Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN STUDI AMDAL

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN KEGIATAN USAHA


PENAMBANGAN GOLONGAN GALIAN C (PASIR DAN BATU)
PT PUSER BUMI INDONESIA MENGGUNAKAN
METODE LEOPOLD MODIFIKASI

Disusun Oleh:

KELOMPOK 5

SITI SYARIFFAH ZAHRA (1504108010046)


M. RIDHO ABDILAH (1504108010043)
HALIMAN ABDI (1504108010057)
FEBRYAN KAMAL (1604108010022)
ABSHAR SYAHPUTRA (1604108010035)

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


JURUSAN TEKNIK KEBUMIAN - FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
BANDA ACEH
2018
KATA PENGANTAR

Bismillaahirrahmaanirrahiim. Segala puji dan syukur penulis ucapkan


atas kehadirat Allah Subhanallahu Wa Ta’ala, karena atas rahmat dan karunia-
Nya, penulis dapat menyelesaikan penulisan laporan makalah ini. Shalawat
beriring salam kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wassalam beserta
keluarga dan sahabat Beliau.
Makalah ini disusun syarat untuk memenuhi tugas mata kuliah Valuasi
Tambang pada Program Studi Teknik Pertambangan, Jurusan Teknik Kebumian,
Fakultas Teknik, Universitas Syiah Kuala dengan judul “Analisis Dampak
Lingkungan Kegiatan Usaha Penambangan Golongan Galian C (Pasir dan
Batu) PT Puser Bumi Indonesia Menggunnakan Metode Leopold
Modifikasi”.
Kemudian penulis juga menyampaikan ucapan terima kasih dan
penghargaan kepada:
1. Orang tua yang telah memberikan izin, do’a restu, serta dukungan dan
motivasi kepada penulis.
2. Yulianis, ST.MT. selaku Dosen Pembimbing mata kuliah Lingkungan
Tambang.
Makalah ini tentunya jauh dari sempurna karena keterbatasan kemampuan dan
ilmu penulis. Untuk itu semua kritik dan saran demi kemajuan keilmuan dan
perbaikan Kerja Praktik ini sangat diharapkan.

Banda Aceh, 5 Desember 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i


DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.1.1 Tujuan penyusunan KA ANDAL ...................................................... 1
1.1.2 Fungsi dokumen KA ANDAL .......................................................... 1
1.2 Tujuan dan Fungsi KA-ANDAL .............................................................. 2
1.2.1 Tujuan penyusunan KA-ANDAL ..................................................... 2
1.2.2 Fungsi penyusunan KA-ANDAL ...................................................... 2
1.3 Peraturan ................................................................................................. 2
BAB II RONA LINGKUNGAN HIDUP ............................................................. 3
2.1 Identitas Pemerkasa .................................................................................. 3
2.2 Status Studi AMDAL ............................................................................... 3
2.3 Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha .......................................................... 3
2.3.1 Batas Proyek ...................................................................................... 4
2.3.2 Batas Ekologi .................................................................................... 4
2.3.3 Batas Sosial ....................................................................................... 4
2.3.4 Batas Administrasi ............................................................................ 4
2.4 Hubungan Antara Lokasi Rencana Usaha ................................................ 5
2.5 Tata Letak Usaha dan/atau Kegiatan ........................................................ 5
2.5.1 Pembangunan Stone Crosser dan Workshop..................................... 5
2.5.2 Pembangunan Sarana Penunjang dan Pendukung ............................. 6
2.6 Tahap Pelaksanaan Usaha dan/atau Kegiatan ........................................... 6
2.6.1 Tahap Prakonstruksi .......................................................................... 6
2.6.2 Tahap Konstruksi .............................................................................. 7
2.6.3 Tahap operasional.............................................................................. 9
2.6.4 Tahap Pasca Operasi ....................................................................... 11
BAB III RUANG LINGKUP STUDI................................................................. 13
3.1 Identifikasi Dampak Potensial ................................................................ 13
3.1.2 Komponen biologi ........................................................................... 15
3.1.3 Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas .............................. 16
3.2 Evaluasi Dampak Potensial .................................................................... 18
3.2.1 Komponen fisik kimia ..................................................................... 18
3.2.2 Komponen biologi ........................................................................... 19
3.2.3 Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas .............................. 20
3.3 Hasil Proses Pelingkupan ....................................................................... 20
3.3.1 Dampak penting hipotetik ............................................................... 20

ii
BAB IV PRAKIRAAN DAMPAK PENTING .................................................. 24
4.1 Prakira Besaran Dampak ........................................................................ 24
4.1.1 Tahap Pra-Kontruksi ....................................................................... 26
4.1.2 Tahap Kontruksi .............................................................................. 28
4.1.3 Tahap Operasional ........................................................................... 32
4.1.4 Tahap Pasca Operasional................................................................. 35
4.2 Prakiraan Sifat Penting dampak.............................................................. 37
4.2.1 Tahap Pra Kontruksi ........................................................................ 38
4.2.2 Tahap Kontruksi .............................................................................. 39
4.2.3 Tahap Operasional ........................................................................... 40
4.2.4 Tahap Pasca Operasional................................................................. 41
BAB V EVALUASI DAMPAK PENTING ....................................................... 42
5.1 Tahap Prakontruksi ................................................................................. 42
5.2 Tahap Konstruksi .................................................................................... 43
5.3 Tahap Operasional .................................................................................. 43
5.4 Tahap Pasca Operasional ........................................................................ 44
5.5 Pemilihan Alternatif Terbaik .................................................................. 44
5.6 Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan ..................................................... 44
5.7 Rekomendasi Penilaian Kelayakan Lingkungan .................................... 45
6.1 PRAKONSTRUKSI ............................................................................... 47
BAB VI Matriks Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) ................ 47
6.2 KONTRUKSI ......................................................................................... 49
6.3 Tahap Operasi ......................................................................................... 53
6.4 PASCA OPERASI .................................................................................. 57
BAB VII atriks Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) .................. 62
7.1 TAHAP PRAKONSTRUKSI ................................................................. 62
7.3 TAHAP OPERASIONAL ...................................................................... 68
7.4 TAHAP PASCA OPERASI.................................................................... 71
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 76

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembuatan Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan atau KA
ANDAL ini adalah salah satu bagian dari dokumen AMDAL yang memiliki
tujuan dan fungsi yang sangat penting. Sebagaimana yang telah ditetapkan pada
Peraturan Pemerintah Negeri Lingkungan Hidup nomer 16 tahun 2012, yaitu:
1.1.1 Tujuan penyusunan KA ANDAL
a) Merumuskan lingkup dan kedalaman studi ANDAL.
b) Mengarahkan studi ANDAL agar berjalan secara efektif dan efisien
sesuai dengan biaya, tenaga, dan waktu yang tersedia.
1.1.2 Fungsi dokumen KA ANDAL
a) Sebagai rujukan penting pemrakarsa, penyusus dokumen AMDAL,
instansi lingkungan hidup, serta tim teknis Komisi Penilaian Amdal
tentang lingkup dan kedalaman studi ANDAL yang akan dilakukan.
b) Sebagai salah satu bahan rujukan bagi penilai dokumen ANDAL untuk
mengvaluasi hasil studi ANDAL.

KA-ANDAL adalah suatu dokumen yang berisi tentang ruang lingkup


serta kedalaman kajian ANDAL. Ruang lingkup kajian ANDAL meliputi
penentuan dampak-dampak penting yang akan dikaji secara lebih mendalam
dalam ANDAL dan batas-batas studi ANDAL.
Sedangkan kedalaman studi berkaitan dengan penentuan metodologi yang
akan digunakan untuk mengkaji dampak. Penentuan ruang lingkup dan kedalaman
kajian ini merupakan kesepakatan antara Pemrakarsa Kegiatan dan Komisi Penilai
AMDAL melalui proses yang disebut dengan proses pelingkupan.
Analisa mengenai dampak lingkungan (AMDAL)merupakan proses identifikasi,
prediksi, dan evaluasidampak suatu kegiatan pembangunan terhadaplingkungan
bio-geo-fisik-kimia, kesejahteraan manusia dankesehatan masyarakat. Dalam
Penyusunan dokumen Amdal dibutuhkan dahulu KA analisa dampak lingkungan

1
1.2 Tujuan dan Fungsi KA-ANDAL
1.2.1 Tujuan penyusunan KA-ANDAL
A. Merumuskan ruang lingkup dan kedalaman studi ANDAL
B. Mengarahkan studi ANDAL agar berjalan efektif dan efisien sesuai
dengan biaya, tenaga dan waktu yang tersedia.
1.2.2 Fungsi penyusunan KA-ANDAL
A. Sebagai rujukan penting bagi pemrakarsa, instansi yang membidangi
rencana usaha atau kegiatan, dan penyusunan studi AMDAL tentang
lingkup dan kedalaman studi ANDAL yang akan dilakukan.
B. Sebagai salah satu rujukan bagi penilai dokumen ANDAL untuk
mengevaluasi hasil studi ANDAL.
1.3 Peraturan
1. Keputusan Mentri Lingkungan Hidup No. 49/MENLH/11/1996,
Lampiran IV.
2. Peratuan Menteri No. 16 tahun 2012 (Kementrian Negara Lingkungan
Hidup) tentang pedoman penusunan dokumen lingkungan hidup.

2
BAB II
RONA LINGKUNGAN HIDUP

2.1 Identitas Pemerkasa


 Pemrakarsa
Nama Perusahaan : PT. Puser Bumi Indonesia
Alamat Kantor Perusahaan : Jl. Teknika Utara No. 10, Pogung,
Yogyakarta,
Penanggung Jawab : Dr. Suprapto Dibyosaputro, M.Sc
Jabatan : Direktur Utama

 Penyusun ANDAL
Pelaksana : PT. Puser Bumi Indonesia
Penanggung jawab : Dr. Suprapto Dibyosaputro, M.Sc
Alamat Kantor : Jl. Teknika Utara No. 10, Pogung, Yogyakarta
Telp. (031) 3577256 – 3577561 Fax. (031)
3577256

2.2 Status Studi AMDAL


Studi AMDAL kegiatan penambangan Golongan Galian C yang akan
dilaksanakan oleh PT. Puser Bumi Indonesia di Kabupaten Sleman Kecamatan
Pakem merupakan proses kelanjutan dari studi kelayakan teknis dan ekonomis
(feasibility study) yang telah dilakukan sebelumnya. Berdasarkan kajian teknis
dan ekonomis, kegiatan penambangan pasir dan batu di lokasi tersebut layak
untuk dilanjutkan, mengingat kandungan pasir dan batu yang terkandung cukup
memadai untuk ditambang hingga beberapa tahun mendatang. Teknis pelaksanaan
penambangan akan mengikuti standar dan prosedur penambangan umum.
2.3 Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha
Mengacu pada Perda tersebut, maka Pemerintah Kabupaten Sleman telah
memberikan izin eksplorasi penambangan Galian C pasir dan baru kepada PT.
Puser Bumi Indonesia dengan SK Bupati tentang Persetujuan Izin Usaha
Pertambangan Galian Golongan C Kepada PT. Puser Bumi Indonesia dengan luas

3
areal 100 ha. Batas wilayah studi rencana kegiatan penambangan golongan PT.
Puser Bumi Indonesia meliputi :

2.3.1 Batas Proyek


Batas proyek adalah ruang dimana rencana kegiatan penambangan pasir
dan batu terletak, yaitu di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem. Luasan tapak
proyek adalah 100 Ha berdasarkan luas Izin Usaha Pertambangan yang
dikeluarkan oleh Bupati Sleman.

2.3.2 Batas Ekologi


Batas ekologi dari kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi
Indonesia adalah batas yang masih dipengaruhi persebaran dampak melalui udara,
air dan tanah. Persebaran dampak pencemaran udara yang dicermati adalah adalah
wilayah permukiman yang meliputi desa-desa yang ada di sekitar lokasi kegiatan.
Sedang pencemaran air khususnya air sungai adalah batas wilayah yang masih
terjangkau penyebaran sedimen dan erosi.

2.3.3 Batas Sosial


Batasan sosial adalah ruang di sekitar rencana kegiatan kawasan yang
merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang mengandung
norma dan nilai tertata yang sudah mapan, sesuai dengan proses dinamika sosial
suatu kelompok masyarakat yang diperkirakan mengalami perubahan mendasar
akibat rencana kegiatan nantinya. Kemungkinan yang akan terkena dampak dari
adanya kegiatan tersebut adalah masyarakat di sekitar proyek. Cakupan batas
sosial kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi Indonesia adalah
Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman.

2.3.4 Batas Administrasi


Batas administrasi rencana kegiatan penambangan PT. Puser Bumi
Indonesia sebagai berikut : Desa : Cangkringan Kecamatan : Pakem Kabupaten :
Sleman Provinsi : Daerah Istimewa Yogyakarta

4
Gambar 2.1 Batas lokasi wilsayah Kajian Proyek
2.4 Hubungan Antara Lokasi Rencana Usaha
Sumberdaya air khususnya untuk kebutuhan air tawar dapat diperoleh di
wilayah tersebut, mengingat pada wilayah tersebut terdapat sumber mata air yang
berasal dari beberapa aliran sungai dan mata air karena daerah tersebut berbatasan
dengan daerah resapan air (hutan). Demikian pula kebutuhan lain seperti
keperluan sehari-hari karyawan akan didatangkan dari wilayah sekitar Kecamatan
Pakem. Energi listrik yang akan digunakan kawasan penambangan akan
bersumber dari PLN dan genset milik PT. Puser Bumi Indonesia. Sedangkan
sumberdaya manusia sebagai tenaga kerja akan diprioritaskan bagi masyarakat
Desa Cangkringan secara khusus dan masyarakat Kabupaten Sleman secara
umum.
2.5 Tata Letak Usaha dan/atau Kegiatan
Beberapa bangunan dan infrastruktur yang akan dibangun untuk
menunjang aktivitas PT. Puser Bumi Indonesia dalam kegiatan penambangan di
Kecamatan Pakem adalah:
2.5.1 Pembangunan Stone Crosser dan Workshop
Lokasi yang layak untuk Stone Crosser dan Workshop berdasarkan hasil

5
orientasi dan survey berada di lokasi batas penambangan.
2.5.2 Pembangunan Sarana Penunjang dan Pendukung
Sarana penunjang yang akan dibangun di Desa Cangkringan berupa sarana
penunjang yang langsung berhubungan dengan kegiatan produksi. Sarana
penunjang dimaksud, berupa :
 Kantor seluas 100 m2
 Bengkel seluas 100 m2
 Garasi seluas 50 m2
 Preparasi contoh seluas 200 m2
 Bangunan Laboratorium seluas 50 m2
 Rumah genset seluas 30 m2
 Pompa dan dudukan tangki BBM seluas 20 m2
 Pos keamanan seluas 30 m2.

Adapun sarana dan perumahan di sekitar Desa Cangkringan yang akan


dibangun, meliputi :
 Barak poliklinik desa seluas 600 m2
 Mess/base camp karyawan seluas 300 m2
 Rumah genset seluas 50 m2
 Jaringan air bersih
2.6 Tahap Pelaksanaan Usaha dan/atau Kegiatan
Untuk menguraikan rencana kegiatan penambangan pasir dan batu oleh
PT. Puser Bumi Indonesia secara jelas dan komprehensif maka akan diuraikan
sesuai dengan tahap kegiatan yaitu kegiatan pra konstruksi, konstruksi,
operasional dan pasca operasi.
2.6.1 Tahap Prakonstruksi
Pada tahap prakonstruksi, kegiatan yang dilakukan dengan survey studi
kelayakan dan studi detail desain dan perizinan lokasi.
1) Studi kelayakan dan studi detail desain Studi kelayakan dilaksanakan untuk
mendapatkan gambaran mengenai cadangan, penambangan,

6
sarana/infrastruktur yang diperlukan serta evaluasi ekonomis dengan
perhitungan target produksi 100 truck/hari pada lahan 100 ha. Asumsi I ha
(10000 m2 tebal material 5 meter dari permukaan tanah menjadi 50.000
m2/ha. Sehingga deposit untuk masa usaha sebesar 5.000.000 m2. Produksi
per hari 2 ret dengan kapasitas muatan 3 m2/unit truk dengan 100 truck hari
menjadi 600 m2/hari. Sehingga umur tambang selama 22 tahun.
2) Perizinan Lokasi
Kegiatan pengurusan izin dan telaah teknis lokasi penambangan dilakukan
pada instansi yang terkait Dinas Pertambangan atau instansi teknis sesuai
perundang-undangan yang berlaku.
2.6.2 Tahap Konstruksi
Kegiatan tahap konstruksi meliputi mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat
berat dan material, pembangunan jalan, pembangunan dermaga dan sarana
penunjang (seperti bengkel kerja, kantor, gudang, base camp, laboratorium, rumah
genset, pompa BBM, barak poliklinik, mess, dan lain-lain).
a. Mobilisasi Tenaga Kerja
Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di kegiatan penambangan pasir
dan batu milik PT. Puser Bumi Indonesia, direncanakan suatu organisasi kerja.
Dengan rencana produksi per tahun sekitar /tahun, tenaga non skill operasi
produksi akan diserahkan kepada pihak ketiga (out sourching) dan tenaga kerja
outsourching dapat diambil dari masyarakat setempat.
Secara bertahap tenaga kerja setempat dilatih untuk memenuhi formasi apa
yang dibutuhkan oleh perusahaan mengenai tenaga kerja. Seperti pada tenaga
operator alat berat, workshop, bidang produksi dan pengapalan. Jumlah dan
kualifikasi yang dibutuhkan oleh PT. Puser Bumi Indonesia untuk melakukan
penambangan di Kecamatan Pakem.
b. Mobilisasi Alat dan Material
Berdasarkan hasil observasi lapangan, bahwa pemrakarsa akan membuat
jalan masuk sesuai kebutuhan dengan menggunakan lahan masyarakat setempat.
Sedangkan untuk kegiatan mobilisasi jalan akan digunakan adalah jalan kolektor
yang menghubungkan antara provinsi DIY , kabupaten Sleman, kecamatan Pakem

7
hingga desa cangkringan Selama kegiatan penambangan berlangsung dengan
mempertimbangkan kondisi lapangan maka disarankan untuk membangun sarana
jalan perkerasan di areal penambangan untuk kapasitas 12,5 ton. Peralatan utama
yang akan akan dimobilisasi untuk digunakan selama kegiatan pertambangan
adalah excavator, bulldozer, motor grader, wheel loader dan dump truck.
Pemilihan besar dan kapasitas peralatan dimaksudkan untuk menyesuaikan
dengan kondisi variasi kualitas dan tebal deposit yang akan ditambang secara
selektif. Berdasarkan perhitungan, jumlah alat berat yang digunakan dari mulai
aktivitas clearing sampai pengangkutan pasir dan batu adalah sebagai berikut :
 Excavator hidrolik (6 Unit)
Berdasarkan karakteristik lokasi penambangan dan bahan tambang, dan
juga karena dilakukan beberapa eksploitasi pada saat bersamaan, dengan lokasi
terpisah-pisah, maka untuk proses pengerukan digunakan excavator hidrolik.
Mengingat jumlah pengupasan maka dipertimbangkan untuk menggunakan
excavator hidrolik berkapasitas 2 m3 jenis PC 200 atau Simibar/PC 300.
 Bulldozer (3 Unit)
Untuk menimbun lapisan overburden dan membersihkan bahan tambang,
meratakan area kerja dan jalan, akan digunakan 3 unit bulldozer jenis D 85 SS
atau simibar.
a. Wheel loader (6 Unit) Diperlukan 6 unit front loader tipe WA 350 yang akan
digunakan untuk mengangkut bahan tambang di lokasi penambangan terbuka,
untuk perbaikan dan perawatan jalan transportasi, membersihkan lereng dan
sebagianya.
b. Motor Grader (3 Unit) Digunakan untuk akses plant dan pemeliharaan jalan
(street mantanance). Adapun kebutuhan sejumlah 3 unit type G 120 H
c. Mobil penyemprot air (2 Unit) Untuk mencegah debu di lapangan pada saat
pengupasan akan digunakan 2 unit mobil penyemprot air dengan tipe Hino 250
berkapasitas 10 ton.
d. Dump Truck type Hino /CWB yang akan digunakan 100 unit
1) Pembangunan akses jalan
Akses jalan masuk menuju tapak proyek yang disiapkan untuk 2 arah jalur

8
pengangkutan dump truck berkecepatan maksimum 40 km/jam, dan kecepatan
dump truck bermuatan di tikungan tidak boleh lebih dari 25 km/jam.
Selama kegiatan penambangan berlangsung dengan mempetimbangkan
kondisi lapangan maka disarankan untuk membangun sarana jalan perkerasan di
areal penambangan untuk kapasitas 15 – 30 ton. Bentuk jalan hendaknya
berjenjang dan setiap stage memiliki akses penghubung antara lokasi tambang dan
lokasi penimbunan material dan waste. Jalan untuk pengangkutan dirancang
sebagai berikut :
a. Lebar jalan : 15 meter ( 2 arah/2 jalur)
b. Kemiringan vertikal makasimum : I = 6 - 8 %
c. Jari-jari bundaran putar balik R = 15 meter
d. Panjang lereng landai L = 40 meter
e. Panjang jalan : 12 km
2.6.3 Tahap operasional
1) Clearing dan Striping Tanah Penutup
Proses pengupasan dan penambangan tidak memerlukan peledakan untuk
melubangi melainkan langsung dengan teknik pengerukan. Berdasarkan
perbedaan topografi maka pengupasan yang dipakai yaitu teknik pengupasan
dengan excavator hidrolik → pengangkutan dengan dump truck. Lapisan
overburden dan mineral langsung dikeruk menggunakan excavator untuk
selanjutnya loading.
Teknik pengupasan yang dipakai adalah teknik pengupasan vertikal. Maka
urutan proses pengupasan adalah dari bawah ke atas. Maka urutan penambangan
adalah dari atas ke bawah. Yang perlu dipersiapkan untuk proses pengupasan
adalah :
a. Tinggi stage : 6-10 meter
b. Lebar minimum : 30 meter – 35 meter
c. Lebar kanal pembuka : 10 meter – 15 meter

2) Penambangan dan Pembangunan jalan Angkut


Dalam kegiatan yang akan dilakukan per-block pengambilan pasir dan

9
batu alam sampai ke dalam 6-10 dan dilaksanakan selama 1,5 tahun pada setip
blok. Selama proses penambangan berada di Desa Cangkringan Kecamatan
Pakem akan terjadi lubang yaitu perubahan topografi lokal dan bersifat sementara.
penambangan bisa dilakukan dari bawah atau dari atas, tergantung dari kondisi
front yang ditambang. Penggalian/pemuatan menggunakan alat gali-muat
excavator (back hoe) dan alat angkut dump truck. Pengangkutan berawal dari
front tambang dan langsung ditumpahkan ke stockpile. Jalan utama tambang
(main haulage) yang menghubungkan jalan tambang dengan stockpile mempunyai
jarak yang bervariasi tergantung pada lokasi yang ditambang. Kemiringan jalan
disesuaikan dengan kemampuan dump truck, yaitu maksimum 8 %. Lebar jalan
yang direncanakan adalah 15 meter dengan sudut elevasi jalan sebesar 1,5% dan
pada sisi jalan dibuat parit. Berikut ini Gambar 2.4. mengenai rencana pembuatan
jalan angkut di areal penambangan.
Alat yang diperlukan untuk di front tambang adalah alat gali–muat, yaitu :
excavator PC 200 dengan kapasitas bucket 0.8 m3 dengan kemampuan alat per
jam sebesar 60 ton, sedangkan alat angkut pasir dan batu dari front tambang
menggunakan dump truck 10 roda dengan daya angkut sebesar 20 ton dengan
kapasitas per jam sebesar 40 ton dan untuk perawatan jalan menggunakan motor
grader. Jumlah alat yang dibutuhkan untuk kegiatan dapat dilihat pada tabel
kebutuhan berat.

3) Reklamasi lahan
Setiap selesainya penambangan pada tiap blok, langsung dilakukan
reklamasi dengan cara revegetasi dengan terlebih dahulu mengembalikan topsoil
(tanah pucuk) yang telah dikupas sebelumnya. Tanah ini kemudian ditebarkan
kembali ke area bekas tambang yang siap untuk direhabilitasi kembali. Tanaman
yang digunakan menggunakan tanaman setempat yang memiliki sifat tanaman
cepat tumbuh (fast growing) yang berfungsi produktif.

4) Pengangkutan dan Pemuatan Hasil Tambang


Alat bucket yang digunakan untuk kegiatan ini adalah kombinasi alat muat
Wheel Loader WA 180 kapasitas 2,50 m3 dan alat angkut dump truck dengan

10
daya angkut 10 ton. Hasil tambang ini kemudian diangkut ke lokasi stockpile dan
selanjutnya akan dibawa ke para konsumen yaitu tersebar di Provinsi DIY dan
Provinsi Jawa Tengah sebagian wilayah.

5) Operasional Sarana Penunjang


Sarana penunjang yang penting dioperasikan di lokasi penambangan pada
saat kegiatan operasi adalah bengkel, laboratorim, workshop, dan genset. Dalam
operasional ini akan dibutuhkan bahan-bahan penunjang yang mendukung
operasional berupa oli, pelumas, dan bahan lain yang dibutuhkan.

2.6.4 Tahap Pasca Operasi


Kegiatan pasca operasi yang diperkirakan sangat penting ditangani oleh
PT. Puser Bumi Indonesia adalah kegiatan penanganan lingkungan dan reklamasi
lahan/revegetasi lahan bekas tambang.
1) Penanganan Lingkungan
Lokasi penambangan PT. Puser Bumi Indonesia, di beberapa bagian
berbatasan dengan kawasan lahan perkebunan/pertanian penduduk, kawasan hutan
dan kawasan pertanian lahan kering.
Settling pond yang akan dibuat untuk semua lokasi tambang
pembuatannya disesuaikan kebutuhan lapangan dengan mengkondisikan topografi
setempat. Untuk lokasi di stockpile, kondisi level permukaan tanah dibuat
sedemikian rupa dengan bentuk melintang tinggi di tengah dan pada sisinya yang
rendah dibuat parit kemudian dialirkan ke sump yang berukuran 6 x 6 x 2 m.
Perawatan Settling pond i dan sump dijadwalkan setiap 3 bulan sekali
dengan mengeruk hasil pengendapan lumpur dengan menggunakan excavator PC
200 yang kemudian endapannya diangkut ke lahan bekas tambang dengan
menggunakan dump truck. Selain penanggulangan sedimentasi, juga dilakukan
pemantauan kondisi air di Settling pond, sump, dan sekitar lokasi proyek.

2) Reklamasi lahan/revegetasi lahan


Reklamasi total di semua blok yang telah ditambang dilakukan dengan
cara revegetasi total yang dimulai pasca tambang. Tanaman yang digunakan

11
menggunakan tanaman setempat yang memiliki sifat tanaman cepat tumbuh (fast
growing) yang berfungsi produktif, seperti tanaman Sebastian Plum Cordia, pohon
jati (Tectona grandis), Mahoni (Switenia macrophylla) dan jati putih (Gmelina
arborea), dan lain-lain sesuai kebutuhan di lapangan. Di samping itu, juga
menanam tanaman yang bersifat mengembalikan bahan organic dari top soil,
misalnya tanaman albizia, kaliandra, dan lamtoro. Juga menanam tanaman
penutup tanah seperti orok-orok (Crytalaria juncu).

12
BAB III
RUANG LINGKUP STUDI

3.1 Identifikasi Dampak Potensial


Potensi dampak penting dari kegiatan penambangan Golongan Galian C
(pasir dan batu) yang akan dilakukan oleh PT. Puser Bumi Indonesia di
Kecamatan Pakem merupakan hasil telaahan terhadap kegiatan yang akan
dilakukan pada seluruh tahapan kegiatan. Dampak penting yang diperkirakan
timbul tersebut merupakan hasil dari rangkaian proses identifikasi dan
pelingkupan dampak potensial dengan mendasarkan pada interaksi antara
deskripsi rencana kegiatan dengan kondisi rona lingkungan hidup awal. Proses
pelingkupan yang dilakukan untuk menelaah dampak potensial dalam kegiatan ini
adalah sebagai berikut :

3.1.1 Komponen fisik kimia


 Perubahan Bentang Lahan
Dampak terhadap komponen fisik kimia berupa perubahan bentang lahan
merupakan dampak primer yang disebabkan oleh kegiatan penambangan terutama
akibat kegiatan pembukaan lahan untuk badan jalan angkut material, pembersihan
dan pengupasan tanah penutup pada tahap kegiatan penambangan.Perubahan
bentang lahan ini akan berdampak terhadap perubahan jenis dan fungsi ekosistem
(komponen biologi), dan peningkatan erosi. Beberapa kegiatan yang menimbulkan
dampak terhadap komponen bentang lahan antara lain :

Operasional : Pembukaan jalan angkut material, clearing (pembersihan) dan


stripping (pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup proses
penambangan pasir dan batu dan reklamasi

Pasca Operasi : Kegiatan rehabilitasi/penataan dan Reklamasi lahan/ revegetasi


lahan bekas tambang

13
 Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan
Komponen udara akan mengalami dampak oleh aktivitas proyek, yang
menyebabkan perubahan dan penurunan kualitas udara, yaitu dengan
meningkatnya konsentrasi gas ambien, debu, maupun peningkatan kebisingan.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen udara dan
kebisingan antara lain :

Konstruksi : Mobilisasi alat dan material, pembuatan jalan angkut, dan


pembangunan sarana penunjang dan perumahan.
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu, reklamasi,
dan pengangkutan dan pemuatan hasil tambang.

Dampak terhadap komponen udara dan kebisingan merupakan dampak


primer, sedangkan dampak sekundernya adalah menurunnya kesehatan
masyarakat dan kesehatan lingkungan.
 Transportasi
Komponen transportasi yang akan terkena dampak adalah peningkatan
volume lalu lintas akibat kegiatan penambangan ini. Beberapa kegiatan yang
menimbulkan dampak terhadap komponen transportasi antara lain :
Konstruksi : Mobilisasi alat dan material
Operasional : Kegiatan penambangan pasir dan batu serta pengangkutan dan
pemuatan hasil tambang.

Dampak peningkatan volume lalu lintas akan mengakibatkan dampak


turunan berupa potensi terjadinya kecelakaan lalu lintas, penurunan kualitas udara
dan peningkatan kebisingan. Tetapi di sisi lain akan memberikan dampak positif.

 Sedimentasi dan erosi


Komponen erosi dan sedimentasi akan mengalami dampak oleh aktivitas
proyek,yang menyebabkan meningkatnya laju erosi dan sedimentasi. Beberapa
kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :

14
Konstruksi : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan Golongan Galian C (pasir
dan batu).
Pasca Operasi : Kegiatan rehabilitasi/penataan dan reklamasi lahan/revegetasi
lahan bekas tambang Dampak peningkatan laju erosi dan
sedimentasi akan mengakibatkan dampak turunan berupa
terganggunya kehidupan flora fauna di sungai.

 Penurunan kualitas air sungai


Komponen perairan sungai yang akan terkena dampak adalah akibat
meningkatnya laju erosi dan sedimentasi dari kegiatan penambangan. Beberapa
kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen perairan sungai antara
lain :
Dampak penurunan kualitas air sungai akan mengakibatkan dampak turunan
berupa terganggunya kehidupan flora fauna di sungai.

3.1.2 Komponen biologi


 Tergangunya biota darat
Komponen biota darat dijabarkan dalam kepadatan satwa dan vegetasi baik yang
dilindungi maupun tidak. Dengan adanya kegiatan penambangan ini, dampak yang
timbul terhadap biota darat adalah menurunnya populasi satwa liar dan dilindungi
maupun vegetasi darat. Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen
biota darat tersebut antara lain :
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan Golongan Galian C (pasir
dan batu), dan reklamasi, serta pemuatan hasil tambang ke kapal
Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang
 Tergangunya produktivitas lahan pertanian dan perkebunan
Komponen produktivitas lahan ini merupakan aspek penting yang harus
diperhatikan terutama jika terdapat aktivitas pertanian dan perkebunan masyarakat
setempat. Dengan adanya kegiatan penambangan ini, dampak yang timbul
terhadap komponen ini adalah menurunnya produktivitas lahan pertanian dan

15
perkebunan warga. Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini
tersebut antara lain :
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, reklamasi, serta penambangan Golongan
Galian C (pasir dan batu)
 Terganggunya biota perairan
Terganggunya biota perairan berupa terganggunya kehidupan nekton di
sungai. Dampak yang ditimbulkan dari kegiatan penambangan ini adalah berupa
menurunnya kuantitas biota perairan tersebut. Kegiatan yang menimbulkan
dampak terhadap komponen biota perairan antara lain :
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu, serta
operasional sarana penunjang
Pasca Operasi : Kegiatan rehabilitasi/penataan dan reklamasi lahan/ revegetasi
lahan bekas tambang

Menurunnya biota perairan terutama nekton akan berdampak pada


menurunnya pendapatan (mata pencaharian) sebagian masyarakat yang sehari-
harinya menangkap ikan di perairan sekitar areal penambangan.

3.1.3 Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas


 Kesempatan kerja dan peluang berusaha
Kegiatan penambangan akan menimbulkan dampak positif dengan terbukanya
kesempatan kerja dan peluang berusaha bagi masyarakat. Dampak ini merupakan
dampak primer yang terjadi dalam tempo yang cukup lama. Kegiatan yang
menimbulkan dampak terhadap komponen kesempatan kerja dan berusaha
tersebut antara lain :
Konstruksi : Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan material, serta
pembangunan sarana penunjang dan perumahan

16
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu, reklamasi,
pengangkutan dan pemuatan hasil tambang, operasional sarana
penunjang.
Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

 Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD


Komponen pendapatan masyarakat dan PAD dijabarkan ke dalam pendapatan,
kesejahteraan, dan pemasukan ke kas daerah. Dampak terhadap peningkatan
pendapatan masyarakat dan PAD merupakan dampak turunan dari kesempatan
kerja dan peluang berusaha. Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak
terhadap komponen pendapatan masyarakat dan PAD antara lain :

Pra Konstruksi : Perizinan Lokasi


Konstruksi : Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan material, serta
pembangunan sarana penunjang dan perumahan.
Operasional : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu, reklamasi,
pengangkutan hasil tambang, operasional sarana penunjang.
Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

 Persepsi masyarakat
Komponen persepsi masyarakat merupakan dampak turunan dari kegiatan-
kegiatan yang berlangsung pada semua tahap kegiatan proyek. Beberapa kegiatan
yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :
Pra Kontruksi : Studi kelayakan dan detail desain serta perizinan lokas
Konstruksi : Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan material, dan
pembangunan sarana penunjang dan perumahan.
Operasi : Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah
pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu, reklamasi,
operasional sarana penunjang.

17
Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

 Kesehatan masyarakat
Komponen kesehatan masyarakat terutama disebabkan oleh perubahan kualitas
lingkungan akibat kegiatan konstruksi dan operasional penambangan. Beberapa
kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :
Konstruksi : Kegiatan mobilisasi alat dan material Operasional : Kegiatan
clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan) tanah pucuk
dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu.
Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang
3.2 Evaluasi Dampak Potensial
3.2.1 Komponen fisik kimia
 Perubahan bentang lahan
Dampak terhadap perubahan bentang lahan disebabkan oleh kegiatan
penambangan terutama dengan pembersihan dan pengupasan tanah penutup.
Dampak ini berlangsung lama dan menyebabkan dampak lanjutan pada komponen
lingkungan lain. Dengan menggunakan kriteria dampak besar dan penting maka
dampak terhadap bentang lahan merupakan dampak negatif besar dan penting.
 Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan
Komponen udara akan mengalami dampak oleh aktivitas proyek, yang
menyebabkan perubahan dan penurunan kualitas udara, baik konsentrasi gas
ambien, debu, maupun meningkatnya kebisingan. Dampak ini berlangsung lama
dan menyebabkan dampak lain berupa perubahan tingkat kesehatan masyarakat,
sehingga dengan kriteria dampak besar dan penting, dampak ini tergolong dampak
negatif besar dan penting.
 Transportasi
Komponen transportasi yang akan terkena dampak adalah peningkatan
volume lalu lintas akibat kegiatan penambangan ini. Dampak ini berlangsung lama
(selama kegiatan penambangan), jumlah manusia yang terkena cukup banyak, dan
dampak ini berpotensi mengakibatkan terjadinya kecelakaan lalu lintas, kerusakan
jalan, dan kemacetan lalu lintas, sehingga merupakan dampak negatif besar dan

18
penting. Kecelakaan dan kemacetan tidak termasuk dampak besar dan penting
karena jumlah manusia yang terkena dampak relatif kecil (intensitas kecil) dan
dapat ditanggulangi secara sederhana dengan pemasangan rambu-rambu lalu lintas
sepanjang jalan.
 Sedimentasi dan erosi
Komponen erosi dan sedimentasi tergolong dampak negatif besar dan
penting karena berlangsung cukup lama (selama kegiatan penambangan
berlangsung) dan cakupan wilayah yang terkena dampak ini cukup luas (termasuk
sungai), serta mempengaruhi komponen lingkungan hidup lainnya.
 Penurunan kualitas air sungai
Komponen perairan sungai yang akan terkena dampak adalah akibat
meningkatnya laju erosi dan sedimentasi daari kegiatan penambangan ini.
Dampak ini berpengaruh luas dan berlangsung lama, berdampak pada komponen
lain dan akan berbalik terhadap keberlanjutan rencana kegiatan, sehingga
tergolong dampak negatif besar dan penting.

3.2.2 Komponen biologi

 Tergangunya biota darat


Komponen biota darat dijabarkan dalam kepadatan satwa dan vegetasi baik
yang dilindungi maupun tidak. Dampak terhadap biota darat ini akibat perubahan
bentang lahan, sehingga sebagian vegetasi pada lahan tersebut mengalami distorsi.
Karena fungsi ekosistem kawasan yang banyak, maka dampak yang muncul
termasuk dampak negatif besar dan penting.
 Terganggunya biota perairan
Terganggunya biota perairan berupa terganggunya kehidupan nekton.
Komponen ini merupakan salah satu rantai dalam ekosistem, meskipun tidak
memiliki peran secara luas. Dampak terhadap biota perairan berdampak cukup
luas sehingga dikategorikan sebagai dampak besar dan negatif penting.

19
3.2.3 Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas
 Kesempatan kerja dan peluang berusaha
Peluang bekerja dan berusaha merupakan dampak yang dapat berlangsung lama,
jumlah manusia yang terkena dampak juga banyak, dan dapat berbalik selama ada
penerimaan tenaga kerja dan peluang berusaha. Dampak ini akan menurun pada
peningkatan pendapatan masyarakat, sehingga dampak ini tergolong dampak
positif besar dan penting.

 Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD


Komponen pendapatan masyarakat dan PAD dijabarkan ke dalam
pendapatan, kesejahteraan, dan pemasukan ke kas daerah. Dampak ini
berlangsung lama, jumlah manusia yang terkena dampak cukup banyak, dan
berbalik terhadap kegiatan proyek, sehingga dikategorikan sebagai dampak positif
besar dan penting.

 Persepsi masyarakat
Komponen persepsi masyarakat merupakan dampak turunan dari kegiatan-
kegiatan yang berlangsung pada semua tahap kegiatan proyek. Persepsi beragam
ini merupakan turunan dari peningkatan pendapatan masyarakat dan
perekonomiann daerah. Dengan demikian dampak ini tergolong besar dan penting.

 Kesehatan masyarakat
Komponen kesehatan masyarakat terutama disebabkan oleh perubahan
kualitas lingkungan akibat kegiatan konstruksi dan operasional penambangan serta
pasca operasi. Dampak ini bersifat lama, akumulatif, berdampak luas, sehingga
dikategorikan dampak negatif besar dan penting.

3.3 Hasil Proses Pelingkupan


3.3.1 Dampak penting hipotetik
Setelah dilakukan evaluasi terhadap potensi dampak dari kegiatan
penambangan yang akan dilakukan oleh PT. Puser Bumi Indonesia maka
diperoleh dampak penting hipotetik antara lain :

20
 Komponen Geofisik kimia
1) Perubahan bentang lahan
2) Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan
3) Gangguan lalu lintas
4) Sedimentasi dan erosi
5) Penurunan kualitas air sungai
6) Kerusakan Jalan
7) Kualitas tanah
 Komponen biologi
1) Tergangunya biota darat
2) Terganggunya biota perairan
 Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas
1) Kesempatan kerja dan peluang berusaha
2) Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD
3) Persepsi masyarakat
4) Kesehatan masyarakat

21
Gambar 3.1 Diagram Alir Pelingkupan Dampak Hipotetik Penambangan golongan Galian C PT Puser Bumi Indonesia

22
Gambar 3.2 Matriks Identifikasi Dampak Kegiatan Penambangan Golongan
Galian C (pasir dan batu) PT. Puser Bumi Indonesia

23
BAB IV
PRAKIRAAN DAMPAK PENTING

4.1 Prakira Besaran Dampak


Kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi Indonesia di Desa
Cangkringan Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman dapat menimbulkan dampak
terhadap lingkungan hidup, baik yang bersifat positif maupun negatif serta bersifat
penting maupun tidak penting. Besaran dampak ini akan dievaluasi menggunakan
metode Leopold modifikasi. Skala kualitas lingkungan ditentukan berdasarkan
besaran (Magnitude) dan tingkat kepentingan dampak (Importance). mengenai
besaran dampak yang diklasifikasikan menjadi 5 kategori.

Tabel 4.1 Skala Besaran Dampak


No Skala Persentase (%) Keterangan Dampak
1 1 10-20 Sangat Kecil
2 2 20-40 Kecil
3 3 40-60 Sedang
4 4 60-80 Besar
5 5 80-100 Sangat Besar

Prakiraan dampak besar dikaji berdasarkan tahapan- tahapan kegiatan


penambangan, berikut ini hasil analisis tim memprakirakan dampak besar pada
setiap tahap kegiatan. Berikut ini tahapan-tahapan pada setiap kegiatan hasil
hipotetik prakiraan dampak:
1. Tahap Pra Konstruksi
 Perizinan Lokasi
 Rekrutmen Tenaga Kerja
2. Tahap Konstruksi
 Mobilisasi Peralatan dan Material
 Land Clearing dan Stripping
 Pembuatan Jalan Masuk
 Pembuatan Base camp

24
3. Tahap Operasi
 Penambangan Sirtu
 Pengangkutan Material Sirtu
4. Tahap Pasca Operasi
 Penataan Lahan (Reklamasi dan Rehabilitasi)
Tabel 4.2 Prakiraan Dampak Besar pada setiap tahap kegiatan

Berkaitan mengenai penjelasan pada setiap tahapan kegiatan akan


dijelaskan dibawah ini dengan membandingkan data perhitungan pada rona awal
lingkungan saat kajian dan penelitian dilakukan di lapangan. Berikut ini
penjelasan pada setiap tahap kegiatan:

25
4.1.1 Tahap Pra-Kontruksi
Pada tahap pra-kontruksi berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak,
kegiatan yang berdampak pada komponen SOSEKBUDKESMAS. Berikut ini
Tabel 2.2. mengenai hasil analisis tim pada tahap pra-kontruksi. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di
ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-
data perhitungan pada rona awal lingkungan.
Tabel 4.3 Prakiraan Dampak Besar pada Tahap Pra-Kontruksi

26
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada
tahap prakonstruksi dengan 2 kegiatan yaitu kegiatan:
1. mengenai Perizinan Lokasi dan kegiatan
2. mengenai Rekrutmen Tenaga Kerja.
Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak besar pada kegiatan tersebut.
 Pra-kontruksi Kegiatan 1 (satu)
a. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (4/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif
berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
b. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
Berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
 Pra-kontruksi Kegiatan 2 (satu)
c. Kesempatan kerja dan berusaha (2/4) rona awal menjadi (4/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
Berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
d. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (4/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
e. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/4). prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
Berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (3)

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada


tahap prakonstruksi dengan 2 (dua) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai
Perizinan Lokasi dan kegiatan (2) mengenai Rekrutmen Tenaga Kerja. hasil yang
diperoleh dari analisis prakiraan dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan
akan berdampak besar dan positif pada setiap kegiatan.

27
4.1.2 Tahap Kontruksi
Pada tahap kontruksi berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak,
kegiatan yang berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan
kesehatan masyarakat. Berikut ini Tabel 4.4. mengenai hasil analisis tim pada
tahap kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada komponen
tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang
ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan. Hal ini
mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun negatif.

Tabel 4.4. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap Kontruksi

28
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada
tahap konstruksi dengan 4 (empat) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai
Mobilisasi Peralatan dan Material, kegiatan (2) megenai Land Clearing dan
Stripping; kegiatan (3) mengenai Pembuatan Jalan Masuk; kegiatan (4) mengenai
Pembuatan Base camp mengenai Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak besar
pada kegiatan tersebut.
 Kontruksi Kegiatan 1 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Gangguan lalu lintas (5/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi
(2/5) prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak
besar dan negatif.
d. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (2/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

 Kontruksi Kegiatan 2 (satu)


a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (2/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Sedimentasi dan erosi (5/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi
(2/5) prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak
besar dan negatif.
e. Penurunan kualitas dan kuantitas air tanah (4/5) rona awal menjadi (2/5)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
negatif.

29
f. Gangguan vegetasi (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

g. Gangguan fauna (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

h. Gangguan biota air (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
i. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.

 Kontruksi Kegiatan 3 (tiga)


a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (4/2) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/3) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
 Kontruksi Kegiatan 4 (empat)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/1) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/1) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
d. Gangguan kesehatan masyarakat (5/4) rona awal menjadi (2/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada


tahap konstruksi pengaruh dampak kegiatan pada masing-masing komponen
berdasarkan skala baku mutu lingkungan, sebagai berikut disajikan pada Tabel
4.5. dibawah ini.

30
Tabel 4.5. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada konstruksi

Berdasarkan skala baku lingkungan perubahan dari rona awal lingkungan


yang diestimasi pada prakiraan dampak penting pada Tabel 5.5. menunjukan
perubahan secara signifikan terhadap komponen lingkungan. Hal ini menjadi
bahan pertimbangan pada Ababa selajutnya adalah evaluasi dampak penting,
dimana keputusan pada hasil evaluasi mempengaruhi dokumen pemantauan dan
pengelolaan lingkungan. Sehingga prakiraan menjadi tahapan penting untuk
mengestimasi pengaruh kegiatan tersebut di masa akan datang dan selama proyek
berjalan untuk memastikan kualitas lingkungan tetap terjaga, berkelanjutan dan
lestari.

31
4.1.3 Tahap Operasional
Pada tahap opersional berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak,
kegiatan yang berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan
kesehatan masyarakat. Berikut ini Tabel 4.6. mengenai hasil analisis tim pada
tahap kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada komponen
tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang
ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan. Hal ini
mempertimbangkan hasil prakiraan berdampak positif maupun negatif.

Tabel 4.6. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap operasional

32
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada
tahap operasional dengan 2 (dua) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai
Penambangan Sirtu dan kegiatan (2) mengenai Pengangkutan Material Sirtu.
Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak besar pada kegiatan tersebut.
 Opersional Kegiatan 1 (satu)
a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Sedimentasi dan erosi (5/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Gangguan biota air (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
e. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
f. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
g. Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan (5/4) rona awal menjadi (3/3)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
positif.
 Operasional Kegiatan 2 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Gangguan lalu lintas (5/5) rona awal menjadi (2/4) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Kerusakan jalan (4/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi
(2/5) prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak
besar dan negatif.

33
e. Penurunan kualitas dan kuantitas air tanah (4/5) rona awal menjadi (3/4)
prakiraan
f. dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
g. Penurunan kualitas tanah (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
h. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
i. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (5/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
j. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/3). prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan positif.

Tabel 4.7. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada tahap operasional

34
4.1.4 Tahap Pasca Operasional
Pada tahap pasca operasional berdasarkan hasil hipotetik prakiraan
dampak, kegiatan yang berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik,
sosekbud dan kesehatan masyarakat. Berikut ini Tabel 4.8. mengenai hasil analisis
tim pada tahap pasca operasional. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan
pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai
dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal
lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif
maupun negatif.

Tabel 4.8. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap pasca operasional

35
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
pasca (Reklamasi dan Rehabilitasi). Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak
besar pada kegiatan tersebut:
 Pasca operasional Kegiatan 1 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/3) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (3/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
c. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (2/4). Prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
d. Gangguan kesehatan masyarakat dan berusaha (4/3) rona awal menjadi
(3/2) prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak
besar dan negatif.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada


tahap konstruksi pengaruh dampak kegiatan pada masing-masing komponen
berdasarkan skala baku mutu lingkungan.

Tabel 4.9. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada tahap pasca
Operasional

Berdasarkan skala baku lingkungan perubahan dari rona awal lingkungan


yang diestimasi pada prakiraan dampak penting pada Tabel 5.8. menujukan
perubahan secara signifikan terhadap komponen lingkungan. Hal ini menjadi
bahan pertimbangan pada tahapan selanjutnya adalah evaluasi dampak penting.

36
4.2 Prakiraan Sifat Penting dampak
Tabel 4.10 Skala Tingkat kepentingan dampak
No Kriteria Klasifikasi Keterangan
kepentingan
1 Jumlah manusia terkena dampak 1 Tidak penting
2 Luas wilayah persebaran dampak 2 Kurang penting
3 Intensitas dan lamanya dampak 3 Cukup penting
berlangsung
4 Banyaknya komponen lingkungan yang 4 Penting
terkena
dampak
5 Sifat kumulatif dampak 5 Sangat penting
6 Berbalik tidaknya dampak. 6

Kategori untuk setiap parameter dikelompokkan dalam skala berdasarkan


kriteria sebagai berikut :
a. Jumlah Manusia yang terkena dampak
1 = Kurang Penting, bila manusia yang terkena dampak < 10% dari manusia
yang memperoleh manfaat.
2 = Cukup Penting, bila manusia yang terkena dampak 11-20% dari manusia
yang memperoleh manfaat.
3 = Penting, bila manusia yang terkena dampak 21-30% dari manusia yang
memperoleh manfaat.
4 = Lebih Penting, bila manusia yang terkena dampak 31-40% dari manusia
yang memperoleh manfaat.
5 = Sangat Penting, bila manusia yang terkena dampak >51% dari manusia
yang memperoleh manfaat.
b. Luas Persebaran Dampak
1 = Kurang Penting, bila sangat sempit (< luas kecamatan)
2 = Cukup Penting, bila relatif sempit (seluas kecamatan)
3 = Penting, bila lebih sempit dari luas kabupaten
4 = Lebih Penting, dampak lebih luas dari kabupaten
5 = Sangat Penting, bila melebihi batas nasional

37
c. Intensitas Dampak dan Lama Dampak Berlangsung
1 = Dampak sangat singkat, intensitas ringan (intensitas sesaat)
2 = Dampak singkat, intensitas sedang (1 tahap saja)
3 = Dampak berlangsung 1– 2 tahap, intensitas berat
4 = Dampak mulai pra-konstruksi-operasi, dengan onstruksi lebih berat
5 = Dampak sangat panjang, dengan intensitas sangat berat

d. Komponen Lingkungan yang Terkena Dampak


1 = Sangat Sedikit
2 = Sedikit
3 = Sedang
4 = Banyak
5 = Sangat Banyak
e. Sifat Kumulatif Dampak
1 = Antagonis saling meniadakan
2 = Dampak muncul kumulatif sedang
3 = Dampak muncul kumulatif lama
4 = Dampak muncul kumulatif relatif singkat
5 = Dampak muncul kumulatif sangat singkat
4.2.1 Tahap Pra Kontruksi
Tabel 4.11 Tingkat Kepentingan Dampak pada Tahap Pra-Kontruksi
Tingkat Kepentingan
Rencana Kegiatan dan Komponen Dampak
Lingkungan
Skala
Terkena Dampak 1 2 3 4 5 6 SP Arti %P

A. Tahap Pra Konstruksi

1Perizinan Lokasi
Pendapatan Masy dan PAD P P P TP TP TP 3 50 4
Persepsi masyarakat P P P P P TP 5 83 5

2Rekruitmen Tenaga Kerja


Kesempatan kerja dan peluang
berusaha P P P P P TP 5 83 5

38
Pendapatan Masy dan PAD P P P P P TP 5 83 5
Persepsi masyarakat P P P TP P TP 4 67 4

Pada tahap pra-kontruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan


berada pada range 4-5, Menurut Tabel 4.9 hal ini berarti seluruh komponen
mengeneai perizinan lokasi yang terkait dengan pendapatan masyarakat dan PAD
(4) serta persepsi masyarakat (5) berdampak penting dan sangat penting.
4.2.2 Tahap Kontruksi
Tabel 4.12 Tingkat kepentingan dampak pada tahap Konstruksi
Tingkat Kepentingan
Rencana Kegiatan dan Komponen Dampak
Lingkungan
Skala
Terkena Dampak 1 2 3 4 5 6 SP Arti %P

1 Mobilisasi Peralatan
Kualitas Udara & Kebisingan P P P P P TP 5 83 5
Kerusakan Jalan P P TP P P P 5 83 5
Gangguan Lalu Lintas P P TP TP TP TP 2 33 3
Gangguan kesehatan masyarakat P P TP TP P P 4 67 4
2 Land Clearing & Stripping
Kualitas Udara & Kebisingan P P P P P TP 5 83 5
Perubahan Bentuk Lahan TP TP P P TP P 3 50 3
Erosi & Sedimentasi P P P P P P 6 100 5
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air
Permukaan P P P P P P 6 100 5
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air
Tanah P P P TP P P 5 83 5
Penurunan Kualitas Air Tanah P P P P TP TP 4 67 4
Vegetasi P P P P P TP 5 83 5
Fauna Darat P P TP TP P TP 3 50 3
Biota Air P TP TP P P TP 3 50 3
Gangguan kesehatan masyarakat P P TP P P P 5 83 5
Timbulan sampah dan sanitasi
lingkungan P P TP P TP TP 3 50 3
3 Pembuatan Jalan Masuk
Kualitas Udara & Kebisingan P P TP P TP TP 3 50 3
Perubahan Bentuk Lahan P TP TP P TP TP 2 33 2
4 Pembuatan Base Camp
Kualitas Udara & Kebisingan TP TP TP P TP TP 1 17 1
Sikap & Persepsi masyarakat P TP TP TP TP TP 1 17 1
Gangguan kesehatan masyarakat P TP TP P TP TP 2 33 2

39
Pada tahap kontruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan berada
pada kisaran 1-5, menurut tabel 4.9 berarti sangat penting sampai tidak penting.
4.2.3 Tahap Operasional
Tabel 5.13. Tingkat kepentingan dampak pada tahap konstruksi.
Tingkat Kepentingan
Rencana Kegiatan dan Komponen Dampak
Lingkungan
Skala
Terkena Dampak 1 2 3 4 5 6 SP Arti %P

1 Penambangan Sirtu

Kualitas Udara & Kebisingan P P P P P P 6 100 5


Perubahan Bentuk Lahan P P P P P P 6 100 5
Erosi & Sedimentasi P P P P P P 6 100 5
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air
Permukaan P P P P P TP 5 83 5
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air
Tanah P TP P TP P P 4 67 4
Penurunan Kualitas Tanah P TP TP TP P P 3 50 3
Biota Air P P TP TP TP TP 2 33 2
Sikap & Persepsi masyarakat P P P TP P TP 4 67 4
Gangguan kesehatan masyarakat P P P P P TP 5 83 5
Timbulan sampah dan sanitasi
lingkungan P P TP P TP TP 3 50 3
2 Pengangkutan Sirtu
Kualitas Udara & Kebisingan P P P P P TP 5 83 5
Kerusakan Jalan P P P P P TP 5 83 5
Gangguan Lalu Lintas P P P TP P TP 4 67 4
Pendapatan Masy dan PAD P P P TP P TP 4 67 4
Sikap & Persepsi masyarakat P P P TP TP TP 3 50 3
Gangguan kesehatan masyarakat P P P P P P 6 100 5

Pada tahap Operasional seluruh kegiatan pada komponen lingkungan


berada pada kisaran 2-5, menurut tabel 4. berarti Hanya pada komponen biotik
biota air yang berdampak kurang penting. Hal ini disebabkan pada kegiatan
operasional telah dilakukan pengelolaan dengan membuat sedimen pond (kolam
sedimen) untuk mengurangi pencemaran khsusunya kekeruhan COD dan BOD
pada badan perairan yaitu sungai di sekitar lokasi proyek.

40
4.2.4 Tahap Pasca Operasional
Tahap pasca operasional terdapat 1 (satu) kegiatan besar mengenai
penataan lahan (reklamasi dan revegatasi kembali lahan bekas penambangan (1).
Berikut ini Tabel 5.13. mengenai tingkat kepentingan dampak pada komponen
lingkungan pada tahap konstruksi.
Tabel 4.14 Tingkat kepentingan dampak pada tahap Pasca Operasional
Tingkat Kepentingan
Rencana Kegiatan dan Komponen Dampak
Lingkungan
Skala
Terkena Dampak 1 2 3 4 5 6 SPArti %P

Penataan Lahan (Reklamasi &


Revegetasi)

1 Kualitas Udara & Kebisingan P P TP P TP TP 3 50 3


2 Pendapatan Masy dan PAD P P P TP P TP 4 67 4
3 Sikap & Persepsi masyarakat P P TP P P TP 4 67 4

Pada tahap Pasca Operasional seluruh kegiatan pada komponen


lingkungan berada pada range 3-4, hal ini berarti seluruh komponen lingkungan
yang terkena dampak pada tahap pasca operasional berdampak cukup penting dan
penting.

41
BAB V

EVALUASI DAMPAK PENTING

Evaluasi dampak penting kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir


dan baru) PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem
Kabupaten Sleman berdasarkan hasil prakiraan dampak yang meliputi tahap pra
konstruksi, konstruksi, operasi, dan pasca operasi dapat menimbulkan dampak
pada komponen Geo-fisik kimia, biotik, sosial ekonomi budaya, dan kesehatan
masyarakat. Evaluasi dampak penting dilakukan untuk mengkaji secara holistik
atas berbagai komponen lingkungan hidup yang diprakirakan akan timbul
dikaitkan dengan isu pokok yang ada dengan menggunakan metode matriks
Leopold dimodifikasi.
Dampak yang timbul dari seluruh tahap kegiatan bersifat positif dan
negatif, baik yang merupakan dampak primer, sekunder, maupun tersier. Hasil
evaluasi dampak penting tersebut, akan digunakan sebagai dasar untuk membuat
arahan penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL).

5.1 Tahap Prakontruksi


Pada tahap pra-kontruksi berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan
yang berdampak pada komponen SOSEKBUDKESMAS. Seperti Pada Tabel 4.3
mengenai hasil analisis tim pada tahap pra-kontruksi. Setelah tahap perhitungan
rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan
pada rona awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang
berdampak positif maupun negative. Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar
maka dapat disimpulkan pada tahap pra-konstruksi dengan 3 (tiga) komponen
yaitu komponen mengenai kesempatan kerja dan berusaha akan dikelola (K);
mengenai pendapatan masyarakat dan PAD akan dikelola (K) dan komponen
sikap dan persepsi masyarakat akan dikelola (K). hasil yang diperoleh dari analisis
evaluasi dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar
dan positif pada setiap kegiatan.

42
5.2 Tahap Konstruksi
Pada tahap kontruksi berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang
berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan
masyarakat. Seperti pada Tabel 4.4 mengenai hasil analisis tim pada tahap
kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada komponen
tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang
ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan. Hal ini
mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun negatif.
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada
tahap konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan
masyarakat yaitu komponen abiotik seluruhnya akan dikelola; komponen biotik
maya fauna (TK) yang tidak dikelola vegetasi (K) dan biota air (K) akan dikelola;
komponen sosekbudkesmas akan dikelola antara lain persepsi masyarakat (K) dan
gangguan kesehatan masyarakat (K). hasil yang diperoleh dari analisis evaluasi
dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar dan
negatif pada setiap kegiatan.
5.3 Tahap Operasional
Tahap operasional berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang
berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan
masyarakat. Seperti pada tabel 4.6 mengenai hasil analisis tim pada tahap
operasional. komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai
dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal
lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif
maupun negatif. Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat
disimpulkan pada tahap konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud
dan kesehatan masyarakat yaitu komponen abiotik seluruhnya akan dikelola;
komponen biotik maya fauna (TK) yang tidak dikelola vegetasi (K) dan biota air
(K) akan dikelola; komponen sosekbudkesmas akan dikelola antara lain persepsi
masyarakat (K) dan gangguan kesehatan masyarakat (K). hasil yang diperoleh dari
analisis evaluasi dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan
berdampak besar dan negatif pada setiap kegiatan.

43
5.4 Tahap Pasca Operasional
Pada tahap pasca operasional berdasarkan hasil prakiraan dampak,
kegiatan yang berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan
kesehatan masyarakat. Berikut ini Tabel 4.8. mengenai hasil analisis tim pada
tahap pasca operasional. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada
komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak
penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal
lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif
maupun negatif.
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada
tahap konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan
masyarakat yaitu komponen abiotik pada kualitas udara dan kebisingan yang akan
dikelola; komponen biotik tidak ada yang akan dikelola (TK); komponen
sosekbudkesmas yang tidak akan dikelola antara lain persepsi masyarakat (TK),
pendapatan masyarakat dan PAD akan dikelola (K) dan gangguan kesehatan
masyarakat (K) akan dikelola. hasil yang diperoleh dari analisis evaluasi dampak
besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar dan negatif pada
setiap kegiatan.
5.5 Pemilihan Alternatif Terbaik
Dalam kajian ANDAL ini, beberapa alternatif komponen rencana usaha
dan/atau kegiatan, seperti alternatif lokasi sudah sesuai dengan tata ruang dan Izin
Usaha Pertambangan (IUP) yang diberikan oleh Pemerintah Kabupaten Sleman.
Alternatif teknologi yang akan digunakan selama berlangsung kegiatan
penambangan ini mengikuti standar dan persyaratan teknis kegiatan penambangan
yang berlaku, baik terhadap jumlah alat-alat kerja maupun penggunaan alat-alat
kerja tersebut.
5.6 Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan
Perubahan terhadap komponen lingkungan hidup yang terkena dampak
kegiatan penambangan PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan
Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman baik dampak positif maupun dampak
negatif, perlu dilakukan upaya pengelolaan dampak. Dampak negatif penting yang

44
harus dikelola terutama dampak primer karena dengan dikelolanya dampak primer
tersebut maka dampak lanjutannya tidak akan terjadi lagi.

5.7 Rekomendasi Penilaian Kelayakan Lingkungan


Berdasarkan hasil evaluasi dampak penting yang telah dilakukan
sebelumnya secara holistik, diketahui bahwa rencana kegiatan penambangan
Golongan Galian C (pasir dan baru) PT. Puser Bumi Indonesia di Desa
Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman berpotensial menimbulkan
dampak penting, baik dampak penting bersifat positif maunpun dampak penting
bersifat negatif.
Dampak penting bersifat positif di perkirakan timbul hampir pada seluruh
tahapan kegiatan. Dampak positif tersebut antara lain :
1. Terbukanya kesempatan kerja dan peluang berusaha
2. Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD
3. Persepsi positif masyarakat
Demikian pula dampak negatif penting, di perakirakan timbul hampir pada seluruh
tahapan kegiatan penambangan ini. Dampak negatif penting tersebut antara lain :
1. Perubahan bentang lahan
2. Penurunan kualitas udara dan kebisingan
3. Terjadinya erosi dan sedimentasi
4. Penurunan kualitas perairan sungai
5. Terganggunya kehidupan flora fauna darat
6. Terganggunya kehidupan biota perairan
7. Penurunan kesehatan masyarakat dan pekerja
8. Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan

Dampak negatif penting yang timbul tersebut pada dasarnya masih dapat
dikelola melalui beberapa pendekatan pengelolaan lingkungan hidup, antara lain
pendekatan teknologi, sosial ekonomi, dan pendekatan institusi. Dengan adanya
pengelolaan lingkungan hidup, diharapkan dampak positif dapat terus
dikembangkan dan dampak negatif dapat diminimalkan, sehingga nantinya
kegiatan penambangan PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan

45
Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman dapat memberikan konstribusi berarti bagi
pembangunan masyarakat sekitar secara khusus dan pembangunan Nasional
secara umum.
Berdasarkan pada pertimbangan tersebut diatas, maka kegiatan
penambangan Golongan Galian C (pasir dan baru) PT. Puser Bumi Indonesia di
Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman secara pengelolaan
ekologi, ekonomi dan sosial dalam kajian analisis dampak lingkungan
DINYATAKAN LAYAK LINGKUNGAN mengingat daya dukung lingkungan
sebagai kawasan penambangan ini masih memadai, sepanjang tetap dilakukan
upaya pengendalian, pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup dengan
sungguh-sungguh sesuai dengan arahan dalam Rencana Pengelolaan dan Rencana
Pemantauan Lingkungan.

46
BAB VI
Matriks Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL)

6.1 PRAKONSTRUKSI
Periode
Dampak
Sumber Indikator keberhasilan pengelolaan Lokasi Pengelolaan Pengelolaan
Lingkungan Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup Instansi Pengelolaan Lingkungan Hidup
Dampak lingkungan hidup Lingkungan hidp Lingkungan
yang dikelola
Hidup
Kesempatan Kerja Rekruitmen  Dapat mengurangi pengangguran Pendekatan Sosial  Desa Cangkrigan Tiga bulan  Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser Bumi
dan Peluang Tenaga Kerja diwilayah sekitar tambang Kecamatan Pakem sebelum dan aparat Cangkringan.
 Mengutamakan penduduk setempat dalam perekrutan
Berusaha pekerjaan  Instansi Pengawas yaitu Kepala Desa,
 Munculnya usaha-usaha mikro tenaga kerja  Secara lebih jelas dapat konstruksi dimulai
masyarakat sekitar dilihat pada titik lokasi Muspika, dan Disnakersos
 Memberikan trainning calaon tenaga kerja
 pengelolaan di peta batas  Instansi penerima laporan yaitu
 Memberikan bantuan modal bagi usaha-usaha kecil sosial Disnakersos
secara bergilir
Pendapatan Pembebasan  Tidak terjadi penyimpangan pada saat Pendekatan Sosial  Desa Cangkrigan Tiga bulan  Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser Bumi
Masyarakat dan lahan dan pembayaran kompensasi asset  Pembayaran kompensasi asset masyarakat harus Kecamatan Pakem sebelum proses  Instansi Pengawas yaitu Kantor
PAD Perizinan masyarakat dilakukan dan telah selesai terbayarkan sebelum  Secara lebih jelas dapat pembayaran Pelayanan Perizinan, Pemerintah Desa,
kompensasi asset Cangkringan Kecamatan Pakem
 Menurunnya kemungkinan tindakan pekerjaan konstruksi dilakukan dilihat pada titik lokasi
kriminalitas pada saat proses  Memasangan dilaksanakan
spanduk/pengumuman peringatan pengelolaan di peta batas  Instansi penerima laporan yaitu Pemda
pembayaran kompensasi asset kewaspadaan agar masyarakat menghindari praktek sosial sleman yakni Kantor Pelayanan
masyarakat percaloan Perizinan, Kantor LH, Inspektorat Daerah,
 Tidak terjadinya tindakan percaloan  Menempatkan Dinas Pengelola Keungan dan Asset
petugas keamanan pada loket Daerah, dan Dinas Sumberdaya Air,
pada proses pembebasan lahan pembayaran Energi dan Mineral
 Adanya edukasi kepada masyarakat  Memberikan pengarahan & sosialisasi mekanisme
dapat melakukan pengelolaan pembayaran baik secara langsung maupun melalui
keuangan secara bijaksana papan pengumuman
 Kesejahteraan masyarakat sekitar  Melakukan edukasi baik melalui sosialisasi dan atau
tambang meningkat pelatihan pengelolaan keuangan
 Biaya Perizinan dilakukan secara
transparan dan sesuai peraturan yang
berlaku

47
Sikap & Persepsi Survei & Tidak timbul sikap & persepsi negatif Pendekatan Sosial Desa Cangkringan dan Enam bulan a) Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
Masyarakat sosialisasi masyarakat yang dapat memicu timbulnya desa-desa lain sekitar sebelum Bumi
Sosialisasi rencana kegiatan kepada warga yang terkena
Pembebasan gangguan kamtibmas penambangan pelaksanaan b) Instansi Pengawas yaitu Desa, Muspika
dampak yang dilakukan secara transparan.
lahan penambangan Kecamatan Pakem)
Pemberian hak pengganti aset Secara lebih jelas dapat
Pemberian kompensasi atas harga lahan yang
masyarkat sesuai dengan proporsi dilihat pada titik lokasi c) Instansi penerima laporan yaitu Pemda
dibebaskan berdasarkan kesepakatan dengan pemilik lahan
kepemilikannya pengelolaan di peta batas sleman yakni Kantor Kesbang,
dengan prinsip menguntungkan masyarakat secara wajar
sosial Disnakersos, Kantor LH, dan Dinas
dengan tetap memperhatikan aspek kemampuan pendanaan
PT. Paser Bumi Sumberdaya Air, Energi dan Mineral

Pemilik lahan yang lahannya dibebaskan diprioritaskan dapat


terlibat dalam Penambangan Galian C misalnya dengan menjadi
tenaga kerja

Pendekatan Institusional

Membentuk Panitia Pembebasan Tanah sesuai dengan


Peraturan Kepala BPN no 3 tahun 2007, atau bekerjasama
dengan BPN

48
6.2 KONTRUKSI

Dampak Indikator keberhasilan pengelolaan Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Instansi Pengelolaan
Lingkungan Sumber Dampak lingkungan hidup Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup Lingkungan hidp Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
yang dikelola
Kualitas udara Mobilisasi tidak menimbulkan pencemaran partikel debu Pendekatan Teknologi Lokasi tapak proyek Secara periodik sesuai Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
peralatan (TSP), timbal (pb) dan carbon 1 dioksida ) Penutupan bak kendaraan pengangkut material (dump truck). Sepanjang Rute dengan kebutuhan Bumi

Land cleraing (CO2) ) Memasang plat penghalang pada ban kendaraan mobilisasi peralatan Instansi Pengawas yaitu Dinas

dan stripping Tidak menimbulkan resiko penyakit ISPA 2 dan pengangkut material Kesehatan Kab. Sleman, dan Kantor

iritasi mata akibat partikel debu bagi masyarakat) Memasang alat penyaring udara pada knalpot setiap dump LH
Pembuatan Jalan
Masuk dan pekerja 3 truck dan alat berat lainnya Instansi Penerima Laporan: Kantor LH
Kab.Sleman
Tidak timbulnya sikap dan persepsi negatif ) Penerapan standar K-3 bagi pekerja untuk
masyarakat akibat kegiatan 4 mempergunakan masker.

) Pengaturan jadwal/waktu mobilisasi peralatan


5
) Melakukan penyiraman khususnya pada lahan kering yang
6 menimbulkan debu

Kebisingan Mobilasi Menurunnya sikap dan persepsi negatif Pendekatan Teknologi Lokasi tapak proyek Secara periodik sesuai Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
peralatan masyarakat akibat kebisingan Setiap pekerja lapang memakai earplug Sepanjang rute dengan kebutuhan Bumi
Pembuatan jalan Menimbulkan kenyamanan warga sekitar, mobilisasi Instansi Pengawas yaitu Dinas
Membangun barrier alami Menanam pohon-pohon
masuk warga yang dilalui sepanjang rute jalan saat Kesehatan Kab. Sleman, dan Kantor
sepanjang jalan yang dapat meredam suara (bambu
Land Clearing mobilisasi peralatan dan karyawan kuning, glodok, dll) LH
dan stripping
Setiap kendaraan proyek agar memakai alat peredam suara di Instansi Penerima Laporan: Kantor LH
knolpot Kab.Sleman
Pendekatan Teknologi

Menyediakan kotak saran yang dipasang pada lokasi


strategis

49
Erosi dan Land clearing Permukaan tanah tidak mengalami Pendekatan Teknologi Sekitar areal 2 kali selama Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
Sedimentasi dan stripping kerusakan penambangan pelaksanaan pekerjaan Bumi
Menyediakan drainase dan kolam penampungan air hujan
konstruksi Instansi Pengawas yaitu Kantor LH,
Penggalian Air disungai tidak mengalami kekeruhan dan sementara dilokasi penambangan
material sirtu tidak terjadi pengendapan lumpur akibat Menyediakan Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH) pada lahan- Dinas Sumberdaya Air, Energi dan

penambangan Mineral
lahan terbuka.
Instansi penerima laporan: Kantor
Membuat kolam pengendapan (settling pond) sesuai
LH
kebutuhan dengan menyesuaikan topografi setempat

Gangguan - Mobilisasi Tidak terjadi kemacetan di jalan raya Pendekatan teknologi Sepanjang rute mobilisasi Pengelolaan Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
lalulintas peralatan Pengaturan waktu dan rute mobilisasi dilakukan setiap Bumi
Saat mobilisasi alat berat agar memakai pengawal dari petugas pelaksanaan Instansi Pengawas yaitu polantas,
polisi lalulintas mobilisasi Dinas perhubkominfo dan Kantor
Kendaraan depan saat mobilisai agar memakai turning lights berlangsung LH
(lampu putar) Instansi penerima laporan yaitu
Kantor LH

Kerusakan jalan - Mobilisasi Tidak terjadi kerusakan jalan Pendekatan teknologi Sepanjang rute mobilisasi Pengelolaan Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
peralatan Pelarangan pengangkutan material dan peralatan dilakukan setiap Bumi
melebihi tonase jalan pelaksanaan Instansi Pengawas yaitu Dinas
Melakukan perbaikan jalan apabila terjadi kerusakan mobilisasi perhubkominfo, Dinas PU dan
Kecepatan kendaraan max 60 Km/jam berlangsung Perumahan, dan Kantor LH

Instansi penerima laporan Bupati


Sleman dan Kantor LH
Penurunan - Land clearing Air sungai tidak terjadi peningkatan Pendekatan teknologi Sekitar lokasi Pengelolaan dilakukan Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
kualitas dan dan stripping kekeruhan (TSS dan TDS tidak melewati Membuat kolam pengendapan lumpur (settling pond) pertambangan setiap saat selama Bumi
kuatitas air kualitas air pada rona awal dan tidak melebihi Tidak melakukan land clearing pada kawasan buffer zone pelaksanaan pekerjaan Instansi Pengawas yaituDinas
permukaan standar BM air bersih) sungai atau pada discharge area konstruksi berlangsung Pertanian, Perikanan dan
Kehuatanan, dan Kantor LH

Instansi penerima laporan yaitu


Kantor LH

50
Penurunan - Land clearing Air sumur maupun air tetis warga sekitar tidak Pendekatan teknologi Sekitar lokasi Pengelolaan dilakukan Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
kualitas dan dan stripping melebihi standar BM air minum) Menyediakan Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH) dan pertambangan setiap saat selama Bumi
kuantitas air membuat lubang-lubang biopori untuk meningkatkan imbuhan pelaksanaan pekerjaan Instansi Pengawas yaitu Dinas
Tidak mengurangi debit air atau volume air
tanah air tanah khusus pada lahan-lahan terbuka. konstruksi berlangsung Kantor LH dan Dinas Kesehatan
sumur maupun tetis warga sekitarnya
Mengelola area terbuka hijau Instansi penerima laporan yaitu
Kantor LH

Perubahan - Land clearing Tidak menimbulkan kerusakan lahan Pendekatan Teknologi Sekitar Areal Selama konstruksi Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
bentuk Lahan dan stripping seperti potensi longsor, banjir dan perubahan Land clearing dan stripping dilakukan secara penambangan Desa berlangsung Bumi
iklim mikro bertahap sesuai yang rencana tambang Cangkringan dan Desa- Instansi Pengawas yaitu Kantor LH
Desa sekitarrnya. dan Dinas pertanian, perikanan dan
Menghindari semaksimal mungkin penebangan
sebagian pohon pelindung kehutanan

Instansi penerima laporan yaitu


Kantor LH
Gangguan - Land clearing Tidak menimbulkan perubahan iklim mikro Pendekatan Teknologi Sekitar Areal Selama masa konstruksi Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
Vegeatsi dan stripping Melakukan penghijauan pasca tambang penambangan Desa berlangsung Bumi
Cangkringan dan Desa- Instansi Pengawas yaitu Kantor LH
Menghindari semaksimal mungkin penebangan
Desa sekitarrnya. dan Dinas pertanian, perikanan dan
sebagian pohon pelindung
kehutanan

Instansi penerima laporan yaitu


Kantor LH
Gangguan - Land clearing Satwa atau hewan endemik tidak punah Pendekatan Teknologi Sekitar Areal Selama masa konstruksi, Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
fauna dan stripping Melakukan penanaman ulang terutama tumbuhan alami penambangan Desa operasi sampai pasca Bumi

sebagai tempat memija hewan atau satwa endemik Cangkringan dan Desa- operasi Instansi Pengawas yaitu BKSDA,
Desa sekitarrnya Kantor LH dan Dinas pertanian,
Bekerjasama dengan Balai Konsevasi Sumberdaya Alam
(BKSDA) untuk melindungi satwa endemik bila ada perikanan dan kehutanan

Instansi penerima laporan yaitu


Kantor LH

51
Gangguan Biota - Land clearing Biata air tidak mengalami kepunahan Pendekatan Teknologi Sekitar Areal Selama masa konstruksi, Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
Air dan stripping akibat aktivitas penambangan Air dari limpasan tambang agar di treatmen terlebih penambangan operasi sampai pasca Bumi

dahulu dengan cara membuat kolam-kolam pengendapan operasi Instansi Pengawas yaitu, Kantor LH
dan melakukan proses aerasi setiap kolam dan Dinas pertanian, perikanan dan

Di dalam kolam perjernihan (kolam terakhir) di outlat agar kehutanan

di pelihara ikan sebagai wujud bahwa air limpasan Instansi penerima laporan yaitu
tambang tidak berbahaya bagi ikan dan biota air lainnya Kantor LH
Timbulan - aktivitas Menurunnya resiko penyebaran penyakit Pendekatan Teknologi Area Base camp dan Pengelolaan dilakukan Instansi pelaksana yaitu: PT. Paser
Sampah pekerja di Menyediakan fasilitas MCK secara memadai Tapak Kegiatan selama pelaksanaan Bumi
Tidak terjadi penurunan kualitas badan air
(Sanitasi basecamp penambangan sirtu pekerjaan konstruksi Instansi Pengawas yaitu, Kantor
akibat adanya kegiatan. Memasang papan informasi di lingkungan base camp
lingkungan) Pembangunan fasilitas LH
Ketersediaan MCK di area basecamp untuk tidak melakukan aktifitas MCK di sungai
penunjang berlangsung
yang memadai Instansi penerima laporan yaitu
Kantor LH
Pengelolaan Sampah dan Limbah dilakukan
sesuai dengan peraturan yang berlaku
Gangguan Pembangunan Berkurangya masyarakat yang sakit-sakit Pendekatan social Desa Cangkringan dan Tahap pasca operasi Instansi pelaksana yaitu:Klinik PT.
kesehatan base camp dan (kesehatan masyarakat meningkat) Melakukan program pengelolaan sanitasi berbasis lokasi penambangan Paser Bumi
mobiliasi masyarakat dalam kerangka CSR Instansi Pengawas yaitu
peralatan Puskesmas setempat
Pendekatan teknologi
Instansi penerima laporan yaitu
Melakukan pengelolaan Kebisingan, air limbah, sampah dan
Dinkes Sleman dan KLH Sleman
kualitas udara

52
6.3 Tahap Operasi
Dampak
Sumber Indikator keberhasilan pengelolaan lingkungan hidup Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Instansi Pengelolaan
Lingkungan
Dampak Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
yang dikelola
Penurunan Kegiatan Tidak menimbulkan pencemaran partikel debu Pendekatan teknologi Di sekitar area Selama kegiatan Instansi pelaksana yaitu: PT.
Kualitas Udara penambangan (TSP), timbal (Pb), dan carbon dioksida (CO2) Melakukan penyiraman rutin jalan-jalan yang berdebu dampak penambangan dan penambangan dan Paser Bumi
dan dari pengangkutan material sepanjang rute jalan pengangkutan Instansi Pengawas yaitu
Menurunnya resiko penyakit ISPA dan iritasi mata akibat
pengangkutan pengangkutan berlangsung Kantor LH, Dinas Kesehatan,
partikel debu bagi masyarakat dan pekerja Menutup rapat dengan terpal bak kendaraan
(hauling road) material dan Dinas Sumberdaya Air,
Tidak timbulnya sikap dan persepsi negatif Kecepatan kendaraan dump truck max 60 km/jam
Energi dan Mineral
masyarakat akibat kegiatan Menanam pohon-pohon yang dapat menyerap polutan atau
Instansi penerima laporan:
Dapat memenuhi Keputusan Menteri Lingkungan Hidup karbon sepanjang rute pengangkutan
Kantor LH
No. 02/MENLH/I/1998 tentang Pedoman Penetapan Baku Setiap pekerja lapangan dibekali untuk memakai masker
Mutu Lingkungan,
Pendekatan sosial
Masyarakat mendapatkan informasi mengenai
kemungkinan dampak yang terjadi karena rencana kegiatan
baik yang positif serta usaha-usaha untuk memaksimalkannya
maupun dampak negatif serta usaha-usaha untuk
meminimalisasinya
Perubahan - Kegiatan Tidak menimbulkan kerusakan lahan seperti potensi longsor, Pendekatan teknologi Area penambangan desa Selama Instansi pelaksana yaitu: PT.
Bentuk Lahan ekstraksi banjir dan perubahan iklim mikro Penambangan/ekstraksi material sirtu dilakukan per blok, cangkringan penambangan Paser Bumi
material sirtu tidak dibolehkan penambangan secara sporadis berlangsung Instansi Pengawas yaitu
Kantor LH, dan Dinas
Sumberdaya Air, Energi dan
Mineral
Instansi penerima laporan:
Kantor LH

53
Kebisingan Kegiatan Tidak menimbulkan rasa tidak nyaman terhadap Pendekatan Teknologi Diareal penambangan Selama kegiatan masa Instansi pelaksana yaitu: PT.
penambangan masyarakat sekitar kegiatan maupun rute pengangkutan Setiap pekerja lapang memakai earplug dan sepanjang rute jalan konstruksi berlangsung Paser Bumi
dan material pengangkutan (hauling Instansi Pengawas yaitu Kantor
Membangun barrier alami Menanam pohon-pohon
pengangkutan sepanjang jalan yang dapat meredam suara (bambu road) material LH, Dinas Kesehatan, Dinas
Tidak timbulnya sikap dan persepsi negatif
masyarakat akibat kegiatan kuning, glodok, dll) Perhubungan Kominfo dan

Setiap kendaraan proyek agar memakai alat peredam suara di Dinas Sumberdaya Air, Energi
Tidak terlampauinya baku mutu kebisingan
knolpot dan Mineral
berdasarkan Kep Men LH nomor 48 tahun 1996 tentang
Kecepatan kendaraan pengangkut max 60 km/jam Instansi penerima laporan:
Baku Tingkat Kebisingan
Pendekatan Teknologi Kantor LH

Menyediakan kotak saran yang dipasang pada lokasi


strategis

Gangguan Kegiatan Tidak terjadi kemacetan di jalan raya akibat Pendekatan teknologi Sepanjang rute Setiap kegiatan Instansi pelaksana yaitu:
Lalulintas pengangkutan pengangkutan Pengaturan waktu dan rute mobilisasi pengangkutan material operasional PT. Paser Bumi
material Saat mobilisasi alat berat agar memakai pengawal dari petugas sirtu pengangkutan Instansi Pengawas yaitu
Tidak menimbulkan persepsi negatif setiap
polisi lalulintas berlangsung polantas, Dinas perhubkominfo
pengguna jalan
Kendaraan depan saat mobilisai agar memakai turning lights dan Kantor LH
(lampu putar) Instansi penerima laporan:
Menghindari jalan-jalan yang arus lalulintas cukup padat Kantor LH dan Dinas
Pendekatan Sosial perhubkominfo
Masyarakat mendapatkan informasi mengenai
kemungkinan dampak yang terjadi baik positif maupun negatif
serta usaha-usaha untuk meminimalisasi dampak negatif

Pendekatan Sosial
Menyediakan kotak saran yang dipasang pada lokasi
strategis

54
Sedimentasi dan Kegiatan Dapat mengendalikan kadar TSS perairan tidak Pendekatan teknologi Sekitar lokasi Selama kegiatan Instansi pelaksana yaitu:
erosi ekstraksi sirtu melebihi 80 mg/l (Kep Men 02/MENKLH/1988) Membuat saluran drainase penambangan penambangan PT. Paser Bumi
Pembuatan pepengambilan material sirtu yang menjadi jalur berlangsung Instansi Pengawas yaitu
Material erosi tidak sampai kesungai atau ke badan air
lintasan sedimen, dengan cara mengendapkan Kantor LH
lainnya
lumpur yang mengalir tersebut
Pembuatan kolam settling pond, yang setiap saat Instansi penerima laporan:
lumpurnya harus dikeruk/diangkut bila telah penuh Kantor LH
(terutama jika musim hujan)

Kerusakan Jalan Kegiatan Pendekatan Teknologi Sepanjang jalan Pengelolaan dilakukan Instansi pelaksana yaitu:
pengangkutan Jalan yang dilewati tidak mengalami kerusakan akibat kolektor setiap pengangkutan PT. Paser Bumi
material sirtu kegiatan pengangkutan material sirtu Tonase muatan setiap dump truk dapat menyesuaikan dengan pengangkutan Instansi Pengawas yaitu
Kecepatan kendaraan saat melewati rute pengangkutan kelas jalan yang akan dilewati material Dinas perhubkominfo, Dinas
dalam kondisi normal seperti sejak awal saat memulai Kecepatan kendaraan max 60 km/jam PU dan Perumahan, dan
penambangan Kantor LH
Instansi penerima laporan
Bupati Sleman, Dinas PU dan
Perumahan, dan Kantor LH
Penurunan Kegiatan Terjaganya kualitas air lingkungan sekitar Pendekatan teknologi Desa Cangkringan Secara berkala Instansi pelaksana yaitu:
kuantitas dan ekstraksi penambangan sesuai dengan Kualitas air untuk kategori Membuat kolam pengendapan lumpur (settling pond) dan desa-desa lain Selama kegiatan PT. Paser Bumi
Kualitas air material sirtu kelas II sesuai dengan PP No 82/2001 Buffer zone sungai agar dipertahankan vegetasi yang ada sekitar areal penambangan Instansi Pengawas yaitu
permukaan penambangan berlangsung Kantor LH dan Dinas
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No.
Pendekatan sosial Kesehatan
51/MENLH/I/2004, tentang Baku Mutu Air Sungai
- Melakukan program pengelolaan sanitasi berbasis Instansi penerima laporan yaitu
dan Laut untuk Biota Sungai
masyarakat Kantor LH
Tidak terjadinya eutropikasi

Terjaganya daya dukung lingkungan di sekitar


penambangan

Kualitas air sungai maupun air permukaan lain yang ada


disekitar penambangan tidak mengalami perubahan baik
secara fisik maupun kimia

55
Penurunan kualitas - Kegiatan Terjaganya kualitas air lingkungan sekitar Pendekatan teknologi Desa Cangkringan dan Secara berkala Instansi pelaksana yaitu:
dan kuantitas air ekstraksi penambangan sesuai dengan Kualitas air untuk kategori Menyediakan Sumur Peresapan Air Hujan (SPAH) dan desa-desa lain sekitar areal Selama kegiatan PT. Paser Bumi
tanah material sirtu kelas II sesuai dengan PP No 82/2001 membuat lubang-lubang biopori untuk meningkatkan imbuhan penambangan penambangan Instansi Pengawas yaitu Dinas
air tanah khusus pada lahan-lahan terbuka. berlangsung Kantor LH dan Dinas
Air sumur maupun air tetis warga sekitar tidak
melebihi standar BM air minum) Mengelola area terbuka hijau Kesehatan

Tidak mengurangi debit air atau volume air sumur Instansi penerima laporan yaitu

maupun tetis warga sekitarnya Kantor LH

Timbulan Sampah Aktivitas Menurunnya resiko penyebaran penyakit Pendekatan Teknologi Area Base camp dan Tapak Selama masa Instansi pelaksana yaitu:
(Sanitasi pertambangan Tidak terjadi penurunan kualitas badan air akibat adanya Menyediakan fasilitas MCK secara memadai Kegiatan penambangan konstruksi PT. Paser Bumi
lingkungan) kegiatan. Memasang papan informasi di lingkungan base camp sirtu berlangsung Instansi Pengawas yaitu,
Ketersediaan MCK di area basecamp yang memadai untuk tidak melakukan aktifitas MCK di sungai Kantor LH
Pengelolaan Sampah dan Limbah dilakukan sesuai dengan Instansi penerima laporan yaitu
peraturan yang berlaku Kantor LH
Penurunan Kegiatan Lahan garapan pertanian warga setempat tidak Pendekatan teknologi Desa Cangkringan dan Secara berkala Instansi pelaksana yaitu:
kualitas Tanah ekstraksi mengurangi produksi panen akibat penambangan Hasil pengupasan tanah pucuk dan tanah penutup agar desa-desa lain sekitar areal Selama kegiatan PT. Paser Bumi
material sirtu disimpan untuk persiapan reklamasi pasca tambang penambangan penambangan Instansi Pengawas yaitu Dinas
Seresah yang disimpan pada saat land cleraing agar di berlangsung pertanian, perikanan dan
lakukan pembusukan (dekomposisi) untuk pupuk organik kehutanan, dan Kantor LH
Pendekatan sosial
Instansi Pengawas yaitu Bupati
Memberdayakan warga setempat terutama petani untuk
Sleman, Dinas pertanian,
terlibat langsung dalam kegiatan penambangan
perikanan dan kehutanan, dan
Menjalin hubungan yang baik dengan warga
Kantor LH
setempat dan memberikan batuan pupuk dan bibit tanaman
bila perlu

56
Gangguan Penambangan Berkurangya masyarakat yang sakit-sakit Pendekatan social Desa Cangkringan dan Tahap pasca operasi Instansi pelaksana yaitu:Klinik
kesehatan dan (kesehatan masyarakat meningkat) Melakukan program pengelolaan sanitasi berbasis lokasi penambangan PT. Paser Bumi
pengangkutan masyarakat dalam kerangka CSR Instansi Pengawas yaitu
sirtu Puskesmas setempat
Pendekatan teknologi
Instansi penerima laporan
Melakukan pengelolaan Kebisingan, air limbah, sampah dan
yaitu Dinkes Sleman dan
kualitas udara
KLH Sleman

6.4 PASCA OPERASI

Dampak
Indikator keberhasilan pengelolaan lingkungan hidup Lokasi Pengelolaan Periode Pengelolaan Instansi Pengelolaan
Lingkungan
Sumber Dampak Bentuk Pengelolaan Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup
yang dikelola
Penurunan Kegiatan Penataan Tidak menimbulkan pencemaran partikel debu Pendekatan teknologi areal penambangan desa Selama tahap pasca Instansi pelaksana yaitu: PT.
Kualitas Udara Lahan (Rekalamasi (TSP), timbal (Pb), dan carbon dioksida (CO2) para pekerja lapangan dibekali untuk memakai masker cankringan dan desa-desa operasi Paser Bumi
dan Revegetasi) lain disekitarnya Instansi Pengawas yaitu
Menurunnya resiko penyakit ISPA dan iritasi mata akibat kecepatan kendaraan pengangkut material
partikel debu bagi masyarakat dan pekerja reklamasi agar dikurangi max 40 km/jam Kantor LH, Dinas
Kesehatan, Dias Pertanian
Tidak timbulnya sikap dan persepsi negatif Pendekatan sosial
Perikanan dan Kehutanan,
masyarakat akibat kegiatan masyarakat lokal dapat dilibatkan langsung sebagai pekerja
Dinas Sumberdaya Air,
Dapat memenuhi Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dalam pengijauan areal pasca tambang
Energi dan Mineral
No. 02/MENLH/I/1998 tentang Pedoman Penetapan Baku
Instansi penerima
Mutu Lingkungan, Menyediakan kotak saran yang dipasang pada lokasi
laporan: Kantor LH
strategis

57
Kebisingan Kegiatan Penataan Tidak menimbulkan rasa tidak nyaman terhadap Pendekatan Teknologi areal penambangan Selama tahap pasca Instansi pelaksana yaitu: PT.
Lahan (Rekalamasi masyarakat sekitar kegiatan maupun rute pengangkutan Setiap pekerja lapang memakai earplug desa cankringan dan desa- operasi Paser Bumi
dan Revegetasi) material desa lain disekitarnya Instansi Pengawas yaitu
Setiap kendaraan proyek agar memakai alat
Tidak timbulnya sikap dan persepsi negatif peredam suara di knolpot Kantor LH, Dinas

masyarakat akibat kegiatan Pendekatan sosial Kesehatan, Dias Pertanian

masyarakat lokal dapat dilibatkan langsung sebagai pekerja Perikanan dan Kehutanan,
Tidak terlampauinya baku mutu kebisingan
dalam pengijauan areal pasca tambang Dinas Sumberdaya Air,
berdasarkan Kep Men LH nomor 48 tahun 1996 tentang
Energi dan Mineral
Baku Tingkat Kebisingan
Menyediakan kotak saran yang dipasang pada lokasi Instansi penerima
strategis laporan: Kantor LH
Pendapatan Kegiatan Penataan Masyarakat berpartisipasi dalam melakukan Pendekatan Sosial Desa Cangkrigan Tahap revegetasi Instansi pelaksana yaitu: PT.
Masyarakat dan Lahan (Rekalamasi penghijauan pasca tambang Kecamatan Pakem berlangsung Paser Bumi
Masyarakat setempat dilibatkan dalam tahap
PAD dan Revegetasi) Instansi Pengawas yaitu
Masyarakat dapat dilibatkan pembibitan dalam areal nursery revegetasi atau reboisasi lahan pasca tambang
Pemerintah Desa,
Melakukan sosialisasi tentang manfaat terhadap
Cangkringan
kegiatan reboisasi atau penghijauan
Kecamatan Pakem

Instansi penerima laporan


yaitu Kantor LH, dan Dinas
Sumberdaya Air, Energi
dan Mineral
Sikap & Kegiatan Penataan Tidak timbul sikap & persepsi negatif masyarakat yang Pendekatan Sosial Desa Cangkrigan Pasca operasi Instansi pelaksana yaitu: PT.
Persepsi Lahan (Rekalamasi dapat memicu timbulnya gangguan kamtibmas Kecamatan Pakem penambangan Paser Bumi
Sosialisasi bahwa kegiatan penambangan akan segera
Masyarakat dan Revegetasi) Instansi Pengawas yaitu
Pemberian hak pengganti aset masyarkat sesuai dengan berakhir
proporsi kepemilikannya Desa, Muspika Kecamatan
Pembayaran jamsostek karyawan yang telah
Pakem)
memenuhi peraturan tenaga kerja
Instansi penerima
Pihak pemrakarsa agar memenuhi kewajibannya
laporan yaitu Pemda
terhadap hak-hak masyarakat setempat maupun karyawan
sleman yakni Kantor
Pendekatan Institusional Kesbang, Kantor LH.
Melibatkan pemerintah Desa dan Kecamatan dalam
menyelesaikan hak-hak masyarakat

58
Gangguan Penataan lahan Berkurangya masyarakat yang sakit-sakit Pendekatan social Desa Cangkringan dan lokasi Tahap pasca Instansi pelaksana
kesehatan (kesehatan masyarakat meningkat) Melakukan program pengelolaan sanitasi berbasis penambangan operasi yaitu:Klinik PT. Paser
masyarakat dalam kerangka CSR Bumi

Instansi Pengawas yaitu


Pendekatan teknologi Puskesmas setempat
Melakukan pengelolaan Kebisingan, air limbah, sampah dan Instansi penerima laporan
kualitas udara yaitu Dinkes Sleman dan
KLH Sleman

59
BAB VII

Matriks Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) Penambangan Batu dan Pasir

7.1 TAHAP PRAKONSTRUKSI


Dampak Lingkungan yang Dipantau
Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup
Jenis Dampak Indikator/
No. yang Timbul Parameter Sumber Dampak Metode Pengumpulan & Lokasi Waktu dan Pelaksana Pengawas Penerima Laporan
Analisis Data Pantau Frekwensi
1 Kesempatan Kerja Proporsi pekerja Sosialisasi, Survey Metode: Desa Satu kali Selama Pemrakarsa (PT. Dinas Nakersos dan
dan Peluang bagi tenaga lokal Pendahuluan, Metode observasi/pengamatan secara Cangkrinagn tahap prakonstruksi Paser Bumi ) Pemerintah desa Dinas Tenaga Kerja dan
Berusaha Terbukanya rekrutmen tenaga langsung dilakukan dengan wawancara/ Kec. Pakem dilakukan yang dibantu oleh Cangkringan dan Sosial Sleman
lapangan kerja kerja dan interview terhadap masyarakat terkena aparat Desa dan kecamatan Pakem Kantor LH Kab. Sleman
Kesempatan Perizinan dampak Muspika
berusaha bagi Alat:
masyarakat wawancara atau dengar pendapat dengan
setempat masyarakat.
Teknik Sampling:
Random sampling
Analisis Data:
Data dianalisis deskriptif dengan
membandingkan kondisi sebelum adanya
rencana kegiatan

62
2 Pendapatan Peningkatan Pembebasan Metode: Desa Dilakukan minimal 2 PT. Paser Bumi - Dinas Nakersos Dinas Nakersos
Masyarakat dan kesejahteraan Lahan Metode observasi/pengamatan secara Cangkrinagn kali selama yang dibantu oleh - Muspika Inspektorat Daerah
PAD masyarakat langsung dilakukan dengan wawancara/ Kec. Pakem prakonstruksi dan aparat Desa dan Dinas Pengelola Keungan dan
Perizinan
Peningkatan PAD interview terhadap masyarakat terkena dapat dilanjutkan pada Muspika Asset Daerah
dampak masa konstruksi Kantor LH Kab. Sleman
Alat:
wawancara atau dengar pendapat dengan
masyarakat.
Teknik Sampling:
Random sampling
Analisis Data:
Data dianalisis deskriptif dengan membandingkan
kondisi sebelum adanya rencana kegiatan
3 Sikap dan - Muncul kecemburuan Survey & Metode: Desa Dilakukan 1 kali Pemrakarsa Pemerintah Desa Kantor Kesbang
persepsi dan atau gejolak Sosialisasi Metode observasi/pengamatan secara langsung Cangkrinagn sebelum konstruksi (PT. Paser Dan Muspika Polsek Pakem
masyarakat sosial pada Pembebasan dilakukan dengan wawancara/interview Kec. Pakem dilakukan Bumi ) yang Dinas Nakersos
masyarakat yang Lahan terhadap masyarakat terkena dampak dibantu oleh Kantor LH
direkrut sebagai Perekrutan Alat: aparat Desa
tenaga Tenaga Kerja wawancara dan atau dengar pendapat dengan dan Kecamatan
kerja dan tidak masyarakat.
direkrut Analisis Data:
- Adanya protes dan
keluhan warga Data dianalisis secara deskriptif
terhadap
dampak pekerjaan
konstruksi sampai
tahap operasi

63
7.2 TAHAP KONSTRUKSI
Dampak Lingkungan yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup
Institusi Pemantauan
No
. Jenis Dampak Indikator/ Metode Pengumpulan &
Sumber Dampak Lokasi Pantau Waktu dan
yang Timbul Parameter Analisis Data Frekwensi Pelaksana Pengawas Pelaporan
1 Kualitas Udara  Mobilisasi peralatan  Metode:  Lokasi tapak proyek Dilakukan 1 kali PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH Kab.
Parameter udara yang
dipantau adalah NO2,  Land cleraing dan SNI 19-7119-3-2005 tentang cara Uji TSP  Rute mobilisasi dan selama masa Bumi Kab.Sleman Sleman
stripping menggunakan HVAS dengan metode gravimetri pengangkutan konstruksi - Dinas
SO2, CO, Ox dan TSP Perhubungan
 Pembuatan Jalan Masuk  Anaisis data: material
Komunikasi dan
deskriptif dengan membandingkan Baku Mutu Informatika Kab.
Udara Ambient sesuai PP No 41/1999 tentang Sleman
Baku Mutu Udara Ambien - KLH Kab. Sleman
2 Kebisingan Kebisingan (Leq)  Mobilisasi peralatan  Metode:  Lokasi Pemantauan PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH
 Land cleraing dan Pengukuran langsung penambangan dilakukan 1 kali Bumi Kab.Sleman
stripping  Alat:  Rute mobilisasi dan selama masa - Dinas
 Pembuatan Jalan Masuk Sound level meter pengangkutan konstruksi. Perhubungan
 Analisis Data: material Komunikasi dan
Perhitungan matematis Leq Informatika Kab.
Sleman
- KLH Kab. Sleman

3 Perubahan  Lahan terbuka (tanpa  Land Clearing dan  Metode untuk pemantauan kondisi penutupan  Lokasi Pemantauan - Kantor LH - Kantor LH
Bentuk Lahan vegetasi) stripping lahan di dalam areal penambangan dilakukan penambangan dilakukan per PT. Paser
Bumi - Dinas pertanian,
 Perubahan struktur dengan pengukuran di atas peta dengan kuartal perikanan dan
tanah melihat realisasi penanaman dan luas lahan kehutanan
yang penambangan.
 Metode untuk pemantauan penutupan - Dinas Sumberdaya
lahan di atas akan didukung pula dengan Air, Energi dan
penggunaan citra landsat dan atau hasil Mineral
areal survey.

64
4 Gangguan Lokasi, Jumlah dan jenis Mobilisasi peralatan dan Metode Pengumpulan dan Analisis Data Pintu keluar – masuk Saat mobilisasi PT. Paser - Polantas - Kantor LH
lalulintas potensi konflik kendaraan material Survei pengamatan lapangan di pintu keluar - Lokasi Proyek dan peralatan dan Bumi - Dinas
pada pintu keluar -masuk masuk Proyek Kawasan untuk mempelajari rute sepanjang jalur material perhubkominfo
proyek dan jalan sekitar perilaku kendaraan pada saat manuver keluar – jalan mobilisasi berlangsung
- Kantor LH
proyek masuk lokasi proyek dan rute sepanjang jalur jalan
mobilisasi

5 Kerusakan jalan - Lokasi, Jumlah dan Mobilisasi peralatan dan Metode Pengumpulan dan Analisis Data Jalan sekitar lokasi Setiap PT. Paser - Dinas Pekerjaan - Bupati Sleman
jenis kerusakan jalan material Survei pengamatan lapangan di jalan sekitar kegiatan dan mobilisasi Bumi Umum dan - KLH
sepanjang rute proyek dan sepanjang rute jalur jalan yang di sepanjang rute jalur berlangsung Perumahan Kab. Kab.
mobilisasi lintasi jalan yang di lintasi Sleman Sleman
- Kecepatan kendaraan baik jalan provinsi, - Dinas
berubah menjadi max jalan kabupaten, dan Perhubungan
20 km/jam, karena jalan desa Komunikasi dan
rusaknya jalan Informatika Kab.
Sleman
- KLH Kab. Sleman
7 Penurunan - Perubahan kualitas air Kegiatan land clearing dan Metode: Sungai, kolam, sumur Setiap bulan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
kualitas dan permukaan baik fisik stripping Sampling dan analisis di laboratorium terhadap dan atau media air untuk parameter Bumi Sleman Sleman
kuamtitas air dan kimia sampel effluent pada settling pond, air sungai dan lainnya disekitar fisik dan setiap 6 - Dinas Pertanian,
permukaan - Keluhan warga sekitar air sumur warga sesuai dengan Pengukuran, pH, penambangan bulan untuk Perikanan dan
pengguna air baik suhu menggunakan termometer, BOD dan COD parameter kimia Kehutanan Kab.
pertanian, rumah dengan titrasi, DO dengan DO meter, minyak dan Sleman
tangga, dll TSS dengan alat timbangan elektronik

Analisis:
Hasil analisis laboratorium dibandingan dengan
baku mutu kualitas air kelas II

65
8 Penurunan - Keluhan warga sekitar Kegiatan land clearing Metode: Sumur gali, sumur Setiap bulan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
Kualitas dan penurunan muka air dan stripping - Survey kedalaman muka air tanah atau bor, dan sumber air untuk Bumi Sleman Sleman
Kuantitas air tanah kedalaman sumur gali warga yang dilakukan yang lain menjadi parameter fisik - Dinas
tanah - Keluhan Warga sekitar pada musim kemarau maupun hujan komsumsi warga dan setiap 6 sumberdaya dan
perubahan fisik sumber - Wawancara dengan penduduk sekitar lokasi sekiar bulan untuk Energi Kab.
air minum penambangan parameter Sleman
- Kedalaman muka air - Pemeriksaan sampel air dengan Pengukuran, debit air
tanah dan atau debit air pH, suhu menggunakan termometer, BOD dan
pada musim kemarau COD dengan titrasi, DO dengan DO meter,
dan musim hujan minyak dan TSS dengan alat timbangan
elektronik
Analisis:
Hasil analisis laboratorium dibandingan dengan
baku mutu kualitas air kelas II
9 Penurunan - Berkurangnya - Kegiatan land clearing Metode Lahan pertanian, Setiap 6 PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
kualitas tanah kandungan organik dan stripping persawahan, dan bulan selama Bumi Sleman Sleman
- Keluhan Produksi - Sampling tanah di beberapa tempat perkebunan warga masa - Dinas Pertanian,
panen masyarakat - Pengumpulan sampel-sampel tanaman setempat konstruksi Perikanan dan
setempat menurun Analisa Kehutanan Kab.
Analisa tanah dilaboratorium dilakukan terhadap Sleman
variabel-variabel kimia dan fisik tanah : pH,
kapasitas tukar kation, Nitrogen, kalium, fosfor,
kalsium, magnesium (hara makro), hara mikro (Fe,
Cu, Zn, B, Mo, dll), bahan organik, dan tekstur tanah

66
10 Timbulan - Jumlah sampah yang - Aktivitas pekerja di Metode: Di lokasi tapak, sekitar Dilakukan 1 PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
Sampah dan dihasilkan setiap harinya basecamp observasi/pengamatan secara langsung di area basecamp kali selama Bumi Sleman Sleman
Sanitasi - Ketersediaan sarana dan - Pekerjaan konstruksi lapangan operasional
Lingkungan prasarana dalam fisik bangunan Alat: Kamera basecamp
pengelolaan sampah Analisis Data:
Data dianalisis secara deskriptif
11 Gangguan - Perubahan iklim mikro - Kegiatan land clearing Metode: Areal penambangan Setiap 6 PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
Vegetasi - dan stripping observasi/pengamatan secara langsung di bulan selama Bumi Sleman Sleman
lapangan masa - Dinas Pertanian, - Dinas
Alat: konstruksi Perikanan dan Pertanian,
Kamera, meter roll, GPS Kehutanan Kab. Perikanan dan
Analisis Data: Sleman Kehutanan Kab.
Landsat, citra satelit Sleman
12 Biota Air - Matinya puluhan ikan - Kegiatan land clearing Metode: Sungai, kolam ikan, Dilakukan 1 PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
dan stripping observasi/pengamatan secara langsung di dan atau media air kali selama Bumi Sleman Sleman
lapangan lainnya kegiatan - Dinas Pertanian,
Analisis Data: land clearing Perikanan dan
Pemeriksaan laboratorium dan stripping Kehutanan Kab.
13 Gangguan Angka penyakit di Desa Moblisasi Peralatan, Land Metode: Di wilayah Pemantauan Klinik PT. - Sleman
Dinas Kesehatan - Dinas
Kesehatan Cangkringan Kec Pakem Clearing dan stripping, dan Pengumpulan data penyakit dari puskesmas Cangkringan dilakukan Paser Bumi Kab. Sleman Kesehatan
Pembangunan Base camp Survey kuesioner tentang gangguan kesehatan setiap 6 bulan dan - Puskesmas Kab. Sleman
yang diderita warga selama PT. Puskesmas setempat - KLH
Alat: Paser Bumi Pakem - KLH Kab. Sleman Kab.
Kuesioner beroperasi Sleman
Analisis data:
Data dari puskesmas dianalisis kemungkinan
penyakit yang timbul berkaitan dengan operasional
PT. Paser Bumi Data kuesioner dianalisis secara
deskriptif dan disbandingkan dengan data tahun-
tahun sebelumnya.

67
7.3 TAHAP OPERASIONAL

Dampak Lingkungan yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup


No Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup
. Jenis Dampak Metode Pengumpulan & Waktu dan
Indikator/ Parameter Sumber Dampak Lokasi Pantau
yang Timbul Analisis Data Frekwensi Pelaksana Pengawas Pelaporan
1 Kualitas Udara  Kegiatan Penambangan  Metode:  Lokasi tapak proyek Dilakukan PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH Kab.
Parameter udara yang dan Pengangkutan SNI 19-7119-3-2005 tentang cara Uji TSP  Rute pengangkutan setiap 6 bulan Bumi Kab.Sleman Sleman
dipantau adalah NO2, Material selama masa - Dinas
SO2, CO, Ox dan TSP menggunakan HVAS dengan metode gravimetri material
operasi Perhubungan
 Anaisis data:
Komunikasi dan
deskriptif dengan membandingkan Baku Mutu Informatika Kab.
Udara Ambient sesuai PP No 41/1999 tentang Sleman
Baku Mutu Udara Ambien - KLH Kab. Sleman
2 Kebisingan Kebisingan (Leq)  Kegiatan Penambangan  Metode:  Lokasi tapak proyek Dilakukan PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH
dan Pengangkutan Pengukuran langsung  Rute pengangkutan setiap 6 bulan Bumi Kab.Sleman
Material material selama masa - Dinas
 Alat: operasi Perhubungan
Sound level meter Komunikasi dan
 Analisis Data: Informatika Kab.
Perhitungan matematis Leq Sleman
- KLH Kab.
Sleman

68
4 Erosi dan 1. laju erosi agar tidak Kegiatan Penambangan Pengukuran TSS (mg/l) diukur menggunakan Sekitar areal Dilakukan PT. Paser - Pemrakarsa - Kantor LH
Sedimentasi melebihi 60 metode analisis gravimetrik dengan peralatan pertambangan setiap 6 bulan Bumi - Kantor LH
ton/ha/tahun timbangan analitik. Sedangkan kekeruhan (NTU) selama masa - Dinas
2. kekeruhan dan kadar diukur dengan metode Nephelometrik operasi Sumberdaya Air,
TSS pada sungai atau menggunakan alat turbidimeter Energi dan
media air lainnya akibat Mineral
masuknya sedimen
hasil erosi
3. pengendapan pada
kolam atau dareah
dataran sekitarnya

5 Kerusakan jalan - Lokasi, Jumlah dan Kegiatan Pengangkutan Metode Pengumpulan dan Analisis Data Jalan sekitar lokasi Dilakukan PT. Paser - Dinas Pekerjaan - Bupati Sleman
jenis kerusakan jalan Material Survei pengamatan lapangan di jalan sekitar kegiatan dan setiap 6 bulan Bumi Umum dan - KLH
sepanjang rute proyek dan sepanjang rute jalur jalan yang di lintasi sepanjang rute jalur selama masa Perumahan Kab. Kab.
mobilisasi jalan yang di lintasi operasi Sleman Sleman
- Kecepatan kendaraan - Dinas
berubah menjadi Perhubungan
lambat, max 20 km/jam, Komunikasi dan
karena rusaknya jalan Informatika Kab.
Sleman
- KLH Kab.
Sleman

6 Penurunan - Perubahan kualitas air Kegiatan Penambangan Metode: Sungai, kolam, sumur Dilakukan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
kualitas dan permukaan baik fisik Sampling dan analisis di laboratorium terhadap dan atau media air setiap 6 bulan Bumi Sleman Sleman
kuamtitas air dan kimia sampel effluent pada settling pond, air sungai dan lainnya di desa selama masa - Dinas Pertanian,
permukaan - Keluhan warga sekitar air sumur warga sesuai dengan Pengukuran, pH, cangkringan dan Desa- operasi Perikanan dan
pengguna air baik suhu menggunakan termometer, BOD dan COD desa sekitar Kehutanan Kab.
pertanian, rumah dengan titrasi, DO dengan DO meter, minyak dan penambangan Kec. Sleman
tangga, dll TSS dengan alat timbangan elektronik Pakem - Dinas Kesehatan

Analisis:
Hasil analisis laboratorium dibandingan dengan
baku mutu kualitas air kelas II

69
7 Penurunan - Keluhan warga sekitar Kegiatan Penambangan Metode: Sumur gali, sumur Dilakukan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
Kualitas dan penurunan muka air - Survey kedalaman muka air tanah atau bor, dan sumber air setiap 6 bulan Bumi Sleman Sleman
Kuantitas air tanah kedalaman sumur gali warga yang dilakukan yang lain menjadi selama masa - Dinas
tanah - Keluhan Warga sekitar pada musim kemarau maupun hujan komsumsi warga operasi sumberdaya dan
perubahan fisik sumber - Wawancara dengan penduduk sekitar lokasi sekiar Energi Kab.
air minum penambangan Sleman
- Kedalaman muka air - Pemeriksaan sampel air dengan Pengukuran, pH, - Dinas Kesehatan
tanah dan atau debit air suhu menggunakan termometer, BOD dan COD
pada musim kemarau dengan titrasi, DO dengan DO meter, minyak dan
dan musim hujan TSS dengan alat timbangan elektronik

Analisis:
Hasil analisis laboratorium dibandingan dengan
baku mutu kualitas air kelas II
8 Penurunan - Berkurangnya - Kegiatan Penambangan Metode Lahan pertanian, Dilakukan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
kualitas tanah kandungan organik persawahan, dan setiap 6 bulan Bumi Sleman Sleman
- Keluhan Produksi - Sampling tanah di beberapa tempat perkebunan warga selama masa - Dinas Pertanian,
panen masyarakat - Pengumpulan sampel-sampel tanaman setempat operasi Perikanan dan
setempat menurun Analisa Kehutanan
Analisa tanah dilaboratorium dilakukan terhadap Kab. Sleman
variabel-variabel kimia dan fisik tanah : pH,
kapasitas tukar kation, Nitrogen, kalium, fosfor,
kalsium, magnesium (hara makro), hara mikro (Fe,
Cu, Zn, B, Mo, dll), bahan organik, dan tekstur tanah
9 Timbulan - Jumlah sampah yang - Kegiatan Penambangan Metode: Dilakukan PT. Paser - Kantor LH Kab. - Kantor LH Kab.
Sampah dan dihasilkan setiap harinya observasi/pengamatan secara langsung di Di lokasi tapak, setiap 6 bulan Bumi Sleman Sleman
Sanitasi - Ketersediaan sarana dan lapangan sekitar area basecamp selama masa - Dinas Kesehatan - Dinas
Lingkungan prasarana dalam Alat: operasi Kesehatan
pengelolaan sampah Kamera
- Munculnya limbah B3 Analisis Data:
seperti ban bekas, accu, Data dianalisis secara deskriptif
kaleng-kaleng,dl

70
7.4 TAHAP PASCA OPERASI

No Dampak Lingkungan yang Dipantau Bentuk Pemantauan Lingkungan Hidup Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup
. Jenis Dampak Metode Pengumpulan & Waktu dan
yang Timbul Indikator/ Parameter Sumber Dampak Analisis Data Lokasi Pantau Frekwensi Pelaksana Pengawas Pelaporan
1 Kualitas Udara Penataan Lahan Metode: Lokasi tapak proyek Dilakukan PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH Kab.
Parameter udara yang SNI 19-7119-3-2005 tentang cara Uji TSP Rute jalan saat setiap saat Bumi Kab.Sleman Sleman
dipantau adalah NO2, menggunakan HVAS dengan metode gravimetri demobilisasi selama masa - Dinas
SO2, CO, Ox dan TSP pasca operasi Perhubungan
Anaisis data:
Komunikasi dan
deskriptif dengan membandingkan Baku Mutu
Informatika Kab.
Udara Ambient sesuai PP No 41/1999 tentang
Sleman
Baku Mutu Udara Ambien
- KLH Kab. Sleman

2 Kebisingan Kebisingan (Leq) Penataan Lahan Metode: Lokasi tapak proyek Dilakukan PT. Paser - Dinas Kesehatan - Kantor LH
Pengukuran langsung Rute jalan saat setiap saat Bumi Kab.Sleman

Alat: demobilisasi selama - Dinas


masa pasca Perhubungan
Sound level meter
operasi INFOKOM Kab.
Analisis Data:
Sleman KLH Kab.
Perhitungan matematis Leq
Sleman

71
3 Pendapatan Peningkatan Penataan Lahan Metode: Desa Cangkringan Dilakukan Pemrakars - Dinas Nakersos - Dinas
Masyarakat dan kesejahteraan Metode observasi/pengamatan secara Kec. Pakem secara berkala a yang - Muspika Nakersos
PAD masyarakat langsung dilakukan dengan wawancara/ selama masa dibantu - Inspektorat
Peningkatan PAD interview terhadap masyarakat terkena pasca operasi oleh aparat Daerah
dampak Desa dan - Dinas
Alat: Kecamatan Pengelola
wawancara atau dengar pendapat dengan Keungan dan
masyarakat. Asset Daerah
Teknik Sampling:
Random sampling
Analisis Data:
Data dianalisis deskriptif dengan membandingkan
kondisi sebelum adanya rencana kegiatan

4 Sikap dan - Muncul keresahan Penataan Lahan Metode: Desa Cangkringan Dilakukan Pemrakars - Pemerintah Desa - Kantor Kesbang
persepsi masyarakat dengan Metode observasi/pengamatan secara langsung Kec. Pakem secara berkala a (PT. Cangkringan - Dinas Nakersos
masyarakat akan berakhirnya dilakukan dengan wawancara/interview terhadap selama masa Paser Bumi - Muspika Pakem - Kantor LH
tambang masyarakat terkena dampak pasca operasi ) yang
- Alat: dibantu
wawancara dan atau dengar pendapat dengan oleh aparat
masyarakat. Desa dan
Analisis Data: Kecamatan

Data dianalisis secara deskriptif

72
5 Gangguan Angka penyakit di Desa Penataan Lahan Metode: Desa Cangkringan Dilakukan Klinik PT. - Dinas Kesehatan - Dinas
Kesehatan Cangkringan Kec Pakem Pengumpulan data penyakit dari puskesmas Kec. Pakem secara berkala Paser Bumi Kab. Sleman Kesehatan
Survey kuesioner tentang gangguan kesehatan yang selama masa dan - KLH Kab. Sleman Kab. Sleman
diderita warga pasca operasi Puskesmas - Puskesmas - KLH Kab.
Alat: Pakem setempat Sleman
Kuesioner
Analisis data:
Data dari puskesmas dianalisis kemungkinan
penyakit yang timbul berkaitan dengan penataan
lahan PT. Paser Bumi
Data kuesioner dianalisis secara deskriptif dan
disbandingkan dengan data tahun-tahun sebelumnya.

73
DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, S., 1989. Konservasi Tanah dan Air. Penerbit IPB (IPB Press), Bogor

Asdak, C., 1995. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gadjah Mada
University Press, Yogyakarta.

Canter L.W and Loren G. Hill, 1979, Handbook of Variables for


Environmental Impact Assessment, Ann Arbor, Michigan
Canter L.W, 1996, Environmental Impact Assessment, 2 nd Edition, McGraw-Hill,
New York
Fandeli, Chafid, 2004, Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, Prinsip
Dasar Dan Penerapannya Dalam Pembangunan, Liberty Yogyakarta.
Krebs, C.J, 1989, Ecological Methodology, Harper & Row Inc. Publisher,
New York.
Melati Ferianita Fachrul, 2007, Metode Sampling Bioekologi, PT Bumi
Aksara, Jakarta Needham, P.R., 1972. A Guide to the Study of Freshwater
Biology. Needham and Needham. Berkeley, California. USA
R. P. Stone and D. Hilborn, 2000, Universal Soil Loss Equation (USLE),
Agriculture Engineering
Shirota, A., 1966. The Freshwater Plankton of South VietNam, Overseas
Technical Cooperation Agency, Japan
Soekanto, Soerjono, 1969. Sosiologi Suatu Pengantar, Yayasan Penerbit
Universitas Indonesia, Jakarta.
Soemarwoto, Otto, 1990. Analisis Dampak Lingkungan, Yogyakarta : Gadjah Mada
University Press.
Soeratmo, F Gunawan, 1988 Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, Gadjah
Mada University Press, Yogyakarta.
Ward, H.B. and G.C. WHipple., 1945. Freshwater Biology. John Wiley & Sons, Inc.
New York

76
77