Anda di halaman 1dari 6

BAB I

DEFINISI

Masalah sumber daya manusia dalam suatu institusi sangat terkait dengan
kompetensi. Kompetensi pada umumnya didefinisikan sebagai kombinasi antara
pengetahuan, ketrampilan dan sikap / perilaku (attitude) seorang karyawan sehingga mampu
melaksanakan pekerjaannya. Beberapa ahli menyatakan bahwa pengetahuan dan ketrampilan
merupakan hard yang sedangkan sikap sebagai soft competency.

Sedangkan proses pembelajaran dalam pendidikan profesi selalu membutuhkan suatu


tatanan yang dapat mendukung peserta didik/mahasiswa keperawatan untuk mencapai
penguasaan keterampilan profesional, termasuk ketrampilan intelektual, sikap dan
psikomotor. Pembelajaran klinik perlu dilakukan dalam pendidikan profesi dan merupakan
pembelajaran terpenting dalam memberikan pelayanan yang berkualitas pada masyarakat.

Perawat, sebagai tenaga kesehatan tidak terlepas dari pengaruh adanya peningkatan
tuntutan dari masyarakat. Oleh karena itu pelayanan keperawatan sebagai bagian integral dari
pelayanan kesehatan, perlu diupayakan pengembangannya. Pengembangan ini juga tidak
lepas dari perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat disegala
bidang. Pendidikan dan pengembangan keperawatan perlu diarahkan untuk dapat
menghasilkan perawat yang memiliki ilmu pengetahuan atau ilmu keperawatan yang
mendalam dan menguasai metode ilmiah, serta menerapkannya dalam asuhan keperawatan
pada klien baik sebagai individu, keluarga dan kelompok masyrakat tertentu.

Clinical instruktur atau pembimbing klinik adalah seorang tenaga keperawatan dan
kebidanan yang diberi tanggung jawab dan wewenang dalam pelaksanaan bimbingan praktek
pada perawat dan bidan baru, mahasiswa atau peserta didik keperawatan dan kebidanan di
Rumah Sakit.

1
BAB II
RUANG LINGKUP

A. Latar belakang pengalaman:


1. Staf keperawatan lahan praktek yang bersangkutan.
2. Staf keperawatan dari ruangan lain, bila tidak ada pembimbing klinis dari ruangan
yang bersangkutan.
3. Staf pendidikan yang bekerja di lapangan atau seorang perawat staf keperawatan
yang menjadi staf pengajar pendidikan keperawatan, bertugas untuk membimbing
dan mengarahkan peserta didik.

B. Peran Perawat Pembimbing Klinis:

1. Sebagai agen pembaharu (change agent).


2. Sebagai nara sumber.
3. Sebagai manajer / pengelola.
4. Sebagai fasilitator dan mediator.
5. Sebagai demonstrator.

C. Kriteria Pembimbing Klinis:

1. Perawat atau Bidan profesional.


2. Memahami konsep dan asuhan keperawatandan kebidanan.
3. Mampu mendesiminasi ilmu yang dimiliki.
4. Mampu mengadakan perubahan.
5. Mampu menerima feed backs.
6. Menjadi role model.
7. Berminat dalam pendidikan keperawatan dan kebidanan.
8. Berpartisipasi dalam mempersiapkan peran.
9. Berpendidikan : Pendidikan Tinggi Keperawatan dan kebidanan.
10. Lulus pendidikan keperawatan dan kebidanan dengan baik.

D. Tugas Dan Tanggung Jawab Pembimbing Klinik:


1. Membina hubungan baik dengan kepala dan staf perawatan baik dari staf
pembimbing akademik maupun profesi kesehatan di lahan praktek.
2. Merancang mitra atau perawat untuk pelaksanaan praktek anak didik di rumah
sakit.
3. Memberikan penugasan tertulis atau tidak tertulis yang berkaitan dengan masalah
klinik (study case)
4. Melaksanakan komunikasi yang terapeutik baik terhadap anak didik, pasien, staf
dan profesi lain.
2
5. Memberikan kesempatan sukses bagi anak didik.
6. Mengidentifikasi populasi pasien untuk pembelajaran.
7. Menentukan tempat untuk konferensi klinik.
8. Mengidentifikasi kebutuhan belajar peserta didik.
9. Mengorientasi peserta didik.
10. Menyeleksi pengalaman belajar klinik.
11. Mendemonstrasikan kemampuan profesional.
12. Berkomunikasi dengan dosen/ pembimbing akademik dan staf klinik.
13. Mendampingi peserta anak didik selama praktek klinik, memberikan motivasi.
14. Memfasilitasi proses pembelajaran.
15. Menilai pengalaman pembelajaran klinik peserta didik sesuai dengan lembar
evaluasi yang tersedia.

E. Struktur Pembimbing Klinik Perawatan dan Kebidanan Di Rumah Sakit

Struktur Kerja Pembimbing Klinik


Keperawatan dan Kebidanan di Rumah
Sakit

Direktur Rumah Sakit

Dekan FIK/Ka Prodi/Direktur Penanggung Jawab Praktek Klinik


Akademi (Diklat)

Pembimbing/ Clinical Instruktur Pembimbing / Clinical Instruktur


FIK/Akademi Rumah Sakit

Mentor Mentor Kebidanan


Lulusan Keperawatan
Mahasiswa 3
TARGET
Keperawatan
Berkompeten
Peserta
Peserta
didik
didik
BAB III
TATA LAKSANA

A. Strategi
Metode pembelajaran yang perlu diterapkan dalam pembelajaran klinik antara lain:
(1) Metode pengalaman dengan penugasan klinik, penugasan tertulis, (2) metode
pemecahan masalah, (3) konferensi, (4) observasi, (5) media, (6) metode pengarahan
individu, (7) metode bimbingan individu.
Membimbing dalam pembelajaran praktek merupakan hal penting demi terlaksananya
pengalaman belajar praktek bagi peserta didik. Proses pembelajaran klinik melalui
beberapa tahapan berikut ini ;
1) Persiapan rancangan pembelajaran dalam rangka membantu peserta didik
melaksanakan tugas belajar. Tahap ini menekankan pada perencanaan pembelajaran
yang dapat memenuhi kebutuhan belajar peserta didik, termasuk sumber yang sesuai
dengan jumlah peserta didik dan pengajar, mencoba peralatan yang akan digunakan
untuk demonstrasi.
2) Penerapan berbagai metode pembelajaran yang memungkinkan peserta didik dapat
menyelesaikan tugas pembelajaran sesuai dengan tujuan yang diinginkan.

B. Perencanaan
1) Menentukan lahan praktek klinik dan kelompok peserta didik
2) Menghubungi lahan praktek klinik untuk konfirmasi lahan dan pembimbing
3) Rapat koordinasi pembimbing lahan praktek klinik dan mentor
4) Persiapan ketrampilan klinik peserta didik dilahan praktek

C. Materi
Praktek klinik merupakan suatu kegiatan yang dirancang untuk memberikan
pengalaman belajar bagi peserta didik dalam mencapai keberhasilan pendidikan. Pengalaman

4
belajar dalam bentuk praktek klinik merupakan kesempatan bagi para peserta didik untuk
menerapkan seluruh teori yang didapatkan.

Hari 1 Orientasi Umum di aula

Waktu MATERI TIM

08.00-08.15 Profil RSUD Bangkinang Diklat

08.15-08.30 Mutu dan keselamatan pasien SKP

08.30-08.45 Hak Pasien dan Keluarga HPK

08.45-09.00 Pencegahan dan pengendalian infeksi PPI

09.00-10.00 Orientasi Khusus ke Lapangan/area praktik, Mentor


Orientasi peserta didik pada lahan praktek.
Peserta didik diarahkan untuk mengetahui area
praktek yang akan ditempati,
meliputi ruangan, alat-alat kesehatan/diagnostik
yang ada dan kecakapan klinik yang
diharapkan. Pada kesempatan klinik yang
kedua ini diharapkan ada interaksi antara
peserta didik dan pembimbing klinik sehingga
akan lebih memudahkan dalam proses
pembimbingan klinik pada tahap selanjutnya.

BAB IV
DOKUMENTASI

Pada tahap ini dilakuakn evaluasi dari keseluruahn proses pembimbingan klinik
keperawatan dan kebidanan. Evaluasi dilaksanakan melalui :
1) Evaluasi struktur
Peserta didik dapat melaksanakan praktek klinik diruangan sesuai dengan target
pembelajaran di unit keperawatan yang sudah ditentukan.
2) Evaluasi proses
a) Kehadiran peserta didik saat praktek klinik adalah 100%

5
b) Pembimbing klinik dari institusi dan lahan praktek dapat memberikan
bimbingan secara efektif kepada peserta didik.
c) Setiap peserta didik dapat bekerjasama dengan pembimbing klinik dan tim
kesehatan dalam pelaksanaan praktek.
3) Evaluasi hasil
a) Penilaian proses keperawatan dan kebidanan dalam praktek klinik
keperawatan, untuk setiap kasus yang diambil dalam setiap minggu.
b) Penampilan dan sikap dalam memberikan asuhan keperawatan/kebidanan dan
disiplin.
c) Prosedur keperawatan dan kebidanan yang dicapai selama praktek
d) Laporan kegiatan harian dan absensi.
e) Laporan inti/akhir.