Anda di halaman 1dari 27

PEDOMAN

PELAYANAN NICU

RUMAH SAKIT GRAHA HERMINE


Komplek Ruko Asih Raya No. 06-15 Batu Aji, Batam
Telp : (0778) 363 318, 363 127. Fax (0778) 363 164. Email : graha_Hermine@yahoo.com

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala berkat dan
anugerah yang telah diberikan kepada penyusun, sehingga Buku Pedoman Pelayanan Unit
NICU Rumah Sakit Graha Hermine ini dapat selesai disusun.

Buku Pedoman ini merupakan Pedoman kerja bagi seluruh staf Rumah Sakit dalam
menjalankan program NICU di Rumah Sakit Graha Hermine.

Dalam pedoman ini diuraikan tentang Petunjuk pelaksanaan Pelayanan NICU di Graha
Hermine.

Tidak lupa penyusun menyampaikan terima kasih yang sedalam – dalamnya atas bantuan
semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan Pedoman Pelayanan Unit NICU
Rumah Sakit Graha Hermine.

Tim Penyusun

3
RUMAH SAKIT GRAHA HERMINE
Komplek Ruko Asih Raya No. 06-15 Batu Aji, Batam
Telp : (0778) 363 318, 363 127. Fax (0778) 363 164. Email : graha_Hermine@yahoo.com

SURAT KEPUTUSAN
DIREKTUR RS GRAHA HERMINE
Nomor: 007/I/Dir/SK/RSGH/X/2018

TENTANG
KEBIJAKAN PELAYANAN NICU
RUMAH SAKIT GRAHA HERMINE

DIREKTUR RUMAH SAKIT GRAHA HERMINE

Menimbang :
a. Bahwa dalam rangka pelayanan Nicu di RS Graha Hermine, maka telah
disusun kebijakan pelayanan Nicu.
b. Bahwa perbaikan seperti yang dimaksud pada butir a di atas, perlu
diberlakuakan dengan Surat Keputusan Direktur RS Graha Hermine.
Mengingat :

1. Undang-undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan


2. Undang-undang Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1691/MENKES/PER/VIII/2011 tentang
Keselamatan Pasien;
4. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 370/MENKES/SK/III/2007/ tentang
standar Profesi Teknologi Laboratorium Kesehatan;
5. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 129/MENKES/D\SK/II/2008 tentang
Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit;

4
MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPUTUSAN DIREKTUR UTAMA RS GRAHA HERMINE TENTANG


PELAYANAN NICU RS GRAHA HERMINE.
KESATU : Memberlakukan kebijakan tentang pelayanan Nicu di RS
Graha Hermine sebagaimana tercantum dalam lampiran surat keputusan ini;
KEDUA : Kebijakan pelayanan Nicu merupakan acuan bagi seluruh

tenaga medis dalam rangka memenuhi kebutuhan permintaan pemeriksaan

pelayanan Nicu terhadap pasien yang memerlukan

KETIGA : Segala biaya yang berkaitan dengan pelaksanaan keputusan dibebankan pada

Anggaran Biaya RS Graha Hermine.

KEEMPAT : Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan

bahwa apabila di kemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam


penetapannya, akan dilakukan perbaikan kembali sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : Batam
PadaTanggal : 1 Desember 2019
Direktur
RS. Graha Hermine

dr. Fajri Israq, MARS

5
DAFTAR ISI

Halaman

Kata Pengantar..................................................................................................................... i

SK Pedoman Pelayanan Nicu .............................................................................................. ii

Daftar Isi .............................................................................................................................. iv

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... 1

A. Latar Belakang ............................................................................................ 1


B. Tujuan Pedoman …………………………………………………………… 1
C. Ruang Lingkup …………………………………………………………. 1
D. Batasan Operasional ………………………………………………………. 2
E. Landasan Hukum …………………………………………………………. 2

BAB II STANDAR KETENAGAAN ............................................................................ 3

A. Kualifikasi sumber daya manusia ............................................................... 3


B. Distribusi ketenagaan ……………………………………………………. 4
C. Pengaturan jaga ........................................................................................ 4

BAB III STANDAR FASILITAS ............................................................................... 5

A. Denah ruang ............................................................................................ 5


B. Standar fasilitas ........................................................................................ 5

BAB IV TATA LAKSANA PELAYANAN .............................................................. 9

A. Kriteria Masuk NICU ................................................................................. 9


B. Monitoring dan Evaluasi Pasien .................................................................... 9
C. Prosedur Medis……………...............…………............................................ 9
D. Penggunaan Alat Medis .............................................................................. 10
E. Pencatatan dan Pelaporan Kegiatan Pelayanan............................................... 10

BAB V LOGISTIK ........................................................................................................... 11

A. Tujuan............................................................................................................ 11
B. Tata Laksana Logistik.................................................................................... 11
C. Perencanaan................................................................................................... 11
D. Pemesanan...................................................................................................... 11
E. Penggunaan.................................................................................................... 12
F. Penarikan....................................................................................................... 12

BAB VI KESELAMATAN PASIEN .................................................................................. 13

A. Pengertian ..................................................................................................... 13
B. Tujuan ........................................................................................................ 13
C. Tata Laksana Keselamatan Pasien ............................................................. 13
6
D. Pelaporan Insiden, Analisa, Dan Solusi .................................................... 15

BAB VII KESELAMATAN KERJA ............................................................................... 17

A. Pengertian .................................................................................................. 17
B. Tujuan ........................................................................................................ 17
C. Ruang Lingkup .......................................................................................... 17
D. Prosedur ..................................................................................................... 17

BAB VIII PENGENDALIAN MUTU .............................................................................. 19

A. Pengertian .................................................................................................. 19
B. Indikator .................................................................................................... 19

BAB IX PENUTUP .......................................................................................................... 20

7
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Angka kematian bayi di Indonesia masih tinggi di antara negara Asean. Menurut
Survey Demografi dan Kesehatan Indonesia (SKDI) 2002-2003, angka kematian sebesar
35 per 1000 kelahiran hidup. Milenium Development Goals 2015 diharapkan turun
menjadi < 20 per 1000 kelahiran hidup. Penyebab terbesar kematian neonatus di Indonesia
adalah BBLR (29%), Asfiksia (27%), Tetanus neonatorum (10%), masalah pemberian ASI
(9,5%), masalah Haematologi (5,6%), dan infeksi (5,4%).
Dampak kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta meningkatnya derajat
sosial ekonomi masyarakat Indonesia juga menambah tuntutan mutu pelayanan pada bayi
baru lahir yang semakin tinggi.
Rumah Sakit Graha Hermine dan lebih khusus Neonatus Intensive Care Unit berusaha
senantiasa meningkatkan pelayanan dengan melakukan kegiatan pelatihan-pelatihan untuk
meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan perubahan perilaku dalam pelayanan kepada
pasien. Berbekal panduan dasar serta ditambah beberapa referensi maka disusunlah
pedoman ini.

B. Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umum
Sebagai acuan dalam penyusunan kebijakan, prosedur, dan segala proses di
bidang pelayanan intensive di Rumah Sakit Graha Hermine
2. Tujuan Khusus
a. Meningkatkan pelayanan neonatus yang bermutu dan mengutamakan keselamatan
pasien dalam upaya penurunan Angka Kematian Bayi di Indonesia.
b. Terlaksananya manajemen pelayanan neonatus dari aspek administrasi &
manajemen, kompetensi SDM, fasilitas dan sarana serta prosedur pelayanan di RS
c. Terlaksananya sistem rujukan pelayanan neonatus
d. Pembinaan dan pengawasan pelayanan neonatus di RS

C. Ruang Lingkup Pelayanan


Ruang lingkup pelayanan NICU Rumah Sakit Graha Hermine adalah asuhan neonatal
dengan ketergantungan tinggi (Ruang Rawat Neonatus Asuhan Khusus) yaitu memerlukan

8
perawatan intensif dengan kemampuan memberikan alat bantu nafas menggunakan CPAP
(Continuos Positive Airway Pressure).

D. Batasan Operasional
1. Gangguan respirasi
2. Gangguan kardiovaskuler
3. Skor APGAR kurang dari 4
4. Berat lahir sangat rendah (>1500 gram)
5. Kurang bulan dengan umur kehamilan > 32 minggu
6. Neonatus dengan gangguan susunan saraf pusat seperti kejang dan ensefalopati hipoksik
iskemik
7. Gangguan saluran cerna berat, seperti EKN dan perdarahan saluran cerna
8. Bayi dari ibu Diabetes
9. Bayi yang lahir dari kehamilan berisiko tinggi atau persalinan dengan komplikasi
10. Gawat nafas yang tidak memerlukan ventilasi bantuan
11. Hiperbilirubinemia yang perlu terapi sinar
12. Sepsis neonatorum
13. Hipotermi

E. Landasan Hukum
1. Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan
2. Undang-Undang RI Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran
3. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 512/Menkes/Per/IV/2007 tentang Izin Praktik
dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran
4. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 159b/Menkes/SK/Per/II/1988 tentang Rumah
Sakit
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar
Pelayanan Rumah Sakit
6. PMK No. 1438/MENKES/PER/IX/2010 Tentang Standar Pelayanan Kedokteran
7. KepMenKes No. 938/SK/VIII/2007 Tentang Standar Asuhan Kebidanan

9
BAB II

STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Kualifikasi tenaga kesehatan yang bekerja di Neonatus Intensive Care Unit Rumah
Sakit Graha Hermine harus mempunyai pengetahuan yang memadai, mempunyai
keterampilan yang sesuai, memiliki pengalaman kerja atau magang di unit intensive, dan
mempunyai komitmen terhadap waktu.
1. Tenaga Medis
Dokter yang bekerja di Neonatus Intensive Care Unit Rumah Sakit Graha
Hermine harus memenuhi standar kompetensi berikut:
a. Terdidik dan bersertifikasi sebagai seorang spesialis anak melalui program
pelatihan dan pendidikan yang diakui oleh perhimpunan profesi yang terkait
b. Menunjang kualitas pelayanan NICU dan menggunakan sumber daya secara
efisien
c. Mendarmabaktikan lebih dari 50% waktu profesinya dalam pelayanan NICU
d. Bersedia berpartisipasi dalam suatu unit yang memberikan pelayanan 24
jam/ hari, 7 hari/ minggu
e. Mampu melakukan prosedur critical care, antara lain:
1) Memasang dan mempertahankan jalan napas termasuk intubasi dan
ventilasi mekanis
2) Mengambil kateter intravaskuler untuk monitoring invasive maupun
terapi invasive
3) Resusitasi jantung paru
f. Selalu mengikuti perkembangan mutakhir dengan membaca literature
kedokteran
g. Berpartisipasi dalam program-program pendidikan dokter berkelanjutan
2. Tenaga Keperawatan
Perawat yang bertugas di Neonatus Intensive Care Unit Rumah Sakit Graha
Hermine harus terlatih serta jumlahnya sesuai dengan ketersediaan inkubator, cuve,
maupun box yang terpakai.

10
B. Distribusi Ketenagaan
Jenis Ketenagaan Jumlah
Dokter Spesialis On Call 24 jam
Anak
Ahli manajemen 1 setiap shift jaga
laktasi
Rasio perawat 1:2-4
pasien

C. Pengaturan Jaga
Hal yang berkaitan dengan pengaturan jaga mengikuti aturan sebagai berikut:
1. Untuk mendukung misi pelayanan di NICU yaitu pelayanan yang cepat tepat dan
akurat, maka perlu disiapkan tenaga dokter, tenaga perawat, tenaga laborat, dan
tenaga administrasi keuangan secara penuh 24 jam pelayanan.
2. Diberlakukan jam kerja sebagai berikut :
Shift I : 07.30 – 14.30
Shift II : 14.30 – 21.30
Shift III : 21.30 – 07.30

11
BAB III

STANDAR FASILITAS

A. Denah Ruang

B. Standar Fasilitas
1. Persyaratan Fisik Bangunan
a. Unit berada diujung lorong dan harus jauh dari tempat lalu lintas barang dan
pengunjung
b. Ada jarak 1 meter antar inkubator atau tempat tidur bayi
c. Lantai tertutup poselen
d. Dinding tertutup porselen
e. Pembatas dari porselen memiliki ketinggian 10 cm
f. Langit-langit di cat dengan cat yang bisa dicuci
g. Tersedia 1 wastafel dengan campuran air panas dan dingin, kran dapat dibuka
dengan siku

12
2. Sarana
No. Ruang Keterangan (Saat Ini)
1. Ruang Perawatan Ada
2. Kulkas Ada
3. Ruang Penyimpanan obat Ada

3. Prasarana
a. Peralatan Medis
Perlengkapan Jumlah
Inkubator 4 set
Fototerapi 2 buah
Monitor 7 buah
Pulse Oxymetri 7 buah
Syringe Pump 3 set
Radiant Warmer 1 set
Sumber Oksigen 6 tabung
Suction Pump 3 set
CPAP 4 set
NeoPuff 1 set
Infus Pump 4 set
Box bayi 7 buah
Stetoskop bayi 2 buah
Laringoskop 1 set
Termometer digital 6 buah
Timbangan bayi 1 buah
Standar infus 5 buah

b. Perangkat Resusitasi
Perlengkapan Jumlah
Ambubag + PEEP Valve 1 buah
Bedong 20 buah
Laringoskop 1 set
Pulse Oxymetri 7 buah
13
Bak instrumen
- Kassa 1 buah
- Gunting 2 buah
- Klem Koher 4 buah
Stetoskop bayi 2 buah
Glove steril 1 pasang
Klem umbilikal 2 buah
Vit K 3 ampul

c. Obat-obatan
Obat-obatan Stok Minimal
Vit K 3 ampul
Lidocain 1 ampul

d. Peralatan Non Medis


Peralatan Jumlah
Lemari Pendingin 1 buah
AC 2 buah
Tempat Sampah Medis 1 buah
Tempat Sampah Non Medis 1 buah
Savety Box 1 buah
Meja perawat 1 buah
Kursi perawat 2 buah
Kursi pasien 2 buah
Troli obat 1 buah
Troli alat medis 1 buah
Lemari BHP 1 buah
Laci BHP 1 buah
Lemari pakaian bayi 1 buah
Nampan 2 buah
Gunting 2 buah
Kunci inggris 1 buah
Dispenser 1 buah

14
Baju bayi Tersedia
Bedong bayi Tersedia
Popok bayi Tersedia

15
BAB IV

TATA LAKSANA PELAYANAN

A. Kriteria Masuk NICU


Sebelum pasien masuk NICU, keluarga harus mendapatkan penjelasan secara lengkap
mengenai dasar pertimbangan mengapa pasien harus mendapat perawatan di NICU, serta
tindakan medis yang mungkin dilakukan selama pasien dirawat di NICU. Penjelasan
tersebut diberikan oleh perawat NICU atau dokter spesialis anak yang menangani pasien.
Atas penjelasan tersebut keluarga dapat menerima/ menyatakan persetujuan untuk dirawat
NICU. Persetujuan dinyatakan dengan menandatangani formulir informed consent.
Diagnosa penyakit yang dirawat di NICU antara lain :
- Bayi premature > 32 minggu
- Bayi dari ibu yang Diabetes
- Bayi yang lahir dari kehamilan berisiko tinggi atau persalinan dengan komplikasi
- Gawat nafas yang tidak memerlukan ventilasi bantuan
- Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) > 1,5 kg
- Hiperbilirubinemia yang perlu terapi sinar
- Sepsis neonatorum
- Hipotermi

B. Monitoring Dan Evaluasi Pasien


Monitoring dan evaluasi dilaksanakan secara berkesinambungan guna mewujudkan
pelayanan NICU yang aman dan mengutamakan keselamatan pasien
Monitoring dan evaluasi dimaksud harus ditindaklanjuti untuk menentukan faktor-
faktor yang potensial berpengaruh agar dapat diupayakan penyelesaian yang efektif.

C. Prosedur Medis (Terlampir Di SPO)


- Resusitasi bayi
- Pemasangan umbilikal kateter
- Pemasangan infus
- Pemasangan sonde
- Pengambilan sampel darah vena

16
D. Penggunaan Alat Medis (Terlampir di SPO)
- Neopuff
- Inkubator
- CPAP
- Syringe Pump
- Suction
- Cuve

E. Pencatatan Dan Pelaporan Kegiatan Pelayanan


Catatan NICU diverifikasi dan ditandatangani oleh dokter yang melakukan pelayanan di
NICU dan bertanggung jawab atas semua yang dicatat tersebut
Pencatatan menggunakan status khusus NICU yang meliputi pencatatan lengkap
terhadap diagnosis yang menyebabkan dirawat di NICU, data tanda vital, jenis dan jumlah
asupan nutrisi dan cairan, catatan pemberian obat serta jumlah cairan tubuh yang keluar dari
pasien.
Pelaporan pelayanan NICU terdiri dari jenis indikasi pasien masuk serta jumlahnya,
penggunaan alat bantu, lama rawat, dan keluaran (pulang atau dirujuk) dari NICU.

17
BAB V

LOGISTIK

Pengelolaan logistik meliputi perencanaan, pemesanan, penerimaan, dan penyimpanan.


NICU mempunyai permintaan rutin dari Permintaan Obat Pasien (POP), di mana POP
mendistribusikan stock alat kesehatan. Jadwal permintaan untuk POP setiap hari Senin dan
Kamis.

A. Tujuan
Tujuan dari pengadaan logistik sendiri adalah untuk menunjang operasional
harian agar dapat berjalan dengan lancar demi keamanan dan keselamatan pasien
dan petugas.
B. Tata Laksana Logistik
Ketersediaan logistik di pelayanan NICU menjadi tanggung jawab dari seluruh
staff yang bertugas. Hal-hal yang harus diperhatikan oleh setiap staff adalah
pergerakan dari setiap barang yang ada dengan cara melakukan inventarisasi setiap
hari. Pengawasan dilakukan oleh kepala ruangan, dan jika terjadi
ketidakseimbangan antara barang masuk dan keluar dilakukan penelusuran terhadap
hal tersebut. Setiap bulannya dilakukan analisa pemakaian barang.
C. Perencanaan
Perencanaan pengadaan barang disesuaikan jenis barang. Untuk pengadaan
barang fix asset dilakukan rencana budgeting pada setiap akhir tahunnya. Barang
dengan permintaan untuk POP menggunakan form LPO (Lembar Permintaan Obat)
dilakukan pada hari Senin dan Kamis.
D. Pemesanan
Jenis pemesanan dapat berupa:
1. Fix asset
Pemesanan barang yang sifat barangnya tidak habis pakai (menjadi
asset) baik yang terdaftar sebagai budget tahunan maupun permintaan di luar
budget (jika ada perluasan, permintaan barang baru yang sifatnya tidak bisa
ditunda)
2. Purchasing request
Bagian purchasing akan memproses pemesanan setiap permintaan
barang baik fixxed asset maupun non fixed asset

18
3. LPO
Pemesanan barang melalui LPO. Barang yang sudah dipakai (bahan
habis pakai) dapat berupa service unit yang menjadi beban unit.

E. Penggunaan
Penggunaan barang disesuaikan dengan kebutuhan. Agar tidak terjadi
kerusakan, staff harus memelihara alat/ barang dengan sebaik mungkin. Barang
harus dilakukan perawatan harian, pengecekan berkala oleh petugas bio medik dan
jadwal kalibrasi. Penggunaan barang harus efektif dan efisien. Seluruh staff
memiliki tanggung jawab terhadap alat/ barang yang ada di area kerjanya.

F. Penarikan
Jika terjadi kerusakan alat/ barang dilakukan proses pengajuan work order dan
jika barangnya tidak dapat diperbaiki dan harus diganti maka dilakukan mutasi
barang. Untuk barang-barang yang kadaluarsa dilakukan proses retur.

19
BAB VI

KESELAMATAN PASIEN

A. Pengertian
Keselamatan pasien adalah suatu proses kegiatan yang dilakukan oleh staff dengan
mengutamakan keselamatan dan keamanan bagi pasien serta untuk mencegah cedera yang
disebabkan oleh kesalahan akibat menjalankan suatu tindakan atau tidak mengambil
tindakan yang seharusnya diambil.

B. Tujuan
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien
2. Tercapainya International Patient Savety Goals

C. Tata Laksana Keselamatan Pasien


1. Tujuh Langkah Menuju
Tujuh langkah keselamatan pasien rumah sakit merupakan panduan yang
komprehensif untuk menuju keselamatan pasien, sehingga tujuh langkah tersebut secara
menyeluruh perlu dilaksanakan oleh Rumah Sakit Graha Hermine
a. Membangun kesadaran akan nilai keselamatan pasien
b. Memimpin dan mendukung staf untuk memiliki komitmen dan fokus pada
keselamatan pasien di rumah sakit
c. Mengintegrasikan manajemen resiko
d. Mengembangkan sistem pelaporan di rumah sakit
e. Mengembangkan komunikasi terbuka dengan pasien
f. Mempelajari dan membagi pengalaman tentang keselamatan pasien
g. Mencegah cedera melalui implementasi keselamatan pasien

2. Standar Keselamatan Pasien


Standar keselamatan pasien tersebut terdiri dari tujuh standar yaitu:
a. Hak pasien
Pasien dan keluarganya mempunyai hak untuk mendapatkan informasi
tentang rencana dan hasil pelayanan termasuk kemungkinan terjadinya
insiden
20
b. Mendidik pasien dan keluarga
Rumah sakit harus mendidik pasien dan keluarganya tentang kewajiban
dan tanggung jawab pasien dalam asuhan pasien
c. Keselamatan pasien dan kesinambungan pelayanan
Rumah sakit menjamin keselamatan pasien dalam kesinambungan
pelayanan dan menjamin koordinasi antar tenaga dan antar unit pelayanan
d. Penggunaan metode-metode peningkatan kinerja untuk melakukan evaluasi
dan program peningkatan keselamatan pasien
Rumah sakit harus mendesain proses baru atau memperbaiki proses yang
ada, memonitor dan mengevaluasi kinerja melalui pengumpulan data,
menganalisis secara intensif insiden, dan melakukan perubahan untuk
meningkatkan kinerja serta keselamatan pasien
e. Peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien
Pimpinan mendorong dan menjamin implementasi program keselamatan
pasien secara terintegrasi dalam organisasi melalui penerapan “Tujuh
Langkah Menuju Keselamatan Pasien Rumah Sakit”
f. Mendidik staf tentang keselamatan pasien
Rumah sakit memiliki proses pendidikan, pelatihan, dan orientasi untuk
setiap jabatan mencakup keterkaitan jabatan dengan keselamatan pasien
secara jelas
g. Komunikasi merupakan kunci bagi staf untuk mencapai keselamatan pasien
Rumah sakit merencanakan dan mendesain proses manajemen informasi
keselamatan pasien untuk memenuhi kebutuhan informasi internal dan
eksternal

3. International Patient Safety Goals


a. Mengidentifikasi pasien dengan benar
Prosedur identifikasi positif dilakukan ketika staff melakukan pengkajian pasien,
akan dilakukan tindakan/ prosedur. Proses identifikasi dengan cara mencocokkan
nama lengkap dan tanggal lahir yang ada pada gelang identitas pasien dengan
identitas yang ada pada file pasien.
b. Meningkatkan komunikasi efektif
Untuk di Medical Center tidak dilakukan read back karena tidak merawat
pasien.
c. Meningkatkan keamanan obat-obatan

21
Obat-obatan high alert tersimpan di lemari terkunci, sedangkan untuk vaccine
tersimpan di lemari es yang terkunci.
d. Pastikan pembedahan dengan benar lokasi, benar prosedur, benar pasien yang akan
dilakukan tindakan.
Untuk penandaan dan time out dilakukan pada pasien yang akan dioperasi.
e. Mengurangi risiko infeksi akibat perawatan di Rumah Sakit.
Untuk menunjang keberhasilan ini dilakukan dengan melaksanakan program 5
momen cuci tangan yaitu:
1) Sebelum kontak dengan pasien
2) Sebelum tindakan aseptik
3) Sesudah kontak dengan pasien
4) Sesudah kontak dengan cairan tubuh pasien
5) Sesudah kontak dengan lingkungan pasien
Prinsip-prinsip mencuci tangan:
1) Kedua tangan harus dicuci berdasarkan 5 momen cuci tangan
2) Kebersihan tangan dapat dilakukan dengan menggunakan pembersih tangan
yang mengandung alkohol, sabun cair atau cairan antiseptik. Pilihan cairan
tergantung aktivitas yang dilakukan.
3) Semua staf harus mengikuti kebijakan dan panduan mencuci tangan, jam
tangan dan perhiasan/ cincin harus dilepaskan saat cuci tangan.
4) Kuku harus dipotong pendek (≤0,5 cm). Kuku palsu dan pewarna kuku tidak
boleh dipakai saat kontak langsung dengan pasien.
5) Luka sayat dan luka lecet harus ditutup dengan plester kedap air.
f. Mengurangi risiko pasien terjatuh
Untuk di Medical Center resiko pasien jatuh dilakukan penilaian saat pengkajian
awal pasien. Jika ditemukan pasien beresiko jatuh maka dilakukan penanganan/
pengawasan ekstra terhadap pasien tersebut dan dikomunikasikan kepada keluarga
dan dokter.

D. Pelaporan Insiden, Analisa, Dan Solusi


Pelaporan insiden adalah pelaporan atas kejadian yang dapat berupa Kejadian Tidak
Diharapkan (KTD), Kejadian Tidak Cidera (KTC), Kejadian Nyaris Cidera (KNC), dan
Keadaan Potensial Cidera (KPC) yang terjadi pada pasien/ pengunjung/ karyawan,
kerusakan alat medis, kerusakan sistem utilitas (air, listrik), masalah keamanan dan masalah

22
penanganan bahan berbahaya & beracun (B3), untuk dilakukan analisis penyebab,
rekomendasi, solusi, dan bisa dijadikan pembelajaran untuk kemudian hari.
Setiap terjadi insiden staff harus membuat laporan insiden yang kemudian dilanjutkan
dengan pembuatan action plan. Laporan insiden dikirim ke unit manajemen risiko serta
dilaporkan juga kepada kepala unit kemudian diteruskan ke kepala perawatan.
Setiap terjadi insiden baik yang terjadi di layanan NICU maupun yang terjadi di unit
lain, dilakukan breafing kepada staf NICU agar hal yang serupa tidak terjadi kembali, atau
jika diperlukan re-sosialisasi.

23
BAB VII

KESELAMATAN KERJA

A. Pengertian
Keselamatan kerja adalah upaya untuk memberikan keselamatan dan peningkatan
derajat kesehatan para pekerja dengan cara pencegahan penyakit dan kecelakaan akibat
kerja, pengendalian bahaya di tempat kerja, promosi kesehatan, pengobatan, dan
rehabilitasi.

B. Tujuan
Menurut mangkunegara (2002, p.165) bahwa tujuan dari kesehatan dan keselamatan
kerja adalah sebagai berikut:
1. Agar setiap pegawai mendapat jaminan keselamatan dan kesehatan kerja baik secara
fisik, sosial, dan psikologis
2. Agar setiap perlengkapan dan peralatan kerja digunakan sebaik-baiknya seselektif
mungkin
3. Agar semua hasil produksi dipelihara keamanannya
4. Agar adanya jaminan atas pemeliharaan dan peningkatan kesehatan gizi pegawai
5. Agar meningkatkan kegairahan, keserasian kerja, dan partisipasi kerja
6. Agar terhindar dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh lingkungan atau
kondisi kerja
7. Agar setiap pegawai merasa aman dan terlindungi dalam bekerja

C. Ruang Lingkup
1. Lingkungan misalnya lantai tidak licin
2. Cukup pencahayaan
3. Peralatan siap pakai, dilakukan tes fungsi sebelum menggunakan peralatan
4. Fasilitas terkait tersedia, misalnya safety box untuk membuang jarum
5. Terdapat APD yang sesuai
6. Tidak terpapar infeksi airborne misalnya menggunakan masker jika batuk atau pilek

D. Prosedur
1. Terdapat prosedur pemakaian APD
2. Prosedur penanggulangan kebakaran
24
3. Prosedur penanggulangan bencana
4. Prosedur pelaporan Incident Report
5. Prosedur penanganan tumpahan B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun)

25
BAB VIII

PENGENDALIAN MUTU

A. Pengertian
Mutu adalah keseluruhan ciri atau karakteristik produk atau jasa dalam tujuannya untuk
memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan.

B. Indikator
Indikator mutu pelayanan NICU ada dua yaitu:
1. Kepatuhan staff dalam melakukan hand hygiene sesuai 5 momen pedoman WHO
2. Kepatuhan staff dalam melakukan identifikasi pasien dengan benar
Untuk mengetahui kepatuhan staff terhadap kedua indikator mutu pelayanan di NICU
maka dilakukan tahap-tahap sebagai berikut:
1. Sosialisasi tentang indikator mutu
2. Sosialisasi tentang 5 momen hand hygiene
3. Audit oleh representatif untuk memantau kepatuhan staff dalam melakukan hand
hygiene
4. Sosialisasi tentang identifikasi pasien
5. Audit oleh representatif untuk memantau kepatuhan staff dalam melakukan
identifikasi pasien dengan benar
6. Sosialisasi dan simulasi tentang teknik hand hygiene yang benar
7. Couching conceling kepada staff yang tidak patuh
8. Breafing oleh Karu/ representatif setiap bulan mengenai indikator mutu unit
9. Evaluasi pencapaian mutu tiap bulan

26
BAB IX

PENUTUP

Pedoman pelayanan Neonatus Intensive Care Unit Rumah Sakit Graha Hermine ini
diharapkan dapat menjadi panduan atau acuan bagi seluruh staff yang bekerja di NICU
sehingga pelayanan kesehatan paripurna kepada pasien dan keluarga dapat diwujudkan.

Pedoman ini juga menjadi acuan kepada seluruh staff yang bekerja di NICU baik staff
lama ataupun staff yang baru bergabung. Khusus untuk staff yang baru, pedoman ini akan dapat
memberikan gambaran pekerjaan yang akan dilakukan sehingga pelayanan yang diberikan
kepada pasien, keluarga serta customer lainnya dapat mencapai tujuannya yaitu kepuasan
kepada pelanggan tercapai dengan sebaik-baiknya.

Demikian Pedoman Pelayanan Neonatus Intensive Care Unit ini disiapkan, agar
operasional pelayanan berjalan dengan lancar. Pedoman ini dapat dilakukan revisi sesuai
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan.

27