Anda di halaman 1dari 168

PROLOG

PRINCE CHARMING! Menurut fakta, Prince Charming adalah watak yang lahir dalam

cerita legenda atau hikayat-hikayat zaman dahulukala. Contohnya seperti hikayat

Cinderella, Snow White, Sleeping Beauty dan sebagainya. Itu adalah salah satu contoh

hikayat dongeng dari negara Barat yang telah menarik minat kanak-kanak membaca dan

hikayat-hikayat tersebut masih lagi segar diperkatakan sehingga ke hari ini. Hikayat-

hikayat Melayu juga tidak ketinggalan memperlihatkan watak Prince Charming sebagai

watak utama. Prince Charming dan hikayat memang tidak boleh dipisahkan.

Putera Idaman. Pada zaman sekarang, bukan hanya putera sahaja yang boleh

dinobatkan sebagai putera idaman. Putera Idaman juga bukan mesti seseorang lelaki yang

berketurunan diraja. Namun begitu, masyarakat zaman sekarang lebih suka mentabalkan

seseorang yang kacak, kaya, bijak, bergaya dan sempurna sebagai Putera Idaman atau

Prince Charming. Lelaki daripada golongan inilah yang selalu menjadi rebutan gadis-

gadis zaman sekarang.

Rupa dan kekayaan sering menjadi ukuran bagi seseorang gadis mencari putera

idaman mereka. Walaupun mereka menafikan sekeras-kerasnya, tapi dalam diam mereka

juga menyimpan keinginan itu. Namun, mereka lupa tentang sesuatu. Sesuatu yang

mengaburi mata mereka semua.

Manusia. Prince Charming atau Putera Idaman adalah manusia. Mereka bukan

malaikat. Mereka juga bukan Tuhan yang mencipta alam ini. Mereka hanyalah manusia
biasa ciptaan Tuhan. Cuma yang bezanya adalah watak mereka dalam dunia ini. Mereka

cuma kacak, berduit, bergaya dan bijak. Tapi, adakah mereka ini benar-benar

dikategorikan sebagai Prince Charming?

Mungkin ramai antara kita tidak menyedari hakikat ini kerana kita semua telah

disogok dengan cerita-cerita dongeng yang memperlihatkan putera raja atau lelaki

idaman sebagai seorang yang sempurna. Hanya lelaki daripada golongan itu sahaja yang

layak diberi gelaran Prince Charming.

Tahukah anda, bahawa tidak semua lelaki yang bijak, kaya, berpelajaran tinggi

dan berkerjaya itu dianggap Prince Charming? Dan, tahukah anda juga seseorang lelaki

itu boleh ditabalkan sebagai Prince Charming biarpun dia tidak memiliki syarat-syarat

Prince Charming?

Ramai yang tidak menyedarinya…


1
KAKI lima penuh sesak. Awal pagi lagi mereka sudah berkumpul di hadapan papan

kenyataan yang terlekat pada dinding pada kaki lima. Majoriti daripada mereka adalah

pelajar perempuan yang begitu taksub dengan Carta Prince Charming yang pasti akan

terlekat di papan kenyataan itu pada hari Isnin setiap minggu.

Kakinya berhenti melangkah apabila tiada ruang lagi untuk dia mencelah melalui

kaki lima itu. Nurul Izzati atau lebih mesra dengan panggilan Nurul memeluk tubuhnya.

Matanya tajam memandang gelagat pelajar-pelajar perempuan yang berkumpul di situ

sehingga tiada ruang sedikit pun untuknya mengatur langkah ke kelasnya. Masing-

masing begitu taksub dengan Carta Prince Charming.

Carta Prince Charming merupakan tradisi sekolahnya dan telah wujud selepas

lima tahun sekolah itu ditubuhkan pada tahun 1984. Menurut kata orang lama-lama, tiada

sesiapa yang tahu siapakah yang membuat carta tersebut dan kenapa carta itu wujud

sehinggalah ke hari ini. Sepuluh tahun dahulu, Persatuan Ibu Bapa dan Guru (PIBG)

pernah membuat siasatan untuk menghentikan tradisi ini dengan bermalam di sekolah.

Siasatan ini dikatakan sulit dan hanya beberapa guru dan ibu bapa pelajar sahaja yang

terlibat dan pada malam itu, mereka menemui sesuatu yang luar biasa.

Tiada sesiapa tahu apa yang berlaku. Guru dan ibu bapa yang terlibat dalam

siasatan malam itu mendiamkan diri, malah memberi alasan bahawa itu adalah tradisi
sekolah sejak dahulu lagi dan tiada sesiapa pun yang boleh mengubahnya. Sejak itu,

Carta Prince Charming sentiasa wujud setiap hari Isnin setiap minggu.

Beberapa tahun kemudian, Carta Prince Charming dipersoalkan sekali lagi oleh

persatuan PIBG sekolah. Mereka mahu carta itu dihapuskan dan dalang yang membuat

carta itu dihukum kerana carta tersebut dikatakan mengganggu pembelajaran pelajar-

pelajar di sekolah itu. Oleh itu, beberapa CCTV telah dipasang sekitar kaki lima untuk

menangkap dalang yang mewujudkan Carta Prince Charming.

Rancangan yang begitu teliti dijalankan beberapa minggu akhirnya menemui jalan

buntu juga apabila rakaman CCTV tidak menunjukkan sesiapa yang menampal carta

tersebut. Tetapi, anehnya carta tersebut tetap muncul pada keesokan harinya.

Bukan itu sahaja, seorang guru pernah berkali-kali menanggalkan carta tersebut

dari papan kenyataan dan kejadian itu diikuti dengan beberapa kemalangan kecil yang

menimpa guru itu. Akhirnya, selepas guru tersebut mengakui kesilapannya, tiada lagi

kemalangan yang dihadapinya dan guru itu mengambil keputusan untuk bertukar sekolah.

Sejak itu tiada sesiapa yang berani mengganggu kewujudan Carta Prince

Charming sehinggalah ke hari ini. Bagi pihak guru yang mengajar di sekolah itu,

kewujudan Carta Prince Charming tidak mengganggu prestasi pelajar-pelajar, malah

prestasi mereka meningkat tahun demi tahun.

Namun, lain pula pandangan Nurul. Baginya, Carta Prince Charming adalah satu

carta yang melalaikan kerana mengagung-agungkan lelaki yang dianggap Prince

Charming. Setiap minggu pasti ada pelajar lelaki sekolah itu yang akan diangkat menjadi

Prince Charming. Antara mereka yang selalu masuk dalam carta Prince Charming adalah
pelajar-pelajar lelaki yang begitu menonjol di sekolah. Terutama sekali ahli-ahli rasmi

Kelab Bola Sepak.

“Aku dah kata, mesti Rezza dapat merampas takhta Prince Charming daripada

Fiq.”

Hangat telinga Nurul mendengar pelbagai suara-suara sumbang memuji nama

Rezza yang sememangnya popular di kalangan pelajar perempuan. Sebut sahaja nama

Rezza, satu sekolah tahu siapa gerangan orangnya. Siapa lagi kalau bukan kapten

pasukan bola sepak sekolah yang telah banyak kali mengharumkan nama sekolah setiap

kali perlawanan bola sepak diadakan.

Fiq atau nama sebenarnya Akmal Fiqri juga merupakan saingan sengit Rezza. Dia

juga merupakan salah seorang pemain rasmi Kelab Bola Sepak. Seperti Rezza, Fiq juga

mempunyai peminat-peminatnya sendiri. Sememangnya populariti mereka berdua lebih

berpengaruh daripada pelajar-pelajar lelaki di sekolahnya kerana mereka bukan sahaja

cemerlang dalam sukan, tapi juga dalam pelajaran.

Tapi, tidak seperti dalam drama-drama di televisyen, jika dua hero bersaing pasti

hubungan mereka dingin. Hubungan Rezza dan Fiq tidak begitu, sebaliknya mereka

berkawan baik dan sentiasa kelihatan bersama. Persaingan di Carta Prince Charming

langsung tidak mengganggu hubungan persahabatan yang telah terjalin lama.

Nurul mendengus marah. Sejak tadi dia tidak dapat melangkah kerana keadaan

sangat sesak. Dia tidak faham kenapa mereka semua mesti berbangga dengan Carta

Prince Charming. Hendak kata ini adalah normal bagi remaja perempuan, dia juga

seorang remaja dan perempuan. Tapi, tidaklah taksub dengan Carta Prince Charming,

malah dibenci lagi. Baginya, Carta Prince Charming adalah mengarut.


“Hoi!”

Tidak tahan dengan situasi itu, Nurul mengeluarkan vokal yang lantang. Menjerit

sekuatnya sehingga semua pelajar perempuan yang berkumpul di kaki lima terdiam

seketika apabila menyedari ada satu suara yang lebih kuat daripada suara mereka.

Masing-masing berpaling memandang ke arah empunya suara tadi.

“Kau orang ni tiada kerja lain ke? Berkumpul di sini… Orang nak jalan pun

susah!”

Semua terdiam. Masing-masing tidak berani bersuara apabila terpandang wajah

Nurul yang bagaikan harimau kelaparan yang tidak menjamah apa-apa makanan lagi

akibat sakit gigi.

Nurul menjeling tajam dan kembali memandang Carta Prince Charming yang

terlekat pada papan kenyataan. Dari situ dia dapat melihat wajah-wajah pelajar lelaki

yang kononnya Prince Charming diikuti dengan angka carta. Gambar Rezza berada di

atas sekali dan diikuti dengan gambar Fiq dan beberapa pelajar lelaki yang langsung tidak

menarik perhatiannya.

Pelik dengan pelajar-pelajar perempuan sekolahnya itu yang begitu taksub dengan

carta yang karut itu. Kalau hendak memuja seseorang lelaki pun, janganlah sampai buat

carta begini. Bukankah lebih baik kalau buat sesuatu yang berfaedah seperti membuat

carta siapakah yang mendapat peratusan tertinggi dalam peperiksaan atau carta

pertandingan-pertandingan yang dianjurkan oleh pihak sekolah.

Nurul mula mengorak langkah dan dengan spontan semua pelajar perempuan

yang berkumpul di situ memberi laluan kepadanya bagaikan seorang puteri raja yang

angkuh memaksa mereka tunduk memberi laluan.


“Aku tak fahamlah dengan kau orang ini, benda karut macam ini pun nak bangga

sangat. Apa yang hebat sangat dengan Carta Prince Charming ni?”

Dengan beraninya, Nurul menanggalkan Carta Prince Charming yang tertampal di

papan kenyataan. Serentak dengan itu, semua yang berada di situ tercengang. Mereka

hilang kata-kata. Terkejut juga ada. Ia bagaikan mimpi apabila melihat seseorang

menanggalkan Carta Prince Charming dan mengoyaknya.

Nurul berpaling apabila terasa suasana yang riuh-rendah tadi tiba-tiba bertukar

menjadi senyap. Bagaikan tiada sesiapa yang berada di situ. Dia kemudiannya berpaling.

Pelik apabila semua pelajar yang kecoh tadi kaget bagaikan patung bernyawa

memandangnya.

“Kenapa? Kesian dengan Prince Charming kau orang? Maaflah, mereka ini

bukannya Prince Charming, tapi prince sampah!” Dengan selamba, Nurul membuang

carta tersebut ke dalam tong sampah yang terletak tidak jauh dari papan kenyataan

tersebut. Tanpa berasa bersalah, Nurul segera mengatur langkah, berlalu dari situ tanpa

mempedulikan mereka yang masih lagi terpinga-pinga dengan apa yang berlaku sebentar

tadi.

Ah, selesai! Nurul tersenyum keseorangan. Puas!

“KAU buang Carta Prince Charming?” jerit Sofea seakan tidak percaya apa yang telah

kawan karibnya itu lakukan.

Sebentar tadi, sewaktu dia hendak berjalan pulang ke kelasnya, dia melihat satu

kekecohan yang berlaku di kaki lima. Disangkakan mereka bergaduh kerana lelaki

idaman mereka tidak tersenarai dalam Carta Prince Charming seperti yang berlaku selalu.
Tapi, alangkah terkejutnya apabila mendapat tahu Carta Prince Charming telah dikoyak

dan dibuang oleh seseorang. Apa yang mengejutkannya lagi adalah carta tersebut dikoyak

oleh seseorang yang rapat dengannya. Dikoyakkan oleh Nurul Izzati.

Nurul masih berlagak selamba dan berpura-pura tidak mendengar apa yang Sofea

katakan di hadapannya itu. Dia tahu, selain mereka yang terjerit-jerit bagaikan orang

histeria tadi, Sofea juga adalah salah seorang daripada mereka. Pemuja Carta Prince

Charming.

“Nurul, kau dah koyak Carta Prince Charming dan sekarang kau boleh duduk

selamba di sini?” Sofea bagaikan tidak keruan dengan kejadian tadi. Mujurlah dia tidak

melihat kejadian tersebut. Jika tidak, mungkin kawannya itu akan bersekolah di Hospital

Bahagia.

“Kenapa dengan kau ni? Macam ikan haruan aje aku tengok…” tanya Nurul pelik

dengan perangai kawannya yang ke hulu ke hilir seperti orang gila kehilangan otak.

“Masalahnya sekarang ni, kaulah ikan haruan, kau tahu tak?” balas Sofea masih

lagi tidak berpuas hati.

“Tak tahu! Aku pun tak pernah tengok macam mana rupa ikan haruan. Tapi, kalau

kau kata aku ni ikan kembung, aku tahu sebab aku suka makan ikan kembung goreng.

Tapi, rupa aku bukan macam ikan kembung,” balas Nurul seperti orang yang tiada

perasaan.

“Nurul, kau dah buat satu kesalahan yang besar kau tahu tak?” tanya Sofea.

“Apa dia?”

“Apa dia! Argh! Apalah nasib aku dapat kawan macam kau ni, hah? Kau dah

koyak Carta Prince Charming! Itulah kesalahan kau!” bentak Sofea.


“Sofea, ia hanyalah Carta Prince Charming dan sekeping kertas yang tak

bermakna langsung!” jawab Nurul selamba.

“Berapa tahun kau bersekolah di sini? Dua tahun, Nurul! Bukannya sebulan dua.

Dua tahun dan ini bermakna kau tahu apa yang berlaku di sekolah ini. Aku rasa kau pun

tahu yang Carta Prince Charming tu adalah tradisi sekolah. Menurut legenda, sesiapa

yang koyak Carta Prince Charming tu, hidupnya tidak akan aman atau dengan kata lain,

akan ditimpa bencana!”

“Benda tu hanyalah carta, Sofea,” kata Nurul lagi mempertahankan pendapatnya.

“Aku rasa kita pun ada belajar agama, bukan? Benda tu syirik dan kita tak boleh

percayakannya. Takkanlah dengan hanya mengoyak Carta Prince Charming, aku akan

ditimpa bencana. Mustahillah!”

“Benda ni pernah berlaku. Ada seorang cikgu yang pernah mengajar di sini dulu

pernah mengoyak Carta Prince Charming, tapi malangnya semasa dia hendak pulang ke

rumah, dia hampir dilanggar kereta. Nasib baiklah masa tu ada seseorang yang

menyelamatkannya. Kalau tidak, cikgu tu pasti akan mati di situ juga. Sejak itu tiada

sesiapa pun yang berani mengoyak Carta Prince Charming termasuklah cikgu-cikgu di

sini,” terang Sofea panjang lebar.

“Aku tahulah,” ujar Nurul yang sudah muak mendengar cerita itu dari mulut

Sofea.

Kononnya hendak buat dia percaya bahawa Carta Prince Charming bukanlah

sebarangan carta.

“Tapi, aku tetap tak percaya cerita dongeng tu. Benda tu melalaikan. Mesti ada

orang lain yang buat Carta Prince Charming sebab nak memuja putera idaman mereka.”
Sofea menarik nafas lemah. Tidak guna dia menasihati orang yang berkepala besi

macam Nurul ini kecuali jika dia dapat cari sesuatu yang boleh meleburkan besi dalam

kepala kawannya itu. Huh! Buang tenaga solar saja.

“Lantak kaulah. Tapi, kalau kau ditimpa kemalangan masa balik sekolah nanti,

jangan salahkan aku sebab aku dah beri amaran pada kau awal-awal lagi. Kalau kau takut

ditimpa malang, lebih baik kau keluar sekarang dan cari Carta Prince Charming tu dan

tampal semula di tempat asalnya.”

“Kalau aku teringat…” balas Nurul malas hendak ambil pusing.

NURUL melangkah keluar dari perpustakaan sekolah setelah bertungkus-lumus

menyiapkan semua kerja sekolah yang telah diberi oleh cikgu tadi. Memang itulah rutin

hariannya setelah tamat saja sesi persekolahan. Selalunya, jika ada kerja sekolah, dia

tidak akan terus pulang ke rumah kerana jika dia pulang ke rumah pasti dia akan bercinta

dengan bantal busuknya sehingga petang sampai terlupa hendak membuat kerja sekolah.

Kawasan sekolah agak lengang sedikit kerana sesi persekolahan waktu petang

telah pun bermula. Manakala, pelajar sesi pagi sudah pulang ke rumah masing-masing.

Hanya yang tinggal adalah pelajar-pelajar yang terlibat dengan aktiviti kelab pada waktu

petang.

Ketika melewati koridor, Nurul sempat menjeling ke arah papan kenyataan.

Terdapat seorang pelajar perempuan sedang memandang tepat ke arah notis yang

ditampal di papan kenyataan. Bagaikan ada sesuatu perkara yang membuatkan dia

tertarik melihat notis yang tertampal di papan kenyataan tersebut.


URGENT!!!

PENGURUS PASUKAN BOLA SEPAK DIKEHENDAKI

Ciri-ciri:

Mesti berpengetahuan luas dalam bola sepak.

Sanggup berusaha.

Minat dengan bola sepak.

Lelaki / perempuan (perempuan lagi okey hehehe…).

Seorang yang sanggup menerima cabaran.

Jika berminat sila hadiri temu duga pada:-

Rabu (2.30 - 4.30 petang)

“Gila! Pengurus bola sepak? Nak perempuan? Memang buta sukanlah mereka

semua ni.”

Nurul hanya sekadar menggeleng. Kemudian, dia memandang di sebelahnya.

Kosong. Tiada sesiapa. Seingatnya tadi ada pelajar perempuan sedang menulis sesuatu di

atas kertas di sebelahnya tadi. Mungkin sudah pergi.

Tanpa membuang masa, Nurul segera mengangkat kaki berlalu dari situ.

Melupakan iklan kekosongan jawatan bagi pengurus pasukan bola sepak yang dibacanya

di papan kenyataan sebentar tadi.

Setelah dia melangkah pergi, terdapat dua pelajar lelaki menghampiri papan

kenyataan dan memandang ke arah notis yang ditampal. Tanpa berkata panjang, salah
seorang daripada mereka menanggalkan notis tersebut dan diserahkan kepada kawan di

sebelahnya sebelum berlalu mengorak langkah meninggalkan kawannya itu tanpa sepatah

kata.

Sebaik sahaja Nurul melangkah keluar dari pagar sekolah, dia dikejutkan dengan

dentuman guruh yang kuat dan cahaya kilat yang memancar-mancar serentak dengan

hujan lebat yang turun secara tiba-tiba. Habis basah baju sekolahnya. Dengan pantas dia

berlari ke arah hentian bas yang berhampiran untuk berteduh.

“Ah, tiba-tiba saja hujan,” keluh Nurul lemah. Rasanya tadi langit cerah sahaja,

tapi entah kenapa sebaik sahaja dia melangkah keluar dari pagar sekolah, hujan turun

dengan lebat. Tiba-tiba dia teringat kata-kata Sofea tadi.

“Gila!”

Payung lipat yang selalu tersedia di dalam beg sekolah, dikeluarkan. Hujan masih

lagi lebat dan Nurul membuat keputusan untuk berteduh di hentias bas sementara

menunggu hujan reda. Tidak lama selepas itu, hujan mulai reda dan dia membuka

payungnya dan berjalan ke bahu jalan.

Setelah memastikan tiada kenderaan yang lalu-lalang di jalan raya, kakinya pantas

mengorak langkah melintas jalan untuk ke seberang sana. Sewaktu dia berada di tengah-

tengah jalan, dia mendengar satu hon yang panjang. Sebaik sahaja dia berpaling dia

terlihat sebuah kereta hitam sedang menuju ke arahnya dengan laju. Nurul tiba-tiba kaget.

Kedua kakinya tidak mampu bergerak. Otaknya seakan tidak dapat berfungsi untuk

berfikir sebaliknya memutar kembali kejadian pagi tadi.

Kejadian dia begitu marahkan pelajar-pelajar perempuan sedang berkerumunan di

tengah-tengah koridor sehingga mengganggu laluannya. Kejadian dia mengoyak Carta


Prince Charming tanpa memikirkan akibat daripada perbuatannya itu. Kata-kata Sofea

siang tadi masih lagi segar di ingatannya.

Hon semakin panjang, kereta semakin dekat, tapi dia langsung tidak dapat

bergerak. Kakinya seolah-olah digam oleh gam yang kuat di tengah-tengah jalan raya itu.

Hanya tunggu masa saja untuk dilanggar.

Tiba-tiba Nurul merasai tubuhnya di dakap seseorang. Seseorang yang bertubuh

besar. Dalam sekelip mata sahaja dia terbaring di atas tanah. Dia masih terkejut lagi

walaupun dia tahu ada seseorang telah menyelamatkannya. Seorang lelaki.

Nurul menguatkan semangat untuk melihat siapakah yang menyelamatkannya,

tapi pandangannya semakin kabur dan kabur. Apa yang dia nampak hanyalah jaket

kuning yang tidak asing lagi baginya. Walaupun dia semakin lemah dan mungkin akan

pengsan sekejap lagi, tapi dia pasti jaket kuning itu merupakan jaket rasmi pasukan bola

sepak sekolahnya.

“Prince Charming…” ujar Nurul sebelum matanya tertutup rapat.


2
SEBAIK sahaja Nurul sedar dari pengsan, dia mendapati dia terbaring di sebuah bilik

yang agak asing buatnya. Apabila dia membuka mata, dia terdengar suara Sofea yang

seakan memanggil ibu dan ayahnya. Dirinya masih lagi kebuntuan. Pelbagai soalan yang

timbul di fikirannya dan soalan utamanya adalah bagaimana dia boleh tidur di atas katil

yang asing itu.

“Kau tak ingat?” tanya Sofea bertubi-tubi setelah mereka sama-sama mengajukan

soalan yang sama.

Nurul melihat wajah ibu dan ayahnya yang jelas terpancar kerisauan. Mana

tidaknya, satu-satunya anak tunggal perempuan mereka tiba-tiba terlantar di katil

hospital. Dalam masa yang sama dia mula teringat kejadian yang hampir meragut

nyawanya apabila dia hampir dilanggar oleh sebuah kereta.

Dia menceritakan segalanya kepada mereka semua terutama sekali ibu bapanya

yang risau dengan kejadian yang menimpanya. Dia turut menceritakan segalanya

termasuklah detik cemas dia diselamatkan oleh seseorang.

“Hah, memang aku dah agak dah. Tulah kau, aku dah kata awal-awal, tapi kau tak

dengar. Tulah, siapa suruh kau koyak Carta Prince Charming? Nasib baiklah ada

seseorang yang selamatkan kau,” ujar Sofea yang sememangnya bermulut becok.

“Siapa yang selamatkan adik?” tanya Tuan Alif.


“Err… entah. Adik tak tahu. Macam mana ibu dan ayah tahu adik kemalangan?”

tanya Nurul hairan.

Sekiranya lelaki yang menyelamatkannya daripada dilanggar kereta tadi

membawanya ke hospital, mestilah mereka tahu siapa orangnya.

“Tu, anak Pak Cik Taha depan rumah kita tu yang beritahu. Dia kerja sebagai

jururawat di hospital ini. Dia yang bagi tahu adik masuk hospital,” ujar Puan Nurain.

“La, ya ke?” Nurul menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Betul ke adik tak apa-apa ni?” tanya Puan Nurain risau.

Nurul sekadar mengangguk. Selain perutnya yang mula menyanyikan lagu

rancak, rasanya selain itu tiada apa-apa yang mencurigakan.

“BETUL ke kau tak ingat siapa yang selamatkan kau?” tanya Sofea buat kali kesepuluh

dan buat kali kesepuluh itu jugalah Nurul terpaksa menjawab jawapan yang sama.

“Bukan tak ingat, tapi aku memang tak nampak siapa yang selamatkan aku tu dan

sekali lagi kau tanya soalan yang bodoh ni, aku humban kau dari bilik aku,” ugut Nurul.

Sofea sudah tersengih-sengih.

“Tapi… aku ingat dia tu pakai jaket kuning macam pemain rasmi pasukan bola

sepak,” kata Nurul.

“Ha! Mungkin yang selamatkan kau tu pemain rasmi pasukan bola sepak sekolah

kita?” teka Sofea.

“Memang pun! Hanya pemain rasmi saja yang ada jaket tu.” Nurul menghempas

tubuhnya ke atas tilam yang empuk.

“Kau tak nak cari siapa orangnya ke?”


“Nak buat apa? Pasukan rasmi ada 15 orang pemain, takkanlah aku nak temu bual

dia orang semua sekali. Gila apa!”

“Ini bukannya gila, ni untuk ucapkan terima kasih. Takkanlah kau tak nak

ucapkan terima kasih pada orang yang tolong selamatkan kau tu.”

“Kau tahu tak, mengucap terima kasih pada seseorang yang tidak dikenali adalah

sesuatu yang mengerikan dalam hidup aku?”

“Hah! Kenapa?”

“Sebab perkataan terima dan kasih. Aku anti dengan kedua-dua perkataan itu,”

jawab Nurul pendek sebelum kembali menarik selimutnya, membiarkan Sofea yang

masih lagi berfikir apakah yang dimaksudkan dengan kedua-dua perkataan itu.

Jauh dari sudut hati, Nurul hanya tersenyum dengan gelagat Sofea yang tidak

jemu melayan orang yang keras kepala sepertinya. Dia juga mengakui, dirinya memang

keras kepala. Pantang menyerah kalah dengan apa yang berlaku. Kalau dia salah pun, dia

pasti akan memutar belitkan kenyataan sehinggalah dia mencapai kemenangan.

Senyumannya makin melebar.

NURUL kembali ke sekolah seperti biasa walaupun doktor telah memberinya dua hari

cuti sakit. Baginya, selagi dia ada tenaga untuk berjalan ke sekolah, selagi itulah dia akan

kerah tenaganya habis-habisan untuk ke sekolah. Entahlah! Dia sendiri tidak tahu.

Hendak kata dia suka datang sekolah, tidak juga. Kalau boleh dia lebih suka duduk di

rumah. Tapi, dalam masa yang sama dia tetap berkeras untuk ke sekolah.

Hendak kata dia minat belajar pun tidak sebab semasa di kelas, fikirannya asyik

melayang dan kadang-kadang dia tidak sedar apa yang telah berlaku di sekelilingnya.
Bila cikgu menyuruh menyalin nota, dia sibuk melakar angan-angannya dengan menulis

sesuatu di buku latihan dan bila cikgu lalu di sebelahnya, terus diselak halaman tengah

dan menulis sebaris nota yang tertulis di papan hitam. Huh, taktik nak hiduplah katakan.

“Nurul!” pekik Sofea dari jauh sambil berlari anak menghampiri Nurul.

Setahu Nurul, Sofea datang ke sekolah bersama dengannya, tapi pelik pula

apabila Sofea berlari menghampirinya seperti telah tertinggal jauh di belakang. Atau dia

yang berjalan laju sehingga Sofea tidak dapat mengejarnya. Kesimpulan lain, Sofea

mengelamun semasa berjalan. Nasiblah, Sofea, siapa suruh jalan tak tengok arah, kan dah

sesat, omel Nurul dalam hati.

“Kenapa ni? Kau jumpa ikan haruan?” tanya Nurul separuh lawak.

Sofea tercungap-cungap cuba bernafas dengan betul. Entah berapa kilometer

Sofea tertinggal ke belakang tadi sehingga semput mengejar.

“Carta… Carta…” ujar Sofea tersekat-sekat sambil cuba menyedut oksigen yang

ada.

Nurul mengangkat kening. Kurang faham dengan apa yang diperkatakan oleh

Sofea.

“Ah…”

Tidak tahu bagaimana ingin dikatakan, Sofea terus menarik Nurul ke papan

kenyataan yang mana ramai pelajar perempuan sudah berkumpul sejak tadi.

“Kenapa kau bawa aku ke tempat yang sesak ni?” dengus Nurul marah. Baru

semalam dia berperang dengan Carta Prince Charming dan hari ini pula Sofea membawa

ke tempat itu lagi.


“Tu… tengok Carta Prince Charming tu…” Tangan Sofea menunjuk ke arah

sehelai kad manila yang ditampal di papan kenyataan.

“Hah! Kenapa?”

“Kenapa? Kau tak nampak ke perubahan ketara?”

“Oh, yang aku perasan dia orang dah tukar kad manila yang berwarna pink kepada

warna emas. Itu saja,” balas Nurul selamba.

Sofea menarik nafas lemah. Entah apa punya kawan.

“Kau tengoklah siapa yang dapat duduki Carta Prince Charming! Tiada sesiapa!”

ujar Sofea sedikit menjerit, cuba menyaingi suara-suara yang kecoh di sekelilingnya.

“Jadi? Aku perlu tahu ke?” tanya Nurul dengan selamba dan segera mengangkat

kaki berlalu dari situ. Dia tidak tahan dengan suara-suara sumbang di sekelilingnya yang

sedang berbisik sesuatu tentangnya.

“Helo, kau tak terfikir ke apa yang berlaku ni pelik? Selepas kau koyak Carta

Prince Charming tu semalam, kau hampir kena langgar dan hari ini tiada sesiapa dapat

takhta Prince Charming.”

“Ada aku kisah ke semua tu?” ujar Nurul masih lagi seperti orang yang tiada

perasaan. “Oh, ya, aku kisah. Aku dah koyak dan buang carta tu semalam dan hari ini ada

lagi. Orang yang tampal carta tu tak serik-serik rasanya,” tambah Nurul lagi.

Sofea di sebelahnya hanya melepaskan keluhan yang lemah. Sakit hati sahaja jika

bercakap dengan orang yang tiada perasaan seperti Nurul.

“Boleh tak kalau kau berlagak macam orang yang ada perasaan pada waktu,

ketika dan saat ni?” tanya Sofea yang mula sudah tidak tahan apabila interaksinya

bersama Nurul telah gagal. “Cuba berfikiran positif walaupun kau tak percaya dengan
carta yang karut tu hanya untuk seketika. Cuba kau fikir, selepas saja kau koyak carta tu,

kau hampir kena langgar semalam.”

“Ya. Hampir kena langgar dan bukan dilanggar. Ada seseorang selamatkan aku

dan kau tak boleh kaitkan kejadian tu sebagai malang sebab aku koyak carta tu.

Kemalangan boleh berlaku di mana-mana dan bila-bila masa,” balas Nurul dengan fikiran

positifnya.

“Mungkin pandangan kau boleh diterima, tapi bagaimana kau nak jelaskan

tentang Carta Prince Charming pada hari ni? Selalunya Carta Prince Charming akan

muncul seminggu sekali dan kali ini, selepas kau koyak Carta Prince Charming semalam,

hari ni carta tu muncul lagi dengan tiada sesiapa pun yang berada di takhta pertama

Prince Charming. Ini baru kali pertama benda ni terjadi,” balas Sofea cuba meyakinkan

Nurul.

“Ini juga kali pertama Carta Prince Charming dikoyak. Mesti orang yang buat

carta tu bengang tahap gaban sebab mensia-siakan usahanya mencari siapa Prince

Charming dalam sekolah ini. Jadi, sebab dia terlampau marah, dia sengaja kosongkan

takhta Prince Charming. Sengaja nak buat orang marah dengan aku. Kau tak tengok ke

tadi macam mana mereka semua mengumpat pasal aku? Itulah tujuannya,” balas Nurul

panjang lebar.

“Aku tak fahamlah dengan kau ni!” Sofea menggeleng lemah. Sememangnya dia

akan kalah bila berbalas kata dengan Nurul. Pasti ada sahaja yang cuba diputar belit oleh

Nurul dan akhirnya dia sendiri pening dengan apa yang Nurul katakan.

“Senang saja. Dengan kata lain… kau dah kalah.” Nurul tersenyum lebar seolah-

olah sedang memerli Sofea. Langkahnya pantas berjalan laju menuju ke kelasnya.
Sofea memeluk tubuh sambil menjeling tajam ke arah Nurul yang sudah berjalan

ke hadapan. Sememangnya dia tidak berpuas hati dengan perbahasan mereka tadi. Dia

mesti buat sesuatu untuk menyedarkan Nurul.

“Aku dengar Kelab Bola Sepak nak buat pemilihan pengurus merangkap

setiausaha kelab.”

Telinga Sofea terus terbuka luas-luas sebaik sahaja mendengar perbualan dua

orang pelajar perempuan yang lalu di sebelahnya.

“Ya. Aku pun dengar. Aku dengar juga, mereka nak perempuan yang jadi

pengurus tu. Bayangkan hari pertama mereka tampal iklan tu, hampir seratus

permohonan diterima. Nasib baik aku sempat daftar.”

“Hah? Kau tak beritahu aku pun. Aku pun nak mohon juga. Nak jumpa siapa?”

“Najmi.”

Sebaik sahaja Sofea mendengar nama Najmi, terus dia berlalu dari situ. Inilah

peluangnya untuk kenakan Nurul kembali. Jika Nurul bernasib baik dan diterima masuk

dalam pasukan bola sepak, bolehlah Nurul berjumpa dengan orang yang selamatkannya.

Ini juga bukan diklasifikasikan sebagai balas dendam, tapi menolong kawan.

MUHAMMAD SHAH REZZA berjalan pantas melangkah masuk ke dalam bilik yang

menjadi tempat lepak ahli-ahli bola sepak sebelum sesi kelas bermula pagi itu. Tangan

kanannya menggenggam erat sehelai kertas yang ditanggalkannya dari papan kenyataan

semalam. Segera dia berlalu menghampiri seorang pelajar lelaki yang sibuk membaca

komik yang selalu diseludup masuk ke dalam sekolah. Dia sempat menjeling ke arah

seorang pelajar lelaki yang sedang nyenyak tidur berbantalkan lengan.


“Siapa yang buat notis ni?” tanya Rezza kepada pelajar lelaki yang terkenal

dengan sikap pendiamnya.

Akmal Fiqri atau lebih mesra dengan panggilan Fiq mengambil notis dari tangan

Rezza. Selepas membacanya, dia sendiri tersenyum kelucuan. Kemudian dia menggeleng

dan memberi kepada Farizat yang baru menghampiri mereka. Lelaki tinggi lampai yang

terkenal dengan teknik pertahanan di padang turut ketawa kelucuan.

“Memang nak cari nahaslah siapa yang buat tu,” ujar Rezza berlalu, duduk di

sebelah pelajar lelaki yang masih lagi nyenyak tidur.

“Kau agak siapa yang buat?” tanya Farizat yang masih lagi ketawa.

“Hi, guys!” sapa Najmi sambil terus menongkat sikunya di bahu Rezza. Seperti

kebiasaan, kalau dia datang tanpa senyuman ceria memang tidak sah.

“Aik, kenapa dengan kau orang semua ni? Apa yang lucu semacam?”

Farizat menghulurkan notis yang dibacanya tadi kepada Najmi. Belum sempat

Najmi membaca notis tersebut, dia dapat rasakan udara di persekitarannya berbahang.

Dengan perlahan dia menjeling pandang ke arah Rezza di sebelahnya.

“Okey apa kalau ada pembantu perempuan. Bukan ke ada satu pepatah kata…

Kejayaan seorang lelaki ada seorang wanita di belakangnya. Err… lebih kurang macam

tulah. Jadi, apa kata kalau kita ambil seorang perempuan sebagai pengurus,” ujar Najmi

cuba meyakinkan kawan-kawannya terutama sekali Rezza yang sejak dulu lagi tidak

berminat dikaitkan dengan mana-mana perempuan walaupun Rezza mempunyai ramai

peminat di sekolah itu. Namun, sehingga hari ini tiada satu pun yang dapat menarik

perhatian Rezza.
Rezza masih tenung Najmi di sebelahnya. Dia tahu sangat dengan perangai Najmi

yang juga merupakan Romeo kelas satu di sekolah mereka. Cakap saja Najmi, semua

orang kenal dengan perangainya yang suka berfoya-foya dengan ramai perempuan. Yang

peliknya, pelajar perempuan yang sudah tahu perangai Najmi masih tergila-gilakan lelaki

yang tiga suku setengah ini.

Hendak kata Najmi handsome, Pak Mail, tukang kebun sekolah lagi handsome.

Nak kata anak orang kaya, tidak juga. Ayah Najmi hanyalah pekerja kerajaan, tapi entah

kenapa ramai perempuan sangkut dengan Najmi. Mungkin Najmi seorang yang periang

dan suka berlawak. Mungkin sebab itulah ramai yang sangkut.

“Terima kasih sebab datangkan bala yang tak dijemput. Petang ni lari 20

pusingan,” ujar Rezza selamba.

“20 pusingan?” soal Najmi hampir menjerit.

Farizat sudah tidak dapat menahan ketawanya. Entah apa yang lucu dia pun tidak

tahu. Tapi, dia benar-benar lucu melihat perangai Najmi yang secara spontan boleh

membuat orang lain ketawa. Fiq di sebelahnya sudah terenjut-enjut bahu.

Rezza sekadar menggeleng. Dia kemudiannya menjeling Nazrul di sebelahnya

yang masih lagi tidur dengan nyenyak.

“Ni lagi satu, kalau tak tengok dia tidur sehari memang tak sah. Wei, bangunlah!”

Rezza mengejutkan Nazrul, kawan karibnya itu.

Selepas dipanggil beberapa kali barulah Nazrul bangun.

“Aaa…” Nazrul mengeliat malas sambil menguap. Perkara tu memang sudah

menjadi kebiasaan pada setiap pagi.


Mereka siap menggelarkan Nazrul, The Sleeping Handsome kerana Nazrul

memang terkenal dengan perangainya yang suka tidur tidak kira masa dan di mana jua

dia berada. Dalam kelas, luar kelas, kantin, makmal, bengkel mahupun di tapak

perhimpunan pun dia boleh tidur. Pendek kata hobi Nazrul adalah tidur.

“Rezza, aku mimpi tadi…” Nazrul bersuara dalam mamai.

“Kau mimpi jumpa puteri kayangan ke?”

“Tak,” jawab Nazrul pendek.

“Habis tu?”

Nazrul memandang Rezza dengan mata mengantuknya. “Aku mimpi kau cium

aku…”

Serentak kepala Nazrul kena hantuk dengan meja tulisnya. Nazrul mengerang

kesakitan sambil mengurut dahinya yang terhantuk. Nasib baiklah kepalanya jenis kepala

batu. Tiadalah sakit sangat, tapi sakitlah juga. Serta-merta matanya yang kuyu tadi mulai

segar.

“Okey, terima kasih sebab cium aku.” Nazrul kembali segar. Mereka

berpandangan kemudian masing-masing ketawa kelucuan.

“Sakit tak?”

“Sakitlah mangkuk, bergegar otak aku kejap.” Nazrul mengeliat membetulkan

otot-ototnya yang rasanya turut terlena tadi.

“Bila kau macam nilah kena kejutkan kau. Aku rasa kalau kau tak bangun jugak,

aku bagi bom saja.” Rezza sekadar menggeleng. Salah satu tugasnya setiap hari adalah

untuk bangunkan manusia seperti Nazrul daripada tidur. Memang susah. Memang payah.
Kalau tidak diketuk, ditumbuk atau disepak, takkan bangun manusia aneh di sebelahnya

itu.

“Kerja Matematik dah buat ke belum?” tanya Rezza.

“Dah,” jawab Nazrul pendek.

“Ada peningkatan. Selalunya kau mana ingat nak buat kerja sekolah. Pelupa tahap

gaban.”

“Tu… Cikgu Midah punya pasallah,” jawab Nazrul mengurut tengkuknya yang

terasa lenguh lagi.

“Kenapa?”

“Yalah, entah apa sihir dia bagi kat aku sampai aku sedap-sedap mimpi makan

ayam golek dia boleh datang ganggu mimpi aku, suruh siapkan kerja rumah. Apa lagi,

terus terjagalah aku. Terus aku buat kerja sekolah yang dia bagi.” Kedengaran keluhan

lemah daripada Nazrul. Rezza di sebelah sekadar menahan ketawa.

Nazrul menjeling tajam. Hah, gelaklah!

“Tapi, aku tak bawa buku Matematik tu hari ni,” jawab Nazrul selamba.

Rezza di sebelahnya terus berhenti ketawa. “Lupa lagi?”

Kali ini Nazrul pula ketawa.

SEMANGKUK bihun sup terlepas dari pegangan. Keadaan kantin riuh-rendah dengan

sorakan. Memang begitulah situasi jika ada benda jatuh ke atas lantai. Kecoh macam bom

jatuh saja. Nurul sempat mengerling pelajar perempuan yang berlanggar dengannya tadi.

Pelajar tersebut hanya mengangkat bahu sambil tersenyum menyindir.


Walaupun hatinya membara, dia hanya dapat bersabar sahaja. Segera dia berlalu

mendapatkan Sofea yang sudah duduk di meja makan. Selera makannya hilang begitu

saja.

“Malangnya,” kata Sofea sambil menggeleng, sengaja ingin menyakitkan hati

Nurul. Tanpa mempedulikan Nurul yang sedang cuba mengawal marah, dia menjamah

bihun sup yang dibelinya tadi.

“Benda tu hanya sekeping Carta Prince Charming! Takkan sebab itu, mereka

semua nak marah aku macam aku rampas suami dia orang!” balas Nurul sengaja

meninggikan suara, biar semua orang di sekelilingnya mendengar.

“Masalahnya sekarang, Carta Prince Charming bagaikan suami dia orang. Aku

rasa kau dah terkena sumpahan puteri.”

“Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah

aku ni? Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”

“Serius, Nurul. Benda ni tak boleh dibuat main.”

“Oh, okey. Kalau aku benar-benar terkena sumpahan puteri bunian, adakah

selepas ni aku akan ditimpa malang? Dan, kalau aku ditimpa malang, kita lihat apa yang

malangnya,” ujar Nurul dengan lagaknya.

“Okey, perkara pertama yang aku tahu, kau terpaksa berhadapan dengan sukan

yang paling kau benci iaitu bola sepak. Aku baru saja daftarkan nama kau sebagai salah

seorang calon pengurus pasukan bola sepak.”

“What?”

“Itu juga dikira malang, kan?” Sofea mengenyit mata manja.


“Kenapa kau memandai-mandai letak nama aku?” Nurul benar-benar naik angin

dengan kenyataan Sofea tadi. “Kan aku dah kata, aku benci dengan bola sepak. Bukan

setakat bola sepak, tapi semua jenis bola aku benci,” ujar Nurul sambil duduk di

tempatnya.

“Aku cuma nak tolong kau cari siapa yang selamatkan kau. Takkanlah kau tak

teringin nak cari siapa yang selamatkan kau? Aku tahu kau tu ego dan keras kepala, tapi

hakikatnya salah seorang daripada pasukan bola sepak dah selamatkan nyawa kau.

Takkanlah kau nak lupakan macam tu saja?” Sofea membalas.

“Kau nak suruh aku buat apa kalau aku jumpa orang yang selamatkan aku? Kau

nak aku bagi duit beribu-ribu kepadanya tanda terima kasih sebab selamatkan aku atau

cium jari kaki dia untuk balas hati budi dia?” tanya Nurul dengan nada menyindir. Dia

masih lagi tidak puas hati dengan tindakan Sofea yang seperti sengaja hendak mencari

gaduh dengannya.

“Tak adalah sampai macam tu. Okeylah, nampaknya aku terlalu memaksa kau.

Terpulanglah pada kau nak datang temu duga tu atau tak. Yang penting aku tak rugi.”

Sofea kembali ke tempatnya di belakang tempat duduk Nurul.

“Fine! Aku akan pergi, tapi jangan haraplah aku nak buat betul-betul.” Akhirnya

Nurul bersetuju. Jauh dalam sudut hatinya dia menyokong kata-kata Sofea. Ada

seseorang sudah menyelamatkannya. Kalau tidak reti ucapkan terima kasih pun,

sekurang-kurangnya kenalilah orang yang selamatkan nyawanya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan

diri? Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang

selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan
cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming! bentak hati

Nurul geram.

Nurul tersentak. Dia mengerut dahi. “Apa aku sebut tadi?” tanya Nurul pada diri

sendiri. Dia berpaling ke belakang merenung Sofea yang menyusun buku-buku di dalam

laci meja tulis.

“Apa aku sebut tadi?” Tanya Nurul kepada Sofea pula.

Sofea mengerut dahi. Entah apa hal pula yang tidak kena dengan kawannya ini.

Tu mesti mengelamun lagi. Pelik betullah. Matahari dah meninggi pun boleh

mengelamun lagi.

“Manalah aku tahu,” balas Sofea malas hendak ambil pusing.

Nurul kembali memusingkan badannya ke hadapan. Suasana kelas yang bising

macam Pasar Borong Selayang, langsung tidak diendahkannya.

“Aku sebut Prince Charming ke?” Nurul menggaru kepalanya. Dia pasti, dia

benar-benar sebut Prince Charming. Tiba-tiba memorinya mengimbas kembali kejadian

petang semalam. Masa tu dia sudah terselamat daripada dilanggar kereta. Akibat terkejut

teramat sangat, dia menjadi pitam dan sebelum pitam, dia ada menyebut sesuatu.

“Prince Charming…”

Nurul menutup mulutnya dengan kedua-dua telapak tangannya. Sah! Dia sebut

Prince Charming! Dan, memang sah, dia sudah terkena sumpahan Prince Charming.

Tapi, bukan dalam bentuk malang, sebaliknya dalam bentuk angau. Okey, nanti aku akan

soal siasat siapa yang sihir aku jadi angau ni!


3
“GILA!” Farizat terduduk. Dia tidak tahu hendak memberi reaksi apa. Dia seakan tidak

percaya sebaik sahaja melihat beberapa helai kertas yang diberikan kepadanya.

“Biar betul!” Zaki selaku bendahari kelab sekadar menggeleng. Juga tidak

percaya apa yang dibacanya itu.

“Siapa punya kerja ni?” Ehsan menggaru kepalanya.

Masing-masing memandang Najmi yang tersenyum-senyum kambing mengintai

sesuatu di luar. Daripada senyuman miang Najmi, mereka semua sudah boleh mengagak

siapa punya kerja. Fikri kemudiannya kelihatan melangkah masuk ke dalam dewan

dengan tergesa-gesa.

“Ada upacara apa ni?” tanya Fiq kepada Rezza yang dari tadi duduk mendiamkan

diri merenung kertas di hadapannya. Dia kemudiannya menghulur beberapa helai kertas

kepada Fiq yang baru sampai itu. Tidak sanggup dia hendak berkata-kata melainkan

menyuruh Fiq membacanya sendiri.

Helaian kertas yang dihulurkan Rezza disambutnya dengan tanda tanya. Tanpa

bertanya lagi, dia membacanya. Hampir sesak nafasnya apabila melihat angka terakhir

pada helaian terakhir kertas tersebut. Beg sekolah yang dipegangnya secara automatik

terlepas daripada pegangannya.

“Seratus orang datang temu duga?” ujar Fiq separuh menjerit.


Kesemua mereka langsung tidak berani hendak berkata apa-apa selain memberi

isyarat menunjuk ke arah Najmi.

“Najmi!”

Alamak. Najmi yang sedang usyar awek-awek cantik yang beratur di luar sana

tersentak tiba-tiba.

“Aku tak kira, kau kena lari seratus pusingan hari ni juga!” ujar Fiq yang mula

naik darah.

Mampus. Najmi menggeleng.

“The Perfect Guy dah marah.” Sedaya upaya Zaki cuba menahan gelaknya.

Fiq memang terkenal dengan gelaran The Perfect Guy disebabkan Fiq memang

nampak sempurna di mata semua orang termasuklah ahli Kelab Bola Sepak yang

mengenalinya. Selain perangainya yang cool, dia juga satu-satunya lelaki yang bersopan

santun apabila bercakap atau melakukan sesuatu kerja.

Anak seorang ahli politik yang agak terkenal di Dewan Parlimen, tapi statusnya

hanya diketahui ahli-ahli rasmi sahaja. Seorang yang low profile. Mudah didampingi

tidak kira lelaki ataupun perempuan. Aktif dalam aktiviti sekolah terutama sekali bola

sepak dan Kelab Muzik. Pendek kata, Fiq memang sempurna dari segala aspek kecuali

cinta. Itu memang gagal!

“Jadi, macam mana ni?” tanya Zaki kebuntuan.

Seratus orang bukannya sikit. Mungkin sampai pagi esok pun takkan habis

mereka menemu bual seorang demi seorang. Mencari pengurus bukannya boleh pakai

tunjuk saja, apatah lagi pengurus akan handle bukan saja ahli rasmi, tapi ahli biasa yang

seramai 50 orang. Yang menjadi masalah sekarang ini, semua yang datang untuk temu
duga kebanyakannya adalah perempuan. Kalau lelaki, mereka ini terdiri daripada

kumpulan nyah.

“Nak buat pilihan? Tapi, tak boleh juga, kita tak tahu yang mereka semua ni

datang memang nak join kelab bola sepak atau nak menggatal.” Farizat menarik nafas

lemah. Mesti sakit kepala menemu duga pelajar-pelajar perempuan itu nanti.

Masing-masing memandang Rezza yang masih senyap berfikir. Hati dan perasaan

mereka yang menunggu di luar sana perlu dijaga demi nama baik Kelab Bola Sepak.

Rezza tidak mahu nama baik kelab tercalar disebabkan hal sebegini. Dia kemudiannya

menjeling Nazrul yang sedap tidur di sebelahnya. Kemudian dia tersenyum.

“Kenapa?” soal Fiq hairan.

Kemudian masing-masing menjeling Nazrul yang sedang tidur nyenyak di

sebelah Rezza. Serentak dengan itu masing-masing dapat membaca apa yang difikirkan

oleh Rezza. Mungkin hanya itu sahaja yang boleh mereka fikirkan sekarang.

MULUT Nurul ternganga hampir dua minit apabila sampai saja ke dewan sukan. Dia

melihat sekumpulan pelajar perempuan dan sekumpulan lelaki yang boleh

diklasifikasikan dalam golongan nyah beratur panjang dari pintu masuk hinggalah ke

kantin. Adalah lebih kurang satu kilometer kalau diukur. Dia beratur di hujung sekali.

Orang terakhir.

“Terima kasih kepada Sofea.” Nurul tersenyum geram.

Dia tidak sangka begitu ramai yang bercita-cita mahu jadi pengurus Kelab Bola

Sepak untuk menggatal. Apatah lagi kebanyakan yang datang temu duga spesies minah

cinta. Kalau bukan minah cinta pun minah angau. Gedik. Siap bermekap lagi.
“Memang malang betul.” Nurul sekali lagi mengeluh lemah.

Hampir dua jam berlalu, temu duga berjalan dengan lancar. Malah, lagi lancar.

Baru beberapa saat seorang pelajar masuk untuk ditemu duga, tapi keluar tidak sampai

lima minit. Pendek kata panel temu duga hanya memerlukan lima minit atau kurang

daripada itu untuk menemu duga ke semua pelajar yang datang. Tapi, yang peliknya,

semua yang masuk dengan muka ceria keluar dengan muka masam. Tidak puas hati.

Lama Nurul menunggu akhirnya sampai juga gilirannya. Apabila Nurul

melangkah masuk, semua mata tertumpu ke arahnya dengan mata kuyu mereka. Nampak

sangat mereka penat menemu duga hampir seratus orang.

Satu per satu wajah-wajah yang menyerikan Kelab Bola Sepak dipandang Nurul.

Rezza, selaku kapten pasukan masih tetap maintain duduk tegak. Begitu juga dengan Fiq

yang terkenal dengan sifat pendiamnya. Zaki dan Farizat sudah menguap beberapa kali.

Hendak saja dia pelangkung budak dua ekor itu. Matanya tertumpu pada seorang pelajar

lelaki yang sedang asyik tidur di sebelah Rezza.

Itu memang dah melampau! Aku penat-penat tunggu kat luar sampai sakit kaki

berdiri, dia boleh tidur pula. Darah Nurul mulai menyirap. Tapi sebaik sahaja dia

memandang Fiq yang menghadiahkan senyuman manis, entah kenapa hatinya cair.

“Nurul Izzati.” Rezza mula berbicara memandang gadis yang duduk di

hadapannya itu. “Tak sangka, kita boleh berjumpa lagi,” tambahnya.

Dahi Nurul berkerut. Rezza bercakap sesuatu yang dia tidak faham maksudnya.

Berjumpa sekali lagi? Kepalanya ligat berfikir. Takkan Rezza tu…

“Kita pernah berjumpa ke?” tanya Nurul pula.


Kalaulah Rezza yang selamatkannya… Jadi, tidak sia-sialah dia berdiri lama di

luar tadi. Selepas ini, kalau Rezza mengaku, dia akan mengucapkan terima kasih dan

pergi meninggalkan dewan. Habis cerita!

“Ops… kalau nak tanya soal peribadi sila buat selepas waktu ini ya…” Zaki

bersuara.

Nurul menjeling tajam. Kacau daun betul!

“Okey.” Rezza menarik nafas lemah. Membetulkan kedudukannya. “Nurul

Izzati…”

“Panggil Nurul saja,” ujar Nurul.

Rezza mengangguk.

“Minta maaf sebab tunggu lama. Kami pun tak sangka ramai pula yang datang

untuk temu duga. Kami selaku AJK tertinggi Kelab Bola Sepak hendak mengucapkan

selamat datang pada temu duga hari ni dan seperti mana yang Nurul tahu kami hendak

mencari seseorang yang berkebolehan untuk mengurus Kelab Bola Sepak. Apa yang

kami cari daripada seorang pengurus adalah semangat yang kuat dan tegas sebab semua

ahli-ahli kami ni banyak ragam dan tugas pengurus adalah memastikan segalanya teratur.

Tak kira dari segi peralatan padang hinggalah ke kesihatan setiap ahli kelab. Bunyi

macam best, tapi percayalah dia orang ni memang memeningkan. Jadi, kami dah buat

keputusan, sesiapa dapat lepasi ujian getir ni, kami akan melantiknya sebagai pengurus.

Jadi, awak dah sedia?” ujar Rezza panjang lebar seperti yang dikatakan kepada semua

yang datang untuk temu duga tadi.

“Dah, tapi sebelum tu, aku cuma nak kata aku tak minat dengan bola sepak,” ujar

Nurul selamba. Semua mata memandangnya.


“Kami tahu. Semua yang datang sini untuk temu duga bukannya minat dengan

bola sepak.”

Nurul menghela nafas. Nampaknya tanggapannya salah sama sekali tentang

mereka semua. Dia ingatkan mereka semua jenis yang suka berfoya-foya dengan

peminat, tapi daripada cara mereka bercakap, nampak mereka semua matang dari usia

mereka.

“Jadi, ujiannya?” Nurul bertanya.

Masing-masing tersenyum. Kemudian menjeling Nazrul yang sedap berdengkur.

“Senang saja, kejutkan Putera Katak ni bangun dulu,” ujar Rezza tersengih.

“Hah!” Hampir tercabut anak tekak Nurul. “Apa sangkut paut kejutkan dia ni

bangun dengan jadi pengurus kelab?” tanya Nurul yang rasa perkara itu tidak logik akal.

“Kami percaya kau takkan faham.” Fiq mula berbicara dengan nada mesra.

Hampir cair hati Nurul apabila pertama kali mendengar suara Fiq. “Tapi, kami percaya

kalau kau terpilih jadi pengurus pasukan, kau akan faham kenapa. Percaya atau tidak,

Nazrul sudah tidur sejak awal lagi dan daripada semua yang datang temu duga tadi, tiada

sesiapa pun yang dapat mengejutkan Nazrul bangun.”

“Hah?” Nurul seakan tidak percaya. Patutlah sejak mula-mula tadi, kebanyakan

yang datang temu duga keluar dengan muka yang masam. Ada juga yang tidak puas hati

dengan temu duga tersebut. Rupa-rupanya kena kejutkan seseorang yang tidur tidak ingat

dunia. Tapi, benarkah lelaki yang tidur itu tidak bangun sejak tadi?

“Salah satu tugas pengurus adalah memastikan semua ahli turun padang untuk

sesi latihan terutama sekali ahli-ahli rasmi. Kalau nak kejutkan Nazrul bangun pun tidak
boleh buat, kami rasa tidak guna kami lantik seorang pengurus kelab,” tambah Rezza

memberi penerangan lagi.

Nurul tidak tahu apa yang harus dibuatnya. Kalau diikutkan hati, hendak saja dia

mengangkat kaki keluar dari situ. Tapi, senyuman Fiq membuatkan dia bagaikan hilang

kawalan. Sedar sedar saja, dia sudah berada di hadapan Nazrul yang sedang tidur

nyenyak itu.

“Err…” Nurul rasa janggal apabila mendapati semua mata memandangnya.

Entahlah! Sama ada dia dipermainkan atau ini sebahagian daripada ujian yang

mereka katakan tadi, dia sendiri pun tidak pasti. Yang pastinya, dia sudah terperangkap

dan mahu tak mahu, dia harus teruskan juga.

“Hei, bangunlah.” Dicuit sedikit bahu Nazrul. Langsung tiada reaksi. Nurul

menggaru kepala apabila hampir banyak kali memanggil Nazrul bangun. Pelik. Tidur ke

mati ni? Dia memandang mereka yang lain yang masih menunggu.

“Hei, bangunlah!” Nurul menjerit sambil menggoyang-goyangkan bahu Nazrul.

Nasib baiklah Nazrul memakai sweater, kalau tidak jangan haraplah dia hendak

memegang bahu lelaki yang tidak dikenali.

Sebentar kemudian Nazrul mula menunjukkan dia sudah sedar. Kepalanya di

angkat mamai. Matanya terbuka sedikit. Jelas sekali kemerahan pada matanya mungkin

kerana mengantuk. Nurul menarik nafas lega.

Akhirnya bangun juga budak ni.

“Hai, darling, cium sikit,” ujar Nazrul yang masih mamai.

Dengar saja Nazrul cakap begitu, darah Nurul mula naik mendadak. Tangan

kanannya digenggam kuat.


“Tak guna!!!” Sepantas kilat Nurul mengayunkan penumbuk ke muka Nazrul

sehingga Nazrul tersungkur ke lantai. Dadanya berombak. Geram. Panas. Marah. Rasa

dibodohkan. Semuanya ada.

Kemudian dia memandang Rezza dan yang lain. Mereka semua masih berlagak

selamba. Seolah-olah tidak nampak yang dia sudah membelasah Nazrul sehingga

tersungkur. Tiba-tiba saja dia diselubungi perasaan pelik.

“Aaa…” Nazrul yang tersungkur di lantai bangun sambil mengeliat membetulkan

otot-ototnya. Pipinya yang kena tumbuk tadi digosok-gosok sedikit sebelum duduk di

tempatnya semula. Dia tersengih-sengih. “Okey, jom mula temu duga,” ujarnya selamba.

Nurul mengerut dahi.

Spesies apa budak ni? Takkan dia tak tahu yang dia baru saja kena tumbuk? Lepas

tu boleh kata nak mulakan temu duga. Dia tahu ke aku ni orang terakhir yang ditemu

duga? Nurul menggaru tengkuknya. Pelik.

“Err… kenapa?” tanya Nazrul pelik apabila semua kawan-kawannya mendiamkan

diri. Dia tertinggal kereta api lagikah?

“Welcome to Football Club, Nurul Izzati,” ucap Rezza mengukirkan senyuman

lega. Akhirnya dia jumpa juga orangnya.

Nurul tidak tahu hendak kata apa. Benarkah apa yang Rezza cakap tadi? Welcome

to Football Club? Adakah itu maknanya dia sekarang dilantik sebagai pengurus Kelab

Bola Sepak yang baru? Tapi kenapa? Inilah malangnya… desisnya lemah.

SOFEA tidak berhenti ketawa. Terbahak-bahak tawa Sofea selepas Nurul menceritakan

pengalaman ditemu duga oleh AJK Kelab Bola Sepak untuk jawatan pengurus petang
tadi. Itu pun setelah tidak tahan didesak oleh Sofea yang ingin mengetahui apa yang

berlaku di sebalik pemilihan Nurul sebagai pengurus. Selepas saja Nurul menceritakan

segalanya, Sofea sudah tidak dapat menahan gelaknya dan dia ketawa dengan kuatnya.

Kalah puntianak yang selalu bertenggek di pohon pokok rambutan di belakang rumah.

Serta-merta puntianak itu akan letak jawatan, tidak mahu mengilai lagi sebab kecewa ada

lagi yang pandai mengilai.

Nurul dari tadi menjeling tajam. Masih lagi tidak berpuas hati dengan apa yang

berlaku. Dia masih tidak dapat mencari alasan sebenar kenapa dia dipilih sebagai

pengurus sedangkan dia rasa dia tidak membuat dengan betul tadi.

Ah, mereka pun satu, ada ke bagi ujian suruh kejutkan budak lelaki tu bangun

tidur? Tak pasal-pasal ayunya hilang dengan menghadiahkan satu tumbukan padu ke pipi

pelajar lelaki yang kurang dikenalinya itu.

“Aku tahu… dia orang tu mesti suruh kau bangunkan Nazrul.” Sofea berkata

dengan nafas tersekat-sekat kerana masih menahan gelak. “Hanya Nazrul saja yang suka

tidur dalam kumpulan mereka tu. Dia tu kalau tidur memang dah tak ingat dunia. Lagi

satu, kalau Malaysia ni kena bom pun mungkin dia takkan bangun. Pendek kata bila dia

dah tidur, tiada sesiapa pun yang dapat bangunkannya selain Rezza. Nampaknya kau juga

dah berjaya bangunkan Sleeping Handsome tu,” terang Sofea.

“Sleeping Handsome apa? Tidur macam katak puru aje aku tengok. Mulut

terbuka, siap berdengkur lagi. Lagi satu, ada ke masa aku kejutkan dia, dia minta aku

cium dia. Aku geram sangat, aku tumbuklah dia, tapi budak tu macam tiada perasaan

saja.” Nurul menarik nafas lemah. Dia teringatkan Nazrul yang menggeliat malas

membetulkan otot-ototnya dan menggosok pipinya seperti tiada apa-apa yang berlaku.
“Kalau dia dah tidur, dia takkan sedar apa yang berlaku di sekelilingnya. Bom

meletup di sebelah dia pun dia gerenti takkan sedar punya. Dia tu memang kuat tidur, tapi

yang peliknya dalam kuat tidur, pelajarannya okey. Mungkin dia tu jenis yang genius.

Nazrul tu okey. Jangan risau, dia bukan jenis yang suka membuli. Tapi, aku rasa kau

tetap akan kena buli.”

“Hah! Beranilah dia orang nak buli aku. Aku buli dia orang tu balik. Nanti aku

letak ubat julap kat minuman dia orang baru tahu!” ujar Nurul tidak mahu mengaku

kalah.

Sofea di sebelahnya sekadar tersengih-sengih.

“Ni kau punya pasallah. Datangkan bala yang tak dijemput. Tak pasal-pasal aku

kena jadi pengurus dia orang pula.”

“Kalau kau tak suka, lepas beberapa bulan kau letaklah jawatan,” jawab Sofea

senang.

“Sofea, aku ni memanglah kejam, tapi aku tak suka buat kerja separuh jalan.

Kalau tak, aku dah letak jawatan tadi. Tapi aku tak mahu buat kerja separuh jalan. Aku

dah dapat jawatan ni dan aku kena berusaha walaupun aku suka ataupun tidak. Aku tak

mahu dianggap sebagai pengecut. Walaupun aku tak minat dengan bola sepak, aku tak

minat dengan AJK kelab yang gila tu, tapi aku tetap nak teruskan sebab…” Kata-kata

Nurul tidak disudahkan. Tiba-tiba dia teringatkan wajah Fiq sedang tersenyum

memandangnya.

“Sebab…?” tanya Sofea.


Nurul tersentak. “Sebab… Anggaplah aku nak cari orang yang selamatkan aku

tu,” jawabnya selamba. Dalam hati, dia hampir menjerit sebab tidak terkantoi dengan

Sofea bahawa dia sedang tangkap lentuk dengan Fiq.

“Pelik. Bukan ke kau tak teringin nak cari orang tu?” Sofea menggaru dagunya

ala-ala orang sedang berfikir. Ada sesuatu yang tidak kena dengan kawannya itu.

“Memanglah! Kalau aku tak cari kau akan paksa aku cari jugak. Lebih baik aku

cari sampai dapat, lepas tu dunia aku akan kembali aman seperti biasa,” jawab Nurul

menjeling tajam.

Sofea di sebelahnya tersengih-sengih menahan tawa. Kalau Nurul sudah bercakap

memang tiada tapisan langsung. Nasib baiklah dia sudah kenal Nurul sejak dua tahun

yang lalu. Bagi sesiapa yang baru kenal Nurul mungkin tidak akan tahan dengan perangai

Nurul yang terlampau berterus terang. Kalau Nurul tidak suka, memang Nurul akan

cakap tidak suka. Kalau seseorang itu membosankan, Nurul juga akan cakap begitu.

Mungkin sebab itulah di sekolah Nurul tidak ramai kawan. Nasib baiklah dia sanggup

berkawan dengan Nurul. Baginya, dia lebih suka berkawan dengan orang yang berterus-

terang tanpa berselindung daripada berkawan dengan orang yang suka bercakap bukan-

bukan di belakang.

“Masa temu duga tu kau dapat cam tak siapa selamatkan kau?” tanya Sofea.

“Seorang pun aku tak dapat cam sebab aku tak nampak wajah lelaki yang

selamatkan aku tu. Yang aku nampak jaket rasmi saja dan kat sana tadi semua pakai jaket

rasmi kecuali budak yang aku tumbuk tu. Dia saja yang pakai jaket putih. Ada lagi yang

tak hadir petang tu sebab ada hal lain. Mungkin esok aku akan jumpa semua pemain

rasmi sebab ada mesyuarat penting,” terang Nurul.


“Mungkin selepas ini hidup kau akan bertambah sibuk. Tak dapatlah kita pergi

dating.”

“Kau datinglah dengan boyfriend kau tu.”

“Kau ni pun satu, bila masa aku ada boyfriend? Tapi, aku berharap sangat kau

kenalkan seseorang daripada ahli rasmi tu kat aku.” Sofea mengangkat keningnya sambil

tersenyum bermakna.

“Gatal!”

“Memanglah aku gatal. Gatal nak ada boyfriend. Aku tengok semua kawan-kawan

kita kat kelas tu dah ada balak. Aku ni kayu balak pun tiada. Aku tak nak kena gosip

dengan kau sebagai girlfriend kau sebab asyik bersama kau aje.”

“Gila! Tapi… aku rasa ada seorang yang sesuai dengan kau,” ujar Nurul.

Serta-merta mata Sofea bercahaya.

“Nazrul. Dia tu sesuai dengan kau.”

“Kalau si Nazrul tu baik tak payah. Orang macam dia tu berlambak kat Pasar

Selayang. Dahlah asyik tidur 24 jam. Nanti masa pergi dating, bukannya dating… dia

tidur lagi adalah.”

Kali ini Nurul pula ketawa terbahak-bahak. Tidak dapat dia bayangkan Sofea

pergi dating dengan Nazrul.


4
SEBAIK sahaja jam di tangan menunjukkan jam 2.00 petang, Nurul yang baru sahaja

menunaikan solat zuhur di surau sekolah bergegas ke bilik yang memang disediakan khas

untuk ahli-ahli Kelab Bola Sepak berkumpul. Selalunya bilik yang terletak di sebelah

bilik yang menyimpan peralatan sukan itu, dijadikan markas pemain-pemain bola sepak

untuk bermesyuarat dan tempat beristirahat selepas tamat latihan di padang.

Pintu bilik telah pun terbuka luas sebaik sahaja Nurul tiba di hadapan pintu. Dia

menjenguk ke dalam. Sunyi. Hanya bunyi kipas berpusing sahaja kedengaran. Pelik.

Tiada seseorang pun di dalam. Dilihat jam tangannya. Seingatnya mesyuarat akan

bermula jam 2.00 petang, tapi tiada seorang pun di dalam. Atau, dia yang tersilap.

“Cari siapa?”

Sapaan seseorang di belakang membuatkan Nurul terkejut. Pantas dia

memalingkan kepalanya.

Nazrul! Hatinya menjerit apabila mendapati lelaki yang menegurnya tadi adalah

Nazrul. Teringat pula kejadian semalam. Kejadian yang amat memalukan dirinya

sehingga dia hilang keayuan. Depan jejaka handsome pula tu.

“Dia Nurul. Mulai hari ini dia akan menjadi pengurus Kelab Bola Sepak,” ujar

Fiq menghampiri mereka berdua.


Fiq menghadiahkan senyuman kepada Nurul membuatkan Nurul hampir hilang

imbangan. Panahan asmara daripada lelaki yang kacak seperti Fiq, masakan dia tak gila

bayang.

“Oh…” Nazrul mengangguk faham.

Mereka bertiga kemudiannya melangkah masuk ke dalam bilik tersebut. Dari tadi

Nurul asyik memerhati keadaan sekeliling bilik. Bilik tersebut hanya mempunyai

beberapa lokar khas untuk ahli pasukan menyimpan barang, satu meja mesyuarat yang

lengkap dengan beberapa kerusi platik dan sebuah sofa yang nampak uzur. Di sekeliling

dinding yang dicat warna putih itu pula tertampal beberapa poster bola sepak dan

gambar-gambar pemain-pemain bola sepak yang pernah mengharumkan nama sekolah.

Rasanya bagaikan mimpi sahaja dia diterima sebagai pengurus Kelab Bola Sepak

merangkap setiausaha yang diidam-idamkan oleh ramai pelajar perempuan di sekolahnya

itu.

“Duduklah dulu, yang lain tu biasalah. Janji Melayu. Kalau kata mesyuarat jam

2.00 petang, mereka akan datang setengah jam lewat. Sebenarnya mesyuarat akan mula

2.30 petang,” kata Fiq selepas mencapai beberapa buah fail dari dalam lokarnya.

Tanpa bercakap banyak Nurul berlalu duduk. Dia sempat menjeling ke muka

pintu. Kelibat Rezza kelihatan berbual dengan Nazrul di hadapan pintu. Nazrul dan Rezza

memang merupakan sahabat baik. Mereka berdua tidak pernah kelihatan bergaduh atau

bermasam muka. Tapi, jika dibandingkan antara mereka berdua, nama Rezza lagi popular

berbanding Nazrul. Mungkin ramai yang tidak suka dengan perangai Nazrul yang asyik

tidur dan ponteng kelas semata-mata hendak tidur.


Tapi, apa yang dia tidak faham, pihak sekolah seolah-olah menutup mata sahaja

apa yang dilakukan oleh Nazrul. Jika pelajar lain, pasti surat amaran telah diberikan atau

digantung sekolah. Tapi, dalam kes Nazrul tiada tindakan pun yang diambil oleh pihak

sekolah.

“Sebelum kami memilih seorang untuk uruskan kelab ni, Rezza suruh aku

kumpulkan maklumat tentang kelab ni dan maklumat berkenaan bola sepak. Semuanya

ada di sini.” Fiq menghulur sebuah fail ABBA kepada Nurul.

“Sebelum ni kelab ni diuruskan oleh siapa?” tanya Nurul. Pelik juga apabila tiba-

tiba mereka ingin mencari seorang pengurus.

“Oleh AJK kelab. Sebelum ni AJK yang handle semuanya, tapi memandangkan

AJK kelab kebanyakannya pelajar tingkatan lima dan akan menghadapi peperiksaan

SPM, aktiviti kami dihadkan. Kami ada juga AJK tingkatan empat dan ke bawah, tapi

setelah berbincang kami buat keputusan untuk wujudkan satu jawatan pengurus

merangkap setiausaha kelab sebab tugas ni agak berat. Kami memang pandang serius

dengan orang yang kami pilih apatah lagi yang datang untuk temu duga semalam

semuanya perempuan.” Fiq mengeluh.

“Ada juga lelaki yang datang,” kata Nurul.

Mereka berdua ketawa kelucuan apabila teringat kembali mat-mat sotong yang

turut menghadiri temu duga tersebut.

“Tapi, apa yang aku tak faham, kenapa pilih aku? Kenapa aku perlu kejutkan

Nazrul bangun tidur?”

“Ahli kami ada pelbagai ragam yang tak diketahui oleh orang lain. Semalam tu,

baru Nazrul buat hal. Kau belum lagi berjumpa dengan pemain yang lain. Yang banyak
ragam dan banyak timbulkan masalah. Dalam banyak-banyak masalah, bangunkan

Nazrul daripada tidur adalah tugas yang lebih mencabar.” Fiq melemparkan pandangan

ke luar melihat Nazrul dan Rezza sedang berbincang sesuatu.

Nampaknya tugas aku macam kena bangunkan Putera Katak bangun saja, desis

hati Nurul sambil menjeling Rezza yang masih rancak berbual bersama Nazrul di luar.

BILIK tersebut meriah dengan kedatangan beberapa AJK kelab yang lain sampai. Riuh-

rendah juga jadinya dengan kedatangan mereka. Rata-rata mereka memang Nurul kenali.

Mana tidaknya, kebanyakan ahli rasmi bola sepak memang popular di sekolah. Putera

idamanlah katakan.

Sementara menunggu kedatangan Cikgu Majid selaku guru penasihat Kelab Bola

Sepak sekolah dan tanpa mempedulikan kemeriahan pemain-pemain bola sepak yang

seperti budak-budak tidak cukup umur bermain, Nurul membuka fail yang diberikan oleh

Fiq kepadanya tadi.

Terdapat sebelas orang pemain rasmi yang dipilih untuk mewakili sekolah dalam

perlawanan bola sepak dan mereka ini juga memegang jawatan penting dalam Kelab Bola

Sepak. Rezza diberi mandat untuk menentukan hala tuju kelab dengan dilantik sebagai

pengerusi Kelab Bola Sepak. Naib pengerusi pula adalah Fiq. Manakala setiausaha kelab

dipegang oleh Khairul Najmi. Ridzwan selaku bendahari kelab.

Manakala baki tujuh orang yang selebihnya dilantik sebagai ahli jawatankuasa

kecil kelab. Mereka adalah Zul Hilmi, Hayrul Azriq, Mohd Zaki, Zaimi Ahmad, Farizat

Hamdan, Adnan Yazir dan Nazrul. Kebanyakkan mereka ini bukan calang-calang pelajar.

Ada antara mereka pernah menerima pelajar cemerlang dan pernah mengharumkan nama
sekolah dalam setiap pertandingan yang mereka sertai. Mungkin sebab itulah ramai

pelajar perempuan menganggap kesemua ahli bola sepak sebagai putera idaman mereka.

Aku tak fahamlah, apa yang best sangat pasal bola sepak ni? Dalam diam Nurul

mengeluh. Dia tidak tahu berapa lamakah dia boleh bertahan dengan mereka semua.

Kalau mengikut kehendak hati hendak saja dia menyerah kalah. Tapi, bila difikirkan

tentang Fiq pula, hatinya berat untuk melangkah.

Gila betullah. Memang susah betul kalau aku dah jatuh hati dengan seseorang!

desis Nurul sempat mencuri pandang ke arah Fiq yang sedang membalas mesej. Memang

dia mengakui, dia mudah jatuh cinta apabila berjumpa dengan lelaki kacak seperti Fiq

dan sebab itulah selama ini dia melancarkan peperangan dengan Carta Prince Charming.

Dia takut sejarah yang sama berulang kembali. Betapa peritnya apabila cintanya ditolak

seseorang semasa menuntut di sekolah lama.

Tapi semalam, sebaik sahaja terpandang wajah Fiq, dia hilang pertimbangan. Dia

lupa bahawa dia benci dengan sukan bola sepak. Dia masih berkeras mahu menerima

tawaran yang diberikan asalkan dia dapat melihat Fiq dari dekat.

Tidak beberapa lama kemudian, Rezza dan Nazrul yang rancak berbual di luar

tadi melangkah masuk ke dalam dan diikuti dengan Cikgu Majid selaku penasihat Kelab

Bola Sepak.

Cikgu Majid yang pernah mengajar Nurul mata pelajaran Sains sewaktu di

tingkatan tiga pada tahun lepas menghadiahkan senyuman kepadanya tanda masih lagi

mengingatinya. Nurul membalasnya semula.

“Baiklah, terima kasih kerana dapat hadir ke mesyuarat kali ini. Mesyuarat kali ini

adalah bertujuan untuk memaklumkan perlantikan Nurul Izzati sebagai pengurus


merangkap penolong setiausaha Kelab Bola Sepak. Harap Nurul Izzati dapat membantu

menyudahi kerja-kerja Najmi yang tertunggak,” ujar Cikgu Majid sambil memandang

Najmi yang sudah tersengih.

“Patutlah dia sokong sangat nak wujudkan jawatan pengurus dan penolong

setiausaha. Malah, membukanya pada kaum perempuan,” ujar Zaki sambil menjeling

tajam.

“Rupa-rupanya ada udang di sebalik batu,” sambung Ridzwan.

Najmi masih lagi tersengih.

“Kalau macam tu aku pun nak wujudkan jawatan penolong bendahari jugalah.

Terbuka khas untuk pelajar-pelajar perempuan.”

“Kalau kau nak datangkan bala yang tak dijemput lagi, teruskanlah dengan niat

kau tu,” balas Rezza pula. Bilik itu gamat dengan gelak ketawa mereka.

“Kenapa kau pilih perempuan pula untuk jawatan ni?” tanya Hayrul yang sejak

tadi asyik mendiamkan diri. Selain berbakat dalam bola sepak, Hayrul juga merupakan

ketua pengawas. Orangnya memang tegas dan jarang nampak dia tersenyum. Mungkin

sebab itulah ramai orang yang gerun dengan Hayrul.

“Hampir 90 peratus yang datang temu duga semalam adalah perempuan dan

sepuluh peratus lagi adalah lelaki spesies sotong. Kalau kau yang berada di situ, adakah

kau nak pilih Encik Sotong atau perempuan tulen?” balas Rezza menjawab pertanyaan

Hayrul.

“Tak mengapalah. Apa salahnya kalau kita beri peluang pada kaum perempuan

untuk menyertai Kelab Bola Sepak. Lagipun bola sepak bukan untuk lelaki, malah ada

juga pasukan bola sepak perempuan. Jika boleh memang saya nak wujudkan satu Kelab
Bola Sepak perempuan, tapi bukan senang nak lakukannya. Saya percaya, Rezza pilih

orang yang betul untuk pasukan ini. Lagipun saya memang sudah agak pasti kebanyakan

yang datang temu duga itu adalah perempuan.” Cikgu Majid sekali lagi menjeling tajam

ke arah Najmi yang mengangguk-angguk.

“Ya! Betul tu! Aku tak nak Kelab Bola Sepak ni dianggap kelab gay sekolah.

Kadangkala bosanlah asyik dikelilingi lelaki saja. Kalau ada perempuan cantik macam

Nurul ni, mesti kita bersemangat lagi nak berlatih. Kan, Nurul?” Najmi mengenyit

sebelah matanya.

Aku sepak juga jantan miang ni, bentak Nurul geram. Terasa satu mukanya panas

sebaik sahaja Najmi menghadiahkan kenyitan mata yang menggoda. Buat malu saja!

“Yang bersemangat tu kau seorang saja,” sindir Farizat yang hanya mampu

menggeleng kepala.

“Baiklah, kita selesaikan perkara ini sampai di sini saja. Keputusan muktamad.

Nurul Izzati akan menyertai Kelab Bola Sepak. Saya mahu Rezza dan Fiq tolong bantu

Nurul. Nazrul... tolong jangan tidur lagi,” ujar Cikgu Majid sempat memberi amaran

kepada Nazrul yang sudah berbantalkan lengan. Serentak dengan itu kedengaran

dengkuran kuat daripada Nazrul. Cikgu Majid hanya mampu menggeleng.

Kesemua mereka dilihat cuba menyembunyikan tawa mereka sebaik sahaja

dengkuran Nazrul kedengaran. Cikgu Majid menggaru-garu kepalanya yang sudah

ditumbuhi rambut-rambut putih. Nurul pula, berasa dia berada di dunia yang asing.

Bagaimana Cikgu Majid yang dikenali seorang yang tegas boleh menggeleng saja apabila

Nazrul tidur sewaktu mesyuarat berlangsung. Itu namanya tidak hormat mesyuarat.
“Baiklah agenda seterusnya…” Tanpa mempedulikan Nazrul yang masih lagi

berdengkur, Cikgu Majid meneruskan mesyuarat. “Disebabkan ramai antara pemain akan

menghadapi peperiksaan SPM dan PMR tahun ini, saya telah buat beberapa rancangan

untuk kelab ini. Aktiviti padang dan latihan intensif akan berjalan seperti biasa untuk

semua ahli rasmi, manakala bagi pertandingan pula, ahli rasmi hanya akan terlibat dalam

satu pertandingan sahaja iaitu Kejohanan Bola Sepak Peringkat Sekolah-Sekolah yang

akan diadakan pertengahan tahun ini.

“Rezza, saya mahu awak wujudkan satu pasukan lagi yang akan menjadi pelapis

Kelab Bola Sepak. Saya tak mahu tahun depan, bila awak dah tinggalkan sekolah ini, ada

yang berebut-rebut nak menjadi ahli rasmi,” arah Cikgu Majid.

Rezza hanya sekadar mengangguk.

“Mengenai kejohanan yang akan berlansung nanti, apa yang telah dimaklumkan

bahawa kita akan menerima kunjungan daripada pasukan Haji Mansur,” ujar Cikgu Majid

sambil mengeluh memandang Nazrul yang masih lagi berdengkur.

“Haji Mansur?” Zul Hilmi bertanya kembali.

“Kelab Bola Sepak kawasan kampung ke?” tanya Adnan pula.

“Kawasan kampung?” Zaimi terbayangkan orang-orang tua yang akan menjadi

lawan mereka nanti.

“Kenapa aku rasa aku tak pernah dengar pun pasukan tu? Tu sekolah ke?” tanya

Zaki pula sambil menggaru kepala.

“Sekolah baru. Baru saja dua tahun lepas beroperasi. Mereka pernah menyertai

kejohanan yang sama tahun lepas, tapi terkandas di perlawanan separuh akhir.” Nazrul

tiba-tiba bersuara dan bangun dari tidurnya yang nyenyak. Terkejut Nurul dibuatnya.
Ingatkan lelaki itu tidur sehingga tidak ingat dunia. Rupa-rupanya masih belum

tinggalkan dunia ni.

“Aku rasa kau orang pun tahu pasal pasukan ni.” Nazrul memeluk tubuh.

“Pasukan yang perasan dia orang charming tu?” teka Farizat.

Nazrul hanya sekadar mengangguk.

“Sekolah Semarak?” tanya Rezza untuk mendapat kepastian lagi.

Angguk.

Masing-masing menarik nafas lemah.

“Tapi, kenapa nama pasukan Haji Mansur pula?” tanya Adnan.

Nazrul tidak segera menjawab, sebaliknya memandang Nurul yang tidak jauh

daripadanya. “Aku lupa nama sekolah tu, tapi aku ingat nama pengetua sekolah tu Haji

Mansur. Sebab nak cepat aku beritahulah Cikgu Majid nama pasukan tu Haji Mansur,”

balas Nazrul selamba.

Masing-masing mengeluh lemah. Nazrul memang benar-benar buat orang lain

hilang akal. Ingatkan jawatankuasa kampung manalah yang hendak berlawan dengan

mereka di padang.

“Nama pengetua dia kau ingat, tapi nama sekolah kau tak ingat…” Zul sekadar

menggeleng.

Begitu juga dengan Cikgu Majid yang sudah penat otaknya berfikir siapakah

gerangan di sebalik pasukan Haji Mansur. Nazrul memang benar-benar mencabar

otaknya berfikir sehingga dia sendiri tidak mendapat klu. Tapi, dia tetap memang

memandang tinggi dengan Nazrul. Baginya, biarpun Nazrul suka tidur, tapi apa yang

ditugaskan kepada Nazrul dibuat dengan lancar dan sempurna.


Nazrul sekadar tersengih.

“Kalau dia orang nak lawan kita, memang masalah,” ujar Najmi.

“Memang masalah pun,” ujar Nazrul sambil kembali berbantalkan lengan.

MESYUARAT habis sejam selepas itu. Bilik yang Kelab Bola Sepak meriah tadi

kembali sunyi. Beberapa ahli rasmi sudah pulang ke rumah dan ada juga antara mereka

yang sudah pergi melepak di kedai kopi yang terletak berhampiran sekolah mereka.

Nurul masih lagi tekun membaca fail yang diberikan oleh Fiq tadi. Sesekali dia

memuji tulisan Fiq yang kemas dan teratur. Tidaklah seperti sesetengah tulisan pelajar

lelaki yang macam cakar ayam yang baru pandai mencakar.

Rezza sedang berbincang sesuatu dengan Cikgu Majid. Dia tidak dapat

mendengar perbualan mereka walaupun jarak antara dia dengan mereka berdua hanya

beberapa meter sahaja jauhnya. Dia cuba membesarkan telinga sebaik sahaja dia

mendengar namanya disebut-sebut.

“Nurul perlu tahu,” kata Cikgu Majid dengan wajah yang serius.

“Terlampau awal. Saya tak yakin…” Rezza menggeleng.

“Awak pilih dia, jadi awak mesti ada keyakinan. Kalau tidak, awak tak akan pilih

dia. Lagipun sejak dari hari tu lagi saya dah cakap pasal benda ni. Kalau nak lantik

pengurus di kalangan pelajar untuk kelab ni, awak mesti bersedia dengan semua ni,” kata

Cikgu Majid lagi.

“Saya tahu, tapi benda ni susah sikit,” balas Rezza sambil menggaru dahinya.

Sesekali dia menjeling Nurul yang tidak jauh daripadanya.

“Maksud awak?”
“Nazrul. Saya tak yakin yang Nazrul akan benarkan,” kata Rezza lagi sambil

menjeling Nazrul yang masih lagi berdengkur dengan kuat. “Cikgu sendiri pun tahu kan

dia memang fobia kalau orang lain dapat tahu yang dia tu…” Kata-katanya terhenti.

Bukannya dia tidak sanggup untuk teruskan kata-katanya, tapi dia sendiri sudah berjanji

dengan Nazrul bahawa tidak akan menyebutnya walaupun orang itu tahu tentang perkara

itu.

“Jadi, awak nak biarkan saja?” tanya Cikgu Majid.

“Dia cakap, dia boleh kontrol,” ujar Rezza.

“Baiklah, tapi saya nak tanya awak sesuatu. Berapa lama awak semua boleh

bertahan?” soal Cikgu Majid beralah.

Rezza menghela nafas panjang sebaik sahaja Cikgu Majid hilang dari

pandangannya.

Nurul yang berpura-pura asyik memandang fail di hadapannya masih berlagak

seperti dia tidak wujud di situ. Tapi, hatinya sudah pun menyenaraikan soalan-soalan

mengenai perbualan yang dicuri dengar tadi.

Dia menjeling Nazrul yang masih lagi berdengkur. Kalau diikutkan hati, hendak

sahaja dia letakkan bom di dalam mulut Nazrul yang mengganggu ketenteramannya.

Fiq pula sedang asyik mengemas lokarnya yang disediakan oleh pihak sekolah

untuk ahli-ahli rasmi menyimpan barangan mereka.

“Wei, jom pergi makan. Aku laparlah. Dari pagi lagi aku tak makan.”

“Okey, tapi siapa yang tanggung ni?” tanya Farizat yang dari tadi sedang

menyusun buku-bukunya ke dalam lokar.


“Tanggung diri sendirilah.” Rezza berkata selamba sambil menghampiri Nazrul.

“Wei, bangun. Jom pergi makan.”

Serentak itu, Nazrul terus mengangkat kepala.

Nurul yang melihatnya sedikit rasa pelik. Dia ada dengar daripada Sofea yang

mengatakan hanya Rezza sahaja yang mampu mengejutkan Nazrul bangun daripada tidur

yang lena. Tapi, dia masih lagi tidak percaya. Mustahil Nazrul tidur tidak ingat dunia dan

mustahil juga tiada sesiapa pun yang dapat kejutkannya bangun.

“Makan? Jom, jom!” Bergegas Nazrul mencapai beg sekolahnya.

“Nak join sekali?” tanya Rezza kepada Nurul.

“Err… tak mengapa. Aku dah kenyang,” balas Nurul.

“Wei, Rezza, cepatlah!” jerit Nazrul yang sudah tidak sabar-sabar.

“Fiq,” sapa Rezza memberi isyarat.

“Kau gerak dulu. Nanti aku datang,” balas Fiq.

“Okey.”

Mereka bertiga berlalu pergi. Kini, hanya tinggal Fiq dan Nurul sahaja di dalam

bilik itu. Nurul yang berasa janggal dengan situasi tersebut terus mengemas barang-

barangnya. Dia mahu keluar secepat mungkin dari situ. Nanti entah apa pula gosip yang

melanda dirinya. Berdua-duaan dengan Fiq di dalam bilik? Memang ngeri!

“Aku balik dulu,” ujar Nurul yang sudah siap mengemas barang-barangnya. “Fail

ni aku pinjam untuk buat rujukan.” Dia mula melangkah keluar.

“Tunggu!”

Langkah Nurul terhenti apabila Fiq bersuara. Lantas Fiq menutup lokarnya dan

mencapai beg sekolahnya. Pintu bilik dikunci dan dimanggakan sekali.


“Kenapa?” tanya Nurul.

“Pasal apa yang dibincangkan tadi tu, ada apa-apa yang kau tak faham?” tanya

Fiq sambil berjalan seiringan dengan Nurul.

“Bolehlah, tapi aku masih tak faham lagi dengan nama sekolah tu.”

“Dah agak dah.” Fiq tersenyum. Sekolah Haji Mansur tu sebenarnya Sekolah

Menengah Semarak. Ni semua Nazrul punya pasallah. Nama pengetua dia ingat, tapi

nama sekolah dia lupa.” Fiq sekadar menggeleng.

Nurul masih lagi kurang faham.

“Oh, lupa nak beritahu, sebenarnya tugas Nazrul adalah mencari maklumat

tentang pasukan lawan termasuklah menguruskan jadual perlawanan. Cikgu Majid dah

serahkan tugas ini kepada Nazrul. Dia juga orang penting dalam kelab ni. Bagi sekolah-

sekolah yang ingin adakan perlawanan persahabatan dengan sekolah kita juga mesti

melalui Nazrul terlebih dahulu dan Nazrul juga yang akan pastikan sama ada ingin terima

sesuatu perlawanan atau tidak,” terang Fiq.

Kali ini Nurul mengangguk faham. “Tentang sekolah tu aku ada dengar…”

“Dengar apa?”

“Tentang pelajar-pelajar lelaki mereka. Dia orang tu kira charminglah,” ujar

Nurul lagi.

Fiq di sebelah Nurul mengangguk setuju.

“Tapi, kenapa kau orang semua kata mereka tu bermasalah?”

“Sebenarnya…” Fiq menghela nafas lemah dan kemudian menggeleng. “Anggap

sajalah benda ni hal orang lelaki.”


Nurul sekadar mengangguk faham. Kalau hal orang lelaki sudah semestinya

perempuan tidak boleh masuk campur atau dengan kata lain, walaupun dia memaksa Fiq

bercakap, Fiq tetap tidak akan bercakap tentangnya. Jadi, lebih baik dia lupakan tentang

hal-hal orang lelaki.

“Jadi, kau nak join kami semua?” tanya Fiq.

Geleng.

“Kalau macam tu, aku pergi dulu. Jumpa esok.”

“Jumpa esok…” balas Nurul sebelum Fiq mengatur langkah untuk ke kedai kopi

yang berhampiran. Kelihatan dari jauh, Rezza dan rakan-rakan yang lain melambai-

lambai ke arah mereka.

Jam di tangan dilihat, tepat jam 4.30 petang. Nurul segera mengatur langkah ke

bahu jalan. Memerhati kiri dan kanan jalan untuk melintas. Kali ini dia perlu berhati-hati

supaya kejadian tempoh hari tidak berulang lagi. Selepas mendapati semuanya selamat,

dia segera mengorak langkah melintas jalan raya.

Tiba-tiba…

“Nurul!”

Jeritan Rezza dari warung kopi mengejutkan Nurul yang sedang melintas jalan.

Apabila dia berpaling, dia dapat melihat sebuah kereta sedang meluncur laju

menghampirinya.

Matilah… itu sahaja yang difikir Nurul ketika itu. Mungkin kali ini dia tidak

dapat lari lagi. Tiada sesiapa yang akan menyelamatkannya. Dan, mungkin di sini

sahajalah perjalanan hidupnya.


Tiba-tiba tubuhnya di tarik ke tepi. Sedar-sedar sahaja di dalam dakapan

seseorang. Nurul kaget sebentar. Dia cuba bernafas dengan betul walaupun payah.

Nafasnya turun naik dengan laju. Tidak percaya dia terselamat buat kali kedua.

“Kau tak apa-apa?” suara Fiq mengejutkannya.

Pantas dia memandang Fiq di hadapannya.

Prince Charming, hati Nurul bersuara.


5
“SO sweet…” Sofea separuh menjerit di kamar tidurnya sebaik sahaja Nurul

menceritakan kejadian petang tadi.

Mana boleh Nurul tidak bercerita pada Sofea. Sofea seperti ahli nujum, tahu

sahaja dia mesti ada cerita-cerita terkini yang perlu dikongsi bersama. Dia pula

sememangnya tidak boleh menahan dirinya daripada menceritakan segalanya kepada

Sofea. Mungkin dia dilahirkan untuk bercerita tentang dirinya kepada Sofea agaknya.

“Sweet apa kebendanya! Aku hampir hilang nyawa nak kena langgar, kau boleh

kata sweet? Atau, kau memang bercita-cita kereta tu bercium dengan aku?” balas Nurul

mencebik. Punyalah bersemangat dia bercerita tentang kejadian hampir kena langgar

siang tadi, alih-alih Sofea seperti suka pula dia kena langgar.

“Sweet tu aku tujukan kepada Fiq yang selamatkan kaulah! Lupakan tentang

kereta yang hampir tercium kau tu. Tapi, walau bagaimanapun kau tetap kena berterima

kasih dengan pemandu kereta tu sebab kalau tak kerana dia, mungkin kau takkan

mengalami bagaimana rasanya jadi heroin dalam cerita cinta.”

Sofea sudah mula merepek tidak tentu pasal.


“Kau memang nak aku bercium dengan kereta tu, kan? Cakap sajalah!” Nurul

menjeling tajam.

Tapi, ada benar juga cakap Sofea tadi, mungkin dia patut berterima kasih dengan

pemandu kereta yang hampir melanggarnya siang tadi. Kalau tidak kerana kecuaian

pemandu itu, mungkin dia tidak akan mengalami satu perasaan yang sangat indah. Tapi…

dia hanya akan lakukan apabila dia tidak normal. Sekarang, dia normal! Jadi, mesti

menjadi senormal yang mungkin.

“Relakslah… Kau tahu tak, ramai perempuan sekolah kita tu tergila-gilakan Fiq.

Ada yang nak bercakap dengan Fiq pun payah, apatah lagi nak berjalan berdua-duaan

dengan Fiq atau bersentuh tangan dengan Fiq. Tapi, kau dengan mudah saja boleh buat

semua tu dalam sekelip mata,” kata Sofea lagi cuba mengagung-agungkan Fiq.

Nurul tahu semuanya. Dia juga tahu Fiq jenis yang sukar ditangkap. Orangnya

memang kacak dan mempunyai pakej yang lengkap untuk dijadikan pasangan setiap

perempuan. Tapi, dia tidak menggunakan semua itu untuk berfoya-foya dengan

perempuan seperti yang dilakukan oleh kebanyakan lelaki di sekolahnya. Malah, selama

dia bersekolah di situ, dia memang tidak pernah mendengar desas-desus Fiq dengan

mana-mana perempuan kecuali pelajar-pelajar yang gedik mengaku bahawa Fiq adalah

teman lelakinya dengan alasan, Fiq rapat dengan mereka.

Pada masa itu dia memang tidak ambil pusing dengan segala yang terjadi di

sekolah. Baginya, gosip-gosip cinta hanyalah membuang masa sahaja. Waktu sekolah

begini sepatutnya menimba ilmu dan mencipta kenangan manis untuk memori masa

depan. Nanti, asyik sibuk bercinta, pelajaran ke mana, kenangan manis untuk dicipta

hilang macam itu sahaja.


“Kalaulah aku ada masa tu, mesti aku cemburu gila!” kata Sofea lagi dengan mata

yang bersinar-sinar.

“Tak payahlah kau nak cemburu dengan aku yang semestinya tiada apa-apa

hubungan dengan Fiq.”

“Aku terfikirlah… Aku rasa aku patut koyak Carta Prince Charming tu!”

“Sofea, berapa kali aku cakap, apa yang berlaku ni tak ada kena-mengena dengan

Carta Prince Charming atau sumpahan puteri yang mengarut tu. Semua ni nasib saja.

Allah dah tentukan nasib kita, bukannya Carta Prince Charming tu,” tegas Nurul.

Mungkin dia patut bakar Carta Prince Charming itu lain kali.

“Yalah tapi cubalah kau fikir, semua ni bermula selepas kau koyak Carta Prince

Charming tu. Kalau kau tak koyak, aku rasa hidup kau aman damai agaknya.”

“Sofea, cubalah kau fikir… semua ni bermula selepas kau pandai-pandai letak

nama aku dalam senarai yang perlu hadiri temu duga untuk jawatan pengurus Kelab Bola

Sepak. Dah lupa?” Nurul menjeling tajam.

Sofea tersenyum meleret.

“Kira kau kena ucapkan terima kasih pada akulah ya sebab aku melakonkan

watak pembantu dengan berkesan sekali. Dan, sebagai balasannya, kenalkan aku pada

Rezza atau Fiq,” ujar Sofea dengan senyuman yang dibuat-buat.

“Ah, barulah aku tahu kenapa kau beria-ia sangat letak nama aku sebagai calon

jawatan tu. Rupanya ada udang di sebalik batu. Maaf, sayang, aku takkan sesekali tolong

kau dalam hal ini. Kalau kau nak berkenalan dengan dia orang berdua, gunakan sihir

cinta kau sendiri.”


“Cis, tak mengapa. Kau ingat pelakon pembantu tak diberi perhatian ke? Suatu

hari nanti aku akan pastikan Rezza atau Fiq berada dalam genggaman aku.”

“Mungkin aku patut bagi warning pada mereka berdua!”

“NURUL, kan?” tegur seorang pelajar senior.

Nurul mengangguk tanpa teragak-agak. Memang dalam kelasnya, hanya dia

sahaja yang bernama Nurul. Tapi pelik juga, awal-awal pagi lagi dia dikejutkan dengan

kedatangan seorang pelajar perempuan senior yang hanya dikenalinya dengan nama Kak

Aiza.

“Kenapa?” tanya Nurul hairan. Mana tidaknya, kalau ketua pengawas perempuan

sudah mencarinya, pasti ada kesilapan yang sudah dia lakukan, tapi apa? Seingatnya,

selama dia bersekolah di situ, dia tidak pernah melakukan kerja-kerja keganasan yang

merosakkan harta benda awam atau mengores hati orang awam, terutamanya melanggar

peraturan sekolah. Oh, lupa… Ada! Carta Prince Charming!

Tapi, takkanlah perbuatannya yang mengoyak Carta Prince Charming, dia akan

dikenakan tindakan tatatertib? Gila apa? Mana ada undang-undang macam tu. Dalam

buku undang-undang sekolah pun tiada tercatit satu pun tentang Carta Prince Charming.

“Akak nak minta tolong sangat-sangat ni,” kata Kak Aiza seperti cacing

kepanasan.

Dengar saja Kak Aiza ingin meminta tolong, Nurul berasa lega. Namun, perasaan

itu hanya singgah sebentar sahaja sebab dia mula terfikir pertolongan yang bukan-bukan.

Contohnya, tolong minta maaf dengan peminat-peminat Carta Prince Charming secara

terbuka sebab mereka sedang melancarkan mogok besar-besaran. Ah, ada ke?
“Tolong apa?” tanya Nurul malas hendak fikir yang selanjutnya.

“Akak nak minta tolong sangat-sangat. Akak tak tahu nak buat macam mana lagi

dah ni. Dah bermacam-macam cara dah kami lakukan, tapi tak berjaya juga.”

Nurul menggaru kepala walaupun dia memakai tudung. Entah apa kena dengan

ketua pengawas perempuan ni yang tiba-tiba minta tolong dengan cara mendayu-dayu.

Seingatnya, sumbangannya dalam aktiviti sekolah memang dikatakan zero. Dan, pihak

sekolah pula tidak pernah memandangnya sebagai pelajar yang hebat.

“Nak tolong apa ni?” tanya Nurul yang tidak boleh bersabar lagi.

“Tolong kejutkan Nazrul bangun,” pantas mulut Kak Aiza berkata.

“Hah?!” Hampir terjerit Nurul mendengarnya.

LANGKAH Nurul pantas mengekori langkah Kak Aiza. Jari-jemarinya diletup-letupkan

sambil cuba menahan marah. Kalaulah tidak kerana Kak Aiza yang merayu-rayu tadi,

memang dia tidak akan berganjak.

“Tolonglah, Nurul, Cikgu Rosli dah mengamuk kat kelas tu. Semua benda dia dah

baling kat Nazrul, tapi dia tu macam tak ada perasaan. Kami semua pun dah puas cuba

kejutkan dia, tendang meja dia, tendang kerusi dia, tapi dia tak bangun juga. Akak pun

tak tahu macam manalah dia boleh tidur dengan lena walaupun teruk kami kerjakannya,”

ujar Kak Aiza sambil menggeleng.

“Habis tu, selama ni siapa yang kejutkan dia bangun?” tanya Nurul dalam situasi

hendak percaya atau tidak. Mana tidaknya, ada ke orang tidur macam mayat bernyawa

sampai orang hentam pun tidak bangun-bangun.


“Rezza, tapi Rezza ada kuiz pula hari ni. Cikgu Nora tak akan lepaskan Rezza

selagi waktunya belum tamat. Tahulah Cikgu Nora tu memang anti gila dengan Nazrul.

Rezza pula terpaksa ikut arahan cikgu dan dia suruh akak cari Nurul. Dia kata Nurul

mesti boleh bangunkan Nazrul.”

Oh, aku memang boleh bangunkan Putera Katak tu. Tapi, sebelum tu tolong

sediakan satu baldi besar air panas yang baru mengelegak. Hati Nurul berkata.

Dengan penjelasan Kak Aiza tadi, Nurul dengan separuh hati akhirnya bersetuju

untuk menolong mereka kejutkan Putera Katak. Bila difikir kembali, ada ke manusia

macam Nazrul dalam dunia ni?

Tiba sahaja di kelas yang dituju, jantung Nurul tiba-tiba berdegup kencang. Mana

tidaknya, apabila dia melangkah masuk, semua mata tertumpu ke arahnya.

“Ah, dapat jumpa Rezza?”

Masuk-masuk saja, Encik Rosli sudah menyapa mereka berdua dengan suara

lantang. Hampir kecut perut Nurul melihat wajah bengis Encik Rosli yang sememangnya

bengis. Lagi kecut perutnya apabila Encik Rosli memandangnya.

“Ni minah mana pula yang kamu bawa ni? Bila masa pula Rezza dah bertukar jadi

perempuan?”

Walaupun kata-kata Encik Rosli tadi agak melucukan, tapi tiada siapa pun yang

berani membuka mulut untuk ketawa. Namun bagi Nurul, ia langsung tidak lucu.

“Cikgu Nora buat kuiz sekarang, jadi Rezza tak dapat keluar kelas. Tapi, dia

suruh saya cari Nurul. Rezza kata Nurul boleh tolong kejutkan Nazrul.”

“Oh…” Encik Rosli menjeling Nurul dengan tajam. “Jadi, kamu ni teman wanita

Nazrullah?” Dengan sesedap mulut sahaja Encik Rosli berkata.


Serentak dengan itu dengar pula suara-suara sumbang yang berbisik-bisik di

belakang.

Nurul tidak berkata apa, tapi sebaliknya dia membalas apa yang dilemparkan

kepadanya tadi dengan pandangan yang tajam. Kali ini dia tidak peduli yang di

hadapannya cikgu ke, pengetua ke, Perdana Menteri ke… Apa yang penting, orang di

hadapannya itu sudah meletupkan bom jangka yang sudah lama tidak aktif. Tambah-

tambah lagi semasa dia sedang kibarkan bendara Jepun. Memang silap waktulah.

“Dah, dah... Pergi kejutkan si Nazrul tu…” Encik Rosli kelihatan cuba melarikan

diri daripada pandangan Nurul.

Dengan satu dengusan marah, Nurul melangkah pantas menghampiri Nazrul yang

masih lagi berdengkur dan tidur dengan nyenyak. Di sekitar meja Nazrul terdapat

pemadam papan putih yang mungkin dibaling oleh Encik Rosli tadi.

Dia tahu, sekarang dia sedang menjadi perhatian umum, tapi dia langsung tidak

pedulikan semua itu selagi tidak bangunkan Putera Katak itu. Entah sejak bilalah pula dia

pegang tugas sebagai dayang yang perlu bangunkan Putera Katak?

Pandangannya tajam memandang Nazrul sambil kedua-dua tangannya memeluk

tubuh. Apakah yang patut dilakukan sekarang? Hentak kepala Nazrul ke meja atau

tumbuk muka Nazrul seperti tempoh hari? Atau, cipta satu bom dan masukkan ke dalam

mulut Nazrul? Tak pun bakar rambut Nazrul? Yang manakah lagi kejam?

Tapi, kejam bukan bermaksud pada perbuatan yang kejam sahaja. Banyak lagi

caranya dan salah satu daripadanya adalah menggunakan cara yang halus. Tiba-tiba

Nurul tersenyum maut.


“Nazrul…” Dengan suara mendayu-dayu Nurul memulakan misinya mengejutkan

Putera Katak itu.

Pelajar-pelajar yang melihatnya, sedaya upaya menahan ketawa. Dia juga

mendengar bisikan mereka yang menganggap ia bukan satu rancangan yang baik dalam

mengejutkan Nazrul bangun.

Tapi, mereka salah! Dengan perlahan-lahan Nazrul kelihatan mula sedarkan diri.

Lagi mengejutkan mereka semua apabila dengan satu panggilan yang mendayu-dayu

membuatkan Nazrul bangun daripada tidur sambil menggeliat malas. Tapi, Nurul

langsung tidak terkejut dengan tersedarnya Nazrul. Sebaliknya dia meletup-letupkan jari-

jemarinya. Bersedia untuk pembalasan!

Nazrul yang membetulkan otot-otot lehernya yang lenguh itu tiba-tiba terperasan

ada satu aura membunuh di hadapannya. Dengan perlahan dia memandang ke

hadapannya. Kelihatan seorang pelajar perempuan yang dikenalinya sedang berdiri di

hadapannya sambil memandang dengan pandangan maut. Macam ahli sihir yang

kelaparan tulang manusia pun ada.

“Hah!” Seperti ada orang menyergahnya tiba-tiba sebaik sahaja dia melihat wajah

Nurul yang bengis memandangnya. Serentak dengan itu juga, kerusi yang dia duduki

entah bagaimana terjengket dan dia tersungkur jatuh.

“Aduh…” Nazrul merungut sambil mengurut kepalanya yang terhantuk meja.

Nurul pula tidak ambil pusing. Nasib baiklah dia dapat menahan perasaan

marahnya tadi, kalau tidak memang lebam mata Nazrul ditumbuknya.


“Bukannya susah sangat nak kejutkan Putera Katak tu…” kata Nurul sebelum

berlalu pergi. Ketika itu, kelas tersebut menjadi riuh. Barangkali mereka tidak percaya

Nurul boleh kejutkan Nazrul dengan hanya satu panggilan yang mendayu-dayu.

“EH, tadi aku dengar yang kau kejutkan Nazrul bangun.” Sofea yang entah datang dari

mana tiba-tiba menyapa Nurul ketika dia hendak menyuap nasi.

Hampir lemah jantung Nurul apabila disapa begitu, ditambah lagi apabila nama

Nazrul disebut-sebut. Sudahlah marahnya pada Nazrul masih belum reda lagi.

“Jahatlah kau. Sepatutnya aku sebagai kawan karib kau mesti tahu terlebih dahulu

cerita-cerita terkini dan sensasi ini dan bukannya daripada orang lain.” Sofea mencebik

bagaikan kanak-kanak yang disakat orang.

“Boleh tak tolong jangan sebut nama dia masa aku tengah makan,” ujar Nurul

yang tiada mood untuk melayan sesiapa sekarang. Semuanya gara-gara terpaksa

bangunkan Nazrul pagi tadi. Malas dia hendak melayan Sofea. Tapi jauh di sudut hatinya,

dia kagum dengan tindakan pantas wartawan-wartawan yang tidak bertauliah di

sekolahnya yang menyebarkan berita yang tidak berfaedah itu. Jika pihak sekolah

mempunyai akhbar harian mereka sendiri mungkin berita ini akan menjadi tajuk besar di

dada akhbar. Nurul berjaya mengejutkan Putera Katak bangun daripada tidur!

“Bukankah aku dah kata, kau memang ditakdirkan untuk bersama mereka. Kau

memang bertuah Nurul! Berpeluang dikelilingi oleh lelaki yang hebat seperti mereka.”

“Kejutkan Putera Katak daripada tidur, kira hebat ke?” Nurul menjeling tajam.

Sofea pula tersengih-sengih.


“Nurul…” panggil Rezza sambil menghampiri Nurul. Di sebelahnya kelihatan

Nazrul. Nazrul hanya berdiam diri. Nampak sangat seperti dipaksa oleh Rezza untuk

berjumpa dengan Nurul.

“Terima kasih tentang tadi,” ucap Rezza terlebih dahulu.

Memang dia serba salah kerana terpaksa menggunakan khidmat Nurul untuk

kejutkan kawannya itu bangun daripada tidur. Dia kemudiannya mencuit Nazrul di

sebelahnya.

“Err… terima kasih.” Dengan tergagap-gagap Nazrul berkata.

Biarpun terkejut dengan ucapan terima kasih daripada Nazrul tadi, Nurul masih

lagi tidak berpuas hati. Mungkin sampai tua pun dia akan mengingati peristiwa

mengejutkan Putera Katak bangun tidur.

“Hah! Aku harap ini kali pertama dan terakhir aku kena kejutkan kau bangun.

Lagi sekali ada orang panggil aku suruh kejutkan kau bangun lagi, aku bangunkan kau

dengan air panas!” ugut Nurul tidak puas hati.

Nazrul berbisik sesuatu pada Rezza. Suaranya yang halus membuatkan Nurul

tidak dapat mendengar apa yang dibisikannya walaupun jarak mereka hanyalah beberapa

meter sahaja. Begitu juga dengan suara Rezza yang menjawab sesuatu dengan berbisik.

“Malangnya, kerja kau adalah kejutkan aku bangun daripada tidur,” ujar Nazrul

tersengih nakal sebelum mengorak langkah meninggalkan mereka.

“Kenapa aku rasa macam nak siram dia dengan air panas?!”

“Err… Nazrul bergurau saja tu.” Rezza cuba menyejukan hati Nurul yang

membara.
“Ya. Ya. Nazrul bergurau saja,” sokong Sofea sambil matanya tidak berkelip

memandang Rezza.

Nurul sekadar menjeling tajam. Itulah Sofea yang sememangnya pantang

berhadapan dengan lelaki kacak seperti Rezza. Itu baru Rezza, belum berhadapan dengan

Fiq lagi. Mungkin keadaan Sofea lagi teruk dari sekarang dan pada masa itu mungkin

juga dia akan simbah Sofea dengan air panas. Mana boleh tahan kalau Sofea tergedik-

gedik dengan Fiq. Itu namanya cari nahas!

6
“SOFEA, aku rasa aku dah jatuh cinta,” kata Nurul tiba-tiba.

Sofea yang sedang menjamah makanan tengah hari sebaik pulang dari sekolah

hampir tercekik kerana kedatangan Nurul menceroboh dapur rumahnya tanpa diundang

dan berkata sesuatu yang di luar jangkaannya.

“Kau… apa?” tanya Sofea seiring dengan batuk kecil. Nasib baiklah dia tidak

tercekik sebaik sahaja mendengar luahan hati kawannya yang tidak dijangka itu.

“Aku dah jatuh cinta,” kata Nurul lagi.

Mata Sofea terkebil-kebil beberapa kali. Bagaikan tidak percaya dengan apa yang

didengarinya itu. Rasa bagai bermimpi. Mana tidaknya, kalau Nurul yang selama ini

dikenalinya itu berhati batu dan langsung tidak pernah menunjukkan ciri-ciri perempuan
yang mudah jatuh cinta, tapi hari ini tiba-tiba meredah masuk rumahnya tanpa beri salam

dan kemudian memaklumkan bahawa dia sudah jatuh cinta. Tak ke pelik?

“Kau tak bergurau, kan?” Sofea bertanya inginkan kepastian. Mungkin Nurul

tersilap hari bahawa hari ini bukannya 1 April, tarikh yang selalu digunakan oleh mereka-

mereka yang nakal membuat lawak membodohkan orang lain.

“Muka aku nampak macam bergurau ke?” Wajah Nurul serius.

“Kau tak sakit, kan?” tanya Sofea lagi.

“Tak! Aku masih waras lagi, cuma aku dah jatuh cinta. Aku tak tahu macam mana

boleh jadi begini!” Bagaikan orang hilang akal, Nurul berkata.

“Dengan siapa?”

“Fiq.” Tanpa berfikir panjang Nurul memberitahunya.

“Ah, dengan Fiq.” Sofea kembali menyuap makanannya.

“Apa maksud kau?” Nurul tidak faham apabila Sofea seperti buat tidak endah

sahaja sebaik sahaja mengetahui Fiq adalah orangnya.

“Kalau dengan Fiq memang perkara normal,” jawab Sofea.

Bagi Sofia, seorang perempuan jatuh cinta dengan Fiq memang menjadi perkara

normal dalam hidupnya sebab apa yang dia dengar, sesiapa yang pernah mengenali Fiq

tidak kira secara langsung atau tidak langsung, pasti akan tertawan dengan aura cinta Fiq.

“Tapi, tak normal bagi aku!” balas Nurul tetap tidak puas hati.

Sofea terdiam sejenak. Dia kemudiannya memandang Nurul di hadapannya.

“Ya. Tak normal bagi kau.” Akhirnya Sofea terpaksa bersetuju.


“NURUL…” panggil seorang pelajar perempuan sebaik sahaja Nurul melalui hadapan

kelas tingkatan lima untuk ke kelasnya.

Seorang pelajar perempuan yang tidak diketahui namanya menghampiri Nurul

dan menghulurkan sekeping sampul surat berwarna biru kepada Nurul.

Surat cinta? Hati Nurul berdetik. Hairan! Tidak mungkin surat cinta itu diberikan

kepadanya. Seorang perempuan memberi surat cinta kepada perempuan? Dunia sudah

nak kiamat ke?

“Tolong serahkan kepada Fiq,” pintanya perempuan itu.

“Err… ya.” Dengan teragak-agak Nurul menyambut surat dari tangan pelajar

tersebut walaupun dia masih lagi tidak faham situasi sebenar.

Kenapa dia yang perlu menjadi orang tengah atau posmen untuk memberikan

surat cinta orang lain kepada Fiq? Kenapa pula orang itu tidak mahu memberi surat

cintanya kepada Fiq sendiri? Kenapa mesti dia? Pelik betullah budak-budak zaman

sekarang ini. Hendak bagi surat cinta untuk lelaki idaman pun pakai posmen. Bukankah

sekarang ini zaman teknologi canggih, gunalah handset saja dan beritahu isi hati. Habis

cerita.

“Terima kasih ya,” ucap pelajar itu sebelum mengundur diri.

Nurul masih lagi terpinga-pinga.

“Kenapa aku rasa macam berada dalam komik Jepun saja?” tanya Nurul kepada

dirinya sendiri. Dia kemudiannya merenung sampul surat berawan biru di tangannya.

Masuk kali ini sudah lebih sepuluh orang menahannya untuk menyampaikan surat cinta

kepada ahli pasukan bola sepak yang mereka puja itu. Surat cinta untuk Fiq lebih banyak

daripada ahli yang lain.


“KAU nak aku tampar kau ke?” Sofea tiba-tiba mencelah.

“Hah? Kenapa pula? Aku ada buat salah ke?” Nurul memandang Sofea di

sebelahnya.

“Mana tahu kau nak aku pastikan kau tak bermimpi sebab tengok banyak surat

cinta untuk putera idaman tu atas meja kau,” balas Sofea sambil menunjuk ke arah meja

Nurul yang penuh dengan surat cinta sebaik sahaja mereka berdua melangkah masuk ke

dalam kelas.

“Idea yang bagus, tapi terima kasih sajalah.” Beg sekolah diletak di atas bangku

dan dengan penuh kemalasan, Nurul mengemas mejanya yang penuh dengan surat cinta

itu. Dalam pada itu, ada juga suara-suara sumbang yang menggertaknya supaya

sampaikan surat-surat itu kepada orang yang sepatutnya menerima.

“Aku tak fahamlah… Sejak bila aku jadi posmen mereka?” Nurul yang masih lagi

tidak puas hati berkata setelah penat menyusun semua surat cinta itu ke dalam sebuah

plastik.

“Kau tak tahu ke?” tanya Sofea pula.

“Tahu apa?”

“Ah, jadi kau tak tahulah.”

Nurul dengan perlahan menggeleng. Serius. Dia tidak tahu perkara pelik yang

berlaku pada hari ini dan kenapa ramai sangat yang memberi surat cinta untuk pemain-

pemain bola sepak kepadanya. Mungkin dia tertinggal sesuatu yang penting tentang

tarikh hari ini sehinggakan ramai yang memberi surat cinta untuk pemain bola sepak.

Tapi, cara Sofea cakap tadi, nampak gayanya macam ada sesuatu yang tidak kena sahaja.
“Semalam mereka ada keluarkan satu memo,” beritahu Sofea.

“Mereka?” Nurul bertanya kembali.

“Budak bola sepak tulah.”

“Oh, tapi memo apa?” tanya Nurul. Itu pun setelah dia teringat bahawa dia yang

bertanggungjawab dalam pengeluaran memo untuk Kelab Bola Sepak. Mustahil dia tidak

tahu-menahu tentang memo terbaru atau mungkin ada orang lain yang dengki telah

sabotaj tugasnya.

“Memo tak rasmi,” jawab Sofea.

“Yalah, tapi memo apa?” Nurul meninggikan suara.

NAZRUL dan Rezza berdiri menghadap papan kenyataan yang disediakan oleh pihak

sekolah kepada pengurusan Kelab Bola Sepak sejak dari tadi apabila terpandang sesuatu

yang pelik di papan kenyataan mereka. Kedua-duanya memandang ke arah memo yang

tertampal pada papan kenyataan tersebut. Mereka berdua kemudiannya saling

berpandangan tanpa mampu berkata apa setelah menghayati apa yang tertulis di sekeping

kertas A4 itu.

“Tepi!”

Tiba-tiba sepasang tangan yang kasar menolak kedua-duanya ke tepi. Nurul

mencelah antara Nazrul dan Rezza yang menghalang penglihatannya untuk membaca

memo tidak rasmi yang dikatakan oleh Sofea tadi dan juga penyebab kenapa dia

menerima surat cinta untuk pemain bola sepak daripada peminat-peminat mereka.

Kepada semua peminat-peminat setia,


Mulai dari hari ini, iaitu tertampalnya notis tidak rasmi ini, adalah dimaklumkan

bahawa semua urusan berkenaan pemberian surat cinta kepada semua ahli bola sepak perlu

melalui pengurus kelab yang baru iaitu saya, Cik Nurul Izzati.

Saya akan mengutip surat-surat cinta anda untuk mengelakkan surat-surat anda tidak

sampai ke tangan jejaka idaman anda. Malah, bukan sahaja surat cinta, jika anda ingin

menetapkan temu janji dengan salah seorang ahli bola sepak, maka haruslah melalui saya

terlebih dahulu. Sekian, terima kasih.

Majulah cinta untuk negara!

Yang benar,

Nurul Izzati

Pengurus Kelab Bola Sepak.

“Bila masa pula aku tulis memo tu?”

Rasa geram yang sudah mula wujud membuatkan Nurul terfikir hendak bom

sahaja papan kenyataan itu apabila membaca memo yang menggunakan namanya sebagai

pembuat memo tersebut. Patutlah hari ini dia diserang dengan surat-surat cinta.

“Siapa Nurul Izzati? Kenapa aku rasa macam tak pernah dengar saja namanya?”

tanya Nazrul tiba-tiba.

“Hah!” Nurul memandang Nazrul. Orang tengah marah, dia ada masa lagi hendak

buat lawak bodoh. Tapi, pelik… Cara Nazrul berkata tadi seperti dia tidak kenal langsung

siapa Nurul Izzati yang tertulis pada memo tersebut. Walaupun dia baru sahaja dilantik

sebagai pengurus kelab, tapi hampir satu sekolah mengenalinya kerana jawatan itu. Tapi,

lain pula yang terjadi pada Nazrul.


“Err…” Rezza menggaru kepalanya apabila menyedari Nurul dan Nazrul saling

berbalas pandang. “Tak ada apalah dengan memo ni.” Tanpa mempedulikan peperangan

mata antara Nazrul dan Nurul, dia segera menanggalkan memo tersebut dari papan

kenyataan.

“Tak ada apa? Kau kata tak ada apa? Kau tahu tak, lebih sepuluh orang tahan aku

pagi tadi semata-mata nak aku serahkan surat cinta untuk jejaka idaman mereka. Tak

cukup dengan itu, meja aku penuh dengan surat cinta untuk kau orang. Kau kata itu tak

ada apa?!”

“Kalau macam tu, teruskan usaha kau kumpul surat cinta,” balas Nazrul selamba

sebelum mengorak langkah berlalu dari situ.

“Err… jangan ambil hati dengan apa yang Nazrul cakap. Anggap saja dia tersalah

bangun tidur pagi tadi,” kata Rezza yang bertindak sebagai agen pendamai.

“Yalah tu…”

“Aku minta maaf tentang apa yang berlaku ini. Kadangkala mereka ni sukar

dikawal,” kata Rezza berjalan seiringan dengan Nurul.

“Kerja kau hari-hari minta maaf ke?”

Rezza tersenyum. Ini baru pertama kali dia mendengar seseorang bercakap yang

lahir daripada suara hati. Terlampau berterus terang. Mungkin bagi setengah orang akan

rasa sakit hati dengan orang begini, tapi Rezza, dia kagum dengan Nurul.

“Mungkin juga. Aku ketua mereka dan kapten pasukan bola sepak. Jika ada antara

mereka yang buat hal contohnya seperti memo macam ni, aku yang sepatutnya

bertanggungjawab sebab tak pandai mengawal mereka. Aku tahu, jaga mereka semua lagi

susah daripada jaga budak tadika. Tapi, mereka sebenarnya okey.”


“Itu yang aku selalu dengar daripada peminat Putera Idaman,” balas Nurul acuh

tak acuh. Sememangnya dia sudah muak mendengar puji-pujian yang dilemparkan

kepada ahli bola sepak.

“Aku nak tanya kau, apa pandangan kau tentang Carta Prince Charming?” tanya

Nurul sengaja membuka topik tentang carta tersebut.

Selama ini dia hanya mendengar komen atau pendapat pelajar perempuan sahaja

tentang Carta Prince Charming, kali ini dia ingin mendengar pendapat daripada pelajar

lelaki pula apatah lagi Rezza merupakan juara bertahan dalam Carta Prince Charming

selain Fiq.

“Oh, Carta Prince Charming… Kau pun suka carta tu?”

“Aku satu-satunya ahli anti Carta Prince Charming di sekolah ini.” Dengan

selamba Nurul berkata. Tapi, memang betul. Kebanyakan pelajar perempuan mengikuti

perkembangan Carta Prince Charming.

Rezza tersenyum.

“Masih ada juga perempuan yang anti dengan carta tu…”

“Kau pula?”

“Sama saja. Sama ada carta tu wujud atau tidak, carta tu hanyalah carta saja. Tapi,

baru-baru ini aku mula terfikir sesuatu.”

Mereka berdua berhenti di hadapan Carta Prince Charming yang ditampal. Seperti

beberapa hari yang lalu, tiada seorang pun yang mendapat gelaran Prince Charming.

Takhta Prince Charming kosong.

“Kenapa? Sebab kau tak dapat takhta Prince Charming seperti selalu?”

Rezza sekali lagi tersenyum menggeleng.


“Bukan. Aku dah kata tadi, aku tak pernah pedulikan sama ada carta ini wujud

atau tidak,” balas Rezza.

“Habis tu?”

“Baru-baru ini aku terfikir mungkin carta ini patut…”

“Patut dibuang?” pantas Nurul memintasnya.

Geleng.

“Habis tu?”

“Patut dipuji.”

“Dipuji?”

“Ya. Kalau tak kerana carta ini, semua orang akan bersemangat hendak ke

sekolah. Bagi perempuan, mereka ingin melihat siapakah yang mendapat takhta Prince

Charming. Bagi yang lelaki, mereka berlumba-lumba untuk mencipta yang terbaik sekali

gus menjamin masa depan mereka yang cerah pada masa hadapan.”

Tercengang Nurul mendengarnya. Tidak sangka dia mendengar teori tersebut dari

mulut Rezza. Kalau dari mulut Nazrul atau Hayrul, mungkin dia akan percaya.

“Kenapa aku rasa kau dah gila?”

Rezza sekadar ketawa kelucuan.

“Kenapa kau ketawa?”

“Mungkin sebab aku sukakan kau,” ujar Rezza sebelum mengorak langkah

meninggalkan Nurul yang terkejut dengan apa yang dikatanya tadi.


“KAU sengaja nak buat aku cemburu dan mulakan perang dunia ketiga dengan kau,

bukan?” kata Sofea sebaik sahaja Nurul menceritakan apa yang dibualkan dengan Rezza

pagi tadi sambil menyusun surat-surat cinta yang diterimanya.

“Buat kau cemburu atau mulakan peperangan dengan kau tiada dalam senarai

yang perlu aku buat,” balas Nurul.

“Kalau macam tu, susun surat cinta ini ada dalam senarai yang perlu kau buat?”

“Aku rasa aku patut mulakan perang dengan kau. Aku tak percaya aku buat kerja

yang bodoh ini. Kalau suatu hari nanti, bila aku menghadiri temu duga kerja dan ditanya

apakah tugas yang aku buat untuk jawatan pengurus Kelab Bola Sepak, kau rasa patut ke

aku jawab membahagikan surat cinta yang aku terima mengikut si penerimanya sebelum

meletakkannya ke dalam lokar mereka. Patut ke?” tanya Nurul lagi.

“Mungkin kau patut jawab macam ini, Menerima dan membahagikan surat cinta

untuk ahli Kelab Bola Sepak sambil membaca puisi-puisi indah yang ditulis di

dalamnya,” ujar Sofea sambil cuba membuka salah satu surat yang baru disusunnya.

“Jangan nak terfikir lakukannya.” Pantas Nurul merampas sekeping sampul surat

dari tangan Sofea. “Kau perempuan dan orang yang bagi surat ini juga perempuan, jadi

mesti kau tahu apa perasaan mereka bila ada perempuan lain baca surat mereka.”

“Kau ni sensitif sangatlah. Macamlah mereka tahu kita baca surat tu.”

“Ini bukan sensitif, tapi aku dah pegang amanat orang, mestilah aku kena jaga.”

“Yalah tu.”

“Dulu aku pun seperti mereka. Tulis surat cinta pada lelaki yang aku suka dan

kemudian aku sendiri yang terkena.”


Nurul kembali teringat kisah hitamnya di sekolah lama. Hanya kerana surat

cintanya jatuh ke tangan orang yang tidak sepatutnya, dia mendapat malu dan dikenakan

tindakan tatatertib.

“Kenapa?”

“Surat cinta aku jatuh ke tangan peminat setia lelaki yang aku minat tu. Apa lagi,

kecohlah satu sekolah. Sebab itulah aku faham perasaan mereka kalau kita curi baca surat

cinta ini. Aku tak nak benda ni jadi pada orang lain,” terang Nurul.

“Nasib baiklah mereka pilih kau jadi pengurus dan tukang kutip surat cinta.”

“Kadangkala aku rindu dengan semua tu. Tulis surat cinta pada seseorang yang

kita minat. Walaupun nampak kolot, tapi apa salahnya guna cara lama untuk luahkan

perasaan.”

“Eh, aku rasa kau boleh tulis surat cinta kepada Fiq.”

“Tak naklah. Aku tak nak pisang berbuah…” Tiba-tiba Nurul terdiam. Otaknya

ligat memproses idea Sofea tadi. Lambat-lambat bibirnya terukir senyuman manis setelah

menyedari bahawa Kelab Bola Sepak di bawah kawalannya.

7
“AKU dah dapatkan jadual latihan yang terbaru daripada Cikgu Majid,” kata Nurul

sambil melangkah masuk ke dalam bilik Kelab Bola Sepak.


Kelihatan semua ahli rasmi sudah berada dalam bilik itu. Ada antara mereka

sudah berpakaian sukan lengkap sebelum turun ke padang untuk latihan. Ada juga di

antara mereka yang masih mengikat tali kasut.

“Mungkin selepas ni kita patut buat peraturan. Perempuan dilarang masuk ke

dalam bilik ni. Dahlah main redah saja. Kalaulah kita orang tengah tukar seluar, boleh

menjerit satu sekolah,” kata Hayrul seolah sedang menyindir Nurul.

“Mungkin lepas ni kita buat peraturan, kalau kau orang nak tukar seluar, sila

kunci pintu terlebih dulu,” sindir Nurul pula, tetap tidak mahu mengaku kalah.

Masuk hari ini, hampir sebulan Nurul menjalankan tugasnya sebagai pengurus.

Kelab Bola Sepak. Pelbagai rintangan yang ditempuhi olehnya. Dia terpaksa berhadapan

dengan macam-macam ragam terutama sekali Hayrul yang sememangnya anti dengan

perempuan. Ada saja yang tidak kena dengan apa yang dilakukannya dan dia pula tetap

akan mempertahankan dirinya.

Kadangkala peperangan besar akan meletus antara dia dengan Hayrul. Dan, yang

terpaksa meleraikan pergaduhan itu adalah Rezza atau Fiq. Tetapi, selalunya mereka

berdua akan bekerjasama untuk meleraikan pergaduhan yang berlangsung.

“Memang betul-betul perempuan tak reti malu,” ujar Hayrul perlahan.

Walaupun perlahan, tapi telinga Nurul mendengarnya dengan jelas. Serentak

dengan itu, Nurul menghempas sebuah buku berkulit tebal di atas meja bersebelahan

dengan Nazrul yang sedang tidur nyenyak. Serta-merta Nazrul terjaga daripada tidurnya.

Semuanya kaget.

“Aduh, kau orang ni kalau bergaduh mesti aku yang jadi mangsa,” keluh Nazrul

sambil menguap besar. “Aku nak tidur pun tak boleh!”


Rezza yang duduk di hadapan Nazrul cuba menahan tawa. Tak sia-sia dia

memilih Nurul sebagai pengurus kelab. Inilah pengurus idamannya. Boleh bangunkan

Putera Katak walau apa cara sekalipun.

“Sekarang bukan waktu untuk tidur,” ujar Nurul tegas.

Nazrul segera bangun dan membuka jaketnya sambil mulutnya menyumpah-

nyumpah sesuatu.

Nurul hanya menghadiahkan jelingan tajam. Selain Hayrul, Nazrul juga

merupakan musuh luar selimut. Mana tidaknya, Nazrul asyik tidur saja sepanjang masa

sampai ada satu hari, Nazrul yang selaku penjaga gol boleh tidur di tengah-tengah

gawang sewaktu latihan berjalan.

“Menyusahkan kalau ada pengurus ni,” kata Hayrul pula sambil membuka pintu

lokar untuk menyimpan baju sekolahnya.

Nurul langsung tidak ambil peduli dengan sindiran Hayrul. Dia tahu lelaki itu

tidak berpuas hati dengan cara pengurusannya. Tapi, dia tidak peduli. Siapa suruh cari

pasal dengannya. Kan dah kena!

Sebentar kemudian Fiq yang sudah siap berpakaian sukan melangkah masuk ke

dalam. Nurul menghadiahkan senyuman manis kepada Fiq dan Fiq membalasnya. Selama

Nurul jadi pengurus, dia dengan Fiq sentiasa bersama walaupun bukan berbincang

tentang hal peribadi. Tapi, itu pun sudah boleh dikatakan sebagai satu peningkatan yang

baik.

“Kenapa?”

Pertanyaan Zul menarik perhatian mereka semua. Semua tertumpu pada Hayrul

yang kaku di hadapan lokarnya yang terbuka luas. Masing-masing pelik.


“Err…” Suara Hayrul seakan tersekat. Matanya memandang sekeping sampul

surat warna biru yang tiba-tiba terdapat di dalam lokarnya.

Sekejap saja mereka semua berkerumun di hadapan lokar Hayrul, melihat surat

biru misteri itu.

“Surat cinta?” tanya Zaki seakan tidak percaya.

Serentak dengan itu Nurul berpaling apabila mendengar Zaki menyebut surat

cinta. Setahunya, Hayrul langsung tidak menerima surat cinta dan dia juga pasti tiada

surat cinta yang diletak di dalam lokar Hayrul.

“Surat cinta?” Nurul terus bergegas ke hadapan lokar Hayrul untuk memastikan

sesuatu. Sekeping surat cinta berwarna biru dilihatnya.

Surat cinta daripada aku untuk Fiq… Nafas Nurul tersekat-sekat, seolah-olah

tiada oksigen untuk bernafas. Kenapa ada kat dalam lokar Hayrul pula? jerit suara

hatinya.

Di sudut tepi, Nazrul tersenyum sinis, membetulkan tali kasutnya. Sebiji bola

sepak dalam lokar diambil keluar.

Rezza menjeling memandang Nazrul yang sedikit tersenyum. Kemudian dia

menggeleng. Lebih baik jangan masuk campur. Tidak lama selepas itu keadaan yang

kecoh tadi lagi bertambah kecoh apabila Hayrul pengsan dengan tiba-tiba. Nurul

kelihatan tidak keruan. Sekejap memandang Hayrul yang pengsan dan sekejap

memandang surat cintanya untuk Fiq dalam almari Hayrul.

“HAYRUL alergi dengan surat cinta,” terang Rezza kepada Nurul sambil memandang

Hayrul yang masih belum sedarkan diri dan dikipas oleh kawan-kawannya yang lain.
“Bila dia terima surat cinta, kesudahannya dia akan pengsan. Dan, sejak itu kami semua

tak berani ambil surat cinta untuk Hayrul.”

“Kenapa Hayrul akan pengsan kalau dapat surat cinta?” tanya Zaki sambil

menggaru dagu. “Mungkin dia pernah terima surat cinta beracun kut.”

“Surat cinta beracun?”

“Lebih kurang nak kenakan dialah…”

“Oh…” Nurul mengangguk faham.

“Agak-agak, siapa yang minat gila dengan Hayrul tu ya,” ujar Najmi dengan

seorang di belakangnya.

“Apa kata kalau kita baca. Hayrul bukannya tahu. Lagipun aku gerenti dia takkan

baca surat cinta ni. Bukan ke lebih baik kita guna peluang yang ada ni untuk baca surat

cinta daripada peminat misteri dia ni…” ujar Adnan Yazir memberi cadangan.

“Cantik!”

“Jangan!” Segera Nurul bertindak menolak mereka ke tepi dan pantas mengambil

surat cinta tersebut. “Err… demi melindungi hak asasi manusia, aku terpaksa rampas

surat cinta ni.”

“Sejak bila hak asasi manusia melarang seseorang baca surat cinta?” tanya Najmi

sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Sejak aku jadi pengurus kelab,” jawab Nurul tanpa berfikir panjang. “Jadi,

memandangkan surat cinta ni telah membuat Hayrul jatuh pengsan, aku terpaksa

membuang surat cinta ni. Pergi dulu dan jangan lambat untuk latihan petang ni!” Nurul

terus melarikan diri secepat yang mungkin. Lagi lama dia duduk dalam bilik itu, lagi

banyak soalan yang akan diterimanya. Lebih baik dia melarikan diri segera.
“Sejak bila Nurul ambil berat tentang Hayrul?” Sekali lagi Najmi menggaru

kepalanya. Dia dapat rasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan Nurul. Takkanlah

Nurul cemburu dengan Hayrul yang dapat surat cinta. Itu tidak mungkin. Tidak mungkin

Nurul sudah jatuh cinta dengan Hayrul sebab kedua-duanya memang tidak boleh

berjumpa. Jika berjumpa pasti ada sahaja yang tidak puas hati.

“Macam budak-budak,” ujar Nazrul perlahan dan tanpa disedari dia tersenyum

kecil. Seronok tidak terkata apabila dia melihat wajah Nurul yang cemas cuba mencari

jalan keluar. Akhirnya berjaya juga.

“SERIUS?” tanya Sofea yang terkejut mendengar cerita daripada Nurul.

Nurul yang tiada mood sejak pulang dari sekolah tadi sekadar mengangguk. Dia

sendiri kebuntuan bagaimana surat cintanya yang diletak di dalam lokar Fiq boleh

'berjalan' ke loker Hayrul. Itu pun dia bernasib baik sebab Hayrul ditakdirkan alergi

dengan kehadiran surat cinta. Jika tidak, pasti dia sudah menjadi bahan ketawa mereka.

“Aku selalu malang bila dikaitkan dengan surat cinta.” Nurul mengeluh lemah.

Dahulu dia dimalukan satu sekolah dengan tertampalnya surat cintanya di papan

kenyataan dan dijadikan bahan ketawa oleh pelajar sekolahnya. Hari ini dia hampir

mengulangi kejadian yang sama.

“Kau agak-agak siapa yang nak kenakan kau?” tanya Sofea.

“Aku tak tahu… Yang aku peliknya, macam mana orang tu boleh tahu aku tulis

surat cinta untuk Fiq sedangkan aku dan kau saja tahu pasal surat tu.” Nurul

kemudiannya memandang Sofea di hadapannya.

“Kira tak normallah aku kalau kenakan kau macam tu,” kata Sofea.
“Kenapa pula? Normallah kalau kau—sebagai salah seorang peminat Fiq

cemburu dengan keberanian aku bagi surat cinta kepada Fiq.” Dengan selamba Nurul

berkata.

“Itu tak normal maknanya.” Sofea masih lagi selamba. Langsung tidak rasa

menggelabah apabila dituduh oleh Nurul.

“Kenapa pula tak normal?”

“Daripada aku letak surat cinta kau di lokar Hayrul, lebih baik aku tampal surat

cinta kau macam pengalaman kau dulu tu.”

Nurul memandang Sofea sambil berfikir.

“Ya. Memang betul.” Akhirnya Nurul bersetuju. Lagipun dia kenal Sofea. Sofea

tidak akan melakukan sesuatu yang licik begitu. “Kalau nak dikira, memang ramai yang

dengki dengan aku, tapi orang yang buat ni bukan jenis nak dajalkan aku, tapi nak

kenakan aku.”

“Ada beza ke dua perkataan tu?” tanya Sofea.

“Izinkan aku jawab soalan kau tu dengan menghadiahkan satu tumbukan,” balas

Nurul menjeling tajam.

“Yalah, yalah… Jadi, kau nak siasat siapa yang berjaya kenakan kau tu?”

“Entah! Tapi, aku rasa orang yang buat ni mungkin orang yang aku kenal.”

“Siapa?”

“Antara ahli bola sepak tulah. Mereka semua memang tak boleh tengok aku

senang sikit. Mesti ada sahaja nak buli aku. Tengoklah nanti. Perkara ni akan terbukti

juga dan jangan haraplah orang yang buat dajal ni boleh hidup senang!”
8
DARI jauh Nurul asyik melihat Fiq yang berada di tengah-tengah padang, berlatih

bermain bola bersama-sama dengan rakan-rakan yang lain. Hari ini merupakan hari
terakhir mereka berlatih memandangkan lusa mereka ada perlawanan persahabatan

bersama pasukan Sekolah Haji Mansur atau Sekolah Semarak.

Semua kelihatan bersungguh-sungguh berlatih berbanding beberapa hari yang

lepas. Yang tidak datang atau yang jarang datang berlatih beberapa hari lepas turut datang

berlatih terutama sekali Nazrul.

Entah kenapa Rezza dan yang lain tidak beberapa kisah sangat dengan

ketidakhadiran Nazrul. Bila ditanya semuanya memberi jawapan yang sama.

“Nazrul memang macam tu, dia pergi bertapa dulu dan sehari sebelum

perlawanan barulah dia datang latihan. Jangan risaulah,” kata Fiq.

“Kalau dia datang pun sama juga. Nanti dia bertapa kat tengah gawang juga,” kata

Najmi pula.

“Lebih baik jangan pedulikan dia, nanti parah masa perlawanan tu. Orang suruh

tangkap bola, dia suruh bola masuk gawang,” kata Farizat pula sambil menggeleng

apabila teringatkan perlawanan yang dulu.

Bila ditanya pada Rezza, pasti Rezza akan menjawab begini, Anggap sajalah dia

tu hero. Bukan ke hero selalu menyusahkan keadaan.

Pendek kata mereka semua memang tidak kisah dengan ketidakhadiran Nazrul.

Kalau mereka tidak kisah, buat apa dia hendak memeningkan kepala memikirkan Nazrul

yang tidak hadir latihan. Daripada dia fikirkan masalah Nazrul, lebih baik dia fikirkan

masalahnya dengan Hayrul yang asyik termenung sehingga berapa kali kepalanya terkena

bola. Macam-macam kerenah mereka semua. Semuanya hendak dijaga. Macam budak-

budak lima tahun yang perlukan asuhan seseorang.


Tidak lama selepas itu, wisel ditiup oleh Cikgu Majid. Dia mengarah semuanya

berkumpul di hadapannya.

Nurul hanya duduk dipohon angsana. Malas dia hendak bergerak ke sana. Nanti

bermacam-macam bau yang ada. Kalah bau minyak wangi cap kapak. Keharumannya

memang memikat hidung sehinggakan bulu hidung ni pun boleh layu dengan bau peluh

mereka.

Dari situ dia dapat dengar pesanan terakhir Cikgu Majid sebelum perlawanan

lusa. Esok, mereka semua dibenarkan merehatkan badan dan tenangkan minda. Selepas

saja Cikgu Majid bercakap dengan mereka semua, cepat-cepat dia mengambil pewangi

miliknya badannya dan disemburkan ke udara sebelum mereka semua menghampirinya,

memandangkan beg-beg mereka berada di sekitarnya.

“Amboi, perli nampak,” ujar Zaki apabila berbau sesuatu yang wangi.

“Aku risaukan pokok angsana ni hampir layu menyedut udara yang tercemar.

Lagi satu, dah berapa kali aku cakap, jangan bukak baju depan aku!” ujar Nurul sambil

matanya menjeling tajam ke arah Zul Hilmi yang baru hendak membuka baju.

“Buka seluar boleh tak?” tanya Ridzwan pula.

“Hah, beranilah buka kalau kau orang nak rasa cirit-birit masa perlawanan nanti.”

“Kenapalah kau cari pengurus yang kejam macam ni?” tanya Ridzwan kepada

Rezza dan Fiq yang menghampiri mereka setelah berbual sesuatu dengan Cikgu Majid.

Belum sempat Rezza membuka mulut, Ridzwan sudah mencapai beg galasnya meminta

diri untuk pulang.

“Nurul, Cikgu Majid nak jumpa,” beritahu Rezza.

“Hah, pergi cepat!” gertak Najmi sedikit bergurau.


“Tahulah!”

Tanpa membuang masa Nurul segera bangun dan mengorak langkah ke arah

Cikgu Majid yang sedang bercakap sesuatu dengan Nazrul. Mungkin ada perkara yang

Cikgu Majid yang tidak puas hati dengan Nazrul. Mungkin pasal Nazrul tidak menghadiri

latihan untuk beberapa hari ini? Tapi rasanya dia tiada mengadu pada Cikgu Majid.

“Not sure… It’s difficult to say… But I think is 50-50,” kata Nazrul kepada Cikgu

Majid seperti membincangkan sesuatu yang serius.

“50-50? Kenapa?”

“Okay, it’s look stupid but sometime stupid look smart. I already told them about

this. Dan terpulanglah pada diri masing-masing untuk terimanya atau tidak. Kalau kita

tak buat sesuatu untuk perlawanan lusa, kita akan kalah,” ujar Nazrul tegas memberi

pendapatnya dengan jujur.

Cikgu Majid kemudiannya mengangguk sambil berfikir.

Nurul yang berdiri antara Cikgu Majid dan Nazrul, tidak faham apa yang mereka

berdua bincangkan. Akan kalah? Belum perlawanan lagi, Nazrul dah kata akan kalah.

Memang betul-betul tiada semangat langsung! Mananya tidak kalah kalau orang

terpenting dalam pasukan tidak munculkan diri masa latihan. Buat letih memikir saja.

“Jadi, kamu ada cadangan?”

“Esok mereka akan adakan pelawanan persahabatan dengan Sekolah Haji

Harun… Ini peluang terakhir kita.”

“Haji Harun? Nama pengetua lagi ke?” tanya Cikgu Majid sambil menggeleng.

Nazrul hanya tersengih.


“Okey, kalau kamu fikir kita akan kalah, fikirkan sesuatu. Nurul, saya nak kamu

bantul Nazrul.”

“Apa?!” tanya Nurul sedikit terkejut.

“Saya tak perlukan bantuan,” balas Nazrul.

“Dan saya tak mahu bantu Nazrul. Banyak lagi kerja yang perlu saya buat.

Tentang jersi, tentang bas, tentang makan minum mereka di sana, tentang surat pelepasan

kelas dan tentang…”

“Surat cinta.” Nazrul mencelah.

Nurul menghadiahkan serangan pandangan tajamnya. Nazrul buat bodoh saja.

“Rezza boleh bantu saya, lagipun Nurul tidak tahu pasal bola sepak. Dunianya

hanyalah surat cinta,” ujar Nazrul dengan selamba.

Mata Nurul masih tepat memandang Nazrul yang berlagak seperti orang tidak

bersalah. Hatinya sudah membara, manakala darahnya hampir menggelegak. Tunggu

gunung berapi meletup saja.

“Sebab Nurul tak tahu pasal bola sepaklah saya suruh dia pergi dengan kamu.

Saya nak kamu ajar dia tentang bola sepak. Saya tak mahu seorang pengurus yang tidak

tahu apa-apa tentang bola sepak,” ujar Cikgu Majid tegas.

“Tapi…”

“Keputusan saya muktamat. Esok kamu berdua akan pergi sana dan fikirkan

apakah strategi terbaik untuk pasukan sekolah kita,” ujar Cikgu Majid lagi sebelum

berlalu dari situ.

“Ah, menyesalnya aku cakap kita akan kalah,” keluh Nazrul sambil melihat

kelibat Cikgu Majid meninggalkan padang sekolah. Tiba-tiba Nazrul terasa udara panas
di sekitarnya. Dengan perlahan dia berpaling memandang Nurul yang bagaikan singa

betina yang sudah sepuluh hari tidak makan sebab sakit gigi.

“Apa?” tanya Nazrul sedikit pelik.

“Macam mana kau tahu pasal surat cinta tu?” tanya Nurul garang.

“Err…” Nazrul kelihatan kehilangan kata-kata. Dia menggaru-garu leher mencari

mencari idea untuk melepaskan diri. Entah macam manalah dia boleh terlepas cakap

pasal surat cinta? Patutlah sejak dari tadi Nurul asyik memandangnya macam hendak

makan saja.

“Rupa-rupanya kaulah yang dajalkan aku letak surat tu dalam lokar Hayrul!”

“Err… Alamak, baru aku teringat… kucing aku belum makan lagi.” Tanpa

membuang masa Nazrul membuka langkah seribu untuk menyelamatkan diri daripada

dibaham oleh singa kelaparan itu. “Rezza! Bawa balik beg aku!”

“Nazrul! Jangan nak lari!” Dengan seribu langkah juga Nurul yang berpakaian

sukan mengejar Nazrul yang sudah jauh melarikan diri dulu.

“Kenapa tu?” tanya Najmi kehairanan apabila melihat Nazrul lintang pukang

melarikan diri dan Nurul mengejarnya dari belakang. “Ada pengambaran filem Hindustan

ke?”

“Tu macam pengambaran filem kungfu saja,” ujar Rezza sekadar menggeleng.

Nasib kaulah Nazrul. Siapa suruh bermain dengan api. Kan dah kena.

Rezza kemudiannya menghampiri Fiq yang sedang membelek telefon bimbitnya.

Satu senyuman gembira singgah di bibir Fiq tidak lama selepas itu. Pantas dia berlalu

bangun dan mencapai beg galasnya.

“Aku balik dulu,” ujar Fiq sebelum sempat Rezza bertanyakan sesuatu.
“Ni lagi sorang…” Najmi hanya sekadar menggeleng.

“Hei, ada sesiapa nampak Hayrul tak?” tanya Rezza kepada mereka yang lain.

Masing-masing menggeleng.

“Risaulah aku tengok Hayrul sejak terima surat cinta tu. Terus macam orang sakit

mental pun ada.”

NURUL tercungup-cungap kepenatan setelah hampir sepuluh kali dia mengelilingi

sekolah mengejar Nazrul. Laju juga Nazrul berlari walaupun dia selalu tidak menghadiri

sesi latihan setiap petang. Matanya liar memandang sekeliling mencari kelibat Nazrul

yang sudah hilang daripada pandangannya.

“Tak apa, esok masih ada. Taulah apa aku nak buat dengan kau,” kata Nurul

dengan nafas tersekat-sekat.

“Eh, Fiq…” Satu senyuman manis singgah di bibir Nurul apabila dia terpandang

Fiq yang berlari anak menuju ke pintu pagar. Baru saja dia hendak memanggil Fiq,

pandangannya dihalang oleh satu tubuh sasa seseorang. Pantas dia mendongak

memandang.

“Ah, Hayrul… Kenapalah masa macam ni kau suka muncul?” Terus ditolak

Hayrul ke tepi untuk melihat kelibat Fiq yang kelihatan tersenyum gembira.

“Aku nak surat cinta hari tu,” ujar Hayrul setelah mengumpul semua tenaganya

untuk memintanya daripada Nurul.

“Hah?!”

“Najmi cakap kau yang ambil surat cinta tu.”

“Err… aku dah buang,” jawab Nurul selamba.


“Apa?”

“Kau pekak ke? Aku dah buang.” Mata Nurul masih lagi memandang Fiq. “Bukan

ke kau alergi dengan surat cinta. Kalau kau dapat, gerenti kau pengsan lagi. Apalah,

dengan surat cinta pun boleh pengsan.”

“Aku tak pengsanlah. Cuma tertidur saja,” balas Hayrul.

“Tidurlah sangat…” perli Nurul sambil menjeling tajam. Kemudian dia

terpandang Fiq menghampiri seorang gadis manis yang kelihatan menunggu seseorang di

hadapan pintu pagar sejak dari tadi. Tersentap hatinya melihat kemesraan mereka berdua

terutama sekali mereka berdua berlalu pergi dengan berpegangan tangan.

Pelbagai persoalan muncul di fikiran Nurul. Siapakah gadis yang bersama dengan

Fiq tadi? Lagak gaya bukan pelajar sekolah sebab gadis itu nampak matang daripada

gaya pemakaiannya. Kakak? Sepupu? Atau… kekasih? Kalau kekasih, adakah dia

langsung tiada peluang untuk memiliki hati Fiq?

“Wei, aku nak surat cinta tulah,” kata Hayrul lagi.

“Kan aku dah kata aku dah buang surat tu.”

“Aku tak kira aku nak jugak!”

“Macam budak-budak.” Nurul berlalu pergi tanpa mempedulikan Hayrul.

“Hei, aku nak surat cinta akulah!”

“Kawan, sejak bila kau minat baca surat cinta ni?” sapa Nazrul tiba-tiba.

“Dan, sejak bila pula kau suka masuk campur hal orang lain ni?” kata Hayrul

pula.

“Sejak tidur aku sering diganggu,” jawab Nazrul menggeleng lemah.


9
NURUL sekali lagi menguap malas. Mengantuk sehinggakan hendak membuka mata pun

tidak terdaya. Semuanya gara-gara tidak dapat tidur kerana asyik memikirkan hubungan

Fiq dengan gadis yang dilihatnya semalam. Penat juga otaknya berfikir, hatinya pula

bermain dengan kata-kata sehinggakan dia berasa lemah. Apatah lagi sejak pasukan bola

sepak sekolah akan menghadapi perlawanan persahabatan dengan Sekolah Haji Mansur.
Haji Mansur? Kemudian dia tersenyum menggeleng. Lucu. Sejak Nazrul

memanggil nama sekolah itu Sekolah Haji Mansur, semua dah gelarkan Sekolah Haji

Mansur. Tiada lagi SMK Semarak.

Nazrul! Hatinya memberontak. Rasa mengantuk tadi hilang begitu saja apabila

nama Nazrul menjelma di fikirannya. Perasaan geram dan marah membuak-buak dalam

dirinya. Mana tidaknya, Nazrul hampir memalukannya dengan meletak surat cinta dalam

lokar Hayrul. Nasib baiklah Hayrul alergi dengan surat cinta, kalau tidak manalah dia

hendak letak mukanya itu. Pasti kecoh satu sekolah.

Kaki kanannya melangkah masuk ke dalam bilik Kelab Bola Sepak. Pintu bilik

sudah terbuka luas. Sejak dia menjadi pengurus, pintu bilik memang sentiasa akan dibuka

kecuali kalau ada mesyuarat atau sewaktu latihan di padang.

Kebiasaanya pagi-pagi lagi dia akan singgah sebentar ke bilik itu untuk

mengambil barang-barang sekolah yang diletakkan di situ seperti buku teks dan alatan

tulis yang lain. Jadi, tidak beratlah beg sekolahnya ketika datang dan balik sekolah.

Kelihatan Farizat dan Ridzwan sedang menyiapkan kerja sekolah. Itulah rutin

harian mereka yang pasti akan menyiapkan kerja latihan yang diberi oleh guru mereka

pagi-pagi lagi. Itu pun copy daripada pelajar lain.

“Kenapa tu?” tanya Nurul menghampiri Ridzwan dan Farizat yang asyik

menyalin jawapan Matematik.

Mereka kemudiannya berpaling memandang Hayrul yang dari tadi asyik berdoa di

hadapan lokarnya.

“Doa tolak bala kut,” jawab Ridzwan yang tidak mengendahkan Hayrul.
“Kesian anak si Bala tu, tak pasal-pasal kena tolak,” ujar Nurul sambil

menggeleng-geleng kepala. Sengaja dia meninggikan suaranya tadi, namun tiada

sebarang reaksi daripada Hayrul.

Hayrul masih lagi berkumat-kamit membaca sesuatu sambil menadah tangan.

“Wei, aku dengar kau kena keluar dengan Nazrul untuk bincang pasal strategi tu.”

Farizat mula bertanya.

“Mana ada keluar. Cuma bincang saja.”

“Semalam kita orang pergi rumah Rezza, Nazrul cakap dia nak pergi Sekolah Haji

Harun tu petang ni. Kau pun kena ikut sekali,” beritahu Farizat.

“Hah! Kenapa aku tak tahu pun?”

“Sebab… Nazrul. Tiada siapa dapat agak apa yang dia akan buat selepas ni. Jadi,

bersedialah apa-apa yang akan berlaku petang nanti.”

“Dia tu memang macam tu. Kalau pasal bola sepak, langsung tak peduli dengan

orang sekeliling.”

Sementara itu, Hayrul di hadapan pintu lokar yang tertutup rapat sedang

mengaminkan doa. Kedua-dua tapak tangannya menyentuh muka. Dengan penuh

kesabaran, pintu lokarnya dibuka secara perlahan-lahan.

Matanya terbeliak. Tidak percaya! Terus dia mencari di ruang-ruang di dalam

lokarnya itu. Tiada! Di cari di dalam laci. Tiada juga! Argh!!! Dia terus menapak

menghampiri mereka bertiga.

“Nurul, mana surat cinta aku?” tanyanya.

“Hah!”

“Surat cinta aku mana, pekak!”


Mata Nurul terkebil-kebil dengan sapaan Hayrul yang inginkan surat cinta. Entah

apa pula yang tidak kena dengan Hayrul ini. Kalau dulu masa terima surat cinta, terus

pengsan. Tapi sekarang, terkejar-kejar surat cinta.

“Manalah aku tahu.” Acuh tak acuh Nurul menjawabnya. Mampus kalau Hayrul

dapat tahu hal yang sebenarnya.

“Bukan ke kau yang ambil surat cinta tu?”

“Memanglah aku yang ambil, tapi aku dah buang. Yang kau macam cacing

kepanasan cari surat cinta ni kenapa?”

“Aku tak kira, aku nak surat cinta tu jugak!”

“Kejap lagi aku tuliskan surat cinta untuk kau dan kau bacalah ya.” Nurul

tersenyum menyindir. Tak faham bahasa betullah mamat sekor ni!

“Hah, kalau macam tu mesti kau tahu siapa yang tulis surat cinta untuk aku, kan?

Mesti kau ada bacakan? Jadi, aku nak kau suruh minah tu tulis balik surat cinta tu. Aku

nak surat tu ada kat dalam lokar aku selepas perlawanan!” kata Hayrul sebelum mencapai

beg sekolahnya dan berlalu pergi.

Mereka bertiga masing-masing berpandangan. Kemudian ketiga-tiganya ketawa.

Ada ke patut suruh orang tulis balik surat cinta? Manusia macam itu pun wujud ke?

“PETANG ni, pukul 2.00 petang, tunggu aku kat bus stop depan sekolah.” Nazrul tiba-

tiba mencelah apabila Nurul dia sedang berbual dengan Sofea dan kawan-kawannya yang

lain di kantin sekolah.

Belum sempat Nurul berkata apa-apa, Nazrul telah pun mengangkat kaki berlalu

pergi membuatkan dia terpinga-pinga.


“Dating?” tanya Sofea.

“Hah? Takkanlah…” jawab Nurul selamba.

“Tapi cara dia ajak kau macam nak pergi dating saja,” celah Noni yang bertocang

dua. Entah kenapa tiba-tiba dia mahu berehat bersama-sama dengan Nurul dan Sofea

pada hari ini.

“Dating apanya. Aku kena fikirkan strategi untuk perlawanan esok. Cikgu Majid

yang suruh.”

“Tapi, takkanlah nak berbincang kat taman bunga, kan… Kat sekolah kita pun ada

tempat untuk berbincang.”

“Taman bunga apa! Mulalah nak buat spekulasi yang tak berasas. Nazrul tak

cakap pun nak jumpa aku di taman bunga. Mungkin kita orang akan pergi ke Sekolah

Haji Harun.”

“Hah! Sekolah mana tu?”

“Entah. Aku pun tak tahu sekolah apa, tapi yang aku tahu pengetua sekolah tu

bernama Haji Harun. Kenapa aku rasa macam kenal saja nama pengetua tu?”

TEPAT jam 2.00 petang Nurul sudah tercegat di bus stop depan sekolah seperti yang

dipinta Nazrul semasa waktu rehat tadi. Sekali-sekala dia merenung jam di tangannya.

Namun, kelibat Nazrul langsung tidak kelihatan lagi.

Janji jam 2.00 petang, tapi sekarang sudah lebih lima minit. Walaupun lima minit,

tapi ia berharga. Sudahlah malam tadi dia tidak dapat tidur dengan nyenyak gara-gara

asyik memikirkan hubungan Fiq dengan gadis misteri yang setia menunggu di pintu

pagar sekolah semalam. Kalau itu teman wanita Fiq…


“Hoi, mak cik!”

Tersentap jantung Nurul dengan sapaan Nazrul yang entah bila berdiri di

sebelahnya.

“Hidup lagi rupanya, aku ingat dah mati,” ujar Nazrul selamba.

Nurul memandang tajam ke arah Nazrul di hadapannya. Ini macam hendak suruh

dia mulakan perang dunia ketiga saja. Sudahlah dia bengang sangat semalam apabila

dapat tahu Nazrul adalah dalang segala dalang dengan meletakkan surat cinta dalam lokar

Hayrul. Tak pasal-pasal Hayrul pengsan satu hari dan esoknya angau mencari surat cinta.

Awal pagi lagi Hayrul sudah mencarinya untuk menuntut surat cinta yang diterima.

Bukan itu saja, masa rehat tadi pun Hayrul ada menemuinya dan bertanyakan

surat cinta sehinggakan dia sudah tidak tahan dengan perangai Hayrul yang semakin hari

semakin tak normal.

“Kau ingat aku ni pengeluar terbesar surat cinta ke? Senang-senang minta surat

cinta daripada aku. Kau nak surat cinta sangat, kan? Apa kata kau tampal memo, Aku

sedia terima kehadiran surat cinta daripada anda semua tidak kira lelaki atau perempuan

kat papan kenyataan sebelah Carta Prince Charming tu. Kat situ memang ramai pelajar

suka berkumpul.” Tak faham bahasa betul Hayrul tu!

Tapi, kalau dibandingkan Hayrul dengan si Putera Katak ini, dia lebih rela

melayan kerenah Hayrul. Walaupun Hayrul menjengkelkan, tapi sekurang-kurangnya

Hayrul bukannya seperti Nazrul yang suka serang dari belakang. Memang betul pun

orang kata, orang pendiam ni adalah orang yang paling bahaya sekali.

“Wei, kenapa kau pakai baju sekolah?” tanya Nazrul sambil melihat Nurul atas

bawah seperti tidak pernah melihat Nurul berpakaian baju sekolah.


“Habis tu, aku kena pakai baju apa? Baju renang?” sindir Nurul.

“Kalau kau pakai baju renang pun aku tak ada selera langsung,” jawab Nazrul

selamba sambil mengatur langkah.

Patut ke aku baling fail ni kat kepala dia? Bentak Nurul sendiri.

Nurul memegang erat fail kuning yang menjadi teman setianya setelah dilantik

menjadi pengurus bola sepak. Nafasnya turun naik. Entah kenapa dia geram sangat bila

berhadapan dengan Nazrul. Setiap apa yang Nazrul kata mesti menyakitkan hati.

Tak ada selera langsung? Huh, lelaki kurang normal saja yang cakap macam tu.

Nazrul memang kurang normal. Memang patut pun tiada seorang perempuan pun yang

mengaku menyukai Nazrul, omel Nurul dalam senyap.

Tapi, memang betul ke aku ni tak ada daya tarikan langsung? Hati Nurul tertanya-

tanya sendiri sambil matanya meliar memandang dirinya sendiri.

Mungkin sebab tu aku kena reject dulu.

“Hoi, mak cik, tak payahlah nak pandang-pandang badan sendiri. Memang tak

menarik pun,” jerit Nazrul yang sudah beberapa kaki di hadapan.

“Okey, mungkin aku patut humban dia ke dalam loji najis.” Nurul mendengus

marah.

“KITA nak ke mana ni?” tanya Nurul setelah otaknya penat berfikir ke mana Nazrul

hendak membawanya.

Sudahlah berjalan kaki di bawah matahari yang panas terik seperti tiada arah

tujuan. Lagi satu yang paling dia tidak puas hati, sampai sekarang dia tidak tahu di mana

letaknya sekolah Haji Harun.


Bila ditanya pengetua Haji Harun itu pengetua sekolah mana? Jawapan Nazrul

senang saja, Sekolah menengahlah, takkan sekolah rendah pulak… Sejak itu malas Nurul

hendak bertanya soalan pada Nazrul lagi. Daripada dia tanya soalan pada Nazrul, lebih

baik dia tanya soalan dengan pokok-pokok di sekelilingnya. Sudah semestinya tidak

menyakitkan hati.

Sekali lagi Nazrul senyap walaupun dia sudah berkali-kali bertanya soalan yang

sama. Bila dia mendongak memandang Nazrul di sebelahnya, betapa panasnya hatinya

apabila melihat kedua-dua telinga Nazrul di sumbat oleh earphone. Patutlah sepanjang

dia berjalan seiringan dengan Nazrul, dia terdengar muzik rancak. Ingatkan muzik itu

datang dari kereta-kereta yang lalu-lalang.

“Huh!” Nurul mendengus marah.

Tanpa mempedulikan Nazrul yang melayan muzik yang bergendang di

telinganya, Nurul membuka payung yang sentiasa dibawanya ke mana sahaja kerana

tidak tahan dengan cuaca yang terlampau panas. Nanti tak pasal-pasal kulitnya hitam.

Sudahlah kulitnya jenis yang suka merajuk bila berjemur di bawah cahaya matahari.

“Kenapa nak pakai payung pulak?” celah Nazrul setelah beberapa kali wajahnya

tercucuk bucu payung Nurul. “Kan matahari tu baik untuk kulit.”

“Lantak akulah. Kulit aku bukannya kulit kau,” balas Nurul selamba.

Memang dia sudah agak, apa yang dia buat mesti ada saja yang tidak kena.

Sekarang hendak pakai payung pun salah.

“Memanglah kulit kau, tapi bucu payung ni dah berapa kali tercucuk muka aku.

Nasib baik muka, kalau tercucuk mata aku, buta mata aku, siapa nak jawab kat mama

aku?”
“Hah, nak mengadu kat mama kau, mengadulah. Anak mama!” Nurul menjelir

lidah. Puas hatinya. Dengan Nazrul memang tidak boleh diberi muka. Kalau tidak,

memang sakit hati saja melayan. Macam manalah semua ahli rasmi boleh tahan dengan

perangai Nazrul yang tidak normal itu. Mungkin lebih baik dia biarkan Nazrul tidur

sepanjang masa. Aman dunia!

“Bak sinilah aku pegang.” Payung tersebut dirampas Nazrul dari tangan Nurul.

“Sudahlah pendek, pegang payung pun tak reti.”

“Payung aku suka hati akulah nak pegang macam mana.” Payung merah tadi

dirampas Nurul kembali.

“Masalahnya, payung kau ni bahaya sangat. Sampai nak tercucuk mata aku.”

Nazrul merampas kembali payung di tangan Nurul. “Sepatutnya biar orang yang lagi

tinggi daripada kau pegang payung ni. Kalau tak, satu-satu kawan kau akan jadi orang

kurang upaya.”

“Lantaklah! Yang penting, itu payung aku, lagipun tak ada undang-undang di

Malaysia ini melarang orang yang pendek macam aku pegang payung.”

Nurul cuba merampas dari tangan Nazrul, tapi Nazrul sudah bersedia dengan

menggenggam erat batang payung daripada dirampas oleh Nurul.

“Dengar cakap aku sajalah. Biar aku pegang. Apa salahnya mengalah sekali.”

Nazrul sekadar menggeleng apabila Nurul masih lagi cuba menarik payung dari

tangannya. Nampaknya gadis itu tetap tidak mahu mengaku kalah.

“Jangan harap!” tegas Nurul dengan nafas turun naik. Barangkali bengang dengan

situasi tersebut.
Nazrul pelik betul dengan perempuan seperti Nurul, hendak tolong sikit pun

meradang sampai hendak bom satu dunia lagaknya.

Nurul kemudiannya meletak fail di tempat perjalanan kaki dan tanpa membuang

masa dia menggunakan kedua-dua belah tangannya untuk menarik payungnya dari tangan

Nazrul. Ternyata tenaga lelaki lebih kuat daripada tenaga perempuannya tapi itu tidak

bermakna dia akan mengaku kalah. Apatah lagi pada lelaki yang tidak normal seperti

Nazrul itu.

“Lepaskanlah!” marah Nurul.

“Mengalah sajalah,” balas Nazrul pula tetap tidak mahu mengaku kalah.

“Jangan harap!” Dengan sepenuh tenaga Nurul menarik kuat batang payung.

Prak! Akhirnya Nurul dapat payung dan Nazrul pula dapat batang payung. Kedua-

duanya dapat bahagian masing-masing. Dengan kata lain, payung Nurul terpatah dua.

“Kan senang, masing-masing tak payah pegang payung,” jawab Nazrul selamba

sambil membuang batang payung di tangannya ke tepi jalan tanpa mempedulikan

perasaan Nurul yang bercampur baur itu. Dia meneruskan langkahnya.

“Mungkin aku patut cincang dagingnya lumat-lumat selepas ni.” Nurul

mendengus marah. Payung di tangannya dibuang ke tepi. Sakit hati saja kalau dia masih

memegangnya.

NURUL mendongak memandang papan tanda di hadapannya. Dikelip-kelip matanya

berkali-kali. Barangkali tersalah lihat. Kemudian, selepas tidak puas hati dia menggosok-

gosok kedua-dua matanya pula untuk memastikan sesuatu. Bila dibuka matanya semula,

perkataan Butik Sukan jelas terpampang di hadapan matanya. Betul matanya tak silap. Ini
bukannya sekolah, tapi sebuah butik yang menjual pakaian sukan khas untuk orang

perempuan.

“Err… apa yang kita buat kat sini sebenarnya?” tanya Nurul pelik. Kemudian

memandang Nazrul yang masih tenang di sebelahnya. Dia dapat rasakan ada sesuatu

yang tidak baik akan berlaku terhadap dirinya. Benarlah kata Ridzwan, tiada siapa yang

dapat agak apa yang difikirkan oleh Nazrul dan bersedia sajalah kalau ada apa-apa yang

berlaku nanti.

“Tukar baju,” jawab Nazrul pendek.

“Hah?”

“Tukar bajulah, pekak.”

“Aku tak pekak. Aku dengar kau kata tukar baju, tapi kenapa pula nak tukar

baju?” Sekali lagi darah Nurul seakan mahu menyirap naik. Marahnya tadi pun masih

belum berkurangan lagi dan kini Nazrul paksa dia tukar baju.

“Takkanlah aku nak bawa kau pergi tengok perlawanan bola sepak dengan pakai

baju sekolah kita. Dah tentulah orang lain dapat syak yang kita sebenarnya sedang

mengintip perlawanan tu,” jawab Nazrul tenang.

Nurul mengerut dahi. Patutlah dia pelik melihat Nazrul hanya berbaju-T dan

berseluar jean saja sejak muncul di bus stop tadi.

“Yang kau tak bagi tahu awal-awal kenapa?”

“Dah tahu nak mengintip, gunalah otak sikit.”

“Manalah aku tahu aku kena jadi pengintip hari ni. Kalau aku tahu pun, gerenti

aku tak nak ikut. Aku nak balik!”


Belum sempat Nurul mengorak langkah pergi, Nazrul pantas menangkap tangan

Nurul dan ditariknya masuk ke dalam butik tersebut.

“Aku nak baliklah!” tengking Nurul marah.

Memang dia pantang betul kalau ada orang memaksanya buat sesuatu kerja yang

dia sendiri tidak suka. Apa yang dia paling marah adalah apabila tangannya disentuh

seseorang yang bukan muhrim.

“Lepaslah tangan aku ni…” Nurul meronta, cuba melepaskan tangannya daripada

genggaman Nazrul.

“Kalau aku lepaskan, gerenti kau lari,” jawab Nazrul selamba sambil membelek-

belek baju sukan di dalam kedai itu. “Kau suka warna apa?”

“Lepaskan tangan aku.”

“Kau suka warna apa?” tanya Nazrul lagi.

“Lepaskan tangan aku dulu!”

“Kau suka warna apa?” tanya Nazrul lagi sambil terus menyelak sehelai demi

sehelai baju yang tersangkut.

“Lepaskan tangan aku dulu dan aku akan jawab soalan kau tu.”

“Jawab dulu dan lepas tu baru aku lepaskan tangan kau.” Nazrul masih lagi tidak

mahu mengalah.

“Okey, aku suka warna pink.” Akhirnya Nurul terpaksa mengalah. “Jadi, lepaskan

tangan aku sekarang.”

“Okey.” Tangan Nurul dilepaskan dan serentak dengan itu Nazrul menghulurkan

baju sukan berwarna biru kepada Nurul.


Nurul terpinga-pinga. Rasanya dia baru saja kata dia suka warna pink dan

bukannya warna biru tapi sekarang, Nazrul memberinya baju warna biru, kepadanya.

Adakah Nazrul ini buta warna?

“Err… ini warna biru,” kata Nurul.

“Aku tahu.”

“Tadi aku cakap aku suka warna pink.”

“Tapi, aku suka warna biru,” jawab Nazrul pendek.

Terkebil-kebil mata Nurul mendengar jawapan selamba daripada Nazrul. Tadi

beria-ia tanya dia suka warna apa setelah diberitahu, Nazrul memberinya baju warna biru

dengan alasan dia suka warna biru. Normal atau tidak normal sebenarnya Nazrul ini?

“Kan aku cakap aku suka warna pink.” Sekali lagi pertengkaran berlaku.

“Kan aku cakap, aku suka warna biru,” balas Nazrul yang seperti biasa tidak

mahu mengaku kalah.

“Lantaklah kau suka warna biru ke, warna hijau ke, tapi sekarang ni aku suka

warna pink. Kenapa pula aku perlu pakai warna baju yang kau suka?”

“Sebab aku suka warna biru,” jawab Nazrul dengan jawapan yang sama.

“Ah! Lantaklah! Kau pakailah baju biru ni, aku nak balik!”

Baju-T yang diberi oleh Nazrul tadi diletak di tempatnya semula sebelum dia

melangkah jauh daripada Nazrul. Mungkin sampai setakat ini sajalah dia „dating‟ dengan

Nazrul yang dianggap orang yang paling tidak normal di dunia.

Tiba-tiba… Crekk… Bunyi baju koyak!

Dengan perlahan Nurul berpaling memandang tangannya yang cuba ditarik oleh

Nazrul, tapi malangnya, Nazrul tersilap tarik. Lengan baju kurung sekolahnya ditarik
Nazrul sehingga terkoyak di bahagian bahu. Kalau terkoyak sedikit tu boleh lagi dia

terima, tapi masalahnya lengan bajunya sudah terlerai dari baju sekolahnya.

“Err…” Nazrul tiba-tiba kaget. Matanya terkebil-kebil memandang helaian lengan

baju Nurul yang sudah tercerai dari baju dan berada di dalam genggaman tangannya. Dia

kemudiannya memandang wajah Nurul yang kelihatan merah. Sama ada menahan malu

atau menahan marah, dia sendiri tidak pasti. Rasanya dia tiada masa untuk meneka

jawapan antara dua itu.

“Nazrul!”

Jeritan Nurul kedengaran tidak lama selepas itu sehingga boleh menggegarkan

kedai butik itu.

Sah! Nurul sedang marah!

NURUL yang lengkap berbaju-T biru dan berseluar sukan yang juga berwarna biru,

sekali lagi mendengus marah. Masuk kali ini, sepanjang dia berjalan menuju ke Sekolah

Haji Harun, dia asyik mendengus tidak puas hati. Tangannya memeluk tubuh. Mukanya

masam mencuka, manakala matanya asyik memandang tajam ke arah Nazrul yang dua

langkah maju di depan. Paling sakit hatinya apabila mendengar siulan Nazrul yang

berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku tadi.

Mungkin lepas ni aku patut bagi anjing ratah tulangnya, desis hati Nurul yang

hampir rentung dibuat Nazrul hari ini. Lepas satu-satu yang berlaku. Kalau macam inilah

selalu, pasti dia akan kena heart attack atau hatinya rosak kerana Nazrul.

“Dah sampai,” ujar Nazrul yang berhenti secara tiba-tiba di hadapan sebuah pagar

sekolah.
Nurul di belakang turut berhenti berjalan. Dia sendiri tidak menyedari ke mana

kakinya melangkah. Mana tidaknya, sejak keluar dari butik sukan tadi, hatinya panas

membara bila teringatkan peristiwa yang memalukan tadi. Bila hatinya dah panas,

seluruh tubuhnya panas sehingga tubuhnya tidak dapat menumpukan perhatian dan

mungkin sebab itulah kakinya hanya mengekori langkah Nazrul. Kalaulah Nazrul tu

pembunuh bersiri, mungkin sudah lama dia termasuk perangkap Nazrul tanpa disedari.

Nurul memandang sekeliling. Pelik. Entah kenapa dia rasa dia macam pernah

jejak saja ke sekolah itu. Persekitaran dan reka bentuk bangunan sekolah seperti pernah

dilihatnya sebelum ini. Malah, bukan saja lihat, tapi dia rasa macam pernah bersekolah di

sekolah itu saja.

“Takkanlah…” Terus dia berpatah balik melihat nama sekolah yang terlekat

kemas di atas dinding batu bersebelahan pagar sekolah. SEK. MEN. KEB.

SETIAWASIH.

Setiawasih! Bukan ke ini sekolahnya dahulu sebelum dia berpindah rumah pada

tahun lepas? Dan, Haji Harun tu… pengetua sekolahnya dulu!

Serentak itu, Nurul menepuk dahinya. Ini sekolah lamanya! Kenapa aku boleh tak

perasan ni?
10
NURUL memandang sekeliling kawasan SMK Setiawasih. Kagum. Tidak sangka baru

dua tahun dia meninggalkan sekolah tersebut, banyak perubahan ketara yang dapat

dilihatnya. Antaranya, semua bangunan sekolah sudah dicat warna biru cair berbanding

warna putih dahulu. Itu pun seingat dia, warna bangunan seakan pudar, malah ada yang

ditumbuhi lumut.

Jika dahulu, Taman Botani yang terletak bersebelahan dengan pintu pagar

dipenuhi dengan rumput-rumput panjang. Tapi, kini sudah dihiasi dengan pelbagai jenis

bunga-bunga dan di tengahnya terdapat tiga buah pondok yang lengkap dengan kerusi

meja. Terdapat beberapa orang pelajar sedang berbual sambil mengulang kaji pelajaran di

bawah pondok tersebut.


Sedang asyik dia memerhati keadaan sekeliling yang sudah berubah, baru dia

perasan, Nazrul yang datang bersama dengannya tadi sudah menghilangkan diri tanpa

dikesan. Sedar-sedar saja, dia kini berdiri seorang diri di situ. Malas dia hendak mencari

lelaki itu. Buat sakit hati adalah. Hari ni saja, sudah berapa kali Nazrul membuatnya

bengang tahap gaban. Agaknya kalaulah Gaban masih wujud lagi sampai hari ni, Gaban

pun takut dengannya.

Begitu lama rasanya dia tidak menjejak kaki ke situ. Walaupun tempat tinggalnya

tidak jauh dari sekolah lamanya itu, tapi dia jarang ke situ disebabkan tiada apa-apa yang

menarik. Kawan-kawan? Huh, di sini dia langsung tidak kenal siapa kawannya. Tapi,

yang paling ramai adalah musuh yang dengki dengan kewujudannya.

Nak kata dia cantik? Tak juga. Wajahnya biasa saja. Tidak putih, tidaklah hitam

sangat, ada kedua-dua mata, satu hidung dan satu mulut. Semuanya lengkap. Lagipun di

sekolahnya itu terdapat ramai pelajar perempuan yang cantik-cantik belaka. Malah, ada

lelaki yang sanggup bergaduh dengan lelaki lain untuk dapatkan perempuan yang mereka

idam-idamkan.

Diana. Nama pelajar yang popular di kalangan pelajar lelaki. Orangnya memang

cantik, malah pandai bergaya walaupun dia datang daripada keluarga yang sederhana.

Tidak kaya dan tidak miskin. Cita-cita Diana hanyalah satu, iaitu berkahwin dengan

lelaki kaya. Dan, lelaki yang kaya yang menjadi mangsa buruan Diana adalah Hazwan.

Hazwan. Entah bagaimana keadaan lelaki yang dia pernah puja dahulu. Adakah

dia masih bersama dengan perempuan dua alam seperti Diana itu? Adakah Hazwan

pernah cuba untuk mencarinya memandangkan dia telah berpindah sekolah dengan

tergesa-gesa tanpa sempat memberitahu guru-gurunya.


Dulu selepas sahaja berpindah di rumah barunya, dia asyik berangan bahawa

Hazwan akan datang mencarinya semula, tapi betul kata orang, angan-angan cinta hanya

tinggal angan-angan. Ia tidak akan jadi nyata.

“Hisy, apa aku asyik fikir ni…” Lama dia mengelamun. Sedar-sedar saja dia

sudah berada di kaki lima yang menempatkan beberapa papan kenyataan yang telah

dibahagikan dengan ruangan-ruangan khas. Cuma bezanya, sekolah itu tiada ruangan

khas untuk Carta Prince Charming seperti di sekolahnya.

Jam di tangan dipandangnya. Beberapa minit lagi jam 3.00 petang. Beberapa

minit lagi juga perlawanan persahabatan antara Sekolah Haji Harun dengan Sekolah Haji

Mansur akan bermula.

Baru sahaja dia hendak melangkah pergi ke padang, telefon bimbitnya berbunyi.

Panggilan daripada nombor yang tidak dikenali. Tanpa berfikir panjang, dia terus

menjawab panggilan tersebut.

“Hoi, mak cik!” sapa suara di hujung talian.

Nazrul! jerit hati Nurul. Siapa yang tidak kenal dengan suara dan gaya pertuturan

yang sentiasa menyakitkan hati itu. Meskipun dalam telefon, tapi Nurul masih lagi boleh

mengecam suara Nazrul.

“Mak cik, cepatlah. Perlawanan dah nak mula ni.”

“Aku nak pergilah ni. Lagi satu, aku bukan mak cik kau!”

“Cepatlah! Membebel aje.”

“Aku nak pergilah ni. Tapi, macam mana kau tahu nombor handset aku ni?” tanya

Nurul pelik. Setahunya dia belum lagi memberi nombor telefonnya kepada mana-mana

ahli rasmi bola sepak lagi.


“Yalah… Agaknya pergi cari pakwe,” balas Nazrul.

“Banyaklah kau punya pakwe!” Terus Nurul memcepatkan langkah. Selagi dia

tidak sampai di sana, selagi itulah hatinya panas. Kalaulah dia boleh bertukar jadi

Ultraman, sudah lama dia fire Nazrul tanpa belas kasihan.

“Habis tu kenapa tak sampai lagi?”

“Aku tengah jalan nak pergi sanalah ni!” marah Nurul sehinggakan dia hampir

terlanggar seseorang. Mujur dia sempat mengelak.

“Sorry,” kata pelajar lelaki yang hampir dilanggar Nurul tadi.

Langkah Nurul yang terus mara tanpa meminta maaf tadi terhenti sebaik sahaja

mendengar suara pelajar lelaki itu. Rasanya suara tadi seperti pernah dia dengari sebelum

ini. Dia segera memalingkan kepalanya, melihat gerangan orangnya dan tiba-tiba

tubuhnya jadi kaget.

Hazwan! jerit Nurul dalam hati apabila memandang lelaki yang hampir

berlanggar dengannya tadi.

Hazwan turut memandang Nurul. Lama. Barangkali cuba mengingati gadis yang

berdiri di hadapannya itu. Mungkin ingat dan mungkin tidak ingat.

“Kau ni mengurat pakwe ke?” Suara Nazrul jelas kedengaran daripada telefon

bimbitnya. Terus membuatkan Nurul tersedar daripada lamunannya.

“Yalah! Aku on day way sekarang ni.” Terus Nurul berlalu mengangkat kaki

tanpa mempedulikan Hazwan. Entah lelaki itu kenal dia lagi atau tidak, dia tidak tahu.

Tapi, buat masa sekarang, serang Nazrul lagi penting!


Mujurlah dia mempunya ingatan yang bagus tentang kedudukan padang sekolah

lamanya itu. Tidaklah dia terkial-kial mencari jalan hendak ke sana. Dari jauh, dia sudah

dapat mengesan kedudukan Nazrul. Pantas kakinya mengorak langkah mendekati Nazrul.

“Mana kau dapat nombor telefon aku?” Terus Nurul serang sebaik sahaja dia

merapati Nazrul yang sedang mencatat sesuatu di buku nota. Namun, hatinya sempat pula

berterima kasih kepada Nazrul yang memilih untuk duduk di bawah pokok angsana dan

bebas dari matahari terik. Kalau ada payung, dia tak kisah sangat kalau disuruh duduk di

tengah panas. Payung… Ah! Sakitkan hati saja!

“Bukan ke kau tulis dalam surat tu,” jawab Nazrul selamba.

“Surat? Surat apa?” tanya Nurul lagi.

Seingat Nurul, dia tidak pernah tulis surat… Surat? Dengan pantas Nurul

memandang Nazrul yang masih bersikap selamba. “Maksud kau surat...”

Tanpa memandang Nurul, Nazrul mengangguk.

“Kau baca surat tu?”

“Mak cik, boleh tak diam sikit?” tegur Nazrul sambil menjeling tajam. Kemudian,

dia menyambung menulis sesuatu di buku notanya.

Nurul terus menarik muka masam. Sakit hati betul bercakap dengan Nazrul ni.

Memang lelaki yang langsung tiada perasaan.

Sebentar kemudian Nurul dikejutkan dengan sorakan meriah sekumpulan pelajar

perempuan yang baru sahaja turun dari bas sekolah yang sudah lama diparkir di depan

pintu pagar padang sekolah itu. Beberapa orang lelaki yang lengkap berpakaian sukan

berjersi merah putih turun dari bas tersebut. Saat itulah para penonton yang

kebanyakannya terdiri daripada kaum perempuan menjerit bagaikan disampuk hantu


apabila pasukan Haji Mansur turun padang. Belum pernah lagi dia melihat situasi begitu

apabila perlawanan bola sepak berlangsung.

Kalau orang ramai datang dengan berpakaian sukan pasukan kegilaan masing-

masing, mungkin dia tidak hairan sangat. Tapi, kebanyakan mereka yang datang pada

hari ini terdiri daripada anak-anak gadis yang berpakaian seksi dengan berbedak macam

opera Cina. Memakai gincu merah membara seperti sedang bertanding dengan Pak Cik

McDonald‟s, gincu siapa yang paling cantik dan paling merah.

Hampir terkena culture shock dengan mereka semua itu. Nurul tahu, pelajar lelaki

SMK Semarak memang hot sehinggakan ada yang sanggup mati demi memiliki hati

mereka. Kacak bukan alasan utama mereka hot, tapi disebabkan semua orang tahu semua

pelajar yang belajar di sekolah itu datang daripada keluarga yang ternama dan berada.

Siapa yang tidak cair bila melihat kemewahan mereka.

Ditambah lagi kalau lelaki itu kacak. Huh, ada yang menggelupur bila bertentang

mata. Nasib baiklah dia bukan tergolong dalam jenis perempuan yang mudah cair dengan

kekacakan atau kekayaan seseorang.

Sorakan mereka jelas kedengaran. Mujurlah Nazrul mengambil tempat jauh dari

khemah penonton. Kalau tidak, mungkin selepas pertandingan ini, dia akan jadi pekak

selama-lamanya. Terima kasih kepada Nazrul!

“Apa yang kau tahu pasal bola sepak?” tanya Nazrul tiba-tiba. Dia masih lagi

menulis sesuatu di buku notanya.

“Bola sepaklah. Pengadil bagi bola, lepas tu, dua pasukan akan berebut bola tu…

Emm… macam bodoh pun ada, kan? Hanya sebiji bola dia orang berebut…”
Perlahan-lahan Nazrul memandang Nurul yang acuh tak acuh menjawab

soalannya. Disangkakan Nurul sudah faham dengan sukan, itu tapi nampak gayanya

kerjanya akan bertambah.

“Kenapa? Salah ke?”

Nazrul melepaskan keluhan berat. Ini masalah berat ni. Seorang pengurus Kelab

Bola Sepak langsung tidak tahu apa itu bola sepak. Dia berhenti menulis. Buku nota

kembali ditutup dan diletak ke tepi. Kemudian, memandang Nurul di sebelahnya.

Nurul berasa gugup. Ini kali pertama dia bertentangan mata dengan Nazrul dan ini

juga pertama kali dia dapat melihat wajah Nazrul secara dekat. Baru dia perasan, rupanya

Nazrul memiliki anak mata berwarna coklat.

“Apa tujuan kau apply jadi pengurus?” tanya Nazrul.

“Hah?”

“Kau pekak ke? Apa tujuan kau apply jadi pengurus?”

Nurul terdiam. Sejujurnya dia pun tidak tahu kenapa dia jadi pengurus Kelab Bola

Sepak. Sofea yang mendaftarkan namanya untuk temu duga pengurus Kelab Bola Sepak.

Walaupun dia tidak suka, tapi dia pergi juga dan akhirnya terpilih. Dia boleh letak

jawatan, tapi entah kenapa dia masih lagi meneruskan jawatan pengurus itu. Adakah dia

berharap dapat berjumpa dengan orang yang menyelamatkannya tempoh hari?

“Atau kau ada agenda lain?”

Nurul berpaling memandang Nazrul.

“Memang ada agenda lain? Kalau kau fikir dengan masuk ke kelab kami kau

boleh cari calon suami, lupakan sajalah.”


“Kau ingat aku ni terdesak sangat ke nak kahwin sekarang?” kata Nurul dengan

nada yang tinggi. Menyirap darahnya bila mendengar Nazrul menuduhnya sedemikian

rupa. Tak sangka, orang yang suka buat hal sendiri seperti Nazrul boleh berkata begitu.

Walaupun selama ini Hayrul sering mempertikaikan kewujudannya sebagai pengurus

kelab, tapi dia tidak pernah rasa tersentap dengan kata-kata Hayrul.

“Habis tu kenapa kau apply jadi pengurus?”

Nurul hanya senyap. Wajarkah dia memberitahu hal yang sebenarnya? Apa yang

terjadi pada dirinya tempoh hari dan menyebabkan dia hampir kehilangan nyawa, tapi

mujurlah ada seseorang yang baik hati menyelamatkannya. Dan, orang itu memakai jaket

rasmi Kelab Bola Sepak.

“Tak apa… aku pun tak berminat nak tahu.”

Nurul kembali melemparkan pandangan ke arah padang. Walaupun dia berasa

lega, Nazrul menamatkan perbualan itu, tapi dia masih lagi berasa tidak sedap hati. Dia

cuba buang perasaan itu jauh-jauh buat seketika dengan mengalih pandangan ke arah

padang.

Hazwan tak main? Hati Nurul bertanya apabila matanya langsung tidak melihat

kelibat Hazwan yang sepatutnya beraksi di padang.

Dua pasukan yang akan bertanding telah beratur berhadapan dengan pasukan

lawan. SMK Haji Harun yang berjersi hijau, manakala SMK Haji Mansur berjersi merah

putih. Rasanya ini pertama kali dia menonton perlawanan bola sepak selain menontonnya

di televisyen.

Dari jauh dia melihat pengadil yang memakai baju dan seluar hitam memberi

sedikit penerangan sebelum sekeping duit siling dilambungkan. Setahunya, duit siling itu
adalah penentu di mana gawang gol dan pasukan manakah yang mendapat bola di awal

perlawanan. Ia lebih kurang macam bola jaring juga.

“Berapa pemain dalam bola sepak?” tanya Nazrul bersuara.

“Sebelas orang. Sepuluh orang pemain dan seorang penjaga gol. Tapi, untuk

melayakkan sesebuah pasukan tu ke sesebuah perlawanan, mereka kena ada 15 nama

pemain,” terang Nurul.

Nazrul hanya mengangguk. “Fiq yang ajar?”

“Dia tak ajar, tapi dia bagi buku catatan dia untuk tambahkan pengetahuan

tentang sukan ni,” kata Nurul selamba.

Wisel dibunyikan tidak lama selepas itu, menandakan perlawanan telah pun

bermula. Sebaik sahaja permain mula menggelecek bola, satu sorakan kuat bergema

dengan pekikan suara gadis-gadis sorak di bawah khemah.

Pelik betul dengan mereka semua yang terjerit-jerit itu. Kalau kipas angin susah

mati sekalipun janganlah membazir suara terpekik-pekik macam langsuir kehilangan

langsir rumah. Satu keluhan berat kedengaran daripada Nurul. Bosan. Macam manalah

lelaki boleh minat sangat dengan perlawanan bola sepak. Sekali-sekala dia akan

menjeling Nazrul yang memerhati perlawanan tersebut tanpa berkelip.

Ini pertama kali juga dia melihat Nazrul sedar. Selalunya bila dia bertemu dengan

Nazrul, pasti lelaki itu sedang tidur. Tidur pula macam tak ingat dunia. Siap berdengkur

lagi. Tapi, bila orang ajak pergi makan, terus tersedar. Lagi-lagi kalau Rezza yang

mengajak.

“Kau tulis apa tu?” tanya Nurul hairan. Pelik betul dengan Nazrul ni, takkanlah

mengarang karangan untuk kerja sekolah bahasa Melayu.


“Formasi dia oranglah.”

“Formasi?”

“Teknik atau kedudukan pemain di padang,” jawab Nazrul.

Nurul berkerut dahi. Tidak faham apa yang diberitahu Nurul tadi.

“Okey, kalau nak menang sesuatu perlawanan, kita tak boleh bergantung pada

tenaga saja. Ya, orang nampak memang kita kejar bola, sepak bola ke sana ke mari, tapi

sebenarnya ada teknik yang terselindung di dalam perlawanan tu. Macam pasukan SMK

Haji Mansur, dia orang menggunakan formasi 4-4-2.”

“Nombor apa tu? Nombor ekor ke?”

“Banyaklah kau punya nombor ekor.”

“Teka pun salah ke?”

“Memanglah tak salah, tapi kau tanya soalan yang tak logik. Kau ingat ni judi

ke?”

“Tapi ada jugak orang main judi bola.”

“Memanglah tapi 4-4-2 tu bukannya judi! Tu formasi atau teknik perlawanan

semasa di padang. Tulah, lain kali masa aku terangkan jangan nak menyampuk. Dahlah

Cikgu Majid tu dah serahkan kau pada aku, kalau kau tak tahu apa-apa pasal semua ni,

aku juga yang kena tau!”

Nurul berkerut dahi. Cikgu Majid serahkan dia pada Nazrul? Untuk apa? Untuk

jaganya atau jaga Nazrul yang asyik tidur sepanjang masa? Sesedap hati saja Cikgu

Majid nak serahkannya pada orang lain. Ingat dia tidak reti jaga diri sendiri ke?

“4-4-2 mewakili pemain di padang. Nombor di hadapan adalah jumlah pemain

pertahanan. Nombor tengah adalah jumlah permain tengah atau tengah kiri. Dan nombor
terakhir adalah bilangan penyerang yang digunakan di padang. Selain 4-4-2 ada banyak

lagi teknik lain. Selalunya teknik ni tidak akan kekal hingga akhir perlawan. Ia akan

berubah mengikut strategi lawan dan selalunya pengurus atau jurulatih yang akan

memberi arahan teknik apakah yang akan digunakan semasa di padang nanti. Faham?”

terang Nazrul.

“Err… sikit-sikit.”

“Balik ni buat research pasal bola sepak. Aku rasa kat Internet berlambak pasal

teknik bola sepak. Kau bacalah kalau kau tak faham. Tapi, aku mintak sangat kau baca

sebab kami perlukan pengurus yang arif dengan bola sepak dan bukannya arif dengan

menulis surat cinta.”

Nurul menjeling tajam. Ada juga yang hendak kena hentak dengan failnya pula

nanti. Tak habis-habis nak memerlinya dengan surat cinta.

“Tahulah…”

Nurul kembali memandang pertandingan yang sedang berlangsung di tengah

padang. “Kenapa kita perlu jadi pengintip? Aku tengok perlawanan ni macam perlawanan

biasa saja.”

“Kau tengok memang biasa, tapi lihatlah nanti. Sekolah Haji Mansur akan

menjaringkan gol.”

Tidak lama selepas Nazrul berkata, kedengaran para penyokong SMK Haji

Mansur bersorak kemenangan apabila salah seorang penyerang mereka menjaringkan gol

pertama pada minit ke 15 perlawanan.

“Kau ni ahli nujum ke?” Nurul bertanya seakan tidak percaya.


“Itu dinamakan analisis dalam perlawanan. Kau ingat main bola ni, hanya main

kat tengah padang ke? Kalau dia orang pakai strategi, kita kena balas balik dengan

analisis. Cari kelemahan dia orang, cari ruang kosong dan yang paling penting hapuskan

strategi dia orang tu. Itulah sebabnya kita perlu jadi pengintip hari ni,” terang Nazrul.

“Hah? Macam tu ke? Aku ingatkan main redah aje. Tapi, macam mana kau tahu?”

“Sebab aku daripada keturunan ahli nujum.”

Serentak itu Nurul menarik muka. Bila masa dia mula serius, Nazrul pula buat

lawak haiwan.

“Tugas kau, cuba perhatikan pemain nombor sembilan dan sepuluh tu. Tengok

saja pergerakan dia orang dan guna otak untuk fikir,” ujar Nazrul sebelum menutup buku

notanya dan disimpan ke dalam beg sekolahnya. “Aku nak pergi tandas kejap. Kau

jangan menggatal nak mengurat lelaki lain. Ingat tugas kau.”

“Tahulah! Kau pula jangan nak tidur dalam tandas tu.”

“Kalau aku nak tidur, aku takkan pilih tandaslah untuk landing. Tahulah aku cari

tempat yang strategik sikit nak landing,” balas Nazrul pula.

“Jangan lama-lama! Tu mesti sah nak tidurlah tu,” ujar Nurul separuh menjerit.

Nazrul buat pekak saja. Langkah kaki diatur laju. Sebaik sahaja dia melepasi pintu

pagar sekolah tersebut, dia segera mengeluarkan telefon bimbit dari kocek seluarnya.

Butang telefon bimbit ditekan-tekan mencari nama Rezza. Tanpa membuang masa, dia

terus menelefon Rezza, kawan karibnya itu.

“Rezza, tolong aku…” ujarnya sebaik sahaja panggilan disambut oleh Rezza.
11
WISEL penamat telah dibunyikan oleh pengadil lima belas minit yang lalu. Kedua-dua

pasukan telah pun bersalaman di akhir perlawanan. Ada juga para penonton yang sudah

beredar dari padang. Penyokong-penyokong sekolah Haji Mansur masih kelihatan yang

bersorak gembira atas kemenangan bergaya dua gol berbalas kosong ke atas SMK Haji

Harun.

Nurul memandang jam tangannya. Tepat jam 5.00 petang. Tapi, bayang Nazrul

masih lagi tidak kelihatan. Dia mendengus marah. Memang sah Nazrul sedang tidur di

mana-mana sekarang ini.

“Tak guna punya Nazrul!” Pantas Nurul bangun dari duduknya.

Telefon bimbitnya dikeluarkan dan dia cuba menelefon Nazrul. Tapi, hampa.
“Oh, tutup telefon ya… Tak apa, aku akan cari kau sampai ke lubang cacing! Tak

pasal-pasal lubang cacing kena ceroboh,” kata Nurul yang sempat lagi berlawak.

Nurul mendengus marah. Kali ini dia buntu. Entah ke mana Nazrul pergi.

Rasanya dia sudah meronda satu sekolah, tapi kelibat Nazrul langsung tidak kelihatan.

Kalaulah dia lelaki, memang dia sudah meredah masuk ke dalam tandas lelaki mencari

Nazrul. Nazrul tu bukannya boleh dipercayai sangat. Asal tempat baik, terus landing

tanpa ingat dunia.

“Nurul Izzati, right?” tanya seseorang.

Nurul pantas berpaling. Dia terkejut apabila melihat Hazwan yang entah bila

menghampirinya. Mungkin sebab dia tengah sibuk cuba menghubungi Nazrul sehingga

tidak sedar ada sepasang mata asyik memerhati gelagatnya sejak dari tadi.

“Awak kenal saya lagi?” tanya Hazwan sambil mengukir senyuman kacak.

Nurul mengangguk perlahan. Mana mungkin dia hendak buat-buat tidak kenal

dengan lelaki yang pernah mencuri hatinya dulu. Sampai bila-bila pun dia akan kenal

lelaki itu.

“Dah lama saya cuba cari awak, tapi awak dah berpindah ke tempat lain.”

“Oh, sebab rumah sewa saya dulu nak diubah suai, kami terpaksa berpindah ke

tempat lain. Kebetulan pula, ayah kena bertukar kerja, jadi saya terpaksa berpindah, tapi

tak jauh sangat dari sini,” jawab Nurul ikhlas dalam gugup.

“Oh…” Hazwan mengangguk faham. “Jadi, awak buat apa di sini?”

“Err…” Lidah Nurul kelu. Bukannya dia gagap bila berhadapan dengan lelaki

yang pernah mencuri hatinya dulu, tapi dia tidak tahu hendak bagi jawapan apa. Jadi
pengintip untuk pasukan bola sepak sekolahnya? Rasanya dia pula yang akan

diketawakan nanti.

“Kenapa ni?” sapa seseorang yang menghampiri mereka dari belakang.

Nurul pantas berpaling apabila terdengar satu suara yang amat dikenalinya.

“Fiq.” Nurul seakan terkejut apabila melihat Fiq turut berada di situ. “Macam

mana kau ada kat sini?” tanyanya pelik.

“Nazrul ada emergency call daripada famili dia. Jadi, dia minta aku datang sini,”

jawab Fiq memberitahu hal sebenar. “Sorry, jalan jammed tadi. Bertembung dengan

orang balik kerja.”

“Kenapa dengan Nazrul?” tanya Nurul seakan terkejut dengan berita yang

disampaikan oleh Fiq tadi. Tadi memang teruk dia menyumpah-nyumpah Nazrul

sehingga penat mulutnya bercakap seorang diri. Disangkanya Nazrul sedang nyenyak

tidur di mana-mana, tapi mendengar Fiq cakap tadi, dia berasa bersalah pula. Tapi, silap

Nazrul juga sebab tidak beritahunya terlebih dahulu.

Fiq sekadar mengangkat bahu. Tanda tidak tahu apa-apa.

Entah kenapa hati Nurul tetap rasa tidak selesa. Nazrul balik tanpa beritahunya.

Tapi, bila difikirkan kembali, kenapa Nazrul hendak beritahunya?

“Jom aku hantar kau balik,” ajak Fiq.

“Err… okey.” Nurul serta-merta mengangguk. Dia kemudiannya memandang

Hazwan yang masih berdiri di hadapan mereka. “Sorry, Hazwan, saya terpaksa balik

dulu. Kalau ada masa kita berbual lagi,” ujarnya sedikit gagap. Mana tidaknya, seorang

adalah lelaki yang diminatinya dulu dan seorang lagi adalah lelaki yang diminatinya
sekarang. Apabila kedua-duanya berada di hadapan mata, lidahnya menjadi kelu. Tanpa

membuang masa Nurul berlalu pergi seiringan dengan Fiq.

Hazwan masih lagi memandang Nurul dari jauh sehinggalah kelibat Nurul tidak

kelihatan lagi.

Sepanjang perjalanan ke pintu pagar sekolah Haji Harun itu, Nurul hanya senyap.

Begitu juga dengan Fiq yang asyik bermain mesej. Mungkin dengan perempuan yang

dilihatnya semalam, desis hatinya.

“Nazrul bagi mesej, dia minta maaf sebab tinggalkan kau seorang diri kat sini.

Dia pesan lagi, aku hanya boleh hantar kau balik selepas ajak kau makan.”

“Hah!” Terkejut Nurul apabila Fiq mengajaknya makan berdua.

“Jadi, aku hanya akan pulang selepas aku belanja kau makan,” ujar Fiq lagi.

Gila punya Nazrul. Dia tak ada pun, boleh pulak nak kenakan aku! desis hati

Nurul yang kian membara. Namun sempat lagi dia tersenyum mengangguk setuju dengan

perlawaan Fiq. Makan berdua-duaan dengan Fiq! Yahoo!!! sorak hatinya.

NAZRUL menguap malas sambil membetulkan otot-ototnya untuk menuruni anak

tangga rumah teres dua tingkat itu. Dia memandang jam pada dinding yang sudah

menunjukkan ke angka 12.00 tengah malam. Tapi, dia merasa pelik kerana melihat Rezza

yang sedang menonton televisyen di ruang tamu rumahnya.

“Wei, kau tak balik lagi ke?” tanya Nazrul.

“Malas,” jawab Rezza selamba.

“Kau tak takut mak kau risau ke? Tahulah kau tu anak teruna, tapi janganlah

sampai tak nak balik rumah. Nanti tak pasal-pasal aku kena dakwa sebab kidnap kau.”
“Yang kau ni nak risau kenapa? Bukan ke rumah aku dekat sebelah rumah kau ni.

Kalau mak aku panggil balik dah lama mak aku jerit.”

Serentak dengan itu Nazrul menepuk dahinya. Dia kemudiannya menggeleng

kepala. Bagaimana pulak dia boleh lupa yang rumah Rezza dengan rumahnya

bersebelahan saja. Lagi satu, Rezza memang selalu melepak hingga tengah malam di

rumahnya dan kadang-kadang tidak balik rumah langsung.

“Sorry, aku lupa,” ujar Nazrul tersengih-sengih sebelum berlalu ke dapur

mengambil dua gelas kosong bersama dengan sebotol air sejuk yang baru diambil dari

peti ais. Dia kemudiannya duduk di sebelah Rezza.

“Dah okey?” tanya Rezza.

“Agaknya,” jawab Nazrul selamba sambil menuang air sejuk di dalam cawan

sebelum meneguknya sedikit. Matanya meliar menonton televisyen di hadapannya.

“Apa kata kalau kau beritahu Nurul hal yang sebenar,” cadang Rezza yang dari

tadi asyik memandang Nazrul di sebelahnya.

“Beritahu apa?” tanya Nazrul pelik.

“Nurul dah jadi pengurus kelab dan dia berhak tahu benda ni.”

“Benda apa?” tanya Nazrul lagi. Sekali lagi dia berkerut dahi.

Rezza mengeluh lemah. Entah Nazrul sengaja atau tidak, dia tidak perduli. “Okey,

kalau kau tak nak cakap pasal tu, cakap sajalah pada dia yang kau selamatkan dia dulu.”

Hampir tersembur air yang Nazrul teguk tadi dari mulutnya. Nasib baiklah dia

cepat-cepat menelan. Kemudian dia mengurut dadanya yang terasa sakit. Mana tidaknya,

Rezza tiba-tiba bercakap pasal benda itu lagi.


“Gila! Kalau aku yang selamatkan dia pun memang aku tak nak cakap dengan

mak cik tu. Sekarang ini, yang selamatkan dia, bukannya aku. Kau ni nak aku jadi penipu

ke?”

“Tapi, hakikatnya kau yang selamatkan dia.”

“Hakikat yang sebenar bukan aku yang selamatkan mak cik tulah! Dahlah, malas

aku nak cakap pasal ni.”

“Tapi, kau kena cakap juga dengan dia.”

“Nak cakap apa? Aku malaslah nak panjangkan cerita ni. Biar habis kat situ

dahlah. Lantaklah dia nak cari siapa yang selamatkan dia ke? Siapa Prince Charming dia

ke? Yang penting benda ni tak ada kena-mengena dengan aku. Finish!” tegas Nazrul.

Rezza hanya menggeleng. Itulah Nazrul yang tidak suka mengambil tahu hal

orang lain dan tidak suka orang lain masuk campur dalam hal hidupnya.

“Terpulang pada kaulah. Aku rasa, Nurul selaku pengurus kelab, dia perlu tahu

tentang apa yang berlaku tengah hari tadi.”

“Alah, dia tu mana kisah sangat dengan semua tu. Aku suruh dia perhatikan

pemain nombor sembilan dan sepuluh, agaknya dia perhatikan muka pemain nombor

sembilan dan sepuluh tu. Hancur! Perlawanan esok aku nak kau jaga-jaga dengan kedua-

dua pemain tu. Dia orang tu pandai sangat buat strategi gila. Serang lutut pemain supaya

pemain rasa sakit bila beraksi di padang. Idea yang lapuk dan gila.”

“Sebenarnya, untuk pengetahuan kau, perlawanan antara kita dengan sekolah Haji

Mansur tu telah dibatalkan,” ujar Rezza tiba-tiba.

“Hah! Dibatalkan, kenapa?”


“Mereka tarik diri daripada join perlawanan persahabatan ni sebab SPM dah nak

dekat tapi aku rasa bukan sebab SPM.”

“Habis tu sebab apa?”

“Aku dengar dua anggota pasukan tu ditahan polis petang tadi sebab positif dadah

masa dia orang tengah berpesta kat sebuah restoran eksklusif. Ada yang tengah mabuk

pun ada. Baru tadi Cikgu Majid call aku cakap pasal ni. Pihak pengurusan memang

memandang serius tentang perkara ni. Jadi, demi menjaga nama baik dia orang, dia orang

tarik diri dan sekolah Haji Harun secara automatik menang dalam pertandingan petang

tadi.”

“Gila! Kalau nak berpesta pun tunggulah cukup umur dulu. Sia-sia saja kerja aku

pergi mengintip dia orang siang tadi. Lebih baik aku duduk rumah dan tidur. Ada jugak

faedahnya.”

“Kau ni asyik tidur aje. Cubalah fikir benda lain selain tidur.”

“Habis tu dah nasib aku asyik kena tidur setengah hari nak buat macam mana?”

“Kau tak nak pergi berubat ke?” tanya Rezza.

“Kau ni pun satu, kalau aku bagi tahu penyakit tidur aku ni kat doktor pun doktor

gelak sampai terkeluar anak tekak dia. Kalau pergi bomoh pula, nanti macam-macam

bunga dia suruh aku cari untuk mandi air bunga. Dahlah aku ni buta bunga, yang aku tahu

bunga tahi ayam saja.”

Rezza sedikit ketawa. Walaupun dia rasa sakit hati bila bercakap dengan Nazrul

yang asyik jawab yang bukan-bukan, namun jawapan yang bukan-bukan Nazrul itulah

yang membuatkannya tersenyum.


“Mama aku dah balik?” tanya Nazrul mengubah topik setelah menyedari

rancangan televisyen tidak menarik minatnya.

“Bukan ke mama kau out-station seminggu kat Langkawi.”

“Ya ke? Kenapa aku tak tahu?”

“Bukan kau tak tahu, tapi kau tak ingat.”

“Hah!” Muka Nazrul nampak blur.

Rezza hanya sekadar menggeleng.

DARI tadi Nurul asyik tersengih-sengih mengenangkan peristiwa petang tadi. Dia dan

Fiq makan berdua-duaan di sebuah kedai makan yang tidak jauh dari sekolah Haji Harun.

Walaupun bukan sebuah restoran mewah, tapi dia terasa seperti makan di hotel taraf lima

bintang. Lama mereka berbual. Dari situ, dia mengenali Fiq dengan lebih dekat lagi.

Fiq banyak juga bercerita. Cerita tentang keluarganya, tentang masa silamnya

tentang kucing kesayangannya, tentang bola sepak dan bagaimana dia boleh mencintai

sukan itu sejak berkawan dengan Rezza dan Nazrul.

“MULA-MULA aku tak minat dengan sukan yang mengeluarkan peluh, tapi sejak

berkawan dengan Rezza dan Nazrul yang agresif masa tu, aku suka dengan bola sepak.

Tapi masa tu famili aku memang tentang hebat dengan minat aku, tapi nasib baiklah ada

Kak Liya. Dia yang berbincang dengan famili aku dan mujurlah Kak Liya ni baik dengan

keluarga aku. Jadi, sejak tu aku boleh main bola dengan senang hati,” terang Fiq.

“Kak Liya tu…”


“Oh, dia satu-satunya kawan perempuan yang rapat dengan aku sejak kecil lagi.

Dia juga yang menjaga aku sejak kecil. Sekali pandang, orang nampak kita orang macam

pasangan kekasih, tapi sebenarnya hubungan kami hanyalah setakat hubungan adik

dengan kakak sahaja. Lagipun Kak Liya sudah ada boyfriend.”

Penerangan Fiq membuatkan Nurul menarik nafas lega. Bersorak riang hatinya.

“Kau pula? Kau minat dengan bola sepak?” tanya Fiq hampir menggoncangkan

jantung Nurul dengan soalan maut.

“Err…” Terus kelu lidahnya hendak berkata-kata.

“Banyak yang aku dengar pasal kau. Ramai juga yang tanya kenapa kami pilih

kau sebagai pengurus kelab.”

“Mesti bukan cerita yang baik, bukan?” teka Nurul. Dia menghela nafas lemah.

Tahu sangat apa yang difikir oleh Fiq sekarang itu.

Memang tidak boleh dinafikan, di sekolah, ramai yang dengki dengannya sebab

dapat menjadi pengurus Kelab Bola Sepak yang diidam-idamkan semua peminat-peminat

ahli bola sepak. Mereka semua itu semuanya peminat-peminat ahli rasmi sebab itulah

tidak puas hati kalau ada orang lain yang terpilih sebagai pengurus pasukan, apatah lagi

yang terpilih itu adalah seorang perempuan yang langsung tidak minat dengan bola

sepak.

“Kami sebenarnya tak kisah sangat tujuan kau jadi pengurus, asalkan kau tahu

jaga privasi kami selaku ahli rasmi, itu sudah memadai. Kami tak perlukan peminat

sebagai pengurus sebab kalau seorang peminat jadi pengurus, mesti hancur privasi kami.

Itu yang kami pentingkan.”


“Jangan risau, rahsia kau orang semua di tangan aku, lagipun apa yang best sangat

dedahkan rahsia kau orang.”

Fiq hanya tersenyum.

Nurul turut tersenyum sama.

12
SEMINGGU berlalu dengan sempurna. Tugas Nurul sebagai pengurus Kelab Bola

Sepak berjalan dengan lancar walaupun ada sedikit masalah. Tapi, dia dapat

menyelesaikan dengan segera. Hubungannya dengan Fiq agak rapat memandangkan Fiq

juga merupakan orang terpenting dalam kelab tersebut.

Kadangkala, dia dengan Fiq akan duduk bersama selepas sesi persekolahan dan

berbincang perkara-perkara berkenaan dengan bola sepak. Banyak yang dia dapat belajar

melalui Fiq. Daripada peraturan-peraturan permainan sehinggalah jenis-jenis bola sepak

yang ada di dunia ini.

Kadangkala keakrabannya dengan Fiq dicemburi oleh ramai pelajar perempuan

yang juga peminat kipas angin susah mati Fiq. Orangnya bukan saja kacak, malah
cemerlang dari segi akademik dan sukan. Aset yang paling diminati oleh kebanyakan

peminatnya adalah Fiq berasal daripada keluarga berada.

Mungkin ada sesetengah peminat yang terkejar-kejar jejaka idaman itu

disebabkan statusnya dan mungkin ada juga yang tidak pandang harta benda. Ada juga

yang mengaku jatuh hati dengan Fiq kerana sikap Fiq yang peramah dengan semua orang

tidak kiralah lelaki atau perempuan, mak cik atau pak cik, India atau Cina, semuanya dia

berkawan baik. Kalau tidak, tidak mungkin ada mak cik kantin yang berharap dapat

menjadikan Fiq menantunya.

Namun, Fiq langsung tidak menunjukkan minat untuk menjadikan peminat-

peminatnya sebagai kekasih hatinya. Ada juga dia bertanya soalan itu memandangkan Fiq

langsung tiada kekasih sedangkan orang sepertinya boleh memiliki hati perempuan

dengan hanya memetik jari saja. Tapi, soalannya pasti akan berbalas dengan soalan juga.

Nurul masih ingat lagi perbualannya dengan Fiq satu ketika dahulu.

“KALAU aku minta kau jadi girlfriend aku, apa yang kau akan fikir?”

“Hah?” tanya Nurul kurang faham dengan soalan Fiq tadi.

“Kalau aku minta kau jadi girlfriend aku, apa yang kau fikir?” ulang Fiq lagi.

Nurul terdiam. Entah soalan apa pula yang ditanya oleh Fiq tadi. Pelik semacam.

Apa yang aku fikir kalau dia lamar aku jadi girlfriend dia? Bahagia? tanya Nurul kepada

hatinya sendiri. Ternyata hatinya juga tidak boleh menjawab soalan itu. Soalan Fiq

walaupun nampak mudah, tapi entah kenapa dia amat sukar hendak menjawabnya.

Tapi, kalau Fiq tiba-tiba melamarnya jadi teman wanita lelaki itu, agak pelik juga.

Sebabnya, Fiq melayannya sama seperti Fiq melayan orang lain. Langsung tidak nampak
perbezaan layanan Fiq terhadapnya begitu istimewa. Ia seperti dia sedang bertepuk

sebelah tangan.

“Mesti kau fikir aku sengaja nak permainkan kau. Cinta boleh jadi milik sesiapa

sahaja. Tapi, persoalannya siapa yang paling layak memiliki cinta kita? Memang tak

dinafikan aku ramai peminat, tapi bagi aku untuk cari seseorang yang kita betul-betul

minat bukan masanya lagi.”

“Oh, kau nak tumpukan perhatian pada pelajaran?” balas Nurul.

Dia sudah banyak dipengaruhi dengan drama-drama di televisyen dan cerita-cerita

novel yang dibacanya selama ini. Kalau budak yang masih sekolah sepertinya ingin

menjauhi daripada bercinta, hanya itu sahaja jawapan mereka dan ini adalah kenyataan.

Begitu juga dengan realiti hidupnya, kawan-kawannya yang pernah bersumpah

tidak akan jatuh cinta kepada mana-mana lelaki pada usia yang muda ini dengan alasan

ingin menumpukan perhatian, tapi dalam diam menyimpan hasrat untuk memiliki teman

lelaki yang tidak pernah kunjung tiba. Orang Melayu memang suka berkias-kias.

“Itu alasan lapuk,” jawab Fiq selamba. Dia ketawa menggeleng. Baginya ingin

menumpukan perhatian dalam pelajaran adalah alasan lapuk yang tidak berguna

langsung. Sekarang ini juga, ramai yang bercinta, tapi boleh menumpukan perhatian

dalam pelajaran. Bercinta pada zaman persekolahan memang tidak salah, tapi seseorang

itu mesti pandai menyelesaikan sebarang masalah yang timbul dalam sesuatu hubungan.

“Habis tu?”

“Maksud aku… lelaki mempunyai masa depan mereka sendiri. Orang perempuan

takkan faham apa yang lelaki sedang fikirkan. Setiap lelaki mempunyai pendapat mereka

sendiri terhadap cinta. Aku tak nak jalankan sesebuah hubungan dengan fikir perkataan
couple. Lelaki dengan perempuan sekarang ni bercouple hanya untuk seronok . Mereka

tak fikir jauh. Aku tak suka macam tu. Aku nak sesebuah hubungan yang kekal dan sebab

itulah aku tak suka jalinkan hubungan dengan sesiapa buat masa sekarang ni,” terang Fiq

panjang lebar.

Nurul mengangguk faham. Memang benar, pelajar yang masih sekolah pada

zaman sekarang ini terlampau taksub untuk memiliki seseorang kekasih atau couple. Ada

yang sanggup bergaduh dan putus kawan hanya sebab mahu pertahankan cinta monyet

yang belum tentu betulnya. Bercinta masa zaman sekolah memang banyak risikonya,

terutama sekali dalam pelajaran.

Pelajaran akan terganggu kalau kita terlampau mengagungkan cinta atau lebih

memikirkan cinta. Selain itu, mereka mungkin tidak akan mencapai kegembiraan zaman

sekolah sebenarnya. Walaupun tiada teman lelaki atau teman wanita masa sekolah, kita

sebenarnya boleh mencari kegembiraan yang tidak mungkin diputar kembali sebab cinta

bukanlah sesuatu yang penting dalam kehidupan ini. Ada banyak lagi yang perlu

dipentingkan.

Memang ada juga pelajar yang couple sejak dari zaman sekolah berkahwin

apabila sudah melangkah ke alam dewasa, tapi tidak ramai. Tidak ramai yang bernasib

baik sebab nasib manusia dalam dunia ini tidak sama. Ada yang bernasib baik dan ada

yang bernasib malang. Begitu juga dengan cinta.

“Tapi, bila aku bertemu dengan seseorang itu, aku dah mula berfikir masa depan.”

Akhirnya Fiq berkata tersenyum memandang buku nota di hadapannya.

“Siapa?”

Fiq hanya tersenyum.


“NURUL…”

Lamunan Nurul hilang sekelip mata apabila Hayrul menyapanya. Fiq yang duduk

tidak jauh daripadanya direnung sejenak sebelum kembali menalakan wajah ke arah

Hayrul. Nurul geram. Pantang betul dia hendak bersenang-lenang, mesti ada saja yang

datang mengacau. Hayrul ini tidak lain dan tidak bukan mesti hendak bertanya tentang

surat cintanya yang tidak pernah wujud di muka bumi ini.

“Hah, sebelum kau tanya apa-apa, aku nak cakap, aku tak terima surat cinta untuk

kau,” ujar Nurul terlebih dulu yang sudah tahu sangat perangai Hayrul kalau berjumpa

dengannya.

“Macam mana boleh tak ada pulak?” tanya Hayrul hampa. Hampir sebulan dia

mengharap akan dapat surat cinta daripada peminat-peminat misterinya.

“Manalah aku tahu.”

“Sebab aku dengar kau dapat banyak surat cinta untuk Kelab Bola Sepak, takkan

satu pun tak ada untuk aku?”

“Tak ada,” tegas Nurul.

“Kenapa pulak tak ada?” tanya Hayrul tidak puas hati.

“Dah tak ada nak buat macam mana lagi. Mungkin semua orang tahu yang kau

alergi dengan surat cinta sebab itulah tiada seorang pun yang berani nak bagi. Atau kau

memang tiada peminat,” kata Nurul dengan selamba. Memang itu perangainya yang tidak

suka menjaga hati orang. Baginya menjaga hati orang begitu susah dan dia bagaikan

terhukum kalau tidak bercakap sesuatu apa yang benar.


“Tolong sikit. Aku ada peminat, tapi mereka tu yang tak berani nak luahkan

perasaan dia orang pada aku,” ujar Hayrul dengan lagaknya.

“Yalah tu…” Malas Nurul hendak melayan Hayrul.

“Dengar cerita Nazrul dapat surat cinta juga.” Fiq membuka cerita.

Serentak dengan itu Hayrul berpaling memandang Fiq di sebelahnya. Bagaikan

tidak percaya apa yang didengarinya tadi.

“Emm… aku pun tak percaya, tapi memang sampul surat tu tertulis nama

Nazrul.” Nurul mengiakannya. Dia juga terkejut melihat nama Nazrul tertulis pada

sampul surat yang diterimanya semalam. Rasanya ini kali pertama dia mendapat surat

cinta untuk Nazrul. Rupanya Nazrul ada peminat walaupun lelaki itu suka tidur 24 jam.

“Macam mana Nazrul yang kaki tidur tu boleh dapat surat cinta, tapi aku tak

dapat surat cinta?” tanya Hayrul tidak puas hati lagi. Setahunya, selain kaki tidur, Nazrul

tidak berminat menonjolkan diri dengan orang ramai. Di kelab mereka, Nazrul tidaklah

begitu menyerlah di kalangan pelajar perempuan walaupun dia juga merupakan ahli

terpenting dalam Kelab Bola Sepak

“Manalah aku tahu. Kau tanyalah Nazrul tu sendiri. Aku pun pelik jugak. Orang

macam dia pun ada peminat ke?” Nurul bertanya semula. Dia masih lagi tidak dapat

menerima kenyataan apabila terpandang nama Nazrul pada sekeping sampul surat

berwarna pink yang dijumpai di dalam laci meja tulisnya pagi tadi.

“Tak ada apa yang peliknya, Nazrul jenis yang low profile. Walaupun dia selalu

tidur, tapi imejnya bersih. Mungkin sebab itulah dalam diam ada orang yang

meminatinya,” balas Fiq memberi pandangan. Tapi, setahunya Nazrul memang tidak

suka menjadi perhatian orang terutama sekali dengan perempuan.


“Tapi, Nazrul memang tak layak terima surat cinta!” balas Nurul yang entah

kenapa tidak berpuas hati sejak semalam.

“Hah, dia memang tak layak terima surat cinta! Mesti Nazrul tu pergi jumpa

bomoh buat mandi bunga. Baru-baru ni aku dengar bunga-bunga kat taman pertanian

sekolah kita tu habis dikebas orang. Entah-entah Nazrul yang mencuri bunga tu untuk

mandi bunga,” ujar Hayrul lagi.

“Canggih betul idea kau.” Nurul menjeling tajam. Kalau Hayrul dah melalut

macam-macam yang difikirnya. “Sekarang ni tak payah mandi bunga pun. Kau pakai

minyak wangi gerenti ada perempuan yang tersangkut.”

“Hah? Betul ke?” tanya Hayrul seakan tidak percaya. “Kalau macam tu, aku pergi

beli minyak wangi.”

“Selama ni kau tak pakai minyak wangi ke?”

“Pakai.”

“Habis tu?”

“Aku pakai minyak wangi kakak aku. Pagi tadi bila aku nak pakai, dah habis.”

“Patutlah tak ada perempuan yang sangkut dekat kau. Kau tahu tak, kalau kau

pakai minyak wangi perempuan, ramai lelaki yang akan jatuh hati pada kau tau,” sindir

Nurul. Entah dari manalah idea itu datang dia sendiri tidak tahu. Tapi, pelik juga kalau

lelaki pakai minyak wangi perempuan.

“Yalah tu. Pandai saja kau nak buat cerita. Apa salahnya pakai minyak wangi

perempuan. Minyak wangi jugak tu!” balas Hayrul tidak mahu mengaku kalah.
REZZA melangkah masuk ke dalam bilik dan Kelab Bola Sepak mendapati Nazrul

tengah tidur dengan nyenyak berbantalkan lengan. Rezza sekadar menggeleng. Dengan

perlahan dia menghampiri rakannya itu. Sehelai kertas berwarna pink ditarik dari tangan

Nazrul secara perlahan-lahan supaya tidak mengejutkan kawan karibnya itu.

Tersenyum Rezza ketika membaca surat cinta seseorang yang dituju khas kepada

Nazrul. Tidak lama selepas itu Nazrul kelihatan mula sedar dari tidurnya. Matanya

memandang redup wajah Rezza di hadapannya. Kemudian pandangannya dialih pada

surat cinta di tangan Rezza.

“First time dapat surat cinta,” kata Rezza perlahan.

“Tapi, semuanya tidak bermakna langsung,” jawab Nazrul. Dari pandangan

matanya terpancar satu emosi yang berbelah bagi.

“Tak salah kalau jatuh cinta pada seseorang.”

Surat di tangan Rezza di ambil Nazrul. Direnung dalam surat di tanganya itu.

Ayat-ayat indah dibacanya untuk kali entah ke berapa. Dia sendiri tidak pasti. Kemudian

kertas itu direnyokkan sebelum menjadi penghuni tong sampah.

“Surat tu memang layak berada di dalam tu,” ujar Nazrul lagi.

“Kau tak perlu benci surat cinta,” ujar Rezza pula.

“Aku tak benci dengan surat macam tu, tapi aku takut ada seseorang yang

bencikannya. Kalau tak benci pun, dia akan berasa serba salah.”

“Aku rasa kalau keadaan ini berterusan…”

“Benda ni akan berakhir. Aku janji!” Pintas Nazrul kemudian tersenyum pahit.
NURUL memeriksa jadual latihan sebelum mencatatkannya ke dalam diari hariannya.

Sejak kejadian terlupa aktiviti-aktiviti Kelab Bola Sepak dulu, dia mengambil langkah

berhati-hati membuat kerja.

Sebuah diari harian miliknya diwujudkan, itu pun atas nasihat Fiq. Fiq siap

mengajaknya keluar semata-mata mahu membeli diari harian untuknya. Sejak hari itu dia

tidak pernah berenggang dengan diarinya itu. Meninggalkan diari ibaratkan

meninggalkan Fiq dari hatinya.

Sekali-sekala dia menjeling memandang Nazrul yang dari tadi asyik tidur dengan

nyenyak. Tapi, kali ini Nazrul tidak berdengkur seperti selalu. Tahulah dia buat kalau

Nazrul berdengkur dengan kuat. Akan diletaknya pembesar suara supaya satu sekolah

boleh dengar dengkuran Nazrul.

Tiba-tiba telefon bimbitnya yang diberi mod senyap bergegar dari kocek bajunya.

Segera dia mengambil dan direnung skrin telefon bimbitnya. Dari nombor yang tidak

dikenali. Nurul pelik. Dia memandang Nazrul yang masih tidur. Yang pastinya bukan

Nazrul yang telefon. Tanpa menghiraukan siapa yang menelefonnya, Nurul segera

menjawab panggilan tersebut. “Helo,” jawabnya lembut.

“Helo, Nurul,” jawab satu suara di hujung talian.

Hampir tersentak jantung Nurul apabila mendengar suara daripada seorang lelaki

yang tidak asing lagi daripada hidupnya. Dia pasti. Dia pasti sangat-sangat. Suara itu

tidak akan dilupanya sampai bila-bila.

“Saya Hazwan,” kata suara itu lagi memperkenalkan diri. Hazwan takut Nurul

tidak dapat mengecam suaranya.


“Oh, Hazwan, saya ingatkan mamat manalah yang telefon tadi.” Nurul cuba

bersikap tenang. Memang itulah situasinya bila bercakap dengan Hazwan. Berbeza jika

dibandingkan caranya bercakap dengan lelaki lain. Secara automatik terus menjadi sopan

dan bertatabahasa.

“Nurul, maaflah sebab mengganggu.”

“Err… tak ada apa. Awak tak mengganggu saya, tapi macam mana awak dapat

nombor telefon saya?” Serta-merta Nurul teringatkan peristiwa Nazrul yang mendapat

nombor telefon bimbitnya dari surat cintanya yang ingin diberi kepada Fiq, tapi

diperdajalkan Nazrul yang meletaknya di dalam lokar Hayrul. Mungkinkah Hazwan turut

membaca surat cintanya itu dan sebab itulah Hazwan mendapat nombor telefonnya?

“Daripada seseorang yang baik hati,” jawab Hazwan.

Nurul mengeluh lega. Mujurlah sangkaannya meleset. Mana mungkin Hazwan

mendapat nombor telefonnya dari surat cinta yang ingin diberikan kepada Fiq. Tapi,

Hazwan sebut daripada seseorang yang baik hati. Ini bermakna orang yang beri nombor

telefonnya adalah seseorang yang baik hati. Oh, ini bukan baik hati, tapi ini busuk hati.

Sesedap rasa saja nak bagi nombor telefon aku pada orang yang tidak dikenali. Orang

macam tu memang patut dibom! Apa yang aku merepek ni? desis hatinya.

“Siapa?”

“Saya rasa lebih baik kita jangan cerita pasal tu. Saya yang paksa dia beri nombor

telefon awak. Sejak kita berjumpa tempoh hari, saya asyik teringatkan awak.”

Okey, Hazwan ni dah angau ke? Teringatkan aku? Habis Diana tu dia dah campak

mana?

“Tapi, kenapa?” tanya Nurul.


“Boleh tak kalau kita berjumpa?”

“Jumpa?”

“Sekarang. Saya ada di hadapan pintu pagar sekolah awak.”

“Hah!”

“Please…” rayu Hazwan.

Nurul seakan tidak boleh lari dari pelawaan Hazwan. Bagaikan dikawal, terus dia

bersetuju untuk bertemu dengan Hazwan. Entah apa yang Hazwan mahu sehingga

sanggup mendapatkan nombor telefonnya dan menemuinya.

Selepas panggilan ditamatkan, segera Nurul menyiapkan sisa-sisa jadual yang

belum dicatit lagi ke dalam diarinya. Setelah siap, dia mula mengemas barang-barangnya

sebelum berlalu keluar dari bilik tersebut.

Selepas pintu bilik ditutup rapat, Nazrul yang sedang tidur tadi membuka kelopak

matanya dengan perlahan-lahan. Pandangannya redup. Sayu.

“ADA apa awak tiba-tiba cari saya?” tanya Nurul kepada Hazwan setelah mereka berdua

bersetuju untuk berbual di sebuah kedai makan yang berdekatan dengan sekolah.

“Saya memang nak cari awak selama ni, tapi saya hilang sumber. Semua tak tahu

awak pindah ke mana dan tak sangka pula saya jumpa awak di sekolah tempoh hari,”

terang Hazwan dengan tenang. “Saya dapat tahu awak bersekolah di sini sebab lelaki

yang bersama awak tu memang saya kenal.”

“Maksud awak Fiq?”

Hazwan hanya mengangguk.


“Tapi, bukan dia yang bagi nombor telefon awak. Lagipun saya hanya kenal dia

pada nama, sebab dia merupakan anak kepada kawan ayah saya. Tak tahulah kalau dia

kenal saya atau tak.”

“Oh… Tapi, sebab apa awak nak jumpa saya?”

“Saya nak minta maaf atas apa yang berlaku selama ni. Apa yang Diana dah buat

pada awak. Saya minta maaf. Saya tak tahu macam mana surat cinta yang awak bagi tu

boleh jatuh ke tangan Diana. Sumpah saya cakap, mana-mana surat cinta yang saya

terima, saya simpan dengan cermat sebab saya takut jadi macam tu. Tapi entah

bagaimana surat cinta awak boleh berada di tangan Diana,” terang Hazwan.

Serta-merta Nurul terbayang peristiwa hitam yang memalukan dirinya apabila

surat cinta yang diberikannya kepada Hazwan dulu jatuh ke tangan Diana dan

kesempatan ini dibuat oleh Diana dengan menampal surat cintanya itu di setiap papan

kenyataan sehinggakan dia dikenakan hukuman tatatertib kerana dituduh menampal

benda yang tidak berfaedah, padahal bukan dia yang menampalnya.

Dia malu dan pada masa yang sama dia sakit hati dengan Diana. Dia tahu, Diana

menyukai Hazwan, tapi dia tidak pernah mengacau Diana dan Diana juga tiada hak

menghalang perasaannya terhadap Hazwan. Tapi, apa yang Diana buat terhadapnya

membuatkan dirinya memberontak sehingga kini.

Dahulu, dia yang ramai kawan terus menyembunyikan diri daripada berkawan

dengan orang lain. Dia yang dahulunya seorang yang berhati lembut, terus bertukar

menjadi orang yang keras hati. Lagipun orang yang berhati lembut ini memang selalu

dibuli. Sebab itulah terbentuk perwatakannya yang keras kepala. Dengan ini saja orang

lain akan gerun memandangnya dan sekali gus menjauhkan diri daripadanya.
“Saya dah lupakan tentang tu. Lagipun memang patut pun dia marah sebab kacau

hak dia,” balas Nurul, tapi dalam hatinya hendak saja dia kata, Saya rasa kalau saya

jumpa dia, memang saya tampar dia seratus kali tanpa henti!

“Saya bukan hak dia.” Hazwan tersenyum.

Sungguh kacak! Benar! bisik Nurul sendiri.

“Diana memang macam tu. Dia fikir dia boleh memiliki semua apa yang dia

mahu, tapi dia silap. Dalam soal cinta, dia kalah. Actually, kami tak pernah ada apa-apa

hubungan dan dengan kata lain saya bukan boyfriend Diana. Tapi, demi menjaga hati

Diana yang sedikit terperasan, saya terpaksa mendiamkan diri. Diana tahu pasal ni cuma

dia masih tak dapat terima kenyataan.

“Selepas kejadian surat cinta tu, saya dah tak boleh tahan lagi. Kalau dia sanggup

buat begitu itu maknanya dia semakin hampir ingin mengawal hidup saya dan saya tak

mahu dia kawal saya. Cukuplah peluang yang saya berinya selama ini. Kalau saya

biarkan dia buat sesuka hati, mungkin hidup saya akan jadi lebih kucar-kacir,” ujar

Hazwan meluahkan apa yang terbuku di hati selama ini.

“Jadi, sekarang ni dia macam mana?”

“Diana malu sangat sebab saya tengking dia depan orang ramai. Saya tahu saya

tak patut tengking dia depan orang ramai dan memalukan dia, tapi selama ini bila dibawa

berbincang, dia tak pernah nak dengar, malah egonya semakin tinggi dan berlagak seperti

saya ini suaminya. Selepas saya tengking dia depan orang ramai, dia mula slow sikit

sebab ketika itu ramai yang menyokong saya, malah kawan-kawannya juga berpaling

tadah dan sejak itu dia semakin menyepikan diri dan akhirnya berpindah sekolah kerana

cikgu dapat tahu dia adalah dalang melekatkan surat cinta awak. Tak tahulah dia ke
sekolah mana, tapi dengar kata perangainya tetap macam dulu lagi. Kami lost contact

macam tu saja.” Hazwan menceritakan segala-galanya.

Nurul mengangguk faham.

“Dan saya datang ni sebab satu perkara. Dah lama saya ingin tanya awak, tapi

asyik tak ada peluang saja.”

Okey, dia mesti nak kata dia sukakan aku, lepas tu mesti nak minta couple dengan

aku.

“Pasal apa?”

“Sebenarnya…”

Nurul menunggu dengan sabar dengan dada yang berdebar-debar.

“Saya nak tanya, kenapa dalam surat tu awak tulis lirik Cinta Pepohan Cemara?”

tanya Hazwan.

“Hah!” Nurul hilang kata-kata.


13
“KENAPA aku tulis lirik lagu Cinta Pepohon Cemara dalam surat tu? Hisy, tak ada

soalan lain ke dia nak tanya? Kenapa soalan ni pulak dia nak tanya? Malu betul!

Takkanlah dia tak tahu yang perempuan ni memang suka tulis surat cinta yang jiwang-

jiwang dan bila sudah tiada idea akan tulis lirik-lirik lagu cinta yang menjadi lagu tema

cerita cinta,” bebel Nurul seorang diri sambil berjalan pantas untuk pulang ke rumahnya

setelah habis berbual dengan Hazwan.

Namun, perjumpaan mereka kali ini membuatkan dia berpuas hati bukan hanya

kerana gembira sebab namanya sudah bersih di sekolah lamanya, tapi kerana berpeluang

berbual dengan lelaki yang pernah menjadi pujaan hatinya.

“Kak Nurul,” panggil satu suara sebaik sahaja Nurul membelok ke kiri jalan.

Seorang pelajar perempuan menghampiri Nurul. Nurmaya, salah seorang pelajar

perempuan yang selalu mendapat perhatian semua orang di sekolah tidak kira lelaki atau

perempuan, guru atau pekerja kantin.


Orangnya memang cantik, ayu, berkulit putih melepak walaupun dia tidak

menggunakan bedak yang tebal. Memiliki sepasang mata yang cantik. Pendek kata,

orangnya memang cantik.

“Maaf sebab mengganggu Kak Nurul,” ujar Nurmaya dengan suara lembut.

Memang padan dengan orangnya. Bak kata orang, macam gadis Melayu.

“Kenapa?”

“Sebenarnya, saya nak minta pertolongan,” jawab Nurmaya agak tergagap-gagap.

“Pertolongan apa?”

Sehelai sampul surat kecil dikeluarkan dari poket baju dan dihulurkan kepada

Nurul. Nurul segera menyambut sampul surat tersebut tanpa banyak soal, malah tahu apa

yang ingin disampaikan oleh Nurmaya. Nurul agak terkejut apabila melihat nama Nazrul

tercatat di atas sampul surat tersebut. Terus Nurul memandang wajah Nurmaya yang

menundukkan muka.

“Tolong bagi pada Nazrul dan saya mintak akak tolong suruh dia baca surat saya

ini. Saya tahu, dia tak pernah membaca surat yang saya bagi selama ini. Saya minta

tolong sangat-sangat!” rayu Nurmaya tanpa segan-silu di hadapan Nurul.

Kalaulah Nurul wartawan sekolah, memang dia akan hebohkan kepada semua

pelajar bahawa pelajar yang menjadi rebutan putera-putera sekolah itu sanggup merayu-

rayu dengannya supaya menyuruh orang yang tiga suku seperti Nazrul membaca surat

tersebut.

Tapi, kenapa mesti Nazrul? Kenapa tidak Fiq atau Rezza yang paling sempurna di

mata orang lain? Kenapa orang seperti Nurmaya melihat Nazrul sebagai Prince Charming
pula? Kalaulah Nurmaya tahu bagaimana perangai Nazrul yang suka berdengkur bila

tidur…

Cinta itu buta. Tapi, kenapa mesti Nazrul? Nurul masih lagi tidak berpuas hati.

Patutkah dia memberitahu perangai Nazrul yang sebenarnya kepada Nurmaya?

“Mintak tolong sangat-sangat,” ujar Nurmaya lagi merayu-rayu sebelum meminta

diri untuk pulang.

Nurul masih lagi berdiri di situ. Merenung surat yang diberikan oleh Nurmaya

untuk Nazrul. Bermimpikah dia? Orang yang secantik seperti Nurmaya boleh jatuh cinta

dengan Nazrul? Rasanya mesti ada sebab-sebab yang membuatkan hati Nurmaya terpaut

pada Nazrul. Contohnya… Nazrul kuat tidur. Atau, Nurmaya terlihat betapa comelnya

bila Nazrul sedang tidur.

Kemudian Nurul terbayang wajah Nazrul yang sedang tidur. Terbayang bunyi

dengkuran Nazrul yang kuat sehingga mencairkan tahi telinganya. Terbayang wajah

Nazrul yang tidur diiringi dengan air liur basi yang meleleh tidak henti-henti, kemudian

dikesat air liurnya dengan tangan dan kembali menyambung tidur. Tidak lama kemudian

bulu romanya meremang bila terbayangkan Nazrul yang tidur.

“Kenapa ni?” sapa seseorang di belakang Nurul.

“Ah, Farizat.” Nurul menarik nafas panjang sebaik sahaja dia berpaling ke

belakang. Mujurlah dia tiada penyakit lemah jantung. Kalau tidak, tak pasal-pasal Kelab

Bola Sepak kena mencari pengurus lain selepas ini. “Lain kali bagi salam dulu.”

“Kalau bagi salam pun sama jugak. Kenapa kau tercegat ni?” tanya Farizat yang

sejak dari tadi asyik memerhati Nurul yang berdiri tegak seperti patung.

“Farizat, kau percaya tak?”


“Percaya apa?”

“Aku dapat surat cinta untuk Nazrul,” ujar Nurul sambil menunjukkan sampul

surat yang masih di tangannya. Nama Nazrul ditunjuk depan-depan mata Farizat.

“Jadi?” tanya Farizat selamba seolah-olah tidak rasa pelik Nazrul mendapat surat

cinta daripada peminatnya.

“Hei, takkan kau tak terkejut Nazrul yang kaki tidur tu dapat surat cinta?” balas

Nurul berasa kecewa. Ingatkan Farizat akan turut berasa terkejut sepertinya.

“Lelaki tak pernah pelik dengan kerja perempuan yang suka tulis surat cinta,”

jawab Farizat selamba.

“Yalah, tapi ini Nazrul yang dapat!”

“Kalau Nazrul dapat surat cinta, memang aku tak pelik, tapi kalau Hayrul dapat

surat cinta barulah aku pelik. Jadi benda ni perkara biasa saja.”

“Tapi, aku pelik!”

“Kenapa kau pelik?”

“Nazrul yang suka tidur dan buat hal sendiri tu dapat surat cinta, kau tak rasa

pelik ke? Kalau akulah, memang aku takkan bagi surat cinta pada budak tiga suku tu.

Buat sakit hati saja,” jawab Nurul.

“Itu pada kau, tapi pada orang lain tak sebab mereka semua tak tengok

perangainya dengan lebih dekat lagi. Kalau kau memanglah rasa pelik sebab kau selalu

bergaduh dengan Nazrul. Mestilah tak puas hati. Tak pelik sangatlah kalau Nazrul dapat

surat cinta, sebab sebelum ni pun dia pernah dapat surat cinta, tapi tak banyak seperti Fiq

dan Rezza dapat. Tapi, kan, aku nasihatkan kalaulah kau jumpa dengan orang yang bagi
surat cinta pada Nazrul tu, baik kau nasihatkan dia supaya berhenti tulis surat cinta untuk

Nazrul,” kata Farizat.

“Kenapa pula?” tanya Nurul hairan.

“Nazrul tak akan membacanya, tapi akan terus buang ke dalam tong sampah,”

kata Farizat yang sememangnya tahu sangat dengan perangai Nazrul.

“Amboi, lelaki pun jual mahal ke?”

“Ini bukan jual mahal, tapi terpaksa jual mahal. Cubalah kau bayangkan macam

mana nak bercinta kalau Nazrul tu…” Tiba-tiba Farizat berhenti berkata-kata.

“Kenapa dengan Nazrul?” tanya Nurul yang dapat rasakan ada sesuatu yang ingin

dicakapkan oleh Farizat tadi.

“Err… tak ada apa-apa. Okeylah, aku nak balik rumah ni.”

Takut disoal siasat oleh Nurul, terus Farizat mengorak langkah berlalu dari situ

meninggalkan Nurul yang masih terpinga-pinga.

“Kenapa dengan Nazrul?” tanya Nurul pada dirinya sendiri.


14
SUDAH menjadi tugasnya untuk membersihkan bilik Kelab Bola Sepak jika ada waktu

terluang. Petang itu, sementara semua ahli rasmi turun padang untuk berlatih dengan ahli-

ahli bola sepak yang lain. Nurul mengambil masa yang terluang itu untuk mengemas bilik

kelab yang tidak nampak seperti tongkang pecah lagi, tapi sudah bagaikan seperti

tongkang meletup.

Dengan kulit-kulit kacang bertaburan, bekas-bekas air kotak dan air tin yang telah

habis diminum berselerak di atas meja yang selalunya dijadikan meja mesyuarat.

Memang inilah dinamakan lelaki. Pasti tidak boleh dipisahkan dengan sampah sarap. Itu

pun nasib baiklah tiada baju dan seluar-seluar bertaburan di atas lantai. Kalau tidak,

memang dia akan bakar bilik itu dengan tekadnya.


Baru saja dia hendak membuang sampah ke dalam tong sampah, mata Nurul

tertangkap satu sampul surat yang tidak asing buatnya. Terus diambilnya dan dihayatinya

dan akhirnya mendapati itulah sampul surat yang diberi oleh Nurmaya kepadanya untuk

diserahkan kepada Nazrul. Tapi, memandangkan dia tidak sempat hendak berjumpa

dengan Nazrul kerana terlampau sibuk, dia telah meninggalkan surat tersebut di dalam

lokar Nazrul semalam.

“Dia buang tanpa membacanya?” Nurul mendapati sampul surat tersebut masih

belum dibuka kerana gamnya masih tertampal ketat. “Memang nak kena ni.” Dia pula

yang tiba-tiba naik angin dengan perangai Nazrul yang tidak pernah tahu untuk

menghormati orang.

“KENAPA kau langsung tak bacanya dulu?” kata Nurul terus menyerang Nazrul sebaik

sahaja Nazrul melangkah masuk ke dalam bilik kelab bersama-sama dengan ahli-ahli

rasmi yang lain. Hampir semua orang terkejut dengannya yang tiba-tiba meninggikan

suara dengan Nazrul. Masing-masing hanya diam dan langsung tidak berani untuk

bersuara sepatah pun.

“Baca apa?” tanya Nazrul pelik. Lagi pelik apabila Nurul tiba-tiba

menengkingnya sebaik sahaja dia melangkah masuk ke dalam. Rezza di sebelahnya

dipandang inginkan sedikit penjelasan, tapi nampaknya Rezza juga tidak tahu-menahu

dengan mengangkat bahunya. Entah apa pula yang merasuk Nurul petang itu.

“Surat nilah! Aku jumpa kat dalam tong sampah. Kalau kau benci sangat dengan

kaum perempuan ke, tak nak bercinta lagi dengan sesiapa ke, atau sudah ada idaman hati
ke, kau patut baca surat ni walaupun benda ni tak bermakna bagi kau,” ujar Nurul sambil

menunjukkan surat yang dijumpainya di dalam tong sampah tadi.

“Bukan urusan aku,” jawab Nazrul selamba sambil berlalu membuka lokarnya

tanpa menghiraukan Nurul yang masih baran.

“Bukan urusan kau? Hei, budak ni nak sangat kau baca surat dia. Dia benar-benar

sukakan kau. Kalau kau benci sangat dia pun, baca sajalah surat dia ni. Mungkin ada

perkara penting yang dia hendak sampaikan,” kata Nurul lagi.

Mereka yang lain hanya mampu melihat drama Nurul dan Nazrul berperang mulut

tanpa ada seorang yang berani masuk campur. Lebih baik jangan masuk campur.

“Beritahu dia jangan hantar surat lagilah kalau dia tak nak suratnya jadi penghuni

tong sampah!” Nazrul pula melenting marah. Selama ini tiada seorang pun yang

memarahi apa yang dilakukannya dan tiba-tiba pula Nurul yang hanya dikenali sebagai

pengurus Kelab Bola Sepak memarahinya hanya sebab surat cinta dan hak peribadinya.

“Tapi, kau memang tak patut buat dia macam ni. Kau tahu tak, dia merayu-rayu

pada aku supaya bagi surat ni pada kau. Dia harap kau baca surat ni!” Nurul masih tidak

mahu berganjak. Dia perempuan. Dia juga pernah tulis surat cinta dan dia juga berharap

sangat kalau orang, yang dia suka itu baca surat cintanya. Hati mana yang tidak terkilan

kalau cinta sejatinya tidak diterima orang apatah lagi surat cinta yang ditulis dibuang

tanpa dibaca.

“Mana kau tahu yang dia bagi surat ni untuk aku?” tanya Nazrul memandang

Nurul dengan tajam.

“Dia dah tulis terang-terang nama kau di sini. Kau buta ke?”
“Kau memang tak tahu apa-apa.” Pintu lokarnya ditutup dengan kuat

menyebabkan semua tersentak. Tanpa berkata apa-apa, Nazrul segera berlalu dari situ.

“Hei, aku belum habis lagi!”

“It’s okay, Nurul,” celah Fiq perlahan sambil cuba menenteramkan keadaan.

PINTU tandas lelaki dihempas kuat oleh Nazrul.

Sebentar kemudian Rezza yang mengekori melangkah masuk ke dalam.

“Aku okey,” kata Nazrul sebelum membasuh mukanya di singki.

“Kau patut beritahu Nurul hal yang sebenarnya. Terangkan pada dia supaya dia

faham,” ujar Rezza cuba menasihati kawan baiknya itu.

“Anggap sajalah dia tak pernah wujud. Sejak bila pula budak tu bagi surat?

Kenapa aku tak tahu langsung?” tanya Nazrul kepada Rezza. Dia pasti Rezza sedang

menyimpan sesuatu daripadanya.

“Dia memang tak nak bagi kau tahu,” balas Rezza berterus-terang.

Satu keluhan berat dilepaskan oleh Nazrul.

“Dia suka perempuan tu?”

Kali ini Rezza sekadar mengangkat bahu.

FIQ menghulur air mineral kepada Nurul setelah memujuk gadis itu ke kantin untuk

tenangkan fikiran. Dia tahu Nurul masih lagi tidak puas hati dengan apa yang terjadi

walaupun dia rasa Nurul tidak patut menengking Nazrul hanya kerana surat cinta.

“Teruk sangat ke aku marah tadi?” tanya Nurul tiba-tiba.

Fiq hanya sekadar menggeleng.


“Aku pun tak sangka boleh jadi macam tu,” kata Nurul sambil menghela nafas

panjang. “Tapi, aku sakit hati sebab Nazrul buang surat tu tanpa baca sepatah pun. Budak

tu berharap sangat Nazrul membaca suratnya. Aku tahu semua tu hak Nazrul, tapi aku

masih tak boleh terima. Surat cinta memang sensitif bagi kaum perempuan.”

“Aku faham,” balas Fiq dan kemudian tersenyum memandang Nurul.

Hampir gugur jantung Nurul melihat senyuman Fiq. Kacak sungguh. Mujurlah

ada Fiq, kalau tidak, entah pada siapa dia hendak mengadu.

“Kau tahu sebab apa Nazrul jadi macam tu? Langsung tak terima kehadiran

seorang perempuan.”

“Sebab itu hak dia,” jawab Fiq pendek.

“Tapi, mesti ada sebab lain. Contohnya, Nazrul fobia dengan perempuan atau

Nazrul sudah ada kekasih hati atau Nazrul tu... gay…” ujar Nurul dan kemudian berfikir

sebentar.

Fiq memandang Nurul dengan pandangan yang pelik.

“Nazrul tu gay?” tanya Nurul lagi dan inginkan kepastian.

Fiq terus hilang kata-kata. Bukannya kerana dia tiada idea hendak berkata, tapi

kerana terpaku melihat wajah Nurul yang entah kenapa begitu comel dilihatnya bila

Nurul membuat muka sedang berfikir sesuatu yang melalut.

“Kalau gay, dia couple dengan siapa?” tanya Nurul lagi. Kemudian, dia

ternampak Nazrul berjalan seiringan dengan Rezza dari jauh. “Nazrul dengan Rezza?”

tanyanya lagi.

“Aku tak nak masuk campur,” ujar Fiq dengan nada perlahan.
“NAZRUL dengan Rezza? Couple?” tanya Sofea seakan tidak percaya dengan apa yang

Nurul cakapkan tadi. “Ni fitnah atau kenyataan ni?”

“Ini adalah kebenaran,” kata Nurul selamba. Langsung tidak rasa bersalah

menyebarkan berita yang tiada kesahihannya lagi. Namun, dia berasa ia benar sama

sekali. Mana tidaknya, dia asyik melihat Nazrul bersama dengan Rezza setiap masa. Ada

kalanya bila Nazrul ingin berkata sesuatu yang rahsia, Nazrul akan tarik Rezza di tempat

yang tiada sesiapa boleh dengar dan begitu juga dengan Rezza.

“Hisy, kau ni tak baiklah. Rezza bukannya macam tu.” Sofea masih lagi tidak

percaya dengan apa yang dikatakan oleh Nurul.

“Aku tahulah kau ni peminat setia Rezza, tapi cuba kau fikir kenapa Rezza tak

pernah couple dengan sesiapa? Kenapa Rezza asyik bersama dengan Nazrul?”

“Sebab Nazrul kawannya sejak kecil lagi. Semua orang tahu mereka berdua

memang rapat. Apalah kau ni.” Sofea masih lagi tidak percaya.

“Lantaklah kau nak percaya atau tidak, tapi aku tengok memang dia orang berdua

tu ada something. Mulai dari hari ini aku akan siasat hubungan mereka berdua. Patutlah

hari tu, Farizat hampir pecah rahsia. Jadi, sasaran pertama aku adalah Farizat!”

Sofea hanya sekadar menggeleng. Inilah Nurul kalau tiada kerja yang hendak

dibuatnya. Ada saja perkara yang tak berfaedah yang hendak dibuatnya dan mangsa

seterusnya adalah Rezza dan Nazrul.

Memang dia tidak percaya langsung mereka berdua itu adalah couple. Siapa yang

hendak percaya kalau orang yang sebarkan fitnah itu sendiri tidak kenal Nazrul dan

Rezza dengan lebih dekat lagi. Nurul baru saja dua tahun berada di sekolah itu dan baru
saja mengenali Rezza dan Nazrul, tapi sudah pandai membuat andaian yang berani.

Memang betul-betul sudah gila kawannya yang seorang itu.

“NO comment!” Hanya itu jawapan yang diberikan oleh Farizat dan rakan-rakan yang

lain mengenai hubungan Rezza dengan Nazrul.

Penat juga Nurul bertanyakan pelbagai soalan berkenaan dengan Rezza dan

Nazrul, tapi tiada seorang pun yang mahu menjawabnya dengan jujur. Mereka seolah-

olah sedang menyembunyikan sesuatu rahsia yang besar daripada pengetahuannya.

Malah, apa yang lagi pelik, mereka semua kelihatan bersekongkol untuk memberi

jawapan yang sama. Entah rahsia besar apa yang mereka simpan sehingga tiada sesiapa

pun yang sanggup membuka mulut. Mungkin ada benarnya apa yang difikirnya selama

ini. Rezza dan Nazrul adalah pasangan kekasih.

“Jangan fikir apa-apa lagi.”

Sebuah buku latihan hinggap di atas kepala Nurul membuatnya tersentak daripada

lamunan.

“Sakitlah!” Nurul mencebik marah kepada Sofea yang duduk di hadapannya.

Sofea hanya sekadar menggeleng. Dia tahu apa yang sedang difikir oleh

kawannya itu, tidak lain tidak bukan mesti pasal hubungan Rezza dan Nazrul.

“Sudahlah tu… Aku dah cakap, mereka berdua tu adalah kawan baik sejak kecil

lagi. Tak mustahillah mereka berdua tu rapat macam belangkas. Tak payahlah kau nak

korek rahsia ni sampai ke lubang cacing. Cacing pun dah naik rimas kalau kau asyik nak

ceroboh lubang dia,” kata Sofea.


“Tapi, kalaulah mereka berdua tu setakat kawan biasa saja kenapa aku tanya

pemain bola sepak semua macam nak melarikan diri saja. Kau tak terfikir ke, mungkin

mereka ada simpan rahsia besar yang hanya Kelab Bola Sepak saja yang tahu pasal benda

ni,” balas Nurul cuba meyakinkan Sofea lagi.

“Semua orang ada rahsia, Nurul. Aku pun ada rahsia yang aku tak pernah bagi

tahu kau dan mungkin kau pun ada rahsia yang takkan beritahu aku. Jadi, tak ada

alasanlah buat seseorang tu simpan rahsia.”

“Tapi, rahsia ni rahsia besar-besaran. Semua orang dalam ta Kelab Bola Sepak

tahu dan hanya aku seorang saja tak tahu. Kau boleh bayangkan tak macam mana aku nak

terima kalau aku sebagai pengurus tak tahu apa masalah dia orang?”

“Kalau mereka tak nak bagi tahu kau, reda sajalah. Bukannya masalah kau kalau

mereka tak beritahu rahsia besar tu. Dahlah. Hentikan niat kau tu nak sebarkan gosip

tentang Nazrul dan Rezza tu. Mereka berdua tu kawan karib sejak kecil. Memang patut

pun mereka berdua tu berkawan rapat.”

“Aku tak kira. Kalau aku nak tahu, aku akan cari juga jawapannya. Tak kiralah

walau apa pun yang berlaku!” tegas Nurul.

“Lantaklah. Yang penting aku tak nak masuk campur.” Sofea kembali menghadap

buku-buku latihan di hadapannya tanpa mempedulikan Nurul yang sengaja mendera

otaknya memikirkan hubungan Nazrul dan Rezza.

“Eh!” Mata Nurul terpandang kelibat seseorang yang baru sahaja melangkah

masuk ke dalam perpustakaan sekolah itu.

“Kenapa?”
“Budak tu… Dia yang suruh bagi surat kat Nazrul,” beritahu Nurul sambil

menunjuk ke arah Nurmaya yang sedang memulangkan buku yang dipinjamnya di

kaunter pemulangan.

“Nurmaya? Emm… peliklah.”

“Memang pelik pun. Kalau dia bagi surat cinta kat Rezza atau Fiq, tak apalah…

Tapi, dia bagi kat Nazrul.”

“Bukan sebab tu…”

“Habis tu sebab apa?”

“Dia kan dah ada boyfriend.”

“Hah!”

“Aku dengar boyfriend dia tu pelajar UiTM. Memang ramai yang sangkut kat

minah ni, tapi semuanya dia tak layan. Tap, pelik juga sebab dia bagi surat kat Nazrul.

Kau pasti ke dia bagi kat Nazrul?”

“Kenapa kau tanya soalan yang sama?”

“Hah?”

“Nazrul juga tanya kat aku masa hari tu. Dia tanya, aku pasti ke yang surat tu

untuk dia,” ujar Nurul sedikit pelik.

“Kau jawab apa?”

“Dah nama atas sampul surat tu nama Nazrul, takkanlah untuk puntianak kat

belakang sekolah tu,” jawab Nurul sedikit marah bila teringatkan kejadian kelmarin.

Itulah kali pertama dia bertekak dengan Nazrul dan itu jugalah kali pertama dia melihat

Nazrul marah.

“Kenapa Nazrul tanya kau macam tu?”


“Manalah aku tahu. Tiba-tiba aku rasa macam dia tu ada krisis dengan namanya

sendiri. Nama sendiri pun tak tahu.”

“Sabar ajelah.”

“Kalau dengan orang lain aku boleh sabar, tapi kalau dengan Nazrul aku tak boleh

nak sabar. Aku rasa macam nak sepak aje si Nazrul tu. Menyusahkan!”

“Kenapa kau anti sangat dengan Nazrul tu. Aku rasa dia tu tak adalah kacau orang

sangat. Kerja dia pun asyik tidur saja memanjang.”

“Kau tak faham. Memanglah dia tak kacau orang, tapi aku tetap rasa geram

dengan dia. Lagi satu, aku benci tengok orang yang asyik tidur 24 jam.”

“Kau sukakan dia ke?” tanya Sofea.

“Gila!
15
“KAU ada dengar gosip terbaru tak?” tanya Rezza kepada Nazrul sebaik sahaja Nazrul

membuka pintu rumahnya membenarkan dia masuk. Nazrul kelihatan seperti baru sahaja

bangun daripada tidur.

“Kau ni masuk saja rumah aku terus nak bercerita pasal gosip. Ceritalah pasal

bola ke, ayam golek ke, ada juga semangat aku nak dengar,” balas Nazrul dan kembali ke

ruang tamu yang telah dibentang tilam di tengah-tengahnya. Nazrul memang suka tidur di

ruang tamu berbanding di dalam bilik kerana biliknya berbahang sehingga tidak boleh

bernafas pada waktu malam. Lagipun di ruang tamu boleh tengok televisyen sampai

lewat malam.

“Ini pasal kita.”


“Kalau kau nak cakap yang kita digosipkan bersama, benarkan aku tidur dulu,”

ujar Nazrul kembali meletak kepalanya di atas bantal.

“Aku ingat kau tak tahu lagi,” kata Rezza yang menyangkakan Nazrul tidak tahu

pasal gosip terbaru antara mereka berdua.

“Aku tahu semua yang terjadi kat sekolah tu, tapi malas nak ambil tahu. Daripada

aku ambil tahu, baik aku tidur. Ada juga faedahnya.”

“Kau dah satu hari tidur hari ni, itu pun nak tidur lagi ke?”

“Habis, dah malam buta. Nak dekat jam 12.00 tengah malam, apa lagi nak buat

selain tidur? Kau saja yang tak kenal malam dengan siang. Ketuk pintu rumah orang

macam ada raksasa menyerang bumi. Macam manalah kita berdua tak digosipkan

bersama?” Nazrul sudah mula membebel. Begitulah perangainya bila ada saja orang yang

orang yang mengacau tidurnya.

“Aku datang malam-malam buta bukan sebab nak tanya pasal gosip tu saja, tapi

aku nak sampaikan pesan ni,” kata Rezza.

Terus Nazrul membulatkan mata memandang Rezza. Kemudian kedengaran satu

keluhan berat daripada Rezza.

“Aku rasa macam dah jadi posmen bila kena sampaikan pesanan. Ini baru satu,

kalaulah aku ditugaskan hantar surat cinta seperti Nurul, tu aku tak tahu nak buat macam

mana.”

“Jangan nak merepek lagi. Cakap sajalahlah apa pesanan tu,” kata Nazrul seakan

tidak bersabar lagi hendak mendengarnya.

“Dia pesan, kalau kau senang…”


“Ah, aku tak senang,” Pantas Nazrul membalas sambil menarik selimutnya,

menutupi tubuhnya sebelum Rezza menghabiskan ayatnya.

“Hei, aku belum habis cakap lagi.”

“Aku tahulah. Dia suruh aku selesaikan pasal surat cinta tu.”

“Mana kau tahu?”

Satu jelingan tajam Nazrul hadiahkan kepada Rezza. Hisy, takkan tak faham-

faham lagi. Kemudian Rezza mengangguk faham.

“Jadi, kau nak tolong tak?”

“Malas! Biar dia yang selesaikan. Siapa suruh dia gatal-gatal berkenalan dengan

budak perempuan tu. Hah, tanggunglah sendiri. Kalau aku pergi pun aku bukannya tahu

masalah mereka.”

Rezza hanya menggeleng.

“Kalau kau tak pergi, aku pergi,” ujar Rezza.

Terus Nazrul bangun dari baringannya. Dia memandang Rezza yang ternyata

serius ingin lakukan apa yang dikatanya. “Sebenarnya, aku dah fikir lama dah sebab

benda ni berpunca daripada aku sendiri.”

“Ah, dia ni tahu sangat guna kelemahan aku. Yalah, aku pergi jumpa budak tu

nanti. Menyusahkan! Selagi aku tak jumpa, selagi tulah aku tak dapat tidur dengan aman.

Lepas ni pesan kat dia, aku nak tidur puas-puas satu hari! Dan, pesan kat dia lagi, jangan

gatal-gatal pikat perempuan lagi. Kan dah mengganggu masa tidur aku.” Nazrul

mendengus geram dan kembali berbaring di bantalnya.

Rezza hanya tersenyum menggeleng. “Budak ni, tidur lebih penting daripada

segala-galanya,” ujarnya perlahan.


“KAK NURUL,” panggil Nurmaya dari jauh dengan senyuman manisnya yang tidak

pernah lekang di bibir.

Memang patut pun gadis kecil molek itu menjadi ramai rebutan lelaki-lelaki maco

dan perasan maco di sekolah itu.

“Hai! Err… sebelum Maya cakap apa-apa, baik akak berterus terang dengan

Maya tentang…”

“Tak apa. Saya dah tahu. Mesti Nazrul tak baca surat saya, kan?” teka Nurmaya

tapi langsung tidak nampak perasaan terkilan dari raut wajahnya. Masih lagi mengukir

senyuman yang tidak lekang di bibirnya.

Nurmaya memang gadis yang tabah dan cekal, bisik hati Nurul yang tidak

menyangka gadis itu begitu matang dalam hal begini. Tidak seperti gadis-gadis lain yang

sebaya denganya yang terlalu mengikut perasaan bila berhadapan dengan hal percintaan.

Jika cinta tidak dapat dimiliki, mulalah menangis tidak tentu pasal. Macamlah tiada lagi

cinta sejati. Itulah pelajar sekolah sekarang.

“Saya dah agak sebab surat-surat yang saya bagi selama ni dia langsung tidak

baca. Mungkin ada sebab dia tak nak baca surat tu, tapi saya tak salahkan dia. Tak baik

kita memaksa seseorang, bukan? Terutamanya dalam soal perasaan.” Nurmaya masih

tersenyum.

Nurul hanya sekadar mengangguk dan mengiakan saja walaupun jauh di dasar

hatinya, dia berasa bersalah kerana memaksa Nazrul membaca surat itu. Memang dia

kesal atas apa yang berlaku. Tak tahulah macam mana dia boleh berkasar dengan Nazrul
dan memaksa Nazrul membaca surat itu walaupun ia hak peribadi Nazrul dan siapalah

dia hendak memaksa Nazrul.

“Saya datang ni sebab nak jemput Kak Nurul ke kafe yang abang saya baru

buka,” ujarnya sambil menghulurkan beberapa keping kupon yang tertulis The Café di

atasnya.

“Oh, ya ke?” Nurul menyambutnya. Untung juga jadi pengurus. Kelab Bola

Sepak . Dapat kupon percuma lagi.

“Kak Nurul bolehlah bawa sesiapa untuk ke majlis pembukaan kafe tu. Walaupun

ala-ala kafe biasa, tapi saya harap Kak Nurul dapat hadir sebab saya akan buat

persembahan juga.”

“Persembahan?”

“Karaoke saja. Abang yang paksa buat persembahan sebab abang kata kalau nak

jemput artis mau beribu-ribu duit keluar. Lebih baik jemput kawan-kawan dan saudara-

mara menyanyi kat depan tu.”

“Oh... Jadi, kalau akak ajak Nazrul pergi sekali, Maya tak kisah, kan?” Sengaja

Nurul mengajukan soalan, tapi pada hakikatnya, boleh ke dia heret Nazrul datang sekali.

Sudahlah hubungannya dengan Nazrul tidak beberapa baik dalam beberapa hari ini.

Pantas gadis itu menggeleng.

“Saya ada jemput dia juga, tapi tak tahulah Nazrul nak pergi ke tak.”

Okey, mungkin aku patut siasat apa yang ada pada Nazrul sampai budak ni pun

boleh jatuh lentok dengan Nazrul, desis hati Nurul.


SUASANA di The Café yang terletak hanya seratus meter dari kawasan sekolah begitu

meriah dengan kehadiran para pengunjung pertama yang datang untuk menyaksikan

perasmian kafe yang diusahakan oleh anak muda itu. Kebanyakan yang hadir adalah

pelajar-pelajar sekolah dan juga kawan-kawan rapat. Ada juga yang kebetulan lalu di

kawasan itu dan turut tumpang sekaki mencuba pelbagai jenis hidangan yang disediakan.

Nurul juga turut tidak ketinggalan untuk menyertai hari perasmian itu walaupun

tanpa Sofea. Pada mulanya memang dia ada mengajak Sofea, tapi apabila perbualannya

dengan Sofea di dengari Hayrul, Farizat dan Najmi, mereka semua bagaikan anak-anak

kecil mahu mengikut. Memandangkan dia banyak dapat kupon, dia sedekahlah pada ahli

kelab yang juga teruja dengan kupon percuma.

“Terima kasih sebab sudi datang,” ujar Nurmaya kepada Nurul yang duduk

berkumpulan dengan Hayrul, Farizat, Rezza, Najmi dan Zaki. Fiq tidak dapat datang

kerana ada program lain yang tidak dapat dielak.

“Aku hanya datang sebab ada kopi free,” ujar Hayrul perlahan.

Nurul yang mendengar sempat lagi menendang kaki Hayrul menyebabkan lelaki

itu mengerang kesakitan.

“Wei, kalau kau nak tendang pun jangan attact lutut aku. Lutut ni berharga buat

pemain bola seperti aku ni tau. Dahlah surat cinta tak dapat-dapat lagi, nanti lutut aku

cedera siapa yang nak bagi surat cinta kat aku lagi?”

“Ada aku peduli ke?” balas Nurul walaupun dia malas hendak bergaduh dengan

Hayrul. Tapi, entah kenapa dia rasa macam tidak puas hati. Rasanya semuanya okey,

kopi yang diminumnya pun sedap. Cheese cake yang tidak pernah dimakannya sebelum
ini juga sedap dimakan. Semuanya okey, tapi rasanya ada satu yang kurang. Mungkin

sebab Fiq tiada di situ.

“Okey! Lepas ni kita akan jemput penyanyi yang aku import dari negara Jepun

sebab dia ni lahir di Jepun, tapi dibesarkan kat Malaysia. Suara dia memang power.

Bayangkanlah hari-hari dia berlatih menyanyi kat dalam bilik air pagi-pagi buta sampai

aku nak tidur pun dah taubat nak tidur pagi lagi. Dipersilakan, penyanyi yang akan

popular suatu hari nanti, Nurmaya!” ujar Idham, pemilik kafe itu yang juga abang kepada

Nurmaya. Orangnya hitam manis,peramah, gila-gila pun ada dan sikapnya disenangi

hampir semua pengunjung yang datang.

Sebaik sahaja nama Nurmaya dipanggil, para pengunjung yang kebanyakan dari

kawan-kawan abangnya bersorak gembira menggamatkan lagi kafe tersebut.

“Wei, kau orang jangan main mata dengan adik aku. Kalau nak main juga kena

belanja abang dia ni makan setahun kat hotel lima bintang.” Sempat lagi Idham melawak

di hadapan. “Dan, lagi, kau orang semua ada bawak payung tak? Aku tak jamin kalau

kejap lagi kau orang balik dengan baju yang basah.”

The Café gamat lagi bila Idham asyik menyakat adik perempuannya itu. Nurmaya

yang sudah bersedia di hadapan pentas duduk di sebuah bangku yang telah disediakan

bersama dengan gitarnya kesayangannya.

“Terima kasih kepada semua yang hadir di majlis perasmian The Café. Saya

Nurmaya akan mendendangkan sebuah lagu yang bermakna bagi saya sebab kerana

inilah saya kenal diri saya. Dan, lagu ini saya tujukan kepada seseorang yang pernah

menolong saya bangkit semula dari hidup ini. Saya berharap sangat dia datang dan
mendengar nyanyian saya yang tak seberapa ini.” Nurmaya memberi beberapa patah kata

sambil memandang sekeliling.

Nurul tahu orang yang dimaksudkan itu adalah Nazrul. Seperti Nurmaya, dia juga

memandang sekeliling melihat kelibat Nazrul, tapi hampa. Bayang Nazrul langsung tidak

kelihatan.

“Terimalah… Katakan Dengan Indah.” Nurmaya mula memetik gitar dengan

lancar. The Café yang gamat tadi menjadi sunyi seketika apabila masing-masing

tertumpu kepada petikan gitar Nurmaya.

Kukatakan dengan indah

Dengan terbuka

Hatiku hampa

Sepertinya luka

Menghampirinya

Kau beri rasa

Yang berbeda

Mungkin ku salah

Mengartikannya

Yang kurasa cinta

Nurmaya memandang ke arah pintu. Kemudian, dia tersenyum. Nurul turut

perasan akan senyuman di bibir Nurmaya dan turut memandang ke arah pintu dan
mendapati Nazrul berdiri bersama-sama dengan beberapa pelanggan lain yang bersandar

di tepi dinding. Matanya tidak berkelip memandang Nurmaya yang masih lagi membuat

persembahan.

Tetapi hatiku

Selalu meninggikanmu

Terlalu meninggikanmu

Selalu meninggikanmu

Kau hancurkan hatiku, hancurkan lagi

Kau hancurkan hatiku, ‘tuk melihatmu

Kau terangi jiwaku, kau redupkan lagi

Kau hancurkan hatiku, ‘tuk melihatmu

Lagu masih lagi diteruskan, tapi dari jauh Nurul asyik memerhati mata Nurmaya

yang sesekali asyik memandang ke arah Nazrul. Bibir Nurmaya masih lagi mengukir

senyuman. Bagaikan satu kuasa, suara Nurmaya dapat membuat para pengunjung

menghayati lagu yang dinyanyikannya walaupun hanya dengan petikan gitar. Mungkin

ada antara mereka tidak percaya gadis yang baru di tingkatan dua itu pandai memetik

gitar dengan baik malah menyanyikan lagu itu dengan baik sekali.

Satu tepukan dan sorakan yang kuat dihadiahkan kepada Nurmaya sebaik sahaja

Nurmaya habis menyanyi. Suaranya memang begitu memukau bagi sesiapa yang

mendengarnya tadi.
Nurmaya beberapa kali membongkokkan badan tanda hormat. Ada antara mereka

yang mahu dia menyanyikan lagu itu semula kerana tidak puas hati. Barangkali tidak

percaya bahawa yang menyanyikan lagu itu dengan baik adalah Nurmaya. Ada juga yang

memberi komen seperti Fauziah Ahmad Daud di Akademi Fantasia.

Namun, sebaik sahaja Nurmaya cuba melarikan diri daripada sorakan kawan-

kawan abangnya yang suka mengusik, pandangan matanya tidak dapat mengesan

kehadiran Nazrul lagi. Pantas dia melangkah keluar dari kafe itu untuk mencari Nazrul.

“Nazrul!” panggil Nurmaya apabila melihat kelibat Nazrul yang menghampiri

sebuah motor Honda yang berada tidak jauh dari The Café.

Nazrul tiba-tiba berhenti melangkah. Dia kemudiannya berpaling memandang

Nurmaya yang semakin menghampirinya.

“Terima kasih kerana sudi datang,” ucap Nurmaya sambil mengukir senyuman

manis.

“Aku datang sebab amanat seseorang,” jawab Nazrul.

“Aku tahu. Aku dah tahu semuanya. Kalau kau jumpa dia boleh tak kau ucapkan

terima kasih kepadanya. Sebab tanpa dia, aku tak mungkin hidup seperti sekarang.”

Nazrul hanya mengangguk. Tapi, macamlah aku boleh jumpanya? Nazrul garu

kepala yang tidak gatal.

“Terima kasih. Pesan pada dia lagi, aku akan hidup dengan gembira seperti

selalu,” ujar Nurmaya lagi cuba menahan sebak.

Nazrul sekadar menganguk.

“Jumpa lagi.” Nurmaya berlalu pergi dengan hati yang gembira.


“Kenapa aku pula yang jadi posmen?” Nazrul sambil menghela nafas panjang.

“Lepas ni bolehlah aku tidur dengan aman dan damai. Aku nak tidur satu hari,” ujar

Nazrul lagi dan berlalu mendapatkan motornya.

Judul : Prince Charming


Penulis : Ratu Bulan
Harga S/M : RM19.90
Harga S/S : RM22.90
Penerbit : Fajar Pakeer (FP)

Sinopsis
Dia hidup bukan kerana cinta. Dia hidup kerana kehadiran Prince Charming yang
menyelamatkannya. Semuanya gara-gara dia mengoyak Carta Prince Charming—carta
misteri yang tiada sesiapa tahu dari mana datangnya. Yang pasti, memang dia langsung
tidak percaya dengan sumpahan yang dikatakan berkaitan dengan Carta Prince Charming.

“Sumpahan puteri? Kau ingat ini cerita dongeng ke? Puteri apa yang nak sumpah aku ni?
Puteri bunian? Puteri lindungan bulan?”
Desakan daripada Sofea membawanya ke Kelab Bola Sepak. Di situlah Prince Charming
berkumpul. Tetapi hanya seorang sahaja Prince Charming yang dicari-carinya. Namun,
untuk mencari Prince Charming bukanlah mudah, namun dia yakin, antara mereka, pasti
salah seorang adalah penyelamatnya.

Orang tu pun satu! Dah selamatkan nyawa orang, tak reti-reti ke nak munculkan diri?
Bukan ke lagi senang kalau datang berdiri depan aku dan cakap, Sayalah yang
selamatkan awak daripada kena langgar semalam. Finish! Tak adalah nak panjangkan
cerita sampai beratus muka surat semata-mata nak cari Prince Charming!

Antara Rezza, Fiq, Nazrul, Hayrul dan Najmi, siapakah Prince Charming yang sebenar?
Atau, bukan dalam kalangan mereka? Ada apa dengan Carta Prince Charming? Siapa
yang membuatnya? Apakah misteri di sebaliknya? Benarkah sumpahan itu benar?

APA KATA HEROIN?


"Aku tak fahamlah. Nazrul tu ada masalah ingatan ke? Semalam dia elok saja
berborak dengan aku dan hari ini pula dia naik angin semacam. Bila ditanya pasal
semalam, dia tak ingat dan lepas tu naik angin. Lepas tu tendang tong sampah dan
lepas tu aku pula yang kena kutip sampah-sampah tu masuk ke dalam tong sampah!
dan mungkin lepas tu nanti, aku akan jadi gila semata-mata melayan kerenah Nazrul"

APA KATA HERO?


"kau ni pun satu, kalau aku bagi tahu penyakit tidur aku ni kat doktor pun doktor
gelak sampai terkeluar anak tekak dia. Kalau pergi bomoh pula, nanti macam-macam
bunga dia suruh aku cari untuk mandi bunga. Dahla aku ni buta bunga, yang aku
tahu bunga tahi ayam saja"

Dapatkan novel PRINCE CHARMING di POPULAR, MPH atau KEDAI-


KEDAI BUKU berhampiran anda. Layari di laman web penerbit di
http://www.fajarnovels.com.my
71GF, Jalan 1/18A,
Taman Mastiara, Off Jalan Ipoh,
Batu 5, 51200 Kuala Lumpur.

No. Telefon: 03-62581194 / 03-62574978

No. Faks:03-62581196

Email : fajarpakeer@yahoo.com

Website : http://www.fajarnovels.com.my

Blog Promosi http://princecharming2u.blogspot.com/

Disediakan Oleh http://www.penulisan2u.my