Anda di halaman 1dari 6

SOAL TUGAS AKHIR MODUL 1

LOGIKA MATEMATIKA DAN MATEMATIKA DISKRIT

Nama : Ira Rismayanti


No Peserta : 19280218010261
Asal Sekolah : SMA Negeri 1 Bojongmanik

1. Berdasarkan penjelasan tentang tautologi dan kontradiksi. Selesaikan masalah berikut ini
dengan menuliskan langkah-langkahnya.
a. ((𝑝 𝑞)  (𝑟 𝑞))  ( (𝑝 𝑟)  𝑞)
Pembahasan
((𝑝 𝑞)  (𝑟
(𝑝 𝑞) 
𝑝 q r 𝑝𝑞 𝑟𝑞 𝑝𝑟 (𝑝 𝑟)  𝑞 𝑞))  ( (𝑝 𝑟) 
(𝑟 𝑞)
𝑞)
B B B B B B B B B
B B S B B S B B B
B S B S S B S S B
B S S S B S S B B
S B B B B B B B B
S B S B B B B B B
S S B B S B S S B
S S S B B B B S S

Berdasarkan tabel kebenaran ((𝑝 𝑞)  (𝑟 𝑞))  ( (𝑝 𝑟)  𝑞) bukan merupakan


tautologi atau kontradiksi.

b. 𝑝  (~𝑝  𝑞)

𝑝 𝑞 ~𝑝 ~𝑝  𝑞 𝑝  (~𝑝  𝑞)
B B S S S
B S S S S
S B B B S
S S B S S

Berdasarkan tabel kebenaran 𝑝  (~𝑝  𝑞) merupakan kontradiksi.

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti


2. Buktikan keabsahan argumen berikut dengan menuliskan langkah dan aturan-aturan yang
digunakan untuk pembuktian
( p  q)  (r  s )
r s
 p q

Pembuktian:
Dengan menggunakan hukum de morgan:
r s  (r  s) maka diperoleh:

( p  q)  (r  s )
(r  s ) (Modus Tollens)
 ( p  q) Terbukti
Hukum de morgan : p q  ( p  q)

3. Tentukan banyaknya solusi dari persamaan 𝑥1 + 𝑥2 + 𝑥3 = 20 dengan syarat 𝑥1 ≥ 2, 0 ≤ 𝑥2 ≤ 3,


dan 3 ≤ 𝑥3 ≤ 5 (selesaikan dengan fungsi pembangkit).
Pembahasan
Menentukan solusi dari persamaan sama dengan masalah menentukan berapa banyak obyek
x1 terambil, berapa banyak obyek x2 terambil dan berapa banyak obyek x3 terambil. Oleh
karena itu, masalah ini sama dengan masalah menentukan kombinasi k dari x objek.

 Fungsi pembangkit untuk kemungkinan terambilnya x1 obyek untuk x1  2 adalah:

P1 ( x)  ( x2  x3  x4  ...)

 Fungsi pembangkit untuk kemungkinan terambilnya x1 obyek adalah 0  x2  3 adalah :

P2 ( x)  ( x 0  x1  x 2  x 3 )
P2 ( x)  (1  x1  x 2  x 3 )

 Fungsi pembangkit untuk kemungkinan terambilnya x1 obyek adalah 3  x2  5 adalah:

P3 ( x)  ( x3  x 4  x5 )

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti


Banyaknya solusi dinyatakan oleh koefisien x20 dalam ekspansi:
G ( x)  P1 ( x).P2 ( x).P3 ( x)
G ( x)  ( x 2  x 3  x 4  ...)(1  x1  x 2  x 3 )( x 3  x 4  x 5 )
G ( x)  x 2 (1  x  x 2  ... )(1  x1  x 2  x 3 ) x 3 (1  x  x 2 )
 1   1  x  1  x 
4 3
G ( x)  x5    
 1  x   1  x  1  x 
 1 
G ( x)  x5 (1)(1  x 4 )(1  x 3 )  3 
 (1  x) 
 1 
G ( x)  ( x 5  x 9 )(1  x 3 )  3 
 (1  x) 
 1 
G ( x)  ( x 5  x8  x 9  x12 )  3 
 (1  x) 
Dengan menggunakam teorema binomial newton untuk:
1 
 3  k  1 k   k  2  k
 
(1  x)3 k 0  k
x    x
 k 0  k 
Diperoleh koefisien x20, pada saat nilai k = 15, 12, 11, dan 8
Koefisien x20 adalah:
15  2  155 12  2  128 11  2  119  8  2  812
  x   x   x  x
15  12  11  8 
 (C1517 ) x 20  (C1214 ) x 20  (C1113 ) x 20  (C810 ) x 20
 136 x 20  91x 20  78 x 20  45 x 20
 12 x 20

Dengan demikian banyaknya solusi dari persamaan 𝑥1 + 𝑥2 + 𝑥3 = 20 dengan syarat 𝑥1 ≥


2, 0 ≤ 𝑥2 ≤ 3, dan 3 ≤ 𝑥3 ≤ 5 merupakan koefisien dari x20 yaitu 12 solusi.

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti


4. Perhatikan graf berikut.

Apakah graf pada gambar di atas merupakan graf bipartisi? Apakah graf tersebut merupakan
graf bipartisi lengkap? Jelaskan jawaban Anda!

Penyelesaian:
Untuk menjawab pertanyaan di atas, sebaiknya didefinisikan dulu apa itu graf bipartisi.
Graf bipartisi ialah Graf G yang himpunan titiknya dapat dikelompokkan menjadi dua
himpunan bagian V1 dan V2 sedemikian sehingga setiap sisi di dalam G menghubungkan
sebuah titik di V1 dan dinyatakan sebagia G(V1,V2).

Atau dapat dikelompokan menjadi dua himpunan bagian V1 dan V2 sedemikian sehingga setiap
sisi di dalam G menghubungkan sebuah titik V1 ke sebuah titik di V2 sebagai berikut:

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti


Dari hasil partisi di atas, maka jawaban dari pertanyaan;

Graf tersebut merupakan graf bipartisi, karena graf tersebut dapat dikelompokan menjadi
himpunan bagianV1 dan V2. Sedemikian sehingga setiap partisis di dalam G
menghunbungkan sebuah titik di V1 ke sebuah titik di V2. Namun Apabila setiap titik di
V1 bertetangga dengan V1, maka G(V1, V2) disebut sebagai graf bipartisi lengkap. Akan
tetapi ada beberapa titik di V1 tiak bertetangga dengan V2 contohnya titik a. titik a ini
bertetangga dengan b,d,e tetapi tidak bertetangga dengan g. Sehingga dapat dikatakan
bahwa graf tersebut Bukan graf bipartisi lengkap.

5. Perhatikan graf berikut. Tersedia enam warna berbeda untuk mewarnai semua titik
sehingga dua titik yang bertetangga (adjacent) berbeda warna. Ada berapa cara
mewarnai semua titik tersebut?

Penyelesaian:
Kita namakan graf di atas sebagai graf G. Pertama – tama , terlebih dahulu ditentukan
bilangan k terkecil sehingga graf tersebut dapat diwarnai dengan k warna, atau yang dikenal
dengan sebutan Bilangan Kromatik yang disimbolkan dengan 𝑥(G).
 Karena ( ) ( ) maka | ( )|
 Karena graf G tersebut memiliki graf komplit K4, maka 𝑥( )
 Akibatnya bilangan k terkecil sehingga graf tersebut dapat diwarnai dengan k warna
adalah 𝑥( ) . Berikut ini disajikan salah satu contoh pewarnaan graf G di atas dengan
4 warna berbeda, dimana setiap titik yang bertetangga memiliki warna berbeda:

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti


Selanjutnya karena disediakan 6 warna berbeda misalkan (1, 2, 3, 4, 5, 6). Maka banyaknya cara
untuk memilih 4 warna dari 6 warna berbeda yang telah disediakan merupakan kombinasi 4 dari
6. Yaitu;

6! 6! 6.5.4!
C46     15 cara
(6  4)!4! 2!4! 2.1.4!

Namun 15 cara tersebut hanya untuk mewarnai titik a, b, e & f. Sedangkan untuk mewarnai titik
c & d itu dipilih 2 warna dari 4 warna di (a, b, e, & f) dengan syarat titik b dan c , e dan d
memiliki warna berbeda. Sehingga banyaknya cara untuk memilih 2 warna dari 4 warna berbeda
dengan syarat setiap titik yang bertetangga memiliki warna berbeda adalah 7 cara, sebagaimana
di ilustrasikan berikut.

Misalnya 4 warna berbeda yang dipilih dari 6 warna berbeda adalah (1,2,3,4)

Jadi karena setiap 4 warna yang yang dipilih dari 6 warna berbeda dapat dibentuk 7 cara
pewarnaan graf berbeda, maka untuk 15 kombinasi 4 warna berbeda dari 6 warna berbeda yang
telah disediakan di atas dapat dibuat 7 x 15 cara = 105 cara pewarnaan yang berbeda.

PPG. Tugas Modul 1 Ira Rismayanti