Anda di halaman 1dari 4

PRAKTIKUM ENERGI TERBARUKAN

PERCOBAAN 7
ON GRID SOLAR INVERTER

NAMA : GAMAR BASUKI


NRP : 1310151002
DOSEN : FARID DWI MURDIANTO, S.ST, MT
MATA KULIAH : PRAK. ENERGI TERBARUKAN
PROGRAM STUDI : TEKNIK ELEKTRO INDUSTRI
DEPARTEMEN : TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK ELEKTRONIKA NEGERI SURABAYA (PENS)


TAHUN 2019
PERCOBAAN 7
ON GRID SOLAR INVERTER

I. TUJUAN
1. Mahasiswa diharapkan dapat memahami prinsip kerja dari on grid solar inverter
2. Mahasiswa diharapkan dapat mengetahui kelebihan dan kekurangan penggunaan on grid
solar inverter
3. Mahasiswa diharapkan dapat membedakan anatara on grid solar inverter dengan sistem
off grid solar inverter

II. DASAR TEORI


Sistem panel surya on grid atau PLTS Grid Tie System adalah sebuah sistem yang
bekerja secara langsung di panel surya. Teknologi sistem ini tidak memakai baterai, dan listrik
yang dihasilkan langsung digunakan untuk berbagai keperluan. Listrik yang dihasilkan adalah
AC sehingga sistem panel surya on grid ini dapat diterapkan bersama-sama dengan jaringan
PLN.
Pembangkit listrik tenaga surya sistem on grid ini cocok diterapkan di perumahan dengan
memanfaatkan atap sebagai ruang untuk menyerap energi matahari. Sistem ini jika dipasang
bersamaan dengan PLN akan mengurangi pengeluaran biaya listrik.
Berbeda dengan PLTS Off Grid, sistem ini mengunakan energi listrik dari panel surya atau
solar cell menggunakan arus DC atau Direct Current. Lalu langsung diubah jadi arus AC atau
Alternating Current menggunakan inverter. Arus AC yang dihasilkan oleh inverter ini
kemudian dihubungkan langsung pada beban yang butuh energi listrik seperti TV, lampu,
setrika, kulkas dan sebagainya.
Penerapan sistem atau prinsip kerja PLTS Grid Tie System ini dapat dijalankan dengan
sistem kelistrikan PLN. Dalam sistem ini, jaringan listrik PLN berperan sebagai penyalur atau
penghubung arus listrik yang berasal dari panel surya yang dialirkan pada beban. Dengan
begitu pada siang hari, penggunaan listrik dapat memanfaatkan energi listrik dari sinar matahar
dan pada malam hari karena tidak ada sinar matahari menyebabkan tidak ada produksi listrik
dari solar panel, maka dapat tetap menggunakan arus listrik yang berasal dari PLN.
Karena rancangannya bisa disinkronkan terhadap sistem kerja di dalam jaringan listrik PLN
membuat pengguna tidak perlu merasa takut atau was-was akan terjadi suatu konflik arus listrik
yang membahayakan atau dapat menimbulkan kerusakan pada perangkat elektronik.
III. ALAT DAN BAHAN
1. On grid inverter 1 buah
2. PV module 2 buah
3. Diode block 1 buah
4. Amperemeter DC 1 buah
5. Multimeter digital 1 buah
6. Beban lampu 1 buah
7. Kabel penghubung secukupnya

IV. GAMBAR RANGKAIAN

A
Grid Tie PLN
V
Inverter

V. LANGKAH – LANGKAH PERCOBAAN


1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan
2. Rangkai 2 PV secara paralel untuk mendapatkan tegangan tetap dan arus menambah
3. Ukur tegangan output PV (Vout PV 17 – 20 volt)
4. Inverter yang digunakan hanya memiliki tegangan supply 12 – 30 V maka PV dihubung
paalel untuk mendapatkan tegangan keluaran PV hingga mencapai 12 – 30 volt.
5. Nyalakan tombol ON inverter
6. Catat nilai t1 (waktu inverter dari error ke ready) dan waktu t2
7. Ukur tegangan input inverter, arus input, dan tegangan output inverter
8. Buat analisa dan kesimpulan

VI. DATA HASIL PERCOBAAN


Keterangan Irradiant Suhu t1 t2 Input Output
2 o
W/m C (s) (s) Vin(volt) Iin Vout(volt) Iout
(A) (A)
2 PV 1039 42,8 4,86 17,52 15,48 4,5 221,2 0,268
Paralel 965 50,4 4,89 16,07 15,53 3,6 222,8 0,274
890 54 4,86 21,35 15,6 3 221,7 0,257

VII. ANALISA
Pada praktikum ini adalah tentang ON grid solar inverter dimana output dari ON grid inverter
yang diperoleh dari sumber 2 PV yang terhubung paralel aka dihubungkan atau di
sinkronisasikan dengan sistem jaringan listrik milik PLN. Listrik yang dihasilkan adalah AC
sehingga sistem pada panel surya on grid ini dapat diterapkan bersama – sama dengan PLN.
Dalam sistem ini, jaringan listrik PLN berperan sebagai pengatur atau penghubung arus listrik
yang berasal dari panel surya yang di alirkan ke baban. Akan tetapi untuk bisa terhubung ke
sistem jaringan PLN panel surya on grid perlu proses sinkronisasi dengan jaringan milik PLN.
Dalam proses sinkronisasi ini terdapat lama waktu dari grid tie inverter belum terhubung ke
jaringan PLN sampai terhubung ke jaringan milik PLN. Proses sinkronisasi yang pertama pada
percobaan ini adalah lamanya waktu inverter on grid (notif lampu merah error) ke notif
lampu hijau (jaringan PLN), selama proses peralihan dari error ke sinkronisasi jaringan PLN
tersebut adalah t1. Sementara itu lama waktu yang selanjutnya adalah proses peralihan setelah
di sinkronisasi sampai penunjukan arus input sudah dalam keadaan steady. Arus dalam keadaan
steady artinya sinkronisasi sudah sempurna dan bisa terhindar dari konflik arus yang bisa
membahayakan karena syarat untuk sinkronisai sudah terpenuhi. Pada percobaan ii untuk
melihat perbedaan Grid tie inverter dapat sinkronisasi dengan jaringan milik PLN dilakukan
percobaan dengan 3 kondisi irradiant yang berbeda, dengan tidak lupa juga mengamati
tegangan , arus disisi input maupun tegangan dan arus disisi output inverter. Pada kondisi
irradiant yang pertama adalah sebesar 1039 W/m2 , suhu 42,8o C dengan tegangan output PV
sebesar 15,48 V (PV dihubung paralel) dan tegangan output AC dari on grid inverter adalah
sebsar 221,2 volt ; Iout = 0,268 A. Lama waktu t1 (proses sinkronisasi) pada kondisi irradiant
1039 W/m2 adalah 4,86 second dan lama waktu t2 (arus sudah steady) adalah 17,52 second.
Pada kondisi irradiant yang kedua adalah sebesar 965 W/m2 , suhu 50,4o C dengan tegangan
output PV sebesar 15,53 V (PV dihubung paralel) dan tegangan output AC dari on grid inverter
adalah sebsar 222,8 volt ; Iout = 0,274 A. Lama waktu t1 (proses sinkronisasi) pada kondisi
irradiant 965 W/m2 adalah 4,89 second dan lama waktu t2 (arus sudah steady) adalah 16,07
second. Pada kondisi irradiant yang terakhir (ketiga) adalah sebesar 890 W/m2 , suhu 54o C
dengan tegangan output PV sebesar 15,6 V (PV dihubung paralel) dan tegangan output AC dari
on grid inverter adalah sebsar 221,7 volt ; Iout = 0,257 A. Lama waktu t1 (proses sinkronisasi)
pada kondisi irradiant 890 W/m2 adalah 4,86 second dan lama waktu t2 (arus sudah steady)
adalah 21,35 second.

VIII. KESIMPULAN
Pada percobaan yang telah dilakukan yaitu tentang ON grid solar inverter dapat dibuat
beberapa kesimpulan , diantaranya adalah :
1) ON grid inverter perlu melakukan proses sinkronisasi untuk terhubung ke jaringan PLN
2) Terdapat 2 waktu selama proses sinkronisasi on grid inverter, yaitu inverter dalam
keadaan error ke proses sinkronisasi, dana lama waktu arus input inverter untuk
mencapai kondisi steady.
3) Percobaan untuk mengetahui selisih waktu selama proses sinkronisasi dilakukan
dengan 3 kondisi irradiant yang berbeda.
4) Semakin rendah nilai irradiant , lama waktu on Grid inverter untuk proses sinkronisasi
akan semakin lama, seperti pada percobaan dengan irradiant 80W/m2 lama waktu t2=
21,35 second.