Anda di halaman 1dari 2

Model didefinisikan sebagai representasi dari sistem yang disederhanakan.

Representasi ini pun juga bermacam-macam mulai dari yang bersifat physical,
pictorial, verbal, schematic dan symbolic dimana:

1. Physical yaitu dengan membuat scaleddown version dari sistem yang


dipelajari (model pesawat, model kereta api),
2. Pictorial, yaitu representasi dengan gambar untuk menggambarkan kontur
permukaan bumi seperti peta topografi dan bola dunia.
3. Verbal, yaitu representasi suatu sistem ke dalam kalimat verbal yang
mengambarkan ukuran, bentuk dan karakteristik.
4. Schematic, yaitu representasi dalam bentuk skema figurative misalnya model
rangkaian listrik, model Atom Bohr dan lain-lain
5. Symbolic, yaitu representasi ke dalam simbol-simbol matematik dimana
variable hasil karakterisasi proses atau sistem ke dalam variable formulasi
menggunakan simbol-simbol matematik.

Proses pemodelan analisis memiliki atribut dan karakteristik seperti:

1. Understandability, yaitu sejauh mana proses secara eksplisit ditentukan


dan bagaimana kemudahan definisi proses itu dimengerti.
2. Visibility, apakah aktivitas-aktivitas proses mencapai titik akhir dalam hasil
yang jelas sehingga kemajuan dari proses Tersebut dapat terlihat nyata/jelas.
3. Supportability, yaitu sejauh mana aktivitas proses dapat didukung oleh CASE
4. Acceptability, apakah proses yang telah ditentukan oleh insinyur dapat
diterima dan digunakan dan mampu bertanggung jawab selama pembuatan
produk perangkat lunak
5. Reliability, apakah proses didesain sedikian rupa sehingga kesalahan proses
dapat dihindari sebelum terjadi kesalahan pada produk. Robustness, dapatkah
proses terus berjalan walaupun terjadi masalah yang tak diduga.
6. Maintainability, Dapatkah proses berkembang untuk mengikuti kebutuhan
atau perbaikan.
7. Rapidity, bagaimana kecepatan proses pengiriman sistem dapat secara
lengkap memenuhi spesifikasi.

Untuk mengetahui kebutuhan sistem berorientasi objek, maka dibutuhkan analisis


dengan menggunakan salah satu metode berikut: metode
Boch, Metode Rumbaugh (Object Modelling Technique - OMT), Metode Jacobson
(Object Oriented Software Engineering - OOSE), Metode Coad dan
Yourdon, Metode Wirfs-Brock, atau Metode Shlair-Mellor Object Oriented
Analysis/Design (OOA/D)

Unified Modeling Language (UML) adalah bahasa pemodelan untuk sistem atau
perangkat lunak yang berparadigma berorientasi objek. Unified Modeling
Language (UML) disebut bahasa pemodelan bukan metode. Bahasa pemodelan
(sebagaian besar grafik) merupakan notasi dari metode yang digunakan untuk
mendesain secara cepat. Bahasa pemodelan merupakan bagian terpenting dari
metode. Ini merupakan bagian kunci untuk komunikasi. Pemodelan ini merupakan
bahasa standar untuk digunakan dalam visualisasi, spesifikasi, pembentukan dan
pendokumentasian alat – alat dari sistem perangkat lunak. Dengan demkian UM
sebagai bahasa pemodelan, sebagai bahasa untuk menggambarkan sistem, sebagai
bahasa untuk menspesifikasi sistem, dan sebagai bahasa untuk pendokumentasian
sistem