Anda di halaman 1dari 54

i

ii
iii
KATA PENGANTAR
Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional
Pendidikan sebagaimana telah dua kali diubah dan terakhir dengan Peraturan Pemerintah
Nomor 13 Tahun 2015 Tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19
Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan menerapkan penjaminan mutu pendidikan di satuan pendidikan dasar dan
menengah. Tujuan penjaminan mutu pendidikan dasar dan menengah adalah untuk
memastikan penyelenggaraan pendidikan dasar dan menengah oleh satuan pendidikan di
Indonesia berjalan sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan.

Sistem Penjaminan Mutu yang dikembangkan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar
dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan terdiri atas Sistem Penjaminan
Mutu Internal (SPMI) dan Sistem Penjaminan Mutu Eksternal (SPME). SPMI dilaksanakan
oleh satuan pendidikan, sedangkan SPME dilaksanakan oleh institusi di luar satuan
pendidikan seperti pemerintah pusat, pemerintah daerah, Badan Standar Nasional
Pendidikan, dan Badan Akreditasi Sekolah/Madrasah.

Perkembangan pendidikan di Indonesia sangat cepat antara lain dengan diterapkannya


Kurikulum 2013, Penguatan Pendidikan Karakter, Gerakan Literasi Sekolah, dan aspek lain
seperti sekolah sehat berwawasan lingkungan telah dikembangkan dan diimplementasikan
di hampir seluruh satuan pendidikan. Namun demikian, aspek-aspek tersebut belum
terintegrasi secara maksimal dalam proses pembelajaran dan manajemen sekolah sesuai
Standar Nasional Pendidikan. Oleh karena itu dikembangkan supervisi mutu pendidikan
untuk menjamin integrasi tersebut dalam rangka implementasi SPMI. Petunjuk Teknis
supervisi mutu pendidikan ini merupakan petunjuk pelaksanaan supervisi mutu di satuan
pendidikan oleh LPMP, Fasnas Supervisi Mutu, Fasda Supervisi Mutu, Supervisor, dan
Pemerintah Daerah sesuai dengan tugas dan kewenangan masing-masing. Oleh karena itu
semua pihak dapat memanfaatkan petunjuk ini sehingga masing-masing dapat
melaksanakan tugasnya dalam mewujudkan pendidikan yang bermutu di satuan pendidikan.

Jakarta, Mei 2019


Direktur Jenderal
Pendidikan Dasar dan Menengah

Hamid Muhammad, Ph.D.


NIP 195905121983111001

iv
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................................. vii
BAB 1 PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................................................. 1
1.2 Tujuan dan Sasaran ..................................................................................................................... 1
1.2.1 Tujuan................................................................................................................................... 1
1.2.2 Sasaran ................................................................................................................................ 2
1.2.3 Hasil yang Diharapkan....................................................................................................... 2
BAB 2 SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL, STANDAR DAN INDIKATOR MUTU .... 3
2.1. Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) ................................................................................. 3
2.2. Standar dan Indikator Mutu Pendidikan .................................................................................... 4
2.3. Indikator Keberhasilan Berbagai Program Peningkatan Mutu Pendidikan .......................... 5
2.4. Integrasi K13, PPK, dan Literasi dalam Manajemen Pembelajaran dan Pengelolaan
Sekolah........................................................................................................................................... 7
BAB 3 MEKANISME SUPERVISI MUTU PENDIDIKAN ..................................................... 12
3.1. Definisi .......................................................................................................................... 12
3.2. Tujuan .......................................................................................................................................... 12
3.3. Kriteria Keberhasilan .................................................................................................................. 12
3.3.1 Indikator Proses ................................................................................................................ 12
3.3.2 Indikator Output ................................................................................................................ 12
3.3.3 Indikator Outcome ............................................................................................................ 13
3.3.4 Indikator Dampak ............................................................................................................. 13
3.4. Peran Supervisi Mutu dalam Mendukung Implementasi Penjaminan Mutu Pendidikan
pada Satuan Pendidikan............................................................................................................ 13
3.5. Aspek yang Disupervisi.............................................................................................................. 14
3.6. Tahapan Pelaksanaan Supervisi.............................................................................................. 17
3.6.1 Pemetaan dan Validasi Kondisi Sekolah ...................................................................... 17
3.6.2 Penyusunan Rekomendasi ............................................................................................. 18
3.6.3 Pendampingan Pelaksanaan Rekomendasi Solusi .................................................... 19
3.6.4 Evaluasi Dampak dan Perubahannya ........................................................................... 20
3.7. Langkah Supervisi Mutu pada Setiap Kunjungan ke Sekolah ............................................. 20
BAB 4 INSTRUMEN SUPERVISI MUTU DI SEKOLAH ...................................................... 21
4.1 Format Instrumen Supervisi Mutu ............................................................................................ 21
4.2 Contoh Hasil Kegiatan Supervisi Mutu di Satuan Pendidikan ............................................. 21
4.3 E-Supervisi................................................................................................................................... 24
BAB 5 KEGIATAN SUPERVISI MUTU OLEH LPMP .......................................................... 25
v
5.1 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP .................................................. 25
5.2 Penyiapan Fasilitator Nasional (Fasnas) Supervisi Mutu ..................................................... 26
5.3 Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP ............................................................... 26
5.4 Bimbingan Teknis Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu ............................................. 27
5.5 Bimbingan Teknis Supervisi Mutu untuk Pengawas.............................................................. 27
5.6 Analisis Supervisi Mutu Pendidikan ......................................................................................... 28
5.7 Monitoring dan Evaluasi Supervisi Mutu Pendidikan ............................................................ 28
BAB 6 PENUTUP ................................................................................................................ 29
LAMPIRAN .......................................................................................................................... 30

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Siklus Penjaminan Mutu Internal pada Satuan Pendidikan .............................. 3
Gambar 2.2 Standar Nasional Pendidikan dan Indikator Mutu dalam Pemetaan Mutu
Pendidikan ...................................................................................................... 5
Gambar 2.3 Perubahan dari Sistem Individual menjadi Sistem Terintegrasi ........................ 8
Gambar 2.4 Integrasi K-13, PPK, literasi, dan UKS dalam Pembelajaran dan Managerial
Sesuai SNP..................................................................................................... 8
Gambar 2. 5 Contoh Kelas yang Ideal ................................................................................... 9
Gambar 2.6 Ilustrasi Integrasi K-13, PPK, dan Literasi dalam Proses Pembelajaran di Dalam
Kelas ............................................................................................................... 9
Gambar 2. 7 Integrasi K-13, PPK, Literasi, dan UKS dalam Siklus SPMI ........................... 10
Gambar 3.1 Peningkatan Skor Indikator dan Sub-Indikator Mutu di Satuan Pendidikan
sebagai Dampak dari kegiatan Supevisi Mutu ............................................... 13
Gambar 3. 2 Indikator Keberhasilan Penjaminan Mutu melalui Supervisi Mutu Pendidikan 14
Gambar 3.3 Aspek yang disupervisi .................................................................................. 14
Gambar 3.4 Uraian Aspek yang di-Supervisi ..................................................................... 15
Gambar 3.5 Aspek yang disupervisi: Baian A Pemahaman Standar/Indikator serta
keterlaksanaan SPMI .................................................................................... 15
Gambar 3.6 Aspek yang disupervisi: Bagian B Keterlaksanaan PMP pada panajemen
Sekolah ............................................................................................................. 16
Gambar 3.7 Aspek yang disupervisi: Bagian C Keterlaksanaan PMP pada Proses
Pembelajaran .................................................................................................... 16
Gambar 3.8 Aspek yang disupervisi: Bagian D Dampak PMP bagi PeningkTAN Kompetensi
Lulusan .............................................................................................................. 16
Gambar 3.9 Tahapan Supervisi Mutu di Satuan Pendidikan................................................ 17
Gambar 3.10 Mekanisme Pemetaan dan Validasi Kondisi Sekolah..................................... 18
Gambar 3.11 Mekanisme Penyusunan Rekomendasi Solusi .............................................. 18
Gambar 3.12 Proporsi Setiap Tahapan Supervisi Mutu ....................................................... 19
Gambar 3.13 Mekanisme Pendampingan ........................................................................... 19
Gambar 3.14 Mekanisme Evaluasi ...................................................................................... 20
Gambar 3.15 Alternatif Kegiatan Kunjungan Supervisi ke Sekolah Sasaran ....................... 20
Gambar 4.1 Konsep Disain Aplikasi e- Supervisi................................................................. 24
Gambar 4.2 Alur Aplikasi e-Supervisi .................................................................................. 24
Gambar 5.1 Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP ................................................................ 25
Gambar 5.2 Rincian Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP ................................................... 25

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Contoh Perkembangan Skor Indikator K13 ............................................................ 5


Tabel 2.2 Contoh Perkembangan Skor Indikator Literasi ....................................................... 6
Tabel 2.3 Contoh Perkembangan Skor Indikator PPK ........................................................... 7
Tabel 2.4 Contoh Integrasi K-13, PPK, dan Literasi pada Standar Proses Dalam Rangka
Implementasi SPMI di Satuan Pendidikan............................................................ 10
Tabel 4.1 Format Instrumen Supervisi Mutu ........................................................................ 21
Tabel 4.2 Contoh hasil pengamatan berupa fakta, opini, umum, dan spesifik ...................... 22
Tabel 4.3 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Pemahaman Standar Mutu dan Penerapan Sistem Penjaminan Mutu
Internal (SPMI) ..................................................................................................... 22
Tabel 4.4 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Manajemen Sekolah .................................................................................. 22
Tabel 4.5 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Proses Pembelajaran ................................................................................ 23
Tabel 4.6 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Kompetensi Lulusan .................................................................................. 23
Tabel 5.1 Rincian Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP ....................................................... 27
Tabel 5.2 Mekanisme Bimbingan Teknis Fasda Supervisi Mutu .......................................... 27
Tabel 5.3 Mekanisme Bimbingan Teknis Supervisi Mutu untuk Pengawas (Supervisor) ...... 27
Tabel 5.4 Mekanisme Analisis Supervisi Mutu Pendidikan .................................................. 28
Tabel 5.5 Mekanisme Monitoring dan Evaluasi Supervisi Mutu Pendidikan ......................... 28

viii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sistem pendidikan nasional yang didefinisikan dalam Undang-undang Nomor 20
Tahun 2003 adalah keseluruhan komponen pendidikan yang saling terkait secara terpadu
untuk mencapai tujuan pendidikan nasional yaitu untuk mengembangkan kemampuan serta
meningkatkan mutu kehidupan dan martabat manusia Indonesia. Setiap satuan pendidikan
pada jalur formal dan nonformal wajib melakukan penjaminan mutu pendidikan
sebagaimana diamanatkan di dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 19 tahun
2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan sebagaimana telah dua kali diubah, terakhir kali
Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 Tentang Perubahan Kedua atas Peraturan
Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan. Penjaminan mutu
pendidikan ini bertujuan untuk memenuhi atau melampaui Standar Nasional Pendidikan.
Setiap satuan pendidikan beserta seluruh komponen di dalamnya memiliki tanggung
jawab dalam peningkatan dan penjaminan mutu pendidikan. Peningkatan mutu di satuan
pendidikan tidak dapat berjalan dengan baik tanpa adanya budaya mutu pada seluruh
komponen sekolah. Untuk peningkatan mutu sekolah secara utuh dibutuhkan pendekatan
yang melibatkan seluruh komponen sekolah (whole school approach) agar seluruh
komponen sekolah bersama-sama memiliki budaya mutu. Agar penjaminan mutu dapat
berjalan dengan baik, pada jenjang pendidikan dasar dan menengah telah dikembangkan
Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan Dasar dan Menengah (SPMPDM) yang terdiri atas
Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) dan Sistem Penjaminan Mutu Eksternal (SPME).
Sistem Penjaminan Mutu Internal pada satuan pendidikan dijalankan oleh seluruh
komponen dalam satuan pendidikan. SPMI mencakup seluruh aspek penyelenggaraan
pendidikan dengan memanfaatkan berbagai sumber daya untuk mencapai Standar Nasional
Pendidikan. SPMI dievaluasi dan dikembangkan secara berkelanjutan oleh satuan
pendidikan. SPMI juga ditetapkan oleh satuan pendidikan dan dituangkan dalam pedoman
pengelolaan satuan pendidikan serta disosialisasikan kepada pemangku kepentingan
satuan pendidikan.
Agar pelaksanaan SPMI dapat dilakukan oleh seluruh satuan pendidikan dengan
optimal, perlu dilakukan kegiatan supervisi mutu pendidikan berkelanjutan oleh supervisor
ke setiap satuan pendidikan dasar dan menengah. Kegiatan supervisi mutu pendidikan
mencakup supervisi dalam integrasi penerapan Kurikulum 2013 (K13), Penguatan
Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek mutu lainnya dalam
proses pembelajaran dan manajemen sekolah sesuai Standar Nasional Pendidikan. Juknis
ini disusun sebagai petunjuk untuk pelaksanaan supervisi mutu pendidikan di sekolah
termasuk supervisi dalam integrasi kurikulum 2013 (K13), penguatan pendidikan karakter,
gerakan literasi sekolah, dan aspek mutu pendidikan lainnya dalam implementasi Sistem
Penjaminan Mutu Internal (SPMI) sesuai Standar Nasional Pendidikan.

1.2 Tujuan dan Sasaran


1.2.1 Tujuan
Menghasilkan satuan pendidikan yang terbina dalam mengimplementasikan
penjaminan mutu pendidikan khususnya Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) dengan
mengintegrasikan Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan

1
Literasi Sekolah (GLS), dan aspek lainnya dalam proses pembelajaran dan manajemen
sekolah sesuai Standar Nasional Pendidikan.
1.2.2 Sasaran
Sasaran dari kegiatan supervisi mutu pendidikan adalah seluruh satuan pendidikan
yang ditetapkan oleh LPMP selain sekolah model dan sekolah rujukan, sebagai sekolah
yang mendapat pendampingan implementasi Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI)
dalam mengintegrasikan Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK),
Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek lainnya dalam pembelajaran dan managerial
sesuai Standar Nasional Pendidikan.

1.2.3 Hasil yang Diharapkan


Hasil yang diharapkan dari pelaksanaan supervisi di satuan pendidikan adalah untuk
menjamin terlaksananya implementasi SPMI dan terintegrasinya Kurikulum 2013 (K13),
Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek mutu
lainnya dalam proses pembelajaran dan manajemen sekolah, dengan tujuan menghasilkan
lulusan yang kompeten dari aspek pengetahuan, sikap, dan keterampilan sesuai Standar
Nasional Pendidikan.

2
BAB 2 SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL, STANDAR
DAN INDIKATOR MUTU
2.1. Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI)

Tahap pertama dalam melakukan supervisi ini adalah memastikan bahwa satuan
pendidikan melaksanakan sistem penjaminan mutu internal (SPMI). Sistem Penjaminan
Mutu Internal adalah suatu kesatuan unsur yang terdiri atas kebijakan dan proses yang
terkait untuk melakukan penjaminan mutu pendidikan yang dilaksanakan oleh satuan
pendidikan untuk menjamin terwujudnya pendidikan bermutu yang memenuhi atau
melampaui standar nasional pendidikan.
Tahap berikutnya adalah memastikan bahwa satuan pendidikan telah melakukan
pengisian aplikasi penjaminan mutu pendidikan dan aplikasi Dapodik dengan lengkap dan
jujur, sehingga memiliki rapor mutu tahunan yang kredibel, akurat, dan benar. Melalui rapor
mutu, dapat dilihat terjadinya peningkatan atau penurunan skor indikator mutu sesuai SNP,
khususnya terkait implementasi Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter
(PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek mutu lainnya lainnya. Untuk
mengingatkan kembali, implementasi SPMI adalah seperti terlihat pada Gambar 2.1.

Gambar 2. 1 Siklus Penjaminan Mutu Internal pada Satuan Pendidikan

Siklus SPMI yang harus dikawal dalam implementasi supervisi mutu adalah sebagai
berikut:
1. Langkah pertama dalam implementasi SPMI adalah memastikan sekolah memahami 8
standar dari SNP, yaitu Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses,
Standar Penilaian, Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan
Prasarana, Standar Pengelolaan, serta Standar Pembiayaan.
2. Langkah kedua adalah dalam implementasi SPMI adalah melakukan pemetaan mutu
pendidikan sesuai SNP. Bagi sekolah yang baru melaksanakan SPMI, langkah pemetan
mutu pendidikan ini dilakukan melalui kegiatan evaluasi diri sekolah. Dalam kegiatan ini
diperlukan pelibatan seluruh warga sekolah dan pemangku kepentingan pendidikan
lainnya (stakeholders) seperti masyarakat di luar sekolah untuk mendapatkan informasi

3
dan evaluasi dari berbagai sisi. Visi, misi, dan tujuan sekolah dapat diperbaiki dan
dikembangkan sesuai hasil kesepakatan seluruh stakeholders. Hal ini penting karena
visi, misi, dan tujuan merupakan pusat pengelolaan sekolah dan alat untuk memenuhi
harapan sekolah. Sebuah organisasi berupa tim penjamin mutu pendidikan yaitu TPMPS
(Tim Penjaminan Mutu Pendidikan Sekolah) perlu dibentuk untuk mengelola sistem
penjaminan mutu pendidikan internal secara profesional. Bila di sekolah telah ada tim
yang mengelola Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan
Literasi Sekolah (GLS), dan aspek mutu pendidikan lainnya secara terpisah perlu
diintegrasikan ke dalam TPMPS, sehingga TPMPS menjadi payung bagi semua tim
yang ada di sekolah yang bertujuan untuk peningkatan mutu pendidikan. Melalui
pemetaan mutu pendidikan secara nasional yang dilaksanakan melalui pengisian
aplikasi penjaminan mutu pendidikan serta pengisian aplikasi Dapodik, kini seluruh
sekolah yang menirim data mutu ke pusat, telah memiliki Rapor Mutu sekolah.
3. Langkah ketiga dalam implementasi SPMI adalah membuat perencanaan peningkatan
mutu sekolah termasuk manajemen pembelajaran (termasuk isi, proses, dan penilaian),
dan manajemen sekolah (termasuk sumber daya manusia/PTK, dukungan
infrastruktur/sarana dan prasana, dan pembiayaan) yang diarahkan pada upaya
menghasilkan lulusan yang kompeten dalam aspek pengetahuan, sikap, dan
keterampilan. Perencanaan peningkatan mutu dilaksanakan dengan menggunakan
rapor mutu sekolah sebagai masukan utama di samping dokumen kebijakan pemerintah
seperti kurikulum dan standar nasional pendidikan, serta dokumen rencana strategis
pengembangan sekolah.
4. Langkah keempat dalam implementasi SPMI adalah pelaksanaan pemenuhan mutu
sekolah sesuai rencana pada langkah ketiga. Pedoman petunjuk pelaksanaan PMP oleh
satuan pendidikan (Doc. 03) akan memandu anggota sekolah bagaimana menerapkan
proses pembelajaran (mengembangkan materi dan pendekatan proses pembelajaran),
kegiatan ekstrakurikuler dan kegiatan lain yang berkaitan dengan program penjaminan
mutu sekolah. Dalam proses pembelajaran, guru dan siswa akan belajar bagaimana
menerapkan pendekatan ilmiah untuk membangun pengetahuan, sikap dan perilaku,
serta keterampilan siswa.
5. Langkah kelima adalah monitoring dan evaluasi. Pedoman petunjuk pelaksanaan PMP
oleh satuan pendidikan (Doc. 03) memberikan arahan bagaimana untuk memantau dan
mengevaluasi proses pelaksanaan pemenuhan mutu yang telah dilakukan. Hal-hal yang
di-monitoring dan evaluasi secara umum adalah aspek manajemen sekolah dan aspek
manajemen pembelajaran beserta hasilnya, serta dampak penjaminan mutu sekolah
terutama pengetahuan, keterampilan dan perubahan perilaku siswa dan warga sekolah.
Selain itu dievaluasi pula dukungan stakeholder dan keterlibatan masyarakat. Dalam
langkah ini pula dilihat hal-hal yang menjadi hambatan atau kendala sehingga
pelaksanaan pemenuhan mutu belum sesuai rencana.

2.2. Standar dan Indikator Mutu Pendidikan

Dalam pelaksanaan SPMI di satuan pendidikan seluruh warga sekolah dan


pemangku kepentingan lainnya perlu memahami 8 standar dalam SNP serta masing-masing
indikator mutunya. Gambar 2.2 menunjukkan standar dan indikator masing-masing.

4
Gambar 2. 2 Standar Nasional Pendidikan dan Indikator Mutu dalam Pemetaan Mutu
Pendidikan

2.3. Indikator Keberhasilan Berbagai Program Peningkatan Mutu Pendidikan

Rapor mutu yang dimiliki oleh satuan pendidikan menunjukkan keberhasilan program
pemetaan mutu sesuai Standar Nasional Pendidikan. Oleh karena itu, sekolah harus
memiliki rapor mutu tahunan yang kredibel, akurat, dan benar (sesuai kondisi riil di sekolah).
Syarat untuk mendapatkan rapor mutu yang kredibel, akurat, dan benar adalah dengan
mengisi aplikasi penjaminan mutu pendidikan dan aplikasi Dapodik dengan benar serta
jujur. Dengan melihat rapor mutu dapat dilihat perkembangan (kenaikan/penurunan) skor
indikator berbagai program peningkatan mutu pendidikan seperti K-13, PPK, dan GLS.
Tabel 2.1 sampai dengan Tabel 2.3 menunjukkan contoh perubahan skor indikator K13,
Literasi, dan PPK berturut-turut. Dari contoh tersebut dapat dilihat indikator dan sub-indikator
mana yang sudah berhasil meningkat skornya dan indikator dan sub-indikator mana yang
belum berhasil meningkat skornya. Bagi indikator dan sub-indikator yang meningkat skornya
perlu dilakukan upaya tindak lanjutnya (misalnya didiseminasikan ke sekolah lain),
sementara sub-indikator yang belum berhasil meningkat skornya perlu dikembangkan
solusinya.
Tabel 2.1 Contoh Perkembangan Skor Indikator K13

2016 2017 2018


Nomor Standar/Indikator/SubIndikator
Nilai Kategori Nilai Kategori Nilai Kategori
2 Standar Isi 5.09  4.46  6.18 
Perangkat pembelajaran sesuai
2.1. 7.00  3.98  5.87 
rumusan kompetensi lulusan
Memuat karakteristik kompetensi
2.1.1. 7.00  3.95  6.25 
sikap

5
2016 2017 2018
Nomor Standar/Indikator/SubIndikator
Nilai Kategori Nilai Kategori Nilai Kategori
Memuat karakteristik kompetensi
2.1.2. 7.00  3.97  6.73 
pengetahuan
Memuat karakteristik kompetensi
2.1.3. 7.00  3.89  6.68 
keterampilan
Menyesuaikan ruang lingkup
2.1.4.
materi pembelajaran
6.99  4.04  4.85 

Menyesuaikan tingkat
2.1.5. 6.99  4.04  4.85 
kompetensi siswa
Kurikulum Tingkat Satuan
2.2. Pendidikan dikembangkan sesuai 4.94  4.08  6.13 
prosedur
Melibatkan pemangku
kepentingan dalam penyusunan
2.2.1. 3.52  4.00  5.41 
kurikulum tingkat satuan
pendidikan
Memiliki perangkat kurikulum
2.2.2. tingkat satuan pendidikan yang  4.17  6.63 
dikembangkan
Sekolah melaksanakan kurikulum
2.3.  5.33  6.55 
sesuai ketentuan
Menyediakan alokasi waktu
2.3.1. pembelajaran sesuai struktur 0.00  6.99  6.99 
kurikulum yang berlaku
Menyelenggarakan aspek
2.3.2. 6.68  4.02  6.61 
kurikulum pada muatan lokal
Tabel 2.2 Contoh Perkembangan Skor Indikator Literasi

2016 2017 2018


Nomor Standar/Indikator/SubIndikator
Nilai Kategori Nilai Kategori Nilai Kategori
1 Standar Kompetensi Lulusan 5.73  6.28  6.62 
Lulusan memiliki kompetensi
1.1. 6.84  6.95  6.95 
pada dimensi sikap
Memiliki perilaku yang
1.1.5. 6.84  7.00  7.00 
mencerminkan sikap jujur
Memiliki perilaku yang
1.1.7. 6.06  7.00  6.77 
mencerminkan sikap percaya diri
Memiliki perilaku pembelajar
1.1.9. 6.53  7.00  6.87 
sejati sepanjang hayat
Lulusan memiliki kompetensi
1.2. 3.72  3.85  5.89 
pada dimensi pengetahuan
Memiliki pengetahuan faktual,
1.2.1. prosedural, konseptual, 3.72  3.85  5.89 
metakognitif
Lulusan memiliki kompetensi
1.3. 6.63  6.84  6.65 
pada dimensi keterampilan
Memiliki keterampilan berpikir
1.3.2. 6.12  6.80  6.54 
dan bertindak produktif
Memiliki keterampilan berpikir
1.3.3. 6.65  7.00  6.39 
dan bertindak kritis
Memiliki keterampilan berpikir
1.3.4. 6.88  7.00  7.00 
dan bertindak mandiri

6
Tabel 2.3 Contoh Perkembangan Skor Indikator PPK
2016 2017 2018
Nomor Standar/Indikator/SubIndikator
Nilai Kategori Nilai Kategori Nilai Kategori
3 Standar Proses 5.56  4.64  6.71 
Proses pembelajaran   
3.2.
dilaksanakan dengan tepat
5.66 5.63 6.66
Mengelola kelas sebelum   
3.2.2.
memulai pembelajaran
6.57 5.58 6.82
3.2.3. Mendorong siswa mencari tahu 4.26  5.60  6.78 
Mengarahkan pada penggunaan   
3.2.4.
pendekatan ilmiah
6.52 5.59 6.78
Melakukan pembelajaran   
3.2.5.
berbasis kompetensi
6.95 5.60 6.92
Memberikan pembelajaran   
3.2.6.
terpadu
6.93 5.59 6.91
Melaksanakan pembelajaran
3.2.7. dengan jawaban yang 6.54  5.60  6.67 
kebenarannya multi dimensi;
Melaksanakan pembelajaran
3.2.8. menuju pada keterampilan 6.54  5.59  6.63 
aplikatif
Mengutamakan pemberdayaan
3.2.9. siswa sebagai pembelajar 7.00  5.60  6.98 
sepanjang hayat
Menerapkan prinsip bahwa siapa
saja adalah guru, siapa saja   
3.2.10.
adalah siswa, dan di mana saja
3.87 5.60 6.90
adalah kelas.
Mengakui atas perbedaan
3.2.11. individual dan latar belakang 3.59  5.59  6.89 
budaya siswa.
Menerapkan metode
3.2.12. pembelajaran sesuai karakteristik  5.59  6.23 
siswa
Memanfaatkan media
pembelajaran dalam   
3.2.13.
meningkatkan efisiensi dan
3.03 5.60 5.78
efektivitas pembelajaran
Menggunakan aneka sumber   
3.2.14.
belajar
5.83 5.60 6.52
Mengelola kelas saat menutup   
3.2.15.
pembelajaran
5.89 5.60 6.89

2.4. Integrasi K13, PPK, dan Literasi dalam Manajemen Pembelajaran dan
Pengelolaan Sekolah

Pada saat ini di satuan pendidikan sudah terlaksana implementasi K-13, PPK, dan
literasi dalam proses pembelajaran dan manajemen sekolah, namun masih secara terpisah
dengan pengelolaan oleh masing-masing tim atau satgas. Di masa yang akan datang
implementasi K-13, PPK, dan literasi dalam proses pembelajaran dan pengelolaan sekolah
harus terintegrasi dalam suatu sistem. Gambaran perubahan kondisi saat ini menjadi kondisi
terintegrasi tersebut adalah seperti pada Gambar 2.3. Sementara itu, Gambar 2.4
menjelaskan integrasi K-13, PPK, Literasi, dan UKS (sekolah sehat) dalam dalam setiap
standar yang sesuai dengan model integrasi seperti dituangkan pada Gambar 2.3.

7
Gambar 2. 3 Perubahan dari Sistem Individual menjadi Sistem Terintegrasi

Gambar 2. 4 Integrasi K-13, PPK, literasi, dan UKS dalam Pembelajaran dan Managerial
Sesuai SNP

Integrasi K-13, PPK, dan literasi dalam aspek pembelajaran sudah dapat dilihat
mulai dari RPP. Selanjutnya implementasi integrasi K-13, PPK, dan literasi yang tertuang
dalam RPP diamati di dalam kelas pada waktu guru memberikan pelajaran. Gambar 2.5
memperlihatkan contoh kelas yang ideal yang menyiratkan aspek literasi, PPK, dan SNP.
Sementara itu, Gambar 2.6 memperlihatkan ilustrasi proses pembelajaran yang sudah
mengintegraskan muatan K-13, PPk, dan literasi.

8
Gambar 2. 5 Contoh Kelas yang Ideal

Gambar 2. 6 Ilustrasi Integrasi K-13, PPK, dan Literasi dalam Proses Pembelajaran di
Dalam Kelas

Integrasi K-13, PPK, Literasi, dan aspek mutu lainnya juga harus sejalan dengan
siklus SPMI mulai dari standar, pemetaan, perencanaan, pemenuhan, hingga monitoring
dan evaluasi seperti terlihat pada Gambar 2.5. Tabel 2.4 memperlihatkan contoh integrasi K-
13, PPK, dan literasi dalam implementasi siklus SPMI untuk Standar Proses. Dari contoh
tersebut dapat dikembangkan integrasi K-13, PPK, dan Literasi untuk Standar lainnya.

9
Gambar 2. 7 Integrasi K-13, PPK, Literasi, dan UKS dalam Siklus SPMI

Tabel 2.4 Contoh Integrasi K-13, PPK, dan Literasi pada Standar Proses Dalam Rangka
Implementasi SPMI di Satuan Pendidikan

SIKLUS SPMI
No. STANDAR PEMETAAN PERENCANAAN PEMENUHAN MONEV
2 STANDAR PROSES
Proses Hasil pemetaan Program: Melaksanakan Input
pembelajaran menunjukkan Penyempurnaan rencana % anggaran
dilaksanakan aspek tersebut Proses terserap
dengan tepat belum terintegrasi Pembelajaran Program;
sesuai K-13, dalam RPP Penyempurnaan
mendorong siswa sebagian besar Kegiatan: Proses Proses:
mencari tahu mata pelajaran 1. Revisi RPP Pembelajaran Seluruh tahapan
(literasi), dengan sesuai K-13 revisi RPP
mengembangkan 2. Pelatihan Kegiatan 1: terlaksana
budaya belajar pengembangan 1. Revisi RPP
yang silabus dan RPP sesuai K-13
menumbuhkan mapel yang 2. ….
keterampilan Abad- mengandung 3. ….
21 (PPK) muatan Output:
pendidikan Penanggung- Dokumen RPP
karakter dan Jawab: mapel yang telah
literasi Wakil kepala mengintegrasikan
3. Pengembangan Sekolah Bdang K-13, muatan
kegiatan Kurikulum PPK dan literasi
pendukung
seperti “Kantin Jadwal:
Kejujuran” Juli- November

Tahapan:
1. Persiapan
2. FGD dengan
mengundang
narasumber
3. Penyusunan
RPP revisi
4. Review RPP
Revisi
5. Implementasi
pembelajaran
6. Evaluasi

Keluaran;
RPP yang telah

10
SIKLUS SPMI
No. STANDAR PEMETAAN PERENCANAAN PEMENUHAN MONEV
disempurnakan
untuk semua
mapel yang
mengandung
muatan
pendidikan
karakter dan
literasi

Bukti Fisik:
1. Notulen FGD
2. Dokumen
RPP Revisi

3. STANDAR
PENILAIAN

3. Dst.

11
BAB 3 MEKANISME SUPERVISI MUTU PENDIDIKAN
3.1. Definisi
Supervisi mutu pendidikan adalah proses mengawal upaya peningkatan mutu pada
satuan pendidikan oleh LPMP bersama dengan Pengawas Sekolah, melalui tahapan
mengidentifikasi masalah dalam pelaksanaan 8 standar, memberikan rekomendasi
penyelesaian masalah, melakukan pendampingan pemenuhan mutu pada satuan
pendidikan, dan melaksanakan monitoring dan evaluasi implementasi supervisi mutu. Pada
tahap awal supervisi difokuskan pada integrasi Kurikulum 2013 (K13), Penguatan
Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek lainnya dalam
pembelajaran dan managerial sesuai Standar Nasional Pendidikan. Proses supervisi ini
dilaksanakan oleh LPMP bersama dengan Pengawas Sekolah.

3.2. Tujuan
Tujuan dari kegiatan supervisi mutu di sekolah adalah agar sekolah meningkat mutu
pendidikannya melalui penerapan SPMI, pelaksanaan PPK, gerakan literasi sekolah, dan
pelaksanaan Kurikulum 2013 secara terintegrasi menuju terwujudnya sekolah berbudaya
mutu.

3.3. Kriteria Keberhasilan


3.3.1 Indikator Proses
Kriteria keberhasilan supervisi mutu dari aspek Indikator Proses adalah
meningkatnya kemampuan satuan pendidikan dalam mengintegrasikan Kurikulum 2013
(K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek
lainnya dalam pembelajaran dan managerial sesuai Standar Nasional Pendidikan.
3.3.2 Indikator Output
Kriteria keberhasilan supervisi mutu dari aspek Indikator output adalah:
a) meningkatnya kemampuan satuan pendidikan dalam meningkatkan capaian skor
indikator Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi
Sekolah (GLS), dan aspek lainnya dari tahun ke tahun yang tergambar dalam rapor
mutu satuan pendidikan,
b) terwujudnya peningkatan mutu pembelajaran dan manajemen sekolah di satuan
pendidikan yang ditunjukkan meningkatnya kompetensi kepala sekolah, guru, dan
tenaga kependidikan dalam hal pengintegrasian muatan Kurikulum 2013 (K13),
Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek
lainnya dalam proses pembelajaran dan manajemen sekolah sesuai Standar Nasional
Pendidikan, dan
c) meningkatnya skor indikator dan sub-indikator SNP dalam rapor mutu sekolah. Contoh
peningkatan skor indikator mutu dan sub-indikator mutu di sebuah sekolah adalah
seperti terlihat pada Gambar 3.1.

12
Gambar 3. 1 Peningkatan Skor Indikator dan Sub-Indikator Mutu di Satuan Pendidikan
sebagai Dampak dari kegiatan Supevisi Mutu

3.3.3 Indikator Outcome


Kriteria keberhasilan supervisi mutu dari aspek Indikator outcome adalah adanya
peningkatan pengetahuan, sikap dan keterampilan peserta didik sebagai hasil dari
penerapan pengintegrasian Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK),
Gerakan Literasi Sekolah (GLS), dan aspek lainnya dalam proses pembelajaran dan
manajemen sekolah sesuai Standar Nasional Pendidikan.

3.3.4 Indikator Dampak


Kriteria keberhasilan supervisi mutu dari aspek Indikator Dampak adalah
terbangunnya budaya mutu di satuan pendidikan dalam pembelajaran dan managerial yang
mengintegrasikan Kurikulum 2013 (K13), Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), Gerakan
Literasi Sekolah (GLS), dan aspek lainnya sesuai Standar Nasional Pendidikan.

3.4. Peran Supervisi Mutu dalam Mendukung Implementasi Penjaminan Mutu


Pendidikan pada Satuan Pendidikan
Penerapan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) sebagai bagian dari Sistem
Penjaminan Mutu Pendidikan Dasar dan Menengah (SPMPDM) pada satuan pendidikan,
bila dilaksanakan dengan benar akan menghasilkan peningkatan mutu sekolah seperti
diilustrasikan pada Gambar 3.2. Implementasi SPMI akan menjadi lebih berhasil dengan
adanya supervisi yang berkelanjutan dari LPMP dan Pengawas Sekolah (sebagai
supervisor).

13
Gambar 3. 2 Indikator Keberhasilan Penjaminan Mutu melalui Supervisi Mutu Pendidikan

3.5. Aspek yang Disupervisi


Dalam pelaksanaan supervisi mutu aspek yang disupervisi seperti yang terlihat ada
Gambar 3.3 adalah: (i) Pemahaman Standar Nasional Pendidikan (SNP) untuk memastikan
bahwa sekolah memahami SNP sebagai acuan dalam penyelenggaraan layanan pendidikan
yang bermutu, (ii) Pelaksanaan SPMI untuk memastikan dab membantu sekolah dalam
melaksanakan SPMI sebagai solusi untuk mengawal peningkatan mutu yang berkelanjutan,
dan (iiI) Peningkaan mutu pendidikan, untuk membantu sekolah dalam menemukan dan
melaksanakan solusi yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan di lingkungan sekolah.

Gambar 3. 3 Aspek yang disupervisi

14
Bila diuraikan lebih lanjut, aspek yang disupervisi dituangkan ke dalam empat bagian,
seperti terlihat pada Gambar 3.4 adalah:

• Bagian A: Pemahaman Standar/Idikator Mutu serta Keterlaksanaan SPMI


• Bagian B: Keterlaksanaan Penjaminan Mutu Pendidikan pada Manajemen Sekolah
• Bagian C: Keterlaksanaak Penjaminan Mutu Pendidikan pada Proses
Pembelajaran
• Bagian D: Dampak Penjaminan Mutu Pendidikan bagi peningkatan Kompetensi
Lulusan/Siswa

Gambar 3. 4 Uraian Aspek yang di-Supervisi

Pada setiap Bagian, diuraikan aspek aspek yang harus digali dalam rangka supervisi
mutu. Contoh aspek-aspek yang harus digali pada Bagian A, Bagian B, Bagian C, dan
Bagian D dapat dilihat berturut-turut pada Gambar 3.5, Gambar 3.6, Gambar 3.7, dan
Gambar 3.8.

Gambar 3. 5 Aspek yang disupervisi: Baian A Pemahaman Standar/Indikator serta


keterlaksanaan SPMI

15
Gambar 3. 6 Aspek yang disupervisi: Bagian B Keterlaksanaan PMP pada panajemen
Sekolah

Gambar 3. 7 Aspek yang disupervisi: Bagian C Keterlaksanaan PMP pada Proses


Pembelajaran

Gambar 3. 8 Aspek yang disupervisi: Bagian D Dampak PMP bagi PeningkTAN Kompetensi
Lulusan

16
3.6. Tahapan Pelaksanaan Supervisi
Tahapan yang dilakukan oleh supervisor dalam melaksanakan supervisi di sekolah
secara garis besar adalah seperti pada Gambar 3.9. Tahapan tersebut adalah: (1)
Pemetaan dan validasi kondisi sekolah, (2) Penyusunan rekomendasi solusi ke depan, (3)
Pendampingan pelaksanaan solusi, dan (4) Evaluasi dampak dan perubahannya.

Gambar 3. 9 Tahapan Supervisi Mutu di Satuan Pendidikan

3.6.1 Pemetaan dan Validasi Kondisi Sekolah


Pada saat melakukan supervisi, supervisor harus berbekal rapor mutu sekolah yang
disupervisi. Data pada rapor mutu kemudia diverifikasi dan divalidasi. Verifikasi dan validasi
dilakukan dengan berbagai metode seperti observasi kondisi/lingkungan sekolah,
wawancara (dengan kepala sekolah, guru, tenaga kependidikan, siswa, komite sekolah),
diskusi terpumpun (FGD), telaah dokumen, dan sebagainya. Mekanisme pemetaan dan
validasi kondisi sekolah adalah seperti terlihat pada Gambar 3.10. Dari hasil pemetaan yang
sudah divalidasi dilakukan analisis terhadap hal-hal yang sudah baik, dan hal-hal yang
belum baik. Hasil pemetaan kondisi sekolah dituangkan dalam instrumen supervisi mutu.
Guna membantu mendapatkan informasi yang dibutuhkan pada saat melaksanakan
pemetaan kondisi sekolah, kuesioner seperti pada Lampiran dapat digunakan.

Perlu diperhatikan bahwa tahap pemetaan dan validasi kondisi sekolah ini
merupakan tahap yang sangat penting, karena supervisor harus memiliki kemampuan
membaca rapor mutu.

17
Gambar 3. 10 Mekanisme Pemetaan dan Validasi Kondisi Sekolah

3.6.2 Penyusunan Rekomendasi


Tahap berikut dari langkah supervisi mutu adalah penyusunan rekomendasi
berdasarkan hal-hal yang sudah baik dan hal-hal yang belum baik. Rekomendasi bagi hal-
hal yang sudah baik antara lain pengembangan yang dapat dilakukan dan kemungkinan
diseminasi praktik baik ke sekolah lain. Sementara itu rekomendasi bagi hal-hal yang belum
baik antara lain rekomendasi upaya perbaikan. Sekolah selanjutnya dapat menuangkan
rekomendasi tersebut dalam dokumen RKS dan RKAS. Rekomendasi tersebut dicatat
dalam instrumen yang telah disiapkan. Mekanisme penyusunan rekomendasi dapat dilihat
pada Gambar 3.11.

Gambar 3. 11 Mekanisme Penyusunan Rekomendasi Solusi

18
3.6.3 Pendampingan Pelaksanaan Rekomendasi Solusi
Setelah memberikan rekomendasi solusi, supervisor berkewajiban mendamping
sekolah dalam pelaksanaan rekomendasi solusi tersebut. Kegiatan pendampingan tersebut
merupakan kegiatan dengan persentase terbesar dalam kegiatan supervisi mutu, seperti
terlihat pada Gambar 3.12.

Gambar 3. 12 Proporsi Setiap Tahapan Supervisi Mutu

Pendampingan pada praktiknya tidak hanya dilakukan dengan mengunjungi sekolah atau
dilakukan di sekolah dengan metode tatap muka. Kegiatan yang dapat dilakukan pada
waktu pendampingan antara lain adalah diskusi, konsultasi, pendidikan dan pelatihan, serta
penelitian. Namun, dengan kemajuan teknologi, kini telah tersedia berbagai aplikasi on-line
seperti Instagram, Twitter, WhatsApp, Facebook, dan sebagainya. Fasilitas teknologi
tersebut dapat menjadi saraNa pendampingan secara jarak jauh. Metode pendampingan
tersebut diilustrasikan pada Gambar 3.13.

Gambar 3. 13 Mekanisme Pendampingan

19
3.6.4 Evaluasi Dampak dan Perubahannya
Langkah keempat dari kegiatan supervisi mutu di sekolah adalah evaluasi dampak
dan perubahannya. Mberkelanjutanelalui upaya supervisi berkelanjutan, diharapkan terjadi
peningkatan mutu sekolah, sampai sekolah mencapai SNP, bahkan di atas SNP. Evaluasi
dampak dari implementasi SPMI yang didukung supervisi berkelanjutan dapat dilihat mulai
dari evaluasi terhadap input, aktivitas, output, outcome, dan impact seperti terlihat pada
Gambar 3.14.

Gambar 3. 14 Mekanisme Evaluasi

3.7. Langkah Supervisi Mutu pada Setiap Kunjungan ke Sekolah


Sesuai dengan RKA Penjaminan Mutu Pendidikan pada setiap LPMP, kunjungan
oleh LPMP ke sekolah sasaran dapat dilakukan mulai dari satu kali atau lebih. Minimal
kunjungan adalah satu kali. Ada beberapa alternatif yang dapat dilakukan pada kunjungan
tersebut seperti digambarkan pada Gambar 3.15. Namun demikian, alternatif yang paling
ideal adalah Alternatif 3

Gambar 3. 15 Alternatif Kegiatan Kunjungan Supervisi ke Sekolah Sasaran

20
BAB 4 INSTRUMEN SUPERVISI MUTU DI SEKOLAH
4.1 Format Instrumen Supervisi Mutu

Dalam melaksanakan supervisi mutu di satuan pendidikan, supervisor dibekali


dengan instrumen supervisi mutu deng format seperti pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1 Format Instrumen Supervisi Mutu

4.2 Contoh Hasil Kegiatan Supervisi Mutu di Satuan Pendidikan


Kegiatan supervisi mutu di satuan pendidikan yang dilakukan oleh supervisor, yang
terdiri atas pengamatan kondisi sekolah, analisis hasil pengamatan, penyusunan solusi
terhadap aspek yang ditemukan, dan aktivitas pendampingan yang perlu dilakukan
dituangkan dalam format di atas (Tabel 4.1). Hal yang perlu diperhatikan pada proses
supervisi, yaitu bahwa pada waktu melakukan pemetaan kondisi sekolah informasi yang
dicatat adalah fakta dan bukan opini, dan harus spesifik, bukan hal yang umum. Contoh
fakta, opini, spesifik, dan umum adalah seperti pada Tabel 4.2.

Contoh hasil dari pengamatan terkait dengan aspek yang disupervisi (Gambar 3.4)
adalah seperti disajikah pada Tabel 4.3 tentang Pemahaman Standar Mutu dan
Penerapan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI), Tabel 4.4 tentang Manajemen
Sekolah, Tabel 4.5 tentang Proses Pembelajaran, dan Tabel 4.6 tentang Kompetensi
Lulusan.

21
Tabel 4.2 Contoh hasil pengamatan berupa fakta, opini, umum, dan spesifik

Tabel 4.3 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Pemahaman Standar Mutu dan Penerapan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI)

Tabel 4.4 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Manajemen Sekolah

22
Tabel 4.5 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Proses Pembelajaran

Tabel 4.6 Contoh Hasil Pengamatan, Analisis Hasil, Solusi, dan Aktivitas Pendampingan
terkait Kompetensi Lulusan

Dalam kegiatan supervisi di sekolah, format supervisi mutu dengan empat tahapan
(kolom) di atas dapat ditambah. Namun, empat tahap (kolom) tersebut tidak boleh hilang.

23
4.3 E-Supervisi
Untuk memudahkan pelaksanaan supervisi mutu pendidikan di satuan pendidikan
oleh supervisor, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah, sedang
mengembangkan aplikasi e-supervisi. Supervisor tidak perlu lagi mengisi format-format
supervisi secara fisik. Nantinya aplikasi e-supervisi terkoneksi dengan rapor mutu sekolah.
Rancangan aplikasi e-supervisi adalah seperti terlihat pada Gambar 4.1. Dalam konsep ini,
satuan pendidikan harus mengisi aplikasi pemetaan mutu dan Dapodik dengan lengkap dan
benar sehingga memiliki memiliki rapor mutu yang kredibel dan benar (1). Berdasarkan
Rapor Mutu sekolah, pengawar/supervisor melakukan supervisi mutu (3) dan meyusun
rekomendasi (4). Selaanjutnya rekomendasi tersebut disampaikan kepada LPMP, Dinas
pendidikan dan Kementerian/Lebaga terkait. Selanjutnya alur aplikasi e-supervisi adalah
seperti terlihat pada Gambar 4.2. Penjelasan lebih rinci akan disampaikan apabila aplikasi e-
supervisi ini telah rampung dan telah diujicobakan.

Gambar 4. 1 Konsep Disain Aplikasi e- Supervisi

Gambar 4. 2 Alur Aplikasi e-Supervisi

24
BAB 5 KEGIATAN SUPERVISI MUTU OLEH LPMP
5.1 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP
Pelaksanaan kegiatan supervisi oleh LPMP merupakan bagian dari strategi
penjaminan mutu pendidikan yang dikembangkan Direktorat Jenderal pendidikan Dasar dan
Menengah, Kementerian Pendidikan Dasar dan Menengah seperti terlihat pada Gambar 5.1.
Rincian dari kegiatan supervisi yang dilaksanakan oleh LPMP disajikan pada Gambar 5.2.

Gambar 5. 1 Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP

Gambar 5. 2 Rincian Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP

25
5.2 Penyiapan Fasilitator Nasional (Fasnas) Supervisi Mutu

Dalam pelaksanaan supervisi mutu di satuan pendidikan telah disiapkan program


yang dimulai dengan bimbingan teknis untuk Fasilitator Nasional (Fasnas Supervisi Mutu).
Tujuan dari bimbingan teknis Fasnas Supervisi Mutu ini adalah memastikan bahwa Fasnas
Nasional (Fasnas) Supervisi Mutu yang terpilih dalam Bimtek:
a. Memahami substansi supervisi mutu yang telah mengintegrasikan standar nasional
pendidikan (SNP), kurikulum 2013 (K-13) penguatan pendidikan karakter (PPK), gerakan
literasi sekolah (GLS), serta aspek mutu pendidikan lainnya seperti wawasan lingkungan
(Adiwiyata) dan usaha kesehatan sekolah (UKS) dalam kerangka implementasi Sistem
Penjaminan Mutu Internal (SPMI) di satuan pendidikan dasar dan menengah.
b. Terampil dan mampu menyampaikan substansi supervisi mutu pendidikan kepada
fasilitator daerah (Fasda Supervisi Mutu) sehingga Fasda Supervisi Mutu terampil dan
mampu menyampaikan substansi supervisi mutu kepada pengawas (supervisor).
c. Memahami definisi, tujuan, indikator keberhasilan, dan mekanisme, serta instrumen
supervisi mutu pendidikan sehingga mahir melaksanakan supervisi mutu pendidikan dan
mampu menyampaikan praktik dan strategi supervisi mutu pendidikan kepada Fasilitatos
Daerah (Fasda Supervisi Mutu) dan Pengawas Sekolah (Supervisor).

d. Menyiapkan Bimtek Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu untuk melatih pengawas
(supervisor) dalam hal substansi, praktik dan strategi supervisi mutu.

5.3 Pelaksanaan Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP


Pelaksanaan kegiatan supervisi mutu pendidikn oleh LPMP tersebut yang telah
dituangkan dalam RKA LPMP terdiri tahapan berikut:
1. Penyusunan Bahan Supervisi Mutu Pendidikan
2. Bimbingan Teknis Supervisi Mutu dalam rangka penyiapan pelaksana supervisi
(Fasilitator dan Supervisor);
A. Bimbingan Teknis Fasilitator Daerah (Fasda Supervisi Mutu)
B. Bimbingan Teknik Supervisi Mutu untuk Pengawas Sekolah (Supervisor)
3. Supervisi Mutu pada satuan pendidikan
4. Analisis Supervisi Mutu Pendidikan
5. Monitoring dan Evaluasi Supervisi Mutu Pendidikan

26
Tabel 5.1. menunjukkan aktivitas dan keluaran serta frekuensi dari masing-masing
kegiatan supervisi mutu pada LPMP.
Tabel 5.1 Rincian Kegiatan Supervisi Mutu oleh LPMP

No. Aktivitas Keluaran Frekuensi


1 Penyusunan Bahan Bahan Supervisi yang telah disesuaikan 1 kegiatan
Supervisi dengan Karakteristik Daerah
2A Bimbingan Teknis Tersedianya fasilitator daerah yang terampil 1 kegiatan
Fasilitas Daerah melaksanakan supervisi mutu dan terampil
(Fasda) Supervisi mempersiapakan calon supervisor
2B Bimtek Supervisi untuk Tersedianya supervisor yang terampil 1 kegiatan
Pengawas Sekolah melaksanakan supervisi mutu di sekolah
3 Pelaksanaan Supervisi Terlaksananya kunjungan supervisi mutu ke 1–4
Mutu pada Satuan sekolah kunjungan
Pendidikan
4 Analisis Hasil Supervisi Tersedianya analisis hasil evaluasi 1 kegiatan
Mutu Pendidikan, pelaksanaan supervisi di sekolah
5 Penyusunan Laporan Tersedianya laporan pelaksanaan program 1 kegiatan
Supervsi Mutu supervisi mutu
Pendidikan.
5.4 Bimbingan Teknis Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu
Contoh pelaksanaan Bimbingan Teknis (Bimtek) Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi
Mutu yang telah disiapkan dalam program di LPMP adalah seperti dijelaskan pada Tabel
5.2.

Tabel 5.2 Mekanisme Bimbingan Teknis Fasda Supervisi Mutu

1. Deskripsi Memberikan bimbingan teknis bahan supervisi mutu (Panduan dan


materi) kepada calon Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu
2. Output Laporan Bimbingan Teknis Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu
3. Model Pelatihan
pelaksanaan
4. Waktu 3 hari
5. Tempat LPMP/Hotel
6. Peserta Pengawas sekolah, Dosen LPTK dan staf LPMP
7. Narasumber • Eselon II/III,
• Fasilitator Nasional (Fasnas) Supervisi Mutu
5.5 Bimbingan Teknis Supervisi Mutu untuk Pengawas
Contoh pelaksanaan Bimbingan Teknis (Bimtek) supervisi mutu untuk pengawas
yang telah disiapkan dalam program di LPMP adalah seperti dijelaskan pada Tabel 3.3.

Tabel 5.3 Mekanisme Bimbingan Teknis Supervisi Mutu untuk Pengawas (Supervisor)

1. Deskripsi Memberikan bimbingan teknis bahan supervisi (Panduan dan materi)


kepada pengawas sekolah
2. Output Laporan Bimbingan Teknis Supervisi Mutu untuk Pengawas Sekolah
3. Model Pelatihan
pelaksanaan
4. Waktu 3 hari
5. Tempat LPMP/Hotel

27
6. Peserta Pengawas sekolah
7. Narasumber • Eselon II/III,
• Fasilitator Daerah (Fasda) Supervisi Mutu

5.6 Analisis Supervisi Mutu Pendidikan

Sebagai upaya untuk mengetahui keterlaksanaan supervisi mutu pendidikan di


wilayah masing-masing, LPMP melaksanakan kegiatan analisis supervisi mutu dengan
mekanisme seperti diuraikan pada Tabel 5.4.

Tabel 5.4 Mekanisme Analisis Supervisi Mutu Pendidikan

1. Deskripsi Melakukan analisis hasil supervisi antara lain mencakup implementasi


SPMP, PPK dan K13 melalui instrumen yang dikembangkan oleh
LPMP
2. Output • Hasil Analisis Supervisi Mutu Pendidikan (Jumlah dan daftar
sekolah yang disupervisi,
• Laporan pelaksanaan supervisi)
3. Model Workshop
pelaksanaan
4. Waktu 3 hari
5. Tempat LPMP/Hotel
6. Peserta Tim LPMP, perwakilan pengawas dan TPMPD
7. Narasumber • Fasnas supervisi
• Ahli statistik
8. Jadwal Agustus 2019
5.7 Monitoring dan Evaluasi Supervisi Mutu Pendidikan
Guna mengetahui keterlaksanaan kegiatan supervisi mutu dan hasil yang dicapai,
LPMP melakukan monitoring dan evaluasi dengan mekanisme seperti diuraikan pada Tabel
5.5.

Tabel 5.5 Mekanisme Monitoring dan Evaluasi Supervisi Mutu Pendidikan

1. Deskripsi Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan supervisi SPMPDM di


satuan pendidikan yang dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan
supervisi penjaminan mutu pada satuan pendidikan oleh pengawas
2. Output Laporan Hasil Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Supervisi Mutu
Pendidikan
3. Model Perjalanan Dinas
pelaksanaan
4. Waktu 3 hari
5. Tempat Satuan Pendidikan
6. Pelaksana Tim MONEV supervisi LPMP/Fasda
7. Narasumber -
8. Jadwal Mei s/d. Agustus 2019

28
BAB 6 PENUTUP
Pelaksanaan supervisi mutu di satuan pendidikan dikembangkan untuk menjamin
terjadinya peningkatan mutu pendidikan sesuai Standar Nasional Pendidikan dalam
kerangkan SPMI yang mencakup aspek pembelajaran dan aspek managerial yang telah
mengintegrasikan K-13, PPK, Literasi, dan aspek lainnya seperti Sekolah Sehat dan sekolah
berwawasan lingkungan, secara terintegrasi.

Petunjuk teknis ini disusun untuk dilaksanakan oleh LPMP, pemerintah daerah, dan
khususnya oleh LPMP dansupervisor dalam melaksanakan supervisi di satuan pendidikan.
Petunjuk teknis ini akan terus dikembangkan dan diperbaiki secara bertahap sehingga
pelaksanaan supervisi mutu di satuan pendidikan sesuai yang diharapkan.

29
LAMPIRAN

30
Lampiran 1.

INSTRUMEN SUPERVISI MUTU


Petunjuk
1. Kegiatan supervisi mutu dapat dilakukan sekurang-kurangnya satu kali.
2. Instrumen ini terdiri dari 4 bagian, yakni Sistem Penjaminan Mutu Internal, Manajemen
Sekolah, Proses Pembelajaran dan Kompetensi Lulusan Siswa.
• Bagian A untuk menggambarkan pemahaman sekolah mengenai standar/indikator
serta untuk melihat keterlaksanaan SPMI pada satuan pendidikan.
• Bagian B untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pendidikan pada
manajemen yang dilakukan oleh sekolah, kendala apa yang dihadapi sekolah, upaya
apa yang sudah dilakukan hingga tindaklanjut apa yang akan dilaksanakan sekolah
kedepannya yang akan meningkatkan pelaksanaan dan pengelolaan manajemen
yang ada di sekolah.
• Bagian C untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pendidikan pada proses
pembelajaran disekolah, kendala apa yang dihadapi sekolah, upaya apa yang sudah
dilakukan hingga tindaklanjut apa yang akan dilaksanakan sekolah kedepannya yang
akan meningkatkan pelaksanaan proses pembelajaran di sekolah.
• Bagian D untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pedidikan pada
kompetensi kelulusan siswa, kendala yang terjadi di sekolah, upaya yang sudah
dilakukan hingga tindaklanjut yang akan dilakukan oleh sekolah dalam meningkatkan
mutu dari kompetnsi siswa.
3. Petugas Supervisi mencatat kondisi sekolah dan masalah di sekolah yang disupervisi,
dengan mengacu pada indikator supervisi mutu.
4. Selanjutnya Petugas Supervisi bersama pihak Sekolah melakukan diskusi untuk
menemukan solusi atau tidak lanjut untuk peningkatan mutu sekolah.

31
Data Petugas
Nama :

Unit Kerja :

LPMP :

Tanggal Supervisi :

Data Sekolah
Nama sekolah :

NPSN :

Jenjang Pendidikan :

32
A. SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
Tujuan: Untuk mendapatkan gambaran tentang pemahaman sekolah terhadap standar
serta untuk mengetahui sejauh mana sekolah sudah melaksanakan SPMI

Hal-hal yang perlu digali:

1. Pemahaman satuan pendidikan tentang standar K13, PPK Literasi dan SNP.
2. Sosialisasi standar yang pernah diikuti dan didesiminasikan di sekolah (Jenis standar,
peserta, kuantitas pelaksanaan)
3. Permasalahan yang dihadapi sekolah dalam pemahaman standar
4. Tindaklanjut yang dilakukan oleh sekolah agar warga sekolah memahami seluruh standar
5. Pemahaman warga sekolah mengenai SPMI
6. Pemahaman TPMPS tentang peran dan fungsinya
7. Pelaksanaan siklus SPMI

33
LEMBAR JAWABAN SUPERVISI MUTU
Catatan Hasil Analisis Hasil Aktivitas Pendampingan
Solusi/Tindaklanjut
Pengamatan Pengamatan yang dilakukan

34
CONTOH PERTANYAAN PANDUAN
Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Pendampingan
Solusi/Tindak lanjut
Pengamatan Pengamatan yang dilakukan
1. Bagaimana 1. Kondisi sekolah 1. Solusi apa yang 1. Solusi apa yang
pemahaman warga yang sudah anda (supervisor) bisa anda
sekolah mengenai sesuai dengan rekomendasikan? (supervisor)
standar? Standar? Jelaskan mengapa? langsung lakukan di
2. Apakah dilakukan 2. Kondisi sekolah 2. Apakah ada sekolah?
sosialisasi mengenai yang belum alternatif solusi 2. Mengapa anda
standar? sesuai dengan lainnya? (supervisor)
3. Bagaimana siklus Standar? 3. Apakah sekolah memilih melakukan
SPMI yang di 3. Kendala apa yang setuju/berkomit-men solusi tersebut?
terapkakan disekolah? menyebabkan melaksanakan? 3. Apa kendala di
4. Apabila terdapat kondisi sekolah 4. Apa bukti komitmen sekolah dalam
kendala dalam belum sesuai sekolah? menjalankan solusi
melaksanakan siklus dengan Standar? 5. dll tersebut?
SPMI, apa yang 4. Apa yang 4. dll
dilakukan sekolah dilakukan oleh
untuk sekolah yang
menindaklanjutinya? menyebabkan
5. Bagaimana peran kondisi sekolah
kepala sekolah dalam sudah sesuai
menjalankan SPMI? dengan Standar?
5. dll

35
B. MANAJEMEN SEKOLAH
Tujuan: untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pendidikan pada manajemen yang
dilakukan oleh sekolah, kendala apa yang dihadapi sekolah, upaya apa yang sudah
dilakukan hingga tindaklanjut apa yang akan dilaksanakan sekolah kedepannya yang akan
meningkatkan pelaksanaan dan pengelolaan manajemen yang ada di sekolah.
Indikator Manajemen sekolah:
1 Manajemen dokumen sekolah
2 Manajemen berbasis sekolah (pengumpulan data di sekolah, jenis data yang di
ambil, updating-nya)
3 Ketersediaan pendidik dan tenaga pendidikan
3 Sekolah memiliki bangunan/ruang yang mendukung program peningkatan mutu
(pojok baca, area baca, pemanfaatan papan sekolah, dll)
4 Manajemen lingkungan, perpustakaan, laboratorium, kelas
5 Tim yang menggerakkan penjaminan dan peningkatan mutu (K13, literasi, PPK
dan SNP).
6 Penghargaan atas upaya atau hasil kegiatan peningkatan mutu
7 Sekolah menyediakan berbagai kegiatan ekstrakurikuler
8 Pengembangan Jejaring Tri Pusat Pendidikan (Sekolah, Keluarga, Masyarakat)
9 Pengembangan peran guru sebagai tutor, fasilitator, katalisator, pelindung dan
penghubung sumber-sumber belajar
10 Pembiasaan nilai-nilai utama Karakter dalam keseharian secara rutin (Upacara,
kegiatan literasi, menyanyikan lagu Kebangsaan, Lagu Nasional/Daerah, berdoa
bersama, dsb)
11 Pengembangan Branding sekolah (citra keunikan, kekhasan dan keunggulan)
12 Pengembangan norma, peraturan, dan tradisi sekolah yang aman dan
menyenangkan
13 Pengembangan potensi peserta didik melalui keteladanan Kepala Sekolah,
Pendidik, dan Tenaga Kependidikan sepanjang waktu dalam kehidupan sehari-
hari
14 Kepala Sekolah mengembangkan peran sebagai manajer, inovator, motivator, dan
kolaborator
15 Pelibatan dan pemberdayaan (lembaga keagamaan, seni, budaya, bahasa, sastra,
sains, TIK, sosial, ekonomi, olahraga, dsb) di sekolah
16 Pemanfaatan sekolah sebagai sumber belajar bagi masyarakat sekitarnya

36
LEMBAR JAWABAN SUPERVISI MUTU

Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Pendampingan
Solusi/Tindaklanjut
Pengamatan Pengamatan yang dilakukan

37
CONTOH PERTANYAAN PANDUAN
Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Solusi/Tindak
Pendampingan
Pengamatan Pengamatan lanjut
yang dilakukan
1. Tentang Manajemen 1. Kondisi sekolah 1. Solusi apa yang 1. Solusi apa yang
berbasis sekolah yang sudah anda (supervisor) bisa anda
(bagaimana pengumpulan sesuai dengan rekomendasikan? (supervisor)
data di sekolah, jenis data Standar? Jelaskan langsung
apa aja yang di ambil, 2. Kondisi sekolah mengapa? lakukan di
bagaimana updatingnya)
2. Apakah jumlah guru di
yang belum 2. Apakah ada sekolah?
sekolah telah cukup? Dan sesuai dengan alternatif solusi 2. Mengapa anda
apabila tidak cukup, apa Standar? lainnya? (supervisor)
yang dilakukan sekolah? 3. Kendala apa 3. Apakah sekolah memilih
(misal: bekerja dengan yang setuju/berkomit- melakukan
pihak luar seperti lembaga menyebabkan men solusi tersebut?
bimbingan belajar) kondisi sekolah melaksanakan? 3. Apa kendala di
3. Tugas guru selain belum sesuai 4. Apa bukti sekolah dalam
mengajar, apa saja? dengan komitmen menjalankan
4. Apakah guru dibebani Standar? sekolah? solusi tersebut?
pekerjaan lain selain
4. Apa yang 5. dll 4. dll
mengajar?
5. Bagaimana manajemen
dilakukan oleh
lingkungan, perpustakaan, sekolah yang
laboratorium, kelas menyebabkan
(penanggungjawab-nya kondisi sekolah
siapa?) sudah sesuai
6. Bagaimana sekolah dengan
menjaga lingkungan dan Standar?
sarana prasarana 5. dll
(inventaris)?
7. Bagaimana penataan dan
pendataan barang labor
dan perpus?
8. Bagaimana penjadwalan
pemakaian laboratorium?
9. Bagaimana perancangan
program sekolah dalam
satu tahun ke depan?
(anggaran, even,
pendaftaran siswa baru)
10. Apakah telah memiliki
Evaluasi Diri Sekolah
(EDS) dan Monitoring dan
Evaluasi (Monev) ?
11. Bagaimana kebijakan
sekolah untuk menyiapkan
ujian nasional?
12. Bagaimana kebijakan
sekolah apabila terdapat
siswa yang kurang secara
finansial?
13. Apabila terdapat siswa

38
Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Solusi/Tindak
Pendampingan
Pengamatan Pengamatan lanjut
yang dilakukan
yang “nakal”, tindakan apa
yang diambil oleh sekolah?
apakah ada guru
bimbingan konseling (BK)?
14. Hal apa yang dilakukan
oleh sekolah, apabila
terdapat siswa yang
berprestasi baik secara
akademik ataupun non-
akademik?

39
C. PROSES PEMBELAJARAN
Tujuan: untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pendidikan pada proses
pembelajaran di sekolah, kendala apa yang dihadapi sekolah, upaya yang sudah dilakukan
hingga tindak-lanjut yang akan dilaksanakan sekolah ke depannya yang akan meningkatkan
pelaksanaan proses pembelajaran di sekolah.

Indikator Proses Pembelajaran:

1 Aktivitas Siswa Saat Pembelajaran


2 Aktivitas Guru Dalam Membuka Pembelajaran
3 Sumber Belajar
4 Kegiatan Guru Pada Saat Pembelajaran
5 Metode Pembelajaran
6 Media Pembelajaran
7 Aktivitas Penutupan Pembelajaran
8 Karakteristik Kompetensi Sikap
9 Sikap Siswa
10 Permasalah Sikap
11 Kekerasan
12 Keterampilan Siswa
13 Sumber Pembelajaran
14 Teknologi Untuk Belajar
15 Aktivitas Belajar
16 Prestasi Siswa
17 Lingkup Pengembangan
18 Sumber Pembelajaran
19 Perangkat Pembelajaran
20 Pemanfaatan Hasil Penilaian
21 Teknik Penilaian (Sikap,ketrampilan, dan pengetahuan)

40
LEMBAR JAWABAN SUPERVISI MUTU

Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Solusi/Tindak Pendampingan
Pengamatan Pengamatan lanjut yang dilakukan

41
CONTOH PERTANYAAN PANDUAN
Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Solusi/Tindak
Pendampingan
Pengamatan Pengamatan lanjut
yang dilakukan
1. Topik apa yang 1. Kondisi sekolah 1. Solusi apa yang 1. Solusi apa yang
disampaikan di kelas? yang sudah anda (supervisor) bisa anda
2. Bagaimana jalannya sesuai dengan rekomendasikan? (supervisor)
Standar? Jelaskan langsung
pembelajaran di kelas
2. Kondisi sekolah mengapa? lakukan di
(apakah guru telah yang belum 2. Apakah ada sekolah?
menjalankan 5 M dan sesuai dengan alternatif solusi 2. Mengapa anda
bagaimana prosesnya?) Standar? lainnya? (supervisor)
3. Bagaiman respon siswa 3. Kendala apa 3. Apakah sekolah memilih
selama proses yang setuju/berkomitme melakukan
pembelajaran? menyebabkan n melaksanakan? solusi tersebut?
kondisi sekolah 4. Apa bukti 3. Apa kendala di
4. Apakah ada tugas yang
belum sesuai komitmen sekolah? sekolah dalam
diberikan secara dengan 5. dll menjalankan
individu ataupun Standar? solusi tersebut?
kelompok? (apa saja 4. Apa yang 4. dll
hasil output-nya?, dilakukan oleh
bagaimana cara sekolah yang
penilaiannya dan bobot menyebabkan
kondisi sekolah
penilaiannya untuk
sudah sesuai
setiap tugas?) dengan
5. Bagaiamana cara siswa Standar?
menyelesaikan tugas 5. dll
yang diberikan ?
(memanfaatkan google
atau buku?)
6. Apakah ada sumber
belajar yang diberikan
oleh guru selain buku?
7. Apakah dalam proses
pembelajaran,
memanfaatkan media
pembelajaran?
8. Bagaimana cara
penilaian sikap siswa?
9. Bagaiamana cara
penilaian otentik
sekolah?

42
D. KOMPETENSI LULUSAN
Tujuan: untuk melihat keterlaksanaan penjaminan mutu pendidikan pada proses
pembelajaran di sekolah, kendala yang dihadapi sekolah, upaya yang sudah dilakukan
hingga tindak-lanjut yang akan dilaksanakan sekolah ke depannya yang akan meningkatkan
pelaksanaan proses pembelajaran di sekolah.

Indikator Kompetensi Lulusan:

1 Sikap siswa dalam lingkungan sekolah


2 Budaya membaca
3 Budaya menulis
4 Usaha siswa dalam mendapatkan informasi
5 Cara siswa berpendapat
6 Prestasi yang dihasilkan siswa baik didalam lingkup ilmu pengetahuan maupun minat dan
bakat
7 Pola pikir siswa
8 Budaya gotong royong dan pasrtisipasi masyarakat dalam mendukung program yang ada
disekolah
9 Pemahaman siswa dalam mengikuti proses pembelajaran

43
LEMBAR JAWABAN SUPERVISI MUTU

Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil Solusi/Tindak
Pendampingan
Pengamatan Pengamatan lanjut
yang dilakukan

44
COTOH PERTANYAAN PANDUAN
Aktivitas
Catatan Hasil Analisis Hasil
Solusi/Tindaklanjut Pendampingan
Pengamatan Pengamatan
yang dilakukan
1. Bagaimana sikap 1. Kondisi sekolah 1. Solusi apa yang 1. Solusi apa
siswa yang sudah anda (supervisor) yang bisa
menyampaikan sesuai dengan rekomendasikan? anda
pendapat? Standar? Jelaskan (supervisor)
2. Bagaimana 2. Kondisi sekolah mengapa? langsung
pengetahuan yang belum 2. Apakah ada lakukan di
siswa didalam sesuai dengan alternatif solusi sekolah?
kelas? Standar? lainnya? 2. Mengapa
3. Apakah siswa 3. Kendala apa 3. Apakah sekolah anda
mampu yang setuju/berkomitm (supervisor)
memahami materi menyebabkan en memilih
yang diajarkan? kondisi sekolah melaksanakan? melakukan
4. Apakah siswa belum sesuai 4. Apa bukti solusi
mampu dengan Standar? komitmen tersebut?
menyampaikan 4. Apa yang sekolah? 3. Apa kendala
kembali apa yang dilakukan oleh 5. dll di sekolah
diamati? sekolah yang dalam
5. Bagaimana sikap menyebabkan menjalankan
siswa saat berada kondisi sekolah solusi
pada lingkungan sudah sesuai tersebut?
sekolah? dengan Standar? 4. dll
6. Apakah siswa 5. dll
menyampaikan
pendapat melalui
buku/sumber
belajar yang telah
dibaca?

45
LEMBAR PELAKSANAAN SUPERVISI

Waktu
TTD
Pelaksanaan
No. Catatan Supervisi Pihak
(Hari/Tanggal,
sekolah
Bulan, Tahun)
1.

2.

3.

4.

5.

*Diisi sesuai dangan waktu supervisi yang dilaksanakan

46

Anda mungkin juga menyukai