Anda di halaman 1dari 31

PEDOMAN

 PRAKTIKUM  
Mata  Kuliah  Metode  Kuantitatif  Manajemen  Pelayanan  Kesehatan  
Peminatan  Semester  VII  
 
   

 
PENGHITUNGAN  KEBUTUHAN  TENAGA  
KESEHATAN  MENGGUNAKAN  APLIKASI  
WORKLOAD  INDICATORS  OF  STAFFING  
NEED  (WISN)  
 
Penyusun:  
dr.  Ketut  Suarjana,  MPH  
dr.  Ni  Made  Sri  Nopiyani,  MPH  
 
 

 
Bagian  Administrasi  dan  Kebijakan  Kesehatan  
PROGRAM  STUDI  KESEHATAN  MASYARAKAT  
FAKULTAS  KEDOKTERAN  
UNIVERSITAS  UDAYANA  
September  2016  
Daftar  Isi  
 
Daftar  Isi  ..................................................................................................................  1  

Pengantar  ...............................................................................................................  2  

Prasyarat  .................................................................................................................  3  

Kompetensi  .............................................................................................................  3  

Staf  ..........................................................................................................................  3  

Situasi  Praktikum  ....................................................................................................  3  

Pendahuluan  ...........................................................................................................  3  

Bahan  dan  Alat  ......................................................................................................  10  

Langkah-­‐langkah  Praktikum  ..................................................................................  11  

Bahan  Bacaan  .......................................................................................................  24  

Lampiran  ...............................................................................................................  25  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  1  


Kata  Pengantar  
 
Ilmu   manajemen   merupakan   ilmu   yang   sering   digunakan   untuk   membuat  
sebuah   keputusan   dalam   sebuah   organisasi.   Untuk   menunjang   pengambilan  
keputusan,  para  manajer  juga  sering  menggunakan  metode  kuantitatif  sehingga  
keputusan   yang   diambil   tepat,   sesuai   dan   dapat   memanfaatkan   sumber   daya  
organisasi  secara  optimal    
Pedoman   praktikum   ini   dibuat   sebagai   pedoman   mahasiswa   dalam  
mengikuti   kegiatan   praktikum   dari   mata   kuliah   Metode   Kuantitatif   dalam  
Manajemen   Pelayanan   Kesehatan   khususnya   dalam   menghitung   kebutuhan  
tenaga   kesehatan   menggunakan   metode   WISN   yang   dianjurkan   oleh   WHO.  
Dalam   pedoman   ini   ini   disajikan   mengenai   deskripsi   praktikum,   prasyarat,  
kompetensi,   tujuan   pembelajaran,   staf   pengajar,   cara   penilaian,   dan   daftar  
pustaka.   Selain   itu,   pedoman   ini   juga   dilampiri   dengan   bahan   ajar   yang  
diperlukan   untuk   mendukung   praktikum   ini.   Semoga   pedoman   praktikum   ini  
dapat  dimanfaatkan  dengan  sebaik-­‐baiknya.  
 
  Denpasar,  September  2016  
 
Pengampu  Praktikum  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  2  


Prasyarat  
Tidak  ada  kuliah  prasyarat  yang  harus  diikuti  sebelum  mengikuti  praktikum  ini.    

Kompetensi  
Mahasiswa   mampu   memahami   dan   menggunakan   metode   WISN   dalam   menghitung  
kebutuhan  SDM  di  berbagai  fasilitas  pelayanan  kesehatan  

Staf  Pengajar      
Mata  kuliah  ini  akan  diampu  oleh:  
Koordinator       :  dr.  Ketut  Suarjana,  MPH  
Anggota     :  dr.  Ni  Made  Sri  Nopiyani,  MPH  

Situasi  Praktikum    
Metoda  praktikum  akan  dibagi  kedalam  2  sesi  yaitu:  
1. Sesi   pendahuluan   tatap   muka   dan   tanya   jawab,   dimana   mahasiswa   akan  
diberi  bekal  pengetahuan  tentang  penggunaan  metoda  WISN  dan  aplikasinya  
dalam  menghitung  kebutuhan  SDM  di  berbagai  fasilitas  kesehatan  
2. Sesi   kedua   adalah   praktek   menggunakan   aplikasi   WISN   dari   WHO   untuk  
menghitung  kebutuhan  SDM  kesehatan  berdasarkan  kasus  yang  diberikan.  

Pendahuluan  
 
Workload   Indicators   of   Staffing   Need   merupakan   metode   perhitungan  

kebutuhan   sumber   daya   manusia   berdasarkan   beban   pekerjaan   nyata   yang  

dilaksanakan   oleh   tiap   kategori   SDM   kesehatan   pada   tiap   unit   kerja   di   fasilitas  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  3  


pelayanan   kesehatan.   Metode   ini   seringkali   digunakan   di   rumah   sakit,  

puskesmas,   dan   dinas   kesehatan.   Kelebihan   daripada   metode   WISN   adalah  

mudah   dioperasikan,   digunakan,   diterapkan,   komprehensif   dan   realistis   (Depkes,  

2004).   Menurut   WHO,   WISN   dapat   membantu   dalam   meningkatkan   keadilan  

dalam   pembagian   tugas   kepada   staf,   memberikan   cara   terbaik   dalam  

mengalokasikan   tugas   baru   kepada   kategori   tenaga   kesehatan   yang   berbeda,  

mengetahui  jumlah  staf  yang  dibutuhkan  dalam  melakukan  suatu  pekerjaan,  dan  

merencanakan  kebutuhan  staf  di  masa  mendatang  (WHO,  2010)  

Tahapan   dalam   melakukan   perhitungan   dengan   metode   WISN   yang   dikutip  

dari  WHO  (2010)  adalah:  

1. Menentukan   Prioritas   Jenis   Tenaga   Kesehatan   dan   Unit   Kerja   di   Fasilitas  

Kesehatan  

Langkah   pertama   adalah   identifikasi   terhadap   seluruh   jenis   fasilitas  

kesehatan,  unit  kerja  yang  ada,  dan  kategori  SDM  yang  bekerja  pada  fasilitas  

kesehatan  tersebut.  Kemudian  tentukan  kategori  SDM  yang  memiliki  masalah  

pada   saat   ini   dan   masa   mendatang.   Dari   hasil   identifikasi   permasalahan  

kategori   SDM   yang   telah   dilakukan,   dapat   ditentukan   suatu   prioritas  

permasalahan   yang   nantinya   akan   diselesaikan   dengan   menggunakan  

metode  WISN.  

2. Memperkirakan  Waktu  Kerja  yang  Tersedia/Available  Working  Time  (AWT)      

Waktu   Kerja   yang   Tersedia/Available   Working   Time   (AWT)   adalah  

waktu   yang   tersedia   untuk   tenaga   kesehatan   dalam   satu   tahun   untuk  

melakukan   pekerjaan   dengan   memperhitungkan   absensi   resmi   dan   tidak  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  4  


resmi.   Available   Working   Time   (AWT)   dapat   dinyatakan   dalam   hari/tahun  

atau   jam/tahun.   Langkah-­‐langkah   yang   dilakukan   dalam   perhitungan   AWT  

yaitu  :  

a. Hitung   jumlah   hari   kerja   dalam   setahun   dengan   mengalikan   jumlah   hari  

kerja  dalam  satu  minggu  dengan  jumlah  minggu  dalam  satu  tahun  (52).  

b. Hitung   jumlah   hari   tidak   bekerja   seorang   tenaga   kesehatan   dalam  

setahun.   Jumlah   hari   tidak   bekerja   yang   dimiliki   dapat   terdiri   dari   cuti  

sakit,  cuti  tahunan,  pendidikan  dan  pelatihan,  hari  libur  nasional,  dan  cuti  

bekerja  tanpa  alasan  pemberitahuan.    

Apabila   mengalami   kesulitan   dalam   melakukan   perhitungan   karena  

sulit   memperoleh   data   yang   akurat   terkait   absensi,   yang   dapat   dilakukan  

adalah  :  

a.  Mengumpulkan   laporan   administrasi   dari   kategori   staf   pada   fasilitas  

kesehatan  atau  unit  kerja.  

b. Menghitung  jumlah  absensi  dari  kategori  staf  yang  telah  ditentukan.  

c. Membagi  total  jumlah  absensi  dari  suatu  kategori  staf  dengan  jumlah  staf  

pada  kategori  tersebut  sehingga  akan  diperoleh  rata-­‐rata  jumlah  absensi  

karena  suatu  alasan.  

Untuk   menghitung   waktu   yang   tersedia   untuk   bekerja   (AWT)   dapat  

digunakan  rumus  sebagai  berikut  :    

  AWT = {A – (B+C+D+E) X F}

Keterangan  :  

A:  jumlah  hari  kerja  dalam  setahun  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  5  


B:  jumlah  absensi  karena  hari  libur  nasional  dalam  setahun  

C:  jumlah  absensi  karena  cuti  tahunan  dalam  setahun  

D:  jumlah  absensi  karena  cuti  sakit  dalam  setahun  

E:   jumlah   absensi   karena   cuti   dengan   berbagai   alasan   lainnya   dalam  

setahun  seperti  cuti  mengikuti  pelatihan.  

F:  jumlah  waktu  kerja  dalam  satu  hari.  

3. Mendefinisikan  Komponen  Beban  Kerja  

Komponen  beban  kerja  merupakan  aktivitas  terpenting  yang  dilakukan  

tenaga   kesehatan   dalam   jadwal   harian   bekerja.   Komponen   beban   kerja  

terdiri  dari:  

1. Aktivitas  utama  pelayanan  kesehatan    

Aktivitas   yang   dilakukan   oleh   seluruh   staf   dalam   suatu   kategori   staf  

dan  pada  aktivitas  ini  terdapat  pencatatan  yang  rutin.  

2. Aktivitas  penunjang  

Aktivitas   yang   dilakukan   oleh   seluruh   staf   dalam   suatu   kategori   staf  

namun  tidak  dilakukan  pencatatan  rutin.  

3. Aktivitas  tambahan  

Aktivitas  yang  tidak  dilakukan  oleh  seluruh  staf  dan  pada  aktivitas  ini  

tidak  diperlukan  suatu  pencatatan  yang  rutin.  

4. Menentukan  Standar  Aktivitas  

Standar   aktivitas   adalah   waktu   yang   diperlukan   oleh   seorang  

pekerja   terlatih,   terampil,   dan   mempunyai   motivasi   untuk   melakukan  

aktivitas   sesuai   dengan   standar   profesional   pada   lingkungan   kerja  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  6  


setempat.   Standar   aktivitas   terdiri   dari   standar   pelayanan   dan   standar  

kelonggaran.   Standar   pelayanan   adalah   standar   aktivitas   pada   aktivitas  

utama   pelayanan   kesehatan   yang   dapat   dinyatakan   dalam   dua   indikator  

yaitu   sebagai   unit   time   atau   rata-­‐rata   waktu   yang   diperlukan   seorang  

tenaga  kesehatan  untuk  memberikan  pelayanan  kesehatan  kepada  pasien  

dan   rate   of   working   atau   rata-­‐rata   jumlah   aktivitas   yang   dapat  

diselesaikan  dalam  kurun  waktu  tertentu.  

Sedangkan   standar   kelonggaran   adalah   standar   aktivitas   pada  

aktivitas   penunjang   dan   tambahan   yang   terdiri   dari   dua   jenis   yaitu  

Category   Allowance   Standard   (CAS)   dan   Individual   Allowance   Standard  

(IAS).   CAS   digunakan   untuk   menghitung   waktu   dari   aktivitas   yang  

dilakukan  oleh  seluruh  staf  dalam  suatu  kategori  yang  dinyatakan  dalam  

persentase   waktu   kerja   sedangkan   IAS   digunakan   untuk   menghitung  

waktu   dari   aktivitas   yang   tidak   dilakukan   oleh   seluruh   staf   dalam   suatu  

kategori  dan  dinyatakan  dalam  waktu  kerja  aktual.  

5. Menghitung  Beban  Kerja  Standar/  Standard  Workload  

Beban   kerja   standar   adalah   jumlah   aktivitas   dalam   suatu  

komponen   beban   kerja   pelayanan   kesehatan   yang   dapat   dilakukan   oleh  

seorang   tenaga   kesehatan   dalam   satu   tahun.   Perhitungan   beban   kerja  

standar   suatu   pelayanan   kesehatan   tergantung   dari   waktu   standar  

pelayanan   tersebut   dinyatakan   dalam   bentuk   unit   time   atau   rate   of  

working.    

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  7  


6. Menghitung  Faktor  Kelonggaran/Allowance  Factor  

Faktor   kelonggaran   terdiri   dari   Category   Allowance   Factor   (CAF)  

dan   Individual   Allowance   Factor   (IAF).   Kedua   faktor   ini   dihitung   secara  

terpisah.   CAF   merupakan   faktor   pengali   yang   diperlukan   untuk  

menghitung   jumlah   tenaga   kerja   yang   diperlukan   untuk   melaksanakan  

aktivitas  pelayanan  kesehatan  dan  penunjang  sedangkan  IAF  merupakan  

jumlah   tenaga   kerja   yang   dibutuhkan   untuk   melakukan   aktivitas  

tambahan.  

Dalam   perhitungan   CAF   menggunakan   hasil   dari   Category  

Allowance   Standard   yang   telah   dihitung   pada   langkah   sebelumnya  

dengan  rumus  :   CAF = 1/{1-(Total CAS/100)}

Namun  dalam  perhitungan  IAF  menggunakan  hasil  dari  Individual  

Allowance  Standard  dan  Available  Working  Time  yaitu  dengan  rumus  :  


IAF = IAS/AWT

7. Menentukan  Jumlah  Tenaga  Kerja  yang  Dibutuhkan  Berdasarkan  WISN  

Dalam   langkah   terakhir   perhitungan   menggunakan   WISN   dilakukan  

tiga  kegiatan  perhitungan  yang  berbeda,  yaitu  :  

a. Aktivitas  utama  pelayanan  kesehatan  (A)  

Jumlah   beban   kerja   dalam   satu   tahun   yang   diperoleh   melalui  

perhitungan   statistik   dibagi   dengan   standar   beban   kerja   yang  

bersangkutan   sehingga   akan   diperoleh   jumlah   tenaga   kesehatan   yang  

diperlukan   untuk   melakukan   aktivitas   tersebut.   Dengan   menjumlahkan  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  8  


seluruh   kebutuhan   pada   setiap   kegiatan   maka   akan   diperoleh   jumlah  

total   tenaga   kerja   yang   dibutuhkan   untuk   melakukan   aktivitas   utama  

pelayanan  kesehatan.  

b. Aktivitas  penunjang  (B)  

Jumlah   tenaga   kerja   yang   dibutuhkan   pada   aktivitas   utama   pelayanan  

kesehatan   dikalikan   dengan   Category   Allowance   Factor   sehingga   akan  

diperoleh   jumlah   tenaga   kerja   yang   diperlukan   untuk   melakukan   aktivitas  

utama  pelayanan  kesehatan  dan  penunjang.    

c. Aktivitas  tambahan  (C)  

Jumlah   kebutuhan   staf   yang   telah   diperoleh   melalui   perhitungan  

dengan   dua   langkah   diatas   kemudian   dikalikan   dengan   Individual  

Allowance  Factor  sehingga  akan  diperoleh  jumlah  total  tenaga  kesehatan  

yang  dibutuhkan  untuk  melakukan  ketiga  jenis  aktivitas.  

Berdasarkan   langkah-­‐langkah   diatas   maka   dapat   digunakan   rumus  

terakhir  yaitu  :  
Total  Kebutuhan  Tenaga  Kerja  yang  dibutuhkan  =  A  X  B  +  C  
 

Seringkali   hasil   yang   diperoleh   melalui   perhitungan   bukan  

merupakan   bilangan   bulat   sehingga   perlu   dilakukan   pembulatan.  

Rekomendasi   pembulatan   yang   diberikan   yaitu   dengan   membulatkan  

bilangan  ke  atas  apabila  bilangan  di  belakang  koma  lebih  dari  bilangan  di  

depan   koma   dan   sebaliknya   membulatkan   ke   bawah   apabila   bilangan   di  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  9  


belakang  koma  adalah  bilangan  kurang  dari  atau  sama  dengan  bilangan  di  

depan  koma.  

8. Menganalisis  dan  Menginterpretasi  Hasil  dari  Perhitungan  WISN  

Dalam   menganalisis   dan   menginterpretasi   hasil   dilakukan   dengan  

menggunakan   dua   indikator   yaitu   difference   dan   ratio.   Difference  

merupakan   indikator   dengan   membandingkan   perbedaan   antara   jumlah  

staf  yang  tersedia  saat  ini  dengan  jumlah  staf  yang  dibutuhkan  sehingga  

dapat   diketahui   apakah   terjadi   kondisi   kelebihan   atau   kekurangan   staf  

pada  suatu  fasilitas  kesehatan.  Ratio  merupakan  indikator  dengan  menilai  

beban   kerja   yang   dialami   oleh   tenaga   kesehatan   dalam   melakukan  

pekerjaan   sehari-­‐hari   pada   suatu   fasilitas   kesehatan.   Ratio   diperoleh  

dengan   membagi   jumlah   staf   yang   tersedia   saat   ini   dengan   jumlah   staf  

yang   dibutuhkan.   Apabila   rasionya   adalah   satu   maka   tidak   terjadi  

kelebihan   atau   kekurangan   staf   pada   fasilitas   kesehatan   tersebut.   Namun  

apabila  rasio  yang  diperoleh  adalah  lebih  dari  satu  maka  terjadi  kelebihan  

staf   pada   fasilitas   kesehatan   tersebut,   begitu   pula   sebaliknya   bila   rasio  

yang   diperoleh   kurang   dari   satu   maka   kondisi   yang   terjadi   adalah  

kekurangan   staf   pada   fasilitas   kesehatan   tersebut.   Semakin   kecil   rasio  

yang  diperoleh  maka  semakin  besar  beban  kerja  yang  dialami  oleh  tenaga  

kesehatan.  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  10  


Bahan  dan  Alat  
Menggunakan   aplikasi   WISN   dari   WHO   yang   merupakan   opensource   dan  
perangkat  komputer  (Laptop)  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  11  


Langkah-­‐langkah  Praktikum  Penggunaan  Aplikasi  WISN  

Menentukan  Unit  Kerja  dan  


Kategori  SDM  

Memperkirakan  waktu  kerja  tersedia  (AWT)  


Rumus  :  AWT  =  {A  –  (B+C+D+E)  X  F}  

Menetapkan  Komponen  Beban  Kerja  


1. Aktivitas  utama  pelayanan  kesehatan  
2. Aktivitas  penunjang  
3. Aktivitas  tambahan  

Standar  Aktivitas    
1. Standar  Pelayanan  
2. Standar  Kelonggaran  
- CAS  
- IAS  
-  

Menghitung  Beban  Kerja  Standar  (SW)  


Rumus  :  SW  =  AWT/unit  waktu  untuk  aktivitas  tertentu,  atau  SW  =    
AWT  x  kecepatan  kerja  

Menghitung  faktor  kelonggaran  


Rumus  :  CAF  =  1/{1-­‐  (Total  CAS/100)}  
       IAF  =  Total  IAS/AWT    

Menghitung  kebutuhan  total  SDM  


berdasarkan  WISN    
Rumus  :    A  x  B  +  C  

Difference  =  a  -­‐  b  

a
Ratio=    
b

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  12  


1. MENENTUKAN   PRIORITAS   JENIS   TENAGA   KESEHATAN   &   TIPE   FASILITAS  
KESEHATAN  
Langkah-­‐langkah:  

-­‐ Buatlah  daftar  semua  fasilitas  kesehatan,  unit  kerja  &  kategori  staf  yang  

bekerja  disana  

-­‐ Tentukan  kategori  staf  mana  yang  bermasalah  (saat  ini  &  di  masa  depan)  

-­‐ Buatlah  prioritas  permasalahan  

Pertanyaan-­‐pertanyaan  yang  penting:  

a. Kategori   staf   mana   yang   ketersedian   (supply-­‐nya)   paling   sedikit  

dibandingkan  kebutuhan?  

b. Pada  tipe  fasilitas  kesehatan  mana  kekurangan  staf  itu  paling  buruk?  

c. Pada   kategori   staf   yang   mana   distribusi   staf   paling   tidak   equitabel   (tidak  

merata)?  

d. Dimana   (diantara   fasilitas   kesehatan)   mana   distribusi   dari   kategori   staf  

yang  paling  tidak  seimbang  (merata)?  

e. Masalah   SDM   mana   yang   paling   mempengaruhi   kualitas   layanan  

kesehatan?  

f. Masalah   SDM   mana   yang   nampaknya   akan   mempengaruhi   kualitas  

layanan  kesehatan  dalam  jangka  waktu  segera?  

g. Apakah   ada   tipe   staf   atau   fasilitas   kesehatan   yang   terutama   penting  

untuk  perencanaan  program  kesehatan  di  masa  mendatang?    

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  13  


 

Contoh:  

2. MEMPERIKIRAKAN  WAKTU  KERJA  YANG  TERSEDIA  (AVAILABLE  WORKING  


TIME)  
 
Available   working   time   (AWT)   =   waktu   kerja   yang   tersedia   dalam   setahun  

bagi   seorang   petugas   kesehatan   untuk   melaksanakan   tugasnya   dengan  

memperhitungkan   absensi   (ketidakhadiran)   resmi   dan   tidak   resmi.   AWT  

dinyatakan  dalam:  hari/tahun  atau  jam/tahun  

Langkah-­‐langkah:  

a. Hitung  jumlah  hari  kerja  dalam  setahun  dengan  mengalikan  jumlah  hari  

kerja  dalam  seminggu  dengan  52  (jumlah  minggu  setahun),  contoh:  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  14  


 
 
b. Hitung  jumlah  hari  tidak  bekerja  dalam  setahun  

contoh  

 
 
 
Jika  sulit  memperoleh  data  yang  akurat  mengenai  cuti  tidak  resmi,  dapat  

dilakukan  estimasi  dengan  melakukan  hal-­‐hal  berikut:  

• Laporan  administrasi  fasilitas  kesehatan  atau  unit  kerja  

tahun  lalu  

• Menghitung  hari  absensi  

• Membagi  total  hari  absensi  dari  suatu  kategori  staf  dengan  

jumlah  staf  pada  kategori  tsb  sehingga  diperoleh  hari  

absen  rata-­‐rata  untuk  suatu  alasan.  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  15  


c. Menghitung  AWT  

AWT=  Jumlah  hari  kerja  dalam  setahun  –  jumlah  hari  tidak  bekerja  dalam  

setahun  

Ubah  AWT  dari  hari/tahun  menjadi  jam/tahun  

AWT(h)=  AWT(d)  x  F    

Ket:  F=  Jumlah  jam  kerja/hari  

Apabila  jumlah  jam  kerja/hari  berbeda  tiap  harinya,  maka  jumlahkan  seluruh  

jam  kerja  dalam  seminggu  dibagi  dalam  total  hari  kerja  dalam  seminggu.  

 
 
3. MENDEFINISIKAN  KOMPONEN  BEBAN  KERJA  (WORKLOAD  COMPONENTS)  

Tiga  komponen  beban  kerja:  

a. Aktivitas  utama  layanan  kesehatan:  dilakukan  oleh  semua  staf.  Ada  

pencatatan  rutin.  

b. Aktivitas  penunjang:  dilakukan  oleh  semua  staf  tapi  tidak  ada  pencatatan  

rutin.  

c. Aktivitas  tambahan:  dilakukan  oleh  beberapa  (tidak  semua)  staf  &  tidak  

ada  pencatatan  rutin.  

Contoh:  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  16  


Empat  hingga  lima  aktivitas  utama  &  tiga  hingga  empat  aktivitas  penunjang  
biasanya  sudah  cukup  untuk  perhitungan  WISN.  
 
4. MENENTUKAN  STANDAR  AKTIVITAS  (ACTIVITY  STANDARDS)  

Standar   aktivitas   adalah   waktu   yang   diperlukan   oleh   pekerja   yang  

terlatih,   terampil   dan   memiliki   motivasi   untuk   melakukan   aktivitas   sesuai  

standar  profesional  pada  kondisi  lokal.  

Standar  aktivitas  terdiri  dari:  standar  layanan  (service  standard)  dan  standar  

kelonggaran  (allowance  standard)  

a. Standar   layanan   adalah   standar   aktivitas   untuk   aktivitas   utama   layanan  

kesehatan:  

-­‐ Unit  time  (10  menit/pasien)  

-­‐ Rate  of  working  (10  pasien  dalam  3  jam)  

Waktu   dihitung   sejak   awal   staf   memberikan   suatu   layanan   pada   pasien  

hingga   tepat   sebelum   diberikan   layanan   yang   sama   diberikan   kepada  

pasien   berikutnya.   Standar   profesional   yang   digunakan   harus   sesuai  

dengan  situasi  lokal.    

Contoh:  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  17  


b. Standar   kelonggaran:   standar   aktivitas   untuk   aktivitas   penunjang   &  

tambahan  

Ada  2:  

1) Category   allowance   standards   (CAS):   untuk   aktivitas   yang  

dilakukan  oleh  semua  staf  dalam  suatu  kategori  

2) Individual   allowance   standards   (IAS):   untuk   aktivitas   yang   tidak  

dilakukan  oleh  semua  staf  dalam  suatu  kategori  

Dinyatakan  dalam:    

-­‐ Actual  working  time  (waktu  kerja  aktual)  

Contoh:    pencatatan  &  pelaporan:  1  jam/hari  

-­‐ Percentage  of  working  time  (persentase  waktu  kerja)  

Contoh:  14%  dari  waktu  kerja  (14%  of  working  time)  

1) Category  allowance  standards  (CAS):    

Contoh:  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  18  


 
 
 
 
 
 
 
2) Individual  allowance  standards  (IAS)  

Contoh:  

 
 
 
5. MENENTUKAN  BEBAN  KERJA  STANDAR  (STANDARD  WORKLOAD)  
 

Beban  kerja  standar  (SW)=  jumlah  pekerjaan  dalam  suatu  komponen  beban  

kerja   layanan   kesehatan   yang   dapat   dilakukan   seorang   petugas   kesehatan  

dalam  1  tahun.  

SW=  AWT  dalam  1  tahun/unit  time  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  19  


SW=  AWT  dalam  1  tahun  x  rate  of  working  

 
 
6. MENGHITUNG  FAKTOR  KELONGGARAN  (ALLOWANCE  FACTORS)  

Terdiri  dari:  

-­‐ Category   allowance   factors   (CAF):   faktor   pengali   yang   diperlukan  

untuk   menghitung   jumlah   tenaga   kerja   yang   diperlukan   untuk  

melaksanakan  aktivitas  layanan  kesehatan  dan  penunjang  

-­‐ Individual   allowance   factors   (IAF):     staf   yang   dibutuhkan   untuk  

melakukan  aktivitas  tambahan    

CAF  =  1  /  [1  –  (Total  CAS  /  100)]  

Contoh:  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  20  


IAF=  IAS/AWT  

7. MENENTUKAN  JUMLAH  STAF  YANG  DIPERLUKAN  BERDASARKAN  WISN  

a) Aktivitas  layanan  kesehatan=  jumlah  beban  kerja  tahunan  (diperoleh  

dari  statisitik)/standar  beban  kerja  

Tambahkan   jumlah   tenaga   yang   diperlukan   untuk   melakukan   seluruh  

komponen  beban  kerja  

b) Aktivitas   penunjang:   kalikan   jumlah   tenaga   kesehatan   yang  

didapatkan   dari   perhitungan   diatas   dengan   CAF   sehingga   diperoleh  

jumlah  nakes  yang  diperlukan  untuk  melaksanakan  aktivitas  layanan  

kesehatan  &  aktivitas  penunjang  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  21  


c) Aktivitas   tambahan:   tambahkan   IAF   pada   jumlah   nakes   yang  

diperoleh  dari  perhitungan  diatas  

Contoh:  

Aturan  pembulatan  hasil:  

-­‐ 1.1  dibulatkan  ke  bawah  menjadi  1  dan  >1.1  -­‐1.9  dibulatkan  keatas  menjadi  2  

-­‐ 2.2  dibulatkan  ke  bawah  menjadi  2  dan  >2.2  -­‐2.9  dibulatkan  keatas  menjadi  3  

-­‐ 3.3  dibulatkan  ke  bawah  menjadi  3  dan  >3.3  -­‐3.9  dibulatkan  keatas  menjadi  4  

-­‐ 4.4  dibulatkan  ke  bawah  menjadi  4  dan  >4.4  -­‐4.9  dibulatkan  keatas  menjadi  5  

-­‐ 5.5  dibulatkan  ke  bawah  menjadi  5  dan  >1.5  -­‐5.9  dibulatkan  keatas  menjadi  6  

 
 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  22  


8. MENGANALISIS  DAN  MENGINTERPRETASIKAN  HASIL  WISN  

Melalui  dua  indikator:  

a) Difference:  dengan  melihat  perbedaan  antara  jumlah  staf  saat  ini  dengan  

jumlah   staf   yang   diperlukan   dapat   diketahui   apakah   suatu   faskes  

undestaffed  atau  overstaffed  

b) Ratio:   menilai   tekanan   atau   beban   kerja   yang   dialami   oleh   tenaga  

kesehatan  dalam  pekerjaan  mereka  sehari-­‐hari  di  fasilitas  kesehatan  

Ratio=  1  (balance)  

Ratio  <1  (beban  kerja  tinggi)  

Rasio  >1  (beban  kerja  rendah)  

Contoh:

Dalam  menginterpretasikan  hasil,  perhatikan  pertanyaan  berikut:  

-­‐ Apakah   hasil   masuk   akal   atau   sesuai   dengan   apa   yang   kita   ketahui  

tentang  situasi  kepegawaian  di  fasilitas-­‐fasilitas  tsb?  

-­‐ Apa   yang   kemungkinan   menyebabkan   kesenjangan   antara   hasil  

dari  WISN  dengan  pemahaman  kita  mengenai  situasi  yang  ada?  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  23  


-­‐ Apakah  standar  aktivitas  yang  digunakan  dalam  perhitungan  WISN  

reasonabel?  

-­‐ Apakah  standar  aktivitas  perlu  divalidasi?  Jika  iya,  oleh  siapa?  

-­‐ Apakah   semua   komponen   beban   kerja   yang   penting   telah  

diperhitungkan  dalam  perhitungan  WISN?  

-­‐ Apakah   seluruh   komponen   beban   kerja   sesuai   untuk   tenaga  

kesehatan  tsb?  

Bahan  Bacaan    
1. Ozcan   Y.A.   (2006)   Quantiative   Methods   in   Health   Care   Management,  
Techniques  and  Applications  
2.  Handoko,   T.H.,   2008.   Manajemen   Personalia   dan   Sumber   Daya  
Manusia  Edisi  II.  Yogyakarta:  BPFE-­‐YOGYAKARTA  
3. Hendrayanti,   E.,   2011.   Analisis   Beban   Kerja   Sebagai   Dasar  
Perencanaan  Kebutuhan  SDM  
4. Depkes,   2004.   Keputusan   Menteri   Kesehatan   Republik   Indonesia  
Nomor :   81/MENKES/SK/I/2004   tentang   Pedoman   Penyusunan  
Perencanaan   Sumber   Daya   Manusia   Kesehatan   di   Tingkat   Provinsi,  
Kabupaten/Kota,  serta  Rumah  Sakit  
5. WHO, 2010. Workload Indicators of Staffing Need.

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  24  


Lampiran  
FORM  Observasi  WISN  
 
Unit  rawat  inap   :  
Umur       :  
Jenis  kelamin     :  
Status  kepegawaian   :  
Tingkat  pendidikan   :  
 
FORM  1.  Waktu  Kerja  Tersedia  
Faskes.......  
Kategori   Jumlah  minggu   Hari  kerja   Hari  kerja   Waktu  kerja  
Staf   dalam  satu   dalam  satu   dalam  satu   dalam  satu  
tahun   minggu   tahun   minggu  
Perawat   52        
 
Faskes.......  

Ketidakhadiran  kerja   Jumlah  hari/tahun  

 
Cuti  tahunan  

Pendidikan  dan  pelatihan    

 
Libur  Nasional  

Sakit  atau  ijin    

 
 
FORM  Rekapitulasi  1.  Waktu  Kerja  Tersedia  

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  i  


Faskes....  
Kategori  Staf   Jumlah   Hari  kerja   Hari  kerja   Waktu  kerja  
minggu  dalam   dalam  satu   dalam  satu   dalam  satu  
satu  tahun   minggu   tahun   minggu  
         
         
 
Faskes....  

Ketidakhadiran  kerja   Perawat     Dst...  

Cuti  tahunan      

Pendidikan  dan  pelatihan      

Libur  Nasional      

Sakit  atau  ijin      

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  ii  


FORM  2.  Komponen  Beban  Kerja  dari  Suatu  Kategori  Tenaga  Kerja  
Unit   :    
Kategori  Tenaga  Kerja  :  …......  

Kelompok  Beban  Kerja   Komponen  Beban  Kerja  

a.  

b.  
1.  Aktivitas  utama  pelayanan  
kesehatan  oleh  semua  anggota   c.  

kategori  tenaga  kerja   d.  

e.  

a.  

b.  
2.  Aktivitas  penunjang  oleh  semua  
c.  
anggota  kategori  tenaga  kerja  
d.  

e.  

a.  

b.  
3.  Aktivitas  tambahan  oleh  beberapa  
anggota  tertentu  dari  kategori   c.  

tenaga  kerja   d.  

e.  

 
 
 
 
 
 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  iii  


FORM  3.  Standar  Pelayanan  Bagi  Suatu  Kategori  Tenaga  Kerja  
Unit   :  
Aktivitas  Utama   Perawat   Waktu  yang   Waktu  yang  
dibutuhkan   dibutuhkan  
melaksanakan   melaksanakan  
kegiatan  (1)   kegiatan  (2)  
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  iv  


FORM  4.  Standar  Kelonggaran  Bagi  Suatu  Kategori  Tenaga  Kerja  
Unit   :  
Aktivitas  Penunjang   Perawat   Standar  Kelonggaran   Standar  Kelonggaran  
(1)   (2)  
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
       
     
     
     
     
     
     
     
 
 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  v  


 
FORM  5.  Standar  Kelonggaran  Bagi  Beberapa  Individu  Tenaga  Kerja  
Unit:  
Aktivitas  Tambahan   Perawat   Standar   Standar  
Kelonggaran  (1)   Kelonggaran  (2)  

       

     

     

     

       

     

     

     

       

     

     

     

       

     

     

     

       

     

     

     

 
 

Pedoman  Praktikum  WISN_PSKM  FK  Unud   Page  vi