Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN MAGANG INDUSTRI

TAHUN AKADEMIK 2019/2020

Laporan Magang Industri Ini Diajukan Sebagai Persyaratan Untuk


Menyelesaikan Program Pendidikan S1 Terapan Pada

Jurusan : Teknik Kimia

Program Studi : S1 Terapan Teknologi Kimia Industri

POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

Disusun Oleh :

NAMA : DINDA LESTARI

NIM : 16644023

JURUSAN TEKNIK KIMIA


POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA
TAHUN 2019
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING

EVALUASI KERJA FILTER IPA GUNUNG LIPAN

NAMA : DINDA LESTARI

NIM : 16644023

JURUSAN : TEKNIK KIMIA

PROGRAM STUDI : TEKNOLOGI KIMIA INDUSTRI

JENJANG : S-1 TERAPAN

Laporan Tugas Akhir ini telah disahkan


pada tanggal, …………. 2019

Menyetujui :

Ketua Program Studi, Pembimbing


S-1 Terapan Teknologi Kimia Industri,

Irmawati Syahrir, S.T., M.T Irmawati Syahrir, S.T., M.T


NIP. 19690326 200003 2 001 NIP. 19690326 200003 2 001

Ketua Jurusan Teknik Kimia,

Dedy Irawan, S.T., M.T


NIP. 19750208 200212 1 001

i
HALAMAN PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menetapkan bahwa:

Nama : Dinda Lestari


NIM : 16 644 023
Jurusan : Teknik Kimia / Teknologi Kimia Industri

Telah menyelesaikan MAGANG INDUSTRI pada PDAM SAMARINDA UNIT


INSTALASI PENGOLAHAN AIR CABANG GUNUNG LIPAN selama 2 bulan,
terhitung mulai tanggal 28 Januari sampai 28 Maret 2019 .

Samarinda, Maret 2019

Mengetahui,
Pembimbing PDAM Tirta Kencana Samarinda

Hendry Lesmana Muhammad Sofyan


Operator Laboraturium Kepala Seksi IPA Gunung Lipan

ii
RINGKASAN

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Samarinda adalah suatu Badan Usaha
Pemerintah Daerah dibidang pelayanan jasa pelayanan air minum yang memenuhi
syarat, Kota Samarinda sebagai Ibukota Propinsi Kalimantan Timur yang didirikan pada
tahun 1932. Magang industri di PDAM Samarinda Unit Instalasi Pengolahan Air
Cabang Gunung Lipan yang berlokasi di Gunung Lipan, Samarinda, Kalimantan Timur
dan dilaksanakan pada tanggal 28 Januari 2019 hingga 28 Maret 2019 dengan tugas
khusus “Evaluasi Kerja Filter IPA Gunung Lipan”. Tujuan pelaksanaan magang
industri adalah untuk mengetahui dan mempelajari pengolahan air baku menjadi air
bersih yang dapat digunakan oleh masyarakat dalam kehidupan sehari-hari serta
menambah ilmu pengetahuan dalam bidang pengalaman kerja sesuai dengan aspek
bidang ilmu kimia, mendapatkan keterampilan dalam pengolahan air bersih. Manfaat
yang diperoleh dari kegiatan magang industri ini adalah untuk mendapatkan gambaran
langsung tentang pelaksanaan kerja industri terutama di bidang pengolahan air bersih.
Berdasarkan permasalahan diatas dalam pengumpulan data digunakan beberapa metode,
yaitu observasi, pencarian referensi, praktek kerja, wawancara dan membaca berbagai
literatur. Metode observasi yaitu pengamatan langsung baik pada PDAM Samarinda
Unit Instalasi Pengolahan Air Cabang Gunung Lipan. Metode wawancara yaitu dengan
cara bertanya jawab langsung dengan sesama rekan kerja, asisten pembimbing
lapangan, laboran dan pembimbing lapangan. Metode praktek yaitu praktek langsung di
PDAM Samarinda Unit Instalasi Pengolahan Air Cabang Gunung Lipan.

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan atas kehadirat Allah SWT atas segala rahmat-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan magang industri pada PDAM
SAMARINDA UNIT INSTALASI PENGOLAHAN AIR GUNUNG LIPAN,
Samarinda, Kalimantan Timur. Laporan ini dibuat sebagai salah satu syarat guna
menyelesaikan pendidikan pada Politeknik Negeri Samarinda, Jurusan Teknik Kimia
Program Studi Teknologi Kimia Industri.
Penulis mengangkat tugas khusus dengan judul “Evaluasi Kerja Filter IPA
Gunung Lipan”. Penulis kian menyadari kelemahan dan keterbatasan kemampuan diri
penyusun dalam menyelesaikan suatu masalah. Dengan adanya bantuan serta dukungan
dari luar diri pribadi penyusun sehingga penyelesaian masalah yang dihadapi penyusun
dapat teratasi.
Pada kesempatan ini, penyusun dengan segala rasa hormat mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya atas segala bantuan dan dukungan serta bimbingan yang
penyusun telah dapatkan selama masa belajar hingga terselesaikannya penyusunan
laporan ini kepada :
1. Allah SWT atas segala kasih yang diberikan-Nya kepada kita.
2. Bapak Dedy Irawan, ST.,M.T, selaku Kepala Jurusan Teknik Kimia Politeknik
Negeri Samarinda.
3. Ibu Irmawati Syahrir, S.T., M.T selaku Ketua Program Studi S-1 Terapan
Teknologi Kimia Industri sekaligus Dosen Pembimbing magang industri.
4. Bapak Muhammad Sofyan, selaku Kepala Seksi IPA Gunung Lipan.
5. Bapak Hendrik Lesmana, selaku pembimbing magang industri.
6. Seluruh Staf dan Karyawan Instalasi Pengolahan Air Gunung Lipan PDAM
Samarinda
7. Ibu dan Ayah tercinta beserta seluruh anggota keluarga dan orang yang turut
mendoakan dan memberikan dorongan baik secara moril maupun materil.
8. Kepada teman seperjuangan praktek magang industri di Samarinda, Sri Yuvita
Dewi Askari dan Chika Varsya Ramadhanty Haris

iv
Terimakasih untuk semua pihak yang membantu, semoga jerih payah dan jasa baik
yang telah diberikan akan mendapatkan berkah dan limpahan rahmat Allah SWT
kepada kita semua. AMIN

Samarinda, …………….2019

Dinda Lestari

v
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING ................................................................. i

HALAMAN PENGESAHAN ...........................................................................................ii

RINGKASAN ..................................................................................................................iii

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................................. x

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1

1.1 Sejarah Singkat Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Samarinda ............... 1

1.2 Perkembangan PDAM Samarinda ...................................................................... 2

1.3 Visi dan Misi Perusahaan ................................................................................... 4

1.3.1 Visi Perusahaan ........................................................................................... 4

1.3.2 Misi Perusahaan .......................................................................................... 4

1.4 Deskripsi Singkat Proses Produksi IPA Gunung Lipan ..................................... 4

1.4.1 Intake ........................................................................................................... 4

1.4.2 Bak Penenang .............................................................................................. 5

1.4.3 Koagulasi .................................................................................................... 5

1.4.4 Flokulasi ...................................................................................................... 5

1.4.5 Sedimentasi ................................................................................................. 5

1.4.6 Filtrasi ......................................................................................................... 5

1.4.7 Penambahan Desinfektan ............................................................................ 5

1.5 Ruang Lingkup Magang ..................................................................................... 6

BAB II TATA LETAK PABRIK, ORGANISASI DAN SEGI EKONOMIS


PERUSAHAAN ................................................................................................................ 7

vi
2.1 Lokasi dan Tata Letak Pabrik ............................................................................. 7

2.1.1 Lokasi Pabrik .............................................................................................. 7

2.1.2 Tata Letak IPA .................................................................................................. 7

2.2 Organisasi dan Segi Ekonomis Perusahaan ........................................................ 8

2.2.1 Struktur Organisasi PDAM Samarinda ....................................................... 8

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................... 11

3.1 Bahan ..................................................................................................................... 11

3.1.1 Bahan Utama................................................................................................... 11

3.1.2 Bahan Penunjang ............................................................................................ 11

3.2 Sistem Proses .................................................................................................... 13

3.2.1 Intake ......................................................................................................... 14

3.2.2 Bak Penenang ............................................................................................ 15

3.2.3 Koagulasi dan Flokulasi ............................................................................ 15

3.2.4 Sedimentasi ............................................................................................... 17

3.2.5 Filtrasi ....................................................................................................... 18

1.5.1 Penambahan Desinfektan .......................................................................... 20

3.2.6 Reservoir ................................................................................................... 21

3.2.7 IPAL .......................................................................................................... 22

3.2.8 Distribusi ................................................................................................... 22

3.3 Sistem Pemproses dan Instrumentasi ............................................................... 23

3.3.1 Bak Pengaduk Cepat dan Bak Pengaduk Lambat ..................................... 23

3.3.2 Filter .......................................................................................................... 23

3.3.3 Pompa........................................................................................................ 24

3.3.4 Saturator .................................................................................................... 24

3.3.5 Blower ....................................................................................................... 24

3.3.6 Air Vessel .................................................................................................. 25


vii
3.4 Produk .............................................................................................................. 25

BAB IV PENUTUP ........................................................................................................ 26

4.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 26

4.2 Saran ................................................................................................................. 26

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................... 27

1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 27

1.2 Tujuan ............................................................................................................... 27

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................... 28

2.1 Air Bersih ......................................................................................................... 28

2.2 Pengolahan Air Bersih ...................................................................................... 28

2.2.1 Pengolahan Air Secara Fisika ................................................................... 28

2.2.2 Pengolahan Air Secara Kimia ................................................................... 30

2.2.3 Pengolahan Air Secara Mikrobiologi ........................................................ 32

2.3 Standar Kualitas Air ......................................................................................... 33

2.4 Filtrasi ............................................................................................................... 33

2.5 Saringan Pasir Cepat (Rapid Sand Filter) ........................................................ 34

2.6 Pembersihan Filter dan Hidrolika Backwash ................................................... 37

2.7 Turbiditas.......................................................................................................... 38

2.8 Turbidimeter ..................................................................................................... 39

2.9 Faktor-Faktor Yang Menyebabkan Kekeruhan ................................................ 40

BAB III PELAKSANAAN TUGAS KHUSUS .............................................................. 43

3.1 Alat ................................................................................................................... 43

3.2 Bahan-bahan ..................................................................................................... 43

3.3 Prosedur Kerja .................................................................................................. 43

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................ 44

4.1 Data Pengamatan .............................................................................................. 44


viii
4.2 Pembahasan ...................................................................................................... 44

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 47

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 47

5.2 Saran ................................................................................................................. 47

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 48

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Sejarah perkembangan peningkatan kapasitas PDAM .................................... 2

Tabel 2.Data Kekeruhan dan pH Pada Air setelah Sedimen dan Galery di PDAM Unit
IPA Gunung Lipan Samarinda pada Bulan Februari 2019 .............................. 45

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Lokasi IPA Gunung Lipan Samarinda ........................................................... 7

Gambar 2. Struktur Organisasi PDAM Samarinda ......................................................... 9

Gambar 3. Diagram Pengolahan Air IPA Gunung Lipan .............................................. 13

Gambar 4. Intake IPA Gunung Lipan ............................................................................ 14

Gambar 5.Pompa Intake IPA Gunung Lipan ................................................................ 14

Gambar 6. Bak Penenang IPA Gunung Lipan ............................................................... 15

Gambar 7. Koagulasi IPA Gunung Lipan ..................................................................... 15

Gambar 8. Flokulasi IPA Gunung Lipan ....................................................................... 16

Gambar 9. Sedimentasi IPA Gunung Lipan .................................................................. 17

Gambar 10. Filtrasi IPA Gunung Lipan ........................................................................ 18

Gambar 11.Saringan Pasir Cepat ................................................................................... 19

Gambar 12. Reservoar IPA Gunung Lipan ................................................................... 21

Gambar 13.Instalasi pengolahan air limbah (IPAL) IPA Gunung Lipan ...................... 22

Gambar 14.RSF dengan permukaan terbuka ................................................................. 35

Gambar 15. Pressure Filter ............................................................................................ 36

Gambar 16.Unit filtrasi dengan aliran keatas (upflow) ................................................. 37

Gambar 17.Ekspansi lapisan media saat backwash ....................................................... 38

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Sejarah Singkat Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Samarinda


Air merupakan salah satu kebutuhan utama manusia, yang biasa di gunakan
untuk kebutahan sehari-hari seperti air minum, mandi, mencuci, dll. Sumber daya
air meliputi kualitas air yang sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan
manusiaterus meningkat serta kualitas air untuk keperluan domestik terus
menurun khususnya untuk air minum. Hal ini terutama disebabkan karena
kerusakan lingkungan mulai dari perambahan hutan, pengalihan fungsi lahan hijau
yang merupakan daerah resapan air dan lahan pertanian menjadi pemukiman,
kegiatan industri dan kegiatan lain yang berdampak negative terhadap sumber
daya air yang menyebabkan penurunan kualitas air.
Dengan adanya penyebab penurunan kualitas air maka didirikanlah sebuah
Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Kencana Samarinda. Perusahaan
Daerah Air Minum Tirta Kencana Kota Samarinda adalah suatu Badan Usaha
Pemerintah Daerah di bidang pelayanan jasa, pelayanan air minum yang
memenuhi syarat, Kota Samarinda sebagai Ibu Kota Provinsi Kalimantan Timur
dengan luas 71.800ha, dengan jumlah penduduk pada tahun 2013 sebesar 798.576
jiwa dan sampai dengan tahun 2014 berpenduduk 857.612 jiwa. Perusahan Daerah
Air Minum (PDAM) Samarinda dimulai sejak tahun 1932 dengan dirintisnya
system penjernihan air minum, dimana sebuah bangunan instalasi air minum
berkapasitas 10 L/s dengan satu intake, oleh pemerintah belanda dengan nama
“Landehap Water Bidrif” pada saat itu penduduk Samarinda masih berkisar
beberapa ribu jiwadan pada tahun 1974 bangunan perusahan secara resmi
dibangun.
Pada tahun 1943, Jepang membangun intake ke-2 karena bertambah
pesatnya jumlah penduduk di kota Samarinda dan kekurangan air saat itu sangat
dirasakan, maka pada tahun 1969 debit air ditambah menjadi 16 L/s dengan
kondisi dibawah standar.

1
Berdasarkan Peraturan Daerah Kotamadya Samarinda No.13 Tahun 1974
tentang Pendirian Perusahaan Daerah Air Minum Daerah Kotamadya Tingkat II
Samarinda pada tanggal 13 April 1974, dengan pinjaman dari IBRD (Bank Dunia)
sebesar ± Rp. 3 Milyar untuk melaksanakan Proyek Air Minum Samarinda Fase I
Tahap I dengan membuat 2 buah instalasi air minum yaitu (IPA) Instalasi
Pengolahan Air Cendana kapasitas 160 L/det dan IPA Samarnda Seberang 40
L/det, sehingga total kapasitas menjadi 300 L/det. Peningkatan terus dilakukan
hingga kapasatas terakhir pada IPA Cendana 2 berkapasitas 600 l/det , IPA
Gunung Lipan dengan kapasitas 200 l/det (2008), IPA loa bakung 250 l/det
(2010), serta IPA Gunung Lingai 100 l/det (2014), dengan total kapasitas terakhir
adalah 2.287,5 l/det.

1.2 Perkembangan PDAM Samarinda

Tabel 1. Sejarah perkembangan peningkatan kapasitas PDAM


Pemerintahan Belanda membangun satu sistem
1932 pengolahan air minum dan satu intake dengan
kapasitas 10 L/s .

1943 Jepang membangun intake ke-2

1969 Debit air ditambah menjadi 16 L/s

1970 Dari 50 L/s menjadi 70 L/s

Terbitnya Peraturan Pemerintah Kota Samarinda


No.13 Tahun 1974 tentang pendirian perusahan
1974
daerah air minum yang disahkan oleh Gubernur
Kepala Daerah Tingkat 1 Kalti

Menambah 2 Instalasi Air Minum yaitu di


1978-1981 Wonorejo dengan kapasitas 160 L/s dan
Samarinda Seberang 40 L/s

Renovasi instalasi Wonorejo Cendana dari 160 L/s


1981-1990
menjadi 320 L/s dan renovasi instalasi Tirta

2
Kencana dari 50 L/s menjadi 180 L/s

Dari PSPAB memberkan pelimpahan IPA Palaran


1991 dan Lempake dengan kapasitas semula 5 L/s
menjadi 50 L/s

PDAM Samarinda meningkatkan IPA Samarinda


1992-1993
Seberang dari 40 L/s menjadi 100 L/s

1994 Penambahan IPA Palaran menjadi 17.5 L/s

Penambahan IPA Selili 100 L/s dengan dana dari


1996 PDAM sendiri ± Rp 6,43 M serta penambahan
IPA Palaran enjadi 17.5 L/s

Penambahan IPA Bengkuring 12 L/s dengan dana


hibah pemeritah pusat. Total kapasitas pada tahun
ini menjadi 879.5 L/s. Hibah pemerintah pusat
berupa pembangunan IPA Sambutan dengan
kapasitas 205 L/s yang bagan dari rela kasih
pemukiman sungai karang mumus serta
1999-2002
pembangunan IPA cendana 2 dengan kapasitas
200 L/s dengan pendanaan pinjaman dari ank
dunia (KUDP) sebesar ± Rp 17,6 M. Bantuan
penambahan kapasitas total menjadi 1128 L/s.
Penambahan intake loa kulu dengan kapasitas 800
L/s sebagai anitsipasi terjadinya musim kemarau

Modifikasi IPA II unit I cendana dari 200 L/s


enjadi 300 L/s. Pembangunan IPA Bendang
dengan system build operating dan transfer (BOT)
2002-2004 dengan kapasitas 400 L/s.Bantuan dari lembaga
nasional melalui BNI 46 untuk IPA Lempake dan
Bengkuring masing-masing 10 L/s, dan bantuan
pemerintah pusat (Kimpraswil) pebangunan IPA

3
Pulau Atas 20 L/s, sehingga kapasitas total
menjadi 1685 L/s.

Modifikasi IPA Cendana 2 dari 300 L/s menjadi


600 L/s. Hibah Pemerintah Provinsi berupa
pembangunan IPA Gunung Lipan dengan
kapasitas 200 L/s (2008). IPA Loa Bakung 250
2008-2014
L/s (2010), IPA Gn. Lingai 100 L/s (2012). IPA
Bukuan ditambah WTP Mobile 10 L/s dari IPA
Bengkuring (2012). Pembangunan SPAM Sungai
Kapih (2012).

1.3 Visi dan Misi Perusahaan


1.3.1 Visi Perusahaan
Menjadi perusahaan terdepan dalam pelayanan air minum bagi
masyarakat kota samarinda.

1.3.2 Misi Perusahaan


1. Mewujudkan penyediaan air minum yang sesuai standar Permenkes
2. Mewujudkan pelayanan sesuai standar Kualitas, Kuantitas, dan
Kontinuitas
3. Mewujudkan tata kelola perusahaan yang sehat
4. Mewujudkan kesejahteraan pegawai

1.4 Deskripsi Singkat Proses Produksi IPA Gunung Lipan

1.4.1 Intake
Intek yaitu tempat pengambilan air baku dilengkapi dengan penyaring
yang bertujuan untuk menyaring benda-benda terapung (sampah) agar tidak
sampai masuk ruang intake karena bisa mengganggu kinerja pompa. Intek
pada IPA Gunung Lipan Samarinda berupa instalasi yang terdiri dari 4 buah
pompa intake yang berfungsi untuk memompa air baku yang nantinya akan
dialirkan ke instalaasi pengolahan air.

4
1.4.2 Bak Penenang
Bak penenang adalah suatu bak penampung air baku dari intek. Fungsi
bak penenang ini adalah mengendapkan partikel – partikel suspended solid
atau lumpur- lumpur yang terikut pada air baku.

1.4.3 Koagulasi
Dalam koagulasi air baku diaduk cepat sambil diinjeksikan larutan
bahan kimia penjernih air dengan konsentrasi dan dosis tertentu agar
tercampur secara sempurna dan merata.

1.4.4 Flokulasi
Air baku yang telah tercampur bahan kimia penjernih akan membuat
proses pemisahan dan pengikatan lumpur dari airnya, yang lumpur disebut
flok dimana flok yang terjadi akan semakin membesar dan berat.
1.4.5 Sedimentasi
Di dalam proses sedimentasi partikel-partikel / flok - flok yang
terbentuk dari flokulasi akan mengendap pada bak sedimentasi. Kemudian
air yang telah jernih diteruskan dan air lumpurnya dibuang pada sistem
pembuangan lumpur.

1.4.6 Filtrasi
Air yang telah dipisahkan dengan floknya akan disaring dengan
saringan pasir silika untuk menangkap lumpur-lumpur kecil yang masih
melayang di air.

1.4.7 Penambahan Desinfektan


Air yang telah diolah dan telah disaring sampai jernih sebelum
disimpan pada bak reservoar harus diinjeksikan dengan zat disinfektan yaitu
seperti gas Chlor, atau Calcium Hypoclorit (Kaporit) yang bertujuan
untuk membunuh bakteri yang mungkin ada, baik di reservoar, jaringan pipa
distribusi hingga sampai ke pelanggan.

5
1.5 Ruang Lingkup Magang
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di Samarinda terdiri dari 11
instalasi Pengolahan Air (IPA) diantaranya, yaitu :
1. Unit 1 Instalasi Pengolahan Air Cendana
2. Unit 2 Instalasi Pengolahan Air Tirta Kencana
3. Unit 3 Instalasi Pengolahan Air Seberang
4. Instalasi Pengolahan Air Selili
5. Instalasi Pengolahan Air Palaran
6. Instalasi Pengolahan Air Gunung Lipan
7. Instalasi Pengolahan Air Loa Bakung
8. Instalasi Pengolahan Air Gunung Lingai
9. Instalasi Pengolahan Air Bengkuring
10. Instalasi Pengolahan Air Pulau Atas
11. Instalasi Pengolahan Air Bendang
12. Instalasi Pengolahan Air Lempake
13. Instalasi Pengolahan Air Bukuan

6
BAB II
TATA LETAK PABRIK, ORGANISASI DAN SEGI EKONOMIS
PERUSAHAAN

2.1 Lokasi dan Tata Letak Pabrik


2.1.1 Lokasi Pabrik

PDAM IPA Gunung Lipan

Gambar 1.Lokasi IPA Gunung Lipan Samarinda


Perusahaan Daerah Air Minum Kota Samarinda adalah suatu Badan
Usaha Pemerintah Daerah dibidang pelayanan jasa pelayanan air minum
yang memenuhi syarat, Kota Samarinda sebagai Ibukota Propinsi
Kalimantan Timur dengan luas 71.800 ha. Magang dilaksanakan pada
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Samarinda Unit 6 yang terletak di
Gunung Lipan, Samarinda Seberang selama 2 bulan, terhitung dari
8Februari hingga 8 April 2018.

2.1.2 Tata Letak IPA

PDAM Samarinda mempunyai beberapa Unit Instalasi Pengolahan


Air (IPA) yang tersebar di beberapa tempat di Samarinda. Unit Instalasi
Pengolahan Air (IPA) tersebut yaitu ;
a. Unit 1 Instalasi Pengolahan Air Cendana

7
b. Unit 2 Instalasi Pengolahan Air Tirta Kencana
c. Unit 3 Instalasi Pengolahan Air Seberang
d. Instalasi Pengolahan Air Selili
e. Instalasi Pengolahan Air Palaran
f. Instalasi Pengolahan Air Gunung Lipan
g. Instalasi Pengolahan Air Loa Bakung
h. Instalasi Pengolahan Air Gunung Lingai
i. Instalasi Pengolahan Air Bengkuring
j. Instalasi Pengolahan Air Pulau Atas
k. Instalasi Pengolahan Air Bendang
l. Instalasi Pengolahan Air Lempake
m. Instalasi Pengolahan Air Bukuan

2.2 Organisasi dan Segi Ekonomis Perusahaan


2.2.1 Struktur Organisasi PDAM Samarinda
PDAM Samarinda dipimpin oleh Direktur Utama dan diawasi
langsung oleh Walikota. Untuk pelaksana dibagi menjadi 2 bagian yaitu
Direktur Bidang Umum dan Direktur Bidang Teknik.
Bidang Umum dibagi menjadi :
a. Bagian Satuan Pengawas Intern
b. Bagian Umum
c. Bagian Keuangan
d. Bagian Hubungan dan Pelanggan
Bidang Teknik dibagi menjadi :
a. Bagian Perencanaan dan Penelitian
b. Bagian Peralatan dan Perawatan
c. Bagian Distribusi
d. Bagian Litbang
Struktur organisasi PDAM Kota Samarinda dalam menjalankan tugasnya
setiap hari dituangkan dalam Surat Keputusan Walikota Samarinda Nomor
12 Tahun 1988 dengan struktur organisasi PDAM Kota Samarinda adalah
sebagai berikut:

8
Gambar 2.Struktur Organisasi PDAM Samarinda
Dalam melaksanakan tugasnya, setiap bagian bidang mempunyai
fungsi dan wewenangnya sebagai berikut :
1. Bidang Pengawas
a. Membantu Direktur Utama dalam mengadakan penelitian atas sistem
pengendalian pengelolaan dan pelaksanaannya pada PDAM.
b. Mengadakan pengawasan terhadap penyelenggara tata kerja dari unit-unit
pelayanan menurut ketentuan yang berlaku.
c. Mengadakan pengawasan dan pemeriksaan atas pengelolaan keuangan,
materil dan personel PDAM.
d. Memberikan saran dan pertimbangan kepada Direktur Utama sebagai
bahan dalam menentukan kebijaksanaan atau tindakan-tindakan yang
perlu diambil.

9
2. Direktur Utama
a. Mengadakan hubungan kerja sama dengan instansi yang terkait untuk
kelancaran pelaksanaan tugas.
b. Membuat laporan hasil pelaksanaan tugas untuk disampaikan kepada
kepala daerah, terdiri atas perhitungan laba rugi, laporan keuangan dan
operasi.
c. Mengajukan rencana anggaran belanja tahunan pada badan pengawas
agar program PDAM tahun ini dan yang akan datang dalam bidang
keuangan dan operasi dapat mencapai sesuai dengan program Pemerintah
Daerah dan Pusat.
d. Memberikan saran dan pertimbangan kepada Badan Pengawas sebagai
bahan pengambil keputusan.
3. Direktur Bagian Umum
Mengendalikan kegiatan bidang administrasi dan umum, keuangan,
kepegawaian dan pelayanan langganan, mengawasi dan menilai
pengamanan terhadap seluruh aktivitas perusahaan.
4. Direktur Bidang Teknik
Mengendalikan kebijakan umum teknik, membuat perencanaan desain
proyek, program kerja, pengadaan dan pemeriksaan proyek-proyek yang
dilaksanakan oleh PDAM.

10
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Bahan
3.1.1 Bahan Utama
PDAM Samarinda merupakan perusahaan milik daerah yang bergerak
di bidang pengolahan dan pendistribusian air bersih. Air baku yang diambil
adalah air yang berasal dari sungai mahakam. Bagian pertama masuknya air
baku disebut sebagai intake. Air baku dipompa dengan debit 300 L/s dan
dengan volume > 800.000 m3.

3.1.2 Bahan Penunjang

A. Bahan Koagulasi
Al2(SO4)3 (Alumunium Sulfat) merupakan bahan koagulasi yang biasa
digunakan karena efektif untuk melarutkan kadar karbonat, berfungsi
sebagai pembentuk flok (sebagai koagulan), ekonomis (murah), dan
mudah didapat dipasaran. Alumunium Sulfat terdapat dalam bentuk
serbuk, kristal (putih abu-abuan), dan koral atau padat ukuran 5-15 cm.
Sifat Alumunium Sulfat mudah larut dalam air secara sempurna (daya
larut 500 gr/L).
B. Bahan Desinfektan
1. CaCOCl2 (calcium hypoclorit atau kaporit)
Nama dagang: kaporit
Kaporit yang diperdagangkan atau dipasarkan mengandung 60-70 %
calcium hypoclorit, sisanya kalsium karbonat.
Sifat: mudah larut sempurna dalam air, larutan bersifat korosif, bila
kontak dengan bagian tubuh terasa sakit atau perih, cara mengatasinya
adalah dengan menyiram air pada bagian tubuh yang terkena.
2. Gas khlor (klorida, Cl2)
Sifat-sifatnya:
- Dalam keadaan gas berwarna kuning kehijauan
- Dalam keadaan cair berwarna batu ambar.
11
- Khlor cair mudah menguap
- Daya larut gas khor 0,7293 gr/ 100 gr air.
- Gas khlor dengan konsentrasi 3-5 ppm diudara sudah tercium.
- Gas khlor menyebabkan rasa pedas pada kulit,
Perbandingan berat:
- Gas khlor 2,48 kali lebih berat dari udara.
- Khlor cair 1,44 kali lebih berat dari air.
Gas khlor lebih menguntungkan daripada kaporit. Dari segi harga
khlor lebih murah dari kaporit dan penggunaannya lebih mudah
dibanding kaporit, jika hanya tabung gas khlor yang bocor maka akan
menyebabkan kematian bagi yang menghirupnya.
C. Bahan Netralisasi
1. Na2CO3 ( soda ash atau soda abu)
Bentuknya seperti kapur dan dapat menyebabkan iritasi pada kulit,
jadi pengolahan sama dengan kaporit.
2. Gas khlor (klorida, Cl2)
Sifat-sifatnya:
- Dalam keadaan gas berwarna kuning kehijauan
- Dalam keadaan cair berwarna batu ambar.
- Khlor cair mudah menguap
- Daya larut gas khor 0,7293 gr/ 100 gr air.
- Gas khlor dengan konsentrasi 3-5 ppm diudara sudah tercium.
- Gas khlor menyebabkan rasa pedas pada kulit,
Perbandingan berat:
- Gas khlor 2,48 kali lebih berat dari udara.
- Khlor cair 1,44 kali lebih berat dari air.
Gas khlor lebih menguntungkan daripada kaporit. Dari segi harga
khlor lebih murah dari kaporit dan penggunaannya lebih mudah
dibanding kaporit, jika hanya tabung gas khlor yang bocor maka akan
menyebabkan kematian bagi yang menghirupnya.

12
3.2 Sistem Proses
Proses pengolahan air pada IPA Gunung Lipan Samarinda adalah sebagai
berikut :
Air Baku
Dikembalikan ke
sungai
Bak Penenang

IPAL
Koagulasi /
Flokulasi Pembubuhan Tawas

Endapan Lumpur Sedimentasi

Pemberian Kapur / Soda Ash


Cuci Lumpur Filter
Desinfektan dengan Kaporit /
Gas Klor
Bak Penampung
(Reservoir)

Air Bersih Ke Sistem Distribusi

Gambar 3.Diagram Pengolahan Air IPA Gunung Lipan


Tahapan-tahapan proses pengolahan air pada IPA Gunung Lipan Samarinda
PDAM Samarinda dapat dilihat pada gambar 2, penjelasan tahap-tahap proses air
pada IPA Gunung Lipan PDAM Samarinda adalah sebagai berikut :

13
3.2.1 Intake

Gambar 4.Intake IPA Gunung Lipan


Intake merupakan Instalasi yang berfungsi untuk memompa air dari
sumber air, yaitu sungai mahakam sesuai debit yang diperlukan bagi
pengolahan air bersih. Instalasi ini sangat penting untuk menjaga kontinuitas
pengaliran, kelestarian dan pencemaran air baku. Pada bagian intek biasanya
terdapat penyaringyang berfungsi untuk menyaring benda-benda yang ikut
tergenang dalam air karena bisa mengganggu kinerja pompa.

Gambar 5.Pompa Intake IPA Gunung Lipan


Instalasi intake terdiri dari pompa-pompa air yang berfungsi untuk
memompa air baku yang bersumber dari sungai mahakan. Intake Gunung
Lipan terdiri dari empat pompa yang berfungsi untuk memompa air baku
yang kemudian akan di proses pada IPA Gunung Lipan. Air baku dipompa
dengan debit >300 L/s dan dengan volume > 800.000 m3.
14
3.2.2 Bak Penenang

Gambar 6.Bak Penenang IPA Gunung Lipan


Air baku yang bersumber dari sungai mahakam dipompa menuju bak
penenang. Bak penenang berfungsi penstabilan aliran yang masuk dari
intake serta untuk mengendapkan partikel-partikel serta lumpur dari air
sungai dengan gaya gravitasi. Pada proses ini tidak ada pembubuhan zat
atau bahan kimia. Bak penenang memiliki kapasitas 2000 m3.

3.2.3 Koagulasi dan Flokulasi

Gambar 7.Koagulasi IPA Gunung Lipan


Unit Koagulasi berfungsi sebagai tempat membubuhkan Koagulan ke
dalam air baku yang akan diolah. Pada proses ini dilakukan proses
destabilisasi paritkel koloid, karena pada dasarnya air sungai berbentuk

15
koloid dengan berbagai partikel koloid yang terkandung di dalamnya. Air
yang berasal dari bak penenang selanjutnya dialirkan menuju bak splitter
box. Pada bangunan splitter box akan terjadi proses koagulasi dimana dalam
sistem ini air baku akan diaduk dengan cepat sambil diinjeksikan dengan
larutan bahan kimia penjernih air (tawas) dengan kosentrasi 1% dan dosis
tertentu agar tercampur secara merata.

Gambar 8.Flokulasi IPA Gunung Lipan


Dari proses koagulasi, selanjutnya air masuk ke proses flokulasi. Air
baku yang telah tercampur dengan tawas akan membuat proses pemisahan
dan pembentukan flok. Tujuan flokulasi adalah membentuk dan
memperbesar flok.Penggabungan beberapa partikel koloid yang
terdestabilisasi dan membentuk flok yang lebih berat dan cepat mengendap.
Teknis yang dilakukan yaitu dengan pengadukan sedang ke lambat.Proses
pengadukan lambat berujuan untuk memberi waktu bagi inti flok (mikro
flok) saling bertumbukan dan bersatu membentuk makroflok. Selain itu,
pengadukan lambat bertujuan untuk menghasilkan gerakan air secara
perlahan sehingga terjadi kontak antar partikel untuk membentuk gabungan
partikal berukuran besar yang membuat flok yang lebih berat dan cepat
mengendap.

16
3.2.4 Sedimentasi

Gambar 9.Sedimentasi IPA Gunung Lipan


Setelah melewati proses destabilisasi partikel koloid melalui unit
koagulasi dan unit flokulasi, selanjutnya air akan masuk ke dalam unit
sedimentasi. Unit ini berfungsi untuk mengendapkan patikel-partikel koloid
yang sudah didestabilisasi oleh unit sebelumnya. Unit ini menggunakan
prinsip berat jenis. Berat jenis partikel koloid akan lebih besar daripada
berat jenis air sehingga akibat gaya gravitasi, partikel yang mempunyai
berat jenis lebih besar dari berat jenis air akan mengendap ke bawah dan
yang lebih kecil berat jenisnya akan mengapung.Kecepatan pengendapan
partikel akan bertambah sesuai dengan pertambahan ukuran partikel dan
berat jenisnya. Dalam bak sedimentasi akan terpisah antara air dan lumpur.
Kemudian air yang jernih akan diteruskan dan air lumpurnya dibuang pada
sistem pembuangan lumpur.

17
3.2.5 Filtrasi

Gambar 10.Filtrasi IPA Gunung Lipan


Setelah proses sedimentasi, proses selanjutnya adalah filtrasi. Unit
filtrasi ini untuk menyaring air dari sisa-sisa flok atau bahan kimia yang
masih terkandung dalam air dengan media berbutir yaitu pasir silica dan
kerikil silica.Berdasarkan interval waktu pembersihan dan metode
pembersihannya, maka secara garis besar filtrasi dibagi menjadi 2 golongan
umum, saringan pasir lambat (slow sand filter –SSF) dan saringan pasir
cepat (rapid sand filter – RSF). Selain kedua hal diatas, kedua jenis filtrasi
tersebut juga sangat jauh berbeda dari segi kecepatan filtrasinya, yakni
jumlah air yang dihasilkan per satuan luas dan waktu.
Pada IPA Gunung lipan, jenis filtrasi yang di gunakan adalah saringan
pasir cepat (rapid sand filter – RSF).Dalam RSF, air melewati lapisan
berpori berukuran medium menuju kasar dengan kecepatan filtrasi yang
tinggi, dimana ukuran diameter pasir efektif beragam antara 0.5 s/d 2 mm,
dan kecepatan filtrasi yang umumnya diterapkan antara 1.5 s/d 3 mm/s.
Kecepatan filtrasi ini begitu besar hingga filter akan mampat (clogging)
dalam waktu yang relatif singkat, dan membutuhkan operasi pembersihan
sekali dalam satu atau beberapa hari.

18
Gambar 11.Saringan Pasir Cepat
Operasi filter dengan jenis saringan pasir cepat dapat dijelaskan
melalui ilustrasi berikut. Pada saat filtrasi, air mengalir melalui valve A,
mengalir ke arah bawah, melalui sistem underdrain, dan valve B. Valve-
valve lain dalam keadaan tertutup. Karena pemampatan oleh materi
pengotor, maka tahanan aliran semakin besar, energi tambahan yang
dibutuhkan dikompensasi oleh bukaan valve yang diatur dengan alat kontrol
aliran, sehingga kecepatan filtrasi relatif konstan.
Jika bukaan alat kontrol aliran tersebut telah tercapai, maka operasi
filter harus dihentikan, dan operasi pemeliharaan harus dilakukan. Valve A
tertutup, sementara valve B dibiarkan terbuka selama beberapa saat untuk
memberikan kesempatan sisa supernatan tersaring terlebih dahulu, setelah
itu valve B juga ditutup. Kemudian valve D dibuka sehingga sisa supernatan
akan keluar melalui saluran air pencuci. Air pencuci dialirkan dengan
membuka valve E, sehingga gerakan keatas air akan menyebabkan lapisan
pasir terekspansi dan kotoran penyumbat ikut terlepas. Air cucian pun akan
mengalir melalui valve D. Setelah pembersihan dianggap mencukupi, valve
D dan E kemudian ditutup, dan valve A dibuka. Untuk menghindari

19
pengotor yang tersisa, terutama yang terakumulasi di bagian dasar lapisan
filter, maka air olahan awal biasanya dibuang melalui valve C selama 10-20
menit pertama. Setelah kualitas air kembali normal, valve C ditutup dan
valve B kembali dibuka.
Kadangkala pada praktiknya dilapangan, kombinasi pembersihan
backwash dengan bantuan udara diterapkan, hal ini dilakukan jika
pembersihan dengan backwash tidak begitu memuaskan, ditandai dengan
pendeknya waktu operasi filter setalah backwash (jarak waktu antar
backwash sangat sempit).

1.5.1 Penambahan Desinfektan


Desinfektan adalah bahan kimia yang digunakan untuk mencegah
terjadinya infeksi atau pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus, juga
untuk membunuh atau menurunkan jumlah mikroorganisme atau kuman
peyakit lainnya. Air yang telah diolah dan telah disaring sampai jernih
sebelum disimpan pada bak reservoar harus diinjeksikan dengan zat
disinfektan yaitu seperti gas Chlor, atau Calcium Hypoclorit (Kaporit) yang
bertujuan untuk membunuh bakteri yang mungkin ada, baik di reservoar,
jaringan pipa distribusi hingga sampai ke pelanggan. Bahan desinfektan
yang digunakan pada PDAM Gunung Lipan Samarinda adalah
Kaporit.Penambahan kaporit merupakan desinfeksi yang paling umum
digunakan. Desinfektan ini bekerja dengan baik untuk membunuh bakteri,
fungi dan virus. Kaporit yang ditambahkan harus sesuai dengan debit dari
air bakunya, karena jika terlalu banyak akan menimbulkan residu dan bau
yang tidak enak. Sedangkan jika terlalu sedikit maka tidak akan memberi
pengaruh pada air olahannya. Pada proses ini kaporit dapat digantikan
menggunakan gas Klorin dengan dosis maksimum klor sebanyak 13 ppm.

20
3.2.6 Reservoir

Gambar 12.Reservoar IPA Gunung Lipan


Reservoir berfungsi sebagai tempat penampungan air bersih yang
telah disaring melalui filter. Air yang dalam reservoir ini sebelum disalurkan
ke konsumen, diberikan larutan kaporit untuk membunuh bakteri yang
terkandung dalam air tersebut. Dari reservoir ini air siap didistribusikan ke
konsumen secara langsung lewat pipa distribusi.Adapun kapasitas
Reservoar pada PDAM Gunung Lipan Samarinda adalah 3000 m3.
Jenis bak penampungan air bersih (reservoir) adalah sebagai berikut :
• Bawah tanah (ground reservoir)
1. Untuk menampung air sebelum distribusikan
2. Tempat becampurnya zat desinfektan atau kapur (bila dibubuhkan
lagi) dengan air bersih sehingga air tersebut memenuhi syarat air
minum.
• Bak penampungan ini dilengkapi dengan:
1. Sekat-sekat, supaya tidak ada tempat-tempat dimana air tidak bergerak
terus menerus.
2. Pembubuhan kaporit dan pembubuhan kapur.
3. Ventilasi dengan kawatkasa, manhole (lubang pemeriksa), sistem inlet
atau sistem outlet (over flow), skala ukur.
4. Lubang over flow, lubang penguras ditutup dengan kawat kasa.
21
3.2.7 IPAL

Gambar 13.Instalasi pengolahan air limbah (IPAL) IPA Gunung Lipan


Instalasi pengolahan air limbah (IPAL) atau Wastewater Treatment
Plant (WWTP), adalah sebuah struktur yang dirancang untuk
membuang limbah biologis dan kimiawi dari air sehingga memungkinkan
air tersebut untuk digunakan pada aktivitas yang lain atau mengolah limbah
tersebut agar tidak berbahaya bagi lingkungan saat dibuang ataupun
dikembalikan ke alam. Adapun tujuan IPAL yaitu untuk menyaring dan
membersihkan air yang sudah tercemar dari baik domestik maupun bahan
kimia industri. Pada IPAL PDAM Gunung Lipan berfungsi untuk mengolah
limbah endapan lumpur dari bak sedimen serta limbah cucian lumpur pada
filter dengan tujuan agar tidak terjadi pendangkalan sungai

3.2.8 Distribusi
Air dialirkan ke rumah konsumen menggunakan pipa. Air yang
didistribusikan merupakan air bersih yang layak digunakan karena telah
melewati beberapa tahap penjernihan air.

22
3.3 Sistem Pemproses dan Instrumentasi
3.3.1 Bak Pengaduk Cepat dan Bak Pengaduk Lambat
Bak pengaduk cepat adalah tempat terjadinya proses pencampuran
koagulasi dengan partikel-partikel tersuspensi sehingga terjadi proses
flokulasi yang memungkinkan flok-flok mengendap. Bak pengaduk lambat
adalah tempat terjadinya proses pembentukan flok yang merupakan
penggabungan partikel-partikel tersuspensi dengan bantuan koagulan.
Proses koagulasi dan flokulasi dipengaruhi oleh muatan listrik partikel
kapasitas muatan ion, ukuran dan konsentrasi, pH, temperature dan
konsentrasi elektrolit.
Ada dua cara pengadukan yang digunakan dalam bak pengaduk yaitu:
a. Secara mekanis: motor dengan alat pengaduk baling-baling
b. Secara hidrolis: penerjunan air (waterfall)
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengoperasikan bak
pengaduk:
a. Jumlah bak minimum 2 buah
b. Titik pembubuhan alum harus ada diujung aliran masuk
Adapun peralatan atau bagian dari bak pengaduk yaitu:
a. Bila pengadukan secara mekanis
 Saluran masuk (inlet)
 Ruang pengaduk
 Sumber tenaga dan motor
 Pengaduk (baling-baling)
b. Bila pengadukan secara hidrolis
 Saluran masuk (inlet)
 Saluran keluar

3.3.2 Filter
Filter merupakan suatu alat yang berfungi untuk menjernihkan air,
memurnikan air atau menyaring air. Air dari fulsator masuk ke filter untuk
disaring. Setelah disaring, air akan masuk ke gallery dan ditampung di
dalam reservoir.

23
Setelah filter digunakan, filter akan mengalami penyumbatan sehingga
dilakukan pembersihan dengan pencucian menggunakan udara dan
pencucian dengan air (pencucian permukaan filter dengan backwash).
Indikator bahwa filter sudah memerlukan pencucian adalah sebagai berikut:
1. Air yang keluar (filtrat) debitnya tidak normal (lebih kecil) misal: 80%
hal tersebut biasa dilihat dari alat ukur debit atau secara visual kecepatan
efisiensi dan efektifitas proses penyaringan.
2. Sudah terdapat lapisan kotoran dibagian teratas dari media penyaring.
Hal ini akan mengurangi efisiensi dan efektifitas proses penyaringan.
3. Bila ada head loss meter dapat menunjukkan angka lebih besar dari
biasanya.

3.3.3 Pompa
Pompa adalah mesin untuk menggerakkan fluida. Pompa
menggerakkan fluida dari tempat bertekanan rendah ke tempat dengan
tekanan tinggi, untuk mengatasi perbedaan tekanan ini maka diperlukan
energi.
Jenis pompa yang banyak digunakan adalah jenis putar (pompa
sentrifugal), pompa diffuser atau pompa turbin meliputi pompa turbin untuk
sumur.

3.3.4 Saturator
Saturator adalah sebuah tabung besar yang merupakan terminal
larutan kapur untuk diinjeksikan ke air hasil olahan. Air kapur dari saturator
ini juga masih membawa partikel kapur yang luput mengendap ke dalam
resevoir.

3.3.5 Blower
Blower merupakan mesin atau alat yang digunakan untuk menaikkan
atau memperbesar tekanan udara atau gas yang akan dialirkan dalam suatu
ruangan tertentu juga sebagai pengisapan atau pemvakuman udara atau gas
tertentu. Di industri-industri kimia, alat ini biasanya digunakan untuk

24
mensirkulasikan gas-gas tertentu didalam tahap proses-proses secara
kimiawi yang dikenal dengan nama booster atau circulator.

3.3.6 Air Vessel


Air vessel atau air receiver tank adalah tangki yang berfungsi untuk
menyimpan udara. Tangki ini memiliki fungsi sebagai kompresi udara dan
tekanan udara sebagai sumber stabilisasi. Tangki tekanan udara dapat
menghilangkan atau mengurangi berkala udara atau mengurangi berkala
udara aliran denyut dari kompresor udara menstabilkan tekanan dalam pipa,
pasokan listrik ke pipa untuk menyelesaikan program operasi penumatik
setelah mesin berhenti.

3.4 Produk
Produk yang dihasilkan dari proses pengolahan air pada IPA Gunung Lipan
adalah berupa air bersih dengan kualitas air yang memicu pada PERMENKES RI
No : 429/MENKES/PER/IV/2010, yaitu :
- Kekeruhan maksimal 5 NTU
- pH minimal 6,5 dan maksimal 8,5
- Sisa klor di pelanggan minimal 0,2 mg/L

25
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Samarinda adalah suatu Badan
Usaha Pemerintah Daerah di bidang pelayanan jasa, pelayanan air minum
yang memenuhi syarat sesuai dengan PERMENKES RI No :
429/MENKES/PER/IV/2010.
2. Proses pengolahan air pada PDAM Samarinda unit 6 IPA Gunung Lipan terdiri
atas :
- pengendapan awal
- koagulasi dan flokulasi
- sedimentasi
- filtrasi
- reservoir
4.2 Saran
Untuk tetap dapat memberikan pelayanan yang baik terhadap masyarakat,
sebaiknya PDAM Samarinda terus meningkatkan mutu pelayanannya dengan
mempertahankan kualitas air yang memenuhi syarat sesuai ketentuan.

26
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air bersih sangat dibutuhkan untuk kelangsungan hidup dan aktifitas
sehari-hari. Dan hampir seluruh dari penduduk Samarinda telah menerima
pelayanan pemenuhan kebutuhan air minum dari Pemerintah Kota Samarinda
yang diselenggarakan oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota
Samarinda. Sehingga untuk mememenuhi kebutuhan tersebut, PDAM telah
mengoperasikan Instalasi Pengolahan Air (IPA) dibeberapa lokasi.
Mengutip Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1405/menkes/sk/xi/2002 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja
Perkantoran dan Industri, air bersih adalah air yang dipergunakan untuk keperluan
sehari-hari dan kualitasnya memenuhi persyaratan kesehatan air bersih sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan dapat diminum apabila
dimasak.
Salah satu proses yang dilakukan untuk pengolahan air baku menjadi air
bersih adalah proses filtrasi, yang termasuk dalam metode pengolahan secara
fisika. Proses filtrasi merupakan pemisahan antara padatan atau koloid dengan
cairan. Proses penyaringan air melalui pengaliran air pada media butiran. Secara
alami penyaringan air terjadi pada permukaan yang mengalami peresapan pada
lapisan tanah. Bakteri dapat dihilangkan secara efektif melalui proses penyaringan
demikian pula dengan warna, kekeruhan, dan besi.

1.2 Tujuan
Tujuan dari penyusunan tugas khusus ini adalah untuk mengetahui kerja
dari filter dalam pengolahan air bersih serta mengevaluasi kerja filter.

27
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Air Bersih


Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan
akanmenjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air
bersih adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum.
Adapun persyaratan yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air yang
meliputi kualitas fisik, kimia, biologi dan radiologis, sehingga apabila dikonsumsi
tidakmenimbulkan efek samping (Ketentuan Umum Permenkes No.
492/Menkes/Per/IV/2010).

2.2 Pengolahan Air Bersih


Pengolahan air merupakan suatu upaya untuk mendapatkan air bersih dan
sehat dengan standar mutu air yang memenuhi syarat kesehatan. Proses
pengolahan air merupakan proses perubahan fisik, kimia, dan biologi air baku.
Adapun tujuan pengolahan air adalah :
a. Memperbaiki derajat keasaman
b. Mengurangi bau
c. Menurunkan dan mematikan mikroorganisme
d. Mengurangi kadar bahan-bahan terlarut

2.2.1 Pengolahan Air Secara Fisika


Pengolahan air secara fisika yang telah dilakukan adalah penyaringan,
pengendapan atau sedimentasi, absorbsi, dan adsorbsi.
A. Penyaringan atau Filtrasi
Penyaringan merupakan pemisahan antara padatan atau koloid dengan
cairan. Proses penyaringan air melalui pengaliran air pada media butiran.
Secara alami penyaringan air terjadi pada permukaan yang mengalami
peresapan pada lapisan tanah. Bakteri dapat dihilangkan secara efektif
melalui proses penyaringan demikian pula dengan warna, kekeruhan, dan
besi.

28
Pada proses penyaringan, partikel-partikel yang cukup besar akan
tersaring pada media pasir, sedangkan bakteri dan bahan koloid yang
berukuran lebih kecil tidak tersaring seluruhnya. Ruang antara butiran
berfungsi sebagai sedimentasi dimana butiran terlarut mengendap. Bahan-
bahan koloid yang terlarut kemungkinan akan ditangkap karena adanya gaya
elektrokinetik. Banyak bahan-bahan yang terlarut tidak dapat membentuk
flok dan pengendapan gumpalan-gumpalan masuk ke dalam filter dan
tersaring. Setelah filter digunakan beberapa saat, filter akan mengalami
penyumbatan. Untuk itu perlu dilakukan pembersihan, yaitu pencucian
dengan udara dan pencucian dengan air (pencucian permukaan filter dengan
penyemprotan dan pencucian dengan backwash).
Jenis saringan pasir yang sering digunakan :
1. Saringan Pasir Lambat
Saringan pasir lambat adalah saringan pasir yang mempunyai kerja
mengolah air baku secara gravitasi melalui lapisan pasir sebagai media
penyaringan. Kecepatan penyaringan berkisar antara 0,1 – 0,4 m³/jam.
Proses penyaringan dapat berjalan baik apabila tinggi pasir penyaring
minimal 70 cm, karena aktifitas mikroorganisme terjadi di lapisan
sampai 30 – 40 cm di bawah permukaan. Mikroorganisme ini berfungsi
menghancurkan zat organik sewaktu air mengalir melewati pasir
tersebut. Ketebalan pasir di bawahnya lagi berfungsi sebagai saringan
zat kimia, karena disini terjadi proses kimiawi. Diameter pasir berkisar
antara 0,2 -0,3 mm, dapat menyaring telur cacing, kista amoeba, larva
cacing, dan bakteri.
2. Saringan Pasir Cepat
Saringan pasir cepat juga bekerja atas dasar gaya gravitasi melalui pasir
berdiameter 0,2 – 2,0 mm, dan kerikil berdiameter 25– 50 mm,
kecepatan filtrasi 100- 125 m/hari. Tebal pasir efektif sekitar 80 – 120
cm. Saringan pasir cepat ini dapat menyaring telur cacing, kista
amoeba, larva cacing. Pasir cepat ini juga bisa digunakan untuk
mengurangi Fe dan Mn.

29
B. Sedimentasi atau Pengendapan
Sedimentasi adalah proses pengendapan partikel padat yang
tersusupensi dalam cairan atau zat cair dengan menggunakan pengaruh
gravitasi atau gaya berat secara alami. Kegunaan sedimentasi untuk
mereduksi bahan-bahan yang tersuspensi pada air dan kandungan organisme
tertentu di dalam air. Ada dua jenis pengendapan yaitu Discrete Settling dan
Flocelent Settling. Discrete Settling terjadi apabila proses pengendapan
suatu partikel tidak terpenuhi oleh proses pengelompokkan partikel
sehingga kecepatan endapannya akan konstan. Flocelent Settling
dipengaruhi oleh pengelompokkan partikel sehingga kecepatan
pengendapan yang dimiliki berubah semakin besar.
Proses sedimentasi dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :
a. Diameter butiran
b. Berat jenis butiran
c. Berat jenis zat cair
d. Kekeruhan cairan
e. Kecepatan aliran.

2.2.2 Pengolahan Air Secara Kimia


A. Koagulasi
Pada proses koagulasi, koagulan dicampur dengan air baku selama
beberapa saat hingga merata. Jenis koagulan yang biasa ditambahkan antara
lain : Al2(SO4)3, FeSO4, FeCl3, atau PAC (Poly Alumunium Chlorida).
Selain pembubuhan koagulan diperlukan pengadukan sampai flok-flok ini
terbentuk dari partikel-partikel kecil dan koloid yang bertumbukan dan
akhirnya mengendap bersama-sama. Flok-flok yang telah terbentuk
dipisahkan dari larutannya dengan sedimentasi. Sedimentasi merupakan
proses pemisahan partikel dari cairannya, baik partikel yang memang telah
ada di dalam air baku, yang terbentuk sebagai akibat penambahan bahan
kimia, maupun partikel yang dihasilkan dari flokulasi fisis yang
digabungkan dengan pengolahan biologis,dengan memanfaatkan gaya
gravitasi.

30
Kestabilan koloid dapat dikurangi dengan proses koagulasi (proses
destabilisasi) melalui penambahan bahan kimia dengan muatan berlawanan.
Terjadinya muatan pada partikel menyebabkan antar partikel yang
berlawanan cenderung bergabung membentuk inti flok. Proses koagulasi
selalui diikuti oleh proses flokulasi, yaitu penggabungan intiflok atau flok
kecil menjadi flok yang berukuran besar. Proses koagulasi-flokulasi terjadi
pada unit pengaduk cepat dan pengaduk lambat. Pada bak pengaduk cepat,
dibubuhkan bahan kimia (disebut koagulan). Pengadukan cepat
dimaksudkan agar koagulan yang dibubuhkan dapat tercampur secara
merata/ homogen. Pada bak pengaduk lambat, terjadi pembentukan flok
yang berukuran besar hingga mudah diendapkan pada bak sedimentasi.
Koagulan yang banyak digunakan dalam pengolahan air minum
adalah aluminium sulfat atau garam-garam besi. Kadang-kadang koagulan-
pembantu, seperti polielektrolit dibutuhkan untuk memproduksi flok yang
cepat mengendap. Faktor utama yang mempengaruhi koagulasi dan
flokulasi air adalah kekeruhan, padatan tersuspensi, temperatur, pH,
komposisi dan konsentrasi kation dan anion, durasi serta dosis koagulan.
B. Flokulasi
Flokulasi adalah suatu proses aglomerasi (penggumpalan) partikel-
partikel terdestabilisasi menjadi flok dengan ukuran yang memungkinkan
dapat dipisahkan oleh sedimentasi dan filtrasi. Proses flokulasi adalah
proses pertumbuhan flok (partikel terdestabilisasi atau mikroflok) menjadi
flok dengan ukuran yang lebih besar (makroflok). Flok-flok kecil yang
sudah terbentuk di koagulator diperbesar disini. Faktor-faktor yang
mempengaruhi bentuk flok yaitu kekeruhan pada air baku, tipe dari
suspended solids, pH, alkalinitas, bahan koagulan yang dipakai, dan
lamanya pengadukan. Beberapa tipe flokulator adalah channel floculator
(buffle channel horizontal, buffle channel vertikal, buffle channelvertikal
dengan diputar, melalui plat berlubang, dalam Cone, dan dengan pulsator),
pengadukan secara mekanik, pengadukan melalui media, pengadukan secara
pneumatic (dengan udara).

31
C. Aerasi
Aerasi dalah proses pengolahan air dengan mengontakkan air dengan
udara yang bertujuan untuk menyisihkan gas yang terlarut di air permukaan
atau untuk menambah oksigen ke air untuk mengubah substansi yang di
permukaan menjadi suatu oksida. Dalam keadaan teroksidasi, besi dan
mangan terlarut di air. Bentuk senyawa dengan larutan ion, keduanya
terlarut pada bilangan oksidasi +2, yaitu Fe+2 dan Mn+2. Ketika kontak
dengan oksigen atau oksidator lain, besi dan mangan akan teroksidasi
menjadi valensi yang lebih tinggi, bentuk ion kompleks baru yang tidak
larut ke tingkat yang cukup besar. Oleh karena itu, mangan dan besi
dihilangkan dengan pengendapan setelah aerasi. Reaksinya dapat ditulis
sebagai berikut:
4 Fe+2 + O2 + 10 H2O  4Fe(OH)3 ¯ + 8 H+
2 Mn+2 + O2 + 2 H2O  2MnO2 ¯ + 4 H+

Ada empat tipe aerator yang sering digunakan, yaitu gravity aerator,
spray aerator, air diffuser, dan mechanical aerator. Fungsi dari proses aerasi
adalah menyisihkan methana (CH4), menyisihkan karbon dioksida (CO2),
menyisihkan H2S, menyisihkan bau dan rasa, menyisihkan gas-gas lain.

2.2.3 Pengolahan Air Secara Mikrobiologi


Upaya untuk memperbaiki mikrobiologi air yang paling konvensional
adalah dengan mematikan mikroorganisme dalam air. Desinfeksi air minum
bertujuan membunuh bakteri patogen yang ada dalam air. Desinfektan air
dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu: pemanasan, penyinaran antara
lain dengan sinar UV, ion-ion logam antara lain dengan copper dan silver,
asam atau basa, senyawa-senyawa kimia, dan chlorinasi. Proses desinfeksi
dengan klorinasi diawali dengan penyiapan larutan kaporit dengan
konsentrasi tertentu serta penetapan dosis klor yang tepat. Metode
pembubuhan dengan kaporit yang dapat diterapkan sederhana dan tidak
membutuhkan tenaga listrik tetapi cukup tepat pembubuhannya secara
kontinu adalah: metoda gravitasi dan metode dosing proporsional.
32
2.3 Standar Kualitas Air
Standart Kualitas Air adalah Karakteristik mutu yang dibutuhkan untuk
pemanfaatan tertentu dari sumber – sumber air. Dengan adanya standar kualitas
air, semua orang dapat mengukur kualitas dari berbagai macam air. Setiap jenis
air dapat diukur konsentrasi kandungan unsur yang tercantum didalam standar
kualitas, dengan demikian dapat diketahui syarat kualitasnya, dengan kata lain
standar kualitas dapat digunakan sebagai tolak ukur.
Standar kualitas air bersih dapat diartikan sebagai ketentuan-ketentuan
berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan standar kualitas air minum
No.492/MENKES/PER/1V/2010 yang biasanya dituliskan dalam bentuk
pernyataan atau angka yang menunjukkan persyaratan–persyaratan yang harus
dipenuhi agar air tersebut tidak menimbulkan gangguan kesehatan, penyakit,
gangguan teknis, serta gangguan dalam segi estetika. Peraturan ini dibuat dengan
maksud bahwa air minum yang memenuhi syarat kesehatan mempunyai peranan
penting dalam rangka pemeliharaan, perlindungan serta mempertinggi derajat
kesehatan masyarakat. Dengan peraturan ini telah diperoleh landasan hukum dan
landasan teknis dalam hal pengawasan kualitas air bersih. Demikian pula halnya
dengan air yang digunakan sebagai kebutuhan sehari-hari, sebaiknya air tersebut
tidak berwarna, tidak berasa, tidak berbau, jernih, dan mempunyai suhu yang
sesuai dengan standar yang ditetapkan sehingga menimbulkan rasa nyaman.

2.4 Filtrasi
Filtrasi adalah proses pengolahan air dimana air baku yang akan diolah
dilewatkan melalui lapisan media berpori. Selama perjalanan melalui media
berpori tersebut, kualitas air akan membaik yakni dengan berkurangnya jumlah
materi tersuspensi dan koloid, berkurangnya jumlah mikroorganisme, dan lain-
lain. Pada prinsipnya, media berpori dapat berupa apapun asalkan merupakan
bahan yang stabil, seperti lapisan pasir, kerakal, antrasit, gelas, silinder, dan lain-
lain.
Bahan-bahan pengotor yang dipisahkan dari air akan terakumulasi pada
bagian berpori lapisan media tersebut. Dengan demikian ruang efektif pori-pori
akan terus berkurang sehingga tahanan (atau kehilangan tekan) melalui media
tersebut meningkat, dan akhirnya efisiensi proses filtrasi akan berkurang. Setelah
33
beberapa lama, kehilangan tekan tersebut akan sangat besar mengakibatkan
naiknya muka air diatas filter dan/atau menurunnya kualitas air olahan sehingga
operasi pembersihan harus dilakukan. Berdasarkan interval waktu pembersihan
dan metode pembersihannya, maka secara garis besar filtrasi dibagi menjadi 2
golongan umum, saringan pasir lambat (slow sand filter –SSF) dan saringan pasir
cepat (rapid sand filter – RSF). Selain kedua hal diatas, kedua jenis filtrasi
tersebut juga sangat jauh berbeda dari segi kecepatan filtrasinya, yakni jumlah air
yang dihasilkan per satuan luas dan waktu.

2.5 Saringan Pasir Cepat (Rapid Sand Filter)


Dalam RSF, air melewati lapisan berpori berukuran medium menuju kasar
dengan kecepatan filtrasi yang tinggi, dimana ukuran diameter pasir efektif
beragam antara 0.5 s/d 2 mm, dan kecepatan filtrasi yang umumnya diterapkan
antara 1.5 s/d 3 mm/s.
Kecepatan filtrasi ini begitu besar hingga filter akan mampat (clogging)
dalam waktu yang relatif singkat, dan membutuhkan operasi pembersihan sekali
dalam satu atau beberapa hari.
Karena penggunaan pasir dengan diameter medium s/d kasar, maka materi
pengotor akan masuk ke kedalaman lapisan pasir tersebut. Hal inilah yang
menyebabkan pembersihan filter hanya mungkin dilakukan dengan cara
backwash, dimana arah aliran dibalikkan sehingga media pasir tersebut
terekspansi dan teraduk sedemikian sehingga pengotor yang terakumulasi dan
menempel di dalam lapisan akan terangkat.
Lain halnya dengan SSF, air baku dilewatkan melalui media pasir dengan
diameter efektif yang sangat kecil dan kecepatan filtrasi yang sangat lambat.
Kecepatan filtrasi yang umum digunakan untuk desain adalah 0.03 s/d 0.1 mm/s,
kira-kira 15-100 kali lebih lambat dari kecepatan filtrasi RSF. Dengan kecepatan
filtrasi yang demikian kecil maka pembersihan hanya dibutuhkan dalam interval
waktu yang sangat lama (s/d beberapa bulan).
Dengan media pasir yang berukuran halus – diameter efektif sekitar 0.15 s/d
0.35 mm – materi tersuspensi dan koloid akan tertahan di lapisan paling atas,
sementara lapisan bawah pasir relatif bersih dari pengotor tersebut. Clogging yang

34
terjadi dapat diatasi dengan mengeruk lapisan atas media tersebut sekitar satu
hingga beberapa sentimeter, proses ini dinamakan scrapping.
RSF pertama kali digunakan di USA (Somerville) tahun 1885 dan Eropa
tahun 1895 di perusahaan air minum Zurich (Swiss). Filter jenis ini dibuat sebagai
filter terendam dengan muka air bebas yang mengalirkan air melalui media filtrasi
dengan bantuan gravitasi. Kebanyakan RSF masih dibuat seperti ini, akan tetapi
pada perkembangannya selama 100 tahun terakhir beberapa bentuk lain seperti
pressure filter, RSF upflow, multi-media filter, dan dry filter telah dioperasikan.

Gambar 14.RSF dengan permukaan terbuka


Pada filter permukaan terbuka, headloss maksimum yang diperbolehkan
merupakan fungsi dari ketinggian air diatas lapisan filter. Jika waktu operasi filter
yang lebih lama dengan headloss maksimum yang lebih besar diinginkan, maka
kedalaman air harus ditambah. Akan tetapi hal ini menyebabkan box filter lebih
tinggi hingga biaya konstruksi lebih besar.
Pada kasus tertentu, pemecahan teknis yang secara ekonomis lebih
menguntungkan dicapai dengan menggunakan silinder baja (Gambar 2). Daya
penggeraknya sekarang adalah beda tekan sebelum dan setelah media filter.
Karena ketiadaan gaya gravitasi, maka filter yang sering disebut sebagai pressure
filter ini dapat ditempatkan dimana saja, sudut bangunan, atau bahkan diluar
gedung. Karena kontak dengan udara sangat minim maka kontaminasi dari udara
bebas dapat dihindari.

35
Gambar 15. Pressure Filter
Salah satu kerugian filtrasi downflow (aliran air ke arah bawah) adalah
terjadinya gradasi ukuran butir. Dengan demikian pasir berukuran halus akan
terakumulasi diatas lapisan media dan yang kasar akan berada di bawah. Dengan
demikian, air baku akan kontak terlebih dahulu dengan material halus yang sangat
mudah mengalami clogging, hingga headloss menjadi demikian besar dan waktu
operasi filter menjadi pendek.
Kerugian ini dapat dikurangi dengan penggunaan material filter yang
seragam, dengan koefisien keseragaman (uniformity coefficient – d60/d10) kurang
dari 1.2 – 1.3. Material dengan ukuran seragam tersebut bisa jadi sedikit lebih
mahal dari material biasa. Material dengan ukuran tidak seragam di satu sisi
memberikan keuntungan untuk aliran upflow (Gambar 3), dimana air baku
melewati bagian berukuran kasar terlebih dahulu, dengan demikian kenaikan
headloss tidak begitu besar pada awal filtrasi sehingga waktu operasi filter pun
tidak terganggu.

36
Gambar 16.Unit filtrasi dengan aliran keatas (upflow)

Kelemahan utama proses RSF adalah keterbatasan kelarutan oksigen dalam


air yang sangat tergantung suhu dan keadaan atmosfer. Konsentrasi saturasi
oksigen beragam mulai dari 14 g/m3 pada 0oC hingga 8 g/m3 pada suhu 30oC.
Selama proses filtrasi oksigen terlarut tersebut digunakan untuk reaksi oksidasi
besi, mangan dan bahan-bahan organik. Jika air baku mengandung ammonia
dalam konsentrasi yang tinggi, maka filtrasi ganda sebaiknya diterapkan dengan
proses aerasi diantara kedua proses filtrasi tersebut.

2.6 Pembersihan Filter dan Hidrolika Backwash


Ketika operasi filter mencapai headloss maksimum dan kualitas air diatas
batas yang ditentukan, maka operasi pembersihan filter harus dilakukan untuk
mengembalikan kapasitas filter dan memperbaiki kualitas air olahan. Pembersihan
filter RSF umumnya dilakukan dengan membalikkan aliran masuk dengan
kecepatan beberapa kali lipat dari kecepatan filtrasi. Proses backwash ini memiliki
beberapa tujuan tertentu, yakni:
a. Untuk melepaskan pengotor yang menempel pada butir media dengan efek
gesekan antara air yang mengalir dengan butir pasir yang stasioner.
b. Untuk mengekspansi lapisan filter, dengan demikian memperbesar ukuran pori
sehingga pengotor yang tertahan dalam lapisan dengan mudah terangkat
mengikuti aliran air.

37
Operasi backwash ditandai dengan jumlah ekspansi (E) lapisan pasir yang
dicapai. Berikut ilustrasi proses backwash dan hubungan antara ketebalan media,
ketebalan media terekspansi, dan headloss pada media diilustrasikan dalam
gambar berikut.

Gambar 17.Ekspansi lapisan media saat backwash

2.7 Turbiditas
Turbiditas merupakan pengukuran optik dari hamburan sinar yang
dihasilkan karena interaksi antara sinar yang diberikan dengan partikel suspensi
yang terdispersi dalam larutan. Partikel-partikel suspensi tersebut dapat berupa
lempung alga, material organik, mikroorganisme, material koloid, dan sebagainya.
Kekeruhan/turbiditas adalah banyaknya jumlah partikel tersuspensi molekul besar
sekalipun seperti tannin dan lignin di dalam air.
Perubahan warna dan peningkatan kekeruhan air dapat diketahui secara
visual, sedangkan penciuman dapat mendeteksi adanya perubahan bau pada air
serta peraba pada kulit dapat membedakan suhu air, selanjutnya rasa tawar, asin
dan lain sebagainya dapat dideteksi oleh lidah (indera perasa)
Kekeruhan merupakan sifat fisik air yang tidak hanya membahayakan ikan
tetapi juga menyebabkan air tidak produktif, karena menghalangi masuknya sinar
matahari untuk fotosintesa. Kekeruhan ini disebabkan air mengandung begitu
banyak partikel tersuspensi sehingga merubah bentuk tampilan menjadi berwarna
dan kotor.

38
Menurut Nybakken (1992) dalam Siagian (2009), menyatakan bahwa
adanya zat-zat tersuspensi dalam perairan akan menimbulkan kekeruhan pada
perairan tersebut dan kekeruhan ini akan mempengaruhi ekologi dalam hal
penurunan cahaya yang mencolok.
Turbiditas pada ekositem perairan juga sangat berhubungan dengan
kedalaman, kecepatan arus, tipe substrat dasar, dan suhu perairan. Pengaruh
ekologis kekeruhan adalah menurunnya daya penetrasi cahaya matahari ke dalam
perairan yang selanjutnya menurunkan produktivitas primer akibat penurunan
fotosintesis fitoplankton dan tumbuhan bentik. Peningkatan kekeruhan pada
ekosistem perairan juga akan berakibat terhadap mekanisme pernafasan
organisme perairan. Apabila kekeruhan semakin tinggi maka sebagian materi
terlarut tersebut akan menempel pada bagian rambut-rambut insang sehingga
kemampuan insang untuk mengambil oksigen terlarut menjadi menurun, bahkan
pada tingkat kekeruhan tertentu dapat menyebabkan insang tidak dapat berfungsi
dan menyebabkan kematian.

2.8 Turbidimeter
Turbidimeter merupakan alat yang digunakan untuk menguji kekeruhan,
yang biasanya dilakukan pengujian adalah pada sampel cairan misalnya air. Salah
satu parameter mutuyang sangat vital adalah kekeruhan yang kadang-
kadang diabaikan karena dianggap sudah cukup dilihat saja atau alat ujinya yang
tidak ada, padahal hal tersebut dapat berpengaruh terhadap mutu. Oleh sebab itu,
untuk mengendalikan mutu dilakukan uji kekeruhan dengan alat turbidimeter. Ada
beberapa cara praktis memeriksa kualitas air, pertama dengan ukuran redaman
(pengurangan kekuatan) cahaya saat melewati kolom sampel air, Kekeruhan
diukur dengan cara ini menggunakan alat yang disebut nephelometer dengan setup
detektor ke sisi sinar. Satuan kekeruhan dari nephelometer dikalibrasi disebut
Nephelometric Turbidity Unit (NTU). Kekeruhan di danau, waduk, saluran, dan
laut dapat diukur dengan menggunakan Secchi disk (Keping Secchi).

39
Metode pengukuran turbiditas dapat dikelompokkan dalam tiga golongan,
yaitu :
a. Pengukuran perbandingan intensitas cahaya yang dihamburkan terhadap
intensitas cahaya yang datang.
b. Pengukuran efek ekstingsi, yaitu kedalaman dimana cahaya mulai tidak
tampak di dalam lapisan medium yang keruh.
c. Instrumen pengukur perbandingan Tyndall disebut sebagai Tyndall
meter. Dalam instrumen ini intensitas diukur secara langsung. Sedang
pada nefelometer, intensitas cahaya diukur dengan larutan standar.

2.9 Faktor-Faktor Yang Menyebabkan Kekeruhan


a. Suhu
Suhu air merupakan satu faktor yang penting bagi ikan. Ikan adalah organisme
berdarah dingin dan mempunyai suhu tubuh yang sama dengan suhu
persekitarannya (air). Suhu air akan memberi kesan terhadap aktivitas, makan,
pembesaran dan pembiakan semua ikan. Suhu air juga dapat berperan didalam
menentukan jumlah gas (oksigen, karbon dioksida, nitrogen,dll) yang terlarut
didalam air. Semakin dingin air semakin banyak kandungan gas yang dapat
terlarut. Suhu juga memegang peranan didalam proses stratifikasi termal
“thermal stratification”. Bagi para penternak yang menjalankan aktivitas
ternakan ikan dalam sangkar harus memahami dengan seksama mengenai
perkara ini. Air yang lebih dingin biasanya lebih berat dari air yang panas.
Perbedaan yang sedemikian akan menyebabkan air tadi tidak dapat
bercampur.Hujan lebat yang terus menerus selama beberapa hari akan
menyebabkan stratifikasi termal “pecah” dan air dibagian bawah
tasik/empangan akan bercampur dengan air dibagian permukaan dan kematian
masal akan terjadi. Kandungan suhu yang ideal untuk usaha budidaya ikan
adalah 23-32°C (Benefield, Lary D., Joseph F.,& Barron L. Weand. 1982).

b. Oksigen Terlarut
Oksigen terlarut, adalah parameter kimia air yang terpenting didalam
akuakultur. Kandungan oksigen yang rendah akan mengakibatkan kematian

40
ikan yang banyak, secara langsung atau tidak langsung, Seperti juga manusia,
ikan memerlukan oksigen untuk proses respirasi (bernafas). Jumlah oksigen
yang diperlukan oleh ikan adalah bergantung kepada size (ukuran), kadar
makan, tahap aktivitas, dan juga suhu. Anak ikan atau benih memerlukan
jumlah oksigen yang lebih dibandingkan dengan ikan yang lebih besar, kerana
kadar metabolik anak ikan lebih tinggi.Untuk mendapatkan kadar
pertumbesaran ikan yang tinggi, ikan harus dipelihara pada kandungan oksigen
yang optimal. Sebagai panduan kandungan oksigen didalam air minimal 5
mg/l. Kandungan oksigen yang kurang dari 5 mg/l akan menyebabkan ikan
merasa tertekan, dan pada kandungan oksigen < 2 mg/l pula dapat
menyebabkan kematian ikan. Walau bagaimanapun harus diingat, terdapat juga
jenis-jenis ikan yang tidak memerlukan kandungan oksigen yang tinggi,
contohnya ikan Keli.Seperti yang diketahui bukan hanya ikan yang
memerlukan oksigen, tetapi juga bakteri memerlukan jumlah oksigen yang
besar, Ketika terjadi Dekomposisi (penguraian) bahan-bahan organik (terdiri
dari algae, bakteria, dan bahan buangan ikan) adalah merupakan proses yang
utama menggunakan oksigen didalam sistem akuakultur.

c. Karbondioksida (CO2)
Jumlah kandungan CO2 pada tahap 10 mg/l masih tidak mendatangkan kesan
kepada kehidupan ikan jika pada masa yang sama kandungan oksigen didalam
air yang tinggi. Air kolam yang yang mempunyai kadar penebaran ikan yang
normal, selalu mempunyai kandungan CO2 sekitar <5 mg/l. Bagi kolam yang
mempunyai kepadatan yang tinggi, misalnya bagi ternakan secara intensif,
kandungan CO2 adalah pada tahap antara 0 mg/l pada sebelah tengah hari dan 5
- 15 mg/l pada waktu subuh Tahap kandungan CO2> 20 mg/l akan
mendatangkan masalah kepada ikan.
Ada dua cara yang dapat diamalkan untuk mengurangkan kandungan CO2.
Cara yang paling mudah adalah dengan memberikan pengudaraan "aeration".
Dengan cara ini CO2 boleh dibebaskan ke udara. Cara kedua adalah dengan
menambah bahan yang terdiri dari "carbonate", contohnya CaCO3 atau
Na2CO3. Cara ini akan menghilangkan CO2 dari air dan menyimpannya

41
didalam bentuk penampan "bicarbonate" atau "carbonate". Kita akan sentuh
perkara ini didalam perkara berkaitan dengan alkalinitas. (Benefield, Lary D.,
Joseph F.,& Barron L. Weand. 1982).

d. Derajat Keasaman (pH)


pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat
keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. Ia didefinisikan
sebagai kologaritmaaktivitasion hidrogen (H+) yang terlarut. Koefisien
aktivitas ion hidrogen tidak dapat diukur secara eksperimental, sehingga
nilainya didasarkan pada perhitungan teoritis. Skala pH bukanlah skala absolut.
Ia bersifat relatif terhadap sekumpulan larutan standar yang pH-nya ditentukan
berdasarkan persetujuan internasional.

42
BAB III
PELAKSANAAN TUGAS KHUSUS

3.1 Alat
1. Alat Analisa NTU
2. Saringan pasir cepat (rapid sand filter – RSF)
3. Botol sampel

3.2 Bahan-bahan
1. Air sebelum masuk Filter
2. Air di galery

3.3 Prosedur Kerja


1. Menyiapkan botol sampel untuk menganalisa
2. Mengambil sampel air masuk filter dan air keluar filter
3. Menyalakan alat analisa NTU
4. Mengatur mode pembacaan Kekeruhan
5. Memasukkan larutan blanko
6. Menekan tombol zero
7. Menuangkan air sampel kedalam botol analisa sampai batas yang tertera
8. Memasukan botol sampel kedalam alat analisa
9. Menekan tombol read
10. Menunggu hingga muncul angka di display
11. Mencatat angka yang ada display
12. Mengeluarkan botol sampel
13. Mematikan alat analisa kekeruhan

43
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Pengamatan


Tabel 2. Data Kekeruhan dan pH Pada Air setelah Sedimen dan Galery di
PDAM Unit IPA Gunung Lipan Samarinda pada Bulan Februari 2019

Kekeruhan ( NTU) pH
NO. Tanggal
Sebelum Sesudah Sebelum Sesudah
1. 8 Februari 2019 2,68 2,50 5,60 6,15
2. 11 Februari 2019 1,84 0,52 5,80 5,20
3. 13 Februari 2019 1,94 1,48 6,00 6,00
4. 15 Februari 2019 2,32 1,89 5,80 5,80
5. 18 Februari 2019 2,42 1,74 5,80 5,80
6. 20 Februari 2019 3,85 0,36 5,70 5,70
7. 22 Februari 2019 2,50 2,36 5,90 5,90
8. 25 Februari 2019 1,40 0,80 5,60 5,60
9. 27 Februari 2019 2,13 1,80 5,40 5,50
10. 1 Maret 2019 2,51 2,41 5,30 5,40
11. 4 Maret 2019 2,64 2,59 6,00 6,00
12. 6 Maret 2019 2,56 2,35 5,80 5,90
13. 8 Maret 2019 2,65 2,45 5,80 5,80
14. 11 Maret 2019 2,48 2,25 6,20 6,30
15. 13 Maret 2019 2,60 2,40 5,30 5,40

4.2 Pembahasan

Tugas khusus ini bertujuan untuk mengetahui kerja dari filter dalam
pengolahan air bersih serta mengevaluasi kerja filter pada IPA Gunung Lipan.
Sampel yang digunakan berupa air sebelum masuk filter dan air sesudah di filter
(galery) pada PDAM Unit IPA Gunung Lipan.
Filtrasi merupakan pengolahan air dimana air baku yang akan diolah
dilewatkan melalui lapisan media berpori. Selama perjalanan melalui media
berpori tersebut, kualitas air akan membaik yakni dengan berkurangnya jumlah
materi tersuspensi dan koloid, berkurangnya jumlah mikroorganisme, dan lain-
44
lain. Flok-flok yang dipisahkan dari air akan terakumulasi pada bagian berpori
lapisan media tersebut. Dengan demikian ruang efektif pori-pori akan terus
berkurang sehingga tahanan (atau kehilangan tekan) melalui media tersebut
meningkat, dan akhirnya efisiensi proses filtrasi akan berkurang, yang dapat
menyebabkan menurunnya kualitas air olahan sehingga operasi pembersihan
harus dilakukan sekali dalam sehari atau beberpa hari.
Filter yang digunakan pada PDAM unit IPA Gunung Lipan Samarinda
adalah saringan pasir cepat (rapid sand filter – RSF) dimana air melewati lapisan
berpori berukuran medium menuju kasar dengan kecepatan filtrasi yang tinggi,
dimana ukuran diameter pasir efektif beragam antara 0.5 s/d 2 mm, dan kecepatan
filtrasi yang umumnya diterapkan antara 1.5 s/d 3 mm/s. Kecepatan filtrasi ini
begitu besar hingga filter akan mampat (clogging) dalam waktu yang relatif
singkat, sehingga membutuhkan operasi pembersihan sekali dalam satu atau
beberapa hari dan kecepatan filtrasi ini juga menyebabkan lapisan bakteri yang
berguna untuk menghilangkan patogen tidak akan terbentuk sehingga
membutuhkan proses desinfeksi yang lebih intensif. Penggunaan pasir dengan
diameter medium s/d kasar, menyebabkan materi pengotor akan masuk ke
kedalaman lapisan pasir tersebut. Hal inilah yang menyebabkan pembersihan filter
hanya mungkin dilakukan dengan cara backwash, dimana arah aliran dibalikkan
sehingga media pasir tersebut terekspansi dan teraduk sedemikian sehingga
pengotor yang terakumulasi dan menempel di dalam lapisan akan terangkat.
Dapat dilihat dari data pengamatan Tabel 2 yang dilakukan selama periode
Februari-Maret 2019, dapat dilihat bahwa nilai kekeruhan pada Air di Galery
(Tempat Penampungan Air Setelah Filtrasi) lebih kecil dibandingkan dengan nilai
kekeruhan pada Air setelah Sedimentasi. Hal ini menunjukkan bahwa kerja filter
pada PDAM Unit IPA Gunung Lipan Samarinda bekerja dengan baik dan sesuai
dengan teori filtrasi yang mengatakan bahwa selama perjalanan melalui media
berpori kualitas air akan membaik yakni dengan berkurangnya jumlah materi
tersuspensi dan koloid.
Dari hasil data yang diperoleh dapat dilihat bahwa nilai kekeruhan rata –
rata pada IPA Gunung Lipan setelah proses filtrasi memiliki nilai kekeruhan
dibawah 5 NTU serta nilai pH rata–rata sebesar (5,2 – 6,3), pH yang rendah

45
disebabkan penambahan soda abu terjadi pada saat air akan dialirkan ke reservoir,
maka dapat di simpulkan bahwa air hasil pengolahan IPA Gunung Lipan telah
memenuhi standar produk yang telah ditentukan sehingga layak untuk
dikonsumsi.

46
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Tujuan dari penyusunan tugas khusus ini adalah untuk mengetahui kerja
dari filter dalam pengolahan air bersih serta mengevaluasi kerja filter sehingga
dapat disimpulkan nilai kekeruhan pada periode Februari-Maret 2019 pada air di
Galery lebih kecil daripada air sebelum masuk Filter, Hal ini menunjukkan bahwa
filter bekerja dengan baik.

5.2 Saran
1. Perhatikan kebersihan dan kinerja pada filter.
2. Perhatikan alat-alat dalam penunjang kinerja filter
3. Peremejaan kondisi keadaan filter yang telah ada sehingga tidak mengganggu
kelancaran air menuju reservoit
.

47
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2013. Pengertian Air Bersih. https://nacenaarlyn.wordpress.com/pengertian-


air-bersih/. Diakses pada 26 Februari 2019

Anonim. 2014. Pengertian Air Bersih. https://id.wikipedia.org/wiki/Air_bersih. Diakses


pada 26 Februari 2019

Anonim. 2015. Air Bersih. https://brightfuture.unilever.co.id/stories/475442/Air-Bersih-


Adalah-Sumber-Kehidupan-Yang-Sehat.aspx.Diakses pada 26 Februari 2019

Anonim. 2015. Instalasi Pengolahan Air Bersih


(IPAL)https://www.mrtekno.net/2013/05/instalasi-pengolahan-air-limbah-
ipal.html Diakses pada 12 Maret 2019

Anonim. 2015. Instalasi Pengolahan Air Bersih


(IPAL)https://id.wikipedia.org/wiki/Instalasi_pengolahan_air_limbahDiakses
pada 12 Maret 2019

Anonim. 2016. Pengertian Koagulasi.


http://www.temukanpengertian.com/2016/02/pengertian-koagulasi.html?m=1.
Diakses pada 14 Maret 2019

Dhee, kka. 2015. http://dhekkabersama.blogspot.co.id/2015/02/uji-jartest-dengan-


koagulan-pac.html. Diakses pada 16 Maret 2019

48
LAMPIRAN

Pengambilan Sampel Air Sebelum Filtrasi

Pengambilan Sampel Sesudah Filtrasi

49
Pengecekan pH Sampel

Pengecekan NTU pada Laboraturium Induk Cendana

50