Anda di halaman 1dari 54

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional:
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2019)
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari
( ..... Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu
3 bulan ( ..... Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

(numerator) / (denumerator) x 100 % = ..... %

14. Evaluasi

a. Operasi cyto dilaksanakan di Instalasi Bedah Sentral sehingga


mempengaruhi pelaksanaan operasi elektif

b. Jumlah kamar operasi yang ada 12 kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.

c. Jumlah pasien yang menunggu operasi 1034dalam waktu 3 bulan

a. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)
Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN
PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga
selesai tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh
pasien akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari - Maret 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya
benda asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan (
1034Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /1034 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan
emergency / cito.

b. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang


telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan
luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
c. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.

d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1034dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN
PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana
pasien dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi
kanan, ternyata yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari - Maret 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian
operasi salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(1034Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /1034 x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan
emergency / cito.

b. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus
emergency / cito.
c. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.

d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1034dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional :
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan tindakan
operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April – Juni 2015)
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari ( 173Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3 bulan
(1100Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

173 /1100x 100 % = 15,7 %

14. Evaluasi

a. Operasi cyto dilaksanakan di Bedah Sentral sehingga mempengaruhi


pelaksanaan operasi elektif
b. Jumlah kamar operasi yang ada 12 kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.
c. Jumlah pasien yang menunggu operasi 1100dalam waktu 3 bulan
d. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)
Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN
PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga selesai
tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh pasien
akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April s.d Juni 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(1100Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /1100 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan emergency /
cito.
b. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang
telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan luka
operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
c. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1100dalam waktu 3 bulan.
Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH
1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana
pasien dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan,
ternyata yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April s.d Juni 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian operasi
salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(1100Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /1100 x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan
emergency / cito.
b. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus emergency /
cito.
c. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1100dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :
Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi
operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH
1. Judul : Waktu Tunggu Operasi
2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional :
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan
rawat inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli – September 2015)
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari ( 132
Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (937Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

132/ 937 x 100 % = 14,1%

14. Evaluasi

a. Operasi cyto dilaksanakan di Bedah Sentral sehingga mempengaruhi


pelaksanaan operasi elektif
b. Jumlah kamar operasi yang ada 12 kamar operasi dengan melayani
semua kasus pembedahan.
c. Jumlah pasien yang menunggu operasi 937dalam waktu 3 bulan
d. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi
yang lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH
1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing pada
tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga selesai
tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh pasien
akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli – September 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(937Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /937 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan
emergency / cito.
b. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang
telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan luka
operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
c. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 937 dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :
Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis
keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana pasien
dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan, ternyata
yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli – September 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian operasi
salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan (937
Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /937 x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan emergency /
cito.
b. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang akan
dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk kasus
elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus emergency / cito.
c. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 937dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional :
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan
rawat inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober – Desember 2015)
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari ( 99
Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (887Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

99 / 887 x 100 % = 11, 16%

14. Evaluasi

a. Operasi cyto dilaksanakan di Bedah Sentral sehingga mempengaruhi


pelaksanaan operasi elektif
b. Jumlah kamar operasi yang ada 12 kamar operasi dengan melayani
semua kasus pembedahan.
c. Jumlah pasien yang menunggu operasi 887dalam waktu 3 bulan
d. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi
yang lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing pada


tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga selesai
tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh pasien
akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober – Desember 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(887Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /887 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan
emergency / cito.
b. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang
telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan
luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
c. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 887dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana pasien
dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan, ternyata
yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober – Desember 2015 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian operasi
salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(887Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /887x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan emergency /
cito.
b. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang akan
dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk kasus
elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus emergency / cito.
c. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 887dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional :
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan
rawat inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2016)
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari (
141Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (881Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

141 / 881 x 100 % = 16,01%

14. Evaluasi

a. Operasi cyto dilaksanakan di Bedah Sentral sehingga mempengaruhi


pelaksanaan operasi elektif
b. Jumlah kamar operasi yang ada 12 kamar operasi dengan melayani
semua kasus pembedahan.
c. Jumlah pasien yang menunggu operasi 881dalam waktu 3 bulan
d. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi
yang lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing pada


tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga selesai
tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh pasien
akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(881Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /881 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan emergency /
cito.
b. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang
telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan luka
operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
c. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 881dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana pasien
dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan, ternyata
yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian operasi
salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(881Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /881x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi
a. Jumlah pasien yang dioperasi rata-rata 20-25/ hari untuk elektif dan emergency /
cito.
b. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang akan
dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk kasus
elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus emergency / cito.
c. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
d. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 881dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang
dari 2 hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional:
Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April – Juni 2016)
7. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari (
162Pasien)
8. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (982Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik
10. Standar : Kurang dari 2 hari
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

162 / 982 x 100 % = 16,5%

13. Evaluasi

a. Jumlah kamar operasi yang ada 13kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.
b. Jumlah pasien yang menunggu operasi 982dalam waktu 3 bulan
c. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga
selesai tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh
pasien akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April – Juni 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya
benda asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(982Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 / 982 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi

a. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang


telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan
luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
b. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 982dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional: Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana pasien
dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan,
ternyata yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( April – Juni 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian
operasi salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan (
982Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /982x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi

a. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus
emergency / cito.
b. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 982dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional:
Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli – September 2016)
7. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari (
124Pasien)
8. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (903Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik
10. Standar : Kurang dari 2 hari
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

124/ 903 x 100 % = 13,7%

13. Evaluasi

a. Jumlah kamar operasi yang ada 13kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.
b. Jumlah pasien yang menunggu operasi 903 dalam waktu 3 bulan
c. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga
selesai tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional: Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh
pasien akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli - September 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya
benda asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan (
903Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /903 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi

a. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang


telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan
luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
b. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 903 dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :
Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis
keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional:
Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana pasien dioperasi pada sisi
yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi kanan, ternyata yang dilakukan
operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Juli - September 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian
operasi salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(903Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 /903 x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi

a. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus
emergency / cito.
b. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi tubuh
pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 903 dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional:
Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober – Desember 2016)
7. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari (
140Pasien)
8. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (1032Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik
10. Standar : Kurang dari 2 hari
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

140 / 1032 x 100 % = 13,6%

13. Evaluasi

a. Jumlah kamar operasi yang ada 13 kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.
b. Jumlah pasien yang menunggu operasi 1032dalam waktu 3 bulan
c. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga
selesai tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh
pasien akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober - Desember 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(1032Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 / 1032 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi

a. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan yang


telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan penutupan
luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
b. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang dilakukan
dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1032dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :
Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis
keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.

DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT


RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian
dimana pasien dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya
dioperasi kanan, ternyata yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau
sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Oktober – Desember 2016 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian
operasi salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3
bulan ( 1032Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan
Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 / 1032x 100 % = 0 %.
13. Evaluasi

a. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus
emergency / cito.
b. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi
tubuh pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 1032dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Waktu Tunggu Operasi


2. Dimensi Mutu : Ketepatan Waktu
3. Tujuan : Mengupayakan waktu tunggu operasi kurang dari 2
hariuntuk kasus elektif.
4. Definisi Operasional:
5. Waktu tunggu operasi adalah waktu saat penderita mulai masuk ruangan rawat
inap untuk tindakan operasi elektif oleh DPJP sampai saat pelaksanaan
tindakan operasi.
6. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan
7. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2017 )
8. Numerator : Waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari (
144Pasien)
9. Denumerator : Jumlah daftar tunggu operasi dalam waktu 3
bulan (908Pasien )
10. Sumber Data : Rekam Medik
11. Standar : Kurang dari 2 hari
12. Penanggung jawab : Kadep Bedah

13. Prosentase waktu tunggu operasi lebih dari 2 hari :

144 / 908 x 100 % = 15,86%

14. Evaluasi

a. Jumlah kamar operasi yang ada 13 kamar operasi dengan melayani semua
kasus pembedahan.
b. Jumlah pasien yang menunggu operasi 908dalam waktu 3 bulan
c. Penyakit penyerta yang masih perlu perbaikan oleh bidang spesialisasi yang
lain (Kardiolog, Internis, Neurolog)

Kesimpulan :

Kasus penyakit penyerta pada pasien yang akan dilakukan tindakan pembedahan /
operasi membutuhkan konsultasi dengan dokter spesialis yang lainnya untuk perbaikan
keadaan pasien sehingga memerlukan waktu yang lebih lama.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul : Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing


pada tubuh pasien setelah operasi.
2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien selama tindakan pembedahan hingga
selesai tindakan pembedahan.
4. Definisi Operasional : Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan operasi dalam tubuh
pasien akibat tindakan suatu pembedahan.
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2017 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya benda
asing dalam tubuh akibat operasi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan
(908Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah
12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :
0 /908 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi

a. Adanya tindakan penghitungan alat kesehatan dan material kesehatan


yang telah dipakai setelah tindakan operasi dan sebelum dilakukan
penutupan luka operasi oleh tim bedah serta ditulis pada form Time Out.
b. Tindakan pembedahan dengan durasi operasi yang lama / panjang
dilakukan dengan personil tim asisten bedah yang lebih banyak.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 908dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan pengisian ceklis


keselamatan pasien pembedahan yang meliputi Sign In, Time Out, Sign Out sebagai
upaya pengecekan kesiapan pasien dan alkes / matkes sebelum tindakan dan sesudah
tindakan operasi.
DINAS KESEHATAN TNI ANGKATAN LAUT
RUMKITAL Dr. RAMELAN

PROSEDUR BEDAH

1. Judul :Tidak adanya kejadian operasi salah sisi.


2. Dimensi Mutu : Keselamatan pasien
3. Tujuan : Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi
bedah terhadap keselamatan pasien.
4. Definisi Operasional : Kejadian operasi salah sisi adalah kejadian dimana
pasien dioperasi pada sisi yang salah, misalnya yang semestinya dioperasi
kanan, ternyata yang dilakukan operasi adalah pada sisi kiri atau sebaliknya..
5. Frekuensi pengumpulan data : Tiap bulan dan sintenal event
6. Periode analisis : Tiap 3 bulan ( Januari – Maret 2017 )
7. Numerator : Jumlah pasien yang mengalami kejadian
operasi salah sisi selama 3 bulan ( 0 pasien ).
8. Denumerator : Jumlah pasien operasi dalam waktu 3 bulan (
908Pasien )
9. Sumber Data : Rekam Medik dan laporan Keselamatan
pasien RS
10. Standar : ≤ 100 %
11. Penanggung jawab : Kadep Bedah

12. Prosentase kejadian tertinggalnya benda asing :

0 / 908 x 100 % = 0 %.

13. Evaluasi

a. Adanya kegiatan penandaan luka operasi (site marking) pada pasien yang
akan dilakukan tindakan pembedahan pada saat di ruangan rawat inap untuk
kasus elektif dan di ruang IGD atau ruang premedikasi untuk kasus
emergency / cito.
b. Adanya kegiatan serah terima pasien oleh perawat mulai dari masuk ruang
premedikasi hingga di kamar operasi sebagai upaya pengecekan lokasi
tubuh pasien yang akan dilakukan tindakan operasi.
c. Jumlah pasien yang dilakukan tindakan operasi 908dalam waktu 3 bulan.

Kesimpulan :

Setiap akan melakukan tindakan pembedahan selalu dilaksanakan penandaan lokasi


operasi (site marking) oleh dokter operator pembedahan dan serah terima pasien antar
perawat serta didokumentasikan dalam form serah terima pasien.