Anda di halaman 1dari 59

PEDOMAN PELAYANAN

SUB DIVISI HEMODIALISA


RS.TOELOENGREDJO
TAHUN 2015

RS.TOELOENGREDJO
JL.A YANI 25
PARE-KEDIRI
DAFTAR ISI

Halaman Judul.............................................................................................. .......i


Daftar Isi.............................................................................................................. ii
BAB I. Pendahuluan............................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang....................................................................................... 1
1.2. Tujuan Pedoman ................................................................................ 1
1.3. RuangLingkup....................................................................................... 2
1.4. Batasan Operasional............................................................................ 2
1. Pelayanan Hemodialisis.................................................................. 2
2. Saranan dan prasarana.................................................................... 4
3. Kalibrasi........................................................................................... 7
4. Pelaksanaan pengolahan air RO.................................................... 8
5.Mesin Hemodialisis.. ..................................................................... ........ 8
1.5. Landasan Hukum....................................................................................... 12
BAB II. Standar Ketenagaan............................................................................ 13
2.1. Kualifikasi Sumber Daya Manusia ................................................. 13
2.2. Distribusi Ketenagaan ................................................................... 13
2.3. Pengaturan Jaga............................................................................. 14
BAB III. Standar Fasilitas .............................................................................. 17
3.1. Denah Ruang.................................................................................. 17
3.2. Standar fasilitas .............................................................................. 18
BAB IV. Tata Laksana Pelayanan................................................................... 23
4.1. Pasien baru .................................................................................. 27
4.2. Pasien terjadwal ........................................................................... 31
4.3. Alur pasien...................................................................................... 33
4.4. Jenis persyaratan administrasi........................................................ 33
4.5. Informasi hak pasien....................................................................... 34
4.6. Waiting list HD................................................................................. 35
4.7. Pasien pulang dari IRNA................................................................. 35
4.8. Pelaksanaan HD.............................................................................. 35
4.9. Adekuasi Hemodialisis.................................................................... 36
4.10.Durasi/lama HD.............................................................................. 36
4.11.Antikoagulasi.................................................................................. 37
4.12.Komplikasi pasien HD.................................................................... 37

ii
BAB V.Logistik................................................................................................. 40
A.1.1. Obat.............................................................................................. 40
A.1.2. Alat kesehatan habis pakai........................................................... 40
5.1. Alur permintaan barang baru........................................................... 44
5.2. Alur penerimaan barang ................................................................. 45
5.3. Alur penyimpanan barang di Sub Divisi Hemodialisa...................... 45
5.4. Alur pendistribusian barang............................................................. 45
BAB VI.Keselamatan Pasien........................................................................... 46
6.1. Pengertian........................................................................................ 46
6.2. Tujuan.............................................................................................. 46
6.3. Tatalaksana Keselamatan Pasien................................................... 46
6.4. Penanganan HD saat listrik padam................................................. 50
6.5. Mengakhiri HD saat terjadi bencana............................................... 50
6.6. Pengendalian infeksi di ruang HD................................................... 50
6.7. Management nyeri.......................................................................... 51
BAB VII. Keselamatan Kerja........................................................................... 52
7.1. Pengertian....................................................................................... 52
7.2. Tujuan............................................................................................. 52
7.3. Tatalaksana Keselamatan Karyawan............................................. 52
BAB VIII. Pengendalian Mutu......................................................................... 56
BAB 1X. Penutup............................................................................................. 56

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG.


Pembangunan kesehatan bertujuan untuk mewujudkan derajat
kesehatan yang optimal bagi masyarakat sesuai dengan nilai tertuang dalam
UU 23 tahun 1992 tentang kesehatan.
Prevalensi PGK meningkat dari tahun ke tahun.Hal ini dapat dilihat
dari tindakan dialisis di RS.Toeloengredjo yang semakin meningkat.Melihat
besarnya jumlah tindakan dan kecenderungan peningkatan jumlah pasien
yang memerlukan dialisis,maka sangatlah penting bagi RS untuk
memperhatikan kualitas pelayanan dengan cara menerapkan manajemen
dan penatalaksanaan terpadu yang dibantu oleh tenaga dan paramedik
lainnya.
Keadaan PGK bisa disebabkan oleh beberapa keadaan seperti
hipertensi,diabetes melitus,glomerulonefritis kronis,penyakit obstruksi-infeksi
terutama oleh batu,dll.Pelayanan dialisis membutuhkan pengobatan
berulang dan melibatkan peralatan/mesin dengan tehnologi tinggi serta
kompetensi tenaga kesehatan yang memadai.
Berdasarkan hal tersebut di atas, maka disusunlah buku Pedoman
Pelayanan Sub Divisi Hemodialisa RS.Toeloengredjo. Diharapkan dengan
tersusunnya buku ini dapat meningkatkan pelayanan dialisis serta
memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat.

1.2. TUJUAN PEDOMAN.


1.2.1.Tujuan umum:
a. Sebagai pedoman penyelenggara pelayanan Hemodialisis
b. Untuk meningkatkan mutu pelayanan Hemodialisis

1.2.2.Tujuan Khusus:
Tujuan khusus dari pedoman ini adalah:
a. Melangsungkan pelayanan Hemodialisis yang optimal sesuai
standar profesi dan SPO.
b. Menyelenggarakn pelayanan Hemodialisis yang terintegrasi
dengan unit lain.

1
c. Memberikan acuan regulasi pelayanan hemodialisis
d. Memberikan acuan manajemen pelayanan hemodialisis.
e. Memberikan acuan tugas pokok dan fungsi serta kompetensi
masing-masing tenaga yang terlibat dalam pelayanan
hemodialisis.
f. Memberi acuan sarana prasarana yang dibutuhkan dalam
pelayanan hemodialisis.
g. Memberi acuan dalam pengendalian mutu dan keselamatan kerja
dan pasien.

1.3. RUANG LINGKUP


Sub Divisi Hemodialisa merupakan penyelenggara pelayanan medik
dan keperawatan,pelayanan penunjang,kegiatan pendidikan dan
pelatihan,penelitian dan pengembangan hemodialisis.

1.4. BATASAN OPERASIONAL


Batasan operasional Sub Divisi Hemodialisa RS.Toeloengredjo
adalah sebagai berikut:
1. PELAYANAN HEMODIALISIS
Hemodialisis berasal dari kata hemo yakni darah,dan dialisisi
yang berarti pemisahan atau filtrasi.Pada prinsipnya hemodialisis
menempatkan darah berdampingan dengan cairan dialisat atau
pencuci yang dipisahkan oleh suatu membran atau selaput semi
permeabel.Membaran ini dapat dilalui oleh air dan zat tertentu atau
zat sampah.Proses ini disebut dialisis yaitu proses berpindahnya air
atau zat,bahan melalui membran semi permeabel.
Hemodialisis (HD) adalah salah satu terapi pengganti ginjal yang
menggunakan alat khusus dengan tujuan mengatasi gejala dan
tanda akibat laju filtrasi glomerulus yang rendah sehingga
diharapkan dapat bertahan hidup dan meningkatkan kualitas hidup
pasien.

2
Pasien di Sub Divisi Hemodialisa dikategorikan menjadi :
a. Pasien baru :
Pasien baru pertama kali menjalani hemodialisis di RS.Toeloengredjo
b. Pasien terjadwal.
Pasien terjadwal adalah pasien yang telah memiliki jadwal reguler
c. Pasien Traveling
Pasien pindahan dari unit HD lain untuk sementara waktu tertentu.
d. Pasien HD tindakan cito
Secara ideal semua pasien dengan LFG < 15 ml/menit dapat mulai
menjalani dialisis.Namun dalam pelaksanaan klinis pedoman yang
dipakai adalah sebagai berikut:
 TKK/LFG <10 ml/menit dengan gejala uremia / malnutrisi.
 TKK/LFG < 5 ml/menit walaupun tanpa gejala.
Pada TKK/LFG <5 ml/ menit,fungsi ekskresi ginjal sudah
minimal sehingga terjadi akumulasi zat toksin dalam
darah.Pada tahap ini terjadi komplikasi akut yang
membahayakan jiwa pasien sehingga membutuhkan tindakan
dialisis segera.Kriteria ini digunakan pada gagal ginjal akut
atau gagal ginjal kronik dengan komplikasi.
a.Indikasi Khusus:
Terdapat komplikasi akut(edema paru,hiperkalemia asidosis
metabolik berulang).
1) Malnutrisi sering dijumpai pada penyakit Gagal Ginjal
Kronik(PGK) dan dihubungkan dengan angka kematian yang
lebih tinggi.Oleh karena itu sebaiknya pasien jangan sampai
malnutrisi ketika mulai dilakukan dialisis.Bila malnutrisi tidak
dapat diperbaiki dengan terapi konsevatif maka dianjurkan
untuk memulai dialisis.
2) Hemodialis dapat mengeluarkan zat-zat toksin dari darah.Pada
keadaan keracunan obat atau toksin yang tidak terikat
albumin darah maka dialisis dapat dilakukan dengan tujuan
mengelurkan zat toksin tersebut secara cepat.Pada keadaan
ini tingkat gangguan fungsi ginjal tidak menentukan tindakan
dialisis.

3
3) Diabetes Melitus(DM) menimbulkan proses degeneratif yang
kemudian mempercepat komplikasi kardivaskuler.Untuk
mencegah kerusakan organ pada DM dengan PGK tindakan
dialisis dapat dimulai pada TKK/LFG < 15 ml/menit,atau lebih
awal.

b. Kendala (Indikasi Kontra) untuk melakukan Dialisis


1) Tidak mungkin didapatkan akses vaskuler untuk mengalirkan darah
yang cukup untuk proses difusi/HD
2) Dialisis tidak dapat dilakukan pada keadaan:
- Akses vaskuler sulit
- Instabilitas sulit
- Koagulopati
- Penyakit Alzheiimer
- Demensia multi infark
2. SARANA DAN PRASARANA
a.Ketersediaan prasarana utama pelayanan
1. Ruangan tindakan HD
Dengan kecukupan jarak antar bed,kecukupan intensitas
penerangan,tersedia sarana cuci tangan,kecukupan sirkulasi
udara,kecukupan pasokan air RO dan drain pembuangan
limbah mengarah ke IPAL/terpisah dari drain limbah MCK.
2. Nurse station yang ditempatkan pada spot yang dapat
memantau seluruh bed di ruangan tindakan HD.
3. Ruang observasi dokter,dengan minimal tersedia bed
observasi dan sarana cuci tangan.
4. Ruang Dialiser Proses Ulang(DPU),dengan kecukupan
IPAL/terpisah dari darin limbah MCK.
5. Ruang spulhook,dengan drain pembuangan limbah mengarah
ke IPAL/tepisah dari MCK.
6. Ruang WTP(Water Treatmen Plant) dengan kecukupan
pasokan air baku,kecukupan tandon simpan air RO dan
kecukupan ruangan untuk penempatan pretreatmen
filter,tandon,serta areal untuk pelaksanaan pemeliharaan.

4
b.Perawatan ruang dialisis
Untuk sarana yang kontak langsung dengan pasien diganti setiap
pergantian pasien.

c. Perawatan alat medis


1. Kalibrasi mesin
2. Kalibrasi timbangan berat badan,tensi meter,ECG, dan alat
elektomedik lainnya.
3. Trolley emergency
4. Pengecekan tabung oksigen dan kelengkapannya.

d.Perawatan mesin HD
Perawatan mesin HD adalah suatu cara untuk merawat mesin
hemodialisis agar dapat terus digunakan dan berfungsi dengan
baik.
e.Perawatan air RO secara berkala
Reverse Osmosis adalah suatu sistem pemurnian air dengan
menggunakan beberapa filter/saringan agar mendapatkan hasil air
yang berkualitas sesuai dengan standar parameter
AAMI(Association For the Advencement of Medical
Instrumentation).Air RO merupakan persyaratan yang diperlukan
selama berlangsungnya proses dialisis.
*Barium=0.1
*Berylium=0.0001
*Cadmium=0.001
*Chromium=0.014
*Lead=0.005
*Mercury=0.0002
*Salenium=0.09
*Silver=0.005
*Aluminium=0.01
*Chloramines=0.1
*Chlorine=0.5
*Copper=0.1
*Fluoride=0.2

5
*Nitrate(as N)=2
*Sulphate=100
*Tin=0.1
*Zinc=0.1
e. Penggantian peralatan sistem Reverse Osmosis:
1. Catridge filter setiap bulan dan atau bila terjadi perubahan
warna pada filter.
2. Membran Reverse Osmosis 3 tahun sekali(tergantung hasil
parameter air RO),jika hasilnya melebihi angka maximum
alowed dari parameter AAMI maka secepatnya harus diganti.
f. Kebutuhan pokok:
1. Lemari obat(obat inventaris atau obat emergency).
Lemari untuk (set steril HD rutin,set steril ganti balutan atau
set steril CVP untuk pemasangan double lument).
2. Lemari linen (sprei,sarung bantal,selimut,dll).
3. Lemari tempat penyimpanan dializer.
4. Tempat linen kotor dan linen infeksi.
5. Tempat sampah medis dan non medis.
6. Tempat instrumen bersih.
7. Tempat sampah blood line dan dializer.
8. Kebutuhan penunjang,termasuk penunjang langsung(al;kursi
roda,dll),kebutuhan penunjang perkantoran(al;komputer,ATK
dll) dan kebutuhan penunjang bersifat organisasi
g. Kebutuhan disposable
h. Kebutuhan obat
i. Kebutuhan pasokan energi berkelanjutan
1. Listrik
Listrik merupakan salah satu kebutuhan utama operasional
pelayanan HD.Pasokan listrik diharapkan terus ada selama proses
hemodialisis berlangsung.Ketersediaan backup listrik(ganset)adalah
mutlak,karena saat ini Sub Divisi Hemodialisa RS.Toeloengredjo
masih menggunakan genset bertipikal terpusat(belum memiliki
genset satelit tersendiri) maka jika terjadi pemadaman listrik atau
listrik tiba-tiba padam diperlukan prosedur open handle berkoordinasi

6
dengan IPS agar tenaga backup dari genset pusat RS dapat dialirkan
secara prioritas ke ruangan tindakan HD

2. Air
Air merupakan salah satu kebutuhan utama operasional pelayanan
HD.Pasokan air baku diharapkan terus ada selama proses
pengolahan air RO berlangsung.
k. Kebutuhan linen.
l. Kebutuhan sarana penunjang lainnya.
1. Satelit Depo Farmasi khusus pelayanan HD
2. Ruang Rekam medis untuk penyimpanan status khusus px HD
3. Gudang simpan peralatan lain sesuai kebutuhan

m. Persiapan pasien
1. Advis untuk tindakan hemodialisis (instruksi dokter).
2. Identitas pasien dan surat persetujuan tindakan hemodialisis
3. Riwayat penyakit yang pernah diderita(penyakit lain dan alergi)
4. Data laboratorium:HB,BUN,SC,HBSAG,anti HCV,anti HIV
5. Menimbang BB
6. Keadaan umum pasien
7. Keadaan psikososial
8. Mengetahui kemungkinan adanya perdarahan pada pasien
9. Menilai kemungkinan anemia pada pasien
10. Menilai kelebihan cairan pada pasien
11. Menentukan lokasi punksi
3. KALIBRASI
Kalibrasi adalah proses verifikasi bahwa suatu akurat alat ukur sesuai
dengan rancangannya.Kalibrasi di Sub Divisi Hemodialisa meliputi
mesin, tensi meter,timbangan BB,ECG,dan alat elektomedik
lainnya.Kalibrasi ini dilakukan oleh tim dari IPSM(Instalasi Perawatan
Medik) dan Tehnisi dari mesin yang dilakukan secara periodik.Pola
koordinasi dari kegiatan kalibrasi adalah dilakukannya permintaan

7
kebutuhan perbaikan alat berasal dari Instalasi HD,dan pelaksanaannya
oleh IPSM dan ataupun oleh Tehnisi dari mesin.

4. PELAKSANAAN PENGOLAHAN AIR RO


Prinsip Dasar pengolahan air RO:
a. Seluruh prosedur,petunjuk maintenent dan catatan yang
berhubungan dengan water pre-treatment harus ditempatkan
(secara rapi,aman dan terorganisir)
b. Ruang Water Treatment Plant(WTP) minimum harus
terinstal;mulimedia filter,carbon filtration,micron filter dan reverse
osmosis (RO) system.
c. Standarisasi air produk menggunakan “The AAMI standards”
d. Audit kualitas air dan kapabilitas kinerja komponen dalam ruang WTP
harus dilakukan srecara terencana dan berkala (sebulan 1x ) oleh
Sub Divisi Hemodialisa dan stakeholder(seperti Instalasi
sanitasi,IPSM dan rekanan KSO (jika menggunakan sisten KSO
dalam pengadaan mesin HD)
e. Hasil test terutama untuk chlorine dan atau chloramine tercatat
secara terorganisir dengan format yang sesuai.
f. Seluruh petugas HD harus dilatih / menjalani training untuk
meningkatkan kompetensi khususnya mengenai water quality risk
management.
5. MESIN HEMODIALISIS
Hemodialisis merupakan suatu prosedur dimana darah dikeluarkan dari
tubuh manusia/penderita dan beredar dalam suatu perangkat/mesin
diluar tubuh yang disebut dializer.Prosedur ini memerlukan jalan masuk
ke aliran darah,sehingga dibuatkan hubungan antara arteri dan vena
(fistula arteriovenosa) melalui pembedahan.
Berikut adalah bagian dan fungsi dari mesin dialisis :
a) Pompa darah
Pompa ini berguna untuk memompa darah dari dalam tubuh ke alat
hemodialisis dan mengalirkannya ke blood path.

8
Pompa juga berguna untuk memompa darah dari alat ke dalam
tubuh.
b) Blood path(jalur darah)
Blood path ini merupakan saluran darah pada proses
hemodialisis.Digunakan untuk mengalirkan darah dari
pasien(“arterial”catheter port) menuju filter dan detektor udara
gumpalan dan kembali ke pasien.
c) Ultrafiltrate path
Ultrafiltrate path merupakan jalur yang digunakan untuk
mengeluarkan air,zat terlarut,creatinin,dan zat tertentu lainnya dari
darah pasien.Zat-zat tersebut dikelurkan melewati detektor dan
saringan ultrafiltrasi yang nantinya berakhir pada collection
bag(kantong penampung)
d) Fluid replacement path
Cairan yang diambil oleh pompa ketiga,dipanaskan ,dan dipompa
kembali ke sirkuit debelum filter.
e) Quinton catheter
Kateter ini memiliki ujung terbuka(bercabang).Masing-masing ujung
terbuka tersebut digunakan sebagai aliran darah pasien untuk
mengalir ke luar tubuh dan kembali lagi ke tubuh.
f) Hemofilter
Darah yang mengalir melalui bagian ini.Hemofilter memiliki beberapa
ruang di sekitar tabung clump dan dinding plastik bening.
g) Membran
Digunakan untuk menyaring molekul-molekul yang lewat,dengan
ukuran lebih besar dari lubang-lubang membran.
Membran bersifat semipermeabel.
h) Air detector
Detektor udara ini berguna untuk memantau blood path
utama,memantau kondisi darah sebelum kembali ke tubuh pasien
agar tidak terdapat udara yang masuk.Sehingga menghindarkan
terjadinya penyumbatan darah karena adanya udara.
i) Blood leak detector
Detektor ini digunakan untuk mendeteksi adanya darah pada jalur
ultrafiltrasi(ultrafiltrate path).

9
j) Transducer
Transducer berfungsi untuk memantau tekanan dalam
sistem.Terdapat beberapa macam transducer yaitu arterial
trasducer,venous transducer,dan transducer lainnya.
Arterial transducer digunakan untuk mengukur tekanan negatif,yaitu
ketika darah ditarik ke luar tubuh pasien.
Venous transducer digunakan untuk mengukur tekanan positif yaitu
ketika darah dikembalikan masuk ke dalam tubuh.
Transducer lainnya salah satunya berfungsi untuk mengukur tekanan
yang berasal dari blood leak detector yang penuh dengan ultrafiltrat.
k) Circuit heater
Digunakan untuk meningkatkan suhu(panas) pada aliran replacement
fluid bags,karena cairan cairan pada replacement fluid bagsakan
tersa dingin pada pasien jika tanpa pemanasan.

Perawatan mesin HD
Perawatan mesin HD yakni meliputi perawatan bagian dalam dan luar.
Adapun perawatan mesin HD badian dalam adalah sebagai berikut:
a) Metode bleaching
Dalam metode bleaching hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:
1. Kondisi
2. Persiapan
3. Pelaksanaan
b) Metode citrid acid
Sedangkan untuk perawatan mesin HD(bagian luar/badan mesin)
adalah sebagai berikut:
1. Persiapan alat dan bahan
2. Pelaksanaan
3. Mengeringkan dengan lap kering.

Pelaksanaan open handle saat listrik padam


Open handle saat listrik padam adalah suatu tindakan untuk mengusahakan
agar listrik dapat menyala kembali.Kegiatan tersebut bertujuan untuk

10
mengendalikan kebutuhan pasokan listrik dan listrik dapat segera menyala
dan pelayanan kembali lancar.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam kegiatan open handle saat listri
padam adalah sebagai berikut:
a) Kebutuhan daya:per-mesin RO,per-mesin DPU
b) Sumber utama pasokan listrik yakni dari listrik PLN dan Genset
RS(digunakan sebagai tenaga backup emergency)
c) Listrik mati:
1. Gangguan listrik dari PLN
2. Rencana pemadaman oleh PLN dan/atau IPSM

11
1.5. LANDASAN HUKUM.
Landasan hukum Instalasi Hemodialsis RS.HVA Toeloengredjo adalah
sebagai berikut:

1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun


2009 tentang Rumah Sakit
2. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 812
/MENKES/PER/VII/2010 tentang Pelayanan Hemodialisa
pada fasilitas kesehatan.
3. Surat Keputusan Direksi PT Nusantara Medika Tahun
No.XX-SURKP/NMU/13.012 tentang Struktur Organisasi
Rumah Sakit Toeloengredjo.
4. Surat Keputusan PT Nusantara Medika Utama No.XX-
SURKP/NMU/13.008 tentang Pengangkatan kepala
Rumah Sakit Toeloengredjo
5. Pedoman pelayanan Hemodialisis di sarana pelayanan
kesehatan tahun 2008
6. Konsensus dialisis Perhimpunan Nefrologi
Indonesia(PERNEFRI) 2003
7. Pedoman kerja Perawatan Dialisis,DEPKES RI tahun
1999

12
BAB II

STANDAR KETENAGAAN

2.1 KUALIFIKASI SDM


No Nama Jabatan Kualifikasi Keterangan
Formal
1 Supervisor Dokter sp.PD-KGH Bersertifikat
Mahir HD
2 Dr penanggung jawab Dokter sp.PD Bersertifikat
HD Mahir HD
3 Dr pelaksana Dokter Umum Bersertifikat
Marhir HD
4 Perawat DIII Keperawatan Bersetifikat Mahir
HD
BLS
5 Tehnisi ATEM Pelatihan Khusus
Mesin HD dan
seperangkat
Water Treathmen
6 Tenaga Administrasi SLTA

2.2 DISTRIBUSI KETENAGAAN


Pola pengaturan ketenagaan Sub Divisi Hemodialisa yaitu :
a. Untuk Dinas Pagi :
Yang bertugas sejumlah 3 ( tiga ) orang dengan standar minimal
bersertifikat Mahir HD
Kategori :
1 orang Kasubdiv Hemodialisa
1 orang koordinator/penanggung jawab shift
1 orang perawat pelaksana

13
b. Untuk Dinas midle
Yang bertugas sejumlah 1 ( satu ) orang dengan standar minimal
bersertifikat Mahir HD
Kategori :
1 orang perawat pelaksana

c. Untuk Dinas Sore :


Yang bertugas sejumlah 3 ( tiga ) orang dengan standar minimal
bersertifikat Mahir HD
Kategori :
1 Perawat penanggung Jawab Shift
2 perawat pelaksana

2.3 PENGATURAN JAGA


I. Pengaturan Jaga Perawat Sub Divisi Hemodialisa
1. Pengaturan jadwal dinas perawat Hemodialisa dibuat dan di
pertanggung jawabkan oleh Kasubdiv Hemodialisa dan disetujui oleh
Kepala divis Pelayanan Medis
2. Jadwal dinas dibuat untuk jangka waktu satu bulan dan direalisasikan
ke perawat pelaksana Hemodialisa setiap satu bulan..
3. Untuk tenaga perawat yang memiliki keperluan penting pada hari
tertentu, maka perawat tersebut dapat mengajukan permintaan dinas
pada buku permintaan. Permintaan akan disesuaikan dengan
kebutuhan tenaga yang ada (apabila tenaga cukup dan berimbang
serta tidak mengganggu pelayanan, maka permintaan disetujui).
4. Setiap tugas jaga / shift harus ada perawat penanggung jawab shift (
PJ Shift) dengan syarat pendidikan minimal D III Keperawatan dan
masa kerja minimal 2 tahun, serta memiliki sertifikat tentang mahir
HD.
5. Jadwal dinas terbagi atas dinas pagi, dinas midle, dinas siang/sore,
cito dan cuti.
6. Apabila ada tenaga perawat jaga karena sesuatu hal sehingga tidak
dapat jaga sesuai jadwal yang telah ditetapkan ( terencana ), maka
perawat yang bersangkutan harus memberitahu Kasub Div HD 2 jam
sebelum dinas. Sebelum memberitahu Kasub Div Hemodialisa,

14
diharapkan perawat yang bersangkutan sudah mencari perawat
pengganti, Apabila perawat yang bersangkutan tidak mendapatkan
perawat pengganti, maka Kasub Div Hemodialisa akan mencari
tenaga perawat pengganti dengan berkoordinasi Kepala Divisi
Pelayanan Medis.Kemudian Kepala Divisi Pelayanan Medis
berkoordinasi dengan Kepala Divisi Keperawatan untuk minta
bantuan dari perawat ruangan

II. Pengaturan Jaga Dokter Penanggung jawab HD


Dokter penanggung jawab HD visite setiap hari
Apabila dokter peanggung jawab tidak bisa visite karena sesuatu
hal,maka perawat jaga melaporkan kondisi pasien melalui via telpon.

III. Pengaturan Jadwal Dokter Konsulen


Apabila ada kasus sulit yang perlu konsul ke supervisor,maka dr
penanggung jawab HD atau perawat jaga melaporkan kasus tersebut
melalui Via telephon

15
JADWAL DINAS
Waktu kerja waktu
Tenaga kerja Siang Midle Cito
Pagi
/sore
Dokter spesialis (supervisor) On call On call On call
Dokter Sp PD Ada Ada On call
Perawat penanggung jawab 07-14
Perawat jaga/koordinator 07-14 14-21 11-18 -Diatas
jam 21
-Stand
bay
hari
libur
Perawat pelaksana 07-14 14-21 11-18 -Diatas
jam 21
-Stand
bay
hari
libur

16
BAB III
STANDAR FASILITAS

3.1 Denah Ruang


Berikut denah ruang Sub Divisi Hemodialisis RS.HVA Toeloengredjo
P 2222
..................................................22,75.........................................................................

R.RO
R.TINDAKAN

-------------------------------------------------------------------------------------------

SPOOLHOK TOILET
NURSE STATION
R.PERAWAT
R.DOKTER P G R DIS
T
A U E PO
O
N D U SAL
R.TUNGGU I
T A S
L
R N E
E
Y G
T

17
3.2 STANDAR FASILITAS.
Persyaratan minimal bangunan dan prasarana Sub Divisi Hemodialisa
adalah merujuk pada : Permenkes No.812/MENKES/VII/2010 pasal 4 butir
1 dan buku Pedoman Pelayanan Hemodialisis di Sarana Pelayanan
Kesehatan Depkes RI tahun 2008
sebagai berikut:

1.Gedung dan sarana


a. Letak
Letak ruangan dekat ICU dan IGD
b.Kondisi ruangan
1. Suhu ruangan 24 – 25 C
2. Penerangan cukup terang
3. Daya listrik sesuai dengan kebutuhan mesin
4. Satu stop kontak untuk satu mesin
5. Mempunyai saluran pembuangan khusus(drainage rejeck)
6. Mempunyai wastafel
7. Lantai dan dinding mudah dibersihkan secara medis
2. Tersedia sarana Water treatment dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Kemampuan suplai air minimal 500 ml/mt untuk satu menit
b. Memenuhi standar mutu air untuk dialisis
c. Sistem pengaliran melalui kran air untuk dihubungkan dengan mesin
d. Tersedia kran-karan air
3. Mesin Hemodialisis
a. Lengkap dan kondisi siap pakai
b. Pasien dengan hepatitis B sebaiknya menggunakan mesin khusus
c. Sesudah mesin digunakan harus didesinfektan
d. Kalibrasi mesin dilakukan secara periodik sesuai batas waktu
e. Bila mesin mati akibat gangguan listrik segera lakukan manual
maximal 10 menit,bila listrik tidak nyala stop Hemodialisis.

18
No JENIS KELENGKAPAN STANDART

1 Ruang Hemodialisis Sekurang-kurangnya


mempunyai kapasitas untuk 4
mesin
2 Ruang pemeriksaan/konsultasi Ada
3 Ruangan dokter Ada
4 Ruangan perawat (Nurse Station) Ada
5 Ruang reuse Ada
6 Ruangan pengolahanair (Water Ada
Treatment)
7 Ruangan sterilisasi alat Ada
8 Ruangan penyimpanan obat Ada
9 Ruangan pimpinan Ada
10 Ruangan administrasi Ada
11 Ruangan pendaftaran/penerimaan Ada
pasien dan rekam medik
12 Ruang pantry Ada
13 Gugang peralatan Ada
14 Tempat cuci Ada
15 Ruang tunggu keluarga pasien Ada
16 Toilet Ada
17 Spoelhok Ada

1. Seluruh ruangan harus memenuhi persyaratan minimal untuk


kebersihan,ventilasi,penerangan dan mempunyai sistem
keselamatan kerja dan kebakaran.
2. Mesin hemodialisis yang dipergunakan untuk memberikan pelayanan
harus secara berkala dikalibrasi sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
3. Mempunyai fasilitas listrik dan penyediaan air bersih (Water
treatmen) yang memenuhi persyaratan kesehatan.
4. Mempunyai sarana untuk mengolah limbah dan pembuangan
sampah sesuai peraturan yang berlaku / rujukan limbah padat
infeksuis )

19
5. Sangat dianjurkan memiliki fasilitas internet untuk dapat mengirim
laporan berkala ke Supervisor dan Pernefri Pusat (Registrasi
PERNEFRI)

Persyaratan minimal peralatan Instalasi Hemodialisis adalah merujuk pada


Permenkes No. 812/MENKES/VII/2010 pasal 4 butir 2 dan buku
Pedoman Pelayanan Hemodialisis di Sarana Pelayanan Kesehatan
DEPKES RI tahun 2008 sebagai berikut:
Peralatan

NO JENIS KELENGKAPAN STANDART

1 Mesin HD Sekurang-kurangnya 4 mesin


yang siap pakai dan terdaftar
di Departemen Kesehatan
2 Tempat tidur/kursi untuk pasien Ada
yang sedang menjalani dialisis
3 Stetoskop Ada
4 Tensimeter,termometer Ada
5 Timbangan,pengukur tinggi badan Ada
6 Kursi roda Ada
7 Peralatan untuk resisusitasi dan Ada
kardiopulmuner,Ambu viva
8 Peralatan reuse dialiser manual Ada
atau otomatik
9 Nurse call system Ada
10 Peralatan pengolahan air Standar AAMI(Association for
The Advancement of Medical
Instrumentation)
11 Peralatan sterilisasi alat medis
12 Generator listrik Kapasitas sebesar kebutuhan
untuk menjalankan mesin
hemodialisis yang ada
13 Peralatan pemadam kebakaran Ada

20
14 Peralatan komunikasi eksternal Ada
(telpon dan fax)
15 Peralatan untuk kegiatan Ada
perkantoran,formulir-formulir
penunjang
16 Peralatan untuk mengelola limbah Ada
dan sampah
17 Perlengkapan dan peralatan lain Daftar ada pada buku
sesuai kebutuhan inventaris barang di unit HD
18. Pesawat EKG Ada
19. Set pemberian o2 lengkap Ada
20. Suction set Ada

Persyaratan Minimal Obat


No Nama Obat Satuan Kekuatan
1 Adrenalin Ampul 1 mg
2 Dexametason Ampul 10 mg
3 Dopamin Flacon 50 mg dan 200 mg
4 KCL 1mEq/ml Flacon 25 ml
5 Heparin 5.000 IU Flacon 5000 unit/ml
6 Protaminn sulfat Ampul 50 mg/ml
7 Bicarbonat Natrikus 8,4 % Flacon 25 ml dan 100 ml
8 Antihistamin Ampul
9 Clonidin Ampul 0,15 mg
10 Dextrose 40 % Flacon 25 ml
11 Diazepam Ampul 10 mg
12 Lidocain HCL 2 % Ampul 20 mg/ml
13 NaCL 0,9 % Kolf 500 ml
14 Dextrose 5% dan 10% Kolf 500 ml
15 Nifedipin Tablet 5 mg
16 Captopril Tablet 12,5 mg
17 Isosorbid Dinitrate Tablet 5 mg
18 Parasetamol Tablet 500 mg

21
19 H2o2 Larutan 3%
20 Iodin Povidone Larutan 10 %
21 Antiseptik(savlon,hibiscrub) Larutan
22 Alkohol 70 % Larutan

ALAT KESEHATAN HABIS PAKAI


NO NAMA ALAT KESEHATAN

1 Hollow Fiber berbagai ukuran


2 Blood line
3 AV fistula
4 Disposable Syringe
5 Kasa Steril
6 Blood set
7 Masker Disposible
8 Sarung tangan steril
9 Plester
10 Oksigen tabung
11 Havox / Sunclin (untuk desinfektan mesin sesuai dengan petunjuk
dokter)
12 Campuran Perasetic Acid & H2o2 (Untuk dialiser proses ulang)

22
BAB IV

TATA LAKSANA PELAYANAN

A. Penatalaksanaan pasien di Sub Divisi Hemodialisa


1. Pasien yang dilayani di Sub Divisi Hemodialisa adalah pasien yang
berasal dari IGD, poliklinik, ruang rawat inap, unit pelayanan intensif
dan Rumah Sakit lain.
2. Jam operasional : Setiap hari mulai jam 07.00 – 21.00 diluar jam
tersebut tindakan cito
3. Pada kasus emergensi di luar jam operasional dan hari minggu maka
petugas on call akan dipanggil.
4. Penerimaan pasien hemodialisis harus ditulis lengkap, meliputi :
a. Tanggal dan Jam tindakan
b. Nama pasien
c. Umur pasien
d. Nomor Rekam Medis
e. Nama dokter / perawat pelaksana.
f. Diagnosa
g. Keterangan / pesan-pesan lain
5. Pasien Hemodialisis terdiri dari:
a. Pasien baru :
1. Pasien yang baru terdiagnosa CKD atau terindikasi HD/ dan
belum pernah menjalani Hemodialisis dimanapun.
2. Pasien yang belum pernah menjalani hemodialisis di
RS.Toeloengredjo
b. Pasien regular yaitu:
* Rutin di RS.Toeloengredjo yang sudah terjadwal di daftar pasien
HD
c. Pasien Traveling yaitu pasien HD yang datang/ pindahan dari
Rumah Sakit lain.
6. Penjadwalan pasien di atur oleh perawat di Sub Divisi
Hemodialisa,atas sepengetahuan Kasub Div Hemodialisa, yang
berlaku di jadwal pasien setiap bulannya.

23
7. Bila ada perubahan jadwal pasien, berlaku system perubahan jadwal
yang harus di komunikasikan sebelumnya.
8. Setiap melakukan serah terima pasien baru / cito HD, harus diperiksa
secara lengkap : catatan status pasien,instruksi dokter, hasil
laboratorium dan surat persetujuan tindakan..
9. Dokter / perawat yang bertugas menerangkan dan meminta
persetujuan tindakan medis untuk pasien HD.
10. Setiap pasien hemodialisis wajib mendapatkan penjelasan manfaat,
tujuan, alternative, tata cara dan risiko dari tindakan hemodialisis
sebelum dilakukan tindakan dengan menandatangani Persetujuan
Tindakan Medis (Informed Consent).
11. Informed consent pada pasien hemodialisis harus dilakukan pada :
a. Pertama kali pasien akan dilakukan tindakan hemodialisis
b. Setiap tindakan HD reguler
c. Setiap Pasien yang menjalani HD Cito.
12. Pasien pertama kali HD di Rumah Sakit Toeloengredjo, baik pasien
baru atau pasien pindahan dari rumah sakit lain harus atas
persetujuan dokter penanggung jawab HD.
13. Pasien travelling HD wajib membawa surat travelling dari rumah sakit
sebelumnya.
14. Pasien baru yang yang stabil dan tidak terjadwal atau tidak memiliki
surat trevelling HD harus melalui pemeriksaan di poliklinik untuk
dikonsulkan ke dokter penanggung jawab HD
15. Pasien baru yang ‘tidak stabil’, tidak terjadwal atau tidak memiliki
surat travelling HD harus melalui pemeriksaan di IGD dan ditentukan
apakah diperlukan rawat inap dan apakah bisa dilakukan HD. Pasien
dikonsulkan ke dokter penanggung jawab HD..
16. Pasien Isolasi yang menjalani HD ditempatkan di tempat mesin yang
paling pojok.
17. Pasien Intensif (ICU) yang menjalani HD dikerjakan di Sub Divisi
Hemodialisa atas persetujuan dokter penanggung jawab HD
18. Jika kondisi pasien mengalami kegawat daruratan dalam proses HD,
maka ditangani dulu kegawat daruratannya dan setelah penanganan
kegawatdaruratan,jika pasien stabil maka HD akan dilanjutkan

24
kembali dan jika kondisi pasien tidak stabil maka pasien akan
dikembalikan ke ruangan / rumah sakit asalnya.
19. Sebelum dilakukan hemodialisis, pasien akan dilakukan pemeriksaan
Laboratorium pra Hemodialisis sebagai berikut :
a. Pertama tindakan HD : darah lengkap, ureum, creatinin,
elektrolit, hbsAg, anti HCV , anti HIV.
b. Pasien baru wajib di lakukan pemeriksaan hbsAg,dan anti
HIV,anti HCV
c. Pasien rutin yang sudah terjadwal di daftar pasien HD
RS.Toeloengredjo dilakukan pemeriksaan :
1. Tiap bulan : darah rutin ( hb ) sebelum dilakukan tindakan
hemodialisis.
2. Tiap 6 bulan atau sebelum enam bulan : HbsAg,Anti HCV
3. Pemeriksaan laboratorium dan penunjang tambahan
lainnya sesuai kondisi pasien
20. Hasil pemeriksaan skrining HbsAg, anti HCV dan anti HIV
laboratorium dari luar berlaku jika < 3 bulan dan akan di cek ulang
jika pemeriksaan laborat > 3 bulan sebelum dilakukan tindakan HD di
RS.Toeloengredjo
21. RS.Toeloengredjo tidak melayani hemodialisis pada pasien dengan :
a. HBsAg positif
b. Pasien pediatri dan anak usia <12 tahun dengan BB < 25kg
22. Bila mendapati pasien dengan hBsAg positif atau pasien pediatri dan
anak usia <12 tahun dengan BB <25 kg maka pasien akan dirujuk ke
rumah sakit rujukan vertikal.
23. Pemakaian dializer untuk pasien HD akan di berlakukan
pemakaian dializer single use atau baru.
24. Pasien HD dengan hasil Hb : ≤ 8 gr/DL (tanda-tanda anemis) akan
dilakukan transfusi darah terlebih dahulu atau dilakukan saat durante
HD.
25. Produk darah untuk transfusi dipesankan ke PMI terdekat,bila tidak
ada dipesankan ke PMI luar wilayah.
26. Pasien HD dengan transfusi darah dan bila terjadi reaksi transfusi
harus opname di ruang rawat inap RS.Toeloengredjo
27. Tidak ada pembatasan diet pada saat HD berlangsung.

25
28. Pasien hanya boleh ditunggu oleh satu orang keluarga saat tindakan.
29. Setiap pasien dari rawat inap yang akan dilakukan tindakan HD,
maka perawat ruangan asal pasien yang akan mengantar dan
menjemputnya.
30. Pasien rawat jalan diperbolehkan menggunakan obat-obatan milik
pribadi yang diberikan per oral pada saat HD dengan seijin dokter
penanggung jawab HD .
31. Semua obat-obatan untuk pasien rawat inap harus berasal dari
RS.Toeloengredjo.Obat-obatan yang dibawa dari rumah harus seiizin
dokter penanggung jawab HD..
B. Organisasi, administrasi dan catatan medis
1. Semua pasien yang masuk ke Sub Divisi Hemodialisa harus jelas
identitasnya.Semua pasien harus mendaftar ke loket rawat
jalan,bila pasien BPJS harus melengkapi persyaratan yang telah
ditentukan untuk mendapatkan SEP kemudian diserahkan ke
Nurse station HD.
2. Semua pasien di HD harus dipasang kalung identitas sesuai
nama, tanggal lahir.
3. Penunjang pelayanan medis seperti alat, obat dan personalia
harus diatur sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi
kebutuhan 24 jam.
4. Pelayanan radiologi, laboratorium, dan farmasi tersedia selama
24 jam
5. Rekam medis yang lengkap tersedia untuk semua pasien.
6. Ada kerjasama yang saling menunjang antara Sub Divisi
hemodialisa dengan:
a. Unit-unit lain di rumah sakit (IGD, rawat inap,
Laboratorium, gizi, radiologi,Rekam Medis, dll)
b. Ambulans.
c. Dokter spesialis / konsulen
d. Rumah sakit lain di sekitar RS.Toeloengredjo
7. Semua petugas baik medis maupun paramedis harus selalu
memperhatikan:
a. Sopan santun
b. Hak dan rahasia medis penderita serta privacy

26
c. Waktu tunggu tindakan medis
d. Kebutuhan rohani penderita
e. Kerjasama dan disiplin kerja merupakan prioritas yang
tinggi.

Kegiatan di Sub Divisi Hemodialisa meliputi kegiatan pasien hemodialisis.

PASIEN HEMODIALISIS
Pasien Hemodialisa dibagi menjadi 2,yakni pasien baru dan pasien terjadwal
4.1 PASIEN BARU
Pasien baru adalah pasien baru pertama kali menjalani hemodialisis di
RS Toeloengredjo .Untuk pasien baru atau pasien pindah ke / datang dari
pusat HD lain harus sudah dilakukan pemeriksaan HbsAG,anti HCV dan anti
HIV.

Rekam Medis
Rekam medis di Sub Didisi HD ada 2 yakni Status Utama dan Status
Monitoring
.Dalam proses pengisian rekam medis dilakukan oleh petugas RM.Informasi
tentang identitas,dianosis,riwayat penyakit,riwayat pemeriksaan ,dan riwayat
pengobatan pasien harus dijaga kerahasiaannya oleh dokter,tenaga
kesehatan tertentu,petugas pengelola dan pimpinan sarana pelayanan
kesehatan khususnya Sub Divisi Hemodialisa.Dan informasi tersebut dapat
dibuka dalam hal:
a. Untuk kepentingan kesehatan pasien.
b. Memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka
penegakan hukum atas perintah pengadilan.
c. Permintaan dan atau persetujuan pasien sendiri.
d. Permintaan institusi atau lembaga berdasarkan ketentuan perundang-
udangan dan;
e. Untuk kepentingan penelitian,pendidikan,dan audit medis,sepanjang
tidak menyebutkan identitas pasien.

27
Rekam medis untuk pasien baru meliputi status utama dan status
Monitoring.

Status Utama
Status utama berisi hal-hal berikut ini:
1. Data pasien
meliputi : no RM,nama penderita,alamat,pendidikan,jenis
kelamin,tanggal lahir,pekerjaan,agama,jaminan kesehatan,tanggal
pemeriksaan,nama dokter pemeriksa.

2. Anamnese
meliputi : keluhan utama,riwayat penyakit singkat,riwayat penyakit
terdahulu.
3. Pemeriksaan Fisik .meliputi :
1. Keadaan umum,kesadaran,tekanan darah,respirasi,
2. Kepala/leher
3. Thorax:jantung dan paru
4. Abdoment:Hepar,asites,tumor,limpa
5. Extremitas:edema(+/-)
6. Kulit:uremikfrost(+/-),hiperpigmentasi(+/-)
4. Laboratorium ,meliputi :
a. Darah: HB,Lekosit,Trombosit,Ureum,Asam urat,Serum
kreatinin,Natrium,Kalium, Kalsium,Fosfat,GD
acak,SGOT,SGPT,Albumin,HBSAG,anti HCV
b. Urine rutin:berat jenis,ph,proteinuria,reduksi,sedimen.
5. Pemeriksaan penunjang lain,meliputi :
a. Foto Thorax: CTR,Paru,dan kesimpulan.
b. Elektrokardiografi:Irama,frekuensi,kelainan lain,kesimpulan.
c. Ultrasonografi: Ukuran ginjal,ukuran korteks,kelaianan
lain,kesimpulan.
6. Diagnosa ,meliputi :
1.Primer mencakup: Etiologi,Patologi Anatomi,dan fungsional.

2.Sekunder

28
7. Penatalaksanaan ,meliputi :
1. Diet
2. Medikamentosa

Status Monitoring
Hal-hal yang terdapat di status monitoring adalah sebagai berikut:
1. Data-data pasien,meliputi:nama,no RM,urutan dialisis,Interval HD
sebelumnya,golongan darah,sifat HD,Diagnosa,Tanggal
kunjungan,keterangan tentang HBSAG(+/-).
2. Instruksi dokter,meliputi:Nama dokter,Intensitas HD(Lama
HD),Heparin,Ultrafiltrasi.
3. Persiapan, meliputi:
a. Mesin hemodialisis:model mesinHD,Monitor(normal/tidak),
konduktivitas(normal/tidak),suhu mesin.
b. Dializer:model dializer,Reuse(ya/tidak)dankeberapa,dialisat
(asetat,bicarbonate)
c. Punksi:Nama perawat
d. Data:
1. PraHD:Tekanandarah,Nadi,pernafasan,Anemia(+/),
Rhonchi(+/-),Ascites(+/-),Edema(+/-
Nutrisi(baik/cukup/kurang),suhu badan,Berat badan,Kadar
HB,berat badan pasca HD sebelumnya,kenaikan berat
badan.
2. Durante HD: jam mulai,lama HD,QB(kecepatan
darah),QD(kecepatan dialisis),antikoagulan heparin,lama
HD,Intakemeliputi:Priming,Heparinisasiawal,maintenent,
output:ultrafiltrasi.
3. Pasca HD: Tekanan darah
4. Observasi: Tekanan darah,nadi,suhu,QB,QD,P outlet,UF.
5. Pengkajian keperawatan
Untuk assesment dan skrining nyeri terintegrasi dalam
status monitoring pasien.

29
SPO yang ada di Instalasi HD
1. HD reguler (terjadwal)
2. Tindakan HD cito
3. Tindakan HD sleed
4. HD pasien baru
5. Persiapan water treathmen
6. Persiapan mesin Hemodialisa
7. Persiapan alat dan bahan habis pakai
8. Persiapan petugas dan penderita sebelum tindakan
dialisis
9. Tindakan Hemodialisa
10. Persiapan priming sirkulasi extracorporeal
11. Penatalaksanaan Hemodialisis
12. Mengakhiri Hemodialisis
13. Sarana hubungan sirkulasi
14. Pengendalian infeksi(penderita)
15. Pengendalian infeksi(staf HD)
16. Pengendalian infeksi(peralatan medik dan non medik)
17. Perawatan mesin HD(badan mesin)
18. Perawatan mesin HD (bagian dalam)
19. Pemeriksaan air RO berkala
20. Pembuangan sampah medis
21. Pembuangan sampah non medis
22. Komplikasi dialisis
23. Mengakhiri saat terjadi bencana
24. Pemberian nutrisi parenteral
25. Pemberian zat besi
26. Pemeliharaan water treathmen
27. Penanganan dialiser beku (clot )
28. Penanganan dialiser bocor
29. Penanganganan proses HD saat listrik padam
30. Observasi reaksi trasnfusi
31. Transfusi darah durante HD
32. Transfusi darah menjelang HD
33. Indikasi tranfusi darah pada penderita CKD HD

30
34. Identifikasi pasien yang menjalani tindakan HD
35. Pemasangan kalung identitas pasien HD
36. Pelepasan kalung identifikasi pasien
37. Pemasangan kode/lambang resiko jatuh
38. Terapi ESA
39. Pelaksanaan secara administrasi pasien HD
40. Menyalakan mesi HD
41. Mematikan mesin HD
42. Pengawasan Hemodialisis
43. Observasi sesudah dialisis
44.
45. Pengambilan darah pasien rutin HD
46. Penanganan komplikasi cardiac arrest
47. HD dengan disquilibrium syndrom
48. Observasi selama tindakan HD
49. HD dengan tumpah
50. HD dengan komplikasi nyeri dada
51. HD dengan komplikasi nyeri kepala
52. Penyusunan daftar dinas perawat
53. Tukar dinas
54. Permintaa cuti

Kegiatan Sub Divisi Hemodialisa


Pasien baru Sub Divisi Hemodialisa RS.Toeloengredjo :
1. Sub Divisi Rawat inap
2. Sub Divisi Gawat Darurat
3. Rujukan dari Rumah sakit lain/Institusi kesehatan lainnya
Kegiatan selanjutnya adalah pemeriksaan /penilaian/assestment oleh tim
dan dilanjutkan dengan pelaksanaan HD

4.2 PASIEN TERJADWAL


Pasien terjadwal adalah pasien telah memiliki jadwal reguler HD.Setiap
pasien dengan Hbsag dan anti HCV,pemeriksaan diulang secara

31
periodik.Dan bila ada kecurigaan menderita penyakit HIV maka harus
dilakukan pemeriksaan HIV.

Rekam Medis
Rekam medis untuk pasien terjadwal adalah status monitoring.Dalam
pengisisn rekam medis dilakukan oleh perawat jaga.
Informasi tentang identitas,diagnosis,riwayat penyakit,riwayat
pemeriksaaan,dan riwayat pengobatan pasien harus dijaga kerahasiaannya
oleh dokter,tenaga kesehatan tertentu,petugas pengelola dan pimpinan
sarana pelayanan kesehatan khususnya Sub Divisi Hemodialisa.Dan
informasi tersebut dapat dibuka dalam hal :
a) Untuk kepentingan kesehatan pasien.
b) Memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka
penegakan hukum atas perintah pengadilan.
c) Permintaan dan atau persetujuan pasien sendiri.
d) Permintaan institusi atau lembaga berdaasarkan ketentuan
perundang-undangan.
e) Untuk kepentingan penelitian,pendidikan,dan audit medis,sepanjang
tidak menyebutkan identitas pasien.

Adapun hal-hal yang terdapat di status monitoring adalah sbb:


a) Data-data pasien meliputi: Nama,No Rekam medis,Urutan
dialisis(dialisis ke-),Interval HD sebelumnya,Golongan Darah,sifat
HD,Diagnosa,Tanggal kunjungan,keterangan tentang HBSAG(+/-)
b) Instruksi dokter
c) Persiapan meliputi:
- Mesin hemodialisis: model mesin HD,Monitor(normal/tidak)
Konduktivitas (normal/tidak),suhu mesin.
- Dialyzer: model dialyzer,Re-use (ya/tidak),Dialisat(asetat/

32
Bicarbonate)
- Punksi:Nama perawat beserta parafnya
- Data:
1. Pra HD:Takanan darah,Nadi,Pernafasan,Anemia(+/-)
Ronchi(+/-),Ascites(+/-),Nutrisi(baik/cukup,kurang)
Suhu badan,Berat badan,Kadar HB,berat badan pasca
HD
Sebelumnya,kenaikan berat badan.
2. Durante HD: Jam mulai,lama HD,QB(Kecepatan darah)
QD(Kecepatan dialisis),Antikoagulan heparin,Lama HD,
Intake: Meliputi Priming,heparinisasi(awal),Heparinisasi
(maintenent),Output:Ultrafiltrasi
3. Pasca HD : Tekanan darah
4. Observasi : Tekanan darah,Nadi,Suhu,QB,QD,P
Output,UF,
5. Pengkajian keperawatan
Status monitoring pasien terjadwal direkap dalam resume
medis rawat jalan yang diisi oleh dokter penanggung
jawab HD.Lembar inform consent dan pemeriksaan
laboratorium disimpan dalalam status Rekam medis.
Setelah proses diatas,maka pelaksanaan HD dapat
dilakukan sesuai SPO(Standar Prosedur Operasional
4.3 ALUR PASIEN
Sebelum tindakan HD dilaksanakan,pasien terjadwal akan mendapatkan
jadwal/rencana pelaksanaan HD sesuai dengan indikasi dari dokter
berdasarkan kondisi klinis awal dan kondisi terkini.Jadwal HD pasien
diinformasikan oleh petugas HD melalui buku HD pasien yang bersangkutan.
Untuk pasien terjadwal ada beberapa persyaratan administrasi yang
perlu dilengkapi untuk pelaksanaan HD terjadwal.

4.4 JENIS PERSYARATAN ADMINISTRASI


adalah sebagai berikut:
Untuk pasien BPJS mandiri,PTPN,Askes,Jamkesmas (dalam wilayah)
1. Foto copy kartu BPJS
2. Foto copy KTP

33
3. Surat sujukan dari Faskes 1
4. Foto copy KK
5. Surat perencanaan HD dengan stempel BPJS

Untuk pasien BPJS mandiri,Askes,Jamkesmas( diluar wilayah )


1. Foto copy kartu BPJS
2. Foto copt KTP
3. Surat jaminan dari Faskes 1 dengan legalisasi (stempel) dari BPJS
wilayah
4. Foto copy KK
5. Surat perencanaan HD stempel BPJS
6. Surat keterangan bahwa unit HD di wilayah sana penuh dengan
stempel BPJS
Untuk pasien swasta
1. 1.Untuk pasien baru,keluarga daftar di rekam medis dengan mengisi
form yang Sudah disediakan.
2. Untuk pasien lama,keluarga langsung daftar ke pendaftaran

Dalam hal penerimaan pasien hemodialisa baik rawat jalan ataupun dari
rawat inap didokumentasikan secara otomatis dalam SIM RS dan tindakan
administrasi yang memasukkan adalah petugas HD.
Untuk rawat jalan didokumentasi beserta resume rawat jalan diserahkan ke
rekam medis kemudian diteruskan ke kasir rawat jalan.

4.5 INFORMASI HAK PASIEN


Dalam hal pemberian informasi mengenai hak pasien,terdapat form
pemberian informasi.Form tersebut diberikan ketika awal pasien
datang.Pasien berhak mendapatkan edukasi sebelum menerima pelayanan
yang akan dijalani dalam hal ini adalah pelaksanaan hemodialisa.Pasien
penyakit ginjal dan keluarga harus mendapat penjelasan yang lengkap
mengenai perjalanan alamiah penyakitnya dan resiko yang akan timbul di
kemudian hari termasuk terapi dialisis.

34
Terapi pengganti ginjal merupakan terapi yang dilakukan terus-
menerus,karena itu pasien perlu melakukan persiapan untuk menyesuaikan
diri untuk keadaan tersebut.Edukasi pra dialisis berupa penjelasan mengenai
riwayat alamiah penyakit ginjal,perubahan diet,persiapan memasuki tahap
gagal ginjal terminal diantaranya pembuatan akses vaskuler.Pasien juga
berhak mendapatkan informed consent sebelum pelaksanaan hemodialisis.

4.6 WAITING LIST HD


Waiting List HD adalah suatu upaya mengelola pasien untuk mendapat
jadwal HD secara reguler

Buku catatan waiting list traveling HD


Dalam buku catatan waiting list traveling terdiri dari:Nama pasien,hasil
laboratorium pasien,No.Telp keluarga pasien/pasien,diagnosis.Pasien
traveling HD adalah pasien yang pindah ke/datang dari pusat HD diluar
RS.Toeloengredjo untuk menjalani HD di RS.Toeloengredjo.

4.7 PASIEN PULANG DARI RAWAT INAP (IRNA)


Pasien pulang dari rawat inap,petugas HD mengatur penjadwalan HD
berikutnya sesuai dengan advis dokter penanggung jawab HD.

4.8 PELAKSANAAN HD
Dalam pelaksanaan HD meliputi beberapa hal berikut ini:
1. Mempersiapkan pasien
2. Memulai HD,intra HD,dan mengakhiri HD

Untuk memulai HD maka perlu mempersiapkan tindakan sebelum proses


Hemodialisis
Adapun persiapannya adalah sebagai berikut:
a) Persiapan alat dan bahan
b) Persiapan mesin HD
c) Persiapan pasien HD
d) Priming sirkulasi ekstrakorporeal
Sedangkan untuk tata cara pelaksanaan tindakan HD adalah sebagai
berikut:

35
a) Cuci tangan
Tujuan dari pelaksanaan ini adalah untuk menurunkan kontaminasi
dari tangan dengan kuman-kuman patogen dan mencegah
penyebaran ke daerah yang tidak terkontaminasi.
Kegiatan cuci tangan dilakukan dengan air mengalir atau dengan
handrup.Kegiatan ini dilakukan oleh semua personel/pegawai Sub
Divisi Hemodialisa.Kegitan cuci tangan disosialisasikan melalui
tempelan di area Sub Divisi Hemodialisa yang mudah dijangkau dan
di akses oleh pegawai Sub Divisi Hemodialisa.
b) Memakai hand scone / Alat Pelindung Diri
c) Mengukur tanda-tanda vital
d) Melakukan punksi
e) Melakukan HD dengan akses double lument
f) Mengalirkan darah ke dalam sirkulasi ekstrakorporeal
g) Melakukan cek mesin dan sirkulasi darah
h) Mengembalikan posisi dializer
i) Menghitung cairan sisa yang ada di matkan
j) Memprogram HD
k) Merapikan peralatan
l) Melakukan observasi secara periodik
m) Melakukan pencatatan

4.9 ADEKUASI HEMODIALISIS


Setiap pasien HD harus diberikan resep/perencanaan/progam HD(prescribes
dose).Adekuasi HD(Kt/V) ditentukan dengan pengukuran dosis HD yang
terlaksana.Untuk target Kt/V yang ideal adalah 1,2(URR 65 %) untuk HD
3x/minggu selama 4 jam per kali HD dan untuk HD 2x/minggu selama 4-5
jam perkali HD.Dan frekuensi pengukuran adekuasi HD sebaiknya dilakukan
secara berkala(idealnya 1 kali tiap bulan) minimal tiap 6 bulan.

4.10 DURASI (lama) HD


Durasi disesuaikan dengan kebutuhan individu.Tiap HD dilakukan 4-5 jam
dengan frekuensi 2 x perminggu.Frekuensi HD dapat diberikan 3x per
minggu dengan durasi selama 4 jam.Idealnya 10-15 jam/minggu
Terdapat berbagai :

36
1. Akses vaskuler yang adekuat (baik) yang dapat memberikan aliran
darah minimal 200-300 ml/menit.Akses tersebut memerlukan
perawatan agar bebas dari infeksi,stenosis tromboembolik dan
aneurisma.
2. Pembuatan akses vaskuler pada penderita pra –HD sudah disiapkan
jauh hari sebelumnya setelah mendapat penjelasan dari dokter dan
pasien menyatakan persetujuannya.
4.11 ANTIKOAGULASI
Antikoagulan dibutuhkan untuk mencegah terjadinya pembekuan di
dalam sirkulasi extracorporeal.Pilihan antikoagulan yang dapat diberikan
adalah heparin dengan dosis awal 50 unit /kg BB dilanjutkan 500 - 1000
U/jam pada pasien tanpa resiko perdarahan atau dosis awal 500 U dan
dilanjutkan 600 U/ jam pada pasien dengan resiko perdarahan.
Dalam mengakhiri tindakan hemodialisis adalah sebagai berikut:
a) Persiapan alat
b) Persiapan pasien
c) Pelaksanaan
d) Pengukuran tanda-tanda vital
e) Melakukan observasi (kesadaran,keluhan,perdarahan)
f) Melakukan timbang BB pasca HD
g) Melakukan pencatatan

4.12 KOMPLIKASI PASIEN HD


Penanganan komplikasi HD akut adalah suatu tindakan yang diberikan
kepada pasien karena adanya tanda atau gejala yang timbul akibat reaksi
dialisis.Komplikasi yang sering terjadi antara lain:hipotensi,hipertensi,mual-
muntah,sakit kepala,kejang,kram,demam disetai menggigil,nyeri dada,gatal-
gatal,dll.
Penanganan komplikasi harus dilakukan segera dengan cepat,tepat,dan
efisien.Dalam keadaan darurat,diberikan tindakan resusitasi sesuai dengan
prosedur yang berlaku di rumah sakit.
Pemakaian obat-obat darurat dengan menggunakan trolley
emergency.Sedangkan diluar obat darurat,gunakan obat inventaris dan
lengkapi kembali setelah digunakan.

37
Berikut adalah beberapa komplikasi HD:
Durante HD
1. Yang sering
2. Kurang sering tapi serius
3. Neutropenia dan aktivasi komplemen karena dialisis
4. Hipoksemia

Komplikasi yang sering


Berikut adalah urutan komplikasi dari sering ke jarang:
a. Hipotensi
b. Cramps
c. Nausea/vomit
d. Sakit kepala
e. Chest pain
f. Back pain
g. Gatal-gatal
h. Panas

Penyebab hipotensi :
1. Penurunan volume darah yang berlebihan
a. Fluktuasi Ultrafiltrasi
b. Dry-Weight terlalu rendah
c. Kadar natrium dialisat terlalu rendah
2. Kurangnya daya konstriksi
a. Cairan dialisat mengandung asetat
b. Cairan dialisis lebih hangat
c. Vasodilatasi sphlancnius (pasien makan pada waktu HD)
d. Ischemic jaringan
e. Neuropathy autonomic (DM)
f. Obat-obat anti hipertensi
3. Faktor jantung
a. Disfungsi diastolic : LVH,IHD,dll
b. Kegagalan kompensasi tachycardia : b-blocker,uremic autonomic
neuropathy,usia lanjut.

38
c. Kegagalan meningkatkan cardiac output : gangguan kontraktilitas
myocard,hipertensi,atherosceloris,klasifikasi myocard,penyakit
katup,amyloidosis,dll.

Penyebab lain hipotensi :


1. Tamponade pericard
2. Infark myocard
3. Perdarahan
4. Septisemia
5. Aritmia
6. Reaksi dialiser
7. Hemolisis
8. Emboli udara
Kurang sering tapi serius
Sindroma disekuilibrium,reaksi hipersensitivitas,aritmia,cardiac
temponade,hemolisis, reaksi dialisis,perdarahan,intracranial,emboli
udara.

Komplikasi jangka panjang


1. Resiko kardivascular meningkat
2. Osteodistrofi renal
3. Neurophaty uremic
4. Amyloidosis
5. Acquired cystic disease
6. Kegagalan akses.

39
BAB V
LOGISTIK
Logistik dalam pelayanan Hemodialisis meliputi hal-hal berikut ini :
A.Persyaratan minimal obat dan bahan habis pakai
A.1. Manajemen dan penggunaan obat di Sub Divisi Hemodialisa
A.1.1.Obat
1. Adrenalin HCL Ampul 1 mg
2. Dexametason Flacon 10 mg
3. Dopamin 200 mg
4. KCL 1 mEq/Flacon 25 ml
5. Heparin 5000 IU/ml
6. Protamin sulfat ampul 50 mg/ml
7. Bicarbonat Natrikus 8,4 %
8. Anti histamin ampul
9. Clonidin tablet
10. Dextrose 40 %
11. Diazepam ampul
12. Lidocain HCL 2 %
13. Nacl 0,9 % Kolf 500 ml
14. Dextrose 5 % dan 10 % 500 ml
15. Nifedipin tablet
16. Captopril obat
17. Isosorbid Dintrate tablet 5 mg
18. Parasetamol tablet 500 mg
19. Iodine Povidone laruran 10 %
20. Antiseptik(hebiscrub,dll)
21. Alkohol larutan
22. Cairan dialisat larutan
A.1.2 . Alat kesehatan habis pakai
1. Hollow fiber
2. Blood line
3. AV fistula
4. Disposible syringe
5. Kasa steril
6. Blood line

40
7. Masker disposible
8. Sarung tangan steril
9. Plester
10. Oksigen tabung
11. Havox/sunclin (untuk desinfektan mesin sesuai dengan petunjuk
dokter)
12. Citrid acid 50 %

ALAT TULIS

NO NAMA BARANG

1 BOLPOINT MERAH
2 BUKU EKSPEDISI
3 BUKU FOLIO 100
4 BUKU TULIS 100
5 BUKU TULIS 200
6 CHLEAR HOLDER (40)
7 ISI STAPLES KECIL
8 ISI STAPLES BESAR
9 ISOLASI BENING (K)
10 KERTAS FOTO COPY 60 GR
11 PENGGARIS 30 CM
12 PENGHAPUS PENSIL
13 PENSIL 2 B
14 SPIDOL PERMANENT
15 SPIDOL BOARD MARK HITAM
16 STIPO KIROKO
17 PRINTER MERK CANON
18 TINTA PRINTER WARNA
19 KOMPUTER

41
RUMAH TANGGA

NO NAMA BARANG

1 ALKALINE A 3
2 ALKALINE A 2
3 BATERAI ABC (B)
4 BAYFRESH SPRAY REFILL
5 BAYGON SPRAY
6 GAYUNG
7 GELAS KUMUR
8 GUNTING PLESTER
9 DETOL SABUN CAIR
10 SABUN CAIR
11 SANDAL JEPIT
12 SEDOTAN BENGKOK
13 SILET DISPOSIBLE
14 SOKLIN 1 KG
15 STELLA RFL
16 SUNLIGHT 400 ML
17 WASLAP

42
ALAT KESEHATAN
NO NAMA BARANG JUMLAH
1 MESIN HD 9
2 BRANKARD 1
3 BED 3 KRANK 9
4 NAKAS/ALMARI MAKAN 6
5 MEJA MAKAN PASIEN 4
6 LAMPU TINDAKAN 1
7 LAMPU EMERGENCY 1
8 ALMARI OBAT 1
9 ALMARI LINEN 1
10 LOKER 1
11 AMBUBAG 1
12 KURSI RODA 2
13 TIMBANGAN BB 2
14 TIMBANGAN BB DAB TINGGI BADAN 1
15 02 PORTABLE KECIL 1
16 STERILISATOR 1
17 LAMPU BACAAN FOTO 1
18 INFUS PUMP 1
19 SYRING PUMP 1
20 TENSI METER RAKSA 4
21 TENSI METER DIGITAL 1
22 STETOSKOP 3
23 ARTERI KLEM BESAR 2
24 BAK INSTRUMEN BESAR 1
25 BAK INSTRUMEN UK 16X28 CM 1
26 BAK INSTRUMEN SEDANG 8
27 BASKOM 2
28 CUCING KECIL 8
29 GUNTING VERBAND 4
30 MATKAN 8
31 NIER BEKEN 5
32 PEAN 14 CM 5

43
33 PISPOT 2
34 TROMOL KECIL 2
35 TROMOL SEDANG 1
36 TROMOL BESAR 2
37 KORENTANG SET 2
38 TEMPAT GERUSAN OBAT 1
39 PINSET ANATOMI 1
40 PINSET CIRURGI 1
41 GUNTING CUKUR BULU MATA 1
42 KROM KLEM 2
43 TORNIQUET 19
44 MANSET BERKARET 3
45 OXIMETRI 1
46 URINAL 2
47 TERMOMETER 5

5.1 Alur permintaan barang rutin :


- Membuat daftar kebutuhan barang/ mengimput di komputer masing2
setiap tanggal 20.
- Tgl 23-25 proses di sekum di print dan dikembalikan ke unit untuk
konfirmasi sudah benar atau belum (cek), ttd kasubdiv dan kadiv
- Berkas oleh sekum diteruskan ke Kadiv AKS selanjutnya ke KRS

cito :
- Membuat daftar kebutuhan barang dengan mengimput di komputer
masing2/ mengambil form di sekum sesuai tanggal kebutuhan
- Proses di sekum di print atau langsung dikembalikan ke unit untuk
konfirmasi sudah benar atau belum (cek), ttd kasubdiv dan kadiv
- Berkas oleh sekum diteruskan ke Kadiv AKS selanjutnya ke KRS

44
5.2 Alur penerimaan barang
- Barang datang semua diterima oleh gudang
- Gudang mengecek sesuai DKB,
- Masing2 subdiv mengambil barang di gudang
- Berkas rangkap 3: 1. untuk sekum, 2 untuk gudang, 3. subdiv
- Barang yang sudah diterima oleh subdiv, dicocokkan sesuai berkas
dan di paraf oleh subdiv gudang

5.3 Alur penyimpanan barang di subdiv


Barang yang sudah diterima, ditulis di kartu stok barang, selanjutnya
disimpan sesuai tempatnya masing2

5.4 Alur pendistribusian barang


Pengambilan barang sesuai kebutuhan dan menulis pada kartu stok

45
BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

6.1 PENGERTIAN.
Keselamatan pasien (patient safety) merupakan suatu sistem
dimana rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. Sistem
tersebut meliputi : assessmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal
yang berhubungan dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis
insiden, kemampuan belajar dari insiden dan tindak lanjutnya serta
implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko. Sistem
tersebut diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yang
disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atau
tidak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.

6.2 TUJUAN.
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di rumah sakit.
2. Meningkatkan akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan
masyarakat.
3. Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD) di rumah sakit.
4. Terlaksananya program – program pencegahan sehingga tidak
terjadi pengulangan kejadian tidak diharapkan.

6.3 TATA LAKSANA KESELAMATAN PASIEN.


1.KETEPATAN IDENTIFIKASI PASIEN
Maksud sasaran ini adalah untuk melakukan 2 kali
pengecekan,yaitu:pertama,untuk identifikasi pasien sebagai individu
yang akan menerima pelayanan atau pengobatan dan kedua,untuk
kesesuaian pelayanan atau pengobatan terhadap individu tersebut.
Kebijakan dan atau prosedur yang secara kolaboratif dikembangkan
untuk memperbaiki proses identifikasi,khususnya pada proses untuk
mengidentifikasi pasien ketika pemberian obat,darah,atau produk
darah,pengambilan darah dan spesimen lain untuk pemeriksaan klinis
atau pemberian pengobatan atau tindakan lain.Kebijakan dan atau
prosedur memerlukan sedikitnya dua cara untuk mengidentifikasi
seorang pasien yaitu : nama pasien dan tanggal lahir.

46
Dalam tindakan Hemodialisa yang rawat jalan menggunakan kalung
identitas,yang terdiri nama dan tanggal lahir.Warna kalung identitas
untuk laki-laki: Biru ,untuk perempuan: merah muda.

2 .PENINGKATAN KOMUNIKASI YANG EFEKTIF


Komunikasi efektif,yang tepat waktu,akurat,lengkap,jelas dan yang
dipahami oleh pasien akan mengurangi kesalahan,dan menghasilkan
peningkatan keselamatan pasien.Komunikasi dapat berbentuk
elektronik,lisan,atau tertulis.

3.PENINGKATAN KEAMANAN OBAT YANG PERLU DIWASPADAI


(HIGH ALERT )
Bila obat-obatan menjadi bagian dari rencana pengobatan
pasien,manajemen harus berperan secara kritis untuk memastikan
keselamatan pasien.Obat-obatan yang perlu diwaspadai (high-alert
medications) adalah obat yang sering menyebabkan terjadi kesalahan
serius (sentinel event),obat yang berisiko tinggi menyebabkan dampak
yang tidak diinginkan (adverse outcome) seperti obat-obat yang terlihat
mirip dan kedengarannya mirip (Nama obat rupa dan ucapan
mirip/NORUM,atau Look Alike Sound Alike/LASA )

4.KEPASTIAN TEPAT-LOKASI,TEPAT-PROSEDUR,TEPAT-PASIEN
OPERASI
Salah lokasi,salah-prosedur,pasien-salah pada operasi,adalah sesuatu
yang mengkhawatirkan dan tidak jarang terjadi di rumah sakit.Kesalahan
ini adalah akibat dari komunikasi yang tidak efektif atau yang tidak
adekuat antara anggota tim bedah,kurang/tidak melibatkan pasien di
dalam penandaan lokasi (site marketing),dan tidak ada prosedur untuk
verifikasi lokasi operasi.Disamping itu,asesmen pasien yang tidak
adekuat,penelaahan ulang catatan medis tidak adekuat,budaya yang
tidak mendukung komunikasi terbuka antar anggota tim
bedah,permasalahan yang berhubungan dengan tulisan tangan yang
tidak terbaca (illegiblehandwritting) dan pemakaian singkatan adalah
faktor-faktor kontribusi yang sering terjadi.

47
5 .PENGURANGAN RESIKO INFEKSI
Pencegahan dan pengendalian infeksi merupakan tantangan terbesar
dalam tatanan pelayanan kesehatan dan peningkatan biaya untuk
mengatasi infeksi yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan
merupakan keprihatinan besar bagi pasien maupun para profesional
pelayanan kesehatan.Infeksi dijumpai dalam semua bentuk pelayanan
kesehatan termasuk infeksi saluran kemih,infeksi pada aliran darah
(bloodstream infections) dan pneumonia (sering kali dihubungkan
dengan ventilasi mekanis).
6.PENGURANGAN RESIKO PASIEN JATUH
Jumlah kasus jatuh cukup bermakna sebagai penyebab cedera bagi
pasien rawat inap.Dalam konteks populasi/masyarakat yang
dilayani,pelayanan yang disediakan,dan fasilitasnya,rumah sakit perlu
mengevakuasi resiko pasien jatuh dan mengambil tindakan untuk
mengurangi risiko cedera bila sampai jatuh.Evaluasi bisa termasuk
riwayat jatuh,obat dan telaah terhadap konsumsi alkohol,gaya jalan dan
keseimbangan,serta alat bantu berjalan yang digunakan oleh pasien.

48
Dalam hal keselamatan pasien di Sub Divisi Hemodialisa perlu diperhatikan
hal-hal berikut ini:

1. Pelayanan kewaspadaan universal ( Universal Precaution ) yang


ketat (pasien,staf,dan penggunaan alat medik/non medik )
merupakan kunci utama dalam pencegahan transmisi.
2. Penataan ruang,aksesibilitas,penerangan dan pemilihan material
harus sesuai dengan ketentuan yang mengacu pada patient safety.
3. Selain itu,untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pasien juga
disediakan meja dan tempat menyimpan barang disamping tempat
tidur pasien.Hal tersebut diharapkan dapat memberikan jaminan
keamanan barang pribadi dan kenyamanan pasien beserta
keluarganya.

6.3.1 Menjaga pasien di tempat tidur


Yakni menjaga keselamatan pasien selama dalam perawatan dengan
menggunakan tempat tidur yang dilengkapi dengan pengamanan atau
dengan menambahkan bed plang,bila perlu pasien diikat.Hal ini
dilakukan untuk pasien dengan kesadaran menurun,pasien gelisah,dan
pasien tidak kooperatif.
Adapun prosesnya adalah sebagai berikut :
- Persiapan alat
- Persiapan pasien
- Pelaksanaan
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalah melakukan pergantian
posisi secara periodik tiap 3 jam,baik posisi ikatan maupun tubuh
pasien.

6.3.2 Memindahkan pasien dari tempat tidur ke kursi roda


Yakni memberikan bantuan kepada pasien untuk berpindah dari tempat
tidur ke kursi roda untuk menjalani prosedur atau tindakan tertentu.
Adapun prosesnya di uraikan dalam bentuk SPO memindahkan pasien
dari tempat tidur ke kusi roda.

49
6.3.3 Memindahkan pasien dari tempat tidur ke brankard
Yakni memindahkan klien dari atas tempat tidur ke brankard/kereta
dorong dengan maksud tertentu.
Adapun proses memindahkan pasien dari tempat tidur ke brankard
adalah sebagai berikut:
- Atur tempat tidur untuk persiapan pemindahan pasien
- Atur posisi pasien di tepi tempat tidur dan atur posisi brankard
- Pindahkan pasien dengan aman ke brankard
- Pastikan keamanan dan kenyamanan pasien
6.4 Penanganan HD saat listrik padam
Penanganan HD saat listrik padam adalah pelaksanaan proses HD saat
listrik padam.Tujuan dari penanganan HD saat listrik adalah untuk
menghindari terjadinya pembekuan darah pada sirkulasi extra korporeal
dan untuk memberikan ketenangan kepada pasien.
6.5 Mengakhiri HD saat terjadi bencana
Mengakhiri HD saat terjadi bencana adalah suatu proses
mengakhiritindakan HD saat terjadi kejadian bencana (gempa
bumi,kebakaran,dll )
Tujuan dari proses ini adalah untuk menghentikan /mengakhri HD
secara darurat agar pasien dapat dievakuasi sesegera
mungkin.Pelaksanaan mengentikan / mengakhiri HD secara darurat
dibedakan menjadi beberapa :
- Bila memungkinkan (situasi masuk kategori siaga – 3)
- Bila tidak memungkinkan (situasi siaga -2)
- Kondisi sangat gawat (situasi siaga -1)

6.6 Pengendalian infeksi di ruang HD


Pengendalian infeksi di ruang HD adalah sebagai berikut :
1. Ruang tempat penyimpanan peralatan medik dan obat terpiasah dari
ruang pasien
2. Seluruh aktifitas berkaitan dengan persiapan peralatan medik
maupun obat dilakukan di ruang khusus ini
3. Jarak antara masing-masing tempat tidur/kursi tidur dan mesin HD
tidak terlalu rapat

50
4. Memiliki penerangan dan sirkulasi udara yang memadai
5. Tersedia botol berisi antiseptik,misalnya : alkohol 70 % atau cairan
antiseptik lain dan tempat berisi sarung tangan bersih.
6. Tempat pembuangan sampah medik dan non medik serta
pembuangan jarum bekas pakai tersedia secara terpisah
7. Lantai ruang dialisis dibersihkan dengan chlorine-based
desinfectants,formaldehid,atau asam perasetat atau glutaradehid
setelah ruangan tidak digunakan lagi

6.7 Manajemen Nyeri


Manajemen nyeri adalah suatu suatu cara meringankan nyeri atau
mengurangi nyeri sampai tingkat kenyamanan yang dapat diterima klien.
Manajemen nyeri :

Manajemen nyeri dengan pendekatan non farmakologik:


1. Distraksi
Suatu metode untuk menghilangkan nyeri dengan cara mengalihkan
perhatian pasien dalam hal-hal lain sehingga pasien akan lupa terhadap
nyeri yang dialami.

2.Relaksasi
Merupakan metode efektif untuk mengurangi rasa nyeri pada klien yang
mengalami nyeri kronis.Rileks sempurna yang dapat mengurangi
ketegangan otot,rasa jenuh,kecemasan sehingga mencegah
menghebatnya stimulasi nyeri.

3.Pemijatan (Masase)
Pengurutan dan pemijatan yang menstimulasi sirkulasi darah serta
metabolisme dalam jaringan.
Manajemen nyeri dengan pendekatan farmakologik :
Ada 3 kelompok utama obat yang digunakan untuk menangani rasa nyeri :
1. Analgetik golongan non narkotika
2. Analgetik golongan narkotik
3. Adjuvan

51
BAB VII
KESELAMATAN KERJA

7.1 PENGERTIAN.
Keselamatan kerja merupakan suatu sistem dimana rumah sakit
membuat kerja / aktifitas karyawan lebih aman. Sistem tersebut
diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh
kesalahan pribadi ataupun rumah sakit.

7.2. TUJUAN.
1. Terciptanya budaya keselamatan kerja di RS.Toeloengredjo.
2. Mencegah dan mengurangi kecelakaan
3. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan,
cara dan proses kerjanya.
4. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada
pekerjaan yang bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi.

7.3. TATA LAKSANA KESELAMATAN KARYAWAN.


a. Setiap petugas medis maupun non medis menjalankan prinsip
pencegahan infeksi, yaitu :
- Menganggap bahwa pasien maupun dirinya sendiri dapat
menularkan infeksi.
- Menggunakan alat pelindung (sarung tangan, kacamata,
sepatu boot/alas kaki tertutup, celemek, masker dll) terutama
bila terdapat kontak dengan spesimen pasien yaitu: urin, darah,
muntah, sekret, dll.
- Melakukan perasat yang aman bagi petugas maupun pasien,
sesuai prosedur yang ada, mis: memasang kateter, menyuntik,
menjahit luka, memasang infus, dll
- Mencuci tangan dengan sabun antiseptik sebelum dan sesudah
menangani pasien.

52
b. Terdapat tempat sampah infeksius dan non infeksius
c. Mengelola alat dengan mengindahkan prinsip sterilitas yaitu:
- Dekontaminasi dengan larutan klorin
- Pencucian dengan sabun
- Pengeringan
d. Menggunakan baju kerja yang bersih

Bentuk pelayanan keselamatan kerja yang dilakukan :


1. Pembinaan dan pengawasan kesehatan dan keselamatan
sarana,prasarana dan peralatan kesehatan.
2. Pembinaan dan pengawasan atau penyesuaian peralatan kerja
terhadap SDM Rumah Sakit.
3. Pembinaan dan pengawasan terhadap lingkungan kerja.
4. Pembinaan dan pengawasan terhadap sanitair.
5. Pembinaan dan pengawasan perlengkapan keselamatan kerja :
a. Penyediaan peralatan keselamatan kerja dan Alat Pelindung
Diri (APD).
b. Membuat SPO peralatan keselamatan kerja dan APD.
c. Melakukan pembinaan dan pemantauan terhadap kepatuhan
penggunaan peralatan keselamatan dan APD.
6. Pelatihan dan promosi/penyuluhan keselamatan kerja untuk semua
SDM Rumah Sakit.
7. Memberi rekomendasi /masukan mengenai perencanaan,desain/lay
out pembuatan tempat kerja dan pemilihan alat serta pengadaannya
terkait keselamatan dan keamanan.
8. Membuat sistem pelaporan kejadian dan tindak lanjutnya.
9. Pembinaan dan pengawasan terhadap Manajemen Sistem
Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran (MSPK).
10. Membuat evaluasi,pencatatan dan pelaporan kegiatan pelayanan
keselamatan kerja yang disampaikan kepada Direktur Rumah Sakit
dan Unit terkait.

53
Dalam kesehatan dan keselamatan kerja di Sub Divisi Hemodialisis perlu
diperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Pemakaian APD (Alat Pelindung Diri ) bagi pegawai yang
berhubungan dengan pelaksanaan Hemodialisis.
2. Mencuci tangan dengan sabun antiseptik sebelum melakukan
tindakan medik atau tindakan non medik pada tiap pasien.
3. Setiap staf yang melakukan penusukan dengan jarum,penarikan
jarum dan aktifitas yang berkaitan dengan darah,harus memakai
masker pelindung mulut,kaca mata pelindung dan memakai plastik
plastik pelindung baju.
4. Setelah selesai melakukan penusukan,penarikan jarum,pembersihan
luka atau bagian mukosa atau setelah setelah selesai memegang
peralatan pasien,sarung tangan dilepas dan dibuang ke tempat
khusus.
5. Setiap staf yang tertusuk jarum bekas penusukan pada pasien
HbsAG,anti HCV dan HIV positif,segera diambil tindakan
pencegahan sesuai dengan prosedur baku.
6. Semua staf yang aktif melayani pasien HD ,harus diperiksa HbsAG
dan anti HCV secara berkala (1x/tahun ).
7. Imunisasi dengan vaksin hepatitis B harus dilakukan pada setiap staf
di ruang Hemodialisis.
8. Staf yang melayani pasien dengan HbsAG posifif,tidak melayani
pasien dengan HbsAG negatif pada waktu yang sama.
9. Pemeriksaan HIV secara berkala harus dilakukan pada semua staf
ruang HD,bila di ruang HD ada pasien terinfeksi HIV.
10. Bila terjadi bencana (gempa bum,kebakaran,dll) maka kegiatan HD
dihentikan secara darurat agar pasien dapat dievakuasi sesegera
mungkin ke titik kumpul evakuasi di RS.Toeloengredjo.

54
BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Progam peningkatan mutu pelayanan dialisis yang komprehensif dan


berkelanjutan perlu disusun secara obyektif dan sistematik untuk memantau
dan mengevaluasi kualitas pelayanan dialisis.Dimensi peningkatan mutu
antara lain kompetensi tehnis,akses pelayanan,efektivitas,hubungan
interpersonal,efisiensi,kontinuitas,keamanan,dan fasilitas.Dimensi-dimensi
ini merupakan suatu kerangka kerja yang sangat berguna yang dapat
membantu para tim dialisis untuk menjelaskan dan menganalisa masalah-
masalah mereka serta untuk mengukur sejauh mana mereka dapat
memenuhi standar yang ditetapkan.
Beberapa indikator mutu di Sub Divisi Hemodialisa adalah sebagai
berikut:
Indikator mutu pelayanan sesuai SPM
1. Kepuasan pasien Hemodialisa
2. Kejadian reaksi transfusi
3. Pemenuhan kebutuhan darah bagi setiap pelayanan transfusi

Indikator sesuai mutu dan insiden


1. Angka ketersediaan obat emergency/ALKES
2. Jumlah perawat yang bersertifikat HD
3. Insiden terlepasnya jarum vena fistula intra dialisis
4. Angka kejadian kegagalan penusukan
5. Angka kejadian cloting durante HD
6. Angka kejadian reaksi HD pertama kali
7. Kejadian ditemukan obat high alert disimpan tidak sesuai standart

PPI/K3
1. Angka kepatuhan cuci tangan
2. Angka kepatuhan pemakaian APD
3. Kejadian tertusuk benda tajam

Untuk keterangan lebih lanjut terdapat di lampiran

55
BAB IX
PENUTUP

Demikianlah buku Pedoman Pelayanan Sub Divisi Hemodialisa ini


disusun. Kami mengajak semua pihak yang bekerja di RS.Toeloengredjo
untuk dapat bersama-sama membina dan mengembangkan sistem
pelayanan di Sub Divisi Hemdialisa. Semua petugas baik tenaga medis,
paramedis, maupun non medis yang berkaitan dengan penyelenggaraan
pelayanan hemodialisis hendaknya selalu menaati ketentuan yang telah
digariskan di dalam buku pedoman ini.
Buku Pedoman Pelayanan Sub Divisi Hemodialisa ini diharapkan
dapat dilaksanakan dalam pelaksanaan kegiatan sehari-sehari di Sub Divisi
Hemodialisa sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan hemodilisa.
Penyusunan Buku Pedoman Pelayanan Hemodialisis di Sub Divisi
Hemodialisa ini adalah langkah awal dalam rangkaian proses yang panjang
untuk meningkatkan mutu pelayanan hemodialisis,sehingga memerlukan
dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak dalam penerapannya.

56