Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI BALIKPAPAN


PROSES DISMATLE, INSPEKSI KOMPONEN ENGINE DAN TRANSMISI
TRUCK VOLVO

Disusun Oleh :
Edy Wicaksono 10211600010013
Pingky Bras Satria 10211600010037
Renaldo Jhohan Putra Annaaffi’ 10211600010041

Dosen Pembimbing :
Ir. Subowo, MSc 19581004 198701 1 001

PROGRAM STUDI DIII TEKNIK MESIN INDUSTRI


DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI
FAKULTAS VOKASI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
2018
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI BALIKPAPAN
PROSES DISMATLE, INSPEKSI KOMPONEN ENGINE DAN TRANSMISI
TRUCK VOLVO

Disusun Oleh :
Edy Wicaksono 10211600010013
Pingky Bras Satria 10211600010037
Renaldo Jhohan Putra Annaaffi’ 10211600010041

Dosen Pembimbing :
Ir. Subowo, MSc 19581004 198701 1 001

PROGRAM STUDI DIII TEKNIK MESIN INDUSTRI


DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI
FAKULTAS VOKASI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
2018

i
ii
iii
iv
KATA PENGANTAR

Dengan rasa syukur kehadirat Allah Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karunia-
Nya, akhirnya kami dapat menyelesaikan kegiatan Kerja Praktek(KP) dan membuat laporan
kegiatan Kerja Praktek yang berjudul “Proses Dismantle, Inspeksi Komponen Engine dan
Transmisi Truck Volvo”.
Kami menyadari bahwa terlaksananya kegiatan Kerja Praktek dan penulisan Laporan
ini dapat diselesaikan berkat dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini
kami mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat :

1. Bapak Ir. Suhariyanto, MT, selaku Koordinator Kerja Praktek.


2. Bapak Ir. Subowo, MSc, selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek.
3. Bapak M. Isrok, selaku Manager Departement Comex PT. Eka Dharma Jaya Sakti
Balikpapan.
4. Bapak Fachrul Arifin, selaku Pembimbing Lapangan Kerja Praktek.
5. Ibu Silvia Indah Guma Daryanti, SP, selaku Kasi Pelatihan dan Sertifikasi UPT. PK
surabaya.
6. Bapak Jiwo Mulyono, S.Pd, Selaku Ketua Jurusan Teknik Manufaktur UPT. PK
Surabaya.
7. Seluruh Staf dan Karyawan PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan.
8. Teman-teman seperjuangan yang telah membantu menyusun Laporan Kerja Praktek.

Surabaya, 20 September 2018

Penulis

v
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .............................................................................................v
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1
1.1 latar Belakang .............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................2
1.3 Tujuan Kerja Praktik ...................................................................................2
1.4 Batasan Masalah .........................................................................................2
1.5 Pelaksanaan kerja Praktek ...........................................................................3
1.6 Waktu Pelaksanaan......................................................................................3
BAB II PROFIL PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI ..........................................4
2.1 Sejarah Singkat ...........................................................................................4
2.2 Lokasi perusahaan .......................................................................................4
2.3 Visi, Misi, Tujuan, Dan Strategi ..................................................................5
2.4 Struktur Organisasi .....................................................................................6
2.5 Dukungan Fasilitas Dan Produk .................................................................7
2.5.1 Keahlian Teknis.................................................................................7
2.5.2 Analisa Dan Penelitian Lapangan .....................................................8
2.5.3 Penyerahan Unit Dan Garansi ...........................................................8
2.5.4 Komponen Pengganti Yang Telah Diperbaharui ...............................8
2.5.5 Ketersediaan Suku Cadang ...............................................................9
2.5.6 Kontrak Pemeliharaan Kendaraan ....................................................9
2.5.7 Pengembangan Sumber Daya Manusuia ........................................10
2.5.8 Mesin Kapal Dan Genset Untuk Industri ........................................10
2.5.9 Mesin Marine ..................................................................................10
2.5.10 Generator Set ................................................................................ 11

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS vi


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

2.5.11 Mesin-mesin Industri ....................................................................12


2.5.12 Lubrication Management ..............................................................12
2.5.13 Fire Suppression Management .....................................................13
2.5.14 Fluid & Fuel Management ...........................................................13
BAB III KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA ................................14
3.1 Potensi Dan Faktor Bahaya .......................................................................14
3.1.1 Potensi Bahaya ................................................................................14
3.1.2 Faktor Bahaya .................................................................................17
3.1.3 Cara Pengenlolahan Limbah ...........................................................19
3.2 Pelayanan Kesehatan.................................................................................20
3.2 Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) ..................................20
3.3 Kesejahteraan Tenaga kerja.......................................................................20
3.4 Gizi Pekerja ...............................................................................................20
3.4.1 Kondisi kantin .................................................................................20
3.4.2 Menu ...............................................................................................21
3.4.5 Penyediaan air minum.....................................................................21
3.5 Ergonomi ...................................................................................................21
3.5.1 Kondisi Lingkungan Kerja ..............................................................21
3.6 Penyediaan Alat pelidung Diri (APD) ...............................................22
3.6.1 Pekerja Dismantling ........................................................................23
3.6.2 Pekerja Gerinda ...............................................................................23
3.6.3 Pekerjaan Cleaning Komponen ......................................................24
3.7 Penangan Kebakaran .................................................................................25
3.7.1 Penangan Kebakaran .......................................................................25
BAB IV PROSES DISMANTLE, INSPEKSI KOMPONEN ENGINE DAN
TRANSMISI TRUCK VOLVO ..........................................................................27
4.1 Engine Dismentle ......................................................................................27
4.2 Inspeksi Komponen ..................................................................................36
4.3 Transmisi DismantlIng ..............................................................................46
4.3.1 Dismantling/pembongkaran ...............................................................48
4.3.2 Proses Pembongkaran Transmisi .......................................................49

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS vii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4.3.3 Batasan-Batasan Pergantian Part .......................................................62

BAB V PENUTUP ................................................................................................65


5.1 Rangkuman ..................................................................................................65
5.2 Saran ............................................................................................................66
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................67
LAMPIRAN ..............................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Lokasi PT.EKA DHARMA JAYA SAKTI Di Indonesia ..............4
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI Balikpapan...6
Gambar 2.3 Pergantian Komponen ..........................................................................9
Gambar 2.4 Pengembangan Sumber Daya Manusia ..............................................10
Gambar 2.5 Mesin Marine ..................................................................................... 11
Gambar 2.6 Generagtor Set ................................................................................... 11
Gambar 2.7 Mesin-Mesin Industri .........................................................................12
Gambar 2.8 Lubrication Management ...................................................................12
Gambar 2.9 Fire suppresion Management .............................................................13
Gambar 2.10 Fluid & Fuel Nozzles .......................................................................13
Gambar 3.1 Bahaya Tegangan Tinggi ....................................................................14
Gamabr 3.2 Bahaya Terpeleset...............................................................................14
Gambar 3.3 Bahaya Terjatuh ..................................................................................15
Gambar 3.4 Bahaya Tabrakan ................................................................................16
Gambar 3.5 Bahaya Kebakaran..............................................................................16
Gambar 3.6 Ear Plug .............................................................................................17
Gambar 3.7 Masker Debu ......................................................................................17
Gambar 3.8 Kotak P3K ..........................................................................................20
Gambar 3.9 Alat Pelindung Diri.............................................................................22
Gambar 3.10 Peringatan Penggunaan APD ...........................................................22

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS viii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 3.11 Alat Pelindung Diri Dismantling ......................................................23


Gambar 3.12 Alat Pelindung Diri Gerinda .............................................................23
Gambar 3.13 Alat Pelindung Diri Cleaning Komponen ........................................24
Gambar 3.14 Tanda Bahan Mudah Terbakar..........................................................25
Gambar 3.15 Alat Pemadam Ringan (APR) ..........................................................25
Gambar 3.16 Hydrants ...........................................................................................26
Gambar 4.1 Proses Pelepasan Oil filter..................................................................28
Gambar 4.2 Proses Pelepasan Fuel Filter ..............................................................28
Gambar 4.3 Pembukaan Cover Head Egine ..........................................................29
Gambar 4.4 Pelepasan Rocker Arm .......................................................................29
Gambar 4.5 Pelepasan Camshaft ...........................................................................30
Gambar 4.6 Letak Bearing Chamshaft...................................................................30
Gambar 4.7 Pelepasan Cylinder Head Ke Stand ...................................................31
Gambar 4.8 Cylinder Head Pada Stand .................................................................31
Gambar 4.9 Piston ..................................................................................................32
Gambar 4.10 Conecting Rod Piston .......................................................................32
Gambar 4.11 Pelepasan Conecting Rod Dan Piston ..............................................33
Gambar 4.12 Pelepasan Big End Bearing ..............................................................33
Gambar 4.13 Pelepasan Piston dari Conecting Rod...............................................33
Gambar 4.14 Pelepasan Liner Pada Block Engine .................................................34
Gambar 4.15 Cylinder Liners .................................................................................34
Gambar 4.16 Pelepasan Main Bearing Shell Pada Camshaft ................................35
Gambar 4.17 Komoponen-Komponen Oil Pump ..................................................35
Gambar 4.18 Coolant Thermostat ..........................................................................36
Gambar 4.19 Cylinder Head Crack .......................................................................37
Gambar 4.20 Pressure Test Cylinder Head ............................................................37
Gambar 4.21 Rocker Arm Exhaust, Ijector And Intake ..........................................38
Gambar 4.22 Pengukuran Gape Roller Rocker Arm ..............................................38
Gambar 4.23 Pembacaan Pengukuran Pada Indikator Dial ...................................39
Gambar 4.24 Check Height Liners .........................................................................39

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS ix


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.25 Pressure Test Oil Cooler ..................................................................40


Gambar 4.26 Pengukuran Run Out Crankshaft Engine .........................................40
Gambar 4.27 Posisi Coolant Thermostat Tertutup .................................................41
Gambar 4.28 Perendaman Coolant Thermostat .....................................................41
Gambar 4.29 Coolant Thermostat Terbuka ............................................................41
Gambar 4.30 Clean Thread Block Engine .............................................................42
Gambar 4.31 Keausan Cylinder Liners ..................................................................43
Gambar 4.32 Main Bearing Shell Worn Out .........................................................43
Gambar 4.33 Big End Bearing Worn Out ..............................................................44
Gambar 4.34 Exhaust Manifold .............................................................................44
Gambar 4.35 Exhaust Manifold Crack ..................................................................45
Gambar 4.36 Block Engine Damage ......................................................................45
Gambar 4.37 Transmisi ..........................................................................................46
Gambar 4.38 Cleaning Transmisi...........................................................................48
Gambar 4.39 Checklist Komponen ........................................................................49
Gambar 4.40 Pembukaan Control Housing ...........................................................49
Gambar 4.41 Pembukaan Range Housing ............................................................50
Gambar 4.42 Open Clutch Housing .......................................................................50
Gambar 4.43 Pembukaan Komponen Pada Basic Housing ...................................51
Gambar 4.44 Pengangkatan Input Shaft, Main Shaft, And Counter Shaft .............52
Gambar 4.45 Counter Shaft, Input Shaft And Main Shaft ......................................52
Gambar 4.46 Open Bearing ...................................................................................53
Gambar 4.47 Main Shaft And Input Shaft ..............................................................53
Gambar 4.48 Pelepasan Bearing Main Shaft .........................................................54
Gambar 4.49 Open Hexagonal Nut ........................................................................54
Gambar 4.50 Open Retaining Ring ........................................................................55
Gambar 4.51 Open Gear 3 .....................................................................................55
Gambar 4.52 Open Gear 1 .....................................................................................56
Gambar 4.53 Open Gear 2 .....................................................................................56
Gambar 4.54 Open Sun Gear .................................................................................57

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS x


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.55 Open Reverse Gear ..........................................................................57


Gambar 4.56 Open Crowler Gear ..........................................................................58
Gambar 4.57 Open Hexagonal Nut ........................................................................58
Gambar 4.58 Open Campanion Flage ....................................................................59
Gambar 4.59 Proses Pemukulan Output Shaft .......................................................59
Gambar 4.60 Open Output Shaft ............................................................................60
Gambar 4.61 Open Synchrone High Range ...........................................................60
Gambar 4.62 Open Retaining Ring ........................................................................61
Gambar 4.63 Open Ball Bearing ............................................................................61
Gambar 4.64 Engaging Sleeve Aus ........................................................................62
Gambar 4.65 Engaging Ring Damage ...................................................................63
Gambar 4.66 Pengukuran Synchroninzing Low And Hight Spliter ........................63
Gambar 4.67 Pengukuran Synchronizing Low Range ............................................64
Gambar 4.68 Planetary Ukur .................................................................................64

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Kegiatan On Job Trainning (OJT) ...........................................................3

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS xi


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Industri di Indonesia dewasa ini mengalami perkembangan yang cukup
pesat seiring dengan kebutuhan akan tenaga kerja yang siap pakai, terampil
dalam mengoperasikan alat-alat industri, mempunyai keahlian yang sesuai
dengan spesifikasinya, serta memiliki kemampuan adaptasi yang cukup tinggi
terhadap penggunaan teknologi yang sering digunakan di bidang industri
dimana penggunaan yang dimaksud di dalamnya meliputi proses, perawatan
dan perbaikan.
Sehubungan dengan hal itu perguruan tinggi sebagai tempat untuk
menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas, berkepribadian mandiri,
dan memiliki kemampuan intelektual yang baik merasa terpanggil untuk
semakin meningkatkan mutu mahasiswa lulusannya.
Sejalan dengan pemikiran tersebut Departemen Teknik Mesin Industri
Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Kerja Sama – Disnakertrans
Provisi Jawa Timur sebagai sebuah institusi perguruan tinggi di Indonesia
berupaya untuk mengembangkan sumber daya manusia dan ilmu pengetahuan
dan teknologi guna menunjang pembangunan industri.
Transportasi truk merupakan salah satu penyokong sarana transportasi darat
merupakan bentuk perkembangan dari kemajuan industri tranpostasi yang ada
di Indonesia. PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan telah berhasil
memantapkan dirinya sebagai salah satu distributor utama truk tugas berat di
Kalimantan dengan memberikan dukungan untuk pertambangan, penebangan,
konstruksi dan industri ladang minyak.
Mahasiswa Departemen Teknik Mesin Industri ITS Kerjasama
Disnakertrans yang berkonsentrasi pada bidang produksi diharapkan mampu
mengoperasikan, merawat, dan memperbaiki alat-alat produksi yang ada di
perusahaan dan memahami teknologi yang digunakan pada PT. Eka Dharma
Jaya Sakti Balikpapan. Ilmu pengetahuan dan teori – teori yang telah
didapatkan di dalam bangku perkuliahan perlu diterapkan secara langsung
untuk lebih mengasah kemampuan dan pemahaman mahasiswa. Hal ini sesuai
dengan kenyataan yang ada, bahwa pendidikan dan pengajaran di bangku

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 1


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

perkuliahan belum sepenuhnya mampu memberikan wawasan dan


keterampilan sesuai dengan yang diharapkan di dunia kerja, sehingga
mahasiswa dirasa belum siap untuk terjun secara langsung di dunia industri.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, maka dapat dirumuskan
permasalahan sebagai berikut:
1. Bagaimana Peran perusahaan di wilayah kalimantan khususnya dalam
industri pertambangan dan perminyakan.
2. Bagaimana sistem K3 pada PT. Eka Dharma Jaya Sakti khusunya di
departemen Comex (Overhaul).
3. Bagaimana prosedur pemeriksaan dan penanganan komponen-
komponen pada overhaul engine dan transmisi truck volvo.

1.3 Tujuan Kerja Praktik


Tujuan dilaksanakannya Kerja Praktek di PT. Eka Dharma Jaya Sakti adalah :
1. Untuk mengetahui peran perusahaan di wilayah kalimantan khususnya
dalam industri pertambangan dan perminyakan.
2. Untuk mengetahui sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada PT.
Eka Dharma Jaya Sakti khususnya di departemen Comex (overhaul).
3. Untuk mengetahui prosedur pemeriksaan dan penanganan komponen-
komponen pada overhaul engine dan transmisi truck volvo

1.4 Batasan Masalah


Agar pengamatan tidak menimbulkan salah pengertian terhadap judul dan
tidak menyimpang dari masalah, maka diberikan batasan masalah sebagai
berikut:
1. Pengamatan hanya dilakukan pada bagian pembongkaran engine truck
volvo (overhaul).
2. Pengamatan hanya dilakukan pada proses pemeriksaan komponen-
komponen yang ada pada engine dan transmisi truck volvo.
3. Pengamatan hanya dilakukan pada tindakan yang dilakukan setelah
pemeriksaan komponen engine truck volvo

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 2


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

1.5 Pelaksanaan Kerja Praktek


Pelaksana kerja praktek ini adalah mahasiswa Departemen Teknik Mesin
Industri Kerjasama Disnakertrans Surabaya, Fakultas Vokasi, Institut
Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, dengan nama sebagai berikut :
1. Edy Wicaksono 10211600010013
2. Pingky Bras Satria 10211600010037
3. Renaldo Jhohan Putra Annaaffi’ 10211600010041

1.6 Waktu Pelaksanaan


- Waktu pelaksanaan pelaksanaan Kerja Praktek:
Tanggal : 25 Juni 2018 – 27 Juli 2018
- Tempat pelaksanaan Kerja Praktek:
PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan

Berikut jadwal kegiatan yang diberikan pembimbing kerja praktek:

Minggu ke
NO Kegiatan
1 2 3 4 5

Orientasi
1
lapangan

Praktek
Overhaul dan
2
Pengumpulan
Data

Pembuatan
3
Laporan

Tabel 1.1 Kegiatan On Job Training (OJT)

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 3


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

BAB II
PROFIL PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI
2.1 Sejarah Singkat
Didirikan di Jakarta pada tanggal 20 Juni 1983 PT Eka Dharma Jaya Sakti
telah berhasil memantapkan dirinya sebagai salah satu distributor utama truk
tugas berat di Kalimantan. Telah menjadi dealer Volvo Trucks resmi di
Kalimantan sejak tahun 1984, memberikan dukungan untuk pertambangan,
penebangan, konstruksi dan industri ladang minyak. Ada populasi aktif lebih
dari 2500 truk Volvo di wilayah ini.
Setelah lebih dari 30 tahun pertumbuhan dan pengembangan bersama
dengan Volvo dalam melayani kebutuhan klien dalam transportasi berat di
pertambangan, minyak dan gas, penebangan dan konstruksi, PT Eka Dharma
Jaya Sakti kini telah memperluas bisnisnya. Sekarang dipercaya untuk menjadi
dealer resmi untuk World of Power, Volvo Penta.

2.2 Lokasi Perusahaan


Berkantor pusat di Jakarta, EKA DHARMA mengoperasikan bisnisnya
melalui kantor Regional Service Center di Balikpapan dengan cabang yang
tersebar di Sangatta, Samarinda, Banjarmasin, Tanjung dan Manado termasuk
sejumlah lokasi pendukung Eka Dharma yang sangat dekat dengan lokasi kerja
Pelanggan yang terpencil.

Gambar 2.1. Peta Lokasi PT. Eka Dharma Jaya Sakti di Indonesia

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 4


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Keterangan Denah :
HEAD OFFICE REGIONAL SERVICE CENTER
KANTO A. 18 Mega Glodok Jl. Pendekat P. Balang KM. 13
Kemayoran Karang Joang Kel. Karang Joang,
Jl. Angkasa Kav-B6 Kota Baru Kec. Balikpapan Utara Balikpapan,
Bandar Kemayoran Jakarta Pusat Kalimantan Timur 76127
10610

BRANCHES
SAMARINDA TANJUNG
Jl. Siradj Salman No. 11&12 RT. 52, Km. 38 Adaro, Pasar Panas
Kel. Air Putih Kec. Samarinda Ulu Kalimantan Selatan
Samarinda - Kalimantan Timur
SANGATTA
BANJARMASIN Jl. APT Pranoto 14 Sangatta - Kutim
Jl. A. Yani Km 31,5 Ruko No. 6
Guntung Payung Banjarbaru - MANADO
Kalimantan Selatan Jl. Ringroad, Citraland Miracle Walk
5 Ruko No. 3, Kel. Bumi Nyiur Kec.
Wanea Manado - Sulawesi Utara
95117

2.3 Visi, Misi, Tujuan, Dan Strategi


 Visi
Visi dari PT. Eka Dharma Jaya Sakti adalah menjadi penyedia solusi
transportasi terkemuka di Indonesia.
 Misi
Misi yang diemban oleh PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan yaitu :
1. Dengan memberikan layanan dan dukungan terbaik untuk mencapai
kepuasan pelanggan.
2. Menyediakan transportasi dan produk pendukung, kualitas tinggi,
keamanan dan perawatan lingkungan.
3. Mengembangkan dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia
yang berkelanjutan di perusahaan.
4. Bekerja dengan keterampilan, kejujuran, semangat, dan saling
menghargai satu sama lain
5. Menambah nilai bagi perusahaan, lingkungan, pemerintah, dan
pemangku kepentingan

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 5


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

2.4 Struktur Organisasi


Organisasi adalah sebuah kesatuan yang terdiri dari banyak orang, bisa
berupa institusi, asosiasi atau lembaga, yang memiliki tujuan yang sama dan
berhubungan dengan lingkungan luar. Secara umum, tujuan dari suatu
organisasi yaitu :
1. Mencapai atau merealisasikan keinginan atau cita-cita bersama dari tiap
anggota organisasi
2. Mendapat keuntungan dan penghasilan bersama-sama
3. Mengatasi terbatasnya kemandirian dan kemampuan pribadi untuk
mencapai tujuan bersama
4. Mendapat pengakuan dan penghargaan bagi anggotanya
5. Mendapatkan pengalaman dan interaksi dengan anggota lain
6. Memperoleh hasil akhir pada waktu yang ditentukan

Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapam

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 6


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Terdapat banyak manfaat yang didapatkan PT. Eka Dharma Jaya Sakti
setelah menerapkan struktur organisasi, berikut manfaat-manfaat yang
didapatkan:
1. Mencapai tujuan tertentu dengan lebih mudah karena dikerjakan
bersama
2. Menambah kemampuan umum (soft-skill)
3. Melatih jiwa kepemimpinan atau leadership
4. Menambah pengalaman
5. Memperluas pergaulan dan menambah relasi
6. Melatih mental untuk berbicara dan mengemukakan pendapat di ruang
publik (public speaking)
7. Membentuk karakteristik
8. Memperluas wawasan dan pengetahuan

2.5 Dukungan Fasilitas Dan Produk


PT. Eka Dharma Jaya Sakti memiliki dukungan fasilitas untuk menunjang
terealisasinya visi dan misi perusahaan serta memiliki produk-produk yang
mampu bersaing dengan produk lain. Berikut fasilitas dan produk yang dimiliki
oleh PT. Eka Dharma Jaya Sakti:
1. Keahlian Teknis
Eka Dharma menawarkan serangkaian jasa teknis dan program
perbaikan bagi kebutuhan pelanggan secara individual yang dibuat untuk
membantu para pemilik Volvo mencapai hasil yang maksimal, serta
menghindari perbaikan-perbaikan yang mahal dan tidak terjadwal.
Sebagai dukungan purna jual tiada henti bagi pelanggan, EKA DHARMA
bekerjasama dengan Volvo Truck Corporation telah melatih dan
mengembangkan keahlian teknis beberapa teknisi terpilih. Para Key
Technicians Eka Dharma telah diakui secara international oleh Volvo
Trucks Corporation dan kualitas serta keahlian mereka sebanding dengan
teknisi dealer Volvo Trucks di seluruh dunia. Analisa dan penelitian
lapangan untuk membantu pelanggan memilih unityang paling tepat sesuai
keperluan operasional, engineer Eka Dharma akan melakukan penelitian
lapangan di lokasi ataupun melalui analisa komputer. Hal ini tidak lain

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 7


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

untuk memastikan spesifikasi unit yang benar sesuai aplikasi yang


dibutuhkan.

2. Analisa Dan Pengamatan Lapangan


Untuk membantu pelanggan memilih unit yang paling tepat sesuai
keperluan operasional, engineer Eka Dharma akan melakukan penelitian
lapangan di lokasi ataupun melalui analisa komputer. Hal ini tidak lain
untuk memastikan spesifikasi unit yang benar sesuai aplikasi yang
dibutuhkan.

3. Penyerahan Unit dan Garansi


Saat unit baru pelanggan tiba di lokasi kerja, tim EKA DHARMA
akan melakukan pemeriksaan kelaikan, pengenalan unit kepada operator
dan persiapan beroperasinya unit. Dalam hal ini, Eka Dharma dapat
memberikan dan melakukan pelatihan untuk operator dan mekanik. Saat
unit baru customer diserahkan, secara otomatis customer menikmati
garansi 12 bulan dimana setiap kerusakan yang disebabkan oleh kelalaian
pabrik seperti cacat bahan atau kesalahan pemasangan akan segera
diperbaiki sesuai dengan Petunjuk Jaminan. Sesuai dengan permintaan,
Eka dharma dapat terlibat secara penuh untuk mengelola keperluan alat
transportasi customer. Eka Dharma menyediakan fasilitas bengkel,
gudang, suku cadang, minyak pelumas, teknisi terlatih dan supervisor. Eka
dharma juga dapat merawat unit trailer customer, bahkan jika diperlukan
eka dharma dapat memberi service pada ban kendaraan customer. Semua
pelayanan yang di berikan ini adalah sebagai bentuk dari 'Total Transport
Solutions'.

4. Komponen Penggganti yang Telah Diperbaharui


Komponen-komponen hasil remanufaktur EKA DHARMA
dimaksudkan untuk mengurangi masa tidak beroperasinya Volvo
Customer dengan cara menukarkan komponen rusak dengan yang hasil
remanufaktur. Semua komponen tersebut mendapat garansi 12 bulan, tidak
terbatas pada kilometer pengoperasian dan berlaku bagi semua pemilik
Volvo dengan jumlah armada kecil maupun besar. Semua ini di lakukan

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 8


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

agar pelanggan dapat mencapai produksi maksimum sesuai kebutuhan,


baik disektor pertambangan, perkayuan, usaha transportasi lain maupun
perkapalan.

Gambar 2.3. Penggantian Komponen

5. Ketersediaan Suku Cadang


Jaringan kerja antar cabang dengan Regional Service Center di
Balikpapan menjamin tersedianya suku cadang secara maksimal.
Tambahan lagi sejak 2004 EKA DHARMA bersama dengan Volvo Parts
telah menerapkan Logistic Partner Agreement (LPA), sebuah sistem
canggih yang terhubung langsung dengan Volvo Parts. Melalui sistem ini
Volvo Parts ikut aktif mengatur dan bertanggung jawab atas semua
persediaan suku cadang di gudang Eka Dharma. Hal ini semakin
mempermudah pelanggan memperoleh suku cadang asli Volvo dengan
cepat dan tepat. Sebagai bentuk pelayanan terbaik kepada para pelanggan,
Eka Dharma sediakan "Action Service" yang memberi kemudahan akses
selama 24jam untuk memenuhi kebutuhan pelayanan teknis dan suku
cadang.

6. Kontrak Pemeliharaan Kendaraan


FMC adalah pelayanan yang Eka Dharma sediakan bagi pelanggan
mulai dari perencanaan, pelaksanaan, penyelesaian hingga dukungan
logistik untuk pemeliharaan unit di lokasi kerja dengan komitmen jaminan
beroperasinya unit. Semua ini sesuai dengan nilai kontrak yang telah
disepakati bersama, berlaku 24jam sehari dan sepanjang tahun sesuai
kebutuhan

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 9


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

7. Pengembangan Sumber Daya Manusia


Berbagai pelatihan teknis dan non-teknis diadakan di Pusat
Pelatihan di Balikpapan sebagai upaya memberikan pengetahuan terbaru
kepada karyawan. Selain itu untuk memberikan kepuasan terbaik bagi para
pelanggan, Eka Dharma juga memberi pelatihan, antara lain perawatan
berkala, sistem kelistrikan dan metode pengoperasian kendaraan.

Gambar 2.4. Pengembangan Sumber Daya Manusia

8. Mesin Kapal dan Genset untuk Industri


Volvo Penta sudah dikenal secara luas akan kualitasnya, beroperasi
secara ekonomis dan dapat dipertanggung jawabkan. pengalaman Eka
Dharma dengan Mesin Diesel Volvo Penta dimulai sejak awal tahun 1980-
an. Saat ini Eka Dharma menawarkan berbagai jenis produk mesin-mesin
Volvo Penta untuk aplikasi industri, marine serta generator set. Tim
Penjualan Eka Dharma yang berpengalaman membantu menentukan
pilihan terbaik untuk menekan biaya pada aplikasi khusus sesuai keinginan
pelanggan. Dengan didukung oleh tim purna jual yang profesional, Eka
Dharma memastikan memberikan layanan yang tidak perlu diragukan ke
para pelanggan.

9. Mesin Marine
Sejak 2002 PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI dipercaya Volvo
Penta menjadi distributor resmi "The World of Power" khususnya produk
mesin diesel kapal untuk kapal niaga berukuran sedang dan kecil.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 10


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 2.5. Mesin Marine

Untuk mesin-mesin kapal, Volvo Penta menghasilkan serangkaian


mesin diesel untuk kapal niaga, mulai dari 110 hp hingga 2190 hp. Produk
ini bisa diaplikasikan mulai dari kapal cepat dan kapal angkut berukuran
kecil hingga kapal penumpang berukuran besar maupun kapal tarik. Untuk
memenuhi tuntutan para pemiliki kapal, mesin diesel Volvo telah
mengalami uji coba lebih lanjut untuk mendapatkan rangkaian mesin yang
tahan uji dan berdaya tahan sempurna. Teknologi diesel yang canggih
memberi keuntungan pada efisiensi proses pembakaran dan mengurangi
bahaya dari gas buang, dan tentu saja memberi nilai operasional mesin yang
ekonomis.

10. Generator Set


Volvo Penta juga merupakan salah satu penyedia mesin berkelas
dunia untuk jenis generator set. Genset Volvo Penta tersedia mulai dari 85K
VA hingga 570 KVA, sangat sesuai untuk kantor berskala kecil hingga besar.

Gambar 2.6. Generator Set

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 11


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

11. Mesin-mesin Industri


Dengan menggunakan pompa slurry yang didesain oleh KSB serta
dipasangkan dengan mesin industri Volvo Penta, Eka Dharma dapat
menawarkan seri dari pumpset yang sesuai dengan pit tambang untuk
berbagai ukuran. Pompa Slurry diproduksi dengan menggunakan material
dengan kadar krom yang spesial dan sangat sesuai untuk kondisi dengan
kadar abrasi tinggi seperti beberapa aplikasi dewatering. Pumpset ini juga
didesain dengan tingkat keamanan yang tepat tanpa aliran saat dishutdown
untuk melindungi aliran balik. PT. Eka Dharma Jaya Sakti merupakan satu
satunya tempat bagi para pelanggan, baik dari bagian penjualan sampai
dengan bagian dukungan purna jual untuk kedua mesin dan pompa tersebut,
yang menyediakan layanan one-stop solution bagi para pelanggan.

Gambar 2.7. Mesin-mesin Industri

12. Lubrication Management


Lincoln dan SKF adalah salah satu produk dari Lubrication
Management yang meliputi centralised lubrication system baik secara
manual maupun otomatis yang menjamin unplanned downtime Customer
berkurang, selain menjamin kemampuan mesin secara penuh juga membuat
asset Customer memiliki harga jual kembali yang kompetitif.

Gambar 2.8. Lubrication Management

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 12


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

13. Fire Suppression Management


MUSTER adalah bagian dari system manajemen perlindungan
terhadap kebakaran dan memastikan kerusakan seminimal mungkin
terhadap asset customer akibat kebakaran, menjadi hal yang utama. Melalui
assessment resiko dan design program support, test data, pemilihan Fire
Suppression akan memberikan perlindungan terhadap asset customer secara
maksimum.

Gambar 2.9. Fire Suppresion Management

14. Fluid & Fuel Management


Fluid & Fuel Management yang meliputi diesel fuel nozzles &
receivers, cranckcase nozzles & receivers, hydraulic nozzles & receivers,
transmission nozzles & receivers, coolant nozzles & receivers, menjamin
bahwa kemampuan mesin secara maksimum akan tercapai melalui
pengurangan kontaminasi yang terjadi akibat tumpahan dan limbah EPA.

Gamabar 2.10. Fluid & Fuel nozzles

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 13


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

BAB III
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

3.1 Potensi dan Faktor Bahaya


3.1.1 Potensi Bahaya
Potensi bahaya adalah segala sesuatu yang ada di tempat kerja yang dapat
menimbulkan terjadinya kecelakaan kerja. Potensi bahaya di tempat kerja PT. Eka
Dharma Jaya Sakti antara lain :
a. Bahaya Listrik/ Tersengat Listrik

Gambar 3.1 Bahaya Tegangan Tinggi


Sumber listrik merupakan suatu potensi yang dapat membahaya seorang
dalam pekerjaan dimana bahaya tersengat oleh listrik yang mempunyai arus
listrik yang sangat besar, dimana PT. Eka Dharma Jaya Sakti memiliki daya
yang sangat besar untuk proses remanufacturing. Untuk mencegah dan
menanggulangi masalah tersebut PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan telah
mengantisipasi dengan cara menggunakan alat-alat listrik yang bagus dan
sesuai standar, pemasangan kabel-kabel dan stop contact yang aman.

b. Terpeleset dan Terjatuh

Gambar 3.2 Bahaya Terpeleset

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 14


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Sumber potensi bahaya yang dapat mengakibatkan terpeleset/ jatuh adalah


kondisi yang basah akibat dari ceceran air, oli dan pelumas mesin di tempat
kerja. Hal ini seringkali tidak diperhatikan oleh tenaga kerja sehingga
berpotensi menimbulkan bahaya terjatuh di tempat kerja. Bekerja di ketinggian
juga dapat mengakibatkan terjatuh, banyak tenaga kerja yang bekerja di
ketinggian, seperti pada saat pengambilan part transmisi yang berada pada rak-
rak yang bertingkat. Tindakan pencegahan dan pengendalian yang dilakukan
PT. Eka Dharma Jaya Sakti yaitu dengan pemakaian sepatu karet oleh tenaga
kerja dan pembersihan dengan segera apabila ada ceceran air atau oli.

c. Terluka/ Tergores,Terbentur, Terjepit dan Tertimpa

Gambar 3.3 Bahaya Terjatuh


Pemakaian mesin-mesin produksi, material dan peralatan kerja serta cara
kerja dan sikap kerja yang kurang sesuai, seringkali dapat menimbulkan
potensi bahaya. Angka kecelakaan kerja yang sering terjadi antara lain
tergores, terpotong, terjepit dan tertimpa. Pada umumnya tenaga kerja di
perusahaan ini, kurang berhati-hati dan tidak patuh pada pedoman kerja
sehingga kecelakaan kerja ringan tersebut dapat terjadi. Tindakan yang
dilakukan untuk menghindari potensi terluka, terpotong, terbentur, terjepit dan
tertimpa yaitu penggunaan APD seperti safety helmet, sarung tangan, sepatu
safety dan melengkapi tenaga kerja dengan Work Instruction (WI).

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 15


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

d. Bahaya Tabrakan atau Tertabrak

Gambar 3.4 Bahaya Tabrakan


Dalam proses produksi tidak terlepas dari kegiatan angkat-angkut, terlebih
pada departemen spare part dimana aktifitasnya menurunkan dan menaikkan
barang ke dalam truck menggunakan forklift. Untuk itu PT. Eka Dharma Jaya
Sakti menyediakan sarana berupa kereta dorong (hand valet), forklift, dan
crane serta untuk kegiatan distribusi digunakan truk. Kendaraan-kendaraan
tersebut berpotensi menimbulkan potensi kecelakaan terhadap tenaga kerja
yaitu tertabrak di lingkungan kerja. Tindakan yang dilakukan oleh PT. Eka
Dharma Jaya Sakti untuk menanggulangi potensi bahaya ini adalah melakukan
pengecatan lantai kerja sebagai pembatas antara area pejalan kaki dengan area
transportasi serta memberi rambu-rambu sedang adanya kegiatan bongkar
muat barang menggunakan alat berat.

e. Bahaya Kebakaran dan Peledakan

Gambar 3.5 Bahaya Kebakaran


Potensi bahaya yang dapat menimbulkan terjadinya kebakaran dan
peledakan adalah penggunaan listrik dan bahan bakar. Gudang penyimpanan
bahan kimia atau bahan bakar dapat berpotensi timbulnya kebakaran dan
ledakan serta percikan api yang ditimbulkan pada proses pengelasan dan

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 16


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

gerinda. PT. Eka Dharma Jaya Sakti telah melakukan pencegahan terhadap
kecelakaan kebakaran, peledakan, kebocoran bahan kimia atau kebocoran gas
serta kondisi dan tindakan yang tidak aman dengan menyediakan alat pemadam
kebakaran, pengamanan tempat-tempat penyimpanan bahan kimia mudah
terbakar dan meledak, pengamanan pada mesin, dan pengamanan pada tenaga
kerja dengan menyediakan alat pelindung diri sesuai dengan potensi bahaya
yang dihadapi serta menghindarkan penyimpanan dari kegiatan kerja yang
dapat mengakibatkan kecelakaan kerja.

3.1.2 Faktor Bahaya


Tenaga kerja akan menghadapi ancaman bahaya yang dapat mengganggu
kesehatan di tempat kerja PT. Eka Dharma Jaya Sakti. Adapun faktor bahaya
tersebut antara lain :

a. Kebisingan

Gambar 3.6. Ear plug


Jenis kebisingan yang ada di PT. Eka Dharma Jaya Sakti meliputi
kebisingan continue yang dihasilkan oleh mesin genset dan running test yang
dilakukan. Tenaga kerja terpapar bising pada saat bekerja selama 8 jam sehari.
Adapun data pengukuran intensitas kebisingan pada ruang warehouse genset
tercatat kebisingannya hingga 67 db tenaga kerjanya untuk memakai alat
pelindung telinga jenis ear plug dan ear muff.

b. Debu

Gambar 3.7 Masker Debu

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 17


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Faktor bahaya yang berupa debu terjadi pada area grinda komponen,
dimana debu yang disebabkan oleh gerinda dimana proses gerinda komponen
yang kotor menghasilkan debu yang banyak seperti contoh pada saat gerinda
clutch housing transmisi dan exhaust engine terdapat banyak kotoran yang
menempel dan berwarna hitam debu tersebut dapat membahaya system
pernafasan, maka pada saat proses gerinda seorang mekanik diwajibkan untuk
menggunakan masker dan sarung tangan. Proses penggerindaan dilakukan di
area yang jauh dari kegiatan kerja rekan keeja yang lain.

c. Limbah
Beberapa limbah yang dihasilkan PT.Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan dan
cara pengolahannya:
1) Limbah Padat
Limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan proses produksi PT.Eka
Dharma Jaya Sakti antara lain berupa :
a) Kardus bekas yaitu sisa-sisa dari kardus part yang telah tidak
terpakai, pada limbah kardus ini dibedakan pembuangannya jika
kardus tersebut telah terkontaminasi oleh solar atau oil maka
dipisahkan.
b) Part yaitu hasil dari pergantian part yang rusak yang tidak dapat
digunakan kembali.
c) Majun/kain perca yaitu kain yang digunakan untuk membersihkan
part yang kotor.
d) Kain absorban yaitu kain yang dapat menyerap oil ketika terjadi
ketumpahan oil atau oil tersebut berceceran.
e) Plastik yaitu limbah sisa packing part yang sudah tidak terpakai

2) Limbah Cair
Limbah cair yang ada di Eka Dharma berupa :
a) Oli bekas mesin yaitu tumpahan oli dari engnie dan transmisi yang
dibongkar.
b) Solar bekas mencuci part-part dari engine dan transmisi

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 18


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

c) Limbah dapur yaitu air buangan dari hasil kegiatan dapur berupa
cairan yang mengandung lemak, karbohidrat dan protein.
d) Limbah domestik yang berasal dari WC atau toilet.

3.1.3 Cara Pengelolaan Limbah


a) Limbah Padat
B3
Penanganan limbah padat seperti : majun, kardus, plastik, sisa
komponen, geram adalah dengan pewadahan yang baik, dimulai dari unit-unit
kerja yang menghasilkan limbah tersebut. Pewadahan yang spesifik sesuai jenis
limbah untuk memudahkan dalam proses pengangkutannya.
Limbah kertas/kardus yang tidak terkontaminasi B3 dijual dengan
sistem lelang kepada pihak ke III karena pada umumnya masih memiliki nilai
ekonomis yang cukup tinggi atau digunakan kembali untuk wadah part dan
keperluan proses overhaul engine dan transmisi.

b) Limbah Cair
Oli Trap
Pengelolaan limbah cair, seperti oli mesin dan solar dari pencucian part
dilakukan dengan menampungnya pada oil trap dimana pada oil trap akan dapat
dipisahkan antara oil dengan air.
Oli dan solar bekas tersbut di tampung jika penuh maka PT.Eka Dharma
akan memanggil perusahan yang mengelola limbah tersebut dengan cara
limbah cair tersebut di sedot dengan truck tungki lalu limbah tersebut dibawa
ke perusahaan yang mengolah limbah tersebut.
Pengolahan limbah domestik dilakukan dengan pembuatan septitank
guna menampung limbah WC dan toilet, sedangkan limbah dapur yang tidak
berbahaya dibuang ke badan air yang mengalir di dekat kawasan perusahaan.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 19


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

3.2 Pelayanan Kesehatan


5.2.1 Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K)

Gambar 3.8 Kotak P3K


PT. Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan menyiapkan kotak P3K yang berisi
obat-obatan dan perlengkapan P3K di setiap unit kerja. Setiap penggunaan P3K
terdapat form pengisian seperti nama, alasan penggunaan P3K. Apabila persediaan
obat-obatan di kotak P3K habis, maka Kepala Bagian melapor ke bagian
departemen K3 agar diurus persediaannya oleh departemen tersebut.

3.3 Kesejahteraan Tenaga Kerja


Usaha yang dilakukan PT. Eka Dharma Jaya Sakti untuk meningkatkan
kesejahteraan tenaga kerja, yaitu dengan memberikan gaji yang memadai dan
memberikan berbagai fasilitas kesejahteraan kepada tenaga kerjanya yang
meliputi :

1. Mengikutkan seluruh tenaga kerjanya dalam program Jamsostek.


2. Pemberian intensif bonus, tunjangan hari raya, jaminan hari tua dan santunan
duka cita bagi tenaga kerja.
3. Fasilitas kerja berupa : Alat Pelindung Diri (APD), kamar ganti pakaian, kamar
mandi, toilet, locker tenaga kerja, air minum dalam kemasan galon di setiap
unit tempat kerja, bantuan uang untuk perumahan dan makan siang.
4. Cuti tenaga kerja.
5. Fasilitas rekreasi, pembinaan kerohaniaan dan olahraga.
6. Koperasi tenaga kerja yaitu Koperasi PT. Eka Dharma Jaya Sakti
3.4 Gizi Kerja
3.4.1 Kondisi Kantin
PT. Eka Dharma Jaya Sakti mempunyai sebuah kantin terletak pada depan
kantor comex dimana makanan tersebut higienis dan lingkungan kantin bersih.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 20


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

3.4.2 Menu
Menu makan siang terdiri dari nasi, sayur, lauk pauk, buah dan air minum
yang bervariasi dari minggu I, II, III, IV dan V. Menu tersebut disusun oleh
pengurus kantin. Adapun jadwal makan siang tenaga kerja adalah sebagai
berikut :
Senin-Kamis : Jam 12.00 - 13.00 WITA
: 10.00-10.15 WITA ( Coffe Break)
: 15.00-15.15 WITA (Coffe Break)
Jumat : Jam 12.00 - 13.30 WITA

5.4.3 Penyediaan Air Minum


PT. Eka Dharma jaya Sakti telah menyediakan air putih dalam kemasan
galon yang selalu dikontrol setiap hari oleh bagian departemen cleaning
service pada setiap unit kerja, sehingga kebutuhan air minum bagi tenaga
kerja dapat terpenuhi.

3.5 Ergonomi
5.5.1 Kondisi Lingkungan Kerja
Kondisi lingkungan kerja di PT.Eka Dharma Jaya Sakti Balikpapan
terdiri dari :
a. Kondisi Peralatan
Kondisi peralatan sangat baik. Peralatan tersebut selalu diperiksa dan
dibersihkan setiap akan/sesudah digunakan. Jarak antara mesin dengan mesin
yang lain cukup memungkinkan operator leluasa bergerak. Berbagai jenis mesin
tertentu juga dilengkapi dengan petunjuk penggunaan dan pengoperasian alat
sesuai dengan Sistem Operasional Prosedur (SOP) dan tetap memasang safety
guarding machine sesuai ketentuan.

b. Kondisi Lantai Kerja


Kondisi lantai kerja secara umum terlihat bersih, karena selalu dibersihkan
oleh petugas kebersihan. Untuk daerah departemen comex pembersihan
workshop dilakukan oleh mekanik yang bekerja disana. Setiap selesai
pekerjaan semua lantai kerja dipel dengan sabun hingga bersih tidak ada oli

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 21


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

yang terlihat sedikitpun mengingat departemen ini menerapkan 5R(Rapi,


Resik, Rawat, Rajin, Ringkas)

c. Penempatan part dan alat


Pada setiap perlatan (tools) sudah disediakan tempat untuk meletakkan tools
dan juga telah disediakan rak trolly dan keranjang untuk menaruh part-part
tersebut. Biasanya peralatan disimpan di tools room khusus penyimpanan alat
workshop

3.6 Penyediaan Alat Pelindung Diri (APD)

Gambar 3.9 Alat Pelindung Diri


Kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja harus dicegah agar tenaga kerja
dapat melaksanakan pekerjaannya dengan aman dan selamat, maka diperlukan
pengendalian bahaya dan perlindungan terhadap tenaga kerja itu sendiri. Salah
satu upaya pengendalian bahaya tersebut adalah dengan mewajibkan tenaga kerja
menggunakan APD dengan baik dan benar bagi tenaga kerja yang bekerja pada
tempat berpotensi bahaya tinggi. Tenaga kerja yang disiplin memakai APD dapat
mencegah atau mengurangi gangguan-gangguan bahaya kecelakaan kerja atau
penyakit akibat kerja. Usaha minimal departemen K3 yaitu memberikan tanda
peringatan untuk menggunakan APD ditempat-tempat yang memiliki bahaya

Gambar 3.10. Peringatan Penggunaan APD

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 22


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Adapun jenis APD yang disediakan PT. Eka Dharma Jaya Sakti bagi
tenaga kerja berdasarkan jenis pekerjaannya adalah sebagai berikut :

3.6.1 Pekerjaan Dismantling

Gambar 3.11 Alat Pelindung Diri Dismantling


Alat pelindung diri yang harus digunakan tenaga kerja dalam
melaksanakan pekerjaan dismantling, yaitu berupa :
1) Helm atau welding helmet : untuk melindungi kepala dari bahaya tertimpa
benda jatuh.
2) Sarung tangan kulit : untuk melindungi tangan dari bahaya terluka akibat
komponen tajam.
3) Safety shoes : untuk melindungi kaki terhadap kecelakaan-kecelakaan yang
disebabkan oleh beban-beban berat yang menimpa kaki atau benda tajam
lain yang mungkin terinjak.

3.6.2 Pekerjaan Gerinda

Gambar 3.12 Alat Pelindung Diri Gerinda

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 23


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Alat pelindung diri yang harus digunakan tenaga kerja dalam


melaksankan pekerjaan gerinda, yaitu berupa :

1) Safety helmet : untuk melindungi kepala akan bahaya tertimpa benda jatuh.
2) Kacamata atau Goggles : untuk melindungi mata dari bahaya radiasi.
3) Ear plug : sebagai sumbat telinga.
4) Sarung tangan : untuk melindungi tangan akan bahaya tersayat.
5) Safety shoes : untuk melindungi kaki terhadap kecelakaan-kecelakaan yang
disebabkan oleh beban-beban berat yang menimpa kaki, paku-paku atau
benda tajam lain yang mungkin terinjak.

3.6.3 Pekerjaan Cleaning Komponen

Gambar 3.13 Alat pelindung Diri Cleaning Komponen


Alat pelindung diri yang harus digunakan tenaga kerja dalam
melaksanakan pekerjaan pengecatan, yaitu berupa :
1) Safety helmet : untuk melindungi kepala akan bahaya tertimpa benda jatuh.
2) Apron (pakaian pelindung) : untuk melindungi tubuh agar tidak terkena
solar dan oli.
3) Sarung tangan : untuk melindungi tangan akan bahaya bahan kimia.
4) Safety shoes : untuk melindungi kaki terhadap kecelakaan-kecelakaan yang
disebabkan oleh beban-beban berat yang menimpa kaki atau benda tajam
lain yang mungkin terinjak.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 24


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

3.7 Penanganan Kebakaran


3.7.1 Penanganan Kebakaran

Gambar 3.14 Tanda Bahan Mudah Terbakar


Usaha yang dilakukan PT.Eka Dharma Jaya Sakti dalam penanganan
kebakaran meliputi :
a. Penyediaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

Gambar 3.15 Alat Pemadam Ringan


APAR yang disediakan adalah jenis serbuk kimia kering (tabung warna
merah atau biru), busa (tabung warna merah) dan CO2 (tabung warna hitam).
Beberapa ada yang dipasang di setiap unit kerja pada ketinggian kurang lebih
120 cm dari lantai dengan jarak pemasangan antar APAR kurang lebih 15 m.
APAR yang ada dalam kondisi baik dan terdata oleh departemen K3. Setiap
bulan dilakukan pengecekan berat APAR dan juga kondisi layak tidaknya
APAR digunakan.

c. Pelaporan Kebakaran
Setiap terjadi kebakaran harus segera dilaporkan ke bagian K3LH
dalam waktu kurang dari 24 jam sesuai dengan format laporan yang telah
disediakan.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 25


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

d. Potensi Bahaya
Potensi bahaya yang dapat menimbulkan terjadinya kebakaran
antara lain : bahan bakar, sisa oli dan pelarut cat, sedangkan sumber api
berasal dari instalasi listrik, percikan las, percikan gerinda dan lain
sebagainya.

e. Hydrant

Gambar 3.16 Hydrants


Air sumur artetis atau air bawah tanah ini diambil dengan sistem
pompa dan ditempatkan pada sebuah bak penampungan air, yang telah
dibuatkan saluran untuk mengalirkan air tersebut ke unit-unit produksi
sehingga juga dapat digunakan sebagai sarana pemadam api saat terjadi
kebakaran.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 26


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

BAB IV
PROSES DISMATLE, INSPEKSI KOMPONEN ENGINE DAN
TRANSMISI TRUCK VOLVO
4.1 Engine Dismentle
Engine dismantle merupakan pembongkaran atau pelepasan komponen-
komponen eksternal dan internal engine sehingga memudahkan mekanik untuk
melakukan inspeksi dan perbaikan pada komponen didalam engine. Dismantling
engine dilakukan apabila terjadinya troble atau sudah saatnya engine untuk
overhaul. Proses Dismantling engine dilakukan secara bertahap sebagai berikut :
1. Cleaning Parts
Proses ini dilakukan untuk membersihkan engine bagian luar yang terlihat,
seperti kerak yang menempel pada permukaan block engine yang harus
disekrap dan dicuci dengan air. Hal ini penting untuk memudahkan dalam
pembongkaran karena kemungkinan baut pengunci tertutup oleh kerak dan
juga menjaga kebersihan tempat kerja pembongkaran selanjutnya.

2. Parts Service Quotation/Checklist


Sebelum dimulai dismatle/pembongkaran part eksternal engine dilakukan
checklist untuk mendata part yang ada dan tidak ada pada Engine Work
Order. Berikut keterangan part yang digunakan dalam checklist :
 NR = Not Received , artinya part ekternal/internal engine tidak ada/tidak
diterima di departemen comex.
 NA = Not Available, artinya part eksternal/internal engine tidak diterima
di departemen comex tetepi diterima di departemen lain.
 R = Received, artinya diterima di departemen comex sebelum dilakukan
pembongkaran.
3. Remove Oil Filter
Oil filter berfungsi untuk menyaring oil engine agar pelumas yang
tersirkulasi bersih dari partikel (geram) yang terbentuk saat pelumasan
engine. Setiap dilakukan overhaul oil filter wajib dilakukan penggantian
dikarenakan filter sudah jenuh sehingga tidak dapat menyaring dengan
maksimal. Untuk melepaskan oil filter diperlukan alat bantu berupa tool pass

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 27


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

filter untuk memutar tabung filter yang dibawahnya diberi wadah untuk
menampung oil filter yang akan dilepaskan.

Gambar 4.1. Proses Pelepasan Oil Filter

4. Remove Fuel filter


Fuel filter berfungsi untuk menyaring bahan bakar agar tidak mengandung
partikel pengotor didalamnya. Sehingga bahan bakar yang akan diinjeksikan
keruang bakar bersih. Pengotor didalam bahan bakar berpengaruh pada
komponen-komponen yang dilewati seperti injector dapat tersumbat pengotor
bila tidak disaring terlebih dahulu. Metode untuk melepaskan tabung fuel
filter sama dengan melepas oil filter menggunakan tool pass filter untuk
memutar fuel filter dan wadah penampung dibawahnya.

Gambar 4.2. Proses Pelepasan Fuel Filter

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 28


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

5. Remove Cylinder Head


Didalam cylinder head terdapat komponen-komponen yang melekat pada
head seperti rocker arm(intake, exhaust, injektor), rocker arm shaft, injector,
valve, dll.
Cylinder Head ditutup oleh cover head sehingga perlu dilepaskan terlebih
dahulu dengan melepaskan baut ulir yang mengikat cover pada cylinder head
dan dibuka sesuai arah pada panduan.

Gambar 4.3. Pembukaan Cover Head engine


Kemudian komponen didalam head engine dilepaskan seperti komponen
cable harness, VEB, dll. Pelepasan rock arm shaft, intake, exhaust dan
injector dilakukan bersamaan dengan tools khusus menggunakan chrain.

Gambar 4.4. Pelepasan Rocker Arm


Setelah rocker arm dihilangkan terdapat camshaft, camshaft digerakkan
oleh roda gigi camshaft. Bila camshaft berputar maka cam lobe berputar.
Komponen valve (klep) yang terhubung ke camshaft akan ikut bergerak naik
dan turun. Bila permukaan lobe berada di atas, valve akan terbuka. Putaran
camshaft adalah setengah putaran camshaft sehingga valve membuka dan
menutup pada waktu yang tepat selama proses empat langkah.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 29


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Untuk melepaskan camshaft lepaskan cap agar camshast dapat diangkat


dari cylinder head. Pelepasan camshaft menggunakan tools lifting device
kode 9998264 yang dipasangkan center pada camshaft.

Gambar 4.5. Pelepasan Camshaft


Setelah itu lepaskan main bearing cap camshaft kemudian beri tanda
sesuai urutan posisinya. Lepaskan juga cap camshaft bawah.

Gambar 4.6. Letak Main Bearing Chamshaft


Setelah Cylinder head bebas dari komponen-komponen yang lain head
dilepaskan dari block engine kemudian dinaikan ke stand dengan bantuan
chrain. Pada proses ini cylinder head dibersihkan dari kotoran yang
menempel menggunakan gerinda kawat. Setelah cylinder head bersih bagian
yang mengelilingi katup diamati secara visual/fisik.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 30


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.7 Pelepasan Cylinder Head ke Stand

Gambar 4.8. Cylinder Head pada Stand


6. Remove Block Engine
Proses dimana block engine yang sudah bebas dari head dinaikkan ke
stand untuk dilakukan dismantling block engine. Block engine dinaikkan
dengan bantuan chrain. Pada block engine terdapat cylinder. Cylinder ini
mempunyai beberapa fungsi dan tugas yaitu:
a. Rumah untuk piston.
b. Ruang untuk pembakaran.
c. Meneruskan panas keluar dari piston.

7. Oil Sump Cleaning


Oil sump yaitu komponen bagian bawah engine yang berfungsi untuk
menampung oli. Melepaskan komponen ini dengan mencopot baut
pengikatnya. Oil sump juga memiliki beberapa sensor didalamnya sehingga
perlu dilepaskan dahulu sebelum dilakukan cleaning.

8. Pistons and Liners, Replace


Piston terpasang sempurna di dalam tiap cylinder liner dimana bisa
bergerak ke atas dan ke bawah selama proses pembakaran. Bagian atas piston

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 31


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

merupakan dasar dari ruang bakar tempat terjadinya terjadinya kompresi yang
besar. Piston ini terbuat dari bahan cast aluminium yang memiliki ketahanan
yang tinggi.

Gambar 4.9. Piston


Connecting rod adalah suatu komponen utama mesin yang berfungsi
untuk menghubungkan piston ke poros engkol dan selanjutnya menerima
tenaga dari piston yang diperoleh dari pembakaran dan meneruskannya ke
poros engkol.

Gambar 4.10. Conecting rod Piston


Untuk melihat kondisi cylinder head conecting rod dan piston perlu
dilepaskan terlebih dahulu dengan cara membuka cap conecting rod lalu
didorong keluar perlahan seperti gambar dibawah. Setelah itu lepaskan big
end bearing yang ada pada conecting rod lalu tandai sesuai posisinya.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 32


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.11. Pelepasan Conecting rod dan Piston

Gambar 4.12. Pelepasan Big End Bearing


Lepaskan piston dari conecting rod dengan cara melepas ring pengunci
pada piston menggunakan tang snap ring.

Gambar 4.13. Pelepasan Piston dari Conecting rod


Pasangkan kembali cap conecting rod sesuai pasangannya karena cap ini
sambungannya berupa patahan sehingga permukannya tidak sama dengan
yang laiinya. Pada pemasangan cap bisa diperhatikan nomer cap dan
conecting rod yang ada agar tidak tertukar.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 33


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Setelah piston dan conecting rod terlepas, cylinder head dilepaskan


menggunakan tools puller dengan memutar puller cylinder liner akan keluar
ke atas block engine. Berikan tanda liners sesuai urutan posisinya.

Gambar 4.14 Pelepasan Liner pada Block Engine

Gambar 4.15. Cylinder Liners

9. Main Bearing Changing, All


Camshaft berfungsi untuk merubah gerak turun naik piston menjadi
gerakan berputar yang dipakai untuk melakukan kerja. Di dalam camshaft
terdapat saluran lobang tempat jalannya oli yang disebut oil gallery.
Main bearing shell terletak pada cap camshaft, komponen ini memiliki
tugas penting dalam hubungan antar komponen. Main bearing berfungsi
sebagai pendukung yang menerima gesekan dengan kecepatan tinggi dan
tekanan pada permukaan camshaft. Sehingga keausan komponen main
bearing ini sudah pasti terjadi maka dari itu pada setiap overhaul komponen
ini wajib untuk dilakukan penggantian. Untuk melepaskan main bearing, cap
camshaft dilepaskan terlebih dahulu dari baut penguncinya. Main bearing
shell terdapat pada atas dan bawah camshaft sehingga camshaft perlu dilepas
dahulu dengan diangkat menggunakan bantuan chrain.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 34


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.16 Pelepasan Main bearing Shell pada Camshaft

10. Oil Pump, Overhaul


Oil pump atau pompa oli yaitu komponen yang berfungsi untuk
mengalirkan atau memberikan laju oil sehingga oil dapat bergerak secara
siklus melumasi komponen-komponen didalam engine. Oil pump adalah
komponen vital, jika terjadi trobel pada oil pump ini bisa mengakibatkan over
heating pada engine. Sehingga diperlukan pembongkaran untuk dilakukan
inspeksi.

Gambar 4.17 Komponen-komponen Oil Pump


11. Coolant thermostat, replace
Coolant thermostat merupakan komponen yang cukup vital dikarenakan
fungsinya yang penting pada sistem pendinginan pada engine. Coolant
thermostat berfungsi sebagai pengimbang panas atau safety temperature,
komponen ini sebagai katup/valve aliran coolant. Coolant thermostat akan
terbuka untuk memberikan laju aliran coolant yang lebih banyak sehingga
pendinginan terjadi lebih cepat. Coolant thermostat akan terbuka pada
kondisi temperature engine lebih dari 80°C.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 35


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.18. Coolant Thermostat

4.2 Inspeksi Komponen


Inspeksi komponen ini dilakukan untuk seluruh komponen engine agar
crack, keausan, atau diperlukan perbaikan suatu komponen dapat diketahui.
Kerusakan sekecil apapun akan segera dilaporkan ke leader/quality
control/supervisor untuk mendapatkan perintah penanganan selanjutnya.
Untuk dapat dilakukan inspeksi dengan baik, komponen-komponen yang
sudah dibongkar dilakukan cleaning terlebih dahulu menggunakan solar dan
sabun untuk komponen eksternal sedangkan komponen internal cukup dengan
solar lalu dikeringkan. Cleaning ini dilakukan dengan tujuan komponen yang
akan di inspeksi bersih dari kotoran sehingga apabila komponen terdapat crack
dapat teridentifikasi dengan jelas.
Indikasi adanya crack/keausan dapat mengurangi maksimalnya kinerja
sebuah engine bahkan terjadinya trouble. Untuk menjaga waranty overhaul,
komponen yang terjadi kerusakan di replace dengan yang baru dengan
persetujuan customer. Pengadaan komponen-komponen yang dibutuhkan
nantinya akan disupplay oleh departement spare part sesuai dengan prosedural.
Berikut metode inspeksi yang dilakukan pada komponen-komponen :
1. Cylinder Head
Setelah cylinder head dibersihkan, bagian yang mengelilingi katup
diamati secara visual/fisik. Apabila cylinder head mengalami crack maka
dapat dipastikan cylinder head yang dialiri pendingin didalamnya
mengalami kebocoran. Sehingga cylinder head harus diganti.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 36


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Crack

Gambar 4.19. Cylinder Head Crack


Apabila cylinder head aman dari crack diperlukan pengujian untuk
memastikan tidak ada kebocoran. Dengan cara memberikan udara
bertekan pada aliran laju pendingin cylinder head sebesar 2 bar kemudian
direndam dalam air panas pada temperature 70°. Jika terdapat gelembung
udara yang keluar terus menerus maka cylinder head dapat dipastikan
mengalami kebocoran.

Gambar 4.20. Pressure Test Cylinder Head


Kebocoran pada cylinder head dapat berakibat fatal untuk proses
pembakaran pada engine. Fluida pendingin yang dialirkan didalam
cylinder head yang bertujuan untuk mendinginkan proses pembakaran
yang terjadi justru menjadi membuat ruang bakar/liner menjadi basah
sehingga engine mengalami trouble.

2. Rocker Arm Intake, Exhaust dan Injector.


Rocker Arm intake, exhaust dan injector bentuknya hampir saja
hanya berbeda ukuran. Ukuran intake paling kecil ukurannya dari semua
rocker arm sebaliknya rocker arm injector memiliki ukuran yang besar.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 37


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.21. Rocker Arm Exhaust, injector dan intake


Rocker arm memiliki bagian seperti roda yang bergerak sesuai
porosnya. Roda berputar pasti memiliki gape atau jarak renggang agar
roda dapat bergerak bebas pada porosnya. Gape maju mundur roda
rocker arm memiliki standar dari volvo <0,08mm. Untuk mengukur nilai
gape rocker arm ini perlu menggunakan indicator dial gauge yang
ditempatkan berdiri sesuaikan tip dari indikator tekan horisontal ke pusat
roda dan atur indikator dial dari 1-2 mm.

Gambar 4.22. Pengukuran Gape Roller Rocker Arm


Tempatkan obeng di antara lengan rocker arm dan roller. Keluarkan
ujung obeng sejauh mungkin. Kemudian baca tes dial indikator. Ukurlah
semua rocker arm intake, exhaust, injector. Jika pengukuran tidak sesuai
standar volvo berikan laporan kepada atasan. Keausan rocker arm
banyak disebabkan karena faktor dari pelumasan seperti penggantian
pelumasan tidak dilakukan secara rutin dan sirkulasi pelumas tidak
berjalan dengan baik.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 38


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.23. Pembacaan Pengukuran Pada Indikator Dial

3. Liners Heights Check, All


Pengecekan ketinggian liner menggunakan alat ukur dial gauge
yang dipasangkan dengan holder. Pengukuran ini bertujuan mengetahui
ketingiian liners yang muncul pada permukaan block engine karena besar
kecilnya ketinggian liners dapat mempengaruhi kompresi yang terjadi
pada ruang liners. Standar dari volvo menetapkan bahwa batasan
ketinggian liners ≤0,5 mm..

Gambar 4.24. Check Height Liners

4. Oil Cooler, Pressure Test


Oil cooler komponen yang berfungsi untuk mendinginkan atau
menurunkan temperature oil yang digunakan untuk melumasi komponen
dalam engine agar tidak terjadi over heating. Oil cooler dilakukan
pressure test menggunakan tekanan udara yang diinputkan ke dalam oil
cooler kemudian di rendam dalam air panas. Pressure test ini bertujuan
untuk mengidentifikasi apakah oil cooler terjadi kebocoran atau tidak.
Tekanan udara yang digunakan biasanya 2 bar pada temperature air
70°C.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 39


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.25. Pressure Test Oil Cooler

5. Crankshaft Check
Crankshaft adalah bagian yang digunakan untuk mengubah gerak
vertikal/horizontal dari piston menjadi gerak rotasi. Crankshaft bergerak
rotasi menurut porosnya. Suatu poros memiliki run uot atau dikatakan
poros tidak bergerak sesuai sumbunya. Run out ini memiliki batasan,
volvo menetapkan batasan run out Crankshaft engine tidak lebih dari 1
mm. Untuk mengukur run out menggunakan indicator dial gauge yang
diletakan rata pada block engine, sentuhan spindle tegak lurus dengan
poros lalu diputar perlahan dan bacalah jumlah gerakan pointer.

Gambar 4.26. Pengukuran Run Out Crankshaft engine

6. Coolant Thermostat test


Coolant thermostat sangat berperan penting dalam sistem darurat
apabila terjadinya overheating. Sehingga komponen ini diperlukan
pengujian untuk memastikan apakan komponen ini masih bekerja dengan
baik ataua tidak. Tetapi biasanya setiap overhaul berkala komponen
coolant thermostat ini wajib untuk diganti supaya performa dan fungsi
benar berjalan dengan baik mengingat komponen ini adalah komponen
darurat engine jika terjadi overheating. Bila overheating dibiarkan tanpa
ada tindakan akan fatal akibatnya untuk engine.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 40


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Langkah untuk melakukan pengujian coolant thermostat sebagai


berikut :

Gambar 4.27. Posisi Coolant Thermostat Tertutup


Perhatikan posisi katup coolant thermostat, seharusnya katup
tertutup seperti pada gambar diatas.

Gambar 4.28. Perendaman Coolant thermostat


Setelah diamati coolant thermostat dimasukkan kedalam air
panas dengan temperature >75°C. Komponen ini direndam lebih dari 30
detik.

Gambar 4.29. Coolant Thermostat Terbuka


Perubahan temperature diamati dan coolant thermostat terbuka
pada temperature berapa derajat. Batasan ukuran terbukanya katub
coolant thermostat ini ≥80°C. Apabila sudah katub tidak terbuka maka
coolant tidak bekerja dengan baik.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 41


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

7. Clean thread engine block


Thread atau ulir pada engine block dibersihkan dalamnya dari partikel
kotoran menggunakan cairan WD-40 agar baut dapat masuk dengan
sempurna sebagai pengunci antar komponen satu dengan yang lainnya.
Untuk maintenance thread dilakukan clean thread seperti gambar
dibawah.

Gambar 4.30. Clean Thread Block Engine


8. Inspeksi Visual/fisik
Inspeksi ini dilakukan dengan menggunakan indra manusia tanpa
menggunakan alat ukur tertentu. Inspeksi ini membutuhkan ketelitian
dan kejelihan dalam mengamati suatu komponen oleh seorang mekanik.
Keausan atau kerusakan komponen dapat dilihat ada tidaknya crack,
damage, worn out baik pada komponen eksternal maupun internal.
Inspeksi ini bertujuan mencegah komponen yang mengalami
kerusakan untuk dipakai ulang(reman) karena komponen yang tidak
sesuai standar atau rusak dapat mempengaruhi performa engine dan juga
dapat menyebabkan kerusakan pada komponen yang lainnya akibat
kontak yang terjadi. Berikut beberapa komponen yang di inspeksi visual:
a. Cylinder liners
Keausan cylinder liner biasanya terdapat pada dinding liner
bagian dalam tempat terjadinya kompresi yang tinggi. Dinding
liners selalu bergesekan dengan piston pada saat terjadi siklus
motor bakar. Sehingga diperlukan pelumasan yang baik dinding
liner melalui penyemprotan pelumas oli oleh piston cooling jet.
Cylinder liners mengalami keausan berupa garis-garis akibat
gesekan dengan piston sehingga kompresi didalam cylinder liners
bisa terjadi kebocoran mengakibatkan power stroke menurun.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 42


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Untuk mencegah keausan, penggantian pelumas secara rutin


dilakukan untuk memberikan performa yang baik pada engine.

Gambar 4.31. Keausan Cylinder Liners


b. Bearing sheel
Ada 3 jenis bearing yang digunakan pada engine truck volvo
ini yaitu:
1) Main bearing camshaft
2) Main bearing crankshaft
3) Big End Bearing sheel(Conecting rod)
Setiap dilakukan overhaul semua bearing yang ada di engine
dilakukan penggantian karena komponen ini memiliki tugas
penting sebagai pendukung yang menerima gesekan dengan
kecepatan tinggi dan tekanan pada permukaan camshaft dan
camshaft. Keausan yang terlihat pada permukaan dalam bearing
berupa goresan akibat gesekan antar komponen.

Gambar 4.32. Main bearing sheel worn out

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 43


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.33. Big End Bearing Worn out

c. Exhaust Manifold
Pada saat langkah buang, maka gas buang yang timbul dari
hasil pembakaran campuran bahan bakar dan udara harus
dibuang atau dikeluarkan dari ruang bakar di silinder mesin
menuju ke udara luar. Gas buang ini tidak boleh langsung
dibuang ke udara bebas karena kandungan senyawa di dalam gas
buang ini akan dapat menimbulkan polusi, oleh karena itu gas
buang harus disalurkan ke beberapa komponen yang menyaring
gas buang, seperti catalytic converter dan muffler. Oleh sebab itu
dibutuhkan lah exhaust manifold pada mesin untuk mengalirkan
gas hasil pembakaran pada tiap-tiap silinder ke pipa buang
(exhaust pipe) dan selanjutnya ke catalytic converter lalu ke
muffler.

Gambar 4.34. Exhaust manifold


Exhaust Manifold adalah komponen yang mendapatkan
panas tinggi dari gas buang. Sehingga exhaust manifold
kemungkinan terjadi crack pasti sangat besar. Untuk
mengidentifikasi apakah komponen ini crack harus digerinda
kawat dahulu agar kotoran yang menyelimuti komponen hilang.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 44


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.35. Exhaust manifold Crack


d. Block Engine
Block engine merupakan komponen utama engine sebagai
pendukung komponen-komponen yang lain. Block ini memiliki
rongga saluran untuk dialiri fluida coolant. Block engine tidak
boleh terjadi crack, aus atau damage, karena dapat menyebabkan
high sodium. High sodium terjadi karena coolant bocor dan
bercampur dengan pelumas. Biasanya kebocoran terjadi pada water
jacket liners.

Gambar 4.36. Block Engine damage

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 45


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4.3 Transmisi Dismantling


Transmisi adalah system yang berfungsi untuk mengkonversi torsi dan
kecepatan (putaran) dari mesin menjadi torsi dan kecepatan yang diinginkan untuk
diteruskan ke penggerak akhir. Konversi ini mengubah kecepatan putar yang tinggi
menjadi lebih rendah tetapi lebih bertenaga atau sebaliknya.

Gambar 4.18 Transmisi


Transmisi mempunya bagian-bagian yaitu:
- Clutch housing
Clutch housing merupakan tempat atau rumah komponen dimana fungsinya
yaitu sebagai pengikat atau tempat kumpul komponen kopling agar
komponen tersebut tidak berantakan ketika berputar.
- Basic housing
Basic housing adalah tempat atau rumah untuk input shaft, main shaft dan
counter shaft dimana fungsi dari tersbut adalah sebagai pengatur rasio
putaran yang diinginkan.
- Control housing
- Range housing
Range housing adalah tempat atau rumah untuk output shaft dimana fungsi
yaitu sebagai pengatur rasio putaran yang berasal dari main shaft lalu akan
di teruskan pada deferensial.
Didalam tiap bagian terdapat part-part yaitu:
1. Clutch housing
2. Basic housing
- Main shaft
Pada main shaft memliki susunan gear, urutannya yaitu:
1. Sinkron gear

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 46


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

2. Gear 3
3. Gear 1
4. Gear 2
5. Crowler gear
6. Reverse gear
7. Sun gear
8. Syncrone cone
9. Needle bearing
10. Bearing
11. Engaging ring
12. Engaging sleeve
13. Spring
14. Lock plate
15. Roller bearing
16. Pusher plate disc spring
- Input shaft
1. bearing
2. Spliter gear
3. High spliter synchrone
- Counter shaft
3. Control hausing
1. Cover main shaft
4. Range housing
- Kit Output shaft
- Planet Set Kit
- Syncrone cone And Ring
- Needle bearing
- Ball bearing
- Lock nut
- Ring gear
- Engaging sleeve
- Retaining ring
- Companion flange

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 47


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

- Sealing ring
4.3.1 Dismantling/Pembongkaran
Dismantling adalah tempat proses pembongkaran Transmisi dengan
mengikuti Standar Operational Procedure (SOP) atau manual book, dimana di
dinding pada tempat dismantle telah disiapkan tools untuk membongkar transmisi
tersebut.
Sebelum melakukan pembongkaran transmisi harus di bersihkan terlebih
dahalu seperti pasir atau tanah yang sangat tebal dibersihkan dengan menggunakan
Karcher agar pasir atau tanah yang tebal dapat hilang setalah itu di keringkan
mengunakan angin agar transmisi tidak karat seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4.19. Cleaning Transmisi


Selanjutnya dilakukan pengecekan kelengkapan dari transmisi tersebut agar
ketika transmisi itu masuk dan keluar sesuai dimana mengecekan tersebut sebagai
arsip atau data yang dapat di buktikan kepada customer bahwa transmisi itu lengkap
atau tidak part-partnya.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 48


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.20. Checklist Komponen


4.3.2 Proses pembongkaran transmisi
Langkah-lanngkh pembokaran untuk tiap housing dari transmisi yaitu urutannya
1. control housing
2. range housing
3 clutch housing
4. basic housing
pada urutan tersbut ada proses pemisahan tiap-tiap housing, dibawah ini adalah
langkah-langkah pembokaran.
1. Untuk yang pertama adalah membuka bagian control housing dari transmisi,
control housing terletak pada bagian samping dari basic housing terlihat
pada gambar dibawah Dimana untuk membuka dari control housing ini
dengan cara membuka baut-baut yang mengikat antara control housing
dengan basic housing seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 4.21. Open Control Housing

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 49


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

2. Untuk pembongkaran range housing dari transmisi, transmisi tersebut harus


dipasang ke stan agar mudah untuk di buka baut yang mengikat antara range
housing dengan basic housing dapat dilhat pada gambar dibawah. Untuk
melepaskannya dengan cara membuka baut yang menempel pada range
housing dengan basic housing, lalu range housing diangkat menggunakan
crane, ketika mengatkat range housing harus di congkel dengan
menggunakan tools seperti pada gambar maka range housing terlepas dari
basic housing.

Gambar 4.22. Open Range Housing


3. untuk pembongkaran clutch housing dari tranmisi, clutch housing terletak
pada bagian depan dari basic housing dapat dilihat pada gambar. Untuk
memisahkan antara clutch housing dengan basic housing yaitu dengan
membuka baut yang mengikat antara clutch housing dengan basic housing
dan juga membuka cover input shaft dengan cara membuka baut-baut yang
mengikat antara cover input shaft dengan clutch housing seperti pada
gambar di bawah ini

Gambar 4.23 Open Clutch Housing

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 50


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4 semua housing yang ada di transmisi telah terlepas antara control housing,
range housing, basic housing untuk pembongkaran di bagian basic housing
terdapat berbagai part seperti oil pump, counter shaft, main shaft dan masih
banyak lagi seperti yang sebelum disebut sebelumnya.
Langkah-langkah pembongkaran pada basic housing
1. saat range housing terlepas dari basic housing maka akan terlihat pump oil,
disturb oil pipe, cover counter shaft
semua part tersebut dibuka dengan cara membuka baut yang mengikat
terhadap basic housing yaitu cover main shaft pump oil, disturb oil pipe dan
juga agar part yang terdapat di dalam basic housing dapat terbuka.

Gambar 4.24 Open komponen pada basic housing

2. Untuk melepaskan part yang ada di dalam basic housing yaitu input shaft,
conter shaft dan main shaft dengan cara memang tools seperti pada gambar
dibawah, setelah semua tools terpasang dan baut-baut yang ada pada tools
telah di kencangkan ,angkat menggunakan crane maka semua part akan
terangkat dan ketika saat pengangkatan harus berhati-hati agar tidak ada
part yang terlapas seperti pada gambar dibawah ini.

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 51


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.25 Pengangkat input shaft, main shaft dan counter shaft

3. Saat melepas tools yang digunakan untuk mengkat bagian counter shaft dan
main shaft akan terlepas seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4.26 counter shaft,input shaft dan main shaft

4. Pembongkaran input shaft


Pada proses pembokaran part-part dari input shaft yaitu dengan membuka
bearing yang terdapat pada main shaft dapat dilihat pada gambar dibawah
dengan menggunakan tools proses peleapasan bearing dari shaft yaitu degan
mendorong input shaft dengan piston oleh tools lalu di tahan oleh tools arm

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 52


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

dan saat proses tersbut input shaft dalam keadan tergantung dengan
menggunakan crane seperti gambar dibawah ini.

Gambar 4.27 Open Bearing


5. Pembongkaran Main Shaft
Langkah-langkah
1. Cara melepaskan input shaft dengan main shaft yaitu dengan dingkat
saja input shaft akan terlepas dari main shaft.

Gambar 4.28 main shaft dan input shaft


2. Bearing
Buka bearing dengan menggunakan tool yoke, arm, piston, cylinder
jack, jack pump,puller,belt dan juga berikan dudukan pada main shaft
agar saat memang tools dapat mudah, caranya yaitu memasang tools lalu
tools tersbut di pasang terhadap crane agar mudah di angkat, proses
kerja tools yaitu dengan cara mengkat sedikit main shaft lalu tools piston

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 53


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

akan mendorong dengan cara di jack atau di pompa dan 2 arm tools akan
menahan, lakukan trus menerus hingga bearing terlepas dari main shaft
seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 4.29. Pelepasan bearing main shaft

3. Hexagonal nut
Pada proses membuka nut hanya menggunakan tools impac dan kunci
shocket seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 4.30 Open Hexagonal Nut

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 54


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4. Retaining ring
Lepaskan retaining ring dengna menggukan snap ring seperti pada
gambar dibawah ini agar gear 3 dapat di lepaskan dari main shaft

Gambar 4.31 Open Retaining Ring


5. Gear 3
Buka gear 3 dengan menggunakan tools yoke, puller, arm, piston,
cylinder jack, jack pump dan belt, untuk proses membukanya sama
dengan cara membuka bearing hanya saja tools untuk gear 3 berbeda,
jika gear 3 telah terbuka maka syncrone cone harus di tandai agar
syncrone cone tersebut tidak tertukar dengan syncrone cone 2 atau 1
karena synchrone gear 1,2,dan 3 sama jika syncrone cone tersebut dalam
keaadan baik maka dapat digunakan dan harus sesuai dengan urutan
penempatannya

Gambar 4.32 Open gear 3

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 55


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

6. Gear 1
Buka gear 1 dengan menggunakan tools yoke, arm, piston, cylinder
jack, jack pump dan belt. Untuk proses sama halnya dengan proses
sebelumnya yaitu main shaft di tekan oleh piston lalu gear 1 ditahan
oleh arm lakukan hal tersebut hingga gear 1 terlepas dari main shaft
seperti pada gambar dibawah ini. Jika telah terbuka maka sama halnya
dengan synchrone cone yaitu di tandai pada synchrone cone

Gambar 4.33 Open Gear 1


7. Gear 2
Buka gear 2 dengan menggunakan tools yang sama dengan membuka
gear 1. Untuk proses pembukaan gear 2 sama saja caranya dengan
proses pembukaan gear 1.

Gambar 4.34 Open Gear 2

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 56


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

8. Sun Gear
Buka sun gear pada proses pembukaan sun gear, main shaft dibalik
karena letak sun gear dibawah dan tools yang digunakan yoke, arm,
piston, cylinder jack, jack pump puller dan belt .cara membukanya sama
dengan proses membuka pada gear 1

Gambar 4.35 Open Sun Gear

9. Buka reverse gear atau gear mundur,mengunakan tools yoke, arm,


piston jack, cylinder jack, jack pump

Gambar 4.36 Open Reverse Gear

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 57


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

10. Buka crowler gear dengan menggunakan tools yoke, arm, cylinder jack,
jack pump dan belt proses pembukaan crowler gear sama seperti proses
pembongkaran gear 1, jika crowler gear telah di lepas dari main shaft
maka semua gear yang ada pada main shaft telah terlepas semua.

Gambar 4.37 Open Crowler Gear

11. Proses overhaul main shaft telah selesai maka semua part yang telah
terbongkar maka di reposisi agar tersebut dapat tersusun rapi dan jika
ingin melakukan cleaning component dapat mudah untuk diambil

6. Proses pembongkaran Pada Range housing


1. Hexagonal Nut
Buka nut/mur dengan menggunakan tools impac,shocket dan tools
penahan putaran companion flange seperti gambar dibawah ini

Gambar 4.38 Open Hexagonal nut

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 58


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

2. Companion flange
Buka companion flange menggunakan tools cylinder jack, jack pump
dan . dengan cara memompa atau di jack maka companion flange angkat
terlepas dari output shaft seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 4.39 Open Campanion Flange


3. Output shaft
Untuk membuka atau melepaskan output shaft dari planetary yaitu
dengan cara memukul bagian output shaft dengan palu karet, menurut
prosedur yang benar adalah dengan menggunakan mesin press hidroulik
tetapi dengan keterbatasan alat maka dilakukan dengan cara memukul
menggunakan palu hingga output shaft masuk kedalam.

Gambar 4.40 Proses Pemukulan output shaft

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 59


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4. Lepas Output shaft


Buka output shaft dengan cara dipukul dengan palu besar agar input
shaft mudah untuk di angkat dari range housing jika input shaft telah
masuk ke dalam range housing maka input shaft dapat di angkat serta
part-part yang pada range housing dapat diangkat atau di lepaskan dari
housing

Gambar 4.41 Open output shaft

5. Synchrone High Range


Lepas synchrone high range dengan cara membuka lock ring dengan
mencongkel menggukan tools obeng, lock ring tersebut dimasukin di
sela-sela tersebut,jika lock ring tersebut masuk kedalam maka
synchrone high range akan terlepas dari output shaft

Gambar 4.42 Open Synchrone high range

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 60


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

6. Retaining ring
Buka retaining ring dengan menggunakan snap ring seperti gambar
dibawah ini dan gunakan magnet agar ketika retainaing diangkat dan
terlepas dari snap ring maka retaining ring tidak terlempar keatas yang
dapat membahayakan mekanik.

Gambar 4.43 Open retaining ring

7. Ball bearing
Buka ball bearing dengan menggunakan tools seperti dibawah ini
dengan cara memukul dengan menggunakan palu seperti pada gambar
dibawah ini

Gambar 4.45 Open Ball Bearing

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 61


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

4.3.3 Batasan-Batasan Pergantian Part


Pergantian part merupakan hal yang sangat penting ketika melakukan
overhaul pada transmisi tidak semua part yang ada di transmisi diganti dengan yang
baru, sebelum melakakun pergantian part, part tersebut harus lah di inspeksi
terlebih dahulu apakah part tersebut layak di gunakan atau tidak sesuai dengan
standar yang ada, ada beberapa part yang wajib untuk di ganti ketika melakukan
overhaul yaitu part yang memiliki lifetime atau memiliki jangkau waktu tertentu.
Pada proses inspeksi sendiri setiap part akan di foto dengan status keaadan
part tersebut apakah part tersebut keeadan rusak atau tidak.dan setiap part memiliki
batasan atau standar ukuran yang telah di tentukan agar ketika selesai dipasang dan
digunakan semua part tersebut masih dalam keaadaan yang aman.
Dibawah ini adalah batasan pada part-part yang pada transmisi
1. Part yang memunyai gigi gear
- Gear
- engaging sleeve
- engaging ring
- synchroning ring
Penyebab:
1. Mata gear aus akibat dari kontak dengan gear lait mengakibat gear
tersebut menjadi tumpul
2. Demage yaitu part tersebut rusak hingga part tersbut patah
3. Retak part tersebut telah terlihat ada garis retakan jika digunakan
kembali maka akan terjadi degamge
Tiga hal tersebut merupakan batasan untuk part yang memiliki gigi gear dan
harus di ganti dibawah ini adalah contoh kerusakan dari 3 hal tersebut

Gambar 4.46 Engaging Sleeve Aus

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 62


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

Gambar 4.47 Engaging Ring Damage


2. Part yang mempunyai standar ukuran
- Synchronizing
a. low spliter dan High spliter memiliki spesifikasi ukuran standar yaitu
19.50 mm dengan minimum 18.40 mm jika part tersebut lebih kecil dari
standar minimum maka part tersebut harus diganti pengukuran tersebut
menggunakan jangka sorong seperti pada gambar dibawah ini

Gambar 4.48 Pengukuran synchronizing Low dan Hight Spliter

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 63


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

b.Low Range memiliki spesifikasi ukuran standar yaitu 57.70 mm


dengan minimum 56.60 jika part tersebut kurang dari batas minimum maka part
terseburt akan diganti. pengukuran tersebut menggunakan jangka sorong seperti
pada gambar dibawah ini

Gambar 4.49 Pengukuran Synchronizing Low Range

c. High Range memiliki spesifikasi ukuran standar yaitu 32.20 dengan


batas minimum 31.60 jika part tersebut lebih kecil dari ukuran atau
batass minimum part tersebut harus di ganti alat ukur yang
digunakan adalah jangka sorong

d. Planetary gear memiliki jarak renggang antara palenetari set kit


dengan planetary kit dengan susai standar yaitu 0.65 -1.30 mm, jika
jarak melebihi dari batas yang telah di tentuka maka part planetary
gear harus di ganti, alat ukur yang digunakan adalah fillet gauge
seperti pada gambar dibawah ini

Gambar 4.50 Planetary Ukur

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 64


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

BAB V
PENUTUP
5.1 Rangkuman
Berdasarkan pembahasan yang telah dijelaskan di atas maka dapat disimpulkan
bahwa :
1. PT Eka Dharma Jaya Sakti telah berhasil memantapkan dirinya sebagai
salah satu distributor utama truk tugas berat di Kalimantan. Telah menjadi
dealer Volvo Trucks resmi di Kalimantan sejak tahun 1984, memberikan
dukungan untuk pertambangan, penebangan, konstruksi dan industri
ladang minyak. Ada populasi aktif lebih dari 2500 truk Volvo di wilayah
Kalimantan. PT. EDJS juga sebagai penyedia spare part dari produk yang
diproduksinya sehingga apabila costumer membutuhkan pergantian
komponen tidak mengalami kesulitan.
2. Dalam melakukan pekerjaan PT. Eka Dharma Jaya sakti sangat
memperhatikan sistem keselamatan dan kesehatan kerja yang ada
mengingat PT. EDJS sudah memiliki ISO 9001:2000 dan ISO 14001:2004.
Sehingga pekerja di PT. EDJS cukup memperhatikan dalam menggunakan
alat pelindung diri dan mengutamakan safety first.
3. Proses kerja di departemen comex yaitu dimulai dari chechlist komponen,
dismantle engine dan transmisi, cleaning parts eksternal dan internal
kemudian inspeksi part. Apabila ada kerusakan part dapat diajukan ke
customer dan order part. Setelah itu proses assembly komponen engine dan
transmisi, lalu running test untuk mengetahui performa engine dan
transmisi. Kemudian repaint dan packing.

5.2 Saran
1. Sistem kesehatan dan keselamatan kerja di PT. Eka Dharma Jaya Sakti
sudah cukup baik, alangkah baiknya lebih ditingkatkan lagi agar zero
accident dapat dicapai.
2. Tingginya target engine dan transmisi untuk dilakukan overhaul di
departemen comex harus sebanding dengan fasilitas yang digunakan oleh
karyawan. Menurut pengamatan kami saat Kerja Praktek, kesediaan
peralatan kerja masih sangat terbatas mengingat target departemen yang

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 65


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. EKA DHARMA JAYA SAKTI

tinggi. Untuk mengatasi hal tersebut bisa dengan melakukan pengadaan


tool box/trolly tools, impact, spiral. Dengan demikian masalah pencapaian
target pada departemen comex dapat teratasi.
3. Target overhaul engine dan transmisi lebih disesuaikan dengan tenaga
kerja yang dimiliki departemen comex. Munurut pengamatan kami apabila
workshop tidak adanya tenaga perbantuan dari peserta praktek kerja
lapangan, karyawan terlalu berat dalam melakukan pekerjaannya.
Sehingga diperlukan tenaga kerja lebih untuk mencapai target yang
diinginkan.
4. Sarana dan prasarana kerja masih kurang baik terlihat penggerindaan dan
pemanasan gear menggunakan oli dilakukan bukan pada tempatnya. Hal
ini sangat membahayakan pekerja. Sebaiknya PT.EDJS khususnya
departemen comex membuat tempat kerja yang lebih safety seperti ruang
bakar khusus yang nantinya asap pembakaran diolah dahulu sebelum
dibuang ke udara.
5. Kebersihan adalah salat satu yang ditanamkan manager departemen comex
terhadap karyawan-karyawannya. Seusai bekerja di workshop comex
selalu dilakukan pembersihan seperti mengepel, dan membuang sampah
sekali dalam seminggu. Tetapi alat kebersihan yang ada kurang
mendukung dimana jumlah alat kebersihan yang terbatas, kain pel yang
sudah waktunya untuk diganti, alat scrap air banyak yang sudah rusak.
Sebaiknya alat kebersihan ini lebih diperhatikan lagi dan ketersedian
tempat sampah diperbaiki seperti: daya tampung sampah yang dibesarkan
dan pembedaan jenis sampah (kardus, kain, plastik).

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI – ITS 66