Anda di halaman 1dari 5

Naskah Role play Kehilangan dan Kematian Suami terhadap ibu hamil

Menurut Teori Bawly dan Parks

Naskah role play tentang kehilangan dan kematian. Menurut Bawly dan Parks
tahap kesedihan karena kehilangan atau kematian sebagai berikut:
1. Syok dan hilang rasa
2. Mencari dan merindukan
3. Disorganisasi (tidak menerima kenyataan)
4. Reorganisasi (tahapan penerima kenyataan )

Berikut ini adalah Naskah Role play sesuai dengan tahapan kesedihan
dan kematian menurut Bawly dan Parks.
Di sebuah desa dikota A ada sepasang suami istri yang baru 1 bulan menikah,
sang suami bernama Arza dan sang istri bernama Ningrum. Mereka satu sama lain
sangat mencintai. Apabila Arza sakit sang istri pun ikut merasakan sakit, begitu pula
sebaliknya. Ketika itu Ningrum baru saja di ketahui positif hamil. Arza dan Ningrum pun
sangat senang dan berusaha semaksimal mungkin melindungi dan menjaga calon anak
mereka itu. Ningrum pun tidak boleh bekerja apa pun dirumah, pekerjaan rumah
sementara waktu dikerjakan oleh pembantu mereka. Setelah dua minggu mengambil
cuti Arza pun kembali bekerja, dia bekerja di sebuah perusahaan dan tempat kerja
dengan rumah barunya pun lumayan jauh. Suatu hari di teras rumah..
Arza : sayang abang berangkat kerja dulu ya.. sayang hati-hati dirumah, kalau
ada apa-apa segera telpon abang ya.. istirahat aja jangan capek-capek..
Ningrum : iya abang.. abang juga hati-hati ya.. cepat pulang loh.. (dengan nada
manja)
Arza : iya sayang... (sambil mencubit hidung istrinya)..
Ningrum : daa abang...
Setelah itu pun Ningrum masuk kembali ke dalam rumah. Sementara itu Arza
yang sedang diperjalanan terus terbayang wajah sang istri.. ketika Arza samapi di
kantor..
eka : woii... sob.. apa kabar..
rza : baik sobb..
eka : gimana honeymoon nya?
za : sukses donk.. tunggu aja pemberitahuan selanjutnya.. (sambil main mata)
eka : hahaha ok2.. selamat bekerja kembali yaa..
rza : ok..

Setelah jam kerja usai, Arza bergegas siap-siap dan pulang, yang dipikirkan
sedang apa istrinya dirumah.. karena terlalu gembira dan ingin cepat sampai dirumah,
Arza kurang hati-hati dalam mengendarai mobilnya, dan dia mengalami kecelakaan
tabrakan dengan mobil.. dan oleh warga sekitar Arza dilarikan kerumah sakit terdekat.
Sementara itu dirumah..
Prannnggggg....... gelas yang dipegang Ningrum jatuh dan pecah.
Ningrum : duh ada apa ini, kok perasaan ku gak enak gini, ada apa yaa..
(dengan nada khawatir).
Tidak lama kemudian... kringgggggggg... telpon rumah berbunyi, dan Ningrum
pun bergegas mengangkat telpon itu..
Ningrum : halo.. dengan siapa ini?
RS : selamat malam ibu.. benar ini dengan ibu Ningrum, istri bapak Arza?
Ningrum : ya benar.. ada yang bisa saya bantu?
RS : begini bu Ningrum, suami ibu sekarang lagi dirawat dirumah sakit karena
kecelakaan.
Ningrum : masya allah... (sambil menangis).. di Rumah sakit mana ini??
RS : Rumah sakit Setia Budi.
Ningrum : ya.. ya. Saya akan segera kesana (masih sambil menangis dan gugup)
Kemudian Ningrum menghubungi mamanya..
Ningrum : halo ma...
Mama : halo Ningrum... kamu kenapa? Kenapa menangis?
Ningrum : bang Arza kecelakaan ma, sekarang lagi di rumah sakit Setia Budi..
Mama : masya allahh... Nigrum.. halo.. haloo.. nak... Ningrum kamu tunggu
disitu ya, mama segera kerumah kamu, nanti kita berangkat sama-sama, jangan kamu
pergi sendiri keadaan kamu tidak memungkinkan.. tunggu mama..
Ningrum : iya ma..
Kemudian telpon pun terputus.. sesaat kemudian, mama Ningrum sudah sampai dan
langsung masuk..
Mama : Ningrum.. Ningrum...
Ningrum : ya ma.. (dengan badan yang lemas)
Mama : ayo kita berangkat (sambil menuntun Ningrum yang tampak syok berat)

Ketika tiba dirumah sakit Setia Budi.. Mama Ningrum, dan Ningrum segera
menanyakan kepada petugas disitu diruang mana Arza dirawat.. ketika sampai didepan
kamar Arza, keluar seorang perawat . Kemudian perawat itu memanggil salah seorang
keluarganya untuk ikut keruangan perawat tersebut, dan yang ikut adalah mama
Ningrum. Sementara itu Ningrum menunggu didepan kamar suaminya. Sementara itu
diruangan perawat ..
Mama : bagaimana keadaan menantu saya?
perawat : keadaannya kritis bu.. pasien banyak kehilangan darah.. kemungkinan
untuk hidupnya sangat tipis..
Mama : sis tolong selamatkan menantu saya dok, apapun itu caranya.. tolong
sis
perawat : pasti bu.. kami pasti akan melakukan yang terbaik untuk menantu ibu..
ibu bantu doa saja ya..
Mama : iya dok..
kemudian mama ningrum pun kembali ke tempat ningrum..
Ningrum : ma.. bagaimana keadaan bang Arza ma?
Mama : bang Arza baik-baik aja sayang, (sambil menahan air mata)

Ketika pagi hari mama ningrum terbangun karena ada suara langkah kaki masuk
kekamar Arza, dilihatnya putrinya tertidur di bahunya.. ketika dokter keluar..
perawat : ibu maaf.. ibu mohon yang sabar ya.. bapak Arza sudah dipanggil yang
diatas.. kami sudah berusaha sebaik mungkin, tapi tetap yang di atas berkehendak
lain..
Mama : inalillahi wa inailaihirojiun... Ningrum... Ningrum bangun nak..
Ningrum : ya ma... ada apa ma.. bang Arza siuman?
Mama : sabar ya nak.. yang tabah..

Seketika Ningrum langsung tak sadarkan diri, dia syok berat mendapati sang
suami yang telah pergi meninggal dunia.. dan ketika Ningrum siuman , dia sudah
mendapati dirinya berada dikamarnya, namun seketika ingat akan suaminya dia
histeris..
Ningrum : bang Arzaaaaaaa..... (menangis histeris sambil berteriak-teriak)..
bang...
Kemudian mama dan papanya Ningrum pun masuk.
Mama : sabar nak... sabar.. tenangkan hatimu..
Ningrum : maa... bang Arza udah pulang kerja kan ma? Dimana dia ma? Mama...
Mama : (sambil menangis).. nak tabahkanlah hatimu.. Arza sudah pergi
meniggalkan kita sayang..
Ningrum : gak mungkin maa.. bang Arza tadi pagi pamitan berangkat kerja kok sama
ningrum...

Kemudian sang mama pun memapah Ningrum keruang tamu yang sudah ramai
oleh tetangga dan sanak keluarga yang bertakjiah. Namun seketika itu juga Ningrum
kembali pingsan. Setelah proses pemakaman selesai keluarga Ningrum dan Arza pun
berunding, bagaimana kalau sebaiknya Ningrum ini diboyong kerumah mamanya saja,
bagaimana pun Ningrum tengah hamil muda dan jiwanya sedang tergoncang. Seluruh
keluarga pun menyetujuinnya. Tiba-tiba Ningrum keluar dan mencari suaminya..
Ningrum : ma.. bang Arza dimana?
Seketika itu mamanya pun terisak-isak dan mengajak Ningrum duduk bersama-
sama dengan keluarga.
Mama : Ningrum sayang.. kamu harus kuat.. Didalam rahimmu sedang
tumbuh Arza kecil yang akan menemani hari-harimu.. jadi jagalah dia sayang.. kamu
tidak boleh seperti ini terus.. istighfar nak..
Ningrum : (sambil terisak) Astagfirullah halazim... Astagfirullah halazim..
Setelah beberapa saat terdiam..
Ningrum : maafkan Ningrum bang Arza, Ningrum akan selalu jaga anak kita ini,
Ningrum akan rawat dia sebaik mungkin, dia adalah hadiah terindah buat Ningrum..
Ningrum janji ga akan nagis lagi bang.. semoga abang tenang disana.. Ningrum tidak
akan melupakan abang karena abang selalu di hati Ningrum..
Sejak hari itu, Ningrum tinggal bersama keluarganya.. dan dia pun menjaga dan
merawat kehamilannya dengan baik.. dia sudah bisa menerima kehilangan Arza..