Anda di halaman 1dari 5

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

NOMOR : 208/MENKES/PER/IV/r985

TENTANG
PEMANIS BUATAN

MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA.

\Ienimbang : a . b a h w a p a d a a k h i r - a k h i r i n i t e r j a d i p e n i n g k a t a nj u m l a h p e n g g u n a a np e m a n i s b u a t a n
pada produk makanan;
b. bahwa penggunaanpemanis buatan yang tidak tepat dan berlebihan dapat
m e m b a h a y a k a nk e s e h a t a nm a n u s i a ;

c. bahwa sehubungan dengan itu perlu ditetapkan Peraturan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia tentang Pemanis Buatan.

\Iengingat : 1 . U n d a n g - u n d a n gN o m o r 9 T a h u n 1 9 6 0 t e n t a n g P o k o k - p o k o k K e s e h a t a n( L e m b a r a n
Negara Tahun 1960 Nomor 13l, TambahanLembaran Negara Nomor 2068);

2 . P e r a t u r a nM e n t e r i K e s e h a t a nR e p u b l i k I n d o n e s i a N o m o r 3 2 9 l M e n k e s / P e r / X l l l l 9 7 6
tentang Produksi dan Peredaran Makananl

3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 79lMenkes/Per/lll/1918


tentang Label dan PeriklananMakanan;
4 . P e r a t u r a n M e n t e r i K e s e h a t a nR e p u b l i k I n d o n e s i a N o m o r 3 3 O / M e n k e s / P e r / Y l / 1 9 7 9
tentang Wajib Daftar makanan jo Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
N o m o r 2 3 7 M e n k e s l P e r l Y I l l 9 T 9 t e n t a n gP e r u b a h a nt e n t a n g W a j i b D a f t a r M a k a n a n ;

5 . P e r a t u r a n M e n t e r i K e s e h a t a nR e p u b l i k I n C o n e s i aN o m o r 2 3 5 l M e n k e s l P e r l Y l l l 9 l 9
tentang Bahan Tambahan Makanan-

M E M U T U S K A N :

\IenetapKan : PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG PEMANIS


BUATAN

Pasal I

Dalam peraturan ini yang dimaksud dengan :


l. P e m a n i s b u a t a n a d a l a h b a h a n t a m b a h a n m a k a n a n y a n g d a p a t m e n y e b a b k a nr a s a
manis pada makanan,yang tidak atau hampir tidak mempunyai nilai gizi;

2. Sediaan pemanis buatan adalah olahan pemanis buatan dalam bentuk tablet, granul,
serbuk atau cairan;
3. Menteri adalah Menteri kesehatan Republik Indonesia;
4. Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan.
Pasal 2
( l ) P e m a n i sb u a t a ny a n g b o l e h d i p r o d u k s i ,d i i m p o r d a n d i e d a r k a nh a n y a y a n g t e r c a n r u m
pada Lampiran peraturan ini.
(2) Direktur Jenderal diberi wewenang merubah Lampiran sebagaimana dimaksud
ayat (l).

Pasal 3
Pemanis buatan yang diproduksi atau diimpor harus memenuhi persyaratan yang
tercantum pada Kodeks Makanan Indonesia tentang Bahan Tambahan Makanan atau
persyaratan lain yang ditetapkan oleh Menteri.

Pasal 4
Untuk mengimpor pemanis buatan harus mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal.

Pasal 5
(1) Pemanis buatan yang diimpor harus disertai dengan sertifikat analisa.
( 2 ) K e t e n t u a n t e n t a n g s e r t i f i k a t a n a l i s a s e b a g a i m a n ad i m a k s u d a y a t ( l ) d i t e t a p k a n
oleh Direktur Jenderal.

Pasal 6
Pemanis buatan baik yang diproduksi maupun yang diimpor hanya boleh dijual kepada
perusahaanmakanan yang akan memproduksi makanan berkalori rendah atau perusahaan
yang akan memproduksi sediaan pemanis buatan.

Pasal 7
Perusahaanyang memproduksi sediaanpemanis buatan, harus terlebih dahulu mendapat
persetujuan dari Direktur Jenderal.

Pasal 8

Sediaan pemanis buatan dalam bentuk granul atau serbuk hanya boleh mengandung
sejumlah pemanis buatan yang kemanisanrfla setara dengan 5 (lima) gram atau l0
(sepuluh) gram gula dalam kemasan-untuk sekali pakai.

Pasal 9
(1) Sediaan pemanis buatan hanya boleh beredar setelah terdaftar pada Departemen
Kesehatan.
(2) Tata cara pendaftaran sebagaimanadimaksud ayat (l) ditetapkan oleh Direktur
Jenderal

Pasal 10
(l) Label sediaan pemanis buatan harus memenuhi ketentuan Peraturan Menteri
Kesehatan tentang Label dan Periklanan Makanan.
( 2 ) S e l a i n y a n g d i s e b u t p a d a a y a t ( 1 ) p a d a l a b e l s e d i a a np e m a n i s b u a t a n h a r u s
dicantumkan pula :
a. Tulisan "Bahan TambahanMakanan" dan "PemanisBuatan":
b. Nama pemanis buatan;
c. Jumlah pemanis buatan pada tablet dinyatakandengan miligram, pada cairan
dinyatakan dengan persen dan pada granul atau serbuk dinyatakan dengan
miligram dalam kemasansekali pakai;
d . K e s e t a r a a nk e m a n i s a n d i b a n d i n g k a n d e n g a n g u l a ;
e. Jumlah mg pemanis buatan yang dapat digunakan tiap hari per kg bobot
badan, seperti tercantum pada lampiran.
(3) Pada label sediaanpemanis buatan tidak boleh dicantumkan tulisan atau
g a m b a r s e o l a h - o l a hp e m a n i s b u a t a n b e r a s a l d a r i a l a m .
( 4 ) P a d a l a b e l s e d i a a np e m a n i s b u a t a n h a r u s d i c a n t u m k a n t u l i s a n " U n t u k p e n d e r i t a
d i a b e t e s d a n a t a u o r a n g y a n g m e m b u t u h k a nm a k a n a n b e r k a l o r i r e n d a h "

Pasal 11
( 1 ) L a b e l m a k a n a n y a n g m e n g a n d u n gp e m a n i s b u a t a n h a r u s m e m e n u h i k e t e n t u a n
Peraturan Menteri Kesehatan tentang Label dan Periklanan Makanan.
(2) Selain yang disebut pada ayat (l), pada label makanan yang mengandung
pemanis buatan harus juga dicantumkan :

a. tulisan "Mengandungpemanis buatan";


b. tulisan "Mengandung gula dan pemanis buatan",jika makanan tersebut selain
m e n g a n d u n gp e m a n i s b u a t a n j u g a m e n g a n d u n gg u l a ;
c. tulisan "Untuk penderitadiabetesdan atau orang yang membutuhkan
makanan berkalori rendah";
d. jumlah mg pemanis buatan tiap kg makanan;
e. jumlah mg pemanis buatan yang dapat digunakan tiap hari per kg bobot
badan, seperti tercantum pada lampiran.

Pasal 12
( l ) P e m a n i s b u a t a n y a n g d i i z i n k a n d a n b a t a s m a k s i m u m p e n g g u n a a n n y ad i t e t a p k a n
pada Lampiran.
( 2 ) B a t a s m a k s i m u m p e n g g u n a a ny a n g d i m a k s u d a y a t ( l ) a d a l a h u n t u k m a k a n a n
siap dimakan atau disiapkan untuk dimakan sesuai dengan petunjuk pada lebel.

Pasal 13
D i t e k t u r J e n d e r a la t a u p e j a b a ty a n g d i t u ; j u k o l e h n y am e l a k s a n a k a np e n g a w a s a nt e r h a d a p
ketentuanperaturan ini.

Pasal 14
P e l a n g g a r a nt e r h a d a pk e t e n t u a np a d a P a s a l - p a s a2l a y a t ( 1 ) , 3 , 4 , 5 a y a t ( 1 ) , 6 , 7 , 8 ,
9 ayat (l), 10, ll dan Pasal 12 ayat (l) dikenakan tindakan administratif dan atau
t i n d a k a n l a i n b e r d a s a r k a np e r a t u r a n p e r u n d a n g - u n d a n g a n
yang berlaku.

Pasal 15
Perusahaanyang telah memproduksi atau mengedarkan pemanis buatan dan makanan
y a n g m e n g a n d u n gp e m a n i s b u a t a n p a d a s a a t b e r l a k u n y a p e r a t u r a n i n i d i b e r i j a n g k a
w a k t u 6 ( e n a m ) b u l a n u n t u k m e m e n u h i k e t e n t u a np e r a t u r a n i n i .

Pasal 16
H a l - h a l y a n g b e r s i f a tt e k n i s y a n g b e l u m d i a t u r d a l a m p e r a t u r a ni n i a k a n d i t e t a p k a nl e b i h
lanjut oleh Direktur Jenderal.
Pasal 17

Peraturan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.


Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundanganperaturan ini dengan
penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkandi : JAKARTA
Pada tanggal : 22 April 1985

MENTERi KESEHATAN
REPUBLIK INDONESIA,

ttd

Dr. Suwardjono Surjaningrat


Lampiran Peraturan Menteri KesehatanRepublik Indonesia
Nomor : 208/Menkes/Per/IV/1985
Tentang : Pemanisbuatan

Nama Pemanis Buatan Jenis/ Batas Maksimum


No. A D I * )
Bhs. Indonesia Bhs. Inggris Bahan Makanan Penggunaan

l. Aspartam **) Aspartame 0-40mg


2. Sakarin Saccharin 0-2,5mg Makanan berkalori
(serta garam (and sodium rendah :
natrium) salt) - Permen karet - 50 mg/kg (Sakarin)
- Permen - 100 mg/kg (Na Sakarin)
- Saus - 300 mg/kg (Na Sakarin)
- Es krim dan - 200 mg/kg
sejenisnya (Na'Sakarin)
- Es lilin - 300 mg/kg
(Na Sakarin)
- Jem dan Jeli - 200 mg/kg
(Na Sakarin)
- Minuman ringan - 300 mg/kg
(Na Sakirin)
- Minuman Yoghurt - 300 mg/kg
(Na Sakarin)
- Minuman ringan - 50 mg/kg
fermentasi (Sakarin)

Glutamat Cyclamate 0 - ll mg Makanan berkalori


(serta garam (and sodium rendah :
natrium dan salt, and - Permen karet - 500 mg/kg, dihitung
garam kalsium calcium salt) sebagai asam siklamat
- Permen - I g/kg, dihitung se-
bagai asam siklamat
- Saus - 3 glkg, dihitung se-
bagai asam siklamat
- Es krim dan - 2 glkg, dihitung se-
sejenisnya bagai asam siklamat
- Es lilin - 3 glkg, dihitung se-
bagai asam siklamat
- Jem dan jeli - 2 glkg, dihitung se-
a
bagai asam siklamat
- n[4inuman ringan - 3 glkg, dihitung se-
bagai asam siklamat
- Minuman Yoghurt - 3 glkg, dihitung se-
bagai asam siklamat
- Minuman ringan - 500 mg/kg, dihitung
fermentasi sebagai asam siklamat

Sorbitol Sorbitol 1. K:smis l. 5 g/kg


4. jem, Jeli dan Roti 2. 30O glkg
3. Makanan lain 3. 12O glkg

*) A D I (AcceptableDaily Intake) adalah


MENTERIKESEHATAN
jumlah pemanis buatan yang dapat REPUBLIKINDONESIA,
digunakan tiap hari per kg
bobot badan rrd
'*) Hanya dalam bentuk sediaan
Dr. Suwardjono Surjaningrat