Anda di halaman 1dari 29

PEDOMAN

PEMILIHAN KEPALA SEKOLAH


BERDEDIKASI PADA DAERAH KHUSUS
TAHUN 2019

DIREKTORAT PEMBINAAN TENAGA KEPENDIDIKAN


DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
2019
KATA PENGANTAR

Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus di lingkungan Kementerian


Pendidikan dan Kebudayaan merupakan salah satu bentuk penghargaan dari pemerintah bagi
kepala sekolah yang memiliki dedikasi tinggi dalam bentuk keteladanan meningkatkan mutu
pendidikan di sekolah dan di daerahnya. Melalui penghargaan tersebut diharapkan dapat lebih
memotivasi dan meningkatkan profesionalisme kepala sekolah yang pada akhirnya akan
meningkatkan mutu pendidikan nasional.
Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar dan Menengah
mempunyai fungsi melakukan pembinaan kepala sekolah melalui penyelenggaraan Pemilihan
Kepala Sekolah Berdedikasi Tingkat Nasional Tahun 2019. Ruang lingkup kegiatan
pemilihan tersebut berkaitan dengan aspek kepemimpinan dan manajemen pengelolaan
sekolah antara lain membangun budaya literasi di satuan pendidikan, meningkatkan
kepemimpinan pembelajaran Abad ke-21, optimalisasi peran tripusat pendidikan (sekolah,
keluarga, dan masyarakat) dalam penguatan pendidikan karakter, inovasi, dan integritas tata
kelola satuan pendidikan.
Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus Tingkat Nasional Tahun 2019
berbeda dengan tahun sebelumnya baik pada jumlah kategori maupun prosedur
pelaksanaannya. Kategori peserta meliputi Kepala SD dan SMP yang bertugas di daerah
khusus (Dasus). Prosedur pemilihan mencakup verifikasi dan validasi berkas dengan aspek
penilaian meliputi tes tertulis, penilaian diri, portofolio, karya best practice, presentasi dan
wawancara serta tes lisan/table topic.
Pedoman ini diterbitkan sebagai acuan bagi penyelenggara pada tingkat kabupaten dan
nasional. Kami mengharapkan kerjasama dari semua pihak terkait agar pelaksanaan pemilihan
kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus pada tahun 2019 dapat lebih berkualitas, baik
penyelenggaraan maupun hasilnya.

Jakarta, 8 Maret 2019


Plt. Direktur Pembinaan Tenaga Kependidikan,
Sekretaris Ditjen Guru dan Tenaga Kependidikan

M. Qodrat Wisnu Aji

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i


DAFTAR ISI .............................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .....................................................................................................................1
B. Dasar Hukum .......................................................................................................................2
C. Ruang Lingkup ....................................................................................................................3
D. Pengertian ............................................................................................................................3
E. Prinsip Penyelenggaraan......................................................................................................4
F. Tujuan ..................................................................................................................................4
G. Manfaat ................................................................................................................................4
H. Dampak ................................................................................................................................4
BAB II KATEGORI, PERSYARATAN PESERTA DAN SISTEM PENILAIAN .................. 6
A. Kategori ...............................................................................................................................6
B. Persyaratan Peserta ..............................................................................................................6
C. Aspek dan Metode Penilaian ...............................................................................................7
D. Pembobotan .........................................................................................................................9
E. Nilai Akhir ...........................................................................................................................9
BAB III PELAKSANAAN KEGIATAN ................................................................................. 10
A. Tahapan Pelaksanaan ........................................................................................................ 10
B. Penyelenggaraan ............................................................................................................... 11
1. Unsur-unsur Kepanitiaan........................................................................................... 11
2. Tugas Panitia ............................................................................................................. 11
3. Urutan pelaksanaan pemilihan di tingkat nasional .................................................... 11
C. Jadwal Pelaksanaan .......................................................................................................... 12
D. Sumber Pembiayaan ......................................................................................................... 12
E. Dokumen Kelengkapan .................................................................................................... 13
Lampiran.................................................................................................................................... 17

ii
DAFTAR TABEL

Hal.

Tabel 1 Aspek Penilaian Kepala Sekolah Berdedikasi pada Daerah Khusus 7


Tahun 2019 ………………………………………………………….
Tabel 2 Elemen dan Bobot Penilaian Kepala Sekolah pada Daerah Khusus
........................................................………………………………… 9
Tabel 3 Sumber Pembiayaan Kegiatan Pemilihan Kepala Sekolah 12
Berdedikasi pada Daerah Khusus Tahun 2019 ...................................
Tabel 4 Dokumen Kelengkapan Peserta Pemilihan Kepala Sekolah 13
Berdedikasi pada Daerah Khusus Tahun 2019

iii
DAFTAR GAMBAR

Hal.

Gambar 1 Tahapan Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi pada Daerah 10


Khusus Tahun 2019 ...........................................................................

iv
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kepala sekolah mempunyai peran yang sangat besar dalam mendukung
peningkatan kualitas pendidikan di sekolah. Kepala sekolah profesional berperan dalam
mengembangkan suasana sekolah yang nyaman dan kondusif bagi proses pembelajaran
melalui tugas manajerial, supervisi pendidik dan tenaga kependidikan, dan
pengembangan kewirausahaan. Hal tersebut merupakan kebutuhan utama suatu sekolah
untuk meraih prestasi dalam rangka menghasilkan sumber daya manusia unggul dan
berdaya saing.
Pasal 40 ayat (2) huruf c Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional menyatakan bahwa “Pendidik dan tenaga kependidikan
berkewajiban memberi teladan dan menjaga nama baik lembaga, profesi, dan kedudukan
dengan kepercayaan yang diberikan kepadanya”. Mengingat fungsi strategis kepala
sekolah berdedikasi pada daerah khusus dalam meningkatkan kualitas lembaga yang
dipimpinnya, maka penghargaan (apresiasi) layak diberikan kepada kepala sekolah yang
secara nyata menjadi teladan dalam pengembangan mutu sekolah dan meningkatkan
kualitas lulusan.
Pemerintah saat ini juga memiliki fokus pembangunan pada daerah khusus, yaitu
daerah dengan kondisi masyarakat adat yang terpencil, perbatasan dengan negara lain,
yang mengalami bencana alam, bencana sosial, atau daerah dalam keadaan darurat lain
(Pasal 1 angka 17 UU No. 14 Tahun 2005). Warga negara yang berdomisili di daerah
khusus berhak mendapat pelayanan pendidikan yang berkualitas. Hal tersebut menuntut
komitmen kepala sekolah untuk menghadapi tantangan, berjuang, dan memberikan
dedikasi yang lebih tinggi.
Pendidikan harus berlaku adil dan menyeluruh bagi warga negara. Pendidikan di
daerah khusus yaitu pendidikan yang diselenggarakan di daerah dengan kondisi
masyarakat adat yang terpencil, perbatasan dengan negara lain, yang mengalami bencana
alam, bencana sosial, atau daerah dalam keadaan darurat lain.
Sistem penghargaan dalam bentuk pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada
daerah khusus Tahun 2019 dilaksanakan secara selektif, ketat, transparan, dan akuntabel,
sehingga diharapkan memberikan rasa bangga dan memotivasi kepala sekolah untuk

1
menciptakan sekolah yang efektif, yaitu sekolah yang mampu meningkatkan kreativitas
guru dalam proses pembelajaran dan memotivasi peserta didik untuk berprestasi di
berbagai bidang.
Melalui pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tingkat nasional
diharapkan kualitas pendidikan dan pengelolaan sekolah lebih meningkat, sehingga
mampu menjawab tantangan era global yang berbasis keunggulan. Untuk kelancaran
pelaksanaan dan ketercapaian tujuan kegiatan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada
daerah khusus, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direkorat Jenderal
Guru dan Tenaga Kependidikan, Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan
menerbitkan Pedoman Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi pada daerah khusus
Tahun 2019.

B. Dasar Hukum
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;
2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen;
3. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda
Kehormatan;
4. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Undang-undang
Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan;
5. Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan
Pendidikan;
6. Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan;
7. Peraturan Presiden Nomor 131 Tahun 2015 tentang Penetapan Daerah Tertinggal
Tahun 2015-2019;
8. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2017 tentang Perubahan Atas
Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru;
9. Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter;
10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar
Kompetensi Kepala Sekolah/Madrasah;

2
11. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar
Pengelolaan Pendidikan;
12. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2015 tentang
Gerakan Literasi Sekolah;
13. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 80/P/2017 tentang
Penetapan Daerah Khusus Tahun 2017;
14. Permendikbud Nomor 6 Tahun 2018 tentang Penugasan Guru sebagai Kepala
Sekolah;
15. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 15 Tahun 2018 tentang
Pemenuhan Beban Kerja Guru, Kepala Sekolah, dan Pengawas Sekolah;
16. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 11 Tahun 2018 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Kemendikbud.

C. Ruang Lingkup
Ruang lingkup berkaitan dengan aspek kepemimpinan dan manajemen pengelolaan
sekolah yang berorientasi ke depan, bermutu, dan berkesinambungan, antara lain
membangun budaya literasi di satuan pendidikan, meningkatkan kepemimpinan
pembelajaran Abad ke-21, optimalisasi peran tripusat pendidikan (sekolah, keluarga, dan
masyarakat) dalam penguatan pendidikan karakter, inovasi dan integritas tata kelola
satuan pendidikan.

D. Pengertian
1. Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus adalah proses seleksi dalam
rangka menentukan figur dan profil kepala sekolah di daerah khusus yang
berdedikasi.
2. Kepala sekolah berdedikasi adalah kepala sekolah yang memiliki kemampuan dalam
menjalankan tugas pekerjaannya sesuai peran dan fungsinya, melakukan pengabdian
dengan penuh kesetiaan pada lembaga yang dipimpinnya, dan memiliki figur yang
dapat dijadikan suri teladan bagi warga sekolah dan masyarakat.
3. Daerah Khusus
Daerah Khusus adalah daerah yang terpencil atau terbelakang, daerah dengan kondisi
masyarakat adat yang terpencil, daerah perbatasan dengan negara lain, daerah yang

3
mengalami bencana alam, benca social, atau daerah yang berada dalam keadaan
darurat lain, dan/atau pulau kecil terluar.

E. Prinsip Penyelenggaraan
Pemilihan kepala sekolah berdedikasi tingkat nasional tahun 2019 ini diselenggarakan
dengan prinsip sebagai berikut.
1. Objektif dan komprehensif: proses pemilihan berbasis data dan bukti fisik (evidence)
terkait dengan, kompetensi, prestasi, dan etos kerja;
2. Adil: proses pemilihan bebas dari kepentingan kelompok atau golongan, suku, agama,
ras, daerah, politik, dan lain-lain;
3. Integritas dan akuntabel: proses pemilihan dilaksanakan secara jujur dan dapat
dipertanggungjawabkan;
4. Transparan: proses pemilihan dilakukan secara terbuka dan mengacu pada pedoman
pelaksanaan yang berlaku; dan
5. Demokratis: proses pemilihan dilakukan dalam suasana kebebasan dan tanpa adanya
tekanan.

F. Tujuan
Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tahun 2019 bertujuan:
1. Memilih kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tingkat nasional; dan
2. Memberikan penghargaan kepada kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus.

G. Manfaat
1. Terpilihnya kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus di tingkat kabupaten dan
nasional sebagai sosok yang unggul dan dapat diteladani;
2. Terwujudnya sistem penghargaan kepala sekolah terbaik dalam menjalankan tugas
dan fungsinya; dan
3. Terfasilitasinya promosi dan publikasi karya ilmiah kepala sekolah berdedikasi pada
daerah khusus melalui forum ilmiah.

H. Dampak
1. Meningkatnya kreativitas dan dedikasi kepala sekolah dalam memimpin dan
mengelola sekolah untuk mewujudkan pendidikan yang berkemajuan;
4
2. Meningkatnya komitmen, kebanggaan, dan pengembangan karier kepala sekolah
terhadap tugas dan fungsinya; dan
3. Menjadikan motivasi dan inspirasi bagi kepala sekolah lainnya;
4. Meningkatnya mutu pendidikan pada daerah khusus; dan
5. Mewujudkan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus sebagai agen perubahan
(agent of change) di sekolah dan masyarakat.

5
BAB II
KATEGORI, PERSYARATAN PESERTA DAN SISTEM PENILAIAN

A. Kategori
Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tahun 2019 terdiri atas 2
kategori yaitu:
1. Kepala SD Berdedikasi pada daerah khusus; dan
2. Kepala SMP Berdedikasi pada daerah khusus.

B. Persyaratan Peserta
1. Tingkat Kabupaten
a. Belum pernah meraih peringkat I, II, dan III pada pemilihan kepala sekolah
berdedikasi pada daerah khusus di tingkat nasional;
b. Memiliki kualifikasi akademik sekurang-kurangnya S1/D.IV dan sertifikat
pendidik;
c. Menjabat sebagai kepala sekolah aktif pada jenjang SD dan SMP pada daerah
khusus di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
d. Masa kerja minimal 2 (dua) tahun sebagai kepala sekolah (dapat lebih dari satu
sekolah);
e. Tidak sedang menjalani hukuman dan pelanggaran berat disiplin kepegawaian;
f. Sehat jasmani dan rohani;
g. Tidak terlibat penyalahgunaan narkoba atau zat adiktif lainnya yang dinyatakan
dengan surat pernyataan dari rumah sakit pemerintah atau BNN; dan
h. Mendapatkan rekomendasi dari kepala dinas pendidikan kabupaten sesuai dengan
kewenangannya.

2. Tingkat Nasional
a. Belum pernah menjadi Pemenang I, II, dan III pada pemilihan kepala sekolah
berdedikasi pada daerah khusus tingkat nasional;
b. Peringkat I kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tingkat kabupaten
yang dibuktikan dengan SK Bupati atau Kepala Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota.

6
C. Aspek dan Metode Penilaian
Aspek dan metode penilaian kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus
menggunakan pedoman penilaian dengan kisi-kisi sebagai tertera pada Tabel 1.

Tabel 1. Aspek Penilaian Kepala Sekolah


Berdedikasi pada Daerah Khusus Tahun 2019

Metode dan
Aspek Komponen
No. Instrumen Keterangan
Penilaian Penilaian
Penilaian
1. Kompetensi Prestasi 1.1. Tes Tertulis Tes tertulis dilakukan oleh peserta
Kepala Sekolah pemilihan kepala berdedikasi pada daerah
khusus dengan menjawab pertanyaan
bersamaan dengan registrasi online
tingkat nasional melalui laman:
http://kesharlindung.tendik.kemdikbud.go.
id

Catatan: Tes tertulis untuk kepala sekolah


berdedikasi dapat dilaksanakan pada saat
pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi
tingkat nasional.

Dedikasi 1.2. Penilaian Jurnal penilaian diri untuk menilai


diri keterampilan social peserta.

1.3. Table topic Table topic dengan cara memberikan satu


topik permasalahan atau pertanyaan yang
diundi dan peserta harus
menjawab/menjelaskannya secara lisan di
depan forum sesuai dengan jenjangnya
secara spontan

2. Prestasi dan Prestasi 2.1 Portofolio 1) Penilaian terhadap prestasi - prestasi


Etos Kerja Karya pada kepemimpinan di satuan
Kepala Sekolah Prestatif pendidikan
2) Prestasi kepala sekolah di bidang
akademik dan non akademik
3) Kelengkapan program sekolah (dilihat
dari daftar dokumen yang harus
diserahkan ke panitia tingkat nasional).
4) Penilaian Kinerja Kepala Sekolah
(PKKS)
5) Penilaian kinerja kepala sekolah
mengacu pada pemenuhan Beban Kerja
Kepala Sekolah
Dedikasi 1.2 Karya Best Karya tulis Best Practice yang
Practice merefleksikan etos kerja

7
Metode dan
Aspek Komponen
No. Instrumen Keterangan
Penilaian Penilaian
Penilaian
Prestasi 1.3 Presentasi 1) Wawancara untuk mengkonfirmasi
dan dan mengklarifikasi portofolio
Wawancar
a
Prestasi 1.2 Poster dan Poster dan video berisi kepemimpinan
video kepala sekolah berdedikasi :
success 1) Profil kepala sekolah;
story 2) Aktivitas program unggulan sekolah ;
3) Aktivitas kepala sekolah;
4) Prestasi kepala sekolah yang pernah
diraih dalam kurun waktu 2 tahun
terakhir;
5) Testimoni tentang kepala sekolah dari
pengawas, guru dan siswa.

Dedikasi 1.3 Video Video berisi:


pengabdian 1) Upaya mengatasi kesulitan geografis,
sosial, ekonomi, sarana, transportasi,
jumlah anak, usia sekolah, dan tingkat
pendidikan masyarakat dalam
memajukan dan mempertahankan
keberlanjutan sekolah.
2) Bentuk kegiatan pengabdian lain yang
telah dilakukan dalam memecahkan
masalah pendidikan di lokasi kerja dan
sekitarnya.

3 Karakter Mulia Dedikasi Kuesioner 1) Penilaian keteladanan bagi kepala SD


keteladanan dan SMP dilakukan di tingkat
kabupaten.
2) Kuesioner keteladanan dimasukkan
dalam amplop tertutup yang berisi hasil
penilaian oleh pengawas, 3 orang guru,
dan 2 orang anggota komite.
Rekap penilaian keteladanan dari panitia
seleksi tingkat kabupaten beserta berkas
penilaian keteladanan dikirimkan ke
tingkat nasional dalam satu amplop
tertutup.

8
D. Pembobotan
Elemen dan bobot penilaian pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus
seperti yang terdapat pada Tabel 2.

Tabel 2. Elemen dan Bobot Penilaian Kepala Sekolah pada Daerah Khusus

Bobot (%)
No Elemen dan Bobot Penilaian Kode
Kabupaten Nasional
1. Prestasi
a. Tes tertulis P1 - 5
b. Portofolio karya prestatif P2 25 20
c. Wawancara P3 15 15
d. Poster dan video success story P4 10 5
e. Table Topic P5 - 5
Jumlah P 50 50
2. Dedikasi
a. Penilaian diri D1 - 5
b. Karya Best Practice D2 20 25
c. Video pengabdian D3 20 20
d. Kuesioner keteladanan D4 10
Jumlah D 50 50
Total 100 100
* Pembobotan dapat disesuaikan dengan kondisi masing-masing kabupaten

E. Nilai Akhir
Nilai akhir adalah nilai kumulatif dari aspek penilaian kepala SD dan SMP berdedikasi
pada daerah khusus dengan formula sebagai berikut.
NA = 50% (P) + 50% (D)

Keterangan:
NA = Nilai Akhir
P = Nilai Prestasi
D = Nilai Dedikasi

9
BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN

A. Tahapan Pelaksanaan
Pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tahun 2019 dilaksanakan
sebagaimana tertera pada Gambar 1.

Gambar 1. Tahapan Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi pada Daerah Khusus


Tahun 2019

Berdasarkan Gambar 1 di atas, tahapan pelaksanaan pemilihan kepala sekolah dimulai di


tingkat kabupaten dengan peserta dari kepala sekolah jenjang pendidikan dasar (SD dan
SMP). Penyelenggaraan pemilihan kepala sekolah pada daerah khusus jenjang
pendidikan dasar ini menjadi tanggung jawab Dinas Pendidikan Kabupaten. Peringkat 1
dari masing-masing kabupaten selanjutnya diajukan oleh dinas pendidikan kabupaten
untuk mengikuti seleksi pemilihan kepala sekolah SD dan SMP tingkat provinsi yang
pelaksanaannya oleh pusat. Hasil dari seleksi pemilihan ini untuk menentukan peringkat
1 dari masing-masing provinsi. Peringkat I ini kemudian langsung diikutsertakan pada
pemilihan kepala sekolah pada daerah khusus tingkat nasional.
Panitia tingkat nasional menyeleksi sesuai mekanisme yang telah ditetapkan untuk
menentukan tiga peringkat terbaik, yaitu Peringkat I, II, dan III. Peringkat 1, II, dan III ini
ditetapkan oleh SK Mendikbud. Pemilihan kepala sekolah tingkat nasional ini menjadi
tanggung jawab panitia Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

10
B. Penyelenggaraan
Penyelenggaraan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tingkat
kabupaten dan nasional dilakukan oleh panitia dengan ketentuan sebagai berikut.
1. Unsur-unsur Kepanitiaan
Panitia pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus memiliki unsur
kepanitiaan sebagai berikut.
a. Unsur kepanitiaan tingkat kabupaten dapat terdiri atas: Dinas Pendidikan,
Kelompok Kerja Kepala Sekolah (KKKS)/Musyawarah Kerja Kepala Sekolah
(MKKS), Pengawas Sekolah, tokoh masyarakat, pemerhati pendidikan, perguruan
tinggi, dan/atau organisasi profesi tenaga kependidikan; dan
b. Unsur kepanitiaan tingkat nasional dapat terdiri atas: Kemendikbud, Perguruan
Tinggi, Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI) dan unsur lain sesuai kebutuhan.

2. Tugas Panitia
a) Menyeleksi peserta pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada setiap kategori
lomba;
b) Mengolah nilai akhir;
c) Menetapkan peringkat I, II, dan III yang dilengkapi berita acara;
d) Panitia tingkat kabupaten mengirimkan peringkat 1 kepada panitia penyelenggara
pemilihan kepala sekolah berdedikasi tingkat nasional; dan
e) Panitia pusat menyeleksi peringkat 1 dari masing-masing kabupaten untuk
menentukan peringkat 1 provinsi yang langsung diikutsertakan pada Pemilihan
Kepala Sekolah berdedikasi tingkat nasional.

3. Urutan pelaksanaan pemilihan di tingkat nasional


a) penilaian keteladanan melalui kuesioner;
b) pelaksanaan tes tertulis;
c) penilaian portofolio karya prestatif;
d) wawancara untuk konfirmasi portofolio;
e) penilaian poster dan video success story kepemimpinan kepala sekolah;
f) penilaian kompetensi sosial melalui penilaian diri;
g) penilaian presentasi karya best practice;
h) penilaian video pengabdian; dan
i) penilaian performansi melalui table topic.

11
Catatan: urutan mekanisme pelaksanaan pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi
Tingkat Kabupaten dapat disesuaikan dengan kondisi masing-masing.

C. Jadwal Pelaksanaan
a. Pelaksanaan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus pendidikan
dasar (SD dan SMP) berprestasi tingkat kabupaten selesai dilaksanakan paling
lambat tanggal 10 Juli 2019.
b. Registrasi secara online peserta pemilihan peringkat 1 dari kabupaten beserta dengan
persyaratannya telah diterima oleh Panitia Penyelenggara Pemilihan Kepala Sekolah
Berprestasi tingkat nasional ke laman http://kesharlindung. tendik.kemdikbud. go.id
paling lambat 15 Juli 2019.
c. Pemilihan kepala sekolah berdedikasi oleh panitia nasional untuk menentukan
peringkat 1 provinsi diselenggarakan mulai tanggal 16 s.d 22 Juli 2019.
d. Pelaksanaan Pemilihan Kepala Sekolah Berprestasi Tingkat Nasional dilaksanakan
mulai tanggal 12 sd 18 Agustus 2019.

Catatan:
Jadwal pelaksanaan kegiatan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus ini
sewaktu-waktu dapat berubah, jika terjadi perubahan akan diberitahukan lebih lanjut.

D. Sumber Pembiayaan
Sumber pembiayaan kegiatan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus
tahun 2019 dari tingkat kabupaten dan nasional seperti terdapat pada Tabel 3 di bawah.
Tabel 3. Sumber Pembiayaan Kegiatan Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi
pada Daerah Khusus Tahun 2019

No. Kepala Tingkat Sumber Biaya


1 SD dan SMP daerah khusus Kabupaten Dinas Pendidikan Kabupaten
2 SD dan SMP daerah khusus Nasional Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan

12
E. Dokumen Kelengkapan
Dokumen yang harus dikirim ke panitia untuk setiap tingkat tertera pada Tabel 4.

Tabel 4. Dokumen Kelengkapan Peserta Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi


pada Daerah Khusus Tahun 2019

No. Dokumen Kabupaten Nasional


SK Pemenang I dan/atau Piagam Penghargaan Hard copy
1. --
dan Soft copy
Hard copy /
2. SK penunjukkan sebagai Sekolah daerah khusus Soft copy
Soft copy
Hard copy /
3. Profil Sekolah Soft copy
Soft copy
Berita acara pelaksanaan seleksi Kepala Sekolah
4. -- Soft copy
Berdedikasi pada daerah khusus tingkat kabupaten
SK pengangkatan sebagai kepala sekolah (dilegalisir Hard copy/
5. Soft copy
oleh pejabat dinas pendidikan) Soft copy
Hard copy/
6. Sertifikat pendidik Soft copy
Soft copy
Surat keterangan tidak sedang menjalani hukuman dan
Hard copy/
7. pelanggaran berat disiplin kepegawaian dari pejabat Soft copy
Soft copy
yang berwenang
Hard copy/
8. Surat keterangan kesehatan dari dokter Soft copy
Soft copy
Surat pernyataan tidak terlibat penyalahgunaan
9. narkoba atau zat adiktif dari rumas sakit pemerintah Hard copy Soft copy
atau BNN
Sertifikat pelatihan/ Simposium/Seminar/workshop/
Hard copy/ Hard copy
10. lokakarya yang membanggakan di bidang pendidikan
Soft copy dan Soft copy
selama 2 (dua) tahun terakhir
Sertifikat Penghargaan/Tanda Jasa yang Hard copy/ Hard copy
11.
membanggakan selama 2 (dua) tahun terakhir Soft copy dan Soft copy
Sertifikat Penghargaan sekolah yang dipimpin selama Hard copy/ Hard copy
12.
2 (dua) tahun terakhir. Soft copy dan Soft copy
Karya tulis (penelitian tindakan, artikel jurnal, buku)
yang berkaitan dengan tugas dan fungsi, maksimal 3 Hard copy/
13. Soft copy
karya yang membanggakan dalam 2 (dua) tahun Soft copy
terakhir.
Hard copy/
14. Karya best practices yang akan dilombakan Soft copy
Soft copy
Surat Keputusan sebagai pengurus/anggota organisasi Hard copy/
15. Soft copy
profesi di bidang pendidikan. Soft copy
Kerjasama sekolah dengan instansi lain yang Hard copy/
16. Soft copy
membanggakan dalam 2 (dua) tahun terakhir. Soft copy
17. Rencana Kerja Anggaran Sekolah (RKAS) dalam 2 Hard copy/ -

13
No. Dokumen Kabupaten Nasional
(dua) tahun terakhir. Soft copy
Laporan Pelaksanaan Manajerial Sekolah (berdasarkan Hard copy/
18. -
RKAS) dalam 2 (dua) tahun terakhir. Soft copy
Laporan pelaksanaan supervisi pembelajaran 2 (dua) Hard copy/
19. -
tahun terakhir. Soft copy
Laporan Penilaian Kinerja Guru yang dilakukan oleh Hard copy/
20. -
Kepala Sekolah dalam 2 (dua) tahun terakhir. Soft copy
21. Video success story kepemimpinan kepala sekolah Soft copy Soft copy
22. Video pengabdian kepala sekolah Soft copy Soft copy
23. Poster best practices Hard copy Hard copy
24. Rapor Mutu Sekolah Soft copy Soft copy

Keterangan:
1) Hard copy /soft copy adalah dokumen dalam bentuk hard copy atau soft copy
2) Hard copy point 1, 9, 10, 11, dan 21 diperlihatkan pada saat pemilihan di tingkat nasional
3) Pengiriman dokumen/naskah soft file yang dikirim secara online ke panitia tingkat nasional
hanya dilakukan satu kali. Untuk itu pastikan data yang dikirim adalah benar

Semua dokumen soft copy disimpan dalam format pdf., kecuali best practice dalam
format Microsoft Word dengan jenis font Times New Roman, ukuran 12 pt, jarak spasi
1,5, ukuran A4, dengan margin kiri dan atas adalah 3 cm, sedangkan margin kanan dan
bawah adalah 2,5 cm. Sistem penomoran bab, subbab, dan seterusnya dilakukan secara
konsisten sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Semua dokumen persyaratan diisi dan
disimpan ke dalam file dengan ekstensi pdf. File naskah Best Practice dibuat dalam satu
file yang utuh tidak terpisah-pisah antara judul, kata pengantar, daftar isi, subtansi, dan
daftar pustaka. Semua file dokumen yang dipersyaratkan dapat diunduh dan diunggah
pada laman: http://kesharlindung.tendik.kemdikbud.go.id
Khusus media untuk presentasi best practice (Power point, poster, banner, atau media
lainnya), dibawa pada saat mengikuti pemilihan Kepala Sekolah berdedikasi pada daerah
khusus tingkat nasional.
Semua file yang telah diunggah, dimasukkan ke dalam flashdisk dan dikirimkan kepada:

14
Kepada Yth.
Kasubdit Kesharlindung
Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan,
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Komplek Kemendikbud, Gedung D Lt. 14
Jln. Pintu 1 Senayan Jakarta Pusat 12210
Telp. (022) 57974125

Penamaan file dengan ketentuan sebagai berikut:


NAMADOKUMEN_KS2019_NAMAKS_JENJANGSEKOLAH_PROVINSI
Contoh:
Portofolio_KS2019_Ngadimin_SMA_Jawatimur

15
BAB IV
PENUTUP

Kegiatan pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tahun 2019
merupakan salah satu wujud nyata program Direktorat Pembinaan Tenaga Kependidikan,
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan dalam memberikan penghargaan kepada Kepala Sekolah yang berdedikasi.
Melalui pemilihan ini diharapkan dapat memotivasi kepala sekolah dalam meningkatkan
profesionalismenya sehingga berdampak pada peningkatan mutu pendidikan nasional.
Pedoman pemilihan kepala sekolah berdedikasi pada daerah khusus tahun 2019 ini
merupakan acuan dalam pelaksanaan pemilihan pada tingkat kabupaten dan nasional. Semoga
dengan adanya pedoman pemilihan ini, kualitas pelaksanaan pemilihan Kepala Sekolah
Berdedikasi pada Daerah Khusus di tingkat kabupaten dan nasional ini mampu menghasilkan
kepala sekolah berdedikasi yang unggul dan dapat diteladani. Selamat menyelenggarakan
“Pemilihan Kepala Sekolah Berdedikasi pada Daerah Khusus Tingkat Nasional Tahun 2019”.

16
Pas Photo
Lampiran 1: Rekap portofolio Terakhir
Berwarna
Ukuran
REKAP PORTOFOLIO KEPALA SEKOLAH (4x6) cm

I. DATA PERORANGAN
1. Nama Lengkap (dengan gelar)
2. NIP (jika memiliki)
3. NUPTK
4. Jabatan
5. Pangkat dan Golongan
6. Tempat dan Tanggal Lahir
7. Jenis Kelamin : Laki-laki / perempuan *
8. Agama
9. Nama Sekolah
10. Alamat Sekolah
a. Jalan
b. Kelurahan/Desa
c. Kecamatan
d. Kabupaten
e. Provinsi
11. Alamat Rumah

12. Telpon /Email a. HP


b. e-mail
13. Jumlah Siswa
14. Jumlah Rombel
15. Jumlah Guru
*) Coret yang tidak perlu

II. RIWAYAT PENDIDIKAN


Tingkat
Jurusan/Program Studi Akreditasi Tahun Perguruan Tinggi
Pendidikan
S1 / D4
S2
S3

17
III. PRESTASI/KINERJA
A. Narasumber/fasilitator/pemakalah pada kegiatan pelatihan/simposium/seminar/
workshop/lokakarya 10 kegiatan yang membanggakan:
Peran
(Internasional/Nasional/
No. Nama Kegiatan (narasumber/pema Tahun
Provinsi/Kab/Kota)
kalah/pembahas)
1.
2.
3.
….

B. Penghargaan dan tanda jasa yang diperoleh (5 prestasi yang membanggakan):


Jenis (Internasional/Nasional/
No. Peringkat Tahun Penyelenggara
Prestasi Provinsi/Kab/Kota)
1.
2.
...

C. Penghargaan Prestasi sekolah yang dipimpin (maksimal 10 prestasi yang


membanggakan):
Tingkat Prestasi
Nama Bukti
No. Tahun Tempat (Internasional/nasional/ yang
Kegiatan Provinsi/kab/kota) fisik
diraih
1.
2.
….

D. Karya tulis/inovasi (maksimal 5 karya yang membanggakan):


Peran Penulis Pemberi
No. Judul Penelitian Tahun
(Ketua /Anggota/Mandiri) Dana
1.
2.
….

E. Kerjasama Sekolah dengan instansi lain:


Nama Program Instansi Lama Bukti Fisik
No. Tahun
Kerjasama Mitra Kerjasama (MoU)
1.
2.
….

18
IV. ORGANISASI PROFESI
No. Nama Organisasi Peran Dalam Organisasi
1.
2.
...

V. TUGAS FUNGSI KEPALA SEKOLAH

No Nama Kegiatan Tahun Pelaksanaan


1. Rencana Kerja Anggaran Sekolah (RKAS) tahun 2019 Tahun terakhir
2. Laporan Pelaksanaan Manajerial Sekolah (berdasarkan RKAS) Tahun terakhir
3. Laporan pelaksanaan supervisi pembelajaran 1 (satu) tahun Tahun terakhir
terakhir
4. Laporan Penilaian Kinerja Guru yang dilakukan oleh Kepala
Tahun terakhir
Sekolah 1 (satu) tahun terakhir.
5. Rapor Mutu Sekolah Tahun terakhir

VI. DAFTAR RESPONDEN KUISIONER (1 Kepala Dinas/Pengawas, 3 Guru dan 3 Komite


Sekolah)

1. Kepala Dinas /Pengawas


No Nama Nama Sekolah Nomor HP e-mail
1

2. Guru
No Nama Nama Sekolah Nomor HP e-mail
1
2
3

3. Komite Sekolah
No Nama Nama Sekolah Nomor HP e-mail
1
2
3

Saya menyatakan bahwa ringkasan portofolio tersebut benar disertai dengan bukti yang
dapat dipertanggungjawabkan.

………………., ………….. 2019


Peserta

(…………………………………)

19
Lampiran 2a: Pedoman pembuatan best practice

PEDOMAN PEMBUATAN BEST PRACTICES


BAGI KEPALA SEKOLAH BERDEDIKASI PADA DAERAH KHUSUS

A. Pengertian
Best practices kepala sekolah Berdedikasi pada daerah khusus adalah tulisan yang berisi
praktik pengalaman terbaik yang dilakukan kepala sekolah dalam bidang supervisi,
manajerial, maupun pengembangan kewirausahaan pada sekolah yang dipimpin.

B. Sistematika

Naskah karya Best Practices dapat menggunakan sistematika sebagai berikut.

1. Bagian Awal

Bagian ini terdiri atas halaman judul (cover), halaman pernyataan keaslian naskah
yang ditandatangani, halaman lembar persetujuan dari atasan langsung dan atau
pejabat terkait, abstrak atau ringkasan, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar
gambar, dan daftar lampiran.

2. Bagian Isi

Bagian ini terdiri atas:

a. Bab Pendahuluan, berisi latar belakang, masalah, tujuan, dan manfaat best
practices yang dilaksanakan.
b. Bab Kajian Pustaka, berisi teori, kebijakan, pedoman dan/atau praktik yang
dijadikan rujukan dalam menyelesaikan masalah.
c. Bab Metode, berisi tentang prosedur dan perangkat atau instrumen, dan cara
pemecahan masalah.
d. Bab Hasil dan Pembahasan, Penyajian dan analisis data yang mencakup
keadaan awal, proses, dan hasil akhir yang diperoleh dari hasil pelaksanaan serta
dampaknya bagi komunitas sekolah.
e. Bab Simpulan dan Rekomendasi

3. Bagian Penutup

Berisi daftar pustaka dan lampiran-lampiran.

20
C. Teknik Penulisan Naskah Best Practices
Penulisan naskah karya best practices harus menggunakan kaidah penulisan sebagai
berikut:
1. Sampul depan yang digunakan pada naskah best practices sebagaimana dijelaskan
pada Lampiran 2.

2. Di bagian kanan atas sampul depan naskah untuk masing-masing kategori


lomba/pemilihan diberi kode:

a. KSBDK-SD -Dasus untuk kepala SD di Daerah Khusus

b. KSBDK -SMP-Dasus untuk kepala SMP di Daerah Khusus

3. Jumlah halaman naskah 15-20 halaman tidak termasuk lampiran, kertas ukuran A4.

4. Naskah diketik dengan spasi 1,5; huruf Times New Roman; ukuran huruf 12; batas
tepi/margin kiri 4 cm, kanan 3 cm, atas 3 cm, dan bawah 3 cm. Khusus untuk ukuran
huruf tabel dan gambar disesuaikan dengan kebutuhan.

D. Ketentuan pembuatan poster/banner best practices


1. Format poster:
a. Jenis poster harus X_Banner
b. Desain standing banner dengan ukuran 60 cm x 160 cm
c. Ukuran file tidak melebihi 500 KB
d. Format file poster/banner harus jpg dengan resolusi minimal 300 dpi (contoh
nama file: poster_nama KS.jpg).

2. Konten poster:
a. Tema poster menyesuaikan dengan karya best practices;
b. Kerangka isi poster meliputi latar belakang,tujuan, implementasi, dan hasil;
c. Tampilan poster dapat berisikan teks, gambar, foto, grafik, bagan, atau tabel
yang berkaitan dengan best practices;
d. Isi poster yang disajikan mudah dipahami oleh orang yang mengamati;
e. Pemilihan warna disesuaikan dengan kebutuhan;
f. Pemilihan lay out disesuaikan dengan kebutuhan.

21
Lampiran 2b: Format Sampul Best Practices

KODE
PKSBDK - …………(Jenjang)

JUDUL
Tuliskan Judul dengan huruf Times New Roman
(font 22, semua dalam huruf kapital)

KEGIATAN PEMILIHAN KEPALA SEKOLAH BERDEDIKASI


PADA DAERAH KHUSUS
TAHUN 2019

Oleh
(Tuliskan Nama Lengkap, NIP/NUPTK)

(nama dinas Kabupaten, dan Provinsi)


TAHUN 2019
22
Lampiran 3: ketentuan pembuatan video success story

KETENTUAN PEMBUATAN VIDEO SUCCESS STORY


KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH BERDEDIKASI TAHUN 2019

1. Format video :
a. Pembuatan video dapat menggunakan kamera smartphone /kamera digital
b. Ukuran file video yang dibuat tidak melebihi 6 MB.
c. Durasi video maksimal 3(tiga) menit.
d. Format file video harus MP4 (contoh nama file: videoprofil_nama KSBDK.mp4)
diunggah melalui youtube.com dan mengirimkan alamat tautannya ke
http://kesharlindung.tendik.kemdikbud.go.id
2. Konten video:
a. Profil kepala sekolah
b. Aktivitas program unggulan sekolah
c. Aktivitas kepala sekolah
d. Prestasi kepala sekolah yang pernah diraih dalam kurun waktu 2 tahun terakhir
e. Testimoni tentang kepala sekolah dari pengawas, guru dan siswa.

23
Lampiran 4: Ketentuan pembuatan video pengabdian kepala sekolah

KETENTUAN PEMBUATAN VIDEO PENGABDIAN KEPALA SEKOLAH


BERDEDIKASI TAHUN 2019

1. Format video:
a. Pembuatan video dapat menggunakan kamera smartphone /kamera digital
b. Ukuran file video yang dibuat tidak melebihi 6 MB.
c. Durasi video maksimal 3(tiga) menit.
2. Format file video harus MP4 (contoh nama file: videoprofil_nama KSBDK.mp4)
diunggah melalui youtube.com dan mengirimkan alamat tautannya ke
http://kesharlindung.tendik.kemdikbud.go.id
3. Konten video:
a. Upaya mengatasi kesulitan geografis, sosial, ekonomi, sarana, transportasi, jumlah
anak, usia sekolah, dan tingkat pendidikan masyarakat dalam memajukan dan
mempertahankan keberlanjutan sekolah.
b. Bentuk kegiatan pengabdian lain yang telah dilakukan dalam memecahkan masalah
pendidikan di lokasi kerja dan sekitarnya.

24