Anda di halaman 1dari 42

PROSES PEMBUATAN PLATUK PISTOL

PADA MESIN CNC Milling

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Pelaksanaan : 9 Juli s/d 9 Agustus 2018

Oleh :

Feby Wihanda

NIM : 2101161013

PRODI TEKNIK MESIN – D3

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

CIMAHI

2019
LEMBAR PENGESAHAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Oleh :

FEBY WIHANDA

NIM : 2101161013

Program Studi Teknik Mesin D-3


Fakultas Teknik
Universitas Jenderal Achmad Yani
Laporan Praktik Kerja Lapangan ini telah di terima, disetuji, dan disahkan
menjadi syarat menyelesaikan mata kuliah Praktik Kerja Lapangan.

Disetujui Oleh :

Hormat kami,
Pembimbing I Pembimbing II/
Perusahaan/Industri

_H.SYAHMINAN.,ST.,MT_ _TAOPIK__
NID.412114657 NIK.

Mengetahui,
Ketua Program studi Jurusan
Teknik Mesin

_Bambang Santosa.Drs.,ST.,MT_

NID.412104155

1
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Feby Wihanda


NIM : 2101161013
Tempat/tanggal : Sumedang, 07 Februari 1998
lahir
Suku/Kebangsaan : Sunda/Indonesia
Anak Ke dari : 1 dari 2 bersaudara
Nama Orang tua
Ayah : Dahya
Ibu : Ana Andriani
Alamat lengkap : Dsn Sukasari RT 03 RW 02 Desa Kertamekar
Tanjungkerta Sumedang
Nomor yang bisa : 082126635942
dihubungi
Judul : “Proses Pembuatan Pelatuk Pistol Pada Mesin CNC
Milling”
Pendidikan Formal

Pendidika
n Formal
PT : Universita Jenderal Achmad Yani dari tahun 2016 s/d sekarang
SLTA : Sma 1 Cimalaka 2013 s/d 2016
SLTP : Smp Negeri 1Tanjungkerta 2010 s/d 2013
SD : SD Negeri Kertamulya 2004 s/d 2010

Cimahi, Januari 2019

Feby Wihanda

2
LEMBAR PERNYATAAN PENULIS LAPORAN PRAKTEK
KERJA LAPANGAN
PROSES PEMBUATAN PLATUK PISTOL

Saya yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa


laporan Praktek Kerja Lapangan ini adalah murni hasil pekerjaan
saya sendiri tidak ada pekerjaan orang lain yang saya gunakan
tanpa menyebarkan sumbernya.Materi dalam laporan Praktek
Kerja Lapangan ini tidak/belum pernah disajikan/digunakan
sebagai bahan untuk makalah Tugas Akhir/Laporan Kerja Praktek
Lapangan lain kecuali saya menyatakan dengan jelas bahwa
saya menggunakan.

Saya memahami bahwa laporan Praktek Kerja Lapangan yang


saya kumpulkan ini dapat diperbanyak atau dikombinasikan
untuk tujuan mendeteksi adanya plagiatisme.

Cimahi, Januari 2019

Yang menyatakan

Feby Wihanda

NIM.
2101161013

Mengetahui,

Pembimbing I Pembimbing II

3
H.Syahmunan.,ST.,MT Taopik
NID.412114657 NIK.

LEMBAR PERSEMBAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan ini ku persembahkan kepada :

Bapak dan Ibu Tercinta

Yang telah memberikan kasih sayang

Mendidik dan memberikan kesempatan kepadaku

Untuk belajar

Cinta

Yang menciptakan ketulusan kejujuran keberanian kepercayaan dan

Kesetiaan

4
Persaudaraan

Orang-orang yang membantuku berjuang untuk menggapai cita-citaku.

5
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah subhanahu wa ta’ala karena

telah memberikan rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

Laporan Pelaksanaan Kerja Praktek ini tepat pada waktunya.Pada kesempatan kali

ini penulis mengucapkan penulis kepada:

1. Bapak Wirawan piseno.ST.,MT.Selaku kepala jurusan teknik mesin.

2. Bapak Bambang santosa.Drs.,ST.,MT.Selaku kepala program


Studi D3 jurusan teknik mesin.

3. Bapak H. Syahminan.,ST.,MT. Selaku pembimbing kerja praktek.

4. Bapak Suparto.ST.Selaku Manager CV.Cipta Sinergi Manufacturing.

5. Bapak Taopik Selaku pembimbing lapangan.

6. Rekan rekan seperjuangan yang telah membantu pengerjaan laporan


ini.

7. Kedua orang tua yang telah membantu mendoakan sehingga laporan

ini selesai dengan keadaan lancar.

6
Kerja praktek ini merupakan salah satu kurikulum yang wajib di tempuh di

Dapartemen Teknik Mesin Universitas Jenderal Achmad Yani Cimahi. Laporan

kerja praktek ini disusun melengkapi kerja praktek yang telah dilaksanakan kurag

lebih satu bulan setengah di CV. Cipta Sinergi Manufactur.

Penulis menyadari bahwa banyak kekurangan dari laporan ini,baik dari materi

maupun teknik penyajianya, mengingat masih kurang nya pengetahuan dan

pengalaman penulis. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang

membangun untuk laporan ini.

Terimakasih.

Cimahi, 21 Januari 2019

Penulis

7
8
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN......................................i


DAFTAR RIWAYAT HIDUP...........................................................................................ii
LEMBAR PERNYATAAN PENULIS LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
..........................................................................................................................................iii
LEMBAR PERSEMBAHAN..........................................................................................iv
KATA PENGANTAR.......................................................................................................v
DAFTAR ISI...................................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................viii
DAFTAR TABEL............................................................................................................xi
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................................xii
BAB I................................................................................................................................1
1.1. Latar Belakang.................................................................................................1
1.2 Tujuan Kerja Praktek......................................................................................2
1.2.1 Secara Umum............................................................................................2
1.2.2 Secara Khusus..........................................................................................2
1.3 Rumusan Masalah............................................................................................2
1.4 Batasan Masalah..............................................................................................2
1.5 Manfaat Kerja Praktek....................................................................................3
1.6 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek............................................3
1.7 Jadwal Kegiatan...............................................................................................4
1.8 Sistematika Penulisan......................................................................................4
BAB II...............................................................................................................................5
2.1 Sejarah Instansi Tempat Kerja Praktik................................................................5
2.2 Struktur organisasi................................................................................................6
2.2.1 Tugas direktur:................................................................................................6
2.2.2 Tugas wakil direktur:......................................................................................6
2.2.3 Tugas sekretaris...............................................................................................7
2.2.4 Tugas administrasi...........................................................................................7
2.2.5 Tugas project manager....................................................................................7
2.2.6 Tugas safety officer:.........................................................................................7

9
2.2.7 Tugas pelaksana...............................................................................................8
2.3 Visi dan Misi Perusahaan.....................................................................................8
2.3.1 Visi....................................................................................................................8
2.3.2 Misi...................................................................................................................8
2.3.3 Tujuan..............................................................................................................8
2.4 Aktivitas pada bagian kepegawaian......................................................................8
BAB III...........................................................................................................................10
3.1 CNC (Computer Numerical Control).................................................................10
3.2 Sejarah Penemuan Mesin CNC...........................................................................11
3.3 Pengoprasian Mesin CNC.......................................................................................11
3.4 Prinsip Kerja........................................................................................................13
3.5 Jenis Mesin CNC..................................................................................................13
BAB IV............................................................................................................................15
4.1 Diagram alir....................................................................................................15
4.2 Pengertian Pelatuk Pada Pistol...........................................................................16
4.3 Proses Facing atau Deburing...............................................................................16
4.4 Proses CNC Pos 2.................................................................................................17
4.5 Proses CNC Pos 3 & Finishing............................................................................18
BAB V.............................................................................................................................21
5.1. Kesimpulan.....................................................................................................21
5.2. Saran....................................................................................................................22
5.2.1 Bagi Instansi..................................................................................................22
5.2.2 Bagi Mahasiswa.............................................................................................22
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................24
LAMPIRAN...................................................................................................................25

10
DAFTAR GAMBAR

2.1
2.2
2.3
3.1
3.2
3.3
3.4
3.5

11
12
DAFTAR TABEL

2.1

2.2

13
DAFTAR LAMPIRAN

14
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

CV.Cipta Sinergi Manufaktur atau CSM bergerak di bidang manufaktur

dalam pembuatan benda perkakas presisi dengan custom yang sangat banyak dan

diantaranya adalah pembuatan pelatuk pada pistol.

Pelatuk pistol merupakan salah satu komponen pada pistol atau ( senapan api)

yang berfungsi untuk pergerakan pada komponen pistol tertentu.

Pada pembuatan pelatuk pistol tersebut terdapat beberapa proses,salah

satunya adalah proses CNC ( Computer numerically Control ),pada proses CNC

ini menggunakan Mesin CNC 3 Axis ( Computer Numerically Control ) .

Mesin CNC ditemukan di Amerika serikat oleh atas nama angkata udara pada

tahun 1952, Mesin perkakas yang dilengkapi kontrol berbasis komputer yang

mampu membaca kode N dan G kode (G-code) yang mengatur kerja sistem

peralatan mesinnya .Kemudian pada tahun 1950-an mulai dikembangkan di

Eropa.

Dengan kegunaan pelatuk pistol sebagai komponen penting pistol karena

fungsinya adalah menggerakan adanya pergerakan yang terjadi disekitar bagian

pistol tersebut maka penulis mengambil judul praktek kerja industri “Proses

pembutan pelatuk pistol”

1
1.2 Tujuan Kerja Praktek

Pada jurusan Teknik Mesin, kerja praktek merupakan program

kurikuler yang harus di tempuh oleh mahasiswa, melalui kerja praktek

langsung di lapangan atau di sebuah perusahaan dalam jangka waktu

tertentu. Adapun tujuan dari pelaksanaan kerja praktik tersebut antara

lain:

1.2.1 Secara Umum

1. Dapat lebih memahami sitem kerja tentang dunia industri.

2. Melaksanakan kegiatan industri dan pengendalian mutu di lokasi kerja

praktik

1.2.2 Secara Khusus

1. Mempelajari proses pembuatan pelatuk pistol

2. Mempelajari fungsi dan cara kerja mesin CNC dalam proses

pembuatan pelatuk pistol

1.3 Rumusan Masalah

1. Bagaimana proses pembuatan pelatuk pistol ?

2. Apa saja mesin yang digunakan pada proses pembuatan pelatuk

pistol?

2
1.4 Batasan Masalah

1. Pada proses pembuatan pelatuk pistol ada facing, proses CNC 2, proses

CNC 3 (finishing).
2. Mesin yang digunakan pada pengerjaan pelatuk pistol yaitu

menggunakan mesin CNC.

1.5 Manfaat Kerja Praktek

Manfaat dalam pelaksanaan Kerja Praktek yaitu sebagai

berikut:

1. Menjadi lebih memahami prinsip kerja mesin CNC dalam cara

penentuan titik awal pahat.

2. Menjadi lebih paham mengenai bagaimana dunia industri dan

hal apa saja yang harus di ketahui ketika bekerja atau ada di

lingkungan industri .

1.6 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek

Waktu : 9 juli s/d 9 Agustus 2018


Tempat : Cipta Sinergi Manufacturing
Alamat : JL.Kamarung 88 B RT 004/04, Citeureup,Cimahi 40512

Jawa Barat Telp.(022)6647945


E-mail : marketing@ciptasinergi.com
Website : www.ciptasinergi.com

1.7 Jadwal Kegiatan

Jadwal kegiatan yang dilakukan penulis selama kegiatan Praktek

Kerja Lapangan di CIPTA SINERGI MANUFACTURING yaitu :

3
Hari/Tanggal : Senin – Jum’at/09 juli s/d 09 Agustus 2018

Waktu : 08:00 – 16:00 WIB

1.8 Sistematika Penulisan

1. BAB I PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan, manfaat, waktu dan

tempat, jadwal kegiatan, seistematika penulisan.

2. BAB II TINJAUAN CIPTA SINERGI MANUFACTURING

Bab ini berisi tentang tinjauan CV CIPTA SINERGI

MANUFACTURING, sejarah perusahaan, kegiatan, struktur, tujuan

dan fungsi, visi dan misi, sistem kerja.

3. BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisi tentang tinjauan pustaka CNC dan data pembahasan.

4. BAB IV DATA PEMBAHASAN

Bab ini berisi proses pembuatan atau langkah kerja.

5. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

4
BAB II
TINJAUAN UMUM OBJEK KERJA PRAKTIK

2.1 Sejarah Instansi Tempat Kerja Praktik

CV. Cipta Sinergi Manufacturing didirikan pada tahun 1997 sebagai

perusahaan yang bergerak pada manufaktur dalam pembuatan Mould, Dies, dan

perkakas presisi lainnya dengan costum yang sangat banyak dan skala usaha yang

cukup besar.

Sejak tahun 1997 pabriknya berlokasi di JL. Kamarung 88 B 004/04,

Citeureup, Cimahi, 40512

Pada awal berdiri nya CV. Cipta Sinergi Manufaktur (CSM) di bentuk oleh 4

(empat) orang pemeggang saham,CV.CSM hanya akan memproduksi barang

sesuai pesanan dari perorangan atau bahkan industri pabrik dan rumahan.

5
2.2 Struktur organisasi

Gambar 2.1 Struktur organisasi CV.Cipta Sinergi manufaktur

Sumber:CV.Cipta Sinergi Manufaktur

2.2.1 Tugas direktur:


 Direktur bertugas mengatur,menyusun,dan melaksanakan jalan nya

kegiatan di perusahaan

 juga bertugas sebagai motivator,fasilitator,dan stabilator dalam

perusahaan.

2.2.2 Tugas wakil direktur:


 Wakil direktur bertugas untuk membantu direktur dalam menjalankan

tugas tugasnya

6
 mengkoordinasi project manager dan staff staff lainya dalam menjalankan

fungsinya

2.2.3 Tugas sekretaris


 Sekretaris bertugas sebagai mediator pimpinan dengan bawahan

 membantu pimpinannya dalam melakukan tugas tugas harian baik yang

rutin maupun yang khusus.

2.2.4 Tugas administrasi


 Administrasi berguna untuk menerima order atau permintaan dari

konsumen

 membuat laporan pemasukan dan pengeluaran perusahaan setiap bulan nya

 juga memberikan laporan stok/persediaan barang atau bahan di perusahaan

tersebut.

2.2.5 Tugas project manager


 Project manager bertugas untuk membuat rencana kerja dan anggaran

kontruksi

 Mengatur bagaimana cara agar terjadinya kepuasan pelanggan,tercapainya

sasaran biaya,mutu,waktu dan aspek aspek penting lain nya.

7
2.2.6 Tugas safety officer:
 Menerapkan dan mempromosikan program EHS(environtment,health and

safety).

 Melakukan penilaian resiko dan kontrol pada kegiatan situs.

 Melakukan diklat keamanan,briefing,dll secara rutin.

2.2.7 Tugas pelaksana


 Pelaksana bertugas melaksanakan atau mengerjakan pekerjaan yang

sedang berkutat di CV.CSM sesuai instruksi dari pimpinan nya.

2.3 Visi dan Misi Perusahaan

2.3.1 Visi
Menjadi industri permesinan presisi berbasis teknologi CNC-CAD-CAM

dan Kemampuan Design Engineering yang menghasilkan produk berupa

Precision spare parts/component, Mechanical system, Mold & Die.

2.3.2 Misi
1. Memberikan pelayanan, mutu, dan kepuasan yang terbaik kepada pelanggan.

2. Membangun serta menciptakan citra terbaik perusahaan

2.3.3 Tujuan
CV.CSM didirikan dengan tujuan untuk melakukan usaha di bidang

manufaktur dalam bentuk industri dan perdagangan produk dan jasa serta

optimalisasi pemanfaatan sumber daya untuk menghasilkan barang/atau jasa yang

bermutu tinggi dan berdaya saing kuat untuk mendapatkan keuntungan guna

memuaskan konsumen.

8
2.4 Aktivitas pada bagian kepegawaian
Sistem kerja di CV.CSM adalah sebagai berikut:

Sesuai dengan UUD No. 13 th 2003 yang diatur dalam pasal 77 – 85


tentang ketenagakerjaan CV. CSM ( Cipta Sinergi Manufacturing ) menerapkan 8
jam kerja dalam 1 hari atau 40 jam dalam 1 minggu apabila melebihi dari waktu
tersebut maka dianggap waktu lembur dan karyawan berhak menerima atau
mendapatkan upah lembur tersebut.

1. Sistem kerja di bulan – bulan biasa

Tabel 2.1 Sistem Kerja Di Bulan – Bulan Biasa

FACTORY SENIN – JUM’AT


Jam Kerja 08.00 – 17.00 WIB
Istirahat 11.00– 12.00 WIB

Sistem kerja di bulan suci ramadhan

Tabel 2.2 Sistem Kerja Di Bulan Suci Ramadhan

FACTORY SENIN – JUM’AT


Jam Kerja 08.00 – 16.00 WIB
Istirahat 11.00 – 12.00 WIB

9
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 CNC (Computer Numerical Control)


Computer Numerical Control / CNC (komputer kontrol numerik)
merupakan sistem otomatisasi Mesin perkakas yang dioperasikan oleh perintah
yang diprogram dalam bentuk kode angka dan disimpan di media penyimpanan.
Karena informasi yang digunakan berbentuk rumus matematik, maka sistem ini
dinamakan kontrol dengan angka (numerical control).
Mesin CNC pertama kali digunakan dalam proses mengikir, membuat
lubang, memutar, mengasah dan menggergaji, dan tahun – tahun terakhir ini juga
digunakan untuk membengkokan pipa dan membuat berbagai bentuk.
Dibandingkan dengan peralatan biasa, mesin yang dikontrol dengan kode angka
ini lebih cermat, cepat, konsisten dan fleksibel, bahkan untuk manufakturing yang
sangat rumit sekalipun. Rancangan produk dapat diubah atau disesuaikan cukup
dengan mengubah instruksi saja. Kemudahan dalam pengoperasian mesin cnc
membuat perusahaan selalu ingin mengembangkan mesin menjadi lebih canggih
hingga akhirnya mesin cnc yang sekarang menjadi sangat canggih dan dapat
dilihat dari segi teknologinya .

Gambar 3.1 Mesin Cnc

10
3.2 Sejarah Penemuan Mesin CNC
Awal lahirnya mesin CNC (Computer Numerically Control) bermula dari
1952 yang dikembangkan oleh John Pearseon dari Institut Teknologi
Massachusetts, atas nama Angkatan Udara Amerika Serikat. Semula proyek
tersebut diperuntukkan untuk membuat benda kerja khusus yang rumit.Semula
perangkat mesin CNC memerlukan biaya yang tinggi dan volume unit pengendali
yang besar.
Pada tahun 1973, mesin CNC masih sangat mahal sehingga masih sedikit
perusahaan yang mempunyai keberanian dalam mempelopori investasi dalam
teknologi ini. Dari tahun 1975, produksi mesin CNC mulai berkembang
pesat.Perkembangan ini dipacu oleh perkembangan mikroprosesor, sehingga
volume unit pengendali dapat lebih ringkas.
Dewasa ini penggunaan mesin CNC hampir terdapat di segala bidang.Dari
bidang pendidikan dan riset yang mempergunakan alat-alat demikian dihasilkan
berbagai hasil penelitian yang bermanfaat yang tidak terasa sudah banyak
digunakan dalam kehidupan sehari-hari masyarakat banyak.

3.3 Pengoprasian Mesin CNC

Secara garis besar dari karakteristik cara mengoperasikan mesin CNC dapat
dilakukan dengan dua macam cara, yaitu :

a) Sistem Absolout

Pada sistem ini titik awal penempatan alat potong yang digunakan
sebagai acuan adalah menetapkan titik referensi yang berlaku tetap selama
proses operasi mesin berlangsung. Untuk mesin bubut, titik referensinya
diletakkan pada sumbu (pusat) benda kerja yang akan dikerjakan pada
bagian ujung. Sedangkan pada mesin frais, titik referensinya diletakkan
pada pertemuan antara dua sisi pada benda kerja yang akan dikerjakan.

11
Gambar 3.2 Referensi Absolut

b) Sistem Incremental

Pada sistem ini titik awal penempatan yang digunakan sebagai


acuan adalah selalu berpindah sesuai dengan titik aktual yang dinyatakan
terakhir. Untuk mesin bubut maupun mesin frais diberlakukan cara yang
sama. Setiap kali suatu gerakan pada proses pengerjaan benda kerja
berakhir, maka titik akhir dari gerakan alat potong itu dianggap sebagai
titik awal gerakan alat potong pada tahap berikutnya.

12
Gambar 3.3 Referensi Incremental

3.4 Prinsip Kerja

Prinsip kerja NC/CNC secara sederhana dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Pemrogram membuat program CNC sesuai produk yang akan dibuat


dengan cara pengetikan langsung pada mesin CNC maupun dibuat pada
komputer dengan perangkat lunak pemrograman CNC.

2. Program CNC tersebut, lebih dikenal sebagai G-Code, seterusnya dikirim


dan dieksekusi oleh prosesor pada mesin CNC menghasilkan pengaturan
motor servo pada mesin untuk menggerakan perkakas yang bergerak
melakukan proses permesinan hingga menghasilkan produk sesuai
program.

3.5 Jenis Mesin CNC


Secara garis besar, mesin CNC dibagi dalam 2 (dua) macam, yaitu :

a) Mesin Bubut CNC

Proses pemakanan atau penyayatan benda kerja mesin ini adalah


dilakukan dengan cara memutar benda kerja kemudian dikenakan pada
pahat yang digerakan secara translasi sejajar dengan sumbu putar dari
benda kerja.Untuk arah gerakan pada Mesin Bubut diberi lambang sebagai
berikut :

a. Sumbu X untuk arah gerakan melintang lurus terhadap sumbu putar.

b. Sumbu Z untuk arah gerakan memanjang yang sejajar sumbu putar.

b) Mesin Frais CNC

Proses pemakanan atau penyayatan benda kerja mesin ini adalah dilakukan
dengan menggunakan pahat yang diputar oleh poros spindle mesin. Gerakan
Mesin Frais CNC dikontrol oleh komputer, sehingga semua gerakan yang

13
berjalan sesuai dengan program yang diberikan, keuntungan dari sistem ini
adalah mesin memungkinkan untuk diperintah mengulang gerakan yang sama
secara terus menerus dengan tingkat ketelitian yang sama pula.

Gambar 3.4 Mesin frais CNC

14
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Diagram alir


Proses pembuaatan Pelatuk diilustrasikan dalam Diagram alir seperti di bawah

ini :

Mulai

Gambar Teknik

Facing & Debure

Proses CNC 2

Proses CNC 3

Selesai

15
4.2 Pengertian Pelatuk Pada Pistol

Pelatuk adalah mekanisme yang memicu mekanisme senjata api untuk


melakukan tahapan penembakan. Pelatuk kebanyakan berupa tuas atau tombol
yang dipicu oleh jari (telunjuk). Beberapa varian dapat dipicu menggunakan jari
yang lebih lemah seperti yang digunakan pada beberapa senjata pada kendaraan /
pasukan berkuda. Bisa diambil contoh adalah senapan mesin M2 Browning dan
Springfield Armory M6 Scout.

4.3 Proses Facing atau Deburing

Pos pertama yaitu ada pada bagian konvensional selanjutnya pos kedua
dan ketiga ada pada bagian CNC.

Dari uraian diatas, pos pertama yang dikerjakan pada konvesnsional yaitu
hanya meratakan (facing) salah satu permukaan dari pelatuk. Proses
pengerjaannya yaitu menggunakan mesin frais dan pemasangannya menggunakan
JIG yang tersedia. Atur putaran mesin sebelum dijalankan, pasang JIG pada meja
mesin dan setting kelurusan JIG menggunakan dial, dengan cara pasang dial
tempelkan pada bagian mesin dan tempelkan jarum dial pada bagian yang lurus
dan memanjang, setting sampai JIG terpasang dengan lurus. Setelah itu pasang
tool dengan diameter yang lebih besar dari lebar benda kerja supaya
mempermudah pemakanan yaitu hanya dengan satu kali pemakanan. Pasang
benda kerja dengan mengganjal bagian belakang dengan kertas tipis dan jangan
dipasang terlalu kencang. Cari titik nol benda kerja dengan cara mendekatkan tool
pada benda kerja sampai benda kerja sedikit tergores oleh tool. Lakukan
pemakanan benda kerja dengan pemakanan 0.5mm sampai 1mm. Hasil dari
pemakanan harus bagus dengan artian benda kerja tidak miring. Karena proses
pertama sangat berpengaruh pada proses-proses selanjutnya, apabila hasil proses
pertama bagus maka hasil dari proses selanjutnya juga sama, begitupun sebaliknya
apabila hasil proses pertama kurang bagus maka hasil dari proses selanjutnya juga
kurang bagus.

16
Setelah pengerjaan pos pertama, benda kerja tidak langsung dikerjakan
dipos kedua. Sebelum melanjutkan pos kedua benda kerja harus dikikir (debure)
terlebih dahulu. Kikir pada bagian sisi yang telah di-facing, kikir sampai sisi-sisi
benda kerja tidak ada bagian yang tajam. Tujuannya yaitu agar benda kerja pada
saat dipasang pada pos kedua tidak miring atau tidak ada yang mengganjal pada
bagian sisi benda kerja.

Setelah tahap pengerjaan pelatuk pos 1 sudah di facing dan di deburing


salah satu sisi nya lanjut ke tahap pengerjaan pelatuk pos 2.

4.4 Proses CNC Pos 2

Pada pos 2 pengerjaannya sudah berpindah menggunakan mesin CNC,


dalam proses pengerjaan nya tetap sama dibantu dengan JIG. Namun JIG yang
digunakan berbeda, JIG yang digunakan pada pos 2 kali ini ukurannya lebih besar
dari pada JIG pada pos 1 dan juga sudah terpasang dimeja mesin, tidak perlu
setting part atau setting tool karena sudah disetting sebelumnya. JIG yang
digunakan mampu memasang 20 benda kerja sekaligus. Nyalakan mesin terlebih
dahulu. Sebelum pemasangan benda kerja tetap sama yaitu bersihkan JIG dari
sisa-sisa tatal yang menempel. Pasang benda kerja, sebelum benda kerja
dikencangkan pukul terlebih dahulu menggunakan palu karet agar benda kerja
terpasang dengan rata atau benda kerja miring dan pemasangan jangan terlalu
kencang. Tool yang digunakan pada pos kedua cukup banyak antara lain : Bull
Nose 6 mm, Bull Nose 2 mm, flat 4 mm, drill 6 mm.

Setelah benda terpasang semua, masukan program yang akan digunakan


input dari komputer, tetapi biasanya program sudah ada pada mesin. Karena tool
sudah terpasang semua pada mesin maka mesin sudah siap dijalankan. Sebelum
menjalankan mesin atur dulu coolant atar tepat mengarah pada tool. Pilih program

17
yang akan digunakan kemudian start program, karena proses pos kedua ini cukup
lama yaitu sekitar 2.5 jam bisa digunakan untuk mengikir benda kerja yang akan
dipasang selanjutnya.

Setelah selesai lepas semua benda kerja, ambil sample beberapa benda kerja
untuk diukur apakah benda kerja sesuai ukuran atau tidak. Pada saat mengukur
harus menggunakan alat ukur yang telah distandarkan atau alat ukur yang presisi.
Jika benda yang diukur sudah sesuai ukuran, lepas semua benda kerja untuk
melanjutkan proses selajutnya yaitu pada pos ketiga. Apabila ada beberapa benda
yang rusak atau tidak sesuai ukuran tidak bisa melanjutkan ke proses selanjutnya
dan bisa dibilang benda tersebut reject atau produk gagal, tetapi pada setiap
pengerjaan jarang terjadi benda reject, hampir semua benda sesuai ukuran. Benda
reject tersebut dipisahkan tersendiri untuk menghitung berapa banyak benda yang
reject. Jika jumlah benda yang reject terlalu banyak dalam satu pengerjaan maka
perlu dilakukan setting ulang pada mesin atau ada kesalahan pada program untuk
itu perlu lapor kepada pembimbing.

4.5 Proses CNC Pos 3 & Finishing

Pada pos ketiga pengerjaan tidak begitu lama karena pada pos ketiga
merupakan tahap terakhir pada pengerjaan CNC dan waktu yang dibutuhkan
hanya 20 menit saja. Sama seperti proses sebelumnya sebelum dilanjutkan pada
pos ketiga benda kerja harus dibersihkan atau dikikir terlebih dahulu. Karena
kebersihan benda sangat mempengaruhi hasil akhir dari proses pengerjaan. Begitu
juga pada JIG yang akan digunakan pada pos ketiga harus bersih dari tatal yang
menempel. Jika masih ada kotoran pada JIG atau benda kerja tidak dikikir dengan
benar dalam artian masih ada bagian yang menonjol pada sisi benda kerja
kemungkinan akan terjadi kesalahan pada saat proses pengerjaan, bisa saja tool
patah pada saat pengerjaan. Jika terjadi tool patah maka akan menghambat proses
pengerjaan, maka harus melakukan setting tool kembali.

18
Nyalakan mesin terlebih dahulu apabila mesin belum terpakai, tetapi
biasanya mesin sudah dalam keaadaan menyala setelah dipake oleh shift
sebelumnya. Karena tool sudah terpasang pada mesin. Tool yang digunakan pada
pos ketiga yaitu hanya tool flat 4 mm sejumlah 2 buah, satu untuk pemakanan
awal dan yang satunya lagi untuk finishing. Hal yang perlu dilakukan yaitu setting
offset benda kerja, setiap benda kerja memiliki offset masing-masing. Biasa offset
selalu dicantumkan pada selembar kertas yang ditempel pada mesin, untuk setting
offset hanya perlu menuliskan angka yang tercantum pada selembar kertas
tersebut pada pengaturan offset yang terdapat pada layar monitor mesin.
Kemudian input program yang akan digunakan pada pos ketiga dari komputer.
Program yang digunakan ada 2 yaitu pemakanan awal dan finishing, pada proses
pemakanan awal hanya membutuhkan waktu 15 menit sedangkan finishing
membutuhkan waktu 5 menit. Selanjutnya pasang benda kerja yang telah dikikir
sebelumnya pada JIG dan jangan dipasang terlalu kencang karena jika terlalu
kencang kemungkinan pemakanan pada saat pengerjaan akan menjadi lebih
banyak atau pemakanannya menjadi lebih lebar. Hal ini akan mengakibatkan
ukuran benda kerja yang tidak sesuai, bisa jadi benda kerja tersebut terlalu kecil
ukurannya ataupun terlalu besar. Benda tersebut bisa dikatakan reject atau produk
gagal. Sebelum menjalankan program, cek terlebih dahulu apakah posisi tool tepat
berada pada titik tengah benda yang akan dikerjakan. Jika posisinya sudah tepat
posisikan coolant tepat pada tool, apabila posisinya belum tepat pada benda kerja
cek kembali offset yang tadi dimasukan, apakah offset yang dimasukan sudah
benar atau ada kekeliruan angka, jika ternyata offset yang salah maka harus
melakukan setting part dan setting tool kembali.

Mulailah proses pengerjaan untuk program perama yaitu pemkanan awal


benda kerja, setelah program pertama selesai langsung jalankan program kedua.
Pada saat program kedua ini tidak langsung diselesaikan semua benda kerja, tetapi
selesaikan satu benda kerja terlebih dahulu untuk menjadi sample apakah benda
kerja sesuai ukuran atau tidak. Pada saat program kedua berjalan, setelah melewati

19
benda pertama program langsung dihentikan dan ambil benda kerja yang pertama.
Ukuran yang sesuai yaitu 3.30 mm dengan toleransi (+) 0.03 mm dan toleransi (-)
0.03 mm. Cara mengukurnya dengan menggunakan caliper digital. Jika benda
sudah sesuai ukuran atau sudah masuk toleransi maka bisa dibilang benda tersebut
bagus dan langsung melanjutkan program kedua kembali sampai selesai. Setelah
selesai ukur kembali semua benda kerja dengan menggunakan caliper digital.
Ketika hendak melakukan pengukuran bersihkan benda kerja terlebih dahulu agar
hasil pengukuran presisi, biasanya jika benda masih dalam keadaan kotor atau
tidak dibersihkan terlebih dahulu maka pada saat pengukuran hasilnya ukuran
benda kerja akan menjadi lebih besar.

Pada pengerjaan pos ketiga ini dianjur untuk setiap mesin menghasil benda
kerja minimal 50 pcs/shift. Biasanya setiap shift bisa menghasilkan lebih dari 50
pcs/mesin. Untuk mesin yang digunakan pada pos ketiga sejumlah 2 mesin CNC
sedangkan mesin yang digunakan untuk pos kedua hanya ada 1 mesin CNC. Jadi
setiap shift bisa menghasilkan 100 pcs lebih setiap harinya, karena merupakan
mass product maka ada target setiap minggunya yaitu untuk setiap minggunya
harus menghasilkan minimal 700 pcs. Setelah semua proses selesai, tahap
selanjutnya yaitu quality control setiap minggunya atau bisa juga setiap tiga hari
sekali. Untuk bagian quality control sudah ada sendiri, ada banyak tahapan
pengecekan dalam quality control ini. Sebelum tahap quality control benda kerja
harus dikikir terlebih dahulu pada semua sisi benda kerja untuk menghilangkan
sisi-sisi yang tajam.

20
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Dari pengamatan yang telah penulis lakukan dapat disimpulkan

bahwa:

1. Tahap proses pembuatan Platuk pada Pistol mulai dari tahapan

awal hingga tahapan finishing ketelitian saat bekerja sangat

berpengaruh terhadap produk yang dihasilkan.


2. Proses produksi menggunakan jenis mesin CNC 3 Axis berjalan

lancar hingga produk jadi.


3. Pada setiap sekali proses produksi untuk setiap mesin

menghasil benda kerja minimal 50 pcs/shift. Untuk mesin yang

digunakan pada pos ketiga sejumlah 2 mesin CNC sedangkan

mesin yang digunakan untuk pos kedua hanya ada 1 mesin

CNC. Jadi setiap shift bisa menghasilkan 100 pcs lebih setiap

harinya, karena merupakan mass product maka ada target

setiap minggunya yaitu untuk setiap minggunya harus

menghasilkan minimal 700 pcs.


4. Jika tidak dengan proses pentransferan program dan mengatur

posisi pahat pada titik nol estimasi waktu yang dibutuhkan

lebih singkat, pada sekali pembuatan benda kerja dari awal

hingga akhir membutuhkan ± 60 menit.

5.2. Saran
Setelah mahasiswa melakukan kerja praktik selama kurang lebih 20 hari

mulai dari pukul 08.00-16.00 di CV. Cipta Sinergi Manufacturing. Praktikan

21
memberikan saran bagi industry dan saran untuk praktikan sendiri selaku

Mahasiswa. Agar dapat berguna untuk membangun kemajuan pada

perusahaan/industry maupun terhadap mahasiswa itu sendiri.

5.2.1 Bagi Instansi

a. CSM sebagai tempat pelatihan pendidik hendaknya meningkatkan

pelayanan terhadap pendidik yang melakukan pelatihan kependidikan.

b. Dalam penerimaan peserta kerja praktik sebaiknya CSM membuka kuota

lebih banyak , sehingga banyak peserta yang dapat menimba ilmu disana.

c. Memberi kepercayaan lebih dalam pengoperasian mesin CNC yang ada

disana.

d. Lebih bias menjaga kedisiplinan dalam bekerja dan mematuhi segala

peraturan yang tertera.

e. Para pembimbing bersedia memberikan ilmu lebih mengenai pengalaman

di perusahaan .

5.2.2 Bagi Mahasiswa

a. Dalam melaksanakan kerja praktik seharusnya mahasiswa memahami

terlebih dahulu semua teori yang di ajarkan di kampus.

b. Kita sebagai mahasiswa seharusnya lebih aktif bertanya terhadap

pembimbing agar dapat ilmu yang belum kita ketahui.

22
c. Memanfaatkan waktu kerja praktek dengan sebaik-baiknya untuk mencari

ilmu sebanyak-banyaknya.

d. Menjaga suasana seakrab mungkin dengan pembimbing karena itu akan

mempengaruhi dalam kelancaran Tanya jawab.

e. Membekali diri dengan keterampilan yang cukup seperti yang telah di

pelajari di perkuliahan agar ketika di tempat praktik tidak terlalu

bingung.

f. Selama kerja praktik hendaknya melaksanakan pekerjaan dengan ikhlas,

disiplin, dan giat untuk mencapai hasil yang optimal.

g. Memanfaatkan waktu senggang untuk membaca buku yang tersedia

disana.

23
DAFTAR PUSTAKA

Academia.edu. 2018. Teknologi CNC. [pdf]


(Http://www.academia.edu/8994751/Teknologi_CNC_Computer_Numerical_Control_, di
akses pada tanggal 28 april 2018)
1. Sejarahteknik.blogspot.com. 2013. Pengertian mesin
CNC.
(http://sejahterateknik.blogspot.com/2013/01/pengerti
an-mesin-cnc.html, di akses pada tanggal 7 januari
2013)
2. Rider-system.net. 2011. Mesin CNC.
(/http://www.rider-system.net/2011/10/mesin-
cnc.html, di akses pada tanggal 14 oktober 2011)

24
LAMPIRAN

25
26