Anda di halaman 1dari 21

TUGAS KELOMPOK

PERSPEKTIF ALAM

Mata Kuliah: Konsep Kemipaan


Dr.

Disusun:
Oleh Kelompok IX Kelas Eksistensi A (R.1.4-4)
Ratih Komala No Absen: 2 NPM: 20177279013
Sanji Rafhalassha No Absen: 15 NPM: 20177279036
Monika S. Rahayu No Absen: 28 NPM: 20177279066
Deborah Ratnasari No Absen: 31 NPM: 20177279074

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MIPA


FAKULTAS PASCASARJANA UNIVERSITAS INDRAPRASTA PGRI
JAKARTA
2018
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Alam semesta atau jagad raya didefinisikan sebagai ruang dan waktu dimana semua
energi dan materi berpadu. Alam semesta, kadang disebut alam raya atau
mayapada. Terjadinya alam semesta telah dipelajari oleh manusia sejak dahulu. Dari waktu
ke waktu, sejalan dengan perkembangan akal pikiran manusia yang diikuti oleh kemajuan
teknologi, pandangan terhadap alam semesta semakin luas.

Terbentuknya alam semesta menjadi teka-teki yang menyibukkan bagi umat manusia.
Sejauh perkembangan teori terbentuknya alam semesta, belum ada yang dapat membuktikan
secara empirik kebenarannya. Hal ini dikarenakan manusia adalah hal nisbi bagi alam raya.
Manusia adalah sesuatu yang sangat baru di alam raya. Maka walaupun manusia dengan
susah payah mencari-cari bagaimana terbentuknya alam semesta sering terhalang
keterbatasan pandangannya. .

Banyak tokoh, filsuf, dan ilmuwan yang tertarik dengan masalah awal mula
penciptaan alam semesta, ada yang menggagas konsep penciptaan alam semesta ini
berdasarkan science, kitab suci agama dan menurut ilmu filsafat Dalam makalah ini akan
dibahas mengenai pengertian alam semesta dari berbsgsi kajian ilmu dan teori - teori tentang
pembentukan alam semesta ditinjau dari perspektif science, filosofi dan religi.

1.2 Rumusan Masalah


Rumuskan masalah-masalah yang akan dibahas, antara lain:
1. Pengertian alam semesta dari pandangan science dan agama islam
2. Teori penciptaan alam semesta dari sisi perspektif sains
3. Teori penciptaan alam semesta dari sisi perspektif filosofis
4. Teori penciptaan alam semesta dari sisi perspektif religius
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Alam Semesta Alam Semesta


2.1.1 Pengertian Alam Semesta Alam Semesta Dalam Pandangan Science
Pengertian alam semesta yang sebenarnya adalah suatu ruangan yang maha besar,
dimana didalamnya terjadi segala peristiwa alam yang dapat diungkapkan manusia maupun
yang belum diungkap manusia, dan pendapat ini dijelaskan kembali oleh Nicolas Copernicus
dalam bukunya yang berjudul “ De Revolutionisme Orbium Coelestium “ yang menyatakan
bahwa alam semesta adalah tempat tinggal bagi makhluk hidup di Bumi. Alam (dalam artian
luas memiliki makna yang setara dengan dunia alam, dunia fisik, atau dunia materi) mengacu
kepada fenomena dunia fisik dan juga kehidupan secara umum. Kata alam merupakan
terjemahan dari bahasa Inggris "nature", yang berasal dari kata Latin natura, atau "kualitas
esensial, disposisi bawaan", dan pada zaman dahulu, secara harfiah berarti "kelahiran".
Natura adalah terjemahan Latin dari kata Yunani , yang awalnya terkait dengan karakteristik
bawaan yang dimiliki tanaman, hewan, dan berbagai fitur lain di dunia. Konsep alam sebagai
keseluruhan, atau alam semesta fisik, merupakan pengembangan konsep aslinya; dimulai dari
penerapan kata Yunani oleh filsuf-filsuf, dan sejak saat itu terus berkembang.

Dalam berbagai penggunaan kata tersebut pada saat ini, "alam" sering mengacu
kepada geologi. Kata alam mungkin mengacu secara umum ke berbagai jenis tanaman hidup
dan hewan, dan dalam beberapa kasus ke proses yang berhubungan dengan benda mati
mengenai keberadaan jenis-jenis tertentu suatu benda dan bagaimana mereka berubah dengan
sendirinya, seperti cuaca dan geologi di Bumi, dan materi serta energi dari mana semua hal-
hal tersebut tersusun darinya. Kata ini sering diartikan sebagai "lingkungan alam" atau hewan
liar, batu, hutan, pantai, dan secara umum hal-hal yang belum diubah secara substansial oleh
campur tangan manusia, atau yang bertahan meskipun ada intervensi manusia. Sebagai,
contoh, objek yang dibuat dan interaksi manusia umumnya tidak dianggap sebagai bagian
dari alam, kecuali jika dinilai sebagai, misalnya, "sifat manusia" atau "seluruh alam". Konsep
yang lebih tradisional dari hal-hal alami tersebut, yang masih dapat ditemukan hari ini,
menyiratkan perbedaan antara alami dan buatan, yang dimaksud dengan kata buatan
dipahami sebagai hasil kesadaran atau pikiran manusia. Tergantung pada konteks tertentu,
istilah "alam" juga dapat dibedakan dari yang tidak wajar. Pengertian alam semesta mencakup
tentang mikrokosmos dan makrokosmos. Mikrokosmos adalah benda-benda yang
mempunyai ukuran yang sangat kecil, misalnya atom, elektron, sel, amuba dan sebagainya.
Sedangkan makrokosmos adalah benda-benda yang mempunyai ukuran yang sangat besar,
misalnya bintang, planet dan galaksi. Para ahli astronomi menggunakan istilah alam semesta
dalam pengertian tentang ruang angkasa dan benda-benda langit yang ada didalamnya.
Selain dari pengertian alam semesta seperti yang sudah di jelaskan, ada pandangan
lain mengenai konsep alam semesta, diantaranya :
A. Pengertian Alam Semesta Alam Semesta Dalam Pandangan Fisika Klasik
Dalam era fisika klasik (abad XVII-XVIII), Isaac Newton menggagas bahwa alam
semesta ini bersifat statis, tidak berubah status totalitasnya dari waktu tak terhingga lamanya
yang telah lampau, sampai waktu tak terhingga lamanya yang akan datang. Gagasan tentang
alam tersebut secara tidak langsung menggambarkan bahwa alam tak berawal dan tak
berakhir, atau dengan kata lain, alam ada tanpa adanya proses penciptaan.
Pandangan Klasik Newton ini didasarkan pada pengalaman para fisikawan di laboratorium
bahwa materi itu bersifat kekal. Pandangan ini kemudian dikukuhkan oleh Lavoisier pada
akhir abad XVIII dengan “Hukum Kekekalan Materi”. Pandangan bahwa alam ini kekal
kemudian dikenal sebagai Pandangan Klasik Newtonian.

B. Pengertian Alam Semesta Alam Semesta Dalam Pandangan Fisika Modern


Awal abad XX, muncullah Albert Einstein sebagai bapak Fisika Modern yang
berusaha melukiskan bahwa alam benar-benar statis dalam bentuk rumus matematika yang
rumit. Namun, Friedman menyatakan bahwa rumusan Einstein itu justru menggambarkan
bahwa alam ini dinamis karena pada kenyataannya alam semesta berkembang dengan
kecepatan konstan. Jadi yang dimaksud dengan statis oleh Einstein adalah konstan dalam hal
energi gelap yang dalam perluasan alam semesta bersifat konstan. dan hal inilah yang tepat
sehingga dikenal sebagai Model Friedman tentang alam ( Model pengembangan ruang dalam
alam semesta yang homogen)
Hasil pemikiran tersebut bermuara pada kesimpulan bahwa Alam semesta merupakan
ruang kosong maha luas tanpa batas, tanpa sinar terang, tanpa gaya apapun, tanpa gravitasi
apapun, tidak ada pengertian atas dan bawah, juga tidak ada pengertian utara-selatan, timur-
barat, yang didalamnya berisi 1 miliar galaksi dan tiap-tiap galaksi terdiri dari 100 miliar
bintang, dimana tiap-tiap bintang adalah matahari dengan tata suryanya sendiri-sendiri.
2.1.2 Pengertian Alam Semesta Alam Semesta Dalam Pandangan Islam
Alam Semesta adalah segala sesuatu yang ada pada diri manusia dan di luar dirinya
yang merupakan suatu kesatuan system yang unik dan misterius. Alam semesta juga dapat
didefinisikan segala sesuatu yang ada atau yang dianggap ada oleh manusia didunia ini selain
Allah SWT beserta Dzat dan sifat-Nya. Alam dibedakan menjadi beberapa jenis diantaranya
alam syahadah dan alam ghoib. Alam syahadah dalam istilah Inggris disebut Universe yang
artinya seluruhnya, dan dalam bahasa sehari-hari disebut sebagai alam semesta. Alam
semesta merupakan ciptaan Allah yang diurus dengan kehendak dan perhatian Allah. Allah
menciptakan alam semesta ini dengan susunan yang teratur dalam aspek biologi, fisika,
kimia, dan geologi beserta semua kaidah sains. Alam syahadah atau alam materi sering juga
disebut dengan alam fisik karena alam syahadah merupakan alam yang dapat dicapai oleh
indera manusia baik dengan menggunakan alat atau tidak, berbeda dengan alam ghoib yang
tidak dapat tercapai oleh indera. Alam syahadah dapat dibedakan menjadi alam raya
(makrokosmos) dan alam zarrah (mikrokosmos).

2.2 Teori Penciptaan Alam Semesta dari Sisi Perpektif Ilmu Sains
Alam semesta adalah suatu hamparan atau ruangan yang sangat luas yang tak di
ketahui atau tak dapat di bayangkan luasnya. alam semesta diduga bentuknya melengkung
dan dalam keadaan memuai serta terdiri atas galaksi-galaksi atau siste bintang yang
jumlahnya ribuan. Bumi adalah salah satu bagian dari alam semesta ini. maka tak heran
terciptanya bumi ini berhubungan erat dengan terbentuknya alam semesta. Berikut adalah
teori-teori yang menjelaskan tentang terbentuknya alam semesta menurut ilmu sains (para
ahli sains).

A. Teori Kabut
Teori kabut dikemukakan oleh dua orang ilmuan yaitu Imanuel Kant (1724-1804)
seorang ahli filsafat bangsa Jerman dan Piere Simon Laplace (1749-1827) ahli astronomi
bangsa Perancis. Kant mengemukakan teorinya tahun 1755, sedangkan Laplace
mengemukakan tahun 1796 dengan nama Nebular Hypothesis. Pada akhir abad ke-19 teori
kabut disanggah oleh beberapa ahli seperti James Clark Maxwell yang memeberikan
kesimpulan bahwa bila bahan pembentuk planet terdistribusi disekitar matahari membentuk
suatu cakram atau suatu piringan, maka gaya yang disebabkan oleh perbedaan perputaran
(kecepatan anguler) akan mencegah terjadinya pembekuan planet. Pada abad ke-20
percobaan dilakukan untuk membuktikan terbentuknya cincin-cincin Laplace, menunjukkan
bahwa medan magnet dan medan listrik matahari telah merusak proses pembekuan batu-
batuan. Jadi tidak ada alasan yang kuat untuk menyatakan bahwa cincin gas dapat membeku
membantuk planet.

B. Teori Planetisimal
Teori planetisimal pertama kali dikemukakan oleh Thomas C. Chamberlain dan Forest
R. Moulton pada tahun 1900. Hipotesis planetisimal mengatakan bahwa Matahari terdiri dari
massa gas bermassa besar sekali, Pada suatu saat melintas bintang lain yang ukurannya
hampir sama dengan matahari, bintang tersebut melintas begitu dekat sehingga hampir
menjadi tabrakan. Karena dekatnya lintasan pengaruh gaya gravitasi antara dua bintang
tersebut mengakibatkan tertariknya gas dan materi ringan pada bagian tepi. Karena pengaruh
gaya gravitasi tersebut sebagian materi terlempar meninggalkan permukaan matahari dan
permukaan bintang. Materi-materi yang terlempar mulai menyusut dan membentuk
gumpalan-gumpalan yang disebut planetisimal. Planetisimal-Planetisimal lalu menjadi dingin
dan padat yang pada akhirnya membentuk planet-planet yang mengelilingi matahari.

C. Teori Pasang Surut Gas / Teori Tidal


Teori pasang surut bintang pertama kali dikemukakan oleh James Jean dan Herold
Jaffries pada tahun 1917. Hipotesis sebuah bintang besar mendekati matahari dalam jarak
pendek, sehingga menyebabkan terjadinya pasang surut pada tubuh matahari, saat matahari
itu masih berada dalam keadaan gas. Terjadinya pasang surut air laut yang kita kenal di Bumi,
ukuranya sangat kecil. Penyebabnya adalah kecilnya massa bulan dan jauhnya jarak bulan ke
Bumi (60 kali radius orbit Bumi).
Tetapi, jika sebuah bintang yang bermassa hampir sama besar dengan matahari
mendekat, maka akan terbentuk semacam gunung-gunung gelombang raksasa pada tubuh
matahari, yang disebabkan oleh gaya tarik bintang tadi. Gunung-gunung tersebut akan
mencapai tinggi yang luar biasa dan membentuk semacam lidah pijar yang besar sekali,
menjulur dari massa matahari dan merentang ke arah bintang besar itu. Dalam lidah yang
panas ini terjadi perapatan gas-gas dan akhirnya kolom-kolom ini akan pecah, lalu berpisah
menjadi benda-benda tersendiri, yaitu planet-planet. Bintang besar yang menyebabkan
penarikan pada bagian-bagian tubuh matahari tadi, melanjutkan perjalanan di jagat raya,
sehingga lambat laun akan hilang pengaruhnya terhadap-planet yang berbentuk tadi. Planet-
planet itu akan berputar mengelilingi matahari dan mengalami proses pendinginan. Proses
pendinginan ini berjalan dengan lambat pada planet-planet besar, seperti Yupiter dan
Saturnus, sedangkan pada planet-planet kecil seperti Bumi kita, pendinginan berjalan relatif
lebih cepat.

D. Teori Kondensasi/Kuiper
Teori kondensasi mulanya dikemukakan oleh astronom Belanda yang bernama G.P.
Kuiper (1905-1973) pada tahun 1950. Teori Kuiper mengemukakan bahwa pada mulanya ada
nebula besar berbentuk piringan cakram. Pusat piringan adalah protomatahari, sedangkan
massa gas yang berputar mengelilingi promatahari adalah protoplanet. Pusat piringan yang
merupakan protomatahari menjadi sangat panas, sedangkan protoplanet menjadi dingin.
Unsur ringan tersebut menguap dan menggumpal menjadi planet-planet. Dalam teorinya
beliau juga mengatakan bahwa tata surya pada mulanya berupa bola kabut raksasa. Kabut ini
terdiri dari debu, es, dan gas. Bola kabut ini berputar pada porosnya sehingga bagian-bagian
yang ringan terlempar ke luar, sedangkan bagian yang berat berkumpul di pusatnya
membentuk sebuah cakram mulai menyusut dan perputarannya semakin cepat, serta suhunya
bertambah, akhirnya terbentuklah matahari.

E. Teori Bintang Kembar


Teori ini dikemukakan oleh seorang ahli Astronomi R.A Lyttleton. Menurut teori ini,
galaksi berasal dari kombinasi bintang kembar. Menurut teori ini, dahulu matahari merupakan
bintang kembar. Kemudian bintang kembarannya meledak menjadi kepingan-kepingan.
Karena pengaruh gaya gravitasi bintang yang tidak meledak (matahari), maka kepingan-
kepingan itu bergerak mengitari bintang tersebut dan menjadi planet-planet.

Adapun alasan dari pendapat ini adalah karena setelah penelitian terhadap tata surya
lain ternyata ada tata surya yang memiliki bintang kembar, oleh karena itu Lyttleton, seorang
astronom Inggris beranggapan bahwa tata surya kita terbentuk dari proses meledaknya
bintang kembar. Teori ini mempunyai kelemahan karena berdasarkan analisis matematis yang
dilakukan oleh para ahli menunjukan bahwa momentum anguler dalam sistem tatasurya yang
ada sekarang ini tidak mugkin dihasilkan oleh peristiwa tabrakan dua buah bintang.

F. Teori Ledakan Maha Dahsyat (Big Bang)


Pada awal abad ke-21 muncul teori ledakan maha dahsyat Big Bang, membentuk
keseluruhan alam semesta sekitar 15 milyar tahun yang lalu. Jagat raya tercipta dari suatu
ketiadaan sebagai hasil dari ledakan satu titik tunggal. Pada awalnya alam semesta ini berupa
satu massa maha padat. Massa maha padat ini dapat dianggap suatu atom maha padat dengan
ukuran maha kecil yang kemudian mengalami reaksi radioaktif dan akhirnya mneghasilkan
ledakan maha dahsyat. Teori ini berbunyi: “Alam semesta diciptakan kira-
kira 15.000.000.000 (lima belas trilyun) tahun yang lalu, kejadiannya berawal dari
meledaknya atom prima atau atom awal (Primeval Atom). Ledakan itu sangat besar dan
dasyat yang menyebabkan berhamburannya seluruh isi (Materi dan energi)atom prima itu ke
segala arah.”
Tahapan terjadinya Ledakan besar (Big Bang) sebagai berikut :
1. Segera setelah terjadi dentuman besar, alam semesta mengembang dengan cepat hingga
menjadi kira-kira 2000 kali matahari.
2. Sebelum berusia satu detik, semua partikel hadir dalam keseimbangan. satu detik setelah
dentuman, alam semesta membentuk partikel-partikel dasar yaitu elektron, proton,
neutron dan neutrino pada suhu 10 milyar kelvin.
3. Kira-kira 500 ribu tahun telah terjadi ledakan, lambat laun alam semesta menjadi dingin
hingga mencapai suhu 3000 K. partikel-partikel dasar membentuk benih kehidupan alam
semesta.
4. Gas hidrogen dan helium membentuk kelompok-kelompok gas rapat yang tak teratur.
dalam kelompok-kelompok tersebut mulai terbentuk protogalaksi.
5. Antara satu dan dua miliar tahun setelah terjadinya dentuman besar, protogalaksi
melahirkan bintang-bintang yang lambat laun berkembang menjadi raksasa merah dan
supernova yang merupakan bahan baku kelahiran bintang-bintang baru dalam galaksi.
6. Satu diantara miliaran galaksi yang terbentuk adalah galaksi bimasakti yang didalamnya
adalah tata surya kita dengan matahari sebagai bintang yang terdekat dengan bumi.

Teori Big Bang didukung oleh beberapa penemuan mutakhir pertama penemuan Edwin
Powell Hubble astronom kebangsaan Amerika Serikat di Observatorium California Mount
Wilson tahun 1924 ketika Hubble mengamati bintang-bintang diangkasa melalui teleskop
raksasanya ia mendapati bahwa cahaya yang dipancarkan bintang-bintang bergeser ke ujung
merah spectrum. Ia pun menemukan bahwa pergeseran ini terlihat lebih jelas jika bintangnya
lebih jauh dari bumi. Temuan ini menggemparkan dunia ilmu pengetahuan. Berdasarkan
hukum-hukum fisika yang diakui, spectrum sinar cahaya bergerak mendekati titik
pengamatan akan cenderung ungu, sementara sinar cahaya yang bergerak menjauhi titik
pengamatan akan cenderung merah. Pengamatan Hubble menunjukkan bahwa cahaya dari
bintang-bintang cenderung kearah warna merah. Ini berarti bahwa bintang-bintang tersebut
senantiasa bergerak menjauhi kita. Tak lama sesudah itu, Hubble membuat temuan penting
lainnya: bintang dan galaksi bukan hanya bergerak menjauhi kita, namun juga saling
menjauhi. Pengamatan tersebut memberi kesimpulan bahwa berbagai galaksi saling menjauh
dengan kecepatan sampai beberapa ribu kilometer per detik. Hal ini berarti bahwa alam
sedang berekspansi (meluas/melebar) atau dikatakan bahwa alam bersifat dinamis

Dengan dasar teori Big Bang itu, para ahli sekarang berhasil mereka ulang pembentukan alam
semesta dari waktu ke waktu, dimulai dari pristiwa Big Bang bahkan saat ini mereka dapat
memperkirakan bagaimana bentuk alam semesta ini beberapa abad nanti, contohnya
jika Galaksi Bimasakti (Milkyway) tempat kita berpijak dan galaksi tetangga yang paling
dekat yaitu Galaksi Andromeda akan saling bergerak mendekat dan suatu saat mereka akan
bertabrakan.

2.3 Teori Penciptaan Alam Semesta dari Sisi Perpektif Filosofis


Menurut Juhaya S. Pradja (2003:50-58), para filosof yunani yang pertama tidak lahir
ditanah airnya sendiri, melainkan ditanah perantauan di asia timur. Mereka merantau karena
pada saat itu daerah tempat tinggal mereka tanahnya tidak subur dan sepanjang daratannya
dilalui oleh bukit barisan, serta banyak teluk yang menjorok kedaratan. Sehingga tidak
banyak tanah yang baik untuk tempat tinggal. Tetapi setelah mereka merantau ke asia timur
tersebut maka hidup mereka lebih makmur dengan adanya mata pencaharian yaitu perniagaan
dan pelayanaan. Itulah sebabnya, miletus di asia timur, kota tempat mereka merantau menjadi
tempat lahirnya filosof-filosof yunani yang pertama. Ciri umum filsafat yunani ialah
rasionalisme. Rasionalisme itu mencapai puncaknya pada orang-orang sofis. Pemikiran
filsafat mulai berkembang sekitar awal abad 6 sebelum masehi. Pemikiran filsafat juga bukan
saja dalam arti sempit, tetapi pemikiran yang ilmiah pada umumnya, pemikiran filsafat tidak
berujung dalam permasalahan yang belum diketahui kebenaran, melainkan harus benar-benar
diketahui kebenarannya. Adapun filosof-filosof yang pertama yaitu yang pertama yaitu
seperti Thales, Anaximandros dan anaximenes.

A. Thales
Thales (595-549 SM), adalah orang militus yang hidup pada abad ke-6 sebelum
masehi, dan merupakan orang yang pertama di gelari bapak filsafat. Menurut Thales bahwa
asal mula alam semesta adalah Air, karena air adalah pusat dan sumber dari segala kehidupan.
Segala sesuatu bersumber dari air dan kembali lagi menjadi air misalnya tumbuh-tumbuhan
dan binatang lahir ditempat yang lembab, bakteri-bakteri hidup dan berkembang ditempat
yang lembab, dan bakteri pun memakan makanan yang lembab dan kelembaban itu
bersumber dari air. Dari air itulah terjadi tumbuh-tumbuhan dan binatang bahkan tanah pun
mengandung air. Argumen Thales ini merupakan argumen yang bukan hanya rasional tetapi
observatif, meskipun pada zamannya dulu belum lahir ilmu pengetahuan yang segala
sesuatunya itu baru dikatakan benar jika telah terbukti secara empirik dan observatif. Oleh
karena itu thales berpendapat bahwa asal muasal alam semesta itu air dengan alasan yang
kuat, thales telah membuka alam fikiran dan kenyakinan alam semesta serta asal muasalnya.
Tanpa menunggu hadirnya penemuan ilmiah atau dalil-dalil agamis, bagi thales semua
kehidupan berasal dari air bahkan air berasal dari air. Air adalah causa prima dari segala yang
ada atau yang jadi, tetapi juga akhir dari segala yang jadi diawal air dan ujung air.

Thales berpendapat bahwa asal muasal alam semesta adalah air dan air yang cair itu
merupakan pangkal, pokok, dasar, segala sesuatunya. Semua barang terjadi dari air dan
kembali pada air pula. Dengan jalan pemikirannya, Thales mendapat kepuasan yang
senantiasa mengikat perhatian semua orang, apa asal alam ini? Apa yang menjadi sebab
penghabisan dari segala yang ada. Dilihat dari pengalamannya tersebut dijadikan pikirannya
untuk menyusun bangun alam, sebagai seorang pesisir ia dapat melihat dengan mata kepala
sendiri betapa nasib rakyat disana bergantung kepada air sungai nil. Air sungai nil itulah yang
menyuburkan tanah sepanjang alirannya sehingga dapat dialami oleh menusia, jika tak ada
sungai nil yang melimpahkan airnya sewaktu-waktu kedarat, negeri mesir kembali menjadi
padang pasir.

B. Anaximandros
Anakimandros (610 – 547 SM) adalah murid dari Thales, usianya lebih muda dari
thales tetapi meninggal dunianya 2 tahun lebih dulu dari Thales, sebagai filosof dia lebih
berpengaruh dari gurunya. Sama halnya dengan gurunya Anaximandros juga ingin mencari
asal dari segalanya ia tidak menerima saja apa yang diajarkan oleh gurunya. Yang dapat
diterima akalnya bahwa yang asal itu satu tidak banyak. Akan tetapi yang satu ini bukan air
dan bukan suatu anasir yang dapat diamati oleh panca indra. Menurut Anximandros segala
sesuatu itu berasal dari “to aperion” yaitu yang tak terbatas dan sesuatu yang tak terhingga.
Didalam buku filsafat, aperion itu kadang-kadang diartikan sebagai the bnundies the
idenfinite, atau the infinite yaitu tidak terhingga, tak terbatas, atau tidak tersusun dinamakan
demikian karena yang dijadikan dalam alam ini tidak terhingga banyaknya. Infinite menurut
bahasa latin ialah in (tidak) dan finise (batas, akhir), jadi tanpa batas. Secara etimologis
istilah ini diperoleh denagn menegaskan finite (terbatas). Namun ada yang mengatkan bahwa
kosepsi yang infinite (tak terbatas) mendahului yang terbatas. Beberapa Konsep Aperion
Konsep aperion sebagai keluasan spasial dan substansi tidak terbatas ditemukan dalam
filsafat yunani (Anaximandros, Anaximenes, Xenophenes, Melissus, Kaumatonius, dsb).
Tetapi filusuf seperti Plato dan Aristoteles serta para pengikut menyakini alam semesta
terbatas. Konsep Aperion dipakai untuk menunjukan rangkain pembagian yang terbatas atau
di pakai untuk menunjukan rangkain kesatuan yang tidak terhingga ini mengacu pada analisis
gerak, waktu, dan luas dalam tempat, pandangan ini diterima oleh Zeno. Anaximandros
merupakan yang pertama menunujukan aperion yang merupakan asal dan tujuan sesuatu,
Anaximandros mencari prinsif terakhir yang dapat memberikan pengertian mengenai
kejadian dalam alam semesta. Menurutnya prinsip terakhir ialah to Aperion. Aperion itu
bersifat ilahi, abadi, tak terubahkan, dan tak terhancurkan, utama, kekal, eksistensi segala
sesuatu dan meliputi segala sesuatu.
Penjelasan Pandangan Anaximandros Aristoteles menerangkan mengapa
Anaximandros menunjukkan Aperion itu sebagai prinsip fundamental. Andai saja prinsip itu
sama dengan salah satu anasir seperti air pada gurunya Thales. Air itu meresapi segalanya,
dengan kata lain air itu tidak terhingga. Tetapi jika demikian tidak ada lagi untuk anasir lain
berlawanan dengannya: Air sebagi anisir kering, dan sebab itu Anaximandros tidak puas
dengan menunjukan salah satu anisir sebagai prinsip terakhir, melainkan ia mencari sesuatu
yang lebih mendalam yang tidak dapat diamati oleh panca indera. Bagaimana dunia timbul
dari prinsip yang terbatas itu? karena suatu pencarian dari Aperion ini tidak lepas dari unsur-
unsur berlawanan: yang panas dan yang dingin, kering dan basah. Unsur-unsur itu selalu
berperang satu sama lainnya. Musim panas misalnya selalu mengalahkan musim dingin dan
sebaliknya. Tetapi bila mana satu unsur dominan. Karena keadaan ini dirasakan tidak adil
keseimbangan neraca harus dipulihkan kembali. Jadi, ada satu hukum yang mengatasi unsur-
unsur dunia, hukum itu disebut dengan hukum keadilan (dike).

C. Anaximenes
Anaximenes (585 – 524 SM) adalah murid Anaximandros, yang secara substansial,
pemahamannya tentang alam tidak berbeda dengan gurunya. Anaximenes mengajarkan
bahwa asal dari alam ini satu dan tidak terhingga. Hanya saja ia tidak dapat menerima ajaran
Anaximandros bahwa yang asal itu tidak ada persamaan dengan barang yang lahir yang tak
dapat dirupakan. Baginya, yang asal itu mestilah satu dari yang ada dan yang tampak. Barang
yang asal itu ialah udara tidak berharga. Udara itulah yang satu dan tidak berharga.
Pandangan Anaximenes didasarkan atas alasan-alasan berikut: Dunia ini diliputi oleh udara,
tidak ada satu ruangan pun yang tidak terdapat udara didalamnya. Oleh karena itu, udara itu
tidak ada habis-habisnya. Tidak berkesudahan dan tidak berkeputusan. Suatu keistimewaan
dari udara ialah ia senantiasa bergerak. Oleh karena itu udara memegang peranan yang
penting dalam berbagai rencana kejadian dan perubahan dalam alam ini. Udara adalah
penyusun kehidupan atau dasar hidup. Tidak ada sesuatupun yang hidup tanpa udara. Dalam
pandangan tentang asal, Anaximenes turun kembali ketingkat yang sama dengan Thales.
Kedua-duanya berpendapat yang asal itu mestilah salah satu dari yang ada dan yang
kelihatan. Thales mengatakan air asal dan kesudahan dari segala-galanya, tetapi Anaximenes
mengatakan asal muasal dari alam semesta adalah udara. Udara yang membalut dunia ini,
menjadi sebab segala yang hidup. Jika tidak ada udara maka tidak ada yang hidup.

Sebagai kesimpulan ajarannya dikatakan, sebagaimana jiwa kita, yang tidak lain dari
udara, menyatukan tubuh kita, demikian pula udara mengikat dunia ini menjadi satu. Sebagai
ahli ilmu alam Anaximenes mencari jawabannya dengan memperhatikan pengalaman.
Menurutnya segala sesuatu dari udara. Gerakan udara yang telah menciptakan keragaman
alam. Menurutnya udara adalah Chausa Prima dari segala yang ada. Pandangan yang luar
biasa telah ditunjukan oleh Anaximens, pada masanya. Pikiran semacam ini merupakan
keajaiban intelektual, meskipun pandangannya tentang terbangunnya alam masih dibawah
pandangan Anaximendros.

2.4 Teori Penciptaan Alam Semesta dari Sisi Perpektif Religius


A.Penciptaan Alam Semesta Menurut Islam (Al-Qur'an)
Allah menurunkan Al Quran kepada manusia empat belas abad yang lalu.Al Quran
mencakup beberapa penjelasan ilmiah dalam tautan keagamaannya. Beberapa fakta yang baru
dapat diungkap dengan teknologi abad ke-21 ternyata telah dinyatakan Allah dalam Al Quran
empat belas abad yang lalu.

Dalam Al Quran, terdapat banyak bukti yang memberikan informasi dasar mengenai
beberapa hal seperti penciptaan alam semesta. Kenyataan bahwa dalam Al Quran tersebut
sesuai dengan temuan terbaru ilmu pengetahuan modern adalah hal penting, karena
keasesuaian ini menegaskan bahwa Al Quran adalah ” firman Allah”. Al Qur’an surat
Fussilat (41:11) artinya: ” Kemudian Dia menuju langit dan langit itu masih merupakan
asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: ”Datanglah kamu keduanya menurut
perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”. Keduanya menjawab: ”Kami datang dengan
suka hati”. Kata asap dalam ayat tersebut menurut para ahli tafsir adalah merupakan
kumpulan dari gas-gas dan partikel-partikel halus baik dalam bentuk padat maupun cair pada
tempratur yang tinggi maupun rendah dalam suatu campuran yang lebih atau kurang stabil.

Dalam Al Quran surat Al-Anbiya (21:30) disebutkan ”Dan apakah orang-orang kafir tidak
mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu
(sebingkah penuh), kemudian Kami pisahkan antara keduanya.Dan dari air Kami jadikan
segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?” .

Matahari adalah benda angkasa yang menyala-nyala yang telah berputar keliling
sumbuhnya sejak berjuta-juta tahun. Dalam proses perputarannya dengan kecepatan tinggi
itu, maka terhamburkan bingkah-bingkahan yang akhirnya menjadi beberapa benda
angkasa termasuk bumi. Masing-masing bingkah beredar menurut garis tengah lingkaran
matahari, semakin lama semakin bertambah jauh, hingga masing-masingnya menempati garis
edarnya yang sekarang. Dan seterusnya akan tetap beredar dengan teratur sampai batas waktu
yang hanya diketahui oleh Allah S.W.T

Kemudian Surat Adz Dzaariyaat (51:47) ”Dan langit, dengan kekuasaan


Kami,Kami bangun dan Kami akan memuaikannya selebar-lebarnya”. Teori Big Bang juga
mengatakan adanya pemuaian alam semesta secara terus menerus dengan kecepatan maha
dahsyat yang di umpamakan mengembangnya permukaan balon yang sedang ditiup ,yang
mengisyaratkan bahwa galaksi akan hancur kembali. Isyarat ini sudah dijelaskan dalam surat
Al-Anbiya (21:104) ”(Yaitu) pada hari Kami gulung langit sebagai menggulung lembaran -
lembaran kertas. Sebagaimana Kami telah memulai panciptaan pertama begitulah Kami
akan mengulanginya. Itulah suatu janji yang pasti Kami tepati; sesungguhnya Kamilah yang
akan melaksanakannya”

Dalam surat Al-Sajda (32:4) artinya : ” Allah-lah yang menciptakan langit dan bumi
dan apa yang ada di antara mereka dalam enam hari; maka Ia mendirikan sendiri di atas
Arsy.Anda tidak memiliki selain-Nya setiap pelindung atau perantara apapun; Maka apakah
kamu tidak diingatkan?” .

Uraian penciptaan langit dan bumi dan apa-apa yang ada antara keduanya, terdapat
dalam surat Fush-Shilat ayat 9,10 dan 12. yang perincian tafsirannya sebagai berikut
 Tahapan pertama penciptaan bumi 2 rangkaian waktu,
 Tahapan kedua penyempurnaan aparat bumi 2 rangkaian waktu,
 Tahap ketiga penciptaan (angkasa raya) dan planet-planetnya 2 rangkaian waktu.
Jadi terbentuknya alam raya ini terjadi dalam 6 rangkaian waktu atau 6 masa. Dari sejumlah
ayat Al-Qur’an yang berkaitan dengan enam masa, Surat An-Nazi’at ayat 27-33 di atas
tampaknya dapat menjelaskan tahapan enam masa secara kronologis. Urutan masa tersebut
sesuai dengan urutan ayatnya, sehingga kira-kira dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Masa I (ayat 27): penciptaan langit pertama kali
Pada Masa I, alam semesta pertama kali terbentuk dari ledakan besar yang disebut
”big bang”, kira-kira 13.7 milyar tahun lalu. Bukti dari teori ini ialah gelombang
mikrokosmik di angkasa dan juga dari meteorit.
Awan debu (dukhan) yang terbentuk dari ledakan tersebut terdiri dari hidrogen.
Hidrogen adalah unsur pertama yang terbentuk ketika dukhan berkondensasi sambil berputar
dan memadat. Ketika temperatur dukhan mencapai 20 juta derajat celcius, terbentuklah
helium dari reaksi inti sebagian atom hidrogen. Sebagian hidrogen yang lain berubah menjadi
energi berupa pancaran sinar infrared. Perubahan wujud hidrogen ini mengikuti persamaan
E=mc2, besarnya energi yang dipancarkan sebanding dengan massa atom hidrogen yang
berubah.

Selanjutnya, angin bintang menyembur dari kedua kutub dukhan, menyebar dan
menghilangkan debu yang mengelilinginya. Sehingga, dukhanyang tersisa berupa piringan,
yang kemudian membentuk galaksi. Bintang-bintang dan gas terbentuk dan mengisi bagian
dalam galaksi, menghasilkan struktur filamen (lembaran) dan void (rongga). Jadi, alam
semesta yang kita kenal sekarang bagaikan kapas, terdapat bagian yang kosong dan bagian
yang terisi.

2. Masa II (ayat 28): pengembangan dan penyempurnaan


Dalam ayat 28 di atas terdapat kata ”meninggikan bangunan” dan
”menyempurnakan”. Kata ”meninggikan bangunan” dianalogikan dengan alam semesta yang
mengembang, sehingga galaksi-galaksi saling menjauh dan langit terlihat makin tinggi.
Mengembangnya alam semesta sebenarnya adalah kelanjutan big bang. Jadi, pada
dasarnya big bang bukanlah ledakan dalam ruang, melainkan proses pengembangan alam
semesta. Dengan menggunakan perhitungan efekdoppler sederhana, dapat diperkirakan
berapa lama alam ini telah mengembang, yaitu sekitar 13.7 miliar tahun.
Sedangkan kata ”menyempurnakan”, menunjukkan bahwa alam ini tidak serta merta
terbentuk, melainkan dalam proses yang terus berlangsung.Sebelum langit itu
disempurnakan, keadaanyya masih primitif dan masih sempit atau belum meluas. Misalnya
kelahiran dan kematian bintang yang terus terjadi. Alam semesta ini dapat terus
mengembang, atau kemungkinan lainnya akan mengerut.

3. Masa III (ayat 29): pembentukan tata surya termasuk Bumi


Surat An-Nazi’ayat 29 menyebutkan bahwa Allah menjadikan malam yang gelap
gulita dan siang yang terang benderang. Ayat tersebut dapat ditafsirkan sebagai penciptaan
matahari sebagai sumber cahaya dan Bumi yang berotasi, sehingga terjadi siang dan malam.
Pembentukan tata surya diperkirakan seperti pembentukan bintang yang relatif kecil, kira-
kira sebesar orbit Neptunus. Prosesnya sama seperti pembentukan galaksi seperti di atas,
hanya ukurannya lebih kecil.
Seperti halnya matahari, sumber panas dan semua unsur yang ada di Bumi berasal
dari reaksi nuklir dalam inti besinya Lain halnya dengan Bulan. Bulan tidak mempunyai inti
besi. Unsur kimianya pun mirip dengan kerak bumi. Berdasarkan fakta-fakta tersebut,
disimpulkan bahwa Bulan adalah bagian Bumi yang terlontar ketika Bumi masih lunak.
Lontaran ini terjadi karena Bumi bertumbukan dengan suatu benda angkasa yang berukuran
sangat besar (sekitar 1/3 ukuran Bumi).

Jadi, unsur-unsur di Bulan berasal dari Bumi, bukan akibat reaksi nuklir pada Bulan
itu sendiri.

4. Masa IV (ayat 30): awal mula daratan di Bumi


Penghamparan yang disebutkan dalam ayat 30, dapat diartikan sebagai pembentukan
superkontinen Pangaea di permukaan Bumi. Masa III hingga Masa IV ini juga bersesuaian
dengan Surat Fushshilat ayat 9 yang artinya, “Katakanlah: ‘Sesungguhnya patutkah kamu
kafir kepada yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagi-
Nya?’ (Yang bersifat) demikian itu adalah Rabb semesta alam”. Sedang dalam Surat Nuh
ayat 9, “Dan Allah menjadikan bumi untukmu sebagai hamparan”. Bumi dijadikan
hamparan. Meskipun tidak licin, tetapi sudah memenuhi syarat-syarat untuk
bekerja/berfungsi sebagaimana mestinya dan sudah memenuhi syarat hidup bagi makhluk
biologis dan botanis.
5. Masa V (ayat 31): pengiriman air ke Bumi melalui komet
Dari ayat 31 di atas, dapat diartikan bahwa di Bumi belum terdapat air ketika mula-
mula terbentuk. Jadi, ayat ini menunjukan evolusi Bumi dari tidak ada air menjadi ada air. Air
diperkirakan berasal dari komet yang menumbuk Bumi ketika atmosfer Bumi masih sangat
tipis. Unsur hidrogen yang dibawa komet kemudian bereaksi dengan unsur-unsur di Bumi
dan membentuk uap air. Uap air ini kemudian turun sebagai hujan yang pertama. Bukti
bahwa air berasal dari komet, adalah rasio Deuterium dan Hidrogen pada air laut, yang sama
dengan rasio pada komet. Deuterium adalah unsur Hidrogen yang massanya lebih berat
daripada Hidrogen pada umumnya. Karena semua kehidupan berasal dari air, maka setelah
air terbentuk, kehidupan pertama berupa tumbuhan bersel satu pun mulai muncul di dalam
air.
6. Masa VI (ayat 32-33): proses geologis serta lahirnya hewan dan manusia
Dalam ayat 32 di atas, disebutkan ”…gunung-gunung dipancangkan dengan teguh.”
Artinya, gunung-gunung terbentuk setelah penciptaan daratan, pembentukan air dan
munculnya tumbuhan pertama. Gunung-gunung terbentuk dari interaksi antar lempeng ketika
superkontinen Pangaea mulai terpecah.
Kemudian, setelah gunung mulai terbentuk, terciptalah hewan dan akhirnya manusia
sebagaimana disebutkan dalam ayat 33 di atas. Jadi, usia manusia relatif masih sangat muda
dalam skala waktu geologi.

Jika diurutkan dari Masa III hingga Masa VI, maka empat masa tersebut dapat
dikorelasikan dengan empat masa dalam Surat Fushshilat ayat 10 yang berbunyi, ”Dan dia
menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan
Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa.
(Penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya”.

B. Kejadian Alam Semesta Menurut Konsep India (Agama Hindu)


Agama Brahma, yang pada masa belakangan disebut dengan agama Hindu, dimulai
dengan keyakinan terhadap kodrat Maha Tunggal (Brahma). Tapi belakangan agama Hindu
berbalik dari keyakinan Monotheisme ke Politheisme, yakni berbalik menganut keyakinan
tentang sekian banyak dewa-dewa seperti ada di dalam kisah-kisah Mahabhrata dan kisah
Ramayana, yang merupakan kitab terpandang dalam agama Hindu. Kitab suci yang asli
dalam agama Brahma itu adalah Veda yang berasal dari vydia (ilmu) yang terdiri atas empat
bagian yaitu: Rig-veda, Sama-veda, Yayur-veda, Atharva-veda.
Pembahasan bidang pohon keyakinan/kepercayaan (akidah) dari Veda ada dalam
himpunan Upanishads. Menjelang abad IX M, jumlah Upanishads itu telah mencapai 108
buah. Pada akhir abad IX itu muncul seorang pembaharu yang bernama Shankara yang
mendapat sentuhan-sentuhan agama Islam, ketika Agama Islam menguasai anak benua India
pada waktu itu (Syo'ib, 1988: 8-9). Shankara melakukan penelitian terhadap ke-108 buah
Upanishads. Dari sejumlah 108 buah itu hanya mengakui 16 buah yang otentik, sisanya
dinyatakan sisipan pada masa belakangan. Ajaran Upanishads tentang Tuhan dan Alam,
biasanya disebut filsafat Upanishads, merupakan sumber terkuat bagi pertumbuhan dan
perkembangan mistik.
Bahkan filsafat Plotinus (205-270 M) tentang Tuhan dan Alam yang pengaruhnya
kuat terhadap agama Kristen dan dunia Islam dinyatakan terpengaruh oleh filsafat Timur oleh
ahli sejarah Filsafat. Pertama, tentang kepercayaan terhadap kodrat Maha Tunggal. Kedua,
keyakinan bahwa Alam itu pancaran Zat Tuhan (Syo'ib, 1988: 9). Berikut ini kita lihat
beberapa kutipan dari Upanishads: Sungguh, alam semesta ini berasal dari Brahman. Di
dalam brahman, ia hidup dan mendapat perwujudannya. Pasti, seluruhnya adalah
Brahman. Biarlah seseorang terbebas dari cemar nafsu, menyembah Brahman saja
(Upanishads, Chandoya). Pada mula sesekali berada Maha Ada sendirian, Maha Esa tanpa
ada yang kedua. Dia, yang Maha Esa, berpikir terhadap diri-Nya: Biarlah Aku menjadi
banyak, biarlah Aku berkembang. Lantas dari zat-Nya sendiri. Dia melantunkan alam semesta
dari zat-Nya sendiri, ia pun masuk ke dalam setiap ada (Upanishads, Chandogya). Dia, zat
yang sangat baik, lebih halus dari yang paling halus, yang di dalam-Nya berada alam semesta
dan seluruh mahluk yang hidup di dalamnya. Dia itu Brahman yang tidak lenyap. Dia itu
prinsip kehidupan. Dia itu berbicara. Dia itu memori.

Di dalam filsafat Hindu, faham emanasi tertuang di dalam kitab Upanishad (kitab
kedua dalam agam Hindu). Kitab itu memberikan gambaran tentang terjadinya alam
semesta. Dinyatakan bahwa alam semesta ini oleh Brahman (Ada Tertinggi, Tuhan)
ditimbulkan oleh unsur-unsur semesta itu sendiri sambil melakukan tapas, lalu masuk ke
dalam semesta itu. Di lain tempat dikatakan bahwa semesta ini terjadi karena sabda dari Dia
Yang Tak terumuskan. Di dalam Mundaka Upanishad, Brahma itu diumpamakan sebagai
seekor laba-laba yang mengeluarkan benang-benangnya lalu ditariknya kembali atau dengan
rambut yang tumbuh di kulit tubuh atau dengan percikan-percikan api yang dipancarkan oleh
api. Di dalam pandangan ini dunia merupakan emanasi dari Brahman.
C. Kejadian Alam Semesta dalam Konsep Nasrani
Menurut kepercayaan kaum Nasrani, alam ini diciptakan Tuhan Allah selama enam
hari dengan perantaraan Firman-Nya. Dalam Alkitab terbitan Lembaga Alkitab Indonesia
(1962) ada pernyataan bahwa yang pertama dijadikan Allah adalah langit dan bumi. Pada saat
itu kondisi bumi tertutup kabut tebal dan Roh Allah melayang-layang di atas muka air (Pasal
1, ayat 1-2). Pada hari pertama Allah membuat terang dan gelap sebagai penanda adanya
siang dan malam (Pasal 1: 3-5). Selanjutnya di hari kedua barulah dibuat langit yang
membentang di antara air (Pasal 1: 6-7). Pada hari ketiga Allah membuat daratan dan lautan
serta menciptakan rumput, tanaman berbiji dan berbuah dengan segala tabiatnya (Pasal 1: 9-
13).
Selanjutnya di hari keempat, baru diciptakan matahari, bulan dan bintang (Pasal 1: 14-
19). Pada hari kelima Allah menciptakan binatang-binatang laut dan burung-burung (Pasal 1:
20-23). Sedangkan pada hari keenam diciptakan binatang liar dengan segala tabiatnya. Pada
hari keenam ini pula manusia laki-laki dan perempuan diciptakan sebagai peta Allah. Segala
isi bumi ini diperuntukkan bagi manusia (Pasal 1: 24-31). Pada hari ketujuh Allah beristirahat
(Pasal II: 1-4). Kata beristirahatlah pada pasal II itu sebagai terjemahan dari bahas Ibrani
"chabbat " (Sabat). Sampai hari ini pun hari sabtu adalah hari libur/istirahat bagi kaum
Yahudi (Buchaile, 1978:42).
Terlepas dari kontradiksinya dengan ilmu pengetahuan dan teknologi, demikianlah
adanya bagaimana Injil Perjanjian Lama menjelaskan tentang proses kejadian alam ini. Dr.
Mauriche Buchaile di dalam La Bible, le Coran et La science telah mengupas banyak hal
tentang proses terjadinya alam ini berdasarkan ilmu pengetahuan dan yang dikontrakan
dengan Al Qur'an dan Bibel.

Dalam agama Kristen yang berpaham Trinitas (Katritunggalan Tuhan) ada kaitan
dengan filsafat neo-Platonisme dan paham Nur Muhammad. Pada Injil Yohanes 1:1-3 dan 14
disebutkan: "Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah. Ia pada
mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak
ada sesuatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan .... Firman itu telah menjadi
manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan
yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebesaran
(Lembaga Alkitab Indonesia, 1971:181). Dalam kutipan dari Injil Yahya (Yohanes) itu
disebutkan bahwa Anak (Yesus) sudah ada sebelum dunia ada, yaitu yang disebut dengan
Firman (Kalam). Bila Kalam (Firman) itu tidak ada maka dunia ini pun tidak ada. Ini adalah
konsepsi Neo-Platonis. Firman/Kalam dalam Injil Yahya tersebut di dalam Al Kitab bahasa
Yunani (Yunani) dengan Logos.

Tentang hal ini dalam buku Karena Allah itu Benar Adanya yang dikeluarkan oleh
Kristen sekte Saksi Yehova menyatakan bahwa Kalam atau Logos yang disebut dalam Injil
Yahya itu berkuasa dan menjabat posisi yang tinggi ini sebagai Logos. Sebab ia
adalah mahluk yang pertama dari semua mahluk lain, maka itu adalah suatu Allah, tetapi
bukan Allah yang maha Kuasa, yang adalah Yehuwa (1960: 33). Dalam Yohanes 1: 1-3
terjemahan emphatic Diaglott tapi masih memakai kata Logos. Istilah Logos ini yang sudah
masuk ke dalam Injil Yohanes, yang diterjemahkan dengan Kalam/Firman/The Word,
sebenarnya memang mengambil dari filsafat Neo-Platonisme. Hal ini sebagaimana dikatakan
oleh O. Hashem: "Filsafat Neo-Platonis ini telah dimasukkan ke dalam Injil Yohannes dengan
mengambil istilah Logos yang berasal dari Plato (1965: 40).
BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Dari sekian banyak teori-teori yang dikemukakan oleh para ilmuwan ternyata
ilmuwan modern menyetujui bahwa Teori Ledakan Maha Dahsyat (Teori Big Bang)
merupakan satu-satunya penjelasan masuk akal dan yang dapat dibuktikan mengenai asal
mula alam semesta dan bagaimana alam semesta muncul menjadi ada. Pertanyaan
kita sekarang tentang suatu hal pada akhirnya akan terjawab, namun setelah itu akan
muncul beberapa pertanyaan baru.
Kita tidak akan pernah puas karena sifat curiosity kita. Seringkali kita mendapati
suatu pertanyaan yang sangat mendasar, yang mendapat jawaban membuat hati kita kagum,
heran, takzim dan sampai padatingkat suatu perenungan bahwa betapa luar biasa kuasa tuhan alam
semesta ini.
K a m i mengharapkan kritik saran membangun anda, agar dapat memperbaiki diri
selaku mahluk sosial. Semoga makalah ini bermanfaat bagi penulis sendiri serta pembacanya. Amiin.
DAFTAR PUSTAKA

Admiranto, Gunawan. 2009. Menjelajahi Tata Surya. Yogyakarta: Kanisius

Baiquni, Achmad. 1994. Al Quran Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Yogyakarta: Dana
Bhakti Wakaf.

Danang. 2017. Bumi dan Tata Surya. Yogyakarta : Azka Pressindo

Darmo, Hendro dan Yeni Kaligis.2004. Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta : Universitas Terbuka
Herabudin. 2010. Ilmu Alamiah Dasar. Pustaka Setia: Bandung
Hudiyono, Sumi. 2004. Alam Pikiran Manusia dan Perkembangannya. Jakarta: Departemen
Pendidikan Nasional.
Jasin, Maskoeri. 2006. Ilmu Alamiah Dasar. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
Musthafa. 1980. Alam Semesta dan Kehancurannya Menurut Al Quran dan Ilmu
Pengetahuan. Bandung: Almaarif
Maskufa. 2009. Ilmu Falaq. cet. I. Jakarta: Gaung Persada Press.

Ramlan, Taufik. 2000. Ilmu Pengetahuan Bumi dan Antariksa. Bandung: Universitas
Pendidikan Indonesia

http://misykatulanwar.wordpress.com/2008/06/10/proses-penciptaan-alam-semesta-dalam-enam-masa/
http://hbis.wordpress.com/2009/10/07/teori-tata-surya-dan-teori-big-bang/tata surya-2/
.