Anda di halaman 1dari 14

 

   

           

Pedoman        
Tanya  Jawab  
  Ketentuan  
Kewajiban  
Penggunaan  
Rupiah  di  
Wilayah  NKRI  
     DKSP  
      -­‐    September  2015  
DAFTAR  PERTANYAAN  TERKAIT  KEWAJIBAN  PENGGUNAAN  RUPIAH  
 
Gaji  Ekspatriat                            
 
1. Apakah   ekspatriat   yang   bekerja   di   Indonesia   dapat   dibayar  
menggunakan  USD?  
Tenaga   kerja   asing   (ekspatriat)   yang   bekerja   di   Indonesia   dapat   dibayar  
menggunakan   mata   uang   asing   sepanjang   ekspatriat   tersebut  
ditugaskan   oleh   kantor   pusat/perusahaan   di   luar   negeri   yang  
dibuktikan  dengan  adanya  surat  tugas  dari  kantor  pusat/perusahaan  di  
luar  negeri.  
 
2. Apabila   ekspatriat   yang   bekerja   di   Indonesia   direferensikan   oleh  
perusahaan   induk   di   luar   negeri   namun   tidak   terdapat   surat   tugas  
dari   perusahaan   induk   tersebut,   apakah   dapat   dibayar   dengan  
menggunakan  USD?  
Tidak,   untuk   dapat   dibayar   dengan   menggunakan   USD   ekspatriat  
tersebut  harus  memiliki  surat  tugas  dari  perusahaan  induk  yang  ada  di  
luar  negeri.  
 
Transaksi  dengan  Pihak  Asing  
 
3. Bagaimanakah   perlakuan   terhadap   transaksi   yang   dilakukan   dengan  
pihak   asing   di   Wilayah   NKRI,   seperti   penduduk   dengan   bukan  
penduduk,  perusahaan  perwakilan  luar  negeri  dengan  perusahaan  di  
dalam  negeri?  
Sebagai  contoh:  pembelian  avtur  oleh  maskapai  asing  di  bandara,  jasa  
kepelabuhanan   di   terminal   internasional   pelabuhan   di   Indonesia,  
transaksi  barang/jasa  turis  luar  negeri  di  wilayah  NKRI.  
Dalam   Pasal   2   jo.   Pasal   3   PBI   No.   17/3/PBI/2015   pada   prinsipnya   diatur  
bahwa   setiap   pihak   yang   melakukan   transaksi   di   wilayah   NKRI   wajib  
menggunakan   Rupiah,   baik   yang   dilakukan   secara   tunai   maupun  
nontunai.   Status   pihak   yang   melakukan   transaksi   (misal   bukan  
penduduk/perwakilan   luar   negeri/penanaman   modal   asing)   tidak  
mengecualikan   kewajiban   penggunaan   Rupiah.   Selain   itu   dalam   SEBI  
No.  17/11/DKSP  perihal  Kewajiban  Penggunaan  Rupiah  di  Wilayah  NKRI  
telah  ditegaskan  mengenai  prinsip  teritorial.  
 
   

1  
 
Transaksi  dalam  rangka  APBN  
 
4. Apakah  pemerintah  diperbolehkan  melakukan  pungutan  atau  setoran  
dalam   valuta   asing?   Sebagai   contoh   pembayaran   Visa   on   Arrival,  
setoran  pajak  dalam  valas,  dan  Dana  Kompensasi  TKA  dalam  valas.  
Dalam  Pasal  4  huruf  a  jo.  Pasal  6  PBI  disebutkan  bahwa  transaksi  dalam  
rangka   APBN   dikecualikan   dari   kewajiban   penggunaan   Rupiah.   Hal  
tersebut   ditegaskan   pula   dalam   SEBI   No.   17/11/DKSP   tentang  
Kewajiban  Penggunaan  Rupiah  di  Wilayah  NKRI.  
 
Perjanjian                          
 
5. Bagaimana   apabila   pelaku   usaha   telah   memiliki   perjanjian   tertulis  
yang   telah   dibuat   sebelum   1   Juli   2015,   apakah   pemenuhan  
kewajibanya  tetap  dapat  dilakukan  dalam  valuta  asing?  
Perjanjian   yang   dibuat   sebelum   1   Juli   2015   tetap   dapat   dilakukan  
pemenuhan   kewajibannya   menggunakan   denominasi   valuta   asing  
sampai   dengan   masa   berakhirnya   perjanjian   sepanjang   tidak   ada  
perubahan   yang   terkait   dengan   pihak   dalam   perjanjian,   harga   barang  
dan/atau  jasa,  dan/atau  obyek  perjanjian.    
 
6. Apabila   sebelum   1   Juli   2015   terdapat   perjanjian/kontrak   sebagai  
master   agreement   yang   hanya   mencantumkan   kesepakatan   bahwa  
transaksi   akan   dilakukan   menggunakan   USD   tanpa   mencantumkan  
subyek   dan/atau   obyek   yang   diperjanjikan   secara   rinci,   apakah  
transaksi  yang  dilakukan  setelah  1  Juli  2015  sebagai  pelaksanaan  dari  
master  agreement  tersebut  masih  dapat  menggunakan  USD?    
Sesuai   dengan   ketentuan   sebagaimana   dimaksud   dalam   angka   X.  
Ketentuan   Peralihan   SEBI   No.   17/11/DKSP   perihal   Kewajiban  
Penggunaan   Rupiah   di   Wilayah   NKRI   diatur   bahwa   yang   dimaksud  
dengan   perjanjian   dalam   ketentuan   kewajiban   penggunaan   Rupiah  
adalah   perjanjian   yang   mencantumkan   informasi   mengenai   subyek  
(pihak   yang   melakukan   perjanjian)   dan   objek   (harga,   kuantitas,  
spesifikasi)   yang   diperjanjikan.   Dengan   demikian,   master   agreement  
yang   hanya   mencantumkan   kesepakatan   bahwa   transaksi   akan  
dilakukan   menggunakan   USD   bukan   merupakan   perjanjian   sehingga  
pelaksanaan   dari   master   agreement   tersebut   termasuk   penerbitan  
purchase   order   dan   delivery   order   atas   master   agreement   tersebut  
dikategorikan   sebagai   perubahan   perjanjian   yang   wajib   menggunakan  
Rupiah.  
   

2  
 
7. Apakah   purchasing   order/delivery   order   yang   diterbitkan   atas   dasar  
master   agreement   yang   tidak   memuat   subyek   dan/atau   obyek   yang  
diperjanjikan   dapat   diterbitkan   dengan   menggunakan   mata   uang  
asing?  
Sesuai   SEBI   No.   17/11/DKSP   perihal   Kewajiban   Penggunaan   Rupiah   di  
Wilayah   Negara   Kesatuan   Republik   Indonesia,   purchasing  
order/delivery   order   yang   diterbitkan   berdasarkan   master   agreement  
yang   tidak   memuat   subyek   dan/atau   obyek   yang   diperjanjikan  
diperlakukan   sebagai   perjanjian   yang   berdiri   sendiri   sehingga   wajib  
tunduk  pada  ketentuan  kewajiban  penggunaan  Rupiah.  
 
8. Apabila  pelaku  usaha  memperoleh  penundaan  penerapan  kewajiban  
penggunaan   Rupiah   misalnya   sampai   dengan   31   Desember   2015,  
apakah  pelaku  usaha  tersebut  dapat  menerbitkan  perjanjian/kontrak  
baru  selama  masa  penundaan  tersebut?  
Selama   masa   penundaan   yang   disetujui   Bank   Indonesia   yaitu   sampai  
dengan     31   Desember   2015,   pelaku   usaha   tetap   dapat   melakukan  
transaksi   termasuk   membuat   perjanjian   baru   (menerbitkan   faktur,  
delivery   order,   purchase   order   dll)     dengan   valuta   asing.     Setiap  
perjanjian   baru   yang   diterbitkan   dalam   masa   penundaan   tersebut  
hanya   dapat   menggunakan   valuta   asing   sampai   dengan   berakhirnya  
masa   penundaan   yaitu   31   Desember   2015.   Dengan   demikian,   paling  
lambat   per   1   Januari   2016   seluruh   transaksi   perusahaan   tersebut   di  
wilayah  NKRI  wajib  dilakukan  dengan  menggunakan  Rupiah.  
 
9. Apakah   dibolehkan   jika   kuotasi   dalam   kontrak/perjanjian   antara  
perusahaan   di   dalam   negeri   dengan   travel   agent   luar   negeri  
dicantumkan  dalam  valas?  
Kontrak/perjanjian   antara   perusahaan   di   dalam   negeri   dengan  
perusahaan   di   luar   negeri   termasuk   travel   agent   dapat   dilakukan  
dengan   menggunakan   valuta   asing   karena   sesuai   Pasal   4   termasuk  
dalam   transaksi   tersebut   termasuk   transaksi   perdagangan  
internasional.  
 
Produk  Perbankan  
 
10. Apakah   masih   diperbolehkan   bagi   bank   untuk   melakukan   kegiatan  
usaha  dalam  valuta  asing  (rekening  valas,  transfer  dana  dalam  valas,  
kredit  valas,  L/C  valas)?  
Sesuai   Pasal   5   PBI   No.   17/3/PBI/2015,   kewajiban   penggunaan   Rupiah  
tidak   berlaku   untuk   transaksi   dalam   valuta   asing   yang   dilakukan   oleh  
Bank   berdasarkan   Undang-­‐Undang   yang   mengatur   mengenai  
perbankan   dan   perbankan   syariah.   Berdasarkan   ketentuan   tersebut,  

3  
 
kepemilikan   rekening   valas   di   bank   diperbolehkan   karena   termasuk  
transaksi   yang   dikecualikan   dari   kewajiban   penggunaan   Rupiah.  
Pengecualian   tersebut   juga   berlaku   untuk   seluruh   produk   perbankan  
sepanjang  telah  diatur  dalam  peraturan  perundang-­‐undangan.  
 
11. Apakah   diperbolehkan   melakukan   transaksi   dengan   menggunakan  
SKBDN?  
SKBDN   adalah   produk   perbankan   yang   diatur   dalam   PBI   No.  
5/6/PBI/2003   sehingga   termasuk   transaksi   yang   dikecualikan   dari  
kewajiban   penggunaan   Rupiah   sepanjang   underlying   transaksi  
merupakan  transaksi  yang  diperbolehkan  menggunakan  valuta  asing.  
 
12. Apakah   bank   diperbolehkan   melaksanakan   transfer   atas   permintaan  
nasabah  dalam  valuta  asing?  
Sesuai   dengan   Butir   VIII   SEBI   No.   17/11/DKSP   perihal   Kewajiban  
Penggunaan   Rupiah   di   Wilayah   NKRI,   bank   harus   memberitahukan  
adanya  peraturan  mengenai  kewajiban  penggunaan  Rupiah  di  wilayah  
NKRI   kepada   setiap   nasabah   yang   akan   melakukan   transaksi   dengan  
menggunakan   valuta   asing.   Dalam   hal   nasabah   akan   melakukan  
transaksi   dalam   valuta   asing   maka   Bank   harus   meminta   nasabah  
mengisi   tujuan   transaksi   dalam   formulir/slip   transaksi.   Apabila   di  
kemudian   hari   terbukti   adanya     data   yang   tidak   benar   terkait  
penggunaan   valas   oleh   nasabah   maka   hal   tersebut   menjadi  
tanggungjawab  dari  nasabah  yang  bersangkutan.  
 
Produk  Investasi  
 
13. Apakah   perusahaan   investasi   diperbolehkan   menerbitkan   produk  
dalam  bentuk  valuta  asing  
Dalam   Pasal   5   PBI   No.   17/3/PBI/2015   pada   prinsipnya   diatur   bahwa  
sepanjang   terdapat   peraturan   perundang-­‐undangan   terkait   investasi  
yang   memperbolehkan   penerbitan   produk   dalam   bentuk   valuta   asing,  
maka   hal   tersebut   termasuk   yang   dikecualikan   dari   kewajiban  
penggunaan   Rupiah.     Namun   apabila   tidak   terdapat   peraturan  
perundang-­‐undangan   yang   memperbolehkan   penerbitan   produk  
investasi   dalam   bentuk   valuta   asing   maka   produk   investasi   yang  
diterbitkan  di  Wilayah  NKRI  wajib  menggunakan  Rupiah.  
 
14. Apakah   pembayaran   dividen   dari   perusahaan   go   public   di   Indonesia  
dapat  dilakukan  dengan  menggunakan  valuta  asing?  
Sesuai   Pasal   5   PBI   Kewajiban   Rupiah   dan   Pasal   8   ayat   (3)   UU   No.   25  
tahun  2007  tentang  Penanaman  Modal,  kewajiban  penggunaan  Rupiah  
tidak   berlaku   untuk   transaksi-­‐transaksi   dalam   valuta   asing   yang  

4  
 
dilakukan   oleh   penanam   modal   (dalam   hal   ini   adalah   perusahaan),  
termasuk  transaksi  yang  terkait  dengan  dividen.  
 
15. Apakah  reksadana  dapat  diterbitkan  dalam  mata  uang  asing?  
Peraturan   Pasar   Modal   IV.B.1   ttg   Pedoman   Pengelolaan   Reksa   Dana  
Berbentuk   Kontrak   Investasi   Kolektif   membolehkan   Reksa   Dana  
menggunakan   denominasi   valas   (USD   atau   EURO).   Berdasarkan   hal  
dimaksud   maka   reksadana   dapat   diterbitkan   dalam   mata   uang   asing  
dengan  mengacu  pada  ketentuan  dari  otoritas  terkait.  
 
16. Bagaimana   pembayaran   bunga,   coupon   untuk   produk   corporate  
bond,  MTN  dan  sub  debt  yang  diterbitkan  dalam  valuta  asing?  
Untuk  pembayaran  coupon  dan  bunga  atas  corporate  bond,  MTN  dan  
sub   debt   yang   diterbitkan   dalam   valas   dapat   dilakukan   sesuai   mata  
uang  penerbitan  dengan  mengacu  pada  ketentuan  dari  otoritas  terkait.  
 
17. Apakah   manajer   investasi   dapat   memperoleh   fee   dalam   bentuk  
valuta   asing?   Bagaimana   dengan   fee   lainnya   seperti   biaya  
administrasi  apakah  dapat  dilakukan  dalam  valuta  asing?  
Pembayaran   fee   untuk   manajer   investasi   dan   bank   kustodian     di  
wilayah  NKRI  wajib  dilakukan  dengan  menggunakan  Rupiah.  
 
Produk  Asuransi  
 
18. Apakah   perusahaan   asuransi   diperbolehkan   menerbitkan   produk  
dalam  bentuk  valuta  asing?    
Sesuai   Pasal   16   PBI   No.   17/3/PBI/2015   serta   dengan  
mempertimbangkan   karakteristik   khusus   dari   kegiatan   perusahaan  
asuransi   maka   perusahaan   asuransi   dapat   menerbitkan   produk   dalam  
valas   namun   dalam   pelaksanaannya   harus   tetap   mengacu   pada  
ketentuan  yang  dikeluarkan  oleh  otoritas  terkait.  
 
Produk  Pembiayaan  
 
19. Apakah  perusahaan  pembiayaan  diperbolehkan  menerbitkan  produk  
dalam  bentuk  valuta  asing?    
Sesuai   Pasal   16   PBI   No.   17/3/PBI/2015,   dengan   mempertimbangkan  
karakteristik   khusus   dari   kegiatan   perusahaan   pembiayaan   maka  
perusahaan   pembiayaan   dapat   menerbitkan   produk   dalam   valas  
namun   dalam   pelaksanaannya   harus   tetap   mengacu   pada   ketentuan  
yang  dikeluarkan  oleh  otoritas  terkait.  
   

5  
 
Perdagangan  Barang  dan  Jasa  Internasional  
 
20. Apakah   diperbolehkan   menggunakan   mata   uang   asing   apabila  
melakukan  sewa  menyewa  barang  dari  luar  negeri?  
Sewa   menyewa   barang   dari   luar   negeri   termasuk   dalam   kategori  
kegiatan   perdagangan   jasa   yang   melampaui   batas   wilayah   Negara   yang  
dilakukan   dengan   cara   pasokan   lintas   batas   (cross   border   supply).  
Sesuai   Pasal   8   PBI   No.17/3/PBI/2015,   kegiatan   tersebut   termasuk  
dalam   kegiatan   perdagangan   internasional   yang   dikecualikan   dalam  
penerapan  kewajiban  penggunaan  Rupiah.  
 
21. Apabila  terdapat  perjanjian  jual  beli  antara  perusahaan  A  di  Indonesia  
dengan   perusahaan   B   di   luar   negeri,   namun   perusahaan   B  
mengirimkan   barang   untuk   perusahaan   A   dari   perusahaan   C   di  
Indonesia.   Dalam   hal   ini,   tidak   terjadi   perpindahan   barang   dari   luar  
negeri   ke     dalam   negeri   karena   barang   berada   di   Indonesia.   Apakah  
mekanisme   transaksi   tersebut   dikecualikan   karena   termasuk   dalam  
perdagangan  internasional?      
Sesuai   Pasal   8   PBI   No.   17/3/PBI/2015,   transaksi   perdagangan  
internasional  yang  dikecualikan  meliputi  kegiatan  ekspor/impor  barang  
ke   atau   dari   luar   wilayah   pabean   Republik   Indonesia.   Namun   dalam   hal  
ini   harus   dilihat   pula   Undang-­‐Undang   Kepabeanan   yang   mengatur  
bahwa   pengertian   ekspor/impor   adalah   kegiatan  
mengeluarkan/memasukkan   barang   dari/ke   daerah   pabean,   sehingga  
apabila   perpindahan   barang   terjadi   di   dalam   negeri   maka   transaksi  
tersebut   tidak   dikategorikan   sebagai   transaksi   ekspor/impor   atau  
transaksi   perdagangan   internasional.   Dengan   demikian,   meskipun  
transaksi   terjadi   antara   perusahaan   dalam   negeri   dengan   perusahaan  
luar  negeri  sepanjang  tidak  terdapat  perpindahan  barang  antar  negara  
maka  tidak  dikategorikan  sebagai  perdagangan  internasional.  
 
22. Apakah   pemberian   jasa   konsultasi   dari/kepada   pihak   di   luar   negeri,  
yang   hasil   konsultasinya   disampaikan   melalui   telepon,   email,   surat,  
dsb   termasuk   dalam   pengertian   perdagangan   barang/jasa  
internasional?  
Dalam  Pasal  4  huruf  c  jo.  Pasal  8  ayat  (1)  huruf  b  PBI  No.  17/3/PBI/2015  
diatur  bahwa  transaksi  jasa  internasional  dapat  dilakukan  secara  cross  
border   supply   atau   consumption   abroad.   Pemberian   jasa   konsultasi  
dari/kepada  pihak  di  luar  negeri,  yang  hasil  konsultasinya  disampaikan  
melalui   telepon,   email,   surat,   dsb,   merupakan   bentuk   perdagangan  
internasional  cross  border  supply  yang  pelaksanaannya  dapat  dilakukan  
dengan  menggunakan  valas.  
 

6  
 
23. Apakah   transaksi   dalam   kawasan   berikat/free   trade   zone   dapat  
dilakukan  dengan  menggunakan  valuta  asing?  
Dalam   Pasal   2   jo.   Pasal   3   PBI   17/3/PBI/2015,   setiap   pihak   yang  
melakukan  transaksi  di  wilayah  NKRI  wajib  menggunakan  Rupiah,  baik  
yang  dilakukan  secara  tunai  maupun  nontunai.    
Kewajiban   menggunakan   Rupiah   berlaku   untuk   setiap   pihak   yang  
bertransaksi   di   wilayah   NKRI.   Kedudukan   perusahaan   di   kawasan  
FTZ/Kawasan   Berikat   tidak   mengecualikan   kewajiban   penggunaan  
Rupiah,  karena  kawasan  tersebut  masih  merupakan  bagian  dari  wilayah  
NKRI  sehingga  tetap  wajib  menggunakan  Rupiah  (asas  teritorial).  
 
Pencantuman  Harga/Kuotasi  
 
24. Apakah   diperbolehkan   mencantumkan   harga   barang   atau   jasa  
menggunakan   Rupiah   dan   mata   uang   asing   secara   bersamaan   (dual  
quotation)  namun  transaksinya  menggunakan  Rupiah?  
Berdasarkan   Pasal   11   PBI   No.   17/3/PBI/2015,   pencantuman   harga  
barang/jasa   hanya   dapat   menggunakan   Rupiah.   Oleh   karena   itu,  
pencantuman   harga   dalam   Rupiah   dan   mata   uang   asing   secara  
bersamaan  (dual  quotation)  tidak  diperbolehkan.  
 
 
25. Apakah   diperbolehkan   mencantumkan   harga   atas   barang   dan/atau  
jasa   yang   diperdagangkan   di   wilayah   NKRI   melalui   media   online  
menggunakan   valas   dan/atau   dual   quotation.   Contoh   pencantuman  
tarif   kamar   hotel   di   Indonesia  pada   website   hotel   atau     pencantuman  
harga  sewa  apartemen  di  Indonesia  pada  media  iklan  internet?  
Kewajiban   pencantuman   harga   barang   dan/atau   jasa   hanya   dalam  
mata   uang   Rupiah   juga   berlaku   untuk   penawaran   barang   dan/atau   jasa  
di  Indonesia  pada  media  online.  Untuk  mengantisipasi  berubahnya  kurs  
Rupiah  maka  dalam  penawaran  dapat  dicantumkan  kurs  acuan  JISDOR  
pada  saat  itu  dan  informasi  bahwa  kurs  akan  disesuaikan  berdasarkan  
tanggal  transaksi  atau  tanggal  pembayaran.    
 
26. Apakah   diperbolehkan   mencantumkan   formula   menggunakan   valuta  
asing  tertentu  dalam  perjanjian/kontrak?  
Pencantuman   formula   dalam   perjanjian/kontrak   dapat   dilakukan  
dengan     menggunakan   formula   yang   terdapat   komponen   valuta   asing  
di   dalamnya   namun   pencantuman   harga   yang   merupakan   hasil  
perhitungan   dalam   formula   yang   tertera   dalam   perjanjian/kontrak  
wajib  menggunakan  Rupiah.  
Untuk     menghitung   nilai   Rupiah   terhadap   nilai   valas   tersebut,   pelaku  
usaha   agar   menggunakan   kurs   JISDOR   yang   ditetapkan    oleh   Bank  

7  
 
Indonesia.   Informasi   mengenai   JISDOR   dapat   dilihat   pada   website   Bank  
Indonesia  yaitu  www.bi.go.id      
 
27. Bagaimana   dengan   transaksi   yang   dilakukan   di   kedutaan   asing   di  
Indonesia?  
Ketentuan   kewajiban   penggunaan   Rupiah   menganut   asas   teritorial.    
Kedutaan   asing   yang   terdapat   di   Indonesia   termasuk   dalam   wilayah  
ekstrateritorial  dan  bukan  merupakan  wilayah  NKRI  sehingga  kewajiban  
penggunaan   Rupiah   tidak   berlaku   untuk   transaksi   di   kedutaan   asing  
tersebut.    
 
Jasa  Angkut  
 
28. Apakah  biaya  jasa  pengangkutan  kegiatan  ekspor  impor  barang  dapat  
menggunakan  valuta  asing?  
Sesuai   dengan   Pasal   8   ayat   2   PBI   No.   17/3/PBI/2015,   transaksi   tersebut  
tidak   dikategorikan   sebagai   transaksi   perdagangan   internasional  
sehingga   wajib   menggunakan   Rupiah.   Namun   demikian   dalam   hal  
terdapat   unsur   asuransi   dan   penetapan   biaya   secara   bundling   maka  
biaya   jasa   pengangkutan   tersebut   dapat   dilakukan   dengan   valas  
mengingat   kegiatan   asuransi   merupakan   kegiatan   yang   dikecualikan  
dari  penerapan  kewajiban  penggunaan  Rupiah.  
 
Toko  Bebas  Bea  (Duty  Free)  
 
29. Apakah   toko   bebas   bea   dapat   mencantumkan   harga   dalam   valuta  
asing?   Toko   bebas   bea   terdiri   atas   2   macam   yaitu   di   bandara   dan   di  
downtown.   Adapun   perlakukan   untuk   kedua   jenis   toko   bebas   bea  
tersebut  adalah:  
a. Toko  bebas  bea  di  bandara:  
• Pencantuman  harga  (kuotasi)  wajib  Rupiah  
• Untuk  transaksi  tunai,  pembayaran  dapat  menggunakan  valuta  
asing  namun  pengembalian  harus  dalam  Rupiah  
• Untuk   transaksi   non   tunai,   transaksi   dilakukan   dalam   mata  
uang  Rupiah  
b. Toko  bebas  bea  di  downtown:  
• Pencantuman  harga  (kuotasi)  wajib  Rupiah  
• Transaksi    tunai  dan  non  tunai,  wajib  dilakukan  dalam  Rupiah  
   

8  
 
Kurs  
 
30. Pelaku   usaha   mengeluhkan   kurs   yang   dipakai   dalam   bertransaksi?  
Apa  solusi  yang  dapat  disampaikan  kepada  pelaku  usaha?  
Dalam   bertransaksi   pelaku   usaha   diharapkan   menggunakan   kurs  
JISDOR   sebagai   kurs   referensi.   Kurs   tersebut   dapat   dilihat   pada   website  
Bank  Indonesia  (www.bi.go.id)  yang  diumumkan  setiap  hari  kerja  pada  
pukul  10.00  WIB.  
 
31. Apakah   perusahaan   diperbolehkan   transaksi   menggunakan   kurs  
selain  JISDOR  sesuai  dengan  kebijakan  internal  perusahaan?  
Dalam   hal   diperlukan   kurs   konversi   untuk   transaksi   maka   hendaknya  
mengacu   pada   kurs   JISDOR.   Kurs   JISDOR   yaitu    harga   spot   USD/IDR,  
yang   disusun   berdasarkan   kurs   transaksi   valuta   asing   terhadap   rupiah  
antar   bank  di   pasar   valuta   asing   domestik,   melalui   Sistem   Monitoring  
Transaksi   Valuta   Asing  Terhadap   Rupiah   (SISMONTAVAR)   di   Bank  
Indonesia   secara  real   time.   Dalam   hal   para   pihak   telah   sepakat   untuk  
menggunakan   kurs   lain   sebagai   acuan   maka   kurs   tersebut   harus  
memenuhi   aspek   kewajaran.   Dalam   hal   ini,   kewajaran   dari   penggunaan  
kurs  mengacu  pada  kurs  JISDOR.    
 
32. Apakah   ada   sanksinya   apabila   perusahaan   tidak   menggunakan  
JISDOR   karena   tidak   ada   pasal   di   dalam   PBI   17/3/PBI/2015   yang  
mengharuskan  perusahaan  menggunakan  JISDOR?    
Jika   Kurs   yang   digunakan   tidak   mengacu   pada   JISDOR   dan  
menimbulkan   kerugian   bagi   konsumen   maka   Bank   Indonesia   selaku  
otoritas  Sistem  Pembayaran  dapat  melakukan  kebijakan  tertentu  sesuai  
kewenangannya.    
 
33. Apakah   diperbolehkan   mencantumkan   Informasi   Referensi   Kurs  
dengan  tujuan  agar  konsumen  luar  negeri  dapat  mengetahui  besaran  
nilai  valuta  asing  yang  ditawarkan  dalam  Rupiah.  
Penyedia   barang   dan   jasa   dapat   mencantumkan   informasi   exchange  
rate  yang  digunakan  yaitu  JISDOR.  
Contoh  klausul  menggunakan  JISDOR:  
Tarif  kamar  hotel  1.300.000,-­‐/malam*  
Ket:   berdasarkan   kurs   acuan   JISDOR   pada   tanggal   penawaran.   Harga  
dapat  disesuaikan  sewaktu-­‐waktu  sesuai  kurs  yang  berlaku.  
   

9  
 
Pengajuan  Permohonan  
 
34. Apakah  perusahaan  yang  telah  mengajukan  permohonan  penundaan  
penerapan  kewajiban  penggunaan  Rupiah  kepada  Bank  Indonesia  dan  
belum   menerima   tanggapan   dari   Bank   Indonesia,   dapat   tetap  
melakukan  transaksi  dalam  Valas?  
Sesuai   dengan   press   release   Bank   Indonesia   No.   17/52/DKom   pada  
tanggal   1   Juli   2015   yang   dipublikasikan   di   website   Bank   Indonesia,  
dinyatakan   bahwa   selama   permohonan   masih   dalam   proses   di   Bank  
Indonesia,  maka  pelaku  usaha  masih  dapat  menggunakan  valuta  asing  
dalam  kegiatan  usaha  yang  dimohonkan  tersebut.    
 
35. Dalam   hal   perusahaan   bermaksud   mengajukan   permohonan  
penundaan   penerapan   kewajiban   Rupiah,   dokumen   apa   saja   yang  
harus  disampaikan  kepada  Bank  Indonesia?  
Dokumen   yang   dilampirkan   oleh   perusahaan   yang   mengajukan  
permohonan   penundaan   penerapan   kewajiban   Rupiah,   paling   kurang  
mencakup  hal-­‐hal  sebagai  berikut:  
a. Proses  bisnis  perusahaan;  
b. Action   plan   yang   dilakukan   oleh   perusahaan   untuk   menyesuaikan  
bisnis   proses   perusahaan   terhadap   implementasi   ketentuan   Bank  
Indonesia   terkait   Kewajiban   Penggunaan   Rupiah   di   Wilayah   NKRI,  
disertai  dengan  jangka  waktu  yang  diperlukan  untuk  penyesuaian;  
c. Laporan  keuangan  yang  telah  diaudit;    
d. Analisa  perusahaan  ditinjau  dari  aspek  kesiapan  usaha,  kontinuitas  
kegiatan   usaha,   investasi   dan   dampak   terhadap   pertumbuhan  
ekonomi  nasional.  
Selain   dokumen   sebagaimana   dimaksud   dalam   huruf   a   s.d   huruf   d  
tersebut   di   atas,   perusahaan   dapat   pula   menambahkan   dokumen   lain  
misalnya  contoh  perjanjian  dengan  supplier/customer,  dan-­‐lain-­‐lain.  
 
Proyek  Infrastruktur  Strategis  
 
36. Apakah  yang  dimaksud  dengan  proyek  infrastruktur  strategis?  
Sesuai   Bab   III   huruf   A   SEBI   No.   17/11/DKSP   perihal   Kewajiban  
Penggunaan   Rupiah   di   Wilayah   NKRI   yang   dimaksud   dengan   proyek  
infrastruktur   meliputi   infrastruktur   transportasi,   infrastruktur   jalan,  
infrastruktur  pengairan,  infrastruktur  air  minum,  infrastruktur  sanitasi,  
infrastruktur   telekomunikasi   dan   informatika,   infrastruktur  
ketenagalistrikan,   dan   infrastruktur   minyak   dan   gas   bumi.   Penetapan  
kategori   proyek   infrastruktur   mengacu   pada   Peraturan   Menteri  
Perencanaan   Pembangunan   Nasional   /   Kepala   Bappenas   No.   3   Tahun  

10  
 
2012.   Proyek   infrastruktur   dimaksud   dinyatakan   kementerian   terkait  
sebagai  proyek  infrastruktur  strategis.  
Pelaksana   proyek   infrastruktur   strategis   sebagaimana   tersebut   di   atas  
dapat   mengajukan   permohonan   pengecualian   penggunaan   Rupiah  
dengan   melampirkan   antara   lain   surat   keterangan   dari   kementerian  
atau   lembaga   yang   berwenang   yang   menyatakan   bahwa   proyek  
tersebut  merupakan  proyek  infrastruktur  strategis.  Tata  cara  pengajuan  
pengecualian   proyek   infrastruktur   strategis   sebagaimana   diatur   dalam  
Bab   III   SEBI   No.   17/11/DKSP   perihal   Kewajiban   Penggunaan   Rupiah   di  
Wilayah  NKRI.  
 
Pembukuan  
 
37. Apakah  dengan  implementasi  kewajiban  Rupiah  ini  akan  serta  merta  
merubah   mata   uang   pembukuan   (functional   currency)   pelaku   usaha  
yang  selama  ini  menggunakan  valuta  asing?  
PBI   ini   mengatur   penggunaan   Rupiah   pada   transaksi   di   wilayah   NKRI  
dan  tidak  melarang  pembukuan  menggunakan  valas.  
Pembukuan   tidak   masuk   dalam   kategori   transaksi   atau   pencantuman  
harga  barang/jasa  yang  diatur  dalam  PBI  ini.  
Perusahaan   yang   ada   di   Indonesia   diperkenankan   melakukan  
pembukuan   dalam   valas   dengan   mengacu   pada   ketentuan   yang  
berlaku.  
 
Sanksi  
 
38. Bagaimanakah   pengenaan   sanksi   terhadap   ketentuan   kewajiabn  
Rupiah  ini?  
a. Pelanggaran   terhadap   kewajiban   penggunaan   Rupiah   secara   tunai  
dikenakan   sanksi   pidana   Undang-­‐Undang   Mata   Uang,   terhadap  
setiap  pihak  yang  bertransaksi.  
b. Pelanggaran   terhadap   kewajiban   penggunaan   Rupiah   secara  
nontunai:  
1) Dikenakan   sanksi   sesuai   Pasal   18   kepada   setiap   pihak   yang  
melanggar  berdasarkan  pengawasan  BI.  
2) Sanksi  kewajiban  membayar  dilakukan  secara  pendebetan  pada  
rekening   di   BI   (apabila   memiliki   rekening   di   BI)   dan/atau  
rekening  BI  yang  ditunjuk  oleh  BI.  
3) Larangan   lalu   lintas   pembayaran   dapat   diberikan   seperti  
larangan  transfer,  penggunaan  cek  dan  bilyet  giro,  dsb.  
4) Pemberian   sanksi   berdasarkan   judgement   pengawas   BI,   dengan  
mengoptimalkan  fungsi  pembinaan.  

11  
 
5) Pelanggaran   terhadap   kewajiban   pencantuman   harga   hanya  
dalam   Rupiah   dikenakan   sanksi   teguran   tertulis   kepada  
pelanggar   (pelaku   usaha   yang   mencantumkan   harga   dalam  
valas).  
 
Hibah  
 
39. Apakah  diperbolehkan  hibah  dilakukan  oleh  perusahaan  penanaman  
modal  asing/perwakilan  lembaga  asing  di  wilayah  NKRI?  
Sesuai   Pasal   4   huruf   b   jo.   Pasal   7   PBI   No.17/3/PBI/2015   disebutkan  
bahwa   hibah   internasional   dilakukan   oleh   pemberi   hibah/penerima  
hibah  yang  salah  satunya  berkedudukan  di  luar  negeri.  
Hibah  dalam  valas  yang  dilakukan  di  wilayah  NKRI  wajib  dalam  Rupiah.    
Status  pihak  pemberi/penerima  hibah  sebagai  perusahaan  penanaman  
modal   asing/perwakilan   lembaga   asing   di   wilayah   NKRI   tidak  
mengecualikan  kewajiban  penggunaan  Rupiah  (prinsip  azas  teritorial)  
 
Pinjam  Meminjam  Antar  Perusahaan  
 
40. Apakah  diperbolehkan  pinjaman  dalam  valuta  asing  antar  perusahaan  
dalam  satu  grup?  
Pinjaman   dalam   valuta   asing   antar   perusahaan   dalam   satu   grup   tidak  
termasuk   dalam   cakupan   transaksi   yang   diatur   dalam   ketentuan  
Kewajiban   Penggunaan   Rupiah.   Dengan   demikian,   transaksi   dimaksud  
dapat   tetap   dilanjutkan   hingga   terdapat   ketentuan   lebih   lanjut   yang  
mengaturnya.  
 
Industri  Minyak  dan  Gas  Bumi  
 
41. Bagaimanakah  implementasi  kewajiban  penggunaan  Rupiah  di  sektor  
migas?  
Bank  Indonesia  telah  melakukan  koordinasi  dengan  Kementerian  Energi  
dan  Sumber  Daya  Mineral  (ESDM)  serta  Satuan  Kerja  Khusus  Pelaksana  
Kegiatan   Usaha   Hulu   Minyak   dan   Gas   Bumi   (SKK   Migas).   Berdasarkan  
hasil  koordinasi  tersebut,  terhadap  kegiatan  di  bidang  minyak  dan  gas  
bumi  dibagi  menjadi  3  (tiga)  kategori  sebagai  berikut:  
a. Kategori   1,   yaitu   untuk   transaksi   yang   dapat   segera   menggunakan  
Rupiah,  Bank  Indonesia  menyetujui  untuk  memberikan  jangka  waktu  
penerapan   kewajiban  Rupiah  dalam  bertransaksi  sampai  dengan  30  
September  2015.    
b. Kategori   2,   yaitu   untuk   transaksi   yang   memerlukan   pendalaman  
lebih   lanjut   apakah   masuk   dalam   kelompok   transaksi   yang   boleh  
menggunakan   valas   atau   harus   menggunakan   Rupiah,   Bank  

12  
 
Indonesia   menyetujui   untuk   memberikan   jangka   waktu   penerapan  
kewajiban  Rupiah  sampai  dengan  31  Desember  2015.  
c. Kategori   3,   yaitu   untuk   transaksi   yang   dapat   dilakukan   dengan  
menggunakan   valas,   transaksi   tersebut   mengacu   pada   ketentuan  
yang   dikeluarkan   oleh   instansi   atau   otoritas   berwenang   yang  
memperkenankan  transaksi  dilakukan  menggunakan  valas.  
Saat  ini  pengkategorian  tersebut  masih  dalam  tahap  koordinasi  antara  
Bank  Indonesia  dengan  Kementerian  ESDM  dan  SKK  Migas.  

13  
 

Anda mungkin juga menyukai