Anda di halaman 1dari 1

umbuhan Kacang-kacangan termasuk famili Leguminosa atau disebut juga polongan (berbunga

kupu-kupu). Berbagai jenis kacang-kacangan yang telah banyak dikenal adalah kacang kedelai
(Glacine max), kacang hijau (Phaseolus radiatus), kacang jogo atau kacang merah (Phaseolus
vulgaris), dll. Kacang-kacangan merupakan sumber utama protein nabati dan mempunyai daya
guna yang sangat luas. Kacang-kacangan juga merupakan sumber utama protein yang penting.
Berbagai jenis kacang-kacangan dapat dibedakan berdasarkan varietasnya atau jenis namanya
berdasarkan warna, bentuk, dan karakter fisiknya. Penentuan mutu dapat ditentukan secara
subjektif dan objektif.

Peneliti dari Loma Linda University, Amerika Serikat, melaporkan, konsumsi kacang-kacangan
efektif untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah.

Hasil analisa terhadap 25 penelitian yang melibatkan 600 orang menunjukkan, mengonsumsi
kacang 67 gram (setara kantong kecil) setiap hari mampu menurunkan kadar kolesterol hingga
7,4 persen. Akan tetapi, para ahli tidak merekomendasikan konsumsi kacang yang diolah dengan
gula atau garam.
Bukan cuma kadar kolesterol, ternyata kacang juga bermanfaat untuk mengurangi trigliserida,
lemak darah, yang berkaitan dengan penyakit jantung. Manfaat kacang-kacangan ini lebih terasa
pada mereka yang bobot tubuhnya tergolong gemuk

Selain sebagai sumber serat dan protein nabati yang baik, peneliti belum bisa menjelaskan
bagaimana mekanisme kacang dalam menurunkan kolesterol. Salah satu teori menyebutkan,
kandungan fitosterol yang secara alami terdapat dalam kacang akan mencegah penyerapan
kolesterol oleh tubuh.

Kacang-kacangan merupakan bahan makanan yang murah dan mudah didapat. Buncis, kacang
merah, kacang polong, atau kacang kedelai, bila diolah menjadi berbagai jenis makanan. Selain
dibuat sayur, kacang-kacangan juga nikmat bila disantap dengan cara direbus. Maka, tak ada
alasan untuk meniadakan pangan ini dalam menu harian kita.

Jenis kacang apa yang dikonsumsi sebenarnya tak terlalu penting, meski kandungan nutrisi dan
lemak pada kacang berbeda-beda tergantung jenisnya. Kacang kenari, almond, kacang hijau,
kacang kulit, dan sebagainya, punya nutrisi komplit pada setiap butirnya