Anda di halaman 1dari 70

LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN KEGIATAN MAGANG

DI OTORITAS JASA KEUANGAN MALANG


Oleh :
1. Aprilia Novita Sari 165030201111165
2. Mantias Bekti Dewanty 165030200111113

Mengetahui,
Otoritas Jasa Keuangan
Kota Malang Ketua Kelompok

Aprilia Novita Sari

Menyetujui,
Dosen Pembimbing Magang

Devi Farah Azizah, S.Sos., M.AB


19750627 199903 2 002

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan kasih karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Kegiatan Magang. Magang ini merupakan tugas akhir kelompok yang
diajukan untuk memenuhi syarat dalam memperoleh gelar Sarjana Ilmu
Administrasi Bisnis pada Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya
Malang.
Penulis menyadari bahwa penyusunan Magang ini tidak akan terwujud
tanpa adanya bantuan dan dorongan dari berbagai pihak. Oleh karena itu pada
kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih pada yang terhormat:
1. Bapak Prof. Dr. Bambang Supriyono, MS selaku Dekan Fakultas Ilmu
Administrasi Universitas Brawijaya.
2. Bapak Dr. Mochamad Al Musadieq, M.BA selaku Ketua Jurusan Ilmu
Administrasi Bisnis Universitas Brawijaya.
3. Ibu Hanifa Maulani Ramadhan, S.AB., M.AB selaku Sekretaris Jurusan
Ilmu Administrasi Bisnis Universitas Brawijaya.
4. Ibu Nila Firdausi Nuzula, S.Sos., M.Si., Ph.D selaku Ketua Program Studi
Ilmu Administrasi Bisnis Universitas Brawijaya.
5. Ibu Devi Farah Azizah, S.Sos., M.AB selaku dosen pembimbing magang
yang selalu meluangkan waktunya untuk memberikan bimbingan kepada
penulis hingga laporan ini selesai.

ii
8. Seluruh pegawai Otoritas Jasa Keuangan Kota Malang, yang telah
membantu penulis dalam pelaksanaan kegiatan magang dan meluangkan
waktu, pikiran, masukan dan saran yang semuanya itu tidak dapat terbeli
oleh materi sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini.
9. Kepada pihak lain yang belum dapat kami sebutkan satu per satu,
terimakasih atas bantuannya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan
Magang ini dengan baik.
Demikian Laporan Magang ini, saran dan kritik yang sifatnya membangun sangat
penulis harapkan. Semoga Laporan Magang ini bermanfaat dan dapat
memberikan sumbangan yang berarti bagi pihak yang membutuhkan.

Malang, 1 Juli 2019

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan......................................................................................................................i
Kata Pengantar..............................................................................................................................ii
Daftar Isi........................................................................................................................................iv
Daftar Tabel.................................................................................................................................vii
Daftar Gambar...........................................................................................................................viii
Daftar Lampiran..........................................................................................................................ix
BAB 1 Pendahuluan
A. Latar Belakang...............................................................................................................1
B. Tujuan................................................................................................................................3
1. Tujuan Umum...................................................................................................3
2. Tujuan Khusus..................................................................................................4
C. Manfaat.............................................................................................................................4
1. Bagi Mahasiswa...............................................................................................4
2. Bagi Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya....................5
3. Bagi Perusahaan atau Instansi (Otoritas Jasa Keuangan)....................5
BAB II Rencana Kegiatan
A. Tempat dan Waktu.......................................................................................................6
1. Tempat Pelaksanaan Magang.....................................................................6
2. Waktu Magang................................................................................................6
B. Metode Pelaksanaan Magang...................................................................................6
C. Rencana Kegiatan........................................................................................................7
D. Jadwal Kegiatan...........................................................................................................8
E. Pembagian Kerja........................................................................................................11
BAB III Hasil Kegiatan
A. Gambaran Umum Otoritas Jasa Keuangan.........................................................12
1. Sejarah Otoritas Jasa Keuangan...............................................................12
2. Logo Otoritas Jasa Keuangan....................................................................16

iv
3. Visi dan Misi Otoritas Jasa Keuangan.............................................17
4. Unit Kerja Mayangkara Group 17
a) Dalam Bidang SPBU............................................................17
b) Dalam Bidang Radio............................................................
c) Dalam Bidang Agen LPG 12 Kg..........................................
d) Dalam Bidang Agen LPG 3 Kg............................................19
e) Dalam Bidang Pengangkutan dan Pengisian Bulk LPG....20
f) Dalam Bidang Repaint, Repair and Retest LPG................. 20
g) Unit Pendukung Mayangkara Group.................................. 20
...5. Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan...................................22
6. Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan Malang
B. Bidang-bidang Kegiatan............................................................................................23
C. Bentuk-bentuk Dukungan Pelaksanaan Magang...............................................24
D. Hambatan-hambatan Pelaksanaan Magang.........................................................25
BAB IV Pembahasan
A. Teori................................................................................................................................26
1.Definisi Bank 26
2.Definisi Perbankan 27
3.Definisi Cashless Payment System 27
4.Definisi Dropping 28
B. Praktik.............................................................................................................................29
1.Penggunaan Cashless Payment System 29
2.Prosedur Cashless Payment System 30
a.Alur Distribusi 30
3.Kelebihan dan Kekurangan Cashless Payment System 32
a.Kelebihan Cashless Payment System 32
b.Kekurangan Cashless Payment System 32
4.Temuan GAP Antara Teori dan Praktik 32

v
BAB V Penutup
A. Kesimpulan...................................................................................................................34
B. Saran................................................................................................................................34
1.Bagi Mahasiswa..............................................................................34
2.Bagi Fakultas Ilmu Administrasi.................................................... 34
3.Bagi Instansi Otoritas Jasa Keuangan.............................................35

Daftar Pustaka............................................................................................................................36
Lampiran......................................................................................................................................37

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Daftar Peserta Magang............................................................................................6


Tabel 2.2 Rencana Kegiatan.....................................................................................................8
Tabel 2.3 Daftar Jam Kerja Magang......................................................................................9
Tabel 2.4 Uraian Kegiatan yang Dilaksanakan................................................................10

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Logo Otoritas Jasa Keuangan........................................................................16


Gambar 3.2 Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan.............................................22
Gambar 3.3 Struktur Organisasi Otoritas Jasa Keuangan Malang.............................23
Gambar 4.1 Alur Distribusi....................................................................................................30

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Keterangan Selesai Magang dari Otoritas Jasa


Keuangan Malang
Lampiran 2. Lembar Penilaian Magang
Lampiran 3. Daftar Hadir dan Kegiatan Harian Magang
Lampiran 4. Dokumentasi Magang
Lampiran 5. Dokumentasi Terkait Judul

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan memiliki peran yang sangat penting dalam membentuk
keterampilan dan kecakapan seseorang untuk memasuki dunia kerja.
Pendidikan yang dilakukan di perguruan tinggi masih terbatas pada pemberian
teori dan praktek dalam skala kecil dengan intensitas yang terbatas, agar dapat
memahami dan memecahkan setiap permasalahan yang muncul di dunia kerja,
maka mahasiswa perlu melakukan kegiatan pelatihan kerja secara langsung di
instansi/lembaga yang relevan dengan program pendidikan yang diikuti.
Kegiatan tersebut dimaksudkan guna setelah lepas dari ikatan akademik di
perguruan tinggi yang bersangkutan, mahasiswa bisa memanfaatkan ilmu dan
pengalaman yang telah diperoleh selama masa pendidikan dan masa pelatihan
kerja untuk melanjutkan kiprahnya di dunia kerja yang sebenarnya. Sebab,
untuk dapat terjun langsung di masyarakat tidak hanya dibutuhkan pendidikan
formal yang tinggi dengan perolehan nilai yang memuaskan, namun diperlukan
juga keterampilan (skill) dan pengalaman pendukung untuk lebih mengenali
bidang pekerjaan sesuai dengan keahlian yang dimiliki. Oleh karena itu,
mahasiswa perlu melakukan penelitian yang rinci serta terjun langsung untuk
memahami setiap permasalahan yang muncul di dunia kerja.
Oleh karena itu, setiap mahasiswa perguruan tinggi diwajibkan untuk
mengikuti program Magang, guna mengaplikasikan ilmu pengetahuan yang
telah diterima mahasiswa selama menempuh pendidikan di perguruan tinggi.
Dengan harapan setelah mahasiswa menyelesaikan kegiatan akademik di
perguruan tinggi, mahasiswa mampu menjadi sumber daya manusia yang dapat
bersaing di lingkungan kerja dengan

1
2

memanfaatkan dan menerapkan ilmu dan pengalaman yang telah diperoleh


selama menempuh pendidikan dan pelatihan kerja.
Sehubungan dengan program Magang yang wajib dilakukan oleh
mahasiswa, Penulis memilih untuk melakukan kegiatan Magang di Otoritas Jasa
Keuangan Malang. Keputusan yang diambil penulis menyesuaikan ilmu
pengetahuan yang didapat selama menjalani masa pendidikan di Fakultas Ilmu
Administrasi, program didik Administrasi Bisnis, serta menyesuaikan dengan
konsentrasi yang diambil oleh penulis yaitu keuangan.
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) merupakan suatu lembaga independen
negara yang dibentuk berdasarkan Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 yang
mempunyai tugas melakukan pengaturan, pengawasan, dan perlindungan terhadap
kegiatan jasa keuangan di sektor Perbankan, sektor Pasar Modal, dan sektor
Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) yang terdiri atas perasuransian, dana
pensiun, lembaga pembiayaan, dan lembaga jasa keuangan non-bank lainnya.
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan kegiatan
di sekor jasa keuangan terselenggara secara teratur, adil, transparan, akuntanbel,
serta mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan
dan stabil, serta mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.
Kendati Otoritas Jasa Keuangan (OJK) merupakan lembaga independen, hal ini
tidak menghalangi peserta magang untuk mengaplikasikan ilmu administrasi
bisnis di Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut. Sehingga Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) Malang sesuai sebagai media untuk mengaplikasikan ilmu dan
membandingkan antara praktik dan teori yang telah diperoleh di bangku
perkuliahan.
3

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
a. Melatih mahasiswa agar mampu menerapkan ilmu yang didapat selama
proses perkuliahan ke dalam dunia kerja, baik pada sebuah perusahaan
maupun pada instansi pemerintah atau swasta. Magang dapat terlaksana
jika mendapat dukungan dari dunia industri dan bisnis dalam bentuk
penyediaan fasilitas serta bimbingan/latihan praktek kerja.
b. Sebagai persyaratan untuk menempuh mata kuliah Magang yang
diselenggarakan oleh jurusan Ilmu Administrasi Bisnis Universitas
Brawijaya. Dalam pesertaannya, peserta diwajibkan untuk membuat
sebuah Laporan Magang dengan dengan bidang Ilmu Administrasi
Bisnis.
c. Menerapkan teori yang diperoleh selama proses perkuliahan dengan
proses yang berlangsung di dunia kerja.

2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa mampu memahami kegiatan proses pengawasan bank.
b. Mahasiswa mampu memahami yang sesungguhnya terjadi di dunia
kerja dan mempelajari metodologi pemecahan masalahnya.
c. Mahasiswa mampu mengidentifikasi dan menjelaskan tentang struktur
organisasi, sistem manajemen, proses pengawasan bank, prosedur kerja
serta ruang lingkup pekerjaan di tempat magang (Otoritas Jasa
Keuangan Malang).
d. Mampu bekerja sama dengan orang lain dalam satu tim sehingga
diperoleh manfaat bersama baik bagi peserta magang maupun instansi
tampat magang.
4

C. Manfaat
1. Bagi Mahasiswa
a. Mengaplikasikan pengetahuan teoritis yang diperoleh di bangku
perkuliahan dengan kondisi yang sebenarnya di lapangan.
b. Menguji kemampuan pribadi dalam berkreasi pada ilmu yang dimiliki
serta dalam tata cara berhubungan dan berkomunikasi dengan
masyarakat di lingkungan kerja.
c. Menambah wawasan dan pengetahuan kerja sebagai bekal menghadapi
dunia usaha/dunia kerja.
d. Mendapatkan pengalaman dan keterampilan yang berhubungan dengan
proses pengawasan bank di Otoritas Jasa Keuangan Malang.
e. Mendapatkan pengalaman menggunakan metode analisis masalah yang
tepat, terhadap permasalahan yang ditemukan di tempat magang.
f. Memperoleh gambaran peluang kerja bagi Sarjana Ilmu Administrasi
Bisnis, khususnya minat Keuangan.

2. Bagi Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya


a. Sebagai bahan evaluasi atas laporan hasil Magang yang dilakukan oleh
mahasiswa untuk penyesuaian kurikulum di masa yang akan datang
agar menjadi lebih baik.
b. Sebagai sarana pengenalan instansi pendidikan Program Studi
Administrasi Bisnis kepada badan usaha yang membutuhkan lulusan
atau tenaga kerja yang dihasilkan oleh Fakultas Ilmu Administrasi,
Universitas Brawijaya, Malang.
c. Sebagai sarana untuk memperluas jaringan kerja sama dan menjalin
hubungan baik dengan perusahaan dan lembaga yang terkait.
5

3. Bagi Perusahaan atau Instansi (Otoritas Jasa Keuangan Malang)


a. Sebagai sarana peningkatan dan pengembangan kualitas sumber daya
manusia, terutama calon tenaga kerja sehingga memudahkan dalam
proses pencarian tenaga kerja profesional.
b. Sebagai wujud kepedulian perusahaan terhadap masa depan generasi
muda yang akhirnya dapat meningkatkan nilai atau citra publik di
masyarakat.
c. Membantu tugas dari karyawan instansi atau perusahaan dalam bidang
yang berhubungan dengan pekerjaan yang bersangkutan.
BAB II
RENCANA KEGIATAN

A. Tempat Magang

1. Tempat Pelaksanaan Magang : Otoritas Jasa Keuangan Malang


2. Alamat : Jl. Letjen Sutoyo No. 109-111, Lowokwaru,
Kota Malang, Jawa Timur 65141
3. Telp : (0341) 4381100
(0341) 4381101
(0341) 4381001 (fax)
4. Peserta :

No. Nama NIM


1. Aprilia Novita Sari 165030201111165
2. Mantias Bekti Dewanty 165030200111113
Sumber : Diolah oleh penulis, 2019
2. Waktu Magang
Waktu magang disesuaikan dengan batas waktu yang ditetapkan
selama 37 hari kerja, terhitung mulai tanggal 27 Mei 2019 sampai dengan
03 Juli 2019. Magang dilaksanakan pada hari Senin sampai dengan Jum’at.
Untuk jam masuk kerja selama ramadhan pukul 07.10 WIB – 15.45 WIB
dan setelah ramadhan pukul 07.10 WIB – 16.15 WIB.

B. Metode Pelaksanaan Magang


Kegiatan magang pada dasarnya dilaksanakan untuk meningkatkan
softskill yang dimiliki oleh mahasiswa serta untuk mengenal dan memahami
lingkungan kerja yang terkait dengan bidang studi kemahasiswaan. Dalam

6
7

kegiatan magang ini, mahasiswa turut membantu mengerjakan pekerjaan secara


langsung, sehingga dapat mempelajari dan mengamati pekerjaan yang telah
diberikan sejak awal rencana magang dilaksanakan.
Kelompok kami menyadari berbagai keterbatasan dan kendala yang dialami,
oleh karena itu selama pelaksanaan magang di Otoritas Jasa Keuangan (OJK)
Malang kami menggunakan metode sebagai berikut :
1. Observasi
Peserta magang melihat secara langsung kegiatan yang dilakukan oleh staff
perusahaan kemudian diolah untuk dijadikan data dalam penyusunan
Laporan Magang.
2. Wawancara
Peserta magang secara langsung menanyakan beberapa pertanyaan kepada
staff atau pihak yang berhubungan langsung dengan objek yang diteliti untuk
mendapatkan data yang otentik, tepat dan akurat serta dapat dipercaya.
3. Dokumentasi
Peserta magang diberikan materi seputar Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan
mengambil data-data yang dibutuhkan dalam penyusunan laporan magang.

C. Rencana Kegiatan
1. Melihat dan ikut serta berpartisipasi dalam memberikan pelayanan pada
Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang.
2. Ikut serta dalam membantu menyelesaikan tugas-tugas atau kegiatan-
kegiatan di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang seperti scan data repeat
order, fotocopy surat Bank Perkreditan Rakyat (BPR), arsip data Laporan
Hasil Pemeriksaan dan Audit Working Plan Bank Perkreditan Rakyat (BPR),
mengechek dan mengeprint data Tingkat Kesehatan Bank Perkreditan
Rakyat (BPR), mengetahui bagaimana cara pegawai dalam melaksanakan
memeriksa data laporan keuangan Bank Perkreditan Rakyat (BPR), dan lain-
lain.
8

Tabel 2.2 Rencana Kegiatan


Minggu Ke
No Rencana Kegiatan
1 2 3 4 5
1. Perkenalan lingkungan kerja dan
mempelajari peraturan yang ada
di Mayangkara Group unit gas
PT. Petro Jaya Gas
2. Mencari Informasi umum
Mayangkara Group unit gas PT.
Petro Jaya Gas seperti sejarah,
visi misi, struktur, tugas dan lain
Sebagainya
3. Mencari Informasi mengenai
divisi Dimana peserta
ditempatkan, sekaligus
mengerjakan tugas-tugas yang
diberikan oleh perusahaan
4. Mencari informasi dan data
mengenai topik laporan Magang
yang dipilih dan mengerjakan
laporan magang

Sumber : Diolah oleh peserta (2019)

D. Jadwal Kegiatan
Pelaksanaan Magang dilaksanakan selama 37 hari kalender, yaitu
pada tanggal 27 Mei 2019 sampai dengan 03 Juli 2019. Beberapa peraturan yang
telah ditetapkan selama kegiatan magang di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kota
Malang yaitu :
9

1. Jam Kerja Magang


Jadwal jam kerja magang pada Otoritas Jasa Keuangan (OJK)
Malang sebagai berikut:

Tabel 2.3 Daftar Jam Kerja Magang


NO. Hari Kerja Shift Jam Kerja Istirahat

1. Senin – Kamis Selama 07.10 WIB 12.00 WIB


Ramadhan -15.45 WIB – 12.30
WIB
2. Senin – Kamis Setelah 07.10 WIB 12.00 WIB
Ramadhan – 16.15 – 12.30
WIB WIB
3. Jumat 07.10 WIB 11.30 WIB
– 16.15 – 12.30
WIB WIB
Sumber : Diolah oleh penulis, 2019

2. Seragam Kerja Magang


Seragam kerja untuk peserta magang yaitu pakaian hitam putih
dengan jas almamater dan bersepatu.
3. Pelaksanaan Magang
Pada hari pertama magang, kelompok kami mendapat pengarahan
dari PIC (person in charge) magang serta pengenalan lingkup
Otoritas Jasa Keuanga (OJK) Malang. Selain diberikan pengarahan
mengenai jam kerja, aturan-aturan yang ada di Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) Malang, kami juga diberikan pengarahan terkait
pelaksanaan magang yaitu harus bekerja secara aktif, kekeluargaan
dan profesional. Mengingat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang
merupakan lembaga indepen negara yang bersifat kekeluargaan, nilai
– nilai kekeluargaan sangat dijunjung tinggi disini. Di Otoritas Jasa
Keuangan (OJK) Malang semua rekan kerja dianggap seperti
keluarga dan nilai seperti itu yang ditekankan kepada kami agar
10

kami juga merasakan harmonisasi ketika berkeja dan merasa menjadi


bagian dari keluarga besar Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang.

Tabel 2.4 Uraian Kegiatan yang Dilaksanakan


No Tanggal Uraian Kegiatan Yang Dilaksanakan

1. 27 Mei 2019 a.Mengenal lingkungan kantor.


b.Mengenal jajaran staff dan karyawan.
c.Briefing awal oleh HRD dan penempatan pada
bagian administrasi.
d. Pemberian materi
tentang OJK
2. 28 Mei 2019 a.Mempelajari aturan-aturan yang berlaku di PT.
Petro Jaya Gas sekaligus beradaptasi dengan para
karyawan yang bekerja pada instansi tersebut.
b.Mengenal dan mempelajari bagian administrasi
c.Mencari data umum perusahaan terkait latar
belakang, sejarah, dan visi misi.
3. 29 Mei 2019 Menjalankan tugas kerja sesuai bagian yang telah
dibagi oleh HRD

4. 12 Agustus 2018 Mengikuti Manajemen Emosional Sepiritual


Mayangkara (MESM)
5. 13 – 23 Agustus Menjalankan tugas kerja sesuai bagian yang telah
2018 dibagi oleh HRD

6. 24 Agustus 2018 a.Mengumpulkan data untuk kebutuhan laporan


Magang
b. Pamit
dan mengucapkan terima kasih kepada
perusahaan
Sumber : diolah oleh peserta (2019)
10
11

E. Pembagian kerja
Dalam kegiatannya, kami ditempatkan di divisi yang sama pada
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang yaitu di sektor Pebankan. Dalam
pelakasanaannya, secara rinci penempatan mahasiswa adalah sebagai berikut:
1. Aprilia Novita Sari, ditempatkan di bagian Pengawasan Bank
2. Mantias Bekti Dewanty, ditempatkan di bagian Pengawasan
Bank
.
Adapun rincian daftar hadir dan kegiatan yang dilakukan selama
magang di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang telah terlampir pada
Lampiran 3.
12

BAB III
HASIL KEGIATAN

A. Gambaran Umum Lokasi Magang

1. Sejarah Otoritas Jasa Keuangan


Otoritas Jasa Keuangan (OJK) adalah Lembaga Indepen Negara yang
berfungsi untuk menyelenggarakan sistem pengaturan, pengawasan, dan
perlindungan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor
jasa keuangan baik di sektor Perbankan, sektor Pasar modal, dan sektor Industi
Keuangan Non-Bank seperti Asuransi, Dana Pensiun, Lembaga Pembiayaan,
dan Lembaga Jasa Keuangan lainnya. Otoritas Jasa Keuangan (OJK)
merupakan lembaga independen dalam melaksanakan tugas dan
wewenangnya, bebas dari campur tangan pihak lain, kecuali untuk hal-hal
yang secara tegas diatur dalam Undang-Undang tentang OJK, yaitu UU No. 21
Tahun 2011. Sebelum didirikannya OJK sebagai pengawas dalam industri
keuangan, terdapat dua regulator yang berjalan terpisah yaitu Bank Indonesia
yang mengawasi bagian perbankan dan Bapepam-LK (Lembaga Keuangan)
yang mengawasi pasar modal dan industri keuangan non-bank.
Sejak 31 Desember 2012, fungsi, tugas, dan wewenang pengaturan dan
pengawasan kegiatan jasa keuangan di sektor pasar modal, perasuransian. dana
pensiun, lembaga pembiayaan, dan lembaga jasa keuangan lainnya beralih
semua ke OJK. Sedangkan pindahnya fungsi pengaturan dan pengawasan
perbankan dari Bank Indonesia ke OJK berlaku sejak 1 Januari 2014 yang
dipimpin oleh Dewan Komisioner yang beranggotakan sembilan orang dan
bersifat kolektif kolegial. Pembentukan OJK ini diharapkan dapat mendukung
kepentingan sektor jasa keuangan secara menyeluruh sehingga meningkatkan
daya saing perekonomian. Selain itu, OJK harus mampu menjaga kepentingan
nasional. Antara lain meliputi sumber daya manusia, pengelolaan.
pengendalian, dan kepemilikan di sektor jasa keuangan dengan tetap
mempertimbangkan aspek positif globalisasi.

2. Tugas dan Fungsi Otoritas Jasa Keuangan


Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mempunyai fungsi menyelenggarakan
sistem pengaturan, pengawasan dan perlindungan yang terintegrasi terhadap
keseluruhan kegiatan di sektor jasa keuangan.
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mempunyai tugas melakukan pengaturan,
pengawasan, dan perlindungan terhadap kegiatan jasa keuangan di sektor
Perbankan, sektor Pasar Modal, dan sektor Industri Keuangan Non-Bank
(IKNB).

3. Nilai - nilai Otoritas Jasa Keuangan


a. Integritas
Integritas adalah bertindak objektif, adil, dan konsisten sesuai dengan kode
etik dan kebijakan organisasi dengan menjunjung tinggi kejujuran dan
komitmen.
b. Profesionalisme
Profesionalisme adalah Bekerja dengan penuh tanggung jawab berdasarkan
kompetensi yang tinggi untuk mencapai kinerja terbaik.
c. Sinergi
Sinergi adalah berkolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan baik
internal maupun eksternal secara produktif dan berkualitas
d. Inklusif
Inklusif adalah terbuka dan menerima keberagaman pemangku kepentingan
serta memperluas kesempatan dan akses masyarakat terhadap industri
keuangan.
e. Visioner
Visioner adalah memiliki wawasan yang luas dan mampu melihat kedepan
(Forward Looking) serta dapat berpikir di luar kebiasaan (Out of The Box
Thinking).
4. Tujuan
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan
kegiatan di dalam sektor jasa keuangan:
a. Terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel.
b. Mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan
dan stabil
c. Mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

5. Visi dan Misi Otoritas Jasa Keuangan (OJK)


a. Visi
Visi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) adalah menjadi lembaga pengawas
industri jasa keuangan yang terpercaya, melindungi kepentingan konsumen
dan masyarakat, dan mampu mewujudkan industri jasa keuangan menjadi
pilar perekonomian nasional yang berdaya saing global serta dapat
memajukan kesejahteraan umum.

b. Misi
Misi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) adalah:
1) Mewujudkan terselenggaranya seluruh kegiatan di dalam sektor jasa
keuangan secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel.
2) Mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan stabil.
3) Melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

6. Asas Otoritas Jasa Keuangan


a. Asas independensi
Yakni independen dalam pengambilan keputusan dan pelaksanaan fungsi,
tugas, dan wewenang OJK, dengan tetap sesuai peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
b. Asas kepastian hukum
Yakni asas dalam negara hukum yang mengutamakan landasan peraturan
perundang-undangan dan keadilan dalam setiap kebijakan penyelenggaraan
Otoritas Jasa Keuangan.
c. Asas kepentingan hukum
Yakni asas yang membela dan melindungi kepentingan konsumen dan
masyarakat serta memajukan kesejahteraan umum.
d. Asas keterbukaan
Yakni asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh
informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang
penyelenggaraan Otoritas Jasa Keuangan, dengan tetap memperhatikan
perlindungan atas hak asasi pribadi dan golongan, serta rahasia negara,
termasuk rahasia sebagaimana ditetapkan dalam peraturan perundang-
undangan.
e. Asas profesionalitas
Yakni asas yang mengutamakan keahlian dalam pelaksanaan tugas dan
wewenang Otoritas Jasa Keuangan, dengan tetap berlandaskan pada kode
etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan.
f. Asas integritas
Yakni asas yang berpegang teguh pada nilai-nilai moral dalam setiap
tindakan dan keputusan yang diambil dalam penyelenggaraan Otoritas Jasa
Keuangan.

7. Logo Otoritas Jasa Keuangan

Gambar 1: Logo Otoritas Jasa Keuangan


Sumber : www.ojk.go.id
6. Struktur Organisasi Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang

B. Bidang-Bidang Kegiatan
Dalam kegiatan magang, peserta diberi kesempatan untuk mengenal
dan mempelajari secara langsung aktivitas pada fungsi bidang pengawasan
bank di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang. Adapun fungsi yang ada di
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang di bidang pengawasan bank adalah
bertanggung jawab atas terlaksananya semua kegiatan perbankan. Dalam
pelaksanaannya bidang perbankan dibagi dalam beberapa bagian, berikut
bagian dari bidang administrasi yang peserta magang laksanakan :
B. Bidang-Bidang Kegiatan
Dalam kegiatan magang, peserta diberi kesempatan untuk mengenal
dan mempelajari secara langsung aktivitas pada fungsi bidang administrasi di
perusahaan. Adapun fungsi yang ada di Mayangkara Group Unit Gas PT.
Petro Jaya Gas bidang administrasi adalah Bertanggung Jawab atas
terlaksananya semua kegiatan administrasi. Dalam pelaksanaannya bidang
administrasi dibagi dalam beberapa bagian, berikut bagian dari bidang
administrasi yang peserta magang laksanakan :
24
1. Administrasi Distribusi
Bertanggung jawab atas perencanaan alokasi dan distribusi
pasokan LPG pada pangkalan-pangkalan yang ada dibawah agen
PT. Petro Jaya Gas.
2. Admisnistrasi Log Book
Bertanggung jawab atas terlaksananya pencatatan keuangan pada
tiap pangkalan dibawah agen PT. Petro Jaya Gas.
3. Administrasi Cashless
Bertanggung jawab atas verifikasi pembayaran (telah sukses
dilaksanakan atau belum) dengan menggunakan Cashless
Payment System (SIMOL3K) dan Mandiri Supply Chain.
4. CRO
Bertanggung jawab terhadap hubungan antara agen dalam hal ini
PT. Petro Jaya Gas dan pangkalan.

C. Bentuk-Bentuk Dukungan Pelaksanaan Magang


Dalam pesertaan magang selama satu bulan ini terdapat berbagai bentuk
dukungan yang diberikan oleh Otoritas Jasa Keuangan Malang. Bentuk-bentuk
dukungan yang diberikan antara lain sebagai berikut:
1. Arahan-arahan yang sering diberikan kepada peserta magang agar peserta
mengerti akan tugas dan tanggung jawabnya selama melaksanakan
magang.
2. Karyawan yang rela meluangkan waktu dan membimbing untuk
memberikan materi dan petunjuk sebelum memberikan tugas dan
memberikan informasi yang dibutuhkan peserta dalam pembuatan laporan
magang.
25

D. Hambatan-Hambatan Pelaksanaan Magang


Selain adanya dukungan yang telah diberikan oleh Otoritas Jasa
Keuangan Malang dalam melaksanakan kegiatan magang peserta juga
menemui hambatan-hambatan sebagai berikut:
1. Sarana dan prasarana yang kurang memadai belum dapat menunjang
pesertaan kegiatan magang di kantor seperti tidak disediakannya personal
computer, sehingga peserta harus membawa laptop pribadi.
2. Kurangnya sarana dan prasana seperti meja dan kursi untuk peserta
magang, sehingga peserta magang harus berpindah-pindah ke tempat
kosong.
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Temuan Gap Antara Teori dan Praktik

Teori
1. Definisi Perbankan
Perbankan adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan bank, mencakup
kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara dan proses dalam melaksanakan
kegiatan usahanya. Perbankan Indonesia dalam menjalankan fungsinya
berasaskan demokrasi ekonomi dan menggunakan prinsip kehati - hatian.
Fungsi utama perbankan Indonesia adalah sebagai penghimpun dan penyalur
dana masyarakat serta bertujuan untuk menunjang pelaksanaan
pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan pemerataan
pembangunan dan hasil-hasilnya, pertumbuhan ekonomi dan stabilitas
nasional,kearah peningkatan taraf hidup rakyat banyak. Perbankan memiliki
kedudukan yang strategis, yakni sebagai penunjang kelancaran sistem
pembayaran, pelaksanaan kebijakan moneter dan pencapaian stabilitas
sistem keuangan, sehingga diperlukan perbankan yang sehat, transparan dan
dapat dipertanggungjawabkan.

2. Definisi Bank
Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam
bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk
kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf
hidup orang banyak.

3. Definisi Bank Konvensional


Bank Konvensional adalah Bank yang menjalankan kegiatan usahanya
secara konvensional dan berdasarkan jenisnya terdiri atas Bank Umum dan
Bank Perkreditan Rakyat (BPR).
Praktik

1. Kewenangan OJK terhadap Industri Perbankan


Sesuai Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa
Keuangan (UU OJK), untuk melaksanakan tugas pengaturan dan
pengawasan di sektor Perbankan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memiliki
kewenangan, yaitu:
1. Kewenangan memberikan izin (right to license), yaitu kewenangan
untuk menetapkan tata cara perizinan dan pendirian suatu bank,
meliputi pemberian izin dan pencabutan izin usaha bank, pemberian
izin pembukaan, penutupan dan pemindahan kantor bank,
pemberian persetujuan atas kepemilikan dan kepengurusan bank,
pemberian izin kepada bank untuk menjalankan kegiatan-kegiatan
usaha tertentu.
2. Kewenangan untuk mengatur (right to regulate), yaitu kewenangan
untuk menetapkan ketentuan yang menyangkut aspek usaha dan
kegiatan perbankan dalam rangka menciptakan perbankan sehat
guna memenuhi jasa perbankan yang diinginkan masyarakat.
3. Kewenangan untuk mengawasi (right to control), yaitu:
a. Pengawasan bank secara langsung (on-site supervision),
terdiri dari pemeriksaan umum dan pemeriksaan khusus
dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran keadaan
keuangan bank dan untuk memantau tingkat kepatuhan bank
terhadap peraturan yang berlaku, serta untuk mengetahui
apakah terdapat praktik - praktik tidak sehat yang
membahayakan kelangsungan usaha bank; dan
b. Pengawasan tidak langsung (off-site supervision), yaitu
pengawasan melalui alat pemantauan seperti laporan berkala
yang disampaikan bank, laporan hasil pemeriksaan, dan
informasi lainnya.
4. Kewenangan untuk mengenakan sanksi (right to impose sanction),
yaitu kewenangan untuk menjatuhkan sanksi sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan terhadap bank apabila suatu bank
kurang atau tidak memenuhi ketentuan. Tindakan ini mengandung
unsur pembinaan agar bank beroperasi sesuai dengan asas
perbankan yang sehat.
5. Kewenangan untuk melakukan penyidikan (right to investigate),
yaitu kewenangan untuk melakukan penyidikan di Sektor Jasa
Keuangan (SJK), termasuk perbankan. Penyidikan dilakukan oleh
penyidik Kepolisian Negara Republik Indonesia (RI) dan pejabat
Pegawai Negeri Sipil di lingkungan OJK. Hasil penyidikan
disampaikan kepada Jaksa untuk dilakukan Risiko Likuiditas
penuntutan.
6. Kewenangan konsumen, yaitu kewenangan untuk melakukan
perlindungan konsumen dalam bentuk pencegahan kerugian
Konsumen dan masyarakat, pelayanan pengaduan konsumen, dan
pembelaan hukum.

B. Pengawasan Perbankan
Dalam menjalankan tugas pengawasan perbankan, saat ini OJK
melaksanakan pengawasan dengan menggunakan dua pendekatan yaitu:
1. Pengawasan berdasarkan kepatuhan/ Compliance Based Supervision
(CBS), yaitu pemantauan kepatuhan bank terhadap ketentuan-
ketentuan yang terkait dengan operasi dan pengelolaan bank di masa
lalu dengan tujuan untuk memastikan bahwa bank telah beroperasi
dan dikelola secara baik dan benar menurut prinsip-prinsip kehati-
hatian. Pengawasan terhadap pemenuhan aspek kepatuhan merupakan
bagian yang tidak terpisahkan dari pelaksanaan pengawasan bank
berdasarkan Risiko; dan
2. Pengawasan Berdasarkan Risiko/ Risk Based Supervision (RBS) yaitu
pengawasan bank yang menggunakan strategi dan metodologi
berdasarkan risiko yang memungkinkan pengawas bank dapat
mendeteksi risiko yang signifikan secara dini dan mengambil
tindakan pengawasan yang sesuai dan tepat waktu.

Jenis - Jenis Risiko Bank


Pengawasan/ pemeriksaan dilakukan terhadap jenis - jenis risiko bank
sebagai berikut:
a) Risiko Kredit : Risiko yang timbul sebagai akibat kegagalan
counterparty memenuhi kewajibannya.
b) Risiko Pasar : Risiko yang timbul karena adanya pergerakan variabel
pasar (adverse movement) dari portofolio yang dimiliki oleh bank
yang dapat merugikan bank. Variabel pasar antara lain suku bunga
dan nilai tukar.
c) Risiko Likuiditas : Risiko yang antara lain disebabkan bank tidak
mampu memenuhi kewajiban yang telah jatuh tempo.
d) Risiko Operasional : Risiko yang antara lain disebabkan
ketidakcukupan dan/ atau proses internal, kesalahan manusia,
kegagalan sistem atau adanya problem eksternal yang mempengaruhi
operasional bank.
e) Risiko Hukum : Risiko yang disebabkan oleh adanya kelemahan
aspek yuridis. Kelemahan aspek yuridis antara lain disebabkan
adanya tuntutan hukum, ketiadaan peraturan perundang-undangan
yang mendukung atau kelemahan perikatan seperti tidak dipenuhi
syarat sahnya kontrak dan pengikatan agunan yang tidak sempurna.
f) Risiko Reputasi : Risiko yang antara lain disebabkan adanya publikasi
negatif yang terkait dengan kegiatan usaha bank atau persepsi negatif
terhadap bank.
g) Risiko Stratejik : Risiko akibat ketidaktepatan dalam pengambilan
dan/atau pelaksanaan suatu keputusan stratejik serta kegagalan dalam
mengantisipasi perubahan lingkungan bisnis
h) Risiko Kepatuhan : Risiko yang disebabkan bank tidak mematuhi atau
tidak melaksanakan peraturan perundang- undangan dan ketentuan
lain yang berlaku.
i) Risiko Imbal : Risiko akibat perubahan tingkat imbal hasil yang
dibayarkan bank kepada nasabah, karena terjadi perubahan tingkat
imbal hasil yang diterima bank dari penyaluran dana, yang dapat
mempengaruhi perilaku nasabah dana pihak ketiga bank.
j) Risiko Investasi : Risiko akibat bank ikut menanggung kerugian
usaha nasabah yang dibiayai dalam pembiayaan berbasis bagi hasil
baik yang menggunakan metode net revenue sharing maupun yang
menggunakan metode profit and loss sharing.
k) Risiko Transaksi Intra Grup : Risiko akibat ketergantungan suatu
entitas baik secara langsung maupun tidak langsung terhadap entitas
lainnya dalam satu konglomerasi keuangan dalam rangka pemenuhan
kewajiban perjanjian tertulis maupun perjanjian tidak tertulis baik
yang diikuti perpindahan dana dan/ atau tidak diikuti perpindahan
dana.
l) Risiko Asuransi : Risiko akibat kegagalan perusahaan asuransi
memenuhi kewajiban kepada pemegang polis sebagai akibat dari
ketidakcukupan proses seleksi resiko (underwriting), penetapan premi
(pricing), penggunaan reasuransi, dan/atau penanganan klaim.

B. Rekomendasi
C. Temuan GAP Antara Teori dan Praktik
Selama melaksanakan magang di Otoritas Jasa Keuangan Kota
Malang bagian pengawasan bank, kami sebagai peserta magang tidak
menemukan gap antara kebijakan perusahaan dengan praktiknya.
Kebijakan perusahaan dilakukan dengan baik sesuai dengan peraturan
(SOP) yang berlaku, baik dari PT. Petro Jaya Gas itu sendiri maupun dari
PT. Pertamina (Persero). Akan tetapi terkadang terjadi kendala
pendistribusian LPG 3 Kg PSO. Kendala muncul ketika adanya dropping
mendadak atau diluar jadwal pengiriman. Terjadinya dropping biasanya
disebabkan permintaan yang meningkat di hari tertentu, seperti hari raya.
33
Kendala dengan adanya dropping mendadak adalah sulitnya
pangkalan untuk melakukan transaksi. Karena diluar jadwal yang
semestinya, pangkalan kebanyakan tidak memiliki dana untuk melakukan
transaksi. Untuk menambah saldo di ATM, pangkalan memiliki kendala
yaitu bank yang tutup dikarenakan dropping terjadi seringkali dihari libur.
Selain itu jumlah ATM setor tunai Bank Mandiri di Kota Blitar hanya
terdapat 1 di pusat kota. Tentu hal tersebut menjadi hambatan pangkalan
untuk menebus LPG 3 Kg PSO.
Karena pada saat praktiknya penulis tidak menemukan Gap antara
Teori dengan Praktik yang dilakukan, maka tidak ada rekomendasi
perbaikan yang dapat diberikan. Untuk dropping mendadak yang terjadi,
PT. Petro Jaya Gas juga telah memiliki SOP untuk dilaksanakan, yaitu
dengan mengalihkan alokasi yang seharusnya diberikan kepada pangkalan
A namun pangkalan tersebut tidak memiliki dana untuk transaksi, kepada
pangkalan lain yang telah melakukan transaksi dan bersedia menerima
alokasi (hibah) dari pangkalan A atas kegagalan transaksi tersebut.
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) adalah lembaga negara yang
dibentuk oleh Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 yang berfungsi
menyelenggarakan sistem pengaturan dan pengawasan yang terintegrasi
terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa perbankan, pasar
modal, dan sektor jasa keuangan non-bank seperti Asuransi, Dana
Pensiun, Lembaga Pembiayaan, dan Lembaga Jasa Keuangan lainnya.

Peserta diberikan kesempatan untuk melaksanakan magang


pada Divisi Perbankan Kantor Otoritas Jasa Keuangan Malang, yang
terletak di Jl. Letjen Sutoyo No.109-111 Lowokwaru, Kota Malang
65411. Peserta magang yang mengampu pendidikan ilmu administrasi
bisnis tidak menjadi halangan untuk melakukan kegiatan magang di
instansi tersebut. Hal ini karena Otoritas Jasa Keuangan didalamnya juga
menjalankan empat fungsi bisnis, yaitu fungsi keuangan, sumber daya
manusia, pemasaran, dan produksi. Selama kegiatan magang peserta
magang tidak menemukan gap antara teori dan praktik. Selain itu, peserta
menilai bahwa dengan kegiatan magang ini sangatlah bermanfaat. Krena
peserta mendapatkan pengalaman dan wawasan mengenai pengaplikasian
ilmu administrasi bisnis didalam lingkungan kerja.

B. Saran
1. Bagi Mahasiswa
a. Sebelum menentukan tempat magang, hendaknya mahasiswa dapat
melakukan persiapan terlebih dahulu berupa memahami bidang kerja
perusahaan yang dirujuk sebagai tempat melaksanakan magang.
2. Bagi Fakultas Ilmu Administrasi
a. Mengadakan open house atau internship fair bagi perusahaan-
perusahaan dalam rangka memfasilitasi kegiatan magang bagi
b. Mahasiswa dapat mempersiapkan teori yang sekiranya ada keterkaitan
dengan bidang kerja di tempat magang.
mahasiswa dan memperkenalkan Fakultas Ilmu Administrasi
khususnya Jurusan Bisnis.
b. Perlu adanya penyesuaian kurikulum terkait keuangan perusahaan
yang mempunyai fungsi ritel, agar mahasiswa lebih memahami
terlebih dahulu sebelum melaksakan kerja praktek atau magang.
3. Bagi Instansi Otoritas Jasa Keuangan Malang
a. Tetaplah menjadi perusahaan keluarga yang menjujung tinggi rasa
kekeluargaan didalam dunia kerja, hal ini merupakan budaya
perusahaan yang sangat baik.
b. Menambah sarana dan prasarana kerja, seperti personal computer agar
nantinya dapat mendukung pekerjaan sehingga lebih efektif, terlebih
jika terdapat peserta kegiatan magang di kantor Otoritas Jasa
Keuangan Malang.
DAFTAR PUSTAKA

Persero, PT. Pertamina. 2015. Energizing Asia: Energia Weekly. Nomor 44, 2
November. https://www.pertamina.com/id/digital-media/energia-weekly/
(Diakses pada 14 September 2018)

36
Lampiran 1. Surat Keterangan Selesai Magang dari Mayangkara Group

37
Lampiran 2. Lembar Penilaian dari Perusahaan

38
39
40
41
Lampiran 3. Daftar Hadir dan Kegiatan Mahasiswa di Tempat Magang
1. Afrizal Fajar Adi Nugraha

42
43
44
45
2. Desita Ayu Purnamasari

46
47
48
49
3. Dionisius Andre Wiranata

50
51
52
53
4. Mohamad Dio Octaviano

54
55
56
57
Lampiran 4. Dokumentasi Magang

58
59
Lampiran 5. Dokumentasi Terkait Judul

1. MIB (Mandiri Internet Bisnis)


Mandiri Internet Bisnis, digunakan untuk mengecek saldo rekening agen.

Tampilan halaman awal (login) Mandiri Internet Bisnis

Contoh tampilan halaman pencarian informasi Mutasi Rekening Agen

60
Contoh tampilan halaman informasi Mutasi Rekening Agen

2. MSC (Mandiri Supply Chain)


Mandiri Supply Chain, digunakan untuk mengecek transaksi pangkalan.

Tamapilan halaman awal (login) Mandiri Supply Chain

61
Contoh tampilan pembuka Mandiri Supply Chain

Contoh tampilan halaman Transaction Report

62
3. SIMOL3K (Sistem Monitoring LPG 3 Kilogram

Tampilan halaman pembuka (login) SIMOL3K

Contoh tampilan halaman perencanaan penyaluran LPG 3 Kg

63