Anda di halaman 1dari 2

Berkat Kerajinan

Hasan pesawah padi. Sawah padinya sangat luas.


Setiap hari, Hasan pergi ke sawah. Hasan rajin dan
bersemangat tinggi semasa bekerja di sawah
padinya. Dia menanam anak padi dan menjaganya
dengan baik supaya anak padinya hidup subur.
Beberapa bulan kemudian, Hasan berasa sangat
gembira apabila melihat padinya menguning. Dia
berasa usahanya tidak sia-sia kerana mendapat
hasil yang lumayan.
Malang tidak berbau, beberapa ekor burung
pipit makan padi yang ditanam oleh Hasan. Hasan
menghalau burung pipit tetapi burung pipit datang
semula. Hasan kelihatan resah gelisah. Ibunya
menasihati Hasan supaya bersabar dan tidak berasa
risau.
Hasan dan ibunya menggantungkan tin-tin di
sekeliling sawah padi. Hal ini kerana tin-tin boleh
mengeluarkan bunyi supaya burung pipit tidak
datang ke sawahnya. Mereka juga mencacakkan
orang-orangan di tengah sawah padi supaya burung
pipit menganggap orang-orangan ialah manusia.
Selepas tin-tin dan orang-orangan dipacakkan
di sawahnya, masih ada burung yang makan padinya.
Namun, Hasan membiarkan burung-burung
tersebut.
Berkat kesabarannya, Hasan mendapat hasil
padi yang berlipat kali ganda. Hasan bersyukur
kerana hidupnya bertambah senang.