Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PEMASANGAN BARU KOMPRESOR AC SPLIT 1 PK MERK HIGHLY


TIPE SD145UV-H6AU DENGAN MENGGUNAKAN METODE
FLUSHING DI SPA ROOM 3 BALI NUSA DUA HOTEL

OLEH :

NAMA : I MADE YUDI ARSANA

NIM : 1615061013

PRODI S1 PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO


JURUSAN TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA
2019
LEMBAR PENGESAHAN

Judul/Topik : Pemasangan Baru Kompresor AC Split 1 PK Tipe SD145UV-


H6AU Merk HIGHLY dengan Menggunakan Metode Flushing di Spa Room 3 Bali
Nusa Dua Hotel

Lokasi Kegiatan : Di Bali Nusa Dua Hotel

NAMA : I Made Yudi Arsana

NIM : 1615061013

Mengetahui,

Dosen Pembimbing, Pembimbing Lapangan,

Dr. Nyoman Santiyadnya, S.Si., M.T. I Made Arna Armika


NIP. 197106161999031007

Koorprodi Pend. Teknik Elektro Ketua Pelaksana,

Dr. I Gede Ratnaya, ST., M.Pd. I Gede Nurhayata, S.T., M.T.


NIP. 197301092002121001 NIP. 197504042002121001

Menyetujui,

Ketua Jurusan Teknik Industri,

Dr. Nyoman Santiyadnya, S.Si., M.T.


NIP. 197106161999031007

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
memberikan rahmat dan kasih-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan
Tugas Akhir yang berjudul “Pemasangan Baru Kompresor AC Split 1 PK Tipe
SD145UV-H6AU Merek HIGHLY dengan Menggunakan Metode Flushing di Spa
Room 3 Bali Nusa Dua Hotel” dengan baik dan lancar.

Adapun tujuan dari penulisan laporan ini adalah sebagai pertanggung


jawaban bahwa mahasiswa telah selesai melakukan Praktek Kerja Lapangan. Serta
menjadi tolak ukur pemahaman penulisan akan materi-materi yang telah diberikan
pada industry tempat melaksanakan praktek kerja lapangan.

Dalam kesempatan ini tak lupa penulis ucapkan terimakasih kepada semua
pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan
ini, antara lain :

1. Bapak Prof. Dr. I Nyoman Jampel, M.Pd selaku Rektor Universitas Pendidkan
Ganesha.
2. Bapak Dr. I Gede Sudirtha, S.Pd, M.Pd selaku Dekan Fakultas Teknik dan
Kejuruan.
3. Bapak Dr. Nyoman Santiyadnya, S.Si., M.T. selaku Ketua Jurusan Pendidikan
Teknik Industri sekaligus sabagi pembimbing lapangan yang selalu
membimbing dalam penulisan laporan praktek kerja lapangan.
4. Bapak Dr. I Gede Ratnaya, ST., M.Pd.M.T. selaku koorprodi Pendidikan
Teknik Elektro yang selalu memberi bimbingan saat melakukan kesalahan.
5. Bapak I Gede Nurhayata, S.T., M.T. selaku Ketua pelaksana mata kuliah
Praktek Kerja Lapangan.
6. Bapak Gusti Komang Astawa sebagai Chief Engineering yang selalu
memberikan arahan apabila penulis melakukan kesalahan.
7. Bapak Made Arna Armika, selaku Asisten Chief Engineering yang selalu
menegur apabila penulis melakukan kesalahan.
8. Bapak I Nyoman Jujur, S.T., selaku Duty Engineering yang selalu memberikan
ilmu baik praktek maupun teori yang membuat penulis mampu

ii
menangani masalah-masalah yang terjadi di tempat PKL.
9. Bapak I Putu Agus Ambara, S.T., selaku supervisor yang selalu mendampingi
penulis saat praktek, dan selalu memberi jalan keluar atas semua masalah yang
penulis temukan di lapangan.
10. Segenap Staff Engineering di Bali Nusa Dua Hotel yang tidak dapat penulis
sebutkan satu persatu yang selalu memberikan arahan mengenai apa yang akan
di kerjakan.
11. Orang tua dan keluarga penulis yang telah memberikan doa restu baik itu
dukungan moral maupun dukungan material.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini tak luput dari
kesalahan dan kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran
yang membangun agar penulis menjadi lebih baik lagi ke depannya.

Akhir kata, penulis berharap semoga Laporan Praktek Kerja Lapangan ini
dapat bermanfaat bagi pembaca maupun penulis untuk menambah wawasan.

Singaraja, 5 April 2019

Penulis

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i


KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah .............................................................................. 2
1.3 Pemecahan Masalah .............................................................................. 2
1.4 Pembatasan Masalah ............................................................................. 2
1.5 Tujuan ................................................................................................... 3
1.5.1 Tujuan Umum ......................................................................................... 3
1.5.2 Tujuan Khusus ........................................................................................ 3
1.6 Metode Pengumpulan Data ................................................................... 3
1.7 Manfaat ................................................................................................. 4
BAB II ..................................................................................................................... 5
KAJIAN PUSTAKA ............................................................................................... 5
2.1 Profil Sejarah Perusahaan ..................................................................... 5
2.2 Struktur Organisasi Perusahaan ............................................................ 6
2.2.1 Struktur Organisasi PT. Nusa Dua Indonesia .................................... 6
2.2.2 Strukur Organisasi BNDCC dan BNDH ................................................ 7
2.2.3 Struktur Departement Engineering ......................................................... 8
2.3 Tinjauan Teori ....................................................................................... 9
2.3.1 Pengertian AC Split ................................................................................ 9
2.3.2 Komponen AC ........................................................................................ 9
A. Berikut komponen-komponen utama yang ada di dalam AC ........ 10
B. Berikut komponen pendukung yang terdapat dalam AC ............... 12
C. Komponen Kelistrikan.................................................................... 14
D. Refrigerant atau Bahan Pendingin ................................................. 16
2.3.3 Pengertian Kompresor AC .................................................................... 17

iv
2.3.4 Pengertian Flushing AC........................................................................ 18
2.3.5 Pentingnya Metode Flushing ................................................................ 18
BAB III ................................................................................................................. 20
HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 20
3.1 HASIL ............................................................................................................. 20
3.1.2 Hasil ................................................................................................. 20
3.1.2 Permasalahan Yang Di Temukan Saat Praktek ................................ 20
3.1.3 Estimasi Waktu Praktek ................................................................... 21
3.2 PEMBAHASAN ............................................................................................. 22
3.2.1 Alat & Bahan Pemasangan kompresor dan Flushing AC ................ 22
3.2.2 Cara Pemasangan Kompresor Baru ................................................. 27
BAB IV ................................................................................................................. 35
PENUTUP ............................................................................................................. 35
4.1 KESIMPULAN ................................................................................... 35
4.2 SARAN ............................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 37

LAMPIRAN

v
vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar
2.1 Struktur Organisasi PT. Nusa Dua Indonesia………………………..6
2.2 Struktur Organisasi BNDCC dan BNDH……………………………7
2.3 Struktur Organisasi Engineering BNDH…………………………….8
2.1 AC Split ……………………………………………………………..9
2.2 Kondensor…………………………………………………………...10
2.3 Kompresor AC 1 PK…………………………………………………11
2.4 Pipa Kapiler………………………………………………………….11
2.5 Evavorator……………………………………………………………12
2.6 Akumulator…………………………………………………………...12
2.7 Strainer………………………………………………………………..13
2.8 Blower Indoor…………………………………………………………13
2.9 Pelumas Kompressor…………………………………………………14
2.10 PCB control………………………………………………………….14
2.11 Thermistor……………………………………………………………15
2.12 Overload……………………………………………………………...15
2.13 Kapasitor……………………………………………………………..15
2.14 Motor Listrik…………………………………………………………16
2.15 Refrigerant…………………………………………………………...16
3.1 Mesin las………………………………………………………………19
3.2 Obeng …………………………………………………………………20
3.3 Analizer/ Manifold…………………………………………………….20
3.4 Mesin Vacum………………………………………………………….21
3.5 Kawat Las Perak……………………………………………………….21
3.6 Refrigerant R22………………………………………………………21
3.7 Kompressor…………………………………………………………...22
3.8 Amperemeter………………………………………………………....22

v
3.9 Gas Refrigerat R11………………………………………………….22
3.10 Proses Membuka sambungan pipa pada kompresor……………….24
3.11 Kompressor baru di pasang………………………………………...26
3.12 Proses Vacum………………………………………………………27
3.13 Proses Pengisian Freon……………………………………………..28
3.14 Proses Cek Tekanan Freon …………………………………………28
3.10 Bagan Cara Pemasangan Kompressor Baru………………………...28

vi
DAFTAR TABEL

Tabel : 3.1 Pemasalahan Yang Di Temukan Saat Praktek…………………..21


Tabel : 3.2 Estimasi waktu setiap langkah pemasangan Kompressor baru….22

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan teknologi sangatlah cepat, begitupula dengan teknologi –
teknologi khususnya di bidang kelistrikan . Oleh karena itu di butuhkan Praktek
Kerja Lapangan untuk menyeimbangkan perkembangan teknologi yang
berkembang dengan mata kuliah saat ini. Praktek Kerja Lapangan merupakan suatu
mata kuliah yang harus ditempuh oleh mahasiswa Universitas Pendidikan Ganesha
prodi Pendidikan Teknik Elektro, pada prodi Pendidikan Teknik Elektro Praktek
Kerja Lapangan ditempuh pada semester enam mulai dari tanggal 28 Desember
2018 sampai dengan 27 Maret 2019. Di tempat PKL mahasiswa dilatih dan di
ajarkan untuk berkecimpung langsung di dunia kerja baik itu tentang materi
maupun praktek secara lagsung yang sudah di dapatkan di kampus Universitas
Pendidikan Ganesha dan langsung diterapkan di tempat PKL. Oleh karena itu
kemampuan akademis yang dimiliki mahasiswa diharapkan mampu merespon
secara akurat setiap objek permasalahan yang ada pada ruang lingkup dunia
industry dengan bimbingan dari pembimbing.

Mahasiswa melakukan kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) bertujuan


untuk bisa menghadapi dunia kerja sesuai bidang yang ditekuni, sehingga
diharapkan mampu meningkatkan wawasan dan pengetahuan. Dunia kerja tidak
hanya membutuhkan teori saja, tetapi harus dipadu dengan praktek dan pengalaman
secara nyata.

Saya memilih Bali Nusa Dua Hotel sebagai tempat untuk melaksanakan PKL
karena tempatnya yang berada sangat strategis yaitu di Kawasan Pariwisata Nusa
Dua dimana kawasan ini adalah kawasan wisata yang sangat terkenal di Bali dengan
manajemen yang sangat baik. Dengan manajemen hotel yang baik tentunya
manajemen engineeringnya juga terkenal sangat bagus, mulai dari penuntasan
segala jenis masalah AC, genset, pool pump, maupun kerusakan lainnya yang
sangat cepat tertangani karena semuanya semua sudah memiliki bagiannya masing-
masing, sehingga khusus untuk mahasiswa training diberikan praktek yang benar-

1
2

benar menyeluruh, dari mulai kelistrikan, genset, pompa, maupun perbaikan-


perbaikan kecil di kamar dan area lainnya seperti penggantian lampu, perbaikan
toilet, perbaikan door bel, perbaikan cool box, TV, dan semua perangkat elektronik
yang ada di kamar. Sehingga para tamu yang menginap di hotel ini begitu nyaman
dan senang bisa menginap di hotel ini melihat begitu baiknya pelayan yang ada di
hotel ini.

1.2 Perumusan Masalah


1. Apa yang di maksud dengan AC split ?
2. Apa yang di maksud dengan kompresor AC ?
3. Apa yang di maksud dengan Flushing AC ?
4. Kenapa metode flushing digunakan dalam pemasangan kompresor baru ?
5. Apa saja alat dan bahan yang di gunakan berserta fungsinya dalam
pemasangan kompresor baru ?
6. Bagaimana Cara proses pemasangan kompresor AC baru dengan metode
flushing?

1.3 Pemecahan Masalah


Ada beberapa cara penulis dalam memecahkan masalah yang ada dalam
penulisan laporan PKL ini antara lain :
1. Mengumpulkan data dengan cara membaca buku manual tentang AC dan
Kompresor AC yang bisa di dapat diperpustakaan dan yang diberikan oleh
pembimbing di tempat PKL.
2. Mengumpulkan data dengan cara mengamati secara langsung bagian-
bagian AC split dan kompresor dan penunjang lain yang diteliti.
3. Mengumpulkan data dengan cara menanyakan hal-hal yang belum
dimengerti tentang bagian ataupun cara kerja dari AC split atau Kompresor
AC 1 PK ke mentor dan mentor akan menjelaskan secara detail apapun yang
belum diketahui oleh penulis.
4. Mencari data tambahan di sumber lain seperti internet.

1.4 Pembatasan Masalah


Adapun pembatasan masalah materi PKL yang dilaksanakan di Bali Nusa Dua
Hotel antara lain :
3

1. Pengertian AC split dan Kompresor


2. Pengertian dan cara flushing AC
3. Penjelasan masing masing alat dan bahan berserta fungsi masing masing
alat yang digunakan dalam pemasangan kompresor baru
4. Penjelasan penting nya flushing dalam pemasangan kompresor AC baru
5. Cara dan proses Pemasangan Kompresor AC dengan metode flushing

1.5 Tujuan
1.5.1 Tujuan Umum
Tujuan umum pelaksanan PKL di Bali Nusa Dua Hotel adalah :

1. Memenuhi syarat untuk penilaian mata kuliah di semester VI


2. Membandingkan teori yang di peroleh selama kuliah dengan praktek
dilapangan dalam penerapan, pengembangan keterampilan di bidang
keilmuan teknik elektro.
3. Meningkatkan pembelajaran dan pembahasan kondisi nyata industry
atau dunia usaha
4. Meningkatkan kemampuan dalam beradaptasi dengan lingkungan
industry.

1.5.2 Tujuan Khusus


Tujuan khusus Pelaksanaan PKL di Bali Nusa Dua Hotel adalah
12. Memahami system operasional pemasangan baru kompresor AC tipe
SD145UV-H6AU dengan metode flushing
13. Memperluas dan meratakan informasi tentang perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi

1.6 Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang dilaksanakan untuk menunjang laporan praktek
kerja lapangan dengan tiga metode yaitu :
1. Metode Literatur

Pengumpulan data dilakukan dengan cara membaca buku buku manual


tentang AC dan Kompresor AC yang bisa di dapat diperpustakaan yang
diberikan oleh pembimbing di tempat PKL.
4

2. Metode Observasi

Pengumpulan data dilakukan dengan cara mengamati secara langsung


bagian-bagian AC split dan kompresor dan penunjang lain yang diteliti.
3. Metode Wawancara

Pengumpulan data dilakukan dengan cara menanyakan hal-hal yang belum


dimengerti tentang bagian ataupun cara kerja dari AC split atau kompresor
AC 1 PK ke mentor dan mentor akan menjelaskan secara detail apapun yang
belum diketahui oleh penulis
1.7 Manfaat
Adapun beberapa manfaat dari penulisan laporan PKL ini antaralain :
1. Memahami apa pengertian AC split
2. Memahami apa pengertian kompresor AC
3. Memahami pengertian Flushing AC
4. Memahami penting nya metode flushing digunakan dalam pemasangan
kompresor baru
5. Memahami alat dan bahan yang di gunakan berserta fungsinya dalam
pemasangan kompresor baru
6. Memahami cara proses pemasangan kompresor AC baru dengan metode
flushing
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Profil Sejarah Perusahaan

Dibawah PT. Nusa Dua Indonesia yang merupakan anak perusahaan PT.
Dyandra Media Internasional, Tbk, atau yang dikenal Dyandra & Co. unit bisnis
grup Kompas Gramedia, Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC) di bangun
untuk memenuhi kebutuhan fasilitas konvensi, dan pameran di Indonesi.

Bali Nusa Dua Convention Center mencakup taman seluas 70.000 m2 yang
mengensankan dengan arsitektur Bali yang menarik, termasuk total area bangunan
seluas 50.000 m2 yang terintegrasi untuk menciptakan infrastruktur lengkap untuk
segala jenis acara. Bali Nusa Dua Center menawarkan 44 hingga 12.000 kursi.
Ukuran ruang pertemuan berkisar antara 20 hingga 5000 kursi dan di rancang untuk
mengakomodasi berbagai jenis pengaturan.

Dibuka pada 29 September 2011, BNBCC telah ditunjuk sebagai tempat


resmi untuk konvensi Internasional profil tinggi. Mencakup mereka dari asosiasi
otomotif, medis dan farmasi, perbankan, insentif, pernikahan, dan sector
pemerintah termasuk 19 KTT ASEAN, 21 KTT APEC, 9 Ministerial Conference
of the World Trade Organization, The Grand Final of 63 Miss World 2013dan 85
INTERFOLL General Assembly, Selain (BNDCC) di kawasan ini terdapat Bali
Nusa Dua Hotel (BNHD) yang tujuan awalnya untuk mempermudah para tamu
konfrensi untuk beristirahat di hotel ini, namun apabila tidak konfrensi, hotel ini
sama seperti hotel lain di kawasan BTDC yang menerima tamu local maupun
mancanegara untuk menginap di hotel ini. Selain iti Bali Nusa Dua Hotel (BNDH)
yang merupakan 1 management dengan Bali Nusa Dua Cenvention Centre
(BNDCC) merupakan hotel yang sudah terdaftar menjadi hotel bintang 5 sejak
tahun 2014 dengan tingkat fasilitas dan pelayanan yang nyaman tetapi pada saat
selesai pembangunan hotel ini namanya sebelum Bali Nusa Dua Hotel melainkan
Hotel Santika, dan pada tahun 2013 akhirnya di ambil alih lagi oleh PT. Nusa Dua
Indonesia dan sehingga saat ini bernama Bali Nusa Dua Hotel and Convention.

5
6

2.2 Struktur Organisasi Perusahaan

Berikut ini penulis akan menggambarkan dan menjelaskan tentang struktur


organisasi Bali Nusa Dua Hotel, dan struktur organisasi departamen engineering,
namun sebelum itu penulis akan menggambarkan struktur Organisasi PT. Nusa Dua
Indonesia yang mana induk dari Bali Nusa Hotel.

2.2.1 Struktur Organisasi PT. Nusa Dua Indonesia

Presiden
Direktur

Riyanthi Handayani

Direktur

Daswar Marpung

14.Human Finance & G.M BNDCC G. M. DCC


Resource Dir. Acct. Mgr

Cindy Grace Aditya Indra C. Yasinta Hartawan Lusi

Gambar : 2.1 Struktur Organisasi PT. Nusa Dua Indonesia


Sumber : Bali Nusa Dua Hotel
7

2.2.2 Strukur Organisasi BNDCC dan BNDH


HOTEL MANAGER

I Made Perwira Duta

EXECUTIVE
HOUSKEEPER

I Putu Juniarta

FINANCE &
ACCOUNTING MGR.

Ni Nyoman Sumiati

GENERAL EXECUTIVE ASST HUMAN RESOURCES


MANAGER MANAGER MGR.

Ira Arifin I Ketut Murta


Yasinta Hartawan

DIRECTOR OF
BUSINESS EVENT
COPORATE
EXECUTIVE CHEF I Made Parwata

Rachman Syah
OUTLET MANAGER

I Made Dana

CHIEF SECURITY

I Gede Suta Erawan

CHIEF ENGINEERING

Gusti Kmg. Astawa

Gambar : 2.2 Struktur Organisasi BNDCC & BNDH


Sumber : Bali Nusa Dua Hotel
8

2.2.3 Struktur Departement Engineering


Director Of Engineer

Chief Engineer
Gusti Komang Astawa

Assistant Chief Engineer


I Made Arna Armika

Duty Engineer
Nyoman Jujur

Admin Of Engineer
Ayu Nita Ermina

ME SPV Electric SPV


Agus Putu Ambara Billy

ME Technician Electrical Technician


I Wyn Kariana Wayan Wirya Septiawan

Building Technician Electrical Technician


Ahmad Amin Junaedi

Gambar : 2.3 StrukturJuOrganisasi Engineering BNDH


Sumber : Bali Nusa Dua Hotel
9

2.3 Tinjauan Teori


2.3.1 Pengertian AC Split

Pengertian AC split adalah perangkat alat yang berfungsi untuk mengatur


kondisi suhu pada ruangan menjadi lebih rendah dari suhu yang ada terdapat dalam
lingkungan sekitar. Semua jenis atau tipe Air Conditioner atau penyejuk udara akan
bekerja maksimal apabila kondisi ruangan dalam keadaan rapat, tidak ada lubang
jendela yang terbuka. Apabila sebuah ruangan terpasang AC split namun jendela
terbuka, maka komponen atau sistem kerja AC untuk mendinginkan udara tidak
akan berfungsi dengan maksimal. Pada gambar 2.1 merupakan gambar AC split

Gambar : 2.1 AC Split


Sumber : www.google.com
2.3.2 Komponen AC

Air Conditioner atau sekarang dikenal dengan AC mempunyai beberapa


komponen yang setiap komponen tersebut terdapat beberapa bagian, dan dari
bagian-bagian itu mempunyai fungsinya masing-masing.

Komponen AC atau Air Conditioner terdiri dari 4 bagian yaitu komponen


utama, komponen pendukung, komponen kelistrikan, dan komponen pendingin.
Berikut ini penjelasan 4 bagian komponen-komponen yang terdapat pada AC:
10

A. Berikut komponen-komponen utama yang ada di dalam AC

1. Kondensor

Pada gambar 2.2 merupakan kondensor AC. Kondensor merupakan sebuah


alat yang mempunyai fungsi sebagai penukar kalor, mengubah wujud refrigerant
dari bentuk gas sampai menjadi cair, dan menurunkan suhu temperature
refrigerant. Pada bagian ini biasanya menggunakan udara untuk sebagai media
pendinginnya. Sejumlah kalor yang terdapat pada refrigerant dilepaskan ke udara
lepas dengan bantuan kipas motor pada AC.

Supaya pelepasan kalor lebih cepat, pipa pada kondensor di desain berliku-
liku dan dilengkapi dengan sirip. Oleh karena itu pembersihan sirip pipa pada
bagian kondensor sangatlah penting supaya perpindahan kalor dari refrigerant tidak
terganggu..Dan apabila sirip pada kondensor dibiarkan dalam keadaan kotor, bisa
menyebabkan turunnya performa kinerja Ac yang dapat membuat AC menjadi
kurang dingin.

.
Gambar : 2.2 kondensor
Sumber : www.google.com

2. Kompresor

Gambar 2.3 merupakan menggambarkan kompressor AC. Tugas kompresor


adalah menghasilkan fluida bertekanan tinggi. Pada mesin pendingin seperti AC,
kompresor juga mempunyai tugas lain, yaitu menaikkan temperatur. Untuk melihat
bagaimana hal ini dapat terjadi, maka dapat dilihat pada proses kerja berikut ini :

 Refrigerant yang telah lewat evaporator menyerap panas dari udara. Ketika
keluar dari evaporator, refrigerant ini mempunyai kandungan panas yang
11

tinggi, meskipun temperatur dan tekanan masih rendah.


 Refrigerant yang mengandung panas ini kemudian dialirkan masuk ke
dalam kompresor. dalam kompresor ini refrigerant akan dikompresi
sehingga suhu dan tekanannya akan bertambah. Kompresi ini berlangsung
terus-menerus sampai refrigerant mencapai suhu dan tekanan tertentu.

Gambar : 2.3 kompresor AC 1 PK


Sumber : Dokumentasi Penulis

3. Pipa Kapiler

Pada gambar 2.4 merupakan gambaran dari pipa kapiler. Pipa kapiler adalah
sebuah alat yang mempunyai fungsi untuk menurunkan tekanan refrigerant serta
mengatur aliran refrigerant menuju evaporator. Fungsi utama dari pipa kapiler
sendiri sangatlah vital, sebab pipa ini mempunyai hubungan dengan dua bagian
tekanan yang berbeda-beda, yaitu tekanan rendah dan tekanan tinggi.

Refrigerant yang bertekanan lebih tinggi sebelum melewati pipa ini akan
diturunkan atau diubah tekanannya. Penurunan tekanan pada refrigerant
mengakibatkan terjadinya penurunan suhu. Pada bagian inilah yang bisa
menyebabkan udara mencapau suhu terendah atau dingin.
12

Gambar : 2.4 pipa kapiler


Sumber : www.google.com

4. Evaporator

Pada gambar 2.5 merupakan gambar evavorator. Fungsi dari evaporator ini
adalah mengalirkan dan menyerap panas dari udara ke dalam ruangan refrigerant.
Wujud cair dari refrigerant akan berubah menjadi gas setelah melalui pipa kapiler.

Bisa disebut bahwa evaporator ini merupakan sebuah komponen AC yang


mempunyai fungsi sebagai penukar panas. Pada dasarnya udara yang berada di
ruangan ber AC, diserap oleh evaporator dan masuk melalui sirip pipa kapiler
sehingga suhu udara yang keluar dari sirip-sirip menjadi lebih randah dari keadaan
semula atau pada saat udara kondisi dingin. Proses sirkulasi di dalam ruangan ini
diatur oleh blower indoor.

Gambar : 2.5 evaporator


Sumber : www.google.com
B. Berikut komponen pendukung yang terdapat dalam AC

1. Accumulator

Pada gambar 2.6 merupakan gambar Accumulator yang mampunyai


fungsi sebagai penampung sementara refrigerant cair yang bertemperatur rendah
dan campuran minyak pelumas evaporator.
13

Gambar : 2.6 Accumulator


Sumber : www.google.com

2. Strainer

Gambar 2.7 merupakan Strainer merupakan sebuah komponen yang


berfungsi sebagai penyaring kotoran yang terbawa oleh refrigerant di dalam sistem
Air Conditioner atau AC.

Gambar : 2.7 Strainer


Sumber : www.google.com

3. Blower atau Kipas

Gambar 2.8 merupakan Blower atau kipas ini terletak pada indor yang
mempunyai fungsi untuk mensirkulasikan udara di dalam ruangan sehingga udara
yang ada di ruangan dapat bersirkulasi melalui evaporator.
14

Gambar : 2.8 blower indor


Sumber : www.google.com

4. Minyak Pelumas Kompresor

Gambar 2.9 merupakan pelumas oli berfungsi untuk melumasi bagian


kompresor yang bergesekan sehingga bisa menghindari terjadinya kehausan. Selain
itu juga minyak pelumas bisa berfungsi sebagai pedingin kompresor.

Gambar : 2.9 Pelumas Kompresor


Sumber : www.google.com
C. Komponen Kelistrikan

Komponen kelitrikan ini terdapat 4 bagian yang diantaranya adalah:

1. PCB Kontrol

Gambar 2.10 merupakan PCB Kontrol berfungsi sebagai pengatur dan


pengontrol keseluruhan kerja unit AC. PCB ini terdiri dadi beberapa unit
komponen seperti IC, sensor, trafo, fuse, capasitor, relay . Fungsi dari tiap tiap
komponen tersebutpun berbeda beda, mulai dari pengatur kecepatan fen indoor,
mengatur temperatur suhu, pengaturan swing menyalakan serta mematikan AC
dan fungsi lainnya.
15

Gambar : 2.10 PCB Control


Sumber : www.google.com

2. Thermistor

Gambar 2.11 merupakan Thermistor adalah alat pengatur


temperatur, letaknya terdapat pada bagian evaporator. Denagn adanya
thermistor, kerja kompresor dapat diatur secara otomatis, melalui perubahan
suhu /temperatur yang dibaca oleh thermistor.

Gambar : 2.11 thermistor


Sumber : www.google.com

3. Overload

Gambar 2.12 merupakan overload yang fungsinya adalah sebagai


pengaman motor listrik kompresor, apabila kompresor tidak bekerja dengan
normal.

Gambar : 2.12 overload


Sumber : www.google.com
16

4. Kapasitor

Gambar 2.13 merupakan gambar kapasitor, komponen elektronik


ini berfungsi sebagin penyimpan muatan listrik sementara. Pada unit AC
split biasanya terdapat dua macam capasitor yaitu capasitor untuk
kompresor dan satu lagi untuk fan/blower. Untuk letak capasitor fan indoor
terdapat pada unit indoor sedangkan untuk fan outdoor terletak jadi satu
dengan capasitor kompresor atau pada outdoor.

Gambar : 2.13 kaspistor indoor ( kiri ) dan kapasitor Outdor (kanan)


Sumber : www.google.com

5. Motor Listrik

Gambar 2.14 merupakan motor listrik yang mempunyai fungsi


sebagai penggerak daun kipas outdoor maupun indoor.

Gambar : 2.14 motor listrik outdor ( kiri ) dan motor listrik indor (kanan)
Sumber : www.google.com
D. Refrigerant atau Bahan Pendingin

Gambar 2.15 adalah refrigerant R32 dan R410A, Bahan pendingin ini pada
sebuah sistem AC merupakan sebuah zat yang mudah sekali dirubah wujudnya atau
bentuknya dari gas menjadi cair, atau sebaliknya. Refrigerant atau bahan pendingin
dalam sebuah sistem AC, bekerja untuk menyerap panas dari sebuah ruangan
17

sehingga udara yang terdapat pada sebuah ruangan bisa menjadi dingin. Pada saat
ini terdapat tiga jenis refrigerant untuk AC split R22, R410, R32. Beberapa
perbedaan gas freon di jelaskan pada table 1.1

Gambar : 2.15 refrigerant R22 ( kiri ) dan refrigerant R 410 (kanan)


Sumber : www.google.com

Tabel : 2.1 Perbedaan Tipe Freon di Indonesia

Keterangan :
o ODP adalah Ozone Depletion Potential alias Potensi Perusakan Ozone
o GWP adalah Global Warming Potential alias Potensi Pemanasan Global
o Cooling Index adalah Angka Indax Dingin
o Flammability adalah Tingkat Mudah Terbakar Freonnya

2.3.3 Pengertian Kompresor AC

Gambar 2.16 merupakan gambar kompressor. Kompresor adalah power unit


dari sistem sebuah AC. Ketika AC dijalankan, kompresor mengubah fluida kerja
18

refrigent berupa gas dari yang bertekanan rendah menjadi gas yang bertekanan
tinggi. Gas bertekanan tinggi kemudian diteruskan menuju kondensor.

Gambar : 2.16 kompresor AC 1 PK


Sumber : Dokumentasi Penulis
2.3.4 Pengertian Flushing AC

Flushing dilakukan dalam rangka untuk menghilangkan semua kontaminasi


(kotoran) dari sistem AC. Dengan flushing partikel terkecil dari kontaminasi
penyebab masalah dan terhambatnya fungsi kompresor dengan baik dapat diatasi.
Flushing dapat membersihkan sekitar 1/10 satu sendok teh serpihan (kotoran) yang
benar-benar menghambat aliran refrigeran dan minyak dalam sistem AC . Prosedur
flushing dan pembersihan yang tepat merupakan hal yang sangat penting dalam
melakukan flushing dan cleaning system AC
2.3.5 Pentingnya Metode Flushing

Setelah sistem AC telah terkontaminasi atau mengalami gagal melakukan


kinerja pendinginan, bagian yang paling penting dari servis AC untuk
mengembalikan kinerja pendinginan tersebut adalah dengan melakukan flushing
system AC. Tanpa prosedur flushing yang tepat, membersihkan dan memasang
ulang kompresor baru kemungkinan yang nyata untuk mengembalikan kinerja
pendinginan sistem AC tidak akan tercapai.
Kompresor AC harus dilumasi setiap saat, karena kompresor AC adalah
bagian yang hanya bergerak pada seluruh sistem AC dan satu-satunya alasan
kenapa kompresor AC harus diberi minyak dalam sistem. Oleh karena minyak
beredar di seluruh sistem, yang berarti bahwa semua komponen seperti condensor,
19

selang, tabung, evaporator, drier, dan akumulator memiliki beberapa lapisan


minyak di dalamnya (internal). Jika kotoran, serpihan atau kontaminasi terjadi
dalam sistem AC semua komponen tersebut dapat terpengaruh. Melepaskan minyak
dan lapisan minyak di dalam komponen sistem AC akan menghilangkan semua
kontaminasi dari sistem AC. Dalam hal ini adalah minyaklah yang menarik,
mengumpulkan dan mempertahankan kontaminan dalam sistem AC. Maka untuk
menghilangkan minyak bekas sama dengan menghilangkan atau membersihkan
kontaminasi.
Sistem AC harus di flushing setiap kali kompresor AC sedang diperbaiki
(diganti) atau apabila terdapat indikasi kontaminasi dalam sistem AC. Biasakan
untuk membersihkan dan memeriksa tabung orifice (jika sistem dilengkapi dengan
komponen tersebut). Tabung orifice dengan penyaring inlet filter akan selalu
menjelaskan tentang kondisi sistem AC. Setiap serpihan kotoran atau bahan asing
yang ditemukan pada tabung orifice harus menyebabkan kita untuk mencari
indikasi lain dari kontaminasi.
20

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 HASIL
3.1.2 Hasil

Dalam kegiatan pemasangan baru kompresor AC Split 1 PK tipe SD145UV-


H6AU merk HIGHLY dengan menggunakan metode flushing di spa room 3 Bali
Nusa Dua Hotel penulis mendapatkan hasil membandingkan teori dengan praktek
di lapangan ada beberapa perbedaan dan permasalahan yang penulis temukan.
Dalam mengadapi permasalahan yang ditemukan penulis dilapangan dapat di
pecahkan dengan cara :

a. Membaca buku-buku manual tentang AC dan Kompresor AC yang bisa di


dapat diperpustakaan dan yang diberikan oleh pembimbing di tempat PKL.
b. Mengamati secara langsung bagian-bagian AC split dan kompresor dan
penunjang lain yang diteliti.
c. Mengamati secara langsung bagian-bagian AC split dan kompresor dan
penunjang lain yang diteliti.
d. Mencari materi lain tentang AC dan yang lain nya yang berhubungan
dengan teknis kerja di internet.
e. Setiap melakukan perbaikan apapun tetap mengikuti prosedur kerja yang
ada pada lapangan.
f. Utamakan K3 dalam melakukan kegiatan.

3.1.2 Permasalahan Yang Di Temukan Saat Praktek

Masalah atau kendala yang ditemukan penulis dalam melakukan praktek di


jelaskan pada tabel 3.1
Tabel 3.1 Pemasalahan Yang Di Temukan Saat Praktek
NO Kendala Solusi
1 Permasalahan cuaca, pada Berteduh terlebih dahulu karena dalam
saat melakukan praktek melakukan kegiatan di lapangan K3 sangat
hujan turun sangat deras diutamakan. Hujan tidak bisa di perkirakan
sehingga mempengaruhi kapan akan berhenti. Menunggu hujan
21

estimasi pengerjaan berhenti baru melanjutan pekerjaan.


pemasangan kompresor Dikarenakan posisi outdor AC berada di
baru. tempat yang tidak teduh
2 Permasalahan mesin Las, Dalam mengidupkan mesin las angin
pada saat melakukan proses bertiup cukup kencang makan dilakukan
las angina bertiup cukup solusi dengan menghidupkan mesin las di
kencang hingga susah untuk tempat yang kira-kira sedkit adanya
menghidupkan mesin las hembusan angina yang meniup api pada
jadi mempengaruhi estimasi mesin las yang baru di hidupkan
pengerjaan pemasangan
kompresor baru.
3 Permasalahan tempat, Dengan kerjasama team dan hanya
tempat yang sempit dan menaruh alat yang akan di perlukan saja di
becek jadi mempengaruhi taruh berdekatan, apabila alat sudah selesai
estimasi pengerjaan digunakan maka di rapikan agar tidak
pemasangan kompresor memakai banyak tempat dan juga
baru. menghindari resiko alat hilang

3.1.3 Estimasi Waktu Praktek

Dalam melakukan pemasangan maupun Flushing berserta langkah-


langkahnya estimasi waktu yang diperlukan di uraikan pada tabel 3.2
Tabel 3.2 Estimasi waktu setiap langkah pemasangan Kompressor baru
No Kegiatan Waktu
1 Menyiapkan Alat dan Bahan 30 Menit

2 Mematikan daya AC 2 Menit

3 Buka bodi cover outdor 2 Menit

4 Memindahkan Freon lama 15 Menit

5 Membuka semua kabel terminal 2 Menit

6 Membuka sambungan pipa compresor 60 Menit


22

7 Membuka Kompresor Lama 5 Menit

8 Melakukan Flushing 60 Menit

9 Flushing Indor 30 Menit

10 Flushing Outdoor 30 Menit

11 Ganti kompresor lama dengan yang baru 5 Menit

12 Sambung kembali pipa sambungan 20 Menit


kompresor

13 Pasang kembali terminal CSR ( 5 Menit


Common/Central,
14 proses vacuum 40 Menit

15 Pengisian gas refrigerant 20 Menit

16 Pasang kembali body cover 5 Menit

TOTAL 4 Jam 33 Menit

3.2 PEMBAHASAN
3.2.1 Alat & Bahan Pemasangan kompresor dan Flushing AC
Menyiapkan beberapa alat pendukung dalam penggantian kompressor pada
ac split dibutuhkan sebuah alat seperti :
1. Mesin Las

Gambar 3.1 merupakan Mesin las yang digunakan untuk mencopot dan
memasang pipa yang terhubung ke compressor
23

Gambar : 3.1 Mesin Las


Sumber : Dokumentasi Penulis

2. Kunci Pas 12-13

Gambar 3.2 merupakan kunci pas digunakan untuk membuka dan


mengeratkan mur yang ada di kaki compressor

Gambar : 3.2 kunci pas


Sumber : www.google.com
3. Obeng – dan +

Gambar 3.3 merupakan gambar obeng – dan + obeng di gunakan untuk


membuka dan mengeratkan baut yang terpasang di komponen outdoor AC.
24

Gambar : 3.3 Obeng – dan +


Sumber : www.google.com

4. Analizer atau Manifold

Gambar 3.4 menunjukan Manifold merupakan alat yang di gunakan untuk


media pengukuran pada saat pengisian freon untuk unit AC dan mesin-mesin
pendingin lainnya. Alat ini sangat penting sebagai salah satu alat yang fital yang
digunakan pada saat di lakukan.

Gambar : 3.4 Analizer atau Manifold


Sumber : Dokumentasi Penulis

5. Mesin Vacum

Pada gambar 3.5 menunjukan gambar mesin vacuum. Alat ini untuk
mengosongkan refrigeran dari sistem pendingin sehingga bisa menghilangkan
gas-gas yang tidak terkondensasi seperti uap air atau udara. Hal tersebut
dilakukan supaya mesin refrigerasi saat bekerja tidak terganggu.
25

Gambar : 3.5 Mesin Vacum


Sumber : Dokumentasi Penulis

6. Kawat las perak

Gambar 3.6 menunjukan kawat las perak untuk menutupi kebocoran pipa
pada saat pemasangan compressor dengan cara dipanaskan dengan mesin las
supaya melelh dan menutupi bagian yang berlubang dengan merata.

Gambar : 3.6 Kawat Las Perak


Sumber : Dokumentasi Penulis

7. Freon R22

Gambar 3.7 menunjukan gambar gas refrigerant untuk mengisi kembali


Refrigerant yang akan di kosongkan sebelum melakukan pengelasan pada
compressor.

Gambar : 3.7 Gas Freon / Refrigerant R22


Sumber : Dokumentasi Penulis
26

8. kompresor

Gambar 3.8 menunjukan gambar kompressor baru tipe SD145UV-H6AU


untuk menggantikan compressor yang sudah tidak berfungsi dengan normal.

Gambar : 3.8 compressor SD145UV-H6AU


Sumber : Dokumentasi Penulis
9. Tang Amperemeter

Pada gambar 3.9 menunjukan gambar tang Amperemeter ini berfungsi untuk
mengukur besarnya arus (a) dan tegangan (v) pada sebuah kompresor Air
Conditioner.

Gambar : 3.9 Tang Amperemeter


Sumber : Dokumentasi Penulis

10. Freon R11

Pada gambar 3.10 merupakan gambar gas refrigerant R11 akan digunakan
untuk melakukan Flushing .

Gambar : 3.10 Gas Refrigerant R11


Sumber : Dokumentasi Penulis
27

3.2.2 Cara Pemasangan Kompresor Baru

Langkah- Langkah Pemasangan Kompresor


ompresor Baru

Menyiapkan Alat dan Mematikan daya AC Buka bodi cover


Bahan outdor

Membuka sambungan Membuka semua kabel Memindahkan Freon


pipa Kompresor terminal lama

Membuka Kompresor Melakukan Flushing Flushing Indor


Lama

Sambung kembali pipa


Sambung kembali pipa sambungan kompresor
Ganti kompresor lama Flushing Outdoor
sambungan kompresor dengan yang baru
ing

Pasang kembali
terminal CSR ( proses vacuum
Common/Central,
Start, Runing)

Pasang kembali body Pengisian gas


cover refrigerant

Ac siap dioperaskan

Gambar : 3.11 Bagan Cara Pemasangan Kompressor Baru


Sumber : Penulis
28

1. Menyiapkan beberapa alat pendukung dalam penggantian compressor pada


ac split dibutuhkan sebuah alat seperti :
 Alat mesin las
 Kunci pas 12-13
 Obeng – dan +
 Analizer atau Manifold
 Alat mesin vacum
 Kawat las perak.
 Freon R22 .
 Tang Amperemeter
 Siapkan kompresor baru sesuai dengan yang akan di ganti.
2. Langkah selanjutnya mematikan daya AC dari sumber listrik.
3. Sebelum melakukan pengelasan , buka terlebih dahulu tutup bodi cover
outdor untuk mengurangi hawa panas akibat pengelasan . baik dalam
pembongkaran kompresor yang lama maupun dalam pemasangan
kompresor yang baru.
4. Mengeluarkan Freon lama yang ada dalam unit outdor karena akan
melakukan flushing dan pengelasan supaya tidak terjadi ledakan ketika
melakukan pengelasan.
5. Membuka semua kabel terminal yang menempel pada kompresor seperti
Common/ Central, Stat, Run, dan kabel lainnya.
6. Langkah selanjutnya membuka sambungan pipa yang menghubungkan
compresor ke condensor, dan pipa yang menuju kran valve tersebut dengan
menggunakan alat las. Proses pengelasan di gambarkan pada gambar 3.12
29

Gambar : 3.12 Proses membuka sambungan pipa pada kompresor


Sumber : Dokumentasi Penulis
7. Setelah itu lepas mur pada kaki kompresor dengan menggunakan kunci
pas/ring 12-13
8. Cabut komponen kompresor yang lama .
9. Langkah selanjut nya yaitu masuk ke metode flushing untuk membersihkan
kotoran yang ada di dalam Aliran pipa AC
A. Flushing pipa yang terhubung ke indoor
 Pertama buka kedua pipa (pipa besar dan kecil) yang terhubung katup 2
jalan (2 Way Valve) dan katup 3 jalan (3 Way Valve) pada outdoor
menggunakan kunci pas
 Kemudian pasang selang manifold pada gas freon R11, R22 serta pada
pipa yang akan di flushing (pipa kecil) . selang kuning ke pipa kecil,
selang biru ke tabung Freon R11 , dan warna merah ke Freon R22
 Keran manifold di tutup rapat
 Fungsi Freon R11 disini adalah berfungsi untuk membersihkan oli dan
kotoran yang mengendap pada jalur pipa, maka dari itu memasukan gas
R11 masukan gas R11 terlebih dahulu pada pipa kecil, kemudian
membuka keran kran R11 pada manifold secara perlahan sampai R11
dapat masuk pada jalur pipa
 Setelah R11 masuk ke dalam pipa kemudian tutup keran warna biru pada
manifold dan kran freon R11
30

 Selanjutnya memasukan Freon R22 untuk mendorong R11 dengan cara


membuka kran merah pada manifold dan buka kran pada tabung R22.
Serta tutup pipa besar dengan menggunakan kain dan tekan dengan
sngat kuat sampai bertekanan tinggi, kemudian lepas dan tutup kembali
. Lakukan hingga beberapa kali agar oli yang larut pada R11 dapat
terbuang melalu pipa besar. Lalukanlah beberapa kali hingga tidak ada
lagi sisa oli dan gas R11 pada pipa. Kemudian ttup kran merah pada
manifold dan juga keran merah pada tabung R22

B. Flushing AC pada outdoor


 Pada unit oudor melakukan flushing tidak jauh berbeda dengan
melakukan flushing pada unit indoor
 Oleh karena kompresor baru belum terpasang jadi ,selang manifold lalu
masukkan R11 (lakukan Flushing seperti cara diatas). Jangan lupa ganti
filter dan pipa kapiler dengan yang baru sesuai ukuran untuk
memastikan tidak ada lagi yang menyebabkan AC menjadi tersumbat.
 Setelah proses flushing indoor dan outdoor selesai, sambung kembali
pipa kecil pada katup 2 jalan dan pipa besar pada katup 3 jalan pada
outdor
10. kemudian ganti kompresor lama dengan yang baru seperti pada gambar
3.13. Sambung kembali pipa yang menghubungkan compresor ke
condensor, dan pipa yang menuju kran valve tersebut dengan menggunakan
alat las. Sesuaikan pemasangan kaki kompresor yang sudah ada, kemudian
eratkan mur dengan benar-benar erat untuk mengurangi getaran pada
kompresor yang bisa saja mengakibatkan kebocoran pada pipa
menggunakan kunci pas/ring 12-13.
31

Gambar : 3.13 Kompressor baru sudah di pasang


Sumber : Dokumentasi Penulis

11. Berikut nya pemasangan kembali terminal CSR ( Common/Central, Start,


Runing) dan kabel lain nya seperti overload ( jika ada).
12. Selanjutnya proses vacuum, proses vacum di tunjukan pada gambar 3.14
dengaan car hubungkan selang warna kuning Charging manifold ke saluran
pengisian di kompresor. Selang warna kuning (tengah)di hubungkan ke
mesin vacuum , buka katup tekanan rendah dan katup tekanan tinggi
kemudian nyalakan mesin vacum. Biarkan beberapa menit sampai skala
petunjuk tekanan rendah menunjukan -30 psi, tunggu hingga 30 menit.
Kemudian tutup katup tekanan tinggi dan rendah selanjutnya matikan mesin
Vacum, amati skala jarum manifold selama -+ 15 menit . Apabila ada
kenaikan tekanan pada jarum manifold, maka kemungkinan besar terjadi
kebocoran pada system pendingin, jika tidak ada kenaikan selanjutnya di
lakukan langkah berikut nya.
32

Gambar : 3.14 Proses Vacum


Sumber : Dokumentasi Penulis

13. Koneksikan kembali kabel power dari power induk ke outdor maupun kabel
transfer dari indoor ke outdoor
14. Setelah melakukan vacuum,langkah selanjutnya adalah pengisian gas
refrigerant seperti gambar 3.15 dengan cara berikut :
 Hidupkan perangkat AC yang akan diisi freon.
 Gunakan kunci pas untuk membuka penutup service valve yang
terletak di pipa besar.
 Hubungkan selang manifold warna biru (low preassure) ke service
valve. Kemudian pasang juga selang manifold warna kuning ke
tabung refrigerant. Posisi service valve bisanya berada di sebelah
kiri, sedangkan tabung refrigerant ada di sebelah tengah manifold.
Jangan lupa lakukan pemeriksaan untuk memastikan kondisi semua
keran manifold sudah dalam keadaan tertutup.
33

Gambar : 3.15 Proses pengisian Freon


Sumber : Dokumentasi Penulis

 Pada gambar 3.16 merupakan proses cek tekanan freon AC tersebut.


Ingat tekanan freon AC tipe R22 yang standar berkisar antara 57,6-
84,1 psi. pada pengisian kali ini sampai dengan 60 psi dengan 3,6 A

Gambar : 3.16 Cek Tekanan Freon


Sumber : Dokumentasi Penulis
 Isikan freon dengan cara memutar keran manifold warna biru ke
arah kiri. Sembil melakukan pengisian, perhatikan jarum indikator
yang terdapat di manifold untuk mengetahui kapasitas freon yang
sudah dimasukkan ke dalam sistem pendingin. lakukan pengisian
freon sedikit demi sedikit agar tidak merusak bagian klep
kompresor.
 Tanda jumlah freon yang diisikan ke AC sudah cukup adalah pipa
instalasi AC yang berukuran 3/8 pad unit outdoor terlihat basah dan
34

berembun, serta kondisi evaporator pada unit indoor terasa dingin


menyeluruh. Pengisian freon yang berlebihan justru mengakibatkan
AC sama sekali tidak dingin.
 Tutup kembali keran yang ada di tabung freon seperti semula
kemudian lepaskan selang manifold yang terpasang di tabung freon
dan unit AC. Tunggu selama beberapa saat, selanjutnya lakukan
pengecekan tekanan menggunakan amperemeter. Terakhir, buka
lalu lepaskan selang manifold pada unit AC serta tutup kembali
penutup valve service.
BAB IV
PENUTUP

4.1 KESIMPULAN
Adapun kesimpulan yang dapat penulis buat dalam pembuatan
Laporan Praktek Kerja Lapangan sebagai berikut :

1. Kompresor adalah power unit dari sistem sebuah AC. Ketika AC dijalankan,
kompresor mengubah fluida kerja refrigent berupa gas dari yang bertekanan
rendah menjadi gas yang bertekanan tinggi. Gas bertekanan tinggi
kemudian diteruskan menuju kondensor. Kompresor merupakan unit dalam
AC yang penting dalam beroprasi nya sebuah AC.
2. Kerusakan kompresor sering terjadi karena terhambat nya kinerja
kompresor yang diakibatkan oleh kotoran oil yang melekat pada system AC.
3. Flushing dilakukan dalam rangka untuk menghilangkan semua kontaminasi
(kotoran) dari sistem AC. Dengan flushing partikel terkecil dari kontaminasi
penyebab masalah dan terhambatnya fungsi kompresor dengan baik dapat
diatasi. Flushing dapat membersihkan sekitar 1/10 satu sendok teh serpihan
(kotoran) yang benar-benar menghambat aliran refrigeran dan minyak
dalam sistem AC . Prosedur flushing dan pembersihan yang tepat
merupakan hal yang sangat penting dalam melakukan flushing dan cleaning
system AC.
4. Sistem AC harus di flushing setiap kali kompresor AC sedang diperbaiki
(diganti) atau apabila terdapat indikasi kontaminasi dalam sistem AC.
Biasakan untuk membersihkan dan memeriksa tabung orifice (jika sistem
dilengkapi dengan komponen tersebut). Tabung orifice dengan penyaring
inlet filter akan selalu menjelaskan tentang kondisi sistem AC.

35
36

4.2 SARAN
Adapun saran yang dapat penulis buat dalam pembuatan Laporan Praktek
Kerja Lapangan sebagai berikut :

1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya dalam proses penggantian kompresor


AC , agar alat yang digunakan tidak cepat rusak.
2. Gunakannlah alat – alat yang safety maupun pakaian yang safety untuk
melindungi anda pada saat bekerja di lapangan.
3. Ikuti tata cara yang sudah berlaku dalam pengantian kompresor AC dan Cara
flushing.
4. Selalu minta pendampingan atau pengawasan pada saat melakukan
pengangtian kompresor AC pada senior atau staff yang berada disana.
5. Jangan pernah puas dengan hasil yang sudah kita lakukan, selalu lakukan
double cek untuk memastikan semuanya aman dan sietem bekerja dengan
selayaknya.
37

DAFTAR PUSTAKA

Agustina, S. 2018. Laporan Praktek Kerja Lapangan. Politeknik Negeri Bali: Bali

----------,2011. General Product Knowledge of the Bali Nusa Dua Concention


Center and Bali Nusa Dua Hotel. Kompas Gramedia. Jakarta

Novianto, H. 2017. Tugas Akhir Air Conditioning . Tersedia pada


https://www.academia.edu/35271565/Tugas_Akhir_Air_Conditioning_AC_.docx.
( diakses pada Tanggal 21 Maret 2019)

Maulana, I. 2003. Dasar Kompresor. Tersedia pada


https://www.academia.edu/34887859/Dasar_kompresor. (diakses pada tanggal 20
maret 2019)

Astro, PT. 2017. Cara Kerja Sistem AC Ruangan. Tersedia Pada


https://cvastro.com/cara-kerja-sistem-ac-ruangan.htm. ( diakses pada tanggal 20
Maret 2019)

Agung, P. 2017. Mengenal Komponen- Komponen AC dan Fungsinya. Tersedia


pada https://serviceacjogja.pro/mengenal-komponen-ac-ruangan-dan-fungsinya/. (
di akses pada tanggal 3 April 2019).

Dewa, D. 2017. Cara Flushing AC mengatasi AC Mampet. Tersedia pada


http://egsean.com/cara-flushing-ac-mengatasi-ac-mampet/ ( diakses pada tanggal 3
April 2019 )
LAMPIRAN
Lampiran A. Datasheet Komponen/Hal teknis
Lampiran A.1 Datasheet Kompresor
Tabel : 1.2 Datasheet Kompressor
Merek Kompresor HIGHLY
Tipe SD145UV-H6AU
Tegangan 220-240 V / 15 A
Tipe Refrigerant R22
No Barcode D0A2B282875A

Gambar : 1.2 Datasheet Kompressor


Sumber : Dokumentasi Penulis

Lampiran A.2 Datasheet AC Spa Room 3


Tabel : 1.2 Datasheet Outdoor Unit
Air Conditioner Outdor Unit DAIKIN
Model R25HEV1
Serial No. C025246
Refrigerant R22 / 0.63 Kg
Net Weight 27 Kg
Power Suply 50 Hz
Connect Model FT25HEV1
Protection IPX4
Max. Current 6.3 A
Desigin pressure ( Hi/Lo 3.0/1.5 MPa
Colling Capacity 9000 BTU
Input 2.64 Kw
Current 0.69 k.W
EER 3.2 A
MESIN PENDINGIN DAIKIN
Penggunaan Listrik 220 V
Negara Pembuat CHINA
Importir PT. DAIKIN AIRCON

Gambar : 1.1 Datasheet Kompressor


Sumber : Dokumentasi Penulis