Anda di halaman 1dari 637

1

The JERK Wants Me


by Y_E_S_S_Y

Highest rank : #1 in Romance

(Sequel The BAD BOY In Suit. )

Character Introduction

Sebenarnya ini seperti sequel The BAD BOY In Suit, karena ini cerita tentang
anak pertama nya Andrew Heaton (pemeran laki-laki di The BAD BOY In Suit)
dan anak nya bernama Lucas Heaton.

btw ini imajinasi karakter The Jerk Wants Me ya.

terserah kalian imajinasi tokoh nya bagaimana hehe.

1. Candice Swanepoel played as Skyla Ross

kalau di The BAD BOY In Suit, dia menjadi emily tapi aku ganti emily nya.
jadinya Skyla . Aku suka banget sama candice karena dia cantik sekali. Kalau
ada yang belum tau siapa dia. Dia itu model Victoria Secret, pasti banyak yang
bilang 'wah author jangan-jangan penggemar VC' iya aku penggemar VC guys
hahah

2. Liam hemsworth played as Lucas Heaton

nah pemeran ini nih, Liam itu ganteng banget. Kalau yang pernah nonton
hunger game pasti tidak asing dengan nya. Aku berimajinasi kalau Lucas itu
seperti dia, karena dia memang cocok banget buat meranin Lucas.

2
3. Lily Collins played as Katherine Johnson

Kalau yang pernah nonton The Mortal Instrumens pasti gak asing sama Lily
Collins.

3
The JERK Wants Me
by Y_E_S_S_Y

Highest rank : #1 in Romance

(Sequel The BAD BOY In Suit. )

Story Introduction

Skyla Ross, hidup nya menjadi jungkir balik setelah kematian ibu nya.
Semua nya sudah tidak seperti dulu , sekarang ia mencari uang dengan jerih
payah nya sendiri untuk membayar semua hutang yang di tinggalkan ibu nya.

Dan apa yang ia lakukan ketika ia bertemu kembali dengan teman kecil
nya yang bernama Lucas Heaton? Pewaris Heaton Airlines, cinta pertama nya.

Skyla sangat yakin perasaan nya sudah berubah, Lucas yang sekarang
bukan seperti Lucas yang dulu. Yang manis dan polos. Polos? Dia jauh dari kata
polos.

Skyla mencoba untuk menghindari Lucas. Tetapi bagaimana ia bisa


menghindari Lucas kalau ayah nya meminta diri nya untuk menginap beberapa
hari di tempat Lucas?

Lalu bagaimana si brengsek itu ternyata menginginkan Skyla.

Untuk berpura pura menjadi perempuan nya?

--------------------

"Kau tidak berhak mengatur hidup k-" Ucapan Skyla terpotong


karena Lucas tiba-tiba mencium bibir nya.

Mata Skyla membulat penuh, ia mencoba mendorong dengan


sepenuh tenaga tetapi gagal. Ketika Lucas melepaskan ciuman nya.

"Jangan coba-coba menghilang lagi tanpa jejak Sky." Ucap Lucas


sambil melingkarkan tangan nya pada pinggang Skyla.

4
"You jerk!" Ucap Skyla kesal dengan pipi nya memerah seperti
tomat.

"But you love this jerk right?" Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

--

Total Chapter : 1-59

=================

5
Prolouge 1.1

"Kenapa kau meninggalkan ku?"

"Aku tidak meninggalkan mu Lucas" Ucap Skyla sambil menatap wajah tampan
Lucas yang tepat di depan nya.

"Lalu?" Tanya Lucas, menarik dagu Skyla.

"God, Lucas! Whats wrong with you? You make me confused! Kemarin kau
bersikap dingin pada ku dan tiba-tiba sekarang kau menjadi peduli dengan hal
yang sudah berlalu seperti ini?" Ucap Skyla sambil menepis tangan Lucas yang
menyentuh dagu nya.

Sebelum Skyla sempat pergi, Lucas sudah menahan lengan Skyla terlebih
dahulu, ia menoleh menatap kesal Lucas.

"What now!?" Ucap Skyla

"Where do you think are you going now?" Tanya Lucas

"Go to the hell, of course go to the place where you were not there, you idiot"
Ucap Skyla kesal. Lucas tersenyum miring.

"Oh aku tak akan membiarkan mu pergi lagi" Ucap Lucas

"Kau tidak berhak mengatur hidup k-" Ucapan Skyla terpotong karena Lucas
tiba-tiba mencium bibir nya.

Mata Skyla membulat penuh, ia mencoba mendorong dengan sepenuh tenaga


tetapi gagal. Ketika Lucas melepaskan ciuman nya.

"Jangan coba-coba menghilang lagi tanpa jejak Sky." Ucap Lucas sambil
melingkarkan tangan nya pada pinggang Skyla.

"You jerk!" Ucap Skyla kesal dengan pipi nya memerah seperti tomat.

"But you love this jerk right?" Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

6
Prolouge 1.2

12 tahun yang lalu.

Amerika, New York City

4:00 PM

"Sky?" panggil bocah lelaki berumur 13 tahun tersebut

Skyla mengangkat kepala nya, dan ia bertemu dengan wajah Lucas Heaton,
bocah lelaki yang tinggal di sebelah rumah nya. Tapi rumah Skyla tidak sebesar
rumah Lucas yang bisa di bilang mansion.

"Jangan panggil aku Sky, Lucas." Ucap Skyla sambil mengelap air mata nya yang
keluar.

"Kenapa kau menangis??" Tanya Lucas kaget, ketika melihat Sky menangis.

"Ibu ku, akan menikah lagi" Ucap Skyla dan air mata nya keluar lagi.

"Itu bagus! kau akan memiliki ayah Sky" Ucap Lucas

"Itu tidak bagus Lucas!!! tidak ada yang bisa menggantikan ayah ku!" Ucap
Skyla kesal dengan pipi nya yang sudah di banjiri oleh air mata.

"Kau pernah bertemu dengan ayah kandung mu?" Tanya Lucas

"Belum, tetapi walaupun aku belum pernah bertemu dengan ayah, aku yakin
tidak ada yang bisa menggantikan nya" Ucap Skyla

"Apa seburuk itu ayah tiri mu? sampai kamu menangis seperti ini?" Tanya
Lucas sambil mengelus rambut panjang Skyla

"Dia baik" Ucap Skyla pelan sambil mengelap air mata yang tak ada habisnya.

"Lalu apa yang membuat mu begitu sedih Sky-Sky?" Tanya Lucas sambil
mengelus elus pipi putih Skyla.

"Berpisah." Ucap Skyla sangat pelan.

7
"Apa??" Tanya Lucas bingung karena tidak menangkap perkataan Skyla.

Skyla terdiam sejenak, ia seperti sedang berpikir, setelah itu mengatakan.

"Tidak apa, aku hanya ingin menangis tadi." Ucap Skyla tersenyum, Lucas
mengangkat alis nya sambil menatap Skyla.

"Lucas! ayo!" Ucap Skyla sambil menarik tangan Lucas.

"Kemana??" Tanya Lucas bingung. Skyla tidak mengucapkan apa apa, dan
Lucas hanya mengikuti Skyla.

Sesampai di sana, Lucas menatap rumah pohon yang terletak di belakang


rumah Lucas.

"Kenapa kita kesini?" Tanya Lucas bingung, Skyla tidak mengucapkan apa-apa,
ia masuk duluan ke rumah pohon tersebut. Membuat Lucas mengikuti nya.
Lucas melihat terdapat banyak tumpukan bingkai foto baru yang belum
digunakan.

Setelah itu Skyla mengambil sebuah foto album dan membuka nya. Lucas
bingung dengan apa yang di lakukan Skyla, tiba-tiba Skyla mengambil foto dari
foto album, lalu ia pindahkan ke bingkai foto.

Lucas hanya terdiam tidak tau mau melakukan apa.

"Apa yang kau lakukan? ayo bantu aku" Ucap Skyla, Lucas akhirnya ikut
membantu Skyla.

"Untuk apa ini?" Tanya Lucas penasaran, semua ini adalah foto mereka berdua
sejak dari bayi sampai sekarang.

"Kenangan." Ucap Skyla singkat, padat tetapi tidak jelas. Lucas tidak ingin
banyak bertanya, ia hanya ikut membantu. Setelah beberapa jam
memindahkan foto ke bingkai, akhirnya semua nya selesai.

"Lalu semua ini mau di taruh dimana?" Tanya Lucas

"Disini Lucas" Ucap Skyla


8
"Tidak ada ruangan Sky" Ucap Lucas

"Ada, disini" Ucap Skyla sambil menyentuh tembok kayu.

"Besok saja, aku akan meminta pelayan untuk memaku semua bingkai ini."
Ucap Lucas sambil tiduran di lantai kayu.

"Tidak Lucas! harus sekarang. Dan kita yang melakukan nya, kamu tidak boleh
bergantung dengan pelayan mu setiap detik Lucas" Ucap Skyla sambil menarik
tangan Lucas agar ia bangun dari lantai.

"Tidak setiap detik juga Sky, sudahlah besok saja" Ucap Lucas sambil
memutarkan bola mata nya, Lucas langsung mengubah posisi nya menjadi
tengkurap. Tanpa pikir panjang Skyla langsung menduduki punggung Lucas.

"Oh shit!! Sky! kau sangat berat" Ucap Lucas, membuat Skyla tambah kesal.

"Oh ya? aku berat? kalau begitu kau harus bangun jika tidak ingin keberatan"
Ucap Skyla kesal.

"Tidak mau, aku tidak ingin bangun. Menyerahlah Sky, lebih baik kau bangun
dari punggung ku" Ucap Lucas, akhirnya Skyla bangun dari punggung nya, Lucas
bernafas lega. Tetapi ia tidak menyangka kalau Skyla sengaja dan tiba-tiba
Skyla membanting lagi pantat nya dengan keras ke punggung Lucas.

Membuat mata Lucas terbelak kaget, sebenarnya Skyla tidak berat, sebalik nya,
Skyla sangat ringan tetapi karena Skyla membanting pantat nya dengan keras,
membuat pantat Skyla yang setajam pisau itu begitu terasa di punggung Lucas.

"Sky!! Kau gila!" Ucap Lucas kesakitan punggung nya. Skyla hanya tersenyum
manis, ia bangun dari punggung Lucas, dan menarik tangan Lucas untuk
bangun.

"Ayo bangun sebelum aku melakukan untuk kedua kali nya" Ucap Skyla,
akhirnya Lucas menurut dan bangun sambil memeganggi punggung nya, Skyla
mulai memaku untuk bingkai, tetapi Lucas hanya berdiri dengan malas nya.

"Cepat bantu kalau ingin cepat selesai Lucas!" Ucap Skyla tidak sabar. Lucas
menghela nafas dan membantu Skyla dengan malas.

9
"Kau sudah seperti kakek-kakek saja! Bahkan kakek ku bisa melakukan nya
lebih cepat dari mu" Ucap Skyla, Lucas memutarkan bola mata nya.

1 jam berlalu..

Semua nya selesai, sekarang rumah pohon tersebut di penuhi dengan foto
Skyla dan Lucas.

"Aku tidak tau kita memiliki foto sebanyak ini, dari mana kau mendapatkan
semua ini?" Tanya Lucas.

"Aunt Lina" Ucap Skyla puas dengan semua nya.

"Tentu saja tidak heran, semua ini dari ibu ku" Ucap Lucas, tetapi Skyla tidak
menjawab nya. Lucas menoleh, dan mendapati Skyla tersenyum sendirian
menatap foto-foto tersebut. Tadi Lucas sangat kesal dengan Skyla, karena
memaksa nya, tapi ketika melihat senyuman Skyla, sekarang Lucas menjadi
lupa kalau tadi ia sempat kesal. Tanpa ia sadari, dia ikut tersenyum kecil.

"Kenapa kau sangat ingin malam ini selesai?" Tanya Lucas, tadinya wajah Skyla
ceria seketika berubah menjadi muram.

"Sky?" Panggil Lucas, Skyla memutar tubuh nya sehingga sekarang ia


berhadapan dengan Lucas.

Lucas menunggu Skyla berbicara tetapi Skyla hanya terdiam, seolah ia sedang
berpikir ingin berbicara apa.

"Oi, are you oka-" Ucapan Lucas terpotong karena tiba-tiba Skyla mengecup
bibir Lucas dengan cepat. Membuat Lucas kaget.

"Karena kau sudah mengambil ciuman pertama ku, maka sekarang aku akan
mengambil ciuman kedua mu." Ucap Skyla sambil tersenyum kecil. Lucas
mengangkat alis nya seolah ia bertanya Tanya.

"Anggap saja, tadi adalah salam perpisahan. Dan semua foto disini adalah
kenangan " Ucap Skyla menahan air mata yang sudah di ujung mata nya.

10
"Apa maksud mu??" Tanya Lucas bingung, tetapi Skyla langsung berlari keluar
rumah pohon tersebut. Sedangkan Lucas masih terdiam di tempat nya bingung
dengan semua yang baru saja terjadi.

----------------

Esokan hari nya, Lucas tidak melihat Skyla di sekolah, membuat Lucas
penasaran. Setelah pulang sekolah jam 2 siang, Lucas langsung ke rumah Skyla,
Sebelum ia masuk rumah tersebut, di depan rumah Skyla terdapat
housekeeper yang sedang menyapu.

"Olinda, Skyla ada di rumah?" Tanya Lucas langsung, housekeeper bernama


Olinda tersebut melompat kaget karena tiba-tiba Lucas muncul.

"Tuan muda Lucas, anda mengaketkan saya" Ucap nya. Tapi Lucas tidak
menghiraukan nya, dan bertanya ulang.

"Apa Skyla ada di rumah?" Tanya Lucas.

"Apa maksud anda tuan muda? nona muda Skyla sudah pergi ke Los Angles
sejak tadi pagi" Ucap Olinda. Lucas menatap Olinda bingung.

"Jangan bilang nona muda belum mengatakan nya pada anda?" Tanya Olinda.

"Dia belum mengatakan nya. Jadi kapan dia pulang?" Tanya Lucas

"Nona muda tak akan kembali ke sini." Ucap Olinda

"Apa maksud mu?" Tanya Lucas

"Karena nyonya besar menikah dengan tuan Hendrick, jadi mereka semua
harus pindah ke Los Angles" Jelas Olinda, ketika Lucas mendengar ucapan
Olinda ia jadi teringat percakapan nya dengan Skyla kemarin. Jadi maksud
Skyla salam perpisahan adalah ini? Kenapa Skyla tidak bilang?

Sejak itu Lucas selalu menjadi tidak perduli pada semua orang di sekitar nya, ia
marah pada Skyla yang menghilang tiba-tiba.

Tapi Lucas tidak tau apa yang sebenarnya terjadi pada kehidupan nya Skyla.
11
He knows nothing.

Until he meet her again in an unexpected place with a different personality


from before.

-------------------

12
Chapter 1 - Meet Again.

-----------------------------------------------------------------------------------------

12 tahun kemudian

Amerika, Los Angeles

03 : 00 AM

Skyla berjalan tanpa suara sambil menarik koper besar milik nya pelan, ia
mendengar suara dengkuran keras milik ayah tiri nya Hendrick, yang sedang
tertidur pulas di kamar. Skyla berjalan sangat pelan dan hati-hati agar Hendrick
tidak bangun.

Ia membuka pintu rumah dengan sangat pelan, dan mentup nya lagi. ketika
Skyla sudah di luar rumah, ia sudah bisa bernafas lega.

Tidak lama setelah itu, terdapat mobil putih yang berhenti tepat di depan
rumah nya. Skyla langsung masuk mobil tersebut.

"Ayo cepat jalan keburu Hendrick bangun!" Ucap Skyla sangat panik, karena
jika ia ketahuan kabur oleh Hendrick, maka habislah hidup nya.

"Apa kau yakin akan melakukan ini? kalau bangun ia pasti akan sangat marah."
Ucap Daren.

"Aku tidak perduli, aku tidak bisa menjadi budak dia selama nya." Ucap Skyla.

Setelah itu, Daren langsung menancap gas. Skyla menoleh ke arah rumah nya,
khawatir kalau Hendrick bangun dan mengejarnya, tetapi tidak, jadi ia bisa
tenang sekarang.

13
"Jadi apa rencana mu kyla?" Ucap Daren

"Antarkan aku ke bandara." Ucap Skyla, membuat Daren mengerutkan dahi


nya.

"Bandara? apa maksud mu?" Tanya Daren bingung tapi pandangan nya tetap
fokus ke jalanan di depan nya.

"Hmm.. aku akan pergi ke Seattle." Ucap Skyla, dan saat itu juga Daren
menginjak rem mobil dengan mendadak, membuat Skyla tubuh nya terhentak,
tetapi untung nya mereka memakai seatbelt.

"Daren!! kita bisa saja mati kalau kau rem mendadak seperti tadi!!" Ucap Skyla
dengan mata nya membulat penuh. Tapi Daren tidak menghiraukan nya

"Untuk apa kau ke Seattle?" Tanya Daren panik

"Mencari ayah kandung ku." Ucap Skyla

"Bukankah kamu bilang kau tidak tau ayah mu dimana?" Tanya Daren bingung

"Aku sebenarnya tau dari dulu." Ucap Skyla

"Untuk apa kamu mencari ayah mu ke Seattle kyla?? Apa kau lupa kalau dia
sudah menelantarkan kau dan ibu mu?" Ucap Daren

"Aku harus bertemu dengan nya." Ucap Skyla

"Bagaimana kalau Hendrick tau kau kabur?" Tanya Daren

"I don't fuckin' care, lagi pula ibu meninggal karena Hendrick si iblis itu. Dia
sudah mengambil semua harta ibu ku, kerjaan nya hanya tidur dengan
perempuan lain dan mabuk. Sekali nya ibu ku sakit ia tidak mau mengeluarkan
sepeser uang pun untuk ibuku!" Ucap Skyla dengan penuh emosi mengingat
kematian ibu nya yang sudah satu tahun berlalu.

"Tapi tolong lah jangan pergi ke Seattle Kyla." Ucap Daren

"Tidak bisa Daren, aku sudah merencanakan semua nya. Setelah aku lulus
kuliah, aku akan mencari pekerjaan di Seattle dan mencari ayah kandung ku."
Ucap Skyla, ia menunggu saat-saat ini, akhirnya ia dapat lulus kuliah 3,5 tahun.

14
Daren menghelakan nafas.

"Kalau begitu aku harus ikut dengan mu." Ucap Daren

"Tidak Daren, kau perlu menyelesaikan kulaih mu dulu disini! Aku tidak ingin
menghambat kuliah mu." Ucap Skyla

"Kalau begitu, setelah aku selesai kuliah aku janji akan menyusul mu ke sana."
Ucap Daren, Skyla tersenyum.

1 jam kemudian.

"Aku akan merindukan mu Kyla." Ucap Daren, Skyla tersenyum, dan langsung
memeluk Daren.

"Aku juga Daren, kau adalah sahabat ku yang nomor satu." Ucap Skyla.
Sedangkan Daren memeluk wanita di depan nya seolah itu adalah pelukan
terakhir mereka.

---------------------

Setelah 2 setengah jam berlalu akhirnya Skyla sampai Tacoma Internasional


Airport, Seattle.

Skyla segera memasuki taksi.

"Anda ingin kemana nona?" Tanya supir taksi tersebut. Skyla terdiam.

'Oh shit aku tidak tau akan kemana' batin Skyla

"Hmmm, apa anda bisa mengantarkan saya ke Ryan? hmm Ryan Nel- " Tanya
Skyla tapi ucapan nya terpotong karena ia melihat supir tersebut menatap
Skyla aneh.

15
"Ryannel? Saya tidak pernah mendengar nama daerah itu? Dimana itu?" Tanya
supir tersebut.

"Bukan!! itu bukan nama daerah, itu nama orang." Ucap Skyla membetulkan,
mungkin ini agak aneh, tapi kata ibu dia, ayah nya cukup terkenal. Jadi siapa
tau supir taksi tersebut mengetahui dimana gedung ayah nya bekerja. Oke otak
nya sudah tidak masuk akal.

"Lalu maksud nona, anda meminta saya untuk mengantarkan nona ke orang
bernama Ryannel?" Tanya supir tersebut sambil menatap Skyla horor.

"Iya itu maksud ku, karena aku tidak tau dia bekerja dimana dan aku hanya tau
nama dia. Siapa tau kau bisa mengantarkan ku ke-" Ucapan Skyla terpotong
karena tiba-tiba supir tersebut keluar dari mobil dan membukakan pintu di
sebelah Skyla.

Ia bingung.

"Maaf nona, saya tidak mengenal orang yang bernama Ryannel. Jadi bisakah
nona mencari taksi lain yang mengenal orang bernama Ryanel, walaupun aku
yakin taksi lain pun tidak mengenali nya." Ucap supir itu sinis.

"Bukan! nama nya bukan Ryannel tapi nama nya Ryan nel-" Ucapan Skyla
terpotong lagi karena supir tersebut mengucapkan.

"Nona, saya tidak mengenali nya!! bisakah anda keluar dari mobil ini sekarang
juga, sebelum saya menggunakan cara kasar" Ucap supir tersebut kesal.

Skyla menatap supir itu tidak percaya, tapi Skyla pun langsung keluar taksi
tersebut dan mengambil koper nya di bagasi.

Setelah itu, taksi tersebut langsung pergi. Ketika taksi tersebut pergi Skyla
mengangkat tangan nya dan menunjukan jari tengah nya ke arah taksi yang
tadi.

16
"Fuck you!" Ucap Skyla keras, membuat semua perhatian menjadi ke dia, Skyla
tidak perduli ia sangat kesal ia belum selesai berbicara sudah di potong.

Tiba tiba ada gadis kecil yang menarik perhatian Skyla, umur nya sekitar 4
tahun, berdiri sendirian.

Dan beberapa saat kemudian gadis kecil tersebut menangis dengan keras.

"Mommy... hiks.." Ucap gadis kecil tersebut, Skyla mendekati gadis tersebut.

"Hey, are you lost darling?" Tanya Skyla, gadis tersebut menganggukan kepala
nya.

"Mommy!! huaaa.." Gadis tersebut semakin menjadi jadi tangisan nya,


membuat semua orang menatap mereka berdua.

"Hey, hey, i will help you find your mommy." Ucap Skyla

"Really?" Tanya gadis tersebut dengan mata nya yang sudah memerah.

"Yup, what is you name darling?" Tanya Skyla

"Lily "

"Oke Lily, apa ibu mu memberikan kau semacam kartu atau tanda pengenal?"
Tanya Skyla.

Lily mengambil sesuatu di kantung nya dan diberikan pada Skyla. Ketika Skyla
melihat kartu tersebut, ternyata di situ ada nomor telpon.

Skyla menelpon nomor tersebut, tidak lama kemudian langsung di angkat.

"Hello!?"

"Hallo, putri anda Lily ada di sini bersama saya, apa anda bisa segera kemari ke
depan Starbucks di bandara?" Ucap Skyla

"Oh god, thank you so much. I'll be there right away" Ucap wanita di seberang
telpon

"Okay." Skyla langsung mematikan panggilan itu.

17
"Ibu mu akan segera ke sini Lily, kamu tidak perlu menangis lagi oke?" Ucap
Skyla sambil mengelus rambut Lily.

Lily hanya mengangguk pelan sambil memeluk erat boneka beruang yang ia
pegang sejak tadi.

Setelah sekitar 10 menit menunggu.

"Lily!!" Skyla mendengar suara wanita di belakang nya, ia kaget ketika melihat
betapa muda nya ibu nya Lily.

"Mommy!" Lily langsung berlari dan memeluk ibu nya.

"Aku sangat panik Lily." Ucap wanita tersebut.

"Terima kasih banyak atas bantuan mu" Ucap wanita tersebut, dan Skyla
tersenyum.

"No problem" Jawab Skyla

" Kau di jemput?" Tanya wanita tersebut sambil melihat koper besar yang di
bawa Skyla.

"Ah tidak, tadi aku ingin naik taxi dan di usir." Ucap Skyla masih kesal

"Memang kamu ingin kemana? Bagaimana kalau kau bareng dengan kami?"
Tanya wanita itu.

"Sebenarnya aku tidak tau akan kemana, apa kau kenal Ryan Nelson? Tujuan
ku adalah bertemu dengan nya." Ucap Skyla, wanita tersebut menatap Skyla
aneh.

"Tentu saja aku mengenali nya, beliau adalah bos ku. Kalau begitu bareng kami
saja. Oiya nama ku Katherine Johnson, panggil aku Kate" Ucap Kate sambil
mengulurkan tangan nya.

"Really? What a coincidence. Nice to meet you Kate, i'm Skyla Ross, you can
call me Kyla" Skyla menerima uluran tersebut.

18
Setelah itu mereka berjalan menuju mobil Kate. Mereka sudah di mobil.

"Apa kau akan melamar pekerjaan?" Tanya Kate sambil memakai seatbelt.
Sedangkan Lily sudah tertidur pulas dengan kursi bayi untuk nya di belakang.

"Hmm.. iya" Jawab Skyla berbohong.

"Aku berdoa semoga kau di terima." Ucap Kate sambil tersenyum, setelah itu
mobil pun mulai berjalan.

"Berapa usia Lily?" Tanya Skyla penasaran, karena Kate sepertinya seumuran
dengan nya. Skyla baru berusia 22 tahun.

Kate tersenyum.

"4 tahun sekarang" Jawab Kate, Skyla hanya menjawab nya dengan anggukan.

"Pasti kau sedang berpikir, aku terlalu muda untuk menjadi seorang ibu." Ucap
Kate

"Aku hanya berpikir kau seperti nya seumuran dengan ku" Ucap Skyla

"Umur ku 24 tahun" Jawab Kate

"Wow.. kau terlihat lebih muda dari umur mu" Ucap Skyla

"Kalau kamu Kyla?" Tanya Kate.

"I'm 22 years old" Jawab Skyla

"Wow, kau terlihat lebih dewasa dari umur mu" Ucap Kate bercanda, dan
mereka berdua tertawa.

-------------

2 jam kemudian.

Skyla melihat keluar jendela mobil, di situ terdapat gedung begitu tinggi.

"Apa benar ini gedung nya Kate?" Tanya Skyla

19
"Iya Kyla, kenapa reaksi mu seperti kaget?" Tanya Kate, Skyla hanya menjawab
tidak. Skyla berpikir paling ayah nya hanya berjabat tinggi tidak sampai
memiliki gedung semewah ini.

Mobil Kate berhenti di lobby nya.

"Kau tidak perlu mengantarkan ku ke lobby" Ucap Skyla

"Kau harus turun di sini, kalau kamu ikut aku ke basement, kau bisa terlambat."
Ucap Kate

"Emm.. okay, koper nya-"

"Di mobil ku dulu saja, dari pada kamu repot membawa koper sebesar itu di
saat kamu interview" Ucap Kate, Skyla merasa bersalah sudah membohongi
Kate. Tapi ada benar nya juga, dari pada ia di kira membawa bom karena
membawa koper sebesar itu ke kantor.

"Thank you so much Kate"

"No problem, kalau sudah selesai telpon aku ya. Good luck gurl." Ucap Kate
membuat Skyla tertawa.

Skyla keluar dari mobil, dia melihat sekeliling nya. Lobby kantor ini begitu
elegan. Kalau tau seperti ini, setidak nya Skyla memakai pakaian yang lebih
bagus. karena sekarang ia memakai kaos putih dengan jaket hitam dan heels.
Sungguh simple.

Tapi ia tidak perduli, yang ia paling perduli kan adalah ia harus bertemu dengan
ayahnya. Skyla berjalan menuju meja resepsionis, di situ terdapat laki-laki
tampan yang duduk di meja resepsionis.

"Ada yang bisa saya bantu?" Tanya lelaki itu

"Ryan Nelson ada di lantai apa ya?" Tanya Skyla, lelaki itu menatap Skyla dari
atas ke bawah.

"Ada perlu apa anda dengan mr. Nelson?" Tanya lelaki tersebut

20
"It's not your business, pretty boy" Jawab Skyla sambil tersenyum manis. Lelaki
tersebut mengangkat salah satu alis nya dan tertawa kecil.

"Aku akan memberitahu, tapi kalau kau mau makan siang bersama ku." Jawab
lelaki tersebut

'In your wildest dream' batin Skyla sambil memutarkan bola mata nya.

"Oke, sekarang cepat beritahu." Ucap Skyla tidak sabaran.

"Lantai 30, i'm Luke, you?" Tanya lelaki tersebut sambil tersenyum menggoda,
tetapi Skyla ingin muntah di situ sekarang juga.

"My name is zigotina, satisfied?" Ucap Skyla membuat Luke menatap nya aneh.
Skyla tidak perduli dan ia langsung berjalan menuju lift, tidak lama kemudian,
pintu lift terbuka.

Dan Skyla kaget mendapati pasangan sedang bercumbu di dalam lift tersebut.
Skyla membulatkan mata nya dan mulut nya terbuka sangat lebar. Ia sudah
seperti orang bodoh di situ.

Tapi Skyla memutuskan untuk masuk lift tetapi pasangan tersebut tetap
bercumbu, seolah Skyla hanya nyamuk. Skyla memutarkan bola mata nya.

"Idiot couple." Ucap Skyla cukup keras. Skyla menekan tombo lantai 30, ia lega
ketika melihat tombol lantai 15 sudah di tekan. Artinya pasangan bodoh di
belakang nya ini akan keluar di lantai 15

'Oke aku harus sabar sampai lantai 15.' Batin Skyla.

"Babe." Ucap perempuan di belakang nya pelan.

Skyla benar-benar merasa terganggu, ia memutar badan nya sehingga ia dapat


melihat pasangan yang sedang bercumbu itu.

"Apa kalian bisa berhenti? ini bukan lift milik kalian." Ucap Skyla kesal.

21
Pasangan tersebut melepaskan ciuman nya, membuat Skyla bisa melihat wajah
lelaki itu, mata Skyla membulat penuh ketika menyadari siapa lelaki yang
berdiri di depan nya.

"Lucas Heaton." Ucap Skyla pelan.

Skyla tidak pernah menyangka akan bertemu lagi dengan seseorang yang
sudah mengambil ciuman pertama nya di sini.

----------------------

22
Chapter 2 - The third time.

-----------------------------------------------------------------------

"Lucas Heaton." Ucap Skyla pelan.

Lucas menatap wanita di depan nya yang sudah mengganggu dirinya. Ia kaget
karena wanita tersebut begitu cantik, Lucas suka mata nya, rambut pirang nya
yang tergerai. Dia benar-benar mirip dengan seseorang.

Skyla tidak nyaman ketika Lucas menatap nya dari ujung kepala ke ujung kaki.

'Apa dia mengingat ku?' Batin Skyla, jantung nya berdebar debar sekarang,
tetapi semua harapan itu hilang ketika perempuan yang bersama Lucas mulai
berbicara.

"Lucas baby, apa kau kenal dia?" Tanya wanita tersebut sambil menatap Skyla
tajam.

'Ting' pintu lift terbuka

"Tidak, aku tidak mengenali nya. Ayo" Ucap Lucas , ucapan tersebut seperti
beribu jarum menusuk jantung Skyla.

Lucas sambil merangkul perempuan itu keluar lift, sedangkan Skyla terdiam
seperti orang bodoh, ketika pintu lift tertutup lagi, Skyla langsung teriak.

"What the hell! He such a jerk!!" Ucap Skyla kesal.

Skyla berpikir, iya mungkin Lucas sudah melupakan nya, walaupun Skyla tau
wanita tadi bukan pacar Lucas tetapi tetap saja, rasanya sakit sekali melihat
cinta pertama nya berciuman dengan perempuan lain.

Selama ini Skyla tidak pernah ketinggalan berita-berita tentang Lucas. Lewat tv,
majalah, internet. Wajah Lucas beredar dimana mana, Lucas sangat terkenal
karena ia adalah anak pertama dari salah satu pasangan terkaya di dunia,
Andrew Heaton dan Charlina Heaton.
23
Skyla tau kalau Lucas sudah menjadi benar-benar brengsek, Lucas selalu
mencari gara-gara, selalu berganti ganti perempuan, bahkan Lucas pernah
akan di masukan penjara karena sudah membawa mobil ketika mabuk, tapi ia
di tolong oleh ayahnya, Andrew Heaton.

Jadi Skyla langsung mengenali ketika melihat nya tadi. Skyla memejamkan
mata nya dan menghela nafas.

'Aku harus berpura pura tidak mengenalinya, sekarang semua nya sudah tidak
seperti dulu. Aku bukan anak kecil lagi. Bahkan Lucas bukan seperti Lucas yang
manis' Ucap Skyla dalam hati.

'Ting' pintu lift terbuka, Skyla keluar lift. Di meja resepsionis terdapat wanita
umur nya sekitar 30 an, duduk sambil mengetik sesuatu di komputer. Skyla
berjalan mendekati meja resepsionis, sehingga membuat wanita itu menyadari
kehadiran nya.

"Ada yang bisa saya bantu?" Tanya wanita itu sopan.

"Hmm, saya ingin bertemu dengan Ryan Nelson?" Ucap Skyla

"Apa anda sudah janjian dengan Mr. Nelson?" Tanya wanita itu.

"Belum, tapi saya hanya ingin bertemu dengan nya sebentar." Ucap Skyla.

"Maaf nona, tidak bisa." Ucap wanita tersebut seperti sedikit bersalah.

"Aku berjanji hany-." Ucapan Skyla terpotong oleh suara lelaki yang sangat
berat.

"Linsay, ada siapa?"

Skyla mencoba mengintip, dan disitu terdapat lelaki umur nya sekitar 50 an,
memakai jas yang sepertinya mahal, wajah nya masih tampan untuk seumuran
dia.

"Mr. Nelson, nona ini ingin bertemu dengan anda." Ucap Linsay. Skyla tidak
percaya, ternyata lelaki yang berdiri tidak jauh darinya ini adalah ayah kandung
nya. Ryan mengerutkan dahi ketika melihat Skyla, entah mengapa Skyla begitu
mirip seseorang yang sangat berharga baginya.
24
"Aku tidak ada urusan dengan nya, suruh dia pergi dari sini." Ucap Ryan Nelson
setelah itu ia langsung membalik badan dan pergi dari situ.

"Tunggu! Mr. Nelson." Panggil Skyla, Ryan menoleh.

"Saya ingin berbicara sebentar." Ucap Skyla.

"kalau tidak penting saya tidak punya waktu untuk itu." Ucap Ryan, ia berjalan
menuju pintu ruangan nya, tetapi ketika ia akan membuka pintu, gerakan nya
terhentikan. Karena Skyla mengucapkan.

"Saya adalah anak Hilary Ross, mungkin anda mengenali siapa dia." Ucap Skyla
dengan keras. Tubuh Ryan terasa kaku ketika mendengar nama seseorang yang
sudah lama tidak ia dengar. Ryan membalikan badan nya dan menatap Skyla.

"Berapa umur mu?" Tanya Ryan.

"22 tahun." Jawab Skyla, Ryan terdiam sejenak.

"Apa mungkin kau-" Ucapan Ryan terpotong oleh Skyla.

"Iya saya adalah anak anda Mr. Nelson." Ucap Skyla dengan wajah datar, Linsay
kaget sedangkan Ryan terdiam dengan seribu bahasa.

----------

Skyla sekarang sedang duduk di ruangan ayahnya, ia melihat sekeliling.


Ruangan ini begitu besar, siapa sebenarnya ayah nya itu? Sampai di berikan
ruangan sebesar ini.

Ayah nya duduk di depan nya, ruangan begitu hening. Tidak ada ada yang
berbicara, akhirnya ayahnya yang memulai pembicaraan.

"Bagaimana kabar Hilary?" Tanya Ryan.

"Dia sudah tenang di alam sana." Ucap Skyla sedih, mata Ryan membulat.

"Dia sudah meninggal?" Tanya Ryan, Skyla hanya menganggukan kepala nya
pelan.

25
"Mustahil." Ucap Ryan frustasi.

"Siapa nama mu?" Tanya Ryan dengan muka lesu.

"Skyla Ross." Ucap Skyla, Ryan tersenyum miris

"Hilary dari dulu selalu bilang, jika ia memiliki anak perempuan, ia akan
menamai nya Skyla" Ucap Ryan sambil menatap kosong, entah kemana. Skyla
tersenyum kecil, setelah itu ruangan kembali hening.

"Hmm, ruangan mu begitu besar." Ucap Skyla mengalihkan pembicaraan.

"Iya, ngomong-ngomong apa yang ingin kau bicarakan?" Tanya Ryan, Skyla
menarik nafas tetapi ketika ia akan membuka mulut nya, tiba-tiba ada yang
mengetuk pintu.

Ryan melihat jam yang berada di tangan nya.

"Oh sudah datang." Ucap Ryan pelan.

"Masuk." Ucap Ryan keras, ketika pintu terbuka, tidak lama kemudian terdapat
Linsay masuk.

"Tamu anda sudah datang Mr. Nelson" Ucap Linsay

"Biarkan dia masuk." Ucap Ryan

"Apa aku harus pulang?" Tanya Skyla

"Tidak perlu, disini saja." Ucap Ryan, Skyla hanya diam.

"Mr. Nelson, sepertinya anda sudah ada tamu." Suara ini.. seperti tidak asing di
telinga Skyla. Akhinya ia memutuskan untuk menoleh. Dan betapa kaget nya
ketika ia melihat Lucas Heaton berdiri di depan pintu dengan senyuman
tampan milik nya.

"Lucas! tidak apa, ayo sini duduk." Ucap Ryan ramah.

26
Tanpa sadar Skyla membuka mulut nya cukup lebar, sambil menatap mahluk
yang berdiri beberapa meter dari tempat ia duduk.

Bagaimana Skyla pura-pura tidak mengenali Lucas kalau ayahnya


mengenalinya, dan bisa di lihat kalau mereka cukup dekat.

Lucas duduk di depan Skyla dan di sebelah Ryan. Lucas menatap Skyla dengan
tatapan tidak bisa di deskripsi kan, membuat kaki Skyla rasanya seperti jelly.
Tatapan nya seperti rasanya dapat membuat tubuh Skyla terbakar.

"Lucas, ini Skyla Ross." Ucap Ryan memperkenalkan, Skyla diam sejenak.
Sudahlah identitas nya terbongkar, tetapi reaksi Lucas benar-benar di luar
dugaan nya.

"Nica to meet you, i'm Lucas Heaton." Ucap Lucas sambil mengulurkan tangan
nya. Mata Skyla menyipit sambil menatap Lucas.

'Apa ia benar-benar lupa dengan ku? Sampai nama ku saja dia lupa?' Batin
Skyla. Ryan mendehem membuat Skyla tersadar dari lamunan nya.

Skyla menerima uluran tangan Lucas, tangan nya begitu besar dan hangat. Dia
benar-benar berubah bukan seperti Lucas yang ia kenal. Lucas meremas pelan
tangan Skyla, membuat Skyla menatap wajah Lucas.

Lucas tersenyum miring dengan tampan nya, yang dapat membuat semua
wanita jatuh ke pelukan nya. Tetapi Skyla tidak sebodoh itu, tanpa pikir
panjang Skyla menusukan kuku nya yang panjang dengan kuat ke telapak
tangan Lucas yang bersentuhan dengan milik nya.

Lucas melotot sedangkan Skyla menatap nya tajam. Entah kenapa Skyla benar-
benar jengkel dengan Lucas.

"Hmm, aku ingin ke toilet terlebih dahulu." Ucap Skyla tanpa menunggu
sedetik pun ia langsung keluar dari ruangan.

"Permisi, toilet dimana?" Tanya Skyla ke Linsay.

27
"Lurus lalu belok kanan." Ucap Linsay, Skyla berjalan ke arah toilet, sesampai di
toilet dia langsung menyiram wajah nya dengan air, lalu ia menatap bayangan
nya di cermin di depan nya.

"Kenapa aku harus bertemu lagi dengan nya." Ucap Skyla frustasi, tiba-tiba
handphone Skyla berdering. Dia melihat layar handphone nya, untuk melihat
panggilan dari siapa.

'Godzila'

"Oh great, he calling me." Ucap Skyla entah dengan siapa. Handphone nya
berdering terus menerus, akhirnya Skyla memutuskan untuk mengangkat
telpon nya.

"You little bitch! Berani berani nya kau kabur! Cepat kembalikan uang ku."
Bentak seorang lelaki di seberang telpon.

"Aku akan mengembalikan uang nya! berilah aku waktu Hendrick." Ucap Skyla
memohon.

"Aku memberimu waktu 3 minggu, kalau kau tidak mengembalikan nya dalam
waktu 3 minggu, siap-siap nyawa mu melayang!" Ucap Hendrick, dan telpon
nya langsung di tutup. Skyla menghela nafas.

Kalau tau begini ia tidak meminjam uang ke Hendrick, bayangkan saja ibu nya
masih sekarat saja Hendrick tidak mau membayarnya. Jadi mau tidak mau
Skyla bilang semua uang nya akan di ganti sebesar $6,000 (Rp.78,000,000,-)
untuk operasi ibu nya, tetapi karena terlalu lama mengambil keputusan, ketika
operasi, ibunya meninggal.

Semua nya gara-gara Hendrick yang lama sekali memutuskan untuk meminjami
nya uang atau tidak. Dan Skyla baru membayar $800 (Rp.10,400,000,-). Dan
sisa nya $5,200 (Rp.67,600,000,-)

Padahal uang yang Hendrick pegang semua nya adalah uang ibunya.

Tiba-tiba Skyla mendengar suara Lucas dari belakang.

28
"Kuku mu panjang juga, sampai berbekas seperti ini" membuat Skyla
melompat kaget dengan kehadiran Lucas. Skyla menatap Lucas dari pantulan
cermin di toilet.

"Oh my god, you scared me!" Ucap Skyla kesal.

Skyla membalikan badan nya dan mengucapkan

"Ini toilet wanita." Tapi Lucas tidak mengucapkan apa-apa. Ia mendekati Skyla.
Reflek Skyla mundur satu langkah dan ternyata belakang nya sudah wastafel
kamar mandi.

"Apa yang mau kau lakukan?" Tanya Skyla waspada.

"Kau sudah berubah." Ucap Lucas sambil menatap wajah Skyla yang begitu
cantik, bahkan Lucas tidak yakin apa dia bisa melepaskan mata nya dari Skyla
sedetik pun.

"Apa maksud mu?" Tanya Skyla, sekarang Lucas hanya berjarak 30 cm dari dia
berdiri.

"Jangan pura-pura tidak mengerti Sky, sudah 12 tahun berlalu ya, apa kau tidak
merindukan ku?" Tanya Lucas, Skyla kaget, ternyata Lucas mengingatnya. Skyla
diam sejenak.

"Kau mengingat wajah ku?" Tanya Skyla.

"Aku tidak pernah melupakan nya." Ucap Lucas sambil tersenyum miring, dia
maju satu langkah. Sedangkan Skyla tidak bisa mundur lagi, kedua tangan nya
berpegangan ke wastafel yang berada di belakang nya.

"Lalu kenapa tadi kau pura-pura tidak mengenal ku?" Tanya Skyla.

"Aku hanya ingin melihat reaksi mu." Ucap Lucas, Skyla menatap tajam Lucas.

"Lalu di lift? kamu bilang ke pelacur mu itu, kalau kau tidak mengenali ku?"
Tanya Skyla.

"Kenapa? Apa kau cemburu Sky-Sky?" Tanya Lucas sambil tersenyum licik.

"Jangan panggil aku itu! Atau, kalau bisa kau tidak perlu memanggil nama ku"
Ucap Skyla.

29
"Hmm, feisty, i like it." Goda Lucas, maju satu langkah lagi sehingga mereka
begitu dekat sekarang. Kedua tangan Lucas berpegangan ke wastafel belakang
Skyla, tangan Lucas bersebelahan dengan tangan Skyla.

Lucas mendekatkan wajahnya ke wajah Skyla.

"Lucas, apa yang mau kau lakukan?" Tanya Skyla panik.

"I want to kiss you." Ucap Lucas terang terangan.

"What the fuck are you thin-" Ucapan Skyla terpotong karena tiba-tiba Lucas
langsung mencium nya. Mata Skyla membulat penuh.

Lucas mencium dia?

Untuk ketiga kali nya!!

----------------

30
Chapter 3 - His Place.

-------------------------------------------------------------------------

Skyla mencoba mendorong tubuh Lucas, tetapi dia sangat berat. Skyla
menyentuh lembut tangan Lucas yang bepegangan di wastafel. Lucas
tersenyum kecil ketika Skyla menyentuh tangan nya. Tapi tiba-tiba Skyla
mencubit dengan keras tangan Lucas.

Membuat Lucas meringis kesakitan, membuat Lucas melepaskan ciuman nya.


Skyla langsung menampar pipi Lucas, membuat Lucas kaget.

"Don't ever kiss me again you asshole!" Ucap Skyla sambi menatap Lucas
dengan tajam, Lucas menyentuh rahang nya sendiri.

"Kau sudah mengambil ciuman kedua ku, tadi aku baru saja mengambil ciuman
ketiga mu." Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

"Oh kata siapa tadi itu ciuman ketiga ku? kamu kira aku tidak pernah
berciuman dengan lelaki lain selain kau?" Ucap Skyla sambil menyilangkan
tangan nya di bawah dada nya. membuat perLucas mengangkat salah satu alis.

"Kalau dilihat dari reaksi mu tadi, sepertinya kau tidak pernah dicium dengan
lelaki lain selain aku." Goda Lucas, Skyla memutarkan bola mata nya. Dia
langsung keluar toilet meninggalkan Lucas. Tetapi Lucas langsung mengikuti
nya.

"Ada hubungan apa kau dengan Mr. Nelson?" Tanya Lucas di belakang Skyla.

"Itu bukan urusan mu." Ucap Skyla, setelah itu mereka memasuki ruangan
Ryan lagi.

"Oh, Skyla sudah selesai?" Tanya Ryan, dia sedang berdiri dan merapihkan dasi
nya.

"Hmm, yup." Jawab Skyla.

31
"Kau menginap dimana sekarang?" Tanya Ryan

"Aku baru sampai Seattle hari ini, jadi aku belum cek in hotel." Ucap Skyla.

"Kalau begitu tinggal di rumah ku saja, di sana ada Merlyn dan Tasya." Ucap
Ryan.

"Merlyn dan Tasya?"

"Hmm, istri ku dan anak ku." Ucap Ryan tidak enak. Entah kenapa Skyla merasa
sakit hati mengetahui ayahnya sudah menikah lagi.

"Owh, aku lebih baik tinggal di hotel saja. it's okay." Ucap Skyla.

"Apa kau yakin?" Tanya Ryan khawatir.

"Iya tidak apa-apa." Ucap Skyla, Ryan seperti berpikir sebentar, lalu ia
mengucapkan.

"Lucas, apa kau punya kamar kosong untuk Skyla di tempat mu?" Tanya Ryan,
Lucas mengangkat alis nya dan tersenyum miring.

"Ada." Jawab Lucas, Skyla seketika panik.

"Kalau begitu Skyla kau menginap di tempat Lucas dul-" Ucapan Ryan
terpotong oleh Skyla.

"Tidak! aku di hotel saja, lebih baik seperti itu." Ucap Skyla tersenyum paksa.

"Aku tidak keberatan kau menginap di tempat ku Ms. Ross." Ucap Lucas sambil
tersenyum miring.

"Iya lebih baik kau di tempat Lucas. Karena anak ku menginap sendiri di hotel?
Aku tidak bisa tenang, apa lagi kau perempuan." Ucap Ryan memaksa, Lucas
hanya diam, Skyla menghela nafas.

"Kalau begitu aku pergi dulu ya, aku ada meeting di China, nanti kita berbicara
lagi Skyla. Aku akan kembali 5 hari lagi." Ucap Ryan, dahi Skyla mengerut,
China? Apa sebegitu sibuknya Ryan? Siapa sebenarnya dia sampai harus ke
China hanya meeting.

"Okay." Jawab Skyla.

32
"Lucas, aku menitipkan Skyla. Hanya kau yang bisa ku percaya." Ucap Ryan
sambil menepuk pundak Lucas.

"You can count on me." Jawab Lucas, setelah itu Ryan lenyap di balik pintu
tersebut. Skyla membuka telpon nya dan langsung menelpon Kate.

"Apa kau tidak membawa koper?" Tanya Lucas

"Bawa, ada di teman ku." Ucap Skyla, dan saat itu Kate mengangkat telpon nya.

"Kyla? bagaimana?" Tanya Kate.

"Hmm, sudah selesai, kau dimana? Aku ingin mengambil koper ku Kate." Ucap
Skyla.

"Oh aku sedang berada di basement, aku akan ke lobby. Kau tunggu saja di
lobby." Ucap Kate.

"Thank you so much Kate." Ucap Skyla sambil tersenyum tulus.

"Haha okay bye." Ucap Kate setelah itu langsung di tutup. Ketika Skyla
menatap Lucas ternyata Lucas sudah menatap nya sedari tadi. Membuat Skyla
tidak nyaman.

"Hmm, terima kasih tadi atas kebaikan mu untuk memberikan aku kamar di
tempat mu, tetapi lebih baik aku di hotel saja." Ucap Skyla, setelah itu Skyla
langsung pergi dari ruangan dan menuju lift.

Skyla masuk lift, ketika pintu lift akan segera tertutup. Ada tangan yang
menahan nya, dan ternyata itu tangan Lucas. Dia masuk lift juga, Skyla diam
saja. Rasa nya masih kaku sekali jika berduaan dengan Lucas, ini semua karena
ciuman yang tadi.

"Ayah mu sudah meminta ku menjaga mu, lebih aman di tempat ku Skyla."


Ucap Lucas santai.

"Lebih aman di tempat mu? Bahkan sebalik nya, tidak aman." Ucap Skyla, Lucas
tersenyum miring.

33
"Mengapa begitu?" Tanya Lucas sambil menatap Skyla, tetapi Skyla tidak ingin
menatap nya balik. Skyla takut ia ternhanyut dalam suasana, dia menelan
ludah.

"Ak- aku perempuan dan kau laki-laki. " Ucap Skyla terbata bata.

"Lalu?" Ucap Lucas.

"Lalu kau bisa saja meng-" Ucapan Skyla terpotong oleh Lucas.

"Bisa saja aku mengambil keuntungan di saat kita berdua?" Ucap Lucas, wajah
Skyla memerah.

"Oh don't do that, kau bisa mati di tangan ku saat itu juga." Ucap Skyla tetap
tidak ingin menatap nya. Lucas tertawa kecil, tiba-tiba dia melingkari satu
tangan nya ke pinggang Skyla dan mencium pipi nya.

Skyla kaget, leher nya langsung merinding. Skyla reflek menoleh dan
mengucapkan

"What are you doin-" Tetapi ucapan nya terpotong karena tiba-tiba Lucas
mengecup bibir nya. Mata Skyla membulat penuh.

"Are you crazy!" Ucap Skyla

"I can't help it, you're so cute. Kalau berbicara dengan orang harus menatap
mata nya Skyla" Ucap Lucas.

"Oh my god, Lucas lepas kan aku kita di lift." Skyla mencoba mendorong dada
Lucas, karena tangan Lucas masih melingkari nya.

Saat itu juga pintu lift terbuka, dan parah nya ternyata di depan pintu lift
banyak orang. Mereka keluar lift dengan tangan Lucas masih melingkari
pinggang Skyla.

"Bisakah kau lepaskan tangan mu! Aku tidak ingin di kira pelacur mu." Ucap
Skyla risih, Lucas hanya tersenyum miring. Tiba-tiba ada suara Kate
memamnggil Skyla.

34
"Kyla!" Skyla menoleh mendapati Kate dan Lily berdiri tidak jauh dari nya.

"Auntiee" Panggil Lily, berlari pelan dan langsung memeluk kaki Skyla.

"Lily!" Skyla kaget karena tadi Lily tidak memanggil nya dengan sebutan
'Auntie'

"Hey baby girl, do you miss me?" Tanya Skyla, Lily tersenyum dengan manis
dan mengangguk anggukan kepala nya.

"Kate dimana ko-" Ucapan Skya terpotong karena melihat Kate masih berdiri
kaku di situ tidak bergerak sama sekali, dan tatapan Kate tepat pada Lucas.

"Katherine." Ucap Lucas. Kate terdiam, Skyla bingung dengan situasi ini. Lucas
menatap Lily, lalu menatap Katherine.

"Apa David tau kau sudah menikah?" Tanya Lucas, Kate tersenyum miris.

"Kyla ini koper mu, maaf aku tidak bisa membantu mu mencari hotel. Aku ada
urusan." Kate memberikan koper besar Skyla.

"Lily ayo pulang." Ucap Kate, Lily memanyunkan bibir nya lalu melambaikan
tangan nya ke Skyla.

"Kau mengenali nya?" Tanya Skyla ke Lucas.

"Dia pernah menjadi pacar sahabat ku." Ucap lucas.

"Wow, jadi ini yang di bilang orang dunia sempit." Ucap Skyla, Lucas hanya
mengangkat kedua bahu nya.

"Ayo." Lucas menarik koper Skyla.

"Kemana?" Tanya Skyla

"Ke tempat ku." Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

--------------

35
Chapter 4 - Oh shit!

-----------------------------------------------------------------------------------

"Aku tidak mau!" Ucap Skyla, sedangkan Lucas tetap berjalan keluar lobby
sambil menarik koper nya. Membuat Skyla kesal.

"Sini koper ku." Ucap Skyla. Lucas tidak menghiraukan nya, tidak lama
kemudian terdapat limosine mewah yang berhenti di depan nya.

Skyla mengerutkan dahi nya, setelah itu supir nya keluar dan membukakan
pintu untuk Lucas, supir tersebut membawa koper nya untuk di taruh di bagasi.

Lucas sudah masuk mobil sedangkan Skyla hanya terdiam seperti patung.

"Apa kau tidak masuk?" Tanya Lucas.

"Tidak." Ucap Skyla keras kepala, Lucas menghela nafas.

"Skyla, ayo masuk sekarang juga." Ucap Lucas, Skyla tidak menghiraukan nya
dan ia berbicara pada supir.

"Permisi, bisa ambilkan koper saya?" Ucap Skyla.

"Tapi tadi Mr. Heaton menyuruh saya untuk menaruh koper nya di bagasi"
Ucap supir tersebut.

"Tapi tadi adalah koper saya jadi bis-" Ucapan Skyla terpotong karena tiba-tiba
ia merasa ada yang menarik tangan nya, ketika Skyla menoleh, Lucas langsung
mencium bibir nya.

Skyla melotot. Mencoba mendorong dada Lucas, tetapi Lucas melingkari kedua
tangan nya di pinggang Skyla. Lucas melepaskan ciuman nya.

36
"Ini hukuman nya karena kau tidak mendengarkan ku." Bisik Lucas tepat di
kuping nya, ketika Skyla ingin menjawab nya tiba-tiba ia mendengar suara
potretan kamera. Ketika Skyla menoleh betapa kaget nya melihat banyak yang
menfoto nya.

Sebelum Skyla sempat berbicara pada manusia-manusia yang tidak sopan itu.
Lucas sudah keburu menarik nya masuk ke mobil. Setelah itu mobil tersebut
langsung berjalan.

"Lucas! Kau gila! Aku kau mencium ku di depan publik? Mereka akan mengira
ku adalah salah satu pelacur mu! Oh my god, i can't believe this." Ucap Skyla

"Sekali kali kau merasakan bagaimana jadi artis." Ucap Lucas, membuat Skyla
memutarkan bola mata nya.

"Aku heran mengapa manusia seperti kau ini bisa sangat populer itu, gosh."
Ucap Skyla

"Anak tk juga tau jawaban nya Sky." Ucap Lucas tersenyum miring. Skyla
mengangkat alis nya.

"Karena aku tampan, kaya dan semua perempuan menginginkan ku." Ucap
Lucas masih tersenyum miring dengan tampan nya.

"Aku ingin membetulkan nya, tidak semua perempuan menginginkan mu


Lucas. Jadi jangan terlalu bahagia dulu." Ucap Skyla sambil tersenyum sinis.

"Hmm dan siapa perempuan yang tidak menginginkan ku? Aku ingin bertemu
dengan nya." Ucap Lucas sambil mentap Skyla.

"Kau beruntung perempuan tersebut sedang duduk di samping mu." Ucap


Skyla.

"Kau tidak menginginkan ku Sky? Seingat ku, dulu kau pernah mencium ku."
Ucap Lucas tersenyum licik.

"Aku masih muda dan bodoh, itu hanya semacam ciuman perpisahan untuk
teman." Ucap Skyla datar. Tiba-tiba wajah Lucas berubah, senyuman nya
hilang. Dan tatapan nya sekarang serius.

37
"Aku baru tau ada ciuman perpisahan semacam itu." Ucap Lucas

"Well, di dunia ku ada." Ucap Skyla, Lucas tersenyum sinis. TIba-tiba lucas
menarik tangan kecil Skyla. Karena tenaga Lucas begitu besar, Skyla tidak bisa
menolak nya.

Setelah itu Lucas menarik Skyla ke pangkuan nya, Skyla melotot.

"Mau apa kau?" Tanya Skyla waspada.

"Mau melakukan ini." Lucas langsung mencium bibir Skyla. Sedangkan Skyla
mencoba mendorong Lucas. Tapi Lucas tidak bergerak sedikit pun.

Tiba-tiba, supir tersebut mengganggu karena membuka pintu nya. Skyla sangat
malu, ia langsung membenam kan kepala nya di dada bidang Lucas.

"Oh my, maafkan saya sudah mengganggu tuan. Tapi kita sudah sampai." Ucap
supir tersebut malu, sedangkan Lucas menggeram kesal.

"Arrg, oke beri aku waktu." Ucap Lucas, ketika pintu tersebut tertutup. Skyla
langsung bangun dari pangkuan Lucas.

"Kau benar-benar keterlaluan! Kau membuat ku terlihat sangat murah!" Ucap


Skyla sambil menutupi bibir nya. Lucas tersenyum miring.

"Tetapi tadi kau membalas ciuman ku." Ucap Lucas.

"Kenapa dari tadi kau mencium ku!" Ucap Skyla memerah.

"Anggap saja itu ciuman selamat karena kau telah memasuki kandang singa."
Ucap Lucas, lalu ia langsung keluar mobil meninggalkan Skyla seperti orang
bodoh.

"He's such a jerk!" Ucap Skyla kesal.

Dia pun keluar dari mobil juga, melihat gedung tinggi di depan nya.

38
"Apartement?" Tannya Skyla.

"Penthouse." Ucap Lucas membetulkan. Mereka memasuki lobby, Skyla


melihat sekeliling nya, lobby nya sangat mewah. Lucas ke resepsionis.

"Ada pesan untuk ku?" Tanya Lucas.

"Mr. Heaton! Ada ini." Ucap wanita berambut coklat tersebut dengan mata nya
yang tidak lepas dari Lucas. Wanita tersebut memberikan amplop ke Lucas,
dan wanita tersebut baru menyadari Skyla yang sedari tadi di sebelah Lucas.

Wanita tersebut menatap tajam Skyla, dan Skyla hanya mengangkat alis nya
seolah dia heran mengapa wanita ini menatap nya tajam.

"Mr. Heaton, jika anda bosan malam ini, anda bisa menelpon ku." Ucap wanita
tersebut, sambil menatap Skyla dengan sombong.

Skyla memutarkan bola mata nya. Lucas tersenyum miring, ia menarik


pinggang Skyla dan mengucapkan.

"I'm busy, tonight I'll spend the night with her ." Ucap Lucas dan mencium pipi
Skyla.

Skyla mengangkat alisnya, dan melihat ekspresi wanita di depan nya. Yaitu
ekspresi penuh dengan kecemburuan.

'Interesting .' Batin Skyla. Akhirnya Skyla memutuskan untuk mengikuti


permainan Lucas.

"You bitch, don't stare at me like that, i know you're jealous." Ucap Skyla
santai, Lucas tersenyum, sedangkan wanita di depan nya wajah nya semerah
tomat dan menatap benci Skyla.

"Jangan meremehkan wanita ku lagi, dan jangan berharap aku meniduri mu.
Kalau kau menatap dia seperti itu lagi, jangan berharap bisa kerja di sini." Ucap

39
Lucas menatap tajam wanita di depan nya membuat wanita tersebut terdiam
sambil menunduk malu.

Setelah itu mereka langsung menuju lift.

"Lucas, aku tau, tadi aku jahat pada dia, tapi setidak nya kau tidak perlu
ikutan." Ucap Skyla.

"Padahal tadi aku membela mu Sky, apa itu yang ku dapatkan setelah
membelamu?" Tanya Lucas. Setelah pintu lift terbuka, mereka masuk.

"Kau pintar juga berbohong Lucas" Ucap Skyla.

"Kapan aku berbohong?" Tanya Lucas.

"I'm busy, tonight I'll spend the night with her." Ucap Skyla menggunakan nada
rendah dan meniru suara Lucas.

"Kita memang akan menghabiskan malam bersama kan?" Tanya Lucas.

"Tapi apa yang wanita tersebut tangkap adalah aku ini pelacur mu yang akan
kau tiduri malam ini." Ucap Skyla.

"Biarkan dia berimajinasi." Ucap Lucas, Skyla memutarkan bola mata nya.

"Dan tadi, aku? Wanita mu? Bullshit." Ucap Skyla.

"Kenapa? Kau tidak menyukai nya?" Tanya Lucas.

"Bukankah sudah jelas?" Tanya Skyla balik.

'Ting' Pintu lift terbuka, mereka keluar lift dan Skyla terdiam ketika melihat
penthouse milik Lucas.

"Kau sendiri di penthouse ini?" Tanya Skyla.

"Sekarang berdua, dengan mu." Ucap Lucas, membuat Skyla tidak nyaman.
Dan Skyla teringat sesuatu.

"Koper ku!" Ucap Skyla

40
"Ada orang yang membawakan nya ke sini." Ucap Lucas, dia melonggarkan dasi
nya dan melepaskan kancing nya yang paling atas. Lucas membanting tubuh
nya ke sofa.

Skyla baru menyadari kalau Lucas sangat tampan tanpa dasi dan kancing
kemeja paling atas nya terbuka.

"Apa kau sudah selesai menatap ku?" Tanya Lucas tersenyum miring. Skyla
memutarkan bola mata nya.

"Dimana kamar ku? Aku ingin mandi." Ucap Skyla.

"Di sana" Jawab Lucas tetapi ia tetap tiduran di sofa.

"Aku ini tamu, kau harus mengantar ku Lucas." Ucap Skyla, Lucas tersenyum
miring.

"Tamu yang suka memerintah ya." Ucap Lucas, ia pun bangun dari sofa dan
berjalan menuju pintu kamar, sedangkan Skyla mengikutinya.

"Ini kamar mu, dan itu adalah kamar ku. " Ucap Lucas sambil menunjuk ke arah
pintu yang berhadapan dengan pintu kamar Skyla.

Skyla membuka pintu kamar tersebut.

Skyla berjalan memasuki kamar tersebut. Menuju jendela yang begitu besar,
dengan pemandangan yang begitu indah.

"Kau menyukai nya?" Tanya Lucas.

"Makasih sudah membiarkan ku menginap disini, tapi aku disini hanya 2


malam. Setelah itu aku akan ke hotel." Ucap Skyla

"Kau bisa tinggal disini selama yang kau mau." Ucap Lucas.

41
"Tidak terima kasih, pasti kau selalu membawa one night stand mu ke sini. Aku
tidak ingin bertemu dengan one night stand mu." Ucap Skyla, Lucas tersenyum
miring.

"Aku tidak pernah membawa mereka ke penthouse ku, kau wanita pertama
yang pernah kesini." Ucap Lucas, Skyla mengangkat salah satu alis nya.

"Wow, kalau begitu terima kasih sudah menjadikan ku wanita pertama yang
pernah menginjak kaki ke penthouse mu ini." Ucap Skyla dengan bosan.

"Kalau begitu aku ingin mandi dulu, sana pergi." Ucap Skyla

"Hmm, kau memerintah tuan rumah?" Tanya Lucas, tapi Skyla tidak perduli, ia
langsung mendorong Lucas keluar dengan sekuat tenaga. Tetapi hasil nya nihil,
Lucas tidak bergerak sedikit pun.

"Oh c'mon, Lucas!" Ucap Skyla kesal.

"Aku akan tetap disini, kau sana mandi." Ucap Lucas setelah itu ia
membantingkan badan nya ke kasur. Skyla memutarkan bola mata. Lalu ia
masuk ke kamar mandi.

"Wow." Ucap Skyla pelan, ia mengunci kamar mandi. Lalu ia membuka semua
baju nya, dan segera masuk bathtub.

Setelah 30 menit berada di kamar mandi, akhirnya Skyla selesai mandi. Dan dia
teringat kalau koper nya belum ada, jadi ia tidak memiliki baju.

"Bagaimana ini.." Ucap Skyla panik

Akhirnya ia mengenakan celana dalam dan melilitkan handuk ke tubuh nya, ia


hanya bisa berharap kalau Lucas sudah keluar dari kamar. Dan ia beruntung
karena Lucas sudah keluar kamar nya.

Skyla bernafas lega, tetapi sekarang ia pakai apa? Baju yang tadi basah.

Skyla terdiam akhirnya ia memutuskan untuk meminjam baju Lucas. Skyla


keluar hanya mengenakan handuk dan mengetuk kamar Lucas.

42
Tidak lama kemudian Lucas membuka pintu, Lucas kaget melihat Skyla hanya
terbalut handuk, Lucas tersenyum miring. Sedangkan Skyla hanya memutar
bola mata nya.

"Aku pinjam baju." Ucap Skyla.

"Aku tidak mau." Ucap Lucas

"Apa?" Tanya Skyla.

"Aku tidak mau meminjamkan baju, kau lebih cocok memakai itu" Goda Lucas

"Oh c'mon Lucas, aku kedinginan sekarang!" Ucap Skyla kesal. tanpa izin Lucas,
Skyla memasuki kamar nya.

Skyla langsung menuju ruangan baju Lucas dan mengambil kemeja putih milik
Lucas. Ketika Skyla keluar dari ruangan baju, Lucas sudah duduk di pinggir
kasur sambil membuka kemeja nya sehingga sekarang topless. Skyla menelan
ludah nya.

"I know, i'm hot." Ucap Lucas, tetapi tatapan Lucas turun ke paha Skyla yang
terekspose.

"I know, i'm sexy." Ucap Skyla membalas nya. Ketika Skyla ingin berjalan
keluar, handuk nya tersangkut sesuatu membuat handuk nya lepas dari tubuh
nya.

Skyla melotot panik, karena ia hanya mengenakan celana dalam. Sedangkan


Lucas melihat nya beberapa meter dari tempat ia berdiri.

'Oh shit, i'm dead.' Ucap Skyla dalam hati .

------------------------

43
Chapter 5 - I Can't

-------------------------------------------------------------------------------------

Skyla menutupi dada nya dengan kemeja putih Lucas, sedangkan Lucas tetap
menatap Skyla.

"Apa kau sengaja menggoda ku Ms. Ross?" Tanya Lucas, Skyla memutar bola
mata nya, dia berjalan menuju pintu. Tetapi Lucas menahan tangan Skyla.

"Apa!" Ucap Skyla kesal.

"Kau pikir, kau bisa kabur." Ucap Lucas

"Of course i can." Ucap Skyla

"Of course you can't." Ucap Lucas, ia langsung mendekati bibir Skyla, dan
mencium nya. Skyla memberontak tanpa pikir panjang ia mengigit keras bibir
Lucas.

Lucas langsung kesakitan dan saat itu Skyla langsung mencari kesempatan
untuk kabur.

Tapi tidak di sangka ketika Skyla keluar dari kamar Lucas, di depan pintu kamar
Lucas sudah terdapat Charlina Heaton yang akan mengetuk pintu.

44
Skyla membulatkan mata nya, Charlina juga kaget ketika di depan nya terdapat
wanita berambut pirang hanya memakai celana dalam dan menutupi dada nya
dengan kemeja putih. Charlina menatap tajam Lucas.

"Oh shit." Ucap Lucas.

----------------------------------

Sekarang mereka semua berada di ruang tv. Skyla dan Lucas diam, sedangkan
Charlina menatap tajam kedua anak muda di depan nya.

"Apa kau hamil?" Tanya Charlina to the point, Skyla membulatkan mata nya.

"Tidak!

Anda salah paham Mrs. Heaton!" Ucap Skyla cepat.

"Tapi kalian tidur bareng?" Tanya Charlina

"Tidak!" Ucap Skyla.

"Aku tidak pernah bertemu dengan mu." Ucap Charlina.

"Mom, ini Skyla Ross, wanita ku." Ucap Lucas sambil mencium pipi Skyla,
Charlina kaget.

45
"Skyla Ross?" Ucaop Charlina pelan.

"Sejak kapan aku menjadi wanita mu Lucas!" Ucap Skyla dengan cepat.

"Sejak tadi kan." Ucap Lucas tersenyum miring, Skyla memutarkan bola mata
nya.

"In your wildest dream, pretty boy." Ucap Skyla. Charlina menatap Skyla.

"Apa kau ini Skyla Ross yang sering bermain dengan Lucas dulu?" Tanya
Charlina tidak percaya.

"Iya aunt Lina." Ucap Skyla.

"Oh my god, kau sudah banyak berubah sekarang! Kenapa kamu tidak bilang
dari tadi Kyla!" Ucap Charlina langsung berdiri dan berpindah, menjadi duduk
di sebelah Skyla.

"Tidak apa-apa, pasti kau sangat kaget dan marah ketika melihat wanita
setengah telanjang keluar dari kamar anak mu kan." Ucap Skyla geli.

"Tentu saja aku marah, aku selalu mendapat kabar Lucas selalu berganti ganti
perempuan. Oh my, aku benar-benar gagal menjadi ibu." Ucap Charlina

46
"Tidak, bukan salah mu! Lucas sudah besar biarkan dia bertanggung jawab atas
perbuatan nya sendiri" Ucap Skyla.

" Aku hanya berdoa semoga tidak ada wanita ke sini membawa anak dan
bilang itu anak Lucas." Ucap Charlina.

"Kalian berbicara seolah lupa kalau aku masih di ruangan ini." Ucap Lucas
sambil memutarkan bola mata nya.

"Kau harus cepat menikah Lucas! Kau tidak akan muda selama nya." Ucap
Charlina, ketika Skyla membayangkan Lucas menikah

dengan wanita lain, rasa nya hati nya seperti tertusuk ribuan jarum.

'Aku sudah move on, aku tidak bisa mengembalikan masa lalu. Semua sudah
berbeda.' Batin Skyla, Dirinya berbeda, Lucas pun berbeda. Skyla dulu hanya
jatuh cinta pada Lucas yang manis, dan sekarang sifat Lucas sudah sangat
berbeda, artinya ia tak akan jatuh cinta untuk kedua kali nya pada pria yang
sama.

"Iya cepatlah menikah Lucas, aunt Lina sudah menginginkan cucu." Ucap Skyla
dengan akting nya. Lucas menatap Skyla.

"Kau ingin aku menikah?" Tanya Lucas, Skyla terdiam sebentar.

"Tentu saja." Ucap Skyla bohong.

47
"Oke aku akan mencari calon pengantin ku." Ucap Lucas langsung membuat
Skyla dan Charlina kaget.

"Apa kau bercanda?" Tanya Charlina

"Apa aku terlihat seperti bercanda mom? Ucap Lucas tidak tertawa sama
sekali. Entah mengapa Skyla menyesal mengucapkan itu.

"Aku dan ayah mu memberikan kau kebebasan untuk mencari istri yang kau
ingin kan, jadi aku mohon Lucas, jangan bermain main. Memilih wanita yang
tepat itu tidak segampang mengambil wanita untuk tidur bersama mu. Yang
paling terpenting adalah saling mencintai, kau harus menikah dengan wanita
yang kau cintai dan ia juga mencintai mu lebih dari apa pun Lucas." Ucap
Charlina, Skyla hanya terdiam.

"Every woman loved me." Ucap Lucas sombong, membuat Skyla memutarkan
bola mata nya.

"Not EVERY woman." Ucap Skyla. Charlina tertawa pelan, lalu ia bertanya.

"Kalau kau Skyla apa kau sudah ada rencana untuk menikah?" Tanya Charlina.

"Belum, aku tidak tau sudah siap atau belum untuk menjadi seorang istri."
Ucap Skyla.

48
"Kenapa?

Tapi, tunggu apa kau sudah memiliki pacar?" Tanya Charlina penasaran, Skyla
terdiam sejenak melirik Lucas, dan ternyata Lucas seperti penasaran dengan
jawaban nya.

"Hmm, yeah i have one." Jawab Skyla bohong.

"Tentu saja kau sudah memiliki pacar." Ucap Charlina sedih.

"Aku jadi ingin bertemu dengan nya." Ucap Lucas

"Oh kau tidak perlu bertemu dengan nya, yang jelas ia jauh berbeda dengan
mu Lucas." Ucap Skyla menatap nya tajam, Lucas tersenyum sinis. Charlina
mendehem.

"Lalu Skyla, kenapa kau sedang di sini?" Tanya Charlina penasaran.

"Aku ada urusan ke Seattle, tapi tenang saja aunt Lina, aku disini hanya 2
malam. Setalah itu aku akan pindah ke hotel." Ucap Skyla.

"Tidak! Kau lebih baik tinggal disini! Aku akan sangat marah pada Lucas jika
membiarkan mu tinggal di hotel." Ucap Charlina, tiba-tiba handphone nya
berdering. Charlina langsung mengangkat nya.

"Hallo"

49
"Ibu, dimana? Sebentar lagi kita harus ke pesta." Ucap wanita di seberang
telpon.

"Ibu sedang di rumah kakak mu, iya ini sudah mau pulang." Ucap Charlina lalu
menutup telpon.

"Aku harus kembali, sebenarnya aku ingin mengajak Lucas ke pesta, tetapi
ternyata Lucas ada tamu." Ucap Charlina sambil berdiri dari sofa. Skyla dan
Lucas juga berdiri.

"Sebenarnya aku tidak apa-apa di sini sendiri." Ucap Skyla.

"No! Tidak sopan meninggalkan tamu sendirian di rumah." Ucap Charlina

"It's okay aunt Lina." Ucap Skyla.

"Panggil aku Lina aja Kyla. Oiya tolong kau jangan membiarkan wanita jalang
datang ke sini, anggap rumah sendiri. Kalau Lucas membawa

wanita ke tempat ini lapor aku." Ucap Charlina pelan tetapi Lucas mendengar
nya.

"Aku mendengar nya mom." Ucap Lucas sambil memutarkan bola mata nya.

50
"Kalau begitu aku pergi dulu ya, sampai jumpa lagi Kyla. Lucas, ibu berharap
kau sudah menemukan calon pengantin mu minggu ini. Nanti ajak dia ke
pertemuan keluarga. Kakek mu sangat ingin kau segera menikah." Ucap
Charlina setelah itu ia langsung pergi.

"Good luck untuk mencari calon pengantin nya." Ucap Skyla, lalu ia berjalan
menuju dapur untuk minum.

"Kau marah?" Tanya Lucas dari belakang nya. Membuat Skyla melompat kaget.

"Kenapa aku harus marah?" Tanya Skyla sambil meminum susu yang di kulkas.

"Iya ya, mengapa kau harus marah ketika kau yang menginginkan ku menikah."
Ucap Lucas, entah kenapa Skyla merasa tersindir, tapi ia diam saja, setelah
selesai minum, Skyla langsung berjalan menuju kamar nya, seolah Lucas tidak
berdiri di situ.

Skyla masuk ke kamar nya dan mengunci pintu dari dalam, ia langsung masuk
ke selimut yang tebal dan segera tidur.

----------

"Skyla jadilah anak baik, menikahlah dengan seseorang yang benar-benar kau
cintai, jangan pernah menyerah dengan kehidupan ini, semua ini baru awal
dari kehidupan mu. Apa pun yang orang kata kan kau tidak boleh jatuh." Ucap
ibunya dengan muka nya yang sangat pucat.

51
"Tidak ibu, jangan katakan itu! Pasti ibu bisa!" Ucap Skyla dengan air mata yang
tidak berhenti membasahi pipi nya. Daren mengelus elus punggung Skyla
untuk menenangkan nya.

Ibu nya hanya tersenyum kecil.

"Ayah mu ada di Seattle, kalau kau bertemu dengan nya, tolong

berikan buku diary ku yang ada di lemari." Ucap ibu nya pelan, dan saat itu ibu
nya di bawa ke ruang operasi.

Tidak lama kemudian dokter nya keluar dari ruangan operasi.

"Kami telat, maafkan kami." Ucap dokter tersebut, dan di situ Skyla menangis
dengan keras.

Skyla terbangun dari tidur nya, ia melihat sekeliling nya, gelap. Tetapi terdapat
sinar dari jendela yang begitu besar di kamar itu.

Dia baru teringat kalau ia sedang berada di penthouse Lucas, Skyla menyalakan
lampu tidur dan melihat jam.

2:00 AM

52
Skyla bangun dari tempat tidur dan keluar dari kamar nya, ia berjalan menuju
dapur untuk mengambil minum tetapi langkah nya terhentikan ketika melihat
pintu kaca balkon terbuka.

"Pasti Lucas lupa menutup nya." Ucap Skyla, akhirnya ia memutuskan untuk
menutup balkon tetapi ketika ia sampai balkon, ia kaget ketika melihat
punggung Lucas.

"Sedang apa malam-malam seperti ini di sini?" Tanya Skyla langsung, membuat
Lucas menoleh. Dan yang menarik perhatian Skyla adalah benda yang terselip
di jari Lucas.

Rokok.

Skyla mengerutkan dahi nya.

"Kau merokok?" Tanya Skyla.

"hanya kalau sedang suntuk." Ucap Lucas, lalu ia mengisap rokok tersebut lalu
membuang asap rokok nya lewat mulut nya.

Skyla langsung menutup hidung nya, ia berjalan mendekati Lucas dan merebut
batang rokok yang Lucas pegang. Ia mematikan api nya dan langsung
melempar rokok tersebut ke bawah gedung. Mengetahui mereka di lantai 30,
tidak akan ada yang menyadari nya.

"What the fuck." Ucap Lucas kesal.

53
"Dengar, aku sangat benci rokok. Jadi jangan pernah merokok

di depan ku." Ucap Skyla.

"Missy, apa kau lupa rumah ini milik siapa?" Tanya Lucas.

"Oh aku tidak perduli, kalau kau ingin merokok lebih baik pergi 1 km dari ku
dulu!" Ucap Skyla.

"Kenapa kau masih bangun?" Tanya Skyla.

"Masih banyak kerjaan." Ucap Lucas sambil meminum matini nya.

"Kau harus tidur Lucas." Ucap Skyla, Lucas tersenyum miring.

"Kenapa? Kamu khawatir?" Tanya Lucas, Skyla memutarkan bola mata nya.

"Mengingat aku akan menginap untuk sementara di sini, kalau kamu sakit aku
yang repot Lucas." Ucap Skyla. Lucas tertawa kecil.

Skyla hanya diam, masih menikmati pemandangan di balkon tersebut, Skyla


merasa ada yang menatap nya. Skyla menoleh mendapati Lucas menatapnya
secara terang terangan.

Membuat Skyla tidak nyaman.

54
"Kenapa kau menatap ku seperti itu Lucas?" Tanya Skyla langsung. Lucas
tertawa pelan, dia berjalan mendekati Skyla. Dalam hitungan detik ia langsung
melingkari tangan nya ke pinggang nya.

Skyla menahan dada Lucas.

"Lucas.." Ucap Skyla.

"Damn you're so beautiful." Ucap Lucas sambil menyentuh pipi Skyla.

Pipi Skyla terasa begitu panas ketika tangan Lucas menyentuh pipi nya.

Skyla tidak tau menjawab apa, tapi rasanya begitu nyaman.

ia tidak bisa jatuh cinta pada Lucas untuk kedua kali nya. Mengingat Lucas akan
segera menikah dengan wanita pilihan nya.

'I can not fall in love with him again.' Ucap Skyla dalam hati, tanpa sadar ia
meneteskan air mata nya.

-------------

55
Chapter 6 - I Will Never.

--------------------------------------------------------------------------------------

Lucas kaget ketika melihat Skyla menangis.

"Kenapa kau menangis?" Tanya Lucas.

'Aku tidak boleh terlihat lemah di depan nya.' Batin Skyla, ia langsung
mengusap air mata nya.

"Tadi ada debu." Ucap Skyla, Lucas hanya menatap nya tidak yakin.

"Lucas, lepaskan. Aku ingin tidur." Ucap Skyla.

"Aku tidak mau." Ucap Lucas, oke sekarang Skyla kesal. Akhirnya ia
memutuskan untuk menginjak kaki Lucas dengan sangat keras.

"Shit!" Ucap Lucas, sedangkan Skyla tidak perduli dan langsung ke kamar nya
lagi.

Skyla mengunci kamar nya dan langsung masuk selimut lalu memejamkan
mata nya.

mencoba tidur kembali.

56
-----------

Skyla terbangun oleh alarm di handphone nya, Skyla mencoba duduk di kasur.
Lalu melihat jam.

7:00 AM

Dia langsung mandi, setelah selesai mandi ia teringat bahwa koper nya belum
di bawa ke atas, mau tidak mau Skyla memakai kemeja milik Lucas yang ia
sudah pakai.

Ketika ia keluar kamar, ternyata

koper nya sudah berada di depan kamar. Akhirnya Skyla memutuskan untuk
mengganti pakaian nya menjadi kaus putih dan jeans panjang. Ia mengambil
tas selempang nya lalu keluar kamar.

Penthouse Lucas rasa nya begitu sepi, Skyla mencoba membuka pintu kamar
Lucas, dan ternyata Lucas tidak mengunci nya. Skyla mengintip di pintu,
ternyata Lucas tertidur pulas. Skyla menutup kembali pintu kamar tersebut.

Ketika Skyla ke dapur ia kaget ketika melihat wanita paruh baya sedang
memasak.

57
"Oh my god." Ucap Skyla pelan, wanita tersebut juga kaget melihat Skyla. Tapi
ia langsung menutupi nya.

"Anda ingin sarapan nona?" Tanya wanita itu, jangan bilang wanita ini kira
kalau Skyla adalah one night stand nya Lucas.

Skyla melihat wanita tersebut memakai celemek, dan ia langsung menyadari


kalau wanita itu housekeeper, tidak mungkin Lucas yang membersihkan
penthouse sebesar ini.

"Tidak terima kasih, aku akan segera pergi, nama mu siapa?" Tanya Skyla
sopan.

"Linda Moore, nona." Ucap wanita itu.

"Salam kenal Linda, panggil aku Skyla saja."

"Salam kenal nona Skyla."

"Kalau begitu aku pergi dulu, bye Linda." Ucap Skyla setelah itu ia menuju pintu
penthouse, dan memakai sepatu nya. Lalu langsung menuju lift.

Ketika ia sudah sampai lantai dasar ia keluar dari lift.

Ketika Skyla di lobby ia bingung karena di situ banyak orang, tetapi Skyla tetap
berjalan untuk menuju pintu lobby. Tiba-tiba Skyla mendengar ada yang bilang.

58
"Bukankah ini perempuan kemarin?"

"Iya dia! Kemarin dia bersama Lucas Heaton!"

Skyla bingung bagaimana mereka tau, dan Skyla

teringat kejadian dimana Lucas mencium nya di depan publik.

'Oh shit!' Batin Skyla, tapi ia masih mencoba bersikap senormal nya, tapi tiba-
tiba ia mendengar ada yang mengucapkan.

"Tunggu! Nona! Minta waktu nya sebentar." Ucap seorang lelaki, tapi lama-
lama tidak hanya lelaki itu, ada beberapa wanita yang ikutan.

"Kami ingin menanyakan sedikit." Ucap wanita itu, dan lama-lama banyak yang
mendekati Skyla dan menfoto nya. Sedangkan Skyla bingung mau ngapain, dia
tidak ada kesempatan untuk kabur karena dia di kepung oleh manusia-manusia
ini.

"Kami tidak pernah melihat anda dengan Lucas Heaton, bisakah nona memberi
tahu nama nona?" Tanya seseorang di belakang nya

"Nona, sejak kapan anda sudah berhubungan dengan Mr. heaton?" Tanya
wanita gendut di samping nya

59
"Apa kalian ada hubungan khusus lain nya? Di lihat kemarin Mr. Heaton
mencium anda di depan publik?" Tanya lelaki kurus kering di depan nya.

"Apa kalian ada rencana untuk menikah?" Tanya orang yang berbeda lagi

"Apa anda model? Biasa nya tipe Lucas Heaton adalah model-model." Tanya
lelaki berkacamata tebal di depan nya.

Sedangkan semua kamera sedang memotret nya, Skyla memijat dahi nya. Skyla
mencoba keluar dari kerumunan itu tetapi hasil nya nol, mereka semua tetap
bertanya terus menerus dan kamera-kamera tidak berhenti memotret nya.

Skyla berpikir sebentar. Dan ide muncul di benak nya.

"Hei hei! Lihat! Ada UFO lewat!" Teriak Skyla sangat keras dengan mata nya
melotot dan menunjuk ke arah jendela besar. Dan bodoh nya mereka semua
menoleh ke jendela yang Skyla tunjuk, Skyla tidak menyangka

mereka semua sebodoh itu.

Tetapi Skyla langsung mencari kesempatan untuk kabur, ia lari secepat


mungkin. Dan ia berhasil keluar gedung,ketika sudah di luar gedung ia langsung
masuk taksi kuning yang sudah stand by.

"Ayo jalan pak!" Ucap Skyla panik

60
"Kemana?" Tanya supir taksi tersebut, Skyla bingung akan kemana. Sebenarnya
tujuan dia mencari pekerjaan tetapi kalau seperti ini keadaan nya, Skyla harus
keluar dari area sini dulu.

"Ke Mcdonald terdekat pak!" Ucap Skyla tanpa pikir panjang. Akhirnya taksi
tersebut berjalan dan membuat hati Skyla lega. Skyla membuka tas nya dan
mengambil syal dan kacamata hitam, ia memakai syal tersebut untuk menutupi
rambut pirang nya yang begitu mencolok, lalu memakai kacamata.

Tidak lama kemudian mereka sampai di tempat tujuan, Skyla membayar taksi
tersebut lalu keluar dari taksi.

Skyla diam di depan Mcdonald, ia bingung sekarang harus kemana.

Setelah beberapa menit diam seperti orang bodoh, Akhirnya ia masuk ke


Mcdonald dan memutuskan untuk mengisi perut nya terlebih dahulu nanti ia
akan terpikir akan kemana.

Ia langsung ke memesan makanan. Dan di situ terdapat kasir tampan umur nya
sekitar 20 an, dia tersenyum manis ke Skyla.

"Ingin memesan apa?" Tanya dia.

"2 big mac dan cheeseburger" Ucap Skyla.

61
"Total nya $8.98 " Ucap lelaki tersebut, Skyla mencari dompet di tas nya tetapi
betapa panik nya ketika dompet nya tidak ada. Skyla membongkar tas nya
tetapi tidak ada juga.

'Apa jangan-jangan ketinggalan di taksi ketika aku sedang mengambil uang


untuk membayar taksi?' Batin Skyla, untung kartu-kartu penting tidak ada di

dompet itu, tapi sayang sekali di dompet tersebut ada uang sebesar $100 (atau
kalau dalam rupiah : Rp. 1,300,000,-)

"Miss, apa ada masalah?" Tanya Lelaki itu, Skyla malu.

"Hmm, dompet ku ilang." Ucap Skyla, Lelaki itu menatap Skyla.

"Batalkan saja pesanan nya, terima ka-" Ucapan Skyla terpotong oleh lelaki di
depan nya.

"Pakai uang ku dulu saja." Ucap lelaki itu membuat Skyla mengangkat alis nya
seolah mengatakan 'is he serious?'

"Tapi-"

"Tidak apa-apa, duduk dulu saja, nanti akan di bawakan pesanan nya ke meja
mu." Ucap lelaki itu sambil tersenyum manis. Skyla pun langsung mencari kursi,
lalu melepaskan syal dan kaca mata hitam nya.

62
Tiba-tiba ada suara lelaki kasir tadi.

"Sayang sekali kalau rambut indah itu di sembunyikan oleh syal."

Skyla menoleh, mendapati lelaki tadi membawa pesanan nya, lalu ia menaruh
makanan nya ke meja nya.

"Sebenarnya kau tidak perlu melakukan nya, nanti janji akan aku ganti." Ucap
Skyla

"Tidak perlu di ganti." Ucap lelaki itu tersenyum manis, Skyla kadang berharap
mengapa sifat Lucas tidak seperti lelaki di depan nya saja? Tapi Skyla langsung
tersadar dari lamunan nya, ia menggelengkan kepala nya lalu menepuk nepuk
pipi nya.

'Aku tidak bisa memikirkan nya terus.' Ucap Skyla dalam hati. Skyla menjadi
teringat lelaki tadi, ketika Skyla menatap lelaki tadi. Ternyata ia sedang
menatap Skyla juga.

"Hmm, terima kasih sudah membantu ku tadi." Ucap Skyla

"No problem, by the way i'm Logan Heatman" Ucap lelaki tersebut
mengulurkan tangan nya.

"I'm Skyla Ross." Ucap Skyla sambil menerima uluran tangan

63
Logan. wajah Logan tersebut seperti bertanya tanya.

"Kau sendiri?" Tanya Logan.

"Iya, ada apa?" Tanya Skyla

"Aku kira kau datang bersama teman mu karena tadi kau memesan makanan
sebanyak ini." Ucap Logan tertawa kecil.

"Sayang nya kau salah, semua makanan ini akan masuk ke perut ku, hanya
untuk ku sendiri." Ucap Skyla.

"Kau banyak juga makan nya." Ucap Logan sambil tersenyum.

"Maaf mengecewakan mu, aku bukan perempuan yang makan nya daun setiap
hari dan mengkhawatirkan berat badan jika naik 0,5 ons" Ucap Skyla membuat
Logan tertawa.

"Hmm, i like you." Ucap Logan, Skyla hanya mengangkat alis nya sambil
tersenyum kemenangan.

"Tapi aku harus kembali bekerja, nanti kita berbicara lagi ya." Ucap Logan,
setelah itu Skyla sendirian. Ia langsung memakan 3 burger itu, ia tidak perduli.

Setelah beberapa menit, semua makanan nya habis tidak tersisakan sedikit
pun.

64
Skyla mengambil majalah tentang lowongan pekerjaan yang ia bawa dari
penthouse, dan mulai mencari nya.

"Kau sedang mencari pekerjaan?"

Skyla mengangkat kepala nya dan mendapati Logan di situ tidak memakai
seragam mcdonald.

"Iya, aku pusing." Ucap skyla

"Kau mencari pekerjaan jenis apa?" Tanya Logan

"Apa saja, karena hanya sementara juga, lalu nanti aku akan mencari pekerjaan
yang lebih bagus." Ucap Skyla, Logan terdiam sebentar, lalu berbicara.

"Bagaimana kalau kau bekerja di sini?" Tanya Logan, Skyla memikir sebentar,
mengapa tidak terlintas di pikiran nya sedikit pun.

"Oke aku mau!" Ucap Skyla langsung.

---------------

7:00 PM

65
Skyla membuka pintu penthouse

dengan lemas, kaki nya begitu lelah setelah di ajak berjalan dengan Logan.

Penthouse tersebut sangat sepi.

'Mungkin Lucas belum pulang.' Batin Skyla, akhirnya Skyla memutuskan untuk
tiduran di sofa.

Sudah jam 10:00 PM dan Lucas belum pulang juga, Skyla menonton tv sambil
tiduran di sofa. Skyla gelisah karena Lucas belum pulang.

Tidak lama kemudian Skyla mendengar pintu penthouse terbuka, Skyla


bangun.

Lucas masuk ruangan, wajah nya begitu muram. Skyla bingung ada apa dengan
nya.

"Lucas?" panggil Skyla, Lucas menatap Skyla dingin.

"What?" Tanya Lucas

"Ada apa dengan mu?" Tanya Skyla, tetapi Lucas tidak menjawab nya, ia malah
bertanya kembali.

66
"Tadi kau kemana?" Tanya Lucas

"Itu bukan urusan mu." Ucap Skyla, ketika Lucas ingin menjawab, tiba-tiba bell
pintu berbunyi. Lucas duduk di sofa seolah ia tidak ingin membuka kan pintu
nya, akhirnya Skyla yang membuka pintu tersebut.

Dan betapa kaget nya ketika Skyla membuka pintu tersebut, di depan nya
terdapat wanita cantik dengan dress nya yang begitu mini, wanita tersebut
membawa jas. Dia menatap tajam Skyla, ia masuk tanpa izin membuat Skyla
kesal.

Walaupun Skyla tau penthouse tersebut bukan milik nya, tetapi setidak nya
bilang permisi, Skyla menghela nafas. Ketika Skyla masuk lagi, hati nya begitu
sakit melihat pemandangan di depan nya.

Lucas dan perempuan tadi berciuman dengan mesra, di depan nya, seolah
Skyla ini nyamuk. Entah kenapa hati nya terasa begitu sakit padahal Skyla
sudah sangat yakin ia sudah move on.

Skyla ingin menangis di situ juga tetapi ia tidak ingin terlihat lemah, Skyla
menahan air mata yang akan jatuh.

Kemarin Lucas menciumi nya berkali kali dalam satu hari dan sekarang Lucas
melumat bibir wanita lain, dan parah nya, di depan Skyla!

"Lucas, ada wanita jalang itu menonton." Ucap wanita tersebut di sela-sela
ciuman nya.

67
"Biarkan saja." Ucap Lucas lalu mereka kembali berciuman, Skyla mengepalkan
tangan nya sangat kuat.

'Oh begitu! oke.' Ucap Skyla dalam hati, ia langsung ke dapur mengambil
banyak es yang ada di kulkas, dan menaruh es tersebut di mangkuk besar yang
sudah ia isi oleh air.

Skyla kembali lagi ke ruangan tadi dimana ada Lucas sedang berciuman
bersama wanita lain, tanpa hitungan detik lagi Skyla menyiram air tersebut ke
mereka.Membuat mereka berhenti.

"What the fuck!" Ucap wanita tersebut kesal.

"Take that you bitch! Kalau kalian ingin berciuman lebih baik jangan di depan
ku lagi" Ucap Skyla dan ia langsung masuk ke kamar nya, dan mengunci nya.

Dan saat itu juga Skyla tidak bisa menahan air mata nya, ia menangis sambil
menahan suara nya agar tidak terdengar. Skyla tidak menyesali perbuatan nya
tadi!

Skyla duduk di lantai dan memeluk kaki nya. Hati nya sudah sakit, mengapa
kemarin Skyla mau dicium brengsek itu? Padahal Lucas hanya bermain main
dengan nya.

Mungkin karena kemarin Skyla merindukan nya, Lucas tidak pernah mengerti
perasaan perempuan. Sekarang semua nya sudah berubah, tidak seperti dulu.
Lucas berubah, dan mulai hari ini Skyla akan berubah.

68
"I will never fall for that jerk again!I promise to myselft."

--------------------------------

69
Chapter 7 - i can do this.

-------------------------------------------------------------------------------------------

06 : 00 AM

Skyla terbangun oleh sinar matahari, ia langsung menuju kamar mandi, setelah
mandi. Ia langsung memakai kaos biru dan jeans selutut. Dia menguncir
rambut nya lalu ia memakai topi hitam, rambutnya dimasukan ke topi.

Ketika Skyla keluar kamar, ia mendapati Lucas di ruang tv sudah rapih dengan
jas nya. Skyla tidak mengucapkan apa-apa, ia langsung menuju dapur untuk
mengambil air mineral.

"Kau akan kemana pagi-pagi seperti ini?" Tanya Lucas di belakang nya.

Tapi Skyla tidak berniat untuk menjawab nya, setelah Skyla meminum ia segera
keluar dapur, tapi Lucas menahan tangan nya.

"Mau kemana?" Tanya Lucas tidak menyerah.

"It's not your fucking buisness." Ucap Skyla

"Oh kau ingin bertemu dengan laki-laki banci itu ya." Ucap Lucas dingin, Skyla
mengangkat alis nya bingung.

70
"Apa maksud mu?" Tanya Skyla.

"Jangan pura-pura tidak tau, aku tau kemarin kau kencan dengan dia." Ucap
Lucas, akhirnya Skyla mengerti siapa laki-laki banci yang Lucas sebutkan.

"Bagaimana kau tahu?" Tanya Skyla, tapi Lucas tidak menjawab nya, ia
mengambil sebuah kertas dan di berikan ke Skyla.

Skyla melihat kertas tersebut, dan ia kaget ketika melihat foto Logan ada di
situ, lebih tepat nya itu seperti biodata Logan ada tanggal lahir sampai
pekerjaan nya

"Kau lihatkan, dia itu hanya kasir Mcdonald." Ucap Lucas, Skyla menatap datar
Lucas.

"Lalu? Inti nya?" Tanya Skyla

"Intinya dia tidak bisa membuat mu bahagia, uang saja ia susah mencari nya."
Ucap Lucas, Skyla menyipitkan mata nya.

"Jadi maksud mu, aku mendekati dia karena aku ingin uang nya?" Tanya Skyla
mencoba menahan emosi nya

"Iya kan? Apa lagi? Semua perempuan begitu. Dia memang terlihat seperti
orang mampu tapi kenyataan seperti ini Sky, lagi pula seingat ku kau sudah

71
memiliki pacar? Apa kau selingkuh dengan nya? Aku tidak tau kau menjadi
wanita seperti ini Sky" Ucap Lucas

"Lepaskan tangan ku." Ucap Skyla.

"Apa?" Tanya Lucas bingung, ia lupa kalau ia masih menggenggam pergelangan


tangan Skyla.

"Lepaskan tangan ku, bodoh!" Ucap Skyla kesal, Lucas menatap Skyla. Lalu
menjawab.

"Tidak."

Skyla kesal, ia akhirnya mengigit tangan Lucas, ia kesakitan dan melepaskan


genggaman nya.

"Listen this you asshole, di dunia ini tidak semua perempuan seperti itu. " Ucap
Skyla.

"Jadi kau mau bilang, kalau kau tidak seperti itu?" Tanya Lucas tersenyum tidak
percaya sambil mengangkat alis nya. Skyla terdiam sebentar.

"Sayang nya, iya aku seperti itu, aku suka memanfaatkan laki-laki dan aku
ambil semua uang nya! Oh dan terima kasih informasi nya, aku akan mencari
laki-laki yang benar-benar kaya kali ini, dan iya aku selingkuh, tolong jangan
bilang siapa-siapa" Ucap Skyla bohong. Lalu ia berjalan keluar dapur dan segera
keluar penthouse. Lalu ia memasuki lift.

72
Skyla tidak perduli apa yang Lucas pikirkan tentang nya, karena yang Skyla
ucapkan adalah bohong, Skyla tidak pernah mendekati lelaki karena uang dan
ia tidak memiliki pacar.

Ketika di lift ia memakai kacamata hitam. Tidak lama kemudian pintu lift
terbuka, di lobby banyak orang seperti kemarin. Skyla berjalan senormal
mungkin dan ternyata tidak ada yang menyadari nya.

Skyla masuk taksi kuning dan langsung bilang.

"Ke Mcdonald terdekat pak."

Tidak sampai 15 menit mereka sudah sampai, Skyla membayar taksi dan
memastikan ia tidak meninggalkan dompet nya.

Skyla keluar taksi dan langsung memasuki Mcdonald, ia langsung masuk ke


ruang staf, dan di situ sudah terdapat Logan sedang membuka handphone.

"Morning." Ucap Skyla, Logan menoleh dan tersenyum lebar.

"Morning beautiful." Ucap Logan

"Kau pagi." Ucap Skyla

73
"Hari ini aku mengambil shift pagi" Ucap Logan

"kau tidak kuliah?" Tanya Skyla, kemarin ia mengetahui kalau Logan


sebenarnya masih kuliah dan ia 1 tahun lebih muda dari nya.

"Kuliah ku jam 1, aku bekerja dulu sampai jam 12." Ucap Logan sambil
tersenyum, Skyla hanya mengangguk anggukan kepala nya.

Skyla mengganti baju menjadi seragam karyawan Mcdonald di kamar mandi,


setelah keluar kamar mandi Skyla langsung menuju kasir, disitu sudah ada
Logan di kasir juga sedang melayani pelanggan. Tidak lama kemudian banyak
orang yang datang.

Skyla langsung melayani pelanggan nya. Setelah beberapa jam berlalu akhirnya
sudah jam setengah 12, Skyla sterching.

"Lelah?" Tanya Logan.

"Iya, lumayan." Jawab Skyla.

"Bagaimana setelah ini kita membeli ice cream?" Tanya Logan

"Kau harus kuliah Logan." Ucap Skyla, tiba-tiba ada wanita membawa kamera
ke kasir.

74
"Ingin memesan apa?" Tanya Skyla, wanita tersebut masih diam. Skyla bingung
ada apa dengan nya. Tapi entah kenapa Skyla seperti pernah melihat wanita
tersebut. Tiba-tiba wanita tersebut memfoto Skyla secara terang-terangan
ditambah bunyi kamera tersebut menjadi sangat jelas kalau ia sedang menfoto
Skyla.

Skyla melotot kaget.

"What the hell." Ucap Skyla, tidak lama kemudian di luar Mcdonald di kaca nya
terdapat banyak paparazi menfoto dia.

"Oh c'mon not now." Ucap Skyla frustasi.

"Nona benar kan yang beberapa hari lalu bersama Lucas Heaton kan?" Tanya
wanita di depan nya. Skyla terdiam ketika mendengar nama brengsek itu.

Tiba-tiba Logan menarik tangan Skyla keluar dari situ, mereka langsung masuk
ruang staf.

"Siapa mereka?" Tanya Logan

"Paparazi." Jawab Skyla sambil menghela nafas, sekarang tempat kerja nya
sudah di ketahui oleh paparazi, artinya dari besok sampai kedepan nya hidup
dia tak akan tenang lagi.

"Paparazi? Kenapa mereka mengejar mu?" Tanya Logan

75
"Cerita nya panjang." Ucap Skyla

"Aku akan mendengarkan nya." Jawab Logan sambil tersenyum manis,


membuat Skyla tersenyum kecil.

"Okay jadi begini." Skyla menceritakan semua nya, ketika Lucas mencium nya
di depan publik, membuat paparazi itu sangat penasaran dengan nya. Dan
tentang Skyla tinggal dengan Lucas, tentang Skyla pernah menyukai Lucas lalu
sampai Lucas mencium wanita di depan nya.

"Jadi kau masih menyukai nya?" Tanya Logan.

"Are you kidding me? Of course i hate him now." Ucap Skyla, Logan terdiam
sebentar. Lalu ia menjawab.

"Bagaimana kalau kau menginap di apartement ku? Ada kamar kosong untuk
mu. Walaupun apartement ku tidak sebagus milik Lucas." Ucap Logan, Skyla
terdiam sebentar, ia seperti memikir. Skyla ragu karena ia baru mengenal
Logan kemarin.

Logan tertawa kecil, ia dapat membaca reaksi Skyla.

"Aku tidak tinggal sendirian, aku tinggal bersama kakak perempuan ku, di
apartement kami ada 3 kamar." Ucap Logan, membuat muka Skyla merah.

76
"Oke kalau begitu boleh, terima kasih banyak, kau selalu membantu ku di saat-
saat seperti ini." Ucap Skyla.

"Kalau begitu besok pagi aku akan menjemput mu." Ucap Logan.

"Okay, berati aku perlu memberes bereskan baju ku dulu." Jawab Skyla

Setelah itu mereka langsung pulang lewat pintu belakang, Skyla pulang
memakai taksi lagi karena ia belum mengenal daerah sini, minggu-minggu ini ia
akan menggunakan taksi terlebih dahulu.

Setelah Sampai, ia langsung memasuki lobby dan menuju lift.Ketika Skyla


membuka pintu penthouse dan masuk. Ketika Skyla berjalan menuju ruang tv
di situ ada Lucas sedang bekerja.

Skyla berjalan mendekati nya.

Lucas mengangkat kepala nya ketika menyadari kehadiran Skyla.

"Terima kasih sudah mau menampung ku disini, aku akan pindah ke tempat
teman ku." Ucap Skyla, Lucas mengangkat alis nya.

"Ayah mu menyuruh mu tetap disini." Ucap Lucas.

77
"Aku tidak perduli." Ucap Skyla, ia langsung menuju kamar nya untuk
membereskan barang-barang nya, sebenar nya ia sangat suka penthouse ini
tapi ia tidak suka dengan tuan rumah nya.

"Kau masih marah pada ku?" Tanya Lucas di pintu.

"Untuk apa aku marah pada mu." Ucap Skyla dingin.

"Karena kemarin aku mencium perempuan di depan mu?" Ucap Lucas

"Kau bisa mencium perempuan sebanyak yang kau mau Heaton, tapi jangan
berharap bisa mencium ku" Ucap Skyla, ia mengambil masker dan memakai
nya.

"Kenapa kau memakai masker di rumah?" Tanya Lucas bingung.

"Agar kau tidak bisa mencium ku." Ucap Skyla menang, Lucas tersenyum
miring.

"Hanya karena itu?" Tanya Lucas

"Iya hanya karena itu." Ucap Skyla, ia membuka lemari mengambil baju nya
dan ia taruh di tempat tidur.

Lucas duduk di tempat tidur.

78
"Kau sedang apa?" Tanya Skyla

"Bukankah sudah jelas aku sedang duduk?" Tanya Lucas balik

"Aku tau kau sedang duduk, maksud ku kenapa harus duduk di sini? Di luar
kamar banyak sofa." Ucap Skyla, Lucas tersenyum.

"Kau mengusir ku Ms. Ross?"

"Iya aku mengusir mu. Cepat keluar!" Ucap Skyla, tapi Lucas malah tiduran
dengan kaki nya masih menggantung.

"Oh c'mon Lucas, are you kidding me?" Tanya Skyla, Lucas memejamkan mata
nya. Membuat Skyla sangat jegkel sekarang.

Skyla menarik tangan Lucas agar ia bangun tapi Lucas tidak bergerak sedikit
pun.

"Kau berat sekali Lucas, cepat bangun!" Ucap Skyla masih menarik Lucas agar
bangun dari tempat tidur.

"Kau sangat berisik." Ucap Lucas, ia bangun, tapi tetap duduk di pinggir tempat
tidur. Ketika Skyla akan melepaskan genggaman nya, Lucas sudah
menggenggam tangan nya terlebih dahulu.

79
Lalu Lucas menarik Skyla, sehingga membuat Skyla duduk di panggkuan nya.
Skyla melotot.

Ketika Skyla mau bangun, Lucas sudah melingkari kedua tangan nya terlebih
dahulu ke pinggang Skyla.

"Lucas!" Ucap Skyla frustasi.

"Ada apa Sky?" Tanya Lucas sambil tersenyum miring.

"Lepaskan!"

"Kenapa aku harus melepaskan mu?" Tanya Lucas, Skyla memikir jawaban nya
dan akhirnya ia berkata bohong

"Karena aku sudah memiliki pacar. Cepat lepaskan." Ucap Skyla

"Bukankah kau sudah selingkuh? Kenapa ketika dengan ku, kau terlihat seperti
setia dengan nya." Ucap Lucas.

"Oh believe me, aku juga memikir mikir dulu kalau memilih pasangan
selingkuh." Ucap Skyla

"Hmm, bad girl. I like it." Ucap Lucas tersenyum miring, Skyla memutar bola
mata nya. Dia mencoba bangun tapi hasil nya nol.

80
Lucas menarik pinggang nya sehingga perut mereka bersentuhan, dan itu
peringatan buat Skyla ia langsung memegang pipi nya agar Lucas tidak bisa
melepaskan masker yang ia kenakan.

"Kau tidak bisa mencium ku sekarang." Ucap Skyla menang, Lucas tersenyum
miring

"Kata siapa?" Tanya Lucas

"Kata ak-" Ucapan Skyla terpotong karena Lucas tiba-tiba mencium nya!
Dengan Skyla masih memakai masker, ciuman tersebut di batasi oleh masker
tapi tetap saja Skyla bisa merasakan bibir Lucas yang menyentuh bibir nya.

Lucas melepaskan ciuman nya dan menyeringai. Skyla mengambil kesempatan


untuk bangun dari pangkuan nya.

"YOU!" Ucap Skyla kesal sambil melotot tidak percaya apa yang baru Lucas
lakukan. Skyla langsung melepaskan masker yang ia kenakan. Karena saking
kesal nya ide nya tidak berhasil mengenakan masker untuk menghindari
ciuman Lucas.

"Apa sebegitu benci nya kau pada ku Sky?" Tanya Lucas

"Iya itu karena kau sekarang sudah berubah, aku pun berubah. Semua nya
tidak seperti dulu." Ucap Skyla

81
"Dulu kau dulu pergi tanpa mengucapkan apa-apa." Ucap Lucas

"Aku sudah mengucapkan selamat tinggal kalau kau lupa" Ucap Skyla

"Kenapa kau meninggalkan ku?" Tanya Lucas

"Aku tidak meninggalkan mu Lucas" Ucap Skyla sambil menatap wajah tampan
Lucas yang tepat di depan nya.

"Lalu?" Tanya Lucas, menarik dagu Skyla.

"God, Lucas! Whats wrong with you? You make me confused! Kemarin kau
bersikap dingin pada ku dan tiba-tiba sekarang kau menjadi peduli dengan hal
yang sudah berlalu seperti ini?" Ucap Skyla sambil menepis tangan Lucas yang
menyentuh dagu nya.

Sebelum Skyla sempat pergi dari kamar, Lucas sudah menahan lengan Skyla
terlebih dahulu, ia menoleh menatap kesal Lucas.

"What now!?" Ucap Skyla

"Where do you think are you going now?" Tanya Lucas

"Go to the hell, of course go to the place where you were not there, you idiot"
Ucap Skyla kesal. Lucas tersenyum miring.

82
"Oh aku tak akan membiarkan mu pergi lagi" Ucap Lucas

"Kau tidak berhak mengatur hidup k-" Ucapan Skyla terpotong karena Lucas
tiba-tiba mencium bibir nya.

Mata Skyla membulat penuh, ia mencoba mendorong dengan sepenuh tenaga


tetapi gagal. Ketika Lucas melepaskan ciuman nya.

"Jangan coba-coba menghilang lagi tanpa jejak Sky." Ucap Lucas sambil
melingkarkan tangan nya pada pinggang Skyla.

"You jerk!" Ucap Skyla kesal dengan pipi nya memerah seperti tomat.

"But you love this jerk right?" Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

Skyla kaget ketika Lucas mengucapkan itu, apa Lucas tau dulu ia sempat
menyukai nya?

'Dia hanya main-main, tidak mungkin ia tau' Ucap Skyla dalam hati, Skyla
mencoba memasang wajah datar.

"It will never happen, Don't expect too much Mister" Ucap Skyla sambil
tersenyum manis

83
"Kita lihat nanti." Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

Membuat Skyla panik, ia harus hati-hati. Dia tidak bisa masuk dalam perangkap
nya lagi.

'I can do this.' Batin Skyla.

-----------

84
Chapter 8 - Is he serious?

------------------------------------------------------------------------------------------

Tiba-tiba handphone Skyla di kantung celana nya bunyi, Skyla langsung


mengangkat telpon tersebut.

"Halo." Jawab Skyla

"Skyla ini aku." Suara laki-laki terdengar d seberang telpon.

"Logan? Bagaimana kau dapat nomor ku?" Tanya Skyla, Lucas menatap Skyla
langsung ketika mendengar nama Logan.

"Lupakan aja, aku cuma mau bilang hari ini kau bisa menginap di apartement
ku, kalau kau ingin hari ini aku akan menjemput mu nanti." Ucap Logan.

"Terima kasih aku sang-" Ucapan Skyla terpotong karena Lucas tiba-tiba
mengambil handphone Skyla dari genggaman nya, lalu Lucas menaruh telpon
nya di telinga nya.

"Jangan berharap kau bisa mengambil nya dari ku." Ucap Lucas dingin pada
Logan.

"Memang kau ini siapa nya Skyla?" Jawab Logan tidak kalah dingin, Lucas tidak
bisa menjawab nya.

85
"Itu bukan urusan mu." Jawab Lucas lalu ia memutuskan telpon nya.

"God! Lucas, aku sedang berbicara dengan nya!" Ucap Skyla kesal, Lucas
menekan sesuatu di handphone Skyla dan mengembalikan nya.

Skyla melihat handphone nya.

"Kau menghapus kontak nya?" Tanya Skyla

"Jangan berbicara dengan nya lagi." Ucap Lucas

"Tidak bisa."

"Kenapa?" TanyaLucas

"Karena kan dia rekan kerja ku." Ucap Skyla

keceplosan, ia spontan menutup mulut nya. Mata Lucas menyipit.

"Jangan bilang kau kerja di Mcdonald juga?" Tanya Lucas tidak percaya.

"Kalau iya kenapa? " Tanya Skyla

86
"Skyla kau tidak perlu bekerja, kau sudah memiliki warisan dari Mr. Nelson.
Dan itu bisa membuat mu tidak perlu bekerja sama sekali." Ucap Lucas.

Skyla mengerutkan dahi nya, memang ayah nya sekaya apa sih?

"Tidak, dia tidak pernah menganggap ku sebagai putri nya. Bukti nya ia dulu
selingkuh dari ibu ku." Ucap Skyla penuh emosi.

Lucas menghela nafas.

"Keluar dari tempat kerja mu itu sekarang juga." Ucap Lucas.

"Lucas, aku perlu uang, kemarin dompet ku hilang. Aku sudah kehilangan
lumayan banyak, untung aku masih memiliki beberapa lembar dolar di bank
ku. Tapi itu tidak akan cukup untuk aku pulang ke los angles." Ucap Skyla.

"Jangan bilang kau kabur ke seattle tanpa bilang ibu mu?" Tanya Lucas, Skyla
tersenyum miris.

"Kau tidak akan pernah mengerti Lucas." Ucap Skyla. ketika Lucas akan
menjawab tiba-tiba bel pintu berbunyi.

"Jangan bilang kali ini wanita lagi?" Tanya Skyla terus terang, tapi Lucas hanya
tersenyum. Lucas langsung keluar kamar untuk membuka pintu.

87
Karena Skyla penasaran akhirnya ia mengikuti Lucas, ketika Lucas membuka
pintu, di situ sudah terdapat lelaki berumur 30 an dengan jas rapih.

"Tuan muda, ini dari Mrs. Heaton" Ucap lelaki itu, lalu ia memberikan
tumpukan dokumen lumayan banyak

"Apa ini Brady?" Tanya Lucas menerima dokumen itu dari Brady.

"Kata nyonya kalau anda kesusahan mencari wanita yang akan anda bawa ke
pertemuan keuarga, anda bisa mencari di dokumen itu, isi nya data-data
tentang perempuan yang pantas untuk anda, siapa tau ada yang anda suka. "
Ucap Brady, Lucas terdiam. Skyla yang menguping, entah mengapa hati nya
seperti di remas-remas rasa nya.

"Okay terima kasih Brad, kau bisa kembali." Ucap Lucas, setelah itu Lucas
menutup pintu. Skyla langsung duduk di sofa agar tidak terlihat menguping.

Lucas duduk di sofa tidak jauh dari Skyla, dan menaruh dokumen di depan nya.

"Aku tau tadi kau menguping." Jawab Lucas santai sambil tersenyum miring,
Skyla mencoba bertingkah normal.

"Tidak." Ucap Skyla. Lucas mengangkat alis nya seolah tidak percaya, Skyla
menghela nafas.

"Oke-oke aku mendengar, tapi tidak sengaja." Ucap Skyla sambil mengangkat
kedua tangan nya seolah ia menyerah.

88
Lucas tertawa kecil, ia mengambil rokok dan ia taruh di antara bibir nya, ketika
ia akan menyalakan api nya Skyla sudah merebut nya terlebih dahulu.

"Sudah ku bilang jangan merokok! Bukankah pertemuan keluarga nya minggu


ini? Dan kau belum mendapatkan calon nya? Kenapa kau masih santai seperti
ini." Ucap Skyla kesal.

"Aku tinggal milih saja, pasti mereka mau ku bawa ke pertemuan keluarga itu"
Ucap Lucas, Skyla memutar bola mata nya. Karena malas berdebat dengan
Lucas, akhirnya Skyla kembali ke kamar untuk membereskan baju nya.

Setelah beberapa menit berlalu semua nya sudah barang-barang nya sudah
rapih.

Skyla keluar kamar lagi dan melihat Lucas membuka dokumen yang tadi. Skyla
mencoba tidak perduli tapi dia penasaran dengan satu lembar kertas yang
Lucas pegang. Pasti itu isi nya biodata wanita yang Lucas pilih.

Lucas menoleh.

"Aku memutuskan memilih dia." Ucap Lucas sambil memegang dokumen itu.

"Oh baguslah, aku doakan kalian bisa bahagia dan saling mencintai." Ucap
Skyla sambil tersenyum memaksa, entah hati nya tidak bisa menerima ini.

89
Lucas menatap Skyla.

"Aku tidak yakin wanita ini mencintai ku." Ucap Lucs tersenyum sambil melihat
dokumen di tangan nya.

"Bukankah kau sendiri yang bilang semua wanita mencintai mu." Ucap Skyla
memutarkan bola mata nya.

"Kau ingin lihat siapa dia?" Ucap Lucas menawarkan sambil memberi nya
dokumen.

"Untuk apa aku lihat? Itu bukan urusan ku."

"Believe me, kau pasti ingin melihat nya." Jawab Lucas

Skyla menghela nafas

"kalau kau memaksa" Skyla menerima dokumen nya, Skyla sangat positif yang
Lucas pilih pasti anak orang kaya dengan wajah barbie dan sikap yang tidak
sopan, yang jago nya hanya di ranjang dengan IQ 15 dan pasti sikap nya
melebihi semua jalang di dunia.

Ketika Skyla membuka dokumen tersebut di atas nya terdapat tulisan


'Daughter of Ryan Nelson' Skyla membulatkan mata nya, jangan bilang Lucas
memilih saudara tiri Skyla? Yang bahkan ia belum pernah lihat dan ketemu.

90
Skyla membalik halaman, mata nya membulat ketika di situ terdapat foto dia
sendiri sewaktu umur 17-22

Name : Skyla Mae Ross

Father : Ryan Nelson

Mother : Hilary Ross

Age : 22 years old

Dan banyak lagi, hampir semua data-data dan riwayat hidup nya ada di sini.
Seperti ia kuliah dimana dan status nya, disini di tulis ia single.

Dari mana mereka mendapatkan semua informasi nya dengan lengkap seperti
ini? Skyla bingung.

"Kau bohong, kamu mengatakan sudah memiliki pacar." Ucap Lucas tiba-tiba

"Jangan bercanda Lucas, tadi kau bilang ini dokumen wanita yang kau pilih."
Ucap Skyla

"Memang, aku memilih nya." Jawab Lucas santai, Skyla terdiam sebentar dan
mencoba menyerap perkataan Lucas.

"Maksud mu kau memilih ku?" Tanya Skyla sambil membulatkan mata nya.

91
"Iya Sky, siap-siap minggu ini bertemu dengan keluarga ku." Ucap Lucas sambi
tersenyum miring.

"What the hell, are you kidding me?" Tanya Skyla panik.

"No i'm serious." Jawab Lucas.

---------

92
Chapter 9 - The Agreement.

--------------------------------------------------------------------------------------------

"Aku tidak mau!" Ucap Skyla kesal, Lucas menatap nya.

"Kau tidak bisa menolak Sky." Ucap Lucas

"Oh aku bisa." Ucap Sky

"Kalau begitu begini, bagaimana jika aku menyewa mu." Ucap Lucas.

"Menyewa? Kau kira aku ini wanita apa." Ucap Skyla

"Bukan, kerjaan mu mudah, kau hanya perlu ikut kemana saja aku pergi." Ucap
Lucas.

"Maksud mu, aku menjadi seperti anjing mu gitu?" Tanya Skyla menatap nya
aneh.

"Ya semacam itu." Ucap Lucas tersenyum

"Aku tidak ingin menjadi anjing mu, maaf. Lebih baik kau mencari wanita lain."
Ketika Skyla mencoba kabur, Lucas menarik pinggang nya.

93
"Kalau wanita lain, mereka tidak mengerti kalau ini bisnis. Dan pasti mereka
ingin lebih." Ucap Lucas.

"Kalau begitu cari wanita yang mengerti." Ucap Skyla

"Aku sudah menemukan nya." Ucap Lucas

"Kalau begitu sana tawarkan dia."

"Ini aku sedang menawarkan nya." Ucap Lucas

"Maksud ku, bukan aku Lucas." Ucap Skyla sambil memutarkan bola mata

"Tapi hanya kau yang bisa." Ucap Lucas, Skyla menghela nafas.

"Aku mendapatkan apa?" Tanya Skyla, Lucas diam sebentar lalu menjawab.

"$100,000" Ucap Lucas, membuat mata Skyla membulat penuh (Sekitar Rp


1,300,000,000,-)

"Kau gila?" Tanya Skyla.

94
"Maka dari itu, sangat sayang sekali kalau tidak di ambil kan Ms. Ross" Ucap
Lucas, Skyle berpikir sejenak, kalau ia sepakat, ia bisa mmebayar hutang-
hutang, termasuk hutang ke hendrick. Dan hutang-hutang lain nya, ketika ibu
nya masih hidup. kalau ia ingat-ingat, semua total hutang nya adalah $25,200
dengan semua uang itu ia bisa membayar semua hutang.

Dan setelah itu ia bisa hidup dengan tenang tanpa hutang sedikit pun.

"Berapa lama?" Tanya Skyla

"1 tahun waktu nya" Ucap Lucas, Skyla

"Yang aku lakukan hanya harus mengikuti mu kemana mana kan?" Tanya Skyla.

"Iya, kalau di depan kamera dan keluarga ku, kau pura-pura menjadi wanita
ku." Ucap Lucas

"Tadi kau tidak bilang seperti itu." Ucap Skyla kesal.

"Aku berubah pikiran." Ucap Lucas, Skyla memutar bola mata nya.

"Kenapa kau perlu aku pura-pura untuk melakukan semua ini? Di luar sana
banyak ribuan wanita yang bersedia menjadi wanita mu tanpa harus pura-
pura." Ucap Skyla.

95
"Kakek ku tidak mau bekerja sama dengan ku jika aku belum memiliki calon
pengantin, sedangkan aku tidak ingin terikat hubungan apa-apa." Ucap Lucas

"You such a jerk." Ucap Skyla, Lucas menyeringai.

"Jadi kau menerima nya?" Tanya Lucas tersenyum lebar, Skyla menatap nya
sejenak.

"Tidak, aku menolak." Ucap Skyla membuat Lucas kaget.

"Kau tidak menginginkan $100,000?" Tanya Lucas tidak percaya.

Skyla sangat tergiur mendengar nominal nya tapi ia harus ingat, 1 tahun
bersama Lucas? Tidak, Skyla tidak bisa, nanti akhirnya ia akan jatuh cinta lagi
pada Lucas, dan Lucas tidak ingin memiliki hubungan apa-apa. Artinya semua
ini akan berujung hati Skyla yang di korban kan demi $100,000.

"Tidak, sana cari wanita lain. Pasti banyak yang menerima tawaran itu." Ucap
Skyla, lalu ia masuk ke kamar dan mengunci nya.

"Aku tidak bisa goyah hanya karena $100,000. Aku pasti bisa mendapatkan
pekerjaan lalu mengumpulkan uang untuk membayar semua hutang." Ucap
Skyla entah dengan siapa setelah itu ia tertidur di tempat tidur empuk
tersebut.

---------------

Pagi nya..

96
06:00 AM

Skyla membuka pintu kamar nya pelan, lalu menutup nya kembali. Ia takut
Lucas terbangun. Skyla berjalan sepelan mungkin, ia merasa seperti pencuri
sekarang.

"Mau kemana pagi-pagi seperti ini?"

Skyla melompat kaget ketika mendengar suara Lucas di pintu dapur, Skyla
melotot.

"Kau hampir membuat jantung ku lompat." Ucap Skyla.

"Kau tidak perlu bekerja, lagian percuma kalau kau datang." Ucap Lucas santai
sambil menghisap kopi nya.

Skyla tidak mengerti apa maksud Lucas ia hanya memutar bola mata nya, lalu
ia keluar dari penthouse itu dan segera pergi ke tempat kerja nya.

Ketika Skyla sampai di Mcdonald, disana sudah terdapat maneger nya.

"Pagi pak." Ucap Skyla

"Kenapa kau datang Ms. Ross?" Tanya manager nya bingung.

97
"Apa? Hari ini saya ada shift" Tanya Skyla.

"Kau sudah di pecat Ms. Ross" Ucap manager nya

"Apa? memang aku salah apa?" Tanya Skyla.

"Aku mendapatkan perintah seperti itu. Jadi tolong jangan datang ke sini lagi."
Ucap manager nya. Skyla sangat bingung dengan semua ini.

Dia baru kerja sehari dan langsung di pecat? memang ia membuat kesalahan?
Seingatnya ia bekerja dengan baik.

Skyla menghela nafs, akhirnya ia memutuskan untuk mencari pekerjaan di


tempat makan lain nya.

Setelah 4 jam mengelilingi semua restaurant, ia selalu di tolak ketika ia


mengenalkan diri.

Skyla duduk di bangku taman sambil meminum air mineral. Tiba-tiba ia


teringat sesuatu.

'Jangan-jangan ini semua ulah dia?' Batin Skyla, akhirnya ia memutuskan untuk
langsung pulang.

--------------

98
Ketika sampai penthouse, Skyla langsung mencari Lucas. Skyla membuka pintu
kamar Lucas tanpa mengetuk, dan di situ Lucas sedang mengganti baju, ia
hanya memakai celana panjang. Atas nya topless.

Dia benar benar tampan sekarang, tapi Skyla langsung sadar dari mimpi nya.

"Apa ini semua kelakuan mu!" Ucap Skyla kesal, Lucas mengangkat alis nya.

"Apa maksud mu?" Tanya Lucas pura-pura tidak tau

"Oh jangan pura-pura tidak tau! Aku tau kau melakukan ini agar aku tidak
mendapatkan pekerjaan di mana pun! " Ucap Skyla kesal.

"Kalau iya bagaimana? " Tanya Lucas, Skyla kesal lalu ia segera keluar kamar
Lucas.

"Kau mau kemana lagi?" Tanya Lucas

"Mencari pekerjaan." Ucap Skyla.

"Menyerahlah Sky, kau tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan dimana


pun." Ucap Lucas

"Kenapa kau melakukan ini Lucas?" Tanya Skyla

99
"Agar kau menerima tawaran yang kemarin" Ucap Lucas

"Aku tidak akan pernah menerima nya Lucas" Ucap Skyla kesal

"Lalu kau mau mendapatkan uang dari mana? Aku sudah menyuruh sekretaris
ku untuk menginformasikan semua restaurant dan kantor-kantor di Seattle,
agar tidak menerima wanita bernama Skyla Ross. Kalau mereka mengelak,
maka perusahaan mereka lah yang menjadi korban nya." Ucap Lucas

Skyla membulatkan mata nya.

"Kau tidak mungkin bisa melakukan itu." Ucap Skyla

"Oh try me." Ucap Lucas

"Oh my god, i can't believe this" Ucap Skyla kesal, Lucas tersenyum miring.

"Jadi bagaimana Ms. Ross? Kamu menerima nya?" Tanya Lucas, Skyla menatap
tajam Lucas.

Lucas sangat menyukai mata indah itu menatap nya dengan penuh kebencian.
Skyla benar-benar sudah tumbuh menjadi wanita yang begitu cantik. Lucas
tidak pernah bosan menatap wajah Skyla. Lucas sangat menyukai rambut nya,
mata nya, suara nya.

100
Skyla menarik nafas sambil memejamkan mata nya, Skyla tau pasti di masa
depan ia akan menyesali keputusan nya ini. Lalu ia membuka mata nya lagi.

"Oke aku menerima nya." Ucap Skyla.

Ia tau hati nya yang akan menjadi korban nya, tapi biarlah dari pada ia tidak
mendapatkan pekerjaan dan tidak dapat membayar hutang.

'Aku benci menjadi susah!' Ucap Skya dalam hati.

Lucas tersenyum lebar ketika mendengar jawaban Skyla, rencana nya berhasil.

'Seperti nya aku memiliki hiburan selama setahun kedepan.' Ucap Lucas dalam
hati.

---------------------

101
Chapter 10 - What!?

--------------------------------------------------------------------------------------

"I hate you." Ucap Skyla, Lucas tertawa kecil.

"Sini." Ucap Lucas

"Kau memerintah ku?" Tanya Skyla tidak percaya.

"Aku sudah menyewa mu, mulai sekarang kau harus menurut." Ucap Lucas
sambil tersenyum miring.

"Belum, kau sendiri yang bilang ini adalah bisnis, maka harus ada tanda tangan
kontrak." Ucap Skyla mencoba bersikap profesional.

"Oke kalau begitu mau mu, akan di urus" Ucap Lucas, ia mengambil handphone
nya lalu mengetik sesuatu, Skyla menyipit. Tapi ia langsung menuju dapur
untuk membuat makanan.

Karena ia sangat lapar.

Skyla membuka kulkas dan memutuskan untuk membuat spageti yang mudah,
tidak sampai 20 menit, ia selesai memasak.

102
Ia menaruh spageti ke 2 piring. Setelah itu Skyla memakan spageti nya, dan ia
teringat Lucas.

'Apa dia sudah makan?'

Tapi itu bukan urusan nya, Skyla melanjutkan makannya tapi akhirnya ia
berhenti memakan, lalu ia menuju ruangan tadi, di situ terdapat Lucas sedang
bekerja.

'Dia memang brengsek tapi ternyata ia workaholic juga' Batin Skyla

"Kau sudah makan?" Tanya Skyla, Lucas mengangkat kepala nya.

"Belum." Lucas menatap nya, membuat Skyla tidak nyaman.

"Aku membuat spageti." Ucap Skyla

"Taruh meja aja, nanti aku makan." Ucap Lucas lalu ia kembali bekerja, oke
sekarang Skyla kesal.

"Aku tau makanan ku tidak seenak makanan di restaurant bintang 5, tapi


setidak nya itu layak dimakan. Dan pula kau harus makan Lucas." Ucap Skyla,
Lucas tersenyum dengan tampan nya lalu menatap Skyla.

"Oke aku akan memakan nya." Ucap Lucas, Skyla mengangkat alis nya.
Akhirnya mereka ke dapur untuk makan.

103
Skyla duduk dan Lucas duduk di depan Skyla.

Entah kenapa ruangan menjadi begitu sunyi. Skyla memakan spageti sambil
menatap spageti, ia tidak ingin mata nya bertemu dengan mata Lucas yang
duduk didepan nya. Skyla menyesal memaksa Lucas memakan, karena
sekarang suasana nya begitu awkward.

Skyla mencoba mengangkat kepala nya, dan ternyata Lucas sedang menatap
nya sambil memakan spageti. Membuat kaki Skyla seperti jelly rasa nya. Skyla
ingin kabur dari situ sekarang juga.

Tatapan Lucas, membuat kulit nya terasa terbakar.

Skyla langsung cepat-cepat makan nya, ia merasa sudah makan seperti babi
karena belum habis makanan di mulut dan dia tetap memasukan makanan nya
ke mulut. Setelah selesai Skyla langsung berdiri.

"Mau kemana?" Tanya Lucas

"Aku sudah selesai." Ucap Skyla

"Tapi aku belum." Ucap Lucas

"Lalu?"

104
"Temani aku." Ucap Lucas, Skyla menghela nafas. Ia akhirnya duduk lagi. Lucas
kaget ketika Skyla menurut.

"Cepat habiskan." Ucap Skyla

"Easy girl, aku sedang menikmati makanan ku, aku tidak tau kau jago masak
Sky." Ucap Lucas.

"Sudah ku bilang, kau tidak tau apa-apa tentang diriku." Ucap Skyla.

"Well, aku akan mencari tau." Ucap Lucas, Skyla hanya mengangkat bahu nya.

Lalu kesunyian kembali mengisi ruangan tersebut. Skyla memainkan kuku nya,
Skyla merasa seperti Lucas sedang menatap nya, lalu ia mencoba mengangkat
sedikit kepala nya dan benar, Lucas masih menatap nya terang-terangan.

"Kenapa kau menatap ku terus?" Tanya Skyla karena ia tidak nyaman.

"Apa boleh buat, aku tidak dapat melepaskan mata ku dari mu." Ucap Lucas
sambil tersenyum miring, Skya memutar bola mata.

"Pasti itu kata-kata yang kau selalu ucapkan pada wanita-wanita lain." Ucap
Skyla, Lucas mengangkat alis nya sambil tersenyum miring.

"Tidak." Ucap Lucas jujur, ia tidak pernah mengucapkan itu pada wanita lain,
bahkan sampai sekarang belum ada wanita yang membuat nya seperti ini.

105
Sekarang ia benar-benar tidak bisa melepaskan mata nya dari wanita di depan
nya.

"Bohong" Ucap Skyla tersenyum tidak percaya. Tiba-tiba bel pintu berbunyi,
Skyla langsung bangun untuk membukakan pintu nya.

"Biarkan saja." Ucap Lucas.

"Kalau itu rekan bisnis mu bagaimana?" Tanya Skyla.

"Aku tidak pernah membawa rekan ku ke penthouse." Ucap Lucas.

"Tapi kau membawa wanita one night stand mu ke penthouse ini. Wow Lucas,
fantastic." Ucap Skyla, lalu ia berjalan menuju pintu meninggalkan Lucas di
dapur.

Ketika Skyla membuka pintu, ia kaget mendapati Logan berdiri di depan pintu.
Ia terlihat tampan dengan kaus putih polo nya.

'Tapi masih tampan an Lucas.' Batin Skyla, dan ia tersadar dari lamunan nya.
Dia tidak percaya kalau sedetik yang lalu ia berpikir lebih tampan Lucas. Seperti
nya ia sedang tidak berpikir rasional.

"Hey Sky, tadi telpon nya di matikan oleh Lucas ya?" Tanya Logan

"Iya, maaf dia memang tidak sopan." Ucap Skyla

106
"jadi kan pindah ke tempat ku?" Tanya Logan, ketika Skyla mau menjawab
pertanyaan nya, tiba-tiba Lucas muncul.

"Tidak, dia akan tetap bersama ku." Ucap Lucas sambil merangkul tangan nya
ke pinggang kecil Skyla. Sedangkan di sisi lain, Skyla menatap nya sangat kesal.

"Apa maksud mu? Aku ma-" Ucapan Skyla terpotong ketika Lucas mengecup
bibir nya, Skyla mematung di tempat. Ia masih belum terbiasa dengan semua
itu.

"Kalau kau merubah pikiran mu, besok aku akan datang lagi." Ucap Logan

"Tidak, maksud ku. Aku tidak merubah pikiran ku. Aku akan tetap pindah, tapi
mungkin besok saja, lebih enak besok. Maaf kau sudah jauh-jauh ke sini." Ucap
Skyla langsung, ia tidak bisa tinggal bersama Lucas, bisa gila kali dirinya.

"Baguslah, tidak apa, kalau begitu sampai jumpa besok." Ucap Logan sambil
tersenyum sedangkan Lucas menatap nya tajam. Setelah itu Logan pun
memasuki lift.

"Tadi benar-benar tidak sopan Lucas!" Ucap Skyla sambil memasuki penthouse

"Bukan nya dia yang tidak sopan? Tidak di undang datang tapi malah datang."
Ucap Lucas, mengikuti Skyla dari belakang.

107
"Dia berbuat baik untuk menjemput ku." Ucap Skyla kesal.

"Dia hanya ingin tidur dengan mu Sky." Ucap Lucas, Skyla langsung menoleh.

"Apa maksud mu?" Tanya Sky

"Menawarkan perempuan untuk menginap di rumah nya? Niat nya pasti untuk
tidur dengan mu. Apa jangan-jangan memang kau ini ingin tidur dengan nya?"

Tanya Lucas, Skyla mengangkat alis nya.

"Bukankah itu yang kau lakukan padaku? Menawarkan kamar kosong di


penthouse mu? Dengan niat ingin tidur dengan ku? Dan satu lagi, Logan tidak
tinggal sendirian seperti mu, ia bilang dia tinggal bersama kakak perempuan
nya." Ucap Skyla.

"Apa kau lupa perjanjian kita yang tadi? Bagaimana jadi nya kalau kau tidak
tinggal bersama ku?" Tanya Lucas.

"Seingat ku tadi kau hanya bilang, mengikuti mu kemana saja dan pura-pura
menjadi wanita mu. Tidak ada kata aku harus tinggal bersama mu." Ucap Skyla,
Lucas menyipitkan mata nya.

"Skyla." Panggil Lucas tiba-tiba dengan nada serius.

108
"Apa?" Jawab Skyla mempunyai perasaan tidak enak ketika Lucas memanggil
nya.

"Apa kau pernah tidur dengan laki-laki?" Tanya Lucas, membuat Skyla kaget
dengan pertanyaan nya yang sangat frontal.

"Kenapa?" Tanya Skyla balik.

"Hanya penasaran, kalau di lihat reaksi mu tadi, kau seperti masih polos." Ucap
Lucas sambil tersenyum, miring Skyla terdiam sejenak lalu menjawab.

"Tentu saja, aku pernah tidur dengan laki-laki. Dan tidak, aku bukan Skyla yang
polos seperti dulu." Ucap Skyla berbohong, ia tidak pernah tidur dengan lelaki
mana pun selama seumur hidup nya, ia masih memiliki kehormatan nya. Tapi
ia memutuskan untuk berbohong saja.

Ketika Lucas mendengar jawaban itu, ia seperti tidak rela dan rasa nya ingin
marah entah dengan siapa, ketika membayangkan Skyla penah tidur dengan
laki-laki lain.

"Siapa laki-laki bangsat itu yang sudah tidur dengan mu?" Tanya Lucas sambil
mengepalkan tangan nya sangat keras.

Oke sekarang Skyla kesal, ia bingung kenapa tiba-tiba Lucas seperti tidak suka
mendengar jawaban nya.

109
"Siapa saja ya, aku lupa. Well, it's not your fucking buisness, Lucas." Ucap Skyla
lalu ia langsung masuk kamar nya dan mengunci pintu.

Setelah itu ia langsung tiduran. Ia tidak perduli Lucas memandang nya seperti
apa sekarang, Lucas sendiri selalu tidur dengan wanita berbeda beda. Skyla
selalu mencoba tidak perduli, tapi ternyata hati nya malah tambah sakit.
Mungkin dirinya memang belum sepenuh nya move on dari Lucas.

Sekarang, giliran nya. Walaupun ia berbohong, Skyla ingin tau bagaimana


reaksi Lucas. Dan ternyata reaksi nya membuat nya bingung, Lucas itu seperti
marah, cemburu dan kesal.

Walaupun seperti itu, ia tetap terlihat tampan.

"Lucas, you idiot." Ucap Skyla pelan entah dengan siapa, lalu lama kelamaan ia
mulai merasa mata nya mengantuk, dan ia tertidur lelap.

------------------

Skyla membuka mata nya perlahan, lalu melihat sekeliling nya.

'Dimana ini?' Batin Skyla, Skyla menoleh ke kiri nya dan ia mendapati jendela.

Biasa nya di sebelah tempat tidur nya bukan jendela, Skyla kaget ketika melihat
keluar jendela, karena yang terlihat dari jendela itu bukan gedung-gedung dan
rumah, akan tetapi awan.

110
'Tidak mungkin ini pasti mimpi, seingat ku. Aku tidur di penthouse Lucas bukan
di atas awan' Batin Skyla.

Skyla menutup mata nya lagi untuk kembali tidur, tiba-tiba ia mendengar suara
Lucas.

"Kau sudah bangun?"

Skyla membuka mata nya lagi, melihat Lucas berdiri di pintu.

"Apa aku masih di dunia mimpi?" Tanya Skyla sambil menguap, Lucas
tersenyum kecil.

"Dunia mimpi? Apa kau sedang mengigau Sky." Ucap Lucas.

"Sudah, kau diam saja Lucas palsu. Aku bosan melihat mu di mimpi ku. Pergi
sana, biarkan aku semalam saja bermimpi indah di atas awan." Ucap Skyla, ia
masih setengah sadar.

Lucas tertawa.

"Jadi setiap malam kau memimpi kan aku?" Tanya Lucas.

111
"Apa maksud mu? Sekarang kita ini lagi di dalam mimpi ku Lucas." Ucap Skyla
mencoba menatap Lucas.

"Kau tidak sedang bermimpi Ms. Ross" Ucap Lucas, membuat Skyla bingung.
Lalu ia bangun dari tidur nya dan mencoba mencubit pipi nya.

Dan pipi nya terasa sakit.

'Ini bukan mimpi?' batin Skyla.

"Lalu ini kita lagi dimana?" Tanya Skyla.

"Di pesawat ku." Ucap Lucas tersenyum miring, Skyla terdiam sejenak
mencoba menyerap perkataan Lucas, dan setelah itu lama-lama mata nya
membulat.

"WHAT?!"

---------------------------

112
Chapter 11 - No way.

--------------------------------------------------------------------------------------------

"Jangan bercanda Lucas." Ucap Skyla.

"Aku serius Skyla."

"Oh my gosh." Ucap Skyla

"Aku akan di bawa kemana Lucas?" Tanya Skyla kesal.

"Hawai." Ucap Lucas santai, Skyla membulatkan mata nya.

"Hawai? Untuk apa kita ke Hawai?" Tanya Skyla bingung.

"Ada makan malam bersama rekan bisnis ku" Ucap Lucas

"Lalu untuk apa aku ikut?" Tanya Skyla

"Karena aku sudah menyewa mu." Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

"Belum, aku belum menandatangai kontrak. Jadi bisakah kau membawa ku


kembali ke Seattle." Ucap Skyla.

113
Lucas mengambil amplop besar berwarna coklat di meja lalu ia berikan ke
Skyla.

Skyla membuka amplop itu, dan ternyata itu adalah kontrak. Dan sudah ada
pasal-pasal nya tertulis dengan rapih.

"Ini." Lucas memberikan pulpen.

Skyla hanya terdiam. Entah ke knapa ketika melihat kontrak di tangannya ia


menjadi tidak yakin. Tapi ia tanpa pikir panjang langsung menandatangani
kontrak itu tanpa membaca nya terlebih dahulu.

Ketika Skyla mau membaca, kontrak nya sudah di rebut Lucas terlebih dahulu.

"Lucas! Aku belum membaca nya!" Ucap Skyla kesal.

"Kau bisa membaca nya nanti, sebentar lagi akan landing." Ucap Lucas, lalu ia
keluar kamar. Skyla berdiri dari tempat tidur dan segera menyusl Lucas.

Skyla keluar kamar, dan ia terpaku ketika melihat cabin pesawat tersebut.

Sangat mewah, Skyla terdiam. Lucas duduk di sebelah jendela, Skyla


memutuskan untuk duduk jauh dari Lucas.

114
"Kenapa kau duduk jauh sekali?" Tanya Lucas sambil menatap Skyla.

"Jadi aku harus duduk di sebelah mu?" Tanya Skyla balik sambil memutarkan
bola mata.

"Iya, Sini pindah." Ucap Lucas

"Tadi kau yang bilang sebentar lagi akan landing Lucas." Ucap Skyla

"Sky, ini perintah. Duduk di samping ku." Ucap Lucas

"Memang kau siapa bisa memerintah ku!" Ucap Skyla, Lucas mengangkat alis
nya. Lalu akhirnya Lucas memutuskan pindah untuk duduk di sebelah Skyla.

"Kenapa kau kesini?" Tanya Skyla, tapi Lucas tidak menjawab apa-apa. Tidak
lama kemudian, mereka landing di Hawai.

-----------------------

Ketika pesawat sudah landing di bandara, tidak lama kemudian ada pramugari
berambut coklat yang sangat cantik, keluar dan menghampiri Lucas.

Memberikan Lucas sesuatu, seperti kotak kecil bewarna merah. Lucas


membuka kotak tersebut.

115
"Skyla, sini tangan mu." Ucap Lucas, Skyla bingung tapi ia menurut.

Lucas memegang tangan Skyla dan Lucas memasukan cincin berlian tersebut
ke jari Skyla.

Skyla membulatkan mata nya ketika melihat cincin yang begitu indah itu masuk
ke jari nya.

"Lucas, apa ini?" Tanya Skyla sambil melihat horror cincin yang terlihat sangat
mahal itu.

"Cincin," Jawab Lucas, Skyla memutar bola mata.

"Aku tau ini cincin, maksud ku, kenapa kau memberikan nya ke aku?" Tanya
Skyla

"Kenapa? Kau tidak suka?" Tanya Lucas balik.

"Kau belum menjawab pertanyaan ku Lucas." Ucap Skyla

"Itu cincin buat mu, kau tidak boleh melepaskan cincin ini. Aku akan sangat
marah kalau kau tidak memakai nya." Ucap Lucas, Skyla menatap Lucas.

"Wow terima kasih, tapi ini terlihat begitu mahal Luc." Ucap Skyla sambil
menatap cincin itu.

116
"Lalu?" Tanya Lucas.

"Orang akan mengira aku mencuri cincin ini, karena aku tidak mampu
membelinya" Ucap Skyla sambil tertawa kecil, Lucas tersenyum kecil.

Tiba-tiba Skyla mendengar pramugari tersebut mendehem.

"Maaf tuan, tapi supir anda sudah menunggu." Ucap pramugari itu sambil
menatap tajam Skyla, sedangkan Skyla mengangkat alis nya bingung.

"Oh iya, ayo Sky."

Lucas menggenggam tangan Skyla untuk keluar dari pesawat.

"Tunggu mr. Heaton!" Panggil pramugari itu, Lucas menoleh.

"Kalau tuan kesepian saya bisa datang kapan saja tuan, siapa tau anda akan
bosan dengan dia" Ucap pramugari itu sambil menatap Lucas dengan tatapan
menggoda, Skyla memutarkan bola mata nya. Oke sekarang Skyla kesal.

Ketika Lucas akan menjawab, Skyla menyelak.

"Hey siapa nama mu? Oke aku akan memanggil mu bitch okay. Kalau kau tidak
suka dengan ku bicara saja langsung, jangan melewati Lucas. Tadi juga, aku

117
sadar kau memandang ku rendah, kau ini sangat tidak sopan, apa kau
menyadari itu? Lebih baik kau keluar menjadi pramugari, kenapa kau harus
menjadi pramugari dengan perilaku mu yang tidak sopan itu?" Ucap Skyla
kesal. Sedangkan Lucas sedang menikmati tontonan di depan nya.

Pramugari itu membuka mulut nya sangat lebar seolah ia tidak percaya dengan
apa yang di katakan Skyla.

Lucas tertawa kecil, ia melingkari tangan nya ke pinggang Skyla.

"Maaf Chritina, sepertinya aku tidak akan bosan dengan wanita ini." Ucap
Lucas sambil mengecup pipi Skyla, sedangkan Skyla masih kesal dengan wanita
di depan nya. Setelah itu Lucas menarik tangan Skyla untuk keluar pesawat.

"Nama saya Cara tuan bukan Christina." Ucap pramugari itu kesal ketika
mereka sudah keluar pesawat.

----------------------

Ketika mereka keluar, di situ sudah ada mobil yang sudah terparkir. Skyla dan
Lucas langsung masuk mobil tersebut.

"Apa semua perempuan selalu begitu terhadap mu?" Tanya Skyla, Lucas
mengangkat alis nya.

"Bagaimana?" Tanya Lucas pura-pura tidak tau sambil tersenyum, Skyla


memutarkan bola mata nya.

118
"Menawarkan tubuh nya dan menatap tajam wanita yang sedang bersama
mu." Ucap Skyla

"Memang selalu begitu, dan mereka hanya menginginkan uang ku." Ucap Lucas
santai.

"Baguslah kalau kau menyadari nya sendiri, tetapi sampai sekarang kau tetap
bermain main dengan mereka." Ucap Skyla, Lucas tersenyum miring.

"Tadi kau jago juga menangani perempuan seperti itu." Ucap Lucas, salut pada
Skyla, dan ini kedua kali nya.

"Karena aku bukan pelacur mu. Pramugari tadi kira aku ini pelacur mu, aku
tidak terima di pandang begitu dengan nya." Ucap Skyla kesal.

"Kalau begitu akan ku pecat dia sekarang." Ucap Lucas santai sambil membuka
handphone nya. Skyla menoleh.

"Jangan Lucas, dia memang tidak sopan, tapi tidak apa-apa lah." Ucap Skyla

"Tadi kau sendiri yang bilang ke dia, lebih baik dia berhenti menjadi
pramugari." Ucap Lucas

"Iya aku tau, tapi kau tidak perlu memecat nya." Ucap Skyla

119
"Kenapa? Dia sudah jahat terhadap mu Sky." Ucap Lucas

"Tidak apa-apa sudah. Aku sudah mengampuni nya." Ucap Skyla, Lucas bingung
dengan jalan pikir Skyla, tadi dia kesal sekali sekarang dia mengampuni nya.

Lucas menghela nafas, lalu menaruh handphone di kantung nya.

"Terima kasih Lucas." Ucap Skyla

Tidak lama kemudian mereka sampai. Skyla keluar mobil dan melihat rumah
mewah di depan nya.

"Rumah mu?" Tanya Skyla

"Iya." Ucap Lucas, ia masuk ke dalam rumah tersebut, Skyla mengikuti Lucas.

Ketika masuk di situ ada cermin yang begitu besar, dia kaget ketika melihat
penampilan nya. Patas saja pramugari tadi menatap nya jijik.

Bahkan Skyla sendiri tidak menyukai penampilan nya sekarang, ia memakai


kaus kebesaran dengan celana kebesaran dan sendal jepit. Itu adalah baju nya
seharihari di rumah.

Rambut nya di jepit berantakan, dan ia baru mengingat kalau dia bangun-
bangun sudah di pesawat, berati ada yang memindahkan nya ke pesawat. Tapi
Skyla sendiri bingung kenapa ia tidak bangun ketika di pindahkan.

120
'Apa Lucas yang menggendong ku? Tidak, tidak mungkin ia mau menggendong
ku yang seberat ini.' Batin Skyla, lalu ia tersadar dari lamunan nya dan langsung
menatap tajam Lucas.

Membuat Lucas mengangkat alis nya.

"Pantas tadi pramugari itu menatap ku tajam, kenapa dari tadi kau tidak bilang
aku hanya memakai baju rumah ini!" Ucap Skyla kesal.

"Aku tidak ada wkatu buat mengganti baju mu, kalaupun aku mengganti baju
mu pasti kau akan membunuh ku kan." Ucap Lucas. Benar juga sih, lebih baik
dia memakai baju ini dari pada Lucas menggantikan baju untuk nya.

"Siapa yang memindahkan ku? Dan parah nya aku tidak bangun ketika di
pindahkan ke pesawat!" Ucap Skyla tidak percaya.

"Aku yang menggendong mu." Ucap Lucas santai, ia pun duduk di sofa.

'Dia yang menggendong ku ke pesawat?' Batin Skyla tidak percaya, ia malu


sekali. Kadang ia bersyukur dia tertidur karena tidak sadar Lucas menggendong
nya.

Akhirnya ia memutuskan untuk melihat lihat rumah tersebut, Skyla membuka


pintu kaca. Dan ia kagum ketika melihat pemandangan nya.

121
"Wow." Ucap Skyla pelan, ia merasakan angin laut. Rasa nya sudah lama sekali
dia tidak ke pantai.

"Kau menyukai nya?" Tanya Lucas, Skyla menoleh dan mendapati Lucas sedang
berdiri di belakang nya.

"Tentu saja, ini pertama kali nya aku ke Hawai." Ucap Skyla tersenyum kecil.

"Seingat ku tadi kau ingin kembali ke Seattle?" Goda Lucas.

"Kenapa kau makan malam doang harus jauh-jauh ke Hawai?" Tanya Skyla
mengubah topik nya.

"Karena aku menginginkan nya." Ucap Lucas

"Itu bukan alasan nya." Jawab Skyla sambil memutarkan bola mata.

"Karena memang janjian nya di sini." Ucap Lucas berbohong, sebenarnya ia


sengaja janjian makan malam di sini. Karena kemarin kata nya Logan akan
datang lagi untuk menjemput Skyla, oleh karena itu Lucas mencari cara agar
Skyla tidak pindah dari penthouse nya.

Kemarin malam, tanpa pikir panjang, ketika Skyla tertidur. Lucas langsung
menelpon rekan bisnis nya, untuk makan malam nya di Hawai saja. Lalu pagi
itu ketika Skyla masih tertidur, Lucas menggendong Skyla ke pesawat nya.

122
"Lalu kapan makan malam nya?" Tanya Skyla

"Besok malam." Ucap Lucas, Skyla menganggukan kepala nya mengerti. Pasti
rekan bisnis yang ini sangat penting, pikir Skyla.

"Ngomong-ngomong aku tidur dimana?" Tanya Skyla

"Di atas." Ucap Lucas, Skyla pun langsung menuju kamar di atas. Lalu ia masuk
kamar.

Disitu terdapat kaca yang sangat besar dan langsung menghadap ke laut.

Skyla sangat senang ketika melihat kamar yang akan ia tiduri nanti malam.Ia
langsung membanting tubuh nya ke kasur.

Sambil menatap langit langit kamar tersebut.

"Seperti nya kau sangat menyukai kamar ini." Ucap Lucas di pintu, Skyla
langsung bangun dari kasur nya lalu menatap Lucas.

"Kalau kau dimana tidur nya?" Tanya Skyla, Lucas berjalan mendekati Skyla lalu
ia menyentuh tempat tidur tersebut sambil menatap Skyla.

"Di sini." Ucap Lucas santai, Skyla terdiam sejenak lalu mata nya membulat,
mulut nya terbuka lebar.

123
"Tidak!" Ucap Skyla langsung

"Kau tidak bisa menolak Sky, di rumah ini cuma ada 2 kamar, kamar yang satu
nya kunci nya tidak ku bawa." Ucap Lucas santai.

'No way!' Teriak Skyla dalam hati.

-------------------

124
Chapter 12 - I Still.

------------------------------------------------------------------------------------

"Kau sengaja ya." Ucap Skyla, Lucas tersenyum miring.

"Tidak." Jawab Lucas.

'Kalau begitu terpaksa aku akan tidur di sofa lantai 1' Batin Skyla sambil
menghela nafas. Tiba-tiba Skyla teringat kalau ia ke Hawaii tanpa membawa
apa-apa.

"Lucas! Aku tidak membawa baju satu pun! Bagaimana ini?" Ucap Skyla panik

"Sudah, aku sudah menyuruh seseorang untuk membeli baju untuk mu." Ucap
Lucas.

"Untuk apa beli Lucas? Aku sudah memiliki baju di rumah." Ucap Skyla.

"Mulai sekarang, semua baju mu akan di atur oleh fashion stylist. Jadi semua
baju mu akan di ganti oleh baju baru." Ucap Lucas

"What? No! " Ucap Skyla langsung.

125
"Aku sudah menyewa mu untuk pura-pura menjadi perempuan ku selama satu
tahun kedepan, nanti banyak kamera yang penasaran dengan mu. Jadi, mulai
sekarang semua tentang penampilan mu akan di atur oleh fashion stylist."
Ucap Lucas

'Jadi maksud dia, selama ini penampilan ku selalu buruk? Oke aku memang
tidak perduli aku memakai apa, yang penting nyaman. Tapi setidak nya
penampilan ku bukan seperti wanita jalang yang selalu memakai baju yang
memamerkan dada palsu nya.' Batin Skyla

"Jadi?" Tanya Lucas, Skyla menghela nafas.

"Oke oke, aku setuju. Jadi dimana baju nya? Aku belum mandi Lucas." Ucap
Skyla.

"Belum di antarkan, masuk kamar mandi saja dulu. Nanti aku ambilkan." Ucap
Lucas, Skyla langsung memasuki kamar mandi tanpa curiga. Lalu ia mengunci
kamar kamar mandi rapat-rapat. Karena Lucas sangat berbahaya.

Setelah berlama lama di shower, ia mematikan shower dan mengelap tubuh


nya dengan handuk. Dan ia teringat baju nya masih di kamar.

Dia memakai dalaman yang ia kenakan tadi, lalu melilitkan handuk ke tubuh
nya, lalu mencoba mengintip di pintu kamar mandi.

Ternyata kosong, Lucas seperti nya sudah keluar. Skyla bernafas lega, dia
keluar kamar mandi.

126
Skyla melihat baju nya sudah tertidur di tempat tidur. Skyla melepaskan
handuk nya.

ketika Skyla ingin memakai kaos nya, tiba-tiba ada suara Lucas di belakang nya.

"I have to admit it, you have a beautiful body Sky."

Skyla melompat kaget, ia menoleh mendapati Lucas sedang berdiri di pintu


balkon yang terbuka itu. Sambil tersenyum miring, membuat nya tambah
tampan.

Skyla spontan menutupi dada nya dengan kaos yang ia pegang, ia benci situasi
seperti ini.

"Oh my god, Lucas, aku sedang mengganti baju!" Ucap Skyla

"Aku tau." Jawab Lucas.

"Lalu kenapa kau disini?"

"Karena ini rumah ku." Ucap

Lucas, Skyla memutar bola mata nya.

"Lucas, keluar." Ucap Skyla kesal.

127
"Tidak." Jawab Lucas, lalu ia tiduran di tempat tidur sambil menatap Skyla.

Skyla kesal, akhirnya ia tidak perduli. Ia langsung memakai kaos nya di depan
Lucas dengan cepat. Sedangkan Lucas sedang menikmati pemandangan yang di
depan nya.

Kaos nya sangat besar tapi hanya menutupi paha bagian atas Skyla.

"Lucas, kau hanya memberikan ku kaos? Mana celana nya?" Tanya Skyla.

"Aku lebih suka kalau kau hanya memkai kaos ku." Ucap Lucas sambil
tersenyum miring, Skyla memutar bola mata nya.

"Dimana Lucas?" Tanya Skyla, ketika Lucas ingin menjawab lagi. Tiba-tiba
telpon Lucas berbunyi.

"Halo."

"Tuan sebentar lagi pertemuan nya." Ucap lelaki di seberang telpon.

"Iya ini aku akan berangkat." Ucap Lucas sambil menatap Skyla.

Lucas bangun dari tempat tidur, lalu memakai jas nya

128
"Kau mau kemana?" Tanya Skyla

"Kerja." Ucap Lucas, Skyla menatap Lucas tidak percaya.

"Kita sedang di Hawaii dan kau masih kerja?" Tanya Skyla.

"Aku sudah sering kesini." Ucap Lucas lalu menuruni tangga, Skyla mengikuti
nya dari belakang.

Ketika mereka sudah di pintu.

"Kapan kau akan pulang?" Tanya Skyla.

"Sekitar jam 7:00 PM." Ucap Lucas, dia membuka dompet nya. Lalu mengambil
kartu debit.

Skyla hanya menganggukan kepala nya, lalu Lucas memberikan kartu debit
tersebut ke Skyla.

Ia menatap Lucas bingung.

"Kalau kau ingin jalan-jalan, nanti kau akan di antarkan supir. Lalu, pakai saja
kartu ini untuk belanja apa aja kau ingin kan, password nya 506906"

Ucap Lucas, Skyla menerima kartu tersebut. Lalu menatap Lucas.

129
"Entah kenapa sekarang aku jadi merasa, aku ini one night stand mu yang baru
saja kau bayar untuk satu malam." Ucap Skyla terus terang.

Lucas tersenyum miring

"Aku tidak pernah menyamakan mu pada mereka." Ucap Lucas sambil


mengecup kening Skyla.

Entah kenapa, ketika Lucas mengucapkan itu. Hati Skyla terasa hangat. Dan ia
merasa senang.

"Bye, beautiful." Ucap Lucas, dan tiba-tiba Lucas menepuk pantat Skyla
lumayan keras, membuat mata Skyla membulat penuh.

"Lucas!" Ucap Skyla dengan muka nya semerah tomat, Lucas hanya tertawa
kecil dan langsung keluar rumah.

Rumah menjadi begitu sepi ketika Lucas pergi. Skyla menatap kartu debit di
tangan nya.

Lalu berjalan ke pintu terbuka yang menghadap ke laut.

'Dari dulu aku selalu ingin ke sini, dan sekarang aku sudah di sini tapi aku
sendirian.' Batin Skyla sambil menikmati angin laut.

130
Tiba-tiba bel pintu berbunyi.

'Apa itu Lucas?'

Skyla langsung berjalan menuju pintu dan membuka kan pintu nya, dan ia
kaget mendapati wanita cantik berambut merah yang seperti seumuran
dengan Skyla, ia membawa belanjaan yang begitu banyak.

'Tolong jangan bilang ini wanita one night stand Lucas.' Batin Skyla

"Ms. Ross?" Tanya wanita itu.

"Iya benar." Ucap Skyla.

'Oh tidak, dia tau nama ku. Jangan-jangan dia ke sini ingin menculik ku? Lalu
aku di bunuh? Umur ku baru 22 tahun, aku masih ingin hidup' Batin Skyla.

lalu tiba-tiba wanita itu memperkenalkan diri nya.

"Maaf tidak sopan, nama saya Andriana Woods, saya adalah fashion stylist
anda Ms. Ross." Ia mengulurkan tangan nya.

Skyla bisa bernafas lega ketika tau wanita ini bukan one night stand Lucas.

"Oh iya, salam kenal. Aku Skyla Ross." Skyla menerima uluran tangan Andriana.

131
"Oh ya, ini adalah baju-baju yang sudah saya belikan untuk anda. " Ucap
Andriana sambil menunjukan tas belanjaan nya yang begitu banyak.

"Oh ya, terima kasih banyak sini masuk dulu. " Ucap Skyla, lalu Andriana
membawa belanjaan nya ke dalam.

Skyla melihat belanjaan itu semua bermerek.

"Ini dress yang anda harus pakai ketika makan malam." Ucap Andriana sambil
memberikan kotak yang masih di pita kan.

Ketika Skyla akan membuka kotak tersebut.

"Tolong jangan di buka dulu, ini perintah Mr. Heaton." Ucap Andriana, Skyla
akhirnya menurut saja.

Skyla pun melihat baju-baju nya, ia kaget ketika melihat betapa indah nya baju-
baju tersebut. Skyla tidak ingin tau harga nya, ia yakin pasti sangat mahal.

"Aku ingin jalan-jalan keliling hawaii, menurut mu aku pakai apa?" Tanya Skyla,
Andriana langsung bersemangat, ia mengambil tas belanjaan dan mengambil
baju yang di dalam nya.

"Yang ini!" Ucap Andriana, sambil menunjukan jumpsuit bercelana pendek


berwarna putih dan ada motif bunga nya. Simple tapi manis.

132
Skyla langsung mengganti baju di toilet.

"Andriana, jujur. Aku sangat suka dengan yang ini tapi ini sangat pendek." Ucap
Skyla

"Aku belum lihat, sini keluar dulu." Jawab Andriana, Skyla pun keluar dari
kamar mandi.

"You look amazing Ms. Ross!" Ucap Andriana langsung

"Jangan panggil aku itu, panggil saja Skyla. " Ucap Skyla, Andriana tertawa
kecil.

"Kalau begitu aku pergi dulu ya. Kalau kau membutuhkan ku telpon saja, oiya."
Ucap Andriana, ia menjadi teringat sesuatu. Ia mengeluarkan box iphone yang
terbaru dan di berikan ke Skyla

"Apa ini?" Tanya Skyla

"Mr. Heaton menyuruh ku untuk membelikan mu handphone, di situ sudah


ada nomer telpon aku, Mr. Heaton dan supir." Ucap Andriana, Skyla hanya
terdiam sambil menatap kotak yang ia pegang.

133
"Kalau begitu sampai jumpa nanti." Ucap Andriana, setelah itu ruangan
kembali sepi. Skyla menghela nafas. Tadi nya ia ingin mengajak andriana jalan-
jalan.

Dia jadi malas kemana mana, akhirnya Skyla memutuskan untuk mencari
makanan di dapur. Ketika ia membuka kulkas, di situ banyak sekali makanan.

Skyla mengambil satu kotak ice cream, lalu ia menyalakan tv. Dan memakan ice
cream tersebut sambil menonton.

Setelah sekitar 2 jam menonton tv, ia bangun lalu menatap jam di dinding.

Baru jam 5:00 PM.

'Lucas pulang jam 7.' Batin Skyla, lalu ia langsung tersadar.

'Untuk apa aku menunggu nya pulang, bahkan aku tidak perduli jika malam ini
ia balik atau tidak.' Ucap Skyla dalam hati

Akhirnya Skyla memutuskan untuk jalan-jalan. Ia mengambil kartu debit yang


di berikan Lucas tadi sambil membawa handphone baru nya.

Ketika ia keluar rumah di situ sudah ada supir yang sedang duduk di teras.

"Ingin pergi nona?" Tanya Supir itu.

134
"Iya." Jawab Skyla, lalu ia segera masuk ke mobil.

"Anda ingin kemana Ms. Ross?" Tanya supir itu.

"Ke pantai saja pak." Jawab Skyla, lalu mobil tersebut langsung berjalan. Skyla
menatap keluar jendela, langit sudah mulai berwarna jingga.

Tidak sampai 10 menit, ia sudah sampai.

Skyla keluar dari mobil, sudah banyak orang yang berada di pantai siap untuk
melihat sunset. Skyla tersenyum kecil melihat pemandangan di depan nya
begitu indah.

Skyla berjalan ke pesisir nya, ia melepaskan sendal jepit yang ia kenakan. Lalu
ia berjalan mendekati air.

Skyla melihat sekitar nya, rata-rata yang di sini adalah keluarga dan pasangan.
Sedangkan dia? Sendirian. Skyla melihat ada seorang gadis kecil sedang
tertawa dengan ayah dan ibu nya.

Skyla tersenyum kecil.

Skyla iri pada nya. Skyla selalu ingin mempunyai keluarga yang bahagia dan
menyayangi nya. Dulu ia memiliki ibu nya. Tapi Sekarang ibu nya sudah
meninggalkan nya sendiri dengan ayah tiri nya yang kejam.

135
Ini adalah hidup, dia tidak bisa mengontrol kehidupan nya seperti yang ia ingin
kan.

Hidup ini gaib, tidak ada yang tau takdir kita besok seperti apa.

Skyla bahkan tidak menyangka akan bertemu kembali dengan Lucas, cinta
pertama nya yang sudah 12 tahun yang lalu. Tapi dulu ia masih polos, ia tidak
mengerti apa-apa tentang cinta.

Tapi, Skyla masih tidak yakin dengan hati nya. Sudah berkali kali Skyla mencoba
move on tapi ia selalu memikirkan Lucas.

Mungkin ini takdir hidup nya. Mencintai seseorang yang tidak mungkin
mencintai nya.

Skyla menghela nafas, sambil menatap sunset yang begitu indah di depan nya,
air laut sudah membasahi kaki nya.

Skyla menutup mata nya sambil menikmati angin laut.

'Aku harus bertahan sampai 1 tahun kedepan, aku tidak boleh jatuh cinta pada
nya.' Ucap Skyla dalam hati.

Tiba-tiba Skyla merasa ada tangan besar yang melingkari pinggang nya dari
belakang, Skyla kaget dan ia langsung membuka mata nya.

136
"Hey beautiful."

Jantung Skyla langsung berdebar debar dengan kencang ketika mendengar


suara itu, Skyla sangat mengenali suara ini, ia menoleh. Dan mendapati Lucas
sedang tersenyum miring.

"You are so fucking beautiful wearing this. it makes me wants kiss you again
and again." Ucap Lucas sambil menatap Sky dengan tatapan sangat
membutuhkan nya.

'Ia hanya bermain main dengan mu Sky, sadarlah.' Batin Sky, tapi hati nya
sekarang berdebar dengan sangat kencang.

Skyla takut Lucas mendengar nya. Sekarang Skyla harus menerima kenyataan.

Kenyataan kalau ia masih mencintai Lucas Heaton.

----------------------------

137
Chapter 13 - His Plan.

----------------------------------------------------------------------------------------

"Lucas, bagaimana kau tau aku di sini?" Tanya Skyla.

"Aku selalu tau kau berada dimana." Ucap Lucas, Skyla berpikir pasti Lucas tau
dari supir tadi.

Skyla melihat jam yang melingkar di tangan nya.

05:30 PM

"Kata nya kamu kembali jam 7?" Tanya Skyla.

"Harus nya jam segitu, tapi aku sudah merindukan mu Sky" Ucap Lucas, hati
Skyla langsung berdebar debar semakin kencang.

"Kau baru pergi 2 jam Lucas." Ucap Skyla, Lucas hanya tersenyum.

Skyla memutarkan bola mata nya, dan tiba-tiba Skyla menyadari sesuau. Ada
seorang laki-laki memakai kacamata hitam sedang menfoto mereka.

"Lucas, ada yang sedang menfoto kita." Ucap Skyla

138
"Biarkan saja, paling itu paparazi. Biarkan mereka foto sepuas nya." Jawab
Lucas tetap menatap wajah cantik Skyla.

"Aku tidak percaya ini, di Hawaii pun mereka masih mengikuti mu?" Tanya
Skyla.

Lucas hanya mengangkat bahu nya. Lalu ia menarik tangan Skyla.

"Mau kemana kita?" Tanya Skyla.

"Kita harus segera pulang, makan malam nya di ubah jadwal nya menjadi
malam ini." Ucap Lucas

"Jam berapa?" Tanya Skyla

"7:30 PM" Jawab Lucas, Skyla menghela nafas, pasti sangat membosankan.

-----------

Mereka sudah di rumah sekarang, Lucas sedang mandi di lantai 2, sedangkan


Skyla sedang di make up kan oleh Andriana.

"Aku malas ikut makan malam." Ucap Skyla, Andriana tersenyum.

139
"Anda harus ikut Ms. Ross, sebagai calon pengantin Mr. Heaton." Ucap
Andriana sambil merias wajah Skyla.

Skyla membulatkan mata nya.

"Aku bukan calon penganti nya!" Ucap Skyla langsung.

"Tapi itu kata Mr. Heaton terhadap saya." Jawab Andriana, Skyla menjadi
frustasi, apa mau dia sebenarnya.

"Sekarang tinggal memakai dress nya, saya tunggu di luar ya " Ucap Andriana
lalu ia keluar dari ruang ganti, Skyla membuka kotak tadi dan ia mendapati
dress berwarna pink.

Skyla memakai dress tersebut, dan langsung menatap cermin di depan nya.

Dress ini sangat pas di tubuh nya, tidak sempit tapi membuat semua lekukan
tubuh nya terlihat dengan jelas.

Skyla keluar ruangan dan di situ sudah ada Lucas yang sedang menunggu nya.

Lucas memakai jas, tetapi ia tidak mengenakan dasi nya. Kancing paling atas
terbuka. Lucas terlihat sangat tampan.

Lucas langsung menoleh ketika menyadari Skyla mendekati nya.

140
Lucas menahan nafas, ketika melihat Skyla. Dia seperti malaikat yang di kirim
untuk Lucas. Hanya untuk nya.

Skyla begitu cantik dengan dress yang melekat pada tubuh nya yang begitu
indah.

"Lucas?" Panggil Skyla, membuat Lucas tersadar dari lamunan nya, ia menatap
wajah Skyla.

"Aku sudah siap." Ucap Skyla, tapi Lucas masih terdiam. Ia tidak bisa berkata
apa-apa.

'Damn, aku menginginkan nya... di kasur ku, sekarang juga' Batin Lucas frustasi

"Lucas?" Panggil Skyla lagi, Lucas mengacak acak rambut nya frustasi, kalau
saja tidak ada makan malam bersama rekan bisnis nya, ia pasti akan membawa
Skyla ke kasur sekarang.

"Ayo, supir sudah menunggu." Ucap Lucas dengan nada dingin, Skyla menatap
Lucas bingung. Kenapa ia tiba-tiba dingin? Apa penampilan nya begitu buruk
sampai Lucas seperti itu?

Bahkan Lucas tidak memuji penampilan nya. Skyla menghela nafas, ia


membawa tas nya lalu mengikuti Lucas ke mobil.

141
Ketika di mobil, semua nya begitu hening, tidak ada yang berbicara.

Tidak lama kemudian mereka sampai di Restaurant. Mereka keluar mobil,


Lucas langsung melingkari tangan nya ke pinggang Skyla mambuat Skyla kaget,
ia menoleh ke arah Lucas tapi Lucas tidak menatap nya, ia tetap berjalan.

Tiba-tiba Skyla mendengar suara potretan, Skyle monoleh dan kaget ketika
melihat banyak paparazi dan wartawan di pintu restaurant itu sedang menfoto
mereka.

'Oh jadi Lucas melalukan itu karena ada paparazi' Batin Skyla sedikit sedih.

"Mr. Heaton? Apa dia wanita yang kemarin?" Tanya seorang

"Mr. Heaton tolong minta waktu nya sebentar." Tanya orang lain lagi, tapi
Lucas berjalan seolah mereka tidak ada. Poor them.

Skyla mencoba tersenyum ketika di foto, ia merasa seperti orang bodoh. Tapi
ia tidak perduli.

Ketika mereka memasuki restaurant tersebut, seorang pelayan langsung


mengarahkan mereka ke meja dimana ada rekan bisnis nya Lucas.

Skyla melihat punggung seorang lelaki yang sangat tidak asing. Lelaki itu
bersama dua perempuan, yang satu seperti seumuran dengan Charlina dan
yang satu lagi seperti seumuran dengan Skyla.

142
"Lucas!" Ucap wanita yang seumuran dengan Charlina, wanita tersebut sangat
cantik untuk seumuran dia. Tapi Skyla bisa lihat semua di muka nya itu palsu,
alias dia melakukan operasi plastic untuk bibir nya dan beberapa di kulit nya
agar terlihat kencang.

"Mrs. Nelson!" Ucap Lucas langsung sambil menjabat tangan wanita tersebut.

'Tunggu, tadi Lucas bilang Mrs. Nelson? Oh tidak, jangan bilang..' Skyla
mencoba melihat wajah lelaki tadi dan ternyata benar.

Lelaki tadi itu adalah ayah nya, Ryan Nelson.

Skyla membulatkan mata nya ketika melihat ayah nya duduk di situ. Skyla
melihat kedua wanita tersebut, jangan bilang mereka adalah istri dan anak
ayah nya?

Ryan juga sama kaget nya ketika melihat Skyla ada di situ. Tapi ia mencoba
menyembunyikan ke kagetan nya. Ryan mendehem lalu mengucapkan.

"Ayo duduk dulu."

Skyla mengangkat alis nya, apa ayah nya sekarang pura-pura tidak mengenali
nya?

Lucas dan Skyla duduk bersebelahan, meja tersebut bentuk nya bundar.

143
"Sudah lama kita tidak bertemu ya Lucas." Ucap Mrs. Nelson, Skyla lupa nama
istri ayah nya siapa. Skyla menoleh, melihat wanita cantik seumuran dia,
bahkan lebih muda. Menatap nya tajam. Tatapan nya membuat Skyla
merinding.

"Iya Mrs. Nelson senang bertemu lagi dengan anda." Ucap Lucas sambil
tersenyum sopan, Mrs. Nelson tersenyum lebar lalu senyuman nya pudar
ketika menyadari ada Skyla.

"Wah siapa ini? Apa ini adik mu Alexandra?" Tanya Mrs. Nelson sambil
tersenyum.

"Bukan, dia adalah wanita ku." Ucap Lucas sambil mengecup pipi Skyla.Ia ingin
mengelak tetapi ia ingat perjanjian dimana ia harus berpura pura di depan
semua orang.

"Nama ku Skyla Ross." Ucap Skyla sambil tersenyum sopan.

Dan Skyla langsung melihat wajah Mrs. Nelson langsung berubah menjadi
dingin.

"Oh begitu, kalau begitu perkenalkan aku Merlyn Nelson. Dan ini anak kami,
Tasya Nelson." Jawab Merlyn, Tasya tidak memberikan senyuman sedikit pun,
sedangkan Ryan diam sibuk dengan pikiran nya, ia belum mengeluarkan suara
juga.

'Oh ya nama nya Merlyn' Skyla baru teringat nama mereka.

144
"Jadi kapan kalian berpisah?" Tanya Merlyn sambil tersenyum. Skyla
mengerutkan dahi nya.

"Apa maksud anda?" Tanya Skyla langsung.

"Oh dear, Lucas sudah berjanji akan menikahi anak kita Tasya. Jadi kalian akan
putus kan?" Tanya Merlyn, Skyla benar-benar tidak percaya. Maksud nya, ia
tau kalau dia bukan pacar Lucas tetapi ia masih tidak percaya ayah nya lebih
memilih wanita di depan nya ini di bandingkan ibu nya?

Sikap nya benar benar tidak sopan.

"Aku tidak pernah berjanji menikahi Tasya Mrs. Nelson, aku dan Mr. Nelson
hanya bekerja sama." Ucap Lucas.

"Bukankah kau sendiri yang bilang pertemuan ini untuk menggabungkan


perusahaan? Kalau ingin menggabungkan perusahaan syarat nya, kau harus
menikah dengan anak kami." Ucap Merlyn keras kepala.

"Iya saya tau, maka dari itu saya di sini untuk meminta izin menikahi anak
pertama Mr. Nelson." Ucap Lucas, Skyla mengerutkan dahi nya bingung, jadi
Lucas akan menikahi Tasya? Lalu untuk apa Lucas membawa nya kemari dan
sampai harus menyewa nya.

"Lalu untuk apa kau membawa jalang ini kalau kau ingin menikah dengan ku
Lucas?" Tanya Tasya tiba-tiba berbicara dengan nada dingin.

145
Oke Skyla muak dengan Merlyn dan Tasya, mereka benar-benar memandang
nya rendah.

"Apa? Jalang?Hey hey Oke aku belum memperkenal kan diri ku sepenuh nya.
Aku ingin memperkanalkan diri ku dari awal. Nama ku Skyla Ross, ibu ku
bernama Hilary Ross dan ayah ku bernama Ryan Nelson, umur ku 22 tahun."
Ucap Skyla langsung di tambah ia menekan kan di bagian Ryan Nelson, mereka
berdua kaget ketika Skyla bilang ayah nya adalah Ryan Nelson.

"Apa maksud mu ini dear? Dia pura-pura menjadi anak mu dan Hilary? Setau
ku Hilary sudah keguguran." Tanya Merlyn langsung ke Ryan.

Ryan hanya bisa terdiam, lalu ia menghela nafas, dan mengucapkan.

"Iya dia anak ku, anak pertama ku. Aku sudah mengecek data-data nya dan
benar dia adalah anak kandung ku. Aku sudah bertemu dengan nya beberapa
hari yang lalu." Ucap Ryan

"Tidak mungkin, tunggu anak pertama? Jangan-jangan maksud Lucas anak


pertama adalah-" Ucapan Merlyn terpotong oleh Lucas.

"Iya, maksud nya, saya akan menikahi anak pertama Ryan Nelson yang
bernama Skyla Ross." Ucap Lucas langsung. Skyla membulatkan mata nya, dia
tidak pernah mendengar tentang ini?

Tunggu, jangan bilang Lucas menyewa Skyla hanya untuk mendapatkan


perusahaan ayah nya? Entah kenapa Skyla merasa sakit hati ketika ia baru
menyadari ini.

146
'Dia benar-benar hanya mempermainkan ku!'

-----------------------------

147
Chapter 14 - We'll See

----------------------------------------------------------------------------------------

Merlyn tidak dapat mengeluarkan suara sedikit pun sedangkan Tasya


membuka mulut nya dengan lebar seolah dia tidak percaya.

Walaupun Skyla merasa sakit hati menyadari Lucas menyewa nya hanya untuk
mendapatkan perusahaan ayah nya. Entah kenapa di saat yang bersamaan ia
senang melihat wajah Tasya seperti orang bodoh sekarang.

"Aku tidak percaya ini! Kau percaya dengan wanita yang mengaku ngaku
menjadi anak suami ku hanya untuk mendapatkan warisan? Lucas?" Ucap
Merlyn, Skyla sangat muak dengan wanita ini. Sekarang ia merasa bersyukur
tidak menginap di tempat ayah nya waktu itu.

"Maaf, aku tidak mengaku ngaku tetapi ini kenyataan, aku adalah anak Ryan
Nelson, untuk apa aku mengaku ngaku hanya untuk mendapatkan warisan?
Aku bahkan tidak tau siapa Ryan Nelson." Ucap Skyla kesal

"Kau tidak tau siapa suami ku ini? Seorang CEO Nelson Corp. Termasuk
perusahaan terbesar di dunia, oh tidak. Kau tidak mungkin tidak tau, kau hanya
pura-pura tidak tau. Kau hanya pura-pura polos." Ucap Merlyn

Skyla kaget ketika mengetahui ayah nya adalah CEO. Selama ini, ia kira ayah
nya hanya seorang bisa yang bekerja di perusahaan besar dan memiliki jabatan
tinggi. Bukan sampai CEO.

148
Dia benar-benar tidak tau.

Bahkan Skyla sebenarnya tidak tertarik semua tentang ayah nya, kalau saja
bukan demi ibu nya. Dia tidak akan pernah datang ke Seattle untuk bertemu
ayah nya, dan Ryan tidak akan pernah mengenal nya.

"Mrs. Nelson, Tasya bukan anak satu-satu nya Mr. Nelson, kalau menurut
hukum, anak pertama yang seharus nya mengambil alih perusahaan. Karena
Skyla lahir lebih dahulu dari Tasya, maka Skyla lah anak pertama Mr. Nelson,
jadi Skyla yang seharus nya menikah dengan saya. Karena ia yang memiliki hak
mendapatkan perusahaan sepenuh nya." Ucap Lucas

"Tapi Lucas baby, dia ini anak haram, lalu kau mencintai ku kan?" Ucap Tasya
langsung sambil menggenggam tangan Lucas.

Skyla memutar bola mata nya, anak dan ibu sama saja.

"Wait a minute my bitch step sister, anak haram? Ibu ku ini istri pertama Ryan,
dan ibu mu ini selingkuhan ayah ku. Yang berarti di sini anak haram nya itu
adalah kau bukan aku. Understand?" Ucap Skyla tidak ingin kalah. Tasya
menatap nya tidak percaya, ketika Tasya akan menampar Skyla, Lucas sudah
menahan tangan Tasya terlebih dahulu.

"Tasya! Hentikan dia ini kakak mu!" Ucap Ryan marah, Tasya menatap Ryan
tidak percaya.

149
"Ayah! Dia sudah mengambil Lucas? Dan ayah menyuruh ku menganggap nya
kakak?" Tanya Tasya tidak percaya mata nya berkaca kaca.

'Wow this bitch can cry.' Batin Skyla.

"Seperti nya, lebih baik aku pulang." Ucap Skyla dingin, ia pusing dengan
keadaan seperti ini. Dia hanya ingin menonton tv sambil memakan ice cream
sebanyak banyak nya.

Skyla berdiri dari bangku lalu ia keluar dari ruangan tersebut.

Lucas mengikuti nya. Mereka pun kembali ke rumah.

--------------

Ketika sudah sampai rumah.

"Jadi kau menyewa ku untuk mendapatkan perusahaan ayah ku? Ibu mu sudah
memberikan mu kesempatan memilih pengantin sendiri dan kau mengambil
kesempatan itu untuk mendapatkan perusahaan ayah ku?" Tanya Skyla tidak
percaya, dan menatap Lucas tajam.

"Iya itu rencana nya." Ucap Lucas santai sambil membantingkan badan nya ke
sofa.

"You! Son of bitch!" Ucap Skyla tidak percaya dengan kesal, sekarang ia
menyesal karena sudah menandatangani kontrak nya, ia menyesal sudah
datang ke Seattle, ia menyesal sudah mengenal Lucas.

150
Mulai sekarang ia akan membenci Lucas.

"Tadi kau bilang kau akan menikah dengan ku? Itu bercanda kan" Tanya Skyla
mengingat ucapan Lucas

"Tidak, aku serius." Ucap Lucas

"Apa? Tidak aku tidak ingin menikah! Apa lagi dengan mu." Ucap Skyla
langsung.

"Hanya kau di dunia ini yang tidak ingin menikah dengan ku Sky, semua
perempuan sangat ingin berada di posisi mu sekarang." Ucap Lucas, oke
sekarang Skyla kesal.

"Aku tidak seperti mereka." Ucap Skyla, yang ia ingin kan hanya hidup dengan
tenang tanpa hutang lalu menikah dengan lelaki yang mencintai nya dan
memiliki keluarga yang bahagia.

"Kau tidak bisa menolak Sky, kau sudah menandatangani perjanjian nya, dan di
situ sudah tertulis kau harus menikah dengan ku" Ucap Lucas.

"What the fuck! Aku bahkan belum membaca kontrak nya lucas!" Ucap Skyla
kesal

"Lagian siapa suruh menandatangani kontrak sebelum membaca nya." Jawab


Lucas sambil tersenyum jahil melihat Skyla frustasi.

151
Kemarin Skyla tidak sadar saja karena ia sudah memegang pulpen tanpa
memikir ia langsung menandatangani kontrak nya, otak nya seperti kosong.

Skyla benar-benar ceroboh. Sekarang ia sangat kesal dengan diri nya.

"Kau benar-benar manusia ter brengsek yang pernah aku temui." Ucap Skyla
kesal. Lucas mengangkat alis nya.

"Kenapa kau tidak menikah dengan Tasya saja kalau kau hanya ingin
mendapatkan perusahaan Ryan. Aku tau aku sebagai anak pertama bukan lah
alasan nya." Ucap Skyla, Lucas tersenyum miring.

"Kau pintar juga Sky, sudah ku bilang, aku tidak pernah menginginkan
menjalani hubungan, yang mengerti ini hanya bisnis hanya kau Sky. Kalau
Tasya, dia meminta lebih." Ucap Lucas, Skyla terdiam sebentar lalu bertanya
kembali.

"Meminta lebih apa?" Tanya Skyla, ia penasaran.

"Cinta, aku tidak bisa memberikan nya" Ucap Lucas, dan di situ pikiran Skyla
kosong. Jadi maksud Lucas, Skyla tidak akan meminta itu?

Lucas pikir, Skyla tidak mencintai nya.

Lucas salah besar.

152
Skyla masih mencintai nya, dan sekarang sudah sangat jelas kalau Lucas tak
akan pernah mencintai nya kembali. Rasa nya Skyla ingin menangis di situ juga.

"Kau salah." Ucap Skyla pelan.

"Apa?" Ucap Lucas bingung.

"Kau pikir aku bisa menikah dengan lelaki yang hanya memanfaat kan ku?
Untuk mendapatkan perusahaan ayah ku?" Ucap Skyla keras, sambil menatap
nya tajam.

"Tentu saja kau bisa." Ucap Lucas

"Tidak Lucas, aku juga ingin menikah dengan lelaki yang aku cintai." Ucap
Skyla.

Lucas terdiam sebentar lalu mengatakan.

"Kalau begitu aku akan membuat mu jatuh cinta pada ku." Ucap Lucas dia
berjalan mendekati Skyla, hati Skyla berdebar debar dengan kencang. Otak nya
menjadi kosong.

"Tidak, aku yang akan membuat mu jatuh cinta pada ku." Ucap Skyla tanpa
memikir, ketika Skyla tersadar apa yang baru ia ucapkan, rasa nya ia ingin
masuk ke lubang. Malu sekali.

153
Lucas tersenyum miring lalu mengucapkan.

"Apa kau yakin bisa melakukan nya? Dari dulu tidak ada wanita yang bisa
membuat ku jatuh cinta." Ucap Lucas

"Well, kalau begitu aku akan menjadi wanita pertama yang membuat mu jatuh
cinta." Ucap Skyla sambil tersenyum menantang.

"We'll see, who will win this." Ucap Lucas masih tersenyum miring.

------------------

154
Chapter 15 - Next Time.

-----------------------------------------------------------------------------------------

Skyla tidak tau kenapa dia mengatakan itu, dia sudah gila seperti nya. Tadi dia
bilang akan membuat Lucas jatuh cinta pada nya? Skyla tau itu mustahil. Dari
miliyaran wanita di luar sana yang lebih cantik dan sempurna di banding dia.
Tidak mungkin Lucas akan jatuh cinta dengan nya yang seperti ini.

Lucas masih menatap Skyla.

Skyla menjadi risih dan ia menjadi bingung ingin mengatakan apa, ia pun
memutuskan untuk naik ke lantai 2.

Skyla membuka belanjaan yang di berikan Andriana tadi, dan mencari baju
untuk ia kenakan. Skyla membulatkan mata nya ketika ia membuka belanjaan
itu, dan spontan mengucapkan.

"What the fuck!"

Isi nya nightgown semua, dan sangat tipis.

"Kenapa hanya di lihat? Pakailah." Skyla mendengar suara Lucas di belakang


nya.

Skyla menoleh mendapati Lucas di pintu sambil tersenyum miring.

155
"Ini pasti ulah mu." Ucap Skyla kesal

"Aku sudah percayakan semua nya pada Andriana, aku tidak mengurusi itu."
Jawab Lucas, ia masuk kamar

"Tapi kau bilang ke Andriana kalau aku calon pengantin mu! Maka dari itu dia
pikir tidak apa-apa aku memakai ini di depan mu!" Ucap Skyla

"Memang kenapa kalau kau memakai ini?" Tanya Lucas menikmati menggoda
Skyla.

Skyla kesal akhirnya ia memutuskan memakai kaos Lucas, Skyla membuka


lemari, di situ sudah ada baju Lucas. Lalu tanpa mengucapkan sepatah kata pun
Skyla ke kamar mandi untuk mengganti baju.

Ia mengunci kamar mandi rapat-rapat.

Lalu ia membuka sleting dress yang berada di belakang nya, tapi ia tidak dapat
membuka nya sampai ke bawah.

Setelah sekian menit mencoba membuka sleting, akhirnya Skyla menyerah.

"Oh my god, bagaimana ini." Ucap Skyla frustasi.

156
Mana mungkin ia meminta Lucas membuka kan sleting nya, bisa bahaya nanti.
Setelah itu ia tetap berusaha membuka sleting nya, setelah 15 menit mencoba,
hasil nya nol.

Skyla menghela nafas kesal.

Akhirnya ia memutuskan untuk minta bantuan Lucas. Skyla membuka pintu


kamar mandi pelan.

Disitu Lucas sudah tiduran di tempat tidur sambil mengetik sesuatu di


handphone nya.Ia sudah mengganti pakaian nya menjadi kaos putih dan celana
pendek.

'Dia terlihat tampan.' Batin Skyla tapi ia langsung tersadar dari lamunan nya.
Skyla keluar kamar mandi. Lucas menoleh ketika menyadari Skyla sudah keluar
kamar mandi.

Lucas mengangkat alis nya ketika melihat Skyla belum ganti baju.

"Kenapa belum ganti?" Tanya Lucas

"Aku ada masalah sedikit." Ucap Skyla berdiri tidak nyaman sambil memegang
kaos Lucas.

Lucas menunggu Skyla melanjutkan ucapan nya. Skyla menarik nafas lalu
mengucapkan

157
"Bisakah kau membantu ku membuka sleting ku?"

Lucas langsung tersenyum lebar.

"Apa kau mencoba menggoda ku Ms. Ross?" Tanya Lucas, ia langsung bangun
dari kasur. Lalu berjalan mendekati Skyla.

Skyla sangat malu, ia menyesal sudah meminta tolong hal seperti ini ke Lucas,
tapi bagaimana lagi? Mereka hanya berdua di rumah ini.

Ketika Lucas berdiri tepat di depan nya, Skyla tidak ingin menatap wajah Lucas.

Lucas tersenyum miring, lalu ia menarik pinggang Skyla sehingga tubuh mereka
menempel.

Skyla mengangkat kepala nya sehingga ia bertatapan dengan Lucas, lalu ia


membulatkan mata.

"Apa yang mau kau lakukan?" Tanya Skyla.

Lucas tidak mengucapkan apa-apa. Tangan nya menuju ke punggung kecil


Skyla, lalu ia menurun kan sleting nya sangat pelan.

Skyla tidak sadar ia menahan nafas nya.

158
Ketika sleting nya sudah terbuka.

"Terima kasih, bisakah kau melepaskan ku sekarang?" Tanya Skyla, sedangkan


Lucas tidak ingin melepaskan nya.

"Aku tidak mendapatkan apa-apa?" Tanya Lucas seperti anak kecil, Skyla
memutarkan bola mata nya. Ia mencoba mendorong dada Luca tetapi ia tidak
bergerak sedikit pun.

Skyla menghelak nafas.

"Apa mau mu Lucas?" Tanya Skyla

"Ciuman." Jawab Lucas santai, sedangkan Skyla membulatkan bola mata nya.

"Aku menolak." Ucap Skyla

"Kau takut aku tau kau tidak jago ciuman ya?" Ucap Lucas

'Oh dia pikir aku tidak jago?' Skyla kesal sekarang, dia melingkari tangan nya ke
leher Lucas.

Lucas kaget, ia pikir Skyla akan tetap menolak, dan ia langsung tersenyum
miring.

159
'Kau bisa Sky, yang kau harus lakukan hanya harus menunjukan Lucas kalau kau
jago dalam hal ini.' Batin Skyla, ia pun mulai mencium bibir Lucas.

Bibir Skyla terasa begitu panas, kepala nya menjadi kosong rasa nya. Ia tidak
bisa berpikir jernih. Lucas membalas ciuman Skyla, entah kenapa Lucas sangat
senang ketika Skyla yang mulai mencium nya. Bibir Skyla rasa seperti nikotin,
Lucas tidak pernah puas dengan bibir nya.

Lucas menyentuh kedua bokong Skyla, lalu ia mengangkat nya, sehingga


sekarang posisi nya adalah kaki Skyla melingkari Lucas dan Lucas mengendong
nya.

Skyla menyesal sudah mencium Lucas karena sekarang ia tidak bisa


melepaskan ciuman nya, rasa nya dia tidak bisa menolak nya. Lucas mencium
Skyla seolah dunia hanya milik mereka.

Lucas melepaskan ciuman nya dan menaruh Skyla ke kasur, Skyla mencoba
mengatur nafas nya, Lucas membuka baju nya sehingga tertampang sixpack
nya.

Skyla ingin kabur sekarang juga, tapi rasa nya kaki nya masih lemas karena
ciuman yang tadi. Ketika Lucas ingin mencium Skyla lagi. Skyla langsung
tersadar apa yang akan mereka lakukan.

Skyla langsung menutup mulut Lucas. Membuat dahi Lucas berkerut.

"Kita tidak bisa Lucas." Ucap Skyla


160
"Kenapa?" Tanya Lucas, Skyla tidak mungkin bilang kalau dia belum pernah
tidur dengan laki-laki. Karena Skyla kemarin sudah pernah bilang ke Lucas,
kalau Skyla pernah melakukannya.

"Karena aku tidak ingin." Jawab Skyla

"Apa?" Tanya Lucas tidak percaya, Skyla yakin Lucas akan tetap memaksa nya.

"Damn!" Ucap Lucas frustasi, Lucas bangun sehingga ia berdiri sekarang. Skyla
bingung, dia tetap di posisi nya yang tadi.

"Cepat keluar sebelum aku merubah pikiran ku." Ucap Lucas, Skyla kaget ketika
Lucas mengucapkan itu. Skyla langsung keluar kamar denga jatung nya yang
berdetak begitu kencang, dia langsung ke lantai bawah.

Lucas duduk di kasur frustasi, dia padahal benar benar ingin melakukan nya
dengan Skyla.

Tapi Lucas malah membiarkan nya pergi. Lucas segera ke kamar mandi untuk
mandi air dingin.

Setelah selesai mandi, Lucas melihat jam. Sudah jam 10 malam, Skyla masih di
bawah? Akhir nya Lucas memutuskan untuk ke bawah.

161
Sesampai di sana ia melihat Skyla sudah tertidur di sofa panjang, dan Skyla
hanya mengenakan kaos millik Lucas.

Lucas menghela nafas. Dia mengangkat Skyla dengan pelan agar Skyla tidak
bangun, Lucas mengangkat Skyla ala bridal style. Lalu Lucas naik ke lantai 2 dan
masuk ke kamar nya.

Lucas menaruh Skyla di tempat tidur nya, dan menyelimuti Skyla. Lucas
langsung tiduran di sebelah Skyla dan menatap wajah Skyla yang begitu cantik
ketika ia tertidur.

Skyla mengubah posis tidur nya sehingga berhadapan dengan Lucas.

Lucas tidak percaya ia bisa menahan dirinya tadi, ia menahan dirinya dari
wanita yang begitu cantik ini. Lucas bahkan tidak yakin apa jika kejadian itu
terulang kembali, apa dia bisa menahan diri nya lagi? Lucas rasa tidak.

"Lihat saja Sky, lain kali aku tidak akan segan-segan menahan diri ku." Ucap
Lucas pelan sambil mengelus rambut pirang Skyla.

------------------------

162
Chapter 16 - What Happen To Me?

--------------------------------------------------------------------------------------

Skyla terbangun oleh matahari pagi, ia mencoba membuka mata nya perlahan,
lalu ia menutup nya kembali. Rasa nya ia ingin kembali tidur karena sofa nya
begitu empuk.

Seingat nya sofa nya tidak senyaman ini. Skyla merasa sofa nya bergerak,
padahal diri nya tidak bergerak sedikit pun. Skyla mencoba membuka mata nya
lagi dan menoleh.

Di situ ada Lucas, badan nya menghadap Skyla dan mata nya menatap Skyla.

Skyla masih mengumpulkan nyawa nya, belum sadar sepenuh nya. Ketika ia
sudah sadar, ia langsung melotot kaget.

"Sudah bangun?" Tanya Lucas dengan suara nya yang serak sambil tersenyum
tampan.

Skyla bangun, sehingga ia duduk di kasur. Ia mencoba melihat apa ia memakai


baju atau tidak, dan aman, ia masih memakai kaos Lucas.

Skyla bernafas lega. Lalu ia langsung menatap tajam Lucas.

"Bagaimana aku bisa tertidur di sini?" Tanya Skyla.

163
"Aku memindahkan mu." Ucap Lucas santai, Skyla melotot kaget.

"Kenapa kau tidak membiarkan ku tidur di sofa?"

"Aku tidak mungkin membiarkan calon pengantin ku tertidur di sofa." Ucap


Lucas, lalu Skyla mengingat kejadian kemarin dimana mereka bertemu dengan
ayah nya.

"Lucas aku tidak ingin menikah for godness sake, umur ku masih 22 tahun. Apa
lagi berpura pura menikah." Ucap Skyla

"Jadi kau ingin menikah beneran?" Tanya Lucas, Skyla melotot.

"Bukan juga! Oh my god, kalau bukan karena $100,000 aku tak akan
melakukan ini." Ucap Skyla semakin pelan tapi Lucas mendengar nya.

"Apa kau sedang benar-benar butuh uang?" Tanya Lucas, Skyla terdiam. Lucas
tidak boleh tau kalau ia memiliki banyak hutang. Apa lagi tentang Hendrick.
Atau jangan-jangan Lucas sudah tau tapi ia pura-pura tidak tau?

"Semua orang butuh uang Lucas." Jawab Skyla, lalu ia bangun dari kasur. Lalu
ia langsung menuju kamar mandi untuk mandi, Skyla memakai dress.

Ketika ia sudah selesai, ia keluar kamar mandi. Ternyata Lucas sudah tidak
berada di kamar.

164
Skyla langsung menuju lantai 1, dan di situ ia mendapati Lucas sudah rapih
dengan jas nya

"Mau kemana?" Tanya Skyla

"Jam 9 kita akan kembali ke Seattle." Ucap Lucas, Skyla melihat jam dan
sekarang hampir jam 9.

"Kenapa buru-buru?" Tanya Skyla sedih karena ia belum sempat menikmati


waktu nya di Hawaii.

"Aku ada rapat penting nanti sore." Ucap Lucas, Skyla menghela nafas, ia tidak
bisa melakukan apa-apa. Akhirnya ia mengambil barang-barang nya seperti
handphone nya dan baju nya.

Ketika Skyla sudah siap, mereka pun langsung ke mobil dan langsung menuju
bandara. Di mobil sangat hening. Lucas tidak mengucapkan sepatah kata pun.

'Apa Lucas marah pada ku karena semalam?' Batin Skyla, harus nya ia tidak
perduli apa Lucas marah atau tidak, tapi Skyla merasa Lucas berubah menjadi
dingin. Skyla menatap jendela.

'Bye Hawaii.'

------------

165
Skyla dan Lucas sudah berada di jet pribadi nya Lucas, Skyla kira aka bertemu
dengan pramugari yang tidak sopan itu tapi ternyata pramugari nya ganti lagi.
Kali ini pramugari nya sangat sopan dan baik.

Ketika sedang terbang menuju Seattle, Lucas sibuk dengan laptop nya. Dia
tetap bekerja di pesawat. Lucas duduk di sebelah nya. Skyla menghela nafas.

"Ms. Ross?Anda ingin makan?" Tawar pramugari itu.

"Boleh." Ucap Skyla, Skyla sampai Lupa ia belum makan dari semalam.

"Anda mau makan apa?" Tanya pramugari itu, Skyla bingung akhirnya ia bilang
apa saja yang enak.

Tidak lama kemudian pramugari itu membawa makanan italia. Dan Skyla
langsung makan tanpa menghiraukan apa-apa yang ia pikirkan hanyalah perut
nya.

Setelah selesai makan Skyla mencoba menoleh ke arah Lucas tapi ia masih saja
sibuk dengan laptop nya.

Skyla hanya terdiam, lalu ia bosan karena perjalanan dari Hawaii ke Seattle
adalah 6 jam, dan dari tadi baru 3 jam berlalu. Skyla akhirnya memutuskan
untuk memejam kan mata nya. Dan tanpa sadar ia mulai tertidur.

-------

166
Skyla membuka mata nya, dan ia mendapati kalau diri nya sudah tidak berada
di pesawat.

Dia sekarang sudah berada di mobil, tapi ia tidak mendapati Lucas. Dimana
Lucas? Jangan bilang dirinya di culik?

"Nona sudah bangun?" Tanya supir itu, dan Skyla menyadari kalau supir
tersebut adalah supir nya Lucas.

"Hmm, Lucas dimana?" Tanya Skyla

"Mr. Heaton langsung menuju kantor karena ada rapat penting." Ucap supir
tersebut. Skyla menganggukan kepala nya menegerti.

Lalu tidak lama kemudian mereka sampai di sebuah mansion yang begitu
besar, Skyla bingung kenapa ia tidak di bawa ke penthouse.

"Kenapa tidak ke penthouse?" Tanya Skyla

"Saya tidak tau nona, tapi saya di perintahkan tuan untuk membawa anda ke
mansion nya." Jawab supir tersebut.

Skyla pun keluar dari mobil di situ ada pintu yang begitu besar. Dan di situ
sudah ada seorang butler yang berdiri di pintu seperti menunggu kedatangan
nya.

167
"Ms. Ross selamat datang di mansion." Ucap butler tersebut lalu ia membuka
kan pintu.

Ketika Skyla masuk mansion tersebut sudah ada maid yang baris di kanan kiri.
Dan di saat yang bersamaan mereka semua langsung menunduk ke Skyla.

Skyla kaget ketika melihat banyak sekali maid nya.

"Ms. Ross, nama saya Melisa, akan saya tunjukan kamar anda." Ucap salah satu
maid, ia seperti yang paling tua. Seperti kepala maid nya.

Skyla mengikuti maid tersebut, sambil melihat sekeliling nya. Mansion ini
sangat besar dan mewah. Kenapa Lucas membawa nya ke sini? Bukan ke
penthouse?

Akhirnya mereka sampai si sebuah pintu yang besar.

"Silahkan masuk nona." Ucap Melisa sopan, Skyla mendorong pintu nya.

Ketika ia masuk kamar tersebut, kesan pertama nya adalah, indah. Kamar ini
begitu indah. Bahkan kamar ini berkali kali lipat lebih bagus dari kamar nya
yang di penthouse.

Skyla membuka mulut nya begitu lebar, ia menuju balkon di kamar itu. Di
belakang balkon tersebut ada taman yang begitu indah dan kolam renang.

168
Skyla pun keluar kamarnya untuk melihat lihat mansion, di mansion memiliki
bioskop sendiri, perpustakaan, 15 kamar utama, belum termasuk kamar
pembantu, dan yang paling Skyla suka adalah di mansion tersebut memiliki
ruangan dan di situ terdapat grand piano berwarna putih.

Skyla menunggu Lucas dengan mengelilingi mansion setelah sudah selesai, ia


makan malam sendirian. Di meja makan yang begitu besar.

"Melisa, kapan Lucas pulang?" Tanya Skyla

"Saya tidak tau nona, Mr. Heaton tidak pernah memberi tahu kapan beliau
akan pulang." Ucap Melisa, Skyla mengela nafas kesal.

Ketika Melisa akan pergi, Skyla menahan nya untuk menemani nya makan.

Setelah selesai makan malam, ia ke kamar dan tiduran di kasur yang begitu
besar itu, lama kelamaan mata nya terasa begitu berat. Ia pun langsung
tertidur.

---------------

(Di sisi lain)

Lucas sedang mendengarkan presentasi di rapat tersebut tapi Lucas tidak bisa
fokus, karena Skyla memenuhi pikiran nya. Lucas mengingat bagaimana Skyla
mencium nya.

169
Sangat mengingat bagaimana bibir manis Skyla itu menyentuh bibir nya.

Lucas sengaja bersikap dingin pada Skyla dari tadi karena ketika Lucas menatap
bibir Skyla, yang Lucas ingin kan hanya menciumi nya sampai ia kehabisan
nafas.

"Jadi bagaimana bos?" Tanya bawahan nya itu, Lucas tidak memperhatikan
sama sekali presentasi nya.

Skyla memenuhi pikiran nya.

'Apa yang kau lakukan pada ku Sky?' Batin Lucas, ia tidak pernah ketagihan
menciumi wanita yang sama.

Lucas benar-benar frustasi, ia tidak bisa konsentrasi.

"Kita ulang rapat nya besok, karena di sini ada beberapa yang tidak bisa hadir."
Ucap Lucas.

Akhirnya rapat nya di bubarkan, Lucas melihat jam.

08:00 PM

170
Lucas sangat ingin pulang tapi ia masih ada setumpuk kerjaan. Lucas pun mulai
mengerjakan pekerjaan nya.

'Lucas..'

Tiba-tiba Lucas membayangkan bagaimana Skyla memanggil nama nya. Wajah


cantik Skyla yang menatap nya sayu sambil mengatur nafas nya.

"Damn it." Ucap Lucas frustasi, ia melihat jam lagi.

09:00 PM

Tiba-tiba ada yang mengetuk pintu nya.

'Siapa lagi malam-malam seperti ini.' Batin Lucas kesal

"Masuk" Ucap Lucas, ketika pintu nya di buka di situ ada wanita cantik
memakai dress mini.

"Lucas darling." Ucap wanita itu.

'What the hell, who is she?' Batin Lucas sambil menatap wanita itu aneh.

171
"Aku sedang membutuh kan uang Lucas, apa kau menginginkan ku malam ini?"
Tanya wanita itu. Lucas tidak menjawab nya, tapi wanita itu berjalan
mendekati Lucas lalu duduk di pangkuan nya tanpa izin.

"Ayo lah kau mau kan." Ucap wanita itu sambil menggoda Lucas. Sedangkan
Lucas tetap diam, ia bingung ada apa dengan nya. Biasa nya ia dengan senang
hati menerima nya tapi seperti ada yang mengganjal.

Ketika Lucas tidak mengucapkan apa-apa, wanita itu langsug mencium Lucas.

Ketika wanita itu mencium nya, Lucas merasa jijik. Ia tidak bisa merasakan apa-
apa, tidak seperti Skyla, bibir Skyla lembut dan manis, Lucas merasa bahagia
ketika kemarin Skyla mencium nya.

Ketika Lucas sadar, saat itu juga, Lucas mendorong wanita itu sampai ia jatuh
ke lantai.

"What the fuck! Lucas darling ada apa dengan mu!" Ucap wanita itu kesal .

"Keluar dari sini juga, jangan pernah ke sini." Ucap Lucas dingin, mata wanita
itu berkaca kaca, lalu ia langsung keluar dari ruangan Lucas sambil menangis.

Lucas mengehela nafas kasar, ia memijat kening nya. Lalu ia kembali bekerja.

Setelah 3 jam berlalu, akhirnya ia menyelesaikan semua pekerjaan nya.

172
Dia langsung pulang ke mansion nya, Lucas sengaja tidak membiarkan Skyla ke
penthouse karena jika Logan tau Skyla sudah pulang, pasti Skyla akan bertemu
dengan Logan.

Walaupun mansion nya lebih jauh, dari kantor nya di banding penthouse. Tapi
tidak apa-apa, karena Lucas tidak ingin ketika pulang Skyla masih di luar
bersama Logan.

Sesampai di mansion, Lucas langsung menuju kamar nya. Ia membuka pintu


dengan pelan.

Dan di situ ia mendapati Skyla sudah tertidur sambil memeluk guling.

Lucas mendekati Skyla. Lalu duduk di kasur sambil menatap wajah Skyla yang
sangat tenang.

"Damn, why you're so beautiful?" Ucap Lucas pelan sambil mengelus elus pipi
Skyla yang merah.

Tadi mood Lucas benar-benar kacau di kantor karena sedang ada masalah,
tetapi ketika ia melihat wajah Skyla. Rasa nya semua kemarahan nya di kantor
mereda.

Hati nya menjadi tenang. Ketika melihat malaikat tertidur di kasur nya.Lucas
juga tidak mengerti ada apa dengan nya.

"Sweet dream beautiful." Bisik Lucas lalu ia mengecup bibir Skyla.

173
-----------------------------

174
Chapter 17 - Possessive.

--------------------------------------------------------------------------------------

Skyla membuka mata nya perlahan, ia melihat sinar matahari sudah masuk ke
kamar nya. Skyla merasa ada tangan besar yang melingkari pinggang nya. Skyla
mencoba menutup kembali mata nya, tapi tunggu? Tangan?

Skyla langsung membulatkan mata nya, ketika ia menoleh ke belakang. Dia


mendapati Lucas tidur sambil memeluk nya erat.

Skyla mencoba melepaskan tangan nya Lucas tetapi Lucas tidak melepaskan
nya.

"Lucas lepaskan, aku ingin bangun." Ucap Skyla pelan, tetapi yang ada Lucas
mengeratkan pelukan nya.

"God, Lucas! Wake up! LUCAS!" Ucap Skyla sambil teriak tapi Lucas tidak
bangun juga, Skyla mencoba berganti posisi jadi nya mereka berhadapan. Lalu
Skyla menepuki pipi Lucas.

"LUCAS!" Teriak Skyla membuat kuping Lucas pecah rasa nya.

"Hmm, berisik." Ucap Lucas pelan, Skyla memutarkan bola mata nya.

Skyla mencubit pipi Lucas dengan keras.

175
Lucas mulai kesal, karena tidur nya di ganggu, Lucas membuka mata nya lalu
menahan tangan Skyla sehingga tangan nya terlepas dari pipi nya.

"Akhirnya kau bangun, sekarang lepaskan." Ucap Skyla, Lucas menatap wajah
Skyla, lalu tatapan nya jatuh ke bibir Skyla yang berwarna pink.

'God damn, i want to kiss her.' Batin Lucas, tapi ia menahan nya.

"Lucas! Lepaskan, aku ingin bangun." Ucap Skyla tidak menyerah, tapi Lucas
malah memeluk nya lebih erat, lalu Lucas menutup kembali mata nya. Dia tidak
boleh menatap Skyla terlalu lama, yang ada nanti dia bawaan nya ingin
menciumi Skyla.

Jantung Skyla berdetak dengan kencang ketika Lucas memeluk nya, Skyla bisa
merasakan tubuh Lucas yang sekeras batu.

'Oh god, help me.' Batin Skyla frustasi.

Lucas tersenyum kecil.

"Apa kau jarang di peluk lelaki? Kenapa kau jadi begitu tegang Sky?" Goda
Lucas, wajah Skyla memerah. Tapi Lucas tidak dapat melihat nya karena Lucas
masih menutup mata.

Tiba-tiba handphone Lucas berbunyi.

176
"Lucas, handphone mu berdering." Ucap Skyla, Lucas menggeram kesal karena
pagi nya telah di ganggu dengan siapa pun yang menelpon itu.

Lucas bangun lalu mengangkat telpon tersebut.

"Halo."

"Mr. Heaton, maaf mengganggu pagi anda tapi saya mau mengingatkan anda
rapat akan di mulai 40 menit lagi." Ucap lelaki di seberang telpon.

"Iya." Ucap Lucas lalu ia langsung menutup telpon.

Skyla bangun dari kasur, ketika ia ingin kabur dari kamar, Lucas langsung
berbicara.

"Skyla ikut dengan ku."

Skyla menoleh dengan menatap Lucas bingung.

"Kemana?" Tanya Skyla

"Ke kantor ku." Ucap Lucas

177
"Untuk apa aku ikut ke kantor mu?" Tanya Skyla

"Apa kau lupa pekerjaan mu itu mengikuti ku kemana saja?" Tanya Lucas balik,
Skyla menghela nafas, ia tidak bisa menolak.

"Kalau begitu aku harus bersiap siap terlebih dahulu." Ucap Skyla, Lucas hanya
tersenyum miring.

-----------

"Kau mau memakai itu?" Tanya Lucas menatap Skyla.

"Iya." Ucap Skyla santai sambil berjalan mendekati Lucas.

Mereka sekarang berada di dapur untuk sarapan.

"Apa kau yakin?" Tanya Lucas, Skyla bingung, memang ada apa dengan
penampilan nya? Ia yakin penampilan nya sudah bagus. Ia memakai dress putih
yang melekat pas di tubuh nya.

"Tentu saja" Jawab Skyla. Setelah beberapa menit menghabiskan sarapan,


mereka langsung berjalan menuju pintu utama.

Lucas menatap Skyla dari belakang, ia cantik bahkan sangat cantik, Lucas tidak
dapat melepaskan pandangan nya dari Skyla. Tapi Lucas tidak rela kalau lelaki
lain yang melihat nya.

178
Ketika sudah sampai pintu utama, di situ sudah ada supir dan mobil yang
menunggu.

"Pagi Mr. Heaton, Ms. Ross." Ucap supir, Skyla tersenyum sopan.

Supir tersebut membuka kan pintu untuk Skyla, tanpa Skyla sadari supir
tersebut sedang menatap penampilan Skyla. Tapi Lucas menyadari nya ketika
Skyla sudah masuk mobil.

Lucas menatap tajam supir nya itu.

"Gerald." Ucap Lucas, supir tersebut tersadar dari lamunan nya.

"Iya Mr. Heaton?"

Lucas mendekati kuping Gerald lalu mengucapkan.

"Kalau kau masih ingin pekerjaan mu ini, jangan menatap wanita ku seperti itu.
Kalau ini terjadi lagi, kau siap-siap mencari pekerjaan baru." Bisik Lucas dingin,
tajam. Mampu membuat siapa pun yang mendengar nya merinding ketakutan.

Lucas menjauh lalu menatap Gerald tajam, sedangkan Gerald menunduk dan
mengucapkan maaf. Setelah itu Lucas masuk mobil.

179
"Ada apa?" Tanya Skyla bingung, ia tidak dapat mendengar percakapan Lucas
dan Gerald.

"Tidak apa-apa." Ucap Lucas.

Setelah itu mereka langsung menuju kantor Lucas.

Sesampai di sana, Ketika mereka keluar, Skyla menatap gedung mewah di


depan nya. Dan di atas nya tertulis 'Heaton'

Lucas berjalan masuk lobby, Skyla hanya mengikuti nya. Ketika mereka
berjalan, Skyla menyadari banyak yang menatap mereka.

SKyla pikir, tentu saja banyak yang menatap mereka. Pasti yang ada di pikiran
mereka.

'Lucas Heaton membawa one night stand nya ke kantor? Wow fantastic'

Skyla mencoba bertingkah normal, dan ketika mereka berjalan, banyak wanita
di kantor itu menyapa Lucas dengan manis lalu menatap tajam Skyla.

Oke Skyla mulai terbiasa dengan wanita jenis itu. Tapi Lucas tidak
memperdulikan wanita-wanita yang menyapa nya dia sibuk menatap tajam
lelaki yang tidak dapat melepaskan tatapan nya dari Skyla. Ketika mereka
menyadari kalau Lucas menatap nya tajam, mereka langsung menunduk.

180
Entah kenapa Lucas kesal ketika ada lelaki lain yang memandang Skyla seperti
itu, Lucas menggenggam tangan Skyla membuat Skyla kaget.

Tapi Skyla tidak mengucapkan apa-apa, ia tetap berjalan. Lalu mereka


memasuki lift pribadi Lucas. Hanya Lucas yang boleh memakai nya.

Ketika mereka di lift Skyla melirik Lucas. Ia bingung dengan sikap Lucas, yang
tadi nya suka menggoda nya menjadi dingin.

"Apa yang akan ku lakukan ketika kau sedang rapat ?" Tanya Skyla
memecahkan keheningan.

"Duduk." Jawab Lucas singkat, jelas dan padat.

Skyla mengangkat alis nya lalu menghela nafas. Pasti akan super
membosankan.

'Ting.' Pintu lift terbuka, mereka keluar llift. Di depan lift sudah ada lelaki yang
memakai jas, Lucas tetap berjalan melewati lelaki itu.

"Mr. Heaton anda telat 20 menit tuan." Ucap lelaki itu sambil menyusul Lucas,
sedangkan Skyla mengikuti mereka seperti anak hilang.

"Semua sudah datang James?" Tanya Lucas lalu menerima dokumen yang
James berikan,

181
Lelaki tu menyadari kehadiran Skyla. Dia seperti kaget, tapi ia langsung
menutupi nya.

"Tinggal anda dan Mr. Heatman." Ucap lelaki itu.

Akhirnya mereka sudah di depan pintu yang begitu besar. Lucas membuka
pintu lalu Skyla mengikuti nya tapi langkah nya tertahan oleh James.

"Maaf nona tidak boleh masuk." Ucap James, Skyla mengerutkan dahi nya
tidak mengerti.

"Tidak apa-apa James, dia boleh masuk." Ucap Lucas, lalu ia masuk ruangam
setelah itu Skyla menyusul.

Ketika Skyla memasuki ruangan itu Skyla kaget ketika melihat banyak lelaki
memakai jas sudah duduk di kursi masing masing. Dan Skyla baru menyadari
nya kalau itu ruang rapat. Skyla kira ini adalah ruangan Lucas.

Coba saja tadi dia tidak masuk karena ketika ia masuk, dia langsung menjadi
pusat perhatian.

Lucas sudah duduk di tengah, ia mengode Skyla agar duduk di sebelah nya.
Skyla menuruti nya, ia duduk di sebelah Lucas. Setelah itu rapat pun mulai, ada
lelaki yang berdiri lalu ia mulai presentasi.

182
Skyla hanya diam sambil memainkan kuku nya, Lucas mencoba fokus pada
presentasi tapi tidak lama kemudian Lucas baru menyadari kalau pusat
perhatian nya bukan apa yang di presentasikan.

Tapi Skyla, Lucas baru menyadari nya kalau semua bawahan nya itu menatap
Skyla secara diam-diam.

Lucas langsung kesal. Tapi Skyla seperti nya tidak menyadari kalau semua lelaki
itu sedang menatap nya.

Setelah 30 menit berlalu, rapat nya masih berjalan dengan membosankan,


bahkan lucas sendiri tidak bisa fokus karena ia sibuk menangkap basah siapa
saja yang berani memandang Skyla.

Sedangkan Skyla mulai mengantuk mendengarkan presentasi yang ia tidak


mengerti.

di tengah rapat, tiba-tiba ada suara ketukan pintu membuat rapat menjadi
terhenti, Skyla menatap pintu untuk melihat siapa yang masuk.

Dan mata Skyla langsung tidak mengantuk ketika mengetahui siapa yang
masuk, bahkan ia melotot.

"Maaf telat, tadi macet." Ucap lelaki yang memakai jas itu, dan Skyla sangat
mengenali nya.

'Logan Heatman'

183
Skyla membuka mulut nya lebar, ia sangat kaget. Kenapa Logan bisa ada di
kantor Lucas?

Lucas tidak begitu kaget ketika melihat Logan di pintu, Logan masuk ruangan.
Lalu ia menuju kursi yang kosong, sebelum ia duduk ia mengucapkan.

"Sebelum nya mungkin ada beberapa yang belum mengenal ku, perkenalkan
nama saya Logan Heatman, hari ini saya menggantikan ayah saya John
Heatman, CEO Heatman Corp. Beliau juga ada rapat penting di New York."
Ucap Logan sopan, lalu ia duduk.

Ketika Logan menyadari Skyla menatap nya, Logan tersenyum manis.


Sedangkan Lucas menatap nya tajam.

2 jam kemudian. Rapat pun akhirnya selesai, Skyla berdiri lalu berjalan menuju
Logan.

"Aku tidak tau ayahmu adalah CEO." Ucap Skyla

"Karena kau tidak pernah bertanya." Ucap Logan sambil tersenyum manis.

"Kalau kau kaya mengapa kau harus bekerja di Mcdonald?" Tanya Skyla
bingung

184
"Karena aku memang membutuhkan uang." Ucap Logan, Skyla bingung. Ayah
nya Logan kaya mengapa Logan membutuhkan uang? Logan tersenyum ketika
melihat wajah bingung Skyla.

"Ayah ku tidak setuju dengan jurusan yang aku pilih jadi beliau menolak
membayarkan kuliah dan biaya kehidupan ku, kemarin aku benar-benar krisis,
jadi aku pun mulai bekerja di Mcdonald. Dan hari ini ternyata ia membutuhkan
ku untuk menggantikan nya." Ucap Logan

Skyla baru tau tentang itu ia hanya diam sambil mengangguk angguk.

"Bagaimana Hawaii?" Tanya Logan, Skyla bingung. Bagaimana Logan tau kalau
dirinya baru dari Hawaii? Logan seperti bisa membaca mimik wajah Skyla lalu
menjawab.

"Aku melihat nya di internet. Dan jadi trending topik pula." Jawab Logan.

"Internet?" Tanya Skyla, lalu ia teringat paparazi yang mengikuti dirinya dan
Lucas di Hawaii. Skyla benar-benar heran dengan para paparazi apa tidak ada
pekerjaan yang lebih berguna dari pada mengikuti orang lain setiap saat.

"Dia sengaja membawa mu ke Hawaii, agar kau tidak bertemu dengan ku."
Ucap Logan.

'Dia siapa? Apa maksud Logan, 'dia' itu Lucas?' Batin Skyla

185
Ketika Skyla ingin menjawab ucapan Logan tiba-tiba Skyla mendengar suara
Lucas di belakang nya.

"Skyla ayo." Ucap Lucas, Skyla menoleh dan mendapati tatapan Lucas sangat
tajam, dan tatapan tersebut di tujukan ke Logan. Sebelum Skyla sempat
berbicara.

Lucas sudah menarik tangan Skyla lalu keluar dari ruangan. Setelah itu Lucas
membawa Skyla ke ruangan nya.

Ketika sudah berada di dalam ruangan.

"Hei Lucas, ada apa? Kenapa ka-" Ucapan Skyla terpotong karena Lucas
mendorong nya ke pintu yang sudah tertutup, lalu ia menaruh telapak tangan
nya ke sebelah kepala Skyla.

"Jangan lagi kau menggoda Logan." Ucap Lucas sambil menatap Skyla.

Skyla mengerutkan dahi nya.

"Aku tidak menggoda nya." Ucap Skyla

"Tapi kau memberikan senyuman ke dia." Ucap Lucas dengan nada rendah

"Apa salah nya aku memberikan senyuman Lucas?" Tanya Skyla bingung

186
"Kau tidak akan mengerti Sky." Ucap Lucas, ia kesal tadi semua karena Logan
datang. Rasa nya ia ingin meledak ledak.

"Kau yang tidak mengerti, aku tidak menggoda Logan." Ucap Skyla kesal dan
bingung dari mana nya senyuman itu artinya menggoda nya?

Lucas hanya diam, lalu tatapan nya jatuh ke bibir pink Skyla. Lucas benar-
benar ingin mencium nya sekarang. Skyla tidak bisa menatap balik tatapan
Lucas. Karena wajah mereka berdekatan. Skyla rasa tubuh nya terbakar oleh
tatapan Lucas.

Lucas mengangkat dagu Skyla lalu menatap wajah Skyla, ia jadi mengingat
bagaimana lelaki lain tadi menatap Skyla, memang sebuah kesalahan besar
membawa Skyla ke rapat dan membiarkan nya memakai baju yang ia pakai
sekarang.

Rasa nya Lucas ingin menonjok lelaki mana pun yang memandangi tubuh Skyla

Lucas heran dengan diri nya mengapa ia berubah begitu posesif ketika lelaki
lelaki itu menatap Skyla.

Ketika Skyla ingin berbicara tiba-tiba Lucas mencium bibir Skyla dalam sekejap.
Skyla melotot, tapi ia juga bingung mengapa diri nya tidak mendorong Lucas.

Lucas tidak bisa menahan nya lagi, yang ia inginkan hanya mencium bibir Skyla,
yang seperti nikotin bagi Lucas.

187
Skyla menaruh tangan nya di dada bidang Lucas, bibir Skyla terasa begitu panas
ketika di cium oleh Lucas.

Setelah entah berapa lama mereka berciuman, akhirnya Lucas melepaskan


ciuman nya. Memberikan kesempatan Skyla bernafas. HIdung mereka saling
bersentuhan.

"Apa yang kau lakukan pada ku Sky?" Bisik Lucas .

---------------------

188
Chapter 18 - Omg, He's Crazy.

SEBELUM BACA CHAPTER INI TOLONG BACA DULU DI BAWAH INI.

Cuma mau bilang sebelum nya Chapter 17 ada di tambah adegan sedikit, bagi
yang ga ke ganti chapter 17 nya. Ini aku taruh di Chapter ini bagian awal.

------------------------------------------------------------------------------------

"Jangan lagi kau menggoda Logan." Ucap Lucas sambil menatap Skyla.

Skyla mengerutkan dahi nya.

"Aku tidak menggoda nya." Ucap Skyla

"Tapi kau memberikan senyuman ke dia." Ucap Lucas dengan nada rendah

"Apa salah nya aku memberikan senyuman Lucas?" Tanya Skyla bingung

"Kau tidak akan mengerti Sky." Ucap Lucas, ia kesal tadi semua karena Logan
datang.Rasa nya ia ingin meledak ledak.

"Kau yang tidak mengerti, aku tidak menggoda Logan." Ucap Skyla kesal dan
bingung dari mana nya senyuman itu artinya menggoda nya?

189
Lucas hanya diam, lalu tatapan nya jatuh ke bibir pink Skyla. Lucas benar-benar
ingin mencium nya sekarang. Skyla tidak bisa menatap balik tatapan Lucas.
Karena wajah mereka berdekatan.

Skyla rasa tubuh nya terbakar oleh tatapan Lucas.

Lucas mengangkat dagu Skyla lalu menatap wajah Skyla, ia jadi mengingat
bagaimana lelaki lain tadi menatap Skyla, memang sebuah kesalahan besar
membawa Skyla ke rapat dan membiarkan nya memakai baju yang ia pakai
sekarang.

Rasa nya Lucas ingin menonjok lelaki mana pun yang memandangi tubuh Skyla

Lucas heran dengan diri nya mengapa ia berubah begitu posesif ketika lelaki
lelaki itu menatap Skyla.

Ketika Skyla ingin berbicara tiba-tiba Lucas mencium bibir Skyla dalam sekejap.
Skyla melotot, tapi ia juga bingung mengapa diri nya tidak mendorong Lucas.

Lucas tidak bisa menahan nya lagi, yang ia inginkan hanya mencium bibir Skyla,
yang seperti nikotin
bagi Lucas.

Skyla menaruh tangan nya di dada bidang Lucas, bibir Skyla terasa begitu panas
ketika di cium oleh Lucas.

190
Setelah entah berapa lama mereka berciuman, akhirnya Lucas melepaskan
ciuman nya. Memberikan kesempatan Skyla bernafas.

HIdung mereka saling bersentuhan.

"Apa yang kau lakukan pada ku Sky?" Bisik Lucas .

Skyla bingung dengan apa yang dimaksud Lucas.

"Lucas, kita harus hentikan ini." Ucap Skyla sambil mengatur nafas nya, Lucas
mengerutkan dahi nya.

"Hentikan apa?" Tanya Lucas.

"Ciuman, kenapa kau selalu mencium ku?" Ucap Skyla pelan, ia tidak bisa jika
sekerti ini terus.

Yang ada ia akan semakin jatuh cinta pada Lucas dan akan susah untuk
melupakan nya.

"Karena aku menginginkan nya." Jawab Lucas sambil mengusap pelan bibir
Skyla.

"Itu bukan alasan nya Lucas." Ucap Skyla, wajah mereka masih berdekatan.
Jantung Skyla berdetak tidak karuan.

191
"Apa mencium seseorang perlu alasan Sky?" Tanya Lucas sambil menatap
Skyla.

Skyla menghela nafas, tentu saja bagi Lucas mencium seseorang tidak perlu
ada alasan. Artinya Lucas mencium Skyla hanya sekedar iseng. Skyla telah di
permainkan.

"Lucas, bukankah kau banyak kerjaan?" Tanya Skyla mengubah topik


pembicaraan, Lucas menatap Skyla lalu Lucas menjauhkan badan nya sehingga
mereka sudah tidak terlalu berdekatan.

Lucas berjalan ke kursi nya, lalu ia duduk. Skyla masih berdiri di pintu seperti
orang bodoh.

Akhirnya Skyla memutuskan untuk duduk di sofa panjang yang terdapat di


ruangan tersebut.

Ruangan menjadi sangat hening. Hanya ada suara tangan Lucas yang sedang
mengetik di laptop.

Skyla mengeluarkan handphone nya dan ia memutuskan untuk bermain game,


tapi lama-lama Skyla merasa ngantuk. Lalu ia tertidur di sofa dengan posisi
duduk nya.

Entah kenapa ketika ketika Skyla berada di ruangan, rasa nya Lucas bisa
mengerjakan pekerjaan nya dengan tenang, rasa nya hati nya memiliki
ketenangan.

192
Padahal Skyla tidak melakukan apa-apa, yang ia lakukan hanya duduk di sofa.
Lucas mencoba melirik

Skyla dan ternyata Skyla sudah tertidur di sofa.

Lucas berdiri dari kursi nya lalu ia berjalan menuju Skyla.

Lucas duduk di sebelah nya, ia menyingkirkan rambut pirang Skyla yang


menutupi muka nya.

Wajah Skyla begitu tenang.

Tiba-tiba handphone Lucas berdering, ia langsung menerima nya.

"Halo." Ucap Lucas

"Mr. Heaton 15 menit lagi anda ada rapat dengan Mr. Nelson." Ucap James,
sekretaris Lucas.

"Aku akan segera keluar." Ucap Lucas lalu ia langsung menutup telpon. Lalu
menoleh ke Skyla yang masih tertidur di sofa.

Lucas membuka jas yang ia kenakan, lalu ia selimuti ke Skyla. Lucas mengecup
pipi Skyla lalu mengucapkan.

"Aku akan kembali." Ucap Lucas pelan, setelah itu langsung keluar ruangan nya
untuk segera menemui Ryan Nelson di kantor dia.

193
----------------------------------------

Skyla membuka mata nya, ia merasa ada sesuatu yang menyelimuti diri nya.
Dan ternyata itu adalah jas yang Lucas pakai tadi, Skyla menoleh keliling
ruangan tetapi tidak mendapati Lucas, akhirnya

Skyla memutuskan untuk keluar ruangan.

Di saat yang bersamaan di situ ada Andrianna Woods yang akan mengetuk
pintu.

"Andriana?" Ucap Skyla bingung mendapati fashion stylist nya ada di situ.

"Ms. Ross, ayo kita harus segera pergi! Waktu kita sedikit." Ucap Andriana
menarik tangan Skyla lalu mereka langsung memasuki lift.

"Mau kemana? Kenapa kita terburu buru?" Tanya Skyla bingung.

"Saya di perintahkan Mr. Heaton untuk mendandani anda! Jadipertama tama


kita harus beli baju." Ucap Andriana bersemangat, Skyla mengangkat alis nya.

----------------

(Di toko baju)

194
"Coba yang ini, ini dan yang ini." Ucap Andriana sambil memberikan Skyla 4
dress yang indah.

"Untuk apa ini?" Tanya Skyla bingung

"Sudah ayo cepat ganti saja Ms. Ross" Jawab Andriana, ia mendorong Skyla
agar masuk ke ruang ganti.

Akhirnya Skyla menurut saja, dan mencoba dress tersebut satu-satu. Dari
keempat dress tersebut, yang di ambil dress yang terakhir berwarna hitam.

Setelah selesai membeli dress, mereka langsung menuju salon. Tetapi


sesampai sana, yang mendandani Skyla adalah Andriana

"Untuk apa kita ke salon kalau kau juga yang mendandani ku Andriana?" Tanya
Skyla ketika sedang di dandani.

"Salon ini milik Mrs. Heaton." Ucap Andriana, Skyla hanya mengangguk
angguk. Setelah semua selesai akhirnya Skyla di bolehkan untuk mengaca. Dia
melihat dirinya dari cermin. Tidak buruk juga.

Setelah itu mereka langsung masuk mobil lagi, dan menuju ke tempat selanjut
nya

"Ngomong-ngomong memang mau kemana?" Tanya Skyla.

195
"Nanti kau juga tau." Ucap Andriana sambil tersenyum kecil.

Setelah 30 menit kemudian, akhirnya mereka sampai di sebuah mansion yang


begitu besar. Tidak kalah besar nya dengan mansion milik Lucas.

Skyla keluar dari mobil melihat pintu utama nya, di depan pintu terdapat air
mancur.

Dan di situ sudah ada seorang pelayan di depan pintu seperti menunggu nya.

"Ms. Ross?" Tanya pelayan itu.

"Iya benar."

"Mari ikuti saya nona." Ucap pelayan ituketika Skyla ingin ikut pelayan
tersebut, langkah nya terhenti ketika melihat Andriana tidak ikut.

"Kau tidak ikut?" Tanya Skyla

"Tugas ku cuma sampai sini, good luck ya!" Jawab Andriana sambil tersenyum,
lalu ia masuk mobil lagi.

Skyla menghela nafas, sebenarnya apa mau nya Lucas.

196
"Ms. Ross?" Panggil pelayan itu, Skyla tersadar dari lamunan nya lalu ia
berjalan mengikuti pelayan tersebut.

Skyla tidak terlalu kaget ketika melihat kemewahan di dalam nya.

'Jangan bilang mansion ini milik Lucas juga? Sebenarnya sekaya apa dia sampai
memiliki rumah dimana mana.' Batin Skyla

"Apa Lucas ada di sini?" Tanya Skyla penasaran

"Iya nona, tuan muda Lucas sudah hadir 20 menit yang lalu." Ucap pelayan itu,
Skyla hanya mengangguk mengerti. Dan akhirnya mereka sampai di pintu yang
besar berwarna kuning emas.

"Kita sudah sampai Ms. Ross" Ucap pelayan itu lalu ia mengetuk pintu besar itu
kemudian membukakan pintu untuk Skyla, dan memberikan jalan agar Skyla
bisa masuk.

Skyla masuk ruangan tersebut tanpa curiga sama sekali.

Betapa kaget nya ketika ia melihat di situ ada banyak orang sedang makan
malam di meja yang begitu besar dan panjang. Dan sekarang ia menjadi pusat
perhatian.

Skyla melihat ada Lucas sudah duduk di situ, yang lain nya muka nya asing. Tapi
tatapan nya berhenti ketika melihat ada Charlina Spencer alias ibu Lucas duduk
di sebelah Andrew Heaton.

197
'Jangan bilang ini adalah pertemuan keluarga?' Batin Skyla

Mata Skyla membulat begitu lebar. Lucas tersenyum miring ketika melihat
penampilan Skyla yang begitu memuaskan.

Lucas berdiri dari bangku nya lalu berjalan mendekati Skyla yang masih
mematung di tempat ia berdiri.

Lalu kemudian Lucas melingkarkan tangan nya ke pinggang Skyla dan


mengucapkan.

"Semua nya, perkenalkan ini Skyla Ross, calon pengantin ku." Ucap Lucas
sangat santai seolah itu bukan hal yang besar.

Mata Skyla semakin membulat ketika mendengar pernyataan Lucas di depan


keluarga nya.

'Oh my god, Lucas benar-benar gila!' Batin Skyla

-----------------------------------------

198
Chapter 19 - This Is Embarrassing.(new)

--------------------------------------------------------------------------

Ruangan sangat hening ketika Lucas mengucapkan itu, tetapi tidak lama
kemudian Charlina berdiri dari kursi nya lalu ia langsung berjalan ke arah Skyla.

"Oh my, ini hari terbahagia ku." Ucap Charlina, lalu ia memeluk erat tubuh
Skyla.

Ia kaget, tapi entah kenapa ia merasa senang ketika Charlina senang.


Walaupun Skyla tau ini tidak nyata. Semua ini adalah kebohongan. Semua ini
demi $100,000

Setelah itu Charlina melepaskan pelukan nya, lalu Skyla bergabung duduk di
meja makan yang begitu besar itu. Skyla duduk di antara Lucas dan Charlina.

Di depan nya sudah ada makanan yang terlihat seperti masakan restaurant
bintang 5. Makan malam berjalan dengan sangat membosankan. Skyla bahkan
tidak mengerti obrolan mereka semua.

Lucas juga asik mengobrol sambil makan dengan wanita di sebelah nya. Entah
kenapa Skyla menjadi sedikit cemburu.

Skyla lihat wanita itu cantik, ia memiliki rambut berwarna platinum blonde.

199
Skyla ingin berbicara tapi ego nya lebih besar. Ia menghela nafas. Lalu tiba-tiba
wanita bernama Emily alias tante nya Lucas bertanya.

"Skyla, kau sangat cantik. Apa kau model?" Tanya Emily, Skyla tersenyum kaku.

"Tidak, saya bukan model." Ucap Skyla sopan.

"Apa kau tidak tertarik menjadi model?" Tanya Emily semangat, Skyla terdiam
sebentar, ia tidak pernah kepikiran untuk menjadi seorang model.

"Aku tidak tau." Ucap Skyla

"Kalau kau tertarik menjadi model, aku bisa memperkenalkan mu pada teman
ku." Ucap Emily sangat senang.

"Nanti akan ku pikirkan, tapi terima kasih." Ucap Skyla.

"Benar itu! Aku setuju dengan Emily, kalau kau menjadi model, aku yakin kau
bisa menjadi popular." Ucap Charlina.

Skyla hanya tersenyum kecil. Ketika Skyla menoleh, ia mendapati Lucas sedang
menatap nya secara terang terangan.

Tiba-tiba Skyla mendengar ada suara lelaki memanggil Lucas.

200
"Lucas." Ucap Andrew Heaton, ayah nya Lucas.

Mereka berdua begitu mirip bahkan hampir identik sama wajah nya, hanya
saja Andrew sudah berumur.

Ia menatap Lucas sangat serius. Sedangkan Lucas memberikan tatapan yang


tidak jauh beda dengan Andrew. Entah kenapa rasa nya meja makan menjadi
hening.

"Kapan kalian akan merencanakan pernikahan nya?" Tanya Andrew.

"Secepatnya ayah." Ucap Lucas, Skyla tidak bisa mengucapkan apa-apa, rasa
nya ia ingin mencakar cakar wajah Lucas sekarang.

Skyla menunggu jawaban Andrew, dan Skyla tidak akan menyangka jawaban
nya adalah.

"Bagus, lebih cepat lebih baik."Jawab Andrew

Mata Skyla membulat, yang benar saja? Ia tidak jauh beda dengan Lucas. Skyla
langsung menatap tajam Lucas. Sedangkan Lucas tersenyum miring.

'Lihat saja Lucas! Kalau makan malam ini selesai, kau akan mati di tangan ku!'
Batin Skyla sangat kesal dengan semua kebohongan Lucas.

201
Setelah makan malam selesai, mereka semua menuju ruangan dimana di situ
ada api unggun dan grand piano.

Di situ banyak sofa yang mengelilingi api unggun. Yang Skyla tau, yang datang
ke pertemuan keluarga ini ada 4 tante nya Lucas, Charlina , Andrew, Alexandra
(Adik Lucas), dan kerabat-kerabat lain nya, ada banyak. Skyla tidak ingat semua
nama mereka, yang Skyla belum tau adalah wanita berambut platinum blonde
tadi, dia siapa?

Skyla duduk di sebelah Lucas, dan lagi-lagi wanita berambut platinum itu
duduk sebelah Lucas.

"Jordan ayo tampilkan yang kau bisa." Ucap seorang wanita yang Skyla tidak
tau nama nya yang Skyla tau ia tante nya Lucas.

Tiba-tiba di situ ada bocah lelaki membawa biola masuk ruangan. Dia begitu
manis. Dan di sebelah nya ada seorang lelaki paruh baya akan mengiringi nya
dengan gitar.

Jordan berdiri di sebelah grand piano semua nya bertepuk tangan. Skyla
bingung.

"Ini tradisi di keluarga ku, setelah makan malam pasti akan berkumpul di sini
untuk menampilkan bakat-bakat yang ia miliki." Ucap Lucas.

"Wow fancy." Jawab Skyla

202
Pantas saja, di depan situ ada mic, grand piano, gitar dan lain nya.

Setelah semua bertepuk tangan, bocah lelaki bernama jordan itu mulai
memainkan biola nya, Skyla kagum dengan bakat yang ia miliki.

Akhirnya setelah bocah lelaki itu selesai, di lanjutkan dengan Emily dan
Charlina mereka bernyanyi.

Skyla sekarang merasa nyaman dengan suasana ini, entah kenapa tadi ia tidak
bisa menikmati makan malam. Mungkin karena Lucas mengabaikan nya, ketika
Skyla sadar apa yang baru ia pikirkan ia langsung menggeleng kepala.

'Aku tidak perduli ia berbicara dengan siapa pun' Batin Skyla.

Setelah pertunjukan selesai, semua bertepuk sebelah tangan.

"Kalau Skyla kau bisa apa?" Tanya wanita berambut platinum itu. Skyla
mengangkat alis nya, tadi wanita itu tidak berbicara satu kata pun untuk nya
dan tiba-tiba ia menanyakan apa Skyla memiliki bakat di depan semua nya.

"Wah apa kau bisa bermain musik Sky?" Tanya Charlina, lalu tatapan Skyla
jatuh ke piano. Skyla menarik nafas nya lalu mengucapkan.

"Aku sempat belajar piano." Ucap Skyla

203
"Sempat belajar? Jadi arti nya kau tidak bisa?" Tanya wanita berambut
platinum itu, Skyla mengangkat alis nya bingung ada apa dengan wanita in?

Skyla menatap Lucas, sedangkan Lucas tidak mengucapkan apa-apa.

"Lucas kenapa kau memilih wanita yang tidak bisa apa-apa seperti ini." Ucap
wanita itu dengan wajah polos nya, membuat Skyla mengerutkan dahi.

"Ashley! Hentikan! Tidak sopan sekali kau. Cepat minta maaf" Ucap Emily
marah, Ashley mengahela nafas.

"My bad." Ucap ashley

Skyla mengerti sekarang. Wanita itu bernama Ashley, dia sepupu Lucas. Dan
parah nya dia menyukai sepupu nya sendiri.

Wow seperti nya kalau ia pergi dengan Lucas, pasti ia akan selalu kena
semburan dari wanita yang menyukai Lucas.

"Jadi Sky? Apa kau mau bermain piano?" Tanya Emily

"Aku akan mencoba nya." Ucap Skyla, ia ingin menunjukan Ashley kalau ia bisa.

Skyla duduk di depan piano. Dia menekan piano tersebut untuk mengetest.
Sudah 1 tahun Skyla tidak bermain piano lagi, sejak kematian ibu nya. Skyla
berhenti bermain piano.

204
Semua yang berada di ruangan menunggu permainan Skyla. Skyla menarik
nafas nya, lalu ia mulai bermain piano.

Lucas melihat Skyla bermain piano, Skyla sangat cantik ketika ia bermain piano,
mata nya menatap halus ke jari nya yang lincah menekan piano tersebut, bibir
nya tersenyum lembut entah kemana.

Lucas tau lagu ini, tapi rasa nya ketika Skyla yang memainkan nya, suara nya
beda. Hati nya menjadi tenang. Skyla benar-benar terlihat seperti malaikat
yang sedang bermain piano.

Mata Lucas tidak bisa lepas dari Skyla. Lucas jadi sangat ingin mencium nya,
rasa nya ia frustasi, tidak ada perempuan yang membuatnya sangat
meinginkan nya seperti ini.

Ruangan tersebut hening hanya ada suara piano yang dimainkan Skyla.

Skyla sangat menyukai piano, dan ketika ia bermain piano semua memori
tentang ia bersama ibu nya kembali. Rasa nya beban di pikiran nya hilang
ketika bermain piano, dan ia merasa ibu nya selalu di sisi nya.

Setelah Skyla selesai bermain piano, ruangan tetap hening.

Skyla menahan nafas, apakah ia bermain piano seburuk itu?

205
Tapi tidak lama kemudian mereka semua bertepuk tangan dengan meriah.

"Itu benar-benar indah Kyla, rasa nya aku terlalu terbawa suasana." Ucap
Charlina sambil tersenyum lembut.

"Aku salut." Ucap Emily senang

Sedangkan Ashley hanya diam, ia seperti kesal karena mengetahui Skyla bisa
bermain piano dengan baik.

Skyla kembali duduk di sebelah Lucas. Skyla menunggu Lucas memberikan


komentar.

"Jadi?" Tanya Skyla

"Jadi apa?" Tanya Lucas bingung

"Bagaimana menurut mu?" Tanya Skyla

"Tidak buruk. " Ucap Lucas, Skyla memutarkan bola mata nya, yup Lucas pasti
tidak tertarik dengan musik atau piano, karena yang menarik bagi nya hanya
tidur dengan wanita random.

Skyla hanya diam tidak menjawab ucapan Lucas.

206
Lucas tersenyum miring, lalu ia melingkari tangan nya ke pinggang Skyla. Lalu
mencium pipi Skyla.

"Tadi adalah permainan piano terindah yang pernah ku dengar." Ucap Lucas
tepat di telinga Skyla.

Skyla kaget, rasa nya bulu kuduk di bagian leher nya langsung berdiri.

Tiba-tiba Andrew mendatangi mereka, Skyla mencoba melepaskan tangan


Lucas yang masih di pinggang nya, tapi Lucas enggan untuk melepas nya.

"Lucas, bisa kita berbicara? Di ruangan ku." Ucap Andrew, Lucas menghela
nafas kesal karena telah di ganggu akhirnya ia melepaskan tangan nya dari
Skyla lalu ia berdiri. lalu ia mengikuti ayah nya keluar ruangan.

Sedangkan sekarang paman nya Lucas sedang membawa comedy di depan,


Skyla menoleh ke kiri dan ia baru menyadari ia duduk dekat dengan Ashley.

Ashley menatap Skyla tajam, sedangkan Skyla hanya memutar bola mata nya.

30 menit kemudian.

Lucas dan Andrew belum kembali juga.

Skyla meminum teh yang di sediakan lalu ia tidak sengaja mendengar Charlina
bilang.

207
"Kenapa Andrew lama sekali ya?" Tanya Charlina pada Emily

"Mungkin sedang di nasehati." Ucap Emily, Charlina pun memutuskan untuk ke


ruangan kerja Andrew.

Ketika Charlina keluar ruangan, Skyla penasaran juga, akhirnya ia mengikuti


Charlina keluar.

Dan tidak lama kemudian Charlina memasuki sebuah ruangan, lalu ia menutup
kembali pintu tersebut.

Skyla berjalan dengan pelan lalu ia berdiri di depan pintu untuk mendengar apa
yang mereka obrolkan.

"Kalian sedang membicarakan apa? Lama sekali." Skyla dapat mendengar suara
Charlina dari balik pintu.

"Aku hanya ingin menanyakan beberapa hal ke Lucas." Ucap Andrew.

"Menanya apa?" Tanya Charlina penasaran.

"Aku hanya menanya, apa kau mencintai Skyla." Ucap Andrew, membut mata
Skyla membulat penuh..

208
'What?' Batin Skyla, ia mencoba mendorong pintu tersebut sedikit sehingga ia
dapat melihat wajah Andrew dan Charlina, tetapi Lucas membelakangi nya.

"Kenapa ayah penasaran?" Tanya Lucas.

"Kau perlu menikahi perempuan yang kau cintai Lucas." Ucap Andrew lalu ia
menarik pinggang Charlina dan mengecup bibir nya dengan cepat.

Setelah melepaskan nya, Andrew menatap Charlina dengan tatapan penuh


sayang.

"Seperti aku mencintai ibu mu ini. Dia wanita yang begitu hebat. membuat
setiap hari, aku selalu merasa bersyukur telah di lahirkan di dunia ini, dan di
pertemukan dengan nya." Ucap Andrew tetap menatap Charlina. Cinta Andrew
tidak pernah pudar sedikit pun bahkan dari hari ke hari semakin bertambah
besar. Wajah Charlina memerah.

Skyla iri dengan Charlina, karena memiliki lelaki yang sangat mencintai nya
setengah mati. Terlihat dari pandangan yang Andrew berikan pada Charlina.
Semua wanita pasti akan meleleh jika dipandang seperti itu.

Lalu Andrew melepaskan pandangan nya dari Charlina dan menatap anak nya.

"Kalau bisa kau mendapatkan perempuan seperti ibu mu, walaupun aku yakin
tidak ada wanita di dunia ini seperti ibu mu." Ucap Andrew, Charlina
memutarkan bola mata nya.

209
Lucas mengangkat alis nya, sambil tersenyum kecil. Ia sudah biasa melihat
orang tua nya ber mesra mesraan.

"Jadi di sini, aku ingin memastikan. Pernikahan ini bukan main-main Lucas, kau
perlu serius mencari wanita." Ucap Andrew serius, ia ingin anak nya merasakan
apa yang ia telah rasakan selama ini. Bisa gila jika tidak bertemu beberapa hari
dengan nya, cemburu, selalu khawatir, dan perasaan takut kehilangannya,
Andrew telah merasakan semua itu terhadap Charlina.

Lucas benar-benar mirip dengan nya ketika muda, tapi dulu Andrew tidak
pernah di kasih tau ayah nya tentang ini semua, dan Andrew tidak ingin anak
nya sesat, jadi Andrew memberi tahu nya sekarang, sebelum ia menyesal.
Lucas terdiam.

"Benar apa kata ayah mu, aku sangat menyukai Skyla tapi apa kalian saling
mencintai?" Tanya Charlina, pertanyaan itu bagaikan seribu jarum yang
menusuk hati Skyla.

'Tidak, selama ini hanya aku yang mencintai Lucas, ia hanya memanfaatkan ku
untuk mengambil perusahaan ayah.' Batin Skyla, rasa nya ia ingin
mengucapkan itu di depan mereka.

"Aku-" Ketika Lucas ingin menjawab, tiba-tiba terpotong karena bodoh nya
Skyla bersendaran di pintu sehingga pintu tersebut terdorong kedalam, dan
pintu pun terbuka membuat Skyla jatuh di depan pintu

"Ow.." Ucap Skyla pelan, dan tiba-tib menjadi hening, Skyla mengangkat kepala
nya, dan mendapati mereka semua sedang menatap Skyla bingung.

210
Wajah Skyla langsung memerah. Dia malu sekali!

'Apa yang harus aku lakukan! ini benar-benar memalukan'

------------------

211
Chapter 20 - Can't Stop.

------------------------------------------------------------------------------

"Oh my, Skyla?" Ucap Charlina, Lucas menatap Skyla.

Sedangkan Skyla duduk di lantai dengan wajah nya yang memerah. Lucas
tersenyum kecil.

Ia berjalan mendekati Skyla, lalu ia berjongkok.

"Ayo berdiri." Ucap Lucas, sambil menggenggam tangan Skyla, tapi Skyla
sangat malu rasa nya, ia bahkan tidak ingin menatap wajah Lucas.

"Aku bisa berdiri sendiri." Ucap Skyla masih menatap lantai.

Tapi tiba-tiba Lucas menggendong Skyla. Skyla langsung melotot, dan akhirnya
ia menatap Lucas.

Di situ Lucas sudah tersenyum miring, ia menggendong Skyla ala bridal.

"Oh my god! Lucas turun kan aku!" Ucap Skyla malu karena masih ada kedua
orang tua Lucas di ruangan itu.

"Aku tidak mau." Jawab Lucas singkat, lalu ia menghadap kedua orang tua nya.

212
"Ayah, ibu. Nanti saja kita lanjutkan." Ucap Lucas, lalu ia membawa Skyla
keluar.

Skyla benar-benar malu.

"Dari kapan kau menguping?" Tanya Lucas.

"Aku hanya kebetulan lewat." Ucap Skyla bohong, dan menghindari tatapan
Lucas.

"Turun kan aku Lucas" Ucap Skyla.

Akhirnya Lucas menaruh Skyla di atas meja, sehingga mereka berdua sejajar.

Ketika Skyla ingin turun dari meja, Lucas menghalangi nya sehingga ia tidak
dapat turun dari meja.

"Aku ingin turun Lucas, astaga!" Ucap Skyla kesal

"Dari tadi kau ngomong tidak menatap ku, tatap aku dulu." Jawab Lucas, Skyla
sangat malu untuk menatap Lucas, tapi akhirnya ia memutuskan untuk
menatap Lucas.

213
Dan ia bertemu dengan mata Lucas yang berwarna abu-abu, menatap nya
dengan tatapan yang Skyla tidak mengerti.

Lucas menatap mata Skyla yang begitu indah.

"Lucas." Ucap Skyla pelan.

Lucas menyukai bagaimana Skyla memanggil nama nya.

"Skyla." Jawab Lucas pelan juga, mereka saling bertatapan.

Lucas jadi mengingat pertanyaan ayah nya. Apa dia mencintai Skyla?

Jawaban nya , tidak.

Ia tidak pernah jatuh cinta, tapi begitu melihat wajah Skyla sekarang rasa nya ia
ragu dengan jawaban nya.

Lucas seperti terhipnotis dengan tatapan Skyla, dengan wangi tubuh Skyla,
dengan suara nya, dengan bagaimana ia menyebutkan nama Lucas.

Skyla merasa nyaman dengan keheningan ini. Skyla menyukai bagaimana Lucas
menatap nya. Skyla merasa spesial, walaupun ia tau itu hanya khayalan nya.

Tiba-tiba keheningan tersebut di ganggu oleh seseorang.

214
"Lucas."

Skyla dan Lucas menoleh, mereka mendapati Ashley berdiri dengan wajah
begitu kesal.

"Aku mengerti kenapa kau lama sekali." Ucap dia

"Ashley, ada apa?" Tanya Lucas

"Di cariin Aunt Lina" Ucap Ashley sambil menatap tajam Skyla. Sedangkan Skyla
hanya menghela nafas heran.

Lucas terdiam sebentar, Lalu akhirnya mereka menuju ruangan yang tadi.

Charlina sudah kembali sedangkan Andrew tidak di situ, ia seperti nya masih di
ruang kerja nya.

"Skyla!" Ucap Charlina senang, lalu ia menarik Skyla dari Lucas.

"Bagaimana kalau kapan-kapan kita jalan? Hanya berdua hihi." Ucap Charlina
senang.

Skyla bingung lalu ia teringat kalau ia ini hanya pura-pura menjadi wanita
Lucas.

215
Kemudian mereka pun mengobrol semua hal, Skyla sangat menyukai Charlina.
Ia begitu baik.

Dan tidak terasa ternyata sudah jam 10 malam. Kerabat-kerabat sudah mulai
pulang ke rumah masing-masing. Sampai akhirnya tinggal Charlina, Skyla dan
Lucas.

"Mau pulang?" Tanya Skyla ke Lucas, sebelum Lucas sempat menjawab


Charlina sudah menyelak terlebih dahulu.

"Kenapa terburu buru?" Tanya Charlina sedih.

"Ini sudah malam." Ucap Skyla sambil tersenyum menyesal, Charlina terdiam
sebentar lalu mengucapkan.

"Bagaimana kalau kalian menginap di sini malam ini?" Tanya Charlina


semangat.

"Tidak usah repot-prepot." Jawab Skyla, tapi Charlina tidak menyerah.

"Aku masih ingin berbicara dengan mu Sky." Ucap Charlina memohon, Skyla
menyerah ia tidak bisa menolak nya.

"Baiklah, aku akan menginap di sini." Ucap Skyla, Charlina langsung senang lalu
ia langsung memanggil pelayan nya.

216
"Fedrick siapkan 1 kamar untuk mereka." Ucap Charlina.

Skyla langsung melotot, sedangkan Lucas tersenyum miring.

"1 kamar?" Ucap Skyla dengan nada bertanya

"Kenapa? Kalian kan akan menikah, jadi tidak apa kan." Ucap Charlina

Ketika Skyla ingin menjawab, Lucas menjawab terlebih dahulu.

"Iya tidak apa ibu, biasa nya juga kita tidur 1 kamar, Skyla hanya malu-malu."
Ucap Lucas, Skyla langsung menoleh ke arah Luca dengan tatapan tidak
percaya.

"Tidak perlu malu Kyla, kalau bisa kalian cepat berikan aku cucu. " Ucap
Charlina, membuat wajah Skyla menjadi merah.

'Yang benar saja? Cucu kata nya?'

Sedangkan Lucas menyerengai.

---------

Ketika mereka sudah berada di kamar.

217
"Kau! Kau benar-benar gila." Ucap Skyla kesal, sedangkan Lucas hanya
mengangkat alis nya.

"Kenapa kau tidak bilang kalau aku akan di bawa ke sini?" Tanya Skyla

"Kalau aku bilang pasti kau tidak mau." Jawab Lucas santai.

"Dan tadi, oh my god, kenapa kau bilang kalau aku ini calon pengantin mu!"
Ucap Skyla kesal.

"Bukankah kau memang calon pengantin ku?" Jawab Lucas.

"Aku tidak pernah bilang kalau aku menyetujui nya." Ucap Skyla

"Tapi kau menandatangani kontark." Jawab Lucas menang membuat Skyla


frustasi, ia pun memutuskan untuk mengganti baju di kamar mandi.

Ketika di kamar mandi ia makin frustasi karena ia tidak bisa membuka sleting
dress nya lagi

Setelah kejadian di Hawaii, ia tidak ingin meresiko kan dirinya untuk meminta
tolong Lucas membuka sleting nya lagi.

Skyla masih berjuang membuka sleting di punggung nya, tapi tetap tidak bisa.

218
Setelah 15 menit berusaha tidak membuahkan hasil Skyla mulai menyerah. Ia
mengehela nafas kesal.

"Pantas kau lama sekali."

Skyla melompat kaget ketika mendengar suara Lucas, Skyla melihat pantulan di
cermin, Lucas sedang berdiri di pintu kamar mandi.

"Kenapa kau bisa masuk?" Tanya Skyla kesal.

"Kau tidak mengunci pintu nya." Jawab Lucas, Skyla mengerutkan dahi.

'Apa aku tidak mengunci kamar mandi tadi?' Batin Skyla bingung.

Skyla melihat pantulan Lucas di cermin, kemudian ia berjalan mendekati Skyla.


Membuat Skyla panik.

Tapi ia tidak mengeluarkan suara karena Lucas menyentuh punggung nya.

Setelah itu Lucas membuka sleting di punggung Skyla dengan pelan, dan lagi,
Skyla menahan nafas nya.

Lucas menatap wajah tegang Skyla di pantulan cermin.

219
Lucas tersenyum kecil.

Ketika sleting nya sudah terbuka.

"Hmm, terima kasih sudah mem-" Ucapan Skyla terpotong karena tiba-tiba
Lucas menurunkan dress yang Skyla pakai, dari belakang. Untung Skyla masih
memakai bra tapi tetap saja ia malu.

Skyla melotot. Skyla menoleh.

"Lucas apa yang kau-" Ucapan nya terpotong lagi karena secara tiba-tiba Lucas
melepaskan kaitan bra Skyla. Mata Skyla makin membulat. Sedangkan Lucas
menikmati nya.

Lucas mengendong Skyla, lalu ia bawa Skyla ke kasur king size.

"Lepaskan Lucas!" Ucap Skyla sangat panik, akhirnya Lucas melepaskan Skyla
sehingga Skyla jatuh ke kasur.

Lucas membuka jas nya lalu menarik dasi yang ia kena kan sambil menatap
Skyla.

Ketika Skyla ingin berbicara lagi, Lucas langsung mencium bibir nya.

Sejak Skyla hadir tadi, Lucas sangat ingin mencium bibir nya itu, tapi ia tahan
karena banyak keluarga nya di situ.

220
Skyla sangat ingin mendorong Lucas tapi, rasa nya tangan dia terlalu lemas
untuk mendorong Lucas.

Akhirnya Skyla membalas ciuman Lucas, membuat Lucas sangat senang.


Mereka tenggelam dalam ciuman.

'I Want her' Batin Lucas ketika masih mencium Skyla.

Bibir Skyla bagaikan nikotin, wangi nya tidak pernah membuat Lucas bosan.

Ketika mereka melepaskan ciuman nya, Lucas menatap mata Skyla, sedangkan
kepala Skyla tidak bisa berpikir, kepala nya kosong karena ciuman tadi.

"Damn, i want you." Bisik Lucas dengan suara nya yang berat.

Skyla terdiam sebentar, ia tidak percaya Lucas mengucapkan itu. Skyla


menyentuh rahang Lucas.

"Me too." Jawab Skyla sangat pelan, tapi Lucas dapat mendengar nya sangat
jelas.

Ketika Skyla sadar apa yang ia katakan, dia pun tau apa yang akan terjadi
selanjut nya.

221
Lucas langsung mencium nya lagi tanpa memberi nya kesempatan untuk
bernafas, kemudian Skyla merasa bra nya sudah entah kemana.

Kemudian ia pun terbawa suasana, ia tidak tau akan menyesali nya besok.

'Aku tidak bisa menghentikan nya.'

-----------------

222
Chapter 21 - Regret. (New)

-------------------------------------------------------------------------------------------

Esokan hari nya.

07:00 AM

Skyla terbangun oleh sinar matahari yang memasuki kamar. Ia membuka mata
nya perlahan, tidur nya benar-benar nyenyak. Ketika ia sudah membuka mata
nya, ia teringat kejadian semalam.

'Apa itu mimpi?' Batin Skyla.

Lalu Skyla mencoba menoleh. Dan ternyata semua kejadian itu bukan mimpi.
Lucas tertidur di samping nya tidak mengenakan baju, Skyla membulatkan
mata nya lalu ia mencoba duduk. Dan melihat dirinya.

Dia tidak mengenakan apa-apa. Semua nya nyata, bukan mimpi.

Dan semalam ia baru saja memberikan kehormatan nya ke Lucas.

"Oh my god, i can't believe this" Ucap Skyla pelan, lalu ia menyelimuti diri nya
dengan selimut, lalu mencoba bangun dari kasur tetapi selangkangan nya rasa
nya begitu perih, kaki nya sangat lemas. Ia pun kembali duduk di kasur.

223
Ketika ia akan bangun lagi, gerakan nya terhenti

"Mau kemana?" Lucas bertanya di belakang nya.

Setelah semua yang terjadi semalam. Skyla tidak berani menatap nya.

Lalu Lucas menarik tangan Skyla sehingga Skyla menghadap Lucas. Skyla
menutupi tubuh nya dengan selimut.

Di situ rambut Lucas berantakan dan tubuh nya topless, mata nya menatap
Skyla.

Skyla mencoba membebaskan tangan nya dari genggaman Lucas tapi gagal.

"Aku ingin ke kamar mandi Lucas." Ucap Skyla, Lucas terdiam sebentar lalu
berbicara.

"Kenapa kau bohong?" Tanya Lucas, Skyla masih tidak berani menatap mata
nya.

"Apa maksud mu?" Tanya Skyla pura-pura polos, Lucas tersenyum kecil.

"Jangan pura-pura tidak tau, kau berbohong kalau kau pernah tidur dengan
lelaki lain." Ucap Lucas, membuat wajah Skyla memerah. Dia memang
berbohong tentang itu. Dan sekarang satu-satu nya lelaki yang pernah tidur
dengan nya hanya Lucas.

224
Skyla benar-benar bodoh semalam.

"Aku tidak berbohong." Ucap Skyla keras kepala, walaupun sudah sangat jelas
ia berbohong.

"Semalam kau masih perawan." Ucap Lucas, seolah ia juga tidak percaya.

Skyla benar-benar ingin kabur sekarang, ia tidak ingin membahas tentang ini.

"Iya semalam, tapi sekarang tidak kan." Ucap Skyla

Lucas menarik dagu Skyla agar Skyla menatap nya.

"Apa kau menyesali nya?" Tanya Lucas.

'Iya aku menyesali nya, dengan begini aku akan susah melupakan mu, akan
lebih susah untuk melupakan perasaan ini pada mu.' Batin Skyla ingin
mengucapkan di depan muka Lucas tapi ia tidak mungkin mengucapkan itu.

Lucas menunggu Skyla berbicara tapi ia tidak menjawab nya membuat Lucas
menghela nafas.

225
"Dengar, aku tak akan minta maaf, karena aku tidak pernah menyesali semua
yang telah terjadi semalam" Ucap Lucas sambil menatap Skyla membuat kaki
Skyla lemas rasa nya.

Skyla juga tidak mengharapkan permintaan maaf dari Lucas, karena semua nya
sudah terjadi. Skyla hanya diam.

"Emm, aku ingin ke toilet." Ucap Skyla, akhirnya Skyla bangun dari kasur
dengan selimut yang membaluti tubuh nya

Lalu ia berjalan ke kamar mandi dengan penuh perjuangan .

Ketika ia sudah masuk ke kamar mandi, ia menatap diri nya di cermin. Ia


merasa berbeda. Skyla mengingat jelas bagaimana semalam.

Skyla menyentuh bibir nya, yang masih terasa begitu panas. Dalam seumur
hidup nya ia tidak berpikir akan melakukan nya sebelum menikah.

Setelah itu ia menyalakan air bathub, setelah air nya penuh ia langsung masuh
ke bathub.

Ia memejamkan mata nya, mencoba relax.

Setelah 15 menit kemudian, ia keluar dari bathub dan mengeringkan badan


nya dengan handuk.

226
Di situ ia melihat terdapat bathrobe, ia memakai bathrobe tersebut lalu keluar
kamar. Di situ sudah ada dress yang begitu cantik tertidur di kasur.

Lucas juga tidak ada dimana pun. Skyla langsung memakai dress tersebut. Lalu
ia keluar kamar, ketika ia membuka pintu. Ia kaget mendapati Lucas sedang
menunggu nya di depan pintu.

Skyla mengangkat alis nya bingung.

Lucas menatap Skyla dari ujung kepala sampai ujung kaki, ia begitu cantik
dengan apa pun.

Semalam adalah malam yang terbaik yang Lucas pernah alami.

Lucas menarik tangan Skyla, lalu mereka berjalan menuruni tangga, Skyla
bingung ingin berbicara apa. Akhirnya ia diam saja.

Tidak lama kemudian mereka sampai di dapur.

Di situ sudah ada Charlina, Andrew dan Alexandra, adik perempuan


Lucas.Sedang memakan sarapan mereka.

Ketika Charlina menyadari kehadiran mereka. Mata nya langsung berbinar.

"Skyla dear, sini sarapan." Ucap Charlina

227
Skyla duduk di sebelah Charlina sedangkan Lucas duduk di depan nya .

Lalu tatapan Skyla jatuh ke Alexandra, semalam ia tidak sempat berbicara


dengan Alexandra. Karena Alexandra sangat cuek, selama makan malam yang
ia lakukan hanya membaca buku.

"Morning." Ucap Skyla sambil tersenyum ke Charlina.

"Morning dear, ayo makan, pasti kau sangat lapar karena semalam." Ucap
Charlina, Skyla terdiam sebentar lalu wajah nya memerah ketika mengerti apa
maksud Charlina.

Lucas hanya tersenyum miring. Sedangkan Andrew no comment tetap


memakan pancake di depan nya.

"Terima kasih." Jawab Skyla lalu ia mulai memakan pancake nya, rasa nya
begitu enak, pasti keluarga Heaton memiliki koki sendiri di rumah.

"Alexa, dari semalam kau belum berbicara dengan calon kakak ipar mu." Ucap
Charlina pada anak perempuan nya itu.

Alexandra menatap Skyla sejenak. Yang Alexandra tidak suka adalah rambut
Skyla, ia benci wanita pirang.

228
"Nice to meet you." Ucap Alexandra dingin lalu ia kembali memakan pancake
nya.

Skyla bingung mengapa Alexandra begitu membenci nya?

Alexandra sangat cantik sangat mirip dengan ibu nya, tapi beda nya Alexa
sangat cuek, ia seperti tidak perduli dengan kehidupan.

"Maafkan dia, dia selalu begitu." Ucap Charlina pada Skyla.

Skyla hanya bilang tidak apa lalu melanjutkan makan nya. Dan seperti biasa ia
merasa ada yang menatap nya, siapa lagi kalau bukan Lucas. Tapi ia
mengabaikan nya.

Charlina menyadari Lucas tidak melepaskan mata nya dari Skyla sedetik pun,
Charlina tersenyum kecil. Ia menjadi ingat masa ketika ia muda.

Lalu tiba-tiba Charlina teringat sesuatu, ia langsung mengucapkan.

"Kalian selalu memakai pengaman kan kalau sedang berhubungan?" Tanya


Charlina dengan santai dan keras.

Dan saat itu juga Skyla tidak sengaja menggigit lidah nya sendiri.

Skyla langsung menutup mulut nya seolah ia akan muntah padahal ia hanya
kesakitan karena lidah nya tergigit oleh diri nya senidiri.

229
Semua nya menatap Skyla, Lucas menatap Skyla bingung.

"Ada apa Kyla? Apa kau ingin muntah?" Tanya Charlina khawatir lalu sesuatu
terlintas di pikiran nya.

"Oh tidak, jangan bilang, kau sudah hamil?" Tanya Charlina dengan mata nya
membulat penuh.

Skyla melotot, ia ingin mengucapkan 'tidak' tapi lidah terlalu sakit membuat
nya tidak dapat berbicara.

"Jadi benar kau hamil? Oh my god, kita harus panggil dokter!" Ucap Charlina
panik

Lucas menatap ibu nya aneh lalu memutar bola mata.

"Tidak ibu, Skyla tidak mungkin hamil." Ucap Lucas sambil menekati Skyla,
karena mereka baru saja tidur bersama semalam.

"Apa? Padahal aku sudah senang!" Ucap Charlina sedih.

"Lalu dia kenapa?" Akhirnya Alexa mengeluarkan suara, Skyla mencoba


menahan sakit di lidah nya.

230
"Aku hanya tidak sengaja mengigit lidah ku." Ucap Skyla bersusah payah
berbicara.

"Ya ampun." Ucap Charlina lalu memberikan Skyla air dingin.

Skyla meminun air dingin tersebut, rasa nya lidah nya sudah tidak sesakit tadi.

"Jadi kalian benar kan memakai pengaman?" Tanya Andrew tiba-tiba, rasa nya
Skyla ingin kabur dari situ juga, oh my god ada apa dengan keluarga ini.

Lalu ia baru teringat. 'Tunggu, apa mereka semalam memakai pengaman?'


Batin Skyla lupa

"Ayah dan ibu tidak perlu mengkhawatirkan nya, aku dan Skyla sudah dewasa."
Ucap Lucas, lalu ia melihat jam.

"Aku dan Skyla harus pergi sekarang." Ucap Lucas berdiri dari kursi, Skyla pun
ikut berdiri. Ia benar benar ingin kabur sekarang.

"Kenapa terburu buru?" Tanya Andrew

"Aku ada rapat nanti siang ayah. Kalau begitu permisi." Ucap Lucas lalu
membawa Skyla bersama nya.

"Permisi." Ucap Skyla.

231
mereka keluar dari mansion lalu memasuki mobil yang sudah menunggu
mereka di situ.

"Oh my god, aku sangat malu." Ucap Skyla sambil menutupi pipi nya, Lucas
tersenyum miring melihat Skyla.

"Ini semua gara-gara kau! Aku tidak bisa menatap wajah Charlina sekarang."
Ucap Skyla.

"Kau akan sering menemui nya, seminggu lagi kita akan menikah. " Ucap Lucas
santai sambil membuka handphone nya, Skyla langsung menoleh.

"Aku tidak pernah bilang aku mau menikah dengan mu." Ucap Skyla kesal

"Kau tidak bisa menolak nya." Ucap Lucas

"Oh aku bisa, aku bisa membatalkan kontrak yang aku tanda tangani." Ucap
Skyla.

"Tidak kau tidak bisa karena sebentar lagi kita akan memiliki anak." Ucap Lucas
santai.

Skyla melotot

232
"Apa?"

"Jangan bilang kau tidak memakai-" Ucapan Skyla terhenti oleh nya sendiri.

"Memakai apa?" Tanya Lucas sambil menyerengai.

Skyla tidak bisa mengucapkan nya.

"Iya aku tidak memakai nya." Ucap Lucas sangat santai seolah itu bukan hal
besar.

Skyla terdiam sebentar menyerap perkataan Lucas. Lalu membulatkan mata


nya sangat lebar.

"Kau sengaja, kau sudah merencanakan ini!" Ucap Skyla baru menyadari nya.

"Dan kau baru sadar." Ucap Lucas tersenyum kemenangan.

'Tidak! Aku belum siap menjadi seorang ibu!'

Sekarang Skyla sangat menyesal.

"Kau!" Ucap Skyla tidak percaya, rasa nya ia ingin mencakar cakar wajah Lucas.

233
"Aku tidak percaya ini!" Skyla mencoba tenang, tetapi ia tidak bisa.

Lucas tersenyum miring.

"Sekarang kita akan kemana?" Tanya Skyla kesal.

"Ke kantor ku." Ucap Lucas.

-------------------------

234
Chapter 22 - Why life is so cruel?

-------------------------------------------------------------------------

Skyla dan Lucas keluar mobil, Skyla masih kesal. Ia pun berjalan mendahului
Lucas ke lift. Walaupun selangkangan nya masih perih ia mencoba menahan
nya.

Ketika di lift, sangat hening tidak ada yang berbicara.

Sesampai di lantai 25, mereka keluar dari lift dan seperti biasa James sudah
menunggu nya sejak tadi

"Tamu anda sudah datang." Ucap James, sekretaris Lucas.

Lucas mengangguk lalu menarik tangan Skyla.

Sesampai di ruangan Lucas, mereka masuk.

Skyla melihat di situ sudah ada Logan duduk di sofa, dahi Lucas mengerut
ketika melihat Logan.

"Kenapa kau yang datang?" Tanya Lucas dingin.

235
"Mulai sekarang aku akan selalu menggantikan ayah ku." Ucap Logan, Lucas
mengacak acak rambut nya kesal.

Lalu ia menghela nafas.

"Kalau begitu ayo mulai." Ucap Lucas, Skyla duduk di samping Lucas.
Sedangkan Logan di seberang mereka.

Skyla tidak mengucapkan apa-apa, karena ia juga tidak mengerti apa yang
mereka bicarakan.

Dan Skyla menyadari kalau Logan sering melirik nya lalu memberikan
senyuman hangat. Skyla hanya tersenyum balik, tidak sopan kan kalau tidak
memberikan senyuman?

Lucas menyadari Logan sering melirik Skyla. Lucas langsung memberikan


tatapan dingin ke Logan.

Setelah 30 menit mengobrol. Akhirnya mereka selesai.

"Kalau begitu aku pergi dulu ya." Ucap Logan sambil tersenyum sopan ke
Lucas, dan memberikan kedipan ke Skyla.

Sedangkan Skyla hanya memutar bola mata nya. Lalu Logan pergi

"Bocah itu benar-benar tidak sopan." Ucap Lucas.

236
"Dia itu baik Lucas." Ucap Skyla

"Dia menggoda mu!" Ucap Lucas frustasi

"Lalu?" Tanya Skyla, Lucas menghela nafas kasar.

"Tidak apa-apa." Ucap Lucas kesal.

"Ayo." Ucap Lucas lalu ia bangun dari sofa

"Kemana lagi?" Tanya Skyla bingung

"Aku ada meeting." Ucap Lucas

"Apa aku tidak bisa menunggu di sini saja?" Tanya Skyla

"Kau harus ikut" Ucap Lucas, lalu ia berjalan menuju pintu.

Skyla menghela nafas, bukan apa-apa. Tapi ia sangat kesusahan untuk berjalan
sekarang karena selangkangan nya begitu perih.

Skyla pun berjalan pelan-pelan, menuju pintu.

Ketika ia sampai di pintu, ia lihat Lucas dan James sudah menunggu nya di lift.

237
Skyla berjalan dengan penuh perjuangan ke lift, sesampai di lift ia bernafas
lega.

Lucas menatap Skyla sejenak.

Lalu ia kembali mendengar apa yang James ucapkan.

'Ting' Ketika lift terbuka Lucas dan James keluar dari lift, meninggalkan Skyla
sendirian. Ia menghela nafas, ia berjalan dengan sangat pelan. Ketika ia
berjalan Skyla hanya melihat lantai dan berusaha keras agar berjalan dengan
normal.

Tetapi langkah nya terhenti ketika melihat sepatu hitam menghalangi jalan
nya, Skyla mengangkat kepala nya, dan si situ Lucas sudah berada di depan
nya, sambil menatap nya.

"Minggir Lucas, aku ingin jalan." Ucap Skyla, tapi Lucas tidak bergerak sedikit
pun dari tempat ia berdiri, membuat Skyla frustasi.

Ketika Skyla ingin berbicara lagi, tiba-tiba Lucas jongkok, membuat Skyla
bingung. Lalu dalam hitungan detik Lucas menggendong Skyla ala bridal Style.
Skyla melotot, dan ia melingkari tangan nya di leher Lucas.

"Lucas! Kenapa kau menggendong ku? Oh my god, banyak yang lihat." Ucap
Skyla malu. Mereka menjadi pusat perhatian, dan Skyla lihat ada beberapa
orang sedang menfoto mereka.

238
"Kenapa kau tidak bilang kalau kau masih sakit?" Tanya Lucas tetap
menggendong Skyla lalu ia berjalan keluar Lobby. Wajah Skyla memerah ketika
Lucas menyadari nya.

"Bagaimana aku bilang nya bodoh!" Ucap Skyla kesal.

James membuka kan pintu untuk mereka, Lucas memasukan Skyla terlebih
dahulu ke mobil lalu baru Lucas masuk.

"Maafkan aku." Ucap Lucas, Skyla kaget ketika Lucas minta maaf, bukankah dia
yang bilang sendiri kalau dia tak akan meminta maaf.

"Kata nya kau tak akan minta maaf?" Tanya Skyla, Lucas tersenyum.

"Bukan, maksud ku aku minta maaf karena begitu brutal semalam." Ucap
Lucas, membuat wajah Skyla memerah padam.

"Di depan ada supir dan James, Lucas!" Ucap Skyla malu, dan melirik ke depan
apa mereka mendengar ucapan Lucas.

Mereka hanya terdiam, walaupun Skyla yakin mereka mendengar nya.

Lucas tertawa kecil. Lalu menarik pinggang Skyla, sehingga mereka berdekatan.
Skyla begitu nyaman dengan posisi ini. Begitu pula Lucas, rasa nya ia sangat
tenang ketika mencium aroma Skyla.

239
Tidak lama kemudian mereka sampai di sebuah gedung yang Skyla kenali.
Mereka turun dari mobil.

"Kau ingin bertemu dengan Ryan Nelson?" Tanya Skyla

"Iya" Lalu kemudian, Lucas mengangkat Skyla ala bridal style lagi, Skyla kaget ia
tidak menyangka akan di gendong lagi.

"Aku bisa berjalan Lucas." Ucap Skyla karena tidak nyaman ketika mereka lagi-
lagi menjadi pusat perhatian. James tetap diam sambil mengikuti mereka dari
belakang.

Tapi Lucas tidak mengucapkan apa-apa, membuat Skyla pasrah. Ketika mereka
di lift, Lucas menurunkan Skyla.

Tidak lama kemudian mereka sampai di lantai 30.

Ketika Lucas ingin menggendong Skyla.

Skyla langsug mengucapkan.

"Tidak apa, aku bisa berjalan." Ucap Skyla, Lucas menatap Skyla sejenak lalu
melingkari tangan nya di pinggang Skyla.

240
"Kalau begitu jalan pelan-pelan saja, aku di sini." Ucap Lucas, membuat jantung
Skyla berdebar debar.

Skyla dan Lucas berjalan keluar lift diikiuti James.

"Selamat datang, ada yang bisa saya bantu?"

Skyla mendengar suara yang tidak asing, Skyla mengangkat kepala nya dan ia
kaget mendapati Katherine Johnson berdiri di resepsionis.

"Kate?" Panggil Skyla, sejak Kate membantu nya. Skyla tidak pernah bertemu
lagi dengan Kate.

Kate kaget ketika melihat seseorang yang berdiri di depan nya.

"Skyla." Ucap Kate

"Ms. Johnson saya ingin bertemu dengan Mr. Nelson." Ucap Lucas.

"Maafkan saya, silahkan ikuti saya." Ucap Kate, lalu ia mengantar mereka
bertiga ke ruangan Ryan, Katherine mengetuk pintu.

"Masuk." Ucap Ryan dari dalam.

"Mr. Heaton sudah datang tuan." Ucap Katherine.

241
"Biarkan dia masuk, terima kasih Ms. Johnson." Ucap Ryan.

Lucas dan Skyla pun masuk ruangan, sedangkan James menunggu di luar entah
kenapa.

Ryan sedikit kaget ketika melihat ada Skyla.

"Mr. Nelson senang bertemu dengan anda lagi." Ucap Lucas, sambil menjabat
tangan Ryan. Sedangkan Skyla tidak mengucapkan apa-apa, entah ia masih
jengkel tentang yang di Hawaii.

"Silahkan duduk." Ucap Ryan, Lucas dan Skyla pun duduk bersebelahan.

Ruangan menjadi hening.

"Bisa kita mulai?" Tanya Lucas.

"Iya, maaf memanggil mu ke sini. Sebelum kita berbicara tentang bisnis, aku
ingin berbicara tentang pernikahan kalian" Ucap Ryan, Skyla mengerutkan dahi
nya.

"Iya ada apa?" Tanya Lucas, Ryan menghela nafas.

242
"Memang benar kalau kau menikah dengan anak ku, kau akan mengambil alih
perusahaan, tapi aku ingin kalian serius." Ucap Ryan

Skyla hanya bisa terdiam, karena ia tau semua ini tidak serius. Lucas ingin
menikahi nya karena perusahaan ayah nya.

Ketika Lucas ingin berbicara, tiba-tiba pintu terbuka lebar.

Semua menoleh ke pintu untuk melihat pengganggu.

Dan di situ berdiri Merlyn di pintu dengan penampilan nya yang begitu
glamour.

Dahi Merlyn mengerut ketika melihat ada Skyla.

"Honey, aku kira kau akan menemani ku makan siang." Ucap Merlyn dengan
nada yang begitu manis, Skyla mau muntah rasa nya ketika melihat sifat
Merlyn yang sangat berbeda.

"Iya, aku ingin berbicara dengan mereka sampai jam 11." Ucap Ryan

"Oh Lucas darling, bagaimana jika kau ikut makan siang bersama kami? Tasya
ikut kok." Ucap Merlyn

"Tidak terima kasih Mrs. Nelson, saya sudah berjanji akan makan siang berdua
dengan Skyla." Ucap Lucas sambil merangkul bahu Skyla.

243
Merlyn menatap tajam Skyla.

Selama 1 jam berlalu, Skyla tidak tahan berada di ruangan yang sama dengan
Merlyn. Ia selalu menatap nya tajam.

"Hmm, aku ingin ke toilet." Ucap Skyla, lalu ia pergi keluar ruangan.

Akhirnya Skyla bisa bernafas lega. Lalu ia teringat Kate. Skyla menuju meja
resepsionis dan di situ masih ada katherine.

"Hey." Sapa Skyla, Kate menoleh.

"Hello Sky, sudah lama kita tidak bertemu." Ucap Katherine dengan english
bitish nya.

"Iya, maaf aku tidak menghubungi mu lagi, tadi nya aku ingin mengajak mu
makan siang tapi rasa nya agak awkward." Ucap Skyla membuat Kate
tersenyum manis.

"Tidak, aku mau kalau makan siang bersamamu." Ucap Kate semangat.

"Bagaimana besok?" Tanya Skyla

"Oke besok." Ucap Skyla

244
"Ngomong-ngomong aku merindukan Lily." Ucap Skyla, katherine tertawa
kecil.

"Besok aku akan mengajak nya." Ucap Katherine membuat Skyla senang.

Akhirnya Skyla memutuskan untuk mengobrol dengan Kate dari pada kembali
ke ruangan Ryan.

Tidak lama kemudian, Lucas keluar dari ruangan dan menghampiri Skyla yang
tengah asik ngobrol dengan Katherine.

"Kenapa kau tidak kembali ke ruangan?" Tanya Lucas

"Karena aku bosan." Ucap Skyla, Kate hanya diam ketika Lucas datang.

"Kalau begitu ayo." Ucap Lucas sambil menarik tangan Skyla.

"See you Kate." Ucap Skyla.

Setelah itu mereka makan siang di sebuah restaurant mewah.

"Lucas, kenapa kita harus makan disini?" Tanya Skyla masih berdiri.

245
"Kenapa? Kau tidak suka" Tanya Lucas, menatap Skyla heran. Karena biasa nya
wanita yang di ajak ke sini akan sangat senang tapi berbeda dengan Skyla.

"Bukan seperti itu, di sini satu gelas air mineral saja harga nya selangit. Kau
tidak perlu membawa ku ke restaurant mewah seperti ini, karena dengan 2
burger Mcdonald saja sudah membuat ku bahagia." Ucap Skyla, Lucas
mengangat alis nya sambil tersenyum.

Wanita di depan nya ini sangat menarik.

"Kau perlu memakan makanan yang sehat Sky." Ucap Lucas

"Memakan junkfood sehari tak akan membuat mu sakit Lucas." Ucap Skyla,
Lucas masih mengangkat alis nya dan menatap Skyla.

Skyla memutarkan bola mata nya. Lalu ia masuk lagi ke mobil mebuat Lucas
mengikuti nya.

"Kenapa kembali ke mobil?" Tanya Lucas bingung

"Pak, ke Mcdonald ya." Ucap Skyla pada supir tersebut, dan akhirnya mobil
tersebut langsung berjalan menuju Mcdonald.

Ketika mereka sampai di Mcdonald

"Really Ross? Are you serious gonna eat that?" Tanya Lucas menatap Skyla.

246
Sekarang mereka sudah di dalam Mcdonald dan sedang mengantri, Semua
perhatian terpusat ke Lucas. Iya hanya Lucas, Skyla tidak.

Lucas benar-benar mencolok dengan jas mahal yang ia kenakan, yang begitu
cocok dengan wajah nya yang tampan, siapa yang tidak kenal Lucas?

Bukti nya semua yang sedang di Mcdonald sudah mengeluarkan handphone


untuk menfoto Lucas, pasti besok ada berita 'Lucas Heaton, seorang CEO
Heaton Airlines sedang makan siang di Mcdonald'

"Yes, Heaton. I'm gonna eat that." Ucap Skyla santai, ia sudah mulai terbiasa
menjadi pusat perhatian.

"Mau memesan apa?" Tanya wanita di kasir, ia berbicara dengan Skyla tapi
mata nya terfokus pada Lucas yang berdiri di samping nya, bahkan Skyla dapat
melihat air liur yang sudah berjatuhan di lantai dari mulut wanita itu.

"Aku pesan 3 big mac, 3 cheeseburger dan minum nya cola." Ucap Skyla.

"Total nya $1-" Sebelum kasir tersebut menyelesaikan ucapan nya, Lucas sudah
memberikan nya uang sebesar $100 (Rp. 1,300,000,-)

Wanita tersebut menerima uang nya ketika ingin mengucapkan sesuatu, Lucas
memotong nya.

247
"Tidak usah kembali, kembalian nya simpan saja." Ucap Lucas, membuat
wanita di kasih tersebut membuka mulut nya sangat lebar. Skyla mengerutkan
dahi nya.

"Bawa makanan nya ke meja ku ya." Ucap Lucas lalu menarik tangan Skyla.

"Lucas kau gila, total nya bahkan tidak sampai $100" Ucap Skyla ketika mereka
sudah duduk di meja.

Lucas duduk di depan Skyla. "Lalu?" Tanya Lucas

"Oh my god, Lucas itu uang! Aku sengaja membawa mu kesini agar lebih
murah dan kau- oh my god aku bisa gila." Ucap Skyla pada diri nya sendiri,
Lucas tertawa kecil.

Tiba-tiba mereka mendengar suara potretan, Skyla menoleh dan ia sangat


kaget ketika melihat banyak sekali paparazi yang sedang menfoto mereka
terang-terangan. Ada yang di luar kaca, ada juga yang sudah masuk Mcdonald,
dan banyak orang biasa juga menfoto mereka dengan handphone nya.

Skyla menghela nafas, Lucas tetap dengan wajah santai nya. Tiba-tiba ada
seseorang yang mendekati mereka membawa semacam mic dan ada kamera
yang sedang merekam nya.

Kalau di lihat mereka seperti sedang membawa berita.

"Mr. Heaton, bisa minta waktu nya sebentar" Ucap wanita itu.

248
"Boleh." Jawab Lucas membuat Skyla kaget. Tapi ia hanya diam saja. Seperti
nya memang salah membawa Lucas ke tempat seperti Mcdonald.

"Saya sering lihat anda dengan wanita cantik ini, boleh kami tau siapa dia?"
Tanya wanita itu, Skyla panik.

'Lucas aku mohon pada mu, jangan mengucapkan hal bodoh.' Batin Skyla
memohon, ia menoleh ke arah Lucas

Sedangkan Lucas membalas nya dengan Senyuman miring, lalu ia berdiri,


membuat hati Skyla lega karena ia kira Lucas akan menghindari pertanyaan itu.

Tapi tiba-tiba tangan Lucas menarik pinggang nya dan mengucapkan.

"Saya tau kalian semua penasaran, kalau begitu akan saya beritahu siapa
wanita di sebelah saya ini." Ucap Lucas. Membuat mata Skyla membulat.

'Ku mohon Lucas, jangan mengatakan hal bodoh.' Batin Skyla berharap agar
Lucas mendengar nya.

"Perkenalkan dia Skyla Ross, dia adalah calon istri ku." Ucap Lucas santai dan
terdengar secara jelas, Skyla membulatkan mata nya, rasa nya ingin kabur dari
situ juga.

249
Sudah lah, ini artinya sebentar lagi semua di belahan dunia ini akan mengenali
dirinya. Dan artinya mulai hari ini hidup nya tak akan tenang lagi !

'God, why life is so cruel?'

-----------------------------

250
Chapter 23 - I'm Scared.

----------------------------

Ketika Lucas mengucapkan itu, semua yang di ruangan memasang ekspresi


kaget dan tidak percaya.

Lalu detik berikut nya, semua mendekat dan menanyakan banyak hal.

"Kapan kalian akan menikah?" Tanya lelaki bertubuh gemuk.

"Ms. Ross sudah hamil berapa bulan?" Tanya Perempuan berambut hitam.

"Kalian bertemu dimana?" Tanya lelaki bertubuh kurus dan memakai kacamata
tebal.

"Apa kalian sudah memikirkan nama untuk anak yang di kandung Ms. Ross?"
Tanya wanita dengan bibir tebal.

Skyla pusing mendengar pertanyaan itu, dan yang benar saja 'hamil berapa
bulan?' seperti nya mereka semua kebanyakan menghayal.

Tiba-tiba tidak lama kemudian James datang dengan membawa beberapa


lelaki berbaju hitam, seperti bodyguard.

251
Skyla bingung, dari mana mereka datang?

Mereka langsung melindungi Lucas dan Skyla.

"Minggir-minggir!" Ucap James, mereka semua terpaksa menyingkir karena


James dan bodyguard itu. Membuat Skyla dan Lucas bisa berjalan keluar
Mcdonald.

Mereka pun berhasil keluar Mcdonald, dan langsung memasuki mobil yang
tadi.

Ketika mereka masuk mobil banyak yang mengejar mereka.

"Oh my god, itu benar-benar gila Lucas!" Ucap Skyla tidak percaya, sambil
menoleh ke jendela dimana banyak orang yang menempel di jendela mobil
mereka.

"Memang sering begitu." Ucap Lucas santai sambil membuka dasi dan kancing
kemeja nya. Skyla langsung menatap Lucas dengan tajam.

Lucas tersenyum ketika melihat wajah Skyla yang sedang marah, bagaimana
pun juga dia tetap cantik. Membuat Lucas ingin membawa nya ke kasur
sekarang.

Skyla benar-benar ingin marah-marah ke Lucas tetapi ia mengingat di mobil


bukan hanya mereka berdua. Lalu Skyla teringat sesuatu.

252
"Burger! Lucas, burger nya bagaimana?" Tanya Skyla panik.

"Itu hanya burger Sky, kita akan makan siang dengan makanan yang lebih enak
dari burger." Ucap Lucas

"Tapi kau sudah membayar burger itu dengan harga $100! Dan kau
membiarkan burger itu melayang?" Ucap Skyla kesal, Lucas menatap Skyla
dengan mengangkat alis nya sambil tersenyum tertarik.

"Burger tidak bisa melayang Ms. Ross" Ucap Lucas

"Bisa, Lucas! Ayo kembali. Kita harus mengambil burger nya!" Ucap Skyla
sambil menarik jas yang Lucas pakai.

"Aku bisa membelikan mu 100 burger kalau kau mau, jadi lupakan aja." Ucap
Lucas santai.

"Bukan masalah itu. Tapi $100 nya!" Ucap Skyla, lalu ia menghela nafas pasrah
dan menatap keluar jendela mobil.

Setelah itu mobil menjadi hening.

-------------

253
07:00 PM

Skyla keluar dari mobil dan berjalan masuk mansion dengan lemas.

Lucas berjalan di belakang nya.

Mereka langsung masuk kamar. Dan saat itu juga Skyla ingin marah-marah soal
yang tadi siang di Mcdonald.

"Kenapa kau harus memberitahu kalau aku ini calon istri mu di depan publik?"
Tanya Skyla kesal.

"Karena itu kenyataan nya." Ucap Lucas sambil tersenyum miring, Skyla
memutarkan bola mata nya.

"Apa kau lupa? Soal kontrak? Semua ini hanya berjalan 1 tahun Lucas, setelah
itu semua akan kembali. " Ucap Skyla dengan berat hati berbicara seperti itu
tapi ya bagaimana lagi, itu kenyataan nya.

"Apa kau yakin hanya 1 tahun?" Tanya Lucas

"Apa maksud mu?" Tanya Skyla

"Siapa tau nanti kau akan jatuh cinta pada ku, lalu memohon untuk tetap
bersama ku." Ucap Lucas sambil tersenyum miring.

254
Skyla terdiam, Lucas tidak tau, kalau sebenarnya Skyla sudah mencintai nya.

Skyla menarik nafas lalu berbicara.

"Bagaimana kalau akhirnya kau yang memohon?" Tanya Skyla menantang,


Lucas tersenyum.

"Maaf tapi sayang nya aku tidak pernah memohon dalam seumur hidup ku Ms.
Ross" Ucap Lucas lalu ia berjalan mendekati Skyla

"Kalau begitu kau bersiap siap memohon pada ku nanti nya." Ucap Skyla tetap
berdiri di tempat nya, ia tidak mundur sedikit pun.

"Aku tidak yakin itu." Ucap Lucas, sekarang ia sudah sangat berdekatan dengan
Skyla.

"Ngomong-ngomong apa kau lupa, aku tidak pernah setuju untuk menikah
dengan mu, walaupun hanya 1 tahun pun!" Ucap Skyla

"Apa kau lupa apa ucapan ku tadi? Semalam aku tidak memakai peng-" Ucapan
Lucas terpotong oleh Skyla.

"Kau pikir, aku percaya? Kau hanya mengancam ku agar aku setuju. Agar kau
bisa mendapatkan perusahaan ayah ku" Tanya Skyla menatap Lucas tajam.

255
"Sebelum nya, sudah ku bilang bukan? Semua ini bisnis Ms. Ross, maka aku
akan melakukan segala cara agar kau setuju, bukan kah kau memerlukan uang
Ms. Ross? Kalau kau menolak semua ini, maka uang tersebut juga melayang."
Ucap Lucas sambil menatap wajah cantik Skyla yang sedang marah.

Tentu saja semua ini bisnis, Skyla tau itu, tapi rasa nya semua nya begitu nyata
dan cepat. Lucas sudah mengambil semua yang pertama dari nya. Ini benar-
benar tidak adil.

Semalam Skyla lupa kalau Lucas hanya memanfaatkan nya, ia membiarkan


Lucas mengambil kehormatan nya.

Terlambat jika menyesal sekarang, tapi tidak ada salah nya berhenti di sini
sebelum dia semakin menyesal nanti nya.

" Aku menolak." Ucap Skyla.

"Apa kau yakin?" Tanya Lucas.

"Iya." Jawab Skyla dengan tegas, tiba-tiba ada ketukan pintu.

Lucas menghela nafas.

"Masuk." Ucap Lucas

256
"Mr. Heaton maaf mengganggu, tapi anda ada tamu." Ucap pelayan yang
sudah membuka pintu.

"Kenapa harus di saat seperti ini." Ucap Lucas frustasi, lalu ia keluar kamar
tanpa mengucapkan apa-apa.

Skyla menghela nafas. Dia sudah sangat bulat dengan keputusan nya,
mumpung dia bisa memilih.

Dia pasti bisa mencari uang untuk membayar hutang-hutang ibu nya. Skyla
duduk di sofa kamar, lalu ia menyalakan tv

Skyla mencari cari acara yang seru, tapi ia berhenti di sebuah, yang membuat
Skyla berhenti karena topik berita nya adalah Lucas. Skyla membesarkan
volume nya.

"Tadi siang, Lucas Heaton tertangkap kamera sedang makan siang di


Mcdonald, benar-benar sangat mengaggetkan Lucas Heaton makan di
Mcdonald. Tapi yang lebih mengaggetkan lagi adalah, Lucas Heaton membawa
wanita cantik berambut pirang yang beberapa hari ini sering tertangkap
kamera kalau wanita tersebut sedang bersama Lucas. Kemudian, baru siang ini.
Akhirnya Lucas Heaton membongkar siapa wanita tersebut. Wanita ini
bernama Skyla Ross, Lucas bilang dia adalah calon istri nya. Tapi sekarang kita
belum tau siapa Skyla Ross itu. Apakah Lucas Heaton akan benar-benar
menikah dengan Skyla Ross? Kita tidak tau, memang sangat sulit menerima
kenyataan ini. Jangan sampai ketinggalan berita, tetap non-"

Skyla langsung mematikan tv. Lalu ia memijat dahi nya.

257
Skyla tidak pernah kepikiran ingin menjadi populer, karena dengan begitu ia
tidak memiliki privasi. Ia hanya ingin hidup nya tenang tanpa hutang tapi ini di
tambah dia akan selalu di ikuti paparazi.

Tidak lama kemudian handphone Skyla berdering. Skyla melihat terlebih


dahulu dari siapa, tapi ternyata tidak di ketahui. Skyla mengangkat telpon nya.

"Hallo."

"Hello, Skyla. Jangan bilang kau sudah lupa dengan ayah tercinta mu ini."

Skyla mengerutkan dahi nya ketika mendengar suara Hendrick di seberang


telpon.

"Hendrick, ada apa?" Tanya Skyla

"Aku menonton tv tadi, dan aku melihat mu di tv" Ucap Hendrick santai

Skyla terdiam

"Hmm, jadi kau ke Seattle untuk mencari suami kaya ya? Pintar juga kau. Aku
kira kau ke sana hanya untuk main-main." Ucap Hendrick, Skyla terdiam.

"Apa mau mu?" Tanya Skyla

258
"Karena kau akan menjadi istri Lucas Heaton, artinya kau akan memiliki banyak
uang. Jadi aku booking $300,000 ya, dan jangan lupa hutang, di tambah bunga
nya 2 kali lipat nya." Ucap Hendrick, Skyla membulatkan mata nya sangat lebar.

(Author Note : $300,000 =Rp. 3,9 Miliyar)

"Aku akan bayar hutang nya, tapi $300,000? aku tidak memiliki uang sebanyak
itu Hendrick." Ucap Skyla mulai frustasi, ini semua karena acara tv sialan tadi.

"Kau akan menikah dengan seorang miliyuner, bagaimana mungkin kau tidak
memiliki $300,000! Kau harus bayar atau aku akan menjual mu ke teman ku!"
Ancam Hendrick, Skyla panik. Dari dulu Hendrick selalu mengancam ibu nya
untuk menjual Skyla tetapi sejak kematian ibu nya, Hendrick tidak pernah
mengungkit ungkit itu lagi

"Kau tidak bisa menjual ku Hendrick, aku bukan anak mu! Lagi pula kau tidak
tau aku dimana." Ucap Skyla dengan tangan gemetar, ia terdengar berani tapi
kenyataan ia sangat takut, karena sebelum nya ia hampir di perkosa dengan
teman nya Hendrick ketika umur nya 16 tahun.

"Aku memang tidak tau kau dimana, tapi teman ku tau. Siap-siap saja kau.
Akan ku tunggu uang nya. " Ucap Hendrick, lalu ia langsung menutup telpon
nya.

Tangan Skyla gemetaran, ia tau Hendrick tidak bercanda dan Hendrick tidak
pernah bercanda dengan omongan nya. Skyla duduk di lantai.

259
Tangan nya masih gemetaran, air mata mulai mengalir di pipi nya, dia sangat
takut.

'Ibu, kenapa hidup ku seperti ini? Aku takut'

------------------------

260
Chapter 24 - Decision.

------------------------

Skyla terdiam di tempat. Dia tidak ingin masa lalu nya kembali terulang, ia
mengingat bagaimana ia hampir di perkosa.

'Di jual kata nya? aku lebih baik menjadi kasir Mcdonald dari pada di jual pada
teman Hendrick dan hidup mewah.' Ucap Skyla dalam hati.

'Lalu dari mana aku akan mendapatkan $300,000?' Batin Skyla.

Baru beberapa menit yang lalu, padahal keputusan nya sudah bulat untuk
menolak menikah dengan Lucas, dan mencari uang untuk membayar hutang
dengan cara lain. Ia mengelap air mata yang membasahi pipi nya.

Setelah itu Skyla mejamkan mata nya sejenak lalu menghelakan nafas.

"Tidak ada cara lain."

Skyla bangun dari lantai kemudian keluar kamar.

Skyla berjalan menuruni tangga, dan di situ ada pelayan lewat. Pelayan
tersebut menunduk ketika berpapasan dengan Skyla.

261
"Tunggu." Panggil Skyla membuat pelayan tersebut berhenti, dan menoleh
dengan tatapan bingung.

"Hmm, Lucas ada dimana ya?" Tanya Skyla pada pelayan tersebut, tidak
mungkin ia mencari cari Lucas di mansion begitu besar ini.

"Tuan muda sedang berada di ruang tamu sebelah barat, nona." Ucap pelayan
itu, Skyla mengerutkan dahi nya. Ia belum afal dengan mansion ini.

Pelayan tersebut seperti bisa membaca raut wajah Skyla.

"Mau saya atarkan nona?" Tanya pelayan itu.

"Boleh." Jawab Skyla, kemudian ia mengikuti pelayan tersebut. Tidak lama


kemudian mereka sampai di ruang tamu yang begitu indah, Skyla pernah kesini
tapi ia lupa lokasi ruangan ini.

Di situ terdapat Lucas dengan dua laki-laki berbaju hitam sedang berjabat
tangan, sepertinya mereka sudah selesai.

Dan benar kedua laki-laki berbaju hitam itu pamit dan segera pergi dari ruang
tamu tersebut. Kedua laki-laki itu tersenyum kaku ketika berpapasan dengan
Skyla.

262
Lucas menoleh ketika menyadari Skyla ada di situ.

"Kalau begitu saya pergi dulu nona." Ucap pelayan itu sopan.

"Terima kasih ya." Jawab Skyla sopan, pelayan tersebut tersenyum hangat,
kemudian pergi sehingga di ruangan besar itu hanya ada mereka berdua.

Skyla berjalan mendekati Lucas, sedangkan Lucas mengangkat alis nya.

"Ada yang ingin ku bicarakan." Ucap Skyla serius, Lucas kembali duduk di sofa.
Tanpa di suruh Skyla duduk di depan Lucas sehingga mereka saling
berhadapan.

"Tentang apa?" Tanya Lucas sambil mengambil sebatang rokok dan di selipkan
di antara bibir nya. Kemudian ia nyalakan api nya.

Skyla kesal karena Lucas merokok rasa nya ia ingin membuang rokok itu jauh
jauh, tapi lebih baik ia diam saja, kemudian ia melanjutkan ucapan nya.

"Tentang kontrak."

"Bukan kah tadi kau sudah menolak nya?" Tanya Lucas sambil mengisap rokok
nya, Skyla menutup mulut dan hidung nya.

"Sebelum aku berbicara, bisakah buang rokok itu dulu?" Tanya Skyla tidak bisa
menahan nya, dia paling benci dengan rokok.

263
Lucas tersenyum miring sambil mengisap lagi rokok nya. Tapi reaksi
selanjutnya membuat Skyla kaget, Lucas mematikan api rokok tersebut ke
asbak di meja.

"Sudah." Jawab Lucas

Skyla menyipitkan mata nya sebentar, lalu menarik nafas kemudian


mengucapkan.

"Aku memiliki kesepakatan baru." Ucap Skyla.

"Dan apa itu Ms. Ross?" Tanya Lucas

"Aku setuju akan menikah dengan mu selama 1 tahun tapi aku tidak ingin
$100,000" Ucap Skyla

"Jadi $100,000 masih kurang bagi mu? Kalau begitu kau mau berapa? Aku bisa
memberikan mu berapa pun yang kau mau." Ucap Lucas sombong

"$500,000" Jawab Skyla langsung tanpa pikir pajang

(Author Note : $500,000 = Rp. 6,5 Miliyar)

264
Dia tau kalau diri nya benar-benar gila, dan pasti Lucas akan melihat Skyla
kalau dirinya adalah wanita mata duitan. Skyla sudah tidak perduli bagaimana
Lucas memandang nya sekarang, yang terpenting hidup nya damai tanpa
hutang, tanpa Hendrick.

Setelah 1 tahun ini, ia ingin pergi ke tempat dimana tidak ada Hendrick dan
Lucas.

Dengan begitu dia bisa sepenuh nya melupakan Lucas.

Lucas tersenyum miring sambil menatap Skyla.

"Aku tidak tau kau sangat serakah Ms. Ross" Ucap Lucas

"Bukankah kau yang bilang sendriri kalau semua wanita seperti itu?" Tanya
Skyla sambil tersenyum

"Iya hampir semua seperti itu." Ucap Lucas

"Kalau kau tau seperti itu seharus nya kau tidak perlu heran kan?" Tanya Skyla,
Lucas tertawa pelan.

"Oke, aku setuju $500,000. " Ucap Lucas, membuat Skyla kaget, $500,000
bukan jumlah yang kecil.

265
"Dan satu lagi aku ingin $400,000 sebelum menikah dan $100,000 menyusul."
Ucap Skyla

Lucas bingung kenapa Skyla seperti terburu buru?

"Tidak bisa seperti itu, bagaimana kalau kau tidak menepati janji mu? Siapa tau
kau kabur sebelum 1 tahun?" Tanya Lucas

"Aku tak akan kabur. Aku berjanji" Ucap Skyla.

"Kalau begitu nanti akan di buat ulang kontrak nya, lalu akan aku bayar
$400,000 terlebih dahulu." Ucap Lucas lalu ia berdiri, Skyla terdiam tidak ingin
menatap wajah Lucas, ia malu dengan diri nya. Tapi apa yang bisa ia harapkan
selain ini?

"Aku kecewa dengan mu Sky, aku tidak tau kau begitu mudah di dapat hanya
dengan uang." Ucap Lucas.

Ucapan tersebut bagaikan ribuan jarum yang menusuk hati Skyla.

kemudian Lucas meninggalkan Skyla sendiri di ruangan itu.

Skyla menarik nafas nya, sekarang ia sudah benar-benar di pandang menjadi


wanita murahan di depan orang yang ia cintai. Lucas tidak mungkin akan
mencintai nya, walaupun dirinya pernah bilang akan membuat Lucas mencintai
nya.

266
Tapi sekarang begitu jelas semua nya mustahil.

Lucas tidak tau apa-apa tentang kehidupan nya yang sebenarnya.

Lucas mungkin hanya memikir kalau dia ingin membuang buang uang sebesar
$500,000 dengan belanja dan lain-lain.

Lucas memang memiliki semua informasi tentang nya, tapi Lucas tak akan
pernah bisa mengeahui kematian ibu nya karena tidak ada yang tau Hilary
meninggal selain dirinya, ayah tiri nya dan Daren, sahabatnya satu-satu nya.

Hendrick menutup rapat-rapat tentang kematian ibu nya, Skyla juga tidak tau
mengapa, sampai Hendrick rela membayar entah berapa ke rumah sakit untuk
tidak pernah memberikan informasi kepada siapa pun tentang kematian Hilary.

Walaupun Skyla tau semua uang yang Hendrick bayar ke rumah sakit, paling
uang dari hasil judi dan taruhan dengan jumlah begitu besar. Tapi Skyla sudah
tidak perduli apa-apa lagi, ia tidak perduli jika Hendrick menutupi kematian
Hilary atau apa pun yang ia lakukan.

Tidak lama kemudian Skyla mendengar handphone nya berdering.

Skyla melihat nama yang tertulis di handphone nya.

'Lucas'

267
Skyla mengerutkan dahi nya, untuk apa Lucas menelpon nya ketika mereka
berada di satu rumah yang sama? Tapi akhirnya Skyla menjawabnya.

"Hallo." Jawab Skyla

"Ke pintu utama sekarang." Ucap Lucas dengan nada dingin membuat bulu
kuduk Skyla merinding mendengar nya.

"Ada apa?" Tanya Skyla bingung.

"Kau akan tau nanti, cepat ke pinu utama sekarang." Ucap Lucas lalu ia
langsung memutuskan sambungan telpon nya.

Skyla menghela nafas, Lucas benar-benar tidak sopan. Skyla bangun dari sofa
kemudian berjalan ke pintu utama, ia tidak afal tapi semoga saja ia tidak
tersesat di mansion ini.

Dan ternyata ia mengambil jalan yang benar, tidak lama kemudian ia sudah
sampai pintu utama dan di situ sudah ada Lucas berdiri dengan wajah dingin,
tapi tatapan nya bukan ke Skyla sedangkan tatapan nya tertuju ke seseorang
yang berdiri di depan pintu. Skyla tidak dapat melihat wajah nya.

Karena tertutup oleh pelayan yang berdiri di belakang Lucas.

268
Ketika Skyla makin mendekat, Skyla dapat melihat rambut lelaki itu. Suara
heels yang SKyla gunakan terdengar lumayan keras membuat ketiga lelaki
tersebut menoleh ke arah Skyla.

Dan betapa kaget nya ketika Skyla melihat di situ ada seorang yang ia sangat
kenal berdiri tidak jauh dari nya.

"Daren?" Ucap Skyla tidak percaya ada sahabat nya di situ.

"Hello, Sky." Ucap Daren sambil tersenyum dengan tampan nya. Sedangkan
Lucas menatap tajam lelaki di depan nya.

Semua orang yang melihat mata Lucas sekarang pasti akan ketakutan, karena
tatapan nya begitu tajam dan dingin.

Daren tidak perduli dengan tatapan Lucas, ia langsung berjalan melewati Lucas
kemudian langsung memeluk erat tubuh kecil Skyla. Membuat Skyla kaget.

Tapi pelukan tersebut tidak berlangsung lama karena Lucas langsung menarik
Daren dan menonjok nya tepat di wajah tampan Daren.

Skyla membulatkan mata nya dan spontan ia menutup mulut nya karena kaget
dengan apa yang Lucas lakukan.

269
Chapter 25 - I Will Find Out.

---------------------------------

"Oh my god, Lucas!" Ucap Skyla kaget, dan langsung menuju Daren.

"Are you okay Daren?" Tanya Skyla khawatir, Daren tersenyum kecil walaupun
bibir nya terluka karena dipukul Lucas.

"Aku tidak apa-apa." Ucap Daren, Lucas masih menatap tajam wajah Daren.
Lalu tatapan Skyla jatuh ke Lucas dan menatap nya tajam.

"Lucas! Cepat minta maaf!" Ucap Skyla kesal dengan kelakuan Lucas yang tidak
sopan.

"Aku tidak mau." Jawab Lucas keras kepala. Oke sekarang Skyla kesal.

"Lucas! Dia ini teman ku." Ucap Skyla, Daren hanya diam sambil mengusap
darah yang ada di bibir nya. Lucas tersenyum sinis ke Daren

"Oh teman? Tadi ia mengaku menjadi pacar mu, dan jelas-jelas kau tidak
memiliki pacar" Ucap Lucas, Skyla kaget ketika mengetahui itu.

"Really Daren?" Tanya Skyla, Daren tersenyum miring.

270
"Iya, agar aku bisa bertemu dengan mu." Ucap Daren, Skyla memijat dahi nya
lalu menghela nafas.

"Kalau begitu itu luka mu harus di sembuhkan terlebih dahulu, ayo masuk."
Ucap Skyla, Lucas menatap Skyla dengan dahi nya yang mengerut.

"Kau akan mengundang nya masuk?" Tanya Lucas

"Tentu saja, jangan kau melarang ku. Semua ini juga ulah mu, kau tidak perlu
sampai menonjok nya seperti ini." Ucap Skyla lalu ia berjalan masuk, Daren
hanya tersenyum miring ke Lucas lalu mengikuti Skyla.

Lucas mengacak acak rambut nya frustasi, lalu ia menghela nafas dan
mengikuti mereka.

-----

Sekarang mereka sedang berada di sebuah ruangan yang begitu besar dan di
ruangan tersebut ada balkon yang memiliki pemandangan yang begitu indah
kota Seattle.

Skyla dan Daren duduk di sofa panjang berwarna merah sedangkan Lucas
enggan untuk duduk dia lebih memilih berdiri.

Daren menempelkan es ke bagian yang di tonjok Lucas.

271
"Bagaimana kau tau aku disini?" Tanya Skyla.

"Kebetulan" Jawab Daren

"Tidak mungkin, aku tau kau berbohong." Ucap Skyla, Daren tertawa kecil.

"Aku hanya merindukan mu." Jawab Daren, Lucas menatap nya tajam.

Daren menyadari kalau Lucas menatap nya tajam, tapi ia tidak perduli.

"Tapi kau tidak perlu jauh-jauh ke Seattle." Ucap Skyla sambil menghela nafas.

"Ngomong-ngomong apa hubungan kalian berdua?" Tanya Daren sambil


menyipitkan mata. Skyla bingung akan menjawab apa karena ia sendiri juga
tidak tau hubungan apa yang ia miliki dengan Lucas. Tapi ternyata Lucas
langsung menjawab nya tanpa pikir panjang.

"Kami bertunangan."

Skyla membulatkan mata nya. Tapi Lucas mengucapkan hal tersebut seolah itu
bukan hal yang besar.

Daren masih menyipitkan mata nya lalu mengucapkan.

"Aku tidak percaya, jika kau yang ngomong." Ucap Daren.

272
"Tanya sendiri saja ke Skyla." Ucap Lucas, Daren menoleh dan menatap Skyla.

"Apa benar itu?" Tanya Daren, Skyla sekarang benar-benar bingung ingin
menjawab apa. Ia tidak pernah berbohong pada Daren, ia sudah tau tentang
kehidupan Skyla. Apa sekarang ia harus berbohong? Skyla benar-benar ingin
cerita ke Daren tapi, ini bukan masalah Daren. Ini masalah Skyla, dan Daren
tidak perlu tau.

Skyla melirik Lucas, dan ternyata Lucas menatap nya juga. Skyla menghela
nafas.

"Iya aku dan Lucas bertunangan." Ucap Skyla, Daren terdiam sebentar
mencoba mencerna ucapan Skyla.

"Apa kau serius akan menikahi dia? Seingat ku kau sangat benci dengan
Lucas?" Tanya Daren, Skyla tidak bisa menjawabnya. Lucas mengangkat alis
nya.

Daren menghela nafas. Lalu ia bangun dari sofa nya, Skyla menatap nya
bingung.

"Aku lebih baik pulang, seperti nya kau tidak ingin bertemu dengan ku." Ucap
Daren

"Bukan seperti itu Daren." Ucap Skyla tidak ingin Daren salah paham. Daren
tersenyum lalu mengacak acak rambut Skyla.

273
"Nanti aku akan main lagi." Jawab Daren, tangan Lucas mengepal, rasa nya
ingin menonjok Daren lagi ketika Daren menyentuh rambut Skyla.

"Kau menginap dimana? Kenapa tidak menginap disini?" Tanya Skyla khawatir.

"Aku sudah check in hotel. Lagi pula seperti nya tunangan mu tidak ingin aku
berada di sini." Ucap Daren sambil melirik wajah Lucas yang dingin.

"Kalau begitu bye Kyla." Ucap Daren.

"Apa perlu ku antar ke pintu?" Tanya Skyla.

"Tidak perlu, aku tau jalan nya." Jawab Daren, sambil memberikan senyuman
terakhir. Kemudian ia langsung meninggalkan ruangan tersebut.

Skyla menghela nafas, lalu ia langsung menoleh ke Lucas dan menatap nya
tajam. Lucas mengangkat alis nya.

Skyla tidak mengucapkan apa-apa, ia berjalan keluar ruangan meninggalkan


Lucas sendirian. Tapi Lucas langsung mengejar Skyla.

"Skyla." Panggil Lucas, tapi Skyla tidak menjawab nya ia tetap berjalan menuju
kamar. Sesampai di kamar ia langsung mengunci kamar tersebut dari dalam.
Sehingga membuat Lucas tidak bisa masuk.

274
"Skyla buka pintu nya." Ucap Lucas sambil mencoba membuka gagang pintu,
tapi percuma karena Skyla sudah mengunci nya dari dalam.

"Aku tidak ingin berbicara pada mu sampai kau minta maaf pada Daren." Ucap
Skyla kesal, di balik pintu.

"Apa kau yakin bisa?" Tanya Lucas.

"Tentu saja." Ucap Skyla, memang apa susah nya tidak berbicara dengan nya.

"Lalu kenapa kau masih menjawab ucapan ku, kalau kau tidak ingin berbicara
pada ku?" Tanya Lucas.

Skyla terdiam. Benar juga, akhirnya ia memutuskan tidak mengucapkan


sepatah kata pun.

"Oh c'mon Sky? Are you kidding me?" Tanya Lucas di balik pintu.

'No i'm serious you jerk.' Batin Skyla sambil memutarkan bola mata nya, rasa
nya ia ingin mengucapkan itu tapi ia tahan.

Tidak ada suara yang keluar dari Skyla, Lucas menghela nafas. Lalu ia berjalan
pergi situ, Skyla bisa mendengar langkah Lucas yang menjauh.

Skyla menghela nafas lega, lalu ia menuju kamar mandi untuk shower.

275
Setelah 15 menit di shower. Ia mengganti baju nya menjadi kaos tidur yang
kebesaran. Lalu ia keluar kamar mandi, dan ia mengerutkan dahi nya ketika
melihat kamar nya gelap.

Ia tidak ingat mematikan lampu.

Karena malas memikir, akhirnya ia membantingkan tubuh nya ke kasur tanpa


menghiraukan apa-apa, tubuh nya begitu lelah seharian menemani Lucas.

"Lucas bodoh." Ucap Skyla pelan

"Hmm, begitu"

Skyla membulatkan mata nya ketika mendengar sebuah suara di sebelah nya,
Skyla spontan teriak dan menggulingkan badan nya sehingga ia jatuh ke lantai.
Kemudian ia tiarap untuk pergi dari situ.

Karena ia pikir baru saja mendengar suara setan atau maling di sebelah nya.

Ia tau ia bisa lari menggunakan kaki nya, tapi entah kenapa ia lebih memilih
bertiarap. Mungkin karena ia panik.

Skyla melihat kamar nya menjadi lebih terang.

276
'Oh tidak, dia menyalakan lampu tidur di sebelah kasur.' Batin Skyla.

"Apa yang sedang kau lakukan?"

Skyla memberanikan diri untuk menoleh, dan di situ ada Lucas mencoba
menahan tawa nya. Wajah Skyla memerah padam. Ia sangat malu.

Bukan apa-apa, posisi nya sekarang yang begitu memalukan, ia sedang tiarap.

'Oh my god, kenapa tidak pernah terpikirkan oleh ku kalau itu Lucas? Kenapa
aku kira maling, atau setan.' Batin Sky sambil mencoba menutupi wajah nya
saking malu nya.

"Bangun dari lantai Sky, nant masuk angin." Ucap Lucas. Tapi Skyla tetap tidak
ingin bangun dan mengucapkan sepatah kata pun.

Dan akhirnya ia mencoba bergerak sambil tiarap untuk menuju pintu, ia sudah
terlanjur malu, ia tidak perduli kalau ia terlihat seperti orang bodoh.

Lucas tidak bisa menahan nya, ia tertawa keras.

'Silahkan tertawa sepuasnya, ya ampun ini memalukan.' Batin Sky.

Lucas bangun dari kasur kemudian mendekati Skyla.

277
"Sudah bercanda nya, ayo bangun dari situ." Ucap Lucas, Skyla berhenti
bergerak tetapi tetap di posisi tiarap nya. Lucas tertawa kecil.

Lalu dalam hitungan detik Lucas mengendong Skyla ala bridal Style. Skyla
membulatkan mata nya.

"Lucas!" Ucap Skyla spontan.

"Akhirnya kau berbicara. " Ucap Lucas sambil tersenyum miring, oke Skyla
menyerah, ia tidak bisa tidak berbicara dengan Lucas.

"Aku kira kau maling!" Ucap Skyla kesal, lalu Lucas menurunkan Skyla di kasur.

"Maling tak akan bisa masuk ke sini Sky, mansion ini sangat aman. Penjaga nya
24 jam" Ucap Lucas. Skyla benar-benar lupa tadi, karena ia sedikit trauma
dengan kegelapan.

"Bagaimana cara kau masuk?" Tanya Skyla

"Apa kau lupa kalau aku tuan rumah nya?" Ucap Lucas sambil menunjukan
sebuah kunci.

Skyla menghela nafas, lalu ia masuk ke selimut, dan memunggungi Lucas.

Lucas tidak mengucapkan apa-apa, ia tau Skyla masih marah soal tadi ia
menonjok Daren. Kemudian ia tiduran di sebelah Skyla.

278
Skyla bisa merasakan Lucas tiduran di belakang nya.

"Kenapa kau tidur di sini?" Tanya Skyla sebal

"Karena ini kamar ku." Ucap Lucas, Skyla menghela nafas. Ia bangun dari kasur,
dan berdiri.

"Mau kemana?" Tanya Lucas juga ikut bangun.

"Pindah kamar" Ucap Skyla singkat, sebelum Skyla pergi, Lucas sudah menarik
tangan Skyla terlebih dahulu membuat Skyla jatuh ke kasur.

Kemudian Lucas memeluk tubuh kecil Skyla.

"Lucas, lepaskan!" Ucap Skyla, Lucas dapat mencium sabun yang Skyla pakai.

"Ssst, tidur" Bisik Lucas, kemudian ia memejamkan mata nya.

Skyla menghela nafas entah keberapa. Skyla tidak bisa kabur karena Lucas
memeluk nya.

Tidak lama kemudian Skyla mendengar dengkuran pelan Lucas.

279
Dia sudah tertidur.

Skyla menatap wajah tampan Lucas, dari dulu ia hanya bisa melihat Lucas
lewat tv, majalah dan koran. Jujur Skyla benar-benar merindukan Lucas, dan
sekarang Lucas tepat di hadapan nya.

Tidak pernah terlintas di pikiran nya sekali pun ia akan sedekat ini dengan
Lucas. Dengan orang yang ia cintai dari dulu.

Sudah berkali kali Skyla mencoba membenci nya, tapi yang ada perasaan itu
semakin kuat. Skyla seperti nya sudah jatuh cinta terlalu dalam pada lelaki di
depan nya.

Dan yang paling menyakitkan nya, orang yang ia cintai mau menikahi nya
hanya untuk mendapatkan perusahaan ayah nya.

Bagaimana kalau Lucas tidak tau kalau Skyla anak Ryan Nelson?

Skyla yakin, Lucas tidak akan mau menikahi nya, walaupun hanya 1 tahun.

Walaupun ujung dari pernikahan ini adalah perceraian.

Terkadang ia berharap kalau semua ini bukan kontrak, terkadang ia berharap


Lucas mencintai nya kembali, terkadang Skyla ingin semua nya nyata.

280
Tetapi ia terlalu banyak berharap, ia tau 1 tahun bersama Lucas hanya
membuat diri nya semakin tersiksa. Karena setelah 1 tahun ini, mereka akan
berpisah dan akan semakin susah melupakan Lucas.

Tanpa sadar Skyla menangis dalam diam.

Ia mencoba memejamkan mata nya. Tidak lama kemudian ia tertidur.

--------

Aku masuk kamar ku yang begitu gelap, hanya ada lampu jalanan yang
menyinari kamar ku lewat jendea. karena kamar ku tidak pernah ada lampu
nya. Kemudian aku menjatuhkan tubuh ku ke kasur ku.

Aku hanya terdiam, memikirkan ibu ku.

Dari hari ke hari ia semakin kurus, tapi dia selalu tersenyum.

Kemudian aku merasa ada yang sedang memperhatikan ku, aku memberanikan
diri untuk melihat bayangan hitam yang berdiri tidak jauh dari ku.

"Hai Skyla." Aku tau suara ini, spontan aku bangun dari kasur . Kemudian
dengan cepat ku berlari menuju pintu untuk kabur, tetapi sebelum aku sempat
membuka pintu, rambut ku sudah tertarik dari belakang.

"Awww!" Teriak ku

281
"Mau kabur kemana cantik? Malam ini kau harus menjadi milik ku." Ucap lelaki
itu.

Aku teriak sekencang mungkin tapi lelaki brengsek itu memukul ku, membuat
ku berhenti teriak.

"Shut up bitch!" Ucap lelaki itu kasar, air mata mulai mengalir di pipi ku.

Tapi lelaki di depan ku ini tidak memiliki belah kasihan, ia mendorong ku ke


kasur. Kemudian di robek baju ku, aku tetap menangis.

"Hentikan ku mohon Max!" Ucap ku memohon pada nya, tetapi lelaki tersebut
hanya tertawa, seolah ia bahagia melihat ku seperti ini.

"Memohonlah pada ku baby, aku senang melihat mu memohon, kau terlihat


tambah seksi." Ucap Max, Aku tidak mengeluarkan suara, air mata ku tetap
mengalir deras sambil menatap nya tajam.

Dan tiba-tiba Max menampar ku dengan sangat keras.

'Plak!'

"Kenapa kau tidak menjawab ku! Aku menyuruh mu memohon." Ucap Max
kasar, aku membenci nya, jika membunuh bukan sebuah dosa. Aku sudah
membunuh nya dari kemarin.

282
"Oke kalau kau mau di kasari" Ucap Max, mata ku membulat, kemudian ia
memaksa membuka dalaman ku, aku menangis dengan keras dan
memberontak.

Dan dia menampar ku lagi, kali ini lebih keras. Wajah ku terasa begitu sakit,
tapi aku tidak perduli yang penting aku harus keluar dari sini.

Tidak lama kemudian pintu kamar ku terbuka, di situ ada Hendrick, ayah tiri ku
tersenyum miring.

"Max, aku tidak tau kau disini? Jadi bagaimana? Kau jadi membeli nya?" Tanya
Hendrick sambil meminum bir nya.

"Anak mu ini memang sangat cantik, tapi dia tidak menurut. Untung nya aku ini
lelaki yang sabar meladeni pelacur seperti anak mu ini." Ucap Max sambil
menahan kedua tangan ku ke atas kepala ku.

"Hahaha, dia bukan anak ku, dia anak istri kedua ku." Ucap Hendrick

"Aku akan membeli nya $600,000, dia benar-benar cocok jadi pelacur ku. Aku
suka melihat air mata nya yang berjatuhan di pipi merah nya, rasa nya aku
hanya ingin menyetubuhi nya." Ucap Max.

"Bagaimana $800,000? She's a virgin." Ucap Hendrick seolah aku ini benda.

283
"Fuck you hendrick!" Ucap ku, air mata ku tetap mengalir dengan deras.

Ketika Max ingin menjawab tiba-tiba, ibu ku datang.

"Oh my god! Skyla darling!" Ucap ibu ku kaget melihat keadaan ku, ketika ia
ingin masuk kamar tangan nya di tahan oleh Hendrick.

"Jangan ikut campur sayang, untuk apa kau punya anak perempuan secantik
dia jika tidak di jual dengan harga mahal?" Ucap Hendrick

"Kau sudah berjanji dengan ku tidak akan membawa Skyla dalam semua ini!
Apa tidak cukup membuat ku menjadi pelacur? Jangan membawa bawa Skyla!"
Ucap ibu ku sambil menangis, membuat air mata ku bertambah deras.

Selama ini ibu ku menjadi wanita panggilan karena Hendrick memaksa nya.
Kemudian uang yang ibu ku dapatkan di rampas oleh Hendrick, dan Hendrick
selalu mengancam ibu ku kalau ia tidak ingin maka aku lah yang di jual.

Max kesal, aku dapat melihat wajah marah nya.

Max mengeluarkan sesuatu dari kantung nya. Dan aku langsung menyadari itu
apa.

Pistol. Mata ku membulat.

284
"Diam kau! Atau dia akan ku tembak!" Ucap Max sambil menempelkan pistol
ke dahi ku, aku panik. Dan di situ aku pasrah.

Mungkin ini akhir kehidupan ku. Aku menjerit dengan sangat keras.

Dan situ terdengar suara mobil polisi.

-----------

"Skyla!"

Skyla membuka mata nya ketika mendengar suara Lucas, air mata sudah
membasahi pipi nya.

Lucas menatap Skyla khawatir.

"Mimpi buruk?" Tanya Lucas sangat khawatir karena Skyla tertiak teriak ketika
sedang tidur.

Skyla menganggukan kepala nya. dia sudah sering bermimpi tentang masa lalu
yang selalu menghantui nya.

Lucas mengelap air mata Skyla.

"Don't worry, i'm here." Bisik Lucas di telinga Skyla.

285
Entah kenapa membuat hati Skyla tenang, ia kembali memejamkan mata nya.

Tidak lama kemudian Skyla kembali tertidur. Sedangkan Lucas masih bangun.

Dia kaget dan panik ketika Skyla tadi teriak dalam tidur nya. Karena baru
pertama kali Lucas melihat Skyla seperti ini.

Entah kenapa Lucas berpikir Ada sesuatu yang Skyla tidak ceritakan pada nya,
sesatu yang membuat nya trauma dan seperti tadi.

Lucas menatap wanita cantik di depan nya.

"Kalau kau tidak akan menceritakan nya, aku yang akan mencari tahu sendiri."
Bisi Lucas sambil mengelus elus pipi Skyla.

--------------------

286
Chapter 26 - I Hope Not.

------------------------------------

Esok harinya.

Skyla membuka mata nya perlahan, sinar matahari yang memasuki kamar
membuat mata nya silau.

Skyla menoleh dan mendapati Lucas tidak berada di sebelah nya.

Skyla mencoba duduk dan ia teringat semalam ia berimipi tentang masa lalu
nya. Lalu ia teringat Lucas menenangkan nya. Seberengsek nya Lucas, dia tetap
memiliki sisi kelembutan yang tersimpan dalam diri nya. Skyla tersenyum kecil.

Kemudian ia berdiri untuk mandi, tidak sampai 15 menit ia selesai.

Kemudian ia memakai cincin yang di berikan Lucas, Skyla menatap cincin


tersebut sejenak.

Dalam seumur hidup nya baru pertama kali ada lelaki yang memberikan nya
cincin. Skyla tersenyum kecil.

Kemudian ia keluar kamar. Dan ia kaget di depan pintu kamar sudah ada 2
maid yang menunggu nya.

287
"Good Monrning Ms. Ross" Ucap kedua maid itu sopan, Skyla menatap mereka
bingung.

"Morning,hmm. Dimana Lucas?" Tanya Skyla pada kedua maid tersebut.

"Tuan muda mengatakan ia ada rapat penting pagi ini, jadi tidak sempat
membangunkan mu

Skyla mengerutkan dahi nya bingung.

"Ms. Ross, apakah anda ingin sarapan sekarang? Akan kami siapkan. " Ucap
salah satu maid itu, Skyla tersenyum sopan sambil berterima kasih.

Lalu ia berjalan menuju ruang makan, di situ terdapat meja makan yang begitu
panjang dengan 18 kursi. Skyla suka ruangan ini, karena minimalis desain nya,
tetapi di campur dengan elegan menjadi lebih mewah tapi cukup simple.

Skyla duduk di meja makan.

Tidak lama kemudian ada 5 maid yang membawa makanan yang berbeda
beda, kemudian mereka menaruh 5 jenis makanan tersebut di depan nya.

Skyla melotot ketika melihat begitu banyak makanan yang di taruh di situ.

288
"Semua ini untuk ku?" Tanya Skyla, mais tersebut menatap Skyla aneh
kemudian menjawab.

"Iya." Ucap nya singkat dan jutek, Skyla mengangkat alis nya. Karena maid tadi
sangat tidak sopan, dia memang cantik dan terlihat lebih muda dari Skyla, tapi
sikap nya tidak sopan.

Setelah semua makanan dan minuman di taruh di meja, Skyla di tinggalkan


sendiri.

Skyla sudah mulai terbiasa dengan seperti ini, sarapan sendiri. Sejak kematian
ibu nya, ia selalu makan sendiri.

Skyla melihat makanan di depan nya. Ada pancake, egg and bacon, roti dan
masakan yang Skyla tidak tau nama nya. Skyla tidak bisa memilih, ia menyukai
semua nya.

Akhirnya ia memutuskan makan pancake terlebih dahulu, setelah selesai


makan pancake ia memakan telur dan bacon, kemudian waffle.

Ketika ia sedang memakan waffle ia memikirkan seharian di rumah mau


ngapain.

Kemudian ia teringat Katherine, Skyla mengambil ponsel di kantung celana


nya. Kemudian memutuskan untuk menelpon Kate.

"Hallo." Jawab Kate di seberang telpon.

289
"Kate ini aku Skyla, maaf mengganggu. Apa nanti siang mau makan siang
bareng?" Tanya Skyla.

"Skyla! Tentu saja aku mau, kebetulan hari ini aku ambil cuti karena Lily akan
lomba balet hari ini. Apa kau mau datang?" Tanya Kate.

"Tentu saja aku mau, jam berapa?" Tanya Skyla

"Lily pasti akan senang kau datang mulai nya jam 9 dan selesai jam 11, alamat
gedung nya akan ku kirim lewat massage." Ucap Kate, Skyla tersenyum ketika
membayangkan wajah Lily yang begitu menggemas kan, ia jadi ingin memiliki
anak perempuan seperti Lily.

Ketika Skyla sadar apa yang baru ia bayangkan, ia langsung menggelengkan


kepala nya.

"Oke kalau begitu kita ketemuan di sana ya." Ucap Skyla, setelah mengucapkan
selamat tinggal, Skyla menutup telpon nya.

Ia melihat jam di handphone nya, masih jam 8 masih ada satu jam. Ia
memutuskan ke kamar nya untuk mengganti baju.

Setelah ia sudah mengganti baju, ia berjalan keluar kamar kemudian menuju


pintu utama, di situ ada pelayan yang kemarin mengantar nya ke ruang tamu
barat.

"Pagi Ms.Ross anda ingin kemana?" Tanya pelayan paruh baya itu sopan

290
"Pagi, aku ingin ketemuan dengan teman ku. Apa aku boleh minta tolong
panggilkan taksi." Ucap Skyla

"Tidak perlu nona, Harris siap mengantarkan anda kemana saja. Ini perintah
tuan muda Lucas." Ucap pelayan itu, Skyla mengangkat alis nya.

Kemudian ia keluar mansion tersebut dan di depan situ sudah ada limousine
berwarna putih yang begitu mewah yang sudah stand by.

Ketika supir bernama Harris itu menyadari kehadiran Skyla ia langsung


mengucapkan.

"Ms. Ross anda ingin kemana?" Tanya Harris

"Sebenarnya aku ada janjian jam 9 ke tempat ini, tapi karena ini masih jam 8
an, aku ingin ke Starbucks dulu, apa kau bisa mengantar ku ke sana?" Tanya
Skyla tidak enak. sambil menunjukan alamat nya. Harris mengangguk mengerti.

"Saya akan mengantar anda kemana saja nona." Ucap Harris sopan, kemudian
ia membukakan pintu untuk Skyla.

"Terima kasih." Ucap Skyla setelah itu ia langsung masuk mobil.

Skyla tercengang melihat interior mobil tersebut.

291
Skyla menghela nafas, kemudian ia memutuskan untuk duduk di sebelah
jendela.

Skyla menatap keluar jendela.

-------------

Tidak lama kemudian mereka sampai di starbucks yang tidak terlalu jauh dari
mansion.

Skyla keluar dari mobil, kemudian ia berjalan memasuki Starbucks, kemudian ia


langsung ke kasir.

"Ingin memesan apa?" Tanya kasir wanita tersebut sambi tersenyum manis.

"Hmm, Green Tea" Ucap Skyla.

"Nama?" Tanya nya

"Skyla." Jawab Skyla.

Ketika Skyla ingin bayar, ia membuka dompet nya, melihat di situ ada kartu
debit yang di berikan Lucas di Hawaii, Skyla lupa mengembalikan nya.

292
Lucas bilang pakai saja uang di situ, tapi ia lebih memilih membayar nya
dengan uang sendiri.

Setelah bayar ia memutuskan duduk dulu sambil menunggu pesanan nya.

Ketika menunggu, entah kenapa Skyla merasa seperti ada yang


memperhatikan nya. Walaupun Skyla tau ia hanya paranoid.

Kemudian ia memutuskan untuk menghiraukan nya.

"Skyla."

Skyla bangun dari kursi ketika mendengar pesanan nya sudah jadi. Kemudian ia
memutuskan meminum nya di mobil saja. Ketika ia akan keluar Starbucks ia
melihat seorang lelaki duduk tidak jauh dari tempat ia duduk tadi. Wajah nya
tertutup oleh syal, dan ia memakai kacamata hitam.

Cukup menyeramkan menurut Skyla.

Setelah itu Skyla langsung masuk ke mobil lagi.

"Sudah nona?" Tanya Harris.

"Iya sudah jalan saja." Ucap Skyla. Ia mencoba menatap keluar jendela, dan ia
kaget ketika melihat lelaki itu sudah tidak ada di tempat nya.

293
Entah kenapa Skyla berpikir kalau tadi adalah Max.

Tapi tidak mungkin, Max sudah ada di penjara karena malam itu.

Malam dimana ia hampir di perkosa oleh Max.

Skyla menghela nafas, kemudian meminum green tea kesukaan nya. Sambil
mengingat ketika pertama kali bertemu Max.

Max dan diri nya berbeda 10 tahun, ketika Skyla berumur 16 tahun, Max umur
nya 26. Sebenarnya ia tampan, tapi dia berengsek dan kejam. Sangat kejam,
bahkan ia sudah membunuh 2 pelacur nya karena mereka hamil.

Oleh karena itu Skyla sangat takut.

Dan sekarang Max sudah mendapatkan hukuman di penjara seumur hidup, ia


keluar penjara ketika umur nya 52 tahun.

kyla harus melupakan tentang Max, dia sekarang sudah di penjara, dia tak bisa
mengganggu nya. Sekarang tinggal Hendrick dan teman nya. Skyla tidak tau
siapa teman-teman nya Hendrick.

Tetapi Hendrick selalu menawarkan Skyla untuk di jual ke teman-teman nya


yang kaya-kaya.

294
Skyla kadang berharap ia tidak ingin di lahirkan di dunia ini dan bertemu
dengan manusia seperti Hendrick dan Max.

Skyla menjadi teringat lelaki tadi di Starbucks, Skyla seperti pernah melihat
nya. Tidak asing.

Jangan bilang dia adalah teman Hendrick yang sedang memata matai nya?

'skayla hanya berharap bukan.'

---------------------------

295
Chapter 27 - Lots of Drama

----------------------------

Setelah 30 menit, akhirnya ia sampai di gedung tersebut.

Skyla sekarang sudah berada di lobby gedung itu.

"Skyla!"

Skyla menoleh dan mendapati Kate melambai lambaikan tangan nya. Skyla
langsung menghampiri Kate.

"Dimana Lily?" Tanya Skyla.

"Ia sedang di ruang ganti. Ayo dia tidak sabar ingin bertemu dengan mu." Ucap
Kate sambil menarik tangan Skyla.

Mereka menuju ruang ganti, dan di situ ada Lily sudah memakai baju balet nya
yang berwarna putih.

"Aunt Skye!" Ucap Lily kemudian ia langsung memeluk Skyla.

"Oh my god, hello there Lily, are you nervous?"Tanya Sky sambil memeluk
kembali tubuh kecil nya, Lily menganggukan kepala nya.

296
"Kau pasti bisa, nanti kalau kau menang akan aku berikan hadiah!" Ucap Skyla
membuat mata Lily menjadi berbinar binar.

"Mommy, aku harus menang agar mendapatkan hadiah!" Ucap Lily ke ibu nya,
Katherine tersenyum kecil melihat anak satu-satu nya itu.

"Tentu sayang, kau harus menang." Ucap Kate, tatapan nya begitu lembut.

Skyla melihat Kate, dia begitu cantik. Skyla bisa melihat kalau Kate sangat
mencintai anak nya. Skyla tersenyum kecil.

2 jam kemudian.

"Selamat Lily Johnson! " Ucap Kate bangga.

"Thank you mommy." Jawab Lily dengan nada imut nya.

"You're so amazing " Ucap Skyla

"Thank you Aunt Skye!" Ucap Lily senang.

Skyla tadi sangat kagum dengan bakat yang Lily miliki, ia bisa menjadi balerina
terkenal ketika ia sudah besar nanti.

297
Kemudian mereka menuju sebuah restaurant itali.

"Makanan di sini begitu enak, dan harga nya tidak begitu mahal." Ucap Kate.

Mereka langsung memilih duduk dekat jendela, kebetulan di luar sedang


hujan.

Setelah memesan makanan, Lily tertidur di pangkuan ibu nya.

"Seperti nya ia sangat lelah" Ucap Skyla sambil tersenyum

"Iya haha, dia sudah berusaha keras." Ucap Kate sambil mengelus rambut Lily

"Kau beruntung memiliki anak perempuan seperti Lily, dia begitu manis." Ucap
Skyla sambil menatap Lily.

"Sebentar lagi kau akan memiiki anak juga kan?" Tanya Kate, membuat mata
Skyla membulat penuh.

"Apa? Tidak aku tidak hamil!" Ucap Skyla panik, Kate mengangkat alis nya.

"Aku kira kau akan menikah dengan Lucas karena kau sedang hamil." Ucap
Kate sambil tertawa kecil

298
"Tidak aku tidak hamil, oh my god. Apa semua orang kira seperti itu?" Tanya
Skyla.

"Engga haha, aku hanya masih tidak percaya Lucas akan menikah, dia selalu
bilang ia tak akan menikah." Ucap Kate, Skyla tersenyum miris.

Memang sebenarnya Lucas hanya menikah dengan nya ada maksud nya. Kate
melihat Sky tidak menjawab nya ia memutuskan untuk berbicara lagi.

"Kau telah mencairkan hati nya yang begitu dingin." Ucap Kate, Skyla terdiam,
ia tau itu tidak benar. Skyla tidak mungkin bisa mencairkan hati Lucas.

Skyla memutuskan untuk mengalihkan pembicaraan.

"Ngomong-ngomong kau kenal Lucas dari mana?" Tanya Skyla, walaupun

Skyla tau jawaban nya, ia memutuskan untuk tetap bertanya.

"Mantan pacar ku adalah teman dekat Lucas." Ucap Kate terus terang, Skyla
menganggukan kepala nya.

"Ngomong-ngomong kau menikah umur berapa?" Tanya Skyla karena Kate


pasti menikah muda.

Kate tersenyum miris.

299
"Aku tidak pernah menikah Sky." Ucap Kate.

"I'm sorry for asking." Ucap Skyla merasa tidak sopan.

"No,it's okay, tanya aja." Ucap Kate

"Hmm, kemudian ayah Lily kemana?" Tanya Skyla.

"Ayah nya adalah mantan pacar ku bernama David." Ucap Kate santai, Skyla
kaget. Seingat nya teman Lucas bernama David.

"Kenapa kau tidak bilang ke David?" Tanya Skyla.

"Dia selingkuh dengan adik tiri ku." Ucap Kate, Skyla kaget.

"Oh my god, Kate, i'm sorry." Ucap Skyla

"No, it's okay, ketika keluarga ku tau aku hamil, aku di usir oleh ibu tiri ku dan
ayah ku tidak bisa menolak nya. Tapi ayah ku mencoba membantu kehidupan
ku bagaimana pun cara nya" Ucap Kate sambil tersenyum miris. Skyla rasa nya
ingin menangis ketika mendengar kisah nya.

Ternyata tidak hanya diri nya yang mengalami masa rumit.

300
Kemudian Kate tetap bercerita, mereka makan siang sambil ngobrol.

"Pelayan di rumah ku bercerita ketika umur ku 2 tahun, ibu kandung ku pergi


ketika mengetahui ayah ku selingkuh dengan ibu tiri ku, dan sampai sekarang
aku tidak tau ibu kandung ku ada dimana. Aku tidak pernah mengingat wajah
nya. Kadang aku berharap jika saja aku dulu mengerti, aku pasti akan lebih
memilih ikut dengan ibu ku." Ucap Kate, Skyla tidak tau ingin mengucapkan
apa.

Ia menghela nafas.

Skyla akhirnya mencoba membuka diri juga karena Kate sudah menceritakan
masalah nya. Entah kenapa Skyla merasa nyaman dengan Kate.

Ia menceritakan kalau ibu nya menikah lagi dengan Hendrick, ia menceritakan


bagaimana ia pernah hampir di perkosa oleh Max. Ia menceritakan semua nya.

Kecuali tentang kontrak, ia tidak ingin menceritakan nya. Ia malu dengan diri
nya yang begitu murahan ini.

"Kau makan siang tanpa mengajak ku ya Ms. Ross."

Skyla tiba-tiba mendengar suara Lucas di belakang nya, Skyla menoleh dan
mendapati Lucas sedang berdiri di situ dengan senyuman nya yang tampan,
semua di restaurant melirik ke arah nya dan Lucas tidak perduli sama sekali.

301
"Lucas? Bagaimana kau tau aku disini?" Tanya Skyla, Lucas duduk di sebelah
Skyla .

"Karena aku tahu." Jawab Lucas, membuat Skyla memutarkan bola mata nya.

Lucas tersenyum miring kemudian ia menarik pinggang Skyla dan ia mengecup


bibir nya.

"Aku merindukan mu." Ucap Lucas, membuat hati Skyla berdebar debar.

'Ingat Sky, ia hanya bermain main dengan mu!' Batin Skyla

Kate mendehem, membuat mereka kembali dari lamunan.

"Katherine, senang bertemu dengan mu lagi." Ucap Lucas sambil menjabat


tangan nya.

"Iya senang bertemu lagi Lucas." Ucap Kate.

"Ngomong-ngomong kapan kalian menikah?" Tanya Kate.

"Seminggu lagi." Ucap Lucas santai, membuat dahi Skyla mengerut.

"Aku berdoa semoga kalian bahagia, jangan lupa mengundang ku." Ucap Kate
sambil tertawa kecil.

302
"Tentu saja kate, nanti David juga datang, kalau bisa kau membawa suami mu."
Ucap Lucas, Skyla menatap Kate tidak enak, ternyata Lucas tidak tahu kalau Lily
adalah anak David.

Kate menutupi tatapan kesedihan nya dengan senyuman miris.

"Tentu saja aku akan membawa suami ku nanti." Ucap Kate

Skyla bisa melihat mata Kate menjadi sedih, Skyla rasa nya ingin menonjok
wajah tampan Lucas sekarang juga.

Akhirnya mereka mengobrol.

Tiba-tiba Skyla mendengar suara cempereng yang mengganggu mereka.

"Lucas baby~"

Mereka semua menoleh ke sumber suara tersebut. Dan di situ ada Tasya
memakai dress yang super mini, tapi memang harus Skyla akui kalau Tasya
memang cantik.

Tapi senyuman Tasya memudar ketika melihat ada Skyla, Tasya menatap tajam
Skyla, kemudian tatapan nya berpindah ke Kate. Ia sedikit kaget melihat ada
Kate

303
"Oh my dear big sister, aku sudah lama tidak bertemu dengan mu. Wow apa
itu anak haram mu?" Ucap Tasya ke Kate ketika ia meihat Lily yang tertidur.

Skyla bingung dengan ucapan Tasya ketika manggil Kate 'Big sister'

"Well nice to see you again my dear step sister, apa kabar ibu mu? Apa dia
sejalang seperti terakhir kali aku temui?" Tanya Kate dengan tatapan dingin.

Skyla mencoba memahami situasi di sini.

Jangan bilang kalau Tasya adalah adik tiri yang Kate ceritakan,

Kalau tidak salah Kate bilang ibu kandung nya pergi meninggalkan ayah nya
karena ayah nya selingkuh. Sama seperti Skyla, ibu nya Skyla meninggalkan
ayah nya karena selingkuh dengan Merlyn, dan di Tasya adalah adik tiri Skyla,
tadi belum lama ini Kate memanggil Tasya 'Step sister.'

Berati ada kemungkinan Kate adalah kakak kandung nya?

Kepala Skyla menjadi pusing dengan situasi ini. Ada apa dengan hidup nya yang
penuh dengan drama ini?

------------------------------

304
305
Chapter 28 - Broken.

----------------------------------------

Karena masih banyak yang bingung sama chapter sebelum nya, ini aku tambah
sedikit Chapter 27 di bagian akhir nya.

Tolong baca dulu di bawah ini.

--------------

Senyuman Tasya memudar ketika melihat ada Skyla, Tasya menatap tajam
Skyla, kemudian tatapan nya berpindah ke Kate. Ia sedikit kaget melihat ada
Kate

"Oh my dear big sister, aku sudah lama tidak bertemu dengan mu. Wow apa
itu anak haram mu?" Ucap Tasya ke Kate ketika ia meihat Lily yang tertidur.

Skyla bingung dengan ucapan Tasya ketika manggil Kate 'Big sister'

"Well nice to see you again my dear step sister, apa kabar ibu mu? Apa dia
sejalang seperti terakhir kali aku temui?" Tanya Kate dengan tatapan dingin.

Skyla mencoba memahami situasi di sini.

Jangan bilang kalau Tasya adalah adik tiri yang Kate ceritakan,

306
Kalau tidak salah Kate bilang ibu kandung nya pergi meninggalkan ayah nya
karena ayah nya selingkuh. Sama seperti Skyla, ibu nya Skyla meninggalkan
ayah nya karena selingkuh dengan Merlyn, dan Tasya adalah adik tiri Skyla tadi
belum lama ini Kate memanggil Tasya 'Step sister.'

Berati ada kemungkinan Kate adalah kakak kandung nya?

Kepala Skyla menjadi pusing dengan situasi ini. Ada apa dengan hidup nya yang
penuh dengan drama ini?

-----

Skyla menatap mereka bingung.

"Oh ibu hanya seperti itu ke kau, karena kau ini sudah menjelekan nama
keluarga Nelson. Ibu hanya tidak ingin ada berita 'Putri pertama Ryan Nelson,
hamil di luar nikah.' Itu akan benar-benar menjatuhkan nama keluarga Nelson.
My dear step sister. Untung saja selama ini kau tidak suka di sorot media, jadi
mereka tidak tertarik pada mu. Dan bagaimana rasa nya ketika ahli waris mu di
cabut? " Ucap Tasya, membuat Kate memutarkan bola mata nya.

"Aku lebih bahagia hidup sendiri di bandingkan bersama kalian,dan aku tidak
perduli kalau ahli waris ku di cabut, karena aku tidak butuh perusahaan ayah."
Ucap Kate sambil tersenyum manis.

Skyla masih mematung mendengar semua itu. Kemudian ia memijat dahi nya.

307
"Aku benar-benar bingung apa yang terjadi di sini." Ucap Skyla membuat
mereka menoleh.

"Oh ya, aku lupa Skyla Ross ada di sini. Haha apa ini? Kakak-beradik sedang
chit-chat? Kalian berdua adalah kakak-beradik yang sama-sama membuat ku
muak." Ucap Tasya, membuat Kate bingung. Lucas hanya diam. Skyla baru
menyadari wajah Lucas seperti tidak kaget sama sekali, seolah ia sudah tau.

"Apa?" Ucap Skyla dan Kate bareng membuat mereka saling menoleh. Tasya
mengangkat alis nya.

"Oh my, jangan bilang kalian tidak tau kalau kalian ini saudara kandung?"
Tanya Tasya sambil tersenyum licik.

"Apa maksud mu saudara kandung? Aku tidak memiliki saudara kandung. Kata
pelayan di rumah ku, ketika ibu pergi dari rumah, dia sudah keguguran." Ucap
Kate, Skyla mengerutkan dahi nya.

'Keguguran?'

"Siapa nama ibu kandung mu?" Tanya Skyla

"Hilary." Jawab Kate, Skyla bingung ingin mengucapkan apa, ia masih tidak
percaya. Selama ini ibu nya tidak pernah cerita kalau diri nya memiliki kakak
kandung, dan kemarin Lucas bilang alasan Lucas menikahi nya karena dirinya
adalah anak pertama nya Ryan Nelson.

308
Tapi kenyataannya, anak pertama Ryan Nelson adalah Katherine.

"Lalu kenapa nama akhir mu Johnson?" Tanya Skyla

"Itu nama akhir nenek ku dari ibu, ketika di usir dari rumah, aku tidak pernah
sudi memiliki nama akhiran Nelson. Sebelum nya nama ku Katherine Nelson."
Ucap Katherine dengan tatapan tajam ke tangan nya.

"Oh my god, aku tidak percaya ini." Ucap Skyla.

"Aku pun juga." Ucap Kate pelan.

Lucas menggenggam tangan Skyla lalu meremas nya, tetapi Skyla tidak
menghiraukan nya.

Tadi Kate menceritakan kalau ibu nya meninggalkan nya ketika umur 2 tahun,
sedangkan Skyla dengar cerita dari ibu nya kalau ibu nya meninggalkan ayah
nya ketika sedang hamil Skyla.

Dan Skyla mengingat kalau Kate lebih tua 2 tahun dari nya, membuat semua
nya semakin masuk akal.

Tapi ada yang mengganjal di hati Sky, kalau Kate anak pertama, kenapa Lucas
memilih menikah dengan Skyla?

309
Tiba-tiba Lucas memecahkan keheningan dengan berbicara.

"Skyla kita harus pergi." Ucap Lucas sambil menarik Skyla agar bangun, Skyla
mengerutkan kening nya.

"Kemana?" Tanya Skyla bingung, di saat seperti ini Lucas mengajak nya pergi?
Tapi Lucas tidak menjawab nya.

"Kami duluan ya." Ucap Lucas dengan cepat kepada Tasya yang masih sibuk
dengan pikiran nya.

"Lucas baby mau kemana?" Tanya Tasya memanyunkan bibir nya.

"Bukan urusan mu." Jawab Lucas kemudian ia menarik tangan kecil Skyla
keluar restaurant.

Dia luar masih hujan, dengan cepat mereka memasuki mobil sport Lucas.

Hari ini Lucas mengendari mobil sendiri sehingga Skyla duduk di sebelah kursi
pengemudi.

Ketika di mobil, hujan semakin deras. Mobil mulai berjalan, Skyla tidak tahan
ingin berbicara.

"Lucas, aku ini bukan anak pertama Ryan Nelson." Ucap Skyla pelan, artinya
semua kontrak itu harus batalkan? Karena percuma jika Lucas menikahi nya,

310
karena warisan , harus nya di berikan ke anak pertama dan Skyla bukan anak
pertama.

"Aku tau." Ucap Lucas santai, Skyla melotot, ia langsung menoleh ke Lucas.

Sedangkan Lucas tetap mengendari mobil nya.

"Lalu kenapa kau mau menikah dengan ku kalau tau itu? Bukankah kau
menginginkan perusahaan Ryan?" Tanya Skyla.

"Kau tetap di anggap anak pertama, karena ketika aku berbicara dengan
pengacara Ryan. Kate sudah di hapus dari daftar keluarga Nelson, dan Kate
sudah di cabut hak ahli waris nya. Membuat Tasya yang mendapatkan ahli
waris, tapi itu salah, ketika aku mencari tahu ternyata kalau anak pertama di
cabut atau menolak ahli waris nya, maka ahli waris jatuh ke tangan anak
kedua. Dan berhubung kau lahir lebih dulu dari Tasya, maka kau ini anak
kedua. Dan hak ahli waris perusahaan jatuh ke diri mu." Ucap Lucas panjang
lebar.

"Jadi semalama ini kau tau kalau Kate kakak kandung ku?" Tanya Skyla
mencoba menahan emosi nya. Lucas terdiam sebentar kemudian
mengucapkan.

"Iya, aku tau Sky. Aku sudah mengenal Kate sejak kuliah." Ucap Lucas, oke
sekarang Skyla marah pada Lucas.

"Hentikan mobil nya." Ucap Skyla dingin, Lucas mengerutkan dahi nya.

311
"Ada apa?" Tanya Lucas.

"Hentikan mobil nya terlebih dahulu. Aku tidak ingin terjadi kecelakaan." Ucap
Skyla membuat Lucas bingung tapi Akhirnya Lucas menghentikan mobil nya.

"Kalau kau menginginkan perusahaan ayah, kenapa dari dulu kau tidak
menikahi Kate?" Tanya Skyla, Lucas terdiam sebentar.

"Sebenarnya dulu aku hampir menikah dengan nya." Ucap Lucas, membuat
Skyla melotot dan menoleh ke diri nya.

"Apa?"

Walaupun Skyla tidak berhak merasakan ini, Entah kenapa ucapan jujur Lucas
tersebut membuat hati Skyla hancur berkeping keping.

'Artinya Lucas dan Kate pernah memiliki hubungan lebih dari teman? '

----------------------

312
EXTRA PART [22 years ago]

ini tentang kejadian 22 tahun yang lalu, alias sebelum Skyla lahir.

-----------

22 tahun yang lalu

Hilary Nelson duduk di kursi kesukaan nya, yang terdapat di ruang keluarga.
Sambil menunggu kepulangan suami nya, Ryan Nelson.

Hilary melihat jam di dinding.

'12:00 AM'

Hilary menghela nafas, kemudian ia mendengar suara langkah kaki di belakang


nya, Hilary menoleh dan mendapati anak perempuan nya yang sudah hampir
menginjak umur 2 tahun.

"Katherine darling, kenapa bangun sayang?" Tanya Hilary pada Kate kemudian
menggendong Kate untuk duduk di pangkuan nya.

"I miss daddy, mommy!" Ucap Kate pelan dengan nada sedih. Hilary mengelus
elus rambut coklat Kate yang di dapatkan dari Ryan.

313
"Ayah mu ini orang penting dan ia sangat sibuk, nanti dia akan pulang baby."
Ucap Hilary lembut ke anak nya.

Kate hanya diam. Hilary menghela nafas, memang harus ia akui, dirinya juga
merindukan Ryan. Sudah 1 minggu tidak pulang, kata nya ia ada bisnis ke
Brazil. padahal Hilary sangat ingin memberi tahu tentang kehamilan nya. Ia
sangat senang dan ingin cepat-cepat memberi tahu Ryan.

Hilary menggendong Kate ke kamar nya, kemudian menaruh tubuh kecil Kate
ke tempat tidur princess nya.

"Mommy sing! sing!" Ucap Kate dengan mata nya yang indah itu, Hilary
tersenyum kemudian ia menyanyikan lagu untuk Kate.

Kate tersenyum ketika mendengar suara ibu nya yang begitu indah dan
lembut. Kemudian ia menutup mata nya perlahan.

Ketika Hilary lihat Kate sudah mulai tertidur.

"Good night my baby." Ucap Hilary pelan. Ketika Hilary akan berdiri. Kemudian
ia berjalan keluar dari kamar Kate. Dan berjalan menuju kamar nya.

Ketika sudah sampai kamar, handphone nya berbunyi.

Hilary langsung mengangkat nya ketika melihat nama yang tertera di layar
handphone nya.

314
"Hallo." Jawab Hilary.

"Oh hai darling, hmm aku malam ini belum bisa pulang. Seperti nya 3 hari lagi."
Ucap Ryan di seberang telpon, Hilary langsung sedih.

"Tidak apa-apa, seperti nya kau sangat sibuk ya?" Tanya Hilary dengan nada
sedih tetapi mencoba menutupi kesedihan itu.

"Iya aku sangat si-" Ucapan Ryan terpotong, Hilary mendengar suara
perempuan mengucapkan.

"Siapa Ry?"

Hilary mengerutkan dahi nya ketika mendengar suara perempuan. Sudah jam
12:00 seharus nya ia sudah di hotel sekarang.

"Siapa itu?" Tanya Hilary langsung ke Ryan.

"Hmm, itu, hmmm rekan kerja ku." Ucap Ryan.

"Jam segini kau masih bekerja?"

"Iya, aku sangat sibuk. Ini baru selesai." Ucap Ryan.

315
Hilary tadi nya curiga tapi ia buang curiga itu. Tidak mungkin Ryan akan
selingkuh.

"Okay kalau begitu cepat kembali ke hotel dan tidur." Ucap Hilary lembut.

"Okay." Jawab Ryan

"I love you." Ucap Hilary, ia menunggu jawaban Ryan, Hilary seperti
mendengar desahan tapi mungkin dia salah dengar karena Ryan langsung
mengucapkan.

"Oke, see you." Jawab Ryan kemudian langsung di putuskan telpon nya.

Hilary mengerut dahi, biasa nya Ryan akan mengucapkan 'I love you too honey'

Tapi Hilary tidak memikirkan nya, ia memutuskan untuk tidur.

Sejak telpon itu, Ryan tidak pernah menelpon nya. Sampai akhir nya sudah 3
hari berlalu.

"I'm home"

Ketika Kate mendengar suara ayah nya, ia langsung menuju pintu utama dan
memeluk erat ayah nya.

316
"Daddy!" Ucap Kate sangat senang.

"My princess, hello." Ucap Ryan dan memeluk anak nya, Hilary tersenyum.

"Daddy, mommy say that i will have a sister or brother" Ucap Kate dengan
bicara nya yang belum terlalu lancar, Ryan kaget, ia menoleh ke istri ny.

Hilary di situ tersenyum sambil memegang perut nya.

"I'm pregnant" Ucap Hilary senang, tapi reaksi Ryan tidak seperti yang ia
bayang kan.

Ryan hanya terdiam, dan menatap perut Hilary.

"Oh wow." Ucap Ryan sambil tersenyum memaksa, Hilary bingung dengan
reaksi suami nya itu.

"Kau tidak senang aku hamil?" Tanya Hilary.

"No, i'm happy." Ucap Ryan tapi nada nya berbicara tidak seperti senang.

"Tapi kau tidak seperti senang." Ucap Hilary

"Apa senang harus di tunjukan Hilary?"

317
Sekarang Hilary sangat marah, tapi karena ada Kate akhirnya ia memutuskan
tidak berbicara.

----

Ketika Ryan dan Hilary masuk kamar.

"Ada apa dengan mu? Aku kira kau akan senang dengan kehamilan ini tapi kau
seperti tidak senang." Ucap Hilary dengan nada marah

"Aku sedang lelah Hilary." Jawab Ryan kemudian ia masuk ke selimut dan
memejamkan mata nya, Hilary masih berdiri dengan amarah nya yang
mengepul ngepul.

"Kau benar-benar menyebalkan! Aku marah pada mu." Ucap Hilary kemudian
ia memutuskan untuk keluar dari kamar dan tidur di kamar sebelah.

Kemudian ia menangis, entah kenapa rasa nya begitu sakit melihat reaksi Ryan
tadi.

Bahkan Ryan tidak bilang selamat.

'Apa dia tidak ingin bayi yang ku kandung?' Batin Hilary membuat diri nya
semakin sedih dan ia tidak dapat mengontrol air mata nya yang sudah deras
membasahi pipi nya.

318
----------

Esok hari nya, Ryan tidak pulang lagi 2 hari, membuat Hilary berpikir.

'Apa dia marah? Tapi seharus nya aku yang marah.' Batin Hilary gelisah,
kemudian ia memutuskan untuk meminta maaf ke kantor Ryan.

Dan sekarang Hilary sedang di dalam lift VIP Ryan. Menunggu sampai di lantai
30.

Hilary ingin meminta maaf dan mengajak Ryan makan siang.

'Ting.' lift pun terbuka, di situ ada lelaki dan perempuan yang duduk di meja
resepsionis. Mata mereka melotot ketika melihat di situ ada Hilary.

"Hmm, Mrs. Nelson, nice to see you again." Ucap perempuan resepsionis
dengan gelisah, begitu pula dengan lelaki resepsionis di sebelah nya.

Hilary bingung dengan mereka berdua.

"Ada apa?" Tanya Hilary penasaran.

"Hmm, nona ingin bertemu Mr. Nelson?" Tanya lelaki itu.

319
"Iya dimana dia?" Tanya Hilary. Kemudian Hilary melihat kalau mereka berdua
saling kode untuk siapa yang menjawab nya.

"Hmm, dia ada di ruangan nya Mrs. Nelson." Ucap wanita itu jujur, ketika
Hilary ingin menuju ruangan nya.

"Tapi ia bilang tidak boleh di ganggu." Ucap lelaki resepsionis dengan nada
bersalah.

Sekarang Hilary curiga, akhir nya ia tidak perduli apa kata mereka dan langsung
menuju ruangan Ryan.

Ketika Hilary ingin membuka pintu ia mendengar suara desahan, Hilary


melotot. Tanpa babibu ia langsung mendobrak pintu besar tersebut.

Hati Hilary sangat sakit melihat pemandangan di depan nya.

Ryan sedang bersetubuh dengan seorang wanita cantik yang lebih muda dari
nya, dengan posisi wanita itu tiduran di meja kerja Ryan.

Ryan kaget ketika mendengar pintu nya di dobrak, ketika ia menoleh, ia


mendapati wanita yang ia cintai berdiri di situ dengan air mata yang sudah
mengalir.

"Hilary.." Ucap Ryan pelan.

320
"Oh maaf mengganggu." Ucap Hilary dengan nada yang begitu tajam kemudian
membanting pintu tersebut lagi, sekarang ia tau kenapa Ryan tidak senang
ketika mendengar Hilary hamil, ya jelas orang dia memiliki wanita lain. air mata
nya tidak berhenti mengalir

"Mrs. Nelson..."

Hilary menoleh dan mendapati lelaki dan wanita tadi menatap nya bersalah.

"Kalian tau tentang ini?" Tanya Hilary dengan nada tajam. Tidak ada mereka
yang bisa menjawab.

Hilary menarik nafas kemudian menanya lagi.

"Sejak kapan?" Tanya Hilary air mata nya masih keluar tanpa henti.

"Maafkan kami nyonya, sejak Mr. Nelson kembali dari Brazil." Ucap wanita itu
dengan nada sedih.

Tanpa mengucapkan apa pun Hilary langsung menuju lift dan pulang ke
mansion.

Sesampai di mansion ia menangis dengan keras.

"Nyonya? Ada apa nyonya?" Tanya Julia, seorang maid yang cukup dekat
dengan Hilary.

321
"Julia, aku ingin pergi dari sini." Ucap Hilary, Julia kaget ketika mendengar nya.

"Kenapa tiba-tiba nyonya?"

"Ryan, si brengsek itu selingkuh di kantor nya. Aku tidak percaya dia melakukan
ini, aku sangat mencintai nya." Ucap Hilary sambil nangis, air mata nya tidak
berhenti mengalir.

Julia sangat kaget ketika mendengar nya.

"Oh my god, i'm sorry to hear that." Ucap Julia bersalah. sambil mengusap
usap punggung Hilary.

"Tolong jangan setress nyonya, anda sedang hamil." Ucap Julia, tapi Hilary
tetap menangis tidak dapat menerima semua kenyataan ini

----

Hilary memasuki semua baju nya ke koper.

"Bagaimana dengan Kate?" Tanya Julia.

322
"Aku sangat ingin membawa nya, tapi ia lebih bahagia di sini. Di sini semua nya
dia tercukupi, aku tidak yakin bisa memenuhi semua kebutuhan nya ketika
keluar dari mansion ini." Ucap Hilary sambil menahan tangisan nya.

"Kate pasti akan sangat sedih ketika mengetahui anda pergi nyonya." Ucap
Julia sedih. Hilary menghela nafas. Ia mengambil sebuah surat dan
memberikan nya ke Julia.

"Tolong berikan ini ke Ryan ketika dia pulang." Ucap Hilary. Julia terdiam
sebentar kemudian menatap majikan nya.

"Apa anda benar-benar pergi nyonya?" Tanya Julia dengan nada sedih, ia
menahan air mata nya.

"Aku harus pergi Julia, aku tidak bisa seperti ini." Ucap Hilary tersenyum pahit.
Julia terdiam sambil menatap surat yang berada di tangan nya.

"Aku ingin menemui Kate untuk terakhir kali nya, tolong bawa koper ku
kebawah dan panggilkan taxi." Ucap Hilary

"Apa anda tidak mau di antar Enrique nona?" Tanya Julia

"Tidak perlu." Ucap Hilary, kemudian ia menuju kamar Kate. Ketika Hilary
membuka kamar Kate, di situ Kate sudah tertidur sambil tersenyum lebar.

HIlary tersenyum ketika melihat anak kandung nya sedang tertidur lelap. Hilary
mendekati Kate kemudian mencium kening Kate. Lalu ia mengucapkan.

323
"Bye my baby girl,

i love you so much." Ucap Hilary sambil meneteskan air mata nya.

Hilary langsung keluar kamar Kate dengan air mata yang kembali membanjiri
pipi nya.

Sesampai di pintu utama, dia kaget melihat sudah ada semua yang bekerja di
mansion baris.

Di mansion ini ada 18 maid, 7 koki, 6 supir, 15 pelayan.

"Nyonya, kami akan merindukan nyonya." Ucap mereka semua dengan nada
sedih.

Hilary tersenyum sedih.

"Terima kasih banyak kalian telah mengantar ku ke pintu. Aku tak akan
melupakan kalian semua." Ucap Hilary

Julia menangis, banyak maid yang menangis dan yang lain nya hanya terdiam
dengan wajah sedih.

324
"Julia, aku nitip surat ini, tolong berikan pada Kate ketika ia sudah cukup
dewasa. Tolong beritahu pada nya, aku tidak pernah berhenti mencintai nya."
Ucap Hilary memberikan surat yang ia sudah tulis untuk Katherine.

Julia mengangguk lemah "Pasti akan saya berikan nyonya."

Hilary masuk taksi yang sudah stand by sejak tadi. Lalu ia melambai lambai ke
semua pekerja di mansion.

"Kemana nyonya?" Tanya supir taksi

"Ke bandara." Ucap Hilary, kemudian ia mengelus elus perut nya yang masih
rata.

'Sekarang tinggal kau dan aku my baby, maafkan aku kalau aku memisahkan
mu dengan ayah dan kakak mu.' Batin Hilary sedih

-----------------

Ryan memasuki mansion nya.

Entah kenapa ia merasa mansion nya menjadi gelap. Dan tiba-tiba Julia
mendekati dia dan memberikan amplop.

"Apa ini?" Tanya Ryan.

325
"Dari nyonya." Ucap Julia dengan nada ketus kemudian ia kembali ke kamar
nya.

Ryan mengangkat alis nya, tanpa babibu ia langsung membuka surat nya.

'To my dear fucking husband

Aku memutuskan untuk pergi, iya pergi jauh dari dirimu, aku tidak pernah
meminta mu untuk minta maaf, lagi pula percuma kau minta maaf, aku pun
tidak yakin bisa memaafkan mu atau tidak, yang jelas. Tolong jaga Katherine
ku, aku pergi tanpa membawa nya, karena aku takut tidak bisa memenuhi
kebutuhan nya, tolong berikan dia apa pun yang ia butuhkan, tolong tetap
menyayangi, jangan pernah berhenti memberinya kasih sayang. Itu yang di
butuhkan nya, kalaupun dia membuat kesalahan dan kau hukum. Tolong
setidak nya bantu dia kalau dia kesusahan. Hanya ini yang ku ingin kan, aku
tidak ingin harta mu, aku pergi tanpa membawa uang dari mu.

Dan soal bayi yang sedang ku kandung? Oh tenang aku akan aborsi, jadi kau
tidak perlu pikirkan. Aku tau kau tidak ingin aku hamil.

Oh ya, berbahagialah dengan istri baru mu.

I hope i will never see you again.

Bye asshole.

-from your ex-wifey'

Ryan terdiam ketika membaca surat itu, tubuh nya mematung. Dia tidak tau
ingin berbuat apa. Tanpa sadar air mata keluar dari mata nya.

Dia menyesali nya. Dia berharap bisa mengulang kembali waktu yang telah
berlalu.
326
Dan dia tau sekarang semua nya sudah terlambat, dia tidak bisa apa-apa.

-------------

5 tahun kemudian.

"Kau suka rumah baru mu Sky?" Tanya Hilary

"I love it mom!" Ucap Skyla tersenyum lebar. Tiba-tiba bel pintu berbunyi.

Hilary menuju pintu untuk membukakan pintu nya, karena Skyla penasaran ia
akhirnya memutuskan untuk mengikuti ibu nya.

Ketika Hilary membuka pintu di situ terdapat wanita yang begitu cantik
tersenyum manis.

"Hello, apa kau baru pindah?" Tanya wanita ituu

"Iya hallo juga, iya kami baru pindah."

"Salam kenal nama ku Charlina Heaton, aku tinggal di sebelah ." Ucap Charlina
sambil mengulurkan tangan nya, Hilary menerima uluran tersebut dan
mengucapkan.

327
"I'm Hilary Ross, dan ini anak ku Skyla Ross." Ucap Hilary memperkenalkan
Skyla ke Charlina, Skyla menatap Charlina ia masih diam.

"Ya ampun cantik sekali dia." Ucap Charlina

"Skyla ayo bilang halo" Ucap Hilary.

"Hello, my name is Skyla." Ucap Skyla sambil tersenyum lebar.

"Why hello there, oh ya, aku juga ingin memperkenalkan anak ku." Ucap
Charlina, kemudian ia menoleh ke belakang nya dan mengucapkan.

"Lulu! Come here my baby boy." Panggil Charlina.

Skyla sangat senang ketika mendengar nama Lulu, artinya anak Charlina adalah
perempuan. Dan mereka bisa berteman.

Tapi senyuman Skyla pudar ketika melihat seorang bocah lelaki jalan
mendekati ibu nya.

"Don't call me Lulu mom! It's embarasing." Ucap lelaki tersebut dengan wajah
nya memerah.

"Oh my little boy can be shy now." Ucap Charlina sambih tertawa kecil.

328
Skyla menatap penasaran bocah lelaki di depan nya.

"Skyla, perkenalkan ini anak ku Lucas Heaton." Ucap Charlina.

Ketika Skyla mendengar nama Lucas Heaton, entah kenapa ia langsung


menyukai nya.

Skyla tersenyum lebar membuat bocah lelaki di depan nya mengangkat alis
nya.

"C'mon Lucas, let's play!" Ucap Skyla semangat sambil menarik tangan Lucas.

Charlina dan Hilary tersenyum

"Maaf kalau merepotkan mu." Ucap Charlina.

"Tidak, aku senang Skyla sekarang memiliki teman bermain." Ucap Hilary.

"Well, siapa tau mereka bisa menikah di masa depan." Ucap Charlina santai
membuat Hilary kaget.

"Apa?"

"Haha kidding, mereka hanya bocah. Tapi mereka serasi bukan? Anak kita?"
Ucap Charlina riang.

329
Hilary tersenyum.

"Well, they are."

END EXTRA PART ABOUT 22 YEARS AGO

----------------

330
Chapter 29 - Oh God, Help Me!

-------------

"Hentikan mobil nya terlebih dahulu. Aku tidak ingin terjadi kecelakaan." Ucap
Skyla membuat Lucas bingung tapi Akhirnya Lucas menghentikan mobil nya.

"Kalau kau menginginkan perusahaan ayah, kenapa dari dulu kau tidak
menikahi Kate?" Tanya Skyla, Lucas terdiam sebentar.

"Sebenarnya dulu aku hampir menikah dengan nya." Ucap Lucas, membuat
Skyla melotot dan menoleh ke diri nya.

"Apa?"

Walaupun Skyla tidak berhak merasakan ini, Entah kenapa ucapan jujur Lucas
tersebut membuat hati Skyla hancur berkeping keping.

'Artinya Lucas dan Kate pernah memiliki hubungan lebih dari teman? '

--------

"Tapi Kate bilang dia pacaran dengan teman mu David?" Tanya Skyla, ia ingin
memastikan nya.

331
Lucas menarik nafas nya kemudian mengucapkan.

"Iya dan di saat bersamaan dia sudah bertunangan dengan ku." Ucap Lucas.

Skyla rasa nya ingin menangis di situ juga, ia tau kalau pernikahan ini hanya
sebuah kontrak selama 1 tahun, tapi Skyla benar sakit hati mengetahui
kenyataan Lucas pernah bertunangan dengan kakak kandung nya sendiri.

Skyla merasa air mta nya sudah jatuh ke pipi nya, Lucas kaget ketika melihat
Skyla menangis.

"Kenapa kau me-" Sebelum Lucas menyelesaikan ucapan nya, Skyla sudah
keluar mobil terlebih dahulu.

Di luar masih hujan begitu deras, tapi Skyla tidak perduli lagi karena ia tidak
ingin Lucas melihat nya menangis.

"Skyla!"

Ketika Skyla mendengar suara Lucas di belakang nya, ia mempercepat jalan


nya.

Karena hujan begitu deras, Skyla sampai tidak melihat ada batu yang cukup
besar di depan nya, dan ia terjatuh.

"Aw.." Ucap Skyla pelan, tiba-tiba Skyla merasa Lucas sudah di sebelah nya.

332
"Benar-benar bodoh." Ucap Lucas sambil menghela nafas.

"Kenapa kau mengejar ku?" Tanya Skyla kesal kemudian ia mencoba berdiri
tetapi malah jatuh kembali ketika ia merasa sakit yang luar biasa di lutut nya.
Ketika ia melihat lutut nya, sudah berdarah.

Ia tidak menyadari lutut nya luka, karena hati nya lebih sakit di bandingkan kaki
nya.

Bagaimana tidak sakit mengetahui orang yang dicintai pernah bertunanangan


dengan kakak kandung nya.

Ketika Skyla sibuk di pikiran nya tiba-tiba Lucas menggendong Skyla ala bridal
style. Membuat Skyla kaget dan spontan ia melingkari tangan nya ke leher
Lucas, karena takut jatuh.

"Oh my god, turunkan aku! Aku bisa jalan Lucas!" Ucap Skyla.

Sedangkan Lucas tidak mengucapkan apa-apa, ia tetap menggendong Skyla


menuju mobil.

"Lepaskan kau brengsek! Lepaskan atau aku akan ter-" Ucapan Skyla terpotong
karena tiba-tiba Lucas mencium bibir nya, di tengah hujan yang deras. Lucas
mencium nya.

333
Skyla membulatkan mata nya. Bibir nya terasa begitu panas ketika
bersentuhan dengan bibir Lucas.

Ketika Lucas melepaskan ciuman nya ia mengucapkan.

"You're so god damn noisy, berisik sekali lagi, akan ku cium" Ucap Lucas
dengan nada rendah.

Skyla menatap tajam lelaki yang sedang menggendong nya ini. Bagaiman ia
bisa mencium dirinya seenaknya ketika Lucas baru saja bertemu dengan
mantan tunangan nya.

Lucas memasukan Skyla ke mobil nya, setelah itu ia masuk ke mobil juga. Skyla
hanya diam, ia tidak ingin berbicara sama sekali. Ia menatap keluar jendela, ia
tidak perduli dengan dirinya yang kedinginan karena basah kuyup.

Lucas menyalakan mobil nya, kemudian mobil nya mulai berjalan kembali.

-------

"Kenapa kau membawa ku ke sini?" Tanya Skyla kesal

"Karena kau harus ke sini." Jawab Lucas, kemudian ia keluar mobil dan
menggendong Skyla ala bridal lagi.

"Lucas! yang benar saja, aku tidak apa-apa!" Ucap Skyla.

334
Tapi Lucas tidak mengucapkan apa-apa, ia tetap membawa Skyla masuk ke
rumah sakit.

Ketika mereka masuk pintu rumah sakit, Lucas dan Skyla menjadi pusat
perhatian, oh Skyla benar-benar malu.

Sedangkan Lucas tidak perduli dengan dirinya dan Skyla yang basah kuyup
memasuki UGD.

"Tuan, anda tidak bisa masuk dengan keadaan basah." Ucap salah satu suster,
ia tidak bisa melepaskan mata nya ke wajah tampan Lucas.

"Kau tidak tau aku siapa?" Tanya Lucas dengan nada dingin. Suster tersebut
terdiam sebentar kemudian ia menyadari siapa.

"Oh my god, Mr. Heaton!" Ucap dia kaget karena biasa nya Lucas kemana
mana selalu dengan baju yang rapih dan jas yang mahal. Beda dengan sekarang
ia sekarang basah kuyup.

"Cepat panggil dr. Lavano." Perintah Lucas, suster tersebut langsung pergi
untuk memanggil dr.Lavano

"Lucas ayo pulang! Ini benar-benar memalukan! Lagi pula aku ini hanya luka
ringan!" Ucap Skyla memohon karena seperti biasa semua yang di UGD
menfoto mereka. Sedangkan Skyla mencoba mengumpat di dada Lucas.

335
Lucas memasuki sebuah ruangan kemudian menaruh Skyla di kasur. Dan tidak
lama kemudian ada lelaki tampan seumuran Lucas memkai jas dokter masuk
ke ruangan.

"Lucas, ada apa?" Tanya dr. Lavano

"Dia terluka." Ucap Lucas, lalu tatapan dr. Lavano jatuh ke Skyla. Alis nya
terangkat seolah ia kaget.

"Tidak, aku tidak apa-apa dokter! Ayo pulang Lucas! Kalau kau tidak akan
mengantar ku pulang, aku akan pulang sendiri!" Ucap Skyla, ia mencoba berdiri
tapi ternyata kaki nya sakit, tapi ia menahan nya.

Lucas menghela nafas, kemudian melingkari tangan nya di pinggang Skyla.

"Kau tidak boleh pulang sebelum luka mu terobati." Ucap Lucas dengan nada
rendah dan serius.

"Aku bisa meng-" Ucapan Skyla terpotong karena lagi-lagi Lucas mencium
dirinya, Skyla melotot. Lucas melumat bibir nya membuat kaki Skyla rasa nya
seperti jelly.

Tiba-tibe mereka mendengar suara deheman.

Membuat Skyla mendorong dada Lucas, wajah nya memerah ketika mengingat
dr. Lavano masih di ruangan yang sama dengan mereka. Lucas hanya
tersenyum miring.

336
dr. Lavano memutar bola mata nya.

"Kalau begitu, akan saya lihat dulu luka nya." Ucap dr. Lavano

Skyla membiarkan dr. Lavano melihat Luka nya. Memang luka di kaki Skyla
cukup besar membuat banyak darah yang keluar dari luka tersebut.

Lucas hanya diam di situ dengan baju nya yang masih basah, seolah ia tidak
perduli dengan dingin yang ia rasa kan sekarang.

"Hanya luka biasa, tapi akan saya obati hmm miss?"

"Skyla Ross." Ucap Skyla.

"Miss Ross." Ucap dr. Lavano

Tidak memerlukan waktu yang lama untuk mengobati luka di kaki Skyla, ketika
luka nya sudah di obati.

Entah mengapa Skyla merasa tubuh nya menjadi mengigil, ia masih kedinginan
karena masih mengenakan baju yang basah kuyup. Sedangkan Lucas tidak
seperti kedinginan sama sekali.

337
"Kedinginan?" Tanya Lucas, Skyla tidak menjawab nya, karena Skyla marah
pada nya.

Lucas menghela nafas, sedangkan dr. Lavano tersenyum miring melihat teman
nya itu.

"Kalau begitu aku keluar dulu ya, tugas ku sudah selesai." Ucap dr. Lavano.

"Thanks dude." Ucap Lucas, dr. Lavano hanya tersenyum jahil kemudian ia
keluar dari situ.

Disaat yang bersamaan ada lelaki berbaju hitam masuk. Dan membawakan
sebuah kantung belanja.

"Mr. Heaton, ini baju yang anda minta belikan." Ucap lelaki itu, Lucas
menerima nya kemudian mengusir lelaki berbaju hitam tadi.

"Ini ganti baju." Ucap Lucas sambil memberikan Skyla dress, bra dan celana
dalam.

Wajah Skyla memerah ketika melihat Lucas membelikan nya dalaman.

"Memang kau tau ukuran ku?" Tanya Skyla masih dengan wajah nya yang
merah padam. Lucas tersenyum miring sambil menatap Skyla.

338
"Apa kau lupa kita pernah tidur bersama Sky? Dengan hanya melihat nya, aku
langsung bisa tau berapa ukuran nya." Ucap Lucas, membuat Skyla teringat
ketika mereka tidur bersama. Lucas sudah melihat semua nya. Membuat Skyla
sangat malu.

"Oh my god! Keluar, aku ingin ganti baju." Ucap Skyla, Lucas tertawa kecil.

"Aku tidak akan lihat." Ucap Lucas kemudian ia memejamkan mata nya.

"What the fuck! Keluar dari kamar Lucas!" Ucap Skyla kesal.

"Dari pada susah payah mengusir ku bagaimana kalau kau ganti baju aja disini,
aku tidak akan melihat. Lagi pula aku sudah melihat semua nya." Ucap Lucas,
membuat wajah Skyla merah, ia mengambil guling di kasur itu kemudian ia
pukul ke Lucas.

"Keluar dari sini!" Ucap Skyla sambil memukul Lucas dengan guling. Lucas
merebut guling nya.

"Kalau kau kelamaan memakai baju itu, yang ada kamu kena demam." Ucap
Lucas

"Maka nya keluar dari sini!" Ucap Skyla, Lucas berjalan mendekati Skyla,
membuat Skyla mundur. Tapi Lucas menarik pinggang Skyla sehingga Skyla
tidak bisa mundur lagi.

339
"Atau apa perlu aku yang menggantikan baju mu?" Tanya Lucas, sambil
tersenyum miring.

'Oh god, help me!' Teriak Skyla dalam hati

----------------------

340
Chapter 30 - Froze.

---------------------------

Ruangan hening, jantung Skyla berdebar debar, tiba-tiba handphone Lucas


bunyi.

Lucas dengan kesal mengangkat telpon tersebut. Ia akan memecat siapa pun
yang menelpon nya ini.

"Apa!" Ucap Lucas dengan nada dingin tanpa melihat siapa yang memanggil
nya.

"Ini ayah Luc." Ucap Andrew Heaton di seberang telpon.

"Ayah ada apa?" Tanya Lucas sambil menghela nafas.

"Nanti malam ada meeting penting, aku minta kau datang. " Ucap Andrew,
Lucas terdiam sejenak kemudian menatap wajah Skyla.

Skyla mengangkat alis nya.

"Aku tidak bisa ayah." Ucap Lucas

341
"Kenapa? Apa kau ada meeting penting juga di saat yang bersamaan?" Tanya
Andrew bingung karena Lucas tidak pernah menolak nya jika di suruh datang
ke meeting.

Lucas terdiam sejenak, terus tersenyum miring dan mata nya tetap menatap
Skyla.

"Tidak ayah, tunangan ku sedang sakit. Aku tidak bisa meninggalkan nya
sedetik pun sampai dia sembuh." Ucap Lucas, Skyla kaget ketika Lucas
mengucapkan itu.

Andrew terdiam sejenak di seberang telpon, ia seperti kaget.

"Kalau begitu titip salam ke Skyla semoga dia cepat sembuh." Ucap Andrew.

"Okay." Jawab Lucas

"You have to Keep her, son. She's a good woman." Ucap Andrew di seberang
telpon.

Skyla menatap Lucas, ia sangat penasaran apa yang Andrew ucapkan karena
Lucas selalu memamerkan senyuman yang tampan itu.

"Don't worry dad, i will." Ucap Lucas setelah itu Lucas mematikan telpon nya,
menatap Skyla sejenak.

342
"Aku menunggu di luar." Ucap Lucas kemudian ia langsung keluar ruangan.

Skyla masih terdiam di tempat, kemudian ia memutuskan langsung cepat-


cepat ganti baju.

---

Lucas langsung ke kamar mandi dan mengganti baju nya yang basah, menjadi
kemeja putih.

Setelah selesai ia keluar kamar mandi, dan di situ sudah ada dr. Lavano berdiri
di depan wastafel menunggu nya.

"Aku tidak tau kau bisa panik." Ucap dr.Lavano sambil tersenyum jahil, Lucas
memutarkan bola mata nya.

Siapa pun yang melihat Lucas tadi menggendong Skyla dengan baju basah
kuyup, akan bisa melihat kalau Lucas sangat khawatir dan perduli pada Skyla.

Lucas mencuci tangan nya di wastafel.

"Siapa dia? Tumben kau mengkhawatirkan wanita one night stand mu." Ucap
dr.Lavano, Lucas tersenyum miring ketika mendengar teman nya berbicara
seperti itu.

343
"Dia bukan wanita one night stand." Jawab Lucas, dr. Lavano mengangkat alis
nya seolah ia tertarik.

"Really? Lalu siapa dia?" Tanya dr. Lavano

"Sepertinya kau jarang menonton tv ya." Ucap Lucas

"Kau tau aku tidak tertarik dengan tv." Jawab dr. Lavano

"Kalau begitu, kau ketinggalan berita." Ucap Lucas

"Berita tentang apa?" Tanya dr. Lavano

"Tentang pernikahan ku." Jawab Lucas santai, spontan dr. Lavano


mengucapkan.

"What? Are you serious dude?" Tanya dr.Lavano tidak percaya.

"I am." Jawab Lucas sambil menatap dr.Lavano

"I want to tell you something." Ucap Lucas tiba-tiba membuat dr.Lavano
menatap Lucas penasaran.

"Okay, just say it." Jawab dr. Lavano

344
"Hari ini aku bertemu dengan Katherine lagi." Ucap Lucas, membuat dr.Lavano
yang tadi nya santai menjadi tegang wajah nya.

"Bagaimana kabar dia?" Tanya dr.Lavano

"Dia baik-baik saja, kenapa kau tidak bertemu langsung dengan nya David?"
Tanya Lucas pada teman nya yang berdiri di depannya ini.

"Aku begitu merindukan nya, tapi aku tidak tau apa dia mau berbicara pada ku
lagi." Ucap David Lavano.

"Pasti dia mau." Ucap Lucas, sambil menepuk bahu David, kemudian ia keluar
toilet dan langsung menuju ruangan yang tadi.

Lucas masuk tanpa mengetuk, dan ia terpaku melihat Skyla memakai dress
tersebut, dia cantik sekali, Lucas tidak bisa mendeskripsikan penampilan Skyla
sekarang.

Skyla menoleh, ia mengingat percakapan mereka di mobil beberapa jam yang


lalu, tentang Lucas pernah hampir menikahi Kate.

"Lucas aku mau kita hentikan ini." Ucap Skyla sambil menatap Lucas.

Lucas mengangkat alis bingung dengan ucapan Skyla.

345
"Hentikan apa?" Tanya Lucas

"Semua kebohongan ini. Aku tidak mau menikah dengan mu! Walaupun cuma
pura-pura!" Ucap Skyla, kemudian ia mencoba berdiri dari kasur, walaupun
luka nya masih sakit tapi Skyla mencoba berjalan.

Lucas menahan tangan Skyla.

"Kenapa tiba-tiba seperti ini? Bukankah kemarin kamu setuju?" Tanya Lucas

"Tapi sekarang aku merubah pikiran ku." Jawab Skyla dingin.

"Damn it! Kenapa kau secepat itu merubah pikiran mu?" Tanya Lucas kesal.

"Aku tidak ingin menikah dengan lelaki yang pernah bertunangan dengan
kakak kandung ku! Walaupun dalam kontrak hanya 1 tahun, tapi aku tidak
mau." Ucap Skyla mencoba menahan air mata nya yang hampir jatuh sambil
menatap Lucas tajam.

Mata Lucas menyipit.

"Kau cemburu?" Tanya Lucas.

Cemburu? Skyla tidak tau, tapi sakit hati? iya tentu saja.

346
"Ini benar-benar membuang waktu berbicara dengan mu. Lepaskan Lucas."

Ucap Skyla mencoba melepaskan tangan Lucas yang menggenggam nya begitu
erat seolah Lucas tidak ingin dirinya pergi.

"Sky, tolong jan-" Ucapan Lucas terpotong oleh Skyla

"Lepaskan Lucas, aku muak dengan mu!" Ucap Skyla kesal ia tidak bisa
menahan nya, air mata nya mulai mengalir ke pipi nya.

Lucas kaget, entah kenapa hati nya terasa hancur ketika melihat Skyla
menangis, ia tidak ingin air mata membasahi wajah cantik Skyla. Lucas
mengusap air mata Skyla. Tapi Skyla tidak perduli ia tetap menangis kemudian
ia memukul dada Lucas.

"You jerk! I hate you, i fucking hate you Lucas Heaton." Ucap Skyla tidak ingin
melihat wajah Lucas, melainkan menatap tajam dada Lucas yang ia pukuli.

"Skyla." Ucap Lucas pelan tidak tau ingin bereaksi apa. Baru pertama kali Lucas
melihat Skyla seperti ini.

Akhirnya Skyla mengangkat kepala nya dan menatap tajam Lucas.

"Get off your fucking hand from me." Ucap Skyla, Lucas menghela nafas.
Kemudian ia mengangkat Skyla ala bridal style lagi, membuat Skyla kaget.

347
'Oh not again!' Batin Skyla panik

"Lucas! Turunkan aku oh my god." Ucap Skyla, tapi Lucas hanya terdiam dan
tetap berjalan menuju lobby seolah ia tidak perduli jika mereka menjadi pusat
perhatian.

Ketika mereka sampai lobby di situ sudah ada Harris, supir yang mengantar
Skyla tadi. Dan tentu nya dengan mobil Limousin yang super mencolok.

Harris membukakan pintu untuk mereka, Lucas memasukan Skyla ke mobil


kemudian baru ia masuk.

Ketika sudah berada di dalam mobil, tidak ada yang berbicara.

Skyla memilih untuk diam saja. Ia sangat marah pada Lucas. Sedangkan Lucas
sibuk dengan pikiran nya.

Setelah 20 menit di mobil akhirnya mereka sampai di mansion. Lucas keluar


duluan, ketika ia ingin menggendong Skyla.

"Aku bisa berjalan." Ucap Skyla dingin, Lucas terdiam sebentar kemudian Skyla
berjalan pelan menuju mansion.

'Why this mansion is has to so fucking big.' Batin Skyla sambil menghela nafas,
ia berjalan menuju kamar. Lucas mengikuti Skyla dari belakang.

348
Akhirnya mereka sampai di kamar, ketika sudah sampai kamar Skyla duduk di
kasur.

"Kenapa kau merubah pikiran mu tentang kontrak?" Tanya Lucas.

"Aku tidak bisa melakukan nya Lucas, cari perempuan lain aja." Ucap Skyla
dengan berat hati ketika bilang perempuan lain.

"Tidak ada yang bisa melakukan nya selain kamu." Ucap Lucas.

"Kenapa begitu?" Tanya Skyla

"Karena kau mengerti kalau ini hanya bisnis." Ucap Lucas.

Skyla terdiam sebentar kemudian ia mengucapkan.

"Kau salah Lucas." Ucap Skyla, Lucas mengerutkan dahi nya.

"Aku tidak bisa." Ucap Skyla sambil menghela nafas.

"Dan apa alasan nya?" Tanya Lucas

"Karena aku tidak bisa." Ucap Skyla.

'Aku tidak bisa menanggung semua sakit di hati ini lebih lama lagi.' Batin Skyla

349
"Itu bukan alasan nya Sky" Ucap Lucas, Skyla terdiam sejenak.

'Karena aku mencintai mu! Aku tidak bisa menganggap kalau semua ini hanya
bisnis.' Batin Skyla, rasa nya dia mau menangis di situ juga. Skyla memejamkan
mata nya, lalu menghela nafas.

"Tapi itu alasan yang perlu kau dapat." Ucap Skyla.

"Apa alasan nya Skyla Ross? Kalau kau tidak memberi tahu juga aku akan
mencium mu." Ucap Lucas sambil mendekati Skyla.

"Don't you dare to kiss me again!" Ucap Skyla sambil melotot, Lucas tersenyum
miring.

"Try me." Ucap Lucas kemudian ia mencium bibir Skyla.

Lucas benar-benar ketagihan dengan bibir Skyla, rasa bibir nya begitu manis
dan membuatnya ketagihan untuk menciumi nya.

'Kenapa kau harus mencium ku kalau kau tidak mencintai ku Lucas?' Batin
Skyla frustasi ketika Lucas menciumi nya seolah dia ini adalah wanita yang
paling spesial.

350
Akhirnya air mata mulai membasahi pipi Skyla, ia tidak tau harus senang atau
sedih ketika di cium Lucas. Dia senang karena Lucas mencium nya tapi di sisi
lain ia sedih mengingat Lucas hanya bermain main dengan nya.

Skyla kadang berharap. 'Apa kau tidak bisa mencintai ku seperti aku mencintai
mu?'

Lucas merasa pipi Skyla basah, ia melepaskan ciuman nya kemudian menatap
wajah Skyla yang begitu cantik, bahkan ketika ia menangis, dia tetap cantik.

Hati Lucas terasa hancur lagi ketika melihat Skyla menangis. Entah untuk
keberapa kali nya Lucas mengelap air mata Skyla dengan jempol nya.

"Please don't cry." Ucap Lucas pelan dengan lembut.

"I can't do this Lucas." Ucap Skyla, ia tetap menangis tidak bisa menatap mata
Lucas.

Lucas sangat bingung kenapa Skyla menangis, ia melingkari tangan nya ke


pinggang Skyla sambil menunggu nya berbicara.

"I can't do this when i already in love with you." Ucap Skyla sangat pelan,
ketika Skyla menyadari apa yang baru saja ia ucapkan, spontan ia langsung
menutup mulut nya.

Badan Lucas menjadi kaku, ia mematung di tempat. Dia dapat mendengar


ucapan Skyla dengan sangat jelas.

351
-----------------------------

352
Chapter 31 - The Silent.

--------------------------------------

Skyla tidak percaya apa yang baru ia katakan.

'Apa ia mendengar nya?' Batin Skyla panik. Skyla rasanya malu sekali, ia hanya
bisa berharap Lucas tidak mendengar ucapan nya.

Skyla sangat ingin kabur tapi tangan Lucas masih melingkari pinggang nya.
Lucas menarik dagu Skyla ke atas.

"Say it again." Ucap Lucas, dengan nada rendah, ia menatap mata indah Skyla
dengan tatapan yang tidak bisa di deskripsikan. Membuat kaki Skyla lemas
dalam tatapan nya itu. Skyla tidak dapat mengucapkan satu kata pun.

'Dorong dia Sky, ingat dia pernah bertunangan dengan kakak kandung mu' Tapi
dia tidak bisa melakukan nya.

Tanpa izin Lucas langsung mencium bibir Skyla.

Tubuh Skyla terlalu lemas untuk menolak ciuman nya. Lucas mencium dirinya
dengan lembut, begitu manis rasanya. Lucas mencium Skyla seolah Skyla
adalah wanita yang begitu spesial.

353
Lucas melepaskan ciuman nya, hidung mereka bersentuhan. Lucas menatap
mata Skyla. Jantung Skyla berdebar debar.

"Skyla, aku ma-" Ucapan Lucas terpotong karena tiba-tiba pintu kamar terbuka
lebar.

Mereka berdua menoleh dan di situ mereka mendapati Charlina berdiri di


pintu dengan wajah khawatir. Skyla spontan mendorong tubuh Lucas.

"Apakah aku masuk di saat yang tidak tepat?" Tanya Charlina polos, membuat
Lucas mengacak acak rambut frustasi.

Lalu tatapan Charlina jatuh ke luka di kaki Skyla.

"Oh my, are you okay dear?" Tanya Charlina, dia langsung berjalan mendekati
Skyla.

Skyla benar-benar tertolong oleh kedatangan Charlina, karena suasana tadi


benar-benar awkward.

"Aku tidak apa-apa Charlina." Ucap Skyla sambil tersenyum.

"Kau benar-benar membuat ku khawatir, ketika suami ku bilang kau sakit, aku
langsung bergegas ke sini." Ucap Charlina, Skyla tersenyum, ia senang karena
Charlina begitu perduli pada nya.

354
"Tapi aku bersyukur kau baik-baik saja." Ucap Charlina lalu ia langsung
memeluk Skyla, Lucas tersenyum kecil.

"Seharusnya kau tidak perlu datang jauh-jauh ke sini." Ucap Skyla sambil
memeluk kembali Charlina. Tiba-tiba telpon Lucas berbunyi.

Lucas pun keluar kamar untuk menerima panggilan tersebut.

Skyla menatap pintu yang di tutup Lucas, sekarang Skyla tidak bisa menatap
wajah Lucas lagi. Dia benar-benar malu.

Tapi apa Lucas benar-benar mendengar nya?

Skyla menoleh ke Charlina, ternyata Charlina sudah tersenyum hangat dari tadi
sambil menatap nya.

"Aku sangat bersyukur Lucas memilih kau." Ucap Charlina, Skyla tersenyum
paksa.

Karena Charlina tidak tau kalau Lucas hanya memanfaatkan dirinya. Setelah
Skyla sembuh dia harus keluar dari mansion ini, dia tidak bisa menatap Lucas
lagi.

"Kalau begitu istirahat lah, kau tidak boleh banyak berjalan, akan aku suruh
maid membawa makan malam mu ke kamar." Ucap Charlina, kemudian ia
langsung keluar kamar.

355
Skyla masuk selimut, ia berpikir tentang kejadian tadi, dimana ia tidak sengaja
menyatakan cinta nya, Lucas pasti tidak mendengarnya. Skyla hanya berharap
seperti itu. kemudian ia memejamkan mata nya.

------

Lucas keluar kamar, berjalan menuju balkon. Lalu mengangkat telpon yang
sudah berdering sejak tadi.

"Halo." Jawab Lucas.

"Apa ibu mu sudah datang?"

Lucas dapat mendengar suara ayah nya di seberang telpon.

"Sudah." Jawab Lucas

"Bilang dia nanti aku akan menyusul jam 8 malam. Tadi aku menelpon ibu mu,
dan ia tidak mengangkat telpon nya" Ucap Andrew

"Nanti akan aku sampaikan ke ibu." Ucap Lucas

"Oke, sudah itu saja. Bye son." Ucap Andrew kemudian ia memutuskan telpon
nya.

356
Lucas terdiam di balkon, menatap pemandangan kota Seattle.

Dia mengingat ucapan Skyla tadi di kamar, ia masih tidak percaya Skyla
mencintai nya. Lucas mengambil rokok dan ia selipkan di mulut. Kemudian ia
nyalakan api nya.

Lucas menghisap rokok nya. Menatap kosong entah kemana.

Lucas tidak tau kalau Skyla akan mencintai nya, jujur. Lucas tertarik dengan
Skyla, ia menyukai nya. Tapi cinta? Lucas tidak tau, ia tidak percaya dengan
cinta.

Lucas menginginkan Skyla, dia tau kalau dirinya sangat egois.

Ketika Lucas melihat orang tua nya, mereka saling mencintai. Tapi Lucas belum
percaya adanya cinta, karena dia sendiri belum pernah merasakan nya. Dia
tertarik dengan wanita, tapi pasti itu akan pudar. Dan Lucas tau itu bukan
cinta.

Hanya menunggu waktu ketertarikan nya pada Skyla akan memudar, tapi
entah kenapa ketika Skyla menyatakan cinta pada nya, ia senang. Dia senang
mengetahui kenyataan Skyla mencintai nya, biasanya kalau ada wanita jalang
menyatakan cinta pada nya. Lucas tidak suka, ia tidak nyaman. Tapi beda
dengan tadi, rasanya dia sangat senang.

Dan ketika berpikir Skyla mencintai lelaki lain, rasanya ia ingin membunuh
lelaki itu.
357
Lucas benar-benar frustasi dengan dirinya.

Ia mematikan api di rokok nya di asbak, kemudian ia berjalan menuju kamar


tadi. Ketika ia membuka pintu, ia mendapati Skyla sudah tertidur pulas.

Lucas berjalan mendekati Skyla, kemudian ia menatap wajah Skyla.

Skyla tersenyum dalam tidur nya. Lucas mengelus elus rambut Skyla. Kemudian
ia mengecup kening Skyla.

"Sleep well, beautiful." Bisik Lucas.

------

Skyla terbangun oleh sinar matahari yang memasuki kamar, ia menoleh, dan ia
tidak mendapati Lucas di samping nya.

Skyla duduk di kasur, ia masih setengah sadar.

Setelah nyawa nya sudah terkumpul ia bangun dari kasur.

"Mau kemana?"

358
Skyla hampir terlompat ketika mendengar suara Lucas, ia menoleh dan
mendapati Lucas sedang duduk di meja dengan macbook nya dan setumpuk
dokumen. Ia memakai kaos putih dan celana selutut.

'Kenapa ia harus disini! Aku tidak ingin menatap wajah nya, aku tidak bisa
menatap wajah nya.' Batin Skyla. Tapi Skyla tidak menghiraukan nya, ia tidak
ingin berbicara pada Lucas, ia marah pada Lucas, ia malu walaupun ada
kemungkinan Lucas tidak mendengar nya semalam. Sekarang perasaan nya
campur aduk, ia bahkan tidak ingin berbicara pada nya.

Skyla berjalan pelan ke kamar mandi, walaupun kaki nya sangat sakit ia
berjuang dengan keras untuk jalan. Tiba-tiba ia merasa ada seseorang yang
berdiri di belakang nya. Siapa lagi kalau bukan Lucas.

Tanpa babibu, Lucas langsung menggendong Skyla ala bridal. Skyla melotot, ia
ingin mengucapkan 'lepaskan' tapi ego nya lebih besar. Akhirnya ia pasrah.
Lucas menggendong Skyla ke kamar mandi. Sesampai di kamar mandi, Skyla di
turunkan.

Skyla melirik Lucas, dan Lucas sedang menatap nya sambil mengangkat alis.
Skyla memutarkan bola mata, kemudian ia memberi isyarat ke Lucas untuk
keluar kamar mandi dengan tangan nya, seolah mengusir Lucas. Tapi Lucas
tetap terdiam di pintu sambil menyilangkan tangan nya di dada nya.

Skyla kesal sekarang, akhirnya ia mendorong tubuh Lucas agar keluar. Tapi
Lucas tidak bergerak sama sekali, membuat Skyla frustasi.

359
"Apa kau tidak akan berbicara pada ku selama nya ms.Ross?" Tanya Lucas,
Skyla menghela nafas, ia marah pada Lucas, ia sudah sakit hati. Skyla tidak
ingin berbicara pada nya.

Skyla hanya terdiam sambil menatap tajam Lucas. Lucas menarik pinggang
Skyla, ketika ia ingin mencium Skyla. Skyla memalingkan wajah nya, membuat
Lucas tidak bisa mencium nya. Skyla mendorong Lucas sekuat tenaga tapi ia
tidak bergerak sedikit pun. Membuat Skyla tambah frustasi. Lucas menarik
dagu Skyla. "Aku bingung dengan mu." Ucap Lucas sambil menatap wajah
cantik Skyla.

"Semalam kau menyatakan cinta pada ku, tapi sekarang kau tidak ingin
berbicara pada ku?" Ucap Lucas, membuat wajah Skyla memerah padam. Ia
yakin sekarang wajahnya seperti tomat. Skyla memalingkan wajah nya.

Lucas tersenyum miring kemudian ia mendekati telinga Skyla.

"Kau begitu manis dengan wajah mu merah seperti itu, membuat ku tambah
menginginkan mu sekarang." Bisik Lucas dengan nada rendah.

---------------------

360
Chapter 32 - Miss your voice.

------------------------------------

Skyla mencoba dorong tubuh Lucas, Skyla benar-benar frustasi ketika Lucas
tidak bergerak sedikit pun. Apa pun yang terjadi Skyla tidak ingin berbicara
pada Lucas.

"Ayo berbicara lah." ucap Lucas frustasi sambil menyentuh pipi Skyla.

'Tidak sampai seribu tahun pun.' batin Skyla ingin mengucapkan nya di depan
muka Lucas.

Skyla menepis tangan Lucas yang menyentuh pipi nya, Lucas kaget. Ia
mengangkat alis nya bingung.

Tiba-tiba ada ketukan di pintu kamar. Lucas menghela nafas, kemudian ia


keluar kamar mandi untuk membuka kan pintu..

Dan itu kesempatan untuk Skyla, ia langsung mengunci kamar mandi rapat-
rapat. Lalu bernafas lega.

Lalu ia membersihkan diri nya. Setelah selesai semua, ia keluar kamar mandi
tapi ia tidak mendapati Lucas dimana mana, membuat Skyla bernafas lega.

361
Skyla membuka handphone nya. Di situ ada 2 massege dari Kate dan 3
massege dari Daren.

From : Kate

Aku ingin berbicara.

From : Kate

Skyla, tolong jawab.

Skyla hanya terdiam, ia sangat sakit hati ketika mengetahui Lucas pernah
bertunangan dengan Kate, Skyla menghapus pesan dari Kate, kemudian ia
membuka 3 pesan dari Daren.

From : Daren

aku merindukan mu Sky.

From : Daren

bisakah kita ketemuan?

From : Daren

lagi apa?

Akhirnya Skyla memutuskan membalas pesan dari Daren.

From : Skyla

362
Kau boleh ke mansion kalau kau mau.

Kemudian ia menaruh handphone nya di meja, tiba-tiba pintu terbuka dan di


situ ada Lucas.

Skyla tidak menghiraukan Lucas, ia mengeringkan rambut panjang nya dengan


handuk.

"Sudah selesai?" tanya Lucas, tapi Skyla tidak mengucapkan apa-apa.

"Sky." panggil Lucas sekali lagi. Tapi Skyla tetap tidak menjawab nya membuat
Lucas menghela nafas. Lucas kembali duduk di sofa dan bekerja. Skyla melirik
Lucas.

'Kenapa ia masih di sini? Bukankah ia harus kerja?' batin Skyla bingung, tapi
ego nya terlalu besar untuk menanyakan itu.

Tidak lama kemudian ada ketukan pintu, ketika Lucas bilang masuk. Di situ
sudah ada pelayan membawa makanan.

"Miss Ross, ini sarapan anda." ucap pelayan tersebut.

"Terima kasih." Jawab Skyla sambil tersenyum sopan, Lucas mengerutkan dahi
nya ketika mendengar Skyla berbicara pada pelayan itu.

363
Kemudian pelayan tersebut menaruh makanan Skyla di meja tidak jauh tempat
Lucas duduk, mau tidak mau Skyla memakan sarapan nya di situ.

Skyla langsung menuju meja tersebut dan duduk di sofa. Pelayan tersebut
membungkuk kemudian pergi dari kamar.

"Kau mau berbicara pada Varon tapi kau tidak mau berbicara pada calon suami
mu." ucap Lucas tidak percaya, Skyla tidak menghiraukan nya. Ia fokus pada
sarapan nya.

Lucas mengerang kesal.

"Apa aku melakukan kesalahan Sky? Sampai kau tidak berbicara pada ku?"
tanya Lucas.

Skyla hanya diam, Lucas benar-benar bodoh. Jadi ia pikir Skyla kemarin tidak
sakit hati mendengar pernyataan kalau Lucas pernah bertunangan dengan
Kate?

Skyla menatap tajam Lucas, kemudian ia kembali fokus pada sarapan di depan
nya.

Setelah Skyla menyelesaikan sarapan nya, ia berdiri kemudian berjalan pelan


menuju sofa di dekat jendela besar. Ia mengambil buku di rak buku. Kemudian
ia mulai membaca buku tersebut.

364
Sedangkan Lucas kembali sibuk dengan pekerjaan nya. beberapa jam
kemudian, Lucas menoleh ke Skyla. Dan Skyla masih membaca buku nya yang
tadi.

Lucas menghela nafas, kemudian ia berpindah duduk menjadi di sebelah Skyla.

Skyla tidak bergerak, walaupun sebenarnya ia ingin kabur dari situ, karena
kebetulan kaki nya sedang luka maka ia tidak bisa berjalan cepat.

Lucas menyentuh tangan Skyla, membuat Skyla menoleh bingung. Dan dalam
hitungan detik, Lucas mengangkat tubuh kecil Skyla sehingga sekarang Skyla
duduk di pangkuan Lucas. Dan mereka berhadap hadapan sekarang.

Skyla melotot, sedangkan Lucas menatap nya serius.

"Sky, apa aku melakukan kesalahan?" Tanya Lucas. Skyla memalingkan wajah
nya.

"Aku merindukan suara mu, tolong berbicara lah Sky." bisik Lucas, membuat
jantung Skyla berdegup dengan kencang.

Skyla tidak menjawab, kemudian ketika ia mencoba berdiri dari pangkuan.

Tapi Lucas mengunci kedua tangan nya di pinggang Skyla.

365
"Aku tak akan membiarkan mu berdiri sampai kau berbicara pada ku." ucap
Lucas, membuat Skyla frustasi, ia menatap tajam Lucas.

Lucas tidak pernah bosan menatap mata Skyla, walaupun sekarang mata indah
itu menatap nya tajam. Lucas menatap bibir Skyla yang membuat nya
ketagihan, dan sekarang ia sangat ingin mendengar suara Skyla.

Sejak semalam, Skyla tidak berbicara pada nya.

Ia sangat merindukan suara Skyla yang bagaikan melody di telinga nya.

Dan wanita di pangkuan nya ini mencintai nya, Lucas tidak bisa menolak
kenyataan kalau dia sangat senang mengetahui itu.

Tadi Skyla sangat malu, tapi sekarang ia sudah biasa saja. Walaupun Lucas
sudah tau Skyla mencintai nya, tapi Lucas tidak pernah menyatakan kalau ia
mencintai Skyla juga. Artinya cinta selama 12 tahun ini adalah cinta bertepuk
sebelah tangan.

Skyla merasa kasian dengan hati nya, padahal sejak dulu mencoba move on.
Tapi ternyata ia tidak bisa mencintai lelaki lain selain Lucas.

Dan ia tidak yakin bisa move on dengan cepat.

Sekarang Lucas dan Skyla sibuk di pikiran nya masing-masing.

366
Tiba-tiba Lucas mendekati bibir Skyla sehingga membuat hidung mereka
bersentuhan.

'Dorong dia Sky.' batin nya, tapi Skyla seolah tidak dapat mengendalikan tubuh
nya.

Ketika melihat Skyla tidak menghindar, Lucas langsung menciumi bibir Skyla.

"Bicara lah pada ku Sky, ku mohon." bisik Lucas di sela-sela ciuman mereka,
tapi Skyla tidak mengucapkan apa pun.

"Aku akan menciumi mu sampai kau mengeluarkan suara mu." ucap Lucas
membuat mata Skyla membulat. Tanpa menunggu lagi Lucas langsung
mencium bibir Skyla lagi.

Skyla menyentuh pundak Lucas.

'Kalau kau mencium ku seperti ini bagaimana aku melupakan mu Lucas?' batin
Skyla frustasi pada dirinya yang tidak bisa mendorong tubuh Lucas, frustasi
pada dirinya tidak bisa membenci Lucas yang sudah membuat nya sakit hati,
frustasi dengan cinta nya yang tidak terbalas, frustasi mengapa ia harus di
pertemukan lagi dengan Lucas.

Skyla mencoba mendorong dada Lucas, ketika Lucas merasa Skyla mencoba
mendorong nya. Ia melepaskan ciuman nya. Tapi hidung mereka masih
bersentuhan. Skyla mengatur nafas nya kemudian ia menghela nafas, Lucas tak
akan menyerah. Akhirnya Skyla memutuskan untuk berbicara.

367
"Lepaskan Lucas." ucap Skyla pelan, Lucas tersenyum lebar. Kemudian ia
memeluk tubuh kecil Skyla.

Skyla kaget. "Akhirnya kau mengeluarkan suara mu, aku begitu merindukan
nya." ucap Lucas dengan nada rendah.

---------------------------

368
Chapter 33 - Jealous?

--------------------------------

Jantung Skyla berdebar debar, ketika Lucas memeluk nya. Tubuh nya tidak bisa
menolak.

Skyla dapat mencium aroma maskulin nya.

"Lucas." ucap Skyla pelan tepat di telinga Lucas.

Lucas sangat menyukai nya bagaimana Skyla menyebut nama nya. Lucas tetap
memeluk tubuh Skyla. Tidak lama kemudian Lucas meremas bokong Skyla.

Membuat mata Skyla membulat, ia langsung mendorong tubuh Lucas yang


memeluk nya.

"Oh my god! Lucas!" ucap Skyla, Lucas hanya nyegir dengan tampan nya. Tapi
Skyla menatap Lucas tajam.

Karena Skyla kesal, akhirnya ia berdiri dari pangkuan Lucas.

Kemudian ia keluar kamar ketika ia membuka pintu, di waktu yang bersamaan.


Di situ ada seorang pelayan ingin mengetuk pintu, karena tangan nya sudah
bersiap siap ingin mengetuk.

369
Skyla dan pelayan tersebut sama-sama kaget.

"Miss Ross, maaf mengganggu tapi anda kedatangan tamu." ucap pelayan itu
sopan, membuat dahi Lucas mengerut.

Skyla diam sejenak, kemudian teringat seseorang.

"Di mana dia? Aku akan ke bawah." ucap Skyla.

"Di ruang tamu dekat pintu utama nona." ucap pelayan tersebut.

Ketika Skyla ingin berjalan, tangan nya sudah di tahan terlebih dahulu oleh
Lucas.

"Siapa?" tanya Lucas penasaran.

"Bukan urusan mu." ucap Skyla dingin, kemudian ia berjalan menuju ruang
tamu.

Lucas menjadi frustasi, akhirnya ia memutuskan untuk ikut Skyla kebawah.

"Kau bisa jalan?" tanya Lucas, Skyla hanya diam, ia tetap berjalan. Tanpa izin
Lucas melingkari satu tangan nya di pinggang Skyla, membuat Skyla kaget. Ia
menoleh dan mendapati Lucas tersenyum miring.

370
Tapi Skyla membiarkan nya saja. Tidak lama kemudian mereka sampai di ruang
tamu.

Wajah Lucas menjadi berubah ketika melihat tamu nya, Lucas menatap tajam
sosok yang sedang duduk di ruangan itu.

"Skyla!"

"Daren" ucap Skyla, sambil mencoba melepaskan tangam Lucas yang berada di
pinggang nya. Tapi Lucas tidak melepaskan nya, ia menatap Daren tajam.

'Untuk apa dia ke sini?' batin Lucas frustasi.

"Nice to see you again Mr. Heaton" ucap Daren, tapi Lucas hanya menatap nya
tajam. Sedangkan Skyla bingung dengan reaksi Lucas.

Skyla menghela nafas.

"Biarkan saja dia. Ngomong-ngomong aku tidak tau kau datang hari ini." ucap
Skyla

"Bukankah kau yang menyuruh ku ke sini?" tanya Daren heran

371
"Setidak nya bilang terlebih dahulu sebelum kau datang." ucap Skyla sambil
tersenyum

"Tentu saja, tapi seperti nya tunangan mu tidak senang aku datang." ucap
Daren sambil melirik Lucas yang masih menatap nya tajam.

Skyla menoleh ke arah Lucas, lalu menghela nafas.

"Lucas, tolong tinggalkan aku dengan Daren. Bukankah kau masih banyak
pekerjaan?" tanya Skyla, membuat Lucas mengerutkan dahi nya.

"Kau mengusir ku Mrs. Heaton?" tanya Lucas, membuat wajah Skyla memerah
ketika ia di panggil Mrs. Heaton.

"Sepertinya kau salah menyebutkan nama ku. Nama ku Skyla Ross, nama akhir
ku Ross bukan Heaton." ucap Skyla dingin

"Tapi kau akan segera menjadi Heaton." ucap Lucas, kemudian ia bangun dari
kursi nya dan meninggalkan Skyla dan Daren.

"Kalian sedang berantem?" tanya Daren.

"Bagaimana ini Daren." ucap Skyla sambil menatap tangan nya, Daren menatap
Skyla bingung.

"Ada apa?" tanya Daren

372
"Aku- aku mencintai nya." ucap Skyla pelan, membuat Daren kaget.

"Lucas Heaton?" tanya Daren, tapi Skyla tidak menjawab nya, ia melanjutkan
ucapan nya.

"Aku tidak pernah bisa berhenti mencintai Lucas, tapi ia tidak pernah
mencintai ku. Aku begitu menyedihkan" ucap Skyla sangat ingin menangis rasa
nya.

Daren mengepalkan tangan nya ketika mendengar itu.

"Lalu kenapa kalian akan menikah?" tanya Daren.

"Ku mohon jangan tanya itu Daren, nanti aku pasti akan memberi tahu mu.
Tapi sekarang kau hanya harus percaya pada ku." ucap Skyla, Daren tadi nya
ingin berkomentar. Tapi ia memutuskan untuk diam dan sabar sampai Skyla
menceritakan nya.

Skyla menarik nafas nya kemudian ia mulai bercerita tentang Katherine yang ia
temui, lalu kenyataan kalau Katherine adalah kakak kandung nya. Dan
kenyataan yang paling menyakitkan adalah tentang Lucas pernah bertunangan
dengan Kate.

"Akan ku bunuh dia." ucap Daren dengan rahang nya yang mengeras sejak tadi,
tapi Skyla menenangkan Daren dengan menegelus elus tangan Daren.

373
Dan di saat yang bersamaan, di pintu ada Lucas yang baru saja masuk. Tatapan
nya begitu tajam ke arah Daren, dan tatapan nya semakin menakutkan ketika
melihat Skyla mengelus elus tangan Daren.

Daren menghela nafas.

"Aku sangat ingin tetap di sini, tapi aku ada janjian." ucap Daren sambi berdiri

"Tidak apa, nanti lain kali main ke sini." ucap Skyla ia juga ikut berdiri

Daren memeluk Skyla, membuat Skyla kaget.

"Aku akan selalu berada di sisi mu bagaimana pun juga." bisik Daren kemudian
ia mengecup pipi Skyla.

Skyla tersenyum lembut, ia sangat beruntung memiliki sahabat seperti Daren.

"Perlu ku antar?" tanya Skyla

"Tidak perlu, aku afal jalan nya." ucap Daren kemudian ia keluar kamar, Lucas
menatap nya tajam. Daren juga menatap Lucas tidak kalah tajam.

Ketika Daren sudah pergi dari kamar tersebut, ruangan sangat hening. Lucas
mendekati Skyla.

374
"Jadi kau pacaran dengan nya?" tanya Lucas dengan nada dingin membuat
Skyla mengerutkan dahi nya.

"Apa?"

"Aku bingung pada mu, Semalam kau bilang mencintai ku tapi tadi kau sedang
bermesra mesra an dengan Daren. Jadi sebenarnya kau mencintai ku atau
Daren?" tanya Lucas dengan nada sangat dingin, Skyla menatap Lucas tidak
percaya.

"Itu bukan urusan mu, kenapa? Kau cemburu?" tanya Skyla, membuat Lucas
mengerutkan dahi nya. Ia tidak pernah cemburu.

"Aku tidak suka melihat mu dekat dengan Daren. Kau ini tunangan ku!" ucap
Lucas

"Bukankah sudah ku bilang aku ingin kontrak itu di batalkan?" ucap Skyla

"Kau tidak bisa membatalkan nya begitu saja Sky." ucap Lucas geram, lalu ia
melanjutkan.

"Oh aku bisa." ucap Skyla kesal

"Jadi apa? Kalau kontrak sudah di batalkan apa kau akan menikah dengan
Daren? apa yang semalam kau ucapkan adalah kebohongan? Tentang kau
mencintai ku?" tanya Lucas marah

375
Oke Skyla sudah cukup dengan perilaku Lucas yang seperti ini.

"Itu bukan urusan mu, aku menikah dengan siapa saja!" ucap Skyla kesal ketika
ia ingin berjalan melewati Lucas.

Lucas sudah menahan tangan nya terlebih dahulu.

"Kau tidak boleh menikah dengan Daren, kau tidak boleh menikah dengan
lelaki mana pun!" ucap Lucas dengan nada rendah, ia bahkan tidak bisa
membayangkan Skyla menikah dengan lelaki lain.

"Kau tidak berhak mengatur aku boleh menikah dengan siapa. Bahkan aku
tidak melarang mu jika kau ingin kembali bertunangan dengan Kate!!" ucap
Skyla kesal, Lucas mengerutkan dahi nya.

Kemudian ia menarik pinggang Skyla, lalu menatap Skyla.

Skyla menatap Lucas tajam.

"Jangan bilang kau cemburu?" tanya Lucas, Skyla tidak bisa menahan apa yang
ingin dia ucapkan.

"Bagaimana kau tidak cemburu mengetahui kenyataan orang yang kau cintai
pernah bertunagan dengan kakak kandung nya!!'" ucap Skyla sangat kesal, air
mata sudah membasahi pipi nya.

376
--------------------------------

377
Chapter 34 - He's Back

-------------------------------------

Lucas kaget ketika Skyla mengucapkan itu. Ia tidak suka melihat Skyla
menangis.

"Skyla, tentang aku dan Kate itu-" ucapan Lucas terpotong oleh Skyla

"Aku tidak ingin mendengar penjelasan, tentang hubungan mu dengan Kate!"


ucap Skyla dengan mata nya yang masih sembab.

Lucas mengusap air mata Skyla, lalu menatap wajah nya.

"Sky.."

"Aku memutuskan-" ucap Skyla pelan, Lucas mengerutkan dahi nya dan
menunggu Skyla melanjutkan ucapan nya.

"Aku memutuskan, mulai hari ini aku ingin melupakan semua perasaan ini."
ucap Skyla, membuat Lucas kaget.

"Tidak, kau tidak boleh!" ucap Lucas spontan, ia pun juga kaget dengan apa
yang dia ucapkan.

378
"Kau tidak berhak mengatur perasaan ku!" ucap Skyla kesal

"Memang kau bisa melupakan ku Miss. Ross?" tanya Lucas sambil menarik
dagu Skyla dan menatap nya.

Jantung Skyla berdebar dengan keras.

"Tentu saja aku bisa." ucap Skyla

"Tapi aku tak akan membiarkan mu." jawab Lucas santai

"Sebenarnya apa mau mu Lucas? Kenapa kau ini seolah seolah mencintai ku
walaupun kenyataan nya kau tidak memiliki perasaan pada ku!" ucap Skyla
kesal, ia tidak tahan ingin mengucapkan nya.

Lucas terdiam, dia tidak bisa menjawab nya.

'Apa yang sebenarnya aku mau?' batin Lucas bertanya pada dirinya sendiri.

Skyla yang kau mau

Terdengar sebuah suara di kepala nya.

Skyla melihat wajah Lucas yang bingung, ia pun akhirnya mendorong Lucas lalu
segera keluar ruangan dengan air mata yang masih mengalir.

379
'Aku harus cepat melupakan perasaan ini. Aku harus cepat keluar dari rumah
ini.' batin Skyla.

Sejak kejadian itu, Lucas dan Skyla menjadi jarang berbicara.

Dan sudah hampir 2 minggu sejak kejadian itu, Lucas menjadi jarang di rumah
karena ia sibuk. Lalu Skyla baru sadar ketika ia sakit, Lucas tidak pernah pergi
ke kantor ia selalu bekerja di rumah.

Lucas ternyata benar dengan ucapan nya tidak meninggalkan Skyla ketika ia
sakit.

Dan Skyla telat menyadari nya.

Sekarang Skyla sedang mengobrol dengan Daren di ruangan. Daren jadi sering
ke sini.

"Skyla kau harus keluar dari sini." ucap Daren

Skyla hanya terdiam

"Lucas tidak pantas memiliki mu. Ia sudah sangat brengsek." ucap Daren entah
berapa kali ia sudah mengucapkan kalimat itu

380
"Daren, apa kita bisa tidak usah bahas dia? Aku hanya ingin melupakan nya."
ucap Skyla pelan dan menatap sayu Daren.

Daren mengepalkan tangan nya.

"Lihatlah, kau bertambah kurus Sky. Kau

jarang makan, dan wajah mu sangat pucat. Ini semua gara-gara Lucas, dulu
sebelum kau ke Seattle kau tidak seperti ini." ucap Daren kesal

Skyla tersenyum lemah.

Tiba-tiba Skyla merasa Daren menyentuh tangan nya, Skyla menoleh dengan
tatapan bingung.

Sedangkan Daren menatap nya serius.

"Skyla lupakan Lucas." ucap Daren

"Aku sudah melupakan nya." jawab Skyla berbohong, ia tidak bisa melupakan
Lucas, Daren seperti sedikit lega.

Skyla tersenyum lembut

"Aku beruntung memiliki sahabat seperti kau Daren." ucap Skyla

381
Tatapan Daren manjadi dingin

"Apa kau selama ini menganggap ku itu?" tanya Daren

"Apa?"

"Kau hanya menganggapku sahabat?" tanya Daren dengan tatapan serius

"Tentu saja, memang kau sahabat ku satut-satu nya yang pal-" ucapan Skyla
terpotong oleh Daren

"Tapi bagaimana jika aku menganggap mu lebih dari sekedar sahabat Sky."
ucap Daren membuat mata Skyla membulat.

"Daren.. Jangan-" ucapan Skyla terpotong lagi.

"Aku sudah mencintai mu sejak mengenal mu Sky." ucap Daren langsung

Mata Skyla membulat, ia sangat kaget.

"Jangan hancurkan persahabatan ini Daren." ucap Skyla mencoba melepaskan


genggaman Daren di tangan nya.

382
"Aku sangat mencintai mu Sky, mengapa kau tidak pernah sadar itu?" tanya
Daren, kemudian ia menarik pinggang Skyla, dan mencoba untuk mencium
Skyla tapi Skyla menolak.

Karena Skyla panik spontan ia langsung mengucapkan.

"Tolong ! Lucas!" teriak Skyla panik.

Membuat Daren berhenti, ia melepaskan Skyla.

"Ternyata memang kau belum bisa melupakan Lucas." ucap Daren, tangan
Skyla gemetar.

Daren melihat tangan Skyla yang seperti itu, menjadi dirinya merasa bersalah.

"Sky maafka-" ucapan Daren terpotong

"Keluar dari sini! Jangan pernah kau datang ke sini lagi!" ucap Skyla dengan
nada marah

"Sky jangan hancurkan persahabatan kita Sky, kumohon!" ucap Daren

"Bukan aku yang menghancurkan nya, Kau sudah meghancurkan nya Daren."
ucap Skyla

383
Daren terdiam sebentar, lalu ia menghela nafas. Ia berdiri dari sofa dan keluar
ruangan tanpa megucapkan apa pun.

---------

Skyla menatap keluar jendela kamar nya.

tiba-tiba handphone nya berbunyi, di situ ada pesan dari Hendrick. Membuat
Skyla membulatkan mata nya.

Tangan nya gemetar ketika memegang handphone nya. Keringat dingin keluar.

Bagaimana dia lupa masalah nya dengan Hendrick?

Skyla memberanikan diri untuk membuka pesan tersebut.

From : Godzila

Hai darling, aku punya berita bagus. Kau pasti senang mendengar nya.

Skyla mengerutkan dahi nya. Lalu ia membals

to : Godzila

Apa mau mu.

Tidak lama kemudian, Hendrick balas. Ketika Skyla membaca pesan tersebut
rasa nya ia tidak bisa bernafas, tangan nya gemetar. Tubuh nya berkeringat
dingin, wajah nya langsung pucat.

384
From : Godzila

Max kabur dari penjara.

Kaki Skyla lemas, ia tidak bisa berdiri. Dan ia langsung terjatuh di lantai.

'Dia kembali, apa yang harus aku lakukan..'

-----------------------------------------

385
Chapter 35 - Club.

--------------------------------------

Lucas mencoba fokus dengan apa yang di bicarakan oleh sekretaris nya tapi ia
tidak bisa.

Sudah hampir 2 minggu Lucas tidak bertemu dengan Skyla.

Dia memang sangat sibuk.

Tapi ia tidak menolak kenyataan kalau ia sangat merindukan Skyla.

Mata nya, bibir nya, suara nya, aroma nya.. semua nya.

"Jadi bagaimana menurut mu Mr. Heaton?" tanya sekretaris nya, Lucas tidak
mendengarkan nya. Ia berdecak kesal.

Lucas kemudian lihat jam.

08:00 PM

"Kita bicarakan besok saja, aku ada janji dengan seseorang." Ucap Lucas
kemudian ia langsung meninggalkan ruangan nya dan menuju lift.

386
Ketika sudah sampai basement, ia langsung menuju mobil nya.

Di situ sudah terdapat Lamborghini berwarna putih. Ia memasuki mobil nya,


dan langsung bergegas ke tempat janjian.

Tidak lama kemudian ia sampai di sebuah club. Ia memparkir mobil nya dan
segera masuk club.

Ketika ia masuk club di situ club sudah mulai ramai, musik nya begitu kencang.

Mata Lucas mencari sosok orang, tapi seperti nya ia belum datang, Lucas
memutuskan duduk di bar.

"Martini satu." Ucap Lucas, kemudian bartender tersebut langsung


menyiapkan martini nya.

Lucas melihat sekelililng nya, banyak wanita-wanita yang menatap nya. Tapi
Lucas sedang tidak mood. Tiba-tiba ada seorang wanita yang mendekati nya.

"Lucas baby, aku merindukan mu. Apa kau lama menunggu ku?" Tanya wanita
berpakaian mini itu, Lucas mengerutkan dahi nya. Lalu menjawab

"Siapa kau?" Tanya Lucas datar

387
"kau lupa pada ku? Aku ini layla! Kita pernah tidur bersama. Ingatkan?" Ucap
Layla memohon

"Maaf aku tidak mengenali mu." Ucap Lucas. Kemudiam wanita tersebut
langsung mencium Lucas.

Lucas sudah lama tidak mencium wanita lain selain Skyla, dan sekarang ia
merasa jijik dengan ciuman wanita di depan nya. Lucas mendorong nya.

"Back off." Ucap Lucas dingin

Kemudian wanita tersebut menangis dan pergi dari situ.

"Wow dude."

Lucas mendengar suara seseorang, ketika ia menoleh.

Di situ sudah ada David tersenyum miring.

Lucas memutarkan bola mata nya, bartender tersebut memberikan Lucas


minuman nya. David duduk di sebelah Lucas.

"Vodka" pesan david

Kemudian bartender tersebut mulai mempersiapkan minuman David.

388
"Ku kira kau sudah bersama Skyla dan tidak ingin bertemu wanita lain." Ucap
David pada Lucas

"Memang aku sedang tidak bertemu wanita lain." Ucap Lucas sambil memin
martini nya.

"Tadi?" Tanya David

"Dia sepertinya wanita yang pernah tidur dengan ku tapi aku lupa wajah dan
nama nya" Ucap Lucas

"Kau memang tidak pernah mengingat wanita yang kau tiduri dude, sejak sma"
jawab David. Lucas hanya terdiam.

"Jadi? Apa yang ingin kau bicarakan sampai mengajak ku ke sini?" Tanya David
penasaran

"Ini ten-" ucapan Lucas terpotong.

"Boleh ku tebak? Tentang Skyla?" Tanya David

"Dia menyatakan perasaan nya pada ku beberapa minggu lalu." Ucap Lucas to
the point.

389
Membuat mata David membulat.

"Wow, bukankah itu bagus?" Tanya David

"Tapi aku bingung dengan perasaan ku." Ucap Lucas

"Bingung kenapa?"

"Hanya saja, ia adalah teman kecil ku . Dan aku bertemu lagi dengan nya 12
tahun kemudian, sekarang semua nya berbeda. Dia tumbuh menjadi wanita
yang begitu cantik. Aku menyukai nya. Tapi cinta? Aku tidak yakin itu." Ucap
Lucas frustasi

"Apa kau suka cemburu jika kau melihat lelaki lain bersama nya? Apa kau tidak
suka jika ia bersama lelaki lain?" Tanya David membuat Lucas terdiam.

Lucas tidak suka melihat Skyla dengan lelaki lain, rasa nya ia ingin mematahkan
tulang lelaki itu.

Seperti kemarin, pelayan nya yang di rumah selalu memberikan informasi


tentang Skyla. Seperti dia ngapain, dia kemana, bertemu dengan siapa. Dan
kemarin pelayan nya bilang Daren datang lagi. Membuat Lucas benar-benar
ingin menonjok muka Daren.

"Tentu saja aku tidak suka" jawab Lucas wajah nya menjadi dingin.

390
"Kenapa kau tidak suka Skyla bersama lelaki lain," tanya David

"Because she's fucking mine, no one can have her." Ucap Lucas kesal.

David tersenyum miring melihat kelakuan sahabat nya ini.

"Kau benar-benar mencintai nya Luc." Ucap David membuat Lucas kaget.

"Lihatlah dirimu. kau bilang kau sudah 2 minggu tidak bertemu dengan Skyla?
Dan sekarang kau benar-benar berantakan dude" Ucap David jujur.

Jenggot Lucas tidak di cukur, rambut nya semakin panjang, wajah nya lesu.

"Aku hanya merindukan nya." Jawab Lucas sambil meminum martini nya.

Lalu tatapan David terfokus pada seseorang yang tidak jauh dari sini.

Lalu ia tersenyum miring.

"Well, seperti nya dewi fortuna sedang berpihak pada mu dude." Ucap David
membuat Lucas bingung.

Akhirnya ia memutuskan untuk menoleh, dan mengikuti tatapan David.

391
Di situ ada seoarang wanita berambut pirang tidak asing di mata Lucas. Wanita
tersebut sedang menari seolah dunia ini milik nya, ia tidak perduli dengan
semua laki-laki yang sedang menatap nya.

"Skyla." Ucap Lucas tidak percaya melihat nya beberapa meter dari tempat
Lucas duduk.

Skyla mengenakan dress merah yang pas melekat pada tubuh indah nya itu,
rambut nya di gerai, Skyla begitu cantik dan.... Sexy. ia tetap menari tidak
memperdulikan semua nya.

Tiba-tiba ada lelaki mendekati nya dan menari di belakang nya. Tapi Skyla tidak
menghiraukan nya membuat lelaki tersebut lebih berani, ia memutar tubuh
Skyla sehingga Skyla berhadapan dengan lelaki itu kemudian. melingkari
tangan nya ke pinggang kecil Skyla.

Lucas mengepalkan tangan nya begitu keras ketika melihat pemandangan di


depan nya.

Lucas langsung bangun dari kursi nya dan menuju tempat Skyla menari.

Tanpa hitungan detik Lucas menarik kerah baju lelaki yang sedang menari
dengan Skyla, dan menonjok nya.

Skyla menutup mulut nya karena ia kaget. Mata nya membulat.

"Lucas!" Ucap Skyla

392
-------

3 jam sebelum nya

Skyla masih duduk di lantai, ia sangat takut. Bagaimana ini..

'Max kembali, apa dia akan mencari ku? Tidak mungkin kan ya? Dia sudah
kapok pada ku.' Batin Skyla

Skyla bangun dari lantai dan memutuskan berendam di bathub untuk


menenangkan pikiran nya.

Setelah selesai, ia langsung keluar toilet hany menggunakan handuk.

Lalu ia menuju lemari baju, ketika ia mencari baju yang akan ia pakai. Di situ ia
menadapati baju merah, yang indah.

Lalu Skyla terpikir kenapa ia tidak pergi ke club dan minum sampai ia
melupakan segala nya. Tentang Lucas, tentang Hendrick, tentang Max ,dan
tentang Daren.

Akhirnya ia memutuskan memakai dress merah tersebut, ketika selesai berapih


rapih, ia keluar kamar sambil membawa tas nya.

393
"Nona ingin kemana?" Tanya seorang pelayan ketika melihat Skyla rapih

"Hmm bisa tolong panggilkan taxi?" Pinta Skyla

"Tuan muda Lucas akan memecat saya jika tau saya membiarkan anda pergi
dengan taxi, akan saya panggil supir untuk menantar anda." Ucap pelayan
tersebut sopan membuat Skyla tersenyum kecil.

Skyla berjalan menuju pintu utama sesampai di sana sudah ada sopir dan mobil
yang menunggu nya.

Skyla memasuki mobil tersebut.

"Mau kemana nona?" Tanya Sopir tersebut.

"Ke club" jawab Skyla singkat

"Club mana nona?" Tanya sopir itu lagi

"Club apa saja yang bagus." Ucap Skyla tidak perduli yang ia ingin kan hanya
bernari dan minum untuk melupakan semua masalah nya.

Mobil tersebut mulai berjalan, Skyla menatap keluar jendela.

30 menit kemudian.

394
"Sudah sampai nona." Ucap sopir tersebut

"Terima kasih. Kau boleh pulang, nanti aku pulang memakai taxi saja. Tidak
usah khawatirkan aku." Ucap Skyla sambil tersenyum simpul.

Lalu ia keluar mobil dan langsung memasuki club tersebut.

Sepertinya sopir nya membawa nya ke club mahal, Skyla melihat sekitar nya,
musik terdengar begitu kencang, lampu yang redup.

Akhirnya Skyla memutuskan untul meminum dulu, ia menuju bar tetapi


langkah nya terhenti ketika melihat seseorang yang tidak asing di mata nya.

Skyla ingin menangis di situ juga rasa nya. Di situ terdapat Lucas sedang
berciuman dengan wanita berpakaian minim.

'Lucas brengsek! Siang malam aku memikirkan nya dan sekarang ia bertemu
dengan wanita lain, jadi memang pernyataan cinta ku beberapa minggu lalu
tidak berarti apa-apa bagi nya.

Skyla pun tidak jadi ke bar, ia langsung menuju dance floor, Skyla langsung
bernari mengikuti irama tanpa menghiraukan apa yang di sekitar nya.

395
Ini adalah cara dia melupakan semua masalah. Setelah 2 musik selesai. Musik
ketiga adalah musik kesukaan nya, dia langsung menari sambil menikmati
musik nya. Badan nya bergerak mengikuti irama musik.

Semua lelaki sedang menatap Skyla, tapi ia tidak perduli sampai ada seorang
lelaki yang ikut menari tepat di belakang nya, Skyla dapat merasakan
hembusan nafas lelaki tersebut di leher Skyla.

Tapi Skyla tidak menghiraukan lelaki tersebut dan tetap menari, tetapi ternyata
lelaki tersebut memutar badan Skyla dan melingkari tangan nya ke pinggang
Skyla.

Ketika Skyla ingin meminta lelaki tersebut melepaskan tangan nya. Ia teringat
Lucas, apa Lucas melihat nya?

Ketika Skyla ingin mencari sosok Lucas, tiba-tiba Lucas menarik keraj baju lelaki
yang bersama Skyla tadi dan menonjok nya

Skyla menutup mulut nya kaget.

"Lucas!"

-----------------------------------------

396
Chapter 36 - Prove It.

--------------------------------------

"What the fuck!" Ucap lelaki tersebut.

"Jangan dekati wanita ku lagi." Bisik Lucas dengan nada rendah, lalu menatap
nya tajam.

Lelaki tersebut langsung ketakutan dan pergi.

Ketika Skyla ingin berbicara, Lucas sudah menarik tangan nya terlebih dahulu.

Mereka menaiki tangga, kemudian mereka menuju kamar VIP yang tersedia di
club.

Ketika sudah di dalam kamar.

"Apa-apaan tadi kau-" ucapan Skyla terpotong karena tiba-tiba, Lucas mencium
nya tanpa izin.

Kaki Skyla rasanya sangat lemas , tanpa sadar Skyla melingkari tangan nya di
leher Lucas.

Sedangkan Lucas menciumi Skyla seperti itu adalah ciuman terakhir.

397
Ketika Lucas melepaskan ciuman nya.

Skyla mencoba mengatur nafas nya.

"Damn i miss you so much." Ucap Lucas dengan nada rendah, membuat hati
Skyla rasa nya hangat.

Lucas tidak tau betapa Skyla sangat merindukan nya. Tapi Skyla mengalihkan
pembicaraan.

"Apa-apaan tadi? Kau menonjok lelaki itu?" Bisik Skyla

"Dia menyentuh mu." ucap Lucas singkat

"Lalu?" Tanya Skyla

"Tidak ada yang boleh menyentuh mu selain aku." Ucap Lucas sambil mengunci
tangannya di pinggang Skyla

"Tapi kau boleh menyentuh siapa saja?" Tanya Skyla

Lucas mengerutkan dahinya.

398
"Apa?"

"Aku tau kau tadi mencium wanita berpakaian minim di bar." Ucap Skyla
dengan berat hati, dan hati nya terasa begitu sakit ketika mengingat nya.

Skyla mencoba melepaskan tangan Lucas.

"Aku tidak mencium nya. Dia yang mencium ku." Ucap Lucas

"Apa beda nya Lucas?" Tanya Skyla

"Beda." Jawab Lucas singkat

"Tapi bibir mu tetap menyentuh bibir nya" ucap Skyla dengan nada dingin.

"Itu bukan keinginan ku Sky. Dia tiba-tiba mencium ku." Ucap Lucas dengan
jujur. Memang itu kenyataan nya.

"Lucas ayo hentikan semua ini." Ucap Skyla.

"Hentikan apa?" Tanya Lucas bingung

"Semua ini. Entah apa ini, aku sendiri juga tidak tau." Ucap Skyla lemah

399
"Sky aku-"

"Tolonglah Lucas. Jangan egois,kalau kau tidak mencintai ku tidak perlu


mencium ku berkali kali seolah kau mencintai ku." Ucap Skyla pelan sambil
menyentuh bibir Lucas

"Kau tau aku begitu mencintai mu, tapi semua perasaan ini tidak penting lagi.
Jadi tolonglah jangan egois, aku sudah cukup dengan semua ini. " ucap Skyla
depresi, sekarang ia terlihat begitu lemah.

"Jangan kau mencium ku lagi seolah ka-" ucapan Skyla terpotong oleh ciuman
Lucas.

Lucas mencium nya lagi kali ini lebih agresif.

Skyla frustasi pada dirinya. Kenapa ia tidak bisa menolak untuk mencium
Lucas?

"Skyla, god damn it. I need you in my life. I want you" bisik Lucas

"Please dont say that." Ucap Skyla ia mulai menangis, kenapa ia menjadi
seperti ini?

Mood nya selalu naik turun.

'Jangan ucapkan itu seolah kau mencintai ku, rasanya begitu menyakitkan.'

400
Lucas mendekati telinga Skyla.

"Kenapa aku tidak boleh bilang aku membutuhkan mu?" Tanya Lucas pelan

"Tidak ada alasan kau membutuhkan ku Lucas. Dan itu cukup menyakitkan ku,
apa kau sekali saja bisa hentikan menyakitkan ku?" Tanya Skyla pelan

Lucas terdiam sejenak, ia sudah yakin sekarang. Tidak mungkin ada kesalahan
dengan semua ini.

Ketika Lucas melihat Skyla di sentuh lelaki lain. Ia tidak bisa menolak kalau ia
cemburu, ia tidak ingin apa yang menjadi milik nya di sentuh.

Dan kejadian tadi membuat nya yakin.

"Bagaimana kalau alasan ku membutuhkan mu karena aku mencintai mu Ms.


Ross?" Tanya Lucas tepat di telinga Skyla

Membuat mata Skyla membulat penuh.

'Apa Lucas serius dengan ucapan nya?'

Skyla mendorong tubuh Lucas.

401
"Kau berbohong." Ucap Skyla, Lucas mengangkat alis nya tidak percaya.

"Kenapa kau pikir aku berbohong?" Tanya Lucas dengan nada dingin.

"Kau ingin membuat ku kembali memikirkan tentang kontrak tersebut bukan?


Agar kau mendapatkan perusahaan ayah. Kenapa kau begitu rakus dengan
kekuasaan Lucas? Apa tidak cukup kekayaan yang kau miliki sekarang?" Tanya
Skyla

Lucas kaget dengan ucapan Skyla, ketika Lucas ingin membuka mulut nya. Skyla
sudah memotong nya terlebih dahulu.

"Jangan-jangan kau tidak jadi menikah dengan Kate karena Kate sudah di
keluarkan dari daftar keluarga Nelson? Hanya karena itu kau menelantarkan
nya?" Tanya Skyla mencoba untuk kuat.

"Sky kau tidak mengerti." Ucap Lucas

"Oh tentu saja aku tidak mengerti, dan aku tidak ingin mengerti apa yang
terjadi sebenarnya. Dan kau baru saja berbohong dengan perasaan mu?
Kenapa kau harus berpura pura mencintai ku Lucas.. bisa kah sekali saja kau
berhenti menyakiti ku?" Tanya Skyla depresi

Lucas mengepalkan tangan nya.

Lalu berjalan mendekati Skyla, membuat Skyla mundur sampai punggung nya
menyentuh tembok.

402
"Kenapa kau tidak percaya kalau aku mencintai mu Sky.. Akhirnya aku bisa
mengakui perasaan ku tapi kau malah tidak percaya." Ucap Lucas sambil
menatap Skyla dalam-dalam.

"Kau menghindari ku selama 2 minggu dan kau datang-datang bilang mencintai


ku." Ucap Skyla

"Damn it, aku tidak menghindari mu Sky. Aku benar-benar sibuk." Ucap Lucas

"Lalu buktikan kalau kau benar-benar mencintai ku." Ucap Skyla membuat
Lucas mengangkat alis nya.

"Buktikan? Bagaimana?" Tanya Lucas

Skyla masih tidak bisa percaya Lucas mencintai nya. Kemungkinan nya begitu
kecil untuk Lucas mencintai nya.

Lalu tatapan Skyla jatuh ke gelas yang berada di meja.

Skyla menelan Ludah nya. Kemudian berbicara.

"Pecahkan gelas tersebut dengan tangan mu. Kalau kau melakukan nya, aku
mempercayai mu. " ucap Skyla sambil menunjuk gelas yang berada di meja

403
Lucas menoleh. Dia diam sejenak.

'Dengan beginu pasti dia mengakui kebohongan nya, tidak mungkin ia


melakukan nya.' Batin Skyla ketika Lucas terdiam.

Kemudian Lucas berjalan menuju meja tersebut. Ia mengambil gelas tersebut.

Lucas menatap tajam gelas yang ia pegang.

Dan aksi selanjutnya membuat Skyla kaget. Lucas memecahkan gelas tersebut
dengan tangan nya.

Skyla membulatkan mata nya. Ia menutup mulut nya tidak percaya.

Darah di telapak tangan Lucas menetes ke lantai, beling dari gelas tersebut
berjatuhan di lantai dan beberapa masih di tangan Lucas.

"Apa kau percaya sekarang Skyla?" Tanya Lucas sambil menatap Skyla. Tanpa
memperdulikan banyak darah yang sudah mengalir di tangan nya.

----------------------------------

404
Chapter 37 - Love u.

----------------------------------

"Oh my god." Ucap Skyla

Skyla langsung mendekati Lucas. kemudian ia mengambil tangan Lucas yang


berdarah.

"Seharus nya kau tidak perlu melakukan ini Lucas. " ucap Skyla sambil
menangis dengan kesal.

Semua ini karena dirinya yang bodoh menyuruh Lucas melakukan hal bodoh.

"Hei hei kenapa menangis." Ucap Lucas

"Apa kau bodoh! Kenapa kau benar-benar melakukan nya! Sekarang tangan
mu berdarah seperti ini!" Ucap Skyla kesal.

"Bukankah kau yang menyuruh ku?" Tanya Lucas sambil mengangkat alis

"Karena aku tau kau pasti tak akan melakukan nya. Dan kau malah melakukan
nya oh my god!kau bodoh Lucas!" Ucap Skyla merasa bersalah.

"Aku akan melakukan apa pun agar kau percaya pada ku!" Ucap Lucas sambil
mencium air mata Skyla yang mengalir di pipi nya.

405
"Maafkan aku.." ucap Skyla pelan

"Jadi kau percaya sekarang?" Tanya Lucas

Skyla mengangguk.

"Jangan melakukan itu lagi, bahkan jika aku menyuruh mu lompat dari lantai 2
jangan lakukan!" Ucap Skyla, membuat Lucas tersenyum. lalu ia melanjutkan

"Maafkan aku, pasti sangat sakit! Ayo pulang untuk mengobati luka mu."

"Tidak, biasa aja. Di jilat juga sembuh Sky. Tidak perlu khawatir." Ucap Lucas
santai seolah darah yang mengalir di tangan nya bukan apa-apa.

Sekarang Skyla kesal dengan dirinya, mengapa ia menyuruh orang yang ia


cintai untuk melakukan hal berbahaya seperti ini.

Skyla langsung menarik tangan Lucas untuk keluar club. Ternyata di situ masih
ada sopir yang mengantar Skyla tadi.

Sopir tersebut sangat kaget ketika melihat tangan Lucas

"Tuan muda, anda baik-baik saja?" Tanya sopir tersebut

406
"Tenang john. Aku tidak apa." Jawab Lucas

"Apa ada kotak P3K?" Tanya Skyla panik, pada supir tersebut, kemudian sopir
tersebut memberikan Skyla P3K

Skyla dan Lucas langsung masuk mobil.

Mobil tersebut langsung berjalan.

Skyla menyalakan lampu di dalam mobil. Lalu membuka kotak P3K

"Aku baik-baik saja Sky." Ucap Lucas

"Kau tidak baik-baik saja Lucas! Kau bodoh! Kenapa kau melakukan ini." Ucap
Skyla kesal sambil mengobati tangan Lucas yang terluka

Lucas tersenyum, ia sangat senang ketika Skyla mengkhawatirkan nya seperti


ini.

"Aku senang kalau kau khawatir." Bisik Lucas

"Lucas aku sedang mengobati luka mu." Ucap Skyla mencoba serius, karena
lucas menciumi telinga nya.

"Membuat ku ingin menciumi mu sampai kehabisan nafas" ucap Lucas

407
"Oh my god! Lucas!" Ucap Skyla malu ketika mengingat sopir nya bisa
mendengar mereka.

Skyla melotot mencoba mengode Lucas. Tapi Lucas tidak perduli ia langsung
mencium bibir Skyla.

Skyla mencoba mendorong Lucas

"Lucas. Aku sedang mengobati mu." Bisik Skyla

"Bisa nanti." Ucap Lucas pelan

"Harus sekarang! Nanti bisa infeksi!" Ucap Skyla kesal, Lucas tersenyum.

Kemudian membisiki Skyla

"Kalau begitu nanti kau ada hutang ciuman ." membuat Skyla memerah.

"Lucas! Sopir mu bisa mendengarnya!" Bisik Skyla pelan

Lucas tertawa pelan. Kemudian ia mencium pipi Skyla.

"I love you Sky, remember that." Bisik Lucas tepat di telinga Skyla.

408
Membuat tubuh Skyla panas.

Ia masih tidak percaya Lucas mencintai nya. Tapi Lucas sudah cukup
membuktikan kalau dia benar mencintai nya.

Skyla tersenyum, rasa nya ia ingin menangis lagi karena saking bahagia nya.

"Aku ingin mendengar nya" bisik Lucas

"Mendengar apa?" Tanya Skyla sedang fokus memperban tangan Lucas

"Pernyataan cinta mu." Ucap Lucas

"Kau sering mendengar nya." Ucap Skyla

"Aku ingin memdengar nya sekarang." Ucap Lucas

Skyla menarik nafas nya, kemudian menyentuh pipi Lucas dengan lembut.

"I love you Mr. Heaton" ucap Skyla pelan. Lucas sangat senang mendengar nya,
ia tidak bisa menyembunyikan senyuman nya.

409
"Kau tidak tau, sekarang aku merasa menjadi lelaki yang paling bahagia dan
beruntung di dunia ini. ketika mendengar pernyataan itu." Ucap Lucas dengan
hidung mereka saling bersentuhan.

"Kau berlebihan, aku yakin sudah ribuan wanita mengucapkan itu padamu."
Ucap Skyla

"Tapi ketika bibir ini yang mengucapkan nya, membuat ku ingin menciumi nya
terus menerus." Ucap Lucas sambil menyentuh bibir Skyla.

Jari Lucas terasa begitu panas ketika menyentuh bibir Skyla.

"Hmm, maaf mengganggu nona, tuan muda. Tapi kita sudah sampai dari 15
menit yang lalu." Ucap sopir itu cangguh di kursi pengemudi.

Skyla baru sadar kalau dari tadi sudah sampai mansion, wajah Skyla memerah.
Sedangkan Lucas tersenyum miring.

"Terima kasih John, dan John tolong ambil mobil lamborghini putih ku di club.
Ini kunci nya." Ucap Lucas sambil memberikan kunci nya pada John.

"Oke tuan." Ucap John kemudian ia membukakan pintu mobil untuk Lucas dan
Skyla.

Mereka keluar dari mobil.

410
Dan segera masuk mansion, Lucas menarik pinggang Skyla dengan tangan nya
yang tidak di perban.

"Apa masih sakit?" Tanya Skyla khawatir dengan tangan Lucas.

"Tidak, ini tidak ada rasa nya Sky." Ucap Lucas sambil mengecup rambut Skyla.

Tiba-tiba ada seorang pelayan mendekati mereka.

"Miss Ross, anda kedatangan tamu. Tamu anda ada di ruang tamu utama."
Ucap pelayan itu sopan.

"Jangan bilang si Daren brengsek itu lagi?" Tanya Lucas dengan rahang nya
yang sudah mengeras.

Skyla mengerutkan dahi nya bingung, tidak mungkin Daren.

Karena ia penasaran akhirnya ia mencoba ke ruang tamu. Dan betapa kaget


nya ketika ia melihat di situ ada Katherine duduk di sofa sambil meminum teh
nya.

Mengingat Kate pernah bertunangan dengan Lucas membuat nya sakit hati. Ia
belum bisa menatap wajah Kate.

Skyla terdiam di pintu, ketika Kate menyadari kehadiran Skyla. Ia menoleh

411
"Skyla. Akhirnya.." Ucap Kate sambil tersenyum hangat

Skyla menoleh ke arah Lucas. Dan di situ Lucas hanya menatap Kate datar.

"Kate.. Aku tidak tau kau ke sini." Ucap Skyla kemudian duduk di depan Kate.

Sedangkan Lucas duduk di sebelah Skyla

"Aku hanya ingin ngobrol dengan adik kandung ku. Sejak makan siang itu kita
tidak sempat berbicara." Ucap Kate

"Hmm, apa kau datang ke sini benar karena ingin bertemu ku?" Tanya Skyla
meyakinkan

"Apa?" Tanya Kate bingung

"Bukan karena ingin bertemu Lucas?" Tanya Skyla dengan nada dingin. Oke dia
tau sekarang ia bersikap seperti jalang.

Tapi ia tidak bisa mengontrol emosi nya.

Kate mengerutkan dahi bingung.

412
"Dia tau, tentang pertunangan 5 tahun yang lalu Kate." Ucap Lucas mencoba
menjelaskan.

Membuat Skyla kesal mendengar nya.

"Siapa tau kalian ingin reunian, hmm lebih baik aku ke kamar duluan ya." Ucap
Skyla, ia berdiri dari sofa.

"Tunggu! Jangan bilang Lucas belum bilang apa yang terjadi sebenarnya?"
Tanya Kate menahan Skyla

"Yang terjadi sebenarnya?" Tanya Skyla bingung

"Ketika aku ingin menceritakan nya kau selalu memotong pembicaraan ku"
ucap Lucas pada Skyla

Tiba-tiba handphone Lucas berbunyi, ia pun izin untuk mengangkat telpon.

Ketika Lucas sudah pergi dari ruangan. Ruangan menjadi hening. kate
memutuskan untuk membuka pembicaraan.

"Pertunangan nya bukan seperti yang kau pikir Sky. Semua itu paksaan dari
ayah" ucap Kate menjelaskan, Skyla kaget mendengar nya. Akhirnya duduk
kembali untuk mendengar penjelasan nya.

413
"Ayah ku tidak ingin aku menikah dengan David karena ia seorang dokter.
Kemudian ayah sengaja membuat ku bertunangan dengan Lucas agar aku bisa
putus dengan David, dan menggabungkan perusahaan. Tapi di saat itu aku
tetap pacaran dengan David diam-diam. Sampai 8 hari sebelum pernikahan,
semua orang kira aku kabur.

Tapi kenyataan nya adalah aku hamil. Dan aku di usir oleh ibu tiri ku. Tidak ada
yang tau ini selain kau dan keluarga ku. Ibu ku mengusir ku karena aku hamil
Lily, anak kandung

David. Setelah Lily lahir aku mencari pekerjaan, dan tanpa Sepengetahuan ibu
tiri ku. Ayah membiarkan ku bekerja di kantor nya.

Jadi kesimpulan nya aku tidak pernah menyukai Lucas. Yang aku cintai adalah
David, jadi tolong jangan salah paham Sky. Aku tidak ingin kau salah paham. "
ucap Kate dengan air mata yang sudah membasahi nya.

Skyla ingin menangis juga mendengar cerita Kate.

Skyla berpindah menjadi duduk di sebelah Kate. Lalu Skyla memeluk Kakak
kandung nya.

"Maafkan aku." Ucap Skyla pelan

"Kau tidak salah. Aku yang minta maaf karena tidak pernah bilang tentang
pertunangan itu, aku hanya takut kau membenci ku." Ucap Kate

414
"Tidak, aku minta maaf karena sempat cemburu oleh mu.. Aku sakit hati, oleh
karena itu aku selalu mengabaikan pesan mu. Maaf Kate." Ucap Skyla mulai
menangis.

Kate tersenyum hangat.

"Kau begitu mencintai Lucas ya Sky?" Tanya Kate dengan tatapan lembut.

Skyla mengangguk pelan. Oke dia mengakui nya kalau dia sangat mencintai
Lucas.

Kemudian mereka mengobrol banyak hal. Sekarang Skyla mengerti mengapa ia


bisa begitu nyaman ketika bertemu dengan Katherine. Ternyata dia adalah
kakak kandung nya sendiri. Andai dia tau sejak dulu.

"Kapan kau akan memberitahu David? Tentang Lily? Aku yakin dia akan kecewa
mengetahui kau telah menyembunyikan nya." Ucap Skyla hati-hati, Kate
terdiam sejenak.

"Sepertinya aku tidak akan pernah memberitahu nya. Semua nya sudah selesai,
aku dan dia sudah berakhir Sky." Ucap Kate dengan senyuman terpaksa

"Kau masih mencintai nya?" Tanya Skyla

Kate terdiam, dan itu artinya jawaban nya adalah iya.

415
Skyla menghela nafas.

"Aku yakin kalau kalian di takdirkan bersama, nanti akan ada saat nya kalian
akan di persatukan kembali bagaimana pun cara nya. " ucap Skyla

"Semua nya sudah berakhir Sky. " ucap Kate, Skyla memeluk Kate.

Dari dulu Skyla ingin memiliki kakak, dan ternyata selama ini ia memiliki nya.

Tidak terasa, mereka sudah mengobrol selama 2 jam.

"Aku harus kembali, Lily pasti mencari ku." Ucap Kate, ia bangun dari sofa.

Skyla tersenyum.

"Aku merindukan Lily, kau sangat beruntung memiliki nya" ucap Skyla sambil
tersenyum ketika membayangkan Keponakan nya yang menggemaskan.

Kate tersenyum jahil.

"Kenapa kau tidak buat saja dengan Lucas? Aku yakin anak mu akan sama Lucu
nya dengan adik ku ini. " ucap Kate jahil membuat wajah Skyla memerah.

416
"Tenang Kate, sebentar lagi akan ada little Lucas dan little Skyla." Skyla
mendengar suara Lucas, mereka berdua pun menoleh. Dan mendapati Lucas
tersenyum miring, ia sudah mengganti baju.

Kate tetawa kecil.

"Benarkah? Aku tidak sabar bertemu dengan keponakan ku." Ucap Kate
membuat wajah Skyla semakin panas rasa nya.

"Kalau begitu aku pulang dulu ya, besok aku akan datang lagi." Ucap Kate,
kemudian ia pergi meninggalkan Skyla dan Lucas di ruangan.

Skyla berjalan melewati Lucas untuk menuju kamar. Lucas hanya mengikuti
nya.

Sesampai di kamar, Skyla mendengar Lucas mengunci kamar.

Tapi Skyla tidak menghiraukan nya, entah kenapa mulai-mulai ini Skyla menjadi
cepat lelah. Padahal hari ini ia tidak kemana mana selain ke club.

Skyla langsung membanting tubuh nya ke kasur yang begitu empuk.

Tiba-tiba Skyla melihat Lucas membuka kaos yang ia kenakan. Membuat Skyla
melotot, ia langsung bangun dan duduk di kasur.

"Kenapa kau membuka kaos?" Tanya Skyla

417
"Menurutmu?" Tanya Lucas sambil tersenyum miring mendekati Skyla dan
menaiki kasur. Membuat Skyla mundur.

"Lucas, apa yang akan kau lakukan?" Tanya Skyla

Lucas mendekati telinga Skyla

"Bukankah kita ingin membuat little Lucas dan little Skyla?" Bisik nya.

Membuat mata Skyla membulat penuh.

---------------------------------------------------

418
Chapter 38 - Photo.

----------------------------------------

Lucas langsung menciumi bibir Skyla, ia tidak pernah bosan dengan bibir Skyla.

Sedangkan di sisi lain, Skyla tidak bisa menolak Lucas. Ia pun membalas ciuman
Lucas. Skyla merasa menjadi wanita paling bahagia ketika mengingat Lucas
mencintai nya.

Setelah beberapa menit berciuman, mereka melepaskan nya.

Skyla mencoba mengatur nafas nya, Lucas menatap wajah Skyla.

"God, why you're so fuckin' beautiful" bisik Lucas sambil menyentuh pipi Skyla.

Jantung Skyla berdegup dengan kencang.

Lucas mengecup leher Skyla. Membuat Skyla geli.

"Lucas, tangan mu sedang luka." ucap Skyla mengingatkan nya, membuat


Lucas mengerang kesal.

"But i want you now." ucap Lucas

419
"Tangan mu sedang luka." ucap Skyla sambil mengelus elus dada nya.

Lucas menghela nafas kasar. Ia bangun dari kasur.

"Mau kemana?" tanya Skyla

"Mandi air dingin." ucap Lucas dengan nada rendah, kemudian ia langsung
menuju toilet.

---

Lucas keluar dari toilet dan melihat kalau Skyla sudah tertidur pulas.

Lucas tersenyum melihat malaikat tertidur di kasur nya, membuat hati nya
terasa hangat. Lucas tiduran di sebelah nya sambil menatap wanita yang
selama ini membuat nya tidak bisa berhenti memikirkan nya.

Ketika tadi melihat Skyla menari dengan lelaki lain, Lucas mengakui kalau diri
nya memang cemburu.

Sangat cemburu, rasanya Lucas ingin mematahkan tangan lelaki tadi yang
sudah menyentuh apa yang sudah menjadi milik nya.

Iya, Skyla Ross. Sekarang sudah menjadi miliki nya.

420
Lucas tidak perduli kalau dia anak Ryan Nelson atau bukan. Bahkan sebenarnya
Lucas tidak perduli dengan perusahaan Ryan Nelson, karena dirinya sudah
sangat kaya. Tapi Lucas hanya kesal dengan Ryan Nelson.

Karena sudah menelantarkan Skyla dan Hilary demi Merlyn. Jujur ketika
mengetahui itu, Lucas marah pada Ryan.

Awalnya Lucas membuat kontrak dengan Skyla hanya untuk main-main, karena
jujur Lucas sangat tertarik dengan Skyla. Tapi ketika Lucas mengetahui semua
nya, Lucas pun ingin merebut perusahaan Ryan karena telah membuat Skyla
sengsara selama ini.

Dengan cara menikah dengan Skyla.

Lucas sangat marah dengan apa yang Ryan lakukan pada Skyla. Lucas sudah
tidak perduli lagi kalau Ryan Nelson adalah rekan bisnis nya. Ia ingin membuat
Ryan sengsara karena telah membuat Skyla sedih tidak memiliki ayah kandung
di samping nya ketika ia tumbuh.

Tapi Lucas tidak menyangka tidak sadar ia sudah jatuh cinta begitu dalam pada
Skyla. Lucas bahkan hampir gila ketika tidak bertemu dengan Skyla semala
berminggu minggu.

Lucas memeluk tubuh kecilSkyla.

"You're mine, remember that." bisik Lucas dengan nada rendah.

421
----

Skyla terbangun karena tiba-tiba rasa nya ia ingin muntah. Skyla langsung
menuju toilet, Ketika sudah di kamar mandi, ia memuntahkan semua makanan
yang ia makan kemarin.

Lalu skyla langsung menggosok gigi.

"You okay?"

Skyla hampir melompat ketika mendengar suara Lucas di belakang nya, Skyla
menoleh dan mendapati Lucas hanya memakai boxer di pintu kamar mandi
dengan menatap nya khawatir.

"I'm okay." ucap Skyla, membuat Lucas tambah mengerutkan dahi nya, ketika
Lucas ingin mengucapkan sesuatu, tiba-tiba telpon berbunyi membuat Lucas
berdecak kesal. Ia mengambil handphone nya.

"Apa!" ucap Lucas kasar tanpa melihat siapa yang menelpon nya.

"Aku sudah di kantor mu, cepat ke sini." perintah seseorang di seberang


telpon.

Lucas kaget ketika mendengar suara ayah nya, tumben ayah nya ingin
menemui nya pagi-pagi di kantor.

422
"Ayah, ini masih jam 6." ucap Lucas kesal tetapi ia mencoba menutupi nya.

"Sekarang Lucas!"

Membuat Lucas menghela nafas.

"Aku akan segera ke sana." jawab Lucas, sebelum Lucas sempat mengucapkan
satu kata pun. Andrew sudah memutuskan telpon nya.

Lucas menatap Skyla sejenak.

"Aku harus ke kantor, ayah menyuruh ku ke sana sekarang." ucap Lucas

"Yaudah kalau begitu siap-siap lah Lucas."

Lucas menghela nafas untuk sekian kali nya, kemudian menarik pinggang Skyla.

"Tapi aku masih ingin bersama mu." ucap Lucas, tiba-tiba Skyla teringat tangan
Lucas.

"Lucas! Kau masih terluka." ucap Skyla

"Sudah tidak apa-apa. Lagian yang luka tangan kiri" ucap Lucas,

423
Skyla melihat tangan Lucas yang di perban. Rasa nya Skyla ingin menangis, ia
sangat merasa bersalah.

"Maafkan aku.." ucap Skyla, ia tidak yakin apa Lucas bisa memaafkan nya yang
menyuruh melakukan hal gila hanya untuk membuktikan kalau dia beneran
cinta pada nya.

Bahkan Skyla sendiri tidak bisa memaafkan dirinya.

Lucas tersenyum kemudian mengecup bibir nya.

"Tidak usah di pikirkan." ucap Lucas membuat Skyla ingin menangis mengingat
banyak darah yang keluar dari tangan nya.

Skyla melingkari tangan nya ke leher Lucas.

"Padahal hari ini aku rencana nya ingin mengajak mu keluar." ucap Lucas
sangat kesal dengan ayah nya.

Skyla tersenyum lembut, membuat Lucas tenang melihat senyuman nya yang
begitu cantik itu. Dan senyuman tersebut hanya untuk dirinya.

"Itu bisa kapan saja Lucas." ucap Skyla, jujur ia senang ketika Lucas bilang ingin
mengajak nya keluar tapi apa boleh buat kalau Lucas ada pekerjaan.

424
"Apa kau mau ikut ke kantor?" tawar Lucas

"Seperti nya aku lebih baik di rumah." ucap Skyla, Lucas menatap Skyla sejenak
kemudian mengecup kening nya.

"Aku akan pulang cepat." ucap Lucas, Skyla hanya tersenyum.

----

Setelah Lucas pergi, Skyla langsung menuju perpustakaan di mansion tersebut.

Semua buku di situ edisi pertama. Dan perpustakaan ini benar-benar nyaman,
salah satu ruangan yang paling Skyla sering datangi, apalagi selama berminggu
minggu tidak bertemu Lucas.

Skyla menghabiskan waktu nya di perpustaan untuk membaca. Ketika Skyla


sedang asik membaca, tiba-tiba handphone nya berdering.

Skyla melihat layar handphone nya, untuk melihat panggilan dari siapa.

Dan di situ tertulis dengan jelas.

'GODZILLA'

425
Skyla mengangkat alis nya. Ia menarik nafas kemudian ia mengangkat telpon
tersebut.

"Hai darling."

Skyla terdiam ketika mendengar suara Hendrick

"Tidak lupakan uang nya?" tanya Hendrick, dan membuat Skyla makin panik.

Maksud nya, Lucas sudah menyatakan cinta pada nya kan?Artinya kontrak itu
sudah di batalkan? Dan uang nya pun juga.

Skyla tetap terdiam.

"Ayolah jangan diam saja Sky. Oiya, aku baru ingat aku ingin membicarakan
tentang Max." ucap Hendrick

Tangan Skyla langsung gemetaran.

"Ada apa tentang nya?" tanya Skyla dingin

"Belum lama ini aku baru tau dari teman ku kalau Max kabur dari penjara, tapi
ternyata Max sudah kabur sejak 2 tahun yang lalu. Aku hanya mengingatkan
mu darling, hati-hati dia tau kau berada dimana sekarang." ucap Hendrick
santai, membuat Skyla semakin panik. Skyla benar-benar trauma.

426
"Kau yang mengasih tau nya?!" tanya Skyla panik.

"Oh darling untuk apa aku memberi tahu dia bahkan aku sendiri belum
bertemu lagi dengan nya sejak dia di penjara." ucap Hendrick

"Lalu tau dari mana kalau dia tau aku dimana?" tanya Skyla

"Max mengirim pesan. Apa kau mau lihat apa yang ia kirim kan pada ku?"
tanya Hendrick santai.

Skyla sangat takut tapi ia harus tau.

"Mau." ucap Skyla

"Kalau begitu akan aku kirim lewat pesan." ucap hendrick kemudian ia
langsung mematikan telpon.

Skyla terdiam menunggu nya, tidak lama kemudian ada pesan dari Hendrick.

Skyla membuka pesan tersebut, dan ia sangat kaget ketika melihat ada 2 foto
yang di kirimkan Hendrick.

427
Yang satu, itu foto Skyla ketika Skyla sedang di starbuck, kalau di lihat baju nya.
Itu ketika ia ke starbuck sebelum ia menuju perlombaan balet Lily dan makan
siang bersama Lily dan Kate

Dan yang kedua, itu foto dirinya memakai baju merah yang ia kenakan
semalam ke club, di foto tersebut Skyla sedang keluar dari mobil.

Di bawah kedua foto tersebut Hendrick menulis.

'Dia hanya mengirim foto ini, dan ini membuktikan dia sudah tau kau berada
dimana'

Tangan Skyla gemetaran, tubuh nya langsung berkeringat dingin dan tubuh nya
terasa lemas.

'Apa yang harus ku lakukan?'

-------------------------------------------

428
Chapter 39 - Positive.

--------------------------------------------

'Apa dia akan kembali?' batin Skyla panik, ia pun memutuskan untuk keluar
perpusatakaan.

Lalu ia ingin menyusul Lucas ke kantor nya.

Skyla langsung mengganti baju, setelah itu ia menuju pintu utama.

"John, bisakah kau mengantar ku ke kantor Lucas?" tanya Skyla

"Tentu saja nona." ucap John sopan, kemudian Skyla masuk mobil.

Ia merasa paranoid sendiri, ia takut berada di rumah.

Mobil mulai berjalan, Skyla menatap keluar jendela. Ia jadi teringat sesuatu.

'Lucas tidak tau kalau ibu ku meninggal, dan semua tentang masalah ku dengan
Hendrick.. Apa aku harus memberitahu nya? Tapi sebenarnya apa hubungan
aku dan Lucas sekarang ini? Dia hanya bilang mencintai ku, ia tidak pernah
bilang meminta ku menjadi pacar nya.' batin Skyla

Ia terdiam sejenak, kemudian menghela nafas. Lalu ia memutuskan.

429
'Ini masalah ku, Lucas tidak perlu ikut campur. Aku bisa menghadapi nya
sendiri.'

---

Skyla memasuki lobby, ia merasa menjadi pusat perhatian, ia menatap


sekeliling dan benar semua di kantor itu menatap nya. Dari orang yang
melewati nya, OB, resepsionis, satpam dll.

Skyla bingung melihat nya, ia menuju meja resepsionis.

2 Perempuan yang di meja resepsionis langsung berdiri dari kursi nya dan
menunduk dengan sopan, Skyla kaget, sekarang ia pasti seperti orang bodoh.

"Selamat datang Ms. Ross" ucap yang rambut coklat dengan manis. Sedangkan
perempuan berambut merah di sebelah nya seperti menatap nya tajam,
seperti tatapan.. iri?

"Apakah nona ingin bertemu dengan Mr. Heaton?" tanya nya lagi.

Skyla tersenyum.

"Iya, Lucas sedang berada dimana ya?" tanya Skyla

430
"Ia sedang meeting di lantai 25."

Skyla mendengar suara yang tidak asing di telinga nya, ia menoleh. Dan
mendapati Logan tersenyum manis di belakang nya.

"Logan!" ucap Skyla senang bertemu lagi dengan nya.

"Hey beautiful." sapa Logan sambil memeluk Skyla.

Sedangkan kedua resepsionis hanya terdiam, kemudian Skyla mendengar si


rambut merah berbicara dengan pelan

"Benarkan dia hanya pelacur, udah mendapatkan Mr. Heaton tapi masih saja
menggoda Logan." bisik Rambut merah

"Kourthney! Dia bisa mendengar mu! Kita bisa di pecat!" ucap perempuan
berambut coklat panik.

Skyla melepaskan pelukan nya kemudian mentap datar kedua wanita di depan
nya.

"Sky, ayo aku juga mau ke lantai 25." ucap Logan, sebelum Skyla mengikuti

Logan, ia menghadap kedua resepsionis itu dan mengucapkan.

431
"Tenang saja, kalian tidak akan kehilangan pekerjaan kalian karena kalian
bukan bekerja dengan ku. Tapi, tadi itu benar-benar tidak sopan. " ucap Skyla
sambil menatap mereka berdua.

Sedangkan mereka berdua tertunduk menyesal.

"Kalau begitu sampai jumpa." ucap Skyla lalu ia menyusul Logan yang sudah di
lift menunggu nya.

"Lama sekali." ucap Logan, Skyla hanya tersenyum.

Mereka memasuki lift.

Lift tersebut hening, Skyla dapat merasakan tatapan Logan. Tapi Skyla tidak
ingin menoleh.

'Ting' Akhirnya lift tersebut terbuka, Skyla langsung keluar lift.

"Dimana?" tanya Skyla

"Disitu, ayo." ucap Logan sambil menarik tangan nya.

Skyla hanya menurut, tidak lama kemudian mereka sampai di pintu yang
begitu besar.

432
Logan untungnya melepaskan tangan Skyla.

Kemudian Logan mendorong pintu besar tersebut, dan Skyla mengikuti nya
dari belakang.

Ketika Skyla masuk, di situ sudah banyak sekali lelaki berjas duduk di meja yang
sangat panjang. Di ujung ada Lucas sedang sibuk dengan dokumen di depan
nya, ia terlihat serius. Ia masih belum menyadari Skyla sudah berdiri di pintu
dengan kaku.

Skyla benar-benar tidak tau meeting nya seperti ini, ia kira hanya ada Lucas
dan Andrew, tapi ternyata dia salah. Rasanya Skyla ingin keluar lagi tapi kaki
nya tidak beregerak.

Semua menatap Skyla kecuali Lucas.

"Skyla?" tanya Andrew bingung, ketika Lucas mendengar nama Skyla di sebut,
Lucas langsung menatap ayah nya bingung, kemudian ia mengikuti tatapan
ayah nya.

Dan Lucas begitu kaget ketika melihat ada Skyla yang begitu cantik dengan
mengenakan dress merah itu, Lucas menatap rekan bisnis nya sedang
memperhatikan tubuh Skyla.

Lucas mendecak kesal, kenapa harus merah?

433
Lucas menyadari Skyla menjadi kaku di pintu. Lucas berdiri dari kursi nya
kemudian mendekati Skyla.

"Maaf tuan-tuan, sepertinya tunangan ku merindukan ku sampai ia datang ke


sini." ucap Lucas sambil menarik pinggang Skyla, lalu ia mengecup kening Skyla
dengan lembut.

"Karena tunangan ku datang, maka meeting nya sampai sini saja ya." ucap
Lucas, membuat semua rekan nya kaget.

"Oh c'mon, aku baru datang." ucap Logan, dan Lucas menatap dingin Logan.

Andrew tersenyum kecil melihat anak nya sudah mabuk cinta, ia menjadi
mengingat dirinya yang dulu. Bedanya Lucas lebih parah dari nya.

"Aku setuju, meeting nya sampai sini saja. Aku ada makan siang bersama istri
ku." ucap Andrew

Akhirnya semua nya mulai berdiri dan keluar ruangan, Skyla hanya terdiam.

"Kau tidak perlu menghentikan meeting nya Lucas, aku tidak ingin mengganggu
mu." bisik Skyla

"Kau tidak pernah mengganggu ku." ucap Lucas, ia tidak bisa melepaskan mata
nya dari Skyla.

434
Skyla seperti malaikat yang tercipta untuk nya.

"Hai Skyla."

Skyla menoleh dan mendapati Andrew Heaton di depan nya.

"Mr. Heaton, hello." ucap Skyla sopan

"Jadi kapan kalian akan merencanakan pernikahaan?" tanya Andrew, membuat


wajah Skyla memerah ia tidak sanggup mendengarnya.

Lucas tersenyum miring.

"Tidak tau ayah tapi secepatnya ." ucap Lucas

"Benar, lebih cepat lebih baik." ucap Andrew, kemudian ia keluar ruangan.

Lucas menarik Skyla menuju lift pribadi nya. Ketika mereka sudah di dalam lift
tidak ada yang berbicara.

"Lucas aku ingin berbicara." ucap Skyla

"Ini kita sedang berbicara." ucap Lucas membuat Skyla memutar bola mata
nya.

435
'Ting' pintu lift terbuka, mereka keluar lift. Lalu memasuki ruangan Lucas.

Lucas duduk di sofa, Skyla berjalan mendekati nya tapi ia tidak duduk di
sebelah nya.

Lucas mengangkat alis nya, kemudian ia menarik tangan Skyla untuk duduk di
pangkuan nya.

"Jadi apa yang ingin kau bicara kan?" tanya Lucas melingkari tangan nya di
pinggang Skyla.

Ketika Skyla ingin bangun, Lucas menahan nya.

'Apa aku harus bilang tentang Max?' Batin Skyla

"Sebenarnya aku ini siapa kamu?" tanya Skyla tanpa pikir panjang.

Lucas mengangkat alis nya.

"Tentu saja kau adalah milik ku." ucap Lucas, sambil menggenggam tangan
kecil Skyla. Lalu ia menyadari sesuatu.

"Dimana cincin mu?" tanya Lucas dengan nada rendah.

436
Skyla lupa memakai nya, cincin yang Lucas berikan di Hawaii.

"Aku lupa mengenakan nya." ucap Skyla

"Sudah ku bilang selalu pakai cincin itu!" ucap Lucas kesal

"Aku lupa Lucas! Memang kenapa sih?" tanya Skyla bingung

Lucas langsung mengambil handphone nya dan menelpon seseorang.

"James, bawakan cincin Skyla di kamar nya. Bawa ke kantor ku." ucap Lucas
membuat Skyla mengerutkan dahi nya ketika Lucas menelpon pelayan rumah
tersebut.

Tanpa babibu Lucas langsung menutup telpon nya lagi.

Entah kenapa tiba-tiba Skyla pusing, tidak enak badan. Rasanya ingin muntah.

Skyla bangun dari pangkuan Lucas.

"Mau kemana?" tanya Lucas

"Ke kamar mandi." ucap Skyla lemas, Lucas menatap Skyla khawatir. Akhirnya
Lucas memutuskan untuk mengikuti nya.

437
Ketika Skyla di kamar mandi, ia ingin muntah lagi. Padahal tadi tidak ingin
muntah.

Ia pun muntah di wc.

Lucas kaget, ia mengusap usap punggung Skyla panik.

"Pergi dari sini Lucas, yaampun ini benar-benar menjijikan." ucap Skyla

"Tidak apa-apa." ucap Lucas.

Setelah selesai Skyla kumur-kumur di wastafel kamar mandi tersebut. Setelah


itu tiba-tiba Lucas menarik nya keluar dari kamar mandi.

"Mau kemana?" tanya Skyla bingung

"Ayo ke rumah sakit." ucap Lucas dengan nada rendah

"Aku baik-baik saja Lucas." tolak Skyla

"Dari tadi pagi kau muntah. Tentu saja kau tidak baik-baik saja!" ucap Lucas
kesal

438
Skyla mengelus elus tangan Lucas untuk tenang.

"I'm okay." ucap Skyla lembut

Lucas menghela nafas.

"Tolong jangan keras kepala Skyla, kau harus ke rumah sakit sekarang." ucap
Lucas sangat khawatir.

"Aku baik-baik saja, itu mungkin hanya masuk angin Lucas. Tidak perlu
khawatir." ucap Skyla

"Damn it." ucap Lucas kesal lalu ia duduk di sofa. Skyla pun duduk di sebelah
nya.

"Sejak kapan kau muntah-muntah?" tanya Lucas

"Minggu-minggu ini, dari dulu aku sering begitu. Nanti juga sembuh." ucap
Skyla santai.

Lucas terdiam sebentar, kemudian ia menatap Skyla sejanak.

Tanpa mengucapkan apa-apa, Lucas langsung mengambil handphone nya dan


mengetik sesuatu.

439
Skyla hanya menatapnya aneh.

Tidak lama kemudian, pelayan dari rumah yang bernama James. Membawakan
cincin yang Lucas berikan.

"Tuan ini yang anda minta." ucap James

Lucas hanya diam. Skyla mengangkat alis nya melihat Lucas. Akhirnya Skyla
mencoba tersenyum sopan ke James.

"Terima kasih banyak James." ucap Skyla menerima kotak cincin nya

"Sama-sama nona. Kalau begitu saya permisi." ucap James dan ia pun pergi
dari ruangan.

"Itu benar-benar tidak sopan Lucas." ucap Skyla sambil mengenakan cincin
mahal itu.

"Apanya?" tanya Lucas bingung

"Seharus nya kau bilang terima kasih pada nya." ucap Skyla

"Dia bekerja dengan ku Sky, itu memang pekerjaan nya." ucap Lucas sombong.

Skyla memutarkan bola mata nya.

440
"Kasian James jauh-jauh hanya untuk membawakan cincin, kenapa kau ingin
aku selalu memakai nya?" tanya Skyla bingung, Lucas menatap Skyla.

"Agar semua orang tau kalau kau itu milik ku." ucap Lucas.

Jantung Skyla berdegup dengan kencang, ketika Skyla ingin menjawab nya.
Tiba-tiba ada ketukan pintu.

"Masuk." ucap Lucas

Pintu pun terbuka, di situ ada wanita cantik memakai jas putih. Dia terlihat
seperti... Dokter?

Kenapa seoarang dokter datang ke kantor Lucas?

Jangan bilang dokter cantik ini mempunyai hubungan dengan Lucas? Hati Skyla
sakit ketika memikirkan nya.

"dr. Wilton saya sudah menunggu." ucap Lucas

dr. Wilton tersenyum manis, kemudian tatapan nya jatuh ke Skyla.

"Apa dia yang sakit?" tanya dr. Wilton

441
"Iya." ucap Lucas

Skyla mengangkat alis nya bingung. Jadi dia datang bukan karena memiliki
hubungan dengan Lucas?

"Kalau begitu, saya akan mulai memeriksa anda Ms. Ross." ucap dr. Wilton.

'Dia tau nama ku? ' Batin Skyla

"Aku baik-baik saja, Lucas hanya berlebihan." ucap Skyla

"Kau tidak baik-baik saja, kau muntah-muntah Sky." ucap Lucas frustasi

"Tapi kau tidak perlu memanggil dokter ke sini, kasian dia jauh-jauh hanya
memeriksa ku." ucap Skyla

"Tapi kau juga tidak ingin ke rumah sakit kan? Jadi tidak usah mengelak lagi."
ucap Lucas

dr. Wilton tersenyum geli melihat pertengkaran mereka berdua.

Skyla menghela nafas pasrah.

dr. Wilton pun mulai memeriksa nya dan menanyakan beberapa hal, lalu ia
terdiam sejenak.

442
"Kapan terakhir kali kamu melakukan hubungan intim?" tanya dr. Wilton tanpa
malu.

Skyla kaget ketika ia menanyakan hal itu.

Lucas hanya diam.

"Hmm, sebulan yang lalu." ucap Skyla kaku dan malu.

Kemudian dr. Wilton mengambil sesuatu di tas. Dan memberikan ke Skyla.

Skyla membulatkan mata nya ketika melihat dr. Wilton memberikan nya test
pack.

"Jangan bilang.. aku-" ucap Skyla terpotong potong

"Coba di cek dulu." ucap dr. Wilton, Skyla masih tidak percaya.

Apa mungkin ia hamil?

Tidak mungkin, mereka hanya melakukan nya sekali.

Skyla menerima test pack tersebut.

443
"Kau tau kan cara memakai nya?" tanya dr. Wilton

"Tentu saja!" ucap Skyla

dr. Wilton tersenyum geli. Skyle melirik Lucas. Sedangkan Lucas hanya
menatap nya. Skyla bisa melihat kalau Lucas menegang.

Skyla langsung ke kamar mandi untuk menggunakan test pack nya.

---

Setelah selesai, ia keluar kamar mandi.

Lalu menunggu beberapa menit.

Ruangan menjadi hening, dr. Wilton terdiam.

'Bagaimana kalau aku benar hamil?' Batin Skyla.

"Sudah 10 menit." ucap dr. Wilton

dengan jantung berdegup dengan kencang Skyla melihat hasil test pack di
tangan nya.

444
Dan hasil nya...........................

positif..

Rasa nya tubuh Skyla kebas, ia tidak percaya.

Selama ia muntah-muntah tidak terlintas sejenak di pikiran nya kalau ia hamil.

---------------------------------------------------

445
Chapter 40 - Idiot!

-----------------------------------------

Skyla tidak bisa mengucapkan apa-apa, ia masih tidak percaya kalau kenyataan
ia hamil.

Skyla menyentuh perut nya yang masih rata.

"Jadi? Bagaimana?" tanya dr. Wilton hati-hati.

Skyla mencoba menatap Lucas. Ia bisa merasakan Lucas begitu tegang.

Skyla menarik nafas kemudian mengucapkan.

"Positif.."

Wajah Lucas tidak kaget, tetapi tidak tenang juga.

Skyla tidak tau akan senang atau sedih. Ia senang memiliki anak dari lelaki yang
ia cintai. Tapi di sisi lain ia sedih kalau Lucas tidak ingin dia hamil.

"Wah selamat Ms. Ross!" ucap dr. Wilton semangat, tetapi ia langsung
menyembunyikan nya ketika melihat ketegangan di ruangan tersebut.

446
"dr. Wilton, kau boleh pulang." ucap Lucas dengan nada rendah tetap menatap
Skyla.

dr.Wilton langsung bangun. Tidak mengucapkan apa-apa karena ia bisa


merasakan ketegangan nya.

Kemudian menunduk ke Lucas dan Skyla, lalu langsung pergi dari ruangan
tersebut.

Ketika pintu ruangan tersebut tertutup.

Tidak di antara mereka mengucapkan satu kata pun. Mereka sibuk di pikiran
mereka masing-masing.

Karena Skyla tidak tahan dengan ketegangan ini akhirnya ia memutuskan untuk
berbicara terlebih dahulu.

"Lucas.." panggil Skyla, Lucas menoleh sambil mengangkat alis nya.

"Kenapa kau diam saja?" tanya Skyla

"Lalu aku harus mengucapkan apa?" tanya Lucas balik membuat Skyla jengkel.

447
"Oh tidak, kau tidak perlu mengucapkan apa-apa." ucap Skyla kesal lalu ia
berdiri dari sofa.

Membuat Lucas bingung.

"Mau kemana?" tanya Lucas

"Pulang." ucap Skyla dingin, lalu ia berjalan melewati Lucas. Tapi Lucas
menahan Skyla, dan menarik Skyla untuk duduk di panggkuan nya.

"Aku mengerti sekarang, mood kau selalu naik turun karena kau sedang hamil."
ucap Lucas

Skyla menghela nafas lalu menatap Lucas.

"Apa kau tidak menyukai nya?" tanya Skyla, membuat Lucas mengerutkan dahi
nya bingung.

"Tidak menyukai apa?" tanya Lucas bingung

"Aku hamil." ucap Skyla, Lucas terdiam sejenak.

"Aku tidak tau.." jawab Lucas. Skyla hanya terdiam. Setelah beberapa menit
hening, Skyla memutuskan.

448
"Aku tidak perduli kau menyukai nya atau tidak. Aku akan tetap melahirkan
anak ini." ucap Skyla. Lucas mengerutkan dahi nya.

"Aku tidak pernah meminta mu untuk aborsi." ucap Lucas

"Tapi kau tidak menyukai kalau aku hamil?" tanya Skyla dengan penuh emosi.

"Damn, bukan seperti itu Sky." ucap Lucas sambil menarik pinggang Skyla,
kemudian ia mengecup pipi Skyla.

"Bukan seperti itu." bisik Lucas

"Lalu seperti apa Lucas?" tanya Skyla frustasi.

"Aku hanya.. Masih tidak percaya aku akan menjadi ayah." ucap Lucas, hidung
mereka bersentuhan. Lucas menatap wajah cantik Skyla dengan tatapan penuh
kasih sayang.

Skyla tidak tau ingin mengucapkan apa, akhirnya ia hanya terdiam menunggu
Lucas melanjutkan ucapan nya.

"Dan aku masih tidak percaya kau mengandung anak ku." ucap Lucas.

'Apa itu artinya Lucas senang aku hamil?' Batin Skyla bertanya tanya.

449
"Jadi apa kau senang akan menjadi seorang ayah?" tanya Skyla ragu-ragu.

Lucas hanya menatap Skyla, lalu menghela nafas.

"Apa aku perlu mengatakan apa yang aku rasakan sekarang?" tanya Lucas,
membuat Skyla sedikit takut, karena ia takut Lucas tidak menerima nya.

Skyla mengangguk pelan. Lucas menyentuh pipi Skyla.

"Kau tidak tau, sekarang aku merasa menjadi lelaki yang paling beruntung.
Mengetahui kenyataan, wanita yang kucintai mengandung anak ku. Kau tidak
tau betapa senang nya aku." ucap Lucas sambil mentap Skyla.

Rasanya Skyla ingin menangis bahagia di situ juga.

Skyla sampe sekarang masih tidak percaya Lucas mencintai nya, dan sekarang
ia juga tidak percaya ia akan memiliki anak sebentar lagi.

"Nanti aku akan gendut Lucas, aku yakin kau akan berpaling ke wanita lain."
ucap Skyla mengingat kalau badan nya akan melar.

Lucas tersenyum kecil.

"Aku tak akan berpaling ke wanita lain, karena bagaimana pun juga wanita di
depan ku ini selalu terlihat cantik di mata ku." ucap Lucas sambil mengecup
bibir Skyla.

450
Membuat Skyla tersenyum, ia melingkari tangan nya ke leher Lucas.

"Apa kali ini aku perlu membuktikan perkataan ku lagi?" tanya Lucas sambil
menarik pinggang Skyla sehingga tubuh mereka saling bersentuhan.

"Hmm, bagaimana kau membuktikan nya Mr. Heaton?" tanya Skyla sambil
memainkan rambut Lucas dengan tangan nya.

"Dengan ini." ucap Lucas kemudian tanpa babibu Lucas menciumi bibir Skyla.

Skyla memjamkan mata nya, ia tidak dapat menolak nya. Skyla merasa seperti
banyak kupu-kupu berterbangan di perut nya.

Lucas tidak pernah bosan dengan bibir Skyla, rasanya begitu memabukan. Bibir
Skyla begitu lembut, dan bagaikan nikotin yang membuat nya ketagihan.

Tidak pernah ada wanita yang membuat Lucas seperti ini. Membuat nya
hampir gila hanya dengan berciuman.

Setelah beberapa menit mereka melepaskan ciuman nya.

"I will never let you go, because you're mine." bisik Lucas dengan nada rendah.
Jantung Skyla berdetak dengan kencang.

451
----

Setelah itu Lucas harus kembali meeting. Skyla sebenarnya agak sedih, tapi ia
tidak boleh egois.

Dia memutuskan menunggu di ruangan Lucas, dan sekarang sudah 1 jam lewat
sejak Lucas meeting.

Skyla menyentuh perut nya, lalu tersenyum sendiri seperti orang bodoh.

Dia akan segera memiliki anak dengan Lucas.

"Ada apa dengan mu senyum-senyum sendiri?"

Skyla menoleh ke arah pintu ketika mendengar suara Logan. Di situ Logan
berdiri sambil tersenyum manis.

"Hanya sedang membayangkan big mac, aku merindukan big mac." ucap Skyla
tanpa pikir panjang.

Membuat Logan tertawa kecil.

"Apa kau merindukan pelayan Mcdonald yang tampan ini?" tanya Logan
menggoda nya sedikit.

452
Skyla mengangkat alis nya sambil tersenyum.

"Jangan terlalu pede." ucap Skyla

Sekarang teman dekat Skyla adalah Logan. Meningat Daren menyukai nya,
membuat Skyla belum bisa bertatapan dengan nya.

Logan benar-benar baik, tidak brengsek seperti Lucas.

Kalau saja Skyla bertemu Logan terlebih dahulu, pasti Skyla akan langsung

jatuh cinta pada nya. Bukan jatuh cinta pada Lucas.

'Tapi takdir sudah mempermaikan ku, aku tidak bisa mengubah kenyataan
kalau aku sudah jatuh cinta pada nya' batin Skyla. Pada Lucas.

Tapi dalam semua sikap Lucas yang seperti itu, sebenarnya ada sisi hangat di
dalam dirinya. Dan sisi itu membuat Skyla tidak dapat melupakan nya.

"Sedang memikirkan apa?" tanya Logan, Skyla langsung sadar dari lamunan
nya.

"Di bilang sedang mikirin big mac." canda Skyla

Logan hanya tertawa kecil.

453
tiba-tiba mereka mendengar seseorang mendehem.

Skyla menoleh dan mendapati Lucas berdiri di dekat pintu dengan wajah
dingin, lebih tepat nya wajah tersebut di tujukan untuk Logan.

"Sedang apa kau di sini?" tanya Lucas dingin pada Logan

"Aku hanya menyapa Skyla." jawab Logan santai, Skyla bangun dari sofa nya,
kemudian berjalan mendekati Lucas. Lalu mengelus elus tangan nya agar
tenang.

"Lucas tidak apa, Logan hanya menyapa ku. Aku jarang bertemu dengan nya."
ucap Skyla

Ketika Lucas menatap wajah Skyla yang begitu cantik itu, rasa nya semua
kemarahan ia mereda.

Lucas menghela nafas, kemudian menarik pinggang Skyla.

"Ingat Logan, ia milik ku. Jangan pernah kau berbicara lagi pada nya." ucap
Lucas dengan nada tajam, Logan hanya tersenyum simpul.

"Lucas, kami hanya teman." ucap Skyla sambil menyentuh tangan Lucas.

454
"Aku tau kau menganggap nya teman, tapi apa dia menganggap mu teman
juga Sky?" tanya Lucas kesal

"Tentu saja, iya kan Logan?" tanya Skyla ingin membuktikan nya pada Lucas.

Logan terdiam sejenak dengan senyuman tampan nya.

Lucas menatap nya begitu tajam.

"Maaf Sky, aku menganggap mu lebih dari teman." ucap Logan membuat Skyla
kaget. Jangan bilang selama ini Logan menyukai nya? sebelum nya Daren
sekarang Logan. Ada apa dengan pria zaman sekarang, apa mereka buta?

Di luar sana banyak yang sempurna, tidak seperti dirinya.

Lucas rasanya ingin menonjok wajah Logan sekarang juga tapi ia menahan nya.

"Sayang nya Skyla cinta nya pada ku." ucap Lucas sambil mengeratkan tangan
nya yang sudah melingkari pinggang Skyla sejak tadi.

"Aku tidak perduli. Nanti ada saat nya dimana Skyla bosan mencintai mu, dan
di situlah kesempatan ku untuk merebut Skyla dari mu" ucap Logan

Rahang Lucas mengeras ketika mendengar Logan akan merebut Skyla dari nya,
Skyla milik nya. Tidak ada yang boleh mengambil Skyla dari nya.

455
Lucas tersenyum sinis.

"Dia tak akan melakukan itu, lagi pula-" Lucas menyentuh perut Skyla yang
masih datar dengan tangan yang satu nya.

"Skyla sudah mengandung anak ku." lanjut Lucas sambil mengecup pipi Skyla.

Skyla melotot kaget, ia tidak ada rencana memberitahu Logan atau siapa pun
selain keuarga, karena hamil di luar nikah? Semua orang akan berpikir ia
adalah gadis murahan.

Oh my god, mengapa Lucas harus memberitahu Logan?

Lucas benar-benar bodoh.

--------------------------------------

456
Chapter 41 - Afraid.

-------------------------------------------

Skyla mencoba melirik ke Logan. Dan di situ Logan mematung di tempat.

"Oh benarkah? Selamat. Kalau begitu aku pergi dulu." ucap Logan sambil
tersenyum memaksa.

Skyla merasa sedikit bersalah. Kemudian Logan keluar dari ruangan tesebut.

"Kenapa kau bilang seperti itu?" tanya Skyla

"Agar dia tidak merebut mu dari ku." ucap Lucas

Skyla menghela nafas.

"Dia tak akan melakukan itu. Dia hanya bercanda Lucas." ucap Skyla

Lucas menarik pinggang Skyla.

"Dia tidak bercanda Sky. Dan aku tak akan membiarkan dia melakukan itu.
Atau aku akan membunuh nya." ucap Lucas dengan nada rendah.

457
Hati Skyla terasa hangat ketika mendengar ucapan Lucas.

Kemudian Skyla memeluk Lucas.

"Thank you.." ucap Skyla

tidak lama kemudin, Lucas langsung menggendong nya ala bridal style.

Skyla kaget.

"Sedang apa kau?" tanya Skyla panik

"Bukankah sudah jelas? aku sedang menggendong mu?" ucap Lucas sambil
mengangkat alis nya.

"Lucas aku bisa jalan." ucap Skyla tapi Lucas tidak perduli. ia tetap berjalan
keluar ruangan nya dan menuju lift.

"Lucas!!" bisik Skyla kesal, karena ia lihat banyak lelaki memakai jas sedang
menunggu lift juga.

Dan Skyla yakin mereka semua yang tadi rapat dengn Lucas karena di situ ia
melihat ayah nya Lucas. Andrew Heaton sedang menatap mereka berdua.

"Son." panggil Andrew

458
"Dad." jawab Lucas

"Skyla kenapa?" tanya Andrew.

"Sudah ku bilang Lucas. Aku bisa jalan!!" ucap Skyla kesal

Lucas mengangkat alis nya kemudian tersenyum miring.

"Tidak ayah. Dia hamil jadi aku menggendong nya." ucap Lucas santai seolah ia
mengatakan 'tadi ada kucing lewat.'

Suara Lucas cukup besar karena seketika di situ hening. Sangat hening.

Semua menatap mereka berdua sedangkan wajah Skyla memerah padam.

Di sisi lain Andrew melotot.

"You- " ucapan Andrew terpotong oleh Lucas.

"Aku sedang terburu buru. Bye dad." ucap Lucas kemudian masuk lift.

"Kau gila! Lucas! Oh my god. "ucap Skyla frustasi.

459
"Pasti ayah mu akan sangat marah, kalau aku hamil sebelum menikah." ucap
Skyla

Lucas menatap Skyla lalu tersenyum.

"Dia tidak mungkin marah, karena ibu ku mengandung ku sebelum ayah dan
ibu menikah. " ucap Lucas santai.

Skyla kaget.

"Dan bahkan mereka tidak saling mencintai ketika ibu ku sudah mengandung
ku." ucap Lucas mengingat cerita orang tua nya.

Charlina selalu bercerita tentang kisah cinta nya bejuta juta kali.

Lucas merasa kisah cinta ibu dan ayah nya penuh drama.

"Tapi setidaknya mereka saling mencintai sekarang." ucap Skyla

Lucas hanya tersenyum.

"Tidak seperti ku. Orang tua ku tidak saling mencintai. " ucap Skyla sambil
menyembunyikan kesedihan nya.

lalu senyuman Lucas pudar. Dan menatap Skyla.

460
Wajah Skyla menjadi sedih, dia selalu berharap memiliki keluarga yang
bahagia. Seperti teman-teman nya. Seperti keluarga Lucas.

'Ting' pintu lift terbuka, Lucas berjalan keluar masih dengan menggendong
Skyla.

Semua di lobby menatap mereka berdua. Skyla menghela nafas.

"Lucas ini benar-benar memalukan." ucap Skyla

"Abaikan mereka." ucap Lucas santai

Skyla kesal. Bagaimana ia mengabaikan mereka kalau mereka sekarang sedang


memfoto dirinya dan Lucas.

Skyla melihat sudah ada mobil yang menunggu mereka di lobby.

Sopir tersebut membuka kan pintu untuk Lucas dan Skyla.

Lucas memasukan Skyla ke mobil. kemudian dirinya pun menyusul.

"Mau kemana?" Tanya Skyla

461
"Makan." ucap Lucas

"Dimana?"

"Di restaurant." jawab Lucas.

Skyla memutarkan bola mata nya.

"Aku tau. Tapi dimana?" tanya Skyla lagi.

"Kau akan tau." ucap Lucas

Akhirnya Skyla menyerah.

Setelah sekitar 15 menit kemudian. mereka sampai.

Skyla keluar mobil, ia tidak mengerti tentang restaurant.

"Ayo masuk." ucap Lucas sambil menarik tangan Skyla.

Sky hanya ikut saja, setelah itu mereka menaiki lift. Dan tidak lama

kemudian pintu lift terbuka.

462
di situ sudah ada 2 pelayan yang seperti suah menunggu mereka.Kemudian
pelayan tersebut mengantar mereka ke meja.

Skyla terpesona dengan suasana restaurant tersebut. Di tambah ada kaca


begitu besar dan memperlihatkan pemandangan Seattle yang begitu indah.

Mereka pun duduk di sebelah jendela.

"Lucas." panggil Skyla

membuat Lucas mengangkat alis nya seolah ia tau reaksi apa yang Skyla
berikan selanjutnya.

"You're so fucking crazy." ucap Skyla membuat Lucas ingin ketawa.

"kenapa?" tanya Lucas

"Pasti restaurant ini mahal. Ayo keluar dari sini" ucap Skyla panik.

"Tidak usah khawatir Sky." ucap Lucas santai.

"Lucas.. Ayo keluar. " ucap Skyla sambil melotot.

Lucas ingin mencium Skyla ketika melihat reaksi nya.

463
Ketika Lucas ingin berbicara. Tiba-tiba perut Skyla bunyi.

Membuat wajah Skyla merah.

"Kasian anak ku, dia kelaparan Sky." ucap Lucas

"Anak ku!" ucap Skyla membenarkan nya.

"Anak kita." timpal Lucas sambil tersenyum miring.

Skyla hanya tertawa sambil memutarkan bola mata nya.

Tidak lama kemudian hidangan pertama datang.

Lucas menatap hidangan nya. Kemudian menatap tajam pelayan tersebut.

Membuat pelayan itu mendadak ketakutan dengan tatapan yang di berikan


Lucas.

"Apa ada masalah tuan?" tanya pelayan itu mencoba tetap sopan walaupun ia
ketakutan.

"Apa kau lihat di hidangan ini ada apa!!?" bentak Lucas

464
Skyla kaget.

"Ada apa tuan?" tanya pelayan itu takut

"Ada nanas!" ucap Lucas

Pelayan tersebut bingung ia sedang mencerna baik-baik ucapan Lucas.

"Anda tidak suka nanas tuan?" tanya pelayan itu hati-hati.

"For godness sake, wanita ku sedang hamil, dia tidak boleh memakan nanas!"
ucap Lucas kesal

Skyla mengangkat alis nya.

'Hanya karena itu?'

"Cepat berikan hidangan lain atau kau siap-siap kehilangan pekerjaan mu."
ucap Lucas kesal. Pelayan tersebut pun kembali ke dapur.

'Poor him'

465
"Lucas, nanas nya hanya sedikit. Aku bisa menyingkirkan nya tidak perlu
sampai menyuruh pelayan tersebut mengganti nya." ucap Skyla

"Tidak Sky harus di ganti." Ucap Lucas

"Itu tadi bukan salah nya. Kenapa kau sampai mengancam nya untuk
kehilangan pekerjaan nya."ucap Skyla heran

" itu salah nya." ucap Lucas keras kepala.

"Itu bukan salah nya Lucas. Dia tidak tau aku sedang hamil." ucap Skyla sambil
mengelus elus tangan Lucas yang mengepal sejak tadi.

Skyla menghela nafas. Tiba-tiba Skyla merasa handphone nya bergetar.

Ia pun langsung membuka pesan tersebut.

Di situ ada nomor yang tidak di kenal mengirim nya pesan.

Ketika Skyla membuka nya.

Tangan nya langsung gemetar.

Di situ ada foto dirinya dari belakang. Dan ada pesan di bawah nya.

466
'You look beautiful as always.'

Yang membuat Skyla panik. Foto tersebut adalah foto di mana ia berada
sekarang.

Foto dirinya di restaurant yang sedang ia berada sekarang dengan Lucas...

'Apa ini dari Max? Artinya Max berada beberapa meter di belakang ku?'

Tubuh Skyla lemas. Wajah nya berubah menjadi pucat. Dia tidak berani
menoleh ke belakang.

-------------------------------------------

467
Chapter 42 - Protect You.

-----------------------------------------

"Skyla ada apa?" tanya Lucas menyadari perubahan wajah Skyla.

"Lucas, ayo pulang." ucap Skyla pelan, tapi Lucas bisa mendengar nya.

"Kenapa? Apa kau tidak enak badan?" tanya Lucas khawatir.

Skyla bingung apa alasan nya, ia tidak mungkin bilang.

'Hei Lucas, ayo pulang. Sekarang ada seseorang bernama Max beberapa meter
di belakang ku, dulu dia hampir memperkosa ku. dan yah... aku tidak ingin mati
di usia muda.'

Skyla menarik nafas kemudian mengucapkan.

"Aku.. Tidak suka makan di sini Lucas, di sini terlalu banyak orang." ucap Skyla,
Lucas mengerutkan dahi nya bingung.

Lalu ia mengambil hanphone nya dan mengetik sesuatu, kemudian ia taruh


handphone nya.

Skyla hanya menatap Lucas.

468
"Ayo pulang." ucap Skyla teringat Max

"Aku sedang menikmati kopi ku Sky, tunggu sebentar." ucap Lucas, ia


meminum kopi nya.

membuat Skyla memutarkan bola mata nya.

Tiba-tiba Skyla mendengar suara seperti alarm kebakaran. Skyla langsung


panik.

"Lucas! ada kebakaran!" ucap Skyla panik.

"Tenang Sky." ucap Lucas sambil menggenggam tangan Skyla. Semua orang di
restaurant panik, dengan cepat mereka langsung menuju pintu darurat.

Bagaimna Skyla bisa tenang kalau di gedung ini sedang ada kebakaran.

Sedangkan Lucas tenang saja, ia bahkan menonton orang-orang yang sedang


berebutan keluar sambil meminum kopi.

"Lucas sekarang bukan waktu nya bercanda astaga!" ucap Skyla kesal, ia berdiri
dari kursi nya.

469
Tapi Lucas menarik Skyla untuk duduk di pangkuan nya, mereka sedang
berhadap hadapan.

"Lucas!" ucap Skyla kesal sambil melotot.

"Bukan kah ini romantis? Semua sedang panik sedangkan kita menikmati
waktu-waktu kita di sini?" ucap Lucas sambil melingkari tangan nya ke
pinggang Skyla.

"Oh my god, kita bisa mati kalau kita tetap di sini Lucas!" ucap Skyla sangat
kesal mencoba berdiri dari pangkuan Lucas. Tapi Lucas tidak membiarkan nya
berdiri membuat Skyla semakin frustasi.

tapi tiba-tiba sesuatu terlintas di pikiran nya.

"Jangan bilang semua ini ulah mu untuk membuat semua orang keluar dari
sini?" tanya Skyla sambil menahan emosi nya.

Lucas hanya tersenyum miring.

Skyla melotot.

Tidak lama kemudian restaurant menjadi sepi, hanya ada mereka berdua dan
beberapa pelayan di restaurant itu, seolah pelayan itu tau apa yang
sebenarnya terjadi.

470
"Bukankah kau bilang tidak suka makan di sini karena di sini terlalu banyak
orang? Sekarang kau tidak bisa mengelak lagi karena di sini hanya ada kta
berdua." ucap Lucas.

"Tapi kau tidak perlu melakukan itu juga Lucas!" jawab Skyla.

Lucas mengangkat alis nya, kemudian ia membenamkan wajah nya ke leher


Skyla.

Lalu menghirup aroma Skyla yang begitu memabukan.

"Lucas, kita masih di restaurant." bisik Skyla

"Tidak ada orang." jawab Lucas.

Mereka berdua terdiam.

"Sebenarnya apa yang terjadi tadi?" tanya Lucas.

"Apa nya?" tanya Skyla bingung

"Aku tau kau bohong, tentang kau tidak suka di sini karena terlalu banyak
orang." bisik Lucas di telinga Skyla.

Skyla mencoba mendorong Lucas.

471
"Aku tidak bohong." ucap Skyla berbohong, ia mencoba berdiri dari pangkuan
Lucas. Dan ternyata kali ini berhasil.

Lucas hanya menatap Skyla sambil mengangkat alis nya.

Kemudian Skyla duduk di tempat semula, ia menoleh ke arah belakang.


Sekarang di belakang nya sudah tidak orang.

Artinya Max sudah tidak ada di sini.

Skyla teringat harus menghapus pesan yang tadi Max kirim sebelum Lucas
mengetahui nya. Lucas tidak perlu tahu tentang Max.

Tetapi ketika Skyla mencari handphone nya, tidak ada.

"Mencari ini?"

Skyla menoleh ke arah Lucas dan mendapati Lucas sudah memegang


handphone Skyla dengan santai. Tapi tatapan nya dingin.

"Kenapa bisa ada di kau?" tanya Skyla bingung, kemudian ia teringat ketika
Lucas memangku nya tadi, seperti nya tadi Lucas mencari kesempatan untuk
mengambil handphone nya.

472
"Lucas kembalikan." ucap Skyla.

Lucas terdiam sejenak.

"Pesan dari siapa ini Sky?" tanya Lucas dingin sambil menunjukan pesan yang
tadi di kirim Max.

Mulut Skyla kaku.

"Jadi ini mengapa muka mu langsung pucat?" tanya Lucas

Skyla benar-benar tidak tahu apa ia harus menceritakan nya atau tidak.

"Sejak kapan kau berhubungan dengan lelaki ini?" tanya Lucas, membuat Skyla
menatap Lucas heran.

"Selama ini kau berhubungan dengan lelaki ini di belakang ku Sky?" tanya
Lucas

'Tunggu, apa Lucas kira, yang mengirim pesan tersebut adalah selingkuhan ku?
What the fuck, aku tidak pernah melihat lelaki mana pun selain Lucas.' batin
Skyla kesal.

"Apa kau takut aku mengetahui nya sehingga muka mu mnejadi pucat Sky?"
tanya Lucas kesal

473
Oke sekarng Skyla jadi ikut kesal.

"Kau tidak mengerti apa-apa Lucas." ucap Skyla kesal.

"Oh tentu saja aku tidak mengerti bahkan aku tidak mengerti apa-apa kalau
kau sudah berhubung dengan lelaki lain selain aku. Siapa dia? Tadi dia di sini
kan? Akan ku bunuh dia." ucap Lucas rahang nya mengeras, Skyla menghela
nafas.

Kepala nya benar-benar pusing sekarang.

"Lucas, aku tidak tau siapa yang mengirim pesan tersebut." ucap Skyla,
membuat Lucas mengerutkan dahi nya bingung.

"Apa maksud mu?" tanya Lucas.

Skyla menghela nafas.

"Aku tidak tau siapa yang mengirim ku pesan tersebut dan menfoto ku tadi.
Tapi hanya ada satu orang yang terlintas di benak ku. Yaitu Max." ucap Skyla
akhirnya memberanikan dirinya untuk menceritakan nya.

"Who's the hell is Max?" tanya Lucas tidak sabaran.

474
Skyla menarik nafas nya, ia yakin Lucas akan menatap nya jijik jika
menceritakan tentang pahit nya kehidupan dirinya.

"Dulu... aku hampir pernah di perkosa oleh nya dan aku baru-baru ini aku
merasa di ikuti oleh nya" ucap Skyla pelan.

Skyla melirik wajah Lucas, rahang nya mengeras, wajah nya menegang, tangan
nya mengepal dengan keras.

"Bagaimana aku bisa tidak tahu akan hal ini?" tanya Lucas dengan nada
rendah.

"Apa maksud mu? Tentu saja kau tak akan tau, karena aku tidak pernah
bercerita tentang nya." ucap Skyla frustasi

"Aku memiliki semua data-data tentang mu Sky, tentang kamu tinggal


dimana,segala nya. Bagaimana aku tidak tahu akan hal seperti ini!?" ucap Lucas
kesal

"Mungkin karena anak buah mu kurang ahli." ucap Skyla

"Damn it! Kenapa kau tidak pernah cerita pada ku sejak dulu Sky!" ucap Lucas
kesal

"Karena aku yakin kau akan jijik dengan ku. Aku malu Lucas! Kau tidak tahu apa
yang ia lakukan pada ku!!" ucap Skyla tidak bisa menahan air mata nya.

475
Lucas mengepalkan tangan nya. Rahang nya mengeras, tatapan nya bisa
mmebuat orang ketakutan.

Lucas berdiri, kemudian mendekati Skyla. Dan menarik Skyla untuk duduk di
pangkuan nya.

Skyla tidak bisa menghentikan air mata nya.

"Aku tidak pernah jijik dengan mu Sky. Apa kau tidak mengerti kalau aku
sangat mencintai mu?" tanya Lucas sambil mencium air mata Skyla yang
mebasahi pipi nya.

"Aku akan bunuh Max, aku akan melindungi mu dari nya. Bahkan aku tak akan
membiarkan dia berada beberapa meter di dekat mu." ucap Lucas pelan.

-------------------------------------

476
Chapter 43 - Behind you.

---------------------------------------------

Hati Skyla rasanya begitu hangat ketika mendengar Lucas mengucapkan itu.

Setelah itu Lucas langsung mengambil handphone nya.

"Halo Ron, aku ingin kau mencari tahu tentang lelaki bernama Max." ucap
Lucas tanpa babibu ia langsung memutuskan telpon nya.

Skyla menatap Lucas sejenak kemudian mengatakan.

"Kau bahkan tidak tau nama belakang nya Lucas. Apa kau bisa mencari
seseorang tanpa nama belakang nya?" tanya Skyla heran

"Tentu saja bisa." ucap Lucas, Skyla menghela nafas.

"Kau.. Tidak perlu lakukan ini Lucas... Aku tidak ingin hidup mu terancam. Max
itu bukan lelaki yang seperti umum nya. Dia sangat sadis. " ucap Skyla
mengingat bagaimana Max pernah menembak perempuan yang hamil anak
nya dengan pistol.

Lucas menarik tubuh Skyla sehingga tubuh mereka saling bersentuhan.

477
"Aku tidak perduli dengan diri ku, yang terpenting adalah keselamatan mu Sky.
Aku akan melakukan apa pun demi keselamatan mu dan anak kita." ucap Lucas
sambil mengecup bibir Skyla.

Membuat Skyla ingin menangis lagi. Ia bahkan lupa ia sedang hamil.

"Aku merasa benar-benar lemah sekarang. " ucap Sky

"Tidak, kau adalah wanita terhebat yang pernah aku temui. Dan aku beruntung
wanita itu adalah milik ku." ucap Lucas sambil mengusap air mata yang
mengalir ke pipi Skyla.

Skyla tersenyum kecil.

Tiba-tiba perut Skyla berbunyi lagi. Membuat wajah Sky memerah padam.

"Sepertinya ada yang lapar. " goda Lucas

Tapi Lucas yang tadinya tersenyum, wajah nya langsung berubah ketika
melihat gelas yang berada di meja.

"Skyla bangun sebentar." ucap Lucas membuat Skyla bingung dengan tingkah
laku Lucas yang berubah drastis.

Tapi pada akhirnya Skyla menurut dan berdiri sati pangkuan Lucas.

478
Setelah itu Lucas mengambil gelas di depan nya dan ia lihat bagian belakang
nya.

Wajah Lucas langsung menegang.

Sedangkan Skyla mengangkat alis nya bingung.

Skyla mencoba mengintip apa yang sedang Lucas lihat.

Dan ternyata di gelas itu seperti ada benda kecil berwarna hitam yang
tertempel di bagian bawah gelas tersebut.

Skyla spontan bertanya.

"Itu apa?" tanya Skyla.

Tapi Lucas hanya menatap tajam gelas di depan nya. ia langsung mengambil
benda kecil tersebut dan di pecahkan dengan tangan nya.

Skyla masih menatap Lucas bingung.

"Ini adalah penyadap suara, ada orang yang sengaja menempelkan nya di sini
agar dapat mendengarkan pembicaraan kita." ucap Lucas membuat Skyla
kaget.

479
'Apa itu perlakuan Max?' batin Skyla

"Jadi dia sudah mendengar semua yang kita bicarakan?" tanya Skyla, bulu
kuduk nya berdiri.

Entah sekarang ia semakin paranoid dengan Max. Apa Max benar-benar akan
mendekati nya lagi?

"Sudah pasti. Ia mendengar semua pembicaraan kita. " ucap Lucas.

"Bagaimana ini Lucas? Dia akan kembali." ucap Skyla paranoid.

"Sky tolong jangan di bawa setress, kau sedang hamil." ucap Lucas

Tapi Skyla hanya terdiam.

"Tenang aja dia sudah tidak di sini. Sekarang kau harus makan dulu." ucap
Lucas

Skyla masih sibuk didalam pikiran nya.

pikiran nya kemana mana, ia teringat semua pahit yang ia rasakan di masa lalu
nya. Teringat tentang ibu nya yang di paksa menjadi perempuan bayaran.

480
Skyla mengingat semua nya, tanpa sadar makanan sudah berada di depan nya.

Lucas menatap tajam pelayan tadi.

"Apa kali ini makanan nya aman untuk wanita hamil?" tanya Lucas tanpa malu

Skyla melototi Lucas tapi Lucas seolah tidak perduli.

"I-iya Mr. Heaton, kami jamin ini makanan aman untuk wanita hamil. " ucap
pelayan itu tidak berani menatap mata Lucas.

Skyla merasa kasihan dengan pelayan tersebut.

Setelah itu pelayan tersebut langsung kabur ke dapur.

"Kau berlebihan." ucap Skyla sambil mengambil sendok dan garpu nya.

Lucas hanya tersenyum kecil.

"Apa ada yang kau belum ceritakan pada ku Sky?" tanya Lucas serius.

Mulut Skyla kaku.

"Maksud mu?" tanya Skyla pura-pura tidak mengerti.

481
"Apa ada yang kau rahasiakan lagi dari ku?" tanya Lucas sambil menatap mata
Skyla

Skyla tidak bisa berbicara. Karena banyak. Banyak rahasia yang belum Skyla
ceritakan pada Lucas. Seperti ibu nya meninggal, lalu tentang ayah tiri nya
meminta nya sejumlah uang sehingga membuat nya terpaksa melakukan
kontrak itu dengan Lucas.

Apa sampai sekarang Lucas masih menganggap nya wanita mata duitan?
Wanita murahan yang hanya ingin kekayaan? Apa Lucas masih menatap nya
seperti itu?

Skyla sangat ingin bertanya.

"Ti-tidak." ucap Skyla

"Kau berbohongm" ucap Lucas sambil mengangkat alis nya.

"Aku hanya lelah Lucas, apa kita bisa berbicara hal ini lain kali?" tanya Skyla
karena hal yang hanya ia ingin lakukan sekarang adalah makan dan tidur.

Oke dia seperti pemalas, tapi dia tidak perduli mungkin efek hamil.

Setelah itu restaurant begitu hening, mereka makan dalam diam.

482
Setelah selesai makan, mereka langsung berdiri dan segera untuk pulang.

Lalu mereka masuk lift.

"Mulai sekarang, kalau kau pergi keluar rumah, harus di temani 8 bodyguard.
Jangan mengelak, ini demi kebaikan mu. Lalu mulai sekarang, aku akan
usahakan selalu berada di samping mu. Aku akan kerja di rumah. Dan mansion
penjaga nya akan ku tambah 15 orang, mereka akan menjaga mansion 24 jam
nonstop. " ucap Lucas panjang lebar membuat Skyla membuka mulut nya
dengan lebar.

"Tidak Lucas, itu sungguh berlebihan." ucap Skyla

"Aku tidak menerima penolakan." ucap Lucas santai sambil melingkari tangan
nya ke pinggang Skyla.

Skyla hanya bisa menghela nafas pasrah. Ketika mereka keluar gedung, mereka
menunggu mobil Lucas datang. Skyla menatap sekeliling lobby, entah kenapa ia
merasa paranoid.

"Ada apa?" Tanya Lucas

"Hmm tidak apa-apa." ucap Skyla, lalu tatapan Skyla berhenti ke lelaki
memakai topi dalam ruangan membuat wajah nya tertutup.

483
Dan aksi selanjutnya lelaki tersebut membuat Skyla membulatkan mata nya
penuh. Lelaki memakai topi itu mengeluarkan pistol. Dan di arah kan ke arah
Lucas. Skyla melotot.

"Lucas!! Di belakang mu!" ucap Skyla panik, sebelum Lucas sempat menoleh.
Skyla langsung mendorong Lucas.

Tapi di saat yang bersamaan.

'DUARR!'

-----------------------------------------

484
Chapter 44 - Weak?

-----------------------------------------------

"Lucas!! Di belakang mu!" ucap Skyla panik, sebelum Lucas sempat menoleh.
Skyla langsung mendorong Lucas.

Tapi di saat yang bersamaan.

'DUARR!'

Lucas mendengar suara tembakan. Di saat yang bersamaan ketika Skyla


mendorong nya.

Skyla langsung jatuh ke lantai, Lucas segera mendekati nya.

ketika Lucas menyentuh punggung bagian kanan Skyla. Basah.. Seperti cairan,
ketika Lucas melihat cairan yang berada di tangan nya, ia melotot.

Darah...

Lucas langsung panik.

"Skyla!" panggil Lucas

485
"Kau tidak apa-apa?" tanya Skyla lemas, walaupun ia tau yang terkena
tembakan adalah dirinya. Lucas menoleh sekeliling nya mencari siapa pun yang
menembak tadi.

Tapi ia tidak dapat menemukan nya karena semua orang sedang mengelilingi
dia.

"Damn it!" ucap Lucas kesal. Dia langsung mengangkat tubuh Skyla.

Dan langsung menuju mobil nya dan masuk ke mobil.

"Lucas baju mu kotor." ucap Skyla pelan melihat kemeja putih Lucas sudah
ternodai oleh darah nya.

"Aku tidak perduli" ucap Lucas

"Cepat ke rumah sakit!" ucap Lucas panik ke sopir, lalu mobil tersebut segera
jalan.

"Apa kau tidak bisa lebih cepat!! Apa kau tidak lihat wanita ku sedang sekarat!"
bentak Lucas pada sopir nya. Membuat sopir tersebut terhentak tetapi ia diam
saja dan menurut.

"Bertahan Skyla." ucap Lucas sambil memeluk erat tubuh Skyla, tangan Lucas
penuh darah, Skyla tersenyum kecil.

486
"I love you.." ucap Skyla pelan setelah itu Skyla kehilangan kesadaran nya.

Lucas panik.

"Skyla!" panggil Lucas panik.

Tapi Skyla tidak bangun sama sekali.

Tanpa Lucas sadari air mata nya sudah membasahi pipi nya. Lucas
menyingkirkan rambut Skyla yang menghalangi wajah Skyla.

"Kumohon bertahanlah." bisik Lucas frustasi.

-----

Lucas duduk di depan ruang operasi, tatapan nya kosong entah kemana.

"Lucas!"

Lucas menoleh dan mendapati ayah, ibu dan adik nya Alexandra, berlari pelan
mendekati nya.

487
"Bagaimana Skyla?" tanya Charlina, raut wajah nya begitu khawatir. Tapi Lucas
hanya terdiam, ia tidak berniat menjawab pertanyaan ibu nya.

Karena ia masih sibuk memikirkan Skyla.

Alexandra menatap kakak nya khawatir, ia tidak menyangka kalau kakak nya
itu benar-benar mencintai Skyla. Alexa tidak pernah melihat kakak nya begitu
kacau seperti ini.

Kemeja putih Lucas kotor oleh darah Skyla, wajah nya begitu dingin, tatapan
nya tajam, tangan nya mengepal begitu keras.

"Lucas, kau harus ganti baju dulu." ucap Andrew pada anak lelaki nya itu.

Lucas tetap diam, ia tidak ingin pergi dulu sebelum ia lihat kalau Skyla baik-baik
saja. Dia tidak perduli kalau tampilan nya sangat berantakan.

Charlina menghela nafas, akhirnya mereka semua duduk di kursi yang tersedia.

Hanya ada suara jarum jam.

Tiba-tiba terdapat suara langkah seseorang di lorong tersebut.

"Dimana Skyla?"

488
Lucas menoleh dan mendapati wajah Katherine yang sangat kacau. Mata nya
memerah membuktikan ia habis menangis.

"Dimana adik ku!!" tanya Kate tidak sabaran. Lucas tetap diam, akhirnya
Charlina memutuskan untuk menjawab nya.

"Dia masih di ruang operasi." ucap Charlina dengan suara yang begitu lemah, ia
tidak bisa menahan nya. Akhirnya ia menangis.

"Mom don't cry." ucap Alexa sambil menenangkan ibu nya.

"Siapa yang tega melakukan ini pada nya?" ucap Charlina

Lucas langsung berdiri dari duduk nya. Kemudian ia menonjok keras tembok di
depan nya, membuat semua yang berada di situ kaget.

Punggung tangan Lucas berdarah, tapi Lucas tidak perduli. Ia tidak dapat
merasakan sakit sama sekali.

Dia akan membunuh siapa pun yang melakukan ini.

"Oh my godness! Lucas!" ucap Charlina kaget, Alexa pun menutup mulut nya
kaget.

Ketika Lucas ingin menonjok tembok itu lagi, ada sebuah tangan menahan nya.
Lucas menoleh dengan tatapan tajam.

489
Di situ Andrew sudah menahan tangan Lucas agar Lucas tidak menyakiti diri
nya lagi.

"Kontrol emosi mu Lucas. " ucap Andrew, lalu ia melepaskan tangan Lucas yang
ia genggam.

"Damn!" ucap Lucas frustasi.

-------

Sudah beberapa jam sejak Skyla masuk ke ruang operasi.

Lucas sudah mengganti baju nya dengan paksaan Charlina. Dan tangan Lucas
sudah di obati dan di perban.

Sekarang hanya ada Lucas dan Kate di depan ruang operasi, keluarga Lucas
sedang makan siang dulu.

"Lucas."

490
Lucas langsung menoleh ketika mendengar suara David yang memanggil nya.
Kate tidak menoleh, tubuh nya langsung terasa kaku, ia mematung di kursi
nya..

Kate tidak pernah melupakan suara David. Dan sekarang David berdiri
beberapa meter dari tempat Kate duduk.

Tatapan David jatuh ke perempuan yang duduk di depan Lucas, kepala wanita
tersebut tertunduk dan rambut panjang nya menutupi wajah dia.

Seolah ia sengaja agar identitas nya tidak di ketahui.

"Kate...." ucap David pelan, ia tidak percaya Katherine ada di sini.

David sangat ingin melihat Kate, tapi Kate menolak untuk menoleh.

"Apa kau benar Kate?" tanya David masih tidak percaya, dari dulu ia sangat
merindukan wanita cantik di depan nya ini.

"Kate aku--" ucapan David terpotong karena tiba-tiba pintu ruangan operasi
terbuka. Lucas yang pertama berdiri dari kursi nya dan berjalan mendekati
dokter nya. Kemudian di susul Kate.

"Bagaimana??" tanya Lucas tidak sabaran.

491
Wajah dokter tersebut tidak menunjukan senyum sedikit pun. Dokter itu
belum mengucapkan apa-apa membuat Lucas benar-benar tidak sabar.

"Tolong bilang pada ku kalau dia tidak apa-apa." ucap Lucas

"Mr. Heaton tolong tenang dulu." ucap dokter itu tenang.

"Fuck, bagaimana aku bisa tenang kalau wanita yang ku cintai sedang
sekarat!!" ucap Lucas frustasi, kesal dan marah. Ia merasa benar-benar kacau
sekarang.

"Lucas, tenang." ucap sahabat nya, sambil menepuk punggung Lucas.

Lucas mengatur emosi nya.

Sedangkan Kate terdiam, ia sangat ingin bertanya seperti Lucas tapi ia lebih
memilih menunggu dokter nya berbicara.

"Ms. Ross kehilangan banyak darah, dan di tambah ia sedang hamil-" ucapan
dokter terpotong oleh David dan Kate.

"APAA??!" ucap mereka bersamaan. Membuat Kate dan David saling


bertatapan, tapi Kate tidak ingin mempermasalkan itu dulu. Adik nya sedang
terluka.

"Aku tidak tau Skyla hamil." ucap Kate pelan.

492
Kemudian dokter tersebut melanjutkan ucapan nya.

"Tubuh Ms. Ross benar-benar lemah sekarang, dan janin nya... Tak akan kuat
dengan kondisi Ms. Ross. " ucapan dokter mebuat tubuh Lucas lemas.

Ia tidak dapat merasakan kaki nya

'Apa itu artinya aku kehilangan anak ku?'

-----------------------------------------------------

493
Chapter 46 - I Know Him.

-----------------------------------------

Tiba-tiba handphone Lucas berbunyi, ia memutuskan untuk keluar ruangan


Skyla dan menuju balkon yang berada di lantai itu.

Lucas menerima telpon tersebut.

"Jadi bagaimana? Apa yang kau dapatkan tentang Max?" tanya Lucas langsung
tanpa basa basi.

Di sisi lain...

Di situ terdapat seseorang memakai hoodie dan topi sedang bersembunyi di


balik tembok. Ia melihat Lucas keluar kamar untuk menerima telpon.

Dia tersenyum.

Dia berjalan menuju ruangan Skyla, dan masuk.

Di situ ia melihat Skyla masih belum sadar kan diri.

"Aku tidak sangka aku akan mendapatkan kesempatan ini untuk membunuh
mu." ucap nya smabil tertawa.

494
Dia mengeluarkan pisau yang sudah ia simpan di dalam jaket yang ia kenakan.

Dan....

---------

Ketika dia ingin menusuk Skyla, ia mendengar suara langkah seseorang di


depan pintu, membuat nya panik, ia langsung menuju kamar mandi untuk
bersembunyi.

Ia mencoba mengintip dan di situ ia melihat terdapat seorang suster masuk.

'That fuckin' bitch!' batin nya kesal

Tidak lama kemudian Lucas masuk.

"Mr. Heaton." ucap suster itu sopan sambil menunduk.

Mereka berdua seperti berbicara, kemudian mereka keluar ruangan.

Kesempatan untuk dia keluar dari ruangan.

---

495
Ketika Lucas selesai mengurusi administrasi, ia langsung

kembali lagi ke ruangan Skyla.

Ketika ia masuk ruangan tersebut, ia langsung menyadari ada sesuatu yang


berbeda.

Tadi terakhir kali ia masuk ke sini, pintu kamar mandi tertutup rapat, dan
sekarang kamar mandi terbuka lebar.

Lucas mengerutkan dahi nya, kemudian ia menuju pintu kamar mandi.

Ketika ia sudah di pintu kamar mandi.

Ia menyadari sesuatu.

Tadi ada seseorang yang datang ke sini.

Sebelum nya wangi kamar mandi nya tidak seperti ini, dan sekarang ia
mencium wangi pafrum yang tidak begitu asing di hidung nya.

Dan ia tau siapa..

496
--

Lucas keluar kamar mandi dan menuju jendela besar yang terdapat di ruangan
Skyla itu.

Lalu mengambil telpon nya dan langsung menelpon seseorang.

"Hallo."

Tanpa basa basi Lucas langsung bertanya.

"Apa kau datang ke ruangan Skyla tadi?" tanya Lucas dingin.

"A-apa? Aku tidak mengerti. Aku tidak pernah ke tempat Skyla bahkan aku
tidak tau di rumah sakit mana ia berada." jawab seseorang di seberang nya.

Lucas tersenyum miring.

"Apa kau tidak sadar, tadi secara tidak langsung kau mengatakan kau sudah
kesini." ucap Lucas dingin

"A-apa?"

497
"Yang tau Skyla di rumah sakit hanya keluarga ku, Kate dan David. Bagaimana
kau tau kalau Skyla di rumah Sakit?" tanya Lucas langsung. Membuat lawan
bicara nya di telpon tidak bisa menjawab perkataan nya.

"Jangan kau memutuskan telpon ini, kalau kau tetap mengelak, apa kau tidak
tau di ruangan Skyla sudah terdapat 15 kamera CCTV di setiap sudut ruangan?"
ucap Lucas

"Apa maksud mu Lucas! Aku tidak ke ruangan

Skyla, aku tau Skyla di rumah sakit dari David. Dan aku sangat bersyukur Skyla
masuk rumah sakit, aku hanya berdoa semoga dia cepat mati agar kau bisa
sadar kalau yang kau ingin kan ini aku!" ucap nya di seberang telpon.

"Watch your mouth Tasya!" ucap Lucas

tapi setelah itu, Tasya langsung memutuskan telpon nya.

Lucas menghela nafas, ia langsung menuju laptop nya, dan melihat rekaman
CCTV.

Lucas menonton CCTv itu, dan benar. Tasya yang datang. Dan dia.. hampir
membunuh Skyla.

Rahang Lucas mengeras, tangan nya mengepal.

498
Kenapa ia tidak waspada! Lucas langsung menelpon asisten nya untuk
mengirim bodyguard di depan kamar Skyla.

Lalu ia menyuruh asisten nya mengurusi masalah Tasya ini.

Lucas tidak mungkin bisa meninggalkan Skyla sendirian di ruangan ini.

----

Lucas berjalan memasuki kamar Skyla tanpa mengetuk. Dan di stu sudah ada
Kate dan Lily yang sedang menunggui Skyla.

"Bagaimana?" tanya Lucas

Kate hanya menggeleng lemah.

Sedangkan Lily duduk di pangkuan Kate sambil memainkan jari ibu nya.

Lucas menghela nafas. Sudah beberapa hari Skyla belum bangun. Lucas sangat
merindukan Skyla, tawa nya, suara nya, sentuhan nya, mata nya. Semua nya.

Lucas mengelus pipi Skyla yang pucat.

"Please wake up, kau tidak tau betapa aku merindukan diri mu." ucap Lucas
frustasi

499
"Mommy siapa dia?"

Lucas mendengar suara Lily, Lucas akhirnya menoleh ke arah Lily.

"Dia tunangan nya Aunt Skyla." ucap Kate sambil mengecup pipi Lily.

"Dia terlihat seperti pangeran, aku juga ingin menikah dengan pangeran." ucap
Lily dengan tidak begitu lancar.

Lucas tersenyum kecil.

"Kau akan menemukan pangeran mu ketika kau besar." ucap Kate sambil
tersenyum.

"Lalu, dimana pangeran mommy?" tanya Lily polos.

Kate tersenyum miris.

"Pangeran ku sudah bahagia dengan putri yang lain." ucap Kate.

Lily hanya memanyunkan bibir nya. Kemudian Kate menyuruh Lily untuk tidur.

Tidak membutuhkan waktu yang lama untuk Lily tertidur.

500
"Kate." panggil Lucas

"Hmm?"

"Apa Lily adalah anak nya David?" tanya Lucas, pertanyaan tersebut membuat
mulut Kate kaku, ia tidak bisa menjawab nya.

Kate menghela nafas.

"Bukan, dia bukan anak David." ucap Kate berbohong, tetapi ia mencoba
memasang wajah datar untuk menutupi kebohongan nya.

Lucas mengangkat alis nya kemudian ia hanya mengangguk pelan.

Setelah hening beberapa detik tiba-tiba Lucas mengucapkan.

"Aku tau kau di depan pintu, kenapa tidak masuk?"

Kate mengerutkan dahi nya. Dan tiba-tiba pintu ruangan Skyla terbuka lebar,
dan di situ ada David masuk.

Kate membulatkan mata nya.

501
'Apa dia mendengar pembicaraan tadi?' batin Kate

Tapi wajah David sangat datar seolah ia tidak mendengar ucapan Kate tadi.

"Aku kemari ingin memberikan ini."

David memberikan sebuah dokumen.

"Aku mendapatkan informasi ini di rumah sakit yang berada di Los Angles.
Ternyata rumah sakit tersebut adalah milik salah satu sahabat ayah ku. Jadi aku
bisa meminta informasi yang mereka sangat sembunyikan. Setelah itu aku juga
mendapatkan beberapa informasi tentang Hendrick" ucap David

Kate mengerutkan dahi nya bingung dengan ucapan David.

Tanpa babibu Lucas langsung membuka dokumen tersebut. Lalu membaca nya
dengan serius.

Setelah selesai membaca nya, Lucas langsung menatap David.

"Aku juga tidak menyangka hal ini Lucas." ucap David.

Lucas mengepalkan tangan nya.

"Damn it!!"

502
Kate mengerutkan dahi nya, oke ia benar-benar tidak mengerti.

"Apa kalian bia beritahu apa yang sebenarnya terjadi di sini?" tanya Kate

"Aku yakin kau tidak ingin mengetahui nya Kate." ucap David dengan tatapan
yang tidak bisa Kate deskripsikan.

"apa itu?" tanya Kate

"Ini tentang ibu mu." ucap David.

"Merlyn? Dia bukan ibu ku." ucap Kate langsung

"Oke ku ralat, ibu kandung mu." seru David, mata Kate membulat.

"Ada apa?" tanya Kate penasaran.

"Sebenarnya Hilary meninggal bukan karena telat untuk di operasi, tetapi


karena Hendrick yang membunuh nya. Dan aku baru mendapatkan informasi
kalo Hendrick mempunyai sebuah organisasi dan ia menjual beli dan sewa
wanita. Dan Skyla pernah menjadi korban nya, banyak pelanggan yang sangat
ingin membeli Skyla. Akhirnya Hendrick melelang Skyla dengan harga tinggi,
dan akhirnya yang menang adalah lelaki bernama Max. Skyla hampir pernah di
perkosa oleh Max. Tidak hanya itu, ternyata Hilary menjadi wanita bayaran
dengan paksaan Hendrick. Dan kemarin, yang menembak Skyla adalah lelaki

503
bernama Max Hiller. Dan baru kita ketahui sekarang kalau ia sedang mengejar
Skyla entah kenapa ia mengejar Skyla lagi, padahal terakhir kali nya ia
mengejar Skyla membuat nya masuk penjara" jelas David panjang lebar.

"Tunggu... Max Hiller?" tanya Kate tiba-tiba

Membuat Lucas dan David menoleh.

"Kenapa?" tanya Lucas

"1 tahun yang lalu aku pernah berkenalan dengan lelaki bernama Max Hiller."
ucap Kate

------------------------------------

504
Chapter 47 - Awakened.

------------------------------------------

Ruangan seketika hening.

"Apa!??" ucap Lucas dan David bersamaan.

"Apa kau yakin Kate?" tanya Lucas

"Aku yakin, dulu ia sempat magang di perusahaan ayah ku. Tapi tiba-tiba
setelah beberapa bulan ia menghilang, aku mengenal nya." ucap Kate

"Apa wajah nya seperti ini?" tanya David sambil memberikan sebuah amplop
coklat ke Kate.

Kate membuka amplop tersebut dan melihat foto di dalam nya, wajah nya
langsung pucat.

"Iya... ini adalah Max Hiller yang ku kenal 1 tahun yang lalu.." ucap Kate pelan

Setelah itu Lucas langsung mengambil telpon nya.

"James, cepat cari informasi ke Nelson Crop. Max Hiller sempat magang di
perusahaan itu, kalau mereka menutupi informasi ini ancam mereka, kalau

505
perusahaan nya akan ku rebut!" bentak Lucas karena ia sudah benar-benar
kesal dengan semua ini. Lalu ia memutuskan telpon nya.

"Untuk apa Max magang di perusahaan Nelson? Dia sudah cukup kaya." ucap
David sambil menyilangkan tangan dia di dada nya.

"Dia pasti mencari aman, karena polisi mencari nya. Ada kemungkinan Ryan
Nelson membantu Max sehingga ia tidak dapat di temukan oleh polisi." ucap
Lucas

Kate mengerutkan dahi nya.

"Dia terlihat baik.." ucap Kate pelan

David melirik Kate, tapi Kate tidak menyadari nya.

Lalu tatapan David jatuh ke Lily yang sedang tidur di pangkuan Kate.

David tadi mendengar di depan pintu, kalau Lily bukan anak nya, tapi entah
kenapa hati David terasa begitu hangat ketika melihat gadis kecil yang di
pangku Kate.

Ketika Kate menyadari David menatap nya, ia langsung menoleh.

Membuat David cepat-cepat membuang muka nya.

506
Setelah itu Kate membuang muka juga, ia tidak ingin dikira menatap David.

Sedangkan Lucas masih sibuk di pikiran nya. Tangan nya mengepal begitu
keras, rahang nya mengeras.

'Akan ku bunuh siapa pun yang sudah menembak Skyla.'

-----------

Skyla merasa tubuh nya begitu kaku, punggung nya begitu sakit.

Lalu Skyla membuka mata nya perlahan, mata nya begitu sakit ketika langsung
menatap kamar yang begitu terang.

Ketika mata nya sudah dapat menyesuaikan nya, ia menatap sekeliling nya.

'Dimana ini?' batin Skyla

Lalu ia teringat kalau ia sebelum nya berada di restaurant, dan kejadian di


lobby..

-------------

507
Flashback

Skyla menatap sekeliling lobby, entah kenapa ia merasa paranoid.

"Ada apa?" Tanya Lucas

"Hmm tidak apa-apa." ucap Skyla, lalu tatapan Skyla berhenti ke lelaki
memakai topi dalam ruangan membuat wajah nya tertutup.

Dan aksi selanjutnya lelaki tersebut membuat Skyla membulatkan mata nya
penuh.

Lelaki memakai topi itu mengeluarkan pistol. Dan di arah kan ke arah Lucas.

Skyla melotot.

"Lucas!! Di belakang mu!"

Skyla langsung mendorong Lucas sehingga..

'DUAAR!'

Skyla merasa punggung nya menjadi panas, rasa nya begitu menyakitkan.
Tetapi setidak nya bukan Lucas yang tertembak

508
Skyla langsung jatuh ke lantai, Lucas segera mendekati nya.

"Skyla!" panggil Lucas

"Kau tidak apa-apa?" tanya Skyla lemas, walaupun ia tau yang terkena
tembakan adalah dirinya.

"Damn it!" ucap Lucas kesal. Dia langsung mengangkat tubuh Skyla.

Dan langsung menuju mobil nya dan masuk ke mobil. Skyla melihat kemeja
putih Lucas menjadi penuh dengan darah.

"Lucas baju mu kotor." ucap Skyla pelan

"Aku tidak perduli" ucap Lucas

"Cepat ke rumah sakit!" ucap Lucas panik ke sopir, lalu mobil tersebut segera
jalan.

"Apa kau tidak bisa lebih cepat!! Apa kau tidak lihat wanita ku sedang sekarat!"
bentak Lucas pada sopir nya. Membuat sopir tersebut terhentak tetapi ia diam
saja dan menurut.

509
"Bertahan Skyla." ucap Lucas sambil memeluk erat tubuh Skyla, tangan Lucas
penuh darah, Skyla tersenyum kecil.

"I love you.." ucap Skyla pelan setelah itu Skyla kehilangan kesadaran nya.

Setelah itu semua nya gelap, ia pikir.. dirinya sudah mati.

End Flashback

---------------------

Skyla mencoba menoleh ke arah jendela, dan ia kaget mendapati Lucas sedang
tertidur di sofa putih panjang di dekat jendela.

Lucas benar-benar terlihat kacau, rambut nya berantakan, kemeja nya kusut,
sangat terlihat kalau ia kelelahan. Di depan meja depan Lucas terdapat laptop
nya dan tumpukan dokumen.

'Apa Lucas bekerja disini?'

'Berapa lama aku tidak bangun?' batin Skyla bertanya tanya

Skyla benar-benar merindukan nya. Ia tidak tau sudah berapa lama ia menoleh
ke arah Lucas, Skyla sangat ingin membangunkan Lucas, tapi seperti nya Lucas
begitu lelah.

510
Tiba-tiba mata Lucas terbuka perlahan, kemudian mata mereka langsung
bertemu.

Lucas terdiam sejenak, ketika ia sadar apa yang terjadi.

Ia langsung bangun dari sofa kemudian berjalan mendekati Skyla dengan


tatapan tidak percaya.

"Apakah aku bermimpi?" ucap Lucas, Skyla tersenyum lemah.

"Tidak, kau tidak sedang bermimpi Mr. Heaton." ucap Skyla

Lucas langsung memeluk tubuh kecil Skyla, membuat Sky kaget.

"Kau tidak tau, aku begitu gila untuk menunggu mu bangun." ucap Lucas
dengan nada frustasi.

"Aku begitu merindukan mu." ucap Lucas sambil mencium aroma Skyla yang
memabukan.

---

Skyla meminum air mineral yang di berikan

511
Lucas sambil menunggu dokter datang.

Lucas hanya menatap Skyla. Dia masih tidak percaya kalau Skyla bangun.

"Kenapa kau menatap ku seperti itu? Apa kau tidak ada kerjaan lain selain
menatap ku?" tanya Skyla, Lucas tersenyum.

"Aku tidak ingin melakukan hal lain selain menatap wajah mu." ucap Lucas

Skyla tidak percaya, karena dia yakin kalau dirinya terlihat begitu berantakan
sekarang.

Tidak lama kemudian dokter datang dengan perawat di belakang nya. Lalu
mereka langsung memeriksa kondisi Skyla.

Lucas menggenggam tangan Skyla. tiba-tiba Skyla teringat kalau ia hamil.

"Apa anak ku baik-baik saja?" tanya Skyla panik

Dokter tersebut terdiam sejenak kemudian mengucapkan.

"Kali ini tidak apa-apa, tapi lain kali anda harus berhati hati Ms. Ross atau anda
bisa benar-benar kehilangan nya. untung bukan perut anda yang tertembak"
ucap dokter tersebut.

512
Skyla dan Lucas bernafas lega.

Setelah selesai dokter dan perawat tersebut keluar.

Skyla duduk sambil mengelus perut nya yang masih rata.

'Maafkan ibu mu ini, aku tidak ingin kau kenapa napa dan di sisi lain aku juga
harus menyelamatkan ayah mu.' batin Skyla berbicara pada janin yang berada
di dalam diri nya.

Tiba-tiba Skyla merasa Lucas menyentuh tangan nya, Skyla menoleh. Lalu
tanpa izin Lucas mencium bibir Skyla.

Skyla kaget, tapi lama kelamaan ia membalas ciuman Lucas.

Lucas begitu merindukan bibir Skyla, Lucas merindukan semua nya. Andaikan
Skyla tidak sakit, ia pasti akan meniduri nya di sini sekarang juga.

Setelah beberapa menit mereka melepasakan ciuman nya.

Hidung mereka saling bersentuhan. Lucas menatap Skyla dengan tatapan tidak
bisa di deskripsikan.

"Lucas.." ucap Skyla pelan

513
"Jangan lakukan itu lagi." ucap Lucas, membuat Skyla mengerutkan dahi nya.

"Apa?" tanya Skyla bingung

"Jangan pernah mengorbankan nyawa mu untuk ku Sky, seharusnya aku yang


tertembak. Bukan kamu. Akan ku bunuh si Max itu" ucap Lucas, rahang nya
menegang

Skyla menyentuh pipi Lucas.

"Aku tidak apa-apa sekarang Lucas." ucap Skyla lembut

Ketika Skyla menyentuh pipi Lucas, kemarahan Lucas langsung mereda.

Lucas menatap mata nya yang begitu indah.

"Maafkan aku.. Aku tidak yakin apa kau memaafkan ku, bahkan aku sendiri
tidak bisa memaafkan diri ku." ucap Lucas sambil memeluk erat Skyla

"Ini bukan salah mu Lucas." ucap Sky

"Aku benar-benar menyesal Sky.." ucap Lucas

Skyla tersenyum, ketika Skyla ingin menjawab Lucas, tiba-tiba ada ketukan
pintu.

514
Membuat kedua nya melepaskan pelukan.

Lucas berdecak kesal dengan siapa pun yang mengetuk pintu.

"Masuk." ucap Lucas dengan tajam

Setelah itu masuklah Kate, Daren dan Logan.

Skyla sudah lama tidak melihat Daren, sejak Daren menyatakan perasaan pada
nya.

Tapi Skyla melihat wajah Daren penuh dengan kekhawatiran. Sedangkan Lucas
menatap tajam Daren dan Logan. Mengingat mereka berdua dekat dengan
Skyla membuat darah nya mendidih.

Lalu pandangan Skyla jatuh ke kakak nya.

Mata Kate memerah.

"I can't believe this.." ucap Kate pelan

"Hello Kate." sapa Skyla

515
Tanpa babibu Kate langsung memeluk adik nya.

"Apa kau tidak tau betapa khawatir nya aku!" ucap Kate sambil menangis.

"Aku baik-baik saja sekarang." ucap Skyla

"Aku senang kau baik-baik saja sekarang." ucap Logan tiba-tiba menyela,
membuat semua nya menoleh ke Logan.

Skyla melupakan Logan berada di ruangan ini.

"Terima kasih sudah datang ke sini, Logan dan Daren." ucap Sky sambil
tersenyum, Lucas mengepalkan tangan nya.

Ia tidak rela Skyla memberikan senyuman manis tersebut ke Logan dan Daren.

Tapi Lucas menahan kemarahan nya.

Logan tersenyum manis sedangkan Daren hanya diam, dan aksi selanjutnya
membuat semua nya kaget.

Daren menonjok Lucas tepat di pipi.

"Kau! apa kau benar mencintai Skyla?! Kalau kau mencintai nya harus nya kau
bisa melinduni nya!!" ucap Daren sangat kesal.

516
Skyla menutup mulut nya kaget, Kate membuka mulut nya tidak percaya apa
yang ia lihat.

Lucas menatap tajam Daren, begitu pula sebalik nya. Rahang Lucas mengeras,
ia sangat kesal tapi yang di katakan Daren benar.

Dia sudah gagal untuk melindungi Skyla.

Tiba-tiba Logan berdiri di antara mereka berdua.

"Sudah, sampai di sini saja." ucap Logan santai

"Sky, mereka bertiga merebutkan mu." bisik Kate sangat pelan, membuat Skyla
mengerutkan dahi nya.

Lucas menghela nafas.

"Aku ingin membeli minuman" ucap Daren dingin kemudian ia keluar dari
ruangan.

Kemudian ruangan menjadi hening.

"Lupakan apa kata dia Lucas." ucap Logan

517
Skyla hanya diam.

"Oiya Sky aku mau cerita-" ucapan Kate terpotong karena tiba-tiba terdengar
suara tembakan.

Semua yang di ruangan sangat kaget, karena di saat yang bersamaan kaca di
ruangan tersebut pecah.

"Oh my god." ucap Kate

Lucas langsung berjalan mendekati kaca jendela yang pecah, dan menatap
keluar untuk mencari pelaku nya. Lalu ia mendapati seorang lelaki memakai
kacamata hitam di atap rumah sakit yang berhadapan dengan jendela kamar
Skyla.

Lucas dapat melihat dengan jelas kalau lelaki tersebut mengarahkan pistol
tersebut ke arah dirinya.

-------------------------------------------

518
Chapter 48 - I promise

-------------------------------------------

Lucas melotot kaget.

Dengan cepat Lucas langsung menghindar, dan saat yang bersamaan suara
tembakan kedua terdengar dan mengenai meja kaca yang berada dekat
dengan sofa

"Lucas!" panggil Skyla panik, ia bahkan ingin turun dari kasur. Tapi di tahan
oleh Kate.

"Aku tidak apa-apa." ucap Lucas, membuat Skyla menghela nafas lega. Tidak
lama kemudian bodyguard yang berjaga di depan pintu langsung masuk ketika
mendengar tembakan.

"Cepat ke atap gedung sebelah! Dan panggil yang sedang berjaga di gedung
sebelah!" Bentak Lucas pada bodyguard nya.

Beberapa bodyguard segera keluar ruangan dengan memegang pistol masing-


masing.

"Penjagaan yang begitu ketat Lucas, tapi bagaimana seseorang membawa


pistol bisa lolos?" tanya Logan

519
Lucas tidak menjawab apa-apa, dia langsung mendekati Skyla.

"Kau harus pindah ruangan. Di sini tidak aman." ucap Lucas serius

Akhirnya Skyla menurut saja, ketika Skyla ingin berdiri dari kasur. Skyla tidak
menyangka Lucas akan menggendong nya ala bridal style.

Skyla melotot, tapi spontan ia melingkari tangan nya ke leher Lucas.

"Lucas!"

Tapi Lucas tidak mengucapkan apa-apa, ia langsung membawa Skyla pergi dari
ruangan itu dan menuju ruangan di depan ruangan Skyla. karena posisi kamar
tersebut yang paling aman.

Penembak ada di atap gedung sebelah, sedangkan kamar yang berada di


depan pintu kamar Skyla, posisi jendela nya tidak berhadapan dengan gedung
sebelah.

Lucas langsung menaruh Skyla di kasur.

"Lucas kita tidak boleh asal masuk ruangan." ucap Skyla.

"Tidak apa." jawab Lucas

520
Kate langsung mendekati Skyla sedangkan Logan berdiri di pintu.

Tiba-tiba telpon Lucas berbunyi.

"Hallo."

"Boss, dia kabur." ucap salah satu bawahan nya.

Rahang Lucas langsung mengeras, tangan nya mengepal.

"Lalu? Cepat cari dia!!" Bentak Lucas, dan ia langsung menutup telpon nya.

"Apa sebenarnya tujuan dia? Apa melukai Skyla tidak cukup?" ucap Kate kesal

Lucas terdiam sejenak, kemudian berbicara.

"Target nya bukan Skyla, tapi aku." ucap Lucas

"Kenapa kau pikir target nya bukan Skyla? Bukankah sudah jelas jelas dia
memecahkan kamar Skyla." ucap Logan tiba-tiba, Lucas menatap nya tajam.

"Kalau di lihat dari tembakan yang pertama, dia menembak jendela hanya
untuk memancing ku agar aku mendekati jendela, mungkin sebelum nya posisi
ku tidak begitu terlihat oleh nya. Kalau saja aku duduk di sofa atau posisi ku

521
terlihat oleh nya, pasti dia tidak perlu repot repot memecahkan kaca dulu."
ucap Lucas sambil menyilangkan tangan nya di dada.

Tiba-tiba Daren masuk kamar, wajah nya begitu khawatir.

"Skyla apa kau baik-baik saja? Tadi aku ke kamar mu jendela kaca nya pecah."
ucap Daren langsung mendekati Skyla

"Aku baik-baik saja Daren." ucap Skyla

"Dari mana saja kau?" tanya Lucas dingin

Kate mengangkat alis nya, lalu ia mengerti apa maksud Lucas.

"Iya dari mana kau Daren?" tanya Kate curiga

"Habis beli minum." ucap Daren

"Mana minuman nya?" tanya Kate

"Sudah di minum?" ucap Daren dengan wajah nya yang kebingungan

"I know it! Kau pelaku nya!!" ucap Kate langsung sambil menunjuk jari nya ke
Daren.

522
"What the fuck! No i'm not." jawab Daren

"Kate jangan asal menuduh seperti itu, tidak mungkin Daren yang melakukan
nya." ucap Skyla

Kate hanya menatap tajam Daren.

Tidak lama kemudian bodyguard Lucas datang.

"Bagaimana?" tanya Lucas serius

Bodyguard tersebut terdiam sejenak.

"Kalau dilihat di CCTV pelaku masuk ke ruangan ini boss." ucap bodyguard itu,
Lucas terdiam sejenak, kemudian ia mengerti.

Lucas melihat sekeliling,ia seperti mencari sesuatu.

Kemudian ada yang mencurigakan dari stop contact tersebut. Stop contact
tersebut seperti sedikit kedor.

Lucas langsung membuka stop contact tersebut. Dan benar di situ ada
penyadap suara.

523
Lucas langsung menghancurkan penyadap suara tersebut dengan tangan nya.

"Apa itu?" tanya Skyla

"Penyadap suara." jawab Lucas

"Apa?!" ucap Kate dan Skyla bersamaan.

"Tambahkan penjagaan nya, di Lobby dan seluruh rumah sakit, jangan sampai
kejadian seperti ini terulang." ucap Lucas pada bodyguard nya.

Bodyguard tersebut mengangguk dan langsung pergi dari ruangan.

"Seperti nya aku harus pulang. Aku ada meeting jam 4" ucap Logan

"Aku juga, aku ada shift sore." seru Daren

"Hati-hati kalau begitu." ucap Skyla, kemudian mereka berdua pergi.

"Daren mencurigakan." ucap Kate

"Iya dia memang mencurigakan, tapi aku melihat dengan jelas penembak
tersebut memakai baju berwarna hijau tua, sedangkan Daren memakai baju
berwarna putih." ucap Lucas

524
Kate menghela nafas.

"Aku sangat ingin menemani Skyla di sini, tapi Lily pasti mencari ku." ucap Kate
dengan wajah menyesal.

"Tidak apa-apa Kate, ada Lucas di sini." ucap Skyla sambil tersenyum

"Maaf Sky, aku janji akan ke sini dengan Lily." ucap Kate

"Lebih baik jangan bawa Lily ke sini, pelaku masih berkeliaran." ucap Lucas

"Iya benar kata Lucas." ucap Skyla

Kate menghela nafas kemudian memeluk adik nya.

"Cepat sembuh Sky." ucap Kate kemudian ia melepaskan pelukan nya.

Kate menghadap Lucas dengan wajah serius.

"Lucas tolong lindungi Skyla." ucap Kate serius

"Tanpa kau suruh aku pasti akan melindungi nya. Akan ku lakukan apa pun
agar Skyla aman." ucap Lucas dengan nada rendah.

525
Kate tersenyum kecil.

"Terima kasih Lucas." ucap Kate lalu ia pergi dari ruangan tersebut.

Ruangan menjadi hening.

Lucas berjalan mendekati Skyla dan duduk di sebelah kasur nya.

"Kau juga harus hati-hati Lucas, aku tidak ingin kau kenapa napa." ucap Skyla
sambil meyentuh tangan Lucas

"Aku bisa menjaga diri ku Sky." ucap Lucas, lalu ia mencium bibir Skyla.

Skyla memejamkan mata nya. Bibir nya terasa begitu panas.

Lucas menciumi nya seolah itu adalah ciuman terakhir mereka.

Setelah itu Lucas melepaskan ciuman nya. Hidung mereka saling bersentuhan,
Skyla mencoba mengatur nafas nya.

"Aku akan melindungi mu dengan sepenuh tenaga ku. Aku berjanji." ucap
Lucas pelan sambil menatap mata indah Skyla.

526
-------------------------------------------------

527
Chapter 49 - Like a Kitten

----------------------------------------

Jantung Skyla berdebar debar. Skyla tersenyum lembut, ia menyentuh pipi


Lucas.

"Well thank you my prince charming." goda Skyla, Lucas tertawa kecil.

Kemudian ia melingkari tangan nya ke pinggang Skyla

"I love you." bisik Lucas tepat di telinga Skyla.

"I love you.." jawab Skyla pelan.

"Aku akan melindungi kalian." ucap Lucas, Skyla mengangkat alis nya.

"Kalian?"

Lucas tersenyum miring.

"Kau dan.."

Lucas mengangkat baju Skyla sedikit, sehingga perut nya terlihat.

528
"Dan dia.." ucap Lucas lalu ia mencium perut Skyla yang masih rata.

Skyla tersenyum kecil.

Tiba-tiba pintu ruangan Skyla terbuka lebar, di situ ada Charlina dan Andrew
berdiri di pintu. Wajah mereka khawatir. Tetapi langsung hilang ketika melihat
pemandangan di depan mereka.

Lucas melepaskan ciuman nya kemudian menoleh dengan kesal, karena ada
yang mengganggu nya. Sedangkan wajah Skyla memerah.

"Ow, apa kita mengganggu?" tanya Charlina polos.

"Oh c'mon mom, setidak nya mengetuk." ucap Lucas

"Ibu mu terlalu senang Skyla sudah bangun." ucap Andrew sambil melingkari
tangan nya ke pinggang Charlina.

Tapi Charlina melepaskan tangan Andrew dari pinggang nya, kemudian


berjalan mendekati Skyla.

"Kau baik-baik saja Kyla?" tanya Charlina, Skyla tersenyum.

529
"Aku baik-baik saja Charlina." ucap Skyla, lalu Charlina memeluk erat tubuh
Skyla.

"Aku benar-benar bersyukur." jawab Charlina

Andrew berjalan masuk dan berdiri sebelah anak nya.

"Aku dengar dari James tadi pelaku mencoba menembak kau ya." ucap Andrew
serius.

"Iya ayah." Jawab Lucas.

Charlina menggenggam tangan Skyla, membuat Skyla bingung.

"Di sini tidak aman Lucas, lebih baik kau dan Skyla ke luar negeri dulu. Untuk
menghindari Max, sampai di sini kita menangkap nya, baru semua nya aman."
ucap Andrew

"Memang itu rencana ku ayah, tapi Skyla belum sepenuh nya pulih." jawab
Lucas

"Kau belum menemukan Max?" tanya Charlina pada Lucas

"Kita menemukan informasi nya dan dulu dia tinggal dimana, tapi dia benar-
benar hati-hati. Dia sulit di lacak, dia sudah berpengalaman." ucap Lucas

530
"Aku sudah baikan Lucas, kita harus pergi dari sini, kalau benar target Max
adalah kau. Aku tidak ingin kau kenapa napa!" ucap Skyla langsung

Lucas terdiam sejenak, kemudian ia mengambil telpon. Lalu menelpon


seseorang.

"James, siapkan jet, jam 6 aku akan pergi." ucap Lucas kemudian ia langsung
memutuskan telpon.

Skyla mengangkat alis nya.

'Mudah sekali.'

"Hati-hati Son, jangan ceroboh. Atau kau akan menyesali nya seumur hidup."
ucap Andrew

Lucas mengangguk mengerti.

----

"Untuk apa aku memakai ini Lucas?" tanya Skyla sambil melihat wig bewarna
coklat dan kacamata besar.

531
"Untuk menyamar Sky, pasti Max masih berada di luar." ucap Lucas sambil
memakai jenggot palsu nya. Skyla menghela nafas kemudian ia memakai wig
dan kacamata nya.

"Kita akan kemana?" tanya Skyla

"Kau akan tau nanti Sky." jawab Lucas setelah ia memakai wig bewarna pirang
dan kacamata.

"Ppfft, kau terlihat bodoh Lucas." ucap Skyla

yang benar saja. Kemana Lucas yang selalu mengenakan jas dan kemeja
mahal? Sekarang di depan nya adalah lelaki memakai kaos kuning pokadot di
masukan ke jeans nya. Dan di tambah jeans nya mengatung di mata kaki nya,
dan Lucas mengenakan jeans tersebut pas di perut nya.

Lalu Lucas memakai sendal jepit.

Skyla sangat ingin tertawa melihat nya.

Lucas memutarkan bola mata.

"Aku yakin fans mu akan kecewa berat melihat penampilan mu sekarang."


ucap Skyla sambil menahan tawa nya, Lucas benar-benar culun, bukan Lucas
yang Charming dan setiap dia jalan semua orang menatap ke arah nya.

532
"Semua ini adalah pilihan ibu." ucap Lucas kesal, Skyla hanya tertawa geli.

"Tapi setidak nya sekarang tidak ada yang menggoda mu lalu menyindir ku
karena sedang bersama mu." ucap Skyla, karena setiap ia keluar dengan Lucas.
Ada aja wanita yang menggoda Lucas lalu menatap tajam Skyla karena wanita
jalang itu iri pada dirinya.

Lucas mengangkat alis nya.

Tiba-tiba pintu terbuka, di situ ada David menatap mereka bingung.

"Oh maaf seperti nya aku salah kamar." ucap David, ketika ia ingin menutup
pintu lagi Sky langsung menahan nya.

"David tunggu ini aku!!" ucap Skyla sambil membuka kacamata nya, David
melotot.

---

"HAHAHAH, kau benar-benar terlihat bodoh. Aku bahkan tidak mengenal mu."
ucap David tidak berhenti tertawa melihat penampilan sahabat nya. Sedangkan
Lucas hanya memutar bola mata.

Sekarang mereka sudah di mobil milik David, menuju ke bandara.

"Just shut up." jawab Lucas kesal

533
Skyla juga sebenarnya ingin tertawa tapi ia tidak tega.

"Jadi kalian akan kemana?" tanya David

Lucas hanya diam.

"Sky?" tanya David

"Aku tidak tau, dia tidak memberi tahu akan kemana." jawab Skyla sambil
melirik Lucas.

David mengangkat alis nya.

"Oh oke jadi rahasia." goda David

Tidak lama kemudian mereka sampai bandara, Skyla keluar dari mobil dan di
situ sudah ada pesawat jet di depan nya.

"Ayo." ucap Lucas sambil menggandeng Skyla untuk masuk pesawat.

Ketika mereka masuk, mereka di sambut oleh pramugari cantik, ia menunduk.

534
Skyla melirik Lucas, ingin melihat apa Lucas tertarik dengan pramugari di depan
nya.

Tetapi ternyata Lucas tidak perduli, ia langsung masuk cabin pesawat tersebut
tanpa melirik pramugari tadi.

Skyla hanya mengikuti Lucas dari belakang, dan seperti biasa nya. Cabin
pesawat jet ini sangat mewah.

Beda dari pesawat yang sebelum nya.

"Sebenarnya kau memiliki berapa pesawat Lucas?" tanya Skyla heran setiap
mereka pergi pesawat nya selalu berbeda beda.

Lucas hanya tersenyum miring.

"Apa kau lupa aku ini pewaris Heaton Airlines?" tanya Lucas sambil duduk di
kursi yang berada di situ.

Skyla memutar bola mata nya. Dengan penampilan Lucas yang bodoh seperti
ini dia masih bisa juga menyombongkan diri.

"Okay Mr. Heaton, aku tidak ingin tau kau memiliki berapa pesawat." ucap
Skyla lalu duduk di sebelah Lucas.

535
Lucas membuka wig dan jenggot palsu nya. Rambut Lucas menjadi berantakan,
walaupun dengan pakaian Lucas yang norak seperti itu, dia tetap terlihat
tampan.

"Sudah puas menatap ku?" goda Lucas sambil tersenyum miring, Skyla
memutar bola nya yang sekian kali nya.

"Kau tetap terlihat bodoh dengan baju itu." ucap Skyla, Lucas mengangkat alis
nya.

"Jadi kau tidak ingin aku memakai ini?" tanya Lucas

"Kalau ku sarankan, lebih baik ganti Lucas. Baju ini benar-benar mencolok,
bahkan aku malu berjalan dengan mu." ucap Skyla jujur, membuat Lucas
tertawa geli.

Lucas berdiri, kemudian ia melepaskan kaos tersebut di depan Skyla.

Sehingga membuat tubuh Lucas yang berotot itu terlihat dengan jelas.

"Kenapa kau melepas baju mu?" tanya Skyla

"Bukankah kau tidak ingin aku memakai ini, sekarang aku tidak memakai nya."
ucap Lucas santai

536
'Tapi bukan topless juga!! Oh Lucas benar-benar bodoh.' batin Skyla, tapi ia
tidak bisa menolak kenyataan kalau Lucas sangat seksi sekarang.

Dan sekarang dia menyesal mengucapkan itu.

Lucas mendekati Skyla, membuat Skyla mundur. Lucas tersenyum miring, lalu
mendekati telinga Skyla.

"Muka mu memerah, kau begitu manis seperti anak kucing." bisik Lucas

----------------------------------

537
Chapter 50 - Not Enough.

-----------------------------------------------------

Skyla tidak sadar kalau wajah nya memerah, ketika Skyla ingin berbicara, tiba-
tiba pramugari yang tadi sudah berdiri beberapa meter dari tempat mereka.

"Hmm maaf mengganggu Mr. Heaton, tapi pesawat sudah siap terbang." ucap
pramugari itu dengan mata nya yang tidak lepas dari tubuh Lucas.

Skyla memutar bola mata nya ketika melihat pramugari tersebut.

"Oke terima kasih Shellin." jawab Lucas

Skyla mengangkat alis nya.

'Oh jadi Lucas tau nama pramugari ini? Hah! Apa mereka pernah tidur
bersama? tentu saja, pramugari itu cantik.' batin Skyla cemburu

Pramugari tersebut berdiri dengan kaku.

"Hmm, nama saya Tiffany,

bukan Shellin. Tuan" ucap Pramugari itu dengan tenang, tapi Skyla tau kalau
Tiffany kesal. Entah kenapa Skyla malah senang melihat nya kesal.

538
Skyla mencoba menyembunyikan senyuman nya.

Dan Tiffany hanya menatap tajam Skyla lalu ia menunduk dan segera pergi.

Skyla mengangkat alis nya, lalu ia memutar bola mata nya.

'Benar-benar tidak sopan.' batin Skyla

"Apa kau ingin mengganti pramugari nya sebelum kita berangkat?" tanya Lucas
tiba-tiba Skyla menoleh.

"No need to do that, i'm cool, i mean. I don't care" jawab Skyla santai, dia
memang tidak perduli.

Kemudian Lucas duduk di sebelah Skyla, mereka berdua memakai sabuk


pengaman.

"Oke kalau begitu." jawab Lucas

"Lucas kau belum memakai baju mu." ucap Skyla tidak ingin menoleh lagi.

"Bukankah kau menyukai nya?" goda Lucas, Skyla memutar bola mata sambil
tersenyum kecil dan menggelengkan kepala nya.

539
"Whatever." jawab Skyla, Lucas hanya menyeringai.

Setelah pesawat sudah berada di atas awan, mereka melepaskan sabuk


pengaman nya.

Skyla menguap.

"Berapa lama perjalanan nya?" tanya Skyla

"Cukup lama Sky. Kenapa?" tanya Lucas

"Aku mengantuk, aku ingin tidur dulu." ucap Skyla sambil mengusap usap mata
nya

"Kau tidak ingin makan malam dulu?" tanya Lucas

"Belum lapar." ucap Skyla, lalu lama-lama ia tidak bisa menahan nya, ia pun
menutup mata nya. Dan dalam hitungan detik ia tertidur.

Lucas tersenyum melihat Skyla yang cepat sekali tertidur. Lucas mengangkat
tubuh Skyla, dan ia berjalan menuju sebuah kamar di jet tersebut.

Lalu Lucas menurunkan Skyla di kasur tersebut.

Lucas menatap wajah Skyla yang begitu tenang ketika ia tertidur.

Begitu cantik..

540
Lucas mengelus elus rambut Skyla yang begitu halus, kemudian jari nya beralih
ke bibir pink Skyla yang sangat menggoda.

"I can't believe it, that you're mine." ucap Lucas pelan sambil menatap wajah
Skyla, Lucas tidak pernah bosan menatapnya.

Skyla mengubah posisi tidur nya menjadi miring, kemudian Lucas melihat
perban yang menutupi luka Skyla di bagian belakang nya.

Rahang Lucas mengeras.

"Maaf aku gagal melindungi mu, tapi aku janji hal seperti ini tidak akan terjadi
lagi untuk kedua kali nya." ucap Lucas sambil mengecup dengan lembut luka
Skyla yang di tutupi oleh perban.

----

Kemudian Lucas kembali ke tempat kursi dia duduk sebelum nya. Sekarang ia
sudah mengenakan kemeja putih.

Dia membuka mengeluarkan Macbook nya, lalu ia terfokus pada Laptop di


depan nya.

Tiba-tiba ada ada email masuk dari tangan kanan nya, tentang Max Hiller.

Dan di situ ada foto nya.

541
Lucas menatap foto Max sebentar, dia seperti pernah melihat nya. Tapi Lucas
benar-benar lupa dimana. Seperti Max tidak asing wajah nya.

Ketika Lucas menyadari sesuatu, mata nya langsung membulat.

Ia membuka file, dan di situ terdapat sebuah foto seseorang.

"Sekilas mereka mirip..." ucap Lucas pelan, lalu ia langsung membuka


handphone nya, dan segera menghubungi Tobi, tangan kanan Lucas.

"Tobi, aku meminta mu lagi untuk mencari informasi tentang seseorang." ucap
Lucas sambil menatap foto yang ia pegang.

----

Skyla membuka mata nya perlahan, lalu ia duduk sebentar sambil


mengumpulkan nyawa nya. Skyla menatap sekeliling nya.

Kamar? Seingat nya, dia sedang di jet Lucas. Kenapa dia bisa di sebuah kamar
sekarang?

"Sudah bangun?"

Skyla hampir melompat ketika mendengar suara Lucas.

542
"Kau mengagegetkan ku!" ucap Skyla kesal, Lucas tersenyum.

"Maaf."

"Kita dimana?" tanya Skyla, Lucas mengangkat alis nya.

"Masih di jet ku Sky." ucap Lucas, SKy mengerutkan dahi nya.

'Aku kira ini di hotel.' batin Skyla

"Ayo makan dulu Sky, kau belum makan." ucap Lucas sambil mengulurkan
tangan nya.

Skyla menerima uluran tangan nya, memang dia lapar sih.

Skyla mengikuti Lucas keluar kamar dan menuju cabin.

Makanan sudah tersedia di meja makan. Skyla langsung duduk di depan meja
makan dan memakan nya.

Skyla tidak terasa ternyata dia begitu lapar.

543
"Oh my god, this is taste so good." ucap Skyla, atau mungkin karena dia sedang
lapar.

"Baru pertama kali ada wanita yang makan bersama ku, seperti dia tidak
makan 1 tahun." ucap Lucas sambil tertawa geli

Skyla memutar bola mata nya.

"Oh maafkan aku, sayang nya wanita yang kau cintai ini makan seperti babi.
Jadi kau harus menerima kenyataan Lucas." ucap Skyla sambil memakan
hidangan kesukaan nya. Lucas hanya tertawa geli

"Setidak nya aku tidak susah menyuruh mu makan. Karena kau takut gendut."
ucap Lucas sambil melahap makanan nya.

Skyla berhenti makan, dan menatap Lucas tajam. Seketika membuat Lucas
seketika kicep.

"Apa kau baru mengatakan kalau aku gendut?!" tanya Skyla sambil
memberikan tatapan mengerikan.

"Apa? Aku tidak pernah mengatakan itu." ucap Lucas bingung

"Tidak, kau baru mengatakan aku gendut. Oke aku tau, aku gendut sekarang,
karena aku hamil. Lalu kalau aku gendut apa kau akan beralih ke wanita lain?
Oh jangan bilang kau ingin beralih ke pramugari itu? Haha semua laki-laki sama
saja." ucap Skyla kesal.

544
Lucas menatap Skyla heran. Perasaan ia tidak ngomong kalau Skyla gendut.

Lagi pula apa Skyla tidak menyadari nya? dari sisi mana pun Skyla tidak gendut
sama sekali, bahkan ia bisa menjadi model Victoria Secret jika ia mau.

Lucas menghela nafas. Lucas baru ingat kalau Skyla sedang hamil, pasti emosi
nya jadi naik turun. Lucas tersenyum

'Emosi nya naik turun karena dia mengandung anak ku.' batin Lucas

Sedangkan Skyla menatap Lucas tajam. Lucas berdiri dari bangku, lalu menarik
tangan Skyla, membuat Skyla bangun juga dari bangku nya.

"Lucas mau apa?" tanya Skyla

Lucas duduk di sofa panjang yang terdapat di situ, kemudian menarik tangan
Skyla sehingga ia jatuh ke pangkuan Lucas.

"Lepaskan aku! Aku sedang marah!" ucap Skyla mencoba bangun, tapi Lucas
menahan nya.

Lucas hanya tersenyum dengan tampan nya.

"Kau tambah cantik kalau marah seperti ini." goda Lucas.

545
"Tadi kata nya aku gendut? Aku pasti berat. Cepat lepaskan aku Lucas." ucap
Skyla mencoba melepaskan tangan Lucas yang memeluk pinggang nya. Tapi
Lucas tidak melepaskan nya, ia hanya menatap Skyla.

Dan akhirnya Skyla menyerah, ia menatap tajam Lucas.

"Sudah menyerah?" tanya Lucas sambil tersenyum miring.

Skyla rasa nya ingin mencakar cakar wajah tampan itu. tapi ia hanya memutar
bola mata nya. Membuat Lucas ingin mencium Skyla. Lucas menarik dagu
Skyla, sehingga hidung mereka bersentuhan

"Dengar, Aku mencintai mu Skyla, apa pun yang terjadi, perasaan ku tak akan
berubah" ucap Lucas, jantung Skyla berdebar debar.

Skyla belum terbiasa dengan pernyataan cinta Lucas.

"Buktikan." jawab Skyla pelan, lalu setelah itu Lucas menciumi bibir Skyla tanpa
izin.

Skyla tidak bisa mikir, rasa nya dia melayang karena ciuman Lucas.

Lucas tidak menghentikan ciuman nya, Skyla melingkari tangan nya ke leher
Lucas.

546
Ketika Lucas melepaskan ciuman nya. Kening mereka saling bersentuhan. Lucas
menatap Skyla yang sedang mengatur nafas nya.

"Damn, i just can't get enough of you. " bisik Lucas

------------------------------------------

547
Chapter 51 - Just Like Honeymoon?

-------------------------------------------

"Lucas.." ucap Skyla pelan sambil menyentuh rahang Lucas.

Tiba-tiba mereka mendengar suara deheman, membuat pandangan mereka


berdua beralih ke pengganggu.

"Maaf mengganggu Mr. Heaton tapi sebentar lagi kita akan segera mendarat
di-" ucapan Tiffany terpotong ketika Lucas memotong pembicaraan nya.

"Oke aku mengerti." jawab Lucas dingin

Tiffany seperti ketakutan sesaat , ia cepat-cepat membungkuk dan segera pergi


dari situ.

Skyla bangun dari pangkuan Lucas.

"Dia benar-benar mengganggu suasana." ucap Lucas kesal.

Skyla hanya tersenyum sambil menggelengkan kepala nya.

Skyla berpindah kursi, dan segera memakai sabuk pengaman nya.

548
"Sudah jangan salahkan dia." ucap Skyla, Lucas berpindah juga menjadi duduk
di sebelah Skyla

"Akan ku pecat dia." ucap Lucas masih kesal sambil memasang sabuk
pengaman nya. Skyla melotot

"Jangan Lucas, jangan lakukan itu." ucap Skyla, Lucas diam saja.

"Ngomong-ngomong kau belum memberi tahu kita akan kemana. Sampai


kapan kau akan memberi tahu ku Lucas?" tanya Skyla, Lucas terdiam sesaat.

"Dubai." jawab Lucas santai, Skyla melotot, spontan ia menoleh ke arah Lucas.

"Apa kau serius?" tanya Skyla

"Aku serius." ucap Lucas sambil tersenyum miring.

Tidak lama kemudian jet tersebut mendarat di Dubai International Airport.

----

Sekarang mereka sudah berada di mobil, Skyla menatap keluar jendela.

549
Dubai adalah salah satu tempat yang sangat ingin ia kunjungi. Dan Skyla tidak
percaya sedang berada di situ sekarang.

di luar jendela banyak gedung-gedung tinggi, pemandangan yang begitu indah.

"Dari sekian tempat untuk pelarian kenapa kau memilih Dubai?" tanya Skyla
heran.

"Entahlah, hanya Dubai yang terlintas di pikiran ku." ucap Lucas santai sambil
meminum wine nya.

"Apa kau yakin di sini aman? Siapa tau Max sudah mendengar kalau kita akan
ke sini?" tanya Skyla

"Yang tau kita ke Dubai hanya kita , pilot, co-pilot dan pramugari." ucap Lucas

"Kau tidak membawa bodyguard mu? Tumben.." ucap Skyla, Lucas tersenyum
miring..

"Kata siapa? Coba lihat ke belakang mu." ucap Lucas santai, Skyla menoleh ke
belakang. Dan ia kaget karena ia baru menyadari kalau di belakang nya ada
sekitar 2-3 mobil yang mengikuti nya. Dan di depan juga ada..

"Apa mereka naik pesawat yang berbeda?" tanya Skyla heran, Lucas menatap
Skyla.

550
"Mereka tidak naik pesawat Sky, mereka sudah menunggu kita di Dubai. Kau
kira bodyguard ku hanya ada di Seattle?" tanya Lucas sambil tersenyum
sombong

Skyla membuka mulut nya, jujur ia kaget.

'Apa Lucas sekaya itu?' Batin Skyla

"Wow." ucap Skyla

"Apa kita perlu menyamar?" tanya Skyla

"Menurut mu bagaimana?"tanya Lucas

"Sepertinya tidak perlu Lucas, ku rasa Max tak akan tau kita di sini. Aku merasa
seperti orang bodoh kalau menyamar seperti itu." ucap Skyla

"Tapi sayang nya kita perlu menyamar Sky. Max memiliki banyak kenalan, aku
tidak jamin apa dia tidak bisa menemukan kita" ucap Lucas sambil memakai
topi.

Skyla menghela nafas, dia lelah menyamar, karena dia merasa seperti orang
bodoh memakai wig hitam tapi mau tidak mau.

Skyla pun memakai wig tersebut.

551
"Ngomong-ngomong kita mau kemana sekarang?" tanya Skyla sambil memakai
wig nya.

"Hotel." jawab Lucas

"Hotel apa?" tanya Skyla penasaran

"Burj Al Arab Jumeirah Hotel" ucap Lucas santai

Skyla melotot.

"Hotel itu sangat mahal Lucas!" ucap Skyla

"Lalu?" tanya Lucas sambil mengangkat alis nya

"Permalam nya bisa menghabiskan $24,000 !" ucap Skyla tidak percaya

(Author Note : $24,000 dalam rupiah -> Rp 312,000,000,-)

"Aku tau, tidak masalah Sky." ucap Lucas sambil menggenggam tangan Skyla

Skyla menghela nafas. Percuma berdebat dengan Lucas tentang hotel.

552
"Berapa lama kita di sini?" tanya Skyla

"Sampai Max ketemu." ucap Lucas.

-----

Skyla menatap keluar jendela, dan dia bisa melihat Burj Al Arab Jumeirah Hotel
dari kejauhan. Hotel tersebut berdiri di sebuah pulau buatan yang berada 280
m lepas pantai.

Hotel tersebut memiliki jalan tersendiri untuk menuju Hotel.

Tidak lama kemudian mereka sampai di lobby, sopir membukakan pintu untuk
Skyla dan Lucas.

Skyla kaget ketika ia keluar dari mobil di situ mereka di sambut, setelah itu
barang-barang mereka di bawa ke kamar mereka.

Lucas menggenggam tangan Skyla.

Skyla menoleh

"Apa tidak berlebihan menginap disini?" tanya Skyla

553
"Aku sering nginap di sini." ucap Lucas, kemudian menarik tangan Skyla
sehingga Skyla hanya mengikuti nya.

Di situ terdapat seorang pelayan hotel yang mengantar Skyla dan Lucas ke
kamar mereka.

'Ting' Ketika lift terbuka Skyla hampir meneteskan air liur nya ke lantai. Ketika
ia keluar dari lift, semua nya mewah. Skyla baru sadar kalau lift tadi adalah
Private lift.

Lift khusus untuk mereka, ketika ia keluar lift di situ terdapat tangga berwarna
emas, seperti di lapisi emas.

"Enjoy your stay Mrs. and Mr.Heaton, if you need something, you can call
anytime." ucap pelayan tersebut dengan sopan

"Thank you." jawab Lucas

Skyla mengerutkan dahi nya kepada pelayan itu.

'Apa tadi dia memanggil ku Mrs. Heaton?' batin Skyla

"Dia mengira kita menikah?" tanya Skyla, Lucas tersenyum miring

"Biarkan dia berpikir sesuka dia." ucap Lucas

554
Karena Skyla penasaran, akhirnya ia berkeliling, di situ terdapat ruang kerja,
dining room, private cinema.

Dan sampai akhirnya Skyla memasuki kamar tidur. Dengan pemandangan yang
begitu indah.

Setelah itu Skyla memasuki kamar mandi, yang sangat mewah.

Lalu Skyla kembali lagi ke kamar tidur, dan menatap keluar jendela.

Tiba-tiba Skyla merasa ada seseorang memeluk nya dari belakang, siapa lagi
kalau bukan Lucas.

"Kau menyukai nya?" tanya Lucas.

"Hmm, aku suka tapi ini berlebihan Lucas" ucap Skyla, lalu Skyla baru
menyadari sesuatu.

Mereka hanya berdua di hotel yang mewah ini.... Mereka seperti pasangan
baru menikah yang sedang honeymoon! Pantas tadi dikira mereka menikah!

Skyla tau kalau mereka sedang menghindari Max, tapi dia merasa sedang
Honeymoon dengan Lucas. Ketika menyadari itu, wajah Skyla langsung
memerah padam.

555
Entah kenapa semua ini membuat nya menjadi salah tingkah.

"Sky." panggil Lucas dari belakang

Skyla langsung tersadar dari lamunan nya.

"Iya?" tanya Skyla mencoba bertingkah normal sambil menoleh ke belakang.


Lucas menyipitkan mata nya.

"Apa kau dengar aku ngomong apa tadi?" tanya Lucas, tatapan Skyla beralih
kembali ke jendela. Sambil memikirkan apa yang Lucas omongkan tadi.

"Hmm, iya pemandangan yang indah ya." ucap Skyla asal asalan karena Skyla
tidak mendengar Lucas ngomong apa.

Lucas tersenyum miring. Kemudian mengecup leher Skyla dari belakang,


membuat Skyla hampir melompat.

Bulu kuduk Skyla langsung berdiri.

"Sedang mikirin apa?" goda Lucas

"Ak-aku hanya sedang menikmati pemandangan.." seru Skyla berbohong.


Lucas memperhatikan Skyla sejenak, kemudian dia menyadari Skyla menjadi
tegang.

556
"Jangan bilang kau gugup karena kita berdua di Hotel ini?" bisik Lucas tepat di
belakang telinga Skyla.

-----------------------------

557
Chapter 52 - Hotel

--------------------------------------------

Wajah Skyla memerah, ia menolak untuk menoleh.

"Aku tidak gugup." Ucap Skyla berbohong

Lucas tersenyum miring lalu ia mengecup lagi leher Skyla membuat bulu kuduk
Skyla berdiri.

"Lucas geli." Ucap Skyla akhirnya ia menoleh untuk menghentikan Lucas tapi
ketika ia menoleh, dengan cepat Lucas mengecup bibir Skyla.

Skyla kaget, tapi akhirnya ia melingkari tangan nya ke leher Lucas.

Lucas menciumi Skyla tanpa memberikan Sky untuk bernafas sedikit pun.

Ketika mereka melepaskan ciuman nya.

"Lucas hentikan." Ucap Skyla sambil mendorong pelan dada Lucas , ia bisa saja
langsung mendorong Lucas tetapi Skyla masih sibuk mengatur nafas.

Lucas menatap wajah Skyla dalam dalam, ia tidak pernah bosan menatap
Skyla..

558
"Why you're so damn beautiful?" Tanya Lucas dengan suara nya yang serak.

Membuat jantung Skyla semakin berdebar debar.

"Kau berlebihan Lucas, di dunia ini masih banyak ribuan wanita yang beribu
kali lipat lebih cantik dari ku" ucap Skyla sambil menyentuh rahang Lucas

Lucas hanya tersenyum miring.

"Tidak, di mataku hanya kau yang paling cantik di antara mereka. Dan aku
begitu beruntung untuk memiliki mu" Ucap Lucas

Membuat Skyla memutar bola mata nya sambil tertawa pelan.

"Penggoda." Ucap Skyla sambil menonjok pelan dada Lucas

Sedangkan Lucas hanya mengangkat alis nya.

"Aku jujur Sky-sky" ucap Lucas

"Jangan panggil aku itu Lulu" jawab Skyla kesal

559
Lucas mengangkat alis nya, kemudian mengangkat tubuh Skyla ke kamar
utama.

Dan menaruh tubuh Skyla di kasur.

Membuat Skyla panik.

"Mau apa kau?" Tanya Skyla waspada

"Ingin melakukan apa yang kau pikirkan sekarang."

Lucas membuka kancing kemeja nya.

"No you don't." Ucap Skyla sambil membulatkan mata nya

Lucas tersenyum miring.

"But i will."

Kemudian Lucas langsung mencium Skyla lagi entah untuk ke berapa kali nya.

--

Skyla membuka mata nya perlahan, dan melihat jam.

560
Ternyata baru jam 4 pagi.

Skyla melihat dirinya di balik selimut, dan dia masih tidak mengenakan apa-
apa.

Ya semalam dirinya dan Lucas melakukan nya...

Skyla menoleh ke sebelah nya, dan ternyata kosong.

Skyla memakai kemeja putih yang tergeletak di

sofa, lalu ia keluar kamar. Dan ia mendapati Lucas sedang merokok di balkon.

Skyla mengerutkan dahi nya.

"Lucas." Panggil Skyla, Lucas menoleh dan langsung mematikan putung rokok
nya.

"Jangan bilang selama ini kau sembunyi-sembunyi merokok di malam hari?"


Tanya Skyla, ia berjalan mendekati Lucas

Lucas hanya tersenyum miring.

561
"Aku hanya sedang suntuk dengan pekerjaan." Ucap Lucas sambil membuang
putung rokok ke tempat sampah yang terdapat di situ.

"Pekerjaan? Kau bekerja? Kapan?" Tanya Skyla bingung

"Ketika kau tidur." Ucap Lucas, lalu mata nya menatap tubuh Skyla yang hanya
memkai kemeja putih.

"Kau terlihat seksi memakai baju ku." Goda Lucas sambil menarik tangan Skyla

"Menjauh Lucas! Kau bau rokok!." Ucap Skyla kesal. Sambil menutup hidung
nya.

"Biasa nya semua wanita bilang wangi ini seksi." Ucap Lucas

"Apa nya yang seksi? Mereka semua hanya berbohong. Iih menjijikan, cepat
gosok gigi." Seru Skyla kesal, Lucas tersenyum miring.

Akhirnya ia memutuskan untuk menurut saja, ketika berjalan melewati Skyla,


Lucas menepuk pantat Skyla.

"Nice ass babe." Ucap Lucas dan langsung kabur ke toilet.

Skyla membulatkan mata nya.

562
"Lucas!!" Teriak Skyla

---

Sekarang Lucas dan Skyla sedang duduk di kasur, Sambil berpelukan.

"Lucas." Panggil Skyla

"Hmm?"

"Bagaimana kalau Max menemukan kita?" Tanya Skyla

Lucas menoleh. "Aku akan langsung menangkap nya, dan memastikan dia tidak
mengganggu mu lgi." Ucap Lucas membuat Skyla terdiam.

"Lucas tolong berhati-hati, dia benar-benar kejam Lucas.. Aku tidak ingin kau
kenapa-napa." Ucap Skyla

Lucas menatap Skyla.

"Tenang saja. Semua akan baik-baik saja, sekarang semua mata-mata dan
Agent sedang mencari nya. Cepat atau lambat pasti dia akan di temukan."
Ucap Lucas sambil mengecup kening Skyla.

563
Skyla tersenyum kemudian lama lama mata nya mulai terasa berat, tanpa
sadar ia sudah tertidur.

Lucas tersenyum melihat Skyla tertidur.

"Sleep well beautiful." Bisik Lucas

Tiba-tiba Lucas merasa handphone nya bergetar, ia langsung keluar kamar dan
mengangkat panggilan tersebut.

"Halo." Ucap Lucas

"Mr. Heaton, kami menemukan beberapa informasi tentang Max." Ucap


seseorang di seberang telpon

"Kau dimana?" Tanya Lucas langsung

"Di markas boss." Ucap seseorang di seberang

"Aku akan ke sana." Lucas langsung menutup telpon nya dan mengambil kunci
mobil.

Lalu ia teringat Skyla baru saja tertidur. Lucas mengambil telpon lagi dan
menghubungi seseorang.

564
"Halo, kau dimana? bisa tolong aku sebentar?"

----

Skyla membuka mata nya ketika merasakan sinar matahari yang memasuki
kamar nya. Skyla menoleh mencari Lucas tetapi dia tidak ada di sini.

Akhirnya Skyla keluar kamar untuk membuat sarapan. Dan betapa kaget nya
ketika ia melihat seorang wanita berada di dapur nya sedang memasak.

Wanita tersebut berambut merah. Dan tubuh nya seperti model tapi Skyla
tidak bisa melihat wajahnya karena wanita itu memunggungi nya.

'kenapa seorang wanita bisa masuk sini!!'' Batin Skyla histeris.

'Jangan bilang dia ini selingkuhan nya Lucas? Dear god please.. Lucas benar
benar brengsek membawa wanita lain ke sini sedangkan pacar nya sedang di
hotel yang sama dengan nya!! Oh liat aja nanti Lucas akan mati di tangan ku'
batin Skyla kesal

"Siapa kau?" Tanya Skyla dengan nada dingin, tidak menunggu sedetik pun

Wanita tersebut menoleh, Skyla yakin wanita ini cantik, karena bisa di lihat dari
penampilan nya. Dan sedetik kemudian betapa kaget nya ketika Skyla melihat
wajah nya.

565
Wanita ini!

Dia adalah Alexandra Heaton. Adik nya Lucas!

"Alexa? Oh my god.. Aku kira siapa.." Ucap Skyla, Alexa hanya mengangkat alis
nya.

Lalu Alexa hanya memutar bola mata nya. Dan ia melanjutkan aktivitas nya
tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

"Hmm, maaf aku kira orang lain. Kau mewarnai rambut mu ya?" Tanya Skyla,
mengingat rambut Alexa sebelum nya bewarna coklat seperti Lucas.

Alexa menoleh lagi, tapi kali ini ia hanya menatap Skyla tajam.

Membuat Skyla tidak ingin mengucapkan apa-apa lagi.

"Dimana Lucas?" Tanya Skyla

"Keluar." Jawab Alexa

Skyla mengerutkan dahinya, kenapa Alexa begitu dingin pada nya? Atau hanya
perasaan nya?

"Kenapa ia tidak membangunkan ku?" Ucap Skyla pelan

566
"Iya kenapa dia tidak membangun kan mu? Dari pada harus meminta ku ke sini
untuk menemani mu!! Dia kira aku tidak sibuk!" Ucap Alexa kesal.

"Kalau kau tidak ingin menemani ku, kau boleh pulang Alexa. " ucap Skyla

"Oh dan membuat Kakak ku marah pada ku? Dia mengancam ku tak akan
membelikan ku Lamborghini kalau aku tidak menemani mu! He's totally
Asshole!" Ucap Alexa kesal

Skyla mengangkat alis nya.

"Aku bingung, Kenapa kau begitu membenci ku Alexa?" Tanya Skyla langsung

Alexa mematikan kompor, lalu membalik kan tubuh nya.

"Karena kau pirang." Ucap Alexa, lalu ia meninggalkan Skyla sendiri di dapur.

Skyla mengangkat alis nya bingung.

---

"Jadi bagaimana?" Tanya Lucas kepada Mo, anak buah nya.

567
"Kalau dari data. Bisa saja dia memiliki hubungan darah dengan Max karena
mereka sangat mirip,

tapi ketika kami cek keluarga nya. Keluarga nya tak ada hubungan nya sama
sekali dengan Max." Jelas Mo

Lucas mengerutkan dahi, sambil menatap data di tangan nya. Lalu menghela
nafas.

"Tapi boss.. Dia mencurigakan." Ucap salah satu anak buah nya yang bernama
Ahmad, Bodyguard keturunan arab itu.

Lucas menoleh dan menunggu Ahmad menjelaskan nya.

"Kami melihat CCTV yang berada di rumah sakit, tepat ketika kejadian
tembakan di kamar Ms. Ross." Jelas Ahmad lalu ia memberikan video tersebut
pada Lucas.

Lucas melihat video, mencari apa yang mencurigakan. Lalu ia menghentikan


video nya tepat di menit ke 6:50 , Lucas menyipitkan mata nya.

Di situ ia lihat orang yang mencurigakan itu tersenyum tepat ketika kaca
tertembak.

Apa ada orang di dunia ini tersenyum ketika melihat kaca yang beberapa meter
di depan nya tertembak? Bukan panik atau kaget?

568
Lucas mengepalkan tangan nya.

"Hubungi james di seattle. Suruh dia memata matai Logan. Ada kemungkinan
besar dia adalah tangan kanan Max." Ucap Lucas

Kemudian Ahmad langsung membuka handphone nya.

"Apa yang kita lakukan sekarang boss?" Tanya Mo

"Jangan biarkan Logan pergi kemana mana, biarkan dia tetap di Seattle." Ucap
Lucas

"Boss!!!" Panggil Ahmad dengan nada panik membuat Lucas dan Mo menoleh

"Ada apa?" Tanya Lucas.

"Kata James, semalam Logan sudah berangkat urusan bisnis dengan pesawat
nya" ucap Ahmad

"Dia akan kemana?" Tanya Lucas dengan nada serius

"Dubai, boss..." Ucap Ahmad pelan.

569
Setelah itu Lucas langsung mengambil kunci mobil nya dan membanting pintu.

-----

Skyla duduk sambil memainkan game di handphone nya, dan tiba-tiba Telpon
hotel berbunyi.

"Halo." Jawab Skyla

"Ms.Ross, anda memiliki tamu bernama Logan. Apa anda mengenali nya?"
Tanya pelayan hotel di seberang telpon

'Logan? Kenapa Logan bisa tau dia di sini?' Batin Skyla sambil mengerutkan
dahi nya

"Sky ini aku Logan, apa kau tidak membiarkan teman mu masuk?"

Tiba-tiba Skyla mendengar suara Logan di seberang telpon.

"Logan? Bagaimana kau bisa tau aku di sini?" Tanya Skyla bingung

"Dari Lucas." Ucap Logan, membuat kening Skyla mengerut.

"Jadi nona?"

Skyla mendengar suara pelayan hotel lagi. Sebenarnya Skyla ragu tapi...

570
"Biarkan dia masuk, dia teman ku."

---------------------------------

571
Chapter 53 - Escape?

-------------------------------------------

Setelah itu Skyla menutup telpon nya.

Dia kembali ke sofa yang ia duduki tadi.

Skyla terdiam sejenak.

'Kenapa Lucas tiba-tiba memberi tahu Logan? bukan kah dia benci Logan?'
batin Skyla bingung

tiba-tiba Alexa keluar dari kamar sambil memakan cemilan nya. Lalu ia duduk
tidak jauh dari Skyla. Alexa hanya terfokus pada TV di depan nya.

"Alexa, apa kau terbang dari Seattle sengaja karena di suruh Lucas?" tanya
Skyla penasaran, tidak ada salah nya bertanya.

Alexa menatap Skyla datar

"Tidak, aku sudah berada di dubai dari beberapa hari yang lalu, hanya
kebetulan saja" jawab Alexa santai

Skyla menyipitkan mata nya.

572
"Oh begitu, ngomong-ngomong Lucas memberi tahu Logan aku di sini. Tadi dia
di bawah, dan dia ingin datang. Mungkin Lucas menyuruh nya.. Tapi aku
bingung, Lucas kan membenci Logan." ucap Skyla

Alexa langsung menoleh dengan cepat, mata nya membulat.

"Lalu kau membolehkan nya masuk?" tanya Alexa

Skyla mengangguk

"Apa kau bodoh!!?" bentak Alexa langsung, Skyla mengangkat alis nya.

"Apa?"

"Lucas bilang pada ku, jangan biarkan siapa pun yang mau masuk ke sini, apa
pun alasan dia. Pasti bohong." ucap Alexa

"Tapi Logan itu teman ku Alexa, tenang saja." jawab Skyla

"Apa semua wanita pirang sebodoh kau? Astaga. Kita harus pergi sekarang!"
ucap Alexa panik, ia menarik tangan Skyla

"Logan sedang naik, dia sepertinya masih di lift." ucap Skyla, Alexa menoleh.

573
"Aaarrggg fuck."

Alexa langsung berjalan masuk melewati Skyla, dan berjalan menuju sebuah
pintu, di depan pintu ada seperti code masuk nya. Sebelum nya Skyla mau
masuk ruangan itu tetapi ternyata harus memasukan code

Alexa menekan code nya lalu setelah itu memakai sidik jari nya.

Tidak lama kemudian pintu tersebut terbuka.

"Wow.." ucap Skyla, Alexa memutar bola mata nya, mereka berdua masuk
ruangan tersebut.

Dan betapa kaget nya Skyla ketika masuk.

Di situ terdapat banyak senjata, dari pistol banyak jenis nya, Skyla
membulatkan mata nya. Mungkin ruangan ini bisa di sebut ruangan
penyimpanan senjata

"Kenapa banyak sekali pistol?" tanya Skyla

"Sudah jangan banyak tanya, simpan ini di kantung celana belakang mu." ucap
Alexa sambil memberikan Skyla sebuah pistol

Skyla menerima nya.

574
"Aku tidak bisa memakai nya Alexa!!" ucap Skyla panik

"Hanya untuk perlindungan, siapa tau berguna. Dan simpan ini juga." jawab
Alexa sambil memberikan nya pisau lipat.

"Untuk apa semua ini?" tanya Skyla bingung.

"Dia bisa saja tangan kanan Max Sky. Akan ku ceritakan bagaimana tapi
sekarang kita harus melakukan sesuatu, sebentar lagi ia sampai di lantai ini."
ucap Alexa, sambil membawa senjata buat dirinya sendiri.

Lalu Alexa mengambil ponsel.

"Siapkan helicopter, sekarang!" ucap Alexa dengan seseorang di telpon.

Dan tiba-tiba terdengar suara bell pintu.

'Ting tong'

"Logan sudah datang!" ucap Skyla

"Aaargg, ini benar-benar menyebalkan, sekarang aku yang seperti bodyguard


mu!" ucap Alexa kesal

575
Dan suara bell pintu terdengar lagi.

"Apa aku harus membukakan pintu untuk nya?" tanya Skyla

Alexa memijat kening nya.

'Apa yang harus ku lakukan sekarang!' batin Alexa pusing

"Kalau begitu gini rencana nya...."

Skyla mendengarkan rencana nya.

----

Skyla membuka pintu, dan di situ terdapat Logan dengan wajah nya yang
charming.

Logan tersenyum manis.

"Hai Sky." sapa Logan

Maaf lama, tadi aku di kamar mandi." ucap Skyla kaku ketika mengingat ada
kemungkinan Logan adalah tangan kanan Max, jujur Skyla bener-benar
kecewa.

576
"Dimana Lucas?" tanya Logan.

Skyla teringat ucapan Alexa, dia harus berbohong dan bilang kalau Lucas ada di
ruang kerja nya. Agar Logan tidak berani berbuat macam-macam.

"Dia ada di ruang kerja dari tadi pagi." ucap Skyla

"Jadi tidak apa-apa kalau aku ke sini?" tanya Logan

"Iya tentu saja." jawab Skyla kaku.

Sedangkan Alexa sedang sembunyi di balik tembok, tiba-tiba ada pesan masuk
ke ponsel Alexa, membuat ponsel nya berbunyi.

Skyla melotot panik.

"Apa ada orang lain?" tanya Logan.

"Tidak! Tidak ada orang lain, itu paling ponsel ku haha." ucap Skyla panik

"Boleh aku numpang ke toilet?" tanya Logan

577
"Oh ya silahkan.. Setelah lorong sebelah kanan" ucap Skyla, kemudian Logan
langsung ke toilet.

Alexa langsung keluar dari tempat persembunyian.

"Ayo" ucap Alexa

Skyla langsung mengikuti Alexa ke lift, setelah menekan tombol lantai paling
atas, pintu lift tertutup.

Skyla mengatur nafas nya.

"Alexa sebenarnya kau ini siapa?" tanya Skyla penasaran, karena sepertinya
Alexa begitu ahli.

Alexa hanya tersenyum.

"Dari kecil aku di latih oleh nenek ku Octavia Spencer, untuk menjadi Spy.
Diam-diam aku menjadi Agen CIA, dan melakukan beberapa misi. Yang tau
hanya Kakak ku dan Nenek ku Octavia." ucap Alexa

"Charlina tidak tau?" tanya Skyla bingung

"She will freak out, if she know." jawab Alexa, setelah itu pintu lift terbuka.

578
Di situ terdapat Helipad, Skyla dapat merasakan angin laut di situ.

"Shit, kenapa belum datang." ucap Alexa kesal sambil membuka ponsel nya.

Di sini Skyla bisa melihat semua nya.

Tidak lama kemudian mereka mendengar suara Helicopter mendekat.

Helicopter tersebut langsung mendarat di Helipad tersebut

Alexa menghela nafas lega.

"Ayo." ucap Alexa sambil menoleh ke Skyla yang berada di belakang nya.

Skyla berjalan mendekati Alexa untuk berjalan menuju Helipad.

Tetapi tatapan Alexa langsung tertuju sesuatu di belakang Skyla, atau lebih
tepat nya seseorang.

"Skyla nunduk!!" ucap Alexa, karena Skyla panik dan bingung, spontan ia
langsung nunduk.

Di saat yang bersamaan, terdapat suara tembakan.

579
Alexa menghindar tepat waktu sehingga peluru meleset.

Skyla melotot, dengan tangan gemetar ia menoleh. Dan di situ ia melihat Logan
sedang memegang pistol.

"Mencoba kabur ya?" tanya Logan sambil tersenyum miring.

-------------------------------------------

580
Chapter 54 - Helicopter

---------------------------------------------

Skyla tidak percaya apa yang ia lihat di depan nya. Logan memegang pistol.

Sedangkan Alexa menatap Logan tajam. Ketika ia melihat Logan ingin


menembak lagi, dengan cepat Alexa mengambil pistol nya dan di arahkan ke
Logan.

"Oh jangan coba-coba darling. Aku tau kau tidak tega menembak ku " ucap
Logan santai

Alexa hanya tersenyum miring.

"Oh ya?"

Lalu dengan hitungan detik Alexa menembak tangan Logan.

"Bitch!" ucap Logan kesakitan dan ia langsung jatuh ke lantai

"Jangan remahkan aku." ucap Alexa.

Lalu Alexa langsung menarik tangan Skyla.

581
"Ayo cepat!" ucap Alexa, Skyla pun mengikuti nya berlari menuju Helipad.

Di situ sudah ada helicopter yang menunggu mereka, Alexa membuka pintu
helicopter.

"Hey beautiful." goda lelaki yang satu

Alexa menatap mereka bingung.

"Kenapa tidak masuk?" tanya Skyla

Dengan cepat Alexa langsung menarik tangan Skyla untuk pergi dari helicopter
tersebut. Tetapi 2 laki-laki menahan mereka.

"Ada apa ini?" tanya Skyla bingung.

"Hei mau kemana? Kenapa tidak masuk?" tanya lelaki itu dengan nada
menggoda.

Alexa menatap mereka tajam.

"Mereka bukan anak buah Lucas..." ucap Alexa, mata Skyla melotot.

582
"Kau benar, karena mereka adalah anak buah ku." ucap Logan dari belakang.

Alexa dan Skyla menoleh dan mendapati Logan berjalan menuju arah mereka
sambil memegangi tangan nya yang terluka.

"Berikan senjata kalian, atau kalian akan mati." ucap lelaki di belakang sambil
mengarahkan kedua pistol nya kebelakang kepala mereka.

Alexa menghela nafas, lalu ia mengeluarkan semua pistol yang ada. Skyla
mengikuti nya.

"Good girl...." ucap Logan

"Sekarang masuk kalau kalian ingin tetap hidup, setidak nya kalian masih
memiliki waktu 2 jam lagi untuk hidup. Jadi nikmati masa-masa sebelum kalian
mati." ucap Logan

"Aku tidak percaya kau melakukan ini Logan..." ucap Skyla sambil menatap
Logan tajam.

Logan tersenyum.

"Kau tidak perlu percaya Skyla."

583
--------

Lucas melajukan mobil nya dengan cepat menuju hotel, tiba-tiba terdapat
telpon masuk.

Lucas menggunakan headphone nya

"Halo." jawab Lucas langsung.

"Halo boss... tadi adik anda menelpon untuk menjemputnya dengan helicopter
karena keadaan darurat, tetapi ketika kami sudah sampai di Helipad Burj al
arab. Di sini tidak ada siapa pun." ucap salah satu anak buah Lucas

"Apa??!! mungkin mereka masih di dalam hotel???!"

"Ketika kami sampai di Helipad, Terdapat handphone nona Alexa dan


handphone Miss. Ross tergeletak di Helipad." lalu ia melanjutkan nya

"Dan ketika mengecek camera CCTV di hotel anda, di situ terekam kalau Logan
datang ke Hotel anda. Lalu ketika di lihat CCTV yang berada di Helipad, di situ
terekam nona Alexa dan Miss Ross masuk ke helicopter lain"

"Damn it!!! Cepat lacak helicopter itu!" Bentak Lucas

-------

584
Skyla duduk di sebelah Alexa dengan tangan mereka berdua yang di ikat
sebuah tali.

Di depan nya ada Logan dan anak buah nya.

"Kenapa tidak langsung bunuh saja mereka? Dengan begitu semua beres."
tanya anak buah nya

"Biarkan mereka menikmati hidup nya sebelum mereka mati." ucap Logan
santai.

Alexa hanya memutar bola mata nya.

Alexa dengan hati-hati mencoba memotong tali yang menginkat tangan nya
dengan pisau lipat yang ia sembunyikan. Ketika tali sudah lepas, Alexa langsung
memberikan Skyla pisau lipat. Membuat Skyla menoleh sambil mengerutkan
dahi nya.

Lalu ia mengerti dan langsung mencoba memotong tali itu. Tapi sebelum Skyla
menyelesaikan pekerjaan nya. Helicopter berguncang sedikit membuat pisau
lipat tersebut jatuh ke lantai.

Mungkin dewi fortuna sedang berada di sisinya karena Logan tidak menyadari
nya.

585
Tidak lama kemudian mereka sampai di sebuah Mansion sangat besar. Logan
keluar duluan, lalu tiba-tiba handphone nya berdering.

"Halo."

"Oh ya aku akan segera ke sana." ucap Logan.

"Aku masuk dulu, jaga mereka berdua. Jangan biarkan mereka kabur.
Walaupun mereka tidak bisa kabur kalau sudah di sini." ucap Logan sambil
tersenyum miring, lalu ia pergi bersama 2 anak buah nya.

Meninggalkan 2 anak buah nya bersama Alexa dan Skyla.

"Apa maksud nya ketika ia bilang 'Walaupun kami tidak bisa kabur kalau di
sini'? "Tanya Alexa iseng

"Jangan mencoba kabur, percuma, di sini penjagaan begitu ketat." ucap lelaki
yang berambut keriting

"Kecuali kalau kau bisa terbang, baru kau bisa kabur." ledek lelaki dengan
jahitan di pipi nya.

Kedua lelaki tersebut tertawa dengan lelucon dia yang tidak lucu sama sekali.

Skyla memutar bola mata nya.

586
Setelah itu kedua lelaki bodoh itu sibuk sendiri, mereka mengobrol hal tidak
penting, dari dia baru membunuh jalang yang baru ia tiduri semalam, sampai
kucing di komplek nya hamil lagi.

"Ternyata ada juga mahluk yang lebih bodoh darimu Sky." ucap Alexa , tapi
kedua lelaki tersebut tidak mendnegarnya karena mereka terlalu asik
membicarakan siapa kucing jantan yang sudah menghamili kucing jalang itu.

Alexa berdiri, Skyla melotot panik. Tapi karena kedua lelaki tersebut
memunggungi Skyla dan Alexa, posisi kedua lelaki tersebut lagi duduk di pintu
helicopter.

Alexa mengisyaratkan Skyla untuk berdiri.

Skyla pun menurut, kemudian Alexa mengambil 2 pistol sniper yang berada di
situ dengan sangat pelan untuk tidak mengeluarkan suara sedikit pun.

Setelah itu pistol yang satu nya di berikan ke Skyla.

Skyla menatap Alexa bingung.

Alexa membuka mulut nya

'Pukul kepala mereka.' Tapi tidak ada suara nya, hanya gerakan bibir.

587
Skyla mengangguk.

Alexa dan Skyla siap di posisi masing-masing, Alexa memberi isyarat, dengan
jari.

1,2 ,3

dan dengan bersamaan mereka berdua memukul kepala kedua lelaki tersebut
menggunakan sniper dengan begitu keras. Membuat kedua nya terjatuh
kesakitatan.

"KUNCI PINTU NYA!" ucap Alexa, mereka langsung mengunci pintu helicopter
tersebut.

Kedua lelaki tersebut baru menyadari apa yang mereka lakukan.

"What the fuck!!" ucap lelaki berambut keriting

Alexa hanya menjulurkan lidah nya.

"Hahah apa kalian bodoh? Kalian tidak bisa kabur" ucap lelaki yang memiliki
jahitan di pipinya

"Alexa.. bagaimana kita bisa kabur kalau kita menguncikan diri kita di
helicopter?" tanya Skyla baru menyadari

588
Alexa tersenyum manis, lalu ia berpindah tempat duduk mejadi duduk di
depan

"Sky sini pindah."

Skyla pindah dan duduk di sebelah Alexa. Skyla menatap Alexa bingung ketika
Alexa mengutak ngatik tombol yang berada di cockpit itu.

"Apa yang kau lakukan?" tanya Skyla waspada

"Melakukan sesuatu." jawab Alexa

dan tidak lama kemudian helicopter tersebut menyala mesin nya.

Lalu Skyla mengerti apa yang mau Alexa lakukan.

"Kau bisa mengendarai ini?" tanya Skyla tidak percaya

"Tentu saja." jawab Alexa sambil tersenyum.

------------------------------------------

589
Chapter 55 - True Identity.

-------------------------------------------

"What the fuck, mereka bisa mengendarai nya. Hentikan mereka!"

Skyla mendengar suara tembakan mengenai helicopter.

"Alexa cepat!"

"Tenang, ini helicopter antipeluru." ucap Alexa masih mengutak atik


helicopter.

Skyla mencoba menoleh ke arah 2 lelaki yang menjaga nya tadi. Skyla bingung
karena mereka malah tersenyum.

Lalu salah satu mereka menunjukan semacam remot yang ada tombol merah
di tengah nya. Dan mereka menekan nya. Skyla melotot panik, ia langsung
menyadari itu apa.

Skyla menoleh kanan kiri seperti mencari sesuatu, kemudian ia langsung


menuju ke cabin belakang helicopter.

"sedang apa kau?" tanya Alexa

590
Tapi Skyla tidak menghiraukan Alexa dan mencoba mencari sesuatu, dan benar
apa yang dia pikirkan benar-benar ada di belakang.

"Alexa! ayo keluar!!" ucap Skyla langsung.

"Apa?"

Alexa mencoba menoleh dan ia mengerti apa maksud Skyla di situ ada Bom,
dan waktu nya sudah berjalan. Menunjukan tinggal 1 menit lagi

"Shit!"

Mereka berdua langsung keluar helicopter dan berlari ke tempat aman. Dan
tepat ketika mereka berlindung.

Bom tidak menyala...

"Akhirnya kalian mau keluar juga." ucap seorang di belakang mereka.

Mereka menoleh dan mendapati kedua lelaki tadi sudah bersama teman-
teman nya.

----

"Sudah ketemu?" tanya Lucas tidak sabaran pada salah satu anak buah nya.

591
Mereka sekarang sedang di helicopter, mencoba melacak Skyla.

"Tidak boss.."

"Coba lacak cincin Skyla, aku menaruh GPS di situ." ucap Lucas langsung
teringat cincin yang ia pernah berikan pada Skyla

-----

"Lepaskan aku!" ucap Skyla kesal, ia menginjak kaki lelaki yang menahan
tangan nya.

"You bitch!!" ucap Lelaki berambut keriting, ketika ia mencoba menampar


Skyla

Alexa langsung menendang alat kelamin lelaki tersebut.

"Fuck!" lelaki tersebut langsung tergeletak tak berdaya.

"Take that asshole!" ucap Skyla

Alexa dan Skyla saling memunggungi.

592
Masih ada sekitar 9 lelaki mengelilingi mereka.

"Apa yang kita lakukan sekarang?" tanya Skyla pelan, Alexa memutar bola
mata nya.

"Tendang anu nya." ucap Alexa pelan

"What? No it's disgusting!!" ucap Skyla pelan

"Lakukan saja tidak usah banyak komen." ucap Alexa

"Sudah selesai ngobrol nya? Sekarang jadi anak baik dan ikut kami jika kalian
tidak ingin terluka." ucap lelaki memakai jaket jeans

"Lakukan!" ucap Alexa

"Apa?"

Skyla melihat Alexa menonjok lelaki yang mendekati nya. Skyla bingung
melakukan apa, tanpa ia sadari ada lelaki yang sudah di dekat nya. Tanpa pikir
panjang Skyla langsung menendang alat kelamin lelaki tersebut dengan lutut
nya.

Dan lelaki itu langsung tergeletak tak berdaya.

593
"That's easy." ucap Skyla sambil menepuk nepuk telapak tangan nya.

Sedangkan Alexa melawan 3 lelaki sekaligus. Alexa langsung menonjok alat


kelamin ketiga lelaki itu berturut turut.

"Shit!!"

"Berikan obat tidur nya." ucap salah satu lelaki, lalu ia langsung membekap
Alexa dengan cepat. Setelah itu mata Alexa mulai tertutup.

"Alexa!" ucap Skyla, tiba-tiba Skyla merasakan ada yang mencengkram kedua
tangan nya dari belakang.

"Berikan obat tidur pada dia juga." perintah lelaki memakai jaket jeans.

"Hanya ada 1, dan sudah di pakai tadi." jawab anak buah nya.

"Tutup mata nya kalau begitu."

Lalu Skyla tidak dapat melihat apa-apa lagi, ia di paksa berjalan, tapi ia tidak
bisa melihat ia kemana.

setelah lama berjalan, Skyla mendengar suara pintu terbuka. Lalu Skyla di
dorong sehingga tubuh nya terjatuh ke tempat yang begitu empuk...

594
Seperti kasur.

"Jangan mencoba kabur, di kanan dan dikiri mu ada pisau, mencoba kabur,
dirimu akan terluka." ucap lelaki itu.

----

Setelah itu Skyla tidak mendengar apa pun lagi.

Skyla tidak dapat melihat apa-apa, walaupun mata nya di tutup oleh kain
hitam. Tapi ia yakin kalau ia sedang di atas kasur..

Setelah beberapa menit berlalu.

Skyla dapat mendengar suara pintu terbuka.

"Hello Sky.."

Itu suara Logan..

"Logan, lepaskan aku. Sebenarnya kau ini siapa nya max?" ucap Skyla kesal.

"Max? Siapa max? aku tidak kenal dia." ucap Logan santai

595
"Jangan berpura pura! Kau memiliki hubungan apa dengan Max? Apa dia
menyuruh mu?" ucap Skyla

Logan tersenyum.

"Aku tidak pernah di suruh oleh seorang bernama Max." ucap Logan

"Lalu apa mau mu!!" ucap Skyla

"Aku ingin mengambil kembali sesuatu yang sudah menjadi milik ku sejak
lama.."

Skyla kaget ketika mendengar nya.

"Apa maksud mu?" tanya Skyla ingin memastikan. Ia tidak dapat melihat apa-
apa mata nya di tutup.

"Kau milik ku Sky.. Sejak ayah mu memberikan foto mu.." ucap Logan dengan
nada rendah

"Ayah ku? Ryan Nelson?" tanya Skyla bingung

"Hendrick." ucap Logan

"Dia bukan ayah ku!" Jawab Skyla

596
"Ku betulkan, ayah tiri mu." ucap Logan.

Skyla terdiam sejenak.

"Jangan bilang kau..."

"Max? Dulu memang nama ku Max." ucap Logan

"Tidak mungkin, kau Logan!!" ucap Skyla, tangan nya menjadi keringat dingin.

Logan membuka penutup mata Skyla.

Sekarang Skyla dapat melihat Logan berdiri tepat di depan nya

"Aku memang pernah menjadi Max, tapi sekarang nama dan wajah ku
berubah, sekarang nama ku Logan." ucap Logan.

"Apa maksud mu?" Tanya Skyla.

"Ketika aku keluar dari penjara, aku bekerja di perusahaan Nelson untuk
menyembunyikan identitas ku. Setelah itu aku menjalani operasi wajah ku,
agar tidak ada yang mengenali ku. Dan seperti nya dewi fortuna sedang
berpihak pada ku, aku dapat bertemu lagi dengan mu. " ucap Logan.

597
--------------------------------------------

598
Chapter 56 - Finally

--------------------------------------------

"Bohong.." ucap Skyla pelan, rasa nya tubuh nya benar-benar kebas.

Wajah nya pucat.

"Ini kenyataan nya Sky." jawab Max sambil meminum alkohol di tangan nya.

"Jangan bercanda Logan! Kau tidak mungkin Max!" ucap Skyla

"Apa sebegitu besar nya ketidak inginan mu menemui ku lagi?" tanya Logan
sambil tersenyum, lalu ia mendekati Skyla

"Jangan kau coba-coba mendekati ku!" ucap Skyla

"Sudah berapa tahun kita tidak bertemu Sky, kau tidak merindukan ku?" ucap
Logan sambil menaiki kasur, sedangkan Skyla mundur sampai punggung nya
sudah bersentuhan dengan stand kasur.

"Berhenti di situ! jangan mendekat!!" ucap Skyla ketakutan dan panik ,


sayangnya kedua tangan nya terikat oleh tali.

599
Logan tersenyum, ia menarik kaki Skyla sehingga Skyla menjadi begitu dekat
dengan nya.

Logan di atas nya, lalu ia merobek atasan Skyla.

karena Skyla panik. Kaki nya menendang nendang tanpa arah. Kaki nya bahkan
mengenai wajah Logan.

"Jangan sentuh aku!!"

Karena Logan kesal, ia menampar keras pipi Skyla. Membuat pipi nya menjadi
merah.

Air mata Skyla mulai mengalir.

"YOU ASSHOLE!" teriak Skyla, dengan mata nya yang berair , ia menatap Logan
tajam, dan penuh benci.

"Aku merindukan tatapan itu, membuat ku semakin menginginkan mu. Aku


ingin melanjutkan apa yang belum selesai waktu itu." ucap Logan sambil
menyentuh perut Skyla.

Skyla teringat ia sedang hamil.

"LEPAS KAN AKU! TOLONG SIAPA PUN!" teriak Skyla panik.

600
Logan menampar Skyla sekali lagi, sekarang lebih keras, bahkan sampai bibir
nya terluka.

Air mata Skyla semakin mengalir.

"Aku mohon Logan, lepaskan aku.." ucap Skyla dengan suara frustasi

"Oh baby, setelah urusan kita selesai aku akan melepaskan mu." ucap Logan
sambil mengelus pipi Skyla yang habis ia tampar tadi.

"Ku mohon.." ucap Skyla, Logan menyentuh perut Skyla.

Tanpa pikir panjang Skyla mengucapkan.

"JANGAN SENTUH BAYI KU!"

Skyla sudah benar benar panik, ketika Skyla menyadari apa yang sudah ia
ucapkan rasa nya ia ingin kabur juga dari situ.

Logan terdiam sejenak.

"Oh yaa, aku lupa kau sedang hamil dengan anak sialan itu." ucap Max

601
"Logan. lepaskan aku.." ucap Skyla sambil menangis

"Oh baby jangan menangis, air mata mu membuat ku semakin semangat.


Tenang saja, bayi mu baik-baik saja. Aku akan biarkan bayi sialan itu tetap di
perut mu sampai ia mati." ucap Logan

"DON'T YOU DARE!!!!" Teriak Skyla, Logan mengambil sesuatu dari laci seperti
lakban hitam, dan ia langsung menutup mulut Skyla dengan lakban itu.

"kau begitu berisik, lebih baik seperti ini" ucap Logan

Skyla tidak dapat mengucapkan apa-apa. Ia mencoba melepaskan tangan nya


dari tali tetapi tidak bisa. Logan merobek semua yang melekat di tubuh Skyla.

"Ku merindukan semua nya." ucap Logan

Air mata Skyla tidak berhenti mengalir. Kaki nya menendang nendang Logan
sehingga ia kesulitan.

Tapi kedua tangan Logan menangkap kaki Skyla.

"Kau benar-benar agresive ya." ucap Logan kesal, tiba-tiba pintu ruangan
tersebut di dobrak oleh seseorang.

Skyla dan Logan menoleh ke arah pintu. Dan di situ ada Lucas, Alexa dan 5 anak
buah Lucas.

602
warna Mata Lucas berubah menjadi gelap ketika melihat wanita nya setengah
telanjang di bawah Logan.

Lucas langsung mengeluarkan pistol nya dan mengarahkan ke Logan.

"Kau berani berani nya menyentuh nya!!" ucap Lucas dengan nada rendah.

Tapi tidak di duga Logan mengeluarkan pistol di kantong nya dan ia arahkan ke
kepala Skyla. Membuat mata Skyla melotot panik.

"Lepaskan pistol itu dari nya!!" ucap Lucas

Skyla menatap tajam Logan.

"Oh Skyla, tenang saja baby. Setelah aku membunuh mu aku akan membunuh
diriku sendiri, agar kita di alam sana bisa di satukan kembali, jadi jangan takut
ya." ucap Logan sambil mencium pipi Skyla dengan pistol yang masih di tempel
kan di pelipis Skyla.

Karena Skyla kesal tanpa pikir panjang ia menendang alat kelamin Logan
dengan tenaga penuh. membuat Logan kesakitan dan mundur beberpa
langkah.

"Slut!" ucap Logan kesakitan,

603
ia mengarahkan pistol ke arah Skyla ketika ia ingin menekan nya, Lucas sudah
terlebih dahulu menembak tangan Logan. Membuat pistol yang berada di
tangan Logan terlepas dan jatuh ke lantai.

Anak buah Lucas langsung mengurus Logan.

Sedangkan Lucas langsung menuju Skyla. Ia membukakan Lakban yang berada


di mulut Skyla dan tali di pergelangan tangan Skyla.

Lucas langsung memeluk Skyla.

Skyla menangis.

"Aku kira aku akan mati, aku kira kau tak akan bisa menemukan ku.." ucap
Skyla sambil menangis, Lucas membuka jas nya dan di pakaikan untuk Skyla.

"Kalau kau di bawa sampai ke ujung dunia pun aku pasti akan menemukan mu
Sky.." ucap Lucas sambil mengecup kening Skyla.

Skyla menangis lagi.

Alexa tersenyum kecil melihat nya.

"Akan ku bunuh kau Lucas!" ucap Logan sambil kesakitan karena tembakan
Lucas mengenai tangan nya.

604
Alexa memutarkan bola mata nya, lalu menginjak tangan Logan yang satu nya.

"Fuck you!" Ucap Logan

----------

FLASHBACK

Alexa merasa pusing, mata nya masih tertutup. Ia dapat mendengar suara yang
begitu berisik, ia memutuskan untuk pura-pura tidur dan mendengarkan nya.

"Apa yang boss lakukan dengan wanita itu di ruangan?"

Alexa mengerutkan dahi nya

'Siapa?'

"Tidak usah di tanya itu mah." jawab teman nya

'Tunggu.. Jangan bilang maksud mereka Skyla!' Batin Alexa

"Haha iya sih, nanti juga bsk kita harus mengubur mayat wanita itu. Boss
sekarang makin sadis."

605
Alexa akhirnya mencoba mengintip, dan ia melihat kali ini ada 4 lelaki yang
menjaga nya, 2 di antara nya lelaki bodoh yang membicaran kucing bunting
tadi.

Alexa tangan nya kali ini di borgol, ia mengambil penjepit rambut di kantung
celana nya, lalu ia mencoba memasukan penjepit tersebut ke lubang kunci
borgol tersebut. Dan terbuka. Lalu Alexa duduk, dan mereka berempat belum
menyadari juga.

Alexa berjalan begitu pelan menuju pintu agar tidak mengeluarkan suara
sedikit pun. Ketika ia sampai pintu.

"Mau kemana cantik?"

Alexa menoleh dan mendapati keempat lelaki itu sudah di belakang nya.

"Shit.." ucap Alexa pelan, ketika salah satu lelaki mencoba menggenggam
tangan Alexa.

Alexa langsung mengambil pisau lipat di kantung nya dan ia tusuk tangan lelaki
itu. Darah langsung mengalir keluar. Lalu Alexa memukul kepala nya dengan
hiasan piring yang berada di dekat pintu. Membuat kepala lelaki itu berdarah.

"Kau benar-benar merepotkan!" ucap lelaki berambut kriting tiba-tiba ia


mencoba menonjok perut Alexa tapi Alexa langsung menghindar. Dan Alexa
langsung menyiku wajah lelaki itu.

606
"Kau rasakan ini!" lelaki yang memakai anting mengeluarkan pistol dan
menebak ke arah Alexa.

Alexa langsung menarik tubuh lelaki berambut keriting untuk tempat


berlindung nya sehingga lelaki berambut kriting yang terkena peluru nya.

"What the hell." ucap lelaki yang memakai anting.

Alexa mengambil pistol yang berada di kantong lelaki rambut kriting yang
sudah tergeletak di lantai , setelah itu Alexa langsung menembak kaki lelaki
yang memakai anting dan teman nya sehingga mereka berdua terjatuh ke
lantai dan tidak bisa berjalan.

"Jangan pernah remehkan aku. Kalian tidak tau siapa aku. " ucap Alexa sambil
meniup pistol nya.

keempat lelaki itu sudah di lantai tidak berdaya

Tiba-tiba pintu terbuka dengan keras, Alexa menoleh karena panik ia kira
lawan nya bertambah, dan ternyata di situ terdapat Lucas dengan wajah begitu
panik.

"Dimana Skyla!!!!"

FLASHBACK END

607
------------------------------

608
Chapter 57 - NY

------------------------------------------------

Lucas langsung memeluk Skyla.

Skyla menangis.

"Aku kira aku akan mati, aku kira kau tak akan bisa menemukan ku.." ucap
Skyla sambil menangis, Lucas membuka jas nya dan di pakaikan untuk Skyla.

"Kalau kau di bawa sampai ke ujung dunia pun aku pasti akan menemukan mu
Sky.." ucap Lucas sambil mengecup kening Skyla.

Skyla menangis lagi.

Alexa tersenyum kecil melihat nya.

"Akan ku bunuh kau Lucas!" ucap Logan sambil kesakitan karena tembakan
Lucas mengenai tangan nya.

Alexa memutarkan bola mata nya, lalu menginjak tangan Logan yang satu nya.

"Fuck you!" Ucap Logan

609
-----

Setelah itu anak buah nya Lucas membawa Logan keluar ruangan, disusul oleh
Alexa.

Sekarang di ruangan itu hanya Skyla dan Lucas.

"Apa kau terluka? Apa janin nya baik-baik saja!?" Tanya Lucas panik

"Tidak... dia hanya menampar ku. Janin nya baik-baik saja.." Jawab Skyla

Rahang Lucas mengeras

"Hanya!?" Ucap Lucas sedikit keras

Lalu ia melihat bibir Skyla yang robek sedikit.

"Damn it... Ini semua salah ku.." ucap Lucas

"Tidak Lucas.. ini bukan salah mu." Jawab Skyla lembut

Lucas menarik pinggang Skyla, kemudian ia mengecup pinggir bibir Skyla

610
yang bagian terluka.

"Andaikan saja aku tidak perlu meninggalkan mu di hotel. Pasti semua ini tidak
terjadi Sky." Ucap Lucas pelan

"Tapi Alexa membantu ku. Dan aku baik-baik saja" jawab Skyla

Lucas memeluk erat tubuh Skyla sambil mencium kening nya.

"I'm so glad.." ucap Lucas

Seketika hening.

"Ayo keluar dari sini." Ucap Skyla.

Mata Lucas menatap Skyla dari bawah ke atas. Tiba-tiba Lucas membuka dasi
dan kemeja putih nya sehingga dia topless.

Skyla kaget.

Lalu kemudian Lucas melingkari kemeja nya ke pinggang Skyla dan ia ikat
kemeja tersebut. Sehingga dapat menutupi paha Skyla yang terekspose

"Kau tidak perlu melakukan nya." Ucap Skyla geli. Karena jas Lucas sudah
lumayan panjang untuk menutupi bokong nya.

611
"Aku perlu melakukan nya, di luar banyak laki-laki." Jawab Lucas, ia menarik
tangan Skyla untuk keluar dari situ.

Skyla mengangkat alis nya sambil tersenyum.

'Mr. Jealous' batin Skyla sambil tertawa kecil.

Tidak lama kemudian mereka sampai luar mansion dan betapa kaget nya Skyla
melihat kondisi di luar.

Ini bukan banyak lagi.. di sini sangat banyak laki-laki memakai jas hitam dan
kacamata hitam. Mereka seperti berjaga di luar.

Skyla kira banyak nya itu 5-10 orang...

Ternyata 50 orang lebih sepertinya.

"Kenapa banyak sekali?" Tanya Skyla heran. Sekarang ia bersyukur Lucas


memberikan kemeja nya.

"Untuk menjaga mu, agar tidak ada pengganggu lagi. Logan sudah di bawa ke
kantor polisi." Ucap Lucas

612
Skyla hanya terdiam, tidak lama kemudian mereka sampai di helipad dimana
Skyla mendarat tadi. Di situ sudah ada helicopter menunggu mereka..

Pintu helicopter tersebut terbuka.

"Lama sekali kalian!! Bahkan nenek lebih cepat dari kalian." Ucap Alexa kesal

Skyla naik helicopter tersebut, di susul Lucas

Jujur Skyla suka helicopter ini, karena begitu elegan dalam nya.

Ketika mereka sudah duduk.

"Jangan marah-marah terus nanti cepat tua, pantas

belum punya pacar sampe sekarang." Ledek Lucas

Alexa hanya memutar bola mata nya.

----

Tidak lama setelah itu helicopter mulai naik, dan berjalan. Lucas mengambil
sesuatu, seperti kotak P3K, lalu ia mengambil sesuatu.

613
"Sky sini mendekat." Panggil Lucas

Skyla yang tadinya asik menatapi awan langsung menoleh.

Lucas langsung mengobati bibir Skyla yang robek. Setelah selesai.

"Wow, kau bisa juga mengobati seseorang." Goda Skyla

Lucas tersenyum miring.

"aku di ajari seseorang, dulu ketika aku masih kecil." Jawab Lucas santai

Skyla mengangkat alis nya.

"Siapa?" Tanya Skyla

"Gadis kecil yang bernama Skyla Ross, dan sekarang di kenal sebagai wanita
yang kucintai." Ucap Lucas, membuat wajah Skyla memerah.

Skyla tersenyum sambil memutar bola mata nya.

"Seingat ku. Aku tidak pernah mengajari mu cara mengobati " ucap Skyla

614
"Tapi kau sering mengobati ku ketika aku luka. setidaknya aku belajar sedikit."
Ucap Lucas

"Dulu kau memang sering terluka." Jawab Skyla mengingat masa kecilnya.

Lucas menatap Skyla, lalu mengucapkan.

"Dan kau sempat melukai ku."

Perkataan tersebut membuat Skyla bingung.

"Apa maksud mu?"

"Apa kau tidak tau betapa terluka nya aku ketika kau pergi tanpa mengucapkan
selamat tinggal.. tanpa memberikan penjelasan?" Tanya Lucas

"Karena aku pikir kau tak akan perduli.." ucap Skyla

"Aku sangat perduli pada mu Sky, aku mencintai mu.. hanya saja dulu aku
sangat bodoh untuk menyadarinya." Ucap Lucas sambil menyentuh pipi Skyla

Skyla tersenyum kecil.. ia melingkari tangan nya ke leher Lucas. Lalu mengecup
bibir nya.

615
"Maaf Mr. Heaton, tapi aku lebih mencintai mu." Ucap Skyla sambil tersenyum
jahil

Lucas menyeringai

"Oh tidak Ms. Ross, kau tidak tau betapa besar nya cinta ku pada mu." Ucap
Lucas pelan

"Aku tidak tau.." ucap Skyla sambil menatap mata Lucas.

"Kalau begitu sini ku buktikan" ucap Lucas lalu tanpa babibu, Lucas langsung
menciumi bibir Skyla seolah itu adalah ciuman terakhir mereka.

Setelah beberapa menit , mereka melepaskan ciuman nya.

"Damn, i love you so much." Bisik Lucas, Skyla tersenyum.

Tiba-tiba mereka mendengar deheman. Membuat keduanya menoleh, di situ


terdapat Alexa yang terabaikan.

"Cuma mengingatkan, aku masih di sini. Aku hanya takut kalian lupa." Ucap
Alexa

merasa sudah menjadi nyamuk di situ.

616
Wajah Skyla memadam, ia benar-benar lupa.

Lucas hanya terbahak.

----

"Kenapa kita ke bandara Lucas?" Tanya Skyla bingung, karena helicopternya


berhenti di bandara. Skyla sudah mengganti pakaian nya menjadi dress warna
pink.

"Karena kita harus pulang, urusan kita di sini selesai." Ucap Lucas

Tidak lama kemudian mereka sampai di jet Lucas.

"Apa sangat terburu buru? Padahal aku masih ingin berlama di sini." Ucap
Skyla

"Kita bisa ke sini lagi kapan saja Sky, tapi kita harus segera kembali." Jawab
Lucas, Skyla hanya menurut.

"Alexa tidak ikut pulang" Tanya Skyla mengingat ketika sampai bandara mereka
berpisah.

"Dia juga pulang tetapi ia memilih memakai jet dia sendiri. " jawab Lucas

617
"Mungkin dia masih membenci ku." Jawab Skyla.

"Dia memang sifat nya seperti itu, tapi dia baik. Dan aku yakin kalian akan
akur." Ucap Lucas

Skyla tersenyum. Alexa memang baik, dia sudah membantu nya...

-----

"Skyla bangun..."

Skyla terbangun ketika mendengar suara Lucas.

"Sudah sampai?" Tanya Skyla masih lemas dan setengah sadar dari tidur nya.

"Iya ayo." Ucap Lucas

"Aku masih ingin tidur... sebentar ya.." ucap Skyla lalu ia kembali tidur.

Lucas mengangkat alis nya, akhirnya Lucas menggendong Skyla. Membuat


Skyla terbangun.

"Aku bisa jalan." Ucap Skyla tapi Lucas tidak menghiraukan nya.

618
"Dimana kita?" Tanya Skyla ketika menyadari kalau bandara nya berbeda

"New York." Jawab Lucas santai.

-------------------------------------

619
Chapter 58 - Memories

---------------------------------------------

Skyla menatap keluar jendela helicopter.

Iya helicopter, dari bandara mereka langsung naik helicopter.

"Untuk apa kita ke New York Lucas?" tanya Skyla masih bingung

Lucas tersenyum kecil.

"Kau akan tau." ucap Lucas.

Tidak lama kemudian mereka mendarat di sebuah helipad. Skyla langsung


menyadari mereka ada di mana.

Skyla mengerutkan dahi nya.

"Untuk apa kita ke rumah mu yang dulu?" tanya Skyla bingung.

Pintu helicopter terbuka. Lucas dulu yang turun lalu ia menggenggam tangan
Skyla untuk membantu nya turun.

620
Skyla melihat sekeliling nya. Di sini ia tumbuh, tempat ini penuh dengan
memori.

"Kenapa kita ke sini Lucas?" tanya Skyla

"Ayo sini.." Lucas menarik tangan Skyla.

Ia hanya menurut, Skyla menoleh sekeliling nya, Tidak ada yang berubah.

Di situ ada ayunan dimana Skyla dan Lucas sering main, Skyla tersenyum kecil.
Tidak lama kemudian mereka sampai di sebuah rumah pohon.

"Masih ingat ini?" tanya Lucas.

Skyla tersenyum , lalu mereka berdua masuk rumah pohon tersebut.

Skyla melihat sekeliling nya, di situ ada semua foto masa kecil mereka. Skyla
ingat menempelkan semua foto ini ketika ia akan pindah ke Los Angles.

Skyla menyentuh salah satu foto mereka berdua yang masih kecil. Di situ
mereka tersenyum lebar seolah dunia milik mereka berdua.

"Aku kira rumah pohon sudah ini tidak ada." ucap Skyla

621
"Aku tak akan membiarkan rumah pohon ini hilang, bahkan setiap hari ada
yang membersihkan ." jawab Lucas

Skyla juga sadar kalau rumah pohon ini begitu bersih.

"kenapa kau membawa ku kesini?" tanya Skyla.

Lucas menarik Skyla ke sebuah pintu, dulu Skyla tau kalau di balik pintu itu
adalah sebuah kamar. Lucas membuka pintu tersebut. Dan mempersilahkan
Skyla masuk terlebih dahulu.

Ketika Skyla masuk, betapa kaget nya dia melihat ratusan foto dirinya di
tempel di tembok kamar tersebut, di kamar itu tidak ada apa pun selain foto
dirinya. Di situ ada foto dirinya dari umur 7 tahun sampai 15 tahunan.

Ia tidak percaya dengan apa yang dia lihat di depan nya, bahkan Skyla sendiri
tidak memiliki foto dirinya sebanyak ini..

Skyla menoleh ke belakang, di situ Lucas menatap nya sambil bersandar di


tembok dengan kedua tangan nya dimasukan ke kantung celana.

Lucas mulai berbicara..

"Sejak kau pergi tanpa mengucapkan apa-apa, aku menghabis kan hari ku di
sini. Aku sempat membenci mu karena menghilang tanpa jejak. Tapi setelah itu
aku mulai memaafkan mu, aku meminta bantuan anak buah ayah ku. Untuk
mencari mu, dan di situ aku tau kalau kau pindah ke Los Angeles.

622
Sejak itu, aku menyewa paparazi untuk menfoto mu diam-diam. Setiap minggu
foto tersebut datang ke rumah, dan aku selalu memandangi dirimu yang
tumbuh begitu cantik dari hari ke hari..

Dulu aku terlalu bodoh untuk menyadari perasaan ku, aku hanya berpikir, aku
merindukan mu sebagai teman. Hari ke hari, perasaan ku untuk dapat bertemu
dengan mu semakin besar.

Sebenarnya aku bisa saja langsung datang ke rumah mu.. Tapi ego ku terlalu
besar." ucap Lucas.

Skyla tidak percaya apa yang Lucas ucapkan.

"Kalau selama ini kau menyewa paparazi, jadi selama ini kau tau tentang
Max?" tanya Skyla..

"Tidak aku tidak tau.. Aku berhenti melakukan nya ketika ulang tahun mu yang
ke 15, dimana paparazi mengirim foto mu bersama lelaki sialan bernama
Daren. " ucap Lucas mengingat nya saja membuat kepala nya panas.

Skyla terdiam sejenak kemudiam berbicara lagi.

"Tunggu.. Jangan bilang selama ini kau yang mengirim kado misterius itu setiap
ulang tahun ku? Aku sangat ingat ketika umur ku sudah 16 tahun, hadiah itu
tidak datang lagi." ucap Skyla

623
Skyla mengingat ketika ia masih kecil, di hari ulang tahun nya selalu ada paket
datang ke rumah nya tanpa ada nama pengirim nya.

Setiap tahun kado nya selalu barang mewah dengan kartu ucapan happy
birthday.

Handphone terbaru, ipad, laptop, emas dan lain nya.

Skyla tidak berani memakai nya, ia akhirnya menyimpan semua barang-barang


tersebut, ia tidak memakai nya. Sampai ayah tiri nya tau dan merampas semua
nya.

Skyla mengerti kenapa Lucas tidak mengetahui tentang Max sebelum nya,
karena kejadian nya saja itu ketika umur nya 16-17 tahun.

Entah kenapa membuat Skyla ingin menangis di sini sekarang juga.

"Iya itu aku yang mengirim semua kado." ucap Lucas, ia menarik pinggang
Skyla.

Skyla tidak tau ingin bahagia atau kesal karena selama ini Lucas memata matai
nya dari jauh.

Skyla dari dulu selalu berpikir, perasaan nya tak akan terbalas...

Akhirnya Skyla tidak dapat menahan nya ia menangis.

624
"Kenapa kau baru bilang sekarang?" Tanya Skyla

"Apa kau marah?" Tanya Lucas sambil mengecup pipi Skyla yang sudah basah
oleh air mata nya.

"Aku membenci mu..." ucap Skyla sambil menangis.

Lucas tersenyum, kemudian mencium kening Skyla.

"Aku juga mencintai mu" jawab Lucas.

"Aku membenci mu karena sudah membuat ku berpikir selama ini hanya aku
yang mencintai mu." Ucap Skyla

Lucas terdiam sejenak

"Maafkan aku, tapi kau mau tau sesuatu?" Seru Lucas

"Apa?"

"Tidak ada wanita di dunia ini yang membuat ku seperti ini, selain kau" ucap
Lucas

625
"Seperti apa?" Tanya Skyla penasaran

"Membuat ku gila ketika kau tidak ada di sisi ku sehari saja, membuat ku ingin
menonjok semua lelaki yang memandangi mu, membuat ku tidak dapat
berhenti memikirkan mu pagi siang malam..." ucap Lucas pelan

Jantung Skyla berdebar, ia tau kalau ini bukan pertama kali nya Lucas
menyatakan perasaan nya seperti ini.

Tapi entah kenapa jantung nya tidak bisa tenang.

Skyla berjinjit dan mengecup lembut bibir Lucas.

"I love you Jerk.." ucap Skyla

Lucas menyerengai

Dan tiba-tiba pintu terbuka lebar.

---------------------------

626
Chapter 59 - Dream Come True

-----------------------------------------

Tiba tiba pintu terbuka lebar.

"Oh c'mon guys, ini bukan waktu nya."

Mereka berdua menoleh dan mendapati Alexa sudah rapih dengan dress biru
nya. Dengan wajah nya yang tidak bersalah karena sudah mengganggu mereka

"Mau kemana?" Tanya Skyla bingung

"Lucas belum memberitahu mu? Kita harus datang ke pesta." Jawab Alexa,
Skyla mengerutkan dahi nya

"Pesta? Aku hanya memakai baju ini." Ucap Skyla

"Kau sudah cantik." Ucap Lucas sambil mengecup pipi nya

"Ayo cepat kita sudah tidak ada waktu lagi." Ucap Alexa, lalu ia langsung keluar

Skyla dan Lucas ikut keluar. Tidak lama kemudian

627
mereka sampai di helipad tadi. Di situ sudah ada helicopter yang tadi sudah
menunggu mereka.

Ketika mereka sudah masuk di helicopter.

Helicopter tersebut naik.

"Mau kemana kita?" Tanya Skyla

"Pesta." Jawab Lucas

"Pesta apa?" Tanya Skyla makin penasaran

"Kau akan tau. "

Sedangkan Alexa seperti tidak peduli seolah ia tidak ingin membantu


menjawab nya.

Akhirnya Skyla menatap keluar jendela helicopter dan mencari tau nanti
sendiri.

Lucas menggenggam tangan Skyla.

Skyla menoleh dan tersenyum lembut.

628
Setelah sekitar 30 menitan mereka mendarat di helipad yang berada di atas
gedung yang tinggi.

Setelah Alexa turun, Lucas dan Skyla turun.

Skyla tidak tau ini dimana, karena ia sudah lama tidak ke New York. Tempat
dimana ia bertemu dengan Lucas, dimana takdir nya sudah menentukan kalau
ia akan mencintai Lucas selama nya, walaupun jarak memisahkan mereka. Ia
tak bisa melupakan nya.

Mereka memasuki lift dan turun menuju lantai dimana pesta tersebut di
laksanakan.

'Ting' Pintu lift terbuka.

Di situ sudah banyak sekali orang berpakaian rapih. Skyla hanya mengkuti
Lucas, mereka seperti memasuki sebuah ballroom di situ sudah banyak meja
makan dengan kaca yang besar

"Skyla!" Panggil Charlina.

Skyla langsung menoleh untuk mencari suara Charlina.

Charlina langsung memeluk Skyla.

629
"Aku bersyukur kau baik-baik saja" ucap Charlina, Skyla tersenyum.

"Terima kasih Charlina." Ucap Skyla sambil memeluk kembali Charlina.

Lucas tersenyum melihat ibu nya dan wanita yang ia cintai saling berpelukan.

"Oh ya, ayo duduk Sky." Ucap Charlina sambil menarik tangan Skyla.

Skyla hanya mengikuti Charlina, akhirnya mereka duduk di sebelah jendela.


Skyla duduk di sebelah Lucas .Lalu Charlina, Andrew dan Alexa duduk di meja
yang sama dengan mereka.

Skyla melihat sekeliling nya. Banyak sekali tamu nya dan ada kru stasiun TV
juga datang.

Sebenarnya Skyla tidak tau ini pesta apa tapi dia lebih memilih diam dan
mencari tau sendiri, paling ini acara perayaan perusahaan Heaton.

Tidak lama kemudian ada pelayan menaruh minuman di meja.ketika Skyla


ingin meminum nya Lucas menahan tangan kecil Skyla.

Skyla menoleh bingung. Tapi Lucas tidak menghiraukan nya dan ia bertanya ke
pelayan yang masih menyiapkan minuman.

"Apa ini ada alkohol nya?" Tanya Lucas pada pelayan.

630
"Tidak Lucas, tenang saja. Di pesta ini tidak ada minuman beralkohol karena
aku tau Skyla sedang mengandung cucu ku." Ucap Charlina sambil
mengedipkan mata nya ke Skyla. Membuat wajah Skyla memerah padam.

Lucas bernafas lega. Setelah itu acara pun di mulai. Andrew Heaton dan
Charlina Heaton memberikan sedikit pidato.

Skyla sangat menikmati pesta ini, tidak terlalu formal dan begitu nyaman. Di
tambah pemandangan New York City yang begitu indah.

Lucas dari tadi menciumi tangan Skyla, Charlina menatap mereka berdua
terang terangan sambil tersenyum sangat lebar.

Andrew tersenyum melihat anak nya. Sedangkan Alexa tidak menghiraukan


mereka berdua ia memilih menatap keluar jendela.

"Hentikan Lucas." Ucap Skyla pelan

"Aku tidak mau." Jawab Lucas, Skyla hanya tersenyum sambil memutar bola
mata nya.

Setelah selesai makan malam.

Tidak lama kemudian Lucas naik ke panggung untuk pidato.

631
"Aku mau mengucapkan terima kasih pada semua nya yang sudah datang ke
pesta ini. Aku ingin kalian menikmati pesta ini. Dan ini untuk kalian semua."

Tepat ketika Lucas selesai mengucapkan nya, terlihat di jendela yang besar itu,
di luar gedung ada kembang api begitu besar dan indah.

Tatapan Skyla langsung berpindah ke luar jendela gedunh itu, dan menatapi
kembang api yang begitu indah itu.

Hari ini benar- benar indah, Skyla sangat suka dengan kembang api dari dulu.

Ketika kembang api hampir selesai, Skyla melihat tepat di gedung sebelah nya
dimana kembang api tadi di tembakkan ke langit.

Di situ terdapat layar LED sangat besar yang membungkus eksterior gedung di
bagian atas.

Dan terdapat tulisan yang berjalan di layar itu.

Skyla mengerutkan dahinya ketika tidak sengaja membaca nama nya di layar
itu.

'Skyla'

Setelah menunggu tulisan selanjutnya adalah.

632
'W..I..L..L'

Y..O..U.

M..A..R..R..Y

M..E?

Skyla tidak percaya apa yang baru saja ia baca di layar itu.. Skyla menutup
mulut nya, ia ingin menangis sekarang di sini juga.

"Skyla."

Skyla mendengar suara Lucas, ia langsung menoleh dan mendapati Lucas


sudah di belakang nya sambil tersenyum dengan tampan nya.

Dia berlutut di depan Skyla. Lalu membuka kotak cincin nya.

"Will you be my wife?" Tanya Lucas dengan menggunakan mic, sehingga


semua orang yang ada di ruangan itu dapat mendengar nya.

banyak kamera sedang merekam mereka, semua yang di ruangan itu


menonton.

"Lucas..." ucap Skyla pelan, ia tidak bisa menahan air mata nya.

Ia terlalu senang dengan kejutan semua ini.

633
"So what your answer Sky?" Tanya Lucas sekali lagi

"Of course yes." Jawab Skyla, Lucas tersenyum lebar. Ia memasukan cicin
tersebut ke jari kecil Skyla.

Lucas berdiri, dan ia langsung memeluk pinggang Skyla dan mencium bibir nya
lagi. Setelah itu ada kembang api lagi, semua yang di ruangan bertepuk tangan
meriah. tapi Skyla tidak perduli semua itu.

"Apa kah aku bermimpi?" Tanya Skyla pelan

"Tidak, semua ini bukan mimpi Sky." Jawab Lucas sambil menatap Skyla seolah
ia adalah wanita yang paling cantik.

"Seharus nya, Kau tidak perlu repot-repot membuat kejutan seperti ini." Ucap
Skyla

"Jangan berbicara seperti itu. Aku ingin yang terbaik untuk mu Sky. Aku akan
melakukan apa pun agar bisa membuat calom istri ku bahagia." Ucap Lucas
sambil mengecup kening Skyla

Skyla tertawa pelan.

"Jangan bilang pesta ini memang sengaja untuk semua ini?" Tanya Skyla asal.

634
""Bisa di bilang seperti itu. Bahkan aku meminta stasiun TV datang untuk
menayangkannya secara LIVE" ucap Lucas

"Kenapa kau harus membuat pesta? Kan bisa hanya kita dan keluarga mu."
Ucap Skyla

"Karena aku ingin semua orang di dunia ini tau kau adalah istri ku. Aku ingin
memperkenalkan wanita yang kucintai pada dunia. Aku ingin semua orang tau
kalau aku akan hanya mencintai satu wanita dan dia akan menjadi istri ku."

Ucap Lucas sambil menempelkan hidung nya ke hidung Skyla.

Skyla ingin menangis di sini sekarang juga. Hari ini adalah hari terbaik nya, di
lamar oleh satu-satu nya lelaki yang ia cintai selama seumur hidup nya. Dengan
kejutan yang tidak biasa ini.

Tidak lama kemudian semua tamu di situ memberi selamat.

Setelah itu terdapat kru stasium TV yang sedang merekam mereka.

Lucas menarik tangan Skyla sehingga membuat mereka berdua berhadap


hadapan dengan kamera.

"Pada semua yang menonton LIVE Ini aku akan mengatakan, wanita di sebelah
ku ini adalah wanita yang paling hebat yang pernah ku temui. Dan aku
beruntung sebentar lagi ia akan menjadi istri ku. Jadi untuk semua lelaki di luar
sana jangan berani berani untuk mengambil nya dari ku." Ucap Lucas

635
Membuat Skyla tersenyum miring sambil memutar bola mata nya.

Karena Skyla tidak ingin kalah. Ia langsung mengucapkan.

"Pada semua yang menonton LIVE Ini aku mengatakan, Lelaki di sebelah ku ini
adalah lelaki paling brengsek yang pernah ku temui. Tapi sejak bertemu
dengan nya aku memang sudah di takdirkan tidak mencintai siapa pun selain
dia. Jadi untuk semua perempuan yang berani mendekati nya, maaf tak akan
ku biarkan." Ucap Skyla

Lucas menyerengai, lalu ia menarik pinggang Skyla.

"Lelaki paling brengsek ya? Tapi kau mencintai si lelaki brengsek ini kan?" Goda
Lucas

"Bukan kah lelaki brengsek itu yang menginginkan ku?" Tanya Skyla balik

"Damn, i can't wait you to be my wife" ucap Lucas, tatapan Lucas membuat
Skyla merasa kalau ia adalah wanita yang paling spesial bagi Lucas.

Skyla tidak dapat menahan senyuman nya.

"It's really troublesome when the jerk wants me." Ucap Skyla

636
Tiba-tiba Skyla menjinjit dan mengecup bibir Lucas di depan kamera.

Semua histeris dan spontan langsung menfoto Skyla dan Luca yang tidak
perduli lagi kalau mereka sedang di foto.

Alexa menatap mereka kemudian ia kembali menatap keluar jendela.


Sedangkan Andrew melingkari tangan nya ke Charlina yang sedang tersenyum
lebar.

Skyla tidak akan pernah melupakan hari ini, ia ingin waktu berhenti di sini. Tapi
rasa nya waktu berjalan begitu cepat.

Beberapa bulan yang lalu ia hanya dapat memandang Lucas dari majalah dan
tv. Dan hanya bisa mengharapkan waktu yang dapat membuat dirinya
melupakan Lucas.

Tapi takdir memang sudah mempermainkan dia. Dia di pertemukan lagi


dengan Lucas. Takdir yang membawa nya ke sini, ke semua ini.

Dia masih tidak akan menyangka kalau dia akan menikah dengan cinta pertama
nya. Di tambah sebentar lagi akan hadir little Lucas.

Skyla tidak pernah meminta hidup yang lebih indah dari ini.

'It's like a dream come true. To have someone you love, propose you'

637