Anda di halaman 1dari 4

Menurut Wahyu Kusuma, dkk (2013) tentang kajian eksperimental terhadap

karakteristik pembakaran briket limbah ampas kopi instan dan kulit kopi. Pada
penelitian tersebut dilakukan pengujian nilai kalor, kadar air, volatile matter, kadar
abu, dan fixed carbon yang dibuat dari komposisi limbah ampas kopi instan dan kulit
kopi. Pada penelitian yang sudah dilakukan dengan membuat briket komposisi
perbandingan limbah ampas kopi instan dan kulit kopi (1:4) menghasilkan nilai kalor
tertinggi sebesar 4713 kal/gram dengan kadar air terendah sebesar 10.76% dan
kandungan fixed carbon tertinggi sebesar 6,89% . Hal ini disebabkan oleh semakin
banyak ampas kopi instan maka akan meningkatkan kadar air sehingga menurunkan
nilai kalor briket, sedangkan setiap penambahan kulit kopi menyebabkan semakin
banyak massa sisa pembakaran atau abu yang terbentuk. Nilai volatile matter dan
fixed carbon merupakan parameter dalam menstabilkan nyala dan percepatan
pembakaran serta penghasil utama panas pada proses pembakaran. Sedangkan
menurut Komala A, dkk (2018) tentang analisa ukuran partikel briket campuran
sekam padi dengan cangkang kopi terhadap laju pembakaran dan emisi karbon
monoksida (CO) yang menganalisa ukuran partikel briket campuran sekam padi
dengan cangkang kopi terhadap laju pembakaran dan emisi udara. Hasil yang terbaik
pada sampel briket B6 dengan komposisi 50:50 dan ukuran partikel 40 mesh untuk
pengujian laju pembakaran sebesar 0,0134 g/s dan untuk pengujian emisi karbon
monoksida yang memiliki nilai emisi terendah pada sampel briket B4 dengan
komposisi 50:50 dan ukuran partikel 60 mesh sebesar 601 ppm. Menurut Lucky, dkk
(2014), variasi komposisi kulit kopi dan sebuk kayu memakai proses karbonisasi
menghasilkan produk dengan nilai kalor terbaik pada komposisi 30% kulit kopi
sebesar 4923,9 Kkal/kg, hal ini disebabkan oleh campuran serbuk kayu yang lebih
banyak dengan nilai kalor yang lebih tinggi dari pada kulit kopi. Pada komposisi 30%
juga terkandung kadar air yang rendah sebesar 6,275% dengan dipengaruhi oleh luas
permukaan butiran serbuk kayu yang kecil dibandingkan kopi sehingga tidak mudah
mengikat air yang terdapat di udara.
1.2 Rumusan Masalah
Berlandaskan pada ruang lingkup permasalahan di atas, maka inti dari
penelitian ini mencakup permasalahan sebagai berikut:
1.) Bagaimana pengaruh rasio limbah kopi dan sekam padi sebagai bahan baku
terhadap kualitas produk biobriket yang dihasilkan (proximate dan emisi)?
2.) Bagaimana pengaruh karbonisasi terhadap kualitas briket yang dihasilkan?
3.) Berapa temperatur karbonisasi terbaik untuk menghasilkan briket terbaik?
1.3 Tujuan Penelitian
Berdasarkan kajian di atas, penelitian tentang penggunaan bahan bakar
alternatif bertujuan:
1.) Dapat menentukan pengaruh rasio limbah kopi dan sekam padi terhadap
kualitas produk biobriket yang dihasilkan (proximate dan emisi)
2.) Dapat menentukan pengaruh dengan atau tanpa karbonisasi terhadap
kualitas briket yang dihasilkan .
3.) Dapat menentukan pengaruh suhu karbonisasi terhadap kualitas briket yang
dihasilkan
3.2.1.1 Analisis Karakteristik Briket

VARIASI DENGAN KARBONISASI TANPA


BRIKET o
200 C o
500 C KARBONISASI
Blanko kopi  IM =  IM =  IM =
 AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =
Blanko  IM =  IM =  IM =
sekam padi  AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =
K2P8  IM =  IM =  IM =
 AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =
K3P7  IM =  IM =  IM =
 AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =
K4P6  IM =  IM =  IM =
 AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =
K5P5  IM =  IM =  IM =
 AC =  AC =  AC =
 VM =  VM =  VM =
 FC =  FC =  FC =
 NHV =  NHV =  NHV =

3.2.1.2 Analisis Uji Emisi Udara

VARIASI DENGAN KARBONISASI TANPA


BRIKET o
200 C o
500 C KARBONISASI
Blanko kopi  CO2 =  CO2 =  CO2 =
 CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =
Blanko  CO2 =  CO2 =  CO2 =
sekam padi  CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =
K2P8  CO2 =  CO2 =  CO2 =
 CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =
K3P7  CO2 =  CO2 =  CO2 =
 CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =
K4P6  CO2 =  CO2 =  CO2 =
 CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =
K5P5  CO2 =  CO2 =  CO2 =
 CO =  CO =  CO =
 O2 =  O2 =  O2 =
 HC =  HC =  HC =