Anda di halaman 1dari 12

DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR

KABUPATEN SUMENEP

SPESIFIKASI TEKNIS PINTU AIR 
 
 
 
A. SPESIFIKASI UMUM 
1. U M U M 
1.1. Lokasi Pekerjaan 
Lokasi Pekerjaan di Kabupaten Sumenep, yaitu pada Dinas Pekerjaan Umum Sumber Daya 
Air Kabupaten Sumenep. 
1.2. Ruang LingkupPekerjaan 
Pelaksanaan  pekerjaan  pemeliharaan  pintu  air  adalah  merupakan  suatu  rangkaian 
kegiatan yang dilaksanakan secara bertahap dimulai dari: penyediaan bahan,  pekerjaan 
fabrikasi, pekerjaan transportasi, pekerjaan pemasangan dan pengujian dilapangan. 
1.3. Jalan Masuk Ke Daerah Kerja 
Jalan  masuk  ke  daerah  kerja  menggunakan  jalan‐jalan  setempat  yang  ada  yang 
berhubungan  dengan  jalan  raya  yang  berdekatan  dengan  daerah  proyek.  Penyedia 
hendaknya  berpegang  pada  semua  peraturan  dan  ketentuan  hukum  yang  berhubungan 
dengan  penggunaan  arah  angkutan  umum  dan  bertanggung  jawab  terhadap  kerusakan 
akibat dari penggunaan jalan tersebut. Penyedia harus memperbaiki atau melebarkan jalan 
yang  ada,  memperbaiki  dan  memperkuat  jembatan  sehingga  memenuhi  kebutuhan 
pengangkutannya,  sejauh  yang  dibutuhkan  oleh  pekerjaannya.  Semua  pekerjaan  yang 
dimaksudkan Penyedia untuk dikerjakan dalam hubungannya dengan jalan dan jembatan 
harus  direncanakan  sedemikian  rupa  sehingga  tidak  menggangu  lalu  lintas  dan  harus 
mendapat  persetujuan  Direksi  dan  perlu  pengaturan  sebaik‐baiknya  dengan  Badan 
Pemerintah  Setempat  dan  Swasta.Apabila  Penyedia  membutuhkan  jalan  lain  yang  tidak 
ditentukan oleh Direksi maka harus dikerjakan oleh Penyedia atas bebannya sendiri, dan 
harga untuk semua pekerjaan tersebut sudah termasuk dalam Harga Satuan Pekerjaan. 
 
1.4. Gambar‐gambar yang Dimiliki Penyedia 
1.4.1. Gambar‐gambar Pekerjaan Tetap 
a. Umum 
Semua gambar‐gambar yang dipersiapkan oleh Penyedia haruslah gambar‐gambar yang 
telah ditanda‐tangani oleh Direksi, dan apabila ada perubahan harus diserahkan kepada 
Direksi  untuk  mendapat  persetujuan  sebelum  pelaksanaan  dimulai.  Pekerjaan  yang 
dilaksanakan  sebelum  ada  persetujuan  Direksi  menjadi  resiko  Penyedia.  Persetujuan 
Direksi  terhadap  gambar‐gambar  tersebut  tidak  akan  meringankan  tanggung  jawab 
Penyedia atas kebenaran gambar‐gambar tersebut. 
b. Gambar‐gambar Pelaksanaan/Gambar Kerja 
Penyedia  harus  menggunakan  gambar‐gambar  kontrak  sebagai  dasar  untuk 
mempersiapkan  gambar‐gambar  pelaksanaan.  Gambar  pelaksanaan  itu  dibuat  lebih 
detail untuk pelaksanaan pekerjaan.   
1.4.2. Gambar‐gambar Pekerjaan Sementara 
Semua  gambar  yang  disiapkan  Penyedia  harus  terinci  dan  diserahkan  kepada  Direksi 
sebanyak 2 (dua) rangkap untuk mendapat persetujuan sebelum pelaksanaan pekerjaan. 
Gambar‐gambar harus menunjukkan detail dari pekerjaan sementara seperti kistdam, 
tanggul sementara, pengalihan aliran dan sebagainya.  
 

Spesifikasi Pintu - 1
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

Gambar  juga  harus  memberikan  informasi  lengkap  yang  diperlukan  bagi 


pembuat/fabrikasi  bagian‐bagian  konstruksi  termasuk  lokasi,  type  serta  hubungan‐
hubungan konstruksi (pengelingan, baut, pengelasan). 
Penting untuk operasional nantinya jarak dekserk dam dan as alat pemutar harus antara 
80 – 90 cm. Gambarharus dibuat berdasarkan metode‐metode yang praktis, jelas, tepat, 
agar cepat dalam pembuatannya, ekonomis serta mudah proses pemasangannya. 
1.4.3. Gambar‐gambar yang Sebenarnya Terbangun/Terpasang (as‐built drawing) 
Selama  masa  pelaksanaan,  Penyedia  harus  menyiapkan  dan  menyimpan  satu  set 
gambar  yang  dilaksanakan  paling  akhir  untuk  tiap‐tiap  pekerjaan.  Pada  gambar  yang 
memperlihatkan  perubahan  yang  sudah  dikerjakan  sesuai  dengan  kontrak,  sejauh 
gambar  tersebut  sudah  dilaksanakan  dengan  benar  kemudian  dicap  “sudah 
dilaksanakan”.  Setelah  pelaksanaan  pekerjaan  selesai,  Penyedia  harus  menyerahkan 
gambar as‐built drawing dalam 1 set cetakan ukuran A3. 
 
1.5. Standar  
Semua bahan dan mutu pekerjaan harus sesuai dengan ketentuan‐ketentuan dari Standar 
Nasional Indonesia (SNI). Bila ada pasal‐pasal pekerjaan yang tidak ada Standar Indonesia, 
maka dapat dipakai Standar lain yang disetujui oleh Direksi dan sesuai dengan spesifikasi 
ini.  Direksi  akan  menetapkan  apakah  semua  atau  sebagian  bahan  yang  dipesan  atau 
diantarkan  untuk  penggunaan  dalam  pekerjaan,  sesuai  untuk  pekerjaan  tersebut  dan 
keputusan Direksi dalam hal ini pasti dan menentukan.  
 
1.6. Program Pelaksanaan dan Laporan 
1.6.1. Rencana Kerja 
Penyedia harus menyerahkan 2 (dua) rangkap Rencana Kerja Bulanan setiap akhir bulan 
untuk  bulan  berikutnya  yang  disetujui  oleh  Direksi.  Rencana  tersebut  harus  sudah 
termasuk  pekerjaan  tanah,  pekerjaan  konstruksi  lainnya  yang  berhubungan  dengan 
pelaksanaan pekerjaan yang disetujui Direksi. 
1.6.2. ProgramPelaksanaan 
Penyedia  harus  melaksanakan  Program  Pelaksanaan  dengan  menggunakan  bar‐chart 
yang memperlihatkan kegiatan sebagai berikut: 
a. Tanggal dimulainya pekerjaan 
b. Tanggal selesainya pekerjaan  
c. Waktu yang diperlukan 
d. Jumlah dan kualifikasi tenaga kerja, jumlah dan jenis bahan dan peralatan 
 
1.6.3. Laporan Kemajuan Pelaksanaan 
Penyedia  harus  membuat  laporan  kemajuan  pekerjaan  periode  mingguan  yang 
disampaikan  kepada  Direksi  sebanyak  3  (tiga)  rangkap.  Bentuk  /  format  laporan 
ditentukan oleh Direksi. 
1.6.4. Rapat Evaluasi Kemajuan Pekerjaan 
Rapat antara Direksi Lapangan dan Penyedia diadakan sebulan sekali pada tempat dan 
waktu  yang  telah  disetujui  oleh  Direksi.  Maksud  dari  pada  rapat  ini  membicarakan 
kemajuan  pekerjaan  yang  telah,  sedang  dan  akan  dilakukan,  serta  membahas 
permasalahan yang timbul agar dapat segera diselesaikan. 
 
1.7. Bahan dan Perlengkapan yang Harus Disediakan oleh Penyedia 

Spesifikasi Pintu - 2
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

1.7.1. Umum 
Bila  Penyedia  dalam  mengusulkan  penyediaan  bahan  dan  perlengkapan  tidak  sesuai 
dengan  standar,  Penyedia  harus  segera  memberitahukan  kepada  Direksi  untuk 
mendapatkan persetujuan tertulis dari Direksi. 
1.7.2. Perlengkapankonstruksi 
Penyedia harus segera menyediakan semua perlengkapan konstruksi yang diperlukan 
dalam  pelaksanaan  dengan  jumlah  yang  cukup.  Apabila  Direksi  memandang  belum 
sesuai dengan Kontrak, maka Penyedia harus segera memenuhi kekurangannya. 
1.7.3. Bahan Pengganti 
Penyedia  harus  mendatangkan  bahan  yang  ditentukan,  bila  bahan  tersebut  tidak 
tersedia  dipasaran  maka  dapat  digunakan  bahan  pengganti  dengan  mendapat  ijin 
tertulis  dari  Direksi.  Harga  satuan  dalam  volume  pekerjaan  tidak  akan  disesuaikan 
dengan  adanya  pertambahan  harga  antara  bahan  yang  ditentukan  dengan  bahan 
pengganti. 
1.7.4. Pemeriksaan Bahan dan Perlengkapan 
Pemeriksaan  sesuai  dengan  ketentuan  dalam  Kontrak  di  tempat  pembuatan  atau  di 
lapangan sesuai yang disetujui Direksi. 
Penyedia supaya menyerahkan penjelasan yang menyangkut perlengkapan dan bahan 
kepada  Pemberi  Tugas  sesuai  yang  dimintanya  untuk  tujuan  pemeriksaan,  tetapi 
bagaimanapun  juga  tidak  meringankan  Penyedia  dari  tanggung  jawabnya  untuk 
menyediakan perlengkapan dan bahan sesuai dengan spesifikasi. 
 
1.8. Survey dan Pengukuran Pekerjaan 
1.8.1. Bench Marks 
Untuk survey dan pengukuran pekerjaan dipakai Bench Mark atau titik tetap dan titik 
ketinggian yang ditetapkan oleh Direksi dan disetujui dalam peta & data Bench Mark. 
Bench Mark yang lain dan titik referensi yang terlihat pada gambar diberikan kepada 
Penyedia  sebagai  referensi.  Sebelum  menggunakan  suatu  Bench  Mark  dan  titik 
referensi  kecuali  Bench  Mark  dasar  untuk  setting  Out  pekerjaan,  Penyedia  harus 
melakukan pengukuran/pemeriksaan atas ketelitiannya. Direksi tidak akan bertanggung 
jawab atas ketelitian Bench Mark tambahan sementara untuk kemudahannya. Setiap 
Bench  Mark  sementara  yang  didirikan,  rencana  dan  tempatnya  harus  disetujui  oleh 
Direksi. 
1.8.2. PermukaanTanah Asli untuk Tujuan pengukuran 
Elevasi  muka  tanah  yang  terlihat  pada  gambar  akan  dianggap  benar  sesuai  dengan 
Kontrak. Apabila terjadi keraguan dari Penyedia tentang kebenaran elevasi muka tanah, 
sekurang‐kurangnya  7  (tujuh)  hari  sebelum  mulai  bekerja  Penyedia  memberitahukan 
kepada  Direksi  secara  tertulis  untuk  menyesuaikan  dan  melaksanakan  pengukuran 
kembali ketinggian muka tanah tersebut yang biayanya dibebankan kepada Penyedia. 
Dalam  segala  hal  sebelum  memulai  pelaksanaan  pekerjaan  tanah  Penyedia  akan 
mengukur  dan  mengambil  ketinggian  lokasi  pekerjaan,  dengan  menggunakan  Bench 
Mark  atau  titik  referensi  yang  disetujui  Direksi.  Pengukuran  volume  yang  dikerjakan 
dibuat berdasarkan ketinggian yang disetujui. 
1.8.3. Peralatan untuk Pengukuran  
Penyedia  harus  menyediakan  dan  memelihara  peralatan  pengukuran  untuk  dipakai 
sendiri  dan  Direksi.  Alat  dan  perlengkapan  itu  harus  baik  menurut  Direksi  dan  harus 

Spesifikasi Pintu - 3
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

diganti jika hilang atau rusak. Semua alat‐alat dan perlengkapan itu tetap menjadi milik 
Penyedia. 
Data  peralatan  pengukuran  yang  dilengkapi  dengan  penjelasan  secukupnya  harus 
diserahkan bersama penawaran, untuk memungkinkan Direksi menilai mutu daripada 
alat‐alat  dan  perlengkapan  yang  disediakan  Penyedia.  Alat‐alat  dan  perlengkapan  itu 
tidak  boleh  ditukar  dalam  waktu  pelaksanaan  kontrak,  kecuali  dengan  ijin  atau  atas 
perintah Direksi. 
 
1.9. Pekerjaan Sementara 
1.9.1. Umum 
Penyedia akan bertanggung jawab terhadap perencanaan, spesifikasi, pelaksanaan dan 
berikut pemindahan semua pekerjaan sementara untuk pelaksanaan pekerjaan sebaik‐
baiknya.  Detail  dari  pekerjaan  sementara  dimana  Penyedia  bermaksud  untuk 
melaksanakan  dilapangan,  pertama‐tama  diserahkan  kepada  Direksi  untuk 
mendapatkan  persetujuan  sesuai  dengan  prosedur  dalam  Spesifikasi  Teknis.  Apabila 
Penyedia bermaksud mengajukan alternatif untuk pekerjaan sementara diluar daerah 
lapangan  seperti  terlihat  pada  Gambar,  semua  biaya  yang  dibutuhkan  untuk 
melaksanakan termasuk pembebasan tanah, sewa tanah dan sebagainya, ditanggung 
oleh  Penyedia  dan  biayanya  termasuk  pada  uraian  pekerjaan  pada  daftar  volume 
pekerjaan.Keterlambatan tidak akan meringankan Penyedia terhadap tanggung jawab 
untuk memenuhi ketentuan Kontrak. Dalam hal tersebut tidak diberikan perpanjangan 
waktu bila terjadi keterlambatan. 
1.9.2. Lapangan Kerja 
Lapangan  kerja  seperti  terlihat  pada  gambar  yang  digunakan  untuk  pelaksanaan 
pekerjaan, dijamin oleh Pemberi Tugas dan bebas biaya pembebasan tanah. Penyedia 
sedapat mungkin melaksanakan pekerjaan sementara pada lokasi seperti pada gambar 
atau seperti petunjuk Direksi. Penyedia hendaknya membatasi kegiatan peralatan dan 
pekerjaannya  pada  tanah  yang  sudah  dibebaskan,  termasuk  arah  jalan  masuk  yang 
disetujui  Direksi  sehingga  mengurangi  kerusakan  tanaman/pemilikan  dan  kerusakan 
tanah. Kerusakan yang diakibatkan oleh kegiatan pelaksanaan harus diperbaiki sebelum 
diterimanya  oleh  Pemberi  Tugas.  Penyedia  mengganti  kerugian  terhadap  semua 
kehilangan  dan  tuntutan  karena  kerusakan  tersebut  sesuai  dengan  ketentuan  dalam 
Kontrak. 
1.9.3. Pekerjaan Pengeringan selama Pelaksanaan 
Pengeringan air harus dilakukan selama pelaksanaan pekerjaan saluran, drainase dan 
bangunan air. Penyedia harus memasang, memelihara semua pipa dan peralatan lain 
yang  diperlukan  untuk  pengeringan  air  agar  lokasi  pekerjaan  bebas  dari  air  sehingga 
pekerjaan  Konstruksi  dapat  dilakukan  sesuai  dengan  syarat‐syarat.  Penyedia 
bertanggung jawab untuk meperbaiki kerusakan akibat kegagalan pengeringan air. 
Kistdam, semua tanggul atau pengeringan air sementara harus segera dibongkar atau 
diratakan  sehingga  kelihatan  baik  dan  tidak  menggangu  kelancaran  aliran  air  setelah 
pekerjaan perbaikan bangunan dan saluran selesai. Cara pengeringan air yang dilakukan 
oleh  Penyedia  harus  mendapat  persetujuan  Direksi,  dan  tidak  boleh  menggangu 
jalannya air yang dibutuhkan untuk Sumber Daya Air pada jaringan Sumber Daya Air 
yang ada.  
Apabila dalam pelaksanaan pekerjaan pengeringan diperlukan pompa, Penyedia harus 
menyediakan. 

Spesifikasi Pintu - 4
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

1.9.4. Pengalihan Sementara dari Saluran Sumber Daya Air yang ada   
Penyedia tidak diperbolehkan menggangu saluran irigasi yang ada selama pelaksanaan 
pekerjaan.  Direksi  akan  meminta  Penyedia  untuk  mengerjakan  pekerjaan  pengalihan 
sementara pada saluran irigasi yang ada sebelum melaksanakan pekerjaan saluran serta 
bangunan  yang  berhubungan.  Penyedia  supaya  menyerahkan  rencana  pengalihan 
sementara untuk mendapatkan persetujuan Direksi. Setelah rencana itu disetujui oleh 
Direksi,  pelaksanaan  pekerjaan  pengalihan  sementara  harus  sesuai  dengan  rencana 
yang telah disetujui. 
 
1.10. Keamanan dan Keselamatan Kerja 
1.10.1. Umum 
Semua keamanan dan keselamatan kerja yang perlu selama pelaksanaan pekerjaan 
antara lain pengaturan kesehatan, pembersihan lapangan, bahan peledak dan bensin, 
pemagaran sementara, keamanan dan pencegahan kebakaran, dibuat dan dipelihara 
oleh Penyedia atas biaya sendiri. Penyedia harus bertanggung jawab terhadap semua 
keamanan dan keselamatan kerja. Tidak ada pembayaran tambahan, dan dalam hal 
ini semua biaya termasuk dalam harga kontrak. 
1.10.2. Sistem Pengawasan Keamanan 
Penyedia  supaya  mengatur  sistem  pengawasan  keamanan  dan  organisainya  dan 
diserahkan  untuk  mendapat  persetujuan  kepada  Direksi.  Sistem  pengawasan 
keamanan  dengan  kapasitas  peralatan  dan  tenaga  yang  cukup  untuk  menghindari 
kecelakaan dan kerusakan terhadap manusia dan barang milik yang bersangkutan.  
Sistem  pengawasan  keamanan  harus  dilaksanakan  sesuai  dengan  program  yang 
disetujui dan berpegang pada hukum/peraturan yang berlaku di Indonesia. 
1.10.3. Pengaturan Kesehatan 
Penyedia  harus  mengusahakan    lapangan  kerja  dalam  keadaan  bersih  dan  keadaan 
sehat serta meperlengkapi/memelihara kemudahan untuk penggunaan tenaga yang 
dikerjakan  pada  suatu  tempat  yang  telah  disetujui  oleh  Direksi  dan  oleh  Penguasa 
setempat. Penyedia hendaknya juga membuat pengumuman dan mengambil langkah‐
langkah pencegahan yang perlu untuk menjaga agar lapangan kerja tetap bersih. 
1.10.4. Pencegahan Kebakaran 
Penyedia  harus  melakukan  pencegahan  terhadap  kebakaran  pada  atau  sekitar 
lapangan  kerja  dan  harus  menyediakan  peralatan  secukupnya.  Dalam  pelaksanaan, 
Penyedia  harus  memelihara  peralatan  secukupnya.  Dalam  pelaksanaan,  Penyedia 
harus memelihara peralatan dan perlengkapan pemadam kebakaran tersebut dalam 
keadaan baik dan siap dipakai pada saat dibutuhkan. 
 
1.11. Foto Dokumentasi Pekerjaan 
Penyedia harus menyediakan foto berwarna (dengan ukuran tidak kurang dari 8 cm x 12 
cm) untuk laporan kemajuan pekerjaan dan foto pendukung pada lokasi yang ditentukan 
oleh  Direksi.  Minimum  3  (tiga)  gambar  harus  diambil  pada  tiap  lokasi  yang 
memperlihatkan  keadaan  sebelum  mulai  pekerjaan,  keadaaan  tahap  konstruksi,  dan 
keadaan telah selesai. Foto‐foto pada tiap lokasi harus diambil dengan arah tertentu dan 
tetap dalam ketiga‐tiganya keadaan tersebut di atas dengan latar belakang yang mudah 
dipakai  sebagai  tanda  dari  lokasi  tersebut.  Ketiga  gambar  untuk  tahapan  itu  harus 
diletakkan  dalam  album  disertai  dengan  tanggal  pengambilan,  dan  penjelasan 

Spesifikasi Pintu - 5
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

secukupnya, dan harus diserahkan dalam album yang terpisah yang mudah dihubungkan 
satu  sama  lain.  3  (tiga)  set  album‐album  harus  diserahkan  kepada  Direksi  pada 
penyelesaian pekerjaan. 
 
1.12. Mutual Check 
1.12.1. PelaksanaanMutual Check 
Pelaksanaan  Mutual  Check  dilaksanakan  bersama‐sama  oleh  pihak  Direksi  dan 
Penyedia atas biaya Penyedia. 
1.12.2. Mutual Check ke‐I  ( MC.0 %) 
a. Mutual Check I diadakan dengan dasar gambar kontrak.  
b. Uraian Pekerjaan Mutual Check I 
- Pengukuran  kembali  semua  rencana  kegiatan‐kegiatan  pekerjaan  dengan 
mencocokkan kembali pada titik tetap dengan ketelitian 10 mm. 
- Membuat  gambar‐gambar  hasil  pengukuran  kembali  (Uitzetten)  dengan 
mengikuti standar penggambaran yang berlaku.. 
- Membuat  perhitungan  Bill  of  Quantity  (BOQ)  dan  RAB  perubahan 
tambahan/pengurangan. 
c. Semua produk‐produk hasil Uitzetten (data pengukuran kembali, gambar‐gambar, 
Bill  of  Quantity,  RAB  tambahan  biaya/pengurangan  biaya)  disampaikan  kepada 
Direksiuntuk  selanjutnya  diteliti/diperiksa  kebenarannya  dan  setelah  mendapat 
persetujuan Direksi maka Penyedia dapat melaksanakan pekerjaan tersebut 
d. Dari  hasil  pengukuran  kembali/Uitzetten  akan  didapat  perbandingan  volume 
dengan gambar Kontrak. 
e. Gambar‐gambar hasil Uitzetten adalah sebagai dasar untuk pelaksanaan konstruksi 
lapangan. 
f. Semua gambar‐gambar hasil Mutual Check diperbanyak 3 kali. 
1.12.3. MutualCheck ke‐II (MC.100 %) 
a. Mutual Check ke‐II dilaksanakan untuk mendapatkan pekerjaan yang sebenarnya 
dilaksanakan/gambar terpasang (As Built Drawing). 
b. Dari hasil Mutual Check ke‐II dengan gambar terpasang (Asbuilt Drawing) sebagai 
dasar pembayaran volume pekerjaan yang telah selesai dikerjakan. 
c. Semua gambar‐gambar terpasang (Asbuilt Drawing) diperbanyak 3 kali. 
 
1.12.4. Jangka Waktu Pelaksanaan Mutual Check 
a. Jangka waktu pelaksanaan Mutual Check akan diatur/ditentukan Direksi. 
b. Jika  tidak  ditentukan  lain  pengajuan  biaya  tambahan/pengurangan  biaya,  paling 
lambat  1  bulan  sebelum  jangka  waktu  pelaksanaan  berakhir  sudah  harus 
disampaikan kepada Direksi (PPK) melalui Direksi. 
c. Segala  ketentuan‐ketentuan  yang  belum  diatur  dalam  Mutual  Check  ini  akan 
ditentukan kemudian oleh Direksi. 
 
   

Spesifikasi Pintu - 6
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

B. SPESIFIKASI UMUM 
 
1. PEDOMAN PELAKSANAAN PINTU AIR 
a. Pemilihan bahan sesuai dengan persyaratan mutu dan profil bahan yang ditentukan. 
b. Pekerjaan sandblasting untuk membersihkan bahan dari kotoran dan karat. 
c. Cat dasar / meni harus sesuai / cocok dengan cat primernya / anti karat dilihat pada brosur 
cat tersebut. 
d. Stang daun pintu draftnya harus memakai draft double. 
 Tiap 1 inchi ada 3 draft untuk stang yang diameternya 1,50” – 2,00” 
 Tiap 1 inchi ada 2 draft untuk stang yang diamternya > 2,00” 
e. Frame,  daun  pintu,  draft  stang  dan  boos  ulir  yang  sudah  dirangkai  boleh  dikirim 
kelapangan. 
f. Pintu air yang dikirim ke lapangan adalah pintu air yang pekerjaan cat dasardan cat anti 
korosinya sudah memenuhi syarat dan disetujui Direksi. 
 
2. PEKERJAAN PABRIKASI 
2.1. UMUM 
Semua jenis komponen / bagian dari pekerjaan pintu sampai dengan perakitanmenjadi 
bentuk pintu secara utuh harus dikerjakan dipabrik (bengkel konstruksi).Pabrik pembuat 
pintu  air  adalah  pabrik  yang  telah  berpengalaman  serta  memenuhipersyaratan  untuk 
pekerjaan pembuatan pintu air, antara lain: 
a. Memiliki  ijin  usaha  /  ijin  operasional  yang  masih  berlaku  sebagai  produsen  atau 
pabrik pembuat pintu air 
b. memiliki tenaga kerja yang bepengalaman dan bersertifikat keahlian/keterampilan 
kerja sesuai dengan bidang pekerjaannya. 
c. memiliki bengkel/workshop dengan peralatan standar dengan kapasitas yang sesuai 
untuk pekerjaan pembuatan pintu air. 
d. telah  menerapkan  Sistem  Manajemen  Mutudan/atau  Sistem  Manajemen 
Lingkungan  dan/atau  Sistem  Manajemen  Keselamatan  dan  Kesehatan  Kerja  yang 
dibuktikan dengan sertifikat dari instansi yang berwenang. 

Pabrik harus bersedia membantu direksi dalam hal pengujian dan pemeriksaanterhadap 
bahan / material yang digunakan untuk hasil akhir pekerjaan yaitu: 
a. Pengujian dan pemeriksanaan mutu baja 
b. Pengujian dan pemeriksaan merk, jenis serta ketebalan cat 
c. Pengujiandan pemeriksaan atas fungsi pintu setelah pemasangan dilapangan. 
 
2.2. PERSIAPAN 
Spesifikasi  ini  meliputi  suplaimaterial,  fabrikasi,  transportasi  dan  pemasangan  dari 
semua pekerjaan pintu. 
 
2.3. B A H A N  
2.3.1. Persyaratan 
Semua Material yang disediakan oleh  kontraktor harus sesuai dengan  persyaratan / 
ketentuan seperti tersebut dibawah ini: 
a. Pelat Baja 
Pelat‐pelat baja untuk daun‐daun pintu harus dari baja Standar Industri Indonesia (SII) 
St.42 (DIN – 17100) atau ASTM A.36 atau SS.41 (JIS G3101) 
b. Profil Baja 

Spesifikasi Pintu - 7
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

  Profil‐profil  baja  harus  dibuat  dari  baja  Standar  Industri  Indonesia  (SII),  ST.37  (DIN 
17100) atau ASTM A.36 atau SS.41 (JIS G3101). 
c. Paku Keling 
Paku Keling harus dibuat dari baja Standar Industri Indonesia (SII) U St.38‐1. U St.38‐2 
R St.38‐2 (DIN – 17111) atau ASTM 502 Grade 1 atau 2 atau Sv.34, Sv41.a (JIS G3104) 
d. Baut Mur 
Baut Mur harus dibuat dari baja Standar Industri Indonesia (SII) U St.38‐1, U St.38‐2, 
Ug St.38‐2 (DIN – 17111) atau ASTM A.425 S.10 C – D (JIS G3123). 
e. Stem (Drafstang) 
Stem harus dibuat dari baja St.60 (DIN 17100) atau SAE 1137 atau S.35 C – D (JIS G3123) 
f. Kawat Las (Electrode) 
Pengelasan yang dipakai ialah arc – welding dengan menggunakan mild steel electrode 
jenis EUTECTING ROD “UNIMATIC 6000 (AC‐DC)“ dengan tensile strength 68.000 Psi = 
47.8 kg/mm2 atau kawat las lain dengan kwalitas yang sama.   
g. Zat Asam Oxygen 
Pada  pemotongan  baja  maka  kemurnian  zat  asam  menentukan  kecepatan  serta 
kualitas pemotongan, karenanya zat asam yang dipakai harus berkadar lebih dari 90 % 
h. Pasir (Sand) 
Untuk  mendapatkan  hasil  sandblasting  yang  baik  maka  pasir  yang  dipakai  haruslah 
pasir yang mengandung granit, kwarsa, silica, dan tidak mengandung tanah liat, garam 
atau air (lembab) 
i. Cat (Paint) 
Untuk  mengecat  kontruksi  baja  (pengecatan  baja)  haruslah  cat  yang  tahan  karat, 
mudah aplikasinya, tahan lama dan cepat kering. 
 
2.3.2. Pemeriksaan Dan Pengujian  
Pemeriksaan  dari  mutu  baja  yang  tersedia  harus  dilakukan  dilaboratorium  yang 
telahditunjuk  oleh  Direksi,  dengan  pengujian”HardnessTest”.  Bila  ternyata  bahan‐
bahan yang tersedia tidak memenuhi standart mutu yang telah ditentukan, maka harus 
segera ganti. 
 
2.4. KONSTRUKSI  
2.4.1. Pemotongan (Cutting) 
  Pemotongan  baja  dapat  dilakukan  dengan  gergaji  besi  atau  mesin  potong  atau  gas‐
cutting dapat dipergunakan oleh inspektur dalam melakukan inspeksinya. 
 
2.4.2. Pelobangan ( Drilling ) 
Diameter  lobang  untuk  baut  adalah  +/‐  1/16o  lebih  besar  dari  bautnya.  Diameter 
lobang untuk paku keling harus +/‐ 1.00 mm lebih besar dari pakunya. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Spesifikasi Pintu - 8
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

2.4.3. Ukuran Dan Jarak Paku Keling 
TEBALPELAT YANG  DIAMETER PAKU KELING 
DIKELING  JARAK PAKU KELING 
(Inch)  ( Inch ) 
  1/2  5/8  3/4  7/8  1 
           
1/2  1 ½  1 ¾  1 ⅞  2  2 ⅛ 
5/8  1 ⅝  1 ⅞  2  2 ⅛  2 ¼ 
3/4  1 ¾  2  2 ⅛  2 ¼  2 ⅜ 
7/8  1 ⅞  2 ⅛  2 ¼  2 ⅜  2 ½ 
1  2  2 ¼  2 ⅜  2 ½  2 ⅝ 
1 ⅛  2 ⅛  2 ⅜  2 ½  2 ⅝  2 ⅞ 
1 ⅜  2 ⅜  2 ⅝  2 ¾  2 ⅞  3 
1 ½  2 ½  2 ⅞  3  3 ⅛  3 ¼ 
 
 
2.4.4. Draft Stang 
Stang daun pintu draftnya harus memakai draft double 
- Untuk setiap 1 inch ada 3 drat untuk stang yang < 2” 
- Untuk setiap 1 inch ada 2 drat untuk stang yang > 2“ 
 
2.5. PEMBERSIHAN 
2.5.1. U m u m 
a. Pekerjaan  awal  dari  pekerjaan  pengecatan  yang  harus  dilaksanakan  untuk 
membersihkan atau bahan apapun yang melekat pada permukan baja misalnya : 
minyak,  bahan  pelumas,  karat  dan  bahan  lain  yang  dapat  menimbulkan  akibat 
buruk. 
b. Dalam hal pelaksanaan ada dua cara pembersihan yakni : 
1.  Pembersihan dengan semprotan pasir dengan tekanan tinggi (sandblasting) 
2. Pembersihan secara mekanik 
Cara ini hanya diperbolehkan untuk pekerjaan pembersihan kerangka pintulama 
(pekerjaan perbaikan) yang melekat pada bangunan/pasangan. 
 
2.5.2. Pembersihan Dengan Semprotan Pasir Tekanan Tinggi (Sandblasting Cleaning) 
Sandblast Cleaningmerupakan suatu cara penyiapan permukaan‐permukaan baja 
untuk  dicat  dengan  membersihkan/menghilangkan  sisa‐sisa 
pembuatan/penggerindaan  dan  sebagainya,  karat,  kepingan‐kepingan  berkarat, 
cat atau benda‐benda asing lain. 
 
2.5.3. Pembersihan Cara Mekanis 
a. Semua  kepingan  bekas  pengerjaan  dan  semua  kepingan  karat  yang  sudah  tidak 
melekat  harus  dihilangkan  dengan  menggunakan  salah  satu  cara‐cara  yang 
tersebut dibawah ini: 
1) Penyikatan  dengan  sikat  kawat  baja  mekanis  dengan  menggunakan  “Rotary 
radial”  atau  “Cup  Brushes”  dalam  ukuran‐ukuran  yang  sesuai  dan  dapat 
mencapai semua lubang, sudut dan sambungan. 

Spesifikasi Pintu - 9
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

2) Peralatan  mekanis  berupa  needle  guns  (palu  jarum)  palu‐palu  clipping  atau 
scaling (untuk melepaskan kepingan), scaler berputar, scaler bertorak satu atau 
dua, atau alat pemukul sejenis. 
3) Pengerindaan mekanis. 
 
2.5.4. Tindakan Pengamanan 
Apabila  terdapat  kemungkinan  akan  terjadinya  kebakaran  atau  ledakan‐ledakan, 
maka tindakan pengamanan seperlunya harus diadakan sebelum pekerjaan dimulai. 
 
2.5.5. Pemeriksaan 
Semua pekerjaan ini harus diperiksa oleh Direksi atau wakil‐wakilnya. Semua bagian 
pekerjaan harus mudah tercapai oleh para pemeriksa. Kontraktor harus memperbaiki 
pekerjaan yang tidak sesuai dengan ketentuan. 
 
2.6. PENGECATAN 
2.6.1. Peraturan Umum 
Pengecatan baja untuk pekerjaan pintu harus terdiri dari 3 (tiga) macam lapis: 
 Lapis Dasar 
 Lapis Anti Karat 
 Lapis Pelindung/Penutup 
2.6.2. Suhu 
Pengecatan hanya dapat dilakukan apabila suhu permukaan atau suhu pada umumnya 
pada waktu itu diantaranya 25oC – 50oC. Setiap petunjuk khusus dari pabrik cat yang 
bersangkutan harus ditaati. 
2.6.3. Lembab Air 
Pengecatan  tidak  boleh  berlangsung  apabila  sedang  hujan,  berkabut  atau  terdapat 
kondensasi pada permukaan‐permukaan yang hendak dicat. 
2.6.4. Ketebalan 
Lapisan  cat  yang  sudah  kering  pada  permukaan‐permukaan  yang  telah  dicat  harus 
sesuai dengan petunjuk‐petunjuk pabrik cat yang bersangkutan tetapi harus sekurang‐
kurangnya  0,37  mm  –  0,50  mm  untuk  setiap  lapisan  cat  berikutnya  atau  lapisan 
terakhir. 
2.6.5. Bidang‐Bidang Persentuhan 
Kecuali terdapat petunjuk‐petunjuk lain, maka cara‐cara berikut ini harus ditaati dalam 
pengecatan permukaan‐permukaan yang akan mengalami persentuhan: 
a. Bagian‐bagian  baja  yang  dipasang  didalam  pasangan‐pasangan  batu/beton 
sedikitnya harus diberikan satu lapisan cat di bengkel 
b. Bagian‐bagian  permukaan  baja  pada  sambungan‐sambungan  yang  dikeling  atau 
disekrup dan tidak dapat dicat sesudah dipasang harus terlebih dahulu dicat secara 
lengkap atau sedikitnya diberikan tiga lapisan cat dasar yang ditentukan. 
 
2.7. Pengecatan Di Bengkel 
2.7.1. Jumlah lapisan dan jenis cat akan ditentukan oleh Direksi 
Apabila tiada ketentuan lain maka semua bagian konstruksi baja pengecatannya secara 
keseluruhan harus dikerjakan dibengkel dimana konstruksi tersebut dibuat. 
2.7.2. Pelapisan  cat  berikutnya  tidak  boleh  dilakukansebelum  lapisan  cat  yang  terdahulu 
kering.  

Spesifikasi Pintu -
10
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

2.7.3. Cat  harus  diberi  cukup  waktu  untuk  menjadi  kering  sebelum  lapisan  berikutnya 
diberikan atau dipengaruhi oleh unsur‐unsur seperti cuaca dan sebagainya. 
2.7.4. Pemeriksaan Dan Pengujian 
Untukkeperluan pemeriksaan dan pengujian, pabrikpintu air harus menyediakan alat 
penguji  ketebalan  lapisan  cat  (Microtest)  serta  harus  dapat  membuktikan  kepada 
Direksi mengenai kebenaran cat yang digunakan bilamana diperlukan. 
 
2.8. PERAKITAN 
2.8.1. Merangkai bagian‐bagian Kontruksi pintu air yang telah diselesaikan dengan baik pada 
tahap sebelumnya terdiri dari: 
a. Kerangka Pintu 
b. Daun Pintu (pelat baja / kayu) 
c. Alat  angkat  /  transmisi  lengkap  dengan  alat  penutup  dan  alat  pengamannya  / 
pengunci (gembok) 
Menjadi  suatu  bentuk  pintu  air  sesuai  dengan  gambar  /  spesifikasi  yang  berlaku, 
sehingga pintu air dapat dioperasikan sebagaimana mestinya. 
2.8.2. Pada bagian‐bagian yang harus diberi pelumas terutama pada ulir, bantalan as, bushing 
dan  seluruh  komponen  peralatan  pengangkatan  diberi  pelumas  (grease)  yang 
berkualitas baik. Untuk kelancaran pekerjaan tersebut, pihak kontraktor / pabrik pintu 
air diwajibkan menyediakan Grease Gun. 
2.8.3. Pengujian 
Pengujian dipabrik terhadap hasil pekerjaan perakitan yang menyangkut hal‐hal sebagi 
berikut: 
a. Dimensi = type ukuran 
b. Tranmsisi  = sesuai spesifikasi 
c. Slidding = pergerakan daun pintu 
 
 
3. TRANSPORTASI DAN PENYIMPANAN 
3.1. Mengangkut / mengirim hasil pekerjaan pabrikasi yang siap pasang dan telah disetujui 
oleh Direksi atau petugas yang ditunjuk sampai lokasi pekerjaan. 
3.2. Kontraktor  harus  menyediakan  gudang/tempat  penyimpanan  sementara  atas  pintu‐
pintu yang belum terpasang sehingga aman terhadap kerusakan / kehilangan 
3.3. Pintu‐pintu yang dikirim ke lokasi pekerjaan dan pintu yang sudah selesai pekerjaan cat 
anti  karat  dan  ketebalannya  sudah  memenuhi  syarat.  Cat  yang  lecet  karena  benturan 
waktu pengiriman harus dicat kembali 
 
4. PEMASANGAN 
4.1. Menempatkan / memasang pintu sesuai dengan syarat dan spesifikasi teknik yang telah 
ditetapkan, sehingga pintu dapat dioperasikan serta berfungsi dengan baik 
4.2. Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan finishing terhadap pekerjaan pintu yang telah 
terpasang termasuk lapisan cat terakhir yaitu cat bron / silver yang dilaksanakan sebatas 
dekserk keatas. 
 
5. PENGUJIAN DILAPANGAN 
Kontraktor  harus  mengadakan  uji  coba  terhadap  hasil  pemasangan  pintu  air  dan  disaksikan 
oleh Direksi atau petugas yang ditunjuk untuk memastikan pintu dapat berfungsi sebagaimana 
mestinya. 

Spesifikasi Pintu -
11
DINAS PEKERJAAN UMUM SUMBER DAYA AIR
KABUPATEN SUMENEP

 
6. PEMELIHARAAN 
Penyediaharus memelihara hasil pekerjaan dengan baik selama masa pemeliharaan. Penyedia 
harus memperbaiki kerusakan atau keadaan yang tidak sesuai dengan kontrak, sebelum Serah 
Terima Pekerjaan tahap II (FHO). 
 
 
 

Spesifikasi Pintu -
12