Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

STUDI OBSERVASI BRACHYTERAPY INTRACAVITARY DI


INSTALASI RADIOTERAPI RSUD Dr.SOETOMO SURABAYA

Disusun Oleh :
Irma Nur Karimah 081611333063
Septia Budi Lestari 081611333081

PROGRAM STUDI S-1 FISIKA


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2019

i
LEMBAR JUDUL
Judul : Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi
Radioterapi RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Penyusun :Irma Nur Karimah 081611333063
Septia Budi Lestari 081611333081
Pembimbing I : Dr. Suryani Dyah Astuti, S.Si, M.Si

Pembimbing II : Bambang Haris Suhartono, M.Si, FM, Sp.RT

ii
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Praktik Kerja Lapangan

Judul Laporan : Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi


Radioterapi RSUD Dr.Soetomo Surabaya

Nama Instansi : Instalasi Radioterapi Rumah Sakit Umum Dr. Soetomo


Surabaya
Yang dilaksanakan oleh mahasiswa Program Studi S-1Fisika Universitas
Airlangga

Nama Mahasiswa :
1. Irma Nur Karimah 081611333063
2. Septia Budi Lestari 081611333081

Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini telah diterima dan disetujui,

Dosen Pembimbing Dosen Pembimbing Lapangan

Dr. Suryani Dyah Astuti, S.Si, M.Si Bambang Haris Suhartono, S.Si, M.Si
NIP.19690804 199412 2 001 NIP.197206012000031007
Surabaya, 20 Mei 2019
Menyetujui

Prof.Dr. Moh. Yasin, M.Si


NIP.196703121991021001

iii
KATA PENGANTAR
Puja dan puji syukur saya haturkan kepada Allah Subhanahu Wata’ala yang
telah memberikan banyak nikmat, taufik dan hidayah. Sehingga kami dapat
menyelesaikan laporan yang berjudul “Studi Observasi Brachyterapy
Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD Dr.Soetomo Surabaya” dengan
baik tanpa ada halangan yang berarti. Laporan ini telah kami selesaikan dengan
maksimal berkat kerjasama dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu kami
sampaikan banyak terima kasih kepada segenap pihak yang telah berkontribusi
secara maksimal dalam penyelesaian laporan ini.
Diluar itu, penulis sebagai manusia biasa menyadari sepenuhnya bahwa
masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan ini, baik dari segi tata bahasa,
susunan kalimat maupun isi. Oleh sebab itu dengan segala kerendahan hati , kami
selaku penyusun menerima segala kritik dan saran yang membangun dari pembaca.

Dengan karya ini kami berharap dapat membantu mahasiswa dalam


mempelajari materi yang berhubungan dengan Studi Observasi Brachyterapy
Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD Dr.Soetomo Surabaya.

Demikian yang bisa saya sampaikan, semoga laporan ini dapat menambah
khazanah ilmu pengetahuan dan memberikan manfaat nyata untuk masyarakat luas.

Surabaya, 20 Mei 2019

Penulis

4
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ....................................................................................................... I

LEMBAR JUDUL ......................................................................................................... II

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................ III

KATA PENGANTAR ..................................................................................................4

DAFTAR ISI ...................................................................................................................5

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1

1.1. Latar Belakang .............................................................................................................. 1

1.2. Rumusan Masalah ......................................................................................................... 2

1.3. Tujuan ........................................................................................................................... 2

1.4. Manfaat ......................................................................................................................... 3

BAB II PROFIL RSUD DR. SOETOMO.................................................................5

2.1. Sejarah umum RSUD dr.Soetomo ................................................................................ 5

2.2 Motto dan Nilai .................................................................................................................... 6

2.3 VISI dan MISI ..................................................................................................................... 6

2.4 Kebijakan Rumah Sakit....................................................................................................... 6

2.5 Prestasi RSUD Dr. Soetomo : .............................................................................................. 7

2.6 DATA RUMAH SAKIT ....................................................................................................... 7

2.7 Gedung Pusat Diagnostik Terpadu (PDT) ........................................................................... 9

BAB III PELAKSANAAN ........................................................................................ 14

5
3.1. Tempat dan Waktu ..................................................................................................... 14

3.2. Metode Kerja Praktek Kerja Lapang ......................................................................... 14

3.3. Rincian Kegiatan ......................................................................................................... 15

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 16

4.1. Radiasi ......................................................................................................................... 16

4.2. Kanker ......................................................................................................................... 17


4.2.1. Pengertian Kanker ..................................................................................................... 17
4.2.2. Pengobatan Kanker.................................................................................................... 17

4.3. Radioterapi .................................................................................................................. 18


4.3.1. Pengertian Radioterapi .............................................................................................. 18
4.3.2. Prinsip Radioterapi .................................................................................................... 19
4.3.3. Persyaratan Proteksi Radiasi ..................................................................................... 19
4.3.4. Tujuan Radioterapi .................................................................................................... 19
4.3.5. Jenis Radioterapi ....................................................................................................... 20

4.1. Brachyterapy ............................................................................................................... 21

BAB V PEMBAHASAN ............................................................................................ 27

5.1. Brachyterapy Intracavitary ........................................................................................ 27

5.2. Aspek Klinis Brachyterapy Intracavitary .................................................................. 27


5.2.1. Genikologi ................................................................................................................. 27
5.2.2. Sumber Radiasi Brachyterapy Intracavitary .............................................................. 31
5.2.3. Dosis Radiasi Brachyterapy Intracavitary ................................................................. 32
5.2.4. Sistem Aplikasi ......................................................................................................... 33
5.2.5. Pelaksanaan Aplikasi ................................................................................................. 37
5.2.6. Perhitungan Dosis...................................................................................................... 38
5.2.7. Efek Samping Brachyterapy ...................................................................................... 40
5.2.8. Alur Pasien Brachyterapy .......................................................................................... 41

BAB VI KESIMPULAN & SARAN ....................................................................... 44

6.1. Kesimpulan ................................................................................................................. 44

6
6.2. Saran ........................................................................................................................... 44

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 45

LAMPIRAN.................................................................................................................. 46

7
Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Selama di perguruan tinggi, rata-rata mahasiswa S-1 hanya mendapat ilmu
teori dari apa yang telah diajarkan oleh dosen. Mahasiswa perlu mengenal dunia
kerja yang berkaitan dengan mata kuliah yang diambil. Oleh karena itu di adakan
mata kuliah Praktik Kerja Lapangan (PKL) yang wajib diambil oleh setiap
mahasiwa. PKL ini bisa dijadikan sebagai ajang latihan bagi mahasiswa sebelum
memasuki dunia kerja, juga sebagai sarana mencari topik skripsi.
Praktik Kerja Lapangan (PKL) bisa dilakukan dimanapun sesuai Kelompok
Bidang Minat (KBK) yang dipilih mahasiswa. Fisika Universitas Airlangga terbagi
dalam beberapa KBK, salah satunya Fisika Medis. Fisika medis adalah bidang
minat fisika yang menghasilkan lulusan profesional dalam optimasi aplikasi fisika
di bidang kesehatan. Salah satu rujukan profesi lulusan fisika medis yaitu menjadi
fisikawan medis. Berdasarkan Permenkes 83 / 2015 pasal 1: (3) , Fisikawan Medis
adalah tenaga kesehatan yang diberi tugas, wewenang dan tanggung jawab oleh
pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan fisika medik pada rumah sakit
dan fasilitas kesehatan lain. Pelayanan fisika medis meliputi pelayanan kesehatan
profesional tehadap pengendalian parameter fisika berupa radiasi dan imejing pada
peralatan radiodiagnostik, radioterapi, dan kedokteran nuklir. (Permenkes 83/2015
pasal 1:(2))
Penulis memilih PKL di bidang radioterapi, oleh karenanya penulis
melaksanakan PKL di instalasi radioterapi rumah sakit terdekat, yaitu Rumah Sakit
Umum Daerah dr Sooetomo, Surabaya. RSUD dr Soetomo merupakan rumah sakit
kelas A yang berfungsi sebagai rumah sakit pelayanan, pendidikan, penelitian dan
pusat rujukan tertinggi untuk Wilayah Indonesia Timur Radioterapi itu sendiri
merupakan terapi penyembuhan sel kanker menggunakan radionuklida. Radioterapi
di RSUD dr Soetomo menggunakan 2 metode yang sesuai kebutuhan, yaitu

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 1


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

radioterapi eksternal/ teleterapi(menggunakan pesawat LINAC dan CO-60) dan


radioterapi internal /Brakhiterapi (menggunakan sumber radionuklida Ir-192).

Salah satu kasus terbanyak yang ditangani di RSUD dr. Soetomo adalah kasus
kanker serviks atau Ca Cervix menggunakan teknik brakhiterapi
intrakaviter(Brachyterapy intracavitary). Oleh karena itu penulis mengambil judul
laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) yaitu Studi Observasi Brachyterapy
Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD Dr.Soetomo Surabaya. Dengan
ini penulis berharap bisa memberi gambaran mengenai apa yang dikerjakan oleh
fisikawan medis, terutama dalam memahami aspek klinis dari brachyterapy
intracavitary.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalah yang dapat kita
ambil adalah:
1. Apa yang dimaksud dengan brachyterapy intracavitary ?
2. Apa saja aspek klinis dari brachyterapy intracavitary ?

1.3. Tujuan
Secara umum, Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini memiliki tujuan:
1. Memenuhi beban satuan kredit semester (SKS) yang harus ditempuh
sebagai persyaratan akademis di Prodi S1-Fisika, Universitas
Airlangga.
2. Mengenal lebih jauh tentang teknologi yang sesuai dengan bidang yang
dipelajari di Prodi S1 - Fisika demi terwujudnya pola hubungan yang
jelas dan terarah antara dunia perguruan tinggi dan pengguna
outputnya. Sehingga ada komprehensi antara teori yang didapat selama
perkuliahan dengan aplikasi di dunia kerja.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 2


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

3. Memahami peran fisika dalam bidang kesehatan khususnya dalam


bidang radioterapi
Secara khusus, Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini memiliki tujuan:
1. Memahami peran fisika dalam bidang kesehatan khususnya dalam
bidang radioterapi.
2. Mengetahui aspek klinis dari brachyterapy intracavitary.

1.4. Manfaat
Adapun manfaat yang didapat dari Praktek Kerja Lapangan ini adalah :
1. Bagi Perguruan Tinggi.
Sebagai wawasan ilmu terutama tentang perkembangan kesehatan di
Indonesia baik dari segi proses dan teknologi.
2. Bagi Instansi Tempat Praktek Kerja Lapangan.
a. Sebagai sarana penghubung antara Rumah Sakit dengan lembaga
perguruan tinggi.
b. Hasil analisa dan penelitian yang dilakukan selama kerja praktek dapat
menjadi bahan masukan bagi Rumah Sakit untuk menentukan
kebijaksanaan Rumah Sakit di masa yang akan datang.
c. Sebagai sarana untuk memberikan penilaian kriteria tenaga kerja yang
dibutuhkan oleh Rumah Sakit tersebut.
3. Bagi mahasiswa
a. Mahasiswa dapat mengetahui tentang kenyataan yang ada dalam dunia
kerja sehingga nantinya diharapkan mampu menerapkan ilmu yang
telah didapat dalam dunia kerja.
b. Dapat mempersiapkan langkah–langkah yang diperlukan untuk
menyesuaikan diri di lingkungan kerja di masa mendatang.
c. Dapat mengenal lebih jauh realita ilmu yang telah diterima dibangku
kuliah melalui kenyataan yang ada di lapangan.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 3


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

d. Menambah wawasan, pengetahuan dan pengalaman selaku generasi


yang terdidik untuk siap terjun langsung di masyarakat khususnya di
lingkungan kerjanya.
e. Dapat mengetahui secara langsung penerapan konsep – konsep Fisika
Medis di dalam dunia Kedokteran.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 4


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB II
PROFIL RSUD DR.SOETOMO SURABAYA

2.1. Sejarah umum RSUD dr.Soetomo


Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya merupakan rumah sakit
kelas A yang berdiri diatas tanah seluas 163.875 𝑚2 . RSUD Dr. Soetomo tidak
hanya melayani pengobatan melainkan juga berperan sebagai rumah sakit
pendidikan, penelitian, dan pusat rujukan tertinggi untuk wilayah timur.Hal ini
sesuai dengan SK. Menkes 51/Menkes/SK/1179 RSUD Dr. Soetomo.
Sejarah RSUD Dr. Soetomo diawali dengan peletakan batu pertama Rumah
SakitCentral Buggerlijk Ziekenhuis (CBZ) oleh Pemerintah Belanda di Desa
Karangmenjangan pada 29 Oktober 1938. Pada tahun 1943 sampai 1945 saat masa
penjajahan Jepang, pembangunan Rumah Sakit Karangmenjangan dijadikan
Rumah Sakit Angkatan Darat. Kemudian pada tahun 1945 – 1949,Rumah sakit
dikuasai Belanda kembali, lalu namanya diubah menjadi Marine Hospitaal (RS AL
Belanda).
Rumah Sakit Oemoem Soerabaja di bawah Departemen Kesehatan RI, telah
berganti nama menjadi Rumah Sakit Umum (RSU) Pusat pada tahun 1950. Sekitar
tahun 1951 – 1954, RS Simpang pindah ke Karangmenjangan.Pelayanan Bedah
Akut tetap di RS Simpang.Berdasarkan SK. Menkes RI. 20 Mei 1964
No.26769/KAB/76.RSUP Surabaya menjadi RS Dr. Soetomo.Berdasarkan PP.
No.4 Tahun 1965, penyelenggaraan RSUP Dr. Soetomo diserahkan kepada Pemda
Tk.I Jawa Timur.
Pada tahun 1979, SK Menkes menetapkan RSU Daerah DR. Soetomo sebagai
RS Klas A dan dikenal sebagai Rumah Sakit Pelayanan, Pendidikan dan Penelitian,
Rumah Sakit Pusat Rujukan Wilayah Indonesia Timur (Top Referal), serta Rumah
Sakit terbesar di wilayah Indonesia bagian Timur. Lalu tahun 1980, semua kegiatan
pelayanan dijadikan satu di RSU Dr. Soetomo karena RS Simpang dijual dan jadi
Plaza Surabaya.Perda Provinsi Jatim tahun 2002 menetapkan perubahan nama
menjadi Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo.Pada tahun 2017 RSUD

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 5


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Dr.Soetomo menempati lahan seluas 163.875 𝑚2 dengan kapasitas tempat tidur


(TT) 1.514.

2.2 Motto dan Nilai


 Motto : “ Noto Roso, Among Roso, Mijil Tresno, Agawe Karyo”
 Nilai :
1. Integritas
2. Profesionalisme
3. Inovatif

2.3 VISI dan MISI


 VISI :
Menjadi Rumah Sakit Tersier yang Terpercaya, Aman, Bermutu Tinggi, dan
Mandiri
 MISI :
a. Menyelenggarakan pelayanan dan jejaring pelayanan sebagai Rumah
Sakit Rujukan Tersier yang aman, bermutu tinggi, dan terjangkau.
b. Menyelenggarakan pendidikan - penelitian tenaga kesehatan yang
berintegritas tinggi, profesional, inovatif dan melakukan jejaring
pendidikan penelitian yang terintegrasi (Academic Health Centre),
Pusat Pengembangan Bidang Kesehatan yang bermutu tinggi serta
mewujudkan Sumber Daya Manusia yang handal.
c. Mewujudkan kehandalan sarana dan prasarana penunjang pelayanan
yang terstandart serta lingkungan kerja yang aman dan nyaman.
d. Menyelenggarakan tata kelola organisasi yang terintegrasi, efektif,
efisien, dan akuntabel

2.4 Kebijakan Rumah Sakit


a. Perbaikan mutu pelayanan.
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 6
Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

b. Perbaikan manajemen (SDM) internal rumah sakit.


c. Pemantapan kelembagaan (struktur dan sistem).
d. Pemantapan nilai dasar menjadi budaya organisasi.
e. Pemantapan sistim akuntansi keuangan.
f. Pengendalian biaya dan struktur anggaran.
g. Perbaikan manajemen logistik medik dan non medik.
h. Pemantapan manajemen pendidikan klinik dan penelitian rumah sakit.
i. Pengembangan aliansi strategis.

2.5 Prestasi RSUD Dr. Soetomo :


a. Tahun 2007 : Empat ISO 9001:2000 untuk sistem managemen IRD,
Graha Amerta, Instalasi Rawat Jalan (IRJ), dan semua
Instalasi Rawat Inap (IRNA)
b. Tahun 2008 : Lulus Akreditasi RS 16 Pelayanan
c. Tahun 2010 : Lulus Akreditasi ISO 9001:2008 untuk sistem
managemen IRD, IRJ, Gedung Bedah Pusat Terpadu
(GBPT), dan seluruh IRNA
d. Tahun 2011 : Lulus Akreditasi RS Pendidikan Tipe A;
Lulus Akreditasi ISO 9001:2008 untuk sistem manajemen
Gedung Rawat Inap Utama Graha Amerta
e. Tahun 2014 : Lulus Akreditasi KARS versi 2012 Tingkat PARIPURNA
f. Tahun 2017 : Lulus Re-Akreditasi KARS versi 2012 Tingkat
PARIPURNA
g. Tahun 2018 : Lulus Akreditasi Joint Commission International (JCI)
sebagai Academic Medical Center Hospital.

2.6 DATA RUMAH SAKIT


1. Jumlah SDM: 4.347 orangyang terdiri dari:
- Dokter Umum: 29 orang
- Dokter Spesialis: 266 orang
- Dokter Gigi: 16 orang

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 7


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

- Dokter gigi Spesialis:12 orang


- Perawat: 1.372 orang
- Bidan: 95 orang
- Farmasi: 298 orang
- Tenaga Gizi: 43 orang
- Lain-lain: 2.216 orang
2. Jumlah tempat tidur di Rumah Sakit sekitar 1514 buah yang terdiri dari:
- Kelas VVIP : 12 buah
- Kelas VIP : 47 buah
- Kelas Utama I : 84 buah
- Kelas Utama II : 17 buah
- Kelas Utama III : 24 buah
- Kelas Utama IV : 84 buah
- Kelas I : 92 buah
- Kelas II : 434 buah
- Kelas III : 720 buah
3. Bed Occupation Rate (BOR) : 80,31%
4. Poliklinik : Sentralisasi
5. Kamar tindakan : Sentralisasi
- Kamar Operasi Besar
- Kamar Operasi Kecil
- Kamar Pulih
- Kamar Bersalin
- Kamar Intensif
- Lain-lain
6. Laboratorium : Sentralisasi
7. Peralatan untuk diagnostik khusus/ terapi (2015) :
- Radiodiagnostik : 34
- Patologi Klinik : 267
- Mikrobiologi Klinik : 84

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 8


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

- Patologi Anatomi : 63
- Rehabilitasi Medik : 151
- Radioterapy : 14
8. Kasus-kasus untuk perawatan medik (10 Terbanyak) :
- Other disorders of fluid, electrolyte and acid-base balance
- Other metabolic disorder
- Other anaemias
- Essential (primaty) hypertension
- Malignant neoplasm of cervix uteri
- Diabetes mellitus non-insulin-dependent
- Anaemia in chronic diseases classified elsewhere
- Pneumonia, organism unspecified
- Other gastroenteritis and colitis of infectious and unspecified origin
- Other disorders of urinary system
9. Bengkel dengan peralatan / perawatan alat :ada dengan 1 kali perbaikan tiap
3bulan
10. Pengembangan Rumah Sakit :
- Kidney Center
- Surabaya Transplant Organ Center
- Pusat Palliatif
- Pusat Pelayanan Jantung Terpadu
- Hospital Hotel (Hostel)

2.7 Gedung Pusat Diagnostik Terpadu (PDT)


Pada Jum’at 02 Desember 2005 merupakan peletakan batu pertama gedung
Pusat Diagnostik Terpadu RSUD Dr. Soetomo oleh Gubernur Jawa Timur H. Imam
Utomo S. Dan setelah dibangun dengan banyak kendala, akhirnya pada Sabtu 23
Agustus 2008 diadakan Soft Openingyang dilaksanakan juga oleh Gubernur Jawa
Timur H. Imam Utomo S. Gedung ini dibangun dibekas bangunan lama Instalasi
Patologi Klinik, Instalasi Radiologi Diagnostik, Instalasi Radioterapi, Instalasi

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 9


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Mikrobiologi Klinik, Instalasi Diagnostik & Intervensi Kardiovaskuler (IDIK),


Poliklinik Paliatif dan sebagian Instalasi Kebidanan & Kandungan.
Luas total bangunan yang terdiri dari lantai basement, 7 lantai dan atap
(helipad) ada 30530,7𝑚2 , luas landscape 8251,03 𝑚2 , sehingga luas keseluruhan
38782,03 𝑚2 . Adapun bangunannya adalah sebagai berikut:
• Lantai Basement
1. Parkir kendaraan roda 4 kapasitas 200 unit
2. Parkir kendaraan roda 2 kapasitas 800 unit
3. Pool mobil ambulance kapasitas 4 unit
4. Musholla
5. Ruang Sat Pol PP
6. Ruang Mechanical Enginering (ME)
• Lantai 1
1. Admission Hall
2. Instalasi Radiodiagnostik
Dalam Instalasi Radiodiagnostik terdapat M.R.I, Ruang Alat M.R.I,
Ruang PPDS Radiodiagnostik, Ruang ambil hasil Radiodiagnostik
3. Instalasi Radioterapi
Ruang LINAC, ruang Cobalt, ruang radiografi,ruang gelap, ruang CT
Scan, ruang Low Voltage, ruang Simulator, ruang periksa, ruang
Observasi, ruang Handicap, Anteroom, ruang HDR, ruang TPS HDR,
ruang Scrub Up, ruang aplikasi, ruang Sterelisasi, ruang PKRS.
• Lantai 2
1. Instalasi Radioterapi
Ruang PPDS,M ruang Sidang Medium, ruang Radiografi, ruang Molding
& Blok, ruang Periksa VIP, ruang staff, ruang Teknik, ruang Fisika,
ruang TPS Compartible, ruang TPS IMRT/IGRT, ruang TPS
Konvensional, ruang Sekretariat, ruang Arsip, workshop, gudang, ruang
Kepala.
2. Instalasi Radiodiagnostik

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 10


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Ruang mammografi, ruang USG, ruang Bone Densitometri, ruang


Planigrafi, ruang Pengembangan Alat, ruang Data Komputer, ruang
Sortir, ruang Persiapan, ruang Angiografi, ruang Fluoroscopy, ruang
Recovery, ruang Ultrasound, ruang baca, ruang Dokter, ruang Scrub Up,
Generator, ruang Kontrol, ruang Skull Unit, ruang Mass Chest, ruang
Perawat, ruang Staff, ruang TKM, Musholla.
• Lantai 3
1. Unit Radionuklir
2. Instalasi Radiodiagnostik
3. Ruang Pertemuan
• Lantai 4
1. Instalasi Patologi Klinik
2. Instalasi Pusat Biomaterial dan Bank Jaringan
• Lantai 5
1. Instalasi Mikrobiologi Klinik
2. Instalasi Transfusi Darah
• Lantai 6
1. Instalasi Patologi Anatomi
• Lantai 7
1. Pusat Diabetes dan Nutrisi
2. Museum RSUD Dr. Soetomo
3. Kantor Paliatif dan Bebas Nyeri
4. SMF Anestesi dan Reanimasi
5. Ruang Pertemuan Besar
• Lantai Atas
1. Helipad

3. Instalasi Radioterapi
Pelayanan Radioterapi didukung oleh tim yang berpengalaman,
terdiri dari: dokter spesialis Radiologi (konsultan) Onkologi Radiasi,

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 11


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Fisikawan medis, radiographer, radioterapi, perawat onkologi, teknisi


medis, dan personil lainnya yang berhubungan dengan pelayanan
radioterapi. Berikut ini profil pelayanan yang ada di Instalasi Radioterapi
RSUD Dr. Soetomo Surabaya, dimana rangkaian pelayanan ini berurutan
dan tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya:
I. Konsultasi/pemeriksaan, evaluasi/follow-up
II. Perencanaan radiasi, terdiri dari :
a. Perencanaan radiasi dengan computer (Radiation Treatment
Planning System / RTPS): ECLIPSE
b. Moulding/immobilisasi
c. Simulator
Dalam Instalasi radioterapi terdapat 3 simulator, yaitu :
1. CT Simulator
2. Acuity Simulator
4. Simulix Simulator
III. Terapi radiasi, terdiri dari:
a. Terapi Radiasi Eksternal
Dalam terapi radiasi eksternal terdapat beberapa alat terapi radiasi ,
yaitu :
1. LINAC I (Linac 23000IX)
2. LINAC II(Linac 2100)
3. LINAC III (Linac 600CD)
4. Pesawat Co-60
b. Brakhiterapi
Dalam terapi radiasi Brachyterapi terdapat Mesin Brakhiterapi
Gamma Med iX.

Sebagai persyaratan untuk jaminan mutu dan kendali kualitas


(QA/QC), peralatan Radioterapi dalam pengobatan kanker, maka
dilengkapi peralatan dosimeter:

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 12


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

1. Dosimeter invivo
2. Dosimeter absolute maupun relative
Sedangkan untuk keamanan/keselamatan petugas juga dilengkapi dengan:
1. Thermoluminescene dosimeter(TLD)
2. Pocket dosimeter

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 13


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB III
PELAKSANAAN

3.1. Tempat dan Waktu


Praktek Kerja Lapangan ini dilaksanakan di Instalasi Radioterapi
RSUD dr. Soetomo Surabaya dan dilaksanakan mulai tanggal 21 Januari
2019 - 1 Februari 2019.

3.2. Metode Kerja Praktek Kerja Lapang


Metode yang digunakan dalam Praktek Kerja Lapangan ini dibagi kedalam
beberapa rangkaian kegiatan, yaitu:
1. Orientasi
Orientasi bertujuan untuk mengenal, mengetahui dan mempelajari kegiatan
yang terdapat pada bagian atau departemen yang dikunjungi selama PKL.
2. Observasi Pokok Bahasan
Obsevasi atau pengamatan terhadap pokok bahasan ini bertujuan agar
mahasiswa dapat melihat dan menemukan suatu permasalahan yang
terdapat pada bagian atau departemen yang dikunjungi selama PKL sesuai
dengan disiplin ilmu yang dimiliki.
3. Pengerjaan PKL
Bidang-bidang yang menjadi pengamatan atau observasi dalam kegiatan ini
adalah:
a) Sistem organisasi dan manajemen.
b) Sistem operasi peralatan medis untuk radioterapi
c) Teknologi yang digunakan dalam dunia kesehatan.
Selanjutnya data yang didapatkan diolah menjadi laporan PKL sesuai
dengan tugas khusus (Pokok Bahasan) masing-masing.
4. Konsultasi dan Diskusi
Konsultasi ini dapat dilakukan dengan dosen pembimbing dan pembimbing
di lapangan. Sedangkan diskusi dapat dilakukan dengan para teknisi dan
rekan-rekan kuliah atau rekan-rekan sesame peserta PKL. Kegiatan ini akan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 14


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

memberikan masukan yang berguna dalam menyelesaikan dan


menyempurnakan laporan PKL.
5. Penyusunan Laporan
Penyusunan laporan ini bertujuan untuk mengetahui apa saja yang
diperoleh dari mahasiswa selama PKL berlangsung agar dosen pembimbing
mengetahui kinerja setiap mahasiswa selama mengkuti PKL.
6. Penyerahan Laporan Kerja Praktik
Penyerahan Laporan Kerja Praktik diberikan kepada dosen pembimbing,
kaprodi dan dosen lain untuk dipresentasikan setelah PKL selesai
dilaksanakan.

3.3. Rincian Kegiatan


Berikut ini rincian kegiatan yang kami lakukan ketika melakukan
Praktek Kerja Lapang di Instalasi Radioterapi RSUD dr. Soetomo Surabaya:
Minggu Pertama : Pengenalan pimpinan dan staff Instalasi Radioterapi
yang ada di RSUD dr.Soetomo Surabaya serta fasilitas medis
yang ada disana. Pengenalan tugas fisikawan medis,
mempelajari alur pasien yang menjalani radioterapi,
mengamati cara quality control LINAC yang dilakukan
setiap pagi oleh fisikawan medis, melakukan praktek
Treatment Planning System (TPS) pasien pada LINAC.
Minggu Kedua : Melakukan praktek Treatment Planning System (TPS)
pasien pada LINAC, melakukan kalkulasi hasil planning
CO-60 , LINAC 2D dan LINAC 3D ; melakukan
penjadwalan pasien; juga mengamati brakhiterapi pada
pasien kanker serviks.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 15


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB IV
TINJAUAN PUSTAKA

4.1.Radiasi
Radiasi adalah pancaran energi dari dalam atom, radiasi dapat
berupa partikel atau gelombang (BATAN,2019). Radiasi dalam bentuk
partikel atau korpuskuler yaitu radiasi yang berasal dari partikel. Misalnya
alfa dan beta Sedangkan radiasi dalam bentuk gelombang adalah radiasi
yang tidak memiliki massa dan muatan listrik. Contohnya sinar gamma,
sinar X dan juga cahaya tampak seperti cahaya matahari, cahaya lampu,
microwave dan radio.
Secara garis besar radiasi terbagi menjadi dua, diantaranya :
a. Radiasi pengion yaitu jenis radiasi yang dapat menyebabkan proses
ionisasi apabila berinteraksi dengan materi. Jenis radiasi pengion antara
lain: partikel alpha, partikel beta, sinar gamma, sinar-X dan neutron.
Radiasi pengion dapat menyebabkan kematian atau kelainan pada sel,
dalam waktu sementara maupun permanen. Radiasi pengion juga dapat
menyebabkan mutasi pada gen, sehingga dapat mengganggu keturunan.
Akan tetapi, radiasi pengion ini dapat digunakan dalam berbagai tindakan
medis. Cabang kedokteran yang menggunakan radiasi pengion dalam
tindakan medis adalah radioterapi, radiologi terapi atau onkologi radiasi
(Podgorsak, 2003).
b. Radiasi non-pengion yaitu jenis radiasi yang tidak akan menyebabkan
efek ionisasi apabila berinteraksi dengan materi. Jenis radiasi non-pengion
antara lain: gelombang radio (yang membawa informasi dan hiburan
melalui radio dan televisi), gelombang mikro (yang digunakan dalam
microwave oven dan transmisi seluler handphone), sinar inframerah (yang
memberikan energi dalam bentuk panas),
Menurut sifat kejadiannya, radiasi pengion dikelompokkan ke dalam
radiasi langsung dan radiasi tak-langsung.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 16


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

a. Radiasi langsung terjadi jika radiasi menyebabkan ionisasi pada saat itu
juga ketika berinteraksi dengan atom materi, dan proses ini bisa
disebabkan oleh partikel bermuatan seperti alpha dan beta.
b. Radiasi Tak langsung adalah radiasi yang tidak secara langsung
menimbulkan ionisasi. terjadi pada interaksi partikel bermuatan,
interaksi radiasi yang berupa gelombang elektromagnetik (sinar gamma
atau sinar-X) ataupun partikel yang tidak bermuatan listrik (neutron).

4.2.Kanker

4.2.1. Pengertian Kanker

Kanker adalah penyakit yang disebabkan oleh ketidakteraturan


perjalanan hormon yang mengakibatkan tumbuhnya daging pada jaringan
tubuh yang normal atau sering dikenal sebagai tumor ganas. Selain itu
gejala ini juga dikenal sebagai neoplasmaganas dan seringkali ditandai
dengan kelainan siklus sel khas yang menimbulkan kemampuan sel untuk:

 tumbuh tidak terkendali (pembelahan sel melebihi batas normal)


 menyerang jaringan biologis di dekatnya.
 bermigrasi ke jaringan tubuh yang lain melalui sirkulasi
darah atau sistem limfatik, disebut metastasis.

Tiga karakter ganas inilah yang membedakan kanker dari tumor


jinak. Sebagian besar kanker membentuk tumor, tetapi beberapa tidak,
seperti leukemia. Cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan
studi, diagnosis, perawatan, dan pencegahan kanker disebut onkologi.

4.2.2. Pengobatan Kanker


Pengobatan kanker dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu
pembedahan, radioterapi, dan kemoterapi. Pengobatan kanker didasarkan
atas tahapan penyakit dan beberapa faktor lain.
a. Pembedahan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 17


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Pembedahan masih sering dilakukan karena merupakan


modalitas pengobatan yang terbaik. Pembedahan mungkin dipilih
sebagai metode pengobatan primer, atau mungkin sebagai metode
diagnostik, profilaktik, paliatif atau rekonstruktif.
b. Radioterapi
Terapi radiasi merupakan terapi yang menggunakan radiasi
ionisasi tinggi yang digunakan untuk mengganggu pertumbuhan
selular. Terapi ini merupakan terapi lokal yang digunakan sendiri
atau kombinasi dengan terapi lain.
c. Kemoterapi
Kemoterapi adalah terapi anti kanker untuk membunuh sel–sel
tumor dengan mengganggu fungsi dan reproduksi seluler. Obat
yang digunakan untuk mengobati kanker menghambat
mekanisme proliferasi sel. Obat–obat anti kanker disebut
sitostatika. Efek samping yang mungkin timbul dari kemoterapi
ini adalah rambut rontok, mual, diare, berat badan menurun,
mulut kering.

4.3.Radioterapi

4.3.1. Pengertian Radioterapi


Radioterapi adalah pengobatan yang biasa diterapkan pada pasien
kanker untuk menangani pertumbuhan sel kankernya. Terapi radiasi
menggunakan radiasi tingkat tinggi yang bertujuan untuk membunuh sel
kanker serta mengecilkan ukuran tumor. Radioterapi diberikan pada bagian
sel kanker tumbuh untuk menghentikan serta menghancurkan sel kanker
tersebut. Namun karena radioterapi biasanya dilakukan dalam dosis yang
tinggi (agar bisa mematikan sel kanker) sel-sel normal yang ada di sekitar
bagian yang di radioterapi terkadang juga ikut rusak. Walaupun begitu,
dokter akan mengusahakan untuk memberikan dosis yang tinggi untuk

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 18


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

bagian tubuh yang terkena kanker dan dosis yang sangat rendah untuk
bagian yang tidak terkena kanker. Terapi ini akan bekerja dengan cara
merusak DNA dari sel kanker yang kemudian menghentikan
pertumbuhannya.

4.3.2. Prinsip Radioterapi


Radioterapi memiliki prinsip ALARA (as low as reasonably
achieveable),Yaitu dosis serendah yang dapat diterima akal sehat dengan
mempertimbangkan aspek sosial dan ekonomi.

4.3.3. Persyaratan Proteksi Radiasi


Syarat proteksi radiasi adalah:

-Justifikasi, Manfaat lebih besar dari risiko

-Limitasi dosis, Adanya nilai limitasi dosis

-Optimisasi, Penggunaan dosis yg optimal

4.3.4. Tujuan Radioterapi


1. Kuratif
Pasien mempunyai kemungkinan bertahan hidup atau sembuh
setelah pengobatan dengan pemberian dosis yang cukup
tinggi.Biasanya tujuan penyinaran dilakukan pada kasus
stadium awal, sehingga kemungkinan pasien untuk sembuh
masih tinggi.
2. Paliatif
Tidak ada harapan pasien bertahan hidup dalam periode
tertentu.Tujuan penyinaran hanya mengurangi gejala atau
keluhan (meningkatkan kualitashidup).Biasanya dilakukan pada

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 19


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

kasus stadium lanjut.Dosis yang diberikan secukupnya (2/3


dosis kuratif) dengan pemberian yang sesingkat mungkin.

4.3.5. Jenis Radioterapi

Terdapat tiga jenis radioterapi yang bisa dilakukan untuk


menyembuhkan penyakit kanker, yaitu:

1. Radiofarmaka

Radiofarmaka merupakan unsur radioaktif dengan kit farmaka


tertentu yang digunakan dalam bidang kedokteran nuklir, baik
digunakan untuk tujuan diagnosis maupun terapi. Sisa-sisa unsur
radioaktif yang tidak terpakai keluar dari tubuh melalui air liur,
keringat dan air kencing. Dalam kurun waktu tertentu cairan ini
bersifat radioaktif, tetapi setelah itu tidak lagi bersifat radioaktif.
Itu sebabnya penderita yang menjalani terapi ini perlu menjalani
rawat inap.

2. Radioterapi eksternal (Teleterapi)

Radioterapi eksternal yaitu sinar radiasi yang diberikan pada


jarak tertentu dari tubuh. berada pada jarak tertentu dari tubuh.
Tujuan teleterapi adalah untuk mendapatkan efek terapi yang
maksimum pada jaringan kanker dan minimum pada jaringan
normal.Terapi eksternal meliputi terapi radiasi yang menggunakan
pesawat terapi Co-60, Linear Accelerator (LINAC), pesawat terapi
Cs-137 dan lain sebagainya.

3. Radioterapi internal (Brachyterapi)

Brachyterapi yaitu cara memberikan radiasi dengan


menempatkan sumber radiasi di dekat daerah target. Sumber radiasi

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 20


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

berupa susuk/implant berbentuk seperti kabel, pita, kapsul, kateter


atau butiran kecil, jarum, pellet, jepit rambut yang berisi isotop
radioaktif Ir-192, Cs-137, I-125, Co-60 dan lain sebagainya yang
ditanamkan tepat di jaringan kanker atau di dekatnya. Cara ini lebih
efektif membunuh sel kanker sekaligus memperkecil kerusakan
jaringan sehat di sekitar sasaran radiasi. Contoh kanker yang
diobati dengan brakiterapi adalah kanker payudara, kanker kepala
dan kanker vagina.

4.1. Brachyterapy
Brachytherapy adalah pengobatan radiasi dengan
mendekatkan sumber radiasi ke tumor primer. Dengan teknik ini
ditempatkan suatu sumber radiasi ke dalam tumor. Penempatan
sumber radiasi ini umumnya tidak bersifat permanen, dimana bila
dosis radiasi yang direncanakan telah tercapai maka sumber radiasi
ini diangkat kembali. Kelebihan brachytherapy adalah tumor akan
mendapat dosis yang besar dengan menjaga jaringan sehat dari dosis
yang berlebihan. Selain itu teknik brachytherapy bermanfaat untuk
tumor yang bersifat hipoksik atau memiliki daya proliferasi lambat
karena secara kontinyu memberikan radiasi. Kekurangannya adalah
letak tumor harus dapat dijangkau dan tidak dapat digunakan sebagai
terapi tunggal pada tumor dengan risiko adanya keterlibatan kelenjar
getah bening regional. Disamping itu diperlukan suatu ketrampilan
khusus dan perencanaan terapi yang baik.

Teknik brakiterapi dapat diberikan sebagai pengobatan primer


dengan brachytherapy saja, sebagai booster setelah radiasi ekterna
dan intra/perioperatif sebagai radiasi pasca operasi.

Terdapat beragam cara penempatan sumber radiasi dalam


brachytherapy,yaitu :

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 21


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

1. Intrakaviter
Sumber radiasi dimasukkan kedalam rongga tubuh, misalnya
pada kanker serviks dan nasofaring. Pemakaian terapi intrakaviter
paling umum digunakan pada keganasan ginekologis melibatkan
penempatan aplikator intrauterine atau intravaginal yang secara
berkala diisi dengan sumber radioaktif encapsulated (misalnya
137Cs, 226Ra, atau 192Ir). Terdapat beberapa macam sistem

aplikator untuk terapi kanker serviks yaitu tabung berongga atau


tandem dan beberapa bentuk intravaginal receptacle sebagai
tambahan sumber radiasi, yang paling sering diapakai adalah
Fletcher-Suit-Delcos system. Ilustrasi letak aplikator ditunjukkan
oleh gambar 4.1.

Gambar 4.1 Penempatan Sumber Radiasi Intrakaviter

2. Implan atau interstisial


Sumber radiasi ditanam dijaringan kanker, seperti penanaman
jarum radium atau iradium pada tumor lidah, kandung kemih,
payudara,kulit dan prostat. Sumber radioaktif dapat diletakkan didalam
tumor dengan cara Permanent Implant of Seed , radioaktif yang dipakai

adalah 125I atau 198Au, Temporary Implants of Teflon Catheters,

ditempatkan selama pembedahan dan diisi sumber radioaktif 192Ir, dan

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 22


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Transperineal Needle Implants, dipakai untuk tumor vagina dan kanker


serviks, berbentuk jarum-jarum tandem dan radioaktif yang dipakai

adalah 192Ir. Ilustrasi pemakaian implan ditunjukkan pada gambar 4.2.

Gambar4.2 Penempatan Sumber Radiasi Interstisial

3. Intraperitonel
Sumber radiasi yang dipakai berupa larutan yang
mengandung radioisotop misalnya koloid radioaktif

emas,198Au atau 32P, dimasukkan kedalam rongga peritonium


untuk mengobati metastase kanker pada dinding rongga
peritoneum. Cara ini digunakan ada kanker ovarium epitelial

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 23


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

dalam usaha mengatasi pola penyebaran transperitoneal yang


menjadi karakteristik penyakit ini.

Gambar 4.3 Penempatan Sumber Radiasi Intraperitoneal

4. Intraluminal
Sumber radiasi ditempatkan didalam saluran, misalnya
pada kanker esofagus dan bronkus.

Gambar 4.4 Penempatan Sumber Radiasi Intraluminal

5. Intravaskuler

Sumber radiasi ditempatkan didalam pembuluh koroner


jantung untuk mengatasi restenosis koroner yang pernah
dilakukan angioplasti. Radioaktif yang dipakai adalah 192Ir.
Ilustrasi penempatan sumber radiasi intravaskuler ditunjjukan
pada gambar 4.5.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 24


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Gambar 4.5 Penempatan Sumber Radiasi Intravaskuler

Diwaktu lampau pemasangan sumber radioaktif dilaksanakan secara


manual, sehingga opaerator akan terpapar radiasi. Kini telah dikembangkan
sistem afterloading (pasca muat), dimana sumber radiasi tidak ditempatkan
secara langsung pada pasien tetapi ditempatkan dalam sebuah aplikator
yang terbuat dari bahan khusus yang tidak akan mempengaruhi laju dosis
radiasi. Zat radioaktif tersebut baru akan ditempatkan kedalam aplikator
setelah aplikator diletakkan tepat dilokasi tumor. Sehingga bahaya radiasi
bagi operator minimal. Karakteristik radioisotop yang biasa digunakan pada
brachyterapy ditunjukkan pada tabel 4.1.

Tabel 4.1 Karakteristik Radioisotop yang Biasa Digunakan untuk


Brachytherapy

Radioisotop Waktu Energi Bentuk Fisik keuntungan Kerugian


paruh Radiasi
(keV)
Cesium 30 662 Tabung,jarum Relatif Sumber
137Cs tahun murah yang relatif
besar

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 25


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Emas 2,7 412 Benih Ukuran Umumnya


198Au tahun kecil, dosis tidak bisa
tinggi, relatif after
murah Loading
Iodium 60 hari 27-35 Benih Ukuran Dosis
125I kecil, rendah
paparan
minimal
Palladium 17 hari 20-23 Benih Ukuran Mahal
103P kecil, dosis
tinggi,
paparan
minimal
Iridium 74 hari 136- Kawat, benih, Dosis tinggi,
192Ir 1.060 kateter umumnya
sistem
afterloading
Radium 1.620 47- Tabung, Resiko
226R tahun 2.440 jarum bocor dan
kontaminasi

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 26


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB V
PEMBAHASAN

5.1.Brachyterapy Intracavitary
Brachyterapy (curietherapy atau endocurie) adalah pengobatan kanker
jarak dekat dengan menggunakan radiasi dari sumber radionuklida kecil yang
dienkapsulasi. Jenis perawatan ini diberikan dengan menempatkan sumber
langsung ke dalam atau di dekat target. Sumber brachytherapy yang paling
umum memancarkan foton, Namun, dalam beberapa situasi khusus, sumber
memancarkan neutron atau β.

Brachyterapy intracavitary adalah pengobatan dengan mendekatkan


sumber radiasi ke dalam rongga tubuh dekat dengan tumor volume, yang sering
dilakukan untuk penyembuhan kanker serviks dan nasofaring.

Penerapan terapi intracavitary dilakukan pada kanker serviks, kanker


seviks merupakan kanker yang terjadi pada serviks, suatu daerah pada organ
reproduksi wanita yang merupakan pintu masuk ke arah uterus, yang terletak
di antara uterus dan vagina. Kanker serviks biasanya menyerang wanita berusia
35-55 tahun. Sebanyak 90% dari kanker serviks berasal dari sel skuamosa yang
melapisi serviks dan 10% sisanya berasal dari sel glandular pada kanalis
servikalis.

5.2.Aspek Klinis Brachyterapy Intracavitary

5.2.1. Genikologi
Brachytherapy intracavitary banyak digunakan untuk kanker serviks
uterus, rahim dan vagina. Berbagai aplikator digunakan untuk menyimpan
sumber dalam konfigurasi yang sesuai. Aplikator serviks terdiri dari tabung
tengah (tandem) dan kapsul lateral (ovoid atau kolpostat).

Brachytherapy adalah inovasi yang berada di garis depan dalam


radioterapi. Perencanaan pengobatan dilakukan komputerisasi dimana

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 27


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

gambar dipandu dengan sistem pengiriman sehingga meningkatkan efisiensi


dan meningkatkan hasil serta penerimaan pasien, hal ini dicapai melalui
penempatan sumber radioaktif di dalam atau berdekatan dengan tumor
menggunakan aplikator yang dirancang khusus dimana perangkat pengiriman
dikendalikan komputer. Brachytherapy memungkinkan dosis radiasi
disesuaikan tepatnya ke daerah sasaran, dan meminimalkan efek yang tidak
diinginkan terhadap eksposur jaringan sehat dan organ sekitarnya.
Pengalaman dan wawasan yang diperoleh dari penelitian dan praktek klinis
luas menunjukkan keuntungan. Brachytherapy menawarkan hasil yang sama
efektifnya dengan operasi (histerektomi) pada tahap awal kanker serviks
(tahap IA2 dan IB1), dan standar pengobatan untuk ukuran tumor yang besar
(stadium IB2) atau penyakit lokal lanjut (Tahap IIA-IVA), biasanya dalam
kombinasi dengan EBRT dan kemoterapi. Modalitas terapi diberikan
berdasar tingkat sel kanker dari pasien, seperti yang disebukan pada tabel 5.1.

Tabel 5.1 Modalitas Terapi Berdasarkan Tingkat Sel Kanker

Stadium Modalitas Terapi Tingkat Sel


Kanker
IA1
 Bila fertilasi masih Histerektomi III/B
dibutuhkan (Total/Vaginal) Konisasai III/B

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 28


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

IA2 Histerektomi radikal II B/B


termodifikasi (tipe II) +
 LVSI(-) Diseksi KGB Histerektomi IV/C IV/C
ekstra facial + Diseksi KGB
 Bila fertilasi masih 1. Konisasi+ekstra
IV/C
dibutuhkan peritoneal/diseksi KGB
pelvis per laporoskopi
2. Trekelektomi+ekstra
peritoneal/diseksi KGB
pelvis per
Laporoskopi

IB1,IIA
 < 4 cm 1.Histerektomi radikal IB/A
 Pasien muda untuk 2.Radioterapi III/B
overlan preserved
 Pasca bedah : Histerektomi vaginal
r
 Nodus (+) Parametrium a
d
(+)/ tepi operasi (+) i
 Massa yang besar, CLS k
a
(+) l
Diseksi KGB per laporoskopi
 Invasi 1/3 luar atroma
Adjuvan radioterapi ± IB/A
serviks kemoterapi
pasca bedah
Adjuvan whole pelvic IB/A
irradiation

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 29


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

IB2-IIA
 Primer kemoradiasi IB/A
 > 4 cm
 Primer histerektorial III/B
radikal
III/B
 Neoadjuvan
kemoterapi diikuti

 Keterlibatan dan diseksi KGB III/B

CLS+Invasi 1/3 luar pelvis


stroma serviks  Primer histerektomi
+ adjuvant radiasi
IIB, III, IVA  Radiasi ekterna + III/BA
brakhiterapi
intrakaviter +
concurrent
kem
oterapi
(terapi primer)
IVA
 Ekstensi pelvis IV/C

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 30


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

 Tidak metastasis
dinding pelvis,
terutama jika terdapat
fistula visikovaginal
atau rectovaginal
 Radiasi IV/C
IVB atau rekuren  Kemoterapi konkuren III/B
 Rekuren local pasca  Eksenterasi pelvis IV/C
bedah

 Eksenterasi pelvis
III/B
 Rekuren local pasca
 Kemoterapi
bedah IB/A
 Radiasi paliatif
 Metastasis dan rekuren III/B
 Metastasis jauh

5.2.2. Sumber Radiasi Brachyterapy Intracavitary

Pada tabel 5.2 telah disebutkan berbagai sumber radioisotop yang


biasa digunakan pada brachyterapy. Sumber yang paling banyak digunakan
137
untuk pengobatan kanker ginekologis adalah Cs. Seringkali perlu
menggunakan sumber kekuatan yang berbeda untuk mencapai distribusi dosis
yang diinginkan. Pada perangkat afterloading jarak jauh modern 192Ir adalah
radionuklida yang umum digunakan. Di RSUD dr. Soetomo menggunakan
sumber radiasi 192Ir karena disana banyak ditemui kasus kanker serviks.

Tabel 5.2 Radioisotop yang biasa digunakan pada brachyterapy

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 31


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Radioisotop Jenis Brachyterapy Kasus Terapi


Kanker Payudara, kanker
Cesium 137Cs Intracavitary Tenggorokan
Implan/Interstisial, tumor lidah, kandung kemih, kulit,
Emas 198Au Intraperitonel kanker ovarium epitel
Iodium 125I Implan/Interstisial tumor lidah, kandung kemih, kulit
Palladium Intraperitonel kanker ovarium epitel
Intravaskuler, restenosis koroner, kanker payudara,
Iridium 192Ir Intracavitary kanker tenggorokan, kanker serviks
Tidak digunakan
karena dilarang
Radium 226R oleh WHO -

5.2.3. Dosis Radiasi Brachyterapy Intracavitary


1. LDR
Dosis total untuk titik A : 80-85 Gy (stadium I-IIA, non-bulky
tumor), 85-90Gy (stadium lokal lanjut, bulky tumor). Titik B (Dinding
pelvis) : 50-55 Gy (stadium I-IIA, non-bulky tumor), 85-60 Gy (stadium
lokal lanjut, bulky tumor). Brachytherapy diberikan dalam fraksi 2 x 13
Gy, dengan interval 7 hari.

2. HDR
Dosis HDR disesuaikan dengan dosis radiasi eksterna yang
diberikan, namun secara umum dosis per fraksi harus < 7,5 Gy per fraksi
untuk mengurangi kemungkinan timbulnya komplikasi lanjut. Dosis
relatif ini bergantung pada volume tumor, kemampuan untuk
menyisihkan kandung kemih dan rektum, regresi tumor pasca radiasi
eksterna, dan kebijakan pusat radioterapi setempat. Dosis di rektum

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 32


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

dan buli-buli diupayakan lebih rendah (70%) dari dosis titik A.Bila
karena kelainan anatomis maka dosis di rektum dan buli-buli menjadi
lebih tinggi dari titik A, maka dilakukan modifikasi dalam pelaksanaan
brachytherapy. Jika geometri vagina optimal, brachytherapy dimulai
pada minggu ketiga dengan dosis 1 kali per minggu. Bila volume tumor
terlalu besar, brachytherapy dilakukan 2 kali per minggu setelah selesai
radiasi eksterna. Lama terapi maksimal 8 minggu (radiasi eksterna +
brachytherapy). Perbedaan LDR dan HDR ditunjukkan pada tabel 5.3.

Tabel 5.3 Perbandingan Penggunaan LDR dan HDR pada


intracavitary Brachytherapy

LDR HDR
Perawatan Diperlakukan rawat Dapat rawat jalan
inap
Kenyamanan pasien Kurang nyaman Lebih nyaman
Cakupan jumlah pasien Cakupan sedikit Cakupan lebih
banyak
Operator Harus profesional Harus
profesio
nal dan
Pengalaman
Kebutuhan proteksi radiasi Sederhana Lebih kompleks
Toksisitas Umumnya rendah Efek samping
lanjut
mungkin tinggi
Biaya Relatif murah Mahal

5.2.4. Sistem Aplikasi


Telah dikembangkan berbagai sistem aplikasi intracavitary
brachytherapy untuk kanker serviks.Pada umumnya semua sistem aplikasi
menggunakan sebuah tabung intrauterin (disebut tandem) dan suatu bentuk
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 33
Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

aplikator intravaginal untuk tempat sumber radioaktif. Ukuran dan desain


tabung intrauterin bervariasi pada masing-masing sistem aplikasi.Radiasi
pada rektum dan kandung kemih dapat dipertahankan dalam batas toleransi
dengan metode afterloading. Terdapat dua pesawat afterloading, yaitu :

- Pesawat afterloading dengan laju dosis tinggi (high dose rate/HDR),


yaitu bila laju dosisnya di atas 1,2 Gy/jam (umumnya 100 Gy/jam).
Yang termasuk pesawat ini adalah Selectron dengan sumber radiasi
Cobalt (60Co), atau Curietron dengan sumber radiasi Cesium (137Cs).

- Pesawat afterloading dengan intensitas radiasi rendah secara


manual (low dose rate/LDR),

yaitu bila laju dosisnya <1,2 Gy/jam. Yang termasuk pesawat ini
adalah Selectron dengan sumber radiasi Cesium (137Cs) dan pesawat
dengan sumber radiasi Radium (226Ra).

Telah dikenal beberapa sistem aplikasi intracavitary brachytherapy


dengan sumber radioaktif radium, yaitu Sistem Paris, Sistem Stockholm,
dan Sistem Manchester.

a. Sistem Paris, menggunakan 2 aplikator berupa tabung kolpostat


vaginal, serta 1 tabung tandem karet intrauterin.

b. Sistem Stockholm, menggunakan sebuah aplikator kolpostat yang


berbentuk kotak intravaginal dari timah atau emas dan sebuah tabung
tandem intrauterin dari karet.bentuk aplikator ditunjukkan pada
gambar 5.1.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 34


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Gambar 5.1 Aplikator StockholmIntracavitary Brachytherapy

c. Sistem Manchester, menggunakan 2 aplikator intravaginal (ovoids)


serta 1 tabung tandem karet intra uterin. Contoh aplikator ditunjukkan
pada gambar 5.2.
Gambar 5.2 Aplikator Manchester Intracavitary Brachytherapy

Sejak WHO melarang penggunaan radium, maka sistem-sistem


aplikasi tersebut sudah tidak dipergunakan lagi.Saat ini salah satu jenis
sistem aplikasi yang sering dipergunakan adalah sistem Fletcher-Suit-
Delclos ditunjukkan pada gambar 5.3 dan gambar 5.4. Sistem ini
dikembangkan di University of Texas MD Anderson Cancer Center,
terdiri dari :

a. Sebuah tabung intrauterin (tandem) dari logam dengan


adjustable flange yang dapat diatur untuk menyesuaikan
dengan panjang kavum uteri.
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 35
Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

b. Dua buah aplikator berupa tabung kolpostat yang ditempatkan


di forniks vagina.
c. Aplikator diisi dengan Cesium, dapat pula dilakukan dengan
sistem
afterloading.

Gambar 5.3 Aplikator Fletcher-Suit-Delclos

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 36


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Gambar 5.4 Modifikasi Aplikator Fletcher-Suit-DelclosUntuk Penggunaan


dengan Nucleotron Selectron Remote Afterloading System.
Beberapa tipe kolpostat afterloading yang digunakan sesuai
keadaan, kolpostat mini untuk pasien dengan vagina yang sempit,
kolpostat reguler (diameter 2 cm), plastic jackets yang digunakan untuk
meningkatkan ukuran menjadi medium (diameter 2,5 cm) dan besar (

diameter 3 cm), serta kolpostat bersudut 15ᵒ dan 30ᵒ , yang ditujukan
untuk menyesuaikan dengan berbagai posisi porsio serviks.

Beberapa contoh tandem intrauterin dengan berbagai


kelengkungan dan lembaran logam dengan atau tanpa “dasar” (untuk
menstabilisasi tandem saat packing). Silinder vaginal (terdapat dalam
beberapa ukuran) digunakan untuk radiasi bagian tertentu atau
keseluruhan vagina.

5.2.5. Pelaksanaan Aplikasi


Terapi umumnya diberikan dalam 2-3 kali pemberian, dengan dosis
2 x 8,5 Gy atau 3 x 7,0 Gy, umumnya diberikan dengan interval 1 minggu.
Pada pasien yang sebelumnya mendapatkan radiasi eksterna, pelaksanaan
intracavitary brachytherapy pertama harus dilakukan sesegera mungkin
setelah selesai radiasi eksterna (umumnya dalam 1-5 hari). Penundaan
waktu pelaksanaan terapi akan menurunkan efektivitas terapi. Dilakukan
dalam kondisi anestesi baik anestesi umum atau spinal, dengan persiapan
sesuai dengan persyaratan di bagian anestesi (harus ada pemeriksaan
laboratorium darah tepi, rontgen toraks, dan evaluasi
kardiologi).Tindakan dilakukan dalam kondisi steril di ruang
aplikasi.Dipasang satu aplikator intrauterin dan 2 tabung intravaginal.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 37


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Delclos et al (1978) menyebutkan hal-hal yang menunjang keberhasilan


pemasangan aplikasi intrakaviter adalah :

d. Geometri dari sumber radioaktif harus diupayakan agar mencegah


terjadinya area serviks yang tidak mendapatkan dosis optimal.
e. Dosis yang adekuat harus mencapai area paraservikal.
f. Toleransi mukosa harus diperhatikan.

Manipulasi untuk mengoptimalkan penempatan aplikator pada


berbagai kondisi anatomis yang berbeda hanya dapat dipelajari dari
pengalaman.Dokter spesialis radioterapi harus mengupayakan untuk
mengoptimalkan penempatan aplikator agar tercapai rasio dosis yang
tepat antara dosis untuk tumor dan dosis pada jaringan sekitar.Untuk
mempertahankan dosis yang aman terhadap kandung kemih dan rektum,
aksis tandem umumnya ditempatkan pada pertengahan pelvis dan diisi
dengan sekitar 5- 6 Gy 137Cs per sentimeter.Kolpostat vaginal
ditempatkan ke arah atas dari serviks, dengan berpusat pada porsio. Pada
foto lateral umumnya terlihat bahwa kedua kolpostat membelah tandem.
Penempatan kolpostat diposisikan agar rektum dan kandung kemih
terdorong menjauh dari sumber radioaktif dan menjaga aplikator tetap
pada lokasinya.

5.2.6. Perhitungan Dosis


Perhitungan dosis intracavitary brachytherapy terus mengalami
perkembangan dan umumnya diterapkan secara empiris di masing-masing
institusi, sehingga sulit untuk dibandingkan.Tidak terdapat suatu cara
untuk secara pasti merumuskan distribusi dosis radiasi inhomogen pada
sistem intrakaviter. Metode yang paling umum digunakan adalah dengan
menghitung dosis pada suatu titik referensi.Titik referensi yang umum
digunakan adalah Titik A (Point A).

Titik A adalah titik yang terletak 2 cm ke arah lateral kiri dan kanan
dari sumbu uterus dan 2 cm ke arah kranial dari ostium uteri eksterna pada

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 38


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

bidang uterus.Titik referensi ini pertama dirumuskan oleh Todd dan


Meredith (1938) saat menciptakan sistem brachytherapy Manchester.Dasar
pemikiran dari titik ini adalah untuk menciptakan suatu titik referensi dosis
yang secara anatomis dapat digunakan pada berbagai pasien dan tidak
mudah dipengaruhi oleh perubahan kecil posisi aplikator.Titik ini mewakili
struktur anatomis kritis pada pertengahan broad ligament yang merupakan
perlintasan antara ureter dan arteri uterina (paracervical triangle).

Selain itu juga dikenal Titik B, yaitu titik yang terletak 3 cm lateral
dari Titik A ditunjukkan pada gambar 5.5.Namun pada 1985, the
International Commission on Radiation Units and Measurements (ICRU)
tidak merekomendasikan penggunaan Titik A karena titik tersebut terletak
pada area dimana gradien dosis tinggi dan ketidakakuratan dalam penentuan
jarak akan menyebabkan ketidakjelasan dari evaluasi dosis yang diabsorpsi
pada titik itu.ICRU merekomendasikan agar perhitungan dosis ditentukan
oleh :

a. Total Reference Air Kerma (TRAK), yang dinyatakan dalam cGy


pada 1 meter.
b. Volume reference, yaitu volume jaringan yang dicakup oleh suatu
isodose surface (umumnya isodose dengan total 60Gy (Dosis
total = Dosis radiasi eksterna + Dosis brachytherapy).

Dosis yang diabsoprsi oleh jaringan normal yang masuk dalam


volume radiasi (kandung kemih, rektum, vagina, dinding pelvis). Contoh
perencanaan Brachyterapy pada kasus kanker servik di RSUD dr.Soetomo
ditunjukkan pada gambar 5.6.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 39


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Gambar 5.5 Aplikator Fletcher-Suit-Delclos Penggunaan titik A dan titik B


sebagai Titik Referensi pada Perhitungan Dosis brachytherapy

Gambar 5.6 Hasil Plannaing Radioterapi Brachiterapi Intracaviter Di RSUD


dr.Soetomo

5.2.7. Efek Samping Brachyterapy


Efek samping yang dilaporkan dari penggunaan brachytherapy adalah
efek pada gastrointestinal (rekto-sigmoiditis), dan urogenital (disuria). Efek
samping yang diapatkan adalah perdarahan saluran cerna bagian bawah, toksisitas

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 40


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

kandung kemih, mual-muntah selama pengobatan, perdarahan rektum, toksisitas


ringan dari saluran pencernaan dan saluran urogenital, toksisitas pada rektum, dan
sigmoid. Pada jaringan normal efek samping yang dapat timbul dibagi menjadi dua
kategori tergantung dari waktu onset gejala klinis. Efek dini terlihat pada jaringan
dengan proliferasi sel cepat, seperti epitel intestinal, sumsum tulang, dan kulit.Efek
dini diobservasi sewaktu rangkaian pengobatan atau dalam beberapa minggu
setelah penanganan, dan efek tersebut lebih sering terjadi secara transien.Efek
lanjut (≥ 90 hari) dari kerusakan radiasi tampak pada jaringan dengan pergantian
sel yang lebih lambat, seperti jaringan subkutan, otak, ginjal, hepar, dan dinding
usus.Efek lanjut biasanya bersifat ireversibel dan seringkali progresif. Selain itu,
sensitivitas fraksinasi tinggi, seperti peningkatan dosis per fraksi diberikan sebagai
total dosis, akan secara signifikan meningkatkan berat dan frekuensi dari efek
samping. Secara umum tidak terdapat korelasi antara komplikasi dini dan lanjut
pada individu.Akan tetapi, pada beberapa jaringan dan organ efek lanjut dapat
terjadi sebagai konsekuensi dari reaksi dini yang berat. Tipe-tipe komplikasi ini
mengacu pada konsekuensi efek lanjut. Brachytherapy memainkan peran penting
dalam pengobatan semua kanker invasif serviks. Dalam pengobatan kanker serviks,
brachytherapy biasanya dikombinasikan dengan pengobatan radiasi eksterna, tetapi
juga dapat dikombinasikan dengan operasi baik sebelum dan/atau pasca operasi.
Baru-baru ini, radioterapi telah digabungkan dengan kemoterapi berbasis platinum
simultan pada kanker serviks stadium IB2 hingga IVA. Brachytherapy terutama
diterapkan sebagai prosedur intrakaviter, pada kasus tertentu dilengkapi dengan
implan interstitial.

Komplikasi brachytherapy antara lain peningkatan frekuensi berkemih atau


perubahan dalam kualitas bowel habit yang tidak memerlukan obat yang bersifat
akut maupun obstruksi subakut, fistula bahkan perforasi. Efek samping pada
kandung kemih yang dapat terjadi berupa atrofi epitel atau teleangiektasia minor
(hematuria mikroskopik) dan nekrosis kandung kemih atau sistitis hemoragik.

5.2.8. Alur Pasien Brachyterapy


Proses yang luas dari prosedur brachitherapi diuraikan lebih rinci adalah sebagai
berikut :

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 41


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Perencanaan awal :

1. Sebuah pemeriksaan klinis dilakukan untuk memahami


karakteristik dari kanker.
2. Ini akan mencakup menyelidiki ukuran dan posisi tumor dan
hubungannya dengan sekitarnya jaringan dan organ.
3. Pemeriksaan klinis dan gambar dari tumor membantu tim
kesehatan untuk merencanakan bagaimana cara terbaik untuk
memberikan radiasi.
4. Perencanaan akan mencakup pertimbangan.

Memasukkan Applicator

1. Setelah perencanaan awal, gambar dari scan digunakan untuk


memasukkan dengan benar posisi aplikator berongga yang akan
digunakan untuk memberikan radioterapi.
2. Setelah aplikator berada di tempat, aplikator tersebut diadakan
di posisi dengan menggunakan pita perekat atau jahitan untuk
mencegah aplikator tersebut dari bergerak.

Rencana menyempurnakan pengobatan

1. Perangkat lunak komputer yang digunakan untuk membuat


'virtual' pasien 3D.
2. Tim kesehatan menggunakan ini untuk menentukan apakah
aplikator berada di tempat yang benar untuk memberikan dosis
terbaik radiasi.
3. Pasien virtual menunjukkan representasi grafis dari distribusi
radiasi dan berfungsi sebagai panduan bagi tim kesehatan untuk
memperbaiki posisi aplikator dan rencana perawatan sebelum
perawatan yang sebenarnya dimulai.

Pengiriman pengobatan Brachitherapi Afterloader Mesin

1. Setelah rencana perawatan telah selesai, radiasi yang dikirim ke


tumor dengan teknik yang dikenal sebagai 'afterloading'.
3. Setelah penempatan yang benar dari aplikator, mereka
terhubung ke mesin 'afterloader'. Mesin ini berisi sumber
radioaktif.
4. Rencana perawatan dikirim ke afterloader, yang kemudian
mengontrol pengiriman sumber radiasi.
5. Sumber radiasi dikirim ke tumor melalui aplikator.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 42


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

6. Sistem ini membatasi risiko paparan radiasi kepada tim pasien


dan kesehatan sebagai tim pengobatan yang memantau
pengobatan dari ruang yang terpisah.
7. Radiasi Sumber tetap di tempat untuk jumlah waktu tertentu.

Keterangan :Untuk sebagian besar jenis pengobatan brachitherapi,


sumber radiasi dikembalikan ke afterloader tersebut melalui
aplikator.Prosedur ini sedikit berbeda untuk beberapa jenis
pengobatan kanker prostat, di mana sumber radiasi dapat
ditempatkan secara permanen dalam tubuh (permanen brachitherapi
atau 'benih' terapi).

8. Para aplikator kemudian dengan hati-hati dikeluarkan dari


tubuh.
9. Pasien biasanya pulih sangat cepat dari prosedur.
10. Brachytherapy sering dilakukan secara rawat jalan, yang berarti
menginap semalam di rumah sakit biasanya tidak diperlukan.
11. Setelah pengobatan selesai, tim kesehatan akan memonitor
kemajuan pasien melalui pemeriksaan rutin.
12. Jadwal check-up akan ditentukan dalam rencana perawatan
pasien.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 43


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

BAB VI
KESIMPULAN & SARAN

6.1.Kesimpulan
1. Brachytherapy intrakaviter adalah Sumber radiasi dimasukkan kedalam
rongga tubuh, misalnya pada kanker serviks dan nasofaring. Pemakaian
terapi intrakaviter paling umum digunakan pada keganasan ginekologis
melibatkan penempatan aplikator intrauterine atau intravaginal yang
secara berkala diisi dengan sumber radioaktif encapsulated (misalnya
137Cs, 226Ra, atau 192Ir). Terdapat beberapa macam sistem aplikator

untuk terapi kanker serviks yaitu tabung berongga atau tandem dan
beberapa bentuk intravaginal receptacle sebagai tambahan sumber
radiasi, yang paling sering diapakai adalah Fletcher-Suit-Delcos system.
2. Aspek klinis yang harus diperhatikan dalam brachiterapi yatu
ginekologi, dosis radiasi brachyterapy intracavitary, sumber radioaktif
yang digunakan, sistem aplikasi, pelaksanaan aplikasi, perhitungan
dosis, efek samping brachyterapy.

6.2.Saran
Berdasarkan praktik kerja lapangan selama dua minggu di RSUD Dr
Soetomo Surabaya, maka penulis menyarankan sebelum pelaksanaan PKL
diharapkan banyak membaca tentang radioterapi agar mudah memahami
ketika pembimbing menyampaikan materi

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 44


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Daftar Pustaka
Andrijono. 2012. Kanker Serviks. Edisi ke-4. Jakarta: Divisi Onkologi
Departemen Obstetri- Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia. Hal 1-139.

BATAN. 2019. Pusdiklat eLearning. Badan Tenaga Nuklir Nasional. Indonesia,


http://www.batan_pengukuran_radiasi.go.id, diakses Februari 2019.
Khan, M.F. 2005. The Physics of Radiation Therapy. The 4th edition. Lippincott
Wiliams and Wilkins. New York.
PERMENKES. 2015 . Peraturan Menteri Kesehatan No. 83 pasal 1: (3) dan (2).
Indonesia
Podgorsak, E.B. 2005. Radiation Oncology Physics: A Handbook for Teachers and
Students. Austria: International Atomic Energy Agency.
Pratiwi, U.. 2006. Aplikasi Analisis Citra Detail Phantom dengan Metode Konversi
Data Digital ke Data Matrik untuk Meningkatkan Kontras Citra
Menggunakan Film Imaging Plate. Skripsi. Universitas Sebelas Maret.
Surakarta.
Vassileva, J.. 2002. A Phantom for Dose-Image Quality Optimization in Chest
Radiography. The British Journal of Radiologhy. Vol.75. British
Institute of Radiology. hal.837-842.

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 45


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

Lampiran

1. Foto Mesin Brakhiterapi Gamma Med iX

2. Tabel Dose Volume Histogram

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 46


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

3. Alur Pasien Radioterapi Eksterna

4. Ruang Treathment Planning System (RTPS)

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 47


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

5. Foto Tabel Tissue Maximum Ratio(TMR) Phptpn 6MV

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 48


Studi Observasi Brachyterapy Intracavitary Di Instalasi Radioterapi RSUD
Dr.Soetomo Surabaya

6. Foto tabel Tissue Air Ratio (TAR) foton 6MV

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN 2019 Page 49

Anda mungkin juga menyukai