Anda di halaman 1dari 8

Verbatim Konseling Individual SFBT

Konseli : Tok, tok (mengetuk pintu) Selamat siang Bu

Konselor : Selamat siang mbak Fera. Mari silahkan masuk.

Konseli : Baik Bu

Konselor : Silahkan duduk Mbak Fera

Konseli : Terimakasih , Bu.

Konselor : Kok sendirian saja mbak fera?

Konseli : Iya, Bu teman teman sudah pada pulang.

Konselor : Hari ini memang pulang agak cepat, ya. Oh, Ibu jadi ingat, selamat, ya, minggu
lalu kamu menang dalam lomba olimpiade fisika tingkat kota.

Konseli : Ya, Bu, terima kasih banyak. Saya waktu itu berusaha seoptimal mungkin. Tidak
disangka ternyata bisa mendapat juara 1

Konselor : Ibu bangga dengan mbak fera, padahal saingan mbak fera dari SMA ternama di
Surakarta ini.

Konseli : Semua ini juga berkat dukungan dari Ibu, sehingga saya bisa mendapatkan juara
1. Terimakasih Bu

Konselor : Sama sama mbak fera. Bagaimana kabar mbak fera hari ini? Kok Ibu lihat
sepertinya lelah sekali.

Konseli : Iya, Bu. Saya memang sedikit kelelahan hari ini Bu….

Konselor : Kenapa kelelahan mbak fera? Apakah mbak fera tadi ada pelajaran olahraga?

Konseli : Tidak Bu, hanya saja saya tadi malam tidur terlalu malam Bu. Sehimgga jam
tidur saya berkurang

Konselor : Memangnya mbak Fera tadi malam tidur jam berapa?


Konseli : Saya tadi malam tidur jam 12 malam, Bu.

Konselor : Kenapa mbak Fera tidur terlalu malam jam 12 ? Apakah mba Fera ada kegiatan
yang dilakukan?

Konseli : Iya, Bu, soalnya saya harus belajar yang rajin untuk persiapan lomba olimpiade
fisika tingkat provinsi, Bu.

Konselor : Ohhh begitu, mbak fera. Belajar dengan rajin itu sanagt baik mba fera, akan
tetapi alangkah baiknya jika belajar jangan terlalu sampai larut malam sehingga tidak
mengganggu jam tidur mba fera. Sehingga mbak fera tidak kelelahan dan mengantuk saat di
kelas serta mba fera dapat berkonsetrasi di kelas. Kalau mba fera kelelahan dan mengantuk di
kelas, mba fera tidak dapat konsentrasi di kelas.

Konseli : Iya, Bu. Saya tidak akan mengulanginya lagi. Tetapi benar saya tadi juga
menguap dan mengantuk di kelas yang mengakibatkan saya tidak berkonsentrasi dikelas bahkan
saya tadi ketiduran di kelas dan saya hampir dimarahi guru tadi. Selain itu saya juga tidak bisa
mengetahui materi pelajaran tadi, Bu.

Konselor : Bagus mba Fera, sudah mengetahui dampak ketika mba fera tidur terlalu larut
malam. Nah tadi mbak Fera sudah bercerita tentang berbagai masalah. Kedatangan sebernya mba
Fera ke sini mau bercerita tentang apa?

Konseli : hmmmm, tentang kebingunan saya Bu.

Konselor : Sebelumnya ibu mau tanya, Harapan dari mba fera sendiri setelah keluar dari
ruangan ini nanti apa sih mba?

Konseli : Yaaa. Saya berharap saya bisa keluar dari masalah saya sekarang bu. Saya
berharap bisa mengatasi kebingungan saya saat ini. Saya bingung setelah lulus nanti saya mau
melanjutkan ke Perguruan Tinggi atau memilih untuk bekerja nantinya karena harapan saya
dengan orang tua saya berbeda.

Konselor : “Ada lagi ?”


Konseli : Tidak Bu, intinya saya dapat keluar dari masalah ini Bu. Karena ini membuat
saya tidak dapat focus belajar Bu.

Konselor : Ibu memahami apa yang dihadapi mba fera sekarang. Baik mari kita cari jalan
keluarnya bersama. (sambil menepuk bahu klien)

Konseli : Iya bu terima kasih.

Konselor : Sama sama mba fera. Kira-kira sudah berapa lama mba fera merasa kebingungan
akan memilih untuk melanjutkan ke perguruan tinggi atau bekerja?

Konseli : Baru tiga bulan ini Bu semenjak saya naik kelas XII

Konselor : hmmm ya ya. Sebelumya pernah mengalami hal seperti ini?

Konseli : Belum sih Bu saya belum pernah mengalami ini sebelumnya ya baru kali ini Bu

Konselor : Apa yang sudah mba fera lakukan selama ini?

Konseli : “Akhir-akhir ini saya mencoba mendekat dan berbicara dengan orangtua saya bu. Ya
walaupun masih aja bertentangan apa yang saya inginkan dan yang orangtua saya harapkan.”

Konselor : “Jadi ?”

Konseli : “Akhir-akhir ini saya mencoba untuk berdiskusi dengan orangtua saya bu berkenaan
dengan apa yang saya harapkan”

Konselor : “Bagus mba fera benar. Dan yang akan dilakukan?”

Konseli : “Sepertinya saya akan meyakinkan orangtua saya lagi dengan pilihan saya.

Konselor : “Ada lagi mba fera ?”

Konseli : “Sepertinya hanya itu bu.”

Konselor : “Baiklah mba fera. Mba fera tadi sudah mengutarakan soal harapan keluar dari
konseling ini, dan juga mengutarakan apa yang sekarang mba fera rasakan dan lakukan. Menurut
mba fera apa sih yang akan berubah ketika masalah yang mba fera hadapi sekarang ini, bisa
terselesaikan ?
Konseli : “Yang pasti saya tidak akan bingung untuk memutuskan apa yang akan saya lakukan
stelah lulus nanti bu. Saya bisa saling bertukar pikiran atau berdiskusi dengan orangtua saya bu.
Saya juga pasti tidak merasa takut untuk mengutarakan keinginan saya lagi bu. Dan juga saya
bias belajar lebih giat lagi untuk masuk PTN.

Konselor : “Bagus mba fera. Nah mba fera anggap bahwa yang mba fera lakukan selama tiga
bulan terakhir adalah tidak bisa focus belajar. Kira kira nih mba fera perilaku apa yang ingin mba
fera lakukan untuk mengganti apa yang mba fera lakukan selama tiga bulan kemarin itu ? dalam
hal ini mba fera yang tidak bias focus belajar ya.

Konseli : “Emm. Mungkin yang saya rasakan itu karena saya takut untuk mengutarakan
keinginan saya pada orangtua saya karna keadaan ekonomi kami bu. Saya akan mengganti itu
dengan mencoa focus belajar walaupun saya belum sepenuhnya mengutarakan semuanya kepada
orangtua saya.

Konselor : “Nah kira-kira setelah itu dilakukan, apa yang akan terjadi mba fera ?

Konseli : Emm mungkin saya tidak akan ketingglan materi lagi . Saya lebih bisa berkonsentrsi
belajar.

Konselor : “Ada lagi mungkin mba fera?”

Konseli : “Itu saja sepertinya bu.”

Konselor : “Baiklah mba fera. Selama 3 bulan ini, bagaimana mba fera menghadapi orangtua ?

Konseli : Orangtua saya tidak sanggup bu untuk membiayai uang kuliah saya. Karena saya tau
ketika ibu saya menyuruh saya langusng bekerja setelah lulus SMA nanti. Akan tetapi saya
mencoba untuk selalu belajar dengan tekun dan mengikuti olimpiade fisika agar ibu saya tahu
betapa saya sangat suka belajar dan ingin melanjutkan ke PTN.

Konselor : “Wah bagus mba fera”.

Konseli : Iya bu, karena saya merasa yakin jika saya berusaha keras untuk mengejar impian
saya yaitu kuliah. Orangtua saya akan menyetujui saya untuk kuliah

Konselor : “Ada lagi?”


Konseli : Itu saja bu.

Konselor : Kira-kira siapa saja yang berpengaruh terhadap tindakan yang mba fera lakukan?

Konseli : Saya sendiri mungkin bu. Karena itu kan usaha saya. Akan tetapi sebenarnya kalo
memang orangtua saya tahu mereka harusnya juga berpengaruh bu. Karena tidak mungkin
komunikasi dijalin hanya dari satu arah.

Konselor : Iya saya memahaminya mba fera.

Konseli : Iya bu. Makanya saya bingung

Konselor : Iya mba fera jadi mari kita rincikan. Jadi mba fera sebenarnya punya pengalaman
yang bagus ya mba fera

Konseli : “Iya bu, saya berani membuka percakapan, dan berdiskusi dengan orangtua saya juga
bu”

Konselor : “Nah mba fera sudah tau pengalaman baik yang pernah dilakukan. Sekarang kita
berangan-angan, sepulang dari sini mba fera pulang kemudian saat malam hari tidur. Ketika tidur
mba fera permimpi, di mimpi itu mba fera merasa bahwa masalah mba fera bisa terselesaikan.
Ketika pagi hari apa yang akan mba fera lakukan jika tidak mempunyai masalah seperti yang ada
pada mimpi itu?

Konseli : Seperti dalam mimpi saya. Saya pagi hari akan menyakinkan orangtua saya mengenai
keinginan saya, selain itu saya juga akan mencari informasi mengenai beasiswa saat masuk PTN.

Konselor : Ada lagi mba fera ?

Konseli : Tidak bu.

Konselor : “Dengan kegiatan tadi. Siapa yang bisa membantu hal itu terjadi mba fera ?

Konseli : “Pastinya saya sendiri bu, kemudian orangtua saya dan bapak ibu guru juga.”

Konselor : “Bagus. Ada lagi ?”

Konseli : “Sudah bu.”


Konselor : “Baiklah mba fera. Sekarang Ibu punya skala 1 sampai 5. Tadi mba fera sudah
menceritakan masalah mba fera. Jadi skala 1 dalam keadaan terpuruk mba fera. Sedangkan 5
adalah keadaan terbaik mba fera. Kira kira dengan masalah mba fera tadi sekarang berada di
posisi berapa ?

Konseli : Emm. Menurut saya 3 bu.”

Konselor : Lalu apa bedanya dengan skala 1 yang telah kamu tetapkan?

Konseli : Kalau diskala 1 saya benar benar kebingungan untuk menentukan apa yang akan saya
pilih setelah lulus nanti entah itu lanjut perguruan tinggi atau bekerja.. 

Konselor : Lalu mba fera sekarang ingin berada pada skala berapa ?

Konseli : Saya ingin berada di skala 4 dulu saja bu. Kalau awalnya saya bingung dengan
keputusan karier yang kan saya ambil, sekarang saya sudah bisa mengambil keputusan akan
pilihan karier saya.

Konselor : Mengapa mba fera memilih di skala 4 tidak di skala 5 ?

Konseli : Karena kalau diskala 5 menurut saya, saya sudah harus punya rencana mengenai apa
yang harus saya lakukan untuk pilihan yang saya pilih.

Konselor : Bagus sekali. Setidaknya ada peningkatan dari skala 3 ke skala 4 ya mba. Lalu berapa
lama dari sekarang ingin di skala itu

Konseli : 2 Minggu bu

Konselor : Selanjutnya apa yang hendak mba fera lakukan jika berada di skala tersebut ?

Konseli : Seperti tadi yang sudah saya ungkapkan bu. Saya akan mencoba membuka
percakapan dengan orangtua saya terkait masalah ini.

Konselor : “Lalu ?”

Konseli : Saya akan berdiskusi dengan mereka terkait keinginan saya dimasa depan.

Konselor : Lalu apa yang akan dilakukan setelah berdiskusi dengan orangtua jika disetujui ?
Konseli : Jika orangtua saya menyetujui saya untuk lanjut ke perguruan tinggi saya akan lebih
giat dan focus belajar juga saya akan mencari info-info beasiswa yang bisa saya daftar untuk
membebaskan biaya perkuliahan nanti bu.

Konselor : “Wah bagus mba fera. Dan dari skala 5 mba fera ingin beranjak ke posisi berapa ?”

Konseli : “Yang jelas ingin beranjak naik bu. Lebih bagus.”

Konselor : “Jadi ke posisi ?”

Konseli : “5 bu.”

Konselor : “Yang akan mba fera lakukan ?”

Konseli : “Saya akan mempertahankan apa yang akan saya lakukan di posisi 4 tadi bu.
Kemudia saya sudah harus punya rencana mengenai apa yang harus saya lakukan untuk pilihan
yang saya pilih.

Konselor : “Ada lagi ?”

Konseli : “Ya dengan bisa tau inti masalahnya. Hal-hal seperti ini tidak akan terjadi lagi.”

Konselor : “Bagus mba fera. Mba fera sudah bisa menentukan apa yang akan dilakukan.
Baiklah mba fera. Kita sudah membicarakan banyak. Mengenai masalah yang dihadapi,
kemudian pengalaman baik mba fera, juga mba fera sudah membayangkan jika mba fera tidak
mempunyai masalah, serta mba fera sudah menentukan akan beranjak dari posisi 3 ke posisi 4.
Bagus sekali mba fera.”

Konseli : “Iya bu. Semua itu akan saya lakukan agar masalah saya cepat selesai dan saya bisa
belajar seperti biasa lagi bu.” (menunduk lesu)

Konselor : “Saya paham mba fera. Ibu yakin jika apa yang sudah mba feraa rencanakan tadi
dijalankan pasti masalah mba fera akan terselesaikan.”

Konseli : “Iya bu. InsyaAllah akan saya lakukan.”

Konselor : “Dan rencana akan dilaksanakan kapan mba fera ?


Konseli : “Dari besuk akan saya lakukan bu. Dengan target dua minggu akan saya lakukan
semua.”

Konselor : “Wah bagus. Dengan adanya target itu akan bagus untuk mba fera.”

Konseli : “Iya bu karena dengan adanya deadline pasti saya akan melakukannya dengan
sungguh-sungguh dan akan terlaksana semua.”

Konselor : “Iya bagus mba. Sekarang mba fera sudah tidak bingung lagi?”

Konseli : “Iya bu. Saya sudah tau apa yang akan saya lakukan agar masalah saya selesai.”

Konselor : “Bagus mba fera. Ada lagi yang ingin diceritakan ?”

Konseli : “Sepertinya tidak bu. Terima kasih ya bu sudah mau mendengarkan cerita saya tadi
hehe.”

Konselor : “Sama-sama mba fera. Mba fera harus tetap semangat belajarnya apapun keadaan
yang sedang mba fera alami. Karena Allah akan selalu memudahkan hambanya yang berjuang
dalam kebaikan ya, dan setiap masalah itu pasti akan ada jalan keluarnya. Jika mba fera mau
berusaha. Jangan lupa dengan yang akan mba fera akan lakukan tadi dan minggu depan
dilaporkan ke saya ya mba fera.”

Konseli : “Iya baik bu. Emm bu apakah minggu depan saya boleh cerita-cerita disini lagi bu?”

Konselor : “Iya. Dengan senang hati mba fera.”

Konseli : “Terimakasih bu. Saya pamit balik ke kelas dulu ya bu. Wassalamualaikum.”

Konselor : “Sama sama mba fera. Walaikumsallam.”