Anda di halaman 1dari 206

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN TANGERANG


JL. JEND. AHMAD YANI No. 9
PERIODE 1 FEBRUARI – 31 MARET 2018

DISUSUN OLEH:

Revi Novitasari, S. Farm 17811127


Nadia Dessifa Hasana, S. Farm 17811129
Dhimas Aditya Pratama, S. Farm 17811191
Rahmat Ikhsan, S. Farm 17811204
Rosmalina, S. Farm 17811208

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


ANGKATAN XXXI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
2018
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb.

Dengan menyebut nama Allah SWT yang maha pengasih lagi maha
penyayang. Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang, karena hanya dengan rahmat dan hidayah-Nya,
laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) Periode 1 Februari – 31 Maret
2018 di Rumah Sakit Umum Kabupaten Tangerang dapat diselesaikan. Laporan
Praktek Kerja Profesi Apoteker ini kami susun sebagai salah satu bentuk
dokumentasi serta sebagai bahan untuk pembelajaran dan evaluasi kami selama
PKPA di Rumah Sakit Umum Kabupaten Tangerang.
PKPA ini dilaksanakan oleh mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker
sebagai salah satu syarat dalam memperoleh gelar Apoteker. Pelaksanaan PKPA
sendiri bertujuan untuk memberikan bekal pengetahuan, kemampuan, serta
pengalaman bagi calon Apoteker dalam pengelolaan dan pelayanan kefarmasian
di Rumah Sakit. Penulisan Laporan PKPA ini dapat terlaksana atas doa, bantuan
dan dorongan dari beberapa pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih
kepada:

1. Bapak Drs. Allwar, M.Sc.,Ph.D sebagai Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas Islam Indonesia.
2. Bapak Dimas Adhi Pradana, M.Sc.,Apt sebagai Ketua Program Studi Profesi
Apoteker Universitas Islam Indonesia.
3. Bapak Yudi Murdianto, MM., Apt sebagai Kepala Instalasi Farmasi yang telah
memberi izin untuk melaksanakan PKPA di Rumah Sakit Umum Tangerang.
4. Ibu Dra. Dwi Pujianingsih MMR., Apt sebagai dosen pembimbing internal
Praktek Kerja Profesi Apoteker Universitas Islam Indonesia.
5. Kepada seluruh Apoteker di Rumah Sakit Umum Kabupaten Tangerang yang
telah memberikan bimbingan kepada kami selama kami menjalani PKPA.

iii
6. Seluruh Tenaga Teknis Kefarmasian dan staf karyawan di Instalasi Farmasi
Rumah Sakit Umum Kabupaten atas bantuan dan kerja samanya selama kami
menjalani PKPA.
7. Seluruh staf karyawan yang ada di Rumah Sakit Umum Kabupaten Tangerang.
8. Seluruh keluarga Program Studi Profesi Apoteker Universitas Islam Indonesia
angkatan XXXI.
9. Seluruh pihak yang telah membantu selama pelaksanaan dan penyelesaian
Laporan Praktik Kerja Profesi Apoteker.

Kami menyadari bahwa Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini masih
jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari pembaca dan semua
pihak yang bersifat membangun akan diterima dengan tangan terbuka demi
kemajuan dan kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang.

Wassalamualaikum. Wr. Wb.

Tangerang, 26 Maret 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii

KATA PENGANTAR ......................................................................................iii

DAFTAR ISI ...................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vii

DAFTAR TABEL ..........................................................................................viii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

A. Latar Belakang.................................................................................... 1
B. Tujuan ................................................................................................. 2
C. Manfaat ............................................................................................... 3
D. Pelaksanaan ........................................................................................ 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................... 4

A. Rumah Sakit ....................................................................................... 4


B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit ......................................................... 20
C. Manajemen Pendukung .................................................................... 46
D. Panitia Farmasi dan Terapi ............................................................... 50
E. Pengelolaam Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai...............................................................................55
F. Pelayanan Farmasi Klinis ................................................................. 78
G. Central Steril Supply Departement .................................................. 86
H. Pengendalian Infeksi Rumah Sakit ................................................... 90

BAB III KEGIATAN PRAKTEK KERJA DAN PEMBAHASAN ............ 93

A. Sejarah Rumah Sakit ........................................................................ 93


B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit ....................................................... 102
C. Unit/Komite Interdisipliner ............................................................ 142

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN....................................................... 150

v
A. Kesimpulan ..................................................................................... 150
B. Saran ............................................................................................... 150

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 152

LAMPIRAN ................................................................................................... 154

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi RSU Kabupaten Tangerang ............................. 17

Gambar 2. Drug Dispensing Cycle .................................................................... 73

Gambar 3. Struktur Organisasi RSU Kabupaten Tangerang............................ 101

Gambar 4. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSU Kabupaten


Tangerang............................................................................................................106

Gambar 5. Alur Pengadaan Metode Tander di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten


Tangerang
............................................................................................................................. 114

Gambar 6. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Inap.................... 119

Gambar 7. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi IKW ............................. 120

Gambar 8. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi OK Cito ......................... 121

Gambar 9. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi IGD ............................... 121

Gambar 10. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Jalan ............... 122

Gambar 11. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Jalan Resep Umum
dan Resep BPJS ................................................................................................. 124

Gambar 12. Alur Pelayanan Depo Obat Rawat Inap, Pasien Umum, BPJS PBI
dan Non PBI ....................................................................................................... 126

Gambar 13. Alur Pelayanan Depo Obat IKW, Pasien Umum,BPJS PBI dan Non
PBI ...................................................................................................................... 128

Gambar 14. Alur Pelayanan Resep di Kamar Operasi. .................................... 129

Gambar 15. Alur Pelayanan Resep IGD Pasien Umum, BPJS PBI dan Non PBI
............................................................................................................................. 130

Gambar 16. Alur Pelayanan Informasi Obat di RSU Kabupaten Tangerang


............................................................................................................................. 133

Gambar 17. Alur Konseling Pasien Rawat Jalan di RSU Kabupaten Tangerang
............................................................................................................................. 134

Gambar 18. Alur Konseling Pasien Rawat Inap di RSU Kabupaten Tangerang
............................................................................................................................. 134

vii
viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Analisis ABC ......................................................................................... 61


Tabel 2. Kapasitas Rawat Inap RSU Kabupaten Tangerang ............................... 98
Tabel 3. Kapasitas Instalasi Khusus Wijaya Kusuma ......................................... 99
Tabel 4. Pelayanan Poliklinik/Rawat Jalan RSU Kabupaten Tangerang ............ 98
Tabel 5. Pelayanan Penunjang Medis RSU Kabupaten Tangerang ....................
100

ix
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang PKPA


Berdasarkan Undang-Undang RI Indonesia Nomor 36 tahun 2009
tentang kesehatan, disebutkan bahwa kesehatan adalah keadaan sejahtera
dari badan, jiwa dan sosial, yang memungkinkan setiap orang hidup
produktif secara sosial dan ekonomis(1). Sehingga pada hakekatnya
kesehatan merupakan unsur yang tidak terpisahkan dari kesejahteraan
manusia yang menjadi hak dari setiap orang dalam upaya penyesuaiannya
dengan lingkungan. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pendekatan
pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit
(preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif) yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan
berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi
pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia
termasuk Rumah Sakit.
Masalah kesehatan senantiasa berubah menuju ke derajat yang
lebih baik, dimana salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat melalui Rumah Sakit. Rumah Sakit
merupakan tempat yang digunakan untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang
optimal bagi masyarakat salah satunya ditunjang dari pelayanan farmasi
Rumah Sakit yang baik. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No 72 Tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan
Farmasi di Rumah Sakit, pelayanan farmasi Rumah Sakit adalah bagian
yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan Rumah Sakit yang
berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu,
termasuk pelayanan farmasi klinik, yang terjangkau bagi semua lapisan
masyarakat(2).
Pelayanan farmasi Rumah Sakit berpusat di Instalasi Farmasi
Rumah Sakit terutama dilakukan oleh tenaga kesehatan Apoteker. Instalasi

1
Farmasi adalah unit pelaksana fungsional yang menyelenggarakan seluruh
kegiatan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit. Apoteker sebagai tenaga
profesi di rumah sakit mempunyai peranan yang besar dalam pelayanan
kesehatan. Apoteker adalah tenaga profesional yang memiliki dasar
pendidikan serta keterampilan di bidang farmasi dan diberi wewenang
serta tanggung jawab untuk melaksanakan pekerjaan kefarmasian baik
aspek fungsional maupun manajerial dengan berorientasi kepada pasien,
berwawasan lingkungan dan keselamatan kerja berdasarkan kode etik(2).
Seorang calon apoteker diharapkan memiliki kompetensi
pelayanan kesehatan masyarakat, memahami peran apoteker di Rumah
Sakit, dan dapat mengetahui gambaran permasalahan kesehatan yang ada
di masyarakat. Selain itu, Apoteker juga harus mampu untuk berinteraksi
dan bekerja sama yang baik dengan tenaga kesehatan lainnya untuk
mewujudkan pelayanan kesehatan yang optimal bagi pasien. Hal ini lah
yang melatarbelakangi diadakannya Praktek Kerja Profesi Apoteker
(PKPA) di Rumah Sakit Umum (RSU) Kabupaten Tangerang yang
dilakukan pada tanggal 1 Februari 2018-30 Maret 2018 agar calon
Apoteker mendapatkan pengalaman praktek langsung di Rumah Sakit.

B. Tujuan
Setelah pelaksanaan PKPA ini, mahasiswa calon apoteker
diharapkan:
1. Memberikan gambaran mengenai struktur organisasi, tugas, dan fungsi
Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
2. Memberikan pengalaman praktek kepada para mahasiswa calon
Apoteker untuk menjalani profesinya secara profesional, handal, dan
mandiri sehingga dapat mencapai kompetensi Apoteker yang telah
ditetapkan oleh Ikatan Apoteker Indonesia.
3. Memberikan latihan kepada mahasiswa untuk mampu berpikir kritis
dan melakukan analisis kesesuaian antara teori dan praktek sehingga
diharapkan mampu menjadi Apoteker yang siap menghadapi tantangan
pekerjaan.

2
C. Manfaat
Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSU
Kabupaten Tangerang ini, yaitu:
1. Apoteker Muda mendapatkan pengalaman terjun langsung dalam
pelayanan di rumah sakit dan memperoleh ilmu baru yang ada di
rumah sakit yang tidak didapatkan dalam teori.
2. Apoteker Muda dapat mengetahui tugas dan tanggung jawab Apoteker
dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian yang ada di rumah sakit
secara real.
3. Apoteker Muda dapat menjadi apoteker yang profesional dan penuh
rasa percaya diri.
4. Sebagai wadah pengembangan dan praktek dari ilmu yang telah
diperoleh di bangku kuliah untuk diterapkan di lapangan.

D. Pelaksanaan
PKPA ini dilakukan di RSU Kabupaten Tangerang yang diikuti
oleh 30 mahasiswa Program Pendidikan Profesi Apoteker dari 4
Universitas yaitu 5 mahasiswa dari Universitas Islam Indonesia (UII), 3
mahasiswa dari Universitas Pancasila (UP), 5 mahasiswa dari Universitas
Setia Budi (USB), dan 5 mahasiswa dari Universitas Islam Negeri (UIN)
Syarif Hidayatullah. Kegiatan PKPA di rumah sakit tersebut dilaksanakan
mulai tanggal 1 Februari 2017 sampai 30 Maret 2017.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Rumah Sakit
1. Peraturan Perundangan sebagai Dasar Rumah Sakit
Menurut Undang Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun
2009 Tentang Rumah Sakit pada Pasal 2 menyebutkan bahwa Rumah
Sakit diselenggarakan berdasarkan pancasila dan didasarkan pada nilai
kemanusiaan, etika, dan profesionalitas, manfaat, keadilan, persamaan
hak, dan anti diskriminasi, pemerataan, perlindungan dan keselamatan
pasien, serta mempunyai fungsi sosial(3).
Dalam PerMenKes No.1045/MENKES/PER/XI/2006 menyebutkan
bahwa kedudukan Rumah Sakit merupakan Unit Pelayanan Teknis di
lingkungan Departemen Kesehatan yang berada di bawah dan bertanggung
jawab kepada Direktur Jendral Bina Pelayanan Medik. Rumah Sakit
mempunyai tugas melaksanakan pelayanan kesehatan paripurna,
pendidikan dan pelatihan. Rumah Sakit menyelenggarakan fungsi, antara
lain(4):
a. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui
pelayanan kesehatan paripurna tingkat sekunder dan tersier.
b. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan untuk
meningkatkan kemampuan sumber daya manusia dalam pemberian
pelayanan kesehatan.
c. Pelaksanaan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan.
d. Pelaksanaan administrasi Rumah Sakit.
Rumah Sakit mempunyai hak dan kewajiban dalam hubungan
hukum perjanjian terapeutik dengan pasien sebagaimana yang diatur
dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit yaitu:

4
a. Hak-Hak Rumah Sakit(3):
1) Menentukan jumlah, jenis dan kualifikasi sumber daya manusia sesuai
dengan kualifikasi Rumah Sakit menerima imbalan jasa pelayanan
serta menentukan remunerasi, insentif dan penghargaan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
2) Melakukan kerja sama dengan pihak lain dalam rangka
mengembangkan pelayanan.
3) Menerima bantuan dari pihak lain sesuai dengan ketentuan perundang-
undangan yang berlaku.
4) Menggugat pihak yang mengakibatkan kerugian.
5) Mendapatkan perlindungan hukum dalam melaksanakan pelayanan
kesehatan.
6) Mempromosikan layanan kesehatan yang ada di Rumah Sakit sesuai
dengan ketentuan perundang-undangan.
7) Mendapatkan insentif pajak bagi Rumah Sakit publik dan Rumah Sakit
yang ditetapkan sebagai Rumah Sakit pendidikan.
b. Kewajiban-kewajiban Rumah Sakit(3):
1) Memberikan informasi yang benar tentang pelayanan Rumah Sakit
kepada masyarakat.
2) Memberikan pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, anti
diskriminasi dan efektif dengan mengutamakan kepentingan pasien
sesuai dengan standar pelayanan Rumah Sakit.
3) Memberikan pelayanan gawat darurat kepada pasien sesuai dengan
kemampuan pelayanannya.
4) Berperan aktif dalam memberikan pelayanan kesehatan pada bencana
sesuai dengan kemampuan pelayanannya.
5) Menyediakan sarana dan pelayanan bagi masyarakat tidak mampu
atau miskin.
6) Melaksanakan fungsi sosial dengan cara memberikan fasilitas dan
pelayanan untuk pasien tidak mampu atau miskin, pelayanan gawat
darurat tanpa uang muka, ambulan gratis, pelayanan untuk korban

5
bencana dan kejadian luar biasa atau bakti sosial bagi misi
kemanusiaan.
7) Membuat, melaksanakan dan menjaga standar mutu pelayanan
kesehatan di Rumah Sakit sebagai acuan dalam melayani pasien.
8) Menyelenggarakan rekam medik.
9) Menyediakan sarana dan prasarana umum yang layak antara lain
sarana ibadah, parkir, ruang tunggu, sarana untuk orang cacat, wanita
menyusui, anak-anak, dan usai lanjut.
10) Melaksanakan sistem rujukan.
11) Menolak keinginan pasien yang bertentangan dengan standar profesi
dan etika serta peraturan perundang-undangan yang berlaku.
12) Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai hak dan
kewajiban pasien.
13) Menghormati dan melindungi hak-hak pasien.
14) Melaksanakan etika Rumah Sakit.
15) Memiliki sistem pencegahan kecelakaan dan penanggulangan
bencana.
16) Melaksanakan program pemerintah di bidang kesehatan baik secara
regional maupun nasional.
17) Membuat daftar tenaga medis yang melakukan praktek kedokteran
atau kedokteran gigi dan tenaga kesehatan lainnya.
18) Menyusun dan melaksanakan peraturan internal Rumah Sakit
(hospital by laws).
19) Melindungi dan memberikan bantuan hukum bagi semua petugas
Rumah Sakit dalam melaksanakan tugas.
20) Memberlakukan seluruh lingkungan Rumah Sakit kawasan tanpa
rokok.

2. Definisi Rumah Sakit


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun
2009 pasal 1, Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang

6
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat yang
memberikan pelayanan kesehatan jangka pendek dan jangka panjang.
Terdiri dari observasi, diagnostik, terapeutik dan rehabilitatif untuk orang-
orang yang menderita sakit, cidera dan melahirkan(3).

3. Klasifikasi Rumah Sakit


Rumah Sakit umum dan khusus diklasifikasikan berdasarkan
kemampuan pelayanan, sumber daya manusia dan fasilitas Rumah Sakit
untuk penyelenggaraan pelayanan kesehatan secara berjenjang dan fungsi
rujukan. Klasifikasi Rumah Sakit diatur dalam Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56 Tahun 2014 tentang Klasifikasi
Rumah Sakit pada pasal 12 menjadi(5):
a. Rumah Sakit Umum Kelas A
Rumah Sakit Umum Kelas A harus mempunyai pelayanan
medik meliputi Pelayanan Medik, Pelayanan Kefarmasian, Pelayanan
Keperawatan dan Kebidanan, Pelayanan Penunjang Klinik, Pelayanan
Penunjang Nonklinik dan Pelayanan Rawat Inap. Pelayanan medik
paling sedikit terdiri dari pelayanan gawat darurat, pelayanan medik
spesialis dasar, pelayanan medik spesialis penunjang, pelayanan
medik spesialis lain, pelayanan medik subspesialis, dan pelayanan
medik spesialis gigi dan mulut. Pelayanan medik spesialis dasar,
meliputi pelayanan penyakit dalam, kesehatan anak, bedah, dan
obstetri dan ginekologi. Pelayanan medik spesialis penunjang,
meliputi pelayanan anestesiologi, radiologi, patologi klinik, patologi
anatomi, dan rehabilitasi medik. Pelayanan medik spesialis lain,
meliputi pelayanan mata, telinga hidung tenggorokan, syaraf, jantung
dan pembuluh darah, kulit dan kelamin, kedokteran jiwa, paru,
orthopedi, urologi, bedah syaraf, bedah plastik, dan kedokteran
forensik. Pelayanan medik subspesialis, meliputi pelayanan
subspesialis di bidang spesialisasi bedah, penyakit dalam, kesehatan
anak, obstetri dan ginekologi, mata, telinga hidung tenggorokan,
syaraf, jantung dan pembuluh darah, kulit dan kelamin, kedokteran

7
jiwa, paru, orthopedi, urologi, bedah syaraf, bedah plastik, dan gigi
mulut. Pelayanan medik spesialis gigi dan mulut, meliputi pelayanan
bedah mulut, konservasi/endodonsi, periodonti, orthodonti,
prosthodonti, pedodonsi, dan penyakit mulut.
Pelayanan kefarmasian meliputi pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai, dan pelayanan farmasi
klinik. Pelayanan keperawatan dan kebidanan meliputi asuhan
keperawatan generalis dan spesialis serta asuhan kebidanan.
Pelayanan penunjang klinik meliputi pelayanan bank darah, perawatan
intensif untuk semua golongan umur dan jenis penyakit, gizi,
sterilisasi instrumen dan rekam medik. Pelayanan penunjang nonklinik
meliputi pelayanan laundry/linen, jasa boga/dapur, teknik dan
pemeliharaan fasilitas, pengelolaan limbah, gudang, ambulans, sistem
informasi dan komunikasi, pemulasaraan jenazah, sistem
penanggulangan kebakaran, pengelolaan gas medik, dan pengelolaan
air bersih. Pelayanan rawat inap harus dilengkapi dengan fasilitas;
jumlah tempat tidur perawatan Kelas III paling sedikit 30% dari
seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit milik Pemerintah; jumlah
tempat tidur perawatan Kelas III paling sedikit 20% dari seluruh
tempat tidur untuk Rumah Sakit milik swasta; jumlah tempat tidur
perawatan intensif sebanyak 5% dari seluruh tempat tidur untuk
Rumah Sakit milik Pemerintah dan Rumah Sakit milik swasta.
Sumber daya manusia Rumah Sakit Umum kelas A terdiri atas
tenaga medis, tenaga kefarmasian, tenaga keperawatan, tenaga
kesehatan lain dan tenaga non kesehatan. Tenaga medis paling sedikit
terdiri atas 18 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 4 dokter
gigi umum untuk pelayanan medik gigi mulut, 6 dokter spesialis untuk
setiap jenis pelayanan medik spesialis dasar, 3 dokter spesialis untuk
setiap jenis pelayanan medik spesialis penunjang, 3 dokter spesialis
untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis lain, 2 dokter subspesialis
untuk setiap jenis pelayanan medik subspesialis; dan 1 dokter gigi
spesialis untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis gigi mulut.

8
Tenaga kefarmasian paling sedikit terdiri atas 1 apoteker
sebagai kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit, 5 apoteker yang
bertugas di rawat jalan yang dibantu oleh paling sedikit 10 tenaga
teknis kefarmasian, 5 apoteker di rawat inap yang dibantu oleh paling
sedikit 10 tenaga teknis kefarmasian, 1 apoteker di instalasi gawat
darurat yang dibantu oleh minimal 2 tenaga teknis kefarmasian, 1
apoteker di ruang ICU yang dibantu oleh paling sedikit 2 tenaga teknis
kefarmasian, 1 apoteker sebagai koordinator penerimaan dan distribusi
yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat
inap atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang
jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian
Rumah Sakit; dan 1 apoteker sebagai koordinator produksi yang dapat
merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap atau
rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang
jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja pelayanan kefarmasian
Rumah Sakit.
Jumlah kebutuhan tenaga keperawatan sama dengan jumlah
tempat tidur pada instalasi rawat inap, kualifikasi dan kompetensi
tenaga keperawatan disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah
Sakit. Jumlah dan kualifikasi tenaga kesehatan lain dan tenaga
nonkesehatan disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah
Sakit.Peralatan Rumah Sakit Umum kelas A paling sedikit terdiri dari
peralatan medis untuk instalasi gawat darurat, rawat jalan, rawat inap,
rawat intensif, rawat operasi, persalinan, radiologi, laboratorium
klinik, pelayanan darah, rehabilitasi medik, farmasi, instalasi gizi, dan
kamar jenazah.
b. Rumah Sakit Umum Kelas B
Rumah Sakit Umum Kelas B terdiri dari pelayanan medik,
pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan dan kebidanan,
pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang nonklinik dan
pelayanan rawat inap. Pelayanan medik sebagaimana dimaksud paling
sedikit terdiri dari pelayanan gawat darurat, pelayanan medik spesialis

9
dasar, pelayanan medik spesialis penunjang, pelayanan medik
spesialis lain, pelayanan medik subspesialis, dan pelayanan medik
spesialis gigi dan mulut. Pelayanan gawat darurat harus
diselenggarakan 24 jam sehari secara terus menerus. Pelayanan medik
spesialis dasar meliputi pelayanan penyakit dalam, kesehatan anak,
bedah, dan obstetri dan ginekologi. Pelayanan medik spesialis
penunjang meliputi pelayanan anestesiologi, radiologi, patologi klinik,
patologi anatomi, dan rehabilitasi medik. Pelayanan medik spesialis
lain, paling sedikit berjumlah 8 pelayanan dari 13 pelayanan yang
meliputi pelayanan mata, telinga hidung tenggorokan, syaraf, jantung
dan pembuluh darah, kulit dan kelamin, kedokteran jiwa, paru,
orthopedi, urologi, bedah syaraf, bedah plastik, dan kedokteran
forensik. Pelayanan medik subspesialis, paling sedikit berjumlah 2
pelayanan subspesialis dari 4 subspesialis dasar yang meliputi
pelayanan subspesialis di bidang spesialisasi bedah, penyakit dalam,
kesehatan anak, dan obstetri dan ginekologi. Pelayanan medik
spesialis gigi dan mulut, paling sedikit berjumlah 3 pelayanan yang
meliputi pelayanan bedah mulut, konservasi/endodonsi, dan
orthodonti.
Pelayanan kefarmasian meliputi pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai, dan pelayanan farmasi
klinik. Pelayanan keperawatan dan kebidanan meliputi asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan. Pelayanan penunjang klinik
meliputi pelayanan bank darah, perawatan intensif untuk semua
golongan umur dan jenis penyakit, gizi, sterilisasi instrumen dan
rekam medik. Pelayanan penunjang nonklinik meliputi pelayanan
laundry/linen, jasa boga/dapur, teknik dan pemeliharaan fasilitas,
pengelolaan limbah, gudang, ambulans, sistem informasi dan
komunikasi, pemulasaraan jenazah, sistem penanggulangan
kebakaran, pengelolaan gas medik, dan pengelolaan air bersih.
Pelayanan rawat inap harus dilengkapi dengan fasilitas sebagai
berikut, jumlah tempat tidur perawatan kelas III paling sedikit 30%

10
dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit milik Pemerintah, jumlah
tempat tidur perawatan kelas III paling sedikit 20% dari seluruh
tempat tidur untuk Rumah Sakit milik swasta, jumlah tempat tidur
perawatan intensif sebanyak 5% dari seluruh tempat tidur untuk
Rumah Sakit milik Pemerintah dan Rumah Sakit milik swasta.
Sumber daya manusia Rumah Sakit Umum kelas B terdiri atas
tenaga medis, tenaga kefarmasian, tenaga keperawatan, tenaga
kesehatan lain dan tenaga non kesehatan. Tenaga medis paling sedikit
terdiri atas 12 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 3 dokter
gigi umum untuk pelayanan medik gigi mulut, 3 dokter spesialis untuk
setiap jenis pelayanan medik spesialis dasar, 2 dokter spesialis untuk
setiap jenis pelayanan medik spesialis penunjang, 1 dokter spesialis
untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis lain, 1 dokter subspesialis
untuk setiap jenis pelayanan medik subspesialis, dan 1 dokter gigi
spesialis untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis gigi mulut.
Tenaga kefarmasian paling sedikit terdiri atas 1 orang apoteker
sebagai kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit, 4 apoteker yang
bertugas di rawat jalan yang dibantu oleh paling sedikit 8 orang tenaga
teknis kefarmasian, 4 orang apoteker di rawat inap yang dibantu oleh
paling sedikit 8 orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker di
instalasi gawat darurat yang dibantu oleh minimal 2 orang tenaga
teknis kefarmasian, 1 orang apoteker di ruang ICU yang dibantu oleh
paling sedikit 2 orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang apoteker
sebagai koordinator penerimaan dan distribusi yang dapat merangkap
melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap atau rawat jalan dan
dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan
dengan beban kerja pelayanan kefarmasian Rumah Sakit, dan 1 orang
apoteker sebagai koordinator produksi yang dapat merangkap
melakukan pelayanan farmasi klinik di rawat inap atau rawat jalan dan
dibantu oleh tenaga teknis kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan
dengan beban kerja pelayanan kefarmasian Rumah Sakit. Jumlah
kebutuhan tenaga keperawatan sama dengan jumlah tempat tidur pada

11
instalasi rawat inap, kualifikasi dan kompetensi tenaga keperawatan
disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah Sakit. Jumlah dan
kualifikasi tenaga kesehatan lain dan tenaga non kesehatan
sebagaimana disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah Sakit.
Peralatan Rumah Sakit Umum Kelas B paling sedikit terdiri dari
peralatan medis untuk instalasi gawat darurat, rawat jalan, rawat inap,
rawat intensif, rawat operasi, persalinan, radiologi, laboratorium
klinik, pelayanan darah, rehabilitasi medik, farmasi, instalasi gizi, dan
kamar jenazah.
c. Rumah Sakit Umum Kelas C
Rumah Sakit Umum Kelas C terdiri dari pelayanan medik,
pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan dan kebidanan,
pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang nonklinik dan
pelayanan rawat inap. Pelayanan medik yang dimaksud paling sedikit
terdiri dari, pelayanan gawat darurat 24 jam, pelayanan medik umum
(meliputi pelayanan medik dasar, medik gigi mulut, kesehatan ibu dan
anak, dan keluarga berencana), pelayanan medik spesialis dasar
(meliputi pelayanan penyakit dalam, kesehatan anak, bedah, dan
obstetri dan ginekologi), pelayanan medik spesialis
penunjang(meliputi pelayanan anestesiologi, radiologi, dan patologi
klinik), pelayanan medik spesialis lain, pelayanan medik subspesialis,
dan pelayanan medik spesialis gigi dan mulut.
Pelayanan kefarmasian sebagaimana dimaksud meliputi
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai, dan pelayanan farmasi klinik. Pelayanan keperawatan dan
kebidanan meliputi asuhan keperawatan dan asuhan kebidanan.
Pelayanan penunjang klinik meliputi pelayanan bank darah, perawatan
intensif untuk semua golongan umur dan jenis penyakit, gizi,
sterilisasi instrumen dan rekam medik. Pelayanan penunjang nonklinik
meliputi pelayanan laundry/linen, jasa boga/dapur, teknik dan
pemeliharaan fasilitas, pengelolaan limbah, gudang, ambulans, sistem
informasi dan komunikasi, pemulasaraan jenazah, sistem

12
penanggulangan kebakaran, pengelolaan gas medik, dan pengelolaan
air bersih. Pelayanan rawat inap harus dilengkapi dengan fasilitas;
jumlah tempat tidur perawatan kelas III paling sedikit 30% (tiga puluh
persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit milik
Pemerintah, jumlah tempat tidur perawatan kelas III paling sedikit
20% (dua puluh persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit
milik swasta, jumlah tempat tidur perawatan intensif sebanyak 5%
(lima persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit milik
Pemerintah dan Rumah Sakit milik swasta.
Sumber daya manusia Rumah Sakit Umum kelas C terdiri atas
9 (sembilan) dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 2 (dua)
dokter gigi umum untuk pelayanan medik gigi mulut, 2 (dua) dokter
spesialis untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis dasar, 1 (satu)
dokter spesialis untuk setiap jenis pelayanan medik spesialis
penunjang dan 1 (satu) dokter gigi spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis gigi mulut. Tenaga kefarmasian paling
sedikit terdiri atas 1 (satu) orang apoteker sebagai kepala Instalasi
Farmasi Rumah Sakit, 2 (dua) apoteker yang bertugas di rawat inap
yang dibantu oleh paling sedikit 4 (empat) orang tenaga teknis
kefarmasian, 4 (empat) orang apoteker di rawat inap yang dibantu
oleh paling sedikit 8 (delapan) orang tenaga teknis kefarmasian, 1
(satu) orang apoteker sebagai koordinator penerimaan, distribusi dan
produksi yang dapat merangkap melakukan pelayanan farmasi klinik
di rawat inap atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga teknis
kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja
pelayanan kefarmasian Rumah Sakit.
Jumlah kebutuhan tenaga keperawatan dihitung dengan
perbandingan 2 (dua) perawat untuk 3 (tiga) tempat tidur. Kualifikasi
dan kompetensi tenaga keperawatan disesuaikan dengan kebutuhan
pelayanan Rumah Sakit.Peralatan Rumah Sakit Umum Kelas C paling
sedikit terdiri dari peralatan medis untuk instalasi gawat darurat, rawat
jalan, rawat inap, rawat intensif, rawat operasi, persalinan, radiologi,

13
laboratorium klinik, pelayanan darah, rehabilitasi medik, farmasi,
instalasi gizi, dan kamar jenazah.
d. Rumah Sakit Umum Kelas D
Rumah Sakit Umum Kelas D terdiri dari pelayanan medik
(pelayanan gawat darurat 24 jam, medik umum, spesialis dasar, dan
spesialis penunjang), pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan
dan kebidanan, pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang
nonklinik dan pelayanan rawat inap.
Pelayanan kefarmasian meliputi pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai, dan pelayanan farmasi
klinik. Pelayanan keperawatan dan kebidanan meliputi asuhan
keperawatan dan asuhan kebidanan. Pelayanan penunjang klinik
meliputi pelayanan darah, perawatan high care unit untuk semua
golongan umur dan jenis penyakit, gizi, sterilisasi instrumen dan
rekam medik. Pelayanan penunjang nonklinik meliputi pelayanan
laundry/linen, jasa boga/dapur, teknik dan pemeliharaan fasilitas,
pengelolaan limbah, gudang, ambulans, sistem informasi dan
komunikasi, pemulasaraan jenazah, sistem penanggulangan
kebakaran, pengelolaan gas medik, dan pengelolaan air bersih.
Pelayanan rawat inap pada Rumah Sakit kelas D harus dilengkapi
dengan fasilitas; jumlah tempat tidur perawatan kelas III paling sedikit
30% (tiga puluh persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit
milik Pemerintah, jumlah tempat tidur perawatan kelas III paling
sedikit 20% (dua puluh persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah
Sakit milik swasta, jumlah tempat tidur perawatan intensif sebanyak
5% (lima persen) dari seluruh tempat tidur untuk Rumah Sakit milik
Pemerintah dan Rumah Sakit milik swasta.
Sumber daya manusia Rumah Sakit umum kelas D terdiri atas
tenaga medis, tenaga kefarmasian, tenaga keperawatan,tenaga
kesehatan lain,dan tenaga nonkesehatan. Tenaga medis pada Rumah
Sakit kelas D memiliki 4 (empat) dokter umum untuk pelayanan
medik dasar,1 (satu) dokter gigi umum untuk pelayanan medik gigi

14
mulut, 1 (satu) dokter spesialis untuk setiap jenis pelayanan medik
spesialis dasar.
Tenaga kefarmasian pada Rumah Sakit kelas D paling sedikit
terdiri atas 1 (satu) orang apoteker sebagai kepala Instalasi Farmasi
Rumah Sakit, 1 (satu) apoteker yang bertugas di rawat inap dan rawat
jalan yang dibantu oleh paling sedikit 2 (dua) orang tenaga teknis
kefarmasian, 1 (satu) orang apoteker sebagai koordinator penerimaan,
distribusi dan produksi yang dapat merangkap melakukan pelayanan
farmasi klinik di rawat inap atau rawat jalan dan dibantu oleh tenaga
teknis kefarmasian yang jumlahnya disesuaikan dengan beban kerja
pelayanan kefarmasian Rumah Sakit. Jumlah kebutuhan tenaga
keperawatan di Rumah Sakit kelas D perbandingannya adalah 2 (dua)
perawat untuk 3 (tiga) tempat tidur. Kualifikasi dan kompetensi tenaga
keperawatan disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah Sakit.
Jumlah dan kualifikasi tenaga kesehatan lain dan tenaga non
kesehatan disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan Rumah Sakit.
Peralatan pada Rumah Sakit kelas D terdiri dari peralatan
medis untuk instalasi gawat darurat, rawat jalan, rawat inap, rawat
intensif, rawat operasi, persalinan, radiologi, laboratorium klinik,
pelayanan darah, rehabilitasi medik, farmasi, instalasi gizi, dan kamar
jenazah. Selain Rumah Sakit umum Kelas D, terdapat juga Rumah
Sakit Umum Kelas D Pratama yang didirikan dan diselenggarakan
untuk menjamin ketersediaan dan meningkatkan aksesibilitas
masyarakat terhadap pelayanan kesehatan tingkat kedua. Rumah Sakit
Umum kelas D pratama didirikan dan diselenggarakan di daerah
tertinggal, perbatasan, atau kepulauan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Selain pada daerah Rumah Sakit
Umum kelas D pratama dapat juga didirikan di kabupaten/kota,
apabila memenuhi kriteria sebagai berikut; belum tersedia Rumah
Sakit di kabupaten/kota yang bersangkutan; Rumah Sakit yang telah
beroperasi di kabupaten/kota yang bersangkutan kapasitasnya belum
mencukupi; atau lokasi Rumah Sakit yang telah beroperasi sulit

15
dijangkau secara geografis oleh sebagian penduduk di kabupaten/kota
yang bersangkutan(2).
e. Rumah Sakit Khusus
Rumah Sakit khusus ini hanya dapat menyelenggarakan
pelayanan kesehatan sesuai dengan bidangnya dan bidang lain yang
menunjang kekhususan tersebut. Rumah Sakit khusus meliputi; ibu
dan anak; mata; otak; gigi dan mulut; kanker; jantung dan pembuluh
darah; jiwa; infeksi; paru; telinga-hidung-tenggorokan; bedah;
ketergantungan obat; dan ginjal.
Rumah Sakit Khusus harus mempunyai fasilitas dan
kemampuan, paling sedikit meliputi: pelayanan medik, paling sedikit
terdiri dari: a) pelayanan gawat darurat, tersedia 24 (dua puluh empat)
jam sehari terus menerus sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan; b) pelayanan medik umum; c) pelayanan medik
spesialis dasar sesuai dengan kekhususan; d) pelayanan medik
spesialis dan/atau subspesialis sesuai kekhususan; e) pelayanan medik
spesialis penunjang; 2. pelayanan kefarmasian; 3. pelayanan
keperawatan; 4. pelayanan penunjang klinik; dan 5. pelayanan
penunjang nonklinik.
Sumber daya manusia, paling sedikit terdiri dari: 1. tenaga
medis. 2. tenaga kefarmasian, dengan kualifikasi apoteker dan tenaga
teknis kefarmasian dengan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan
pelayanan kefarmasian Rumah Sakit. 3. tenaga keperawatan, dengan
kualifikasi dan kompetensi yang sesuai dengan kebutuhan pelayanan
Rumah Sakit; 4. tenaga kesehatan lain dan tenaga non kesehatan,
sesuai dengan kebutuhan pelayanan Rumah Sakit. Peralatan, yang
memenuhi standar sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.

4. Struktur Organisasi Rumah Sakit


Struktur organisasi Rumah Sakit yang ada di Indonesia pada
umumnya terdiri atas Badan Pengurus Yayasan, Dewan Pembina, Dewan

16
Penyantun, Badan Penasehat dan Badan Penyelenggara. Badan
Penyelenggara terdiri atas direktur, wakil direktur, komite medik, satuan
pengawas dan berbagai bagian instalasi. Tergantung pada besarnya Rumah
Sakit, dapat terdiri atas satu sampai empat wakil direktur. Wakil direktur
pada umumnya terdiri atas wakil direktur pelayanan medik, wakil direktur
penunjang medik dan keperawatan, wakil direktur keuangan dan
administrasi dari semua disiplin yang ada di Rumah Sakit. Komite medik
adalah wadah nonstruktural yang keanggotaannya terdiri atas ketua-ketua
Staf Medis Fungsional (SMF)(6).
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009
pasal 33 tentang Rumah Sakit, Setiap Rumah Sakit harus memiliki
organisasi yang efektif, efisien, dan akuntabel. Organisasi Rumah Sakit
paling sedikit terdiri atas kepala Rumah Sakit atau direktur Rumah Sakit,
unsur pelayanan medis, unsur keperawatan, unsur penunjang medis,
komite medis, satuan pemeriksaan internal, serta administrasi umum dan
keuangan(3).
Seseorang yang menjadi Kepala Rumah Sakit haruslah seseorang
yang berasal dari tenaga medis yang mempunyai kemampuan dan keahlian
di bidang Rumah Sakit. Sedangkan untuk tenaga struktural yang
menduduki jabatan sebagai pimpinan harus memiliki kewarganegaraan
Indonesia(6). Struktur organisasi Rumah Sakit Umum dapat dilihat pada
gambarberikut:

Gambar 1. Struktur Organisasi Rumah Sakit

17
5. Akreditasi Rumah Sakit
Akreditasi Rumah Sakit adalah pengakuan terhadap Rumah Sakit
yang diberikan oleh lembaga independen penyelenggara akreditasi yang
ditetapkan oleh menteri, setelah dinilai bahwa Rumah Sakit tersebut
memenuhi standar pelayanan Rumah Sakit yang berlaku untuk
meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit secara berkesinambungan.
Pelaksanaan akreditasi bertujuan untuk(7):
a. Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit
b. Meningkatkan keselamatan pasien Rumah Sakit
c. Meningkatkan perlindungan bagi pasien, masyarakat, sumber daya
manusia Rumah Sakit, dan Rumah Sakit sebagai institusi.
d. Mendukung program pemerintah di bidang kesehatan.
Menurut UU No. 44 tahun 2009 pasal 40 untuk meningkatan mutu
pelayanan, Rumah Sakit wajib melakukan akreditasi secara berkala
minimal 3 (tiga) tahun sekali(3). Akreditasi terbagi menjadi dua yaitu
akreditasi nasional dan internasional. Setiap Rumah Sakit di Indonesia
wajib mengikuti akreditasi nasional, namun tidak wajib mengikuti
akreditasi internasional. Penyelenggaraan akreditasi nasional meliputi
persiapan akreditasi, bimbingan akreditasi, pelaksanaan akreditasi dan
kegiatan paska akreditasi(7).
a. Persiapan Akreditasi
Pemenuhan standar dan penilaian mandiri (self assessment).
b. Bimbingan Akreditasi
Proses pembinaan Rumah Sakit dalam rangka meningkatkan kinerja
dalam mempersiapkan survei akreditasi.
c. Pelaksanaan Akreditasi
Terdiri dari survei akreditasi dan penetapan status akreditasi.
d. Kegiatan Pasca Akreditasi
Bentuk survei verifikasi yang hanya dapat dilakukan oleh lembaga
independen pelaksana akreditasi.

18
Survei verifikasi bertujuan untuk mempertahankan dan/atau
meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit sesuai dengan rekomendasi
dari surveyor.

19
B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit
1. Peraturan Perundangan sebagai Dasar Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Menurut Undang-undang No. 36 Tahun 2014 Fasilitas Pelayanan Kesehatan
merupakan suatu alat dan/atau tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan
upaya pelayanan kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif, maupun rehabilitatif
yang dilakukan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan/atau masyarakat (1).
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2014,
Instalasi Farmasi Rumah Sakit merupakan unit pelaksana fungsional yang
menyelenggarakan seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit(2). Selain
itu, Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) dapat didefinisikan sebagai suatu
departemen atau unit atau bagian di suatu Rumah Sakit di bawah pimpinan seorang
Apoteker dan dibantu oleh beberapa orang Apoteker yang memenuhi persyaratan
peraturan perundang-undangan yang berlaku dan kompeten secara professional,
tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan
serta pelayanan kefarmasian, yang terdiri atas pelayanan paripurna, mencakup
perencanaan; pengadaan; produksi; penyimpanan perbekalan kesehatan/sediaan
farmasi; dispensing obat berdasarkan resep bagi penderita rawat inap dan rawat jalan;
pengendalian mutu; dan pengendalian distribusi dan penggunaan seluruh perbekalan
kesehatan di Rumah Sakit; pelayanan farmasi klinik umum dan spesialis, mencakup
pelayanan langsung pada penderita dan pelayanan klinik yang merupakan program
Rumah Sakit secara keseluruhan(6).
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 58 Tahun 2014 Tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit disebutkan bahwa Pengelolaan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus dilaksanakan
secara multidisiplin, terkoordinir dan menggunakan proses yang efektif untuk
menjamin kendali mutu dan kendali biaya(2). Dalam ketentuan Pasal 15 ayat (3)
Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit menyatakan bahwa
Pengelolaan Alat Kesehatan, Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis Habis Pakai di
Rumah Sakit harus dilakukan oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu. Alat Kesehatan
yang dikelola oleh Instalasi Farmasi sistem satu pintu berupa alat medis habis
pakai/peralatan non elektromedik, antara lain alat kontrasepsi (IUD), alat pacu
jantung, implan, dan stent. Sistem satu pintu adalah satu kebijakan kefarmasian
termasuk pembuatan formularium, pengadaan, dan pendistribusian Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang bertujuan untuk mengutamakan
20
kepentingan pasien melalui Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Dengan demikian semua
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang beredar di
Rumah Sakit merupakan tanggung jawab Instalasi Farmasi Rumah Sakit, sehingga
tidak ada pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai di Rumah Sakit yang dilaksanakan selain oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
Dengan kebijakan pengelolaan sistem satu pintu, Instalasi Farmasi sebagai satu-
satunya penyelenggara Pelayanan Kefarmasian, sehingga Rumah Sakit akan
mendapatkan manfaat dalam hal(3):
a. Pelaksanaan pengawasan dan pengendalian penggunaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
b. Standarisasi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
c. Penjaminan mutu Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai;
d. Pengendalian harga Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai;
e. Pemantauan terapi Obat;
f. Penurunan risiko kesalahan terkait penggunaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai (keselamatan pasien);
g. Kemudahan akses data Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang akurat;
h. Peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit dan citra Rumah Sakit; dan
peningkatan pendapatan Rumah Sakit dan peningkatan kesejahteraan pegawai.

Menurut Peraturan Pemerintah No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan


Kefarmasian pada pasal 1 ayat 3 disebutkan bahwa tenaga kefarmasian adalah tenaga
yang melakukan pekerjaan kefarmasian yang terdiri atas Apoteker (sarjana farmasi
yang telah lulus sebagai Apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker)
dan tenaga teknis kefarmasian (tenaga yang membantu Apoteker dalam menjalani
Pekerjaan Kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi,
Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten Apoteker). Pekerjaan
Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi,
pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat,
pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta
pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional(8).

21
2. Tugas dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 58 Tahun 2014 Tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit menyebutkan Tugas IFRS antara
lain(2):
a. Menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh
kegiatan Pelayanan Kefarmasian yang optimal dan profesional serta sesuai
prosedur dan etik profesi;
b. Melaksanakan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai yang efektif, aman, bermutu dan efisien;
c. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai guna memaksimalkan efek terapi dan
keamanan serta meminimalkan risiko;
d. Melaksanakan Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) serta memberikan
rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien;
e. Berperan aktif dalam Tim Farmasi dan Terapi;
f. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan Pelayanan
Kefarmasian;
g. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan formularium
Rumah Sakit.

22
Sedangkan untuk Fungsi dari IFRS itu sendiri antara lain:

a. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
1) Memilih Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
sesuai kebutuhan pelayanan Rumah Sakit;
2) Merencanakan kebutuhan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai secara efektif, efisien dan optimal;
3) Mengadakan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
berpedoman pada perencanaan yang telah dibuat sesuai ketentuan yang
berlaku;
4) Memproduksi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit;
5) Menerima Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang berlaku;
6) Menyimpan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan kefarmasian;
7) Mendistribusikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai ke unit-unit pelayanan di Rumah Sakit;
8) Melaksanakan pelayanan farmasi satu pintu;
9) Melaksanakan pelayanan Obat “unit dose”/dosis sehari;
10) Melaksanakan komputerisasi pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai (apabila sudah memungkinkan);
11) Mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait dengan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
12) Melakukan pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai yang sudah tidak dapat digunakan;
13) Mengendalikan persediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai;
14) Melakukan administrasi pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai.
b. Pelayanan farmasi klinik
1) Mengkaji dan melaksanakan pelayanan Resep atau permintaan Obat;
2) Melaksanakan penelusuran riwayat penggunaan Obat;
3) Melaksanakan rekonsiliasi Obat;

23
4) Memberikan informasi dan edukasi penggunaan Obat baik berdasarkan Resep
maupun Obat non Resep kepada pasien/keluarga pasien;
5) Mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait dengan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
6) Melaksanakan visite mandiri maupun bersama tenaga kesehatan lain;
7) Memberikan konseling pada pasien dan/atau keluarganya;
8) Melaksanakan Pemantauan Terapi Obat (PTO)
a) Pemantauan efek terapi Obat;
b) Pemantauan efek samping Obat;
c) Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD).
9) Melaksanakan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO);
10) Melaksanakan dispensing sediaan steril
a) Melakukan pencampuran Obat suntik
b) Menyiapkan nutrisi parenteral
c) Melaksanakan penanganan sediaan sitotoksik
d) Melaksanakan pengemasan ulang sediaan steril yang tidak stabil
11) Melaksanakan Pelayanan Informasi Obat (PIO) kepada tenaga kesehatan lain,
pasien/keluarga, masyarakat dan institusi di luar Rumah Sakit;
12) Melaksanakan Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS).

24
3. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Struktur organisasi merupakan struktur yang menggambarkan pembagian
tugas, koordinasi kewenangan, fungsi dan tanggung jawab Rumah Sakit.
Pengorganisasian Instalasi Farmasi Rumah Sakit harus mencakup penyelenggaraan
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai, pelayanan
farmasi klinik dan manajemen mutu, dan bersifat dinamis dapat direvisi sesuai
kebutuhan dengan tetap menjaga mutu. Ketentuan terkait jabatan fungsional di
Instalasi Farmasi Rumah Sakit diatur menurut kebutuhan organisasi dan sesuai
dengan ketentuan yang berlaku. Hal ini menjelaskan bahwa pengorganisasian Instalasi
Farmasi Rumah Sakit minimal terdiri dari kepala IFRS, pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai, pelayanan farmasi klinik dan manajemen
mutu(2).
Struktur organisasi IFRS dapat dikembangkan dalam 3 tingkat yaitu(6):
a. Manajer tingkat puncak bertanggung jawab untuk perencanaan, penerapan, dan
pemfusian yang efektif dari sistem mutu secara menyeluruh.
b. Manajer tingkat menengah, kebanyakan kepala bagian/unit fungsional
bertanggung jawab untuk mendesain dan menerapkan berbagai kegiatan yang
berkaitan dengan mutu dalam daerah/bidang fungsional mereka, untuk mencapai
mutu produk dan pelayanan yang di inginkan.
c. Manajer garis depan terdiri atas personel pengawas yang secara langsung
memantau dan mengendalikan kegiatan yang berkaitan dengan mutu selama
berbagai tahap memproses produk dan pelayanan.

4. Standar Akreditasi Terkait Istalasi Farmasi Rumah Sakit


Standar akreditasi Rumah Sakit yang berkaitan dengan IFRS adalah Standar
Berfokus Pada Pasien terdapat dalam bab 6 yaitu Manajemen Penggunaan Obat
(MPO), yang terdiri atas(9):

25
a. Organisasi dan manajemen
Standar MPO.1 yaitu Penggunaan obat di rumah sakit sesuai dengan
undang-undang, dan peraturan yang berlaku dan diorganisir untuk memenuhi
kebutuhan pasien. Maksud dan tujuan MPO.1 yaitu Obat, sebagai suatu sumber
penting dalam pelayanan pasien, harus diorganisir secara efektif dan efisien.
Manajemen obat bukan hanya tanggung jawab dari pelayanan farmasi tetapi juga
dari para manajer dan praktisi asuhan klinis. Pengaturan pembagian tanggung
jawab tergantung pada struktur organisasi dan staffing. Pada saat apoteker tidak
hadir, obat-obat bisa dikelola oleh setiap unit klinis tergantung kebijakan rumah
sakit. Pada kasus lain, dimana terdapat suatu sentral farmasi yang besar, bagian
farmasi dapat mengorganisir dan mengendalikan obat yang diberlakukan
diseluruh rumah sakit.
Manajemen obat yang efektif mencakup semua bagian dalam rumah sakit,
unit rawat inap, rawat jalan maupun unit khusus. Undang-undang dan peraturan
yang berlaku dimasukkan ke dalam struktur organisasi dan operasional sistem
manajemen obat di rumah sakit. Untuk memastikan manajemen dan penggunaan
obat yang efektif, rumah sakit memberlakukan suatu sistem review sekurang-
kurangnya sekali setahun. Review tahunan mengumpulkan semua informasi dan
pengalaman yang berhubungan dengan manajemen pengobatan. Informasi dan
pengalaman termasuk, contoh sebagai berikut:
1) Seberapa baik sistem itu berjalan sehubungan dengan: seleksi dan pengadaan
obat, penyimpanan, pemesanan/peresepan dan pencatatan (transcribe),
persiapan (preparing) dan penyaluran (dispensing), pemberian dan
pemantauan
2) Monitoring sebagai hasil perubahan di dalam formularium (formulary),
seperti penambahan obat, Monitoring kesalahan obat (medication error) dan
KNC (near misses)
3) Setiap edukasi perlu diidentifikasi
4) Pertimbangan untuk praktek berbasis bukti yang baru

Tinjauan ulang membuat rumah sakit memahami kebutuhan dan prioritas


perbaikan sistem berkelanjutan dalam hal mutu dan keamanan penggunaan obat.
Adapun elemen penilaian MPO.1:

26
1) Ada perencanaan atau kebijakan atau dokumen lain yang mengidentifkasi
bagaimana penggunaan obat diorganisir dan dikelola di seluruh rumah sakit.
2) Semua penataan pelayanan dan petugas yang mengelola proses obat
dilibatkan dalam struktur organisasi.
3) Kebijakan mengarahkan semua tahapan manajemen obat dan penggunaan
obat dalam rumah sakit.
4) Sekurang-kurangnya ada satu review atas sistem manajemen obat yang
didokumentasikan selama 12 bulan terakhir.
5) Pelayanan farmasi dan penggunaan obat sesuai dengan undang-undang dan
peraturan yang berlaku.
6) Sumber informasi obat yang tepat selalu tersedia bagi semua yang terlibat
dalam penggunaan obat.

Standar MPO.1.1. yaitu Seorang ahli farmasi berizin, teknisi atau profesional
lain yang terlatih mensupervisi pelayanan farmasi atau kefarmasian
(pharmaceutical). Maksud dan Tujuan MPO.1.1 yaitu Seorang petugas yang
kompeten secara langsung mensupervisi aktivitas pelayanan farmasi atau
kefarmasian. Petugas ini mempunyai izin, sertifikat dan terlatih. Supervisi
meliputi semua proses yang dijabarkan dalam MPO.2 sampai dengan MPO.5 dan
partisipasi dalam MPO.7 sampai dengan MPO.7.1. Elemen Penilaian MPO.1.1.

1) Seorang petugas yang mempunyai izin, sertifikat dan terlatih mensupervisi


semua aktivitas.
2) Petugas tersebut memberikan supervisi terhadap proses yang diuraikan dalam
MPO.2.2. sampai dengan MPO.5.
b. Seleksi dan Pengadaan
Standar MPO.2 yaitu Obat dengan cara seleksi yang benar, digunakan
untuk peresepan atau pemesanan, ada di stok atau siap tersedia. Maksud dan
tujuan MPO.2 yaitu Setiap rumah sakit harus menetapkan obat mana yang harus
tersedia untuk diresepkan dan dipesan oleh praktisi pelayanan kesehatan.
Keputusan ini didasarkan pada misi rumah sakit sakit, kebutuhan pasien, dan
jenis pelayanan yang disiapkan. Rumah sakit mengembangkan suatu daftar
(formularium) dari semua obat yang ada di stok atau sudah tersedia, dari sumber
luar. Dalam beberapa kasus, undangundang atau peraturan bisa menentukan obat
dalam daftar atau sumber obat tersebut.

27
Pemilihan obat adalah suatu proses kerja sama/kolaboratif yang
mempertimbangkan baik kebutuhan dan keselamatan pasien maupun kondisi
ekonomisnya. Kadang-kadang terjadi kehabisan obat karena terlambatnya
pengiriman, kurangnya stok nasional atau sebab lain yang tidak diantisipasi
dalam pengendalian inventaris yang normal. Ada suatu proses untuk
mengingatkan para pembuat resep tentang kekurangan obat tersebut dan saran
substitusinya. Elemen penilaian MPO.2. yaitu:
1) Ada daftar obat yang dalam stok obat rumah sakit atau siap tersedia dari
sumber luar.
2) Suatu proses kolaboratif digunakan untuk mengembangkan daftar tersebut
(kecuali ditetapkan oleh peraturan atau otoritas di luar rumah sakit).
3) Ada proses yang disusun untuk menghadapi bilamana obat tidak tersedia,
berikut pemberitahuan kepada pembuat resep serta saran substitusinya.
Standar MPO.2.1 yaitu Ada metode untuk mengawasi daftar obat yang
tersedia dan penggunaan obat di rumah sakit. Maksud dan Tujuan MPO.2.1 yaitu
Rumah sakit mempunyai metode, seperti penunjukan komite, untuk menjaga dan
memonitor daftar obat serta penggunaan obat di rumah sakit. Mereka yang
dilibatkan dalam pengamatan daftar termasuk para praktisi pelayanan kesehatan
juga diikut-sertakan dalam proses pemesanan, penyaluran, pemberian dan
monitoring obat. Keputusan untuk menambah atau mengurangi obat dari daftar
mempunyai panduan kriteria yang meliputi indikasi penggunaan, efektivitas,
risiko dan biaya. Ada proses atau mekanisme untuk memonitor respons pasien
terhadap obat yang baru ditambahkan. Contohnya, bilamana keputusan diambil
untuk menambahkan dalam daftar suatu jenis obat atau suatu kelas obat, ada
proses untuk memonitor ketepatan dari indikasi, bagaimana obat itu diresepkan
(misalnya, dosis atau route pemberian) dan setiap KTD yang tidak diantisipasi
atau kondisi yang berhubungan dengan obat baru selama periode pengenalan.
Daftar itu ditelaah kembali sekurang-kurangnya setahun sekali berdasarkan
informasi safety dan informasi efektivitas yang muncul dan informasi tentang
penggunaan serta KTD.
Dalam hubungan dengan manajemen obat secara menyeluruh ada
kebutuhan untuk memastikan bahwa obat terlindungi dari kehilangan atau
pencurian baik dari farmasi atau dari setiap lokasi yang lain dimana obat
disimpan atau disalurkan. Elemen penilaian MPO.2.1 yaitu:
28
1) Ada metode untuk mengawasi penggunaan obat dalam rumah sakit.
2) Obat dilindungi terhadap kehilangan atau pencurian di seluruh rumah sakit.
3) Para praktisi pelayanan kesehatan dilibatkan dalam proses pemesanan,
penyaluran, pemberian dan proses monitoring pasien, juga diikutsertakan
dalam mengevaluasi dan menjaga daftar obat.
4) Keputusan untuk menambah atau mengurangi obat dari daftar dipandu
dengan kriteria.
5) Bila ada obat yang baru ditambahkan dalam daftar, ada proses atau
mekanisme untuk 5. memonitor bagaimana obat digunakan dan KTD yang
tidak diantisipasi.
6) Daftar ditelaah sekurang-kurangnya setahun sekali berdasarkan atas
informasi tentang safety dan efektivitas.
Standar MPO.2.2 yaitu Rumah sakit dapat segera memperoleh obat yang
tidak ada dalam stok atau yang normal tersedia di rumah sakit atau sewaktu-
waktu bilamana farmasi tutup. Maksud dan tujuan MPO.2.2 yaitu Adakalanya
obat tidak ada dalam stok atau siap tersedia saat dibutuhkan. Ada proses untuk
memberi persetujuan untuk pengadaan obat tersebut. Juga, ada saat dimana obat
dibutuhkan pada malam hari, atau bila farmasi tutup atau persediaan obat
terkunci.
Setiap rumah sakit membutuhkan suatu perencanaan untuk kejadian
demikian dan mengedukasi staf tentang prosedur yang harus dijalankan bila
peristiwa tersebut terjadi.Elemen penilaian MPO.2.2.
1) Ada proses untuk persetujuan dan pengadaan obat yang dibutuhkan tapi tidak
ada dalam stok atau yang secara normal tersedia di rumah sakit.
2) Ada proses untuk mendapatkan obat pada saat dimana farmasi tutup atau
persediaan obat terkunci.
3) Staf memahami proses.
c. Penyimpanan
Standar MPO.3. yaitu Obat disimpan dengan baik dan aman. Maksud dan
tujuan MPO.3. yaitu Obat bisa disimpan dalam tempat penyimpanan, di dalam
pelayanan farmasi atau kefarmasian, atau di unit asuhan pasien pada unit-unit
farmasi atau di nurse station dalam unit klinis. Standar MPO.1 menyiapkan
mekanisme pengawasan bagi semua lokasi dimana obat disimpan. Dalam semua
lokasi tempat obat disimpan, hal berikut ini adalah jelas:
29
1) Obat disimpan dalam kondisi yang sesuai untuk stabilitas produk;
2) Bahan yang terkontrol (controlled substances) dilaporkan secara akurat sesuai
undang-undang dan peraturan yang berlaku;
3) Obat-obatan dan bahan kimia yang digunakan untuk mempersiapkan obat
diberi label secara akurat menyebutkan isi, tanggal kadaluwarsa dan
peringatan;
4) Elektrolit pekat konsentrat tidak disimpan di unit asuhan kecuali merupakan
kebutuhan klinis yang penting dan bila disimpan dalam unit asuhan
dilengkapi dengan pengaman untuk mencegah penatalaksanaan yang kurang
hati-hati (diberi nilai pada Sasaran Keselamatan Pasien III, EP 1 dan 2).
5) Seluruh tempat penyimpanan obat diinspeksi secara periodik sesuai kebijakan
rumah sakit untuk memastikan obat disimpan secara benar; dan
6) Kebijakan rumah sakit menjelaskan cara identifikasi dan penyimpanan obat
yang dibawa oleh pasien.
Elemen penilaian MPO.3.
Setiap elemen 1) sampai dengan 6) tersebut dalam Maksud dan Tujuan
dinilai/skor secara terpisah, karena mewakili area-area yang kritis dan berisiko
tinggi.
1) Obat disimpan dalam kondisi yang sesuai bagi stabilitas produk.
2) Bahan yang terkontrol dilaporkan secara akurat sesuai undang-undang dan
peraturan yang berlaku.
3) Obat-obatan dan bahan kimia yang digunakan untuk menyiapkan obat diberi
label secara akurat menyebutkan isi, tanggal kadaluwarsa dan peringatan.
4) Seluruh tempat pernyimpanan obat diinspeksi secara berkala sesuai kebijakan
rumah sakit untuk memastikan obat disimpan secara benar;
5) Kebijakan rumah sakit menjabarkan cara identifikasi dan penyimpanan obat
yang dibawa oleh pasien.
Standar MPO3.1. yaitu Kebijakan rumah sakit mendukung penyimpanan
yang tepat bagi obat-obatan/medications dan produk nutrisi yang tersedia. Maksud
dan tujuan MPO.3.1. yaitu Ada beberapa jenis obat yang karena risikonya tinggi
(obat-obatan radioaktif), lingkungan yang tidak biasa (dibawa oleh pasien),
kemungkinan untuk penyalahgunaan (abuse,misuse), misal obat sample dan obat
emergency atau sifat yang khusus (produk nutrisi), perlu didukung oleh kebijakan
sebagai pedoman untuk penyimpanan dan pengendalian dalam penggunaannya.
30
Kebijakan mengatur proses penerimaan, identifikasi
pengobatan/medication dan bila perlu, cara penyimpanan dan setiap distribusi.
Elemen penilaian MPO.3.1.
1) Kebijakan rumah sakit menjabarkan cara penyimpanan yang tepat bagi produk
nutrisi.
2) Kebijakan rumah sakit menjabarkan cara penyimpanan obat radioaktif, untuk
keperluan investigasi dan sejenisnya.
3) Kebijakan rumah sakit menjabarkan cara obat sample disimpan dan
dikendalikan.
4) Semua penyimpanan sesuai dengan kebijakan rumah sakit.
Standar MPO.3.2. yaitu Obat-obatan emergensi tersedia, dimonitir dan
aman bilamana disimpan di luar farmasi. Maksud dan Tujuan MPO.3.2 yaitu Bila
terjadi kegawatdaruratan pasien, akses cepat terhadap obat emergensi yang tepat
adalah sangat penting/ kritis. Setiap rumah sakit merencanakan lokasi obat
emergensi dan obat yang harus disuplai ke lokasi tersebut. Contoh, bahan untuk
pemulihan anestesi berada di kamar operasi. Lemari, meja troli, tas atau kotak
emergensi dapat digunakan untuk keperluan ini.
Untuk memastikan akses ke obat emergensi bilamana diperlukan, rumah
sakit menyusun suatu prosedur untuk mencegah penyalahgunaan, pencurian atau
kehilangan terhadap obat dimaksud. Prosedur ini memastikan bahwa obat diganti
bilamana digunakan, rusak atau kadaluwarsa. Jadi rumah sakit memahami
keseimbangan antara akses kesiapan dan keamanan dari tempat penyimpanan obat
emergensi. Elemen penilaian MPO.3.2.
1) Obat emergensi tersedia pada unit-unit dimana akan diperlukan atau dapat
terakses segera dalam rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan yang bersifat
emergensi.
2) Kebijakan rumah sakit menetapkan bagaimana obat emergensi disimpan,
dijaga dan dilindungi dari kehilangan atau pencurian.
3) Obat emergensi dimonitor dan diganti secara tepat waktu sesuai kebijakan
rumah sakit setelah digunakan atau bila kadaluwarsa atau rusak.
Standar MPO.3.3. yaitu Rumah sakit mempunyai sistem penarikan (recall)
obat. Maksud dan Tujuan MPO.3.3. yaitu Rumah sakit mempunyai proses untuk
mengidentifikasi, menarik kembali dan mengembalikan atau memusnahkan

31
dengan cara yang aman dan benar obat-obatan yang ditarik kembali oleh pabrik
atau supplier.
Ada kebijakan atau prosedur yang mengatur setiap penggunaan atau
pemusnahan dari obat yang diketahui kadaluwarsa atau ketinggalan jaman
(outdated). Elemen penilaian MPO.3.3.
1) Ada sistem penarikan obat.
2) Kebijakan dan prosedur mengatur setiap penggunaan obat yang diketahui
kadaluwarsa atau ketinggalan jaman.
3) Kebijakan dan prosedur mengatur pemusnahan obat yang diketahui
kadaluwarsa atau 3. ketinggalan jaman.
4) Kebijakan dan prosedur diimplementasikan/dilaksanakan.
d. Pemesanan dan pencatatan
Standar MPO.4 yaitu Peresepan, pemesanan, dan pencatatan diarahkan
oleh kebijakan dan prosedur. Maksud dan Tujuan MPO.4 yaitu Peresepan,
pemesanan dan pencatatan yang aman diarahkan oleh kebijakan dan prosedur
rumah sakit. Para staf medis, perawatan, farmasi dan administratif berkolaborasi
untuk mengembangkan dan memonitor kebijakan dan prosedur. Staf yang terkait
dilatih untuk praktek penulisan resep, pemesanan dan pencatatan yang benar.
Karena peresepan obat yang tidak terbaca atau pemesanan yang mengacaukan
keselamatan pasien bisa menunda pengobatan, maka kebijakan rumah sakit
mengatur tindakan untuk mengurangi tidak terbacanya resep. Ada daftar dari
semua obat terkini dicatat dalam status pasien dan tersedia di farmasi,
keperawatan dan dokter.
Rumah sakit menetapkan suatu prosedur untuk membandingkan daftar
obat pasien yang diminum sebelum masuk rawat inap terhadap order pertama
obat. Elemen penilaian MPO.4:
1) Kebijakan dan prosedur di rumah sakit mengarahkan peresepan, pemesanan
dan 1. pencatatan obat yang aman di rumah sakit.
2) Kebijakan dan prosedur mengatur tindakan yang terkait dengan penulisan
resep dan pemesanan yang tidak terbaca.
3) Adanya proses kerjasama untuk mengembangkan kebijakan dan prosedur.
4) Staf yang terkait terlatih secara benar untuk praktek-praktek penulisan resep,
pemesanan dan pencatatan.

32
5) Rekam medis pasien memuat daftar obat yang sedang dipakai sebelum
dirawat inap dan informasi ini tersedia di farmasi dan para praktisi pelayanan
kesehatan.
6) Order pertama obat dibandingkan dengan daftar obat sebelum masuk rawat
inap, sesuai prosedur yang ditetapkan rumah sakit.
Standar MPO.4.1. yaitu Rumah sakit menjabarkan elemen-elemen dari
suatu pemesanan atau penulisan resep yang lengkap serta jenis pemesanan yang
akseptabel untuk digunakan. Maksud dan Tujuan MPO.4.1. yaitu Untuk
mengurangi variasi dan meningkatkan keselamatan pasien, rumah sakit
menjabarkan dalam kebijakan elemen yang bisa diterima /akseptabel dari suatu
pemesanan atau penulisan resep yang lengkap. Elemen-elemen yang diatur dalam
kebijakan termasuk sekurang-kurangnya:
1) Data yang penting untuk mengidentifikasi pasien secara akurat
2) Elemen-elemen dari pemesanan atau penulisan resep
3) Bilamana nama generik atau nama dagang adalah akseptabel atau diperlukan
4) Bilamana indikasi untuk penggunaan diperlukan pada suatu PRN (pro re nata,
atau “bila perlu”) atau pesanan obat yang lain.
5) Sikap hati-hati atau prosedur yang khusus untuk pemesanan obat dengan
nama yang nama-obat-rupa–ucapan-mirip/’NORUM’ (lookalike, sound-alike)
6) Tindakan yang harus diambil bila pemesanan obat tidak lengkap, tidak
terbaca atau tidak jelas
7) Jenis pemesanan tambahan yang diijinkan seperti pada pesanan dan setiap
elemen yang dibutuhkan dalam pesanan yang emergensi, dalam daftar tunggu
(standing), automatic stop dan seterusnya. Pesanan obat secara verbal atau
melalui telpon dan proses untuk verifikasi pesanan yang demikian
8) Jenis pesanan yang berdasarkan berat, seperti untuk kelompok pasien anak.
Jadi, standar ini menata harapan seluruh rumah sakit dalam pemesanan
obat. Kebijakan yang diimplementasikan akan tercermin dalam pesanan yang
lengkap. yang dicatat dalam status pasien, di farmasi atau di unit penyalur yang
kemudian menerima informasi yang dibutuhkan untuk penyaluran dan pemberian
obat berdasarkan pesanan yang lengkap. Elemen penilaian MPO.4.1. terdiri dari
Elemen 1) sampai dengan 9) tersebut dalam Maksud dan Tujuan dinilai/skor
secara bersama karena merepresentasikan kebijakan rumah sakit tentang pesanan
yang lengkap.
33
1) Pesanan obat atau penulisan resep yang akseptabel dijabarkan dan sekurang-
kurangnya elemen a) sampai dengan i) diatur dalam kebijakan
2) Pesanan obat atau penulisan resep lengkap sesuai kebijakan rumah sakit.
Standar MPO.4.2 yaitu Rumah sakit mengidentifikasi petugas yang
kompeten yang diijinkan untuk menuliskan resep atau memesan obatobatan.
Maksud dan tujuan dari MPO.4.2 yaitu Seleksi obat untuk mengobati pasien
membutuhkan pengetahuan dan pengalaman yang spesifik. Setiap rumah sakit
bertanggung jawab untuk mengidentifikasi petugas yang berpengetahuan dan
berpengalaman yang disyaratkan dan yang juga diijinkan dengan lisensi,
sertifikasi, hukum, atau peraturan untuk menuliskan resep atau memesan obat-
obatan.
Suatu rumah sakit dapat menentukan batas-batas untuk penulisan resep
maupun pemesanan oleh perseorangan, misalnya untuk bahan yang dikendalikan,
bahan-bahan kemoterapi, atau radioaktif serta obat investigatif. Petugas-petugas
yang diperkenankan untuk penulisan resep dan pemesanan obat dikenal oleh
bagian pelayanan farmasi atau orang-orang lain yang mengeluarkan obat. Dalam
situasi emergensi, rumah sakit mengidentifikasi setiap petugas tambahan yang
diijinkan untuk penulisan resep atau pemesanan obat. Elemen penilaian MPO.4.2
1) Hanya orang yang diijinkan oleh rumah sakit dan badan pemberi lisensi
terkait, undang-undang dan peraturan dapat menuliskan resep atau memesan
obat.
2) Ada proses untuk menetapkan batas bagi petugas, bila perlu, untuk praktek
penulisan 2. resep atau pemesanan obat.
3) Petugas-petugas yang diijinkan untuk menuliskan resep dan memesan obat
dikenal oleh unit pelayanan farmasi atau orang lain yang mengeluarkan obat-
obat.
Standar MPO.4.3 yaitu Obat-obatan yang diresepkan dan diberikan dicatat
dalam rekam medis pasien. Maksud dan tujuan MPO.4.3 yaitu Pencatatan setiap
pasien yang menerima obat, rekam medisnya berisi daftar obat yang diresepkan
atau dipesan untuk pasien beserta dosis dan berapa kali obat diberikan. Termasuk
pula obat yang diberikan “bila perlu”. Bila informasi ini dicatat pada lembaran
obat yang terpisah, maka lembaran tersebut diselipkan dalam rekam medis pasien
saat dipulangkan atau dipindahkan. Elemen penilaian MPO.4.3 :
1) Obat yang diresepkan atau dipesan dicatat untuk setiap pasien.
34
2) Pemberian obat dicatat untuk setiap dosis.
3) Informasi obat disimpan dalam rekam medis pasien atau diselipkan kedalam
status pasien saat pemulangan atau dipindahkan.
e. Persiapan dan penyaluran
Standar MPO.5 ysitu Obat dipersiapkan dan dikeluarkan dalam
lingkungan yang aman dan bersih. Maksud dan tujuan MPO.5 yaitu Pelayanan
farmasi atau kefarmasian menyiapkan dan mengeluarkan obat dalam lingkungan
yang bersih dan aman sesuai undang-undang, peraturan dan standar praktek
profesional.
Rumah sakit mengidentifikasi standar praktek bagi lingkungan penyiapan
dan penyaluran obat yang aman dan bersih. Obat yang disimpan dan dikeluarkan
dari area di luar farmasi (misalnya unit pelayanan pasien, harus memenuhi
langkah-langkah yang sama dalam hal keamanan dan kebersihan). Staf yang
mempersiapkan produk campuran yang steril (seperti i.v. dan epidural) dilatih
dalam prinsipprinsip teknik aseptik. Demikian pula, tersedia lubang angin yang
bertudung dan digunakan bilamana dibutuhkan untuk praktek profesional
(misalnya mencampur obat cytotoxic). Elemen penilaian MPO.5 :
1) Obat dipersiapkan dan disalurkan dalam area yang bersih dan aman dengan
peralatan dan supplai yang memadai.
2) Persiapan dan penyaluran obat harus memenuhi undang-undang, peraturan
dan standar praktek professional
3) Staf yang menyiapkan produk steril dilatih dalam hal teknik aseptik.
Standar MPO.5.1 yaitu Resep atau pesanan obat ditelaah ketepatannya.
Maksud dan tujuan MPO.5.1 yaitu apoteker berlisensi, teknisi berlisensi, atau
profesional yang terlatih menelaah ketepatan setiap resep atau pesanan obat, obat
yang baru saja diresepkan atau dipesan, atau bilamana kedapatan adanya
perubahan dosis atau faktor penting yang lain.
Rumah sakit menjabarkan informasi pasien yang spesifik apa saja yang
dibutuhkan untuk penelaahan yang efektif terhadap pemesanan obat atau
penulisan resep. Hal ini dilakukan sebelum penyaluran obat atau pemberian obat
bila obat disalurkan dari lokasi diluar farmasi. Bila timbul pertanyaan, petugas
yang meresepkan atau memesan obat segera dihubungi. Proses untuk menelaah
suatu pesanan obat atau resep termasuk evaluasi oleh profesional yang terlatih
terhadap:
35
1) Ketepatan dari obat, dosis, frekuensi dan route pemberian;
2) Duplikasi terapi;
3) Alergi atau reaksi sensitivitas yang sesungguhnya maupun yang potensial;
4) Interaksi yang sesungguhnya maupun potensial antara obat dengan obat-
obatan lain atau makanan;
5) Variasi dari kriteria penggunaan yang ditentukan rumah sakit;
6) Berat badan pasien dan informasi fisiologis lain dari pasien; dan
7) Kontra indikasi yang lain
Mereka yang menelaah pesanan obat atau resep memang kompeten untuk
melakukannya baik atas dasar pendidikan maupun latihan, sesuai dengan
kewenangan atau telah membuktikan kompetensinya dalam proses review.
Sebagai tambahan, penelaahan ketepatan ini tidak perlu pada keadaan darurat
atau bila dokter pemesan hadir untuk pemesanan, pemberian dan monitoring
pasien (misal di Kamar Bedah atau di IGD) atau dalam tindakan radiologi
intervensional atau diagnostik imajing dimana obat merupakan bagian dari
prosedur. Untuk memfasilitasi penelaahan, ada catatan (profil) dari semua obat
yang diberikan kepada seorang pasien kecuali pengobatan emergensi dan yang
diberikan sebagai bagian dari prosedur. Bila menggunakan program komputer
untuk melakukan cross-check obat atau interaksi obat dan alergi obat, software
harus di-update sesuai jadwal yang tepat.
Elemen penilaian MPO.5.1:
1) Rumah sakit menjabarkan informasi spesifik pasien apa yang dibutuhkan
untuk proses penelaahan yang efektif
2) Terlepas dari adanya perkecualian yang ditetapkan pada Maksud dan Tujuan,
setiap resep atau pesanan obat ditelaah ketepatannya sebelum dilakukan
penyaluran dan pemberian serta meliputi elemen 1) sampai dengan 7) tersebut
dalam Maksud dan Tujuan. Jadi, setiap resep atau pesanan obat dievaluasi
untuk ditelaah ketepatannya.
3) Ada proses untuk menghubungi petugas yang menuliskan resep atau
memesan obat bila timbul pertanyaan
4) Petugas yang diijinkan untuk menelaah pesanan obat atau resep dinilai
kompetensinya untuk tugas ini
5) Penelaahan difasilitasi dengan catatan (profil) dari semua pasien yang
menerima obat
36
6) Bila digunakan software komputer, untuk meng-cross-check obat, untuk
interaksi obat dan alergi, harus di-update secara berkala.
Standar MPO.5.2 yaitu Digunakan suatu sistem untuk menyalurkan obat
dengan dosis yang tepat, dan kepada pasien yang tepat disaat yang tepat. Maksud
dan tujuan MPO.5.2 yaitu Rumah sakit menyalurkan obat melalui pengisian
formulir yang paling sederhana untuk memperkecil kemungkinan terjadinya
kesalahan dalam pendistribusian dan pemberian. Ketika suatu obat dikeluarkan
dari kemasannya yang asli atau disiapkan dan disalurkan dalam bentuk / wadah
(container) yang berbeda dan tidak segera diberikan obat harus diberi label
dengan nama obat, dosis/konsentrasi obat, tanggal penyiapan dan tanggal
kadaluwarsa.
Farmasi sentral dan titik distribusi obat yang lain di seluruh rumah sakit
menggunakan sistem yang sama. Sistem menunjang pengeluaran obat secara
akurat dan tepat waktu. Elemen penilaian MPO.5.2:
1) Ada sistem yang seragam di rumah sakit dalam penyaluran dan
pendistribusian obat.
2) Setelah disiapkan, obat diberi label secara tepat, dengan nama obat, dosis/
konsentrasi, tanggal penyiapan, tanggal kadaluwarsa, dan nama pasien.
3) Obat disalurkan dengan bentuk yang-paling-siap-diberikan
4) Sistem mendukung penyaluran obat secara akurat
5) Sistem mendukung penyaluran obat tepat waktu

f. Pemberian
Standar MPO.6 yaitu Rumah sakit mengidentifikasi petugas yang
kompeten yang diijinkan untuk memberikan obat. Maksud dan tujuan MPO.6
yaitu Pemberian obat untuk mengobati seorang pasien membutuhkan
pengetahuan dan pengalaman yang spesifik. Setiap rumah sakit bertanggung
jawab untuk mengidentifikasi petugas dengan pengetahuan dan pengalaman
sesuai persyaratan dan yang juga diijinkan berdasarkan lisensi, sertifikasi,
undang-undang atau peraturan untuk pemberian obat. Suatu rumah sakit bisa
membuat batasan bagi petugas dalam pemberian obat, seperti bahan yang diawasi
atau radioaktif dan obat investigatif. Dalam situasi emergensi, rumah sakit
mengidentifikasi setiap petugas tambahan yang diijinkan untuk memberikan obat.
Elemen penilaian MPO.6:
37
1) Rumah sakit mengidentifikasi petugas, melalui uraian jabatannya atau proses
pemberian kewenangan, mendapatkan otorisasi untuk memberikan obat.
2) Hanya mereka yang mempunyai ijin dari rumah sakit dan pemberi lisensi
yang terkait, undang-undang dan peraturan bisa memberikan obat.
3) Ada proses untuk menetapkan batasan, bila perlu, terhadap pemberian obat
oleh petugas
Standar MPO.6.1 yaitu Pemberian obat termasuk proses untuk
memverifikasi apakah obat sudah betul berdasarkan pesanan obat. Maksud dan
tujuan MPO.6.1 yaitu Pemberian obat yang aman termasuk verifikasi terhadap:
1) Obat dengan resep atau pesanan;
2) Waktu dan frekuensi pemberian dengan resep atau pesanan;
3) Jumlah dosis dengan resep atau pesanan;
4) Route pemberian dengan resep atau pesanan; dan
5) Identitas pasien
Rumah sakit menjabarkan proses verifikasi yang digunakan untuk
pemberian obat-obatan. Bila obat dipersiapkan dan disalurkan di unit pelayanan
pasien, maka proses telaah ketepatan harus juga dijalankan oleh seorang petugas
yang kompeten. Elemen penilaian MPO.6.1:
1) Obat diverifikasi berdasarkan resep atau pesanan
2) Jumlah dosis obat di verifikasi dengan resep atau pesanan obat
3) Rute pemberian di verifikasi dengan resep atau pesanan obat
4) Obat diberikan secara tepat waktu
5) Obat diberikan sebagaimana diresepkan dan dicatat dalam status pasien
Standar MPO.6.2 yaitu Kebijakan dan prosedur mengatur obat yang
dibawa ke dalam rumah sakit oleh pasien yang menggunakan obat sendiri (self-
administration) maupun obat contoh (sample). Maksud dan tujuan MPO.6.2 yaitu
Mengawasi penggunaan obat di rumah sakit memerlukan suatu pemahaman
terhadap sumber dan penggunaan obat yang tidak diresepkan atau dipesan di
rumah sakit.
Obat yang dibawa ke dalam rumah sakit oleh pasien atau keluarganya
diketahui oleh DPJP (Dokter Penanggung Jawab Pelayanan) dan dicatat di status
pasien. Penggunaan obat oleh pasien / pengobatan sendiri, baik yang dibawa ke
dalam rumah sakit atau yang diresepkan atau dipesan di rumah sakit, diketahui

38
DPJP dan dicatat dalam status pasien. Rumah sakit mengendalikan ketersediaan
dan penggunaan sampel obat. Elemen penilaian MPO.6.2:
1) Kebijakan dan prosedur diimplementasikan untuk mengatur penggunaan obat
sendiri oleh pasien
2) Kebijakan dan prosedur diimplementasikan untuk mengatur
pendokumentasian dan pengelolaan setiap obat yang dibawa ke dalam rumah
sakit sakit untuk atau oleh pasien
3) Kebijakan dan prosedur diimplementasikan untuk mengatur ketersediaan dan
penggunaan sampel obat.
g. Pemantauan
Standar MPO.7 yaitu Efek obat terhadap pasien dimonitor. Maksud dan
tujuan MPO.7 yaitu Pasien, dokternya, perawat dan praktisi pelayanan kesehatan
lainnya bekerja bersama untuk memantau pasien yang mendapat obat. Tujuan
monitoring adalah untuk mengevaluasi efek pengobatan terhadap gejala pasien
atau penyakitnya, demikian juga hitung darah, fungsi ginjal, fungsi hati dan
monitoring lain untuk obat yang selektif, dan untuk mengevaluasi pasien terhadap
KTD.
Berdasarkan monitoring, dosis atau jenis obat dapat disesuaikan, bila
perlu. Sudah seharusnya memonitor secara ketat respons pasien terhadap dosis
pertama obat yang baru diberikan kepada pasien. Monitoring demikian
dimaksudkan untuk mengidentifikasi respons terapetik yang diantisipasi maupun
reaksi alergik, interaksi obat yang tidak diantisipasi, adanya perubahan dalam
keseimbangan pasien yang akan meningkatkan risiko jatuh dan lain-lain.
Memonitor efek obat termasuk mengobservasi dan mendokumentasikan setiap
KTD. Rumah sakit mempunyai kebijakan yang mengidentifikasi semua KTD
yang harus dicatat dan yang harus dilaporkan. Rumah sakit membangun suatu
mekanisme pelaporan dari KTD bila perlu dan kerangka waktu untuk pelaporan.
Elemen penilaian MPO.7:
1) Efek pengobatan terhadap pasien dimonitor, termasuk efek yang tidak
diharapkan (adverse effect)
2) Proses monitoring dilakukan secara kolaboratif.
3) Rumah sakit mempunyai kebijakan yang mengidentifikasi efek yang tidak
diharapkan yang harus dicatat dalam status pasien dan yang harus dilaporkan
ke rumah sakit.
39
4) Efek yang tidak diharapkan didokumentasikan dalam status pasien
sebagaimana diharuskan oleh kebijakan
5) Efek yang tidak diharapkan dilaporkan dalam kerangka waktu yang
ditetapkan oleh kebijakan.
Standar MPO.7.1 yaitu Kesalahan obat (medication errors) dilaporkan
melalui proses dan dalam kerangka waktu yang ditetapkan oleh rumah sakit.
Maksud dan tujuan MPO.7.1 yaitu Rumah sakit mempunyai proses unuk
mengidentifikasi dan melaporkan kesalahan obat dan KNC (near misses). Proses
termasuk mendefinisikan suatu kesalahan obat dan KNC, menggunakan format
pelaporan yang distandardisir, dan mengedukasi staf tentang proses dan
pentingnya pelaporan. Definisi-definisi dan prosesproses dikembangkan melalui
proses kerjasama yang mengikut sertakan semua yang terlibat di berbagai langkah
dalam manajemen obat. Proses pelaporan adalah bagian dari program mutu dan
program keselamatan pasien rumah sakit. Laporan-laporan diarahkan kepada
seorang petugas atau lebih, yang akuntabel untuk mengambil tindakan. Program
memusatkan pada pencegahan kesalahan obat melalui pemahaman jenis
kesalahan yang terjadi di rumah sakit maupun di rumah sakit lain dan mengapa
sampai terjadi KNC.
Perbaikan dalam proses pengobatan dan pelatihan staf digunakan untuk
mencegah kesalahan di kemudian hari. Unit farmasi mengambil bagian dalam
pelatihan staf yang demikian. Elemen penilaian MPO.7.1:
1) Kesalahan obat dan KNC ditetapkan melalui proses kerjasama.
2) Kesalahan obat dan KNC dilaporkan tepat waktu menggunakan prosedur
baku.
3) Mereka yang bertanggung jawab mengambil tindakan untuk pelaporan
diidentifikasi.
4) Rumah sakit menggunakan informasi pelaporan kesalahan obat dan KNC
untuk memperbaiki proses penggunaan obat.

C. Manajemen Pendukung
1. Perencanaan dan Administrasi
a. Perencanaan
Perencanaan dibagi menjadi tiga tingkatan yaitu tujuan, kerangka waktu, dan
fokus yang menyeluruh. Tujuan dari perencanaan adalah(10):
40
1) Mendiagnosis masalah yang muncul dalam sistem dan menganalisisnya.
2) Menentukan perencanaan atau merumuskan kebijaksanaan.
3) Pemantauan perubahan dalam sistem farmasi.
4) Membandingkan kinerja sistem pasokan dengan sistem lain.
5) Perencanaan dari suatu program memerlukan suatu manajemen yang bagus,
seperti perencanaan dalam manajemen farmasi, perencanaan dalam
manajemen keuangan, dan perencanaan dalam membangun fasilitas simpanan.
6) Perencanaan manajemen farmasi memerlukan sifat kepemimpinan dari
individu yang mampu bekerjasama dengan anggota lain dalam satu kelompok
dalam mencapai tujuan. Seorang manajer diupayakan harus dapat mengelola
dan memimpin suatu program farmasi untuk mendapatkan hasil yang baik,
sehingga tercapai suatu organisasi yang selalu berhasil secara konsisten dalam
pencapaian tujuan bersama(6).
7) Perencanaan manajemen keuangan harus dilakukan pengawasan dan
pelaporan secara rutin. Perencanaan juga perlu dalam mengatur fasilitas
penyimpanan, dimana diperlukan suatu metode untuk mengembangkan
fasilitas penyimpanan secara efektif. Fasilitas penyimpanan tersebut harus
dilengkapi dengan rak, lemari es, dan lemari aman. Setiap fasilitas
memerlukan tempat agar obat-obat dan alat serta bahan medis dapat disimpan
dengan aman(6).

b. Administrasi
Administrasi dalam bidang farmasi terdiri dari pencatatan dan pelaporan,
administrasi keuangan pelayanan farmasi, dan administrasi penghapusan. Pencatatan
dan pelaporan berfokus pada kegiatan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan,
dan bahan medis habis pakai. Pencatatan dan pelaporan ini dilakukan secara berkala
baik tiap bulan, tiga bulan, enam bulan, atau satu tahun. Pencatatan digunakan
sebagai dasar akreditasi RS, persyaratan dari Kementerian Kesehatan atau BPOM,
dasar audit RS, dan dokumentasi farmasi. Sedangkan pelaporan digunakan sebagai
alat komunikasi antara tingkatan manajemen serta penyiapan laporan tahunan yang
komprehensif. Administrasi keuangan pelayanan farmasi adalah pengaturan anggaran,
pengendalian dan analisa biaya, pengumpulan informasi keuangan, penyiapan
laporan, penggunaan laporan yang berkaitan dengan semua kegiatan pelayanan

41
farmasi secara rutin atau tidak rutin dalam periode satu bulan, tiga bulan, enam bulan,
atau satu tahun.
Administrasi penghapusan adalah kegiatan penyelesaian terhadap sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang tidak terpakai karena kadaluarsa,
rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara membuat usulan penghapusan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai kepada pihak terkait
sesuai dengan prosedur yang berlaku(2).

2. Organisasi dan Manajemen Farmasi


Pelayanan farmasi dilaksanakan dengan visi, misi, tujuan, dan struktur organisasi
IFRS yang menggambarkan pelaksanaan berdasarkan filosofi pelayanan kefarmasian.
Struktur organisasi IFRS adalah struktur yang menggambarkan masing-masing
pembagian tugas, koordinasi dan kewenangan, serta fungsi. Kerangka organisasi IFRS
minimal mengakomodasi pelaksanaan pengelolaan perbekalan, pelayanan farmasi
klinik dan manajemen mutu, dan harus selalu bersifat dinamis sesuai perubahan yang
dilakukan agar tetap menjaga mutu sesuai harapan pasien. Struktur organisasi IFRS
disesuaikan dengan situasi dan kondisi di Rumah Sakit(2).
Proses manajemen di Rumah Sakit terdiri dari tiga fungsi dasar, yaitu: planning,
implementation, monitoring and evaluation.
a. Planning
Adalah proses menganalisis keadaan saat ini, memperkirakan kebutuhan,
menetapkan tujuan, target, strategi, kegiatan, tanggung jawab, dan kebutuhan tenaga
kerja untuk mencapai tujuan. Dalam proses ini terdapat tiga tingkatan yaitu(11):
1) Strategic Planning
Perencanaan pengembangan untuk jangka panjang yang perlu memperhatikan
efektivitas dan kelangsungan program atau organisasi.
2) Program Planning
Perencanaan untuk jangka menengah (3-5 tahun) yang spesifik pada objek utama,
aktivitas, dan kebutuhan sumber daya untuk program tertentu.
3) Work Planning
Perencanaan jangka pendek (biasanya 6-12 tahun) yang mencatat setiap hasil dari
target tertentu pada objek utama, kewajiban-kewajiban yang diperlukan, tanggung
jawab individu, jadwal, dan dana.
b. Implementation
42
Adalah proses yang menghasilkan sebuah perencanaan dari organisasi yang
mengarahkan pekerjaan seperti manajemen SDM, keuangan, informasi, dan sumber
daya lain untuk mencapai hasil yang diinginkan.
c. Monitoring dan evaluation
Monitoring adalah proses pada review yang berkelanjutan, melakukan
perbandingan hasil dengan perencanaan yang ada. Evaluation adalah memberikan
penilaian untuk mengetahui hal-hal yang dapat menyebabkan berhasil atau gagalnya
rancangan yang telah dibuat sebelumnya.

3. Sistem Informasi
Sistem Informasi Manajemen (SIM) adalah sistem yang digunakan untuk
mengumpulkan, memproses, melaporkan, dan menggunakan sistem informasi untuk
membuat keputusan. SIM secara efektif dapat menyatukan data dalam jumlah banyak
dengan pengoperasian manajemen obat. Data-data obat tersebut digunakan sebagai
informasi dalam kegiatan perencanaan, perkiraan permintaan, mengalokasikan
sumber daya, serta monitoring dan evaluasi manajemen obat(12).
Berdasarkan Undang-Undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit yang
menyebutkan bahwa salah satu persyaratan yang harus dipenuhi dalam pendirian
Rumah Sakit adalah persyaratan prasarana. Salah satu prasarana yang harus ada
adalah sistem informasi dan komunikasi. Dalam pasal 52 disebutkan bahwa setiap
Rumah Sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan terkait semua kegiatan
penyelenggaraan Rumah Sakit dalam bentuk Sistem Informasi Manajemen Rumah
Sakit (SIMRS)(3).
SIMRS adalah aplikasi sistem pelaporan Rumah Sakit kepada Kementerian
Kesehatan, meliputi:
a. Data identitas Rumah Sakit,
b. Data ketenagaan yang bekerja di Rumah Sakit,
c. Data rekapitulasi kegiatan pelayanan,
d. Data kompilasi penyakit/morbiditas pasien rawat inap, dan
e. Data kompilasi penyakit/morbiditas pasien rawat jalan.
Pelaksanaan SIMRS memiliki tujuan untuk merumuskan kebijakan di bidang
Rumah Sakit, menyajikan informasi Rumah Sakit secara nasional, dan melakukan
pemantauan, pengendalian, dan evaluasi pelaksanaan Rumah Sakit secara
Nasional(13).
43
4. Manajemen Sumber Daya Manusia
Manajemen sumber daya manusia adalah kegiatan perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan dan pengawasan terhadap kegiatan-kegiatan, pengadaan, pengembangan,
pemberian kompensasi, pengintegrasian, pemeliharaan, dan pelepasan sumber daya
manusia untuk mencapai tujuan individu, organisaasi, maupun masyarakat. Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit terdiri dari dua kegiatan, yaitu kegiatan yang bersifat
manajerial berupa pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kedua kegiatan tersebut harus didukung
oleh sumber daya manusia yang telah terdaftar di Departemen Kesehatan dan Asosiasi
Profesi, memiliki izin kerja, dan memiliki SK penempatan(2,14).
a. Kualifikasi sumber daya manusia
Kualifikasi SDM di Instalasi Farmasi Rumah Sakit berdasarkan pekerjaan yang
dilakukan diklasifikasikan menjadi dua yaitu untuk pekerjaan kefarmasian (Apoteker
dan Tenaga Teknis Kefarmasian) dan untuk pekerjaan penunjang (Teknisi yang
memahami kefarmasian, Tenaga Administrasi, Pembantu Pelaksana). Agar
mendapatkan mutu pelayanan yang baik dan aman, penentuan kebutuhan SDM harus
mempertimbangkan kompetensi yang disesuaikan dengan jenis pelayanan, tugas,
fungsi, wewenang, dan tanggung jawab(2).
b. Persyaratan SDM
Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian harus memenuhi persyaratan
administrasi berdasarkan Peraturan Perundang-undang yang berlaku. Tenaga Teknis
Kefarmasian yang melakukan pelayanan kefarmasian harus di bawah Supervisi
Apoteker. Instalasi Farmasi di Rumah Sakit harus diketuai oleh Apoteker
Penanggungjawab seluruh pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit dan diutamakan
Apoteker yang telah memiliki pengalaman bekerja minimal tiga tahun di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit(2).
c. Beban kerja dan Kebutuhan
Kebutuhan Apoteker berdasarkan beban kerja pada Pelayanan Kefarmasian di
rawat inap idealnya dibutuhkan tenaga Apoteker dengan rasio 1 Apoteker untuk 30
pasien dan di rawat jalan 1 Apoteker untuk 50 pasien. Kebutuhan tenaga Apoteker
juga diperlukan untuk pelayanan farmasi di unit logistik medik/ distribusi, unit
produksi steril, unit pelayanan informasi obat, unit gawat darurat, Intensive Care Unit

44
(ICU), Intensive Cardiac Care Unit (ICCU), Neonatus Intensive Care Unit (NICU),
dan Pediatric Intensive Care Unit (PICU)(2).
d. Pengembangan Staf dan Program Pendidikan
Kepala Instalasi Farmasi berperan dalam pengembangan staf dan program
pendidikan, meliputi penyusunan program orientasi staf baru, pendidikan dan
pelatihan berdasarkan kebutuhan pengembangan kompetensi SDM, menentukan dan
mengirim staf sesuai dengan spesifikasi pekerjaan, dan menentukan staf sebagai
narasumber/fasilitator sesuai dengan kompetensinya(2).
e. Penelitian dan pengembangan
Apoteker harus senantiasa mengembangkan praktik pelayanan kefarmasian di
Rumah Sakit dengan melakukan penelitian mandiri atau berkontribusi dalam tim
penelitian serta mengikuti perkembangan informasi di bidang kesehatan pada
umumnya dan bidang farmasi pada khususnya(2).

D. Panitia Farmasi dan Terapi


1. Tujuan dan Sasaran KFT
Berdasarkan peraturan terbaru yaitu Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 58
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, Panitia Farmasi
dan Terapi (PFT) didefinisikan sebagai unit kerja dalam memberikan rekomendasi
kepada Pimpinan Rumah Sakit mengenai kebijakan penggunaan obat di Rumah Sakit
yang anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili semua spesialisasi yang ada di
Rumah Sakit, Apoteker Instalasi Farmasi, serta tenaga kesehatan lainnya apabila
diperlukan. PFT harus dapat membina hubungan kerja dengan komite lain di dalam
Rumah Sakit yang berhubungan dengan penggunaan obat(2).
Ketua PFT dapat diketuai oleh seorang dokter atau seorang Apoteker, apabila
diketuai oleh dokter maka sekretarisnya adalah Apoteker, namun apabila diketuai oleh
Apoteker, maka sekretarisnya adalah dokter. PFT harus mengadakan rapat secara
teratur, sedikitnya dua bulan sekali dan untuk Rumah Sakit besar rapat diadakan
sekali dalam satu bulan. Rapat PFT dapat mengundang pakar dari dalam maupun dari
luar Rumah Sakit yang dapat memberikan masukan bagi pengelolaan PFT, memiliki
pengetahuan khusus, keahlian-keahlian atau pendapat tertentu yang bermanfaat bagi
PFT(2).
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 58 Tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, tujuan PFT yaitu(2):
45
a. Menetapkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan obat serta
evaluasinya.
b. Melengkapi staf profesional di bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru
yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan.

2. Fungsi PFT
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 58 Tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, fungsi PFT antara lain sebagai
berikut(2):
a. Mengembangkan formularium di Rumah Sakit dan merevisinya. Pemilihan obat
untuk dimasukan dalam formularium harus didasarkan pada evaluasi secara
subjektif terhadap efek terapi, keamanan, serta harga obat dan juga harus
meminimalkan duplikasi dalam tipe obat, kelompok dan produk obat yang sama.
b. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengevaluasi untuk menyetujui atau menolak
produk obat baru atau dosis obat yang diusulkan oleh anggota staf medis.
c. Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di Rumah Sakit dan yang termasuk
dalam kategori khusus.
d. Membantu Instalasi Farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap kebijakan-
kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat di Rumah Sakit
sesuai peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional.
e. Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di Rumah Sakit dengan mengkaji
medical record dibandingkan dengan standar diagnosa dan terapi. Tinjauan ini
dimaksudkan untuk meningkatkan secara terus menerus terkait penggunaan obat
secara rasional.
f. Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat.
g. Menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf medis dan
perawat.

3. Susunan Organisasi PFT


Susunan organisasi PFT serta kegiatan yang dilakukan bagi tiap Rumah Sakit
dapat bervariasi sesuai dengan kondisi Rumah Sakit setempat. Struktur organisasi
PFT adalah(2):

46
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari tiga dokter,
apoteker dan perawat. Untuk Rumah Sakit yang besar tenaga dokter bisa lebih
dari tiga orang yang mewakili semua staf medis fungsional yang ada.
b. Ketua Panitia Farmasi dan Terapi dipilih dari dokter yang ada di dalam
kepanitiaan dan jika Rumah Sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik,
maka sebagai ketua adalah ahli farmakologi. Sekretaris adalah apoteker dari
Instalasi Farmasi atau apoteker yang ditunjuk. Sementara itu, keanggotaan PFT
terdiri dari:
i. Dokter dari tiap spesialis yaitu dokter bedah, obstetri dan ginekologi, ilmu
penyakit dalam, pediatrik, penyakit infeksi, dan dokter umum atau dokter lain
yang merepresentasikan komunitas.
ii. Ahli farmakologi klinik.
iii. Perawat terutama perawat senior.
iv. Apoteker, apoteker spesialis informasi obat, apoteker spasialis farmasi klinik.
v. Bagian administrasi dan departemen keuangan.
vi. Bagian mikrobiologi klinis.
vii. Bagian rekam medik.

PFT memiliki anggota yang terdiri dari 8 - 15 orang. Semua anggota mempunyai
hak suara yang sama. Di Rumah Sakit Umum besar (misal kelas A dan B) perlu
diadakan suatu struktur organisasi PFT yang terdiri atas keanggotaan inti yang
mempunyai hak suara. Anggota inti berperan sebagai suatu tim pengarah dan
pengambil keputusan. Anggota inti dibantu oleh berbagai sub panitia yang dipimpin
oleh salah seorang anggota inti. Anggota yang termasuk dalam sub panitia adalah
dokter praktisi spesialis, apoteker spesialis informasi obat, apoteker spesialis farmasi
klinik, dan berbagai ahli sesuai dengan keahlian yang diperlukan dalam tiap sub
panitia(3).

4. Tugas dan Tanggung Jawab PFT


Tugas Apoteker dalam PFT menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 58
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit adalah(2):
i. Menjadi salah seorang anggota panitia (Wakil Ketua/Sekretaris).
ii. Menetapkan jadwal pertemuan.
iii. Mengajukan acara yang akan dibahas dalam pertemuan.

47
iv. Menyiapkan dan memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk
pembahasan dalam pertemuan.
v. Mencatat semua hasil keputusan dalam pertemuan dan melaporkan pada
pimpinan Rumah Sakit.
vi. Menyebarluaskan keputusan yang sudah disetujui oleh pimpinan kepada seluruh
pihak yang terkait.
vii. Melaksanakan keputusan-keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan.
viii. Menunjang pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, pedoman penggunaan
antibiotika dan pedoman penggunaan obat dalam kelas terapi lain.
ix. Membuat formularium Rumah Sakit berdasarkan hasil kesepakatan Panitia
Farmasi dan Terapi.
x. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan.
xi. Melaksanakan pengkajian dan penggunaan obat.
xii. Melaksanakan umpan balik hasil pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat
pada pihak terkait.

Tugas Apoteker dalam PFT menurut Permenkes Nomor 58 tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Farmasi Rumah Sakit adalah(2):
i. Mengembangkan kebijakan tentang penggunaan obat di Rumah Sakit;
ii. Melakukan seleksi dan evaluasi obat yang akan masuk dalam formularium Rumah
Sakit;
iii. Mengembangkan standar terapi;
iv. Mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan obat;
v. Melakukan intervensi dalam meningkatkan penggunaan obat yang rasional;
vi. Mengkoordinir penatalaksanaan reaksi obat yang tidak dikehendaki;
vii. Mengkoordinir penatalaksanaan medication error;
viii. Menyebarluaskan informasi terkait kebijakan penggunaan obat di Rumah Sakit.

Tanggungjawab yang harus dipenuhi oleh PFT adalah(2):


i. Memberikan rekomendasi pada pimpinan Rumah Sakit untuk mencapai budaya
pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
ii. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, formularium Rumah
Sakit, pedoman penggunaan antibiotika dan lain-lain.
iii. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan penggunaan obat
terhadap pihak-pihak yang terkait.

48
iv. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat dan memberikan
umpan balik atas hasil pengkajian tersebut.

E. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
Pelayanan kefarmasian merupakan suatu pelayanan langsung dan bertanggung
jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Salah satu
fungsi dan ruang lingkup pelayanan kefarmasian yaitu pengelolaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai. Tujuan pengelolaan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai adalah memberikan jaminan ketersediaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai dalam waktu, jumlah,
serta kualitas yang baik dan terjamin.
Pengelolaan obat di RS berdasarkan PMK No 72 tahun 2017 meliputi tahap
pemilihan, perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, pemusnahan dan penarikan, pengendalian dan adminidtrasi yang
saling terkait satu sama lainnya, sehingga harus terkoordinasi dengan baik agar
masing-masing dapat berfungsi secara optimal(2).
1. Seleksi
Pemilihan merupakan kegiatan untuk menetapkan jenis sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan BMHP sesuai dengan kebutuhan. Pemilihan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan BMPH ini berdasarkan(2):
a. Formularium dan standar pengobatan/pedoman diagnosa dan terapi,
b. Standar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
telah ditetapkan,
c. Pola penyakit,
d. Efektifitas dan keamanan,
e. pengobatan berbasis bukti,
f. Mutu,
g. Harga, dan
h. Ketersediaan di pasaran
Proses seleksi atau pemilihan obat juga harus memperhatikan beberapa kriteria
seleksi berdasarkan WHO, antara lain(12):
a. Obat harus memiliki relevansi pada pengobatan dan pencegahan penyakit,
b. Harus menunjukkan efikasi dan keamanan,
49
c. Menunjukkan kinerja yang bervariasi terhadap penyakit yang dihadapi,
d. Memadai dalam hal kualitas termasuk didalamnya bioavailabilitas dan
stabilitasnya,
e. Memiliki rasio cost-benefit yang dapat diterima oleh pasien dalam total biaya
perawatan,
f. Merupakan senyawa tunggal. Sediaan kombinasi hanya dipilih jika memang benar
potensinya lebih baik daripada sedian tunggal.

2. Perencanaan
Perencanaan merupakan kegiatan untuk menentukan jumlah dan periode
pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai
dengan hasil kegiatan pemilihan untuk menjamin terpenuhinya kriteria tepat jenis,
tepat jumlah, tepat waktu, efisien serta untuk menghindari adanya kekosongan obat.
Perencanaan yang dilakukan perlu mempertimbangkan beberapa hal seperti anggaran
yang tersedia, penetapan prioritas, sisa persediaan, data pemakaiaan periode yang lalu,
waktu tunggu pemesanan, rencana pengembangan(2).
Dalam menyusun perencanaan, terdapat beberapa pedoman yang dapat
dipakai, antara lain Formularium Nasional, Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN),
formularium Rumah Sakit, standar terapi Rumah Sakit, ketentuan setempat yang
berlaku, data catatan medik, anggaran yang tersedia, penetapan prioritas, siklus
penyakit, sisa persediaan, data pemakaian periode yang lalu, dan rencana
pengembangan. Metode-metode yang biasanya digunakan dalam melakukan
perencanaan antara lain:
a. Metode Konsumsi
Perencanaan dengan menggunakan metode konsumsi dibuat berdasarkan
data konsumsi sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
periode sebelumnya (disesuaikan dengan stock out dan perkiraan perubahan
dalam penggunaan obat) untuk memperkirakan kebutuhan di masa mendatang(12).
Perencanaan kebutuhan obat menurut pola konsumsi mempunyai langkah-
langkah sebagai berikut: pengumpulan dan pengolahan data, perhitungan
perkiraan kebutuhan obat, serta penyesuaian jumlah kebutuhan obat dengan
alokasi dana. Kelebihan metode konsumsi adalah data yang diperoleh akurat,
metode paling mudah, dan tidak memerlukan data penyakit maupun standar
pengobatan. Apabila data konsumsi lengkap pola penulisan tidak berubah dan
50
kebutuhan relatif konstan maka kemungkinan kekurangan atau kelebihan obat
sangat kecil. Kekurangannya antara lain tidak dapat untuk mengkaji penggunaan
obat dalam perbaikan penulisan resep, kekurangan dan kelebihan obat sulit
diandalkan, tidak memerlukan pencatatan data morbiditas yang baik.
Rumus yang digunakan untuk metode konsumsi yaitu(15):

CT = (CA x T) + SS - Si

Keterangan:
CT = Kebutuhan per periode waktu
CA = Kebutuhan rata-rata waktu (bulan)
T = Lama kebutuhan (bulan/tahun)
SS = Safety Stock
Si = Sisa Stok

b. Metode Epidemiologi
Metode ini berdasarkan pada penyakit yang ada (epidemiologi),
kebutuhan obat untuk beban penyakit, dan pola atau standart perawatan dari suatu
penyakit serta pola peresepan dokter. Kelemahan metode ini seringkali standar
pengobatan belum tersedia atau disepakati serta data morbiditas yang ada kurang
akurat, belum semua patuh pada standart perawatan dan peresepan.
Metode kombinasi merupakan gabungan dari metode epidemiologi dan
metode konsumsi. Perencanaan pengadaan barang dibuat berdasarkan pola
penyebaran penyakit dan melihat kebutuhan sediaan farmasi periode sebelumnya.
Metode ini akan saling melengkapi, kelebihan salah satu metode akan menutupi
kekurangan metode yang lain. Akan tetapi diperlukan pertimbangan jumlah
anggaran yang diperlukan karena variasi kebutuhan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai juga menjadi lebih banyak disesuaikan
dengan anggaran yang tersedia dan tentu saja lebih rumit dan lebih lama dalam
mengolah data kebutuhan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai yang diinginkan(12).
Rumus yang digunakan dalam metode ini adalah sebagai berikut(15):

CT = (CE x T) + SS - Si

Keterangan:
51
CT = Kebutuhan per periode waktu
CE = Perhitungan standar pengobatan
T = Lama kebutuhan (bulan/tahun)
SS = Safety Stock
Si = Sisa Stok

c. Metode Kombinasi
Metode kombinasi merupakan gabungan dari metode epidemiologi dan
metode konsumsi. Perencanaan pengadaan barang dibuat berdasarkan pola
penyebaran penyakit dan melihat kebutuhan sediaan farmasi periode sebelumnya.
Metode kombinasi ditujukan untuk meminimalkan kekurangan dari masing-
masing metode konsumsi dan metode epidemiologi. Kelemahannya adalah waktu
lama, perlu koordinasi, klarifikasi dan konfirmasi dengan petugas pelayanan
lain(12).
Acuan yang digunakan dalam perencanaan menggunakan menggunakan
kombinasi antara lain(15):
1) Formularium Nasional,
2) DOEN, Formularium Rumah Sakit, Standar Terapi Rumah Sakit (Standard
Treatment Guidelines/STG), dan kebijakan setempat yang berlaku.
3) Data catatan medik/rekam medik.
4) Anggaran yang tersedia.
5) Penetapan prioritas.
6) Pola penyakit.
7) Sisa persediaan.
8) Data penggunaan periode yang lalu.
Proses perencanaan dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai hal,
salah satunya yaitu alokasi dana sehingga dalam penyusunan perencanaan
diperlukan skala prioritas untuk menentukan obat-obat yang akan masuk dalam
daftar perencanaan. Adapun metode yang digunakan dalam menentukan skala
prioritas yaitu: 1)
1) Analisa ABC
Metode ini digunakan untuk mengklasifikasi barang atau kegiatan sesuai
dengan kepentingan relatif obat-obat tersebut. Analisis ini mengklasifikasikan
obat ke dalam tiga kategori, yaitu:
52
a) Kategori A :10-15% dari jumlah obat dan sekitar 70% dari nilai total
biaya.
b) Kategori B :20-25% dari jumlah obat dan sekitar 20% nilai total biaya.
c) Kategori C :65-70% dari jumlah obat dan hanya sebesar10% dari nilaitotal
biaya.
Metode ini mengelompokkan obat berdasarkan pada volume and value of
consumption dan dibedakan menjadi(14):
a) Kelas A : jumlah item 10 – 20 %, tetapi menghabiskan dana sebesar 75 –
80%. Barang kelas ini termasuk dalam kategori high cost dan fast moving.
b) Kelas B : jumlah item 20 – 40% dengan dana sebesar 15 – 20%.
c) Kelas C : jumlah item 60 – 80% tetapi hanya menghabiskan dana 5 – 10%.
Barang-barang kelas ini termasuk dalam kategori low cost dan slow
moving.

53
Tabel 1. Analisis ABC
Kelompok Jumlah Item Nilai

A 20% 80%

B 30% 15%

C 50% 5%

2) Analisa VEN
Metode VEN merupakan metode pengadaan yang digunakan saat
anggaran terbatas karena dapat memperkecil penyimpangan pada proses
pengadaan perbekalan farmasi dengan menetapkan prioritas di muka.
Pengelompokkan metode ini berdasarkan tingkat kegawatdaruratannya yaitu:
a) Kategori V adalah obat vital yaitu golongan obat yang harus ada (life
saving drug, misalnya insulin, atropin sulfat).
b) Kategori E adalah obat esensial yang mempengaruhi kualitas hidup pasien,
misalnya obat jantung, obat hipertensi, dan obat diabetes.
c) Kategori N adalah obat non esensial merupakan obat penunjang yaitu obat
yang kerjanya ringan dan biasa dipergunakan untuk menimbulkan
kenyamanan atau untuk mengatasi keluhan ringan misalnya food
supplement dan vitamin(15).

3. Pengadaan
Pengadaan merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk merealisasikan
perencanaan kebutuhan. Pengadaan yang efektif harus menjamin ketersediaan,
jumlah, dan waktu yang tepat dengan harga yang terjangkau dan sesuai standar mutu.
Pengadaan merupakan kegiatan yang berkesinambungan dimulai dari pemilihan,
penentuan jumlah yang dibutuhkan, penyesuaian antara kebutuhan dan dana,
pemilihan metode pengadaan, pemilihan pemasok, penentuan spesifikasi kontrak,
pemantauan proses pengadaan, dan pembayaran.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai antara lain(12):
a. Bahan baku obat harus disertai dengan sertifikat analisis.
b. Bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data Sheet (MSDS).

54
c. Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai harus mempunyai
nomor izin edar.
d. Expired date minimal 2 tahun kecuali untuk sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai tertentu (vaksin, reagensia dan lain-lain)..
Pengadaan dapat dilakukan melalui beberapa cara yaitu:
a. Pembelian
Untuk Rumah Sakit pemerintah pembelian Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai harus sesuai dengan ketentuan
pengadaan barang dan jasa yang berlaku. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
pembelian adalah(2):
1) Kriteria Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai,
yang meliputi kriteria umum dan kriteria mutu Obat;
2) Persyaratan pemasok;
3) Penentuan waktu pengadaan dan kedatangan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai; dan
4) Pemantauan rencana pengadaan sesuai jenis, jumlah dan waktu.
b. Produksi Sediaan Farmasi
Instalasi Farmasi Rumah Sakit dapat memproduksi sediaan tertentu
dengan alasan seperti:
1) Sediaan farmasi tidak ada dipasaran
2) Sediaan farmasi lebih murah jika diproduksi sendiri
3) Sediaan farmasi dengan formula khusus
4) Sediaan farmasi dengan kemasan yang lebih kecil/repacking.
5) Sediaan farmasi untuk penelitian
6) Sediaan farmasi yang tidak stabil dalam penyimpanan/harus dibuat baru
(recenter paratus).
Sediaan yang di buat di Rumah Sakit harus memenuhi persyaratan mutu
dan terbatas hanya untukmemenuhi kebuhtuhan pelayanan di Rumah Sakit
tersebut.
c. Sumbangan/Dropping/Hibah
Seluruh kegiatan penerimaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai dengan cara sumbangan/dropping/hibah harus disertai
dokumen administrasi yang lengkap dan jelas. Agar penyediaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dapat membantu pelayanan
55
kesehatan, maka jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai harus sesuai dengan kebutuhan pasien di Rumah Sakit. Instalasi Farmasi
dapat memberikan rekomendasi kepada pimpinan Rumah Sakit untuk
mengembalikan/menolak sumbangan/dropping/hibah Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang tidak bermanfaat bagi kepentingan
pasien Rumah Sakit(2).

4. Penerimaan
Berdasarkan PMK Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit, penerimaan merupakan kegiatan untuk menjamin
kesesuaian jenis, spesifikasi, jumlah, mutu, waktu penyerahan dan harga yang tertera
dalam kontrak atau surat pesanan dengan kondisi fisik yang diterima. Semua
dokumen yang terkait penerimaan barang harus tersimpan dengan baik(2). Penerimaan
harus dilakukan oleh petugas yang telah terlatih baik dalam tanggung jawab dan tugas
mereka, serta harus mengerti sifat penting dari perbekalan farmasi. Tenaga farmasi
harus ada di dalam tim penerimaan(20).

56
5. Penyimpanan
Setelah proses penerimaan barang di Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS)
dilakukan proses penyimpanan. Berdasarkan PMK Nomor 58 tahun 2014 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, Instalasi Farmasi harus dapat
memastikan bahwa obat disimpan secara benar dan diperiksa secara periodik.
Prosedur Operasional Baku proses penyimpanan di Rumah Sakit yaitu semua
perbekalan kesehatan/sediaan farmasi harus disimpan dibawah tanggung jawab IFRS,
penyimpanan wajib dilakukan sesuai persyaratan cara penyimpanan perbekalan
kesehatan/sediaan farmasi yang baik, dan sistem administrasi penyimpanan harus
diadakan dengan baik dan teratur untuk kemudahan memperoleh data yang benar(2).
Tujuan penyimpanan adalah untuk menjamin kualitas dan keamanan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai sesuai dengan persyaratan
kefarmasian. Adapun persyaratan kefarmasian yang dimaksud meliputi persyaratan
stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi, dan penggolongan
jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai. Komponen
yang harus diperhatikan antara lain(2):
a. Obat dan bahan kimia yang digunakan untuk mempersiapkan Obat diberi label
secara jelas terbaca dengan memuat nama, tanggal pertama kemasan dibuka,
tanggal kadaluarsa dan peringatan khusus,
b. Elektrolit konsentrasi tinggi tidak disimpan di unit perawatan kecuali untuk
kebutuhan klinis yang penting,
c. Elektrolit konsentrasi tinggi yang disimpan di unit perawatan pasien dilengkapi
dengan pengaman, harus diberi label yang jelas dan disimpan pada area yang
dibatasi ketat (restricted) untuk mencegah penatalaksanaan yang kurang hati –
hati,
d. Sediaan farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang dibawa oleh
pasien harus disimpan secara khusus dan dapat diidentifikasi.
Adapun penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai yang harus disimpan terpisah yaitu(2):
a. Bahan yang mudah terbakar, disimpan dalam ruang tahan api dan diberi tanda
khusus bahan berbahaya.
b. Gas medis disimpan dengan posisi berdiri, terikat, dan diberi penandaaan untuk
menghindari kesalahan pengambilan jenis gas medis. Penyimpanan tabung gas

57
medis kosong terpisah dari tabung gas medis yang ada isinya. Penyimpanan
tabung gas medis di ruangan harus menggunakan tutup demi keselamatan.
Metode penyimpanan dapat dilakukan berdasarkan kelas terapi, bentuk
sediaan, dan jenis Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
dan disusun secara alfabetis dengan menerapkan prinsip First Expired First Out
(FEFO) dan First In First Out (FIFO) disertai sistem informasi manajemen.
Penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
penampilan dan penamaan yang mirip (LASA, Look Alike Sound Alike) tidak
ditempatkan berdekatan dan harus diberi penandaan khusus untuk mencegah
terjadinya kesalahan pengambilan obat. Selain itu, Rumah Sakit juga harus dapat
menyediakan tempat penyimpanan obat emergensi untuk kondisi kegawatdaruratan.
Tempat penyimpanan obat emergensi harus mudah diakses dan terhindar dari
penyalahgunaan dan pencurian. Pengelolaan obat emergensi harus menjamin(2):
a. Jumlah dan jenis obat sesuai dengan daftar obat emergensi yang telah ditetapkan,
b. Tidak boleh bercampur dengan persediaan obat untuk kebutuhan lain,
c. Bila dipakai untuk keperluan emergensi harus segera diganti,
d. Dicek secara berkala apakah ada yang kadaluwarsa,
e. Dilarang untuk dipinjam untuk kebutuhan lain.

58
6. Distribusi
Berdasarkan PMK nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit proses distribusi dilakukan setelah dilakukannya proses
penyimpanan. Distribusi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan atau menyerahkan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada unit pelayanan atau kepada
pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis, jumlah dan ketepatan waktu.
Rumah Sakit harus menentukan sistem distribusi yang dapat menjamin terlaksananya
pengawasan dan pengendalian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai di unit pelayanan.
Sistem distribusi di unit pelayanan dapat dilakukan dengan cara(2):
a. Sistem Persediaan Lengkap di Ruangan (floor stock):
1) Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai untuk persediaan di ruang rawat disiapkan dan dikelola oleh Instalasi
Farmasi
2) Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
disimpan di ruang rawat harus dalam jenis dan jumlah yang sangat
dibutuhkan.
3) Dalam kondisi sementara dimana tidak ada petugas farmasi yang mengelola
(di atas jam kerja) maka pendistribusiannya didelegasikan kepada penanggung
jawab ruangan.
4) Setiap hari dilakukan serah terima kembali pengelolaan obat floor stock
kepada petugas farmasi dari penanggung jawab ruangan.
5) Apoteker harus menyediakan informasi, peringatan dan kemungkinan interaksi
obat pada setiap jenis obat yang disediakan di floor stock.
Keuntungan dari sistem ini antara lain(2):
1) Pelayanan lebih cepat,
2) Selalu ada persediaan obat-obatan yang siap pakai untuk pasien, terutama
untuk obat-obatan yang bersifat “life saving”
3) Dapat mengurangi kemungkinan adanya pengembalian obat yang tidak habis
terpakai ke Instalasi Farmasi
4) Mengurangi jumlah kebutuhan personil farmasi
Kerugian dari sistem ini antara lain(2):

59
1) Meningkatkan kemungkinan terjadinya medication error, misalnya obat yang
tertukar terutama pada saat penyerahan obat karena dilakukan oleh perawat
dan bukan oleh apoteker.
2) Meningkatkan persediaan obat di pos perawatan sehingga besar kemungkinan
terjadi penumpukkan stok obat di pos perawatan.
3) Memperbesar kemungkinan terjadinya kerusakan obat karena penyimpanan
yang tidak benar.
b. Sistem Resep Perorangan (Individual Prescribing)
Merupakan pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai berdasarkan resep perorangan pada pasien rawat jalan dan/
atau rawat inap melalui Instalasi Farmasi.
Keuntungan dari sistem ini adalah(17):
1) Semua obat dikaji oleh apoteker.
2) Memberikan kesempatan apoteker untuk berinteraksi dengan pasien, dokter
dan tenaga kesehatan lainnya
3) Adanya pengawasan pengelolaan obat yang lebih teliti
4) Mempermudah penagihan biaya perbekalan farmasi bagi pasien
Kelemahan dari sistem ini adalah membutuhkan waktu yang lebih lama
bagi pasien karena semua resep dikaji langsung oleh apoteker, dan pasien
kemungkinan membayar obat yang tidak digunakan hingga habis(17).
c. Sistem Unit Dosis
Merupakan sistem pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai berdasarkan Resep Perorangan yang disiapkan dalam
unit dosis tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien. Sistem
unit dosis ini digunakan untuk pasien rawat inap. Keuntungan dari sistem ini
antara lain dapat meminimalkan medication error karena obat disiapkan oleh
apoteker dengan kontrol yang bertahap dan diserahkan langsung oleh apoteker
kepada pasien sehingga edukasi dan pemberian obat benar-benar dapat dilakukan.
Kelemahan dari sistem ini antara lain memerlukan tenaga apoteker yang banyak
dan proses administrasi mungkin akan menjadi lebih rumit dan lebih banyak(2).
Sistem distribusi Unit Dose Dispensing (UDD) atau sistem unit dosis
sangat dianjurkan untuk pasien rawat inap karena tingkat kesalahan sistem
pemberian obat ini dapat diminimalkan sampai kurang dari 5% dibandingkan
dengan sistem floor stock atau resep individu (IP) yang mencapai 18%. Sistem
60
distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien dengan
mempertimbangkan efisiensi dan efektivitas sumber daya yang ada serta metode
sentralisasi atau desentralisasi(2).
d. Sistem Kombinasi
Merupakan sistem pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan
Bahan Medis Habis Pakai bagi pasien rawat inap dengan menggunakan kombinasi
sistem floor stock dengan sistem resep perseorangan (IP), sistem resep perorangan
dengan sistem unit dosis, atau kombinasi antara sistem floor stock dengan sistem
unit dosis(2). Sistem distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau
oleh pasien dengan mempertimbangkan:
a. Efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada; dan
b. Metode sentralisasi atau desentralisasi.
Metode sentralisasi dan desentralisasi merupakan suatu sistem
distribusi internal yaitu antara Instalasi Farmasi dengan unit di Rumah Sakit
yang pemilihannya tergantung pada kebijakan dan kondisi suatu Rumah Sakit.
Sistem distribusi Sentralisasi merupakan sistem yang dilakukan oleh IFRS
sentral ke unit pelayanan (apotek) secara keseluruhan, dimana di Rumah Sakit
tersebut hanya memiliki satu IFRS dan satu apotek tanpa adanya depo/satelit
IFRS di beberapa unit pelayanan.
Sedangkan sistem distribusi Desentralisasi merupakan sistem distribusi
yang dilakukan oleh IFRS kepada depo-depo/satelit-satelit IFRS sehingga
memudahkan pasien dalam mendapatkan obat. Sistem distribusi Desentralisasi
dilakukan pada Rumah Sakit yang memiliki depo/satelit IFRS(17).

7. Pemusnahan
Pemusnahan merupakan proses menghilangkan suatu perbekalan farmasi yang
sudah kadaluarsa, rusak dan alat kesehatan sekali pakai, terlebih alat kesehatan sekali
pakai untuk penyakit berbahaya atau juga limbah Rumah Sakit yaitu limbah kimia,
limbah benda tajam, limbah klinis dan non klini, limbah infeksius, limbah radioaktif.
Tujuan pemusnahan yaitu untuk menjamin perbekalan farmasi yang sudah
tidak memenuhi syarat dikelola sesuai dengan standar yang berlaku. Pedoman tentang
pemusnahan obat dan alat kesehatan secara lengkap diatur dalam Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 72 tahun 1998 tentang pengamanan sediaan
farmasi dan alat kesehatan. Pada BAB X pasal 45(18):
61
a. Pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan dilaksanakan oleh badan usaha
yang memproduksi dan/atau mengedarkan sediaan farmasi dan alat kesehatan,
dan/atau orang yang bertanggung jawab atas sarana kesehatan dan/atau
pemerintah,
b. Pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang berhubungan dengan tindak
pidana dibidang sediaan farmasi dan alat kesehatan dilaksanakan oleh pemerintah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undnagan yang berlaku.
Berdasarkan Permenkes no 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian Di Rumah Sakit, Pemusnahan dilakukan untuk Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai bila(2):
a. Produk tidak memenuhi persyaratan mutu;
b. Telah kadaluwarsa;
c. Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan kesehatan atau
kepentingan ilmu pengetahuan; dan
d. Dicabut izin edarnya.
Tahapan pemusnahan Obat terdiri dari(2):
a. Membuat daftar Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
yang akan dimusnahkan;
b. Menyiapkan Berita Acara Pemusnahan;
c. Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada pihak terkait;
d. Menyiapkan tempat pemusnahan; dan
e. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan serta
peraturan yang berlaku.
Laporan pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan sekurangkurangnya
memuat keterangan(18):
a. Waktu dan tempat pelaksanaan pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan,
b. Jumlah dan jenis sediaan farmasi dan alat kesehatan,
c. Nama penanggung jawab pelaksana pemusnahan sediaan farmasi dan alat
kesehatan ,
d. Nama satu orang saksi dalam pelaksanaan pemusnahan sediaan farmasi dan alat
kesehatan.
Laporan pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan sebagaimana
dimaksud diatas ditanda tangani oleh penanggung jawab dan saksi dalam pelaksanaan
pemusnahan sediaan farmasi dan alat kesehatan(18).
62
Metode-metode yang digunakan dalam proses pemusnahan antara lain:
a. Enkapsulasi
Enkapsulasi berarti pengimobilisasian obat-obatan dengan
memadatkannya dalam tong plastik atau besi. Sebelum dipergunakan, tong harus
dibersihkan dan kandungan sebelumnya harus bukan berupa bahan yang mudah
meledak atau berbahaya. Tong tersebut diisi hingga 75% kapasitasnya dengan
obat-obatan padat atau setengah padat, kemudian sisa ruang dipenuhi dengan
menuangkan bahan-bahan seperti semen atau campuran semen dengan kapur, busa
plastik atau pasir batu bara. Bila tong telah terisi hingga 755 kapasitasnya,
tambahkan campuran kapur, semen dan air dengan perbandingan 15:15:5 (berat)
hingga tong terisi penuh. Kemudian tutup tong besi dilipat kembali ke tempatnya
dan disegel, sebaiknya dengan dikelimatau pengelasan.
Tong yang sudah disegel kemudian harus ditempatkan di dasar lubang
pembuangan dan ditutupi dengan sampah padat rumah tangga. Agar mudah
dipindahkan, tong dapat ditempatkan di atas pallet kemudian diletakkan ke
pemindah pallet.
b. Insenerasi suhu sedang-tinggi
Insenerasi merupakan cara yang paling dianjurkan untuk seluruh limbah
kimia, terutama limbah yang berkategori infeksius. Mikroorganisme patogen
dalam limbah infeksius dapat dimusnahkan disebuah incenerator yang baik karena
adanya panas yang tinggi, oleh karenanya waktu tinggi (Td) limbah serta
temperatur (T) operasi akan merupakan parameter penentu dalam keberhasilan
sebuah incenerator limbah klinis.
Kegagalan incenerator dalam limbah klinis akan mengakibatkan
mikroorganisme patogen dalam limbah infeksius tereminisikan melalui udara
ataupun melalui debu, walaupun incenerator tersebut sudah dilengkapi dengan
kontrol pencemaran udara. Keberhasilan fungsi incenerator membutuhkan
perancangan, pengoperasian dan personel yang cukup terlatih, emisi
mikroorganisme dari incenerator dapat terjadi karena kegagalan mempertahankan
kedua parameter diatas (Td dan T), sebagai akibat antara lain:
1) Temperatur operasi yang belum tercapai pada awal pemakaian.
2) Gagal dalam memanaskan pelapis refractory.
3) Fluktuasi temperatur karena pemakaian yang intermitten.
4) Rancangan debit udara yang berlebihan sehingga mengurangi waktu tinggal.
63
5) Kapasitas limbah besar dari kemampuan incenerator.
6) Kadar air yang berlebihan pada limbah.
c. Inersiasi
Inersiasi merupakan varian enkapsulasi yang meliputi pelepasan bahan-
bahan pembungkus, kertas, karton dan plastik dari obat-obatan. Pil harus
dilepaskan dari blisternya. Obat-obatan tersebut lalu ditanam kemudian
ditambahkan campuran air, semen dan kapur hingga terbentuk pasta yang
homogeny.
Pekerja perlu dilindungi dengan penggunaan pakaian pelindung dan
masker terhadap risiko timbulnya debu. Pasta tersebut kemudian dipindahkan
dalam keadaan cair dengan mempergunakan truk pengaduk konstruksi ke tempat
pembuangan dan dituang ke dalam tempat pembuangan sampah biasa. Pasta akan
berubah menjadi massa padat yang bercampur dengan limbah rumah tangga.
Proses ini relatif murah dan dapat dilaksanakan tanpa peralatan canggih.
8. Drug Dispensing Cycle
Dispensing merupakan proses yang meliputi penyiapan hingga penyerahan
obat kepada pasien sesuai apa yang tertulis pada resep. Kegiatan dispensing meliputi
menginterpretasikan keinginan penulis resep, menyiapkan dan melebeli obat yang
akan diserahkan kepada pasien(19).
Secara umum proses dispensing meliputi: menerima dan memvalidasi resep,
memahami dan menginterpretasikan resep, menyiapkan dan memberikan lebel obat,
melakukan cek akhir, mendokumentasikan seluruh kegiatan, memberikan informasi
dan saran kepada pasien sejelas jelasnya. Adapun drug dispensing cycle dapat dilihat
pada gambar 2.

Memberikan informasi Menerima dan


dan saran kepada pasien memvalidasi resep

Drug
Mendokumentasikan Memahami dan
Dispensin
seluruh kegiatan menginterpretasikan
g Cycle resep

Melakukan cek akhir Menyiapkan dan


memberikan label

Gambar 2. Drug Dispensing Cycle


64
a. Menerima dan menvalidasi resep
Tahap ini merupakan tahap untuk menerima resep dan mengkonfirmasi
tentang kondisi dan identitas pasien petugas yang bertanggung jawab harus
mengkonfirmasi nama pasien. Hal ini juga bermanfaat untuk memudahkan
identifikasi pasien ketika hendak menyerahkan obat. Tindakan ini penting jika
apotek dalam keadaan ramai pasien dan untuk menghindari kesalahan pemberian
obat.
b. Memahami dan menginterpretasikan resep
Pada tahap ini dilakukan tentang aspek umum dan administratif yaitu
kelengkapan resep; aspek farmasetik yaitu adanya inkompatibilitas fisika dan
kimia, adanya interaksi obat, aspek farmakologi. Penginterpretasian resep dapat
dikerjakan oleh petugas yang mempunyai kemampuan dalam hal membaca resep,
yang mana dapat menginterpretasikan dengan benar setiap singkatan yang
digunakan pada penulis resep, dapat menganalis dan menghitung ketepatan dosis
bagi pasien, serta dapat mengidentifikasi setiap interaksi yang mungkin terjadi
antara obat-obat yang diresepkan.
c. Menyiapkan dan melabeli obat
Penyiapan obat merupakan bagian pokok dalam proses dispensing. Dalam
tahap ini seorang dispenser harus memastikan bahwa obat yang diambil adalah
obat yang benar, kekuatan sediaan yang benar dan tidak expired, diambil
berdasarkan FIFO/FEFO sesuai metode rotasi stok yang digunakan. Obat yang
telah disiapkan kemudian dilabel yang benar dan jelas pada etiket.
d. Cek akhir
Pada tahap ini merupakan tahap pengecekan akhir. Meskipun pengecekan
akhir bisa dilakukan oleh petugas untuk memastikan ketepatan resep yang akan
diberikan kepada pasien, namun disarankan untuk dilakukan oleh personil lain
sebagai fungsi cek silang. Cek akhir ini meliputi membaca dan
menginterpretasikan resep sebelum obat diserahkan, kemudian mengecek
kebenaran obat yang disiapkan beserta etiketnya.
e. Mendokumentasikan seluruh kegiatan
Proses ini meliputi pencatatan data pasien dan obat yang diberikan.
Tujuannya sebagai dokumnetasi data untuk memverifikasi setiap masalah yang
mungkin terjadi yang berkenaan dengan obat-obat yang diberikan oleh pasien.
f. Memberikan informasi dan saran kepada pasien
65
Pada tahap ini dilakukan penyerahan obat dan pemberian informasi
kepada pasien dengan jelas dan lengkap untuk memaksimalkan tujuan terapi.
Informasi yang diberikan menganai dosis, frekuensi, lama pengobatan dan cara
pemberian obat serta penyimpananya. Dispensing sediaan steril harus dilakukan
di Instalasi Farmasi Rumah Sakit dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas
dan stabilitas produk dan melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta
menghindari terjadinya kesalahan pemberian obat.
Tujuan dispensing sediaan steril adalah(19):
1) Menjamin agar pasien menerima obat sesuai dengan dosis yang dibutuhkan.
2) Menjamin sterilitas dan stabilitas produk.
3) Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya.
4) Menghindari terjadinya kesalahan pemberian Obat.
Kegiatan dispensing sediaan steril meliputi :
1) Pencampuran Obat Suntik
Melakukan pencampuran Obat steril sesuai kebutuhan pasien yang
menjamin kompatibilitas dan stabilitas Obat maupun wadah sesuai dengan
dosis yang ditetapkan. Kegiatan:
a) Mencampur sediaan intravena ke dalam cairan infus;
b) Melarutkan sediaan intravena dalam bentuk serbuk dengan pelarut yang
sesuai;
c) Mengemas menjadi sediaan siap pakai.
2) Penyiapan Nutrisi Parenteral
Merupakan kegiatan pencampuran nutrisi parenteral yang dilakukan
oleh tenaga yang terlatih secara aseptis sesuai kebutuhan pasien dengan
menjaga stabilitas sediaan, formula standar dan kepatuhan terhadap prosedur
yang menyertai.
3) Penanganan sediaan sitostatik
Penanganan sediaan sitostatik merupakan penanganan Obat kanker
secara aseptis dalam kemasan siap pakai sesuai kebutuhan pasien oleh
tenaga farmasi yang terlatih dengan pengendalian pada keamanan
terhadap lingkungan, petugas maupun sediaan obatnya dari efek toksik
dan kontaminasi, dengan menggunakan alat pelindung diri, mengamankan
pada saat pencampuran, distribusi, maupun proses pemberian kepada pasien
sampai pembuangan limbahnya.
66
Kegiatan dalam penanganan sediaan sitostatik meliputi:
a) Melakukan perhitungan dosis secara akurat;
b) Melarutkan sediaan Obat kanker dengan pelarut yang sesuai;
c) Mencampur sediaan Obat kanker sesuai dengan protokol pengobatan;
d) Mengemas dalam kemasan tertentu; dan
e) Membuang limbah sesuai prosedur yang berlaku.
Faktor yang perlu diperhatikan(2):
a) Ruangan khusus yang dirancang dengan kondisi yang sesuai;
b) Lemari pencampuran Biological Safety Cabinet;
c) HEPA filter;
d) Alat Pelindung Diri (APD);
e) Sumber daya manusia yang terlatih; dan
f) Cara pemberian Obat kanker.

9. Evaluasi Penggunaan Obat


Evaluasi penggunaan obat merupakan suatu proses jaminan mutu yang sah
secara organisasi, terstruktur, dan terus menerus, ditunjukkan untuk memastikan
bahwa obat digunakan secara tepat, secara aman dan efektif. Evaluasi ini yang dibuat
untuk mengakses proses yang terjadi mulai dari tahap peresepan, dispensing atau
pemberian obat (indikasi, dosis, interaksi obat, dan lain-lain). Tujuannya adalah untuk
mempromosikan terapi yang optimal dan memastikan obat yang digunakan untuk
terapi sesuai dengan standar pelayanan. Tujuan lainnya yaitu:
a. Mengevaluasi efektifitas terapi medis,
b. Membuat kriteria untuk penggunaan obat yang tepat,
c. Mengontrol biaya obat,
d. Meningkatkan tanggung jawab/akuntabilitas dalam proses penggunaan obat,
e. Mencegah terjadinya masalah yang berhubungan dengan pengobatan, misalnya
reaksi obat merugikan, kegagalan pengobatan, over dosis, sub dose, dosis yang
salah dan penggunaan obat non-formularium,
f. Mengidentifikasi titik titik yang kemungkinan adanya informasi yang perlu digali
lebih dalam oleh pelayanan kesehatan.
Tujuan EPO berdasarkan permenkes no 58 tahun 2014 yaitu(2):
a. Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat;
b. Membandingkan pola penggunaan Obat pada periode waktu tertentu;
67
c. Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan Obat; dan
d. Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan Obat.
Tahap-tahapan yang harus dilakukan dalam evaluasi penggunaan obat(2):
a. Penetapan tanggung jawab, dalam hal ini tanggung jawab dipegang oleh panitia
farmasi dan terapi yang bertugas membuat rencana tahunan, menetapkan obat
mana atau kondisi klinis seperti apa yang akan menjadi obyek evaluasi.
b. Menetapkan ruang lingkup dan tujuan kegiatan. Ruang lingkup bisa sangat luas
atau dapat fokus pada satu aspek terapi, hal ini akan tergantung dari jenis masalah
yang diidentifikasi.
c. Menetapkan kriteria untuk pengkajian obat, dalam hal ini berupa pernyataan yang
mendefinisikan penggunaan obat yang benar berkaitan dengan berbagai macam
hal.
d. Pengumpulan data. Data dapat dikumpulkan secara retrospektif, dari rekam medis
pasien dan catatan lain, atau prospektif, pada saat obat didispensing
e. Analisis data. Data disajikan dalam bentuk yang sesuai dengan kriteria yang telah
ditetapkan. Data ini untuk kemudian menjadi bahan untuk pelaporan yang
biasanya dilakukan setiap tiga bulan.
f. Umpan balik kepada penulis resep dan membuat rencana tindakan.
Hal ini bisa berupa:
1) Edukasi, seperti memberikan selebaran, lokakarya, atau diskusi langsung.
2) Memberikan pembatasan peresepan
3) Mengganti formulary list dan atau formulary manual
4) Mengganti guideline standar terapi
g. Follow-up
Tindak lanjut merupakan hal yang sangat penting untuk menjamin apakah
solusi yang diaplikasikan telah sesuai dengan tujuan. Jika tidak sesuai dengan apa
yang diharapkan maka evaluasi penggunaan obat tidak ada gunanya.
Kegiatan praktek EPO:
a. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kualitatif; dan
b. Mengevaluasi pengggunaan Obat secara kuantitatif.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan:
a. Indikator peresepan
b. Indikator pelayanan; dan
c. Indikator fasilitas(2).
68
F. Pelayanan Farmasi Klinik
1. Proses Pharmacheutical Care
Istilah farmasi klinis digunakan untuk mendeskripsikan seorang apoteker yang
pekerjaan utamanya berinteraksi dengan tenaga kesehatan lainnya (khususnya dokter
dan perawat), melakukan wawancara dan menilai kesesuaian kondisi kesehatan pasien
terhadap pengobatannya, membuat rekomendasi terapetik yang spesifik,
memonitoring pasien terhadap terapi obat, melakukan konseling terhadap pasien serta
menyediakan informasi obat(20).
Apoteker khususnya yang bekerja di Rumah Sakit dituntut untuk
merealisasikan perluasan paradigma Pelayanan Kefarmasian dari orientasi produk
menjadi orientasi pasien. Untuk itu kompetensi Apoteker perlu ditingkatkan secara
terus menerus agar perubahan paradigma tersebut dapat diimplementasikan. Apoteker
harus dapat memenuhi hak pasien agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan
termasuk tuntutan hukum(2).
Pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan
berdasarkan Kepmenkes Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Farmasi di
Rumah Sakit, terdiri dari:
a. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien
b. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat dan alat
kesehatan.
c. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat kesehatan.
d. Memantau efektifitas dan keamanan pennggunaan obat dan alat kesehatan.
e. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien/keluarga.
f. Memberi konseling kepada pasien/keluarga.
g. Melakukan pencampuran obat suntik.
h. Melakukan penyiapan nutrisi parenteral.
i. Melakukan penanganna obat kanker.
j. Melakukan penentuan kadar obat dalam darah.
k. Melakukan pencatatan setiap kegiatan.
l. Melaporkan setiap kegiatan.

69
2. Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit(5, 6)
a. Pengkajian dan pelayanan resep
Pelayanan Resep dimulai dari penerimaan, pemeriksaan ketersediaan,
pengkajian resep, penyiapan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai termasuk peracikan obat, pemeriksaan, penyerahan disertai
pemberian informasi. Pada setiap tahap alur pelayanan resep dilakukan upaya
pencegahan terjadinya kesalahan pemberian obat (medication error).
Kegiatan ini untuk menganalisa adanya masalah terkait obat, bila
ditemukan masalah terkait obat harus dikonsultasikan kepada dokter penulis resep.
Apoteker harus melakukan pengkajian resep sesuai persyaratan administrasi,
persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik untuk pasien rawat inap
maupun rawat jalan, yaitu:
1) Persyaratan administrasi meliputi:
a) Nama, umur, jenis kelamin berat badan dan tinggi badan pasien.
b) Nama, nomor ijin, alamat dan paraf dokter.
c) Tanggal resep.
d) Ruangan/unit asal resep.
2) Persyaratan farmasetis meliputi:
a) Nama obat, bentuk dan kekuatan sediaan.
b) Dosis dan Jumlah obat.
c) Stabilitas.
d) Aturan dan cara penggunaan.
3) Persyaratan klinis meliputi:
a) Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat.
b) Duplikasi pengobatan.
c) Alergi dan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD).
d) Kontra indikasi.
e) Interaksi obat..
b. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran riwayat penggunaan obat merupakan proses untuk
mendapatkan informasi mengenai seluruh obat/Sediaan Farmasi lain yang pernah
dan sedang digunakan, riwayat pengobatan dapat diperoleh dari wawancara atau
data rekam medik/pencatatan penggunaan obat pasien. Kegiatan penelusuran
Riwayat Penggunaan Obat meliputi: penelusuran riwayat penggunaan obat kepada
70
pasien/keluarganya dan melakukan penilaian terhadap pengaturan penggunaan
obat pasien. Informasi yang harus didapatkan dari kegiatan penelusuran riwayat
penggunaan obat meliputi:
1) Nama Obat (termasuk obat non Resep), dosis, bentuk sediaan, frekuensi
penggunaan, indikasi dan lama penggunaan obat.
2) Reaksi obat yang tidak dikehendaki termasuk riwayat alergi.
3) Kepatuhan terhadap regimen penggunaan obat (jumlah obat yang tersisa).
c. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi obat merupakan proses membandingkan instruksi pengobatan
dengan obat yang telah didapat pasien. Rekonsiliasi dilakukan untuk mencegah
terjadinya kesalahan obat (medication error) seperti obat tidak diberikan,
duplikasi, kesalahan dosis atau interaksi obat. Kesalahan obat (medication error)
rentan terjadi pada pemindahan pasien dari satu Rumah Sakit ke Rumah Sakit
lain, antar ruang perawatan, serta pada pasien yang keluar dari Rumah Sakit ke
layanan kesehatan primer dan sebaliknya.
Tujuan dilakukannya rekonsiliasi obat adalah:
1) Memastikan informasi yang akurat tentang obat yang digunakan pasien.
2) Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya instruksi
dokter.
3) Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi dokter.
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Merupakan kegiatan penyediaan dan pemberian informasi, rekomendasi
obat yang independen, akurat, tidak bias, terkini dan komprehensif yang dilakukan
oleh Apoteker kepada Dokter, Apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta
pasien dan pihak lain di luar Rumah Sakit. Tujuan PIO yaitu :
1) Menyediakan informasi mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan di
lingkungan Rumah Sakit dan pihak lain di luar Rumah Sakit.
2) Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan
Obat/Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai,
terutama bagi Tim Farmasi dan Terapi.
3) Menunjang penggunaan obat yang rasional.
e. Konseling
Merupakan suatu aktivitas pemberian nasihat atau saran terkait terapi obat
dari Apoteker (konselor) kepada pasien dan/atau keluarganya. Konseling untuk
71
pasien rawat jalan maupun rawat inap di semua fasilitas kesehatan dapat
dilakukan atas inisitatif Apoteker, rujukan dokter, keinginan pasien atau
keluarganya. Pemberian konseling yang efektif memerlukan kepercayaan pasien
dan/atau keluarga terhadap Apoteker.
Pemberian konseling obat bertujuan untuk mengoptimalkan hasil terapi,
meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD), dan
meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan keamanan
penggunaan obat bagi pasien (patient safety). Secara khusus konseling obat
ditujukan untuk:
1) Meningkatkan hubungan kepercayaan antara Apoteker dan pasien.
2) Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien.
3) Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan Obat.
4) Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan obat dengan
penyakitnya.
5) Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan.
6) Mencegah atau meminimalkan masalah terkait obat.
7) Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal terapi.
8) Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan.
9) Membimbing dan mendidik pasien dalam penggunaan obat sehingga dapat
mencapai tujuan pengobatan dan meningkatkan mutu pengobatan pasien.
Kegiatan dalam konseling obat meliputi:
1) Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien.
2) Mengidentifikasi tingkat pemahaman pasien tentang penggunaan obat melalui
Three Prime Questions.
3) Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien
untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat.
4) Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
pengunaan obat.
5) Melakukan verifikasi akhir dalam rangka mengecek pemahaman pasien.
6) Dokumentasi.
f. Visite
Merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan
Apoteker secara mandiri atau bersama tim tenaga kesehatan untuk mengamati
kondisi klinis pasien secara langsung dan mengkaji masalah terkait obat,
72
memantau terapi obat dan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki, meningkatkan
terapi obat yang rasional dan menyajikan informasi obat kepada dokter, pasien
serta profesional kesehatan lainnya.
g. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Merupakan suatu proses yang mencakup kegiatan untuk memastikan
terapi obat yang aman, efektif dan rasional bagi pasien. Tujuannya adalah
meningkatkan efektivitas terapi dan meminimalkan risiko Reaksi Obat yang Tidak
Dikehendaki (ROTD). Kegiatan dalam PTO meliputi:
1) Pengkajian pemilihan obat, dosis, cara pemberian obat, respons terapi, Reaksi
Obat yang Tidak Dikehendaki (ROTD).
2) Pemberian rekomendasi penyelesaian masalah terkait obat.
3) Pemantauan efektivitas dan efek samping terapi obat.
Faktor yang harus diperhatikan:
1) Kemampuan penelusuran informasi dan penilaian kritis terhadap bukti terkini
dan terpercaya (Evidence Best Medicine).
2) Kerahasiaan informasi.
3) Kerjasama dengan tim kesehatan lain (dokter dan perawat).
h. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang tidak
dikehendaki, yang terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada manusia untuk
tujuan profilaksis, diagnosa dan terapi. Efek Samping Obat adalah reaksi obat
yang tidak dikehendaki yang terkait dengan kerja farmakologi. Tujuan MESO
yaitu:
1) Menemukan Efek Samping Obat (ESO) sedini mungkin terutama yang berat,
tidak dikenal, frekuensinya jarang.
2) Menentukan frekuensi dan insidensi ESO yang sudah dikenal dan yang baru
saja ditemukan.
3) Mengenal semua faktor yang mungkin dapat menimbulkan/mempengaruhi
angka kejadian dan hebatnya ESO.
4) Meminimalkan risiko kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki.
5) Mencegah terulangnya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki.
i. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
Merupakan program evaluasi penggunaan obat yang terstruktur dan
berkesinambungan secara kualitatif dan kuantitatif. Tujuan EPO:
73
1) Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat.
2) Membandingkan pola penggunaan obat pada periode waktu tertentu.
3) Memberikan masukan untuk perbaikan penggunaan Obat.
4) Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan Obat.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam melakukan EPO meliputi:
indikator peresepan, indikator pelayanan dan indikator fasilitas.

74
j. Dispensing Sediaan Steril
Dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi Rumah
Sakit dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk dan
melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta menghindari terjadinya
kesalahan pemberian obat. Tujuan dispensing sediaan steril adalah:
1) Menjamin agar pasien menerima obat sesuai dengan dosis yang dibutuhkan.
2) Menjamin sterilitas dan stabilitas produk.
3) Melindungi petugas dari paparan zat berbahaya.
4) Menghindari terjadinya kesalahan pemberian Obat.
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
Merupakan interpretasi hasil pemeriksaan kadar obat tertentu atas
permintaan dari dokter yang merawat karena indeks terapi yang sempit atau atas
usulan dari Apoteker kepada dokter. PKOD bertujuan untuk mengetahui Kadar
Obat dalam Darah dan memberikan rekomendasi kepada dokter yang merawat.
Adapun kegiatan PKOD meliputi:
1) Melakukan penilaian kebutuhan pasien yang membutuhkan Pemeriksaan
Kadar Obat dalam Darah (PKOD).
2) Mendiskusikan kepada dokter untuk persetujuan melakukan Pemeriksaan
Kadar Obat dalam Darah (PKOD).
3) Menganalisis hasil Pemeriksaan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) dan
memberikan rekomendasi.

75
G. Central Steril Supply Departement (CSSD)
1. Tugas dan Fungsi CSSD
Central Steril Supply Department (CSSD) merupakan unit atau departemen di
Rumah Sakit yang menyelenggarakan proses pencucian, pengemasan dan sterilisasi
terhadap semua bahan atau alat yang dibutuhkan dalam keadaan steril(24).
Ketersediaan ruangan CSSD yang memadai akan mendukung keoptimalan dan
menjaga keefisienan fungsi kerja CSSD. Ruangan yang ada di CSSD dibagi menjadi 5
untuk menghindari terjadinya kontak silang, yaitu(21):
a. Ruang dekontaminasi
Ruangan ini direncanakan, dipelihara, dan dikontrol untuk mendukung
efisiensi proses dekontaminasi dan untuk melindungi pekerja dari benda – benda
yang dapat menyebabkan infeksi, racun, dan hal – hal berbahaya lainnya.
Aktivitas yang dilakukan diruangan ini dimulai dari proses penerimaan barang
kotor, dekontaminasi dan pembersihan. Suhu dan kelembaban di ruangan
dekontaminasi direkomendasikan 18°C - 22°C dengan kelembaban udara antara
35% - 75%. Lokasi ruang dekontaminasi harus:
1) Terletak diluar lalu lintas utama Rumah Sakit,
2) Dirancang sebagai area tertutup, secara fungsional terpisah dari area di
sebelahnya dengan izin masuk terbatas.,
3) Dirancang secara fungsinal terpisah dari area lainnya sehingga benda – benda
kotor langsung datang ke ruang dekontaminasi, benda – benda kotor tersebut
kemudian dibersihkan dan/atau didisinfeksi sebelum dipindahkan ke area yang
bersih atau ke area proses sterilisasi,
4) Disediakan peralatan yang memadai dari segi disain, ukuran dan tipenya untuk
pembersihan dan/ atau disinfeksi alat – alat kesehatan.
Sistem ventilasi di desain sedemikian rupa sehingga udara di ruangan
dekontaminasi harus:
1) Dihisap keluar atau ke sistem sirkulasi udara yang mempunyai filter,
2) Tekanan udara harus negatif tidak mengkontaminasi udara ruangan lainnya
Pada ruangan dekontaminasi tidak dianjurkan menggunakan kipas angin.
b. Ruang pengemasan alat
Ruang ini dianjurkan memiliki tempat penyimpanan barang tertutup.
Aktivitas yang dilakukan diruangan ini meliputi proses pengemasan alat untuk
bongkar pasang maupun pengemasan dan penyimpanan barang bersih.
76
c. Ruang produksi dan prosesing
Merupakan ruang pemeriksaan linen, dilipat dan dikemas untuk persiapan
sterilisasi. Ruang ini sebaiknya memiliki tempat penyimpanan barang tertutup. Di
ruang ini juga dilakukan persiapan bahan seperti kain kasa, kapas, cotton swabs
dan lain – lain.
d. Ruang sterilisasi
Merupakan ruang dilakukannya proses sterilisasi alat atau bahan. Untuk
sterilisasi Etilen Oksida, sebaiknya dilakukan di ruang khusus yang terpisah tetapi
masih dalam satu unit pusat sterilisasi dan dilengkapi dengan exhaust.
e. Ruang penyimpanan barang steril
Ruangan ini harus memiliki penerangan yang memadai, suhu antara 18°C
- 22°C dengan kelembaban udara antara 35% - 75%. Ventilasi menggunakan
sistem tekanan positif dengan efisiensi filtrasi particular antara 90 – 95% ( untuk
particular berukura 0,5 mikro). Dinding dan lantai ruangan terbuat dari bahan
halus dan kuat. Alat steril disimpan pada jarak 19 – 24 cm dari lantai dan
minimum 43 cm dari langit – langit serta 5 cm dari dinding. Ruangan ini
sebaiknya berdekatan dengan ruang sterilisasi. Apabila digunakan mesin
sterilisasi dua pintu, maka pintu belakang langsung berhubungan langsung dengan
ruang penyimpanan.
Dalam pelaksanaannya fungsi utama CSSD yaitu mempersiapkan alatalat
bersih dan steril untuk keperluan perawatan pasien di Rumah Sakit. Alur aktivitas
fungsional CSSD dimulai dari proses pembilasan, pembersihan/dokumentasi,
pengeringan, inspeksi dan pengemasan, memberi label, sterilisasi sampai proses
distribusi(22). Fungsi CSSD secara lebih jelas adalah sebagai berikut(22):
a. Menerima dan memilah bahan-bahan kotor yang digunakan di Rumah Sakit.
b. Menentukan barang-barang yang akan digunakan kembali atau dibuang.
c. Melakukan proses dekontaminasi/ disinfeksi sebelum disterilisasi.
d. Melakukan pembersihan khusus peralatan dan bahan-bahan.
e. Memeriksa dan menguji instrumen dan peralatan yang digunakan di Rumah
Sakit.
f. Merakit kembali instrumen set, mengemas peralatan dan lain-lain.
g. Melakukan pengemasan semua bahan-bahan untuk disterilisasi.
h. Memberikan label dan tanggal pada bahan.
i. Menyimpan dan mengontrol persediaan.
77
j. Mengeluarkan dan mendistribusikan.
Central Steril Supply Department (CSSD) merupakan pusat pelayanan
kebutuhan steril seluruh unit-unit Rumah Sakit yang membutuhkan. Tujuan adanya
CSSD di RS adalah(21):
a. Mencegah terjadinya infeksi unit lain di Rumah Sakit yang membutuhkan kondisi
steril.
b. Menurunkan angka kejadian resiko infeksi dan mencegah sekaligus
menanggulangi infeksi nosokomial,
c. Efisiensi tenaga medis untuk kegiatan yang berorientasi pada pelayanan terhadap
pasien,
d. Menyediakan serta menjamin kualitas hasil sterilisasi terhadap produk yang
dihasilkan.
Selanjutnya tugas utama CSSD di Rumah Sakit adalah(21):
a. Mempersiapkan alat - alat medis untuk perawatan pasien.
b. Melaksanakan proses sterilisasi alat/bahan.
c. Menyalurkan alat-alat yang dibutuhkan oleh unit perawatan, unit operasi dan unit
lainnya.
d. Melakukan pemilihan peralatan dan bahan yang aman, efektif dan bermutu.
e. Mempertahankan stok barang yang memadai untuk keperluan perawatan.
f. Mempertahankan standar yang ditetapkan oleh Rumah Sakit.
g. Mendokumentasikan setiap kegiatan pembersihan, desinfeksi, maupun sterilisasi
untuk upaya pengendalian mutu.
h. Melaksanakan penelitian dari hasil sterilisasi dalam rangka mencegah dan
mengendalikan infeksi bersamaan dengan panitia pengendali infeksi nosokomial
(infeksi yang diperoleh dari Rumah Sakit).
i. Memberikan pengarahan terkait hal-hal yang berhubungan dengan masalah
sterilisasi.
j. Menyelenggarakan pendidikan serta pengembangan staf instalasi CSSD yang
bersifat intern dan ekstern.
k. Melakukan evaluasi hasil sterilisasi.

2. Peran Apoteker terhadap unit CSSD


Apoteker dalam CSSD bisa berperan sebagai kepala instalasi pusat sterilisasi.
Adapun tugas atau peran apoteker dalam unit CSSD yaitu(21):
78
a. Mengarahkan semua aktivitas staf yang berkaitan dengan supply alat medis steril
bagi perawatan pasien di Rumah Sakit.
b. Mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, keterampilan dan pengembangan diri
atau personil lainnya.
c. Menentukan metode yang efektif bagi penyiapan dan penanganan alat atau bahan
steril.
d. Bertanggung jawab agar staf mengerti akan prosedur dan penggunaan mesin
sterilisasi secara benar.
e. Memastikan bahwa teknik aseptik diterapkan pada saat penyiapan dan
penanganan alat steril baik yang sekali pakai atau pemakaian ulang.
f. Kerjasama dengan unit lain di Rumah Sakit dan melakukan koordinasi yang
bersifat intern atau ekstern.
g. Melakukan seleksi untuk calon tenaga di pusat sterilisasi, menyiapkan konsep dan
rencana kerja serta melakukan evaluasi pada waktu yang telah ditentukan.
h. Membuat perencanaan program kerja.
i. Membuat laporan kinerja pusat sterilisasi.
Instalasi pusat sterilisasi dipimpin oleh kepala instalasi pusat sterilisasi yang
dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh tenaga-tenaga fungsional dan atau non
medis. Tenaga-tenaga fungsional tersebut antara lain penanggungjawab administrasi,
penanggungjawab sub instalasi dekontaminasi, sterilisasi dan produksi,
penanggungjawab sub instalasi pengawasan mutu, pemeliharaan sarana dan peralatan,
k3 dan diklat, serta penanggungjawab sub instalasi distribusi dan bertanggung jawab
langsung kepada wakil direktur penunjang medik(21).

H. Pengendalian Infeksi Rumah Sakit


1. Tugas dan Fungsi Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) Rumah Sakit
Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) merupakan komite yang
terdiri minimal dari ketua, sekretaris, dan anggota. Ketua PPI adalah seorang dokter
(IPCO/Infection Prevention and Control Officer) yang mempunyai minat, kepedulian
dan pengetahuan, pengalaman, mendalami masalah infeksi, mikrobiologi klinik, atau
epidemiologi klinik. Sekretaris adalah seorang perawat senior (IPCN/Infection
Prevention and Control Nurse), yang berminat, mampu memimpin, dan aktif.
Anggota dapat terdiri dari dokter wakil tiap-tiap Staf Medik Fungsional (SMF);

79
dokter ahli epidemiologi; dokter mikrobiologi/patologi klinik; laboratorium; farmasi;
perawat PPI/IPCN; CSSD; laundry; Instalasi Pemeliharaan Sarana Rumah Sakit (IPS-
RS); sanitasi; house keeping; K3; dan petugas kamar jenazah(21).
Tugas utama PPI adalah membuat kebijaksanaan yang applicable dan
informatif, disertai pelaksanaan dan pengawasaan kebijakan tersebut untuk semua unit
kerja di Rumah Sakit, selain itu PPI juga bertugas mengelola infeksi nosokomial serta
memberi informasi kepada pihak manajemen/ direktur Rumah Sakit secara up-to-date,
tentang sejauh mana angka kejadian infeksi nosokomial telah terjadi(22).
Adapun tugas dan tanggung jawab Komite PPI di Rumah Sakit, sebagai
berikut(21):
a. Menyusun dan menetapkan serta mengevaluasi kebijakan PPI.
b. Melaksanakan sosialisasi kebijakan PPIRS, agar kebijakan dapat dipahami dan
dilaksanakan oleh petugas kesehatan Rumah Sakit.
c. Membuat SPO PPI.
d. Menyusun program PPI dan mengevaluasi pelaksanaan program tersebut.
e. Bekerjasama dengan Tim PPI dalam melakukan investigasi masalah atau KLB
infeksi nosokomial.
f. Memberi usulan untuk mengembangkan dan meningkatkan cara pencegahan dan
pengendalian infeksi.
g. Memberikan konsultasi pada petugas kesehatan Rumah Sakit dan fasilitas
pelayanan kesehatan lainnya dalam PPI.
h. Mengusulkan pengadaan alat dan bahan yang sesuai dengan prinsip PPI dan aman
bagi yang menggunakan.
i. Mengidentifikasi temuan di lapangan dan mengusulkan pelatihan untuk
meningkatkan kemampuan sumber daya manusia (SDM) Rumah Sakit dalam PPI.
j. Melakukan pertemuan berkala, termasuk evaluasi kebijakan.
k. Menerima laporan dari Tim PPI dan membuat laporan kepada Direktur.

2. Peran Apoteker pada Panitia Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)


Apoteker berpartisipasi dalam upaya pencegahan dan pengendalian infeksi
pada pasien dan tenaga kesehatan melalui(2):
a. Penetapan kebijakan dan prosedur internal Instaasi Farmasi dalam penyiapan
sediaan steril.

80
b. Penetapan kebijakan penggunaan sediaan antibiotik steril sekali pakai (single-dose
package) dan penggunaan sediaan steril dosis ganda (multiple-dose container).
c. Penandaan yang benar termasuk pencantuman tanggal dan jam kadaluarsa serta
kondisi penyimpanan sediaan antibiotik.
d. Peningkatan kepatuhan terhadap kewaspadaan baku (standard precaution) oleh
tenaga kesehatan, pasien, dan petugas lain yang terlibat dalam perawatan pasien.
e. Kolaborasi dalam penyusunan pedoman penilaian risiko paparan, pengobatan, dan
pemantauan terhadap pasien dan tenaga kesehatan yang pernah kontak dengan
pasien penyakit infeksi.
f. Penyusunan pedoman penggunaan antiseptik dan desinfektan.
g. Penurunan kejadian infeksi nosokomial dengan cara menjamin ketersediaan alat
kesehatan sekali pakai, antiseptik, dan desinfektan.

81
BAB III
KEGIATAN PRAKTEK KERJA DAN PEMBAHASAN

A. Sejarah Rumah Sakit


Pada awal pembangunan Rumah Sakit Umum (RSU) Kabupaten Tangerang
tahun 1928 berlokasi di sebuah bekas ruangan penjara yang lahannya sekarang
menjadi lokasi Mesjid Agung Al-Ittihad dan mempunyai kapasitas perawatan
sebanyak 12 tempat tidur. Tahun 1932 lokasi RSU Kabupaten Tangerang pindah ke
gedung bekas Bank di Jl. Daan Mogot No. 3 dengan 40 kapasitas tempat tidur, pada
tahun 1943 sampai 1946 RSU Kabupaten Tangerang dipimpin oleh Dr. J. Leimena.
Tahun 1946, rumah sakit dipindahkan ke Balaraja dengan kapasitas 65 tempat tidur
dan selanjutnya dipimpin oleh Dr. Suparno, Dr. Gembiro, Dr. Satrio, Dr. Purwo
Sudarmo, Dr. Drajat Prawiranegara dan Dr. Djaka Sutadiwirja. Tahun 1950, setelah
penyerahan kedaulatan RI, rumah sakit kembali ke Jl. Daan Mogot Tangerang
bergabung dengan rumah sakit bekas NICA dipimpin oleh Dr. Gusti Hasan dan
berfungsi sebagai Rumah Sakit Umum. Tahun 1955 pengelolaan RSU Kabupaten
Tangerang diserahkan kepada Pemerintah Swatantra Kabupaten Tangerang. Tahun
1959 mulai direncanakan membangun sebuah rumah sakit baru dilokasi yang
sekarang di Jl. Ahmad Yani No. 9 Tangerang, bersebelahan dengan gedung Sekolah
Djuru Rawat (SDK) dan Kementrian Kesehatan di atas tanah 3,7 Ha, dan pada tahun
1963 dibangun gedung kantor yang sederhana. Permulaan tahun 1964 Menteri
Kesehatan Prof. Dr. Satrio menyerahkan gedung SDK kepada Pemerintah Daerah
Tangerang.
Tepatnya pada tanggal tanggal 5 Mei 1964 RSU Kabupaten Tangerang
dipimpin oleh Dr. Willy Ranti sebagai direktur pindah dari Jl. Daan Mogot ke Jl.
Ahmad Yani No. 9 menggunakan gedung bekas SDK sebagai tempat perawatan
dengan kapasitas 60 tempat tidur, dan penambahan gedung kantor untuk tata usaha,
poliklinik umum, poliklinik bedah, apotek dan laboratorium. Hari jadi RSU
Kabupaten Tangerang ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Direktur Nomor
250/131.1/V/1983, yaitu pada tanggal 5 Mei 1964 yang ditandai dengan
digunakannya rumah sakit yang berlokasi di Jl. Jenderal Ahmad Yani No. 9
Tangerang. Tanggal 11 September 1969 Pemerintah Daerah Kabupaten Tangerang
menjalin kerjasama dengan Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo/Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia (FKUI) yang bertujuan untuk meningkatkan fasilitas pada RSU
82
Kabupaten Tangerang. Sejak tahun anggaran 1969/1970 RSU Kabupaten Tangerang
mulai dikembangkan secara bertahap dengan biaya dari APBD TK. II, APBD TK. I
dan APBN sehingga mempunyai kapasitas perawatan 341 tempat tidur. Pada tahun
1976 RSU Kabupaten Tangerang dimanfaatkan untuk pendidikan mahasiswa tingkat
V dan VI FKUI dari bagian penyakit dalam, kesehatan anak, bedah dan
kebidanan/kandungan. Sejak tahun 1977 dimanfaatkan untuk pendidikan dokter
spesialis penyakit dalam, kesehatan anak, bedah umum, kebidanan dan penyakit
kandungan.
Telah dijalin kerjasama pada tanggal 22 September 1986 antara Pemerintah
Daerah Tangerang dengan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia dengan
tujuan meningkatkan pelayanan RSU Kabupaten Tangerang serta memanfaatkan
sebagai fasilitas pendidikan. Pada tanggal 22 April 1989, pergantian
pimpinan/Direktur RSU Kabupaten Tangerang dari Dr. Willy Ranti kepada Dr. H.
Syartil Arfan N., Sp.A. RSU Kabupaten Tangerang sebagai unit swadana daerah
dimulai dengan uji coba pada bulan April 1994 selama dua tahun, diresmikan sebagai
unit swadana pada bulan April 1996 serta memperoleh sertifikat akreditasi penuh
untuk bidang administrasi manajemen, perawatan, gawat darurat dan pelayanan pada
tanggal 21 Januari 1997 hingga tahun 2000. Tanggal 29 April 1998, telah
dimanfaatkan penggunaan gedung poliklinik yang baru dengan tiga lantai. Pada
tanggal 5 Februari 2001, pelantikan Dr. H.Budhi Setiawan, Sp.P, MARS oleh Bapak
Bupati sebagai Direktur RSU Kabupaten Tangerang menggantikan Dr. H. Syartil
Arfan N, Sp.A. Tanggal 19 Februari 2001, Menteri Kesehatan Republik Indonesia,
Dr. 62 Ahmad Suyudi meresmikan Instalasi Pengelola Limbah Rumah Sakit di RSU
Kabupaten Tangerang. Berdasarkan PP Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pola
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK BLUD) terhitung sejak
2006. Pola pengelolaan keuangan BLUD merupakan suatu pola pengelolaan keuangan
yang memberikan fleksibilitas kepada RSU Kabupaten Tangerang berupa keleluasaan
untuk menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan
kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan dan mencerdaskan
kehidupan bangsa, sebagai pengecualian dari ketentuan pengelolaan keuangan negara
pada umumnya. Pada tanggal 21 Maret 2007, pelantikan Dr. H. MJN. Mamahit,
Sp.OG, MARS oleh Bapak Bupati Tangerang sebagai Direktur RSU Kabupaten
Tangerang menggantikan Dr. H. Budhi Setiawan, Sp.P. MARS yang telah memasuki
masa pensiun. Adanya Keputusan Bupati Tangerang Nomor 445/Kep.113-HUK/2008
83
menetapkan RSU Kabupaten Tangerang sebagai penyelenggara PPK-BLUD
Kabupaten Tangerang dengan status BLUD penuh. Tahun 2010 Kementerian
Lingkungan Hidup memberikan sebuah penghargaan kepada RSU Kabupaten
Tangerang berupa Peringkat BIRU dengan tema program penilaian perangkat kerja
pemerintahan dalam pengelolaan lingkungan hidup. Setelah dikembangkan secara
bertahap saat ini RSU Kabupaten Tangerang mempunyai bangunan dengan luas
keseluruhan 24.701 m² diatas tanah 41.615 m² dan memiliki fasilitas perawatan
dengan 437 tempat tidur, 27 jenis keahlian dengan jumlah karyawan 1065 orang.
Tahun 2013 hingga 2016 RSU Kabupaten Tangerang dipimpin oleh Dr. Hj. Desiriana
Dinardianti, MARS. Pada tahun 2017 hingga sekarang RSU Kabupaten Tangerang
dipimpin oleh drg. Hj. Naniek Isnaini, L. M.Kes.

1. Visi, Misi, Tugas dan Fungsi RS


a. Visi RSU Kabupaten Tangerang
“Rumah Sakit Modern, Unggul dan Terpercaya”.

b. Misi RSU Kabupaten Tangerang


1) Memberikan pelayanan kesehatan perorangan yang profesional, santun dan
berdaya saing tinggi.
2) Memberikan pelayanan unggulan didukung dengan peralatan canggih untuk
antisipasi tuntutan lingkungan dan perkembangan penyakit.
3) Mengembangkan kerjasama dengan institusi pendidikan kedokteran dan
kesehatn untuk mendukung pendidikan dan penelitian dibidang kedokteran
dan kesehatan.
c. Tugas
RSU Kabupaten Tangerang mempunyai tugas memberikan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna, menyelenggarakan pelayanan rumah sakit
dengan upaya penyembuhan, pemulihan, peningkatan, pencegahan, pelayanan
rujukan dan menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan profesi kesehatan,
penelitian dan pengembangan serta pengabdian masyarakat.
d. Fungsi
1) Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit, pemeliharaan dan peningkatan

84
kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat
kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
2) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
3) Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
4) Pelayanan medis, pelayanan penunjang medis dan non medis, pelayanan dan
asuhan keperawatan, pelayanan farmasi, pelayanan administrasi,
pengembangan SDM rumah sakit, penyuluhan kesehatan masyarakat rumah
sakit, pelaksanaan pendidikan dokter dan tenaga profesi kesehatan yang lain.

2. Klasifikasi Rumah Sakit


Pada Tahun 1954 RSU Kabupaten Tangerang merupakan RSU tipe D
kerjasama dengan RSCM dan FKUI. Pada Tahun 1973 sampai dengan 1974 RSU
kabupaten tangerang menjadi tipe C. Pada tanggal 15 Desember 1993 status RSU
Kabupaten Tangerang ditingkatkan dari kelas C menjadi kelas B non pendidikan
dengan kapasitas pada saat itu sebanyak 337 tempat tidur dan melayani 23 jenis
keahlian/spesialis. RSU Kabupaten Tangerang sebagai Unit Swadana Daerah dimulai
dengan uji coba pada bulan April 1994 selama dua tahun, dan diresmikan sebagai
Unit Swadana pada bulan April 1996. Dengan dikeluarkannya PP No. 23 Tahun 2005
tentang Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum, maka RSU Kabupaten
Tangerang berdasarkan Keputusan Bupati Tangerang No.445/Kep.402- HUK/2005
tanggal 20 Desember 2005 terhitung mulai tahun 2006 menyelenggarakan Pola
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah. Kemudian pada tahun 2008,
dengan Keputusan Bupati Tangerang No.445/Kep.113-HUK/2008 RSU Kabupaten
Tangerang ditetapkan sebagai penyelenggara Pola Pengelola Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD) Kabupaten Tangerang dengan status BLUD
penuh.
Tanggal 18 Maret 2013 berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor HK.02.03/I/0501/2013, RSU Kabupaten Tangerang ditetapkan
menjadi rumah sakit tipe B pendidikan dan menjadi Rumah Sakit Pendidikan Satelit
FKUI. RSU Kabupaten Tangerang merupakan rumah sakit milik Pemerintah Daerah
Kabupaten Tangerang yang berlokasi di tengah pusat Kota Tangerang, yang memiliki
85
27 Jenis spesialisasi dan 7 sub spesialisasi dengan 20 ruang perawatan dan kapasitas
425 tempat tidur yang terdiri dari kelas VIP, Kelas I, Kelas II, Kelas III dan ruang
perawatan intensif (ICU). Selain itu terdapat instalasi khusus dengan kapasitas 31
tempat tidur yaitu Instalasi Khusus Wijaya Kusuma, seperti pada tabel 2 dan 3
berikut:

Tabel 2. Kapasitas Rawat Inap RSU Kabupaten Tangerang


No Nama Ruangan Jumlah Bed
1 Anyelir A 22
2 Anyelir B 18
3 Aster 48
4 Cempaka 32
5 Dahlia 24
6 Flamboyan 18
7 ICU 19
8 Kemuning Atas 20
9 Kemuning Bawah 22
10 Kenanga 24
11 Mawar 24
12 Melati 8
13 NICU 4
14 Perinatal Atas 24
15 Perinatal Bawah 10
16 Pusat Thalasemia 10
17 Rawat Gabung Aster 25
18 Rawat Gabung Anyelir 17
19 Seruni 24
20 Soka 20
21 Edelwies 8
22 PMK Kanguru 4

86
Tabel 3. Kapasitas Instalasi Khusus Wijaya Kusuma
No Pavilliun Jumlah
1 Safir 3
2 Diamond 5
3 Ruby 8
4 Topaz 15
5 High Care Unit (HCU) 2
TOTAL 31
Sumber data : Instalasi Khusus Wijayakusuma Tahun 2018(24)

RSU Kabupaten Tangerang juga memiliki fasilitas pelayanan seperti


poliklinik/rawat jalan, instalasi gawat darurat (IGD) yang beroperasi selama 24 jam,
pemeriksaan kesehatan (Medical Check Up), kamar bedah, kamar bersalin,
hemodialisa, pelayanan penunjang medis dan pelayanan penunjang lainnya (mobil
ambulance, kereta jenazah dan mobil operasional). Pelayanan poliklinik/rawat jalan
dan pelayanan penunjang medis RSU Kabupaten Tangerang dapat dilihat pada tabel
berikut:

Tabel 4. Pelayanan Poliklinik/Rawat Jalan RSU Kabupaten Tangerang

No Pelayanan Poliklinik/Rawat Jalan


1 Bedah Anak
2 Bedah Digestiv
3 Bedah Onkologi
4 Bedah Mulut
5 Bedah Orthopedi
6 Bedah Plastik
7 Bedah Syaraf
8 Bedah Umum
9 Bedah Urologi
10 Bedah Vaskuler
11 Klinik Penyakit Dalam
12 Klinik Penyakit Anak
13 Klinik Penyakit Gigi Dan Mulut

87
14 Klinik Penyakit Jantung
15 Klinik Penyakit Jiwa
16 Klinik Penyakit Kebidanan dan Kandungan
17 Klinik Penyakit Kulit dan Kelamin
18 Klinik Penyakit Mata
19 Klinik Penyakit Paru Dan Dots
20 Klinik Penyakit Syaraf
21 Klinik Penyakit Tht
22 Klinik Gizi
23 Klinik Psikologi
24 Klinik Terapi Wicara
25 Klinik Bougenville
26 Thalasemia
Sumber data : Instalasi Rawat Jalan Tahun 2015(24)

Tabel 5. Pelayanan Penunjang Medis RSU Kabupaten Tangerang


Pelayanan Penunjang Medis
No.
RSU Kabupaten Tangerang
1. Laboratorium
2. Rontgen
3. Farmasi
4. Konsultan Gizi
5. USG
6. EEG
7. EKG
8. Patologi anatomi
9. Treadmill
10. Spirometri
11. CT Scan
Sumber data : Instalasi Radiologi dan Diagnostik Elektromedik(24)
3. Struktur Organisasi Rumah Sakit
RSU Kabupaten Tangerang dipimpin oleh seorang Direktur. Direktur dipilih
oleh Bupati dan ditetapkan melalui SK Bupati sehingga bertanggungjawab langsung

88
kepada Bupati. Direktur RSU Kabupaten Tangerang membawahi wakil direktur
penunjang medis dan kepala IFRS. Kepala IFRS membawahi 89 professional
pelayanan yang bertanggung jawab terhadap 6 bidang pelayanan dan 89 professional
SDM yang bertanggung jawab terhadap 4 bidang meliputi produksi, perbekalan,
distribusi dan penyimpanan serta pelaporan. Gambar struktur organisasi dapat dilihat
sebagai berikut:

Gambar 3. Struktur Organisasi RSU Kabupaten Tangerang


4. Akreditasi Rumah Sakit
Status akreditasi Rumah Sakit Umum (RSU) Kabupaten Tangerang pada
tahun 2016 adalah terakreditasi tingkat paripurna. RSU Kabupaten Tangerang
memperoleh sertifikat akreditasi pada tahun 2016 meliputi enam belas bidang
pelayanan yaitu meliputi administrasi dan manajemen; pelayanan medis; pelayanan
gawat darurat; pelayanan keperawatan; rekam 89rofe; pelayanan farmasi; keselamatan
kerja, kebakaran dan kewaspadaan bencana (K3); pelayanan radiologi; pelayanan
laboratorium; pelayanan kamar operasi; panitia pengendalian dan pencegahan infeksi
(PPI); pelayanan perinatal resiko tinggi; pelayanan rehabilitasi 89 rofe; pelayanan
gizi; pelayanan intensif dan pelayanan darah. Akreditasi lengkap meliputi 12
pelayanan (tahap II) ditambah dengan 4 pelayanan meliputi pelayanan rehabilitasi, 89
rofe, pelayanan gizi, pelayanan intensif, dan pelayanan 89rofessio darah. Status

89
akreditasi RSU Kabupaten Tangerang berlaku selama tiga tahun yang berlaku dari
tahun 2016 hingga 2019.

B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit


1. Falsafah, Visi, Misi, Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit
a. Falsafah
Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan bagian dari sistem pelayanan
kesehatan rumah sakit yang utuh dan berorientasi kepada pelayanan pasien,
penyediaan obat yang bermutu dan terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.
b. Visi
Menyediakan dan mendistribusikan semua sediaan farmasi yang bermutu
dengan harga yang terjangkau, dimana dalam pelaksanaannya mengacu pada
sistem satu pintu, serta meningkatkan fungsi dan tanggungjawab Instalasi Farmasi
dengan berdasarkan pada standar pelayanan kefarmasiaan sehingga terbina
kemitraan dan profesional antara apoteker dan profesi kesehatan lainnya di rumah
sakit.
c. Misi
Meningkatkan kompetensi pelayanan kefarmasian dengan berorientasi
kepada asuhan kefarmasian melalui: Pengkajian resep, Pelayanan informasi obat,
Pengembangan pendidikan dan pelatihan, Konseling dan ronde atau visite pasien
baik visite mandiri maupun dengan tim medis.
d. Tujuan
1) Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal baik dalam keadaan biasa
maupun dalam keadaan gawat darurat, sesuai dengan keadaan pasien maupun
fasilitas yang tersedia,
2) Menyelenggarakan kegiatan pelayanan profesional berdasarkan prosedur
kefarmasian dan etik profesi,
3) Melaksanakan KIE (Komunikasi Informasi dan Konseling) mengenai obat,
4) Menjalankan pengawasan obat berdasarkan aturan-aturan yang berlaku,
5) Melakukan dan memberi pelayanan bermutu melalui analisa, telaah dan
evaluasi pelayanan,
6) Mengawasi dan memberi pelayanan bermutu melalui analisa, telaah dan
evaluasi pelayanan,
7) Mengadakan penelitian di bidang farmasi dan peningkatan metode.
90
2. Akreditasi Terkait Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Akreditasi rumah sakit dilakukan oleh pemerintah atau badan yang berwenang
kepada rumah sakit yang telah memenuhi standar yang ditentukan. Akreditasi
Instalasi Farmasi di RSU Kabupaten Tangerang dilakukan dengan serangkaian proses
assesment terhadap IFRS oleh suatu lembaga yang independen. Tujuannya adalah
menentukan apakah Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang memenuhi standar
yang dirancang untuk memperbaiki keselamatan dan mutu pelayanan. Akreditasi
menunjukkan komitmen nyata RSU Kabupaten Tangerang untuk memperbaiki
keselamatan dan kualitas asuhan pasien, memastikan bahwa lingkungan pelayanannya
aman dan rumah sakit senantiasa berupaya mengurangi risiko bagi para pasien dan
staf rumah sakit. Dengan demikian, akreditasi diperlukan sebagai cara efektif untuk
mengevaluasi mutu RSU Kabupaten Tangerang, yang sekaligus berperan sebagai
sarana manajemen.
Selain itu proses akreditasi Instalasi Farmasi dirancang untuk meningkatkan
budaya keselamatan dan budaya kualitas di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten
Tangerang, sehingga senantiasa berusaha meningkatkan mutu dan keamanan
pelayanannya. Melalui proses akreditasi dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat
bahwa RSU Kabupaten Tangerang menitikberatkan sasarannya pada keselamatan
pasien dan mutu pelayanan, menyediakan lingkungan kerja yang aman dan efisien,
mendengarkan pasien dan keluarga mereka, menghormati hak-hak mereka, dan
melibatkan mereka sebagai mitra dalam proses pelayanan, menciptakan budaya mau
belajar dari laporan insiden keselamatan pasien serta membangun kepemimpinan
yang mengutamakan kerjasama.
Berdasarkan keputusan Komite Akreditasi Rumah Sakit status RSU
Kabupaten Tangerang adalah akreditasi penuh dengan masa berlaku tiga tahun yang
berlaku dari tahun 2016 hingga 2019. Menurut Komite Akreditasi Rumah Sakit
(KARS), pelayanan kefarmasian bertanggung jawab dalam Manajemen Penggunaan
Obat (MPO). Dengan adanya status akreditasi Paripurna maka setiap bangsal
diwajibkan melakukan rekonsiliasi obat. Rekonsiliasi obat adalah membandingkan
instruksi pengobatan dengan Obat yang telah didapat pasien sehingga mencegah
terjadinya kesalahan Obat (medication error) seperti Obat tidak diberikan, duplikasi,
kesalahan dosis atau interaksi Obat.
Tujuan dari rekonsiliasi obat itu sendiri yaitu:
91
a. Memastikan informasi yang akurat tentang Obat yang digunakan pasien
b. Mengidentifikasi ketidak sesuaian akibat tidak terdokumentasinya instruktur
dokter
c. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi dokter

3. Manajemen Pendukung
a. Perencanaan dan Administrasi
1) Perencanaan
Perencanaan yang digunakan Instalasi Farmasi RSU Kabupaten
Tangerang menggunakan metode konsumsi dan mengacu pada seleksi.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No. 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) yang menerapkan pola
pengelolaan keuangan pada layanan umum milik pemerintah sehingga setiap
badan usaha milik negara yang diberi tugas dan wewenang untuk
menyelenggarakan kegiatan jasa pelayanan, jasa pendidikan dan penelitian
serta usaha lain di bidang kesehatan yang bertujuan untuk meningkatkan status
kesehatan dan senantiasa beorientasi kepada kepentingan masyarakat. Untuk
mewujudkan dan merealisasikan hal tersebut, RSU Umum Kabupaten
Tangerang sudah bersifat BLUD.
Kelebihan BLUD yaitu adanya Fleksibilitas Anggaran, pendapatan RS
bisa untuk operasional internal Rumah Sakit. Syarat BLUD yaitu harus
memiliki Rencana Bisnis Anggaran (RBA). Penyusunan RBA tahunan
berdasarkan anggaran dan kebutuhan. RBA meliputi rincian yang akan
dilakukan baik untuk Belanja Administrasi Umum, Belanja Modal, dan
Belanja Operasional, seperti pengadaan obat, alat kesehatan, perbaikan,
seminar, pendidikan, pelatihan, perlengkapan rumah tangga, bahan tenun,
biaya operasional pemeliharaan sarana fisik (gedung, bangunan, alat, dan
mesin), konsumsi, fotokopi, penjilidan, kebutuhan barang cetak (plastik),
meja, kursi, komputer, dan alat tulis kantor. Semua secara jelas dirinci beserta
spesifikasi dan harganya. Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakaiyang telah direncanakan selanjutnya dibuat Surat Permohonan
Permintaan Barang (SPPB).
2) Administrasi

92
Administrasi dalam bidang farmasi meliputi pencatatan dan pelaporan,
administrasi keuangan pelayanan farmasi dan administrasi penghapusan.
Pencatatan dan pelaporan ditujukan terhadap kegiatan pengelolaan sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai. Sebagai bukti riwayat
kegiatan yang telah dilakukan, setiap harinya, baik penerimaan, pengeluaran,
ED, rusak, habis, permintaan, sisa stock, kondisi fisik serta nama petugas yang
sedang melakukan kegiatan verifikasi pencatatan ataupun pelaporan sehingga
dapat dipertanggung jawabkan, Pencatatan dan pelaporan ini dilakukan secara
rutin setiap hari baik secara tertulis dan maupun komputerisasi oleh gudang
farmasi, depo rawat inap, depo rawat jalan, depo IGD, depo OKD, depo OKB,
paviliun wijayakusuma, dan paviliun anyelir.
b. Organisasi dan Manajemen
Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang berada dibawah wakil
direktur pelayanan penunjang. Berdasarkan keputusan Direktur RSU Kabupaten
Tangerang mengenai pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai dengan kebijakan satu pintu oleh IFRS, maka dibentuk struktur
organisasi Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang. Instalasi Farmasi RSU
Kabupaten Tangerang sudah menggambarkan pembagian tugas, koordinasi dan
kewenangan serta fungsi dari IFRS dengan baik, guna mencapai mutu produk dan
atau pelayanan yang baik.
Struktur organisasi dapat mendukung penyelenggaraan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai, pelayanan farmasi klinik dan
manajemen mutu, serta harus selalu dinamis sesuai perubahan yang dilakukan dan
tetap menjaga mutu sesuai dengan harapan pasien, situasi dan kondisi RSU
Kabupaten Tangerang. Struktur organisasi Instalasi Farmasi RSU Kabupaten
Tangerang sebagai berikut:

93
Gambar 4. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang(24)

Tugas pokok dan fungsi terkait struktur organisasi di atas adalah:


1) Kepala Instalasi Farmasi
Membuat perencanaan mengenai sumber daya dan program kerja,
memimpin, mengkoordinir, mengawasi, mengendalikan dan mengevaluasi
kegiatan pelayanan baik pelayanan logistik maupun pelayanan farmasi klinis.
2) Koordinator Sumber Daya
a) Membantu kepala Instalasi Farmasi dalam mengkoordinir kegiatan
perencanaan, penerimaan, penyimpanan dan pendistribusian sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai.
b) Membantu kepala Instalasi Farmasi dalam kegiatan pengembangan sumber
daya manusia dan diklat bagi mahasiswa farmasi yang sedang melakukan
praktik kerja lapangan di Instalasi Farmasi.
3) Koordinator pelayanan
a) Membantu kepala Instalasi Farmasi dalam mengkoordinir kegiatan
pelayanan farmasi klinik untuk pasien rawat jalan dan rawat inap.
b) Membantu kepala instalasi farmasi dalam mengkoordinir kegiatan
pelayanan resep di seluruh unit/depo farmasi yang dibawahi Instalasi
Farmasi.

94
4. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai
RSU Kabupaten Tangerang
Berdasarkan Permenkes No 72 Tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit yaitu pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan
bahan medis habis pakai adalah suatu proses yang merupakan siklus kegiatan, dimulai
dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang
diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan
bahan medis habis pakai di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang meliputi
pengelolaan obat, bahan baku, Alat Medis Habis Pakai (AMHP), Bahan Medis Habis
Pakai (BMHP), termasuk melayani permintaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan
bahan medis habis pakai di rumah sakit, baik di laboratorium, klinik, dan ruang
perawatan pasien, hemodialisa, instalasi bedah maupun pusat sterilisasi perlengkapan
medis.
a. Pemilihan/ Seleksi
Proses seleksi obat yang dilakukan di RSU Kabupaten Tangerang
dilakukan oleh KFT (Komite Farmasi dan Terapi). Panitia ini terdiri dari dokter,
perawat, manajemen rumah sakit, Panitia Pengadaan dan apoteker sebagai
sekertarisnya. Seleksi obat di RSU Kabupaten Tangerang dilakukan oleh Komite
Farmasi dan Terapi (KFT) yang disetujui oleh direktur rumah sakit dengan
metode bottom up yaitu menerima usulan dari dokter penulis resep dengan
mengacu kepada pedoman terapi dan rasionalisasi obat melalui Komite Staf
Medik (KSM) yang terdiri dari dokter penulis resep dengan mengacu kepada
pedoman terapi berupa Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN), Formularium
Nasional (FORNAS), Formularium Rumah Sakit dan data penggunaan obat pada
periode sebelumnya. Pada proses seleksi hal-hal yang harus dipertimbangkan
yaitu mengutamakan obat 95rofess, mutu, efektivitas, keamanan, harga dan
kontinuitas ketersediaan. Hasil yang didapat pada seleksi yaitu formularium
rumah sakit.
Formularium Rumah Sakit disusun mengacu kepada DOEN dan FORNAS
yang digunakan sebagai pedoman terapi untuk pasien umum, sedangkan
FORNAS digunakan sebagai pedoman terapi untuk pasien yang menggunakan
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Formularium RSU Kabupaten Tangerang
merupakan suatu daftar obat yang disusun berdasarkan atas golongan kelas terapi,
95
nama 96rofess, nama dagang, nama pabrik, dan bentuk sediaan yang sudah
disesuaikan dengan pedoman standar terapi rumah sakit.
Formularium yang digunakan di RSU Kabupaten Tangerang yaitu
Formularium Rumah Sakit (Formularium RSU Kabupaten Tangerang) yang
mengacu pada Formularium Nasional. Formularium RSU Kabupaten Tangerang
merupakan suatu daftar obat yang disusun berdasarkan atas golongan kelas terapi,
nama 96rofess, nama dagang, nama pabrik, dan bentuk sediaan yang sudah
disesuaikan dengan pedoman standar terapi rumah sakit. Tujuan umum
formularium RSU Kabupaten Tangerang disusun yaitu sebagai acuan bagi rumah
sakit untuk menjamin ketersediaan obat, serta menjamin kerasionalan
penggunaan obat yang aman, bermanfaat dan bermutu bagi masyarakat.
Tahapan proses penyusunan Formularium RSU Kabupaten Tangerang
adalah sebagai berikut:
1) Pembuatan permintaan usulan obat secara tertulis dari masing- masing.
Kelompok Staf Medik berdasarkan standar terapi atau standar pelayanan
96rofe dengan jangka waktu selama 3 bulan. Jika belum dapat dikembalikan
kepada KFT dalam jangka waktu 3 bulan, maka mendapat perpanjangan waktu
selama 1 bulan.
2) Pembuatan rekapitulasi usulan obat dari masing-masing KSM yang sudah
disahkan oleh kepala dokter.
3) Penyusunan draft daftar obat oleh sekretaris KFT.
4) Membahas usulan tersebut dalam rapat Komite Farmasi dan Terapi (KFT).
5) Pembatasan obat untuk obat yang sama yaitu maksimal menggunakan 1:3:1
yang artinya 1 untuk obat 96rofess, 3 mitu dan 1 original untuk 1 item obat.
6) Mengembalikan rancangan hasil pembahasan Komite Farmasi dan Terapi
(KFT) dikembalikan ke masing-masing KSM untuk mendapatkan umpan
balik.
7) Membahas hasil umpan balik dari masing-masing KSM.
8) Menetapkan daftar obat yang masuk ke dalam Formularium Rumah Sakit.
9) Pengesahan yang disahkan oleh Direktur Rumah Sakit.
10) Pencetakan Formularium RS dan disosialisaskan kepada staf medis dan
melakukan monitoring.

96
Dalam tahapan seleksi mahasiswa PKPA tidak dilibatkan secara langsung,
mahasiswa hanya diberikan penjelasan materi tentang proses seleksi yang
dilakukan di RSU Kabupaten Tangerang melalui kegiatan diskusi.
b. Perencanaan
Perencanaan adalah proses pemilihan jenis, jumlah, harga obat dan alat
kesehatan sesuai kebutuhan dan anggaran untuk menghindari kekosongan dengan
menggunakan metode kombinasi. Tahap ini merupakan tahap yang penting untuk
menyesuaikan antara kebutuhan dan pengadaan perbekalan serta dana yang
tersedia dalam menunjang pelayanan kesehatan di rumah sakit. Tujuan dari
perencanaan yaitu menghindari penumpukan dan kekosongan barang. Tim
perencanaan Instalasi Farmasi melakukan perencanaan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai secara rutin tiap satu tahun sekali.
Perencanaan ini dilakukan oleh suatu tim perencanaan yang dipimpin oleh Kepala
Instalasi Farmasi.
Perencanaan Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang dengan
menggunakan metode kombinasi, dimana metode kombinasi ini didasarkan pada
data konsumsi dengan mengoreksi pola penyakit, perubahan pola peresepan dan
mengikuti perkembangan perubahan pola penyakit pada tahun sebelumnya.
Metode konsumsi yang mengacu pada data konsumsi tahun sebelumnya yang di
ringkas dalam bentuk Rencana Bisnis Anggaran (RBA) tahunan. Pada
pertengahan tahun menyusun Rencana Bisnis Anggaran (RBA) untuk tahun
berikutnya, kemudian direalisasikan dengan Surat Permohonan Pengadaan
Barang (SPPB) sesuai kebutuhan. Data yang diperlukan pada metode konsumsi
ini antara lain stok akhir, data pemakaian obat satu tahun sebelumnya (6-12 bulan
sebelumnya), waktu tunggu/lead time, dana yang tersedia, frekuensi, dan stok
pengaman/ buffer stock. Indikator yang perlu diperhatikan dalam perencanaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai antara lain:
persentase kesesuaian antara pembelian dengan perencanaan awal tahunan,
persentase dana pembelian dengan perencanaan anggaran dan persentase
kesesuaian perencanaan terhadap formularium.
Perencanaan di RSU Kabupaten Tangerang bergantung pada anggaran
yang tersedia dan data penggunaan obat sebelumnya dikarenakan pengelolaan
keuangan di RSU Kabupaten Tangerang bersifat Badan Layanan Unit Daerah

97
(BLUD) yang artinya RSU Kabupaten Tangerang memiliki kewenangan dalam
mengelola penghasilannya.
Pada tahap perencanaan mahasiswa PKPA tidak dilibatkan secara
langsung, namun mahasiswa hanya diberikan penjelasan materi tentang proses
perancanaan yang dilakukan di RSU Kabupaten Tangerang melalui kegiatan
diskusi.
c. Pengadaan
Pengadaan merupakan usaha dan kegiatan untuk memenuhi kebutuhan
operasional yang telah ditetapkan dalam fungsi perencanaan, penentuan
kebutuhan, maupun, penganggaran. Pengadaan barang di RSU Kabupaten
Tangerang mengacu pada PerPres No. 70 tahun 2012. Ada 4 organisasi dibawah
naungan RSU Kabupaten Tangerang yaitu penggunaan anggaran (Direktur RSU
Kabupaten Tangerang), Pejabat Pembuat Komitmen / PPK, Pejabat Pengadaan
dan Panitia Penerima Hasil Pekerjaan. Pengadaan obat dan alat kesehatan di RSU
Kabupaten Tangerang dilakukan dengan beberapa cara, antara lain:
1) Pengadaan langsung
Pengadaan langsung dilakukan untuk sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai diatas 1 juta dan kurang dari 200 juta dengan alur
pengadaan sebagai berikut:
a) Permintaan obat dari farmasi berupa SPPB (Surat Permohonan
Permintaan Barang)
b) Pengecekan obat SPPB dengan RBA (rencana bisnis anggaran).
c) Apabila SPPB sudah dicek maka diajukan ke kepala bidang penunjang
medik.
d) Dari kepala bidang diserahkan ke PPK. Dari Bidang lalu diserahkan ke
Direktur, lalu turun ke Bagian Keuangan.
e) PPK (pejabat pembuat komitmen) membuat HPS (harga perkiraan
sementara) dan di ajukan ke PP (pejabat pengadaan) untuk membuat surat
penawaran dan ditawarkan ke dua distributor.
f) Setelah didapatkan 2 distributor maka PP membuat berita acara negosiasi.
g) Setelah didapatkan 1 distributor maka PPK membuat surat perintah kerja.
h) Distributor mengirimkan barang ke RSU Kabupaten Tangerang dan
membawa semua berkas yang diperlukan.

98
i) Penerimaan barang dari distributor dilakukan oleh PPHP (Panitia
Penerima Hasil Pekerjaan). Dokumentasi yang harus dibuat oleh PPHP
adalah berita acara serah terima barang.
j) Proses pembayaran dilakukan apabila seluruh berkas sudah dilengkapi
oleh distributor seperti faktur, surat pajak, dll.
k) Selanjutnya PPK ke bagian keuangan untuk meminta mencairan dana dan
pembayaran.
2) Metode pembelian langsung
Metode pembelian langsung yang dilakukan di RSU Kabupaten
Tangerang dilakukan untuk pengadaan obat yang dibutuhkan segera dan
bersifat fast moving. Pembelian langsung dilakukan jika dana yang
dikeluarkan untuk pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai kurang dari 20 juta dengan cara PPK melakukan pembelian
langsung kepada distributor kemudian PPK membuat SP kepada PBF yang
ditunjuk dan melakukan pembayaran yang disertai bukti pembayaran
(kwitansi), ketika barang 99rofes diperiksa oleh Panitia Pemeriksa Hasil
Pekerjaan (PPHP) dan barang yang 99rofes disimpan digudang kemudian
disalurkan ke depo farmasi sehingga barang dapat diresepkan oleh dokter dan
digunakan untuk pasien yang membutuhkan.
3) Metode E-purchasing
Metode e-purchasing dilakukan untuk pengadaan obat yang jumlah
biaya tidak terbatas dengan syarat barang tertera pada e-catalog. Pembelian
menggunakan E-purchasing langsung dilakukan oleh PPK dengan menginput
nama obat, jumlah, 99rofessi yang dipilih, dll. Pembayaran dilakukan oleh
bagian keuangan melalui PPK. Alur pengadaan dengan metode tander di
Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang dapat dilihat pada gambar
berikut:

99
Gambar 5. Alur Pengadaan Metode Tander di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten
Tangerang

4) Metode Produksi
Produksi merupakan kegiatan membuat, merubah bentuk, dan
pengemasan kembali sediaan farmasi steril atau nonsteril untuk memenuhi
kebutuhan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit. Produksi dilakukan bertujuan
untuk membantu dan memperlancar permintaan barang. Produksi dilakukan
apabila barang tidak tersedia dipasaran, dosis yang tersedia dipasaran tidak
sesuai dengan kebutuhan dan harganya lebih murah ketika diproduksi. Contoh
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang diproduksi
di RSU Kabupaten Tangerang diantaranya:
a) Antiseptik tangan (Hands Rub)
b) Re-packing, seperti H2O2 3%, 100rofess 70%.
c) Pembuatan gliserin 10% , formalin 10%, teralin 1%
Pengadaan barang dengan metode sumbangan di RSU Kabupaten
Tangerang dilakukan untuk obat – obat tertentu, seperti obat – obat rutin HIV,
vaksin, IUD. Permintaan obat rutin HIV dan vaksin ke Dinkes Kabupaten
Tangerang dilakukan dengan membuat surat permohonan permintaan vaksin ke
Dinkes kabupaten Tangerang dengan mencantumkan sisa stok obat dan jumlah
yang diminta.

100
Prosedur pengadaan secara sumbangan yaitu:
1) Instalasi Farmasi membuat usulan mengenai sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai yang dibutuhkan.
2) Usulan mengenai sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
yang dibutuhkan disetujui oleh Direktur, kemudian diajukan ke Dinas
Kesehatan Provinsi/Kabupaten.
3) Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang 101rofes ke
RSU Kab Tangrang kemudian diterima oleh panitia penerima barang RSU
Kabupaten Tangerang untuk dilakukan pemeriksaan kemudian diserahkan ke
Instalasi Farmasi.
4) Penerimaan dan Pemeriksaan
Sistem penerimaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai di RSU Kabupaten Tangerang berfungsi untuk menyesuaikan
antara barang dengan faktur pemesanan barang. Dalam proses penerimaan,
dilakukan juga proses pemeriksaan. Pemeriksaan dilakukan ketika barang
101rofes dari distributor. Proses penerimaan dan pemeriksaan dilakukan
langsung di gudang Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang oleh
apoteker. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan kondisi barang
diantaranya kesesuaian barang yang diterima dengan faktur (jenis, jumlah,
bentuk sediaan obat, dan tanggal kadaluarsa).
Setelah dilakukan penerimaan, gudang Instalasi Farmasi berkoordinasi
langsung dengan Panitia Pemeriksa Hasil Pekerjaan (PPHP) RSU Kabupaten
Tangerang. PPHP bertugas untuk memeriksa hasil pekerjaan dengan
menyesuaikan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
yang 101rofes dengan faktur serta membuat berita acara serah terima sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang telah 101rofes dan
diperiksa yang kemudian diserahkan kepada PPK. Sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakaiyang 101rofes harus disertai dengan
faktur 5 rangkap. Setelah barang diterima maka distributor atau supplier akan
melakukan penagihan biaya yang harus disertai dengan dokumen kepada PPK.
Kemudian PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) akan memeriksa kelengkapan
dokumen seperti kwitansi, faktur pajak, faktur barang, dan berita acara
penerimaan barang. Semua dokumen harus lengkap dan telah ditandatangani,
apabila dokumen tidak lengkap maka bagian keuangan tidak akan
101
mengeluarkan uang untuk pembayaran obat dan barang ke supplier. Jika
barang yang 102rofes sudah sesuai dengan yang dipesan, maka selanjutnya
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai akan disimpan di
gudang Instalasi Farmasi.
d. Penyimpanan
Sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang sudah
diperiksa selanjutnya diterima oleh petugas gudang untuk dilakukan pemeriksaan
ulang untuk kemudian disimpan di gudang Instalasi Farmasi. Gudang Instalasi
Farmasi merupakan bagian dari Instalasi Farmasi rumah sakit yang bertanggung
jawab dalam pengelolaan obat, bahan baku, AMPH (Alat Medis Pakai Habis) dan
BMHP (Bahan Medis Habis Pakai). Data pengeluaran barang dicatat pada kartu
stok dan 102rofessi dengan 102rofes LAN (Local Area Network) sehingga
gudang dapat mengetahui sisa stok yang ada dalam masing – masing depo
farmasi dan mempermudah 102rofess pemakaian obat di RSU Kabupaten
Tangerang. Penyimpanan barang di gudang farmasi RSU Kabupaten Tangerang
dilakukan dengan 102rofes penggolongan berdasarkan:
1) Jenis sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai(obat dan
non obat), golongan obat (102rofess dan nongenerik), bentuk sediaan (padat,
semi padat, cair, dan injeksi), alfabetis, 102rofes FIFO (First In First Out) dan
FEFO ( First Expired First Out ), dan berdasarkan kelas farmakologi.
2) Suhu dan kestabilan. Untuk obat-obatan tertentu misalkan suppositoria
(Stesolid supp, pronalges, dsb) dan injeksi tertentu seperti obat-obat
kemoterapi serta vaksin disimpan dilemari pendingin.
3) Obat narkotika disimpan terpisah didalam lemari yang seluruhnya terbuat dari
kayu yang kuat dengan bagian luar lemari dipagar dengan besi dan dengan
kunci yang masing-masing berbeda. Penyimpanan narkotika di Gudang
Farmasi RSU Kabupaten Tangerang dapat dilihat pada lampiran 6c.
4) Obat-obat High Alert disimpan di rak khusus dengan penandaan stiker untuk
obat “High Alert”.
5) Obat-obat LASA disimpan dengan penandaan stiker “LASA” dan stiker
“PERHATIKAN DOSIS”.
Berikut merupakan metode penyimpanan yang dilakukan di setiap depo
farmasi RSU Kabupaten Tangerang :

102
1) Depo farmasi Rawat Jalan, metode penyimpanan dilakukan berdasarkan
alfabetis; bentuk sediaan; 103rofess dan non 103rofess; suhu; dan obat dan non
obat.
2) Depo farmasi Rawat Inap, metode penyimpanan dilakukan berdasarkan
kombinasi kelas terapi-alfabetis; suhu; bentuk sediaan; dan FIFO (First In
First Out).
3) Depo farmasi IKW, metode penyimpanan dilakukan berdasarkan kombinasi
kelas terapi-alfabetis; bentuk sediaan; dan suhu.
4) Depo farmasi Instalasi Gawat Darurat, metode penyimpanan dilakukan
berdasarkan alfabetis; bentuk sediaan; dan suhu.
5) Depo farmasi OK Cito, metode penyimpanan dilakukan berdasarkan alfabetis,
dan suhu. Adapun obat-obatan yang ada di depo farmasi OK Cito adalah
dalam bentuk injeksi.
Gudang Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang memiliki beberapa
perhatian khusus, diantaranya:
1) Layout gudang belum sesuai dengan ketentuan yang ada, yaitu masih belum
terdapat ruang transit untuk meletakkan kardus obat yang setelah diterima
sebelum dimasukkan kedalam rak-rak.
2) Pencahayaan yang kurang merata, keadaan ini mempersulit pengambilan
barang.
3) Kalibrasi alat – alat pengukur suhu belum dilakukan secara rutin.
e. Distribusi
Sistem distribusi sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai disetiap rumah sakit berbeda-beda. Sistem distribusi setiap rumah sakit
dipilih berdasarkan kebutuhan dan sesuai dengan kondisi rumah sakit tersebut.
Bentuk 103rofes distribusi sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakaidi RSU Kabupaten Tangerang dilakukan secara desentralisasi, yaitu
penyiapan dan pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai dari gudang Instalasi Farmasi rumah sakit dibagi ke depo-depo
farmasi. Sistem distribusi sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakaidi RSU Kabupaten Tangerang meliputi:
1) Distribusi Pelayanan Resep Depo Farmasi Rawat Inap
Sistem distribusi pelayanan depo farmasi rawat inap menggunakan
103rofes ODD (One daily Dose) yang berarti memberikan obat dan sediaan
103
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakaikepada pasien untuk
pemakaian satu hari dan pembagian obat dilakukan oleh apoteker. Depo
farmasi rawat inap menaungi beberapa 104rofessi.
Secara keseluruhan alur distribusi di depo rawat inap terdapat dalam
bagan dibawah ini:

Gambar 6. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Inap

2) Distribusi Pelayanan Resep Depo Farmasi Instalasi Khusus Wijaya Kusuma


(IKW)
Depo Farmasi Instalasi Khusus Wijaya Kusuma menerapkan sistem
distribusi UDD (Unit Dose Dispensing), yang merupakan sistem
pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
berdasarkan resep perorangan yang disiapkan dalam unit dosis tunggal atau
ganda untuk penggunaan satu kali dosis/pasien. Sistem UDD ini digunakan
untuk pasien rawat inap. Contoh kemasan dan etiket UDD dapat dilihat pada
lampiran 8. Untuk pasien yang akan pulang dan rawat jalan dari IKW ini
menggunakan sistem IP (Individual Prescribing), berikut merupakan alur
distribusi di depo IKW:

104
Gambar 7. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi IKW
3) Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Kamar Operasi Cito (OK Cito)
Sistem distribusi di depo farmasi kamar operasi cito (OK Cito)
menggunakan sistem distribusi Individual Prescribing, dimana dokter
memberikan instruksi penggunaan obat-obatan dan alat kesehatan yang
akan digunakan untuk operasi kepada asisten, kemudian dilakukan
tindakan medis. Asisten apoteker di depo OK Cito memasukkan data resep
ke komputer dan merinci biaya penggunaan obat pada SIM Rumah Sakit
dan tagihan diberikan saat pasien pulang dan pembayaran di lakukan di
kasir. Obat-obat dan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai yang tersedia di depo OK cito RSU Kabupaten Tangerang
bersifat life saving dan alat-alat kesehatan kebutuhan untuk operasi.
Berikut merupakan alur sistem distribusi depo farmasi kamar operasi

Perawat akan mengambil paket operasi untuk pasien

Perawat atau dokter akan mengambil obat/alkes yang belum masuk daftar
paket ke depo farmasi OK Cito dengan melapor kepada AA

AA merekap daftar obat dan alkes yang digunakan ke dalam SIM RSU
Kabupaten Tangerang

Asisten Apoteker (AA) menyiapkan obat dan alat kesehatan berdasarkan


paket operasi

Gambar 8. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi OK Cito

105
4) Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)
Sistem distribusi yang diterapkan di Depo IGD adalah menggunakan
106rofes distribusi Individual Prescribing dan ODD yaitu obat berdasarkan
resep untuk perseorangan yang diberikan langsung kepada pasien atau
keluarga pasien. Depo IGD bertugas untuk melayani permintaan obat atau alat
kesehatan dari IGD, ICU, HCU, dan pada jam tertentu IGD dapat melayani
permintaan obat dan alkes dari semua poli. Berikut merupakan alur 106rofes
distribusi di IGD:

Resep Datang

Entri data oleh petugas administrasi dan/atau asisten apoteker

AA dan/atau Apoteker melakukan penyiapan dan peracikan obat

Pengecekan akhir oleh Apoteker

Penyerahan obat dan KIE oleh Apoteker

Gambar 9. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi IGD

5) Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Jalan


Sistem distribusi depo farmasi rawat jalan dilakukan dengan 106rofes
IP (Individual Prescribing) yang diresepkan oleh dokter untuk pasien.
Distribusi depo farmasi rawat jalan bertujuan untuk mencukupi kebutuhan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai kepada pasien
yang melakukan pengobatan di poliklinik RSU Kabupaten Tangerang. Berikut
ini merupakan alur distribusi di depo farmasi rawat jalan:

106
Gambar 10. Alur Distribusi Pelayanan Depo Farmasi Rawat Jalan Resep

f. Pemusnahan
Kegiatan pemusnahan di RSU Kabupaten Tangerang berupa pemusnahan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang
rusak/kadaluarsa yang berasal dari pelaporan depo farmasi, unit pelayanan, dan
gudang farmasi dilakukan tiga tahun sekali. Apabila terdapat barang rusak atau
kadaluarsa, setiap petugas depo farmasi dan petugas unit pelayanan melakukan
entry di 107rofes 107rofessi kemudian menginventarisasi barang tersebut pada
saat dilakukan stock opname setiap satu bulan sekali lalu petugas tersebut
menyerahkan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang
rusak/kadaluarsa kepada gudang dengan melampirkan bukti serah terima rangkap
dua. Setelah itu petugas gudang mengelompokkan sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai yang rusak/kadaluarsa, yang masih dapat digunakan
untuk pendidikan/pelatihan, dan yang akan dimusnahkan. Petugas gudang juga
merekap sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai yang
rusak/kadaluarsa secara 107rofessi setiap 6 bulan sekali. Penanggung jawab

107
gudang melaporkan barang yang rusak/kadaluarsa kepada Kepala Instalasi
Farmasi.
Kepala Instalasi Farmasi selanjutnya melaporkan sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai yang rusak/kadaluarsa, yang masih dapat
digunakan untuk pendidikan/pelatihan dan yang akan dimusnahkan kepada
Direktur, serta melaporkan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai yang rusak/kadaluarsa kepada Tim Penghapusan Barang Medis Rumah
Sakit untuk dilakukan pemusnahan. Oleh petugas, barang yang rusak/kadaluarsa
diserahkan ke Instalasi Sanitasi. Tim penghapusan Barang Medis Rumah Sakit
akan melakukan pemusnahan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai melalui koordinasi dengan dinas kesehatan.
5. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan, Rawat Inap, Satelit Khusus
a. Depo Farmasi Rawat Jalan
Depo farmasi rawat jalan merupakan bagian dari Instalasi Farmasi Rumah
Sakit yang bertugas melayani resep pasien, baik pasien umum maupun pasien
BPJS. Resep yang dilayani di depo farmasi rawat jalan menggunakan metode IP
(Individual Prescribing) yaitu obat-obat yang disiapkan dan didistribusikan oleh
depo farmasi sesuai dengan resep yang ditulis. Jumlah obat yang disiapkan untuk
pasien rawat jalan ditentukan dari jenis penyakit pasien, dimana untuk pasien
dengan penyakit kronis dan melakukan pemeriksaan rutin obat-obat disiapkan
untuk pemakaian selama satu bulan, sedangkan pasien biasa dan dengan diagnosis
sederhana obat yang disiapkan hanya untuk pemakaian selama 5 hingga 7 hari.
Selain itu, pasien dengan penyakit kronis yang datang kembali sebelum waktunya,
obat akan diberikan sesuai dengan jumlah obat yang masih ada dipasien dan
digenapkan hingga 1 bulan. Untuk resep dengan pasien cito akan dilayani terlebih
dahulu agar obat langsung dapat diterima oleh pasien.
Pelayanan kefarmasian di depo farmasi rawat jalan RSU Kabupaten
Tangerang dilakukan oleh Apoteker, Asisten Apoteker, dan petugas administrasi.
Dokumentasi resep yang masuk di depo farmasi rawat jalan RSU Kabupaten
Tangerang sudah menggunakan sistem, dimana setiap harinya data pasien dan
obat dalam resep yang dikeluarkan akan diinput ke dalam Sistem Informasi
Manajemen Rumah Sakit. Berikut ini merupakan alur pelayanan pasien umum,
BPJS PBI dan Non PBI di depo farmasi rawat jalan:

108
Gambar 11. Alur Pelayanan Depo Farmasi Rawat Jalan Pasien Umum, BPJS PBI dan
BPJS Non PBI

b. Depo Farmasi Rawat Inap


Depo farmasi rawat inap merupakan depo farmasi yang melayani
kebutuhan obat pasien rawat inap yang berada di Paviliun Mawar, Pav. Kenanga,
Pav. Cempaka, Pav. Dahlia, Pav. Soka, Pav. Flamboyan, Pav. Kemuning, dan Pav.
Seruni. Adanya depo farmasi rawat inap ditujukan untuk mempermudah
pelayanan Instalasi Farmasi Rumah Sakit dalam memenuhi kebutuhan obat, alat
kesehatan, dan BMHP di setiap ruangan. Sistem distribusi obat di depo farmasi
rawat inap dilakukan secara ODD (One Daily Dose) dimana kebutuhan obat dan
alkes untuk setiap pasien disiapkan berdasarkan KIO (Kartu Instruksi Obat) untuk
pemakaian selama 1 hari. Pelayanan kefarmasian di depo farmasi rawat inap RSU
Kabupaten Tangerang dilakukan oleh Apoteker dan Asisten Apoteker. Setiap
obat, alat kesehatan, dan BMHP yang dikeluarkan untuk pasien setiap harinya
akan didokumentasikan ke dalam sistem informasi rumah sakit guna memantau
pola penggunaan obat serta jumlah ketersediaan obat di Rumah Sakit. Berikut alur
pelayanan di depo Farmasi Rawat Inap :

109
Gambar 12. Alur Pelayanan Depo Obat Rawat Inap, Pasien Umum, BPJS PBI dan
Non PBI

110
c. Depo Farmasi Instalasi Khusus Wijaya Kusuma (IKW)
Instalasi khusus Wijayakusuma (IKW) merupakan salah satu bagian dari
RSU Kabupaten Tangerang yang memiliki fasilitas VIP dan melayani pasien
umum maupun BPJS. Pada 111rofessi IKW terdapat Depo obat yang bertugas
melayani permintaan dan kebutuhan obat dari pasien-pasien yang berada di ruang
perawatan IKW. Depo farmasi IKW melayani kebutuhan obat oral, injeksi, dan
alat kesehatan menggunakan 111rofes UDD (Unit Dose Dispensing) yang
disiapkan untuk pemakaian 1 kali dosis/pasien.
Penyiapan obat di depo farmasi IKW dilakukan berdasarkan KIO (Kartu
Instruksi Obat) yang dituliskan oleh Apoteker di IKW setelah melakukan visite
bersama dokter pada pagi harinya. Depo farmasi IKW juga melayani resep dari
poli yang digunakan untuk 111rofess pasien pulang dari IKW. Setelah obat dan
alat kesehatan disiapkan, kemudian didistribusikan oleh Asisten Apoteker ke
setiap ruangan untuk nantinya dikelola oleh perawat yang bertugas. Berikut ini
merupakan alur pelayanan di depo farmasi IKW:

111
Gambar 13. Alur Pelayanan Depo Obat IKW, Pasien Umum, BPJS PBI dan Non PBI

d. Depo Farmasi Kamar Operasi (OK)


Depo farmasi OK terdiri dari OK cito dan OK central. Kamar Operasi
Cito adalah kamar atau ruangan operasi yang digunakan untuk operasi yang
bersifat mendadak dan membutuhkan penanganan segera (cito), sedangkan
Kamar Operasi Central adalah kamar atau ruangan operasi yang digunakan
untuk operasi yang bersifat terencana/terjadwal. Depo farmasi OK berfungsi
menyediakan obat-obatan dan alat kesehatan yang akan digunakan untuk
keperluan operasi. Setiap harinya tenaga teknis kefarmasian yang bertugas di
depo farmasi OK akan menyiapkan paket-paket operasi untuk setiap pasien
berdasarkan data pasien yang akan dioperasi pada hari tersebut, metode yang
digunakan adalah floorstock. Selain itu, tenaga teknis kefarmasian juga
melakukan pengecekan terhadap kelengkapan obat dan alat kesehatan di depo
farmasi OK agar persediaan di depo selalu lengkap sehingga tidak mengganggu
jalannya proses operasi.

112
Gambar 14. Alur Pelayanan Resep di Kamar Operasi

e. Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)


Depo farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) merupakan depo farmasi
yang berada di ruang perawatan darurat dan beroperasi selama 24 jam. Pada pukul
07.30 hingga pukul 15.30 depo farmasi IGD bertugas melayani pasien yang
berada di ruang perawatan IGD, pasien di ruangan ICU, pasien di paviliun
bougenvil, dan pasien hemodialisis. Sedangkan pukul 15.30 hingga 07.30 depo
farmasi IGD bertugas melayani kebutuhan obat di seluruh paviliun yang ada di
rumah sakit. Pelayanan di depo farmasi IGD RSU Kabupaten Tangerang
dilakukan oleh Apoteker yang dibantu oleh Asisten Apoteker dan petugas
administrasi. Berikut adalah alur pelayanan resep di IGD:

113
Gambar 15. Alur Pelayanan Resep IGD Pasien Umum, BPJS PBI dan Non PBI

6. Pelayanan Farmasi Klinis


a. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pelayanan farmasi klinis di RSU Kabupaten Tangerang yang meliputi
pengkajian dan pelayanan resep hanya dilakukan di Instalasi Rawat Jalan,
sedangkan untuk rawat inap tidak dilakukan, hal ini dikarenakan pemberian obat
untuk pasien rawat inap menggunakan form kartu instruksi obat (KIO) yang
setiap harinya diisi oleh apoteker berdasarkan rekam medis pasien. Kegiatan
pengkajian dan pelayanan resep di rawat jalan meliputi persyaratan
114rofessional114e, farmasetis dan klinis. Pengkajian dan pelayanan resep sudah
sesuai dengan standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit, dimulai dari
penerimaan, pemeriksaan ketersediaan, penyiapan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai termasuk peracikan Obat, pemeriksaan,
penyerahan disertai pemberian informasi. Pada setiap tahap alur pelayanan Resep

114
di Instalasi Farmasi rawat jalan di RSU Kabupaten Tangerang dilakukan upaya
pencegahan terjadinya kesalahan pemberian obat, namun pada beberapa resep
sering ditemui ketidaklengkapan resep seperti tidak tercantum berat badan pasien,
umur pasien, interaksi obat dan riwayat alergi.
b. Penelusuran Riwayat Penggunaan Obat
Penelusuran riwayat penggunaan obat yang telah dilakukan RSU
Kabupaten Tangerang berdasarkan PMK No 72 tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Penelusuran riwayat penggunaan obat di
RSU Kabupaten Tangerang dilakukan dengan wawancara langsung pada pasien
sebelum menerima obat, baik pada instalasi rawat jalan ataupun instalasi rawat
inap. Penelusuran riwayat penggunaan obat di Instalasi Farmasi rawat jalan,
sebelum pasien menerima obat, apoteker menanyakan terlebih dahulu terkait
dengan kondisi pasien agar pasien memperoleh obat yang sesuai, kemudian obat
diserahkan dengan disertai informasi obat.
Penelusuran riwayat penggunaan obat di instalasi rawat inap, apoteker
melakukan penelusuran dengan wawancara pasien secara langsung dan
membandingkan kartu instruksi obat (KIO) dengan data riwayat penggunaan obat
di rekam medis untuk mengetahui apakah ada perbedaan atau tidak terhadap terapi
yang akan diterima pasien, bila ada perubahan pada rekam medis pasien, apoteker
akan mendiskusikan dengan dokter yang menangani pasien tersebut. Alergi atau
reaksi obat yang tidak dikehendaki yang terjadi pada pasien, akan dilakukan
pencatatan oleh apoteker dan didiskusikan dengan dokter mengenai terapi yang
akan diterima pasien.
c. Rekonsiliasi Obat
Rekonsiliasi dilakukan untuk mencegah terjadinya kesalahan obat
(medication error) seperti obat tidak diberikan, duplikasi, kesalahan dosis atau
interaksi Obat. Kegiatan rekonsiliasi yang di lakukan di RSU Kabupaten
Tangerang telah dilakukan sesuai dengan PMK No 72, rekonsiliasi dilakukan saat
pasien 115rofes ke RSU Kabupaten Tangerang di IGD (dengan cara
membandingkan obat yang dibawa pasien dari rumah dengan obat yang diterima
pasien di IGD), saat transfer pasien dari ruang perawatan satu ke ruang perawatan
lain dan saat pasien pulang (dengan cara membandingkan obat yang diterima
selama diruang perawatan dengan obat yang dibawa pulang). Kegiatan
rekonsiliasi obat bertujuan untuk memastikan informasi yang akurat tentang obat
115
yang digunakan pasien, mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak
terdokumentasinya instruksi dokter, dan mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat
tidak terbacanya instruksi dokter.
d. Pelayanan Informasi Obat
Pelayanan informasi obat merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan
oleh apoteker untuk memberikan informasi dan konsultasi mengenai obat pada
pasien atau keluarga pasien atau tim medis lain (dokter, perawat dan apoteker) di
rumah sakit secara akurat, jelas, dan 116rofess. PIO dilakukan secara langsung
pada pasien saat pasien ingin mengambil obat di depo rawat jalan, dan menjawab
beberapa pertanyaan langsung dari pasien dan keluarga pasien, dan tenaga
kesehatan lainnya seperti perawat rumah sakit, perawat dan bidan yang sedang
praktek di rumah sakit maupun sesama teman PKPA. Kegiatan PIO yang
dilaksanakan di RSU Kabupaten Tangerang telah sesuai dengan PMK No 72
tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Alur
Pelayanan Informasi Obat di RSU Kabupaten Tangerang dapat dilihat pda gambar
berikut:

Gambar 16. Alur Pelayanan Informasi Obat di RSU Kabupaten Tangerang

e. Konseling
Konseling merupakan proses yang sistematis untuk mengidentifikasi dan
menyelesaikan permasalahan dalam penggunaan obat yang bertujuan untuk
tercapainya sasaran terapi obat, meningkatkan kepatuhan minum obat,

116
meminimalkan resiko reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD), dan
meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya meningkatkan keamanan
penggunaan obat bagi pasien (patient safety). Kegiatan konseling di RSU
Kabupaten Tangerang diterapkan di instalasi rawat jalan dan rawat inap.
Konseling untuk pasien rawat jalan dilakukan di meja tempat penyerahan obat
karena keterbatasan tempat dan ditujukan pada pasien penyakit kronis, misalnya
pasien penyakit jantung atau diabetes melitus serta pasien yang mendapatkan obat
dengan menggunakan alat khusus (penggunaan insulin, inhaler, ovula vagina dan
lain – lain).
Konseling pada pasien rawat inap dilakukan di bed side conseling dan
ditujukan untuk pasien yang sudah diperbolehkan pulang atau pasien yang
melanjutkan terapi obat di rumah. Hal-hal yang perlu didokumentasikan
(pencatatan) terkait konseling antara lain: nama dan umur pasien,tanggal
konseling, riwayat alergi, keluhan pasien (diagnosis), riwayat penyakit, riwayat
pengobatan pasien, obat yang digunakan, indikasi obat, bentuk sediaan, aturan
pakai, penyimpanan obat, efek samping obat yang mungkin muncul, terapi non
farmakologi serta edukasi kepada pasien terkait penyakit.
Mahasiswa PKPA di RSU Kabupaten Tangerang melakukan konseling
kepada pasien yang ada di rawat inap dan setiap melakukan konseling mahasiwa
melakukan pengisian form konseling sebagai bahan dokumentasi. Alur konseling
untuk pasien rawat jalan dan rawat inap di RSU Kabupaten Tangerang adalah
sebagai berikut:

Gambar 17. Alur Konseling Pasien Rawat Jalan di RSU Kabupaten Tangerang

117
Gambar 18. Alur Konseling Pasien Rawat Inap di RSU Kabupaten Tangerang

f. Visite
Visite dibagi menjadi 2 yaitu visite bersama yang dilakukan oleh apoteker
bersama dengan tim medis (dokter, perawat, dan dokter gizi serta tenaga
kesehatan lainnya) atau secara mandiri biasanya disebut visite mandiri. Visite
bertujuan untuk memantau perkembangan kesehatan pasien, mengamati kondisi
klinis pasien secara langsung, serta mengkaji terapi obat yang didapatkan pasien
(kemungkinan adanya pelaporan efek samping obat dan pematauan terapi obat).
Apoteker di RSU Kabupaten Tangerang sudah melakukan visite bersama
ataupun visite mandiri secara berkala, dengan melakukan visite bersama, apoteker
dapat memperoleh informasi terkini yang comprehensif sebagai fasilitas
pembelajaran dan dapat langsung mengkomunikasikan masalah terkait
penggunaan obat dengan tim medis lainnya. Dokumentasi visite dilakukan di buku
catatan visite pasien dengan mencantumkan informasi mengenai nama pasien,
ruangan/kamar rawat dan SOAP yang dicatat setiap kali apoteker melakukan
visite. Mahasiswa PKPA di RSU Kabupaten tangerang juga diberikan kesempatan
untuk melakukan visit baik secara mandiri maupun visit bersama namun saat
melakukan visit mahasiswa tidak melakukan pencatatan di buku visite pasien.
g. Pemantauan Terapi Obat
Pemantauan terapi obat (PTO) adalah kegiatan yang mencakup analisis
terhadap DRP (Drug Related Problem) yang dilakukan untuk memastikan terapi
obat sudah tepat, aman dan ekonomis bagi pasien. PTO bertujuan untuk
menyesuaikan terapi obat pada karakteristik pasien secara individu,

118
memaksimalkan manfaat obat dan meminimalkan resiko obat. Pengkajian DRP
yang dilakukan seperti kejadian kelebihan dosis, kekurangan dosis, reaksi efek
samping obat, indikasi yang tidak diterapi, obat tanpa indikasi, interaksi obat,
kepatuhan pasien dalam konsumsi obat dan kegagalan pasien mendapatkan obat
(faktor ekonomi pasien, faktor ketidakpatuhan pasien dalam minum obat dan
ketidaktersediaan obat di rumah sakit).
PTO dilakukan untuk pasien rawat inap tetapi tidak semua pasien rawat
inap dilakukan kegiatan PTO hal ini disebabkan karena keterbatasan tenaga
apoteker di RSU Kabupaten Tangerang. PTO dilakukan pada pasien-pasien
dengan penyakit kronis, pasien geriatri atau anak, pasien dengan polifarmasi. PTO
pada pasien lain dilakukan secara tidak intensif, PTO dilakukan berupa pengisian
KIO (Kartu Instruksi Obat) pasien berdasarkan status pasien, apoteker tetap
memantau terapi obat yang di resepkan apakah sudah tepat indikasi maupun tepat
dosis. PTO juga bisa dilakukan saat apoteker melakukan visite. Analisis DRP
sebagai salah satu kegiatan PTO dilakukan oleh setiap mahasiswa/i PKPA di
bangsal dengan mengambil kasus berdasarkan 7 kriteria DRP dengan kondisi
pasien minimal sudah 5 hari dirawat inap. Kasus terdiri dari kasus individu dan
kelompok dimana kasus kelompok dengan kriteria penyakit lebih kompleks
dibandingkan kasus individu. Pada akhir PKPA di bangsal, kasus kelompok akan
dipresentasikan dan didiskusikan dengan Apoteker di RSU Kabupaten Tangerang.
h. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Kegiatan monitoring efek samping obat berdasarkam PMK No 72
meliputi: mendeteksi adanya kejadian reaksi obat yang tidak dikehendaki (ESO),
mengidentifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai risiko tinggi
mengalami ESO, mengevaluasi laporan ESO dengan algoritme Naranjo,
mendiskusikan dan mendokumentasikan ESO di Tim/Sub Tim Farmasi dan
Terapi, dan melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional ().
MESO merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang
tidak dikehendaki, yang terjadi pada dosis lazim yang digunakan pada manusia
untuk tujuan profilaksis, diagnosa dan terapi. Kegiatan MESO dilakukan langsung
oleh Apoteker di RSU Kabupaten Tangerang saat visite secara mandiri dan
selanjutnya dilakukan dokumentasi dengan cara mengisi form MESO. Adanya
kasus dan dokumentasi MESO yang terlaporkan ke Pusat MESO Nasional sangat
membantu proses akreditasi Rumah Sakit.
119
i. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
Evaluasi Penggunaan Obat merupakan kegiatan rutin yang dilakukan di
RSU Kabupaten Tangerang. Tujuan dilakukannya evaluasi penggunaan adalah
untuk mencocokkan penggunaan atau peresepan obat sesuai dengan pola
penggunaan obat yang sudah ada serta untuk mencocokkan stok obat dengan
fisiknya. Evaluasi penggunaan obat di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten
Tangerang dilakukan dengan cara pelaporan penggunaan obat yang terpusat di
gudang farmasi.
Laporan yang dibuat berupa laporan nilai persediaan yang dilaporkan
setiap bulan kepada bagian keuangan, laporan jumlah resep dan laporan hasil
stock opname (dilakukan 1 bulan sekali diakhir bulan) yang dilaporkan setiap
bulan kepada bagian keuangan, laporan penggunaan narkotika dan psikotropika
yang dilaporkan setiap bulan kepada Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten dan Balai
Besar POM, laporan statistika resep dan penggunaan obat generik berlogo yang
dilaporkan setiap bulan kepada Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten dan Balai Besar
POM.
Evalusasi lebih lanjut dilakukan apabila dalam penggunaan terdapat stok
obat yang kurang sehingga nantinya dapat diketahui penyebab dari kekurangan
tersebut, dan tidak tejadi kesalahan lagi pada bulan berikutnya.
j. Dispensing Sediaan Steril
Dispensing sediaan steril merupakan kegiatan yang tidak dapat dipisahkan
dari pelayanan farmasi klinis di RSU Kabupaten Tangerang. Menurut PMK No 72
tahun 2016, dispensing sediaan steril harus dilakukan di Instalasi Farmasi Rumah
Sakit dengan teknik aseptik untuk menjamin sterilitas dan stabilitas produk dan
melindungi petugas dari paparan zat berbahaya serta menghindari terjadinya
kesalahan pemberian obat(6). Kegiatan dispensing sediaan steril meliputi:
1) Pencampuran obat suntik atau IV admixture
Kegiatan ini dilakukan untuk pencampuran obat-obat tertentu yang
dilakukan secara aseptis. Namun, di RSU Kabupaten Tangerang apoteker
belum melakukan IV Admixture karena keterbatasan sumber daya apoteker
serta sarana dan prasarana yang belum memadai. IV admixture di RSU
Kabupaten Tangerang saat ini masih dilakukan oleh perawat di bangsal.
2) Penyiapan Total Nutrisi Parenteral (TPN)

120
Total Nutrisi Parenteral kegiatan pencampuran nutrisi parenteral yang
dilakukan oleh tenaga yang terlatih secara aseptis sesuai kebutuhan pasien
dengan menjaga stabilitas sediaan, formula standar dan kepatuhan terhadap
prosedur yang menyertai(6). Namun, di RSU Kabupaten Tangerang apoteker
belum melakukan penyiapan Nutrisi Parenteral karena keterbatasan sumber
daya apoteker serta sarana dan prasarana yang belum memadai.
3) Penanganan sediaan sitostatik (Handling Cytotoxic) atau penanganan obat-
obat sitotastik (obat kemoterapi)
RSU Kabupaten Tangerang, mulai melaksanakan penanganan sediaan
sitostatik (Handling Cytotoxic) pada bulan April tahun 2007. Handling
Cytotoxic dilakukan telah sesuai dengan prosedur standar operasional yang
disetujui oleh Kepala Instalasi Farmasi dan disahkan oleh Direktur RSU
Kabupaten Tangerang. Penanganan obat sitotoksik yang bersifat
mutagenik,teratogenik dan karsinogenik memerlukan proses serta lingkungan
pencampuran obat yang harus sesuai standar. Peran apoteker dalam handling
cytotoxic yaitu antara lain memantau dosis dan menjaga kestabilan serta
keamanan saat dilakukan pencampuran sediaan obat kemoterapi. Kegiatan
dalam penanganan sediaan sitostatik meliputi(6):
a) Melakukan perhitungan dosis secara akurat
b) Melarutkan sediaan obat kanker dengan pelarut yang sesuai
c) Mencampur sediaan obat kanker sesuai dengan protokol pengobatan
d) Mengemas dalam kemasan tertentu
e) Membuang limbah sesuai prosedur yang berlaku.
Pencampuran obat sitotoksik merupakan suatu kegiatan pencampuran
obat sitotoksik injeksi dalam larutan infus atau injeksi lain. Handling
cytotoxic di RSU Kabupaten Tangerang dilakukan oleh seorang Apoteker
yang tiap hari jadwalnya berubah. Petugas dipilih dan diganti setiap 1 tahun
sekali. Sebelumnya, petugas handling diberikan pelatihan terlebih dahulu,
misalnya mengikuti pelatihan di RS Darmais Jakarta, selain itu petugas yang
ditunjuk melakukan handling harus melakukan pemeriksaan kesehatan untuk
memastikan bahwa kondisi tubuh petugas benar-benar dalam kondisi baik dan
sehat namun apabila hasil tes kesehatannya tidak baik maka personil tersebut
tidak dapat menjadi petugas. Pemeriksaan kesehatan ini tidak hanya dilakukan
di awal tetapi juga dilakukan rutin setiap 6 bulan sekali. Setelah masa kerja
121
personil selesai menjadi petugas handling cytotoxic, dilakukan kembali tes
kesehatan untuk melihat apakah ada perubahan kondisi kesehatan pada
personil.
Pada saat pelaksanaan PKPA di RSU Kabupaten Tangerang, tidak
dilakukan praktek handling cytotoxic, hal ini dikarenakan alat-alat handling
cytotoxic rusak akibat kebakaran yang terjadi di bulan Juni 2017. Kebakaran
tersebut menyebabkan gudang farmasi dan handling cytotoxic habis terbakar.

122
k. Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD)
Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD) masuk dalam kegiatan
pelayanan farmasi klinis di PMK No 72 tahun 2016. Kegiatan ini menggambarkan
hasil interpretasi dari pemeriksaan kadar obat tertentu atas permintaan dari dokter
yang merawat karena indeks terapi yang sempit dari suatu obat atau atas usulan
dari Apoteker kepada Dokter.
Kegiatan Pemantauan Obat dalam Darah (PKOD) cukup menunjang
pelayanan farmasi klinis karena apoteker akan mengetahui obat apa yang
menyebabkan munculnya gejala toksisitas pada pasien dan tindakan apa yang
harus dilakukan untuk mengatasi gejala tersebut. Namun, di RSU Kabupaten
Tangerang Apoteker belum melakukan Pemantauan Kadar Obat dalam Darah
(PKOD) karena keterbatasan sumber daya apoteker serta sarana dan prasarana
yang belum memadai. Kegiatan ini memang masih cukup jarang dilakukan di
Rumah Sakit di Indonesia karena keterbatasan sarana prasanan dan dana karena
pengukuran kadar obat dalam darah menggunakan alat yang canggih cukup mahal
dan harus ada tenaga apoteker yang terampil dalam menginterpretasikan hasil
pengukuran dari alat tersebut sebagai upaya pemantauan kadar obat dalam darah
pasien.

7. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)


Evaluasi penggunaan obat di Instalasi Farmasi RSU Kabupaten Tangerang
dilakukan dengan cara pelaporan penggunaan obat. Pelaporan yang dilakukan di
Instalasi Farmasi terpusat di gudang farmasi. Laporan yang dibuat berupa laporan
nilai persediaan yang dilaporkan setiap bulan kepada bagian kepala Instalasi Farmasi
Rumah Sakit (IFRS), laporan jumlah resep dan laporan hasil stock opname yang
dilaporkan setiap bulan kepada bagian kepala IFRS, laporan penggunaan narkotika
dan psikotropika yang dilaporkan setiap bulan kepada Dinas Kesehatan
Kota/Kabupaten dan Balai Besar POM, laporan statistika resep dan penggunaan obat
generik berlogo yang dilaporkan setiap bulan kepada Dinas Kesehatan
Kota/Kabupaten dan Balai Besar POM.
Apabila dalam penggunaan terdapat stok obat yang kurang maka dapat
dilakukan evaluasi untuk mengetahui penyebab dari kekurangan tersebut, sehingga
pada bulan berikutnya tidak tejadi kesalahan lagi. Melihat pola peresepan dokter
berdasarkan formularium apakah sudah mencapai 70%. Selain evaluasi pelaporan
123
juga dilakukan evaluasi untuk obat-obat yang datang dari distributor. Pengecekan
dilakukan dengan pengecekan antara obat yang datang dengan faktur dan surat
pesanan.

8. Continuing Pharmacist Development (CPD)


Continuing Pharmacist Development merupakan upaya pembinaan bersistem
untuk mempertahankan, meningkatkan dan mengembangkan performance agar
senantiasa dapat menjalankan profesinya dengan baik. Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian Pasal 3 menjelaskan
pekerjaan kefarmasian dilakukan berdasarkan pada nilai ilmiah, keadilan,
kemanusiaan, keseimbangan, dan perlindungan serta keselamatan pasien atau
masyarakat yang berkaitan dengan sediaan farmasi yang memenuhi standar dan
persyaratan keamanan, mutu, dan kemanfaatan. Nilai Ilmiah adalah pekerjaan
kefarmasian harus didasarkan pada ilmu pengetahuan dan teknologi yang diperoleh
dalampendidikan termasuk pendidikan berkelanjutan maupun pengalaman serta etika
profesi.
RSU Kabupaten Tangerang khususnya bagian IFRS dari pihak rumah sakit
memang tidak ada ketentuan atau aturan yang menjelaskan bahwa tiap karyawan
IFRS wajib melakukan atau menjalankan pendidikan untuk mengupdate ilmu, tetapi
rumah sakit juga tidak melarang jika ada karyawan yang ingin mengikuti seminar atau
melanjutkan studi dengan biaya sendiri asalkan tidak mengganggu pekerjaan di rumah
sakit dan melaporkan sedang mengikuti pendidikan. Namun, ada juga seminar dan
pelatihan yang difasilitasi oleh rumah sakit melalui bagian diklat. Salah satu pelatihan
yang difasilitasi oleh rumah sakit untuk karyawan IFRS adalah pelatihan handling
sitotoksik. Dalam hal ini karyawan IFRS yang terdiri dari dua orang apoteker yang
akan di tempatkan di bagian sitotoksik difasilitasi untuk mengikuti pelatihan di RS
Dharmais Jakarta. Untuk pendidikan berkelanjutan memang dianjurkan oleh pihak
rumah sakit bagi karyawan IFRS di RSU Kabupaten Tangerang namun hal ini
dilakukan atas inisiatif dari personil itu sendiri dan tidak dibiayai oleh rumah sakit.
Selain itu sebagian besar karyawan tetap IFRS merupakan karyawan senior,
sedangkan karyawan yang masih muda sebagian besar hanyalah pegawai kontrak. Hal
ini menyebabkan hanya sebagian karyawan saja yang melanjutkan ke jenjang
pendidikan yang lebih tinggi.

124
C. Unit / Komite Interdisipliner
1. Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
Komite Farmasi dan Terapi (KFT) RSU Kabupaten Tangerang dibentuk oleh
Direktur berdasarkan Surat Keputusan (SK) Direktur No. 821.27/ 0290.TU pada 10
Januari 2014. Komite Farmasi dan Terapi (KFT) RSU Kabupaten Tangerang yaitu
komite yang secara fungsional membantu direktur serta Rumah Sakit dalam
pengelolaan obat-obatan untuk memberikan masukan mengenai masalah-masalah
yang muncul secara professional. KFT diketuai oleh seorang dokter, apoteker sebagai
sekretaris dan anggota lain yang juga terdiri dari 7 dokter spesialis, 1 apoteker serta 2
perawat dengan masa jabatan selama 3 tahun. Adapun susunan keanggotan KFT RSU
Kabupaten Tangerang adalah sebagai berikut:
a. Ketua : dr. Pudjo Rahasto, SpJP
b. Wakil Ketua : dr. Ismon K, SpB (K) V
c. Sekretaris : Ary Dwi Lestari, M.Si, Apt
d. Anggota : 1. Dr. Syafrizal Abu Bakar, SpBS
2. dr. Nurman Efendi, SpOT
3. dr. I Gede Rai Kosa, SpPD
4. dr. Falentina Panjaitan, SpA
5. dr. Eddy Toynbe, SpOB
6. dr. Muhammad Gafur, SpAN
7. dr. Melfa Lanria Berliana L.T.,SpS
8. Dra.Didiet Etnawati, M.Si, Apt
9. Ns. Sriyatna Rumsari, Skep
10. Muhammad Arofah,AMK
Berdasarkan SK Direktur No. 821.27/ 0290 tahun 2014 Komite Farmasi dan
Terapi Rumah Sakit memiliki tugas pokok fungsi sebagai berikut:
a. Menyusun formularium Rumah Sakit,
b. Mengevaluasi dan merevisi formularium Rumah Sakit setiap tahun dengan
memperhatikan usulan dari komite medik fungsional,
c. Menyusun dan mengusulkan kebutuhan tambahan obat – obat, Bahan Medis
Habis Pakai, serta Alat Kesehatan yang bersifat life saving.
d. Mengawasi penggunaan obat secara rasional dan penggunaan obat generik.
e. Membuat analisa dan evaluasi penggunaan obat dan lat kesehatan tiap tahun dari
laporan yang dibuat oleh Instalasi Farmasi.
125
KFT memiliki peran penting dalam pengelolaan obat khususnya dalam tahap
seleksi. KFT memiliki wewenang untuk menentukan obat apa saja yang akan masuk
dan obat mana saja yang akan direvisi dalam formularium Rumah Sakit. Formularium
RSU Kabupaten Tangerang disusun berdasarkan golongan farmakologi dan terapi
yang berisi golongan obat, nama generik, nama dagang, nama pabrik dan bentuk
sediaan yang terdapat di setiap depo-depo apotek. Berikut adalah tahapan penyusunan
formularium RSU Kabupaten Tangerang:
a. KFT mengirim lembar/surat ke Kelompok Staf Medik (KSM) dimana mereka
akan diminta untuk memberi usulan obat-obat apa saja yang akan dimasukkan ke
dalam formularium;
b. Pengumpulan rekomendasi obat-obat dan penyusunan draft daftar obat;
c. Pembahasan draft usulan obat pada saat rapat KFT untuk memilih obat mana
yang terpilih masuk dalam formularium Rumah Sakit;
d. Draft daftar obat yang terpilih dikembalikan pada KSM, jika KSM telah setuju
kemudian;
e. Finalisasi daftar obat lalu disahkan oleh direktur.
Kriteria obat – obat yang dipilih masuk ke dalam formularium RSU Kabupaten
Tangerang adalah:
a. Obat – obat generik
b. Obat dengan nama generik yang sama, pemilihan obat ini dilakukan dengan
rumus 1:3:1 yaitu 1 obat generik, 3 obat metoo dan 1 obat original.
c. Memiliki risk and benefit ratio yang menguntungkan pasien.
d. Terjamin mutu, stabilitas dan bioavaibilitas.
e. Praktis dalam penyimpanan dan penyerahan.
f. Obat dengan senyawa tunggal, sediaan kombinasi dipilih jika benar potensinya
lebih baik.
Selain menambahkan, KFT juga berhak merevisi obat – obat yang memiliki
kriteria berikut dari formularium:
a. Obat – obat slow moving, daftar obat slow moving dapat dilihat dari laporan
penggunaan obat yang dilaporkan setiap tiga bulan sekali oleh farmasi.
b. Death stock.
c. Terjadi kasus terkait obat seperti obat yang sedang dalam proses penarikan karena
menimbulkan efek yang tidak diinginkan dll.

126
KFT di RSU Kabupaten Tangerang melakukan rapat rutin setiap tiga bulan
sekali untuk evaluasi kebijakan penggunaan obat rasional guna membahas masalah-
masalah kesehatan di Rumah Sakit yang berkaitan dengan obat dan setiap satu tahun
sekali KFT akan melakukan revisi formularium Rumah Sakit. Tujuan khusus
pembuatan formularium RSU Kabupaten Tangerang tersebut adalah:
a. Menjadi acuan bagi tenaga medis untuk menetapkan pilihan obat yang tepat,
paling efficacious, dan aman, dengan harga yang terjangkau.
b. Mendorong penggunaan obat secara rasional sesuai standar, sehingga pelayanan
kesehatan lebih bermutu dengan belanja obat yang terkendali (cost effective).
c. Mengoptimalkan pelayanan kesehatan yang efektif dan efisien kepada
masyarakat.
d. Memudahkan perencanaan dan penyediaan obat di RSU Kabupaten Tangerang
dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya sesuai dengan kebutuhan.

2. Central Steril Supply Departement (CSSD)


Central Steril Supply Departement (CSSD) adalah instalasi pelayanan
sterilisasi yang memberikan pelayanan untuk melayani dan membantu semua unit
drumah sakit yang membutuhkan barang dan alat medik dalam kondisi steril guna
menekan kejadian infeksi yang terjadi dirumah sakit. RSU Kabupaten Tangerang
memiliki CSSD yang menerima permintaan sterilisasi instrumen, linen dan bahan-
bahan habis pakai setiap hari kerja dari instalasi di RSU Kabupaten Tangerang.
Kegiatan pelayanan Instalasi Sterilisasi Sentral dan Laundry dibagi menjadi 2 shift
yaitu shift I dimulai pukul 07.30-14.00 WIB dan shift II dimulai pukul 14.00-21.00
WIB. Selain permintaan penyeterilan instrumen, linen dan bahan lainnya, instalasi
sterilisasi sentral juga memproses atau membuat bahan-bahan steril habis pakai
terutama yang diperlukan oleh Instalasi Bedah Sentral, Kamar Bersalin dan OK IGD
atau CITO.
RSU Kabupaten Tangerang memiliki CSSD dengan tujuan untuk memutuskan
mata rantai infeksi, yang mana CSSD menjadi pusat pelayanan kebutuhan steril untuk
seluruh unit-unit rumah sakit yang membutuhkan yaitu instalasi rawat inap, instalasi
rawat jalan, instalasi rawat darurat dan instalasi bedah sentral.
Tugas utama CSSD di RSU Kabupaten Tangerang antara lain:
a. Menyiapkan peralatan medis (medication set) untuk perawatan pasien
b. Melakukan proses sterilisasi alat dan bahan.
127
c. Mendistribusikan alat-alat yang dibutuhkan oleh ruang perawatan/bangsal, kamar
operasi, maupun ruangan lainnya.
d. Berpatisipasi dalam pemilihan peralatan dan bahan yang aman, efektif serta
bermutu.
e. Mempertahankan stok inventory yang memadai untuk keperluan perawatan
pasien.
Proses awal dalam alur CSSD yaitu penerimaan alat-alat medis. Proses serah
terima dilakukan di loket penerimaan barang dimana terdapat formulir penerimaan
yang berisikan nama dan jumlah alat-alat medis yang dititipkan dari setiap ruangan
untuk disterilkan. Linen dan alat medis yang berukuran besar yang berasal dari ruang
bedah biasanya dibungkus kain sebanyak dua lapisan, sedangkan alat-alat medis yang
berukuran kecil baik yang berasal dari ruang bedah maupun dari rawat jalan dan rawat
inap dimasukkan ke dalam laminated film pouch.
Semua linen dan alat-alat medis yang sudah dikemas ini diletakkan dalam troli
untuk selanjutnya dilakukan proses pencucian pre-cleaning dan cleaning, proses
pencucian dilakukan secara manual, otomatis dan secara ultrasonic. Setelah
pencucian, alat dikeringkan dan kemudian dilakukan pengemasan alat dengan
diberikan indikator eksternal maupun internal kemudian diberikan label expired date.
Setelah pelabelan, dilakukan sterilisasi menggunakan autoklaf dengan suhu 134°C
baik untuk linen ataupun instrumen (alat-alat medis) selama 60 menit.
Proses sterilisasi di RSU Kabupaten Tangerang menggunakan 5 alat,
diantaranya suhu rendah dengan ETO (etilent oxide) dan plasma, dry heat, steam blast
dan Suck off. Steam blast merupakan proses pengisian udara dan terjadi kenaikan suhu
dimana sebelumnya terdapat proses vent yaitu proses pengosongan udara. Suck off
merupakan proses pengeluaran udara setelah proses steam blast.
Kedua proses ini akan terjadi secara bergantian sebanyak 6 kali sampai suhu
134°C. Setelah suhu mencapai 134°C, terjadi proses pressure relief selama 7 menit
kemudian dilanjutkan dengan proses drying dan sterilisasi selesai. Setelah melalui
proses sterilisasi alat masuk ke rak penyimpanan dan siap untuk didistribusikan
menggunakan troley ke masing-masing unit rumah sakit. Fakta yang ada di lapangan
terkait penerapan prosedur CSSD sesuai pedoman telah diterapkan secara maksimal di
RSU Kabupaten Tangerang.

3. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit


128
Proses terjadinya infeksi bergantung kepada interaksi antara suseptibilitas
pejamu, agen infeksi (patogenitas, virulensi dan dosis) serta cara penularan.
Identifikasi faktor risiko pada pejamu dan pengendalian terhadap infeksi tertentu
dapat mengurangi insiden terjadinya infeksi (HAIs), baik pada pasien ataupun pada
petugas kesehatan.
Rumah Sakit memiliki strategi dalam pencegahan dan pengendalian infeksi
seperti:
a. Kebersihan Tangan
Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir bila tangan terlihat kotor atau
terkontaminasi dengan bahan-bahan protein. Gunakan handrub berbasis alkohol
secara rutin untuk dekontaminasi tangan, jika tangan tidak terlihat ternoda.
Jangan gunakan handrub berbasis alkohol jika tangan terlihat kotor. Jangan
gunakan produk berbasis alkohol setelah menyentuh kulit yang tidak utuh,seperti
darah atau cairan tubuh.
b. Alat Pelindung Diri
Adapun alat pelindung diri yang di lakukan yaitu:
1) Sarung Tangan
Melindungi tangan dari bahan yang dapat menularkan penyakit dan
melindungi pasien dari mikroorganisme yang berada di tangan petugas
kesehatan. Sarung tangan merupakan penghalang (barrier) fisik paling penting
untuk mencegah penyebaran infeksi. Sarung tangan harus diganti antara setiap
kontak dengan satu pasien ke pasien lainnya, untuk menghindari kontaminasi
silang.
2) Masker
Harus cukup besar untuk menutupi hidung, mulut, bagian bawah dagu,
dan rambut pada wajah (jenggot). Masker dipakai untuk menahan cipratan
yang keluar sewaktu petugas kesehatan atau petugas bedah berbicara, batuk
atau bersin serta untuk mencegah percikan darah atau cairan tubuh lainnya
memasuki hidung atau mulut petugas kesehatan.
c. Alat Pelindung Mata
Melindungi petugas dari percikan darah atau cairan tubuh lain dengan cara
melindungi mata. Pelindung mata mencakup kacamata (goggles) plastik bening,
kacamata pengaman, pelindung wajah dan visor. Kacamata koreksi atau kacamata

129
dengan lensa polos juga dapat diigunakan, tetapi hanya jika ditambahkan
pelindung pada bagian sisi mata.
d. Topi
Topi digunakan untuk menutup rambut dan kulit kepala sehingga serpihan
kulit dan rambut tidak masuk ke dalam luka selama pembedahan. Topi harus
cukup besar untuk menutup semua rambut. Meskipun topi dapat dapat
memberikan sejumlah perlindungan pada pasien, tetapi tujuan utamanya adalah
untuk melindungi pemakainya darah atau cairan tubuh yang terpercik atau
menyemprot.
e. Baju pelindung
Baju pelindung digunakan untuk menutupi atau mengganti pakaian biasa
atau seragam lain, pada saat merawat pasien yang diketahui atau dicurigai
menderita penyakit menular melalui droplet/airborne. Pemakaian baju pelindung
terutama adalah untuk melindungi baju dan kulit petugas kesehatan dari sekresi
respirasi.
f. Pelindung Kaki
Pelindung kaki digunakan untuk melindungi kaki dari cedera akibat benda
tajam atau benda berat yang mungkin jatuh secara tidak sengaja ke atas kaki.
Oleh karena itu, sandal, “sandal jepit” atau sepatu yang terbuat dari bahan lunak
(kain) tidak boleh dikenakan. Sepatu boot karet atau sepatu kulit tertutup
memberikan lebih banyak perlindungan, tetapi harus dijaga tetap bersih dan bebas
kontaminasi darah atau tumpahan cairan tubuh lain. Penutup sepatu tidak
diperlukan jika sepatu bersih. Sepatu yang tahan terhadap benda tajam atau kedap
air harus tersedia di kamar.

130
BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1. Rumah Sakit Umum Tangerang adalah rumah sakit milik pemerintah daerah
Kabupaten Tangerang yang telah meraih akreitasi B dan termasuk rumah sakit
Pendidikan yang berlaku pada tanggal 8 agustus 2016 dan berlaku sampai
dengan 25 Juli 2019. satelit serta merupakan rumah sakit rujukan regional
provinsi Banten.
2. Telah mendapatkan pengalaman praktek tentang standar pelayanan
kefarmasian terkait manajerial dan farmasi klinik seperti visite pasien,
pengkajian resep, rekonsiliasi obat, pemberian informasi obat, konseling
pasien, pemantauan terapi obat (PTO), monitoring efek samping obat
(MESO), dan dispensing obat. secara professional, handal, dan mandiri
sehingga dapat mencapai kompetensi Apoteker yang telah ditetapkan oleh
Ikatan Apoteker Indonesia.
3. Telah mampu berpikir kritis dan melakukan analisis kesesuaian antara teori
dan praktek sehingga mampu menjadi Apoteker yang siap menghadapi
tantangan pekerjaan.

B. Saran
1. Memanfaatkan ruangan konseling yang sudah tersedia di rawat jalan untuk
memudahkan pasien dalam memperoleh informasi dan lebih privacy.
2. Penyimpanan obat-obatan psikotropika dan narkotika pada masing- masing
depo disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku yakni tidak bersamaan
ruangannya dengan ruang racik.
3. Memperluas bangunan depo (khususnya depo rawat inap dan OK CITO)
sehingga pelayanan kepada pasien lebih cepat dan tepat.
4. Memperluas penyimpanan obat di gudang sehingga lebih mudah mengakses
obat.
5. Diperlukan pelatihan Handling Cytotoxic dan pencampuran obat kepada
seluruh Apoteker, dan juga terkait akan pentingnya menggunakan APD (Alat
Pelindung Diri) ketika dispensing dan distribusi obat kemoterapi.

131
6. Penyimpanan bahan mudah terbakar disesuaikan dengan ketentuan yang
berlaku.
7. Menggunakan alat (sendok) saat mengambil obat yang berada di dalam
kemasan botol (seperti CaCO3, bicnat, depakote dll) untuk menghindari
kontaminasi obat.
8. Menambah jumlah asisten apoteker sehingga kegiatan pelayanan kefarmasian
lebih cepat dan optimal terutama di rawat jalan.

132
DAFTAR PUSTAKA

1. Afdhal, A.F., 1995, Pharmaceutical Care : Pharmacy in The Next Millenium,


The National Institute of Science and Technology.
2. Anonim., 2009, Undang-Undang Republik Indonesia No.36 Tahun 2009
tentang Kesehatan, Presiden Republik Indonesia, Jakarta.
3. Anonim, 2009, Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (Central Sterile Supply
Department/CSSD)di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia, Jakarta.
4. Anonim, 2012, Pedoman Teknis Bangunan Rumah Sakit Instalasi Sterilisasi
Sentral (CSSD), Direktorat Bina Pelayanan Penunjang Medik dan Sarana
Kesehatan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
5. Anonim, 2014, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, Departemen
Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
6. Anonim, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan No 72 tahun 2016 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan
Republik Indonesia, Jakarta. Depkes RI, 2009, Undang – Undang Republik
Indonesia No. 44 tentang Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik
Indosesia, Jakarta.
7. Hidayat, E. T, Panduan CSSD Modern, Cetakan Pertama, Rumah Sakit
Pertamina, Jakarta.
8. KARS, 2012, Instrumen Akreditasi Rumah Sakit Standar Akreditasi Versi
2012, Komite Akreditasi Rumah Sakit, Jakarta. Kusrini, 2007, Strategi
Perancangan dan Pengolahan Basis Data, Andi Offset, Yogyakarta.
9. Siregar, Charles J., P., 2004, Farmasi Rumah Sakit Teori dan Penerapan,
EGC, Jakarta.
10. Siregar, C. J. P., dan Amalia, L., 2004, Farmasi Rumah Sakit Teori dan
Penerapan, EGC, Jakarta.
11. Topan, Mohamad., 2015, Perancangan Sistem Informasi Manajemen Rumah
Sakit Berbasis Web Studi Kasus: Rumah Sakit TNI AU Lanud Sam
Ratulangi, E- Journal Teknik Informatika, Volume 6, No.1.
12. Quick, Jonathan D., 2012, MDS-3: Managing Access to Medicines and Health
Technologies, Management Sciences for Health, Inc.

133
LAMPIRAN

134
ANALISIS DRUG RELATED PROBLEMS (DRP’S)
PADA PASIEN TB PARU BTA (+), PLEUROPHENOMENIA, DAN TB MILIER
DI PAVILIUN FLAMBOYAN
RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN TANGERANG

Disusun Oleh :
Revi Novitasari, S. Farm 17811127
Nadia Dessifa Hasana, S. Farm 17811129
Dhimas Aditya Pratama, S. Farm 17811191
Rahmat Ikhsan, S. Farm 17811204
Rosmalina, S. Farm 17811208

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS MATEMATIKA ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
2018

135
BAB I
ANALISIS KASUS

A. Identifikasi Pasien

NAMA PASIEN Tn. WH

RUANG Paviliun Flamboyan Kamar 5 Bed 1

UMUR 28 tahun

JENIS KELAMIN Laki-laki

BERAT BADAN 45 kg

TINGGI BADAN 165 cm

ALAMAT Kampung Ciheulang RT 02/ RW 04

NO.REKAM MEDIK 173939

STATUS JAMINAN BPJS

TANGGAL MASUK –
09 Februari 2018 – 19 Februari 2018
KELUAR

dr. Fajar Budiono, Sp.P


DOKTER YANG MERAWAT
dr. Prasetyo Hariadi, Sp.P
TB Paru BTA (+), pleurophenomenia dan
DIAGNOSA UTAMA
TB Milier

RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG

Pasien datang dengan keluhan demam naik turun 2 hari, sesak nafas (+), nafsu
makan menurun (+), batuk (+)

136
RIWAYAT PENYAKIT TERDAHULU

Pengobatan OAT (+) tuntas

RIWAYAT KELUARGA

RIWAYAT SOSIAL

RIWAYAT PENGGUNAAN OBAT

OAT

137
B. Hasil Pemeriksaan Fisik

Nilai Tanggal
Pemeriksaan
Normal 09/02 10/02 11/02 12/02 13/02
Tekanan
Darah 120/80 130/70 110/70 110/70 110/80 120/80 110/70 120/70 120/70 120/80 120/70 90/60 110/90 120/80 110/70
(mmHg)
Pernapasan
16-20 26 30 28 27 27 28 24 24 27 26 30 26 28 28
(x/menit)
Nadi
70-80 86 86 84 92 87 84 84 84 87 84 113 95 92 100
(x/menit)
Suhu 36,5-
36 36 36,4 37 37 36 36 36 37 38 36,7 36,7 37,2 36,1
(oC) 37,5

Nilai Tanggal
Pemeriksaan
Normal 19/02
14/02 15/02 16/02 17/02 18/02
Tekanan 110/70 110/70 -
Darah 120/80 120/70 120/80 120/70 110/70 110/60 120/80 120/80 100/80 130/80 110/70 - - 110/70 110/70 100/70
(mmHg)
Pernapasan 22 22 -
16-20 25 37 32 23 32 27 37 24 38 28 - - 27 27 25
(x/menit)

Nadi 85 83 -
70-80 94 90 90 100 84 92 90 80 103 104 - - 92 90 86
(x/menit)

Suhu 36,5- 36,7 36 -


36,4 36 36 36,2 37,1 36,2 36 36,5 39,6 36,7 - - 36 36 36,8
(oC) 37,5

138
C. Hasil Pemeriksaan Laboratorium

Tanggal
Pemeriksaan Nilai Normal
07/02 09/02 10/02

Hemoglobin 13,2 – 17,3 11,1 - -


(g/dl)

Leukosit 3,880 – 10,60 26,72 - -


(x103/ul)
Hematokrit 40 – 52 35 - -
(%)
Trombosit 140 – 440 290 - -
(x103/ul)
Basofil 0–1 0 - 0
(%)
Eosinofil 0 - 0
2–4
(%)
Batang 0 - 0
3–5
(%)
Segmen 92 - 92
50 – 70
(%)
Limfosit 6 - 6
25 – 40
(%)
Monosit 2 - 2
2–8
(%)
Laju Endap - - 61
Darah (LED) 0 – 10

(mm/jam)
SGPT 41 - 92
0 – 50
(U/L)
SGOT 70 - 38
0 – 50
(U/L)

139
Tanggal
Pemeriksaan Nilai Normal
07/02 09/02 10/02

Ureum 3,4 - 51
0 – 50
(mg/dl)
Creatinin 1,0 - 0,7
0,0 – 1,3
(mg/dl)
PCO2 (T) - -
35,00 – 45,00 57,30
(mmHg)
PO2 (T) - -
80,0 – 104,0 69,8
(mmHg)
HCO3 – ACT - -
22,0 – 26,0 34,7
(mmHg)
TCO2 - -
23,0 – 27,0 36,4
(mmol/L)
BE (vt) - -
(-2,5) – 2,5 8,6
(mmol/L)
BE (vv) - -
(-2,5) – 2,5 10,1
(mmol/L)
O2 saturasi - -
96,0 – 97,0 93,1
(%)
Natrium (Na) 128 -
135 – 147 130
(mEq/L)
Kalium (K) 3,6 -
3,5 – 5,0 3,0
(mEq/L)
Chloride (Cl) 90 -
96 – 105 94
(mEq/L)
Glukosa darah 102 -
acak < 180 -

(mg/dl)

BTA (-) - (+) -

140
D. Catatan Pemberian Obat
Tanggal

Nama Obat Regimen 09/02 10/02 11/02 12/02 13/02 14/02 15/02

P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M

3x500
Paracetamol - - √ - √ √ √ - √ √ - - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ -
mg

4 FDC 1x3 tab - - √ - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - -

Ranitidine 2x1 - - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ -

B6 3x1 - - √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ -

Cotrimoxazol 2x2 - - √ - √ - √ - √ - √ - - - √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ -

3x1
Prednisone - - √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ - √ - √ - √ -
(5 hari)
Ceftriaxone
1x2 g √ - - - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - - √ - - -
(IV)
Inhalasi
3x1 √ √ √ - √ √ √ - - √ - - - √ - - √ - - - √ √ √ - √ √ √ -
Combivent

Infus RL /8 jam √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √

141
Tanggal

Nama Obat Regimen 09/02 10/02 11/02 12/02 13/02 14/02 15/02

P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M

Ondansetron
4 mg k/p
injeksi
Omeprazole
1x40 mg
injeksi

Tanggal

Nama Obat Regimen 16/02 17/02 18/02 19/02

P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M

Paracetamol 3x500 mg √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ - -

4 FDC 1x3 tab √ - - - √ - - - √ - - - √ - - -

Ranitidine 2x1 √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - - -

B6 3x1 √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ - -

142
Tanggal

Nama Obat Regimen 16/02 17/02 18/02 19/02

P Si So M P Si So M P Si So M P Si So M

Cotrimoxazol 2x2 √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - - -

2x1
Prednisone √ - √ - √ - √ - √ - √ - √ - - -
(5 hari)

Ceftriaxone (IV) 1x2 g √ - - - √ - - - √ - - - √ - - -

Inhalasi
3x1 - √ √ - - √ √ - √ √ √ - - - - -
Combivent

Infus RL /8 jam √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √ √ √ - √

Ondansetron
4 mg k/p √ - - - - - - -
injeksi
Omeprazole
1x40 mg √ - - - √ - - -
injeksi

143
E. Catatan Perkembangan Pasien berdasarkan Rekam Medik

ANALISA
TANGGAL KAJIAN PASIEN
SOAP

S Demam naik turun ± 2 hari, sesak napas


7-2-2018 kadang-kadang (+), nafsu makan menurun
(IGD) (+), batuk (+)

O TD 119/60, nadi 80x/menit, suhu 37oC

A BE terinfeksi pada bekas TB paru

P  IV FD RL/8 jam
 Ceftriaxone 1x2 amp
 Inhalasi combivent 3x1
 PCT tab 3x1
 4FDC 1x3
 O2 nasal /3 menit

8-2-2018 S Sesak nafas, badan terasa dingin


(IGD)
O KU sakit sedang

A BE terinfeksi pada bekas TB paru

P  IV FD RL/8 jam
 Ceftriaxone 1x2 amp
 Inhalasi combivent 3x1
 PCT tab 3x1
 4FDC 1x3
 O2 nasal /3 menit

9-2-2018 S Lemas (+), sesak

(dr. Prasetyo O P

144
Hariadi, S.P) TB Paru BTA (+), TB milier, dan
A
pleurophenomenia

Terapi dilanjutkan dan ditambahkan terapi


 Ranitidin 2x1

P  Vitamin B6 3x1
 Cotrimoxazol 2x2
 Prednison 3x1 5 hari
2x1 5 hari
1x1 5 hari

12-2-2018 S Batuk (+), sesak (+)

(dr. Prasetyo O P
Hariadi, S.P.)
TB Paru BTA (+), TB milier, dan
A
pleurophenomenia

Terapi dilanjutkan
P

13-2-2018 S Keluhan menurun

(dr. Fajar O P
Budiono, Sp. P)
A KU lebih baik

P Terapi dilanjutkan, aH O2

14-2-2018 S Demam (+)

(dr. Fajar Compos mentis , tampak sakit sedang, paru


O
Budiono, Sp. P) baik, ronki (+), wheezing (+)

145
A STGA

P Terapi dilanjutkan

15-2-2018 S Batuk (+)

(dr. Fajar O Paru, vgtte, PS (+), AT (+)


Budiono, Sp. P)
A STGA

Pasien dapat pulang dilanjut terapi obat


- 4 FDC 1x3 tab
- B6 3x1 tab
P
- Cotrimoxazol 2x2 tab
- Ranitidine 2x1 tab
- Prednisone 2x1 tab

S Sesak, batuk menurun

KU sedang, kesadaran compos mentis, IV


O
FD (+), O2 (+) nasal kanul

Gangguan pola napas, gangguan bersihan


A
jalan napas, intoleransi aktivitas
18-2-2018
- Lanjutkan terapi, berikan inhalasi/8 jam
(Perawat / dr. - Lapor dengan dokter jaga (dr. Mubarokah)
Mubarokah) - Lapor keluhan pasien ada mual, muntah,
TD 110/70 mmHg, nadi 82x/menit,
P pernapasan 20x/menit, suhu 37oC
- Saran : omeprazole injeksi 1x40 mg
ondansetron injeksi 40 mg (k/p)
- Memberikan terapi sesuai saran
- Mengajarkan teknik batuk efektif

146
S Batuk (+), sesak (-)

19-2-2018 O P

(dr. Fajar TB Paru BTA (+), TB milier, dan


A
Budiono, Sp. P) pleurophenomenia

P BPL

F. Resep Pulang

No Nama Obat Regimen Dosis


1. 4 FDC 1x3 tab
2. B6 3x1 tab
3. Cotrimoxazol 2x2 tab
4. Ranitidine 2x1 tab
5. Prednisone 1x1 tab

147
F. Deskripsi Obat

NAMA KONTRAINDI
NO DOSIS LAZIM INDIKASI EFEK SAMPING INTERAKSI OBAT
OBAT KASI

1. Paracetamol Dewasa: 0,5-1 g setiap 4-6 Nyeri ringan Hipersensitif Efek samping dalam IO-O:
(DIH, jam untuk maksimal 4 g sampai sedang dan terhadap dosis terapi jarang;  Antikonvulsan
PIONAS) sehari demam parasetamol atau kecuali ruam kulit, (Hydantoin), Barbiturat,
komponennya kelainan darah, Carbamazepine:
pankreatitis akut pernah menurunkan metabolisme
dilaporkan setelah parasetamol
penggunaan jangka  Cholestyramine Resin:
panjang meningkatkan absorbsi
parasetamolImatinib:
menurukan konsentrasi
serum parasetamol
 Isoniazid:meningkatkan
toksisitas parasetamol
 Vitamin K Antagonists
(eg, warfarin):
Parasetamol dapat

148
meningkatkan efek
Vitamin K Antagonists.
Utamanya dosis >
1,3g/hari selama > 1
minggu

IO-M:
Absorbsi menurun dengan
adanya makanan
2. 4 FDC BB > 71 kg: 5 tab/hari; BB Penanganan TBC Hipersensitivitas, Rifampisin: cairan tubuh IO-O:
(DIH, 55-70 kg : 4 tab/hari, BB 38- dan infeksi riwayat hepatitis berwarna merah, Kontrasepsi oral atau terapi
PIONAS) 54 kg : 3 tab/hari, BB 30-37 mikobakterial yang diinduksi peningkatan enzim hati sulih hormon, antikoagulan,
kg : 2 tab/hari. Diberikan 1 tertentu obat, neuritis asimtomatik, peningkatan antasid, simetidin,
x/hari optik atau BUN dan asam urat, analgesik,opiat, disulfiram,
perifer, disfungsi hemolisis, hematuria, antidepresan, sedatif, obta,
ginjeksial, nefritis intestinal, gout, kortikosteroid,
epilepsi, insufisiensi ginjeksial, kloramfenikol, ketokonazol,
alkoholisme rasa tidak enak pada G1, dapson, metadon, teofilin,
kronik efek SSP, kelainan siklosporin, azatioprin A,
hematologi, roam kulit, diuretik, obat yang bersifat

149
efek endokrin. neurotoksik
INH: gangguan fugnsi
hati, hepatitis, gangguan
IO-M : -
GI, neuropati perifer,
pusing, kepala
terasa ringan, kelainan
hematologi, reaksi alergi.
Pyrazinamide:
Peningkatan sementara
transaminase serum,
hepatotoksisitas,
hepatomegali, ikterus
hiperurisemia, nefritis
intestinal, disuria,
gangguan GI, kelainan
hematologi, reaksi alergi.
Etahambutol: bingung,
disonentasi, sakit kepala,
gangguan visual, ikterus,
disfungsi hati sementara,

150
gangguan GI, kelainan
hematologi, efek alergi,
gout akut (jarang)

3. Ranitidine Tukak duodenum: dewasa: Terapi jangka Hipersensitivitas AV block, bradikardi, IO-O:
(DIH, oral: 150 mg 2 kali sehari atau pendek dan terhadap premature ventricular  Ranitidin dapat
PIONAS) 300 mg sekali sehari setelah pemeliharaan ranitidin atau beats, takikardia, menurunkan absorpsi:
makan malam atau sebelum untuk tukak bahan-bahan lain vasculitis, agitasi, pusing, atazanavir, cefpodoxime,
tidur malam. Dosis lambung, tukak dalam formulasi depresi, halusinasi, sakit cefuroxime, dasatinib,
pemeliharaan: 150 mg sekali duodenum, active kepala, insomnia, erlatinib
sehari sebelum tidur malam. benign ulcer, malaise, bingung mental,  Ranitidine menurunkan
refluks somnolence, serum kosentrasi;
gastroesofagus vertigo,alopecia, fosamprenavir, indinavir,
(GERD), erythema multiforme, garam zat besi, nelfinavir,
esofagitis erosif, ruam, meningkat kadar saquinavir
kondisi prolaktin, nyeri  Ranitidin menurunkan
hipersekresi abdominal, konstipasi, absorpsi senyawa
patologis. Sebagai diarrhea, nausea, antifungal (derivat azol
bagian regimen pancreatitis, muntah, sistemik) kecuali
multiterapi hemolytic anemia, miconazole dan
eradikasi H. pylori agranulocytosis, aplastic

151
untuk mengurangi anemia, voriconazole.
risiko kekambuhan granulocytopenia,
tukak duodenal leukopenia, IO-M : -
pancytopenia,
thrombocytopenia,
hepatitis,arthralgia,
myalgia,kabur
penglihatan, meningkat
serum kreatinin,
pneumonia, anaphylaxis,
angioneurotic edema,
reaksi hipersensitivitas

4. Vitamin B6 Dewasa: Jika jumlah Pengobatan dan Pasien dengan  Sistem saraf pusat: IO-O:
(DIH, isoniazid diketahui: rute pencegahan sejarah sakit kepala, kejang  Levodopa: piridoksin
PIONAS) pemberian IV: dosis defisiensi sensitivitas pada (khususnya setelah menurunkan efek
piridoksin awal = jumlah piridoksin vitamin, pemberian dosis IV levodopa dengan
isoniazid yang diminum (termasuk yang hipersensitivitas yang sangat besar), meningkatkan
(dosis max 5g); berikan disebabkan karena terhadap mengantuk. metabolisme levodopa di
dengan kecepatan 0,5- reaksi obat yang piridoksin atau  Endokrin & perifer. Akan tetapi, efek
1g/menit sampai kejang tidak dikehendaki komponen lain metabolik: penurunan tersebut tidak muncul jika

152
berhenti atau dosis awal obat tertentu), dalam formulasi sekresi serum asam dopa carbidopa.
maksimum telah diberikan pyridoxine- folat, asidosis.  Piridoxin tidak boleh
semuanya; dosis dapat diulang dependent seizure  Gastrointestinal: diberikan >5 mg/hari
setiap 5-10menit jika Mual. pada penderita yang
diperlukan untuk  Hepatik: Peningkatan menerima levodopa
mengendalikan kejang yang AST. (tanpa carbidopa).
menetap dan/atau keracunan  Neuromuskular &  Altretamine: menurunkan
pada SSP. skeletal: neuropati, aktivitas altretamine.
Apabila kejang berhenti paresthesia.  Phenobarbital &
sebelum seluruh dosis awal  Lain-lain:reaksi alergi Phenytoin: menurunkan
yang telah dihitung habis, konsentrasi serum ke dua
berikan dosis sisanya selama obat tersebut
lebih dari 4-6 jam.
Jika jumlah isoniazid tidak IO-M : -
diketahui: rute pemberian IV:
dosis piridoksin awal: 5g;
berikan dengan kecepatan 0,5-
1g/menit; dosis dapat diulang
setiap 5-10menit jika
diperlukan untuk

153
mengendalikan kejang yang
menetap dan/atau keracunan
pada SSP.
Antikonvulsan dapat
diberikan bersama dengan
piridosin. Pencegahan
kejang atau koma karena
toksisitas akut isoniazid:
Anak-anak dan dewasa:
Rute pemberian: IV; pasien
yang tidak menunjukkan
gejala setelah minum
isoniazid dengan dosis yang
berpotensi toksik (dalam 2
jam pertama), perlu mendapat
piridoksin dengan dosis yang
sama dengan dosis untuk
terapi kejang atau koma
karena toksisitas akut
isoniazid

154
5. Cotrimoxazol Infeksi serius: Oral: 20 mg Oral: Untuk Hipersensitif Reaksi efek samping IO-O:
(DIH, TMP/kg/hari dalam dosis pengobatan infeksi pada obat yang paling banyak  Efek sitokrom P450:
PIONAS) terbagi setiap 6 jam.IV: 8-12 saluran urin yang golongan sulfa, adalah gangguan Sulfametoksazol: inhibitor
mg TMP/kg/hari dalam dosis disebabkan E.coli, trimethoprim pencernaan (mual, CYP2C8/9 (moderat).
terbagi setiap 6 jam. Otitis Klebsella dan atau komponen muntah, anorexia), reaksi Trimethoprim: inhibitor
media akut: oral: 8 mg Enterobacter sp, lain dalam obat; dermatologi (rash atau CYP2C8/9 (moderat)
TMP/kg/hari dalam dosis M.morganii, profiria; anemia urticaria);  Meningkatkan efek toksik:
terbagi setiap 12 jam selama P.mirabilis dan megaloblastik efek samping yang jarang Meningkatkan efek toksis
10 hari. Pneumocytis: P.vulgaris; otitis karena dan dapat hilang dengan dari metotreksat,
Pengobatan: oral, IV; 15-20 media akut pada kekurangan asam sendirinya terkait dengan  Meningkatkan kadar obat
mg TMP/kg/hari dalam dosis anak; eksaserbasi folat; bayi penggunaan co- procainamide.
terbagi setiap 6-8 jam. akut pada dengan usia <2 trimoxazole meliputi:  Penggunaan bersamaan
Pencegahan: oral: 150 mg bronchitis kronis bulan; adanya reaksi dermatologi gawat dengan pyrimethamine
TMP/m2/hari dalam dosis pasien dewasa tanda kerusakan dan hepatotoxic. (dengan dosis
terbagi setiap 12 jam untuk 3 yang disebabkan pada hepar  Cardiovascular: >25mg/minggu)
hari/minggu. Jangan melebihi oleh bakteri yang pasien; gagal Alergi myokarditis. kemungkinan dapat
trimetoprime 320 mg dan sensistif seperti ginjal parah;  SSP: konfusi, meningkatkan resiko
sulfametoxazol 1600 mg/hari. H.influenzae,atau kehamilan depresi, halusinasi, terjadinya anemia
Pyelopritis: 14 hari; S.pneumoniae; (Faktor risiko : kejang, peripheral megaloblastik.
prostatitis: akut: 2 minggu; pencegahan dan C/D) neutritis, demam,  Kemungkinan

155
kronik; 2-3 bulan. IV: 8-10 pengobatan Jangan ataxia, ikterus pada meningkatkan kadar obat
mg TMP/kg/hari dalam dosis Pneumocitis digunakan pada janin. amiodaron, flueksetin,
terbag i setiap 6,8 atau 12 jam carinii saat term  Dermatologi: Rash, glimepirid, glipizid,
selama 14 hari untuk infeksi pneumoniae kehamilan untuk pruritus, urtikaria, nateglinid, phenytoin,
gawat. Bronkitis kronis: oral: (PCP); traveler menghindari fotosensitivitas; pioglitazone, rosiglitazon,
1 (satu) tablet setiap 12 jam diarrhea yang terjadinya ikterus kejadian yang jarang sertalin, warfarin, dan
selama 10-14 hari. disebabkan oleh pada bayi; termasuk erytema substrat CYP2C8/9 lainya.
Pneumocytis carinii: enterotoksigenik penggunaan multiform, sindrom  Peningkatan efek
Profilasis: oral: 1 tablet sehari E.coli; pengobatan selama proses stevens-johnson, hiperkalemia pada
atau 3 kali/minggu. entritis yang kehamilan hanya toxic epidermal penggunaan bersamaan
Pengobatan: oral, IV: 15-20 disebabkan oleh jika terjadi necrosis, dermatitis obat ACE inhibitor,
mg TMP/kg/hari dalam 3-4 Shigella flexneri resiko obesitas eksfoliatif, Henoch- reseptor antagonis
dosis terbagi. atau Shigella pada janin schonlein purpura. angiotensin atau diuresis
sonnei.IV.;  Endokrin dan hemat kalium.
metabolit:  Peningkatan efek
Untuk pengobatan
miperkalemia (pada neprotosis dengan
infeksi severe atau
penggunaan dosis siklosporin. Meningkatkan
komplikasi ketika
besar), hipoglikemik. kadar obat dapson.
penggunaan oral
sudah tidak  Gastrointestinal:  Menurunkan efek obat:

mungkin Mual, muntah, Kemungkinan kadar obat

156
dilakukan. Seperti anorexia, stomatitis, kotrimoxazole akan
yang diare, diturunkan oleh:
terdokumentasikan pseudomembranous karbamazepin,
digunakan untuk collitis, pankreatitis. fenobarbital, penitoin,
PCP, yaitu  Hematologi: rifampisin, rifapentine,
digunakan Trombositopenia, secobarbital, dan inducer
pengobatan anemia CYP2C8/9 lainya
empiric PCP pada megaloblastik,
pasien granulositopenia, IO-M -:
immunocompromi eosinophiia,
se; shigellosis; pansitopenia, anemia
demam tifoid; aplastic,
infeksi Nacardia methemoglobinemia,
asteroids hemolisis (dengan
G6PD defisiensi),
agranulositosis.
 Hepatic: Hepatotoxic
(hepatitis, kolestasis,
necrosis hepatic),
hiperbilirubinemia,

157
peningkatan enzim
transaminase.
 Neuromuskular dan
skeletal: Atralgia,
myalgia,
rabdomilisis.
 Renal: interstisial
nephritis, kristaluria,
gagal ginjal,
neprotosis, diuresis.
 Pernafasan: batuk,
dispepsia, infiltrasi
pulmonal.Lain-lain:
serum sicknes,
angioedema, SLE
(systemic lupus
erytomatosus:
jarang)
6. Prednisone Dosis awal sangat bervariasi,  Gangguan Infeksi jamur Gangguan keseimbangan IO-O :
(DIH, dapat antara 5 - 80 mg per endokrin: sistemik dan cairan dan elektrolit :

158
PIONAS) hari, bergantung pada jenis Insufisiensi hipersensitivitas - Retensi cairan tubuh  Obat-obat yang
dan tingkat keparahan adrenokortikal terhadap - Retensi natrium menginduksi enzim-enzim
penyakit serta respon pasien primer atau prednison atau - Kehilangan kalium hepatik, seperti
terhadap terapi. Tetapi sekunder komponen- - Alkalosis hipokalemia fenobarbital, fenitoin, dan
umumnya dosis awal (hidrokortison komponen obat - Gangguan jantung rifampisin dapat
diberikan berkisar antara 20 - atau kortison lainnya kongestif meningkatkan klirens
80 mg per hari. merupakan - Hipertensi kortikosteroid. Oleh sebab
pilihan pertama, Gangguan itu jika terapi
namun analog Muskuloskeletal : kortikosteroid diberikan
sintetisnya juga - Lemah otot bersama-sama obat-obat
dapat - Miopati steroid tersebut, maka dosis
digunakan) - Hilangnya masa otot kortikosteroid harus
 Hiperplasia - Osteoporosis ditingkatkan untuk
adrenal - Putus tendon, terutama mendapatkan hasil
congenital/bawa tendon Achilles sebagaimana yang
an - Fraktur vertebral diharapkan.
 Hiperkalsernia - Nekrosis aseptik pada  Obat-obat seperti
terkait kanker ujung tulang paha dan troleandomisin and
 Tiroiditis tungkai ketokonazol dapat
nonsuppuratif - Fraktur patologis dari menghambat metabolisme

159
 Penyakit tulang panjang kortikosteroid, dan
Rheumatoid Gangguan Pencernaan : akibatnya akan
Sebagai terapi - Borok lambung (peptic menurunkan klirens atau
tambahan untuk ulcer) kemungkinan ekskresi kortikosteroid.
penggunaan disertai perforasi dan Oleh sebab itu jika
jangka pendek perdarahan diberikan bersamaan, maka
pada terapi - Borok esophagus dosis kortikosteroid harus
penyakit- (Ulcerative esophagitis) disesuaikan untuk
penyakit: - Pankreatitis menghindari toksisitas
 Psoriatic - Kembung steroid.
arthritis - Peningkatan SGPT  Kortikosteroid dapat
 Rheumatoid (glutamate piruvat meningkatkan klirens
arthritis, transaminase serum), aspirin dosis tinggi yang
termasuk SGOT (glutamate diberikan secara kronis.
Rheumatoid oksaloasetat Hal ini dapat menurunkan
arthritis pada transaminase serum), dan kadar salisilat di dalam
anak enzim fosfatase alkalin serum, dan apabila terapi
 Ankylosing serum. Umumnya tidak kortikosteroid dihentikan
spondylitis tinggi dan bersifat akan meningkatkan risiko

 Bursitis akut reversibel, akan turun toksisitas salisilat.

160
dan subakut kembali jika terapi  Aspirin harus digunakan
 Tenosynovitis dihentikan. secara berhati-hati apabila
nonspesifik Gangguan Dermatologis : diberikan bersama-sama
akut - Gangguan dengan kortikosteroid pada
 Gouty arthritis penyembuhan luka- Kulit pasien yang menderita
akut menjadi tipis dan rapuh hipoprotrombinemia.
 Osteoarthritis - Petechiae dan  Efek kortikosteroid pada
pasca-traumatik ecchymoses terapi antikoagulan oral
 Synovitis of - Erythema pada wajah bervariasi. Beberapa
Osteoarthritis - Keringat berlebuhan laporan menunjukkan
 EpicondylitisPe Gangguan Metabolisme : adanya peningkatan dan
nyakit-penyakit - Kesetimbangan laporan lainnya
Kolagen nitrogen negatif, yang menunjukkan adanya
disebabkan oleh penurunan efek
Apabila keadaan
katabolisme protein antikoagulan apabila
penyakit makin
Gangguan Neurologis : diberikan bersama-sama
memburuk atau
- Tekanan intrakranial dengan kortikosteroid.
sebagai terapi
meningkat disertai
perawatan pada Oleh sebab itu indeks
papilledema (pseudo-
kasus-kasus: koagulasi harus selalu
tumor cerebri), biasanya
dimonitor untuk

161
 Systemic setelah terapi mempertahankan efek
lupus - Konvulsi antikoagulan sebagaimana
erythematous - Vertigo yang diharapkan
 Systemic- - Sakit kepala
IO-M : -
dermatomyosi Gangguan Endokrin :
tis - Menstruasi tak teratur
(polymyositi - Cushingoid
 Acute - Menurunnya respons
rheumatic kelenjar hipofisis dan
carditis adrenal, terutama pada
saat stress, misalnya pada
Penyakit-penyakit
trauma, pembedahan atau
Alergi
Sakit
Mengendalikan - Hambatan pertumbuhan
kondisi alergi pada anak-anak
yang parah yang - Menurunnya toleransi
tidak memberikan karbohidrat- Manifestasi
hasil yang diabetes mellitus laten
memadai pada - Perlunya Peningkatan
terapi dosis insulin atau OHO

162
konvensional: (Obat Hipoglikemik
Oral) pada pasien yang
 Rhinitis yang
sedang dalam terapi
disebabkan
diabetes mellitus
alergi
- Katarak subkapsular
 Asma bronchial
posterior
 Dermatitis
- Tekanan intraokular
kontak
meningkat
 Dermatitis
- Glaukoma
atopic
- ExophthalmosLain-lain
 Serum sickness
:
 Reaksi-Reaksi
- Urtikaria dan reaksi
hipersensitivitas
alergi lain, reaksi
terhadap obat
anafilaktik atau
Penyakit-penyakit hipersensitivitas
saluran
pernafasan:

 Symptomatic
sarcoidosis
 Loeffler's

163
syndrome yang
tidak dapat
dikendalikan
dengan cara lain
 Berylliosis
 Tuberkulosis
yang parah,
tetapi harus
diberikan
bersama dengan
kemoterapi anti
tuberculosis
yang sesuai
 Aspiration
pneumonitis

Penyakit-penyakit
Hematologis

 Trombositopenia
purpura idiopatik

164
pada orang
dewasa
 Trombositopeni
a sekunder pada
orang dewasa
 Anemia
hemolitik yang
disebabkan
Reaksi
autoimmune
 Anemia sel
darah merah
(Erythroblastop
enia)
 Anemia
hipoplastik
congenital/bawa
an (erythroid)
 Tuberculous
meningitis

165
disertai
penghambatan
subarachnoid,
tetapi harus
diberikan
bersama-sama
dengan
kemoterapi
antituberculous
yang sesuai
 Trichinosis
disertai
gangguan
syaraf atau
gangguan
miokardial

Ceftriaxone Infeksi yang serius : 80-100  Pengobatan  Hipersensitif 1%-10% : IO-O:


(DIH, mg/kgBB/hari dibagi dalam 1- infeksi saluran terhadap  Chephalosporin:
7.  Kulit : Rash (2%)
PIONAS) 2 dosis maksimum 2 g/hari; nafas bagian seftriakson, menigkatkan efek
 Saluran cerna: diare
bawah komponen antikoagulan dari derivat

166
maksimum 4 g/hari.  Otitis media lain dalam (3%) kumarin(Dikumarol dan
bakteri akut sediaan dan  Hepar: peningkatan Warfarin).
Infeksi Gonococcal,
 Infeksi kulit dan sefalosporin transaminase (3,1%-  Agen urikosurik:
uncomplicated : I. M. : 125
struktur kulit lainnya. 3,3%) (Probenesid, Sulfinpirazon)
mg dosis tunggal
 Infeksi tulang  Neonatus  Ginjal: peningkatan dapat menurunkan ekskresi
dan sendi Hyperbilirubi BUN (1%) sefalosporin, monitor efek
 Infeksi intra nemia  Hematologi: toksik.
abdominal eosinophillia (6%);
 Infeksi saluran thrombositosis (5%); IO-M : -
urin leukopenia (2%)
 Penyakit  Lokal: Nyeri selama
inflamasi pelvic injeksi (I.V 1%);
(PID) rasa hangat, tightnes
 Gonorrhea selama injeksi (5%-

 Bakterial 17%) diikuti injeksi

septicemia dan I.M.1% :

meningitis  Agranulositosis,
alergi pneumonitis,
anafilaksis, anemia,
basifilia,bronkospas

167
m,
kandidiasis,kolitis,
diaphoresis, pusing,
flushing, gallstones,
glycosuria, sakit
kepala,
hematuri,anemia
hemolitikus,jaundice
, leukositosis, mual,
nefrolitiasis,
neutropenia,
phlebitis, pruritus,
pseudomembranous
colitis, batu ginjal,
pusing, serum
sichness,
thrombocitopenia,
vaginitis, muntah,
peningkatan alkali
fosfat, bilirubin dan

168
kreatinin.
 Dilaporkan reaksi
dengan sefalosporin
lainnya termasuk
angioderma, anemia
aplastik, cholestasis,
encephalopathy,
erythema multiform,
pendarahan, nefritis
intertisial,
neuromuscular
excitability,
pancytopenia,
paresthesia,
disfungsi ginjal,
sindroma`Steven-
Johnson,
superinfeksi,
nefropati toksik

169
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. TUBERKULOSIS (TB)
1. Deskripsi
Tuberkulosis (TB) adalah penyakit menular langsung yang disebabkan
oleh kuman TB (Mycobacteria tuberculosis) termasuk dalam famili
Mycobacteriaceae dan termasuk dalam ordo Actinomycetales. Mycobacteria
tuberkulosis masih keluarga besar genus Mycobacterium. Berdasarkan
beberapa kompleks tersebut, Mycobacteria tuberkulosis merupakan jenis
yang terpenting dan paling sering dijumpai (Kementerian Kesehatan, 2011).
TB Paru adalah penyakit menular langsung yang disebabkan juga oleh kuman
tuberkulosis (Mycobacterium tuberculosis). Sebagian besar kuman
tuberkulosis menyerang paru, tetapi dapat juga mengenai organ tubuh
lainnya. Kuman ini berbentuk batang dan mempunyai sifat khusus yaitu tahan
terhadap asam pada pewarnaan. Oleh karena itu disebut pula sebagai BTA,
kuman TB Paru cepat mati bila kena sinar matahari langsung, tetapi dapat
bertahan hidup beberapa jam di tempat yang gelap dan lembab. Dalam tubuh
kuman ini dapat dormant, tertidur lama selama beberapa tahun (Dinas
Kesehatan Provinsi Jakarta, 2007).
Sebagian besar komponen Mycobacterium tuberculosis adalah berupa
lemak/lipid sehingga kuman mampu tahan terhadap asam serta sangat tahan
terhadap zat kimia dan faktor fisik. Mikroorganisme ini adalah bersifat aerob
yakni menyukai daerah yang banyak oksigen. Oleh karena itu,
Mycobacterium tuberculosis senang tinggal di daerah apeks paru-paru yang
kandungan oksigennya tinggi. Daerah tersebut menjadi tempat yang kondusif
untuk penyakit tuberculosis (Somantri, 2007). Bakteri ini juga tahan dalam
keadaan kering dan dingin, bersifat dorman dan aerob (Widoyono, 2008).

2. Cara Penularan
Cara penularan TB paru melalui percikan dahak (droplet). Sumber
penularan adalah penderita TB paru BTA positif, pada saat penderita TB

170
paru batuk atau bersin. Droplet yang mengandung kuman TB paru dapat
bertahan di udara pada suhu kamar selama beberapa jam, sekali batuk dapat
menghasilkan sekitar 3000 percikan dahak. Umumnya penularan terjadi di
dalam ruangan dimana percikan dahak berada dalam waktu yang lama.
Ventilasi dapat mengurangi jumlah percikan, sementara sinar matahari
langsung dapat membunuh kuman, percikan dapat bertahan selama beberapa
jam dalam keadaan yang gelap dan lembab. Orang dapat terinfeksi, jika
droplet tersebut terhirup ke dalam saluran pernafasan. Setelah kuman TB
paru masuk ke dalam tubuh melalui pernafasan, kuman TB paru tersebut
dapat menyebar dari paru ke bagian tubuh lainnya melalui sistem peredaran
darah, sistem saluran limfe, saluran nafas atau penyebaran langsung ke
bagian tubuh lainnya (Kementerian Kesehatan, 2011).
Daya penularan dari seorang penderita ditentukan oleh banyaknya
kuman yang dikeluarkan dari parunya. Semakin tinggi derajat positif hasil
pemeriksaan dahaknya maka penderita tersebut semakin menularkan. Bila
hasil pemeriksaan dahaknya negatif maka penderita tersebut dianggap tidak
menular. Faktor yang memungkinkan seseorang terpajan kuman TB paru
ditentukan oleh konsentrasi percikan dalam udara dan lamanya menghirup
udara tersebut (Dinas Kesehatan Provinsi Jakarta, 2007).
Risiko penularan setiap tahun Annual Risk of Tuberkulosis Infection
(ARTI) di Indonesia cukup tinggi dan bervariasi antara 1-3%. Pada daerah
dengan ARTI sebesar 1% berarti setiap tahun di antara 1000 penduduk, 10
orang akan terinfeksi, kemudian sebagian besar dari orang yang terinfeksi
tidak akan menjadi penderita TB paru, hanya sekitar 10% dari yang terinfeksi
yang akan menjadi penderita tuberkulosis. Berdasarkan keterangan tersebut,
dapat diperkirakan bahwa pada daerah dengan ARTI 1%, maka diantara
100.000 penduduk rata-rata terjadi 100 penderita setiap tahun, dimana 50
penderita adalah BTA positif (Kementerian Kesehatan, 2011).

3. Faktor Resiko
Faktor risiko yang menyebabkan penyakit TBC adalah sebagai
berikut (Suryo, 2010):

171
a) Umur
b) Jenis kelamin
c) Tingkat pendidikan
d) Pekerjaan
e) Kebiasaan merokok
f) Kepadatan hunian kamar tidur
g) Pencahayaan
h) Ventilasi
i) Kondisi rumah
j) Kelembapan udara
k) Status gizi
l) Keadaan sosial dan ekonomi
m) Perilaku

4. Manifestasi klinis
Tuberkulosis paru memiliki gejala seperti demam tingkat rendah,
keletihan, anoreksia, penurunan berat badan, berkeringat malam, nyeri dada,
dan batuk menetap. Batuk pada awalnya mungkin nonproduktif, tetapi dapat
berkembang ke arah pembentukan sputum mukopurulen dengan hemoptysis
(Smeltzer, 2002).
Gejala utama pasien TBC adalah batuk berdahak selama 2 sampai 3
minggu atau lebih. Batuk dapat diikuti dengan gejala tambahan yaitu dahak
bercampur darah, batuk darah, sesak napas, badan lemas, nafsu makan
menurun (anoreksia), berat badan menurun, malaise, berkeringat alam hari
tanpa kegiatan fisik, demam meriang lebih dari 1 bulan (Departemen
Kesehatan, 2009).
Gejala penyakit TBC dapat dibagi menjadi gejala umum dan gejala
khusus yang timbul sesuai dengan organ yang terlibat. Gejala sistemik/umum
(Werdhani, 2007):
a) Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai dengan darah)

172
b) Demam yang tidak terlalu tinggi yang berlangsung lama, biasanya
dirasakan malam hari disertai keringat malam. Kadang-kadang serangan
demam seperti influenza dan bersifat hilang timbul.
c) Penurunan nafsu makan dan berat badan
d) Perasaan tidak enak (malaise), lemah
Gejala khusus (Werdhani, 2007):
a) Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi sumbatan
sebagian bronkus (saluran yang menuju ke paru-paru) akibat penekanan
kelenjar getah bening yang membesar, akan menimbulkan suara “mengi”,
suara nafas melemah yang disertai sesak.
b) Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru), dapat disertai
dengan keluhan sakit dada.
c) Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti infeksi tulang yang
pada suatu saat dapat membentuk saluran dan bermuara pada kulit di
atasnya, pada muara ini akan keluar cairan nanah.
d) Pada anak-anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus otak) dan
disebut sebagai meningitis (radang selaput otak), gejalanya adalah demam
tinggi, adanya penurunan kesadaran dan kejang-kejang.

5. Penatalaksanaan TB
Pengobatan TB diberikan dalam 2 tahap, yaitu tahap intensif dan lanjutan.
Pada tahap intensif (awal) penderita mendapat obat setiap hari dan perlu
diawasi secara langsung untuk mencegah terjadinya kekebalan obat. Bila
pengobatan tahap intensif tersebut diberikan secara tepat, biasanya penderita
menular menjadi tidak menular dalam kurun waktu 2 minggu. Sebagian besar
penderita TB BTA positif menjadi BTA negatif (konversi) dalam 2 bulan. Pada
tahap lanjutan penderita mendapat jenis obat lebih sedikit, namun dalam jangka
waktu yang lebih lama. Tahap lanjutan penting untuk membunuh kuman
persisten (dormant) sehingga mencegah terjadinya kekambuhan. Obat yang
umum dipakai adalah Isoniazid, Etambutol, Rifampisin, Pirazinamid, dan
Streptomisin. Kelompok obat ini disebut sebagai obat primer (Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia, 2011).

173
Tabel. 1 Obat Anti Tuberkolosis (OAT) Lini Pertama

Jenis Sifat Efek samping


Isoniazid bakterisidal Neuropati perifer, psikosis toksis, gangguan
fungsi hati, kejang
Rifampisin bakterisidal Flu syndrome, gangguan gi, urine berwarna
merah
Pirazinamid bakterisidal Gangguan GI, gangguan fungsi hati, gout
artritis
Streptomisin bakterisidal Nyeri ditempat suntikan, gangguan fungsi
hati, gout
Etambutol bakteriostatik Gangguan penglihatan, buta warna, neutritis
perifer

Tabel 2. Kisaran Dosis OAT Lini Pertama untuk Paisen Dewasa

Dosis
Harian 3x/minggu
Kisaran Kisaran
OAT Maksimum Maksimum/hari
dosis dosis
(mg) (mg)
(mg/kg BB) (mg/kg BB)
Isoniazid 5 ( 4 - 10 ) 300 10 ( 8 - 12 ) 900
Rifampisin 100 ( 8 - 12 ) 600 10 ( 8 - 12 ) 600
Pirazinamid 25 ( 20 - 30 ) - 35 ( 30 - 40 -
)
Streptomisin 15 ( 15 - 20 ) - 30 ( 25 - 35 -
)
Etambutol 15 ( 12 - 18 ) - 15 ( 12 - 18 1000
)

174
B. TB MILIER
1. Deskripsi
Tuberkulosis (TB) miliaris/ milier atau disseminated TB adalah
jenis tuberkulosis yang bervariasi dari infeksi kronis, progresif lambat
hingga penyakit fulminan akut. Penyakit ini disebabkan oleh penyebaran
hematogen atau limfogen dari bahan kaseosa terinfeksi ke dalam aliran
darah dan mengenai banyak organ dengan tuberkel-tuberkel mirip benih
padi (Somantri, 2007).

2. Etiologi

Terjadinya TB milier dipengaruhi oleh 3 faktor, yaitu (Somantri, 2007):

- Kuman M. TB ( jumlah dan virulensi )


- Status imunologis penderita (nonspesifik dan spesifik) dan
- Lingkungan (kurangnya paparan sinar matahari, perumahan yang padat,
polusi udara, rokok, penggunaan alkohol, obat bius, serta sosio
ekonomis).

Beberapa kondisi yang menurunkan sistem imun juga dapat


menyebabkan timbulnya TB milier, seperti infeksi HIV, malnutrisi, infeksi
campak, pertusis, diabetes melitus, gagal ginjal, keganasan, penggunaan
kortikosteroid jangka lama.

3. Patogenesis

Manifestasi klinis TB milier dapat bermacam-macam, bergantung pada


banyaknya kuman dan jenis organ yang terkena. Gejala yang sering dijumpai
adalah keluhan kronik yang tidak khas, seperti anoreksia dan berat badan
turun atau gagal tumbuh (dengan demam ringan atau tanpa demam), demam
lama dengan penyebab yang tidak jelas, serta batuk dan sesak nafas. TB milier
juga dapat diawali dengan serangan akut berupa demam tinggi yang sering
hilang timbul (remittent), pasien tampak sakit berat dalam beberapa hari,
tetapi tanda dan gejala penyakit saluran napas belum ada. Pada lebih kurang
50% pasien, limfadenopati superfisial dan hepatomegali akan terjadi dalam

175
beberapa minggu. Demam kemudian bertambah tinggi suhunya dan
berlangsung terus menerus / kontinu, tanpa disertai gejala saluran nafas atau
disertai gejala minimal dan rontgen paru biasanya masih normal. Beberapa
minggu kemudian, pada hampir di semua organ, terbentuk tuberkel difus
multipel, terutama di paru, limpa, hati dan sumsum tulang. Gejala klinis
biasanya timbul akibat gangguan pada paru, yaitu gejala respiratorik seperti
batuk dan sesak napas disertai ronkhi atau mengi. Pada kelainan paru yang
berlanjut, timbul sindrom sumbatan alveolar, sehingga timbul gejala distres
pernafasan, hipoksia, pneumotoraks dan atau pneumomediastinum. Dapat juga
terjadi gangguan fungsi organ, kegagalan multiorgan, serta syok.Gejala lain
yang dapat ditemukan adalah kelainan kulit berupa tuberkuloid, papula
nekrotik, nodul atau purpura. Jika ditemukan dini dapat merupakan tanda yang
sangat spesifik dan sangat membantu diagnosis TB milier (Somantri, 2007).

4. Diagnosa
Diagnosa ditegakkan bila memenuhi kriteri minimal (Somantri, 2007):
1. Anamnesa : ada riwayat kontak dengan penderita TBC dewasa dan
aktif.
2. Mantoux test positif.
3. Ditemukan TBC extra paru.

5. Penatalaksanaan
Pengobatan dibagi dalam 2 tahap yaitu (Somantri, 2007):
1. Tahap Intensif :
Pada tahap ini kombinasi obat diberikan setiap hari selama 60 - 90 hari
minum obat.
2. Tahap Lanjutan:
Jenis obat yang diberikan pada tahap ini lebih sedikit, tetapi dengan jangka
waktu yang lebih lama, yaitu selama 4 - 5 bulan dengan 54 - 66 hari
minum obat (3x/minggu)

1. Kategori I
- Tahap Intensif , 60 hari minum obat setiap hari dengan perpaduan obat :
Isoniazid (H), Rifampisin (R), Pirasinamid (Z) dan Etambutol (E).

176
- Tahap lanjutan, 54 hari minum obat selama 4 bulan (3x/minggu),
dengan
paduan : Isoniasid (H) dan Rifampisin (R).

Obat ini diberikan untuk :


a. Penderita baru TBC Paru BTA positif
b. Penderita TBC Paru BTA negatif, Rontgen positif sakit berat.
c. Penderita TBC ekstra paru berat.

2. Katagori II

- Tahap Intensif, selama 90 hari, terdiri dari :


• 60 hari dengan paduan obat : Isoniazid (H), Rifampisin (R),
Pirasinamid (Z)
dan Etambutol (E) serta suntikan Streptomisin (S)
• 30 hari dengan paduan seperti di atas minus suntikan Streptomisin (S).

- Tahap Lanjutan, selama 66 hari minum obat dalam 5 bulan


(3x/minggu),
dengan paduan : Isoniasid (H), Rifampisin (R) dan Etambutol (E).

Obat ini diberikan untuk :


a. Penderita kambuh (relaps).
b. Penderita gagal dengan pengobatan sebelumnya (failure).
c. Penderita dengan pengobatan setelah lalai (after default)
3. Katagori III
- Tahap Intensif, 60 hari minum obat setiap hari dengan perpaduan obat
sbb : Isoniazid (H), Rifampisin (R), dan Pirasinamid (Z)

- Tahap Lanjutan, 54 hari minum obat dalam 4 bulan (3x/minggu)


dengan perpaduan obat sbb : Isoniazid (H) dan Rifampisin (R).

Obat ini diberikan untuk :


a. Penderita baru TBC Paru BTA negatif, rontgen positif sakit ringan.
b. Penderita TBC ekstra paru ringan.

177
4. Obat Sisipan
Obat ini diberikan kepada penderita yang mendapat pengobatan Katagori
I atau Katagori II, dimana pada akhir pengobatan fase intensif hasil
pemeriksaan BTA masih positif.

Obat fase sisipan diberikan setiap hari selama 30 hari dengan perpaduan
obat : Isoniasid (H), Rifampisin (R), Pirasinamid (Z) dan Etambutol (E).

TBC Milier bersama dengan :


- TBC dengan Meningitis,
- TBC Pleuritis Eksudatif,
- TBC Parikarditis Konstriktif,
direkomendasikan untuk mendapat pengobatan dengan :
1. Katagori I dan
2. Kortikosteroid, dengan dosis 30-40 mg/kg BB per hari, kemudian
diturunkan secara bertahap sampai 5-10 mg/kg BB, dan lama
pemberian disesuaikan dengan jenis penyakit dan kemajuan
pengobatan.

C. Pleurophenemonia
1. Deskripsi

Efusi pleura adalah pengumpulan cairan di dalam rongga pleura akibat


transudasi atau eksudasi yang berlebihan dari permukaan pleura. Rongga
pleura adalah rongga yang terletak diantara selaput yang melapisi paru-paru
dan rongga dada, diantara permukaan viseral dan parietal. Dalam keadaan
normal, rongga pleura hanya mengandung sedikit cairan sebanyak 10-20 ml
yang membentuk lapisan tipis pada pleura parietalis dan viseralis, dengan
fungsi utama sebagai pelicin gesekan antara permukaan kedua pleura pada
waktu pernafasan. Jenis cairan lainnya yang bisa terkumpul di dalam rongga
pleura adalah darah, nanah, cairan seperti susu dan cairan yang mengandung
kolesterol tinggi. Efusi pleura bukan merupakan suatu penyakit, akan tetapi
merupakan tanda suatu penyakit (Smeltzer, 2002).

178
2. Etiologi
a. Hambatan resorbsi cairan dari rongga pleura, karena adanya
bendungan seperti pada dekompensasi kordis, penyakit ginjal, tumor
mediatinum, sindroma meig (tumor ovarium) dan sindroma vena kava
superior.
b. Pembentukan cairan yang berlebihan, karena radang (tuberculosis,
pneumonia, virus), bronkiektasis, abses amuba subfrenik yang
menembus ke rongga pleura, karena tumor dimana masuk cairan
berdarah dan karena trauma. Di Indonesia 80% karena tuberculosis
(Smeltzer, 2002).

Kelebihan cairan rongga pleura dapat terkumpul pada proses penyakit


neoplastik, tromboembolik, kardiovaskuler, dan infeksi. Ini disebabkan
oleh sedikitnya satu dari empat mekanisme dasar (Smeltzer, 2002):

- Peningkatan tekanan kapiler subpleural atau limfatik


- Penurunan tekanan osmotic koloid darah
- Peningkatan tekanan negative intrapleural
- Adanya inflamasi atau neoplastik pleura

3. Manifestasi Klinis
Biasanya manifestasi klinisnya adalah yang disebabkan oleh penyakit
dasar. Pneumonia akan menyebabkan demam, menggigil, dan nyeri dada
pleuritis, sementara efusi malignan dapat mengakibatkan dispnea dan batuk.
Ukuran efusi akan menentukan keparahan gejala. Efusi yang luas akan
menyebabkan sesak napas. Area yang mengandung cairan atau menunjukkan
bunyi napas minimal atau tidak sama sekali mengandung bunyi datar, pekak
saat perkusi. Suara egophoni akan terdengar diatas area efusi. Deviasi trakea
menjauhi tempat yang sakit dapat terjadi jika penumpukan cairan pleural yang
signifikan. Bila terdapat efusi pleura kecil sampai sedang, dispnea mungkin
saja tidak ditemukan (Smeltzer, 2002).

179
4. Diagnosis
a. Anamnesa
Efusi pleura harus dicurigai pada pasien yang mengeluh nyeri dada atau
dispnea. Bila efusi pleura telah dipastikan melalui pemeriksaan fisik dan
radiografi thoraks, harus dicari kemungkinan penyebab utamanya melalui
anamnesis (Smeltzer, 2002).
b. Pemeriksaan Fisik
1. Palpasi dapat memperlihatkan sisi thoraks yang mengalami efusi
terlambat berekspirasi.
2. Perkusi pada daerah efusi memperlihatkan bunyi pekak. Fremitus
taktil tidak ada.
3. Auskultasi mengungkapkan berkurang atau hilangnya bunyi nafas
pada daerah efusi. Atelektasis pada batas atas efusi dapat
menimbulkan egofoni (Perubahan ucapan “I” ke “E”) (Smeltzer,
2002)

c. Pemeriksaan Laboratorium
1. Torasentesis untuk mengambil cairan guna analisis diindikasi bila
penyebab efusi pleura belum diketahui atau bila dicurigai adanya
empiema.
2. Biopsi pleura dilakukan bila dicurigai adanya tumor atau penyakit
granuloma. Bahan biopsy dibiakkan dan diperiksa secara
histopatologis.
3. Uji tuberculin kulit dengan control (Candida, Trichophyton,
gondongan) diindikasi pada individu yang baru-baru ini berkontak
dengan pasien tuberculosis aktif atau yang foto thoraksnya
menunjukkan adanya penyakit granulomatosa (Price, 2005).

d. Radiografi
1. Radiografi Thoraks adalah kunci untuk diagnosis dan pada efusi yang
kecil dapat merupakan petunjuk pertama mengenai adanya cairan. Foto
dekubitus lateral memastikan adanya cairan dengan menunjukkan adanya

180
lapisan-lapisan. Efusi yang berlokulasi tidak akan membentuk lapisan-
lapisan, tetapi perubahan bentuk densitas dapat membedakan lokulasi
dari fibrosis pleura. Bila lapisan cairan dipindahkan, parenkim yang
mendasari dapat diperiksa untuk mencari infiltrasi, kavitas, atau massa
(Smeltzer, 2002)
2. Ultrasonografi membedakan cairan dalam rongga dada dari jaringan
padat. Lokasi cairan juga dapat diketahui untuk membantu torasentesis
(Werdhani, 2007).

181
BAB III
IDENTIFIKASI DRUG RELATED PROBLEMS (DRPs)

A. Analisis DRP Harian

Tanggal DRP
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
 Kontraindikasi penggunaan
7-2-2018 paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
 Kontraindikasi penggunaan
8-2-2018 paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
9-2-2018
 Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai

182
kalium dibawah normal
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
12-2-2018  Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai
kalium dibawah normal
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
13-2-2018  Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai
kalium dibawah normal
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
14-2-2018
 Interaksi isoniazid dan
prednisone

183
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
 Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai
kalium dibawah normal
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
paracetamol
15-2-2018  Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai
kalium dibawah normal
 Interaksi rifampisin dan
prednisone
 Interaksi isoniazid dan
prednisone
19-2-2018  Interaksi isoniazid dan
paracetamol
 Kontraindikasi penggunaan
paracetamol dengan kondisi
ganguan fungsi hati

184
 Indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor
 Indikasi tanpa terapi untuk nilai
kalium dibawah normal

B. Identifikasi DRP
DRP MASALAH REKOMENDASI

Rifampisin >< Prednisone


Level : Moderate
Terdapat interaksi antara
rifampisin dan prednison, dimana
rifampisin dapat menurunkan
 Pemberian
tingkat atau efek terapi dari
rifampisin dan
prednisone dengan
isoniazid yang
mempengaruhi hepar atau
terkandung dalam 4
metabolisme enzim di usus yaitu
FDC 30 menit
CYP3A4 (DIH)
sebelum makan,
Isoniazid >< Prednisone
selanjutnya
Interaksi Obat Level : Moderate
pemberian
Terdapat interaksi antara
prednisone dan
isoniazid dan prednison, dimana
paracetamol 2,5 jam
isoniazid dapat menurunkan
setelah makan *
tingkat atau efek dari prednisone
 Selalu dimonitor
dengan mempengaruhi hepar atau
SGOT dan SGPT
metabolisme enzim di usus yaitu
pasien
CYP3A4 (DIH)

Isoniazid >< Paracetamol


Level : Moderate
Terdapat interaksi antara
isoniazid dengan paracetamol,

185
dimana isoniazid dapat
menurunkan tingkat atau efek dari
paracetamol dengan
mempengaruhi hepar atau
metabolisme enzim di usus yaitu
CYP2E1 (DIH)

 Selalu dimonitor
SGOT dan SGPT
Kontraindikasi penggunaan
pasien
paracetamol dengan kondisi
 Penggunaan
gangguan fungsi hati berdasarkan
paracetamol
Kontraindikasi hasil pemeriksaan laboratorium nilai
diberikan apabila
SGOT dan SGPT pasien yang
pasien mengalami
menunjukan nilai diatas normal
keluhan demam,
(DIH)
pusing, dan nyeri
saja

Pasien tidak mendapatkan terapi Pemberian curcuma


hepatoprotektor sedangkan dengan dosis 3 x 200
berdasarkan hasil pemeriksaan mg dengan dosis
laboratorium nilai SGOT dan SGPT sebagai hepatoprotektor
pasien yang menunjukan nilai diatas
normal
Indikasi tanpa
Pasien tidak mendapatkan terapi Pemberian KSR dengan
terapi
penurunan nilai kalium sedangkan dosis 2 x 300 mg**
berdasarkan hasil laboratorium nilai
kalium menunjukkan 3 mEq, hasil
tersebut menunjukkan nilai di bawah
normal dan terjadi gangguan
terhadap kalium.

186
*) Tabel Pemberian Obat yang Memiliki Interaksi

Waktu Pemberian

Nama Obat Pagi Sore Malam


Siang
05.30 06.00 08.30 16.30 02.30

4 FDC √ - - - -
Makan
Prednisone - √ - √ √
Pagi
Paracetamol - √ - √ √

*) Nilai t1/2 rifampisin = 3-4 jam, t1/2 paracetamol = 1-3 jam, t1/2 isoniazid = 2-5
jam, dan t1/2 prednisone = 3,5 jam

**) Perhitungan Dosis KSR berdasarkan Kebutuhan Kalium

 Nilai kalium hasil lab pasien adalah 3,0


 Rentang normal kalium dalam tubuh adalah 3,5 – 5,5
 Kebutuhan kalium  (rentang normal – nilai kalium) x BB x 0,4

= (3,5 – 3,0) x 45 x 0,4 = (5,5 – 3,0) x 45 x 0,4

= 9 mEq = 45 mEq

Jadi dosis yang digunakan adalah 9 mEq - 45 mEq


 Dosis KSR
300 mg  8 mEq
2 x 300 mg  16 mEq

187
BAB IV
PEMBAHASAN

Pasien Tn. WH umur 28 tahun, BB 45 kg, dan TB 165 cm merupakan


pasien BPJS kelas tiga. Tn. WH pertama kali masuk rumah sakit pada tanggal 9
Februari 2018. Tn. WH di diagnosa TB Paru BTA (+), pleurophenomenia, dan TB
Milier. Obat-obatan yang diterima pasien selama pengobatan adalah paracetamol
3x500 mg, 4 FDC 1x3 tab, ranitidin 2x1, vitamin B6 2x1, cotrimoxazol 2x2,
prednisone 3x1 (5 hari); 2x1 (5 hari); 1x1 (5 hari), ceftriaxone 1x2 g, inhalasi
combivent 3x1, infus RL per 8 jam, ondansetron 4 mg k/p, omeprazole 1x40 mg.
Pemeriksaan laboratorium telah dilakukan sebanyak 3 kali yaitu
pemeriksaan pada tanggal 7, 9 dan tanggal 10 Februari 2018, dari hasil
pemeriksaan laboratorium didapatkan hasil yang tidak normal antara lain pada
pemeriksaan segmen, limfosit, laju endap darah (LED), SGOT, ureum, PCO2,
HCO3-ACT, TCO2, BE (vt), BE (vv), Natrium (Na), cloride (CL) dan nilai BTA.
Penurunan nilai kalium menunjukkan elektrolit di dalam tubuh berkurang yang
disini sebagai penyeimbang asam dan basa tubuh. Peningkatan SGOT disebabkan
karena peningkatan kadar enzim SGOT karena adanya kerusakan pada otot atau
pengaruh dari obat-obatan tertentu. Kemudian untuk nilai pemeriksaan BTA
positif menunjukkan pasien telah terinfeksi kuman TB hidup. Dalam terapi yang
diberikan terdapat Drug Related Problem (DRP) yaitu indikasi tanpa terapi untuk
hepatoprotektor. Berdasarkan kondisi hepar pasien dengan nilai SGOT dan SGPT
yang tinggi berpotensi memperparah kondisi gangguan fungsi hepar pasien, maka
dari itu perlu ditambahkan curcuma dengan dosis 3 x 200 mg sebagai
hepatoprotektor. Selain itu terdapat Drug Related Problem (DRP) lain yaitu
indikasi tanpa terapi terkait penurunan nilai kalium pasien. Rekomendasi yang
diberikan adalah pemberian KSR dengan dosis 2 x 300 mg sesuai dengan
kebutuhan kalium pasien berdaarkan perhitungan (DIH).
Pengobatan tuberkolosis menggunakan kombinasi dosis tetap (KDT) atau
Fixed Dose Combination (FDC). Pengobatan yang didapatkan pasien sudah
sesuai karena dalam masa intensif kategori 1 yaitu untuk penderita yang baru
mengalami TB. Sebelumnya pasien mengaku memiliki riwayat TB sekitar tiga

188
tahun yang lalu, namun belum diketahui jelas terkait riwayat penyakit dan
pengobatannya, maka dari itu dokter yang menangani memutuskan untuk
memberikan terapi untuk kategori pasien TB baru.
Paracetamol diberikan untuk mengatasi demam Tn. WH. Paracetamol
menghambat biosintesis Prostaglandin di dalam hipotalamus menyebabkan
vasodilatasi perifer di kulit dengan bertambahnya pengeluaran kalor dan keluar
keringat yg banyak. Dalam hal ini terdapat Drug Related Problem (DRP) yaitu
kontraindikasi. Dilihat dari nilai SGOT dan SGPT pasien yang cenderung
meningkat menunjukkan terdapat gangguan fungsi hepar sehingga
dikontraindikasikan dengan pemberian paracetamol. Rekomendasi yang
diberikan adalah perlu dilakukan monitoring SGOT dan SGPT pasien terkait
fungsi hepar. Selain itu juga penggunaan paracetamol dibatasi hanya diberikan
pada saat pasien mengalami indikasi demam saja. Selain itu, terdapat Drug
Related Problem (DRP) lain yaitu interaksi obat antara isoniazid yang terkandung
di dalam 4 FDC dengan paracetamol, dimana isoniazid dapat menurunkan tingkat
atau efek dari paracetamol dengan mempengaruhi hepar atau metabolisme enzim
di usus yaitu CYP2E1 (DIH). Rekomendasi yang diberikan adalah pemberian
jeda waktu penggunaan berdasarkan t1/2 yang dimiliki yaitu t1/2 paracetamol adalah
1-2 jam dan t1/2 isoniazid adalah 2-5 jam. Sehingga waktu pemberiannya adalah
isoniazid diberikan 30 menit sebelum makan dan paracetamol diberikan 2,5 jam
setelah makan. Terkait penggunaan paracetamol yang diberikan setiap hari dengan
hasil pemeriksaan fisik (suhu) pasien yang menunjukkan hanya pada beberapa
waktu tertentu saja pasien menunjukkan nilai suhu tubuh diatas normal (demam).
Sebaiknya penggunaan paracetamol diberikan apabila perlu atau pada saat pasien
mengalami indikasi demam saja.
Inhalasi combivent diberikan untuk mengatasi sesak nafas pada Tn. WH
yang merupakan manifestasi klinik dari kondisi pleurophenomenia. Combivent
terdiri dari ipratropium bromide dan salbutamol. Ipratropium bromide adalah
persenyawaan ammonium kuaterner yang mempunyai sifat antikolinergik
(parasimpatolitik). Dalam studi preklinik, ipratropium bromide menghambat
reflek vagus dengan melawan kerja asetilkolin, suatu zat transmiter yang dilepas
oleh saraf vagus. Antikolinergik mencegah peningkatan konsentrasi siklik GMP

189
intrasel yang disebabkan oleh interaksi antara asetilkolin dengan reseptor
muskarinik di otot polos bronkus. Bronkodilatasi yang terjadi setelah inhalasi
ipratropium bromide adalah karena efek lokal yang spesifik di paru, bukan dari
efek sistemik. Salbutamol sulfat adalah obat adrenergik-beta2 yang bekerja
merelaksasi otot polos saluran napas. Salbutamol merelaksasi semua otot polos
dari trakea sampai bronkioli terminalis dan mencegah terjadinya bronkokonstriksi
karena rangsangan (Medscape). Dalam hal ini terapi yang diberikan sudah tepat.
Prednison merupakan salah satu obat golongan kortikosteroid. Tujuan
pemberian steroid pada pasien TB untuk mengurangi proses inflamasi dan
mencegah terjadi perlekatan jaringan. Penggunaan kortikosteroid bersamaan
dengan terapi antituberkulosis menunjukkan penurunan angka kematian dan
morbiditas pada sistem saraf pusat perikardial dan pusat. Tanda dan gejala pada
TB paru pleura dan berat membaik dengan cepat dengan penambahan
kortikosteroid. Kortikosteroid harus digunakan dengan hati-hati dengan terapi
antituberkulosis karena adanya interaksi obat yang terlihat di antara keduanya
(Saurabh, 2017). Namun dalam hal ini terdapat Drug Related Problem (DRP)
yaitu interaksi obat tingkat moderate antara isoniazid dan rifampisin yang
terkandung di dalam 4 FDC dengan prednisone yaitu rifampisin dan isoniazid
dapat menurunkan tingkat atau efek terapi dari prednisone dengan mempengaruhi
hepar atau metabolisme enzim di usus yaitu CYP3A4. Sehingga rekomendasi
yang diberikan adalah memberikan jeda waktu untuk penggunaan masing-masing
obat berdasarkan t1/2 yang dimiliki oleh obat-obat tersebut yaitu nilai t1/2
rifampisin = 3-4 jam, t1/2 isoniazid = 2-5 jam, dan t1/2 prednisone = 3,5 jam.
Dengan demikian jeda waktu pemberian obatnya antara lain pemberian rifampisin
dan isoniazid yang terkandung dalam 4 FDC 30 menit sebelum makan,
selanjutnya pemberian prednisone 2,5 jam setelah makan. Selain itu, selalu
dilakukan monitoring SGOT dan SGPT pasien.
Vitamin B6 atau pyridoxine diberikan untuk mencegah efek samping dari
isoniazid berupa kesemutan, dan nyeri otot atau gangguan kesadaran. Pyridoxine
adalah vitamin yang larut dalam air yang berfungsi dalam metabolisme
karbohidrat, protein dan lemak. Hal ini penting dalam sintesis Hb dan sintesis

190
GABA di dalam SSP. Ini juga membantu pelepasan glikogen yang tersimpan di
hati dan otot (Medscape). Dalam hal ini terapi yang diberikan sudah tepat.
Ranitidin dan omeprazole injeksi digunakan sebagai terapi peningkatan
asam lambung pasien. Ranitidin diberikan 2 x sehari pada tanggal 16 Februari
hingga 19 Februari. Kemudian tanggal 18 Februari diberi terapi tambahan yaitu
omeprazole 40 mg 1 x sehari sampai pasien diperbolehkan pulang. Ranitidine
secara kompetitif menghambat histamin pada reseptor H2 dari sel parietal
lambung yang menghambat sekresi asam lambung. Sedangkan omeprazole
menghalangi sekresi asam lambung dengan penghambatan spesifik dari sistem
enzim H + / K + ATPase yang ada pada permukaan sekretor dari sel parietal
lambung. Terkait penggunaan kedua obat tersebut yang memiliki efek terapi
terhadap lambung, sebaiknya penggunaan ranitidine dihentikan terlebih dahulu
saat omeprazole diberikan (Medscape).
Cotrimoxazol merupakan kombinasi Sulfonamid dan Trimethoprim
dengan perbandingan 5 : 1. Sulfonamid bersifat bakteriostatik dimana kerjanya
menghambat analog PABA (bahan dari asam folat) yang akan membentuk asam
dihidrofolat (DHF). Sulfonamid menghambat bakteri Gram positive meliputi
Nocardia dan Gram negative. Trimethoprim bekerja menghambat secara
kompetitive dihydrofolate reductase sehingga dihydrofolate (FAH2) sehingga
tetrahydrofolate (FAH4) jumlah menurun. Kombinasi keduanya memiliki efek
sinergis karena mampu menghambat enzim yang berbeda pada jalur biosintesis
yang sama (Medscape). Dalam hal ini terapi yang diberikan sudah tepat untuk
penanganan infeksi sekunder PCP (Pneumocystic Carini P.) yang biasa terjadi
pada pasien TB.
Ceftriaxone adalah golongan antibiotik cephalosporin yang dapat
digunakan untuk mengobati beberapa kondisi akibat infeksi bakteri. Ceftriaxone
bekerja dengan menghambat sintesis mucopeptide di dinding sel bakteri. Beta-
laktam bagian dari Ceftriaxone mengikat carboxypeptidases, endopeptidases, dan
transpeptidases dalam membran sitoplasma bakteri. Enzim ini terlibat dalam
sintesis sel-dinding dan pembelahan sel. Dengan mengikat enzim ini, ceftriaxone
menghasilkan pembentukan dinding sel yang rusak dan kematian sel.
Menghambat sintesis dinding sel bakteri dengan berikatan dengan satu atau lebih

191
ikatan protein - penisilin (penicillin-binding proteins-PBPs) yang selanjutnya akan
menghambat tahap transpeptidasi sintesis peptidoglikan dinding sel bakteri
sehingga menghambat biosintesis dinding sel Ceftriaxone ini termasuk dalam
kelompok antibiotik spektrum luas yang dapat menangani infeksi bakteri dari TB
(Medscape).
Ondansetron digunakan untuk mengatasi mual dan muntah. Ondansetron
menghalangi tindakan zat kimia di tubuh yang bisa memicu mual dan muntah.
Mekanismenya yaitu terjadi efek langsung pada Chemoreseptor Trigger Zone
(area otak yang terkait dengan muntah), sarAminofusin vagus atau keduanya.
Neurotransmiter, serotonin, tampaknya berperan dalam efek ondansetron.
Ondansetron termasuk dalam golongan obat yang dikenal sebagai antagonis
reseptor 5-HT3. Dalam hal ini terapi yang diberikan sudah tepat (Medscape).
Pasien diperbolehkan pulang pada tanggal 19 Februari 2018. Keadaan
pasien pada saat itu sudah membaik. Keluhan demam, gelisah, pegal-pegal, batuk,
dan sesak napas sudah tidak dirasakan. Terapi yang diberikan untuk dilanjutkan di
rumah adalah 4 FDC, vitamin B6, cotrimoksazol, ranitidine, dan prednisone.

192
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Terapi yang diberikan kepada Tn. WH dengan diagnosa TB Paru BTA (+),
pleurophenomenia, dan TB sudah cukup efektif terlihat dari adanya perbaikan
terhadap kondisi pasien. Namun masih terdapat beberapa masalah terkait terapi
(DRP) yakni:
1. Interaksi obat
Interaksi obat kategori moderate pada rifampisin, isoniazid, dan prednison,
serta interaksi isoniazid dan paracetamol. Rekomendasi yang diberikan adalah
pemberian jeda waktu antar obat dan perlunya dilakukan monitoring SGOT
dan SGPT.
2. Kontraindikasi
Kontraindikasi penggunaan paracetamol dengan kondisi gangguan fungsi
hepar, dilihat dari nilai SGOT dan SGPT yang cenderung meningkat, sehingga
perlu dilakukan monitoring SGOT dan SGPT pasien dan membatasi
penggunaan paracetamol hanya pada saat pasien memiliki indikasi demam
saja.
3. Indikasi tanpa terapi
 Dilihat dari nilai SGOT dan SGPT yang tinggi memiliki potensi untuk
semakin memperparah kondisi gangguan fungsi hepar pasien, sehingga
perlu diberikan curcuma (3 x 200 mg) sebagai terapi hepatoprotrektor.
 Dilihat dari nilai kalium yang rendah, pasien tidak mendapatkan terapi
untuk meningkatkan nilai kalium, sehingga perlu diberikan KSR (2 x 300
mg).

193
B. Saran
 Melakukan pengkajian yang terintegrasi secara rutin tentang terapi yang
diberikan pasien
 Melakukan konseling kepada pasien untuk pola hidup sehat dan
meningkatkan kepatuhan terhadap pengobatan
 Melakukan pemeriksanaan laboratorium secara rutin guna melihat
efektivitas terapi dan memantau efek samping obat

194
DAFTAR PUSTAKA

1. American Pharmacists Association, 2009, Drug Information Handbook, 17th


Edition, Lexicomp’s Drug Reference Handbook, New York
2. Available at https://www.medscape.com/pharmacists (diakses: 19 Februari
2018)
3. BMA, 2015, British National Formulary, Royal Pharmaceutical Society,
London
4. Departemen Kesehatan, 2009, Pedoman Nasional Penanggulangan
Tuberkulosis, Cetakan Kedua, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta
5. Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, 2007, Profil DKI Jakarta, Jakarta
6. Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan, 2013, Pelayanan
Informasi Obat, http://pio.binfar.depkes.go.id/, diakses 17 Februari 2018
7. Kementerian Kesehatan, 2011, Pedoman Nasional Penanggulangan
Tuberkulosis, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta
8. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2014, Pedoman Nasional
Pengendalian Tuberkolosis, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta
9. Price, Sylvia A. dan Lorraine M. Wilson. 2005. Patofisiologi Konsep Klinis
Proses Proses Penyakit. Vol 2. Ed. 6. Jakarta EGC.
10. Saurabh K S, 2017, Use of corticosteroids in tubercolosis,The Journal of
Association of Chest Physicians, West Bengal.
11. Smeltzer, SC., Brenda, GB., 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah
Brunner & Suddarth, EGC, Jakarta
12. Somantri, I., 2007, Keperawatan Medikal Bedah: Asuhan Keperawatan Pada
Pasien Dengan Gangguan Sistem Pernapasan, Salemba Medika, Jakarta
13. Suryo, J., 2010, Herbal Penyembuhan Gangguan Sistem Pernapasan, B First,
Yogyakarta
14. Werdhani, RA., 2007, Patofisiologi, Diagnosis, dan Klasifikasi Tuberkulosis,
EGC, Jakarta

195
15. Widoyono, 2008, Penyakit Tropis: Epidemiologi, Penularan, Pencegahan &
Pemberantasannya, Erlangga, Jakarta

196
Pengendalian Infeksi Rumah Sakit

Infeksi nosokomial atau infeksi yang berhubungan dengan pelayanan


kesehatan atau Health Care Associated Infections (HCAIs) adalah penyakit
infeksi yang pertama muncul dalam waktu antara 48 jam dan empat hari setelah
pasien masuk rumah sakit atau tempat pelayanan kesehatan lainnya, atau dalam
waktu 30 hari setelah pasien keluar dari rumah sakit. Dalam hal ini termasuk
infeksi yang didapat dari rumah sakit tetapi muncul setelah pulang dan infeksi
akibat kerja pada petugas di fasilitas pelayanan kesehatan.2 Rumah Sakit dituntut
untuk memberikan pelayanan yang bermutu, efektif dan efisien untuk menjamin
Patient safety yang telah menjadi program pemerintah (Herman, 2016).
Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) merupakan upaya untuk mencegah
dan meminimalkan terjadinya infeksi pada pasien, petugas, pengunjung, dan
masyarakat sekitar fasilitas pelayanan kesehatan. Hal tersebut menjadi sangat
penting karena Rumah Sakit adalah tempat yang digunakan untuk
menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif
maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah,
dan/atau masyarakat. Pelaksanaan PPI dilakukan melalui pembentukan komite
atau tim PPI (Permenkes, 2017). Keberhasilan program PPI membutuhkan
keterlibatan lintas bidang seperti klinis, keperawatan, laboratorium, kesehatan
lingkungan, farmasi, gizi, sanitasi & housekeeping (Herman, 2016).
1. Tugas dan Fungsi Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) Rumah
Sakit (Permenkes, 2017).
a) Menjalankan PPI serta menyusun kebijakan pencegahan dan
pengendalian infeksi termasuk pencegahan infeksi yang bersumber dari
masyarakat berupa Tuberkulosis, HIV (Human Immunodeficiency
Virus), dan infeksi menular lainnya.
b) Melaksanakan kegiatan kegiatan pengkajian, perencanaan, pelaksanaan,
monitoring dan evaluasi, dan pembinaan.
c) Menyelenggarakan tata kelola PPI yang baik agar mutu pelayanan medis
serta keselamatan pasien dan pekerja di Fasilitas Pelayanan Kesehatan
terjamin dan terlindungi.
d) mencegah muncul dan menyebarnya mikroba resisten sehingga
penanganan penyakit infeksi menjadi optimal.
e) Membuat laporkan kepada pimpinan Fasilitas Pelayanan Kesehatan
secara berkala paling sedikit 2 (dua) kali dalam setahun, atau sesuai
dengan kebutuhan sebagai dasar perencanaan dan pengambilan
keputusan.
f) Melakukan pencatatan dan pelaporan kepada Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi, dan Kementerian Kesehatan
secara berkala setiap 6 (enam) bulan sekali atau sesuai dengan
kebutuhan.

197
g) Monitoring dan evaluasi untuk mengukur keberhasilan pelaksanaan
program dan kepatuhan penerapan oleh petugas serta evaluasi angka
kejadian HAIs melalui pengkajian risiko infeksi/Infection Control Risk
Assesment (ICRA), audit, dan monitoring dan evaluasi lainya secara
berkala.

2. Peran Apoteker pada Panitia Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)


(Permenkes, 2015).
a) Mengelola serta menjamin mutu dan ketersediaan antibiotik yang
tercantum dalam formularium.
b) Memberikan rekomendasi dan konsultasi serta terlibat dalam tata
laksana pasien infeksi, melalui: pengkajian peresepan, pengendalian dan
monitoring penggunaan antibiotik, visite ke bangsal pasien bersama tim.
c) Memberikan informasi dan edukasi tentang penggunaan antibiotik yang
tepat dan benar.
d) Melakukan evaluasi penggunaan antibiotik bersama tim.

Daftar Pustaka:
Anonim, 2015, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 8 Tahun
2015 Tentang Program Pengendalian Resistensi Antimikroba Di Rumah Sakit,
Menkes RI, Jakarta
Herman, M.J, 2016, Sarana dan Prasarana Rumah Sakit Pemerintah dalam
Upaya Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Indonesia, Pusat Penelitian
dan Pengembangan Sumber Daya dan Pelayanan Kesehatan Badan Penelitian
dan Pengembangan Kesehatan, Kementerian Kesehatan RI, Jakarta
Anonim, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 27
Tahun 2017 Tentang Pedoman Pencegahan Dan Pengendalian Infeksi Di
Fasilitas Pelayanan Kesehatan, Menkes, Jakarta

198