Anda di halaman 1dari 100

KATA PENGANTAR

Modul Pelatihan Mata Pelatihan Efisiensi Energi ini ini disusun untuk pegangan
bagi setiap peserta pelatihan sebagai materi untuk meningkatkan kompetensinya
dalam upaya melakukan Pembinaan dan Pengawasan terhadap kegiatan
penyelenggaraan SPAM. Peningkatan kompetensi ini menjadi penting sejalan
dengan Tugas dan Fungsi Aparatur Sipill Negara (ASN) sebagai target pelatihan
ini, sebagai Pembina dan Pengawas pelaksanaan Kebijakan Publik yang
berkenaan dengan Penyelenggaraan SPAM.
Modul Efisiensi Energi ini bertujuan untuk memberikan bekal kepada para
peserta dalam melakukan Pembinaan dan Pengawasan kegiatan
Penyelenggaraan SPAM. Modul ini merupakan Modul ke-2 dari 8 Modul, dan
masuk dalam kategori Materi Inti bersama dengan Mata Pelatihan Air tak
Berekening (NRW) dan Otomasi.
Modul ini disusun dalam 6 (enam) Bab, meliputi Pendahuluan, Konsep Efisiensi
Energi, Tahapan Penyelenggaraan Efisiensi Energi, Aplikasi Efisiensi Energi,
Kelembagaan Penanganan Efisiensi Energi, dan Penutup.Modul ini disusun secara
sistematis agar peserta pelatihan dapat mempelajari materi dengan lebih mudah.
Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun dan
Para Narasumber atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk mewujudkan
modul ini. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang
senantiasa terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi,
kebijakan dan peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga modul ini dapat
membantu dan bermanfaat bagi peningkatan kompetensi ASN dalam
pelaksanaan pembinaan dan pengawasan kegiatan penyelenggaraan SPAM di
Indonesia.

Bandung, Oktober 2018

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan


Jalan, Perumahan, Permukiman, dan
Pengembangan Infrastruktur Wilayah

Modul 02 Efisiensi Energi i


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i


DAFTAR ISI .................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ............................................................................. vii
A. DESKRIPSI .................................................................................................................. vi
B. PERSYARATAN .......................................................................................................... vii
C. METODE ................................................................................................................... vii
D. ALAT BANTU/MEDIA ................................................................................................ vii
BAB 1 - PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
A. LATAR BELAKANG ...................................................................................................... 1
B. DESKRIPSI SINGKAT .................................................................................................... 3
C. KOMPETENSI DASAR .................................................................................................. 3
D. INDIKATOR HASIL BELAJAR ........................................................................................ 3
E. MATERI DAN SUBMATERI POKOK .............................................................................. 3
F. ESTIMASI WAKTU ....................................................................................................... 4
BAB 2 - KONSEP DASAR EFISIENSI ENERGI ..................................................................... 5
A. INDIKATOR KEBERHASILAN ........................................................................................ 5
B. PENDAHULUAN .......................................................................................................... 5
C. KONSEP DASAR EFISIENSI ENERGI .............................................................................. 5
D. TUJUAN EFISIENSI ENERGI ......................................................................................... 8
E. MANFAAT EFISIENSI ENERGI ...................................................................................... 8
F. STAKEHOLDERS EFISIENSI ENERGI ............................................................................ 11
G. PERSIAPAN PELAKSANAAN EFISIENSI ENERGI ......................................................... 11
H. LATIHAN ................................................................................................................... 14
I. RANGKUMAN ............................................................................................................ 14
BAB 3 – TAHAPAN PENYELENGGARAAN EFISIENSI ENERGI ......................................... 16
A. INDIKATOR KEBERHASILAN ...................................................................................... 16

Modul 02 Efisiensi Energi ii


B. PENDAHULUAN ........................................................................................................ 16
C. KONDISI EKSISTING PENGGUNAAN ENERGI ............................................................ 16
D. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN TERKAIT PENGGUNAAN ENERGI ............................ 18
E. BASELINE ANGKA PENGGUNAAN ENERGI ............................................................... 26
F. INVENTARISASI KEBUTUHAN MONITORING ENERGI ............................................... 27
G. AUDIT ENERGI ......................................................................................................... 29
H. LATIHAN .................................................................................................................. 33
I. RANGKUMAN ............................................................................................................ 33
BAB 4 - APLIKASI EFISIENSI ENERGI ............................................................................. 34
A. INDIKATOR KEBERHASILAN ..................................................................................... 34
B. PENDAHULUAN ........................................................................................................ 34
C. LESSON LEARNED EFISIENSI ENERGI ........................................................................ 34
D. SUCCESS STORY PROGRAM EFISIENSI ENERGI PDAM DI INDONESIA ...................... 35
E. IDENTIFIKASI STRATEGI APLIKASI ENERGI EFISIENSI TEPAT GUNA .......................... 37
F. SKALA PRIORITAS PROGRAM EFISIENSI ENERGI ...................................................... 46
G. LATIHAN .................................................................................................................. 48
H. RANGKUMAN .......................................................................................................... 48
BAB 5 – KELEMBAGAAN PENANGANAN EFISIENSI ENERGI .......................................... 50
A. INDIKATOR KEBERHASILAN ..................................................................................... 50
B. PENDAHULUAN ........................................................................................................ 50
C. KELEMBAGAAN APLIKASI PROGRAM EFISIENSI ENERGI .......................................... 50
D. LATIHAN .................................................................................................................. 51
E. RANGKUMAN ........................................................................................................... 52
BAB 6 - PENUTUP .............................................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR PUSTAKA ............................................................. Error! Bookmark not defined.
GLOSARIUM ...................................................................... Error! Bookmark not defined.
BAHAN TAYANG ................................................................ Error! Bookmark not defined.
LEMBAR SOAL ESSAY ................................................................................................... 72

Modul 02 Efisiensi Energi iii


DAFTAR TABEL
TABEL 1 PEMAHAMAN MASALAH TERKAIT EFISIENSI ENERGI DI PDAM.......................... 20

Modul 02 Efisiensi Energi iv


DAFTAR GAMBAR
GAMBAR 1 SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM TIPIKAL ..................................................... 1
GAMBAR 2 SKEMATIK DIAGRAM ALUR INPUT-OUTPUT ENERGI ...................................... 2
GAMBAR 3 SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM TIPIKAL ..................................................... 6
GAMBAR 4 SKEMATIK DIAGRAM ALUR INPUT-OUTPUT ENERGI ...................................... 7
GAMBAR 5 CONTOH PERBANDINGAN BIAYA PRODUKSI DENGAN BIAYA LISTRIK
(RUPIAH) .................................................................................................................... 9
GAMBAR 6 KESIMPULAN KONSEP PEMASANGAN KAPASITOR ....................................... 10
GAMBAR 7 SISTEM PERENCANAAN ENERGI MENURUT ISO 50001 ................................ 12
GAMBAR 8 SKEMATIK SIKLUS PLAN-DO-CHECK-ACT ....................................................... 13
GAMBAR 9 GRAFIK KWH PER M3 DI INTAKE ................................................................... 17
GAMBAR 10 GRAFIK KWH PER M3 DI PRODUKSI ............................................................ 17
GAMBAR 11 TIPIKAL PENEMPATAN POMPA PADA SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM .. 18
GAMBAR 12 CONTOH GRAFIK BASELINE BIAYA PRODUKSI TERHADAP BIAYA LISTRIK ... 26
GAMBAR 13 FLOWMETER ............................................................................................... 28
GAMBAR 14 MANOMETER .............................................................................................. 28
GAMBAR 15 POWER METER ............................................................................................ 29
GAMBAR 16 TAHAPAN UMUM DALAM PELAKSANAAN AUDIT ENERGI .......................... 30
GAMBAR 17 ALUR IMPLEMENTASI PROGRAM EE PADA PDAM SURAKARTA ................. 36
GAMBAR 18 ALUR IMPLEMENTASI PROGRAM EE PADA PDAM TIRTANADI ................... 37
GAMBAR 19 MATRIKS PENENTUAN LANGKAH................................................................ 38
GAMBAR 20 VARIABLE SPEED DRIVES (VSD) .................................................................. 42
GAMBAR 21TRANSFORMER BEREFISIENSI TINGGI .......................................................... 42
GAMBAR 22 DIAGRAM ALUR PEMILIHAN POMPA .......................................................... 44
GAMBAR 23 CONTOH KURVA PEMILIHAN POMPA (KURVA SISTEM TERHADAP KURVA
POMPA) ................................................................................................................... 45
GAMBAR 24 CONTOH KURVA POMPA DARI PRODUSEN POMPA ................................... 46
GAMBAR 25 CONTOH DISTRIBUSI ENERGI PADA IPA (SATUAN % DARI BIAYA ENERGI) . 47

Modul 02 Efisiensi Energi v


PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A. DESKRIPSI
Modul Pelatihan Inovasi Manajemen dan Teknologi Bidang SPAM terdiri atas 3
(tiga) Kelompok, Yakni Materi Pengantar, MateriInti dan Materi Penunjang. Dan
Modul ini, merupakan bagian dari Materi Inti yang juga terdiri atas 3 (tiga) Mata
Pelatihan, yakni Mata Pelatilhan Efisiensi Energi, Air Tak Berekening (NRW) dan
Otomasi.
Buku Modul ini memuat Mata Pelatihan Efisiensi Energi, yang terdiri atas 4
(empat) Pokok Materi, Pertama adalah membahas mengenai Konsep Dasar
Efisiensi Energi sendiri berikut tujuan dan manfaatnya. Bab berkutnya membahas
mengenai Tahapan Penyelenggaraan dalam program Efisiensi Energi, Aplikasi
nya, serta penyusunan Kelembagaan dalam Penanganan Program Efisiensi Energi.
Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang
berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini sangat diperlukan karena
materi ini menjadi dasar pemahaman sebelum mengikuti pembelajaran modul-
modul berikutnya. Hal ini diperlukan karena masing-masing modul saling
berkaitan. Sebagaimana tujuan pembelajaran kegiatan belajar dalam Modul ini,
yaitu lebih memberikan penekanan terhadap tumbuhnya kesadaran akan arti
pentingnya penggunaan perlatan yang efisien dan efektif dalam sistem
penyediaaan Air Minum (SPAM), maka diperlukan metoda pengajaran interaktif
yang mampu menyentuh kesadaran para peserta pelatihan. Karena itu, modul ini
dilengkapi dengan materi berupa tayangan visual sebagai dasar untuk
membangun diskusi interaktif antar peserta.
Untuk memperkuat pemahaman peserta, Modul ini akan berkaitan erat dengan
kegiatan kunjungan lapangan dan simulasi. Kegiatan tersebut merupakan latihan
bagi peserta untuk mengetahui fungsi seluruh sistem Penyelenggaraan Air
Minum baik dari aspek manejemen maupun pennggunaan teknologinya. Dengan
kegiatan Kunjungan Lapangan tersebut, yang sebelumnya didahului dengan
pengantar, akan memberikan pemahaman lebih kepada peserta mengenai titik-
titik kritis penyelenggaraan SPAM. Dan, sebagai evaluasi akan capaian
pemahaman peserta, dilakukan presentasi hasil kunjungan lapangan dengan
menugaskan peserta untuk menganalisa permasalahan yang ditemukan. Evaluasi
dilakukan langsung saat presentasi dan diskusi berlangsung, oleh Narasumber
terhadap peserta. Latihan atau evaluasi ini menjadi alat ukur tingkat penguasaan

Modul 02 Efisiensi Energi vi


peserta pelatihan setelah mempelajari materi dalam modul ini. Materi kunjungan
lapangan dan Simulasi hasil kunjungan dijelaskan secara khusus dalam Modul 6
Kunjungan Lapangan dan Simulasi.

B. PERSYARATAN
Dalam mempelajari buku ini peserta pelatihan dilengkapi dengan materi Efisiensi
Energi.

C. METODE
Dalam pelaksanaan pembelajaran modul ini, metode yang dipergunakan adalah
metoda pemaparan di dalam kelas, yang diberikan oleh narasumber yang akan
menjadi bahan bagi diskusi interaktif yang harus terbangun diantara Peserta
Pelatihan. Paparan yang diberikan juga dilengkapi dengan beberapa film singkat
mengenai berbagai kondisi dan permasalahan penyelenggaraan SPAM yang
berkaitan dengan issue Efisiensi Energi di Indonesia.

D. ALAT BANTU/MEDIA
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan alat
bantu/media pembelajaran tertentu, yaitu:
1. LCD/projector
2. Laptop
3. Papan tulis atau whiteboard dengan penghapusnya
4. Flip chart
5. Bahan tayang
6. Modul dan/atau Bahan Ajar
7. Film
8. Laser Pointer

Modul 02 Efisiensi Energi vii


BAB 1
PENDAHULUAN
BAB 1 - PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Permasalahan umum yang dihadapi dalam penyediaan air minum saat ini antara
lain adalah masih rendahnya cakupan pelayanan air minum dari PDAM.
Rendahnya cakupan pelayanan tersebut secara operasional dapat merupakan
refleksi dari pengelolaan PDAM yang kurang efisien dan kurangnya pendanaan
untuk pengembangan sistem yang ada.

Gambar 1 Sistem Penyediaan Air Minum Tipikal


(sumber: Kementerian PUPR, 2017)
Sistem Penyediaan Air Minum yang umum digunakan di Indonesia dapat dilihat
pada Gambar 1. Pada gambar tersebut dapat dilihat sistem transmisi, produksi,
dan distribusi. Pada sistem tersebut, sistem pengambilan air pada intake berupa
sumur dalam serta pada sistem distribusi umumnya menggunakan sistem
perpompaan. Salah satu penyebab kurang sehatnya PDAM adalah tingginya
pemakaian energi untuk menggerakan motor pompa yang kurang atau tidak
efisien. Kondisi ini mengakibatkan biaya produksi dan distribusi air menjadi tinggi
dan tarif air menjadi tinggi atau menurunkan kinerja keuangan PDAM. Untuk
mengetahui tingkat inefisiensi energi ini, maka perlu dilakukan Audit Energi

Modul 02 Efisiensi Energi 1


sehingga dapat diketahui berapa total pemakaian energi dan dibagian mana saja
terjadi penggunaaan energi berlebih dan bisa diterapkan langkah-langkah
penghematan.
Pemanfaatan energi diartikan sebagai kegiatan menggunakan energi baik
langsung maupun tidak langsung dari sumber energi. Efisiensi energi diartikan
sebagai perbandingan antara output yang dihasilkan dengan input energi yang
digunakan pada sistem pemanfaatan energi. Efisien adalah nilai maksimal yang
dihasilkan dari perbandingan antara keluaran dan masukan energi pada
proses/peralatan pemanfaat energi. Dari pengertian di atas berarti pemanfaatan
energi yang efisien adalah pemakaian energi sesedikit mungkin untuk
menghasilkan satu unit produk atau jasa. Nilai maksimal dari perbandingan
antara keluaran (output) dan masukan energi (input) pada suatu proses atau
sistem pemanfaat energi disebut dengan pemanfaatan energi yang efisien (lihat
Gambar 2).
Gambar 2 Skematik Diagram Alur Input-Output Energi

(sumber: Marpaung, tahun terbit tidak diketahui, dengan perubahan)


Dengan memperhatikan gambar di atas, maka peningkatan efisiensi energi
berarti mengurangi rugi-rugi energi. Upaya perbaikan efisiensi energi tersebut
dilakukan melalui pencegahan rugi-rugi energi misalnya dengan mengendalikan
parameter operasi, mendaur ulang panas buangan, dan menerapkan inovasi
efisiensi atau aplikasi teknologi energi yang lebih efisien. Perkembangan
teknologi hemat energi akhir-akhir dapat mendorong peningkatan efisiensi
energi. Selain faktor teknologi, efisiensi pemanfaatan energi juga terkait dengan
operasional dan perilaku/kompetensi sumber daya manusia.

Modul 02 Efisiensi Energi 2


B. DESKRIPSI SINGKAT
Mata Pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman dan menjelaskan
tentang konsep dasar Efisiensi Energi dengan bahasan yang mengarah kepada
proses identifikasi persoalan dan kebutuhan bagi pengembangan teknologi SPAM
yang lebih hemat dalam penganggaran dengan penerapan dan pemilihan
teknologi yang ramah lingkungan, hemat energy dan berkelanjutan.

C. KOMPETENSI DASAR
Secara umum, setelah mengikuti mata pelatihan ini peserta pelatihan diharapkan
memahami konsep dasar Efisiensi Energi dan mampu mengidentifikasi persoalan
dan kebutuhan dalam pelaksanaan program Efisiensi Energi.

D. INDIKATOR HASIL BELAJAR


Setelah mengikuti pembelajaran modul ini, peserta mampu:
1. Mampu memahami konsep dasar efisiensi energy dan menjelaskan
mengenai pentingnya efisiensi energi dalam penyelenggaraan SPAM, serta
mampu mengidentifikasi kebutuhan bagi perbaikan system
penyelenggaraan SPAM yang menyangkut efisiensi energy
2. Mampu memahami mampu mengidentikasi permasalahan yang terkait
dengan penggunaan energy dan memahami tahapan proses audit energy
3. Mampu mengidentifikasi persoalan yang berhubungan inefisiensi energi;
4. Mampu mengidentifikasi kelembagaan yang bertanggungjawab terhadap
program Efisiensi Energi

E. MATERI DAN SUBMATERI POKOK


Materi dan submateri pokok dalam Mata Pelatihan ini adalah:
1. Konsep Efisiensi Energi
a. Konsep Dasar Efisiensi Energi
b. Tujuan Efisiensi Energi
c. Manfaat Efisiensi Energi
d. Stakeholders Efisiensi Energi
e. Persiapan Pelaksanaan Efisiensi Energi

Modul 02 Efisiensi Energi 3


2. Tahapan Penyelenggaraan Efisiensi Energi
a. Kondisi eksisting penggunaan energi
b. Identifikasi permasalah terkait penggunaan energi
c. Baseline angka penggunaan energi
d. Inventarisasi kebutuhan monitoring energi
e. Audit energi
3. Aplikasi Efisiensi Energi
a. Lesson learned EE (pemompaan; variable speed motor dll, teknologi
penghematan energi)
b. Success story Program Efisiensi PDAM di Indonesia
c. Identifikasi strategi aplikasi EE tepat guna
d. Pembuatan skala prioritas untuk program EE
4. Kelembagaan Penanganan Efisiensi Energi
a. Kelembagaan Aplikasi Program Efisiensi Energi

F. ESTIMASI WAKTU
Untuk mempelajari mata pelatihan Efisiensi Energi, dialokasikan waktu
sebanyak 6 (enam) jam pelajaran.

Modul 02 Efisiensi Energi 4


BAB 2
KONSEP DASAR EFISIENSI
ENERGI
BAB 2 – KONSEP DASAR EFISIENSI ENERGI

A. INDIKATOR KEBERHASILAN
Setelah mengikuti pelatihan ini peserta mampu memahami konsep dasar efisiensi
energi dan menjelaskan mengenai pentingnya efisiensi energi dalam
penyelenggaraan SPAM, serta mampu mengidentifikasi kebutuhan bagi
perbaikan sistem penyelenggaraan SPAM yang menyangkut efisiensi energi.

B. PENDAHULUAN
Submateri ini akan menjadi pengantar terhadap konsep dasar Efisiensi Energi
agar peserta nantinya memahami apa yang dimaksudkan dengan efisiensi energy,
mengapa harus dilakukan, tujuan yang ingin dicapai, bagaimana melakukannya
dan siapa saja pemangku kepentingan yang terkait. Dengan demikian, submateri
Konsep Dasar Efisiensi Energi ini akan membahas 5 hal dasar yaitu :
a) Konsep Dasar Efisiensi Energi
b) Tujuan Efisiensi Energi
c) Manfaat Efisiensi Energi
d) Stakeholders Efisiensi Energi
e) Persiapan Pelaksanaan Efisiensi Energi

C. KONSEP DASAR EFISIENSI ENERGI


Permasalahan umum yang dihadapi dalam penyediaan air minum saat ini antara
lain adalah masih rendahnya cakupan pelayanan air minum di daerah. Rendahnya
cakupan pelayanan tersebut merupakan refleksi dari pengelolaan
penyelenggaraan air minum yang kurang efisien dan/atau kurangnya pendanaan
serta komitmen untuk pengembangan dan mengoptimalkan sistem yang sudah
ada. Sebagai salah satu penyedia air minum utama di daerah, PDAM memiliki
peran yang signifikan dalam menentukan kinerja penyediaan air minum di
daerah. Dalam rangka meningkatkan cakupan layanan, PDAM perlu didorong
agar mampu meningkatkan kualitas operasional dan manajemen. Oleh karena
itu, pemerintah daerah harus mampu mendorong PDAM agar dapat membuat
inovasi-inovasi di dalam operasional penyediaan air minum dan mengoptimalkan
kinerja mereka. Dengan demikian, kualitas penyelenggaraan dan penyediaan air
minum di daerah akan dapat ditingkatkan.

Modul 02 Efisiensi Energi 5


Sistem Penyediaan Air Minum yang umum digunakan di Indonesia dapat dilihat
pada Gambar 3. Pada gambar tersebut telah terbagi antara unit transmisi,
produksi, dan distribusi. Pada sistem tersebut, sistem pengambilan air pada
intake berupa sumur dalam serta pada sistem distribusi umumnya menggunakan
sistem perpompaan. Salah satu penyebab kurang sehatnya PDAM adalah
tingginya pemakaian energi yang kurang atau tidak efisien. Kondisi ini
mengakibatkan biaya produksi dan distribusi air menjadi tinggi dan tarif air
menjadi tinggi, kemudian menurunkan kinerja keuangan PDAM. Untuk
mengetahui tingkat inefisiensi energi ini, maka perlu dilakukan penindakan
berupa kegiatan-kegitaan untuk meningkatkan efisiensi energi.

Gambar 3 Sistem Penyediaan Air Minum Tipikal


(sumber: Kementerian PUPR, 2017)
Pemanfaatan energi diartikan sebagai kegiatan menggunakan energi baik
langsung maupuntidak langsung dari sumber energi. Efisien adalah nilai maksimal
yang dihasilkan dari perbandingan antara keluaran danmasukan energi pada
proses/peralatan pemanfaat energi. Efisiensi energi diartikan sebagai
perbandingan antaraoutput yang dihasilkan dengan input energi yang digunakan
pada sistem pemanfaatanenergi.

Modul 02 Efisiensi Energi 6


Dari pengertian di atas, maka dapat dikatakan bahwa pemanfaatan energi yang
efisien adalah pemakaian energi sesedikit mungkin dalam menghasilkan suatu
produk atau jasa, atau menghasilkan sejumlah produk atau jasa semaksimal
mungkin dengan nilai energy yang sedang digunakan pada saat ini. Nilai maksimal
dari perbandingan antara keluaran (output) dan masukan energi (input) pada
suatu proses atau sistem pemanfaat energi disebut dengan pemanfaatan energi
yang efisien (lihat Gambar 4).

Gambar 4 Skematik Diagram Alur Input-Output Energi


(sumber: Marpaung, tahun terbit tidak diketahui, dengan perubahan)
Dengan memperhatikan gambar di atas, maka peningkatan efisiensi energi
berarti mengurangi rugi-rugi energi. Upaya perbaikan efisiensi energi tersebut
dilakukan melaluipencegahan rugi-rugi energi misalnya dengan mengendalikan
parameter operasi, mendaur ulang panas buangan, dan menerapkan inovasi
efisiensi atau aplikasi teknologi energi yanglebih efisien. Perkembangan teknologi
hemat energi akhir-akhir ini, dapat mendorongpeningkatan efisiensi energi.
Selain faktor teknologi, efisiensi pemanfaatan energi jugaterkait dengan
operasional dan perilaku/kompetensi sumber daya manusia.
Sumber daya manusia adalah faktor penting yang berpengaruh dalam proses
penggunaan energi misalnya dalam pengadaan peralatan, pengoperasian,
pemeliharaan dan pengendalian peralatan/fasilitas pemanfaat energi. Perbaikan
efisiensi energi adalah salah satu strategi penting dalam peningkatan kinerja
perusahaan, namum implementasinya masih mengalami kendala antara lain
karena:
 Pengetahuan tentang prinsip penghematan energi dan hubungannya
dengan kinerja energi masih terbatas.
 Alat-alat ukur energi untuk pemantaatan unit-unit pengguna energi tidak
tersedia.

Modul 02 Efisiensi Energi 7


 Sistem manajemen energi belum sepenuhnya dipahami dan diterapkan.
 Teknik audit energi belum dikuasai, kemampuan identifikasi potensi
penghematan energi dan analisis data pemakaian energi masih lemah.
 Konservasi energi yang bersifat best practice kurang dipahami.
 Karakteristik operasi dan evaluasi kinerja energi belum dikuasai.

D. TUJUAN EFISIENSI ENERGI


Energi sebagai kebutuhan dasar masyarakat muapun untuk pembangunan
nasional harus dimanfaatkan secara hemat dan bijaksana. Efisiensi memilliki
peran yang signifikan dalam meningkatkan kinerja PDAM, yang kemudian akan
berdampak pada perkembangan daerah. Sebagian besar PDAM dengan kategori
“kurang sehat” dan “sakit” memiliki masalah dengan penggunaan energi yang
tidak tepat guna seperti pemilihan pompa yang tidak efisien, penggunaan mesin
yang tidak produktif, biaya listrik yang tinggi, dan sebagainya, akibatnya nilai
efisiensi produksi menjadi buruk. Maka, program Efisiensi Energi dibuat untuk
menjaga keseimbangan antara angka penggunaan energi pada PDAM dengan
kapasitas yang diproduksi. Dengan demikian, maka efisiensi produksi akan
membaik dan nilai kinerja PDAM dapat ditingkatkan.
Parameter keberhasilan yang dapat diukur dari program efisiensi energi adalah
rasio antara penggunaan energi dengan produk yang dihasilkan. Setelah program
efisiensi energi dilakukan, maka biaya penggunaan energi seharusnya turun atau
produksi akan meningkat. Apabila tidak ada perubahan biaya energi maupun
jumlah produksi, maka dapat dikatakan program tersebut tidak berhasil
dijalankan.
E. MANFAAT EFISIENSI ENERGI
Manfaat dari pelaksanaan Efisiensi Energi dapat mencakup manfaat secara
ekonomis dan bagi lingkungan. Manfaat yang merupakan dampak langsung
(direct) terhadap PDAM antara lain sebagai berikut:
1. Mengurangi biaya energi
Pada umumnya pemakaian energi listrik yang terbesar di PDAM, khususnya
yang menggunakan air baku dari sungai maupun yang menggunakan sumur
bor dan atau pendistribusian air minum dilakukan dengan pemompaan.
Sebagai konsekuensinya 50-80% dari keseluruhan biaya energi yang dibayar
oleh PDAM berasal dari biaya energi untuk menggerakan motor dari pompa.
Usaha efisiensi dengan melakukan pemilihan, operasional, dan

Modul 02 Efisiensi Energi 8


pemeliharaan pompa yang tepat. Dengan demikian biaya produksi akibat
energi dapat ditekan dan biaya pengehematan dapat dialokasikan untuk
investasi pada bagian lain dan dapat juga untuk meningkatkan kesejahteraan
pegawai.

Gambar 5 Contoh Perbandingan Biaya Produksi dengan Biaya Listrik


(Rupiah)
(sumber: PDAM KotaBanjarmasin, diolah)
Pada Gambar 5, dapat dilihat bahwa pada bulan Juni hingga Desember
terjadi penurunan biaya listrik yang dikeluarkan. Hal inilah yang
dimaksudkan dengan penurunan biaya listrik.
2. Mengurangi kebutuhan pemeliharaan.
Pompa merupakan alat yang sangat rentan dengan kerusakan dan kegagalan
sistem apabila pemilihan dan penggunaannya tidak direncanakan dengan
baik. Sehingga, pompa memerlukan perawatan yang baik untuk menjaga
usia pakai pompa. Usaha untuk meningkatkan efisiensi pompa dengan
modifikasi impeller, memasang kapasitor bank, atau dengan memasang VSD
serta filter harmonic akan mengurangi kebutuhan pemiliharaan karena
menjamin pompa bekerja pada kapasitas dan kinerja optimumnya, sehingga
pompa tidak akan rusak semisal karena getaran berlebih atau karena
overheat (terlalu panas)
3. Lebih baik dalam mencocokkan kapasitas sistem pompa dengan kebutuhan
produksi

Modul 02 Efisiensi Energi 9


Pompa memiliki apa yang disebut dengan kualitas daya, dimana semakin
baik kualitas daya, maka jarak antara listrik yang benar-benar digunakan
dengan listrik yang dibayarkan, akan semakin kecil. Masalah yang umum
terdapat pada PDAM yaitu listrik yang dibayarkan akan lebih besar daripada
nilai yang sebenarnya digunakan. Hal ini akibat dalam sistem perpompaan
terdapat apa yang disebut sebagai “noise”, yaitu produk tidak terpakai yang
dihasilkan di dalam proses perpompaan. Dikenal juga seperti “buih pada
kopi”. Selain membayarkan yang tidak digunakan, PLN dapat memberi denda
apabila tagihan akan berbeda jauh dengan yang terpakai sebagai bentuk
teguran akan ketidakefisienan sistem tersebut. Dengan upaya efisiensi
energi yang tepat, nilai noise dapat dikecilkan sehingga biaya yang
terbayarkan untuk listrik dapat lebih dekat dengan listrik yang benar-benar
digunakan untuk produksi. Secara sederhana, alur berpikir pemasangan
kapasitor dapat dilihat pada Gambar 6.

Menggunakan NIlai Daya Nyata


Daya nyata (S) besar, kapasitor, nilai ϕ setelah pemasangan
bayar ke PLN mahal mengecil, nilai cos ϕ (S') mengecil, bayar
membesar ke PLN lebih murah

Gambar 6 Kesimpulan Konsep Pemasangan Kapasitor


Selain 3 hal tersebut, secara lebih luas, manfaat efisiensi energi termasuk di
antaranya antara lain adalah sebagai berikut:
 Mengurangi polusi udara dan emisi gas rumah kaca (yang dihasilkan oleh
pembangkit listrik yang memberikan energi pada instalasi pengolahan air
minum)
 Mengurangi biaya-biaya yang berlebih akibat dari konsumsi energi yang
tidak efisien
 Mendukung pertumbuhan ekonomi dengan memunculkan demand
untuk jasa perencanaan dan pengaplikasian energi efisiensi pada pasar
(memunculkan lapangan pekerjaan baru dan mengembangkan pasar)
 Merupakan contoh kepemimpinan yang baik dengan menunjukan
keterampilan pengelolaan instalasi dalam hal menjalankan dan menjaga
program efisiensi energi
 Meningkatkan kehandalan dalam menjaga penyediaan energi daerah
(karena supply lenergi digunakan secara efisien) serta dalam penyediaan

Modul 02 Efisiensi Energi 10


air (meningkatkan dan menjaga kontinuitas persen distribusi air produksi,
karena tidak digunakan untuk penggunaan yang tidak perlu).
 Memperpanjang usia pakai dari infrastruktur dan terutama peralatan
elektronikal
 Menjaga kesehatan public dari polusi air dan udara yang bersumber dari
instalasi pembangkit listrik. Energi efisiensi juga dapat meningkatkan
kinerja proses pengolahan, mengurangi resiko kegagalan pengolahan,
sehingga menurunkan resiko adanya penyakit bawaan air.
F. STAKEHOLDERS EFISIENSI ENERGI
Program peningkatan Efisiensi Energi merupakan program yang harus dilakukan
secara integratif, mulai dari tahap inisias, perencanaa, penerapan, hingga
kemudian pengawalan, harus dilakukan secara seksama oleh stakeholder-
stakeholder terkait yang menjadi partisipan kunci dalam program efisiensi energi.
Stakeholder yang harus dilibatkan dalam program efisiensi energi antara lain:
1) Pemerintah bidang eksekutif daerah seperti walikota atau bupati
(gubernur apabila cakupan pelayanan PDAM terkait mencakup lintas
kotas, menjadi setingkat provinsi)
2) Pemerintah bidang legislative daerah seperti DPRD
3) Lembaga yang merumuskan perencanaan daerah, seperti BAPPEDA
4) Badan yang mengurus pengembangan PDAM, seperti Perpamsi
5) Kementerian dan/atau departemen yang mengelola energi dan linkungan
seperti Kementerian LHK dan Kementerian PUPR, beserta perpanjangan
tangan Lembaga tersebut pada tingkat daerah
6) Masyarakat selaku konsumen
G. PERSIAPAN PELAKSANAAN EFISIENSI ENERGI
Pengelolaan energi di sisi penyediaan diterapkan dengan pendekatan teknikal
dan manajerial dengan melibatkan peran berbagai pihak termasuk pemimpin
puncak organisasi. Untuk itu campur tangan pemerintah dibutuhkan dengan
menetapkan regulasi dan standar konservasi energi. Dalam Peraturan
Pemerintah No 70 tahun 2009 tentang konservasi energi secara tegas disebutkan
bahwa semua sektor pengguna energi baik yang ada di sisi penyediaan maupun
di sisi pemanfaatan wajib menerapkan manajemen energi. Tujuan penerapan
manajemen energi adalah meningkatkan efisiensi pemanfaatan energi dan
melestarikan sumber daya energi di dalam negeri. Sesuai peraturan pemerintah
nomor 70 tahun 2009 tentang konservasi energi, manajemen energi adalah wajib

Modul 02 Efisiensi Energi 11


bagi perusahaan mengkonsumsi energi sama atau lebih besar dari 6000-ton
setara minyak per tahun.

Dalam standar sistem manajemen energi ISO 50001, menetapkan persyaratan


persyaratan untuk menerapkan, melaksanakan, menjaga, dan meningkatkan
sistem manajemen energi. Standar ini didasarkan pada Plan-Do-Check-Act dalam
suatu sistem manajemen, dimana banyak perusahaan telah menerapkan standar
manajemen ISO lainnya.
Perencanaan energi adalah inti dari sistem manajemen energi. Secara umum
perencanaan energi dilakukan dengan menggunakan pendekatan terpadu
(integrated) yaitu dengan mempertimbangkan baik penyediaan pasokan energi
dan peran efisiensi energi dalam mengurangi perencanaan permintaan. Secara
sistem maka perencanaan energi mengikuti konsep dalam ISO 50001 seperti pada
Gambar 7.

Gambar 7 Sistem Perencanaan Energi Menurut ISO 50001


(sumber: Widyantoro, 2015)
Menurut Gambar 7, sistem perencanaan energi menurut ISO 50001 berangkat
dari kebijakan yang menaungi kegiatan efisiensi energi, yakni Peraturan
Pemerintah No. 70 tahun 2009 tentang konservasi energi. Setelah itu, dari adanya
kebijakan, maka diturunkan menjadi perencananaan. Dalam hal konservasi

Modul 02 Efisiensi Energi 12


energi PDAM, kegiatan perencanaan antara lain dapat terdiri atas melakukan
review energi dan menetapkan baseline, indikator kinerja energi (EnPI), tujuan,
sasaran dan tindakan berencana yang diperlukan untuk mendapatkan hasil yang
sesuai dengan peluang yang telah diidentifikasi dalam rangka meningkatkan
kinerja energi yang berkelanjutan. Dari rencana yang telah dibuat, dilakukan
implementasi dalam kegiatan operasional. Sepanjang proses operasional,
diadakan kegiatan pengecekan dan perbaikan, dengan input dari kegiatan
pemantauan dan penilaian. Pada satu periode, kemudian diadakan audit internal
berupa audit energi dan hasilnya akan menjadi bahan tinjauan dari manajemen.
Peningkatan efisiensi energi harus didasarkan pada konsep peningkatan
berkelanjutan. Menerapkan pengelolaan energi satu kali saja tidak cukup.
Peningkatan konstan, pembaruan dan pemeriksaan berkala akan membentuk
dasar yang kuat. Prosedur ini diterapkan di model PDCA. PDCA merupakan
singkatan dari: Plan (Rencanakan) – Do (Lakukan) – Check (Periksa) – Act
(Beraksi). Secara skematik, langkah PDCA dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8 Skematik Siklus Plan-Do-Check-Act


(sumber: Kementerian PUPR, 2017)
P untuk Plan: Perencanaan energi adalah hal pertama yang harus dilakukan. Ini
merupakan penentuan dari dasar energi awal, indikator performa energi (EnPIs),
tujuan strategis dan operatif energi, dan rencana penerapan. Konsumsi energi
pada area berbeda di perusahaan ditentukan dengan menggunakan kajian ini.
Data-data dan evaluasi tersebut membentuk dasar dari proses peningkatan
berikut. Hal tersebut juga memungkinkan identifikasi potensi peningkatan
efisiensi energi.
D untuk Do: Dalam fase ini, perencanaan dan penerapan dilakukan berdasarkan
tujuan peningkatan. Indikator dan tujuan untuk performa energi ditentukan
berdasarkan hasil penilaian energi. Dalam melakukan hal tersebut, perencanaan
aksi juga dibuat, di mana tujuan untuk peningkatan performa energi dapat

Modul 02 Efisiensi Energi 13


dicapai. Perencanaan yang telah dibuat sebelumnya juga diterapkan pada fase
ini.

C untuk Check: Aksi baru memiliki nilai jika menghasilkan hasil yang diharapkan.
Rencana yang dilakukan pada fase “Do” harus diperiksa secara berkelanjutan
untuk memastikan efektivitasnya. Untuk melakukannya, proses yang signifikan
terhadap performa energi dimonitor dan diukur dalam fase ini. Hasilnya
dibandingkan dengan tujuan yang telah dibuat sebelumnya.

A untuk Act: Pengukuran konstan dibagi menjadi laporan. Hal ini membangun
dasar untuk studi lanjutan yang akan meningkatkan performa energi dan EMS.

PDCA – Peningkatan yang berkelanjutan dapat dilihat di siklus berikut. Fase-fase


tersebut saling tumpang tindih dan oleh karena itu dapat memastikan
pergerakan dan pembaruan konstan.

H. LATIHAN
1) Jelaskan konsep penggunaan energi dan sertakan gambar skematik untuk
menjelaskannya!
2) Jelaskan tujuan program efisiensi energi!
3) Sebutkan dan Jelaskan manfaat efisiensi energi!
4) Sebutkan minimum 5 stakeholder dalam program efisiensi energi?
5) Jelaskan proses PDCA!

I. RANGKUMAN
Permasalahan umum yang dihadapi dalam penyediaan air minum saat ini antara
lain adalah masih rendahnya cakupan pelayanan air minum di daerah. Rendahnya
cakupan pelayanan tersebut merupakan refleksi dari pengelolaan
penyelenggaraan air minum yang kurang efisien dan/atau kurangnya pendanaan
serta komitmen untuk pengembangan dan mengoptimalkan sistem yang sudah
ada. Dalam hal ini PDAM sebagai salah satu penyedia air minum utama memiliki
peran yang signifikan dalam menentukan kinerja penyediaan air minum di
daerah.
Salah satu penyebab kurang sehatnya PDAM adalah tingginya pemakaian energi
yang kurang atau tidak efisien. Kondisi ini mengakibatkan biaya produksi dan
distribusi air menjadi tinggi dan tarif air menjadi tinggi, yang pada akhirnya
berdampak kepada menurunnya kinerja keuangan PDAM, oleh karenanya

Modul 02 Efisiensi Energi 14


melakukan program efisiensi energi sangat diperlukan. Peningkatan efisiensi
energi berarti mengurangi rugi-rugi energy.
Efisiensi energi diartikan sebagai perbandingan antara output yang dihasilkan
dengan input energi yang digunakan pada sistem pemanfaatan energi.
Dari pengertian di atas, maka dapat dikatakan bahwa pemanfaatan energi yang
efisien adalah pemakaian energi sesedikit mungkin dalam menghasilkan suatu
produk atau jasa, atau menghasilkan sejumlah produk atau jasa semaksimal
mungkin dengan nilai energy yang sedang digunakan pada saat ini.
Selain faktor teknologi, efisiensi pemanfaatan energi juga terkait dengan
operasional dan perilaku/kompetensi sumber daya manusia.
Maka, program Efisiensi Energi dibuat untuk menjaga keseimbangan antara
angka penggunaan energi pada PDAM dengan kapasitas yang diproduksi. Dengan
demikian, maka efisiensi produksi akan membaik dan nilai kinerja PDAM dapat
ditingkatkan.
Parameter keberhasilan yang dapat diukur dari program efisiensi energi adalah
rasio antara penggunaan energi dengan produk yang dihasilkan. Setelah program
efisiensi energi dilakukan, maka biaya penggunaan energi seharusnya turun atau
produksi akan meningkat. Apabila tidak ada perubahan biaya energi maupun
jumlah produksi, maka dapat dikatakan program tersebut tidak berhasil
dijalankan.
Program peningkatan Efisiensi Energi merupakan program yang harus dilakukan
secara integratif, mulai dari tahap inisiasi, perencanaa, penerapan, hingga
kemudian pengawalan, harus dilakukan secara seksama oleh stakeholder-
stakeholder terkait antara lain pemerintah daerah, DPRD, BAPPEDA, Perpamsi,
kementerian dan departemen yang mengelola energy dan lingkungan serta
masyarakat selaku konsumen.

Modul 02 Efisiensi Energi 15


BAB 3
TAHAPAN PENYELENGGARAAN
EFISIENSI ENERGI
BAB 3 – TAHAPAN PENYELENGGARAAN EFISIENSI ENERGI

A. INDIKATOR KEBERHASILAN
Setelah mengikuti pelatihan ini peserta mampu mengidentifikasi permasalahan
yang terkait dengan penggunaan energy dan memahami tahapan proses audit
energi
B. PENDAHULUAN
Target peningkatan cakupan pelayanan dan kualitas pelayanan PDAM tidak lepas
dari pasokan energy yang harus disediakan untuk kegiatan operasional SPAM.
Pada umumnya pemakaian energi listrik yang terbesar di PDAM berasal dari
penggunaan pompa, khususnya yang menggunakan air baku dari sungai maupun
yang menggunakan sumur bor serta pendistribusian air minum yang dilakukan
dengan pemompaan. Ada 7 hal yang harus diketahui sebagai permasalahan yang
memerlukan penanganan terkait Efisiensi Energi yaitu:
1. Permasalahan umum PDAM di Indonesia terutama masalah rendahnya tarip
air yang masih di bawah full cost recovery.
2. Permasalahan sistem produksi yang memanfaatkan air baku air permukaan
perlu tenaga kerja lebih banyak, biaya energy listrik semakin naik
3. Permasalahan SDM yang kekurangan tenaga mekanik dan elektrik handal
4. Permasalahan biaya operasi dan pemeliharaan yang rendah
5. Permasalahan pengelolaan energy dengan biaya energy mencapai 55% dari
biaya produksi, atau 25% dari harga pokok produksi
6. Potensi energy losses sampai di PDAM
7. Biaya investasi melalui bank yang membutuhkan suku bunga yang
memberatkan
Baseline angka penggunaan energy listrik perlu ditentukan untuk mengontrol
pemakaian energy listrik yang berbasis kapasitas produksi yang sedang
dioperasikan, oleh karena itu diperlukan pula audit energy.

C. KONDISI EKSISTING PENGGUNAAN ENERGI


Untuk memenuhi target peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan air minum,
tentunya kondisi PDAM harus sehat sehingga mampu mengoperasikan SPAM
secara efektif dan efisien melalui manajemen internal PDAM yang kuat, namun
menurut data hasil analisa penilaian kinerja PDAM yang dilakukan oleh Badan
Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM) tahun

Modul 02 Efisiensi Energi 16


2017 menunjukkan bahwa dari 587 PDAM hanya 209 PDAM berstatus sehat,
selebihnya 103 PDAM berstatus kurang sehat dan 66 PDAM berstatus sakit.

Gambar 9 Grafik Kwh per m3 di Intake

(sumber: PDAM Kota Banjarmasin, diolah)

Gambar 10 Grafik Kwh per m3 di Produksi


(sumber: PDAM Kota Banjarmasin, diolah)
Pada Gambar 9 dan Gambar 10, dapat dilihat nilai Kwh yang dibutuhkan per m3
pada sistem intake dan produksi dari PDAM Kota Banjarmasin. Pada grafik
tersebut, dapat dilihat bahwa kecenderungan kebutuhan energi listrik untuk
memproduksi 1 m3 air adalah meningkat. Hal ini dapat mengindikasikan adanya
inefisiensi yang terjadi di dalam sistem intake dan produksi PDAM tersebut.

Modul 02 Efisiensi Energi 17


Pada umumnya pemakaian energi listrik yang terbesar di PDAM berasal dari
penggunaan pompa, khususnya yang menggunakan air baku dari sungai maupun
yang menggunakan sumur bor serta pendistribusian air minum yang dilakukan
dengan pemompaan. Pompa air yang umum digunakan pada intake dan distribusi
adalah pompa air jenis sentrifugal yang menggunakan motor listrik penggerak
berjenis motor induksi tiga phasa dengan kecepatan konstan, Penggunaan energi
listrik untuk menggerakan motor listrik dari pompa ini bisa mencapai 50-80% dari
seluruh energi listrik yang digunakan PDAM, sedangkan selebihnya digunakan
untuk operasional kantor dan penerangan.
Selain pada bangunan intake dan jaringan distribusi, pompa juga umum
digunakan pada instalasi pengolahan sebagai bantuan mengalirkan air maupun
dalam bentuk pompa dosing (dosing pump). Gambar 11 memperlihatkan salah
satu tipikal penempatan pompa pada sistem penyediaan air minum PDAM.

Gambar 11 Tipikal Penempatan Pompa pada Sistem Penyediaan Air Minum


D. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN TERKAIT PENGGUNAAN ENERGI
Permasalahan yang terkait dengan penggunaan energi pada penyediaan air
minum, terutama pada PDAM cukup beragam. Oleh karena itu, sebagai
pendekatan yang lebih praktis, permasalahan terkait EE dapat dibagi menjadi 7
bagian, yaitu antara lain:
a) Permasalahan Umum PDAM di Indonesia
 PDAM kecil-kecil dengan pelanggan < 10.000 Sambungan .
 Pemekaran wilayah, menyebabkan PDAM membelah diri
>pelanggan kecil > tidak sehat.
 Rendahnya tarip air (di bawah full cost recovery) .
 Sulit penyesuaian tarip memenuhi full cost recovery.

Modul 02 Efisiensi Energi 18



Keuangan PDAM “yang sulit” > biaya pemeliharaan, rendah.

Belum ada kesamaan persepsi tugas pokok PDAM (kontributor)

Pemerintah menargetkan PDAM > laba dan kontribusi PAD >
PDAM memprioritaskan laba dibanding biayapemeliharaan
b) Permasalahan Sistem Produksi
 Instalasi berkapasitas kecil, lokasi tersebar > biaya produksi
mahal dibanding dengan biaya operasional (Rupiah/m3) .
 Sumber Air semakin sulit diperoleh .
 Biaya Tenaga Listrik/BBM mahal (terus naik) .
 Air baku Air Permukaan perlu tenaga kerja lebih banyak, biaya
energy listrik semakin naik
c) Permasalahan Sumber Daya Manusia
 PDAM kurang tenaga mekanik dan elektrik handal, jumlah
teknisidengan peralatan tidak sebanding, pemeliharaan tidak
berjalan dengan baik.Pertambahan peralatan dan kemajuan
teknologi tidak sebanding dengan peningkatan kemampuan
teknisinya .
 Sulit pengkaderan/perekrutan teknisi mekanik-elektrikdengan
sistem manajemen PDAM seperti saat ini.
 Kurangnya teknisi yang memahami hidrolika dan yang mampu
mengevaluasi sistem jaringan pipa
 Sebagian personel tidak mengetahui system evaluasi dan
monitoringdengan baik, kondisi menurunnyaperformanceyang
berdampakpada pemborosan energi .
 Kurangnya pelatihan/training masalah mekanikal &elektrikal
yang memadai yang mengarah pada efisiensi energi.
d) Permasalahan Operasi dan Pemeliharaan
 Alokasi biaya pemeliharan rendah, pemeliharaan tidak
sesuaiketentuan. Sering terjadi penurunan performance
/kerusakan peralatan/mesin yang memerlukan tindakan
(emergency) dengan biaya tinggi> menimbulkan gangguan
pelayanan.
 Rekayasa perbaikan tanpa dasar/bekal cukup membuat
pemborosan energi.

Modul 02 Efisiensi Energi 19


 Terbatasnya alat ukur untuk memeriksa/mengukur kemampuan
(kinerja) sistem .
e) Permasalahan Pengelolaan Energi
 Biaya energy mencapai 55 % dari biaya produksi, atau 25 % dari
Harga Pokok Produksi.
 Konsumsi listrik (Specific Consumption Energy/SEC) tinggi, diatas
0,4 kWH/m3.
f) Potensi Energy Losses (Kehilangan Energi) pada PDAM
 Tegangan listrik yang diterima sampai di lokasi kurang.
 Tarif Dasar Listrik (TDL), Faktor Daya Kecil (kualitas daya buruk) >
biaya bayar ke PLN tinggi > ditambah denda, semakin
memberatkan.
 Penggunaan Tee & Bend jaringan ke header dengan sudut 90° .
 Sistem Pompa (paralel) tidak direncanakan dengan tepat
g) Permasalahan Biaya Investasi
 Investasi kecil, bila dilakukan dengan bantuan Bank, suku bunga
memberatkan
Selain masalah-masalah seperti yang telah disebutkan di atas, masalah yang
utama dan umum terjadi pada operasional PDAM adalah yang berkaitan dengan
peralatan mekanik dan elektrik (misal kabel dan pompa). Contoh masalah yang
umum terjadi, indikasi, serta solusinya dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1 Pemahaman Masalah Terkait Efisiensi Energi di PDAM
Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
Pompa yang
terlalu besar
menghasilkan Penggantian
getaran pipa pompa agar Suara dan
Pompa yang
Suara aliran akibat sesuai dengan getaran
terlalu besar
yang bising rangsangan kapasitas operasi yang
(overdesign)
aliran air yang yang nomal
menyebabkan dibutuhkan
suara bising dan
kerusakan pada

Modul 02 Efisiensi Energi 20


Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
pipa (termasuk
sambungan
flanged,
sambungan las,
dan peralatan
perpipaan)
Pompa
cenderung
berada dalam
posisi yang
terbatas di
dalam sistem
dengan pompa
yang terlalu
Kondisi katup Kondisi
besar, hal ini
throttle katup
meningkatkan
pengendali throttle
tekanan balik
aliran aus normal
dan dapat
menurunkan
efisiensi (karena
tekanan dorong
pompa menjadi
berkurang
dengan adanya
tekanan balik)
Peningkatan
balik dari laju
Bantalan dan Bantalan
aliran
segel yang tidak akan
memberikan
terlalu sering sering
tekanan tinggi
diganti diubah
pada segel-segel
mekanik
Penggunaan Sistem yang Penggunaan
jalur bypass menggunakan jalur bypass

Modul 02 Efisiensi Energi 21


Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
yang jalur bypass secukupnya
berlebihan mengindikasikan atau tidak
bahwa sistem digunakan
memiliki pompa sama sekali
yang terlalu
besar, tidak
seimbang, atau
keduanya
Pompa yang
berukuran
terlalu besar
dapat
Operasi menyebabkan
Operasi
pompa yang penurunan
pompa
terputus- efisiensi
kontinu
putus operasional,
terjadi aus, dan
mengalami
kenaikan
gesekan pipa.
terdapat
penggunaan
Kapasitas
energi yang
pompa akan
tidak perlu
tepat seperti
Daya pompa (karena daya
Modifikasi yang
yang bernilai yang digunakan
pompa dibutuhkan,
sama untuk pada kapasitas
(mengecilkan daya yang
seluruh operasi pompa
diameter dihasilkan
kapasitas sama dengan
impeller) mengecil,
pompa kapasitas
efisiensi
maksimum
pompa
pompa).
meningkat
Akibatnya,
PDAM

Modul 02 Efisiensi Energi 22


Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
membayar biaya
energi yang
tidak digunakan
untuk produksii.
Pada sistem
pompa,
terdapat apa
yang disebut
Menurunkan
sebagai “noise”,
Rekening nilai daya
yaitu produk
listrik yang nyata
tidak terpakai
harus dibayar sehingga
yang dihasilkan
jauh lebih dapat
di dalam proses
besar dari membayar
perpompaan,
daya yang listrik ke PLN
dikenal juga
Kualitas digunakan, Pemasangan dengan nilai
seperti “buih
daya yang ditambah kapasitor yang lebih
pada kopi”. Buih
buruk dengan denda bank kecil
ini tidak
dari PLN (mendekati
digunakan pada
sebagai nilai
produksi,
bentuk pemakaian
namun terukur
teguran untuk asli) dan
di dalam
inefisiensi menghindari
pembacaan Kwh
tersebut. denda dari
PLN sehingga
PLN
jumlah biaya
energi yang
dibayar akan
lebih besar
pompa, Nilai
Motor yang kompressor dan kapasitas
Pemasangan
berputar Nilai kwh yang blower pompa
VSD (Variable
secara lebih besar dibutuhkan dapat diatur
Speed Drive)
konstan pengaturan sehingga
kecepatan untuk pompa

Modul 02 Efisiensi Energi 23


Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
mengatur dapat
tekanan mengikuti
(pressure), kebutuhan
aliran (flow) dari
suatu fluida.
Cara
konvensional
tentunya
dengan
mengatur
bukaan katup
(valve) yang
tentunya secara
hitungan energi,
tidak efisien
karena energi
yang
dikeluarkan
tetap sama.
Untuk itu
dibutuhkan
mengaturan
kecepatan
motor induksi
untuk
melakukan hal
tersebut
peralatan Pemasangan Arus
listrik menjadi VSD akan harmonisa
Pemasangan
rusak dan memicu akan
VSD Menggunakan
cepat panas terjadinya mengalir
(Variable filter pasif
walaupun ”harmonik”. Hal pada
Speed Drive)
belum ini karena VSD reaktansi
digunakan merupakan yang lebih

Modul 02 Efisiensi Energi 24


Deskripsi
Sebab Indikasi Solusi Dampak
Masalah
pada rangkaian semi rendah.
performa konduktor (sehingga
maksimumnya penyearah, yang dampak dari
menurut adanya
standard IEEE harmonik
519-1992 pada pompa
merupakan akan dapat
salah satu dicegah)
beban non
linear
penyebab
gelombang
harmonik
Bila arus yang
mengalir besar
dan hanya
menggunakan
ukuran diameter
kawat
penghantar
Biaya energi
kabel yang kecil
listrik dapat
Diameter maka akibatnya
Kabel yang Penggantian dikurangi
kabel yang tahanan listrik
panas kabel listrik (adanya
terlalu kecil pada kabel
efisiensi
tersebut
energi)
menjadi besar
sehingga
membuat kabel
menjadi panas
dan dapat pula
membuat kabel
tersebut putus.
(sumber: Kementerian PUPR, 2017)

Modul 02 Efisiensi Energi 25


E. BASELINE ANGKA PENGGUNAAN ENERGI
Proses penerapan program efisiensi energi dapat dilakukan apabila telah
ditetapkan baseline angka penggunaan energi. Baseline angka penggunaan energi
adalah garis yang menunjukkan kecenderungan (trend) dari penggunaan energi
terhadap jumlah barang yang diproduksi, dalam hal ini, yaitu produksi air bersih.
Garis ini dibuat sebagai acuan pembading untuk melihat proses dan
perkembangan dari program efisiensi energi. Nilai baseline angka penggunaan
energi didapat dengan melakukan audit energi, dimana menentukan baseline
merupakan salah satu tahap awal di dalamnya. Tahap lebih detail mengenai audit
energi akan dibahas pada sub bab selanjutnya.
Pada umumnya, nilai baseline angka penggunaan energi didapat berdasarkan
kapasitas produksi yang sedang dioperasikan. Apabila dapat diketahui terdapat
peralatan elektronikal dan mekanikal apa saja yang digunakan di dalam instalasi
maupun kantor untuk kegiatan operasional, maka dapat dilakukan perhitungan
estimasi daya secara teoritis yang digunakan untuk keseluruhan operasional
dengan kapasitas tesebut. Hasil estimasi tersebut dapat dijadikan baseline angka
konsumsi enegi listrik pada PDAM. Baseline produksi PDAM ditentukan dengan
menghitungan berapa biaya listrik yang diperlukan untuk memproduksi 1 m3 air.
Contoh baseline energi dapat dilihat pada Gambar 12.

Gambar 12 Contoh Grafik Baseline Biaya Produksi terhadap Biaya Listrik


(sumber: Canadian Industry Program for Energy Conservation, 2018)
Pada Gambar 12tersebut, terdapat 5 garis yang masing-masing menunjukkan
hubungan antara jumlah energi yang diproduksi per ton produksi sepanjang
waktu.

Modul 02 Efisiensi Energi 26


 Pada garis yang paling dasar, terdapat garis yang menunjukan nilai
pemakaian energi teoritis, dilihat dari jenis alat apa saja yang terdapat
pada sistem.
 Pada garis kedua dari dasar, merupakan garis nilai target penggunaan
energi per ton produksi. Nilai ini merupakan acuan dalam penilaian
proses kegiatan efisiensi energi, dimana pemakaian energi per ton
produksi diharapkan berjalan mendekati garis ini selama masa
berjalannya program.
 Garis ketiga dan keempat dari dasar merupakan garis yang
menggambarkan penggunaan energi per ton produksi pada peralatan
dan pada keseluruhan sistem. Kedua garis tersebut menggambarkan
trend yang ingin dicapai dari adanya program efisiensi energi, yakni dari
tinggi dan jauh dari target (menandakan inefisiensi penggunaan energi),
menjadi semakin dengan target penggunaan energi per ton produksi
(menandakan program efisiensi energi membuahkan hasil).
 Garis paling atas pada grafik mencerminkan nilai variable berkurangnya
pemakaian energi per ton produksi terhadap waktu.

F. INVENTARISASI KEBUTUHAN MONITORING ENERGI


Proses peningkatan efisiensi energi tidak lepas dari kegiatan pengawasan
(monitoring). Setelah ditetapkan nilai baseline penggunaan energi, maka perlu
dilakukan pengawasan untuk mengetahui apakah penggunaan energi masih di
bawah baseline atau tidak, serta untuk mempersiapkan poses mendapatkan data
primer pada saat audit energi. Pengawasan yang dilakukan adalah dalam bentuk
pengukuran di lapangan, dengan peralatan yang digunakan antara lain sebagai
berikut:
 Alat Pengukur Debit
Alat yang biasa dipakai dalam audit energi ini adalah ultra sonic flow
meter (Gambar 13), yang dapat mengukur debit dan kecepatan aliran air
dalam pipa dengan mudah tanpa merubah sistem perpipaan. Kesulitan
pelaksanaan pengukuran dapat terjadi, yang biasanya terdapat pada
instalasi yang sudah tua, yaitu karena adanya penumpukan kotoran
dalam pipa, atau kesulitan penempatan sensor dari alat tersebut, sesuai
instruksi pemakaian alat tersebut.

Modul 02 Efisiensi Energi 27


Gambar 13 Flowmeter
(sumber: Kementerian PUPR, 2014)
 Manometer, Alat Pengukur Tekanan Air
Alat ini dipakai untuk mengukur tekanan air. Besaran yang ditunjukkan
biasanya dalam bar atau kg/cm² yang dapat dikonversikan ke meter. 1
bar = 1 kg/cm² = 10 m. Untuk manometer di sisi suction sebaiknya
dipasang manometer yang dapat menunjukkan tekanan positif atau
negative. Contoh manometer dapat dilihat pada Gambar 14.

Gambar 14 Manometer
(sumber: Kementerian PUPR, 2014)
 Alat Pengukur Kelistrikan
Antara lain dapat dipakai:
o Volt/ampere meter, alat ini biasanya disebut ampere tang dan
hanya bisa mengukur arus dan voltase kelistrikan.

Modul 02 Efisiensi Energi 28


o Power meter, dapat mengukur selain amper dan voltase, juga
daya kW dan 29 nalis daya (cosφ) yang diperlukan dalam
perhitungan audit energi.
o Power Meter (Gambar 15), jenis alat yang dapat mengukur
semua besaranlistrik yang sangat diperlukan dalam audit energi,
juga dapat memberikan datatentang kualitas pasokan listrik
seperti Volt unbalance, jumlah harmonic dan lain-lain.
o Tape meter, pengukur jarak dalam meter.
o Alat pengukur kedalaman sumur.
o RPM meter mengukur putaran poros pompa dan motor, seperti
digital stroboscop
o Alat pengukur ketebalan pipa, yang kadang diperlukan dalam
pengukuran dengan ultrasonic flowmeter

Gambar 15 Power Meter


(sumber: Kementerian PUPR, 2014)
 Alat Ukur Penunjang
o Thermometer, pengukur panas
o Thermal Imager, penala adanya panas yang berlebihan dari
obyek, misalnya pada kabel, motor, panel listrik.
Dalam kondisi dimana PDAM tidak memiliki alat yang dibutuhkan untuk
pengukuran tersebut, maka dapat dilihat dari rekening listrik serta bukti
pembelian energy jenis lainnya (misal: Solar)
G. AUDIT ENERGI
Pelaksanaan proses audit energi umumnya dilaksanakan dalam 3 tahap. Gambar
16 dibawah menunjukkan tahapan didalam proses audit energi. Tahap pra-audit
mencakup sejumlah pengumpulan data dan review kegiatan yang diarahkan

Modul 02 Efisiensi Energi 29


untuk perencanaan audit sehingga kegiatan di tempat dapat dilakukan secara
efektif dan efisien. Selama tahap audit, auditor mengumpulkan data tambahan,
berdiskusi dengan personil di lokasi, dan mengevaluasi pengoperasian SPAM, dll.
Kegiatan post-audit adalah termasuk melakukan penelitian tambahan, yang
diperlukan untuk mempersiapkan analisis cost-benefit dari peningkatan efisiensi
energi, dan menyusun draft dan laporan akhir audit termasuk rekomendasi untuk
meningkatkan kinerja. Setiap tahap proses audit diselesaikan dalam tahapan yang
berurutan supaya konsisten dengan praktik umum audit dan untuk mencapai
sasaran audit.

Gambar 16 Tahapan Umum dalam Pelaksanaan Audit Energi


(sumber: Kementerian PUPR, 2014)

Modul 02 Efisiensi Energi 30


Diagram alir audit energi di PDAM secara umum terlihat pada Gambar 17.

Gambar 17. Diagram Alir Tahap Audit Energi


(sumber: Kementerian PUPR, 2014)
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam audit energi adalah:
 Pengukuran debit, tekanan dan kelistrikan pada pompa distribusi dengan
debit yang berfluktuasi harus dilakakan secara bersamaan, sedangkan pada
pemompaan yang stabil dapat dilakukan pengukuran pada waktu yang tidak
bersamaan
 Pada saat dilakukan pengukuran, semua valve harus terbuka penuh, tidak
terjadi throttling
 Aliran by pass harus tertutup
 Pemasangan ultrasonic flow meter untuk pengukuran debit harus
sedemikian rupa, mengikuti persyaratan dari pabriknya. Misalnya cara
penempatan kedua sensor harus pada bagian pipa yang lurus, tidak

Modul 02 Efisiensi Energi 31


berdekatan dengan belokan pipa, valve maupun asesori pipa lainnya. Selain
itu penempatan sensor juga tergantung dari besaran diameter pipa. Untuk
melakukan pengukuran debit dengan ulltra sonic flow meter ini, sebaiknya
dipelajari buku petunjuknya secara seksama, karena setiap tipe dan merek
tertentu, mempunyai cara-cara tersendiri dalam melakukan input data yang
diperlukan. Kesalahan input data ini akan menjadikan hasil ukur yang tidak
akurat.
 Pemasangan manometer pada pipa discharge posisinya sedekat mungkin
dengan pompa. Kedua manometer ini dilengkapi dengan kran, sehingga
pada saat manometer tidak digunakan kran tersebut dapat ditutup.
Demikian juga pada saat penggantian manometer dapat dilakukan tanpa
mengganggu operasional pompa.
 Pengukuran kelistrikan dari motor listrik penggerak pompa sebaiknya
menggunakan alat yang disebut Power Analyzer. Dengan alat ini semua
besaran listrik yang diperlukan dalam audit seperti volt, amper, daya kW,
kVA dan kVAr, frekuensi Herz, Power faktor maupun Unbalance tegangan
dan lainnya dapat dibaca sekaligus, tidak memerlukan alat tambahan
lainnya.

Mengapa harus Audit Energi?

Audit Energi merupakan upaya untuk menilai (melakukan


assessment) penggunaan energi pada PDAM. Audit energi bukan
berbicara mengenai bagus tidaknya penggunaan energi pada PDAM
tersebut, tetapi merupakan sebuah evaluasi dengan harapan
masalah-masalah yang ada dapat diidentifikasi hingga kemudian
didapatkan rekomendasi untuk meningkatkan kinerja sistem. Oleh
karena itu, penting untuk diingat bahwa manipulasi data yang akan
diaudit (memperbagus/memperburuk) sangat tidak diperlukan,
selain itu arsip terkait penggunaan energi penting untuk disimpan
sebagai bentuk dokumentasi yang akan membuat hasil audit
menjadi lebih kredibel dan dapat dihasilkan rekomendasi yang sesuai
dengan kondisi PDAM pada saat ini.

Modul 02 Efisiensi Energi 32


H. LATIHAN
1. Jelaskan bagaimana kondisi eksisting penggunaan energi di PDAM!
2. Sebutkan minimal 3 penyebab inefisiensi energi!
3. Sebutkan masalah-masalah pada pompa serta solusi dan akibat dari
penerapan solusi tersebut!
4. Mengapa baseline angka penggunaanenergi perlu dibuat?
5. Apa saja alat ukur yang diperlukan dalam moitoring energi? Jelaskan!
6. Jelaskan tahap umum dan detail audit energi!

I. RANGKUMAN
Sebesar 50-80% dari seluruh energi listrik yang digunakan PDAM umumnya
berasal dari pemompaan,sedangkan selebihnya digunakan untuk operasional
kantor dan penerangan. Dibandingkan penggunaan air baku yang berasal dari
sumur bor, penggunaan energy listrik untuk pemompaan air baku air sungai
relatif lebih besar, hal ini mengingat proses pengolahannya yang lebih
panjang.pada gambar 11 mengenai tipikal penempatan pompa air baku air sungai
dijelaskan, pemompaan dimulai dari intake air baku, dosing pump pada proses
koagulasi, pompa lumpur yang berasal dari koagulasi dan saringan pasir cepat,
pompa backwash, hingga pompa distribusi. Oleh karena itu diperlukan upaya
menekan pemakaian energy melalui penyelenggaraan efisiensi energy meskipun
masih menghadapi beberapa permasalahan seperti:
a) Rendahnya biaya operasional dan pemeliharaan PDAM
b) Biaya tenaga listrik/BBM mahal
c) Kurangnya tenaga mekanik dan elektrik handal
d) Biaya energy mencapai 55% dari biaya produksi, atau 25% dari harga pokok
produksi
e) Potensi energy losses pada PDAM yang menyebabkan tegangan lisrik yang
diterima di lukasi kurang
f) Permasalahan biaya investasi dengan suku bunga bank yang memberatkan.
Hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam penerapan program efisiensi energy
adalah penetapan baseline angka penggunaan energy, inventarisasi kebutuhan
monitoring energy, dan dilakukannya audit energy.

Modul 02 Efisiensi Energi 33


BAB 4
APLIKASI EFISIENSI ENERGI
BAB 4 – APLIKASI EFISIENSI ENERGI

A. INDIKATOR KEBERHASILAN
Setelah mengikuti pelatihan ini peserta mampu mengidentifikasi persoalan yang
berhubungan inefisiensi energi;

B. PENDAHULUAN
Submateri ini akan menjadi pengantar terhadap Aplikasi Efisiensi Energi agar
peserta nantinya akan lebih memahami seperti apa efsiensi energy harus
diaplikasikan, hal-hal apa saja yang harus diperhatikan dalam implementasi
program kedepannya dengan melihat berbagai pengalaman yang ada sebagai
success story, bagaimana cara mengidentifikasi strategi aplikasi energy tepat
guna dan penentuan skala prioritas program efisensi energy. Untuk itu,
submateri ini akan membahas sebagai berikut, yaitu :
a. Lesson learned EE (pemompaan; variable speed motor dll, teknologi
penghematan energi)
b. Success story Program Efisiensi PDAM di Indonesia
c. Identifikasi strategi aplikasi EE yang potensial tepat guna
d. Pembuatan skala prioritas untuk program EE

C. LESSON LEARNED EFISIENSI ENERGI


Dalam implementasi program efisiensi energi yang selama ini telah dijalankan,
terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan dalam implementasi program ke
depannya, yaitu antara lain:
o Perlu adanya perubahan mindset dan perilaku dari pihak internal PDAM
Perubahan yang diinginkan agar terjadi dalam implementasi sebuah
program hanya akan berjalan apabila terdapat kemawasan diri dari
pihak-pihak yang mengoperasikan. Sebuah program yang dijalankan
dengan metode atau tools yang tebaik sekalipun, tidak akan mampu
memberikan perubahan yang berarti apabila respon dari orang-orang
yang terlibat di dalamnya tidak mengarah kepada rencana kerja yang
bersifat konstruktif. Sikap proaktif terhadap data yang ditampilkan atau
dihasilkan oleh metode dan tools yang digunakan akan sangat diperlukan
sebagai bentuk optimalisasi pemberdayaan metode dan tools dalam

Modul 02 Efisiensi Energi 34


program, dan tidak hanya menerima data sebagai hasil yang wajib
dilaporkan saja.
Selain itu, diperlukan juga sosialisasi yang baik mengenai implementasi
program dari seluruh jajaran di PDAM, dimulai dari operator hingga
direktur operasi. Dengan demikian, akan terjalin proses operasional dan
pengawasan yang berkesinambungan dalam implementasi program.
Dengan terlibatnya pihak selain operasional, juga akan membantu dalam
menindaklanjutkan rekomendasi yang didapap dari tahap evaluasi
selama program berlangsung.
o Perlu adanya komunikasi dan koordinasi yang baik dengan pihak
eksternal PDAM
Implementasi program efisiensi energi akan menggunakan metode serta
peralatan yang akan melibatkan pihak eksternal, seperti penyediaan
energi, penyediaan jaringan komunikasi (seperti internet), dan
penyediaan alat (vendor alat). Komunikasi dan koordinasi akan
diperlukan untuk memastikan bahwa barang dan jasa yang disediakan
oleh pihak-pihak tersebut dapat digunakan secara optimal dan tidak akan
mengganggu proses implementasi program ke depannya.

D. SUCCESS STORY PROGRAM EFISIENSI ENERGI PDAM DI INDONESIA


Contoh-contoh PDAM di Indonesia yang telah berhasil menerapkan program
efisiensi adalah sebagai berikut:

Modul 02 Efisiensi Energi 35


o Efisiensi Energi PDAM Kota Surakarta Hemat Biaya Produksi Rp 966 juta
per Tahun

Gambar 17 Alur Implementasi Program EE pada PDAM Surakarta


(sumber: USAID, 2016, diolah)
Audit Efisiensi Energi di PDAM Surakarta tahun 2014 telah berhasil mengheat
energi listrik sebesar 3.097 kWh. Hal itu diperoleh setelah PDAM
melaksanakan rekomendasi hasil audit efisiensi energi dengan menambah
pompa baru yang berkapasitas rendah, memindahkan pompake lokasi yang
tepat, dan mengganti pompa dengan spesifikasi sesuai kebutuhan serta
memasang teknologi penghemat daya listrik. PDAM Surakarta yang setiap
tahun mengeluarkan biaya Rp. 6,5 Milyar untuk energi listrik, kini berpotensi
menghemat energi sebesar 857.429 kWh per tahun atau setara dengan
penghematan biaya energi sebesar Rp. 966 juta per tahun. Secara skematik,
dapat dilihat pada Gambar 18.
o Efisiensi Energi PDAM Tirtanadi Medan Hemat Biaya Rekening Listrik Rp
422,4 Juta per Tahun

Modul 02 Efisiensi Energi 36


Gambar 18 Alur Implementasi Program EE pada PDAM Tirtanadi

Proyek Efisiensi Energi PDAM Tirtanadi bekerja sama dengan Energy Service
Company (ESCO) berbasis Performance Based Contractsebesar Rp. 756 Juta,
membuahkan hasil. Rekening listrik awal PDAM Kabupaten Bandung sebesar
Rp. 117 Juta per bulan, berhasil dipangkas 33% hingga Rp. 35 Juta per bulan.
Performance Based Contract merupakan sebuah sistem kerjasama dimana
pencairan dana akan dilakukan hanya apabila telah terdapat hasil nyata dari
proyek tersebut. Pada proyek ini, hasil yang dijadikan parameter adalah nilai
penghematan yang dapat PDAM lakukan. Biaya yang disimpan dari hasil
penghematan tersebut akan dibagi dengan ESCO selama 32 bulan hingga
Break Even Point (Titik balik modal), Setelah itu, seluruh biaya hasil
penghematan akan menjadi tambahan pendapatan bagi PDAM. Secara
skematik, dapat dilihat pada Gambar 19.
E. IDENTIFIKASI STRATEGI APLIKASI ENERGI EFISIENSI TEPAT GUNA
Program evaluasi dan audit energi akan meghasilkan rekomendasi untuk
ditindaklanjuti. Dalam menentukan tindak lanjut yang harus dilakukan dari
rekomendasi tersebut atau untuk menentukan spesifikasi alat yang diperlukan
dalam rekomendasi penerapan efisiensi energi tersebut, maka harus
dilakukan peninjauan kondisi dan permasalahan serta potensi solusi yang
dapat digunakan oleh PDAM.

Modul 02 Efisiensi Energi 37


Proses menentukan masalah didapat dengan membandingkan kondisi
eksisting dan kondisi ideal, kemudian gap yang didapat adalah masalah yang
harus diselesaikan. Dalam hal efisiensi energi, maka kondisi ideal yang harus
dicapai adalah target agar penggunaan energi berada di bawah baseline angka
penggunaan energi. Sedangkan, tagihan listrik yang dikeluarkan oleh PLN
merupakan kondisi eksisting, yang mana apabila ternyata nilai kWh telah
melewati baseline, adalah sebuah masalah. Kemudian, perlu dilakukan audit
energi dan evaluasi dari pemakaian listrik per bulan untu melihat poin
konsumsi yang ekstrim tinggi maupun ekstrim rendah.
Solusi 1: Meningkatkan Efisiensi dari Sistem yang Telah Ada
Apakah sistem perpompaan Anda dapat memenuhi kebutuhan dengan baik
namun dapat bekerja secara lebih efisien? Proses ini mungkin hanya
membutuhkan investasi kecil, namun dapat menghasilkan penghematan yang
signifikan. Matriks yang memungkinkan untuk mengaplikasikan solusi ini
dapat dilihat pada Gambar 20.

Gambar 20 Matriks Penentuan Langkah


(sumber: Kementerian PUPR, 2017)

Modul 02 Efisiensi Energi 38


Solusi 2: Merancang Sistem Baru
Jika Anda sedang merencanakan sebuah sistem perpompaan yang baru,
proses ini menekankan pada langkah-langkah yang dibutuhkan untuk
memastikan Anda mendapatkan rancangan yang baik dan juga
membantu Anda memahami di mana Anda harus membelanjakan modal
Anda yang berharga.
Jika kebutuhan layanan Anda telah berubah, misalnya ada perubahan
signifikan pada peralatan dan fasilitas, Anda mungkin perlu memasang
peralatan yang lebih efisien atau memperluas sistem perpompaan Anda.
Hal ini membutuhkan elemen-elemen dari kedua solusi. Pertama,
pastikan bahwa sistem Anda yang sekarang berjalan dengan efisien
(Solusi 1). Kedua, rancang komponen-komponen baru dari perluasan
sistem (Solusi 2). Dengan mengikuti proses ini Anda dapat memastikan
bahwa Anda tidak membuang uang dengan membeli lebih dari yang Anda
butuhkan. Sebagai tambahan, informasi yang Anda dapatkan dari
meninjau efisiensi dapat membantu Anda dalam memilih dan merancang
komponen-komponen baru dari sistem.
Secara pengeluaran biaya, contoh rekomendasi dapat berupa sebagai berikut:
a. Penghematan Energi dengan Tanpa Biaya/Berbiaya Rendah
Kegiatan penghematan energi berbiaya rendah dapat dilakukan dengan
pendekatan teknis dan non teknis.
Pendekatan non teknis:
o Pengendalian jam operasi pompa, untuk mengurangi pemakaiaan
energi pada saat Waktu Beban Puncak (WBP)
o melakukan pemeliharaan rutin, seperti:
o Memeriksa jaringan perpipaan dari kemungkinan kebocoran
pipa
o Memeriksa dan membersihkan impeller
o Memeriksa koneksi antar kabel pada panel kontrol
o Memasang manometer yang dilengkapi kran pada suction dan
discharge pompa - Memeriksa rekening tagihan PLN secara
berkala

Modul 02 Efisiensi Energi 39


Mengapa Harus Mempertimbangkan Non Teknis serta
Mengembangkan Sistem yang Sudah Ada?

Solusi non teknis dan pengembangan/perbaikan sistem eksisting harus


dipertimbangkan bukan hanya karena biayanya yang relatif kecil dan
memerlukan waktu implementasi yang lebih pendek, tetapi solusi non
teknis merupakan bentuk perbaikan manajemen PDAM sebelum
menerapkan solusi yang membutuhkan dana serta waktu yang lebih
tinggi. Menerapkan solusi non teknis dan perbaikan sistem merupakan
perwujudan komitmen dari pihak PDAM bahwa yang mereka lakukan
dalam proses penerapan efisiensi energi bukanlah karena melihat
peluang semata dan “mau enaknya saja”, tetapi memang sebuah
langkah menyeluruh untuk membenahi sistem yang ada dalam rangka
meningkatkan kinerja dan pelayanan.

Apa contoh pendekatan non teknis dan perbaikan sistem lainnya


yang dapat diterapkan oleh PDAM?

Pendekatan teknis:
 Memperbaiki keseimbangan impeller
 Pemasangan pompa secara pararel untuk memenuhi permintaan
debit air yang beragam.
 Penggantian kabel

b. Penghematan Energi dengan Biaya Menengah


Contoh kegiatan yang dapat dilakukan untuk penghematan energi
dengan biaya menengah adalah:
 Pemasangan kapasitor bank individual langsung pada pompa untuk
perbaikan power faktor pada motor pompa itu sendiri
 Perbaikan atau penggantian panel starter motor pompa, yang tidak
memenuhi persyaratam, misalnya timbul panas yang berlebih pada
panel.
 Penggantian kecil pada kabel yang sduah tidak memenuhi
persyaratan, untuk mengurangi kehilangan energi pada kabel
 Meniadakan kebocoran air, baik pada sistem jaringan perpipaan
pemompaan maupun pada bagian dari pompa itu sendiri

Modul 02 Efisiensi Energi 40


c. Penghematan Energi dengan Biaya Tinggi
Contoh kegiatan yang dapat dilakukan untuk penghematan energi
dengan biaya tinggi adalah:
 Penggantian pompa baru atau motor listrik penggeraknya, degan
efisiensi yang lebih tinggi
 Pemasangan inverter /variable speed driver (VSD) terutama pada
pompa distribusi yang beroperasi secara pararel dan atau fluktuasi
beban cukup tinggi
 Pemasangan bank kapasitor secara sentral di lokasi panel induk
yang dapat bekerja secara otomatis dalam mempertahankan
power factor keseluruhan atas besaran cos φn >= 0,85, untuk
menghindari biaya denda.
Dari hasil evaluasi, akan didapat sebab tingginya nilai pemakaian energi, sehingga
kemudian dapat ditentukan apakah pada alat yang bermasalah, perlu dilakukan
perawatan saja ataukah penggantian. Contoh pertimbangan yang harus
diperhatikan apabila hasil rekomendasi adalah berupa perawatan, yaitu apakah
waktu perawatan akan mengikuti tanggal/waktu yang telah ditentukan ataukah
mengikuti bacaan kWh (misal menurut waktu, pemeliharaan pompa adalah 3
bulan sekali, namun dapat terjadi keadaan dimana bacaan kWh belum mencapai
bacaan yang harus dilakukan pemeliharaan). Pada kejadian seperti ini, maka
kebijakan perlu ditentukan oleh pihak PDAM dengan mempertimbangkan
spesifikasi dari pompa tersebut. Kemudian, apabila rekomendasi yang diberikan
adalah berupa penggantian, maka perlu disesuaikan antara kebutuhan kapasitas
dan head/tekanan yang dibutuhkan agar tidak terjadi pemborosan pembelian
pompa yang juga memakan energi yang besar pada saat operasional.
Selain itu, strategi untuk efisiensi energi pada PDAM juga dapat dilakukan
dengan cara sebagai berikut:
1) Pengenalan Pompa VSD: AC Inverters/Variable Speed Drives (VSD)
(Gambar 21)
Penting untuk mengkaji kemungkinan penghematan energi dengan cara
mengganti metode pengendalian pompa dari kendali jumlah/volume ke
variable system drives.

Modul 02 Efisiensi Energi 41


Gambar 19Variable Speed Drives (VSD)
(sumber: Kementerian PUPR, 2017)

2) Instalasi listrik: gardu induk, phase‐advancing capacitor, dan sebagainya.


3) Untuk mengurangi loadloss/non-loadloss pada instalasi listrik, diperlukan
kajian untuk memperkenalkan transformer berefisiensi tinggi (Gambar
22)
dan untuk mengoptimalkan kapasitas dan konfigurasi peralatan.

Gambar 20Transformer berefisiensi tinggi


(sumber: Kementerian PUPR, 2017)

Modul 02 Efisiensi Energi 42


4) Pengenalan energi terbarukan
Secara umum, instalasi pengolahan air terletak pada area yang luas dan oleh
karena itu, area tersebut cocok untuk pemasangan sistem solar photovoltaic
/ tenaga surya. Selain itu, terdapat sumber air gravitasi yang besar dan oleh
karena itu sangat direkomendasikan untuk pemasangan sistem generator
mini-hydropower di sumur penerima pada beberapa instalasi pengolahan air.
Pengenalan sistem ini memiliki banyak efek tidak langsung seperti
penyebaran kesadaran lingkungan, profil eksternal, dan lainnya di luar dari
efek langsung. Pengambilan keputusan harus didasarkan pada sudut pandang
komprehensif seperti itu.

Apakah ada yang benar-benar sudah berhasil?

PDAM Kota Malang telah berhasil menerapkan beberapa strategi


yang tercantum di dalam modul ini untuk meningkatkan kinerja
mereka. Lebih lanjut, video mengenai keberhasilan PDAM Kota
Malang dapat diakses melalui video pada tautan berikut

https://www.youtube.com/watch?v=e7GTZfFMUZM&t

Apakah anda mengetahui kasus lain yang dapat dijadikan contoh


pula? Sudah termasuk kah PDAM daerah Anda?

5) Penerapan Strategi Pemilihan Pompa Tepat Guna


6) Terdapat 5 hal penting yang harus diperhatikan dalam perencanaan
sistem perpompaan) (Gambar 23)

Modul 02 Efisiensi Energi 43


Gambar 21 Diagram Alur Pemilihan Pompa

Modul 02 Efisiensi Energi 44


Gambar 22 Contoh kurva pemilihan pompa (kurva sistem terhadap kurva pompa)
(sumber: Kementerian PUPR, 2014)
Berdasarkan Gambar 24, arti dari kata-kata yang ada pada gambar adalah sebagai
berikut:
Head = Kurva tekanan pompa dari kurva pompa
Efficiency = Kurva efisiensi dari kurva pompa
BEP = Best Efficiency Point, titik dimana efisiensi pompa pada titik
maksimum
Operating point = Titik operasi, titik dimana kurva sistem bertemu dengan
kurva pompa
Design flowrate = Debit (dalam satuan debit, misal m3/jam)
System h = Kurva Head (tekanan) sistem rencana, dibuat dengan
membuat kurva antara debit minimum, rerata, maksimum,
terhadap head (tekanan) yang terjadi pada tiap titik operasi
debit tersebut
h,η = Tekanan (dalam satuan meter) dan efisiensi (dalam satuan
persen)

Modul 02 Efisiensi Energi 45


Contoh kurva pompa dari produsen dapat dilihat pada Gambar 25
Gambar 23 Contoh Kurva Pompa dari Produsen Pompa

(sumber: Torishima, 2018)


Mengapa Harus Pompa?

Pada penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum yang dilakukan oleh PDAM,
rekening listrik yang dibayarkan hanya untuk proses produksi mencapai 95% dari
seluruh jenis konsumsi energi, dimana % konsumsi HANYA untuk pompa dapat
mencapai 90%. Dengan demikian, apabila terjadi inefisiensi energi pada pompa,
akan sangat mempengaruhi biaya listrik yang harus dibayarkan. Oleh karena itu,
dengan menargetkan program efisiensi energi pada pompa, diharapkan akan
terjadi pengurangan biaya energi yang signifikan. Metode yang dilakukan dapat
berupa modifikasi pada pompa atau penggantian pompa seluruhnya.

Pada sektor apa lagi program efisiensi energi dapat dilaksanakan? Apa
bentuknya?
F. SKALA PRIORITAS PROGRAM EFISIENSI ENERGI
Dalam siklus penggunaan air di sebuah daerah, masalah mengenai
penggunaan energi umum dikesampingkan oleh para pengelola dan operator
Instalasi Pengolahan Air Minum (IPAM). Pada praktiknya pengolahan air pada
IPAM menggunakan energi dalam jumlah yang cukup signifikan; secara
jangka panjang akan berdampak pada ekonomi perusahaan dan lebih jauh
lagi terhadap lingkungan. Kesadaran mengenai nilai konsumsi energi ini yang
kemudian dijadikan titik awal memunculkan inisiatif untuk merencanakan

Modul 02 Efisiensi Energi 46


operasional IPAM yang efisien dalam hal penggunaan energi dengan
melakukan penghematan energi. Prinsip dasar penghematan energi antara
lain:
a. Pencegahan rugi-rugi energi dengan mengendalikan parameter operasi,
beban operasi peralatan, dan proses pemanfaatan energi.
b. Pemeliharaan,
c. Inovasi efisiensi atau penggunaan teknologi energi yang efisien.
d. Optimasi peralatan energi
Skala priotitas untuk penerapan program pada PDAM dapat diukur menggunakan
Significant Energy Uses.

Gambar 24 Contoh Distribusi Energi pada IPA (satuan % dari biaya energi)
Menentukan skala prioritas merupakan hal yang krusial pada perencanaan
program Efisiensi Energi. Hal ini dimaksudkan agar dana yang dikeluarkan
untuk program EE tersebut akan tepat sasaran dan dapat memberikan
dampak yang signifikan. Sebagai contoh, dapat dilihat pada Gambar 26,
energi paling banyak digunakan pada penggunaan pompa intake dan
distribusi. Sehingga menjalankan program EE pada kedua titik ini akan
memberikan dampak yang lebih signifikan dibandingkan dengan menerapkan
program pada komponen Lainnya (energi untuk penerangan, listrik kantor).

Modul 02 Efisiensi Energi 47


Contoh upaya peningkatan efisiensi lainnya adalah di bagian unit produksi
dimana apabila sistem pengolahan dapat menggunakan sistem hidrolis
(tanpa mixer), maka dapat pengurangan biaya energi hingga 10%. Oleh
karena itu, sebelum menentukan titik implementasi program, akan sangat
membantu apabila dibuat persentase distribusi energi sehingga dapat
disusun strategi tepat guna untuk penurunan penggunaan energi dengan
signifikan pada sistem tersebut.

Mengapa Harus Diprioritaskan?

Program Efisiensi Energi, sama seperti program pengembangan lainnya, akan


membutuhkan modal untuk pengaplikasiannya, baik berupa modal secara material
seperti pendanaan maupun modal lainnya seperti waktu. Oleh karena itu, untuk
meraih hasil yang maksimal, diperlukan strategi agar program diaplikasikan pada
sektor yang memang signifikan kontribusinya terhadap listrik yang dikonsumsi.
Selain agar tepat guna bagi PDAM, prioritas yang tepat akan menjadi salah satu
syarat agar proposal program efisiensi energi dapat diterima, sehingga dana yang
dikeluarkan oleh pemerintah untuk membantu pendanaan dapat terserap dengan
baik pula.

G. LATIHAN
1. Jelaskan jenis rekomendasi efisiensi energi yang dapat dilakukan
berdasarkan pengeluaran biaya!
2. Sebutkan dan jelaskan tahap pemilihan pompa!
3. Bagaimana cara membuat skala prioritas program efisiensi energi dan untuk
apa dibuat skala prioritas?

H. RANGKUMAN
Beberapa hal yang harus diperhatikan sebagai tolok ukur keberhasilan aplikasi
efisiensi energy di PDAM antara lain adalah:

1. Perlu adanya Lesson Learned Efisiensi Energi yang dapat mempengaruhi


adanya perubahan mindset dan perilaku dari pihak internal PDAM, adanya
komunikasi dan koordinasi yang baik dengan pihak eksternal PDAM.

Modul 02 Efisiensi Energi 48


2. Perlu adanya pembelajaran dari success story program efisiensi energy PDAM
di Indonesia

3. Dapat mengidentifikasi strategi aplikasi efisiensi energy tepat guna dalam hal
meningkatkan efisiensi dari system yang telah ada serta merancang system
baru dengan merekomendasikan penghematan energy tanpa biaya/biaya
rendah, biaya menengah, dan biaya tinggi.

4. Dapat menentukan skala prioritas program efisiensi energy.

Modul 02 Efisiensi Energi 49


Modul 02 Efisiensi Energi 35
BAB 5
KELEMBAGAAN PENANGANAN EFISIENSI
ENERGI

Modul 02 Efisiensi Energi 36


BAB 5 – KELEMBAGAAN PENANGANAN EFISIENSI ENERGI

A. INDIKATOR KEBERHASILAN
Mampu mengidentifikasi kelembagaan yang bertanggungjawab terhadap
program Efisiensi Energi

B. PENDAHULUAN
Submateri ini akan menjadi pengantar terhadap kelembagaan penanganan
efisiensi energi agar peserta nantinya akan lebih memahami latar belakang
mengapa diperlukan adanya kelembagaan penanganan efisiensi energy di PDAM,
mengapa penyelenggaraan SPAM di PDAM harus dilembagakan
Submateri Pengantar Kelembagaan Penanganan Efisiensi Energi ini terdiri dari 2
hal yaitu:
a) Tim Adhoc
b) Divisi

C. KELEMBAGAAN APLIKASI PROGRAM EFISIENSI ENERGI


Kelembagaan yang krusial bagi PDAM untuk mengaplikasikan program efisiensi
energi adalah kelembagaan internal yang bertanggung jawab terhadap
implementasi program efisiensi energi, yakni antara lain dapat berupa tim adhoc
atau berupa divisi.
 Tim Adhoc
Tim adhoc merupakan sistem kelembagaan yang terdiri dari kumpulan staff
PDAM yang memiliki fungsi tambahan untuk pemantauan kinerja
implementasi program Efisiensi Energi dan bersifat sementara. Sistem
pemantauan kinerja tim dapat berupa adanya laporan per kurun waktu
tertentu kepada jajaran direksi. Tipe kelembagaan jenis ini dapat
diaplikasikan untuk PDAM skala kecil atau sedang, untuk inisiasi program
Efisiensi Energi. Dalam keberlanjutannya, tim Ad hoc kemudian harus
dijadikan divisi untuk menjamin bahwa kegiatan serta dampak dari program
Efisiensi Energi dapat tetap terjaga.

Modul 02 Efisiensi Energi 50


 Divisi
Pembentukan divisi dilakukan untuk penerapan dan penjaminan keberlanjutan
program Efisiensi Energi. Pembentukan divisi berarti menugaskan sekelompok
orang khusus untuk tugas dan fungsi yang bertanggungjawab akan energi,
temasuk di dalamnya konservasi energi dan pengaplikasian efisiensi energi.
Divisi yag bertugas tentang efisiensi energi umumnya merupakan divisi yang
berhubungan langsung dengan peralatan yang menggunakan energi.
o Contoh kelembagaan divisi
Kelembagaan untuk pengaplikasian program efisiensi energi pada internal
PDAM dapat berupa pengoptimalan dan pemberdayaan divisi Electrical-
Mekanikal. Pada umumnya, divisi Electrical-Mekanikal pada bagian produksi
maupun dstribusi hanya diberdayakan untuk pemeliharaan alat saja dan
jarang terlibat di dalam kegiatan operasi serta pengembangan. Sedangkan,
divisi Electrical-Mekanikal dapat diberdayakan lebih sebagai operator
peralatan dan juga sebagai tim yang melakukan pengembangan (research
and development) terhadap penggunaan alat.dan memberikan target berupa
efisiensi energi. Dengan demikian, sumber daya yang ahli dalam hal Electrical-
Mekanikal dapat diberdayakan untuk mengaplikasikan program energi
efisiensi.

D. LATIHAN
Jelaskan jenis kelembagaan pada PDAM yang dapat dibentuk untuk
mengaplikasikan program EE!

Modul 02 Efisiensi Energi 51


E. RANGKUMAN
Kelembagaan yang krusial bagi PDAM untuk mengaplikasikan program efisiensi
energi adalah kelembagaan internal yang bertanggung jawab terhadap
implementasi program efisiensi energi, yakni dapat berupa tim adhoc atau
berupa divisi sesuai kebutuhan karena akan berdampak pada timbulnya anggaran
biaya yang tersedia.

Modul 02 Efisiensi Energi 52


BAB 6
PENUTUP

Modul 02 Efisiensi Energi 51


BAB 6 - PENUTUP

Kesimpulan dari modul ini adalah sebagai berikut:

 Kondisi PDAM di Indonesia terkait penggunaan energi yang efisien di


Indonesia masih jauh dari baik dan mempengaruhi kinerja PDAM tersebut
 Masalah yang dapat terjadi terkait teknis dan non teknis, dimana masalah
teknis akan terkait dengan pompa dan perlatan kelistrikan, sedangkan
masalah non teknis akan terkait dengan komitmen stakeholder, kualitas
SDM, dan kelembagaan di PDAM
 Upaya yang dapat dilakukan untuk efisiensi energi dapat dibagi berdasarkan
sistem dan biaya, sehingga dapat diusahakan agar dapat berjalan dengan
sistem yang ada dan sesuai dengan dana yang ada.
Investasi untuk program efisiensi energi merupakan hal yang krusial untuk
meningkatkan nilai efisiensi produksi sehingga nilai kinerja PDAM juga akan
meningkat

Modul 02 Efisiensi Energi 53


DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR PUSTAKA
CIPEC. 2018. Energy Saving Toolbox: An Energy Audit Manual and Tool.
https://www.nrcan.gc.ca/sites/www.nrcan.gc.ca/files/oee/pdf/publica
tions/infosource/pub/cipec/energyauditmanualandtool.pdf. Diakses
pada tanggal 10 September 2018.
Kementerian PUPR. 2017. Modul Tambahan untuk Modul Peningkatan Efisiensi
Energi. Direktorat Jenderal Cipta Karya.
Kementerian PUPR. 2014. Pedoman Pelaksanaan Efisiensi Energi di PDAM.
Direktorat Pengembangan Air Minum, Direktorat Jenderal Cipta Karya.
Marpaung, Parlindungan. Tidak diketahui. Modul Prinsip-Prinsip Penghematan
Energi Pada Industri. Himpunan Ahli Konservasi Energi
Torishima. 2018. ETA-N Performance Curves.
http://www.lukesindonesia.com/wp-
content/uploads/Katalog%20PDF/Katalog%20Torishima/Kurva%20ETA
-N/Torishima%20-%20Kurva%20ETA-N%20Lengkap.pdf. Diakses pada
tanggal 8 September 2018.
USAID. 2016. Berbenah Meraih Universal Access 2019: Praktik Cerdas USAID
IUWSH Regional Jawa Tengah. https://issuu.com/virgiftan/docs
/usaid_iuwash_central_java_regional_/18. Diakses pada tanggal 5
September 2018.
Widyantoro, Titovianto. 2015. Modul Kebijakan Energi Organisasi. Himpunan Ahli
Konservasi Energi

Catatan:
Modul Tambahan untuk Modul Peningkatan Efisiensi Energi serta Pedoman
Pelaksanaan Efisiensi Energi dapat dijadikan bacaan tambahan untuk
mengetahui detail teknis dari tahap audit energi serta tahap-tahap detail teknis
tindakan peningakatan efisiensi listrik dan pompa.

Modul 02 Efisiensi Energi 54


GLOSARIUM
GLOSARIUM
Audit energy Proses evaluasi pemanfaat energi dan identifikasi
peluang penghematan energi serta rekomendasi
peningkatan efisiensi pada pengguna sumber energi
dan pengguna energi dalam rangka konservasi energi
Baseline energy Garis yang menunjukkan kecenderungan (trend) dari
penggunaan energi terhadap jumlah barang yang
diproduksi
BEP Break Even Point (Titik balik modal)
BPPSPAM Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum
ESCO Energy Service Company, perusahaan bisnis non-profit
yang menyediakan proyek-proyek berbasis konservasi
energy
Full Cost Recovery tarif yang menutupi/memulihkan biaya produksi
Impeller bagian yang berotasi pada pompa untuk
menggerakkan fluida dengan membentuk hisapan
Intake Bangunan pengambil air di sumber
ISO International Organization of Standardization
(Organisasi Internasional untuk Standardisasi)
KWH Kilowatt hour, angka pengukuran besaran penggunaan
listrik dengan menghitung besaran daya yang
digunakan (kilowatt) dan durasi penggunaan listrik
(hour, jam)
Noise produk yang tidak terpakai dalam sistem elektrik
perpompaan
Performance Based Kontrak yang pembayarannya dilakukan berdasarkan
Contract perkembangan kinerja
SEC Spesific Energy Consumption, nilai konsumsi energi
yang dibagi berdasarkan kategori penggunaannya
dalam sistem (dengan satuan energi per unit massa)
SEU Significant Energy Uses, bagian pada sistem yang
paling besar mengkonsumsi energy
SIstem Distribusi Sistem dalam penyediaan air minum yang
mengantarkan air dari reservoir kepada
pelanggan/pengguna

Modul 02 Efisiensi Energi 55


Sistem Sistem dalam penyediaan air minum yang berfungsi
Pengolahan/Produksi untuk mengolah air baku menjadi air dengan kualitas
air minum

Sistem Transmis Sistem yang menghantarkan air dari sumber ke


reservoir
SPAM Sistem Penyediaan Air Minum
VSD Variable Speed Drive, alat yang digunakan pada pompa
untuk mengatur kecepatan putaran motor dan
torsinya dengan memvariasikan input frekuensi dan
voltase pada pompa

Modul 02 Efisiensi Energi 56


BAHAN TAYANG
BAHAN TAYANG

Modul 02 Efisiensi Energi 57


Modul 02 Efisiensi Energi 58
Modul 02 Efisiensi Energi 59
Modul 02 Efisiensi Energi 60
Modul 02 Efisiensi Energi 61
Modul 02 Efisiensi Energi 62
Modul 02 Efisiensi Energi 63
Modul 02 Efisiensi Energi 64
Modul 02 Efisiensi Energi 65
Modul 02 Efisiensi Energi 66
Modul 02 Efisiensi Energi 67
Modul 02 Efisiensi Energi 68
Modul 02 Efisiensi Energi 69
Modul 02 Efisiensi Energi 70
Modul 02 Efisiensi Energi 71
LEMBAR SOAL ESSAY
LEMBAR SOAL ESSAY

1. Konsep Dasar EE

a. Jelaskan konsep penggunaan energi dan sertakan gambar skematik


untuk menjelaskannya!
b. Jelaskan tujuan program efisiensi energi!
c. Sebutkan dan Jelaskan manfaat efisiensi energi!
d. Sebutkan minimum 5 stakeholder dalam program efisiensi energi?
e. Jelaskan proses PDCA!
2. Tahapan Penyelenggaraan Efisiensi Energi

a. Jelaskan bagaimana kondisi eksisting penggunaan energi di PDAM!


b. Sebutkan minimal 3 penyebab inefisiensi energi!
c. Sebutkan masalah-masalah pada pompa serta solusi dan akibat dari
penerapan solusi tersebut!
d. Mengapa baseline angka penggunaanenergi perlu dibuat?
e. Apa saja alat ukur yang diperlukan dalam moitoring energi? Jelaskan!
f. Jelaskan tahap umum dan detail audit energi!
3. Aplikasi Efisiensi Energi

a. Jelaskan jenis rekomendasi efisiensi energi yang dapat dilakukan


berdasarkan pengeluaran biaya!
b. Sebutkan dan jelaskan tahap pemilihan pompa!
c. Bagaimana cara membuat skala prioritas program efisiensi energi
dan untuk apa dibuat skala prioritas?
4. Kelembagaan Aplikasi Program EE

a. Jelaskan jenis kelembagaan pada PDAM yang dapat dibentuk untuk


mengaplikasikan program EE!

Modul 02 Efisiensi Energi 72