Anda di halaman 1dari 91

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah S.W.T. yang telah melimpahkan rahmat,


hidayah serta anugerah-Nya sehingga penulisan Laporan Pelaksanaan Program
SM-3T ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya.
Penyelesaian laporan ini dapat terselesaian dengan baik berkat dukungan
dan kerjasama dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis
menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Prof. Dr. Warsono, M. S., selaku Rektor Universitas Negeri Surabaya;
2. Prof. Dr. Luthfiyah Nurlaela, M. Pd. selaku Direktur program SM-3T
Universitas Negeri Surabaya;
3. Sri Wahyumi M. Manalip, SE., selaku Bupati Kabupaten Kepulauan Talaud;
4. Dr. Imen D. J. Manopode, S. Pd., M. Pd. selaku Kepala Dinas Pendidikan,
Pemuda dan Olahraga Kabupaten Kepulauan Talaud;
5. Neltji Paulina Ransa Papia, S. Pd. selaku Kepala Sekolah TK Kristen
Inawontian Moronge Selatan;
6. Ramajana M. Taasiringan S. Pd. AUD selaku Guru Kelas di TK Kristen
Inawontian Moronge Selatan ;
7. Rekan-rekan seperjuangan SM-3T Kabupaten Kepulauan Talaud baik dari
Universitas Negeri Surabaya maupun Universitas Negeri Malang;
8. Semua pihak yang telah membantu dalam setiap kegiatan dan penyusunan
laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih sangat jauh
dari sempurna serta memerlukan saran dan kritik dari semua pihak. Untuk itu
penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dan
Semoga dengan terselesaikannya laporani ini, diharapkan dapat bermanfaat bagi
para pembaca dan kemajuan ilmu pengetahuan.
Talaud, 1 Agustus 2015

Penulis

1
DAFTAR ISI

Halaman
Error! Reference source not found. ..................................................................... ii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI ..................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
Error! Reference source not found. ..................................................................... viii
Error! Not a valid bookmark self-reference.. ....................... PENDAHULUAN
.............................................................................................................1
A. Latar Belakang ............................................................................ 1
B. Pengertian .................................................................................... 8
C. Tujuan .......................................................................................... 3
D. Ruang Lingkup SM-3T .............................................................. 3
E. Landasan Yuridis ........................................................................ 3
F. Waktu Pelaksanaan .................................................................... 4
BAB II.KONDISI OBJEKTIF DAERAH SASARAN ................................. 6
A. Kondisi Geografis ....................................................................... 6
B. Batas Wilayah................................................................................ 6
C. Topografi Wilayah ........................................................................ 7
D. Iklim ............................................................................................... 9
E. Kondisi Demografis ..................................................................... 10
F. Kondisi Sosial, Ekonomi, dan Budaya ....................................... 10
G. Kondisi DemografisPendidikan .................................................. 15
BAB III. PROGRAM ........................................................................................ 21
A. Bidang Kependidikan ................................................................... 21
B. Bidang Kemasyarakatan .............................................................. 22
BAB IV PELAKSANAAN ............................................................................... 24
A. Bidang Kependidikan ................................................................... 24
B. Bidang Kemasyarakatan .............................................................. 29
C. Faktor Pendudkung ...................................................................... 32

2
D. Kendala yang Dihadapi ................................................................ 34
E. Solusi yang Ditempuh ................................................................... 36
F. Nilai-nilai Positif yang dapat dipetik (lesson learn) ................... 37
BAB V PENGALAMAN MENARIK DAN TESTIMONI ............................ 38
A. Pengalaman Menarik.................................................................... 38
B. Testimoni ....................................................................................... 51
BAB IV PENUTUP .......................................................................................... 52
A. Kesimpulan .................................................................................... 52
B. Saran .............................................................................................. 53

3
DAFTAR TABEL

2.1 Tinggi Wilayah Di Atas Permukaan Laut (DPL) Di Kabupaten


Kepulauan Talaud....................................................................................... 7
2.2 Morfologi Kabupaten Kepulauan Talaud ................................................ 8
2.3 Jumlah Penduduk Per Kecamatan Tahun 2011 ...................................... 10
2.4 Data Guru Di TK Kristen Inawontian TP 2014-201518..........................
2.5 Data Murid Di TK Kristen Inawontian TP 2014-2015 ............................ 19
2.6 Data Murid Di TK Kristen Inawontian TP 2015-2016 ............................ 20

4
DAFTAR GAMBAR

2.1 Peta Kabupaten Kepulauan Talaud .......................................................... 12


2.2 Rumah Adat Penduduk Talaud ................................................................. 13
2.3 Penari Menggunakan Pakaian Adat Talaud ............................................ 14
2.4 Sayur Gedi ...................................................................................................
2.5 Sekolah TK Kristen Inawontian ............................................................... 16
2.6 Kamar Mandi TK Kristen Inawontian .................................................... 17
5.1 Pelabuhan Melonguane ............................................................................. 41
5.2 Keluarga Longka-Papia ............................................................................. 46
5.3 Foto Bersama saat Penamatan Siswa TK Inawontian ............................ 51

5
DAFTAR LAMPIRAN

1. Catatan Harian ............................................................................................. 54


2. Halaman Pengesahan Program Pelatihan Kewirausahaan ..................... 70
3. Halaman Pengesahan Program Try Out ................................................... 71
4. Testimoni Orangtua
Asuh ....................................................................................................................
.........................................................................................................................73
.............................................................................................................................
5. Testimoni Kepala Sekolah .......................................................................... 74
6. Testimoni Guru ............................................................................................ 75
7. Testimoni Kepala Desa ................................................................................ 76
8. Testimoni Pendeta ........................................................................................ 77
9. PROTA, PROMES, RPPM, dan RPPH .................................................... 78
10. Foto Kegiatan di TK Kristen Inawontian ................................................. 111
11. Foto Kegiatan Di Talaud ........................................................................... 116
12. Biodata Peserta ........................................................................................... 41

6
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dari jaman dahulu sampai sekarang, pendidikan sangat penting bagi
semua orang. Seseorang dikatakan sukses apabila dia sukses juga dalam hal
pendidikan. Tidak hanya pendidikan formal saja yang dimaksud, namun
pendidikan non formal juga sangat penting bagi kehidupan kita untuk
melangsungkan hidup yang lebih baik. Maka dari itu pendidikan memiliki
peranan penting dalam kehidupan kita dalam mewujudkan pribadi yang
berkualitas dan berkarakter sehingga memiliki pandangan yang luas ke depan
untuk mencapai suatu cita-cita yang diharapkan dan mampu beradaptasi
secara cepat dan tepat di dalam berbagai lingkungan.
Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan wilayah yang luas dan
heterogen secara geografis maupun sosiokultural memerlukan upaya yang
tepat untuk mengatasi berbagai persoalan. Diantaranya adalah persoalan
pendidikan pada daerah yang tergolong terdepan, terluar, dan tertinggal
(daerah 3T). Mengetahui bahwa banyaknya penduduk Indonesia dari Sabang
sampai Merauke, tentu tidak semua wilayah tersebut dapat tersentuh
pendidikan yang layak, masih banyak sekolah-sekolah dan masyarakat yang
memerlukan guru dan motivator agar bisa lebih maju.
Permasalahan penyelenggara pendidikan, di daerah 3T antara lain
adalah permasalahan tenaga pendidik, seperti kekurangan jumlah (shortage),
distribusi tidak seimbang (unbalanced distribution), kualifikasi di bawah
standar (under qulification), kekurangan kompeten (low competencies), serta
ketidaksesuaian antara kualifikasi pendidikan dengan bidang yang diampu
(mismatched). Permasalahan lain dalam penyelenggaraan pendidikan adalah
angka putus sekolah masih relatif tinggi, angka partisipasi sekolah masih
rendah, sarana prasarana belum memadai, dan infrastruktur untuk kemudahan
akses dalam mengikuti pendidikan masih sangat kurang.
Sebagai bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia
peningkatan mutu pendidikan di daerah 3T perlu dikelola secara khusus dan

7
sungguh-sungguh, utamanya dalam mengatasi permasalahan-permasalahan
tersebut, agar daerah 3T dapat segera maju bersama sejajar dengan daerah
lain. Hal ini menjadi perhatian khusus Kementerian Pendidikan Nasional,
mengingat daerah 3T memiliki peran strategis dalam memperkokoh
ketahanan nasional dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Kebijakan Kementerian Pendidikan Nasional dalam rangka
percepatan pembangunan pendidikan di daerarah 3T, adalah Program Maju
Bersama Mencerdaskan Indonesia. Program ini meliputi (1) Program Profesi
Guru Terintergrasi dengan Kewenangan Tambahan (PPGT), (2) Program
Sarjana Mendidk di Daerah 3T (SM-3T), dan (3) Program Pendidkan Profesi
Guru Terintergrasi Kolaboratif (PPGT Kolaboratif). Program-program
tersebut merupakan sebagian jawaban untuk mengatasi berbagai
permasalahan pendidkan di daerah 3T.
Program SM-3T sebagai salah satu Progam Maju Bersama
Mencerdaskan Indonesia ditujukan kepada Sarjana Pendidikan yang belum
bertugas sebagai guru, untuk ditugaskan selama satu tahun di daerah 3T.
Program SM-3T dimaksudkan untuk membantu mengatasi kekurangan guru,
sekaligus mempersiapkan calon guru profesional yang tangguh, mandiri, dan
memiliki sikap peduli terhadap sesama, serta memiliki jiwa untuk
mencerdaskan anak bangsa, agar dapat maju bersama mencapai cita-cita luhur
seperti yang diamanahkan oleh para pendiri bangsa Indonesia.

B. Pengertian
ProgramSM-3T adalah Program Pengabdian Sarjana Pendidikan
untuk berpartisipasi dalam mengatasi permasalahan pendidikan, percepatan
pembangunan pendidikan di daerah 3T dan penyiapan pendidik profesional
selama satu tahun sebagai penyiapan pendidik profesional yang berlangsung
selama satu tahun.

8
C. Tujuan
Program Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan
Tertinggal (SM-3T) dilakukan dengan tujuan:
1. Membantu daerah 3T dalam mengatasi permasalahan pendidikan
terutama kekurangan tenaga pendidik;
2. Memberikan pengalaman pengabdian kepada sarjana pendidikan
sehingga terbentuk sikap profesional dan terampil dalam memecahkan
masalah kependidikan.
3. Menumbuhkan sikap cinta tanah air, bela negara, peduli, empati,
terampil memecahkan masalah kependidikan, dan bertanggungjawwab
terhadap kemajuan bangsa.
4. Membangun daya juang dan ketahanmalangan dalam mengembangkan
pendidikan di daerah-daerah yang tergolong 3T.
5. Meningkatkan kecintaan terhadap profesi sebagai guru yang bertugas di
daerah 3T; dan
6. Mempersiapkan calon pendidik profesional sebelum mengikuti program
Pendidikan Profesi Guru (PPG).

D. Ruang Lingkup SM-3T


1. Melaksanakan tugas pembelajaran pada satuan pendidikan sesuai
dengan bidang keahlian dan tuntutan kondisi setempat.
2. Mendorong kegiatan inovasi pembelajaran di sekolah.
3. Melakukan kegiatan ekstrakurikuler.
4. Membantu tugas-tugas yang terkait dengan manajemen pendidikan
disekolah.
5. Melakukan tugas sosial pemberdayaan masyarakat untuk mendukung
program pembangunan pendidikan dan kebudayaan di daerah 3T.

E. Landasan Yuridis
1. UU Nomor 20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional.
2. UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.
3. UU Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi.

9
4. PP nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru.
5. PP Nomor 32 Tahun 2013 tentang perubahan atas PP Nomor 19 Tahun
2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
6. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi
Nasional Indonesia (KKNI).
7. Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi
Akademik dan Kompetensi Guru.
8. Permendiknas Nomor 27 Tahun 2008 tentang Standar Kualifikasi
Akademik dan Kompetensi Konselor.
9. Permendikbud Nomor 87 Tahun 2013 tentang Program Pendidikan
Profesi Guru Prajabatan.
10. Kepmendiknas Nomor 126/P/2010 tentang Penetapan LPTK
Penyelenggara PPG bagi Guru Dalam Jabatan.
11. Keputusan Dirtektur Jendral Pendidikan Tinggi Nomor
64/DIKTI/Kep/2011 tentang Penetapan Lembaga Pendidikan Tenaga
Kependidikan (LPTK) Penyelenggara Rintisan Program Pendidikan
Proesi Guru Terintegrasi (Berkewenangan Tambahan).
12. Keputusan Dirtektur Jendral Pendidikan Tinggi Nomor
17g/DIKTI/Kep/2013 tentang Penetapan Perguruan Tinggi
Penyelenggara Rintisan Program Pendidikan Proesi Guru Terintegrasi
Prajabatan.

F. Waktu Pelaksanaan
Program Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan
Tertinggal (SM-3T) merupakan program pengabdian sarjana pendidikan
untuk berpartisipasi dalam percepatan pembangunan pendidikan di daerah
3T selama satu tahun sebagai penyiapan pendidik profesional yang akan
dilanjutkan dengan program Pendidikan Profesi Guru (PPG). Berikut
disajikan rencana jadwal persiapan dan pelaksanaan program SM-3T Tahun
2014.

10
Tabel 1.1
Jadwal Persiapan dan Pelaksanaan Program SM-3T Angkatan IV

NO KEGIATAN WAKTU

1. Pengumuman program SM-3T Tahun 17 Mei 2014


2014

2. Pendaftaran daring (online), mengisi 21 Mei-16 Juni 2014


form, upload Ijazah dan foto.

3. Koordinasi dengan pengelola SM-3T 13-15 Juni 2014


dan TOT operator IT LPTK

4. Seleksi Administrasi (form isian, ijazah, 16-22 Juni 2014


dan foto)

5. Pengumuman hasil seleksi administrasi 23 Juni 2014


dan pengumuman jadwal tes online

6. Tes online 1-3 Juli 2014

7. Rapat koordinasi penetapan kelulusan 23-25 Juli 2014


tes online

8. Pengumuman hasil tes online 5 Juli 2014

9. Wawancara dan input nilai hasil seleksi 11-13 Juli 2014


di LPTK.

10. Koordinasi dengan LPTK terkait 19-20 Juli 2014


penetapan hasil seleksi dan pemetaan.

11. Pengumuman hasil seleksi dan 20 Juli 2014


pengumuman pemanggilan.

Hari Raya Idul Fitri 28-29 Juli 2014

12. Koordinasi dengan Dinas Pendidikan 11-12 Agustus 2014


daerah sasaran.

13. Pemanggilan 13 Agustus 2014

14. Prakondisi 14-26 Agustus 2014

15. Pemberangkatan 27-30 Agustus 2014

11
16. Penarikan SM-3T Tahun 2013 24-30 Agustus 2014

17. Pelaksanaan di daerah sasaran Agustus 2014-


Agustus 2015

18. Monitoring dan Evaluasi oleh LPTK dan 3 kali kegiatan


tim PPG pusat.

12
BAB II
KONDISI OBJEKTIF DAERAH SASARAN

A. Kondisi Geografis
Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan bagian dari Provinsi
Sulawesi Utara yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Kepulauan
Sangihe menurut UU No. 8 tahun 2002 dan terdiri dari 20 pulau. Kabupaten
Kepulauan Talaud dibagi dalam 19 kecamatan (pemekaran dari 17 kecamatan,
5 kecamatan baru diresmikan tahun 2007), 11 kelurahan, 142 desa (pemekaran
dari 107 desa, 35 desa baru diresmikan tahun 2007). Sesuai dengan kondisi dan
penilaian kriteria desa tertinggal oleh Kementrian Negara PDT, desa sangat
tertinggal berjumlah 48 desa (34 %), desa tetinggal 72 desa (54%) dan desa
maju 17 desa (12%). Ibu kota kabupaten yaitu Melonguane terletak di sisi
selatan pulau Karakelang. Secara geografis Kabupaten Kepulauan Talaud
terletak pada 05°33’00-03°38’00 lintang utara dan 126°38’00-127°10’00 bujur
timur. Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan daerah bahari dengan luas laut
sekitar 37.800 km2 dan luas wilayah daratan 1.251,02 km2.

B. Batas Wilayah
Kepulauan talaud terbentuk karena adanya pergesaran lempeng
Halmahera dan lempeng sangihe. Kedua lempeng saling “bertabrakan” yang
mengakibatkan lapisan permukaan bumi terangkat diatas permukaan laut. Hasil
dari proses pangangkatan ini sejak zaman Pleistosen (1,6 juta-10.000) hingga
zaman Holocen ditambah dengan kolonisasi oleh tumbuhan, binatang dan
manusia serta interaksi diantaranya, terbentuklah Kepulauan talaud.
Kepulauan Talaud adalah gugusan pulau-pulau yang berada di utara
Indonesia dan berbatasan dengan Negara Filipina. Sebelah selatan berbatasan
dengan laut maluku, laut Sulawesi di sebelah barat, Samudera Pasifik di timur
yang terdiri dari 20 pulau yaitu pulau Karakelang (terbesar), Mangaran,
Salibabu, Miangas, Marampit, Karatung, Kakorotan dan pulau – pulau tidak
berpenghuni lainnya dengan Luas wilayah secara keseluruhan adalah

13
27.061,16 km2 yang terdiri dari dari daratan seluas 1.288,94 km2 dan lautan
seluas 25.772,22 km2.

Gambar 2. 1 Peta Kabupaten Kepulauan Talaud

C. Topografi Wilayah
Keadaan topografi Kabupaten Kepulauan Talaud sebagian besar
mempunyai relief datar sampai landai, dan sebagian lainnya agak curam
sampai curam. Terdapat tiga pulau utama di kabupaten kepulauan Talaud yaitu
pulau Karakelang, pulau Salibabu, dan pulau Mangaran. Empat pulau di
antaranya termasuk kawasan pulau terluar dan dari empat pulau tersebut dua
diantaranya termasuk pulau paling rawan (dari sisi keamanan) di Indonesia
yaitu pulau Miangas dan Kepulauan Nanusa.
Kondisi Kabupaten Kepulauan Talaud termasuk dalam 199 daerah
tertinggal di Indonesia dan masih terisolir karena berbagai keterbatasan
infrastruktur dasar, ekonomi, sosial, budaya, perhubungan, telekominikasi dan
informasi serta pertahanan keamanan. Keadaan topografi di Kabupaten
Kepulauan Talaud sebagian besar terdiri dari wilayah pegunungan dan tanah
berbukit-bukit yang dikelilingi oleh lautan. Ketinggian tanah terbagi atas 0-100
mdpl, 100-500 mdpl dan lebih dari 500 mdpl, hampir 50 % dari luas
keseluruhan memiliki ketinggian berkisar antara 100-500 mdpl. Sedangkan
kemiringan lerengnya berkisar antara 0-2 %, 2-15 %, 15-40 % dan lebih besar

14
dari 40 %. Berikut tabel tinggi wilayah di atas permukaan laut (DPL) di
Kabupaten Kepulauan Talaud Tahun 2011.
Tabel 2.1 Tinggi Wilayah Di atas Permukaan Laut (DPL) Di
Kabupaten Kepulauan Talaud Tahun 2011
No Kecamatan Tinggi DPL (m)

1. Kabaruan 20

2. Damau 15

3. Lirung 4

4. Salibabu 3

5. Kalongan 5

6. Moronge 20

7. Melonguane 12

8. Melonguane Timur 2

9. Beo 3

10. Beo Utara 7

11. Beo Selatan 2

12. Rainis 3

13. Tampan’Amma 6

14. Pulutan 3

15. Essang 25

16. Essang Selatan 15

17. Gemeh 6

18. Nanusa 4

19. Rainis 4

Morfologi wilayah Kabupaten Kepulauan Talaud sebagian besar


wilayah Talaud memiliki morfologi bergunung-gunung yang membentang dari

15
utara ke selatan, yang tersebar dalam pulau-pulau. Gambaran tentang
morfologi wilayah Kabupaten Kepulauan Talaud dapat dilihat pada tabel
berikut ini.

Tabel 2.2 Morfologi Kabupaten Kepulauan Talaud

No Morfologi Luas (Ha) Persentase

1. Batu dan pulau-pulau karang 1.974,39 1,93%

2. Dataran karstik berbukit kecil 18.935,81 18,49%

3. Dataran lava berbukit kecil 16,98 0,02%

Dataran lumpur antar pasang surut


4. dibawah halofit 305,16 0,30%

Dataran sedimen bertupa yang


5. berbukit kecil 1.142,48 1,12%

Kipas aluvial nonvulkanik yang


6. melereng landai 3.508,93 3,43%

Punggung bukit cembung yang


7. terorientasi di atas batuan ultrabasa 5.084,19 4,96%

Punggung bukit yang panjang dan


8. sangat curam di atas batuan 14.316,60 13,98%
metamorphosis

Punggung bukit yang sangat curam di


9. atas vulkanik basa 1.607,09 1,04%

Sisi punggung bukit sangat curam di


10. atas sedimen bertupa 1.352,38 1,32%

System punggung bukit sedimen


11. bertupa yang sangat curam 54.651,99 53,37%

12. Lain-lain 51,01 0,05%

Berdasarkan tabel di atas, wilayah Kabupaten Kepulauan Talaud yang


terdiri dari pulau-pulau tersebtu didominasi oleh morfologi dengan sistem

16
punggung bukit yang sangat curam yaitu hamper mencapai 53,37% wilayah.
Sedangkan wilayah yang datar hanya mencapai 19,93%.

D. Iklim
Secara Iklim, Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan wilayah cukup
panas, dengan suhu udara rata-rata per tahun sebesar 27,5oC. Tingkat
kelembaban udara rata-rata di Kabupaten Kepulauan Talaud cenderung tinggi,
mencapai 83,3 %. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan maret mencapai 536
milimeter dengan jumlah hari hujan selama 28 hari dalam bulan tersebut,
sedangkan terendah terjadi pada bulan Februari dengan hanya 15 hari hujan.
Iklim di daerah Talaud dipengaruhi oleh angin Muson. Pada bulan Juli
sampai dengan September terjadi musim kemarau dan pada bulan September
sampai dengan bulan Nopember terjadi musim penghujan. Tipe iklim di
Kabupaten Kepaluan Talaud menurut Chmidt dan Ferguson adalah tipe A
(iklim basah). Antara curah hujan dan keadaan angin berhubungan erat satu
dengan lainnya. Walaupun demikian, hubungan tersebut agaknya tidak selalu
ada. Keadaan angin pada musim hujan biasanya lebih kencang dan angin
bertiup dari barat dan barat laut. Oleh karena itu musim tersebut dikenal juga
dengan musim barat.
E. Kondisi Demografis
Demografis adalah ilmu tentang susunan, jumlah, dan perkembangan
penduduk; ilmu yg memberikan uraian atau gambaran statistik mengenai suatu
bangsa dilihat dari sudut sosial politik. Berdasarakan hasil Sensus Penduduk
2010, diketahui bahwa jumlah penduduk Kabupaten Kepulauan Talaud
sebanyak 83.434 jiwa mencakup mereka yang bertempat tinggal di daerah
perkotaan sebanyak 10.752 jiwa (12,89%) dan di daerah perdesaan sebanyak
72.682 jiwa (87,11%). Berikut adalah jumlah penduduk perkecamatan tahun
2011 di Kabupaten Kepulauan Talaud.

17
Tabel 2.3 Jumlah Penduduk Perkecamatan Tahun 2011

No Kecamatan Laki-laki Perempuan Jumlah

1. Kabaruan 2.771 2.772 5.544

2. Damau 2.095 2.076 4.171

3. Lirung 3.165 3.037 6.207

4. Salibabu 2..773 2.852 5.623

5. Kalongan 1.552 1.539 3.092

6. Moronge 1.739 1.812 3.549

7. Melonguane 5.338 5.209 10.552

8. Melonguane Timur 1.459 1.534 2.991

9. Beo 2.719 2.861 5.577

10. Beo Utara 1.804 1.836 3.639

11. Beo Selatan 1.779 1.758 3.538

12. Rainis 2.918 3.123 6.036

13. Tampan’Amma 2.816 2.737 5.557

14. Pulutan 977 999 1.976

15. Essang 1.745 1.692 3.439

16. Essang Selatan 1.605 1.650 3.254

17. Gemeh 2.693 2.832 5.522

18. Nanusa 1.661 1.712 3.372

19. Miangas 344 393 736

Total 41.953 42.424 84.375

Total Tahun 2010 42.668 40.766 83.434

18
F. Kondisi Sosial, Ekonomi, dan Budaya
1) Kondisi Sosial
Talaud atau taroda disebut juga dengan nama “Porodisa” atau
Paradise yang berarti surga. Menurut cerita ketika bangsa Portugis datang
pertama kali ke talaud mereka berkata “Paradise” karena dilihatnya talaud
bagaikan surga, tapi penduduk lokal waktu itu mengucapkannya
“porodisa” karena tidak dapat mendengar dan melafadkannya dengan baik
dan juga tidak mengerti artinya.Sedangkan Taloda berasal dari kata Talo
dan Oda. Talo adalah nama orang yang berasal dari talaud sedangkan Oda
adalah istrinya yang berasal dari pulau Mindanau (Filipina), Taloda
menjadi nama dari keturunan mereka berdua. Mengenai asal-usul orang
Talaud tidak dapat diketahui secara pasti, ada yang berpendapat bahwa
orang talaud berasal dari Filipina karena mempunyai kemiripan bahasa dan
warna kulit serta bentuk tubuh, ada yang menyebutkan bahwa suku talaud
termasuk bangsa Melayu Polinesia yang merupakan bagian dari
Austronesia.
Moronge merupakan salah satu kecamatan yang ada di Kabupaten
Kepulauan Talaud. Moronge terletak di tengah pulau Salibabu. Sebagian
besar penduduk moronge memeluk agama Kristen Protestan. Mulai
terhitung dari bulan Agustus 2014 sampai Agustus 2015, saya bertugas
untuk mengajar di Kecamatan ini. meskipun agama saya berbeda dengan
agama mereka, namun toleransi dari masyarakat sangat bagus. Terbukti
satu tinggal selama satu tahun tidak merasa berbeda hidup bersama
mereka. Di samping itu, cara berpikir masyarakat di Kecamatan Moronge
sudah maju. Mulai dari akses jalan dan transportasi yang lancar, tingkat
pendidikan dan kebersamaan masyarakat yang sudah maju menjadikan
Kampung Moronge sering di sebut sebagai Kota. Bahasa yang digunakan
sehari-hari yaitu bahasa Taroda dan Manado.
Hal yang baik untuk selalu dilestarikan yaitu “Gotong-royong”.
Setiap kegiatan apapun baik itu acara pesta, membersihkan jalan,
membangun tempat ibadah, dan banyak kegiatan lain, semua kegiatan itu
pasti dilaksanakan bersama-sama saling bahu-membahu. Berdasarkan

19
kebiasaan kebersamaan itulah Talaud mempunyai semboyan yaitu
“Samsiote Sampate-pate” yang artinya “Bekerja Bersama-sama” hal ini
membuktikan bahwa ikatan persaudaraan masyarakat di Talaud begitu
erat.

2) Kondisi Ekonomi
Struktur perekonomian Kabupaten Kepulauan Talaud saat ini
didominasi dari sektor pertanian. Sumbangan sektor pertanian terhadap
pembentukan PDRB Kabupaten Talaud berdasarkan harga berlaku pada
tahun 2005 mencapai Rp. 230.041,5 juta atau memberi kontribusi sebesar
51,16 % dari total PDRB Kabupaten ini senilai Rp. 449.635,3 juta.
Sumbangan sektor pertanian terbesar berasal dari subsektor perkebunan
yang meancapai 36,09 % dari total PDRB. Sektor lainnya yang memberi
kontribusi relatif besar adalah sektor jasa-jasa (14,08 %) dan sektor
perdagangan hotel, restoran (10,06 %). Subsektor perikanan dan pertanian
tanaman bahan makanan memberi kontribusi masing-masing sebesar
6,89% dan 6,52%. (BPS Kabupaten Kepulauan Talaud, 2006).
Komoditi unggulan Kabupaten Kepulauan Talaud yaitu sektor
pertanian, Perkebunan dan jasa. Sektor pertanian komoditi unggulannya
adalah Jagung dan Ubi kayu, Sub sektor perkebunan komoditi yang
diunggulkan berupa Kenari, Pala, Kelapa dan cengkeh. Pariwisatanya
yaitu wisata alam, wisata adat dan budaya. Sebagai penunjang kegiatan
perekonomian, di Kabupaten ini tersedia 1 bandar udara, yaitu Bandara
Melonguane. Untuk transportasi laut tersedia 3 pelabuhan inti, antara lain
Pelabuhan Beo, Pelabuhan Melonguane, dan Pelabuhan Lirung. Kapal-
kapal yang sering beroperasi lancar memuat bahan-bahan sumber
makanan dan barang dagangan di Kabupaten Kepulauan Talaud ini yaitu
Kapal Karya Indah, Kapal Holly Marry, dan Kapal Venecian.

20
3) Kondisi Budaya
Masyarakat di Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan masyarakat
yang sebagian besar tinggal di pesisir pantai. Bahasa yang digunakan sehari-
hari adalah bahasa Taroda. Masyarakat Talaud adalah masyarakat yang
menjunjung tinggi adat istiadat. Setiap acara besar atau perayaan selalu
mengundang Ratu Banua atau Ketua Adat. Setiap desa pasti ada Ketua Adat
yang memimpin ketika ada suatu acara.
Susunan tata letak di Talaud, hampir semua pedesaan sudah tertata
rapi, bangunan rumah sudah banyak yang modern, namun berikut ada
contah gambar rumah asli penduduk Talaud yang masih digunakan sebagai
tempat tinggal.

Gambar 2. 2 Rumah Adat Penduduk Talaud

Kesenian lain dari Talaud yaitu Tari Penyambutan Tamu, dimana


acara penyambutan yang disuguhi dengan tarian merupakan hal wajib ketika
ada Tamu Penting yang datang, seperti halnya waktu pelaksanaan Monev,
biasanya siswa menyambut dengan tarian beserta menggunakan pakaian
adat Talaud dan diiringi alunan musik yang khas yaitu dengan alat musik

21
Tambor. Berikut adalah gambar penari dengan menggunakan pakaian adat
beserta alat musik Tradisional.

Gambar 2.3 Penari menggunakan Pakaian Adat Talaud


Talaud memiliki sumber alam yang melimpah, salah satunya adalah
berbagai macam sajian makanan khas yang menggoyang lidah. Pada jaman
dulu, makanan pokok masyarakat Talaud yaitu Pisang dan jenis Umbi-
umbian. Namun sampai sekarang makanan tersebut tetap ada, tidak hanya
sebagai makan sehari-hari tapi juga ketika ada acara pesta makanan tersebut
selalu tersedia. Karena banyak tanaman pisang, Umbi-umbian dan kelapa,
maka cita rasa masakan orang Talaud senang memasak yang banyak
menggunakan santan. Seperti halnya makan pisang rebus, biasanya
dipasangkan dengan Dabu Sarit yaitu sambal yang berbahan dari campuran
Cabe, Tomat, Ikan laut dan santan dengan rasa yang khas dan pisang juga
cocok dipasangkan dengan makanan kuah yang bernama Dabu Sasi. Dabu
sasi merupakan makanan khas, karena tidak terdapat di daerah-daerah lain.
Cara membuatnya mudah. Ikan laut segar dibakar. Kemudian disiram kuah
panas yang diberi bumbu biasa yaitu cabe, tomat , bawang merah dan garam,
yang membuat khas dari makanan ini yaitu semua bumbu dibakar terlebih
dahulu kemudian ditumbuk lalu dicampur dengan kuas panas yang sudah

22
disiramkan ke Ikan yang sudah dibakar. Untuk menambah aromah segar,
kuah ikan diberi perasan jerul lemon secukupnya.
Selain itu, masih banyak lagi makanan yang khas di Talaud, yaitu
Tinutuan sering disebut juga Bubur Manado, kuah santan dari Sayur Gedi,
dan masih banyak lagi makanan yang luar biasa nikmatnya. Berikut adalah
gambar sayur Gedi. Sayur yang hanya ada di Talaud.

Gambar 2.4 Sayur Gedi

G. Kondisi Pendidikan
1) Gambaran Umum Sekolah
Kondisi pendidikan seluruh wilayah Kabupaten Kepulauan
Talaud hampir semua sekolah masih memerlukan fasilitas yang
memadahi baik dari tenaga pendidik dan sarana prasarana. Kecamatan
Moronge merupakan salah satu tempat sasaran dari guru SM-3T.
kondisi pendidikan di Moronge sebetulnya sudah lumayan baik.
Terdapat 2 sekalah PAUD, 3 sekolah TK, 3 SD, 1 SMP dan 1 SMA
yang baru diresmikan tanggal 16 Juli 2015 Oleh Bupati Talud.

23
Taman Kanak-kanak Kristen Inawontian adalah lembaga
pendidikan yang dinaungi oleh yayasan pendidikan Nazareth. Sekolah
ini terletak di Desa Moronge Selatan II Kecamatan Moronge. Lokasi
sekolah sangat strategis karena, berada di tengah desa dan memilik
halaman cukup luas untuk bermain. Ketika pertama saya datang,
gedung sekolah masih berwarna putih polos dengan satu permainan di
luar sekolah. Berikut adalah gambar sekolah TK Kristen Inawontian.

Gambar 2.5 Sekolah TK Kristen Inawontian


2) Profil Sekolah
Nama Lemabaga : TK INAWONTIAN MORONGE
Status Kelembagaan : Swasta
NPSN : 40104928
Alamat Lembaga : Jalan Burias, Kelurahan Moronge Selatan
Kecamatan Moronge Kabupaten Kepulauan
Talaud, Propinsi Sulawesi Utara.
Nama Pimpinan : Neltji Paulina Ransa Papia, S.Pd
Tanggal Pendirian : 05 Oktober 2015
Status Kepemilikan : Yayasan
Akreditasi :C

24
Jumlah Tenaga Pendidik : 2 Orang
Jumlah peserta didik : 6 Kelompok A
16 Kelompok B
3) Sarana dan Prasarana
Tanah dan halaman sekolah merupakan milik yayasan. Gedung
sekolah umumnya dalam keadaan baik, sedangkan jumlah ruang kelas
untuk menunjang kegiatan belajar mengajar kurang memadai. Terdapat
dua ruangan. Dimana ruangan tersebut harus dibagi menjadi 2 ruangan
kelas, ruang guru, ruang tamu dan ruang untuk bermain anak-anak.
Dengan dua ruangan tersebut saya bersama Kepala Sekola dan Guru
mengatur sedemikian rupa ruangan tersebut menjadi ruangan belajar
dan berrmain yang aman dan menyenangkan.
Di luar ruang sekolah terdapat satu halaman luas yang bisa
digunakan kegiatan Out Door . Satu kamar mandi yang kurang layak,
karena bak yang ada tidak bisa digunakan untuk menampung air. Media
dan sumber belajar yang ada di sekolah masih minim, selain
menggunakan media yang sudah ada di sekolah, kami sebagai guru juga
membuat media sendiri dan lembar kerja anak untuk menunjang
kegiatan belajar anak. Berikut adalah gambar kamar mandi di sekolah.

Gambar 2. 6 Kamar Mandi di TK Kristen Inawontian

25
4) Tenaga Pendidik
Jumlah guru/pendidik dan pegawai di SMA Negeri Kelila berjumlah
2 orang dan 1 orang guru SM-3T. Kedua guru tersebut sudah PNS.
Berikut adalah data guru di sekolah TK Kristen Inawontian.

Tabel 2.4 Data Guru di TK Kristen Inawontian


Tahun Pelajaran 2014-2015
NO NAMA/NIP JABATAN STATUS

1. Neltji, P. R. Papia, S.Pd Pimpinan PNS


TK
NIP. 19601127 198203 2 01 1

2. R. M. Taasiringan, S.Pd.AUD Guru Kelas PNS

NIP. 19700205 200604 2 01 6

3 Widya Ismaulinda N. A., S. Pd Guru Kelas Guru

SM-3T

5) Keadaan Peserta Didik

Sebagian besar murid yang bersekolah di TK Kristen Inawontian


adalah anak-anak yang tinggal di kampungyang dekat sekolah ini.
mayoritas pekerjaan dari orangtua murid yaitu sebagai petani, namun
ada juga yang berprofesi sebagai Guru, Dokter dan Polisi. Kemampuan
peserta didik dalam menangkap materi sangat cepat sekali. Tidak
memerlukan waktu banyak untuk mengajar pada mereka. meskipun
tempat tinggalnya di ujung utara nusantara, namun kemampuan
berpikirnya sangat bagus. Tidak seperti yang saya bayangkan
sebelumnya, bahwa anak yang tinggal di daerah terpencil masih sangat
butuh bantuan belajar yang lebih. Karena kondisi masyarakatnya yang
sudah maju maka pendidikan yang diterapkan juga sudah lebih baik.

26
Adapun kendala yang saya alamai saat mengajar anak-anak di TK
Kristen Inawontian, pertama belum memahami bahasa yang digunakan
sehari-hari dan selanjutnya saya merasa kesulitan mengkondisikan
suasana kelas yang sangat ramai saat saya mengajar sendiri dengan dua
kelompok kelas yang berbeda dengan waktu yang sama karena suara
anak-anak lebih lantang dari pada suara saya. Hal tersebut tidak menjadi
kendala berat untuk saya. Saya sangat merasa senang bisa bertemu dan
berbagi ilmu dengan ana-anak di ujung negeri. Saya mulai mengajar
pada tahun ajaran baru 2014-2015 dan berakhir mengajar juga pada
tahun ajaran baru 2015-2016 tepatnya pada bulan Agustus 2015.
Berikut adalah data murid selama satu tahun mengajar.

Tabel 2.5 Data Murid TK Kristen Inawontian

Tahun Pelajaran 2014-2015

No. Nama Anak Jenis Kelamin Kelompok

1. Chalvien Larawo L A

2. Clarisa P. Bawulu P A

3. Fabregas A. Pallealu L A

4. Hillary Riska A.Sampel P A

5. Indi Sailna Lawitan P A

6. Knightia Deandra Sumihi L A

7. Dearly C. Sumendap L B

8. Gabriel A. Umbase L B

9. Given Wanok L B

10. Gyouthamy P. Nangon P B

11. Jefri Tan Maengga L B

27
12. Jesika Maanema P B

13. Johan N. Manialup L B

14. Juan Carlos Lambi L B

15. Khenzy P. Pande L B

16. Crissyalom E. Sasauw L B

17. Marcello Matoneng L B

18. Marschiano A. Amisi L B

19. Ferderika Taasiringan P B

20. Princess Queen Tingginehe P B

21. Reyvan G. Saripada L B

22. Sara Princess L. Bawinto P B

Tabel 2.6 Data Murid TK Kristen Inawontian

Tahun Pelajaran 2015-2016

No. Nama Anak Jenis Kelamin Kelompok

1. Grando Amore Bee Gagola L A

2. Juliano Lumendek J.Rama L A

Joseph Natanael Toar


3. L A
Abbas

4. Latysya Adella Lumendek P A

5. Jois Sumendap L A

6. Chalvien Larawo L B

28
7. Fabregas A. Pallealu L B

8. Hillary Riska A.Sampel P B

9. Indi Sailna Lawitan P B

10. Knightia Deandra Sumihi L B

11. Erdhio Apritho Sasau L B

12. Hendrika F. Makapedame P B

13. Vangky Frets Tingginehe L B

14. Christmas Ensa Assa Nusa L B

15. Gabriella Trifina I. Mamaii P B

16. Mickonardo M. Diamanis L B

17. By Sinaulan L B

Allezandro Garcia
18. L B
Monding

19. Lorday Taasiringan L B

6) Kalender Pendidikan

Kalender pendidikan disusun dan disesuaikan setiap tahun oleh


Dinas Pendidikan Kabupaten Kepulauan Talaud untuk mengatur waktu
kegiatan pembelajaran. Pengaturan waktu belajar mengacu kepada
standar isi dan disesuaikan dengan kebutuhan daerah.

29
BAB III
PROGRAM KERJA

A. Bidang Kependidikan
Proses kegiatan bealajar mengajar tidak akan berlangsung dengan
baik dan benar tanpa adanya persiapan yang matang, untuk itu setelah
mengetahui tugas dan sasaran dimana kita mengajar, harus segera membuat
program kerja di bidang pendidikan pada tahun pelajaran 2014-2015,
berikut program kerja yang terlaksana:
1. Program Kerja di lembaga sekolah TK Kristen Inawontian Moronge
Selatan.
b. Menyusun Perencanaan Program Semester (Prosem), Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran Mingguan (RPPM), dan Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran Harian (RPPH) beserta alat dan media
pembelajaran yang diperlukan sesuai dengan materi pembelajaran.
c. Menyusun pedoman penilaian.
Penilaian kegiatan belajar anak memiliki fungsi untuk memantau
kemajuan belajar, hasil belajar, dan perbaikan hasil kegiatan belajar
anak secara berkesinambungan.
d. Melaksanakan tugas mengajar.
Mengajar merupakan suatu tugas pokok yang harus dilakukan oleh
guru untuk menjelaskan atau memberikan pemahaman terhadap
peserta didik berkaitan dengan materi pembelajaran.
e. Membantu administrasi pendidikan di sekolah.
Sebagai tenaga pendidik, tidak hanya membuat perencanaan
pembelajaran dan mengajar saja, namun juga sangat diperlukan
dalam hal administrasi sekolah seperti halnya membuat daftar hadir
murid dan guru serta membuat laporan bulanan.
f. Melaksanakan bimbingan bagi siswa yang membutuhkan
merupakan suatu tugas yang juga harus dipersiapkan bagi guru
untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan dalam proses
belajar dan mengajar.

30
g. Melakukan koordinasi antara guru dengan wali murid tentang
perkembangan anak didik.
h. Mengikuti workshop tentang Teknik Melipat Anak Usia Dini di
Manado.
i. Mengikuti sosialisasi Kurikulum 2013 PAUD di Melonguane.

2. Program kerja bidang pendidikan gabungan dari seluruh guru SM-3T


Universitas Negeri Surabaya dan Universitas Negeri Malang.
a. Pengadaan Program Try Out tingkat SMA Se-Kabupaten
Kepulauan Talaud.
b. Sosialisasi Bidik Misi Tahun 2015 ke seluruh SMA di Kabupaten
Kepulauan Talaud.
c. Lomba Mewarnai tingkat TK dan SD se- Kabupaten Kepulauan
Talaud.

B. Bidang Kemasyarakatan
Sebagai penduduk baru di daerah penempatan, kita sebagai guru
SM-3T tentunya tidak luput dari pergaulan dengan masyarakat sekitar.
Tidak hanya berkecimpung di dunia pendidikan saja, namun kita juga harus
mampu menyesuaikan diri kita dengan warga sekitar agar kita dapat
diterima dengan baik. Berikut kegitan-kegiatan kemasyarakatan dan
rencana dari progam dalam bidang kemasyarakatan yang dilakukan di
daerah penempatan:
1. Kegiatan kemasyarakatan di tempat tugas yaitu di Desa Moronge
Selatan I Kecamatan Moronge.
a. Mengikuti kegiatan kerja bakti di desa dengan seluruh perangkat
desa dan PNS Kecamatan Moronge.
b. Mengikuti kegiatan Jalan Sehat Rutin setiap hari Jum’at bersama
dengan seluruh perangkat desa dan PNS Kecamatan Moronge yang
dihadiri oleh Camat Moronge yaitu Bapak Nelson Sarempaa.

31
c. Menghadiri kegiatan keagamaan seperti halnya undangan ibadah
pesta ulang tahun, pernikahan, baptisan, dan acara syukuran di
Gereja.
d. Mengikuti kegiatan kerja bakti membersihkan Gereja untuk
menyambut Hari Natal.
e. Mengikuti acara adat yaitu menari “Empat Wayer”, yang
dilaksanakan di jalan bersama seluruh warga di Kecamatan
Moronge pada acara Hari Raya Natal dan Tahun Baru.
f. Mengikuti kegiatan Olahraga Bulu Tangkis dengan pemuda di desa
Moronge Selatan.

2. Program kerja bidang kemayarakatan yang dilaksanakan oleh seluruh


guru SM-3T Unesa dan UM:
a. Melukis di Ujung Utara Indonesia yaitu di Pulau Kakorotan dan
Pulau Intata untuk merayakan acara “MANE’E” yaitu acara adat
penangkapan ikan secara masal yang dihadiri oleh Menteri
Kelautan dan Perikanan.
b. Mengadakan pelatihan pembuatan Nugget Ikan dan Cake
Decoration di Kecamatan Essang bekerjasama dengan Disperindag
dan Dinsos Kabupaten Kepulauan Talaud.
c. Mengikuti kegiatan rutin Majlis Ta’lim di Lirung setiap hari
Minggu.
d. Menghadiri acara tahun baru Hijriyah dan santunan anak Yatim
piatu di Lirung
e. Menghadiri acara Isro’ Mi’roj Nabi Muhammad SAW di masjid
AL- ANSHOR Lirung.
f. Menghadiri acara BKMT Se-Kabupaten Kepulauan Talaud di
Resduk dan Melonguane.

32
BAB IV
PELAKSANAAN

A. Bidang Pendidikan
Acara penyambutan guru SM-3T baik dari LPTK Unesa dan UM yaitu
pada tanggal 29 Agustus 2014 di Kantor DIKPORA Kabupaten Kepulauan
Talaud. Pada saat itu juga langsung diumumkan tempat tugas masing-
masing guru SM-3T dan langsung dijemput Kepala Sekolah. Setelah
mengetahui bahwa tempat tugas saya di TK Kristen Inawontian Moronge,
maka pada tanggal 30 Agustus saya langsung ke Sekolah tersebut untuk
menyapa anak-anak yang nantinya akan saya bimbing.
Pertama melihat kondisi sekolah tersebut, sekilas dibenak saya,
sekolahnya sudah lumayan bagus tidak jauh berbeda dengan sekolah di
jawa. Alat permainan dan media sudah banyak hanya saja sudah berdebu
karena jarang digunakan guru ketika mengajar. Pengaturan kelas masih
belum rapi karena belum diatur setelah acara penamatan pada tahun
pelajaran sebelumnya, cat tembok masih putih polos, tidak berwarna seperti
halnya sekolah Taman Kanak-Kanak pada umumnya.
Jumlah seluruh murid di TK Kristen Inawontian yaitu 22, dengan
rincian 16 anak kelompok B dan 6 Anak Kelompok A. Tenaga pendidik
terdiri dari 1 kepala sekolah dan 1 guru kelas. Sekolah dimulai pada jam
08.00 – 10.00 WITA. Kegiatan belajar pada hari Senin-Kamis, kegitan
Olahraga pda hari Jum’at, dan Kegiatan Ibadah pada hari Sabtu. Supaya
kegiatan belajar mengajar dapat berjalan dengan baik dan sesuai harapan,
maka berikut adalah program kerja bidang pendidikan selama satu tahun:
1. Program Kerja di lembaga sekolah TK Kristen Inawontian Moronge
Selatan.
a. Menyusun Perencanaan Program Semester (Prosem), Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran Mingguan (RPPM), dan Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran Harian (RPPH) beserta alat dan media
pembelajaran yang diperlukan sesuai dengan materi pembelajaran.

33
Penyusunan perencanaan progam tersebut sangat diperlukan untuk
menunjang keberhasilan guru dalam memberi materi pelajaran
sesuai dengan kemampuan anak didiknya.
1) Program Semester (PROSEM).
Prosem berisi daftar tema satu semester dan alokasi waktu
setiap tema.
2) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Mingguan (RPPM).
RPPM disusun sebagai acuan pembelajaran selama satu
minggu. RPPM dapat berbentuk jaringan tema atau format lain
yang dikembangkan oleh satuan PAUD yang berisi projek-
projek yang akan dikembangkan menjadi kegiatan
pembelajaran. Pada akhir satu atau beberapa tema dapat
dilaksanakan kegiatan puncak tema untuk menunjukkan hasil
belajar. Puncak tema dapat berupa kegiatan antara lain
membuat kue/makanan, makan bersama, pameran hasil karya,
pertunjukan, panen tanaman, dan kunjungan.
3) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Harian (RPPH).
RPPH disusun sebagai acuan pembelajaran harian. Komponen
RPPH meliputi antara lain: tema/sub tema/sub-sub tema,
kelompok usia, alokasi waktu, kegiatan belajar (kegiatan
pembukaan, kegiatan inti, dan kegiatan penutup), indikator
pencapaian perkembangan, penilaian perkembangan anak,
serta media dan sumber belajar.
4) Pemanfaatan media belajar, sumber belajar, dan narasumber
Penggunaan media belajar, sumber belajar, dan narasumber
yang ada di lingkungan PAUD bertujuan agar pembelajaran
lebih kontekstual dan bermakna.
b. Menyusun pedoman penilaian.
Penilaian proses dan hasil kegiatan belajar PAUD dilaksanakan
oleh pendidik pada satuan PAUD. Teknik dan instrumen yang
digunakan untuk penilaian kompetensi sikap, pengetahuan, dan
keterampilan adalah sebagai berikut.

34
1) Pengamatan atau observasi merupakan teknik penilaian yang
dilakukan selama kegiatan pembelajaran baik secara langsung
maupun tidak langsung dengan menggunakan lembar
observasi, catatan menyeluruh atau jurnal, dan rubrik.
2) Percakapan merupakan teknik penilaian yang dapat digunakan
baik pada saat kegiatan terpimpin maupun bebas.
3) Penugasan merupakan teknik penilaian berupa pemberian
tugas yang akan dikerjakan anak dalam waktu tertentu baik
secara individu maupun kelompok serta secara mandiri
maupun didampingi.
4) Unjuk kerja merupakan teknik penilaian yang melibatkan anak
dalam bentuk pelaksanaan suatu aktivitas yang dapat diamati.
5) Penilaian hasil karya merupakan teknik penilaian dengan
melihat produk yang dihasilkan oleh anak setelah melakukan
suatu kegiatan.
6) Pencatatan anekdot merupakan teknik penilaian yang
dilakukan dengan mencatat sikap dan perilaku khusus pada
anak ketika suatu peristiwa terjadi secara tiba-tiba/insidental
baik positif maupun negatif.
7) Portofolio merupakan kumpulan atau rekam jejak berbagai
hasil kegiatan anak secara berkesinambungan atau catatan
pendidik tentang berbagai aspek pertumbuhan dan
perkembangan anak sebagai salah satu bahan untuk menilai
kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
c. Melaksanakan tugas mengajar
Mengajar adalah tugas yang paling penting sebagai pendidik, tidak
hanya mempersiapkan materi/bahan saat mengajar namun juga
harus mampu mengatur kondisi kelas yang nyaman dan
menyenangkan agar anak tidak bosan ketika berada di sekolah.
memanfaatkan media yang ada di sekolah dan menerapkan model
pembelajaran yang bervariatif merupakan cara yang tepat untuk
mengkondisikan anak saat mengikuti kegiatan di dalam kelas.

35
d. Membantu administrasi pendidikan di sekolah.
Selain mengajar, kegiatan yang saya lakukan di sekolah adalah
membantu membuat adminstrasi sekolah seperti halnya, membuat
daftar hadir anak dan guru, membuat laporan bulanan, membuat
kartu SPP, menulis rapor hasil belajar anak dan mengatur tata ruang
di sekolah seperti ruang kelas kelompok A dan B, tempat
penyimpanan makanan dan minuman anak, ruang guru, ruang Tamu
dan ruang Kepala Sekolah.
e. Melaksanakan bimbingan bagi siswa yang membutuhkan
Di TK Kristen Inawontian Moronge Selatan terdapat satu anak yang
memiliki kemampuan yang berbeda dengan teman-temannya.
Kemampuan berbicaranya lambat, emosinya tidak terkontrol, dan
kurang bisa bersosialisasi dengan teman-temannya. Jika tidak cocok
dengan keinginannya maka dia langsung memberontak dan
membuat kacau seluruh kelas, meja dan kursi dibanting bahkan
papan tulis di dorong. Karena ulahnya yang seperti itu, hampir
semua teman-temannya merasa terganggu dan takut. Mengetahui
kondisi anak yang tersebut, pertama yang harus dilakukan yaitu
pendekatan dan pengertian terhadap anak tersebut beserta kedua
orangtuanya, ketika belajar tidak boleh digabung, dan harus ada
bimbingan khusus yang tidak bisa disamakan dengan teman-teman
lainnya.
f. Melakukan koordinasi antara guru dengan wali murid tentang
perkembangan anak didik.
Kegiatan belajar mengajar dapat berjalan dengan baik apabila
hubungan guru dan wali murid selalu terjaga. Hal ini perlu
dilakukan karena perkembangan setiap anak berbeda, sehingga
perlu konsultasi antara guru dan wali murid agar materi yang
diberikan guru dapat tercerna dengan baik oleh murid sesuai dengan
kemampuannya.
g. Mengikuti workshop tentang Teknik Melipat untuk Anak Usia Dini
di Manado.

36
Kegiatan workshop tersebut sangat bermanfaat baik untuk guru
maupun murid. Guru dapat menerima materi baru tentang
bagaimana cara melipat yang benar untuk anak usia dini, dan murid
juga dapat ilmu baru tentang pembelajaran yang bermakna. Selain
terlatih motorik halus dan jiwa seninya, anak juga dapat berlatih
tanggungjawab dan percaya diri dengan kegiatan yang diberikan
guru.
h. Mengikuti sosialisasi Kurikulum 2013 PAUD di Melonguane.
Kegiatan sosialisasi dilaksanakan pada tanggal 8 Juli 2015 di
Melonguane mulai jam 09.00-17.00 WITA dengan pemateri dari
Ketua IGTKI Provinsi Sulawesi Utara yaitu Ibu Yoke. Kegiatan
sosialisasi ini wajib diikuti semua pendidik Anak Usia Dini karena
Kurikulum Tahun 2013 wajib diterapkan tahun ajaran baru yaitu
2015-2016.
2. Program kerja bidang pendidikan gabungan dari seluruh guru SM-3T
Universitas Negeri Surabaya dan Universitas Negeri Malang.
a. Pengadaan Program Try Out tingkat SMA Se-Kabupaten
Kepulauan Talaud.
Program Try Out tingkat SMA Se-Kabupaten Kepulauan Talaud
dapat terlaksana sesuai dengan jadwal yang direncanakan. Alasan
diadakannya program ini yaitu untuk mempersiapkan peserta didik
untuk menghadapi UNAS 2015 karena dari pihak Pemerintah
Kabupaten tidak mengadakan Try Out tingkat SMA, maka dari itu
kami selaku guru SM-3T berupaya semaksimal mungkin untuk
mewujudkan program Try Out ini dengan sebaik-baiknya.
Meskipun tidak semua SMA mau melaksanakan program kami,
namun kami sangat berterimakasih pada sekolah-sekolah yang mau
memberi kesempatan pada kami untuk berbagi ilmu lewat
pengadaan Try Out ini.
b. Sosialisasi Bidik Misi Tahun 2015 ke seluruh SMA di Kabupaten
Kepulauan Talaud.

37
Program sosialisasi Bidik Misi yang telah direncanakan dengan
susunan panitia gabungan dari guru-guru SM-3T Unesa dan UM
tidak dapat berjalan sesuai harapan, dimana pelaksanaan yang
seharusnya yaitu semua guru-guru SM-3T disebar di seluruh
sekolah SMA Se-Kabupaten Kepulauan Talaud ternyata kurang
efektif dilakukan mengingat tempat tugas dari teman-teman SM-
3T yang lumayan jauh, sehingga sosialisasi hanya dilaksanakan
oleh teman-teman SM-3T yang bertugas mengajar di SMA saja.
c. Lomba Mewarnai tingkat TK dan SD.
Lomba mewarnai tingkat TK dan SD merupakan program besar
dari teman-teman SM-3T Universitas Negeri Malang, namun kami
dari SM-3T Universitas Negeri Surabaya juga turut andil dalam
membantu pelaksanaan kegiatan tersebut. Kegiatan berjalan
dengan lancar dan sesuai harapan serta mendapat sambutan baik
dari Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga.

B. Bidang Kemasyarakatan
Berikut Kegiatan kemasyarakatan yang saya ikuti di tempat tugas yaitu di
Desa Moronge Selatan I Kecamatan Moronge.
1. Mengikuti kegiatan Jalan Sehat dan kerja bakti bersama dengan seluruh
perangkat desa dan PNS Kecamatan Moronge yang dihadiri oleh Camat
Moronge yaitu Bapak Nelson Sarempaa.
Kegiatan tersebut merupakan kegiatan rutin yang diprogramkan Camat
moronge setiap hari jum’at mulai pukul 05.00-07.00 WITA. Kegiatan
dimulai dengan pemanasan, jalan sehat dan kerja bakti di tempat-tempat
umum seperti membersihkan daerah sekitar pantai, membersihkan jalan
raya, kantor camat, dan tempat ibadah (Gereja).
2. Menghadiri kegiatan keagamaan seperti halnya undangan ibadah pesta
ulang tahun, pernikahan, baptisan, dan acara syukuran di Gereja.
Meskipun saya berbeda agama dengan masyarakat di tempat tugas,
namun saya tidak merasa berat untuk selalu hadir ketika mendapat
undangan pesta. Masyarakat sangat menyambut dengan baik dengan

38
kedatangan saya, maka saya pun juga harus bersikap lebih baik terhadap
warga sekitar dengan cara saling menghargai satu sama lain.
3. Mengikuti kegiatan kerja bakti membersihkan Gereja untuk
menyambut Hari Natal.
Tinggal di lingkungan masyarakat yang mayoritas Kristen tidak
membuat saya canggung untuk bergabung dan bergaul dengan mereka.
Saya sudah menganggap kampung Moronge adalah kampung saya
juga, sehingga ketika ada kegiatan apapun selagi tidak melanggar
aturan, maka saya ikut bergabung dengan kegiatan kemasyarakatan,
seperti halnya membersihkan gereja, meskipun saya bukan orang
Kristen, tapi saya berusaha untuk melakukan yang terbaik di
lingkungan tempat saya tinggal.
4. Mengikuti acara adat yaitu menari “Empat Wayer”, yang dilaksanakan
di jalan bersama seluruh warga di Kecamatan Moronge pada acara Hari
Raya Natal dan Tahun Baru.
Kegiatan ini dilakukan seluruh masyarakat di Kabupaten Kepulauan
Talaud setelah kegiatan Ibadah Hari Raya telah selesai, kegiatan menari
di jalan sambil diiringi musik ini bertujuan untuk menyambut hari
kemenangan umat Kristen dan saling tegur sapa dengan saudara seiman
apabila saling bertemu baik di jalan maupun di rumah.
5. Mengikuti kegiatan Olahraga Bulu Tangkis dengan pemuda di desa
Moronge Selatan.
Kegiatan olahraga tersebut biasanya dilaksanakan pada sore hari yang
dilaksanakan di depan rumah dengan pemuda SMP di sekitar rumah.

Adapun program kerja bidang kemayarakatan yang dilaksanakan oleh


seluruh guru SM-3T Unesa dan UM beserta kegiatan kemasyarakatan di luar
tempat tugas:
1. Melukis di Ujung Utara Indonesia yaitu di Pulau Kakorotan dan Pulau
Intata untuk merayakan acara “MANE’E” yaitu acara adat

39
penangkapan ikan secara masal yang dihadiri oleh Menteri Kelautan
dan Perikanan yaitu Ibu Susi Puji Astutik.
Kegiatan melukis di pulau kakorotan dan Intata dilaksanakan pada
tanggal 28 April - 8 Mei 2015 olehperwakilan teman-teman SM-3T
Unesa dan UM yaitu Faris, Yunita, Ayu, Rohman, Ery, Efrie, Mala,
Weni, Widi dan Ulfa serta dilanjut dengan acara Mane’e pada tanggal
7 Mei 2015 yang dihadiri semua masyarakat Talaud yang
berkesempatan hadir dan acara tersebut dibuka oleh Menteri Kelautan
dan Perikanan yaitu Ibu Susi Puji Astuti, kemudian diikuti oleh
Gubernur Sulawesi Utara dan Bupati Kepulauan Talaud serta semua
warga masyarakat bebas untuk mengambil ikan sebanyak-banyaknya.
2. Mengadakan pelatihan pembuatan Nugget Ikan dan Cake Decoration
di Kecamatan Essang bekerjasama dengan Disperindag dan Dinsos
Kabupaten Kepulauan Talaud.
Talaud memiliki kekayaan laut yang luar biasa terutama ikan laut yang
segar, ikan yang sering didapat nelayan dan dijual di pasar adalah ikan
Cakalang atau ikan Tuna, masyarakat hanya mengolah ikan tersebut
untuk makan sehari-hari, sehingga kami dari guru SM-3T memberi
pelatihan pembuatan Nugget Ikan yang memiliki nilai jual lebih tinggi
dan dapat menambah ekonomi masyarakat. Selain itu, masyarakat
Talaud sering mengadakan pesta, yang pastinya menyajikan berbagai
macam kue, supaya kue yang disediakan tidak monoton maka
mengadakan pelatihan cara menghias dan menyajikan kue yang lebih
menarik. Mengetahui bahwa masyarakat sangat senang mengolah
bahan makanan, maka tidak sulit untuk kami mengadakan program ini.
Kegiatan pelatihan pembuatan Nugget Ikan dan Cake Decoration
sangat didukung penuh oleh Disperindag dan Dinsos Kabupaten
Kepulauan Talaud.
3. Mengikuti kegiatan rutin Majlis Ta’lim di Lirung setiap hari Minggu.
Kegiatan Majlis Ta’lim biasanya dilaksanakan pada hari Minggu Sore
mulai pukul 16.00-17.00 WITA, yang diisi dengan acara ceramah

40
agama. Kegiatan ini bertujuan untuk menyambung silaturahmi sesama
umat muslim dari berbagai daerah yang tinggal di komplek Lirung.
4. Menghadiri acara perayaan tahun baru Hijriyah dan santunan anak
yatim piatu di Lirung.
Kegiatan perayaan tahun baru Hijriyah pada tanggal 3 November 2014,
dilaksanakan di kampung komplek muslim di lirung. Acara diisi dengan
ceramah agama dan santunan kepada anak yatim piatu.
5. Menghadiri acara Isro’ Mi’roj Nabi Muhammad SAW di masjid AL-
ANSHOR Lirung.
Acara ini dilaksanakan pada tanggal 17 Mei 2015, dimana pada acara
ini saya berkesempatan menjadi pembawa acara perayaan Isro’ Mi’roj
Nabi Muhammad SAW dengan dihadiri oleh seluruh umat muslim di
Kecamatan Lirung dan diisi dengan ceramagh agama dan penampilan
dari adik-adik TPA AL-ANSHOR Lirung.
6. Menghadiri acara BKMT Se-Kabupaten Kepulauan Talaud di Resduk
dan Melonguane.
BKMT merupakan kepanjangan dari Badan Koordinasi Majlis Ta’lim,
acara BKMT dilaksanakan 4 bulan sekali di kampung yang ada
muslimnya banyak, seperti Lirung, Beo, Resduk, Baunian dan
Melonguane. Acara ini merupakan acara gabungan seluruh Majlis
Ta’lim seluruh Kabupaten Kepulauan Talaud.

C. Faktor Pendukung
Beberapa program yang sudah kami laksanakan dapat terlaksana dengan
baik dan sesuai harapan baik di bidang pendidikan maupun kemasyarakatan
tentunya mendapat dukungan penuh dari berbagai pihak, berikut adalah
pendukung pelaksanaan program yang kami laksanakan.
1. Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga
Dinas pendidikan dan olahraga di kabupaten kepulauan Talaud
menyambut baik kedatangan guru SM-3T, karena memang daerah
Talaud sangat membutuhkan bantuan pendidik yang lebih baik dan

41
diharapkan guru SM-3T dapat memberi motivasi belajar kepada anak-
anak agar bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang lebih tinggi.
2. Camat Moronge
Bapak camat sangat mendukung program dari guru SM-3T di
kecamatan Moronge untuk membantu meningkatkan kualitas
pendidikan di kecamatan Moronge, dan melibatkan guru SM-3T untuk
mengikuti kegiatan kemasyarakatan seperti halnya jalan sehat dan kerja
bakti semua pegawai setiap hari Jum’at.
3. Kepala Desa
Kepala desa menerima baik kedatangan guru SM-3T. dengan harapan
dengan adanya guru SM-3T, tidak hanya meningkatkan kualitas di
bidang pendidikan saja, namun juga harus mampu bergabung dengan
kegiatan kepemudaan di desa Moronge.
4. Ketua Yayasan
Pada awal bertemu dengan ketua Yayasan sekolah, dari ekspresi wajah
dan cara bicaranya sepertinya kurang bisa menerima saya untuk
mengajar di sekolah kristen, karena tahu kalau saya muslim dan
memakai hijab. Beliau berpesan kepada saya, kalau memang berniat
mengajar di sekolah kristen, saya tidak boleh mengajak anak-anak
untuk belajar tentang agama yang saya anut. Setelah berbicara lumayan
lama, beliau pun sudah mulai bisa menerima kedatangan dan tujuan
saya. Dan hampir setiap pagi beliau selalu melihat saya saat mengajar,
lama-lama mulai menyapa dan membalas salam sambil tersenyum
senang.
5. Kepala sekolah
Kepala sekolah sangat menerima baik kedatangan guru SM-3T, karena
di sekolah tersebut sangat membutuhkan guru, harapan kepala sekolah
dengan adanya guru baru ini, anak-anak bisa lebih semangat belajar dan
dapat membantu mengurus administrasi sekolah, karena kepala sekolah
menyadari bahwa beliau dan guru satunya kurang memahami tentang
komputer, jadi sedikit banyak dengan adanya guru SM-3T dapat
meringankan tugas mereka dan bisa saling bertukar ilmu.

42
6. Guru
Guru di sekolah TK INAWONTIAN sangat menyambut baik, karena
merasa terbantu dalam kegiatan belajar mengajar siswa.
7. Masyarakat dan orang tua
Masyarakat dan orang tua murid sangat senang dengan kedatangan guru
SM-3T, meskipun kami berbeda agama, rasa toleransi mereka sangat
tinggi, terbukti saat mengikuti salah satu acara pesta di rumah tetangga,
ada salah satu warga yang mengingatkan saya untuk melaksanakan
sholat dan memberi ijin saya untuk meninggalkan acara sejenak.
8. Siswa
Siswa sangat antusias menyambut guru SM3T karena mereka merasa
ada teman baru di sekolah dan bissa belajar sambil bermain bersama.

D. Kendala yang Dihadapi


Ketika melaksanakan program, tidak semua program yang kita rencanakan
dapat berjalan sesuai harapan namun kendala tersebut akan berguna untuk
kita agar mampu melaksanakan program lebih giat lagi. Berikut adalah
kendala yang saya hadapi baik di bidang pendidikan maupun
kemasyarakatan.
1. Bidang Pendidikan
a. Gedung sekolah TK Inawontian terdiri dari dua bangunan utama.
Namun dari ruangan tersebut harus diatur sedemikian rupa
sehingga menjadi ruangan yang kondusif dan nyaman untuk tempat
belajar anak TK.. Ketika pertama masuk kelas, ternyata kelompok
A dan Kelompok B campur dalam satu kelas, suasana belajar
kurang efektif karena materi yang saya berikan antara kelompok A
dan Kelompok B berbeda.
b. Belum bisa memahami bahasa yang digunakan anak sehari-hari.
c. Guru kelas sering ijin tidak masuk sekolah sehingga merasa
kesulitan untuk mengkondisikan anak-anak saat memberi materi.
d. Merasa kesulitan saat menambah kebiasaan baik untuk anak,
seperti disiplin masuk sekolah tepat waktu, membereskan mainan

43
sendiri, dan mengikuti kegiatan evaluasi pembelajaran setelah
istirahat karena kebiasaan dari guru kelas, setelah kegiatan makan
bersama langsung pulang
e. Banyak media pembelajaran yang masih terbungkus rapi, guru
jarang menggunakan media tersebut.
f. Model pembelajaran kurang bervariasi dan kurangnya media
belajar anak seperti halnya buku tulis dan pensil, sehingga pada
saat kegiatan menulis, hampir semua tidak bisa mengikuti kegiatan
menulis karena anak tidak membawa buku tulis dan pensil.
2. Bidang Kemasyarakatan
Kebetulan tinggal di lingkungan Kristen, timbul perasaan canggung
apakah saya bisa menyesuaikan diri saya atau tidak dengan masyarakat
sekitar. Setelah beberapa hari saya tinggal di tempat tersebut, saya
diundang pesta salah satu warga, ketika makan bersama, ada daging
yang tidak seharusnya saya makan. Pada saat itulah saya merasa
keberatan untuk menghadiri pesta. Karena masyarakat paham betul
dengan agama yang saya anut, maka mereka sangat bersikap baik dan
menyarankan saya untuk tidak berada di meja yang ada dagingnya.
E. Solusi yang Ditempuh
Berdasarkan kendala yang telah saya paparkan, berikut adalah solusi yang
saya tempuh di bidang pendidikan dan kemasyarakatan.
1. Bidang Pendidikan
a. Berdasarkan kendala yang sudah saya paparkan, solusi pertama yang
saya lakukan yaitu bersilaturahmi dan menjelaskan kepada Ketua
Yayasan tentang maksud dan tujuan kedatangan saya saat berada di
Sekolah TK Kristen Inawontian.
b. Mengajak Kepala Sekolah dan Guru kerja bersama untuk mengatur
ruang kelas, ruang guru, ruang tamu dan ruang bermain supaya
tercipta ruangan yang nyaman dan menyenangkan.
c. Berdiskusi kepada Kepala Sekolah dan Guru untuk merancang
kegiatan untuk Semester 1 dan 2, mempersiapkan media
pembelajaran yang diperlukan saat memberi materi, dan mencoba

44
menerapkan berbagai macam metode dan model pembelajaran yang
sesuai dengan kegiatan agar anak merasa tertarik dan tidak merasa
bahwa sebenarnya mereka sedang belajar.
d. Membiasakan anak-anak dengan kegiatan yang positif, seperti
datang sekolah tepat waktu, sabar menunggu giliran, membuang
sampah pada tempatnya, kerja bakti bersama pada hari Jum’at, dan
membiasakan mengembalikan mainan sendiri
2. Bidang Kemasyarakatan
Melapor kepada Kepala Desa bahwa saya akan tinggal di Desa
Moronge selama satu tahun sambil menunjukkan Surat Tugas dari
Universitas. Untuk mengatasi rasa canggung ketika tinggal di
lingkungan baru bersama masyarakat yang mayoritas Kristen Protestan
yaitu dengan cara melibatkan diri untuk selalu ikut kegiatan
kemasyarakatan dan juga kegiatan keegamaan agar dikenal dekat oleh
masyarakat. Aktif menghadiri acara yang ada di dalam desa maupun di
luar desa tempat saya tinggal seperti menghadiri undangan Ibadah
Pantai dan Ibadah Kelompok di lain Desa.

F. Nilai-nilai Positif yang Dapat Dipetik (Lesson Learn)


Pengalaman mengabdi selama satu tahun di Kabupaten Kepulauan Talaud
tepatnya di Desa Moronge selatan memberikan saya banyak hal positif
diantaranya adalah:
1. Bertemu dengan keluarga baru yaitu keluarga Longka-Papia.
2. Saling menghargai keyakinan masing-masing.
3. Merasakan tinggal dengan kesederhanaan di pulau kecil yang ada di
ujung utara nusantara.
4. Merasa lebih dekat dengan Keluarga di Jawa, karena ini pengalaman
pertama tinggal jauh dengan keluarga.
5. Memiliki rasa kebanggaan tersendiri bisa berbagi dan menerapkan ilmu
yang saya miliki.
6. Mengetahui salah satu keanekaragaman budaya dan seni Indonesia di
Kabupaten Kepulauan Talaud.

45
7. Mampu melaksanakan program besar Try Out dan Pelatihan Nugget
dan Cake Decoration sesuai dengan rencana.
8. Berkesempatan menikmati keindahan alam di pesisir pantai yang luar
biasa Indah
9. Berkesempatan hadir pada acara tahunan yaitu acara Mane’e di Pulau
Intata yang dihadiri tamu penting yaitu Menteri Kelautan dan
Perikanan, Gubernur Sulawesi Utara dan Bupati Kepulauan Talaud
beserta jajarannya.

46
BAB V

PENGALAMAN MENARIK DAN TESTIMONI

A. Pengalaman Menarik
1. Cerita 1

“SECUIL CATATAN HIDUPKU SINGGAH DI TANAH


PORODISA”

April 2014, bulan dimana aku merasa galau. Resmi dinyatakan


lulus dan bergelar S. Pd pada bulan Oktober 2013 rasanya menjadi beban
berat untukku karena pada saat itu keinginan besar untuk melanjutkan
studi gagal ditambah lagi sudah resign dari pekerjaan di salah satu
lembaga sekolah di Surabaya menjadi beban pikiran. Ada juga tawaran
mengajar di daerah rumah, namun merasa kurang nyaman kalau nantinya
akan mendapat pertanyaan tetangga “Kenapa sekolah jauh-jauh, kalau
ujung-ujungnya mengajar TK dengan gaji yang tidak besar?”. Pertanyaan
itulah yang selalu menghantui pikiranku karena sejak pertama masuk
kuliah pun juga banyak lontaran pertanyaan seperti itu. Bukan berarti
menyesal dengan jurusan yang aku ambil dan tidak mau mengajar di
tempat tinggalku, namun rasanya belum puas untuk membuktikan pada
orangtua dan keluarga kalau langsung mengajar di rumah dan ada
keinginan untuk menunjukkan bahwa aku bisa memberikan yang terbaik
untuk mereka.
SM-3T, pertama kenal kata itu dari salah satu teman sekelas
waktu kuliah pada tahun 2011, Ada rasa keingintahuan besar untuk
mengetahui bagaimana program tersebut. Akhirnya saya searching di
google dan membaca tentang paparan program tersebut sepertinya
menarik untuk diikuti. Tahun 2013, ada teman seperjuanganku yang
mengikuti program SM-3T, mereka Adalah Maya, Reny Dan Vero. Pada
waktu itu Maya bertugas di Salura Sumba Timur, Reny bertugas di Aceh

47
Singkil dan Vero bertugas di Talaud. Melihat posting foto-foto kegiatan
mereka di tempat tugas membuatku merasa iri dan berkeinginan untuk
bisa berbagi sedikit ilmu untuk anak-anak di ujung nusantara.
Rasa khawatir sempat melanda saat orangtua tidak setuju kalau
aku mengikuti program SM-3T dengan alasan karena tempat tugas yang
ditunjuk itu terlalu jauh. Waktu itu aku berusaha memberi kepercayaan
dan pengertian bahwa aku tidak lama untuk merantau, kalaupun
dinyatakan lolos program ini, kontraknya hanya 2 tahun, satu tahun
mengabdi di luar jawa dan satu tahun lagi kuliah. Saat orangtua mulai
setuju dan mengerti keinginanku, aku pun langsung mencoba daftar dan
Alhamdulillah Lolos. Perjuangan hidup dimulai, dukungan penuh dari
keluarga adalah bekalku untuk mengabdi di pelosok negeri. Dua minggu
mengikuti prakondisi di Kodikmar Surabaya adalah waktu yang sangat
singkat sebelum aku benar-benar meninggalkan tanah kelahiran. Perasaan
senang dan haru campur jadi satu. Antara percaya dan tidak dengan
keberanianku mengikuti program mulia ini.
Talaud, istilah yang tidak asing di dengar, karena ada salah satu
temanku yang bertugas mengajar di sana. Meskupun belum pernah
menginjakkan kaki di daerah itu, namun merasa sedikit lega dengan
paparan tentang Talaud dimana tempat tersebut hampir sama dengan
Jawa. Sejak awal aku sudah siap ditempatkan di mana saja, kalau memang
di tempatkan di tempat yang enak, setidaknya bisa meredahkan perasaan
kawatir orangtua. Mengetahui bahwa mayoritas agama masyarakat
Talaud adalah Kristen. Itulah yang menjadi beban pikiranku, apakah aku
mampu begabung dengan masyarakat di sana.
Tanggal 28 Agustus 2014, kami teman-teman yang bertugas di
Kabupaten Kepulauan Talaud berangkat ke tempat penugasan dengan
menempuh perjalanan dengan pesawat dua kali yaitu dari Surabaya-
Manado kemudian Manado-Melonguane. Seperti mimpi saat sudah
menginjakkan kaki di tanah Porodisa (Talaud). Disebut porodisa yang
asalnya dari kata “paradise” yang artinya adalah surga dimana tanah di
Talaud ini kaya akan rempah-rempah seperti cengkeh dan pala serta hasil

48
laut yang melimpah. Kantor Dikpora adalah tempat tujuan pertama
dilanjut dengan acara penyambutan guru SM-3T baik dari LPTK Unesa
maupun UM oleh Kepala Dinas Pendidikan yaitu Bapak Drs. M.
Lalombombuida, M. Si dan Ibu Susan Arni Landang selaku Kepala
Bidang Pendidikan Dasar dan didampingi oleh dosen masing-masing dari
LPTK.
Bagai gelombang air laut yang tiba-tiba datang lalu kembali
dengan cepat tanpa menunggu perintah, begitulah rasanya mendengar
pengumuman tempat tugas pada saat acara penyambutan di Kantor
Dikpora Melonguane. Merasa tidak percaya karena langsung di jemput
masing-masing kepala sekolah dan rasanya belum rela untuk berpisah
dengan teman-teman seperjuangan. Mulai dari perjalan darat, udara
bahkan laut kami lewati dan harus siap melaksanakan tugas dengan
sebaik-baiknya.
Mengingat syair lagu yang diajarkan oleh pelatih di Kodikmar
yaitu “Dari segala penjuru kami datang tuk bersatu”, dari situ siap atau
tidak siap memang aku harus siap untuk bersatu dengan siapapun, baik
bersatu dengan teman-teman seperjuangan dari Unesa dan UM bahkan
juga bersatu dengan masyarakat yang secara tidak langsung akan
membimbing dan memberi banyak pelajaran pada kita. Mengabdi selama
satu tahun di tanah Porodisa dan bersiap untuk maju bersama
mencerdaskan Indonesia itulah tujuan kita. Sansiotte Sampate-pate.
Talaud menyuguhkan keindahan alamnya yang tidak terdapat di
tempat-tempat lainnya. Di samping mengabdi untuk mendidik anak-anak,
kami juga mendapat hadiah luar biasa dengan menikmati karunia Tuhan
dengan keindahan laut Talaud secara gratis. Tidak perlu berjalan jauh
untuk menuju pantai, cukup berjalan di belakang rumah, bisa menikmati
birunya air laut dan berbagai macam warna ikan-ikan laut yang menarik
serta dapat menikmati naik kapal laut gratis setiap ingin pesiar ke pulau
terdekat. Di Talaud kita dapat membuktikan indahnya Indonesia yang
sesungguhnya. Penduduk yang ramah tamah dan keanekaragaman

49
budayanya membuat kita merasa cinta terhadap Tanah Air kita yaitu
Indonesia.
Berbagai suku, adat, bahasa dan budaya bangsa. Salah satunya di
Tanah Porodisa ini. Kita para guru SM-3T yang berasal dari Tanah Jawa
Tulen mempunyai rasa kebanggaan tersendiri bisa hadir dan belajar
bersama tentang bahasa dan keanekaragaman budaya yang ada di ujung
utara negeri. Tidak semua orang dapat berkesempatan seperti kita.
Semoga ucapan syukur dari kami semua tidak akan terlupa. Salam SM-
3T dan Terima Kasih Indonesia.

Gambar 5. 1 Pelabuhan Melonguane

2. Cerita 2

“ANDAI JAWA-TALAUD TALA BAKU PISAH”

Dua rumah di ujung desa Moronge merupakan daerah


perkampungan sepi yang hanya berdekatan dengan bangunan SDK
Nazareth dan SMP N 2 Lirung. Salah satu dari rumah tersebut adalah
tempat dimana saya tinggal di desa Moronge selatan Kecamatan
Moronge. Penyambutan hangat dari keluarga Longka-Papia mengalahkan

50
perasaan takutku akan tinggal dengan keluarga non muslim. Meskipun
pertama datang bukan Kepala Sekolah tempat ku mengajar yang
menjemput di Kantor Dikpora melainkan Kepala Sekolah dari salah satu
teman yang kebetulan tempat tugasnya satu pulau denganku akan tetapi
tidak membuatku ragu untuk tinggal bersama karena perlakuannya yang
membuat saya merasa nyaman.
Pengalaman pertama menyeberang laut menggunakan Speedboat,
yang tadinya merasa takut dan tidak terima kalau dapat jatah pelampung
karena memang tempatnya di pulau seberang yaitu pulau salibabu malah
terganti dengan rasa penasaran dengan kondisi tempat tugasku. Apakah
benar-benar tempat seperti yang diceritakan teman-teman kalau di Talaud
itu menyenangkan. Setelah sampai di Lirung (salah satu kecamatan di
pulau Salibabu), akupun bertemu dengan Ibu Kepala Sekolah, pulang
dijemput dengan mobil sekitar 15 menit dari pelabuhan Lirung. Heran
juga, katanya daerah yang ditunjuk sebagai daerah penempatan guru SM-
3T itu termasuk daerah yang bisa dibilang terpencil, bayanganku tempat
tugasnya itu sama dengan salah satu program di Televisi yaitu
“Pengabdian”, dimana seorang guru benar-benar sangat berjuang di
medan yang lumayan sulit untuk dijangkau kendaraan apapun. Jalan aspal
yang tebal, tata letak perkampungan yang rapi dengan nuansa hijau nan
cantik hiasan rumput di depan rumah penduduk secara spontan aku
berpikir “Ternyata kampung moronge lebih bagus dari tempat tinggalku
di Jawa”. Apakah ini benar tempat mengabdi saya selama satu tahun ke
depan, tanyaku dalam hati.
“Selamat datang anakku, semoga betah hidup dengan keluarga
kecil kami”, suara khas dari mulut seorang bapak yang berusia 60 tahun
sambil menjulurkan tangan. Beliau adalah suami dari Kepala Sekolah
yang diberi amanah untuk membimbingku. Dengan menjawab “Iya”
sambil ingat sepintas wajah kedua orangtuaku di rumah. Ingatan itu buyar
seketika saat aku sadar ternyata memang benar aku di tugaskan di
kampung moronge dengan lingkungan yang cukup bagus dan sangat
berbeda jauh dengan bayanganku sebelumnya.

51
Longka-Papia, nama unik yang pernah aku dengar. Longka
adalah marga dari papa (Jansen Longka) dan Papia adalah marga dari
mama (Neltji Paulina Ransa Papia). Di keluarga kecil ini aku dibiasakan
memanggil mama dan papa supaya ada ikatan keluarga yang terjalin dan
sebagai bukti bahwa aku adalah bagian dari keluarga mereka, meskipun
hanya setahun namun keluarga ini tidak mau menganggap aku sebagai
orang lain melainkan anak sendiri. Tidak tahu harus memberi ucapan
terima kasih keberapa kali. Tinggal bersama keluarga ini sungguh aku
merasa nyaman sekalipun kita berbeda agama. Toleransinya yang tinggi
membuatku merasa lebih dekat dengan Tuhanku. Setiap kali waktu sholat
tanpa ragu baik mama maupun papa selalu mengingatkanku untuk sholat.
Namun kadang kala juga rindu akan sholat berjamaah dan dengar
lantangnya suara adzan.
Pada suatu kesempatan, ada acara di Gereja tempat dimana
keluargaku beribadah, aku diajak ke Gereja, bukan maksud mereka
untuk mengajakku untuk melakukan ibadah sama dengan mereka, namun
di situ aku dikenalkan oleh masyarakat mulai dari Pendeta, Kepala Desa
dan semua jemaat yang sedang berkumpul di acara tersebut. Sambutan
mereka baik, tidak sedikitpun memandang aku sebagai orang lain, mereka
sangat menghormati dan aku pun merasa harus lebih hormat pada mereka,
karena posisiku adalah tamu dan secara tidak langsung mereka pasti
memperhatikan gerak-gerikku selama tinggal di lingkungan bersama
mereka.
Pendeta mencoba angkat bicara, dan berkata, “Mbak, torang ini
diciptakan Tuhan sama, jadi torang musti baku sayang sebagai umat yang
percaya Tuhan”. Ucapan dengan logat manado yang kental terlontar dari
mulut bapak pendeta membuatku sedikit berpikir akan maksud kata-
katanya sembari membalas senyum sambil menganggukkan kepala,
kemudian ada salah satu jemaat, ibu berusia sekitar 45 tahun mencoba
mencairkan suasana dengan sedikit menjelaskan maksud ucapan dari
bapak pendeta. Tertawa kembali lepas saat mengerti bahwa kata Torang
itu singkatan dari kita orang yang artinya kami semua. Mulai dari

52
perkenalan itulah, warga mulai mengenalku dan selalu mengundang
ketika ada acara apapun, baik acara di gereja, pesta ulang tahun, acara
baptis bahkan acara pemakaman warga. Warga sengaja mengundang
karena aku sudah dianggap sebagai anggota masyarakat di sana supaya
ikatan silaturahmi tetap terjaga dengan baik, dan secara tidak langsung
aku juga mengerti tentang adat-istiadat di lingkungan tempat tempat
tinggalku.
Hari demi hari bersama keluarga sederhana, tidak terasa waktu
berjalan begitu cepat. Aku sangat menikmati tinggal bersama keluarga
Longka-Papia. Mama mempunyai dua anak laki-laki. Satu anaknya sudah
berkeluarga dan satu lagi sedang menjalani kuliah di UNIMA. Di rumah
sederhana ini, mama punya dua anak asuh, yang bernama Diva dan Jesika.
Diva adalah keponakan mama, anak dari adiknya mama yang dari kecil
di rawat mama. Kedua orangtuanya sudah berpisah saat Diva masih kecil,
sampai sekarang Diva belum pernah melihat wajah mama kandungnya.
Kadang kala papanya menjenguk ke rumah. Diva sekarang duduk di
Kelas IX SMP Negeri 2 Lirung. Sedangkan Jesika adalah bisa juga
dibilang keponakan Mama, namun dari saudara jauh. Jesika sekarang
duduk di Kelas 2 SDK Nazareth. Jesika tinggal bersama mama sejak dia
berumur 2 tahun. Sama seperti Diva, kedua orangtua Jesika bercerai,
namun sampai sekarang hubungan kedua orangtuanya masih lancar.
Mereka selalu tanya kabar tentang Jesika dan bahkan mereka juga datang
menjenguk Jesika.
Diva dan Jesika, keduanya adalah adik-adikku di rumah. Aku
tidak pernah menganggap mereka seperti orang lain. Canda tawa mereka
yang membuatku merasa nyaman dan betah di rumah. Mereka memanggil
mama- papa dengan sebutan Ayah –Ibu, dan biasa memanggilku dengan
sebutan “Kakak”. Sungguh kasihan dan terharu melihat perjalanan hidup
mereka. Hari-hari selalu bersama, baik makan maupun tidur di tempat
yang sama. Hal sederhana seperti ini yang pasti saya rindukan bersama
mereka.

53
Pernah suatu ketika mama sedang sakit dan perlu di rawat di
rumah sakit di Manado. Papa pun juga ikut mengantarkan mama. Jadi
saya tinggal bertiga bersama Diva dan Jesika selama satu bulan. Merasa
takut saat mendapat tanggungjawab merawat adik-adik di rumah. Karena
karakter Jesika yang kadang agak cerewet dan susah saat bangun mau
berangkat sekolah, namun ada Diva yang sangat membantu saya. Saat
tinggal bertiga, merasa menjadi Orangtua sekaligus Kakak buat mereka.
mulai dari menyiapkan makanan, pakaian, dan bahkan mempersiapkan
acara keagamaan mereka. Tidak ada sedikitpun perasaan lelah ataupun
mengeluh ketika bersama. Aku sayang mereka dan aku bersyukur
dikaruniai adik-adik yang luar biasa.
“Kakak berjanji tidak akan lupa dengan kehidupan singkat kita
bersama”, ucapku dalam hati. Andai rumah kita dekat, pasti kakak selalu
main ke sana. Tapi apalah daya, perjalanan ini serasa mimpi, mimpi yang
sangat indah yang tak akan pernah terlupakan. Semoga kelak kalian
berdua menjadi anak yang membanggakan keluarga.
Di rumah mama juga ada anak kecil lagi, dia adalah cucunya
mama dari hasil pernikahan anak pertamanya yaitu Kak Onal dan Istrinya
Kak Lia. Pertama aku datang cucunya mama genap usia 2 tahun.
Tingkahnya yang lucu dan menggemaskan membuatku selalu rindu
ketika lama tidak bertemu. Dia biasa dipanggil “Vichal”. Terbiasa setiap
hari bersamaku karena harus berpisah dengan orangtuanya yang sedang
melanjutkan kuliah di Tondano. Meskipun masih kecil tapi suara lantang
dan jelas dari mulutnya yang membuatku tidak bosan untuk memeluk dan
menciumnya.
Keluarga Longka-Papia terkenal dengan keluarga yang baik di
lingkungan masyarakat. Banyak orang bilang, bersyukur aku tinggal
bersama mereka. Tidak heran kalau banyak orang yang sayang dengan
keluarga kami. Sedikit-sedikit ada orang datang mengantar bahan
makanan, baik sayur-mayur, buah dan ikan. Papa sangat hobi sekali
masak. Setiap hari papa selalu memasak makanan khas Talaud yang
membuatku selalu ketagihan dengan masaknnya.

54
“Widya, mari makan. Makanan sudah siap”, kata Papa dengan
suara khasnya. Makanan sudah tersedia di meja. Kebiasaan kami selalu
makan bersama. Begitulah perlakuan baik dari mama-papa ku di Talaud.
Mama yang selalu perhatian dan selalu menasehati dengan kata-kata
halusnya dan papa yang suka bersenda gurau sambil sedikit menggunakan
bahasa jawa bahkan juga berpantun.
Talaud banyak sekali memberikan pengalaman dan cerita yang
istimewa. Semoga kelak kita berkesempatan untuk berjumpa kembali.
Harapanku saat ini semoga silaturahmi kita tetap terjaga. Widya selalu
mendoakan semoga keluarga di Talaud sehat selalu. Salam rindu dari
Jawa.

Gambar 5.2 Keluarga Longka-Papia

55
3. Cerita 3

“TORANG PUNYA CERITA BERSAMAMU NAK”

Bangunan yang terdiri dari dua kelas dengan warna cat tembok
putih polos itu ternyata tempat dimana aku berbagi ilmu kepada anak-
anakku selama setahun terhitung dari bulan Agustus 2014 – Agustus
2015. Kabupaten Kepulauan Talaud merupakan daerah ujung utara
Indonesia yang berbatasan dengan Filipina. Perkenalan pertama dengan
anak-anak TK pada tanggal 30 Agustus 2014 tepat pada hari Sabtu,
dimana hari sabtu adalah hari ibadah anak-anak di sekolah.
Ketidakpercayaan diri muncul karena tempat mengabdiku di yayasan
pendidikan Kristen. TK Kristen Inawontian itulah nama sekolahnya yang
dibawahi oleh Ibu Ransa Papia dan satu guru yaitu Ibu Ramajana M.
Taasiringan yang berlokasi di tengah desa Moronge Selatan yang
bersebelahan dengan kantor kepala desa.
Duduk sopan dengan posisi melingkar di halaman sekolah, anak-
anak melihatku heran dan saling berbisik “orang Islam, orang Islam,
orang Islam” (saut mereka) karena melihatku memakai kerudung. setelah
kegiatan ibadah selesai, aku pun diberi kesempatan untuk
memperkenalkan diri kepada anak-anak. Teman-teman yang bertugas di
lain tempat, hampir semua dipanggil “encik” (panggilan khusus
perempuan yang belum menikah). Pikirku, aku pun pasti akan dipanggil
seperti teman-teman yang lain. Nah, ternyata tidak. Kepala sekolah
memperkenalkanku dengan panggilan “Ibu Nona”. Serasa jadi artis yang
sedang melakukan jumpa pers, banyak sekali pertanyaan anak-anak yang
menggelitik di telinga, salah satunya adalah “Ibu, so ada suami?”,
langsung tersenyum, dan menjawab “belum”, pertanyaan berlanjut “kiapa
belum?, Ibu so jadi guru masak nyanda suami?”. Kembali tersenyum
meskipun sedikit tidak mengerti bahasa yang diucapkan anak-anak dan
mencoba menjelaskan “Iya, Ibu belum ada suami, sekarang Ibu dapat
tugas mengajar di sekolah anak-anak”. “Anak-anak suka belajar dan

56
bermain dengan Ibu?”, tanyaku pada anak-anak untuk mengalihkan
pembicaraan sebelumnya, dengan serempak, anak-anak pun menjawab
“suka” dengan suara lantang dan semangat.
Kondisi di sekolah TK Kristen Inawontian waktu pertama kali
saya lihat bisa dibilang kurang efektif kalau dipakai untuk kegiatan belajar
dan bermain. Bangunan yang terdiri dari dua ruang ini, hanya satu ruang
yang bisa dipakai, karena ruangan satunya dipakai gudang. Sebetulnya
kalau kelas itu terdapat 2 rombongan belajar, maka harusnya terdapat 2
kelas juga, ditambah lagi kondisi kamar mandi yang kurang layak untuk
digunakan. Kalau alat permainan dan media belajar lain sudah ada namun
jarang digunakan sebagai alat peraga saat mengajar. Lembar kerja yang
mendukung pembelajaran juga belum ada, sehingga mencoba membuat
sendiri secara manual.
Mengerti kondisi sekolah yang menurutku kurang efektif pada
saat kegiatan belajar maupun bermain, akupun mencoba berbicara pada
kepala sekolah dan guru untuk membersihkan ruang sekolah, membagi
siswa menjadi 2 rombongan belajar, menciptakan ruangan kelas yang
nyaman, menyediakan ruang untuk guru, tamu dan bermain untuk anak-
anak. Mereka pun setuju, kami semua langsung kerja bakti mengatur
ruangan sekolah. Setelah beberapa bulan mengajar, ada tawaran dari salah
satu teman Guru SM-3T yang kebetulan jurusan pendidikan seni, dia
menawarkan untuk melukis sekolah, tanpa berpikir panjang akupun
terima tawaran itu. Kini sekolahku sudah lumayan bagus, tembok sudah
tidak kusam namun lebih berwarna karena tembok serasa lautan dengan
lukisan laut beserta gambar ikan, kapal dan kartun spongebob. Kelas
sudah terbagi menjadi dua, semua ruangan yaitu ruang guru, tamu dan
tempat bermain sudah tersedia, anak-anak pun sangat menikmati
perubahan kelasnya, apalagi model meja yang setiap minggu ganti
membuat mereka lebih bersemangat untuk bersekolah.
Anak-anak di TK Inawontian termasuk anak-anak yang cerdas,
tidak perlu waktu lama untuk memberi materi kepada mereka, ketika guru
menjelaskan mereka muda untuk menangkap materi yang diberikan.

57
Hanya saja sikap anak yang tidak mungkin dipungkiri bahwa mereka
mempunyai karakter yang unik, maka tidak heran kalau setiap harinya
pasti ada kejadian menarik diantara mereka. Meskipun tidak jarang
mengajar sendirian di sekolah, tapi senyum anak-anak yang membuatku
semangat untuk bersekolah.
Di sekolah TK Inawontian, ada salah satu murid yang
perkembangannya berbeda dengan teman-teman lainnya. Bukan karena
fisiknya namun tentang cara berpikirnya masih lambat. Berdasarkan
cerita dari orangtuanya, dulu waktu masih bayi, dia pernah mengalami
panas tinggi sehingga mengakibatkan salah satu sarafnya terganggu.
Memang ketika diperhatikan, dia kurang mampu mengontrol emosinya,
jadi tidak jarang kalau dia melakukan hal-hal yang kurang wajar seperti
teriak keras dan membanting barang apa saja yang ada di dekatnya.
Hampir semua teman-temannya takut saat melihat anak ini marah-marah.
Given, itulah panggilan kesayangan untuk dia. Kedua
orangtuanya sangat perhatian dan setia mendampingi anaknya ke sekolah.
kedua orangtuanya merupakan orang sibuk. Papanya seorang polisi dan
mamanya bertugas sebagai Kepala Puskesmas di Moronge. Pernah suatu
ketika, dia ditinggal di sekolah tanpa di dampingi kedua orangtuanya.
Waktu itu, aku pun juga kebetulan mengajar sendiri. Sekolah sangat tidak
teratur dan kacau kalau given sedang mengamuk, imbasnya aku
mendampingi dia, sementara anak-anak hanya bisa bermain sepuasnya
tanpa ada kegiatan yang pasti. Ketika anak-anak sedang asik dengan
mainannya masing-masing, tiba-tiba aku lepas kontrol, dia naik ke atas
lemari dan mengambil tempat banyak paku, pines dan jarum lalu di
lemparkan ke lantai di mana anak-anak sedang bermain. Secara spontan
akupun berteriak menyuruh anak-anak main di luar kelas. Setelah
memastikan semua sudah di luar. Anak-anak saya bebaskan bermain bola
di halaman, Given pun juga ikut bermain. Dari situ aku langsung menyapu
dan membereskan paku-paku yang berserahkan di lantai.
Tidak hanya itu, banyak lagi kegiatan yang tak terduga yang
dilakukan oleh Ananda Given ini. Pernah juga membanting papan tulis,

58
melempar keranjang sampah dan bahkan melempar batu ke temannya
yang akhirnya terkena kepalaku karena berusaha menghindari agar tidak
melempar ke kepala temannya akhirnya kena sendiri. sungguh sangat
kasihan melihat Given. Memang seharusnya anak sepert Given, dia harus
mendapat pendidikan yang khusus, namun di desa belum ada sekolah luar
biasa untuk anak-anak berkebutuhan khusus, akhirnya campur bersekolah
bersama anak-anak normal. Sungguh sangat sayang sekali melihat dia,
apalagi kalau tidak memberontak dan mau belajar besama. Dulu waktu
aku pertama datang, belum bisa memanggil namaku dan akhirnya sampai
bisa menyebut namaku dengan jelas dengan sebutan “Ibu Widya”. Rasa
senang dan haru saat meliahat dia memanggil namaku sambil tersenyum.
Masih banyak lagi cerita menarik dan unik dari anak-anakku,
biarlah semua menjadi kenangan manis yang ada dalam catatan hidupku.
Harapanku, semoga anak-anakku kelak menjadi anak yang sukses dan
membangganggakan kedua orangtua. meliahat anak-anak di wisuda TK,
terbesit dalam hati yang paling dalam, “Akankah mereka ingat dengan
guru TK yang dari jawa ini?”. Tetap berjuang anak-anaku, perjalananmu
masih panjang, doa Ibu Widya menyertaimu selalu. Setiap perjalanan
hidup pasti punya cerita, baik itu senang ataupun sedih. Inilah hidup.
Semoga kita selalu menjadi orang yang bermanfaat bagi siapapun.

Gambar 5.3. Foto Bersama saat Penamatan siswa TK Inawontian

59
B. Testimoni
Ada beberapa Testimoni tentang saya ketika tinggal di Desa Moronge selama
satu tahun baik dari Orangtua asuh, Kepala Sekolah, Guru, Kepala Desa dan
juga Pendeta. Ungkapan mengenai testimoni terlampir di bagian Lampiran.

60
BAB VI

PENUTUP

A. Kesimpulan
Program pendidikan dari pemerintah yaitu program Sarjana
Mendidik di Daerah 3T (SM-3T) yang tersebar di seluruh pelosok negeri ini
benar-benar sangat membantu memaksimalkan program pendidikan di daerah
3T. Faktor kurangnya pemerataan guru yang ada di daerah terpencil dapat
teratasi dengan kehadiran sosok mulia guru SM-3T. Selain para guru SM-3T
membantu dalam hal pendidikan, namun juga dapat melaksanakan program
kemasyarakatan yang dapat membatu meningkatkan perekonomian daerah.
Pada bidang pendidikan, kami para guru SM-3T mampu melaksanakan
program Try Out tingkat SMA dan lomba mewarnai tingkat TK-SD se-
Kabupaten Kepulauan Talaud dengan lancar. Pada bidang kemasyarakatan,
selain kami mampu bersosialisasi dan beradaptasi dengan adat dan budaya di
masing-masing penempatan, kami juga mempunyai program besar, yaitu
Pelatihan Pembuatan Nugget dan Cake Decoration. Berawal dari rencana
sampai dapat terlaksana semua program tersebut, kami berterima kasih atas
dukungan penuh dari pemerintah daerah.
Walaupun kami termasuk pendatang, namun warga masyarakat
sangat menyambut baik dengan kedatangan kami. Tinggal di tempat yang
jauh berbeda dengan keadaan di tanah kelahiran, memang ada rasa sensasi
tersendiri. Jauh dengan keluarga di rumah dan harus menyesuaikan diri untuk
tinggal dengan keluarga baru merupakan hal yang menyenangkan.
Pengalaman menarik dan mengesankan selama satu tahun, terasa sangat cepat
seperti mimpi. Mengikuti program SM-3T memberi banyak pelajaran. Tidak
ada ruginya mengikuti program ini. Sesuatu yang tidak terpikir sebelumnya,
kini menjadi catatan manis dalam perjalanan hidup saya.

61
B. Saran
a. Penyebaran tempat tugas para guru SM-3T hendaknya di tempatkan pada
sekolah yang benar-benar membutuhkan.
b. Sosialisasi para guru SM-3T dengan pihak Dinas dan masyarakat harus
selalu dijaga agar terjalin hubungan yang harmonis, sehingga ketika akan
merencanakan beberapa program dapat terlaksana dengan baik.
c. Ikuti kegiatan keagamaan sebagai orang muslim dengan penduduk
muslim jika memungkinkan waktu dan jarak yang ditempuh.
d. Selalu jaga sikap dan tutur kata yang sopan, agar terhindar dari perkataan
yang tidak diinginkan, karena secara tidak langsung kami sebagai guru
SM-3T selalu menjadi sorotan, sehingga jadilah contoh yang baik untuk
anak-anak didik kita.
e. Selalu semangat dan terus berusaha semaksimal mungkin menjalankan
amanah besar sebagai pendidik.

62
CATATAN HARIAN

Nama : Widya Ismaulinda Nur Azizah, S.Pd


Bidang Ilmu : Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini
LPTK Penyelenggara : Universitas Negeri Surabaya
Daerah Sasaran : Desa Moronge Selatan, Kecamatan Moronge, Kabupaten
Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara
No. Hari/Tanggal Nama Kegiatan Hasil
1. Kamis,  Pemberangkatan dari Perjalanan yang
28 Agustus Kodikmar Surabaya menuju menyenangkan.
2014 kota Manado pukul 04.00
WIB.
 Tiba di Manado pukul 12.00
WITA
 Menginap di Hotel Fina,
dilanjut dengan jalan-jalan ke
kota Manado.
2. Jum’at,  Pemberangkatan dari Kota Perjalanan yang
29 Agustus Manado menuju Kota mengesankan dan
2014 Melonguane Kabupaten Kep. bisa berkenalan
Talaud dengan teman-
 Penerimaan peserta SM-3T
teman SM-3T dari
LPTK Unesa dan UM oleh
Kepala Dinas Pendidikan, UM.
Pemuda dan Olah Raga di
Melonguane.
 Penjemputan peserta SM-3T
oleh masing-masing Kepala
Sekolah penempatan tugas.
 Pemberangkatan menuju
tempat tugas dengan alat
transportasi speedboat.
 Tiba di tempat tugas pukul
16.30 WITA dengan
disambut keluarga baru yaitu
Keluarga Longka-Papia.
3. Sabtu,  Perkenalan dengan murid- Guru dan murid-
30 Agustus murid TK Inawontian beserta murid menyambut
2014 guru. dengan senang.
 Kunjungan Dosen ke tempat
penempatan tugas
4. Minggu-Sabtu,  Tinggal di kecamatan Lirung Merasa senang
31Agustus- karena kepala sekolah dari karena disambut
salah satu teman SM-3T di

63
6 September lirung sedang ada perlu di dengan baik
2014 Manado namun tetap namun ada
mengajar di tempat tugas. perasaan canggung
 Silaturahmi dengan Ketua karena berada di
Yayasan.
lingkungan baru.
 Silaturahmi dengan
Kacabdin Moronge.
 Silaturahmi dengan
masyarakat Jawa yang ada di
kecamatan lirung.
5. Senin-Jum’at,  Kegiatan belajar mengajar di Merasa kesulitan
8-12September TK Inawontian saat
2014  Pada tanggal 9-12 Agustus mengkondisikan
2014, pengalaman mengajar anak-anak di
sendiri di sekolah karena
sekolah, karena
kepala sekolah mengikuti
pelatihan sekolah minggu di belum paham betul
kecamatan Kalongan dan tentang
guru kelas satunya mengikuti pembelajaran
PLPG di Manado. sebelumnya yang
sudah diterapkan
dan belum paham
juga dengan
bahasa yang
digunakan sehari-
hari.
6. Sabtu,  Kegiatan ibadah di sekolah Senang bertemu
13 September  Silaturahmi dengan guru dengan guru-guru
2014 SDK Nazareth dilanjut dan mencicipi
dengan makan bubur manado makanan khas
bersama.
manado.
7. Minggu,  Mengikuti acara Aqiqah Makan bersama
14 September salah satu warga Jawa yang warga beserta
2014 bertempat tinggal di Camat Lirung
kecamatan Lirung.
8. Senin-Kamis,  Kegiatan belajar mengajar di Kegiatan belajar
15-18 TK Inawontian. mengajar berjalan
September 2014  Menghadiri pesta ulangtahun lancar
warga.
 Menghadiri acara
pemakaman warga.
 Menghadiri kegiatan pondok
gembira (rabu gembira).

64
9. Sabtu-Senin,  Kumpul pertama dengan Temu kangen
20-22 teman-teman di kecamatan
September 2014 Beo.

10. Minggu,  Ada acara Ibadah kelompok Ikut beres-beres


26 September kaum bapak di rumah rumah dan
2014 menyiapkan
makanan
11. Sabtu-Minggu,  Merayakan hari raya Idul Dapat
4-5 Oktober Adha di Beo dengan peserta bersilaturahmi
2014 SM3T UM beserta warga dengan warga
muslim di Beo. muslim di
kecamatan beo dan
teman-teman SM-
3T dari universitas
negeri malang.
12. Senin-Jum’at,  Mengajar di Kelompok Dapat berbagi ilmu
6-17 Oktober Bermain rintisan oleh Bapak tentang cara
2014 Laumba selaku Kepala Seksi mengajar kepada
PAUD Kabupaten bunda-bunda yang
Melonguane.
mengajar di
 Sosialisasi dengan guru baru
di KB Analan tentang kelompok bermain
perangkat pembelajaran dan Analan.
cara mengajar di KB.
 Membuat media
pembelajaran dan menghias
kelas.
 Menyediakan administrasi
sekolah mulai dari
pembuatan buku daftar hadir
guru, murid dan kartu SPP.
13. Minggu,  Menghadiri pesta ulangtahun Makan bersama
19 Oktober warga.
2014

14. Senin,  Menghadiri acara pelepasan Menikmati banyak


20 Oktober lampion dalam rangka lampion yang
2014 merayakan atas terpilihnya diterbangkan di
presiden Joko Widodo. laut dermaga
lirung.
15. Jum’at,  Jalan sehat dan kerja bakti Membersihkan
24 Oktober dengan seluruh pegawai dan wilayah dekat
2014 guru di Kecamatan Moronge.

65
pantai bersama
warga.
16. Sabtu,  Menghadiri pesta ulangtahun Makan bersama
25 Oktober Pendeta.
2014

17. Senin,  Tidak masuk ke sekolah -


27 Oktober karena tidak ada air.
2014

18. Kamis-Sabtu,  Perjalanan ke Manado naik Mendapat materi


30 Oktober- kapal untuk mengikuti tentang melipat
1 November workshop nasional. kertas untuk anak
2014. usia dini.

19. Senin,  Mengikuti acara peringatan Mendengarkan


3 November tahun baru hijriyah dan 10 pengajian dan
2014 Muharrom serta santunan menyantuni anak
anak yatim piatu di yatim piatu.
kecamatan lirung.
20. Minggu,  Menghadiri majlis taklim di Mendengarkan
9 November kecamatan lirung. pengajian.
2014

21. Sabtu-Senin,  Kumpul bersama teman- Dapat


15-17 teman di desa Sereh menyelesaikan
November 2014  Diskusi tentang program proposal proposal
kerja. kegiatan Try Out
 Pesiar ke pulau sarak dan tingkat SMA.
bermalam di Desa Moronge
Selatan.
22. Selasa-sabtu,  Menghias sekolah Kelas menjadi
18-22  Menghadiri pesta ulangtahun lebih bersih dan
November 2014 warga pada tanggal 22 berwarna.
November 2014.
23. Selasa,  Mengikuti upacara HUT Silaturahmi
25 November PGRI di SMA Negeri 1 dengan guru-guru
2014 Lirung yang dihadiri oleh dan fFoto bersama
Bupati Kepulauan Talaud. dengan Bupati.
24. Kamis,  Mengajukan proposal Proposal dapat
27 November kegiatan Try Out di kantor diterima baik oleh
2014 Dikpora Melonguane. pihak dinas
pendidikan
kabupaten
kepulauan Talaud.

66
25. Sabtu-Minggu,  Kumpul di Sambuara, Memastikan
29-30 berdiskusi tentang persiapan tempat untuk
November 2014 Monev Pertama. monev pertama.

26. Rabu,  Dekorasi tempat pelatihan Kegiatan berjalan


3 Desember yang diselenggarakan oleh dengan lancar
2014 IGTKI PGRI Kab.
Kepulauan Talaud di TK
Musafir Lirung.
27. Kamis-Jum’at  Mengikuti acara Pemilihan Kegiatan berjalan
4-5 Desember pengurus IGTKI PGRI Kab. dengan lancar
2014 Kepulauan Talaud di TK
Musafir Lirung.
28. Sabtu-Rabu, 6-  Persiapan pelaksanaan Mempersiapkan
10 Desember monev pertama di kecamatan dekorasi ruangan
2014 Gemeh. dan melatih tari
 Pada tanggal 9 Desember siswa-siswi SMP.
2014 mengikuti ibadah
pohon terang di Gemeh
29. Kamis, 11  Pelaksanaan Monev di SMP Kegiatan Monev
Desember 2014 2 Essang di Gemeh yang berjalan dengan
dihadiri Pak Gatot dan Pak meriah
Karwanto beserta seluruh
siswa SMP dan guru.
30. Jum’at-Senin,  Kunjungan Dosen ke masing Perjalanan yang
12-15 –masing tempat tugas, mulai sangat
Desember 2014 dari Essang, Sambuara, menyenangkan
Resduk, Tabang, Tuabatu, karena bisa
dan Ammat
berkeliling desa di
 Perjalan menuju pulau
salibabu yaitu ke Sereh, pulau Karakelan
dilanjut berwisata bersama dan Salibabu.
menuju Pulau Sara Besar.
 Pada tanggal 15 Desember
mengantar Dosen ke
Bandara Melonguane.
31. Selasa-  Berlibur di Desa Sambuara Libur yang
Sabtu,16-20 dan Tabang menyenangkan
Desember 2014

32. Minggu-Rabu,  Beres-beres Rumah Masyarakat


21-24  Ikut kerja bakti menyambut
Desember 2014 membersihkan Gereja dengan baik
 Bersih-bersih di makam dengan kegiatan
saudara yang saya ikuti.

67
33. Kamis-jum’at,  Menghadiri undangan Warga masyarakat
25-26 malam kudus di Gereja sangat menghargai
Desember 2014  Bersilaturahmi dengan agama yang saya
warga dalam perayaan hari anut, meskipun
Natal
kami berbeda tapi
kami saling
memahami.
34. Minggu, 28  Mengikuti acara pengajian Kegiatan berjalan
Desember 2014 akbar pada kegiatan rutin dengan Lancar
BKMT se-Kabupaten Kep.
Talaud yang
diselenggarakan di Resduk.
35. Rabu, 31  Mengikuti kegiatan Majlis Dapat berkumpul
Desember 2014 Taklim di Melonguane dan berbabgi cerita
 Bakar ayam bersama teman- tentang
teman SM-3T UM pengalaman di
menyambut tahun baru 2015
penempatan
di Rumah Bu Ningsih.
bersama teman
seperjuangan baik
dari UM maupun
Unesa
36. Jum’at, 2  Berkunjung dan silaturahmi Diskusi tentang
Januari 2015 dengan Bapak Kadis program kerja
Melonguane
37. Senin-selasa, 5-  Survey ke SMA 1 Bitunuris Ternyata baru ada
6 Januari 2015 dua kelas yaitu
kelas X dan XI,
sehingga tidak
mungkin ikut
program Try Out.
38. Rabu-Sabtu, 7-  Masuk sekolah tahun ajaran Mengajar sendiri
10 Januari 2015 semester genap. dikarenakan
Kepala sekolah
dan guru
berhalangan hadir.
39. Senin-sabtu,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
12-17 Januari  Pada tanggal 12 Januari 2015 dengan lancar dan
2015 ada perayaan hari ulang menyenangkan.
tahun Jesika di rumah
40. Senin-Jum’at,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
19-23 Januari  Pada tanggal 21, mengikuti dengan lancar dan
2015 acara rapat dan menjadi ikut bergabung
dengan jemaat

68
terima tamu di
Geraja Geraja
Kanaan Kanaansambil
makan bersama.
41. Sabtu-Minggu,  Menyelesaikan proposal Proposal selesai
24-25 Januari kegiatan Try Out di desa tepat waktu.
2015 Sambuara.

42. Senin, 26  Mengajukan proposal ke Proposal diterima


Januari 2015 Kepala DIKPORA dengan baik dan di
dukung
pelaksanaannya.
43. Selasa-Sabtu,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
27-31 Januari  Pada tanggal 27, perayaan dengan lancar.
2015 Ultah Deandra
 Pada tanggal 29, perayaan
ultah Dearly dan menghadiri
undangan Sidang Jemaat
Gereja Nazareth.
44. Senin-sabtu, 2-  Mengajar di sekolah Belajar dan
7 Februari 2015 bermain bersama
anak-anak.
45. Senin-sabtu, 9-  Mengajar di sekolah Praktik menggosok
14 Februari  Tanggal 9, sosialisai gigi bersama anak-
program Try Out tingkat anak TK dan
SMA di SMA N 1 Lirung kegiatan rapat di
yang dihadiri seluruh kepala
rumah berjalan
sekolah SMA se-Kabupaten
Kep. Talaud. dengan lancar.
 Tanggal 10, petik cengkeh di
kebun
 Tanggal 12-14, teman-teman
kumpul di rumah membahas
pelaksanaan Try Out.
46. Senin-sabtu,  Mengajar di sekolah Belajar dan
16-21 Februari bermain
2015 menggunakan
Boneka tangan
47. Senin-rabu, 23-  Pelaksanaan Try Out tingkat Kegiatan Try Out
25 Februari SMA berjalan dengan
2015  Pada tanggal 25, mengurus lancar.
beasiswa Jesika.

69
48. Kamis-jum’at,  Mengikuti kegiatan Kegiatan berjalan
26-27 Februari pelatihan PTK di TK Musafir dengan lancar dan
2015 Lirung menyenangkan.

49. Senin-sabtu, 2-  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan


7 Maret 2015 dengan lancar dan
menyenangkan.
50. Senin-Kamis,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
9-12 Maret  Tanggal 12, murid TK dengan lancar dan
2015 mengikuti Lomba Mewarnai meriah.
di Melonguane yang
diselenggarakan oleh teman-
teman SM-3T UM.
51. Jum’at-Minggu,  Kumpul bersama di rumah Dapat
13-15 Maret Bu Ningsih bersilaturahmi
2015  Tanggal 14, dapat undangan dengan para TNI
berkunjung ke LANAL AL di Melonguane
Melonguane.
yang mayoritas
berasal dari Jawa.
52. Senin-jum’at,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
16-20 Maret  Tanggal 19, menghadiri dengan lancar
2015 undangan pesta ulang tahun
warga
53. Minggu, 22  Mengikuti kegiatan Majlis Kegiatan berjalan
Maret 2015 Taklim di Lirung dengan lancar

54. Senin-kamis,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan


23-26 Maret dengan lancar
2015

55. Kamis-sabtu,  Menghadiri undangan Berkesempatan


26-28 Maret kemah di SDN INPRES menjadi pembina
Lirung pramuka.
56. Minggu, 29  Menghadiri undangan Kegiatan berjalan
Maret 2015 pemakaman warga dengan lancar

57. Rabu-senin, 1-6  Persiapan Monev ke-2 di Mempersiapkan


April 2015 desa Tabang dekorasi dan
melatih anak-anak
menari sambutan
untuk Dosen
58. Selasa, 7 April  Pelaksanaan Monev ke-2 Kegiatan
2015 yang dihadiri oleh Ibu berlangsung
dengan lancar dan

70
Suryanti, Ibu Tri Sakti dan hikmat, serta
Bapak Abadi. penyambutan
warga yang luar
biasa dengan
disajikan berbagai
macam masakan
khas Talaud.
59. Kamis-jum’at,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
10-11 April dengan lancar
2015

60. Minggu, 12  Mengikuti acara BKMT di Kegiatan berjalan


April 2015 Masjid Melonguane dengan lancar dan
meriah karena ada
lelang makanan
berupa kue-kue
yang menarik
tampilannya.
61. Senin-sabtu,  Mengajar di sekolah Saat mengajar, ada
13-18 April  Ikut ke kebun mengupas salah satu murid
2015 kelapa yang melempar
 Menghadiri acara ibadah batu ke kepala saya
Rabu gembira di Pantai sampai berdarah.
62. Sabtu-minggu,  Menghadiri pesta pernikahan Kegiatan berjalan
18-19 April di Lirung dengan lancar
2015  Membantu mengecat
sekolah di TK Musafir
Lirung
63. Senin-sabtu,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
20-25 April  Tanggal 20, Ulangtahun dengan lancar
2015 Putri

64. Minggu, 26  Membuat bakso dan siomay Kegiatan yang


April 2015 Ikan bersama teman-teman menyenangkan dan
SM-3T yang di pulau berkesan
Salibabu dan dilanjut pergi
berlibur ke Pulau Sara Kecil.
65. Rabu-Kamis,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
29-30 April  Menyusun portofolio dengan lancar
2015

66. Jum’at, 1 Mei  Jalan sehat dengan anak- Kegiatan yang


2015 anak SMP di Moronge menyenangkan

71
67. Sabtu, 2 Mei  Mengikuti Upacara Kegiatan berjalan
2015 Hardiknas di Melonguane dengan lancar
dihadiri oleh
Bupati Kepulauan
Talaud
68. Senin, 4 Mei  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
2015 dengan lancar

69. Rabu-Jum’at, 6-  Mengikuti kegiatan Mane’e Kegiatan berjalan


8 Mei 2015 di Pulau Kakorotan dan dengan lancar dan
Intata mengesankan yang
dihadiri oleh para
petinggi Negara
yaitu Menteri
Kelautan dan
Perikanan,
Gubernur Sulawesi
Utara, Bupati
Kabupaten
Kepulauan Talaud
beserta perangkan
dan seluruh warga
masyarakat Talaud
yang
berkesempatan
hadir.

70. Senin-rabu, 11- Kegiatan berjalan


13 Mei 2015 dengan lancar

 Mengajar di sekolah
71. Jum’at, 15 Mei  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
2015 dengan lancar

72
72. Minggu, 17 Mei  Menghadiri acara peringatan Kegiatan berjalan
2015 Isro’ Mi’roj Nabi dengan lancar
Muhammad SAW di Masjid
Al-Anshor Lirung.
73. Senin-Sabtu,  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
18-23 Mei 2015 dengan lancar

74. Minggu-Selasa,  Persiapan kegiatan Pelatihan Menyiapkan bahan


24-26 Mei 2015 Pembuatan Nugget Ikan dan dan alat serta
Cake Decoration di membereskan
Kecamatan Essang. gedung yang
digunakan untuk
pelatihan.
75. Rabu-kamis,  Pelaksanaan Pelatihan Kegiatan berjalan
27-28 Mei 2015 Pembuatan Nugget Ikan dan sesuai dengan
Cake Decoration di harapan
Kecamatan Essang.
76. Senin-sabtu, 1-  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
6 Juni 2015  Tanggal 7, menghadiri dengan lancar
undangan pesta Pernikahan
77. Senin-sabtu, 8-  Persiapan latihan penamatan Kegiatan berjalan
13 Juni 2015 TK Inawontian dengan lancar
 Tanggal 9, menghadiri acara
penamatan TK Lembong
Samala
 Tanggal 13, menghadiri
acara penamatan TK Musafir
Lirung
78. Senin, 15 Juni  Menyebar undangan untuk Kegiatan berjalan
2015 acara penamatan TK dengan lancar
Inawontian
 Gladi bersih acara
penamatan TK Inawontian
79. Selasa, 16 Juni  Acara penamatan TK Acara berlangsung
2015 Inawontian dengan hikmat dan
haru.
80. 18 Juni- 4 Juli  Melaksanakan ibadah puasa Kegiatan puasa
2015 ramadhan bersama teman- berjalan dengan
teman baik dari Unesa lancar dan
maupun UM di Lirung, Beo, menyenangkan,
dan Melonguane.
karena bisa
berkumpul dengan
saudara sesama
muslim dan
melaksanakan

73
buka bersama serta
sholat tarawih
berjamaah dilanjut
dengan Tadarus
Al-Qur’an bersama
setelah sholat
tarawih.
81. Selasa, 7 Juli  Mengikuti acara sosialisasi Kegiatan berjalan
2015 Kurikulum Tahun 2013 dengan lancar.
PAUD di Kantor
DIIKPORA Melonguane.
82. Rabu-sabtu, 8-  Menjalankan ibadah puasa di Mendapat jaminan
11 Juli Lirung snack dari
masyarakat
muslim di lirung
83. Senin-kamis,  Menjalankan ibadah puasa Acara pembukaan
13-16 Juli 2015 terakhir di Beo pawai takbir
 Mengikuti acara takbir dibuka oleh Bupati
keliling dengan masyarakat Kepulauan Talaud.
Beo pada tanggal 16 Juli
2015
84. Jum’at, 17 Juli  Mengikuti sholat Id di masjid Kegiatan
2015 Beo berlangsung
 Bersalam-salaman dengan dengan hikmat dan
warga Beo haru
85. Sabtu, 18 Juli  Melakukan perjalanan ke Perjalanan yang
2015 Damau, Pulau Kabaruan mengesankan

86. Minggu-senin,  Berlibur di Kecamatan Liburan yang


19-20 Juli 2015 Damau sambil melihat acara menyenangkan
“Paman Leo” menari di bersama teman-
dijalanan kampung dan teman SM-3T
melihat Goa Peninggalan
Unesa dan UM.
orang jaman dulu.
 Menikmati indahnya pantai
Mangaran
87. Selasa, 21 Juli  Bersalam-salaman dengan Saling memaafkan
2015 warga muslim di Lirung satu sama lain dan
menjalin
silaturahmi sesama
antar umat
beragama.

74
88. Kamis-sabtu,  Masuk pertama ke sekolah Menyambut anak-
23-25 Juli 2015 tahun ajaran baru di TK anak baru
Inawontian
89. Sabtu-Minggu,  Menghadiri pesta pernikahan Kegiatan berjalan
25-26 Juli 2015 di lirung dengan lancar.
 Menghadiri acara KRT Di
lirung
90. Senin-sabtu, 27  Mengajar di sekolah Acara berjalan
Juli-1 Agustus  Pada tanggal 31, menghadiri dengan lancar
2015 acara 40 hari orang
meninggal di Moronge
91. Senin, 3  Berlibur ke Kecamatan Survey sekolah-
Agustus 2015 Kalongan bersama teman- sekolah yang
teman di pulau salibabu membutuhka guru
SM-3T
92. Selasa-rabu, 4-5  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
Agustus 2015 dengan lancar

93. Kamis, 6  Mengikuti Rapat IGTKI di Membahas tentang


Agustus 2015 kantor DIKPORA kegiatan
PORSENI
94. Sabtu, 8  Rapat wali murid dengan Membahas tentang
Agustus 2015 dihadiri oleh Ketua Yayasan pembayaran dan
kegitan sekolah
selama satu tahun
ke depan.
95 Minggu, 9  Menghadiri acara baptisan Kegiatan berjalan
Agustus 2015 warga di Moronge dengan lancar

96. Senin, 10  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan


Agustus 2015 dengan lancar

97. Selasa-rabu, 11-  Mengikuti acara syukuran Acara berlangsung


12 Agustus dan perpisahan bersama dengan hikmat dan
2015 teman-teman SM-3T UM di haru
rumah Bu Ningsih.
 Mengantar teman-teman
SM-3T UM ke bandara
Melonguane
98. Jum’at-  Mengajar di sekolah Kegiatan berjalan
sabtu,14-15 dengan lancar
Agustus 2015

75
99. Senin, 17  Mengikuti kegiatan Upacara Acara berlangsung
Agustus 2015 17 Agustus 2015 dengan hikmat dan
 Pamitan kepada masyarakat ramai
muslim di Lirung
 Mengikuti acara gerak jalan
dari TK-SMA di kecamatan
Moronge
 Mengikuti upacara
penurunan bendera
100. Selasa, 18  Pamitan dengan keluarga Kegiatan berjalan
Agustus 2015 muslim di moronge dengan lancar
 Perjalanan ke Melonguane
101. Rabu, 19  Penyambutan teman-teman Kegiatan
Agustus 2015 SM-3T Unesa dan Unimed dilaksanakan di
yang akan bertugas kantor DIKPORA
mengabdi di Talaud tahun dan disambut
pelajaran 2015-2016
hangat oleh Kepala
 Perpisahan teman-teman
SM-3T dari unesa angkatan Dinas yaitu Bapak
IV Dr. Imen D. J.
Manopode, S. Pd.,
M. Pd
102 Kamis, 20  Back To Jawa Perjalanan yang
Agustus 2015 menyenangkan

Mengetahui,

76
FOTO – FOTO DI TK KRISTEN INAWONTIAN MORONGE

Gambar Gedung Sekolah Sebelum Dicat

Gambar Gedung Sekolah Setelah Dicat

77
Gambar Anak Melakukan Kegiatan Bermain Telepon Menggunakan Gelas Aqua

Gambar Anak Menirukan Praktik Menggosok Gigi

78
Gambar Anak Membuat Mainan Kertas Putar

Gambar Kegiatan Sepak Bola di Halaman Sekolah

79
Gambar Berbaris Sebelum Masuk Kelas

Gambar Kegiatan Berdoa sebelum Belajar

80
Gambar Kegiatan Berdoa sebelum Makan Bersama

Gambar Kegiatan Kerja Bakti Membersihkan Halaman Sekolah

81
FOTO KEGIATAN DI KABUPATEN KEPULAUAN TALAUD

GambarKegiatanMajlisTaklim di Melonguane

GambarKegiatanIsro’ Mi’roj

82
KegiatanPelatihanKewirausahaan di KecamatanEssang

Gambar Kegiatan Tahun Baru Hijriyah di Lirung

83
Gambar Guru SM-3T Unesa - UM Upacara Hardiknas di Melonguane

Gambar Angkutan antar Desa di Talaud

84
Gambar Foto Bersama Perayaan Hari Raya Idul Fitri Di Beo

Gambar Lomba Mewarnai TK-SD Se- Kabupaten Kep. Talaud

85
Gambar Foto Bersama Monev 1 di Gemeh

Gambar pelaksanaan Monev 2 di Tabang

86
Gambar Kegiatan Mane’e di Pulau Intata

Gambar Kegiatan Try Out di SMAN 1 Tampan ‘Amma

87
Gambar Kegiatan Kemah Di SDN Inpres Lirung

Gambar Foto Bersama dengan Pemateri Pelatihan Melipat AUD Di Manado

88
Foto Kegiatan Sosialisasi Kurikulum Tahun 2013 di Melonguane

89
BIODATA PESERTA

Nama Peserta : Widya Ismaulinda Nur. A., S.Pd


Tempat Lahir : Lamongan
Tanggal Lahir : 16 September 1991
Agama : Islam
Alamat : Ds. Selorejo RT/RW: 10/03, Kec.
Sambeng, Lamongan, Jawa Timur
Unit Tugas : TK Kristen Inawontian
Desa Moronge Selatan, Kecamatan
Moronge, Kabupaten kepulauan
Talaud, Provinsi Sulawesi Utara.
e-mail : widya_ismaulinda@yahoo.com
No. Telp/Hp : 085230394427

 Riwayat Pendidikan

Satuan Tahun
Nama Sekolah Fakultas Jurusan
Pendidikan Masuk Keluar
SD/MI SDN SELOREJO I 1997 2003
SMP/MTs SMPN 1 Sambeng 2003 2006
SMA/SMK SMAN 1 Ngimbang IPA 2006 2009
PERGURUAN
UNESA FIP S1 PG-PAUD 2009 2013
TINGGI

Moronge, 1 Agustus 2015


Peserta SM-3T Unesa

(Widya Ismaulinda N. A., S.Pd)

90
91