Anda di halaman 1dari 35

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi, suspensi, atau
serbuk yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum
digunakan secara parenteral, disuntikan dengan cara menembus atau merobek
jaringan ke dalam atau melalui kulit atau selaput lendir.
Phenobarbital Natrium merupakan golongan obat pendepresi susunan
syaraf pusat (SPP). Efeknya bergantung pada dosis, mulai dari yang ringan
yaitu menyebabkan tenang/ kantuk, menidurkan hingga yang berat yaitu
hilangnya kesadaran, keadaan anastesi, koma dan mati. Pada dosis terapi, obat
sedative menekan aktivitas mental, menurunkan respon terhadap rangsangan
emosi, sehingga menenangkan. Obat hipnotik menyebabkan kantuk, dan
mempermudah tidur serta memepertahankan tidur yang menyerupai tidur
fisiologis.
Phenobarbital Natrium ini selama beberapa waktu telah digunakan
secara ekstensif sebagai hipnotik dan sedatif. Namun sekarang selain untuk
beberapa penggunaan yang spesifik , golongan obat ini telah digantikan oleh
benzodiazepin yang lebih aman. Dosis yang digunakan untuk Antikonvulsi,
intramuscular, intravena 1x = 200–320 mg, prn diulang/ 6jam; untuk Hipnotik
intramuscular, intravena 1x=130mg–200mg; dan untuk Sedativ intramuscular,
intravena 1x= 100mg-130mg , prn diulang/6jam.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana karakteristik sediaan injeksi yang baik secara umum?
2. Apa saja komponen dari formulasi pembuataan sedian injeksi
Phenobarbital Natrium?
3. Apa metode yang digunakan untuk membuat sediaan injeksi
Phenobarbital Natrium?
4. Bagaimana evaluasi pada sediaan injeksi Phenobarbital Natrium?
5. Bagaimana rancangan formulasi untuk membuat sediaan injeksi
Phenobarbital Natrium?

1
1.3 Tujuan
1. Untuk memahami karakteristik sediaan Injeksi Phenobarbital Natrium
2. Untuk memahami komponen dari formulasi sediaan Injeksi
Phenobarbital Natrium
3. Untuk memahami metode yang digunakan untuk membuat formulasi
sediaan Injeksi Phenobarbital Natrium
4. Untuk memahami evaluasi yang digunakan dalam sediaan Injeksi
Phenobarbital Natrium
5. Untuk memahami rancangan pada pembuataan sediaan Injeksi
Phenobarbital Natrium

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Injeksi
Menurut Farmakope Indonesia Edisi III, injeksi adalah sediaan
steril berupa larutan, emulsi, suspensi atau serbuk yang harus dilarutkan
atau disuspensikan terlebih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan
dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melalui kulit
atau melalui selaput lendir. (FI.III.1979)

Sedangkan menurut Farmakope Indonesia Edisi IV, injeksi adalah


injeksi yang dikemas dalam wadah 100 mL atau kurang. Umumnya hanya
larutan obat dalam air yang bisa diberikan secara intravena. Suspensi tidak
bisa diberikan karena berbahaya yang dapat menyebabkan penyumbatan
pada pembuluh darah kapiler. (FI.IV.1995).

Sediaan steril injeksi dapat berupa ampul, ataupun berupa vial.


Injeksi vial adalah salah satu bentuk sediaan steril yang umumnya
digunakan pada dosis ganda dan memiliki kapasitas atau volume 0,5 mL –
100 mL. Injeksi vial pun dapat berupa takaran tunggal atau ganda dimana
digunakan untuk mewadahi serbuk bahan obat, larutan atau suspensi
dengan volume sebanyak 5 mL atau pun lebih.
Berdasarkan R.VOIGHT (hal 464), menyatakan bahwa botol
injeksi vial ditutup dengan sejenis logam yang dapat dirobek atau
ditembus oleh jarum injeksi untuk menghisap cairan injeksi. Injeksi
intravena memberikan beberapa keuntungan :
1. Efek terapi lebih cepat .
2. Dapat memastikan obat sampai pada tempat yang diinginkan.
3. Cocok untuk keadaan darurat.
4. Untuk obat-obat yang rusak oleh cairan lambung.
Sterilisasi adalah proses yang dirancang untuk menciptakan keadaan steril.
Secara tradisional keaadan steril adalah kondisi mutlak yang tercipta
sebagai akibat penghancuran dan penghilangan semua mikroorganisme
hidup. Konsep ini menyatakan bahwa steril adalah istilah yang mempunyai
konotasi relative, dan kemungkinan menciptakan kondisi mutlak bebas

3
dari mikroorganisme hanya dapat diduga atas dapat proyeksi kinetis angka
kematian mikroba.(Lachman hal.1254).
Dari beberapa pengertian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa sediaan
injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi, suspensi atau serbuk
yang harus dilarutkan atau disusupensikan terlebih dahulu sebelum
digunakan secara perenteral, suntikan dengan cara menembus, atau
merobek jaringan kedalam atau melalui kulit atau selaput lendir.

2.2 Tujuan dan Fungsi Injeksi


Tujuan obat dibuat steril (seperti injeksi) karena berhubungan langsung
dengan darah atau cairan tubuh dan jaringan tubuh lain dimana pertahanan
terhadap zat asing tidak selengkap yang berada di saluran
cerna/gastrointestinal, misalnya hati yang dapat berfungsi untuk
menetralisir/menawarkan racun (detoksikasi=detoksifikasi).
Pada umumnya Injeksi dilakukan dengan tujuan untuk mempercepat
proses penyerapan (absorbsi) obat untuk mendapatkan efek obat yang cepat.
Sediaan farmasi yang perlu disterilkan adalah obat suntik/injeksi, tablet
implant, tablet hipodermik dan sediaan untuk mata seperti tetes mata/ guttae
ophth, cuci mata/collyrium dan salep mata/oculenta.
2.3 Keuntungan dan Kerugian Bentuk Sediaan Injeksi
Keuntungan :
a. Bekerja cepat, misalnya pada injeksi Adrenalin pada schock anfilaksis.
b. Dapat digunakan jika : obat rusak jika kena cairan lambung,
merangsang jika ke cairan lambung, tidak diabsorpsi secara baik oleh
cairan lambung.
c. Kemurnian dan takaran zat khasiat lebih terjamin.
d. Dapat digunakan sebagai depo terapi.
Kerugian :
a. Karena bekerja cepat, jika terjadi kekeliruan sukar dilakukan
pencegahan.
b. Cara pemberian lebih sukar, harus memakai tenaga khusus.
c. Kemungkinan terjadinya infeksi pada bekas suntikan.
d. Secara ekonomis lebih mahal dibanding dengan sediaan yang
digunakan per oral,

4
2.4 Penggolongan Injeksi
1. Injeksi subkutan ( s.c )
Umumnya larutan isotonus, jumlah larutan yang disuntikkan tidak lebih
dari 1 ml. Disuntikkan ke dalam “alveola”, kulit mula-mula diusap dengan
cairan desinfektan (etanol 70%).
2. Injeksi intrakutan atau intradermal ( i.c )
Biasanya berupa larutan atau suspensi dalam air, volume yang disuntikkan
sedikit (0,1 – 0,2 ml). Digunakan untuk tujuan diagnostik. Biasanya yang
digunakan adalah ekstrak alergenik
3. Injeksi intramuskulus ( i.m )
Merupakan larutan atau suspensi dalam air atau minyak atau emulsi.
Disuntikkan masuk ke dalam otot daging dan volume sedapat mungkin
tidak lebih dari 4ml. Penyuntikan volume besar dilakukan dengan
perlahan-lahan untuk mencegah rasa sakit, sedapat mungkin tidak lebih
dari 4 ml.
4. Injeksi intravena ( i.v )
Merupakan larutan, dapat mengandung cairan yang tidak menimbulkan
iritasi yang dapat bercampur dengan air,volume 1 ml sampai 10ml.
Larutan ini biasanya isotonus atau hipertonus. Larutan injeksi intravena
harus jernih betul, bebas dari endapan atau partikel padat, karena dapat
menyumbat kapiler dan menyebabkan kematian.
5. Injeksi intraarterium ( i.a )
Umumnya berupa larutan, dapat mengandung cairan non-iritan yang dapat
bercampur dengan air, volume yang disuntikkan 1 ml sampai 10 ml dan
digunakan bila diperlukan efek obat yang segera dalam daerah perifer.
Tidak boleh mengandung bakterisida
6. Intrakardial
Disuntikkan langsung ke dalam jantung, digunakan ketika kehidupan
terancam dalam keadaan darurat seperti gagal jantung.
7. Intraserebral
Injeksi ke dalam serebrum, digunakan khusus untuk aksi lokal
sebagaimana penggunaan fenol dalam pengobatan trigeminal neuroligia.

5
8. Intraspinal
Injeksi ke dalam kanal spinal menghasilkan konsentrasi tinggi dari obat
dalam daerah lokal. Untuk pengobatan penyakit neoplastik seperti
leukemia.
9. Intraperitoneal dan intrapleural
Merupakan rute yang digunakan untuk pemberian berupa vaksin rabies.
Rute ini juga digunakan untuk pemberian larutan dialisis ginjal.
10. Intra-artikular
Injeksi yang digunakan untuk memasukkan bahan-bahan seperti obat
antiinflamasi secara langsung ke dalam sendi yang rusak atau teriritasi.
11. Intrasisternal dan peridual
Injeksi ke dalam sisterna intracranial dan durameter pada urat spinal.
Keduanya merupakan cara yang sulit dilakukan, dengan keadaan kritis
untuk injeksi.
12. Intratekal
Larutan yang digunakan untuk menginduksi spinal atau anestesi lumbar
oleh larutan injeksi ke dalam ruang subarachnoid. Cairan serebrospinal
biasanya diam pada mulanya untuk mencegah peningkatan volume cairan
dan pengaruh tekanan dalam serabut saraf spinal. Volume 1-2 ml biasa
digunakan. Berat jenis dari larutan dapat diatur untuk membuat anestesi
untuk bergerak atau turun dalam kanal spinal, sesuai keadaan tubuh
pasien.
2.5 Komponen injeksi
1. Bahan obat / zat berkhasiat
a. Memenuhi syarat yang tercantum sesuai monografinya masing-
masing dalam Farmakope.
b. Pada etiketnya tercantum : p.i (pro injection)
c. Obat yang beretiket p.a ( pro analisa ) walaupun secara kimiawi
terjamin kualitasnya, tetapi belum tentu memenuhi syarat untuk
injeksi.

6
2. Zat pembawa / pelarut
Dibedakan menjadi 2 bagian :
1) Zat pembawa berair
Umumnya digunakan air untuk injeksi. Disamping itu dapat pula
digunakan injeksi NaCl, injeksi glukosa, injeksi NaCl compositus,
Sol.Petit. Menurut FI.ed.IV, zat pembawa mengandung air,
menggunakan air untuk injeksi, sebagai zat pembawa injeksi harus
memenuhi syarat Uji pirogen dan uji Endotoksin Bakteri. NaCl
dapat ditambahkan untuk memperoleh isotonik. Kecuali
dinyatakan lain, Injeksi NaCl atau injeksi Ringer dapat digunakan
untuk pengganti air untuk injeksi.
Air untuk injeksi ( aqua pro injection ) dibuat dengan cara
menyuling kembali air suling segar dengan alat kaca netral atau
wadah logam yang dilengkapi dengan labu percik. Hasil sulingan
pertama dibuang, sulingan selanjutnya ditampung dalam wadah
yang cocok dan segera digunakan. Jika dimaksudkan sebagai
pelarut serbuk untuk injeksi, harus disterilkan dengan cara
Sterilisasi A atau C segera setelah diwadahkan.
Air untuk injeksi bebas udara dibuat dengan mendidihkan air untuk
injeksi segar selama tidak kurang dari 10 menit sambil mencegah
hubungan dengan udara sesempurna mungkin, didinginkan dan
segera digunakan. Jika dimaksudkan sebagai pelarut serbuk untuk
injeksi , harus disterilkan dengan cara sterilisasi A, segera setelah
diwadahkan.
2) Zat pembawa tidak berair
Umumnya digunakan minyak untuk injeksi (olea pro injection)
misalnya Ol. Sesami, Ol. Olivarum, Ol. Arachidis.
Pembawa tidak berair diperlukan apabila :
 Bahan obatnya sukar larut dalam air
 Bahan obatnya tidak stabil / terurai dalam air
 Dikehendaki efek depo terapi.

7
Syarat-syarat minyak untuk injeksi adalah :

 Harus jernih pada suhu 100


 Tidak berbau asing / tengik
 Bilangan asam 0,2 - 0,9
 Bilangan iodium 79 – 128
 Bilangan penyabunan 185 – 200
 Harus bebas minyak mineral
 Memenuhi syarat sebagai Olea Pinguia yaitu cairan jernih
atau massa padat yang menjadi jernih diatas suhu leburnya
dan tidak berbau asing atau tengik.
Obat suntik dengan pembawa minyak, tidak boleh
disuntikkan secara i.v , hanya boleh secara i.m.
3) Bahan pembantu/ zat tambahan
Ditambahkan pada pembuatan injeksi dengan maksud :
 Untuk mendapatkan pH yang optimal
 Untuk mendapatkan larutan yang isotonis
 Untuk mendapatkan larutan isoioni
 Sebagai zat bakterisida
 Sebagai pemati rasa setempat ( anestetika lokal )
 Sebagai stabilisator.

Menurut FI.ed.IV, bahan tambahan untuk mempertinggi stabilitas


dan efektivitas harus memenuhi syarat antara lain tidak berbahaya
dalam jumlah yang digunakan, tidak mempengaruhi efek terapetik
atau respon pada uji penetapan kadar.

Tidak boleh ditambahkan bahan pewarna, jika hanya mewarnai


sediaan akhir. Pemilihan dan penggunaan bahan tambahan harus
hati-hati untuk injeksi yang diberikan lebih dari 5 ml.

Kecuali dinyatakan lain berlaku sebagai berikut :

 Zat yang mengandung raksa dan surfaktan kationik, tidak


lebih dari 0,01

8
 Golongan Klorbutanol, kreosol dan fenol tidak lebih dari
0,5 %
 Belerang dioksida atau sejumlah setara dengan Kalium atau
Natrium Sulfit, bisulfit atau metabisulfit , tidak lebih dari
0,2 %
a. Untuk mendapatkan pH yang optimal
pH optimal untuk darah atau cairan tubuh yang lain adalah
7,4 dan disebut Isohidri. Karena tidak semua bahan obat
stabil pada pH cairan tubuh, sering injeksi dibuat di luar pH
cairan tubuh dan berdasarkan kestabilan bahan tersebut.
Pengaturan pH larutan injeksi diperlukan untuk :
 Menjamin stabilitas obat, misalnya perubahan
warna, efek terapi optimal obat, menghindari
kemungkinan terjadinya reaksi dari obat.
 Mencegah terjadinya rangsangan / rasa sakit waktu
disuntikkan.

Jika pH terlalu tinggi (lebih dari 9) dapat menyebabkan


nekrosis jaringan (jaringan menjadi mati), sedangkan
pH yang terlalu rendah (di bawah 3) menyebabkan rasa
sakit jika disuntikkan. misalnya beberapa obat yang
stabil dalam lingkungan asam : Adrenalin HCl, Vit.C,
Vit.B1.

pH dapat diatur dengan cara :

 Penambahan zat tunggal , misalnya asam untuk


alkaloida, basa untuk golongan sulfa.
 Penambahan larutan dapar, misalnya dapar fosfat
untuk injeksi, dapar borat untuk obat tetes mata.

Yang perlu diperhatikan pada penambahan dapar adalah :

 Kecuali darah, cairan tubuh lainnya tidak mempunyai


kapasitas dapar.

9
 Pada umumnya larutan dapar menyebabkan larutan
injeksi menjadi hipertonis.
 Bahan obat akan diabsorpsi bila kapasitas dapar sudah
hilang, maka sebaiknya obat didapar pada pH yang
tidak jauh dari isohidri. Jika kestabilan obat pada pH
yang jauh dari pH isohidri, sebaiknya obat tidak usah
didapar, karena perlu waktu lama untuk meniadakan
kapasitas dapar.
b. Untuk mendapatkan larutan yang isotonis
Larutan obat suntik dikatakan isotonis jika :
 Mempunyai tekanan osmotis sama dengan tekanan
osmotis cairan tubuh ( darah, cairan lumbal, air mata )
yang nilainya sama dengan tekanan osmotis larutan
NaCl 0,9 % b/v.
 Mempunyai titik beku sama dengan titik beku cairan
tubuh, yaitu - 0,520C. Jika larutan injeksi mempunyai
tekanan osmotis lebih besar dari larutan NaCl 0,9 %
b/v, disebut " hipertonis ", jika lebih kecil dari larutan
NaCl 0,9 % b/v disebut " hipotonis ".

Jika larutan injeksi yang hipertonis disuntikkan, air dalam


sel akan ditarik keluar dari sel , sehingga sel akan
mengkerut, tetapi keadaan ini bersifat sementara dan tidak
akan menyebabkan rusaknya sel tersebut.

Jika larutan injeksi yang hipotonis disuntikkan, air dari


larutan injeksi akan diserap dan masuk ke dalam sel,
akibatnya dia akan mengembang dan menyebabkan
pecahnya sel itu dan keadaan ini bersifat tetap. Jika yang
pecah itu sel darah merah, disebut " Haemolisa ".
Pecahnya sel ini akan dibawa aliran darah dan dapat
menyumbat pembuluh darah yang kecil.

10
Jadi sebaiknya larutan injeksi harus isotonis, kalau
terpaksa dapat sedikit hipertonis, tetapi jangan sampai
hipotonis.

Cairan tubuh kita masih dapat menahan tekanan osmotis


larutan injeksi yang sama nilainya dengan larutan NaCl
0,6 - 2,0 % b/v.

Larutan injeksi dibuat isotonis terutama pada


penyuntikan:

1) Subkutan : jika tidak isotonis dapat menimbulkan rasa


sakit, sel-sel sekitar penyuntikan dapat rusak,
penyerapan bahan obat tidak dapat lancar.
2) Intralumbal , jika terjadi perubahan tekanan osmotis
pada cairan lumbal, dapat menimbulkan perangsangan
pada selaput otak.
3) Intravenus, terutama pada Infus intravena, dapat
menimbulkan haemolisa.
c. Untuk mendapatkan isoioni
Yang dimaksud isoioni a dalah larutan injeksi tersebut
mengandung ion-ion yang sama dengan ion-ion yang
terdapat dalam darah, yaitu : K+, Na+, Mg++, Ca++, Cl-.
Isoioni diperlukan pada penyuntikan dalam jumlah besar,
misalnya pada infus intravena.
d. Sebagai zat bakterisida / bakteriostatik
Zat bakterisida perlu ditambahkan jika :
 Bahan obat tidak disterilkan, larutan injeksi dibuat
secara aseptik.
 Bila larutan injeksi disterilkan dengan cara
penyaringan melalui penyaring bakteri steril.
 Bila larutan injeksi disterilkan dengan cara
pemanasan pada suhu 98°-100° selama 30 menit.

11
 Bila larutan injeksi diberikan dalam wadah takaran
berganda.

Zat bakterisida tidak perlu ditambahkan jika :

1) Sekali penyuntikan melebihi 15 ml.


2) Bila larutan injeksi tersebut sudah cukup daya
bakteriostatikanya ( tetes mata Atropin Sulfat dalam
pembawa asam borat, tak perlu ditambah bakterisida,
karena asam borat dapat berfungsi pula sebagai
antiseptik).
3) Pada penyuntikan : intralumbal, intratekal, peridural,
intrasisternal, intraarterium dan intrakor.
e. Sebagai zat pemati rasa setempat / anestetika local
Digunakan untuk mengurangi rasa sakit pada tempat
dilakukan penyuntikan , yang disebabkan larutan injeksi
tersebut terlalu asam. Misalnya Procain dalam injeksi
Penicillin dalam minyak, Novocain dalam injeksi Vit. B-
compleks, Benzilalkohol dalam injeksi Luminal-Na.
f. Sebagai Stabilisator
Digunakan untuk menjaga stabilitas larutan injeksi dalam
penyimpanan. Stabilisator digunakan untuk:
1) Mencegah terjadinya oksidasi oleh udara, dengan cara :
a. Mengganti udara di atas larutan injeksi dengan gas
inert, misalnya gas N2 atau gas CO2.
b. Menambah antioksidant untuk larutan injeksi yang
tidak tahan terhadap O2 dari udara. Contohnya :
penambahan Na-metabisulfit/Na-pirosulfit 0,1 %
b/v pada larutan injeksi Vit.C, Adrenalin dan
Apomorfin.
2) Mencegah terjadinya endapan alkaloid oleh sifat alkalis
dari gelas. Untuk ini dapat dengan menambah chelating
agent EDTA ( Etilen Diamin Tetra Asetat ) untuk

12
mengikat ion logam yang lepas dari gelas/wadah kaca
atau menambah HCl sehingga bersuasana asam.
3) Mencegah terjadinya perubahan pH dengan menambah
larutan dapar.
4) Menambah/menaikkan kelarutan bahan obat, misalnya
injeksi Luminal dalam Sol.Petit, penambahan
Etilendiamin pada injeksi Thiophyllin.
2.6 Syarat Injeksi
1. Harus aman dipakai, tidak boleh menyebabkan iritasi jaringan atau efek
toksis. Pelarut dan bahan penolong harus dicoba pada hewan dulu, untuk
meyakinkan keamanan pemakaian bagi manusia.
2. Jika berupa larutan harus jernih, bebas dari partikel-partikel padat, kecuali
yang berbentuk suspensi.
3. Sedapat mungkin lsohidris, yaitu mempunyai pH = 7,4, agar tidak terasa
sakit dan penyerapannya optimal.
4. Sedapat mungkin Isotonik, yaitu mempunyai tekanan osmose sama dengan
tekanan osmose darah / cairan tubuh, agar tidak terasa sakit dan tidak
menimbulkan haemolisa. Jika terpaksa dapat dibuat sedikit hipertonis,
tetapi jangan hipotonis.
5. Harus steril, yaitu bebas dari mikroba hidup, baik yang patogen maupun
yang apatogen, baik dalam bentuk vegetatif maupun spora.
6. Bebas pirogen, untuk larutan injeksi yang mempunyai volume 10 ml atau
lebih sekali penyuntikan.
7. Tidak boleh berwarna kecuali memang zat berkhasiatnya berwarna.

2.7 Cara Sterilisasi Sediaan Injeksi


 Kalor Basah
1. Dengan Otoklaf
Sediaan diisikan ke dalam wadah yang cocok dan ditutup kedap. Jika
volume tidak lebih dari 100 ml, dilakukan sterilisasi dengan uap jenuh
pada suhu 115 °C – 116 °C selama 30 menit. Jika lebih dari 100 ml,
maka sterilisasi dilakukan sampai seluruh isi berada dalam suhu 115
°C – 116 °C selama 30 menit. Biasa digunakan untuk mensterilkan

13
gelas ukur, pipet ukur, corong gelas + kertas saring lipat yang
terpasang, kapas dan kassa yang dibungkus dengan alumunium foil.
2. Uap Air Mengalir
Sediaan dibuat engan melarutkan atau mensuspensikan bahan obat
dalam air untuk injeksi dengan penambahan klorkresol 0,2% b/v atau
menggunakan larutan bakterisida yang cocok, lalu diisikan dalam
wadah tertutup kedap. Untuk volume larutan tidak lebih dari 30 ml,
dipanaskan pada suhu 98 sampai 100 °C selama 30 menit.
3. Digodok Dalam Air
Tutup vial karet, tutup infus karet, pipet karet digodok dalam air suling
selama 30 menit.
4. Pasteurisasi
- Pada suhu 50° – 60 °C selama beberapa menit
- Pada suhu 62,8 °C selama 30 menit, lalu dinginkan.
- Pada suhu 70°C satu kali, mematikan bentuk vegetatif, khusus
untuk susu murni.
 Kalor Kering
1. Pemijaran
2. Dibakar dengan api Bunsen
Biasa digunakan untuk spatel, sendok logam, porselen, kaca arloji,
pinset, batang pengaduk, cawan uap.
3. Dibakar dengan etanol 96%
Biasanya digunakan untuk lumpang dan alu.
4. Udara Panas
Sterilisasi dengan menggunakan oven pada suhu 150°C selama 1 jam
atau 250°C selama 15 menit. Digunakan untuk alat gelas non presisi
seperti erlenmeyer, gelas piala (mulut ditutup dengan al. foil), dan
untuk wadah seperti ampul, vial, botol tetes, flakon.
 Penyaringan
Larutan disaring melalui penyaring bakteri steril dan diisikan ke dalam
wadah yang steril dan ditutup kedap menurut teknik aseptik. Macam-

14
macam bakteri filter yang digunakan adalah membran selulosa asetat,
nitrat, polyester, polivinil korida dengan porositas 0,2 μm.
 Sterilisasi Gas
1. Untuk bahan yang tidak tahan suhu tinggi
2. Gas etilen oksida, untuk antibiotik dan hormone
3. Penicilin, tetracycline, erythromycin, enzim, talk.
 Teknik Aseptik
- Digunakan dalam pembuatan injeksi yang obatnya tidak tahan
pemanasan.
- Cara kerja untuk memperoleh sediaan steril dengan mencegah
kontaminasi jasad renik dalam sediaan.
- Sediaan tidak disterilisasi akhir dalam otoklaf ataupun oven.
- Sediaan dibuat secara aseptik “Bahan steril” atau “Bahan yang
disterilisasi dengan penyaringan sebelum diisi ke dalam wadah steril”.

2.8 Macam-Macam Metode Pembuatan Injeksi


 Injeksi Volume Kecil
a. Sterilisasi alat dan bahan
b. Penimbangan bahan aktif dan tambahan
c. Pembuatan API
d. Pelarutan bahan obat dan bahan tambahan dalam pembawa
e. Pengukuran volume I ( larutan obat )
f. Penyaringan
g. Pengukuran volume II ( Aqua Pro Injeksi )
h. Pengisian dengan buret
i. Ampul berisi larutan obat dialiri uap air untuk mencegah
pengarangan dengan gas N2
j. Pengemasan atau penutupan ampul
 Injeksi Volume Besar
a. Sterilisasi alat dan bahan
b. Penimbangan bahan aktif dan tambahan
c. Pembuatan API
d. Pelarutan bahan obat dan bahan tambahan dalam pembawa

15
e. Penghilangan pirogen
f. Penyaringan
g. Pengukuran volume ( ad kan dengan API bebas pirogen )
h. Pengisian dengan buret
i. Pengisian dan penutupan botol.
2.9 Pengemasan
Wadah untuk injeksi termasuk penutup tidak boleh berinteraksi melalui
berbagai cara baik secara fisik maupun kimiawi dengan sediaan, yang dapat
mengubah kekuatan, mutu atau kemurnian di luar persyaratan resmi dalam
kondisi biasa pada waktu penanganan, pengangkutan, penyimpanan,
penjualan, dan penggunaan. Wadah terbuat dari bahan yang dapat
mempermudah pengamatan terhadap isi. Tipe kaca yang dianjurkan untuk tiap
sediaan umumnya tertera dalam masing-masing monografi. (FI Ed. IV, hal
10).
Wadah dan sumbatnya tidak boleh mempengaruhi bahan yang disimpan di
dalamnya baik secara kimia maupun secara fisika, yang dapat mengakibatkan
perubahan khasiat, mutu dan kemurniannya. (FI ed. III, hal XXXIV)
Bagaimanapun bentuk dan komposisi wadah, wadah pengemas merupakan
sumber dari masalah stabilitas sediaan, bahan partikulat, dan sumber pirogen.
(Diktat Steril, hal 82)
Ada dua tipe utama wadah untuk injeksi yaitu dosis tunggal dan dosis
ganda. Wadah dosis tunggal yang paling sering digunakan adalah ampul
dimana kisaran ukurannya dari 1-100 ml. pada kasus tertentu, wadah dosis
ganda dan sebagainya berupa vial serum atau botol serum. Kapasitas vial
serum 1-50 ml, bentuknya mirip ampul tetapi disegel dengan pemanasan.
Ditutup dengan penutup karet spiral. Botol serum juga dapat sebagai botol tipe
army dengan kisaran ukuran dari 75-100 ml dan memiliki mulut yang lebar
dimana ditutup dengan penutup karet spiral. Labu atau tutup yang lebih besar
mengandung 250-2000 ml, digunakan untuk cairan parenteral yang besar
seperti NaCl isotonis.

16
1) Gelas
Gelas digunakan untuk sediaan parenteral dikelompokkan dalam tipe I,
Tipe II, dan Tipe III (tabel 8). Tipe I adalah mempunyai derajat yang
paling tinggi, disusun hampir ekslusif dan barosilikat (silikon
dioksida), membuatnya resisten secara kimia terhadap kondisi asam
dan basa yang ekstrim. Gelas tipe I, meskipun paling mahal, ini lebih
disukai untuk produk terbanyak yang digunakan untuk pengemasan
beberapa parenteral. Gelas tipe II adalah gelas soda-lime (dibuat
dengan natrium sulfit atau sulfida untuk menetralisasi permukaan
alkalinoksida), sebaliknya gelas tipe III tidak dibuat dari gelas soda
lime. Gelas tipe II dan III digunakan untuk serbuk kering dan sediaan
parenteral larutan berminyak. Tipe II dapat digunakan untuk produk
dengan pH di bawah 7,0 sebaik sediaan asam dan netral. USP XXII
memberikan uji untuk tipe-tipe gelas berbeda.

Formulator harus mengetahuidan sadar bahwa masing-masing tipe


gelas adalah berbeda dan level bahan tambahannya (boron, sodium,
potassium, kalsium, besi, dan magnesium) yang berefek terhadap sifat
kimia dan fisika. Oleh karena itu, formulator sebaiknya mempunyai
semua informasi yang diperlukan dari pembuatan gelas untuk
memastikan bahwa formulasi gelas adalah konsisten dan dari batch
dan spesifikasi bahan tambahan adalah konsisten ditemukan.

Gelas untuk parenteral volume kecil

Batas
Definisi
Tipe Test USP ml 0,02 N
Umum Ukuran (ml)
asam

I Paling Gelas Semua 1,0


resisten, gelas serbuk
borosilikat

II Gelas dibuat Attack 100 atau 0,7

17
dari soda water kurang 0,2
lime
lebih 100

III Gelas soda Gelas Semua 8,5


lime serbuk

IV Gelas soda Gelas Semua 15,0


lime-tujuan serbuk
umum

Wadah gelas ambar digunakan untuk produk yang sensitif terhadap


cahaya. Warna ambar dihasilkan dengan penambahan besi dan mangan
oksida untuk formulasi gelas. Namun demikian, dapat leach ke dalam
formulasi dan mempercepat reaksi oksidasi.

Keuntungan wadah gelas :

a. Mempunyai daya tahan kimia yang baik sehingga tidak


bereaksi dengan kandungan wadah dan tidak
mengabsorbsi atau mengeluarkan senyawa organik.
b. Bersifat tidak permeable sehingga apabila ditutup dengan
baik maka pemasukan atau hilangnya gas-gas dapat
diabaikan.
c. Wadah gelas mudah dicuci karena permukannya licin
d. Bersifat transparan sehingga dapat diamati kandungnnya
dalam wadah.
e. Mempunyai sifat kaku, kuat dan bentuknya stabil. Tahan
terhadap tusukan dapat divakumkan, dapat dipanaskan
pada suhu 121O C pada sterilisasi uap dan 2600 C pada
sterilisasi kering tanpa mengalami perubahan bentuk.
Kerugian wadah gelas:

1. Mudah pecah dan bobotnya relatif berat.


Wadah yang biasa digunakan untuk sedian injeksi adalah berupa vial
atau ampul. Untuk zat aktif yang mudah teroksidasi biasanya

18
digunakan ampul berwarna gelap (biasanya coklat) untuk melindungi
sediaan dari cahaya.

Gelas tipe I untuk membuat wadah tiup dalam bentuk tabung,


misalnya vial, ampul, badan alat suntik (syringe) dan bagian infus set.
Beberapa sediaan parenteral volume kecil dikemas dalam alat suntik
gelas sekali pakai (disposable one-trip glass syringe).

2. Karet
Formulasi karet digunakan dalam sediaan parenteral volume kecil
untuk penutup vial dan catridge dan penutup untuk pembedahan.
Formulasi ini betul-betul kompleks. Tidak hanya mereka mengandung
basis polimer karet, tetapi juga banyak bahan tambahan seperti bahan
pelunak, pelunak, vulkanishing, pewarna, aktivator dan percepatan,
dan antioksidan. Banyak bahan-bahan tambahan ini tidak
dikarakteristikkan untuk isi atau pemurnian dan dapat bersumber dari
masalah degradasi fisika dan kimia dalam produk parenteral. Seperti
gelas, formulator harus bekerja dengan tertutup dengan pembuat karet
untuk memilih formulasi karet yang tepat dengan spesifikasi tetap dan
karakteristik untuk mempertahankan kestabilan produk.

Paling banyak polimer karet digunakan dalam penutup sediaan


parenteral volume kecil adalah alami dan butil karet dengan silikon
dan karet neopren digunakan jarang. Butil karet lebih disukai karena
ini diinginkan sedikit bahan tambahan, mempunyai penyerapan uap
air rendah (oleh karena itu, baik untuk serbuk kering steril sensitif
terhadap kelembaban) dan sifat sederhana dengan penghormatan
penyerapan gas dan reaktivitas dengan produk farmasetik.

Masalah dengan penutup karet termasuk leaching bahan ke dalam


produk, penyerapan bahan aktif atau pengawet antimikroba oleh
elastomer dan coring karet oleh pengulangan insersi benang. Coring
menghasilkan partikel karet yang berefek terhadap kualitas dan
keamanan potensial produk.

19
Silikonisasi penutp karet adalah umum dilakukan untuk memfasilitasi
pergerakan karet melalui peralatan sepanjang proses dan peletakan ke
dalam vial. Akan tetapi, silikon tidak bercampur dengan obat
hidrofilik, khususnya protein. Kontak yang luar biasa dengan karet
tersilikonisasi dapat menghasilkan agregasi protein. Pembuatan
elastomer mempunyai perkembangan formulasi yang tidak
menginginkan penggunaan silikon untuk menggunakan dalam operasi
produksi kecepatan tinggi.

3. Plastik
Pengemasan plastik adalah sangat penting untuk bentuk sediaan mata
yang diberikan oleh botol plastic fleksibel, orang yang bersangkutan
memeras untuk mengeluarkan tetesan larutan steril, suspensi atau gel.
Wadah plastic parenteral volume kecil lain dari produk mata menjadi
lebih luas dipakai karena pemeliharaan harga, eliminasi kerusakan gelas
dari kenyamanan penggunaan. Seperti formulasi karet, formulasi plastik
dapat berinteraksi dengan produk, menyebabkan masalah fisika dan
kimia. Formulasi plastik adalah sedikit. Kompleks daripada karet dan
cenderung mempunyai potensial lebih rendah untuk bahannya. Paling
umum digunakan plastik polimer untuk sediaan mata adalah polietilen
densitas rendah. Untuk sediaan parenteral volume kecil yang lain,
formulasi polyolefin lebih luas digunakan sebaik polivinil klorida,
polipropilen, poliamida (nilon), polikarbonat dan kopolimer (seperti
etilen-vinil asetat).

Komponen karet dapat digunakan dalam sediaan parenteral volume kecil

Bahan Penyerapan Uap Reaksi Potensial


Tipe
Tambahan Air Dengan Produk

Butil Sederhana Rendah Sederhana

Natural Tinggi Sederhana Tinggi

Neupren Tinggi Sederhana Tinggi

20
Polisopren Tinggi Sederhana Sederhana

Silikon Sederhana Sangat tinggi Rendah

4. Container / wadah
Tipe wadah yang paling umum digunakan untuk sediaan parenteral
volume kecil adalah gelas atau vial polietilen dengan penutup karet dan
besi. Gelas ampul digunakan paling banyak untuk sistem pengemasan
parenteral volume kecil, tetapi jarang digunakan sekarang karena
masalah aprtikel gelas ketika leher ampul dibuka. Masing-masing
pembedahan dan wadah catridge mempunyai peningkatan popularitas
dan penggunaan karena kenyamanan mereka dibandingkan vial dan
ampul. Vial dan ampul menginginkan kemunduran produk dari kemasan.
Injeksi, sebaliknya produk-produk dalam pembedahan dan catridge
adalah siap untuk diberikan. Keduanya digunakan untuk parenteral
volume besar (LVP).
Wadah plastik digunakan untuk penggunaan produk mata. Salep
dengan tube logam digunakan untuk kemasan salep mata steril.
5. Cara Penyegelan Ampul
Ampul dapat ditutup dengan melelehkan bagian gelas dari leher
ampul sehingga membentuk segel penutup atau segel tarik. Segel
penutup dibuat dengan melelehkan sebagian gelas pada bagian atas
leher ampul bulatan gelas dan menutup bagian yang terbuka. Segel tarik
dibuat dengan memanaskan leher dari suatu ampul yang berputar di
daerah ujungnya kemudian menarik ujungnya hingga membentuk
kapiler kecil yang dapat diputar sebelum bagian yang meleleh tersebut
ditutup.
6. Cara Pengisian Ampul
Untuk pengisian ampul, jarum hipodermik panjang adalah penting
karena lubangnya kecil. Jarum harus dimasukkan ke dalam ampul
sampai di bawah. Leher ampul, tetapi tidak cukup jauh untuk masuk ke
dalam larutan yang dimasukkan ke dalam ampul. Jarum harus

21
dikeluarkan dari ampul tanpa menggunakan tetes larutan pada dinding
primer dari leher ampul. Metode ini digunakan untuk mencegah
pengurangan dan pengotoran jika ampul disegel.
2.10 Evaluasi
Dilakukan setelah sediaan disterilkan dan sebelum wadah dipasang etiket
dan dikemas
2.10.1 Evaluasi Fisika
 Penetapan pH . (FI ed. IV, hal 1039-1040)
 Bahan Partikulat dalam Injeksi ( FI ed IV, hal. 981-984).
 Penetapan Volume Injeksi Dalam Wadah (FI ed. IV Hal 1044).
 Uji Keseragaman Bobot dan Keseragaman Volume (FI ed III
hal. 19)
 Uji Kejernihan Larutan (FI ED. IV, hal 998)
 Uji Kebocoran (Goeswin Agus, Larutan Parenteral)
Pada pembuatan kecil-kecilan hal ini dapat dilakukan dengan mata
tetapi untuk produksi skala besar hal ini tidak mungkin dikerjakan.

Wadah-wadah takaran tunggal yang masih panas setelah selesai


disterilkan dimasukkan kedalam larutan biru metilen 0,1%. Jika
ada wadah-wadah yang bocor maka larutan biru metilen akan
dimasukkan kedalamnya karena perbedaan tekanan di luar dan di
dalam wadah tersebut. Cara ini tidak dapat dilakukan untuk
larutan-larutan yang sudah berwarna.

Wadah-wadah takaran tunggal disterilkan terbalik, jika ada


kebocoran maka larutan ini akan keluar dari dalam wadah. Wadah-
wadah yang tidak dapat disterilkan, kebocorannya harus diperiksa
dengan memasukkan wadah-wadah tersebut ke dalam eksikator
yang divakumkan. Jika ada kebocoran akan diserap keluar.

 Uji Kejernihan dan Warna ( Goeswin Agus, Larutan Parenteral,


HAL 201)
Umumnya setiap larutan suntik harus jernih dan bebas dari
kotoran-kotoran. Uji ini sangat sulit dipenuhi bila dilakukan

22
pemeriksaan yang sangat teliti karena hampir tidak ada larutan
jernih. Oleh sebab itu untuk uji ini kriterianya cukup jika dilihat
dengan mata biasa saja yaitu menyinari wadah dari samping
dengan latar belakang berwarna hitam dan putih. Latar belakang
warna hitam dipakai untuk menyelidiki kotoran-kotoran berwarna
muda, sedangkan latar belakang putih untuk menyelidiki kotoran-
kotoran berwarna gelap.

2.10.2 Evaluasi Biologi


 Uji Efektivitas Pengawet Antimikroba (FI ed IV, HAL 854-855)
 Uji Sterilitas (FI ed. IV, HAL 855-863)
 Uji Endotoksin Bakteri (FI ed. IV, HAL 905-907)
 Uji Pirogen (FI ed. IV, HAL. 908-909)
 Uji Kandungan Zat Antimikroba (FI ed. IV, HAL. 939-942)
2.10.3 Evaluasi Kimia
 Uji Identifikasi (Sesuai dengan monografi sediaan masing-masing.
 Penetapan Kadar (Sesuai dengan monografi sediaan masing-
masing.

2.11 Penandaan
Pada etiket tertera nama sediaan, untuk sediaan cair tertera
persentase atau jumlah zat aktif dalam volume tertentu, cara pemberian,
kondisi penyimpanan dan tanggal kadaluarsa, nama pabrik pembuat dan
atau pengimpor serta nomor lot atau bets yang menunjukkan identitas.
Nomor lot dan nomor bets dapat memberikan informasi tentang riwayat
pembuatan lengkap meliputi seluruh proses pengolahan, sterilisasi,
pengisian, pengemasan, dan penandaan.

Bila dalam monografi tertera berbagai kadar zat aktif dalam


sediaan parenteral volume besar, maka kadar masing-masing komponen
disebut dengan nama umum misalnya injeksi Dekstrosa 5% atau Injeksi
Dekstrosa (5%).

Bila formula lengkap tidak tertera dalam masing-masing


monografi, Penandaan mencakup informasi berikut :

23
1. Untuk sediaan cair, persentase isi atau jumlah tiap komponen dalam
volume tertentu, kecuali bahan yang ditambahkan untuk penyesuaian
pH atau untuk membuat larutan isotonik, dapat dinyatakan nama dan
efek bahan tersebut
2. Sediaan kering atau sediaan yang memerlukan pengenceran sebelum
digunakan, jumlah tiap komponen, komposisi pengencer yang
dianjurkan, jumlah yang diperlukan untuk mendapat konsentrasi
tertentu zat aktif dan volume akhir larutan yang diperoleh , uraian
singkat pemerian larutan terkonstitusi, cara penyimpanan dan tanggal
kadualarsa. Pemberian etiket pada wadah sedemikian rupa
sehingga sebagian wadah tidak tertutup oleh etiket, untuk
mempermudah pemeriksaan isi secara visual.

2.12 Phenobarbital Natrium


Selama beberapa waktu telah digunakan secara ekstensif sebagai
hipnotik dan sedatif. Namun sekarang selain untuk beberapa penggunaan
yang spesifik , golongan obat ini telah digantikan oleh benzodiazepin yang
lebih aman.
a. Farmakodinamika
- SSP, efek utamanya ialah depresi SSP, semua tingkat
depresi dapat dicapai. Barbiturat tidak dapat
mengurangai rasa nyeri tanpa disertai hilangnya
kesadaran. Dosis kecil dapat meningkatkan reaksi
terhadap rangsang nyeri.
- Efek pada tingkatan tidur. Efek hipnotik barbiturat
meningkatkan totol lama tidur dan mempengaruhi
tingkatan tidur, bergantung pada dosis.
- Toleransi. Lebih berperan dalam penurunan efek dan
berlangsung lebih lama daripada toleransi
farmakokinetik. Toleransi terhadap efek sedasi dan
hipnotik terjadi lebih segera dan lebih kuat daripada
efek konvulsi (lanjutan toleransi Luminal Na) dapat
terjadi toleransi silang terhadap senyawa dengan efek
farmakologi yang berbeda seperti opium dan fensiklidin
b. Farmakokinetika
Barbiturat bentuk garam natriumnya diabsorbsi lebih cepat
daripada bentuk asam bebasnya, terutama bila diberikan sebagai
sediaan cair secara iv digunakan mengatasi status epilepsi dan

24
menginduksi serta mempertahankan anastesi umum. Barbiturat
sangat larut dengan lemak , barbiturat akan ditimbun dijaringan
lemak dan otot, sehingga menyebabkan penurunan kadarnya dalam
plasma dan otak secara cepat. Ekskresi dapat ditingkatkan dengan
diuresis osmotik. Eliminasi lebih cepat berlangsung pada yang
berusia dewasa, muda daripada yang tua dan anak-anak.

c. Efek Samping
Hang over/ after effects, berupa vertigo, mual, muntah, diare.
Kadang timbul kelainan emosional dan fobia jadi tambah hebat,
eksitasi paradoksal,rasa nyeri (myalgia, neuralgia, artrargia) ,
hipersensitivitas (alergi, dermatitis, erupsi, demam, delirium/
kerusakan degeneratif hati).
d. Interaksi Obat
Kombinasi dengan etanol akan meningkatkan efek depresinya.
Antihistamin, INH, Metilfenidat, penghambat MAO juga dapat
meningkatkan depresinya. Menghambat metabolisme obat
antidepresi trisiklik. Penggunaan absorbsi kumarol dan
griseovulvin.
e. Indikasi
Hipnotik sedativ, terapi darurat kejang (tetanus, eklamsia, status
epilepsi, perdarahan serebral, keracunan konvulsi), mengobati
hiperbilirubin dan kenicterus pada neunatus.
f. Kontra Indikasi
Pasien alergi barbiturat, penyakit hati dan ginjal, hipoksia, penyakit
parkinson, pasien psikoneuritik tertentu (Anonim,2007;148-152)
g. Dosis
Oral , i.m, i.v,
DM : 1x = 300mg, 1h= 600mg
DL : Antikonvulsi , im, iv 1x = 200 – 320 mg, prn diulang/ 6jam
Hipnotik im, iv 1x= 130mg – 200mg
Sedativ im, iv 1x= 100mg- 130mg , prn
diulang/6jam

2.13 Data Praformulasi


1. Phenobarbital (Luminal) BM 232,24
Phenobarbital mengandung tidak kurang dari 98% dan tidak lebih dari
101,0% C12H12N2O3, dihitung terhadap zat yang dikeringkan.
Pemerian : hablur kecil atau serbuk hablur putih berkilat, tidak berbau,
tidak berasa, dapat terjadi polimorfisme, stabil diudara, pH larutan jenuh
kurang dari 5.

25
Kelarutan : sangat sukar larut dalam air, larut dalam etanol, dalam eter dan
dalam larutan alkalihidroksida, dan dalam alkali carbonat, agak sukar larut
dalam kloroform(Anonim,1995;659)
a. Phenobarbital Natrium (Luminal Na) BM 254,22
Mengandung tidak kurang dari 98,5% dan tidak lebih dari
101,0% C12H11N1NAO3 dihitung terhadap zat yang telah
dikeringkan.
Pemerian : hablur berlapis, atau hablur berbentuk granul, putih
atau serbuk putih higroskopis, tidak berbau, rasa pahit. Larutan
bersifat basa terhadap fenolftalein dan terurai bila dibiarkan.
Kelarutan : sangat mudah larut dalam air,larut dalam etanol,
praktis tidak larut dalam eter dan
kloroform(Anonim,1995;660).
b. Phenobarbital Natrii Injection
Adalah larutan steril Phenobarbital Natrium dalam pelarut yang
sesuai. Untuk mengatur pH , phenobarbital dapat diganti
dengan sejumlah setara Phenobarbital Natrium. Injeksi
Phenobarbital Natrium mengandung Phenobarbital Natrium
C12H11N2NAO3 tidak kurang dari 90,0% dan tidak lebih dari
105,0% dari jumlah yang tertera pada etiket.
pH : 9,2 – 10,2
Wadah : dalam wadah dosis tunggal/ ganda dan kaca tipe I
Khasiat :Antikonvulsi, sedatif,hipnotik (Anonim,1995;651)
2. Natrium Klorida (the handbook of pharmaceutical excipients hal 637) /
(FV hal 917)
Pemerian : Serbuk hablur putih/kristal tidak berwarna mempunyai rasa
asin
Kelarutan : Sedikit larut dalam etanol, mudah larut dalam air
Stabilitas : Tahan panas hingga suhu 8040C, harus terlindung dari
cahaya
Kegunaan : Sebagai pengisotonis
Kemasan : Terlindung dari cahaya, kering dan tertutup rapat

26
3. Etilmorfina Hidroklorida (FI III hal 73)
Pemerian : Serbuk hablur halus; putih; tidak berbau; pahit
Kelarutan : Larut dalam 12 bagian air, dalam 25 bagian etanol (95%)
P, dalam 1 bagian etanol (95%) P hangat; sangat sukar larut
dalam kloroform P dan dalam eter P
Bobot Molekul : 385,84
Rotas Jenis : -102° sampai -105°; penetapan dilakukan menggunakan
2,0 b/v
Khasiat : Antitusivum, narkotikum, analgetikum
Dosis : sekali 30mg, sehari 100mg
4. Aqua Pro Injeksi (FI IV hal 112-113)
Pemerian : Air untuk injeksi yang disterilkan dan dikemas dengan
cara yang sesuai, tidak mengandung bahan antimikroba
atau bahan tambahan lain, cairan jernih, tidak berwarna,
tidak berbau
Kelarutan : Bercampur dengan banyak pelarut polar
Stabilitas : Tahan panas hingga suhu 8040C, harus terlindung dari
cahaya

27
BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Formulasi

Zat Aktif Karakteristik Kesimpulan


Phenobarbital Natrium Pemerian : hablur berlapis, - Luminal
Natrium
atau hablur berbentuk
sifatnya sangat
granul, putih atau serbuk mudah larut
dalam air, maka
putih higroskopis, tidak
perlu dilarutkan
berbau, rasa pahit. Larutan dalam aqua pro
injeksi , dan
bersifat basa terhadap
propilenglikol
fenolftalein dan terurai bila tidak diperlukan
sebagai pelarut.
dibiarkan.
- Injeksi Luminal
Kelarutan : sangat mudah Na harus
larut dalam air,larut dalam memiliki pH 9,2
etanol, praktis tidak larut
– 10,2 maka
dalam eter dan kloroform
perlu
penambahan
larutan NaOH
untuk
membentuk
injeksi dengan
pH yang sesuai
dengan
monografi
(Penambahan
NaOH
secukupnya,
sampai masuk
rentang ph yang
dikendaki)

28
Perhitungan Isotonis:
R/ Na Phenobarbital 1g E= 0.24 ∆Tf 1%= 0.14
Etil Morfin HCL 0.3g E= 0.16 ∆Tf 1%= 0.09
Aqua ad 1ℓ
Cara satu :
1𝑔
∆Tf Na = 1000𝑚𝑙 𝑥 100% = 0.1% → 0.14 x 0.1 = 0.014
0.5𝑔
∆Tf Etil = 𝑥 100% = 0.05% → 0.05% x 0.09 =
1000𝑚𝑙

0.0045
∆Tf Formula menjadi 0.014 + 0.0045 = 0.0185 < 0.52 Formula menjadi
R/ Na pheno 1gr
→ hipotonis, perlu ditambah Nacl Hingga ∆Tf Menjadi
Etil Morfin Hcl 0.5gr
0.52. ∆Tf 1% Nacl 0.58 Nacl yang diperlukan dalam Nacl 8.6gr
Aqua dest ad 1ℓ
100ml
0.52−0.085
𝑥 1𝑔 = 0.86g dalam 100ml → 0.86 x 10 =
0.58

8.6g dalam 1000ml

Metode ekuivalen Nacl formula menjadi :


R/Na Pheno 1gr
1gr Na phenobarbital ~ 0.14gr Nacl → formula 1gr ~ Etil Morfin Hcl 0.5gr
0.14gr Nacl Nacl 8.8gr
1gr Etil Morfin Hcl ~ 0.09gr Nacl → Formula 0.5gr ~ Aqua dest ad 1000ml
0.045gr Nacl
Maka tonisitas 0.14 + 0.045 = 0.185 < 0.9% (0.9gr dlm
100ml)/9gram dlm 1000ml
Kekurangan Nacl 9 – 0.185 = 8.8gr tiap 1000ml

R/ Na Fenobarbital 1g
Etil Morfin HCl 0,5g
Aqua dest Ad 1 liter
Dik : senyawa BM Li50 E
Na Fenobarbital 232,23 0,24
Etil Morfin HCL 321,79 0,16
Dit : hitung tonisitas dengan kedua metode (metode kelas satu dan metode kelas
dua)

29
3.2 Prosedur pembuatan :
1. Penyiapan ruangan : Ruangan disterilkan dengan penyinaran lampu
uv selama 24jam
2. Alat yang dibutuhkan :
- Kaca arloji : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas perkamen
- Spatel : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas perkamen
- Pinset : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas perkamen
- Pipet : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas perkamen
- Batang pengaduk gelas : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas
perkamen
- Corong gelas : oven, 1700C, 1 jam : dibungkus kertas perkamen
- Gelas piala : autoklaf, 1210C, 15 menit : dibungkus kertas
perkamen
- Gelas ukur : autoklaf, 1210C, 15 menit : dibungkus kertas
perkamen
- Labu Erlenmeyer : autoklaf, 1210C, 15 menit : dibungkus
kertas perkamen
- Karet pipet : alcohol 70%, selama 24 jam : direndam
3.3 Cara pembuatan
1. Siapkan alat dan bahan
2. Tara wadah sediaan (dilakukan sebelum disterilkan)
3. Zat aktif ditimbang dalam kaca arloji (Penimbangan dilebihkan
10%) dan zat ditambahkan lain jika ada
4. Zat aktif dimasukan kedalam gelas piala steril yang sudah
dikalibrasi sesuai dengan volume sediaan yang akan dibuat
5. Tuang aqua pro injeksi untuk melarutkan zat aktif dan untuk
membilas kaca arloji (begitu pula dengan zat tambahan) diaduk
dengan batang pengaduk gelas ad homogen
6. Panaskan larutan pada suhu 60-700C selama 15 menit (waktu
dihitung setelah dicapai suhu 60-700C) sambal diaduk, cek suhu
dengan thermometer

30
7. Siapkan Erlenmeyer steril bebas pyrogen, corong dn kertas saring
rangkap 2 yang telah terlipat dan dibasahi dengan air bebas
pyrogen
8. Saring larutan hangat-hangat kedalam Erlenmeyer
9. Tuang larutan kedalam kolom saringan dengan bantuan pompa
penghisap ( pori-pori kertas whattman 0.45µm)
10. Filtrat dari kolom ditampung kedalam wadah steril yang telah
ditara
11. Botol ditutup dengan flakon steril
3.4 Design kemasan
a) Kemasan Primer

A.KEMASAN PRIMER

F enobarbital Fenobarbital F enobarbital


injeks i injeks i injeks i 200mg /mL
200mg /mL 200mg /mL
No. Reg :
DKL0604120804 A1
I.M PENYIMPANAN:
Simpan pada ruangan ber AC
K O M P O S IS I: (suhu dibawah 25 C
T ia p m L b e ris i: ),hindarkan dari cahaya dan
N a .P h e n o b a rb ita lu m kelmbaban
s e ta ra d e n g a n
P h e n o b a rb ita l......
d a la m la ru ta m No. Reg : DKL0604120804 A1
p ro p ile n g lik o l .....% No. Batch : 23250821
TglProduksi : 12november2014

IN D IK A S I,DOSIS,KONTAR Kadaluarsa : 25september 2015

A INDIKASI,EFEK
SAMPING,PERHATIAN K
HARUS DENGAN RESEP DOKTER
DAN INTRAKSI OBAT :
Keterangan lengkap lihat di
brosur

Diproduksi oleh :
PT.CML Tbk.
Kupang,Indonesia

b) Kemasan sekunder

B. KEMASAN SEKUNDER K

Fenobarbital Fenobarbital Fenobarbital Fenobarbital


injeksi injeksi injeksi injeksi
200mg/mL 200mg/mL 200mg/mL 200mg/mL

No. Reg : DKL0604120804 A1


I.M
KOMPOSISI: PENYIMPANAN:
Tiap mL berisi: Simpan pada ruangan ber AC
Na.Phenobarbitalum setara dengan (suhu dibawah 25 C
Phenobarbital...... dalamlarutam ),hindarkan dari cahaya dan
propilenglikol .....% kelmbaban

INDIKASI,DOSIS,KONTARA
INDIKASI,EFEK SAMPING,PERHATIAN DAN
INTRAKSI OBAT :
Keterangan lengkap lihat di brosur
K No. Reg : DKL0604120804 A1
No. Batch : 23250821
K
TglProduksi : 12november2014
Diproduksi oleh : Kadaluarsa : 25september 2015
PT.CML Tbk.
Kupang,Indonesia
HARUS DENGAN RESEP DOKTER

3.5 Evaluasi Sediaan


a. Uji organoleptik : Ambil sedikit sediaan injeksi, lalu teteskan diatas
plat tetes. Kemudian amati bau, warna, bentuk dan rasa.
b. Uji pH : Dengan menggunakan pH meter, lalu diambil sedikit sediaan
injeksi, dan diberi kertas indikator universal. Kemudian diamati
perubahan warna yang terjadi pada kertas indikator universal.

31
c. Uji kejernihan : Ampul dikocok, lalu cepat dibalik, kemudian
diletakkan sediaan pada latar belakang hitam/ putih, kemudian disinari
dari samping. Untuk memperjelas gunakan kaca pembesar. Jika
kotoran tidak terlihat, maka sediaan dinyatakan jernih
d. Uji sterilitas : Pindahkan cairan dari wadah uji dengan menggunakan
pipet / jarum suntik steril secara aseptik. Inokulasi sejumlah tertentu
bahan dari tiap wadah uji kedalam tabung media lalu campur cairan
dengan media. Kemudian diinokulasi pada media tertentu seperti pada
prosedur umum pada media secara visual sesering mungkin.
Sekurang-kurangnya pada hari ke 3, 4 dan pada hari terakhir dari masa
uji. Syarat : Jika terjadi kekeruhan atau terdapat pertumbuhan pada
media maka sediaan tidak steril.
e. Uji keseragaman volume : Ambil 5 wadah/lebih dgn volume 3 ml /
kurang. Lalu diambil isi tiap wadah dengan alat suntik hipodermik
kering berukuran dan dilengkapi dengan jarum suntik no 2; pasang
tidak kurang dari 2,5 cm. Seetelah itu, isi larutan suntik dapat
dipindahkan kedalam gelas piala kering yang telah ditara, vol dalam
ml diperoleh dari hasil perhitungan berat dalam g dibagi BJ cairan. Isi
dari 2/lebih wadah 1ml / 2 ml dapat digabungkan utk mengukur dgn
menggunakan jarum suntik kering terpisah utk mengambil setiap
wadah. Syarat : vol tdk krg dr vol yang tertera pada wadah diuji satu
persatu vo yang tertera pada penandaan 5,0 ml vol yang dianjurkan
adalah 0,50 ml
f. Uji kebocoran : Ampul di benamkan dalam larutan zat warna ( 0,5 –
1,0 % metilen blue ), lalu diberikan tekanan atmosfer sehingga
menyebabkan zat warna berpenetrasi ke dalam lubang. Kemudian
Cuci bagian luar ampul, lihat perubahan warna larutan dalam ampul.
Bila terjadi perubahan warna maka ampul bocor. Syaratnya: Ampul
yang tidak menyebabkan masuknya mikroorganisme atau kontaminan
lain yang berbahaya dan isinya tidak bocor.

32
BAB IV
Kesimpulan

1. Formula yang kami gunakan adalah Na Fenobarbital 1g; Etil Morfin HCl
0,5g dan Aqua Pro Injeksi ad 1 liter
2. Metode pembuatan yang digunakan adalah injeksi volume besar, yaitu
sediaan steril berupa cairan volume besar yang diberikan secara intravena
(i.v) merupakan injeksi dosis tunggal yang mempunyai volume 50 sampai
2000 ml, sediaan injeksi yang kami buat sebanyak 1000ml.
3. Evaluasi IPC (In Process Control) yaitu berupa Uji pH dan Uji
Kejernihan; QC (Quality Control) yaitu berupa Uji pH, Uji kejernihan, Uji
keseragaman Volume, Uji kebocoran,Uji Sterilitas dan Uji pirogen; dan
OPC (Out Process Control) didapatkan dari hasil uji pH, uji kejernihan, uji
kebocoran, uji sterilitas, uji pirogen yang telah dilakukan selama in
process control.
4. Kemasan
 Wadah : Wadah yang digunakan adalah ampul.
 Etiket :
TIDAK BOLEH DIULANG TANPA
RESEP DOKTER

 Dus Kemasan
Kemasan Primer
A.KEMASAN PRIMER

F enobarbital Fenobarbital F enobarbital


injeks i injeks i injeks i 200mg /mL
200mg /mL 200mg /mL
No. Reg :
DKL0604120804 A1
I.M PENYIMPANAN:
Simpan pada ruangan ber AC
K O M P O S IS I: (suhu dibawah 25 C
T ia p m L b e ris i: ),hindarkan dari cahaya dan
N a .P h e n o b a rb ita lu m kelmbaban
s e ta ra d e n g a n
P h e n o b a rb ita l......
d a la m la ru ta m No. Reg : DKL0604120804 A1
p ro p ile n g lik o l .....% No. Batch : 23250821
TglProduksi : 12november2014
IN D IK A S I,DOSIS,KONTAR Kadaluarsa : 25september 2015
A INDIKASI,EFEK
SAMPING,PERHATIAN K
HARUS DENGAN RESEP DOKTER
DAN INTRAKSI OBAT :
Keterangan lengkap lihat di
brosur

Diproduksi oleh :
PT.CML Tbk.
Kupang,Indonesia

Kemasan sekunder

B. KEMASAN SEKUNDER K

Fenobarbital Fenobarbital Fenobarbital Fenobarbital


injeksi injeksi injeksi injeksi
200mg/mL 200mg/mL 200mg/mL 200mg/mL

No. Reg : DKL0604120804 A1


I.M
KOMPOSISI: PENYIMPANAN:
Tiap mL berisi: Simpan pada ruangan ber AC
Na.Phenobarbitalum setara dengan (suhu dibawah 25 C
Phenobarbital...... dalamlarutam ),hindarkan dari cahaya dan
propilenglikol .....% kelmbaban

INDIKASI,DOSIS,KONTARA
INDIKASI,EFEK SAMPING,PERHATIAN DAN
INTRAKSI OBAT :
Keterangan lengkap lihat di brosur
K No. Reg : DKL0604120804 A1
No. Batch : 23250821
K
TglProduksi : 12november2014
Diproduksi oleh : Kadaluarsa : 25september 2015
PT.CML Tbk.
Kupang,Indonesia
HARUS DENGAN RESEP DOKTER

33
5. Dalam pembuatan injeksi ini bahan aktif yang digunakan yaitu
Phenobarbital Natrium yang berkhasiat sebagai obat anti kejang, Etil
Morfin Hcl yang berkhasiat sebagai obat nyeri. Bahan tambahan yang
digunakan antara lain Nacl yang berfungsi sebagai pengkhelat atau
pengikat ion logam dan aquadest sebagai pelarut.

34
DAFTAR PUSTAKA

Bagian Farmakologi FKUI. 1995. Farmakologi Dan Terapi ,edisi 4. Jakarta: Gaya
Baru
Kozier, Barbara & Erb, Glenora dkk. 2002. Buku Ajar Praktik Keperawatan
Klinis. Edisi 5. Penerbit Buku Kedokteran: EGC.
Direction of the Council of The Pharmaceutical Society of Great Britain. 1982.
Martindale The Extra Pharmacopoeia Twenty eight Edition. London: The
Pharmaceutical Press.
Excipients, second edition. London: The Pharmaceutical Press
Farmakope Indonesia Edisi ketiga. 1979. Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Farmakope Indonesia Edisi keempat. 1995. Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Parfitt,K., (1994), Martindale The Complete Drug Reference, 32nd Edition,
Pharmacy Press.

Kibbe,A.H., (1994) , Handbook of Pharmaceutical Excipient, The


Pharmaceutical Press, London.

Ansel, H. C., 2006, Pharmaceutical Calculations: the pharmacist’s handbook,


Lippicontt William and Wilkins, Philadelpia.

Lachman, L.., Lieberman H. A., Kanig, J. L.., 1994., Teori dan Praktek Farmasi
Industri, diterjemahkan oleh Siti Suyatmi, edisi III, Universitas Indonesia, Jakarta,
760-779.

35