Anda di halaman 1dari 104

SKRIPSI

NOVEMBER 2017

STUDI OSTEOARTHRITIS GENU MENURUT GRADING KELLGREN


LAWRENCE DAN AMERICAN COLLEGE OF RHEUMATOLOGY
CRITERIA (ACRC) PADA PASIEN LANSIA DI RSUP DR WAHIDIN
SUDIROHUSODO

OLEH:
NURUL AIFAA NAZIHAH BINTI MOHD ZIN
NIM: C111 14 825

PEMBIMBING:
Prof. Dr. Dr. Bachtiar Murtala, Sp. Rad (K)

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS PRA KLINIK


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR

2017
ii
iii
iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Ilahi SWT atas limpah dan karunia-Nya selesainya

penelitian ini dengan judul “Studi Osteoarthritis Genu Menurut Grading

Kellgren Lawrence dan American College of Rheumatology Criteria Pada

Pasien Lansia di RSUP Dr Wahidin Sudirohusodo, Makassar” dalam rangka

memenuhi tugas mata kuliah skripsi. Berkat bimbingan, dorongan, semangat,

bantuan serta doa dari semua pihak, maka selesailah penelitian yang dijalankan

dalam tempoh dua bulan ini. Untuk itu, sekalung penghargaan yang tak terhingga

dan ucapan terima kasih sebanyak-banyaknya kepada :

1. Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar.

2. Wakil Dekan I, Wakil II, dan Wakil Dekan III Universitas Hasanuddin

Makassar.

3.Ketua Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Hasanuddin.

4. Prof. Dr. dr. Bachtiar Murtala, Sp. Rad (K), selaku pembimbing utama

penelitian ini yang dengan kesediaan, kesabaran dan kebaikannya sudi

meluangkan waktu demi memberikan bimbingan dan arahan kepada peneliti

mulai dari penyususnan proposal sampai terhasilnya skripsi ini.

5. dr. Sri Asriyani, Sp. Rad (K).,M. Med.Ed , dr Rafikah Rauf, Sp Rad.M.Kes

dr Dario A. Nelwan, Sp. Rad selaku penguji bermula dari ujian proposal hingga

ke akhir ujian.

v
6. KPM bagian Radiologi, dr Rafikah Rauf, Sp Rad.M.Kes

7. Orang tua, keluarga serta saudara-mara yang selalu memberikan dorongan

moral dan bantuan material selama penyusunan skripsi ini.

8. Rakan-rakan yang menjalani praklinik seangkatan yaitu Angkatan 2014

Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin yang saling memberi semangat dan

ajaran selama penyusunan skripsi ini.

9. Semua pihak yang tidak peneliti sebutkan satu persatu, yang telah membantu

peneliti dalam bentuk apapun sehingga berhasilnya skripsi ini.

Sebagai manusia biasa, peneliti menyadari sepenuhnya akan keterbatasan

baik dalam penguasaan peneliti, sehingga skripsi ini masih jauh dari

kesempurnaan. Untuk saran dan kritik yang sifatnya membangun dari berbagai

pihak, sangat di harapkan demi penyempurnaan skripsi ini.

Saya berharap semoga penelitian ini bermanfaat bagi semua pembaca dan

semoga segala usaha ini mendapat redha Allah SWT.

Makassar, 2017

Nurul Aifaa Nazihah Binti Mohd Zin

C11114825

vi
RINGKASAN

Osteoartritis (OA) merupakan penyakit degeneratif yang sering terjadi

pada golongan lanjut usia bahkan pada golongan pertengahan juga akibat daripada

kecederaan mahupun penggunaan sendi yang berlebihan. Hal ini disebabkan

karena adanya hubungan antara umur dengan penurunan fungsi muskuloskeletal

menjadikan golongan lansia rentan terhadap osteoarthritis terutamanya

osteoarthritis genu (lutut). Diagnosis osteoarthritis selain berdasarkan gejala klinis

juga didasarkan pada hasil radiologi.Grading Kellgren Lawrence dan American

College of Rheumatology Criteria digunakan bagi mengetahui tingkat keparahan

osteoarthritis berdasarkan gambaran radiologi sendi.

Tujuan penelitian ini dilakukan adalah untuk mencari tahu hubungan usia

dan derajat radiologis osteoarthritis genu oleh pasien lansia di RSUP Dr Wahidin

Sudirohusodo.

Jenis penelitian yang digunakan adalahpenelitian korelasional (hubungan)

yaitu penelitian yang bertujuan untuk menemukan apakah terdapat hubungan

antara dua variabel (usia pasien dan grade osteoarthritis menurut Kellgren

Lawrence) serta seberapa besar korelasi yang ada diantara variabel yang diteliti.

Rekam medis sebagai data sekunder diperoleh dari data di RSUP Dr Wahidin

Sudirohusodo.Data yang diperoleh akan diolah dan disajikan dalam bentuk table

dan grafik.

vii
DAFTAR ISI

Halaman Judul.......................................................................................................... i

Halaman Pengesahan .............................................................................................. ii

Kata Pengantar ........................................................................................................ v

Ringkasan .............................................................................................................. vii

Daftar Isi............................................................................................................... viii

Daftar Gambar........................................................................................................ xi

Daftar Tabel ......................................................................................................... xiii

Abstrak ................................................................................................................. xiv

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah .................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................. 3

1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................................. 3

1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................................ 3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Osteoarthritis ..................................................................................................... 5

2.2 Osteoarthritis Genu ......................................................................................... 10

2.3 Radiologi Osteoarthritis .................................................................................. 25

2.4 Lanjut Usia ...................................................................................................... 29

viii
BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN VARIABEL

3.1 Kerangka Teori................................................................................................ 36

3.2 Kerangka Konsep dan Variabel ...................................................................... 37

3.3 Definisi Operasional........................................................................................ 37

BAB 4 METODE PENELITIAN

4.1 Jenis Penelitian ................................................................................................ 42

4.2 Desain Penelitian ........................................................................................... 42

4.3 Waktu & Tempat Penelitian ............................................................................ 43

4.4 Populasi & Sampel .......................................................................................... 43

4.5 Kriteria Sampel ............................................................................................... 43

4.6 Metode Pengumpulan Data ............................................................................. 43

4.7 Cara Pengambilan Sampel .............................................................................. 43

4.8 Cara Pengolahan & Penyajian Data ................................................................ 43

4.9 Etika Penelitian ............................................................................................... 43

4.10 Alur Penelitian .............................................................................................. 43

BAB 5 HASIL PENELITIAN

5.1 Karakteristik Sampel Penelitian .................................................................... 436

5.2 Hubungan antara Umur Dengan Derajat OA Genu ........................................ 50

5.3 Hubungan antara Indeks Massa Tubuh Dengan Derajat OA Genu ................ 54

5.4 Hubungan antara Jenis Kelamin Dengan Derajat OA Genu ........................... 58

5.5 Statistik OA Genu Menurut Bulan .................................................................. 62

BAB 6 PEMBAHASAN

ix
BAB 7 KESIMPULAN & SARAN

7.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 68

7.2 Saran................................................................................................................ 69

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR LAMPIRAN

x
DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 2.1 : Penampakan radiologi lutut normaldan lutut yang mengalami

osteoarthritis .................................................................................................................. 11

2. Gambar 2.2 : Gambaran radiologis sendi genu yang menyokong diagnosa

osteoarthritis. .........................................................................................................13

3. Gambar 2.3 : Gambaran radiologis menunjukkan empat grading Kellgren

Lawrence. ...............................................................................................................15

4. Gambar 2.4 : Gambaran radiologis Osteoarthritis Genu ...................................26

5. Gambar 2.5 : Klasifikasi Osteoarthritis Genu menurut grading Kellgren


Lawrence. ...............................................................................................................27
6. Gambar 3.1 : Gambaran radiologis menunjukkan empat grading Kellgren
Lawrence ................................................................................................................40

7. Gambar 5.2.1 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan jenis kelamin

menurut Kellgren Lawrence ....................................................................................... 50

8. Gambar 5.2.2 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan jenis kelamin

menurut ACRC.......................................................................................................52

9. Gambar 5.3.1 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan Usia menurut

Kellgren Lawrence ................................................................................................54

10. Gambar 5.3.2 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan Usia menurut

ACRC ............................................................................................................................ 56

11. Gambar 5.4.1 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan Indeks Massa

Tubuh (IMT) menurut Kellgren Lawrence ...........................................................58

xi
12. Gambar 5.4.2 : Hubungan antara Derajat OA Genu dengan Indeks Massa

Tubuh (IMT) menurut ACRC ................................................................................60

13. Gambar 5.1: Statistik OA Genu Menurut Bulan ..............................................63

xii
DAFTAR TABEL

1. Tabel 5.1 Karakteristik umum subyek ............................................................47

2. Tabel 5.1.2 Karakteristik subyek berdasarkan Derajat Osteoarthritis Genu

(Kellgren Lawrence dan ACRC) ............................................................................48

3. Tabel 5.2.1 Hubungan antara Derajat Osteoarthritis Genu dengan Jenis


Kelamin menurut Kellgren Lawrence. ...................................................................50
4. Tabel 5.2.2 Hubungan antara Derajat Osteoarthritis Genu dengan Jenis

Kelamin menurut American College Rheumatology Criteria ................................52

7. Tabel 5.3.1 Hubungan antara Usia dengan Derajat Osteoarthritis Genu

Menurut Kellgren Lawrence ..................................................................................54

8. Tabel 5.3.2 Hubungan antara Usia dengan Derajat Osteoarthritis Genu

Menurut American College Rheumatology Criteria. .............................................56

9. Tabel 5.4.1 Hubungan antara IMT dengan Derajat Osteoarthritis Genu


Menurut Klasifikasi Kellgren Lawrence. ...............................................................58
10. Tabel 5.4.2 Hubungan antara IMT dengan Derajat Osteoarthritis Genu

Menurut Klasifikasi American College Rheumatology Criteria ............................60

11. Tabel 5.5 : Statistik Pasien Osteoarthritis Genu Menurut Bulan Mulai Januari

2017 – Juni 2017 ....................................................................................................62

xiii
STUDI OSTEOARTHRITIS GENU MENURUT GRADING KELLGREN
LAWRENCE DAN ACRC PADA PASIEN LANSIA DI RSUP DR
WAHIDIN SUDIROHUSODO
Nurul Aifaa Nazihah binti Mohd Zin1 Prof. Dr. Dr. Bachtiar Murtala, Sp.Rad (K)
2

ABSTRAK
Latar belakang: Osteoarthritis sendi terutamanya genu (lutut) sering terjadi pada
golongan lanjut usia bahkan pada usia pertengahan juga. Osteoarthritis ditandai
dengan kehilangan area fokus kartilago diantara sendi yang mengandungi cairan
synovia, terkait rapat dengan hipertrofi ataupun pembesaran tulang (osteofit dan
sklerosis tulang subkondral) dan penebalan kapsula sendi.Antara gejala klinis
yang bisa timbul disebabkan osteoarthritis adalah sakit sendi (arthralgia), aktivitas
seharian terbatas, krepitasi, efusi serta pelbagai lagi derajat inflamasi lokal.Tujuan
penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara usia pasien dengan
tingkat keparahan OA genu menurut Grading Kellgren Lawrence dan ACRC.

Metode: Penelitian dilakukan di RSUP Dr Wahidin Sudirohusodo mulai


September 2017 sampai November 2017. Penelitian ini merupakan penelitian
analitik dengan rancangan cross sectional terhadap pasien OA genu mulai periode
Januari 2017 sampai Juni 2017. Sampel terdiri dari 47 pasien lansia diatas umur
50 tahun, dipilih dengan metode purposive sampling. Klasifikasi keparahan OA
menggunakan kriteria Kellgren Lawrence dan American College of
Rheumatology Criteria manakala klasifikasi umur menggunakan Departemen
Kesehatan Indonesia.Data diolah dan dianalisis menggunakan uji Fischer karena
tidak memenuhi syarat untuk uji chi square.

Hasil: Mayoritas umur pasien adalah dari kalangan usia pertengahan (45 – 59
tahun) dengan persentase 36,2 %. Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa
tiada hubungan bermakna atau assosiasi signifikan antaraumur dengan derajat
osteoarthritis genu menurut Kellgren Lawrence (p = 0.838) dan ACRC (p= 0,324).

Kesimpulan: Tiada hubungan bermakna antara usia dengan derajat osteoarthritis


genu menurut Grading Kellgren Lawrence dan ACRC.

Kata kunci: lanjut usia,derajat osteoarthritis genu, Kellgren Lawrence,ACRC.

_________________________________________________________________

1
Mahasiswa Pendidikan Dokter, Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin
2
Dosen Pembimbing Skripsi
xiv
THE STUDY OF KNEE OSTEOARTHRITIS BASED ON KELLGREN
LAWRENCE AND ACRC SCORE IN ELDER PATIENTS OF DR
WAHIDIN SUDIROHUSODO HOSPITAL
Nurul Aifaa Nazihah binti Mohd Zin1 Prof. Dr. Dr. Bachtiar Murtala, Sp.Rad (K)
2

ABSTRACT
Background: Osteoarthritis is degenerative joint disease that can occur in people
of all ages especially people older than 50 years old. Osteoarthritis affect all
joints and mostly in knees. Some of the signs include loss of focal cartilage, bone
hypertrophy (spurs), subchondral sclerosis and impairment of joint space.
Osteoarthritis cause soreness of joints, limited ROM and daily activity, knee
efusion, crepitation and local inflammation. The aim of the research is to test the
correlation between aging and radiologic degree of knee OA based on Kellgren
Lawrence Score and ACRC.

Method: The research is held at Dr Wahidin Sudirohusodo Hospital starting from


September 2017 until November 2017. The research was an analytic study by
using cross sectional method. The sample consisted of 47 patients aged above 50
years old, chosed by purposive sampling. The radiologic degree of knee
osteoarthritis based on Kellgren Lawrence Score and American College of
Rheumatology Criteria meanwhile age classification based on The Health
Department of Indonesia.The result was analyzed using Fischer test due to
incomplete condition for using chi square test.

Results: Most of the patients were among 45- 59 years old with percentage of
36,2 %. Based on Fischer test, there was no significant association between aging
and the radiologic degree of knee osteoarthritis based on Kellgren Lawrence Score
(p = 0.838) and ACRC (p= 0,324).

Conclusion:There was no relationship between aging and radiologic degree of


knee osteoarthritis based on Kellgren Lawrence Score and ACRC.

Keywords: aging,knee osteoarthritis , Kellgren Lawrence,ACRC.

_________________________________________________________________

1
Student of Medical Program, Medical Faculty of Hasanuddin University
2
Instructor of Research

xv
BAB 1
PENGENALAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Osteoarthritis merupakan suatu penyakit degeneratif berkaitan sendi yang

sering mengenai golongan lanjut usia bahkan pada golongan pertengahan juga

akibat daripada kecederaan mahupun penggunaan sendi yang berlebihan. Dalam

arti kata lain, osteoarthritis didefinisikan sebagai kegagalan pembaikan kerusakan

di sendi yang disebabkan oleh stress mekanik yang berlebihan (Kenneth, 2010).

Osteoarthritis ditandai dengan kehilangan area fokus kartilago diantara sendi yang

mengandungi cairan synovia, terkait rapat dengan hipertrofi ataupun pembesaran

tulang (osteofit dan sklerosis tulang subkondral) dan penebalan kapsula

sendi.Antara gejala klinis yang bisa timbul disebabkan osteoarthritis adalah sakit

sendi (arthralgia), aktivitas seharian terbatas, krepitasi, efusi serta pelbagai lagi

derajat inflamasi lokal. Osteoarthritis bisa mengenai seluruh sendi seperti lutut,

panggul, tangan, kaki, dan tulang belakang.

Prevalensi osteoarthritis meningkat sejajar dengan umur. Lebih ramai laki-

laki didapati mengalami osteoarthritis dibandingkan wanita pada umur kurang 45

tahun, manakala untuk umur lebih 55 tahun, wanita lebih ramai yang

mendominasi. Studi radiografik pada populasi Eropah dan Amerika Serikat pada

golongan yang berusia 45 tahun menunjukkan kadar tinggi pada osteorthritis lutut

iaitu sebanyak 14.1% pada laki-laki dan 22.8% pada wanita. Di Indonesia,

prevalensiosteoarthritis mencapai 5% pada usia <40 tahun, 30% pada usia 40-60

tahun, dan 65% pada usia >61 tahun. Untuk osteoarthritis lutut prevalensinya
1
cukup tinggi yaitu 15,5% pada pria dan 12,7% pada wanita. Prevalensi

osteoarthritis lutut di Indonesia yang cukup tinggi hasil penelitian oleh Susilo dan

Salimah (2005). Penelitian ini bertujuan mencari hubungan antara penuaan

sebagai faktor resiko osteoarthritis dengan grade osteoarthritis genu menurut

Kellgren Lawrence dan ACRC.

Dari aspek karakteristik umum pasien yang didiagnosis penyakit sendi

osteoarthritis, menurut Arthritis Research UK (2012), memperlihatkan bahwa

usia, jenis kelamin, obesitas, ras/genetik, dan trauma pada sendi mempunyai

hubungan terhadap terjadinya osteoarthritis. Prevalensi penyakit osteoarthritis

meningkat secara dramatis di antara orang yang memiliki usia lebih dari 50 tahun.

Hal ini adalah karena terjadi perubahan yang berkait dengan usia pada kolagen

dan proteoglikan yang menurunkan ketegangan dari tulang rawan sendi dan juga

karena pasokan nutrisi yang berkurang untuk tulang rawan (Lozada, 2013).

Derajat osteoarthritis lutut dinilai menjadi lima grade oleh Kellgren dan

Lawrence . Pada Grade 0, tidak ada gambaran osteoarthritis. Pada Grade 1,

osteoarthritis meragukan dengan gambaran sendi normal, tetapi terdapat osteofit

minimal. Pada Grade 2, osteoarthritis minimal dengan osteofit pada 2 tempat,

tidak terdapat sklerosis dan kista subkondral, serta celah sendi baik. Pada Grade 3,

osteoarthritis moderat dengan osteofit moderat, deformitas ujung tulang, dan celah

sendi sempit. Pada derajat 4, osteoartritis berat dengan osteofit besar,

(Takahashi et al, 1999).

2
Oleh karena itu, dalam penelitian ini dilakukan penilaian terhadap pasien

lanjut usia osteoarthritis lutut dan derajat osteoarthritis lutut menurut grading

Kellgren Lawrenceyang diderita oleh pasien osteoartritis lutut.

1.2 Rumusan Masalah

1) Apakah hubungan usia lanjut (lebih 50 tahun) dengan derajat osteoarthritis

lutut menurut klasifikasi Kellgren Lawrence dan ACRC yang dideritai

oleh pasien?

1.3 Pembatasan Masalah

1.3.1 Tujuan Umum

Karena keterbatasan waktu, biaya dan tenaga, maka penelitian ini hanya

akan difokuskan pada korelasi umur (>50 tahun) dengan terjadinya derajat

osteoarthritis (OA) sendi genu (lutut). Penelitian akan dipusatkan di RSUP Dr.

Wahidin Sudirohusodo.

1.3.2 Tujuan Utama

Untuk mempelajari korelasi umur (lebih 50 tahun) dengan derajat

osteoarthritis sendi genu (lutut) menurut klasifikasi Kellgren Lawrence dan

ACRC.

1.4. Manfaat Penelitian

Penelitian ini secara teoritis mempunyai manfaat yang dapat digunakan untuk:

3
1. Mendapatkan informasi mengenai data demografi pasien osteoarthritis di RSUP

Dr Wahidin Sudirohusodo, Makassar terutama dalam penatalaksanaan pengobatan

pasien dan efektifitas pengobatan.

2. Memberikan informasi tentang penyakit osteoarthritis dengan lebih mendalam,

sehingga diharapkan dapat bekerjasama dengan pemerintah atau pihak terkait

lainnya dalam menurunkan insidensi osteoarthritis.

3. Meningkatkan kualitas pelayanan farmasi di rumah sakit dengan

membandingkan pengetahuan farmakoterapi yang rasional.

4
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Osteoarthritis

2.1.1 Definisi

Osteoartritis (OA) merupakan kegagalan pembaikan kerusakan di sendi

yang disebabkan oleh stress mekanik yang berlebihan (Kenneth, 2010).. Penyakit

ini bersifat degeneratif kronik non inflamasi serta

progresif lambat, ditandai dengan adanya degenerasi tulang rawan sendi,

hipertrofi tulang pada tepinya, sklerosis tulang subkondral, perubahan pada

membran sinovial, disertai nyeri, biasanya setelah aktivitas berkepanjangan, dan

kekakuan, khususnya pada pagi hari atau setelah inaktivitas. Penyakit ini disebut

juga degenerative arthritis, hypertrophic arthritis, dan degenerative joint disease.

Osteoartritis adalah bentuk artritis yang paling umum terjadi yang mengenai

mereka di usia lanjut atau usia dewasa dan salah satu penyebab terbanyak

kecacatan di negara berkembang.

2.1.2 Epidemiologi

Di Asia, China dan India menduduki peringkat 2 teratas sebagai negara dengan

epidemiologi osteoartritis tertinggi yaitu berturut-turut 5.650 dan 8.145 jiwa yang

menderita osteoartritis lutut (Fransen et. al, 2011). Data Riset Kesehatan Dasar

(Riskesdas) tahun 2013 hasil dari wawancara pada usia ≥ 15 tahun rata-rata

prevalensi penyakit sendi/rematik sebesar 24,7%. Provinsi Nusa Tenggara Timur

(NTT) merupakan provinsi dengan prevalensi OA tertinggi yaitu sekitar 33,1%


5
dan provinsi dangan prevalensi terendah adalah Riau yaitu sekitar 9% sedangkan

di Jawa Timur angka prevalensinya cukup tinggi yaitu sekitar 27% (Riskesdas,

2013). Sekitar 32,99% lansia di Indonesia mengeluhkan penyakit degeneratif

seperti asam urat, rematik/radang sendi, darah tinggi, darah rendah, dan diabetes

(Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI, 2013). 56, 7% pasien di

poliklinik rheumatologi RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta didiagnosis

menderita osteoartritis (Soenarto, 2010). Gejala OA lutut lebih tinggi terjadi pada

wanita dibanding pada laki-laki yaitu 13% pada wanita dan 10% pada laki-laki.

Murphy, et.al mengestimasikan risiko perkembangan OA lutut sekitar 40% pada

laki-laki dan 47% pada wanita. Oliveria melaporkan rata-rata insiden OA panggul,

lutut dan tangan sekitar 88, 240, 100/100.000 disetiap tahunnya.

2.1.3Klasifikasi

Pada umumnya diagnosis osteoarthritis didasarkan pada gabungan gejala

klinik dan perubahan radiografi. Gejala klinik perlu diperhatikan, oleh karena

tidak semua pasien dengan perubahan radiografi osteoarthritis mempunyai

keluhan pada sendi. Terdapat 4 kelainan radiografi utama pada osteoarthritis,

yaitu: penyempitan rongga sendi, pengerasan tulang bawah rawan sendi,

pembentukan kista di bawah rawan sendi dan pembentukan osteofit, sendi yang

dapat terkena osteoarthritis antara lain:

1. Osteoarthritis sendi lutut.

2. Osteoarthritis sendi panggul.

3. Osteoarthritis sendi-sendi kaki.


6
4. Osteoarthritis sendi bahu.

5. Osteoarthritis sendi-sendi tangan.

6. Osteoarthritis tulang belakang (Nur, 2009).

Namun ada pula yang membagi klasifikasi osteoarthritis berdasarkan

primer dan sekunder seperti yang dilakukan Atman et al.

2.1.2.1 Osteoartritis primer

Osteoartritis primer atau OA idiopatik belum diketahui penyebabnya dan

tidak berhubungan dengan penyakit sistemik maupun proses perubahan lokal pada

sendi. Meski demikian, osteoartritis primer banyak dihubungkan pada penuaan.

Pada orang tua, volume air dari tulang muda meningkat dan susunan

protein tulang mengalami degenerasi. Akhirnya, kartilago mulai degenerasi

dengan mengelupas atau membentuk tulang muda yang kecil. Pada kasus-kasus

lanjut, ada kehilangan total dari bantal kartilago antara tulang-tulang dan sendi-

sendi. Penggunaan berulang dari sendi-sendi yang terpakai dari tahun ke tahun

dapat membuat bantalan tulang mengalami iritasi dan meradang, menyebabkan

nyeri dan pembengkakan sendi. Kehilangan bantalan tulang ini menyebabkan

gesekan antar tulang, menjurus pada nyeri dan keterbatasan mobilitas sendi.

Peradangan dari kartilago dapat juga menstimulasi pertumbuhan-pertumbuhan

tulang baru yang terbentuk di sekitar sendi-sendi.

7
Osteoartritis primer ini dapat meliputi sendi-sendi perifer (baik satu

maupun banyak sendi), sendi interphalang, sendi besar (panggul, lutut), sendi-

sendi kecil (carpometacarpal, metacarpophalangeal), sendi apophyseal dan atau

intervertebral pada tulang belakang, maupun variasi lainnya seperti OA

inflamatorik erosif, OA generalisata, chondromalacia patella, atau Diffuse

Idiopathic Skeletal Hyperostosis (DISH).

2.1.2.2 Osteoartritis sekunder

Osteoartritis sekunder adalah OA yang disebabkan oleh penyakit atau

kondisi lainnya, seperti pada post-traumatik, kelainan kongenital dan

pertumbuhan (baik lokal maupun generalisata), kelainan tulang dan sendi,

penyakit akibat deposit kalsium, kelainan endokrin, metabolik, inflamasi,

imobilitas yang terlalu lama, serta faktor risiko lainnya seperti obesitas, operasi

yang berulangkali pada struktur-struktur sendi, dan sebagainya

2.1.4 Patofisiologi

Rawan sendi dibentuk oleh sel tulang rawan sendi (kondrosit) dan matriks

rawan sendi. Kondrosit berfungsi mensintesis dan memelihara matriks tulang

rawan sehingga fungsi bantalan rawan sendi tetap terjaga dengan baik. Matriks

rawan sendi terutama terdiri dari air, proteoglikan dan kolagen. Perkembangan

perjalanan penyakit osteoarthritis dibagi menjadi fase, yaitu sebagai berikut :

1) Fase 1

Terjadinya penguraian proteolitik pada matriks kartilago. Metabolisme

kondrosit menjadi terpengaruh dan meningkatkan produksi enzim seperti

8
metalloproteinases yang kemudian hancur dalam matriks kartilago. Kondrosit

juga memproduksi penghambat protease yang mempengaruhi proteolitik. Kondisi

ini memberikan manifestasi pada penipisan kartilago.

2) Fase 2

Pada fase ini terjadi fibrilasi dan erosi dari permukaan kartilago, disertai

adanya pelepasan proteoglikan dan fragmen kolagen ke dalam cairan sinovia.

3) Fase 3

Proses penguraian dari produk kartilago yang menginduksi respons

inflamasi pada sinovia. Produksi magrofag sinovia seperti interleukin 1 (IL-1),

tumor necrosis factor-alpha (TNF-α), dan metalloproteinase menjadi meningkat.

Kondisi ini memberikan manifestasi balik pada kartilago dan secara langsung

memberikan dampak adanya destruksi pada kartilago. Molekul-molekul pro-

inflamasi lainnya seperti nitric oxide (NO) juga ikut terlibat. Kondisi ini

memberikan manifestasi perubahan arsitektur sendi dan memberikan dampak

terhadap pertumbuhan tulang akibat stabilitas sendi. Perubahan arsitektur sendi

dan stress inflamasi memberikan pengaruh pada permukaan artikular menjadi

kondisi gangguan yang progresif (Helmi, 2012).

9
2.2 Osteoarthritis lutut (genu)

2.2.1 Riwayat Alamiah

Sendi lutut terdiri atas tiga kompartemen yaitu sendi tibiofemoral yang

terbagi menjadi kompartemen medial dan lateral, serta sendi patellofemoral. Sendi

patellofemoral adalah salah satu kompartemen yang paling sering terkena pada

kasus OA lutut. Penelitian yang dilakukan oleh R. S. Hinman dan K. M. Crossley

menunjukkan bahwa OA sendi patellofemoral tidak hanya menjadi sumber

penting dari gejala OA lutut, tetapi juga bahwa orang yang menderita penyakit

OA sendi patellofemoral menunjukkan karakteristik yang berbeda dari OA sendi

tibiofemoral.

Dahulu, OA lutut dilihat sebagai suatu kelainan yang terjadi terutama pada

sendi tibiofemoral karena penilaian radiografi cenderung hanya terfokus pada X-

ray antero-posterior, yang tidak dapat mencitrakan sendi patellofemoral dengan

baik. Namun pengetahuan akan keterlibatan sendi patellofemoral dalam proses

OA semakin meningkat seiring dengan meningkatnya penggunaan X-ray lateral

dan skyline. Pada pemeriksaan radiografi, osteofit pada sendi patellofemoral lebih

banyak dibanding pada sendi tibiofemoral. Penelitian lain pada orang dengan

nyeri lutut memperlihatkan pola radiografi yang tersering adalah kombinasi sendi

tibiofemoral dan patellafemoral, diikuti oleh OA sendi patellofemoral, OA sendi

tibiofemoral, dan sisanya menunjukkan radiografi normal.

10
Gambar 2.1 : Penampakan radiologi lutut normal (gambar 1) dan lutut yang
mengalami osteoarthritis (gambar 2)
Sumber : Stemcelldoc‟s WeBlog, 2011

2.2.2 Diagnosa Osteoarthritis

2.2.2.1 Manifestasi Klinis

Nyeri pada sendi tersebut biasanya merupakan keluhan utama yang

membuat pasien datang ke dokter. Nyeri biasanya bertambah berat dengan

gerakan dan berkurang dengan istirahat. Pada umumnya pasien OA mengatakan

bahwa keluhannya sudah berlangsung lama tetapi berkembang secara perlahan.

Nyeri tersebut juga tidak menghilang setelah lutut pasien dikompres, nyeri makin

memberat saat pasien melipat lututnya dan menggerakkan kakinya namun sedikit

berkurang dengan istirahat.. Pada beberapa pasien OA juga dapat timbul kaku

sendi yang dapat timbul setelah imobilisasi seperti setelah duduk di kursi atau

mobil dalam waktu yang cukup lama atau bahkan setelah bangun tidur. Biasanya

kaku sendi ini berlangsung kurang dari 30 menit.. Pasien dengan OA mengalami

hambatan gerak sendi dan adanya rasa gemertak yang kadang – kadang dapat

terdengar ketika sendinya digerakkan. Pada pasien ini juga mengeluhkan susah

11
untuk bergerak dan berjalan karena nyerinya dan pasien juga mengaku kadang

merasakan seperti ada sesuatu yang patah atau remuk ketika lututnya digerakkan.

Selain itu pasien juga mengeluhkan adanya bengkak pada lutut kirinya yang juga

dapat ditemukan pada pasien OA.

2.2.2.2 Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik, pada pasien OA ditemukan adanya gerak sendi

baik secara aktif maupun pasif. Selain itu biasanya terdengar adanya krepitasi

yang semakin jelas dengan bertambah beratnya penyakit. Gejala ini disebabkan

karena adanya pergesekan kedua permukaan tulang sendi pada saat sendi

digerakkan atau secara pasif dimanipulasi. Pada pasien ini terdengar adanya

krepitasi pada lutut kirinya ketika digerakkan secara pasif. Selain itu pada pasien

juga terdapat hambatan gerak aktif pada sendi lutut kiri yaitu pasien hanya mampu

untuk memfleksikan lututnya sebatas 40-45° saja, begitu pula jika digerakkan

secara pasif. Dari hasil pemeriksaan lokal pada sendi pasien juga ditemukan

adanya pembengkakan dan adanya tanda – tanda peradangan seperti adanya nyeri

sendi, kemerahan dan teraba hangat pada lutut kirinya. Semua tanda ini sesuai

dengan tanda – tanda pada pasien OA yang biasanya pembengkakan yang terjadi

itu disebabkan karena adanya efusi cairan dan adanya osteofit pada permukaan

sendi.

12
2.2.2.3 Pemeriksaan Penunjang

Diagnosis osteoarthritis selain berdasarkan gejala klinis juga didasarkan

pada hasil radiologi. Namun pada awal penyakit , radiografi sendi seringkali

masih normal. Adapun gambaran radiologis sendi yang menyokong diagnosis

osteoarthritis adalah :

a) Penyempitan celah sendi yang seringkali asimetris ( lebih berat pada bagian

yang menanggung beban).

b) Peningkatan densitas (sclerosis) tulang subkondral.

c) Kista tulang

d) Osteofit pada pinggir sendi

e) Perubahan struktur anatomi sendi (Imayati, 2012)

Pada hasil radiografi pasien ditemukan adanya osteofit. Pemeriksaan

penunjang laboratorium osteoarthritis biasanya tidak banyak berguna. Darah tepi

(hb, leukosit, laju endap darah) dalam batas-batas normal kecuali osteoarthritis

generalisata yang harus dibedakan dengan arthritis peradangan (Imayati, 2012).

Gambar 2.2 : Gambaran radiologis sendi genu yang menyokong diagnosa


osteoarthritis.
Sumber : MendMeShop.com, 2006 – 2017
13
2.2.3 Grading menurut kriteria Kellgren-Lawrence dan ACRC

Pada OA terdapat gambaran radiografi yang khas, yaitu osteofit. Selain

osteofit, pada pemeriksaan X-ray penderita OA biasanya didapatkan penyempitan

celah sendi, sklerosis, dan kista subkondral.16 Berdasarkan gambaran radiografi

tersebut, grading Kellgren and Lawrence membagi OA menjadi empat grade.

1) Grade 0 : normal

2) Grade 1 : sendi normal, terdapat sedikit osteofit

3) Grade 2 : osteofit pada dua tempat dengan sklerosis subkondral, celah sendi
normal, terdapat kista subkondral

4) Grade 3 : osteofit moderat, terdapat deformitas pada garis tulang, terdapat


penyempitan celah sendi

5) Grade 4 : terdapat banyak osteofit, tidak ada celah sendi, terdapat kista
subkondral dan sklerosis

Gambar 2.3 : Gambaran radiologis menunjukkan empat grading Kellgren


Lawrence. A. Kellgren Lawrence grade 1. B. Kellgren Lawrence grade 2. C.
Kellgren Lawrence grade 3. D. Kellgren Lawrence grade 4.
\Sumber : sciencedirect.com, 2017

14
American College of Rheumatology (1987) mendeskripsikan kesehatan seseorang

berdasarkan derajat keparahan.

 Derajat 0 : Tidak merasakan tanda dan gejala.

 Derajat 1 : Terbentuk taji kecil, nyeri dirasakan ketika beraktifitas cukup

berat, tetapi masih bisa dilokalisir dengan cara mengistirahatkan sendi

yang terkena osteoartritis.

 Derajat 2 : Osteofit yang pasti, mungkin terdapat celah antar sendi, nyeri

hampir selalu dirasakan, kaku sendi pada pagi hari, krepitus,

membutuhkan bantuan dalam menaiki tangga, tidak mampu berjalan jauh,

memerlukan tenaga asisten dalam menyelesaikan pekerjaan rumah.

 Derajat 3-4 : Osteofit sedang-berat, terdapat celah antar sendi,

kemungkinan terjadi perubahan anatomis tulang, nyeri disetiap hari, kaku

sendi pada pagi hari, krepitus pada gerakan aktif sendi, ketidakmampuan

yang signifikan dalam beraktivitas (Woolf dan Pfleger, 2003).

2.2.4 Penatalaksanaan

Pengobatan penyakit sendi osteoarthritis dapat dilakukan dengan beberapa terapi,

antaranya adalah:

a. Terapi Non Farmakologis

1). Edukasi atau penerangan

Langkah pertama adalah memberikan edukasi pada pasien tentang

penyakit, prognosis, dan pendekatan manajemennya. Selain itu, diperlukan

konseling diet untuk pasien osteoarthritis yang mempunyai kelebihan berat badan

(Elin dkk, 2008). Ahli bidang kesehatan harus memberikan informasi pada pasien
15
dengan penyakit osteoarthritis mengikut kesesuaian keadaan dan keselesaan

pasien (Anonim, 2008).

2). Terapi fisik dan rehabilitasi

Terapi fisik dapat dilakukan dengan pengobatan panas atau dingin dan

program olahraga bagi membantu untuk menjaga dan mengembalikan rentang

pergerakan sendi dan mengurangi rasa sakit dan spasmus otot. Program olahraga

dengan menggunakan teknik isometric didesain untuk menguatkan otot,

memperbaiki fungsi sendi dan pergerakan, dan menurunkan ketidakmampuan,

rasa sakit, dan kebutuhan akan penggunaan analgesik (Elin dkk, 2008). Alat bantu

dan ortotik seperti tongkat, alat pembantu berjalan, alat bantu gerak, heel cups,

dan insole dapat digunakan selama olahraga atau aktivitas harian (Elin, dkk,

2008). Pasien osteoarthritis lutut yang memakai sepatu dengan sol tambahan yang

empuk yang bertujuan untuk meratakan pembagian tekanan akibat berat, dengan

demikian akan mengurangi tekanan di lutut (Bethesda, 2013). Kompres hangat

atau dingin serta olahraga dapat dilakukan untuk memelihara sendi, mengurangi

nyeri, dan menghindari terjadinya kekakuan (Priyanto, 2008). Kompres hangat

atau dingin ini dilakukan pada bagian sendi yang mengalami nyeri.

3). Penurunan berat badan

Penurunan berat badan dapat diterapkan dengan mempunyai gaya hidup

yang sehat (Iskandar, 2012). Penurunan berat badan dapat membantu mengurangi

beban atau mengurangi gejala pada bagian yang mengalami penyakit

osteoarthritis terutamanya pada lutut dan pinggul (Felson, 2008).

16
4). Istirahat

Istirahat yang cukup dapat mengurangi kesakitan pada sendi. Selain itu

juga istirahat dapat menghindari trauma pada persendian secara berulang

(Priyanto, 2008).

b) Terapi Farmakologi

Terapi obat pada osteoarthritis ditargetkan pada penghilangan rasa sakit.

Karena osteoarthritis sering terjadi pada individu lanjut usia yang memiliki

kondisi medis lainnya, diperlukan suatu pendekatan konservatif terhadap

pengobatan obat, antaranya (Elin dkk, 2008):

1). Golongan Analgesik

a) Golongan Analgesik Non Narkotik

(1). Asetaminofen (Analgesik oral)

Asetaminofen menghambat sintesis prostaglandin pada sistem saraf pusat

(SSP). Asetaminofen diindikasikan pada pasien yang mengalami nyeri ringan ke

sedang dan juga pada pasien yang demam. Obat yang sering digunakan sebagai

lini pertama adalah parasetamol.

(2). Kapsaisin (Analgesik topikal)

Kapsaisin merupakan suatu estrak dari lada merah yang menyebabkan

pelepasan dan pengosongan substansi P dari serabut syaraf. Obat ini juga

bermanfaat dalam menghilangkan rasa sakit pada osteoarthritis jika digunakan

secara topikal pada sendi yang berpengaruh. Kapsaisin dapat digunakan sendiri

atau kombinasi dengan analgesik oral atau NSAID. Kapsaisin ini diberikan dalam

bentuk topikal, yaitu dioleskan pada bagian nyeri sendi.

17
b). Analgesik Narkotika

Analgesik narkotika dapat mengatasi rasa nyeri sedang sampai berat.

Penggunaan dosis obat analgesik narkotika dapat berguna untuk pasien yang tidak

toleransi terhadap pengobatanasetaminofen, NSAID, injeksi intra-artikular atau

terapi secara topikal. Pemberian narkotika analgesik merupakan intervensi awal

dan sering diberikan secara kombinasi bersama asetaminofen. Pemberian

narkotika ini harus diawasi karena dapat menyebabkan ketergantungan.

2). Golongan NSAID

Dalam dosis tunggal antiinflamasi nonsteriod (NSAID) mempunyai

aktivitas analgesik yang setara dengan parasetamol, tetapi parasetamol lebih

banyak dipakai terutamanya pada pasien lanjut usia.Dalam dosis penuh yang

lazim NSAID dapat sekaligus memperlihatkan efek analgesik yang bertahan lama

yang membuatnya sangat berguna pada pengobatan nyeri berlanjut atau nyeri

berulang akibat radang. NSAID lebih tepat digunakan daripada parasetamol atau

analgesik opioid dalam arthritis rematoid dan pada kasus osteoarthritis lanjut.

3). Kortikosteroid

Kortikosteroid berfungsi sebagai anti inflamasi dan digunakan dalam dosis

yang beragam untuk berbagai penyakit dan beragam individu, agar dapat dijamin

rasio manafaat dan risiko setinggitingginya. Kortikosteroid sering diberikan dalam

bentuk injeksi intra-artikular dibandingkan dengan penggunaan oral.

4). Suplemen makanan

Pemberian suplemen makanan yang mengandung glukosamin, kondroitin

yang berdasarkan uji klinik dapat mengurangi gangguan sendi atau mengurangi

simptom osteoarthritis (Priyanto, 2008). Suplemen makanan ini dapat digunakan

18
sebagai obat tambahan pada penderita osteoarthritis terutamanya diberikan pada

pasien lanjut usia.

5). Obat osteoarthritis yang lain

a). Injeksi Hialuronat

Asam hialuronat membantu dalam rekonstitusi cairan sinovial,

meningkatkan elastisitas, viskositas dan meningkatkan fungsi sendi. Obat ini

diberikan dalam bentuk garamnya (sodium hialuronat) melalui injeksi intra-

artrikular pada sendi lutut jika osteoarthritis tidak responsif dengan terapi yang

lain (Priyanto, 2008). Dua agen intra-artrikular yang mengandung asam hialuronat

tersedia untuk mengobati rasa sakit yang berkaitan dengan osteoarthritis lutut.

Injeksi asam hialuronat diberikan pada pasien yang tidak lagi toleransi terhadap

pemberian obat anti nyeri dan antiinflamasi yang lainnya (Hansen & Elliot, 2005).

Injeksi asam hialuronat diberikan oleh tenaga medis yang mempunyai keahlian

karena kesalahan dalam memberikan injeksi ini akan memperparah kondisi lutut

pasien.

c) Terapi bedah

Tindakan operasi seperti arthroscopic debridement, joint debridement,

dekompresi tulang, osteotomi, dan artroplasti merupakan tindakan yang efektif

pada penderita dengan OA yang sudah parah.Tindakan operatif ini dapat

menghilangkan nyeri pada sendi OA, tetapi kadang fungsi sendi tersebut tidak

dapat diperbaiki secara adekuat, sehingga terapi fisik pre dan pasca operatif harus

dipersiapkan dengan baik.

19
2.2.5 Faktor Risiko

Secara garis besar, faktor risiko timbulnya OA lutut meliputi usia, jenis

kelamin, ras, genetik, nutrisi, obesitas, penyakit komorbiditas, menisektomi,

kelainan anatomis, riwayat trauma lutut, aktivitas fisik, kebiasaan olah raga, dan

jenis pekerjaan.

2.2.5.1 Usia

Usia adalah faktor risiko utama timbulnya OA, dengan prevalensi dan

beratnya OA yang semakin meningkat seiring dengan bertambahnya usia. Lebih

dari 80% individu berusia lebih dari 75 tahun terkena OA. Bukti radiografi

menunjukkan insidensi OA jarang pada usia di bawah 40 tahun.OA hampir tidak

pernah terjadi pada anak-anak dan sering pada usia di atas 60 tahun. Meskipun

OA berkaitan dengan usia, penyakit ini bukan merupakan akibat proses penuaan

yang tak dapat dihindari.

Perubahan morfologi dan struktur pada kartilago berkaitan dengan usia

termasuk penghalusan dan penipisan permukaan artikuler; penurunan ukuran dan

agregasi matriks proteoglikan; serta kehilangan kekuatan peregangan dan

kekakuan matriks. Perubahan-perubahan ini paling sering disebabkan oleh

penurunan kemampuan kondrosit untuk mempertahankan dan memperbaiki

jaringan, seperti kondrosit itu sendiri sehingga terjadi penurunan aktivitas sintesis

dan mitosis, penurunan respon terhadap anabolic growth factor, dan sintesis

proteoglikan yang lebih kecil dan tidak seragam.

20
2.2.5.2 Jenis kelamin

Wanita berisiko terkena OA dua kali lipat dibanding pria. Meningkatnya

kejadian OA pada wanita di atas 50 tahun diperkirakan karena turunnya kadar

estrogen yang signifikan setelah menopause.. Kondrosit memiliki reseptor

estrogen fungsional, yang menunjukkan bahwa sel-sel ini dipengaruhi oleh

estrogen. Penelitian menunjukkan bahwa estrogen menyebabkan peningkatan

pengaturan reseptor estrogen pada kondrosit, dan peningkatan ini berhubungan

dengan peningkatan sintesis proteoglikan pada hewan percobaan.

2.2.5.3 Ras

Prevalensi OA lutut pada penderita di negara Eropa dan Amerika tidak

berbeda, sedangkan suatu penelitian membuktikan bahwa ras Afrika – Amerika

memiliki risiko menderita OA lutut 2 kali lebih besar dibandingkan ras Kaukasia.

Penduduk Asia juga memiliki risiko menderita OA lutut lebih tinggi dibandingkan

Kaukasia.

2.2.5.4 Genetik

Faktor genetik juga berperan pada kejadian OA lutut. Hal tersebut

berhubungan dengan abnormalitas kode genetik untuk sintesis kolagen yang

bersifat diturunkan, seperti adanya mutasi pada gen prokolagen II atau gen-gen

struktural lain untuk struktur-struktur tulang rawan sendi seperti kolagen tipe IX

dan XII, protein pengikat, atau proteoglikan perbedaan antar pengaruh genetik

menentukan lokasi sendi yang terkena OA.

21
2.2.5.5 Nutrisi

Orang yang jarang mengkonsumsi makanan bervitamin D memiliki

peningkatan risiko 3 kali lipat menderita OA lutut.Penelitian faktor nutrisi sebagai

etiopatologi OA membuktikan adanya peningkatan risiko kejadian OA lutut pada

individu dengan defisiensi vitamin C dan E.

2.2.5.6 Obesitas

Kegemukan (obesitas) adalah faktor risiko terkuat untuk terjadinya

osteoartritis lutut. Efek obesitas terhadap perkembangan dan progresifitas OA

terutama melalui peningkatan beban pada sendi-sendi penopang berat badan. Tiga

hingga enam kali berat badan dibebankan pada sendi lutut pada saat tubuh

bertumpu pada satu kaki. Peningkatan berat badan akan melipatgandakan beban

sendi lutut saat berjalan yang menyebabkan kerusakan kartilago di samping

berhubungan melalui faktor-faktor sistemik.

2.2.5.7 Penyakit komorbid

Faktor metabolik juga berkaitan terhadap timbulnya OA, selain faktor

obesitas. Hal ini didukung dengan adanya kaitan antara OA dengan beberapa

penyakit seperti diabetes mellitus, hipertensi, hiperurisemia, dan penyakit jantung

koroner.

22
2.2.5.8 Menisektomi

Menisektomi merupakan suatu tindakan operasi yang dilakukan di daerah

lutut dan merupakan salah satu faktor risiko penting pada timbulnya OA lutut.

Osteoartritis lutut dapat terjadi pada 89% pasien yang telah menjalani

menisektomi.

2.2.5.9 Kelainan anatomis

Kelainan lokal pada sendi lutut yang dapat menjadi faktor risiko OA lutut

antara lain genu varum, genu valgus, Legg – Calve – Perthes disease, displasia

asetabulum, dan laksiti ligamentum pada sendi lutut. Kelemahan otot kuadrisep

juga berhubungan dengan nyeri lutut, disabilitas, dan progresivitas OA lutut.

Selain karena kongenital, kelainan anatomis juga dapat disebabkan oleh trauma

berat yang menyebabkan timbulnya kerentanan terhadap OA.

2.2.5.10 Riwayat trauma lutut

Trauma lutut akut, terutama kerusakan pada ligamentum cruciatum dan

robekan meniskus pada lutut merupakan faktor risiko timbulnya OA lutut, dan

berhubungan dengan progresifitas penyakit. Perkembangan dan progresifitas OA

pada individu yang pernah mengalami trauma lutut tidak dapat dicegah, bahkan

setelah kerusakan ligamentum cruciatum anterior diperbaiki. Risiko

berkembangnya OA pada kasus ini sebesar 10 kali lipat.

23
2.2.5.11 Aktivitas fisik

Aktivitas fisik yang berat / weight bearing seperti berdiri lama (2 jam atau

lebih setiap hari), berjalan jarak jauh (2 jam atau lebih setiap hari), naik turun

tangga setiap hari merupakan faktor risiko terjadinya OA lutut. Di sisi lain,

seseorang dengan aktivitas minim sehari-hari juga berisiko mengalami OA lutut.

Kurangnya aktivitas sendi yang berlangsung lama akan menyebabkan disuse

atrophy yang akan meningkatkan kerentanan terjadinya trauma pada kartilago.

2.2.5.12 Kebiasaan olah raga

Olah raga yang sering menimbulkan cedera sendi berkaitan dengan risiko

OA yang lebih tinggi. Beban benturan yang berulang juga dapat menjadi suatu

faktor penentu lokasi pada individu yang mempunyai predisposisi OA dan dapat

berkaitan dengan perkembangan dan beratnya OA. Atlet olah raga yang

cenderung mengalami benturan keras dan membebani lutut seperti sepak bola, lari

maraton, dan kung fu meningkatkan risiko untuk menderita OA lutut.

2.2.5.13 Jenis pekerjaan

Pekerjaan berat maupun dengan pemakaian satu sendi yang terus menerus,

misalnya tukang pahat, pemetik kapas, berkaitan dengan peningkatan risiko OA

tertentu. Terdapat hubungan signifikan antara pekerjaan yang menggunakan

kekuatan lutut dan kejadian OA lutut. Osteoartritis lebih banyak ditemukan pada

pekerja fisik berat, terutama yang sering menggunakan kekuatan yang bertumpu

pada lutut, seperti penambang, petani, dan kuli pelabuhan.

24
2.3 Radiologi Osteoarthritis

Setiap sendi yang menyangga berat badan dapat terkena osteoartritis,

seperti panggul, lutut, selain itu bahu, tangan, pergelangan tangan, dan tulang

belakang juga sering terkena. Gambaran radiologi OA sebagai berikut:

 Pembentukan osteofit: pertumbuhan tulang baru (semacam taji) yang

terbentuk di tepi sendi.

 Penyempitan rongga sendi : hilangnya kartilago akan menyebabkan

penyempitan rongga sendi yang tidak sama.

 Badan yang longgar : badan yang longgar terjadi akibat terpisahnya

kartilago dengan osteofit.

 Kista subkondral dan sklerosis: peningkatan densitas tulang di sekitar

sendi yang terkena dengan pembentukan kista degeneratif.

2.3.1Radiologi OA pada lutut (genu)

Bagi gambaran radiologi khusus pada osteoarthritis lutut, bisa didapatkan:

 Sering terjadi hilangnya kompartemen femorotibial pada rongga sendi.

 Kompartemen bagian medial merupakan penyangga tubuh yang utama,

tekanannya lebih besar sehingga hampir selalu menunjukkan penyempitan

paling dini.

25
Gambar 2.4 : Gambaran radiologis Osteoarthritis Genu
Sumber : Stemcelldoc‟s WeBlog, 2011

2.3.2 Klasifikasi OA berdasarkan radiologi

Berdasarkan gambaran radiografi tersebut, Kellgren dan Lawrence membagi OA

menjadi empat grade.

1) Grade 0 : normal

2) Grade 1 : sendi normal, terdapat sedikit osteofit

3) Grade 2 : osteofit pada dua tempat dengan sklerosis subkondral, celah sendi
normal, terdapat kista subkondral

4) Grade 3 : osteofit moderat, terdapat deformitas pada garis tulang, terdapat


penyempitan celah sendi

5) Grade 4 : terdapat banyak osteofit, tidak ada celah sendi, terdapat kista
subkondral dan sklerosis

26
Gambar 2.5 : Klasifikasi Osteoarthritis Genu menurut grading KellgrenLawrence.
Sumber : Hatena Blog, 2015

27
American College of Rheumatology (1987) mendeskripsikan kesehatan

seseorang berdasarkan derajat keparahan. Antara lain sebagai berikut:

 Derajat 0 : Tidak merasakan tanda dan gejala.

 Derajat 1 : Terbentuk taji kecil, nyeri dirasakan ketika beraktifitas cukup

berat, tetapi masih bisa dilokalisir dengan cara mengistirahatkan sendi

yang terkena osteoartritis.

 Derajat 2 : Osteofit yang pasti, mungkin terdapat celah antar sendi, nyeri

hampir selalu dirasakan, kaku sendi pada pagi hari, krepitus,

membutuhkan bantuan dalam menaiki tangga, tidak mampu berjalan jauh,

memerlukan tenaga asisten dalam menyelesaikan pekerjaan rumah.

 Derajat 3-4 : Osteofit sedang-berat, terdapat celah antar sendi,

kemungkinan terjadi perubahan anatomis tulang, nyeri disetiap hari, kaku

sendi pada pagi hari, krepitus pada gerakan aktif sendi, ketidakmampuan

yang signifikan dalam beraktivitas (Woolf dan Pfleger, 2003).

28
2.4 Lanjut Usia

2.4.1 Definisi

Penuaan bermaksud suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan

kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti diri dan

mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan

terhdp jejas/infeksi dan sekaligus memperbaiki kerusakan yang diderita. Penuaan

turut didefinisikan secara subyektif dan obyektif. Secara subyektif penuaan

didefinisikan menurut makna dan pengalaman personal. Secara obyektif, penuaan

dihubungkan dengan lanjut usia (Miller, 2004).

2.4.2 Klasifikasi Usia

 Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO, 2007) lanjut usia meliputi :

1) Usia pertengahan (middle age) adalah kelompok usia antara 60-74

tahun.

2) Usia lanjut tua (old) adalah kelompok usia antara 75-90 tahun.

3) Usia sangat tua (very old) adalah kelompok usia di atas 90 tahun.

 Menurut Departemen Kesehatan

1) Kelompok Pertengahan Umur

-kelompok usia dalam masa virilitas, yaitu masa persiapan usia lanjut

yang menampakkan keperkasaan fisik dan kematangan jiwa (45-59 tahun).

2) Kelompok Usia Lanjut Dini

-kelompok dalam masa presenium, yaitu kelompok yang mulai memasuki

usia lanjut (60-65 tahun).

29
3) Kelompok Usia Lanjut

-kelompok dalam masa senium (65 tahun keatas)

4) Kelompok Usia Lanjut dengan Risiko Tinggi

-kelompok yang berusia lebih dari 70 tahun atau kelompok usia lanjut

yang hidup sendiri, terpencil, menderita penyakit berat atau cacat.

2.4.3 Teori Proses Menua

 Teori Genetic Clock

Telah terprogram secara genetic yang mana jam genetik telah diputar

menurut suatu replikasi. Jam ini yang menghitung mitosis dan

menghentikan replikasi sel.

 Mutasi Somatik (teori „Error Catastrophe‟)

Ada kesalahan beruntun sepanjang kehidupan samaada kesalahan dalam

proses transkripsi (DNARNA) maupun dalam proses translasi

(RNAprotein/enzim)

 Rusaknya Sistem Imun Tubuh

Mutasi berulang karena perubahan protein pascatranslasi sehingga

kemampuan sistem imun tubuh berkurang. Ini dinamakan peristiwa

“autoimmune”.

 Kerusakan Akibat Radikal Bebas

Merupakan teori yang dapat dipercaya. Radikal bebas dianggap sebagai

kausa utama terjadinya kerusakan fungsi sel. Radikal bebas bersifat

merusak, sangat reaktif, bisa bereaksi denganDNA, protein, asam lemak

30
tidak jenuh, dalam membran sel. Antara contoh radikal bebas adalah

seperti Superoksida anion, hidroksil, peroksida hidrogen, radikal purin.

 Akibat Metabolisme

Disebut juga “Teori Glikosilasi”.Peranan utama adalah glikasi protein

dimana proses glikosilasi nonenzimatik yang menghasilkan pertautan

glukosa-protein (AGEs). Akibatnya, terjadi akumulasi di berbagai jaringan

sehingga meningkatkan kekakuan jaringan, termasuk kolagen dan

elastisitas pmbuluh darah berkurang.

2.4.3 Implikasi Fisiologi Pada Proses Menua

a. Komposisi tubuh

• Massa otot berkurang dan massa lemak bertambah

• Jumlah cairan tubuh berkurang

• Tinggi badan biasanya makin rendah

b. Otak

• 10 % mengalami atrofi otak difus.

• Proses informasi melambat.

• Daya ingat jangka pendek menurun.

• Menurunnya stimulus/rangsangan yang datangdan kemampuan kalkulasi.

c. Jantung dan pembuluh darah

• Perubahan denyut jantung

• Berkurangnya frekwensi jantung

• Respon terhadap stress berkurang

• Compliance ventrikel kiri berkurang

31
• Elastisitas pembuluh darah menurun

• Kejadian aterosklerosis meningkat

• Respon otot polos pembuluh darah menurun menyebabkan relaksasi dan

vasodilatasi menurun.

d. paru

• Compliance paru & rongga dada menurun

• Aktivitas silia menurun

• Volume residu meningkat

• Kapasitas vital menurun

• Refleks batuk menurun

• Pertukaran gas terganggu

• Kekuatan otot pernapasan melemah

• Penurunan massa jaringan paru

e. Ginjal dan saluran kemih

• Jumlah darah yang sampai ke ginjal menurun oleh karena aterosklerosis

dan gangguan jantung.

• Jumlahdan ukuran glomerulus menurun (25%)

• Jumlah darah yang difiltrasi oleh ginjal menurun (LFG 10 ml/dekade)

• Kapasitas ginjal untuk mengeluarkan air dalam jumlahbesar berkurang

menyebabkannatrium serum encer dan hiponatremia.

f. Gastrointestinal

• Motilitas dan pengosongan lambung menurun

• Absorbsi karbohidrat dan 1-25 dihidroksivitamin D menurun.

32
g. Muskuloskeletal

• Komposisi otot berubah digantikan oleh lemak, jaringan kolagen dan

jaringan parut.

• Kekuatan otot dan berkurang.

• Kekuatan dan stabilitas tulang berkurang.

• Lapisan sinovial menipis.

• Cairan sinovial lebih mengental.

• Perkerutan diskus intevertebralis pada spina lumbalis akibat cairan dalam

diskus berkurang

h. Fungsi Kognitif

• Kemampuan meningkatkan fungsi intelektual berkurang.

• Berkurangnya efisiensi transmisi saraf di otak, menyebabkan proses

informasi melambat dan banyak informasi hilang selama transmisi.

• Berkurangnya kemampuan mengakumulasi informasi baru dan mengambil

informasi dari memori.

• Kemampuan mengingat kejadian masa lalu lebih baik dibanding

kemampuan mengingat yang baru saja terjadi.

i. Saluran Kemih dan Kelamin

• Perpanjangan masa refrakter untuk ereksi pada pria.

• Berkurangnya intensitas orgasme pada pria maupun wanita.

• Pengosongan kandung kemih yang tidak sempurna dan peningkatan

volume residual urin.

• Berkurangnya sekresi prostat di urin.

33
2.4.2 Usia Sebagai Faktor Risiko Osteoarthritis

Dari semua faktor risiko untuk timbulnya osteoartritis, faktor ketuaan

adalah yang terkuat. Prevalensi dan beratnya osteoartritis semakin meningkat

dengan bertambahnya umur. Hal ini disebabkan karena adanya hubungan antara

umur dengan penurunan kekuatan kolagen dan proteoglikan pada kartilago sendi

(Wahyuningsih, 2009). Usia rata−rata laki−laki yang mendapat osteoartritis sendi

lutut yaitu pada umur 59 tahun dengan puncaknya pada usia 55 - 64 tahun,

sedangkan wanita 65,3 tahun dengan puncaknya pada usia 65 – 74 tahun.

2.4.1 Implikasi Fisiologi Proses Penuaan pada Muskuloskeletal

Seiring bertambahnya usia, bantalan antara tulang rawan sendi semakin

menipis.Hal ini adalah karena terjadi perubahan yang berkait dengan usia pada

kolagen dan proteoglikan yang menurunkan ketegangan dari tulang rawan sendi

dan juga karena pasokan nutrisi yang berkurang untuk tulang rawan (Lozada,

2013).Mekanisme pertahanan sendi diperankan oleh pelindung sendi yaitu :

Kapsula dan ligamen sendi, otot-otot, saraf sensori aferen dan tulang di dasarnya .

Kapsula dan ligamen-ligamen sendi memberikan batasan pada rentang gerak

(Range of motion) sendi. Kapsula dan ligamen sendi semakin menipis dan susah

untuk melakukan proses anabolik. Selain itu, cairan sendi (sinovial) mengurangi

gesekan antar kartilago pada permukaan sendi sehingga mencegah terjadinya

keletihan kartilago akibat gesekan.. Protein yang disebut dengan lubricin

merupakan protein pada cairan sendi yang berfungsi sebagai pelumas. Protein ini

akan berhenti disekresikan apabila terjadi cedera dan peradangan pada sendi.

Tetapi pada usia lanjut, cairan sinovia semakin mengental dan berkuranglah
34
fungsi perlindungan sewaktu pergerakan. Kemudian, ligamen, bersama dengan

kulit dan tendon, mengandung suatu mekanoreseptor yang tersebar di sepanjang

rentang gerak sendi. Umpan balik yang dikirimkannya memungkinkan otot dan

tendon mampu untuk memberikan tegangan yang cukup pada titik-titik tertentu

ketika sendi bergerak.

Otot-otot dan tendon yang menghubungkan sendi adalah inti dari

pelindung sendi. Kontraksi otot yang terjadi ketika pergerakan sendi memberikan

tenaga dan akselerasi yang cukup pada anggota gerak untuk menyelesaikan

tugasnya. Kontraksi otot tersebut turut meringankan stres yang terjadi pada sendi

dengan cara melakukan deselerasi sebelum terjadi tumbukan (impact). Tumbukan

yang diterima akan didistribusikan ke seluruh permukaan sendi sehingga

meringankan dampak yang diterima. . Pada golongan lansia, komposisi otot

berubah digantikan oleh lemak, jaringan kolagen dan jaringan parut.dan

menyebabkankekuatan otot berkurang. Selain itu, tulang di balik kartilago

memiliki fungsi untuk menyerap goncangan yang diterima. Namun dengan

bertambahnya usia, tulang menjadi kekurangan struktur normalnya dan menjadi

sarcopenia. Ini mengakibatkan instabilitas pengurangan keseimbangan (Felson,

2008).

35
BAB 3

KERANGKA KONSEP DAN VARIABEL YANG DITELITI

3.1 Kerangka teori

Perubahan fungsi sendi


pada penuaan

 Sarcopenia
 Kurang
proprioseptif
dan
keseimbangan
 Peningkatan
kelonggaran
sendi

Penuaan
Muskuloskeletal
Osteoarthritis
(Rentan
terhadap OA)
ooOOsteoarthriti
Perubahan tisu sendi
pada penuaan
Faktor Risiko OA
 Kartilago lebih  Obesitas
rapuh, kondrosit  Instabilitas /
kurang anabolik kecideraan
dan lebih sendi
berkatabolik  Genetik
 Kurang struktur  Kelainan
tulang normal. Anatomi
 Peningkatan  Jenis
kekakuan Kelamin
ligamen dan
tendon
 Degenerasi
meniskus

36
3.2 Kerangka Konsep dan variable

Usia pasien oasteoartritis

(variable independan)

Grade OA menurut Kellgren


Lawrence dan ACRC (variable
dependan)

3.3 DEFINISI OPERASIONAL

3.3.1 Variabel Dependen

Pasien OA Genu diatas umur 50 tahun, dirawat di RSUP Dr Wahidin

Sudirohusodo dari periode Januari 2017- Juni 2017 yang mempunyai data

rekam medis lengkap.

3.3.2 Variabel Independen

a) Jenis Kelamin

 Definisi: laki-laki atau perempuan

 Skala: nominal

 Cara ukur : mengambil catatan didalam rekam medis

 Hasil ukur :

1) laki-laki

2) perempuan

37
b) Usia

 Definisi: Perhitungan lama kehidupan dimana dihitung berdasarkan waktu

kelahiran hidup hingga saat pasien masuk rumah sakit.

 Skala: rasio

 Cara ukur: berdasarkan umur pasien yang dicatat saat masuk rumah sakit

dalam rekam medis.

 Hasil ukur kemudian dikategorikan berdasarkan Departemen Kesehatan

menjadi:

1) Usia pertengahan (45-59 tahun)

2) Usia lanjut dini (60-65 tahun)

3) Usia lanjut (65 tahun keatas)

4) Usia lanjut dengan risiko tinggi (70 tahun keatas)

c) Indeks Massa Tubuh (IMT)

 Definisi: pembandingan berat badan dan tinggi badan untuk mengetahui

berapa besar risiko kesehatan.

 Skala: rasio

 Cara ukur: berdasarkan IMT pasien saat masuk ke rumah sakit yang

dicatat didalam rekam medis.

 Hasil ukur kemudian dikategorikan menjadi:

1) Kurang <18,5

2) Normal 18,5 – 22,9

3) Lebih >30

38
d) Grading Kellgren Lawrence

 Definisi: suatu skor yang digunakan bagi mengetahui tingkat keparahan

OA berdasarkan gambaran radiologis.

 Skala: ordinal

 Cara ukur: berdasarkan diagnosa pasien yang diicatat dalam rekam medis

 Hasil ukur kemudian dikategorikan menjadi:

1) Grade 0 : normal

2) Grade 1 : sendi normal, terdapat sedikit osteofit

3) Grade 2 : osteofit pada dua tempat dengan sklerosis subkondral, celah


sendi normal, terdapat kista subkondral

4) Grade 3 : osteofit moderat, terdapat deformitas pada garis tulang,


terdapat penyempitan celah sendi

5) Grade 4 : terdapat banyak osteofit, tidak ada celah sendi, terdapat kista
subkondral dan sklerosis

39
Gambar 3.1 : Gambaran radiologis menunjukkan empat grading Kellgren
Lawrence. A. Kellgren Lawrence grade 1. B. Kellgren Lawrence grade 2. C.
Kellgren Lawrence grade 3. D. Kellgren Lawrence grade 4.
Sumber : sciencedirect.com, 2017

e) Klasifikasi American College of Rheumatology Criteria (ACRC)

 Definisi: suatu skor yang digunakan bagi mengetahui tingkat keparahan

OA berdasarkan gejala klinis dan gambaran radiologis.

 Skala: ordinal

 Cara ukur: peneliti mengklasifikasikan derajat OA berdasarkan klinis dan

keluhan pasien yang tercatat didalam rekam medis

 Hasil ukur kemudian dikategorikan menjadi:

1) Derajat 0 : Tidak merasakan tanda dan gejala.

2) Derajat 1 : Terbentuk taji kecil, nyeri dirasakan ketika beraktifitas

cukup berat, tetapi masih bisa dilokalisir dengan cara mengistirahatkan

sendi yang terkena osteoartritis.

3) Derajat 2 : Osteofit yang pasti, mungkin terdapat celah antar sendi,

nyeri hampir selalu dirasakan, kaku sendi pada pagi hari, krepitus,

40
membutuhkan bantuan dalam menaiki tangga, tidak mampu berjalan jauh,

memerlukan tenaga asisten dalam menyelesaikan pekerjaan rumah.

4) Derajat 3-4 : Osteofit sedang-berat, terdapat celah antar sendi,

kemungkinan terjadi perubahan anatomis tulang, nyeri disetiap hari, kaku

sendi pada pagi hari, krepitus pada gerakan aktif sendi, ketidakmampuan

yang signifikan dalam beraktivitas (Woolf dan Pfleger, 2003).

41
BAB 4

METODE PENELITIAN

4.1 Jenis Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian

korelasional (hubungan) yaitu penelitian yang bertujuan untuk

menemukan apakah terdapat hubungan antara dua variabel (usia pasien dan

grade osteoarthritis menurut grading Kellgren Lawrence dan ACRC) serta

seberapa besar korelasi yang ada diantara variabel yang diteliti.

4.2 Desain Penelitian

Desain penelitian ini ialah desain cross sectional yang bertujuan

untuk mencari hubungan antara faktor risiko (variabel independan) dengan

efek (dependan) dengan melakukan pengukuran sesaat. Variabel yang

digunakan termasuk faktor risiko dan efek diukur menurut keadaan atau

statusnya pada waktu observasi.

4.3 Waktu & Tempat Penelitian

Penelitian ini akan dilakukan pada bulan September 2017

hingga November 2017 bertempat di RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo.

4.4 Populasi & Sampel

Populasidan sampel yang akan digunakandalam penelitian ini

adalah pasien lanjut usia yang pernah dirawat di RSUP Dr. Wahidin

Sudirohusodo.
42
4.5 Kriteria sampel

4.5.1 Kriteria Inklusi

Semua pasien osteoarthritis genu yang berusia 50 tahun dan ke atas

yang mempunyai rekam medis lengkap di RSUP Dr. Wahidin

Sudirohusodo.

4.5.2 Kriteria Ekslusi

Pasien osteoarthritis yang rakam medisnya tidak sesuai dengan ciri

yang dikehendaki yaitu ;

 Berumur bawah 50 tahun

 Menderita osteoarthritis selain genu

4.6 Metode Pengumpulan Data

Rekam medik pasien lanjut usia yang pernah berobat di RSUP

Dr. Wahidin Sudirohusodo digunakan sebagai data sekunder untuk penilaian

penelitian ini.

4.7 Cara pengambilan sampel

Sampel akan diambil secara “purposive sampling” yang mana

hanya karakteristik pasien konsisten dan memenuhi kriteria tertulis di dalam

rekam medik sahaja yang akan dipilih. Semua populasi diambil ke dalam

sampel yang berasal dari rekam medis diperoleh dari RSUP Dr. Wahidin

Sudirohusodo.

43
4.8 Cara pengolahan dan penyajian data

Segala analisa data dilakukan dengan menggunakan SPSS dan

Microsoft Excel meliputi tabel dan data frekuensi. Seterusnya , inteprestasi

data dan diakhiri dengan membuat kesimpulan hasil dari penelitian .

4.9 Etika Penelitian

 Informed consent : mendapatkan kebenaran dan menghormati keputusan dari

pihak berwenang RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo dalam memperoleh

segala maklumat dan rekam medik pasien.

 Anonimity (Tanpa Nama) : tidak akan menuliskan nama pasien pada hasil

penelitian sebaliknya akan menggantikannya dengan kode pada lembar

pengumpulan data atau hasil penelitian.

 Confidentiality (Kerahasiaan) : semua informasi yang telah dikumpulkan

akan dijamin kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu

yang akan dilaporkan pada hasil riset.

 Prinsip manfaat : Penelitian ini bebas dari sebarang penderitaan terhadap

subjek, bebas dari eksploitasi dan tidak merugikan atau menguntungkan

subjek, serta berhati-hati mempertimbangkan risiko dan keuntungan yang

akan berakibat kepada subjek.

44
4.10 Alur Penelitiaan

Studi Pendahuluan

Identifikasi Masalah

Penetapan Tujuan

Pengumpulan Data

Pengolahan Data

Hasil & Pembahasan

Laporan

45
BAB V

HASIL PENELITIAN

5.1 KARAKTERISTIK SUBYEK PENELITIAN

Subyek penelitian ini berjumlah 47 orang pasien. Subyek dikelompokkan

menurut jenis kelamin, usia berdasarkan klasifikasi Departemen Kesehatan

Indonesia, bulan pasien mendaftar, indeks massa tubuh dan derajat osteoarthritis

berdasarkan klasifikasi Kellgren Lawrence sesuai berdasarkan data rekam medis.

Bagi pasien yang rekam medisnya tidak tertulis klasifikasi ini, saya telah

menggunakan klasifikasi American College Rheumatology Criteria yang

berdasarkan untuk mengetahui tingkat keparahan osteoarthritis genu yang dialami.

Data karakteristik subyek dapat dilihat pada Tabel 5.1.1 dan Tabel 5.1.2. Data

diolah dan dianalisis menggunakan uji Fischer karena tidak memenuhi syarat

untuk uji chi square.

46
Tabel 5.1.1 Karakteristik sampel berdasarkan jenis kelamin, usia dan IMT.

Variabel N %

Jenis
Kelamin
Laki-laki 11 23,4
Perempuan 36 76,6
Usia
Pertengahan 17 36.2
(45-59 tahun)

Lanjut Dini 9 19.1


(60-65 tahun)

Lanjut 14 29.8
(>65 tahun)

Usia Lanjut Resiko 7 14.9


Tinggi (>70 tahun)

IMT
Kurang(<18,5) 8 17
Normal(18,5- 22,9) 8 17
Lebih (>30) 31 66
Sumber : Data sekunder yang diolah

Dilihat dari segi jenis kelamin, pasien osteoarthritis genu ini

kebanyakannya adalah perempuan dengan persentase 76,6% dan sebagian

kecilnya adalah laki-laki dengan persentase 23,4%.

Karakteristik subyek berdasarkan usia terbagi empat menurut Departemen

Kesehatan yaitu kelompok pertengahan umur (45-59 tahun) dengan persentase

terbanyak, 36,2 %, diikuti kelompok usia lanjut (65 keatas) dengan persentase

29,8%, seterusnya kelompok usia lanjut dini (60-65 tahun) dengan persentase

47
19,1% dan sebagian kecil berada pada usia lanjut dengan risiko tinggi dengan

persentase sejumlah 14,9%.

Karakteristik subyek berdasarkan indeks massa tubuh terbagi tiga kategori,

didapatkan lebih banyak subyek dari kategori IMT lebih yaitu sebanyak 31 orang

(66%) dan 8 orang (17%) pada kedua-dua kategori IMT kurang dan normal.

Tabel 5.1.2 Karakteristik subyek berdasarkan Derajat Osteoarthritis Genu

(Kellgren Lawrence dan ACRC).

Jenis klasifikasi N %

Kellgren Lawrence Derajat 0 2 10,5

Derajat 1 1 5,2

Derajat 2 5 26,3

Derajat 3 7 36,8

Derajat 4 4 21,0

Total 19 100

ACRC Derajat 0 0 0

Derajat 1 18 64,2

Derajat 2 6 21,4

Derajat 3 3 10,7

Derajat 4 1 3,6

Total 28 100

Sumber : Data sekunder yang diolah

48
Dilihat dari klasifikasi Kellgren Lawrence, derajat 3 adalah yang

terbanyak dengan persentase 36,8% dan derajat 1 adalah yang terendah dengan

persentase 5,2%. Bagi American College of Rheumatology Criteriapula, derajat 1

adalah yang terbanyak dengan persentase 64,2 % dan derajat 0 adalah yang

terendah, 0%.

49
5.2 HUBUNGAN ANTARA DERAJAT OSTEOARTHRITIS GENU
DENGAN JENIS KELAMIN

Tabel 5.2.1 Hubungan antara Derajat Osteoarthritis Genu dengan Jenis


Kelamin menurut Kellgren Lawrence.

Klasifikasi Kellgren Lawrence

Jenis Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4 p


Kelamin N % N % N % N % N %

Laki - laki 1 20,0 0 0 2 40,0 2 40,0

Perempuan 1 7,1 1 7,1 5 35,7 5 35,7 2 14,3 0,761

Total 2 1 5 7 4

Sumber: Data sekunder yang diolah

Tabel 5.2.1 Hubungan antara Derajat Osteoarthritis


Genu dengan Jenis Kelamin menurut Kellgren
Frekwensi Lawrence.
6
35,7 35,7
5 Laki2
Perempuan
4

3
40 40 14,3
2
20 7,1 7,1
1

0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4

Derajat OA Genu

Sumber: Data sekunder yang diolah

50
Berdasarkan Tabel 5.2.1 dan Gambar 5.2.1, tidak ada hubungan yang

bermakna antara jenis kelamin dengan derajat osteoarthritis genu menurut

klasifikasi Kellgren Lawrence yang ditunjukkan dengan p = 0.761. Data ini turut

memperlihatkan pada berbagai derajat osteoarthritis genu perempuan lebih banyak

daripada laki-laki tetapi tidak ada perbedaan distribusi derajat osteoarthritis karena

jenis kelamin. Diketahui bahwa pasien laki-laki lebih ramai yang menderitai

osteoarthritis genu derajat 3 dan 4 dengan persentase 40,0 % manakala 0% pada

derajat 1 dan 2. Sebagian besar (35,7%) pasien perempuan pula lebih ramai

mengalami osteoarthritis genu derajat 2 dan derajat 3 serta hanya 7,1% pada

kedua-dua derajat 0 danderajat 1.

51
Tabel 5.2.2 Hubungan antara Jenis Kelamin dengan Derajat Osteoarthritis
Genu Menurut Klasifikasi American Rheumatology Criteria.

American College of Rheumatology Criteria


p
Derajat 0 Derajat1 Derajat2 Derajat3 Derajat4
Jenis
Kelamin
N % N % N % N % N %
Laki - laki 0 - 4 66,7 2 16,7 1 16,7 0
0,392
Perempuan 0 - 14 63,6 4 22,7 2 9,1 1 4,5

Total 0 - 18 6 3 1

Sumber: Data sekunder yang diolah

Gambar 5.2.2 : Hubungan antara Jenis Kelamin dengan


Derajat Osteoarthritis Genu Menurut Grading American
Frekwensi Rheumatology Criteria.
16
63,6
14
12
10
8
Laki2
6
66,7 22,7 Perempuan
4
16,7 9,1
2 16,7 4,5
0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4
Derajat OA Genu

Sumber: Data sekunder yang diolah

52
Berdasarkan Tabel 5.2.2 dan Gambar 5.2.2 ,diketahui bahwa tidak ada

hubungan yang bermakna antara derajat osteoarthritis genu dengan jenis kelamin

yang ditunjukkan dengan p = 0.392. Berdasarkan hasil ini didapatkan pasien laki-

laki lebih ramai yang menderitai osteoarthritis genu derajat 1 dengan persentase

66,7% manakala 0% pada derajat 0 dan derajat 4. Sebagian besar (63,6%) pasien

perempuan pula lebih ramai mengalami osteoarthritis genu derajat 1 serta hanya 0

pada derajat 0.

53
5.3 HUBUNGAN ANTARA DERAJAT OSTEOARTHRITIS GENU
DENGAN USIA

Tabel 5.3.1 Hubungan antara Derajat OA Genu dengan Usia menurut KL

Klasifikasi Kellgren Lawrence


Umur Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4 p

N % N % N % N % N %
Usia Pertengahan 1 25 0 - 1 25 2 50 0 -
(45-59 tahun)
Usia Lanjut Dini 0 - 1 16,7 3 50 1 16,7 1 16,7
(60-65 tahun)
Usia Lanjut 1 20 0 - 1 20 2 40 1 20 0,838

(65 tahun keatas)


Usia Lanjut
Risiko Tinggi 0 - 0 - 0 - 2 50 2 50
(70 tahun keatas)
Total 2 10,5 1 5,2 5 26,3 7 36,8 4 21,1
Sumber: Data sekunder yang diolah

Gambar 5.3.1: Hubungan antara Derajat Osteoarthritis


Frekwensi Genu dan Usia
4
Usia Pertengahan
Lanjut Dini
50
3 Usia Lanjut
Lanjut & Risiko Tinggi
50 40 50 50
2

20
25 20 16,7 25 20 16,7 16,7
1

0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4
Derajat OA Genu

Sumber: Data sekunder yang diolah


54
Berdasarkan hasil analisis pada Tabel 5.3.1 dan Gambar 5.3.1, tidak ada

hubungan yang bermakna antara derajat osteoarthritis genu dengan umur yang

ditunjukkan dengan p = 0.838. Sebagian besar pasien usia pertengahan mengalami

osteoarthritis derajat 3 dengan persentase 50% , manakala persentase terkecil

adalah 0% pada derajat 1danderajat 4. Untuk usia lanjut dini, sebagian besar

pasien mengalami osteoarthritis derajat 3 dengan persentase 50% , dan persentase

terendah yaitu 0% pada derajat 0. Bagi pasien dengan usia lanjut, persentase

tertinggi adalah 40% pada osteoarthritis derajat 3, dan yang terendah adalah 0%

pada derajat 1. Akhir sekali, pasien lanjut dengan risiko tinggi didapati mengalami

persentase tertinggi pada derajat 3 dan derajat 4 yaitu 50% , dan tiada pasien

dalam kalangan usia ini yang mengalami derajat 0, derajat 1, dan derajat 2 dengan

persentase 0%.

55
Tabel 5.3.2 Hubungan antara Derajat OA Genu denganUsiamenurut
American College Rheumatology Criteria

American College of Rheumatology Criteria


Umur Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4 P
N % N % N % N % N %
Usia Pertengahan 0 - 7 54 5 38,5 0 - 1 7,7
(45-59 tahun)

Usia Lanjut Dini 0 - 2 66,7 0 - 1 33,3 0 -


(60-65 tahun)
Usia Lanjut 0 - 3 60 1 20 1 20 0 - 0,324

(65 tahun keatas)


Usia Lanjut Risiko 0 - 6 85,7 0 - 1 14,3 0 -
Tinggi
(70 tahun keatas)
Total 0 - 18 66,6 5 18,5 3 11,1 1 3,7

Sumber: Data sekunder yang diolah

Gambar 5.3.2 : Hubungan antara Derajat


Osteoarthritis Genu dan Usia menurut American
Frekwensi Rheumatology Criteria
8
54 Usia Pertengahan
7
85,7 Lanjut Dini
6
38,5 Usia Lanjut
5

4 Lanjut & Risiko


3 Tinggi
3
67
2 20
20 33 14,3 7,7
1

0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4
Derajat OA Genu

Sumber : Data sekunder yang diolah


56
Menurut Tabel 5.3.2 dan Gambar 5.3.2, tidak ada hubungan yang

bermakna antara derajat osteoarthritis genu dengan umur yang ditunjukkan

dengan p = 0.324. Diketahui bahwa tiada pasien yang mengalami osteoarthritis

genu derajat 0. Pada golongan usia pertengahan, sebilangan besar menderita

osteoarthritis genu derajat 1 dengan persentase 54% , persentase 0% pada derajat

0 dan 3. Bagi golongan usia lanjut dini, persentase tertinggi adalah 66,7 % yaitu

pada gred 1 dan 0% pada derajat 0, derajat 2 dan derajat 4. Sebilangan besar

(60%) pasien usia lanjut mengalami osteoarthritis derajat 1 dan 0% pada derajat 0

serta derajat 4. Seterusnya didapati sebagian besar pasien usia lanjut dengan risiko

tinggi mengalami osteoarthritis genu derajat 1 dengan persentase 85,7 % dan 0%

pada derajat 0, derajat 2 dan derajat 4.

57
5.4 HUBUNGAN ANTARA DERAJAT OSTEOARTHRITIS GENU
DENGAN INDEKS MASSA TUBUH.

Tabel 5.4.1 Hubungan antara Indeks Massa Tubuh dengan Derajat


Osteoarthritis Genu Menurut Klasifikasi Kellgren Lawrence
.
Klasifikasi Kellgren Lawrence

IMT Derajat 0 Derajat1 Derajat2 Derajat3 Derajat4 p

N % N % N % N % N %

Kurang 0 - 0 1 100 0 0

Normal 0 - 1 14,3 1 14,3 5 71,4 0


0,71
Lebih 2 18,2 0 - 3 27 2 18,2 4 36,6

Total 2 10,5 1 5,2 5 26,3 7 36,4 4 20,8

Sumber : Data sekunder yang diolah

Gambar 5.3.1 : Hubungan IMT dengan derajat


osteoarthritis genu menurut Kellgren Lawrence
Frekwensi
6
Kurang
71,4
5 Normal
Lebih
36,6
4
27
3
18,2 18,2
2
100
14,3 14,3
1

0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4
Derajat OA Genu

Sumber : Data sekunder yang diolah

58
Berdasarkan hasil analisis pada Tabel 5.3.1 dan Gambar 5.3.1,tidak ada

hubungan yang bermakna antara derajat osteoarthritis genu dengan umur yang

ditunjukkan dengan p = 0.88. 100% pasien dengan IMT kurang mengalami

osteoarthritis genu derajat 2 dan selebihnya 0% pada derajat 0, derajat 1, derajat 3

dan derajat 4. Bagi pasien dengan IMT normal, sebagian besar (71,4%)

mengalami osteoarthritis genu derajat 3, dan 0% padaderajat 0 dan derajat 4. Bagi

pasien dengan IMT lebih, paling banyak adalah osteoarthritis derajat 4 dengan

persentase 36,6 % dan padaderajat 1 adalah 0%.

59
Tabel 5.4.2 Hubungan antara Indeks Massa Tubuh dengan Derajat
Osteoarthritis Genu Menurut American Rheumatology Criteria.
American Rheumatology Criteria
IMT Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4 p

N % N % N % N % N %
Kurang 0 - 3 42,9 3 42,9 1 14,3 0

Normal 0 - 0 1 100 0 0
0,146
Lebih 0 15 75 2 10 2 10 1 5
Total 0 18 64,3 6 21,4 3 10,7 1 3,6

Sumber : Data Sekunder

Gambar 5.4.2 : Hubungan antara Indeks Massa Tubuh dengan


Derajat Osteoarthritis Genu Menurut Klasifikasi American
Frekwensi Rheumatology Criteria
16 75

14
Kurang
12 Normal
10 Lebih

4 42,9 42,9
10 10
2 100 14,3 5

0
Derajat 0 Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 Derajat 4
Derajat OA Genu

Sumber : Data Sekunder

60
Berdasarkan hasil analisis pada Tabel5.4.2 dan Gambar 5.4.2,tidak ada

hubungan yang bermakna antara derajat osteoarthritis genu dengan umur yang

ditunjukkan dengan p = 0.953. Diketahui bahwa 0% pada derajat 0 untuk semua

golongan usia. Pada pasien dengan IMT kurang, sebagian besar mengalami

osteoarthritis derajat 1 dan derajat 2 dengan persentase 42,9 %. serta 0% pada

derajat 0 dan derajat 4. Semua (100%) pasien IMT normal mengalami

osteoarthritis derajat 2. Bagi pasien IMT lebih pula, persentase tertinggi adalah

75% pada derajat 1.

61
5.5 STATISTIK PASIEN OSTEOARTHRITIS GENU MENURUT BULAN

MULAI JANUARI 2017 – JUNI 2017.

Tabel 5.5 : Statistik Pasien Osteoarthritis Genu Menurut Bulan Mulai

Januari 2017 – Juni 2017

Jumlah Pasien Osteoarthritis

Bulan Laki -laki Perempuan

N % N %

Januari 2 33,3 4 66,7

Februari 1 9,1 10 90,9

Mac 2 18,2 9 81,8

April 3 37,5 5 62,5

Mei 1 20,0 4 80,0

Juni 3 50 3 50

Total 12 23,4 35 76,6

Sumber : Data sekunder yang diolah

62
Gambar 5.1 : Statistik Pasien Osteoarthritis Genu
Menurut Bulan Mulai Januari 2017 – Juni 2017
Frekwensi
12
91
10 81,8

8 Januari
Februari
6 62,5 Mac
66,7 80
4 April
37,5 50 50
33,3 18,2 Mei
2 9 20 Juni

0
Laki -laki Perempuan
Derajat OA Genu

Sumber : Data sekunder yang diolah

Berdasarkan Tabel 5.1 dan Gambar 5.1, hasil mendapatkan sebagian besar

pasien laki-laki telah datang ke rumah sakit atas keluhan osteoarthritis genu pada

bulan April dan Mei dengan persentase 37,5 %. Pasien wanita pula paling ramai

yang hadir ke rumah sakit pada bulan Februari dengan persentase sebesar 90,9%.

63
BAB VI

PEMBAHASAN

Sampel pada penelitian ini adalah pasien yang berada dalam golongan

lanjut usia mulai 50 tahun dan keatas. Jumlah sampel adalah 47 orang pasien.

Sampel didistribusikan berdasarkan umur, jenis kelamin dan indeks massa tubuh.

Data diolah dan dianalisis menggunakan uji Fischer karena tidak memenuhi syarat

untuk uji chi square. Pada Tabel 5.1.1, dapat dilihat karakteristik sampel

berdasarkan jenis kelamin paling banyak adalah perempuan (76,6%) , manakala

untuk karakteristik umur yang paling banyak adalah antara usia pertengahan (45 –

59 tahun) yaitu seramai 17 daripada 47 orang, . Karakteristik sampel dengan

indeks massa tubuh lebih adalah yang terbanyak (66%). Pada Tabel 5.1.2, derajat

osteoarthritis yang paling banyak didapatkan adalah Derajat 3 untuk Kellgren

Lawrence dan Derajat 1 untuk American College Rheumatology Criteria.

Berdasarkan Kellgren Lawrence, hal ini membuktikan pasien mulai merasakan

keluhan apabila osteofit pasti telah terbentuk serta berkurangnya celah sendi.

Berdasarkan American College Rheumatology Criteria pula, pasien didapati mulai

mengeluh apabila sudah terbentuk taji kecil, nyeri saat beraktifitas berat, tetapi

masih bisa dilokalisir dengan cara mengistirahatkan sendi yang terkena.

Dari segi jenis kelamin, kajian mendapati prevalensi OA pada laki-laki

sebelum usia 50 tahun lebih tinggi dibandingkan perempuan, tetapi setelah usia

lebih dari 50 tahun prevalensi perempuan lebih tinggi menderita OA dibandingkan

laki-laki. Hal ini sebanding dengan hasil penelitian yang menunjukkan sebagian

64
besar pasien adalah perempuan dalam kedua- dua klasifikasi Kellgren Lawrence

dan American Reumathology Criteria. Hal tersebut diperkirakan karena pada

masa usia 50 – 80 tahun wanita mengalami pengurangan hormon estrogen yang

signifikan. Penelitian menunjukkan bahwa penurunan estrogen mengurangi

pengaturan reseptor estrogen pada kondrosit lalu mengakibatkan penurunan

sintesis proteoglikan. Ternyata perkara ini disokong oleh penelitian yang

dijalankan ISD Scotland yang menunjukkan peningkatan jumlah penderita OA

wanita yang mendadak dibandingkan jenis kelamin laki-laki bermula dari usia 45-

54 tahun. Namun, berdasarkan Fischer Test, tiada hubungan signifikan antara

jenis kelamin dengan derajat OA genu untuk kedua- dua klasifikasi Kellgren

Lawrence dan American Reumathology Criteria. Hal ini mungkin karena

dipengaruhi dengan aktivitas, pekerjaan, dan genetik seseorang.

Proses penuaan dianggap sebagai penyebab peningkatan kelemahan di

sekitar sendi, penurunan kelenturan sendi, kalsifikasi tulang rawan dan

menurunkan fungsi kondrosit, yang semuanya mendukung terjadinya OA. Studi

Framingham menunjukkan bahwa 27% orang berusia 63 – 70 tahun memiliki

bukti radiografik menderita OA lutut, yang meningkat mencapai 40% pada usia

80 tahun atau lebih. Namun, daripada hasil yang didapatkan lebih banyak

golongan usia pertengahan (45 – 59 tahun) yang mendominasi sampel bukannya

golongan mereka yang dalam usia lanjut (65 dan keatas). Hal ini bertentangan

dengan kajian yang dijalankan oleh Joseph Buckwalter yang menunjukkan hasil

peningkatan kejadian OA yang signifikan pada umur 70 tahun keatas. Bukan itu

sahaja, berdasarkan Fischer Test tiada hubungan yang jelas antara tingkat

keparahan OA genu dan usia samaada dari klasifikasi Kellgren Lawrence maupun

65
American Rheumatology Criteria. Hal ini mungkin bisa dikaitkan dengan pasien

OA genu usia lanjut (65 dan keatas) yang tidak mampu secara fizikal untuk

datang berobat, pasien berkemungkinan dirujuk ke bagian lain untuk penyakit

lainnya yang lebih menonjol, riwayat hidupnya sudah berakhir ataupun

merupakan pasien geriatri dengan gejala yang menyimpang.

Selain itu, hasil penelitian menunjukkan sampel yang masuk dalam

penelitian ini sebagian besar mempunyai Indeks Masa Tubuh (IMT) >22,9 yaitu

sejumlah 11 orang pada klasifikasi Kellgren Lawrence dan 20 orang pada

American College of Reumathology Criteria. Hal inisesuai dengan penelitian Kun

Salimah yang mengatakan bahwa seseorang dengan Body Mass Index >22

(overweight) mempunyai resiko terkena osteoartritis lutut 2,083 kali lebih besar

dari pada seseorang dengan Body Mass Index <22.8. Hasil penelitian ini

sebanding dengan penelitian yang bersumber dari Morbidity and Mortality Weekly

Report pada tahun 2010 yang menunjukkan mayoritas 29,6% penderita arthritis

adalah penderita dengan IMT obesitas. Hal ini bisa dikaitkan dengan kegemukan

yang mengakibatkan stress abnormal pada penyangga tubuh lalu melipatgandakan

beban sendi lutut saat beraktivitas sehingga timbulnya kerusakan kartilago.

Setelah dilakukan pengolahan data dan perhitungan statistik dengan menggunakan

Fischer Test, dapat ditarik kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan yang

bermakna antara Indeks Masa Tubuh (IMT) dengan derajat osteoartritis lutut

samaada menurut Kellgren Lawrence ataupun American Rheumatology Criteria.

Hal ini mungkin karena dipengaruhi dengan aktivitas, pekerjaan dan genetik

seseorang.

66
Berdasarkan hasil statistik, hubungan antara derajat osteoarthritis genu

dengan usia, IMT dan jenis kelamin tidak dapat dikaji karena terdapat

kekurangan pada penelitian ini seperti kurangnya sampel yang diambil dan

penelitian dilakukan pada masa yang kurang tepat sehingga hasil kurang bisa

mewakili pasien yang ada.

Bukan itu sahaja, terdapat kebatasan dalam penelitian ini di mana peneliti

yang telah mengklasifikasikan sendiri ACRC dam bukannya pakar radiologi. Jadi

ini mungkin mengakibatkan berlakunya misclassify yang bisa mengganggu hasil

penelitian.

67
BAB VII

KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 KESIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian, maka diperoleh kesimpulan sebagai berikut:

1. Mayoritas jenis kelamin pasien adalah dari golongan perempuan (76,6%)

2. Mayoritas umur pasien adalah dari kalangan usia pertengahan (45 – 59 tahun)

dengan persentase 36,2 %.

3. Mayoritas indeks massa tubuh pasien adalah dari golongan IMT> 22,9 dengan

persentase 66%.

4. Tidak terdapat hubungan yang bermakna antara jenis kelamin dengan derajat

osteoarthritis genu menurut Kellgren Lawrence (p = 0.761) dan American

Rheumatology Criteria (p = 0.392).

5. Tidak terdapat hubungan yang bermakna antara usia dengan derajat

osteoarthritis genu menurut Kellgren Lawrence (p = 0.838) dan American

Rheumatology Criteria (p = 0.324).

6. Tidak terdapat hubungan yang bermakna antara indeks massa tubuh dengan

derajat osteoarthritis genu menurut Kellgren Lawrence (p = 0.71) dan American

Rheumatology Criteria (p = 0.146)

68
7.1 SARAN

Setelah melakukan penelitian yang dijalankan di RSUP Dr Wahidin

Sudirohusodo terdapat beberapa saran yang dapat diberikan agar penelitian seperti

ini dapat diperbaiki pada masa akan datang. Antara saran yang dapat diberikan

adalah :

1. Rekam medis perlu ditulis secara lengkap terutama anamnesis tentang

keluhan pasien. Diagnosa pasien haruslah ditulis lengkap tanpa ada

sebarang kekurangan. Penyimpanan data juga haruslah tersusun demi

menjaga tersedianya rekam medis yang lengkap.

2. Penyuluhan kepada masyarakat sejak dini terhadap OA Genu untuk

mencegah terjadinya penyakit degeneratif ini.

3. Diagnosis dan pemberian rawatan yang awal pada penderita OA

memberikan prognosis yang baik..

4. Diharapkan kepada peneliti selanjutnya untuk melakukan penelitian yang

lebih mendalam tentang semua variable yang telah diteliti diatas dengan

mengambil periode waktu yang lebih panjang agar data sekunder yang

didapatkan lebih banyak agar hasil lebih akurat.

5. Diharapkan adanya penelitian lanjut tentang judul penelitian ini karena

penelitian dan penyelidikan yang berterusan mungkin membawa kepada

penemuan hasil yang diharapkan.

69
DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim, 2008, Osteoarthritis: The Care and Management of Osteoarthritis

inAdults, NHS Evidence, United Kingdom.

2. Anonimb , 2013, Osteoarthritis in General Practice, Arthritis Research UK,

England

3. Atman R.D, Alurphyw, Asche(1986), “Development of Criteria forThe

Classication and Reporting of Osteorthritis of the Knee”, OA Rheum, p

1039-1049.

4. Bethesda, 2013, Handout on Health; Osteoarthritis, http://www.niams.nih.gov/

diakses pada 5 Juni 2017.

5. Carlos J Lozada, 2017. Osteoarthritis, http://www. emedicine. medscape.

com/article/330487 diakses pada 5 Juni 2017.

6. D. Hayashi, F.W.Roemer & A. Guermazi, 2017. Imaging for Osteoarthritis,

Clearance Center, Inc.

http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S1877065715005849

diakses pada 9 September 2017

7. Elin, Y.S., Retnosari, A., Joseph I.S., I K.A., A. Adji P.S., Kusnandar,

2008,Osteoarthritis, ISO Farmakoterapi, Cetakan I, 629-644, PT. ISFI

Penerbitan,Jakarta.

8. Felson, D.T., 2008, Osteoarthritis, HARRISON‟s Principles of InternalMedicine,

17th Edition, 2158-2165, Mc Graw-Hill Companies Inc, NewYork.

9. Fransen M et al, 2011. The Epidemiology of Osteoarthritis in Asia. http://www.

ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/21518309 diakses pada 5 Juni 2017.


10. Hansen, K.E, Elliot, M.E, 2005, Osteoarthritis, In Dipiro, J.T., Talbert, R.L.,

Yee.G.C., Matzke, G.R., Wells, B.G., Posey, L., M., (Eds.), Pharmacopy,

A Pathophysiological Approach, Sixth Edition, 1685-1700, Appeton &

Lange, Stamford.

11. Helmi, Zairin N. 2012. Buku Ajar Gangguan Muskuloskeletal. Jakarta: Salemba

Medika.

12. Incredible Health, 2010. Aging, Belgium, diakses pada 20 November 2017.

13. Imayati, K. 2011. Laporan Kasus Osteoartritis. Bagian Ilmu Penyakit Dalam

Fakultas Kedokteran Universitas Udayana Denpasar: Denpasar.

14. ISD Scotland, 2010. Osteoarthritis, NHS, Scotland. http://www.isdscotland.

Diakses pada 20 November 2017

15. Iskandar, J., 2012, Rematik dan Asam Urat, 104-113, Penerbit PT Bhuana Ilmu

Populer, Jakarta.

16. Joseph A Buckwalter et al, OA Today and Tomorrow: Maintaining Function

with Early Intervention, Medscape Education, Ohio. Diakses pada 18

November 2017.

17. „Kellgren- Lawrence Classification : Knee Osteoarthritis Classification and

Treatment Options‟,2011, Stemcelldoc‟s WeBlog.

https://stemcelldoc.wordpress.com/2011/11/13/kellgren-lawrence-

classification-knee-osteoarthritis-classification-and-treatment-options/

diakses pada 8 September 2017.

18. Kenneth D. Brandt, 2010. Diagnosis and Nonsurgical Management of

Osteoarthritis. 5th edition, USA : Proffesional Communications, Inc, pp 15


19. Miller, C.A. (2004) Nursing for wellness in older adults: theory

andpractice.philadelphia.lippincott William & wilkin.

20. Morbidity & Mortality Report, 2010. Arthritis Prevalence & Body Weight.

Diakses pada 18 November 2017.

21. Murphy Susan L. et al , 2011. BMC Musculoskeletal Disorder.

http://bmcmusculoskeletaldisord.biomedcentral.com diakses pada 5 Juni

2017.

22. Nur Aini Sri Wahyuningsih; 2009. Hubungan Obesitas dengan Osteoartritis

pada Lansia di Kelurahan Puncangsawit Kecamatan Jebres Surakarta.

23. Priyanto, 2008, Farmakologi dan Terminologi Medis, Osteoarthritis,

Leskonfi,Jakarta.

24. Riset Kesehatan Dasar(Riskesdas). (2013). Badan Penelitian dan

PengembanganKesehatan Kementerian RI tahun

2013.http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riske

sdas%202013.pdf. diakses pada 7 Juni 2017.

25. Salimah K. Hubungan faktor resiko body mass index dengan kejadian

osteoartritis lutut pada pasien rawat jalan poli reumatik RS. Dr. Kariadi

(Studi kasus tanpa kontrol di bagian penyakit dalam RS. Dr. Kariadi

Semarang periode Maret-Juni 2005) [S1 thesis]. Semarang: Medical

Faculty Diponegoro University; 2005.

26. Shiozaki H, Koga Y, Omori G, Tamaki M. Obesity and osteoarthritis of the

knee in women: results from the Matsudai Knee Osteoarthritis survey.

The Knee Journal [serial on the internet]. 1999 Feb 23


27. Soenarto, 2010. Reumatik pada Usia Lanjut. Buku Ajar Boehi-Darmojo

Geriatri(Ilmu Kesehatan Usia Lanjut). Edisi 4. Jakarta: Balai Penerbit

FKUI. 433-7.

28. Susilo D. Kesesuaian hasil foto rontgen dan diagnosis klinik pada penderita

osteoartritis di RSUP Dr. Kariadi 1995-2002 [S1 thesis]. Semarang:

Medical Faculty Diponegoro University; 2002.

29. Takashi Nagai, Timothy C Sell & Scott M Lephart, 1999. Effect of Age and

Osteoarthritis on Knee Proprioception. Pittsburgh : Touch Briefings

2007, pp 69-70

30. Woolf A. D., Pfleger B., 2003. Burden of major musculoskeletal conditions.

Buletin of the World Organization. 81 (9)


DAFTAR LAMPIRAN

1. Formulir Untuk Mendata Rekam Medis Pasien

2. Hasil Formulir

3. Lampiran SPSS

4. Lembar Izin Penelitian

5. Lembar Rekomendasi Persetujuan Etik

6. Surat Keterangan Selesai Penelitian

7. Biodata Penulis.
1. FORMULIR UNTUK MENDATA PASIEN

No Tanggal No Rekam Nama Pasien Berat L/P Usia Osteoarthritis


Masuk Medis badan

0 1 2 3 4
1. Hasil Formulir Pasien Klasifikasi Kellgren Lawrence & ACRC

No Tangga No Berat L/P Usia Osteoarthritis


l Rekam badan
Masuk Medis
0 1 2 3 4
1 14/2 616963 31,3 P 62 √
2 31/3 795453 33,3 P 63 √
3 1/2 788483 38,46 P 57 √
4 14/6 804543 28,04 L 66 √
5 3/2 472643 22,6 P 54 √
6 1/2 568790 19,53 P 54 √
7 8/6 803590 19,78 L 77 √
8 10/6 502570 20 P 77 √
9 26/1 787600 24,1 P 60 √
10 28/4 788036 25 P 66 √
11 17/2 786527 33,33 P 64 √
12 5/2 789029 29,97 P 60 √
13 10/4 326048 25,39 P 66 √
14 15/6 804771 22 P 64 √
15 11/2 783502 22 P 67 √
16 22/2 788342 24,2 L 74 √
17 17/3 793362 - P 67 √
18 17/5 795050 28,97 L 73 √
19 30/1 732055 normal L 56 √
No Tanggal No Rekam Berat L/P Usia Osteoarthritis
Masuk Medis badan

0 1 2 3 4
1 17/5 784122 - P 53 √
2 16/2 751681 23,81 P 70 √
3 23/3 786601 27,5 P 65 √
4 25/4 354308 26,37 L 68 √
5 24/1 785028 - P 50 √
6 10/3 803609 39,11 P 54 √
7 13/4 789546 25,63 L 77 √
8 11/4 796807 27,5 P 50 √
9 17/3 792847 28,94 P 69 √
10 12/5 658447 - P 70 √
11 28/4 553097 30,1 L 87 √
12 4/1 367587 17,97 P 66 √
13 27/4 798347 - L 55 √
14 6/3 267576 - P 70 √
15 13/3 792496 34,68 L 50 √
16 14/6 798810 21,26 P 67 √
17 23/1 787100 25,81 P 56 √
18 16/3 793670 27,04 P 51 √
19 29/5 708615 33,67 P 73 √
20 31/3 795490 27,39 P 64 √
21 13/3 793205 27,01 L 59 √
22 11/4 402445 - L 55 √
23 19/5 733953 Ow P 67 √
24 15/6 804775 26,68 P 64 √
25 13/2 789574 32,34 P 57 √
26 20/2 790754 34,45 P 56 √
27 30/3 795314 36,68 P 70 √
28 16/1 781504 25,39 P 57 √
3. Lampiran SPSS

HASIL UJI UNIVARIAT

JK

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Laki-laki 11 23.4 23.4 23.4

Valid Perempuan 36 76.6 76.6 100.0

Total 47 100.0 100.0

OA

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Dextra 2 4.3 4.3 4.3

Sinistra 5 10.6 10.6 14.9


Valid
Bilateral 40 85.1 85.1 100.0

Total 47 100.0 100.0

IMT

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Kurang 8 17,0 17,0 17,0

Normal 8 17,0 17,0 34,0

Lebih 31 66,0 66,0 100,0

Total 47 100,0 100,0


Chi-Square
UMURTests

Frequency Percent Valid Percent Cumulative


Percent

Usia Pertengahan 17 36.2 36.2 36.2

Usia Lanjut Dini 9 19.1 19.1 55.3

Valid Usia Lanjut 14 29.8 29.8 85.1

Usia Lanjut Resiko Tinggi 7 14.9 14.9 100.0

Total 47 100.0 100.0

HASIL BIVARIAT

HUBUNGAN ANTARA JENIS KELAMIN DENGAN DERAJAT

OSTEOARTHRITIS GENU

Jenis Kelamin * Gred Kellgren Lawrence Crosstabulation

Gred Kellgren Lawrence

1 2 3 4 5 Total

Jenis Laki-laki Count 1 0 0 2 2 5


Kelamin % within Jenis
20,0% 0,0% 0,0% 40,0% 40,0% 100,0%
Kelamin

Perempu Count 1 1 5 5 2 14
an % within Jenis
7,1% 7,1% 35,7% 35,7% 14,3% 100,0%
Kelamin
Total Count 2 1 5 7 4 19

% within Jenis
10,5% 5,3% 26,3% 36,8% 21,1% 100,0%
Kelamin
Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Point
Value df sided) sided) (1-sided) Probability
a
Pearson Chi-Square 3,897 4 ,420 ,494
Likelihood Ratio 5,207 4 ,267 ,422
Fisher's Exact Test 4,183 ,392
Linear-by-Linear b
,342 1 ,559 ,686 ,374 ,148
Association
N of Valid Cases 19

a. 9 cells (90,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,26.
b. The standardized statistic is -,585.

Jenis Kelamin * American Rheumatology Criteria Crosstabulation

American Rheumatology Criteria

2 3 4 5 Total

Jenis Laki-laki Count 4 1 1 0 6


Kela % within Jenis Kelamin 66,7% 16,7% 16,7% 0,0% 100,0%
min Perempuan Count 14 5 2 1 22

% within Jenis Kelamin 63,6% 22,7% 9,1% 4,5% 100,0%


Total Count 18 6 3 1 28

% within Jenis Kelamin 64,3% 21,4% 10,7% 3,6% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Point


Value df sided) sided) (1-sided) Probability
a
Pearson Chi-Square ,613 3 ,893 1,000
Likelihood Ratio ,801 3 ,849 1,000
Fisher's Exact Test 1,228 1,000
Linear-by-Linear b
,014 1 ,906 1,000 ,588 ,212
Association
N of Valid Cases 28

a. 7 cells (87,5%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,21.
b. The standardized statistic is ,118.
HUBUNGAN ANTARA USIA DENGAN DERAJAT OSTEOARTHRITIS

GENU

Umur * Gred Kellgren Lawrence Crosstabulation

Gred Kellgren Lawrence

1 2 3 4 5 Total

Umur Usia Count 1 0 1 2 0 4


Pertengaha % within Umur
25,0% 0,0% 25,0% 50,0% 0,0% 100,0%
n

Usia Lanjut Count 0 1 3 1 1 6


Dini % within Umur 0,0% 16,7% 50,0% 16,7% 16,7% 100,0%

Usia Lanjut Count 1 0 1 2 1 5

% within Umur 20,0% 0,0% 20,0% 40,0% 20,0% 100,0%

Usia Lanjut Count 0 0 0 2 2 4


Resiko % within Umur
0,0% 0,0% 0,0% 50,0% 50,0% 100,0%
Tinggi
Total Count 2 1 5 7 4 19

% within Umur 10,5% 5,3% 26,3% 36,8% 21,1% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Point


Value df sided) sided) (1-sided) Probability
a
Pearson Chi-Square 44,514 44 ,450 ,568
Likelihood Ratio 38,053 44 ,723 ,838
Fisher's Exact Test 47,459 ,838
b
Linear-by-Linear Association 4,106 1 ,043 ,040 ,018 ,001
N of Valid Cases 19

a. 60 cells (100,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,05.
b. The standardized statistic is 2,026.
Umur * American Rheumatology Criteria Crosstabulation

American Rheumatology Criteria


2 3 4 5 Total

Umur Usia Pertengahan Count 7 5 0 1 13

% within Umur 53,8% 38,5% 0,0% 7,7% 100,0%

Usia Lanjut Dini Count 2 0 1 0 3

% within Umur 66,7% 0,0% 33,3% 0,0% 100,0%

Usia Lanjut Count 6 1 2 0 9

% within Umur 66,7% 11,1% 22,2% 0,0% 100,0%

Usia Lanjut Resiko Count 3 0 0 0 3


Tinggi % within Umur 100,0% 0,0% 0,0% 0,0% 100,0%
Total Count 18 6 3 1 28

% within Umur 64,3% 21,4% 10,7% 3,6% 100,0%

Chi-Square Tests

Point
Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Probabil
Value df sided) sided) (1-sided) ity
a
Pearson Chi-Square 9,732 9 ,373 ,387
Likelihood Ratio 12,010 9 ,213 ,234
Fisher's Exact Test 9,733 ,324
Linear-by-Linear b
,697 1 ,404 ,430 ,242 ,060
Association
N of Valid Cases 28

a. 14 cells (87,5%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,11.
b. The standardized statistic is -,835.
HUBUNGAN ANTARA INDEKS MASSA TUBUH (IMT) DENGAN

DERAJAT OSTEOARTHRITIS GENU

IMT * Gred Kellgren Lawrence Crosstabulation

Gred Kellgren Lawrence

1 2 3 4 5 Total

IMT Kuran Count 0 0 1 0 0 1


g % within IMT 0,0% 0,0% 100,0% 0,0% 0,0% 100,0%

Norm Count 0 1 1 5 0 7
al % within IMT 0,0% 14,3% 14,3% 71,4% 0,0% 100,0%

Lebih Count 2 0 3 2 4 11

% within IMT 18,2% 0,0% 27,3% 18,2% 36,4% 100,0%


Total Count 2 1 5 7 4 19

% within IMT 10,5% 5,3% 26,3% 36,8% 21,1% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Point


Value df sided) sided) (1-sided) Probability
a
Pearson Chi-Square 12,211 8 ,142 ,131
Likelihood Ratio 14,014 8 ,081 ,059
Fisher's Exact Test 12,419 ,071
Linear-by-Linear b
,054 1 ,816 ,878 ,458 ,115
Association
N of Valid Cases 19

a. 15 cells (100,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,05.
b. The standardized statistic is ,233.
IMT * American Rheumatology Criteria Crosstabulation

American Rheumatology Criteria


2 3 4 5 Total

IMT Kurang Count 3 3 1 0 7

% within IMT 42,9% 42,9% 14,3% 0,0% 100,0%

Normal Count 0 1 0 0 1

% within IMT 0,0% 100,0% 0,0% 0,0% 100,0%

Lebih Count 15 2 2 1 20

% within IMT 75,0% 10,0% 10,0% 5,0% 100,0%


Total Count 18 6 3 1 28

% within IMT 64,3% 21,4% 10,7% 3,6% 100,0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. Point


Value df sided) sided) (1-sided) Probability

Pearson Chi- a
7,700 6 ,261 ,259
Square
Likelihood Ratio 7,355 6 ,289 ,305
Fisher's Exact Test 9,504 ,146
Linear-by-Linear b
,597 1 ,440 ,490 ,241 ,038
Association
N of Valid Cases 28

a. 11 cells (91,7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is ,04.
b. The standardized statistic is -,772.
4. Permohonan Izin Penelitian
5. Lembar Rekomendasi Persetujuan Etik
6. Surat Keterangan Selesai Penelitian
BIODATA PENULIS

Nama Lengkap : Nurul Aifaa Nazihah Binti Mohd Zin

Nama Panggilan : Aifaa

NIM : C11114825

Tempat , Tanggal Lahir : Malaysia, 5 Januari 1995

Agama : Islam

Jenis Kelamin : Perempuan

Jurusan/ Fakultas : Pendidikan Dokter

Nama Orangtua

Ayah : Mohd Zin Bin Mihar

Ibu : Zanariah Binti Haji Hairuddin

Anak ke :4

Alamat : Lot 2320 Jalan Iskandar, Bukit Kapar , 42200 Kapar, Selangor

Darul Ehsan, Malaysia

Telepon : 087841914458

Email : aifaanazihah1995@gmail.com

Riwayat pendidikan :

 Pasti Al Raudhah (2001)


 Sekolah Kebangsaan Bukit Kapar (2002 – 2007)
 Sekolah Berasrama Penuh Integrasi Gombak (2008 – 2012)
 Universiti Selangor (2013 – 2014)
 Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin (2014 – sekarang)
Pengalaman Organisasi

1- Ahli Jawatankuasa Exco Dakwah & Pembangunan Insan Persatuan


Kebangsaan Pelajar Malaysia di Indonesia sesi 15/16

2- Setiausaha Program Daurah Risalah Tauhid anjuran Persatuan Kebangsaan


Pelajar Malaysia di Indonesia sesi 15/16.

3- Setiausaha Exco Aset & Dana Persatuan Kebangsaan Pelajar Malaysia di


Indonesia sesi 16/17

4- Bendahari Program Medico Bazar 1.0 anjuran Persatuan Kebangsaan Pelajar


Malaysia di Indonesia sesi 16/17

5- Pengarah Program Medico Bazar 2.0 anjuran Persatuan Kebangsaan Pelajar


Malaysia di Indonesia sesi 16/17