Anda di halaman 1dari 58

ASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA DENGAN PERUBAHAN FISIOLOGIS PADA

SISTEM RESPIRASI
(TUGAS INI DISUSUN UNTUK MEMENUHI NILAI TUGAS MATA KULIAH
KEPERAWATAN GERONTIK )

ANGGOTA KELOMPOK 4 :

1. Anugrah Ragil Ismiray 201611004


2. Farah Donna Maulidiane 201611012
3. Rosichan Anwar Almuluk 201611028
4. Tazkiya 201611036

STIKes JAYAKARTA PKP DKI JAKARTA

Jalan Raya PKP Kecamatan Ciracas – Jakarta Timur 13730

Telp./Fax (021) 22852216 email :

Website www.stikesjayakartapkp.ac.id

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat
dan hidayahnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas mata kuliah Gerontik yang berjudul
“Asuhan Keperawatan Pada Lansia Dengan Perubahan Fisiologis Sistem Respirasi”. Dalam
menyelesaikan makalah ini penulis banyak mendapatkan bantuan baik moril maupun materil dari
banyak pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Ibu Andriati Reny Harwati selaku koordinator mata kuliah keperawatan gerontik.
2. Ibu Indah Kurniawati selaku dosen pembimbing dalam materi kali ini
3. Semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini. Penulis menyadari
bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, baik susunan maupun isi makalah ini,
untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi
perbaikan makalah ini di masa yang akan datang penulis mengharapkan dengan
tersusunnya makalah ini semoga dapat bermanfaat.

Jakarta, 16 Juni 2019

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................................................i
DAFTAR ISI..............................................................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................................1
1.1. Latar Belakang.............................................................................................................................1
1.2. Tujuan Penulisan..........................................................................................................................2
1.3. Ruang Lingkup............................................................................................................................2
1.4. Metode Penulisan........................................................................................................................2
1.5. Sistematika Penulisan..................................................................................................................2
BAB II TINJAUAN TEORI......................................................................................................................4
2.1. Konsep Dasar...............................................................................................................................4
2.1.1. Pengertian Lansia.................................................................................................................4
2.1.2. Batas Usia Lansia.................................................................................................................6
2.1.3. Proses Menua.......................................................................................................................7
2.1.4. Karakteristik Lansia...........................................................................................................11
2.1.5. Perubahan Yang Terjadi Pada Lansia (Bio-Psiko-Sosial)...................................................13
2.2. Konsep System Respirasi...........................................................................................................16
2.2.1. Pengertian System Respirasi..............................................................................................16
2.2.2. System Respirasi Yang Normal..........................................................................................17
2.2.3. Perubahan System Respirasi..............................................................................................22
2.3.4 Asuhan Keperawatan Sistem Respirasi..............................................................................23
2.3. Konsep Penyakit PPOK............................................................................................................27
2.3.1. Pengertian Penyakit PPOK................................................................................................27
2.3.2. Klasifikasi dan Etiologi PPOK...........................................................................................28
2.3.3. Tanda Dan Gejala PPOK....................................................................................................29
2.3.4 Penatalaksanaan PPOK......................................................................................................30
2.3.7 Komplikasi Bila Tidak Teratasi..........................................................................................35
2.3.8 Masalah Kesehatan Dikaitan Dengan Gerontology............................................................36
2.3.9 Asuhan Keperawatan.........................................................................................................36
BAB III TINJAUAN KASUS..................................................................................................................43
3.1 Kasus.........................................................................................................................................43

ii
3.2. Pengkajian Keperawatan............................................................................................................44
3.3. Diagnosa Keperawatan..............................................................................................................50
3.4. Perencanaan Keperawatan.........................................................................................................52
3.5 Implementasi Keperawatan........................................................................................................54
3.6 Evaluasi Keperawatan................................................................................................................55
BAB IV PEMBAHASAN........................................................................................................................56
BAB V KESIMPULAN...........................................................................................................................57
5.1 Kesimpulan................................................................................................................................57
5.2 Saran..........................................................................................................................................57
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................................- 1 -

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Saat ini penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) merupakan masalah kesehatan global.
Data prevalensi, morbiditas dan mortalitas berbeda tiap negara namun secara umum terkait
langsung dengan prevalensi merokok dan pada beberapa negara dengan polusi udara akibat
pembakaran kayu dan bahan-bahan biomasa lain. Prevalensi PPOK cenderung meningkat.
Menurut the Latin American Project for the investigation of Obstructive Lung Disease
(PLATINO) prevalensi PPOK stadium I dan yang lebih parah pada umur > 60 tahun antara
18,4 % - 32,1%. Di 12 negara Asia Pasifik prevalensi PPOK stadium sedang-berat pada
umur ≥ 30 tahun 6,3%. Penyakit paru obstruktif kronik merupakan penyebab morbiditas dan
mortalitas kronis ke 4 di Amerika Serikat. Global Initiative for chronic Obstructive Lung
Disease (GOLD) memperkirakan PPOK sebagai penyebab kematian ke 6 pada tahun 1990
dan akan meningkat menjadi penyebab ke 3 pada tahun 2020 di seluruh dunia (Wibisono,
MJ dkk, 2010).

Penyakit paru obstruktif kronik merupakan penyakit sistemik. Banyak bukti yang
menunjukkan PPOK ada hubungan dengan manifestasi ektrapulmonal (efek sistemik)
terutama pada pasien dengan penyakit berat. Weight loss sudah lama dikenal dalam
perjalanan klinik penyakit PPOK. Pada tahun 1960 an beberapa studi melaporkan bahwa
berat badan (BB) rendah dan penurunan berat badan merupakan faktor prediktif negatif
survival pada PPOK (Wibisono, MJ dkk, 2010).

Pada beberapa dekade lalu mengobati PPOK dianggap seperti mengerjakan hal yang sia-
sia, sebab PPOK diasumsikan sebagai penyakit progresif, tidak sembuh dan tidak bisa
diobati. Saat ini pandangan para ahli telah berubah, pendekatan PPOK sama seperti
mendekati penyakit kronik lain (Wibisono, MJ dkk, 2010).

Hal tersebut merupakan alasan mengapa penulis tertarik untuk membuat makalah yang
berjudul Asuhan Keperawatan Pada Lansia Dengan Perubahan Fisiologis Sistem Respirasi.

1
1.2. Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan makalah ini yaitu supaya pembaca dapat memahami dan mengetahui
tentang pengertian lansia, batasan usia lansia, proses menua, karakteristik lansia, perubahan
yang terjadi pada lansia (bio-psiko-sosial), pengertian sistem respirasi, sistem respirasi yang
normal, perubahan sistem respirasi pada lansia, asuhan keperawatan terkait sistem respirasi,
pengertian penyakit PPOK, klasifikasi dan etiologi PPOK, tanda dan gejala PPOK,
penatalaksanaan PPOK, komplikasi bila tidak diatasi, masalah kesehatan (penyakit)
dikaitkan dengan gerontologi dan asuhan keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa
dan intervensi keperawatan.

1.3. Ruang Lingkup


Ruang lingkup keperawatan gerontik dengan gangguan sistem respirasi.

1.4. Metode Penulisan


Metode penulisan terdiri dari studi pustaka dan diskusi yang dimana studi pustaka
didapatkan dari buku dan metode diskusi yakni hasil dari kerjasama kelompok dalam
memecahkan masalah

1.5. Sistematika Penulisan


Dalam makalah ini untuk mempermudah pemahaman pembaca, penulis membuat
sistematika penulisan sebagai berikut :

Bab I Pendahuluan

Bab ini membahas latar belakang, tujuan penulisan, ruang lingkup, metode penulisan dan
sistematika penuisan

Bab II Tinjauan Teori

Bab ini membahas bagian sub bab kosep dasar lansia yang berisikan pengertian lansia,
batasan usia lansia, proses menua, karakteristik lansia dan perubahan yang terjadi pada
lansia (bio-psiko-sosial). Bagian sub bab konsep sistem respirasi berisikan pengertian sistem
respirasi, sistem respirasi yang normal, perubahan sistem respirasi pada lansia dan asuhan
keperawatan terkait sistem respirasi. Bagian sub bab konsep penyakit PPOK berisikan
pengertian penyakit PPOK, klasifikasi dan etiologi PPOK, tanda dan gejala PPOK,

2
penatalaksanaan PPOK, komplikasi bila tidak diatasi, masalah kesehatan (penyakit)
dikaitkan dengan gerontologi dan asuhan keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa
dan intervensi keperawatan.

Bab III Tinjauan Kasus

Bab ini membahas pengkajian keperawatan, diagnosa keperawatan, perencanaan


keperawatan, implementasi keperawatan dan evaluasi keperawatan.

Bab IV Pembahsan

Bab ini membahas kesenjangan yang terjadi antara tinjauan teori dan kasus yang dikelola.

3
BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1. Konsep Dasar
2.1.1. Pengertian Lansia
Menurut Ratnawati (2017) dalam periode kehidupan manusia, ada rangkaian
tahapan yang harus dilalui oleh setiap manusia. Tahapan tersebut dinamakan daur hidup
atau siklus hidup manusia. Siklus hidup manusia dimulai dari masa
kehamilan,menyusui,bayi,anak-anak,remaja,dewasa,lanjut usia sampai meninggal dunia.
Jadi, dapat dikatakan bahwa lansia merupakan tahap akhir perkembangan daur hidup
manusia.

1. Pengertian Lanjut Usia


Lanjut usia adalah fenomena biologis yang tidak dapat dihindari oleh setiap
individu. UU No.IV Tahun 1965 Pasal 1,menyatakan bahwa seorang dapat dikatakan
lanjut usia setelah mencapai umur 55 tahun, tidak mempunyai atau tidak berdaya
mencari nafkah sendiri untuk keperluan hidupnya sehari-hari, dan menerima nafkah
dari orang lain.
Menurut UU No.13 tahun 1998 tetang kesejahteraan lanjut usia, lansia adalah
seorang yang telah mencapai usia diatas 60 tahun. Dari kedua pengertian yang sudah
disebutkan dapat disimpulkan bahwa lansia adalah seorang yang telah berusia diatas
60 tahun dan tidak berdaya mencari nafkah sendiri untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya sehari-hari.
2. Ciri-Ciri Lansia
Menurut Darmojo (2004) dalam buku Ratnawati (2017) lanjut usia diartikan
sebagai fase menurunnya kemampuan akal dan fisik, yang di mulai dengan adanya
beberapa perubahan dalam hidup. Hal ini sejalan dengan pendapat soejono (2000)
dalam buku Ratnawati (2017) yang mengatakan bahwa pada tahap lansia, individu
mengalami banyak perubahan baik secara fisik maupun mental, khususnya
kemunduran dalam berbagai fungsi dan kemampuan yang pernah dimilikinya.

Perubahan fisik yang dimaksud antara lain rambut yag mulai memutih, muncul
kerutan diwajah, ketajaman pancaindra menurun, serta terjadi kemunduran daya tahan
4
tubuh. Selain itu, di masa ini lansia juga harus berhadapan dengan kehilangan-
kehilangan peran diri, kedudukan sosial, serta perpisahan dengan orang-orang yang
dicintai. Maka dari itu, dibutuhkan kemampuan beradaptasi yang cukup besar untuk
dapat menyikapi perubahan di usia lanjut secara bijak.

Menurut Hurlock (1980) dalam buku Ratnawati (2017) terdapat beberapa ciri-ciri
orang lanjut usia,yaitu :

a. Usia lanjut merupakan periode kemunduran


Sebagian pemicu terjadinya kemunduran pada lansia adalah faktor fisik dan faktor
psikologis. Dampak dari kondisi ini dapat mempengaruhi psikologis lansia.
Sehingga, berperan penting dalam kemunduran pada lansia. Mereka akan mengalami
kemunduran semakin cepat apabila memiliki motivasi yang rendah, sebaliknya jika
memiliki motivasi yang kuat maka kemunduran itu akan terjadi.

b. Orang lanjut usia memiliki status kelompok minoritas


Pandangan-pandangan negative akan lansia dalam masyarakat social secara tidak
langsung berdampak pada terbentuknya status kelompok minoritas pada mereka.

c. Menua membutuhkan perubahan peran


Kemunduran yang terjadi pada lansia berdampak pada perubahan peran mereka
dalam masyarakat sosial ataupun keluarga. Namun demikian, perubahan peran ini
sebaiknya dilakukan atas dasar keinginan sendiri bukan atas dasar tekanan dari
lingkungan.

d. Penyesuaian yang buruk pada lansia


Perilaku buruk pada lansia terbentuk karena perlakuan buruk yang mereka terima.
Perlakuan buruk tersebut secara tidak langsung membuat lansia cenderung
mengembangkan konsep diri yang buruk.

2.1.2. Batas Usia Lansia


Lanjut usia dibagi oleh sejumlah pihak dalam berbagai klasifikasi dan batasan ;

a. Menurut WHO batasan lanjut usia meliputi :


1) Middle Age : 45-59 tahun
2) Elderly : 60-70 tahun
3) Old : 75-90 tahun
5
4) Very Old : Di atas 90 tahun

b. Maryam (2008) mengklasifikasikan lansia antara lain :


1) Pralansia (prasenilis)
Seorang yang berusia antara 49-59 tahun.
2) Lansia
Seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih.
3) Lansia resiko tinggi
Seseorang yang berusi 70 tahun atau lebih/ seseorang yang berusia 60 tahun
atau lebih dengan masalah kesehatan (Depkes RI,2003)
4) Lansia potensial
Lansia yang masih mampu melakukan pekerjaan dan/ atau kegiatan yang
dapat menghasilkan barang/jasa (Depkes RI,2003)
5) Lansia tidak potensial
Lansia yang tidak berdaya mencari nafkah, sehingga hidupnya bergantung
pada bantuan orang lain (Depkes RI,2003).

Menurut Kementrian Kesehatan RI (2015) lanjut usia dikelompokkan


menjadi usia lanjut (60-69 tahun) dan usia lanjut dengan risiko tinggi (lebih
dari 70 tahun atau lebih dengan masalah kesehatan).

2.1.3. Proses Menua


Setiap manusia yang berumur panjang tidak akan dapat menhindar dari penuaan.
Sejatinya penuaan merupakan fenomena alamiah yang tidak dapat ditolak. Tidak ada
satupun faktor yang dapat mencegah proses menua.

1. Definisi Menua
Menurut Nugroho (2000) dalam buku Ratnawati (2017), menua adalah
proses yang terus-menerus berlanjut secara alamiah, dimulai sejak lahir, dan
umum dialami pada semua makhluk hidup. Sementara itu, menurut Tyson (1999)
dalam buku Ratnawati (2017), menua adalah suatu proses yang dimulai saat
konsepsi dan merupakan bagian normal dari masa pertumbuhan dan
perkembangan serta merupakan penurunan kemampuan dalam mengganti sel-sel
yang rusak. Dapat disimpulkan bahwa menua adalah suatu proses yang terus-
menerus berlanjut secara alamiah serta merupakan bagian normal dari masa

6
pertumbuhan dan perkembangan dimana terjadinya penurunan kemampuan
jaringan untuk memperbaiki diri.

2. Teori Proses Menua


Menurut Nugroho (2006) dalam buku Ratnawati (2017) mengelompokkan
teori proses menua dalam dua bidang, yakni biologi dan sosiologis. Masing-
masing bidang tersebut kemudian dipecah lagi kedalam beberapa bagian sebagai
berikut.

1) Teori biologi
a. Teori genetic clock
Teori ini merupakan teori instrinsik yang menjelaskan bahwa ada
jam biologis didalam tubuh yang berfungsi untuk mengatur gen dan
menentukan proses penuaan. Proses penuaan ini telah terprogram secara
genetic untuk spesies-spesien tertentu. Umumnya, di dalam inti sel setiap
spesies memiliki suatu jam genetic/jam biologis sendiri dan setiap dari
mereka mempunyai batas usia yang berbeda-beda yang telah diputar
menurut replica tertentu.
b. Teori mutasi somatik
Teori ini meyakini bahwa penuaan terjadi karena adanya mutasi
somatik akibat pengaruh lingkungan yang buruk. Nugroho, mengamini
pendapat suhana (1994) dan Cconstantinides (1994) bahwa terjadi
kesalahan dalam proses transkripsi DNA atau RNA dan dalam proses
translasi RNA protein/enzim. Kesalahan yang terjadi terus-menerus
akhirnya menimbulkan penurunan fungsi organ atau perubahan sel
menjadi kanker atau penyakit. Setiap sel tersebut kemudian akan
mengalami mutasi, seperti mutasi sel kelamin sehingga terjadi penurunan
kemampuan fungsional sel.

2) Teori nongenetik
a. Teori penurunan sistem imun tubuh (auto-immune theory)
Pengulangan mutasi dapat menyebabkan penuaan kemampuan
sistem imun tubuh dalam mengenali dirinya sendiri (self-recognition).
Seperti dikatakan Goldstein (1989) bahwa mutasi yang merusak
membrane sel akan menyebabkan sistem imun tidak mengenalinya. Jika

7
tidak mengenalinya, sistem imun akan merusaknya. Hal inilah yang
mendasari peningkatan penyakit auto-imun pada lanjut usia.

b. Teori kerusakan akibat radikal bebas (free radical theory)


Teori ini terbentuk karena adanya proses metabolism atau
pernapasan di dalam mitokodria. Radikal bebas yang tidak stabil
mengakibatkan oksidasi oksigen bahan organic, yang kemudian membuat
sel tidak dapat bergenerasi (Halliwel,1994). Radikal bebas ini dianggap
sebagai penyebab penting terjadinya kerusakan fungsi sel. Adapun
radikal bebas yang terdapat dilingkungan anatara lain :

(1) asap kendaraan bermotor,

(2) asap rokok,

(3) zat pengawet makanan,

(4) radiasi,

(5) sinar ultraviolet yang mengakibatan terjadinya perubahan pigmen dan

kolagen pada proses menua.

c. Teori menua akibat metabolism


Teori menjelaskan bahwa metabolism dapat mempengaruhi proses
penuaan. Hal ini dibuktikan dalam penelitian-penelitian yang menguji
coba hewan, dimana pengurangan asupan kalori ternyata bisa
menghambat pertumbuhan dan memperpanjang umur, sedangkan
perubahan asupan kalori yang menyebabkan kegemukkan dapat
memperpendek umur (Bahri dan Alem,
1989;Darmojo,1999,Nugroho,2006).
d. Teori rantai silang (cross link theory)
Teori ini menjelaskan bahwa lemak,protein,karbohidrat, dan asam
nukleat (molekul kolagen) yang bereaksi dengan zat kimia dan radiasi,
mengubah fungsi jaringan. Hal tersebut menyebabkan adanya perubahan

8
pada membrane plasma yang mengakibatkan terjadinya jaringan yang
kaku, kurang elastis, dan hilangnya fungsi pada proses menua.

e. Teori fisiologis
Teori ini terdiri atas teori oksidasi stress dan teori dipakai –aus
(wear and tear theory), di mana terjadinya kelebihan usaha pada stress
menyebabkan sel tubuh lelah terpakai.

3) Teori Sosiologis
1. Teori interaksi sosial
Kemampuan lansia dalam mempertahankan interaksi sosial
merupakan kunci mempertahankan status sosialnya. Teori ini
menjelaskan mengapa lansia bertindak pada situasi tertentu. Pokok-
pokok social exchange theory menurut Nugroho (2006) antara lain :

a. Masyarakat terdiri atas aktor sosial yang berupaya mencapai tujuannya


masing-masing
b. Dalam upaya tersebut, terjadi interaksi sosial yang memerlukan biaya dan
waktu
c. Untuk mencapai tujuan yang hendak dicapai,seorang aktor mengeluarkan
biaya

2. Teori aktivitas atau kegiatan


Teori ini menyatakan bahwa lanjut usia yang sukses adalah mereka
yag aktif dan banyak ikut serta dalam kegiatan sosial. Para lansia akan
merasaka kepuasan bila dapat melakukan aktivtas dan mempertahankan
aktivitas tersebut selama mungkin. Padahal secara alamiah,mereka akan
mengalami penurunan jumlah kekuatan secara langsung.

3. Teori kepribadian berlanjut (continuity theory)


Teori ini menjelaskan bahwa perubahan yang terjadi pada seorang
lanjut usia sangat dipengaruhi oleh tipe personalitas yang dimilikinya .
Menurutnya, ada kesinambungan dalam siklus kehidupan lansia, di mana
dimungkinkan pengalaman hidup seorang pada suatu saat merupakan
gambaran kelak pada saat ia menjadi lansia.

4. Teori pembebasan/penarikan diri(disengagement)

9
Teori yang pertama kali diajukan oleh cumming dan Henry (1961)
ini menjelaskan bahwa dengan bertambah-lanjutnya usia, seseorang
berangsur-angsur akan mulai melepaskan diri dari kehidupan sosialnya
atau menarik diri dari pergaulan sekitarnya. Dengan interaksi sosial
lansia, baik secara kualitas maupun kualitas sehingga sering lanjut usia
mengalami kehilangan ganda(triple of rle) :

a) Kehilangan peran (loss of role)


b) Hambata kontak sosial (restriction of contact anda relationship)
c) Berkurangnya komitmen (reduced commitment to social mores and
value)

2.1.4. Karakteristik Lansia


Menurut Pusat Data dan informasi, Kementrian Kesehatan RI (2016),
karakteristik lansia dapat dilihat berdasarkan kelompok berikut ini.

a. Jenis Kelamin
Dari data Kemenkes RI (2015), lansia lebih didominasi oleh jenis kelamin
perempuan. Artinya, ini menunjukkan bahwa harapan hidup yang paling tinggi
adalah perempuan.

b. Status Perkawinan
Berdasarkan Badan Pusat Statistik RI,SUPAS 2015, penduduk lansia
ditilik dari status perkawinannya sebagian besar berstaus kawin (60%) dan
cerai(37%). Adaoun perinciannya yaitu lansia perempuan yang berstatus cerai
mati sekitar 56,04% dari keseluruhan yang cerai mati, dn lansia laki-laki yang
berstatus kawin ada 82,84. Hal ini disebabkan usia harapan hidup laki-laki,
sehingga persentase lansia perempuan yang berstatus cerai mati lebih banyak
dibandingkan dengan lansia laki-laki. Sebaliknya, lansia laki-laki yang bercerai
umumnya segera kawin lagi.

c. Living arrangement
Angka Beban Tanggungan adalah angka yang menunjukkan perbandingan
banyaknya orang tidak produktif (umur <15tahun dan >65tahun) dengan orang
berusia produktif (umur 15-64). Angka tersebut menjadi cermin besarnya beban
10
ekonomi yang harus ditanggung penduduk usia produktif untuk membiayai
penduduk usia nonproduktif.
Menurut Pusat Data dan Informasi Kemenkes RI (2016),Angka Beban
Tanggungan Indonesia adalah 48,63%, yang artinya setiap 100 orang pennduduk
yang masih produktif akan menanggung 48 orang tidak produktif di Indonesia.
Angka Beban Tanggungan menurut provinsi, tertinggi ada di Nusa Tenggara
Timur (66,74%) dan terendah ada di Yogyakarta (45,05%).

d. Kondisi Kesehatan
Angka kesakitan,menurut Pusat Data dan Informasi Kemenkes RI (2016),
merupakan salah satu indicator yang digunakan untuk mengukur derajat
kesehatan penduduk. Angka kesakitan bisa menjadi indicator kesehatan negative.
Artinya, semakin rendah angka kesakitan menunjukkan derajat kesehtan
penduduk yang semakin baik.
Masih menurut Pusat Data dan Informasi Kemenkes RI (2016), angka
kesehatan penduduk lansia tahun 2014 sebesar 25,05%, artinya bahwa dari setiap
100 orang lansia terdapat 25 orang di antaranya mengalami sakit. Sementara itu,
Badan Pusat Statistik melalui Susesnas 2012-2014 dan SUPAS 2015 menyatakan
secara umum derajat kesehatan penduduk lansia mengalami peningkatan dari
tahun 2012-2014.
Berikut adalah penyakit-penyakit yag kerap menjangkiti lansia. Menurut
table tersebut, penyakit terbanyak pada lansia adalah penyakit tidak menular
(PTM) antara lain hipertensi,artris,strok,penyakit paru obstruktif kronik (PPOK),
dan Diabetes Melitus(DM).

No. Masalah Kesehatan Prevalensi Prevalensi Prevalensi


55-64 65-74 75+ tahun
1. Hipertensi 45,5 57,6 63,8
2. Artritis 45 51,9 54,8
3. Strok 33 46,1 67
4. PPOK 5,6 8,6 9,4
5. DM 5,5 4,8 3,5
6. Kanker 3,2 3,9 5
7. Penyakit Jantung Koroner 2,8 3,6 3,2
8. Batu Ginjal 1,3 1,2 1,1
9. Gagal Jantung 0,7 0,9 1,1
10. Gagal Ginjal 0,5 0,5 0,6
11
(sumber: Riskesdas 2013,Kementrian Kesehatan)

e. Keadaan Ekonomi
Mengacu pada konsep active ageing WHO, lanjut usia sehat berkualitas
adalah proses penuaan yang tetap sehat secara fisik,sosial,dan mental sehingga
dapat tetap sejahtera sepanjang hidup dan tetap berpartisipasi dalam rangka
meningkatkan kualitas hidup sebagai anggota masyarakat. Berdasarkan data
SUPAS 2015 (Pusat Data dan Informasi Kemenkas RI 2016) sumber dana untuk
lansia sebagian besar pekerjaan/usaha (46,7%),anak/menantu (32,1%),suami/istri
(8,9%) dan pensiun (8,5%), selebihnya 3,8% adalah
tabungan/deposito,saudara/family lain, orang lain, jaminan sosial.

2.1.5. Perubahan Yang Terjadi Pada Lansia (Bio-Psiko-Sosial)


Menurut Ratnawati (2017) proses menua mengakibatkan terjadinya banyak
perubahan pada lansia. Perubahan-perubahan itu meliputi perubahan fisik,
psikososial, dan kognitif.

a. Perubahan fisik
1. Perubahan pada kulit : kulit, wajah, leher, lengan dan tangan menjadi lebih
kering dan kriput. kulit di bagian bawah mata membentuk seperti kantung dan
lingkaran hitam di bagian ini menjadi lebih permanen dan jelas. Selain itu,
warna merah dan kebiruan sering muncul di sekitar lutu dan di tengah
tengkuk.
2. Perubahan otot : pada umumnya otot orang berusia madya menjadi lembek
dan mengendur di sekitar dagu, lengan bagian atas dan perut.
3. Perubahan pada persendian : masalah pada persendia terutama pada bagian
tungkai dan lengan yang membuat meeka menjadi agak sulit berjalan.
4. Perubahan pada gigi : gigi menjadi kering, patah, dan tanggal sehingga
kadang-kadang memakai gigi palsu.
5. Perubahan pada mata : mata terlihat kurang bersinar dan cenderung
mengeluarkan kotoran dan menumpuk di sudut mata, kebanyakan menderita
presbiopi, atau keulitan melihat jarak jauh, menurunya akomodasi karena
menurunya elastis mata.

12
6. perubahan pada telinga : fungsi pendengaran udah mulai menurun, sehingga
tidak ssedikit yang mempergunakan alat bantu pendengaran.

Selain penggunaan fisik yang bisa terlohat secara langsung, pertambaahan usia
sering pula di sertai dengan prubahan-perubahan akiat penyakit kronis, obat-obat
yang diminum akibat operasi yang menyiksa kesusahan secara fisik dan psikologis.
Beberapa gangguan fisik pada bagian dalam tersebut seperti :

1) Perubahan pada sistem saraf otak : umumnya mengalami penurunan ukuran,


berat, dan fungsi. Contohnya kortek mengalami artropi
2) Perubahan pada kardiovaskuler : terjadi penurunan elastis dari pembuluh
arah jantung dan merunya cardiac output
3) Penyakit kronis diabetes millitus (DM), penyakit kardiovaskuler, hipertensi,
gagal ginjal, kanker, dan masalah yang brhubungan dengan persendian dan saraf.

b. Perubahan Psikososial
Perubahan psikososial yang dialami lansia erat kaitany dengann
keterbatasan produktivitas kerjanya. Oleh karena itu, seseorang lansia yang
memasuki masa0masa pensiun akan mengalami kehilangan-kehilangan sebagai
berikut :
1) Kehilangan finansial (pendapatan kurang).
2) Kehilangan status ata jabatan pada posisi tertentu ketika masih bekerja dulu.
3) Keilangan kegiatan/ktivitas. Kehilangan ini erat kaitanya dengan beberapa
hal sebagai berikut :
a) Merasakan atau sadar terhadap kematian, perubahan cara hidup
(memasuki rumah perawatan gerakan ,lebih sempit).
b) Adanya penyakit kronis dan ketidakmampuan fisik.
c) Timbulnya kesepian akibat pengasingan dan lingkungan sosial.
d) Gangguan gizi akibat akibat kehilangan jabatan.
e) Hilangnya kkuatan dan ketegapan fisik.

c. Perubahan Kognitif
Keinginan untuk berumur panjang dan ketika meninggal dapat masuk
surga ialah sikapumum lansia yang perlu dipahami oleh perawat. Perubahan
kognitif pada ansia dapat berupa sikap yang semakin egosentrik, mudah curiga,
bertambah pelit atau tamak bila memiliki sesuatu. Mereka mengharap tetap
memiliki peranan dalam keluarga ataupun masyarakat. Faktor yang
mempengaruhi perubahan kognitif :
13
1) Perubahan fisik, khususnya perasa
2) Kesehatan umum
3) Tingkat pendidikan.
4) Keturunan
5) Lingkungan

Pada lansia seringkali memori jangka pendek, pikiran, kemampuan


berbicara, dan kemampuan motorik erpengaruh. Lansia akan kehilangan
kemampuan dan pengetahuan yang telah didapatkan sebelumnya. Lansia
cenderung mengalami dimensia. Demensia terbagi menjadi dua, yakni demensia
yang dapat di sembuhka dan demensia yang sulit di sembuhkan. Adapun
penyebab demensia yang disembuhkan antara lain

1) Tumor otak
2) Hematoma subdural
3) Penyalahgunaan obat terlarang
4) Gangguan kelenjar tiroid
5) Kurangnya vitamin. Terutama vitamin B12.
6) Hipoglekemia.

Sementara itu, dimensia yang sulit disembuhkan antara lain disebabkan


oleh:

1) Demensia alzheimer
2) Demensia vaskuler
3) Demensia lewy body
4) Demensia frontotemporal

2.2. Konsep System Respirasi


2.2.1. Pengertian System Respirasi
Respirasi atau yang biasa disebut dengan pernapasan adalah proses menghirup
udara bebas yang mengandung O2 (Oksigen) dan mengeluarkan udra yang
mengandung CO2 (Karbondioksida) sebagai sisa oksidasi keluar dari tubuh. Proses
mmenghirup oksigen ini disebut inspirasi sedangkan proses mengularkan

14
karbondioksida disebut ekspirasi. Dalam proses pernapasan, oksigen merupakan zat
kebutuhan utama. Oksigen untuk pernapasan diperoleh dari udara di lingkungan
sekitar. (Mutaqqin, Arif, 2008)

Organ yang berperan penting dalam proses respirasi adalah paru-paru/pulmo.


Sistem respirasi terdiri dari hidung/nasal,faring,laring,trakea,bronkus,bronkiolus
dan alveolus. Respirasi adalah paru-paru/pulmo. Sistem respirasi terdiri dari
hidung/nasal,faring,laring,trakea,bronkus,bronkiolus dan alveolus. Respirasi adalah
pertukaran antara O2 dan CO2dalam paru-paru,tepatnya dalam alveolus.
Pernapasan sangat penting bagi kelanjutan hidup manusia. Apabila seseorang tidak
bernapas dalam beberapa saat, maka orang tersebut akan kekurangan oksigen (O2),
hal ini dapat mengakibatkan orang tersebut kehilangan nyawanya. (Mutaqqin, Arif,
2008)

Adapun fungsi dari pernapasan atau respirasi lain :

1. Mengambil oksigen yang kemudian dibawa oleh darah keseluruh tubuh (sel-
selnya) untuk mengadakan pembakaran.

2. Mengeluarkan karbondioksida yang terjadi sebagai sisa dari pembakaran,


kemudian dibawa oleh darah ke paru-paru untuk dibuang.

3. Menghangatkan dan melembabkan udara.

2.2.2. System Respirasi Yang Normal


Menurut Hidayat, AA (2009) sistem respirasi yang normal yakni :

Hidung

Hidung atau nasal berfungsi sebagai saluran untuk udara mengalir ked an dari
paru-paru, sebagai penyaring kotoran dan melembabkan serta menghangatkan udara
yang dihirup kedalam paru-paru. Nasal terdiri atas bagian eksternal dan
internal.Bagian eksternal menonjol dari wajah dan disangga oleh tulang hidung dan
kartilago, dilindungi otot-otot dan kulit, serta dilapisi oleh membrane mukosa.

15
Lapisan dalam terdiri dari selaput lender yang berlipat-lipat yang dinamakan karang
hidung (konka nasalis) yang berjumlah 3 buah :

a. konka analis inferior (karang hidung bagian bawah)

b. konka analis media (karang hidung bagian tengah)

c. konka nasalis superior (karang hidung bagian atas)

Dasar dari rongga hidung dibentuk oleh tulang rahang atas, ke atas rongga hidung
berhubungan dengan beberapa rongga yang disebut sinus paranasalis yang terdiri
dari :

a. sinus maksilaris pada rongga rahang atas

b. sinus frontalis pada rongga tulang dahi

c. sinus sfenoidalis pada rongga tulang baji

d. sinus etmoidalis pada rongga tulang tapis

Faring

Pharynx atau faring merupakan organ berbentuk corong sepanjang 15 cm yang


tersusun atas jaringan fibromuscular yang berfungsi sebagai saluran penceranaan
dan juga sebagai saluran pernafasan. Pharynx terletak setinggi bassis, cranii,(bassis
occipital dan bassis sphenoid) sampai cartilage,cricoid setinggi vertebrae servical
VI. Bagian terlebar dari pharynx terletak setinggi os hyoideum dan bagian
tersempitnya terlatak pada pharyngoesophageal junction. Faring merupakan organ
tubuh tempat persimpangan antara jalan pernafasan dan jalan makanan, terdapat
dibawah dasar tengkorak,dibelakang rongga hidung dan mulut sebelah depan ruas
tulang leher. Hubungan faring dengan organ lain disekitarnya meliputi :

a. keatas berhubungan dengan rongga hidung dengan perantaraan lubang yang


disebut koana

b. kedepan berhubungan dengan rongga mulut yang disebut intsmus,fausium

16
c. kebawah terdapat dua lubang: kerah depan lubang faring dan kearah belakang
lubang esophagus

Rongga tekak dibagi dalam tiga bagian antara lain :

a. bagian sebelah atas yang sama tingginya dengan koana nasofaring

b. bagian tengah yang sama tingginya dengan istmus fausium disebut orofaring

c. bagian bawah sekali disebut laring ofaring

Pembentuk dinding faring yaitu sebagai berikut :

a. membrane mukosa yang tersusun atas epitel sequamos, pseudokompleks


dibagian bawah

b. submukosa

c. jaringan fibrosa,membentuk fascia,pharyngobasillaris yang melekat pada bassis


crania

d. jaringan muscular yang terdiri dari otot sirkular dan longitudinal

e. jaringan ikat longgar yang mmembentuk fascia buccopharyngeal

Laring

Larynx (laring) atau tenggorokan merupakan salah satu saluran pernafasan (tractus
respiratorius).Laring membentang dari laryngoesophageal junction dan
menghubungkan faring dengan trakea.Laring terletak setinggi vertebrae cervical IV-
VI.Laring juga bertindak sebagai pembentukkan suara.Laring atau pangkal
tenggorokan itu dapat ditutup oleh sebuah empang tenggorok yang disebut
epiglottis yang terdiri dari tulang-tulang rawan yang berfungsi pada waktu kita
menelan makanan menutupi laring. Laring terdiri dari 5 tulang rawan antara lain :

17
a. kartilago tiroid (1 buah) depan jakun, sangat jelas terlihat pada pria

b. kartilago ariteanoid (2 buah) yang berbentuk beker

c. kartilago krikoid (1 buah) yang berbentuk cincin

d. kartilago epiglottis (1 buah)

Pada laring terdapat pita suara yang berjumlah 2 buah terdiri dri bagian atas adalah
pria suara palsu tidak mengeluarkan disebut vertikularis dan dibagian bawah adalah
pita suara sejati yang membentuk suara yang disebut vokalis yang terdapat 2 buah
otot.

Terbentuknya suara merupakan hasil kerja sama antara rongga mulut,rongga


hidung,laring,lidah dan bibir. Pada pita suara palsu tidak terdapat otot oleh karena
itu pita suara ini tidak dapat bergetar,hanya antara kedua pita suara tadi dimasuki
oleh aliran udara maka tulang rawan gondok dan tulang rawan bentuk beker tadi
diputar. Akibatnya pita suara dapat mengencang dan mengendor dengan demikian
sela udara menjadi sempit atau luas.Perbedaan suara seseorang bergantung pada
tebal dan panjangnya pita suara.

Trakea
Trakea atau batang tenggorok merupakan lanjutan dari laring yang dibentuk oleh
16-20 cincin yang terdiri dari tulang-tulang rawan yang berbentuk seperti kuku
kuda (huruf C).Sebelah dalam diliputi oleh selaput lendir yang berbulu getar yang
disebut sel bersilia, hanya bergerak kearah luar.Panjang trakea 9-11 cm dan
dibeakang terdiri dari jaringan ikat yang dilapisi oleh otot polos.

Trakea bersifat fleksibel, sehingga mampu mengalami kontraksi dan kembali


mengalami relaksasi ke ukuran semula. Kontaksi otot polos trakea akan mengurangi
ukuran diameter rongga trakea, dan pada keadaan ini tenagayang cukup besar
untuk mengeluarkan udara dariparu-paru. Tulang rawab berfungsi mencegah
terjadinya penyumbatan dan menjain keberlangsungan jalannya udara, walaupun
terjadi perubahan tekanan selama pernafasan.Trakea berfungsi sebagai tempat

18
berlintasan udara setelah melewati saluran pernafasan bagian atas yang membawa
udra bersih, hangat dan lembab.Pada trakea terdapat sel-sel bersilia yang berguna
untuk mengeluarkan benda-benda asing yang masuk bersama-sama dengan udara
pernafasan. Yang memisahan trakea menjadi bronkus kiri dan kanan disebut karina.

Bronkus dan Bronkiolus


Bronkus atau cabang tenggorok merupaka lanjutan dari trakea, ada dua buah yang
terdapat pada ketinggian vertebra torakalis IV dan V mempnyai struktur serupa
dengan trakea dan dilapisi oleh sejenis set yang sama. Bronkus itu berjalan
kebawah dan kesamping kearah tampuk dari paru-paru.Bronkus kanan lebih pendek
dan lebih besar dapi pada bronkus kiri, terdiri dari 6-8 cincin mempunyai 3
cabang.Bronkus kiri lebih panjang dan lembih ramping dari yang kanan, terdiri dari
9-12 cincin mempunyai 2 cabang.

Bronkus bercabang-cabang, cabang yang lebih kecil disebut cabang bronkiolus


(bronkioli).Pada bronkioli tak terdapat giielembung paru atau gelembung hawa
yang disebut alveolus.

Paru-paru merupakan sebuah alat tubuh yang sebagaian besar terdiri dari
gelembung (gelembung hawa dan alveoli).. gelembung alveoli ini terdiri dari sel-sel
epitel da endotel. Jika dibentangkan soal luas permukaan lebih kurang 90 m2.Pada
lapisan ini terjadi pertukaran udara, O2 masuk kedalam daran dan CO2 dikeluarkan
dari darah.Paru-paru terletakdiantara rpngga dada (mediastinum), dilindungi oleh
struktur tulang selangka.Rongga dada dan perut dibatasi oleh struktur tulang
selangka.Rongga dada dan perut dibatasi oleh sekat disebut difragma.Paru-paru
terbenam bebas dalam rongga pleuranya sendiri.Paru-paru dibungkus oleh selaput
yang bernama pleura. Pleura dibgi menjadi dua yaitu :

a. pleura pisceral (selaput dadapembungkus ), yaitu selaput paru yang


berlangsung membungkus paru

b. pleura parietal, yaitu selaput yang melapisi rongga dada luar.

19
Fisiolgi pernafasan

Manusia sangat membutuhkan oksigen dalam hidupnya, bila tidak mendapatkan


oksigen dalam 4 menit akan mengakibatkan kerusakan pada otak yang dapat
diperbaikidan bisa mnimbulkan kebagian. Bial oksigen tidak mencukupi kebutuhan
tubuh makan akan terjadi sianosis yang adanya warna kebiruan pada
bibir,telinga,lengan,dan kaki. Menurut tempat terjadinya pertukaran gas maka
pernafasan dapat dibedakan. Atas 2 jenis, yaitu adanya warna kebiruan pada bibir,
telinga,dengan dan kaki. Menurut tempat terjadinya pertukaran gas maka
pernafasan dapat dibedakan atas 2 jenis yaitu pernafasan luar.

Pernapasa dada adalah pernafasan yang melibatkan otot antartulang


rusik.Mekenismenya dapat dibedakan antar tulang rusuk. Mekanismenya dapat
dibedkan berikutnya:

1. Fase inspirasi
Fase ini merupakam fase berkontraksinya otot antar tulang rusuk sehingga rongga
dada membesar, akibatnya tekanan dalam rongga dada menjadi lebih kecul dari
pada tekanan diluar sehingga udara luar yang kaya oksigen masuk.

2. Fase ekspirasi
Fase ini merupakan fase relaksasi atau kembalinya otot antara tulang rusuk ke
posisi semula yang diikuti oleh turunnya tulang rusuk sehingga rongga dada
menjadi kecil.Sebagai akibatnya.Tekanan di dalam rongga dada menjadi lebih besar
dari pada tekanan diluar, sehingga udara dalam rongga dada yang kaya
karbondioksida keluar.

2.2.3. Perubahan System Respirasi


Perubahan anatomis seperti penurunan komplians paru dan dinding dada turut
berperan dalam peningkatan kerja pernapasan sekitar 20% pada usia 60 tahun.
Penurunan laju ekspirasi paksa satu detik sebesar 0,2 liter/dekade (Sunaryo, 2016).

20
Berikut ini merupakan perubahan yang terjadi pada sistem pulmonal akibat proses
menua. Pertama, paru-paru kecil dan kendur, hilangnya rekoil elastis, dan
pembesaran alveoli. Implikasi dari hal ini adalah penurunan daerah permukaan
untuk difusi gas. Kedua, penurunan kapasitas vital penurunan PaO 2 residu.
Implikasi dari hal ini adalah penurunan saturasi O2 dan peningkatan volume.
Ketiga, pengerasan bronkus dengan peningkatan resistensi. Implikasi dari hal ini
adalah dispnea saat aktivitas. Keempat, klasifikasi kartilago kosta, kekakuan tulang
iga pada kondisi pengembangan. Implikasi dari hal ini adalah Emfisema sinilis,
pernapasan abdominal, hilangnya suara paru pada bagian dasar. Kelima, hilangnya
tonus otot toraks, kelemahan kenaikan dasar paru. Implikasi dari hal ini adalah
akumulasi cairan, sekresi kental, dan sulit dikeluarkan. Ketujuh, penurunan
sensitivitas sfingter esofagus. Implikasi dari hal ini adalah hilangnya sensasi haus
dan silia kurang aktif. Kedelapan, penurunan sensitivitas kemoreseptor. Implikasi
dari hal ini adalah tidak ada perubahan dalam PaCO 2 dan kurang aktifnya paru-paru
pada gangguan asam basa (Sunaryo, 2016).

2.3.4 Asuhan Keperawatan Sistem Respirasi


I. Pengkajian

A. Riwayat Keperawatan

1. Masalah keperawatan yang pernah dialami

a Pernah mengalami perubahan pola pernapasan.

b Pernah mengalami batuk dengan sputum.

c Pernah mengalami nyeri dada.

d Aktivitas apa saja yang menyebabkan terjadinya gejala-gejala di


atas.

2. Riwayat penyakit pernapasan

a apakah sering mengalami ISPA, alergi, batuk, asma, TBC, dan lain-
lain ?
21
b bagaimana frekuensi setiap kejadian?

3. Riwayat kardiovaskuler

a pernah mengalami penyakit jantung (gagal jantung, gagal ventrikel


kanan,dll) atau peredaran darah.

4. Gaya hidup

a merokok , keluarga perokok, lingkungan kerja dengan perokok.

B. Pemeriksaan Fisik

1. Mata

a konjungtiva pucat (karena anemia)

b konjungtiva sianosis (karena hipoksemia)

c konjungtiva terdapat pethechia (karena emboli lemak atau


endokarditis)

2. Kulit

a Sianosis perifer (vasokontriksi dan menurunnya aliran darah perifer)

b Penurunan turgor (dehidrasi)

c Edema.

d Edema periorbital.

3. Jari dan kuku

a Sianosis

b Clubbing finger.

4. Mulut dan bibir

a membrane mukosa sianosis

22
b bernapas dengan mengerutkan mulut.

5. Hidung

a pernapasan dengan cuping hidung.

6. Vena leher

a adanya distensi / bendungan.

7. Dada

a retraksi otot Bantu pernapasan (karena peningkatan aktivitas


pernapasan, dispnea, obstruksi jalan pernapasan)

b pergerakan tidak simetris antara dada kiri dan dada kanan.

c Tactil fremitus, thrills (getaran pada dada karena udara/suara


melewati saluran/rongga pernapasan)

d Suara napas normal (vesikuler, bronchovesikuler, bronchial)

e Suara napas tidak normal (creklerlr/rales, ronkhi, wheezing, friction


rub/pleural friction)

f Bunyi perkusi (resonan, hiperesonan, dullness)

8. Pola pernapasan

a pernapasan normal(eupnea)

b pernapasan cepat (tacypnea)

c pernapasan lambat (bradypnea)

C. Pemeriksaan penunjang

1. EKG

a Echocardiography

b Kateterisasi jantung

23
c Angiografi

II. Intervensi

1. Diagnosa : Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan sekret yang


berlebihan dan kental.

Tujuan : pola nafas lebih efektif dan kembali normal.

Kriteria Hasil : sesak nafas berkurang/hilang, RR 16-24 x/menit, Tak ada


wheezing

Intervensi umum :

Mandiri

- Kaji faktor penyebab.

- Kurangi atau hilangkan faktor penyebab.

- Jika ada nyeri, berikan obat pereda nyeri sesuai kebutuhan.

- Sesuaikan pemberian dosis analgesik dengan sesi latihan batuk.

- Pertahankan posisi tubuh yang baik untuk mencegah nyeri atau cedera

otot.

- Jika sekret kental, pertahankan hidrasi yang adekuat (tingkatkan asupan


cairan hingga 2-3 x sehari jika ada kontraindikasi).

- Pertahankan kelembapan udara inspirasi yang adekuat.


Kolaborasi

- Kolaborasikan dengan dokter untuk tindakan suction guna


mempertahankan kepatenan jalan napas.

- Kolaborasikan dengan dokter untuk pemberian oksigen melalui masker,


kanula hidung, dan transtrakea guna mempertahankan dan meningkatkan
oksigenasi.

24
Rasional

- Batuk yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kelemahan dan tidak


efektif, dan bisa menyebabkan bronchitis.

- Latihan napas dalam dapat melebarkan jalan napas.

- Duduk pada posisi tegak menyebabkan organ-organ abdomen terdorong


menjauhi paru, akibatnya pengembangan paru menjadi lebih besar.

- Pernapasan diafragma mengurangi frekuensi pernapasan dan


meningkatkan ventilas alveolar.

- Sekret yang kental sulit dikeluarkan dan dapat menyebabkan henti mukus,
kondisi ini dapat menimbulkan atelektasis.

- Secret harus cukup encer agar mudah dikeluarkan.

- Nyeri atau rasa takut akan nyari dapat melelah dan menyakitkan.

- Dukungan emosional menjadi semangat bagi klien, air hangat dapat


membantu relaksasi.

2.3. Konsep Penyakit PPOK


2.3.1. Pengertian Penyakit PPOK
Penyakit paru-paru obstrutif kronis (PPOK) merupakan suatu istilah yang sering
digunakan untuk sekelompok penyakit paru paru yang berlangsung lama (Grace &
Borlay, 2011) yang ditandai oleh adanya respons inflamasi paru terhadap partikel
atau gas yang berbahaya (Padila, 2012). Adapun pendapat lain mengenai P P O K
adalah kondisi ireversibel yang berkaitan dengan dispnea saat aktivitas dan
penurunan aliran masuk dan keluar udara paru-paru (Smeltzer & Bare, 2006) yang
ditandai oleh peningkatan resistensi terhadap aliran udara sebagai gambaran
patofisiologi utamanya. (Edward. 2012)

PPOK adalah penyakit paru kronik yang ditandai dengan hambatan aliran udara di
saluran napas yang tidak sepenuhnya reversible. Hambatan udara ini bersifat
25
progresif dan berhubungan dengan respon inflamasi paru terhadap partikel atau gas
racun yang berbahaya (GOLD, 2010 ; Robbins et al., 2010). PPOK merupakan
suatu sindrom yang ditandai dengan gejala dan tanda pernapasan yaitu batuk
kronik, berdahak, dispnea dengan derajat yang bervariasi, dan penurunan aliran
udara ekspirasi yang signifikan dan progresif (Meyer et al., 2010). Menurut
Anthonisen (2004) istilah PPOK mencakup tiga patologi spesifik yaitu bronkhitis
kronik, penyakit saluran napas perifer dan emfisema. Definisi PPOK menurut
American Thoracic Society (ATS) adalah suatu gangguan dengan karakteristik
adanya obstruksi dari jalan napas karena bronkitis kronik atau emfisema; obstruksi
jalan napas umumnya progresif dan dapat disertai hiper-reaksi dan mungkin
kembali normal sebagian. (Saminan, 2014)

Menurut Klaus et al., (2007), PPOK adalah penyakit yang dapat dicegah dan
diobati dengan beberapa efek ekstrapulmonal yang signifikan yang dapat
berkontribusi terhadap keparahan pada individu; yang ditandai dengan keterbatasan
jalan napas yang tidak sepenuhnya reversibel dan bersifat progresif serta
berhubungan dengan respon inflamasi yang abnormal dalam paru dari partikel
berbahaya atau gas beracun. (Saminan, 2014)

2.3.2. Klasifikasi dan Etiologi PPOK


Menurut Wibisono, MJ dkk (2010) berdasarkan hasil spiromentri keparahan PPOK
dibagi menjadi 4

Stadium I FEV1 / FVC <0,7


FEV1>80% prediksi
:Ringan
Stadium II : FEV1/FVC<0,7
50%≤ FEV1 < 80% prediksi
Sedang
Stadium III : Berat FEV1/FVC < 0,7
30% ≤ FEV1< 50% prediksi

26
Etiologi Faktor-faktor yang menyebabkan penyakit Paru Obstruksi Kronik (PPOK)
menurut Mansjoer (2008) dan Ovedoff (2006) dalam Mutaqqin, Arif (2008)
adalah :

1. Kebiasaan merokok, polusi udara, paparan debu,asap dan gas-gas kimiawi.

2. Faktor usia dan jenis kelamin sehingga mengakibatkan berkurangnya fungsi


paru-paru, bahkan pada saat gejala penyakit tidak dirasakan.

3. Infek sisistem pernafasan akut, seperti pneunomia, bronkitis, dan asma orang
dengan kondisi ini berisiko mendapat PPOK.

4. Kurangnya alfa anti tripsin. Ini merupakan kekurangan suatu enzim yang
normalnya melindungi paru-paru dari kerusakan peradangan orang yang
kekurangan enzim ini dapat terkena empisema pada usia yang relatif muda, walau
pun tidak merokok.

Meskipun merokok merupakan faktor risiko utama yang dapat dimodifikasi untuk
perkembangan PPOK, penyakit ini dapat dikaitkan dengan kombinasi faktor risiko
yang menyebabkan cedera paru-paru dan kerusakan jaringan. Perokok 12- sampai
13 kali lebih mungkin meninggal akibat PPOK daripada bukan perokok.Sedangkan
untuk eksaserbasi akut kematian lebih tinggi untuk pasien yang di rawat di rumah
sakit. angka kematian di rumah sakit adalah 6% sampai 8%.

2.3.3. Tanda Dan Gejala PPOK


Manifestasi klinis menurut Reeves (2006) dan Mansjoer (2008) dalam Mutaqqin,
Arif (2008) pasien dengan penyakit paru obstruksi kronis adalah perkembangan
gejala-gejala yang merupakan ciri dari PPOK yaitu :

a. Malfungsi kronis pada sistem pernafasan yang manifestasi awalnya ditandai


dengan batuk batuk dan produksi dahak khususnya yang muncul di pagi hari.

b. Napas pendek sedang yang berkembang menjadi nafas pendek akut.

27
c. Batuk kronik lebih dari 3 bulan dan terjadi tiap tahun.

d. Berdahak kronik

e. Sesak napas

f. Penurunan berat badan

g. Mengi

h. Edema pada tubuh bagian bawah

Gejala klinis pada PPOK antara lain batuk, produksi sputum, sesak nafas dan
keterbatasan aktivitas. Faktor patofisiologi yang berkontribusi dalam kualitas dan
intensitas sesak nafas saat melakukan aktivitas pada pasien PPOK antara lain
kemampuan mekanis dari otot-otot inspirasi, meningkatnya volume restriksi selama
beraktivitas, lemahnya fungsi otot otot inspirasi, meningkatnya kebutuhan ventilasi
relatif, gangguan pertukaran gas, kompresi jalan nafas dinamis dan faktor
kardiovaskuler. Oleh karena itu pasien PPOK cenderung menghindari aktivitas fisik
sehingga pasien mengurangi aktivitas sehari-hari yang akhirnya akan menyebabkan
immobilisasi, hubungan pasien dengan lingkungan dansosial menurun sehingga
kualitas hidup menurun (Saminan, 2014).

2.3.4 Penatalaksanaan PPOK


Menurut Wibisono, MJ dkk (2010) tujuan penatalaksanan PPOK adalah :

1. mencegah progresif penyakit


2. mencegah gejala
3. memperbaiki exercise tolerance
4. memperbaiki status kesehatan
5. mecegah dan mengobati penyulit

28
6. mencegah dan mengobati eksaserbasi
7. menurunkan mortalitas

Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan implementasi 4 komponen progam


penatalaksanaan yaitu :

1. menilai dan monitor perjalanan penyakit


2. mengurangi faktor-faktor resiko
3. penatalaksanaan PPOK stabil
4. penatalaksanaan eksaserbasi

1. penilaian dan pemantauan penyakit

Dengan keluhan sesak nafas, atuk kronis atau berdahak dan atau riwayat
paparan faktor risiko perlu dicurigai menderia PPOK. Diagnosis haris
dikonfirmasi dengan spirometri. Spirometri merupakan gold standar diagnosis
PPOK.

Penyakit paru obstruktif kronik merupakan penyaki progresif dengan faal


paru dapat diprediksi memburuk dengan berjalanya waktu, meskipun dengan
perawatan terbaik yang ada. Komorbif sering dijumpai pada PPOK dan harus
diidentifikasi secara aktif.

Disamping riwayat penyakit juga diperlukan pemeriksaan spirometri da


pemeriksaan lain seperti foto thoraks, analisa gas darah, tes reversibel
bronkodilator, pemeriksaan alfa 1 antiaspirin

2. mengurangi faktor risiko

2.1. Berhenti merokok

Mengurangi paparan asap rokok, occupational duts dan chemical dan polusi udara
indoor dan outdoor penting untuk mencegah onset dan progresi.

Berhenti merokok merupakan intervensi tunggal yang paling efektif dan cost-
effectif untuk menurunkan risiko timbulnya PPOK dan memperlambat progresi
PPOK. Oleh sebab itu setiap upaya harus dikerjakaan untuk membantu pasien
berhenti merokok terutama pasien-pasien dengan hambatan aliran udara ringan
atau sedang. Namun sayang tidak ada regimen yang dengan mudah/cepat
29
membantu semua pasien. Seperti pada penyebab mulai merokok dan terus
merokok adalah multi faktor keberhasilan penyeleaian juga sering kali juga
melibatkan multipel intervensi.

2.2 Mencegah merokok

Menganjurkan kebijaksanaan dan progam pengendalian tembakau yang


komperhensif dengan jelas, konsisten dan pesan tidak merokok berulang.
Bekerjaama dengan pemerintah untuk meloloskan undang-undang yang
menetapkan dilarng merokok disekolah, fasilitas umum dan lingkungan kerja dan
menganjurkan pasien untuk tidak merokok di rumah.

2.3 Paparan okupasional

Ditetapkan pencegahan primer yang dapat di capai dengan eliminasi atau


pengurangan paparan terhadap berbagai bahan-bahan di temapt kerja. Pencegahan
sekuner dapat lewat surveilen dan deteksi awal.

2.4 Populasi udara indoor dan outdoor

Implementasi tindakan untuk mengurangiatau menghindari populasi indoor dari


bahan bakar biomassa, bahan bakar untuk masak dan pemanasan di tempat tingga.
Dengan ventilasi jelek. anjurkan masyarakat untuk memonitor kwalitas saluran
udara dan hindari eercise berlebihan di luar rumah atau tinggal dirumah selama
waktu polusi.

3. Penatalaksanaan PPOK stabil

Penyuluhan kesehatan berperan penting pada proses berhenti merokok dan


meningkatkan ketrampilan, kemampuan untuk mengatasi penyakit dan status
kesehatan.

Tidak ada medikmentosa untuk PPOK yang terbukti dapat memodifikasi


penurunan fungsi paru jangka panjang. Terapi farmakologi digunakan untuk
menurunkan gejala dan atau penyakit.

30
Bronkodilator merupakan obat utama untuk penatalaksanaan PPOK diberikan bila
diperlukan atau rutin untk mencegah atau mengurangi gejala dan eksaserbasi.

3.1. Edukasi
Tidak memperbaiki exercise performance atau faal paru terapi dapat :
a. Memperbaiki skill, kemampuan untuk menanggulangi penyakit dan status
kesehatan.
b. Efektif untuk mencapai tuuan khusus seperti berhenti merokok.
3.2 Obat-obatan
Tidak ada obat-obatan untuk PPOK yang telah terbukti mampu merubah
penurunan faal paru jangka panjang. Jadi obat-obatan digunakan untuk mengurngi
keluhan dan atau komplikasi.
3.3 Ventilator
Sampai saat ini belom ada data yang membuktikan bahwa ventilator punya
pernanan pada penatalaksanaan rutin PPOK stabil
3.4 Rehabilitasi medik
Tujuan utama rehabilitai pulmonal adalah mengurangi gejala, meningkatkan
kualitas hidup dam meningkatkan partisipasi fisik dan emosi dalam aktivitas
sehari-hari. Dengan rehab medik semua pasien menunjukan manfaat dari exercirse
training programe. Ada perbaikan exercise tolerance dan keluhan seak nafas dan
capek.

4. Penatalaksanaan PPOK eksaserbasi akut

Tidak ada definisi eksasebasi yang diterima secara umum. Secara umum
ekaserbas adalah pemburukan yang menetap kodisi pasien dari keadaan stabil dan
diluar variasi normal ari hari kehari, ysng bersifat akut dan mengharuskan
perubahan obat reguler. Deskripsi ini dapat membedakan ekaserbasi dari
pemburukan simptom/gejala dalam beberapa jam yang dapat dengan mudah
diatasi dengan rapid acting bronchodilator.

Gejala utama dari ekaserbasi adalah peni ngkatan sesak nafas, sering disertai
whezing dan chest tightness, peningkatan batuk dan dahak, perubahan warna dan
atau keliatan dahak panas. Ekaserbasi juga bisa disertai sejumlah gejala
nonspesifik seperti : malaise, ngantk, capek, depresi, dan kebinguan. Peningkatan
volume dahak dan purulen menunjuk pada penyebab bakterial

31
Penilaian berat-ringan ekaserbasi didasarkan : riwayat penyakit sebelum
ekaserbasi, gejala-gejala, pemeriksaan fisik, tes faal paru, analisa gas darsh, dan
tes laboraturium lain. Riwayat penyakit harus mencangkup berapa lama
pemburukan gejala atau gejala-gejala baru dijumpai, frekuwensi dan berat-ringan
sesak nafas dan batuk, warna dan volume dahak, limitasi aktiviti sehari-hari,
episode/eksaserbasi sebelu,mnya dan apakah perlu rawat inap dan regimen
pengobatan sekarang. Pada pasien PPOK stadium sangat berat, tana yang sangat
penting dari eksaserbasi berat adalah perubahan kesadaran dan tanda ini perlu
segera dievaluasi di rumah sakit.

Penatalaksanaan
PPOK yang mengalami eksaserbasi dapat dirawat dirumah atau rumah sakit.

1. Perawatan dirumah
Ada peningkatan interes untuk home care bagi pasien PPOK stadium terminal
walupun hasil studi ekonomi perawatan home care hasilnya masih beragam. Issue
yang pling penting adalah kapan di rawat dirumah dan kapan dirawat di
rumahsakit ?. obat yangdiberikan yaitu bronkodilator, kortikosteroid, antibiotik
(akan effektif bila pasien dengan peningkatan sesak dan batuk disertai
peningakatan volume dahak dan dahak perulen)
2. Perawatan dirumah sakit
Resiko meninggal waktu ekserbasi terkait erat dengan timbulnya respirasi
asidosis, dijumpai komorbid yang bermakna dan kebutuhan penggunaan ventilator
mekanik. Pasien-pasien yang tidak dijumpai gambaran tersebut tidak beresiko
tinggi untuk meninggal tetapi pasien dengan penyait dasar PPOK yang sudah
berat sering memerlukan rawat inap.
Tindakan pertama bila pasien datang di UGD adalah memberi oksigen terkontrol
fan menetukan apakah ekserbasi tersebut life threathning ? jika ya, segera
masukan pasien ke ICU. Jika tidak pasein dapat diterapi di UGD atau rawt inap.

32
2.3.7 Komplikasi Bila Tidak Teratasi
Komplikasi Komplikasi Penyakit Paru Obstruksi Kronik (PPOK) menurut Grece
& Borley (2011) :

a. Gagal napas akut atau Acute Respiratory Failure (ARF).

b. Corpulmonal

c. Pneumothoraks

d. Gagal nafas kronis dapat diatasi dengan menjaga keseimbangan PO2 dan PCO2,
bronkodilator adekuat, terapi oksigen yang adekuat terutama waktu aktivitas atau
waktu tidur, antioksidan, latihan pernapasan dengan pursed lips breathing. Gagal
nafas akut pada gagal nafas kronis, ditandai oleh sesak nafas dengan atau tanpa
sianosis, sputum bertambah dan purulen, demam, kesadaran menurun. b. Infeksi
berulang Pada pasien PPOK produksi sputum yang berlebihan menyebabkan
terbentuk kolon kuman, hal ini memudahkan terjadinya infeksi berulang. Pada
kondisi

e. kronis ini imunitas menjadi lebih rendah, ditandai dengan menurunnya kadar
limfosit darah.

f. Korpul monal ditandai oleh P pulmonal pada EKG, hematokrit> 50%, dapat
disertai gagal jantung kanan.

2.3.8 Masalah Kesehatan Dikaitan Dengan Gerontology


Bahwasannya usia (lansia) merupakan salah satu faktor penyebab
timbulnya penyakit degenerative seperti penyakit PPOK yang dimana faktor
penyebab lainnya yaitu jenis kelamin sehingga mengakibatkan berkurangnya
fungsi paru-paru, bahkan pada saat gejala penyakit tidak dirasakan. Menurut
Pusat Data dan Informasi Kemenkes RI (2016) penyakit PPOK termasuk kedalam
penyakit tidak menular no 4 setelah penyakit Hipertensi, Artritis, dan Stroke yang
paling banyak terjadi pada lansia.
33
2.3.9 Asuhan Keperawatan

I. Pengkajian

1. Riwayat penyakit
Batuk, dahak dan sesak napas merupakan keluhan yang sering dilaporkan penderita
PPOK. Batuk biasanya timbul sebelum atau bersamaan dengan sesak nafas. Dahak
umumnya tidak banyak hanya beberapa sendok teh/ hari, bersiat mukoid namun menjadi
purulen pada keadaan infeksi.

Sesak nafas terutama wktu mengerahkan tenaga, bila penyakit progresif bergerak sedikit
sudah sesak. sesak pada PPOK terjadi akibat hiperinflasi dinamik yang bertambah berat
degan peningkatan jumlah napas, sebagai konsekuensinya untuk menghidari sesak
banyak pasien menghindari pengerahan tenaga dan menjadi terpaku ditempat tidur/duduk

2. Pemeriksaan fisik
Tidak hanya abnormalitas yang dijumpai pada pemeriksaan fisik. Wheezing tidak selalu
ditemukan dan tidak berkorelasi dengan keparahan obstruksi. Yang selalu dijumpai pada
PPOK simptomatik adalah waktu ekspirasi memanjang yang paling baik didengar di
depan laring saat maneuver forced epiratory. Ekspirasi yang > 4detik suatu indikasi yang
bermakna dan obstruksi.

Jika penyakit bertambah berat kelainan fisik bertambah jelas. Tampak barrel chest, purse-
lipped reathing, badan tambah kuruss.

II. Intervensi

Intervensi dan rasional pada penyakit ini didasarkan pada konsep Nursing Interventien
Classification (NIC) dan Nursing Outcome Classification (NOC).

Diagnosis Keperawatan Perencanaan


No. (NANDA)
Tujuan (NOC) Intervensi (NIC) Rasional
1. Bersihan jalan nafas tidak Status respirasi: a. Manajemen jalan Adanya
efektif berhubungan dengan kepatenan jalan nafas napas. perubahan fungsi
b. Penurunan
dengan skala (1-5) respirasi dan
 Bronkospasme.
34
 Peningkatan setelah diberikan kecemasan penggunaan otot
c. Aspiration
produksi secret perawatan selama… tambahan
precautions.
(secret yang hari, dengan kriteria: menandakan
d. Fisioterapi dada.
bertahan, kental) e. Latih batuk efektif kondisi penyakit
 Tidak ada demam f. Terapi oksigen.
 Menurunya yang masih harus
 Tidak ada cemas g. Pemberian posisi.
energi/fatigue  RR normal h. Monitoring mendapatkan
 Irama nafas
respirasi. penanganan
Ditandai dengan: normal i. Monitoring tanda
 Pergerakan penuh.
vital.
 Klien mengeluh sputum keluar Ketidakmampuan
sulit bernafas. dari jalan nafas mengeluarkan
 Perubahan  Bebas dari suara
mukus
kedalaman/jumlah nafas tambahan.
menjadikan
napas, penggunaan
timbulnya
otot bantu
kongesti berlebih
pernafasan.
pada saluran
 Suara nafas
pernapasan .
abnormal seperti
wheezing, ronchi, Posisi semi/ high
dan cracles. fowler
 Batuk
memberikan
(presisten)dengan/ta
kesempatan paru-
npa produksi
paru berkembang
sputum.
secara maksimal
akibat diafragma
turun ke bawah.
Batuk efektif
mempermudah
ekspektorasi
mukus.

Klien dalam
kondisi sesak

35
cenderung untuk
bernapas melalui
mulut yang pada
akhirnya jika tidak
ditindaklanjuti
akan
mengakibatkan
stomatis.
2. Gangguan pertukaran gas Status respirasi a. Manajemen asam
Kelemahan,
yang berhubungan dengan: pertukaran gas basa tubuh
b. Manajemen jalan iritable, bingung
dengan skala….(1-5)
 Kurangnya suplai napas dan somnolen
setelah diberikan
oksigen (obstruksi c. Latihan batuk
dapat
perawatan selama…
jalan napas oleh secret, efektif
merefleksikan
hari dengan kriteria : d. Tingkatkan
bronkospasme, air adanya
aktivitas
trapping);  Status mental e. Terapi oksigen hipoksemia/penur
 Destruksi alveoli f. Monitoring
dalam batas unan oksigenasi
Ditandai dengan normal respirasi
serebral.
 Bernapas g. Monitoring tanda
 Dyspnea
dengan vital
 Confusion,lemah;
Mencegah
 Tidak mampu mudah
 Tidak ada kelelahan dan
mengeluarkan secret;
 Nilai ABGs sinosis mengurangi
abnormal (hipoksia  Pao paco konsumsi oksigen
dan hiperkapnea) dalam batas untuk
 Perubahan tanda normal memfasilitasi
vital  Saturnasi O
resolusi infeksi.
 Menurunya toleransi dalam
terhadap aktivitas rentang Pemberian terapi

normal oksigen untuk


memelihara PaO2
di atas 60 mmHg,
oksigen yang

36
diberikan sesuai
dengan toleransi
dari klien.

Untuk mengikuti
kemajuan proses
penyakit dan
memfasilitasi
perubahan dalam
terapi oksigen.

3 Ketidakseimbangan nutrisi : Status nutrisi; intake a. Manajemen


Kurang dari kebutuhan Meningkatkan
cairan dan makanan cairan
tubuh yang berhubungan b. Monitoring kenyamanan flora
gas dengan skala......
dengan : cairan normal mulut,
(1-5) setelah
c. Status diet
sehingga akan
 Dispea, diberikan perawatan d. Manajemen
meningkatkan
fatique selama…. Hari gangguan
 Efek samping perasaan nafsu
dengan kriteria; makan
pengobatan e. Manajemen makan.
 Produksi  Asupan nutrisi
Meningkatkan
sputum makanan f. Kolaborasi
 Anoreksia, intake makanan
adekuat dengan dengan ahli
nausea/vomiti dan nutrisi klien
skala.. (1-5) gizi untuk
ng.  Intake cairan terutama kadar
memberikan
Ditandai dengan per oral adekuat, protein tinggi akan
 Penurunan berat terapi nutrisi
dengan skala … g. Konseling meningkatkan
badan
(1-5) nutrisi mekanisme tubuh
 Kehilangan
 Intake cairan h. Kontroling
dalam proses
masa otot, tonus
adekuat dengan nutrisi
penyembuhan.
otot jelek
skala… (1-5) dilakukan
 Dilaporkan
Menentukan
untuk
adanya Status nutrisi intake kebutuhan nutrisi
memenuhi diet
perubahan nutrien gas dengan yang tepat bagi
pasien.
37
sensasi rasa skala … (1-5) i. Terapi klien.
 Tidak bernafsu Mengontrol
setelah diberikan menelan
untuk makan, j. Monitoring keefektifan
perawatan selama…
tidak tertarik  Intake kalori tanda vital tindakan terutama
k. Bantuan untuk
makan adekuat,dengan dengan kadar
peningkatan
skala.. (1-5) protein darah.
 Intake protein, BB
l. Manajemen Meningkatkan
karbohidrat, dan
berat badan komposisi tubuh
lemak adekuat,
akan kebutuhan
dengan skala …
vitamin dan nafsu
(1-5)
makan klien.
Control berat badan
dengan skala … (1-5)
setelah diberikan
perawatan selama …
hari dengan kriteria:

 Mampu
memelihara
intake kalori
secara optimal (1-
5) (menunjukkan)
 Mampu
memelihara
keseimbangan
cairan (1-5)
(menunjukkan)

 Mampu
mengontrol
asupan makanan
secara adekuat (1-

38
5) (menunjukkan)

39
BAB III
TINJAUAN KASUS

3.1 Kasus
Tn. F usia 72 tahun, tinggal dipanti werdha Budi Mulia sejak 1 tahun yang lalu, pasien
datang sendiri ke panti werdha karena tidak ingin merepotkan anak-anaknya. Pasien memiliki 3
orang anak yang tinggal diluar kota. Pasien mengatakan anak-anaknya rutin mengunjunginya 2
bulan sekali dipanti. Saat dilakukan pengkajian pasien mengatakan dirinya batuk-batuk sudah
hampir sebulan tidak sembuh. Pasien mengalami batuk berdahak, sekret + berwarna putih,
ronkhir +/+, retraksi dinding dada +. BB pasien saat ini 52kg dengan TB 174 cm TD 150/100
mmHg, Nadi 100 x/menit, RR 24 x/menit, Suhu 37,5 derajat celcius. Tn. F mengatakan dirinya
sering batuk jika tidur larut malam, dan sudah hampir sebulan ini dirinya tidak bisa tidur
nyenyak dikarenakan selalu teringat istrinya yang telah meninggal dunia. Mata tampak merah,
saat berkomunikasi dengan perawat pasien tampak menguap dan tidak berkonsentrasi. Pasien
mengatakan bahwa nafsu makannya menurun, tidak pernah menghabiskan makanannya karena
tenggorokkannnya tidak enak. Semua rasa makanan hambar. Lidah pasien kotor. Makanan hanya
habis 1/4 porsi. Pasien sering batuk pada malam hari, dan mengganggu teman-teman sekamarnya
sehingga teman-temannya marah kepada pasien karena tidur mereka terganggu. Selama ini
pasien hanya mencoba dengan minum air putih 6 gelas setiap hari dan mengolesi balsem pada
lehernya untuk mengurangi batuknya. Penampilan fisik pasien bersih, bertubuh kurus. Pasien
tidak menggunakan gigi palsu, tidak ada stomatitis, ada nyeri daerah perut, tidak ada diare, tidak
konstipasi, keadaan gigi pasien sudah ompong pada bagian atas gigi depan (3gigi), tidak ada
kesulitan menelan dan mengunyah makanan, Inventaris depresi Bock score 7, SPMSQ skore 10.

40
3.2. Pengkajian Keperawatan
Ruangan : Mawar Tanggal Pengkajian : 17 Juni 2019

A. DATA BIOGRAFI
1. Nama : Tn.F 72 tahun (laki-laki)
2. Tempat & Tanggal Lahir : Jakarta, 6 Juli 1947
3. Pendidikan Terakhir : SMP
4. Agama : Islam
5. Status Perkawinan : Sudah menikah
6. TB/BB : 174 cm/ 52 kg
7. Penampilan : Penampilan fisik pasien bersih, bertubuh kurus dan
gigi atas sudah ompong (3 gigi)
8. Alamat : Jl. Cengkeh Rt 03/05 No.35
9. Orang Yang Dekat Di hubungi : Anto ( laki-laki)
a. Hubungan dengan lansia : Anak
b. Alamat : Jakarta
c. Tanggal masuk panti : 16 Juli 2018

41
B. Riwayat Kesehatan Sekarang/Keluhan Utama
Saat dilakukan pengkajian pasien mengatakan dirinya batuk-batuk sudah hampir sebulan
tidak sembuh. Pasien mengalami batuk berdahak, sekret + berwarna putih, ronkhir +/+,
retraksi dinding dada +. Tn. F mengatakan dirinya sering batuk jika tidur larut malam,
dan sudah hampir sebulan ini dirinya tidak bisa tidur nyenyak dikarenakan selalu teringat
istrinya yang telah meninggal dunia. Pasien mengatakan bahwa nafsu makannya
menurun, tidak pernah menghabiskan makanannya karena tenggorokkannnya tidak enak.

Provokative / palliative : Tn.F mengatakan dirinya batuk-batuk sudah hampir


sebulan tidak sembuh dan dirinya sering batuk jika tidur larut malam dan hanya minum
air putih 6 gelas serta mengolesi balsem dilehernya.

Quality / Quantity : Tn.F mengatakan dirinya batuk-batuk sudah hampir


sebulan tidak sembuh dan dirinya sering batuk jika tidur larut malam
42
Region : Pada sistem respirasi (pernapasan)

Severity Scale : Sering batuk

Timming : Setiap hari

C. Riwayat Kesehatan Dahulu


Tidak ada

D. Riwayat Kesehatan Keluarga


Tidak ada

E. Pemahaman terhadap masalah kesehatan yang dialami dan Penatalaksanaannya


Selama ini pasien hanya mencoba dengan minum air putih 6 gelas setiap hari dan
mengolesi balsem pada lehernya untuk mengurangi batuknya.

F. Obat-obatanyang dikonsumsi
Tidak ada

G. Alergi
Tidak ada

H. Masalah Kesehatan Yang Diderita


Hipertensi : Ada. Pada saat dilakukan pengkajian hasil observasi tekanan

darah klien 150/100mmHg

Rheumatoid : T idak ada

Dimensia : Tidak ada

Diabetes Melitus : Tidak ada

43
Masalah Psikososial : Klien selalu dimarahi teman-temannya karena sewaktu batuk

sangat mengganggu dan klien selalu teringat istrinya yang sudah meninggal dunia

Lingkungan

Kondisi tempat tinggal atau lingkungan : Baik

Penerangan : Baik

Lantai : Baik

Kamar Mandi : Baik

I. Riwayat Rekreasi

Hobby/Minat

Kegiatan di panti : Tidak mengikuti kegiatan

Liburan : Tidak pernah rekreasi

J. Sistem Pendukung

Perawat : Ada

Klinik : Ada

Rumah Sakit : Ada

K. Aktivitas Kehidupan Sehari-Hari dan Pola Fungsi Kesehatan


Indeks Katz :Tn.F mampu melakukan ADL secara mandiri,
kemandirian dalam hal makan, berpindah, berpakaian, dan mandi.
Pola Nutrisi dan cairan elektrolit : Pasien mengatakan bahwa nafsu makannya

44
menurun, tidak pernah menghabiskan makanannya karena tenggorokkannnya tidak enak.
Semua rasa makanan hambar. Lidah pasien kotor. Makanan hanya habis 1/4 porsi.
Pola Eliminasi : Normal
Pola Tidur dan Istirahat : Terganggu karena selalu teringat istrinya yang
telah meninggal dunia
Pola Aktivitas : Normal
Pola Hubungan dan Peran : Baik
Pola Sensori dan Kognitif :Baik
Pola Persepsi dan Konsep Diri : Baik
Pola Seksual dan Reproduksi : Baik
Pola Mekanisme/penanggulangan stress dan koping : Klien sering teringat istrinya yang
sudah meninggal dunia dan sering dimarahi temannya karena batuk
Personal Hygiene : Lidah terlihat kotor

L. PENGKAJIAN FISIK
Keadaan Umum

Tingkat Kesadaran : Composmentis

Skala Koma Glasgow : Eye 4 Verbal 5 Psikomotor 6

Tanda-tanda Vital : Nadi =100x/menit Respirasi= 24x/menit

Suhu =37,5 Tensi =150/100mmHg

Kepala dan leher : Normal simetris

Sistem Kardiovaskuler (B1 : Breathing) : Baik

45
Sistem Pernafasan ( B2 : Bleeding) : Saat dilakukan pengkajian pasien mengatakan

dirinya batuk-batuk sudah hampir sebulan tidak sembuh. Pasien mengalami batuk berdahak,

sekret + berwarna putih, ronkhir +/+, retraksi dinding dada +.

Sistem Persyarafan (B3 : Brain) : Baik

Sistem Perkemihan (B 4 : Bleder) : Baik, tidak ada masalah

Sistem Pencernaan (B 5 : Bowel) : Ada nyeri daerah perut

Sistem Muskuloskeletal (B 6 : Bone) : Normal

Sistem Integumen : Penampilan fisik klien bersih

Sistem Sensori

a. Penglihatan : Baik

b. Pendengaran : Baik

c. Pengecapan : Baik, hanya saja keadaan gigi pasien sudah ompong pada bagian atas

gigi depan (3gigi)

d. Penciuman : Baik

M. STATUS KOGNITIFDAN SOSIAL


Short Portable mental Status Questionnaire (SPMSQ / Mini Mental State Exam (MMSE) :
10

Geriatric Depresion Scale (GDS) : 7 klien mengalami depresi ringan

N. DATA PENUNJANG
Radiologi : Normal

EKG : Normal

Laboratorium : Normal

46
3.3. Diagnosa Keperawatan
ANALISA DATA

No Data Subjektif/ Objektif Masalah Etiologi


1. DS : Ketidakefektifan PPOK
Kebersihan Jalan
1.Pasien mengatakan dirinya
Napas
batuk-batuk sudah hampir
sebulan tidak sembuh

DO :
1. Pasien mengalami batuk
berdahak
2. Sekret + berwarna putih
3. Ronkhi +/+
4. Retraksi dinding dada +
5. RR 24 x/menit
2. DS : Gangguan Gangguan psikologis
1. Pasien datang sendiri ke
penyesuaian individu
panti werdha karena tidak
ingin merepotkan anak-
anaknya.
2. Pasien mengatakan dirinya
sering batuk jika tidur larut
malam
3. Pasien mengatakan sudah
hampir sebulan ini dirinya
tidak bisa tidur nyenyak
dikarenakan selalu teringat
istrinya yang telah
meninggal dunia.

47
DO :
1. Mata tampak merah
2. Saat berkomunikasi dengan
perawat pasien tampak
menguap dan tidak
berkonsentrasi.
3. Inventaris depresi Bock
score 7

3. DS : Ketidakseimbangan Faktor Biologis


1.Pasien mengatakan bahwa
Nutrisi kurang dari
nafsu makannya menurun
Kebutuhan Tubuh
2.Pasien mengatakan tidak
pernah menghabiskan
makanannya karena
tenggorokkannnya tidak
enak.
3.Pasien mengatakan Semua
rasa makanan hambar.

DO :
1.. Lidah pasien terlihat kotor
2. Makanan hanya habis 1/4
porsi.
3.IMT pasien 17,2 (kurus)

Diagnosa Keperawatan

1. Ketidakefektifan Kebersihan Jalan Napas berhubungan dengan PPOK


2. Gangguan penyesuaian individu berhubungan dengan gangguan psikologis
3. Ketidakseimbangan Nutrisi kurang dari Kebutuhan Tubuh berhubungan dengan Faktor
Biologis

3.4. Perencanaan Keperawatan

NO Diagnosa Keperawatan Tujuan Dan Kriteria Hasil Intervensi Keperawatan


(NOC) (NIC)
48
1 Ketidakefektifan Kebersihan Setelah dilakukan asuhan 1. Kaji TTV
Jalan Napas berhubungan dengan keperawatan selama 3x24 2. Berikan posisi
jam, diharapkan bersihan semi fowler
jalan napas tidak efektif 3. Berikan O₂
dapat teratasi dengan sesuai kebutuhan
kriteria hasil : 4. Ajarkan teknik
1. Frekuensi nafas non farmakologi
dalam batas : relaksasi dan
normal : 16- inhalasi
20x/menit 5. Ajarkan teknik
2. Secret dapat keluar batuk efektif
3. Pasien tidak batuk 6. Lakukan
fisioterapi dada
7. Kolaborasi
dengan tim
medis
2. Gangguan penyesuaian individu Setelah dilakukan tindakan 1. Komunikasi
berhubungan dengan gangguan keperawatan selama 3 x 24 harapan bahwa
psikologis jam gangguan penyesuaian pasien dapat
individu tidak terganggu tetap mengontrol
dengan kriteria hasil : perilakunya
1. Skore Depresi Bock 2. Tingkatkan
normal menjadi 0-4 aktivitas fisik,
2. Dapat mengontrol dengan cara yang
diri terhadap depresi tepat
3. Alihkan arah
perhatian dari
sumber yang
menyebabkan
agitasi
4. Berikan
penghargaan
apabila pasien
dapat mengontrol
diri
5. Bantu pasien
untuk mengatur
siklus tidur atau
bangun yang
normal (mis.
jadwal
waktuistirahat,
teknik relaksasi,
pengobatan
sedasi,
pembatasan

49
kafein)

3. Ketidakseimbangan Nutrisi Setelah dilakukan asuhan 1. Kaji kebiasaan


kurang dari Kebutuhan Tubuh keperawatan selama 3x24 diet, masukan
berhubungan dengan jam kebutuhan nutrisi klien makanan saat ini.
terpenuhi dengan kriteria Catat derajat
hasil : kesulitan makan.
1. Mengindetifikasi 2. Evaluasi berat
kebutuhan nutrisi badan dan
2. Tidak terjadi ukuran tubuh.
penurunan berat 3. Auskultasi bunyi
badan yang berarti usus
3. Masukan makanan
dan cairan 4. Berikan
meningkat perawatan oral
4. Membran mukosa sering, buang
lembab sekret.
5. Dorong periode
istirahat I jam
sebelum dan
sesudah makan.
6. Pesankan diet
lunak, porsi kecil
sering, tidak
perlu dikunyah
lama.
7. Hindari makanan
yang
diperkirakan
dapat
menghasilkan
gas.
8. Timbang berat
badan tiap hari
sesuai indikasi.

3.5 Implementasi Keperawatan

Tanggal/Waktu No. Dx Tindakan Keperawatan (SOP)

50
17 Juni 2019 1 Memberikan posisi semi fowler
09.00 WIB S : Pasien mengatakan nyaman dengan mengubah posisi
menjadi semi fowler
O : tidak ada sesak dan pasien terlihat meninggikan bahu untuk
bernafas
H : Pasien dapat merubah posisi menjadi semi fowler

2 Mengajarkan teknik non farmakologi : inhalasi/uap sederhana

S : Pasien mengatakan lega setelah diajarkan teknik non


farmakologi karena dapat bernapas lega
O : Pasien dapat melakukan uap sederhana
H : Pasien dapat melakukan inhalasi/uap sederhana

3.6 Evaluasi Keperawatan


NO. Tanggal/
Waktu
1 18 Juni S : Pasien mengatakan lega setelah dilakukan inhalasi karena pasien dapat
2019
mengeluarkan dahak, pasien mengatakan batuk berkurang setelah minum obat
09.00
WIB dextrometorfan sirup, respirasi 24 x/menit.
O : Sekret keluar berwarna putih purulen, suara nafas mengi dan ronkhi
pada paru kanan masih ada, wheezing sudah menghilang, pasien dapat
mempraktekkan inhalasi sederhana
A : Diagnosa keparawatan bersihan jalan nafas tidak efektif belum teratasi.
P : Lanjutkan intervensi :
a. Auskultasi suara nafas tambahan
b. Berikan terapi nebulizer
c. Anjurkan untuk meningkatkan intake cairan dengan minum air matang
hangat agar sekret dapat keluar

51
BAB IV
PEMBAHASAN

Berdasarkan kasus tersebut Tn.F mengatakan dirinya batuk-batuk sudah hampir sebulan
tidak sembuh. Pasien mengalami batuk berdahak, sekret + berwarna putih, ronkhir +/+, retraksi
dinding dada +. Didalam kasus dapat dinyatakan bahwa Tn.F di diagnosa PPOK. Hal ini telah
sesuai dengan teori menurut Edward (2012) yang mengatakan bahwa penyakit paru-paru
obstrutif kronis (PPOK) merupakan suatu istilah yang sering digunakan untuk sekelompok
penyakit paru paru yang berlangsung lama (Grace & Borlay, 2011) yang ditandai oleh adanya
respons inflamasi paru terhadap partikel atau gas yang berbahaya (Padila, 2012).

Berdasarkan kasus tersebut Tn.F mengalami batuk berdahak, sekret + berwarna putih,
ronkhir +/+, retraksi dinding dada + dan RR 24x/menit. Hal ini telah sesuai dengan teori menurut
Mutaqqin, Arif (2008) yang mengatakan bahwa gejala klinis pada PPOK antara lain batuk,
produksi sputum, sesak nafas dan keterbatasan aktivitas.

Berdasarkan kasus diatas didapatkan 3 diagnosa yaitu Ketidakefektifan Kebersihan Jalan


Napas berhubungan dengan PPOK, Gangguan penyesuaian individu berhubungan dengan
gangguan psikologis dan Ketidakseimbangan Nutrisi kurang dari Kebutuhan Tubuh berhubungan
dengan . Hal ini telah sesuai dengan teori menurut Nurarif, A. H. (2015) yang mengatakan bahwa
salah satu diagnosa terkait PPOK yaitu Ketidakefektifan Kebersihan Jalan Nafas dan
Ketidakseimbangan Nutrisi Kurang dari Kebutuhan Tubuh.

Berdasarkan kasus diatas perawat melakukan tindakan mengajarkan teknik non


farmakologi yaitu inhalasi sederhana. Hal ini telah sesuai dengan Jurnal menurut Rozana, P
(2017) yang mengatakan bahwa upaya meningkatkan bersihan jalan nafas dapat menggunakan
inhalasi sederhana.

52
BAB V
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan kasus tersebut Tn.F mengatakan dirinya batuk-batuk sudah hampir sebulan
tidak sembuh. Pasien mengalami batuk berdahak, sekret + berwarna putih, ronkhir +/+,
retraksi dinding dada +. Didalam kasus dapat dinyatakan bahwa Tn.F di diagnosa PPOK.
Hal ini telah sesuai dengan teori menurut Edward (2012) yang mengatakan bahwa penyakit
paru-paru obstrutif kronis (PPOK) merupakan suatu istilah yang sering digunakan untuk
sekelompok penyakit paru paru yang berlangsung lama (Grace & Borlay, 2011) yang
ditandai oleh adanya respons inflamasi paru terhadap partikel atau gas yang berbahaya
(Padila, 2012). Dalam menangani penyakitnya klien hanya minum air putih 6 gelas perhari
serta mengolesi balsem ke lehernya. Hal ini memicu perawat untuk melakukan tindakan
keperawatan yakni memberikan inhalasi sederhana yang bertujuan untuk mengurangi batuk,
sputum dan melegakan pernapasan.

5.2 Saran
Dalam kasus ini disarankan untuk yang sedang mengalami gangguan saluran pernapasan
khususnya PPOK untuk dapat menerapkan teknik non farmakologi salah satunya adalah
inhalasi sederhana yang bertujuan untuk melegakan pernapasan.

53
DAFTAR PUSTAKA

Ratnawati, E. (2017). Asuhan Keperawatan Gerontik. Yogyakarta: Pustaka Baru Press.

Ringel, E. (2012). Buku Saku Hitam Kedokteran Paru. Jakarta: Permata Puri Media.

Jurnal. (2014). Efek Paparan Partikel Terhadap Kejadian Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK). Idea
Nursing Journal .

Mutaqqin, A. (2008). Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem Pernapasan.
Jakarta: Salemba Medika.

Pierc, G. A. (2011). At A Glace Ilmu Bedah Edisi 3. Jakarta: PT Glora Aksara Pratama.

Ringel, E. (2012). Buku Saku Hitam Kedokteran Paru. Jakarta: Permata Puri Media.

Rozana, P. (2017). Upaya Meningkatkan Bersihan Jalan Napas Pada Anak dengan ISPA.

Sunaryo. (2016). Asuhan Keperawatan Gerontik. Yogyakarta: ANDI.

Wibisono. (2010). Buku Ajar Ilmu Penyakit Paru 2010. Surabaya: Departemen Ilmu Penyakit Paru FK
Unair - RSUD Dr.Soetomo .