Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PEMANFAATAN APLIKASI PRAKTIK KERJA INDUSTRI


(PRAKERIN) BERBASIS WEB
PT PLN (PERSERO) UNIT INDUK WILAYAH
SUMATERA UTARA

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan Pendidikan


Program Diploma III

Oleh

Aswin Rahell Sianturi


NIM : 1605114015

PROGRAM STUDI TEKNIK KOMPUTER


JURUSAN TEKNIK KOMPUTER DAN INFORMATIKA
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
2019
i
ii
iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah melimpahkan rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Laporan Praktik Kerja Lapangan yang berjudul “Pemanfaatan
Aplikasi Praktik Kerja Industri (Prakerin) Berbasis Web PT. PLN (Persero) Unik
Induk Wilayah Sumatera Utara” dengan baik.

Penulisan laporan kerja praktik ini dibuat sebagai salah satu syarat penyelesaian
Pendidikan Program Diploma III (DIII) di Jurusan Teknik Komputer dan
Informatika Progam Studi Teknik Komputer Politeknik Negeri Medan.

Laporan kerja praktik ini dapat diselesaikan berkat bantuan dan dorongan dari
berbagai pihak yang telah memberikan gagasan, bimbingan dan berbagai
dukungan lainnya. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih
kepada:

1. Bapak Syahruddin, S.T., M.T. sebagai Direktur Politeknik Negeri Medan;


2. Bapak Ferry Fachrizal, S.T., M.T. sebagai Ketua Jurusan Teknik
Komputer dan Informatika Politeknik Negeri Medan;
3. Bapak Zakaria Sembiring, S.T., M.Sc. sebagai Kepala Program Studi
Teknik Komputer Politeknik Negeri Medan;
4. Ibu Roslina, M.I.T selaku dosen pembimbing;
5. Bapak Feby Joko Priharto selaku General Manager Unit Induk Wilayah
Sumatera Utara;
6. Ibu Dewi Tatiana sebagai Manager Pengembangan SDM yang telah
memberikan saran-saran selama melaksanakan praktik kerja lapangan;
7. Bapak Novenri Barus dan Ibu Novia NR sebagai pembimbing lapangan
yang telah memberikan saran-saran selama proses praktik kerja
lapangan;
8. Seluruh Staf PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara
Divisi Sumber Daya Manusia (SDM);

iv
v
ABSTRAK

Perkembangan teknologi dan komunikasi sangat membantu kinerja dan proses


bisnis organisasi. Perkembanganya harus menghasilkan manfaat bagi organisasi
dalam memperoleh informasi, serta membantu organisasi dalam menjalankan
proses bisnis yang dibutuhkan sehingga membantu pengelola organisasi mengambil
keputusan. Perubahan bentuk proses bisnis yang digunakan dengan perkembangan
teknologi dan komunikasi diharapkan mampu mendorong organisasi untuk
memiliki pengelolaan yang lebih baik. Salah satu proses yang terjadi pada PT PLN
(Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara adalah Sistem Informasi Praktik
Kerja Industri/Lapangan (Prakerin) berbasis Web. Pengelolaan kegiatan Praktek
Kerja Lapangan di institusi ini masih menggunakan cara manual ketika
menginputkan data peserta PKL yang telah diterima. Dan pembagian peserta PKL
ke tiap-tiap divisi juga masih menggunakan cara manual sehingga admin tidak
mengetahui divisi mana yang belum penuh atau belum terisi. Maka penulis
memandang perlu unutk mengembangkan sistem informasi ini untuk
mempermudah kinerja dalam pembagian peserta PKL yang telah diterima kedalam
setiap divisi.

Kata kunci: Sistem Informasi, Praktik Kerja Lapangan, PT PLN (Persero) Unit
Induk Wilayah Sumut Utara, MySQL, PHP, Web

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv
ABSTRAK......................................................................................................... vi
DAFTAR ISI .................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang....................................................................................... 1
1.2 Tujuan ................................................................................................... 2
1.3 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan ....................... 2
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN .................................................. 3
2.1 Sejarah Singkat Perusahaan PT PLN (Persero) ....................................... 3
2.2 Visi, Misi, dan Makna Logo PT PLN (Persero) ...................................... 4
2.3 Tujuan PT PLN (Persero)....................................................................... 6
2.4 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) ................................................... 7
2.5 Uraian Tugas ......................................................................................... 9
BAB III PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK ............................................. 11
3.1 Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ................................................... 11
3.2 Teknologi di PT. PLN(Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara ... 13
3.3 Deskripsi Kegiatan Praktik Kerja Lapangan ......................................... 20
3.4 Ilmu atau pengetahuan yang diperoleh selama Praktik Kerja Lapangan 33
3.5 Hambatan-hambatan selama praktik kerja lapangan ............................. 36
BAB IV PENUTUP .......................................................................................... 37
4.1 Kesimpulan.......................................................................................... 37
4.2 Saran ................................................................................................... 37
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 39
LAMPIRAN ..................................................................................................... 40

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Bentuk Lambang.............................................................................. 4


Gambar 2. 2 Bidang Persegi Panjang .................................................................. 5
Gambar 2. 3 Petir atau Kilat................................................................................ 5
Gambar 2. 4 Tiga Gelombang .............................................................................. 6
Gambar 2. 5 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) ............................................ 7
Gambar 2. 6 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) UIW SUMUT ...................... 8
Gambar 3. 1 Class Diagram ............................................................................. 23
Gambar 3. 2 Database Fisik ............................................................................. 23
Gambar 3. 3 Tabel data_siswa .......................................................................... 24
Gambar 3. 4 Tabel admin ................................................................................. 24
Gambar 3. 5 Use Case diagram aplikasi prakerin ............................................. 25
Gambar 3. 6 Diagram Konteks.......................................................................... 26
Gambar 3. 7 Flowchart aplikasi prakerin ......................................................... 27
Gambar 3. 8 Halaman Login untuk Admin ........................................................ 28
Gambar 3. 9 Halaman Home Aplikasi prakerin................................................. 29
Gambar 3. 10 Halaman Input data siswa prakerin ............................................ 29
Gambar 3. 11 Halaman Input Data Berhasil ..................................................... 30
Gambar 3. 12 Halaman Lihat Data Siswa ......................................................... 30
Gambar 3. 13 Laporan data siswa keseluruhan................................................. 31
Gambar 3. 14 Laporan personal siswa prakerin ............................................... 31
Gambar 3. 15 Halaman Edit Data..................................................................... 32
Gambar 3. 16 Halaman Pencarian Data siswa ................................................. 32
Gambar 3. 17 Halaman Divisi .......................................................................... 33

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Jadwal Perusahaan ............................................................................. 11


Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan Praktik Kerja Lapangan........................................... 11

ix
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1: Laporan Mingguan ke-1 ....................................................................... 40


LAMPIRAN 2: Laporan Mingguan ke-2 ..................................................................... 421
LAMPIRAN 3: Laporan Mingguan ke-3 ..................................................................... 432
LAMPIRAN 4: Laporan Mingguan ke-4 ..................................................................... 443
LAMPIRAN 5: Absensi Praktik Kerja Lapangan ......................................................... 454
LAMPIRAN 6: Nilai dari Perusahaan.......................................................................... 476
LAMPIRAN 7: Kartu Bimbingan Mahasiswa .............................................................. 487
LAMPIRAN 8: Nilai dari Dosen Pembimbing ............................................................. 498

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Latar Belakang diadakan praktik kerja lapangan ini ialah sebagai realisasi
untuk melihat secara nyata bagaimana dunia kerja sesungguhnya, agar mahasiswa
dapat memiliki kesiapan dalam menghadapi dunia profesionalitas sesuai dengan
bidang yang digeluti. Hal ini telah menjadi kebutuhan bagi mahasiswa yang akan
terjun ke dunia kerja. Pengalaman kerja merupakan salah satu bentuk dari
persiapan mahasiswa untuk terjun ke dunia kerja. Tanpa pengalaman kerja,
mahasiswa yang telah lulus akan sulit menyesuaikan diri dengan kehidupan nyata
di lapangan. Oleh sebab itu, Politeknik Negeri Medan mewajibkan mata kuliah
kerja praktik agar para mahasiswa dapat memperoleh ilmu pengetahuan tambahan
yang tidak diperoleh di bangku kuliah dan pengalaman terjun ke dunia kerja.

Sistem Informasi Praktik Kerja Industri (Prakerin) Berbasis Web adalah suatu
sistem yang dapat memberikan informasi mengenai program praktik kerja industri
secara online. Sistem ini memiliki keunggulan daam hal kecepatan penyajian
informasi yang dihasilkan, selain itu dengan berbasisi web maka sistem ini dapat di
akses pada waktu dan tempat yang tidak ditentukan.

PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara merupakan sebuah institusi
yang bekerjasama dengan dunia pendidikan melalui program Praktik Kerja Industri
(Prakerin) atau magang. Pelaksanaan magang memerlukan perencanaan secara
tepat oleh pihak kampus dan pihak perusahaan/industri, agar dapat terselenggara
dengan baik, efektif dan efisien. PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera
Utara ini dalam memenuhi kebutuhan magang masih menemui beberapa kendala
untuk melakukan perencanaan praktik kerja lapangan, diantaranya pihak
administrasi industri masih kesulitan dalam mengolah data peserta magang yang
masih menggunakan cara manual dalam membagi peserta magang yang telah
diterima kedalam setiap divisi, sehingga pembagian peserta magang tidak merata
di setiap divisi. Dengan adanya kesulitan tersebut, maka dikembangkanlah Sistem
Informasi Praktik Kerja Industri (Prakerin) yang berbasis Web ini agar dapat

1
membantu administrasi dalam membagi peserta magang ke setiap divis dengan
merata.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
1. Mahasiswa dapat memenuhi salah satu syarat untuk menyelesaikan
Pendidikan Program Diploma III.
2. Mahasiswa diberikan bekal dan pengalaman selama Praktik Lapangan Kerja
berlangsung untuk menyesuaikan diri ketika menghadapi dunia kerja.
3. Mahasiswa menjadi lebih disiplin dan bertanggung jawab dalam pekerjaan
dan melaksanakan tugas yang diberikan.
4. Mahasiswa dapat lebih berinteraksi sosial dengan orang lain dalam dunia
kerja.
5. Mahasiswa dapat meningkatkan hubungan kerja sama antara Perusahaan
dengan pihak Politeknik.

1.2.2 Tujuan Khusus


1. Merancang dan membangun Sistem Informasi Praktik Kerja Industri
(Prakerin) berbasis Web yang dapat mengatasi permasalahan dalam
pengolahan data peserta magang di PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah
Sumatera Utara.
2. Mempermudah Administrasi dalam memanage seluruh data-data peserta
magang serta penempatan ke setiap divisi.

1.3 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan


Kerja Praktik dilaksanakan di PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah
Sumatera Utara tepatnya dilaksanakan di Divisi Niaga bagian Pemasaran. Waktu
pelaksanaan kerja praktik, yaitu mulai tanggal 25 Februari 2019 sampai dengan 22
Maret 2019.

2
BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan PT PLN (Persero)


Berawal di akhir abad ke 19, perkembangan ketenagalistrikan di Indonesia
mulai ditingkatkan saat beberapa perusahaan asal Belanda yang bergerak di bidang
pabrik gula dan pabrik teh mendirikan pembangkit listrik untuk keperluan sendiri.
Antara tahun 1942-1945 terjadi peralihan pengelolaan perusahaanperusahaan
Belanda tersebut oleh Jepang, setelah Belanda menyerah kepada pasukan tentara
Jepang di awal Perang Dunia II. Proses peralihan kekuasaan kembali terjadi di akhir
Perang Dunia II pada Agustus 1945, saat Jepang menyerah kepada Sekutu.
Kesempatan ini dimanfaatkan oleh para pemuda dan buruh listrik melalui delegasi
Buruh/Pegawai Listrik dan Gas yang bersama-sama dengan Pimpinan KNI Pusat
berinisiatif menghadap Presiden Soekarno untuk menyerahkan perusahaan-
perusahaan tersebut kepada Pemerintah Republik Indonesia. Pada 27 Oktober 1945,
Presiden Soekarno membentuk Jawatan Listrik dan Gas di bawah Departemen
Pekerjaan Umum dan Tenaga dengan kapasitas pembangkit tenaga listrik sebesar
157,5 MW.

Pada tanggal 1 Januari 1961, Jawatan Listrik dan Gas diubah menjadi BPU-PLN
(Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara) yang bergerak di bidang
listrik, gas dan kokas yang dibubarkan pada tanggal 1 Januari 1965. Pada saat yang
sama, 2 (dua) perusahaan negara yaitu Perusahaan Listrik Negara (PLN) sebagai
pengelola tenaga listrik milik negara dan Perusahaan Gas Negara (PGN) sebagai
pengelola gas diresmikan. STIKOM SURABAYA 7.

Pada tahun 1972, sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.17, status Perusahaan
Listrik Negara (PLN) ditetapkan sebagai Perusahaan Umum Listrik Negara dan
sebagai Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK) dengan tugas
menyediakan tenaga listrik bagi kepentingan umum.

Seiring dengan kebijakan Pemerintah yang memberikan kesempatan kepada sektor


swasta untuk bergerak dalam bisnis penyediaan listrik, maka sejak tahun 1994
status PLN beralih dari Perusahaan Umum menjadi Perusahaan Perseroan (Persero)

3
dan juga sebagai PKUK dalam menyediakan listrik bagi kepentingan umum hingga
sekarang.

2.2 Visi, Misi, dan Makna Logo PT PLN (Persero)


2.2.1 Visi PT PLN(Persero)
Diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang Bertumbuh kembang, Unggul
dan terpercaya dengan bertumpu pada Potensi Insani.

2.2.2 Misi PT PLN(Persero)


1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi
pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.2.3 Makna Logo PT PLN (Persero)


a. Bentuk Lambang

Gambar 2. 1 Bentuk Lambang

Bentuk warna dan makna lambang Perusahaan resmi yang digunakan adalah
sesuai yang tercantum pada Lampiran Surat Keputusan Direksi Perusahaan
Umum Listrik Negara No. : 031/DIR/76 Tanggal : 1 Juni 1976, mengenai
Pembakuan Lambang Perusahaan Umum Listrik Negara.

4
b. Elemen-elemen Dasar Logo
1. Bidang Persegi Panjang

Gambar 2. 2 Bidang Persegi Panjang

Menjadi bidang dasar bagi elemen - elemen lambang lainnya,


melambangkan bahwa PT PLN (Persero) merupakan wadah atau
organisasi yang terorganisir dengan sempurna. Berwarna kuning untuk
menggambarkan pencerahan, seperti yang diharapkan PLN bahwa
listrik mampu menciptakan pencerahan bagi kehidupan masyarakat.
Kuning juga melambangkan semangat yang menyala - nyala yang
dimiliki tiap insan yang berkarya di perusahaan ini.

2. Petir atau Kilat

Gambar 2. 3 Petir atau Kilat

Melambangkan tenaga listrik yang terkandung di dalamnya sebagai


produk jasa utama yang dihasilkan oleh perusahaan. Selain itu petir pun

5
mengartikan kerja cepat dan tepat para insan PT PLN (Persero) dalam
memberikan solusi terbaik bagi para pelanggannya. Warnanya yang
merah melambangkan kedewasaan PLN sebagai perusahaan listrik
pertama di Indonesia dan kedinamisan gerak laju perusahaan beserta tiap
insan perusahaan serta keberanian dalam menghadapi tantangan
perkembangan jaman.

3. Tiga Gelombang

Gambar 2. 4 Tiga Gelombang

Memiliki arti gaya rambat energi listrik yang dialirkan oteh tiga bidang
usaha utama yang digeluti perusahaan yaitu pembangkitan, penyaluran
dan distribusi yang seiring sejalan dengan kerja keras para insan PT PLN
(Persero) guna memberikan layanan terbaik bagi pelanggannya. Diberi
warna biru untuk menampilkan kesan konstan (sesuatu yang tetap)
seperti halnya listrik yang tetap diperlukan dalam kehidupan manusia. Di
samping itu biru juga melambangkan keandalan yang dimiliki insane-
insan perusahaan dalam memberikan layanan terbaik bagi para
pelanggannya.

2.3 Tujuan PT PLN (Persero)


1. Meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata
serta mendorong peningkatan kegiatan ekonomi.
2. Mengusahakan keuntungan agar dapat membiayai pengembangan.
3. Merintis kegiatan usaha menyediakan tenaga listrik.
4. Menyelenggarakan usaha-usaha lain, menunjang tenaga listrik sesuai
dengan peraturan perundang- undangan yang berlaku.

6
2.4 Struktur Organisasi PT PLN (Persero)

Gambar 2. 5 Struktur Organisasi PT PLN (Persero)

7
2.4.1 Struktur Organisasi PT PLN (PERSERO) UIW SUMUT

Gambar 2. 6 Struktur Organisasi PT PLN (Persero) UIW SUMUT

8
2.5 Uraian Tugas
a. General Manager
Bertanggung jawab atas pengelolaan usaha melalui optimalisasi
seluruh sumber daya secara efisien, efektif dan sinergis, pengelolaan
pengusahaan pembangkitan, pendistribusian dan penjualan tenaga listrik dalam
jumlah dan mutu yang memadai secara efisien, meningkatkan mutu dan
keandalan serta pelayanan pelanggan, dan memastikan terlaksananya Good
Corporate Governance (GCG) di PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah
Sumatera Utara.

b. Bidang Sumber Daya Manusia


Bertanggung jawab atas penyelenggaraan pengelolaan manajemen
SDM dan organisasi, administrasi kepegawaian dan hubungan industrial;
pengelolaan administrasi kesekretariatan, komunikasi masyarakat dan hukum;
dan pengelola keamanan, sarana dan prasarana kantor serta pembinaan
lingkungan untuk mendukung kelancaran kerja organisasi.

c. Bidang Niaga
Bertanggung jawab atas upaya pencapaian target pendapatan dari
penjualan tenaga listrik, pengembangan pemasaran yang berorientasi kepada
kebutuhan pelanggan serta transaksi pembelian tenaga listrik yang memberikan
nilai tambah pada perusahaan: serta ketersediaan standar pelaksanaan kerja dan
terciptanya interaksi kerja yang baik antar unit-unit pelaksana.

d. Bidang Distribusi
Bertanggung jawab atas pelaksanaan rencana kerja konstruksi,
pembuatan SOP, merencanakan operasi dan pemeliharaan distribusi, dan
mengelola data aset jaringan (TM,TR, Trafo Distribusi).

e. Bidang Perencanaan
Bertanggung jawab atas tersusunnya perencanaan kerja, system
manajemen kinerja, perencanaan investasi, dan pengembangan aplikasi system
informasi, untuk mendukung upaya pengusahaan tenaga yang memiliki
efisiensi mutu kendali yang baik serta upaya pencapaian sasaran dan
ketersediaan kerangka acuan pelaksanaan kerja.

9
f. Bidang Keuangan
Bertanggung jawab atas penyelanggaraan keuangan sesuai dengan
prinsip-prinsip manajemen keuangan yang baik, pengelolaan pajak dan asuransi
yang efektif serta penyajian laporan keuangan dan akuntansi yang akurat
dan tepat waktu.

10
BAB III
PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK

3.1 Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan


Kegiatan PKL (Praktik Kerja Lapangan) penulis laksanakan di Kantor PT
PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara. Selama 20 hari atau sesuai
dengan kebutuhan mahasiswa, terhitung mulai tanggal 25 Februari 2019 sampai
dengan 22 Maret 2019.

Dengan perincian hari dan waktu sebagai berikut :


Tabel 3. 1 Jadwal Perusahaan

Hari Waktu

Senin – Kamis Pukul 08.00 WIB – 16.30 WIB

Jum’at Pukul 07.00 WIB – 17.00 WIB

Sabtu Libur

Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan Praktik Kerja Lapangan

No. Hari/Tanggal Uraian Kegiatan Praktik Lapangan

Perkenalan dengan pembimbing dan


1. Senin, 25 Februari 2019
seluruh staff di Niaga
Selasa, 26 Februari Mendownload CV (Curricullum Vitae)
2.
2019 karyawan

3. Rabu, 27 Februari 2019 Panitia rekrutmen PLN angkatan 64

Kamis, 28 Februari
4. Panitia rekrutmen PLN angkatan 64
2019

11
5. Jumat, 01 Maret 2019 Izin (Pengarahan PKL di kampus)

Design struktur organisasi di PT PLN


6. Senin, 04 Maret 2019 Wilayah Sumatera Utara menggunakan
M.S. Visio
Mapping data mutasi jabatan pegawai
7 Selasa, 05 Maret 2019
(reorganisasi pegawai)
Mapping data mutasi jabatan pegawai
8. Rabu, 06 Maret 2019
(reorganisasi pegawai)
9. Kamis, 07 Maret 2019 Libur (Hari Raya Nyepi)

Design database Sistem Informasi Prakerin


10. Jum’at, 08 Maret 2019
(Praktek Kerja Industri)

Mapping data sertifikasi pegawai terkait


11. Senin, 11 Maret 2019 dengan sebutan jabatan masing – masing
(I)
Mapping data sertifikasi pegawai terkait
12. Selasa, 12 Maret 2019 dengan sebutan jabatan masing – masing
(II)
13. Rabu, 13 Maret 2019 Absensi Assesment kenaikan Jabatan (I)

14. Kamis, 14 Maret 2019 Absensi Assesment kenaikan Jabatan (II)

15. Jum’at, 15 Maret 2019 Design backend aplikasi prakerin

16 Senin, 18 Maret 2019 Design frontend aplikasi prakerin

Penyempurnaan aplikasi monitoring


17 Selasa, 19 Maret 2019
praktek kerja industri (prakerin)
18 Rabu, 20 Maret 2019 Review aplikasi

19 Kamis, 21 Maret 2019 Penyerahan aplikasi ke IT department

Perpisahan dengan seluruh pegawai di


20 Jum’at, 22 Maret 2019
divisi SDM dan teman – teman PKL

12
3.2 Teknologi di PT. PLN(Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara
Jaringan computer di PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
telah mengimplementasikan media kabel UTP, jaringan wireless dan kabel serat
optik. Jaringan yang ada saat ini digunakan untuk melayani pegawai untuk dapat
mengakses jaringan local PLN serta layanan internet seperti pencarian situs
informasi (web browsing), surat elektronik (e-mail), pengiriman file (ftp), dan
lain-lain. Selain itu juga di dalam akses layanan Intranet seperti pengaksesan e-
mail server PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara, data-data pegawai
dan alat, dan masih banyak lainnya.
Tiap-tiap gedung pada PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara dilayani
dengan jaringan menggunakan kabel dan wireless.Untuk menghubungkan tiap
gedung tersebut digunakan fiber optik dikarenakan kabel fiber optik mempunyai
lebar pita yang lebar sehingga dapat melewatkan data dalam jumlah besar
Sistem komunikasi operasional pada PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera
Utara sebagian besar menggunakan jaringan jenis fiber optik.Namun di beberapa
tempat terdapat beberapa jaringan yang menggunakan media transmisi wireless /
nirkabel.

3.2.1 Jaringan Fiber Optik dan Wireless PT. PLN (Persero) Wilayah Induk
Sumatera Utara
Jaringan fiber optik di PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
digunakan sebagai penghubung antar gedung dan digunakan untuk
menghubungkan jaringan LAN dan jaringan WLAN yang terdapat di tiap-tiap
gedung untuk dapat saling terkoneksi satu dengan yang lainnya. Jaringan fiber
optik yang terdapat pada PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
terpusat di ruang server sebagai ruang kontrol jaringan computer.

Jaringan wireless juga digunakan untuk penghubung antar gedung. Disini


beberapa jaringan wireless juga dihubungkan kepada beberapa jalur fiber optik.
Penggunaan jaringan wireless melalui media transmisi fiber optik digunakan
untuk menghubungkan antara beberapa gedung dengan ruang server. Pada
pengirim dan penerima menggunakan converter FO-UTP Atrie OptoSpan-100
sebagai konversi dari serat optik ke kabel UTP yang dihubungkan ke access point
tiap gedung.

13
Converter fiber optik diperlukan karena port yang terdapat pada access
point adalah port RJ-45 (UTP) sehingga dibutuhkan converter FO-UTP untuk
mengubah interface dari media fiber optik ke media UTP.
Dalam jaringan wireless pada PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
digunakan mikrotik sebagai authentifikasi user yang akan masuk ke dalam
jaringan wireless PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara. Selain itu
juga digunakan sebuah PC sebagai system checkpoint (firewall) sebagai pengatur
hak akses user dan juga sebagai system yang menjaga keamanan terhadap
serangan.

3.2.2 Jaringan LAN di PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
Seperti halnya jaringan wireless, jaringan LAN di PT. PLN (Persero)
Wilayah Induk Sumatera Utara menggunakan fiber optik sebagai penghubung
antar gedung. Penggunaan converter FO-UTP AT-MC 103XL sebagai media
untuk mengkonversi dari fiber optik ke kabel UTP yang terhubung dengan switch
3COM 4226T yang terhubung ke tiap-tiap client yang menggunakan PC.

Penggunaan converter FO-UTP ini dilakukan karena terdapat perbedaan


interface pada bagian penerima maupun pengirim. Pada bagian penerima tidak
terdapat perangkat yang menunjang interface fiber optik sehingga digunakan
converter untuk mengubah interface yang semula dari fiber optik menjadi UTP.
Sedangkan pada ruang server, jaringan fiber optik yang menghubungkan antar
gedung tersebut terhubung dengan Multilayer Switch Cisco Catalyst 3750-24PS
yang mengatur segmentasi IP dan VLAN untuk semua jaringan yang terhubung
pada jaringan PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara.

3.2.3 Jaringan MAN di PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara
Selain jaringan wireless dan LAN pada jaringan local gedung PT. PLN
(Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara, disini juga menggunakan topologi
jaringan Metropolitan Area Netwok (MAN) yang digunakan untuk
menghubungkan antara kantor Unit Induk dengan Unit Pelayanan Transmisi
(UPT).

Pada setiap UPT selain menggunakan jaringan fiber optik seperti yang
telah disebutkan sebelumnya, terdapat juga Switch Cisco 2960-24PS yang

14
digunakan untuk pembagian koneksi jaringan local dan internet. Selain itu dengan
menggunakan kelebihan dari switch cisco yaitu remote jaringan, Switch Cisco
296024PS digunakan untuk memonitoring trafik jaringan, pengiriman data antar
UPT, GI dan region juga untuk memonitoring keadaan jaringan untuk membantu
mempermudah maintenance jaringan.

3.2.4 Monitor Jaringan Menggunakan OpManager


OpManager adalah perangkat lunak yang mudah digunakan untuk
memantau jaringan dan mengetahui perangkat kondisi perangkat keras yang
terkoneksi dalam jaringan tersebut.OpManager adalah produk unggulan dari
Manage Engine yang digunakan untuk memonitoring jaringan berbasis IP dan
SNMP, memiliki kemampuan CCTV View dan dashboard. Software ini juga
memungkinkan untuk secara cepat mempersiapkan dan menjalankan sebuah
proses pemantauan untuk sebuah jaringan tertentu. Dengan OpManager ini maka
dengan mudah dapat mengetahui kondisi perangkat keras yang terhubung dalam
jaringan seperti memantau kondisi router, memantau penggunaan PC, memantau
penggunaan port pada switch serta menganalisa kondisi traffic jaringan.
OpManager berjalan pada mesin Windows di dalam jaringan selama 24 jam setiap
hari dan terus-menerus memantau kondisi jaringan.

Fitur – Fitur Dasar OpManager :

1. Kemampuan untuk melakukan monitoring pada jaringan yang digunakan


oleh lebih dari 10 nodes setiap harinya.
2. Pengumpulan data dapat kondisi jaringan dan perangkat keras secara
bersamaan dalam satu window.
3. Mengetahui struktur jaringan yang diterapkan pada PT. PLN (Persero)
Wilayah Induk Sumatera Utara.
4. Dapat bekerja dengan kebanyakkan perangkat jaringan seperti switch,
router, firewalls dan lain-lain yang berbeda-beda sesuai dengan perusahaan
pembuatnya.

15
Dari pembahasan sistem jaringan diatas dapat disimpulkan bahwa:

1. Topologi jaringan yang digunakan pada PT. PLN (Persero) Wilayah Induk
Sumatera Utara adalah topologi bintang (star).
2. Peralatan jaringan yang digunakan antara lain router cisco catalyst, switch
cisco catalyst 3750-24PS, switch cisco catalyst 2960-24PS, switch 3com
4226T, converter FO-UTP Atrie OptoSpan-100, FO-UTP AT-MC 103
XL, kabel UTP (CAT5), kabel fiber optic figure 8,dan masih banyak
peralatan lainnya yang mendukung di bidang jaringan.
3. PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera Utara menggunakan
OPManager untuk memonitoring jaringan LAN, MAN dan seluruh
jaringan yang terkoneksi dalam ruang lingkup PT. PLN (Persero) Wilayah
Induk Sumatera Utara.
4. Fungsi utama pada jaringan PT. PLN (Persero) Wilayah Induk Sumatera
Utara digunakan adalah jaringan local / intranet. Karena hampir semua
aplikasi yang digunakan dalam menunjang pelaksanaan kegiatan
perusahaan terhubung dalam jaringan local / intranet.
3.2.5 AMR (Automatic Meter Reading)
Kwh meter merupakan alat ukur transaksi energi antara perusahaan
penyedia tenaga listrik dengan pelanggan nya yang disepakati oleh kedua belah
pihak dan pendapat legalitis dari pemerintah. Meter Elektronik (ME) adalah suatu
alat ukur besaran – besaran energi listrik yang memiliki kemampuan merekam
kejadian – kejadian / ketidak normalan pengukuran dalam periode tertentu baik
secara baik secara langsung maupun tidak langsung.

Dengan adanya sistem AMR (Automatic Meter Reading) memberi


kemudahan di dalam proses pengukuran parameter – parameter energi tersebut
secara langsung sehingga pencatatan meter lebih akurat dan keluhan terhadap
pencatatan meter berkurang. Perangkat atau sistem jaringan komunikasi AMR
merupakan hal yang sangat tergantung terhadap pemilihan provider yang tepat
guna tentu nya demi optimasi kinerja sistem AMR.

16
Meter elektronik adalah suatu alat ukur besaran – besaran listrik yang
memiliki kemampuan untuk mengukur energi aktif (Kwh), energi reaktif
(kVARh), energi semu (kva) dan besaran – besaran arus (Ampere), tegangan
(volt), Faktor daya (Cos Phi), Frekuensi (Hz) dan lain – lain serta mampu
merekam kejadian / ketidaknormalan pengukuran dalam periode tertentu meter
elektronik ini memiliki cpu dari komponen – komponen elektrolit seperti current
tranformator (CT) voltage tranformer (PT), analog to digital converter (ADC),
jam dan kalender, special microprosesor unit (SPU) licuid cristal display (LCD),
switcing power supply dan sebagai nya. CPU ini merupakan generasi terbaru yang
dirancang dengan tujuan untuk menjawab tantangan kemajuan teknologi. Selain
itu meter elekronik di lengkapi dengan sarana serial interface, dengan demikian
hasil pengukuran dapat dibaca dari jarak jauh dan semua data tersebut dapat
disimpan dan di proses secara otomatis sehingga untuk administrasi penagihan
pelanggan dapat di proses secara otomatis dan pihak management dapat
mengakses data hasil penjualan energi tersebut setiap saat.

Microposesor menganalisa secara cepat reactive energi serta jumlah


pemakaian pada saat pengguan, mengontrol interval waktu dan merekam phase
yang gagal (phase fail recording). Pengukuran tersebut di dapat dengan cara
menghunbungkan terminal aux dengan sistem komunikasi, sehingga cpu kwh
meter elektronik dapat menyajikan data yang ada untuk pengawatan kwh analog
perbedaan nya hanya penambahan yaitu kabel untuk komunikasi. Data hasil
pengukuran ME yang di pasang di pelanggan dapat di peroleh melalui berbagai
cara yaitu :

1. Secara lokal dengan membaca pada LCD / Display meter


2. Secara lokal melalui kompler / optical probe untuk mendownload data
dengan menggunakan software
3. Secara remote melalui saluran komunikasi untuk melakukan ‘dial up’ dari
komputer dengan menggunakan software meter atau softwareaplikasi
4. Secara remote dan otomatis (tanpa dial up), sesuai dengan jadwal / atau
waktu yang telah di tetapkan.

17
AMR (Automatic Meter Reading)

AMR (Automatic Meter Reading) adalah sistem pembacaan meter jarak


jauh secara otomatis dengan menggunakan software tertentu melalui saluran
komunikasi(PSTN, GSM, dan RF) yang terpusat dan intergerasi dari ruang
kontrol dan tentu nya intervensi manusia dalam melakukan pembacaan meter
tersebut kecil sekali. Sistem AMR di mulai dari alat pencatat meter yang
mengubah pembacaan dari alat pencatat yang berputar atau cyclometer ke dalam
bentuk digital, sehingga dapat mengirimkan data hasil bacaan nya dari pencatat
meter pelanggan ke pusat pencatat / pengendali data (data base server).

AMR terdiri dari komponen utama yaitu :

1. Peralatan Meter (biasa disebut juga meter Elektronik), termasuk di dalam


nya aliran listrik, meter sensor pengendali elektronik dan alat untuk
menyambung ke sistem komunikasi yang akan dilalui oloeh data sehingga
dapat mengirim data dari tepat yang sulit dijangkau ke peralatan yang
berada si pusat pengendali data.
2. Sitem komunikasi, di pakai untuk mengirim data dan mengendalikan tanda
– tanda atau gerakan (signal) antara peralatan meter dan pusat pengatur
data. Pada umum nya peralatan komunikasi yang digunakan dapat berupa
telepon (GSM/PTSN), power line carrier (PLC), radio frequensi (RF) atau
Televisi kabel.
3. Sitem peralatan pada pusat pengatur, termasuk modem, peralatan penerima
(receiver), pengumpul data, alat pengendali, penghubung untuk melayani
Upload dan komputer yang akan di paki untuk operasional.

Perangkat Hardware pada sitem AMR :


1. Meter elektronik adalah meter energi digital sebagai alat ukur transaksi
energi dan monitoring mutu pelayanan energi lisrik.
2. Modem GSM / GPRS
3. Power supply 12 v DC
4. Front end procecor adalah perangkat yang berfungsi membaca meter
digital

18
5. Data base server berfungsi menyimpan data hasil FEP
6. PC client (DMR) berfungsi memanage data dari data base server
7. Perangkaat jaringan berfungsi menghubungkan antara FEP, DBS, dan PC
client dalam system LAN maupun WAN.

Kebutuhan software pada sistem AMR :


1. Oracle server, untuk menyimpan data load profile dan identifikasi meter
elekronik
2. Microsoft windows NT / 2000 sebagai system operasi FEP, DBS, maupun
PC clieant
3. Software AMR, untuk membaca dan mengumpulkan dara energi serta
menampilkan besaran energi secara otomatis dan periodik
4. Software DMR (data management report)yang berfungsi untuk mengelola
dan membuat pelaporan energi.
5. Software PMR (portable meter reading), system portable yang di gunakan
untuk mendownload data secara langsung dilokasi meter elektronik
terpasang apabila terjadi gangguan komunikasi dari FEP ke meter.
Selain itu tujuan dari AMR merupakan suatu usaha penerapan didalam
menurunkan susut kwh distribusi melalui pengukuran yang akurat (internal PLN)
dan meningkatkan mutu pelayanan kepada pelanggan (Eksternal PLN). Adapun
ke untungan AMR sebagai berikut :

1. Pencatatan meter lebih akurat


2. Keluhan terhadap pencatatan meter berkurang
3. Pencatatan meter tepat waktu sehingga proses rekening jauh lebih cepat
4. Memberikan informasi kepada pelanggan tentang data pemakaian energi
listriknya
5. Dan dapat memantau setiap saat pemakaian energi listrik
Pembacaan secara AMR dapat dilakukan sesuai dengan waktu yang telah di
tentukan dan data hasil pengukuran yang direkam dan di simpan dalam memory
meter, terdiri dari dari load profile atau historical dan event list. Sedangkan
pembacaan dengan jarak jauh dilakukan melalui ‘dial up’ dan data yang dibaca
meliputi real time dan rekaman hasil pengukuran yang selalu. Real time

19
merupakan data hasilpengukuran saat itu, di nyatakan sebagaimana pada display /
tampilan meter / LCD.

Salah satu kelebihan dari AMR seperti apa yang telah di utarakan diatas adalah
proses rekening jauh lebih cepat di karena kan pencatatan meter tepat waktu dan
proses penerbitan rekening tersebut di perlukan :

1. Data stand meter saat ini


2. Data stand meter bulan lalu
3. Pemakaian energi (kWh), LWBP, dan kVarh selama satu bulan
4. Data kVa maksimum dan waktu terjadinya
Software meter elektronik berfungsi sebagai proses pemograman dan pembacaaan
parameter meter. Masing – masing merk dan type meter mempunyai software
sendiri dan belum dipasang, meter elektronik di program terlebih dahulu agar
dapat berfungsi sesuai dengan kebutuhan.

3.3 Deskripsi Kegiatan Praktik Kerja Lapangan


Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa selama penulis melakukan Praktik
Kerja Lapangan, penulis mendapatkan tugas untuk membangun Sistem Informasi
Praktik Kerja Industri (Prakerin) Berbasis Web meski melakukan tugas – tugas lain
di Divisi Sumber Daya Manusia (SDM).

3.3.1 Latar belakang aplikasi Prakerin (Praktek Kerja Industri)


Aplikasi praktek kerja industri berbasis web adalah suatu sistem yang dapat
memberikan informasi mengenai program praktek kerja industri secara online.
Aplikasi ini memiliki keunggulan dalam hal kecepatan penyajian informasi yang
dihasilkan, selain itu dengan berbasis web maka sistem ini dapat diakses pada waktu
dan tempat yang tidak ditentukan.

PT PLN (Persero) Wilayah Sumatera Utara merupakan suatu lembaga


pemerintah yang bekerja sama dengan dunia industri melalui program Praktek
Kerja Industri (Prakerin) atau magang diperusahaan. Pelaksanaan Prakerin
memerlukan perencanaan secara tepat oleh pihak Industri dan pihak Instansi
pendidikan agar dapat terselenggara dengan baik, efektif dan efisien. PT PLN
(Persero) Wilayah Sumatera Utara masih menemui beberapa kendala untuk

20
melakukan perencanaan prakerin, diantaranya pihak administrasi prakerin kesulitan
dalam mengolah data untuk menentukan jadwal prakerin dan tempat divisi yang
sesuai dengan kriteria siswa dan kualifikasi dari perusahaan. Ketidaksesuain
penempatan siswa yang terjadi selama ini mengakibatkan pelaksanaan prakerin di
PT PLN (Persero) Wilayah Sumatera Utara tidak berjalan secara optimal, akibatnya
pihak administrasi kesulitan dalam melakukan monitoring proses prakerin itu
sendiri karena masih di manage secara konvensional.

Untuk itu PT PLN (Persero) Wilayah Sumatera Utara memerlukan sebuah


sistem aplikasi berbasis web yang dapat memanage data informasi siswa prakerin,
dimana aplikasi ini dapat mempermudah administrator untuk meng-input, meng-
update, mengatur penempatan siswa Prakerin kemasing-masing Divisi sesuai
dengan kriteria siswa, serta membuat laporan data siswa prakerin secara online.
Pada dasarnya aplikasi prakerin ini memiliki konsep tidak jauh beda dari aplikasi
AMOR (Aplikasi Managemen Organisasi) milik PLN, dimana aplikasi ini hanya
diperuntukkan kepada admin untuk mempermudah memainage siswa/i prakerin.

3.3.2 Langkah – Langkah Membangun Aplikasi

Pengembangan aplikasi prakerin ini dilakukan dengan menggunakan tahap


pengembangan sistem dengan model waterfall, meliputi tahap analisis, desain,
pengembangan/pengkodean, dan implementasi sistem.

3.3.2.1 Tahap Analisis

Analisis kebutuhan adalah tahapan awal dalam proses pengembangan


sistem aplikasi prakerin berbasis web. Tahap analisis kebutuhan terdiri dari analisis
kebutuhan fungsional, analisis kebutuhan lunak dan analisis kebutuhan perangkat
keras.

21
3.3.2.2 Tahap Desain
Tahapan desain menampilkan proses perancangan sistem yang dilakukan
melalui beberapa tahap yang meliputi desain database, desain arsitektur, dan desain
antarmuka (interface).

a. Desain Database
Desain data didapatkan dari hasil analisis yang dilakukan peneliti,
khususnya analisis kebutuhan fungsi. Berdasarkan analisis kebutuhan fungsi,
peneliti memetakan data-data yang dibutuhkan. Desain data terdiri dari ERD, dan
database fisik.

1) Class Diagram
Class diagram digunakan untuk menampilkan kelas-kelas dan paket-paket di
dalam system. Class diagram memberikan gambaran system secara statis dan
relasi antar mereka. Biasanya, dibua beberapa class diagram untuk system
tunggal. Beberapa diagram akan menampilkan subset dari kelas-kelas dan
relasinya. Dapat dibuat beberapa diagram sesuai dengan yang diinginkan untuk
mendapatkan gambaran lengkap terhadap system yang dibangun.

Class diagram adalah alat perancangan terbaik untuk tim pengembang. Diagram
tersebut membantu pengembang mendapatkan struktur system sebelum kode
ditulis, dan membantu untuk memastikan bahwa system adalah desain terbaik.

22
Gambar 3. 1 Class Diagram
2) Database Fisik
Database fisik merupakan transformasi dari rancangan database logik dan
hasil akhir dari database. Gambar 3 merupakan database fisik pada sistem aplikasi
prakerin.

Gambar 3. 2 Database Fisik

23
Gambar 3. 3 Tabel data_siswa

Gambar 3. 4 Tabel admin


b. Desain Arsitektur
1) Use Case diagram
Use case diagram digunakan untuk mengetahui fungsi apa saja yang ada
dalam sebuah sistem dan siapa saja yang berhak menggunakan fungsi tersebut.
Use case diagram secara keseluruhan seperti pada Gambar 3. 5 berikut:

24
Gambar 3. 5 Use Case diagram aplikasi prakerin

Dari gambar diatas dapat dijelaskan sebagai berikut :

1. Sistem hanya memiliki 1 aktor yang berhubungan dengan fungsi sistem,


yaitu administrator. Administrator memiliki autentikasi untuk
menambahkan, mengurangi dan mengupdate data mahasiswa magang.
Administrator juga dapat dengan mudah memanage mahasiswa magang
untuk ditempatkan di masing-masing divisi, serta menggenerate laporan
mahasiswa magang.
2. Sistem memiliki 4 fungsi :
a. Fungsi input data mahasiswa
Fungsi input mahasiswa merupakan dalam bentuk form yang
digunakan untuk menginput data mahasiswa magang.
b. Update data mahasiswa

25
Fungsi update pegawai merupakan fungsi yang digunakan untuk
mengupdate kondisipegawai.
c. Fungsi membuat laporan
Fungsi ini merupakan bentuk query database yang digunakan
untuk mengenerate laporan mahasiswa.
d. Fungsi Melihat informasi
Fungsi ini berisi data generate query administrator dan
informasi data mahasiswa magang.
2) Diagram Konteks
Diagram konteks dibuat memakai notasi untuk menggambarkan alur data
dari sistem tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik data tersebut, gambar
digram konteks tidak terpengaruh pada hardware, software, dan struktur data.

Gambar 3. 6 Diagram Konteks

Gambar 3.6 menunjukkan bahwa admin dan pembimbing industri terjadi


hubungan saling ketergantungan, dimana admin masuk ke halaman administrator
sistem aplikasi prakerin harus melakukan login, yang mewajibkan memasukkan
username dan password yang benar sehingga dapat melaksanakan fungsi sebagai
admin sistem.

3) Flowchart
Flowchart digunakan untuk menjelaskan secara rinci langkah-langkah
dari proses program dalam bentuk bagan alir program.

26
Gambar 3. 7 Flowchart aplikasi prakerin

c. Desain Antarmuka (Interface)


Perancangan user interface terdiri dari perancangan halaman-halaman yang
terlihat oleh pengguna. Perancangan user interface terdiri dari perancangan
halaman depan, halaman admin ( halaman home, halaman input, halaman lihat,
halaman edit, halaman cari, dan halaman divisi). Perancangan user interface
meliputi perancangan layout, navigasi, warna, dan typeface. Pada penelitian ini,
jenis layout yang digunakan adalah three-column layout untuk halaman home.
Navigasi menu yang digunakan yaitu horizontal bar dan vertical column.

d. Pengembangan/Pengkodean
Tahapan ini merupakan kegiatan menerjemahkan kode program kedalam
bahasa pemrograman. Pembuatan kode program tersebut dimulai dengan membuat
database selanjutnya membuat struktur koneksi dengan menggunakan bahasa
pemrograman PHP. Tahapan pengkodean ini menghasilkan kode program sehingga
output atau keluarannya bisa ditampilkan pada web browser. Web server yang
digunakan pada pengembangan sistem aplikasi ini adalah Apache versi 7
(XAMPP).

27
e. Implementasi

Tampilan halaman admin untuk login

Gambar 3. 8 Halaman Login untuk Admin

28
Halaman home selamat datang admin

Gambar 3. 9 Halaman Home Aplikasi prakerin

Form input data siswa prakerin

Gambar 3. 10 Halaman Input data siswa prakerin

29
Tampilan jika data berhasil di inputkan

Gambar 3. 11 Halaman Input Data Berhasil


Halaman untuk melihat data siswa yang sudah berhasil dinput dan pembuatan
laporan.

Gambar 3. 12 Halaman Lihat Data Siswa

30
Laporan data siswa prakerin

Gambar 3. 13 Laporan data siswa keseluruhan

Laporan personal siswa prakerin

Gambar 3. 14 Laporan personal siswa prakerin

31
Halaman edit data jika terjadi kesalahan saat menginput data diawal,

Gambar 3. 15 Halaman Edit Data

Halaman pencarian data siswa

Gambar 3. 16 Halaman Pencarian Data siswa

32
Halaman untuk melihat peserta magang disetiap divisi, supaya admin mengetahui
divisi mana yang belum penuh atau yang masih kosong (managemen divisi).

Gambar 3. 17 Halaman Divisi

3.4 Ilmu atau pengetahuan yang diperoleh selama Praktik Kerja


Lapangan
Selama mengikuti praktik kerja lapangan, ada beberapa pengetahuan yang
tidak diketahui, dan di peroleh pada saat mengikuti praktik kerja lapangan pada
PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara:

a. Pengarsipan / mapping dokumen


Bertambahnya pengetahuan mengenai cara pengarsipan dokumen diperoleh
ketika melakasanakan Praktik Kerja Lapangan pada PT PLN (Persero) Unit
Induk Wilayah Sumatera Utara Divisi Sumber Daya Manusia (SDM).
Dalam sistem pengarsipan dokumen ada 5 macam cara pengaturan yang
diterapkan antara lain: sistem abjad, sistem perihal, sistem nomor, sistem
geografis, sistem tanggal. Sistem yang paling sering diterapkan selama
melaksanakan Praktik Kerja Lapangan adalah sistem tanggal. Sistem
tanggal adalah sistem penyimpanan surat yang didasarkan kepada tanggal

33
surat diterima (untuk surat masuk) dan tanggal surat dikirim (untuk surat
keluar).
b. WIG (Widly Important Goals)
WIG bisa disebut Wildly Important Goals yang artinya adalah hal yang
harus diutamakan atau dicapai, sebab jika tidak, goal lainnya tidak ada
artinya lagi. Pada dasarnya, semakin banyak hal yang organisasi lakukan,
semakin berkurang pencapaiannya. Ini adalah prinsip nyata dan tidak dapat
dihindari. Dalam perjalanannya, sebagian besar pemimpin organisasi
melupakannya. Hal ini dikarenakan pemimpin yang cerdas dan ambisius
sulit untuk mengatakan tidak terhadap gagasan bagus, apalagi gagasan
hebat. Oleh karena itu, tantangan pertama sebuah organisasi adalah fokus
pada the wildly important. Berfokus pada sedikit hal membuat tim bisa
mencapai lebih banyak. Mulailah dengan memilih (paling banyak dua)
sasaran yang paling penting (wildly important), alih-alih mencoba
memperbaiki secara signifikan semua hal sekaligus. Dalam hal ini disebut
dengan Wildly Important Goal (WIG) untuk menjelaskan pada tim bahwa
ini adalah sasaran yang paling penting. Kegagalan dalam mencapainya akan
membuat semua pencapaian lainnya kurang penting, atau bahkan tidak
berarti.
c. AMR (Automatic Meter Reading)
Meskipun ditempatkan di Divisi SDM, tetapi penulis diperkenalkan dengan
sebuah sistem yang digunakan di PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah
Sumatera Utara yaitu sistem AMR.
AMR adalah teknologi pencatatan meter elektronik secara otomatis.
Umumnya, pembacaan dilakukan dari jarak jauh dengan menggunakan
media komunikasi. Parameter yang dibaca pada umumnya terdiri dari Stand,
Max Demand (penggunaan tertinggi), Instantaneous, Load Profile (load
survey) dan Event (SMILE). Parameter-parameter tersebut sebelumnya
didefinisikan terlebih dahulu di meter elekronik, agar meter dapat
menyimpan data-data sesuai dengan yang diinginkan.Data hasil pembacaan
tersebut disimpan ke dalam database dan dapat digunakan untuk melakukan
analisa, transaksi serta troubleshooting. Teknologi ini tentu saja dapat

34
membantu perusahaan penyedia jasa elektrik untuk menekan biaya
operasional, serta menjadi nilai tambah kepada pelangganya dalam hal
penyediaan, ketepatan dan keakurasian data yang dibaca, dan tentu saja
dapat menguntungkan pengguna jasa tersebut. Awalnya, pembacaan meter
dilakukan dengan menggunakan kabel (wired) atau direct dialling/reading.
Komputer terhubung ke meter dengan menggunakan kabel komunikasi (RS-
232 atau RS-485) atau optical probe, jika pembacaan dilakukan di lapangan.
Namun belakangan ini, banyak teknologi komunikasi yang digunakan oleh
sistem AMR. Seperti PSTN (telpon rumah), GSM, Gelombang Radio, dan
media yang digunakan di PT. PLN ( Persero ) Area Bulungan adalah PLC
(Power Line Carrier).

Ada beberapa fungsi penting yang dapat dilakukan dengan menggunakan


sistem AMR, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Untuk mengukur Energi listrik yang digunakan secara jarak jauh.


2. Untuk mengetahui saluran phasa tegangan yang digunakan ( R S T )
3. Remote Control untuk membuka atau menutup saluran energi listrik
ke pelanggan sehingga pemutusan bisa dilakukan secara jarak jauh.
4. Mengetahui besaran tegangan, arus dan frekuensi di pelanggan.
5. Mengetahui GRAFIK beban / arus atau tegangan, sehingga bisa
memantau energi listrik yang dipakai oleh pelanggan .
6. Mengetahui bila beban sudah mendekati maksimum dan jam nyala
yang dipakai pelanggan.
7. Menentukan batas tarif Luar Waktu Beban Puncak (LWBP) dan
Waktu Beban Puncak (WBP).

35
3.5 Hambatan-hambatan selama praktik kerja lapangan
Selama menjalani Praktik Kerja Lapangan di PT PLN (Persero) Unit Induk
Wilayah Sumatera Utara, hanya mendapatkan beberapa hambatan yaitu salah
satunya jaringan internet yang kadang menjadi hambatan sehingga sangat
menghambat pengaksesan apapun yang berhubungan dengan internet dan bisa
menghambat kinerja setiap pegawai. Maka solusi yang dilakukan untuk
menghindari hal tersebut adalah menggunakan kabel LAN untuk memperlancar
kinerja setiap pegawai.

Dalam Praktik Kerja Lapangan di PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera
Utara selama empat minggu hanya sedikit mendapatkan hambatan seperti yang
sudah ditulis diatas. Para karyawan ataupun pegawai yang memberikan tugas telah
memberikan penjelasan dan bimbingan yang sangat jelas sebelum melakukan
pekerjaan. Selain itu, PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Utara juga
memberikan pelayanan yang puas. Para karyawan dan pegawai juga sangat ramah
dan menjunjung tinggi kekeluargaan.

36
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Setelah melakukan praktik kerja lapangan, maka dapat diambil kesimpulan
bahwa :

1. Praktik kerja lapangan adalah gambaran umum dari situasi dunia kerja yang
sebenarnya, sehingga mahasiswa wajib mendapatkannya lebih dini sebelum
memasuki dunia kerja. Oleh Karena itu Politeknik Negeri Medan
menyikapinya dengan cara melaksanakan PKL sebelum mahasiswa
menyelesaikan pendidikan Diploma III.
2. Selama mengikuti Praktik Kerja Lapangan, banyak ilmu yang telah
didapatkan.
3. Selama mengikuti Praktik Kerja Lapangan, ditempatkan di Divisi Sumber
Daya Manusia (SDM).
4. Pekerjaan atau tugas yang dilakukan sebagian besar merupakan tugas atau
pekerjaan rutinitas setiap hari yang berhubungan dengan pemasaran.
4.2 Saran
Dari kesimpulan diatas, maka dapat diberikan beberapa saran yang
disampaikan oleh penulis sebagai pelaksana kegiatan PKL dan diharapkan dapat
berguna bagi seluruh pihak, yakni :
4.2.1 Saran Untuk Politeknik Negeri Medan
1. Diharapkan pihak Politeknik Negeri Medan dapat menjalin hubungan
kerja sama yang baik dengan pihak perusahaan atau instansi tempat
mengadakan PKL sebagai silaturahmi yang berkelanjutan.
2. Diharapkan pihak Politeknik Negeri Medan dapat menyediakan
perusahaan atau instansi untuk dapat langsung menugaskan mahasiswa
yang belum memiliki perusahaan tempat melaksanakan PKL.
3. Akan lebih baik jika dosen pembimbing memantau langsung mahasiswa
yang sedang melakukan PKL di perusahaan tempat pelaksanaan PKL.

37
4.2.2 Saran Untuk Mahasiswa
1. Hendaknya mahasiswa yang telah ditempatkan sesuai dengan jurusannya
dapat mempelajari proses PKL dengan teliti.
2. Mahasiswa diharapkan meminta bimbingan baik kepada pihak kampus
ataupun pada pihak instansi tempat PKL.
3. Memanfaatkan waktu PKL untuk mengasah kemampuan dan pengetahuan
yang didapat selama bangku kuliah.
4. Hendaknya mahasiswa PKL dapat melaksanakan tugas dan pekerjaan yang
diberikan dengan baik dan dapat dipertanggung jawabkan.
5. Hendaknya para mahasiswa dapat menjalin kerja sama yang baik dengan
para karyawan yang ada di lingkungan kerja diperusahaan tempat
pelaksanaan PKL.
4.2.3 Saran Untuk PT PLN (Persero)
1. Selama mahasiswa melakukan kegiatan magang, hendaknya diberikan
tugas yang sedikit lebih kompetitif sesuai dengan jurusannya dalam rangka
membentuk sumber daya manusia siap kerja.
2. Diharapkan agar PT PLN (Persero) dapat selalu mewujudkan apa yang
menjadi tujuan perusahaan yang mulia untuk memberikan pelayanan yang
baik dan tepat waktu kepada masyarakat sehingga citra PT. PLN (Persero)
tetap baik dimata masyarakat.

38
DAFTAR PUSTAKA

Sejarah Perkembangan PT PLN (Persero) (2019, maret) : Diambil kembali dari :


https://www.pln.co.id/tentang-kami/struktur-perusahaan

Arti logo PT PLN (Persero) (2019, maret): Diambil kembali dari :


https://kioslambang.wordpress.com/2011/11/24/arti-logo-pln/

Sistem Informasi Prakerin (2019, maret) : Diambil kembali dari :


https://slideplayer.info/slide/2756798/

39
LAMPIRAN

40
Lampiran 1: Laporan Mingguan ke-1

41
Lampiran 2: Laporan Mingguan ke-2

42
Lampiran 3: Laporan Mingguan ke-3

43
Lampiran 4: Laporan Mingguan ke-4

44
Lampiran 5: Absensi Praktik Kerja Lapangan

45
46
Lampiran 6: Nilai dari Perusahaan

47
Lampiran 7: Kartu Bimbingan Mahasiswa

48
Lampiran 8: Nilai dari Dosen Pembimbing

49