Anda di halaman 1dari 34

TUGAS MANAJEMEN PERAPOTIKAN STUDI KELAYAKAN APOTEK

PROPOSAL PENDIRIAN APOTEK “TUGU MEDIKA”

Disusun oleh:

Nurfitria Dewi (201820471011052)


Mahmudah Eka Ariyanti (201820471011066)
Moh. Abdul Rosyid (201820471011086)
Dian Priyani (201820471011089)
Wahidatin Nabila (201820471011092)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

2019
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan
karunia-Nya penyusun dapat menyelesaikan tugas manajemen perapotikan yang
berjudul “PROPOSAL PENDIRIAN APOTEK TUGU MEDIKA ”.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah


membantu hingga tugas ini dapat diselesaikan tepat waktu. Penulis menyadari
bahwa tugas ini jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu penulis mengaharapkan
kritik dan saran yang bersifat membangun demi kesempurnaan tugas ini.

Semoga tugas ini memberikan informasi bagi pembaca dan bermanfaat


untuk pengembangan ilmu pengetahuan bagi kita semua.

Malang, Maret 2019

Penulis

i
DAFTAR ISI

Contents
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang Pendirian Apotek ................................................................. 1

1.2 Tujuan Pendirian Apotek............................................................................... 2

1.3 Manfaat Pendirian Apotek............................................................................. 2

1.3 Visi Apotek.................................................................................................... 3

1.4 Misi Apotek ................................................................................................... 3

BAB II NAMA DAN LOKASI APOTEK ............................................................. 4

2.1 Nama dan Lokasi Apotek .............................................................................. 4

a. Aspek Penduduk ....................................................................................... 4

b. Aspek Pusat Keramaian ............................................................................ 4

c. Aspek Tingkat Sosial Ekonomi ................................................................ 4

d. Aspek Jumlah Pesaing .............................................................................. 5

e. Aspek Sarana Kesehatan Sekitar .............................................................. 5

2.2 Sarana dan Prasarana Apotek ................................................................... 5

a. Bangunan .................................................................................................. 5

b. Sarana Apotek .......................................................................................... 5

c. Prasarana Apotek ...................................................................................... 6

d. Peralatan ................................................................................................... 6

e. Papan Nama .............................................................................................. 7

2.3 Sumber Daya Manusia yang Diperlukan (Struktur Organisasi) .................... 7

a. Pembagian Tugas Tiap Tenaga Kerja di Apotek ...................................... 8

b. Standart Operating Procedure (SOP) ...................................................... 9

ii
2.4 Denah Lokasi dan Lay Out Apotek Tugu Medika ...................................... 14

BAB III PELUANG DAN PROSPEK PEMASARAN ........................................ 15

3.1 Strengths (Kekuatan) .............................................................................. 15

3.2 Weaknesses (Kelemahan) ....................................................................... 15

3.2 Opportunities (Peluang) ......................................................................... 15

3.3 Threats (Ancaman) ...................................................................................... 16

3.4 Strategi Pemasaran dan Rencana pengembangan Apotek ........................... 16

BAB IV ANALISIS KEUANGAN ...................................................................... 17

4.1 Modal........................................................................................................... 17

4.2 Pendapatan ................................................................................................... 18

a. Biaya Rutin per bulan tahun ke 1 ........................................................... 18

b. Biaya Rutin Tahun ke 1 .......................................................................... 19

c. Proyeksi Pendapatan Tahun ke 1 ............................................................ 19

4.3 Pengeluaran ................................................................................................. 19

a. Pengeluaran Rutin Tahun ke 1 ................................................................... 19

4.4 Perkiraan Rugi dan laba ......................................................................... 20

a. Perkiraan Laba Rugi Tahun ke 1 ............................................................ 20

4.5 Perhitungan BEP, ROI, PBP ....................................................................... 20

a. Pay Back Periode (PBP) ......................................................................... 20

b. Return On Investment (ROI) .................................................................. 20

c. Break Even Point (BEP) ......................................................................... 21

BAB III KESIMPULAN ....................................................................................... 22

LAMPIRAN .......................................................................................................... 23

Lampiran 1. Logo Apotek ................................................................................. 23

Lampiran 2. Stempel Apotek............................................................................. 23

Lampiran 3. Denah Apotek ............................................................................... 23

iii
Lampiran 4. Lay out Apotek ............................................................................. 23

Lampiran 5. Papan Nama Apotek ..................................................................... 23

Lampiran 6. Papan Nama Apoteker .................................................................. 23

Lampiran 7. Kelengkapan Pelayanan Apotek ................................................... 23

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pendirian Apotek

Di era kini pertumbuhan penduduk yang terus meningkat menyebabkan


kesehatan masyarakat menjadi sangat diperhatikan. Oleh karena itu, sangatlah
penting untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
serta menjamin pemerataannya. Salah satu usaha untuk mencapai pemerataan
derajat kesehatan masyarakat adalah dengan meningkatkan peran pelayanan
kesehatan meliputi pelayanan medis, pelayanan kefarmasian, dan pelayanan
keperawatan sehingga mampu mencapai masyarakat yang sejahtera.
Dalam upaya usaha untuk memajukan kesejahteraan masyarakat yang
berarti mewujudkan suatu tingkat kehidupan secara optimal, yang memenuhi
kebutuhan manusia termasuk kesehatan, maka apotek dapat didirikan. Selain
itu, perkembangan dunia kesehatan yang semakin baik memberikan dampak
positif bagi dunia usaha di bidang kesehatan sehingga apotek juga dapat
dipertimbangkan sebagai lahan bisnis yang potensial.
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No.
1332/Menkes/SK/X/2003, definisi apotek ialah tempat dilakukan pekerjaan
kefarmasian, penyalur sediaan, dan perbekalan kesehatan lainnnya kepada
masyarakat. Dalam peraturan ini seorang apoteker bertanggung jawab atas
pengelolaan apotek, sehingga pelayanan kesehatan kepada masyarakat akan
lebih terjamin keamanannya, baik kualitas maupun kuantitasnya. Apotek
merupakan suatu institusi yang di dalam pelaksanaanya mempunyai dua fungsi
yaitu sebagai unit pelayanan kesehatan (patient oriented) dan unit bisnis (profit
oriented). Dalam fungsinya sebagai unit pelayanan kesehatan, fungsi apotik
adalah menyediakan obat obatan yang dibutuhkan masyarakat untuk mencapai
derajat kesehatan yang optimal, sedangkan fungsi apotek sebagai institusi
bisnis, apotek bertujuan untuk mendapatkan keuntungan, dan hal ini dapat
dimaklumi mengingat investasi yang ditanam pada apotek dan operasionalnya
juga tidak sedikit. Pada saat ini kegiatan pelayanan kefarmasian yang semula

1
hanya berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi, menjadi pelayanan
yang berfokus pada pasien yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup
pasien. Peran apoteker diharapkan dapat menyeimbangkan antara aspek klinis
dan aspek ekonomi demi kepentingan pasien.. Dengan demikian, seorang
apoteker dalam menjalankan profesi apotekernya di apotek tidak hanya pandai
sebagai penanggung jawab teknis kefarmasian saja, melainkan juga dapat
mengelola apotek sesuai dengan prinsip-prinsip bisnis dan juga memiliki fungsi
sosial di masyarakat.
Berdasarkan dengan penjelasan tersebut, maka direncanakan untuk
didirikan apotek Tugu Medika di daerah Kota Trenggalek tepatnya Ds. Duren
Kecamatan Tugu. Alasan didirikan Apotek Tugu Medika karena masih kurang
meratanya apotek didaerah Trenggalek khususnya di desa Duren, dan juga akses
menuju pusat kota membutuhkan waktu yang lama, sehingga diharapkan
dengan dirikan apotek Tugu Medika agar memudahkan masyarakat dalam
mendapatkan pelayanan kefarmasian dan membantu dalam meningkatkan
kualitas hidup pasien.

1.2 Tujuan Pendirian Apotek

1. Sebagai tempat pengabdian profesi apoteker dan mengenalkan profesi


apoteker di masyarakat.
2. Memberikan dan menyediakan edukasi, informasi, dan konsultasi agar
meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang kesehatan.
3. Memberikan pelayanan terbaik terkait kebutuhan pasien dengan safety,
quality dan efficacy.
4. Sebagai sarana ekonomi untuk meningkatkan keterampilan berwirausaha dan
meningkatkan keterampilan berwirausaha dan meningkatkan kesejahteraan
seluruh personil Apotek tanpa mengesampingkan pelayanan kefarmasian.

1.3 Manfaat Pendirian Apotek

1. Peningkatan kesejahteraan pasien melalui praktek pharmaceutical care


dengan mengutamakan rasionalitas penggunaaan obat (tepat, efektif, aman
dan terjangkau) dalam pelayanannya.

2
2. Memudahkan memenuhi kebutuhan masyarakat atas obat, sehingga dapat
mencegah terjadinya penggunaan obat-obat palsu.
3. Tersedianya obat dan perbekalan farmasi lainnya yang tejamin mutu dan
kualitasnya dengan harga yang terjangkau.

1.3 Visi Apotek

Menjadi apotek terpercaya dengan pelayanan ramah, harga obat


terjangkau, dan tetap mengutamakan keselamatan pasien dalam pelayanan
kefarmasian agar kehidupan pasien lebih baik.

1.4 Misi Apotek

1. Melaksanakan pelayanan kefarmasian yang cepat, tepat, ramah dan


informatif dengan menerapkan konsep Pharmaceutical Care.
2. Menyediakan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang berkualitas
kepada masyarakat
3. Tidak menjual obat dengan harga tinggi.

3
BAB II

NAMA DAN LOKASI APOTEK

2.1 Nama dan Lokasi Apotek

Nama Apotek : TUGU MEDIKA


Alamat : Desa Duren RT 03, RW 01, Kecamatan Tugu, Kabupaten
Trenggalek, Jawa Timur
A.P.A. : Dian Priyani, S.Farm., Apt.
Alamat : Desa Ngepeh RT 04, RW 02, Kecamatan Tugu, Kabupaten
Trenggalek

Nama apotek yang akan didirikan adalah “TUGU MEDIKA” terletak di


Desa Duren RT 03, RW 01, Kecamatan Tugu, Kabupaten Trenggalek, Jawa
Timur, lokasi apotek sangat mudah dijangkau karena terletak di pinggir jalan
raya (Denah lokasi terlampir).

a. Aspek Penduduk

Apotek TUGU MEDIKA akan didirikan di daerah yang termasuk


kawasan padat penduduk, berdasarkan data statistik jumlah penduduk di
kecamatan Tugu yaitu sebanyak 46.774 jiwa (BPS, 2016). Berada di tengah-
tengah pemukiman penduduk.

b. Aspek Pusat Keramaian

Apotek Tugu Medika akan berada di pinggir jalan raya sehingga


mudah terakses, selain itu juga dekat dengan pemukiman penduduk, dan
berdekatan dengan pasar Duren.

c. Aspek Tingkat Sosial Ekonomi

Secara umum tingkat perekonomian masyarakat sekitar termasuk


dengan perekonomian cukup.

4
d. Aspek Jumlah Pesaing

Di kecamatan Tugu hanya terdapat 1 apotek yaitu di desa Gondang,


jarak antara desa Duren dengan desa Gondang sekitar 11 km, sehingga dapat
dikatakan bahwa apotek yang akan dibangun di desa Duren ini tidak
memiliki pesaing.

e. Aspek Sarana Kesehatan Sekitar

Apotek Tugu Medika yang akan didirikan di desa Duren terletak


berdekatan dengan sarana kesehatan yaitu Puskesmas Pembantu yang
berjarak sekitar 1 km, sedangkan praktek dokter mandiri berjarak sekitar 10
km.

2.2 Sarana dan Prasarana Apotek

a. Bangunan

Bangunan milik sendiri dengan luas tanah 10x12 m2 dan luas


bangunan 8x10 m2.

b. Sarana Apotek

Bangunan Apotek mempunyai sarana ruangan yaitu:


1. Ruang penerimaan resep,
2. Ruang pelayanan resep dan peracikan (produksi sediaan secara
terbatas),
3. Ruang penyerahan sediaan farmasi dan alat kesehatan,
4. Ruang konseling,
5. Ruang penyimpanan sediaan farmasi dan alat kesehatan (gudang),
6. Ruang arsip (untuk menyimpan dokumen),
7. Ruang tunggu,
8. Ruang kerja apoteker,
9. Lahan pemusnahan obat,
10. Musholla,
11. Kamar mandi,
12. Westafel,
13. Tempat parkir.

5
c. Prasarana Apotek

Bangunan Apotek dilengkapi dengan beberapa fasilitas, yaitu:

1. Sumber air bersih PDAM,


2. Instalasi listrik (1300 watt),
3. Sistem proteksi kebakaran dan alat pemadam kebakaran,
4. Ventilasi udara yang mendukung,
5. Penerangan,
6. Kipas angin,
7. AC,
8. Timbangan badan,
9. Televisi,
10. Jam dinding,
11. Bel otomatis,
12. Tempat sampah.

d. Peralatan

Peralatan yang ada di Apotek yaitu:


1. Alat pembuatan, pengolahan, dan peracikan, terdiri dari: timbangan dan
anak timbangan; mortir dan stamper; spatel logam, sendok tanduk,
sendok porselen.
2. Alat perbekalan farmasi, terdiri dari: lemari pendingin, etalase, rak
penyimpanan obat, almari untuk penyimpanan narkotika, psikotropika.
3. Wadah pembungkus dan pengemas, terdiri dari: etiket (biru dan putih),
kertas puyer, cangkang kapsul, tube salep, steples, kantong plastic
4. Alat administrasi, terdiri dari: kartu stock obat, komputer, telepon, buku
pelayanan konseling, blanko salinan resep, blanko pesanan obat, buku
defecta, buku Farmakope, buku ISO atau MIMS, buku untuk
pembukuan keuangan, buku pencatatan narkotika, buku pencatatan
penyerahan resep, formulir catatan pengobatan pasien, kwitansi.
5. Perbekalan farmasi yang diperlukan, yaitu: Obat Keras (Obat dengan
resep dan OWA), Obat Bebas (OTC), Obat Bebas Terbatas, Alat
kesehatan (masker, sarung tangan, alkes steril).

6
e. Papan Nama

Papan nama Apotek dibuat dari jenis billboard dengan panjang 75


cm dan lebar 100 cm dengan tulisan tulisan hitam di atas dasar putih, tinggi
huruf minimal 7 cm dengan tebal 7 mm, dilengkapi dengan neon box. Papan
nama diletakkan di depan bangunan yang merupakan identitas apotek, berisi
Papan nama praktik Apoteker dibuat dari kayu dengan ukuran
panjang 80 cm dan lebar 60 cm. Papan nama Praktik Apoteker memiliki
dasar putih dengan tulisan berwarna hitam yang dipasang di dinding yang
dapat terlihat dengan jelas dari luar apotek. Papan nama Praktik berisi:
- Logo IAI,
- Nama A.P.A.
- Nomor Surat Ijin Praktek Apoteker (SIPA)
- Nomor Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA)
- Hari dan Jam praktik
- Nama, alamat, dan nomor telepon apotek

2.3 Sumber Daya Manusia yang Diperlukan (Struktur Organisasi)

A.P.A. : Dian Priyani, S.Farm., Apt.


Alamat : Desa Ngepeh RT 04, RW 02, Kecamatan
Tugu, Kabupaten Trenggalek
Apoteker Pendamping : Mahmudah Eka Ariyanti, S.Farm., Apt.
Nurfitria Dewi, S.Farm., Apt.
Pemilik Sarana : Dian Priyani S.Farm., Apt.
Tenaga Teknis Kefarmasian : Wahidatin Nabila, S.Farm.
Moh. Abdul Rosyid, S.Farm.

7
Apoteker
Penanggung Jawab
(Pemilik Usaha)

Apoteker
Pendamping

Tenaga Teknis
Kefarmasian

- Apoteker penanggung jawab (pemilik usaha) berjumlah 1 orang


- Apoteker pendamping berjumlah 2 orang
- Tenaga teknis kefarmasian berjumlah 2 orang
Jam kerja setiap hari dari jam 07.00-22.00 WIB, (15 jam) yang dibagi
menjadi 2 shift yang masing-masing 7,5 jam, yaitu jam 07.00-14.30 WIB terdiri
dari 1 apoteker pendamping, dan 1 Tenaga Teknis Kefarmasian, kemudian jam
14.30-22.00 WIB terdiri dari 1 apoteker pendamping, dan 1 Tenaga Teknis
Kefarmasian. Apoteker penanggung jawab praktek setiap hari dari jam 08.00-
14.00.

a. Pembagian Tugas Tiap Tenaga Kerja di Apotek

1. Apoteker pengelola apotek


- Memimpin seluruh kegiatan apotek;
- Membuat visi dan misi apotek;
- Membuat strategi, tujuan, sasaran dan program kerja apotek;
- Membuat dan menetapkan peraturan atau SOP pada setiap fungsi
kegiatan di apotek;
- Mengusahakan agar apotek yang dipimpinnya dapat memberikan hasil
yang sesuai rencana kerja

8
- Melakukan perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, dan
pendistribusian sesuai dengan standar CDOB.
2. Apoteker pendamping
- Melaksanakan seluruh tugas dan kewajiban APA bila APA berhalangan
hadir selama jam kerja apotek
- Melaksanakan segala tindakan terutama dalam hal–hal penting yang
mendasar dan strategis harus mendapat persetujuan dari APA
3. Tenaga Teknis Kefarmasian
- Mendata kebutuhan obat berdasarkan instruksi APA
- Melayani resep dokter sesuai dengan tanggung jawab dan standar
profesinya
- Mengarsipkan resep sesuai data dan ketentuan berlaku.

b. Standart Operating Procedure (SOP)

1. SOP Pelayanan OTC (Over The Counter)


- Ketika pasien datang, sapa pasien dengan ramah dan tanyakan kepada
pasien keluhan penyakit yang diderita.
- Bantu pasien dapatkan obat apa yang dibutuhkan.
- Menghitung harga dan minta persetujuan terhadap nominal harga,
- Bila sudah terjadi persetujuan, ambilkan obat untuk pasien.
- Serahkan obat kepada pasien serta sampaikan informasi mengenai dosis,
penggunaan obat, efek samping obat dengan kemungkinan muncul
terbesar, dan pengatasan terhadap efek samping yang ditimbulkan.
2. SOP Pelayanan OWA (Obat Wajib Apotek)
- Saat pasien datang, sapa pasien dengan ramah. Dengan cara memberi
senyum kepada pasien.
- Menanyakan kepada pasien tentang kebutuhan pasien datang ke apotek.
- Mencatat nama, umur, alamat dan no telepon pasien.
- Menanyakan keluhan pasien, lama keluhan pasien.
- Menanyakan pemakaian obat sebelumnya, apakah ada atau tidak.
- Menanyakan riwayat penyakit pasien.
- Menanyakan apakah pasien mengalami alergi obat tertentu.
- Memilihkan obat yang sesuai dengan keluhan pasien.

9
- Menghitung harga obat yang akan diberikan kepada pasien.
- Menanyakan kepada pasien apakah pasien setuju mengenai harga obat,
jika pasien setuju maka diambilkan obat tersebut, jika tidak maka
memberikan awaran lain untuk harga obat yang lebih terjangkau.
- Memberikan obat kepada pasien dengan memberikan penjelasan tentang
obat apa saja yang mereka dapatkan, indikasi dari obat, efek samping
obat tertentu, terapi non farmakologi, dan cara penggunaan obat
tersebut.
- Mencatat keluhan serta obat yang diberikan yang digunakan untuk
patient data record.
3. SOP Pelayanan Resep
- Menerima resep yang dibawa pasien dan meminta pasien untuk
menunggu sejenak untuk menghitung harga resep obat.
- Melakukan skrinning pada resep meliputi, nama dokter dan pasien, no
telepon dokter dan pasien, alamat dokter dan pasien, SIP dokter, umur
pasien.
- Mengecek ketersediaan obat di apotek sesuai dengan resep.
- Menghitung harga resep obat, konfirmasi kepada pasien apakah pasien
menyetujui harga tersebut.
- Memberikan nomor antrian kepada pasien dan meminta ijin untuk
mempersiapkan resep.
- Memberikan nomor pelayanan resep pada resep, kemudian streples.
- Siapkan obat sesuai dengan resep.
- Buat etiket dan cocokkan dengan resep.
- Teliti kembali mengenai obat yang akan di berikan kepada pasien
apakah sudah sesuai dengan reesp atau belum.
- Buat copy resep.
- Buat kwitansi resep.
- Serahkan kepada pasien beserta konseling terapi farmakologi dan non
farmakologi.
- Buat catatan tentang pasien untuk patient data record.
4. SOP Meracik Obat

10
- Bersihkan meja untuk meracik.
- Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk meracik.
- Buatlah instruksi meracik meliputi : no resep, nama pasian, jumlah dan
cara mencampur.
- Siapkan etiket dan wadah untuk obat.
- Cucilah tangan bila perlu gunakan sarung tangan dan masker.
- Siapkan obat sesuai resep dan cocokkan dengan yang tertera pada
struknya.
- Jika ada bahan yang harus ditimbang maka persiapkan lebih dahulu.
- Bacalah instruksi meracik dengan seksama dan lakukanlah hati-hati.
- Pastikan hasil racikan sesuai dengan instruksinya.
- Masukkan dalam wadah yang telah disediakan dan beri etiket, kemudian
serahkan pada petugas lain untuk diperiksa dan diserahkan.
- Bersihkan peralatan dan meja meracik setelah selesai.
- Cucilah tangan sampai bersih.
5. SOP Menimbang
- Bersihkan timbangan.
- Setarakan timbangan.
- Ambil bahan‐bahan sesuai dengan permintaan resep.
- Ambil anak timbangan sesuai berat yang diminta.
- Letakkan anak timbangan pada ring timbangan sebelah kiri (timbangan
dalam keadaan off).
- Bahan baku yang dikehendaki diletakkan secukupnya pada piring
timbangan sebelah kanan.
- Buka dan on kan timbangan kemudian dilihat apakah timbangnya sudah
seimbang atau belum.
- Bahan ditambah atau dikurangi sampai diperoleh timbangan yang
seimbang yang ditunjukkan oleh letak jarum pada posisi nol.
- Ambil bahan yang sudah ditimbang kemudian diberi nama sesuai nama
yang tertera pada botol persediaan bahan,
6. SOP Konseling OTC

11
- Menanyakan terkait keluhan yang dirasakan pasien dan alasan pasien
memilih obat tersebut serta sudah berapa lama pasien mengalami
keluhan tersebut.
- Menanyakan kondisi pasien setelah mengonsumsi obat tersebut.
- Menanyakan bagaimana pasien menggunakan obat tersebut apakah
sudah sesuai apa belum terkait cara penggunaan, dosis, frekuensi, jika
ada yang kurang maka farmasis wajib memberitahu dan memberi
informasi yang benar.
- Apabila dari sesi konseling terkait penggunaan OTC telah sesuai dengan
kondisi pasien, dan memberikan efek terapi yang diinginkan maka obat
boleh diberikan. Jika tidak sesuai dengan kondisi pasien makan apoteker
wajib memberikan saran obat yang tepat sesuai kondisi dan keadaan
pasien.
7. SOP Konseling OWA
- Catat nama pasien, alamat dan no telepon pasien.
- Menanyakan terkait keluhan yang dirasakan pasien dan alasan pasien
memilih obat tersebut serta sudah berapa lama pasien mengalami
keluhan tersebut.
- Menanyakan kondisi pasien setelah mengonsumsi obat tersebut.
- Menanyakan bagaimana pasien menggunakan obat tersebut apakah
sudah sesuai apa belum terkait cara penggunaan, dosis, frekuensi, jika
ada yang kurang maka farmasis wajib memberitahu dan memberi
informasi yang benar.
- Apabila dari sesi konseling terkait penggunaan OTC telah sesuai dengan
kondisi pasien, dan memberikan efek terapi yang diinginkan maka obat
boleh diberikan. Jika tidak sesuai dengan kondisi pasien makan apoteker
wajib memberikan saran obat yang tepat sesuai kondisi dan keadaan
pasien.
- Memberikan informasi kepada pasien tentang terapi non-farmakologi
- Memberitahukan kepada pasien bahwa pasien diperbolehkan konsultasi
dengan apoteker untuk berdiskusi tentang terapi yang dijalani pasien
8. SOP Konseling Resep

12
- Obat diserahkan pada pasien sekaligus dicocokkan dengan dengan data
pasien.
- Mencocokkan obat dengan kondisi pasien dengan cara
menanyakan pada pasien tentang keluhan yang dialaminya.
- Memberitahukan pada pasien tentang obat yang diberikan dan
tujuan penggunaan obat tersebut.
- Memberikan informasi pada pasien tentang aturan penggunaan obat
meliputi dosis, frekuensi, durasi, cara penggunaan.
- Menanyakan ke Sumber tentang semua informasi yang telah
disampaikan untuk memastikan bahwa pasien telah paham dan mengerti
tentang aturan penggunaan obat.
- Memberitahukan pada pasien tentang ESO obat yang mungkinterjadi
dan cara penanganan yang mungkin bisa dilakukan oleh pasien.
- Menyarankan pasien untuk pergi ke dokter apabila dirasa ESOcukup
berat dan mengganggu.
- Informasikan pada pasien tentang hal apa saja yang perlu dihindariatau
yang perlu dilakukan untuk menunjang keberhasilan terapi.
- Catat nama pasien, alamat dan no telepon pasien.
- Buat catatan khusus tentang pasien.
9. SOP Penerimaan dan Penyimpanan Barang
- Saat barang datang dari PBF.
- Cek kesesuaian antara SP dengan faktur dan barangnya (kecocokan
tentang nama barang,nama penerima, bentuk sediaan, jumlah sediaan,
no batch dant anggal ED).
- Cek terkait fisik obat pada saat penerimaan (rusak/pecah, tersegel atau
tidak). Jika rusak dilakukan kembali reture kepada PBF dengan
menggunakan surat pengembalian.
- Apabila telah sesuai dengan SP maka faktur ditandatangani oleh
Apoteker Penanggung jawab. Jika apoteker penanggung jawab tidak
hadir bias di delegasikan kepada apoteker pendamping no. SIPA/SIA
serta dibubuhi stempel apotek.
- Faktur diambil satu lembar sebagai arsip apotek.

13
- Hargai barang-barang/obat bebas dan letakkan sesuai dengan
spesifikasinya. Untuk obat keras langsung disimpan dalam almari sesuai
dengan efek farmakologinya.
- Arsip faktur disimpan diruangan terpisah sesuai dengan nama PBF
masing-masing paling lama 5 tahun.

2.4 Denah Lokasi dan Lay Out Apotek Tugu Medika

14
BAB III

PELUANG DAN PROSPEK PEMASARAN


Berdasarkan data yang telah dijelaskan sebelumnya, untuk menganalisis
peluang dan prospek pemasarannya, digunakan analisis SWOT (Strengths
(Kekuatan), Weaknesses (Kelemahan), Opportunities (Peluang), dan Threats
(Ancaman)).

3.1 Strengths (Kekuatan)

1. Pemiliknya adalah seorang apoteker yang berkompeten sehingga apotek


dapat dikelola dengan baik;
2. Tidak adanya apotek lain di sekitar apotek di kecamatan Tugu, Trenggalek
ini;
3. Harga obat yang dapat bersaing dikarenakan pemilik sarana apotek
sekaligus apoteker;
4. Sarana dan prasarana apotek yang menunjang pelayanan apotek sehingga
memberikan kenyamanan kepada pasien.

3.2 Weaknesses (Kelemahan)

Merupakan apotek baru yang belum dikenal masyarakat sekaligus


merupakan apotek mandiri. Cara untuk mengatasi kelemahan tersebut:

1. Pemasangan papan nama,


2. penyebaran brosur,
3. Mengadakan konsultasi gratis bersama apoteker untuk pasien di awal
pembukaan.

3.2 Opportunities (Peluang)

1. Jumlah penduduk cukup banyak dengan perekonomian menengah.


2. Apotek pesaing berjarak lebih dari 11 km

15
3.3 Threats (Ancaman)

Ancaman berupa toko-toko kecil yang menjual obat-obat bebas dan toko
jamu yang berada di kecamatan Tugu.

3.4 Strategi Pemasaran dan Rencana pengembangan Apotek

Apotek “TUGU MEDIKA” berusaha untuk memperoleh keuntungan


dan meningkatkan kualitas hidup warga disekitar apotek. Strategi pemasaran
yang dilakukan adalah kualitas pelayanan yang tinggi terhadap pasien.
Pelayanan yang baik dari apotek “TUGU MEDIKA” diharapkan dapat menarik
banyak konsumen untuk menjadi pelanggan tetap. Aspek-aspek dalam
peningkatan pelayanan, meliputi:
a. Keramahan dalam pelayanan.
b. Sarana dan prasarana yang menunjang kenyamanan pasien (AC,
Televisi, ruang tunggu, buku dan majalah untuk dibaca, kamar mandi,
tempat parkir gratis).
c. Konsultasi mengenai obat dan penyakit dengan apoteker.
d. Pelayanan informasi Obat (PIO).
e. Pelayanan penimbangan BB dan tinggi badan gratis.
f. Dilengkapi dengan produk jamu dan obat tradisional.

16
BAB IV

ANALISIS KEUANGAN

4.1 Modal

Modal untuk mendirikan apotek “TUGU FARMA” ini berasal dari


tabungan pribadi pemilik sarana, sebesar Rp. 750.000.000,00.
Terdiri dari :

Modal Tetap
Pembangunan gedung baru Rp 100,000,000
Perlengkapan Rp 34.328,000
No. Nama Barang Jumlah
1. Penerangan (Listrik) / bulan Rp. 350,000
2. Telepon Rp. 500,000
3. PDAM Rp. 150,000
4. AC + Kipas Angin Rp. 3.200,000
5. Tv 21” Plasma Rp. 700,000
6. Alat pemadam kebakaran Rp. 600,000
7 Kulkas (Toshiba) Rp. 1.500,000
8. Dispenser Miyako + gallon Rp. 200,000
9. Komputer + printer+ tinta Rp. 3.000,000
10. Papan Nama APA Rp. 250,000
11. Papan Nama Apotek Rp. 500,000
12. Papan Informasi Rp. 100,000
13. Administrasi Rp. 1,000,000
14. Literatur (ISO) Rp. 50,000
15. Stempel Apotek Rp. 50,000
16. Software Apotek Rp. 2,500,000
17. Tempat Sampah dan Alat Kebersihan Rp. 100,000
19. Bel pintu otomatis Rp. 50,000
20. Jam Dinding (2 buah) Rp. 50,000

17
21. Etalase 4m x 1m x 0,3 m Rp. 6,000,000
22. Meja Racikan Rp. 1,500,000
23. Meja Kasir Rp. 3,000,000
24. Meja Konsultasi Rp. 1,000,000
25. Meja Administrasi Rp. 1,000,000
26. Lemari kayu (obat) Rp. 2,500,000
28. Lemari khusus Narkotik dan Psikotropik Rp. 1,000,000
29. Lemari / Rak buku Rp. 300,000
30. Kursi duduk dan tunggu kayu Rp. 800,000
31. Timbangan milligram Rp. 200,000
32. Timbangan gram Rp. 100,000
33. Timbangan badan + pengukur tinggi
badan Rp. 1. 500,000
34. Mortir stamper (4 buah) Rp. 300,000
35. Cangkang kapsul Rp. 100,000
36. Buku kwitansi Rp. 28,000
37. Perkamen + plastik Rp. 50.000
38 Sendok tanduk (10 buah) Rp. 100.000
Biaya Perijinan (HO dan SIUP) Rp 1,000,000
Modal Operasional Rp 150,000,000
Modal Cadangan Rp 30,000,000

Total Modal Rp 314,328,000

4.2 Pendapatan

Rencana Anggaran Pendapatan Dan Belanja Tahun Ke 1

a. Biaya Rutin per bulan tahun ke 1

1. Tenaga Kerja
 APA Rp. 3,500,000
 Aping 2 orang Rp. 6,000,000
 AA 2 orang Rp. 3,000,000
Jumlah Rp. 12,000,000

18
2. Biaya Lain-lain
 Persediaan Embalase Rp. 150,000
 Biaya Penyusutan dan Pemeliharaan Rp. 350,000
 Listrik, Air, telepon Rp. 700,000
Jumlah Rp. 1,200,000
Biaya Total Rp. 13,200,000

b. Biaya Rutin Tahun ke 1

Biaya Rutin Bulanan x 12 bulan Rp. 158,400,000


Total Biaya Rutin Tahun ke 1 Rp. 158,400,000

c. Proyeksi Pendapatan Tahun ke 1

Pada tahun ke 1 diproyeksikkan resep yang masuk 10 lembar/hari dengan


perkiraan harga rata-rata Rp. 50,000/lembar.
1. Penjualan Obat Resep tahun ke 1 (untung 20%)
10 lembar x 30 hari x 12 bulan x Rp. 50,000 Rp. 180,000,000
2. Penjualan Obat Bebas dan Non Obat (untung 20%)
30 hari x 12 bulan x Rp. 600,000 Rp. 216,000,000
3. Penjualan OWA (untung 20%)
30 hari x 12 bulan x Rp. 700,000 Rp. 252,000,000
4. Penjualan Produk Bayi (untung 10%)
30 hari x 12 bulan x Rp. 650,000 Rp. 234,000,000
Total Rp. 882,000,000

4.3 Pengeluaran

a. Pengeluaran Rutin Tahun ke 1

1) Pembelian Obat Resep


90% x Rp. 150,000,000 Rp. 135,000,000
2) Pembelian Obat Bebas dan Non Obat
80% x Rp. 216,000,000 Rp. 172,800,000
3) Pembelian OWA
80% x Rp. 252,000,000 Rp. 201,600,000

19
4) Pembelian Produk Bayi
65% x Rp. 234,000,000 Rp. 152,100,000
Total Rp. 661,500,000

4.4 Perkiraan Rugi dan laba

a. Perkiraan Laba Rugi Tahun ke 1

1. Pemasukan Tahun ke 1 Rp. 882,000,000


2. Pengeluaran Tahun ke 1 Rp. 661,500,000 -
Rp. 220,500,000

 Laba Kotor
Pajak PTKP 25% Rp. 55,125,000 -
Rp. 165,375,000
 Laba Bersih
Infaq 2,5% Rp. 4,134,375 -
Rp. 161,240,625

4.5 Perhitungan BEP, ROI, PBP

Perhitungan BEP Tahun ke 1


a. Pay Back Periode (PBP)

Total Investasi Rp. 314,328,000


PBP = = = 2 tahun
Laba Bersih Rp. 161,240,625

b. Return On Investment (ROI)

Laba Bersih
ROI = x 100%
Total Investasi

Rp. 161,240,625
= x 100%
Rp. 314,328,000

= 50,3%

20
c. Break Even Point (BEP)

1
 BEP = 1−(Biaya variabel∶Pendapatan) x Biaya tetap

1
BEP = x Rp. 158,400,000
1 − (Rp. 661,500,000 ∶ Rp. 882,000,000)
= Rp. 633,600,000 / tahun
= Rp. 52,800,000 / bulan

Biaya Tetap
 % BEP = Pendapatan−Biaya Variabel x 100 %

Rp. 158,400,000
= x 100%
Rp. 882,000,000 − Rp. 661,500,000
= 71,84%

 Kapasitas BEP = % BEP x Jumlah lembar resep / tahun

= 71,84% x (10 lembar x 30 hari x 12 bulan)

= 2586.24 resep / tahun

= 215.52 resep / bulan

= 7 resep / hari

21
BAB III

KESIMPULAN
(intinya layak atau tidak layak buka apotek??)

22
LAMPIRAN
Lampiran 1. Logo Apotek

Lampiran 2. Stempel Apotek

Lampiran 3. Denah Apotek

Lampiran 4. Lay out Apotek

Lampiran 5. Papan Nama Apotek

Lampiran 6. Papan Nama Apoteker

Lampiran 7. Kelengkapan Pelayanan Apotek

Etiket

APOTEK TUGU MEDIKA


Desa Duren RT 03, RW 01, Kecamatan Tugu, Trenggalek
Telp. (0355)-1234567

Apoteker:…………….. SIPA:……………...

No:…………….. Tanggal:……………...

23
APOTEK TUGU MEDIKA
Desa Duren RT 03, RW 01, Kecamatan Tugu, Trenggalek
Telp. (0355)-1234567

Apoteker:…………….. SIPA:……………...

No:…………….. Tanggal:……………...

Label

24
Copy Resep

APOTEK TUGU MEDIKA


Desa Duren RT 03, RW 01, Kecamatan Tugu, Trenggalek

Telp. (0355) - 1234567


Apoteker: …... SIPA: …...

Salinan Resep

Dari dr………………………… Tgl………………………………..


Dibuat tgl……………………… R/No……………………………..
Pasien………………………….. Usia………………………………

R/

Trenggalek,
Pcc

Dian
(Dian Priyani, S.Farm., Apt.)
25
Kartu Stok

26
Surat Pesanan

27
Kwitansi

28
Lain lain

29