Anda di halaman 1dari 72

SKRIPSI

HUBUNGAN ANEMIA PADA KEHAMILAN DENGAN


TINGKAT ASFIKSIA NEONATORUM PADA
IBU BERSALIN DI RSUD WANGAYA
TAHUN 2019

Oleh :

NI PUTU DIAN APRILIA


NIM. P07120215002

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
PRODI D IV REGULER
DENPASAR
2019

1
SKRIPSI

HUBUNGAN ANEMIA PADA KEHAMILAN DENGAN


TINGKAT ASFIKSIA NEONATORUM PADA
IBU BERSALIN DI RSUD WANGAYA
TAHUN 2019

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Menyelesaikan Pendidikan Diploma IV Keperawatan
Jurusan Keperawatan

Oleh :
NI PUTU DIAN APRILIA
NIM. P07120215002

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
PRODI D IV REGULER
DENPASAR
2019

ii
LEMBAR PERSETUJUAN

SKRIPSI

HUBUNGAN ANEMIA PADA KEHAMILAN DENGAN


TINGKAT ASFIKSIA NEONATORUM PADA
IBU BERSALIN DI RSUD WANGAYA
TAHUN 2019

TELAH MENDAPATKAN PERSETUJUAN

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Dra. I D. A. Ketut Surinati., S.Kep., Ns., M.Kes. Nengah Runiari, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat.
NIP. 196412311985032010 NIP. 197202191994012001

MENGETAHUI
KETUA JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES DENPASAR

I DW Pt. GD Putra Yasa,S.Kp.,M.Kep,SP.MB.


NIP. 197108141994021001

iii
SKRIPSI DENGAN JUDUL :

HUBUNGAN ANEMIA PADA KEHAMILAN DENGAN


TINGKAT ASFIKSIA NEONATORUM PADA
IBU BERSALIN DI RSUD WANGAYA
TAHUN 2019

TELAH DIUJI DI HADAPAN TIM PENGUJI

PADA HARI : JUMAT

TANGGAL : 15 MARET 2019

TIM PENGUJI :

1. Dra.I D.A.Ketut Surinati., S.Kep.,Ns.,M.Kes. (Pembimbing I)(…...……....)


NIP. 196412311985032010

2. Nengah Runiari, S.Kp., M.Kep., Sp.Mat. (Pembimbing II)(……...…....)


NIP. 197202191994012001

3. Drs. I Dewa Made Ruspawan,S.Kp.,M.Biomed (Pembahas) (……...….....)


NIP. 196005151982121001

MENGETAHUI
KETUA JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES DENPASAR

I DW Pt. GD Putra Yasa,S.Kp.,M.Kep,SP.MB.


NIP. 197108141994021001

iv
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Ni Putu Dian Aprilia

NIM : P07120215002

Program Studi : Diploma IV

Jurusan : Keperawatan

Tahun Akademik : 2019

Alamat : Jalan Sulatri No. 12 Denpasar Timur

Dengan ini menyatakan bahwa :

1. Skripsi dengan judul Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat


Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019 adalah
benar karya sendiri atau bukan plagiat hasil karya orang lain.
2. Apabila di kemudian hari terbukti Tugas Akhir ini bukan karya saya sendiri
atau plagiat hasil karya orang lain, maka saya bersedia menerima sanksi sesuai
Peraturan Mendiknas RI No. 17 Tahun 2010 dan ketentuan perundang-
undangan yang berlaku.

Demikian surat pernyataan ini saya buat untuk dipergunakan sebagaimana


mestinya.

Denpasar, April 2019

Yang membuat pernyataan

Ni Putu Dian Aprilia


NIM. P07120215002

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur peneliti panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa karena

atas berkat asung kerta wara nugraha-Nya, peneliti dapat menyusun skripsi dengan

judul “Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum

pada Ibu Bersalin Di RSUD Wangaya Tahun 2019” tepat pada waktunya. Skripsi

ini dapat diselesaikan bukanlah semata-mata usaha penulis sendiri, melainkan

berkat dorongan dan bantuan dari berbagai pihak untuk itu melalui kesempatan ini

penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Anak Agung Ngurah Kusumajaya, SP., MPH., selaku Direktur

Poltekkes Denpasar yang telah memberikan kesempatan menempuh program

pendidikan D IV di Jurusan Keperawatan Poltekkes Denpasar.

2. Bapak I Dewa Putu Gede Putra Yasa, S.Kp., M.Kep.Sp.MB. selaku Ketua

Jurusan Keperawatan Poltekkes Denpasar, yang telah memberikan kesempatan

dalam menyelesaikan skripsi ini.

3. Ibu N.L.K. Sulisnadewi, M.Kep,Ns.,Sp.Kep.An. selaku Ketua Program Studi

D-IV Jurusan Keperawatan Politeknik Kesehatan Kemenkes Denpasar yang

telah memberikan bimbingan selama pendidikan di Jurusan Keperawatan

Politeknik Kesehatan Kemenkes Denpasar.

4. Ibu Dra. I.D.A. Ketut Surinati, S.Kp.,Ns.,M.Kep. selaku pembimbing utama

yang telah banyak memberikan masukan, pengetahuan dan bimbingan dalam

menyelesaikan skripsi ini.

vi
5. Ibu Ns. Nengah Runiari, S.Kp.,M.Kep.,Sp.Mat. selaku pembimbing

pendamping yang telah banyak memberikan masukan, pengetahuan dan

bimbingan dalam menyelesaikan skripsi ini.

6. Bapak dan Ibu pembimbing mata ajar Keperawatan Riset yang telah

memberikan ilmu yang dapat digunakan dalam penyusunan skripsi ini.

7. Bapak Ir. I Wayan Sudana dan Ibu Ni Wayan Yuliani selaku orang tua penulis

yang telah memberikan dorongan moral maupun material dalam

menyelesaikan skripsi ini.

8. Mahasiswa angkatan III D-IV Keperawatan Poltekkes Denpasar yang banyak

memberikan masukkan dan dorongan kepada penulis dalam menyelesaikan

skripsi ini.

9. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini yang tidak

bisa penulis sebutkan satu persatu.

Kemajuan selalu menyertai segala sisi kehidupan menuju ke arah yang lebih

baik, karenanya penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk

kesempurnaan skripsi penelitian ini.

Denpasar, Maret 2019

Penulis

vii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN SAMPUL ......................................................Error! Bookmark not defined.

HALAMAN JUDUL .........................................................Error! Bookmark not defined.

LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................................. iii

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................... iv

SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ................................................................... v

KATA PENGANTAR ....................................................................................................... vi

DAFTAR ISI.................................................................................................................... viii

DAFTAR TABEL.............................................................................................................. xi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ xii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................... xiii

BAB I .................................................................................................................................. 1

A. Latar Belakang ............................................................................................................... 1

B. Rumusan Masalah .......................................................................................................... 5

C. Tujuan Penelitian ........................................................................................................... 6

1. Tujuan Umum ........................................................................................................... 6

2. Tujuan Khusus .......................................................................................................... 6

D. Manfaat Penelitian ......................................................................................................... 6

1. Manfaat Teoritis........................................................................................................ 6

2. Manfaat Praktis ......................................................................................................... 6

BAB II................................................................................................................................. 8

A. Konsep Dasar Anemia Pada Ibu Hamil ......................................................................... 8

1. Definisi Anemia Pada Kehamilan............................................................................. 8

2. Penyebab Anemia Pada Kehamilan .......................................................................... 8

3. Patofisiologi Anemia Pada Kehamilan ................................................................... 10

4. Klasifikasi Anemia Pada Kehamilan ...................................................................... 11

5. Tanda Dan Gejala Anemia Pada Kehamilan .......................................................... 12

viii
6. Dampak Anemia Pada Kehamilan .......................................................................... 13

B. Konsep Dasar Asfiksia Neonatorum............................................................................ 14

1. Definisi Asfiksia ..................................................................................................... 14

2. Penyebab Asfiksia .................................................................................................. 14

3. Klasfikasi Asfiksia .................................................................................................. 15

4. Tanda dan Gejala Asfiksia ...................................................................................... 17

5. Patofisiologi Asfiksia.............................................................................................. 18

6. Penatalaksanaan Asfiksia........................................................................................ 19

C. Hubungan Anemia Pada Kehamilan Dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum Pada Ibu
Bersalin ........................................................................................................................ 21

BAB III ............................................................................................................................. 22

A. Kerangka Konsep......................................................................................................... 22

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional .............................................................. 23

1. Variabel Penelitian.................................................................................................. 23

2. Definisi Operasional ............................................................................................... 23

C. Hipotesis Penelitian ..................................................................................................... 24

BAB IV ............................................................................................................................. 26

A. Jenis Penelitian ............................................................................................................ 26

B. Alur Penelitian ............................................................................................................. 27

C. Tempat dan Waktu Penelitian ...................................................................................... 28

D. Populasi dan Sampel Penelitian ................................................................................... 28

1. Populasi penelitian .................................................................................................. 28

2. Sampel penelitian.................................................................................................... 28

3. Besar sampel ........................................................................................................... 29

4. Teknik sampling ..................................................................................................... 30

E. Jenis dan Cara Pengumpulan Data............................................................................... 30

1. Jenis Data ................................................................................................................ 30

2. Cara Pengumpulan Data ......................................................................................... 31

ix
3. Instrumen Pengumpulan Data................................................................................. 32

F. Pengolahan dan Analisis Data ..................................................................................... 32

1. Teknik Pengolahan Data ......................................................................................... 32

2. Teknik Analisa Data ............................................................................................... 34

G. Etika Penelitian ............................................................................................................ 35

1. Autonomy/menghormati harkat dan martabat manusia ........................................... 35

2. Confidentiality/kerahasiaan .................................................................................... 35

3. Justice/keadilan ...................................................................................................... 36

4. Beneficience dan non maleficience ......................................................................... 36

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 52

LAMPIRAN

x
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Penilaian APGAR Score pada Bayi Baru Lahir ................................... 16

Tabel 2 Definisi Operasional Variabel Penelitian Hubungan Anemia pada

Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di

RSUD Wangaya Tahun 2019 ................................................................24

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Kerangka Konsep Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat


Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019
.............................................................................................................22
Gambar 2 Rancangan Penelitian Analitik Korelasional....................................... 26
Gambar 3 Bagan Alur Kerangka Kerja Hubungan Anemia Pada Kehamilan
dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum Pada Ibu Bersalin di RSUD
Wangaya Tahun 2019......................................................................... 27

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Rencana Jadwal Kegiatan Penelitian Hubungan Anemia pada

Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di

RSUD Wangaya Tahun 2019

Lampiran 2 Rencana Anggaran Biaya Penelitian Hubungan Anemia pada

Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di

RSUD Wangaya Tahun 2019

Lampiran 3 Lembar Dokumentasi

Lampiran 4 Master Tabel Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat

Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun

2019

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Anemia defisiensi besi pada wanita hamil merupakan problema kesehatan yang

dialami oleh wanita diseluruh dunia terutama di Negara berkembang (Patimah,

Hadju, Bahar, & Abdullah, 2011). Diperkirakan lebih dari 40% wanita hamil di

seluruh dunia menderita anemia. Setidaknya setengah dari beban anemia ini

diasumsikan karena kekurangan zat besi. Dari jumlah tersebut terdapat 0,8 juta

wanita hamil mengalami anemia berat (WHO, 2015). Pada tahun 2011, wilayah

Asia Tenggara, Mediterania Timur, dan Afrika memiliki konsentrasi hemoglobin

darah rata-rata terendah dan prevalensi anemia tertinggi di seluruh populasi di

kelompoknya (Murata, Yamamoto, Yamaguchi, Morishita, & Introduction, 2010).

Berdasarkan data Riskesdas (2013) mendapatkan anemia terjadi pada 37,1%

ibu hamil di Indonesia. Sedangkan pada tahun 2018 prevalensi ibu hamil pada tahun

2018 yaitu sebesar 48,9% di Indonesia, presentasi ini mengalami peningkatan yang

signifikan dari tahun 2013-2018. Prevalensi ibu hamil dengan anemia pada tahun

2013 yaitu 37,1 sedangkan pada tahun 2018 yaitu 48,9 (Riskesdas, 2018).

Berdasarkan data Profil Kesehatan Provinsi Bali jumlah ibu hamil di Bali tahun

2015 yaitu 70.907 orang, sedangkan yang mendapat tablet Fe selama lebih dari 90

hari sebanyak 67.409 orang (95,07%) (Dinas Kesehatan Provinsi Bali, 2016).

Anemia pada kehamilan adalah kondisi ibu kadar haemoglobinnya dibawah 11

gr% pada trismester I dan III atau kadar <10,5 gr% pada trisemester II. Anemia

pada kehamilan kebanyakan disebabkan oleh defisiensi besi dan perdarahan akut,
bahkan tidak jarang keduanya saling berkaitan. Kekurangan zat besi pada umumnya

penderita anemia akan terlihat pucat, rasa lemah, letih, pusing, kurang nafsu makan,

turunnya kebugaran tubuh, menurunnya kemampuan kerja, kekebalan tubuh

menurun, dan ada gangguan pada penyembuhan pada luka (Susiloningtyas, 2012).

Dampak anemia pada kehamilan bervariasi dari keluhan yang sangat ringan

hingga adanya gangguan kelangsungan kehamilan (abortus, partus

imatur/prematur), gangguan proses persalinan (mertia, atomia, partus lama,

perdarahan atoni), gangguan pada masa nifas (subinvolusi Rahim, daya tahan

terhadap infeksi dan stress kurang, produksi ASI rendah) (Susiloningtyas, 2012).

Kekurangan zat besi dapat menimbulkan gangguan atau hambatan pada

pertumbuhan janin baik sel tubuh maupun sel otak (Sukarni, 2013).

Upaya pemerintah dalam menangani anemia pada ibu hamil, yaitu pemerintah

mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 88 Tahun

2014 tentang standar tablet tambah darah bagi wanita subur dan ibu hamil. Program

pemerintah dalam mencegah dan menanggulangi anemia pada ibu hamil yaitu

memberikan tablet Fe pada ibu hamil secara rutin sebanyak 90 tablet untuk

meningkatkan kadar haemoglobin, meskipun demikian angka kejadian anemia pada

ibu hamil masih tinggi. Berdasarkan data dari Riskesdas (2018) 26,8% ibu hamil di

Indonesia tidak mendapat Tablet Penambah Darah (TTD) dan 73,2% ibu hamil

telah mendapat TTD, tetapi dari 73,2% tersebut 76% mendapat TTD <90 butir dan

hanya 24% dari 73,2% ibu yang mendapat TTD >90 butir (Riskesdas, 2018).

Tingginya angka kematian ibu berkaitan erat dengan anemia. Anemia juga

menyebabkan rendahnya kemampuan jasmani karena sel-sel tubuh tidak cukup

mendapat pasokan oksigen. Wanita hamil dengan anemia meningkatkan frekuensi

2
komplikasi pada kehamilan dan persalinan. Anemia dalam kehamilan dapat juga

mengakibatkan gangguan tumbuh kembang janin, abortus, partus lama, sepsis

puerperalis, kematian ibu dan janin, meningkatnya risiko berat badan lahir rendah,

prematuritas dan asfiksia neonatorum (Wiknjosastro, 2010).

Asfiksia adalah hipoksia yang progresif, penimbunan CO2 dan asidosis. Bila

proses ini berlangsung terlalu jauh dapat mengakibatkan kerusakan otak atau

kematian. Asfiksia juga dapat mempengaruhi fungsi organ vital lainnya (Saifuddin,

2006). Hasil penelitian Widiani (2016) menyatakan bahwa faktor ibu yang

meningkatkan kejadian asfiksia neonatorum adalah anemia pada saat hamil, partus

lama, umur ibu dan hipertensi dan faktor yang paling besar meningkatkan risiko

asfiksia neonatorum adalah anemia pada saat hamil.

Berdasarkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan

bahwa asfiksia merupakan penyebab 12% kematian neonatal di dunia dan

menempati peringkat kedua sebagai penyebab utama kematian bayi umur 0 sampai

27 hari. Angka Kematian Neonatal (AKN) di dunia yang disebabkan karena asfiksia

adalah 4,6 per 1.000 kelahiran hidup. Meskipun data terbatas, diperkirakan asfiksia

menyebabkan 920.000 bayi di seluruh dunia meninggal setiap tahun (WHO, 2015).

Menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 komplikasi yang

menjadi penyebab kematian neonatal terbanyak yaitu disebabkan oleh asfiksia

35,9% (Kemenkes RI, 2015). Berdasarkan estimasi angka kematian neonatal per

1.000 kelahiran hidup menurut provinsi di Indonesia, SDKI 2012 terdapat 39%

provinsi (13 provinsi) menunjukkan peningkatan angka kematian neonatal antara

tahun 2007-2012 yaitu salah satunya Provinsi Bali (Egayosi, 2017). Berdasarkan

laporan Dinas Kesehatan Provinsi Bali tahun 2017 jumlah kematian neonatal

3
sebanyak 3,19% di Provinsi Bali. Hal ini disebabkaan oleh kematian neonatal yang

dikarenakan asfiksia masih cenderung tinggi (Dinkes Provinsi Bali, 2017). Pada

tahun 2013, AKN Provinsi Bali 3,47% per 1.000 KH dan meningkat pada tahun

2014 menjadi 4,59% per 1.000 KH, sedangkan di tahun 2015 prevalensi menjadi

4,41% per 1.000 KH (Dinas Kesehatan Provinsi Bali, 2017).

Berdasarkan data profil kesehatan Kota Denpasar, terjadi peningkatan AKN

dari tahun 2013 sampai 2015. Tahun 2013 AKN 0,27 per 1.000 KH, tahun 2014

0,43 per 1.000 KH dan pada tahun 2015 meningkat menjadi 0,56 per 1.000 KH. Hal

tersebut disebabkan oleh kematian neonatal karena asfiksia masih cenderung tinggi

(Dinkes Provinsi Bali, 2016).

Dampak asfiksia neonatorum adalah dapat menimbulkan kelainan neurologis

yaitu kejang, gangguan perkembangan psikomotor dan kelainan motorik, gejala

gagal jantung seperti takipnu, takikardia, pembesaran hati dan irama derap, asfiksia

juga dapat berdampak terhadap ginjal yang dapat menimbulkan gagal ginjal akut,

menimbulkan nekrosis miokardium, perdarahan dan edema paru, dan dapat

menyebabkan kerusakan hati (Widiani et al., 2016).

Upaya pemerintah dalam menghadapi komplikasi asfiksia sudah dilakukan,

sebenarnya komplikasi dapat dicegah dan ditangani, namun terkendala oleh akses

ke pelayanan kesehatan, kemauan tenaga kesehatan, keadaan sosial ekonomi,

sistem rujukan yang belum berjalan dengan baik, terlambatnya deteksi dini dan

kesadaran orang tua untuk mencari pertolongan kesehatan. Pelayanan sesuai

standar antara lain sesuai dengan manajemen Asfiksia Bayi Baru Lahir, pelayanan

neonatal essensial ditingkat pelayanan kesehatan dasar, PONED, PONEK atau

standar operasional pelayanan lainnya. Perhatian terhadap upaya penurunan angka

4
kematian neonatal (0-28 hari) menjadi penting karena kematian neonatal memberi

kontribusi terhadap 59% kematian bayi (Dinkes Provinsi Bali, 2017).

Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti di RSUD

Wangaya didapatkan hasil jumlah ibu hamil dengan anemia pada tahun 2014 yaitu

sebanyak 24 ibu, pada tahun 2015 yaitu sebanyak 19 ibu, pada tahun 2016 yaitu

sebanyak 23 ibu, tahun 2017 yaitu sebanyak 13 ibu, dan pada tahun 2018 yaitu

sebanyak 69 ibu. Untuk data Asfiksia Neonatorum pada tahun 2014 yaitu sebanyak

45 bayi, tahun 2015 yaitu sebanyak 78 bayi, tahun 2016 yaitu sebanyak 52 bayi,

tahun 2017 yaitu sebanyak 41 bayi, dan pada tahun 2018 yaitu sebanyak 26 bayi.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Mahmudah (2007) di RSUD Dr.

Moewardi Surakarta didapatkan hubungan antara kadar haemoglobin ibu hamil

dengan kejadian asfiksia.arah hubungan adalah negative yang memiliki makna

semakin tinggi kadar HB semakin rendah nilai APGAR, atau semakin tinggi kadar

haemoglobin ibu hamil maka kejadian asfiksia neonatorum semakin ringan di

RSUD Dr. Moewardi Surakarta.

Berdasarkan fenomena tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan

penelitian lebih luas tentang Hubungan Anemia Pada Kehamilan dengan Tingkat

Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas maka dapat dirumuskan masalah

penelitian sebagai berikut: “Apakah Ada Hubungan Anemia Pada Kehamilan

dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya?”.

5
C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara

anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di

RSUD Wangaya.

2. Tujuan Khusus

a. Mengidentifikasi anemia pada ibu bersalin di RSUD Wangaya

b. Mengidentifikasi tingkat asfiksia neonatorum di RSUD Wangaya

c. Menganalisis hubungan anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia

neonatorum pada ibu bersalin di RSUD Wangaya.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

a. Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai informasi ilmiah di bidang

keperawatan maternitas khususnya untuk mengetahui apakah ada hubungan

anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin.

b. Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar acuan bagi peneliti

selanjutnya dalam melakukan penelitian mengenai hubungan anemia pada

kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin dengan

berlandaskan pada kelemahan dari penelitian ini dan dapat mengembangkan

dengan faktor pencetus lainnya.

2. Manfaat Praktis

a. Hasil penelitian ini sebagai dasar pertimbangan bagi pihak rumah sakit, untuk

mengembangkan program penyuluhan kesehatan kepada masyarakat terutama

6
pada ibu hamil tentang pencegahan anemia pada kehamilan yang akan

menyebabkan asfiksia neonatorum.

b. Hasil penelitian ini dapat memberi pertimbangan bagi tenaga kesehatan untuk

meningkatkan kualitas pelayanan khususnya penanganan pada ibu hamil untuk

mencegah terjadinya anemia pada kehamilan yang dapat menyebabkan asfiksia

neonatorum.

7
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Dasar Anemia Pada Ibu Hamil

1. Definisi Anemia Pada Kehamilan

Anemia pada kehamilan adalah dimana kondisi ibu kadar haemoglobinnya

dibawah 11 gr% pada trimester I dan III atau kadar dibawah 10,5 gr% pada

trimester II. Anemia defisiensi besi pada wanita merupakan problema kesehatan

yang dialami oleh wanita diseluruh dunia terutama dinegara berkembang

(Susiloningtyas, 2012).

2. Penyebab Anemia Pada Kehamilan

Menurut Mochtar (2013) pada umumnya, penyebab anemia pada kehamilan

adalah:

a. Kurang zat besi

Kebutuhan zat besi pada trimester II dan III tidak dapat dipenuhi dari

mengkonsumsi makanan saja, walaupun makanan yang dikonsumsi memiliki

kualitas yang baik ketersediaan zat besi yang tinggi. Peningkatan kebutuhan zat besi

meningkat karena kehamilan. Sebagian kebutuhan zat besi dapat dipenuhi oleh

simpanan zat besi dan presentase zat besi yang diserap, namun apabila simpanan

zat besi rendah atau zat besi yang diserap sedikit maka diperlukan suplemen

preparat zat besi agar ibu hamil tidak mengalami anemia (Bakta, I.M., & Dkk,

2009).

8
b. Ibu yang mempunyai penyakit kronik

Ibu yang memiliki penyakit kronik mengalami inflamasi yang lama dan dapat

mempengaruhi produksi sel darah merah yang sehat. Ibu hamil dengan penyakit

kronis lebih berisiko mengalami anemia akibat inflamasi dan infeksi akut

(Bothamley & Maureen, 2013).

c. Kehilangan banyak darah saat persalinan sebelumnya

Perdarahan yang hebat dan tiba-tiba seperti perdarahan saat persalinan

merupakan penyebab tersering terjadinya anemia, jika kehilangan darah yang

abnyak, tubuh segera menarik cairan dari jaringan diluar pembuluh darah agar

darah dalam pembuluh darah tetap tersedia. Banyak kehilangan darah saat

persalinan akan mengakibatkan anemia (Ananya, 2012). Dibutuhkan waktu untuk

memulihkan kondisi fisiologis ibu dan memenuhi cadangan zat besi ibu hamil

(Manuaba & Dkk, 2010).

d. Jarak kehamilan

Hasil penelitian dari Amiruddin (2007) menyatakan kematian terbanyak terjadi

pada ibu dengan prioritas 1 sampai 3 anak dan jika dilihat menurut jarak kehamilan

ternyata jarak kurang dari 2 tahun menunjukkan kematian maternal lebih banyak.

Jarak kehamilan yang terlalu dekat dapat menyebabkan ibu mempunyai waktu

singkat untuk memulihkan kondisi rahimnya agar bisa kembali ke kondisi

sebelumnya.

Pada ibu hamil dengan jarak yang terlalu dekat dapat menyebabkan resiko

terjadi anemia dalam kehamilan. Dibutuhkan waktu untuk memulihkan kondisi

fisiologis ibu adalah dua tahun. Karena cadangan zat besi ibu hamil belum pulih.

9
Akhirnya berkurang untuk keperluan janin yang dikandungnya (Manuaba & Dkk,

2010).

e. Paritas

Hasil penelitian Herlina (2013) menyatakan paritas merupakan salah satu

faktor penting dalam kejadian anemia pada ibu hamil. Ibu hamil dengan paritas

tinggi mempunyai resiko lebih besar untuk mengalami anemia dibandingkan

dengan paritas rendah. Adanya kecenderungan bahwa semakin banyak jumlah

kelahiran (paritas), maka akan semakin tinggi angka kejadian anemia.

f. Ibu dengan hamil gemeli dan hidramnion

Derajat perubahan fisiologis maternal pada kehamilan gemeli lebih besar dari

pada dibandingkan kehamilan tunggal. Pada kehamilan gemeli yang

dikomplikasikan dengan hidramnion, fungsi ginjal maternal dapat mengalami

komplikasi yang serius dan besar. Peningkatan volume darah juga lebih besar pada

kehamilan ini. Rata-rata kehilangan darah melalui persalinan pervaginam juga lebih

banyak (Wiknjosastro, 2010).

3. Patofisiologi Anemia Pada Kehamilan

Perubahan hermatologi sehubungan dengan kehamilan adalah oleh karena

perubahan sirkulasi yang semakin meningkat terhadap plasenta dan pertumbuhan

payudara. Volume plasma meningkat 45-65% dimulai pada trimester II kehamilan

dan maksimum terjadi pada bulan ke-9 dan meningkat sekita 1000 ml, menurun

sedikit menjelang aterm serta kembali normal pada 3 bulan setelah partus. Stimulasi

yang meningkatkan volume plasma seperti laktogen plasma, yang menyebabkan

peningkatan sekresi aldesteron (Rukiyah, 2010).

10
Darah akan bertambah banyak dalam kehamilan yang lazim disebut Hidremia

atau Hipervolemia. Akan tetapi, bertambahnya sel darah menjadi kurang

dibandingkan dengan bertambahnya plasma sehingga terjadi pengenceran darah.

Perbandingan tersebut adalah sebagai berikut: plasma 30%, sel darah 18% dan

hemoglobin 19%. Secara fisiologis, pengenceran darah ini untuk membantu

meringankan kerja jantung yang semakin berat dengan adanya kehamilan (Manoe,

2010).

4. Klasifikasi Anemia Pada Kehamilan

Klasifikasi anemia pada kehamilan menurut Proverawati (2009) adalah:

a. Anemia Defisiensi Besi

Anemia defisiensi besi adalah anemia yang terjadi akibat kekurangan zat besi

dalam darah. Diagnosa anemia defisiensi besi dapat dilakukan dengan anamnesa.

Hasil anamnesa didapatkan keluhan cepat lelah, sering pusing, mata berkunang-

kunang dan keluhan mual muntah pada hamil muda. Pemeriksaan dan pengawasan

Hb dapat dilakukan dengan menggunakan alat sachili, dilakukan minimal 2 kali

selama kehamilan yaitu trimester I dan III.

Klasifikasi anemia menurut kadar haemoglobin pada ibu hamil menurut WHO

(2011):

1) Hb ≥ 11,0 g/dL : Tidak Anemia

2) Hb 10,0 – 10,9 g/dL : Anemia Ringan

3) Hb 7,0 – 9,9 g/dL : Anemia Sedang

4) Hb < 7,0 g/dL : Anemia Berat

11
b. Anemia Megaloblastik

Anemia megaloblastik dimana anemia disebabkan karena defisiensi asam folat

(Pterylgutamic Acid) dan defisiensi vitamin B12 (Cyanocobalamin) walaupun

jarang.

c. Anemia Hipoplastik

Anemia hipoplastik dan aplastic adalah disebabkan oleh hipofungsi sel-sel

tulang, membentuk sel darah merah baru. Untuk diagnosis memerlukan

pemeriksaan darah fungsi lengkap, pemeriksaan fungsi eksternal, dan pemeriksaan

retikulosit.

d. Anemia Hemolitik

Gejala anemia hemolitik anatara lain adalah kelainan gambaran darah,

kelelahan, kelemahan, dampak organ vital. Anemia hemolitik adalah anemia yang

disebabkam karena penghancuran sel darah merah berlangsung lebih cepat dari

pada pembuatannya.

5. Tanda Dan Gejala Anemia Pada Kehamilan

Penderita anemia biasanya ditandai dengan mudah lelah, letih, lesu, nafas

pendek, muka pucat, susah berkosentrasi serta fatique atau rasa lelah yang

berlevuhan. Gejala ini disebabkan karena otak dan jantung mengalami kekurangan

distribusi oksigen dari dalam darah. Denyut jantung biasanya kebih cepat karena

berusaha untuk mengkompensasi kekurangan oksigen dengan memompa darah

lebih cepat. Akibatnya kemampuan kerja dan kebugaran tubuh akan berkurang. Jika

kondisi ini berlangsung lama, kerja jantung menjadi berat dan bisa menyebabkan

gagal jantung kongestif (Pharmaceutical et al., 2010).

12
Menurut FKM-UI (2009) tanda anemia adalah pucat (lidah, bibir dalam, muka,

telapak tangan), mudah letih, detak jantung lebih cepat, apatis, pusing, mata

berkunang-kunang dan mengantuk.

6. Dampak Anemia Pada Kehamilan

Menurut Proverawati (2009) dampak anemia pada kehamilan sampai pasca

persalinan adalah:

a. Trimester Pertama

Abortus, missed abortus, dan kelainan congenital.

b. Trimester Kedua dan Trimester III

Persalinan premature, perdarahan antepartum, gangguan pertumbuhan janin

dalam Rahim, Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR), mudah terkena infeksi,

Intetlligence Guotient (IQ) rendah (Proverawati, 2009).

Bahaya anemia dapat menyebabkan terjadinya partus premature, perdarahan

antepartum, gangguan pertumbuhan janin dalam rahim, asfiksia intrapartum sampai

kematian, gestosisdan mudah terkena infeksi, dan dekompensasi kordis hingga

kematian ibu (Mansjoer, 2008).

c. Saat Inpartu

Gangguan his primer dan sekunder, janin lahir dengan anemia, persalinan

dengan tindakan tinggi, ibu cepat lelah, gangguan perjalanan persalinan perlu

tindakan operatif (Proverawati, 2009).

d. Pascapartus

Antonia uteri menyebabkan perdarahan, retensic plasenta, perlukaan sukar

sembuh, mudah terjadi perperalis, gangguan involusi uteri, kematian ibu tinggi

(perdarahan, infeksi peurperalis, gestrosis) (Proverawati, 2009).

13
B. Konsep Dasar Asfiksia Neonatorum

1. Definisi Asfiksia

Asfiksia neonatorum adalah keadaan dimana bayi tidak dapat bernapas secara

spontan dan teratur segera setelah lahir. Keadaan ini disertai dengan keadaan

hipoksia, hiperkapnea dan berakhir dengan asidosis (Ilyas, 2012). Asfiksia

neonatorum adalah keadaan bayi yang tidak dapat bernapas spontan dan teratur,

sehingga dapat menurunkan O2 dan makin meningkatkan CO2 yang menimbulkan

akibat buruk dalam kehidupan lebih lanjut. Tujuan melakukan tindakan terhadap

bayi asfiksia adalah melancarkan kelangsungan pernapasan bayi yang sebagian

besar terjadi pada waktu persalinan (Manuaba, 2004).

Asfiksia adalah keadaan dimana bayi baru lahir tidak dapat bernapas secara

spontan dan teratur. Bayi dengan riwayat gawat janin sebelum lahir, umumnya akan

mengalami asfiksia pada saat dilahirkan. Masalah ini erat dengan hubungannya

dengan gangguan kesehatan ibu hamil, kelainan tali pusat, atau masalah yang

mempengaruhi kesejahteraan bayi selama atau sesudah persalinan (Wiknjosastro,

2010).

Jadi, dapat disimpulkan asfiksia neonatorum adalah keadaan dimana bayi tidak

dapat bernapas secara spontan dan teratur segera setelah lahir yang menimbulkan

akibat buruk dalam kehidupan lebih lanjut.

2. Penyebab Asfiksia

Pengembangan paru-paru nenonatus terjadi pada menit-menit pertama

kelahiran dan kemudian disusul dengan pernapasan teratur, bila terjadi gangguan

pertukaran gas atau pengangkutan oksigen dari ibu ke janin akan terjadi asfiksia

14
janin atau neonatus. Gangguan ini dapat timbul pada masa kehamilan, persalinan

atau segera setelah lahir (Ilyas, 2012). Penggolongan penyebab kegagalan

pernapasan pada bayi yaitu:

a. Faktor ibu, meliputi hipoksia pada ibu, usia ibu kurang dari 20 tahun atau lebih

dari 35 tahun, gravida empat atau lebih, sosial ekonomi rendah, setiap penyakit

pembuluh darah ibu yang menganggu pertukaran gas janin. Sebagai contoh

tinggi kolesterol, hipertensi, hipotensi, jantung, paru-paru atau TBC, ginjal,

gangguan kontraksi uterus dan lain-lain (Ilyas, 2012). Hasil penelitian Widiani

(2016) menyatakan bahwa anemia pada ibu hamil dapat meningkatkan risiko

kejadian asfiksia neonatorum. Hal ini konsisten dengan penelitian Sundari

(2011) di Rumah Sakit Daerah Jombang, yang menunjukkan bahwa anemia

meningkatkan risiko kejadian asfiksia neonatorum.

b. Faktor plasenta, meliputi solusio plasenta, perdarahan plasenta, plasenta kecil,

plasenta tipis, plasenta tidak menempel pada tempatnya.

c. Faktor janin atau neonates, meliputi tali pusat menumbung, tali pusat melilit

leher, kompresi tali pusat antara janin dan jalan lahir, gemeli, IUGR, prematur,

kelainan kongenital pada neonates, dan lain-lain.

d. Faktor persalinan, meliputi partus lama, partus dengan tindakan.

(Ilyas, 2012)

3. Klasfikasi Asfiksia

Menurut (Ilyas, 2012) Mengklafikasikan asfiksia dilakukan pada menit

pertama dan menit kelima saat bayi lahir. Dalam asfiksia dikenal dengan tiga

tahapan yaitu:

15
a. Vigorous baby atau asfiksia ringan, nilai APGAR 7-10 dalam hal ini bayi

dianggap sehat, tidak memerlukan tindakan istimewa.

b. Mild-moderate asfiksia atau asfiksia sedang, nilai APGAR 4-6, pada

pemeriksaan fisik akan terlihat frekuensi jantung lebih dari 100 kali/menit,

tonus otot kurang baik, sianosis, refleks iritabilitas tidak ada.

c. Severe asfiksia atau asfiksia berat, nilai APGAR 0-3 pada pemeriksaan fisik

ditemukan frekuensi jantung kurang dari 100 kali/menit, tonus otot buruk,

sianosis berat dan kadang-kadang pucat, reflek iritabilitas tidak ada. Pada

asfiksia berat dengan henti jantung adalah keadaan bunyi jantung janin

menghilang tidak lebih dari 10 menit sebelum lahir lengkap, atau bunyi jantung

menghilang setelah proses kelahiran, dalam hal ini pemeriksaan fisik lainnya

sesuai dengan yang ditemukan pada penderita asfiksia berat.

Tabel 1
Penilaian APGAR Pada Bayi Baru Lahir

APGAR SCORE
0 1 2

Appearance Biru/pucat Tubuh kemerahan, Seluruh tubuh


(Warna Kulit) ekstremitas biru kemerahan
Pulse Tidak ada < 100/menit > 100/menit
(Frekuensi Jantung)
Grimace Tidak ada Gerakan sedikit Gerakan kuat atau
(Refleks) melawan
Activity Lumpuh Ekstremitas agak Gerakan aktif
(Tonus Otot) fleksi
Respiration Tidak ada Lambat, tidak Menangis kuat
(Usaha Bernapas) teratur

(Ilyas, 2012)

16
4. Tanda dan Gejala Asfiksia

Tanda dan gejala asfiksia menurut Rukiyah (2010) adalah:

a. Asfiksia Berat (nilai APGAR 0-3)

Pada kasus asfiksia berat, bayi akan mengalami asidosis, sehingga memerlukan

perbaikan dan resusitasi aktif dengan segera. Tanda dan gejala yang muncul pada

asfiksia berat adalah sebagai berikut: Frekuensi jantung kecil, yaitu < 40 kali per

menit, tidak ada usaha panas, tonus otot lemah bahkan hampr tidak ada, bayi tidak

dapat memberikan reaksi jika diberikan rangsangan, bayi tampak pucat bahkan

sampai berwarna kelabu, terjadi kekurangan oksigen yang berlanjut sebelum atau

sesudah persalinan.

b. Asfiksia Sedang (nilai APGAR 4-6)

Pada asfiksia sedang, tanda dan gejala yang muncul adalah sebagai berikut:

Frekuensi jantung menurun menjadi 60-80 kali per menit, usaha panas lambat,

tonus otot biasanya dalam keadaan baik, bayi masih bisa bereaksi terhadap

rangsangan yang diberikan, bayi tampak sianosis, tidak terjadi kekurangan oksigen

yang bermakna selama proses persalinan.

c. Asfiksia Ringan (nilai APGAR 7-10)

Pada asfiksia ringan, tanda dan gejala yang sering muncul adalah sebagai

berikut: Takhipnea dengan napas lebih dari 60 kali per menit, bayi tampak sianosis,

adanya retraksi sela iga, bayi merintih (grunting), adanya pernapasan cuping

hidung, bayi kurang aktivitas.

17
5. Patofisiologi Asfiksia

Patofisiologi Asfiksia menurut Prawirohardjo (2014) adalah:

Pada awal asfiksia, darah lebih banyak dialirkan ke otak dan jantung. Dengan

adanya hipoksia dan asidosis maka fungsi miokardium menurun, curah jantung

menurun dan aliran darah ke alat-alat vital juga berkurang. Pada bayi yang

mengalami kekurangan oksigen akan terjadi pernapasan yang cepat dalam periode

yang singkat. Apabila asfiksia berlanjut, gerakan pernapasan akan berhenti, denyut

jantung juga mulai menurun, sedangkan tonus neuromuscular berkurang secara

berangsur-angsur dan bayi memasuki periode apnue yang dikenal dengan apnue

secara berangsur-angsur dan bayi memasuki periode apnue yang dikenal sebagai

apnue primer. Biasanya pemberian perangsangan dan oksigen selama periode

apnue primer dapat merangsang terjadinya pernapasan spontan.

Apabila asfiksia berlanjut, bayi akan menunjukkan pernapasan megap-megap

yang dalam, denyut jantung terus menurun, tekanan darah bayi juga mulai menurun

dan bayi akan terlihat lemas (flaccid). Pernapasan makin lama makin lemah sampai

bayi memasuki periode apnue yang disebut apnu sekunder. Selama apnue sekunder

ini, denyut jantung, tekanan darah dan kadar oksigen di dalam darah (PaO 2) terus

menurun. Bayi sekarang tidak bereaksi terhadap rangsangan dan tidak akan

menunjukkan upaya pernapasan secara spontan. Kematian akan terjadi kecuali

apabila resusitasi dengan pernapasan buatan dan pemberian oksigen dimulai dengan

segera.

18
6. Penatalaksanaan Asfiksia

Bayi baru lahir dalam apnue primer dapat memulai pola pernapasan biasa,

walaupun mungkin tidak teratur dan mungkin tidak efektif, tanpa intervensi khusus.

Bayi baru lahir dalam apnue sekunder tidak akan bernapas sendiri. Pernapasan

buatan atau tindakan ventilasi dengan tekanan positif (VTP) dan oksigen diperlukan

untuk membantu bayi memulai pernapasan pada bayi baru lahir dengan apnue

sekunder. Hal ini berarti bahwa mengahadapi bayi yang dilahirkan dengan apnu,

harus segera melakukan resusitasi (Prawirohardjo, 2014).

Menurut (Ilyas, 2012) resusitasi pada bayi baru lahir mempunyai prinsip:

1. Memberikan lingkungan yang baik pada bayi dan mengusahakan saluran

pernapasan tetap bebas agar oksigenasi dan pengeluaran karbondioksida berjalan

lancar.

2. Memberikan bantuan pernapasan secara aktif pada bayi yang menunjukkan

pernapasan lemah.

3. Melakukan koreksi terhadap asidosis yang terjadi.

4. Menjaga agar sirkulasi darah tetap baik.

Resusitasi dilakukan sesuai dengan derajat asfiksia:

1. Penanganan pada asfiksia ringan (bayi sehat) (Nilai APGAR 7-10)

a. Bayi dibungkus dengan kain hangat lalu dibawa kemeja resusistasi

b. Bersihkan jalan napas dengan menghisap lender pada hidung kemudian

disekitar mulut

c. Bila berhasil dilakukan dengan perawatan selanjutnya yaitu dengan

membersihkan badan bayi, perawatan tali pusat dan lainnya.

19
d. Observasi suhu tubuh, untuk sementara waktu masukkan bayi ke dalam

incubator

2. Penanganan pada bayi dengan asfiksia sedang (Nilai APGAR 4-6)

a. Menerima bayi dengan kain hangat

b. Letakkan bayi pada meja resusitasi

c. Bersihkan jalan napas bayi

d. Berikan oksigen 2 liter per menit. Bila berhasil lanjutkan perawatan

selanjutnya.

e. Bila belum berhasil rangsang pernapasan dengan menepuk-nepuk telapak kaki,

bila tidak berhasil juga pasang penlon masker di pompa 60 kali per menit

f. Bila bayi sudah mulai bernapas tetapi masih sianosis, biasanya diberikan terapi

Natrium bikarbonat 7,5% sebanyak 6 cc, Dekstrose 40% sebanyak 4 cc

disuntikan melalui vena umbilikalis masukkan perlahan-lahan untuk mencegah

terjadinya perdarahan intra kranial karena perubahan PH darah mendadak

3. Penanganan pada bayi dengan asfiksia berat (Nilai APGAR 0-3)

a. Menerima bayi dengan kain hangat

b. Letakkan bayi pada meja resusitasi

c. Bersihkan jalan napas sambil memompa jalan napas dengan penlon (ambu bag)

d. Berikan oksigen 4-5 liter per menit

e. Bila tidak berhasil biasanya dipasang ETT (endo tracheal tube)

f. Bersihkan jalan napas melalui lubang ETT

g. Bila bayi bernapas tetapi bayi masih sianosis atau biru biasanya diberikan

terapi Natrium bikarbonat 7,5% sebanyak 6 cc, dekstrose 40% sebanyak 4 cc

h. Bila asfiksia berkelanjutan bayi masuk ICU dan infus terlebih dahulu

20
C. Hubungan Anemia Pada Kehamilan Dengan Tingkat Asfiksia

Neonatorum Pada Ibu Bersalin

Anemia dalam kehamilan dapat mengakibatkan gangguan tumbuh kembang

janin, abortus, partus lama, sepsis puerperalis, kematian ibu dan janin,

meningkatnya risiko berat badan lahir rendah, asfiksia neonatorum dan

prematuritas (Wiknjosastro, 2010). Bahaya anemia dapat menyebabkan terjadinya

partus premature, perdarahanante partum, gangguan pertumbuhan janin dalam

rahim, asfiksia intrapartum sampai kematian, gestosisdan mudah terkena infeksi,

dan dekompensasi kordis hingga kematian ibu (Mansjoer, 2008).

Hipoksia bayi dalam rahim ditunjukkan dengan gawat janin yang dapat

berlanjut menjadi asfiksia bayi baru lahir (Prawirohardjo, 2014). Pada penelitian

Darmawan (2007) menyatakan bahwa faktor tertentu diketahui dapat menyebabkan

terjadinya asfiksia pada bayi baru lahir, diantaranya adalah faktor ibu yang meliputi

anemia pada kehamilan. Sebagai akibatnya, ada penurunan transportasi oksigen

dari paru ke jaringan perifer. Kemampuan transportasi oksigen semakin turun

sehingga konsumsi oksigen janin tidak terpenuhi.

Hasil yang didapatkan dari penelitian oleh Mahmudah (2007) yang menyatakan

terdapat hubungan antara kadar haemoglobin ibu hamil dengan kejadian asfiksia

neonatorum di RSUD Dr. Mowardi Surakarta, dengan -0,127 dan p=0,034. Hasil

penelitian yang didapatkan Wahyuni & Zulfa (2011) menyatakan ada hubunbgan

kadar haemoglobin dengan nilai APGAR bayi baru lahir di RSUD Sukoharjo.

21
BAB III

KERANGKA KONSEP

A. Kerangka Konsep

Konsep adalah abstraksi dari suatu realitas agar dapat dikomunikasikan dan

membentuk suatu teori yang menjelaskan keterkaitan antarvariabel. Kerangka

konsep akan membantu peneliti menghubungkan hasil penemuan dengan teori

(Nursalam, 2017). Adapun kerangka konsep dari penelitian ini dijabarkan sebagai

berikut:
Penyebab anemia: Faktor-faktor yang berisiko menyebabkan
1. Defisiensi besi asfiksia:
2. Penyakit kronik 1. Hipoksia pada ibu
3. Kehilangan banyak darah saat 2. Usia ibu <20 tahum atau >35 tahun
persalinan sebelumnya 3. Gravida empat atau lebih
4. Jarak kehamilan 4. Penyakit pembuluh darah ibu yang
5. Paritas mengganggu pertukaran gas janin
6. Ibu dengan hamil gemili dan 5. Solusio plasenta
hidramnion 6. Perdarahan plasenta
7. Plasenta kecil
8. Plasenta tipis Plasenta tidak menempel
Anemia pada kehamilan pada tempatnya
1. Anemia ringan, Hb 10,0-10,9 g/dL 9. Tali pusat menumbung
2. Anemia sedang, Hb 7,0-9,9 g/dL 10. Tali pusat meliliyt leher
3. Anemia berat, Hb <7 g/dL 11. Kompresi tali pusat antara janin dan
jalan lahir
12. Gemeli (bayi kembar)
Asfiksia Neonatorum: 13. Bayi kurang bulan (premature)
1. Asfiksia ringan (Vigerous 14. Kelainan kongenital
Baby), APGAR 7-10 15. Partus lama
2. Asfiksia sedang, APGAR 4-6 16. Partus dengan tindakan
3. Asfiksia berat, APGAR 0-3

Keterangan:
: Variabel yang diteliti
: Variabel yang tidak diteliti
: Alur pikir

Gambar 1 Kerangka Konsep Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia
Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019

22
B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

1. Variabel Penelitian

Variabel adalah perilaku atau karakterisitik yang memberikan nilai beda

terhadap sesuatu (bendan, manusai, dan lain-lain). Sesuatu yang konkret dapat

diartikan sebagai suatu variabel penelitian. (Nursalam, 2017). Variabel dalam

penelitian ini terdiri dari dua variabel (brivariat) yaitu:

a. Variabel bebas (independent variable)

Merupakan variabel yang memengaruhi atau nilainya menentukan variabel lain

(Nursalam, 2017). Variabel bebas pada penelitian ini yaitu: anemia pada kehamilan

aterm.

b. Variabel terikat (dependent variable)

Merupakan variabel yang dipengaruhi nilainya ditentukan oleh variabel lain.

(Nursalam, 2017). Variabel terikat pada penelitian ini yaitu: tingkat asfiksia

neonatorum.

2. Definisi Operasional

Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati dari

sesuatu yang didefinisikan tersebut. Karakteristik yang dapat diamati (diukur)

itulah yang merupakan kunci definisi operasional. Dapat diamati artinya

memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat

terhadap suatu objek atau fenomena yang kemudian dapat diulangi lagi oleh orang

lain (Nursalam, 2017). Komponen pada bagian ini meliputi variabel. Definisi

operasional, alat ukur, dan skala ukur.

23
Tabel 2
Definisi Operasional Variabel Penelitian Hubungan Anemia Pada Kehamilan
Aterm Dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD
Wangaya Tahun 2019

No Variabel Definisi Alat Ukur Skala Ukur


Penelitian Operasional

1. Anemia Nilai haemoglobin Lembar Ordinal


(Hb) dari ibu hamil Dokumentasi 1. Anemia
pada saat masuk ringan,
rumah sakit yang kadar Hb
diambil dari lembar 10,0-10,9
data penunjang g/dL
pasien di ruang 2. Anemia
rekam medik sedang,
kadar Hb
7,0-9,9
g/dL
3. Anemia
berat,
kadar Hb
<7 g/dL
2. Tingkat
2 Bayi baru lahir Lembar Ordinal
Asfiksia yang tidak dapat Dokumentasi 1. Asfiksia
Neonatoru
. bernapas spontan ringan
m dan teratur pada (bayi
menit pertama sehat),
setelah kelahiran APGAR
yang dinilai dengan 7-10
APGAR Score, 2. Asfiksia
yang diambil dari sedang,
lembar APGAR
dokumentasi di 4-6
ruang rekam medik 3. Asfiksia
berat,
APGAR
0-3

C. Hipotesis Penelitian

Hipotesis adalah jawaban atau dugaan sementara dari rumusan masalah yang

akan diteliti. (Nursalam, 2017). Penelitian ini menggunakan hipotesis alternative

24
(Ha). Hipotesis alternative dapat diartikan sebagai lawan dari hipotesis nol (H0).

Hipotesis alternative berfungsi untuk menyatakan adanya hubungan, perbedaan,

dan pengaruh dari dua atau lebih variabel yang akan diteliti (Nursalam, 2017).

Hipotesis dalam penelitian ini adalah “ada hubungan antara anemia pada kehamilan

aterm dengan tingkat asfiksia pada ibu bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019”.

25
BAB IV

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini merupakan penelitian non-eksperimen dengan rancangan

penelitian korelasional, yaitu penelitian yang mengkaji hubungan antara variabel

bertujuan mengungkapkan hubungan korelatif antar variabel (Nursalam, 2017).

Rancangan penelitian ini menggunakan pendekatan retrospektif yang merupakan

pendekatan penelitian dengan melakukan pengukuran atau pengamatan

berdasarkan data atau masalah yang sudah terjadi atau sudah lewat pada masa

sebelumnya (Setiadi, 2013).

Variabel
Independen
(Tingkat Asfiksia
Neonatorum) Uji Hubungan
(Hubungan Anemia
pada Kehamilan Interpretasi
dengan Tingkat
Makna/arti
Asfiksia
Neonatorum pada
Variabel Ibu Bersalin di
Dependen RSUD Wangaya)
(Anemia Pada
Kehamilan)

Gambar 2 Rancangan Penelitian Analitik Korelasional

26
B. Alur Penelitian

Populasi:
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh ibu hamil dengan anemia yang melahirkan
pada tahun 2014 sampai dengan tahun 2018 di RSUD Wangaya berjumlah 148 orang

Teknik Sampling:
Menggunakan non-probability sampling dengan teknik purposive sampling

Kriteria Inklusi Kriteria Eksklusi

Sampel:
Ibu hamil dengan anemia yang melahirkan bayi asfiksia sesuai dengan kriteria inklusi
dan eksklusi berjumlah 108 orang

Variabel Independen Variabel Dependen


Anemia pada kehamilan Tingkat Asfiksia
diukur dengan lembar Neonatorum diukur dengan
dokumentasi lembar dokumentasi

Anemia Ringan Asfiksia Ringan/Bayi Sehat


Anemia Sedang Asfiksia Sedang
Anemia Berat Asfiksia Berat

Pengolahan Data

Analisa Data
Menggunakan uji statistic komputerisasi, uji Spearman
(tingkat keprcayaan 95% α = 0,05)

Penyajian Data

Gambar 3 Bagan Alur Kerangka Kerja Hubungan Anemia Pada Kehamilan dengan
Tingkat Asfiksia Neonatorum Pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019.

27
C. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di RSUD Wangaya yang merupakan rumah sakit

rujukan daerah Kota Denpasar dengan dasar pertimbangan angka asfiksia

neonatorum dan anemia pada kehamilan masih tinggi. Penelitian ini dimulai sejak

pengurusan izin hingga penyelesaian laporan peneliti yaitu dimulai dari bulan April

sampai dengan Mei 2019. Adapun jadwal penelitian terlampir.

D. Populasi dan Sampel Penelitian

1. Populasi Penelitian

Populasi dalam penelitian adalah subjek (misalnya manusia;klien) yang

memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (Nursalam, 2017). Populasi dalam

penelitian ini adalah semua ibu hamil dengan anemia yang melahirkan di RSUD

Wangaya dari tahun 2014 sampai tahun 2018 dengan jumlah populasi sebanyak 148

orang.

2. Sampel Penelitian

Sampel adalah bagian dari populasi terjangkau yang dapat dipergunakan

sebagai subjek penelitian melalui sampling. Sedangkan sampling adalah proses

penyeleksi porsi dari populasi yang dapat mewakili populasi yang ada (Nursalam,

2017). Sampel yaitu bagian dari populasi yang dipilih dengan teknik tertentu untuk

bisa memenuhi atau mewakili populasi (Setiadi, 2013). Pada penelitian ini yang

menjadi sampel adalah ibu hamil dengan anemia yang melahirkan di RSUD

Wangaya dari tahun 2014 sampai tahun 2018 yang memenuhi kriteria inklusi dan

eksklusi.

28
a. Kriteria inklusi

Kriteria inklusi merupakan karakteristik umum subjek penelitian dari suatu

populasi target dan terjangkau yang akan diteliti (Nursalam, 2017). Kriteria inklusi

sampel pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

1) Ibu hamil dengan anemia

b. Kriteria eksklusi

Kriteria eksklusi adalah menghilangkan atau mengeluarkan subjek yang

memenuhi kriteria inklusi dari studi karena berbagai sebab (Nursalam, 2017).

Kriteria eksklusi sampel pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

1) Menderita penyakit kronis (jantung, tuberculosis, HIV/AIDS, dan diabetes

mellitus)

2) Ibu hamil gemili

3) Ibu yang tidak memiliki dokumen/catatan rekam medik yang tidak lengkap

3. Besar Sampel

Besarnya jumlah sampel yang telah dipilih adalah responden yang memiliki

kriteria inklusi untuk dijadikan sampel penelitian dalam kurun waktu yang telah

ditentukan (Nursalam, 2017). Penentuan besar sampel penelitian menggunakan

rumus:

𝑁
𝑛=
1 + 𝑁(𝑑2 )

148
=
1 + 148(0,05)2

148
=
1 + (148𝑥0,0025)

29
148
=
1 + 0,37

148
=
1,37

= 108 dengan mengikuti aturan pembulatan maka,

= 108

Jadi, besar sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah 108 sampel

yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi.

4. Teknik Sampling

Sampling adalah proses menyeleksi porsi dari populasi untuk dapat mewakili

populasi. Teknik sampling merupakan cara-cara yang ditempuh dalam pengambilan

sampel, agar memperoleh sampel yang benar-benar sesuai dengan keseluruhan

subjek penelitian (Nursalam, 2017). Teknik pengambilan sampel dalam penelitian

ini adalah non probability sampling yaitu teknik pengambilan sampel yang tidak

memberi peluang atau kesempatan sama bagi setiap unsur atau anggota populasi

untuk dipilih menjadi sampel. Jenis teknik yang digunakan adalah purposive

sampling adalah suatu teknik penetapan sampel dengan cara memilih sampel

diantara populasi sesuai dengan yang dikehendaki peneliti (tujuan/masalah dalam

penelitian), sehingga sampel tersebut dapat mewakili karakteristik populasi yang

telah dikenal sebelumnya (Nursalam, 2017).

E. Jenis dan Cara Pengumpulan Data

1. Jenis Data

Data adalah hasil pencatatan penelitian, baik yang berupa fakta maupun angka.

Dalam penelitian ini data yang dikumpulkan adalah data sekunder. Data sekunder

30
adalah data yang tidak langsung memberikan data kepada peneliti, sebagai contoh

peneliti harus dari orang lain atau mencari melalui dokumen (Sugiyono, 2015).

Data sekunder yang digunakan pada penelitian ini yaitu data yang diambil dari

rekam medis ibu yang mengalami anemia dan bayi dengan asfiksia di RSUD

Wangaya.

2. Cara Pengumpulan Data

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data ibu dengan anemia dan data

bayi asfiksia adalah dokumentasi dengan lembar rekam medik. Pengumpulan data

dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

a. Mengajukan surat pengurusan ijin penelitian kepada Ketua Jurusan

Keperawatan Poltekkes Kemenkes Denpasar melalui bidang pendidikan

Jurusan Keperawatan Poltekkes Kemenkes Denpasar

b. Mengajukan surat permohonan ijin penelitian dari Jurusan Keperawatan

Poltekkes Denpasar yang tujukan ke Direktorat Poltekkes Kemenkes Denpasar

c. Mengajukan surat permohonan ijin untuk melakukan penelitian ke Badan

Penanaman Modal dan Perizinan Provinsi Bali

d. Mengajukan surat permohonan ijin untuk melakukan penelitian ke Badan

Kesatuan Bangsa dan Politik Perijinan Provinsi Bali

e. Peneliti membawa surat ijin penelitian yang sudah diberikan ijin oleh Badan

Kesatuan Bangsa dan Politik Kota Denpasar kepada bagian Diklat RSUD

Wangaya

f. Melakukan pendekatan kepada petugas di ruang rekam medik untuk

mengumpulkan data sampel penelitian

31
g. Melakukan pemilihan populasi yang sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi

untuk dijadikan sampel

h. Mengumpulkan data jumlah ibu yang mengalami anemia dan melahirkan bayi

asfiksia di RSUD Wangaya

i. Peneliti mengklasifikasikan kadar haemoglobin menjadi anemia ringan,

anemia sedang, dan anemia berat, serta mengklasifikasikan asfiksia dengan

APGAR skor menjadi Asfiksia Ringan, Asfiksia Sedang, Asfiksia Berat.

j. Mendokumentasikan hasil pengukuran pada lembar rekapitulasi (master table)

untuk diolah.

3. Instrumen Pengumpulan Data

Instrument pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah

lembar dokumentasi untuk mengetahui ibu yang mengalami anemia dan melahirkan

bayi asfiksia. Data ibu hamil yang mengalami anemia dan melahirkan bayi asfiksia

diambil dari rekam medik di RSUD Wangaya.

F. Pengolahan dan Analisis Data

1. Teknik Pengolahan Data

Pengolahan data pada dasarnya adalah suatu proses untuk memperoleh data

satu data ringkasan berdasarkan suatu kelompok dan mentah dengan menggunakan

rumus tertentu sehingga menghasilkan informasi yang diperlukan (Setiadi, 2013).

Langkah-langkah dalam melakukan pengolahan data antara lain:

a. Editing

Editing merupakan pemeriksaan data termasuk melengkapi data-data yang

belum lengkap dan memilih data yang diperlukan (Setiadi, 2013). Pada penelitian

32
ini kegiatan editing yang dilakukan adalah memeriksa kembali hasil observasi

penilaian ibu yang mengalami anemia dan melahirkan bayi dengan asfiksia agar

selama pengumpulan data tidak ditemukan kekurangan data ataupun kesalahan

data.

b. Coding

Coding adalah proses mengklasifikasikan data sesuai dengan klasifikasinya

dengan cara memberikan suatu kode tertentu, biasanya klasifikasi dilakukan dengan

cara memberi tanda/kode berbentuk angka pada masing-masing jawaban.

Kegunaan dari coding adalah untuk dapat mempermudah pada saat analisis data

dan juga mempercepat pada saat entry data (Setiadi, 2013). Pada penelitian ini, kode

yang digunakan adalah: umur: <20 tahun kode 1, 20-35 kode 2, dan >35 tahun kode

3, paritas: Primigravida kode 1, Multigravida kode 2, dan Grande Multigravida

kode 3, anemia: Hb 10,0-10,9 g/dL kode 1, Hb 7,0-9,9 g/dL kode 2, Hb <7,0 g/dL

kode 3 dan Asfiksia: asfiksia ringan/bayi sehat (APGAR 7-10) kode 1, asfiksia

sedang (APGAR 4-6) kode 2, dan asfiksia berat (APGAR 0-3) diberikan kode 3.

c. Entry

Entry dilakukan setelah semua data terkumpul, serta sudah melewati

pengkodean, maka langkah selanjutnya adalah di-entry. Meng-entry data dilakukan

dengan memasukkan data dari lembar pengumpulan data ke paket program

kumputer (Setiadi, 2013).

d. Cleaning

Pembersihan data, lihat variabel apakah data sudah benar atau belum. Cleaning

(pembersihan data) merupakan suatu kegiatan pengecekan kembali data yang sudah

33
di-entry apakah ada kesalahan atau tidak. Kesalahan tersebut dimungkinkan terjadi

pada saat kita meng-entry data ke computer (Setiadi, 2013).

2. Teknik Analisa Data

Analisis data adalah suatu proses atau analisa yang dilakukan secara sistematis

terhadap data yang telah dikumpulkan dengan tujuan agar data trend dan

relationahip bisa dideteksi (Nursalam, 2017).

a. Analisis Univariat

Analisis univariat (deskriptif) adalah suatu prosedur pengolahan data dengan

menggambarkan dan meringkas data secara ilmiah dalam bentuk table atau grafik

(Nursalam, 2017). Data dalam penelitian ini adalah usia ibu, paritas, kadar

haemoglobin, dan APGAR skor dianalisa dengan analisis unvariat yang disajikan

dalam table distribusi frekuensi yang memuat frekuensi dan presentase.

b. Analisis Bivariat

Analisa bivariate dilakukan terhadap dua variabel yang diduga berhubungan

atau berkorelasi (Setiadi, 2013). Hal ini berguna untuk membuktikan atau menguji

hipotesis yang telah dibuat. Untuk mengetahui anemia pada kehamilan dengan

tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di RSUD Wangaya dilakukan uji

statistik menggunakan program computer, melalui metode analisa korelasi

Spearman dengan nilai α = 0,05 (Kusuma, 2017). Apabila p-value pada kolom

asimp sig. (2-Sided) > α maka Ho gagal ditolak atau tidak ada hubungan antar

variabel pada Spearman, tujuan anlisa ini adalah untuk mengetahui hubungan

variabel dependen dan independen dengan skala ordinal dan nominal dan

34
mempunyai sampel yang besar dengan tingkat signifikan yang peneliti tetapkan

adalah p ≤ 0,05 yang artinya Ho ditolak (Nursalam, 2017).

G. Etika Penelitian

Penelitian pada ilmu keperawatan, karena hamper 90% subjek yang

dipergunakan adalah manusia, maka peneliti harus memahami mengenai prinsip-

prinsip etika penelitian. Hal ini dilaksanakan agar peneliti tidak melanggar hak-hak

(otonomi) manusia yang menjadi subjek penelitian (Nursalam, 2017).

1. Autonomy/menghormati harkat dan martabat manusia

Autonomy berarti responden memiliki kebebasan untuk memilih rencana

kehidupan dan cara bermoral mereka sendiri (Potter & Perry, 2005). Peneliti

memberikan responden kebebasan untuk memilih ingin menjadi responden atau

tidak. peneliti tidak memaksa calon responden yang tidak bersedia menjadi

responden.

2. Confidentiality/kerahasiaan

Kerahasiaan merupakan prinsip dari etika dasar yang menjamin kemandirian

klien (Potter & Perry, 2005). Masalah ini merupakan masalah etika dengan

memberikan jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-

masalah lainnya (Hidayat, 2007). Kerahasiaan responden dalam penelitian ini

dilakukan dengan cara memberikan kode responden dan inisial bukan nama asli

dari responden

35
3. Justice/keadilan

Justice berarti bahwa dalam melakukan sesuatu pada responden, peneliti tidak

boleh membeda-bedakn responden berdasarkan suku, ras, agama, status, sosial

ekonomi, politik ataupun atribut lainnya dan harus adil dan merata (Hidayat, 2007).

Peneliti menyamakan setiap perlakuan yang diberikan kepada setiap responden

tanpa memandang suku, agama, ras, dan status sosial ekonomi.

4. Beneficience dan non maleficience

Berprinsip pada aspek manfaat, maka segala bentuk penelitian diharapkan

dapat dimanfaatkan untuk kepentingan manusia . Penelitian keperawatan mayoritas

menggunakan populasi dan sampel manusia oleh karena itu sangat berisiko terjadi

kerugian fisik dan psikis terhadap subjek penelitian. Penelitian yang dilakukan oleh

perawat hendaknya tidak mengandung unsur bahaya atau merugikan pasien sampai

mengancam jiwa pasien (Wasis, 2008).

36
BAB V

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Lokasi penelitian

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Wangaya terletak di Jalan Kartini No. 133

Denpasar dan sudah berdiri sejak tahun 1921 yang didirikan oleh Pemerintahan

Kolonial Belanda.RSUD Wangaya pada tahun 1921 memiliki tempat tidur

sebanyak 30 buah, 15 tempat tiur untuk kaum bangsa Eropa dan Cina, 15 tempat

tidur sisanya untuk kaum bumi putera. RSUD Wangaya dibangun diatas tanah

seluas 23.271 m2 dengan luas bangunan 12.063,372 m2. Berdasarkan Keputusan

Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: HK.02.02/MENKES/487/2015

pada tanggal 8 Desember 2015, RSUD Wangaya ditetapkan menjadi Rumah Sakit

Tipe B Pendidikan serta lulus akreditasi tingkat paripurna pada Juli 2014.

Jumlah SDM (Sumber Daya Manusia) di RSUD Wangaya sebanyak 928 orang

tenaga yang terdiri dari pejabat structural dan staf, dokter spesialis, dokter umum,

dokter gigi, perawat, bidan, dan lain-lain. Kapasitas tempat tidur di RSUD Wangaya

adalah 204 tempat tidur. Kegiatan pelayanan dan sub pelayanan di RSUD Wangaya

dilaksankan di 16 Instalasi diantaranya: Instalasi Rawat Jalan, Rawat Inap, Rawat

Intensif, Gawat Darurat, Bedah Sentral, Rehabilitasi Medik, Pemulasan Jenazah,

37
Rekam Medis, Radiologi, Laboratorium Klinik, Farasi, Gizi, Sterilisasi Sentral,

Binatu atau Laundry, Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Rumah Sakit (RS),

Elektro Data Prosessing/SIM-RS. Instalasi di RSUD Wangaya salah satunya ialah

Instalasi Rekam Medis, ruang Rekam Medis di RSUD Wangaya terdiri dari tiga

ruangan, yaitu satu untuk pengolahan rekam medis dan satu ruang penyimpanan

rekam medis. Lokasi ruang pengolahan rekam medis terletak di sebelah timur

tempat penyetoran hasil rediologi, sedangkan lokasi penyimpanan rekam medis

terletak di belakang loket pendaftaran rawat jalan. Tujuan dari terselenggaranya

pelayanan rekam medis adalah untuk menunjang tercapainya tertib administrasi

dalam rangka upaya peningkatan pelayanan kesehatan. Tanpa adanya dukungan

dari suatu system pengelolaan rekam medis yang baik dan benar, mustahil tertib

administrasi di rumah sakit akan berhasil sebagaimana yang diharapkan. Sedangkan

tertib administrasi merupakan salh satu factor yang menentukkan di dalam upaya

pelayanan kesehatan di rumah sakit. Ruang rekam medik beroperasi pada hari kerja

yaitu hari Senin sampai Jummat kecuali pada tanggal merah.

Ruang Rekam Medis didukung oleh 40 orang pegawai yang terdiri dari 1

orang Kepala Diklat Rekam Medis lulusan D3 Rekam Medis, 1 orang Wakil

Instalasi Rekam Medis lulusan D3 Rekam Medis, 1 orang penanggung jawab

tempat dan pendaftaran pasien, 1 orang penanggung jawab manajemen rekam

medis lulusan D3 Rekam Medis, 1 orang penganggung jawab admission lulusan D3

perawat, 6 orang staf administrasi dan registrasi rawat jalan lulusan D3 Rekam

Medis, 9 orang staf administrasi dan registrasi rawat inap lulusan D3 Rekam Medis,

4 orang staf admission lulusan D3 Rekam Medis, 6 orang staf assembling dan

penyimpanan rawat jalan lulusan D3 RekamMedis, 2 orang staf kode dan indeks

38
penyakit rawat jalan lulusan D3 Rekam Medis, 3 orang staf assembling kode,

indeks, dan penyimpanan rawat jalan lulusan D3 rekam Medis, 2 orang staf

pelaporan luluan D3 rekam Medis , dan 3 orang kurir lansia/helper lulusan D3

Rekam Medis.

Penelitian dilakukan di Ruang Rekam Medis RSUD Wangaya sejak tanggal 11

April sampai 11 Mei 2019, data diambil dari catatan rekam medis pasien dengan

kejadian anemia pada kehamilan pada ibu bersalin dan tingkat asfiksia neonatorum

dari tanggal 1 Januari 2018 sampai dengan 10 April 2019 di RSUD Wangaya yang

telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi penelitian.

2. Karakteristik subyek penelitian

Subyek penelitian dalam penelitian ini yaitu ibu hamil dengan anemia yang

melahirkan di RSUD Wangaya sesuai kriteria inklusi dan ekslusi sebanyak 108

orang. Karakteristik responden yang diteliti dapat diuraikan berdasarkan usia,

jumlah anak, dan jarak kehamilan disajikan dalam bentuk tabel sebagai berikut :

a. Karakteristik responden berdasarkan usia\

Karakteristik responden berdasarkan usia dapat dilihat pada tabel 3 yaitu

sebagai berikut :

Tabel 3
Distribusi Frekuensi Karakteristik Ibu Bersalin Berdasarkan Usia di RSUD
Wangaya Tahun 2019

No Usia Frekuensi (n) Persentase (%)


1 <20 tahun 12 11,1
2 20-35 tahun 78 72,2
3 >35 tahun 18 16,7
Jumlah 108 100

39
Berdasarkan interpretasi tabel 3 diatas, dari dari 108 responden didapatkan

bahwa sebagian besar yaitu 72,2% berusia 20-35 tahun.

b. Karakteristik responden berdasarkan paritas

Karakteristik responden berdasarkan paritas dapat dilihat pada tabel 4 yaitu

sebagai berikut :

Tabel 4
Distribusi Frekuensi Karakteristik Ibu Bersalin Berdasarkan Paritas di RSUD
Wangaya Tahun 2019

No Paritas Frekuensi (n) Persentase (%)


1 Nullipara 54 50,0
2 Primipara 29 26,9
3 Multipara 21 19,4
4 Grande multipara 4 3,7
Jumlah 108 100

Berdasarkan interpretasi tabel 4 diatas, dari 108 responden didapatkan bahwa

sebagian besar yaitu 50,0% merupakan nullipara.

c. Karakteristik responden berdasarkan jarak kehamilan

Karakteristik responden berdasarkan jarak kehamilan dapat dilihat pada tabel 5

yaitu sebagai berikut :

Tabel 5
Distribusi Frekuensi Karakteristik Ibu Bersalin Berdasarkan Jarak Kehamilan
di RSUD Wangaya Tahun 2019

No Jarak Kehamilan Frekuensi (n) Persentase (%)


1 Hamil I 47 43,5
2 1 tahun 6 5,6
3 2 tahun 14 13,0
4 3 tahun 15 13,9

40
5 4 tahun 15 13,9
6 5 tahun 9 8,3
7 6 tahun 2 1,9
Jumlah 108 100

Berdasarkan interpretasi tabel 5 diatas, dari 108 responden didapatkan bahwa

sebagian besar yaitu 43,5% merupakan kehamilan pertama.

3. Hasil pengamatan terhadap obyek penelitian sesuai variable penelitian

Hasil pengamatan terhadap ibu hamil dengan anemia yang melahirkan di

RSUD Wangaya sesuai variabel penelitian mennggunakan lembar dokumentasi

untuk mengetahui anemia pada kehamilan dan asfiksia neonatorum. Hasil yang

diperoleh adalah sebagai berikut :

a. Anemia pada kehamilan

Distribusi frekuensi responden berdasarkan anemia pada kehamilan dapat

dilihat pada tabel 6 yaitu sebagai berikut :

Tabel 6
Distribusi Frekuensi Ibu Bersalin Berdasarkan Anemia Pada Kehamilan Di RSUD
Wangaya Tahun 2019

No Anemia Frekuensi (n) Persentase (%)


1 Ringan 50 46,3
2 Sedang 48 44,4
3 Berat 10 9,3
Jumlah 108 100

Berdasarkan interpretasi tabel 6 diatas, dari 108 responden didapatkan bahwa

sebagian besar yaitu 46,3% memiliki anemia yang ringan saat kehamilan.

b. Tingkat Asfiksia Neonatorum

Distribusi frekuensi responden berdasarkan tingkat asfiksia neonatorum

dapat dilihat pada tabel 7 yaitu sebagai berikut :

41
Tabel 7
Distribusi Frekuensi Ibu Bersalin Berdasarkan Tingkat Asfiksia Nenonatorum Di
RSUD Wangaya Tahun 2019

Tingkat Asfiksia
No Frekuensi (n) Persentase (%)
Nenonatorum
1 Ringan 71 65,7
2 Sedang 31 28,7
3 Berat 6 5,6
Jumlah 108 100
Berdasarkan interpretasi tabel 7 diatas, dari 108 responden didapatkan bahwa

sebagian besar yaitu 65,7% memiliki tingkat asfiksia neonatorum yang ringan.

4. Hasil analisis data

Analisa data dilakukan untuk menganalisis hubungan anemia pada kehamilan

dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di RSUD Wangaya tahun

2019 dengan menggunakan uji rank spearman, hasil analisis dapat dilihat pada

tabel 8 sebagai berikut:

Tabel 8
Analisis Bivariat Hubungan Anemia Pada Kehamilan Dengan Tingkat Asfiksia
Neonatorum Pada Ibu Bersalin Di RSUD Wangaya Tahun 2019

Tingkat Asfiksia Nenonatorum


Jumlah r
Anemia Ringan Sedang Berat P
f % f % f % f %
Ringan 49 45,4 1 0,9 50 46,3
Sedang 22 20,3 26 24,1 48 44,4 0,000 0,705
Berat 4 3,7 6 5,6 10 9,3
Jumlah 71 65,7 31 28,7 6 5,6 108 100

Berdasarkan interpretasi tabel 8 diatas, didapatkan bahwa sebagian besar ibu

bersalin dengan anemia ringan pada kehamilan memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang ringan juga dengan persentase 45,4%, ibu bersalin dengan anemia

sedang pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia neonatorum yang

sedang juga dengan persentase 24,1%, sedangkan ibu bersalin dengan anemia berat

42
pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia neonatorum yang berat

juga dengan persentase 5,6%,

Hasil analisis bivariat menggunakan uji rank spearman dan diperoleh nilai

p = 0,000. Karena nilai p < α (0,05), maka H0 ditolak. Hal ini berarti bahwa ada

hubungan anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu

bersalin di RSUD Wangaya tahun 2019. Kuat lemahnya korelasi dilihat dari nilai

r yaitu 0,705 nilai tersebut menunjukkan korelasi yang kuat antara variabel anemia

pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin. Nilai

koefisien korelasi bertanda positif, ini menjukkan bahwa semakin ringan anemia

pada kehamilan maka semakin ringan juga tingkat asfiksia neonatorum pada ibu

bersalin di RSUD Wangaya tahun 2019.

B. Pembahasan Hasil Penelitian

Setelah dilakukan analisa data dan melihat hasilnua, selanjutnya peneliti akan

membahas hasil penelitian yang sudah diuraikan sebelmunya, yang akan menjawab

semua tujuan dari dilakukannya penelitian ini. Pembahasan penelitian dilakukan

dari pembahasan karakteristik subyek penelitian sampai dengan pembahasan

hubungan anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu

bersalin. Pembahsan hasil penelitian berdasarkan tujuan penelitian dapat dijabarkan

sebagai berikut:

1. Anemia pada Kehamilan

Hasil penelitian terhadap 108 responden di Ruang Rekam Medis RSUD

Wangaya pada tanggal 8 April sampai 8 Mei 2019 berdasarkan data rekam medis

tahun 2018, diperoleh hasil ibu dengan anemia ringan yaitu kadar Hb sebesar 10,0-

10,9 g/dL memiliki persentase terbesar yaitu 46,3%, dengan frekuensi sebanyak 50

43
orang. Ibu dengan anemia sedang yaitu kadar Hb sebesar 7,0-9,9 g/dL memiliki

persentase sebanyak 44,4%, dengan frekuensi sebanyak 48 orang. Ibu dengan

anemia berat yaitu kadar Hb sebesar < 7 g/dL memeiliki persesntase sebesar 9,3%,

dengan frekuensi sebanyak 10 orang. Hasil ini menunjukkan bahwa sebagian besar

ibu hamil mengalami anemia ringan dengan kadar Hb sebesar 10,0-10,9 g/dL.

Penelitian di RSU PKU Muhammadiyah Bantul Tahun 2016 diperoleh hasil dari

jumlah responden 98 orang terhitung selama bulan Januari 2016 – Desember 2016,

diketahui ibu yang mengalami anemia ringan emmiliki presentase tertinggi yaitu

36,7% dengan frekuensi sebanyak 36 orang, ibu yang mengalami anemia sedang

memiliki presentase yaitu 33,7% dengan frekuensi sebanyak 33 orang, ibu yang

mengalami anemia berat memiliki presentasi yaitu 17,3% dengan frekuensi

sebanyak 17 orang, dan ibu yang tidka mengalami anemia memiliki presentase

yaitu 12,2% dengan frekuensi sebanyak 12 orang (Egayosi, 2017). Perbedaan hasil

penelitian presentase ibu yang mengalami anemia di RSUD Wangaya dan RSU

PKU Muhammadiyah Bantul disebabkan oleh adanya perbedaan tempat dan waktu

pelaksanaan penelitian, situasi dan kondisi yang berbeda di masing-masing tempat

penelitian, metode yang digunakan pada penelitian, serta faktor ibu dan bayi

penyebab anemia pada kehamilan yang juga berbeda di tempat melakukan

penelitian.

Responden di RSUD Wangaya tahun 2018 mengalami anemia disebabkan oleh

beberapa faktor seperti kurangnya asupan zat besi pada ibu hamil,umur ibu yang

terlalu muda atau umur berisiko, jarak kehamilan yang terlalu dekat, dan paritas.

Hal sejalan juga ditemukan pada penelitian yang dilakukan oleh Amiruddin (2007)

yang menyatakan bahwa ibu hamil dengan jenis anemia yang dominan adalah

44
anemia karena kekurangan zat besi, ibu hamil yang berumur kurang dari 20 tahun

dan lebih dari 35 tahun lebih berisiko menderita anemia, jarak kehamilan yang

terlalu dekat dapat menyebabkan anemia dikarenakan dibutuhkan waktu untuk

memulihkan cadangan zat besi ibu hamil, dan paritas mempunyai kecenderungan

makin banyaknya jumlah kelahiran maka akan semakin tinggi resiko mengalami

anemia pada kehamilan.

Mansjoer (2008) mengatakan dampak anemia pada kehamilan sampai pasca

persalinan adalah dapat menyebabkan terjadinya partus premature, perdarahan

antepartum, gangguan pertumbuhan janin, asfiksia neonatorum, gestosisdan mudah

terkena infeksi, dan dekompensasi kordis hingga kematian ibu. Upaya pemerintah

dalam menangani anemia pada ibu hamil, yaitu pemerintah mengeluarkan

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 88 Tahun 2014 tentang

standar tablet tambah darah bagi wanita subur dan ibu hamil. Program pemerintah

dalam mencegah dan menanggulangi anemia pada ibu hamil yaitu memberikan

tablet Fe pada ibu hamil secara rutin sebanyak 90 tablet untuk meningkatkan kadar

haemoglobin.

2. Tingkat Asfiksia Neonatroum

Dari penelitian terhadap 108 responden di RSUD Wangaya pada tanggal 8

April sampai 8 Mei 2019 berdasarkan data rekam medis tahun 2018, diperoleh

tingkat asfiksia neonatroum ringan memiliki presentase terbesar yaitu 65,7%,

dengan frekuensi sebanyak 71 orang. Tingkat asfiksia neonatrum sedang memiliki

presentase sebanyak 28,7%, dengan frekuensi sebanyak 31 orang. Tingkat asfiksia

neonatorum berat memiliki presentase sebanyak 5,6%, dengan frekuensi sebanyak

6 orang. Hasil penelitian yang dilakukan Retikawati (2017) di RSUD Wangaya

45
terhadap 81 responden, diperoleh hasil tingkat asfiksia neonatorum sedang

memiliki presentase terbesar yaitu 50,60% dengan frekuensi sebanyak 41 orang,

tingkat asfiksia neonatorum berat memiliki presentase sebanyak 37,00% dengan

frekuensi sebanyak 30 orang, tingkat asfiksia neonatorum ringan memiliki

presentase sebanyak 12,30% dengan frekuensi sebanyak 10 orang. Perbedaan

presentase dan jumlah asfiksia neonatorum berdasarkan tingkatannya di RSUD

Wangaya disebabkan oleh perbedaan waktu saat melakukan penelitian, variabel

bebas yang diteliti, dan jumlah ibu bersalin di RSUD Wangaya tiap tahunnya yang

tentunya memiliki berbagai macam komplikasi yang dapat menyebabkan terjadinya

asfiksia neonatorum.

Proses kelahiran selalu menimbulkan asfiksia ringan bersifat sementara pada

bayi yang sangat perlu untuk dilakukan rangsangan kemoreseptor pusat pernapasan

untuk terjadinya usaha pernapasan pertama yang kemudia akan berlanjut menjadi

pernpasan yang teratur. Apabila asfiksia berlanjut maka gerakan pernapasan akan

terhenti, denyut jantung juga akan menurun, serta neuromuskular akan berkurang

secara berangsur-angsur akan memasuki periode apneu yang dikenal dengan

asfiksia sedang. Jika bayi menunjukkan pernapasan megap-megap yang lebih

dalam, denyut jantung terus menurun, tekanan darah bayi juga menurun serta bayi

tampak lemas (flaccid) maka pernapasan semakin lama semakin lemah sampai bayi

memasuki periode asfiksia berat (Prawirohardjo, 2014).

Tingkat asfiksia neonatorum yang terjadi pada bayi baru lahir di RSUD

Wangaya disebabkan oleh anemia pada kehamilan yang memiliki kadar Hb <11

g/dL. Hal ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan di Widiani (2016)

menyatakan bahwa faktor ibu yang meningkatkan kejadian asfiksia neonatorum

46
adalah anemia pada saat hamil, partus lama, umur ibu dan hipertensi dan faktor

yang paling besar meningkatkan risiko asfiksia neonatorum adalah anemia pada

saat hamil. Hal tersebut juga didukung oleh teori Faktor ibu, meliputi hipoksia pada

ibu, usia ibu kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun, gravida empat atau lebih,

sosial ekonomi rendah, setiap penyakit pembuluh darah ibu yang menganggu

pertukaran gas janin. Sebagai contoh tinggi kolesterol, hipertensi, hipotensi,

jantung, paru-paru atau TBC, ginjal, gangguan kontraksi uterus dan lain-lain (Ilyas,

2012). Hal ini konsisten dengan penelitian Sundari (2011) di Rumah Sakit Daerah

Jombang, yang menunjukkan bahwa anemia meningkatkan risiko kejadian asfiksia

neonatorum.

Menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 komplikasi yang

menjadi penyebab kematian neonatal terbanyak yaitu disebabkan oleh asfiksia

35,9% (Kemenkes RI, 2015). Upaya pemerintah dalam menghadapi komplikasi

asfiksia sudah dilakukan, sebenarnya komplikasi dapat dicegah dan ditangani,

namun terkendala oleh akses ke pelayanan kesehatan, kemauan tenaga kesehatan,

keadaan sosial ekonomi, sistem rujukan yang belum berjalan dengan baik,

terlambatnya deteksi dini dan kesadaran orang tua untuk mencari pertolongan

kesehatan. Pelayanan sesuai standar antara lain sesuai dengan manajemen Asfiksia

Bayi Baru Lahir, pelayanan neonatal essensial ditingkat pelayanan kesehatan dasar,

PONED, PONEK atau standar operasional pelayanan lainnya (Dinkes Provinsi

Bali, 2017).

3. Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia

Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019

47
Penelitian terhadap 108 responden di RSUD Wangaya pada tanggal 8 April

sampai 8 Mei 2019 berdasarkan data rekam medis pada tahun 2018, diperoleh hasil

bahwa sebagian besar ibu bersalin dengan anemia ringan pada kehamilan memiliki

tingkat asfiksia neonatorum yang ringan juga dengan persentase 45,4%, ibu bersalin

dengan anemia sedang pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang sedang juga dengan persentase 24,1%, sedangkan ibu bersalin

dengan anemia berat pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang berat juga dengan persemenyatakan bahsntase 5,6%. Hal ini

menunjukkan bahwa sebagian besar ibu hamil yang mengalami anemia di RSUD

Wangaya melahirkan bayi asfiksia. Hal ini sejalan dengan penelitian yang

dilakukan oleh Egayosi (2017) mendapatkan hasil bahwa ibu bersalin yang

mengalami anemia ringan sebesar 36 orang (36,7%), yang mengalami anemia

sedang sebesar 33 orang (33,7%), dan yang mengalami anemia berat sebanyak 17

orang (17,3%). Kejadian asfiksia ringan neonatorum yaitu sebesar 38 bayi (38,8%)

mengalami asfiksia sedang sebesar 40 bayi (40,9%), dan yang mengalami asfiksia

berat sebesar 20 bayi (20,4%).

Anemia dalam kehamilan dapat mengakibatkan gangguan tumbuh kembang

janin, abortus, partus lama, sepsis puerperalis, kematian ibu dan janin,

meningkatnya risiko berat badan lahir rendah, asfiksia neonatorum dan

prematuritas (Wiknjosastro, 2010). Bahaya anemia dapat menyebabkan terjadinya

partus premature, perdarahanante partum, gangguan pertumbuhan janin dalam

rahim, asfiksia intrapartum sampai kematian, gestosisdan mudah terkena infeksi,

dan dekompensasi kordis hingga kematian ibu (Mansjoer, 2008).

48
Pada penelitian ini didapatkan bahwa ada hubungan anemia pada kehamilan

dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di RSUD Wangaya tahun

2019. Penelitian ini menunjukkan bahwa semakin ringan anemia pada kehamilan

maka semakin ringan juga tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di RSUD

Wangaya tahun 2019.

C. Keterbatasan Penelitian

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan dan kekurangan dalam proses

pelaksananannya, seperti keterbatasan waktu dan tenaga. Selain itu, penelitian ini

mempunyai keterbatasan yaitu faktor lain sangat diperlukan untuk melengkapi

penelitian ini sehingga dapat diperoleh analisis faktor lain yang menyebabkan ibu

hamil yang mengalami anemia yang berhubungan dengan tingkat asfiksia

neonatorum.

49
BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

A. SIMPULAN

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan tentang penelitian hubungan

anemia pada kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di

RSUD Wangaya terhadap 108 responden dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Ibu hamil yang mengalami anemia yang bersalin di RSUD Wangaya didapatkan

bahwa sebagian besar yaitu 46,3% memiliki anemia yang ringan saat

kehamilan.

2. Tingkat Asfiksia Neonatorum didapatkan bahwa sebagian besar yaitu 65,7%

memiliki tingkat asfiksia neonatorum yang ringan.

3. Ibu bersalin dengan anemia ringan pada kehamilan memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang ringan juga dengan persentase 45,4%, ibu bersalin dengan

anemia sedang pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang sedang juga dengan persentase 24,1%, sedangkan ibu bersalin

dengan anemia berat pada kehamilan sebagian besar memiliki tingkat asfiksia

neonatorum yang berat juga dengan persentase 5,6%,Hasil analisis bivariat

50
menggunakan uji rank spearman dan diperoleh nilai p = 0,000. Karena nilai p

< α (0,05), maka H0 ditolak. Hal ini berarti bahwa ada hubungan anemia pada

kehamilan dengan tingkat asfiksia neonatorum pada ibu bersalin di RSUD

Wangaya tahun 2019.

B. SARAN

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, adapun saran dari penulis

yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan diantaranya :

1. Bagi tenaga kesehatan

Petugas kesehatan diharapkan dapat memberikan pendidikan kesehatan kepada

masyarakat tentang Asfiksia Neonatorum dan factor yang memepengaruhi kejadian

Asfiksia terutama anemia pada kehamilan. Petugas kesehatan diharapkan

melakukan pemantauan kehamilan kepada ibu hamil yang mengalami anemia

dalam kehamilan terutama untuk pemantuan asupan gizinya selama kehamilan

sehingga dapat mengurangi risiko terjadinya Asfiksia Neonatorum.

2. Bagi peneliti selanjutnya

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi acuan ataupun menjadi referensi

bagi peneliti selanjutnya. Kepada peneliti selanjutnya diharapkan melakukan

penelitian dengan memperbanyak sampel dan dapat meneliti faktor-faktor lain yang

mempengaruhi terjadinya asfiksia neonatorum, sehingga kedepannya dapat

dijadikan acuan bagi petugas kesehatan dalam memberikan asuhan keperawatan

pada ibu hamil agar dapat meminimalisir anemia pada kehamilan yang dapat

menyebabkan terjadinya asfiksia pada bayi baru lahir.

51
DAFTAR PUSTAKA

Amiruddin. (2007). Anemia Defisiensi Zat Besi pada Ibu Hamil di Indonesia.
UNHAS. Retrieved from https://www.scribd.com/upload-
document?archive_doc=130113145&escape=false&metadata=%7B%22cont
ext%22%3A%22archive%22%2C%22page%22%3A%22archive_plans%22
%2C%22action%22%3A%22start_trial%22%2C%22logged_in%22%3Atrue
%2C%22platform%22%3A%22web%22%7D
Ananya, M. (2012). News Medical Life Sciences (pp. 1–9). Jakarta.
Bakta, I.M., & Dkk. (2009). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid II Edisi V.
Jakarta: Internal Publishing.
Bothamley, & Maureen. (2013). Patofisiologi Dalam Kebidanan. Jakarta: EGC.
Darmawan, I. (2007). Tinjauan Teori Pendahuluan, 4(1), 15–22.
Dinas Kesehatan Provinsi Bali. (2016). Profil Kesehatan Bali Tahun 2016, 282.
Dinas Kesehatan Provinsi Bali. (2017). Masalah dan prioritas program kesehatan
prov. bali.
Dinkes Provinsi Bali. (2016). Profil Kesehatan BaliDinkes, Prov, & Bali. (2015).
Profil Kesehatan Bali. Retrieved from file:///C:/SEMESTER
5/TBC/17_Bali_2015.pdf
Dinkes Provinsi Bali. (2017). Profil Kesehatan Provinsi Bali. Bali.
Egayosi, A. (2017). Kejadiam Asfiksia Neonatorum Di RSU PKU
Muhammadiyah Bantul Tahun 2016.
FKM-UI. (2009). Materi Kuliah Gizi Kesehatan Masyarakat. Depok.
Herlina. (2013). Analisis Faktor Penyebab Terjadinya Anemia pada Ibu Hamil di
Wilayah Kerja Puskesmas Tawangsari Kabupaten Sukoharjo. Majalah
Pengembangan Dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan.
Hidayat, A. (2007). Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data.
Jakarta: Salemba Medika.
Ilyas. (2012). Asuhan Keperawatan Perinatal. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran.
Kemenkes RI. (2015). Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2015. Jakarta:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Mahmudah, R. (2007). Dengan Kejadian Asfiksia Neonatorum, 35–43.
https://doi.org/10.2307/3247051
Manoe, M. (2010). Anemia Dalam Kehamilan, Residen Divisi Fetomaternal
Bagian Obstetri dan Ginekologi. Makasar: Fakultas Kedokteran Universitas
Hasanuddin.
Mansjoer, A. (2008). Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Sistem

52
Muskuluskeletal. Jakarta: EGC.
Manuaba. (2004). Penuntun Kepaniteraan Klinik Obstetri dan Ginekologi.
Jakarta: EGC.
Manuaba, I. B. G., & Dkk. (2010). Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan
KB. Jakarta: EGC.
Mochtar, R. (2013). Sinopsis Obstetri. Edisi 3. Jilid 1. Jurnal Ilmiah Bidan (Vol.
2). Jakarta: Buku Kedokteran EGC. https://doi.org/2339-1731
Murata, Y., Yamamoto, K., Yamaguchi, Y., Morishita, H., & Introduction, I.
(2010). The expression method of the spacecraft operations procedure,
(April). https://doi.org/10.1017/S1368980008002401
Nursalam. (2017). Metodelogi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba
Medika.
Patimah, S., Hadju, V., Bahar, B., & Abdullah, Z. (2011). POLA KONSUMSI
DAN KADAR HEMOGLOBIN PADA IBU HAMIL DI KABUPATEN
MAROS, SULAWESI SELATAN, 15(1), 31–36.
Pharmaceutical, I., Group, M., Milenium, T. P., Goals, M. D., Yayasan, B.,
Buana, K., … Ykb, K. (2010). Cegah Anemia Bersama Posyandu Turunkan
Prevalensi Anemia di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu. Retrieved from
http://www.ipmg-
online.com/download.php?filedl=fileA19620091015090032.doc
Prawirohardjo, S. (2014). Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.
Proverawati. (2009). Buku Ajar Gizi untuk Kebidanan. Yogyakarta: Nuha Medika.
Retikawati, P. (2017). Hubungan Persalinan Prematur dengan Tingkat Asfiksia
Neonatorum di RSUD Wangaya Denpasar Tahun 2017.
Riskesdas. (2013). Riset Kesehatan Dasar Kementerian RI. Proceedings, Annual
Meeting - Air Pollution Control Association, 6. https://doi.org/1 Desember
2013
Riskesdas. (2018). Hasil Utama Riskesdas Tentang Prevalensi Diabetes Mellitus
di Indonesia 2018. https://doi.org/1 Desember 2013
Rukiyah. (2010). Asuhan Neonatus Bayi dan Anak Balita. Jakarta: Trans Info
Medika.
Saifuddin, B. (2006). Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Jakarta:
Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Setiadi. (2013). Konsep dan Praktik Penulisan Riset Keperawatan Ed. 2.
Yogyakarta: Graha Ilmu.
Sukarni, I. (2013). Kehamilan, Persalinan, dan Nifas. Yogyakarta: Nuha Medika.
Susiloningtyas, I. (2012). Pemberian Zat Besi (Fe) Dalam Kehamilan. Suhardjo,

53
2003, 50, 128.
Wahyuni, S., & Zulfa, A. (2011). Hubungan kadar Hemoglobin dengan nilai
Apgar bayi baru lahir di RSUD Sukoharjo. Jurnal Involusi Kebidanan, 1(2),
20–29.
Wasis. (2008). Pedoman Riset Praktis untuk Profesi Perawat. Jakarta: EGC.
WHO. (2015). Child Health.
Widiani, N. N. A., Kurniati, D. P. Y., Windiani, I. G. A. T., Widiani, N. N. A.,
Kurniati, D. P. Y., & Windiani, I. G. A. T. (2016). Faktor Risiko Ibu dan
Bayi Terhadap Kejadian Asfiksia Neonatorum di Bali : Penelitian Case
Control Maternal and Infant Risk Factors on The Incidence of Neonatal
Asphyxia in Bali : Case Control Study Pendahuluan Kematian bayi dan balita
sebagian besar Meto. Public Health and Preventive Medicine Archive, 4(2),
120–126. Retrieved from
https://media.neliti.com/media/publications/164613-ID-none.pdf
Wiknjosastro. (2010). Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal. Jakarta: Bina Pustaka.

54
Lampiran 1

JADWAL KEGIATAN PENELITIAN


HUBUNGAN ANEMIA PADA KEHAMILAN DENGAN TINGKAT ASFIKSIA
NEONATORUM PADA IBU BERSALIN
DI RSUD WANGAYA
TAHUN 2019

Waktu Kegiatan (Dalam Minggu)


No Kegiatan Juni
Februari Maret April Mei
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Penyusunan Skripsi
2 Seminar skripsi
3 Revisi Skripsi
4 Pengurusan Izin Penelitian
5 Pengumpulan Data
6 Pengolahan Data
7 Analisis Data
8 Penyusunan Laporan
9 Sidang Hasil Penelitian
10 Revisi Laporan
11 Pengumpulan Skripsi

Keterangan : warna hitam ( proses penelitian)

55
Lampiran 1

Anggaran Biaya Penelitian Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan


Tingkat Asfiksia Neonatorum pada
Ibu Bersalin di RSUD Wangaya
Tahun 2019

Frekuensi x
No Kegiatan Biaya
@satuan
1 Tahap Persiapan
a. Print laporan skripsi hitam Rp. 1000,00 Rp 60.000,00
putih @60 lembar
b. Print laporan skripsi Rp. 2000,00 Rp 300.000,00
berwarna @3 lembr
c. Penggandaan laporan Rp. 1000,00 Rp. 210.000,00
skripsi @3 x 70 lembar
2 Tahap Pelaksanaan
a. Pengurusan Izin Penelitian Rp. 200.000,00 Rp 200.000,00
b. Penggandaan Lembar Rp. 1000,00 Rp 100.000,00
Pengumpulan Data @100
lembar
c. Transportasi dan konsumsi Rp. 150.000,00 Rp 150.000,00
d. Pengolahan dan Analisis Rp. 200.000,00 Rp 200.000,00
Data
3 Tahap Akhir
a. Penyusunan laporan Rp. 1000,00 Rp 80.000,00
penelitian @80 lembar
b. Penggandaan laporan Rp. 1000,00 Rp. 240.000,00
penelitian @3 x 80
lembar
c. Revisi Laporan @80 Rp. 1.000,00 Rp. 80.000,00
lembar
d. Jilid laporan @3 Rp. 50.000,00 Rp. 150.000,00
e. Biaya Tidak Terduga Rp. 300.000,00 Rp. 300.000,00
Jumlah Rp 2.070.000,00
Lampiran 3

LEMBAR DOKUMENTASI

Judul penelitian : Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia

Neonatorum pada Ibu Bersalin di RSUD Wangaya Tahun 2019

Kode responden :

Tanggal pengisian :

A. Karakteristik Ibu Bersalin

1. Umur Ibu :

2. Jumlah Anak :

3. Jarak Kelahiran :

4. Pekerjaan Ibu :

B. Kadar Haemoglobin :………gr/dL

1. Anemia ringan

2. Anemia sedang

3. Anemia berat

C. APGAR Skor :………..

1. Asfiksia Ringan

2. Asfiksia Sedang

3. Asfiksia Berat

57
Lampiran 4

Master Tabel Hubungan Anemia pada Kehamilan dengan Tingkat Asfiksia Neonatorum pada Ibu Bersalin
di RSUD Wangaya Tahun 2019

No. Kode Responden Umur Ibu Jumlah Jarak Anemia Asfiksia


Anak Kehamilan Kadar Hb Kategori Asfiksia Kategori
1

dst

58
59