Anda di halaman 1dari 507

•••

111

Daftar lsi
.
TINJAUAN MATA KULIAH . IX

MODUL 1: RUANO LINGKUP SOSIOLOGI 1.1


Kegiatan Bela jar 1:
Pengertian Sosiologi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.4
Lati han . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . _l . 2 7
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.28
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 1.29

Kegiatan Belajar 2:
Bidang Kajian Sosiologi •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 1.31
Latihan 1.50
Rangkurnan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.50
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 1.51

KUN CI JAW ABAN TES FORMATIF 1.53


GLOSARIUM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . 1.54
DAFT AR PUST AKA .. .. . . . ... . . . ... .. . . .. . . . . .. .. ... . . . .. .. . . . . .. . . .. ... . . . ... . .. . . ... . . .. . 1.56

MODUL 2: PERSPEKTIF SOSIOLOGI 2.1


Kegiatan Bela jar 1:
Pengertian dan Kegunaan Perspektif Sosiologis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.4
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.9
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. 9
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 2.11

Kegiatan Belajar 2:
Tiga Perspektif Utama dalam Sosiologi •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 2.13
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . . ... . .. . . . . . . ... . . . . 2.36
Ra.n gkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2. 3 7
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 2.39

lV

KUN CI JAW ABAN TES FORMATIF . . . . .. .. .. . . . .. .. . . . . .. . . 2.41


GLOSARIUM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.42
DAFT AR PUST AKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .. . .. ... ... . . . .. . . . . .. . . . ... . . .. . .. . ... .. . . . . .. . 2.44

MODUL 3: INTERAKSI SOSIAL 3.1


Kegiatan Bel ajar 1:
Pengertian Interaksi Sosial . . . . . . . .. . .. . . . .. . . ... . . ... . . .. .. . . ... .. .. ... . . . . .. . ... . . . .. . . ... 3 .3
Lati ban. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. 1. 9
Rangk.uman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.20
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 3.21

Kegiatan Belajar 2:
Bentuk dan Tahapan Interaksi Sosial ••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 3.23
La tihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 . 31
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3. 3 2
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.32

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF 3.35


GLOSARIUM 3.36
DAFTARPUSTAKA........................................................................ 3.38

MODUL 4: SOSIALISASI 4.1


Kegiatan Bela jar 1:
Pengertian Sosialisasi . .. . . . . . . . . . .. . . . .. . . . . . . . . ... . . . .. .. .. .. . . .. .. ... . .. . . ... . . . ... . . . . .. . . . 4.4
Latihan 4.27
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . .. . . . . .. . . .. . . . . . . . .. . 4.27
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 4.28

Kegiatan Belajar 2:
Jenis Sosialisasi dan Pola Sosialisasi ••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 4.30
Latihan 4.41
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4. 4 2
Tes Formatif2........ .. . . . .. . . . . . . . . .. . . . . .. . . .. . 4.43
v

KUNCI JAW ABAN TES FORMATIF 4.45


GLOSARIUM 4.47
DAFTARPUSTAKA........................................................................ 4.50

MODUL 5: STRATIFIKASI SOSIAL 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Stratifikasi Sosial . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . 5 .4
Latihan 5.17
Rangkum,an........................................................................... 5.18
TesFormatifl....................................................................... 5.18

Kegiatan Belajar 2:
Dimensi Stratifikasi Sosial •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 5.21
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 .38
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5. 3 9
Tes F ormatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 .40

KUNCI JAW ABAN TES FORMATIF 5.42


GLOSARIUM 5.43
DAFTARPUSTAKA........................................................................ 5.45

MODUL 6: KELOMPOK SOSIAL 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Jenis-jenis Kelompok 6.4
Latihan 6.28
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.30
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.30

Kegiatan Belajar 2:
Hubungan Antarkelompok . . . .. . . . . .. . . .. .. . . .. . . . . .. . . . . .. . . 6.33
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . 6.50
Ran gku.man . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6. 5 2
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 6.52

Vl

KUN CI JAW ABAN TES FORMATIF . . . . .. .. .. . . . .. .. . . . . .. . . 6.54


GLOSARIUM . . . . . . . . . .. . .. .. . . . . .. .. . .. . . . . .. . .. . . . . .. .. . . . .. .. . . .. . 6.55
DAFT AR PUST AKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . .. . .. ... ... . . . .. . . . . .. . . . ... . . .. . .. . ... .. . . . . .. . 6.61

MO DUL 7: PERILAKU SOSIAL DAN KONTROL SOSIAL 7 .1


Kegiatan Bel ajar 1:
Perilaku Menyimpang . .. . .. .. . . . .. .. . . .. . .. . . . . . . .. .. . . . . .. .. . . .. . . 7 .4
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .. . . . . 7 .30
Rangk.uman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 .31
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 7 .32

Kegiatan Belajar 2:
Perilaku Kolektif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 34
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 60
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 61
Tes Formatif 2 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 62

Kegiatan Belajar 3:
Kontrol Sosial . .. . . . . . . . . . . . .. .. .. .. . . . . .. . . . . .. . .. .. . . . .. . . . . .. . . . .. .. .. .. . . . . 7 .64
Latihan 7.75
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 7 5
Tes Formatif 3 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7. 7 6

KUN CI JAW ABAN TES FORMATIF . . .. . . .. . . .. .. . . . . .. . . . . .. . . . .. . .. . . 7. 78


GLOSARIUM . . ... . . . . . .. . . . .. . . . ... . .. ... . . . .. . . . . .. . . . ... . . ..... .. . .. . . . . .. . . . . . . . ... . 7 .80
DAFT AR PUST AKA . . . . . . . .. . . .. . . . . . . . .. . . .. ... ... ... . . . .. . . . . .. . . . ... . . .. . .. .. .. .. . . . . .. . 7 .83

MODUL 8: TATANAN SOSIAL 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Tatanan Sosial . . . .. . . . . .. . . . .. . . . .. . .. . . .. . .. . . .. . . .. . . . . .. . 8.4
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .. . . . .. . . . . . . . . 8.22
Ran gkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8. 24
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 8.25
••
Vll

Kegiatan Belajar 2:
Institusi Keluarga dan Institusi Pendidikan ••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 8.27
Latihan . 8.50
Ran gkuman . 8.51
Tes F ormatif 2 . 8.51

Kegiatan Belajar 3:
Institusi Ekonomi dan Institusi Politik •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 8.54
Lati han . 8.76
Ran gkuman . 8.77
Tes Forrnatif 3 . 8.77

KUNC! JAW ABAN TES FORMATIF . 8.80


GLOSARIUM . 8.81
DA~ AR PUST AKA . 8.85

MODUL 9: PERUBAHAN SOSIAL 9.1


Kegiatan Bela jar 1:
Perubahan Sosial . . . . . . . . . . . . .. . . .. . . . . . . .. . . . . .. . . . . .. .. . . .. . . . .. . . . . .. 9 .4
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9 .35
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9. 3 5
Tes Formatif 1 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . 9 .36

Kegiatan Belajar 2:
Proses Perubahan Sosial •••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••• 9.38
Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9.53
Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . .. . . .. . . . . . . .. .. . . . . . . . . . . 9 .54
TesFormatif2 9.54

KUN CI JAW ABAN TES FORMATIF . . . . .. . . . .. .. .. . .. 9 .57


GLOSARIUM 9.58
DA~ARPUSTAKA........................................................................ 9.60

lX

Tinjauan Mata Kuliah

({) engantar Sosiologi merupakan mata kuliah dasar, bukan hanya di jurusan
':!r sosiologi, namun juga di bagi jurusan lain di lingkungan Fakultas Ilmu
Sosial dan Ilmu Politik. Mata kuliah ini memperkenalkan pengertian dari
berbagai konsep yang ada di sosiologi. Dengan mengenal pengertian konsep-
konsep yang ada, maka akan mudah bagi seseorang untuk mempelajari mata
kuliah lain yang tentunya menggunakan konsep-konsep sosiologi tersebut.
Dalam Modul 1, akan dibahas mengenai pengertian sosiologi, sejarah
munculnya sosiologi, serta sepintas mengenai beberapa tokoh sosiologi
dengan segala pemikirannya. Selain itu akan dibahas juga beberapa bidang
kajian sosiologi serta hubungan sosiologi dengan ilmu lain. Pada Modul 2
hingga Modul 8 kita akan mempelajari tentang berbagai konsep yang ada di
sosiologi. Pada Modul 9 secara sederhana kita akan mempelajari tentang
berbagai perspektif yang ada di sosiologi.
Pada Modul 2 kita akan membahas tentang konsep interaksi sosial
termasuk bentuk-bentuknya dan sosialisasi dengan berbagai jenis dan pola
yang ada. Baru kemudian ada Modul 3 kita akan mempelajari tentang konsep
sosialisasi. Dalam modul ini akan dibahas lebih jauh mengenai agen
sosialisasi, jenis dan pola sosialisasi, serta sosialisasi gender dan sosialisasi
keluarga. Pada Modul 4 kita akan mempelajari mengenai stratifikasi sosial.
Kita akan mempelajari mulai dari pemahaman tentang konsep stratifikasi
sosial, kemudian kita akan mempelaj ari bagaimana indi vidu dapat
meningkatkan posisinya di masyarakat. Selain itu kita juga akan mempelajari
berbagai dimensi yang ada dalam stratifikasi sosial, serta mempelajari
tentang konsep kelas sosial.
Modul 5 secara mendetil akan dibahas tentang kelompok sosial, mulai
dari pengertiannya hingga hubungan antara kelompok. Pada Modul 6 kita
akan diperkenalkan pada konsep tentang perilaku menyimpang, perilaku
kolektif, serta konsep tentang kontrol sosial. Modul 7 akan mengulas
mengenai tatanan sosial beserta berbagai aspeknya, antara lain struktur sosial,
status dan peran institusi sosial serta masyarakat. Untuk institusi sosial akan
dibahas lebih jauh dalam Modul 7 ini, antara lain tentang institusi keluarga,
institusi pendidikan, institusi ekonomi, serta institusi politik. Pada Modul 8
kita akan berjumpa dengan konsep tentang perubahan sosial, serta bagaimana
proses perubahan sosial itu terjadi. Akhimya di Modul 9 kita akan
x

mempelajari tentang berbagai perspektif yang ada di sosiologi, yaitu


perspektif struktural fungsional, perspektif konflik, serta perspektif
interaksionisme simbolik.

Selamat belajar,semoga sukses.



Xl

Peta Kompetensi
Pengantar Sosiologi/lSIP4110/3 sks

·------- ...-

,.__ ___,
·------...
-

§
·------
LO,
~'
s-
m -

,.__ ___,

'--------'.
- -

··-------...
-------' -
r

-.

·------ •

•• -·-

,,__ __.

. .__ __,
I_
MODUL 1

Ruang Lingkup Sosiologi

Ora. Yulia Budiwati, M.51

PENDAHULUAN

osiologi sebagai ilmu yang dikembangkan pada tahun 1700-an pada


S dasarnya merupakan respons atas perubahan tatanan masyarakat yang
merupakan akibat adanya serangkaian revolusi sosial di negara-negara
Eropa. Kejadian tersebut melahirkan berbagai pernikiran dan tawaran-
tawaran ide yang berusaha merekonstruksi ulang di samping membentuk
tatanan sosial baru yang dianggap lebih relevan dengan proses perubahan
sosial yang sedang terjadi. Respons yang di kalangan akademisi ini
selanjutnya melahirkan tokoh-tokoh sosiologi yang ide-idenya banyak
dijadikan rujukan dalam pembahasan masalah sosial.
Sosiologi sebagai ilmu yang mempelajari hubungan-hubungan sosial
yang ada dalam masyarakat, memfokuskan kajiannya pada peran dan
kedudukan individu dalam masyarakat serta hubungan di antara keduanya.
Sehubungan dengan hal ini beberapa pemikir sosiologi pun terbagi menjadi
tiga kelompok, yaitu mereka yang menekankan kajiannya pada 1) dominasi
individu, 2) dominasi masyarakat, dan 3) saling pengaruh antara individu dan
masyarakat. Sebagai ilmu yang mempelajari hubungan-hubungan sosial,
sosiologi tidak bisa dipisahkan dari peranan ilmu sosial lainnya, seperti ilmu
ekonomi, kesehatan, politik, komunikasi, antropologi, organisasi, hukum, dan
lain-lain. Hal tersebut dikarenakan gejala sosial yang menjadi obyek kajian
sosiologi pada dasarnya bukan gejala tunggal melainkan sesuatu yang
mengandung banyak dimensi. Dengan demikian maka pada perkembangan
selanjutnya dari kajian sosiologi mulai muncul bidang-bidang kajian yang
sifatnya terapan, seperti Sosiologi Ekonomi, Sosiologi Kesehatan, Sosiologi
Hukum, Sosiologi Politik, Sosiologi Komunikasi, dan lain-lain.
Sehubungan dengan judul modul, Ruang Lingkup Sosiologi maka dalam
modul 1 ini Anda akan mempelajari tentang pengertian sosiologi, sejarah
1.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

munculnya sosiologi, gagasan-gagasan dari beberapa tokoh sosiologi baik


yang dianggap sebagai founding fathers maupun penerusnya, beberapa
bidang kajian sosiologi, dan hubungan sosiologi dengan ilmu-ilmu sosial
lainnya.
Manfaat praktis dari mempelajari materi tentang ruang lingkup sosiologi
ini adalah Anda akan mendapatkan pemahaman tentang ilmu sosiologi dari
sejak awalnya ilmu ini muncul (dalam bentuk ide-ide dasar tentang hubungan
individu dan masyarakat) hingga penerapan ilmu ini pada gejala-gejala sosial
yang konkret. Bagi Anda para praktisi pemahaman tentang hal ini akan
sangat membantu Anda memahami masyarakat dengan berbagai
permasalahan yang ada padanya sehingga dapat membantu Anda dalam
merumuskan kebijakan-kebijakan yang relevan dengan kondisi dan situasi
dari masyarakat.
Modul 1 tentang Ruang Lingkup Sosiologi terdiri dari 2 kegiatan belajar.
Kegiatan belajar 1 berisi pembahasan tentang pengertian sosiologi, yang
meliputi bahasan tentang apa itu sosiologi dan sejarah perkembangan
sosiologi. Sementara itu kegiatan belajar 2 berisi pembahasan tentang bidang
kajian sosiologi, yang meliputi bahasan tentang kajian Sosiologi lndustri,
Sosiologi Hukum, dan Sosiologi Pendidikan.
Apabila Anda telah selesai mempelajari rnodul l ini dengan baik maka
secara umum Anda diharapkan rnarnpu menjelaskan ruang lingkup sosiologi.
Selain itu secara khusus Anda juga diharapkan mampu menjelaskan:
1. definisi sosiologi;
2. konsep individu dan masyarakat;
3. sejarah yang melatarbelakangi perkembangan sosiologi;
4. ide-ide dasar dari para pernikir sosiologi;
5. kajian sosiologi industri;
6. kajian sosiologi hukum;
7. kajian sosiologi pendidikan;
8. kajian sosiologi perilaku menyimpang;
9. hubungan sosiologi dengan ilmu-ilmu sosial lainnya.

Selamat Belajar, Semoga


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pengertian Sosiologi
uang lingkup sosiologi merupakan materi awal yang harus Anda
,pelajari sebelum Anda masuk pada materi-materi selanjutnya. Ruang
lingkup sosiologi yang berisi bahasan tentang apa itu sosiologi, sejarah
perkembangan sosiologi, bidang kajian sosiologi, dan hubungan sosiologi
dengan ilmu-ilmu sosial lainnya akan memberikan gambaran kepada Anda
tentang apa sebenarnya yang dipelajari oleh ilmu sosiologi ini. Sekarang pada
kegiatan belajar 1 ini kita akan membahas tentang apa itu sosiologi dan
sejarah perkembangan sosiologi agar Anda dapat memahami apa yang
dimaksud dengan kajian sosiologi dan ide-ide apa yang mendasari
munculnya kajian sosiologi. Kemudian pada kegiatan belajar 2 berikutnya
Anda akan mempelajari materi tentang bidang kajian sosiologi sehingga
Anda akan dapat mengetahui ide-ide apa yang selanjutnya dikembangkan.
Sebelum Anda memasuki bahasan tentang pengertian sosiologi, coba
simak ilustrasi berikut ini yang akan memberikan pemahaman kepada Anda
tentang apa itu sosiologi.

Pada hari-hari penting biasanya diselenggarakan karnaval. Salah satu


karnaval yang populer pada masyarakat Jawa adalah "Satu Suro". Pada
karnaval "Satu Suro" ini, pusaka-pusaka keraton dibersihkan dan diarak
keliling kota Solo oleh para kerabat dan punggawa Keraton Kasunanan
Solo. Para kerabat dan punggawa Keraton Kasunanan Solo ini memakai
pakaian tradisional jawa. Hal yang tidak pernah dilupakan dalam
karnaval tersebut adalah juga ikut diaraknya kerbau albino (kebo bule)
keturunan dari Kyai Slamet (kerbau yang dikeramatkan oleh sebagaian
masyarakat Solo). Hampir seluruh warga Kota Solo keluar rumah untuk
melihat dan memuliakannya, bahkan warga dari beberapa kota
tetangga, seperti Klaten dan Yogyakarta juga datang untuk menyaksikan
karnaval tersebut. Selain karnaval pusaka Keraton Solo tersebut, pada
saat yang sama sebagian masyarakat berarak-arak mengelilingi Keraton
Mangkunegaran Solo dengan harapan akan mendapatkan berkah dari
keraton. Bagi anak-anak muda, saat tersebut merupakan waktu yang
tepat untuk mencari pasangan, menjalin kasih atau sekedar bersenang-
senang dengan teman-temannya. Sementara bagi para pedagang kecil,
saat-saat tersebut merupakan waktu yang menguntungkan untuk
mengais rezeki.
Fenomena karnaval tersebut merupakan lahan kajian dari ilmu-ilmu
sosial, termasuk di dalamnya sosiologi. Kejadian tersebut bagi seorang
sosiolog merupakan suatu gambaran dari atribut-atribut sosial yang ada
di masyarakat. Sosiolog akan mengobservasi fenomena tersebut dan
1.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

daripadanya akan terbentuklah berbagai teori dengan berbagai sudut


pandang. Sosiolog akan mengobservasi tingkah laku orang-orang yang
terlibat dalam karnaval tersebut dan menganalisisnya untuk
menemukan pola-pola hubungan sosial yang ada pada masyarakat Kota
Solo. Demikianlah yang dilakukan ilmu sosiologi dalam mengkaji
fenomena sosial.

A. APA ITU SOSIOLOGI

Anda sudah menyimak ilustrasi di atas bukan, dan tentunya Anda sudah
mempunyai gambaran tentang apa itu sosiologi. Berikut akan saya uraikan
lebih terinci tentang pengertian dari sosiologi.

1. Definisi Sosiologi
Sosiologi berasal dari bahasa latin socius yang mempunyai arti
kawan/teman, dan logos yang berarti ilmu pengetahuan/pikiran. Jadi, dilihat
dari akar katanya sosiologi dapat didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan
yang mempelajari tentang pergaulan hidup socius dengan socius atau teman
dengan teman, yaitu hubungan antara seorang dengan seorang, perseorangan
dengan golongan, atau golongan dengan golongan (Ahmadi, 1984: 7). Karena
pergaulan hidup manusia disebut juga masyarakat maka sosiologi diartikan
juga sebagai ilmu yang mempelajari tentang masyarakat manusia dan tingkah
laku manusia di beberapa kelompok yang membentuk masyarakat
(Kornblum, 1988: 5).
Selain dua definisi di atas masih banyak terdapat definisi lainnya, di
mana definisi-definisi tersebut mempunyai beberapa perbedaan dalam
penjabarannya. Walaupun demikian dari sekian definisi tersebut masih bisa
kita tarik benang merah sehingga bisa kita temukan pokok pikiran yang sama,
yaitu bahwa sosiologi itu adalah 1) merupakan hidup bermasyarakat dalam
arti yang luas, 2) perkembangan masyarakat di dalam segala aspeknya, dan 3)
hubungan antarmanusia dengan manusia lainnya dalam segala aspeknya. Dari
rumusan ini paling tidak kita bisa menemukan adanya dua unsur pokok dari
sosiologi, yaitu 1) adanya manusia, dan 2) adanya hubungan di dalam suatu
wadah hubungan yang disebut dengan masyarakat (Ahmadi, 1984: 10).
Beberapa contoh dari kajian sosiologi adalah tingkah laku religius,
tingkah laku pekerja dan manajer di suatu industri, aktivitas dari partai
politik, perubahan hubungan antara laki-laki dan perempuan, tingkah laku
bertetangga, aktivitas organisasi kriminal, perbedaan tingkah laku
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 5

berdasarkan kelas sosial, dan lain-lain. Tetapi yang terpenting di sini adalah
bagaimana meyakinkan bahwa informasi diperoleh secara reliabel dan akurat,
serta bagaimana menggunakan informasi-informasi itu untuk membangun
teori tentang kohesi dan perubahan sosial. Sejumlah kritik ditujukan atas
kajian sosiologi yang meliputi 1) sosiologi adalah ilmu yang tidak mudah, 2)
bahwa sosiologi hanya merupakan kumpulan dari hasil-hasil kajian ilmu-ilmu
sosial lainnya, dan 3) bahwa tidak ada lapangan yang khusus dari sosiologi
karena obyeknya telah dibagi-bagi oleh ilmu-ilmu sosial lainnya (Ahmadi,
1984: 10).
Sosiologi dianggap sebagai ilmu yang tidak mudah karena obyeknya
yang berupa masyarakat (dalam arti kata hubungan-hubungan atau jaringan-
jaringan) bersifat abstrak. Di samping itu kita menjadi tidak mudah untuk
merumuskan masalah sosiologis, karena dalam sosiologi sering kali tidak kita
jumpai adanya kata-kata 'ada' dan 'pasti'. Hal lainnya lagi adalah bahwa
sangat sulit untuk bisa menjaga objektivitas kajian sosiologi, karena
peneliti/pengamat berada di dalam subyek kajiannya. Bias-bias subjektivitas
peneliti dalam melakukan pengamatan, penafsiran, dan analisis atas suatu
fenomena sosial sangat mungkin sekali terjadi. Misalnya Anda sebagai
sosiolog sedang meneliti tentang perilaku seksual kelompok elit metropolitan
di mana selama melakukan pengamatan Anda selalu memasukkan opini
negatif pribadi terhadap perilaku seksual tersebut karena tidak sesuai dengan
prinsip-prinsip hidup Anda. Tindakan Anda ini tentu saja sangat mengganggu
tingkat objektivitas basil penelitian Anda. Selanjutnya masyarakat sebagai
kajian sosiologi bersifat kompleks, terutama masyarakat modern, sehingga
ada anggapan sangat sulit bagi sosiolog untuk mengkajinya. Untuk menjawab
semua permasalahan tersebut maka terdapat beberapa hal yang harus sangat
diperhatikan yaitu bahwa seorang peneliti/pengamat harus bisa bersikap
tidak memihak, tidak terburu-buru dalam mencari bukti-bukti/informasi, dan
bersikap curiga terhadap informasi-informasi yang bukti-buktinya tidak
begitu jelas.
Kritik-kritik selanjutnya yang ditujukan pada sosiologi juga tidak benar.
Walaupun mempunyai obyek kajian yang sama, tetapi sosiologi mempunyai
sudut pandang yang berbeda. Sosiologi tidak mempelajari manusia secara
keseluruhan, melainkan sosiologi menaruh minat pada kajian tentang
hubungan-hubungan sosial untuk menemukan pola-polanya. Dengan
demikian maka sosiologi tetap mempunyai lapangan kajian yang sifatnya
spesifik (khusus).
1.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2. lndividu dan Masyarakat


Sebagaimana telah Anda pahami bahwa unsur pokok dari kajian
sosiologi adalah individu dan masyarakat. Mari sekarang kita kaji secara
terpisah apa itu individu dan apa itu masyarakat.

a. Individu
Istilah individu berasal dari bahasa Latin 'individuum' yang mempunyai
arti yang terbagi atau suatu kesatuan yang terkecil dan terbatas. Dari kata ini
kemudian individu didefinisikan sebagai orang, seorang atau manusia
perseorangan. Individu bukan berarti manusia sebagai suatu keseluruhan
yang tidak dapat dibagi, melainkan sebagai kesatuan yang terbatas, yaitu
sebagai manusia perseorangan. Walaupun individu bersifat tunggal tetapi
individu dibangun oleh tiga aspek, yaitu aspek 1) organis jasmaniah, 2) psikis
rohaniah, dan 3) sosial. Aspek sosial dari individu inilah yang menjadi
bahasan sosiologi.
Dalam kajian sosiologi, individu berstatus sebagai anggota masyarakat,
karena kumpulan dari sejumlah individu yang mengadakan hubungan sosial
tersebut yang membentuk masyarakat. Antara individu yang satu dengan
individu lainnya terdapat perbedaan, tetapi lebih merupakan perbedaan watak
dan karakter yang merupakan kodrat manusia yang dibawa sejak lahir dan
berkembang setelah terjadi pergaulan di antara mereka. Tetapi yang jelas
bahwa individu sebagai makhluk sosial tidak bisa dilepaskan dari lingkungan
sosialnya, sebagaimana dikemukakan oleh Aristoteles bahwa man is by
nature a political animal (manusia pada kodratnya adalah makhluk yang
selalu berkumpul).

b. Masyarakat
Berbicara tentang masyarakat maka akan kita jumpai sejumlah definisi
tentang masyarakat yang mempunyai perbedaan dalam penjabarannya. Ralph
Linton mengartikan masyarakat sebagai setiap kelompok manusia yang telah
cukup lama hidup dan bekerja sama sehingga mereka dapat
mengorganisasikan dirinya dan berpikir tentang dirinya sebagai satu kesatuan
sosial dengan batas-batas tertentu. Di lain pihak JL Gillin dan JP Gillin
mengartikan masyarakat sebagai kelompok manusia terbesar yang
mempunyai kebiasaan, tradisi, sikap, dan perasaan persatuan yang sama.
Masyarakat itu meliputi pengelompokan yang lebih kecil (Harsojo, 1984:
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 7

126-1.27). Tetapi bagaimana pun definisi tentang masyarakat itu dijabarkan,


pada dasarnya terdapat empat karakteristik masyarakat, yaitu 1) terdiri dari
beberapa individu, 2) saling berinteraksi, 3) dalam jangka waktu yang relatif
lama, dan 4) menimbulkan perasaan kebersamaan.
Sebagaimana telah saya kemukakan sebelumnya bahwa individu
berdasarkan aspek sosialnya akan selalu berusaha membangun hubungan
dengan individu lainnya, artinya terdapat sejumlah alasan tertentu mengapa
individu membangun masyarakat. Ahmadi (1984: 41-47) mengemukakan
bahwa terdapat sejumlah faktor yang mendorong individu untuk membentuk
masyarakat, yaitu adanya 1) dorongan seksual (reproduksi), yaitu dorongan
individu untuk mengembangkan keturunannya, 2) kesadaran bahwa individu
itu lemah sehingga dia akan selalu mencari kekuatan bersama, 3) perasaan
diuntungkan ketika bergabung dengan individu lainnya, dan 4) kesamaan
keturunan, kebudayaan, territorial, nasib, dan kesamaan-kesamaan lainnya.

3. Hubungan Individu dan Masyarakat


Inti pemikiran dari sosiologi adalah kepercayaan bahwa pilihan individu
tidak pernah sepenuhnya bebas tetapi selalu dibatasi oleh lingkungannya. Di
dalam sosiologi, lingkungan mengacu pada harapan dan insentif yang
ditetapkan oleh orang lain di dalam dunia sosial seseorang. Lingkungan ini
berupa serangkaian orang, kelompok, dan organisasi, dan yang disebut
masyarakat. Senyatanya, masing-masing individu memang mempunyai
pilihan yang unik untuk mengatur hidupnya, tetapi masyarakat di mana
individu tersebut berada telah menentukan pilihan apa yang diperbolehkan.
Kajian sosiologi tentang individu tidak pernah berkisar pada aspek individu
secara keseluruhan, yaitu aspek fisik, psikis, dan sosialnya, melainkan hanya
pada aspek sosialnya, yaitu tingkah laku individu yang memegang peranan
penting dalam kehidupan sosial manusia. lndividu ini tidak bisa berkembang
hanya dengan mengandalkan keindividuannya, melainkan harus melalui
pergaulan dengan individu-individu yang lain (anggota masyarakatnya). Di
dalam pengaruh masyarakatnya maka individu belajar memakai bahasa,
norma-norma dan nilai-nilai yang terdapat di dalam masyarakatnya tersebut.
Walaupun individu berada di bawah pengaruh masyarakatnya, adalah salah
apabila kita berpikir bahwa individu semata-mata hanya akan mengikuti
masyarakatnya. Bagaimana pun individu tetap mempunyai kekuatan tertentu
yang digunakan sebagai senjata untuk melawan pengaruh-pengaruh dari
masyarakatnya.
1.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Sehubungan dengan kajian tentang hubungan individu dan masyarakat,


terdapat tiga kelompok besar pemikir yang mempunyai perbedaan
penekanan, yaitu (Soekanto, 1983: 11-12):
a. Spencer, Pareto, dan Ward yang berpendapat bahwa individu
mempunyai kedudukan yang lebih dominan daripada masyarakat.
b. Comte dan Durkheim yang berpendapat bahwa masyarakat mempunyai
kedudukan yang lebih dominan daripada individu.
c. Sumner dan Weber yang berpendapat bahwa terdapat saling
ketergantungan antara individu dan masyarakat.

Menurut Spencer perkembangan masyarakat itu sangat bergantung pada


perkembangan individu. Contohnya adalah bahwa perkembangan masyarakat
subsisten: menjadi masyarakat komersial adalah merupakan implikasi dari
perubahan individu yang sebelumnya hanya mengenal pemenuhan kebutuhan
subsisten menjadi individu yang sudah mengenal uang, perdagangan, dan
surplus. Sementara Pareto berpendapat bahwa masyarakat adalah suatu
sistem yang rumit yang di dalamnya terkandung tingkah laku individu yang
sudah terpola. Jadi, pada dasarnya pola-pola apa yang terbentuk dalam
masyarakat ditentukan oleh kemauan ( dorongan-dorongan alamiah) dari
individu.
Di sisi lain, Comte dan Durkheim mempunyai pendapat yang berbeda
dengan Spencer dan Pareto. Comte melihat individu sebagai sesuatu yang
lemah yang mana keberadaannya sangat bergantung pada pergaulan dia
dengan individu-individu lainnya. Artinya kekuatan individu ada dalam
kekuatan lingkungan sosialnya (masyarakat). Sementara Durkheim juga
melihat peranan individu itu sangat kecil. Menurutnya lingkungan sosiallah
yang mengatur kebutuhan individu, artinya apa yang menjadi kebutuhan
individu itu dibatasi oleh masyarakat. Misalnya larangan penggunaan obat-
obatan terlarang secara bebas merupakan pembatas bagi individu untuk
memperoleh kebutuhan atau keinginannya.
Kelompok ketiga, yaitu Sumner dan Weber, adalah mereka yang
mengambil posisi tengah, dengan pendapatnya bahwa antara individu dan
masyarakat terjadi saling ketergantungan. Baik Sumner maupun Weber
berpendapat bahwa terdapat proses yang saling mempengaruhi antara
kebutuhan pribadi dengan unsur-unsur kehidupan bersama (masyarakat).
Anda mungkin pemah mendengar ungkapan yang berbunyi 'sejarah telah
melahirkan tokoh-tokoh besar' dan ungkapan yang berbunyi 'tokoh-tokoh
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 9

yang telah merubah dunia'. Apa arti dari kedua ungkapan tersebut? Artinya
adalah antara individu dan masyarakat terjadi hubungan saling
mempengaruhi.
Apapun pendapat ahli tentang hubungan antara individu dengan
masyarakat, tetapi pada dasarnya unit analisis sosiologi adalah masyarakat
atau individu dalam kedudukannya sebagai anggota masyarakat. Sedangkan
kajian tentang individu terlepas dari masyarakatnya adalah merupakan kajian
psikologi. Sementara itu, sebagaimana telah saya sebutkan sebelumnya,
bahwa pokok kajian dari sosiologi adalah tingkah laku manusia baik secara
individu maupun dalam hubungannya dengan masyarakat.
Anda telah selesai mempelajari materi tentang apa itu sosiologi. Anda
sudah paham bukan dengan konsep individu dan masyarakat? Sekarang
kerjakan tugas di bawah ini untuk mengukur seberapa jauh Anda sudah
memahami materi yang Anda pelajari.

Untuk memudahkan Anda belajar, Anda mengajak beberapa teman


membentuk kelompok belajar dan memanggil tutor dari Universitas
Terbuka. Selanjutnya kelompok belajar tersebut menetapkan sejumlah
aturan yang harus dipatuhi oleh seluruh anggota. Apabila ada anggota
yang melanggar aturan tersebut maka akan dikenakan sanksi. Misalnya,
salah satu aturan adalah bahwa anggota boleh tidak mengikuti kegiatan
tutorial kelompok belajar hanya sebanyak tiga kali. Apabila anggota
tidak masuk lebih dari tiga kali tanpa alasan yang kuat maka akan
dikeluarkan dari keanggotaan.
Sekarang coba Anda jelaskan kasus kelompok belajar tersebut, dengan
mengacu pada pendapat tiga kelompok besar sosiolog yang mengkaji
tentang hubungan individu dan masyarakat .
••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••

•• •••• •••• •• • ••• • •••• • •• • •• • • •• • •• •• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •


Dalam menjawab soal-soal ini kemukakan dahulu ide-ide mereka,
kemudian pakailah ide-ide tersebut untuk menjelaskan kasus kelompok
belajar tersebut di atas

B. SEJARAH PERKEMBANGAN SOSIOLOGI

Anda sudah memahami apa yang dimaksud dengan sosiologi, termasuk


di dalamnya fokus dari kajian sosiologi. Sekarang Anda akan di ajak
memasuki bahasan tentang sejarah perkembangan sosiologi. Bahasan tentang
sejarah perkembangan sosiologi ini akan memuat bahasan tentang periodisasi
perkembangan sosiologi dan tokoh-tokoh pemikir sosiologi.
1.1 Q PENGANTAR SOSIOLOGI e

1. Periodisasi Perkembangan Sosiologi


Sebagaimana sudah kita ketahui bahwa semua cabang ilmu pengetahuan
yang ada pada saat ini sebelumnya semuanya bermuara pada filsafat sehingga
filsafat disebut sebagai induknya ilmu. Pada saat itu persoalan-persoalan
yang dikaji secara filsafat mencakup persoalan ketuhanan, astrologi,
astronomi, politik, hukum, ekonomi, ketatanegaraan, dan lain-lain.
Perkembangan selanjutnya setiap cabang pengetahuan berusaha melepaskan
diri mengingat bidang kajian mereka menjadi semakin luas. Demikian juga
dengan ilmu sosiologi. Ilmu Sosiologi ini memisahkan diri dari filsafat pada
akhir abad 18 dan awal abad ke-19.
Peristiwa revolusi politik yang diwakili oleh Revolusi Perancis pada
tahun 1789 dan berlanjut sampai abad ke-19 yang memunculkan perubahan
pada tatanan sosial telah menghadapkan masyarakat Eropa pada kondisi yang
serba chaos dan disorder. Sementara itu di sisi lain mereka juga berharap
bahwa kedamaian dan tatanan sosial yang selama ini sudah mapan bisa
kembali lagi. Dalam kondisi seperti, inilah maka para pemikir berpendapat
bahwa sudah saatnya mereka harus mencari fondasi yang baru bagi tatanan
sosial baru yang ada.
Para pemikir Eropa abad ke-18 mengidentifikasi sejumlah peristiwa
yang dianggap sebagai ancaman atas apa yang selama ini dianggap oleh
masyarakat sebagai kebenaran atau kenyataan tersebut. Peter Berger
mengidentifikasi disintegrasi masyarakat, khususnya disintegrasi dalam
agama Kristen, sebagai peristiwa yang melatarbelakangi munculnya
sosiologi. Sementara L. Layendecker mengaitkan kelahiran sosiologi dengan
(a) pertumbuhan kapitalisme pada akhir abad ke-18. (b) perubahan bidang
sosial dan politik, (c) perubahan yang ada hubungannya dengan reformasi
yang dibawa oleh Martin Luther. (d) meningkatnya paham individualisme,
(e) lahirnya ilmu pengetahuan modem, (f) berkembangnya kepercayaan pada
diri sendiri, (g) revolusi industri, dan (h) revolusi Perancis. Sedangkan Ritzer
berpendapat bahwa kelahiran sosiologi erat berhubungan dengan (a) revolusi
politik, (b) revolusi industri dan munculnya kapitalisme, (c) munculnya
sosialisme, (d) urbanisasi, (e) perubahan di bidang keagamaan, dan (f)
perubahan dalam bidang ilmu (Sunarto, 2000: 1).
Untuk dapat mengerti peristiwa lepasnya sosiologi dari filsafat, berikut
ini saya sajikan ulasan tentang periodisasi perkembangan sosiologi.
Perkembangan sosiologi melewati empat periode yang meliputi periode a)
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 11

pra-sosiologi, b) peralihan ilmu sosiologi abad 18, c) kelahiran ilmu sosiologi


abad 19, dan d) periode perkembangan ilmu sosiologi (Ahmadi, 1983: 11).
Pada periode pra-sosiologi yaitu sebelum sosiologi menjadi ilmu yang
berdiri sendiri, sudah ban yak pemikir-pernikir ( dari ilmu filsafat) yang
mengkaji tentang masyarakat, misalnya Aristoteles dengan bukunya yang
berjudul 'Republica' dan Plato dengan bukunya yang berjudul 'Politeia'.
Mereka dalam mengkaji masyarakat biasanya dikaitkan dengan kajian
tentang Negara. Oleh karena itu, kajian tentang masyarakat selanjutnya
banyak dilakukan oleh pemikir-pemikir dari bidang politik. Pemikir politik
Thomas Hobbes (1588-1679) dengan slogannya yang berbunyi 'homo homini
lupus' (manusia merupakan serigala terhadap manusia lainnya) berusaha
menjelaskan bahwa individu-individu itu selalu berperang sehingga tidak
terbentuk suasana tenang. U ntuk mencapai ketenangan maka dibuatlah
kesepakatan-kesepakatan di antara mereka. Pemikir lainnya John Locke
(1632-1704) dengan idenya tentang masyarakat yang dicita-citakan
berpendapat bahwa sudah kodratnya manusia dilahirkan mempunyai
sejumlah hak. Akan tetapi kenyataannya hak-hak tersebut sering kali tidak
dimilikinya karena ada hubungan yang timpang antara penguasa dan yang
dikuasai. Untuk mengatasi ketimpangan ini maka dibuatlah kesepakatan di
antara mereka. Di lain pihak Jean Jacques Rousseau (1712-1.778)
berpendapat bahwa individu itu dilahirkan dalam keadaan bebas. Akan tetapi
kenyataannya sering kali individu tersebut terbelenggu oleh penguasa. Untuk
mendapatkan kebebasannya lagi maka dibuatlah kesepakatan di antara
mereka. Dari ide-ide para pemikir politik tersebut di atas nampak bahwa ide
tentang masyarakat sudah dimasukkan dalam kajian mereka.
Pada periode peralihan ilmu sosiologi abad 18, terjadi proses timbul
tenggelamnya ilmu sosiologi. Pada masa itu terjadi perubahan masyarakat
yang sangat besar dan cepat, terutama perubahan pada bidang ekonomi dan
teknologi, Pada masa itu juga berkembang berbagai isme, yaitu
industrialisme dan kapitalisme, positivisme, dan darwinisme. Isme-isme ini
sangat mempengaruhi perkembangan pemikiran sosiologi pada masa itu.
Selanjutnya pada periode kelahiran ilmu sosiologi abad 19, sebagai
bagian dari ilmu sosial maka sosiologi bersama-sama dengan ilmu sosial
lainnya menjadikan masyarakat sebagai obyek kajiannya, akan tetapi dengan
sudut pandangnya sendiri-sendiri. Pada masa itu sosiologi cenderung melihat
masyarakat secara positif sehingga lahirlah paham positivisme dalam
sosiologi yang dimotori oleh August Comte.
1.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pada perkembangan selanjutnya eksistensi sosiologi sebagai ilmu yang


mengkaji fenomena sosial dengan metode baru yang berbeda dari metode
ilmu alam semakin dirasakan kegunaannya. Kegemilangan upaya para
sosiolog untuk menawarkan perspektifnya berada pada abad 20 (sejak tahun
1923). Pada periode ini, baik di Amerika maupun di Inggris, mulai banyak
didirikan lembaga-lernbaga penelitian, perpustakaan khusus sosiologi,
disediakan dana yang besar bagi keperluan penelitian masyarakat, dan telah
disusun rnetode-metode penelitian yang baru. Pada periode ini juga mulai
banyak bermunculan cabang-cabang kajian sosiologi seperti Sosiologi
Perkotaan, Sosiologi pedesaan, Sosiologi lndustri, Sosiologi Hukum, dan
lain-lain.

2. Para Perintis Sosiologi


Dari uraian saya di atas tentunya Anda juga mengerti bahwa momen
yang menandai munculnya kajian sosiologi juga menandai munculnya
pemikir-pemikir sosiologis. Mereka ini pada mulanya ada1ah ahli ilmu-ilmu
lain yang kemudian merasa tertarik untuk mengkaji fenomena sosial yang
mereka lihat. Perkembangan pemikiran sosiologis terus berkembang sehingga
untuk mengetahui benang merah pemikiran-pemikiran tersebut maka tokoh-
tokoh sosiologi ini biasanya dikelompokkan dalam (1) tokoh-tokoh sosiologi
klasik yang hidup pada abad ke 18 dam ke 19, serta (2) tokoh-tokoh sosiologi
masa kini (modern) yang hidup pada abad ke-20. Akan tetapi dalam
pengelompokan tokoh-tokoh sosiologi ini terjadi tumpang tindih, karena
memang tidak mudah mengambil garis tegas mengenai hal ini. Pada
perkembangannya pemikiran para tokoh ini temyata menempati dua periode
tersebut.
Lewis Coser menganggap Saint Simon, August Comte, Herbert Spencer,
Emile Durkheim, Max Weber, Karl Marx, Pitirim Sorokin, Herbert Mead,
dan J.H. Cooley sebagai tokoh-tokoh sosiologi klasik. Sementara itu Doyle
Paul Johnson menempatkan August Comte, Karl Marx, Emile Durkheim,
Max Weber, dan Simmel ke dalam tokoh-tokoh sosiologi klasik. Sedangkan
Herbert Mead, Erving Goffman, George C. Homans, Thibaut dan Kelly,
Peter M. Blau, Talcot Parsons, Robert K. Merton, Mills, Ralf Dahrendorf,
Lewis A. Coser, dan Collins sebagai tokoh-tokoh sosiologi modem.
Selanjutnya L. Laeyendecker menyebutkan bahwa tokoh-tokoh sosiologi
klasik adalah Saint Simon, August Comte, Herbert Spencer, Karl Marx,
Emile Durkheim, Max Weber, Karl Mannheim, J.H. Cooley, W.I. Thomas,
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 13

dan Herbert Mead. Di lain pihak Alex Inkeles berpendapat bahwa tokoh-
tokoh sosiologi klasik adalah August Comte, Herbert Spencer, Emile
Durkheim, dan Max Weber (Sunarto, 2000: 2).
Betapa pun tidak mudah melakukan pemisahan tersebut, tetapi pada
dasarnya terdapat benang merah yang menghubungkan pemikiran tokoh-
tokoh tersebut, yaitu di mana pemikiran dari tokoh-tokoh sosiologi modern
berakar dari pemikiran tokoh-tokoh sosiologi klasik atau yang disebut
sebagai the founding fathers. Sebagai contoh pemikiran Marx yang hidup
pada abad ke-19 mengilhami pemikiran dari Mills, Dahrendorf, Coser, dan
Collins. Contoh yang lainnya adalah bahwa pemikiran Homans dan Blau
memperlihatkan adanya pengaruh dari pemikiran Bentham, atau pemikiran
Durkheim mempengaruhi pemikiran dari Parson dan Merton.
Tetapi pada uraian kali ini kita tidak akan membahas tentang bagaimana
pemikiran tersebut saling pengaruh mempengaruhi, karena modul ini hanya
merupakan sebuah uraian pengantar bagi mahasiswa S 1. Pergulatan
pemikiran tersebut masuk dalam pembahasan tentang critical issues yang
dapat Anda pelajari pada strata pendidikan yang lebih tinggi. Pembahasan
kali ini akan lebih banyak menyajikan uraian tentang riwayat para tokoh
tersebut beserta dengan hasil karya dan intisari pemikirannya.

3. Tokoh-tokoh Sosiologi Klasik


Setelah Anda mengerti siapa saja yang dimasukkan sebagai perintis
kajian ilmu sosiologi maka berikut ini akan diuraikan tokoh-tokoh sosiologi
klasik yang terkenal sebagai the founding fathers.

a. August Comte
August Comte (1798-1857) adalah ahli filsafat yang berasal dari
Perancis. August Comte sering kali disebut sebagai peletak dasar bagi ilmu
sosiologi. Di samping itu dia juga yang memperkenalkan nama sosiologi
(sociology), pada kajian sosial yang baru ini. Salah satu sumbangan
terpenting adalah ide tentang "hukum tiga jenjang". Menurut pandangan ini,
sebagaimana yang dikemukakan oleh L. Layendecker, terdapat tiga jenjang
yang akan dilewati oleh sejarah manusia, yaitu 1) jenjang teologi, di mana
pada jenjang ini manusia berusaha menjelaskan gejala yang terjadi di
sekitarnya sebagai sesuatu yang bersifat adikodrati, 2) jenjang metafisika,
jenjang di mana manusia mengacu pada kekuatan metafisik atau abstrak, dan
3) jenjang positif, jenjang di mana gejala alam dan sosial dijelaskan
1.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

berdasarkan hukurn ilrniah (Sunarto, 2000: 4). Sehubungan dengan


pandangan ini maka dia dikenal pula sebagai tokoh positivisme.
Dalam kerangka pandang posistivisme Comte berpendapat bahwa
sosiologi harus bersifat ilmiah, di mana para sosiolog harus menggunakan
metode observasi yang sistematik, eksperimen, dan analisa yang bersif at
histories komparatif. J adi, kalau Anda sebagai sosiolog mengkaji tentang
jaringan sosial Partai Demokrat pada pemilu 2004 maka Anda harus
melakukan pengamatan antara lain terhadap rapat-rapat dan lobby-lobby dari
anggota partai secara kontinu. Selanjutnya dalam menganalisis fenomena
jaringan sosial itu maka Anda harus menoleh dan membandingkan dengan
sejarah kepartaian, sejarah pemilu, sejarah para tokoh-tokoh partai, maupun
sejarah Partai Demokrat itu sendiri. Sehubungan dengan hal ini Anda tidak
bisa mengkajinya secara single moment (waktu tertentu saja), karena
fenomena yang akan Anda tangkap kemungkinan tidak akan valid. Di
samping itu Comte berpendapat bahwa sosiologi harus sama ilmiahnya
dengan ilmu pengetahuan alam yaitu ilmu yang jauh lebih dulu berkembang.
Dia bahkan juga berpendapat bahwa sosiologi adalah 'ratunya' ilmu-ilmu
sosial dalam hierarkhi ilmu pengetahuan ( dalam hal ini dia memisahkan
sosiologi dari filsafat sosial).
Ide lainnya yang juga sangat terkenal adalah ide tentang pernbagian
kajian masyarakat ke dalam 1) social static dan 2) social dinamic. Sosial
statik merujuk pada aspek-aspek sosial yang harus selaras dengan tatanan
sosial dan stabilitas sosial, dan yang memungkinkan masyarakat berada
dalam kebersamaan. Contohnya adalah kajian tentang hubungan selamatan
'Sedekah Bumi' dengan kepercayaan masyarakat terhadap leluhur yang akan
menjaga kehidupan mereka. Sementara sosial dinamik merujuk pada aspek-
aspek kehidupan sosial yang sejalan dengan perubahan sosial dan yang
membentuk pola-pola perkembangan kelembagaan. Contohnya adalah
penelitian tentang pengaruh listrik masuk desa terhadap perubahan gaya
hidup warga desa (Zanden, 1993: 9).

b. Herbert Spencer
Herbert Spencer (1820-1903) adalah sosiolog dari Inggris. Spencer
mempunyai pendapat yang serupa dengan August Comte tentang sosial static
dan sosial dinamik. Dia menganalogikan masyarakat dengan organisme
biologi. Di samping itu dia juga melihat masyarakat sebagai suatu sistem,
yaitu keseluruhan yang dibentuk oleh bagian-bagian yang saling
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.15

berhubungan. Sebagaimana organ manusia yang dibentuk antara lain oleh


jantung dan hati maka masyarakat juga dibentuk oleh institusi, seperti
keluarga, agama, pendidikan, negara, ekonomi, dan lain-lain. Sebagaimana
ahli-ahli biologi yang melihat organisma dalam kerangka strukturnya dan
kontribusi fungsional struktur masyarakat dalam rangka survive-nya
organisma tersebut, Spencer mendeskripsikan masyarakat juga dalam
kerangka strukturnya dan kontribusi fungsional struktur tersebut dalam
rangka survive-nya masyarakat. Pandangan Spencer ini sekarang dikenal
sebagai teori struktural fungsional (Zanden, 1993: 9). Jadi Spencer
menerjemahkan sosial static dalam rangka analogi organic. Di sisi lain, dia
kurang menaruh minat terhadap sosial dinamik. Sebagai contoh, dalam
mengkaji upacara "Gerebeg Mulud", Spencer akan melihatnya sebagai sarana
untuk menggalang solidaritas sosial dan integrasi sosial masyarakat jawa
(khususnya warga kota Solo).
Ide lain yang ditawarkan Spencer adalah teori evolusi tentang
perkembangan sejarah, yaitu pertumbuhan progresif dunia untuk menjadi
lebih baik (Zanden, 1993: 10). Terpengaruh oleh cara pandang Darwinisme
tentang seleksi alamiah, Spencer menerapkan konsep survival ke dalam dunia
sosial, yaitu pendekatan yang diistilahkan sebagai 'Sosial Darwinisme'.
Dalam hal ini dia berpendapat bahwa tidak seharusnya negara terlalu ikut
campur di dalam proses alamiah yang berlangsung di dalam masyarakat.
Dengan demikian maka orang-orang yang survive adalah orang-orang yang
cocok dengan proses alamiah tersebut, sementara yang tidak cocok akan
mati. Oleh karena itu, maka makhluk hidup dan institusinya akan berusaha
untuk secara progresif beradaptasi terhadap lingkungan dalam rangka meraih
tingkatan perkembangan historis yang lebih tinggi. Contohnya adalah
perkembangan bangsa-bangsa dari negara dunia ketiga untuk menjadi negara
industri. Menjadi negara industri dianggap sebagai keharusan adaptasi
terhadap tuntutan kehidupan global.

c. Karl Marx
Karl Marx lahir di Jerman, tetapi masa mudanya lebih banyak dihabiskan
dalam kegiatan-kegiatan politik di London. Di samping itu dia juga lebih
dikenal sebagai ahli filsafat, sejarah, ekonomi, dan politik daripada ahli
sosiologi. Dia melihat ilmu bukan hanya sebagai motor penggerak bagi
pemahaman masyarakat, melainkan juga sebagai alat bagi upaya transformasi
masyarakat. Marx sangat berkepentingan untuk merubah struktur institusi
1.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang bersifat kapitalis dan rnenggantinya dengan institusi baru dalam rangka
kernanusiaan.
Marx telah memunculkan suatu fenomena unik dalam kajian sosiologi,
baik dalam ha] penerapan cara pandangnya maupun kenyataan bahwa
beberapa sosiolog telah berusaha menentang teorinya. Sebelum tahun 1960-
an kebanyakan ahli-ahli dari Amerika menganggap Marx sebagai ideolog
(bukan akademisi) di mana ha] tersebut merupakan penghalang baginya
untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan ilmiah yang serius. Akan tetapi ketika
sosiolog muda Arnerika dihadapkan pada masalah hak-hak sipil dan gerakan
anti perang pada tahun 1960-an dan awal 1970-an, mereka mulai memberi
perhatian serius pada ide-ide Marx. Pada pertengahan dua dekade, sosiolog
Amerika telah menempatkan Marx pada tempat yang sejajar dengan para
raksasa pemikir sosiologi.
Marx berusaha menemukan prinsip-prinsip dasar dari sejarah. Dia
memfokuskan kajiannya pada lingkungan ekonomi di mana masyarakat
berkembang, terutama faktor teknologi dan metode pengelolaan produksi,
(seperti berburu dan meramu, pertanian, atau industri). Pada masing-masing
tahapan sejarah, faktor-faktor tersebut merepresentasikan kelompok yang
akan mendominasi masyarakat dan kelompok yang merupakan subordinate.
Menurut Marx pad a dasarnya masyarakat terbagi atas l) mereka yang
memiliki faktor-faktor produksi dan 2) mereka yang tidak memiliki faktor-
faktor produksi, di mana antar mereka ini akan muncul konflik atau
pertentangan kelas (Zanden, 1993: 10). Menurutnya keseluruhan sejarah
manusia di konstruksi oleh pertentangan antar kelas ini, di mana masing-
masing berusaha untuk bisa bertahan. Beberapa contoh tentang pertentangan
kelas yang berusaha ia kemukakan, misalnya pada masyarakat Romawi
Kuno, konflik terjadi antara patrician dengan pebleians dan antara tuan dan
budak. Kemudian pada abad pertengahan pertentangan terse but terj adi antara
guildmasters danjourneymen dan antara tuan tanah dengan serfs. Selanjutnya
pada masyarakat barat kontemporer maka pertentangan kelas terj adi antara
kelas kapitalis atau borjuis dan kelas pekerja atau proletar. Mereka ini, yaitu
patrician, tuan, guildmaster, tuan tanah, dan borjuis memupuk kekayaannya
melalui kepemilikan mereka terhadap alat produksi yang memungkinkan
mereka mengeksploitasi tenaga kerjanya. Sementara di lain pihak pebleians,
budak, journeymen, serfs dan proletar tidak memiliki apapun selain tenaga,
dan karena mereka hidup secara bergantung pada pekerjaan yang disediakan
oleh kapitalis, maka mereka harus menjual tenaganya ini agar tetap bisa
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.17

eksis. Anda tentunya masih ingat dengan jargon yang digunakan PKI (Partai
Komunis Indonesia) pada kegiatan sosialisasi mereka kepada masyarakat
dengan mengusung ide pertentangan antara kelas buruh tani dengan pemilik
modal.
Marx sangat dipengaruhi oleh George Hegel (ahli filsafat Jerman),
terutama ide Hegel tentang 'dialektika' (Zanden, 1993: 10). Dialektika
berhubungan dengan ide Jain yang disebut 'thesis', yaitu sesuatu yang
mempunyai makna hanya ketika hal itu berhubungan dengan oposisinya (ide
kontradiksinya) yang disebut 'antithesis'. Interaksi antara dua ide tersebut
membentuk ide baru yang disebut 'sintesis'. Proses dialektika ini
menyediakan metode untuk menginterpretasikan sejarah. Di samping itu
dialektika ini memperlihatkan bahwa dunia ini bukan struktur yang statis
melainkan suatu proses yang dinamis (the world of becoming rather than
being).
Sehubungan dengan dialektika ini, Hegel menerapkannya dalam tataran
ide, sementara Marx mengadaptasi pendekatan tersebut dalam rangka
mengkaji hubungan sosial dalam dunia material. Perspektif Marx ini disebut
'dialektika materialisme', yaitu ide yang menyatakan bahwa perkembangan
tergantung pada pertentangan kelas dan pembentukan struktur yang baru
yang lebih tinggi dan yang keluar dari kelas tersebut. Marx lebih menaruh
rninat pada kajian tentang hubungan-hubungan sosial yang sifatnya riil,
seperti konflik antar kelas daripada ide Hegelian yang sangat abstrak, seperti
thesis-antithesis-sinthesis. Dalam pandangan Marx tentang sejarah,
masyarakat itu didorong untuk bergerak dari satu tahapan sejarah ke tahapan
sejarah berikutnya, seperti jaman perbudakan (slavery) yang digantikan oleh
feodalisme, feodalisme yang digantikan oleh kapitalisme, kapitalisme yang
akan digantikan oleh sosialisme, dan pada akhirnya menuju pada tahapan
terakhir, yaitu komunisme. Pergantian jaman ini dipicu oleh adanya
pertumbuhan ekonomi yang mengacu pada efisiensi maksimun di satu sisi
dan kontradiksi internal di sisi lain.

d. Emile Durkheim
Emile Durkheim (1858-1916) adalah sosiolog Perancis. Berbeda dengan
Marx yang menekankan pada konflik kelas, maka Durkheim lebih
menekankan pada bagaimana masyarakat bisa berada dalam kebersamaannya
dan bertahan lama. Dia mengkritik Marx dengan pendapatnya bahwa Marx
terlalu menekankan pada faktor ekonomi dan pertentangan kelas, sementara
1.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

di sisi lain Marx tidak memperhitungkan solidaritas sosial. Pemikiran utama


Durkheim adalah bahwa integrasi sosial penting bagi pengaturan tatanan
sosial yang ditujukan pada kebahagiaan individual (Zanden, 1993: 12).
Dengan demikian dia berpendapat bahwa kerusakan ikatan sosial mempunyai
konsekuensi negatif di mana kondisi tersebut bisa mendorong individu untuk
melakukan bunuh diri.
Mengacu pada solidaritas sosial, dia membedakan dua tipe solidaritas,
yaitu solidaritas mekanik pada masyarakat sederhana dan solidaritas organik
pada masyarakat modern. Berdasarkan tipe solidaritasnya, masyarakat
sederhana mempunyai ciri-ciri 1) struktur sosialnya bersifat relatif
sederhana, 2) tidak terlalu terdapat pembagian kerja, 3) apa yang dapat
dilakukan oleh seorang anggota masyarakat juga dapat dilakukan oleh
anggota yang lainnya, 4) tidak terdapat saling ketergantungan antara
kelompok yang berbeda sebab masing- masing kelompok dapat memenuhi
kebutuhannya sendiri dan terpisah satu dengan yang lain, dan 5) solidaritas
didasarkan atas kepercayaan dan kesetiakawanan atau hati nurani kolektif.
Sementara di lain pihak, masyarakat modern mempunyai ciri-ciri 1)
mempunyai struktur sosial yang kompleks, 2) adanya pembagian kerja yang
sangat berarti, 3) anggota masyarakat mempunyai tugas-tugas (pekerjaan-
pekerjaan) yang terspesialisasi, 4) adanya saling ketergantungan yang besar
antara kelompok karena masing-masing anggota masyarakat tidak lagi dapat
memenuhi semua kebutuhannya sendiri, dan 5) solidaritasnya didasarkan atas
hukum dan akal (Sunarto, 2000: 5).
Sehubungan dengan pendapatnya tentang solidaritas sosial maka
Durkheim berpendapat bahwa sosiologi seharusnya mengkaji tentang fakta
sosial, yaitu aspek dari kehidupan sosial yang tidak dapat dijelaskan dalam
kerangka karakteristik biologis maupun mental (psikologis) dari individu
(Zanden, 1993: 13). Fakta tersebut berisikan cara bertindak, berpikir dan
merasakan, baik yang bersifat baku maupun tidak, yang mengendalikan
individu. Fakta tersebut dapat melakukan pemaksaan (dari luar) terhadap
individu dan apabila individu melanggar maka akan dikenakan sanksi. Untuk
fakta sosial ini, dia mencontohkan antara lain hukum, moral, kepercayaan,
adat istiadat, kehidupan keluarga, tata cara berpakaian, dan kaidah ekonomi.
Misalnya aturan perkawinan endogami pada suatu masyarakat akan memaksa
individu anggota masyarakat tersebut untuk mencari istri atau suami dari
kelompok mereka sendiri. Apabila mereka melanggar ketentuan ini maka
mereka akan dikeluarkan dari keanggotaan kelompok masyarakatnya.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.19

Dalam rangka menjelaskan fakta sosial, dia mengkaji tentang bunuh diri.
Menurutnya bunuh diri adalah fakta sosial, yaitu produk dari tujuan, harapan,
dan pengaturan sosial yang berkembang dari hasil interaksi seseorang dengan
yang lainnya (Zanden, 1993: 13). Dengan demikian dalam hal ini bunuh diri
dijelaskan melalui faktor-faktor sosial, dan dia menyimpulkan bahwa
perbedaan rata-rata bunuh diri di antara berbagai macam kelompok
masyarakat adalah merupakan konsekuensi dari variasi di dalam solidaritas
sosialnya. Individu yang berada dalam kelompok masyarakat yang
mempunyai ikatan sosial yang kuat mempunyai tingkat bunuh diri yang
rendah dibandingkan individu yang berada pada kelompok masyarakat
dengan ikatan sosial yang lemah. Sehubungan dengan fenomena bunuh diri
ini dia mengidentifikasi bahwa angka bunuh diri pada umat Kristen lebih
tinggi daripada umat Katolik, angka bunuh diri pada masyarakat maju lebih
tinggi daripada masyarakat sederhana, dan lain-lain.

e. Max Weber
Weber (1864-1920) adalah sosiolog yang mempunyai pengaruh besar
dalam kajian sosiologi, di samping Marx. Hal yang menandai pengaruh
besarnya adalah sumbangan teoritiknya dan ide-ide spesifiknya serta luasnya
topik yang dikajinya, antara lain politik, birokrasi, stratifikasi sosial, hukum,
religi, kapitalisme, musik, kota, dan perbandingan cross cultural.
Weber mempunyai pendapat bahwa dalam rangka mengkaji tingkah laku
manusia, sosiolog harus mengkaji 'makna' yang terdapat pada interaksi
seseorang dengan yang lainnya. Dengan demikian maka sosiolog harus
mempelajari tujuan, nilai, kepercayaan, dan sikap yang mendasari tingkah
laku seseorang (Zanden, 1993: 14). Dengan kata lain sosiolog melakukan
kajian dengan menggunakan metode verstehen, yaitu dengan cara memahami
makna yang mendasari tingkah laku seseorang. Dalam hal ini sosiolog harus
berusaha menempatkan dirinya pada orang lain (subyek yang sedang
dikajinya) dan mengidentifikasi apa yang mereka pikirkan dan bagaimana
mereka merasakan. Contohnya apabila Anda sebagai seorang sosiolog
mengkaji tingkah laku pengikut kampanye partai politik pada pemilu 2004,
maka Anda harus mencari makna mengapa peserta kampanye tersebut tidak
hanya menjadi peserta satu partai saja melainkan peserta dari beberapa partai.
Untuk menjelaskannya maka Anda harus mempelajari antara lain tujuan dia
ikut kampanye, nilai kampanye dan nilai partai menurutnya sehingga Anda
bisa menangkap makna dari keikutsertaan dalarn kegiatan kampanye.
1.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Sumbangan Weber lainnya adalah idenya tentang konsep 'ideal type'


(tipe ideal). Tipe ideal adalah konsep yang dibentuk oleh sosiolog untuk
menggambarkan karakteristik utama dari suatu fenomena. Tipe ideal ini
merupakan alat yang membantu sosiolog untuk melakukan generalisasi dan
penyederhanaan data dengan cara mengabaikan perbedaan-perbedaan kecil
untuk mendapatkan kesamaan yang besar yang akurat.
Ide lainnya yang dia tawarkan adalah pentingnya 'sosiologi yang bebas
nilai'. Menurutnya sosiolog juga mempunyai personal bias, di mana personal
bias ini tidak boleh diikuti ketika sosiolog sedang melakukan penelitain
sehingga dia bisa melihat fenomena sosial sebagaimana adanya, bukan
fenomena sosial sebagaimana yang ingin dilihatnya. Contohnya ketika Anda
sedang meneliti tentang aktivitas pekerja seks komersial (PSK) maka Anda
harus mengungkapkan fenomena tersebut apa adanya sesuai dengan sudut
pandang para pelakunya. Dalam hal ini Anda tidak boleh memasukkan sudut
pandang Anda, misalnya penilaian Anda terhadap PSK tersebut.

4. Tokoh-tokoh Sosiologi Modern


Setelah Anda mempelajari tokoh-tokoh sosiologi klasik maka sekarang
kita akan mempelajari tokoh-tokoh sosiologi modern. Mereka ini adalah
murid-murid dan pengikut para founding fathers. Akan tetapi walaupun
pemikiran para founding fathers tersebut sering mereka jadikan acuan
berpikir, tidak menutup kemungkinan mereka juga melakukan kritik terhadap
pendahulunya tersebut.

a. Talcot Parson
Talcot Parson berasal dari Amerika dan anak dari seorang pendeta. Pada
awalnya dia belajar biologi, tetapi kemudian dia lebih tertarik untuk
mendalami masalah sosial dan ekonomi. Perkenalannya dengan para sosiolog
Jerman mengakibatkan dia menerima banyak pengaruh dari Max Weber dan
Karl Marx yang pada akhirnya membentuknya menjadi seorang sosiolog.
Perspektif yang sangat mempengaruhinya adalah perspektif struktural
fungsional yang dikembangkan oleh para sosiolog Eropa. Perspektif ini
dirintis oleh August Comte yang kemudian dikembangkan oleh Emile
Durkheim, Herbert Spencer, Bronislaw Malinoswki, dan A.R. Radclife
Brown serta mencapai perkembangan yang sangat maju di Amerika oleh
Talcot Parson. Perspektif ini berangkat dari asumsi bahwa ada
kecenderungan dari kesatuan sistem sosial dalam masyarakat untuk
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.21

mempertahankan keseimbangannya dalam rangka mempertahankan


kelangsungan hidup masyarakat. Dalam hal ini sistem sosial-sistem sosial
yang terdapat dalam masyarakat tersebut bersifat saling berhubungan dan
saling tergantung satu sama lain, di mana perubahan pada salah satu sistem
maka akan berpengaruh pada sistem yang lainnya. Perspektif struktural
fungsional ini mengabaikan kemungkinan adanya konflik sebab konflik
dianggap hanya akan mengganggu stabilitas masyarakat (Poloma, 1984).
Terpengaruh oleh pemikiran para sosiolog Eropa, Talcot Parson
mengembangkan 'Teori Tindakan Sosial' yang didasarkan pada asumsi
bahwa individu memiliki kebebasan untuk memiliki sarana (alat), sementara
tujuan yang akan dicapainya dipengaruhi oleh lingkungan atau situasi dan
kondisi, dan apa yang dipilih itu dikendalikan oleh nilai dan norma. Dengan
demikian maka konsep tindakan mengandung unsur-unsur 1) aktor sebagai
individu, 2) aktor tersebut mempunyai tujuan akhir yang ingin dicapai
sebagaimana ditentukan dalam sistem budaya, dan 3) tindakan diambil dalam
suatu situasi dan kondisi, dan 4) aktor, tujuan, dan kondisi tersebut diatur
oleh norma-norma baku (Wallace dan Wolf, 1980). Jadi nampak bahwa
Parson menempatkan norma sosial sebagai pusat dari suatu tindakan sosial.
Talcot Parson sebagai penganut teori struktural fungsional yang
menekankan pada keseimbangan, sehubungan dengan penemuan-penernuan
baru yang didapatnya, telah menggeser pemikirannya dari keseimbangan
statis menjadi keseimbangan yang dinamis. Melalui pendekatan
evolusionemya dia berusaha menganalisis proses perubahan sosial. Jadi
nampak bahwa sekalipun fokus pemikirannya bertumpu pada keteraturan dan
keseimbangan, tetapi pandangannnya yang berhubungan dengan diferensiasi
dan proses-proses perkembangan memperlihatkan adanya kesesuaian dengan
perubahan sosial (Poloma, 1984).

b. William Issac Thomas


W.I. Thomas yang lahir di wilayah Virginia, adalah sosiolog Amerika
yang kontroversial. Pada awal karirnya dia mengembangkan sudut pandang
yang bersifat etnografis. Akan tetapi minatnya terus berubah, di mana
kemudian dia lebih tertarik untuk mempelajari psikologi, psikologi sosial,
dan akhirnya menaruh minat pada kajian sosiologi. Buku-bukunya yang
berjudul Sex and Society, Source Book for Origin, dan The Polish Peasant
merupakan representasi dari semua sudut pandangnya tersebut.
1.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Bersama dengan Florian Znaniecki, dia mengembangkan ide tentang


tipologi aktor (typology of human actors). Menurutnya terdapat tiga tipe
kasus tentang macarn-rnacam respon orang terhadap kebutuhan budayanya,
yaitu 1) Philistine, 2) Bohemian, dan 3) the creative man (Coser, 1977).
Philistine adalah orang-orang yang dengan teguh memegang tradisi sosial
yang sifatnya sudah stabil. Setiap perubahan yang terjadi mempunyai makna
adanya disorganisasi, dan yang disikapi secara kaku dan lambat. Berbeda
dengan Philistine, Bohemian menunjukkan sikap yang lebih terbuka terhadap
terjadinya perubahan atau evolusi. Dengan demikian mereka lebih mampu
beradaptasi terhadap kondisi yang baru. Sementara itu the creative man
adalah mereka yang termasuk inovator dan mempunyai kemampuan adaptasi
yang sangat bagus terhadap situasi yang baru. The creative man ini
mempunyai kecenderungan untuk meramu antara inovasi dan tradisi sehingga
tercipta langkah baru dalam rangka menghadapi perubahan sosial. Tipologi
ini disadari sepenuhnya oleh Thomas sebagai sesuatu yang sangat ideal yang
tidak akan ditemukan secara penuh pada diri individu. Akan tetapi bagaimana
pun tipologi ini sangat berguna bagi usaha-usaha pengklasifikasian
kepribadian manusia berdasarkan orientasinya terhadap kebutuhan
budayanya.
Pemikiran lain yang dikembangkan oleh Thomas adalah apa yang
disebut dengan definisi situasi. Definisi situasi dipahami sebagai penentuan
tindakan oleh diri sendiri melalui tahapan latihan dan pertimbangan. Definisi
tentang situasi ini tidak selalu dikembangkan oleh individu, rnelainkan sering
kali telah dirumuskan oleh masyarakat bagi individu anggotanya. Dalam hal
ini individu anggota masyarakat harus mengikuti apa yang telah ditetapkan
oleh lingkungan sosialnya tersebut. Meskipun demikian selalu ada persaingan
antara defirrisi yang dikembangkan oleh indi vidu dengan definisi yang
dikembangkan oleh masyarakat. Individu cenderung mendasari perilakunya
atas dasar kesenangan sementara masyarakat mendasarkannya pada
kegunaan. Oleh karena antara individu dan masyarakat tidak bisa dipisahkan,
maka dapat dikatakan bahwa definisi situasi yang bersifat subyektif pada
dasarnya mempunyai konsekuensi yang bersifat obyektif
(http;//www.runet.edu/'iridener/resources/DEFSIT.html).

c. Peter L Berger
Peter L. Berger adalah sosiolog (termasuk tokoh fenomenologis) yang
berasal dari Austria. Konsentrasinya antara lain adalah dalam masalah
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.23

sosiologi dan teologi (agama), Dia menaruh minat yang sangat dalam
sehubungan dengan realitas sosial. Menurutnya realitas sosial ini dibangun
atas sejumlah fakta-fakta baik yang bersifat subyektif maupun obyektif.
Unsur subyektif bersifat sangat personal, sementara unsur obyektif mengacu
pada struktur sosial (Wallace & Wolf, 1986). Apabila kita gagal mengenali
realitas sosial yang ada berarti kita juga telah gagal menemukan makna dari
realitas sosial tersebut. Sehubungan dengan hal ini maka bisa dikatakan
bahwa telah terdapat kerusakan pada konstruksi sistem pengetahuan sosial.
Konsep lain yang ditawarkan Berger, sehubungan dengan realitas sosial,
adalah proses dialektika, yang terdiri atas 'moment' eksternalisasi,
obyektivasi, dan intemalisasi (Berger & Luckman, 1966; Berger, 1982;
Wallace & Wolf, 1986). Ekternalisasi merupakan proses, di mana melalui
aktivitas sosialnya, manusia menciptakan realitas sosial atau masyarakatnya
sendiri. Realitas sosial ini merupakan basil dari aktivitas manusia di masa
lalu, yang akan selalu ada dan berlangsung selama aktivitas manusia tersebut
secara terus menerus memproduksi berbagai realitas sosial. Dengan demikian
maka ekternalitas terdiri dari dua dimensi, yaitu 1) penciptaan suatu realitas
sosial yang baru dan 2) penciptaan ulang (pemeliharaan) dari realitas sosial
yang telah dibuat.
Sementara itu obyektivasi adalah proses di mana individu-individu
memahami kehidupan sosial sebagai suatu realitas yang sudah tersusun
sebelumnya, yang bersifat teratur dan seolah-olah tidak tergantung pada
manusia. Dengan demikian maka obyektivasi merujuk pada pengertian
bahwa masyarakat itu merupakan sebuah realitas sosial yang benar-benar
obyektif. Obyektivasi ini (pemahaman atas realitas sosial) dilakukan melalui
pemahaman bahasa. Kita akan bisa memahami realitas sosial apabila kita
paham bahasa yang ada (yang direpresentasikan dalam berbagai bentuk
interaksi) dalam realitas sosial tersebut.
Kemudian internalisasi diartikan sebagai terciptanya keseimbangan
antara kenyataan subyektif dengan kenyataan obyektif serta antara identitas
subyektif dengan identitas obyektif. Dengan demikian maka dalam moment
internalisasi ini setiap orang adalah seperti apa adanya, tidak ada masalah
dengan identitas karena setiap orang mengerti benar siapa sesungguhnya dia.
Dalam internalisasi ini pada dasarnya terjadi semacam proses sosialisasi yang
merupakan proses masuknya realitas obyektif yang berupa norma, nilai dan
tertanam dalam diri individu.
1.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Anda telah mempelajari materi tentang perkembangan sosiologi. Untuk


mengukur seberapa jauh pemahaman Anda atas materi tersebut, kerjakanlah
tugas berikut ini

Coba Anda intisarikan pokok-pokok pikiran dari tokoh-tokoh


sosiologi klasik dan sosiologi modern.

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

. ......... .. ..... .... .. . ..... . ...... . . .... ..... . . ..... ............ .. .... ....... . .... .. ..
•••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••••

Dalam mengerjakan soal ini, identifikasi dahulu konsep-konsep atau


ide-ide yang mereka tawarkan, baru kemudian Anda jelaskan konsep-
konsep atau ide-ide tersebut.

Anda sudah selesai mempelajari materi kegiatan belajar 1. Anda sudah


memahaminya dengan baik bukan? Untuk mengukur tingkat pemahaman
Anda terhadap keseluruhan materi kegiatan belajar 1 ini maka baca
rangkuman, kerjakan soal-soal latihan dan soal-soal tes formatif berikut ini.
Selamat belajar.

ft-
-- --~-
' 4 "'

.
LATIHAN

U ntuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Pada masyarakat Bali, terutama pada masa lalu, perkawinan tidak boleh
dilakukan antara kasta yang tidak setara terlebih apabila laki-laki yang mau
menikah tersebut berasal dari kasta yang lebih rendah.

1) Jelaskan mengapa fenomena di atas bisa kita masukkan dalam kajian


sosiologi?
2) Jelaskan fenomena di atas berdasarkan konsep hubungan individu dan
masyarakat !
3) Jelaskan fenomena di atas dengan menggunakan perspektif sosial statik
dari August Comte!
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.25

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dalam. menjawab soal ini, kemukakan apa yang rnenjadi fokus dari
kajian sosiologi, kernudian kaitkan dengan fenomena perkawinan pada
rnasyarakat Bali tersebut
2) Gunakan konsep individu, rnasyarakat, dan hubungan antara individu
dan masyarakat untuk menjawab soal tersebut.
3) Kemukakan apa yang dimaksud dengan kajian sosial statik dari August
Comte, dan kaitkan penjelasan tersebut dengan fenomena perkawinan
pada masyarakat Bali tersebut

RANG KUMAN ------------------


Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang mempelaj ari tentang
pergaulan hidup antara seseorang dengan seseorang, perseorangan
dengan golongan atau golongan dengan golongan. Dengan demikian
terdapat dua unsur pokok dalam sosiologi, yaitu manusia dan hubungan
sosial (masyarakat). Terdapat berbagai pendapat tentang kedudukan
individu dan masyarakat ini. Di satu pihak ada yang berpendapat bahwa
individu lebih dominan daripada masyarakat, tetapi di pihak lain
berpendapat bahwa masyarakat lebih dominan daripada individu.
Sementara itu terdapat pendapat yang mengambil posisi tengah yang
mengatakan bahwa antara individu dan masyarakat terjadi proses saling
mempengaruhi. Sejumlah kritik diajukan kepada sosiologi, yaitu 1)
sosiologi adalah ilmu yang sulit, 2) sosiologi hanya merupakan
kumpulan dari berbagai kajian ilmu sosial lainnya, dan 3) tidak ada
lapangan yang khusus bagi sosiologi karena objeknya telah banyak
digarap oleh ilmu-ilmu sosial lainnya.
Sosiologi merupakan cabang ilmu sosial yang dahulunya berinduk
pada ilmu filsafat. Dengan demikian pokok-pokok
. . pikiran sosiologi
tidak bisa terlepas dari pemikiran para ahli filsafat yang mengkaji
tentang masyarakat. Sosiologi mengalami perkembangan yang pesat
pada abad ke-20, di mana pada masa ini mulai banyak bermunculan
berbagai cabang sosiologi, seperti sosiologi industri, sosiologi perkotaan,
sosiologi pedesaan, dan lain-lain. Pemikiran para ahli yang
mengkonsentrasikan diri pada masalah kajian sosiologi ini dibedakan
atas tokoh-tokoh sosiologi klasik dan tokoh-tokoh sosiologi modern.
1.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pada dasarnya sosiologi mempelajari tentang .....


A. cara-cara hidup sekelompok masyarakat
B. tingkah laku manusia di beberapa kelompok masyarakat
C. fenomena sosial yang hanya ada pada masyarakat perkotaan
D. kepribadian masyarakat

2) Berikut ini adalah kritik yang ditujukan pada ilmu sosiologi kecuali .....
A. sosiologi adalah ilmu yang tidak mudah
B. sosiologi hanya merupakan kumpulan dari hasil-hasil kajian ilmu-
ilmu sosial lainnya
C. sosiologi tidak mempunyai metodologi yang spesifik
D. tidak ada lagi lapangan khusus yang bisa dikaji oleh sosiologi
karena sudah dikaji oleh ilmu-ilmu sosial lainnya

3) Pandangan Comte tentang kedudukan individu dan masyarakat


adalah .....
A. individu mempunyai kedudukan yang lebih dominan daripada
masyarakat
B. masyarakat mempunyai kedudukan yang lebih dominan daripada
individu
C. terdapat saling ketergantungan antara individu dan masyarakat
D. tidak ada hubungan ketergantungan apa pun antara individu dan
masyarakat

4) Pilihan individu selalu dibatasi oleh lingkungannya. Yang dimaksud


dengan lingkungan dalam bahasan sosiologi adalah .....
A. Masyarakat
B. ekosistem
C. lingkungan biotik
D. populasi

5) Sebelum ilmu sosiologi berdiri sendiri, ilmu tersebut menginduk pada


ilmu .....
A. politik
B. antropologi
C. filsafat
D. etika
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.27

6) Menurut Peter L. Berger, peristiwa yang melatarbelakangi munculnya


kajian sosiologi adalah .....
A. perubahan bidang sosial politik di Eropa
B. revolusi industri dan munculnya kapitalisme
C. meningkatnya faham individualisme
D. disintegrasi dalam agama Kristen

7) Ahli filsafat yang banyak mengkaji tentang masyarakat dan


mengkaitkannya dengan negara pada periode pra-sosiologi adalah .....
A. Max Weber
B. Thomas Hobbes
C. Aristoteles
D. William I. Thomas

8) Menurut August Comte, terdapat jenjang-jenjang yang akan dilewati


oleh sejarah manusia, yaitu jenjang ..... kecuali
A. teologi
B. empms
C. metafisika
D. positif

9) Berbeda dengan Marx, dalam melihat masyarakat Durkheim lebih


menekankan pada .....
A. konflik kelas
B. keseimbangan
C. perubahan
D. disintegrasi

10) William I. Thomas membagi manusia menjadi tipe-tipe berikut ini


berdasarkan macam-macam respon mereka terhadap kebutuhan
budayanya, kecuali .....
A. Phillistine
B. Bohemian
C. The creative man
D. The subsisten man

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci J awaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian ak:hir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
1.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70o/o = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.29

KEGIATAN BELAJAR 2

Bidang Kajian Sosiologi

{() ada kegiatan belajar 1 Anda sudah mernpelajari tentang pengertian


':f' sosiologi dan sejarah perkembangan sosiologi. Apabila Anda sudah
paham, maka pada kegiatan belajar 2 ini Anda akan mempelajari materi
tentang bidang kajian sosiologi dan hubungan sosiologi dengan ilmu-ilrnu
sosial lainnya. Dengan mempelajari materi ini Anda diharapkan bisa
memahami bagaimana ide-ide sosiologi diterapkan pada wilayah kajian yang
sifatnya konkrit ..
Sebelum Anda memasuki pembahasan tentang bidang kajian sosiologi
dan hubungan sosiologi dengan ilmu-ilmu sosial lainnya, simaklah ilustrasi
berikut ini untuk memberi gambaran atas materi yang akan saya uraikan.

3 orang mahasiswa Jurusan Sosiologi Perekonomian dan Masalah Sosial


Universitas Terbuka mendapat tugas untuk melakukan penelitian
tentang restrukturisasi pada lndustri Pesawat Terbang Nasional (IPTN) di
Bandung. Seorang mahasiswa tertarik untuk meneliti kasus pemogokan
sebagian besar karyawan, sehingga dia mengambil tema 'Peran serikat
pekerja dalam memperjuangakan nasib karyawan'. Seorang mahasiswa
lainnya tertarik untuk meneliti masalah konflik antara karyawan dengan
staf manajer, sehingga memilih tema 'Proses penerapan aturan hukum
dalam rangka mengatasi konflik', dan seorang mahasiswa lainnya lagi
karena tertarik untuk meneliti masalah peranan unit sumber daya
manusia perusahaan, maka memilih tema tentang 'Upaya unit sumber
daya manusia mempersiapkan karyawannya yang terkena PHK'.
Melihat betapa kompleksnya permasalah yang mereka hadapi dan
keinginan untuk mendapatkan hasil yang lebih komprehensip maka
mereka mengajak beberapa teman dari disiplin ilmu yang berbeda.
mahasiswa dari antropologi diminta untuk meneliti tentang etos kerja
pegawai, mahasiswa dari psikologi diminta untuk meneliti tentang
dampak psikologi para karyawan yang terkena PHK, dan mahasiswa dari
ekonomi diminta untuk meneliti economic cost yang dikeluarkan
perusahaan sehubungan dengan proses restrukturisasi pegawai

A. BIDANG KAJIAN SOSIOLOGI

Mempelajari tentang bidang kajian sosiologi ini penting agar Anda bisa
mengetahui bagaimana pernikiran-pernikiran para sosiolog itu diterapkan
1. 30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

pada fenornena sosial yang konkrit. Terdapat banyak bidang kajian sosiologi,
antara lain Sosiologi Perkotaan, Sosiologi Pedesaan, Sosiologi Ekonorni,
Sosiologi Politik, dan lain-lain. Akan tetapi pada kesempatan ini saya akan
menguraikan tentang bidang kajian Sosiologi Industri, Sosiologi Hukum,
Sosiologi Pendidikan, dan Sosiologi Perilaku Menyirnpang. Beberapa bidang
yang saya uraikan ini bertujuan memberi gambaran bagaimana bidang-bidang
kajian tersebut dikernbangkan. Sedangkan untuk bidang-bidang yang lain,
dapat Anda pelajari secara lebih rinci pada sejurnlah rnatakuliah yang ada di
Jurusan Sosiologi Perekonornian serta Masalah Sosial.

1. Sosiologi Industri
Kita sering kali mendengar sebutan 'masyarakat industri', padahal
lembaga industri hanya merupakan salah satu lembaga dari keseluruhan
lernbaga yang ada di rnasyarakat. Dengan dernikian dapat dirnengerti bahwa
sebenarnya lernbaga industri ini merupakan lernbaga yang sangat penting dan
utama bagi masyarakat, yaitu yang memberi warna bagi kebudayaan (nilai-
nilai) masyarakat (Schneider, 1986: 1-2). Sehubungan dengan nilai-nilai
masyarakat, industrialisme telah menyumbangkan banyak pengaruhnya,
antara lain bergesemya status dan peran perempuan, Iaki-laki dan keluarga.
Contohnya semakin banyak perempuan yang terserap dalarn dunia industri
menyebabkan struktur keluarga rnenjadi berubah dari keluarga dengan laki-
laki sebagai pencari nafkah rnenjadi keluarga dengan laki-laki dan
perempuan sebagai pencari nafkah. Berubahnya struktur keluarga ini akan
menyebabkan munculnya berbagai perubahan dan pergeseran sosial lainnya.
Anda tentu bisa memberikan contoh mengenai hal ini.
lndustrialisme juga membentuk sifat stratifikasi sosial masyarakat.
Pengaruh industrialisasi terhadap stratifikasi sosial sangat besar.
Industrialisasi semakin memperjelas bentuk-bentuk startifikasi yang ada pada
masyarakat. Industrialisasi membedakan secara tajam antara pemilik proses
produksi (majikan) dengan mereka yang tidak memiliki proses produksi
(buruh) atau antara mereka yang berpendidikan dengan rnereka yang tidak
berpendidikan. Industrialisrne juga mernpunyai pengaruh yang besar terhadap
lembaga-lembaga politik. Anda tentu sangat tahu bukan, dalam banyak kasus
yang terjadi di masyarakat para pernilik modal bisa ikut mengendalikan
negara melalui dukungan dana bagi para penyelenggara negara, sebab mereka
bisa memaksakan kepentingannya dalam berbagai kebijakan yang dibuat.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 31

Akan tetapi di lain pihak, industrialisme temyata juga menyumbang bagi


munculnya sejumlah masalah sosial yang kompleks. Otomatisasi yang
merupakan salah satu unsur industri telah mempertajam tingkat kemiskinan
dan pengangguran. Contohnya, akibat pemakaian mesin-mesin industri maka
banyak tenaga kerja wanita yang tidak terpakai lagi. Di samping itu
pemakaian mesin mensyaratkan tenaga kerja yang mempunyai skill tertentu,
sehingga tenaga kerja yang tidak mempunyai skill akan tergeser dari dunia
industri. lndustrialisme juga mendorong munculnya penyimpangan-
penyimpangan. lndustri yang mensyaratkan modal besar mendorong
munculnya berbagai tindak kejahatan ekonomi, seperti korupsi, penggelapan
pajak, penimbunan barang, dan lain-lain. Dari uraian di atas dapat
disimpulkan bahwa industrialisme telah menyumbang bagi munculnya
masalah-masalah etis dan filosofis mengenai hubungan manusia dengan
pekerjaan, dengan organisasi, dan dengan seluruh rakyat.
Fenomena industri sebagaimana saya uraikan di atas menjadi perhatian
para sosiolog yang pada akhirnya melahirkan bidang kajian sosiologi
industri. Sosiologi industri sendiri dalam mengkaji fenomena industri lebih
menitikberatkan kajiannya padafaktor manusia, dan mengkaitkannya dengan
faktor mesin serta mekanisme kerja pabrik yang berorientasi pada efisiensi
dan efektivitas. Hal ini karena sosiologi memandang industri sebagai
kumpulan manusia yang berhubungan dan bekerja sama untuk menjalankan
mesin di pabrik, dan manusia tersebut memiliki struktur sosial dan tindakan
yang khas dibandingkan dengan kumpulan manusia yang bekerja di tempat
lain (Djajadi, 2001: 1.7).
Kajian sosiologi industri dibedakan atas kajian yang bersifat mikro dan
kajian yang bersifat makro. Kajian yang bersifat mikro melihat industri
sebagai masalah perburuhan, sedangkan kajian yang bersifat makro sifatnya
lebih luas yaitu lebih bertumpu pada kondisi masyarakat, baik dilihat dari
politik, struktur sosial, ataupun budayanya. Dalam tatanan pabrik, sosiologi
industri digunakan untuk memahami fenomena pemogokan, sedangkan
dalam tatanan masyarakat sosiologi industri digunakan untuk menjelaskan
sejarah perkembangan masyarakat, klasifikasi masyarakat, memproyeksikan
lahirnya masyarakat baru, memahami peran penting buruh sebagai pembawa
aspirasi ekonomi dan politik rakyat kecil, dan merangsang bagi
pemberdayaan masyarakat.
1.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2. Sosiologi Hokum
Apa yang dinamakan sosiologi hukum, dan pada aspek apa kajian
sosiologi hukum ini dilakukan, adalah pertanyaan pembuka yang sangat
penting. Sosiologi hukum adalah cabang sosiologi yang mengkaji fenomena-
fenomena hukum yang ada di masyarakat. Lahirnya bidang kajian sosiologi
hukum beranjak dari anggapan bahwa proses hukum berlangsung di dalam
suatu jaringan atau sistem sosial yang dinamakan masyarakat. Artinya
fenomena hukum hanya dapat dimengerti apabila dikaitkan dengan sistem
sosial atau masyarakat. Sehubungan dengan pemahaman ini maka sosiolog
menaruh perhatian yang besar pada masalah bagaimana hukum berfungsi dan
bagaimana suatu organisasi sosial memberi bentuk atau bahkan menghalang-
halangi suatu proses hukum.
Pemahaman terhadap hukum yang ada di masyarakat sendiri bisa
dimulai dari fakta bahwa individu sebagai anggota masyarakat sejak lahir
telah disosialisasikan tentang norma, nilai, dan berbagai harapan yang ada
pada masyarakatnya. Dengan demikian individu tersebut mempelajari tentang
tindakan apa yang boleh dilakukan dan yang tidak boleh dilakukan serta
sanksi atas sejumlah pelanggaran. Pada akhirnya individu tersebut menyadari
bahwa kehidupan di dalam masyarakat itu berpedoman pada suatu aturan
yang oleh sebagian besar warga masyarakat dijadikan pedoman dalam
bertingkah laku dan yang harus dipatuhi.
Aturan-aturan dan nilai-nilai yang mengatur kehidupan masyarakat
sangat banyak ragamnya, antara lain agama, kesusilaan, dan hukum .. Aturan
dan nilai hukum ini dimiliki oleh semua bentuk masyarakat, dari masyarakat
yang paling sederhana sampai masyarakat yang paling modern. Hukum yang
ada di masyarakat ini termanifestasi dalam bentuk aturan hak dan kewajiban
yang timbul sebagai akibat dari hubungan antar anggota masyarakat. Aturan-
aturan hukum ini ada yang berbentuk aturan-aturan tertulis yang tersusun
secara sistematis dan dibukukan maupun aturan-aturan adat yang walaupun
tidak tertulis tetapi dimengerti oleh anggota masyarakat.
Hukum sendiri, secara sosiologis adalah aspek kehidupan sosial yang
penting. Hukum merupakan institusi sosial yang terdiri dari himpunan nilai-
nilai, kaidah-kaidah, dan pola-pola kelakuan yang berkisar pada kebutuhan-
kebutuhan pokok manusia. Hukum sebagai institusi sosial ini keberadaannya
berdampingan dengan institusi sosial lainnya, seperti institusi ekonomi,
pendidikan, politik, dan lain-lain. Misalnya apabila kita melihat Universitas
Terbuka sebagai sebuah lembaga pendidikan tinggi, maka institusi sosial
• I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 1 1 . 33

yang bisa kita temukan antara lain adalah institusi keilmuan (scientific
institution) yaitu untuk memenuhi kebutuhan mendapatkan ilmu, institusi
ekonomi, yaitu untuk memenuhi kebutuhan akumulasi modal, institusi politik
yaitu untuk memenuhi kebutuhan akan kekuasaan, dan institusi hukum yaitu
untuk memenuhi kebutuhan akan keteraturan. Apabila kita ingin mengkaji
Universitas Terbuka sebagai institusi hukum maka kita bisa melakukan
observasi dalam hal bagaimana prosedur pembelajarannya, persyaratan-
persyaratan apa yang harus dipenuhi mahasiswa untuk bisa memperoleh
haknya sebagai siswa Universitas Terbuka, norma apa yang mendasari
hubungan mahasiswa dengan dosen, staf dengan pimpinan, atau antar staf,
sanksi apa yang diberlakukan atas sejumlah pelanggaran baik yang dilakukan
oleh mahasiswa maupun pengelolanya, dan lain-lain.
Bidang kajian sosiologi hukum termasuk bidang kajian yang usianya
relatif masih muda. Dengan demikian maka apa yang telah dicapai oleh
sosiologi hukum sejauh ini pada umumnya masih merupakan pencerminan
dari apa yang sudah dicapai oleh ahli-ahli yang mernusatkan perhatiannya
pada sosiologi hukum. Masalah yang banyak disoroti oleh bidang kajian
sosiologi hukum ini adalah (Soekanto, 1994: 11-21)

a. Hukum dan sistem sosial


Suatu sistem hukum merupakan pencerminan dari suatu sistem sosial di
mana sistem hukum tadi merupakan bagiannya. Dengan demikian maka
dalam hal ini perlu dikaji mengenai masalah dalam keadaan-keadaan apa dan
dengan cara-cara yang bagaimana sistem sosial mempengaruhi suatu sistem
hukum sebagai subsistemnya, dan sampai sejauh mana proses pengaruh
mempengaruhi tersebut bersifat timbal balik, Misalnya sistem perkawinan
(kawin siri, kawin kontrak, kawin secara agama, dan lain-lain) yang dianut
oleh sebagian anggota masyarakat apakah akan mempengaruhi hukum
perkawinan yang berlaku di masyarakat tersebut? Apakah hukum perkawinan
yang diterapkan dalam masyarakat akan mendorong hilangnya salah satu
sistem perkawinan yang ada di masyarakat tersebut? Apakah dengan
diperkenalkannya suatu sistem perkawinan yang baru maka sistem
perkawinan yang lama akan hilang? Itulah sejumlah permasalahan yang bisa
disoroti oleh sosiologi hukum.
1. 34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

b. Persamaan-persamaan dan perbedaan-perbedaan sistem-sistem hukum


Penelitian dalam hal ini merupakan penelitian yang bersifat
membandingkan. Di samping itu penelitian tentang hal ini penting untuk
mengetahui apakah ada konsep-konsep hukum yang sifatnya universal,
sementara apabila ada perbedaan-perbedaan apakah hal itu berarti
penyimpangan dari konsep-konsep yang universal tersebut. Apabila Anda
melakukan penelitian dalam hal ini maka Anda misalnya bisa meneliti
tentang hukum waris pada beberapa suku bangsa yang ada di Indonesia.

c. Hukum dan kekuasaan


Hukum adalah sarana yang digunakan oleh elit masyarakat untuk
memegang dan mempertahankan kekuasaannya. Sehubungan dengan hal ini
maka masalah yang perlu disoroti adalah sejauh mana terdapat penyesuaian
persepsi antara yang berkuasa dengan yang dikuasai tentang keadilan,
kepastian hukum, kesadaran hukum, dan lain-lain. Dalam hal ini maka
penelitian yang bisa Anda lakukan adalah penelitian tentang pelanggaran
HAM di Nanggro Aceh Darussalam, perlindungan hak dari para TKW dan
TKI, dan lain-lain.

d. Hukum dan nilai-nilai sosial budaya


Hukum merupakan pencerminan dan konkretisasi dari nilai-nilai yang
berlaku di masyarakat. Sebagai contoh adalah hukum waris pada masyarakat
Tapanuli di mana seorang istri tidak berhak memperoleh warisan dari
suaminya karena istri dianggap sebagai orang luar. Istri ini akan mendapat
warisan dari kerabatnya sendiri. Hukum ini merupakan cerminan dari garis
patrilineal yang dianut masyarakat Tapanuli tersebut. Contoh-contoh
penelitian lainnya sehubungan dengan masalah ini dapat Anda cari sendiri

e. Sistem hukum yang dualistis


Hukum mempunyai sisi yang sifatnya dualistik, yaitu di satu sisi
berfungsi untuk menjamin hak tetapi di sisi lainnya bisa berfungsi untuk
melaksanakan pemerintahan yang tirani. Contohnya adalah aturan sertifikat
hak milik bisa berfungsi untuk melindungi hak seseorang atas kepemilikan
tanah tetapi di sisi lain bisa berfungsi sebagai legitimasi pemerintahan daerah
mengambil beberapa tanah yang secara turun temurun dikelola oleh suatu
kelompok masyarakat dan kemudian dipindahkan kepemilikannya kepada
pemilik modal.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.35

f Kepastian hukum dan kesebandingan


Kepastian hukum dan kesebandingan merupakan dua tugas pokok dari
hukum. W alaupun demikian sering kali tu gas-tu gas tersebut tidak dapat
ditetapkan sekaligus secara merata. Kadang-kadang ada masyarakat yang
lebih mementingkan kepastian hukum dan mengabaikan kesebandingan
hukum, atau sebaliknya. Dilema ini merupakan tema yang menarik bagi
penelitian sosiologi hukum. Dalam ha] ini, misalnya, Anda bisa meneliti
tentang pemberlakuan hukum pencurian, yaitu apa-apa saja yang
dikategorikan sebagai tindak pencurian, pencurian mana yang benar-benar
ditindak secara hukum dan yang tidak, dan lain-lain

g. Peranan hukum sebagai alat untuk mengubah masyarakat


Hukum adalah sarana yang digunakan untuk mengatur masyarakat dan
menjaga stabilitas. Tetapi di sisi lain hukum juga bisa digunakan sebagai alat
untuk mengubah masyarakat. Sehubungan dengan hal ini maka bisa
ditanyakan sejauh mana peranan hukum dalam mengubah masyarakat?
Contohnya adalah ditetapkannya aturan hukum tentang pemakaian helm dan
sabuk pengaman ketika mengendarai kendaraan, adalah dalam rangka
membentuk masyarakat yang disiplin.

Sosiologi hukum yang dahulunya merupakan bagian dari filsafat, tidak


dapat dilepaskan pengaruhnya dari pemikiran para ahli filsafat terutama
mereka yang mendalami masalah hukum. Berikut akan saya uraikan
pemikiran para ahli filsafat hukum yang terhimpun dalam beberapa mashab
atau aliran, antara lain adalah mashab formalistis, mashab sejarah dan
kebudayaan, mashab utilitarianisme, mashab Sociological Jurisprudence dan
mashab realisme hukum (Soekanto, 1994: 29-40).

a. Mashab Formalistis
Tokoh dari mashab ini adalah John Austin (ahli filsafat hukum dari
Inggris). Austin terkenal dengan pahamnya yang menyatakan bahwa hukum
merupakan perintah dari mereka yang memegang kekuasaan tertinggi atau
dari yang memegang kedaulatan. Ajaran Austin dinamakan analytical
jurisprudence, yang melihat hukum sebagai suatu sistem yang logis, tetap
dan bersifat tertutup. Di samping itu menurut Austin hukum yang dibuat
manusia dapat dibedakan menjadi 1) hukum yang sebenamya, yang terdiri
atas hukum yang dibuat oleh individu-individu guna melaksanakan hak-hak
1. 36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang diberikan kepadanya., dan 2) hukum yang tidak sebenamya, yaitu


hukum yang secara langsung tidak berasal dari penguasa tetapi merupakan
peraturan yang disusun oleh perkumpulan atau badan tertentu.

b. Mashab Sejarah dan Kebudayaan


Berbeda dengan mashab formalistis, mashab ini menekankan bahwa
hukum hanya dapat dimengerti dengan menelaah kerangka sejarah dan
kebudayaan di mana hukum tersebut timbul. Tokoh termuka dari mashab ini
adalah Friedrich Karl Von Savigny (1779-1861). Savigny berpendapat bahwa
semua hukum berasal dari adat istiadat dan kepercayaan, dan bukan berasal
dari pembentuk undang-undang. Dengan demikian maka menurutnya adalah
penting untuk meneliti tentang hubungan antara hukum dengan struktur
masyarakat beserta sistem nilainya. Baginya penting untuk melihat fenomena
hukum dari aspek dinamisnya yang didasarkan pada sejarah dari hukum
terse but.

c. Aliran Utilitarianisme
Jeremy Bentham (1748-1832) adalah tokoh dari aliran utilitarianisme.
Dia menekankan pada apa yang harus dilakukan oleh suatu sistem hukum.
Baginya suatu kejahatan harus disertai dengan hukuman-hukuman yang
sesuai dengan kejahatan tersebut, dan hendaknya penderitaan yang
dijatuhkan tidak lebih daripada apa yang diperlukan untuk mencegah
terjadinya kejahatan. Ajarannya ini didasarkan pada hedonistic utilitarianism.

d. Aliran Sociological Jurisprudence


Pelopor dari aliran ini adalah Eugen Ehrlich (1826-1922). Ajarannya
bertumpu pada perbedaan antara hukum positif dengan hukum yang hidup
(living law), atau perbedaan antara kaidah-kaidali hukum dengan kaidah-
kaidah sosial. Menurutnya hukum positif baru akan efektif apabila selaras
dengan hukum yang hidup dalam masyarakat, sebab pusat perkembangan
hukum tidak terletak pada badan-badan legislatif melainkan terletak pada
masyarakat.

e. Aliran Realisme Hukum


Aliran ini diprakarsai oleh Karl Llewellyn ( 1893-1962), Jerome Frank
(1889-1957), dan Justice Oliver Wendell Holmes (1841-1935). Mereka
bertiga berpendapat bahwa hakim-hakim tidak hanya menemukan hukum,
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.37

melainkan juga membentuk hukum. Bagi mereka seorang hakirn harus


menentukan prinsip-prinsip mana yang dipakai dan pihak-pihak mana yang
akan menang. Aliran realisme hukum ini sangat berguna bagi penelitian yang
bersifat interdisipliner.

Di samping pokok pernikiran dari ahli filsafat hukum, sosiologi hukum


juga tidak bisa dilepaskan dari pengaruh pemikiran para sosiolog yang
mendalarni masalah huk:um. Berikut ini saya uraikan pokok pernikiran dari
para sosiolog tersebut.

a. Emile Durkheim (1858-1917)


Emile Durkheim dalam mengkaji masyarakat menaruh perhatian yang
besar terhadap kaidah-kaidah hukum yang dihubungkan dengan jenis-jenis
solidaritas yang dijumpai dalam masyarakat. Hukum dirumuskan sebagai
kaidab yang mempunyai sanksi, sehingga kaidah-kaidah hukum dapat
diklasifikasikan menurut jenis-jenis sanksi yaitu kaidah hukum yang represif
dan yang restitutif. Kaidah hukum yang represif ini mempunyai sanksi yang
sifatnya mendatangkan penderitaan, misalnya hukum pidana. Contohnya
adalah sanksi masuk penjara bagi kasus pencurian. Sedangkan kaidah
restitutif mempunyai tujuan untuk memulihkan keadaan. Termasuk dalam
kaidah restitutif ini adalah hukum perdata, hukum dagang, huk:um acara,
hukum adrninistrasi dan hukum tata negara setelah dikurangi dengan unsur
pidananya. Contohnya adalah sanksi harus mengembalikan uang yang
dikorupsi.
Sehubungan dengan solidaritas sosial, Durkheim berpendapat bahwa
pada masyarakat dengan solidaritas mekanik maka kaidah hukumnya bersifat
represif dan pidana. Hal ini karena adanya kepercayaan bahwa pelanggaran
dan kejahatan dianggap sebagai tindakan yang mencemarkan keyakinan
bersama, sehingga reaksi atas penyimpangan tersebut mernperkuat rasa
solidaritas kelompok. Sementara itu pada masyarakat dengan solidaritas
organik maka kaidah hukum cenderung bersifat restitutif, yaitu pemulihan
keadaan.
b. Max Weber.
Ajaran-ajaran Max Weber tentang sosiologi hukum sangat luas. Weber
berpendapat bahwa suatu alat pemaksa menentukan bagi adanya hukum. Alat
pemaksa tersebut bisa berupa badan peradilan maupun keluarga atau klan.
1. 38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Selain itu Weber juga mengemukakan adanya empat tipe ideal dari hukum,
yaitu:
1) hukum irasional dan hukum material, yaitu di mana pembentuk undang-
undang dan hakim mendasarkan keputusannya sernata-mata pada nilai
emosional tanpa menunjuk pada suatu kaidah pun;
2) hukum irasional dan formal, yaitu di mana pembentuk undang-undang
dan hakim berpedoman pada kaidah-kaidah di luar akal, oleh karena
didasarkan pada wahyu atau ramalan;
3) hukum rasional dan material, di mana keputusan para pembentuk
undang-undang dan hakim menunjuk pada suatu kitab suci,
kebijaksanaan penguasa atau ideologi;
4) hukum irasional dan formal, yaitu di mana hukum dibentuk sernata-rnata
atas dasar konsep-konsep abstrak dari ilmu hukum.

Berdasarkan uraian di atas maka nampak bahwa hukum formal


berkecenderungan untuk menyusun sistematika kaidah-kaidah hukum,
sedangkan hukum material lebih bersifat empiris. Di samping itu bisa juga
dikatakan bahwa hukum formal didasarkan pada logika murni, sedangkan
hukum material pada kegunaannya.

B. SOSIOLOGI PENDIDIKAN

Bidang kajian sosiologi pendidikan berangkat dari keinginan para


sosiolog untuk menyumbangkan pemikirannya bagi pemecahan masalah
pendidikan. Masalah pendidikan berakar dari cepatnya perubahan sosial yang
terjadi di masyarakat yang menyebabkan terjadinya disintegrasi di segala
aspek kehidupan, termasuk keluarga dan sekolah. Sehubungan dengan hal ini
institusi pendidikan ternyata tidak mampu mengejar perubahan sosial yang
cepat tersebut. Pemikiran-pernikiran dari para sosiolog tersebut diharapkan
akan dapat menyumbangkan bagi pemecahan masalah pendidikan akibat dari
cepatnya arus perubahan sosial.
Lester F. Ward dianggap sebagai pencetus gagasan tirnbulnya kajian
baru yaitu kajian pada lapangan pendidikan ini. Akan tetapi John Dewey
(1859-1952) dianggap sebagai pelopor sosiologi pendidikan dalam arti
formal, yang menaruh perhatian pada pentingnya hubungan antara lembaga
pendidikan dengan masyarakat. Dewey melihat persekolahan sebagai
miniature masyarakat, yaitu suatu masyarakat mikro yang merupakan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.39

cerminan masyarakat sekitarnya dan merupakan pemberi ilham bagi


perbaikan masyarakat sekitarnya. Di lain pihak Emile Durkheim ( 1858-1917)
memandang pendidikan sebagai alat untuk mengembangkan kesadaran diri
sendiri dan kesadaran sosial menjadi suatu paduan yang stabil, disiplin dan
utuh secara bermakna (Faisal: 25-27).
Selama 40 tahun, perkembangan sosiologi pendidikan memang berjalan
lamban. Perkembangan nyata dari sosiologi pendidikan ditandai dengan
diangkatnya Sir Fred Clarke sebagai Direktur Pendidikan Tinggi
Kependidikan di London pada tahun 1937. Clarke menganggap sosiologi
mampu menyumbangkan pemikirannya bagi bidang pendidikan. Di belakang
Clarke terdapat tokoh sosiologi yang bernama Karl Mannheim. Bagi
Mannheim pendidikan merupakan satu elemen dinamis dalam sosiologi, di
mana pendidikan dapat digunakan sebagai teknik sosial dan alat
pengendalian sosial.
Sehubungan dengan penamaan Sosiologi Pendidikan, terdapat
perdebatan yang cukup tajam tentang penggunaan istilah. Istilah-istilah yang
digunakan antara lain adalah Sociologycal Approach to Education,
Educational Sociology, Sociology of Educational, atau The Foundation of
Education. Pada akhirnya dipilihlah istilah Sociology of Education dengan
pengertian analisis terhadap proses-proses sosiologis yang berlangsung dalam
lembaga pendidikan dengan tekanan dan wilayah tekanannya pada lembaga
pendidikan (Faisal: 39). Jadi perhatian utama sosiologi pendidikan adalah
pada upaya untuk menemukan aspek-aspek sosiologis dari fenomena
pendidikan. Sementara itu Jensen (Ahmadi, 1991: 19) berpendapat bahwa
sosiologi merupakan bidang kajian yang sifatnya praktis, yang juga
memperrtimbangkan segi-segi psikologis yang relevan di samping segi
sosiologis, atau berkaitan logis dengan permasalahan-permasalah praktis
pendidikan.
Sehubungan dengan fokus kajian dan dasar pemikiran, maka Ahmadi
( 1991: 25) menyebutkan terdapatnya beberapa lapangan sosial yang bisa
dijadikan kajian, yaitu:
l. hubungan antara sistem pendidikan dengan proses sosial dan perubahan
kebudayaan atau dengan pemeliharaan status quo;
2. fungsi sistem pendidikan formal di dalam proses pembaharuan sosial,
misalnya di dalam hubungan antara manusia yang berkenaan dengan ras,
budaya dan kelompok-kelompok lainnya;
3. fungsi sistem pendidikan di dalam proses pengendalian sosial;
1.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

4. hubungan antara sistem pendidikan dengan pendapat umum (public


opinion);
5. hubungan antara pendidikan dengan kelas sosial atau sistem status;
6. keberartian pendidikan sebagai suatu simbol terpercaya di dalam
kebudayaan demokratis.

C. SOSIOLOGI PERILAKU MENYIMPANG

Sebagaimana kita ketahui bahwa sosiologi menaruh perhatian pada


perilaku manusia. Salah satu perilaku manusia yang menjadi perhatian
sosiologi adalah perilaku yang dianggap menyimpang oleh masyarakat.
Sehubungan dengan ha] ini maka muncul kajian Sosiologi Perilaku
Menyimpang. Sosiologi Perilaku Menyimpang berusaha mengkaji
penyimpangan perilaku dalam rangka mencari dasar-dasar terciptanya
keteraturan dan ketidakteraturan masyarakat.
Individu anggota masyarakat berhubungan dengan individu anggota
masyarakat lainnya adalah dalam kerangka norma dan nilai tertentu yang
sudah disepakati. Norma dan nilai ini disosialisasikan oleh lingkungannya
semenjak individu lahir sampai individu tersebut meninggal dunia. Akan
tetapi tidak semua individu mampu mengikuti norma atau nilai yang sudah
ditetapkan oleh masyarakat. Mereka yang dianggap tidak mampu beradaptasi
dengan norma dan nilai yang telah disepakati dalam masyarakat ini disebut
penyimpang atau deviant. Terdapat beberapa pandangan yang berusaha
menjelaskan apa yang dimaksud dengan penyimpangan. Pandangan statistik
berpendapat bahwa penyimpangan adalah perilaku yang rata-rata tidak
dilakukan oleh orang. Jadi, apabila di lingkungan Anda rata-rata tidak
bermain judi sementara Anda bermain judi maka Anda akan dikategorikan
sebagai penyimpang. Sementara pandangan absolutisme melihat pada
dasarnya masyarakat mempunyai aturan dasar yang jelas dan anggotanya
telah sepakat tentang apa saja yang dianggap menyimpang. Contohnya,
masyarakat Baduy Dalam telah sepakat untuk tidak 'menggunakan' teknologi
modern dalam aktivitas hidup mereka, sehingga apabila ada anggotanya yang
masih nekat memakai sepeda motor maka akan dianggap menyimpang.
Sedangkan kaum reaktifis melihat penyimpangan sebagai perilaku atau
kondisi yang dilabelkan menyimpang oleh orang lain. Contohnya judi adalah
sesuatu yang dikategorikan menyimpang oleh masyarakat maka apabila
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.41

Anda berjudi maka label menyimpang akan dikenakan pada Anda. Di lain
pihak pandangan normatif menjabarkan penyimpangan sebagai pelanggaran
terhadap norma yang menjadi standar tentang apa yang boleh dan tidak
boleh (Blake dan Davis, 1964: 456). Contohnya apabila masyarakat Anda
tidak memperbolehkan berjudi dan Anda tetap berjudi maka Anda akan
dikategorikan sebagai penyimpang.
Mengapa terjadi penyimpangan? Banyak teori berusaha menjabarkan
mengapa penyimpangan ini bisa terjadi. Terdapat teori yang mengacu pada
individu dan teori yang mengacu pada masyarakat. Teori yang mengacu pada
individu antara lain adalah penjelasan biologis, penjelasan medis, penjelasan
psikoanalisis dan penjelasan psikologis. Penjelasan biologis merujuk pada
warisan genetik yang menyebabkan munculnya penyimpangan. Dengan
demikian apabila seseorang dilahirkan dari orang tua penjahat maka dia akan
jadi penjahat juga karena 'jahat' adalah warisan genetika. Sementara itu
pandangan medis melihat penyimpang sebagai individu yang sakit secara
psikhis. Sakit secara psikhis ini diakibatkan oleh pengaruh tidak terpenuhinya
kebutuhan psikhis seseorang. Contohnya seseorang yang sejak lahir tidak
pernah mendapatkan kasih sayang maka nantinya dia akan menjadi
penyimpang. Pandangan psikoanalisis dimotori oleh Sigmund Freud dengan
teorinya tentang id, ego, dan superego. Menurut pandangan ini
penyimpangan terjadi karena adanya konflik yang tidak terselesaikan antara
id beserta dorongan instingnya dengan harapan masyarakat. Sedangkan
pandangan psikologis melihat penyimpangan sebagai ketidaknormalan dari
struktur psikologi individu. Pandangan ini memadukan antara pokok pikiran
bahwa penyimpangan adalah warisan genetika dengan pengaruh lingkungan.
Menurut pandangan ini seseorang menyimpang karena bawaan pribadinya
tidak sesuai dengan lingkungannya. Contohnya seseorang yang dilahirkan
sebagai jahat dan mempunyai kondisi ekonomi di bawah garis kemiskinan
maka perilaku menyimpangnya akan muncul (Giddens, 1993 : 123 - 129).
Sementara itu teori-teori penyimpangan yang berhubungan dengan
masyarakat dikelompokkan menjadi teori umum dan teori sosiologis. Teori
umum tentang penyimpangan antara lain adalah teori patologi sosial dan teori
disorganisasoi sosial (Giddens, 1993 : 125). Teori patologi sosial mengambil
pandangan biologis dalam menjelaskan masalah penyimpangan. Anda masih
ingat bukan, asumsi dasar dari pandangan biologis? Dengan demikian apa
yang disebut dengan penyimpangan adalah kondisi sakit yang ada pada
individu dan yang ada pada masyarakat. Yang ada pada individu adalah
1.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

keterbelakangan mental, mabuk, dan lain-lain. Sedangkan yang ada pada


masyarakat adalah kemiskinan, sarana infrastruktur yang tidak baik,
pemasungan hak bersuara, dan lain-lain. Sementara itu teori disorganisasi
sosial, yang dikembangkan oleh Thomas dan Znaniecki serta Cooley,
membahas penyimpangan dengan melihat pada keadaan masyarakat yang
menghasilkan penyimpangan. Menurut teori ini, perubahan sosial yang
menghasilkan konjlik akan menyebabkan kondisi masyarakat ada dalam
keadaan tidak seimbangan ( disorganisasi). Keadaan masyarakat yang
disorganisasi inilah yang bisa menghasilkan berbagai penyimpangan.
Contohnya adalah pada saat Indonesia berada pada masa-masa awal krisis
ekonomi di tahun 1997-an. Krisis ekonomi tersebut pada akhirnya diikuti
dengan krisis politik, dengan tumbangnya penguasa rejim Orde Baru.
Ketidakseimbangan ekonomi dan politik yang melanda Indonesia pada saat
itu memunculkan banyak perilaku menyimpang seperti pencurian
(penjarahan toko-toko di pusat-pusat kota yang dibakar), pembunuhan (isu
dukun santet yang berakhir dengan pembunuhan), pemerkosaan
(pemerkosaan kepada perempuan etnis Tionghoa), dan lain-lain.
Di lain pihak, teori-teori sosiologi tentang penyimpangan adalah teori
anomi, teori sosialisasi, teori labeling, teori kontrol, dan teori konflik. Teori
anomi mendasarkan asumsinya pada teori disorganisasi sosial. Teori anomi
berpendapat bahwa penyimpangan adalah hasil dari ketegangan-ketegangan
tertentu yang ada pada masyarakat yang mendorong individu menjadi
penyimpang. Contohnya sama sebagaimana dengan yang ada pada teori
disorganisasi sosial. Teori kontrol juga mendasarkan diri pada pokok pikiran
disorganisasi sosial. Teori kontrol berpendapat bahwa penyimpangan terjadi
karena hilangnya kontrol sosial. Contohnya, melemahnya kontrol sosial
terhadap pelaksanaan norma-norma tradisional, akhirnya memunculkan
perilaku homoseksual, pemakaian obat-obat terlarang, dan lain-lain.
Sedangkan teori sosialisasi berasumsi bahwa penyimpangan adalah sesuatu
yang dipelajari. Jadi seseorang menjadi pencuri (dan dianggap menyimpang)
karena orang itu belajar untuk menjadi pencuri. Teori lainnya lagi, yaitu teori
labeling, berpendapat bahwa orang atau perilaku dianggap menyimpang
atau tidak menyimpang adalah hasil dari pemberian label oleh sekelompok
orang (yang biasanya memegang status quo). Di lain pihak teori konjlik,
yang bersandar pada pokok pikiran Marx, berpendapat bahwa perbedaan
distribusi kekuasaan yang ada pada masyarakat merupakan pangkal dari
munculnya penyimpangan. Artinya kelompok masyarakat yang memegang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.43

kekuasaan akan mendefinisikan perilaku apa saja yang dianggap


menyimpang dan apa saja yang tidak dianggap menyimpang (Giddens, 1993:
128-132).
Anda sudah memahami berbagai teori penyimpangan beserta contoh-
contohnya. Dari uraian saya Anda tentu bisa memperkirakan masalah-
masalah apa saja yang bisa dikaji oleh bidang Sosiologi Perilaku
Menyimpang ini bukan? Tentu masalah-masalah yang bisa dikaji di
Indonesia akan berbeda dengan di negara lain, karena apa yang dianggap
perilaku menyimpang di Indonesia tidak selalu sama dengan di negara-negara
lain. Mengenai kajian tentang penyimpangan di Indonesia, Anda bisa
mengambil permasalahan ten tang homoseksual, kej aha tan ekonomi,
kejahatan jalanan, prostitusi, dan masih ban yak lagi yang lainnya.
Anda sudah mempelajari tentang bidang-bidang kajian sosiologi. Untuk
mengukur seberapa jauh pemahaman Anda terhadap materi yang telah Anda
pelajari, kerjakan tugas berikut ini !

Apabila Anda diperintahkan untuk melakukan penelitian tentang


Universitas Terbuka, Coba uraikan bidang-bidang garapan apa yang bisa
Anda teliti sehubungan dengan bidang kajian Sosiologi Industri,
Sosiologi Hukum, dan Sosiologi Pendidikan.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Kerjakan soal ini dengan mengacu pada uraian saya mengenai ide
dasar dari Sosiologi Induistri, Sosiologi Hukum, dan Sosiologi
Pendidikan.

D. HUBUNGAN SOSIOLOGI DENGAN ILMU-ILMU SOSIAL


LAINNYA

Anda tentunya mengenal apa yang disebut dengan kajian interdisipliner


bukan? Kajian interdisipliner adalah kajian atas satu objek kajian dengan
menggunakan sudut pandang yang berbeda-beda. Kajian interdisipliner
sangat penting untuk mengungkap fenomena-fenomena sosial pada
masyarakat kompleks. Dalam melakukan kajian yang sifatnya interdisipliner,
1.44 PENGANTAR SOSIOLOGI e

sosiologi biasanya bekerja sarna dengan ilrnu-ilrnu lainnya yang masuk


dalam rumpun ilmu-ilmu sosial, yaitu ilmu yang mengkaji kehidupan sosial
manusia. Termasuk dalarn ilmu-ilmu sosial ini adalah sosiologi, antropologi,
komunikasi, ekonomi, psikologi sosial, geografi kependudukan, politik, dan
sejarah. Sekarang kita bahas satu per satu disiplin ilmu tersebut, dan kita cari
kaitannya dengan sosiologi. Saya tidak akan rnenguraikan sernuanya karena
sedemikian banyaknya ilmu yang bisa menggabungkan diri dalam kajian
interdisipliner ini. Beberapa yang saya uraikan hanya merupakan gambaran
agar Anda memahami bagaimana sosiologi bisa bekerja sama dengan ilmu-
ilmu sosial lainnya.
Antropologi adalah ilmu yang mempelajari tentang kebudayaan manusia.
Walaupun sama-sama mempelajari tentang masyarakat, menurut
Koentjaraningrat, terdapat beberapa perbedaan antara antropologi dengan
sosiologi yaitu yang menyangkut 1) sejarah kemunculannya, 2) wilayah
kajiannya, dan 3) metode yang digunakan untuk mengkajinya. Apabila
kemunculan sosiologi lebih dikarenakan keinginan untuk menjelaskan
tatanan sosial yang sedang berubah pada rnasyarakat Eropa, maka
kemunculan antropologi didorong oleh adanya penemuan-penemuan dari
para penjelajah bangsa Eropa tentang masyarakat di luar bangsanya.
Selanjutnya berkaitan dengan penyebab kemunculannya rnaka sosiologi
cenderung melakukan kajian pada masyarakat kompleks, sedangkan
antropologi cenderung melakukan kajian pada masyarakat sederhana.
Sosiologi berusaha mencari penjelasan umum atas fenomena yang dikajinya
sehingga metode penelitian yang digunakannya adalah metode kuantitatif
dengan alat analisanya adalah statistik, sedangkan antropologi yang ingin
mengungkapkan kasus secara detil maka cenderung menggunakan metode
penelitian kualitatif dengan metode analisanya yang bersifat verstehen
(mencari makna yang ada di balik gejala). Dua perbedaan terakhir tersebut
saat ini nampaknya tidak relevan lagi, oleh karena tidak sedikit saat ini kajian
sosiologi yang mulai menggunakan metode penelitian kualitatif. Di samping
itu selain bidang kajian sosiologi perkotaan juga terdapat bidang kajian
sosiologi pedesaan yaitu bidang kajian pada masyarakat sederhana.
Antropologi bisa membantu kajian sosiologi dalam hal memberi kerangka
umum tentang 'makna' dari perilaku. Di samping itu kajian yang sifatnya
kualitatif yang sudah lama merupakan trade mark antropologi bisa lebih
mempertajam pencapaian kajian sosiologi.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.45

Hubungan antara ilmu sosiologi dengan ilmu psikologi antara lain adalah
dalam bidang kajian sosiologi pendidikan, sosiologi kesehatan, sosiologi
perilaku menyimpang, dan lain-lain. Psikologi sebagai ilmu yang
mempelajari tentang proses berpikir, motorik, inderawi, dan perasaan dalam
perilaku manusia secara individual sangat membantu sosiologi untuk
mengetahui kecenderungan-kecenderungan individual. Akan tetapi bagi
bidang kajian sosiologi kecenderungan-kecenderungan individual itu tidak
bersifat terisolir melainkan mempunyai kaitan dengan kecenderungan yang
ada pada masyarakat. Anda tentu masih ingat dengan uraian saya mengenai
konsep individu dan masyarakat pada bahasan sebelumnya bukan, yang pada
dasamya menekankan pada adanya sating mempengaruhi antara individu dan
masyarakat.
Mengkaji suatu fenomena sosial dari sudut pandang sosiologis tentu saja
tidak bisa terlepas dari kebutuhan akan data-data yang bersifat historis.
Kajian sosiologi tentang masalah perubahan sosial bersifat diakronik artinya
peneliti harus mencari keterkaitan antara data-data sekarang dengan data-data
masa lalu. Dalam hal inilah peranan ilmu sejarah yang mengkaji tentang
peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan manusia menurut ruang dan
waktu, menjadi penting bagi kajian sosiologi.
Sementara itu hubungan antara sosiologi dengan ilmu ekonomi bisa kita
lihat pada bidang kajian Sosiologi Ekonomi, Sosiologi Produksi, Sosiologi
Konsumsi, Sosiologi Distribusi, atau Pemasaran Sosial. Bidang kajian
sosiologi atas fenomena ekonomi ini biasanya membutuhkan bantuan
konsep-konsep Sosiologi untuk memahami fenomena ekonomi tersebut.
Sosiologi yang mempunyai perhatian pada tingkah laku manusia atau
lebih spesifik lagi adalah interaksi, tentu sangat membutuhkan bantuan ilmu
komunikasi dalam menjabarkan prinsip-prinsip tentang kontaks dan
komunikasi, yaitu dasar bagi terjadinya interaksi. Bidang studi perpaduan
antara ilmu sosiologi dengan ilmu kornunikasi adalah Sosiologi Komunikasi.
Sosiologi juga membutuhkan konsep-konsep demografi, terutama dalam
memahami fenomena kota dan desa. Kita sering melihat dipakainya konsep
dan teori demografi seperti fertilitas, mortalitas, teori Maltus dan lain-lain
dalam bahasan sosiologi, yaitu antara lain Sosiologi Pedesaan, Sosiologi
Perkotaan, dan Sosiologi Kependudukan.
Ilmu lingkungan yang kadang-kadang juga bersifat ilmu alam, juga
memberikan kontribusinya pada kajian sosiologi. Prinsip-prinsip, konsep-
konsep, dan teori-teori lingkungan dipakai untuk menjelaskan hubungan
1.46 PENGANTAR SOSIOLOGI e

masyarakat dengan lingkungan fisiknya. Sosiologi yang mengkaji masalah


hubungan masyarakat dengan teknologi biasanya akan bersentuhan dengan
ilmu lingkungan. Sebagai contoh, konsep polusi digunakan sosiologi untuk
menjelaskan dampak industrialisasi bagi masyarakat.
Anda telah memahami tentang hubungan sosiologi dengan ilmu-ilmu
sosial lainnya. Sekarang untuk mengukur seberapa jauh Anda sudah
memahami materi tersebut kerjakan tugas berikut ini !

Sebutkan beberapa contoh penelitian yang menunjukkan adanya


hubungan antara sosiologi dengan ilmu-ilmu sosial lainnya!
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Dalam mengerjakan soal ini berpeganglah pada aspek-aspek dari


ilmu-ilmu sosial tersebut yang mempunyai relevansi dengan
sosiologi

Anda sudah selesai mempelajari materi kegiatan belajar 2. Anda sudah


rnernahaminya dengan baik bukan? Untuk mengukur tingkat pemahaman
Anda terhadap keseluruhan materi kegiatan belajar 2 ini maka baca
rangkuman, kerjakan soal-soal latihan dan soal-soal tes formatif berikut ini.
Selamat belajar.

~~
. -~
-.J... ~
LATIHAN ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Anda bersama dengan dua teman lainnya yang sama-sama mahasiswa


Jurusan Sosiologi Perekonomian dan Masalah Sosial FISIP-UT, diminta
untuk melakukan penelitian di Desa Pondok Cabe Ilir, Ciputat, Tangerang,
dengan bidang kajian Sosiologi lndustri, Sosiologi Hukum, dan Sosiologi
Pendidikan.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.47

1) Uraikan masalah-masalah apa saja yang bisa dijadikan tema penelitian


sesuai dengan bidang kajian masing-masing!
2) Uraikan ilmu-ilmu sosial apa saja yang bisa diikutsertakan dalam
kegiatan penelitian tersebut, dan dalam hal/masalah apa!

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam menjawab soal ini Anda harus berdiskusi dengan teman-teman


Anda.
1) Tetapi sebelumnya kalian harus mampu menjelaskan lebih <lulu apa saja
fokus dari kajian Sosiologi lndustri, Sosiologi Hukum, dan Sosiologi
Pendidikan.
2) Di samping itu Anda juga harus mampu menjelaskan fokus kajian dari
ilmu-ilmu sosial lainnya, dan relevansinya dengan kajian sosiologi.

RANG KUMAN

Sosiologi sebagai ilmu sosial yang mempunyai fokus kajian


mengenai tingkah laku manusia mempunyai bidang kajian yang sangat
luas, antara lain bidang kajian Sosiologi lndustri, Sosiologi Hukum,
Sosiologi Pendidikan, Sosiologi Perkotaan, Sosiologi Pedesaan,
Sosiologi Kesehatan, dan lain-lain.
Sosiologi Industri mengkaji masalah fenomena industri dengan
menitikberatkan kajiannya pada faktor manusia, dan mengaitkannya
dengan faktor mesin serta mekanisme kerja pabrik yang berorientasi
pada efisiensi dan efektivitas. Sedangkan Sosiologi Hukum merupakan
cabang sosiologi yang mengkaji fenomena-fenomena hukum yang ada di
masyarakat. Sementara itu Sosiologi Pendidikan mengkaji proses-proses
sosiologis yang berlangsung dalam lembaga pendidikan dengan tekanan
dan wilayah tekanannya pada lembaga pendidikan. Di lain pihak
Sosiologi Perilaku Menyimpang mengkaji perilaku dan kondisi yang
dianggap tidak sesuai dengan norma-norma yang sudah disepakati dalam
masyarakat.
Dalam melakukan kajiannya, terutama pada masyarakat modern,
sosiologi perlu bekerja sama dengan ilmu-ilmu sosial lainnya
membentuk kajian multidisipliner. Antropologi bisa membantu sosiologi
dalam hal metodologi mengingat antropologi mempunyai pengalaman
yang sangat panjang dalam melakukan penelitian yang bersifat kualitatif.
Psikologi bisa memberi masukan bagi sosiologi dalam hal informasinya
mengenai kecenderungan-kecenderungan yang sifatnya individual.
Sementara itu sosiologi juga harus meminta bantuan ahli sejarah untuk
1.48 PENGANTAR SOSIOLOGI e

memberi informasi tentang proses historis yang ada dalam fenomena


perubahan sosial

TES FDR MATI F 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Industrialisme telah menyumbangkan pengaruhnya terhadap keterlibatan


perempuan dalam dunia kerja dalam hal-hal berikut ini, kecuali .....
A. keterserapan tenaga kerja perempuan di pabrik-pabrik
B. perubahan status perempuan yang juga sebagai pencari nafkah
C. perempuan mulai bisa ikut memiliki saham perusahaan
D. semakin besarnya otonomi perempuan dalam rumah tangga

2) Perbedaan posisi majikan dan buruh yang semak:in tajam adalah akibat
dari pengaruh industrialisasi terhadap .....
A. institusi sosial
B. stratifikasi sosial
C. kepribadian sosial
D. fakta sosial

3) Dalam mengkaji fenomena sosial, Sosiologi Industri menitikberatkan


kajiannya pada faktor .....
A. mesin
B. manusia
C. pabrik
D. manajemen

4) Dalam mengkaji fenomena sosial, Sosiologi Hukum menaruh perhatian


yang besar pada masalah-masalah berikut ini, kecuali .....
A. bagaimana hukum berfungsi
B. bagaimana suatu organisasi sosial memberi bentuk terhadap proses
hukurn
C. bagaimana suatu organisasi sosial menghalang-halangi suatu proses
hukum
D. bagaimana pemerintah harus membuat aturan-aturan hukum

5) Dalam mengkaji hubungan hukum dengan sistem sosial maka kita harus
melihat pada ..... , kecuali
A. dalarn keadaan apa sistem sosial mempengaruhi suatu sistem hukum
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1.49

B. dengan cara bagaimana sistem sosial mempengaruhi suatu sistem


hukum
C. siapa saja yang merupakan anggota sistem sosial yang
mempengaruhi suatu sistem hukum
D. sejauh mana proses pengaruh mempengaruhi tersebut bersifat timbal
balik

6) Penelitian kita tentang hukum hak milik tanah pada beberapa suku
bangs a di Indonesia termasuk wilayah penelitian ten tang .....
A. hubungan hukum dan sistem sosial
B. persamaan dan perbedaan sistem hukum
C. hukum dan nilai-nilai sosial budaya
D. sistem hukum yang dualistis

7) John Austin dengan ajarannya tentang analytical jurisprudence termasuk


tokoh dengan mashab .....
A. formalistis
B. utilitarianisme
C. sociologycal jurisprudence
D. realisme hukum

8) Menurut Emile Durkheim sanksi hukum yang sifatnya mendatangkan


penderitaan adalah sanksi hukum yang sifatnya .....
A. represif
B. restitutif
C. irrasional
D. rasional

9) Yang dianggap sebagai pelopor kajian Sosiologi Pendidikan secara


formal adalah .....
A. Lester F. Ward
B. John Dewey
C. Emile Durkheim
D. Sir Fred Clarke

10) Perbedaan yang masih signifikan antara sosiologi dan antropologi


adalah .....
A. sejarah kemunculannya
B. wilayah kajiannya
C. metode yang digunakan
D. tokoh-tokohnya
1.50 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 51

Kunci Jawaban Tes Formatif


Tes Formatif 1

1) B Sebab tingkah laku manusia ( dalam rangka interaksi sosial)


adalah merupakan fokus kajian sosiologi.
2) c Sebab sosiologi, sebagaimana ilmu-ilmu lainnya, juga
mempunyai metodologi (yang spesifik).
3) B Sebab menurut Comte masyarakat itu mempengaruhi individu.
4) B Sebab masyarakat adalah lingkungan sosial indi vidu.
5) c Sebab induk dari sosiologi adalah filsafat.
6) D Sebab menurut Berger disintegrasi agama Kristen menyebabkan
ketidakseimbangan masyarakat yang akhimya memunculkan
keinginan untuk mempelajari ketidakseimbangan tersebut.
7) c Sebab Aristoteles adalah ahli filsafat yang banyak rnengkaji
tentang rnasyarakat sebelurn kajian tentang masyarakat dari
sudut pandang sosiologi muncul.
8) B Sebab empiris bukan jenjang sejarah perkembangan manusia.
9) B Sebab Durkheim sebagai penganut teori fungsionalisme lebih
memperhatikan keseimbangan dan mengabaikan adanya konflik.
10) D Sebab the subsisten man bukan tipe manusia berdasarkan respon
mereka terhadap kebutuhan budaya

Tes FormatifZ
1) C Sebab kepemilikan saham perusahaan oleh perempuan bukan
merupakan pengaruh dari industrialismu.
2) B Sebab posisi majikan dan buruh menunjukkan stratifikasi sosial.
3) B Sebab manusia adalah unit kajian dari Sosiologi lndustri.
4) D Sebab bagaimana pemerintah harus membuat aturan hukum
bukan merupakan perhatian Sosiologi Hukum.
5) C Sebab sistem sosial tidak mengacu pada pelaku.
6) B Sebab penelitian tersebut menunjukkan adanya komparasi
(perbandingan).
7) A sebab John Austin adalah tokoh dari mashab formalistis.
8) A sebab sanksi hukum represif adalah sanksi hukurn yang sifatnya
'menyiksa'
9) B Sebab John Dewey adalah pelopor kajian Sosiologi Pendidikan
10) A Sebab kemunculan sosiologi diawali dengan adanya keinginan
untuk memahami perubahan budaya yang terjadi, sedangkan
kemunculan antropologi diawali dengan adanya catatan dari para
penjelajah dunia.
1.52 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Glosarium
Definisi situasi •
• penentuan tindakan oleh diri sendiri
melalui tahapan latihan dan pertimbang-
an

Dialektika materialisme •
• ide yang menyatakan bahwa perkem-
bangan tergantung pada pertentangan
kelas dan pembentukan struktur yang
baru yang lebih tinggi dan yang ke luar
dari kelas tersebut.

Eksternalisasi •
• proses, di mana melalui aktivitas
sosialnya, manusia menciptakan realitas
sosial atau masyarakatnya sendiri.

Fakta sosial •
• yaitu aspek dari kehidupan sosial yang
tidak dapat dijelaskan dalam kerangka
karakteristik biologis maupun mental
(psikologis) dari indi vidu.

Individu •
• seorang atau manusia perseorangan.

Industri •
• kumpulan manusia yang berhubungan
dan bekerja sama menjalankan mesin di
pabrik, dan manusia tersebut memiliki
struktur sosial dan tindakan yang khas
dibandingkan dengan kumpulan manu-
sia yang bekerja di tempat lain.

lnternalisasi •
• terciptanya keseimbangan antara kenya-
taan subjektif dengan kenyataan objektif
serta antara identitas subjektif dengan
identitas objektif.

Masyarakat •
• kelompok manusia terbesar yang
mempunyai kebiasaan, tradisi, sikap,
dan perasaan persatuan yang sama.
Masyarakat itu meliputi pengelompokan
yang lebih kecil.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 53

Masyarakat •
• setiap kelompok manusia yang telah
cukup lama hidup dan bekerja sama
sehingga mereka dapat mengorgani-
sasikan dirinya dan berpikir tentang
dirinya sebagai satu kesatuan sosial
dengan batas-batas tertentu.

Objektivasi •
• proses di mana individu-individu
memahami kehidupan sosial sebagai
suatu realitas yang sudah tersusun
sebelumnya, yang bersifat teratur dan
seolah-olah tidak tergantung pada
.
manusia.

Rumpun ilmu-ilmu sosial •


• ilmu yang mengkaji kehidupan sosial
.
rnanusia.

Sosial dinamik •
• merujuk pada aspek-aspek kehidupan
sosial yang sejalan dengan perubahan
sosial dan yang membentuk pola-pola
perkembangan kelembagaan.

Sosial statik •
• merujuk pada aspek-aspek sosial yang
harus selaras dengan tatanan sosial dan
stabilitas sosial dan yang
memungkinkan masyarakat berada
dalam kebersamaan.

Sosiologi •
• ilmu yang mempelajari tentang
masyarakat manusia dan tingkah laku
manusia di beberapa kelompok yang
membentuk masyarakat.

Sosiologi Hukum •
• cabang sosiologi yang mengkaji
fenomena-fenomena hukum yang ada di
masyarakat.

Sosiologi •
• ilmu pengetahuan yang mempelajari
tentang pergaulan hidup socius dengan
socius atau teman dengan teman, yaitu
hubungan antara seorang dengan
1.54 PENGANTAR SOSIOLOGI e

seorang, perseorangan dengan golongan,


atau golongan dengan golongan.

Tesis •
• sesuatu yang mempunyai makna hanya
ketika hal itu berhubungan dengan
oposisinya (ide kontradiksinya) yang
disebut antithesis.

Tipe ideal •
• konsep yang dibentuk oleh sosiolog
untuk menggambarkan karakteristik
utama dari suatu fenomena
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 1 1. 55

Daftar Pustaka

Ahmadi, Abu. (1984). Pengantar Sosiologi. Sala: Ramadhani.

Ahmadi, Abu. (1991). Sosiologi Pendidikan. Jakarta: Bineka Cipta.

Faisal, Sanapiah. Sosiologi Pendidikan. Surabaya: Usaha Nasional.

Giddens, Anthony. (1994). Sociology. Blackwell Publishers. Oxford. United


Kingdom.

Harsojo (1984). Pengantar Antropologi. Bandung: Binacipta.

Kornblum, William and Carolyn D. Smith. (2000). Sociology in A Changing


World. Fifth edition. Orlando: Harcourt College Publishers.

Poloma, Margaret M. (1984). Sosiologi Kontemporer. Jakarta: Rajawali.

Schneider, Eugene V. (1986). Sosiologi Industri. Jakarta: Aksara Persada.

Soekanto, Soerjono. (1982). Teori Sosiologi tentang Pribadi dan


Masyarakat. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Soekanto, Soerjono. (1994). Pokok-Pokok Sosiologi Hukum. Jakarta: Raja


Grafi ndo Persada.

Sunarto, Kamanto. (1985). Pengantar Sosiologi, Sebuah Bunga Rampai.


Jakarta: Yayasan Obor.

Zanden, James W. Vander. (1993). Sociology, The Core. Third edition. New
York: Mc. Graw-Hill Inc.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 2

lnteraksi Sosial

Enny Febriana, S. IP.

PENDAHULUAN

(1 etiap individu dalam menjalankan kehidupannya selalu berhubungan


e) dengan orang lain. Untuk makan, kita berhubungan dengan orang yang
membuatkan makanan, kalau pun kita bisa membuat makanan sendiri maka
kita akan berhubungan dengan orang yang menjual bahan-bahan makanan.
Dalam keluarga setiap hari kita berhubungan dengan orang tua kita, dengan
saudara kita. Anda yang telah membentuk rumah tangga sendiri setiap hari
Anda berhubungan dengan istri Anda, dengan anak-anak Anda, dengan
pembantu rumah tangga. Untuk pergi ke suatu tempat kita berhubungan
dengan pengendara angkutan umum, kalau toh kita punya kendaraan sendiri
maka kita akan berhubungan dengan pengatur lalu lintas, dengan penjual
bensin, dengan penjual asongan.
Setiap hubungan yang kita lakukan dalam kegiatan sehari-hari, memiliki
pola berbeda-beda, tentunya hubungan dengan anggota keluarga kita tidak
akan sama dengan hubungan kita dengan teman-teman di kantor. Modul
interaksi sosial ini akan membawa kita untuk mempelajari kajian sosiologi
dalam cakupan mikro. Sebagai kajian mikrososiologi, interaksi sosial akan
membantu kita dalam mempelajari kejadian atau situasi yang terjadi di
kehidupan kita sehari-hari. Hubungan yang akan kita pelajari minimal
melibatkan dua individu, dalam waktu yang sangat singkat bisa hanya dalam
hitungan menit.
Pembahasan materi ini akan kita mulai dengan mempelajari pengertian
dari interaksi sosial sebagai suatu kajian mikro, kernudian kita lanjutkan
dengan pernbahasan mengenai syarat-syarat bagi terjadinya interaksi sosial,
dan diakhiri dengan aturan-aturan yang memberi batasan pada bentuk
interaksi sosial. Tiga pokok bahasan tersebut akan Anda temui dalam
2.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

kegiatan belajar pertama. Peda Kegiatan belajar kedua pernbahasan materi


interaksi sosial ini akan kita mulai dengan bentuk-bentuk interaksi sosial
yang meliputi proses-proses asosiatif, proses-proses disosiatif, yang diakhiri
dengan satu pendekatan yang mernbahas interaksi sosial, yaitu pendekatan
dramaturgi.
Pengetahuan tentang interaksi sosial ini akan sangat membantu kita
untuk memahami berbagai perilaku dalam hubungan antar manusia. Perilaku
setiap indi vidu tergantung dari bagaimana dia memiliki la tar belakang
budayanya. Sehingga kita tentunya tidak dapat menerapkan aturan main kita
untuk orang lain, kita harus memahami dahulu bagaimana nilai budaya yang
dianut sehingga interaksi yang kita lakukan dapat dipahami oleh orang yang
kita ajak berinteraksi. Pengetahuan ini juga membuat kita menjadi paham
mengapa ada orang yang saat berinteraksi menggunakan simbol-simbol
tertentu yang mungkin baru kita kenal. Pada akhimya untuk cakupan yang
lebih luas pengetahuan interaksi ini akan membantu kita dalam melakukan
hubungan dengan etnis lain, dan kita pun bisa memahami pola-pola
hubungan antar etnis di sekitar kita.
Setelah mempelajari modul dua ini Anda diharapkan mampu
menjelaskan konsep interaksi sosial. Untuk dapat menjelaskan konsep
Interaksi sosial,terlebih dahulu Anda diharapkan dapat menjelaskan:
1. pengertian dari interaksi sosial;
2. syarat-syarat terjadinya interaksi sosial;
3. aturan-aturan dalam interaksi sosial;
4. bentuk-bentuk interaksi sosial;
5. proses-proses asosiatif;
6. proses-proses disosiatif;
7. pendekatan dramaturgi.

Selamat Belajar, Semoga Sukses !


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pengertian lnteraksi Sosial

lf nteraksi sosial merupakan suatu kajian mikrososiologi yang mempelajari


JL kehidupan sehari-hari, Pada kajian ini kita akan mempelajari hubungan-
hubungan yang sangat dekat dengan kegiatan kita sehari-hari. Untuk dapat
memahami interaksi ini pertama-tama dalam kegiatan belajar pertama ini kita
harus memahami terlebih dahulu pengertian dari interaksi sosial. Melalui
pengertian tersebut kita mempelajari unsur-unsur apa saja yang terdapat
dalam interaksi sosial. Setelah itu kita mempelajari bagaimana proses
terjadinya interaksi sosial, hal-hal apa saja yang diperlukan dalam interaksi
sosial, dan kemudian aturan-aturan apa saja yang biasanya mengatur proses-
proses interaksi sosial.
Setelah memahami proses interaksi sosial tentunya kita perlu mengetahui
bentuk-bentuk dari interaksi sosial, hal inilah yang akan kita pelajari dalam
kegiatan belajar kedua. Bentuk interaksi itu akan kita pelajari dari proses-
proses assosiatif dan proses-proses disosiatif. Selain itu kita juga mempelajari
bentuk interaksi yang dianalogikan sebagai suatu panggung teater,
pendekatan ini dalam sosiologi disebut dengan pendekatan dramaturgi.
Nah, setelah Anda mengetahui hubungan apa yang akan dipelajari di
kegiatan belajar 1 dengan kegiatan belajar 2, marilah kita rnulai mempelajari
apa yang terdapat dalam kegiatan belajar 1. Pertama-tama mari sama-sama
kita simak cerita pendek di bawah ini:

Cerita Pendek : Air Mata Tegar, ditulis oleh Alia (nama pena) ...
" Bob, ayo berangkat! Telat Kamu," panggil Haryo, adik Tegar, dari luar
kamar.
"Tungguin gua bentar, om," balas Bobby. Ah, anak ini sudah jadi orang
Jakarta, batin Tegar. Bobby mencium punggung tangan Tegar lalu
berlari keluar kamar.
"Assalamualaikum, Pak, tapi nanti malam Bobby ada acara maulud-an
bareng satu sekolah"
"ya, ya, ya, sudah sana," Tegar sudah tak terlalu mendengarkan.
Tubuhnya kembali dibaringkan ke ranjang reyot yang setia
menemaninya beberapa tahun tni .
... Adzan lsya' belum lama dikumandangkan di Masjid Sunda Kelapa
ketika segerombolan manusia 'cantik' berkumpul di seberang masjid
2.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

itu. Di sana Tegar alias Tara berdiri dengan anggun. Mawar, nama
panggilan si "Titi Kamal" tak kalah anggun berdiri dekat Tegar. Sesekali
tangannya melambai bila ada orang yang sengaja menurunkan kaca
jendela mobil untuk sekedar menggoda.
"Aih siwalan, akika cumi-cutni digodait». Udah gatel, nih," seru Mawar
gemas. Tegar hanya tersenyum terpaksa. Mawar menoleh ke arah
Tegar. " Eh, Tara, eh Tegar, kenapa, sih, pake brenti-brenti segala?
Duitnya kan lumayan?"
Tegar tak langsung menjawab dari pelataran masjid terlihat
serombongan anak-anak keluar dengan gembira. Beberapa orang tua
menjemput anak-anak itu. Ada yang dengan mobil, motor, atau dengan
bajaj. Yang tak dijemput kebanyakan anak laki-laki, berjalan
berombongan sambil saling meledek. Di antara mereka ada seorang
anak laki-laki dengan baju koko warna putih tulang.
Tegar terkesiap. Bobby!
"Tara eh tegar. Aih, kenapa, sih, "Mawar kesal karena pertanyaannya
tak kunjung dijawab. Sebuah sedan berwarna abu-abu metalik berhenti
tepat di depan mereka. Kaea Jendela diturunkan. Sang pengemudi
menawarkan angka yang menggiurkan. Mawar yang kesal hampir saja
naik ke atas mobil bila tak melihat mata Tegar yang tak berkedip
menatap ke suatu a rah. Entah mengapa ada dorongan untuk menemani
Tegar
Tegar sudah hampir beranjak pergi dari tempatnya berpijak ketika
rombongan anak-anak itu melintas tepat di seberangnya. Anak-anak
melihat dengan takjub dua manusia cantik yang tak jelas jenis
kelaminnya menurut pengamatan mereka.
"Bencong! Banci ! " seru seorang anak. Yang lainnya ribut menanggapi
sambil terus menatap dengan seksama yang disebut 'bencong'.
Tegar ingin pergi tapi kakinya, seperti dipaku di trotoar. lngin menutup
mata tapi seperti ada tiang yang menyangga kelopak matanya agar
tidak mengatup. Dan ketika mata Tegar bersitatap dengan mata seorang
anak laki-laki yang amat dikenalnya segala pertahanan Tegar runtuh.
Bila Tuhan izinkan bumi untuk membelah, atau langit runtuh saat itu,
Tegar kan jalani .... Tapi hanya air mata Tegar yang terus mengalir demi
melihat Bobby Lari, Lari, dan terus Lari .... Jauh, menjauhi Tegar ....
Tegar diam, tak bergerak dengan air mata yang tak kunjung berhenti.

Kalibata, 2 Januari 2004


(Sumber : Cerita Pendek karangan Alia (nama pena) berjudul " Air Mata
Tegar" dimuat dalam On Communication, Media Departemen llmu
Komunikasi, Edisi 1 I Season 2)
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.5

A. INTERAKSI SOSIAL SEBAGAI KAJIAN MIKRO SOSIOLOGI

Mungkin Anda bingung mengapa saya memberikan ilustrasi cerita


pendek dengan topik permasalahan seorang waria. Yah, Kita memang tidak
akan mempelajari mengenai perilaku Waria, sebagai suatu perilaku
menyimpang, yang akan kita pelajari adalah perbedaan cara berkomunikasi
dalam berbagai situasi yang terdapat dalam cerpen tersebut. Pertama dalam
cerpen tersebut Anda bisa memahami bagaimana Tegar sebagai seorang ayah
berkomunikasi dengan anaknya, Boby. Perhatikanlah bahasa yang
dipergunakan oleh Bobby! Bobby menggunakan cara yang berbeda ketika
berbicara dengan ayahnya dan saat menjawab panggilan pamannya. Dengan
ayahnya Bobby menggunakan bahasa biasa yang sopan ke orang yang lebih
tua, namun ke pamannya Bobby menggunakan bahasa pergaulan untuk
temannya atau yang oleh Tegar disebut dengan bahasa Jakarta. Hal seperti
inilah yang akan kita pelajari dalam materi modul ini. Kita bisa melihat
bahwa dalam waktu yang bersamaan orang bisa menggunakan dua satu
bahasa dengan gaya yang berbeda, perbedaan tersebut tentunya memiliki
makna bagi penggunanya.
Pada cerita itu selanjutnya, Anda dapat mempelajari bagaimana Tegar
berkomunikasi dengan teman sekerjanya, atau lebih tepatnya bagaimana
Mawar saat mengajak Tegar berbicara. Di sini Mawar menggunakan bahasa-
bahasa simbolik yang maknanya hanya dipahami oleh kaum waria. Arti dari
bahasa tersebut tentunya sudah dipahami oleh Tegar sebagai lawan
bicaranya. Saat menjadi Waria, Tegar memiliki nama samaran Tara. Nama
tersebut tentu hanya dipergunakan saat bekerja, dan tidak ketika bersama
Bobby atau Haryo, di sini menunjukkan adanya pengaturan terhadap
hubungan yang dijalankan. Perhatikanlah bahwa dalam satu hari Tegar
berhubungan dengan orang yang berbeda dan menggunakan bahasa yang
berbeda. Seperti itulah gambaran yang akan Anda pelajari dalam modul ini.
Pada modul ini juga, Anda akan mempelajari bagaimana pola hubungan
yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari, dalam hitungan waktu yang singkat
namun selalu berpola. Anda juga akan mempelajari bagaimana dalam
interaksi digunakan simbol-simbol yang maknanya hanya diketahui oleh
kelompok-kelornpok orang tertentu. Kajian terhadap apa yang terjadi dalam
kehidupan sehari-hari ini merupakan bagian dari mikrososiologi, karena
mikro maka kita mengkajinya dalam cakupan sempit, melibatkan sedikit
2.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

individu, dalam waktu singkat yang dapat hanya dalam hitungan menit
bahkan detik.
Untuk memulai mempelajari materi ini, marilah kita mulai dengan
pengertian dari interaksi sosial. Interaksi sosial dapat diartikan sebagai
hubungan-hubungan sosial yang dinamis. Hubungan sosial yang dimaksud
dapat berupa hubungan antara individu yang satu dengan individu lainnya,
antara kelompok yang satu dengan kelompok lainnya, maupun antara
kelompok dengan individu (Soekanto, 2002). Pada pengertian di atas kita
dapat mengetahui bahwa yang dipelajari dalam interaksi sosial adalah
hubungan sosial yang sifatnya dinamis. Hal ini berarti kita akan melihat suatu
hubungan yang dapat berubah tergantung pada situasi sosial di mana
hubungan tersebut terjadi. Selain itu perubahan juga dapat terjadi bila
hubungan tersebut melibatkan orang yang berbeda, atau kelompok yang
berbeda. Pada ilustrasi di atas kita melihat beberapa hubungan yang
dilakukan oleh Tegar, hubungan Tegar dengan anaknya, dan hubungan
dengan teman sekerjanya yang terjadi dalam waktu satu hari, bukan kah kita
pun demikian dalam satu hari kita bisa berhubungan dengan keluarga,
kemudian dengan teman sekerja, kemudian malamnya dengan tetangga kita
atau dengan teman di klub olah raga.
Pada ilustrasi di atas kita ketahui bahwa banyak simbol yang digunakan
dalam kita melakukan hubungan, dan simbol ini akan berbeda bila kita
melakukan hubungan dengan individu yang berbeda. Oleh tokoh sosiologi,
Leslie White, simbol diartikan sebagai sesuatu yang nilai atau maknanya
diberikan kepadanya oleh mereka yang menggunakannya (Sunarto, 2000).
Hal ini menunjukkan bahwa makna diberikan kepada suatu simbol oleh
kelompok yang menggunakannya. Sebagai contoh adalah makna yang
diberikan kepada warna tertentu, binatang, atau air, dan benda-benda lainnya.
Baiklah kita ambil satu contoh misalnya warna merah putih dalam bendera
negara kita, kita semua tahu arti warna bendera tersebut adalah merah berarti
berani, putih berarti suci. Arti untuk warna merah dan putih diberikan oleh
bangsa Indonesia, dan itu dimaknai sama oleh bangsa Indonesia. Kedua
warna tersebut bila kita lihat di negara lain, memiliki makna yang berbeda.
Di Cina, misalnya Putih memiliki makna kematian, sedangkan merah
memiliki makna kebahagiaan.
Contoh di atas menunjukkan kepada kita bahwa makna diberikan kepada
sesuatu hal oleh mereka yang menggunakannya sebagai suatu simbol. Makna
yang diberikan kepada sesuatu tersebut tidak berhubungan dengan unsur-
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.7

unsur yang terdapat dalam suatu simbol. Apa maksudnya? Bila Anda lihat
contoh di atas maka kesucian atau keberanian sesungguhnya tidak berada
dalam unsur-unsur yang terdapat dalam warna putih atau merah, bangsa
Indonesia lah yang kemudian memberi makna putih dengan sesuatu yang suci
atau bersih, dan merah dengan keberanian.
U ntuk melihat perbedaan pemberian makna terhadap simbol tertentu
perhatikanlah gambar di bawah ini.
Apa yang Anda pikirkan ketika Anda melihat
simbol tersebut, mungkin Anda berpikir nol, atau
tanda persetujuan. Di masyarakat kita umumnya
menggunakan simbol di atas untuk menyatakan nol
atau persetujuan. Simbol tersebut di beberapa negara
diberi arti yang berbeda, misalnya pada sekitar tahun
1990-an, simbol tersebut di Amerika melambangkan
tanda persetujuan, sedangkan di Perancis Bagian
Selatan simbol tersebut menunjukkan angka nol atau
ketidakgunaan, dan di Jepang simbol tersebut
bermakna uang (Sullivan, 2004). Keadaan ini
menunjukkan bahwa makna dari suatu simbol Gambar 2.1
Symbol
diberikan oleh mereka yang menggunakannya. Di
mana makna tersebut tidak berhubungan dengan
unsur-unsur yang terdapat pada jari itu sendiri. Ketidaktahuan seseorang akan
makna yang digunakan di suatu kelompok dapat menyebabkan terganggunya
interaksi yang akan dibentuk. Mungkin Anda sering mengalami teman yang
kita ajak berinteraksi tidak memahami apa yang kita bicarakan. Hal ini
dikarenakan ada perbedaan terhadap maka suatu simbol yang kita gunakan.
Pertanyaan yang kemudian muncul adalah bagaimana makna dapat
diberikan dalam suatu komunitas? Makna memang muncul dari proses
interaksi sosial. Untuk memahami hal ini mari kita pahami penjelasan
Herbert Blumer mengenai proses Interaksi sosial. Interaksi sosial menurut
Blumer dapat dijelaskan sebagai berikut: manusia bertindak terhadap sesuatu
atas dasar makna yang dimiliki sesuatu tersebut bagi manusia, di mana,
makna yang dimiliki sesuatu itu juga berasal dari interaksi antara seseorang
dengan sesamanya. Dan terakhir, makna tidak bersifat tetap namun dapat
dirubah. Perubahan makna dapat terjadi melalui proses penafsiran yang
dilakukan orang ketika menjumpai sesuatu. Proses tersebut itu dengan
interpretative process (Sunarto, 2000)
2.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Apa yang dapat kita simpulkan dari penjelasan Herbert Blumer di atas?
Interaksi merupakan tempat terbentuknya suatu makna, di mana makna ini
didapat atau diketahui dari hasil kita berhubungan dengan orang lain. Bila
individu yang melakukan hubungan memiliki nilai yang berbeda terhadap
sesuatu atau simbol maka makna dapat berubah, perubahan makna terjadi
melalui proses penafsiran dari interaksi sosial. Mungkin Anda belum dapat
menangkap maksud dari yang saya jelaskan. Baiklah mari kita Iihat makna
pendidikan seks dalam keluarga. Dahulu kala membicarakan seks dalam
keluarga merupakan hal yang dilarang atau tabu. J angankan dalam keluarga,
membicarakan seks diantara teman sebaya saja terasa risih. Orang tua kita
memberi makna pada kegiatan seks sebagai sesuatu yang bersifat sangat
pribadi dan tidak patut dibicarakan. Ini mungkin saja masih berlaku
dibeberapa kelompok masyarakat di negara kita. Tetapi kemudian, perubahan
teknologi telah merubah makna mengenai seks. Sekarang ini membicarakan
seks merupakan hal biasa. Apalagi siaran TV sudah sangat banyak
menyiarkan acara-acara yang membahas mengenai seks. Hasil pembicaraan
dengan teman dan melihat diskusi-diskusi di TV telah merubah makna
terhadap pembicaraan seks. Bagi beberapa keluarga pendidikan seks menjadi
suatu hal yang sangat diperlukan untuk menjadi kontrol dari derasnya arus
informasi mengenai hal tersebut. Di sini setelah melihat situasi perubahan
masyarakat maka beberapa individu memberikan penafsiran yang berbeda
mengenai pembicaraan seks dalam keluarga, dari yang bermakna tabu
menjadi bermakna untuk keperluan mengontrol perilaku anak.
Pada contoh tersebut kita bisa lihat pembicaraan seks pada awalnya
bahwa dimaknai sebagai sesuatu yang tabu oleh masyarakat kita hingga awal
tahun 90-an. Kemunculan stasiun TV swasta telah meningkatkan frekuensi
pembicaraan seks dan menjadi semakin terbuka, siapa saja bisa
mendengarkan pembicaraan tersebut. Hal ini kemudian ditafsirkan oleh
beberapa orang bahwa pembicaraan seks menjadi hal yang penting dan tak
perlu ditabukan. Seks kemudian menjadi hal yang biasa di bicarakan dalam
keluarga, dan beberapa keluarga mulai menerapkan pendidikan seks, agar
anak tidak lagi mencari tahu sendiri masalah seks ini. Karena seks menjadi
biasa dibicarakan dalam keluarga maka makna seks tersebut berubah dari
sesuatu yang tabu dibicarakan dalam keluarga menjadi sesuatu yang penting
untuk dibicarakan dalam keluarga.
Untuk memperdalam pengertian makna ini cobalah Anda kerjakan
Tugas di bawah ini!
• I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 2 2. 9

Tugas:
Perhatikanlah lingkungan Anda, cobalah Anda amati beberapa
simbol yang masih digunakan di lingkungan Anda. Kemudian isilah
tabel di bawah ini !

Jawaban:

Makna bagi Makna bagi


Simbol
masyarakat Anda masyarakat lain

Petunjuk:
1. Amatilah simbol-simbol yang masih sering digunakan di lingkungan
Anda. Simbol dapat berupa banyak hal, seperti binatang, air,
bahasa isyarat, kebiasaan, dan lain sebagainya.
2. Catatlah makna yang terkandung dalam simbol tersebut.
3. Amatilah apakah simbol terse but berlaku di lingkungan masyarakat
Anda atau juga di masyarakat lainnya.
4. Bila pada masyarakat lain simbol itu masih dipergunakan catatlah
makna dari simbol tersebut, Anda akan menemukan perbedaan-
perbedaan makna dari suatu simbol.

B. SY ARA T-SYARA T TERJADINYA INTERAKSI SOSIAL

Bila kita melihat uraian di atas maka interaksi merupakan hal yang
penting karena dapat membentuk dan merubah suatu makna. Sekarang
marilah kita melihat apa yang diperlukan untuk terjadinya suatu interaksi
sosial. Interaksi sosial dapat terjadi bila antara dua individu atau kelompok
terdapat kontak sosial dan terjadi komunikasi. Kedua unsur inilah yang
diperlukan bagi terjadinya suatu interaksi sosial. Sekarang mari kita lihat
masing-masing unsur tersebut.

1. Kontak Sosial
Kontak sosial merupakan tahap pertama dari terjadinya hubungan
sosial. Asal kata kontak adalah dari bahasa Latin yaitu Con atau Cum dan
Tango. Con atau Cum memiliki arti bersama-sama, sedangkan Tango berarti
2.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

menyentuh, Jadi, arti dari kontak adalah bersama-sama menyentuh. Namun,


dalam hubungan sosial pertemuan secara badaniah tidak selalu diperlukan
(Soekanto, 2002) Kita dapat melakukan kontak sosial walaupun tidak
berjumpa dengan individu lain, yaitu dengan menggunakan salah satu alat
telekomunikasi, misalnya telepon. Kontak sosial dapat terjadi dalam tiga
bentuk, yaitu interaksi antara individu dengan individu, individu dengan
kelompok, dan kelompok dengan kelompok. Dalam kontak sosial ini, kita
umumnya melakukan suatu kegiatan berkomunikasi. Sekarang mari kita lihat
unsur kedua tersebut.

2. Komunikasi
Komunikasi merupakan penyampaian suatu informasi dan pemberian
tafsiran serta reaksi terhadap informasi yang disampaikan. Hal ini seperti
yang dijelaskan oleh Soekanto (2002) yang mengatakan bahwa arti penting
dari komunikasi adalah pemberian tafsiran atas penyampaian informasi oleh
orang lain. Informasi yang disampaikan dapat berbentuk pembicaraan, gerak
tubuh atau sikap. Setelah menafsirkan, orang tersebut kemudian memberikan
reaksi (Soekanto, 2002). Dari penjelasan di atas kita dapat ketahui bahwa
dalam berkomunikasi selalu digunakan bahasa atau pembicaraan, juga
digunakan gerak tubuh atau sikap. Penggunaan bahasa kita sebut dengan
komunikasi verbal, sedangkan penggunaan anggota tubuh lain, selain suara,
kita sebut dengan komunikasi nonverbal. Untuk komunikasi nonverbal ini
Karp dan Yoels menamakan dengan istilah kinesics. Pada proses terjadinya
interaksi sosial, kedua bentuk komunikasi ini sama-sama penting untuk
dipahami maknanya.
Bagaimana kita dapat memahami dua bentuk komunikasi tersebut ?
Ingat-ingatlah ketika Anda melakukan pembicaraan dengan individu lain,
apakah Anda selalu menjawab dengan kata-kata? Saya rasa sekali-sekali kita
tidak menggunakan kata-kata dalam berkomunikasi, kita cukup menjawab
dengan anggukan untuk menyatakan persetujuan atau gelengan kepala untuk
menyatakan ketidaksetujuan. Saat kita berkomunikasi, kita sering kali
melihat pada situasi dan suasana hati individu yang kita ajak bicara. Suasana
hati itu biasanya kita ketahui melalui gerak-gerik atau ekspresi wajah. Kita
tidak perlu bertanya dia sedang sedih, bila kita sudah melihat raut wajah duka
dengan air mata mengalir dari kedua matanya. Kedua komunikasi itu pun
terkadang saling mendukung saat kita berkomunikasi dengan orang lain. Kita
dapat lebih meyakinkan orang bila kata-kata yang kita ucapkan disertai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.11

dengan ekspresi wajah yang mendukung. Dan terkadang kita dikatakan


berbohong bila ekspresi wajah kita tidak mendukung pernyataan kita.
Bagaimana, pemahkah Anda mengalaminya?
Sekarang kita telah mengetahui dua unsur penting dalam terjadinya
proses interaksi sosial, yaitu kontak sosial dan komunikasi. Kedua unsur
tersebut merupakan komponen penting dalam proses interaksi. Apabila
terjadi kontak sosial namun komunikasi tidak terjadi maka kontak sosial itu
tidak memiliki makna. Proses interaksi baru terjadi bila dalam suatu kontak
berlangsung suatu komunikasi, baik komunikasi verbal maupun a komunikasi
nonverbal. Seperti apa kontak yang tidak memiliki makna? Apabila kita
banyak berjumpa dengan orang tanpa terjadi komunikasi apa pun. Kita hanya
menilai orang tersebut dalam hati kita, orang itu gagah atau cantik, seorang
dokter, pemulung ataukah artis. Kejadian tersebut hanya lewat begitu saja
dalam kehidupan kita tanpa memberikan makna karena kita tidak memiliki
hubungan apa pun dengan mereka.
Pada saat terjadinya kontak maka individu akan menjadikan beberapa hal
sebagai sumber informasi, untuk memulai suatu komunikasi. Karp dan Yoels
menunjukkan beberapa hal yang dapat menjadi sumber informasi bagi
dimulainya komunikasi atau interaksi sosial (Sunarto, 2002). Sumber
Informasi tersebut dapat terbagi dua, yaitu Ciri Fisik dan Penampilan.
a. Ciri Fisik, adalah segala sesuatu yang dimiliki seorang individu sejak
lahir. Ciri fisik tersebut di antaranya adalah jenis kelamin, usia, dan ras.
Jenis kelamin merupakan hal pertama yang kita lihat bila kita akan
memulai suatu interaksi. Hal ini tentunya berhubungan dengan
penggunaan bahasa. Kita tentu tahu ada sapaan-sapaan yang
diperuntukkan untuk laki-laki dan untuk perempuan. Kita juga biasanya
menggunakan bahasa-bahasa tertentu untuk berbicara dengan laki-laki
dan dengan perempuan. Demikian juga dengan topik yang akan kita
bicarakan, biasanya akan kita bedakan untuk Iaki-laki dan dengan
perempuan. Informasi yang berkaitan dengan jenis kelamin ini akan
terganggu bila yang kita hadapi adalah waria, di mana kita menjadi sulit
mengidentifikasi jenis kelamin orang yang kita ajak berinteraksi.
Misalnya saja mengenai sapaan, bagaimana kita harus menyapa, mbak,
mas, ibu ataukah bapak.
Usia juga merupakan hal yang sering kita jadikan informasi. Sebelum
kita memulai komunikasi kita akan memperkirakan terlebih dahulu usia
lawan bicara kita. Kita akan menggunakan bahasa yang berbeda bila
2.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang kita hadapi adalah orang tua atau anak-anak. Karena bila kita
menggunakan bahasa orang dewasa untuk anak-anak, kemungkinan
besar mereka belum mampu memahami makna yang kita maksudkan.
Atau sebaliknya bila kita menggunakan bahasa anak-anak untuk orang
yang dewasa maka akan muncul ketersinggungan karena diperlakukan
sebagai anak-anak. Gaya bahasa pun biasanya kita bedakan untuk orang
tua, untuk yang seusia dengan kita, dan untuk anak-anak.
Ras sebagai sumber informasi mungkin menjadi suatu hal yang
dipertanyakan. Namun, di beberapa negara, ras digunakan sebagai
sumber informasi untuk penggunaan bahasa tertentu. Di masyarakat kita,
ras memang tidak dapat dipergunakan dalam kaitannya dengan
penggunaan bahasa. Kita lebih mungkin mencari informasi mengenai
etnik, misalnya dari cara berpakaian atau bentuk wajah, atau dari warna
kulit untuk mereka yang berasal dari Indonesia Timur. Namun, untuk
penggunaan bahasa Indonesia kita tidak membedakan penggunaannya.
Hal ini berbeda dengan negara-negara di mana perbedaan ras juga
mempengaruhi penggunaan kata-kata, di Amerika misalnya, dahulu kala
orang negro yang berkulit hi tam disebut dengan istilah "Boy", meskipun
jabatan mereka lebih tinggi dari orang kulit putih.
b. Selain ciri fisik, penampilan seseorang sering kali digunakan sebagai
sumber informasi dalam melakukan komunikasi. Penampilan di sini
dapat meliputi daya tarik fisik, bentuk tubuh, penampilan berbusana,
wacana.
Daya tarik fisik, menurut penelitian Karlp dan Yoels daya tarik fisik
mempengaruhi seseorang dalam berinteraksi. Seseorang yang kurang
menarik biasanya menjadi sulit berinteraksi dibandingkan mereka yang
memiliki daya fisik lebih menarik. Daya tarik fisik ini juga terkadang
menjadi dorongan bagi seseorang yang akan memulai interaksi. Karena
mereka yang memiliki fisik menarik terlihat lebih supel dan terbuka. Bila
Anda perhatikan bahwa daya tarik fisik merupakan salah satu sarana
yang dipergunakan untuk mencari pasangan hidup. Perhatikanlah iklan
mencari pasangan hidup di surat kabar atau majalah.
Karlp dan Y oels mengemukakan temuan penelitian dari Wells dan Siegel
mengenai bentuk tubuh seseorang yang dapat dijadikan sumber
informasi. Hal ini dikarenakan bentuk tubuh tertentu diidentikkan
dengan watak tertentu. Mereka mengatakan bahwa bentuk endomorph,
yaitu bentuk tubuh bulat dan pendek menunjukan sifat yang tenang dan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.13

santai, bentuk mesomorph, yaitu bentuk tubuh atletis dan berotot


memperlihatkan sifat yakin dan aktif, sedangkan bentuk ectomorph,
yaitu bentuk tubuh tinggi dan kurus memiliki sifat tegang dan pemalu.
Ini merupakan basil penelitian di Amerika. Bagaimana dengan di
lingkungan Anda, apakah hal tersebut juga Anda perhatikan? Mungkin
tanpa kita sadari kita sering mengidentifikasi sifat seseorang dari bentuk
tubuhnya.

Sumber informasi yang juga dipergunakan adalah pakaian. Pernahkah


ketika Anda berada di suatu tempat lalu Anda kurang dihormati karena
pakaian Anda? Jika belum pernah, Anda perlu mencobanya pergilah ke pusat
pertokoan dengan berpakaian seadanya, misalnya kaos oblong dan celana
pendek, serta sandal jepit. Anda akan menemukan sesuatu yang menarik,
mungkin selama berada di pusat pertokoan tersebut Anda diikuti oleh petugas
keamanan karena dicurigai, atau Anda diperhatikan dan mungkin dihindari
oleh pengunjung lain karena dianggap sebagai pencopet. Hal ini terjadi
karena pakaian yang kita gunakan dianggap lebih cocok untuk mereka yang
berasal dari kalangan bawah atau pencopet. Kita juga sering kali menilai
orang dari kalangan tertentu dengan melihat pakaian yang digunakan,
misalnya karena kita tahu pakaiannya bermerek terkenal maka kita katakan
dia berasal dari kalangan atas. Hal ini juga akan berpengaruh terhadap
interaksi yang akan kita lakukan. Kita akan menyesuaikan pembicaraan
dengan pakaian yang digunakan, karena bila tidak kita takut dia tidak
memiliki makna yang sama dengan yang kita maksudkan. Misalnya
pembicaraan mengenai restoran ternama dan manakala kita akan bicarakan
dengan orang yang kita identikkan berasal dari kalangan atas, karena
membicarakan hal ini dengan kalangan menengah dan bawah, mereka
mungkin belum punya pengalaman makan di tempat tersebut.
Sumber informasi terakhir adalah wacana atau ungkapan-ungkapan yang
digunakan dalam interaksi. Saat interaksi kita terkadang mendapatkan
informasi mengenai status sosial seseorang dari ungkapan-ungkapan yang
terucap. Misalnya '' maaf, Sabtu ini saya tidak bisa karena harus bermain
golf'. Olah raga golf adalah olah raga yang dimainkan oleh kalangan
tertentu, dari pernyataan tersebut kita menjadi tahu bahwa ia dari kalangan
menengah ke atas. Melalui wacana ini, kita juga dapat mencari informasi
mengenai status mereka, misalnya alamat, status perkawinan, jumlah anak,
pekerjaan dan sebagainya. Hal ini akan sangat mempengaruhi terjadinya,
2.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

karena dari informasi status ini kita dapat menyesuaikan diri dengan bahasa
hingga gaya bahasa yang kita gunakan.

C. ATURAN YANG MEN GA TUR INTERAKSI SOSIAL

Selain kontak sosial dan komunikasi, proses terjadinya interaksi sosial


dipengaruhi oleh beberapa aturan. Aturan dari interaksi ini di antaranya dapat
dilihat melalui dimensi ruang dan dimensi waktu dari Robert T Hall dan
Definisi Situasi dari W .I. Thomas.
Aturan pertama yang kita pelajari adalah mengenai aturan ruang.
Hubungan kita dengan seseorang mempengaruhi posisi kita dalam melakukan
interaksi. Dengan orang-orang yang dekat tentunya kita akan mengambil
posisi lebih dekat dibandingkan dengan orang yang tidak terlalu kita kenal
atau baru kita kenal. Posisi ini pun akan mempengaruhi kita dalam
melakukan pembicaraan karena akan ada hal-hal yang dapat kita bicarakan
dengan orang yang dekat dengan kita, namun tidak mungkin kita bicarakan
dengan orang yang baru kita kenal. Untuk aturan mengenai ruang ini seorang
sosiolog Robert T. Hall menamakan studinya dengan istilah proxemics.
(Sunarto, 2002). Hall membagi ruangan dalam interaksi sosial menjadi 4
batasan jarak, yaitu : jarak intim, jarak pribadi, jarak sosial, dan jarak publik.
Mari kita lihat satu persatu dari keempat jarak tersebut.
Jarak intim, yaitu interaksi yang terjadi dengan jarak antara 0-45 cm.
Hubungan ini melibatkan secara intensif pancaindra kita, misalnya
penglihatan, bau badan, suhu badan, suara, sentuhan kulit, hembusan nafas.
Interaksi sosial yang terjadi dalam jarak ini misalnya adalah orang yang
sedang bercinta, atau orang yang melakukan olahraga jarak dekat misalnya
gulat. Tentu Anda dapat membayangkan interaksi apa yang terjadi dalam
jarak dekat ini. Bagi pasangan bercinta tentunya interaksi hanya dipahami
oleh mereka berdua dan kehadiran orang lain hanya akan mengganggu
terjadinya interaksi sosial. Bila dalam situasi umum orang terpaksa berada
pada jarak intim maka dia akan membatasi kontak tubuh dan pandangan
mata. Mungkin Anda punya pengalaman naik kendaraan umum yang begitu
padat misalnya naik kereta atau bus? Pada kondisi tersebut biasanya kita
mencoba menghindari sentuhan tubuh orang lain dengan menggunakan tas
kita atau apa pun yang kita bawa untuk memberi jarak pada jarak intim kita.
Jarak pribadi, yaitu pada jarak interaksi 45 cm hingga 1,22 m. Pada
jarak ini penggunaan pancaindra mulai berkurang. Interaksi yang terjadi
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.15

biasanya dengan orang-orang yang memiliki hubungan yang dekat misalnya


keluarga, suami-istri. Jarak terjauh adalah interaksi yang terjadi saat berolah
raga atau senam dengan jarak rentangan kedua tangan. Pada jarak ini
hubungan relatif dekat dan dengan orang yang tentunya telah kita kenal.
Jarak yang ketiga adalah jarak sosial, interaksi pada jarak ini terjadi dari
jarak 1,22 m hingga 3,66 m. Pada jarak ini interaksi terjadi dalam
pembicaraan normal namun tidak saling menyentuh. Biasanya, jarak ini
terj adi dengan melibatkan beberapa pihak dalam kegiatan kerj a sama
informal dan formal. Jarak terdekat dari jarak pribadi dapat terjadi dalam
kerja sama informal, misalnya gotong-royong membersihkan saluran
pembuangan air. Sedangkan jarak terjauh dari jarak pribadi terjadi dalam
kerja sama formal, misalnya antara pimpiman perusahaan dengan
sekretarisnya. Interaksi sosial dapat terjadi walaupun posisi keduanya berada
pada jarak yang cukup jauh misalnya melalui telepon. Pada jarak ini interaksi
terjadi di antara individu-individu yang saling mengenal dan tidak selalu
mengenal secara dekat.
Jarak publik, yaitu interaksi yang ini terjadi pada jarak lebih dari 3,66
m. Jarak ini terjadi pada saat individu harus berbicara di depan umum.
Pembicaraan pada jarak ini misalnya yang dilakukan oleh politikus atau
aktor. Anda tentunya masih ingat masa karnpanye di rnana pernbicaraan
dengan jarak publik ini banyak terjadi. Pembicaraan pada jarak ini
rnernerlukan pengaturan intonasi suara, sernakin jauh jarak interaksinya,
sernakin keras suara yang dikeluarkan.
Keernpat jarak ini rnerupakan hasil penelitian untuk rnasyarakat
Arnerika, yang rnungkin akan berbeda untuk rnasyarakat kita. Mungkin saja
yang merupakan jarak sosial masih merupakan jarak intim bagi masyarakat
kita. Pemahkah Anda rnernperhatikan pernbagian jarak tersebut dalarn
melakukan interaksi?
Aturan dari interaksi ini di antaranya dapat dilihat melalui dimensi ruang
dan dirnensi waktu dari Robert T Hall dan Definisi Situasi dari W.I. Thomas.
Hall rnembagi ruang dalarn interaksi sosial menjadi 4 batasan jarak, yaitu:
jarak intim, jarak pribadi, jarak sosial, dan jarak publik. Selain aturan
mengenai ruang, Hall juga menjelaskan aturan rnengenai Waktu. Pada
dimensi waktu, kita dapat melihat batasan toleransi waktu yang dapat
rnempengaruhi bentuk interaksi. Saat kita berinteraksi kita juga harus
rnernperhatikan waktu terjadinya interaksi, apakah yang kita bicarakan saat
sekarang ataukah dahulu. Kita juga dapat rnemperhatikan pembicaraan orang
2.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

di pagi hari yang berbeda dengan pembicaraan di malam hari. Pada pagi hari
kita akan lebih banyak membicarakan hal-hal yang akan kita lakukan,
sedangkan malam hari pembicaraan akan lebih pada pengalaman yang terjadi
dalarn satu hari.
Aturan mengenai waktu ini pun berbeda-beda bagi setiap masyarakat.
Bila dalarn masyarakat kita keterlarnbatan sering kali dapat ditolerir, apalagi
bila dilakukan oleh pejabat, namun di negara lain, Jepang misalnya
keterlambatan merupakan suatu kesalahan, karena dengan keterlambatan itu
kita dapat kehilangan informasi atau tertinggal suatu kejadian penting. Hal ini
berkaitan dengan pemberian makna pada ketepatan waktu. Bagi masyarakat
yang memberi makna penting bagi ketepatan waktu, maka keterlambatan
merupakan suatu penghinaan dan menunjukkan kurangnya rasa tanggung
jawab. Sedangkan bagi masyarakat yang tidak memberikan makna atas
pentingnya waktu maka keterlambatan menjadi sesuatu hal yang wajar dan
dapat diterima, bahkan ,sepertinya menjadi suatu kebiasaan. Nah Bagaimana
Anda dan masyarakat di sekitar Anda memaknai waktu dalam kehidupan
sehari-hari?
Berbicara mengenai interaksi sosial maka kita tak akan dapat
memisahkan dari apa yang disebut dengan definisi situasi. Definisi situasi
merupakan aturan terakhir yang akan kita bicarakan. Definisi situasi ini
dikemukakan oleh seorang sosiolog bernama W.I. Thomas. Beliau
mengatakan bahwa: when men define situation as real, they are real in their
consequences yang dapat diartikan dengan bila seseorang mendefinisikan
sesuatu sebagai yang nyata maka akan nyata pula konsekuensinya.
Pengertian dari dimaksud oleh W.I. Thomas di atas adalah reaksi yang
diberikan oleh seseorang atas definisi yang menyangkut suatu kejadian.
Sebagai contoh sapaan "mau ke mana?" akan mendapatkan jawaban bila
orang yang ditanya mendefinisikan pertanyaan itu sebagai suatu pertanyaan
yang harus dijawab. Bila Orang tersebut menganggap pertanyaan tersebut
sebuah pertanyaan yang tak perlu dijawab maka tidak akan muncul jawaban.
Menurut Thomas, rangsangan dari luar tidak akan mendapatkan reaksi secara
langsung, spontan, tetapi terlebih dahulu melalui suatu tahap penilaian dan
pertimbangan. Tahap penilaian atau pertimbangan itu merupakan proses
seleksi yang dinamakan dengan definisi situasi. Bila kita lihat contoh
pertanyaan "mau ke mana ?" seseorang akan memberikan respons atau
jawaban manakala menganggap pertanyaan tersebut memang diajukan oleh
seseorang yang ingin mengetahui ke mana ia pergi. Jika menurut dia
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.17

pertanyaan tersebut hanya sekedar menggoda maka dia tidak akan


memberikan jawaban apa pun.
Definisi situasi ini dibuat oleh individu dan masyarakat. Definisi situasi
yang dibuat oleh masyarakat dapat dilakukan oleh keluarga, teman, atau
komunitas tertentu. Aturan yang dibuat oleh masyarakat terwujud dalam
aturan atau hukum yang mengatur agar kepentingan pribadi tidak
bertentangan dengan kepentingan masyarakat, Contoh definisi yang dibuat
oleh masyarakat, misalnya seorang wanita yang sering pulang malam,
kemudian didefinisikan oleh masyarakat sebagai pekerja seks, sehingga ia
dikucilkan oleh masyarakat itu. Hal ini dapat berubah jika perempuan
tersebut kemudian menunjukkan bahwa pekerjaannya adalah pelayan di
sebuah restoran yang buka hingga tengah malam. Bila masyarakat
mengetahui jenis pekerjaannya tersebut maka kemungkinan masyarakat akan
dapat menerima jenis pekerjaan tersebut.

~,
... -~--
~.
LATIHAN
____ ..._

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Carilah satu contoh interaksi sosial yang baru dimulai oleh dua orang
individu, kemudian jelaskanlah contoh yang Anda pilih dengan menguraikan

mengenai :
1) sirnbol-sirnbol yang digunakan;
2) perbedaan makna di antara sirnbol-simbol tersebut;
3) jarak yang digunakan oleh kedua belah pihak;
4) respons yang diberikan oleh salah satu pihak atas ajakan pihak lainnya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat menggunakan pengalaman Anda sebagai contoh, mungkin


akan lebih mempermudah penjelasan yang Anda berikan.
2) Sebelum menjelaskan pahamilah konsep-konsep di atas.
3) Bila Anda memiliki kelompok belajar cobalah bandingkan dengan
contoh yang dikerjakan teman-ternan Anda.
2.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

4) Bila ada kesamaan simbol, dimensi, dan respons yang diberikan maka
hal itu menunjukkan ada nilai yang sama yang diyakini dalam hubungan
antara dua individu yang baru dikenal.

RANG KUMAN

Interaksi sosial dapat diartikan sebagai hubungan-hubungan sosial


yang dinamis. Hubungan sosial yang dimaksud dapat berupa hubungan
antara individu yang satu dengan individu lainnya, antara kelompok
yang satu dengan kelompok lainnya, maupun antara kelompok dengan
individu. Dalam interaksi juga terdapat simbol, di mana simbol diartikan
sebagai sesuatu yang nilai atau maknanya diberikan kepadanya oleh
mereka yang menggunakannya
Proses Interaksi sosial menurut Herbert Blumer adalah pada saat
manusia bertindak terhadap sesuatu atas dasar makna yang dimiliki
sesuatu tersebut bagi manusia. Kemudian makna yang dimiliki sesuatu
itu berasal dari interaksi antara seseorang dengan sesamanya. Dan
terakhir adalah Makna tidak bersifat tetap namun dapat dirubah,
perubahan terhadap makna dapat terjadi melalui proses penafsiran yang
dilakukan orang ketika menjumpai sesuatu. Proses tersebut disebut juga
dengan interpretative process
Interaksi sosial dapat terjadi bila antara dua individu atau kelompok
terdapat kontak sosial dan komunikasi. Kontak sosial merupakan tahap
pertama dari terjadinya hubungan sosial Komunikasi merupakan
penyampaian suatu informasi dan pemberian tafsiran dan reaksi terhadap
informasi yang disampaikan. Karp dan Yoels menunj ukkan beberapa hal
yang dapat menjadi sumber informasi bagi dimulainya komunikasi atau
interaksi sosial. S umber Informasi tersebut dapat terbagi dua, yaitu Ciri
Fisik dan Penampilan. Ciri Fisik, adalah segala sesuatu yang dimiliki
seorang individu sejak lahir yang meliputi jenis kelamin, usia, dan ras.
Penampilan di sini dapat meliputi daya tarik fisik, bentuk tubuh,
penampilan berbusana, dan wacana.
Interaksi sosial memiliki aturan, dan aturan itu dapat dilihat melalui
dimensi ruang dan dimensi waktu dari Robert T Hall dan Definisi Situasi
dari W.I. Thomas. Hall membagi ruangan dalam interaksi sosial menjadi
4 batasan jarak, yaitu jarak intim, jarak pribadi, jarak sosial, dan jarak
publik. Selain aturan mengenai ruang Hall juga menjelaskan aturan
mengenai W aktu. Pada dimensi waktu ini terlihat adanya batasan
toleransi waktu yang dapat mempengaruhi bentuk interaksi. Aturan yang
terakhir adalah dimensi situasi yang dikemukakan oleh W .I. Thomas.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.19

Definisi situasi merupakan penafsiran seseorang sebelum memberikan


reaksi. Definisi situasi ini dibuat oleh individu dan masyarakat.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut Leslie White, sesuatu yang nilai dan maknanya diberikan


kepadanya oleh mereka yang menggunakannya, disebut dengan ....
A. nilai
B. norma
C. simbol
D. sikap

2) Menurut Herbert Blumer, makna terhadap suatu hal atau simbol dapat
dirubah melalui proses yang disebut dengan proses ....
A. komunikatif
B. interpretatif
C. sosial
D. budaya

3) Pengertian kontak sosial berdasarkan asal katanya memiliki arti ....


A. bersama-sama
B. berhubungan
C. bersama-sama menyentuh
D. berhubungan dengan sentuhan

4) Karp dan Y oels memberikan nama studi mengenai gerak tub uh dengan
istilah ....
A. proxemics
B. kinesics
C. komunikasi verbal
D. komunikasi nonverbal

5) Sumber informasi bagi suatu interaksi yang merupakan bagian dari ciri
fisik adalah ....
A. wacana
B. pakaian
C. usia
D. bentuk tubuh
2.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

6) Surnber inforrnasi bagi suatu interaksi yang rnerupakan bagian dari


penarnpilan adalah ....
A. ras
B. usia
C. bentuk tubuh
D. jenis kelarnin

7) Menurut Karp dan Yoels, proxemics rnerupakan istilah yang digunakan


untuk studi rnengenai ....
A. bentuk tubuh
B. jenis kelarnin
C. kornunikasi nonverbal
D. aturan mengenai ruang

8) Interaksi yang ditandai adanya keterlibatan fisik secara intensif terjadi


pada jarak ....
A. intim
B. pribadi
C. sosial
D. publik

9) Pada masa karnpanye pernbicaraan tokoh politik dengan rnassanya di


lapangan terbuka rnengacu kepada terjadi interaksi dalarn jarak ....
A. intirn
B. pribadi
C. sosial
D. publik

10) Yanti diam saja ketika disapa Robert, karena bagi Yanti sapaan Robert
dianggap tidak serius. Di sini Yanti memerikan respons melalui
definisi ....
A. budaya
B. sosial
C. kornunikasi
D. situasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kernudian, gunakan rurnus berikut untuk rnengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap rnateri Kegiatan Belajar 1.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.21

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - IOOo/o = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

KEGIATAN BELAJAR 2

Bentuk-bentuk lnteraksi Sosial

({) ada kegiatan belajar yang pertama Anda telah mempelajari proses
':Jr terjadinya interaksi sosial, untuk selanjutnya dalam kegiatan belajar
kedua ini kita akan membahas berbagai bentuk interaksi sosial. Bentuk-
bentuk interaksi yang akan kita pelajari tidak dapat dilepaskan dari proses
yang menyertainya. Proses yang menyertai bentuk interaksi dapat terbagi
dua, yaitu yang menuju ke arah persatuan atau yang disebut dengan proses
asosiatif dan proses yang menuju ke arah perpecahan atau yang disebut
dengan proses disosiatif. Selain bentuk-bentuk interaksi sosial yang terkait
dengan kedua proses tersebut kita juga akan mempelajari bentuk interaksi
lainnya yang merniliki kesamaan dengan kedua proses tersebut. Pada bagian
akhir dari kegiatan belajar kedua ini kita akan mempelajari satu bentuk
pendekatan interaksi sosial yang dianalogikan dengan panggung teater, yaitu
pendekatan dramaturgi. Bagaimana Anda telah siap mempelajarinya, marilah
kita mulai dengan mempelajari bentuk-bentuk interaksi sosial dimaksud.

A. PROSES -PROSES ASSOSIA TIF

Bentuk-bentuk interaksi sosial yang berkaitan dengan proses asosiatif


antara lain kerja sama, akomodasi, dan asirnilasi. Melihat dari bentuk-bentuk
interaksi yang terkait dengan proses asosiatif, maka kita dapat disimpulkan
bahwa proses asosiatif merupakan proses interaksi yang lebih mengarah ke
arah bersatunya dua individu atau kelompok dalam mencapai tujuan tertentu.
Untuk meyakinkan pernyataan tersebut marilah kita lihat satu persatu dari
ketiga bentuk interaksi tersebut:

1. Kerja sama (Cooperation)


Kerja sama merupakan suatu usaha bersama individu dengan individu
atau kelornpok-kelornpok untuk mencapai satu atau beberapa tujuan. Kerja
sama ini timbul karena orientasi setiap individu ditujukan pada kelompoknya
(in-groupnya) dan kelompok lainnya (out-group) dalam mencapai tujuan.
Kerja sama ini akan semakin kuat bila ada ancaman dari pihak lain terhadap
kerja sama yang terbentuk. Untuk pengertian kerja sama ini Charles Horton
Cooley menjelaskan fungsi dari kerja sama, sebagai berikut: "Kerja sama
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.23

timbul apabila orang menyadari bahwa mereka mempunyai kepentingan-


kepentingan yang sama dan pada saat yang bersamaan mempunyai cukup
pengetahuan dan pengendalian terhadap diri sendiri untuk memenuhi
kepentingan-kepentingan tersebut. Kesadaran akan adanya kepentingan
yang sama dan organisasi merupakan fakta yang penting dalam manfaat
kerja sama." (Soekanto, 2002: 72 - 73).
Untuk dapat menjalin suatu kerja sama dengan orang lain, terlebih
dahulu Anda harus melihat apakah ada tujuan yang bisa dicapai demi
kepentingan bersama. Setelah kerja sama terbentuk Anda tentunya akan
berusaha mempertahankan keberadaannya dan membelanya bila ada yang
ingin memutuskannya. Teori-teori sosiologi membedakan kerja sama ini atas
beberapa bentuk (Soekanto, 2002) seperti di bawah ini:
a. kerja sama spontan, kerja sama ini terjadi tanpa direncanakan atau serta-
merta terbentuk kerja sama. Misalnya saja karena terjadi bencana, secara
otomatis setiap individu bekerja sama mengatasi bencana tersebut;
b. kerja sama langsung, yaitu kerja sama atas dasar adanya perintah atasan
atau penguasa. J alur hierarki kekuasaan dalam suatu organisasi atau
suatu komunitas akan secara langsung membentuk kerja sama untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan;
c. kerja sama kontrak, kerja sama yang terjadi atas dasar tujuan tertentu.
Kerj a sama ini dibentuk berdasarkan suatu kesepakatan yang mengatur
kewajiban dan hak setiap individu yang terlibat;
d. kerja sama tradisional, merupakan bagian atau unsur dari sistem sosial.
Kerja sama ini biasanya bertujuan mencapai kepentingan bersama yang
terkait dengan sistem sosial tertentu. Kerja sama ini diperlukan karena
norma dan nilai yang berlaku dalam suatu sistem sosial harus mendapat
dukungan dari masyarakatnya.

Selain pembedaan dasar pembentukan suatu kerja sama, kerja sama juga
dapat terwujud dalam beberapa bentuk (Soekanto, 2002), seperti:
a. Kerukunan, bentuk kerukunan ini sering kita lihat dalam kegiatan-
kegiatan gotong-royong, atau tolong menolong dalam melakukan
kegiatan untuk kepentingan bersama;
b. Bargaining, merupakan pelaksanaan dari perjanjian mengenai pertukaran
barang. dan jasa untuk dua pihak atau lebih. Bentuk kerja sama ini
terlihat dalam kegiatan ekonomi baik yang melibatkan individu maupun
organisasi atau perusahaan;
2.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

c. ko-optasi, merupakan suatu bentuk proses penerimaan unsur-unsur baru


dari adanya kepemimpinan baru, kerja sama ini dilakukan untuk
menghindari terjadinya keguncangan yang akan mengganggu stabilitas;
d. koalisi: kombinasi antara dua kelompok atau lebih yang mempunyai
tujuan-tujuan yang sama. Kerja sama bersifat kooperatif dalam mencapai
satu atau beberapa tujuan bersama;
e. Joint Venture, merupakan kerja sama untuk menguasai proyek-proyek
tertentu, misalnya berkaitan dengan sumber daya alam seperti minyak
atau batu bara.

2. Akomodasi (Accomodation)
Akomodasi dapat diartikan sebagai suatu keadaan, di mana terjadi
keseimbangan dalam interaksi antara individu-individu atau kelompok-
kelompok manusia berkaitan dengan norma-norma sosial dan nilai-nilai
sosial yang berlaku dalam masyarakat. Selain itu akomodasi juga dapat
diartikan sebagai suatu proses yang menunjukkan pada usaha-usaha manusia
untuk meredakan suatu pertentangan. usaha-usaha itu dilakukan untuk
mencapai suatu kestabilan. Sosiolog Gilin dan Gilin menjelaskan bahwa
akomodasi ini digunakan para sosiolog untuk menggambarkan suatu proses
dalam hubungan-hubungan sosial yang dapat diartikan sebagai suatu proses
adaptasi. Dalam ilmu alam atau oleh ahli biologi akomodasi ini dapat
dianalogikan sebagai suatu proses di mana mahluk hidup menyesuaikan diri
dengan alam sekitarnya. (Soekanto, 2002)
Bila melihat pengertian akomodasi di atas maka kita dapat
menyimpulkan bahwa akomodasi adalah suatu bentuk interaksi di mana
setiap individu telah dapat saling menyesuaikan diri. Akomodasi ini
mengarahkan pada keseimbangan di antara individu-individu yang
berinteraksi, pertentangan tetap ada dalam interaksi ini namun dapat
diselesaikan tanpa ada pihak yang benar-benar dihilangkan keberadaannya.
Di dalam akomodasi ini pihak-pihak yang terlibat tidak kehilangan
kepribadiannya, individu tersebut hanya saling menyesuaikan diri sehingga
pertentangan dapat diredam, dan memunculkan keseimbangan dalam suatu
interaksi.
Akomodasi dapat terwujud dalam beberapa bentuk (Soekanto, 2002), di
antaranya adalah:
a. coercion, yaitu merupakan bentuk akomodasi yang didasarkan pada
adanya suatu paksaan. Pada bentuk akomodasi ini akan ada pihak yang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.25

memiliki posisi lemah yang mengikuti kemauan yang berkuasa. Bentuk


ini pun dapat terjadi bila dalam suatu komunitas pemegang
kekuasaannya adalah kelompok yang minoritas. Adanya pemaksaan
pada bentuk akomodasi ini tidak menjadikan bentuk akomodasi ini
menjadi buruk bagi komunitas. Pada suatu komunitas terkadang bentuk
pemaksaan justru mendatangkan kebaikan bagi keberlangsungan
komunitas tersebut. Satu hal yang perlu diingat bahwa bentuk akomodasi
bukanlah bentuk yang menghancurkan salah satu pihak, pemaksaan di
sini justru berfungsi untuk menyatukan kelompok-kelompok masyarakat
yang ada.
b. compromise, yaitu bentuk akomodasi di mana masing-masing pihak
yang berinteraksi saling mengurangi tuntutannya sehingga dapat tercapai
penyelesaian terhadap perselisihan yang ada. Pencapaian bentuk
akomodasi ini adalah pada sikap saling memahami keadaan masing-
masing pihak yang terlibat.
c. arbitration, bentuk akomodasi ini memerlukan adanya pihak ketiga
untuk menyelesaikan pertentangan. Pihak ketiga tersebut dipilih oleh
kedua belah pihak, atau dipilih oleh suatu lembaga yang kedudukannya
lebih tinggi dari pada pihak yang bertentangan.
d. mediation, bentuk akomodasi ini merniliki kesamaan dengan bentuk
akomodasi arbitration. Perbedaannya adalah pada pihak ketiga yang
membantu penyelesaian masalah. Pada bentuk akomodasi ini pihak
ketiga bersifat netral, dan bertugas sebagai penasihat. Pihak ketiga ini
tidak dapat mengambil keputusan mengenai perselisihan yang ada
e. conciliation, merupakan bentuk akomodasi yang berusaha
mempertemukan keinginan dari pihak-pihak yang berselisih demi
tercapainya suatu persetujuan bersama. Bentuk ini membuka kesempatan
bagi pihak-pihak yang bertikai untuk mengadakan asimilasi. Pengertian
dari asimilasi ini akan Anda pelajari setelah bentuk-bentuk akornodasi.
f. toleration, pada bentuk akomodasi ini tidak terdapat persetujuan secara
formal. Sikap toleransi ini muncul tanpa direncanakan sebagai usaha
pihak-pihak yang terlibat untuk menghindari suatu perselisihan.
g. stalemate: bentuk akomodasi ini tercipta ketika pihak-pihak yang
bertikai sampai pada kekuatan seimbang. Kemungkinan bagi kedua
pihak untuk maju ataupun mundur juga sudah tidak ada.
2.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

h. adjudication: merupakan bentuk akomodasi di mana penyelesaian


pertikaian dilakukan melalui pengadilan, dengan menggunakan peraturan
yang berlaku dalam masyarakat tersebut.

3. Asimilasi
Asimilasi merupakan suatu proses di mana pihak-pihak yang berinteraksi
mengidentifikasikan dirinya dengan kepentingan-kepentingan serta tujuan-
tujuan kelompok. Proses ini ditandai dengan pengembangan sikap-sikap yang
sama, untuk mencapai kesatuan atau integrasi dalam organisasi, pikiran
maupun tindakan. Proses ini timbul bila dalam suatu komunitas terdapat
kelompok-kelompok yang berbeda budaya. Kelompok-kelompok tersebut
berinteraksi secara langsung dan intensif untuk waktu yang lama. Masing-
masing kelompok tersebut kemudian mengalami perubahan dan saling
menyesuaikan diri. (Soekanto, 2002)
Pembentukan asimilasi dalam suatu masyarakat tergantung pada ada
tidaknya faktor yang mempermudah dan menghambat terjadinya asimilasi.
Faktor-faktor yang mempermudah terjadinya asimilasi adalah toleransi di
antara kelompok-kelompok yang ada, adanya kesempatan-kesempatan yang
seimbang di bidang ekonomi, adanya sikap menghargai orang asing dan
kebudayaannya, adanya sikap terbuka dari golongan yang berkuasa dalam
masyarakat, adanya persamaan dalam unsur-unsur kebudayaan,
dimungkinkannya perkawinan campuran (amalgamation), keberadaan musuh
bersama di luar komunitas mereka.
Sedangkan faktor yang menghambat terjadinya asimilasi di antaranya
adalah terisolasinya kehidupan suatu golongan tertentu dalam masyarakat,
kurangnya pengetahuan mengenai kebudayaan yang dihadapi, adanya
perasaan takut terhadap kekuatan suatu kebudayaan yang dihadapi, adanya
perasaan suatu kebudayaan golongan atau kelompok tertentu lebih tinggi
daripada kebudayaan golongan atau kelompok lainnya, adanya perbedaan
warna kulit, atau ciri-ciri badaniah, adanya perasaan in-group yang kuat,
adanya golongan minoritas mengalami gangguan-gangguan dari golongan
yang berkuasa, adanya perbedaan kepentingan dan pertentangan-
pertentangan pribadi. (Soekanto, 2002)
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.27

Tugas:
Perhatikanlah di lingkungan Anda, apakah bentuk asimilasi terj adi
di lingkungan tempat tinggal Anda ?

Jawaban:
Ada bentuk asimilasi
Faktor yang mendukung adalah : -------------------------------------

Tidak Ada bentuk asimilasi


Faktor yang menghambat : -------------------------------------------

Petunjuk:
1. Pahamilah pengertian dari bentuk asimilasi, faktor-faktor
pendukung dan faktor penghambatnya.
2. Perhatikanlah lingkungan Anda, apakah asimilasi ini terbentuk, dan
faktor mana yang lebih dominan dalam lingkungan Anda yang
mendukung atau yang menghambat terbentuknya asimilasi dalam
masyarakat.
3. Uraikanlah faktor yang Anda temui dalam tempat yang tersedia.
4. Ada kemungkinan Anda menemukan faktor lainnya yang berbeda
dengan apa yang diuraikan dalam kegiatan belajar ini.

B. PROSES-PROSES DISOSIATIF

Anda telah mempelajari bentuk-bentuk interaksi sosial yang berkaitan


dengan proses asosiatif, pada bagian ini kita akan mempelajari bentuk-bentuk
interaksi yang berkaitan dengan proses disosiatif. Bentuk interaksi yang
berkaitan dengan proses disosiatif ini dapat terbagi atas persaingan,
kontravensi, dan pertentangan. Mari kita lihat satu persatu dari ketiga bentuk
terse but
2.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

1. Persaingan (competition)
Persaingan merupakan suatu proses sosial, di mana individu atau
kelompok-kelornpok manusia yang bersaing, mencari keuntungan melalui
bidang-bidang kehidupan. Persaingan ini terjadi yang pada kurun masa
tertentu, menjadi pusat perhatian umum, dan menggunakan cara menarik
perhatian publik. Pada persaingan ini prasangka terhadap pihak yang lainnya
yang bersaing diperkuat, namun tidak menggunakan ancaman atau kekerasan.
Bentuk-bentuk persaingan di antaranya adalah persaingan ekonomi,
persaingan kebudayaan, persaingan kedudukan dan peranan, dan persaingan
ras. (Soekanto, 2002).
a. Persaingan ekonomi. Persaingan ini timbul karena keterbatasan sumber-
sumber ekonomi, dan persaingan merupakan cara untuk mendapatkan
keuntungan dari penguasaan terhadap sumber-sumber ekonomi.
b. Persaingan kebudayaan, yaitu persaingan dalam bidang yang sangat luas,
yang meliputi nilai, norma yang terwuj ud dan pola kebiasaan yang
berlaku dalam suatu masyarakat. Persaingan terjadi bila dua kebudayaan
yang sangat berbeda bertemu dan berusaha mempengaruhi rnasyarakat.
c. Persaingan kedudukan dan peranan, merupakan persaingan dalam
menduduki posisi-posisi penting yang ada dalam masyarakat. Karena
posisi-posisi tersebut memiliki nilai penghargaan tertentu maka individu-
individu bersaing untuk rnendapatkan kedudukan dan peranan tersebut.
d. Persaingan ras, persaingan ini merupakan bagian dari persaingan
kebudayaan. Perbedaan ras merupakan perbedaan kebudayaan yang
paling mudah dilihat. Karena ras merupakan perbedaan indi vidu secara
fisik, seperti warna kulit, bentuk tubuh, rambut, dan sebagainya. Setiap
ras berhubungan dengan kebudayaan tertentu yang memiliki nilai, norma
yang membentuk pola kebiasaan tertentu. Persaingan budaya ini
cenderung menjadi persaingan fisik.

Persaingan yang terjadi dalarn suatu komunitas memiliki beberapa


fungsi. Fungsi-fungsi tersebut di antaranya adalah untuk menyalurkan
keinginan-keinginan individu atau kelompok yang bersifat kompetitif,
sebagai saluran kepentingan-kepentingan mereka yang bersaing, alat untuk
mengadakan seleksi atas dasar jenis kelamin dan kedudukan sosial serta alat
untuk menyaring kaum fungsional untuk menghasilkan pembagian kerja yang
efektif. (Soekanto, 2002) Melihat fungsi dari persaingan maka sesungguhnya
dalam setiap masyarakat akan ada individu-individu yang memperlihatkan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.29

perbedaan keinginan sehingga diperlukan sarana penyaluran keinginan


tersebut. Masyarakat sendiri perlu mengadakan seleksi untuk mendapatkan
individu-individu yang tepat untuk menduduki posisi-posisi tertentu di
dalamnya.

2. Kontravensi (Contravention)
Kontravensi ini merupakan bentuk interaksi sosial yang sifatnya berada
antara persaingan dan pertentangan. Bentuk ini ditandai oleh gejala-gejala
ketidakpastian mengenai diri seseorang atau suatu rencana dan perasaan tidak
suka yang disembunyikan, serta kebencian atau keragu-raguan terhadap
kepribadian seseorang. Bentuk murni dari kontravensi adalah sikap mental
yang tersembunyi terhadap orang lain atau terhadap unsur-unsur kebudayaan
suatu golongan tertentu. Kontravensi ini memiliki sifat tertutup dan bersifat
rahasia. Leopold von Wise dan Howard Becker menguraikan bentuk-bentuk
kontravensi ini ke dalam beberapa bentuk sesuai dengan kondisi kontravensi
yang terbentuk. Bentuk-bentuk tersebut adalah sebagai berikut:
a. kontravensi umum, yang termasuk bentuk ini adalah penolakan,
keengganan, perlawanan, perbuatan menghalang-halangi, protes,
gangguan-gangguan, perbuatan kekerasan, dan mengacaukan rencana
pihak lain,
b. kontravensi sederhana, yang termasuk bentuk ini adalah menyangkal
atau menentang pernyataan orang lain di muka umum, memaki-rnaki
melalui surat-surat selebaran, mencerca, rnernfitnah, melemparkan beban
pembuktian kepada pihak lain,
c. kontravensi intensif, bentuk ini meliputi penghasutan, menyebarkan
desas-desus, mengecewakan pihak-pihak lain,
d. kontravensi rahasia, yang termasuk bentuk ini adalah mengumumkan
rahasia pihak lain, perbuatan khianat,
e. kontravensi taktis, yang termasuk bentuk ini adalah mengejutkan lawan,
mengganggu atau membingungkan pihak lain.

Kontravensi memiliki beberapa tipe, untuk tipe-tipe dari kontravensi ini


saya akan membaginya ke dalam dua bagian. Bagian pertama akan kita lihat
pembagian tipe kontravensi menurut Leopold von Wiese dan Becker.
Sedangkan Bagian kedua adalah tipe-tipe kontravensi yang sebenarnya
terletak antara kontravensi dan pertentangan. Mari kita bahas tipe-tipe
kontravensi tersebut.
2.)Q PENGANTAR SOSIOLOGI e

a. Leopold von Wiese dan Becker membagi tipe kontravensi ke dalam tiga
tipe, yaitu kontravensi generasi masyarakat, kontravensi seks, dan
kontravensi parlementer.
1) Kontravensi generasi masyarakat, merupakan kontravensi yang
terjadi di antara beberapa generasi dalam masyarakat, misalnya
antara generasi remaja dengan generasi orang tua.
2) Kontravensi seks, merupakan kontravensi yang terjadi di antara dua
jenis kelamin yang berbeda, yaitu kontravensi antara laki-laki dan
perempuan.
3) Kontravensi parlementer adalah kontravensi yang terjadi antara
kelompok mayoritas dengan kelompok minoritas.

b. Tipe kontravensi yang sesungguhnya berada antara kontravensi dan


pertentangan. Tipe-tipe ini dimasukkan ke dalam tipe kontravensi karena
tidak adanya penggunaan ancaman atau kekerasan dalam berinteraksi
sosial. Tipe ini meliputi kontravensi antar masyarakat, antagonisme
keagamaan, kontravensi intelektual, dan oposisi moral.
1) Kontravensi antar masyarakat, merupakan kontravensi yang
melibatkan kelompok-kelompok dalam masyarakat setempat. Pada
kontravensi ini dapat melibatkan hanya kelompok dalarn suatu
wilayah, atau kelompok-kelompok dari wilayah-wilayah yang
berbeda.
2) Antagonisme keagamaan, merupakan kontravensi yang melibatkan
kelompok-kelompok agama dalam suatu masyarakat. Hal ini terjadi
lebih karena melihat pada perbedaan-perbedaan di antara agama-
agama yang ada.
3) Kontravensi intelektual, merupakan kontravensi yang terjadi di
antara kelornpok-kelornpok yang berpendidikan dalam masyarakat,
atau antara mereka yang dapat menempuh pendidikan tinggi dengan
mereka yang kurang beruntung dalam pendidikan.
4) Oposisi moral, yaitu kontravensi yang terjadi di antara kelompok-
kelompok kebudayaan. Kontravensi ini bisa menimbulkan
prasangka dari kebudayaan yang telah mapan terhadap unsur
kebudayaan tertentu. Prasangka tersebut menyangkut sistem nilai
yang berkaitan dengan moral masyarakat.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.31

3. Pertentanganatau Pertikaian(Conflict)
Pertentangan merupakan suatu proses sosial di mana individu atau
kelompok berusaha untuk memenuhi tujuannya dengan jalan menantang
pihak lawan yang disertai dengan ancaman dan kekerasan. Bentuk interaksi
ini umumnya menggunakan kekerasan sebagai sarana untuk mencapai suatu
tujuan. Pertikaian dapat terjadi karena adanya beberapa faktor yang
mendukung (Soekanto, 2002) . Faktor yang menjadi penyebab terjadinya
pertikaian di antaranya adalah adanya perbedaan pendirian dan perasaan
individu-individu dalam suatu masyarakat, adanya perbedaan kebudayaan,
adanya perbedaan kepentingan, munculnya perubahan sosial yang sangat
cepat dalam masyarakat. Melalui faktor penyebab tersebut kita dapat lihat
bahwa bila yang ditonjolkan oleh individu-individu adalah perbedaannya
maka pertentangan akan dapat selalu muncul. Semua masyarakat memiliki
potensi untuk munculnya pertentangan, hal ini dikarenakan bahwa setiap
individu memiliki perbedaan pendirian, perbedaan kepentingan, apalagi bila
dilatarbelakangi budaya yang berbeda maka potensi terjadinya pertikaian di
antara individu dalam suatu masyarakat akan semakin besar.
Pertentangan memiliki beberapa bentuk khusus. Bentuk-bentuk khusus
tersebut di antaranya adalah pertentangan pribadi, pertentangan rasial,
pertentangan antara kelas-kelas sosial, pertentangan politik, dan pertentangan
internasional (Soekanto, 2002). Mari kita lihat satu persatu bentuk khusus
terse but.
a. Pertentangan pribadi, bentuk pertentangan ini dapat terjadi bila pada
awal kontak sosial masing-masing individu sudah tidak saling menyukai.
Bila perasaan ini terus dikembangkan maka perasaan tersebut berubah
menjadi keinginan untuk menghancurkan pihak lawan.
b. Pertentangan rasial, yaitu pertentangan yang terjadi di antara individu-
individu yang memiliki perbedaan secara fisik atau ras. Di masyarakat
kita hal ini tidak terlihat, yang lebih ada adalah pertentangan antar etnik.
Namun di negara lain, seperti Amerika dan Afrika Selatan hal ini masih
terjadi, yaitu pertentangan antara ras kulit berwarna dengan kulit putih.
c. Pertentangan antar kelas-kelas sosial, pertentangan ini dilandasi atas
kepentingan yang berbeda di antara kelas-kelas sosial yang ada.
Pertentangan yang sangat terlihat adalah pertentangan antara kelas atas
dengan kelas bawah. Contoh pertentangan yang sering terlihat adalah
antara buruh dan majikan. Demonstrasi yang dilakukan buruh
2.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

merupakan salah satu contoh pertentangan yang diperlihatkan pada


masyarakat.
d. Pertentangan politik, adalah pertentangan yang terjadi di antara
kelompok-kelompok politik dalam suatu negara seperti partai politik,
maupun pertentangan antara negara-negara yang berdaulat
e. Pertentangan yang bersifat internasional. Bila pertentangan politik di
antara negara-negara semakin meluas sehingga mernpengaruhi
kedaulatan suatu negara, maka pertentangan yang bersifat internasional
ini dapat terjadi bahkan bisa berupa perang antar negara. Kasus
Afghanistan dan Irak merupakan contoh pertentangan yang bersifat
intemasional.

Perbedaan ketiga bentuk interaksi yang berkaitan dengan proses


disosiatif ini dapat digambarkan dalam suatu skema yang memperlihatkan
arah dari ketiga bentuk interaksi tersebut. (Soekanto, 2002).

t-'ersa1ngan Contravention Pertentangan/


pertikaian

PUbilk Publik
F.itnah

Kekerasa~ Kekerasan
Ancaman Ancaman

Sumber : Soerjono Soekanto dalam Sosiolog! Suatu Pengantar,


Jakarta, tahun 2002

Gambar 2.2

Perhatikanlah skema tersebut, pada skema persaingan pihak-pihak yang


bersaing digambarkan searah, ini menunjukkan bahwa mereka bersaing untuk
mencapai tujuan yang sama. Pada persaingan ini masing-rnasing pihak
memiliki jalurnya masing-masing di mana kedua belah pihak tidak bertemu
dalam satu titik. Skema di atas juga menunjukkan bahwa kontravensi kedua
belah pihak yang berinteraksi memiliki arah panah yang berbeda namun
dapat bertemu di dalam satu titik untuk saling menjatuhkan nilai pihak-pihak
yang berkontravensi. Sedangkan pada pertentangan kedua arah panahnya
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.33

berbeda, di mana satu pihak berusaha menghancurkan pihak lain. Bentuk ini
ditandai dengan digunakannya ancaman atau kekerasan dalam mencapai
tujuan
Tahapan proses-proses asosiatif dan disosiatif juga dijelaskan oleh Mark
L. Knapp dengan bentuk yang berbeda. Mereka merangkumnya dalam
tahapan interaksi sosial untuk mendekatkan dan untuk merenggangkan.
Tahapan untuk mendekatkan meliputi memulai (initiating), menjajaki
(experimenting), meningkatkan (intensifying), menyatupadukan (integrating)
dan mempertalikan (bonding). Sedangkan tahapan untuk merenggangkan
meliputi: mernbeda-bedakan (differentiating), membatasi (circumscribing),
memacetkan (stagnating), menghindari (avoiding), dan memutuskan
(terminating). (Sunarto, 2002)
Bagaimana kita bisa melihat tahapan tersebut dalam kehidupan kita
sehari-hari? Contoh paling mudah untuk tahapan penyatuan adalah
perkawinan sedangkan untuk tahapan pemisahan adalah perceraian. Mari kita
lihat kedua contoh tersebut dalam tahapan Mark L. Knap ini. Proses suatu
perkawinan umumnya dimulai dengan tahap pengenalan antara laki-laki dan
perempuan, kemudian hubungan tersebut ditingkatkan dengan menjajaki sifat
masing-masing, kemudian bila terdapat kecocokan hubungan mulai
ditingkatkan dari sebagai teman menjadi pacar. Saat menjadi pacar, bila
kecocokan dirasakan semakin kuat maka hubungan akan meningkat menjadi
tahap penyatupaduan. Pada tahap ini, masing-rnasing pihak telah merasa
menjadi bagian dari pihak lainnya. Sebagian orang meresmikannya dengan
pertunangan. Bila selama pertunangan tidak ada masalah yang berarti,
mulailah hubungan tersebut memasuki tahapan mempertalikan atau yang kita
kenal dengan perkawinan. Perkawinan merupakan peresmian hubungan
tersebut dalam masyarakat. Setiap peningkatan tahapan pendekatan ini
disertai dengan peningkatan komunikasi pribadi dan komunikasi nonverbal.
Bila dalam perkawinan mulai timbul ketidakcocokan maka pasangan
tersebut mulai memasuki tahapan perenggangan, tahapan ini dimulai dengan
membeda-bedakan perilaku maupun benda-benda yang ada dalarn rumah
tangga. Kegiatan bersama maupun benda rnilik bersama mulai menjadi milik
masing-masing individu. Hubungan kemudian mulai dengan membatasi
komunikasi, komunikasi yang terjadi lebih pada perenggangan hubungan.
Pernyataan yang ada ditanggapi dengan bantahan, keluhan, sangkalan. Bila
hal ini berlanjut terus maka pasangan tersebut memasuki tahap memacetkan.
Pada tahap ini komunikasi sudah tidak berjalan atau macet. Bila komunikasi
2.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

terjadi pun dilakukan dengan terpaksa dan dengan hati-hati. Tahapan


selanjutnya, bila perbedaan tersebut semakin besar di antara kedua belah
pihak, adalah tahapan menghindar. Pada tahap ini, kedua belah pihak sedapat
mungkin menghindari kontak secara fisik. Hubungan dengan cara apa pun
semakin jarang dilakukan. Bila terus berlanjut maka pasangan tersebut
akhirnya memasuki tahapan pemutusan, yang dalam masyarakat dikenal
dengan istilah perceraian.
Satu hal yang harus diperhatikan adalah bahwa tahapan ini seperti anak
tangga, hubungan dapat meningkat atau menurun namun dapat pula terhenti
di satu anak tangga. Untuk melihat tahapan ini dalam kehidupan masyarakat
kita dapat melihat pada diri kita masing-masing. Bukankah tidak semua
orang yang Anda kenal kemudian menjadi pasangan anda, mereka yang Anda
kenal ada yang menjadi teman biasa, teman dekat, pacar, dan tentunya istri.
Ini menunjukkan bahwa setiap interaksi yang kita lakukan memiliki
perbedaan tingkatan hubungan. Selain itu tahapan ini pun tidak harus dilalui
satu persatu Anda dapat loncat dari satu tahapan ke tahapan berikutnya.
Contohnya dapat Anda lihat pada pembentukan pasangan yang dilakukan
melalui proses perjodohan, di mana banyak tahapan yang terlewati, dapat
saja dari tahapan menanjaki langsung pada tahapan mempertalikan.

C. PENDEKATAN DRAMATURGI

Salah satu bentuk pendekatan dalam mempelajari interaksi sosial adalah


pendekatan dramaturgy. Pendekatan ini dikemukakan oleh Erving Goffman.
Menurut Sosiolog ini kehidupan di dunia ini dapat dianalogikan dengan
panggung sandiwara. Seperti yang diungkapkannya sebagai berikut : All the
world's a stage and all the men and women merely players . Kehidupan ini
adalah suatu panggung, di mana semua individu-individu berperan sebagai
pemainnya. Melalui pendekatan ini Erving Goffman menggunakan bahasa
dan khayalan teater untuk menggambarkan fakta subyektif dan obyektif dari
interaksi sosial. (Sunarto, 2002). Fakta subyektif dari interaksi sosial adalah
fakta yang memperlihatkan ciri setiap individu sedangkan fakta obyektif
adalah fakta yang memperlihatkan nilai dan norma dalam masyarakat.
Setiap interaksi sosial menurut pendekatan ini sama halnya dengan
panggung teater. Anda dapat bayangkan sebuah panggung, tentunya
panggung tersebut berada di suatu tempat, ada bagian tempat ditampilkan
pertunjukan, ada tempat persiapan bagi pemain, ada penontonnya dan ada
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.35

orang lain yang tidak rnenyaksikan pertunjukan tersebut. Seperti itulah


Goffman rnenggarnbarkan suatu interaksi sosial. Semua hal yang terlihat
dalam suatu panggung terdapat pula dalam interaksi sosial melalui konsep-
konsepnya sebagai berikut: tempat berlangsungnya interaksi sosial disebut
dengan social establishment, tempat mempersiapkan interaksi sosial disebut
dengan back region/backstage, tempat penyarnpaian ekspresi dalam interaksi
sosial disebut .front region, individu yang melihat interaksi tersebut disebut
audience, penampilan dari pihak-pihak yang melakukan interaksi disebut
dengan team of performers, dan orang yang tidak rnelihat interaksi tersebut
disebut dengan outsider.
Sekarang mari kita lihat konsep tersebut dalam suatu interaksi sosial.
Misalnya kegiatan tutorial yang diadakan oleh Universitas Terbuka. Kegiatan
tersebut diadakan di kantor pusat universitas terbuka, dan salah satu
kegiatannya adalah pembahasan tugas minggu sebelumnya. Social
establishment dalam kegiatan tutorial tersebut adalah Ruangan belajar di
kantor pusat Universitas Terbuka, front regionnya adalah sisi depan dari
ruangan belajar yang di rnana terdapat papan tulis, dan tempat tutor atau
mahasiswa menyampaikan materinya. Back region dari interaksi tersebut
adalah rumah tempat Tutor mempersiapkan materi tutorial, dan rumah atau
tempat belajar di mana mahasiswa mengerjakan tugasnya. Bila seorang
mahasiswa menyampaikan tugas yang dikerjakannya maka mahasiswa lain
menjadi audience. Dan bila tutor yang membimbing terdiri dari dua orang
maka tutor tersebut akan menampilkan kesan bahwa mereka dapat
membimbing mahasiswa dalam memahami materinya. Tutor tersebut akan
saling mendukung dalam menunjukkan kesan tertentu, hal inilah yang disebut
dengan team of performers. Mahasiswa lain yang tidak mengikuti tutorial
tersebut akan menjadi outsider.
Masih ingat dengan ilustrasi kita di awal kegiatan belajar ini, yaitu kisah
tentang Tegar. Pada saat menjalankan pekerjaannya, maka jalanan
merupakan front region bagi Tegar, Bobby dan ternan-temannya yang
memperhatikan penampilan Tegar merupakan audience. Lalu di manakah
back region bagi Tegar, back regionnya adalah tempat kelompoknya
berkumpul untuk mempersiapkan penampilannya. Social establisment disini
merujuk pada seberang jalan Mesjid Sunda Kelapa. Haryo yang tidak melihat
penampilan Tegar merupakan outsider.
Bagaimana menarik bukan, cobalah Anda mulai mengidentifikasi
interaksi Anda ke dalam konsep-konsep Goffman. Satu hal yang perlu
2.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

diperhatikan adalah satu ternpat bisa berfungsi sebagai front region dan back
region. Sebagai contoh adalah salon ternpat orang rnerubah penampilannya.
Bagi pelanggan salon, salon rnerupakan back region ternpat dia
rnempersiapkan diri untuk rnenarnpilkan suatu kesan di tempat lain.
Sedangkan bagi pegawai salon akan menjadi front region, tempat dia
rneyakinkan pada pelanggannya bahwa dia mampu melayani sesuai
permintaan pelanggan. Di sini kita harus memperhatikan pihak-pihak yang
berinteraksi sehingga kita dapat mengklasifikasikan secara tepat front region
untuk pihak yang mana, atau back region bagi siapa?
Pada pendekatan dramaturgi ini Erving Goffman juga menyampaikan
satu konsep yang menunjukkan usaha individu untuk menampilkan kesan
tertentu pada orang lain. Usaha tersebut oleh Goffman diistilahkan dengan
impression management. Contoh mengenai konsep ini adalah saat kita
diwawancarai untuk suatu pekerjaan. Sebelum kita diwawancarai tentunya
kita mempersiapkan diri misalnya dengan mengenakan pakaian untuk
bekerja, menambah wawasan mengenai posisi yang kita Jamar, semua itu kita
lakukan agar pewawancara merasa yakin bahwa kitalah orang yang tepat
untuk menempati posisi tersebut.
Pada saat berinteraksi menurut Goffman akan ada individu yang
membuat pernyataan yang disebut dengan konsep expression dan ada
individu lain yang memperoleh kesan yang disebut dengan konsep
impression. Contohnya adalah saat Anda berinteraksi dengan orang lain,
ketika orang lain bercerita maka dia disebut sebagai pihak yang membuat
pernyataan atau expression, sedangkan Anda yang mendengarkan adalah
pihak yang memperoleh kesan atau disebut dengan impression. Pada
pendekatan dramaturgi ini Erving Goffman juga menyampaikan satu konsep
yang menunjukkan usaha individu untuk menampilkan kesan tertentu pada
orang lain. U saha tersebut oleh Goffman diistilahkan dengan impression
management. Pada saat berinteraksi, menurut Goffman, akan ada individu
yang membuat pernyataan yang disebut dengan konsep expression dan ada
individu lain yang memperoleh kesan yang disebut dengan konsep
impression. Pada saat orang rnembuat pemyataan akan muncul dalam
penampilannya dua bentuk pernyataan yaitu pemyataan yang diberikan atau
expression given, dan pernyataan yang terlepas atau expression given off
Bagaimana kita membedakan kedua pernyataan tersebut? Sebagai contoh
adalah permohonan maaf yang terpaksa dilakukan oleh seorang individu.
Kata-kata maaf yang terucap merupakan pemyataan yang diberikan atau
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.37

expression given, sedangkan wajah atau intonasi suara merupakan pemyataan


yang terlepas atau expression given off Mengapa demikian? Karena melalui
expression given off kita menjadi tahu bahwa permohonan maaf tersebut
tidaklah tulus diucapkan. Bila kita kaitkan dengan fakta subyektif dan
obyektif dari interaksi sosial, maka expression given merupakan fakta
obyektif sedangkan expression given off merupakan fakta subyektif.
Mungkin dalam pikiran Anda muncul pertanyaan, apakah dalam setiap
berinteraksi kita selalu bersandiwara? Pikiran demikian tidaklah salah, karena
hal tersebut justru yang menjadi kritik bagi pendekatan ini. Tidak selamanya
kita mengatur interaksi kita, terkadang kita mengatakan secara jujur dan tulus
perasaan kita atau melalui suatu perilaku. Tentunya di dunia ini masih ada
orang-orang yang jujur, dan apa adanya, dan pada kesempatan tertentu kita
juga dapat menunjukkan ketulusan dalam berinteraksi dengan orang lain.
Mempelajari pendekatan ini menyadarkan pada kita bahwa dalam
berinteraksi tidak semua individu menampilkan apa yang sesungguhnya.

~' .• -,.-"'(
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Rani malam itu menghadiri jamuan makan di sebuah hotel berbintang


tiga di Jakarta. Sebelum ke pesta ia pergi ke sebuah salon terkenal. Pada
pesta tersebut banyak pejabat-pejabat penting negara. Saat itu Rani pergi
sendiri tanpa didampingi suami, karena suaminya berada di luar kota.
Kedatangan Rani sangat ditunggu dua orang temannya untuk dapat
bernegosiasi dengan menteri perindustrian. Uraikanlah kegiatan jamuan
makan Rani tersebut ke dalam pendekatan Darmaturgy dari Erving Goffman.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pahamilah konsep-konsep yang dikemukakan oleh Erving Goffman


mengenai sebuah panggung pertunjukan, yaitu konsep social
establishment, back region/backstage, front region, audience, team of
performers, outsider.
2.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2) Ingatlah yang menjadi fokus adalah Rani, jadi konsep-konsep tersebut


dilihat untuk posisi Rani.
3) Untuk mempermudah penjelasan Anda, cobalah Anda isi terlebih
dahulu tabel di bawah ini.

Konsep Penerapan (penjelasan dalam kasus)


social establishment
Back region/backstage
front region
Audience
Team of performers
Outsider

RANG KUMAN

Bentuk-bentuk interaksi sosial yang berkaitan dengan proses


asosiatif dapat terbagi atas bentuk kerja sama, akomodasi, dan asimilasi.
Kerja sama merupakan suatu usaha bersama individu dengan individu
atau kelompok-kelompok untuk mencapai satu atau beberapa tujuan.
Akomodasi dapat diartikan sebagai suatu keadaan, di mana terjadi
keseimbangan dalam interaksi antara individu-individu atau kelompok-
kelompok manusia berkaitan dengan norma-norma sosial dan nilai-nilai
sosial yang berlaku dalam masyarakat. Usaha-usaha itu dilakukan untuk
mencapai suatu kestabilan. Sedangkan Asimilasi merupakan suatu proses
di mana pihak-pihak yang berinteraksi mengidentifikasikan dirinya
dengan kepentingan-kepentingan serta tujuan-tujuan kelompok
Bentuk interaksi yang berkaitan dengan proses disosiatif ini dapat
terbagi atas bentuk persaingan, kontravensi, dan pertentangan.
Persaingan merupakan suatu proses sosial, di mana individu atau
kelompok-kelompok manusia yang bersaing, mencari keuntungan
melalui bidang-bidang kehidupan. Bentuk kontravensi merupakan
bentuk interaksi sosial yang sifatnya berada antara persaingan dan
pertentangan. Sedangkan pertentangan merupakan suatu proses sosial di
mana individu atau kelompok berusaha untuk memenuhi tujuannya
dengan jalan menantang pihak lawan yang disertai dengan ancaman dan
kekerasan.
Untuk tahapan proses-proses asosiatif dan disosiatif Mark L. Knapp
menjelaskan tahapan interaksi sosial untuk mendekatkan dan untuk
merenggangkan. Tahapan untuk mendekatkan meliputi tahapan memulai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.39

(initiating), menjajaki (experimenting), meningkatkan (intensifying),


menyatupadukan (integrating) dan mempertalikan (bonding).
Sedangkan tahapan untuk merenggangkan meliputi membeda-bedakan
(differentiating), membatasi (circumscribing), memacetkan (stagnating),
menghindari (avoiding), dan memutuskan (terminating).
Pendekatan interaksi lainnya adalah pendekatan dramaturgi menurut
Erving Goffman. Melalui pendekatan ini Erving Goffman menggunakan
bahasa dan khayalan teater untuk menggambarkan fakta subyektif dan
obyektif dari interaksi sosial. Konsep-konsepnya dalam pendekatan ini
mencakup tempat berlangsungnya interaksi sosial yang disebut dengan
social establishment, tempat mempersiapkan interaksi sosial disebut
dengan back region/backstage, tempat penyampaian ekspresi dalam
interaksi sosial disebut front region, individu yang melihat interaksi
tersebut disebut audience, penampilan dari pihak-pihak yang melakukan
interaksi disebut dengan team of performers, dan orang yang tidak
melihat interaksi tersebut disebut dengan outsider.
Erving Goffman juga menyampaikan konsep impression
management untuk menunjukkan usaha individu dalam menampilkan
kesan tertentu pada orang lain. Konsep expression untuk individu yang
membuat pernyataan dalam interaksi. Konsep ini terbagi atas expression
given untuk pernyataan yang diberikan dan expression given off untuk
pernyataan yang terlepas. Serta konsep impression untuk individu lain
yang memperoleh kesan dalam interaksi.

-
•TES FORMATIF 2

Pilihlah satu j awaban yang paling tepat !

1) Kerja sama yang dilakukan atas dasar perintah atasan merupakan bentuk
kerja sama ....
A. kontrak
B. langsung
C. spontan
D. tradisional

2) Proses asosiasi yang dianalogikan dengan proses penyesuaian makhluk


hidup pada lingkungannya disebut dengan ....
A. kerj a sama
B. akomodasi
C. adaptasi
D. asirnilasi
2.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

3) Bentuk akomodasi yang memperlihatkan kekuatan seimbang di antara


kelornpok-kelompok yang bertikai adalah ....
A. adjudication
B. stalemate
C. coercion
D. arbitration

4) Bentuk interaksi yang bercirikan penguatan rasa prasangka namun tidak


menggunakan kekerasan adalah ....
A. persaingan
B. pertikaian
C. pertentangan
D. kontravensi

5) Bentuk interaksi dalam proses disosiatif yang menggunakan kekerasan


dalam berinteraksi adalah ....
A. persaingan
B. perselisihan
C. pertentangan
D. kontravensi

6) kontravensi yang berbentuk penghasutan, penyebaran desas-desus,


upaya-upaya pihak lain disebut dengan kontravensi ....
A. umum
B. taktis
C. intensif
D. sederhana

7) Pertunangan dalam tahapan Mark L. Knap merupakan kejadian yang


dapat terj adi pada tahap ....
A. experimenting
B. intensifying
C. integrating
D. bonding

8) Menurut pendekatan dramaturgi, tempat terjadinya interaksi sosial


disebut dengan ...
A. team of performance
B. social establishment
C. front region
D. back region
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.41

9) Menurut Erving Goffman orang yang mendapatkan kesan tertentu dalam


proses interaksi disebut dengan ....
A. impression
B. expression
C. impression management
D. expresion given off

10) Pemyataan yang diberikan sesuai dengan harapan masyarakat oleh


Erving Goffman disebut dengan istilah ....
A. impression
B. impression management
C. expression
D. expression given

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci J awaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif J
1) C Menurut Leslie White simbol merupakan sesuatu yang maknanya
diberikan padanya oleh mereka yang menggunakannya
2). B Menurut Herbert Blumer, makna dapat dirubah melalui satu proses
yang disebut dengan interpretative process
3) C Berdasarkan asal katanya kontak sosial dapat diartikan dengan
bersama-sama menyentuh
4) B studi mengenai gerak tub uh oleh Karp dan Y oels diistilahkan
dengan Kinesics
5) C Sumber informasi berdasarkan ciri fisik meliputi usia, ras, jenis
kelamin
6) c Sumber informasi berdasarkan penampilan seseorang meliputi
daya tarik fisik, bentuk tubuh, penampilan berbusana, wacana.
7) D Menurut Karp dan Yoels, Proxemics merupakan istilah yang
digunakan untuk studi mengenai aturan ruang dalam interaksi
8) A Pada jarak intim terjadi keterlibatan fisik secara intensif
9) D Kampanye di lapangan terbuka merupakan interaksi yang
menggunakan ruang sesuai dengan jarak publik
10) D Y anti melakukan proses penafsiran terlebih dahulu sebelum
memberi respons, Proses ini disebut dengan definisi situasi

Tes Formatif 2
1) B Kerja sama langsung adalah kerja sama yang dilakukan atas
perintah atasan
2) B Akomodasi merupakan suatu proses yang dianalogikan dengan
proses penyesuaian makhluk hidup pada lingkungannya
3) B Stalemate adalah bentuk akomodasi yang memperlihatkan
kekuatan seimbang di antara kelompok-kelompok yang bertikai.
4) A Persaingan adalah bentuk interaksi pada proses disosiatif yang
memperkuat prasangka terhadap pihak lainnya yang bersaing
namun tidak menggunakan ancaman atau kekerasan
5) C Pertentangan adalah bentuk interaksi sosial yang menggunakan
kekerasan dalam mencapai tujuannya
6) C Penghasutan, penyebaran desas-desus, dan mengecewakan pihak
lain merupakan bentuk kontravensi intensif
7) C Perhitungan dalam tahapan Mark L. Knap merupakan kejadian
yang terjadi pada tahap integrating
8) B Pada pendekatan dramaturgi tempat berlangsungnya interaksi
sosial disebut dengan social establishment
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.43

9) A Orang yang mendapatkan kesan oleh Erving Goffman disebut


dengan istilah impression
10) D Pernyataan yang diberikan sesuai dengan harapan masyarakat oleh
Erving Goffman disebut dengan expression given
2.44 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Glosarium

Akomodasi •
• dapat diartikan sebagai suatu keadaan, di mana
terj adi keseimbangan dalam interaksi antara
individu-individu atau kelompok-kelompok
manusia berkaitan dengan norma-norma sosial
dan nilai-nilai sosial yang berlaku dalam
masyarakat.

Asimilasi •
• suatu proses di mana pihak-pihak yang
berinteraksi mengidentifikasikan dirinya dengan
kepentingan-kepentingan serta tujuan-tujuan
kelompok.

Audience •
• individu yang melihat interaksi sosial.

Back •
• tempat mempersiapkan interaksi sosial.
region/backstage
Definisi situasi •
• tahap penilaian atau pertimbangan sebagai proses
seleksi dari suatu rangsangan dalam interaksi
sosial.
Ectomorph •
• bentuk tubuh tinggi dan kurus.

Endo morph •
• bentuk tubuh bulat dan pendek.

Expression •
• pembuat pernyataan dalam interaksi.

Expression given •
• pemyataan yang diberikan.

Expression given off •


• pemyataan yang terlepas.

Front region •
• tempat penyampaian ekspresi dalam interaksi
sosial.

Impression •
• usaha individu dalam menampilkan kesan tertentu
management pada orang lain.

Impression •
• penerimaan kesan dalam interaksi.

Interpretative •
• proses penafsiran yang dilakukan orang ketika
• I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 2 2. 4 5

process menjumpai sesuatu.

Jarak intim •
• interaksi yang terjadi berjarak antara 0-45 cm.

Jarak pribadi •
• interaksi yang terjadi pada jarak 45 cm hingga
1,22 m.

Jarak sosial •
• interaksi yang terjadi pada jarak 1,22 m hingga
3,66 m.

Jarak publik •
• adalah interaksi yang terjadi pada jarak lebih dari
3,66 m.

Kerja sama •
• suatu usaha bersama individu dengan individu
atau kelompok-kelompok untuk mencapai satu
atau beberapa tujuan.

Komunikasi •
• penyampaian suatu informasi dan pemberian
tafsiran dan reaksi terhadap informasi yang
disampaikan.

Komunikasi verbal •
• komunikasi dengan menggunakan bahasa atau
kata-kata.

Komunikasi non •
• penggunaan gerak tubuh dan isyarat tangan.
verbal atau kinesics

Kontak sosial •
• tahap pertama dari terjadinya hubungan sosial.

Kontravensi •
• bentuk interaksi sosial yang memiliki sif at di
antara persaingan dan pertentangan.

Mesomorph •
• bentuk tubuh atletis dan berotot .

Outsider •
• orang yang tidak melihat interaksi.

Proxemics •
• studi mengenai aturan ruang dalam interaksi
sosial.
Persaingan •
• suatu proses sosial, di mana individu atau
kelompok-kelompok manusia yang bersaing,
mencari keuntungan melalui bidang-bidang
kehidupan.
2.46 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pertentangan •
• suatu proses sosial di mana individu atau
kelompok berusaha untuk memenuhi tujuannya
dengan jalan menantang pihak lawan yang disertai
dengan ancaman dan kekerasan.

Simbol •
• sesuatu yang nilai atau maknanya diberikan
kepadanya oleh mereka yang menggunakannya.

Social establishment •
• tempat berlangsungnya interaksi sosial.

Team of performers •
• penampilan dari pihak-pihak yang melakukan
interaksi.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 2 2.47

Daftar Pustaka

Soekanto. S. (2002). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: Raja Grafindo.

Sullivan. J. T. (2004). Sociology Concepts and Applications in A Diverse


World. Boston: Person Education, Inc.

Sunarto, K. (2000). Pengantar Sosiologi. Jakarta: Fakultas Ekonomi


Universitas Indonesia Press.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 3

Sosialisasi
Drs. Parwitaningsih, M.Si.

PENDAHULUAN

(1 audara mahasiswa sekarang kita sampai pada modul tiga yang secara
<:.) khusus akan membahas tentang sosialisasi. Saya yakin Anda sudah sering
mendengarkan tentang kata sosialisasi dan saya yakin pula bahwa Anda
juga memahami apa maksud dari sosialisasi, tetapi sebagai seorang
mahasiswa seharusnya Anda juga memahami apa makna dari sosialisasi
secara teoritis. Jadi dalam modul ini Anda akan memperoleh penjelasan
panjang lebar tentang sosialisasi serta konsep-konsep yang berkaitan dengan
sosialisasi.
Sosialisasi merupakan proses penciptaan diri individu secara sosial
sebagai upaya untuk mernpelajari kebudayaan, nilai serta peran-peran yang
diharapkan. Anda dapat membandingkannya dengan bayi yang baru lahir.
Coba Anda bayangkan bayi yang baru lahir yang secara fisik tidak dapat
dibedakan dari bayi yang lainnya. Sehingga bayi yang baru lahir tidak akan
mempunyai karakteristik sosial serta tidak memiliki kualitas sosial, yang
dapat membedakannya dengan bayi yang lainnya. Bayi yang baru lahir
tersebut tidak memiliki kontrol diri, tidak memiliki bekal ilmu pengetahuan,
tidak memiliki keterampilan dan lain-lainnya. Tetapi melalui proses
sosialisasi maka bayi tersebut akan mulai belajar mengenal ayah, ibu,
meminta makan serta bermain. Ia antara lain akan belajar bahwa seorang
perempuan akan tersenyum ketika mereka senang dan menangis ketika sedih
atau untuk melepaskan ketegangan, dan ia juga belajar bahwa laki-laki itu
tidak seharusnya menangis meskipun ada juga dari mereka yang menangis.
Jadi dalam hal ini konsep sosialisasi mengacu pada proses dasar
"mengindividukan atau humanizing" anak-anak dan sebagai sarana bagi
anak-anak dan individu dewasa untuk belajar peran sosial mereka di
kelompoknya.
Sosiologi mempelajari sosialisasi karena dengan mempelajari bagaimana
orang berinteraksi maka kita dapat memahami orang lain dengan lebih baik.
Dengan memperhatikan orang lain, diri sendiri, dan posisi kita di masyarakat
3.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

maka kita dapat memahami bagaimana kita berpikir dan bertindak dan juga
memahami bagaimana orang lain berpikir dan bertindak sebagai respons
terhadap diri ki ta.
Jadi, tanpa sosialisasi, kehidupan sosial akan mustahil untuk terjadi.
Bayangkan apa yang akan terjadi pada lingkungan Anda jika ada anak yang
tidak dapat menyerap pengetahuan dan harapan orang tua atau masyarakat
sekitarnya. Mungkin ketika anak itu rnasih bayi kondisi tersebut tidak
menjadi masalah, tetapi ketika dia mulai beranjak dewasa dan orang-orang
mengetahui bahwa anak itu mempunyai perilaku yang buruk maka berarti
interaksi tidak berjalan sebagaimana mestinya karena anak tersebut tidak
mengetahui bagaimana berperilaku yang sesuai dengan norma dan nilai yang
ada di masyarakat
Sosialisasi tidak terjadi begitu saja melainkan melalui perantara yang
disebut dengan agen-agen sosialisasi, antara lain meliputi keluarga, sekolah,
teman sebaya, televisi, koran, majalah dan lain-lain, bahkan Anda sendiri
dapat menjadi agen sosialisasi bagi anak Anda, saudara dan teman Anda
untuk berperilaku sesuai dengan apa yang Anda kehendaki.
Setelah mempelajari materi ini, secara umum mahasiswa mampu
menjelaskan konsep sosialisasi. Sedangkan secara khusus mahasiswa
diharapkan dapat:
1. menjelaskan pengertian sosialisasi;
2. menjelaskan konsep-konsep dalam sosialisasi
3. rnenjelaskan agen sosialisasi;
4. menjelaskan jenis sosialisasi;
5. menjelaskan pola sosialisasi;
6. menjelaskan sosialisasi gender;
7. menjelaskan sosialisasi orang dewasa.

Selamat Belajar, Semoga Sukses !


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pengertian Sosialisasi
A. MAKNA SOSIALISASI

Pada musim semi tahun 1998, Kip Kinkel seorang murid di Springfield,
Oregon , diskorsing tidak boleh sekolah karena ketahuan membawa
senjata kesekolah. Keesokan harinya anak yang berumur 15 tahun ini
pergi ke kantin sekolahnya dan menembaki para murid yang ada di
kantin dengan senjatanya kaliber 22, akibatnya dua orang murid tewas
dan banyak lainnya yang terluka. Ketika ditahan Kip Kinkel mencoba
untuk menikam seorang polisi dengan pisau yang telah lebih dulu ia
simpan di dalam kaos kakinya.
Kasus kejahatan dalam sekolah tersebut membuat kegemparan pada
masyarakat Amerika bahwa seorang anak yang berasal dari keluarga
yang kedua orangtuanya merupakan ahli pendidikan yang profesional
tiba-tiba menjadi seorang pembunuh. Masyarakat beranggapan bahwa
sekolah adalah salah satu tempat yang dapat dipercaya merupakan
tempat yang aman bagi anak-anak. Anak dikirm ke sekolah agar mereka
diajari tentang aturan perilaku yang berlaku dimasyarakat, dan orang
tua berharap anak-anak itu nantinya akan memahami pola perilaku
seperti apa yang diharapkan oleh keluarga dan masyarakat. Proses yang
terjadi di keluarga, sekolah, masyarakat, lingkungan bermain dan
tempat lain di mana nilai-nilai suatu budaya dalam masyarakat
diteruskan itulah yang akan menentukan seperti apa perilaku seorang
anak itu nantinya.

(Sumber: Kornblum;2000; 124-126)

Dari wacana di atas apa yang dapat Anda simpulkan sebagai benang
merahnya ! Yang pasti adalah bahwa setiap individu akan mengalami proses
sosialisasi dari lingkungannya, dalam hal ini kita tidak melihat bagaimana
basil dari proses sosialisasi itu karena setiap lingkungan sosial atau
masyarakat akan mempunyai sistem nilainya masing-masing. Jadi dapat
dikatakan bahwa dalam setiap masyarakat akan selalu dijumpai suatu proses
di mana seorang anggota masyarakat yang baru mempelajari norma-norrna
dan kebudayaan masyarakat di mana ia berada dan proses itu dinamakan
dengan sosialisasi (Soekanto; 1990; 119). Pengertian terse but dilihat dari sudut
pandang masyarakat sedangkan jika dilihat dari sudut pandang individu itu
sendiri maka sosialisasi merupakan suatu proses di mana seorang individu
3.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

akan memperoleh pembentukan sikap untuk berperilaku sesuai dengan


perilaku yang berlaku dalam kelompok atau masyarakat
Pemahaman sosialisasi dapat dijelaskan dari pendapat yang dinyatakan
oleh Yinger (1965), yang menyatakan bahwa sosialisasi akan menjadikan
seseorang menjadi individu yang mempunyai kepribadian. Kepribadian atau
personality, mengacu pada pemikiran Yinger, merupakan keseluruhan
perilaku dari seorang individu dengan sistem kecenderungan tertentu; yang
berinteraksi dalam serangkaian situasi tertentu. (Horton; 1987; 90). Hal
tersebut berarti bahwa sistem kecenderungan tertentu ini bermakna bahwa
setiap individu akan memiliki pola perilaku yang rnasing-rnasing berbeda, hal
ini dapat menimbulkan persepsi yang berbeda tentang suatu pola perilaku, di
mana suatu masyarakat akan melihat pola perilaku masyarakat lain itu
merupakan suatu penyimpangan karena berbeda dengan nilai-nilai mereka.
Lalu apakah ada pengertian yang lain tentang sosialisasi ! Tentu banyak
sekali pengertian tentang sosialisasi yang dikemukakan oleh para ahli, di
mana sosialisasi dapat pula diartikan sebagai suatu proses perkembangan
seorang anak yang baru lahir untuk menjadi seorang individu. Dalam hal ini
individu akan memiliki pemahaman tentang seperangkat peran, nilai serta
norma sehingga ia dapat berpartisipasi dalam aktivitas sosial dalam
kelompoknya. Proses sosialisasi tadi mungkin pernah Anda alami sendiri,
misalnya ketika Anda melakukan registrasi pertama sebagai mahasiswa
Universitas Terbuka, Anda akan memperoleh katalog yang berisikan segala
sesuatu aturan yang harus Anda pahami dan patuhi jika ingin menjadi
mahasiswa Universitas Terbuka. Apabila ada hal-hal yang harusnya
dilakukan tetapi Anda tidak melaksanakannya maka Anda akan mengalami
kerugian sendiri. Jika dalam katalog itu sudah dijelaskan bahwa setiap awal
semester Anda harus melakukan registrasi ulang agar terdaftar sebagai
peserta ujian UAS, dan Anda secara otomatis melakukannya setiap semester,
berarti Anda telah tersosialisasi dengan nilai-nilai aturan yang berlaku di UT
sehingga Anda dapat mengikuti segala kegiatan pendidikan yang ada di UT.
Sosialisasi tidak hanya memungkinkan individu untuk mampu memainkan
peran dengan baik, tetapi juga akan menjamin kelangsungan suatu
masyarakat, karena ide-ide, nilai-nilai dan pola perilaku yang mengikat
masyarakat akan cenderung untuk tetap terus bertahan pada semua generasi.
Proses sosialisasi mempunyai makna dasar sebagai suatu proses belajar
seorang individu yang akan mengubah dari seseorang yang tidak tahu
menahu tentang diri dan lingkungannya menjadi lebih tahu dan memahami.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.5

Sosialisasi merupakan suatu proses di mana seseorang menghayati atau


menginternalisasi norma-norma kelompok di mana ia hidup sehingga
timbullah diri yang unik, karena pada awal kehidupan tidak akan ditemukan
apa yang disebut dengan "diri". Ketika anak mulai belajar dan memahami
lingkungan sosial dan dirinya maka muncullah kepribadian seseorang yang
berbeda dengan orang lain. Artinya, apa yang disebut dengan proses sosial
adalah proses suatu organisme menjadi makhluk sosial, di mana hal tersebut
terwujud melalui proses pembelajaran.
J adi, secara sosiologis kepribadian seseorang diperoleh melalui proses di
atas yang dimulai semenjak ia lahir. Pada tahap tersebut individu akan belajar
pola perilaku yang ada dengan cara pertama kali berhubungan dengan
keluarganya, kemudian seiring dengan perkembangan si anak tersebut maka
ia mulai dapat membedakan dirinya dengan orang-orang di sekitarnya di luar
keluarganya. Maka, tahap demi tahap ia akan memperoleh konsep tentang
apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak diperbolehkan dalam masyarakat,
serta apa yang diharapkan oleh masyarakat dari dirinya. Tanpa sosialisasi -
proses sosial di mana individu belajar nilai, norma dan perilaku yang sesuai
dengan peran mereka maka individu tidak akan mampu untuk berinteraksi
dan bekerja sama sebagai suatu kelompok. Mengacu pada contoh di atas
tentang aturan-aturan yang harus Anda patuhi sebagai mahasiswa UT, jika
Anda tidak melaksanakan segala tata aturan yang telah ditetapkan oleh UT
maka Anda tidak akan dapat mengikuti berbagai kegiatan pendidikan yang
diselenggarakan UT.
Proses sosialisasi akan selalu terjadi dalam suatu kelompok, baik itu
dalam kelompok besar seperti masyarakat maupun dalam kelompok kecil
seperti keluarga. Artinya seseorang tidak akan dapat mengalami proses
sosialisasi apabila dia hidup terisolasi dari indi vidu lain, karena bila ia
terisolasi dari kelompoknya maka ia tidak akan dapat belajar bagaimana cara
hidup dalam kelompoknya.
Agar seorang individu termasuk pula Anda dan saya dapat menjalani
suatu proses sosialisasi dengan lancar maka individu tersebut harus
mengupayakan terjadinya tiga hal sebagai berikut yaitu: (Smelser; 1981; 25)
1. individu harus memahami apa yang diharapkan oleh masyarakat dari
dirinya. Perilaku apa yang sesuai dengan peran yang diharapkan oleh
masyarakat harus dapat diketahui oleh individu. Dengan demikian
seorang individu yang hidup di masyarakat haruslah berinteraksi dengan
3.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

individu lain sehingga ia akan memperoleh gambaran peran apa yang


harus ia mainkan dalam lingkungannya.
2. individu harus mengembangkan kemampuan untuk dapat memenuhi
peran yang diharapkan, Melalui agen sosialisasi seperti keluarga, sekolah
dan teman sebaya maka individu dapat belajar untuk mengembangkan
kemampuannya.
3. individu mengembangkan keinginan untuk berperilaku konform, sebab
melalui sosialisasi individu akan memperoleh tidak saja kemampuan
untuk dapat berperilaku konform tetapi j uga keinginan dari dirinya
sendiri untuk mau konform. Menurut Brim, orang yang telah
tersosialisasi dengan benar secara otomatis akan mengikuti aturan-aturan
dari masyarakat .

Berbicara tentang proses sosialisasi tidak akan dapat terlepas dari


perdebatan yang sudah lama berlangsung antar pakar ilmu sosial, yaitu faktor
atau aspek apa yang berpengaruh dalam proses sosialisasi tersebut. Pada satu
sisi dinyatakan bahwa faktor biologislah yang berperan penting, tetapi pada
sisi lain dinyatakan bahwa lingkungan sosial atau faktor sosial yang lebih
menentukan dalam proses sosialisasi. Faktor biologis akan berkaitan dengan
sifat individu yang diperoleh karena keturunan dari orang tua atau bersifat
warisan secara biologis. Untuk beberapa kasus, faktor biologis memang
berpengaruh kuat, tetapi untuk perilaku tertentu seperti sifat ramah-tamah
dan perilaku kompulsif, sikap kepemimpinan serta minat dan lain-lain, faktor
biologis menjadi tidak begitu penting (Horton; 1987; 92).
Banyak ahli terutama dari sosiologi yang tidak mengakui bahwa
keunikan individu diperoleh dari warisan biologis, karena pembentukan
kepribadian seseorang lebih banyak karena pengalaman dan pengaruh
lingkungan. Dengan kata lain, untuk memahami perilaku individu adalah
melalui lingkungan sosial dan interaksi sosial, di mana menurut ahli sosiologi
dua hal tersebut merupakan faktor utama untuk mengetahui siapa kita.
Interaksi sosial mengacu pada suatu proses untuk memahami kehadiran
individu lain, karena ketika kita bertindak akan selalu mengacu pada respons
individu lain. Adanya perbedaan pandangan, mengeluarkan suatu
perdebatan manakah yang penting, faktor biologis atau faktor sosial yang
menentukan dalam proses sosialisasi. Apakah anak seorang penjahat akan
menjadi penjahat juga atau malah menjadi penegak hukum yang handal.
Apakah anak seorang petani tingkat kepandaiannya dapat melebihi
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.7

kepandaian anak seorang direktur bank. Bila memperdebatkan hal tersebut


tidak akan ada habisnya, karena sebenarnya ke dua faktor tersebut
mempunyai andil juga dalam proses sosialisasi.
Zanden menyatakan bahwa individu adalah suatu produk gabungan dari
ciri-ciri yang diwariskan secara biologis dan juga karena pengalaman
(Zanden; 1990; 149). Para ahli teori sosiologi kontemporer menyatakan
bahwa faktor biologis dan faktor sosial beinteraksi dalam cara yang beragam
untuk menghasilkan kepribadian individu yang unik dan mendorong perilaku
yang terpola. Artinya, faktor biologis mempengaruhi individu dan membatasi
individu untuk perilaku tertentu, tetapi lingkungan yang akan membentuk
bagaimana perilaku itu dikemukakan. Misalnya faktor intelegensia sebagian
ditentukan oleh gen keturunan dari orang tua, tetapi bagaimana kondisi
lingkungan dia dibesarkan, tingkat stimuli yang diberikan, serta kualitas
sekolah akan mempengaruhi pula tingkat intelegensia seseorang. Dengan
demikian antara ke dua faktor tersebut terjadi interaksi dalam hubungan yang
dinamis sehingga kontribusi biologis sering kali dilihat sebagai kontribusi
dari lingkungan. Ketika seseorang sedang tumbuh maka perilakunya akan
berbeda dibanding pada waktu masih kanak-kanak, hal tersebut tergantung
pada usia dan terlebih lagi tergantung pada proses pembelajaran. Jadi pikiran
seorang anak adalah hasil konstruksi dia terhadap lingkungannya, dan dia
menjadi agen yang aktif dalam membentuk diri dan lingkungannya. Sehingga
kita memodifikasi dunia yang kita tempati dan akhirnya kita terbentuk
sebagai akibat dari tindakan kita sendiri.
Kasus di mana faktor biologis sangat menentukan bagaimana perilaku
seorang indi vidu tan pa memperdulikan peran lingkungan sama sekali, adalah
penyakit down sindrom, di mana individu yang memperoleh satu ekstra
kromosom menjadi 21 (Zanden;1990;149), menyebabkan individu
mengalami keterbelakangan mental sehingga meskipun dengan sosialisasi
dari lingkungan yang berupaya untuk menghilangkan penyakit tersebut tetap
tidak akan dapat membalikkan kondisi yang sudah ada.
3.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Baiklah saudara mahasiswa tadi sudah dijelaskan secara panjang lebar


tentang definisi dari sosialisasi, sekarang saatnya Anda untuk mengingat
kembali tentang penjelasan di atas dengan cara menjawab pertanyaan
berikut, yaitu bagaimana ciri-ciri dari suatu proses sosialisasi yang
dialami oleh seorang individu !

Memang terdapat beberapa definisi tentang sosialisasi, yang perlu Anda


ketahui bahwa dalam proses sosialisasi melibatkan adanya interaksi
individu dengan lingkungannya.
Selamat bekerja !

B. KONSEP DALAM PROSES SOSIALISASI

Saudara mahasiswa sekarang pembahasan kita beralih pada materi


tentang beberapa konsep yang berkaitan dengan sosialisasi, antara lain yaitu
the significant others, the generalized other, looking glass self· serta
impression management. Konsep-konsep tersebut memberikan sumbangan
yang berarti dalam diri seorang individu yang mengalami proses sosialisasi,
karena produk penting dari proses sosialisasi adalah self/personalityldiri.
Dalam rangka interaksi dengan orang lain seseorang akan mengembangkan
suatu keunikan dalam hal perilaku, pemikiran dan perasaan yang secara
bersama-sama akan membentuk self

1. Looking Glass Self


Berangkat dari pemikiran bagaimana seseorang dapat mengerti dan
memahami mengenai dirinya sendiri maka terjadilah suatu proses yang
berlangsung secara terus menerus dalam diri individu seumur hidupnya, yang
pada akhimya terbentuk konsep diri yang merupakan gambaran diri yang
terbentuk dengan bantuan individu lain.
Anda merasa memang cantik, tampan, pandai atau bodoh, ketika ada
orang lain atau lingkungan Anda yang menyatakan demikian, meskipun
sebenarnya pada awalnya Anda tidak merasa cantik atau pandai. Contoh
lainnya seorang anak gadis yang cantik, tetapi karena menurut orang tuanya
dia kalah cantik dari kakaknya sehingga mereka memperlakukannya sebagai
anak yang tidak cantik. Pada akhirnya gadis itu merasa dirinya tidak secantik
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.9

kakaknya. Jadi dalarn hal ini garnbaran diri seseorang tidak perlu berkaitan
dengan fakta-fakta yang obyektif, artinya rnelalui tanggapan orang lainlah
seseorang akan menentukan apakah dirinya itu cantik, jelek, pandai atau
bodoh. Konsep "diri" yang ditemukan melalui tanggapan orang dari lain,
inilah yang oleh Charles H. Cooley dinarnakan sebagai "diri cerrninan orang
lain" atau looking glass self. Seperti kata-kata dalam sandiwara Vanity Fair
bahwa " dunia adalah sebuah cermin dan mernberikan kepada setiap
orang bayangan dari rnukanya sendiri .... " (Horton; 1987; 106). Sebagaimana
cerrnin memberikan bayangan tentang fisik individu, dernikian pula
tanggapan dari individu lain memberikan gambaran sosial tentang diri kita.
Jadi dalam hal ini persepsi penilaian individu lainlah yang menjadi faktor
penting dalam proses pembentukan gambaran diri seseorang .
Dalam pembentukan proses diri melalui tanggapan dari individu lain ada
tiga langkah yang terlibat di dalamnya, yaitu:
a. kita membayangkan bagaimana penampilan kita dihadapan orang lain.
Misalnya kita percaya bahwa berat badan bertambah dan terlihat gemuk.
b. kita membayangkan bagaimana orang lain menilai penampilan kita.
Karena kita gemuk maka kita sadar bahwa orang lain berpikir berat
badan yang berlebih itu tidak indah.
c. kita mengalami perasaan seperti bangga atau bahkan malu atas dasar
penilaian dari orang lain yang telah kita prediksi. Kita jadi malu karena
kita gemuk.

2. Role Taking : The Significant Others dan The Generalized Other


Role taking atau pengambilan peran merupakan titik sentral dalam aliran
interaksionisme dalam melihat proses sosialisasi, karena pengambilan peran
mengacu pada bagaimana kita melihat situasi sosial dari sisi orang lain di
mana dari dia kita akan memperoleh respons.
George Herbert Mead menyatakan bahwa kegiatan yang penting di
kehidupan pada masa kanak-kanak adalah bermain dan permainan
(Kornblum; 2000; 134). Dalam bermain anak dapat mempraktekkan
bagaimana dalam memainkan peran orang lain. Anda dapat melihat pada
anak-anak yang sedang bermain adakalanya mereka berperan sebagai ayah,
ibu dan ada pula yang bermain sebagai anaknya. Atau ada yang berperan
sebagai dokter dan yang satu lagi sebagai suster yang sedang menolong
seorang pasien yang diantar oleh ibunya, di mana semua peran itu dijalankan
oleh anak-anak, setelah mereka menentukan sendiri siapa yang akan menjadi
3.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

dokter, suster, pasien ataupun ibu si pasien, serta bagaimana jalannya cerita
masing-masing peran yang mereka mainkan.
Pada saat anak-anak dapat berpikir tentang dirinya seperti pula dengan
mereka berpikir tentang orang lain maka mereka akan memperoleh
pemahaman tentang dirinya. Menurut Mead pengambilan peran oleh anak ini
berkembang dalam beberapa tahap di mana dalam setiap tahapan mereka
akan memperoleh pemahaman keberadaan atas diri atau self, dan belajar
bagaimana bertindak sebagi individu dalam masyarakat. (Kornblum; 2000;
143-145, Smelser;1981;30-31).

Tahap-tahap tersebut meliputi:


a. Tahap Prepatory
Anak-anak akan mengopi atau meniru perilaku orang dewasa yang
significant atau yang dianggap sesuai dengan kebutuhan dalam
kehidupannya. Pada saat anak mencoba untuk meniru perilaku orang-orang
yang dianggap penting dalam kehidupan mereka maka proses significant
others mulai terjadi. Significant others merupakan sekumpulan orang-orang
yang sering muncul dalam kehidupan kita, mereka adalah orang-orang yang
cenderung kita jadikan model perilaku atau malahan orang-orang yang
perilakunya kita hindari. Misalnya seorang anak menata meja makan akan
melihat bagaimana ibunya dalam menata meja makan rnaka ibu bagi si anak
adalah significant others

b. Tahap Play Stage


Dalam bermain, anak-anak akan memainkan peran yang mewakili
significant other, seperti peran ibu, ayah, dokter dan lain-lain. Misalnya anak-
anak bermain sekolah-sekolahan maka ada yang berperan sebagai guru,
murid bahkan ada yang menjadi orang tua murid.

c. Tahap Game Stage


Dalam tahap ini anak-anak belajar tentang berbagai peran yang ikut
berpartisipasi dalam permainan tersebut. Menurut Mead proses belajar ini
terj adi ketika anak dalam bermain harus memainkan peran sebagai seorang
pemain yang harus memahami sikap dari semua pemain lainnya yang terlibat.
Anak tersebut harus mempelajari apa yang diharapkan tidak hanya dari satu
pemain saja tetapi seluruh pemainnya sebagai suatu kelompok. Mead
menyatakan bahwa kemampuan tersebut disebut sebagai mengambil peran
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.11

dari the generalized other. Hal ini dapat dilihat dalam permainan sepak bola
di mana setiap pemain harus mengetahui peran yang akan dilakukan oleh
pemain lainnya dalam rangka untuk tercapainya pola permainan mereka
untuk memasukkan bola ke gawang lawan. Ketika si A menendang bola
maka ia harus tahu siapa yang akan menerima , siapa yang menendang ke
gawang dan lain-lain.

Berdasarkan pengalaman Anda selama ini, siapakah pihak-pihak yang dapat


Anda anggap sebagai the significant others dan the generalized other ! Dan
dengan alasan apa Anda menggolongkan pihak-pihak tersebut kedalam
kelompok the significant other atau kelompok the generalized other .

The significant others : Alasan :


• •
• •
• •
The generalized other : Alasan :
• •
• •
• •
Selamat bekerja !

3. Impression Management
Selanjutnya kita akan membahas tentang konsep impression
management di mana tokoh dari konsep ini adalah Erving Goffman yang
memberikan sumbangan yang sangat berarti bagi sosiologi dalam memahami
self. Cooley dan Mead banyak menjelaskan bahwa konsep diri kita muncul
dalarn kaitannya dengan interaksi sosial dan bagaimana kita memberikan
respons berdasarkan umpan balik yang kita peroleh tentang diri dan perilaku
kita dari orang lain. Menurut Goffman, hanya dengan mempengaruhi
pendapat orang lain tentang diri kita maka kita dapat mernprediksi dan
mengontrol apa yang terjadi pada diri kita. Dalam mempresentasikan diri kita
pada orang lain maka akan membuat mereka untuk melihat diri kita dalam
cara yang menarik dan hal itu disebut sebagai immpression management, di
mana dalam proses itu kita memakai strategi maupun menyembunyikan
sesuatu tentang diri kita sebenarnya (Zanden; 1993; 78). Anda mungkin
pernah melakukan impression management misalnya pada waktu wawancara
untuk melamar pekerjaan, Anda akan berusaha membuat penampilan sebaik
3.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mungkin. Dengan cara mampu berbahasa Inggris yang baik dan benar
sehingga si pewawancara akan memberi nilai tinggi dan Anda dapat diterima.
Goffman melihat bahwa perilaku individu dalam kehidupan
bermasyarakat dianalogikan dengan penampilan seorang aktor atau aktris
dalam suatu panggung dan Goffman menyebutnya dengan dramaturgi. Dia
menggambarkan bahwa kehidupan sosial bagaikan suatu panggung di mana
interaksi sosial berlangsung, ketika set panggung berganti maka perilaku dari
aktor individu akan berganti pula. Dramaturgi berkenaan dengan adanya
naskah kultural yang menekankan pada bagaimana individu mengatur kesan
dan memainkan perannya. Pada dasamya seorang individu dengan sengaja
memberikan (dan terkadang dengan tidak sengaja) tanda-tanda yang bagi
individu lain merupakan suatu informasi tentang bagaimana mereka akan
memberikan respons pada individu tersebut.
Bagi seorang pelayan restoran misalnya, ruang makan merupakan
panggung depan di mana ia harus berperilaku sesuai dengan perannya
sebagai pelayan yang melayani para tamu, tetapi ketika kembali ke dapur
yang dianggap sebagai panggung belakang maka si pelayan akan dapat
memperbincangkan tingkah laku para tamu. Jadi individu akan bergerak dari
satu panggung ke panggung lainnya yang secara drastis akan merubah
ekspresi diri mereka.

Anda sudah mendapat pembahasan tentang konsep-konsep yang


ada dalam proses sosialisasi maka sekarang saatnya Anda untuk
mencoba memahami kembali penjelasan di atas dengan cara
mencari contoh-contoh yang berkaitan dengan konsep-konsep
sebelumnya. Sebaiknya Anda mencari contoh yang tidak sama
dengan yang ada di modul tetapi tetap mempunyai makna yang
sama untuk dapat menjelaskan konsep yang akan dijelaskan.
Looking glass self:

Impression management: ---------------

Selamat bekerja!
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.13

C. AGEN SOSIALISASI

Siapakah yang menjadi agen sosialisasi pada diri individu? Jawaban


pertanyaan di atas akan berkaitan dengan di mana posisi individu tersebut
dalam siklus kehidupannya. Dalam setiap tahapan perkembangan kehidupan
individu, agen sosialisasi akan berbeda-beda. Ketika individu masih kecil
orang tua dan keluarga yang berperan sebagai agen sosialisasi, kemudian
ketika individu beranjak remaja, peer group mempunyai pengaruh penting
dalam proses sosialisasi, baik itu teman sekolah maupun teman berrnain.
Media massa seperti televisi atau koran dapat berperan pula sebagai agen
sosialisasi. Artinya, dengan siapa saja kita berinteraksi maka dapat menjadi
agen sosialisasi sehingga diri kita sendiripun dapat menjadi agen sosialisasi
bagi orang lain.
Secara garis besar Horton dan Hunt menyebutkan tentang kelompok
acuan yang dapat berfungsi sebagai agen sosialisasi, di mana selama
seseorang hidup maka ia akan mengacu pada kelompok-kelompok tertentu
sebagai model untuk gagasan atau norma dalam berperilaku (Horton; 1987;
101). Pada awalnya kelompok acuan adalah keluarga yang merupakan
kelompok terpenting, karena dalam lingkungan keluargalah ciri-ciri
kepribadian yang mendasar dari individu akan terbentuk pada tahun-tahun
pertama. Pada sosialisasi di keluarga, anak akan mulai masuk pada tahap
bermain atau play stage dalam proses pengambilan peran, si anak akan mulai
mengidentifikasikan dirinya sebagai anak Iaki-laki atau perempuan dengan
mengacu pada perilaku yang ditunjukkan oleh orang terdekatnya yaitu ayah
dan ibu.
Kemudian kelompok acuan berubah menjadi kelompok teman sebaya.
Dalam kelompok ini masing-rnasing individu yang terlibat mempunyai
kesamaan antara lain dalam usia dan status. Studi menunjukkan bahwa pada
usia 15 tahun, kelompok sebaya telah menjadi kelompok acuan yang sangat
penting dan barangkali mempunyai pengaruh yang paling penting pada sikap,
tujuan dan norma perilaku (Horton; 1987; 103). Artinya kelompok sebaya
merupakan a gen sosialisasi yang ef ektif dalam membentuk perilaku. Fuller
dan Jacobs secara lebih spesifik lagi membagi agen sosialisasi dalam empat
pihak (Kamanto; 2000; 26-30) yaitu keluarga, kelompok sebaya, sekolah
dan media massa. Penjelasan Fuller dan Jacobs tentang keluarga dan
kelompok sebaya sebagai agen sosialisasi mempunyai persamaan
pemahaman dengan apa yang dijelaskan oleh Horton dan Hunt.
3.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

1. Keluarga
Mungkin Anda sudah sering mendengar atau bahkan Anda mempunyai
mempunyai pendapat bahwa keluarga mempunyai peran paling penting
dalarn perkembangan seorang anak. Hal tersebut memang ada benarnya,
karena dalam sosialisasi primer keluarga dianggap sebagai agen yang utama.
Dalam keluarga, proses sosialisasi awal itu akan berpengaruh dalarn diri si
anak dan pada umumnya pengaruh itu akan tertanam dalam dirinya sepanjang
kehidupannya. Selain itu keluarga merupakan perantara antara masyarakat
dengan anak itu sendiri, karena untuk mempersiapkan anak menjadi anggota
masyarakat, merupakan proses yang panjang sehingga proses awal akan
dimulai dari keluarga.
Keluarga antara lain akan menentukan kelas sosial, kelompok etnik serta
agama dari si anak, di mana setiap faktor itu akan mempunyai pengaruh besar
pada anak-anak. Misalnya anak dari keluarga suku Padang akan cenderung
untuk berbahasa dengan dialek bahasa Padang serta menyukai masakan
Padang, dan mungkin juga mempunyai jiwa merantau seperti kebanyakan
orang dari Sumatra. Keluarga juga mengajarkan pada anak-anaknya
nilai-nilai yang akan dipegang dan dianut selama hidup mereka. Anak-anak
sering kali mengadopsi sikap dari orang tua, antara lain dalam hal agama dan
pendidikan sampai pada pendirian atau sikap anak ditentukan atau paling
tidak sebagiannya ditentukan oleh orang tua si anak.
Keluarga-keluarga di Amerika pada umumnya menekankan pada
keunikan seorang anak. Mereka mengajarkan bahwa anak merniliki bakat,
kepribadian sendiri, kekuatan serta kelemahannya masing-masing, dan si
anak secara mandiri harus bertanggung j awab terhadap perkembangan
karakteristik mereka tersebut. Pandangan tentang individualisme ini mungkin
tidak terdapat di negara lain, karena keluarga di masyarakat Asia pada
umumnya lebih mementingkan tanggung jawab terhadap keluarga
dibandingkan mementingkan dirinya sendiri.

2. Kelompok Sebaya/peer group


Dari kelompok sebaya sebagai agen sosialisasi , anak akan belajar
berinteraksi dengan mereka yang sederajat dengannya dalam hal usia. Pada
tahap ini anak belajar tentang pengaturan peran orang-orang yang
berkedudukan sederajat. Peer group mempunyai pengaruh yang besar dalam
perilaku dan nilai-nilai. Banyak studi yang menyatakan bahwa individu
terkadang mempunyai ikatan yang lebih dengan peer group-nya, di mana
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.15

individu memperoleh identitas dirinya serta mereka susah untuk berprilaku


yang menyimpang dari norma dan nilai peer group-nya.
Kenyataannya peer group mungkin menjadi lebih penting daripada
keluarga dalam perkembangan diri individu. Hal tersebut menyebabkan
tingginya angka konflik dalam keluarga berkaitan dengan semakin kuatnya
pengaruh peer group terhadap perilaku individu, di mana perilaku sering kali
tidak disetujui oleh keluarga. Peer group pada umumnya memberikan pada
anak-anak pengalaman pertama tentang makna persahabatan yang berada
diluar keluarga, sehingga peer group menjadi subkultur bagi si anak, di
mana peer group merupakan lingkaran teman dekat dengan usia yang sama.
Peer group bagi anak-anak biasanya berkaitan dengan aktivitas yang
tidak berhubungan dengan dunia orang dewasa, misalnya aktivitas bermain
yang tidak lagi dimainkan bahkan sudah dilupakan oleh orang dewasa.
Menurut peneliti dari Inggris, Iona dan Peter Opie tahun 1969 yang
melakukan penelitian tentang permainan yang dimainkan anak-anak,
diidentifikasi bahwa elemen yang umumnya terdapat dalam permainan anak-
anak adalah seperti mengejar, berpura-pura atau mencari. Dalam banyak
permainan, fokus utamanya adalah memilih seseorang (Iona dan Peter Opie
menyebutnya dengan It) sebagai seseorang yang harus mengejar, dan anak-
anak cenderung untuk menolak menjadi yang mengejar . Penolakan tersebut
mengekspresikan keinginan mereka untuk menolak peran-peran yang
membuat mereka berbeda dengan yang lainnya (Kornblum; 2000; 143).
Artinya bahwa dengan menjadi orang yang harus mengejar ia akan berbeda
dengan yang lain yang pada umumnya jumlah yang mengejar hanya satu
sedangkan yang dikejar lebih banyak sehingga ada perasaan solidaritas dan
kebersamaan
Ketika peer group dihadapkan dengan perubahan sosial dan konflik
dengan lingkungan yang miskin ataupun juga lingkungan di mana banyak
migran yang secara leluasa masuk dan keluar maka mereka akan membentuk
suatu kelompok untuk mempertahankan subkultur mereka yang terkadang
juga dengan penggunaan sarana-sarana yang illegal.

3. Sekolah
Agen sosialisasi berikutnya adalah sekolah. Dalam masyarakat
tradisional sebagian besar sosialisasi terjadi dalam keluarga tetapi dalam
masyarakat yang sudah berkembang, anak-anak juga disosialisasi oleh sistem
pendidikan. Sekolah tidak hanya mengajarkan membaca, menulis, berpikir
3.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

ilmiah dan keterampilan dasar lainnya, tetapi mengajarkan juga bagaimana


cara murid itu mengembangkan dirinya, mengevaluasi prestasi murid melalui
kornpetisi, mendisiplinkan murid dan hal lainnya yang dianggap perlu bagi
anak-anak untuk memperoleh sukses dalam masyarakat yang semakin
didominasi oleh persaingan antar individu.
Sekolah mengajarkan tentang pekerjaan-pekerjaan yang mungkin akan
dikerjakan murid tersebut ketika mereka dewasa, selanjutnya anak-anak
mulai belajar tentang peran pekerjaan itu di masyarakat dan kemudian
mereka akan mempelajari pekerjaan itu secara lebih formal. Sekolah juga
mengajarkan tentang bagaimana menjadi warga negara yang baik antara lain
seperti: mempunyai rasa bangga sebagai warga suatu komunitas atau negara,
mempelajari sejarah dan geografi bangsa dan lain-lain.
Sering disebutkan bahwa di rumah, anak belajar tentang kepribadian dan
emosi sedangkan di sekolah anak akan belajar yang berkaitan dengan tingkat
intelektual. Tetapi berbagai studi menyatakan bahwa belajar di sekolah juga
melibatkan faktor pribadi seperti gambaran diri si murid dan persepsi guru
terhadap si murid itu sendiri. Dengan kata lain murid melakukan proses
looking glass dan berperilaku sebagai respons terhadap harapan si guru.
Dalarn penelitian yang dilakukan oleh Rosenthal dan Jacobson tahun 1968,
murid secara acak dibagi dalam dua kelas dan guru diberi tahu bahwa kelas A
terdiri dari murid yang pandai dan kelas B terdiri dari murid yang bodoh.
Akibatnya guru akan menganggap dan memperlakukan murid kelas A
sebagai murid yang pandai dan akan memperlakukan murid kelas B sebagai
murid yang bodoh, hal tersebut menyebabkan harapan guru terhadap murid
akan mempengaruhi perilaku si murid (Eshleman; 1985; 143-144).
Sekolah sebagai institusi pendidikan formal mempunyai perbedaan
dengan keluarga dalam memberikan sosialisasi dalam aspek pendidikan.
Menurut Dreeber melalui sekolah hal-hal yang dipelajari dan dipahami oleh
anak didik mencakup aspek kemandirian, prestasi, universalisme dan
spesifitas (Kamanto;2000;27).
a. Sikap mandiri yang dituntut dari seorang anak didik adalah dalam bentuk
ia mampu mengerjakan tugas-tugas sekolah secara mandiri dan
bertanggung jawab. Bentuk kerja sama yang terjalin antar murid akan
dianggap melanggar peraturan yang sudah diterapkan oleh sekolah,
tetapi sepanjang kerja sama tersebut tidak menimbulkan kecurangan
maka akan diperbolehkan. Dalam sosialisasi yang bertujuan
menimbulkan sikap yang mandiri ini, anak diharapkan untuk dapat
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.17

belajar bertanggung jawab atas segala perilakunya yang nantinya akan


menjadi bekal untuk turun ke dalam lingkungan yang lebih luas, yaitu
hidup bermasyarakat.
b. Semua sekolah akan selalu menuntut atau mendorong murid-muridnya
untuk selalu berprestasi, karena dengan berprestasi maka anak akan
belajar bersaing untuk mencapai keberhasilan. Dengan belajar
bagaimana upaya untuk mencapai prestasi dengan cara bersaing secara
jujur, maka diharapkan anak tersebut sudah mempunyai bekal
kemampuan untuk berkompetisi masyarakat.
c. Konsep universalisme yang dipelajari dari sekolah mengacu pada adanya
perlakuan yang sama untuk semua murid dan tidak ada pertimbangan
apa latar belakang masing-rnasing murid tersebut. Hal ini akan dianggap
berlawanan dengan perlakuan yang diterima dari orang tua, di mana
setiap anak akan cenderung diperlakukan secara khusus karena adanya
keterikatan batin dengan si anak. Perlakuan yang bersifat khusus dari
sekolah lebih dikaitkan pada perilaku murid tersebut apakah ia mampu
berperan sesuai dengan peranan yang diharapkan oleh sekolah.
d. Terakhir adalah spesifitas, di mana penilaian terhadap perilaku murid
dibatasi secara spesifik. Artinya, keberhasilan atau kegagalan dari murid
pada satu bidang pelajaran tidak mernpunyai implikasi atau dampak pada
pelajaran lainnya. Contoh yang jelas misalnya seorang murid yang
bernama Ita tidak lulus pada pelajaran matematika sehingga ia
diwajibkan untuk rnengikuti kelas tambahan, tetapi pada pelajaran
lainnya, yaitu bahasa Inggris, Ita mendapatkan pujian karena
memperoleh nilai A. Kasus tersebut akan berbeda dengan ketika terjadi
di lingkungan keluarga. Ita sering dimarahi ibunya karena dia lebih
banyak bermain-rnain daripada belajar sehingga ia mendapat hukuman
untuk hal-hal yang tidak ada kaitannya, misalnya pada waktu sore hari
tidak boleh menonton televisi melainkan harus belajar dan waktu akhir
pekan harus membersihkan kamar mandi.

4. Media Massa
Media massa mempunyai peran pula sebagai agen sosialisasi. Di tengah-
tengah masyarakat, media massa memainkan peran penting dalam proses
sosialisasi, hal ini dapat terlihat bahwa sebagian besar anggota masyarakat
menggunakan waktunya untuk membaca surat kabar maupun mengulas berita
di televisi. Media massa merupakan alat efektif untuk menyampaikan pesan
3.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang dapat menjangkau sejumlah besar khalayak dan tidak dibatasi oleh
wilayah geografis. Misalnya peristiwa tentang jatuhnya rezim Orde Baru
tidak hanya diketahui oleh masyarakat Indonesia saja, tetapi pada saat yang
bersamaan masyarakat di negara lain juga mengetahuinya, dan hal tersebut
merupakan jasa dari media massa yang menyebarkan pesan ke seluruh dunia.
Pesan-pesan yang disampaikan oleh media dapat membentuk sikap pada
penerima pesan, baik itu sikap yang pro atau kontra terhadap pesan yang
disampaikan. Penelitian yang dilakukan oleh Fullen dan Jacobs dengan
mengacu pada studi dari Banacira dan Walters tentang media televisi di
Amerika Serikat, dinyatakan bahwa acara televisi yang mengandung unsur
kekerasan menyebabkan munculnya perilaku agressif pada sejumlah anak
yang menonton. Anda dapat mencari contoh lainnya tentang dampak media
massa antara lain media televisi di Indonesia, misalnya fenomena tentang
"goyang ngebor lnul Daratista" pada tahun 2003. Ditayangkannya gaya
goyang ngebor Inul menyebabkan semua lapisan masyarakat ramai
memperbincangkan fenomena tersebut sehingga menimbulkan sekelompok
orang yang mendukung Inul dengan alasan bahwa gaya goyang yang
dibawakan tersebut adalah bagian dari proses kreativitas seseorang yang
selayaknya harus dihorrnati dan bukannya dihujat. Tetapi di sisi lain ada yang
mengaitkannya dengan nilai dan norma sehingga ada kelompok yang
menyatakan bahwa goyang ngebor Inul itu tidak sesuai dengan nilai-nilai
kesopanan yang dijunjung oleh masyarakat Indonesia serta tidak sesuai pula
dengan nilai agama.
Terlepas dari bagaimana sikap Anda terhadap goyang ngebor Inul, yang
harus Anda ketahui bahwa gambar yang ditayangkan oleh media televisi itu
telah meresosialisasikan suatu simbol pada pemirsanya sehingga
memunculkan sikap yang beragam dari masing-masing individu terhadap
f enomena yang ada.

LATIHAN
"'- - _
-- -- ....._
c nc

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba Anda jelaskan mengapa seseorang harus mengalami proses


sosialisasi dalam hidupnya !
e I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 3 3. 19

2) Coba Anda jelaskan apakah sosialisasi yang dilakukan suatu agen


sosialisasi maka hasil yang diharapkan akan selalu sesuai dengan
keinginan agen tersebut !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sosialisasi merupakan suatu proses yang akan membentuk seseorang


yang tidak tahu apa-apa mengenai dirinya menjadi individu yang
memahami bagaimana harus bersikap dan berperilaku yang sesuai
dengan nilai dan norma di lingkungan dia berada. Untuk lebih jelasnya
Anda dapat membaca kembali uraian tentang makna sosialisasi .
2) Seorang individu akan mengalami berbagai proses sosialisasi yang
diberikan oleh berbagai agen sosialisasi, sehingga mungkin saja jika
tujuan sosialisasi dari satu agen akan bertentangan dengan agen yang
lain. Apapun basil dari sosialisasi yang dialami oleh individu akan
tergantung pada agen mana yang secara kuantitas dan kualitas
berpengaruh pada pola perilaku individu tersebut.

RANG KUMAN -------------------


Pengertian sosialisasi mengacu pada suatu proses belajar seorang
individu yang akan mengubah dari seseorang yang tidak tahu menahu
tentang diri dan lingkungannya menjadi lebih tahu dan memahami.
Sosialisasi merupakan suatu proses di mana seseorang menghayati
(mendarahdagingkan - internalize) norma-norma kelompok di mana ia
hidup sehingga timbullah diri yang unik, karena pada awal kehidupan
tidak ditemukan apa yang disebut dengan "diri".
Tujuan sosiologi dalam mempelajari sosialisasi karena dengan
mempelajari bagaimana orang berinteraksi maka kita dapat memahami
orang lain dengan lebih baik. Dengan memperhatikan orang lain, diri
sendiri dan posisi kita di masyarakat maka kita dapat mernahami
bagairnana kita berpikir dan bertindak.
Terdapat beberapa konsep yang berkaitan dengan sosialisasi, yaitu
the significant others , the generalized other, looking glass self serta
impression management. Masing-rnasing konsep tersebut memberikan
sumbangan yang berarti dalam diri seorang individu yang
mengalami proses sosialisasi.
Produk penting dari proses sosialisasi adalah seljlpersonalityldiri.
Dalam rangka interaksi dengan orang lain, seseorang akan
3.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mengembangkan suatu keunikan dalam hal perilaku, pemikiran dan


perasaan yang secara bersama-sama akan membentuk self.
Agen sosialisasi meliputi keluarga, teman bermain, sekolah dan
media rnassa. Keluarga merupakan agen pertama dalarn sosialisasi yang
ditemui oleh anak pada awal perkernbangannya. Kernudian kelompok
sebaya sebagai agen sosialisasi di mana si anak akan belajar tentang
pengaturan peran orang-orang yang berkedudukan sederajat. Sekolah
sebagai agen sosialisasi merupakan institusi pendidikan di mana anak
didik selama di sekolah akan mempelajari aspek kemandirian, prestasi,
universalisme serta spesifisitas. Agen sosialisasi yang terakhir adalah
media massa di mana melalui sosialisasi pesan-pesan dan simbol-simbol
yang disampaikan oleh berbagai media akan menimbulkan berbagai
pendapat pula dalam masyarakat

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Secara sosiologis faktor yang berpengaruh dalam proses sosialisasi


adalah faktor ....
A. lingkungan sosial
B. biologis
C. psikologis
D. ekonomi

2) Makna dari sosialisasi adalah proses ... , kecuali


A. individu belajar nilai, norma dan peran dalam masyarakat
B. rnenjadikan suatu organisme menjadi makhluk sosial
C. menjamin kelangsungan suatu masyarakat
D. interaksi yang terjadi antara dua orang atau lebih

3) Produk yang pen ting dari proses sosialisasi adalah ....


A. masyarakat
B. individu
C. kelompok sosial
D. organisasi sosial

4) Gambaran tentang diri seorang individu yang diperoleh melalui


tanggapan dari orang lain, berkaitan dengan konsep ....
A. looking glass self'
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.21

B. significant others
C. role taking
D. impression management

5) Tahap di mana anak-anak mengkopi perilaku orang dewasa yang


dianggap sebagai significant others , adalah pada tahap ....
A. play stage
B. game stage
C. prepatory
D. children stage

6) Proses generalized other pada anak-anak muncul pada tahap ....


A. play stage
B. game stage
C. prepatory
D. children stage

7) Sekolah sebagai agen sosialisasi dalam mendidik akan memperlakukan


sama semua anak didik tanpa melihat kelas sosial masing-masing murid.
Dalam hal ini aspek yang diberikan oleh sekolah adalah aspek ....
A. prestasi
B. spesifisitas
C. universalisme
D. sikap mandiri

No. 8 - 10 Pilihan: A , jika 1 dan 2 benar


B , jika 1 dan 3 benar
C , jika 2 dan 3 benar
D , jika l, 2 dan 3 benar semua

8) Agar proses sosialisasi dapat berjalan dengan lancar maka diperlukan


terjadinya ....
1) pemahaman apa yang diharapkan oleh masyarakat
2) proses belajar mengembangkan kemampuan untuk memenuhi peran
yang diharapkan
3) keinginan dari individu untuk berperilaku konform

9) Menurut Zanden, individu merupakan produk ....


1) biologis
2) pengalaman
3) lingkungan
3.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

10) Kelebihan sosialisasi oleh media massa dalam menyampaikan pesan


adalah ....
1) dapat menjangkau jumlah khalayak yang besar
2) tidak dibatasi oleh wilayah geografis
3) menyebabkan frekuensi membaca surat kabar tinggi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.23

KEGIATAN BELAJAR 2

Jenis Sosialisasi dan Pola Sosialisasi

{() ada kegiatan belajar sebelumnya Anda telah mendapat penjelasan


':f' panjang lebar berserta contoh tentang apa yang dimasud dengan
sosialisasi dan siapa saja yang dapat disebut dengan agen sosialisasi.
Berikutnya yang perlu Anda pelajari adalah tentang bagaimana jenis dan pola
sosialisasi yang dialami oleh individu, serta penjelasan tentang sosialisasi
yang merupakan proses seumur hidup dan tentang sosialisasi gender.

A. JENIS SOSIALISASI

Sosialisassi adalah proses di mana individu belajar berperan dalam


masyarakat. Selama dalam proses sosialisasi ia akan mempelajari cara
bekerja sama dengan indi vidu lainnya, mengikuti nilai dan norma yang
berlaku dimasyarakat, dan melaksanakan perannya sesuai dengan aturan yang
telah ditetapkan. Melalui sosialisasi maka kebudayaan akan dapat diwariskan
ke generasi berikutnya.
Kapan individu atau masyarakat mengalami proses sosialisasi? Mungkin
diantara Anda ada yang berpikir bahwa sosialisasi itu hanya berlangsung
pada individu ketika dalam tahap anak-anak. Tetapi sebenarnya sosialisasi
merupakan suatu proses yang berlangsung secara terus-menerus sepanjang
kehidupan seseorang, berawal pada saat ia lahir dan berakhir pada waktu ia
meninggal. Sosialisasi yang dialami setiap orang akan tergantung pada tahap
pertumbuhan, artinya pada saat anak-anak jenis sosialisasi yang ia alami akan
berbeda pada waktu sudah beranjak dewasa.
Proses sosialisasi yang dialami oleh individu merupakan suatu proses
yang bersifat terus-menerus selama individu itu hidup berinteraksi dengan
lingkungannya. Para ahli membedakan proses sosialisasi yang berlangsung
seumur hidup itu dalam dua jenis atau dapat pula disebut dengan dua tahapan
besar sosialisasi, yaitu sosialisasi primer dan sosialisasi sekunder.

1. Sosialisasi Primer
Menurut Peter Berger dan Luckman, sosialisasi primer mengacu pada
sosialisasi yang pertama kali dialami oleh individu pada rnasa kanak-
kanaknya ketika ia mulai menjadi anggota suatu masyarakat
3.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

(Landis;1986;35). Sosialisasi primer biasanya terjadi di lingkungan keluarga,


di sini individu tidak rnernpunyai hak untuk dapat rnernilih agen sosialisasi.
Si anak akan secara otomatis dan tidak dapat menghindarkan diri untuk
mmenerima dan menginternalisasi cara pandang keluarga dalam melihat
rnasyarakat. Selagi proses sosialisasi primer berlangsung, referensi dari anak
beralih dari spesifik menuju yang lebih umum, rnisalnya anak memaharni
bahwa orang tuanya secara spesifik menginginkan dia untuk tidak melempar
makanannya ke lantai, pada tahap berikutnya anak rnenjadi rnengerti bahwa
masyarakatlah yang menginginkanya untuk berperilaku menurut norma yang
berlaku, yaitu menggunakan tata cara makan yang benar. Jadi melalui
sosialisasi primer dunia pertama individu dikonstruksi atau dibentuk.
Orang tua secara konstan mengkomunikasikan nilai-nilai, perasaan dan
tujuan mereka kepada anak-anaknya meskipun mereka tidak bermaksud
seperti itu. Dari situ rnaka faktor kelas, ras dan budaya yang secara jelas
banyak berpengaruh dalam kehidupan orang dewasa akan pula mempunyai
dampak dalam cara bagaimana mereka mensosialisasikan anaknya.
Sosialisasi primer berhenti ketika individu telah dapat mengambil peran
generalized others, di mana individu telah mampu berinteraksi dengan orang
lain diluar keluarganya karena ia telah memahami perannya sendiri serta
peran orang lain dengan siapa ia berinteraksi (Kamanto;2000;24). Pada tahap
selanjutnya sosialisasi sekunder mengambil alih ketika sosialisasi primer
berhenti.

2. Sosialisasi Sekunder
Sekunder merupakan proses selanjutnya yang akan memperkenalkan
individu yang telah tersosialisasi tersebut kedalam dunia lain dari
masyarakatnya (Landis; 1986; 35). Sosialisasi sekunder biasanya berjalan
dalam berbagai bentuk yang satu sama lain saling berkaitan. Bentuk yang
umum adalah proses resosialisasi, dalam proses ini menekankan pada
pengajaran sikap dan perilaku yang tidak sama atau bertolak belakang dengan
hal-hal yang pernah dipelajari oleh individu dimasa lalunya. Sehingga
resosialisasi melibatkan pengajaran corak kehidupan baru dan penyesuaian
diri individu dengan sikap dan pola perilaku yang baru pula. Resosialisasi
akan lebih umum lagi terjadi pada kehidupan orang dewasa di mana hal
tersebut dapat terjadi dalam beberapa bentuk seperti dalam mengikuti
pelatihan untuk suatu pekerjaan. Proses resosialisasi tersebut pada
umumnya akan didahului oleh proses desosialisasi di mana seseorang akan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.25

mengalami pencabutan dari diri yang lama dan kemudian diberi diri yang
baru dalam proses resosialisasi.
Kedua proses tersebut sering dikaitkan dengan konsep total institusion,
Goffman menyatakan bahwa total institusion adalah suatu tempat tinggal dan
tempat bekerja yang di dalamnya terdapat sejumlah besar individu dalam
situasi yang terpisah dari masyarakat yang lebih luas untuk jangka waktu
tertentu, serta bersama-sama mengalami hidup yang terkukung dan diatur
secara formal. (Kamanto; 2000; 31). Penjara, rumah sakit jiwa, akademi
militer adalah contoh yang jelas dari terjadinya proses desosialisasi dan
resosialisai dalam suatu total institusion.
Penjara sebagai suatu total institusion, merupakan suatu lembaga yang
bertujuan untuk memisahkan individu dari perilaku lamanya yang tidak
sesuai dengan harapan masyarakat dan mengajarinya kembali seperangkat
perilaku yang sesuai dengan harapan masyarakat. Seorang individu yang
dulunya bebas dimasyarakat akan tercabut dari akarnya dengan harus
menyandang status sebagai narapidana yang perilakunya akan diatur oleh
masyarakat, proses inilah yang disebut sebagai desosialisasi . Berikutnya ia
akan mengalami proses resosialisasi di mana ia akan dididik untuk menerima
aturan dan nilai baru sehingga ia akan mempunyai diri yang baru sesuai
dengan yang diharapkan masyarakat.
Contoh yang sama dapat pula dijelaskan dengan akademi militer sebagai
suatu total institusion. Ketika seseorang masuk akademi militer atau menjadi
tentara, ia juga akan mengalami resosialisasi dan desosialisasi. Calon tentara
atau taruna akan diajarkan untuk hidup sesuai dengan jadwal yang telah
ditentukan serta mempunyai gaya potong rambut yang sudah ditentukan
pula. Mereka akan diajarkan untuk mematuhi atasan tanpa harus
mempertanyakan alasannya dan percaya bahwa tindakan individu tidaklah
penting melainkan tindakan unit atau pasukan yang penting. Artinya bahwa
kehidupan yang dijalani sebagai tentara adalah kehidupan yang benar-benar
berbeda dari pada waktu ia sebelum menjadi tentara.
Bentuk sosialisasi yang lain adalah sosialisasi antisipatoris, yang
merupakan suatu proses yang dialami oleh seseorang ketika ia mengadopsi
nilai, perilaku dan cara pandang dari suatu kelompok di mana ia ingin
bergabung, dengan kata lain bahwa sosialisasi itu mempersiapkan seseorang
untuk peran yang baru. Hal ini biasanya terjadi pada perilaku orang dari kelas
bawah yang ingin meniru perilaku kelompok kelas atas. Sosialisasi
antisipatoris mempunyai fungsi sebagai jenjang peralihan dari satu tahap ke
3.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

tahap lain dalam kehidupan. Misalnya paling mudah dilihat pada jenjang
pendidikan yang ditempuh oleh seorang individu, mulai dari taman kanak-
kanak, SD, SMP, SMA sampai pada jenjang perguruan tinggi. Maka, pada
masing-masing akhir jenjang pendidikan ia akan mengalami sosialisasi
antisipatoris yang bertujuan untuk mempersiapkan diri untuk jenjang
pendidikan yang lebih tinggi.

B. POLA SOSIALISASI

Pola sosialisasi mengacu pada cara-cara yang dipakai dalam melakukan


sosialisasi. Menurut Gertrude Jaeger, pola sosialisasi terdiri dari sosialisasi
represif dan sosialisasi partisipatoris (Kamanto; 2000; 33). Berikut ini adalah
ilustrasi tentang beberapa cara yang dipakai oleh orang tua dalam mendidik
anak mereka, bacalah terlebih dahulu ilustrasi berikut sebelum Anda
mempelajari uraian tentang ciri-ciri yang membedakan antara sosialisasi
represif dan partisipatoris.

llustrasi 1

Pak Seto dalam mendidik anak-anaknya cenderung keras dengan


menerapkan aturan-aturan yang harus dipatuhi oleh anak-anaknya dan
jika ada anaknya yang melanggar maka pak Seto akan memberikan
hukuam yang bersifat fisik. Pak Seto beranggapan bahwa anak-anak itu
harus patuh pada orang tua dan tidak boleh membantah apa perkataan
orang tua, maka ditetapkanlah beberapa aturan disiplin keras yang
harus dipatuhi. Dengan kondisi keluarga seperti itu membuat Deni salah
satu anak pak Seto menjadi tidak betah di rumah dan setelah pulang
sekolah ia tidak pulang melainkan bermain dengan teman-temannya
terlebih dahulu . Maka setiap hari pak Seto memarahai Deni dan
memberikan hukuman dengan memukul.

I llustrasi 2

Keluarga Pak Broto sering disebut keluarga yang demokratis di


lingkungan perumahan Pondok Hijau, karena hubungan antara anak dan
orang tua sangat dekat sampai-sampai orang-orang menyebutnya "
orang tua dianggap seperti teman saja " . Bagi pak Broto, kepentingan
dan kebutuhan anak-anak menjadi prioritas dalam keluarga , sehingga
orang tua dengan memakai pendekatan seperti teman , mendengarkan
pendapat si anak serta bersama-sama mencari jalan keluar dari suatu
permasalahan.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.27

Anda sudah membaca dua illustrasi di atas? Kalau sudah, dengan


mengacu pada illustrasi di atas maka Anda dapat membaca uraian di bawah
tentang ciri-ciri dari sosialisasi represif atau partisipatoris.

Pola sosialisasi represif yang dialami oleh individu mempunyai ciri-ciri:


1. menekankan pada penggunaan hukuman;
2. memakai materi dalam hukuman dan imbalan;
3. kepatuhan anak pad a orang tua;
4. komunikasi satu arah, non verbal dan berisi perintah;
5. orang tua sebagai pusat sosialisasi sehingga keinginan orang tua menjadi
penting;
6. keluarga menjadi significant others.

Dengan mengacu pada ilustrasi di atas maka ilustrasi yang


menggambarkan kehidupan keluarga Pak Seto, termasuk dalam pola represif.
Hal ini terlihat pada penggunaan hukuman dalam hal ini bersifat fisik oleh
Pak Seto terhadap anaknya Deni, di mana hukuman itu bertujuan agar Deni
patuh pada perintah Pak Seto. Berhubung keinginan orang tua menjadi faktor
yang penting dalam pola represif maka segala kehendak Pak Seto selaku
orang tua Deni harus dipatuhi oleh anak-anaknya karena orang tualah yang
akan memutuskan hal-hal apa yang menjadi kepentingan dari si anak.

Sedangkan sosialisasi partisipatoris, bercirikan:


1. individu diberi imbalan jika berkelakuan baik;
2. hukuman dan imbalan bersifat simbolik;
3. anak diberi kebebasan;
4. penekanan pada interaksi;
5. komunikasi terjadi secara lisan;
6. anak pusat sosialisasi sehingga keperluan anak dianggap penting;
7. keluarga menjadi generalized others.

Pola sosialisasi yang dilakukan oleh pak Broto terhadap anak-anaknya


yang terdapat pada ilustrasi kedua dapat disebut dengan pola partisipatoris.
Hal tersebut terlihat dari terjadinya interaksi yang intensif antara anak-anak
dan orang tua dan anak-anak diberi kebebasan antara lain dalam
3.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mengeluarkan pendapatnya masing-masing. Sehingga dalam hal ini


kepentingan anak-anak menjadi prioritas utama bagi orang tua.

C. SOSIALISASI ORANG DEW ASA

Seperti anak-anak, orang dewasa juga disosialisasi oleh keluarganya,


seseorang yang masih bujangan akan di sosialisasi ketika ia menikah supaya
dapat hidup berdampingan dengan pasangannya dan ia akan belajar tentang
peran sebagai suami, isteri, ibu atau sebagai bapak. Sosialisasi orang dewasa
terjadi juga ketika sekolah membuat ia harus dapat mandiri dan membuat
keputusan sendiri, bagaimana hidup dalam lingkungan sekolah yang berbeda
dengan lingkungan keluarga, serta terlibat dalam persaingan. Mengikuti
pelatihan dalam pekerjaan juga merupakan bentuk sosialisasi orang dewasa,
di mana akan diajarkan tentang sikap dan nilai-nilai yang berhubungan
dengan perkerj aan.
Orville G.Brim adalah salah satu orang yang menjelaskan bahwa
sosialisasi merupakan suatu proses yang seumur hid up (Smelser; 1981; 35).
Sosialisasi dalam pandangannya banyak berperan dalam kehidupan orang
dewasa, di mana terdapat lirna perbedaan antara sosialisasi orang dewasa
dengan sosialisasi masa anak-anak, yaitu:
1. sosialisasi orang dewasa sering dilakukan untuk merubah perilaku yang
terlalu terbuka sedangkan pada anak-anak sosialisasi bertujuan untuk
membentuk nilai-nilai dasar. Misalnya orang dewasa melakukan peran
sebagai orang tua tetapi pandangan dasar tentang cinta telah mereka
dapatkan pada waktu anak-anak. Pendapat dari Brim ini cocok untuk
banyak cara, khususnya dalam hubungannya dengan cara orang dewasa
menyesuaikan diri dengan peranan dalam pekerjaan.
2. sosialisasi orang dewasa menekankan pada aspek informal sedangkan
pada anak-anak menekankan pada aspek formalnya. Anak-anak
cenderung melihat guru mereka sebagai seseorang yang mempunyai
kekuasaan sedangkan ketika dewasa akan cenderung melihat gurunya
sebagai seseorang yang dekat dengannya serta banyak berjasa dalam
memberikan pengetahuan baru pada dirinya ketika ia bersekolah.
3. orang dewasa menyadari bahwa ada perbedaan antara perilaku yang
ideal dengan perilaku yang dapat diterima, sedangkan anak-anak
cenderung menerima perilaku yang ideal secara serius. Ketika beranjak
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.29

dewasa mereka akan belajar bagaimana perbedaaan antara yang ideal


dengan perilaku apa yang sebenarnya diharapkan dari mereka.
4. sosialisasi orang dewasa sering melibatkan konflik dari berbagai peran
tetapi sosialisasi pada anak-anak lebih menekankan konformitas terhadap
aturan dan satu sumber otoritas.
5. sosialisasi orang dewasa dibentuk untuk menolong seseorang untuk
memperoleh ketrampilan khusus. Misalnya orang dewasa disosialisasi
untuk melakukan pekerjaan tertentu sedangkan anak-anak disosialisasi
untuk berperilaku sesuai dengan jenis kelaminnya dan ketaatan terhadap
nilai dari kelompoknya.

Beberapa ahli sosiologi menyatakan bahwa perubahan sosialisasi dari


anak-anak kepada orang dewasa terutama cenderung diakibatkan adanya
tahap perlawanan dan krisis dalam kehidupan orang dewasa yang berbeda
dari mereka yang masih muda. Menurut John Clausen (Smelser;1981; 35)
terdapat beberapa masa kritis dalam kehidupan orang dewasa yang
memerlukan perubahan yang sangat besar. Dalam dunia kerja, orang dewasa
antara lain harus berurusan dengan masalah memilih suatu karir, berjuang
untuk sukses, mengatasi kurangnya ambisi yang mungkin muncul pada usia
pertengahan, serta mengatur tuntutan dari keluarga dan tuntutan dari
pekerjaan. Sedangkan dalam kehidupan keluarga ia harus berurusan dengan
kehidupan perkawinan, mempunyai anak, mengurus anak-anak, serta hidup
sendiri ketika anak-anak sudah tinggal terpisah.

D. SOSIALISASI GENDER

Sosialisasi memainkan peran penting dalam menentukan perilaku apa


yang dipercaya oleh anak-anak yang dianggap dapat diterima oleh
masyarakat berkaitan dengan jenis kelamin mereka. Meskipun situasi di
masyarakat banyak mengalami perubahan tetapi pada dasamya di masyarakat
masih berlaku aturan perilaku mana yang pantas atau tidak pantas dilakukan
oleh perempuan maupun laki-laki. Hal tersebut berkaitan dengan sosialisasi
tentang gender
Pengertian Gender menurut Women's Studies Encyclopedia merupakan
suatu konsep kultural yang berupaya membuat pembedaan dalam hal peran,
perilaku, mentalitas dan karakteristik emosional antara Iaki-laki dan
perempuan yang berkembang dalam masyarakat. Perlu Anda ketahui bahwa
3.30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

pengertian gender itu tidak sama dengan seks, karena para ahli menggunakan
kata "seks" mengacu pada atribut laki-laki dan perempuan yang berbeda
secara anatomi biologis, sedangkan gender digunakan untuk mengidentifikasi
perbedaan laki-laki dan perempuan dari segi sosial budaya. Studi tentang
gender lebih menekankan pada aspek maskulinitas atau feminitas dari
seseorang, berbeda dengan studi seks yang lebih menekankan pada aspek
anatomi biologi dan komposisi kimia dalam tubuh laki-laki (maleness) dan
perempuan (femaleness). Proses pertumbuhan seorang anak menjadi seorang
laki-laki (being a man) atau menjadi seorang perempuan (being a woman)
banyak menggunakan istilah gender daripada seks. Istilah seks umumnya
digunakan untuk merujuk pada persoalan reproduksi dan aktivitas seksual
(Umar; 2000; 1-5)
Sosialisasi gender mengacu pada cara-cara yang dipakai oleh masyarakat
dalam mempelajari identitas gender dan berkembang menurut norma budaya
tentang laki-laki dan perempuan. (Kornblum; 2000; 146). Sedangkan
pemahaman yang dimiliki seseorang tentang identitas gender-nya mengacu
pada perasaan yang dimiliki seseorang tentang apakah ia laki-laki atau
perempuan , atau anak laki-laki atau anak perempuan. Pemahaman kita
tentang makna menjadi laki-laki atau perempuan akan berbeda dengan
pemahaman tentang defenisi biologis laki-laki dan perempuan. Pemahaman
tersebut dibentuk oleh nilai dan proses sosialisasi dari budaya kita, ketika ia
menjadi bagian dari diri kita maka biasanya pengaruhnya akan sangat kuat.
Contoh yang jelas pengaruh nilai-nilai budaya yang berlaku dimasyarakat
pada umumnya adalah bahwa laki-laki cenderung tidak mempunyai masalah
dengan berat tubuh mereka sedangkan perempuan selama hidupnya akan
selalu mempermasalahkan berat badan dan bentuk tubuhnya yang dianggap
tidak sesuai dengan gambaran bentuk tubuh perempuan yang ideal di
masyarakat.
Sosialisasi gender dalam masyarakat dimulai semenjak kelahiran.
Apabila Anda pemah masuk rumah sakit bagian persalinan maka Anda dapat
melihat bahwa bayi perempuan akan diselimuti dengan kain berwarna merah
muda, sedangkan bayi laki-laki diselimuti dengan kain berwarna biru. Atau
bisa juga dimulai dari respon orang tua tatkala melihat anaknya yang baru
lahir di mana respon tersebut disesuaikan jenis kelamin si bayi. Bila bayi
laki-laki maka orang-orang akan bilang "ganteng sekali anak ini seperti
bapaknya" dan jika perempuan "wah cantiknya persis seperti ibunya''. Dari
saat itu orang mulai merespon pada anaknya berdasarkan jenis kelaminnya.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.31

Menurut Zeltditch (Eshleman; 1985, 145) anak laki-laki diharapkan oleh


nilai-nilai budaya untuk lebih agresif, atletis, berkonsentrasi terutama pada
karir, melaksanakan tugas yang mengarah pada tercapainya tujuan yang telah
ditetapkan, dan dalam sosiologi karakteristik dari laki-laki tersebut
dinyatakan dengan instrumental role. Sedangkan perempuan diharapkan
lebih perasa, lebih ekspresi ve dan lebih emosional, yang secara sosiologis
disebut dengan expressive role.
Anak-anak belajar tentang peranan gender ketika mereka memasuki
usia sekolah taman kanak-kanak di mana semua guru mereka itu umumnya
adalah perempuan, yang akan memperlakukan anak laki-laki dan perempuan
dengan cara yang berbeda. Guru akan memberikan respon yang berlebihan
pada anak laki-laki yang nakal daripada anak perempuan. Anak laki-laki akan
ditegur dengan suara lebih keras daripada menegur anak perempuan.
Sosialisasi peran gender juga terdapat pada buku cerita untuk anak-anak
prasekolah. Laki-laki akan diceritakan sebagai seorang petualang atau
pemimpin, sedangkan perempuan sebagai seseorang lemah lembut dan yang
selalu dalam kesulitan dan butuh pertolongan dari laki-laki, berperan sebagai
anak atau isteri seseorang. Hal ini juga terjadi dalam buku pelajaran anak
sekolah di mana ayah digambarkan selalu berada diluar rumah untuk bekerja
dan mencari uang untuk keluarga, sedangkan si ibu tinggal di rumah untuk
mengurus anak-anak, rumah dan mengurus suami.
Iklan di media elekronik maupun media cetak seringkali juga membuat
stereotipe tentang laki-Iaki dan perempuan. Perempuan digambarkan sebagai
seorang superwoman, yaitu seorang perempuan yang bekerja diluar rumah
dan juga tetap mengurus keluarga, seperti memasak dan mengurus suami dan
anak-anak. Secara ekstrim digambarkan pulang kerja mereka harus memasak
atau mencuci, tetapi diharapkan untuk tetap berpenampilan cantik bagi
suami. Laki-laki digambarkan terlibat dalam suatu kegiatan bisnis ,
berolahraga tenis, menonton pertandingan sepak bola ataupun juga sedang
bersantai sambil "dilayani" oleh perempuan sang isteri.
Gambar seorang perempuan dengan banyak tangan: bekerja dikantor,
mengurus anak, memasak, mengurus suami
3.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Ceritakan bagaimana sosialisasi gender yang pernah Anda alami atau


yang pernah Anda lakukan pada orang lain seperti anak Anda.

Selamat bekerja !

~'-
. -...--c
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Kasus
Tawuran antarpelajar SMA di Jakarta telah mernakan korban dengan
meninggalnya seorang murid "Q" akibat tusukan benda tajam yang dilakukan
oleh murid SMA "P". Melalui proses penyelidikan, Andi salah seorang murid
"P" diputuskan menjadi tersangka utama karena telah menghilangkan nyawa
orang lain dan ia dijatuhi hukuman dengan harus mendekam di lembaga
pemasyarakatan selama beberapa tahun.

Dari kasus di atas maka kerjakan soal berikut ini.


1) Jelaskan dari aspek jenis sosialisasi, hal-hal apa saja yang dapat
menyebabkan seorang anak sekolah untuk ikut terlibat dalam tawuran
dengan sekolah lain!
2) Jelaskan proses sosialisasi yang akan dialami oleh Andi di dalam
lembaga permasyarakatan !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jenis sosialisasi meliputi sosialisasi primer dan sekunder. Hal yang


dapat menyebabkan seorang anak untuk terlibat tawuran antara lain
adalah dari lingkungan kelompok teman sebaya di mana dalam
kelompok tersebut telah disosialisasikan nilai-nilai kelompok yang harus
dipatuhi oleh semua anggota kelompok, meskipun ada diantara mereka
yang tidak setuju tindakan dari kelompok seperti tawuran, tetapi karena
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.33

nilai kelompok yang sudah menjadi fakta sosial yang bersifat mengikat
anggota maka hal tersebut sudah menjadi suatu aturan yang harus ditaati.
2) lembaga permasyarakatan menerapkan proses dalam sosialisasi sekunder
di mana di dalamnya meliputi proses desosialisasi dan resosialisasi.

RANG KUMAN

Proses yang dialami indi vidu terbagi atas sosialisasi primer dan
sekunder, sosialisasi primer dialami individu pada masa kanak-kanak,
terjadi dalam lingkungan keluarga, individu tidak mempunyai hak untuk
memilih agen sosialisasinya, individu tidak dapat menghindar untuk
menerima dan menginternalisasi cara pandang keluarga
Sedangkan sosialisasi sekunder berkaitan dengan ketika individu
mampu untuk berinteraksi dengan orang lain selain keluarganya. Dalam
sosialisasi sekunder terdapat proses resosialisasi dan desosialisasi, di
mana keduanya merupakan proses yang berkaitan satu sama lain.
Resosialisasi berkaitan dengan pengajaran dan penanaman nilai-nilai
yang berbeda dengan nilai-nilai yang pemah dialami sebelumnya, untuk
penguatan dalam penanaman nilai-nilai baru tersebut maka desosialisasi
terjadi di mana diri individu yang lama "dicabut dan diberi" diri yang
baru dalam proses resosialisasi. Kedua proses tersebut terlihat dengan
jelas dalam suatu total institusi yang merupakan suatu tempat di mana
terdapat sejumlah besar individu yang terpisah dari lingkungan
sosialnya.
Pola sosialisasi mengacu pada cara-cara yang dipakai dalam
sosialisasi , terdapat dua pola, yaitu represif dan partisipatoris. Represif
menekankan pada penggunaan hukuman, memakai materi dalam
hukuman dan imbalan, kepatuhan anak pada orang tua, komunikasi satu
arah, nonverbal dan berisi perintah, orang tua sebagai pusat sosialisasi
sehingga keinginan orang tua menjadi penting, keluarga menjadi
significant others. Sedangkan sosialisasi partisipatoris menekankan pada
individu diberi imbalan jika berkelakuan baik, hukuman dan imbalan
bersifat simbolik, anak diberi kebebasan, penekanan pada interaksi,
komunikasi terjadi secara lisan, anak pusat sosialisasi sehingga
keperluan anak dianggap penting, keluarga menjadi generalized others.
Seseorang akan mengalami proses sosialisasi yang bersifat terus
menerus selama individu tersebut hidup mulai dari anak-anak sampai
mereka dewasa. Termasuk pula sosialisasi gender akan pula dialami oleh
individu baik laki-laki maupun perempuan. Sosialisasi Gender mengacu
pada cara-cara yang dipakai oleh masyarakat dalam mempelajari
3.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

identitas gender dan berkembang menurut norma budaya tentang laki-


laki dan perempuan

TES FDRMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sosialisasi yang pada umumnya terjadi dalam lingkungan keluarga


adalah sosialisasi ....
A. Primer
B. Sekunder
C. Antisipatoris
D. Resosialisasi

2) Sosialisasi yang dialami oleh seseorang yang akan mempersiapkan orang


tersebut dalam peran yang baru, disebut dengan sosialisasi ...
A. Primer
B. Sekunder
C. Antisipatoris
D. Resosialisasi

3) Perbedaan sosialisasi orang dewasa dengan sosialisasi anak-anak adalah


bahwa sosialisasi orang dewasa lebih menekankan pada hal-hal sebagai
berikut, kecuali ....
A. Upaya menolong seseorang untuk memperoleh ketrampilan khusus
B. Adanya konformitas terhadap aturan
C. Adanya pembedaan perilaku ideal dengan perilaku yang diterima
masyarakat
D. Aspek informal dari sosialisasi

4) Berikut ini adalah contoh dari total institusi, kecuali .....


A. Lembaga permasyarakatan
B. Rumah sakit jiwa
C. Akademi militer
D. Taman kanak-kanak

No 5 - 10 Pilihlah: A , jika 1 dan 2 benar


B , jika 1 dan 3 benar
C , jika 2 dan 3 benar
D , jika 1, 2 dan 3 benar semua
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.35

5) Ciri-ciri dari sosialisasi represif adalah ....


1. peran keluarga sebagai generalized others
2. komunikasi satu arah
3. kepatuhan anak pada orang tua

6) Sosialisasi parsipatoris menurut Getrude Jager mempunyai ciri-ciri ....


1. komunikasi bersifat lisan
2. hukunan dan imbalan bersifat simbolik
3. anak diberi kebebasan

7) Perubahan sosialisasi pada orang dewasa disebabkan oleh adanya ....


1. perlawanan dalam kehidupan orang dewasa
2. krisis dalam hidup
3. bertambahnya usia orang dewasa

8) Dalam sosialisasi sekunder akan terjadi proses ....


1. resosialisasi
2. desosialisasi
3. antisipatoris

9) Pemahaman tentang gender akan menekankan pada ....


1. maskulinitas
2. feminitas
3. maleness

10) Anak-anak akan mengalami sosialisasi gender melalui ....


1. sekolah
2. buku cerita
3. keluarga

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 1 OOo/o
Jumlah Soal
3.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70o/o = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1

1) Jawaban yang benar A. Pilihan B merupakan penjelasan secara biologis.


Pilihan C merupakan penjelasan secara psikologis. Pilihan D merupakan
penjelasan secara ekonorni
2) Jawaban yang benar D. Pilihan A,B dan C merupakan makna dari proses
sosialisasi . Jawaban D merupakan konsep yang mengacu pada proses
hubungan sosial
3) Jawaban yang benar B. Pilihan A, C dan D merupakan tempat di mana
individu berada.
4) Jawaban yang benar A. Pilihan B merupakan orang-orang yang dijadikan
pan utan oleh indi vidu dalam berperilaku. Pilihan C adalah proses
pengambilan peran. Pilihan D adalah individu dalam menjalankan
perannya dengan mulai mempertimbangkan peran yang dimainkan oleh
orang lain.
5) Jawaban yang benar C. Pilihan A merupakan tahap di mana anak-anak
memainkan peran significant others. Pilihan B adalah tahap anak belajar
tentang berbagai peran yang ikut berpartisipasi. Pilihan D adalah masa
kanak-kanak
6) Jawaban yang benar B. Pilihan A merupakan tahap di mana anak-anak
memainkan peran significant others. Pilihan C, muncul pada saat anak
belajar berbagai peran yang ikut berpartisipasi. Pilihan D adalah masa
kanak-kanak
7) Jawaban yang benar C. Pilihan A, murid dianjurkan untuk berprestasi
agar dapat bersaing di masyarakat. Pilihan B, penilaian terhadap murid
dibatasi secara spesifik. Pilihan D , murid dituntut untuk mandiri dalam
mengerjakan tugas.
8) Jawaban yang benar D. Pilihan 1,2 dan 3 adalah kondisi yang membuat
proses sosialisasi dapat berj alan dengan lancar
9) Jawaban yang benar D. Sudah jelas
10) Jawaban yang benar A. Pilihan 3, bahwa sosialisasi oleh media massa
tidak selalu menyebabkan frekuensi membaca surat kabar tinggi
3.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Tes Formatif 2

1) Jawaban yang benar A. Pilihan B merupakan sosialisasi yang terjadi di


luar keluarga. Pilihan C merupakan sosialisasi dalam kelompok di mana
individu ingin bergabung. Pilihan D merupakan sosialisasi yang
menekankan pengajaran sikap yang bertolak belakang dengan hal-hal
yang pernah individu pelajari sebelumnya.
2) Jawaban yang benar C. Pilihan A merupakan sosialisasi yang dialami
oleh seseorang dalam rangka untuk memainkan peran baru. Pilihan B
merupakan sosialisasi yang terjadi di luar keluarga. Pilihan D merupakan
sosialisasi yang menekankan pengajaran sikap yang bertolak belakang
dengan hal-hal yang pernah individu pelajari sebelumnya.
3) Jawaban yang benar B. Pilihan A, C dan D merupakan penekanan pada
sosialisasi orang dewasa. Pilihan B merupakan penekanan sosialisasi
pada anak
4) Jawaban yang benar D. Pilihan A, B dan C merupakan contoh dari total
institusi. Pilihan D merupakan contoh dari sosialisasi sekunder
5) Jawaban yang benar C. Pilihan 1 merupakan ciri-ciri sosialisasi
partisipatoris. Pilihan 2 dan 3 merupakan ciri-ciri sosialisasi represif
6) J awaban yang benar D. Pilihan 1, 2 dan 3 merupakan ciri-ciri sosialisasi
partisipatoris
7) Jawaban yang benar A. Pilihan 1,2 dan 3 merupakan penyebab adanya
perubahan sosialisasi pada orang dewasa
8) Jawaban yang benar D. Pilihan 1, 2 dan 3 merupakan proses yang terjadi
dalam sosialisasi sekunder
9) Jawaban yang benar A. Pilihan l dan 2 merupakan penekanan dari kajian
tentang gender
10) Jawaban yang benar D. pilihan 1, 2 dan 3 merupakan tempat terjadinya
sosialisasi gender yang dialami anak.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.39

Glosarium

Agen sosialisasi • kelompok-kelompok yang mempunyai peran


dalam proses sosialisasi seseorang

Dramaturgi •
• kehidupan bermasyarakat dianalogikan dengan
penampilan seorang aktor atau aktris dalam suatu
panggung.

Desosialisasi •
seseorang akan mengalami "pencabutan" dari diri
yang lama dan kemudian "diberi" diri yang baru
dalam proses resosialisasi.

Gender •
• digunakan untuk mengidentifikasi perbedaan laki-
laki dan perempuan dari segi sosial budaya.

lmmpression •
dalam proses ini kita memakai strategi maupun
management menyembunyikan sesuatu tentang diri kita
sebenarnya, karena dalam mempresentasikan diri
kita pada orang lain akan membuat mereka untuk
melihat diri kita dalam cara yang menarik .

Looking glass self •


• proses bagaimana seseorang dapat mengerti dan
memahami mengenai dirinya sendiri dengan
bantuan individu lain.

Role taking •
• proses pengambilan peran yang mengacu pada
bagaimana kita melihat situasi sosial dari sisi
orang lain di mana dari dia kita akan memperoleh
respons.

R esosialisasi •
dalam proses ini menekankan pada pengajaran
sikap dan perilaku yang tidak sama atau bertolak
belakang dengan hal-hal yang pernah dipelajari
oleh individu di masa lalunya.

Sosialisasi •
• suatu proses seorang individu mempelajari norma
nilai yang berlaku dilingkungan, suatu proses
mengindividukan seseorang , proses seorang
individu yang akan memperoleh pembentukan
3.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

sikap untuk berperilaku sesuai dengan perilaku


yang berlaku dalam kelompok atau masyarakat,
proses seseorang menjadi individu yang
mempunyai kepribadian, proses perkembangan
seorang anak yang baru lahir untuk menj adi
seorang individu, proses belajar seorang individu
yang akan mengubah dari seseorang yang tidak
tahu menahu tentang diri dan lingkungannya
rnenjadi lebih tahu dan memahami.

Sosialisasi •
• proses yang dialami oleh seseorang ketika ia
antisipatoris mengadopsi nilai, perilaku dan cara pandang dari
suatu kelompok di mana ia ingin bergabung,
dengan kata lain bahwa sosialisasi itu
mempersiapkan seseorang untuk peran yang baru.

Sosialisasi primer •
• mengacu pada sosialisasi yang pertama kali
dialami oleh individu pada masa kanak-kanaknya
yang terjadi di dalam keluarga .

Sosialisasi •
• ketika individu telah dapat mengambil peran
sekunder generalized others, di mana individu telah mampu
berinteraksi dengan orang lain di luar keluarganya
karena ia telah memahami perannya sendiri serta
peran orang lain dengan siapa ia berinteraksi
maka sosialisasi sekunder mengambil alih.

Sosialisasi •
• sosialisasi yang mempunyai ciri-ciri menekankan
represif pada penggunaan hukuman, memakai materi
dalam hukuman dan imbalan, kepatuhan anak
pada orang tua, komunikasi satu arah, nonverbal
dan berisi perintah, orang tua sebagai pusat
sosialisasi sehingga keinginan orang tua menjadi
penting, keluarga menjadi significant others

Sosialisasi •
• sosialisasi yang bercirikan individu diberi imbalan
partisipatori jika berkelakuan baik, hukuman dan imbalan
bersifat simbolik, anak diberi kebebasan,
penekanan pada interaksi, komunikasi terj adi
secara lisan, anak pusat sosialisasi sehingga
keperluan anak dianggap penting, keluarga
menjadi generalized others
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 3 3.41

Seks •
• mengacu pada atribut laki-laki dan perempuan
yang berbeda secara anatomi biologis,

Sosialisasi gender • mengacu pada cara-cara yang dipakai oleh


masyarakat dalam mempelajari identitas gender
dan berkembang menurut norma budaya tentang
laki-laki dan perempuan.

Significant others •
• merupakan sekumpulan orang-orang yang sering
muncul dalam kehidupan kita, mereka adalah
orang-orang yang cenderung kita jadikan model
perilaku atau malahan orang-orang yang
perilakunya kita hindari.

The generalized •
• ketika seseorang harus memainkan suatu peran
other maka ia harus memahami sikap dari semua peran
lainnya yang terlibat. Orang tersebut harus
mempelajari apa yang diharapkan tidak hanya
dari satu pemain saja tetapi seluruh pemainnya
sebagai suatu kelompok.

Total institusion • suatu tempat tinggal dan tempat bekerja yang di


dalamnya terdapat sejumlah besar individu dalam
situasi yang terpisah dari masyarakat yang lebih
luas untuk jangka waktu tertentu, serta bersama-
sama mengalami hidup yang terkungkung dan
diatur secara formal. Penjara, rumah sakit jiwa,
akademi militer adalah contoh yang jelas dari
terjadinya proses desosialisasi dan resosialisai
dalam suatu total institusion.
3.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Daftar Pustaka

Cohen, Bruce J. (1992). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: Rineka Cipta.

Eshleman, J. Ross, and Barbara G. Cashion. (1985). Sociology an


Introduction. Toronto: Little Brown & Company.

Horton, Paul B., dan Chester L Hunt. (1987). Sosiologi jilid 1. terj.
Aminudin Ram & Tita Sobari, Jakarta: Penerbit Erlangga.

Landis, Judson R. (1986). Sociology, Concepts and Characteristics.


California: Wadsworth Publishing Company.

Kornblum, William. (2000). Sociology in a changing world. Florida:


Harcourt College Publisher.

Kamanto, Sunarto. (2000). Pengantar Sosiolog. Jakarta: LPE-UI.

Soekanto, Soerjono. 1990). Sosiologi suatu Pengantar. Jakarta: Raja


Grafindo Persada.

Smelser, Neil J. (1981). Sociology. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Urnar, Nasarudin. Perspektif Gender dalam Islam. http:www.


pesanternonline. com

Zanden, James W.Vander. (1990). The Social Experience, an Introduction to


Sociology. New York: McGraw-Hill.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 4

Stratifikasi Sosial

Enny Febriana,S.IP

PENDAHULUAN

etiap manusia dihadapan Tuhan adalah sama. Pemyataan tersebut


S merupakan hal yang secara universal diakui oleh manusia. Namun dalam
masyarakat, saya, Anda dan orang di sekitar kita, dipandang berbeda karena
status yang dimiliki. Sebagai contoh kita dapat perhatikan keadaan dalam
unit terkecil dari masyarakat, yaitu keluarga. Pada suatu keluarga inti
umumnya terdapat orang tua dan anak-anak, orang tua tentunya memiliki
posisi lebih tinggi dari anak-anak. Posisi ini di dapatkan karena orang tua
memiliki status sebagai pembentuk keluarga, pemimpin dalam menjalankan
kehidupan keluarga. Perbedaan posisi individu atau kelompok ini yang akan
Anda pelajari dalam modul empat ini. Perbedaan tersebut dalam sosiologi
kita kenal dengan konsep stratifikasi sosial.
Pembahasan materi stratifikasi sosial dalam modul ini akan kita mulai
dari pemahaman mengenai konsep stratifikasi sosial, Kemudian dilanjutkan
dengan perubahan status individu atau kelompok yang dikenal dengan
konsep mobilitas sosial. Pada bagian ini juga dibahas mengenai bagaimana
seorang individu dapat meningkatkan posisinya di dalam masyarakat. Kedua
pokok bahasan tersebut dapat Anda pelajari dalam kegiatan belajar pertama.
Selanjutnya pada kegiatan belajar kedua kita akan pelajari mengenai
dimensi-dimensi apa yang dapat digunakan untuk melihat stratifikasi sosial
dalam masyarakat. Pembahasan dimensi kita mulai dari pemahaman
mengenai dimensi stratifikasi yang meliputi prestise, privilege, dan power.
Kemudian pembahasan dilanjutkan mengenai konsep kelas sosial, sebagai
suatu konsep yang sangat penting untuk mempelajari stratifikasi sosial.
Pembahasan diakhiri dengan bentuk stratifikasi dan bagaimana kita
mengetahui atau mempelajari stratifikasi sosial dalam masyarakat.
4.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pemahaman konsep stratifikasi sosial ini akan membantu kita melihat


posisi setiap individu atau kelompok dalam setiap masyarakat. Stratifikasi
sosial akan sangat bermanfaat bagi kita untuk melihat jarak sosial antara yang
memiliki status tertinggi dengan yang memiliki status terendah. Tentunya ini
akan membantu kita dalam menerapkan pembangunan yang tepat untuk
setiap lapisan. Hal ini dikarenakan setiap lapisan dalam masyarakat
menunjukkan pola perilaku sendiri-sendiri. Untuk dunia kerja pemahaman
stratifikasi sosial akan diperlukan untuk melihat posisi kita dan posisi orang
lain di sekitar kita. Pengetahuan ini juga akan memberikan gambaran
bagaimana perilaku individu yang berada pada kelompok lapisan atas,
ataupun perilaku kelompok pada lapisan bawah. Pada akhimya stratifikasi
sosial akan mendorong kita melihat kemungkinan-kernungkinan untuk
meraih posisi yang lebih tinggi dari posisi kita sekarang dalarn masyarakat.
Setelah mempelajari modul empat ini Anda diharapkan mampu
menjelaskan konsep stratifikasi sosial. Untuk dapat menjelaskan konsep
stratifikasi sosial Anda diharapkan terlebih dahulu dapat:
1. menjelaskan pengertian konsep stratifikasi sosial;
2. menjelaskan pengertian konsep mobilitas sosial;
3. menjelaskan dimensi-dimensi dari stratifikasi sosial;
4. menjelaskan pengertian konsep kelas sosial;
5. menjelaskan bentuk-bentuk stratifikasi sosial;
6. menjelaskan pendekatan untuk mempelajari stratifikasi sosial.

Selamat Belajar, Semoga Sukses!


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Pengertian Stratifikasi Sosial

{() ada kegiatan belajar pertama Anda akan saya ajak untuk memahami konsep
':Jr stratifikasi sosial. Inti dari konsep stratifikasi sosial adalah penggolongan atau
pelapisan dalam masyarakat berdasarkan status yang dimiliki oleh individu atau
kelompok. Bila kita berbicara mengenai penggolongan atau pelapisan maka secara
otomatis kita harus juga mempelajari perubahan atau perpindahan dari satu lapisan ke
lapisan lainnya. Hal inilah yang dikenal dengan konsep mobilitas sosial. Setelah kita
paham mengenai kedua konsep tersebut maka kita juga harus mengetahui bagaimana
atau apa yang dapat digunakan oleh individu untuk meningkatkan status sosialnya.
Stratifikasi sosial dapat terbentuk dengan sendirinya dan yang sengaja
dibentuk oleh masyarakat. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah faktor-
faktor apa yang dapat membentuk stratifikasi sosial? Jawaban pertanyaan
tersebut akan kita pelajari dalam kegiatan belajar 2, yaitu dalam bentuk
dimensi-dimensi stratifikasi sosial. Dimensi ini merupakan hal yang penting,
terutama sekali karena digunakan sebagai dasar penggolongan individu atau
kelompok. Salah satu dimensi ini membentuk kelas sosial. Konsep ini
mungkin sudah sering Anda dengar, pada bagian inilah Anda dapat
merenungkan dan melihat kembali apakah pemahaman Anda selama ini
mengenai konsep tersebut tepat ataukah keliru. Pembahasan dalam kegiatan
dua akan diakhiri dengan bentuk-bentuk stratifikasi dan cara mempelajari
stratifikasi sosial.
Anda sudah siap untuk mempelajari stratifikasi sosial? Baiklah sebelum
kita mempelajari materi dari stratifikasi sosial mari kita simak bersama cerita
singkat berikut ini:

Saijan adalah seorang buruh tani, Ia bekerja keras untuk menghidupi


keluarganya. la bersama istrinya berusaha keras untuk dapat
menyekolahkan anak satu-satunya, Sato. Mereka ingin Sato dapat
sekolah hingga ke perguruan tinggi. Mereka selalu memberikan nasihat
pada anaknya untuk belajar yang giat agar tak, seperti bapaknya yang
hanya bisa bertani, dan hanya menjadi pekerja pemilik sawah. Usaha
keras Saijan tak di sia-siakan Sato, Sato tumbuh menjadi anak yang
cerdas. Ia berhasil mendapat kan beasiswa untuk bersekolah di salah satu
perguruan tinggi negeri dalam bidang pertanian. Setelah kuliahnya
4.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

selesai ia menjadi karyawan di perusahaan Asing, pengolah hasil


perkebunan tebu di Jakarta. Kariernya di perusahaan tersebut cukup
pesat, dalam waktu lima tahun ia dapat menjadi salah satu pimpinan di
perusahaan Asing tersebut. Setelah sepuluh tahun bekerja di perusahaan
asing Sato bisa membeli lahan pertanian yang cukup luas. Untuk
mengolah lahan pertaniannya Sato berhenti bekerja, Sato kemudian
mendirikan pula perusahaan pengolahan hasil pertanian. Berbekal
pengalamannya di perusahaan Asing dan dengan dibantu oleh Saijan
ayahnya, perusahaan Sato maju pesat dan saat ini menjadi salah satu
perusahaan besar di daerahnya.

A. STRA TIFIKASI SOSIAL

Cerita tersebut mungkin merupakan khayalan belaka, namun bila Anda


amati kehidupan di sekitar Anda maka Anda akan melihat ada banyak sekali
individu yang berusaha untuk merubah nasibnya, ada yang berhasil namun
tidak sedikit yang gagal. Apa sebenarnya hubungan cerita tersebut dengan
materi yang kita pelajari dalam modul ini. Cerita itu membawa kita lebih
melihat bahwa dalam masyarakat terdapat pekerjaan-pekerjaan yang berada
dalam peringkat bawah seperti buruh, pemulung, penyapu jalanan, dan lain
sebagainya. Di samping itu tentunya kita juga lihat adanya pekerjaan-
pekerjaan yang memiliki peringkat di atas, seperti presiden, direktur, pejabat
negara, pengusaha dan lain sebagainya. Pada cerita tersebut kita juga
menemukan adanya kemungkinan bahwa seorang yang dahulunya hidup
kekurangan dengan kerja kerasnya dapat berubah menjadi orang yang serba
berkecukupan, atau dalam bahasa sosiologi dari kelas bawah dapat meningkat
menjadi kelas atas. Kondisi-kondisi tersebut akan kita pelajari dalam konsep
stratifikasi sosial. Pada konsep ini kita akan melihat kondisi-kondisi anggota
masyarakat pada kelas atas dan pada kelas bawah, serta bagaimana
perpindahan kelas dimungkinkan dalam suatu masyarakat?
Konsep stratifikasi sosial adalah suatu konsep dalam sosiologi yang
melihat bagaimana anggota masyarakat dibedakan berdasarkan status yang
dimilikinya. (Kamanto Sunarto, 2000: 85). Dari pernyataan di atas kita dapat
simpulkan bahwa anggota masyarakat baik secara indi vidu maupun secara
kelompok dibedakan posisinya dalam masyarakat. Pembedaan tersebut
dilihat secara vertikal atau berjenjang. Pembedaan secara vertikal di sini
maksudnya adalah akan ada individu yang memiliki kedudukan lebih tinggi
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.5

dan ada yang memiliki kedudukan lebih rendah, contoh paling mudah adalah
pengusaha dan buruh. Pembedaan ini terjadi karena ada status berbeda yang
dimiliki oleh setiap anggota masyarakat. Status ini diberikan oleh masyarakat
berdasarkan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat. Nilai yang dianggap
tinggi oleh masyarakat akan tercermin dalam status yang tinggi dan
sebaliknya nilai yang dianggap rendah akan tercermin dalam status yang
rendah.
Bagaimana status dapat dimiliki oleh setiap anggota masyarakat? Status
yang dimiliki oleh setiap anggota masyarakat ada yang didapat dengan suatu
usaha (achievement status) dan ada yang didapat begitu saja atau yang
disebut dengan (ascribed status). Bagaimana kita membedakan kedua status
ini? Untuk ascribed status Anda dapat bayangkan diri Anda, sejak Anda lahir
Anda tentunya telah memiliki jenis kelamin, sebagai seorang laki-laki atau
sebagai seorang perempuan. Status sebagai seorang laki-laki atau seorang
perempuan Anda dapatkan begitu saja dari Tuhan, berdasarkan alat kelamin
Anda. Status seperti inilah yang disebut dengan ascribed status. Lalu
bagaimana dengan achievement status? Bila kita perhatikan kembali diri
Anda ketika Anda telah memasuki usia sekolah, Anda menjalani pendidikan
mulai dari Sekolah dasar (SD), untuk apa? Tentunya untuk mendapatkan
status sebagai individu yang berpendidikan tamat SD. Untuk mendapat status
lulusan SD Anda tentunya harus berusaha selama enam tahun mengikuti
sekolah dari kelas 1 hingga kelas 6, dan kemudian harus lulus ujian tamat
Sekolah Dasar. Dengan demikian berbeda dengan jenis kelamin yang kita
dapatkan secara cuma-cuma, Tamat SD harus didapat dengan suatu usaha.
Status Anda sebagai mahasiswa Universitas Terbuka saat ini juga bagian dari
usaha yang Anda lakukan untuk dapat mencapai gelar Sarjana. Status inilah
yang disebut achievement status. Pemahaman status ini dapat Anda pelajari
lebih mendalam dalam modul tatanan sosial.
Kaitan kedua status tersebut dengan stratifikasi sosial dapat Anda lihat
dalam kehidupan di sekitar kita. Bila kita amati dalam masyarakat ada anak
yang dilahirkan dalam keluarga kaya, ada yang dilahirkan dalam keluarga
miskin. Anak yang terlahir tersebut secara otomatis memiliki status sebagai
anak orang kaya dan sebagai anak orang miskin. Anak orang kaya tentunya
masuk dalam lapisan atas sedangkan anak orang miskin tentunya masuk
dalam lapisan bawah. Kondisi ini menunjukkan posisi individu dalam
masyarakat ditentukan oleh ascribed statusnya. Pada sisi lain dalam
masyarakat kita juga dapat melihat ada yang bisa menjadi pengusaha besar
4.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

dan ada yang hanya menjadi seorang buruh. Untuk menjadi seorang
pengusaha atau seorang buruh tentunya diperlukan suatu usaha. U saha yang
dilakukan untuk menjadi seorang pengusaha tentunya akan lebih banyak
dibandingkan dengan upaya yang dilakukan oleh seorang buruh. Keadaan ini
memperlihatkan kepada kita pembedaan posisi individu dalam masyarakat
yang lebih didasarkan pada achievement status. Pembedaan berdasarkan
achievement status lebih dikarenakan usaha yang dilakukan seorang individu,
terlepas apakah dia anak orang kaya ataukah dia anak orang miskin, selama
usaha yang dilakukannya cukup keras maka siapa pun dapat menempati
posisi pada lapisan atas.
Bila kita melihat dari asal kata stratifikasi sendiri maka stratifikasi dapat
kita artikan sebagai lapisan, karena stratifikasi berasal dari kata sratum yang
berarti strata atau lapisan dalam bentuk jamak. Untuk selanjutnya kita akan
pergunakan istilah strata untuk menyebut lapisan dalam masyarakat. Pitirin
A. Sorokin mendefinisikan stratifikasi sebagai pembedaan penduduk atau
anggota masyarakat ke dalam kelas-kelas secara hirarkis (Soerjono
Soekanto, 2002:228). Dari definisi tersebut bisa kita ambil pengertian bahwa
individu atau kelompok dapat diposisikan ke dalam kelas atau strata. Posisi
ini bersifat hierarkis atau vertikal. Ini berarti akan ada strata atas dan ada
strata bawah.
Penjelasan mengenai stratifikasi sosial juga diberikan oleh Bruce J.
Cohen, Menurutnya sistem stratifikasi akan menempatkan setiap orang
berdasarkan kualitas yang dirniliki, untuk ditempatkan pada kelas sosial yang
sesuai (Bruce J. Cohen, 1992: 244). Hal ini menjelaskan kepada kita bahwa
setiap anggota masyarakat akan ditempatkan ke dalam kelas-kelas sosial atau
strata berdasarkan kualitas yang dimiliki. Bila masyarakat menilai kualitas
yang dirniliki oleh seorang anggota masyarakat rendah maka orang tersebut
akan ditempatkan pada kelas yang rendah namun sebaliknya bila masyarakat
menganggap kualitas yang dimilikinya tinggi maka masyarakat akan
menempatkan orang itu pada kelas yang tinggi. Sebagai contoh dalam
masyarakat ada dokter, pedagang, tukang sampah. Mengacu pada penjelasan
Bruce maka kita akan menempatkan dokter pada kelas atas karena tentunya
kemampuan menyembuhkan orang sakit dipandang sebagai kualitas yang
lebih tinggi, dibandingkan kemampuan bekerja sebagai pedagang, apalagi
bila dibandingkan dengan kemampuan sebagai pengumpul sampah. Sistem
stratifikasi akan menempatkan dokter pada kelas atas. Pedagang pada kelas
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.7

menengah, dan tukang sampah pada kelas bawah. Apakah hal ini berlaku
sama dalam semua masyarakat?
Jawabnya adalah tidak, kenapa? Kita ambil contoh dokter yang tadi kita
tempatkan pada lapisan atas. Bila dokter ini ada dalam masyarakat
pedalaman Irian J aya atau masyarakat Dayak di Kalimantan maka kondisinya
akan berbeda. Dokter akan menempati lapisan menengah atau bahkan lapisan
bawah. Hal ini sangat terkait dengan nilai yang dianut oleh masyarakat. Pada
kedua masyarakat tersebut tentunya nilai tabib atau orang yang mereka
anggap sebagai orang sakti yang dapat menyembuhkan segala penyakit akan
lebih diposisikan tinggi dibandingkan seorang dokter. Hal ini dikarenakan
tabib telah mereka percaya akan dapat membantu mereka dibandingkan
dokter adalah orang asing dan berusaha memasukkan benda asing yang
mereka tidak kenal.
Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana sebenarnya stratifikasi dapat
muncul dalam suatu masyarakat? Jawaban pertanyaan tersebut sangat terkait
dengan nilai penghargaan terhadap sesuatu. Ketika dalam masyarakat ada
sesuatu yang lebih dihargai dibandingkan yang lainnya maka saat itu pula
akan muncul stratifikasi sosial. Penghargaan terhadap sesuatu inilah yang
merupakan awal dari munculnya stratifikasi dalam masyarakat. Sesuatu yang
dihargai tersebut dapat berupa materi, seperti uang, kepemilikan tanah, atau
yang berupa nonmateri seperti kekuasaan atau kehormatan. Filsafat
Aristoteles dari Yunani mengatakan bahwa pada zaman kuno dahulu dalam
suatu negara telah terdapat tiga ciri, yaitu mereka yang kaya sekali, mereka
yang melarat dan yang berada di tengah-tengahnya. (Soerjono Soekanto,
2002; 227). Hal ini membuktikan bahwa pada zaman itu dan sebelumnya
orang telah mengakui adanya lapisan dalam masyarakat dari atas hingga ke
bawah berdasarkan kekayaan yang mereka miliki. Keadaan yang sama
tentunya juga bisa kita lihat pada zaman kerajaan-kerajaan di Indonesia, pada
masa itu tentunya ada sekelompok anggota masyarakat yang menjadi para
raja, ada yang memimpin di setiap daerah dan ada rakyat biasa. Hal ini
menunjukkan bahwa sudah sejak lama masyarakat kita mengenal sistem
stratifikasi dalam masyarakatnya,
Kemunculan stratifikasi dapat terjadi dengan sendirinya sebagai bagian
dari proses pertumbuhan masyarakat. N amun, dapat pula muncul dengan
sengaja atau disusun untuk mengejar suatu tujuan bersama. Faktor penyebab
stratifikasi yang tumbuh dengan sendirinya adalah kepandaian, usia, sistem
kekerabatan, dan harta dalam batasan-batasan tertentu (Soerjono Soekanto ,
4.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2002; 229-230). Sedangkan stratifikasi yang dibentuk terjadi dalam


pembagian wewenang atau kekuasaan dalam organisasi-organisasi formal.
Pembentukan stratifikasi ini menunjukkan kepada kita bahwa dalam setiap
masyarakat pembentukan secara alarniah akan berbeda-beda bergantung pada
nilai yang dianut oleh setiap masyarakat. Sedangkan stratifikasi yang
dibentuk akan menunjukkan kesamaan secara universal.
Bagaimana hal tersebut dapat kita pahami?
Marilah kita lihat pembentukan stratifikasi yang terjadi secara alamiah,
Bila kita melihat awal pembentukan suatu masyarakat maka akan ada
sekelompok anggota masyarakat yang menjadi pembentuk atau penemu
pertama wilayah di mana suatu masyarakat itu ada. Pembentuk suatu
komunitas ini akan menjadi kaum yang lebih dihargai dibandingkan yang
lainnya. Sebagai contoh adalah apa yang terjadi pada masyarakat Batak. Pada
masyarakat Batak marga pembuka tanah dianggap lebih tinggi dari marga
lainnya. Golongan pembuka tanah dianggap memiliki kedudukan yang lebih
tinggi. Dengan demikian maka marga tersebut akan menempati strata atas
dalam masyarakat Batak (Soerjono Soekanto, 2002: 230). Atau bila kita
bandingkan stratifikasi dalam masyarakat Batak tersebut dengan masyarakat
Padang. Maka, kita akan menemukan dua bentuk stratifikasi yang sesuai
dengan nilai yang mereka anut. Masyarakat Batak tentunya akan mernbentuk
stratifikasi berdasarkan rnarga dengan menunjukkan ciri patrilineal (di mana
garis keturunan laki-laki rnemiliki posisi tinggi), sedangkan masyarakat
Padang akan rnernbentuk stratifikasi yang berdasarkan marga yang
menunjukkan ciri rnatrilineal (di mana garis keturunan perempuan memiliki
posisi tinggi)
Selanjutnya, bagaimanakah stratifikasi yang dibentuk? Setiap negara
harus memiliki pemimpin, oleh karena itu maka dibentuklah suatu institusi
yang mengatur kebutuhan-kebutuhan hidup sebagai suatu negara. Badan
inilah yang kemudian kita kenal dengan pemerintah. Pemerintahan di suatu
negara membentuk suatu stratifikasi sosial karena terdiri dari jabatan-jabatan
yang berjenjang, di mana semakin tinggi jabatannya maka akan semakin
besar kekuasaannya. Contoh lainnya bisa kita lihat dalam setiap organisasi
suatu perusahaan. Untuk membentuk suatu perusahaan maka dibentuk
terlebih dahulu gambaran jenjang pekerjaan dalam perusahaan. Pekerjaan-
pekerjaan tersebut tersusun mulai dari pemilik perusahaan, direksi, manajer,
staf, hingga pesuruh.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.9

Pembentukan stratifikasi sosial ini menunjukkan kepada kita bahwa


stratifikasi sosial tidak selalu berbentuk organisasi formal. Tetapi dalam
kehidupan bermasyarakat sering kali terbentuk kelompok-kelornpok anggota
masyarakat yang berjenjang, terutama dalam pengambilan keputusan. Bila
Anda amati dalam upacara-upacara khas yang dilaksanakan di suatu daerah
maka pelapisan dalam masyarakat akan terlihat, misalnya melalui tata cara
yang dilakukan, hingga pada busana yang dikenakan. Pengelompokan ini
dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Faktor-faktor tersebut di antaranya
adalah ekonomi yang umumnya dilihat dari kekayaan, budaya yang
umumnya dilihat dari ciri panutan atau kehormatan, atau dari kekuasaan
yang dimilikinya. Faktor-faktor tersebut akan kita pelajari lebih mendalam
dalam kegiatan belajar kedua pada modul ini.
Keberadaan stratifikasi sosial dalam masyarakat oleh sosiolog Pitirin A.
Sorokin dikatakan bahwa sistem lapisan merupakan ciri yang tetap dan
umum dalam setiap masyarakat yang hidup teratur. (Soerjono Soekanto,
2002; 227). Sifat umum dimaksudkan bahwa dalam semua masyarakat
terdapat lapisan, Sedangkan tetap dimaksudkan bahwa dari duhulu hingga
sekarang stratifikasi sosial dalam masyarakat tetap ada.
Mengapa stratifikasi selalu ada dalam masyarakat? Stratifikasi sosial
selalu ada dalam masyarakat karena ia merupakan sarana yang
memperlihatkan kepada individu-individu adanya perbedaan posisi-posisi
dalam masyarakat. Posisi tersebut berkaitan dengan imbalan, posisi tertinggi
akan diberikan imbalan yang besar karena peran yang dijalankan semakin
sulit. Perbedaan imbalan dan kualifikasi individu yang menempati posisi
tertentu inilah yang membuat stratifikasi harus tetap ada dalam masyarakat.
Pemikiran, seperti ini dikemukan oleh Davis dan Moore yang
mengatakan bahwa stratifikasi diperlukan untuk kelangsungan hidup
masyarakat. Pada setiap masyarakat harus terdapat perbedaan-perbedaan
posisi agar masyarakat dapat berlangsung. Posisi yang menempati strata
tertinggi diberikan imbalan yang tinggi, hal ini diperlukan agar anggota
masyarakat mau menempati posisi tersebut. (Kamanto Sunarto, 2000: 96).
Kita dapat membayangkan dalam suatu masyarakat, paling tidak
diperlukan pemimpin, untuk menjadi seorang pemimpin maka diperlukan
kualifikasi-kualifikasi tertentu, misalnya harus mempunyai kemampuan
pendidikan tertentu, harus memahami anggota masyarakat yang dipimpinnya,
memiliki pemikiran strategi ke mana masyarakat tersebut akan diarahkan.
Tidak semua anggota masyarakat memiliki kualifikasi sebagai seorang
4.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

pemimpin, karena itulah seorang pemimpin diberikan imbalan yang besar.


Hal yang berbeda juga bisa kita bayangkan bahwa dalam suatu masyarakat
ada peran-peran yang tidak memerlukan kualifikasi tinggi karena sebenamya
semua orang dapat melakukan pekerjaan tersebut misalnya mengantarkan
surat. Karena kualifikasi yang diperlukan untuk mengantarkan surat dimiliki
oleh banyak orang maka dia diberikan imbalan yang rendah.
Pemikiran seperti ini di mana stratifikasi dipandang sebagai sesuatu yang
diperlukan agar dapat berjalannya peran-peran dalam masyarakat dalam
sosiologi termasuk pemikiran fungsionalis. Pemikiran ini akan sangat
berbeda dengan pemikiran konflik, yang melihat stratifikasi timbul lebih
dikarenakan perbedaan kekayaan, kekuasaan, dan nilai kehormatan yang
dimiliki oleh anggota masyarakat.
Menurut pemikiran aliran konflik pembagian kerja dalam
masyarakat yang terus berkembang menimbulkan stratifikasi dalam
masyarakat. Pembagian kerja tersebutlah yang juga memungkinkan
terjadinya perbedaan kekayaan, kekuasaan dan nilai kehormatan. Anggota
masyarakat bersaing dalam memperebutkan kekayaan, kekuasaan, dan nilai
kehormatan. Persaingan ini terjadi karena jumlah kekayaan, kekuasaan, dan
nilai kehormatan sangat sedikit atau terbatas. (Kamanto Sunarto, 2000: 97).
Kita dapat bayangkan dalam suatu komunitas atau masyarakat kekayaan yang
ada sangat sedikit, untuk dapat mendapatkannya maka seorang individu harus
menjadi seorang pemimpin. Karena seorang pemimpin akan memiliki
kekuasaan untuk mengatur dan menguasai kekayaan yang ada, selain itu juga
dihormati oleh anggota masyarakat lainnya. Individu yang ingin menjadi
pemimpin banyak, namun jabatan pemimpin hanya sedikit. Oleh karena itu,
posisi tersebut harus diperebutkan. Persaingan ini akan selalu ada dalam
masyarakat, karena itu dalam masyarakat akan selalu ada kelompok yang
berkuasa dan kelompok yang dikuasai, hal inilah yang kita pelajari sebagai
stratifikasi sosial.
Setelah Anda memahami pengertian stratifikasi, mungkin muncul
dalam pikiran Anda, ada berapa lapisan atau strata dalam setiap sistem
stratifikasi, dua, tiga, empat strata atau tak terhitung? Untuk dapat menjawab
pertanyaan tersebut Anda harus lihat sifat masyarakat di sekeliling Anda,
homogen ataukah heterogen. Semakin beragam kemampuan individu atau
kelompok maka akan semakin banyak jumlah strata dalam masyarakat Anda.
Ini menunjukkan masyarakat Anda cenderung heterogen. Kebalikannya jika
kemampuan yang dimiliki setiap individu atau kelompok cenderung sama
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.11

maka akan semakin sedikit jumlah strata yang ada dalam masyarakat. Hal ini
menunjukkan masyarakat Anda cenderung homogen.
Para ahli yang meneliti strata dalam setiap stratifikasi pun menggunakan
jumlah lapisan atau strata yang berbeda-beda. Secara sederhana kita dapat
membaginya menjadi tiga strata, yaitu atas, menengah, bawah. Namun,
dalam kenyataannya bila kita menghadapi masyarakat yang cukup heterogen
maka kita akan menemukan lebih dari tiga strata. Kita dapat menjadikannya
enam strata, seperti yang pernah dilakukan oleh Warner dan kawan-
kawannya (1941,1942) dalam meneliti sebuah kota tua di new England:
Mereka membagi masyarakat kota itu menjadi 6 lapisan, yaitu atas, atas
bawah, menengah atas, menengah bawah, bawah atas, bawah. Atau dapat
juga membaginya menjadi tujuh lapisan, seperti yang dilakukan oleh
Coleman dan Newgarten (1971) yang menggunakan tujuh lapisan dalam
melakukan penelitian mengenai stratifikasi. Ketujuh lapisan tersebut adalah
atas, atas bawah, menengah atas, menengah yang hidupnya senang, dan
menengah tengah, bawah atas, bawah. Pembagian kelas ini berbeda dengan
penelitian Warner, karena Coleman dan Newgarten membagi kelas
menengahnya menjadi tiga lapisan. (Horton and Hunt, 1992; 7).
Setelah membaca pembagian strata dalam stratifikasi sosial mungkin
Anda berpikir sepertinya pembagian lapisan secara garis besar adalah tiga
lapisan, yang kemudian dibesarkan. Apakah memang dernikian, tidak adakah
masyarakat yang merniliki 2 strata? Jika Anda berpikir dernikian dapat
dimaklumi, karena banyak sekali para pengamat sosial yang mungkin Anda
pernah dengar pendapatnya membagi masyarakat kita dalam tiga strata.
Sekarang mari kita lihat ke tokoh sosiologi yang mungkin sudah Anda kenal
dalam modul pertama Buku Materi Pokok ini. Salah satu tokoh tersebut
adalah Karl Marx, Beliau membagi masyarakat industri di Eropa ke dalam
dua lapisan, yaitu kelas Borjuis sebagai pernilik alat produksi, dan kelas
Proletar sebagai kelompok yang tidak merniliki alat produksi. Bila kita lihat
tokoh lainnya rnisalnya Linch (1959) yang meneliti masyarakat pertanian
rniskin di Filipina menemukan hanya ada dua kelas sosial, yaitu golongan
orang yang bisa menopang hidupnya sendiri dan golongan orang melarat.
Apa kesimpulan yang dapat kita ambil? Jumlah strata dalam setiap
masyarakat berbeda-beda, tergantung pada bagaimana kita mengamati
keberagaman yang ada dalam suatu masyarakat. Bila kita menganggap suatu
masyarakat cenderung homogen maka 2 atau 3 strata sudah cukup untuk
menjelaskan keragaman masyarakat. Namun, jika kita menganggap
4.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

masyarakat tersebut justru cenderung heterogen maka diperlukan lapisan


lebih dari 3. Setelah memahami berapa ban yak lapisan dalam suatu
masyarakat tentunya Anda dapat mengamati masyarakat di sekitar Anda
dalarn tugas di bawah ini !

Togas:
Buatlah stratifikasi sosial untuk jenis-jenis pekerjaan yang ada dalam
masyarakat Anda (pada satu kota atau satu kabupaten) ?

Jawaban:
Atas Menengah Bawah

Petunjuk:
1. Amatilah jenis-jenis pekerjaan di kota /kabupaten Anda
2. Kelompokkanlah rnasing-rnasing pekerjaan ke dalam tiga strata
tersebut, yaitu strata atas, menengah, dan bawah
3. Bila ketiga strata itu terlalu banyak Anda dapat menguranginya, dan
jika tiga strata terlalu sedikit Anda dapat menambah jumlah
stratanya

B. MOBILITAS SOSIAL

Anda telah memahami stratifikasi sosial, Anda juga telah mencoba


melihat berapa jurnlah strata dalarn rnasyarakat di sekitar Anda. Menarik
tentunya, Akan semakin menarik jika Anda dapat membandingkannya
dengan teman belajar Anda, Anda mungkin akan menemukan keragaman
masyarakat kita secara vertikal, Anda juga bisa melihat seberapa
homogennya masyarakat di lingkungan Anda bila dibandingkan dengan
masyarakat lainnya. Pertanyaan selanjutnya yang mungkin muncul dalam
kita mempelajari stratifikasi sosial adalah Apakah orang dapat turun atau naik
dalam stratifikasi sosial? Apakah dimungkinkan orang pada strata atas
menjadi strata bawah atau sebaliknya dari strata bawah menjadi strata atas?
Masih ingat ilustrasi yang saya berikan pada awal modul ini. Bila Anda
lupa, Anda dapat kembali membacanya. Dalam ilustrasi tersebut kita bisa
melihat Saijan, seorang buruh tani dapat menjadi seorang pemilik perusahaan
pengelola hasil pertanian. Buruh tani tentunya merupakan pekerjaan pada
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.13

strata bawah sedangkan pemilik perusahaan pengelola hasil pertanian tentu


saja pekerjaan pada strata atas. Hal ini berarti ada kemungkinan terjadinya
perpindahan dalam setiap strata. Perpindahan anggota masyarakat dari satu
strata ke strata lainnya dalam stratifikasi sosia] kita kenal sebagai konsep
mobilitas sosial. Konsep ini perlu kita pelajari untuk melihat faktor-faktor
yang mempengaruhi terjadinya mobilitas sosial. Serta dapat melakukan
perbandingan peningkatan kualitas hidup antara daerah yang satu dengan
daerah lainnya atau antara satu negara dengan negara lainnya
Mobilitas sosial merupakan perpindahan status individu atau kelompok
dalam stratifikasi sosial. Mobilitas dapat terbagi menjadi dua (Kamanto
Sunarto, 2000:89-90), yaitu:
1. Mobilitas vertikal, merupakan pergerakan atau perpindahan status
anggota masyarakat dari satu strata ke strata lainnya. Perpindahan ini
dapat dari strata atas ke strata bawah, dapat pula berpindah dari strata
bawah ke strata atas. Mobilitas sosial vertikal dapat terbagi dua, yaitu :
a. mobilitas vertikal intragenerasi, mobilitas ini adalah mobilitas
vertikal yang dialarni oleh seorang individu dalam kehidupannya.
Contoh dari mobilitas ini adalah seorang penjual kue keliling yang
karena kerja kerasnya bisa menjadi pemilik perusahaan kue terkenal.
b. mobilitas vertikal antargenerasi, mobilitas ini adalah mobilitas
vertikal yang dialami oleh seseorang, mengacu pada perbedaan
status dirinya dengan status orang tuanya. Contohnya adalah Anak
seorang penjual kue keliling menjadi pemilik perusahaan kue
terkenal.

Perhatikanlah kedua contoh di atas, pada contoh pertama yang


mengalami perubahan status sosial dari lapisan bawah ke lapisan atas
adalah hasil usahanya sendiri atau dialami oleh seseorang dalam
kehidupannya. Bila melihat contoh di atas maka mobilitas vertikal
intragenerasi dialami sendiri oleh si tukang kue, dahulunya sebagai
penjual kue kemudian dengan kerja kerasnya ia bisa menjadi pemilik
perusahaan kue. Sedangkan pada contoh kedua Penjual kue tidak
mengalami perubahan status, yang mengalami perubahan status adalah
anaknya dari status sebagai anak strata bawah dia berhasil menjadi
anggota strata atas. Jadi pada mobilitas vertikal intragenerasi kita hanya
melihat perubahan yang terj adi dalam diri seorang anggota masyarakat
tanpa kita lihat status orang tuanya. Sedangkan pada mobilitas vertikal
4.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

antargenerasi kita melihat status orang tuanya dan status anaknya, untuk
melihat apakah telah terjadi perubahan status sosial seseorang.
2. Mobilitas horizontal atau lateral mobility, mengacu pada perpindahan
geografis antara lingkungan setempat, kota, dan wilayah. Contohnya
adalah perubahan status dari satu kota ke kota lainnya atau dari satu desa
ke desa lainnya. Mobilitas horizontal juga dapat kita lihat dalam
perubahan status seseorang dalam satu lapisan. Misalnya Tukang kebun
yang menjadi seorang pesuruh di suatu perusahaan (cleaning service).
Meskipun mengalami perubahan pekerjaan tapi individu tersebut tidak
mengalami perubahan lapisan karena dia tetap berada pada pekerjaan di
strata bawah.

Sebelum Anda melanjutkan membaca cobalah Anda identifikasi


mobilitas mana yang pernah Anda alami dalam kehidupan Anda? Hal ini
akan lebih membantu Anda memahami kedua bentuk mobilitas tersebut?
Berkaitan dengan mobilitas ini maka stratifikasi memiliki dua sifat, yaitu
stratifikasi terbuka dan stratifikasi tertutup. Pada stratifikasi terbuka,
kemungkinan status tertentu mengalami perubahan posisi dalam suatu
stratifikasi sosial cukup besar. Setiap anggota mempunyai kesempatan untuk
berusaha dengan kecakapan sendiri untuk naik strata. Atau sebaliknya bagi
yang kurang beruntung atau kurang berusaha dapat jatuh ke strata yang lebih
rendah. Sedangkan pada stratifikasi tertutup kemungkinan terjadi
perpindahan posisi individu dalam stratifikasi sosial sangat kecil sekali.
Stratifikasi tertutup membatasi kemungkinan pindahnya seseorang dari satu
lapisan ke lapisan yang lain, baik ke atas atau ke bawah. Untuk menjadi
anggota salah satu lapisan dalam masyarakat adalah melalui kelahiran atau
perkawinan yang diikuti dengan syarat-syarat tertentu. (Soerjono Soekanto,
2002: 231-232).
Untuk melihat kedua sifat dari stratifikasi sosial tersebut kita bisa lihat
dari perbedaan antara kasta dan kelas. Perbedaan keduanya dijelaskan oleh
Bruce J. Cohen sebagai berikut: Kasta merupakan sistem stratifikasi sosial
yang bersifat tegas di mana orang tidak bebas untuk berpindah dari satu
tingkatan ke tingkatan lainnya. Atau dengan kata lain jalan bagi seseorang
untuk berpindah kasta tidak dimungkinkan. Hal yang berbeda terjadi dalam
kelas. Pada kelas justru lebih terbuka, karena tidak ada satu individu atau
kelompok dalam masyarakat yang dapat menghalangi perpindahan ke kelas
yang lebih tinggi.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.15

Pada masyarakat Bali, misalnya kita bisa melihat sistem stratifikasi yang
cenderung tertutup. Seperti kita ketahui bersama bahwa menurut kitab-kitab
suci orang Bali, masyarakat terbagi dalam empat strata, yaitu Brahmana,
Satria, Vesia dan Sudra. Brahmana, Satria dan Vesia disebut dengan
triwangsa, sedangkan Sudra disebut dengan Jaba. Keempat lapisan ini terbagi
ke dalam lapisan-lapisan lagi yang lebih khusus. Perbedaan keempat lapisan
itu juga dapat dilihat dari gelar-gelar yang digunakan, yaitu sebagai berikut :

Kasta Gelar
Brahmana Ida Bagus
Satria Tjokorda
Dewa
Ngahan
Vesia Bagus
I Gusti
Sudra Pasek

Sumber : Seorjono Soekanto, Sosioiogi Suatu


Pengantar, Jakarta, 2002 hal. 233

Gelar-gelar tersebut diwariskan menurut garis keturunan laki-laki.


Dahulunya gelar tersebut berkaitan dengan pekerjaan. Hukum adat telah
menetapkan hak-hak bagi si pemakai gelar. Kehidupan sistem kasta di Bali
ini terlihat dalam hubungan perkawinan. Seorang gadis kasta tertentu
umumnya dilarang menikah dengan pria dari kasta yang lebih rendah.
Kondisi Masyarakat Kasta di Bali tersebut sangat berbeda bila kita
bandingkan dengan kondisi masyarakat Jakarta yang lebih memperlihatkan
situasi kelas sosial. Setiap anggota masyarakat Jakarta dapat menentukan
apakah ingin memiliki status yang lebih tinggi ataukah tetap, semua
tergantung pada usaha masing-masing. Penjelasan lebih lengkap apa yang
dimaksud dengan kelas sosial akan Anda dapatkan pada Kegiatan Belajar
kedua.
Masyarakat dengan stratifikasi yang sangat terbuka dan yang sangat
tertutup sulit sekali ditemukan di dunia. Hal ini dikarenakan pada sistem yang
sangat tertutup sekalipun, seperti kasta misalnya masih ada celah untuk
perpindahan kasta dengan syarat-syarat tertentu, misalnya pada masyarakat
Bali masih dimungkinkan kasta sudra pindah ke kasta di atasnya melalui
4.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

perkawinan dengan syarat yang berkasta Sudra adalah perempuannya. Hal


yang sama juga ada dalam stratifikasi yang sangat terbuka justru terlihat ada
mekanisme yang berupaya untuk menghalangi perpindahan kelas yang lebih
tinggi. Misalnya saja dengan perkawinan yang cenderung diarahkan dalam
satu kelas yang sederajat. Soerjono Soekamto menjelaskan kondisi sistem
tertutup dan terbuka ini dalam prinsip-prinsip umum dari mobilitas sosial
(Soerjono Soekanto, 2002, hal: 251), yaitu:
1. hampir tak ada masyarakat yang sifat stratifikasinya tertutup yang sama
sekali tidak dimungkinkan terjadinya mobilitas sosial, Sebagai contoh
pada masyarakat Bali bila Brahmana berbuat salah maka Ia dapat turun
kelas, sedangkan perkawinan dapat meningkatkan kasta yang rendah,
dengan syarat yang memiliki kasta lebih rendah adalah perempuan.
2. mobilitas sosial pada sistem stratifikasi yang bersifat terbuka, akan
mengalami hambatan-hambatan. Hal ini menunjukkan bahwa mobilitas
yang terjadi tidak akan bebas sebebasnya.
3. setiap masyarakat mempunyai ciri khas bagi mobilitasnya. Kenaikan
status seorang pada masyarakat yang satu berbeda dengan masyarakat
yang lain. Pada masyarakat yang satu pendidikan tinggi mungkin saja
sudah cukup meningkatkan status seseorang tapi pada masyarakat yang
lain masih perlu ditambah kekayaan, atau jabatan pemerintahan.
4. kecepatan terjadinya mobilitas sosial karena faktor ekonomi, politik, dan
pekerjaan untuk setiap masyarakat berbeda-beda, dan tidak selalu
menunjukkan kecenderungan kontinu untuk setiap mobilitas. Seseorang
yang meningkat statusnya karena mengalami peningkatan kekayaan
tidak secara otomatis meningkatkan kekuasaannya dalam suatu
masyarakat, namun pada masyarakat lainnya peningkatan ekonomi
secara otomatis meningkatkan kekuasaannya.

Pitirin A. Sorokin mengatakan bahwa mobilitas sosial rnernpunyai


beberapa saluran. Proses mobilitas melalui saluran ini disebut dengan social
circulation. Saluran-saluran yang penting dalam mobilitas sosial di antaranya
adalah: angkatan bersenjata, lembaga keagamaan, sekolah, organisasi politik,
ekonomi, dan keahlian (Seoerjono Soekanto, 2002, hal: 252). Mari kita lihat
masing-masing saluran dalam meningkatkan status setiap anggota
masyarakat.
Angkatan bersenjata dapat menjadi saluran untuk meningkatkan status
sosial, mereka yang telah berjuang membela tanah air akan kita sebut sebagai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.17

pahlawan, yang statusnya lebih tinggi dari pada orang biasa. Pangkat di
angkatan bersenjata itu sendiri merupakan jenjang stratifikasi dalam
masyarakat. Semakin tinggi pangkat mereka di angkatan bersenjata maka
akan semakin tinggi penghormatan orang kepada mereka. Bila kita lihat
dalam masyarakat sendiri angkatan bersenjata menduduki status sosial lebih
tinggi bila kita kaitkan dengan keamanan, karena merekalah yang boleh
memegang senjata untuk membela negara, dan individu lain menjadi
tergantung dengan mereka, ini membuat posisi mereka dalam masyarakat
menjadi lebih tinggi.
Saluran yang kedua adalah lembaga keagamaan, hal ini bisa kita lihat
dari penghormatan warga masyarakat kepada mereka yang mendalami
agama. Para tokoh agama ini akan dapat mempengaruhi keputusan-keputusan
dalam masyarakat, karena masyarakat yakin bahwa yang diucapkan adalah
sebuah kebenaran berdasarkan keyakinan agama. Para tokoh agama ini
merupakan pemimpin bagi umat pengikut agamanya. Bila kita lihat dalam
agama Islam ketika salat maka para tokoh agama ini menjadi imam, dan
orang akan mengikuti imamnya, juga akan mendengar petuah-petuahnya.
Pada agama Kristen kita juga melihat di gereja-gereja setiap hari minggu,
umat kristiani akan dengan seksama mendengarkan khotbah yang
disampaikan pendetanya. Hal yang sama terjadi dalam agama-agama lainnya.
Para tokoh agama ini memiliki pengikut dan dia sangat mempengaruhi
keputusan kelompoknya. Pemahaman lebih dalam mengenai agama akan
membantu seseorang untuk meningkatkan status sosialnya dalam masyarakat.
Saluran ketiga adalah lembaga pendidikan. Pendidikan merupakan social
elevator bagi setiap individu yang ingin meningkatkan status sosial dalam
masyarakat. Semakin tinggi pendidikan seseorang maka akan meningkatkan
status sosial dia dalam masyarakat. Sebagai contoh adalah diri Anda sendiri
sebagai mahasiswa UT, Bukankah Anda mengikuti pendidikan tinggi ini
bertujuan untuk meningkatkan status Anda. Gelar sarjana yang Anda akan
raih tentunya akan membantu Anda meningkatkan pangkat Anda di kantor,
membantu Anda mendapatkan penghasilan yang lebih baik. Tanpa Anda
sadari Anda sedang menaiki tangga untuk rneraih status yang lebih tinggi
dalam masyarakat. Lembaga pendidikan juga membantu seseorang memiliki
kemampuan tertentu sehingga ia dapat menjadi ahli dalam bidang tertentu.
Keahlian tersebut pada akhirnya akan mernbawa seorang individu pada status
sosial tertentu. Masih ingat dengan ilustrasi di awal modul ini, ayah Sato
4.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

anak seorang buruh tani akhirnya dapat meningkatkan statusnya melalui


pendidikan.
Organisasi politik merupakan salah satu saluran bagi terjadinya mobilitas
sosial. Bagaimanakah agar seseorang dapat memiliki kekuasaan? Salah satu
cara untuk mendapatkan kekuasaan adalah melalui organisasi politik. Karena
dengan organisasi politik kita dapat memasuki Iembaga-lernbaga politik,
seperti eksekutif, dan legislatif. Setiap 5 tahun sekali kita memilih wakil-
wakil kita di parlemen. Bahkan sejak tahun 2004 kita mulai memilih secara
langsung individu-individu yang kita anggap layak memimpin dan mewakili
kita di DPR, DPRD, dan bahkan presiden kita. Suara terbanyak menjadi
legitimasi bagi mereka untuk mendapatkan kekuasaan. Mengapa demikian?
Karena suara terbanyak menjadikan bukti kepercayaan anggota masyarakat
pada pemimpinnya. Mereka yang terpilih secara otomatis akan menentukan
aturan-aturan yang berlaku bagi masyarakat Indonesia. Oleh karena itu,
mereka akan memiliki kekuasaan berdasarkan wilayah kerja mereka.
Organisasi ekonomi juga dapat menjadi saluran bagi terjadinya mobilitas
sosial. Pada organisasi ekonomi, seperti perusahaan jenjang karier
menunjukkan perbedaan status. Individu yang berada pada pekerjaan di
jenjang yang tinggi akan memiliki status tinggi pada perusahaan. Individu
tersebut tentunya memiliki kekayaan yang lebih banyak. Dengan kekayaan
tersebut mereka bisa memiliki status yang lebih tinggi di masyarakat, karena
mereka dapat membantu masyarakat di sekitarnya misalnya membantu
pembangunan lingkungan sekitar, mernbantu mereka yang kekurangan atau
bahkan memberikan pekerjaan pada masyarakat sekitarnya. Untuk hal ini
peningkatan status sosial lebih dikarenakan kekayaan yang dimilikinya.
Saluran selanjutnya adalah organisasi keahlian, yang hanya dimiliki oleh
individu-individu tertentu, seperti artis, atlet. Keahlian individu-individu
dalam berbagai bidang dapat meningkatkan status sosialnya. Seorang artis
akan mengalami peningkatan status, peningkatan status ini mereka dapatkan
karena individu lain menghargai kemampuan yang dimilikinya. Penghargaan
ini dapat berupa pengidolaan orang terhadap dirinya, dan kekayaan yang
didapat dari keahliannya tersebut. Hal yang sama terjadi bila seorang atlet
dapat berhasil menjuarai suatu pertandingan. Orang akan menghormati
kemampuannya karena telah mengharumkan nama lingkungannya,
daerahnya, juga negara, mereka bahkan disebut sebagai seorang pahlawan.
Penghormatan tersebut akan meningkatkan statusnya dalam masyarakat.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.19

Perkawinan juga merupakan salah satu saluran yang dapat menyebabkan


terjadinya mobilitas sosial. Mobilitas sosial yang dapat terjadi melalui
perkawinan adalah mobilitas vertikal maupun mobilitas horizontal.
Perkawinan dapat menyebabkan terjadinya perubahan etnis, perubahan
kelompok sosial, misalnya dari status sebagai warga masyarakat desa
menjadi warga masyarakat kota, atau status sebagai keluarga Jawa dapat
berubah menjadi keluarga Batak. Sedangkan mobilitas vertikal dapat terjadi
tentunya dari status sosial rendah menjadi status sosial tinggi atau bahkan
sebaliknya. Seorang kaya mengawini seorang miskin, tentunya akan
meningkatkan status orang miskin bila dia hidup sebagai orang kaya. Namun
jika perkawinan tersebut tidak disetujui keluarga yang kaya dan mereka
membentuk keluarga dilingkungan masyarakat miskin maka akan merubah
status sebagai orang kaya menjadi orang miskin.
Bagaimana apakah Anda sudah memahami mengenai social circulation
dari mobilitas sosial, untuk mempermudah Anda memahaminya, Anda dapat
mengidentifikasi pengamalan hidup Anda sendiri, saluran mana yang Anda
gunakan untuk mendapatkan status sosial yang lebih tinggi?

~,
- .
-------
-....-c
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Arman adalah seorang pengacara sukses di Jakarta. sebelum menjadi


pengacara ia bekerja sebagai asisten peneliti di sebuah lembaga penelitian di
wilayah Bandung. Untuk menjadi pengacara ia melanjutkan studinya di
bidang hukum. Melihat keberhasilan Arman ayahnya sangat bersukur, karena
ternyata kerja kerasnya sebagai seorang buruh bangunan tidak di sia-siakan
oleh anaknya.
Simaklah cerita di atas kemudian jawablah pertanyaan berikut:
1) Tentukanlah status dari jenis-jenis pekerjaan yang ada dalam cerita di
atas.
2) Mobilitas apa saja yang telah di alami oleh Arman.
3) Jelaskan Saluran yang digunakan oleh Arman untuk meningkatkan status
sosialnya.
4.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Petunjuk Jawaban Latihan

1) a) Perhatikanlah pekerjaan-pekerjaan mana yang dalam masyarakat


Anda lebih dihargai, kemudian tentukanlah status pekerjaan-
pekerjaan tersebut, misalnya sebagai pekerjaan strata atas, strata
menengah atau strata bawah.
b) Susunlah pekerjaan-pekerjaan tersebut dari strata bawah ke strata
atas.
2) Anda harus pahami terlebih dahulu perbedaan dari mobilitas horizontal,
mobilitas vertikal, kemudian juga mobilitas vertikal intragenerasi, dan
mobilitas vertikal antargenerasi. Pada cerita tersebut Arman mengalami
lebih dari satu jenis mobilitas.
3) Pahamilah saluran-saluran mobilitas sosial, kemudian perhatikanlah pada
cerita di atas apa yang digunakan Arman untuk meningkatkan statusnya.

Stratifikasi sosial merupakan suatu konsep dalam sosiologi yang


melihat bagaimana anggota masyarakat dibedakan berdasarkan status
yang dimilikinya, Status yang dimiliki oleh setiap anggota masyarakat
ada yang didapat dengan suatu usaha (achievement status) dan ada yang
didapat tanpa suatu usaha (ascribed status). Stratifikasi berasal dari kata
stratum yang berarti strata atau lapisan dalam bentuk jamak.
Pitirin A. Sorokin mendefinisikan stratifikasi sebagai pembedaan
penduduk atau anggota masyarakat ke dalam kelas-kelas secara
hierarkis. Sedangkan menurut Bruce J. Cohen sistem stratifikasi akan
menempatkan setiap individu pada kelas sosial yang sesuai berdasarkan
kualitas yang dimiliki.
Stratifikasi dapat terjadi dengan sendirinya sebagai bagian dari
proses pertumbuhan masyarakat, juga dapat dibentuk untuk tercapainya
tujuan bersama. Faktor yang menyebabkan stratifikasi sosial dapat
tumbuh dengan sendirinya adalah kepandaian, usia, sistem kekerabatan,
dan harta dalam batas-batas tertentu.
Mobilitas sosial merupakan perubahan status individu atau
kelompok dalam stratifikasi sosial. Mobilitas dapat terbagi atas mobilitas
vertikal dan mobilitas horizontal. Mobilitas vertikal juga dapat terbagi
dua, mobilitas vertikal intragenerasi, dan mobilitas antargenerasi.
Berkaitan dengan mobilitas ini maka stratifikasi sosial memiliki dua
sifat, yaitu stratifikasi terbuka dan stratifikasi tertutup. Pada stratifikasi
terbuka kemungkinan terjadinya mobilitas sosial cukup besar, sedangkan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.21

pada stratifikasi tertutup kemungkinan terjadinya mobilitas sosial sangat


kecil.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menurut Bruce J. Cohen, stratifikasi sosial menempatkan individu


berdasarkan ....
A. tindakan yang dilakukan
B. peran yang dij alankan
C. status yang dimiliki
D. kualitas yang dimiliki

2) Tokoh sosiologi yang mendefinisikan stratifikasi sosial sebagai


pembedaan anggota masyarakat ke dalam kelas-kelas secara hirarkis
adalah ....
A. Pitirin Sorokin
B. Bruce J. Cohen
C. Karl Marx
D. Max Weber

3) Salah satu faktor yang menyebabkan pertumbuhan stratifikasi sosial


secara alamiah adalah ...
A. hierarki wewenang suatu negara
B. hierarki wewenang suatu perusahaan
C. sistem kekerabatan
D. sistem pendidikan

4) Stratifikasi diperlukan agar peran-peran dalam masyarakat dapat berjalan,


pendapat ini dikemukakan para sosiolog beraliran ....
A. fungsional
B. konflik
C. interaksionisme simbolik
D. pertukaran sosial

5) Menurut Karl Marx, jumlah strata dalam stratifikasi sosial pada


masyarakat industri adalah lapisan
A. 2
B. 3
4.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

C. 6
D. 7

6) Mobilitas sosial yang diukur dengan melihat strata orang tua disebut
dengan mobilitas ....
A. horizontal
B. lateral
C. vertikal intragenerasi
D. vertikal antargenerasi

7) Mobilitas vertikal akan sangat sulit terjadi pada sistem stratifikasi ....
A. kelas
B. Partai
C. terbuka
D. tertutup

8) Pada masyarakat Bali perpindahan status dari kasta Sudra ke kasta yang
lebih tinggi dimungkinkan dengan syarat-syarat tertentu melalui ...
A. pendidikan
B. perka winan
C. Organisasi ekonomi
D. Jabatan Politik

9) Menurut Pitirin A. Sorokin, pengertian social sirculation adalah ....


A. siklus dari mobilitas sosial
B. perputaran yang terjadi dalam mobilitas sosial
C. penggunaan saluran-saluran sosial dalam proses mobilitas sosial
D. Proses mobilitas sosial hanya dapat terjadi melalui saluran-saluran
sosial

10) Saluran dalam proses mobilitas sosial yang disebut juga dengan social
elevator adalah ....
A. Pendidikan
B. Perkawinan
C. Organisasi politik
D. Organisasi ekonomi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.23

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

KEGIATAN BELAJAR 2

Dimensi Stratifikasi Sosial

({) ada kegiatan belajar dua ini kita akan mempelajari faktor-faktor sosial
':Jr apa saja yang dapat kita gunakan untuk membentuk stratifikasi sosial.
Anda sudah memiliki pengalaman mengelompokan masyarakat di sekitar
Anda melalui tugas-tugas yang Anda kerjakan pada kegiatan belajar pertama.
Dari pengalaman tersebut tentunya Anda bisa membayangkan faktor-faktor
apa yang menjadi dasar Anda mengelompokan masyarakat secara vertikal.
Pada masyarakat yang merniliki jenis pekerjaan yang cenderung sama kita
akan mudah melakukan pengelompokan. Tetapi pengelompokan vertikal
tersebut akan menjadi sulit dilakukan dalam masyarakat kota yang sudah
sangat banyak jenis-jenis pekerjaan. Untuk itu sangat penting sebelum kita
mengelompokan kita mengetahui terlebih dahulu faktor apa yang kita jadikan
patokan.
Penjelasan dalam kegiatan belajar dua ini akan dimulai dengan melihat
teori mengenai dimensi stratifikasi sosial dari para sosiolog. Pembahasan
kemudian akan kita lanjutkan dengan membahas mengenai kelas sosial, dan
berbagai hal yang berkaitan dengan kelas sosial. Kegiatan belajar dua ini
akan diakhiri dengan penjelasan mengenai bentuk-bentuk dari stratifikasi
sosial dan bagaimana cara mempelajari stratifikasi sosial yang ada dalam
suatu masyarakat.

A. PRIVILEGE,PRESTISE DAN POWER

Privilege, prestise dan power merupakan tiga dimensi yang


dipergunakan oleh sebagian para sosiolog dalam menjelaskan stratifikasi
sosial. Tidak semua tokoh menggunakan ketiganya, ada yang hanya
menggunakan satu dimensi untuk menjelaskan stratifikasi, ada yang lebih
dari satu. Sekarang mari kita bahas satu persatu pengertian dari dimensi-
dimensi tersebut.
Privilege merupakan dirnensi stratifikasi sosial yang berkaitan dengan
kekayaaan atau ekonorni dari individu atau kelompok tertentu dalam suatu
masyarakat. Faktor-faktor yang digunakan dalam mengukur privilege ini
diantaranya adalah pendidikan, pekerjaan, penghasilan dan kepernilikan.
Dimensi kedua adalah prestise, dimensi ini berkaitan dengan nilai-nilai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.25

kehorrnatan yang diyakini oleh suatu masyarakat dalarn memandang hal


tertentu yang melekat pada individu atau sekelompok orang. Pengukuran
dimensi prestise ini sangat berkaitan dengan budaya suatu masyarakat. Nilai
budaya suatu masyarakatlah yang mernberikan keistimewaaan pada hal-hal
tertentu, misalnya kebangsawanan, kemampuan di bidang keagamaan
(Ulama, kyai, Pastur). Dimensi terakhir adalah power, dimensi ini berkaitan
dengan kekuasaan yang dimiliki oleh individu atau sekelompok orang.
Berbicara mengenai kekuasaan tentu saja sangat berkaitan dengan kekuatan
yang dapat mempengaruhi orang lain.
Pada penjelasan saya diawal, dikatakan bahwa tidak semua tokoh
sosiologi menggunakan ketiga dimensi ini dalam melihat stratifikasi sosial
dalam suatu masyarakat. Salah satu tokoh yang menggunakan satu dimensi
dalam melihat stratifikasi sosial dalam suatu masyarakat adalah Karl Marx.
Tokoh ini menjelaskan bahwa di dalam masyarakat industri hanya ada dua
kelas, yaitu kelas Borjuis dan kelas Proletar. Perbedaan kedua kelas ini
adalah pada kepemilikan alat produksi. Kelas Borjuis adalah kelas yang
memiliki alat produksi, sedangkan kelas proletar adalah kelas yang tidak
memiliki alat produksi (Kamanto Sunarto, 2000: 92). Pada perkembangan
masyarakat yang sangat kompleks saat ini teori Marx ini tentunya banyak
mendapatkan kritikan dalarn masyarakat. Selain dikarenakan kelas dalam
masyarakat menjadi banyak sehingga tidak dapat hanya dibagi ke dalam dua
kelas, juga adanya faktor lain yang menentukan pembagian kelas secara
vertikal dalam masyarakat.
Sekarang mari kita lihat para sosiolog yang menggunakan ketiga
dimensi tersebut untuk menjelaskan stratifikasi sosial dalam masyarakat.
Tokoh pertama adalah Max Weber. Ia menjelaskan ketiga dimensi tersebut
dengan memperkenalkan konsep-konsep kelas, kelompok status, dan partai
(Kamanto Sunarto, 2000: 92-93). Kelas sosial dijelaskannya sebagai
kesarnaan dalam hal peluang untuk hidup atau nasib. Hal ini sangat berkaitan
dengan penguasaan atas barang dan kesempatan memperoleh penghasilan
dalam pasaran komoditas atau pasaran kerja. Kelompok status oleh Max
Weber dijelaskan sebagai perbedaan anggota masyarakat yang disebabkan
oleh ukuran kehormatan. Kelompok status ini ditandai oleh persamaan gaya
hidup, berbagai hak istimewa, monopoli atas barang dan kesempatan ideal
maupun material. Sedangkan partai dijelaskan oleh Max Weber sebagai suatu
gejala pembedaan masyarakat yang lebih didasarkan karena faktor
kekuasaan. Kekuasaan oleh Weber diartikan sebagai peluang bagi seseorang
4.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

atau sejumlah orang untuk mewujudkan keinginan mereka sendiri melalui


suatu tindakan komunal, meskipun tindakan tersebut mengalami pertentangan
dari kelompok lain yang ikut serta dalam tindakan komunal.
Tokoh kedua yang menggunakan ketiga dimensi stratifikasi adalah Peter
Berger. Ia menjelaskan stratifikasi sosial sebagai penjenjangan masyarakat
menjadi atasan-bawahan. Pembedaan masyarakat menjadi atasan dan
bawahan didasarkan pada dimensi kekuasaan, kekayaan, dan kehormatan.
Tokoh ketiga yang menggunakan ketiga dimensi stratifikasi adalah
Jeffries and Randsford. Mereka mengikuti pemikiran Max Weber dengan
membedakan tiga macam stratifikasi, yaitu hirarki kekuasaan yang
berdasarkan kekuasaan, hirarki kelas yang berdasarkan penguasaan atas
barang dan jasa, dan hirarki status yang didasarkan pada pembagian
kehormatan dan status sosial.
Adanya dimensi dari stratifikasi sosial ini mengarahkan kepada kita
bahwa ketika kita melakukan pembedaan masyarakat secara vertikal, kita
harus terlebih dahulu menetapkan dimensi mana yang akan kita gunakan.
Bila kita menggunakan dimensi privilege maka kita mengfokuskan pada
kriteria ekonomi, hal ini berarti kita lebih membicarakan mengenai kelas
sosial atau hirarki kelas. Bila kita lebih memfokuskan pada kriteria
kehormatan maka kita lebih membicarakan mengenai kelompok status atau
hirarki status. Dan tentunya bila kita memfokuskan pada dimensi kekuasaan
kita akan lebih membicarakan masalah hirarki kekuasaan.
Apakah ketiganya tidak dapat kita gunakan sekaligus untuk melihat
stratifikasi dalam masyarakat? Mungkin pertanyaan seperti itu muncul.
Kajian terhadap ketiga dimensi dalam melihat stratifikasi sosial tentu akan
lebih baik, hal ini akan lebih menunjukan kompleksitas dalam masyarakat
secara hirarki. Mengapa? Karena dengan menggunakan ketiga dimensi
tersebut Anda akan menemukan seorang tokoh masyarakat yang memiliki
posisi atas untuk ketiga dimensi, ada yang hanya memiliki posisi atas di dua
dimensi namun dimensi lainnya rendah, atau justru hanya menempati posisi
atas di satu dimensi. Misalnya saja seorang pemimpin pesantren di suatu
desa, Ia akan menernpati posisi atas pada dimensi power, menempati posisi
menengah di dimensi privilege karena hasil pertaniannya hanya cukup untuk
membiaya pesantrennya, dan menempati posisi rendah di dimensi power,
karena kegiatannya hanya dilakukan dalam hal keagamaan, dimana
pengaruhnya hanya pada para santri dan tidak pada seluruh mayarakat di desa
terse but.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.27

Hal ini tentunya berbeda bila kita rnenempatkan Abdurrahman atau


yang lebih kita kenal dengan sebutan Gus Dur. Bila kita menempatkan Dia
dalarn dirnensi privilege tentunya Gus Dur dapat rnenernpati posisi atas,
karena kepemilikannya cukup banyak. Pada dirnensi prestise Gus Dur
tentunya masih menempati posisi atas terutama untuk kalangan NU.
Sedangkan pada dimensi Power Gus Dur masih memilki kekuasaan terutama
dalarn rnernpengaruhi partai politik tertentu, rneskipun posisi powernya telah
menurun menjadi posisi menengah, bila dibandingkan saat Beliau masih
menjadi presiden yang menempati posisi atas.

Tugas:
Pada tugas pertama dalam kegiatan belajar 1 Anda diminta menentukan
status pekerjaan di lingkungan Anda. Sekarang cobalah Anda
menggolongkan status pekerjaan tersebut dengan menggunakan dimensi
stratifikasi sosial?

Jawab:
Atas Menengah Bawah

Petunjuk:
1. Pergunakanlah privilege, prestise, dan power untuk menentukan
status pekerjaan yang Anda temukan dalam tugas sebelumnya
2. Setiap jenis pekerjaan dapat menempati posisi yang sama untuk
ketiga dimensi dapat pula berbeda
3. Anda juga kemudian dapat menyusun hierarki pekerjaan untuk
masing-masing dimensi

B. KELAS SOSIAL

Telah kita ketahui bahwa kelas sosial rnerupakan suatu pernbedaan


individu atau kelompok sosial berdasarkan kriteria ekonomi. Konsep ini akan
kita pelajari lebih dalam karena konsep kelas sosial telah banyak dikenal dan
memberikan pengaruh pada kehidupan masyarakat, Untuk rnendalami konsep
kelas sosial ini kita akan melihat kriteria tradisional yang diungkapkan oleh
4.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Soerjono Soekanto (Soerjono Soekanto, 2002; 229-230). Kriteria tradisional


tersebut adalah:
1. jumlah anggota yang menempati kelas-kelas sosial dalam suatu
masyarakat;
2. kelas sosial memiliki kebudayaan yang sama, yang menentukan hak dan
kewajiban warganya;
3. kelas-kelas sosial dalam masyarakat selalu ada atau bersifat langgeng;
4. kelas-kelas sosial dalam masyarakat memiliki tanda atau lambang-
lambang yang merupakan ciri khas setiap kelas;
5. masing-masing kelas sosial memiliki batasan yang tegas untuk
membedakan satu kelas sosial dengan kelas sosial lainnya;
6. masing-masing kelas sosial menunjukan sikap bertentangan dengan kelas
lainnya (antagonisme), dalam hal-hal tertentu.

Kriteria tersebut akan membantu kita dalam melihat perbedaan masing-


masing kelas sosial yang terdapat dalam suatu masyarakat. Melalui keenam
kriteria tersebut kita akan dapat mengetahui secara mendetail mengenai
setiap kelas sosial yang terdapat dalam masyarakat. Informasi yang bisa kita
dapatkan diantaranya adalah perbedaan jumlah setiap kelas sosial,
kebudayaan masing-masing kelas. Kebudayaan setiap kelas sosial akan
membentuk subkultur dari budaya masyarakatnya. Tanda atau simbol dari
setiap kelas sosial j uga kita ketahui, hal ini berkaitan erat dengan konsep
simbol status, yang dipergunakan individu untuk rnenunjukkan kelas
sosialnya.
Menurut Horton dan Hunt keberadaan kelas sosial dalam masyarakat
berpengaruh terhadap beberapa hal diantaranya adalah (Horton dan Hunt,
Jilid 2 1992: 12-13):
1. Identifikasi diri dan kesadaran kelas sosial. Identifikasi diri atas kelas
sosial memberikan beberapa pengaruh terhadap perilaku seseorang.
Perasaan identifikasi ini membuat individu cenderung untuk meniru
norma-norma perilaku kelas sosial yang ia anggap sebagai kelas
sosialnya. Misalnya seseorang yang merasa sebagai kelas eksekutif akan
berusaha untuk makan atau minum di kafe dari pada di warung tegal.
Walaupun bila diukur dengan ukuran privilege sesungguhnya belum
dapat dikategorikan sebagai kelas eksekutif.
2. Pola-pola keluarga. Kelas sosial dapat mempengaruhi pola-pola keluarga
yang terbentuk. Alternatif pembentukan keluarga pada kalangan atas
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.29

akan lebih banyak dibandingkan pada kalangan bawah. Sebagai contoh


seorang wanita dengan penghasilan tinggi, yang secara ekonomi mandiri
akan dapat memilih untuk membentuk rumah tangga dengan laki-laki
ataukah membentuk keluarga single parent. Sedangkan bagi wanita
dengan penghasilan rendah atau tidak terlalu mandiri secara ekonomi
akan cenderung mencari pasangan untuk membentuk rumah tangga.

Berkaitan dengan pola-pola keluarga ini, kita bisa melihat bahwa setiap
kelas sosial merupakan suatu subkultur. Sebagai suatu subkultur, kelas
sosial akan meliputi sistem perilaku, seperangkat nilai dan cara hidup.
Ketiga hal tersebut akan berperan dalam membantu anggota dari kelas
sosial untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan yang dijalaninya.
Selain itu kelas sosial sebagai suatu subkultur ini juga berperan
menyiapkan anggota baru atau anak-anak mereka untuk menerima kelas
sosial mereka. Keadaan ini yang menyebabkan terjadinya pula perbedaan
dalam sosialisasi yang diterima oleh anak-anak di setiap kelas sosial.
Nilai-nilai yang ditanamkan pada anak-anak akan sangat berbeda di
setiap kelas sosial. (Horton dan Hunt, Jilid 2 1992: 17). Sebagai contoh
kebiasaan membaca akan lebih ditanamkan pada kelas atas atau
menengah, dibandingkan pada kelas bawah. Hal ini bisa dimengerti
karena pada kelas bawah orang tua akan sangat sulit memberikan
fasilitas membaca karena penghasilannya hanya cukup untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari.
3. Munculnya simbol status. Simbol status merupakan simbol yang
menandakan status seseorang dalam masyarakat. Peter Berger
mengatakan bahwa seseorang seringkali menunjukkan kepada orang lain
apa yang telah diraihnya. Dalam hal ini simbol status berfungsi untuk
memberitahukan status yang diduduki seseorang. Ada beberapa hal yang
menunjukkan simbol status, diantaranya adalah cara menyapa, bahasa,
gaya bahasa, busana, perhiasan, bentuk dan letak rumah, kegiatan
rekreasi. (Kamanto Sunarto, 2000: 98-102). Sebagai contoh simbol status
dalam hal busana. Kita seringkali melihat seseorang yang tetap membeli
sebuah pakaian yang bila kita lihat dari harganya mungkin bisa
dipergunakan untuk kelas bawah memenuhi kebutuhan pokok selama
sebulan. Namun demi sebuah simbol status hal tersebut harus dilakukan.
4.30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

C. BENTUK-BENTUK STRA TIFIKASI SOSIAL

Pembahasan kita selanjutnya adalah mengenai bentuk stratifikasi.


Bentuk stratifikasi dapat dibedakan menjadi bentuk lapisan bersusun yang
diantaranya dapat berbentuk piramida, piramida terbalik, dan intan. Masing-
masing bentuk tersebut menunjukkan kondisi masyarakat yang berbeda.
Bentuk dan kondisi masyarakatnya adalah sebagai berikut:

1. Primida

Atas

Menengah

Bawah

Gambar 4.1

Untuk bentuk piramida ini menunjukan jumlah lapisan atas lebih sedikit
dibandingkan lapisan menengah atau bawah. Bentuk stratifikasi seperti ini
banyak kita jumpai pada masyarakat di negara-negara berkembang. Negara
kita memperlihatkan bentuk stratifikasi ini.

2. Piramida Terbalik

Menengah

Bawah

Gambar 4.2
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.31

Bentuk piramida terbalik menunjukkan lapisan atas lebih banyak


dibandingkan lapisan menengah dan bawah. Hal ini adalah tipe ideal dari
suatu masyarakat, bentuk ini akan ada dinegara di mana sebagian besar
rakyatnya memiliki tingkat kekayaan yang relatif tinggi.

3. Intan

r--.Menengah

Gambar 4.3

Sedangkan bentuk intan menunjukan proporsi yang sama untuk lapisan


atas dan bawah, porporsi terbesar ditempati oleh kelas menengah. Hal ini
banyak dijumpai di negara-negara maju.
Selain lapisan bersusun bentuk stratifikasi dapat juga diperlihatkan
dalam bentuk melingkar. Bentuk ini sangat erat kaitannya dengan dimensi
kekuasaan. Pada bentuk stratifikasi ini akan muncul lapisan lingkaran luar,
lapisan lingkaran tengah, dan lapisan lingkaran luar. Lapisan lingkaran dalam
memiliki kekuasaan lebih besar bila dibandingkan dengan lapisan lingkaran
tengah atau lingkaran luar (Robert Lawang :1994: 6.7-6.8).
Kita dapat menggunakan partai politik dalam
melihat bentuk stratifikasi dari bentuk lapisan
melingkar ini. Para elit politik atau elit partai akan
menempati lingkaran dalam yang sangat dekat
dengan pimpinan partai yang memiliki kekuasaan
penuh atas berjalannya suatu partai politik. Lingkaran
selanjutnya tentunya akan ditempati oleh anggota Gambar 4.4
partai yang tidak termasuk dalam kepengurusan, dan
kemudian anggota partai biasa, serta partisipan. Pada
gambaran partai tersebut tentunya kita melihat semakin ke dalam lingkaran
semakin ditempati oleh individu-individu yang memiliki kekuasaan besar
4.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mempengaruhi keputusan-keputusan partai. Sedangkan pada lapisan terluar


tentunya diduduki oleh individu-individu kurang memiliki kekuasaan
sehingga tidak dapat mempengaruhi keputusan-keputusan dalam partai
politik.

D. CARA MEMPELAJARISTRATIFIKASI

Setelah Anda memahami pengertian stratifikasi sosial, pertanyaan


selanjutnya adalah bagaimanakah kita dapat mengetahui stratifikasi sosial
dalam suatu masyarakat? Dan bagaimana pula kita dapat menentukan
individu-individu yang masuk dalam setiap lapisan di masyarakat? Untuk
dapat menjawab hal tersebut kita dapat melihat cara-cara para ahli
mempelajari stratifikasi sosial. Ada tiga cara yang dapat kita lakukan untuk
bisa mengetahui bentuk dari stratifikasi sosial, yaitu dengan pendekatan
obyektif, pendekatan subyektif dan pendekatan reputasional.
Pendekatan pertama adalah pendekatan obyektif, pada pendekatan ini
kita berdiri sebagai seorang pengamat yang mengukur status seseorang atau
kelompok lain dengan menggunakan variabel tertentu seperti pendidikan
pekerjaan, penghasilan, dan kepemilikan. Obyektivitas pendekatan ini adalah
pada variabel-variabel yang digunakan, yang tidak melibatkan penilaian
pribadi kita, maupun penilaian individu atau kelompok yang kita teliti. Pada
pendekatan ini kita hanya mengumpulkan data mereka untuk kemudian kita
menyimpulkan status sosial mereka. Tentunya untuk rnelakukan pendekatan
ini kita harus bersandarkan pada teori, dalam menentukan variabel-variabel
yang kita gunakan.
Berbeda dengan pendekatan obyektif pada pendekatan subyektif kita
minta individu atau kelompok untuk menilai atau menempatkan dirinya
sendiri pada posisi dalam stratifikasi sosial. Sebagai peneliti kita menentukan
lapisannya misalnya dalam tiga lapisan, atas, menengah, bawah. Kernudian
kita meminta setiap individu menentukan sendiri dirinya berada pada status
sosial yang mana. Pada pendekatan kedua ini jelas stratifikasi yang akan kita
ketahui sangat dipengaruhi oleh subyektivitas individu atau kelompok yang
kita amati. Melalui pendekatan ini kita akan mendapatkan gambaran
subyektif mengenai stratifikasi.
Pendekatan reputasional sedikit berbeda dengan pendekatan subyektif.
Bila pada pendekatan subyektif kita meminta individu menentukan status
sosialnya, maka pada penedekatan reputasional kita meminta individu untuk
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.33

menentukan status sosial individu atau kelompok lain. Pada pendekatan ini
kita harus memberikan daftar pekerjaan-pekerjaan, atau kelompok-kelompok
sosial dalam masyarakat yang kita ingin ketahui statusnya. Individu yang kita
teliti kita minta untuk menentukan status pekerjaan atau kelompok tersebut.
Melalui pendekatan ini kita akan dapat mengetahui stratifikasi berdasarkan
penghargaan atau nilai kehormatan yang dimiliki suatu masyarakat untuk
pekerjaan atau kelompok tertentu dalam masyarakat.

"'- -
. - .

-- --~- .
....,-(

.
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Berikut ini daftar jenis-jenis pekerjaan:


Dokter, pengacara, guru, dosen, pesuruh, penceramah agama, tukang
ojek, marketing, manager, menteri, Supir, pilot, kuli bangunan, buruh,
pengusaha, banker, pegawai negeri, penyanyi, pelawak, dan wartawan.

1) Susunlah 20 jenis pekerjaan tersebut dengan menggunakan dimensi


stratifikasi.
2) Jelaskanlah pendekatan yang Anda gunakan untuk menyusun ke 20 jenis
perkerjaan tersebut.
3) Jika ke 20 jenis pekerjaan tersebut terwakili oleh satu orang individu,
bentuk stratifikasi apa yang akan terlihat dari ke 20 orang tersebut.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tentukanlah pendekatan yang Anda gunakan dalam menyusun ke 20


jenis pekerjaan tersebut, di sini Anda dapat menjadi sumber informasi
untuk menyusun jenis pekerjaan tersebut.
2) Pahamilah perbedaan dimensi privilege, prestise, dan power. Anda dapat
menggunakan salah satu dimensi, dapat pula menggunakan ketiga
dimensi tersebut.
3) Susunlah ke 20 jenis pekerjaan tersebut ke dalam strata atas, menengah,
dan bawah.
4) Pada pertanyaan ketiga berarti Anda akan memiliki 20 orang yang
mewakili masing-masing pekerjaan, berdasarkan susunan pekerjaan yang
4.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Anda telah buat hitunglah berapa yang mewakili strata atas, menengah,
dan bawah.
5) Perhatikanlah bentuk-bentuk stratifikasi, bentuk mana yang terlihat dari
susunan yang telah Anda buat, bentuk piramida, piramida terbalik,
ataukah bentuk intan.

Untuk menjelaskan stratifikasi sosial ada tiga dimensi yang dapat


dipergunakan yaitu : privilege, prestise, dan power. Ketiga dimensi ini
dapat dipergunakan sendiri-sendiri, namun juga dapat didigunakan
secara bersama.
Karl Marx menggunakan satu dimensi, yaitu privilege atau
ekonomi untuk membagi masyarakat industri menjadi dua kelas, yaitu
kelas Borjuis dan Proletar. Sedangkan Max Weber, Peter Berger, Jeffries
dan Ransford mempergunakan ketiga dimensi tersebut. Dari penggunaan
ketiga dimensi tersebut Max Weber memperkenalkan konsep : kelas,
kelompok status, dan partai.
Kelas sosial merupakan suatu pembedaan indi vidu atau kelompok
berdasarkan kriteria ekonomi. U ntuk mendalami kelas sosial ini
Soerjono Soekanto memberikan 6 kriteria tradisional.
Menurut Horton and Hunt keberadaan kelas sosial dalam
masyarakat berpengaruh terhadap beberapa hal, diantaranya adalah
identifikasi diri dan kesadaran kelas sosial, pola-pola keluarga, dan
munculnya simbol status dalam masyarakat.
Bentuk stratifikasi dapat dibedakan menjadi bentuk lapisan
bersusun yang diantaranya dapat berbentuk piramida, piramida terbalik,
dan intan. Selain lapisan bersusun bentuk stratifikasi dapat juga
diperlihatkan dalam bentuk melingkar. Bentuk stratifikasi melingkar ini
terutama berkaitan dengan dimensi kekuasaan.
Ada tiga cara yang dapat kita lakukan untuk bisa mengetahui bentuk
dari stratifikasi sosial. Ketiga cara tersebut adalah dengan pendekatan
objektif, pendekatan subyektif, dan pendekatan reputasional.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.35

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dimensi stratifikasi sosial yang diukur dengan pendidikan, pekerjaan,


dan penghasilan adalah dimensi ....
A. power
B. prestise
C. privilege
D. partai

2) Menurut Max Weber kesamaan individu-individu tertentu dalam hal


peluang untuk hidup atau nasib disebut dengan ....
A. kelas sosial
B. status sosial
C. kelompok sosial
D. strata sosial

3) Persamaan gaya hidup menurut Max Weber merupakan salah satu alat
untuk melihat ..... seseorang
A. kelompok status
B. kelompok kelas
C. kelompok sosial
D. strata sosial

4) Menurut Jeffries dan Ransford, hirarki status dibuat berdasarkan


pembagian ....
A. kekuasaan dan kelas sosial
B. kehormatan dan status sosial
C. kekuasaan dan kehortmatan
D. status sosial dan kelas sosial

5) Perasaan identifikasi diri dan kesadaran kelas sosial dapat


menimbulkan ....
A. alternatif pembentukan keluarga single parents bagi perempuan di
kelas atas
B. peniruan perilaku kelas sosial yang dianggap sebagai kelas
sosialnya
C. penggunaan barang-barang tertentu untuk menunjukkan kelas
sosialnya
D. perubahan pola-pola keluarga pada strata tertentu
4.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

6) Menurut Peter Berger, sesuatu yang digunakan oleh individu untuk


memberitahukan status yang didudukinya disebut dengan ....
A. simbol status
B. simbol kelas
C. status sosial
D. kelas sosial

7) Bentuk lapisan bersusun yang memperlihatkan jumlah strata atas dan


bawahnya seimbang disebut dengan ....
A. lapisan melingkar
B. piramida terbalik
C. piramida
D. intan

8) Kekuasaan dalam partai politik dapat diperlihatkan dengan stratifikasi


sosial berbentuk ....
A. lapisan melingkar
B. piramida terbalik
C. piramida
D. intan

9) Bentuk stratifikasi yang menunjukkan tingkat kemiskinan masih sangat


tinggi adalah pada bentuk ....
A. lapisan melingkar
B. piramida terbalik
C. piramida
D. intan

10) Pendekatan stratifikasi yang meminta individu untuk menentukan strata


bagi kelompok-kelornpok tertentu dalam masyarakat disebut dengan
pendekatan ....
A. Obyektif
B. Subyektif
C. reputasional
D. proporsional

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.37

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif J
1) D. Bruce J. Cohen mengatakan bahwa sistem stratifikasi
menempatkan orang berdasarkan kualitas yang dimiliki untuk
ditempatkan pada kelas sosial yang sesuai.
2) A. Pitirin A. Sorokin mendefinisikan stratifikasi sebagai
pembedaan penduduk atau anggota masyarakat ke dalam kelas-
kelas secara hierarkis.
3) C. faktor yang menyebabkan stratifikasi tumbuh dengan sendirinya
adalah kepandaian, usia, sistem kekerabatan, harta dalam batas-
batas tertentu.
4) A. pemikiran fungsionalis melihat stratifikasi sebagai sesuatu yang
diperlukan agar peran-peran dalam masyarakat dapat berjalan.
5) A. Karl Marx menggunakan 2 strata untuk menjelaskan stratifikasi
sosial yang terdapat dalam masyarakat industri.
6) D. mobilitas vertikal antargenerasi adalah mobilitas vertikal yang
dialami oleh seseorang, mengacu pada perbedaan status dirinya
dengan status orang tuanya.
7) C pada stratifikasi tertutup kemungkinan terjadi perpindahan
posisi individu dalam stratifikasi sosial sangat kecil sekali.
8) B. Pada masyarakat Bali masih dimungkinkan kasta sudra pindah
ke kasta di atasnya melalui perkawinan dengan syarat yang
berkasta Sudra adalah perempuannya.
9) C. Pitirin A. Sorokin mengatakan bahwa mobilitas sosial
mempunyai beberapa saluran. Proses mobilitas melalui saluran
ini disebut dengan social sirculation.
10) A. Pendidikan merupakan social elevator bagi setiap individu yang
ingin meningkatkan status sosial dalam masyarakat.

Tes Formatif 2

1) C. Faktor-faktor yang digunakan dalam mengukur privilege ini di


antaranya adalah pendidikan, pekerjaan, penghasilan dan
kepemilikan.
2) A. Menurut Max Weber kelas sosial dijelaskannya sebagai
kesamaan dalam hal peluang untuk hidup atau nasib.
3) A. Max Weber mengatakan bahwa kelompok status ini ditandai
oleh persamaan gaya hidup, berbagai hak istimewa, monopoli
atas barang dan kesempatan ideal maupun material.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.39

4) B. Menurut Jeffris dan Ransfordc hirarki status yang didasarkan


pada pembagian kehormatan dan status sosial.
5) B. Perasaan identifikasi dan kesadaran kelas sosial tertentu
membuat individu cenderung untuk meniru norma-norma
perilaku kelas sosial yang ia anggap sebagai kelas sosialnya.
6) A. Peter Berger mengatakan bahwa simbol status dapat berfungsi
untuk memberitahukan status yang diduduki seseorang.
7) D. Stratifikasi yang berbentuk intan menunjukkan proporsi yang
sama untuk lapisan atas dan bawah, proporsi terbesar ditempati
oleh kelas menengah.
8) A. Untuk melihat kekuasaan dalam partai politik dapat digunakan
bentuk stratifikasi lapisan melingkar.
9) C. Stratifikasi berbentuk piramida menunjukkan jumlah lapisan
atas sedikit, dengan jumlah lapisan terbesar ada pada lapisan
bawah.
10) C. Pada pendekatan reputasional kita meminta individu untuk
menentukan status sosial individu atau kelompok lain.
4.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Glosarium

In tan •
• bentuk stratifikasi yang menunjukkan strata
atas dan bawah memiliki proporsi sama,
dan strata menengah memiliki proporsi
terbesar.

Lapisan bersusun •
• strata dalam stratifikasi yang dibuat secara
bersusun dari strata bawah ke strata atas.

Lapisan melingkar •
• Strata dalam stratifikasi yang dibuat
melingkar, lingkaran terluar menunjukkan
kekuasaan yang semakin kecil.

Mobilitas horizontal •
• perpindahan status individu dalam satu
strata sosial.

Mobilitas vertikal •
perpindahan status individu ke atas atau ke
bawah.

Mobilitas vertikal •
perpindahan status individu ke atas atau ke
antargenerasi bawah dibandingkan dengan status orang
tuanya.

Mobilitas vertikal •
• perpindahan status individu ke atas atau ke
i ntragenerasi bawah yang dialami sepanjang hidupnya.

Piramida •
• bentuk stratifikasi yang menunjukkan strata
bawah memiliki proporsi terbesar.

Piramida terbalik •
• bentuk stratifikasi yang menunjukkan strata
atas memiliki proporsi terbesar.

Power •
• dimensi stratifikasi berdasarkan
kehormatan atau status sosialnya.

Privilige •
• dimensi stratifikasi berdasarkan kekayaan
atau ekonomi.

Prestise • dimensi stratifikasi berdasarkan


kehormatan atau status sosialnya.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 4 4.41

Simbol status •
• simbol yang menandakan status seseorang
dalam masyarakat.

Social sirculation •
• proses mobilitas sosial melalui saluran-
saluran sosial.

Social elevator •
• saluran sosial yang secara otomatis
meningkatkan status sosial individu.

Stratifikasi sosial •
• Penggolongan individu secara vertikal
berdasarkan status yang dimilikinya.
4.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Daftar Pustaka
Bruce J. Cohen. (1992). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: Rineka Cipta.

Kamanto Sunarto. (2000). Pengantar Sosiologi. Jakarta: FE-UI.

Robert M. Z. Lawang. (1994). Pengantar SOSIOLOGI. Jakarta: Universitas


Terbuka.

Paul B. Horton dan Chester L. Hunt. (1992). Sosiologi. Jilid 2. Jakarta:


Erlangga.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 5

Kelompok Sosial
Dra. Yulia Budiwati, M.Si.

PENDAHULUAN

(1 ebagai makhluk sosial, tidak ada seorang pun yang mampu hidup apabila
<:.) tidak berada bersama-sama dengan orang lain. Bahkan Dick Hartoko
berpendapat bahwa tanpa bermasyarakat maka individu tidak akan pemah
dapat mencapai kodrat kemanusiaannya. Tentunya Anda juga sependapat
dengan Dick Hartoko bukan? Untuk mencapai kodrat kemanusiaannya,
minimal untuk tetap bisa survive maka individu harus membentuk dan
mengembangkan hubungan sosial dengan individu lainnya. Hubungan sosial
tersebut salah satunya terbentuk dan dikembangkan di dalam sesuatu yang
disebut dengan 'kelompok sosial'. Anda tentu sudah tidak asing lagi dengan
istilah kelompok sosial, bahkan bisa jadi saat ini Anda berada di dalamnya.
Individu, yang padanya melekat status sosial dan peran sosial, tidak bisa
terlepas dari keberadaannya di dalam suatu kelompok sosial, bahkan individu
sering kali dikelilingi oleh berbagai kelompok sosial. Kelompok sosial-
kelompok sosial inilah, yang di dalamnya terdapat berbagai hubungan sosial,
yang membantu individu mencapai kodrat kemanusiaannya.
Dalam kajian sosiologi, yang mengkaji interaksi sosial atau hubungan
sosial, kelompok sosial adalah salah satu konsep penting yang harus
dipelajari. Dengan mempelajari konsep kelompok sosial maka Anda akan
dapat mengerti bahwa hubungan sosial yang Anda bentuk dan Anda
kembangkan dengan orang lain di dalam suatu kelompok sosial itu bukanlah
hubungan sosial yang sebarangan. Hubungan sosial tersebut adalah hubungan
sosial yang memang Anda rencanakan dan mempunyai tujuan. Tujuan dari
hubungan sosial inilah yang membentuk karakter dari suatu kelompok sosial.
Dengan demikian, maka terdapat begitu banyak jenis-jenis kelompok sosial,
karena begitu banyak tujuan yang menjadi dasar dari berbagai macam
hubungan sosial.
Dalam modul 5 ini kita akan membahas kelompok sosial dilihat dari
jenis-jenis kelompok sosial dan hubungan antar kelompok sosial. Modul 5,
5.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

kegiatan belajar 1 membahas tentang jenis-jenis kelompok sosial yang terdiri


dari pembahasan tentang pengertian kelompok sosial dan jenis-jenis
kelompok sosial. Kegiatan belajar 2 membahas tentang hubungan antar
kelompok, di mana bahasan akan berkisar mengenai pengertian hubungan
antar kelompok, tipe-tipe hubungan sosial yang mendasari hubungan antar
kelompok, dimensi hubungan antar kelompok dan faktor-faktor yang
mempengaruhi hubungan antar kelompok. Pembahasan tidak hanya berisi
uraian tentang konsep melainkan juga disertai berbagai contoh agar Anda
bisa lebih mudah memahami konsep tersebut.
Manfaat praktis yang bisa kita dapatkan dari pemahaman kita tentang
konsep kelompok sosial adalah kita bisa menjadi lebih tahu saat ini
sebenarnya kita berada di dalam kelompok sosial jenis yang mana dan apa
tujuan esensial dari kelompok sosial tersebut. Dengan mengetahui ini maka
kita akan mengetahui apa sebenarnya yang diharapkan oleh kelompok
terhadap kita, perilaku seperti apa yang harus kita kembangkan sehubungan
dengan kita sebagai anggotanya, dan apa yang bisa kita capai melalui
kelompok tersebut. Dengan demikian diharapkan tidak akan lagi ada
kesalahpahaman antara kita dengan kelompok di mana kita menjadi
anggotanya.
Semua materi dari modul 5 ini harus Anda pelajari secermat mungkin
sehingga apabila Anda telah selesai mempelajarinya Anda diharapkan
mampu menjelaskan konsep kelompok sosial dengan baik. Untuk mencapai
itu maka secara khusus Anda harus bisa melakukan hal-hal berikut ini:
1. menjelaskan pengertian dari konsep kelompok sosial;
2. menyebutkan ciri-ciri kelompok sosial;
3. menjelaskan ciri-ciri kelompok sosial;
4. menyebutkan ciri-ciri dari berbagai jenis kelompok sosial;
5. menjelaskan jenis-jenis kelompok sosial;
6. menjelaskan pengertian hubungan antar kelompok;
7. menjelaskan dimensi dari hubungan antar kelompok;
8. menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi hubungan antar
kelompok.

Selamat Belajar
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Jenis-jenis Kelompok

ebagaimana sudah saya jelaskan sebelumnya bahwa dalam modul 5


S kegiatan belajar 1 ini, kita akan mempelajari tentang jenis-jenis kelompok
sosial. Pembahasan pada kegiatan belaj ar 1 ini lebih menekankan pada
konsep dasar kelompok sosial (melalui pembahasannya tentang pengertian
kelompok sosial dan jenis-jenis kelompok sosial) dengan tujuan agar Anda
dapat mengenali berbagai kelompok sosial yang ada di sekitar Anda.
Selanjutnya setelah Anda memahami konsep dasar kelompok sosial, maka
pada kegiatan belajar 2 saya akan menguraikan konsep yang lebih luas lagi,
yaitu konsep hubungan antar kelompok, agar Anda dapat lebih mengenali
fenomena faktual dari keberadaan berbagai kelompok sosial. Dua tema
bahasan ini saya harapkan dapat memberi pemahaman yang komprehensif
kepada Anda tentang kelompok sosial.
Sehubungan dengan pentingnya kelompok sosial sebagai tema bahasan
dalam sosiologi maka perlu saya kemukakan di sini mengapa kita perlu
mempelajari kelompok. Landis (1986) mengemukakan adanya beberapa
alasan yang menjadikan kelompok itu penting untuk dipelajari yaitu:
1. di dalam kelompok terjadi proses transmisi kebudayaan dan proses
mempelajari nilai-nilai, sikap, dan cara-cara yang diberlakukan. Contoh
paling sederhana adalah kelompok keluarga. Di dalam keluarga terjadi
proses transmisi kebudayaan dari generasi yang lebih tua kepada
generasi yang lebih muda. Di dalam keluarga individu juga mempelajari
(diajari) tentang nilai-nilai, norma-norma, sikap-sikap, dan cara-cara
yang diberlakukan oleh masyarakatnya. Sebagai contoh, saya sebagai
orang Jawa sejak kecil sudah diajari oleh orang tua saya untuk mahir
menggunakan bahasa jawa (ngoko, kromo, kromo hinggil) secara tepat
dan benar.
2. kebanyakan proses sosialisasi terj adi di dalam kelompok. Proses
sosialisasi yang didefinisikan sebagai proses individu mempelajari pola-
pola tindakan dalarn interaksi dengan beranekaragam individu yang ada
di sekelilingnya yang mempunyai bermacam-macam peran sosial ini
berlangsung sejak individu masih kecil hingga masa tuanya. Ada tiga
5.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

agen sosialisasi yang utama yaitu keluarga, peergroup, dan sekolah.


Keluarga adalah kelompok. Bentuk-bentuk peergroup seperti geng anak
muda, stud)' club, atau karang taruna adalah kelompok. OSIS (Organisasi
Siswa Intra Sekolah) adalah juga kelompok. Jadi proses sosialisasi yang
kita lalui sejak kita masih kecil sampai sekarang ini berlangsung di
dalam kelompok-kelompok yang berbentuk seperti keluarga, study club,
karang taruna, OSIS, dan lain-lain.
3. kelompok mempunyai kekuatan untuk mempengaruhi individu.
Penjelasan tentang hal ini terkait erat dengan penjelasan tentang
hubungan antara masyarakat dan individu. Salah satu pendapat, yang
diwakili oleh August Comte dan Emille Durkheim, menyatakan bahwa
masyarakat mempunyai kedudukan yang lebih dominan dibandingkan
individu (Soekanto, 1983). Masyarakat, dalam hal ini kita perkecil
menjadi kelompok, mempunyai kedudukan yang lebih dominan daripada
individu sehingga kelompok mempunyai kekuatan untuk mempengaruhi
individu. Sebagai contoh adalah pengaruh dari kelompok peergroup
terhadap remaja. Sering kali kita dapati anak-anak mengenal narkoba
adalah dari peergroupnya. Anak yang tadinya tergolong sebagai anak
'baik' tetapi karena pengaruh dari teman-teman peergroupnya berubah
menjadi pecandu narkoba yang sulit diatur. Anak tersebut sulit sekali
keluar dari pengaruh peergroup tersebut karena peergroup ini sangat
dominan.

Sekarang sebelum Anda mempelajari kelompok sosial lebih jauh lagi,


coba perhatikan ilustrasi berikut ini yang akan memberi gambaran kepada
Anda tentang apa itu kelompok sosial.

Sabat dilahirkan dari seorang ayah yang bermarga Sitompul dan ibu
yang bermarga Manurung sehingga sebagaimana aturan adat masyarakat
Batak dia harus rnenyandang nama bapaknya menjadi Sabat Sitompul.
Dia tumbuh besar sebagai anggota keluarga Sitompul (marga bapaknya).
Ketika masih kanak-kanak dia mempunyai peergroup. Menginjak masa
remaja dia masuk klub bola basket dan menjadi anggota karang taruna.
Ketika mahasiswa dia bergabung dengan organisasi massa Mahasiswa
Kristen Indonesia. Setelah menyelesaikan kuliahnya dia bekerja sebagai
dokter di rumah sakit Persahabatan dan tergabung dalam Ikatan Dokter
Indonesia. Dia menikahi teman kuliahnya yang berasal dari etnis jawa.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.5

Di kampungnya dia menjadi ketua rukun tetangga (rt). Dia juga aktif
dalam kegiatan yang diselenggarakan oleh HKBP (Huria Kristen Batak
Protestan) sebagai salah satu aktivis 'pelayanan' . Hari-hari sepanjang
hidupnya dilalui dalam kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan
semua hal di atas.

A. PENGERTIAN KELOMPOK SOSIAL

Anda sudah menyimak ilustrasi di atas bukan? Apa yang Anda tangkap
dari ilustrasi tersebut? Dari ilustrasi tersebut tampak bahwa sepanjang
hidupnya Sahat telah mengembangkan serangkaian hubungan sosial dengan
berbagai orang. Dalam rangka hubungan sosial tersebut, Sahat menjadi
anggota dari beberapa macam kelompok, antara lain adalah anggota keluarga
Sitompul, anggota peergroup, klub bola basket, karang taruna, Mahasiswa
Kristen Indonesia, Ikatan Dokter Indonesia, rukun tetangga, dan HKBP.
Tetapi apakah semua kelompok di mana Sahat menjadi anggotanya bisa kita
sebut sebagai kelompok sosial? Untuk bisa menjawab pertanyaan tersebut,
kita harus bisa menjawab pertanyaan berikut ini terlebih dahulu, yaitu (1) apa
yang mendasari pembentukan kelompok? (2) apakah kelompok itu? dan (3)
kelompok dibedakan menjadi jenis-jenis apa saja?
Dari apa yang telah saya ilustrasikan di atas, Anda tahu bahwa sepanjang
hidup Anda tidak bisa terlepas dari 'menjadi anggota suatu kelompok'.
Menjadi anggota suatu kelompok sering kali merupakan suatu keharusan,
tanpa harus bertanya apakah Anda bersedia atau tidak. Contohnya adalah
keanggotaan dalam kelompok keluarga. Bukankah begitu Anda lahir Anda
tidak bisa memungkiri bahwa otomatis Anda adalah anggota dari kelompok
yang disebut keluarga ini? Pada orang Batak, kelompok keluarga ini menjadi
sangat jelas dilihat dengan adanya sistem marga di mana nama marga (nama
keluarga) disertakan di belakang nama pribadi individu, misalnya Timbul
Pardede, Toni Manurung, Jamaluddin Nasution, dan lain-lain. Sedangkan
pada masyarakat di dunia barat, family name (nama keluarga) juga disertakan
di belakang nama-nama pribadi individu, misalnya John F. Kennedy, atau
Edgar A. Schuler. Di samping menjadi anggota suatu kelompok adalah
keharusan, sebagai manusia (yang tidak hanya terdiri dari aspek fisik dan
psikhis saja, tetapi juga aspek sosial) Anda tidak bisa hidup sendiri. Anda
tidak akan mampu memenuhi semua kebutuhan hidup Anda sendiri. Oleh
5.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

karena itu,, Anda harus mengembangkan hubungan sosial dengan orang lain.
Artinya, untuk bisa survive Anda harus membentuk kelompok.
Implikasi lebih lanjut adalah terciptanya berbagai pranata sosial yang
menawarkan serangkaian aturan dalam rangka tindakan Anda memenuhi
kebutuhan hidup. Dalam rangka kerja pranata sosial inilah kelompok
terbentuk. Sebagai contoh untuk keperluan perawatan kesehatan keluarga,
Anda membutuhkan pranata pengobatan. Pada masyarakat sederhana
(tradisional) pranata pengobatan ini masih bisa dilakukan oleh (kelompok)
keluarga, tetapi pada masyarakat yang lebih kompleks pranata pengobatan ini
dilakukan oleh lembaga rumah sakit. Dalam rangka mengelola kebutuhan
pengembangan sistem pengobatan beserta segenap aspeknya maka paramedis
rumah sakit (terutama dokter) membentuk kelompok yang disebut Ikatan
Dokter Indonesia (IDI). Jadi menjadi jelas bahwa kelompok terbentuk pada
dasarnya adalah dalam rangka memenuhi kebutuhan.
Setelah Anda memahami dasar pembentukan kelompok maka pertanyaan
berikutnya adalah apa yang dimaksud dengan kelompok itu? Kelompok
bukanlah sesuatu yang nyata yang mempunyai substansi aktual di dunia yang
nyata ini. Kelompok lebih merupakan hasil dari definisi sosial. Dengan
demikian kelompok sosial sebenamya hanyalah merupakan suatu konsep.
Kelompok menjadi nyata karena kita memperlakukan kelompok itu sebagai
sesuatu yang nyata. Bukankah kelompok yang kita lihat sebenarnya adalah
sekumpulan individu dengan berbagai perilaku dan aktivitas, yang diikat oleh
seperangkat ketentuan. Yang kita lihat inilah, yang kita nyatakan sebagai
kelompok.
Untuk menjelaskan pengertian kelompok banyak sekali definisi telah
dibuat. Definisi yang sifatnya sangat umum menganggap kelompok sebagai
kumpulan orang-orang. Sementara Robert K. Merton mengartikan kelompok
sebagai sejumlah orang yang berinteraksi satu dengan yang lainnya menurut
pola-pola yang mantap. Menurut Zanden (1993: 101) sosiolog melihat
kelompok lebih sebagai dua atau lebih orang yang mengembangkan perasaan
kebersatuan dan yang terikat bersama-sama oleh pola interaksi sosial yang
relatif stabil. Di lain pihak ada pula yang mendefinisikan kelompok sebagai
sejumlah orang yang berinteraksi secara bersama-sama dan memiliki
kesadaran keanggotaan yang didasarkan pada kehendak-kehendak perilaku
yang disepakati. Dari sejum]ah definisi yang telah dibuat dapat dilihat adanya
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.7

beberapa karakteristik yang menandai kelompok yaitu (Goode, 1988: 175-


176; Landis, 1986; Robert K. Merton dalam Sunarto, 2000)
1. adanya kesadaran di antara para anggotanya bahwa mereka mempunyai
identitas yang sama sehingga muncul kesadaran untuk saling memiliki.
Kesadaran bersama ini merupakan hasil dari penyebaran nilai-nilai.
Mereka ini tidak hanya merasa bahwa kesatuan mereka itu sebagai
bentuk, tetapi mereka juga menginginkan orang/pihak di luar diri mereka
melihat kesatuan mereka sebagai bentuk. J adi bisa dikatakan bahwa
identitas kesatuan mereka itu sebagai faktor pembeda dengan
orang/pihak di luar mereka. Identitas kesatuan mereka itu bisa
didasarkan pada ikatan keagamaan, ekonomi, dan ikatan-ikatan sosial
lainnya. Untuk memahami pengertian ini, coba Anda perhatikan FPI
(Front Pembela Islam) yang merupakan contoh dari pengertian
kelompok, di mana identitas mereka didasarkan pada semangat religius
yang ditampakkan antara lain dari cara mereka berbusana, yang
menandakan bahwa mereka adalah satu kesatuan dan mereka berbeda
dengan orang/pihak di luar diri mereka. Contoh lainnya adalah kelompok
pengendara motor Harley Davidson dengan motor besarnya, geng anak
muda dengan aksesorinya, kelompok bola basket dengan model kaosnya,
kelompok Sekte Pondok Nabi dengan perilakunya, kelornpok keluarga
dengan nama keluarganya (Jamil)' name), kelompok fakultas dengan
nama fakultasnya, dan lain-lain.
2. adanya harapan bahwa kebersatuan mereka akan berlangsung dalam
waktu yang lama, artinya adanya kebutuhan akan stabilitas. Walaupun
demikian tidak ada keinginan untuk menjadi permanen, sebab
keberadaan mereka sewaktu-waktu bisa bubar. Kelompok sepak bola
PSSI bisa bubar dikarenakan alasan tidak ada lagi yang bersedia
mengelola. Fakultas bisa juga dibubarkan karena dianggap tidak lagi
relevan dengan kebutuhan pasar. Akan tetapi perlu diingat bahwa
walaupun kelompok-kelompok tadi bisa bubar tetapi kelompok-
kelompok tadi tetap mempunyai kemungkinan untuk terbentuk lagi.
3. adanya kecenderungan untuk memunculkan serangkaian norma yang
dijadikan sebagai pedoman tingkah laku anggotanya. Apabila anggota
kelompok melanggar norma tersebut maka mereka akan mendapat
sanksi. Sehubungan dengan adanya norma dan sikap ketaatan kepada
kelompok, Anda tentu bisa memahami mengapa para pengikut Sekte
5.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pondok Nabi bersedia mengorbankan semua hartanya agar bisa


menghadiri "pertemuan penantian hari kiamat'. Loyalitas mereka kepada
kelompok tersebut antara lain dikarenakan kepercayaan mereka bahwa
apabila mereka tidak loyal maka mereka akan mendapat sanksi dosa.
4. adanya interaksi antar anggota (di dalam kelompok) yang sifatnya lebih
intensif daripada dengan orang di luar kelompok. Anda tentu tidak akan
mernbantah bahwa interaksi antar anggota keluarga A lebih intensif
daripada interaksi antara anggota keluarga A dengan anggota keluarga B.
Interaksi antar anggota kelompok pengendara motor Harley Davidson
lebih intensif daripada interaksi antara anggota pengendara motor Harley
Davidson dengan anggota pengendara motor Vespa. Mengapa demikian?
Sehubungan dengan interaksi ini, kebanyakan sosiolog berpendapat
bahwa interaksi sosial adalah karakteristik utama dari kelompok, sebab
interaksi ini merupakan lem perekat dari kehidupan sosial kelompok.
Apabila interaksi di dalam kelompok tidak lagi intensif, maka kelompok
tersebut terancam kepunahan (bubar). Interaksi yang pokok adalah
interaksi tatap muka. Tetapi dengan perkembangan teknologi maka
interaksi melalui multi media sangat dimungkinkan dan hal ini tidak
mernpengaruhi intensitas interaksi. Bukan jarak yang menjadi masalah,
melainkan yang penting di sini adalah intensitas dari interaksi tersebut.

Dari serangkaian karakteristik kelompok sebagaimana telah


dikemukakan oleh para ahli tersebut, karakteristik pokok dari kelompok
adalah (1) adanya interaksi yang terpola dan (2) adanya kesadaran akan
identitas yang sama.
Selain karakteristik-karakteristik sebagaimana sudah dikernukakan oleh para
ahli, sehubungan dengan hubungan sosial yang dikembangkan individu,
maka menurut Sukanto(1983), kita biasanya melihat kelompok sebagai:
l. hubungan sosial yang mempunyai batas sehingga orang-orang akan
terbagi menjadi dua yaitu sebagai insider dan outsider. Contoh yang
paling mudah adalah kelompok kasta. Kelompok kasta ini dibentuk atas
dasar batasan-batasan tertentu, misalnya anggota kasta brahmana
dibatasi oleh syarat-syarat keturunan dari para pemangku agama. Dengan
demikian orang akan melihat orang Bali yang keturunan dari pemangku
agama adalah insider dan yang bukan adalah outsider.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.9

2. suatu unit yang mempunyai tujuan karena kita melihat kelompok sebagai
sesuatu yang nyata dan bersifat eksak. Tentunya Anda sepaham dengan
saya bahwa tidak ada kelompok yang tidak mempunyai tujuan, sebab
sebagaimana sudah saya jelaskan sebelumnya bahwa kelompok itu
dibentuk dan dikembangkan adalah dalam rangka memenuhi kebutuhan.
Oleh ahli psikologi peergroup dipandang sebagai kelompok untuk
mengembangkan aktualisasi diri para remaja, kelompok Muhammadiyah
dipandang sebagai kelompok yang berusaha 'memurnikan' ajaran agama
Islam dari pengaruh tradisi, atau kelompok Jurusan Sosiologi dipahami
sebagai kelompok yang berusaha mengembangkan sosiologi.
3. suatu unit yang mempunyai subkultur dan counterculture, yaitu
serangkaian norma-norrna dan nilai-nilai yang unik dan yang berbeda.
Norma dan nilai unik pada subkultur ini tidak bertentangan dengan nilai
yang berkembang di masyarakat, sedangkan norma dan nilai unik pada
counterculture biasanya bertentangan dengan nilai yang berkembang di
masyarakat. Sehubungan dengan hal ini Abdurrahman Wahid (1985: 40-
41) mengemukakan bahwa beberapa orang menganggap pesantren
sebagai suatu subkultur, sebab di dalam pesantren dikembangkan nilai-
nilai dan norrna-norma tersendiri yang unik. Contoh keunikan pesantren
rnisalnya adalah jadwal kegiatan di pesantren berputar pada pembagian
periode berdasarkan waktu sholat yang lima waktu sehingga bisa jadi
dijumpai adanya santri yang menanak nasi atau mencuci baju pada
waktu malam hari, sistem belajar 'sepanjang hayat' yang tidak mengenal
sistem kelas, atau dipisahkannya santri putri dan santri putra pada saat
mereka belajar bersama-sama. Sedangkan contoh kelompok yang
dianggap sebagai counterculture adalah kelompok homoseksual, yang
mengembangkan kehidupan bersama sesama jenis, yang di masyarakat
pada umumnya dianggap sebagai sesuatu yang tidak bisa dibenarkan.
4. suatu unit yang mengembangkan kesetiaan yang menyebabkan kita
merasa bahwa kita adalah suatu unit dengan identitas yang berbeda.
Setiap kelompok dipandang sebagai suatu unit yang mempunyai
identitasnya masing-rnasing, Motor besar, pakaian dari bahan sejenis
kulit, sepatu boot dianggap sebagai identitas dari kelompok pengendara
motor Harley Davidson, nama marga dianggap sebagai identitas orang
Batak, dan lain-lain.
5.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Demikian tadi uraian tentang pengertian kelompok. Apakah Anda sudah


cukup jelas? Ada baiknya Anda kembali baca uraian tadi dengan lebih
cermat. Selanjutnya untuk mengukur pemahaman Anda coba kerjakan tugas
berikut ini.

Pada hari Senin, 20 Maret 1995, Jepang diguncang oleh teror gas
sarin yang disebar di tujuh jalur kereta api bawah tanah Metropolitan
Tokyo yang menyebabkan tewasnya belasan orang dan melukai ribuan
orang. Gas tersebut disebarkan, salah satunya, oleh Yasuo Hayashi, atas
perintah Chizuo Matsumoto (Shoko Asahara) pemimpin kharismatik
sekte kepercayaan Aum Shinriko untuk menguji loyalitasnya karena
Hayashi dicurigai sebagai polisi yang sedang menyamar. Sekte
kepercayaan Aum Shinriko sendiri pada awalnya adalah sebuah gerakan
politik belaka. Pada Februari 1990 organisasi massa ini ikut pemilihan di
Majelis Rendah di Parlemen Jepang di mana pimpinannya, yaitu
Asahara, menggalang anak-anak muda berkampanye dengan
mengenakan jubah putih dan topeng Asahara, serta memperdengarkan
musik yang aneh. Perkembangan selanjutnya organisasi massa ini
menampilkan diri sebagai sebuah sekte kepercayaan. Atas kejadian
tersebut, para pelaku penyebaran gas sarin telah diganjar dengan
hukuman yang sangat berat. Akan tetapi bagi anggota Aum Shinriko, hal
itu bukan merupakan dorongan untuk mereka keluar dari keanggotaan
sekte kepercayaan ini. Mereka merasa mendapatkan apa yang menjadi
kebutuhannya, salah satunya adalah kehidupan spiritualitas, yang bagi
kita mungkin hanyalah sebuah utopia ( disarikan dari Intisari, Desember
2002, halaman 185-198)
Sekarang coba Anda jelaskan mengapa sekte kepercayaan Aum
Shinriko ini dianggap sebagai kelompok !
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Untuk membantu Anda mengerjakan tugas ini, coba Anda


identifikasi ciri-ciri (karakteristik) kelompok sosial apa saja yang sesuai
dengan kelompok Aum Shinriko ini. Kemudian jelaskan ciri-ciri
(karakteristik) tersebut dengan mengacu pada uraian saya tentang
kelompok Aum Shinriko ini
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.11

B. JENIS-JENIS KELOMPOK

Setelah Anda memahami apa yang dimaksud dengan kelompok dan


bagaimana kelompok itu dikembangkan, maka sekarang saya akan
menguraikan jenis-jenis kelompok. Di dalam masyarakat terdapat banyak
sekali kelompok sosial, sebagaimana sudah saya ilustrasikan melalui kegiatan
sepanjang hidup Sahat Sitompul. Tetapi kelompok-kelompok tersebut
mempunyai ciri-ciri tertentu, sehingga kelompok-kelompok tersebut terbagi
dalam jenis-jenis kelompok yang lebih spesifik. Memahami jenis-jenis
kelompok ini akan lebih mempermudah kita ketika kita harus melakukan
analisa terhadap gejala sosial yang terjadi, karena analisa sosial akan lebih
mudah dilakukan pada unit analisa yang sifatnya spesifik dan tidak terlalu
besar. Ahli-ahli yang telah mengkaji kelompok antara lain adalah Robert
Bierstedt, Robert K. Merton, Emille Durkheim, Ferdinand Tonnies, Charles
Horton Cooley, W.G. Sumner, dan lain-lain. Sekarang saya akan mengajak
Anda menyimak uraian ahli-ahli tersebut tentang jenis-jenis kelompok.

1. Klasifikasi Bierstedt
Robert Bierstedt (Sunarto, 2000) menggunakan kriteria (a) organisasi,
(b) hubungan sosial di antara anggota kelompok, dan ( c) kesadaran jenis
untuk membedakan jenis-jenis kelompok. Dia menggolongkan empat jenis
kelompok, yaitu (a) kelompok asosiasi (associational group), (b) kelompok
sosial (social group), (c) kelompok kemasyarakatan (societal group), dan (d)
kelompok statistik (statistical group).

a. Kelompok asosiasi
Kelompok asosiasi didefinisikan sebagai kelompok yang mernpunyai
kesamaan kepentingan pribadi dan kepentingan bersama, di mana di antara
para anggotanya terdapat hubungan sosial (kontak dan komunikasi) dan
diikat oleh ikatan organisasi formal (Sunarto, 2000). Contoh-contoh dari
perkumpulan (association group) ini adalah Ikatan Dokter Indonesia, Taman
Pendidikan Alquran, Ikatan Mahasiswa Muslim Indonesia, atau OSIS.
Contoh-contoh kelompok asosiasi sebagaimana saya kemukakan tadi
mempunyai ikatan organisasi formal (paling mudah dilihat dari adanya bagan
struktur organisasi) di mana kepentingan anggota yang satu sama dengan
kepentingan anggota yang lainnya.
5.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

b. Kelompok sosial
Kelompok sosial diartikan sebagai kelompok yang anggotanya
mempunyai kesadaran jenis dan berhubungan satu dengan yang lain tetapi
tidak terikat dalam ikatan organisasi (Sunarto, 2000). Contoh dari kelompok
ini adalah marga, kelompok preman, dan lain-lain. Kelompok sosial ini tidak
mempunyai organisasi formal (paling mudah dilihat dari tidak adanya bagan
struktur organisasi) tetapi mempunyai kesadaran bahwa anggotanya berjenis
sama, yaitu sama-sama orang batak keturunan marga tertentu atau sama-sama
preman.

c. Kelompok kemasyarakatan
Menurut Bierstedt (Sunarto, 2000) kelompok kemasyarakatan adalah
kelompok yang mempunyai kesadaran akan persarnaan di antara anggotanya.
Dalam kelompok kemasyarakatan ini belum ada kontak dan komunikasi di
antara para anggotanya serta belum ada organisasi. Dalam kelompok ini
terdapat kesamaan kepentingan pribadi, tetapi tidak ada persamaan
kepentingan umum. Contohnya adalah pengelompokan penduduk
berdasarkan jenis kelamin, pekerjaan, tingkat ekonomi, tingkat pendidikan,
dan lain-lain. Kelompok-kelompok ini mempunyai kesadaran adanya
persamaan di antara mereka yaitu sama jenis kelaminnya, sama
pekerjaannya, sama umurnya, dan lain-lain. Tetapi mereka ini tidak diikat
dalam wadah organisasi, dan tidak saling mengembangkan hubungan sosial
(tidak mengembangkan kontak dan komunikasi).

d. Kelompok statistik
Bierstedt (Sunarto, 2000) mengartikan kelompok statistik sebagai
kelompok yang tidak mempunyai organisasi, tidak ada hubungan sosial di
antara para anggotanya, serta tidak ada kesadaran jenis. Kelompok ini ada
dalam rangka membuat analisis ilmiah. Contoh dari kelompok statistik ini
adalah pengelompokan berdasarkan pekerjaan. Misalnya untuk membuat data
monografi kelurahan X, maka penduduk kelurahan tersebut dikelompokkan
dalam orang-orang yang bekerja sebagai pegawai negeri, pegawai swasta,
wiraswasta, buruh, dan pensiunan.
Untuk memudahkan Anda memahami perbedaan ketiga kelompok
tersebut, saya sajikan tabel berikut ini.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.13

Tabel 1.
Kriteria Kelompok berdasarkan Klasifikasi Bierstedt
• •
Kelompok Kesadaran jenis Hubungan sosial orparusasi
Asosiasi + + +
Sosial + + -
Kemasyarakatan + - -
statistik - - -
Dirangkum dari klasifikasi Bierstedt menurut Kamanto Sunarto (2000)
Keterangan: + ada
tidak ada

2. Klasifikasi Emmile Durkheim


Emile Durkheim dalam bukunya yang berjudul The Division of Labor in
Society (1968) membedakan antara masyarakat sederhana dengan masyarakat
kornpleks atas dasar solidaritasnya. Dia membuat dua pengelompokan, yaitu
(a) kelompok yang didasarkan pada solidaritas mekanik dan (b) kelompok
yang didasarkan pada solidaritas organik.

a. Kelompok atas dasar solidaritas mekanik


Menurut Emilie Durkheim solidaritas mekanik merupakan ciri dari
masyarakat sederhana. Masyarakat sederhana itu sendiri mempunyai
karakteristik sebagaimana berikut (Sunarto, 2000):
1) hidup dalam kelornpok-kelompok di mana kelornpok-kelompok ini
tinggal secara tersebar dan hidup terpisah satu dengan yang lainnya.
Sebagaimana Anda ketahui bahwa suku terasing biasanya tinggal saling
berjauhan dengan suku terasing lainnya. Wilayah geografis mereka
dipisahkan oleh sungai, hutan dan gunung sehingga mereka hampir tidak
saling mengenal.
2) masing-rnasing kelompok dapat memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa
perlu melakukan hubungan kerja sama dengan kelompok lainnya. Salah
satu ciri dari kelompok/ masyarakat sederhana adalah sistem
kehidupannya yang subsisten, artinya usaha yang mereka lakukan adalah
dalam rangka memenuhi kebutuhannya sendiri. Masyarakat ini belum
5.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mengenal perdagangan, dengan demikian kontak dengan kelornpok lain


bersif at tidak intensif.
3) masing-masing anggota dapat menjalankan peran yang diperankan oleh
anggota lainnya. Pada kelompok ini belum ada pembagian kerja
sehingga hampir semua pekerjaan bisa dilaksanakan oleh hampir semua
orang. Peran yang ekslusif biasanya hanya berkisar pada peran
pernirnpin suku dan shaman (ahli pengobatan/agama)
4) belum ada pembagian kerja di antara para anggotanya. Oleh karena
hampir semua pekerjaan dapat dilaksanakan oleh hampir semua orang
maka kelompok ini tidak mengenal pembagian kerja (devision of labour)
5) para anggotanya dituntut untuk mengutamakan persamaan perilaku dan
sikap. Perilaku dan sikap anggota kelompok dibatasi oleh berbagai
norma dan nilai standar di mana kontrol atas perilaku dan sikap ini
sangat ketat sehingga devian (orang yang melanggar nilai dan norma
standar yang ada di masyarakat) tidak dibenarkan.
6) menjunjung tinggi kebersamaan, sehingga perbedaan tidak dibenarkan.
Dikarenakan jumlah anggota kelompok ini relatif kecil maka
keseimbangan sangat diutamakan.
7) anggota masyarakatnya diikat oleh kesadaran kolektif, yaitu kesadaran
bersama yang mencakup keseluruhan kepercayaan dan perasaan
kelompok yang bersifat ekstern dan memaksa
8) keseimbangan masyarakat dikontrol oleh serangkaian aturan di mana
sanksinya bersifat represif dalam bentuk hukum pidana, seperti
pengucilan, pemasungan, dan lain-lain.

b. Kelompok atas dasar solidaritas organik


Selain solidaritas mekanik terdapat pula solidaritas organik, yang
mengikat masyarakat yang dikelompokkan sebagai masyarakat kompleks.
Masyarakat kompleks ini dikarakteristikkan sebagaimana berikut ini
(Sunarto, 2000):
1) sudah mengenal pembagian kerja secara rinci, sehingga orang cenderung
menjadi profesional pada bidangnya, misalnya ada penjahit, pelukis,
pandai besi, dan lain-lain.
2) dipersatukan oleh saling ketergantungan antar bagian. Karena rnasing-
masing hanya profesional di bidangnya maka dalam rangka memenuhi
kebutuhannya setiap orang membutuhkan bantuan orang lain. Guru
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.15

mernbutuhkan petani agar bisa rnakan, tukang cukur rnembutuhkan


penjahit untuk membuatkan baju, dan lain-lain
3) tiap individu anggotanya menjalankan peran yang berbeda, di mana
peran-peran yang berbeda ini rnenyebabkan mereka harus saling
tergantung.
4) diikat oleh kesepakatan yang terjalin di antara berbagai kelompok
profesi. Hubungan sosial yang terjalin dalam kelompok ini biasanya
dibentuk dan dikembangkan atas dasar kesepakatan-kesepakatan.
5) sanksi bersifat restitutif berupa ikatan hukum perdata. Oleh karena uang
atau kekayaan menduduki peranan penting maka sanksi yang berupa
uang atau kekayaan mulai diberlakukan.

3. Klasifikasi Ferdinand Tonnies


Ferdinand Tonnies (Sunarto, 2000) membuat perbedaan antara dua jenis
kelompok yaitu (a) gemeinschaft dan (b) gesellschaft di mana masing-masing
mempunyai karakteristiknya sendiri-sendiri.

a. Gemeinschaft
F. Tonnies rnenggambarkan gemeinschaft sebagai kehidupan bersama
yang intirn, pribadi, dan ekslusif, yaitu suatu ikatan yang dibawa sejak lahir.
Dia membedakan tiga jenis gemeinschaft, yaitu:
1) gemeinschaft by blood, yang mengacu pada ikatan kekerabatan
contohnya adalah marga atau trah;
2) gemeinschaft of place, yang mengacu pada lokasi contohnya adalah
kelompok mahasiswa Minang.
3) gemeinschaft of mind, yang mengacu pada hubungan persahabatan yang
disebabkan oleh adanya persamaan keahlian atau pekerjaan serta
pandangan yang mendorong orang untuk saling berhubungan secara
teratur contohnya adalah kelompok Nahdatul Ulama (NU).

b. Gesellschaft
Kebalikan dari gemeinschaft, F.Tonnies menggambarkan gesellschaft
sebagai kehidupan publik, sebagai orang yang kebetulan hadir bersama tetapi
masing-masing tetap mandiri. Kalau pada gemeinschaft individu pada
dasarnya saling bersatu walaupun terdapat berbagai faktor yang memisahkan
5.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mereka maka pada gesellschaft individu pada dasarnya terpisah walaupun


banyak faktor yang mempersatukannya.

4. Klasifikasi Charles Horton Cooley


Sebenarnya C.H. Cooley tidak mengklasifikasikan kelompok ke dalam
kelompok primer dan kelompok sekunder. Dia hanya memperkenalkan
konsep kelompok primer, sementara kelornpok sekunder berasal dari
sejumlah ahli sosiologi untuk melengkapi penjelasan kelompok primer dari
C.H. Cooley.

a Kelompok primer (primary group)


C.H. Cooley memperkenalkan konsep primary group untuk menjelaskan
kelompok yang ditandai oleh pergaulan dan kerja sama tatap muka yang
intim. Cooley (Sunarto, 2000) mendefinisikan primary group sebagai
kelompok yang "characterized by intimate face to face association and
cooperation" (kelompok yang mempunyai karakteristik adanya hubungan
intim dan kerja sama yang sifatnya tatap rnuka). Ikatan yang ada pada
kelompok ini bersifat ekspresif karena hubungan sosial terbentuk ketika
secara emosional kita memasukkan diri ke dalam kelompok dan sepakat
untuk menjadi bagian dari kelompok tersebut. Dengan menggabungkan diri
bersama-sama dengan anggota lainnya kita akan dapat memperoleh perasaan
aman, dicintai, atau diterima (Zanden, 1993: 102). Ikatan dalam kelompok
primer ini berbentuk kekeluargaan, pertemanan, atau percintaan.
Kelompok primer ini dicirikan oleh adanya hubungan sosial yang
bersifat intim (personal) dalam bentuk kontak tatap muka yang menghasilkan
keterpaduan individu dalam suatu kesatuan yang mengakibatkan dalam
banyak hal individu terlingkup dalam tujuan bersama kelompok.
Keterpaduan, simpati, dan identifikasi bersama ini diwujudkan dalam kata
"kita". Sebagian besar pengalaman hidup individu berlangsung dalam
kelompok primer ini. Contohnya adalah pengalaman hidup saya yang
sebagian besar saya dapatkan dari keluarga, peergroup (teman-teman
bermain saya waktu kecil), kelompok OSIS, kelompok karang taruna,
kelompok tenis, atau majelis taklim. Semua anggota dari kelompok-
kelompok saya ini mempunyai hubungan sosial yang intim dan cenderung
berinteraksi secara tatap muka.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.17

Menurut Coser dan Rosenberg kelompok primer ini merupakan agen


sosialisasi dalam rangka transmisi kebudayaan. Contohnya adalah bahasa-
bahasa prokem yang disebarkan di kalangan khusus, misalnya geng anak
muda, kalangan homoseksual, atau kelompok pelaku tindak kriminal. Contoh
lainnya adalah pengajaran kesenian pada keluarga orang Bali. lndividu-
individu dalam kelompok primer ini bertahan dikarenakan mereka terikat
oleh norma-norma informal yang kuat, misalnya takut dicemooh, dikucilkan
atau diberi label negatif, daripada terikat oleh aturan-aturan tertulis misalnya
melanggar undang-undang nomor sekian dari KUHP. Konsep kelompok
primer ini menurut Ellwort Faris (Sunarto, 2000) menimbulkan pertanyaan
yaitu bagaimana dengan kerabat yang terikat oleh rasa keterpaduan dan
kebersamaan namun secara jarak fisik berjauhan sehingga intensitas interaksi
tatap muka rendah?. Atau bagaimana dengan keluarga yang di dalamnya
tidak ada rasa keterpaduan dan kebersamaan di antara para anggotanya tetapi
intensitas interaksi tatap mukanya tinggi?
Apa pun pertanyaan yang timbul sehubungan dengan pengertian konsep
kelompok primer, terdapat sejumlah kondisi yang memungkinkan tumbuh
dan berkembang kelompok primer yaitu (Soekanto: 1982)
I) ukuran kelompok primer biasanya kecil. Ukurannya yang kecil ini
memungkinkan terbentuknya hubungan yang bersifat personal.
Kelompok diskusi Anda lebih mudah terbentuk daripada kelompok
pemahat seluruh Indonesia, karena anggota kelompok diskusi Anda jauh
lebih kecil dibanding jumlah anggota kelompok pemahat seluruh
Indonesia.
2) adanya kontak yang bersifat tatap muka sehingga memungkinkan para
anggotanya untuk dengan mudah saling bertukar ide dan perasaan.
Kelompok diskusi Anda juga lebih mudah terbentuk dan dikembangkan
karena Anda dengan teman-teman diskusi Anda mudah bertemu
(bertatap muka) dibanding dengan kelompok pemahat seluruh Indonesia.
3) kemungkinan untuk mengembangkan ikatan kelompok primer
meningkat apabila terdapat kontak yang sifatnya intensif dan terus
menerus. Apabila anggota kelompok diskusi Anda secara intensif sering
berkumpul, maka bisa jadi kelompok diskusi Anda bisa berkembang
menjadi kelompok tutorial. Tetapi apabila para anggotanya mulai jarang
berkumpul maka bisa jadi kelompok diskusi Anda terancam bubar.
5.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Kelompok primer itu sendiri mempunyai peranan yang sangat penting


karena beberapa alas an, yaitu (Zand en, 1993: 102-103):
1) Kelompok primer merupakan media penting bagi proses sosialisasi.
Sosiolog melihat kelompok primer ini sebagai jembatan antara individu
dengan masyarakat luas sebab kelompok primer berperan sebagai agen
transmisi, mediasi, dan interpretasi atas pola-pola budaya masyarakat.
Kelompok primer juga menyediakan perasaan solidaritas,
2) Kelompok primer menyediakan 'setting' di dalam mana kita bertemu
dengan kebutuhan-kebutuhan personal kita. Kebutuhan pertemanan,
kebutuhan untuk diterima, kebutuhan akan keamanan, dan kebutuhan
lainnya lebih mudah kita dapatkan dari kelompok primer, misalnya dari
keluarga atau peergroup kita.
3) Kelompok primer bertindak sebagai instrumen yang kuat bagi suatu
kontrol sosial. Dengan menyediakan definisi situasi maka kelompok
primer bisa menunj ukkan pada para anggotanya perilaku apa yang sesuai
dan perilaku apa yang diharapkan. Karena sifatnya yang kecil maka
kontrol kelompok primer kepada anggota-anggotanya ini bersifat sangat
kuat.

b. Kelompok sekunder (secondary group)


Sehubungan dengan konsep kelompok primer, juga terdapat konsep
kelompok sekunder. Konsep kelompok sekunder ini menurut Ellwort Faris
tidak berasal dari C.H. Cooley melainkan dari sejumlah ahli sosiologi.
Kelompok sekunder adalah kesatuan sosial yang berasal dari dua orang atau
lebih yang terlibat dalam hubungan yang bersifat impersonal di mana para
anggotanya tergabung bersama-sama untuk tujuan praktis yang sifatnya
spesifik. Ikatan yang mengikat kelompok sekunder ini bersifat ikatan
instrumental, yaitu hubungan sosial yang dibentuk ketika kita bergabung
dengan orang lain dalam rangka mencapai beberapa tujuan
(Zanden, 1993: 102). Kelompok sekunder ini dicirikan oleh Landis (1986)
sebagaimana berikut ini:
1) hubungan sosial lebih bersifat impersonal, yaitu hubungan yang kurang
akrab
2) interaksi bersifat superfisial dan lebih didasarkan pada kepentingan.
Contohnya oleh karena saya berrninat pada jabatan tertentu maka saya
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.19

akan selalu bermuka manis kepada atasan saya walaupun pada dasarnya
saya sama sekali tidak menyukainya.
3) keberadaan individu diakui dari kemampuannya bukan dari dirinya
sebagai individu. Di sini segi kemanusiaan sering kali menjadi
dihilangkan. Orang yang mampu memenuhi target kerj a lebih diakui
daripada orang yang tidak mampu walaupun mungkin kualitas pribadi
orang tersebut jauh lebih baik. Dengan dernikian keberadaan manusia
selayak mesin yang disibukkan untuk memenuhi target-target
tugas/pekerj aan.
4) interaksi dan komunikasi didasarkan pada nilai-nilai dari kemampuan
tersebut, bukan dari kualitas seseorang pada umumnya. Contohnya
adalah masih banyaknya orang yang tetap menjalin hubungan dengan
mantan pejabat yang pernah terkena kasus kriminal karena orang
tersebut masih mempunyai kekuatan dan kekuasaan , daripada dengan
seseorang yang miskin dan tanpa kekuasaan, walaupun orang tersebut
belum pernah tersangkut tindak kriminal sekalipun.

Berbicara tentang kelompok primer dan kelompok sekunder maka jarang


ditemukan adanya kelompok yang benar-benar primer atau yang benar-benar
sekunder. Kelompok-kelompok tersebut ada dalam tingkatan primer maupun
sekunder dan sangat dimungkinkan adanya perkembangan dari kelompok
primer menjadi kelompok sekunder.

5. In-group dari W .G. Sumner


Klasifikasi kelompok yang lainnya mendasarkan diri pada konsep in-
g roup yang diperkenalkan oleh W.G. Sumner. Atas dasar konsep ini
dibedakan adanya (1) kelompok in-group dan (2) kelompok out-group.
Menurut Zanden (1993: 103) in-group adalah kelompok yang mana kita
mengidentifikasikan diri kita dan merasa menjadi milik dari kelompok
tersebut. Sedangkan out-group adalah kelompok di mana kita tidak
mengidentifikasi diri kita dan tidak merasa memiliki kelompok tersebut.
Dengan dernikian maka terbentuklah kelompok kita (we-groups atau
kelompok dalam (in-group) dan kelompok mereka (they-group) atau
kelompok luar (out-group). Menurut Summer pada in-group terdapat
persahabatan, kerja sama, keteraturan dan kedamaian. Sementara di lain
pihak hubungan yang terjadi antara in-group dengan out-group ditandai oleh
5.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

kebencian, permusuhan, perang, dan perampokan. Tetapi perlu diingat bahwa


tidak selalu demikian yang terjadi. Tidak sedikit pula hubungan antara in-
group dengan out-group ditandai oleh kerja sama dan kedamaian. Sikap-
sikap kebencian dan permusuhan yang berkembang ini biasanya
menunjukkan adanya etnosentrisme dan chauvinisme. Contoh-contoh
hubungan sosial antara in-group dan out-group yang mencerminkan
etnosentrisme banyak kita jumpai di masyarakat, seperti hubungan sosial
antara pribumi dan non-pribumi, antara anggota sekte agama yang satu
dengan sekte agama yang lainnya, atau antara Suku Dayak dan Suku Madura
di Sambas-Pontianak.
Perbedaan antara in-group dan out-group terletak pada pembatas yang
berupa garis demarkasi sosial yang menjelaskan di mana interaksi sosial
dirnulai dan di mana berakhir. Pembatas kelompok ini lebih merupakan
ketidak-ketersambungan interaksi sosial. Beberapa pembatas kelompok ini
didasarkan pada lokasi teritorial (kebertetanggaan, komunitas,
kebangsaan/negara), etnisitas, kepercayaan/agama, politik, pekerjaan, bahasa,
kekerabatan, atau kelas sosial-ekonomi. Pembatas sosial itu sendiri
mempunyai dua peranan (Zanden, 1993: 103) yaitu:
a. mencegah outsider (orang luar) memasuki 'wilayah' kelompok.
Sehubungan dengan hal ini maka, misalnya dalam sistem kasta, orang
dari kasta paria tidak mungkin menjadi anggota kasta brahmana.
b. mempertahankan insider dalam 'wilayah'nya. Sebagaimana Anda tahu
bahwa melalui sistem marga maka orang-orang Batak tetap akan terikat
dengan kerabatnya.

6. Kelompok Acuan dari RobertK. Merton


Dari hasil kajiannya terhadap kelompok, Merton memperkenalkan
konsep kelompok acuan (reference group). Kelompok acuan adalah unit
sosial yang kita gunakan untuk menilai dan membentuk sikap, perasaan, dan
tindakan, atau dengan kata lain kelompok yang berperanan sebagai model
dari suatu perilaku. Kelompok acuan ini bisa berbentuk konkret maupun
abstrak. Kelompok acuan ini digunakan individu untuk melihat dunia, artinya
dengan memakai acuan baik dari kelompoknya sendiri maupun dari bukan
kelompoknya, individu mengetahui aneka ragam nilai-norma, sikap,
tindakan, cara-cara, atau kepercayaan-kepercayaan. Dalam hal ini masing-
masing individu mempunyai kelompok acuannya. Anda mempunyai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.21

kelompok acuan, saya juga mernpunyai kelornpok acuan, di mana kelompok


acuan kita ini bisa jadi sarna atau bisa pula berbeda.
Kelompok acuan memerankan dua fungsi yaitu fungsi norrnatif dan
fungsi komparatif (Zanden, 1993: 105). Fungsi norrnatif dari kelompok acuan
adalah memberi kepada individu anggotanya nilai-nilai dan norma-norma
yang dimiliki kelornpok acuan tersebut. Misalnya apabila kelompok yuppies
adalah kelompok acuan Anda maka Anda akan mengikuti nilai-nilai mereka
seperti hura-hura, materialisme, atau kedudukan adalah segalanya. Sementara
itu fungsi komparatifnya adalah bahwa kelompok acuan ini dapat
memunculkan perasaan 'tercerabut' atau kehilangan ketika keanggotaan
kelompok kita tidak cocok dengan kelompok acuan. Di sini akan muncul
jurang perbedaan (gap) antara apa yang kita miliki (keadaan dari kelornpok
kita) dengan apa yang kita percaya seharusnya kita punya (keadaan dari
kelompok acuan). Perasaan tercerabut atau kehilangan ini akan menyebabkan
alienasi sosial yang merupakan kondisi yang dapat memunculkan perubahan
sosial secara revolusioner. Contohnya adalah rakyat Indonesia yang merasa
tidak memiliki kebebasan berbicara dan mengeluarkan pendapat walaupun
secara kebangsaan mereka telah merdeka, rnaka dengan rnengacu pada
bangsa lain yang juga sama-sama sudah merdeka tetapi rakyatnya memiliki
kebebasan berbicara dan mengeluarkan pendapat mereka memberontak
sampai pada akhirnya rejim Orde Baru dapat ditumbangkan. Nampak di sini
bahwa kelompok acuan berfungsi sebagai mekanisrne solidaritas sosial.
Merton dalam kajiannya juga rnenemukan bahwa keanggotaan seseorang
dalam suatu kelompok tidak selalu berarti bahwa seseorang tersebut akan
menjadikan kelompoknya sebagai acuan bagi tindakannya. Bisa jadi dia
menjadikan kelompok lain sebagai acuan tindakannya, dan bisa jadi pula dia
menggunakan banyak kelompok acuan.
Di samping itu dimungkinkan juga terjadinya perubahan keanggotaan
kelompok karena adanya perubahan kelompok acuan. Contohnya Anton yang
menjadi anggota Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan menggunakan
nilai-nilai partai ini sebagai acuan. Tetapi pada suatu ketika, oleh karena satu
dan lain hal, dia lebih tertarik pada nilai-nilai yang dikembangkan oleh Partai
Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) sehingga menjadikan partai tersebut
sebagai acuannya, bahkan dia pada akhirnya masuk menjadi anggota partai
tersebut. Menurut Merton perubahan kelompok acuan sering kali mendahului
perubahan keanggotaan kelompok, yang disebutnya sebagai sosialisasi
5.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

antisipatoris. Menurut Merton (Sunarto, 2000) sosialisasi antisipatoris ini


mempunyai dua fungsi yaitu:
a. membantu diterimanya seseorang masuk ke dalam kelompok yang baru.
Apabila Anda ingin menjadi anggota suatu kelompok maka Anda harus
menunjukkan sikap bahwa Anda tertarik dengan nilai-nilai kelompok
tersebut.
b. membantu penyesuaian diri anggota baru dalam kelompok yang baru
tersebut. Dengan kesediaan Anda menerima nilai-nilai kelompok acuan
baru maka paling tidak Anda sudah mulai mengidentifikasikan diri
sebagai anggotanya. Hal ini sangat membantu proses penyesuaian diri
Anda.

7. Tipa-tipe Kelompok yang Lainnya


Selain tipe-tipe kelompok sebagaimana sudah saya kemukakan di atas,
masih terdapat tipe-tipe kelompok lainnya yaitu voluntary group dan
involuntary group, horizontal group dan vertical group, temporary group dan
permanent group, close group dan open group, kelompok minoritas dan
kelompok mayoritas. Saya akan menguraikan kelompok-kelompok tersebut
satu per satu.

a. Kelompok Sukarela dan Kelompok Non-sukarela


Kelompok Sukarela (Voluntary Group) adalah kelompok yang dicirikan
oleh keanggotaanya yang bersifat pilihan terbuka, artinya individu akan
bergabung dengan kelompok atau tidak bergabung tergantung pada kemauan
individu tersebut. Contohnya adalah kelompok bola basket, majelis taklim,
kelompok sekte keagamaan dan lain-lain. Sedangkan kelompok non-sukarela
adalah kelompok yang dicirikan oleh sifat keanggotaannya yang otomatis dan
adanya keharusan untuk bergabung. Contoh dari kelompok non-sukarela ini
adalah keluarga.

b. Kelompok Vertikal dan Kelompok Horisontal


Kelompok vertikal merupakan kelompok yang keanggotaannya berasal
dari tingkatan kelas sosial tertentu. Contoh dari kelompok vertikal ini adalah
kelompok konglomerat, kelompok kasta brahmana, kelompok kiyai, dan lain-
lain. Sedangkan kelompok horisontal adalah kelompok yang berasal dari
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.23

bermacam-macam kelas sosial. Contohnya adalah kelompok rukun tetangga


(rt), kelompok majelis taklim dan lain-lain.

c. Temporary Group dan Permanent Group


Temporary group adalah kelompok yang dibentuk bagi tujuan
kepentingan jangka pendek yang sifatnya tunggal. Contohnya adalah
pembentukan kelornpok bola volley perumahan karyawan Universitas
Terbuka dalam rangka merayakan hari kemerdekaan Indonesia. Sedangkan
permanent group adalah kelompok yang terbentuk untuk jangka waktu yang
lama sehingga sifatnya permanen. Contohnya adalah keluarga, organisasi
masyarakat Nahdatul Ulama dan lain-lain.

d. Kelompok Terbuka dan Kelompok Tertutup


Kelompok terbuka adalah kelompok di mana tiap-tiap individu bisa
menggabungkan diri sebagai anggota. Tentu saja tidak ada kelompok yang
benar-benar terbuka karena setiap kelompok tentu mempunyai persyaratan
rekrutmen sendiri-sendiri. Tetapi pada kelompok terbuka ini keanggotaan
cenderung mudah dimiliki. Contohnya adalah kelompok-kelompok olah raga,
fakultas, organisasi kemasyarakatan, dan lain-lain. Sementara kemungkinan
menggabungkan diri dalam kelompok tertutup cenderung terbatas/sukar.
Contohnya adalah kasta. Kelompok kasta Brahmana hanya bisa dimasuki
oleh individu-individu keturunan dari kasta Brahmana.

e. Kelompok mayoritas dan kelompok minoritas


Kelompok mayoritas dan kelompok minoritas terbentuk karena adanya
ketidaksamaan dalam bidang-bidang yang menyangkut kekuasaan, prestise,
dan hak-hak istimewa. Kelompok mayoritas tidak mengacu pada jumlah
anggota melainkan pada kelebihan kekuasaan. Kinloch (Sunarto, 2000: 147)
mendefinisikan kelompok mayoritas dan minoritas dalam kalimat, any
power group that defines itself as normal and superior and others as
abnormal and inferior on the basis of certain perceived characteristics, and
exploits or discriminates against them in consequence. (kelompok kekuasaan
yang mendefinisikan dirinya sebagai normal dan superior, sedangkan
kelompok lainnya sebagai abnormal dan inferior atas dasar karakteristik
tertentu, dan mengeksploitasi atau mendiskriminasikan pertentangan di antara
mereka sebagai bentuk konsekuensinya).
5.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Dari definisi ini maka tampak bahwa kelompok mayoritas adalah


kelompok kekuasaan, yaitu kelompok yang dianggap berhak menciptakan
label-label bagi kelompok lainnya (kelompok minoritas) dan berkuasa atas
kehidupan kelompok minoritas, Contoh dari kelompok mayoritas dan
kelompok minoritas ini adalah kelompok kulit putih sebagai kelompok
mayoritas dengan kelompok kulit hitam sebagai kelompok minoritas di
Afrika Selatan.

Demikian uraian saya mengenai jenis-jenis kelompok sosial. Sekarang


coba kerjakan tugas berikut sebagai pengukur tingkat pemahaman Anda
terhadap uraian saya. Setelah Anda selesai mengerjakan tugas, coba
bandingkan jawaban tugas Anda dengan uraian saya, adakah poin-poin
penting yang belum Anda gunakan sebagai acuan jawaban?

Sekte kepercayaan Aum Shinriko pada mulanya adalah organisasi


masyarakat yang berkecimpung di bidang politik. Pada perkembangan
selanjutnya sekte ini berubah menjadi kelompok sosial yang berafiliasi
pada satu kepercayaan tertentu yang dikembangkan oleh pemimpinnya.
Struktur organisasi ini terdiri dari pemimpin sekte yang bersifat
kharismatik, beberapa kementrian, dan anggota biasa. Keanggotaan sekte
ini bersifat suka rela, tetapi mereka yang sudah menjadi anggota wajib
melaksanakan apapun yang diperintahkan pimpinannya dan rela
berkurban bagi misi kelompoknya. Anggotanya terdiri dari berbagai
lapisan masyarakat tetapi mempunyai satu tujuan yaitu pencapaian
kehidupan spiritual yang lebih baik. Kelompok Aum Shinriko
menebarkan gas sarin yang menyebabkan tewas dan terlukanya
penumpang di tujuh jalur kereta api bawah tanah Metropolitan Tokyo
sebagai bentuk perang melawan zaman yang mereka anggap sudah ke
luar dari rel kebenaran ( disarikan dari Intisari, Desember 2002, h. 185-
198).
Berdasarkan uraian saya tentang sekte kepercayaan Aum Shinriko,
coba jelaskan bisa dikategorikan sebagai kelompok jenis apa saja sekte
. .
1n1.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Dalam mengerjakan tugas ini coba Anda identifikasi karakteristik


dari sekte kepercayaan Aum Shinriko, kemudian cari kesamaan
karakteristik sekte ini dengan karakteristik dari berbagai jenis kelompok
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.25

sosial sebagaimana yang telah saya uraikan. Dengan demikian Anda


akan dapat menentukan termasuk jenis kelompok sosial apa saja sekte
Aum Shinriko ini.

Sebelum Anda melanjutkan pembahasan ke materi Kegiatan Belajar


2 maka silakan Anda membaca ringkasan dari uraian saya mengenai
materi kegiatan belajar 1. Setelah itu coba Anda kerjakan soal-soal
latihan dan tes formatif.

n- .
..... __ ....._
..;~
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerj akanlah latihan berikut !

Kasus
Kerusuhan Sanggau Ledo

Pada tanggal 29 Desember 1996, Tengku Asnan, warga Dusun Tanjung,


Kecamatan Ledo menggelar pesta perkawinan anaknya. Dalam pesta tersebut
terjadi percecokan antar pemuda, konon karena pemuda dari Sanggau Ledo
mengganggu pemudi dari Ledo. Pada tengah malam kedua pemuda dari Ledo
yang terlibat dalam percecokan ditikam oleh tujuh pemuda dari Sanggau
Ledo ketika akan pulang. lsu yang beredar adalah bahwa kedua pemuda Ledo
yang ditikam itu tewas sehingga menimbulkan kemarahan orang-orang
Dayak. Massa orang Dayak ini bergerak ke Sanggau Ledo tidak hanya
memburu ketujuh pemuda yang menikam tersebut, melainkan juga
menyerang kelompok etnisnya yaitu orang-orang Madura. Pertikaian antara
kedua kelompok etnis pada tahun 1996 ini bukan yang pertama. Sebelumnya
yaitu pada tahun 1977, 1979, dan 1983 juga pernah terjadi pertikaian antara
kedua kelompok etnis ini.
Menurut beberapa ahli ilmu sosial konflik terj adi sebagai akibat dari
kebijakan pembangunan yang lebih mendahulukan pembangunan di pulau
jawa daripada di luar pulau jawa, juga karena adanya pembinaan dan subsidi
pemerintah kepada para pendatang (migran) sehingga kelompok etnis Dayak
menjadi marjinal dibandingkan kelompok etnis pendatang. Kondisi ini
5.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

diperparah dengan pemberlakuan sistem administrasi dan hukum modern


yang berdampak pada semakin terbatasnya aktivitas perladangan penduduk
asli, hak ulayat atas tanah yang semakin terkikis, dan semakin bergesernya
kekuatan adat dan kekuatan politik primordial. Di samping itu usaha
penduduk asli di bidang jasa dan niaga juga semakin mendapat saingan yang
ketat dari para pendatang. Selain karena menurut Camat Ledo, Drs.
Yordanus, kelompok etnis Dayak menyimpan kejengkelan tersendiri terhadap
kelompok etnis Madura karena menganggap pendatang ini terlalu mudah
menggunakan senjata tajam untuk menyelesaikan masalah. Dari segi agama,
kelompok etnis Dayak mayoritas menganut agama Kristen Protestan,
sedangkan kelompok etnis Madura menganut agama Islam.
(sumber: Kerusuhan Antar Etnis di Sanggau Ledo-Sebuah Analisa Proses
Integrasi Sosial, makalah, Dra. Yulia Budiwati, 1997)

Pertanyaan
Orang-orang Dayak yang bertikai dengan orang-orang Madura merasa bahwa
mereka harus membela anak muda Dayak yang ditikam oleh anak muda
Madura. Dengan menggunakan pengertian kelompok, maka jelaskan
mengapa hal terse but bisa terj adi !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dari kriteria kelompok sebagaimana yang dikemukakan oleh Landis,


Robert K. Merton, dan Goode, kemukakan kriteria apa saja yang bisa
menegaskan bahwa kebersamaan anak muda Dayak dan orang-orang
Dayak tersebut merupakan kelompok.
2) Identifikasi dan uraikan kebersamaan anak muda Dayak dan orang-orang
Dayak tersebut merupakan kelompok tipe apa saja?
Diskusikan soal latihan ini bersama-sama dengan teman-teman Anda.

RANG KUMAN -------------------


Secara umum kelompok diartikan sebagai kumpulan orang-orang,
sementara sosiolog melihat kelompok sebagai dua atau lebih orang yang
mengembangkan perasaan kebersatuan dan yang terikat bersama-sama
oleh pola interaksi sosial yang relatif stabil. Terdapat sejumlah kriteria
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.27

yang mencirikan apakah sekumpulan orang bisa disebut sebagai


kelompok atau tidak, tetapi pada dasarnya terdapat dua karakteristik
pokok dari kelompok, yaitu 1) adanya interaksi yang terpola dan 2)
adanya kesadaran akan identitas bersama.
Terdapat berbagai macam jenis kelompok. Bierstedt
mengklasifikasikan kelompok ke dalam kelompok statistik, kelompok
kemasyarakatan, kelompok sosial, dan kelompok asosiasi. Sedangkan
Emilie Durkheim membaginya dalam kelompok yang didasarkan pada
solidaritas mekanik dan kelompok yang didasarkan pada solidaritas
organik. Ferdinand Tonnies mengklasifikasikannya menjadi
gemeinschaft dan gesselschaft. C.H. Cooley membagi kelompok ke
dalam kelompok primer dan kelompok sekunder. Sementara W.G.
Sumner mengklasifikannya ke dalam in-group dan out-group. K. Merton
menguraikan tentang kelompok acuan. Sementara itu jenis kelompok
lainnya adalah kelompok sukarela-nonsukarela, kelompok vertikal-
horisontal, kelompok terbuka-tertutup, serta kelompok mayoritas-
rninoritas

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) FPI (Front Pembela Islam) disebut kelompok karena hal-hal berikut ini,
kecuali ....
A. karena para anggotanya merasa mempunyai identitas yang sama
B. adanya norma bersama yang dijadikan sebagai pedoman tingkah
laku anggotanya
C. interaksi anggotanya bersifat intensif
D. adanya markas yang dijadikan sebagai basecamp aktivitas
anggotanya

2) Bierstedt mengklasifikasikan kelompok sebagaimana berikut ini,


kecuali ....
A. acuan
B. statistik
C. sosial
D. asosiasi
5.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

3) Kelompok yang tidak mempunyai organisasi, tidak ada hubungan sosial


di antara para anggotanya, serta tidak ada kesadaran jenis adalah
kelompok ....
A. asosiasi
B. sosial
C. kemasyarakatan
D. statistik

4) Kelompok atas dasar solidaritas mekanik mempunyai ciri-ciri berikut ini,


kecuali ....
A. sudah mengenal pembagian kerja secara rinci
B. hubungan bersifat kontraktual
C. para anggotanya dituntut untuk mengutamakan persamaan perilaku
dan sikap
D. ditandai dengan adanya perasaan kebencian dan permusuhan

5) Klasifikasi kelompok yang dibuat oleh F Tonnies adalah .....


A. kelompok atas dasar solidaritas mekanis dan organis
B. gemeinschaft dan gesselenschaft
C. kelompok primer dan sekunder
D. kelompok vertikan dan horisontal

6) Kelompok yang mana kita mengidentifikasikan diri kita dan merasa


menjadi milik dari kelompok tersebut adalah kelompok .....
A. in-group
B. out-group

C. primer
D. sekunder

7) Memberi kepada individu anggotanya nilai-nilai dan norrna-norrna yang


dimiliki kelompok acuan merupakan fungsi kelompok reference dalam
sifatnya yang ....
A. normatif
B. komparatif
C. subtitutif
D. impresif
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.29

8) Individu akan bergabung dengan suatu kelompok atau tidak bergabung


tergantung pada kemauan indi vidu tersebut. Hal ini merupakan
pengertian dari kelompok ....
A. permanen
B. temporer
C. sukarela
D. nonsukarela

9) Kelompok mayoritas dan kelompok minoritas terbentuk karena adanya


ketidaksamaan dalam bidang-bidang berikut ini, kecuali ....
A. kekuasaan
B. prestise
C. hak-hak istimewa
D. suku bangsa

10) Pengklasifikasian kasta menjadi kasta brahmana, ksatria, waisa dan


sudra merupakan contoh dari kelompok ....
A. permanen
B. suka rela
C. terbuka
D. vertikal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89o/o = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
5.30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.31

KEGIATAN BELAJAR 2

Hubungan Antarkelompok

etelah Anda memahami pengertian dari konsep kelompok sosial dan


S jenis-jenis kelompok sosial maka dalam kegiatan belajar 2 ini saya akan
menguraikan materi tentang hubungan antar kelompok. Terna ini penting
untuk dibahas mengingat bahwa dalam kehidupan, kita berada di dalam
jaringan hubungan sosial yang sangat kompleks. Mengapa demikian? Hal ini
dikarenakan kebutuhan kita sebagai individu dan sebagai anggota kelompok
atau anggota masyarakat juga sangat bervariasi. Selain sebagai individu yang
berhubungan dengan indi vidu lain, kita sebagai representasi dari kelompok
juga mengembangkan hubungan dengan kelompok lainnya. Hubungan antar
kelompok ini pun merupakan jaringan hubungan yang juga sangat kompleks.
Sebelum kita membahas apa yang dimaksud dengan hubungan antar
kelompok, simaklah ilustrasi berikut ini. llustrasi ini diberikan dengan tujuan
agar Anda mempunyai gambaran awal tentang apa yang dimaksud dengan
hubungan antar kelompok

Kelompok mafia X, yang cenderung dikonotasikan dengan aktivitas


ekonomi ilegal, pada kenyataannya juga mernpunyai sejumlah aktivitas
ekonomi legal. Dengan demikian kelompok ini mempunyai sejumlah
hubungan sosial dengan kelompok lainnya sehubungan dengan semua
aktivitas yang dilakukannya. Kelompok ini mempunyai hubungan sosial
dengan kelompok mafia lainnya dalam rangka pembagian kapling
penjualan obat-obatan terlarang. Kelompok ini juga mengembangkan
hubungan sosial dengan sejumlah departemen di pemerintahan
sehubungan dengan usaha pengamanan dan pemanfaatan aktivitas
perdagangan legal dan ilegalnya. Selanjutnya dengan perusahaan
lainnya, kelompok ini juga menjalin hubungan dalam posisi sebagai
anggota kelompok pengusaha. Kelompok ini pun mempunyai hubungan
dengan beberapa lembaga pendidikan dalam kapasitasnya sebagai
penyandang dana.
5.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

A. PENGERTIAN HUBUNGAN ANTAR KELOMPOK

Ilustrasi yang saya gambarkan di atas memperlihatkan hubungan sosial


yang dikembangkan oleh kelompok mafia X. Seperti yang Anda lihat, betapa
hubungan sosial yang dikembangkan oleh kelompok mafia X sangat
kompleks. Hal ini dikarenakan kelompok mafia tersebut mempunyai aneka
ragam aktivitas sehubungan dengan beraneka ragam pula
kebutuhan/kepentingan mereka. Hubungan sosial tersebut bisa terputus
bahkan hilang sama sekali, tetapi bisa juga berkembang menjadi hubungan
sosial yang lebih kompleks. Tetapi yang ingin saya kemukakan di sini adalah
bahwa sebagaimana individu yang berhubungan dengan individu lainnya,
kelompok juga mempunyai hubungan dengan kelompok lainnya. Sekarang
saya akan menguraikan apa yang dimaksud dengan hubungan antar
kelompok itu.
Hubungan antar kelompok (intergroup relations) secara umum diartikan
sebagai hubungan antara dua kelompok atau lebih yang mempunyai ciri
khusus. Pattigrew (Sunarto, 2000: 145) mendefinisikan intergroup relations
sebagai "... the social interactions between any two or more groups"
(interaksi sosial antara dua kelompok atau lebih). Kelompok yang saling
berhubungan ini oleh Kinloch diklasifikasikan berdasarkan kriteria fisiologis,
kebudayaan, ekonomi, dan perilaku. Kriteria fisiologis meliputi jenis kelamin
(laki-laki perempuan), usia (tua-rnuda), dan ras (hitam-putih). Sedangkan
kriteria kebudayaan meliputi kelompok yang diikat oleh persamaan
kebudayaan, seperti kelompok etnik, maupun yang diikat oleh persamaan
agama. Kriteria ekonomi meliputi mereka yang mempunyai kekuasaan
ekonomi dan yang tidak mempunyai kekuasaan ekonomi. Sementara kriteria
perilaku meliputi mereka yang mempunyai cacat fisik, mental maupun
mereka yang menyimpang dari tatanan masyarakat yang sudah mapan (atau
yang sering diistilahkan dengan devian).
Dari penjelasan ini tentu sekarang Anda menjadi tahu atas dasar apa
kelompok di mana Anda menjadi anggotanya dibedakan dari kelompok yang
lainnya. Atas dasar apa kelompok pengajian remaja dibedakan dari kelompok
majelis taklim ibu-ibu, Atas dasar apa kelompok Gereja Pantekosta
dibedakan dari kelompok gereja lainnya. Apabila Anda sudah mengetahuinya
maka Anda akan mengetahui hubungan antar kelompok yang bagaimana
yang terbentuk dan berkembang antara kelompok Anda dengan kelompok
5.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

B. DIMENSI HUBUNGAN ANTAR KELOMPOK

Sekarang kita memasuki pembahasan tentang dimensi hubungan antar


kelompok. Pemahaman tentang hal ini penting karena hubungan antar
kelompok bukan merupakan hubungan yang tiba-tiba terbentuk melainkan
merupakan akumulasi dari beberapa hubungan sosial yang sebelumnya telah
terbentuk. Dengan demikian bisa dimengerti bahwa sikap, perilaku, dan
gerakan sosial yang muncul di antara kedua kelompok yang saling
berhubungan juga merupakan sebuah akumulasi. Pepatah 'tidak akan ada
asap kalau tidak ada api' menjadi cocok untuk menggambarkan hubungan
sebab akibat yang ada di dalam hubungan antar kelompok ini.
Sehubungan dengan hubungan sosial antara dua kelompok atau lebih
Kinloch (Sunarto, 2000) mengemukakan adanya enam dimensi yang
mendasari hubungan antara kelompok mayoritas dan kelompok minoritas.
W alaupun hubungan sosial yang dikemukakan oleh Kinloch menyangkut
hubungan sosial antara kelompok mayoritas dan kelompok minoritas, apa
yang dikemukakan tersebut memberi penjelasan pada kita bahwa apabila kita
ingin mengkaji hubungan sosial antara kelompok maka kita harus melihat
dari beberapa dimensi. Dimensi-dimensi sebagaimana yang dikemukakan
oleh Kinloch itu adalah dimensi sejarah, sikap, gerakan sosial, perilaku,
demografi, dan institusi.

1. Dimensi Sejarah
Dimensi sejarah mengarah pada proses tumbuh dan berkembangnya
hubungan sosial antar kelompok. Hal-hal yang harus kita perhatikan ketika
kita mengkaji hubungan sosial antar kelompok dari dimensi sejarah ini adalah
bagaimana kontak pertama terjadi dan bagaimana kontak pertama ini
selanjutnya berkembang. Sehubungan dengan hubungan sosial antar
kelompok dalam kerangka dimensi sejarah ini, terdapat beberapa teori yang
berusaha menjelaskannya antara lain adalah teori difusi, akulturasi, dan
asimilasi.
Teori difusi menjelaskan bagaimana hubungan antar kelompok terbentuk
adalah melalui anggapannya tentang adanya proses pembiakan dan gerak
penyebaran atau migrasi-migrasi yang disertai dengan proses adaptasi fisik
dan sosial budaya dalam jangka waktu yang lama (Koentjaraningrat, 1990:
240). Migrasi ini ada yang berlangsung lambat dan otomatis, tetapi ada pula
5.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

B. DIMENSI HUBUNGAN ANTAR KELOMPOK

Sekarang kita memasuki pembahasan tentang dimensi hubungan antar


kelompok. Pemahaman tentang hal ini penting karena hubungan antar
kelompok bukan merupakan hubungan yang tiba-tiba terbentuk melainkan
merupakan akumulasi dari beberapa hubungan sosial yang sebelumnya telah
terbentuk. Dengan demikian bisa dimengerti bahwa sikap, perilaku, dan
gerakan sosial yang muncul di antara kedua kelompok yang saling
berhubungan juga merupakan sebuah akumulasi. Pepatah 'tidak akan ada
asap kalau tidak ada api' menjadi cocok untuk menggambarkan hubungan
sebab akibat yang ada di dalam hubungan antar kelompok ini.
Sehubungan dengan hubungan sosial antara dua kelompok atau lebih
Kinloch (Sunarto, 2000) mengemukakan adanya enam dimensi yang
mendasari hubungan antara kelompok mayoritas dan kelompok minoritas.
W alaupun hubungan sosial yang dikemukakan oleh Kinloch menyangkut
hubungan sosial antara kelompok mayoritas dan kelompok minoritas, apa
yang dikemukakan tersebut memberi penjelasan pada kita bahwa apabila kita
ingin mengkaji hubungan sosial antara kelompok maka kita harus melihat
dari beberapa dimensi. Dimensi-dimensi sebagaimana yang dikemukakan
oleh Kinloch itu adalah dimensi sejarah, sikap, gerakan sosial, perilaku,
demografi, dan institusi.

1. Dimensi Sejarah
Dimensi sejarah mengarah pada proses tumbuh dan berkembangnya
hubungan sosial antar kelompok. Hal-hal yang harus kita perhatikan ketika
kita mengkaji hubungan sosial antar kelompok dari dimensi sejarah ini adalah
bagaimana kontak pertama terjadi dan bagaimana kontak pertama ini
selanjutnya berkembang. Sehubungan dengan hubungan sosial antar
kelompok dalam kerangka dimensi sejarah ini, terdapat beberapa teori yang
berusaha menjelaskannya antara lain adalah teori difusi, akulturasi, dan
asimilasi.
Teori difusi menjelaskan bagaimana hubungan antar kelompok terbentuk
adalah melalui anggapannya tentang adanya proses pembiakan dan gerak
penyebaran atau migrasi-migrasi yang disertai dengan proses adaptasi fisik
dan sosial budaya dalam jangka waktu yang lama (Koentjaraningrat, 1990:
240). Migrasi ini ada yang berlangsung lambat dan otomatis, tetapi ada pula
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.35

yang berlangsung cepat dan mendadak. Aktivitas migrasi ini memungkinkan


terjadinya kontak antara kelompok yang satu dengan kelompok yang lainnya.
Pertemuan-perternuan antar kelompok ini berlangsung dalam berbagai cara
yaitu secara symbiotic (di mana bentuk dari kebudayaan masing-masing
kelompok hampir tidak berubah), penetration pacifique (masuknya unsur
budaya asing secara tidak disengaja), dan stimulus diffusion (pertemuan yang
terjadi melalui rangkaian pertemuan antara suatu deret kelompok).
Sebagai contoh dari hubungan antar kelompok sebagai akibat dari proses
migrasi (difusi) adalah hubungan yang terbentuk antara kelompok pribumi,
orang-orang Tionghoa, dan orang-orang kulit putih yang pernah menjadi
struktur masyarakat Indonesia pada jaman penjajahan Belanda. Orang-orang
kulit putih datang ke Indonesia dalam rangka mencari komoditas
perdagangan. Orang-orang Tionghoa datang ke Indonesia untuk mencari
penghidupan yang lebih baik. Pada akhirnya ketiga kelompok ini saling
berhubungan. Sekian lama berhubungan maka kebudayaan mereka saling
beradaptasi. Orang Belanda dan orang Tionghoa menjadi pandai berbahasa
Jawa, sementara orang pribumi menyukai dansa.
Selanjutnya teori akulturasi berusaha menjelaskan hubungan antar
kelompok dilihat dari pengaruh yang ditinggalkan. Teori akulturasi
berpendapat bahwa pertemuan dua kebudayaan akan menyebabkan diterima
dan diolahnya kebudayaan asing tetapi kebudayaan sendiri tidak hilang
(Koentjaraningrat, 1990: 248). Proses akulturasi ini merebak bersamaan
dengan semangat ekspansi bangsa Eropa ke daerah-daerah lain untuk
memperoleh gold (emas/kekayaan), glory (kemenangan/kekuasaan), dan
gospel. Di Indonesia proses akulturasi dimulai dengan kedatangan kapal-
kapal portugis di Maluku, Nusa Tenggara, dan Banten. Penjajahan yang
merupakan bentuk hubungan sosial antara kelompok orang kulit putih dengan
kelompok orang-orang pribumi menyebabkan munculnya sekolah sistem
kelasikal (sekolah yang mengenal jenjang kelas), tetapi sekolah dengan
sistem yang tidak mengenal kelas (biasanya terdapat di pesantren) masih
tetap ada.
Sementara itu asimilasi mengacu pada pengertian proses sosial yang
timbul apabila ada kelompok-kelornpok dengan latar belakang kebudayaan
yang berbeda saling bergaul secara langsung dan intensif untuk jangka waktu
yang lama sehingga kebudayaan-kebudayaan kelompok-kelornpok tadi
masing-masing berubah sifatnya yang khas dan juga unsur-unsurnya berubah
5.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

menjadi unsur-unsur kebudayaan carnpuran (Koentjaraningrat, 1990: 255).


Kelompok yang terlibat dalam proses asimilasi adalah kelompok mayoritas
dan kelornpok minoritas, di rnana kebudayaan kelornpok minoritas berubah
dan melebur ke dalam kebudayaan kelornpok rnayoritas. Akan tetapi ada
kalanya walaupun dua kelompok sudah bergaul satu dengan yang lainnya
dalam jangka waktu yang lama, tetapi belum tentu proses asimilasi ini
berhasil. Contohnya adalah hubungan antara kelompok orang Tionghoa
dengan kelompok orang pribumi di Indonesia yang sudah berlangsung sangat
lama tetapi tetap tidak bisa sepenuhnya terintegrasi dalam masyarakat dan
kebudayaan Indonesia. Menurut Koentjaraningrat (1990: 256) hal-hal yang
menghambat berlangsungnya proses asimilasi ini adalah:
1. kurangnya pengetahuan mengenai kebudayaan yang dihadapi;
2. sifat takut terhadap kekuatan dari kebudayaan lain;
3. perasaan superioritas pada individu-individu dari suatu kebudayaan
terhadap kebudayaan lainnya.

2. Dimensi Sikap
Mengkaji hubungan sosial antar kelompok dari dimensi sikap maka
harus dilihat pada bagairnana sikap anggota suatu kelompok terhadap
kelompok lainnya. Hal ini biasanya menyangkut masalah Stereotype dan
prasangka. Stereotype, menurut Kornblum (Sunarto, 2000: 156) mempunyai
pengertian suatu citra yang kaku mengenai suatu kelompok ras atau budaya
yang dianut tanpa memperhatikan kebenaran citra tersebut. Sementara
Goode (1988: 271) mengartikan Stereotype sebagai "a simple, rigid, and
ofter negative image held about the members of a group without regard for
the facts" (citra yang sifatnya sederhana, kaku, dan negatif yang dikenakan
pada anggota-anggota suatu kelompok sosial tanpa melihat pada fakta yang
sebenarnya). Contoh dari strereotipe adalah bahwa orang Batak bersifat
kasar, orang Padang bersifat pelit, orang Jawa bersifat larnban, orang berkulit
hitam bersifat jahat, orang kulit putih bersifat beradab, dan lain-lain. Padahal
faktanya tidak sedikit orang Batak yang kehalusan sikapnya melebihi orang
jawa, atau tidak sedikit pula orang kulit putih yang berkecirnpung di dunia
kriminal.
Stereotype ini diproduksi secara sosial, artinya Stereotype ini dibuat oleh
anggota-anggota suatu kelornpok berkenaan dengan pandangan negatifnya
terhadap kelompok lain. Stereotype ini biasanya menyangkut pandangan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.37

kelompok mayoritas terhadap kelompok minoritas. Kelompok dalam


kaitannya dengan Stereotype ini tidak selalu mengacu pada ras atau etnisitias,
melainkan pada setiap bentuk kategori sosial, seperti kelompok orang kaya,
kelompok gelandangan, kelompok anak muda, kelompok sekte kepercayaan,
dan lain-lain. Kita mengenal adanya Stereotype bahwa anak muda tidak tahu
adat (tidak tahu aturan), gelandangan tidak bisa menjaga kebersihan, atau
orang kaya itu rakus harta. Stereotype ini seolah-olah hanya ingin
menghakimi suatu fakta dan mengabaikan mengapa fakta tersebut bisa
terjadi. Contohnya Stereotype terhadap kelompok orang Tionghoa bahwa
kelompok tersebut bersifat materialisme (hanya memikirkan kehidupan
ekonomi), tanpa ingin tahu mengapa mereka nampak demikian. Karakteristik
materalisme yang melekat pada kelompok orang Tionghoa ini salah satunya
adalah hasil dari sikap diskriminatif pemerintahan penjajah Belanda yang
diteruskan oleh pemerintahan Indonesia di mana aktivitas kelompok ini
memang hanya difokuskan pada bidang ekonomi, dan dihambatnya mereka
beraktivitas di bidang lainnya. Selain itu Stereotype ini juga menghilangkan
fakta-fakta lainnya yang tidak cocok dengan citra yang telah terbentuk.
Misalnya kelompok orang kulit hitam yang kenyataannya berjaya di bidang
seni musik dan atletik, ternyata selalu diikuti dengan citra 'tetapi kelompok
ini kan primitive".
Sementara prasangka (prejudice) lebih mengarah pada sikap bermusuhan
yang ditujukan kepada suatu kelompok tertentu atas dasar dugaan bahwa
kelompok tersebut mempunyai ciri yang tidak menyenangkan (Sunarto,
2000: 155). Goode (1988: 270) mengartikan prasangka sebagai "A
preconceived unfavorable opinion of a social category based on racial,
ethnic, religious or other characteristics ( opini yang sebelumnya
dipertimbangkan sebagai sesuatu yang tidak menguntungkan yang didasarkan
pada ras, etnik, agama, atau karakteristik lainnya). Akan tetapi prasangka
biasanya tidak didasarkan pada pengetahuan, pengalaman maupun bukti.
Sementara itu prasangka ini biasanya mengacu pada hubungan ras dan etnik,
di mana prasangka yang mewarnai hubungan ras atau etnik ini mengacu pada
sikap negatif dari ras maupun etnik tersebut. Anda masih ingat dengan
konflik Sambas beberapa waktu yang lalu di mana pertikaian antara
kelompok orang Dayak dengan kelompok orang Madura dipicu oleh
prasangka bahwa kelompok orang Madura, sebagai pendatang, tidak bisa
menghargai adat istiadat setempat.
5.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Sikap prasangka suatu kelompok terhadap kelompok yang lain ini sering
kali diperkuat oleh institusi-institusi yang ada di dalam masyarakat.
Contohnya pada masa penjajahan, pemerintah penjajah menciptakan adanya
tiga segmen kelompok masyarakat berdasarkan aktivitas pokoknya yaitu
kelompok orang Eropa yang mendominasi pemerintahan, kelompok orang
Timur Asing yang diarahkan pada aktivitas perekonomian, dan kelompok
orang pribumi yang ditempatkan sebagai buruh (kelas sosial terendah) oleh
karena kelompok pribumi dicitrakan oleh penjajah sebagai bodoh dan tidak
beradab. Prasangka biasanya memang berhubungan dengan gagasan tentang
inferior dan superior. Sehubungan dengan ini dikenal istilah rasisme, yaitu "a
negative, hostile attitude toward members of a minority groups" (sikap
negatif dan bermusuhan terhadap anggota-anggota kelompok minoritas)
(Goode, 1988: 271).
Mengenai prasangka ini terdapat beberapa teori yang menawarkan ide
mengapa prasangka timbul, yaitu teori konflik ekonomi dan politik; teori
kepribadian; teori otoritarianisme; dan teori tradisionalisme (Goode, 1988:
273-274).
Teori konflik ekonomi dan politik berpendapat bahwa ketika dua
kelompok ras atau etnik tinggal di daerah yang sama maka mereka akan
berkompetisi memperebutkan sumber daya alam yang ada. Hal ini karena
kelompok-kelompok tersebut akan saling berpikir bahwa sumber daya
tersebut tidak cukup untuk mereka semua sehingga salah satu dari mereka
harus menguasainya. Di sinilah berkembang sikap rasial dan prasangka.
Dalam kompetisi ini pada akhirnya akan nampak bahwa kelompok minoritas
tidak beruntung, sebagai tanda bahwa kelompok tersebut inferior. Dengan
demikian rasialisme menjadi rasialisme ideologi bagi keberlanjutan status
quo ekonomi dan politik kelompok mayoritas yang superior.
Sedangkan teori kepribadian berpendapat bahwa prasangka berfungsi
secara psikologis bagi kelompok mayoritas yang karena beberapa alasan,
merasa tidak tercukupi. Kelompok di mana orang-orangnya merasa inferior
(tidak tercukupi) sebenarnya merupakan tanda inferioritas dari
kelompoknya. Dengan demikian rasis memproyeksikan orang-orang yang
benci dengan ketidakcukupan yang mereka pikir ada pada dirinya.
Sementara itu teori otoritarianisme berpendapat bahwa sikap negatif dan
bermusuhan terhadap kelompok minoritas juga sebagai akibat dari
otoritarianisme. Otoritarianisme sendiri diartikan sebagai (Goode, 1988: 274)
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.39

"a rigid, hierarchial view about human relation, a tendency to view reality in
simple, black or white terms, ignoring its many shades of gray" (cara
pandang terhadap hubungan manusia yang sifatnya kaku dan hierarkhis,
kecenderungan untuk melihat realitas secara sederhana, yaitu hitam atau
putih, dengan mengabaikan banyaknya corak abu-abu). Dalam hal ini
kepribadian otoritarian diterapkan melalui aturan dan pengaturan, di mana
seseorang memberi perintah dan orang yang lainnya diperintah, dengan
tingkatan kekuasaan dan status yang berbeda yang dinikmati oleh individu
atau kelompok yang berbeda. Otoritarian melihat kehidupan sebagai
kompetisi antara yang menang dengan yang kalah. Elemen penting dari
otoritarian adalah kecurigaan, ketakutan, dan pembuangan terhadap segala
sesuatu yang dianggap berbeda. Sikap mayoritas tentang ras dan etnik
minoritas cenderung menyerupai sikap mayoritas terhadap minoritas devian.
Dalam hal ini Simsons (1969) menyatakan bahwa "the tendency to accept or
discriminate against those who differ seems to be a basic part of a person's
way of looking at the world" (kecenderungan untuk menerima atau
mendiskriminasi menentang seseorang yang berbeda nampak menjadi bagian
dasar dari cara-cara orang melihat dunia).
Selanjutnya yang terakhir adalah teori tradisionalisme. Tradisionalisme
di sini diartikan sebagai "a wish to preserve tradition and resist change"
(harapan untuk memelihara tradisi dan menentang perubahan). Dalam
kerangka perubahan sosial budaya, sikap-sikap tertentu menjadi ketinggalan
jaman, ketinggalan model, bertentangan dengan jaman, atau menjadi tidak
penting lagi, dan di mana kepercayaan atau sikap yang lainnya
menggantikannya. Sehubungan dengan perubahan sosial budaya ini rasis
adalah satu dari sikap-sikap yang tadinya secara formal dijunjung tinggi yang
kemudian tiba-tiba saja kehilangan pamornya.

3. Dimensi Gerakan Sosial


Selanjutnya dimensi gerakan sosial melihat pada gerakan sosial yang
sering dilancarkan oleh suatu kelompok untuk membebaskan diri dari
dominasi kelompok lainnya. Gerakan sosial ini dipicu oleh rasa kekecewaan
dan penderitaan lahir maupun batin akibat dari dominasi tersebut. Dengan
demikian gerakan sosial terlihat sebagai usaha untuk mengubah hubungan
sosial antar kelompok yang sudah ada atau usaha untuk mempertahankan
tatanan yang sudah ada. Menurut Max Weber istilah dominasi (herrschaft)
5.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mengacu pada penjelasan bahwa pihak yang berkuasa mempunyai wewenang


yang syah untuk berkuasa berdasarkan aturan yang berlaku sehingga pihak
yang dikuasai wajib menaati kehendak penguasa (Sunarto, 2000: 76).
Gerakan sosial yang ditujukan untuk mematahkan dominasi suatu
kelompok bisa berwujud gerakan sosial yang bersifat agresif (misalnya
demonstrasi) maupun gerakan sosial yang bersifat negatif yaitu menghindari
kenyataan hidup. Gerakan sosial yang negatif ini sering kali muncul dalam
bentuk gerakan 'Ratu Adil". Gerakan Ratu Adil ini didasari oleh angan-
angan akan munculnya pemimpin yang akan membawa para pengikutnya
keluar dari kekecewaan dan penderitaan menuju pada kehidupan yang
bahagia. Akan tetapi gerakan sosial yang bersifat negatif ini suatu ketika bisa
berubah menjadi gerakan sosial yang bersifat agresif.

4. Dimensi Perilaku
Dimensi perilaku menyangkut perilaku anggota suatu kelompok terhadap
anggota kelompok yang lain. Hal ini menyangkut antara lain perilaku
diskriminasi dan pemeliharaan jarak sosial. Goode (1988: 275) mengartikan
diskriminasi sebagai "treating racial, ethnic, and other minorities, unfairly
and unjustly, judging them according to irrelevant criteria" (memperlakukan
rasial, etnik, dan minoritas lainnya, secara tidak semestinya, tidak adil,
menghakimi mereka berdasarkan kriteria yang tidak relevan).
Diskriminasi adalah bentuk dari perilaku yang aktual, tetapi
hubungannya dengan prasangka tidak selalu relevan. Orang yang mempunyai
perasaan berprasangka dan memperlihatkan hal tersebut secara verbal belum
tentu memperlihatkan perilaku yang diskriminatif. Tetapi orang yang kurang
mempunyai perasaan berprasangka bisa jadi akan melakukan tindakan yang
sangat diskriminatif. Kondisi lain yang terlihat adalah kadang-kadang orang
yang mempunyai perasaan berprasangka harus menahan diri untuk tidak
melakukan tindakan diskriminatif karena takut akan konsekuensi ekonomi,
politik, dan legal yang bisa diterimanya. Sementara itu orang yang jauh dari
sikap berprasangka mungkin terdorong untuk melakukan tindak diskriminatif
karena setting suasana menjadi tidak menguntungkan apabila dia tidak
melakukan tindak diskriminatif. Contohnya adalah perilaku agen real estate
di Amerika di mana mereka tidak akan menawarkan rumah bagi orang kulit
hitam di area di mana orang kulit putih tinggal karena memang demikian
setting suasana yang ada di masyarakat. Sehubungan dengan hal ini terdapat
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.41

orang-orang yang dinamakan timid bigots yang mempunyai sifat komformis,


karena orang-orang ini akan menunjukkan sifat nondiskriminatif apabila
sistem yang ada juga menunjukkan nondiskriminatif, atau sebaliknya.
Terdapat beberapa tipe diskriminasi rasial dan etnik (Goode, 1988: 276)
yaitu Direct legal discrimination, Direct non legal discrimination, dan
Institutional racism. Direct legal discrimination, yaitu "discrimination that
supported by law" (diskriminasi yang mendapat pembenaran secara hukum).
Tipe diskriminasi seperti ini nampaknya sekarang menjadi semakin jarang,
terlebih dengan semakin gencarnya pemberlakuan aturan HAM (Hak Asasi
Manusia).
Sedangkan direct non legal discrimination, adalah "discrimination that
is not embodied in law, but that result from actions by individuals"
(diskriminasi yang tidak diwujudkan dalam aturan hukum, melainkan yang
dihasilkan dari tindakan individual). Dalam hal ini walaupun pemerintah
tidak mendukung tindakan diskriminatif, tindakan-tindakan yang menentang
minoritas nampaknya muncul di semua realitas kehidupan sosial ekonomi.
Sebagaimana telah saya contohkan, orang kulit hitam dihalangi untuk
mempunyai tempat tinggal yang berdekatan dengan tempat tinggal orang
kulit putih karena adanya praktek agen real estate yang diskriminatif,
walaupun tidak ada aturan pemerintah yang membenarkan hal itu.
Perilaku diskriminatif jarang menjadi penyebab tunggal munculnya
permusuhan rasial. Motif yang lain (misalnya motif ekonomi) juga
memainkan peranan yang besar dalam meletuskan permusuhan rasial.
Sebagai contoh adalah penelitian terhadap konflik Ambon yang hasilnya
menunjukkan bahwa permusuhan rasial di Ambon bukan disebabkan oleh
perilaku diskriminatif rasial melainkan karena adanya ketimpangan ekonomi
antara penduduk asli (orang Ambon) dengan pendatang (orang Buton). Tetapi
ketika permusuhan etnik terjadi maka diskriminasi yang sesungguhnya sulit
didokumentasi, sehingga hal tersebut membawa pada konsep 'institutional
racism'.

5. Dimensi Institusi (Institutional Racism)


Dimensi institusi yang mendasari hubungan antar kelompok meliputi
institusi yang ada dalam masyarakat seperti institusi sosial, politik, ekonomi,
dan lain-lain. Institusi -institusi ini (yang di dalamnya terkandung aturan-
aturan) menurut Kinloch (Sunarto, 2000: 157) dapat memperkuat
5.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

pengendalian sosial, sikap dan hubungan an tar kelompok (di atas sudah saya
jelaskan bahwa sikap atau Stereotype dan prasangka sering kali diperkuat
oleh institusi sosial yang ada di masyarakat).
Institutional racism diartikan sebagai (Goode, 1988: 278) "a pattern of
threating minority group that result in continuing existing racial inequality,
even without formal discrimination" (pola-pola perlawanan kelompok
minoritas yang dihasilkan di dalam ketidaksamaan rasial yang muncul secara
terus menerus, bahkan tanpa diskriminasi formal). Institutional racism
disebut juga indirect discrimination. Sehubungan dengan hal ini para
sosiolog percaya bahwa perilaku diskriminasi bukan hanya menunjukkan
perilak:u diskriminasi individu yang menentang individu yang lainnya,
melainkan juga dihasilkan dari bekerjanya institusi. Institusi dalam hal ini
adalah "a set of stable social arrangements that cluster around a particular
purpose" (serangkaian pengaturan sosial yang stabil yang mengelompok di
sekitar tujuan tertentu). Sehubungan dengan hal ini, individu bertindak bukan
atas tujuan dirinya sendiri, tetapi ada di dalam koridor institusi dan
pengaturannya. Dengan demikian pendapat yang mengatakan adanya
prasangka, rasis, dan diskriminasi individual adalah pendapat yang
menyesatkan. Institusi pada kenyataannya berperanan dalam munculnya
ketidaksamaan rasial, karena institusi tersebut (seperti institusi politik,
ekonomi, dan pendidikan) diorganisasikan dalam bentuk-bentuk tertentu.
Sebagai contoh adalah realitas yang terjadi di Amerika ketika orang kulit
hitam dan orang kulit putih diuji dalam pencalonan sebagai polisi, maka
standar evalusi yang digunakan biasanya bernuansa budaya orang k:ulit putih
sehingga orang kulit hitam sering kali gagal dalam evaluasi ini. Konsep
institutional racism bersandar pada fakta bahwa aturan-aturan yang sama
diterapkan pada situasi yang tidak sama sehingga dihasilkan keluaran
(outcome) yang tidak setara.
Anda sudah mempelajari dirnensi-dimensi dari hubungan antar kelompok.
Sudah pahamkah Anda? Apabila sudah paham maka kerjakanlah tugas
berikut ini. Tetapi apabila Anda belum paham, pelajari kembali materi yang
ada sebelum mengerjakan tugas berikut.

Pada akhir tahun 1996 terjadi kerusuhan yang melibatkan dua


kelompok etnis yaitu Dayak dan Madura yang terkenal dengan sebutan
'kerusuhan Sanggau Ledo' di Sambas Kalimantan Barat. Menurut
beberapa ahli ilmu sosial, konflik terj adi sebagai akibat dari kebij akan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.43

pembangunan yang lebih mendahulukan pembangunan di pulau jawa


daripada di luar pulau jawa, juga karena adanya pembinaan dan subsidi
pemerintah kepada para pendatang (rnigran) sehingga kelompok etnis
Dayak menjadi marjinal dibandingkan kelompok etnis pendatang.
Kondisi ini diperparah dengan pemberlakuan sistem adrninistrasi dan
hukum modern yang berdampak pada semakin terbatasnya aktivitas
perladangan penduduk asli, hak ulayat atas tanah yang semakin terkikis,
dan semakin bergesernya kekuatan adat dan kekuatan politik primordial.
Di samping itu usaha penduduk asli di bidang jasa dan niaga juga
semakin mendapat saingan yang ketat dari para pendatang. Selain karena
menurut Camat Ledo, Drs. Yordanus, kelompok etnis Dayak menyimpan
kejengkelan tersendiri terhadap kelompok etnis Madura karena
menganggap pendatang ini terlalu mudah menggunakan senjata tajam
untuk menyelesaikan masalah.
(sumber: Kerusuhan Antar Etnis di Sanggau Ledo-Sebuah Analisa
Proses Integrasi Sosial, makalah, Dra. Yulia B udi wati, 1997)
Sekarang coba Anda jelaskan hubungan antara kelompok orang-
orang Dayak dengan kelompok orang-orang Madura dilihat dari dimensi
sejarah, sikap, institusi, gerakan sosial, dan perilaku.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Uraikan penjelasan Anda dengan mengacu pada sejarah


terbentuknya hubungan antar kelompok ini, sikap yang dikembangkan
oleh kelompok, institusi yang mewarnai hubungan kedua kelompok,
serta gerakan sosial dan sikap yang dimunculkan.

C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HUBUNGAN


ANTAR-KELOMPOK

Selain dimensi-dimensi sebagaimana telah saya uraikan di atas, Sunarto


(2000) menjelaskan bahwa pembentukan dan pengembangan hubungan sosial
antar kelompok antara lain juga dipengaruhi oleh faktor ras, etnisitas, jenis
kelamin (seksisme), dan usia (age).

1. Rasialis
Ras merupakan topik penting dalam kajian sosiologi. Dalam kajian
sosiologi ras ini berhubungan dengan stratifikasi sosial dan ketidaksamaan.
Minat kajian sosiologi tentang ras ini biasanya berkisar pada penggunaan
5.44 PENGANTAR SOSIOLOGI e

karakteristik-karakteristik ras secara fisik yang kita buat, daripada


karakteristik-karakteristik ras itu sendiri. Para sosiolog lebih berminat
mengkaji bagaimana karakteristik fisik digunakan dalam tindakan
diskrirninasi, daripada mengkaji karakteristik apa yang ada pada suatu ras
tertentu. Di samping itu minat sosiolog ini juga didasari pada pemahaman
bahwa rasis dan diskriminasi bersifat universal, artinya akan selalu ada
masalah rasial dan etnik di setiap bangsa. Contohnya bangsa Amerika dengan
kelompok orang-orang kulit hitamnya, Australia dengan orang aborigin, atau
bangsa Indonesia dengan masalah jawa non-jawa.
Menurut kamus (Goode, 1988: 267), ras diartikan sebagai "group of
person related by common ancestors, blood or heredity" ( kelompok orang-
orang yang dihubungkan oleh nenek moyang yang sama, darah, dan
keturunan). Menurut Goode (1988: 266) pengertian ini sangat
membingungkan sehingga para sosiolog mengartikan ras sebagai a category
of persons believed, by themselves or others, to share a common ancestry
(kategori dari kepercayaan orang oleh diri mereka sendiri atau orang lain,
untuk berbagi (share) nenek mo yang yang sama).
Terdapat karakter ganda yang digunakan untuk menetapkan ras, yaitu
berdasarkan ciri-ciri fisik dan biologis, seperti warna kulit, warna mata,
bentuk bibir, bentuk hidung, rambut, dan Iain-lain; serta ciri-ciri sosial dan
budaya. Ciri-ciri fisik ini dijadikan dasar bagi penetapan peran sosial orang
atau kelompok. Orang yang lahir dengan ciri-ciri fisik tertentu akan
dihubungkan dengan harapan peran serta kedudukan dalam dimensi
kekuasaan, prestise dan privilege tertentu. Contohnya orang-orang kulit hitam
pada masa lalu diharapkan untuk tunduk dan patuh kepada orang-orang kulit
putih, tidak menggunakan prasarana umum yang disediakan bagi orang-orang
kulit putih, dan lain-lain. Sedangkan secara sosial, ras dibedakan berdasarkan
kelas sosial yang ditempati oleh suatu kelompok.
Redfield (Sunarto, 2000: 149) melihat bahwa konsep ras merupakan
suatu gejala sosial yang pengertiannya berlainan dengan ras sebagai suatu
gejala biologis. Contohnya adalah orang Yahudi yang secara sosial dianggap
sebagai ras (socially supposed race) bukan karena ciri fisiknya melainkan
karena kelas sosialnya. Akan tetapi pada kenyataannya pendefinisian secara
fisik maupun secara sosial ini sering kali tumpang tindih. Muhammad Ali
yang berkulit hitam pada akhirnya dapat memperoleh hak-hak istimewa
sebagaimana yang dinikmati oleh orang-orang kulit putih setelah dia
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.45

menduduki kelas sosial ekonomi yang tinggi (juara tinju kelas dunia yang
kaya raya). Sehubungan dengan hal ini ras dan stratifikasi berhubungan
dengan 1) distribusi sumber daya dan penghargaan (privilege) yang tidak
sama, dan 2) tingkatan yang berbeda dalam hal penghormatan dan
kehormatan kepada anggota masyarakat dari ras yang berbeda (Goode, 1988:
266). Dalam hal ini ras bersandar pada kesepakatan budaya, sehingga
batasan-batasan budaya dibuat dan digunakan untuk mengklasifikasikan
orang ke dalam ras-ras tertentu.

2. Etnisitas
Kelompok etnis diartikan sebagai serangkaian orang yang berbagi
budaya umum, atau subkultur yang diturunkan dari satu generasi ke generasi
berikutnya (Goode, 1988: 268). Dengan demikian etnisitas mengacu pada
persamaan kebudayaan, termasuk di dalamnya adalah bahasa, agama, dan
nasionalitas. Suatu kelompok yang dikategorikan sebagai etnis tertentu
dicirikan oleh adanya kebudayaan yang sama pada kelompok etnis tersebut.
Etnisitas ini sendiri membentuk ikatan umum yang diperkuat oleh tradisi,
nilai, adat, norma, dan kepercayaan. Dengan demikian etnisitas merupakan
dasar bagi terbentuknya identitas. Contoh dari etnisitas adalah suku Jawa,
Batak, Sunda; umat Islam, umat Kristen, umat Budha; bangsa Indonesia,
banga Amerika, bangsa Rusia.
Kelompok etnis ini tidak bersifat homogen sama sekali. Biasanya di dalam
kelompok-kelompok dari kelompok etnis tersebut terdapat perbedaan yang
signifikan. Menurut Noel (Sunarto, 2000: 151) stratifikasi etnik terjadi karena
adanya etnosentrisme, persaingan dan perbedaan kekuasaan di mana
ketiganya saling jalin menjalin.

3. Seksisme
Kategori kelompok sosial berdasarkan jenis kelamin mengakibatkan
munculnya stratifikasi sosial yang menempatkan kelompok laki-laki berada
pada posisi dominan sedangkan kelompok perempuan berada pada posisi
subordinat, atau sebaliknya. Hubungan sosial yang tumbuh dan berkembang
di antara kedua kelompok tersebut didasarkan pada anggapan bahwa
perbedaan jenis kelamin yang dibawa sejak lahir terkait dengan status dan
peran sosial. Dari anggapan seperti inilah muncul diskriminasi dan
eksploitasi yang didasarkan pada kekuatan fisik. Stratifikasi berdasarkan
5.46 PENGANTAR SOSIOLOGI e

jenis kelamin ini menurut Parson (Sunarto, 2000) diperkuat oleh


industrialisasi yang memisahkan kegiatan kerja antara laki-laki dan
perempuan. Industrialisasi menempatkan laki-laki masuk ke dalam sektor
ekonomi sementara perempuan berada pada sektor domestik,

4. Ageisme
Selanjutnya hubungan sosial antar kelompok juga dipengaruhi oleh usia.
Di dalam masyarakat terdapat norma-norma yang mengatur hubungan sosial
antara kelompok orang yang berusia tua dengan kelompok orang yang
berusia muda. Hubungan sosial yang terjalin di antara kelornpok-kelompok
ini berhubungan dengan kekuasaan, di mana kelompok dari orang-orang yang
berusia muda menempati status yang rendah sedangkan kelompok dari orang-
orang yang berusia tua menempati status yang tinggi. Mereka yang termasuk
kelompok orang-orang berusia muda berada dalam kekuasaan kelompok
orang-orang berusia tua sehingga mereka wajib menghormati, tunduk dan
patuh. Sehubungan dengan hal ini kita sering melihat sejumlah kegiatan yang
mendasarkan diri pada senioritas dan yunioritas.

Anda tentunya sudah memahami pengertian rasialis, etrusitas,


seksisme, dan ageisme. Coba sekarang Anda berikan contoh dari
masing-masing konsep tersebut dan beri penjelasannya.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Dalam mengerjakan tugas ini, identifikasi dulu karaktersitik dari


rasialis, etnisitas, seksisme, dan ageisme. Selanjutnya cari contoh-contoh
yang relevan dengan karakteristik tersebut dan beri penjelasan atas
contoh tersebut berdasarkan karakteristik dari konsep-konsep tersebut.

Sebelum Anda menutup BMP Anda maka pelajarilah rangkuman yang ada,
kerjakan soal latihan dan soal tes formatif. Umpan balik yang kami sajikan
akan mengukur tingkat pemahaman Anda akan materi kegiatan belajar 2 ini.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.47

LATIHAN
~
____ -
.. -_.c
......

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerj akanlah latihan berikut !

Kasus

Kerusuhan Sanggau Ledo

Pada akhir tahun 1996 terjadi kerusuhan yang melibatkan dua kelompok
etnis, yaitu Dayak dan Madura yang terkenal dengan sebutan 'kerusuhan
Sanggau Ledo' di Sambas Kalimantan Barat. Akan tetapi konflik kedua etnis
tersebut sudah pernah terjadi pada tahun-tahun sebelumnya, yaitu tahun
1977, 1979, dan 1983. Konflik kedua kelompok etnis ini oleh para ahli ilmu
sosial dikatakan sangat berhubungan erat dengan kondisi masing- masing
kelompok dan kondisi yang melingkupi hubungan kedua kelompok tersebut.
Akibat dari kebijakan pembangunan warisan kolonial yang lebih
mendahulukan pembangunan di pulau jawa daripada pembangunan di luar
pulau jawa, menyebabkan perkembangan kelompok etnis Dayak menjadi
sangat tertinggal (marjinal) dibandingkan dengan kondisi kelompok etnis
pendatang dari Jawa. Para pendatang dari Jawa lebih maju dalam hal mental
dan teknis, juga karena adanya pembinaan dan subsidi pemerintah kepada
para pendatang (migran) ini. Kondisi ini diperparah dengan pemberlakuan
sistem administrasi dan hukum modern yang berdampak pada semakin
terbatasnya aktivitas perladangan penduduk asli, hak ulayat atas tanah yang
semakin terkikis, dan semakin bergesernya kekuatan adat dan kekuatan
politik primordial. Di samping itu usaha penduduk asli di bidang jasa dan
niaga juga semakin mendapat saingan yang ketat dari para pendatang.
Kondisi ini pada akhirnya memunculkan jurang perbedaan sosial ekonomi
antara penduduk asli dengan para pendatang, yang pada akhirnya bermuara
pada terjadinya persaingan dalam memperebutkan lahan perekonomian di
antara kedua kelompok tersebut.
Selain karena perebutan lahan perekonomian, karena kedua kelompok
etnis ini bergerak pada bidang perekonomian yang sama yaitu bidang
perekonomian menengah ke bawah, perspektif primordial juga ikut mewarnai
5.48 PENGANTAR SOSIOLOGI e

hubungan antara kedua kelompok etnis tersebut. Menurut camat Ledo, Drs.
Yordanus, kelompok etnis Dayak menyimpan kejengkelan tersendiri terhadap
kelompok etnis Madura karena menganggap pendatang ini terlalu mudah
menggunakan senjata tajam untuk menyelesaikan masalah.
(sumber: Kerusuhan Antar Etnis di Sanggau Ledo-Sebuah Analisa Proses
Integrasi Sosial, makalah, Ora. Yulia Budiwati, 1997)

Pertanyaan
Jelaskan pertikaian yang terjadi antara kelompok etnis Dayak dengan
kelompok etnis Madura berdasarkan konsep hubungan antar kelompok.

Petunjuk Jawaban Latihan

Jelaskan terlebih dahulu kriteria apa yang mendasari hubungan antara


kelompok orang Dayak dengan kelompok orang Madura.
Jelaskan kenapa kriteria tersebut yang mendasarinya (Anda bisa melihatnya
dari dimensi sejarah)
Selanjutnya jelaskan sikap, perilaku, dan gerakan sosial yang dimunculkan
Jelaskan pula institusi apa saja dan faktor-faktor lainnya yang ikut
berpengaruh dalam hubungan kedua kelompok tersebut.
1) Diskusikan soal latihan ini bersama-sama dengan teman-teman Anda.

Hubungan antar kelompok adalah interaksi sosial antara dua


kelompok atau lebih. Kelompok yang saling berhubungan ini
diklasifikasikan berdasarkan kriteria fisiologis dan kebudayaan.
Hubungan antar kelompok bukanlah hubungan yang tiba-tiba terbentuk.
Hubungan ini merupakan akumulasi dari serangkaian hubungan-
hubungan sosial yang ada. Hubungan ini mengandung sejumlah dimensi,
antara lain dimensi sejarah, sikap, perilaku, gerakan sosial, dan institusi.
Di samping itu terdapat pula sejumlah faktor yang mempengaruhi
terbentuknya hubungan antar kelompok ini, yaitu rasialis, etnisitas,
seksisme, dan ageisme.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.49

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kriteria kebudayaan yang digunakan untuk mengklasifikasikan


hubungan antar kelompok adalah ....
A. jenis kelamin
B. usia
C. agama
D. ras

2) Hubungan sosial yang bersifat primer adalah ....


A. nilai bersifat intrinsik (subjektif)
B. netral
C. adanya ketaatan pada aturan
D. formal

3) Masuknya individu ke dalam hubungan gesselschaft adalah karena


alasan adanya ....
A. perasaan dekat
B. aturan yang mengharuskan
C. kesamaan etnis
D. pertimbangan rasional

4) Tipe hubungan sosial antara orang tua dan anak adalah ....
A. ekspresif
B. instrumental
C. gesselschaft
D. sekunder

5) Berikut ini adalah teori-teori yang digunakan untuk mengkaji hubungan


an tar kelompok, kecuali ....
A. evolusi
B. difusi
C. akulturasi
D. asimilasi

6) Contoh dari Stereotype adalah ....


A. karena warna kulitnya hitam maka orang negro tidak boleh
menggunakan fasilitas orang kulit putih
5.50 PENGANTAR SOSIOLOGI e

B. pemerintah Indonesia yang dianggap tidak adil dalam membagi hasil


sumber daya alam yang ada di daerah melahirkan Gerakan Aceh
Merdeka (GAM)
C. orang Batak dinilai kasar sehingga kadang-kadang dikonotasikan
dengan tindak kriminal
D. pertikaian antara kelompok orang Ambon dan kelompok orang
Buton lebih dikarenakan faktor kesenjangan ekonomi

7) Orang yang dikategorikan sebagai timid bigots mempunyai sifat ....


A. reaksioner
B. pasif
C. terbuka
D. komformis

8) Rasialisme berhubungan dengan ....


A. kemantapan struktur sosial
B. stratifikasi sosial yang tajam
C. sistem sosial yang tidak berjalan
D. kerancuan status dan peranan sosial

9) Menurut Noel, stratifikasi etnis terjadi karena hal-hal berikut ini,


kecuali ....
A. adanya etnosentrisme
B. perbedaan agama
C. persaingan antar kelompok
D. perbedaan kekuasaan

10) Stratifikasi etnis berhubungan dengan aspek-aspek ....


A. distribusi sumber daya
B. distribusi privilege
C. perbedaan tingkat privilege
D. perbedaan tingkat pengetahuan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.51

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.52 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Sebab markas bukan merupakan kriteria kelompok, sedangkan
jawaban A, B, dan C merupakan kriteria kelompok
2) A. Sebab kelompok acuan merupakan klasifikasi kelompok dari Robert
K. Merton, sedangkan jawaban B, C, dan D adalah klasifikasi
kelompok dari Bierstedt.
3) D. Sebab semua yang disebutkan dalam pertanyaan adalah kriteria
kelompok statistik
4) C sebab persamaan perilaku dan sikap bukan merupakan ciri dari
kelompok yang didasarkan pada solidaritas mekanik. Sedangkan
jawaban A, B, dan D merupakan ciri dari kelompok yang didasarkan
pada solidaritas mekanik
5) B. Sebab gemeinschaft dan gesselenschaft adalah pembagian kelompok
yang dibuat oleh F. Tonies
6) A sebab di dalam in-group kita merasa menjadi milik kelompok
tersebut
7) A. Sebab nilai dan norma merupakan fungsi normatif dari kelompok
reference
8) C. Sebab kelompok sukarela bersifat tidak memaksa
9) D. Sebab pengidentifikasian kelompok mayoritas dan kelompok
minoritas biasanya didasarkan pada etnisitas (suku bangsa)
10) D. Sebab pengelompokan anggota dari kelompok vertikal didasarkan
pada tingkatan kelas sosial.

Tes Formatif 2

I) C. Sebab agama adalah kriteria kebudayaan, sedangkan jawaban A, B,


dan D adalah kriteria fisiologis
2) A .. Sebab ciri dari hubungan sosial primer adalah intrinsik (subjektif),
sedangkan jawaban B, C, dan D adalah ciri dari hubungan sosial
sekunder
3) D. Sebab ciri dari hubungan gesselschaft adalah rasional, sedangkan
jawaban A, B, dan C adalah ciri dari hubungan gemeinschaft
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.53

4) A. Sebab hubungan orang tua dan anak merupakan hubungan yang


bersifat primer. Sedangkan jawaban B, C, dan D adalah hubungan
yang bersifat sekunder
5) A. Sebab evolusi adalah teori yang digunakan untuk mengkaji
perkembangan masyarakat. Sedangkan jawaban B, C, dan D adalah
teori yang digunakan untuk mengkaji hubungan antar kelompok
6) C. Sebab Stereotype mempunyai arti citra negatif yang dikenakan pada
anggota suatu kelompok tanpa melihat pada fakta yang sebenarnya
7) D. Sebab salah satu sifat dari timid bigots adalah komformis terhadap
situasi dan kondisi yang ada
8) B. Sebab rasialisme berhubungan erat dengan pengelompokan
berdasarkan kriteria minoritas dan mayoritas, sementara kriteria ini
berhubungan dengan aspek kekuasaan dan hak-hak istimewa
9) C. Sebab persaingan antar kelompok merupakan akibat dari stratifikasi
etnis. Sedangkan jawaban A, B, dan D adalah penyebab terjadinya
stratifikasi etnis
10) D. Sebab perbedaan tingkat pengetahuan tidak pernah mendasari
stratifikasi etnis. Sedangkan jawaban A, B, dan C merupakan dasar
terbentuknya stratifikasi etnis.
5.54 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Glosarium

Akulturasi • pertemuan dua kebudayaan yang menyebabkan


diterima dan diolahnya kebudayaan asing
tetapi kebudayaan sendiri tidak hilang.

Asimiliasi •
• proses sosial yang timbul apabila ada
kelompok-kelompok dengan latar belakang
kebudayaan yang berbeda saling bergaul secara
langsung dan intensif untuk jangka waktu yang
lama sehingga kebudayaan-kebudayaan
kelompok-kelompok tadi masing-masing
berubah sifatnya yang khas dan juga unsur-
unsurnya berubah menjadi unsur-unsur
kebudayaan campuran.

Birokrasi •
• pengaturan atau pemerintahan oleh pejabat,
yaitu merupakan hubungan kekuasaan
rasional-legal, suatu sistem jabatan modern
yang dijumpai baik di bidang pemerintahan
maupun swasta.


Difusi • proses pembiakan dan gerak penyebaran atau
migrasi-migrasi yang disertai dengan proses
adaptasi fisik dan sosial budaya dalam jangka
waktu yang lama.

Direct legal •
• discrimination that supported by law
discrimination ( diskriminasi yang mendapat pembenaran
secara hukum).

Direct non legal •


• discrimination that is not embodied in law, but
discrimination that result from actions by individuals"
(diskriminasi yang tidak diwujudkan dalam
aturan hukum, melainkan yang dihasilkan dari
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.55

tindakan individual)

Diskriminasi treating racial, ethnic, and other minorities,


unfairly and unjustly, judging them according
to irrelevant criteria" (memperlakukan rasial,
etnik, dan minoritas lainnya, secara tidak


semestinya, tidak adil, menghakimi mereka
berdasarkan kriteria yang tidak relevan).


Gemeinschaft • kehidupan bersama yang intim, pribadi, dan
ekslusif, yaitu suatu ikatan yang dibawa sejak
lahir.


Gesellschaft • kehidupan publik, sebagai orang yang
kebetulan hadir bersama tetapi masing-masing
tetap mandiri.


in-group •
• kelompok yang mana kita mengidentifikasikan
diri kita dan merasa menjadi milik dari
kelompok tersebut.


lnstitusi • a set of stable social arrangements that cluster
around a particular purpose (serangkaian
pengaturan sosial yang stabil yang
mengelompok di sekitar tujuan tertentu).


Institutional Racism • a pattern of threating minority group that
result in continuing existing racial inequality,
even without formal discrimination (pola-pola
per la wanan kelompok minoritas yang
dihasilkan di dalam ketidaksamaan rasial yang
muncul secara terus menerus, bahkan tanpa
diskriminasi formal) .


Intergroup relations • . . . the social interactions between any two or
more groups (interaksi sosial antara dua
5.56 PENGANTAR SOSIOLOGI e

kelompok atau lebih).


Kelompok acuan • unit sosial yang kita gunakan untuk menilai
dan membentuk sikap, perasaan, dan tindakan,
atau dengan kata lain kelompok yang
berperanan sebagai model dari suatu perilaku.

Kelompok asosiasi •
• kelompok yang mempunyai kesamaan
kepentingan pribadi dan kepentingan bersama,
di mana di antara para anggotanya terdapat
hubungan sosial (kontak dan komunikasi) dan
diikat oleh ikatan organisasi formal.

Kelompok etnis •
• serangkaian orang yang berbagi budaya umum,
atau subkultur yang diturunkan dari satu
generasi ke generasi berikutnya.


Kelompok • kelompok yang mempunyai kesadaran akan
kemasyarakatan persamaan di antara anggotanya. Dalam
kelompok kernasyarakatan ini belum ada
kontak dan komunikasi di antara para
anggotanya serta belum ada organisasi


Kelompok mayoritas • any power group that defines itself as normal
dan mino ritas and superior and others as abnormal and
inferior on the basis of certain perceived
characteristics, and exploits or discriminates
against them in consequence". (kelompok
kekuasaan yang mendefinisikan dirinya
sebagai normal dan superior, sedangkan
kelompok lainnya sebagai abnormal dan
inferior atas dasar karakteristik tertentu, dan
mengeksploitasi atau mendiskriminasikan
pertentangan di antara mereka sebagai bentuk
konsekuensinya).
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.57


Kelompok non-sukarela • kelompok yang dicirikan oleh sifat
keanggotaannya yang otomatis dan adanya
keharusan untuk bergabung.

Kelompok sekunder •
• kesatuan sosial yang berasal dari dua orang
atau lebih yang terlibat dalam hubungan yang
bersifat impersonal di mana para anggotanya
tergabung bersama-sama untuk tujuan praktis
yang sifatnya spesifik.

.
Kelompok sosial •
• kelompok yang anggotanya mempunyai
kesadaran jenis dan berhubungan satu dengan
yang lain tetapi tidak terikat dalam ikatan
• •
orgamsasi.

Kelompok statistik •
• kelompok yang tidak mempunyai organisasi,
tidak ada hubungan sosial di antara para
anggotanya, serta tidak ada kesadaran jenis.

Kelompok sukarela •
• kelompok yang dicirikan oleh keanggotaannya
(Voluntary Group) yang bersifat pilihan terbuka.

Kelompok terbuka •
• kelompok di mana tiap-tiap individu bisa
menggabungkan diri sebagai anggota.

Kelompok tertutup •
• kelompok di mana tiap-tiap individu sukar
untuk dapat menggabungkan diri sebagai
anggota.


Kelompok • a number of people who interact with one
another in accord with establish patters"
(sejumlah orang yang berinteraksi satu dengan
yang lainnya menurut pola-pola yang mantap).


0 to ritarianisme • a rigid, hierarchial view about human relation,
a tendency to view reality in simple, black or
5.58 PENGANTAR SOSIOLOGI e

white terms, ignoring its many shades of gray


( cara pandang terhadap hubungan manusia
yang sifatnya kaku dan hirarkhis,
kecenderungan untuk melihat realitas secara
sederhana, yaitu hitam atau putih, dengan
mengabaikan banyaknya corak abu-abu).

Out-group •
• kelompok yang man a kita tidak
mengidentifikasi diri kita dan tidak merasa
rnerniliki kelompok tersebut.


Permanent group • kelompok yang terbentuk untuk jangka waktu
yang lama sehingga sifatnya permanen.

Prasangka •
• prasangka Primary group adalah kelompok
yang "characterized by intimate face to face
association and cooperation (kelompok yang
mempunyai karakteristik adanya hubungan
intim dan kerja sama yang sifatnya tatap muka.

Ras •
• a category of persons believed, by themselves
or others, to share a common ancestry
(kategori dari kepercayaan orang oleh diri
mereka sendiri atau orang lain, untuk berbagi
(share) nenek moyang yang sama).

Ras is me •
• a negative, hostile attitude toward members of
a minority groups" (sikap negatif dan
bermusuhan terhadap anggota-anggota
kelompok minoritas).

Stereotype •
• a simple, rigid, and after negative image held
about the members of a group without regard
for the facts (citra yang sifatnya sederhana,
kaku, dan negatif yang dikenakan pada
anggota-anggota suatu kelompok sosial tanpa
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL S 5.59

melihat pada fakta yang sebenarnya.


Temporary group • kelompok yang dibentuk bagi tujuan
kepentingan jangka pendek yang sifatnya
tunggal.


Tradisionalisme • a wish to preserve tradition and resist change"
(harapan untuk memelihara tradisi dan
menentang perubahan)
5.60 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Daftar Pustaka

Goode, Erich. (1988). Sociology. Second edition. New Jersey: Prentice Hall,
Inc. Englewood Clifft.

Koentjaraningrat. (1990). Pengantar Ilmu Antropologi. Cetakan kedelapan.


Jakarta: Rineka Cipta.

Kornblum, William and Carolyn D. Smith. (2000). Sociology in A Changing


World. Fifth edition. Orlando: Harcourt College Publishers.

Landis, R. Landis. (1986). Sociology, Concept and Characteristics. Sixth


edition. California: Wadswoorth Publishing Company.

Soekanto, Soerjono. (1982). Teori Sosiologi tentang Pribadi dan


Masyarakat. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Sunarto, Kamanto. (1985). Pengantar Sosiologi, Sebuah Bunga Rampai.


Jakarta: Yayasan Obor.

Wahid, Abdurrahman. (1985). Pesantren Sebagai Subkultur, dalam


Pesantren dan Pembangunan. M. Dawam Rahardjo (ed). Jakarta:
Cetakan ketiga. LP3ES.

Zanden, James W. Vander. (1993). Sociology. The Core. Third edition. New
York: Mc. Graw-Hill Inc.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 6

Perilaku Sosial dan Kontrol Sosial


Dra. Parwitaningsih, M.Si.

PENDAHULUAN

(1 audara mahasiswa, dalam kehidupan sehari-hari Anda akan selalu


e.l berhadapan dengan sejumlah tata aturan misalnya aturan akademik dari
Universitas Terbuka, tata cara makan yang baik, aturan berkendara di jalan
raya, aturan dalam keluarga di rumah dan lain sebagainya. Melalui interaksi
akan terlihat suatu pola perilaku yang bersifat mengikat Anda di dalam suatu
kelompok sosial yang besar. Jadi dalam hidup bermasyarakat, Anda harus
menyatu dan menyesuaikan perilaku dengan perilaku orang lain. Apapun
yang Anda inginkan seperti makanan, pakaian, pekerjaan, pendidikan
ataupun hanya sekedar pertemanan , Anda harus memperolehnya dengan cara
bekerja dengan dan melalui orang lain. Artinya Anda harus berperilaku
sesuai dengan tata aturan yang telah ditetapkan oleh masyarakat, kondisi
tersebut dalam sosiologi dikenal dengan konsep konformitas.
Di sisi lain di semua masyarakat pasti ada perilaku individu yang
berjalan di luar jalur dari norma yang telah ditetapkan. Norma hanya
menyatakan kepada individu apa yang harus dan yang tidak boleh dikerjakan,
tetapi norma tidak menjelaskan apa yang sebenarnya dilakukan oleh manusia.
Sehingga perilaku yang kita anggap benar sering kali bertentangan dengan
perilaku yang diterima oleh masyarakat. Jelasnya bahwa kehidupan sosial
ditandai tidak hanya dengan adanya kepatuhan atau konformitas tetapi juga
ditandai dengan adanya penyimpangan. Perilaku menyimpang adalah
perilaku yang dianggap oleh sebagian besar orang sebagai sesuatu yang
berada di luar batas toleransi.
Apabila orang-orang dengan perilaku menyimpang tersebut dibiarkan
saja terus berlangsung maka keberlangsungan suatu kelompok , organisasi
bahkan masyarakat akan terancam. Dengan penerapan teknik-teknik kontrol
sosial serta difungsikannya secara maksimal baik itu kontrol sosial internal
6.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

maupun eksternal maka individu dapat berperilaku sesuai dengan norma dan
nilai yang berlaku di masyarakat.
Kontrol sosial mengacu pada cara-cara yang sistematis dan sudah terpola
di mana perilaku individu dipandu dan dikendalikan sehingga individu akan
berperilaku sesuai dengan cara yang diinginkan dan yang diharapkan oleh
masyarakat. Alat yang penting dalam kontrol sosial adalah sosialisasi di
mana melalui sosialisasi individu akan belajar nilai dan norma dari kelompok
mereka.
Berkaitan dengan penjelasan di atas maka di dalam modul 6 ini,
pembahasan akan meliputi materi tentang perilaku menyimpang yang akan
dijelaskan dalam kegiatan belajar 1, materi perilaku kolektif yang akan
dijelaskan dalam kegiatan belajar 2 dan bahasan tentang kontrol sosial akan
dijelaskan dalam kegiatan belajar 3. Setelah mempelajari materi ini, secara
umum mahasiswa diharapkan mampu menjelaskan tentang fenomena
perilaku menyimpang , perilaku kolektif dan kontrol sosial yang terjadi di
masyarakat Sedangkan secara khusus mahasiswa diharapkan dapat:
1. menjelaskan pengertian perilaku menyimpang;
2. menjelaskan pengertian perilaku kolektif;
3. menjelaskan bentuk perilaku kolektif;
4. menjelaskan pengertian kontrol sosial;
5. menjelaskan bentuk kontrol sosial.

Selamat Belajar, Semoga Sukses!


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Perilaku Menyimpang

audara mahasiswa, dalam kegiatan belajar 1 , Anda akan mempelajari


S beberapa materi yang berkaitan dengan perilaku menyimpang. Materi
tersebut meliputi tentang konsekuensi perilaku menyimpang, teori tentang
perilaku menyimpang, penyimpangan primer dan sekunder serta relativitas
perilaku menyimpang. Materi dalam kegiatan belajar 1 ini harus Anda
pahami secara benar karena untuk mempelajari kegiatan belajar yang
berikutnya Anda harus benar-benar paham terlebih dahulu tentang materi dari
kegiatan belajar 1 ini, dengan demikian materi tentang perilaku menyimpang
merupakan dasar bagi Anda untuk mempelajari kegiatan belajar berikutnya.

A. PENGERTIAN PERILAKU MENYIMPANG

Saudara mahasiswa, jika kita ingin membahas tentang perilaku


menyimpang maka kita terlebih dahulu harus memahami bahwa individu
selalu diharapkan oleh masyarakat sekitamya untuk selalu berperilaku
konformis atau perilaku yang diharapkan oleh masyarakat untuk dilakonkan
oleh individu tersebut. Sehingga semua masyarakat akan selalu berupaya
untuk membentuk dan mengontrol semua perilaku dari individu-individu
yang terlibat dalam sistem masyarakat secara keseluruhan, melalui adanya
kepatuhan terhadap nilai dan norma yang telah ditetapkan . Ketika ada
perilaku individu yang tidak lagi mematuhi nilai dan norma yang telah
ditetapkan maka muncullah perilaku menyimpang .Studi tentang perilaku
menyimpang merupakan salah satu fokus dalam ilmu sosiologi karena
perilaku menyimpang tidak saja menghasilkan permasalahan sosial seperti
kejahatan tetapi juga dapat menyebabkan perubahan sosial di masyarakat.
Perilaku menyimpang pada umumnya adalah topik yang kontroversial di
mana banyak terjadi perdebatan tidak saja dalam menentukan mana perilaku
yang menyimpang dan yang tidak menyimpang, tetapi juga menentukan
mana perilaku yang perlu dihukum berat dan mana yang hukumannya ringan
saja. Kekuasaan untuk mendefinisikan apakah suatu perilaku itu sebagai legal
atau tidak legal adalah dimensi yang penting dalam perilaku menyimpang.
Masyarakat mempunyai kekuasaan untuk mendefinisikan apakah suatu
6.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

perilaku itu menyimpang dan menentukan hukuman tetapi gagal dalam


menjelaskan adanya perbedaan dalam pendefinisian penyimpangan dalam
masyarakat dengan budaya yang berbeda. Perilaku yang dianggap normal di
satu masyarakat mungkin akan dianggap menyimpang pada masyarakat yang
lain. J adi adanya perbedaan dalam nilai yang dianut adalah sumber dari
adanya perbedaan dalam pendefinisian tentang penyimpangan.
Kehadiran perilaku menyimpang bukan suatu perilaku yang hadir
begitu saja tanpa alasan yang jelas melainkan karena pada dasarnya ada
sebagian orang dalam masyarakat yang membutuhkannya. Perilaku
menyimpang sering kali dikaitkan dengan prostitusi, perjudian, penggunaan
narkoba dan lain-lain yang sebenamya dapat tidak muncul jika mereka tidak
memberikan pelayanan yang sebenarnya, secara diam-diam memang
dibutuhkan oleh masyarakat.

B. KONSEKUENSI SOSIAL PERILAKU MENYIMPANG

Sebagian besar dari kita berpikir bahwa perilaku menyimpang adalah


suatu perilaku yang buruk, karena perilaku tersebut dapat menimbulkan
masalah sosial. Pandangan tersebut diberikan lebih dikarenakan akibat
negatif yang ditimbulkan oleh perilaku menyimpang dan para ahli
menyebutnya dengan konsep disfungsi. Tetapi perilaku menyimpang juga
mempunyai konsekuensi positif bagi kehidupan sosial dan hal tersebut
disebut dengan fungsi, di mana banyak orang yang menyimpang dari norma
yang kemudian malah menciptakan kesempatan untuk mereka untuk diakui
identitas dan pekerjaan menyimpangnya.

1. Disfungsi PerilakuMenyimpang
Masyarakat dapat menerima perilaku menyimpang tanpa menimbulkan
konsekuensi negatif, meskipun demikian, perilaku menyimpang yang sudah
menyebar secara luas akan dapat mengancam suatu kehidupan sosial seperti
suatu organisasi. Organisasi terbentuk dari sekumpulan tindakan terorganisir
dari berbagai anggotanya, sehingga ketika ada beberapa individu yang gagal
untuk memainkan perannya seperti yang diharapkan oleh masyarakat maka
kelangsungan hidup dari organisasi tersebut dapat terancam. Misalnya ketika
dalam kondisi perang ada tentara yang tidak mematuhi perintah
komandannya dan melakukan desersi maka pasukan akan terancam dan dapat
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.5

dikalahkan oleh musuh. Hal ini berarti bahwa perilaku menyimpang tersebut
dapat mengganggu atau bahkan menghancurkan tatanan sosial.
Pelanggaran terhadap norma dapat mengganggu status quo, membuat
kehidupan sosial tidak menentu, menciptakan ketegangan dan sampai pada
mengakibatkan konflik. Seseorang yang suka berjudi dan mabuk-mabukan
dapat dijadikan contoh. Pendapatan yang berkurang karena si ayah
menggunakan gajinya untuk taruhan berjudi, menyebabkan si istrilah yang
harus bertanggung jawab atas kelangsungan hidup anak-anaknya. Anak-anak
menjadi malu untuk masuk sekolah karena sudah tiga bulan belum membayar
SPP. Akibatnya keluarga tersebut selalu dalam situasi yang tegang karena
suami dan istri selalu ribut menyalahkan satu sama lain, sehingga suasana
dalam keluarga itu tidaklah seperti yang diharapkan oleh anak-anaknya
malahan kondisi konflik yang selalu muncul dalam keluarga .
Perilaku menyimpang juga dapat memperkecil keinginan kita untuk
memainkan peranan yang memberikan kontribusi pada kehidupan sosial. Jika
ada beberapa individu yang memperoleh keuntungan dengan tanpa mematuhi
peraturan padahal ada individu lain yang harus berupaya keras untuk
mematuhi aturan malah tidak memperoleh keuntungan apapun maka yang
akan timbul adalah perasaan marah dan kecewa.

Coba Anda bayangkan apa reaksi Anda ketika kita mengetahui bahwa
beberapa mahasiswa ada yang memperoleh nilai A untuk UAS Pengantar
Sosiologi tapi berbuat curang dengan menyontek sehingga Anda yang
mengikuti UAS dengan cara belajar sebaik mungkin akan merasa
dicurangi. Hal int berarti bahwa perilaku menyimpang menghilangkan
keinginan orang lain untuk berperilaku konform, jika ada pelanggaran
terhadap norma tidak diberi ganjaran sebagaimana mestinya. Atau
karena banyak anggota masyarakat yang tidak mematuhi peraturan
yang telah ditegakkan maka keinginan untuk berperilaku konform
menjadi berkurang.

Selain itu kehidupan sosial mengajari kita untuk saling mempercayai


satu sama lain. Kita harus punya keyakinan bahwa orang lain akan
memainkan perannya sesuai dengan peraturan, dan demikian pula keyakinan
orang lain terhadap diri kita. Tetapi ketika orang lain tidak berperilaku sesuai
dengan apa yang kita yakini maka kita akan merasa bahwa usaha kita itu sia-
sia sehingga tidak jarang kita menjadi malas untuk berperilaku sesuai dengan
aturan. Artinya perilaku menyimpang dapat menghancurkan kepercayaan
6.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

masyarakat . Contoh yang mungkin sering Anda perhatikan di masyarakat


adalah tindak korupsi yang dilakukan oleh elit politik yang ternyata banyak
pelakunya tidak dikenakan tindakan hukum karena aparat penegak hukum
kalah dari sudut kekuasaan yang dimiliki oleh kalangan elit politik. Hal
tersebut menyebabkan sebagian masyarakat tidak lagi percaya terhadap
kemampuan aparat hukum untuk dapat menanggulangi tindak korupsi

2. Fungsi Perilaku Menyimpang


Menurut pandangan tradisional, perilaku menyimpang adalah sesuatu
yang menyakitkan, anti sosial dan merupakan penyakit masyarakat , tetapi
perlu Anda pahami bahwa perilaku menyimpang adalah bagian dari suatu
sistem sosial, karena perilaku menyimpang dianggap sebagai bukti dari
terjadinya disorganisasi sosial. Meskipun perilaku menyimpang dapat
menyebabkan terjadinya disorganisasi sosial, ternyata perilaku menyimpang
juga mempunyai fungsi yang positif yaitu:

a. Menghasilkan konformitas
Menurut Edward Sogorin satu metode yang efektif untuk membuat
sebagian besar orang untuk tetap berada pada jalur yang benar adalah
melempar beberapa orang yang menyimpang keluar dari jalur. Sehingga hal
tersebut membuat orang-orang di dalam jalur akan tunduk pada suatu
kepatuhan tetapi pada saat yang sama mereka dalam kondisi yang eksklusif
(Zanden; 1993; 134) Dengan berperilaku yang bermusuhan dengan mereka
yang telah berperilaku menyimpang maka pihak penguasa dapat memaksakan
ide-ide pada mereka yang sudah berperilaku konform yang nantinya akan
menimbulkan kepatuhan dan loyalitas yang tinggi pada ideologi.

b. Memperkuat ikatan kelompok


Dengan mengarahkan perhatian pada adanya perilaku menyimpang maka
suatu kelompok akan dapat lebih memperkuat ikatan kelornpoknya. Adanya
musuh bersama atau ketika kelompok merasa kehidupannya terancam dapat
memunculkan perasaan kebersamaan dan memperkuat solidaritas kelompok .

c. Menyebabkan perubahan
Terjadinya perilaku menyimpang memberikan suatu pernyataan bahwa
ada bagian dari sistem yang tidak berfungsi secara benar. Misalnya tingginya
angka kejahatan dapat disebabkan pengangguran yang semakin meningkat ,
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.7

maka pemerintah seharusnya dapat membuka peluang untuk munculnya


lapangan kerja. Perilaku menyimpang juga menawarkan suatu jalan alternatif
terhadap suatu masalah, di mana diperlukannya suatu tindakan untuk
mengganti norma lama dengan yang baru. Tokoh gerakan HAM Amerika
Serikat yaitu Martin Luther King beserta pengikutnya melakukan
pelanggaran untuk tidak mematuhi peraturan tentang hukum segregasi yaitu
berdasarkan warna kulit. Akibat adanya gerakan hak-hak sipil di Amerika
membuat digantinya hukum yang dulunya berdasarkan warna kulit dengan
hukum persamaan hak. (Zanden;l993; 135).

Anggapan yang ada di masyarakat pada umumnya adalah bahwa


suatu perilaku menyimpang itu adalah sesuatu yang selalu bersifat
buruk. Sekarang Anda sebagai seorang akademisi harus dapat
menjelaskan pada masyarakat bahwa perilaku menyimpang itu
sebenamya mempunyai sifat fungsional dan disfungsional. J adi Anda
coba cari suatu perilaku menyimpang lalu jelaskan dengan memakai
kata-kata Anda sendiri fungsi dan disfungsi dari perilaku menyimpang
tersebut.

Fungsi perilaku menyimpang: Disf ungsi perilaku menyimpang :

Disfungsi dari perilaku menyimpang antara lain adalah


mengancam kehidupan sosial, mengganggu status quo, memperkecil
keinginan untuk berperan konformis serta menimbulkan rasa tidak
percaya. Sedangkan fungsi dari perilaku menyimpang antara lain
menghasilkan konformitas, memperkuat ikatan kelompok serta
menyebabkan perubahan.
Selamat bekerja !

Apapun konsekuensi sosial suatu perilaku menyimpang apakah


difungsional maupun fungsional, perilaku menyimpang bukanlah sesuatu
yang mempunyai makna baik atau buruk. Tetapi lebih mengarah pada
konsekuensi dari terjadinya perilaku menyimpang, ada yang mengarah pada
stabilitas, pemeliharaan dan kelancaran sistem tetapi ada pula yang mengarah
terjadinya disorganisasi sosial . Apapun kasusnya perilaku menyimpang
adalah sesuatu yang tidak dapat terhindarkan kejadiannya di dalam
masyarakat.
6.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

C. TEORI TENTANG PERILAKU MENYIMPANG

1. Penjelasan Piologis
Sering kali kita berhadapan dengan kelompok dalam masyarakat yang
berpendapat bahwa seseorang yang mempunyai perilaku menyimpang maka
keturunannya akan menyimpang pula. Misalnya ada seorang penjahat, maka
anaknya pun akan jadi penjahat pula atau jika seorang wanita menjadi
pekerja seks komersial dan mempunyai anak perempuan yang tumbuh dalam
lingkungan yang orang-orangnya bekerja sebagai pekerja seks komersial
maka dipastikan bahwa anak itu nantinya akan menjadi pekerja seks
komersial pula. Pendapat tersebut secara teoritis mungkin cocok dengan
penjelasan biologis dalam menjelaskan perilaku menyirnpang, di mana
perilaku menyimpang dapat dihubungkan dengan faktor-faktor biologis
seperti bentuk tubuh dan pola sel-sel dalam tubuh. Menurut Cesare
Lombroso, perilaku menyimpang tersebut diwariskan, pernyataan tersebut
muncul setelah ia melakukan perbandingan bentuk tubuh antara narapidana
dan yang bukan narapidana dengan bentuk tubuh manusia pada jaman
primitif. Temyata secara fisik tubuh narapidana serupa dengan tubuh orang
primitif daripada dengan tubuh bukan narapidana. Lombroso berkesimpulan
bahwa tipe penjahat adalah orang-orang yang memiliki ukuran rahang dan
tulang pipi yang panjang, kelainan mata yang khas, tangan-tangan yang
terlalu panjang, jari-jari tangan dan kaki yang besar serta susunan gigi yang
abnormal. Kemudian Goring, murid dari Lombroso, melanjutkan
penelitiannya pada narapidana dan mendapatkan bahwa tidak ada perbedaan
fisik yang berarti antara para penjahat dengan penduduk biasa lainnya.
(Eshleman; 1985; 170.)
Penelitian lain dari William Sheldon tahun 1940-an membagi tubuh
dalam tiga tipe, yaitu endomorph (tipe bulat dan lembek), mesomorph (tipe
berotot dan atletis) dan ectomorph (tipe kurus, lemah dan penuh tulang).
Hasil risetnya menyimpulkan bahwa mesomorph adalah tipe bagi orang jahat
karena mereka bersifat hanya menuruti kehendak hati dan sering gelisah.
Sedangkan endomorph adalah tipe orang yang mudah tersinggung dan suka
menyendiri. Dengan menggunakan tipologi dari Shelder, Eloanor dan
Sheldon Gluech tahun 1956 melakukan penelitian dengan membandingkan
500 anak nakal dengan 500 anak yang tidak nakal, ditemukan bahwa
sebagian besar anak nakal tersebut bertipe mesomorph.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.9

Pandangan biologis yang lebih modern dikembangkan oleh Richard J.


Hernstein dan James Q.Wilson, penelitian mereka menyimpulkan bahwa
biologi dan lingkungan sosial sama-sama memainkan peran penting dalam
menghasilkan seseorang dengan perilaku menyimpang atau lebih spesifik
lagi melahirkan seorang penjahat. Penelitian dari Departeman Kehakiman di
Amerika Serikat melaporkan bahwa lebih dari 1/3 narapidana dewasa paling
sedikit salah satu dari orang tua mereka adalah penjahat. Menurut Hernstein
apapun yang menentukan sifat kriminal ditransmisikan baik secara biologis
maupun lingkungan, jadi anak-anak yang dibesarkan dalam lingkungan
keluarga penjahat akan memperoleh terpaan dua kali lebih banyak, dibanding
anak-anak yang dibesarkan dalam lingkungan keluarga baik-baik
(Kornblum; 2000; 202).

2. Penjelasan Psikologis
Penjelasan secara psikologi memfokuskan pada karakteristik individu di
mana kecenderungan untuk menyimpang bukanlah sesuatu yang diwariskan
secara biologis melainkan merupakan hasil dari sosialisasi sejak awal. Teori
belajar sosial atau social learning theory melalui tokohnya Bandura,
menyatakan bahwa ketika individu melihat orang yang mereka kagumi
sedang beraksi atau berperilaku yang dikatakan oleh masyarakat sebagai
menyimpang maka individu tersebut akan mempolakan perilaku mereka
sendiri seperti orang tersebut (Persell;1987;159). Artinya bahwa belajar
menjadi kriminal adalah sama dengan belajar menjadi dokter, pengacara
ataupun menjadi guru. Melalui cara berinteraksi dengan seseorang yang
menyimpang, individu secara perlahan akan belajar nilai-nilai, sikap dan
keterarnpilan yang diperlukan untuk berperilaku. Jika seseorang tidak
mempunyai interaksi dengan orang yang menyimpang maka akan kecil
kemungkinannya mereka akan belajar perilaku yang menyimpang atau nilai-
nilai yang menjadikan mereka menyimpang. Jadi dengan siapa seseorang itu
berhubungan serta berinteraksi akan rnempunyai peranan penting dalarn
menentukan siapa yang akan menjadi kriminal dan siapa yang tidak.
lde-ide dari Sigmund Freud memiliki pengaruh yang besar dalam
mencari penjelasan tentang perilaku menyimpang. Penelitian yang dilakukan
rnenekankan bahwa bagairnana pengalaman rnasa kecil dan rasa bersalah
dapat berpengaruh pada kepribadian seseorang. Menurut Sigmund
Freud, diri dibagi menjadi tiga, yaitu id, ego dan superego. Id mewakili
bagian diri yang bersifat tidak sadar, naluriah dan impulsif (rnudah
6.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

terpengaruh oleh kehendak hati). Ego rnewakili bagian diri yang bersifat
sadar dan rasional, ego disebut pula sebagai penjaga pintu karena ia rnenjaga
interaksi antara id dan superego. Sedangkan superego merupakan bagian diri
yang telah menyerap nilai-nilai kultural dan berfungsi sebagai suara hati
(Cohen; 1992 ; 223). Dalarn hal ini konsep id rnerupakan konsep penting
dalam munculnya perilaku menyimpang, karena di dalam id memori
disimpan dan ditekan agar tidak muncul, maka psikologi menganggap bahwa
rnemori tersebut meskipun telah ditekan akan mencari cara atau jalan untuk
dapat keluar dan kehadirannya diketahui seperti mimpi atau keterlepasan
bicara. Jadi individu menjadi penjahat karena superegonya tidak mampu
mengembangkan kekuatan untuk berhadapan dengan kekuatan anti sosial.
Ilustrasi berikut ini mungkin dapat memperjelas pernyataan di atas. Jika
ada seseorang yang lapar dan membutuhkan makan maka id-nya akan
memerintahkan agar kebutuhan itu segera terpenuhi tanpa menjelaskan cara-
cara yang dipakai untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Tetapi jika
superegonya lemah dan tidak mampu mengendalikan id-nya dalam arti tidak
rnemberikan cara-cara yang dipakai yang sesuai dengan norma di
masyarakat, maka ada kemungkinan besar orang tersebut akan langsung
masuk ke warung dan langsung mengambil makanan tanpa perlu membayar.
Dalam hal ini ego tidak mernperingatkan dan superego tidak memberikan
isyarat bahwa perbuatan tersebut adalah perilaku yang tidak sesuai dengan
norma yang berkalu di masyarakat.

3. Penjelasan Sosiologis
Sekarang kita akan beralih pada pembahasan perilaku menyimpang dari
sudut sosiologi. Pada dasarnya ahli sosiologi mendefinisikan bahwa perilaku
menyimpang merupakan perilaku yang berlawanan dengan norma-norma
yang diterima secara umum. Sosiologi melihat bahwa perilaku menyimpang
adalah perilaku yang normal. Normal di sini diartikan dalam konteks bahwa
masing-masing individu adalah suatu pribadi yang unik sehingga masing-
masing mempunyai perbedaan. Maka dengan adanya perbedaan adalah
sesuatu yang diharapkan akan terjadi di semua masyarakat.
Faktor biologis dan psikologis memainkan peran penting dalam
perkembangan individu, tetapi ahli sosiologi menekankan bahwa perilaku
menyimpang seperti juga perilaku yang tidak menyimpang adalah sesuatu
yang dipelajari dan berkernbang melalui proses sosialisasi dan perilaku
menyirnpang adalah konsekuensi dari kondisi sosial. J adi apa yang ingin
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.11

dijelaskan oleh sosiologi adalah rnencoba untuk menjelaskan situasi dalam


masyarakat yang mempunyai kecenderungan untuk menimbulkan terjadinya
perilaku menyimpang.

a. Perspektif Struktural
Konsep dari Durkheim tentang anomie menjadi landasan dalam
perspektif ini. Anomi mengacu pada pada situsasi tanpa norma dan arah,
kondisi tersebut tercipta akibat tidak selarasnya harapan kultural dengan
kenyataan sosial. Menurut Durkheim selama proses perubahan sosial ,
masyarakat menjadi tidak yakin untuk dapat berperilaku sesuai dengan norma
yang lama (Cohen; 1992; 225). Norma yang lama menjadi tidak sesuai
dengan norma yang baru dan masih kurang diformulasikan untuk
menyediakan aturan-aturan untuk membimbing perilaku, Durkheim percaya
bahwa kondisi tersebut menyebabkan perilaku menyimpang dapat muncul.
Sedangkan Robert Merton menghubungan anomie dengan perilaku
menyimpang. Anomi muncul karena rasa frustasi dan kebingungan yang
dialami oleh individu dimana apa yang mereka inginkan tidak dapat
diperoleh melalui cara yang legal atau semestinya. Jika kesempatan untuk
mencapai tujuan tersebut tidak ada maka individu mencari alternatif lain dan
pada umumnya perilaku alternatif menimbulkan penyimpangan sosial
(Kornblum;2000;203). Contohnya memiliki uang adalah tujuan yang
disetujui secara kultural dan bekerja adalah cara yang telah ditetapkan dalam
mencapai tujuan tersebut dan bukan dengan cara mencuri. Tetapi jika
pencurian adalah bukan cara yang telah ditetapkan dalam mencapai tujuan
tersebut lalu mengapa mereka ada atau muncul? Menurut Merton hal itu
dikarenakan adanya kesenjangan antara tujuan yang ditetapkan secara
budaya dengan cara yang telah ditetapkan untuk mencapai tujuan tersebut
menyebabkan adanya anomi, akibatnya banyak orang yang cenderung untuk
rnernilih strategi menyimpang.
Akibat dari proses sosialisasi, individu akan belajar mengenai tujuan dan
kebudayaan serta mempelajari cara-cara yang selaras dengan kebudayaan
untuk tercapainya tujuan tersebut. Hal tersebut berarti bahwa kita
berperilaku konformis. Tetapi tidak semua orang dapat menerima tujuan yang
telah ditetapkan oleh budaya dan cara untuk mencapainya sehingga terjadilah
perilaku menyimpang. Merton mengidentifikasi lima cara adaptasi dari
individu dalam menghadapi situasi antara mencapai tujuan secara kultural
6.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

dan cara yang telah ditetapkan untuk mencapai tujuan tersebut, dan empat di
antaranya adalah perilaku menyimpang.

1) Konformitas
Muncul ketika orang menerima tujuan budaya dan cara-cara untuk
mencapai tujuan tersebut. Konformitas adalah satu-satunya perilaku
yang tidak menyimpang
2) Inovator
Terjadi ketika seseorang menerima tujuan yang telah ditetapkan tetapi
menolak cara-cara yang ditentukan untuk mencapai tujuan tersebut.
Misalnya mencuri , menjual narkoba atau menjadi pekerja seks
komersial merupakan cara altematif bagi sekelompok orang untuk
memperoleh uang.
3) Ritualisme
Ketika tujuan budaya telah ditinggalkan akan tetapi individu masih tetap
berpegangan pada cara-cara yang telah ditetapkan. Pegawai pemerintah
pada umumnya berpola seperti itu dengan teratur mengikuti segala
aturan yang ditetapkan tapi pada umumnya mereka buta akan apa yang
menjadi tujuan dari organisasi.
4) Retretisme
Muncul ketika individu menolak baik tujuan yang telah ditetapkan
maupun cara-cara untuk mencapai tujuan tersebut. Contoh: pemabuk,
pencandu narkoba dan lain-lain, mereka itu ada dalam masyarakat dan
bagian dari masyarakat tetapi mereka menjauhkan diri dari kehidupan
masyarakat yang normal.
5) Rebellion
Mereka ini adalah orang yang menolak sarana dan tujuan yang disahkan
oleh kebudayaan dan menggantikannya dengan yang baru. Misalnya :
munculnya sekte atau aliran baru dari suatu agama yang ingin membuat
struktur masyarakat baru yang sesuai dengan ajaran agama sekte mereka
dan menghilangkan struktur masyarakat yang lama.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.13

Tabel 6.1. Tipologi Merton tentang cara-cara adaptasi individu


dalam masyarakat

Cara adaptasi Tujuan Budaya Cara yana ditetapkan


1. konformitas Menerima Menerima
2. inovasi
3. ritualisme Menerima Menolak
4. retritisme Menolak Menerima
5. rebellion Menolak Menolak
Menolak dan menerima Menolak dan menerima

Saya yakin Anda pernah berhadapan dengan individu atau kelompok



masyarakat yang rnernpunyai cara-cara adaptasi tertentu dalam
masyarakat, maka sekarang coba Anda cari ilustrasi yang pernah Anda
temui di lingkungan Anda yang dapat menjelaskan masing-masing cara
adaptasi tersebut. Harap Anda ingat bahwa setiap tipologi mempunyai
tujuan budaya dan cara yang ditetapkan yang saling berbeda satu sama
lain . Setiap ilustrasi yang Anda berikan sebaiknya berbeda dengan yang
sudah ada di modul, apabila Anda mencari ilustrasi yang lain dari contoh
di modul berarti Anda sudah memahami dan mengerti tentang tipologi
dari Merton.

Konf ormitas
lnovasi
Ritualisme
Retritisme
Rebellion

Selamat bekerja !

b. Perspektif transmisi budaya


Salah satu ahli sosiologi dari Perancis, Gabriel Tarde menyatakan
bahwa penjahat seperti juga layaknya orang baik akan meniru perilaku gaya
hidup pelaku kriminal yang pernah mereka kenal ataupun penjahat yang
pernah mereka dengar tentang kejahatannya (Zanden;1993;139). Hal tersebut
menjelaskan bahwa perilaku menyimpang itu timbul karena terjadinya
transmisi budaya yang menyimpang dari satu individu ke individu lainnya
baik secara langsung maupun tidak langsung,
6.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Salah satu teori yang terdapat dalam perspektif transmisi budaya adalah
asosiasi differensial. Menurut tokohnya yaitu Edwin H. Sutherland
dinyatakan bahwa individu menjadi menyimpang karena mereka
berpartisipasi dalam suatu lingkungan di mana tehnik dan perilaku
menyimpang ditunjukkan secara jelas (Landis;1986;368). Misalnya seorang
selebritis pun dapat menjadi pemakai narkoba jika ia bergaul dalam
kelompok yang juga pemakai narkoba, sehingga ia dapat belajar bagaimana
memperoleh dan mempergunakan narkoba tersebut. Ketika semakin awal dan
semakin lama seseorang berinteraksi dengan kelompok yang mempunyai
kecenderungan perilaku menyimpang maka akan semakin besar pula
kemungkinan orang tersebut akan menyimpang.
Perilaku menyimpang tidak hanya dipelajari tetapi juga diajarkan,
sehingga teori asosiasi differensial memfokuskan pada apa yang dipelajari
individu dan dari siapa ia belajar. Menurut teori ini kelompok yang baik akan
menghasilkan anak yang baik tetapi sebaliknya kelompok yang buruk akan
membuat anak yang nakal (good companions make good boys; bad
companions make bad boys) (Zanden;1990;212). Jadi dilihat dari perspektif
ini tindakan aparat hukum yang memasukkan seseorang ke dalam penjara
menjadi tidak berguna atau sia-sia karena individu yang menyimpang
tersebut akan dikurung dan hidup bersama dengan penjahat yang sudah lebih
berpengalaman .
Penelitian yang dilakukan di Chicago, di mana selama kurun waktu
tahun 1920 sampai 1930, ahli sosiologi dari Universitas Chicago dikejutkan
dengan tingginya angka kenakalan remaja di daerah sekitar Chicago daripada
di daerah lainnya. Dijelaskan oleh Clifford Shaw dengan mengacu pada teori
Sutherland bahwa budaya perilaku menyimpang telah menjadi bagian dari
kehidupan pada remaja di lingkungan tersebut . Menurut Sutherland remaja
menjadi nakal karena mereka berinteraksi dengan kelompok di mana budaya
menyimpanglah yang berlaku. Tidak menjadi masalah jika remaja
menyimpang dari nilai-nilai yang lama karena cara untuk mencapai tujuan
tersebut tertutup, tetapi yang menjadi masalah adalah karena budaya peer
group yang membuat kejahatan sebagai cara yang diterima untuk
memperoleh tujuan yang diinginkan. (Komblum;2000;206)

c. Perspektif konflik
Perspektif transmisi budaya lebih menekankan bahwa individu-individu
yang masuk ke dalam subkultur yang berbeda akan mengalami perubahan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.15

perilaku karena mereka disosialisasi ke dalam tradisi budaya yang berbeda.


Menanggapi pemyataan tersebut perspektif konflik menyatakan bahwa
meskipun memang benar bahwa kelompok mempunyai nilai dan norma yang
berbeda tetapi masalahnya adalah kelompok mana yang mampu
menterjemahkan nilai-nilai tersebut ke dalam aturan-aturan yang berlaku di
masyarakat. Sedangkan ajaran Marxis sebagai bagian dari perspektif konflik
menekankan bahwa perilaku menyimpang timbul ketika individu yang
menjadi korban karena tekanan dari kapitalis terdorong untuk melakukan
tindakan tertentu sebagai perjuangan agar tetap dapat bertahan hidup.
Tindakan untuk bertahan hidup tersebut menyebabkan kelas penguasa
menganggap mereka sebagai kriminal (Zanden ;1993;141).
Terjadinya perilaku menyimpang menurut penganut ajaran Marxis pada
umumnya tergantung pada kemampuan anggota masyarakat yang lebih
berkuasa untuk memaksakan keinginan mereka pada pemerintah atau
penguasa untuk melindungi tindakan mereka dari sanksi hukum. J adi
kejahatan pencurian yang dilakukan oleh klas penguasa selalu cenderung
untuk tidak dapat disentuh oleh hukum. Definisi dari apa yang jahat dan siapa
yang harus dihukum umumnya lebih banyak difokuskan pada kaum miskin
dan klas pekerja.
Menurut Richard Quinney untuk memahami perilaku menyimpang
seperti kejahatan maka kita harus mengerti perkembangan ekonomi politik
masyarakat kapitalis, karena negara melayani kepentingan kelas kapitalis
maka kejahatan merupakan tindakan politik yang melekat dalam pengaturan
masyarakat kapitalis. Untuk mempertahankan diri terhadap kondisi internal
yang dapat menggerogoti kekuasaannya, Quiney berpendapat bahwa
sebenarnya masyarakat kapitalis itu melakukan kejahatan dalam dominasi,
dalam arti bahwa beberapa hukum dilanggar untuk mempertahankan
kekuasaanya. Misalnya untuk dapat memperoleh keuntungan dalam
melakukan suatu pembangunan suatu kantor instansi pemerintah maka
seorang oknum pejabat negara merubah harga atau biaya yang tertera pada
surat kontrak dengan cara menaikkan harga (mark-up). Sehingga ia telah
melanggar hukum yang ada namun ia tetap dapat memperoleh kontak kerja
terse but.

d. Perspektif labelling
Tidak semua orang yang berperilaku menyimpang adalah orang-orang
yang upayanya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara budaya
6.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

telah tertutup ataupun juga mereka yang terlibat dalam perjuangan kelas.
Misalnya banyak pecandu minuman keras dan pengguna narkoba tidak
dianggap berperilaku menyimpang, karena perilaku mereka terkadang
dianggap tidak serius atau juga karena tidak diketahui oleh orang lain. Jadi
pertanyaan kuncinya adalah bagaimana perilaku tersebut dipahami oleh orang
lain , hal tersebutlah yang ingin dijelaskan oleh perspektif labelling.
Perspektif ini melihat bahwa perilaku menyimpang merupakan produk
dari pemahaman yang dikeluarkan oleh suatu kelompok. Menjadi
menyimpang melibatkan proses labelling, ketika seseorang menjadi
menyimpang karena kelompok tertentu memberikan label atau cap bahwa
perilaku tertentu adalah menyimpang. J adi perspektif labelling berkaitan
terutama dengan bagaimana perilaku tertentu diberi label menyimpang dan
bagaimana pemberian label tersebut mempengaruhi seseorang.
Para penganut perspektif ini beranjak dari pemikiran interaksionisme
simbolik, karena seperti perilaku yang lain perilaku menyimpang adalah
hasil dari interaksi , interpretasi dan pemahaman seseorang terhadap
tindakannya dan tindakan orang lain. Sebagaimana yang dinyatakan oleh
Kitsuse (Smelser; 1981; 180) bentuk dari perilaku tidak membedakan
menyimpang atau tidak menyimpang, tetapi respons dari individu yang
berperilaku konform dan konvensional yang mengidentifikasikan dan
menginterpretasi perilaku itu sebagai menyimpang.
Jadi, dalam hal ini perilaku menyimpang adalah kondisi yang relatif,
artinya bukan suatu tipe perilaku tertentu melainkan dampak dari pernberian
suatu label yang tergantung dari interpretasi individu lainnya. Jika dua orang
melakukan tindakan yang sama, satu orang mungkin tindakannya dianggap
menyimpang dan yang lain mungkin tidak, kondisi tersebut tergantung pada
makna yang diberikan terhadap tindakan tersebut oleh kelompok sosial
mereka.

Tindakan seorang polisi yang menembak seorang pengedar narkoba


sampai mati bukanlah suatu perilaku menyimpang, tetapi jika seseorang
yang tidak berprofesi sebagai penegak hukum menembak seseorang
sampai meninggal maka tindakannya itu akan diberi label menyimpang.
Hal ini terlihat jelas bahwa tindakan polisi itu berkaitan dengan tugasnya
menjaga keamanan yang memperbolehkan dia untuk menembak
seseorang yang dicurigai telah melanggar hukum. Tetapi tindakan orang
yang bukan penegak hukum sudah melanggar hukum karena dia tidak
berhak untuk membawa senjata dan menggunakannya secara illegal.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.17

Apakah dampak dari pemberian cap? Seseorang yang mendapat cap


akan cenderung rnelihat diri rnereka sebagai rnenyirnpang yang kernudian
mengarahkan mereka untuk melanjutkan perilaku mereka yang disebut
dengan perilaku menyirnpang (Smelser; 1981; 180). Mereka yang
rnernpunyai cap rnenyirnpang rnungkin tidak lagi akan diperlakukan sebagai
orang yang pantas untuk dihorrnati, mereka rnungkin kehilangan
pekerjaannya, ditolak oleh ternan-temannya, dikirim ke lembaga
pernasyarakatan atau bahkan ke rurnah sakit jiwa. Respon-respon, seperti itu
dari lingkungan akan cenderung rnendorong si penyirnpang untuk sernakin
jauh melibatkan dirinya dalam aktivitas menyimpang. Misalnya seseorang
rnantan narapidana yang ingin rnernperbaiki hidupnya rnelarnar pekerjaan di
berbagai perusahaan. Tetapi karena latar belakangnya sebagai mantan
narapidana maka banyak perusahaan yang tidak mau menerima karena takut
ia melakukan kejahatan di perusahaan rnereka. Dengan kondisi seperti itu
malah akan mernbuat ia putus asa dan kernbali pada pekerjaan larnanya yang
tidak mempermasalahkan apakah ia seorang mantan narapidana atau bukan.

Berikut ini adalah fokus perrnasalahan dari rnasing-rnasing perspektif


dalam penjelasan sosiologis dalarn rnelihat perilaku menyirnpang.

Tabel 6.2 : Penjelasan Sosiologis dalam melihat perilaku menyimpang


Sumber
Perspektif Pokok Bahasan Asumsi Penyimpangan
Mengapa orang Masyarakat lndividu tidak dapat
Struktural melanggar norma sosial memunculkan meraih tujuan dengan
?. perilaku menyimpang cara yang telah
melalui ketegangan ditentukan
struktural

Transmisi Mengapa perilaku Perilaku menyimpang lndividu masuk ke


Budaya menyimpang lebih dipelajari dengan cara dalam subkultur dan
umum terjadi di yang sama seperti kultur yang berbeda.
beberapa kelompok saja mempelajari perilaku Mereka belajar sikap
?. lainnya dan mempraktekkannya
dalam hubungannya
denqan teman sebaya
Konflik Bagaimana struktur Tata aturan Pengaturan sosial yang
masyarakat yang menimbulkan melahirkan
menyebabkan beberapa perselisihan ketidakmerataan sosial
kelompok menjadi kepentingan antar dan kompetisi
diuntunakan dan kelomook besar
6.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Sumber
Perspektif Pokok Bahasan Asumsi Penyimpangan
kelompok lain merugi
dan mendapat cap
berperilaku menyimpang
?•
Labeling Bagaimana suatu Tidak ada tindakan lndividu yang dicap
perilaku dan masyarakat atau individu yang sebagai penyimpang
mendapat label mempunyai sifat memasuki karir sebagai
.
berperilaku menyimpang perilaku menyimpang penyirnpanq
?• . Perilaku sebenarnya
menyimpang adalah
masalah definisi
sosial
Sumber : Zanden; 1990; 219

D. PERILAKU MENYIMPANG PRIMER DAN SEKUNDER

Apakah setiap perilaku menyimpang mempunyai tingkat penyimpangan


berbeda-beda, dalam arti bahwa suatu perilaku menyimpang dapat
dikategorikan tingkat penyimpangannya lebih tinggi dari perilaku
menyimpang yang lainnya? Saudara mahasiswa, dalam memahami perilaku
menyimpang ada yang membedakannya dalam penyimpang primer dan
sekunder seperti yang dikemukakan oleh Edwin Lemert (Smelser; 1981; 179).
Penyimpangan primer melibatkan pelanggaran terhadap norma tetapi bersifat
sementara, individu yang terlibat dalam penyimpangan primer tidak merasa
dirinya menyimpang dan tidak dianggap oleh orang lain sebagai
penyimpangan. Sedangkan perilaku menyimpang sekunder melibatkan
kebiasaan pelanggaran terhadap norma oleh individu. Individu tersebut
mendefinisikan dirinya sebagai orang yang menyimpang dan akan cenderung
untuk mengulangi perilakunya tersebut. Penyimpangan sekunder menjadi
rutin terjadi sebagai dampak dari pemberian label pada terjadinya
penyimpangan berikutnya.
Menurut Lemert (Kamanto;2000;185) sebagai tanggapan terhadap
pemberian cap oleh orang lain maka pelaku penyimpangan primer kemudian
mendefinisikan dirinya sebagai penyimpangan dan mengulangi lagi tindakan
tersebut dan terjadilah penyimpangan sekunder. Selanjutnya mengarah pada
terjadinya gaya hidup menyimpang (deviant life style) yang dianut oleh
pelaku penyimpangan, yang kemudian menghasilkan karir menyimpang
(deviant carreer). Misalnya seorang mahasiswa membeli karya ilmiah yang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.19

dibuat oleh orang lain untuk diakui sebagai rniliknya dan diserahkan kepada
dosennya, tindakan mahasiswa tersebut dapat dianggap sebagai
penyimpangan primer. Tetapi ketika mahasiswa tersebut secara berulang-
ulang melakukan tindakan yang sama tersebut dengan tidak pernah membuat
karya ilmiah yang hasil tulisannya sendiri melainkan tulisan orang lain, maka
perilakunya tersebut dianggap menyimpang oleh ternan-temannya dan
dirinya sendiri, sehingga terbentuklah penyimpangan sekunder.

E. RELATIVITAS PERILAKU MENYIMPANG

Relativisme budaya berasumsi bahwa perilaku, ide dan suatu produk


dapat dimengerti dalam konteks budaya dan masyarakat di mana perilaku,
ide dan produk tersebut bagian dari sistem tersebut. Pandangan relativisme
melihat bahwa penyimpangan dapat diinterpertasi hanya dalam konteks sosio
kultural di mana penyimpangan tersebut terjadi. Misalnya membunuh bukan
suatu perilaku menyimpang bila terjadi dalam situasi perang, tetapi akan
menjadi perilaku menyimpang jika dilakukan oleh seorang anak terhadap
temannya di sekolah.
Menurut Kai Erikson suatu perilaku yang dapat menyebabkan seseorang
masuk penjara mungkin pada saat yang lain perilaku tersebut justru membuat
seseorang menjadi pahlawan (Kornblum; 2000;194). Artinya bahwa makna
suatu perilaku akan tergantung pada situasi di mana perilaku tersebut
diperankan serta sifat dari mereka yang menyaksikannya. Tokoh kulit hitam
Nelson Mandela dipenjara selama 30 tahun (dibebaskan tahun 1990) oleh
pemerintah Afrika Selatan karena perjuangannya dalam mernimpin gerakan
anti apartheid. Menurut orang kulit putih, Mandela dan pengikutnya adalah
kriminal atau mereka yang berperilaku menyimpang, tetapi orang kulit hitam
lebih menganggapnya sebagai pahlawan dan mereka mernuja-muja
sebagaimana orang Amerika menyanjung George Washington sebagai
pahlawan Amerika Serikat atau orang Indonesia yang mengidolakan
Sukarno. Ketika negara-negara lain mendesak pemerintah Afrika Selatan
untuk membebaskan Mandela maka perilaku anti apartheid itu tidak lagi
menjadi perilaku yang akan membuat seseorang masuk penjara atau sebagai
perilaku yang menyimpang, tetapi malahan sebagai perilaku yang
memperjuangkan hak asasi manusia dan mereka yang bergerak dalam bidang
ini ia akan disanjung bak pahlawan baru pulang dari perang.
6.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Bagaimana orang-orang yang menyimpang dapat tetap bertahan hidup,


meskipun mereka dianggap oleh masyarakat sebagai outsiders ?
Kenyataannya orang yang menyimpang sering membentuk komunitas
sendiri dengan norma dan nilai mereka sendiri yang secara sosiologis dikenal
dengan konsep subkultur perilaku menyimpang. Subkultur perilaku
menyimpang tersebut akan menjaga mereka tetap dalam suatu lingkungan
dalam berhubungan dengan orang yang "normal" di masyarakat. Mungkin
Anda sering kali melihat bahwa para pengemis, anak jalanan, penjahat
ataupun pemulung sebenarnya punya komunitas sendiri dengan sesama
pelaku menyirnpang lainnya di mana mereka bisa saling bebas berinteraksi,
tanpa harus takut ataupun canggung satu sama lain karena nilai dan norma
yang dianutpun akan cenderung sama, meskipun masyarakat akan melihat
bahwa komunitas mereka menyimpang.

Deviant subculture

Pelaku kriminal yang profesional - seperti pengedar narkoba klas


besar, pembunuh bayaran, lintah darat, penjudi- yang berpikir bahwa
kegiatan illegal mereka sebagai sumber mata pencaharian pada
umumnya menjadi bagian dari suatu organisasi kejahatan. Contoh yang
paling jelas adalah Organisasi Mafia di mana operasi kegiatan mereka
berkembang di Amerika Serikat melalui para migran dari Sicillia, Itali
pada akhir abad 19. Contoh lainnya adalah The Y akuza yang ada di
Jepang sebagai organisasi kejahatan mengkontrol berbagai bisnis illegal
dan mereka memilih tindak kejahatan sebagai upaya untuk memberi
disiplin pada anggotanya.
Banyak deviant subculture yang berkembang karena mereka
memberikan kesempatan untuk terlibat dalam perilaku yang dianggap
"menyenangkan"bagi sebagian orang, tetapi dianggap menyimpang oleh
sebagian besar masyarakat .

Subkultur perilaku menyimpang akan meliputi sistem nilai, perilaku,


sikap dan gaya hidup yang berlawanan dengan budaya yang dominan dalam
masyarakat di mana subkultur itu berada (Kornblum; 2000; 199). Anggota
subkultur merupakan bagian dari anggota masyarakat secara keseluruhan,
mereka juga mempunyai keluarga, teman di luar subkultur mereka sendiri.
Subkultur pengguna dan pemasok narkoba menyediakan cara-cara di mana
orang-orang yang terlibat dalam aktivitas perilaku menyimpang biasanya
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.21

mengembangkan bahasa dan norma mereka sendiri. Banyak kata-kata


tertentu yang hanya diketahui artinya oleh sesama anggota dalam subkultur
tersebut. Terry Williams mengadakan penelitian dalam lingkungan pengguna
dan pemasok narkoba di mana mereka menggunakan nama salah satu tokoh
yang diambil dari film Star Trek yaitu Scotty sebagai sebutan untuk narkoba
itu sendiri (Kornblum; 2000;199)
Ada beberapa perilaku menyimpang yang jika dilihat dari sudut sejarah
merupakan suatu perilaku malah merupakan bagian dari tradisi suatu
masyarakat, yang kemudian beralih makna dari perilaku dalam suatu ritual
menjadi suatu gaya hidup yang dianggap menyimpang dan penggunaan tato
misalnya dapat dikategorikan ke dalamnya (Kornblum; 2000; 200-201). Tato
merupakan tradisi kebanggaan yang digunakan oleh masyarakat dari suku
Maori yang kemudian di adaptasi oleh pelaut dari Eropa dan Amerika pada
abad 18 yang berlayar di kepulauan Pasifik tersebut sebagai simbol dari
perjalanan mereka yang mengesankan. Kemudian penjahat serta pekerja seks
komersial di Eropa menggunakan tato sebagai cara mengungkapkan
kesetiaan mereka pada pekerjaannya. Para narapidana dengan menggunakan
pena dan harus menahan sakit mereka menorehkan tato di tangan sebagai
simbol perlawanan terhadap petugas dan institusi penjara. Sampai dengan
abad 21 sekarang tato telah menjadi suatu simbol keterikatan seseorang
terhadap subkultur tertentu dan dalam dunia fashion tato menjadi sesuatu
yang trend di antara para anak muda meskipun mereka tidak terikat pada
subkultur manapun juga.
Suatu tindakan yang dinyatakan tidak menyimpang dalam satu situasi
tidak berarti bahwa tidak menyimpang pula di tempat lain. Jadi
penyimpangan tidak hanya terdiri dari serangkaian tindakan saja tetapi juga
respons kelompok, definisi dan makna yang melekat pada perilaku tersebut,
sehingga definisi penyimpangan dapat bervariasi tergantung situasi. Hal-hal
yang mempengaruhi pada pendefinisian perilaku menyimpang yang berbeda
berkaitan dengan waktu, tempat, situasi dan status sosial
(Smelser;1981 ;165)

1. Waktu
Dalam kurun waktu tertentu suatu perilaku dapat dinyatakan
menyimpang tetapi pada waktu yang lain dianggap tidak menyimpang.
Misalnya orang yang membawa senjata dengan tanpa seragam tentara dan
berjalan-jalan di kota pada waktu perang kemerdekaan Indonesia dianggap
6.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

sudah biasa karena mereka bagian dari para pejuang, tetapi jika sekarang
waktunya (tahun 2004) Indonesia sudah bukan dalam keadaan perang,
sehingga jika ada orang sipil yang membawa senjata maka dianggap sesuatu
yang aneh atau bahkan dianggap penjahat.

2. Tempat
Perilaku dilihat sebagai menyimpang di suatu masyarakat tetapi
dianggap tidak menyimpang di masyarakat lain dengan budaya yang
berbeda. Misalnya masyarakat dengan budaya poligami mempunyai istri
lebih dari satu dianggap hal yang biasa, tetapi di negara barat mempunyai
istri lebih dari satu dianggap tindakan yang tidak biasa dilakukan oleh orang
pada umumnya.

3. Situasi
Meskipun berada dalam periode waktu dan daerah yang sama, suatu
perilaku dapat diyakini menyimpang atau tidak menyimpang, tergantung
situasinya. Misalnya pentas drama yang terkenal di Jepang yaitu "Kabuki"
para pemainnya adalah laki-laki semuanya maka mereka harus berdandan
seperti perempuan jika hendak memerankan peran perempuan., hal tersebut
dianggap sesuatu yang normal. Tetapi jika ada laki-laki yang berdandan
seperti perempuan di jalanan umum dianggap perilaku menyimpang.

4. Status Sosial
Status sosial berkaitan dengan posisi dalam masyarakat yang dimiliki
oleh seseorang. Status adalah sesuatu yang sudah jadi siap dipakai seperti
layaknya baju. Status terbagi atas ascribed dan achieve status. Ascribed
status merupakan status yang melekat pada diri individu tanpa individu
tersebut harus berusaha mendapatkannya, misalnya latar belakang suku atau
agama. Sedangkan achieve status merupakan status yang dimiliki individu
karena individu tersebut melakukan suatu usaha untuk mendapatkannya,
misalnya status sebagai istri atau suami yang diperoleh karena individu telah
menikah, status sebagai mahasiswa karena individu sekolah di perguruan
tinggi, ataupun juga berstatus sebagai pegawai negeri karena bekerja di
instansi pemerintah.
Berkaitan dengan perilaku menyimpang maka ada pekerjaan yang
didasarkan pada jenis kelamin seperti tukang becak yang pada umumnya
selalu dilakukan oleh laki-laki sedangkan buruh linting rokok adalah
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.23

perempuan. Sehingga jika ada tukang becak yang perempuan maka akan
dianggap aneh dan tidak biasa, meskipun tidak menutup kemungkinan bahwa
memang ada tukang becak yang perempuan.

Coba Anda cari beberapa contoh perilaku yang dianggap menyimpang di


daerah Anda tetapi tidak dianggap menyimpang di daerah lain serta
jelaskan mengapa terjadi persepsi tersebut ! lngat adanya perbedaan
persepsi tentang menyimpang tidaknya suatu perilaku berkaitan dengan
waktu, tempat, situasi dan status sosial

Selamat bekerja

LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Dengan memakai masing-masing perspektif yang ada dalam penjelasan


secara sosiologi tentang perilaku menyimpang , gunakanlah untuk
menjelaskan fenomena tindak korupsi sebagai perilaku menyimpang
yang dilakukan oleh anggota masyarakat !
2) Dari sudut relativitas perilaku menyimpang dan fungsi perilaku
menyimpang, jelaskanlah tindak korupsi sebagai salah satu bentuk
perilaku menyimpang !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Setiap perspektif mempunyai asumsinya masing-masing dalam melihat


perilaku menyimpang , sehingga tindak korupsi sebagai perilaku
menyimpang dapat dijelaskan dari sudut pandang yang berbeda-beda.
Coba Anda lihat kembali uraian dalam tabel 6.2 tentang pendapat
berbagai perspektif sosiologi dalam melihat perilaku menyimpang !
2) Relativitas perilaku menyimpang berkaitan dengan pemahaman suatu
perilaku akan berkaitan dengan waktu, tempat, situasi dan status sosial
dari masyarakat di mana perilaku tersebut berlangsung. Sedangkan
fungsi dari perilaku menyimpang mengarah pada munculnya
6.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

konformitas, memperkuat ikatan kelompok dan menyebabkan adanya


perubahan !

Penyimpangan dapat diartikan sebagai perilaku yang tidak berhasil


menyesuaikan dengan norma-norma di masyarakat, artinya
penyimpangan tersebut terjadi jika seseorang tidak mematuhi patokan
norma yang sudah ada. Disfungsi dari perilaku menyimpang dapat
menyebabkan terancamnya kehidupan sosial, karena tatanan sistem
yang sudah ada dapat tidak berjalan sebagaimana mestinya karena ada
individu yang tidak dapat menjalankan tugasnya dalam sistem
masyarakat . Selain itu perilaku menyimpang mempunyai fungsi antara
lain menghasilkan perilaku yang konform pada sebagian besar
masyarakat agar tetap berjalan di jalur yang sudah ditentukan,
memperkuat ikatan kelompok dan perilaku menyimpang dapat
menyebabkan perubahan sosial agar sistem berjalan secara benar.
Secara teoritis perilaku menyimpang dapat dijelaskan melalui
penjelasan biologis, psikologis dan sosiologis. Secara sosiologis perilaku
menyimpang dianalisis dari perspektif struktural, transmisi budaya,
konflik dan perspektif labelling di mana setiap perspektif mempunyai
fokus permasalahannya masing-masing dalam melihat perilaku
.
meny1mpang .
Sering kali suatu perilaku dianggap menyimpang di suatu
masyarakat tetapi tidak menyimpang di masyarakat lainnya. Hal tersebut
berkaitan dengan relativitas perilaku menyimpang di mana pandangan
relativisme melihat bahwa penyimpangan dapat di interpretasi hanya
dalam konteks sosio kultural di mana penyimpangan tersebut terjadi.
Relativisme tersebut berkaitan dengan waktu, tempat, situasi dan status
sosial.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Fungsi dari perilaku menyimpang adalah sebagai berikut, kecuali ....


A. menghasilkan konformitas
B. memperkuat ikatan kelompok
C. menyebabkan perubahan
D. menimbulkan konflik
• I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 6 6. 2 5

2) Tokoh yang menjelaskan perilaku menyimpang dari sudut penjelasan


biologis adalah ....
A. Cesare Lombroso
B. Sigmund Freud
C. Robert Merton
D. Emile Durkheim

3) Perspektif dalam penjelasan sosiologi yang mengemukakan adanya lima


cara adaptasi individu masyarakat , adalah perspektif ....
A. Struktural
B. Labelling
C. Konflik
D. Transmisi budaya

4) Individu dalam menolak sarana dan tujuan yang disahkan oleh budaya
dan cenderung akan menggantinya dengan yang baru dalam tipologi
menurut Merton termasuk dalam adaptasi ....
A. inovator
B. ritualisme
C. rebelion
D. retritisme

5) Ketika seseorang tidak mau melaksanakan tujuan yang telah ditetapkan


tapi masih tetap berpegangan pada cara-cara yang telah ditetapkan, maka
orang terse but masuk dalam kategori ....
A. inovator
B. ritualisme
C. retritisme
D. rebelion

6) Teori yang menyatakan bahwa seseorang menjadi menyimpang karena ia


berpartisipasi dalam lingkungan di mana perilaku menyimpang menjadi
sesuatu yang mudah dipelajari , adalah teori ....
A. asosiasi diferensial
B. labeling
C. transmisi budaya
D. struktural
6.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

7) Suatu ide atau produk tertentu hanya dimengerti dalam kaitan budaya
dan masyarakat di mana perilaku, ide atau produk tersebut sebagai
bagian dari sistem masyarakat tersebut . Hal tersebut merupakan asumsi
dari ....
A. relativisme budaya
B. transmisi budaya
C. labeling
D. struktural

No 8 -1 0 Pilihlah: A .. j ika 1 dan 2 benar


B. jika 1 dan 3 benar
C. jika 2 dan 3 benar
D. jika 1, 2 dan 3 benar semua

8) Perilaku menyimpang dapat bersifat disfungsional jika ...


1. mengganggu status quo
2. menciptakan ketegangan
3. membuat orang tidak percaya orang lain

9) Perspektif yang menjelaskan perilaku menyimpang secara sosiologis


antara lain
1. struktural
2. transmisi budaya
3. belajar sosial

10) Edwin Lemert membedakan perilaku menyimpang dalam bentuk ....


1. penyimpangan primer
2. penyimpangan sekunder
3. penyimpangan tersier

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------xl00%
Jumlah Soal
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.27

Arti tingkat penguasaan: 90 - lOOo/o = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

KEGIATAN BELAJAR 2

Peri laku Kolektif

(1 audara mahasiswa, setelah Anda mempelajari materi tentang perilaku


e) menyimpang dalam kegiatan belajar 1 dan juga Anda telah mengerjakan
tugas, latihan serta tes formatif yang ada, maka sekarang pembahasan akan
berlanjut pada materi tentang perilaku kolektif. Materi ini merupakan
kelanjutan dari materi yang ada pada kegiatan belajar 1. Dalam kegiatan
belajar 2 ini akan dibahas tentang pengertian perilaku kolektif, teori perilaku
kolektif , yang kemudian dilanjutkan pada materi tentang bentuk perilaku
kolektif. Setelah Anda mempelajari materi perilaku kolektif dalam kegiatan
belajar 2 ini diharapkan Anda akan memperoleh pemahaman yang
menyeluruh tentang materi perilaku sosial, sehingga akan memudahkan Anda
untuk mempelajari tentang materi kontrol sosial, yang akan dibahas dalam
kegiatan belajar 3, karena fenomena perilaku menyimpang maupun perilaku
kolektif akan sangat berkaitan dengan efektif tidaknya kontrol sosial yang
terj adi di masyarakat

A. PENGERTIAN PERILAKU KOLEKTIF

Apakah makna dari perilaku kolektif? Saudara mahasiswa, sebagian


besar kehidupan sosial mengikuti pola peraturan dan norma yang telah
ditetapkan oleh masyarakat dan orang-orang pada umumnya mempunyai
kegiatan harian yang secara rutin mereka lakukan dan cenderung untuk
berperilaku konform terhadap harapan peran dari masyarakat. Dalam cara
yang sama pula organisasi sosial seperti sekolah, pemerintahan maupun
pabrik merupakan instititusi yang cenderung untuk stabil dan relatif dalam
kondisi statis. Meskipun demikian ada pula dimensi lain dari kehidupan
sosial dimana ada kegiatan atau perilaku dari anggota masyarakat yang
timbul secara spontan serta cenderung tidak stabil. Kategori ini meliputi
tindakan kolektif seperti kerusuhan, gerakan sosial, demonstrasi dan lain-lain.
Tindakan-tindakan tersebut sebenamya mengikuti pula pola norma tertentu
dimana norma itu hanya berlaku pada saat tertentu dan cenderung tidak sama
dengan norma yang sudah lama berlaku di masyarakat dan oleh para ahli
sosiologi tindakan tersebut dikategorikan dalam suatu perilaku kolektif.
Mungkin Anda jadi berpikir apa bedanya dengan perilaku menyimpang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.29

sebab perilaku menyimpang juga tidak mengikuti aturan norma yang sudah
ada? Untuk memudahkan pemahaman Anda, istilah perilaku kolektif
didalamnya mengandung makna adanya penyimpangan perilaku tetapi
perilaku menyimpang yang dilakukan oleh suatu kelompok, sedangkan
perilaku menyimpang cenderung dilakukan oleh individu.
Ahli sosiologi menggunakan istilah perilaku kolektif mengacu pada
perilaku sekelompok orang yang rnuncul secara spontan, tidak terstruktur
sebagai respon terhadap kejadian tertentu. Apabila pengertian tadi dipahami
menurut ilmu bahasa maka akan dipahami bahwa semua perilaku yang
melibatkan lebih dari satu orang dapat dimasukkan dalam perilaku kolektif.
Tetapi sosiologi memahaminya dalam dimensi yang berbeda. Perbedaan
tersebut dapat dijelaskan melalui ilustrasi dibawah ini tentang kejadian
kecelakaan lalu lintas. Dalam demo tes keamanan sebuah mobil maka sebuah
perusahaan mobil menugaskan sekelompok pegawainya untuk melakukan tes
tentang apa yang terjadi ketika sebuah mobil dengan kecepatan 35 mph
menabrak sesuatu, dan tes tersebut dilakukan secara berulang-ulang.
Bandingkan dengan perilaku sekelompok orang yang menyaksikan tes
tersebut dari pinggir jalan. Meskipun kedua kelompok tersebut baik penonton
maupun pegawai berkumpul untuk mengamati tabrakan mobil dan
berperilaku kolektif menurut ilmu bahasa, tetapi hanya kelompok penonton-
lah yang secara sosiologis dikategorikan dalam perilaku kolektif. Pegawai
perusahaan mobil memang bereaksi terhadap kejadian tersebut tetapi reaksi
mereka tersebut merupakan tindakan yang diharapkan dan akan dilakukan
secara berulang-ulang. Sedangkan penonton yang melihat dari pinggir jalan
akan memberikan reaksi mereka spontan karena mereka tidak mengetahui
apa yang akan terjadi nantinya, sedangkan pada pegawai perusahaan mobil
mereka sudah memprediksi kejadian apa yang akan terjadi dalam tabrakan
terse but.
Perilaku kolektif berbeda dengan institutionalized behavior atau
perilaku yang terinstitusionalisasi, dimana perilaku tersebut mengikuti suatu
pola yang teratur dengan tujuan, nilai dan harapan yang sudah jelas. Mengacu
pada contoh diatas maka pegawai mobil tersebut terlibat dalam
institutionalized behavior dimana tindakan apa yang akan diambil sudah
dapat diprediksi. Sedangkan jika terjadi suatu kejadian yang tidak biasa
seperti gempa bumi, kebakaran ataupun penjarahan dalam suatu kerusuhan
maka perilaku kolektif akan terjadi, karena ketika orang-orang harus
berhadapan dengan situasi yang tidak mereka kenali dimana tidak ada norma
6.30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang dapat dipegang sebagai patokan rnaka mereka akan bereaksi dengan
cara yang berbeda ketika mereka dalam kondisi yang normal.
Perilaku kolektif dapat terjadi secara sporadis dan hanya dalam waktu
yang sebentar saja, tetapi perilaku kolektif dapat juga secara berkelanjutan
dengan berlangsung lama. Perilaku kolektif jarang dan sukar untuk diprediksi
kejadiannya karena ia tidak mengakar dalam nilai dan norma yang biasanya
berlaku dimasyarakat. Misalnya kerusuhan di Jakarta tahun 1998 yang
merubah wajah kota Jakarta menjadi mencekam dan menakutkan merupakan
salah satu bentuk perilaku kolektif , dimana penjarahan dan pembakaran
tersebut bukan merupakan bagian dari nilai dan norma masyarakat.
Dari beberapa penjelasan tentang perilaku kolektif di atas maka yang
peting dipahami bahwa perilaku kolektif adalah suatu perilaku yang tidak
biasa , sehingga perilaku kolektif dapat diartikan sebagai suatu tindakan yang
relatif spontan, tidak terstruktur dan tidak stabil dari sekelompok orang, yang
bertujuan untuk menghilangkan rasa ketidakpuasan dan kecemasan.
Sehingga kita dapat membedakan antara perilaku koletif dengan perilaku
yang rutin.

B. TEORI PERILAKU KOLEKTIF

Mengapa di dalam masyarakat muncul perilaku kolektif. Mengapa pula


sekelompok orang terlibat dalam tindakan perilaku kolektif serta moti vasi
apa yang menyebabkan mereka untuk terlibat dalarn perilaku kolektif ?
Pertanyaan tersebut menjadi inti dari penjelasan berbagai teori tentang
perilaku kolektif yang ingin dijelaskan oleh pemikir ilmu sosial. Hal yang
perlu Anda pahami terlebih dahulu adalah bahwa setiap teori mempunyai
penjelasannya masing-masing tentang perilaku kolektif, akibatnya perilaku
kolektif dapat dilihat dari sudut pandang yang berbeda. Bagaimana teori itu
digunakan akan tergantung pada fenomena perilaku kolektif yang akan Anda
jelaskan.

1. Teori Penyebaran
Pemikiran klasik tentang perilaku kolektif adalah bahwa orang dalam
suatu kerumunan akan kehilangan kepribadiannya dan lebih bertindak
secara impulsif berdasarkan instingnya daripada berdasarkan pertimbangan
akal sehat. Pemyataan tersebut termasuk dalam pembahasan oleh pendekatan
pertama yang dianggap sebagai pendekatan teoritis yang tertua dalam
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.31

memahami perilaku kolektif yaitu teori penyebaran atau contagion theory .


Tokoh dari teori ini adalah Le Bon seorang pemikir sosial dari Perancis.
Ketika terjadi perubahan besar-besaran di berbagai tempat di Eropa dimana
tatanan lama-politik, sosial dan agama - tidak lagi berlaku seiring dengan
runtuhnya kekuasaan monarki yang berusaha mempertahankan tatanan lama,
Le Bon melihatnya sebagai era kekacaun massa (Smelser; 1981 ;439). Dimana
masyarakat mengalami perubahan dramastis ketika rnereka menjadi bagian
dari kerumunan, mereka melakukan tindakan-tindakan yang sebelumnya
tidak pernah mereka bayangkan dapat mereka lakukan. Hal tersebut karena
masyarakat berubah dari individu yang rasional menjadi irasional ketika
mereka menjadi bagian dari kerumunan.
Le Bon menyatakan pula bahwa dalam perilaku kolektif akan muncul
suatu pernikiran kolektif (collective mind) dan ia menyebutkan tentang
sumber utama dari perilaku kolektif yaitu: perasaan anominitas membuat
seseorang dalam kerumunan merasa mempunyai kekuasaan untuk melakukan
hal-hal yang tidak pernah ia lakukan sebelumnya, hal tersebut akan
menyebar dalam kerumunan seperti halnya virus dari satu orang ke orang
yang lain dan dalam kerumunan orang menjadi cepat terpengaruh seolah-olah
seperti terhipnotis. Menurut teori penyebaran apabila satu kerumunan
terbentuk maka akan terjadi penyebaran reaksi ernosional seseorang kepada
orang lainnya, bahkan sarnpai pada saatnya dirnana identitas individu dan
pribadi atas dirinya menjadi lenyap, dan yang tinggal hanyalah ciri-ciri
umum.

2) Teori lnteraksionis
Menurut teori ini dengan tokohnya Herbert Blumer mempercayai bahwa
perilaku kolektif seringkali irasional dan bersifat ernosional, tetapi ia
menolak pernyataan bahwa perilaku kolektif muncul dari pemikiran yang
kolektif tetapi lebih pada hasil dari reaksi melingkar (circular reactions) yang
terjadi dalarn situasi konflik atau kerusuhan sosial (Eshlernan;1985;527).
Dalam situasi kerusuhan sosial, interaksi yang terjadi akan semakin
mernperkuat kerusuhan tersebut, jika satu kelompok berteriak "ayo tangkap
orang itu" maka yang lainnya akan rnenirukannya dan biasanya akan
mengadopsi perasaan yang sama dan cara mengekspresikan perasaan
tersebut. Reaksi dari orang lain ini akan menambah semangat kelompok yang
asli dan lebih jauh akan menular dan memberikan semangat kerurnunan yang
lainnya.
6.)2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

3. Teori Emergent-Norm
Teori ini diperkenalkan oleh Ralph Turner dan Lewis M. Killian, yang
menekankan bagaimana norma mernpengaruhi orang-orang yang terlibat
dalarn perilaku kolektif dan bagaimana norrna baru akan rnuncul dan
dipertahankan. Kerumunan dapat dilihat sebagai suatu unit tetapi bukanlah
suatu unit yang homogen. Perbedaan pandangan dan perilaku yang
sebenarnya ada telah tidak dikenali lagi dan menjadi sesuatu yang tidak
penting lagi. (Eshleman; 1985 ;528)
Ketika perhatian difokuskan pada satu tujuan atau tindakan tertentu
maka orang akan cenderung mengabaikan orang lain yang pasif atau tidak
mendukung tindakan mereka, berarti orang berbeda dalam tindakan karena
mereka bertindak dengan pegangan norma yang berbeda. Norma akan
mempengaruhi semua tindakan sosial dan norma baru muncul selama terjadi
dalam situasi seperti kerusuhan. Beberapa orang mungkin akan menerima
norma baru tersebut dengan cara berbuat tindakan yang agresif sedangkan
yang lain akan melihat secara berbeda dan memilih untuk pergi atau memilih
untuk tidak terlibat. Semua orang akan tergantung pada orang lain
disekitarnya untuk menentukan apa makna dari sesuatu atau suatu kejadian .
J adi ketika seseorang berteriak, berlari atau memberikan suatu tindakan yang
ekspresif maka kita akan ada perasaan dipaksa untuk mengikuti perilaku
mereka. Misalnya Anda dalam kerumunan di pasar lalu ada sekelompok
orang yang berlari ketakutan maka sesaat dalam diri Anda akan muncul
pertanyaan mereka sedang apa dan apakah diri saya harus mengikutinya,
sebelum muncul kesadaran Anda untuk mengetahui dari orang lain apa yang
sebenarnya terjadi barulah Anda mengambil tindakan.

4. Teori Value-Added
Teori ini mencoba untuk memahami bagaimana "sistem" dapat
memunculkan suatu perilaku kolektif dan kearah mana perilaku itu
mengarah. Teori dari Neil Smelser ini secara luas ingin memfokuskan pada
suatu kondisi sosial dan menekankan pada perilaku sekelompok orang yang
punya kekuasaan seperti polisi (Smelser;1981;442-443). Perilaku kolektif
dilihat sebagai suatu upaya untuk merubah lingkungan sosial. Upaya orang-
orang tersebut didasari oleh suatu generalized belief yang mana dapat
diartikan sebagai sesuatu yang sudah menjadi kepercayaan umum, contoh
yang mudah adalah banyak orang yang percaya bahwa planet diluar bumi
dihuni oleh alien atau makhluk asing.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.33

Teori dari Smelser menyerupai dengan konsep dalam ilmu ekonomi


tentang nilai tambah atau value added, dimana ada beberapa langkah yang
harus dilakukan untuk merubah bahan baku biji besi sampai menjadi sebuah
mobil. Setiap langkah akan memberikan nilai tambah pada produk yang akan
dihasilkan dan setiap langkah akan dikombinasikan dengan langkah
sebelumnya sebelum langkah yang selanjutnya dapat dilaksanakan. Smelser
menerapkan konsep tersebut dalam perilaku kolektif dalam upayanya untuk
menjelaskan kejadian apa yang menyebabkan munculnya perilaku kolektif
serta memprediksi kejadian apa yang dihasilkan dari perilaku kolektif
tersebut. Smelser menyebutnya dengan kondisi pokok penentu perilaku
kolektif, yang akan dibahas setelah Anda mengerjakan tugas berikut ini.

Setelah tadi Anda membaca bahasan tentang teori yang mengupas tentang
perilaku kolektif maka sekarang Anda mencoba mengerjakan tugas kecil
berikut ini. Tugas Anda adalah coba tuliskan kembali topik utama dari
masing-rnasing teori yang mencoba untuk menjelaskan perilaku kolektif.
Tuliskan pendapat Anda dengan kata-kata Anda sendiri tanpa perlu sama
dengan uraian modul, dengan demikian Anda telah dapat memahami
bahasan di atas.

Teori Penyebaran

Teori interaksionis

Teori Emergent-
Norm
Teori Value-Added

Selamat bekerja !

Suatu perilaku kolektif tidak akan muncul begitu saja tanpa ada hal-hal
yang dapat memicu kemunculannya, seperti juga tidak akan terjadi kebakaran
tanpa ada api yang menyulutnya. Menurut Neil Smelser terdapat enam
kondisi pokok yang memicu terjadinya perilaku kolektif. Menurut Smelser
suatu kondisi akan memberikan nilai tambah pada kondisi yang
6.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mendahuluinya sehingga peluang untuk terjadi perilaku kolektif akan


semakin besar. (Kamanto;2000;201, Horton;1989;167, Cohen;1992; 340)

a. Kesesuaian struktural (Structural Conducivenes)


Sistem suatu masyarakat dapat menunjang atau menghalangi
munculnya perilaku kolektif. Sistem masyarakat tradisional yang sederhana
akan menyebabkan lebih sulit untuk lahimya suatu perilaku kolektif
dibandingkan dengan struktur masyarakat modern. Masih kuatnya nilai-nilai
tradisi sebagai alat kontrol terhadap perilaku individu dalam masyarakat
tradisional akan menekan kecenderungan untuk timbulnya perilaku kolektif.
Kondisi tersebut berbeda dengan sistem masyarakat modern di mana nilai-
nilai tradisi tidak lagi berlaku, sehingga individu mempunyai kebebasan
untuk berperilaku.

b. Ketegangan struktural (Structural strain)


Semakin besar ketegangan struktural yang terjadi akan semakin besar
peluang terjadinya perilaku kolektif. Pencabutan hak dan kewajiban individu
atau individu kehilangan sesuatu yang dianggap berharga dapat menjadi
penyebab timbulnya perilaku kolektif, karena perasaan adanya ketidakadilan
akan mendorong banyak orang untuk melakukan tindakan ekstrim. Pada
kelompok-kelompok sosial yang bermukim secara berdekatan terdapat hal -
hal yang dapat menimbulkan ketegangan struktural sehingga berujung pada
munculnya perilaku kolektif, antara lain adanya kesenjangan sosial ekonomi,
ketidakserasian antar kelompok sosial, etnisitas dan agama .

c. Berkembang dan menyebarnya suatu kepercayaan umum (growth and


spread of generalized belief)
Sebelum suatu perilaku kolektif muncul para pelaku harus mempunyai
pandangan yang sama mengenai sumber ancamannya. Desas-desus yang
beredar dimasyarakat yang terkadang tentu terbukti kebenarannya, akan
sering lebih mudah dipercaya oleh khalayak sehingga menjadi pengetahuan
umum yang diyakini kebenarannya.
Berita yang cepat beredamya dimasyarakat seperti penghinaan terhadap
suatu agama oleh umat agama lain merupakan salah satu kasus tentang desas
desus yang mudah dipercaya khalayak dan menjadi dasar terjadinya perilaku
kolektif.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.35

d. Faktor yang mendahului (precipitating factors)


Untuk dapat munculnya perilaku kolektif harus ada peristiwa tertentu
yang mendorong individu untuk menanggapinya secara kolektif. Seringkali
suatu peristiwa tunggal yang dilebih-lebihkan melalui isu-isu menyebabkan
peristiwa itu menjadi semakin dramatis ceritanya. Suatu kerusuhan antar etnis
misalnya, perselisihan antar individu yang kebetulan berasal dari etnis yang
berbeda dimana hal yang menjadi perselisihan tidak berkaitan dengan etnis
masing-masing tetapi lebih merupakan masalah pribadi, dari perselisihan
tersebut menyebabkan satu pihak merasa dirugikan oleh yang lain dan hal
tersebut menjadi dibesar-besarkan kemudian melibatkan orang lain dari
masing-rnasing etnis serta hal yang menjadi topik permasalahan akhirnya
bergeser dari hal yang pribadi menjadi berita bahwa suatu etnis dianiaya atau
dikeroyok oleh etnis yang lain, akibatnya kerusuhan antar etnis-pun dapat
mun cul.

e. Mobilisasi (mobilization)
Perilaku kolektif terwujud ketika khalayak dimobilisasi oleh seseorang
yang pada saat itu berperan sebagai pemimpin untuk bertindak. Tindakan itu
bisa bergerak menjauhi suatu situasi yang menyebabkan perilaku kolektif
atau mendekati situasi yang rnereka anggap sebagai sasaran tindakan.

f Kontrol sosial (the operation of social control)


Berhasil tidaknya suatu perilaku kolektif tergantung pada mekanisme
kontrol sosial dalam masyarakat. Faktor yang terakhir ini justru berperan
sebagai pencegah atau penghambat terjadinya akumulasi faktor-faktor
sebelumnya sehingga perilaku kolektif tidak terwujud. Jadi apabila dalam
masyarakat telah terjadi ketegangan struktural karena adanya ketimpangan
ekonomi yang tajam , diperkuat dengan desas desus yang lebih dipercaya
kebenarannya, didorong oleh faktor pemicu yang menunjang kecurigaan dan
telah dimobilisasi untuk melakukan perilaku kolektif tetapi jika faktor
pengendalian seperti hadirnya aparat keamanan atau tokoh masyarakat yang
disegani dapat menghambat terjadinya perilaku kolektif.
6.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Faktor yang
mendahului

Berkembang
dan
Mobilisasi menyebarnya
suatu
kepercayaan

PERILAKU
KOLEKTIF

Kontrol sosial Ketegangan


struktural

Kesesuaian
struktural

Sedangkan untuk menjamin tersebarnya suatu perilaku kolektif di


masyarakat ada beberapa faktor yang dapat menunjang keberhasilan
penyebaran tersebut, antara lain: (Horton;l989;169, Cohen;l992;342)

1. Anonimitas
Mengacu pada terkikisnya rasa individualitas anggota kerumunan. Para
anggota tidak lagi hanya melihat anggota lainnya sebagai individu. Akibatnya
tanggung jawab moral individu telah beralih menjadi tanggung jawab
kelompok. Dengan demikian anggota kerumunan jarang memiliki perasaan
bersalah meskipun baru saja terlibat dalam melakukan tindak kekejaman.
Misalnya orang-orang yang telah melakukan pembunuhan secara
berramai-ramai apabila dihadapkan pada tuduhan pidana yang serius mereka
akan berlindung dibalik tanggung jawab kelompok. Pada umumnya mereka
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.37

menyatakan bahwa mereka terlibat dalam pembunuhan tersebut karena


dorongan atau hasutan orang lain dan bukannya kemauan mereka sendiri.

2. Impersonalitas
Ketika suatu kelompok kerumunan berinteraksi dengan kelompok lain
maka interaksi yang terjadi tidak terlalu memperhitungkan perasaan atau
hubungan pribadi. Hal ini tampak jelas ketika terjadi kerusuhan rasial,
dimana seorang anggota ras pihak lawan dipandang sama seperti seperti
anggota kerumunan yang lainnya dari ras yang sama. Maka seseorang yang
tidak tahu apa-apa yang kebetulan dari suku X tiba-tiba diserang oleh suku Y
dalam suatu kerusuhan rasial, peristiwa tersebut terjadi karena suku lain
dipandang sebagai musuh maka otomatis semua anggota suku tersebut
dianggap musuh juga.
Tetapi ketika seorang anggota dari masing-masing kelompok yang
bermusuhan itu terpisah dari kelompoknya dan sating berhadapan satu sama
lain, maka baru mereka sadar bahwa permusuhan itu tidak berguna sama
sekali. Pada waktu terj adi kericuhan rasial di Chicago tahun 1919 seorang
kulit hitam dan seorang kulit putih terpisah jauh dari kelompoknya, mereka
saling berinteraksi sebagai suatu pribadi dan berhenti berkelahi. (Horton &
Hunt;1989;170)

3. Suggestibility (Mudah Dipengaruhi)


Situasi kerumunan biasanya tidak berstruktur maka tidak dikenal adanya
pemimpin yang mapan atau pola perilaku yang dapat menjadi panutan
anggota kerumunan. Dalam suasana seperti itu maka orang terkadang
bertindak tidak kritis dalam arti menerima suatu saran begitu saja tanpa
memikirkannya terlebih dahulu, terutama jika saran itu disampaikan secara
menyakinkan dan bersifat otoratif.
Misalnya ketika ada berita bahwa seorang pembantu rumah tangga
dianiaya majikannya, maka orang dengan perasaan ingin tahu bercampur rasa
marah berkerumun datang kerumah tersebut. Ketika ada seseorang dengan
suara yang lantang meneriakkan kata "bakar aja majikannya, biar tahu rasa
dia" maka orang-orang yang berkerumun itu secara emosional ikut menjadi
marah atas perilaku majikan tersebut. Sehingga bisa saja ketika ada orang
yang melempar batu kerumah tersebut, maka otomatis orang lainpun ikut-
ikutan melempari rurnah itu dengan batu.
6.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Dalam tugas kecil berikut ini Anda diharapkan untuk dapat menjelaskan
faktor-faktor yang menunjang keberhasialan penyebaran suatu perilaku
kolektif dan dalam menjelaskan faktor tersebut Anda dapat menggunakan
ilustrasi suatu kasus yang pemah terjadi dimasyarakat .

Anommitas

Impersonalitas

Sugestibility

C. BENTUK PERILAKU KOLEKTIF

1. Perilaku Kolektif Tersebar


Perilaku kolektif yang tersebar merupakan perilaku kolektif yang
terbentuk secara tersebar diantara orang-orang dalam suatu wilayah geografis
yang luas dan mereka secara bersama-sama bereaksi terhadap suatu kejadian
tertentu (Eshleman;1985;529-533). Di berbagai kota besar seperti Surabaya,
Jakarta pada waktu Indonesia mengalami krismon, banyak ibu-ibu yang
menyerbu berbagai supermaket di wilayah mereka untuk memborong susu
dalam jumlah yang ban yak ketika mereka mendengar bahwa harga susu akan
naik, maka kelompok ibu-ibu itu telah membentuk suatu massa. Jadi
meskipun ibu-ibu bertempat tinggal tersebar ada yang berada di Surabaya
maupun Jakarta, mereka berreaksi terhadap suatu kejadian yang sama. Hal ini
berarti bahwa dalam masyarakat yang luas meskipun satu sama lain tidak
saling mengenal tetapi perilaku orang lain dapat mempengaruhi perilaku kita
dalam merespon suatu kej adian yang sama.

Ciri-ciri dari perilaku kolektif tersebar antara lain:


a. anggota berasal dari berbagai latar belakang seperti jenjang pendidikan
maupun tingkat ekonomi;
b. anggota tidak sating mengenal satu sama lain;
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.39

c. interaksi yang terjadi sangat kecil frekuensinya atau anggota sama


sekali tidak berinteraksi;
d. tidak ada norma, aturan yang berlaku;
e. tidak ada ideologi yang sarna atau yang saling dibagi;
f. tidak ada struktur hirarki sehingga tidak ada pimpinan dalam massa.

Perilaku kolektif yang tersebar dapat berbentuk antara lain


a. Fashion dikategorikan dalam perilaku kolektif tersebar. Pada umumnya
fashion muncul dan hilang dalam waktu yang singkat tetapi mereka
dapat menarik minat banyak orang untuk mau mengikutinya. Fashion
merupakan aspek dari penampilan yang sedang trend pada waktu
tertentu, bersifat siklik atau suatu trend akan kembali berulang dalam
waktu yang berbeda. Masyarakat cenderung beranggapan bahwa fashion
itu berhubungan dengan mode pakaian saja padahal fashion dapat juga
berkaitan dengan musik, bahasa dan lain-lain. Sebutan bahwa seseorang
itu mengikuti fashion ketika ia mempunyai gaya rambut terbaru atau
memakai baju dengan model yang seperti ada di majalah.
b. Rumors atau seringkali disebut dengan gosip merupakan suatu informasi
yang belum terbukti kebenarannya , yang tersebar dari satu orang ke
orang lain dalam waktu yang relatif cepat, meskipun banyak rumor yang
tidak benar tetapi ada pula yang terbukti kebenarannya. Pada umumnya
rumor muncul dalam situasi yang tegang dan merosotnya ekonomi
dimana tidak tersedianya informasi atau petugas yang dapat dipercayai
penjelasannya akan sesuatu ..
c. Publik terdiri dari sekumpulan orang yang saling berbagi suatu issu yang
penting atau menarik dan berusaha untuk mempengaruhi para pengambil
keputusan. Publik bukan suatu organisasi yang formal ataupun juga
memiliki anggota yang tetap. Beberapa interaksi dari publik melibatkan
diskusi tatap muka secara langsung seperti debat dengan teman atau
anggota keluarga, meskipun demikian interaksi publik ada juga yang
dilaksananakan secara tidak langsung antara lain melalui media massa
seperti mengirimkan opini mereka baik kepada media cetak maupun
media non cetak. Publik muncul dalam masyarakat yang
memperbolehkan adanya debat dan diskusi sebagai suatu metode untuk
memecahkan isu-isu yang kontroversial, dalam masyarakat seperti itu
tidak saja ada satu publik tetapi banyak publik dimana masing-masing
isu kontroversial yang muncul akan menarik perhatian sejurnlah orang.
6.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Misalnya isu topik tentang pembobolan Bank BNI akhir tahun 2003
menarik perhatian publik yang menginginkan agar kasus itu segera
dituntaskan, pada saat yang bersamaan terbentuk publik baru dengan
topik tentang pengundian nomor peserta pemilu 2004 dimana hal
tersebut akan banyak berkaitan dengan partai mana yang mempunyai
kesempatan untuk memperoleh banyak suara. Meskipun keanggotaan
berbagai publik itu bisa saling tumpang tindih tetapi setiap publik
merupakan suatu unit yang unik dan berbeda dengan publik yang lain.

2. Kerumunan
Kerumunan merupakan kumpulan orang yang bersifat sementara dan
memberikan reaksi secara bersama terhadap suatu stimuli (Horton;1989;168).
Penumpang bis kota bukanlah kerumunan, tetapi ketika ada pencopet yang
sedang beraksi mengambil dompet salah satu penumpang maka tiba-tiba para
penumpang langsung menangkap pencopet dan dipukuli ramai-ramai, maka
terj adilah kerumunan tersebut.
Kerumunan itu bersifat sementara seperti para penumpang bis yang
tidak kenal satu sama lain yang karena kondisi tertentu melakukan tindakan
secara bersama-sama tetapi setelah kondisi itu hilang maka kerumunan itu
menjadi bubar. Anggota kerumunan tidak kenal satu sama lain seperti juga
penumpang bis yang tidak kenal satu sama lain. Perilaku kerumunan
terkadang dapat menjadi liar atau tidak terkendali, hal ini dikarenakan
kerumunan tidak memiliki struktur, pengendalian formal, pemimpin yang
ditunjuk ataupun aturan yang dapat dijadikan pedoman oleh anggota
kerumunan. Misalnya seseorang yang tertangkap karena menjambret kalung
seorang anak kecil oleh massa kerumunan tanpa ada perintah maka massa
bisa saja memukuli orang tersebut beramai-ramai. Bahkan ada kasus
dimasyarakat seseorang yang disangka pencopet ramai-ramai dibakar sampai
mati tanpa mereka menanyakan apakah betul ia itu mencopet. Sehingga bagi
orang lain perilaku kerumunan itu seringkali dinilai tidak rasional. Akan
tetapi perilaku itu sering terarah pada sasaran yang kadangkala diupayakan
secara teliti, sehingga bisa dikatakan rasional.
Meskipun kerumunan itu ada yang bersifat irasional tetapi tetap ada
faktor-faktor yang membatasinya yaitu antara lain kebutuhan emosi para
anggota, nilai-nilai para anggota, kepemimpinan serta kontrol eksternal
terhadap kerumunan (Horton;1989;174-178)
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.41

a. Kebutuhan emosi para anggota


Dalam situasi kerumunan orang dapat melakukan tindakan-tindakan
yang pada umumnya tidak ia lakukan dalam kehidupan sehari-hari. Karena
dalam kerumunan melalui stimuli, emosi para anggota kerumunan
memungkinkan seseorang untuk mengekspresikan kemarahan atau kebencian
yang sebelumnya dibatasi dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya ada
beberapa orang yang mernpunyai kecenderungan jika marah suka melempar
barang-barang yang ada dihadapannya tetapi dorongan itu terpaksa harus
dipendam karena masyarakat melarangnya. Tetapi ketika dalam kondisi
kerumunan yang cenderung bersifat emosional maka sifat tersebut bisa
diekspresikan tanpa ada perasaan bersalah. Tetapi ketika sasaran yang dituju
tidak ada maka kerumunan mencari sasaran lain yang pada dasarnya
mewakili kemarahan pada sasaran yang pertama. Pada kasus peritiwa
kerusuhan di Jakarta tahun 1998, pelaku kerusuhan merupakan suatu
kerumunan dimana mereka dengan bebas bahkan dengan tanpa ada perasaan
bersalah anggota kerumunan melakukan penganiyaan terhadap orang-orang
dari etnis tertentu yang tidak tahu apa kesalahan mereka sampai harus
dianiaya. Apabila anggota etnis tertentu yang sebagai sasaran itu tidak
diternukan maka mereka akan mengalihkan perhatian pada barang-barang
yang dimiliki oleh etnis tertentu tersebut seperti mernbakar dan melempari
toko atau rumah. Pada saat emosi itu sudah tersalurkan kedalam perilaku-
perilaku yang agresif maka kerumunan itupun akan bubar.

b. Nilai-nilai para anggota


Hal ini berkaitan dengan nilai-nilai yang dianut oleh anggota kerumunan,
bila ada tindakan yang bertentangan dengan nilai-nilai yang dianut maka
perilaku itu tidak dibenarkan oleh anggota kerumunan. Misalnya Di suatu
lingkungan dengan nilai-nilai agama berlaku secara kuat ketika massa
menangkap seorang pencuri misalnya, dan rnereka hendak bertindak jauh
dengan cara orang tersebut dibakar, maka dengan adanya anggapan bahwa
membakar seseorang dianggap tidak sesuai dengan nilai agama maka
sebagian besar orang akan beranggapan bahwa perilaku tersebut tidaklah
dibenarkan dan seharusnya dicegah.
6.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

c. Pemimpin kerumunan
Peran seorang pemimpin sangat berpengauh dalam arah perilaku
kerumunan. Melalui seorang pemimpin yang trampil maka emosi kecewa
anggota kerumunan yang terpendam dapat berubah menjadi perilaku agresif
pada sasaran. Tetapi sebaliknya juga seorang pemimpin dapat menenangkan
anggota kerumunan untuk tidak berperilaku agresif. Kepemimpinan pada
kerumunan bersifat terbuka, artinya siapa saja dapat menjadi pemimpin.
Seorang pemimpin memang diperlukan dalam suatu situasi kerumunan,
karena pada banyak situasi kerumunan para anggota dalam keadaan cemas,
penuh ketidakpastian serta bingung, sehingga mereka perlu seseorang yang
dapat mengarahkan tindakan mereka. Hal-hal yang harus dilakukan oleh
seorang pemimpin sebagai upaya untuk menyakinkan anggota kerumunan
agar dapat menuruti kemauannya antara lain, ia harus menciptakan suatu
hubungan yang baik, artinya pemimpin harus dapat menimbulkan rasa
percaya dari anggota. Pemimpin yang mempunyai latar belakang sama
dengan anggota kerumunan maka akan lebih mudah untuk menjalin suatu
hubungan yang baik karena ia lebih mampu menghayati perasaan anggota.
Berikutnya ia dapat menciptakan ketegangan emosi dengan cara
mengingatkan kembali ingatan anggota pada apa tujuan dari terbentuknya
kerumunan tersebut. Misalnya seorang pernimpin demonstrasi pekerja akan
berorasi yang intinya bahwa jam kerja mereka terlalu lama serta kenaikan
harga-harga kebutuhan hidup, sehingga gaji tidak dapat memenuhi kebutuhan
rumah tangga, dengan alasan itulah mereka mengadakan demonstrasi
menuntut kenaikan upah.

d. Kontrol eksternal
Kontrol esktemal yang dianggap dapat mengkontrol perilaku kerumunan
adalah aparat keamanan. Beberapa cara yang digunakan untuk mencegah
terjadinya kerusuhan dari suatu kerumunan antara lain adalah menangkap
orang yang membuat keributan dan memerintahkan anggota kerumunan
ataupun penonton untuk membubarkan diri, menghadapi kerumunan dengan
mendatangkan pasukan keamanan, mengisolasi kerumunan tersebut dalam
penjagaan keamananan dan mengusir penonton dari wilayah yang telah
diamankan. Berarti dengan memecahkan kerumunan dari penonton dan
menjadikan kerumunan-kerumunan kecil maka diharapkan dapat
menghentikan dukungan dari massa.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.43

Suatu perilaku kolektif dapat menjadi suatu tindakan yang irasional


seperti tuntutan kenaikan upah para pekerja yang tidak terpenuhi oleh
pihak manajemen suatu pabrik , menyebabkan mereka melakukan
perusakan dilingkungan pabrik, Sebenarnya tindakan pengrusakan
tersebut dapat dicegah dengan adanya beberapa f aktor yang membatasi
tindakan irasional dari perilaku kolektif . Sekarang tugas Anda adalah
carilah kasus tindakan irasional dari suatu perilaku kolektif yang pernah
terjadi dimasyarakat, kemudian Anda jelaskan faktor-faktor yang
sebenarnya dapat membatasi sehingga tidak terjadi tindakan yang
irasional tersebut.

------------------------------------------------------------------------------------------
------------------------------------------------------------------------------------------

Selamat bekerja !

J enis Kerumunan
Klasifikasi yang dianggap lengkap tentang jenis kerumunan adalah
seperti yang dikemukakan oleh Herbert Blumer, dimana ia mengidentifikasi
empat jenis kerumunan yaitu casual, conventional, expresive, dan acting
(Eshleman; 1985;522).

a. Casual
Sekelompok orang yang berkerumun untuk menyaksikan seorang
penjual obat sedang mempromosikan dagangannya atau orang-orang yang
sedang menyaksikan karnaval 17 Agustus dapat dikategorikan dalam tipe ini.
Kerumunan casual cenderung kurang terikat satu sama lain sehingga anggota
kerumunan tidak saling berinteraksi. Mereka berkumpul karena adanya rasa
ingin tahu ataupun karena kepentingan yang sama terhadap suatu kejadian.

b. Conventional
Kerumunan conventional ini sebenarnya mirip dengan casual, bedanya
mereka sangat terstruktur dan anggota kerumunan mengekpresikan diri
mereka dalam cara yang sudah tetap. Disebut konvensional karena mereka
diharapkan untuk mengikuti norma dan peraturan yang sudah ditetapkan,
6.44 PENGANTAR SOSIOLOGI e

misalnya penonton dalam pertandingan bola basket diharapkan untuk


bertepuk tangan secara bersamaan bila penampilan pemain favorit mereka
bagus atau penonton konser piano tunggal yang menganggap bahwa untuk
menikmati konser piano memerlukan ketenangan sehingga jika ada penonton
yang berbicara terlalu keras maka akan dianggap perilaku yang tidak pantas.

c. Expresive
Blumer menjelaskan bahwa kerumunan ekspresive berkaitan dengan
gerakan fisik yang dilakukan oleh anggota kerumunan. Tidak seperti jenis
kerumunan yang lainnya tujuan dari kerumunan ekspresive tidak secara
langsung diarahkan pada obyek eksternal , tetapi cenderung tertutup
sehingga perasaan lebih dinyatakan dalam tindakan yang ekspresive,
biasanya dalam gerakan fisik yang tidak terkendali sebagai upaya untuk
melepaskan ketegangan. Dalam kerumunan jenis ini aktivitasnya dapat pula
meliputi menyanyi, berteriak, minum-minum dan juga berkompetisi dalam
tarian. Dalam kondisi itu orang-orang merasa bebas, secara emosional
menjadi terlibat dan secara ekstrim menjadi benar-benar terbuka.
Kerumunan ekspresive dapat ditemukan pada peserta karnaval, pengunjung
diskotek.
Meskipun dalam perilaku ekspresive tersebut terlihat liar dan tidak
terkendali tetapi norma dan peraturan tetap berlaku, sehingga orang-orang
menjadi tahu perilaku apa yang dapat diterima dalam batasan kegiatan yang
mereka lakukan.

d. Acting
Kerumunan jenis acting di dasarkan pada rangsangan yang dapat bersifat
agresif atau berbahaya. Kerumunan acting memang memfokuskan pada suatu
tujuan tetapi dibatasi oleh aturan dan norma. Partisipan memperoleh
informasi dari anggota kerumunan lainnya dan secara bersama-sama mereka
terlibat dalam "kemeriahan" suatu kejadian. Mereka merespon secara
langsung terhadap aksi orang lain tanpa berpikir tentang tindakan alternatif
lainnya. Bentuk dari kerumunan acting yang paling sering kita temui adalah
kerusuhan atau riots.Bagaimanakah ciri-ciri dari suatu perilaku kolektif yang
disebut dengan kerusuhan tersebut? (Smelser;1981;431)
1) Selama terjadi kerusuhan maka struktur sosial yang sudah mapan tidak
berlaku lagi dan anggota masyarakat akan mengikuti norma perilaku
yang baru. Peranan mereka berubah dan juga harapan-harapan mereka
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.45

tentang bagaimana semestinya orang lain berperilaku. Artinya suatu


tindakan pengrusakan atau penjarahan tidak lagi menjadi sesuatu yang
dilarang tetapi malah menjadi norma yang harus dilaksanakan dan
ditaati.
2) Kerusuhan melibatkan rasa emosional yang tinggi. Dalam kerusuhan
perasaaan yang dimiliki oleh perusuh adalah rasa marah, selain itu
terdapat pula rasa kepuasan tersendiri ketika mereka melakukan
pengrusakan. Perilaku kolektif tidak saja membangkitkan emosi yang
tinggi diantara pelaku kerusuhan, tetapi juga orang yang menyaksikan
kerusuhan tersebut. Reaksi yang diberikan para penonton dapat beragam
tergantung pada pendapat mereka tentang kerusuhan itu, ada yang setuju
bahkan ada pula yang tidak setuju.
3) Kejadian kerusuhan itu muncul ditandai oleh adanya keadaan darurat
atau karena suatu kondisi sosial tertentu, sehingga masyarakat merasa
bahwa kerusuhan harus terjadi.
4) Terjadinya kerusuhan mengalir begitu saja dan tidak dapat diduga. Tidak
ada satu pihak pun yang dapat memprediksi arah dari kerusuhan itu dari
waktu ke waktu dan pada umumnya kerusuhan hanya terjadi dalam
beberapajam meskipun mempunyai dampak yang lama.

3. Gerakan Sosial
Gerakan sosial merupakan suatu kolektivitas yang melakukan kegiatan
untuk menunjang atau menolak perubahan yang terjadi dalam masyarakat
atau kelompok kolektivitas itu sendiri (Horton;1989;195). Pada awalnya
gerakan sosial lahir dari suatu kelompok orang yang tidak puas terhadap
keadaan , gerakan itu semula tidak terorganisasi dan tidak terarah, serta tidak
memiliki rencana. Tetapi tidak jarang gerakan sosial akan membentuk suatu
organisasi yang permanen, menciptakan perubahan atau bahkan gerakan itu
hilang begitu saja. Misalnya orang-orang yang saling berbagi keluhan tentang
kenaikan tarif dasar listrik, para ahli ekonomi mengkritik kebij akan
pemerintah dalam menaikkan tarif listrik, serta para pemerhati masalah sosial
semakin kencang bersuara bahwa akan semakin banyak orang yang menjadi
miskin, dan kemudian terbentuklah organisasi yang bertuj uan untuk
mernpengaruhi DPR maupun pemerintah untuk membatalkan kenaikan listrik
tersebut.
Gerakan sosial berlangsung lebih lama daripada perilaku kolektif
lainnya. Gerakan sosial mengarah pada satu atau beberapa tujuan khusus
6.46 PENGANTAR SOSIOLOGI e

serta diantara anggotanya terbentuk rasa solidaritas. Gerakan sosial


cenderung untuk popular di masyarakat modem karena disana terdapat
kebingungan massa (mass confusion), dimana terdapat berbagai
permasalahan yang ada yang dapat dijadikan issue dari suatu gerakan sosial.
Indonesia misalnya, dengan masyarakat majemuknya dari berbagai latar
belakang, dimana setiap kelompok mempunyai nilai-nilai sendiri dan cara
pandangnya terhadap sesuatu, serta rasa cernas, ketidakpastian dan frustasi
terhadap kondisi sosial yang dihadapi, semua itu merupakan keadaan
kondusif yang menunjang munculnya gerakan sosial. Media massa
mempunyai peranan penting dalam menularkan rasa cemas , kebingungan
dan frustasi yang dialami oleh orang atau kelompok lain yang kemudian akan
mempengaruhi kita untuk mengalami kondisi yang sama. J adi, kombinasi
elemen - masyarakat yang majemuk, sejumlah orang yang merasa frustasi
terhadap kondisi sosial yang tidak menentu serta peranan media massa yang
menyatukan perasaan semua orang - merupakan kondisi yang subur untuk
munculnya gerakan sosial.
Konsep deprivasi atau relative deprivation oleh para ahli dikaitkan
dengan munculnya gerakan sosial. Orang terlibat dalam gerakan sosial karena
menderita deprivasi (kehilangan , kekurangan, penderitaan misalnya dalam
bidang ekonomi seperti, hilangnya atau tertutupnya kesempatan seseorang
untuk memenuhi kebutuhan akan makanan, pakaian dan tempat tinggal yang
layak sandang, pangan dan papan, (Kamanto; 2000; 206). Berarti terdapat
kesenjangan antara apa yang sebenamya dimiliki oleh individu dengan apa
mereka harapkan. Kondisi serba kekurangan serta tertutupnya kesempatan
mereka untuk memperoleh apa yang mereka harapkan (antara lain karena
kenaikan harga-harga kebutuhan pokok misalnya) dapat memunculkan
gerakan sosial. Tetapi James Davies menyatakan bahwa ada waktunya bahwa
kemajuan bisa dapat mendorong terjadinya gerakan sosial, dimana adanya
pertumbuhan ekonomi yang diikuti oleh kemacetan atau kemunduran yang
mendadak yang berarti bahwa kesenjangan itu terus melebar yang melebihi
batas toleransi masyarakat - maka gerakan sosial dapat muncul. Ahli
sosiologi lain menyatakan bahwa deprivasi sendiri tidak akan langsung
menyebabkan gerakan sosial karena tanpa didukung oleh adanya pengerahan
sumber day a maka gerakan sosial tidak akan berhasil. J adi keberhasilan
gerakan sosial didukung oleh faktor manusia sebagai pemimpin, komitmen
anggota clan organisasi serta didukung dana dan sarana. Kondisi politik
sosial ekonomi di Indonesia tahun 1997-1998 yang tidak menentu tidak akan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.47

menghasilkan gerakan reformasi dengan jatuhnya pemerintahan Suharto, jika


tidak didukung oleh keterlibatan mahasiswa, media massa, tokoh-tokoh
agama, politik maupun bidang pendidikan serta dukungan dari masyarakat
luas baik dalam bidang dana maupun aspek lainnya.
Untuk muncul sebagai gerakan sosial maka diperlukan adanya faktor
pemimpin, anggota, dan sumber untuk memobilisasi munculnya gerakan
sosial (Persell; 1987 ;493).

a. Pemimpin
Untuk keberhasilan suatu gerakan sosial maka perlu seorang pemimpin
yang mampu mewujudkan apa yang sebenarnya menjadi permasalahan yang
sedang dihadapi oleh masyarakat anggota dan memobilisasi sumber-sumber
yang diperlukan untuk mencapai tujuan serta mengajukan jalan keluar dari
permasalahan. Seorang pemimpin mampu untuk menformulasikan ideologi
dari suatu gerakan sosial , membangkitkan komitmen dari anggota serta
menentukan strategi yang akan digunakan. Kadang-kadang dalam suatu
gerakan sosial pemirnpin akan lebih dari satu karena tidak satupun manusia
yang mempunyai semua keahlian sebagai seorang pemimpin seperti yang
diperlukan oleh gerakan tersebut, sehingga pada perkembangan gerakan akan
muncul pemimpin yang berbeda-beda. Pada awal gerakan diperlukan seorang
pemimpin yang memprovokasi atau sebagai pemicu agar suatu permasalahan
muncul dipermukaan, kemudian pemimpin sebagai penyebar berita-berita
dan penggerak motivasi para anggota. Pada saat gerakan sosial itu menjadi
suatu organisasi yang formal maka diperlukan pemimpin sebagai
administrator. Seorang pemimpin dari luar gerakan dapat menjadi penting
untuk dimulainya gerakan sosial tersebut . Seperti dalam gerakan hak-hak
orang sipil di Amerika banyak dibantu dengan kepemimpinan yang dipegang
oleh Martin Luther King. Jr. Gerakan ini dipicu oleh penangkapan seorang
wanita kulit hitam yang menolak pindah untuk duduk dibagian khusus
penumpang kulit hitam di dalam bis di Alabama tahun 1955. Pada waktu itu
Alabama berlaku ketentuan bahwa setiap orang berdasakan warna kulit
mernpunyai bagian masing-masing di dalam bis dan pada umumnya orang
kulit hitam mendapat perlakuan diskriminatif. Kemudian peristiwa tersebut
oleh Martin Luther King dijadikan sebagai pemicu gerakan perlawanan
terhadap perlakukan diskriminatif.
6.48 PENGANTAR SOSIOLOGI e

b. Anggota
Suatu gerakan sosial perlu untuk merekrut sejumlah anggota yang
mempunyai kornitmen terhadap tujuan gerakan sosial tersebut. Menurut teori
mobilisasi salah satu kunci sukses dari gerakan sosial adalah mempunyai
anggota. Memobilisasi anggota tidak dengan merekrut individu satu persatu
melainkan dengan mengikatkan diri dengan kelompok yang sudah ada di
masyarakat yang sudah terorganisasi. Cara untuk gerakan memperoleh
kekuatan adalah dengan membentuk jaringan antar organisasi. Gerakan anti
korupsi di Indonesia bukanlah terdiri dari orang perorangan melainkan
sejumlah organisasi seperti kelompok mahasiswa, ICW serta berbagai LSM
yang mempunyai tujuan yang sama yaitu memaksa pemerintah untuk
melakukan tindakan nyata dalam pemberantasan korupsi di Indonesia.

c. Mobilisasi sumber-sumber
Mobilisasi sumber ini berkaitan dengan bagaimana suatu gerakan sosial
mencari sumber mobilisasi, bagaimana mereka mencoba untuk berhubungan
dengan kelompok lain, apa yang dibutuhkan oleh pendukung dari luar serta
bagaimana upaya dari pihak otoritas dalam mencoba mengontrol gerakan
mereka. Sumber-sumber yang tersedia bagi gerakan sosial meliputi orang-
orang yang mempunyai komitmen terhadap tujuan dari gerakan, kemampuan
kornunikasi baik verbal maupun nonverbal dari pemimpin dan anggota, akses
terhadap media massa, keterampilan berorganisasi dari pemimpin atau
profesionalitas organisasi, masalah finansial serta kemampuan untuk menarik
minat masyarakat untuk mau menyumbang dana untuk mencapai tujuan
gerakan.

Bentuk Gerakan Sosial


Gerakan sosial dapat dibedakan berdasarkan ideologinya masing-masing
atau yang lebih umum adalah berdasarkan tujuan ideologi tersebut. Beberapa
gerakan mengejar sesuatu yang dianggap sebagai cara untuk merubah
masyarakat melalui cara merubah nilai yang sudah berlaku umum atau
membuat modifikasi dalam nilai-nilai yang sudah ada (Zanden;1990;603,
Kamanto;2000;205, Kornblum;2000;232) William Kornblum memberikan
bebrapa bentuk gerakan sosial itu yaitu:
a. revolutionary movement atau gerakan revolusioner
berkaitan dengan keinginan untuk merubah dan mengganti nilai, norma
dan peraturan yang sudah berlaku selama ini, Contoh gerakan revolusi
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.49

seperti di Cina, mereka akan membuat perubahan sosial yang menyebar


secara luas dalam sistem politik, budaya, sosial maupun ekonomi yang
menjadi sistem komunis.
b. reform movement atau gerakan reformasi merupakan gerakan yang
bertujuan membuat perubahan pada sebagian nilai-nilai yang sudah ada
dalam tatanan yang seharusnya. Gerakan hak-hak sipil Martin Luther
King berbentuk gerakan reformasi yang mencoba membuat perubahan
pada sebagian nilai yang dianut masyarakat tentang persamaan hak
semua orang tanpa memandang warna kulit.
c. conservative movements atau gerakan konservatif merupakan gerakan
yang berupaya untuk mempertahankan nilai-nilai yang sudah berlaku
selama ini di masyarakat. Gerakan tentang adanya persamaan hak antara
Iaki-laki dan perempuan atau ERA (equal rights amandment) di
Amerika yang kemudian digagalkan oleh gerakan konservatif perempuan
STOP ERA yang beranggapan bahwa gerakan Era tersebut dapat
mengancam terhadap peranan perempuan sebagai ibu dan isteri dalam
keluarga. Gerakan konservatif ini bila dibandingkan dengan tipe gerakan
sosial menurut Zanden dinyatakan sebagai resistance movement atau
gerakan perlawanan. Menurut Zanden gerakan ini bertujuan untuk
menghalangi terjadinya suatu perubahan atau rnenghilangkan adanya
perubahan pada suatu institusi, berarti gerakan yang menghasilkan
antigerakan. Gerakan untuk ERA tersebut menghasilkan bentuk gerakan
baru yang melawan gerakan kaum feminis tersebut yaitu gerakan STOP
ERA.
d. reactionary movement atau gerakan reaksioner adalah tatkala tujuan
gerakan adalah kembali ke nilai dan institusi yang lama dan
meninggalkan nilai dan institusi yang baru. Misalnya gerakan dari tokoh
politik Australia yaitu Paula Hanson yang menginginkan adanya
pelarangan bagi warga migran non Australia terutarna orang Asia untuk
tinggal di Australia. Atau juga gerakan Klu Klux Klan yang
menginginkan supremasi kulit putih (white supremacy) diatas orang kulit
hitam yang berarti bahwa mereka menginginkan kembali adanya
diskriminasi terhadap kulit hitam.
6.50 PENGANTAR SOSIOLOGI e

LATIHAN
~

-- -- ---
-....-.c

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Berdasarkan penjelasan dari Smelser ten tang kondisi yang memicu
munculnya perilaku kolektif maka jelaskan masing-masing kondisi yang
dapat memunculkan kasus perilaku kolektif diatas. !
2) Berdasarkan bahasan dari Kornblum tentang bentuk gerakan sosial ,
sekarang coba Anda jelaskan termasuk kedalam bentuk gerakan sosial
yang manakah kasus perilaku kolektif di atas !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Terdapat beberapa kondisi yang memicu munculnya perilaku kolektif


antara lain kesesuaian struktural, ketegangan struktural, berkembang dan
menyebarnya suatu kepercayaan umum, faktor yang mendahului,
mobilisasi dan kontrol sosial !
2) Kornblum menyatakan terdapat beberapa bentuk gerakan sosial yaitu
gerakan revolusioner, gerakan reformasi, gerakan konservatif dan
gerakan reaksioner !

RANG KUMAN

Ahli sosiologi menggunakan istilah perilaku kolektif mengacu pada


perilaku sekelompok orang yang muncul secara spontan, tidak
terstruktur sebagai respons terhadap kejadian tertentu. Perilaku kolektif
adalah suatu perilaku yang tidak biasa , sehingga perilaku kolektif dapat
diartikan sebagai suatu tindakan yang relatif spontan, tidak terstruktur
dan tidak stabil dari sekelompok orang, yang bertujuan untuk
menghilangkan rasa ketidakpuasan dan kecemasan. Sehingga kita dapat
membedakan antara perilaku kolektif dengan perilaku yang rutin.
Secara teoritis perilaku kolektif dapat dijelaskan dari berbagai
sudut teori antara lain teori penyebaran, teori interaksionis, teori
emergent-norm dan teori value-added. Kondisi pokok yang memicu
munculnya perilaku kolektif menurut teori value-added adalah:
kesesuaian struktural, ketegangan struktural, berkembangnya
kepercayaan umum, faktor yang mendahului, mobilisasi dan kontrol
sosial.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.51

Perilaku kolektif antara lain dapat berbentuk perilaku kolektif yang


tersebar, kerumunan dan gerakan sosial. Perilaku kolektif yang tersebar
meliputi fashion, rumors, dan publik. Sedangkan jenis kerumunan
meliputi casual, conventional, expresive, dan acting. Gerakan sosial
mempunyai bentuk antara lain gerakan revolusioner, reformis,
konservatif dan gerakan reaksioner, sedangkan revolusi sosial salah satu
contoh dari gerakan sosial.

TES FDRMATIF 2

Pilihlah satu j awaban yang paling tepat !

1) Perilaku kolektif merupakan la wan dari perilaku ....


A. menyimpang
B. sosial
C. institusional
D. individu

2) Teori yang dianggap sebagai pendekatan teoritis tertua dalam memahami


perilaku kolektif adalah teori ....
A. penyebaran
B. value-added
C. interaksionis
D. emergent-norm

3) Menurut Le Bon dalam perilaku kolektif akan muncul ....


A. pemikiran individu
B. kesadaran individu
C. pemikiran kolektif
D. kelompok kolektif

4) Tokoh dari teori value-added tentang perilaku kolektif adalah ....


A. Le Bon
B. William Kornblum
C. Herbert Blumer
D. Neil Smelser

5) Kondisi pokok yang memicu terjadinya perilaku kolektif menurut


Smelser adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. ketegangan struktural
6.52 PENGANTAR SOSIOLOGI e

B. anonimitas
C. kontrol sosial
D. mobilisasi

No 6 - 10 Pilihlah A , jika 1 dan 2 benar


B , jika 1 dan 3 benar
C , jika 2 dan 3 benar
D , jika 1, 2 dan 3 benar semua

6) Bentuk dari perilaku kolektif yang terse bar adalah ....


1. fashion
2. rumors
3. publik

7) Ciri-ciri dari perilaku kolektif yang tersebar adalah ....


1. latar belakang anggota sama
2. setiap anggota saling tidak mengenal
3. tidak adanya interaksi

8) Bentuk gerakan sosial yang dikemukakan oleh William Kornblum


meliputi gerakan ....
1. revolusioner
2. reformasi
3. reaksioner

9) Ciri-ciri dari suatu perilaku kolektif adalah ....


1. dilakukan oleh sekelompok orang
2. perilaku muncul secara spontan
3. adanya pola perilaku yang dianut

10) Penyebaran perilaku kolektif dapat ditunjang oleh faktor ....


1. anonimitas
2. irnpersonalitas
3. mudah dipengaruhi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.53

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x lOOo/o
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.54 PENGANTAR SOSIOLOGI e

KEGIATAN BELAJAR 3

Kontrol Sosial

(1 audara mahasiswa, pada kegiatan belajar 3 ini Anda akan mempelajari


e) bahasan yang berkaitan dengan kontrol sosial. Di mana akan dibahas
tentang pengertian kontrol sosial, bentuk kontrol sosial , kemudian
dilanjutkan bahasan kontrol sosial dengan perilaku menyimpang. Dengan
mempelajari kegiatan belajar 3 ini Anda diharapkan akan lebih memahami
kaitan kontrol sosial dengan perilaku menyimpang dan perilaku kolektif di
masyarakat.

A. PENGERTIAN KONTROL SOSIAL

Saudara mahasiswa berbicara tentang kontrol sosial akan mengacu pada


suatu proses, baik yang direncanakan maupun yang tidak direncanakan, di
mana dalam proses kontrol sosial tersebut masyarakat dibuat agar mematuhi
norma-norma yang berlaku di masyarakat. Masyarakat berharap bahwa
individu di dalam dirinya sendiri sudah muncul kesadaran untuk mematuhi
norma dan mempunyai perilaku yang konform dengan aturan di masyarakat,
artinya bahwa perilaku konformitas itu bersifat inheren di dalam diri
individu. Meskipun demikian ada sebagian besar manusia yang harus dilatih
untuk menjalankan konformitas melalui proses sosialisasi. Pada proses
sosialisasi seseorang akan mempelajari perilaku apa yang dapat diterima
berkaitan dengan berbagai situasi yang akan dia hadapi, selain itu ia akan
belajar perilaku mana yang pantas dan tidak pantas untuk ia laksanakan.
Jadi, sebenarnya kontrol sosial merupakan kelanjutan dari proses
sosialisasi karena kontrol sosial berkaitan dengan cara-cara yang digunakan
oleh seseorang atau masyarakat untuk berperilaku yang sesuai dengan
kehendak masyarakat luas. Apabila kontrol sosial berjalan sebagaimana
mestinya atau berfungsi secara efektif maka individu akan mempunyai
perilaku sesuai yang diharapkan oleh kelompok atau dan masyarakat. Cara
kerja suatu kontrol sosial bersifat timbal balik, artinya kita akan melakukan
kontrol terhadap orang lain dengan cara mempengaruhi mereka dan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.55

sebaliknya orang lain pun akan mempengaruhi kita dengan cara rnelakukan
kontrol sosial pula.
Demi terjaminnya kelancaran jalannya suatu organisasi, kelompok atau
masyarakat secara luas, m.aka harus ada jaminan bahwa perilaku individu
telah sesuai dengan pola yang telah ditetapkan. Untuk mencapai tujuan
tersebut maka masyarakat harus menyosialisasikan semua anggotanya untuk
berperilaku sesuai dengan nilai yang dapat diterima oleh masyarakat yang
sesuai dengan kondisi yang mereka hadapi. Bila sosialisasi ini tidak berhasil
maka kontrol sosial harus difungsikan secara maksimal demi terpeliharanya
tujuan yang hendak dicapai.
Emile Durkheim memang tidak mendefinisikan secara jelas tentang
kontrol sosial, tetapi dari konsep fakta sosial maka kontrol sosial tercakup di
dalamnya. Fakta sosial merupakan suatu kekuatan yang bersifat ekstemal
yang berada di luar diri individu, yang mempunyai sifat memaksa individu
untuk berperilaku sesuai dengan yang diharapkan oleh masyarakat. Hal ini
berarti bahwa individu harus menaati nilai dan norma sebagai suatu fakta
sosial yang berfungsi untuk alat kontrol sosial di masyarakat.
Menurut perspektif fungsionalis, kontrol sosial merupakan suatu
prasyarat yang tidak dapat dilepaskan dari berlangsungnya suatu kehidupan.
Jika sejumlah besar anggota masyarakat berperilaku menyimpang maka yang
terjadi adalah hancumya institusi utama dalam masyarakat. Sehingga dalam
hal ini kontrol sosial berfungsi agar anggota masyarakat dapat menyesuaikan
diri terhadap norma-norma yang berlaku dan menjalankan perannya,
sehingga tujuan kelompok dapat tercapai. Sedangkan perspektif konflik
melihat bahwa kontrol sosial merupakan alat dari kelompok penguasa untuk
mendominasi kelompok minoritas, di mana kontrol sosial akan
mengguntungkan kelompok penguasa dan merugikan kelompok yang lainnya
(Zanden; 1993; 131-132)
Menurut perspektif interaksionisme, kontrol sosial muncul sebagai hasil
dari interaksi antar individu daripada sebagai sesuatu yang sudah ada dalam
masyarakat yang siap untuk digunakan, karena norma dan aturan mulai
berfungsi ketika mereka mulai diterapkan. Misalnya pada umurnnya
masyarakat cenderung untuk sementara waktu tidak memberikan tanggapan
apa-apa atau berperilaku normal terhadap suatu keluarga yang sering
bertengkar, tetapi ketika pada saatnya mereka berkesimpulan bahwa perilaku
keluarga tersebut tidak lagi bisa ditolerir karena sudah melanggar nilai dan
norma yang ada, maka masyarakat mulai mengambil tindakan tertentu.
6.56 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Berarti bahwa dalam aturan dan norma tidak hanya ada "di luar sana"
menunggu seseorang untuk datang dan menerapkannya tetapi mereka keluar
dari perilaku dan sebagai reaksi dari perilaku tersebut. (Persell; 1987; 170)
Tokoh lain yang memberikan pengertian kontrol sosial adalah Peter
Berger dan Roucek (Kamanto;2000;57). Berger menyatakan bahwa kontrol
sosial adalah berbagai cara yang dipakai oleh masyarakat untuk
mengembalikan anggotanya yang berjalan di jalur yang salah. Artinya
kontrol sosial akan berfungsi ketika seseorang melakukan tindakan yang
menyimpang. Sedangkan Roucek menjelaskan bahwa proses yang
direncanakan atau tidak direncanakan, di mana individu diajari, dibujuk atau
dipaksa untuk konform terhadap nilai-nilai dari kelompok, disebut dengan
kontrol sosial.

Setelah tadi Anda membaca bahasan tentang pengertian dari kontrol


sosial , sekarang coba Anda kerjakan tugas berikut ini untuk mengetahui
apakah Anda sudah memahami uraian materi di atas. Coba Anda tuliskan
kembali beberapa pengertian dari kontrol sosial !

Selamat bekerja

B. BENTUK KONTROL SOSIAL

Kontrol sosial pada dasarnya dilakukan melalui proses sosialisasi.


Melalui sosialisasi seseorang menginternalisasikan norma dan nilai maupun
hal-hal yang dilarang untuk dilakukan. Sehingga meskipun tidak ada orang
yang melihat maka keinginan untuk melanggar aturan itu akan kecil
kemungkinannya untuk dilakukan karena orang tersebut sudah
mengintemalisasikan nilai itu dalam dirinya secara penuh. Dalam sosialisasi
akan terbentuk suatu kebiasaan, sehingga anggota masyarakat yang dididik
dalam kebiasaan yang sama secara sukarela dan tanpa berpikir lagi akan
mempunyai perilaku yang sama.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.57

Pemberian sanksi baik melalui hadiah maupun hukuman merupakan


bagian dari kontrol sosial yang menjamin terjadinya perilaku konform.
Sanksi yang dilihat sebagai pemberian hadiah untuk perilaku yang diinginkan
disebut dengan sanksi positif dan sebaliknya sanksi yang dimaksudkan untuk
perilaku yang tidak diinginkan sebagai sanksi negatif . Dalam kelompok
primer, kontrol sosial kebanyakan dilakukan melalui sanksi informal yaitu
melalui respons dan reaksi masyarakat langsung terhadap individu yang
melakukan penyimpangan, sedangkan sanksi formal dilekatkan pada institusi
formal seperti penegak hukum.
Tabel berikut ini adalah contoh dari tipe sanksi positif dan negatif serta
bentuk sanksi formal dan informal, semua tipe tersebut bekerja dalam semua
situasi untuk menjamin terlaksananya kontrol sosial. Misalnya seorang guru
yang menginginkan muridnya untuk jujur selama mengerjakan tugas,
tindakan dari guru tersebut antara lain tidak hanya memberikan sanksi secara
formal berupa memberi nilai yang buruk pada anak yang menyontek ataupun
juga dapat tidak menaikkan kelas si murid, tetapi juga secara informal si guru
memberikan pujian pada murid-murid yang jujur di depan kelas ataupun
juga di depan guru-guru yang lain.

Tabel 6. 3 : Tipe dan bentuk sanksi sosial


Sanksi Bentuk
Formal Informal
Positif Uang, ijazah, promosi Memuja, tersenyum, memberi selamat, memberi
jabatan, penghargaan, persetujuan, pujian, dll
dll
Negatif Denda, hukuman Ostratisme, intimidasi , kritik, gossip, kekerasan
penjara, hukuman fisik, julukan nama seperti si gila, dll
mati, dll
Sumber : Persell; 1987; 169

Bahasa sebagai salah satu bentuk kontrol sosial merupakan alat untuk
menggambarkan kenyataan , karena perubahan dalam penggunaan bahasa
dapat merubah cara pandang seseorang. Hal ini berkaitan dengan konsep
konstruksi sosial di mana redefinisi kata-kata yang lama dengan arti yang
baru dapat menimbulkan sikap yang berbeda. Misalnya istilah penjara diganti
dengan istilah lembaga permasyarakatan. lstilah penjara cenderung dianggap
mempunyai makna yang negatif, sedangkan lembaga permasyarakatan
merupakan suatu lembaga yang mendidik penghuninya untuk kembali
berperilaku konf orm terhadap norma. Sehingga persepsi orang terhadap
6.58 PENGANTAR SOSIOLOGI e

lembaga pemasyarakatan akan lebih positif dibandingkan persepsi tentang


.
penJara.
Bentuk kontrol sosial lainnya adalah gosip atau rumor merupakan
pembicaraan atau desas-desus yang belum pasti kebenarannya. Tujuan dari
adanya gosip adalah agar individu yang digosipkan tersebut dapat kembali
berperilaku konform apabila apa yang digosipkan itu memang benar adanya.
Sedangkan ostratisme, merupakan keadaan di mana orang boleh bekerja sama
atau membiarkannya hidup dan bekerja dalam kelompok yang sama tetapi
tidak seorangpun yang mau berbicara dengannya dan tidak pula ditegur.
Anda mungkin pernah melakukan ostratisme ini ataupun juga Anda pernah
mengalaminya sendiri sebagai orang yang diasingkan oleh lingkungan Anda
sekitarnya. Kontrol sosial yang umum terjadi di masyarakat adalah
kekerasan fisik yang merupakan cara yang paling klasik untuk
mengembalikan seseorang ke jalur yang benar dan mengontrol perilaku orang
lain. Seorang ayah yang memukul anaknya yang nakal atau masyarakat yang
beramai-ramai memukuli seorang pencuri sepeda motor yang tertangkap
petugas ronda.
Menurut Parson dalam kontrol sosial terdapat tiga metode yang dapat
dilaksanakan untuk terjaminnya suatu perilaku yang konform dari anggota
masyarakat , di mana metode kontrol sosial ini dapat terjadi secara formal
maupun informal. Kontrol sosial informal bersifat tidak resmi dan biasanya
terjadi dalam kelompok kecil sedangkan kontrol sosial formal umumnya
melibatkan organisasi yang besar seperti polisi.
1. Isolation dirancang untuk menjaga para penyimpang jauh dari orang
lain dan tidak melibatkan adanya upaya rehabilitasi. Hal ini banyak
dilakukan oleh penjara dalam menangani penjahat kelas tinggi.
2. Insulation membatasi kontak pelaku menyimpang dengan orang lain
tetapi tidak memindah mereka dari lingkungannya. Dalam metode ini
pelaku menyimpang boleh kembali secara sukarela ke dalam
lingkungannya bila dia sudah siap untuk berhadapan dengan nilai dan
norma yang umum berlaku. Menempatkan seseorang dalam rumah sakit
jiwa untuk jangka waktu tertentu masuk dalam kategori ini.
3. Rehabilitation, seorang pelaku menyimpang akan disiapkan untuk
kembali memainkan peran mereka dalam masyarakat. Kelompok
rehabilitasi bagi pengguna narkoba dapat menjadi contoh dari metode
kontrol sosial rehabilitation.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.59

Sedangkan Crosbie (Smleser; 1981 ;92) membuat daftar empat tipe dasar
dari kontrol sosial informal yaitu imbalan sosial, hukuman, bujukan dan
pendefinisian kembali norma.
1. lmbalan sosial akan mendorong orang untuk konform, sebab mereka
menilai tinggi terhadap konsekuensi yang akan diterima jika mereka
berperilaku konform. lmbalan yang diterima mungkin pujian dari
kelompok atau juga dalam bentuk yang konkret seperti promosi jabatan.
2. Hukuman melibatkan kontrol negatif seperti kritik, ancaman fisik
ataupun juga diasingkan dari kelompoknya.
3. Bujukan dapat digunakan untuk membuat seseorang sadar bahwa dia
telah melakukan penyimpangan dan untuk membuat dia kembali ke jalur
yang benar. Hal ini terkadang melibatkan perasaan bersalah sebagai
upaya untuk melakukan kontrol sosial.
4. Pendefinisian kembali norma, dipakai ketika semua metode itu gagal
untuk dilakukan. Pendefinisian kembali norma tersebut merupakan
bagian dari interaksi sosial yang terjadi di masyarakat dan merupakan
alasan utama terjadinya perubahan di masyarakat. Misalnya , dulu orang
laki-laki yang tinggal di rumah dengan anak-anaknya sementara istri
bekerja di luar rumah akan dianggap tidak biasa, tetapi sekarang dengan
seiring berkembangnya gerakan kaum perempuan tentang perempuan
bekerja di luar rumah maka nilai tersebut didefinisikan kembali
sehingga laki-laki tidak lagi merasa tidak enak jika harus tinggal dan
bekerja di rumah dengan harus mengurus anak-anaknya.

Coba Anda amati di lingkungan sekitar Anda dan temukan bagaimana


bentuk kontrol sosial yang ada di tempat Anda ! Anda dapat menjelaskan
dengan melihat peristiwa-peristiwa yang terjadi di sekitar Anda. Akan
dimungkinkan bahwa bentuk kontrol sosial yang ada di lingkungan Anda
tidak terdapat dalam uraian tentang bentuk kontrol sosial, karena uraian
diatas hanya dikemukakan bentuk kontrol sosial yang pada umumnya
terdapat di masyarakat , sehingga dimungkinkan pula ada kontrol sosial
yang tidak terbahas dalam uraian diatas. Karena setiap masyarakat
mempunyai beberapa bentuk kontrol sosial yang tidak terdapat di
masyarakat lainnya.

Selamat bekerja !
6.60 PENGANTAR SOSIOLOGI e

B. KONTROL SOSIAL KELOMPOK PRIMER DAN SEKUNDER

Pelaksanaan kontrol sosial dapat berbeda-beda tergantung pada jenis


kelompok di mana individu tersebut berada. Pada modul 5 sebelumnya telah
dijelaskan secara panjang lebar tentang kelompok primer dan sekunder,
secara singkat akan diulang kembali berkaitan dengan kontrol sosial.
Kelompok primer diartikan sebagai suatu kelompok yang beranggotakan
sedikit orang, hubungan antara individu akrab dan bersifat informal, hal ini
antara lain dapat dilihat dalam keluarga maupun kelompok bermain.
Sehingga kontrol sosial pada kelompok primer cenderung terjadi secara
informal, spontan dan tanpa direncanakan. Misalnya pada kelompok anak
bermain, bila ada anak yang berbuat kesalahan pada suatu permainan maka
anak-anak yang secara langsung memberikan reaksi ada yang menertawakan
atau memarahinya dan si anak akan merasa malu.
Sedangkan pada kelompok sekunder adalah kelompok yang impersonal,
hubungan cenderung formal dan berdasarkan kepentingan. Tampak pada
organisasi formal seperti ikatan profesi dokter, organisasi mahasiswa dan
lain-lain. Meskipun kontrol sosial secara informal seperti gosip atau
gunjingan juga terjadi pada kelompok sekunder tetapi hal tersebut tidak
berpengaruh banyak untuk membuat seseorang untuk berperilaku konform.
Kontrol sosial formal seperti hukum atau peraturan tertulis akan lebih efektif
dalam mengontrol perilaku seseorang untuk tidak menyimpang. Misalnya
seorang dosen digosipkan menerima sejumlah uang dari mahasiswa A agar
mahasiswa tersebut lulus dalam ujian mata kuliah Pengantar Sosiologi, tetapi
hasilnya tetap saja, artinya perilaku dosen itu tetap menerima imbalan uang
dari mahasiswanya. Tetapi setelah dosen itu diberi sanksi dari lembaga
pendidikan yang bersangkutan maka perilakunya yang menyimpang itu pun
terhenti.
Perlu dipahami bahwa dalam kelompok sekunder terdapat juga
kelompok primer, di mana kontrol sosial dapat menjadi efektif jika ditunjang
oleh kelompok primer. Misalnya pemberian penghargaan pada guru teladan
sebagai salah satu alat kontrol sosial dapat menjadi lebih membanggakan
bagi guru tersebut jika sanak keluarganya hadir pada saat pemberian
penghargaan. Tetapi sebaliknya juga kelompok primer dapat melemahkan
kontrol sosial pada kelompok sekunder serta berpengaruh besar pada kerja
kelompok. Misalnya pada kasus STPDN tahun 2003 di mana kasus
pemukulan pada mahasiswa terjadi karena lemahnya atau tidak berjalannya
• I S I P 4 1 1 0/ M 0 DU L 6 6. 61

kontrol sosial secara kelembagaan, karena kuatnya pengaruh kelompok


primer di dalarnnya yaitu jajaran pernimpin lembaga maupun kelompok
tertentu dari para praja senior.

C. KONTROL SOSIAL DAN PERILAKU MENYIMPANG

Perilaku menyimpang memang mempunyai fungsi positif pada


masyarakat tetapi kontrol sosial masih diperlukan. Kontrol sosial
dipertahankan dengan cara mendorong perilaku yang konforrnis meskipun
tidak secara langsung mengurangi terjadinya perilaku menyimpang akan
tetapi berkurangnya motivasi untuk berperilaku konform akan menghasilkan
perilaku menyimpang. Perilaku yang konform terhadap nilai-nilai sosial
umumnya dilakukan dalam bentuk kontrol sosial internal yang akan
menyebabkan anggota masyarakat sendiri yang berkeinginan untuk
mematuhi nilai sosial, serta kontrol sosial eksternal yang berupa tekanan atau
sanksi yang dilakukan oleh orang lain (Eshleman;1985;189)

1. Kontrol InternalterhadapPerilaku Menyimpang


Kontrol sosial internal ini berada di dalam nilai moral itu sendiri, seperti
rasa tanggung jawab, toleransi serta kontrol diri. Bekerjanya kontrol sosial
ini melalui proses sosialisasi, bagaimana kita menginternalisasikan nilai-nilai
ke dalam diri kita, belajar dari perilaku orang lain serta keinginan kita untuk
berperilaku konform. Sehingga pelaku kriminal dipercaya disebabkan oleh
kurang utuhnya proses sosialisasi yang dilakukan pada masa kanak-kanak.
Motivasi internal untuk berperilaku konform tidak saja disebabkan oleh
rasa takut bila ketahuan melanggar hukum, tetapi juga individu telah
disosialisasi bahwa mencuri, menipu adalah perilaku yang dilarang . Studi
oleh Kraut (Eshleman; 1985; 190) tentang aksi pencurian di toko menunj ukkan
bahwa terdapat dua alasan penting yang menyebabkan seseorang itu tidak
mencuri yaitu karena kejujuran dan percaya bahwa mencuri itu perilaku yang
tidak pantas.
Pendapat kita tentang sesuatu yang benar atau salah kadang-kadang
mengacu pada kesadaran kita , " biarkan kesadaranmu yang memutuskan"
artinya bahwa kita sebenarnya dalam proses sosialisasi telah
menginternalisasi nilai-nilai yang menyimpang atau yang tidak menyimpang
ke dalam diri, sehingga secara otomatis kita dapat membedakan mana yang
salah mana yang benar . Institusi sosial seperti keluarga dan agama sangat
6.62 PENGANTAR SOSIOLOGI e

berperan dalam proses internalisasi norma sosial. Sekali norma itu masuk ke
diri seseorang maka ketika ia melakukan penyimpangan akan menghasilkan
rasa bersalah. Jadi semakin kuat kontrol internal maka akan semakin kuat
keinginan untuk berperilaku konform dan semakin kecil kemungkinan untuk
berperilaku menyimpang.

2. Kontrol Eksternal terhadap Perilaku Menyimpang


Kontrol sosial eksternal berasal dari luar individu baik secara informal
maupun formal. Kontrol sosial eksternal formal merupakan sistem yang
diciptakan oleh masyarakat secara khusus yang bertujuan untuk mengkontrol
perilaku menyimpang misalnya aparat hukum, Sifat dari kontrol sosial
eksternal formal adalah impersonal, tetapi pada kenyataannya sistim hukum
ada kecenderungan untuk memihak pada kelompok tertentu. Kontrol sosial
formal terdiri dari organisasi dan seperangkat peraturan yang berfungsi
untuk memaksa terjadinya perilaku konformitas. Kepolisian, pengadilan,
penjara serta rumah sakit jiwa dapat digolongkan sebagai pihak yang
melakukan kontrol sosial formal.
Sedangkan kontrol sosial eksternal informal melibatkan teman, orang tua
atau orang lain. Mereka adalah orang yang menekan dan mendorong
seseorang untuk mematuhi aturan dan untuk konf orm terhadap hara pan
sosial. Pada kasus sebelumnya tentang pencurian di toko, temyata perilaku
mencuri berkorelasi kuat dengan persepsi seseorang tentang keterlibatan
temannya dan persetujuannya tentang pencurian. Dengan kata lain seseorang
yang mempunyai teman pencuri atau setuju dengan itu akan cenderung untuk
berperilaku mencuri, daripada seseorang yang temannya tidak setuju. Jadi
teman mempunyai pengaruh yang besar dalam hal penerimaan atau
penolakan terhadap perilaku menyimpang.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.63

Tugas kecil berikutnya yang sebaiknya Anda kerjakan untuk mengetahui


sejauh mana pemahaman Anda tentang uraian di atas adalah dengan
menjawab kasus di bawah ini. Secara umum perilaku sebagai penjahat
dianggap merupakan suatu perilaku menyimpang , lalu bagaimana
bentuk dari kontrol sosial baik secara internal maupun eksternal terhadap
pelaku kejahatan sebagai suatu perilaku menyimpang?

Kontrol sosial internal Kontrol sosial eksternal

Perlu Anda pahami bahwa kontrol sosial internal berkaitan dengan


sosialisasi nilai-nilai moral yang dipegang oleh si pelaku menyimpang itu
sendiri, sedangkan kontrol sosial eksternal berhubungan dengan kontrol
sosial yang ada di luar si pelaku menyimpang.

Selamat bekerja

~'- • -...-c
LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Coba Anda jelaskan apakah suatu kontrol sosial hanya berfungsi ketika
terjadi perilaku menyimpang ataukah kontrol sosial akan selalu
berfungsi meskipun tidak terjadi perilaku menyimpang !
2) Korupsi dianggap sebagai perilaku menyimpang , menurut Anda
bagaimana bentuk kontrol sosialnya dan berikan alasannya !

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kontrol sosial akan selalu ada di masyarakat karena ia merupakan


produk dari masyarakat sebagai sarana untuk berlakunya norma dan nilai
dalam masyarakat sehingga individu akan berperilaku konformis. Anda
dapat lebih memahami dengan membaca kembali uraian tentang
pengertian kontrol sosial dan peranan kontrol sosial dalam penanganan
perilaku menyimpang.
6.64 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2) Kontrol sosial terhadap korupsi dapat dilakukan secara ekstemal dan


internal, formal dan informal. Anda dapat kembali membaca uraian di
atas

Kontrol sosial mengacu pada suatu proses baik yang direncanakan


maupun yang tidak direncanakan, di mana dalam proses kontrol sosial
tersebut masyarakat dibuat agar mematuhi norma-norma yang berlaku di
masyarakat . Masyarakat berharap bahwa individu di dalam dirinya
sendiri sudah muncul kesadaran untuk mematuhi norma dan mempunyai
perilaku yang konform dengan aturan di masyarakat, artinya bahwa
perilaku konformi tas itu bersifat inheren di dalam diri individu.
Meskipun demikian ada sebagian besar manusia yang harus dilatih untuk
menjalankan konformitas di mana proses sosialisasi terlibat di dalamnya.
Melalui proses sosialisasi seseorang akan mempelajari perilaku apa yang
dapat diterima berkaitan dengan berbagai situasi yang akan dia hadapi,
selain itu ia akan belajar perilaku mana yang pantas dan tidak pantas
untuk ia laksanakan.
Bentuk kontrol sosial berkaitan dengan pemberian sanksi baik
yang berupa hukuman maupun imbalan pada perilaku yang disetujui
maupun tidak disetujui oleh masyarakat. Di dalarn masyarakat ada
berbagai bentuk kontrol sosial seperti bahasa, gosip, ostratisme,
intimidasi serta kekerasan fisik yang umumnya dilakukan oleh individu
terhadap individu lain. Apapun bentuk kontrol sosial yang dilaksanakan
semua itu bertujuan untuk mengembalikan individu yang melakukan
perilaku menyimpang maupun untuk mencegah orang untuk
menyimpang dan konform terhadap nilai dan aturan yang berlaku di
masyarakat .

TES FDRMATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kontrol sosial menurut Emile Durkheim mengacu pada konsep ....


A. fakta sosial
B. interaksi sosial
C. sosialisasi
D. organisasi sosial
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.65

2) Kontrol sosial yang dipakai oleh masyarakat untuk mengembalikan


seseorang yang berada dijalur yang salah, adalah pernyataan dari ....
A. Peter Berger
B. Emile Durkheim
C. Karl Marx
D. Max Weber

3) Kontrol sosial dilihat sebagai suatu alat dari kelompok penguasa untuk
mendominasi kelompok minoritas, pernyataan tersebut merupakan
pendapat dari teori ....
A. interaksionisme
B. konflik
C. fungsionalis
D. labelling

4) Kontrol sosial pada kelompok primer bersifat sebagai berikut, kecuali ....
A. informal
B. formal
C. spontan
D. tidak direncanakan

5) Bentuk metode kontrol sosial yang membatasi kontak pelaku


menyimpang dengan orang lain tetapi tidak memindahkan dari
lingkungannya, merupakan metode ....
A. isolation
B. insulation
C. rehabilitasi
D. sanatorium

No 6 - 10 Pilihlah A. jika 1 dan 2 benar


B. jika 1 dan 3 benar
C. jika 2 dan 3 benar
D. jika 1, 2 dan 3 benar semua

6) Tujuan dari kontrol sosial antara lain adalah ....


1. membentuk indi vidu untuk mematuhi norma
2. mewujudkan perilaku yang konform
3. menjamin kelancaran jalannya suatu organisasi
6.66 PENGANTAR SOSIOLOGI e

7) Kontrol sosial dapat berbentuk antara lain ....


1. gosip
2. intimidasi
3. kekerasan fisik

8) Kontrol sosial internal terhadap perilaku menyimpang dapat


berbentuk ....
1. rasa tanggung jawab
2. hukuman dari pengadilan
3. kontrol dalam diri individu

9) Kontrol sosial yang terjadi pada kelompok sekunder akan bersifat ....
1. formal
2. berdasarkan kepentingan
3. personal

10) Tipe dari kontrol sosial informal dapat berbentuk ....


1. imbalan sosial
2. hukuman
3. redefinisi norma

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70o/o = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.67

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) Jawaban D. Pilihan D tidak benar karena merupakan disfungsi dari
perilaku menyimpang
2) Jawaban A. Sudah jelas
3) Jawaban A. Pilihan B salah , seseorang berperilaku menyimpang karena
diberi label menyimpang. Pilihan C salah, perilaku menyimpang timbul
karena individu mendapat tekanan. Pilihan D, perilaku menyimpang
terjadi dari adanya transmisi dari individu yang menyimpang ke individu
lainnya.
4) Jawaban C. Pilihan A, menerima tujuan budaya tapi menolak cara yang
ditetapkan. Pilihan B , menolak tujuan budaya tapi menerima cara yang
ditetapkan. Pilihan D , menolak tujuan budaya dan menolak cara yang
ditetapkan.
5) Jawaban B. Pilihan A tidak benar karena menerima tujuan budaya tapi
menolak cara yang ditetapkan. Pilihan C menolak tujuan budaya dan
menolak cara yang ditetapkan.. Pilihan D tidak benar karena menolak
tujuan budaya dan mengganti dengan yang baru.
6) Jawaban A. Pilihan B, seseorang berperilaku menyimpang karena diberi
label menyimpang. Pilihan C, perilaku menyimpang terjadi dari adanya
transmisi dari individu yang menyimpang ke individu lainnya. Pilihan
D,. lima cara adaptasi individu.
7) Jawaban A. Pilihan B, perilaku menyimpang terjadi dari adanya
transmisi dari individu yang menyimpang ke individu lainnya Pilihan C,
seseorang berperilaku menyimpang karena diberi label menyimpang.
menyimpang timbul karena individu mendapat tekanan. Pilihan D, lima
cara adaptasi individu.
8) Jawaban D. Sudah jelas.
9) Jawaban A . Pilihan no 3 tidak benar karena merupakan penjelasan
psikologis.
10) Jawaban A. Sudahjelas.
6.68 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Tes Formatif 2

1) Jawaban C. Pilihan C benar karena perilaku sekelompok orang yang


sesuai dengan aturan. Pilihan A, merupakan perilaku individu yang tidak
sesuai dengan aturan yang ada. Pilihan B, perilaku sosial terdiri dari
perilaku menyimpang dan perilaku kolektif .. Pilihan D merupakan
lawan dari perilaku kelompok.
2) Jawaban A. Pilihan B, C dan D adalah teori-teori yang berkembang
setelah teori penyebaran dalam memahami tentang perilaku
.
meny1mpang.
3) Jawaban C. sudah jelas.
4) Jawaban D. sudahjelas.
5) Jawaban B. Pilihan A, C dan D adalah kondisi yang memunculkan
adanya perilaku kolektif . Pilihan B adalah faktor yang menunjang
penyebaran perilaku kolektif di masyarakat.
6) Jawaban D. Pilihan 1, 2 dan 3 adalah bentuk dari perilaku kolektif.
7) Jawaban C. Pilihan 1 salah karena pada umumnya dengan latar belakang
anggota kelompok yang beragam maka perilaku kolektif dapat muncul
bukannya latar belakang yang sama.
8) Jawaban D. Pilihan 1, 2 dan 3 adalah bentuk gerakan sosial yang
dikemukakan oleh Kornblum.
9) Jawaban A. Pilihan 3 salah karena dalam perilaku kolektif tidak ada
norma yang dianut.
10) Jawaban D. Pilihan 1,2, dan 3 adalah faktor yang menunjang penyebaran
perilaku kolektif.

Tes Formatif 3
1) Jawaban A. Pilihan B merupakan proses dalam hubungan sosial. Pilihan
C, merupakan proses pembelajaran individu . Pilihan D, adalah
kelompok sosial yang bersifat formal.
2) Jawaban A. Sudahjelas.
3) Jawaban B. Pilihan A menjelaskan bahwa kontrol sosial muncul sebagai
basil interaksi. Pilihan C menjelaskan kontrol sosial merupakan syarat
dari keberlangsungan suatu kehidupan sosial. Pilihan D menjelaskan
pemberian cap pada suatu perilaku adalah bentuk kontrol sosial.
4) Jawaban B. Pilihan A, C dan D adalah bentuk kontrol sosial pada
kelompok sekunder.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.69

5) Jawaban B. Pilihan A adalah menjaga seorang pelaku rnenyimpang dari


berhubungan dengan orang lain. Pilihan C, pelaku menyimpang
disiapkan untuk kembali ke masyarakat Pilihan D merupakan tempat
perawatan pasien dengan penyakit paru-paru.
6) Jawaban D. Pilihan 1, 2 dan 3 adalah tujuan dari kontrol sosial.
7) Jawaban D. Pilihan 1, 2 dan 3 adalah bentuk kontrol sosial.
8) Jawaban C. Pilihan 1 tidak benar karena rasa tanggung jawablah yang
ingin ditimbulkan dalam kontrol sosial internal.
9) Jawaban A. Pilihan 3 tidak benar karena merupakan sifat kontrol sosial
pada kelompok primer.
10) Jawaban D. Pilihan 1, 2, dan 3 adalah bentuk kontrol sosial informal.
6.70 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Glosarium

lnovator : cara adaptasi yang muncul ketika seseorang


menerima tujuan yang telah ditetapkan tetapi
menolak cara-cara yang ditentukan untuk
mencapai tujuan tersebut.

Institutionalized : perilaku yang terinstitusionalisasi, di mana


behavior perilaku tersebut mengikuti suatu pola yang
teratur dengan tujuan, nilai dan harapan yang
sudah jelas.

Konformitas : cara adaptasi yang muncul ketika orang


menerima tujuan budaya dan cara-cara untuk
mencapai tujuan tersebut. Konformitas adalah
satu-satunya perilaku yang tidak menyimpang

Kontrol sosial : cara-cara yang digunakan oleh seseorang atau


masyarakat untuk berperilaku yang sesuai
dengan kehendak masyarakat luas

Perilaku konformis •
• perilaku yang diharapkan oleh masyarakat
untuk dilakukan oleh individu

Perilaku menyimpang : perilaku individu yang tidak lagi mematuhi nilai


dan norma yang telah ditetapkan

Penjelasan biologis : perilaku rnenyimpang dapat dihubungkan


tentang perilaku dengan faktor-faktor biologis seperti bentuk

menytmpang tubuh dan pola sel-sel dalarn tubuh

Penjelasan psikologis : kecenderungan untuk menyirnpang bukanlah


tentang perilaku sesuatu yang diwariskan secara biologis

menyimpang melainkan merupakan hasil dari sosialisasi sej ak
awal.

Penjelasan sosiologi : perilaku rnenyirnpang rnerupakan perilaku yang


tentang perilaku berlawanan dengan norma-norma yang diterima
.
menyimpang secara umurn.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.71

Perspektif struktural : adanya norma yang lama menjadi tidak sesuai


tentang perilaku meny dengan norma yang baru dan masih kurang
diformulasikan untuk menyediakan aturan-
aturan untuk membimbing perilaku sehingga
terjadilah kondisi anomie yang memicu
munculnya perilaku menyimpang .

Perspektif transmisi : perilaku menyimpang itu timbul karena


budaya tentang terjadinya transmisi budaya yang menyimpang
perilaku menyimpang dari satu individu ke individu lainnya baik
secara langsung maupun tidak langsung.
.
Perspektif konflik •
• terjadinya perilaku menyimpang menurut

tentang perilaku penganut ajaran Marxis pad a umumnya

menyimpang tergantung pad a kemampuan anggota
masyarakat yang lebih berkuasa untuk
memaksakan keinginan mereka pada
pemerintah a tau penguasa untuk melindungi
tindakan mereka dari sanksi hukum.

Perspektif labelling : perilaku menyimpang merupakan produk dari


tentang perilaku pemahaman yang dikeluarkan oleh suatu

menyimpang kelompok.. J adi perspektif labelling berkaitan
terutama dengan bagaimana perilaku tertentu
diberi label menyimpang dan bagaimana
pemberian label tersebut mempengaruhi
seseorang.

Perilaku menyimpang : melibatkan pelanggaran terhadap norma tetapi



primer bersifat sementara, individu yang terlibat dalam
penyimpangan primer tidak merasa dirinya
menyimpang dan tidak dianggap oleh orang lain
sebagai penyimpangan.

Perilaku menyimpang : melibatkan kebiasaan pelanggaran terhadap


sekunder norma oleh individu. Di mana individu tersebut
mendefinisikan dirinya sebagai yang
menyimpang dan akan cenderung untuk
mengulangi perilakunya tersebut.
Penyimpangan sekunder menjadi rutin terjadi
sebagai dampak dari pemberian label yang pada
terjadinya penyimpangan berikutnya.
6.72 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Perilaku kolektif : Ahli sosiologi menggunakan istilah perilaku


kolektif mengacu pada perilaku sekelompok
orang yang muncul secara spontan, tidak
terstruktur sebagai respons terhadap kejadian
tertentu.

Relativitas perilaku : penyimpangan dapat diinterpertasi hanya dalam


.
menyimpang konteks sosio kultural di mana penyimpangan
tersebut terjadi.

Ritualisme: : cara adaptasi yang muncul ketika tujuan budaya


telah ditinggalkan akan tetapi individu masih
tetap berpegangan pada cara-cara yang telah
ditetapkan.

Retretisme •
• cara adaptasi yang muncul ketika individu
menolak baik tujuan yang telah ditetapkan
maupun cara-cara untuk mencapai tujuan
tersebut.

Rebellion : cara adaptasi yang muncul ketika orang


menolak sarana dan tujuan yang disahkan oleh
kebudayaan dan menggantikannya dengan yang
baru.

Teori belajar sosial : ketika individu melihat orang yang mereka


tentang perilaku kagumi sedang beraksi atau berperilaku yang

menyimpang dikatakan oleh masyarakat sebagai menyimpang
maka individu tersebut akan memolakan
perilaku mereka sendiri seperti orang tersebut

individu menjadi menyimpang karena mereka


Teori asosiasi : berpartisipasi dalarn suatu lingkungan di mana
diferensial tentang teknik dan perilaku menyimpang ditunjukkan
perilaku menyimpang secara jelas
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 6 6.73

Daftar Pustaka

Cohen, Bruce J. (1992). Sosiologi Suatu Pengantar.Jakarta: Rineka Cipta.

Eshleman, J. Ross, and Barbara G. Cashion. (1985). Sociology an


Introduction. Toronto: Little Brown & Company.

Horton, Paul B., dan Chester L Hunt. (1987). Sosiologi jilid 1. terj.
Aminudin Ram & Tita Sobari, Jakarta: Penerbit Erlangga.

Landis, Judson R. (1986). Sociology, Concepts and Characteristics.


California: Wadsworth Publishing Company.

Kornblum, William. (2000). Sociology in a changing world. Florida:


Harcourt College Publisher.

Kamanto, Sunarto. (2000). Pengantar Sosiologi. Jakarta: LPE-UI.

Soekanto, Soerjono. (1990). Sosiologi suatu Pengantar. Jakarta: Raja


Grafindo Persada.

Smelser, Neil J. (1981). Sociology. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Umar, Nasarudin. Perspektif Gender dalam Islam. http: www.


pesanternonline. com

Zanden, James W.Vander. (1990). The Social Experience, an Introduction to


Sociology. New York: McGraw-Hill.

Kembali Ke Daftar lsi


MODUL 7

Tatanan Sosial

Dra. Yulia Budiwati, M.Si.

PENDAHULUAN

ita hidup dalam suatu lingkungan sosial yang bukan apa adanya.
Lingkungan sosial tersebut mempunyai sejumlah prasyarat yang
menjadikannya dapat terus berjalan dan bertahan. Coba Anda identifikasi
prasyarat apa saja yang ada pada lingkungan sosial Anda? Prasyarat-
prasyarat inilah yang kita sebut tatanan sosial (sosial order).
Konsep tatanan sosial merupakan konsep dasar yang harus dipahami
dengan baik oleh mereka yang mempelajari sosiologi. Mengapa? Karena
konsep tatanan sosial ini terkait erat dengan konsep-konsep dasar lainnya.
Apabila Anda memahami dengan baik konsep-konsep dasar ini, maka Anda
akan dapat menganalisis fenomena sosial dengan baik.
Dalam modul 7 ini Anda akan mempelajari tatanan sosial beserta aspek-
aspeknya. Pada kegiatan belajar 1, Anda akan mempelajari konsep tatanan
sosial, struktur sosial, status dan peranan, institusi sosial, serta masyarakat.
Kemudian pada kegiatan belajar 2 dan 3, konsep institusi sosial ini akan
diperinci menjadi institusi keluarga dan institusi pendidikan serta institusi
ekonomi dan institusi politik.
Manfaat praktis dari mempelajari materi pada modul 7 ini adalah
memberikan pemahaman dasar kepada Anda tentang konsep-konsep sosial
yang dapat Anda gunakan sebagai dasar membuat pertimbangan-
pertimbangan sosial. Dengan demikian, sebagai praktisi Anda akan
mempunyai pedoman yang tepat dalam mengelola masyarakat. Sedangkan
bagi Anda yang bergerak di bidang akademik, maka Anda akan mempunyai
acuan dasar dalam membuat analisa-analisa terhadap berbagai fenomena
sosial yang terjadi.
Anda harus mempelajari dengan baik semua materi yang ada pada modul
7 ini. Setelah Anda memahaminya maka secara umum Anda diharapkan
7.2 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mampu menjelaskan konsep tatanan sosial beserta elemen-elemennya dengan


baik. Untuk itu maka secara khusus Anda harus dapat:
1. menjelaskan pengertian tatanan sosial;
2. menjelaskan pengertian struktur sosial;
3. menjelaskan pengertian status sosial;
4. menjelaskan macam status sosial;
5. menjelaskan pengertian peranan sosial;
6. menjelaskan pengertian institusi sosial;
7. menjelaskan macam-macam institusi sosial;
8. menjelaskan pengertian masyarakat;
9. menjelaskan pengertian institusi keluarga;
10. menjelaskan pendekatan yang digunakan untuk mengkaji institusi
keluarga;
11. menjelaskan bentuk-bentuk perkawinan;
12. menjelaskan pengertian institusi pendidikan;
13. menjelaskan tipe pendidikan;
14. menjelaskan fungsi pendidikan;
15. menjelaskan pendekatan yang digunakan untuk mengkaji institusi
pendidikan;
16. menjelaskan pengertian institusi ekonomi;
17. menjelaskan aktivitas ekonomi;
18. menjelaskan pendekatan yang digunakan untuk mengkaji institusi
ekonomi;
19. menjelaskan perubahan ekonomi;
20. menjelaskan konsep politik, kekuasaan, dan kewenangan;
21. menjelaskan pendekatan yang digunakan untuk mengkaji institusi
politik;
22. menjelaskan tipe-tipe kewenangan;
23. menjelaskan model-model distribusi kekuasaan;
24. menjelaskan perubahan politik.

Sela mat Belajar, Semoga Sukses !


• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.3

KEGIATAN BELAJAR 1

Tatanan Sosial

ebagaimana sudah saya jelaskan di bagian pendahuluan bahwa kegiatan


S belajar 1 ini berisi penjelasan tentang konsep tatanan sosial. Konsep
tatanan sosial ini dalam pembahasannya akan dipilah-pilah berdasarkan
elemen-elemen pembentuknya. Dengan demikian yang akan kita pelajari
adalah struktur sosial, status dan peranan sosial, institusi sosial, serta
masyarakat. Setelah Anda pada kegiatan belajar 1, memahami tentang
pengertian umum institusi sosial sebagai salah satu aspek tatanan sosial,
maka pada kegiatan belajar 2 dan 3 Anda akan mempelajari lebih dalam
beberapa macam institusi sosial yang penting yaitu keluarga, pendidikan,
ekonomi, dan politik, Dengan demikian setelah Anda selesai mempelajari
modul 7 ini maka Anda diharapkan mempunyai pengetahuan yang
komprehensif tentang tatanan sosial, melalui penjelasan dan pemaparan
beberapa contoh institusi sosial.
Tetapi sebelum kita beranjak lebih jauh memasuki pembahasan materi,
maka untuk membantu Anda memahami konsep-konsep yang ada, perhatikan
ilustrasi berikut ini.

Universitas Terbuka (UT) adalah universitas yang menganut sistem


pembelajaran jarak jauh, sehingga pembelajaran siswa lebih bersifat
mandiri. Mahasiswa mempelajari materi matakuliah melalui sejumlah
modul. Untuk menunjang keberhasilan proses pembelajaran, UT
menawarkan sejumlah bantuan belajar kepada mahasiswanya yang
antara lain berupa berbagai macam tutorial dan sejumlah suplemen.
Staf UT terdiri dari staf administrasi dan staf edukatif. Staf
administrasi bertugas untuk mengelola urusan administrasi mahasiswa
antara lain mengurusi registrasi, persuratan, distribusi modul, dan lain-
lain. Sementara staf edukatif bertanggung jawab dalam merumuskan dan
mengelola proses pembelajaran, antara lain merumuskan kurikulum,
melaksanakan tutorial, menyusun bahan ajar, dan lain-lain. Semua staf
bertanggung jawab kepada kepala unit masing-masing, sementara kepala
unit bertanggung jawab kepada rektor melalui pembantu rektor yang
bertugas merumuskan kebijakan umum universitas.
7.4 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Mahasiswa berkewajiban melakukan registrasi setiap semester,


mengikuti ujian, mengerjakan tugas tugas-tugas yang ada, membayar
biaya kuliah, dan lain-lain. Pada akhir semester mahasiswa akan
mernperoleh laporan hasil ujian dan setelah menyelesaikan dan lulus
semua matakuliah yang harus diambilnya, rnahasiswa akan mendapatkan
tanda tamat belajar (ijazah).

Sekarang coba Anda perhatikan ilustrasi tentang Universitas Terbuka


dan jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut. Setting apa yang dilukiskan
oleh ilustrasi tersebut? Siapa saja yang ada di dalam setting tersebut? Apa
status dan peranan dari individu-individunya? Bagaimana bentuk dan sifat
dari hubungan sosial yang terjalin di antara individu-individu tersebut? Atas
kepentingan atau untuk tujuan apa individu-individu tersebut membentuk dan
mengembangkan hubungan sosial? Aturan-aturan apa yang harus diikuti agar
hubungan sosial terpelihara? Nilai apa yang mendasari tindakan dari
individu-individu tersebut? Jawaban Anda atas sejumlah pertanyaan di atas
menggambarkan tentang tatanan sosial. Sekarang saya akan menguraikan
apa yang dimaksud dengan tatanan sosial dan apa saja elemennya.
Saya telah mengajukan sejumlah pertanyaan kepada Anda atas
ilustrasi yang saya berikan. Apakah Anda sudah bisa menjawabnya? Prinsip
apa yang bisa Anda ambil dari ilustrasi dan dari jawaban atas sejumlah
pertanyaan saya tersebut? Prinsip yang bisa kita ambil adalah adanya
pengaturan dan ketertataan dari suatu lingkungan sosial.
Atas dasar pernenuhan kebutuhan, individu-individu membentuk
lingkungan sosial tertentu, di mana individu-individu tersebut saling
berinteraksi atas dasar status dan peranan sosialnya yang diatur oleh
seperangkat norma dan nilai. Suatu lingkungan sosial di mana individu-
individunya saling berinteraksi atas dasar status dan peranan sosial yang
diatur oleh seperangkat norma dan nilai diistilahkan dengan tatanan sosial
(social order).
Kalau Anda masih belum paharn juga, maka analogikanlah tatanan sosial
ini dengan tatanan alam semesta. Di dalam tatanan alam semesta kita jumpai
berbagai benda angkasa yang kita analogikan dengan indi vidu. Benda-benda
angkasa tersebut saling berinteraksi berdasarkan status dan peranannya.
Contohnya matahari dengan statusnya sebagai sumber cahaya yang berperan
untuk menyebarkan cahaya berinteraksi dengan planet bumi yang statusnya
sebagai benda langit tak bercahaya dan berperan menyerap cahaya. Interaksi
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.5

antara matahari dengan bumi ini tentu saja ada aturannya, misalnya harus
mengikuti hukum gravitasi. Apabila semua persyaratan terpenuhi dan proses
berjalan sebagaimana seharusnya maka tatanan alam semesta tersebut dapat
berlangsung dan terpelihara. Demikian juga dengan tatanan sosial. Semua
persyaratan, antara lain adanya sejumlah individu, interaksi, status dan
peranan, nilai dan norma serta proses harus terpenuhi sehingga tatanan sosial
tersebut bisa tetap berlangsung dan terpelihara. Anda sudah paham bukan,
apa yang dimaksud dengan tatanan sosial itu? Sekarang saya akan
memberikan penjelasan tentang elernen-elemen dari tatanan sosial.

A. STRUKTUR SOSIAL

Struktur sosial adalah salah satu elemen tatanan sosial. Apa yang
dimaksud dengan struktur sosial itu? Untuk memahami apa yang dimaksud
dengan struktur sosial coba perhatikan diri Anda saat ini. Misalnya saat ini
Anda adalah anggota dari keluarga Assegaf. Pengalaman hidup Anda tentu
saja terbentuk dalam kerangka keluarga Assegaf. Hal ini karena sejak Anda
dilahirkan, Anda disosialisasikan oleh individu-individu yang ada di dalam
keluarga Assegaf tersebut. Di samping itu Anda juga disosialisasikan ke
dalam norma-norma dan nilai-nilai keluarga Assegaf. Anda juga tidak bisa
terlepas dari berhubungan dengan anggota keluarga Assegaf lainnya. Orang
melihat Anda sebagai keluarga Assegaf, dan orang juga melihat keluarga
Assegaf sebagai Anda. Keluarga Assegaf ini adalah struktur, karena
menunjukkan saling keterjalinan dari para anggotanya.
Terdapat beberapa definisi tentang struktur sosial, salah satunya yang
dikemukakan oleh Erich Goode (1988: 87) yang mengartikan struktur sosial
sebagai jaringan saling keterhubungan, yang secara normative mengarahkan
hubungan sosial yang ada di masyarakat. Sementara Zanden (1993: 44)
mendefinisikan struktur sosial sebagai keterjalinan interaksi orang-orang dan
hubungannya dengan pola-pola yang berulang dan mantab. Dari kedua
definisi tersebut dapat kita lihat bahwa hal yang penting dalam struktur sosial
adalah keterjalinan hubungan. Mengapa?
Melalui struktur sosial, kita dihubungkan dengan pengalaman kita
sebagai anggota kelompok sosial, misalnya dengan keluarga, kelompok
gereja, tetangga, dan lain-lain. Aspek fisik dari pengalaman kita inilah yang
disebut struktur, yaitu bagian yang diorganisasikan ke dalam keseluruhan,
7.6 PENGANTAR SOSIOLOGI e

bukan bagian yang terisolir. Contohnya ketika kita rnelihat bangunan kita
tidak hanya rnelihat batu bata, kusen, kaca, atau komponen pembentuk
bangunan tersebut lainnya, melainkan kita melihat rumah.
Struktur sosial yang merupakan keterjalinan hubungan,
dikarakteristikkan oleh adanya organisasi dan stabilitas. Contohnya adalah
struktur sosial dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas
Terbuka. Setiap semester selalu ada mahasiswa baru yang menjadi anggota.
Setiap semester ada mahasiswa-mahasiswa yang diwisuda. Terdapat
serangkaian matakuliah dan kegiatan tutorial yang ditawarkan setiap
semesternya. Dekan mengelola urusan akademik dan keuangan di bawah
bantuan para pembantu dekan. W alaupun mahasiswa dan para pengelola
fakultas dapat saja berganti orang, tetapi yang pasti fakultas akan tetap
terorganisasi. Jadi fakultas sebagai struktur sosial mempunyai organisasi dan
bersifat stabil.
Dari berbagai struktur sosial yang telah saya contohkan, nampak bahwa
struktur sosial mempunyai bentuknya yang statis dan dinamis. Fakultas atau
keluarga bukan hanya entitas yang diciptakan sekali dan yang secara kontinu
berjalan menurut cara-cara yang sama. Semua tatanan yang ada dalam
fakultas dan keluarga harus secara kontinu diciptakan dan diciptakan kembali
melalui keterjalinan dan stabilitas dari hubungan sosial. Untuk alasan inilah,
kehidupan sosial yang terorganisir selalu berada dalam keadaan termodifikasi
dan berubah.

1. Status Sosial
Sehubungan dengan struktur sosial dikenal istilah status. Secara umum
status dipahami sebagai urutan orang berdasarkan kekayaannya,
pengaruhnya, maupun prestisenya. Akan tetapi sosiolog mengartikan status
sebagai posisi di dalam kelompok atau masyarakat. Artinya letak seseorang
di antara orang yang lainnya dalam suatu struktur sosial. Contoh status adalah
ibu, kiyai, teman, tentara, orang kulit hitam, dan lain-lain. Status bersifat
ready-made, dan lingkup pilihan bersifat dibatasi. Masyarakat umumnya
membatasi kompetisi untuk status dengan acuan gender, usia, dan afiliasi
sosial. Contohnya tidak setiap individu bisa menjadi presiden. Dalam aturan
perundangan kita jelas disebutkan bahwa yang boleh menjadi presiden adalah
orang Indonesia asli, yang sudah berumur minimal 35 tahun. Bahkan ketika
Megawati dicalonkan sebagai presiden, ada beberapa partai yang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.7

menentangnya dengan alasan dia perempuan yang dalam interpretasi ajaran


agama tidak diperkenankan menjadi presiden (pimpinan).
Sehubungan dengan status ini, dibedakan antara ascribed statuses dan
achieved statuses. Status yang sudah disediakan bagi kita oleh kelompok atau
masyarakat kita tanpa kita harus berusaha memilikinya disebut ascribed
statuses. Usia dan jenis kelamin, ras , agama, latar belakang keluarga, kondisi
sosial ekonomi biasanya digunakan sebagai pembatas ascribed statuses ini.
Misalnya untuk bisa mempunyai SIM (surat izin mengemudi) orang harus
sudah berusia minimal 17 tahun, perempuan tidak boleh menjadi pemimpin,
orang kulit hitam tidak boleh berada satu meja dengan orang kulit putih,
hanya orang yang dilahirkan dari ayah atau ayah dan ibu keturunan brahmana
yang boleh menjadi anggota kasta brahmana, perempuan tidak boleh menjadi
dokter kandungan, dan lain-lain.
Sementara achieved statuses disediakan bagi kita dalam hubungannya
dengan pilihan individu dan persaingan. Ascribed statuses didasarkan pada
asumsi bahwa setiap individu itu berbeda, dan semua masyarakat menghargai
kegagalan dan pencapaian individu. Jadi pada dasarnya achieved statuses
merujuk pada pencapaian individual. Contoh dari achieved statuses ini adalah
menjadi mahasiswa, aktor, polisi, dan sebagainya.
Di samping ascribed statuses dan achieved statuses, juga terdapat master
statuses. Master statuses adalah kunci atau inti dari status yang mempunyai
bobot utama dalam interaksi dan hubungan sosial seseorang dengan orang
yang lainnya (Zanden, 1993: 46). Bagi kelompok anak-anak, usia adalah
master status. Bagi keluarga usia adalah master status juga. Bagi beberapa
agama, jenis kelamin adalah master status. Bagi masyarakat Afrika Selatan,
ras adalah master status, dan contoh-contoh lainnya lagi. Master statuses
biasanya didasarkan pada tujuan yang telah dirumuskan oleh
kelompok/masyarakat.

2. Peranan Sosial
Selain konsep status sosial, di dalam struktur sosial terdapat juga konsep
peranan sosial. Konsep peranan sosial mengacu pada pengertian tentang
serangkaian hak dan tugas yang didefinisikan secara kultural. Sehingga
dengan demikian perilaku individu dilihat sebagai sesuatu yang penting atau
tidak penting dalam hubungannya dengan status. Secara sederhana dapat
dikatakan perbedaan antara status dan peran adalah bahwa kita memiliki
7.8 PENGANTAR SOSIOLOGI e

status dan kita memerankan peran sosial. Untuk menggambarkan hal ini
Zanden (1993: 46) mencuplik satu bait dari sandiwara berjudul As You Like It
(act II, scene 7) hasil karya William Shakespeare sebagaimana berikut ini:
All the world's a stage,
And all the men and women merely players,
They have their exits and their entrances;
And one man in his time plays many parts.
(semua dunia ini adalah panggung,
dan semua laki-laki dan perempuan hanyalah pemain
mereka mempunyai tempat keluar dan tempat masuknya;
dan seseorang dalam waktu yang dimilikinya memainkan banyak bagian)

Dari bait tersebut, nampak bahwa tidak ada individu yang tidak
memainkan peran sosial, dan setiap individu memainkan beragam peran
sosial. Peran sosial yang dimainkan oleh individu tersebut berhubungan
dengan reaksi dari individu lainnya, sehingga dalam memainkan peran
sosialnya individu harus melakukan improvisasi, menguji tindakannya dan
bahkan harus mengubah tindakannya bilamana diperlukan. Peranan
mengizinkan kita untuk merumuskan perilaku kita, sehingga kita dapat
membentuk tindakan kita dalam cara-cara yang benar. Dalam melakukan hal
ini, kita akan mengumpulkan bagian-bagian dari situasi yang terbuka dan
mengidentifikasikan siapa melakukan apa, kapan dan di mana. Peranan
mengizinkan kita mengasumsikan bahwa dalam beberapa hal kita bisa
mengabaikan perbedaan personal dan berkata bahwa untuk alasan praktis
orang-orang itu saling terhubung.
Peranan adalah perilaku yang diharapkan sehubungan dengan status
yang dimiliki. Role performance adalah perilaku aktual seseorang
sehubungan dengan statusnya. Dalam kehidupan nyata sering kali terjadi gap
antara apa yang seseorang seharusnya lakukan dengan apa yang seseorang
lakukan. Di samping itu orang-orang berbeda-beda dalam hal
mengimplementasikan hak dan tugas sehubungan dengan peranan mereka.
Sebagai mahasiswa Anda akan mempertimbangkan perbedaan dua orang
dosen yang bisa Anda jadikan sebagai pembimbing skripsi. Seorang dosen
bersifat keras dan penuh disiplin tetapi dapat rnemberi masukan yang sangat
baik. Sedangkan dosen yang lainnya lebih bersifat santai tetapi jarang
memberi masukan. Dosen mana pun yang akan Anda pilih, Anda tetap
mahasiswa yang harus memerankan peranan sebagai mahasiswa, meskipun
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.9

mungkin Anda harus mernodifikasi perilaku Anda sehubungan dengan


pilihan Anda.
Satu status tertentu mungkin mempunyai aneka ragam peranan yang
harus dimainkan. Hal inilah yang disebut dengan role set. Contohnya Anda
sebagai kepala keluarga tidak hanya berperan sebagai pemimpin bagi anggota
keluarga Anda, melainkan juga berperan sebagai pencari nafkah, wakil
keluarga Anda dalam kegiatan-kegiatan sosial di kampung, dan lain-lain.
Dari contoh ini nampak bahwa peranan bukan sesuatu yang terisolir,
melainkan sekumpulan aktivitas yang bertautan dengan aktivitas orang lain.
Tidak ada guru tanpa murid, tidak ada pemimpin tanpa anak buah, tidak ada
suami tanpa istri, tidak ada dokter tanpa pasien, dan lain-lain.
Menurut Goffman (Zanden, 1993: 48), peranan merupakan serangkaian
norma yang mendefinisikan tugas kita (tindakan yang dituntut oleh orang lain
untuk kita lakukan) dan hak ( tindakan yang dapat kita tuntut dari orang lain
untuk melakukannya). Setiap peranan paling tidak mempunyai satu peranan
timbal balik yang berdempetan dengan peranan tersebut. Dengan demikian
hak yang melekat pada satu peranan adalah kewajiban bagi peranan yang
lainnya. Contohnya, hak Anda sebagai mahasiswa, yaitu untuk dinilai secara
adil, untuk diperbolehkan mengikuti pelajaran, adalah merupakan tugas bagi
dosen Anda. Sementara tugas Anda, yaitu mengerjakan ujian, hadir pada
pertemuan perkuliahan, adalah merupakan hak dosen Anda.
Satu cara di mana satu orang berhubungan dengan orang yang lainnya
adalah melalui jaringan peranan timbal balik. Hubungan peranan
mengaitkan kita kepada orang yang lainnya, karena apa yang menjadi tujuan
kita merupakan apa yang menjadi harapan orang lain. Kelompok terdiri dari
kompleksitas peranan yang saling berpautan, yang mana anggotanya cocok
dalam hubungan saling mempengaruhi antara satu dengan yang lainnya.
Pengalaman orang tersebut menstabilkan hubungan sebagai struktur sosial,
yaitu keluarga, rumah sakit, sekolah, gang, dan lain-lain
Konflik peranan dihasilkan ketika individu-individu dikonfrontasikan
dengan harapan yang juga saling berkonflik (conflicting expectations) karena
adanya kepemilikan atas dua atau lebih status secara simultan. Di sinilah
dilema muncul. Contohnya Anda sebagai mahasiswa UT pada hari ujian
harus hadir untuk mengerjakan soal ujian UKT, tetapi pada hari yang sama
Anda sebagai kapten kelompok bola basket harus ikut dalam pertandingan
bola basket.
7.10 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Hambatan peranan muncul ketika individu menemukan bahwa harapan


mereka terhadap satu peranan ternyata bertentangan, sehingga mereka
mengalami kesulitan untuk menampakkan peranannya. Contohnya dokter
yang terikat sumpah untuk mendahulukan menolong orang lain yang sedang
mengalami kesakitan tanpa melihat pada faktor-faktor lain, bertentangan
dengan harapan dia untuk bisa hidup berkecukupan dari profesinya tersebut
sehingga dia harus menarik ongkos berobat (yang kadang-kadang cukup
tinggi).
Anda telah mempelajari konsep struktur sosial, termasuk di dalamnya
konsep status dan peranan. Sekarang untuk mengukur tingkat pemahaman
Anda, coba kerjakan tugas berikut ini.

Coba jelaskan mengapa rumah sakit merupakan struktur sosial !

....................................................................................
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Untuk menjawab pertanyaan ini, coba uraikan jawaban Anda dengan


berpegangan pada hal-hal berikut ini.
keterjalinan hubungan apa yang ada di rumah sakit
organisasi dan stabilitas
bentuk dinamis dan statisnya
status dan peranan yang ada di dalamnya

B. INSTITUSI SOSIAL

Elemen yang lain dari struktur sosial adalah institusi sosial. lnstitusi
sosial berkaitan erat dengan upaya individu untuk memenuhi kebutuhannya,
di mana untuk itu indi vidu berusaha membentuk dan mengembangkan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.11

serangkaian hubungan sosial dengan individu lainnya. Serangkaian hubungan


sosial tersebut terlaksana menurut pola-pola tertentu. Pola resmi dari suatu
hubungan sosial ini terjadi di dalam suatu sistem yang disebut dengan sistem
institusi sosial. Apa yang disebut dengan institusi sosial, akan saya uraikan
pada penjelasan berikut ini.
Istilah institusi sudah lama digunakan dalam kajian sosiologi. Istilah
institusi sosial berasal dari bahasa Inggris institution. Sehubungan dengan
pengertian institusi sosial nu, beberapa ahli telah berusaha
mendefinisikannya, tetapi saya akan mengambil definisi dari Judson R.
Landis (1986: 255) yang mendefinisikan institusi sosial sebagai norma-
norma, aturan-aturan, dan pola-pola organisasi yang dikembangkan di sekitar
kebutuhan-kebutuhan atau masalah-masalah pokok yang terkait dengan
pengalaman masyarakat. Dari definisi ini maka bisa kita pahami bahwa
institusi sosial merujuk pada upaya masyarakat untuk memenuhi kebutuhan
atau untuk mengatasi masalah.
Dalam rangka memenuhi kebutuhan atau mengatasi masalah tersebut,
maka kita jumpai banyak sekali institusi sosial dalam masyarakat. Besar
kecilnya institusi sosial yang ada di masyarakat sangat tergantung pada
sederhana dan kompleksnya kebutuhan atau masalah dari masyarakat
tersebut. Para sosiolog telah berusaha membuat penggolongan institusi sosial
yang ada di masyarakat atas dasar fungsi dari institusi sosial tersebut. Apa
saja jenis-jenis institusi sosial, telah saya rangkumkan sebagaimana berikut
• •
1n1.

Tabel 1
Jenis-jenis lnstitusi Sosial

lnstitusi Sosial Fungsinya Contohnya


Kinship/domestic 1. mengatur perilaku perkawinan, tolong
institutions seksual menolong antar kerabat,
pengasuhan kanak-
2. memelihara kanak, sopan santun
kelangsungan pergaulan antar kerabat,
keturunan melalui sistem istilah
kelahiran kekerabatan, dan lain-lain
3. merawat dan
melindungi anak
4. menyosialisasikan anak
7.12 PENGANTAR SOSIOLOGI e

5. mengatur penempatan
status, sebagai
.
penerusan wansan
sosial

6. mencukupi kebutuhan
ekonomi sebagai unit
pokok produksi dan
konsumsi
economic institutions 1. produksi barang dan pertanian, peternakan,
.
jasa pemburuan, industri,
barter, koperasi
2. distribusi barang dan penjualan,
jasa serta penggudangan,
pendistribusian perbankan, dan
sumber daya ekonomi sebagainya
(tenaga dan peralatan)
3. konsumsi barang dan

jasa
educational 1. memberikan persiapan pengasuhan kanak-
institutions bagi peranan-peranan kanak, pendidikan rakyat,
pekerjaan pendidikan menengah,
pendidikan tinggi,
2. bertindak sebagai pemberantasan buta
perantara pemindahan huruf, pers, perpustakaan
warisan kebudayaan dan lain-lain
3. memperkenalkan
kepada individu-
individu tentang
berbagai peranan
dalam masyarakat
4. mempersiapkan para
individu dengan
berbagai peranan
sosial yang
dikehendaki
5. memberi landasan bagi
penelitian dan
pemahaman status
relatif
6. memoerkuat
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.13

penyesuaian diri dan


mengembangkan
hubungan sosial
scientific institutions 1. meningkatkan metodologi ilmiah,
kemampuan melalui penelitian, pendidikan
pengikutsertaan dalam ilmiah, dan sebagainya
riset-riset ilmiah
aestethiclrecreational 1. memenuhi keperluan sen1• rupa, seru• suara, seru•
institutions manusia untuk gerak, seni drama,
penghayatan rasa kesusasteraan, olah raga,
keindahan dan sebagainya
2. memenuhi keperluan
untuk rekreasi
religious institutions 1. bantuan terhadap doa, kenduri, upacara
pencarian identitas ritual, meditasi, bertapa,

moral penyiaran agama,
pantangan, ilmu gaib, ilmu
2. memberikan dukun, dan sebagainya
penafsiran-penafsiran
untuk membantu
menjelaskan keadaan
lingkungan fisik dan
sosial seseorang
3. peningkatan kadar
keramahan bergaul,
kohesi sosial, dan
solidaritas kelompok
political institutions 1. memenuhi kebutuhan pemerintahan, demokrasi,
manusia untuk kehakiman, kepartaian,
mengatur dan kepolisian, ketentaraan,
mengelola dan sebagainya
keseimbangan
kekuasaan
2. pelembagaan norma
melalui undang-
undang yang
disampaikan oleh
badan-badan
legislative
3. melaksanakan undang-
undanc yanq telah
7.14 PENGANTAR SOSIOLOGI e

disetujui,
4. penyelesaian konflik
yang terjadi di antara
anggota masyarakat
5. melindungi warga
negara dari serangan
bangsa-bangsa lain
dan pemeliharaan
kesiapsiagaan
menghadapi bahaya
Somatic institutions 1. memenuhi keperluan pemeliharaan kecantikan,
fisik dan kenyamanan pemeliharaan kesehatan,
kedokteran, dan lain-lain

Penggolongan institusi sosial sebagaimana yang terdapat dalam Tabel 1


memang belum mewakili semua institusi sosial yang ada di masyarakat.
Kejahatan, pelacuran, korupsi juga merupakan institusi sosial. Selain itu
suatu aspek bisa saja masuk ke dalam dua atau lebih golongan institusi sosial,
misalnya pengasuhan kanak-kanak bisa masuk ke dalam kinship/domestic
institutions dan educational institutions. Di samping itu institusi sosial ada
yang memang tumbuh dari masyarakat itu sendiri tetapi ada juga yang
merupakan adopsi dari luar. Gotong-royong adalah institusi yang tumbuh dari
masyarakat Indonesia, sedangkan sistem kepartaian adalah institusi yang
diadopsi dari sistem pemerintahan model barat. Akan tetapi yang jelas adalah
bahwa institusi sosial ini bersifat dinamis. lnstitusi sosial yang ada di
masyarakat bisa hilang atau bertambah sesuai dengan perkembangan
kebutuhan yang ada di masyarakat. Sistem pewarisan kekuasaan merupakan
institusi yang hilang dari sistem pemerintahan di Indonesia, sedangkan
komunikasi satelit merupakan institusi yang baru berkembang di Indonesia.
Di samping itu juga bisa terjadi pengalihan fungsi dari institusi sosial
yang satu pada institusi sosial lainnya. Pengalihan fungsi ini terjadi apabila 1)
institusi sosial tersebut tidak lagi berhasil memenuhi kebutuhan yang harus
diberikan, dan 2) dua atau lebih institusi sosial mampu memenuhi suatu
kebutuhan tertentu, tetapi tetap ada salah satu di antara institusi-institusi
sosial tersebut yang mempunyai kemampuan paling tinggi (Zanden, 1993)
Contohnya, fungsi institusi keluarga sebagai penyosialisasi anak diambil alih
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.15

oleh institusi pendidikan, dan fungsi institusi keluarga sebagai perawat


anggotanya yang sakit diambil alih oleh institusi kedokteran.
Meskipun institusi-institusi sosial terbentuk terutama untuk memenuhi
satu masalah/kebutuhan pokok dari kehidupan sosial, tetapi institusi sosial
memberi sumbangan yang besar bagi kehidupan masyarakat. Institusi sosial
merupakan unsur-unsur utama yang membentuk masyarakat. Coba Anda
lihat institusi keluarga/kekerabatan. Institusi ini selain mempunyai fungsi
mengatur perilaku seksual, memelihara kelangsungan keturunan melalui
kelahiran, dan merawat serta melindungi anak juga melaksanakan fungsi
pendidikan yaitu menyosialisasikan anak, mengatur penempatan status
sebagai penerusan warisan sosial, dan fungsi ekonomi yaitu mencukupi
kebutuhan ekonomi sebagai unit pokok produksi dan konsumsi. Dengan
demikian institusi keluarga selain memberikan sumbangannya bagi
kebutuhan domestik/kekerabatan sekaligus juga memberi sumbangan bagi
keberlangsungan kehidupan masyarakat melalui pelaksanaan fungsi-fungsi
lainnya. Menjadi semakin jelas bahwa agar kehidupan masyarakat dapat
berjalan dengan baik maka institusi-institusi sosial yang ada di masyarakat
tersebut harus saling berhubungan satu dengan yang lainnya, meskipun ada
satu institusi sosial yang dominan di masyarakat tersebut. Contohnya, pada
masyarakat "tradisional" di mana keluarga rnerupakan institusi sosial yang
dominan, tetap menghendaki bekerjanya institusi sosial lainnya seperti
institusi shaman (perdukunan), institusi pewarisan kekuasaan, institusi barter,
dan institusi-institusi sosial lainnya, agar kehidupan masyarakat "tradisional"
tersebut dapat berlangsung dengan baik.
Akan tetapi ternyata terdapat unsur persaingan yang ketat di antara
institusi-institusi sosial tersebut. Hal ini dikarenakan adanya fungsi yang
dapat dilakukan oleh beberapa institusi sosial, sehingga institusi-institusi
sosial tersebut akan saling bersaing dalam melaksanakan fungsi tersebut.
Contohnya, pada masyarakat transisi dari masyarakat "tradisional" yang
sedang berkembang menjadi masyarakat "maju", fungsi pengasuhan anak
dapat dilaksanakan baik oleh keluarga maupun sekolah. Pada masyarakat
transisi ini bisa jadi antara institusi keluarga dan institusi sekolah saling
bersaing untuk tetap mempertahankan 'status quo' nya dalam melaksanakan
fungsi pengasuhan anak ini. Institusi sosial mana yang pada akhirnya lebih
dominan tergantung pada masalah/kebutuhan yang dihadapi masyarakat
tersebut. Selain saling bersaing, bisa pula terjadi salah satu institusi sosial
7.16 PENGANTAR SOSIOLOGI e

yang ada di masyarakat berusaha menggunakan pengaruh kuatnya kepada


institusi-institusi sosial lainnya. Contohnya adalah institusi pemerintahan.
Pada masyarakat modern institusi ini sangat kuat ekspansinya kepada
institusi-institusi sosial lainnya, antara lain institusi keagamaan, institusi
keluarga, institusi ekonomi dan lain-lain.
Pada umumnya institusi sosial memiliki banyak karakteristik, tetapi
terdapat tiga karakteristik pokok yaitu simbol kebudayaan, tata krama
perilaku, dan ideologi (Sukanto, 1982: 157). Suatu institusi sosial biasanya
mempunyai simbol kebudayaan yang digunakan untuk menandai kehadiran
suatu institusi sosial tersebut. Contohnya lagu kebangsaan untuk menandai
kehadiran institusi pemerintahan, patung salib untuk menandai kehadiran
institusi agama, totem untuk menandai kehadiran institusi kekerabatan, dan
lain-lain. Di samping itu suatu institusi sosial mengandung tata krama
perilaku, misalnya institusi kedokteran mengandung tata krama perilaku yang
mengatur perilaku para dokter, para medis, dan pihak-pihak yang terkait di
dalamnya. Suatu institusi sosial juga mengandung ideologi, misalnya institusi
agama Islam mengandung ideologi kesaksian akan ketuhanan Allah dan
kerasulan Muhammad.
Anda telah mempelajari materi tentang institusi sosial. Coba sekarang
kerjakan tugas berikut ini untuk mengukur tingkat pemahaman Anda
terhadap materi tersebut sebelum Anda beranjak ke materi berikutnya.

Partai adalah salah satu contoh dari institusi sosial. Coba jelaskan institusi
partai ini dilihat dari fungsinya, dinamisasinya, kontribusinya, dan daya
ekspansinya.

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • ••

Untuk mengerjakan tugas di atas, maka


gunakan tabel jenis-jenis institusi sosial untuk melihat fungsi partai
jelaskan kemunculan partai untuk melihat dinamisasinya
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.17

jelaskan peranan partai untuk melihat kontribusi dan daya


ekspansinya

C. MASY ARAKAT

Anda sudah memahami apa yang dimaksud dengan tatanan sosial bukan?
Salah satu bentuk dari tatanan sosial adalah masyarakat. Kita tahu bahwa
sebagai makhluk sosial kita hidup di dalam masyarakat. Sebagai individu kita
tidak bisa melepaskan diri kita dari ketergabungan kita ke dalam masyarakat.
Dengan bergabung di dalam masyarakat, artinya dengan mengembangkan
hubungan sosial dengan individu lainnya, maka aspek kemanusiaan kita
menemukan bentuknya. Tetapi apa sebenarnya masyarakat itu? Silakan
mengikuti uraian saya berikut ini.
Sebagai makhluk sosial, manusia adalah jenis makhluk hidup yang hidup
dalam kolektivitas. Terdapat berbagai macam bentuk kolektivitas, tetapi yang
umum dikenal adalah apa yang disebut dengan masyarakat. Istilah
masyarakat dalam bahasa Inggris di sebut society, dalam bahasa latin
diistilahkan dengan socius yang artinya berkawan, dan dari bahasa Arab
disebut syaraka yang artinya ikut serta berpartisipasi. Berdasarkan arti
katanya, masyarakat memang merupakan sekumpulan individu-individu yang
saling mengembangkan hubungan sosial (saling berinteraksi). Akan tetapi
perlu dimengerti bahwa tidak semua kesatuan individu yang sating
berinteraksi merupakan masyarakat. Salah seorang sosiolog yang membuat
definisi dari konsep masyarakat ini adalah Talcot Parson (Sunarto, 2000: 56),
yang mengartikan masyarakat sebagai sistem sosial yang swasembada (self-
subsistenty, melebihi masa hidup individu normal dan merekrut anggota
secara reproduksi biologis serta melakukan sosialisasi terhadap generasi
berikutnya (mengenai definisi masyarakat dari Talcott Parson ini ada
beberapa kesamaan dengan karakteristik masyarakat sebagaimana yang
dikemukakan oleh Marion Levy yang akan saya uraikan di bawah)
Masyarakat sendiri merupakan suatu jenis sistem sosial yang lebih besar
daripada institusi. Masyarakat ini merupakan bangunan dari struktur sosial
yang di dalamnya terdapat status, peranan dan institusi. Masyarakat juga
berbeda dengan komunitas. Komunitas sendiri diartikan sebagai "suatu
7.18 PENGANTAR SOSIOLOGI e

kesatuan hidup manusia, yang menempati suatu wilayah yang nyata, dan
yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat, serta yang terikat oleh
suatu rasa identitas komunitas".
Memang sering kali istilah komunitas saling bertumpang tindih dengan
istilah masyarakat. Tetapi masyarakat sebagai istilah umum yang digunakan
untuk menyebut kesatuan hidup manusia bersifat lebih luas daripada istilah
kornunitas, Masyarakat meliputi semua kesatuan hidup manusia yang
mantap, yang terikat oleh kesatuan adat istiadat dan rasa identitas bersama,
sementara komunitas bersifat khusus karena adanya ciri ikatan lokasi dan
kesadaran wilayah. Di samping itu yang perlu dipahami adalah bahwa
masyarakat sebagai suatu sistem sosial tidak secara otomatis ada manakala
seperangkat institusi ada, dan juga tidak secara otomatis muncul dari setiap
perangkat komunitas.
Terdapat sejumlah kriteria yang harus dipenuhi agar sekelompok orang
bisa disebut sebagai masyarakat. Menurut Marion Levy dalam Alex Inkeles
(1985: 205) terdapat empat kriteria yang harus dipenuhi apabila kesatuan
individu (kelompok) ingin disebut sebagai masyarakat yaitu:
1. kelompok tersebut harus mampu berada lebih lama daripada masa hidup
seorang individu;
2. kelompok tersebut harus merekrut anggota-arnggota barunya setidak-
tidaknya untuk sebagian melalui pembiakan (reproduksi);
3. kelompok tersebut harus bersatu dalam memberikan kesetiannya kepada
suatu kompleks sistem tindakan utarna' bersarna;
4. sistem tindakan tersebut harus swasembada.

Mungkin Anda akan rnengalami kesulitan ketika harus menyatakan


apakah suatu kesatuan individu itu merupakan masyarakat atau bukan. Alex
Inkeles menawarkan cara berpikir yang sederhana, yaitu dengan cara
membayangkan bahwa semua kesatuan individu yang ada di dunia ini lenyap
dan hanya tinggal kesatuan yang satu ini. Jika terdapat suatu kemungkinan
bahwa kesatuan tersebut pada dasarnya dapat berlangsung dalam bentuknya
yang sekarang sampai pada generasi-generasi berikutnya maka kesatuan
tersebut memenuhi persyaratan sebagai suatu masyarakat.
Meskipun berbagai definisi tentang masyarakat telah dibuat dan berbagai
kriterianya telah ditetapkan, tetapi nampaknya tidak selalu terjadi
kesepakatan ketika harus mengategorikan berbagai kesatuan hidup apakah
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.19

bisa dikategorikan sebagai masyarakat atau tidak. Berikut saya sajikan


beberapa contohnya. Menurut Goode (1988) negara tidak selalu sama dengan
masyarakat. Walaupun negara merupakan kesatuan individu yang
mempunyai wilayah geografi tertentu, tetapi pada beberapa kasus, tidak ada
pembagian kebudayaan (share of culture) pada semua anggotanya. Terdapat
sekelompok anggota yang sangat berbeda dari anggota lain pada umumnya,
bahkan bermusuhan. Goode mencontohkan masalah ini dengan posisi suku
bangsa Tasaday yang tinggal di negara Philipina. Suku bangsa Tasaday ini
tidak mempunyai kontak dengan kebudayaan lain dan mempunyai
kebudayaannya sendiri yang sangat berbeda. Mereka tidak merasa memiliki
budaya Philipina, bahkan mereka juga tidak memahami bahasa Philipina.
Bahasa mereka sendiri juga tidak dipahami oleh penduduk Philipina pada
umumnya. Mereka memang tinggal di wilayah negara Philipina tetapi tidak
merasa memiliki Philipina. Bagaimana menurut Anda dengan kasus Timor
Timur ketika masih menjadi bagian dari Negara Kesatuan Republik
Indonesia?
Selanjutnya atas dasar sistem tindakan yang bersifat swasembada yang
merupakan salah satu kriteria masyarakat, maka Alex Inkeles (1985)
berpendapat bahwa kota kecil biasa di Amerika Serikat tidak bisa dianggap
sebagai masyarakat. Kota kecil ini walaupun mernpunyai kebudayaan
material yang tinggi serta organisasi yang kompleks tetapi kota kecil ini tidak
mempunyai kekuasaan untuk mengorganisasikan dirinya sendiri karena kota
kecil ini tidak mempunyai otonominya sendiri. Kota kecil ini berada di
bawah kekuasaan pemerintahan yang lebih tinggi. Suatu biara bagi Alex
Inkeles juga bukan merupakan masyarakat sebab walaupun kesatuan individu
ini mempunyai otonomi dalam proses penyelenggaraan lembaganya tetapi
biara tidak melakukan reproduksi (perekrutan anggota baru melalui
pembiakan). Alex Inkeles juga berpendapat bahwa suku primitif dan negara
bisa dimasukkan sebagai masyarakat sebab suku primitif dan negara ini
memenuhi kriteria masyarakat sebagaimana yang dikemukakan oleh Marion
Lexy.
Berdasarkan pendapat para ahli tersebut, bisa Anda lihat bahwa tidak
mudah menerapkan konsep masyarakat pada berbagai kesatuan hidup yang
ada. Tetapi paling tidak melalui pemaparan tentang pengertian dan
karakteristik masyarakat maka Anda telah memiliki pemahaman tentang apa
yang dimaksud dengan masyarakat itu.
7.20 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Selain itu, hal yang perlu Anda ketahui lagi adalah bagaimana
masyarakat itu berkembang. Selama hampir jutaan tahun sejak eksistensi
manusia di muka bumi ini, masyarakat telah mengelola anggotanya melalui
strategi teknologi yang disebut dengan startegi hunting and gathering
(berburu dan meramu). Selanjutnya ribuan tahun yang lalu masyarakat mulai
mengembangkan cara-cara bercocok tanam yang berujung pada pertanian
intensif pada 10.000 sampai 15.000 tahun yang lalu. Masyarakat ini disebut
sebagai masyarakat holtikultura. Selanjutnya penemuan alat bajak
meningkatkan produktifitas pertanian di mana masyarakatnya mulai disebut
sebagai masyarakat petani. Kemudian sekitar tahun 1700 industrialisasi mulai
mendominasi perekonomian masyarakat di mana masyarakatnya mulai
memasuki tahap masyarakat industri dan masyarakat post-industri ketika
pekerja kebanyakan dipekerjakan di sektor jasa.
Globalisasi menjadikan batas-batas sosial antar bangsa menjadi semakin
kabur. Tingginya interaksi sosial warga dunia sebagai akibat dari kemajuan
teknologi transportasi dan komunikasi serta berkaitnya perekonomian dunia
serta politik intemasional menyebabkan munculnya sistem tatanan sosial
dunia. Sehubungan dengan hal ini apakah dapat dikatakan bahwa sistem
tatanan sosial dunia tersebut telah memunculkan masyarakat dunia
sebagaimana dalam pengertian yang dipahami selama ini? Hal ini merupakan
bahan diskusi yang sangat menarik.
Anda telah mempelajari konsep masyarakat. Sekarang coba ukur
pemahaman Anda tentang materi di atas dengan mengerjakan tugas berikut
1n1.

Coba diskusikan dengan ternan-ternan Anda, apakah sistem tatanan


dunia bisa disebut dengan masyarakat dunia?

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • ••
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.21

Uraikan penjelasan Anda dengan berpegangan pada pengertian dan


karakteristik masyarakat

Anda sudah selesai mempelajari materi kegiatan belajar 1. Anda sudah


memahaminya dengan baik bukan? Untuk mengukur tingkat pemahaman
Anda terhadap keseluruhan materi kegiatan belajar 1 ini maka baca
rangkuman, kerjakan soal-soal latihan dan kerjakan soal-soal tes formatif
berikut ini. Selamat belajar.

LATIHAN
~~

. ... -~
-;.::

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Kasus
Universitas Terbuka Sebagai Suatu Tatanan Sosial

Universitas Terbuka adalah lembaga pendidikan tinggi yang


mengembangkan sistem belajar jarak jauh. Elemen-elemen dari Universitas
Terbuka yang sering kali disebut 'sivitas akademika' terdiri dari pengelola
universitas (rektor dengan pembantunya, dekan dengan pembantunya, ketua
unit, dan staf administratif), pelaksana aktivitas pembelajaran (dosen),
mahasiswa, serta masyarakat. Proses pembelajaran Universitas Terbuka
menekankan pada aktivitas belajar mandiri yang menjunjung tinggi kejujuran
dan keterbukaan. Dengan demikian maka kecurangan dalam ujian tidak bisa
ditolerir, plagiat dalam penulisan bahan ajar tidak dibenarkan, dan
7.22 PENGANTAR SOSIOLOGI e

komunikasi dua arah sangat dianjurkan. Untuk mendukung hal tersebut,


maka dikembangkanlah konseling on-line dan sistem penjaminan kualitas.
Dalam mengoperasionalkan lembaga pendidikan ini, rektor beserta
pembantunya merumuskan berbagai kebijakan umum universitas yang akan
diperinci oleh dekan dan para ketua unit ke dalam kebijakan umum fakultas
dan unit, di mana kebijakan ini akan dirinci lagi dan dilaksanakan oleh ketua
program studi. Sehubungan dengan pelaksanaan tugas ini, ketua program
studi bertanggung jawab kepada ketua jurusan, ketua jurusan kepada dekan,
dan dekan kepada rektor. Hierarki kepemimpinan lembaga pendidikan ini
tidak diwariskan melainkan mensyaratkan kemampuan personal dalam
memperolehnya.
Lembaga pendidikan Universitas Terbuka ini dibentuk adalah dalam
rangka memeratakan kesempatan pendidikan tinggi bagi masyarakat luas.
Dengan demikian maka lembaga pendidikan ini diharapkan dapat
mempersiapkan orang-orang yang mempunyai cukup kapasitas bagi
keperluan bursa kerja. Di samping itu lembaga pendidikan ini juga
diharapkan bisa menjadi 'leader' bagi aktivitas kajian ilmiah.

Pertanyaan
1) Jelaskan mengapa Universitas Terbuka disebut sebagai suatu tatanan
sosial?
2) Jelaskan struktur dari Universitas Terbuka!
3) Jelaskan Universitas Terbuka sebagai institusi pendidikan!

P etunj uk Jawaban Latihan

Dalam menjawab soal ini berpeganglah pada:


1) pengertian tatanan sosial;
2) pengertian struktur sosial, status sosial, dan peranan sosial;
3) pengertian institusi dan fungsi dari institusi pendidikan.

RANG KUMAN

Suatu lingkungan sosial di mana individu-individunya saling


berinteraksi atas dasar status dan peranan sosial yang diatur oleh
seperangkat norma dan nilai diistilahkan dengan tatanan sosial (sosial
order). Tatanan sosial ini mempunyai beberapa elemen antara lain adalah
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.23

struktur sosial dan institusi sosial. Struktur sosial diartikan sebagai


jaringan saling keterhubungan, yang secara normative mengarahkan
hubungan sosial yang ada di masyarakat. Struktur sosial yang merupakan
keterjalinan hubungan, dikarakteristikkan oleh adanya organisasi dan
stabilitas. Sehubungan dengan struktur sosial dikenal istilah status dan
peran.
Secara umum status dipahami sebagai urutan orang berdasarkan
kekayaannya, pengaruhnya, maupun prestisenya. Akan tetapi sosiolog
mengartikan status sebagai posisi di dalam kelompok atau masyarakat.
Status dibedakan atas ascribed status, achieved statuses, dan master
statuses. Status yang disediakan bagi kita oleh kelompok atau
masyarakat kita disebut ascribed statuses. Sementara itu achieved
statuses disediakan bagi kita dalam hubungannya dengan pilihan
individu dan persaingan. Sedangkan master statuses adalah kunci atau
inti dari status yang mempunyai bobot utama dalam interaksi dan
hubungan sosial seseorang dengan orang yang lainnya. Selanjutnya
konsep peranan sosial mengacu pada pengertian tentang serangkaian
hak dan tugas yang didefinisikan secara kultural. Peranan adalah
perilaku yang diharapkan sehubungan dengan status yang dimiliki.
Dengan demikian maka role performance adalah perilaku aktual
seseorang sehubungan dengan statusnya.
Elemen tatanan sosial lainnya adalah institusi sosial. Institusi sosial
diartikan sebagai norma-norma, aturan-aturan, dan pola-pola organisasi
yang dikembangkan di sekitar kebutuhan-kebutuhan atau masalah-
masalah pokok yang terkait dengan pengalaman rnasyarakat.
Berdasarkan fungsinya institusi sosial dibedakan antara lain menjadi
kinship instiutution, educational institution, economic institution,
scientific institution, dan lain-lain
Salah satu bentuk dari tatanan sosial adalah masyarakat. Masyarakat
diartikan sebagai sistem sosial yang swasembada (self-subsistent),
melebihi masa hidup individu normal dan merekrut anggota secara
reproduksi biologis serta melakukan sosialisasi terhadap generasi
berikutnya. Berdasarkan pendapat para ahli terlihat bahwa tidak rnudah
rnenerapkan konsep masyarakat pada berbagai kesatuan hidup yang ada.

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


7.24 PENGANTAR SOSIOLOGI e

1) Berikut ini adalah elernen-elemen dari tatanan sosial, kecuali ....


A. struktur sosial
B. jabatan sosial
C. status sosial
D. institusi sosial

2) Struktur sosial dikarakteristikkan oleh adanya .....


A. organisasi
B. pimpinan
C. ketidakseimbangan
D. individu

3) Ascribed status biasanya didasarkan pada hal-hal berikut ini, kecuali ....
A. gender
B. usia
C. ciri-ciri fisik
D. afiliasi sosial

4) Berikut ini adalah macam-rnacam dari struktur sosial, kecuali ....


A. ascribed statuses
B. achieved statuses
C. master statuses
D. performance

5) Berhasil menjadi presiden Indonesia adalah merupakan contoh dari .....


A. ascribed statuses
B. achieved statuses
C. master statuses
D. performance

6) Satu status tertentu mungkin mempunyai aneka ragam peranan yang


harus dimainkan, merupakan pengertian dari .....
A. role set
B. role performance
C. konflik peranan
D. jaringan timbal balik
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.25

7) Pembagian institusi sosial menjadi kinship institution, economic


institution, education institution, dan lain-lain, didasarkan pada .
institusi sosial tersebut
A. peranan
B. fungsi
C. kepadatan
D. ukuran

8) Fungsi dari institusi ekonomi adalah .....


A. menjadi media bagi pewarisan unsur-unsur budaya yang ada di
masyarakat
B. memenuhi kebutuhan akan rasa keindahan
C. mempersiapkan anggota masyarakat untuk mengisi bursa kerja
D. mendistribusikan sumber daya yang ada

9) Menurut Goode, kesatuan hidup berikut ini yang tidak selalu merupakan
masyarakat adalah .....
A. negara
B. kota kecil
C. biara
D. suku primitif

10) Perkembangan masyarakat dari masyarakat hunting and gathering


sampai masyarakat industri didasarkan pada perkembangan .....
masyarakat
A. organisasi sosial
B. teknologi
C. surplus ekonomi
D. peradaban

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci J awaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ---------- x 100%
Jumlah Soal
7.26 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70o/o = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.27

KEGIATAN BELAJAR 2

lnstitusi Keluarga dan lnstitusi Pendidikan

rt\. alam Kegiatan Belajar 1 Anda sudah mempelajari tentang tatanan sosial
':lJ beserta elemen-elemennya. Salah satu elemen dari tatanan sosial,
sebagaimana yang sudah saya kemukakan di atas, adalah institusi sosial.
Institusi sosial yang akan kita pelajari dalam kegiatan belajar 2 ini adalah
keluarga dan pendidikan. Mengapa kedua institusi sosial ini saya jadikan satu
bahasan dalam kegiatan belajar 2? Hal ini karena kedua institusi tersebut
mempunyai hubungan yang sangat erat. Coba Anda lihat kembali tabel jenis-
jenis institusi sosial yang ada pada halaman 9. Dari tabel tersebut terlihat
adanya beberapa kesamaan dari fungsi baik yang dilaksanakan oleh institusi
keluarga maupun institusi pendidikan, antara lain adalah bahwa kedua
institusi tersebut bertindak sebagai perantara pemindahan warisan
kebudayaan maupun sebagai agen bagi sosialisasi anak.
Sebelum kita masuk ke dalam pembahasan masing-masing, terlebih
dahulu saya sajikan ilustrasi untuk memberi gambaran tentang apa yang
dimaksud dengan institusi keluarga dan institusi pendidikan.

A. INSTITUSI KELUARGA

Perhatikan ilustrasi berikut ini untuk mendapatkan gambaran tentang apa


yang dimaksud dengan institusi keluarga.

Pada masyarakat Arapesh, sebagaimana yang digambarkan oleh


Margaret Mead, seorang ayah akan memilihkan istri untuk anak-
anaknya dari klen lain. Saudara laki-laki dan saudara sepupu yang laki-
laki dan calon istri harus seorang pemburu yang trampil atau petani
kebun yang sukses. Hal ini dikarenakan perkawinan tidak saja dianggap
sebagai sarana membentuk keluarga baru, rnelainkan juga sebagai
kesempatan untuk membentuk persekutuan antara dua keluarga atas
dasar alasan kepentingan ekonomi.
Pada keluarga-keluarga masyarakat Eropa feodal di masa lalu,
perkawinan atau pembentukan keluarga baru tidak hanya menjadi urusan
kedua calon mempelai melainkan urusan keluarga besar kedua
7.28 PENGANTAR SOSIOLOGI e

mempelai. Atas alasan ekonomi dan politik keluarga membuat seiumlah


aturan tak tertulis dengan siapa anaknya boleh menikah. Hal ini karena
mereka mengharap warisan ekonomi, politik, dan tradisi akan tetap
terpelihara melalui pembentukan keluarga baru tersebut.

Dari ilustrasi tersebut terlihat bahwa keluarga terbentuk melalui suatu


peristiwa yang disebut dengan perkawinan. Perkawinan yang diartikan
sebagai persekutuan antara dua orang atau dua keluarga besar tersebut
merupakan peristiwa penting yang di dalamnya termuat sejumlah
kepentingan, biasanya adalah kepentingan ekonomi dan politik. J adi bisa
dikatakan bahwa dalam rangka mencapai suatu kepentingan atau memenuhi
suatu kebutuhan dua kelompok membentuk suatu persekutuan yang
dinamakan 'keluarga'. Pada masyarakat tradisional dan masyarakat feodal,
kepentingan ekonomi dan politik yang mendasari pembentukan keluarga baru
sangat jelas terlihat. Akan tetapi pada masyarakat modern, walaupun kedua
alasan ini biasanya tidak terlalu kentara, pembentukan keluarga baru tetap
mempunyai pertimbangan/rasionalitasnya sendiri.
Anda sudah paham dengan uraian singkat saya mengenai alasan
pembentukan keluarga di atas? Sekarang marilah kita bahas apa yang
dimaksud dengan keluarga itu.

1. Pengertian Keluarga
Banyak keluarga pada masyarakat di masa lalu dianggap sebagai
lembaga inti dan yang mutlak keberadaannya, di masa kini (pada masyarakat
industri) banyak dihadapkan pada perselisihan pendapat. Pertanyaan yang
banyak dilontarkan adalah, apakah institusi keluarga dapat bertahan dalam
arus perubahan, atau paling tidak apakah institusi keluarga ini akan tetap
dianggap sebagai institusi inti dan keberadaannya mutlak di masyarakat?
Berbagai gejala sosial seperti, semakin banyaknya perempuan meninggalkan
rumah untuk masuk ke bursa kerja (seperti kasus TKW dan wanita karir),
tingginya tingkat perceraian, semakin maraknya gejala orang tua tunggal,
tingginya angka tinggal bersama tanpa menikah, atau tingginya gejala
perselingkuhan, merupakan alasan-alasan yang dijadikan argumentasi oleh
mereka yang berada pada pihak pesimistis tentang masih mampunya institusi
keluarga mempertahankan diri.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.29

Di samping itu, menurut mereka definisi tentang keluarga yang selama


ini telah diterima secara umum, yaitu keluarga adalah kelompok yang terdiri
dari laki-laki dan perempuan yang diikat oleh perkawinan, beserta anak-
anaknya yang belum menikah juga harus dikaji ulang. Gejala orang tua
tunggal atau gejala homoseksualitas nampaknya harus dimasukkan sebagai
pertimbangan dalam mendefinisikan konsep keluarga ini.
Definisi atas konsep keluarga sebagaimana yang saya sebutkan sering
kali dianggap sebagai bentuk ideal dari pengertian keluarga. Akan tetapi
melihat pada sangat bervariasinya bentuk-bentuk dari apa yang kita sebut
sebagai keluarga yang tumbuh dan berkembang di masyarakat, nampaknya
definisi tersebut menghendaki perluasan pengertian. Selain definisi tersebut,
keluarga juga didefinisikan sebagai jaringan orang-orang yang tinggal
bersama-sama dalam jangka waktu tertentu dan mempunyai ikatan
perkawinan dan kekerabatan antara yang satu dengan yang lainnya. Keluarga
j uga dipahami sebagai kelompok manusia yang terikat oleh ikatan
perkawinan, ikatan darah, atau adopsi. Sehubungan dengan definisi ini,
bahkan ada yang berpendapat bahwa mendefinisikan konsep keluarga
dianggap sebagai sesuatu yang sangat riskan mengingat institusi keluarga
adalah institusi yang sedang berada pada situasi kritis.
W alaupun demikian, kenyataan yang tidak bisa dipungkiri adalah bahwa
institusi keluarga ini merupakan institusi sosial yang sangat khas karena
mengandung beberapa karakteristik, yaitu universal, mempunyai banyak
kewenangan, dan dasar bagi terbentuknya suatu kepentingan yang lebih
luas. Tidak ada masyarakat yang tidak mempunyai unit keluarga, karena unit
keluargalah yang membentuk masyarakat. Memang semakin maju
masyarakat, beberapa kewenangan yang sebelumnya dilaksanakan oleh unit
keluarga mulai diambil alih oleh beberapa unit lainnya. Akan tetapi pada
masyarakat 'tradisional' unit keluarga ini mempunyai peran vital karena
institusi ini melaksanakan banyak fungsi. Pada masyarakat 'tradisional' unit
keluarga melaksanakan fungsi pendidikan anak, produksi dan konsumsi,
perawatan anggota, hukum, dan lain-lain. Sementara itu beberapa fungsi dari
institusi keluarga yang diambil alih oleh institusi lainnya adalah, fungsi
pendidikan anak yang diambil alih oleh sekolah atau fungsi perawatan
anggota keluarga yang sakit diambil alih oleh rumah sakit. Sebagai institusi
sosial yang khas, keluarga sering kali dijadikan acuan bagi aktivitas sosial
7.30 PENGANTAR SOSIOLOGI e

lainnya, misalnya kontrol keluarga dengan sistem pernberian hukuman dan


penghargaan dij adikan model bagi lembaga pengadilan.
Anda sudah mempelajari pengertian keluarga. Sekarang kerjakanlah
tugas berikut ini untuk mengukur seberapa jauh pemaharnan Anda atas materi
yang sudah Anda pelajari.

Untuk mengingatkan kembali atas materi yang sudah Anda pelajari,


coba jelaskan pendapat-pendapat kontroversi apa saja yang ada di sekitar
konsep keluarga. Berikan juga contoh penjelasannya.

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

....................................................................................
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Kerjakan tugas ini dengan berpegangan pada kontroversi sekitar


masalah:
eksistensi institusi keluarga
definisi keluarga

a. Perspektifdalam institusi keluarga


Dalam mempelajari eksistensi keluarga, ahli-ahli ilmu sosial cenderung
berfokus pada isu-isu teoritis dan hasil-hasil kajian lapangan dalam rangka
memperoleh pemahaman tentang perubahan yang terjadi pada institusi
keluarga ini. Terdapat beberapa perspektif yang berusaha mengungkap
eksistensi keluarga ini dalam masyarakat yaitu interaksionis, fungsionalisme
dan konflik (Smith, 2000). Berikut akan saya uraikan ketiga perspektif
terse but.

b. Perspektif interaksionis
Perspektif interaksionis berusaha mengkaji interaksi yang terdapat di
dalam keluarga dengan penekanan pada sumber-sumber penyebab tekanan
dan konflik yang terjadi di dalam keluarga. Menurut perspektif ini, masalah
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.31

yang muncul dalam keluarga dipicu oleh banyak penyebab, salah satunya
adalah tahapan atau kejadian dalam kehidupan yang sifatnya kritis (critical
life stage or events), misalnya ketika kehilangan pekerjaan (karena PHK),
ketika anak mulai tumbuh menjadi remaja, atau ketika suatu keluarga harus
sering berpindah tempat karena mengikuti perpindahan lokasi kerja (biasanya
terjadi pada keluarga tentara). Kejadian-kejadian kritis tersebut bisa jadi akan
mendekatkan hubungan antar anggota keluarga, tetapi tidak menutup
kemungkinan juga akan menyebabkan banyaknya muncul tekanan.
Hubungan di dalam keluarga, menurut perspektif ini, juga mengacu pada
konteks tertentu. Misalnya pada keluarga kelas ekonomi bawah, masalah
kekurangan uang biasanya menjadi pemicu munculnya konflik antar orang
tua atau antara orang tua dan anak-anak. Sementara di pihak lain pada
keluarga kelas ekonomi atas masalah anomi sering menghinggapi anggota
keluarga, karena ketersediaan segala kebutuhan dan kelonggaran dalam
segala urusan menyebabkan anggota keluarga kehilangan tujuan hidup, di
mana keberadaannya menjadi tanpa makna. Hal ini bisa memicu konflik
ketika mereka ini sudah menjadi sangat jauh dari perilaku yang semestinya,
misalnya istri menjadi terlalu boros, suami sering mencari 'kesenangan' di
luar rumah, atau anak-anak terlibat dalam obat-obatan terlarang.
Untuk bisa memahami situasi keluarga para ilmuwan harus terjun
langsung ke lapangan, bahkan harus agak terlibat dalam kehidupan keluarga
tersebut. Sekarang ini bagi ahli-ahli ilmu sosial yang mempelajari interaksi
keluarga harus juga memahami struktur keluarga yang nampaknya telah
menjadi sangat kompleks dibandingkan dengan struktur keluarga nuclear
family (keluarga inti). Misalnya akibat perceraian dan perkawinan kembali
menyebabkan anak memiliki dua orang ibu, dua orang ayah, sekian kakek
dan nenek, dan sekian saudara. Bagi si anak keluarganya bukan lagi keluarga
inti. Tetapi di lain pihak, akibat perceraian orang tuanya anak-anak hanya
mempunyai satu orang tua yang jauh dari gambaran keluarga inti yang ideal.
Perubahan struktur keluarga ini membawa perubahan pula pada pola-pola
interaksi dalam keluarga. Pada kasus yang pertama konflik bisa muncul
karena dipicu rasa persaingan untuk memperebutkan kasih sayang orang tua.
Sementara pada kasus kedua tekanan batin akan muncul karena perasaan
bahwa kasih sayang yang didapatkannya tidak lengkap.

c. Perspektif konflik
7.32 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Perspektif yang kedua adalah perspektif konflik. Perspektif ini berasumsi


bahwa (Smith, 2000: 509) konflik sosial adalah elemen dasar dari kehidupan
sosial. Konflik ini muncul di semua tipe interaksi sosial dan semua level dari
organisasi sosial, termasuk di dalamnya adalah keluarga. Dengan
menggunakan perspektif ini, dalam skala mikro, seseorang dapat mengamati
interaksi keluarga yang aktual dan mengajukan pertanyaan mengapa konflik
bisa muncul, apa isunya, dan bagaimana penyelesaiannya. Sementara itu
dalam skala makro, seseorang bisa mengajukan pertanyaan bagaimana
kondisi dari ketidaksamaan kelas sosial dan konflik kelas dapat
mempengaruhi keluarga, atau bagaimana aturan dan kebijakan dalam
mengatur keluarga sebagai institusi sentral di masyarakat dilaksanakan.
Sehubungan dengan isu makro maka perspektif konflik berpendapat
bahwa institusi keluarga tidak selalu membawa dampak menguntungkan bagi
segenap segmen masyarakat (Goode, 1988). Pendapat ini didukung dengan
kajian tentang struktur kelas dan ketidaksamaan jender. Sehubungan dengan
struktur kelas, keluarga dinilai ikut andil dalam pembentukan struktur kelas
yaitu dalam hal memantabkan hak-hak istimewa bagi kelompok sosial
tertentu. Hal ini karena kelas-kelas sosial di dalam masyarakat biasanya
ditentukan berdasarkan status sosial keluarga. Contoh yang sangat jelas untuk
menggambarkan struktur kelas ini adalah struktur keluarga yang didasarkan
pada kasta pada masyarakat Bali. Menurut perspektif konflik, struktur
keluarga yang didasarkan pada kasta hanya menguntungkan bagi kelompok
keluarga elite (biasanya adalah keluarga dari kasta Brahmana, Ksatria, dan
Waisa), dan merugikan kelompok keluarga lainnya (keluarga kasta Sudra).
Kelompok keluarga elit inilah yang membuat aturan dan kebijakan yang
pada dasarnya adalah dalam rangka memperkuat status quo mereka, dan
menghalangi mobilitas vertikal dari kelompok keluarga lainnya.
Di lain hal, ketidaksamaan jender dalam kebanyakan keluarga yang
menempatkan perempuan sebagai pihak subordinasi sementara laki-laki
sebagai pihak dominant telah memicu munculnya sejumlah konflik.
Ketidakpuasaan pihak perempuan (yang diperkuat dengan semakin
meningkatnya pengetahuan mereka tentang demokrasi) telah memunculkan
berbagai protes dan perlawanan.

d. Perspektif fungsionalis
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.33

Berbeda dengan perspektif konflik, perspektif fungsionalisme melihat


keluarga sebagai suatu institusi yang memberi sumbangan yang sangat
signifikan bagi keberlangsungan masyarakat, karena masyarakat sebagai unit
yang besar disusun atas beberapa unit kecil yang salah satunya adalah unit
keluarga. Hubungan antara keluarga dan masyarakat dapat dijelaskan dalam
posisi keluarga sebagai jembatan penghubung antara individu (sebagai
anggota keluarga) dengan masyarakat. Di dalam keluargalah individu
pertama kali belajar tentang norma-norma dan harapan-harapan masyarakat.
Sementara norma-norma dan nilai-nilai yang ada di masyarakat akan disaring
dulu dalam keluarga sebelum sampai kepada individu. Keluarga berfungsi
sebagai transfer kebudayaan masyarakat kepada individu. Sumbangan-
sumbangan yang diberikan oleh institusi keluarga bagi keberlangsungan
masyarakat adalah sumbangan dalam banyak hal (Goode, 1988: 343-344)
1) reproduksi masyarakat.
Regenerasi anggota masyarakat adalah hal yang penting bagi
keberlangsungan masyarakat tersebut. Dari mana regenerasi anggota
masyarakat ini diperoleh? Jawaban yang lajim adalah dari keluarga
(mengingat ada saja pendapat yang akan mengatakan bahwa regenerasi
anggota masyarakat tidak selalu didapat melalui keluarga, misalnya
dalam kasus hidup serumah tanpa menikah yang berakibat pada
kelahiran anak). Keluarga, melalui proses perkawinan, akan melahirkan
anak-anak sebagai pengganti orang-orang tua yang meninggal.
2) pengaturan fisik
Fisik dan mental generasi muda perlu dijaga agar masyarakat bisa
tumbuh dan berkembang dengan baik. Pihak yang dipercaya dapat
memelihara fisik dan mental generasi muda ini adalah keluarga.
Mengapa? Karena keluarga adalah lingkungan sosial terdekat dan tererat
dalam diri individu.
3) penempatan sosial
salah satu mekanisme untuk mempertahankan stabilitas masyarakat
adalah menempatkan orang-orang pada status dan peranan sosial yang
dimilikinya. Demikian juga halnya dengan anak-anak. Anak-anak ini
harus ditempatkan sesuai dengan posisi orang tuanya. Dengan cara
penempatan seperti ini maka elemen-elemen yang ada di masyarakat
akan tetap berjalan sesuai dengan garis yang telah ditentukan. Di sini
perubahan mempunyai skala yang kecil, dan akibatnya adalah stabilitas
7.34 PENGANTAR SOSIOLOGI e

masyarakat yang cenderung lebih terjaga. Contoh yang sangat jelas


adalah dalam kasus kasta pada masyarakat Bali. Anak ditempatkan
sesuai dengan kasta orang tuanya. U ntuk berpindah kasta adalah hal
yang tidak mudah, bahkan mungkin tidak akan bisa. Beberapa aturan
dibuat agar sistem kasta tetap bisa terjaga. Larangan perkawinan antara
kasta rendah dengan kasta tinggi beserta sanksi adat yang sangat berat
merupakan contoh bagaimana mekanisme yang sudah ada
dipertahankan.
4) sosialisasi
Keluarga memberi sumbangan dalam hal sosialisasi norma, ide, dan
harapan-harapan yang ada di masyarakat, Dengan terintemalisasinya
norma, nilai, dan harapan masyarakat pada individu-individu (muda)
anggota masyatakat maka stabilitas masyarakat bisa terjaga.
Pertentangan antara generasi muda dan generasi tua akan lebih dapat
dikendalikan, mengingat generasi muda sej ak lahir telah dipilihkan dan
diajarkan hal-hal yang diharapkan masyarakat darinya oleh generasi tua
di keluarganya.
5) dukungan emosional
Ikatan darah dan perkawinan dari anggota keluarga menyebabkan di
antara mereka terjadi ikatan emosional yang kuat. Antar anggota secara
emosional akan saling mendukung karena keberhasilan atau kegagalan
yang dialami oleh salah satu anggota keluarga dianggap sebagai
keberhasilan dan kegagalan keluarga. Dukungan emosional antar
anggota keluarga ini akan dapat lebih memperkokoh keberadaan
masyarakat
6) kontrol sosial
Untuk menjaga stabilitas keluarga maka dalam keluarga tersebut terdapat
mekanisme kontrol sosial. Hukuman dan penghargaan diberikan bagi
anggota keluarga yang dianggap melalukan kesalahan atau yang mampu
berbuat baik. Stabilitas keluarga tentu saja akan berdampak pada
stabilitas masyarakat, mengingat keluarga merupakan unit penyusun
masyarakat.

Anda sudah selesai mempelajari perspektif-perspektif yang digunakan


untuk mengkaji keluarga. Sekarang kerjakan tugas berikut ini untuk
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.35

mengukur pencapaian pemaharnan Anda terhadap materi yang sudah Anda


pelajari.

Film 'Ali Topan Anak Jalanan" merupakan film favorit dan


sukses pada masanya. Film itu bercerita tentang kenakalan Ali
Topan, anak seorang pengusaha kaya, akibat dari kurang kasih
sayang orang tua terhadap anak.
Salah satu cerita dalam novel 'Tarian Bumi', tulisan Ida Ayu
Rusmini, menceritakan bagaimana perkawinan antara keluarga yang
berbeda kasta merupakan perkawinan yang tidak dikehendaki.
Apabila perkawinan itu tetap dilaksanakan maka akan dikenai
berbagai sanksi.
Film 'Keluarga Cemara' menceritakan betapa berharganya
sebuah keluarga. Di dalarn film tersebut diceritakan bagairnana
anggota-anggota keluarga saling mencurahkan kasih sayangnya,
menceritakan masalah dan pengalamannya, sating rnenjaga dan lain-
lain.

Coba jelaskan ketiga ilustrasi ini berdasarkan perspektif


interaksionis, konflik, dan fungsionalisme

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Kerjakan tugas ini dengan mengacu pada prinsip dasar


perspektif interaksionis, konflik, dan fungsionalisme

2. Bentuk Perkawinan
7.36 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Sudah saya uraikan sebelumnya bahwa pembentukan keluarga baru


adalah melalui peristiwa perkawinan. Perkawina biasanya diartikan sebagai
kesepakatan hidup bersama antara dua orang untuk membentuk sebuah
keluarga. Tetapi Haviland (1988: 77) mengartikan perkawinan sebagai suatu
transaksi dan kontrak yang syah dan resmi antara seorang wanita dan seorang
pria yang mengukuhkan hak: mereka yang tetap untuk berhubungan seks satu
sama lain, dan yang menegaskan bahwa si wanita yang bersangkutan sudah
memenuhi syarat untuk melahirkan. Bagaimana sebuah keluarga baru itu
berkembang, Paul Glick (Smith, 2000: 506) mengembangkan konsep family
life cycle, yaitu gagasan bahwa perjalanan keluarga melalui lima tahapan,
yaitu:
a. pembentukan keluarga, melalui perkawinan yang pertama;
b. melahirkan anak yang pertama;
c. melahirkan anak terakhir;
d. empty nest, perkawinan dari anak terakhir;
e. family dissolution (berakhirnya keluarga), kematian dari salah satu
pasangan.

Tahapan tersebut tentu saja mempunyai variasi di beberapa tempat,


misalnya ada perkawinan yang tidak pernah melalui tahapan ada kelahiran
anak. Apapun variasi dari tahapan tersebut, konsep family life cycle ini sangat
bermanfaat untuk melihat perubahan yang terjadi dalam keluarga.
Sehubungan dengan perkawinan sebagai tahap awal pembentukan
keluarga, setiap masyarak:at mempunyai aturannya sendiri. Coba identifikasi
apa saja aturan-aturan perkawinan yang ada pada masyarakat Anda. Tentu
saja saya akan mendapatkan jawaban yang sangat beragam, karena
mahasiswa Universitas Terbuka ada di seantero wilayah Indonesia. Akan
tetapi pada dasarnya terdapat dua bentuk aturan perkawinan yaitu eksogami
dan endogami (Goode, 1988). Perkawinan eksogami adalah perkawinan
yang mempunyai aturan bahwa masing-masing individu yang akan menikah
berasal dari kategori atau kelompok yang berbeda. Contohnya adalah Andi
Silvana yang berasal dari Makasar menikah dengan Joko Santoso yang
berasal dari Yogyakarta. Sedangkan perkawinan endogami adalah
perkawinan yang mempunyai aturan bahwa masing-rnasing individu yang
akan menikah berasal dari kategori atau kelompok yang sama. Perkawinan
seperti ini pada masa lalu biasa dilakukan oleh masyarakat India dengan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.37

sistem kastanya di mana individu-individu yang akan menikah berasal dari


kasta yang sama.
Dari kedua aturan perkawinan ini, aturan eksogami adalah yang lajim
ada pada masyarakat. Akan tetapi batasan dari kelompok atau kategori mana
yang boleh dinikahi sangat bervariasi antar masyarakat. Aturan tentang
kategori atau kelompok mana yang tidak boleh dinikahi ini disebut incest
taboo. Hampir semua masyarakat melarang individu-individu sesaudara
kandung untuk dinikahi. Ada pula yang melarang menikah dengan anggota
keluarga inti. Pada masyarakat Batak ada larangan untuk menikah dengan
orang yang semarga. Masyarakat Jawa sangat tidak menganjurkan laki-laki
menikah dengan saudara sepupu dari pihak ayah, saudara perempuan ayah
atau ibu, dan perempuan yang usianya lebih tua. Sedangkan Pada
masyarakat Amerika ada larangan untuk menikah dengan saudara sepupu
tingkat pertama baik dari pihak ayah maupun ibu, bahkan dengan orang kulit
hitam. Aturan incest taboo ini salah satunya dimaksudkan untuk menjaga
pengaruh negative dari efek yang besifat genetika. Tetapi di samping itu juga
dimaksudkan untuk memperjelas hubungan peranan anggota-anggota
keluarga. Coba Anda bayangkan apabila Anda sebagai ayah maupun anak
laki-laki Anda boleh menikahi anak perempuan Anda. Hal ini tentu akan
mernbingungkan peran Anda, yang di satu pihak sebagai ayah adalah
superior, tetapi di lain pihak sebagai rival anak laki-laki Anda maka peran
Anda menjadi equal (sejajar) dengan peran anak laki-laki Anda.
Di lain pihak aturan perkawinan endogami menetapkan beberapa
kategori di mana perkawinan boleh dilakukan atas dasar kesamaan usia, ras,
agama, kelas sosial, dan lain-lain. Pada masyarakat Amerika pada masa lalu
ada larangan orang kulit putih menikah dengan orang kulit hitam (ras
Negroid). Beberapa agama melarang umatnya menikah dengan orang yang
berasal dari agama yang berbeda. Sementara itu keluarga kerajaan Inggris
akan memilihkan jodoh anggota keluarganya dengan orang-orang yang rnasih
berdarah bangsawan.
Anda telah mempelajari materi tentang perkawinan. Untuk mengukur
tingkat pemahaman Anda, coba kerjakan tugas berikut ini.

Untuk mengingatkan kembali atas materi yang sudah Anda pelajari,


coba jelaskan apa yang dimaksud dengan konsep perkawinan,
perkawinan endogamy, perkawinan eksogami, dan incest taboo.
7.38 PENGANTAR SOSIOLOGI e

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • •• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Kerjakan tugas ini dengan mengacu pada definisi dari konsep-


konsep tersebut. Elaborasi jawaban Anda dengan mengemukakan
contoh-contoh penjelasan.

B. INSTITUSI PENDIDIKAN

Institusi kedua yang juga penting untuk kita bahas adalah institusi
pendidikan. Institusi pendidikan ini mempunyai hubungan yang sangat erat
dengan institusi keluarga. Sebagaimana sudah saya jelaskan sebelumnya
bahwa pendidikan atau pengajaran pada masyarakat sederhana dilakukan
oleh keluarga. Tetapi sejalan dengan perkembangan masyarakat maka pada
masyarakat modern pendidikan atau pengajaran ini sudah tidak lagi
sepenuhnya dilakukan oleh keluarga melainkan dilakukan oleh lembaga
pendidikan formal. Yang menjadi pertanyaan adalah apa yang dimaksud
dengan institusi pendidikan dalam pembahasan sosiologi? Sebelum kita
membahas lebih jauh maka simaklah ilustrasi berikut ini agar Anda
mempunyai gambaran tentang institusi pendidikan ini.

Sadi adalah salah seorang petani sayur-sayuran di Desa Sukamulya.


Oleh karena letak desanya yang terpencil maka Sadi hampir tidak
mempunyai kontak dengan luar. Kepandaian bertaninya selama ini
didapat secara turun temurun dan dari berbagai pengalaman pribadi
maupun teman atau tetangganya. Dia yang sejak kecil terbiasa bermain
di kebun maka secara tidak langsung telah menyerap pengetahuan
tentang bertani sayur-sayuran tersebut. Beberapa tahun kemudian datang
penyuluh pertanian dari dinas pertanian setempat, yang memberikan
penyuluhan tentang cara bertani yang belum pernah dikenalnya.
Penyuluhan biasanya dilakukan di balai desa maupun di sawah, di mana
penyuluh tersebut menguraikan dan mempraktekkan antara lain tentang
pemberantasan hama dengan menggunakan obat-obat kimia. Selang
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.39

beberapa waktu penyuluh tersebut mengajak salah satu pemuda desa


untuk dididik di balai latihan, untuk dikader menjadi tenaga penyuluh
pertanian. Sekarang ini Desa Sukamulya dikepalai oleh seorang sarjana
pertanian lulusan dari fakultas pertanian universitas terkemuka di
Indonesia

1. Pengertian Pendidikan
Anda sudah menyimak ilustrasi di atas. Ilustrasi tersebut
menggambarkan tentang macam-macam proses pembelajaran. Proses
pembelajaran yang antara lain ditujukan untuk memenuhi kebutuhan akan
transmisi pengetahuan dan mempersiapkan individu terhadap peran pekerjaan
itulah yang dinamakan institusi pendidikan. Tetapi sebelumnya marilah kita
lihat bagaimana perkembangan dari institusi pendidikan ini di masyarakat.
lstilah sekolah merupakan istilah yang berasal dari bahasa Yunani yang
mempunyai arti waktu luang (leisure) atau rekreasi (recreation). Dengan
demikian pada masyarakat pra-industri, pendidikan hanya tersedia bagi
beberapa orang yang mempunyai waktu dan uang untuk bisa
mendapatkannya. Biasanya mereka adalah pemimpin agama, di mana mereka
ini telah mengenal tulisan dan menggunakan pengetahuannya untuk
membaca dan menginterpretasikan teks suci. Di sisi lain bagi kebanyakan
orang belajar itu mempunyai arti mempelajari sesuatu melalui contoh-contoh
dari kebiasaan dan ketrampilan kerja dari para pendahulunya. Sebagaimana
kita lihat pada masyarakat, bahwa anak-anak mulai belajar dari keluarganya
dalam bentuk kegiatan-kegiatan pertanian dan kerajinan tangan. Anak-anak
belajar dari orang tuanya cara bercocok tanam yang benar, cara membuat
tembikar, atau cara berburu. Apa yang mereka pelajari ini adalah ketrampilan
praktis, bukan membaca tulisan, karena kemampuan membaca masih
dianggap bukan merupakan kebutuhan hidup mereka.
Alasan lainnya mengapa hanya sedikit orang yang bisa membaca pada
perkembangan awal tulisan adalah bahwa teks-teks tersebut biasanya ditulis
tangan di atas bahan-bahan yang sangat langka atau mahal pada saat itu,
sehingga tidak semua orang mampu memilikinya. Penemuan tulisan tercetak
pertama kali berasal dari Cina, yang kemudian pada tahun 1454 printing
press pertama kali ditemukan oleh Johann Gutenberg. Melalui cetakan ini
maka teks-teks dan dokumen bisa secara luas tersedia, dalam bentuk buku,
pamplet, atau bahan-bahan tercetak lainnya. Dengan demikian maka aturan-
7.40 PENGANTAR SOSIOLOGI e

aturan hukum mulai dibukukan, data-data pemerintahan, perusahaan, dan


organisasi mulai dicatat, dilaporkan, dan dikoleksi. Peningkatan penggunaan
material tulisan ini di berbagai aspek kehidupan mempunyai arti
meningkatnya literacy atau kemampuan untuk membaca dan menulis pada
level dasar. Dengan demikian maka pendidikan yang menggunakan bentuk
sekolah yang mengajarkan tulis dan baca secara perlahan-lahan mulai marak
berkembang di masyarakat.
Proses industrialisasi dan ekspansi kota menyebabkan kebutuhan
terhadap sekolah meningkat. Sebagaimana kita lihat pada masyarakat kota
(masyarakat industri), orang-orang bekerja pada berbagai macam pekerjaan.
Ketrampilan kerja yang dipersyaratkan oleh pekerjaan-pekerjaan tersebut
tidak lagi bisa dipenuhi oleh model-model pembelajaran domestik (belajar di
dalam keluarga atau belajar melalui orang tua). Hal ini karena pengetahuan
yang dibutuhkan oleh pekerjaan-pekerjaan tersebut bukan ketrampilan
spesifik yang bisa ditransmisikan secara praktis (seperti misalnya pelajaran
berburu), melainkan pengetahuan abstrak (seperti matematika, sejarah, sastra,
kimia, dan lain-lain). Di samping itu pada masyarakat modem ketrampilan
membaca, menulis, menghitung, dan pengetahuan umum tentang lingkungan
fisik merupakan hal yang penting untuk dipelajari agar mereka bisa
menguasai salah satu bidang kajian.
Tetapi ternyata tidak semua masyarakat mempunyai perkembangan di
bidang pendidikan sebagaimana perkembangan yang ada pada masyarakat
modern (masyarakat industri ini). Walaupun sistem pendidikan dalam bentuk
sekolah telah diusahakan dikembangkan di berbagai belahan dunia, tetapi
pada masyarakat dunia ketiga temyata prosentase mereka yang buta huruf
masih tinggi. Di India angka buta huruf ini masih mencapai 250 juta orang,
sementara hanya 6% orang Etiophia, 8% orang Yemen, dan 15% orang
Afghanistan yang telah melek huruf (Giddens, 1993: 445).
Untuk memacu peningkatan angka melek huruf masyarakat ini berbagai
usaha telah dilakukan, seperti pendirian sekolah-sekolah sampai ke pelosok
desa, pelatihan membaca dan menulis oleh para relawan, atau siaran
pendidikan di radio dan televisi. Bahkan pada masa kolonial pendidikan
sekolah ini menjadi suatu keharusan bagi mereka yang ingin menjadi pamong
praja (pegawai pemerintahan Belanda).
Dari uraian di atas terlihat begitu banyak model-model proses
pembelajaran. Tetapi pada bahasan tentang institusi pendidikan, kita akan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.41

membahas pendidikan sebagai fenomena sosial yang berwujud lembaga


pendidikan formal, sebab sebagaimana dikatakan oleh Sanderson (1991:
405), bahwa pendidikan adalah berbagai bentuk sistem instruksi budaya atau
intelektual yang diformalkan atau yang di semi formalkan. Sementara itu
institusi pendidikan formal yang terpenting di masyarakat adalah sekolah,
yang menawarkan pendidikan formal mulai dari jenjang pra-sekolah sampai
ke jenjang pendidikan tinggi. Tetapi di samping pendidikan sekolah, juga kita
jumpai pendidikan luar sekolah baik yang bersifat pendidikan non-formal
seperti misalnya kursus, maupun yang bersifat informal seperti pendidikan
yang terjadi di rumah atau melalui media massa.

Anda sudah mempelajari tentang pengertian pendidikan. Untuk


mengukur tingkat pemahaman Anda, coba kerjakan tugas berikut ini.

Uraikan sejarah perkembangan pendidikan, dan berikan contoh


penjelasannya.

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Kerjakan tugas ini dengan mengacu pada perkembangan pendidikan


pada masa pra-industri dan masa industrialisasi.

2. Tipe Pendidikan
Sebagaimana telah saya singgung di atas bahwa pendidikan adalah
bentuk budaya universal, maksudnya ada pada semua masyarakat, tetapi
bentuk-bentuk spesifiknya berbeda antara masyarakat yang satu dengan
masyarakat yang lainnya. Menurut Randal (Sanderson, 1991 :405) terdapat
tiga tipe dasar pendidikan, yaitu:

a. Education in practical skills (pendidikan ketrampilan praktis)


7.42 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Pendidikan tipe ini didisain untuk rnernbentuk kernarnpuan teknikal


dalarn rangka memenuhi kebutuhan lapangan kerja. Pendidikan tipe ini
banyak terdapat pada masyarakat tradisional, rnasyarakat agraris dan
rnasyarakat industri. Pada rnasyarakat agraris contohnya adalah pengajaran
pembuatan gerabah dari orang tua kepada anak-anaknya. Pada masyarakat
industri sering kita jumpai balai latihan yang mengajarkan ketrarnpilan
teknikal, misalnya bengkel otornotif, menjahit, kornputer dan lain-lain.

b. status group education (pendidikan kelompok status)


Pendidikan tipe ini ditujukan untuk memperkuat prestige (harga diri) dan
privileges (hak-hak istimewa) dari kelompok elit pada masyarakat yang
sangat terstratifikasi. Pendidikan tipe ini didisain untuk memenuhi kebutuhan
kegiatan atau pekerjaan yang tidak praktis, melainkan lebih sebagai
pembelajaran dan diskusi ilmiah. Pendidikan tipe ini terutama terdapat pada
rnasyarakat agraris dan rnasyarakat industri. Pengajarannya biasanya dalarn
bentuk kelompok (club) dengan diikuti berbagai upacara (seremoni) untuk
memperlihatkan solidaritas dan identitas kelornpok. Misalnya kelornpok
kajian sastra Utan Kayu, dirnana kegiatannya lebih ditujukan bagi
pembahasan karya-karya sastra. Pada saat-saat tertentu mereka
menyelenggarakan pentas karya sastra untuk memperlihatkan eksistensi
rnereka. Pendidikan tipe ini tidak mensyaratkan kehadiran (absensi), ujian,
nilai, dan tingkat penguasaan. Seandainya pun ada tes, rnaka biasanya hanya
berupa tes kelayakan, yaitu apakah seseorang itu layak diterirna sebagai
anggota atau tidak.

c. Bureaucratic education (pendidikan birokratis)


Pendidikan tipe ini dibentuk oleh pemerintah untuk rnernenuhi tugas
menyeleksi orang-orang yang dibutuhkan oleh pemerintah atau posisi
lainnya. Pada pendidikan tipe ini disyaratkan adanya ujian, kualifikasi rnasuk,
kehadiran (absensi), nilai, dan tingkat penguasaan. Pendidikan tipe ini
umurnnya terdapat pada negara-negara yang sifatnya birokratis, yaitu pada
rnasyarakat rnasa kini. Universitas Terbuka merupakan contoh dari
pendidikan birokratis ini.
Pada beberapa masyarakat, ketiga tipe yang berbeda tersebut
dikombinasikan, walaupun biasanya ada penekanan pada salah satu tipe.
Contohnya pada masyarakat Indonesia dikenal adanya pendidikan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.43

ketrampilan (membatik, rnernbuat gerabah, perbengkelan, dan lain-lain),


pendidikan status group (sarasehan budaya, kelompok kajian politik, dan
lain-lain), serta pendidikan birokratis (sekolah formal baik yang sifatnya
umum maupun agama), dengan penekanan pada pendidikan birokratis untuk
memenuhi kualifikasi pekerjaan.
Anda sudah mempelajari materi tentang tipe-tipe pendidikan. Untuk
mengukur sejauh mana Anda telah memahami materi tersebut, kerjakan tugas
berikut ini.

Menurut Anda, Universitas Terbuka termasuk jenis pendidikan apa?


Uraikan jawaban Anda.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Dalam mengerjakan tugas ini lakukan hal-hal berikut:


- identifikasi karakteristik Universitas Terbuka
- cocokkan karakteristik tersebut dengan ketiga jenis pendidikan
- berilah penjelasan dan contoh penjelasan

3. Fungsi Pendidikan
Membahas tentang fungsi pendidikan, maka Anda mungkin akan
menjawab bahwa pendidikan secara umum ditujukan untuk mentransmisikan
pengetahuan dan nilai-nilai. Jawaban Anda tidak salah. Akan tetapi yang
perlu Anda sadari adalah bahwa pengetahuan dan nilai-nilai yang
ditransmisikan tersebut ternyata bukan hanya pengetahuan dan nilai-nilai
yang 'dinyatakan' (declare) melainkan juga pengetahuan dan nilai-nilai yang
'tersembunyi' (hidden). Sehubungan dengan hal ini para sosiolog
rnernbedakan antara fungsi manifes dan fungsi laten pendidikan. Menurut
Horton dan Hunt (Sunarto, 2000: 68) fungsi manifes institusi pendidikan
antara lain adalah mempersiapkan anggota masyarakat untuk mencari nafkah,
mengembangkan bakat perseorangan demi kepuasan pribadi maupun bagi
kepentingan masyarakat, melestarikan kebudayaan, menanamkan
ketrampilan yang dibutuhkan dalam rangka berpartisipasi dalam masyarakat.
Fungsi manifes ini biasanya dijelaskan dalam visi, misi, dan kurikulum
7.44 PENGANTAR SOSIOLOGI e

sekolah. Sebagai contoh salah satu fungsi manifes dari Jurusan Sosiologi
FISIP UT adalah menghasilkan sarjana yang mampu mengembangkan
gagasan sosiologis dalam usaha membantu mengatasi berbagai masalah
sosial ekonomi.
Akan tetapi di samping fungsi manifes, ternyata di dalam institusi
pendidikan tersebut tersembunyi pula apa yang disebut dengan 'kurikulum
yang terselubung' (hidden curriculum). Kurikulum terselubung ini tidak
disadari keberadaannya tetapi pada dasarnya memainkan peranan yang sangat
besar dalam penanaman nilai-nilai tertentu. Fungsi pendidikan yang tidak
terlihat inilah yang disebut dengan fungsi laten. Contoh dari fungsi laten
institusi pendidikan adalah pemupukan keremajaan sebab dengan bersekolah
maka anak yang seharusnya sudah masuk dalam usia angkatan kerja (di atas
sepuluh tahun) masih dapat melangsungkan ketergantungan ekonominya
pada orang tuanya. Di samping itu fungsi laten lainnya adalah pengurangan
pengendalian orang tua terhadap anak karena masuknya nilai-nilai baru yang
diajarkan di sekolah yang mungkin tidak ada atau bertentangan dengan apa
yang diajarkan di keluarga. Contohnya pengajaran tentang otonomi yang
menyebabkan anak menjadi sangat menjaga privasinya sehingga orang tua
sulit untuk mengendalikannya. Fungsi laten lainnya adalah penyediaan
sarana bagi tindak pembangkangan, di mana pelajaran tentang seks, evolusi
manusia, otonomi, atau demokrasi kadang-kadang dinilai oleh keluarga atau
masyarakat sebagai pelajaran yang dapat merubah pola pikir anak sehingga
tidak lagi sejalan dengan pola pikir keluarga atau masyarakat. Fungsi laten
institusi pendidikan berikutnya adalah sebagai sarana dipertahankannya
sistem kelas sosial. Institusi sekolah dianggap sebagai mekanisme yang
berfungsi untuk mempertahankan status seseorang pada status sosial yang
ditempati oleh status sosial orang tuanya. Pendapat seperti ini merupakan
pokok pikiran dari para penganut pendekatan Marxisme (konflik). Contoh
dari pemikiran ini adalah dikembangkannya sekolah INPRES bagi anak-anak
dari golongan ekonomi bawah di satu sisi dan sekolah swasta unggulan (yang
biayanya sangat mahal) bagi anak-anak dari golongan ekonomi atas di sisi
yang lain.
Anda sudah mempelajari materi tentang fungsi pendidikan. Coba
kerjakan tugas berikut ini untuk mengetahui tingkat pemahaman Anda.
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.45

Coba Anda uraikan fungsi manifest dan fungsi latent dari


Universitas Terbuka

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •••

Uraikan penjelasan Anda dengan mengacu pada pengertian fungsi


manifest danfungsi latent.

4. Pendekatan Dalam Pendidikan


Terdapat tiga pendekatan yang digunakan untuk mengkaji fenomena
pendidikan yaitu 1) pendekatan fungsionalis, 2) teori konflik Marxis, dan 3)
teori konflik Weber.

a. Pendekatan Fungsionalis
Pendekatan ini mendominasi pemikiran sosiologi Amerika tentang kajian
pendidikan. Pendekatan fungsionalis berusaha menjelaskan bentuk alamiah
dari pendidikan dan ekspansinya sebagai akibat dari perubahan teknologi
dan ekonomi. Pendidikan dinilai sebagai sesuatu yang penting karena
memberi sumbangan yang positif bagi masyarakat industri. Sumbangan
positif dari pendidikan dapat Anda lihat dari fungsi manifes pendidikan
sebagaimana telah saya uraikan di atas.
Pendekatan fungsionalisme ini mempunyai prinsip utama, sebagaimana
yang diringkas oleh Collins (1979) adalah sebagai berikut (Sanderson, 1991):
1) bahwa kebutuhan akan pendidikan bagi pekerja-pekerja pada masyarakat
industri meningkat sebagai hasil dari perubahan teknologi. Sehubungan
dengan hal ini, terdapat dua asumsi penting yaitu:
a) proporsi pekerjaan yang membutuhkan skill (ketrampilan) yang
rendah memperlihatkan gejala menurun.
b) Pekerjaan-pekerjaan yang ada selalu meng-upgrade (memperbaiki)
kebutuhan akan skill (ketrampilan) secara terus menerus.
7.46 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2) pendidikan formal rnenyediakan pelatihan (training) bagi orang-orang


yang ingin memperoleh pekerjaan yang membutuhkan skill
(ketrampilan) yang tinggi.
3) dengan demikian maka kebutuhan pendidikan bagi pekerja meningkat
terus menerus, sehingga orang-orang akan dipacu untuk terus
meningkatkan pendidikannya.

Akan tetapi sehubungan dengan asumsi yang mendasari prinsip tersebut,


menurut Collins tidak terbukti karena 1) hanya sedikit pekerjaan yang
melakukan upgrade (perbaikan) terhadap kebutuhan skill (ketrampilan)
pekerjanya dan 2) ternyata pekerja yang mempunyai pendidikan lebih tinggi
tidak selalu lebih produktif.

b. Teori Konflik Marxis


Bowles dan Gintis dalam bukunya yang berjudul 'Schooling in Capitalist
America' (1976) mengemukakan pendapat bahwa pendidikan pada
masyarakat Amerika modern dinilai sebagai versi dari bentuk pendidikan
yang ideal, yaitu pendidikan yang ditujukan untuk meningkatkan kemampuan
intelektual, kreatifitas, dan pertumbuhan manusia secara positif. Dengan
demikian bentuk yang benar dari suatu pendidikan, harus bisa memberi
kepuasan personal dan dapat meningkatkan kemampuan intelektual serta
pengisian terhadap kebutuhan emosional.
Tetapi kenyataannya pendidikan yang berkembang di Amerika tidak
demikian. Pendidikan yang berkembang di Amerika malahan memberi rasa
ketidakpuasan dan keterasingan (alienasi). Lebih jauh lagi pendidikan model
Amerika ini nampaknya ditujukan untuk memasukkan ideologi yang seragam
dengan nilai-nilai dan kepercayaan dari kelompok yang dominan, daripada
untuk membentuk pemikiran yang terbuka ( terhadap berbagai nilai dan
kepercayaan yang ada di masyarakat). Di samping itu pendidikan model
Amerika ini juga ditujukan untuk membentuk perilaku yang seragam dengan
perilaku yang dikehendaki kelompok dominan. Hal ini karena pendidikan
dibentuk di atas landasan ekonomi kapitalis dan ketidaksamaan kelas sosial
(unequal class).
Untuk mendukung pendapatnya ini, Bowles dan Gintis berpendapat
bahwa keberhasilan ekonomi dikarenakan adanya kemampuan intelektual,
sementara kegagalan ekonomi juga dikarenakan tidak adanya kemampuan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.47

intelektual. Pada masyarakat modern ha] ini sangat terlihat di mana orang-
orang yang tingkat pendidikannya lebih tinggi maka biasanya akan
memperoleh gaji atau upah yang lebih tinggi daripada orang-orang yang
tingkat pendidikannya rendah. Kondisi seperti ini memperlihatkan bahwa
memang benar ada ketidaksamaan kelas sosial di dalam masyarakat.
Bowles dan Gintis berusaha mendukung idenya ini dengan berbagai
argumen antara lain mereka mengemukakan apa yang disebut sebagai
correspondence principle yaitu karakteristik hubungan sosial dari realitas
pendidikan adalah merupakan refleksi dari hubungan sosial yang berlaku di
dalam ekonomi dan tempat kerja. Dalam pengertian ini siswa disosialisasikan
oleh tingkatan sistem pendidikan yang berbeda. Siswa yang diperkirakan
hanya akan mampu mencapai tingkatan pendidikan yang rendah cenderung
akan dibentuk menjadi manusia yang bersifat tergantung. Sementara siswa
yang diperkirakan akan mampu mencapai pendidikan yang tinggi maka akan
dibentuk menjadi manusia yang bersifat tidak tergantung, kreatif dan
mempunyai komitmen yang tinggi kepada organisasi. Dengan demikian
maka nampaknya sekolah mensosialisasikan muridnya ke dalam nilai-nilai
yang cocok bagi keberfungsian mereka di dunia kerja.
Argumen lainnya adalah bahwa meningkatnya mass public education
(pendidikan untuk orang banyak) pada pertengahan abad ke 19 berhubungan
dengan dimulainya industrialisasi dan munculnya sistem pabrik. Bowles dan
Gintis menginterpretasikan mass public education sebagai respon kapitalis
terhadap peningkatan kebutuhan bagi usaha mensosialisasi dan
mendisiplinkan bentuk-bentuk kerja yang baru. Mereka melihat bahwa
ekspansi pendidikan tinggi secara besar-besaran merupakan hasil dari faktor-
faktor seperti kenaikan kebutuhan pegawai yang besar untuk pekerjaan-
pekerjaan teknik, clerk, dan white-collar (manajer), juga karena adanya
kebutuhan kelompok minoritas dan anak muda kelas pekerja untuk dapat
memperoleh kesempatan mencapai jenjang pendidikan tinggi.
Teori konflik Marxis sebagaimana yang dikemukakan oleh Bowles dan
Gintis mendapat berbagai kritikan sebagaimana berikut ini (Sanderson,
1991):
1) bahwa mass public education telah dimulai sebelum permulaan
industrialisasi muncul. Di Amerika bentuk ini merupakan fenomena
masyarakat desa yang belum tersentuh oleh industrialisasi
7.48 PENGANTAR SOSIOLOGI e

2) bahwa bukan hanya sistem pendidikan yang menyebabkan alienasi,


tetapi alienasi dipengaruhi oleh berbagai faktor lainnya. Respon siswa
terhadap keseluruhan proses sekolah sangat tergantung pada latar
belakang keluarga dan bagaimana orang tua serta lingkungan pra
sekolahnya mempersiapkan mereka menghadapi materi akademik.
3) logika dari correspondance principle tidak benar. Correspondance
principle berpendapat bahwa struktur hirarkhis di tempat kerja terbentuk
karena sistem pendidikan secara langsung dibatasi oleh ekonomi
kapitalis sebab kapitalis mempunyai kekuatan untuk mendominasi
organisasi pendidikan. Tetapi kenyataannya struktur hirarkhis yang
dikembangkan oleh sekolah merupakan basil dari dinamika internal
sekolah itu sendiri.
4) juga dipertanyakan bahwa apakah sistem pendidikan non-doctrinal itu
merupakan sesuatu yang realistik yang ada pada semua masyarakat.
B ukankah generasi tua selalu in gin menstransmisikan nilai- nilai dan ide-
ide mereka kepada generasi muda.

c. Teori Konflik Weber


Teori konflik Weber sebagai pendekatan atas kajian pendidikan
dikemukakan oleh Randall Collins. Teori Collins ini bersumber pada
konsepsi umum tentang stratifikasi sosial sebagaimana yang dikembangkan
oleh Max Weber, terutama mengenai konsep status group. Menurut Collins,
status group ini jauh lebih penting daripada kelas sehubungan dengan
pembentukan sistem pendidikan. Sementara itu status group ini biasanya
mengacu pada kelompok etnik.
Collins melihat bahwa diversitas etnik yang besar pada masyarakat
Amerika berpengaruh terhadap pembentukan karakter pendidikannya dan
ekspansi dari pendidikan itu pada abad ke-19. Diversitas etnik ini merupakan
sarana bagi kelompok etnik untuk memperoleh hak-hak istimewa dan
prestise. Dengan dernikian maka pendidikan dianggap sebagai senjata bagi
kelompok etnik untuk tetap bisa bertahan. Kelompok dominant menggunakan
pendidikan sebagai sarana untuk mengatur dominasi kebudayaan dan
ekonorninya. Dalam hal ini melalui pendidikan kelompok dominant berusaha
menyebarkan nilai-nilai budayanya kepada kelompok subordinat, di samping
juga sebagai sumber untuk memperkuat dominasi ekonominya. Tetapi di lain
pihak kelompok subordinate juga menggunakan pendidikan sebagai sarana
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.49

untuk meningkatkan status ekonominya. Sementara itu pada umumnya


pendidikan dilihat sebagai akses bagi posisi-posisi pekerjaan yang
diingininya, Dengan demikian maka pendidikan menjadi arena bagi
kelompok-kelompok yang berbeda dalam usahanya mencapai keberhasilan
ekonomi. Implikasi lebih lanjut adalah pendidikan menjadi suatu hal yang
sangat penting sehingga jumlahnya di masyarakat dari tahun ke tahun terus
bertambah. Tetapi di lain pihak nilai pendidikan menjadi semakin menurun,
yang oleh Collins diistilahkan sebagai credential inflationlinflasi pendidikan
(Sanderson, 1991: 414 ). Inflasi pendidikan ini akan terus berlangsung apabila
permintaan terhadap pendidikan menjadi tidak terkendali (sangat banyak), di
mana kebutuhan akan pendidikan ini tidak ditujukan bagi pengembangan
ilmu melainkan hanya sebagai sarana memperoleh ijasah yang nantinya dapat
digunakan untuk mencari kerja. Tujuan-tujuan pendidikan yang menjadi
sangat beraneka ragam tersebut menyebabkan lembaga pendidikan harus
membuat sejumlah perubahan besar di dalam kurikulumnya.
Teori Collins ini merupakan perbaikan dari interpretasi Bowles dan
Gintin terhadap pemikiran Marxian. Terdapat dua hal penting dalam teori
Collins ini yang dipertanyakan yaitu (Sanderson, 1991):
1) Pendapat Collins bahwa diversitas etnik yang berakar pada ekspansi
pendidikan ternyata bersifat kontradiktif dengan penelitian empiris.
Fakta empiris menunjukkan bahwa pada masyarakat yang secara etnik
sangat heterogen ekspansi pendidikannya ternyata sangat rendah
dibandingkan dengan masyarakat yang secara etnik bersifat homogen.
2) mengapa pendidikan ini yang dijadikan sebagai sarana bagi kelompok
untuk mencapai keberhasilan ekonomi, bukankah masih ada faktor-
faktor lainnya yang juga bisa mempengaruhi pencapaian keberhasilan
ekonomi ini?

Anda sudah mempelajari materi tentang pendekatan yang digunakan


untuk mengkaji pendidikan. Sekarang kerjakan tugas berikut ini untuk
mengukur sudah sejauh mana pemahaman Anda.

Uraikan masalah pendidikan yang sekarang ini ramai


didiskusikan orang, yang menyangkut masalah biaya, keberpihakan
dari kebijakan yang dikeluarkan, munculnya sekolah-sekolah swasta
7.50 PENGANTAR SOSIOLOGI e

unggulan, dan lain-lain, dari perspektif fungsionalis, konflik


Marxisme, dan konflik Weber.
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Dalam mengerjakan tugas ini, lakukan hal-hal berikut ini.


- identifikasi masalah-masalah yang ada
- tinjau tiap-tiap masalah berdasarkan ketiga pendekatan tersebut
- berikan contoh penjelasan

LATIHAN
---
~~
. - -.-,c

U ntuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Berikan contoh-contoh dari institusi keluarga yang merupakan gambaran
dari perspektik insteraksionis, fungsionalis, dan konflik
2. Berikan contoh-contoh dari institusi pendidikan yang merupakan
gambaran dari perspektif fungsionalis, konflik Weber, dan konflik
Marxis

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam mengerjakan kedua soal tersebut di atas pahami <lulu pokok


pikiran dari masing- masing perspektif terse but. Setelah itu identifikasi
kondisi institusi keluarga dan institusi pendidikan yang ada di lingkungan
Anda. Kemudian analisalah dengan mengacu pada pokok pikiran semua
perspektif tersebut.

RANG KUMAN

Sehubungan dengan institusi keluarga, keluarga terbentuk melalui suatu


peristiwa yang disebut dengan perkawinan. Perkawinan sendiri diartikan
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.51

sebagai persekutuan antara dua orang atau dua keluarga besar.


Sementara itu secara umum keluarga diartikan sebagai kelompok yang
terdiri dari laki-laki dan perempuan yang diikat oleh perkawinan beserta
anak-anaknya yang belum menikah. Terdapat beberapa perspektif yang
berusaha mengungkap eksistensi keluarga ini dalarn masyarakat yaitu
perspektif interaksionis, perspektif fungsionalisme dan perspektif
konflik. Akan tetapi pada dasarnya terdapat dua bentuk aturan
perkawinan yaitu eksogami dan endogamy. Di samping itu terdapat
aturan tentang kategori atau kelompok mana yang tidak boleh dinikahi
yang disebut incest taboo
Sehubungan dengan institusi pendidikan, maka institusi
pendidikan diartikan sebagai proses pembelaj aran yang antara lain
ditujukan untuk memenuhi kebutuhan akan transmisi pengetahuan dan
mempersiapkan individu terhadap peran pekerjaan. sementara
pendidikan adalah berbagai bentuk sistem instruksi budaya atau
intelektual yang diformalkan atau yang di semi formalkan. Terdapat tiga
tipe dasar pendidikan yaitu education in practical skill, status group
education, dan bureaucratic education. Di dalam institusi pendidikan
terdapat dua fungsi yang oleh para sosiolog dibedakan menjadi fungsi
manifes dan fungsi laten. Di samping itu terdapat tiga pendekatan yang
digunakan untuk mengkaji fenomena pendidikan yaitu 1) pendekatan
fungsionalis, 2) teori konflik Marxis, dan 3) teori konflik Weber.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Langkah awal dari pembentukan keluarga adalah .....


A. persekutuan dua kelompok masyarakat
B. hubungan seksual antara laki-laki dan perempuan
C. perkawinan antara dua orang anggota masyarakat
D. kompetisi sosial dua kelompok masyarakat

2) Menurut kaum pesimistis, masa depan yang suram dari institusi keluarga
ditandai oleh hal-hal berikut ini, kecuali ....
7.52 PENGANTAR SOSIOLOGI e

A. tingginya angka perceraian


B. semakin maraknya fenomena orang tua tunggal
C. semakin berkembangnya pola hidup bersama tanpa nikah
D. kurang berperannya lembaga agama dalam masyarakat

3) Ikatan yang mendasari pembentukan keluarga adalah ikatan-ikatan


berikut ini, kecuali ....
A. darah
B. perkawinan
C. kesamaan nasib
D. adopsi

4) Mengkaji interaksi yang terdapat dalam keluarga dengan penekanan


pada sumber-sumber penyebab tekanan dan konflik yang terjadi dalam
keluarga adalah pokok pikiran dari perspektif .....
A. interaksionis
B. fungsionalis
C. konflik
D. strukturalis

5) Membuka kemungkinan bagi regenerasi anggota masyarakat merupakan


sumbangan institusi sosial dalam hal .....
A. reproduksi
B. kontrol sosial
C. sosialisasi
D. dukungan emosi

6) Adanya kecenderungan menikah antar keluarga pesantren merupakan


contoh dari perkawinan .....
A. endogami
B. eksogami
C. monogamy
D. poligami

7) Kelompok pecinta alam yang secara berkala selalu melakukan sarasehan


ten tang lingkungan hid up merupakan contoh dari .....
A. education in practical skill
B. status group education
C. bureaucratic education
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.53

D. formal education

8) Contoh darifungsi manifes pendidikan adalah .....


A. rnelestarikan kebudayaan
B. pemupukan keremajaan
C. pelonggaran kontrol orang tua terhadap anak
D. sarana dipertahankannya sistem kelas sosial

9) Pendekatan yang digunakan untuk mengkaji institusi pendidikan adalah


berikut ini, kecuali ....
A. fungsionalisme
B. konflik Marxis
C. konflik Weber
D. interaksionis

10) Teori konflik Weber yang digunakan dalam mengkaji institusi


pendidikan dipelopori oleh .....
A. Bowles
B. Gintis
C. Collins
D. Sutherland

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ----------- x 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - IOOo/o = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
7.54 PENGANTAR SOSIOLOGI e

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80o/o,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.

KEGIATAN BELAJAR 3

lnstitusi Ekonomi dan lnstitusi Politik

rt) ada Kegiatan Belajar 2 Anda sudah mempelajari institusi keluarga dan
':!r institusi
pendidikan. Sekarang pada kegiatan belajar 3 ini kita akan
membahas institusi ekonorni dan institusi politik. Kedua institusi ini juga
saya jadikan satu bahasan karena kedua institusi tersebut mempunyai
• IS I P4 1 1 O/M 0 DUL 7 7.55

hubungan yang sangat erat. Hal ini bisa dilihat dari fungsi sentral dari kedua
institusi sosial tersebut. Institusi ekonomi muncul dari adanya upaya-upaya
masyarakat untuk menghasilkan dan mendistribusikan barang-barang dan
jasa, sementara institusi politik mengacu pada hubungan sosial di sekitar
penyerahan dan penggunaan kekuasaan. Kemudian apa hubungan di antara
kedua institusi tersebut? Barang-barang dan jasa-jasa bersifat terbatas dan
didistribusikan kepada anggota masyarakat secara tidak sama.
Pendistribusian dari barang-barang dan jasa-jasa ditentukan oleh kekuasaan.
Artinya siapa yang mempunyai kekuasaan maka dia yang akan membuat
keputusan tentang pendistribusian barang dan jasa tersebut. Siapa dia? Bisa
jadi adalah mereka yang diuntungkan oleh adanya barang dan jasa yang akan
didistribusikan tersebut, sebagaimana pernyataan dari Murphy's Golden Rule,
bahwa 'whoever has the gold makes the rule' (siapa yang memiliki emas
maka dialah yang membuat peraturan).

A. INSTITUSI EKONOMI

Sebagaimana Anda lihat dari tabel tentang jenis-jenis institusi sosial


terlihat bahwa institusi ekonorni mempunyai fungsi yang berkaitan dengan
1) produksi barang dan jasa, 2) distribusi barang, jasa, tenaga dan peralatan,
dan 3) konsumsi barang dan jasa. Semua fungsi tersebut terdapat dalam
kegiatan antara lain pertanian, petemakan, pemburuan, industri, barter,
koperasi, penjualan, penggudangan, perbankan, dan lain sebagainya.
Sekarang yang akan kita bahas berkaitan dengan institusi ekonomi ini adalah
pengertian dan arena aktivitas ekonomi, ideologi dasar, dan perubahan
ekonomi. Tetapi sebelumnya simak ilustrasi berikut ini.

Masyarakat Bushmen Kung di Afrika, mempunyai aktivitas


ekonomi yang bersifat subsisten, di mana masyarakat ini mengusahakan
sendiri atas pemenuhan kebutuhan hidupnya Sementara itu masyarakat
Melanesia di timur laut Nugini melakukan aktivitas ekonomi yang
bersifat barter, di mana ikan-ikan hasil tangkapan para nelayan
dipertukarkan dengan basil bumi milik penduduk pedalaman. Pada
masyarakat Indian Maya di Chichicastenango-Guatemala, pasar
sederhana rnerupakan tempat bagi aktivitas ekonominya, di mana
7.56 PENGANTAR SOSIOLOGI e

pertukaran berbagai macam barang dilakukan di suatu tempat tertentu.


Selanjutnya pada masyarakat modem, sistem ekonomi telah menjadi
sangat terdiversifikasi dari tarafnya yang paling kecil seperti 'pasar
becek' di perkampungan miskin di Hongkong, sampai taraf paling besar
dalam bentuk perusahaan multinasional atau bursa komoditi di Chicago.
Masyarakat Bushmen Kung di Afrika adalah masyarakat pemburu
dan peramu. Masyarakat Gururumba di Nugini adalah masyarakat
holtikultura (berkebun). Masyarakat Bakhtiari di Irian adalah ma