Anda di halaman 1dari 8

1. Pilihlah salah satu topik atau materi yang akan Anda ajarkan.

Jika harus menggunakan


bahan ajar untuk topik tersebut, bahan ajar mana sajakah yang tepat untuk Anda gunakan?
Jawaban:
Materi yang saya pilih adalah materi KD 3.3 dan 3.4 Teks Narasi (Cerita Fantasi/
Imajinasi), Kelas VII semester Ganjil. Bahan ajar yang saya gunakan untuk mengajarkan
materi tersebut adalah buku Ajar.
2. Buatlah bahan ajar tersebut sesuai dengan jenis bahan ajar yang Anda pilih!
Jawaban:

BAHAN AJAR
TEKS NARASI
(CERITA FANTASI/ CERITA IMAJINASI)

Sekolah : SMP Negeri 4 Pelepat Ilir


Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia
Kelas/Semester : VII/ Ganjil
Materi Pokok : Teks Narasi (Cerita Fantasi)
Alokasi waktu : 6 Kali pertemuan

A. Kompetensi Inti
 KI 1 dan KI 2: Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya serta
menghargai menghayati perilaku jujur, disiplin, santun, percaya diro, peduli, dan
bertanggung jawab salam berinteraksi secara efektif sesuai dengan perkembangan anak di
lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat, dan lingkungan alam sekitar, bangsa, negara
dan kawasan regional.
 KI 3 : Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, prosedural) berdasarkan rasa ingin
tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian
tampak mata.
 KI 4 : Mencoba,mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai,
merangkai, meodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca,
menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan
sumber lain yang sama dalam sudut pandang/ teori

B. Kompetensi Dasar (KD) dan Indokator Pencapaian Kompetensi (IPK)


Kompetensi Dasar (KD) Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
3.3 Mengidentifikasi unsur-unsur teks 3.3.1 Menjelaskan ciri tokoh, latar, alur, dan
narasi (cerita fantasi/ imajinasi) yang dibaca tema pada cerita fantasi/imajinasi dan
dan didengar menunjukkan buktinya pada teks
yang dibaca/ didengar.
3.3.2 Menentukan jenis cerita fantasi/
imajinasi dan menunjukkan bukti
pada teks yang dibaca/ didengar.
4.3 Menceritakan kembali isi teks narasi 4.3.1 Menyimpilkan tokoh dan latar cerita
(cerita fantasi/imajinasi) yang didengar dan narasi (cerita fantasi/imajinasi)
dibaca secara lisan, tulis dan visual. 4.3.2 Menyimpulkan urutan teks narasi
(cerita fantasi/imajinasi)
4.3.3 Menceritakan kembali isi teks narasi
(cerita fantasi/imajinasi) secara lisan/
tulis.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti proses pembelajaran, peserta didik diharapkan dapat:
 Menjelaskan ciri tokoh, latar, alur, dan tema pada cerita fantasi/imajinasi dan
menunjukkan buktinya pada teks yang dibaca/didengar.
 Menentukan jenis cerita fantasi/imajinasi dan menunjukkan bukti pada teks yang
dibaca/didengar.
 Menyimpulkan tokoh dan latar cerita fantasi/imajinasi.
 Menyimpulkan urutan cerita fantasi/imajinasi.
 Menceritakan kembali isi cerita fantasi/imajinasi lisan/ tulis.
D. Materi Pembelajaran
1. Pengertian dan Tujuan teks Cerita Fantasi
Teks narasi adalah bacaan berupa karangan yang menceritakan atau menjelaskan
suatu peristiwa secara detail berdasarkan urutan waktu. Dalam teks narasi, cerita atau
karangan yang dibuat bisa berupa kejadian yang benar terjadi atau bisa juga hanya
berupa imajinasi. Biasanya, teks narasi dibuat untuk menghibur pembacanya melalui
cerita.
Cerita fantasi merupakan salah satu genre cerita yang sangat penting untuk
melatih kreativitas. Berfantasi secara aktif bias mengasah kreativitas. Kamu juga bias
menjadi penulis hebat. Di Indonesia kita memiliki penulis hebat yang menulis berbagai
cerita fantasi, yaitu Ugi Agustono dan Joko Lelono. Mereka menulis cerita fantasi
dengan nuansa local. Jika kamu belajar dengan tekun dan tidak takut berkreasi, kamu
juga dapat menulis cerita fantasi seperti mereka.
Cerita fantasi merupakan sebuah karya tulis yang dibangun menggunakan alur
cerita yang normal, namun memiliki sifat imajinatif dan khayalan semata. Pada cerita
fantasi, hal yang bersifat tidak mungkin merupakan hal yang biasa dan bukan hal yang
aneh, bahkan sengaja dilebih-lebihkan, jika dilogikakan, tidak akan pernah terjadi di
dunia nyata.
Teks cerita fantasi pada dasarnya termasuk ke dalam kategori teks narasi, berupa
karangan fiksi yang alur atau rangkaian peristiwa umumnya menggunakan pola sebab-
akibat. Narasi merupakan cerita fiksi yang berisi perkembangan kejadian/peristiwa.
Rangkaian peristiwa dalam cerita disebut alur. Cara berkembang cerita fantasi ini
dumulai dari tahap pengenalan (apa, siapa,dan di mana kejadiana itu terjadi), timbulnya
pertentangan, dan penyelesaian/ akhir cerita. Rangkaian cerita ini disebut alur.
Tokoh dan watak merupakan unsur cerita yang mengalami rangkaian peristiwa.
Narasi memiliki tema/ ide dasar cerita yang menjadi pusat pengembangan cerita. Tema
ini dapat dirumuskan dari rangkaian peristiwa pada alur cerita. Amanat merupakan unsur
cerita yang menjadi pesan pengarang melalui ceritanya. Amanat berkaitan dengan nilai0
nilai kehidupan yang dapat disimpulkan dari isi cerita.
Adapun tujuan dari teks cerita fantasi/ imajinasi adalah untuk menghibur
pembaca, dan meningkatkan daya imajinasi pembaca.
2. Ciri-ciri umum teks narasi (cerita fantasi)
a. Ada keajaiban, keanehan, dan kemisteriusan
Cerita mengungkapkan hal-hal supranatural, kemisteriusan, dan keghaiban
yang tidak ditemui dalam dunia nyata. Cerita fantasi adalah cerita fiksi berjenis
fantasi (dunia imajinatif yang diciptakan penulis). Pada cerita fantasi hal yang
tidak mungkin dijadikan biasa. Tokoh dan latar yang diciptakan penulis tidak ada
di dunia nyata atau modifikasi dunia nyata. Tema fantasi adalah majic,
supranatural atau futuristic.

b. Ide cerita
Ide cerita terbuka terhadap daya hayal penulis, tidak dibatasi oleh realitas
atau kehidupan nyata. Ide juga berupa irisan dunia nyata dan dunia khayal yang
diciptakan pengarang. Ide cerita terkadang bersifat sederhana tapi mampu
menitipkan pesan yang menarik. Tema cerita fantasi adalah gaib, supernatural
atau futuristik.
Contoh, pertempuran komodo dengan siluman serigala untuk
mempertahankan tkoh leluhurnya, petualangan di balik pohon kenari yang
melemparkan tokoh ke zaman Belanda, zaman Jepang, kegelapan karena
tumpukan meteor, kehidupan saling cuek dalam dunia teknologi canggih pada 100
tahun mendatang.

c. Menggunakan berbagai latar (lintas ruang dan waktu)


Peristiwa yang dialami tokoh terjadi pada dua latar yaitu latar yang masih ada
dalam kehidupan sehari-hari dan latar yang tidak tidak ada pada kehidupan sehari-
hari. Alur dan latar cerita fantasi memiliki kekhasan. Rangkaian peristiwa cerita
fantasi menggunakan berbagai latar yang menerobos dimensi ruang dan waktu.
Jalinan peristiwa pada cerita fantasi berpindah-pindah dari berbagai latar yang
melintasi ruang dan waktu.

d. Tokoh unik (memiliki kesaktian


Tokoh dalam cerita fantasi bisa diberi watak dan ciri yang unik yang tidak
ada dalam kehidupan sehari-hari. Tokoh memiliki kesaktian-kesaktian tertentu.
Tokoh mengalami peristiwa misterius yang tidak terjadi pada kehidupan sehari-
hari . Tokoh mengalami kejadian dalam berbagai latar waktu. Tokoh dapat ada
pada waktu dan tempat yang berbeda zaman (bisa waktu lampau atau waktu yang
akan datang atau futuristik).

e. Bersifat fiksi
Cerita fantasi bersifat fiktif (bukan kejadian nyata). Cerita fantasi bisa
diilhami oleh latar nyata atau objek nyata dalam kehidupan tetapi diberi fantasi.
Seperti objek cerita dari Ugi Agustono, yang ceritanya diilhami hasil observasi
penulis terhadap

f. Bahasa
Penggunaan sinonim dengan emosi yang kuat dan variasi kata cukup
menonjol. Bahasa yang digunakan variatif, ekspresif, dan menggunakan ragam
percakapan (bukan bahasa formal).

E. Jenis-jenis teks cerita Fantasi


Secara garis besar jenis teks cerita fantasi terbagi menjadi dua, yaitu berdasarkan kesesuaian
dalam kehidupan dunia nyata dan berdasarkan latar cerita.
1. Berdasarkan kesesuaiannya dengan dunia nyata
Jenis cerita fantasi berdasarkan kesesuaiannya dalam kehidupan nyata terbagi atas:
a. Fantasi total, berisi fantasi pengarang terhadap objek tertentu, Pada cerita kategori
ini, semua yang terdapat pada cerita tidak terjadi dalam dunia nyata. Misalnya, cerita
fantasi “Nagata”, yang merupakan cerita total fantasi penulis. Jadi, nama orang,
nama objek, dan nama kota benar-benar rekaan pengarang.
b. Fantasi irisan, yaitu cerita fantasi yang mengungkapkan fantasu tetapi masih
menggunakan nama-nama dalam kehidupan nyata, menggunakan nama tempat yang
ada dalam dunia nyata, atau peristiwa yang pernah terjadi pada dunia nyata.
2. Berdasarkan latar cerita
Berdasarkan latar cerita, teks cerita fantasi dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Latar sezaman, berarti latar yang digunakan satu masa (fantasi masa kini, fantasi
masa lampau, atau fantasi yang akan datang/ futuristic.
b. Latar lintas waktu berarti cerita fantasi menggunakan dua latar waktu yang berbeda.
Misalnya, masa kini dengan zaman prasejarah, masa kini dan 40 tahun mendatang)
F. Contoh Cerita Fantasi

KEKUATAN EKOR BIRU NAGATA


Oleh Ugi Agustono

Seluruh Pasukan Nagata sudah siap hari itu. Nagata membagi tugas kepada seluruh
panglima dan pasukannya di titik-titik yang sudah ditentukan. Seluruh binatang di Tana Modo
tampak gagah dengan keyakinan di dalam hati, mempertahankan milik mereka. Hari itu, sejarah
besar Tana Modo akan terukir di hati seluruh binatang. Mereka akan berjuang hingga titik darah
penghabisan untuk membela tanah air tercinta.
Saat yang ditunggu pun tiba. Mulai terlihat bayangan serigala-serigala yang hendak keluar
dari kabut. Jumlah pasukan cukup banyak. Bagata dan seluruh panglima memberi isyarat untuk
tidak panik.
Pasukan siluman serigala mulai menginjak Pulau Tana Modo, susul-menyusul bagai air.
Tubuh mereka besar-besar dengan sorot mata tajam. Raut wajah meeka penuh dengan angkara
murka dan kesombongan, disertai lolongan panjang saling bersahutan di bawah air hujan.
Mereka tidak menyadari bahaya yang sudah mengepung. Semua binatang tetap tenang
menunggu aba-aba dari Nagata.
“Serbuuuu…!” teriak Nagata sambung-menyambung dengan seluruh panglima.
Pasukan terdepan dari binatang-binatang hutan segera mengepung para serigala dengan
lemparan bola api. Paukan serigala sempat kaget, tak percaya. Cukup banyak korban yang jatuh
dari pihak serigala karena lemparan bola api. Namun, pemimpin pasukan tiap kelompok serigala
langsung mengatur kembali anak buahnya pada posisi siap menyerang. Mereka tertawa
mengejek binatang-binatang ketika banyak bola api yang padam sebelum mengenai tubuh
mereka. Bahkan dengan kekuatan mereka, mereka meniup bola api yang terbang menuju arah
mereka.
“Hai …! Taka da gunanya kalian melempar bola api kepada kami!” Seru serigala dengan
sorot mata penuh amarah.
Binatang-binatang tidak putus asa, Namun, pasukan serigala dalam jumlah dua kali lipat
bahkan lebih dari pasukan binatang, mulai bergerak maju, seolah hendak menelan binatang-
binatang yang mengepung. Binatangbinantang yang pantang menyerah juga tidak takut dengan
gertakan para serigala.
“Gunakan kekuatan ekormu, Nagata!” bisik Dewi Kabut di telinga Nagata.
Nagata sempat bingung dengan kata-kata Dewi Kabut. Karena banyak bola api yang
padam, Nagata segera memberi aba-aba berhenti melempar dan mundur kepada seluruh
pasukan.
Tiba-tiba, Nagat, pemimpin perang seluruh binatang di Tana Modo, segera melesat
menyeret ekor birunya, Mendadak ekor Nagata mengeluarkan api besar. Nagata mengibaskan
api pada ekornya yang keras, membentuk lingkaran sesuai tanda yang dibuat oleh semut, rayap,
dan para tikus. Lalu, ia melompat bagai kilat dan mengepung serigala dalam api panas.
Kepungan api semakin luas. Serigala-serigala tak berdaya menghadapi kekuatan Si Ekor Biru.
Teriakan panic dan kesakitan terdengar dari serigala-serigala yang terbakar. Nagata tidak
memberi ampun kepada para serigala licik itu.
Selesai pertempuran, Nagata segera menuju ke atas bukit, bergabung sengan seluruh
panglima. Levo, Goros, lamia, Sikka, dan Mora memandang Nagata dengan haru dan tersenyum
mengisyaratkan hormat dan bahagia.
Ugi Agustono The Little Dragon

G. Referensi
1) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Bahasa Indonesia SMP/MTs. Kelas
VII. Edisi Revisi 2017. Halaman 43 s.d 60
2) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Buku Guru Bahasa Indonesia SMP/MTs.
Kelas VII. Edisi Revisi 2017. Halaman 47 s.d 60