Anda di halaman 1dari 7

C.

Intervensi
Pre Operasi
DIANGOSA
NO TUJUAN (NOC) INTERVENSI (NIC)
KEPERAWATAN
1. Nyeri akut b.d agen cidera Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 NIC :
biologi jam diharapkan nyeri pasien berkurang Pain Management
NOC : - Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif
 Pain Level, termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi,
 Pain control, kualitas dan faktor presipitasi
 Comfort level - Observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
Kriteria Hasil : - Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk
- Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mengetahui pengalaman nyeri pasien
mampu menggunakan tehnik nonfarmakologi untuk - Kaji kultur yang mempengaruhi respon nyeri
mengurangi nyeri, mencari bantuan) - Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau
- Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan - Evaluasi bersama pasien dan tim kesehatan lain
menggunakan manajemen nyeri tentang ketidakefektifan kontrol nyeri masa
- Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, lampau
frekuensi dan tanda nyeri) - Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan
- Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang menemukan dukungan
- Tanda vital dalam rentang normal - Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi
nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan dan
kebisingan
- Kurangi faktor presipitasi nyeri
- Pilih dan lakukan penanganan nyeri
(farmakologi, non farmakologi dan inter
personal)
- Kaji tipe dan sumber nyeri untuk menentukan
intervensi
- Ajarkan tentang teknik non farmakologi
- Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri
- Evaluasi keefektifan kontrol nyeri
- Tingkatkan istirahat
- Kolaborasikan dengan dokter jika ada keluhan
dan tindakan nyeri tidak berhasil
2. Kecemasan bd diagnosis Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x 24 NIC :
dan pembedahan jam diharapakan cemasi terkontrol Anxiety Reduction (penurunan kecemasan)
NOC : - Gunakan pendekatan yang menenangkan
 Anxiety control - Nyatakan dengan jelas harapan terhadap pelaku
 Coping pasien
Kriteria Hasil : - Jelaskan semua prosedur dan apa yang dirasakan
- Klien mampu mengidentifikasi dan selama prosedur
mengungkapkan gejala cemas - Temani pasien untuk memberikan keamanan dan
- Mengidentifikasi, mengungkapkan dan mengurangi takut
menunjukkan tehnik untuk mengontol cemas - Berikan informasi faktual mengenai diagnosis,
- Vital sign dalam batas normal tindakan prognosis
- Postur tubuh, ekspresi wajah, bahasa tubuh dan - Dorong keluarga untuk menemani anak
tingkat aktivitas menunjukkan berkurangnya - Lakukan back / neck rub
kecemasan - Dengarkan dengan penuh perhatian
- Identifikasi tingkat kecemasan
- Bantu pasien mengenal situasi yang
menimbulkan kecemasan
- Dorong pasien untuk mengungkapkan perasaan,
ketakutan, persepsi
- Instruksikan pasien menggunakan teknik
relaksasi
- Barikan obat untuk mengurangi kecemasan

Post op
DIANGOSA
NO TUJUAN (NOC) INTERVENSI (NIC)
KEPERAWATAN
1. Nyeri akut b.d agen injuri Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 NIC :
fisik jam diharapkan nyeri pasien berkurang Pain Management
- Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif
NOC : termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi,
 Pain Level, kualitas dan faktor presipitasi
 Pain control, - Observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
 Comfort level - Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk
Kriteria Hasil : mengetahui pengalaman nyeri pasien
- Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, - Kaji kultur yang mempengaruhi respon nyeri
mampu menggunakan tehnik nonfarmakologi - Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau
untuk mengurangi nyeri, mencari bantuan) - Evaluasi bersama pasien dan tim kesehatan lain
- Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan tentang ketidakefektifan kontrol nyeri masa
menggunakan manajemen nyeri lampau
- Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, - Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan
frekuensi dan tanda nyeri) menemukan dukungan
- Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang - Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi
- Tanda vital dalam rentang normal nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan dan
kebisingan
- Kurangi faktor presipitasi nyeri
- Pilih dan lakukan penanganan nyeri
(farmakologi, non farmakologi dan inter
personal)
- Kaji tipe dan sumber nyeri untuk menentukan
intervensi
- Ajarkan tentang teknik non farmakologi
- Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri
- Evaluasi keefektifan kontrol nyeri
- Tingkatkan istirahat
- Kolaborasikan dengan dokter jika ada keluhan
dan tindakan nyeri tidak berhasil
2. Resiko infeksi b.d Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x 24 NIC :
penurunan pertahanan jam diharapakan infeksi terkontrol Infection Control (Kontrol infeksi)
primer NOC : - Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain
 Immune Status - Pertahankan teknik isolasi
 Knowledge : Infection control - Batasi pengunjung bila perlu
 Risk control - Instruksikan pada pengunjung untuk mencuci
Kriteria Hasil : tangan saat berkunjung dan setelah berkunjung
- Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi meninggalkan pasien
- Mendeskripsikan proses penularan penyakit, - Gunakan sabun antimikrobia untuk cuci tangan
factor yang mempengaruhi penularan serta - Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan
penatalaksanaannya, kperawtan
- Menunjukkan kemampuan untuk mencegah - Gunakan baju, sarung tangan sebagai alat
timbulnya infeksi pelindung
- Jumlah leukosit dalam batas normal - Pertahankan lingkungan aseptik selama
- Menunjukkan perilaku hidup sehat pemasangan alat
- Ganti letak IV perifer dan line central dan
dressing sesuai dengan petunjuk umum
- Gunakan kateter intermiten untuk menurunkan
infeksi kandung kencing
- Tingktkan intake nutrisi
- Berikan terapi antibiotik bila perlu

Infection Protection (proteksi terhadap infeksi)


- Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan
lokal
- Monitor hitung granulosit, WBC
- Monitor kerentanan terhadap infeksi
- Batasi pengunjung
- Saring pengunjung terhadap penyakit menular
- Partahankan teknik aspesis pada pasien yang
beresiko
- Pertahankan teknik isolasi k/p
- Berikan perawatan kuliat pada area epidema
- Inspeksi kulit dan membran mukosa terhadap
kemerahan, panas, drainase
- Ispeksi kondisi luka / insisi bedah
- Dorong masukkan nutrisi yang cukup
- Dorong masukan cairan
- Dorong istirahat
- Instruksikan pasien untuk minum antibiotik
sesuai resep
- Ajarkan pasien dan keluarga tanda dan gejala
infeksi
- Ajarkan cara menghindari infeksi
- Laporkan kecurigaan infeksi
- Laporkan kultur positif
3. Hambatan mobilisasi fisik Setelah Dilakukan Tindakan Keperawatan selama NIC :
berhubungan dengan 3x24 jam diharapkan hambatan mobilitas fisik dapat Terapi latihan fisik : Mobilitas sendi
kelemahan fisik teratasi. - Monitoring vital sign sebelm/sesudah latihan
NOC : Mobilitas dan lihat respon pasien saat latihan
Kriteria Hasil : - Ajarkan pasien atau tenaga kesehatan lain
1. Klien meningkat dalam aktivitas fisik tentang teknik ambulasi
2. Mengerti tujuan dari peningkatan mobilitas - Kaji kemampuan pasien dalam mobilisasi
3. Memverbalisasikan perasaan dalam meningkatkan - Latih pasien dalam pemenuhan kebutuhan
kekuatan dan kemampuan berpindah ADLs secara mandiri sesuai kemampuan
- Ajarkan pasien bagaimana merubah posisi dan
berikan bantuan jika diperlukan.