Anda di halaman 1dari 39

LEMBAR PENGESAHAN

PROPOSAL TUGAS AKHIR

ANALISA MEKANIK BETON NORMAL DENGAN PENAMBAHAN


LIMBAH PAPAN SEMEN SERAT KELAPA (FIBER CEMENT COCONUT)
Disusun oleh :
MAULID ABDULLAH LUTHFIRRACHMAN
NPM. 1553010017

Telah dipertahankan dihadapan Tim Penguji Proposal Tugas Akhir


Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jawa Timur

Pada tanggal 24 Mei 2019

Dosen Penguji I Dosen Penguji II

DR. Ir. Drs. Made D. Astawa, MT. Ir. Wahyu Kartini, MT.
NIP. 19530919 198601 1 00 1 NPT. 3 6304 94 0031 1

Dosen Penguji III

Sumaidi, ST., MT.


NIP. 3 7909 05 0204 1

Mengetahui,
Koordinator Program Studi Teknik Sipil

DR. Ir. Minarni Nur Trilita, MT.


NIP. 19690208 199403 2 00 1

i ST.,MT
IbnuSholichin,
NPT. 3 6711 95 0037 1
ANALISA MEKANIK BETON NORMAL DENGAN PENAMBAHAN
LIMBAH PAPAN SEMEN SERAT KELAPA (FIBER CEMENT COCONUT)

OLEH:
MAULID ABDULLAH LUTHFIRRACHMAN
1553010017

ABSTRAK

Beton merupakan salah satu bahan konstruksi yang digunakan pada struktur
bangunan seperti pada gedung, jalan, jembatan, dan lain lain. Beton memiliki
kelebihan seperti bahan pengisi beton terbuat dari bahan – bahan yang mudah
diperoleh, mudah dikerjakan, mempunyai keawetan, dan kuat tekan yang tinggi.
Seiring berkembangnya teknologi dilakukan penelitian beton untuk memperbaiki
sifat mekanik beton dengan cara menambahkan serat kedalam campuran beton
sehingga menjadi beton serat (fiber). Pada penelitian ini digunakan limbah papan
semen serat kelapa sebagai bahan tambahan fiber pada campuran beton. Limbah
tersebut berasal dari material buangan yang dihasilkan oleh proses produksi papan
panel byewood PT Dominic Mojosari. Variasi penambahan limbah papan semen
serat kelapa sebagai bahan tambahan fiber adalah 0%, 5%, 10%, 15% dari berat
volume beton. Penambahan fiber tersebut diharapkan dapat memperkuat ikatan
antara bahan penyusun beton sehingga memperbaiki sifat mekanik beton.

Kata Kunci : beton serat, fiber limbah serat kelapa, kuat tekan beton, kuat tarik
belah, porositas

ii
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan Puji syukur kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta'ala

atas limpahan Rahmat dan Hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

Proposal Tugas Akhir dengan judul “Analisa Mekanik Beton Normal Dengan

Penambahan Limbah Papan Semen Serat Kelapa (Fiber Cement Kelapa)”

Dalam penyusunan Proposal Tugas Akhir ini tidak lepas dari bantuan dari

berbagai pihak secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu penyusun

mengucapkan terima kasih kepada :

1. Ibu Dr. Dra. Jariyah M.P., selaku Dekan Fakultas Teknik UPN “Veteran”

Jawa Timur.

2. Ibu DR. Ir. Minarni Nur Trilita, MT., selaku Koordinator Program Studi

Teknik Sipil Fakultas Teknik UPN “Veteran” Jawa Timur.

3. DR. Ir. Made D. Astawa, MT., selaku dosen bidang struktur di Program

Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik UPN “Veteran” Jawa Timur.

4. Ir. Wahyu Kartini, MT., selaku dosen bidang struktur di Program Studi

Teknik Sipil Fakultas Teknik UPN “Veteran” Jawa Timur.

5. Sumaidi, ST,. MT., selaku dosen bidang struktur di Program Studi Teknik

Sipil Fakultas Teknik UPN “Veteran” Jawa Timur.

6. Kedua orang tua tercinta serta seluruh keluarga, yang telah banyak

memberikan kasih sayang, do’a dan juga dukungan semangat.

7. Segenap keluarga besar Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas

Pembangunan Nasional “Veteran” Jawa Timur dan semua pihak yang telah

membantu dalam penyelesaian Proposal Tugas Akhir ini.

iii
8. Teman–teman angkatan 2015 di Teknik Sipil, khususnya teman-teman

seperjuangan di Laboratorium Bahan dan Konstruksi yang telah

memberikan semangat, motivasi dan kerjasamanya dalam mengerjakan

Proposal Tugas Akhir ini.

Dengan besar hati penyusun sangat menyadari bahwa Proposal Tugas Akhir

ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun

sangat kami harapkan. Akhir kata penyusun ucapkan terimakasih.

Surabaya, 24 Mei 2019

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................ i

ABSTRAK .................................................................................................................. ii

KATA PENGANTAR ................................................................................................ iii

DAFTAR ISI ................................................................................................................v

DAFTAR TABEL ..................................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN............................................................................................1

1.1 Latar Belakang...........................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah .....................................................................................2

1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................................3

1.4 Batasan Masalah ........................................................................................3

1.5 Manfaat Penelitian .....................................................................................4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................5

2.1 Beton..........................................................................................................5

2.2 Beton Serat (fiber) .....................................................................................6

2.3 Agregat Kasar ............................................................................................6

2.4 Agregat Halus ............................................................................................7

2.5 Semen ........................................................................................................9

2.6 Air ............................................................................................................10

2.7 Serat (Fiber) ............................................................................................12

2.8 Fiber Limbah Serat Semen Kelapa ..........................................................12

v
2.9 Kuat Tekan Beton ....................................................................................13

2.10 Kuat Tarik Belah Beton .........................................................................13

2.11 Porositas.................................................................................................14

BAB III METODE PENELITIAN ..........................................................................15

3.1 Diagram Alir ............................................................................................15

3.2 Identifikasi Masalah ................................................................................17

3.3 Studi Literatur ..........................................................................................17

3.4 Pengujian Agregat Halus (Pasir) .............................................................18

3.5 Pengujian Agregat Kasar (Batu Pecah) ...................................................18

3.6 Mix Design ..............................................................................................19

3.7 Pembuatan Campuran Beton ...................................................................19

3.8 Pengujian Slump ......................................................................................20

3.9 Pembuatan Benda Uji ..............................................................................22

3.10 Pengujian Berat Volume Campuran Beton ............................................23

3.11 Pengujian Kuat Tekan ............................................................................23

3.12 Pengujian Kuat Tarik Belah ...................................................................24

3.13 Pengujian Porositas ...............................................................................26

3.14 Interpretasi Data ....................................................................................27

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................28

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kandungan ion klorida maksimum untuk perlindungan baja tulangan

terhadap korosi ............................................................................................................ 11

Tabel 2.1 Jumlah Benda Uji .....................................................................................23

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Kerucut Abrams .....................................................................................21

Gambar 3.2 Pengujian Kuat Tarik Belah ...................................................................26

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Danasi dan Lisantono (2015) menyatakan bahwa seiring dengan

perkembangan bidang konstruksi di Indonesia yang cepat, telah dilakukan berbagai

penelitian yang bertujuan untuk memajukan teknologi konstruksi baik dari bahan

konstruksi maupun teknologi konstruksi. Polii dkk (2015) menyatakan bahwa bahan

konstruksi yang sering digunakan pada pekerjaan struktur bangunan di Indonesia

adalah beton karena memiliki beberapa keuntungan, yaitu bahan pembentuknya

mudah diperoleh, mudah dibentuk sesuai yang direncanakan, beton mampu memikul

beban berat, dan tahan terhadap temperatur yang tinggi.

Susilowati (2011) menyatakan bahwa beton adalah suatu material yang

terbuat dari campuran agregat halus, agregat kasar, air, semen dan atau tanpa bahan

tambahan baik bahan tambahan kimia maupun non kimia atau bahan lain berupa

serat dengan perbandingan tertentu. Sahrudin and Nadia (2016) menyatakan bahwa

agregat halus dan agregat kasar merupakan bahan utama dalam campuran beton,

sedangkan semen dan air mengakibatkan reaksi kimia yang berfungsi sebagai perekat

bahan penyusun campuran beton. Amna dkk (2014) menyatakan bahwa kekuatan

beton dipengaruhi oleh kualitas semen, jenis bahan penyusun yang digunakan, ikatan

antar bahan penyusun, pemadaatan, dan perawatan.

viii
Hidayat dkk (2018) menyatakan bahwa beton memiliki kelamahan struktur

terhadap kekuatan tarik serta memiliki sifat getas, oleh karena itu perlu dilakukan

penambahan serat pada campuran bahan pembentuk beton untuk mengurangi

kelemahan struktur pada beton. Pratiwi dkk (2016) menyatakan bahwa penambahan

serat pada campuran bahan pembentuk beton baik berupa serat alami maupun serat

ix
10

buatan bertujuan untuk meningkatkan sifat mekanik beton, sehingga beton

tahan terhadap gaya tekan, gaya lentur, dan gaya tarik yang menyebabkan retak pada

beton.

Berdasarkan penjelasan tersebut, penulis tertarik melakukan penelitian

dengan judul Analisa Mekanik Beton Normal dengan Penambahan Limbah Papan

Semen Serat Kelapa (Fiber Cement Coconut). Penelitian ini dilakukan untuk

memanfaatkan limbah papan semen serat kelapa sebagai fiber untuk campuran beton

normal supaya tidak mencemari lingkungan. Tujuan penggunaan limbah papan

semen serat kelapa (Fiber Cement Coconut) sebagai campuran beton untuk

meningkatkan sifat mekanik beton. Penelitian ini menggunakan benda uji silinder

dengan variasi penambahan fiber limbah papan semen serat kelapa sebesar 0%, 5%,

10%, dan 15% terhadap berat volume. Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui

hasil perbandingan dan hasil optimal dari nilai kuat tekan, kuat tarik belah, dan

porositas pada beton normal dengan penambahan fiber limbah papan semen serat

kelapa sebesar 0%, 5%, 10%, dan 15% terhadap berat volume.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan penjelasan latar belakang, maka permasalahan yang akan di

bahas pada penelitian ini adalah :

1. Bagaimana hasil perbandingan penambahan fiber limbah papan semen serat

kelapa terhadap sifat mekanik beton?

2. Berapa persentase optimal nilai kuat tekan beton normal dengan beton fiber

limbah papan semen serat kelapa?

3. Berapa persentase optimal nilai kuat tarik belah pada beton normal dengan beton

fiber limbah papan semen serat?

4. Berapa persentase optimal nilai kerapatan porositas pada beton normal dengan
11

beton fiber limbah papan semen serat kelapa?

1.3 Tujuan Penelitian

Berdasarkan penjelasan latar belakang dan perumusan masalah, maka tujuan

dari penelitian ini adalah:

1. Mengetahui hasil perbandingan penambahan fiber limbah papan semen serat

kelapa terhadap sifat mekanik beton.

2. Menentukan persentase optimal nilai kuat tekan beton normal dengan beton fiber

limbah papan semen serat kelapa.

3. Menentukan persentase optimal nilai kuat tarik belah pada beton normal dengan

beton fiber limbah papan semen serat.

4. Menentukan persentase optimal nilai kerapatan porositas pada beton normal

dengan beton fiber limbah papan semen serat kelapa.

1.4 Batasan Masalah

Untuk memudahkan dalam menganalisis, maka batasan masalah dari

penelitian ini adalah :

1. Semen yang digunakan pada penelitian ini adalah portland cement Indonesia

2. Penelitian ini hanya menguji sifat mekanik beton berupa pengujian kuat tekan,

kuat tarik belah, dan porositas.

3. Nilai Faktor Air Semen (FAS) adalah 0.45

4. Pada pengujian kuat tekan dan kuat tarik belah menggunakan benda uji bebentuk

silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm dengan masing – masing tiga

benda uji untuk setiap variabel


12

5. Pada pengujian porositas menggunakan benda uji bebentuk silinder dengan

diameter 10 cm dan tinggi 20 cm dengan masing – masing tiga benda uji untuk

setiap variabel

6. Penelitian dilakukan pada beton dengan umur 28 hari.

7. Penelitian ini hanya menggunakan campuran beton dengan penambahan fiber

limbah papan semen serat kelapa sebesar 0%, 5%, 10%, dan 15% terhadap berat

volume beton.

8. Penelitian dilakukan di Laboratorium Teknologi Bahan dan Konstruksi

Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jawa Timur Surabaya.

1.5 Manfaat Penelitian

1. Memberi wawasan untuk pengembangan ilmu teknologi bahan.

2. Untuk dijadikan sebagai salah satu rujukan bagi praktisi dan mahasiswa untuk

lebih memanfaatkan fiber limbah papan semen serat kelapa sebagai bahan tambah

dalam pembuatan beton atau pekerjaan sipil lain.

3. Memberi nilai ekonomis dari limbah yang tidak bermanfaat.

4. Dapat menjadi referensi serta masukan bagi pekerja jasa konstruksi dan

masyarakat pada umumnya.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Beton

SNI 2847 (2013) menyatakan bahwa beton adalah campuran semen

portland atau semen hidrolis lainnya, agregat halus, agregat kasar, dan air, dengan

atau tanpa bahan campuran tambahan (admixture). Mulyono (2004) menyatakan

bahwa beton merupakan fungsi dari material penyusunnya berupa bahan semen

hidraulik (portland cement), agregat kasar, agregat halus, air, dan bahan

tambahan. Polii dkk (2015) menyatakan bahwa hidrasi semen oleh air

mengakibatkan campuran penyusun beton mengeras sehingga beton memiliki

kekerasan dan kekuatan yang dapat dimanfaatkan. Witjaksana (2016) menyatakan

bahwa ciri - ciri beton yang baik adalah pada saat kondisi beton segar yang dapat

diaduk, dapat diangkut, dapat dituang, dapat dipadatkan, tidak ada kecenderungan

untuk terjadi pemisahan kerikil dari adukan maupun pemisahan air dan semen dari

adukan. SNI 03 - 2834 - 1993 menyatakan bahwa proporsi campuran beton harus

menghasilkan beton yang memenuhi persyaratan berikut :

1. Kekentalan yang memungkinkan pengerjaan beton (penuangan, pemadatan,

dan perataan) dengan mudah dapat mengisi acuan dan menutup permukaan

secara serba sama (homogen)

2. Keawetan

3. Kuat tekan

4. Ekonomis.

13
2.2 Beton Serat (fiber)

Marbawi dan Gunawan (2015) menyatakan bahwa beton serat merupakan

beton normal yang dikembangkan untuk mencegah terjadinya retak pada beton

akibat pembebanan dengan penambahan serat kedalam campuran adukan beton

secara merata yang berfungsi untuk menambah kuat tarik, kuat lentur beton, dan

daktilitas beton. Zulaicha dan Marwanto (2015) menyatakan bahwa sifat fisis akibat

penambahan serat pada campuran beton adalah beton menjadi lebih kaku, oleh

karena itu nilai slump akan mengecil serta membuat waktu ikat awal (initial setting)

lebih cepat. Amna dkk (2014) menyatakan bahwa jenis serat yang dapat digunakan

untuk memperbaiki sifat – sifat beton antara lain serat baja, serat plastik, serat

karbon, serat alam, dan serat fiberglas. Saifudin dkk (2015) menyatakan bahwa

serat yang ada pada campuran beton menyebabkan beton tidak mengalami patah

seketika.

2.3 Agregat Kasar

SNI - 03 - 2847 - 2002 menyatakan bahwa agregat kasar merupakan kerikil

sebagai hasil disintegrasi 'alami' dari batuan atau berupa batu pecah yang diperoleh

dari industri pemecah batu dan mempunyai ukuran butir antara 5 mm sampai 40

mm. PBI 1971/NI-2 menyatakan bahwa agregat kasar yang digunakan harus sesuai

dengan mutu yaitu:

1. Agregat kasar harus terdiri dari butiran - butiran yang keras dan tidak

berpori. Agregat kasar yang mengandung butir-butir pipih hanya dapat

dipakai apabila jumlah butir-butir tersebut tidak melebihi dari 20% berat

14
agregat seluruhnya. Butir - butir agregat kasar tersebut harus bersifat kekal

artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca.

2. Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% (ditentukan

dari berat kering). Yang diartikan dengan lumpur adalah bagian-bagian

yang dapat melalui ayakan 0,063 mm. Apabila kadar lumpur melebihi 1%

maka agregat harus dicuci terlebih dahulu sebelum digunakan.

3. Agregat kasar tidak boleh mengandung zat-zat yang dapat merusak beton,

seperti zat reaktif alkali.

4. Keausan dari butir-butir agregat kasar diperiksa dengan mesin Los Angles

dengan syarat-syarat tertentu.

5. Agregat kasar terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam besarnya dan

tidak melewati saringan 4,75 mm.

6. Besar butiran agregat maksimum tidak boleh lebih dari 1/5 jarak terkecil

antara bidang-bidang samping dari cetakan, 1/3 dari tebal plat, atau ¾ dari

jarak bersih minimum antara batang-batang atau tulangan.

Hariyanto (2018) menyatakan bahwa pemeriksaan terhadap agregat kasar

seperti kadar air, berat jenis SSD (Saturated Surface Dry), modulus kehalusan butir,

berat volume dan penyerapan air agregat dilakukan sebelum perencanaan campuran

beton.

2.4 Agregat Halus

SNI - 03 - 2847 - 2002 menyatakan bahwa agregat halus merupakan pasir

alam sebagai hasil disintegrasi 'alami' batuan atau pasir yang dihasilkan oleh industri

15
pemecah batu dan mempunyai ukuran butir terbesar 5,0 mm. Setyowati (2016)

menyatakan bahwa bentuk dan tekstur agregat halus berupa pasir sangat

mempengaruhi kebutuhan air terhadap campuran beton, oleh karena itu jika rongga

yang ada pada agregat halus banyak maka kebutuhan air terhadap campuran beton

akan tinggi. PBI 1971/NI-2 menyatakan bahwa pasir yang digunakan dalam

campuran adukan beton harus memenuhi ketentuan - ketentuan yaitu:

1. Agregat halus terdiri dari butir-butir yang tajam dan keras. Butir-butiran

agregat halus bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh

cuaca.

2. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5%. Lumpur

adalah bagian yang dapat melalui saringan 0,063 mm. Bila kadar lumpur

melampaui 5% maka agregat harus dicuci dahulu sebelum digunakan pada

campuran.

3. Agregat halus tidak boleh mengandung zat organik terlalu banyak yang

harus dibuktikan dengan warna dari Abrams Harder (dengan larutan NaOH)

4. Agregat halus terdiri dari butir-butir beraneka ragam besarnya dan apabila

diayak, harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut ;

1. Sisa di atas ayakan 4 mm, harus minimum 2% berat.

2. Sisa di atas ayakan 1 mm, harus minimum 10 % berat.

3. Sisa di atas ayakan 0,25 mm, harus berkisar antara 80%, sampai 95%

berat

5. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu

beton, kecuali dengan petunjuk-petunjuk dari lembaga yang diakui.

16
Hariyanto (2018) menyatakan bahwa pemeriksaan terhadap agregat halus

seperti kadar lumpur, kadar air, berat jenis SSD (Saturated Surface Dry), berat

volume, berat jenis kering dan penyerapan agregat dilakukan sebelum perencanaan

campuran beton.

2.5 Semen

SNI 15 - 2049 - 2004 menyatakan bahwa semen didefinisikan sebagai

semen hidrolis yang dihasilkan dengan cara menggiling terak semen portland

terutama yang terdiri atas kalsium silikat yang bersifat hidrolis dan digiling bersama-

sama dengan bahan tambahan berupa satu atau lebih bentuk kristal senyawa kalsium

sulfat dan boleh ditambah dengan bahan tambahan lain. Fuad dkk (2014)

menyatakan bahwa semen merupakan zat berbentuk bubuk yang bereaksi

membentuk pasta semen jika dicampur dengan air, dengan demikian secara umum

semen mempunyai fungsi yaitu:

1. Mengikat pasir dan kerikil agar terbentuk beton

2. Mengisi rongga - rongga diantara butir - butir agregat

SNI 15 - 2049 - 2004 menyatakan bahwa jenis dan penggunaan semen

dibagi menjadi beberapa jenis yaitu:

1. Jenis I yaitu semen portland untuk penggunaan umum yang tidak

memerlukan persyaratan-persyaratan khusus seperti yang disyaratkan pada

jenis-jenis lain.

2. Jenis II yaitu semen portland yang dalam penggunaannya memerlukan

ketahanan terhadap sulfat atau kalor hidrasi sedang.

3. Jenis III semen portland yang dalam penggunaannya memerlukan kekuatan

17
tinggi pada tahap permulaan setelah pengikatan terjadi.

4. Jenis IV yaitu semen portland yang dalam penggunaannya memerlukan

kalor hidrasi rendah.

5. Jenis V yaitu semen portland yang dalam penggunaanya memerlukan

ketahanan tinggi terhadap sulfat.

Hani dan Rini (2018) menyatakan bahwa jenis semen yang digunakan pada

campuran beton untuk mengikat agregat halus dan agregat kasar dengan air adalah

jenis semen portland yang memiliki kualitas yang baik, oleh karena itu semen

tersebut harus memenuhi syarat yaitu:

1. Semen tidak kedaluwarsa, semen yang kedaluwarsa dapat diperiksa dengan

cara dipegang oleh tangan, bila masih hangat, maka semen belum

kedaluwarsa.

2. Semen belum mulai menggumpal. Semen yang sudah ditimbun terlalu lama

maka akan menjadi menggumpal, semen yang baik adalah semen yang

ditimbun tidak lebih dari satu bulan dengan sistem penyimpanan

menggunakan alas dan tidak boleh lebih dari sepuluh tumpukan semen.

3. Semen masih bereaksi, semen yang baik yaitu semen yang belum mulai

menggumpal dan apabila digenggam dengan tangan maka akan jatuh

berhamburan

2.6 Air

Syarif dkk (2016) menyatakan bahwa air diperlukan untuk memudahkan

proses reaksi kimiawi semen dalam proses pengerjaan beton, oleh karena itu jika

18
pada reaksi kimiawi pada campuran beton menggunakan air yang mengandung

senyaawa berbahaya yang tercemar seperti garam, minyak, gula dan bahan kimia

lainnya maka akan menurunkan kualitas beton bahkan dapat mengubah sifat beton

yang dihasilkan. SNI - 03 - 2847 - 2002 menyatakan bahwa persyaratan air yang

digunakan pada campuran beton yaitu :

1. Air yang digunakan pada campuran beton harus bersih dan bebas dari

bahan-bahan merusak yang mengandung oli, asam, alkali, garam, bahan

organik, atau bahan-bahan lainnya yang merugikan terhadap beton atau

tulangan.

2. Air pencampur yang digunakan pada beton prategang atau pada beton yang

di dalamnya tertanam logam aluminium, termasuk air bebas yang

terkandung dalam agregat, tidak boleh mengandung ion klorida dalam

jumlah yang membahayakan. Untuk perlindungan tulangan di dalam beton

terhadap korosi, konsentrasi ion klorida maksimum yang dapat larut dalam

air pada beton keras umur 28 hingga 42 hari tidak boleh melebihi batasan

yang diberikan pada Tabel 2.1. Bila dilakukan pengujian untuk menentukan

kandungan ion klorida yang dapat larut dalam air, prosedur uji harus sesuai

dengan ASTM C 1218.

Tabel 2.1 Kandungan ion klorida maksimum untuk perlindungan baja tulangan
terhadap korosi
Ion Klorida (Cl-) pada beton
Jenis Komponen Struktur
persen terhadap berat semen
Beton Prategang
0,06

Beton bertulang yang terpapar lingkungan


0,15
klorida selama masa layan

19
Beton bertulang yang dalam kondisi kering
1,00
atau terlindung dari air selama masa layan
Konstruksi beton bertulang lainnya
0,30
(Sumber : Tabel 3 SNI - 03 - 2847 - 2002)

3. Air yang tidak dapat diminum tidak boleh digunakan pada beton, kecuali

ketentuan berikut terpenuhi:

1. Pemilihan proporsi campuran beton harus didasarkan pada campuran

beton yang menggunakan air dari sumber yang sama.

2. Hasil pengujian pada umur 7 dan 28 hari pada kubus uji mortar yang

dibuat dari adukan dengan air yang tidak dapat diminum harus

mempunyai kekuatan sekurang-kurangnya sama dengan 90% dari

kekuatan benda uji yang dibuat dengan air yang dapat diminum.

Perbandingan uji kekuatan tersebut harus dilakukan pada adukan

serupa, terkecuali pada air pencampur, yang dibuat dan diuji sesuai

dengan “Metode uji kuat tekan untuk mortar semen hidrolis

(Menggunakan spesimen kubus dengan ukuran sisi 50 mm)” (ASTM

C 109 ).

2.7 Serat (Fiber)

Junaidi (2015) menyatakan bahwa serat secara umum mempunyai diameter 5

sampai 500 μm (mikrometer) dengan panjang kurang lebih 23 mm. Rambe dkk

(2016) menyatakan bahwa serat digolongkan menjadi dua jenis yaitu serat alami

yang diproduksi baik tumbuh-tumbuhan maupun hewan dan serat sintetis (buatan).

Trimurtiningrum (2018) menyatakan bahwa penggunaan serat buatan untuk

20
campuran beton dapat meningkatkan sifat mekanik beton, sedangkan penggunaan

serat alami untuk campuran beton mempunyai harga yang lebih murah jika

dibandingkan serat buatan serta lebih baik jika ditinjau dari aspek lingkungan.

2.8 Fiber Limbah Serat Semen Kelapa

Fiber limbah serat semen kelapa merupakan fiber yang diperoleh dari hasil

ayakan limbah serat semen kelapa PT Dominic Nisi mojosari yang lolos pada

saringan 0.6 mm. Limbah tersebut berasal dari material buangan yang dihasilkan

oleh proses produksi papan panel byewood yang terbuat dari campuran serat kelapa,

semen, dan gipsum

2.9 Kuat Tekan Beton

Mustika dkk (2016) menyatakan bahwa kuat tekan beton merupakan kuat

tekan maksimum yang dapat dipikul beton per satuan luas yang dipengaruhi oleh

faktor air semen (water cement ratio), sifat dan jenis agregat, jenis campuran,

workability, perawatan (curing) beton dan umur beton. Polii dkk

(2015) menyatakan bahwa kuat tekan beton didapatkan dengan melakukan

pengujian benda uji beton menggunakan mesin uji, selanjutnya benda uji diberi

beban tekan bertingkat dengan peningkatan beban tekan sampai benda uji

hancur. Bumulo dan Rusnadin (2018) menyatakan bahwa faktor yang

mempengaruhi kuat tekan beton yaitu pemilihan bahan yang digunakan untuk acuan

menentukan kombinasi bahan yang optimal berdasarkan karakteristik semen

portland dan kapur, kualitas agregat, proporsi pasta, interaksi agregat pasta, macam

dan jumlah bahan campuran tambahan dan pelaksanaan pengadukan. Hidayat dkk

21
(2018) menyatakan bahwa kuat tekan beton berhubungan dengan sifat - sifat lain

yang terdapat pada beton, oleh karena itu jika kuat tekan beton tinggi maka secara

umum sifat - sifat lain yang terdapat pada beton menjadi lebih baik.

2.10 Kuat Tarik Belah Beton

SNI 03 - 2491 - 2002 menyatakan bahwa kuat tarik belah didefinisikan

sebagai nilai kuat tarik tidak langsung dari benda uji beton berbentuk silinder yang

diperoleh dari hasil pembebanan benda uji tersebut yang diletakkan mendatar sejajar

dengan permukaan meja penekan mesin uji ditekan. Balsala dkk (2018) menyatakan

bahwa kekuatan tarik beton relatif rendah serta sulit diukur dibandingkan dengan

kekuatan tekan yang dimiliki beton karena masalah penjepitan pada

mesin. Pangloly dkk (2018) menyatakan bahwa kekuatan tarik belah dipengaruhi

oleh kondisi kering permukaan.

2.11 Porositas

Astutik dkk (2014) menyatakan bahwa porositas merupakan volume pori

dalam campuran yang telah dipadatkan atau banyaknya ruang pori udara yang

berada dalam campuran beton. Sutapa (2011) menyatakan bahwa ruang pori pada

beton umumnya terjadi akibat kesalahan dalam pelaksanaan dan pengecoran seperti

faktor air semen yang berpengaruh pada lekatan antara pasta semen dengan agregat,

besar kecilnya nilai slump, pemilihan tipe susunan gradasi agregat gabungan,

maupun terhadap lamanya pemadatan, oleh karena itu semakin tinggi tingkat

kepadatan pada beton maka semakin besar mutu beton itu sendiri, sebaliknya

semakin besar porositas beton, maka kekuatan beton akan semakin kecil.

22
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Diagram Alir

23
24
3.2 Identifikasi Masalah

Perkembangan teknologi industri di Indonesia diikuti pula dengan

permasalahan yang selalu muncul, yaitu masalah limbah. Sebagai contoh PT.

Dominic Mojosari dapat menghasilkan limbah papan semen serat kelapa yang

berpotensi untuk mencemari lingkungan. Limbah tersebut dapat dimanfaatkan

sebagai bahan tambahan pada campuran beton sehingga dapat mengurangi dampak

buruk akibat limbah papan semen serat kelapa

Beton serat merupakan material komposit yang terdiri dari semen, air,

agregat halus, dan agregat kasar dengan perbandingan tertentu, dengan bahan

tambah berupa serat. Penambahan serat pada beton akan menjadikan beton

mengalami peningkatan sifat struktural

Dari penjelasan tersebut dapat diidentifikasi beberapa masalah sebagai

berikut:

1. Terjadi dampak buruk yang ditimbulkan fiber limbah papan semen serat

kelapa pada lingkungan

2. Pemanfaatan fiber limbah papan semen serat kelapa untuk campuran beton

3.3 Studi Literatur

Studi literatur merupakan kegiatan yang memiliki tujuan untuk memperoleh

informasi mengenai pengujian yang akan dilakukan. Studi literatur dilakukan supaya

pengujian yang dilakukan benar-benar mempunyai dasar yang kuat dengan adanya

data-data, teori-teori yang didapat dari buku petunjuk praktikum, jurnal dan Standart

Nasional Indonesia serta penelitian terdahulu yang berhubungan dengan penelitian

25
ini. Studi pustaka akan dipakai sebagai landasan atau dasar penelitian.

3.4 Pengujian Agregat Halus (Pasir)

Pengujian agregat halus dilakukan berdasarkan American Society for

Testing Material (ASTM) untuk mengetahui karakteristik agregat halus. Pengujian

yang dilakukan pada agregat halus sebagai berikut :

1. Percobaan Kelembaban Pasir (ASTM C 566-89)

2. Percobaan Berat Jenis Pasir (ASTM C 128-78)

3. Percobaan Air Resapan Pasir (ASTM C 128-93)

4. Percobaan Berat Volume Pasir (ASTM C 29/C 29M-91)

5. Test Kebersihan Terhadap Bahan Organik (ASTM C 40-92)

6. Test Kebersihan Terhadap Lumpur (Pengendapan)

7. Percobaan Analisa Saringan Pasir (ASTM C 1366-95a)

3.5 Pengujian Agregat Kasar (Batu Pecah)

Pengujian agregat kasar dilakukan berdasarkan American Society for

Testing Material (ASTM) untuk mengetahui karakteristik agregat kasar. Pengujian

yang dilakukan pada agregat halus sebagai berikut :

1. Percobaan Kelembaban Batu Pecah (ASTM C 556 – 89)

2. Percobaan Berat Jenis Batu Pecah (ASTM 127 – 88)

3. Percobaan Air Resapan Batu Pecah (ASTM C 127-88)

4. Percobaan Berat Volume Batu Pecah (ASTM C 29 atau C29M-91A)

5. Percobaan Analisa Saringan Batu Pecah (ASTM C 136-95a)

26
3.6 Mix Design

Dalam menentukan proporsi campuran beton digunakan metode mix design

campuran beton dengan metode American Concrete Institute (ACI) 211.1-91, 2002.

Langkah-langkah mix design beton dengan metode ACI adalah sebagai berikut:

1. Pemilihan nilai Slump.

2. Perkirakan jumlah air campuran dan kadar udara.

3. Pemilihan Faktor Air-Semen (FAS).

4. Perhitungan Penggunaan Jumlah Semen.

5. Perkiraan Jumlah Agregat Kasar.

6. Perkiraan Jumlah Agregat Halus.

3.7 Pembuatan Campuran Beton

Pembuatan campuran beton dilakukan berdasarkan hasil mix design serta

pengujian dari masing-masing bahan yang akan digunakan untuk pencampuran

beton. Pada penelitian ini dilakukan pembuatan beton normal dan beton fiber, yang

berpedoman pada SNI 2493 : 2011 dan direncanakan menggunakan faktor air

semen (FAS) 0,45. Secara garis besar langkah - langkah pembuatan campuran beton

adalah sebagai berikut :

1. Menimbang bahan-bahan sesuai dengan hasil perhitungan mix design yang

direncanakan.

2. Mempersiapkan peralatan, yaitu mixer, ember, gelas ukur, sendok semen,

dan lain lain

3. Memasukkan batu pecah ke dalam mixer

27
4. Menambahkan air sedikit sebelum menambahkan pasir ke dalam mixer

5. Memasukkan pasir ke dalam mixer

6. Menambahkan air sedikit ke dalam mixer yang berisi pasir dan batu pecah

7. Memasukkan semen ke dalam mixer hingga pasir, batu pecah, dan semen

tercampur merata.

8. Menambahkan limbah papan semen serat kelapa sesuai variasi yang

direncanakan

9. Menambahkan air sedikit demi sedikit sampai terbentuk mortar. dengan

diselingi memasukkan superplasticizer sampai menjadi campuran beton

segar

10. Melakukan pengujian slump pada campuran beton segar dengan tinggi

slump rencana ± 10 cm, jika pengujian slump tidak memenuhi tinggi slump

rencana maka dilakukan perhitungan mix design, kemudian membuat ulang

campuran beton

3.8 Pengujian Slump

Pengujian slump dilakukan untuk mengetahui kondisi kelacakan (workability)

adukan beton. Kelecakan adukan beton merupakan ukuran dari tingkat kemudahan

campuran untuk diaduk, diangkut, dituang, dan dipadatkan tanpa menimbulkan

pemisahan bahan penyusun beton (segregasi). Tingkat kelecakan ini dipengaruhi

oleh komposisi campuran, kondisi fisik dan jenis bahan pencampurnya. Untuk

pengujian slump pada penelitian ini dilakukan satu kali dengan nilai slump rencana ±

10 cm. Langkah - langkah berdasarkan SNI 1972 – 2008 dalam melakukan uji

28
slump sebagai berikut :

1. Menyiapkan alat (alas pelat besi datar, kerucut abrams, tongkat besi rojokan,

sendok semen) dan bahan (adukan beton),

2. Meletakkan kerucut abrams di atas bidang pelat baja sebagai alas yang datar,

3. Mengisi adukan beton secara perlahan ke dalam kerucut abrams sampai

penuh dalam 3 lapisan, dimana tiap lapisan berisi kira-kira ⅓ isi cetakan,

kemudian pada setiap lapisan ditusuk dengan tongkat besi rojokan sebanyak

25x tusukan,

4. Mengangkat kerucut abrams secara tegak lurus dan perlahan,

5. Meletakan kerucut abrams disamping adukan beton dan diletakkan secara

terbalik,

6. Meletakan tongkat rojokan di atas kerucut abrams secara horisontal

kemudian mengukur selisih tinggi antara kerucut abrams dengan adukan

beton yang runtuh.

Gambar 3.1. Kerucut Abrams

29
(Sumber : SNI 1972 :2008 )

3.9 Pembuatan Benda Uji

Benda uji yang dibuat pada penelitian ini yaitu benda uji untuk uji kuat

tekan, uji kuat tarik belah, dan porositas. Pada penelitian ini, dilakukan pembuatan

beton normal dan beton fiber, yang berpedoman pada SNI 2493 : 2011, Secara garis

besar, proses pembuatan benda uji adalah sebagai berikut :

1. Menyiapkan cetakan silinder diameter 15 cm dan tinggi 30 cm untuk uji

kuat tekan dan kuat tarik belah, dan cetakan silinder diameter 10 cm dan

tinggi 20 cm untuk uji porositas

2. Memberikan oli secukupnya menggunakan kuas pada bagian dalam cetakan

benda uji.

2. Memasukkan campuran beton kedalam silinder sebanyak 1/3 tingginya dan

rojok sebanyak 25 kali, kemudian mengisi lagi dengan campuran beton

sebanyak 1/3 tinggi dan rojok 25 kali, kemudian mengisi isi lagi dengan

campuran beton sebanyak 1/3 tinggi dan rojok 25 kali, kemudian meratakan

permukaan silinder yang berisi campuran beton

3. Meratakan permukaan campuran beton dalam silinder, kemudian memberi

nama pada campuran beton

4. Mendiamkan campuran beton tersebut dalam cetakan silinder selama 24

jam.

5. Melepas cetakan dan melakukan perawatan beton.

Penelitian ini dilakukan pembuatan beton normal dan beton serat dengan

variabel penambahan serat semen kelapa sebagai berikut :

30
Tabel 3.1 Jumlah Benda Uji
Persentase Jumlah Benda Uji
No Penambahan Serat
Kuat Tekan Kuat tarik Belah Porositas
Semen Kelapa
1 0% 3 3 3
2 5% 3 3 3
3 10% 3 3 3
4 15% 3 3 3
Total Benda Uji 12 12 12

3.10 Pengujian Berat Volume Campuran Beton

Analisis berat volume campuran beton dilakukan untuk mengetahui berat

volume campuran beton. Langkah – langkah analisis berat volume campuran beton

sebagai berikut :

6. Menimbang silinder dalam keadaan kosong

7. Memasukkan campuran beton kedalam silinder sebanyak 1/3 tingginya dan

rojok sebanyak 25 kali, kemudian mengisi lagi dengan campuran beton

sebanyak 1/3 tinggi dan rojok 25 kali, kemudian mengisi isi lagi dengan

campuran beton sebanyak 1/3 tinggi dan rojok 25 kali, kemudian meratakan

permukaan silinder yang berisi campuran beton

8. Menimbang silinder yang sudah terisi pasir penuh

3.11 Pengujian Kuat Tekan

Pengujian kuat tekan beton adalah pengujian benda uji beton yang

diletakkan vertical dan diberi beban tekan bertingkat dengan peningkatan beban

tekan sampai benda uji hancur. Pengujian kuat tekan menggunakan mesin

31
Compression Fest Machine (CTM). SNI 03-1974-1990 menyatakan bahwa nilai

kuat tekan beton dapat dihitung dengan persamaan:


𝑃
fc' = 𝐴………………………………………………………………………...(3.1)

Dimana:

fc’ = kuat tekan beton masing-masing benda uji (MPa)

P = beban runtuh yang diterima benda uji (N)

A = luas bidang tekan (mm2 )

Langkah – langkah pengujian berdasarkan SNI 03-1974-2011 dan ASTM C

470 adalah sebagai berikut :

1. Menyiapkan benda uji beton berumur 28 hari dan Compression Test Machine,

2. Menimbang berat benda uji dan menghitung volume benda uji guna

mengetahui berat volume,

3. Melelehkan serbuk belerang dengan suhu kurang lebih 130ºC sampai

menjadi cair,

4. Menuangkan belerang cair ke dalam cetakan capping kemudian letakan

beton di atasnya,

5. Mengangkat benda uji beton dari cetakan capping kemudian diamkan

hingga belerang mengering,

6. Masukan benda uji beton ke dalam compression test machine,

7. Menyalakan mesin compression test dan memberikan beban pada benda uji

hingga benda uji mengalami keretakan dan mencatat pembacaan dial pada

alat.

32
3.12 Pengujian Kuat Tarik Belah

Pengujuan kuat tarik belah beton adalah pengujian benda uji beton yang

diletakkan horizontal dan diberi beban tarik bertingkat dengan peningkatan beban

tarik sampai benda uji hancur.Pengujian kuat tekan menggunakan mesin

Compression Test Machine (CTM). SNI 03 - 2491 - 2002 menyatakan bahwa

perhitungan kuat tarik belah dapat dihitung dengan persamaan:


2𝑃
fct =𝐿𝐷…..…………………………………………………………………...(3.2)

dimana:

fct = Kuat Tarik Belah Beton (MPa)

P = Beban Uji Maksimum (N)

L = Panjang Benda Uji (mm)

D = Diameter Benda Uji (mm)

Langkah – langkah pengujian berdarakan SNI 03-2491-2014 dan ASTM

C496M - 04 adalah sebagai berikut :

1. Menyiapkan benda uji beton berumur 28 hari dan compression test machine,

2. Menimbang berat benda uji dan menghitung volume benda uji untuk

mengetahui berat volume,

3. Masukan benda uji beton ke dalam Compression Test Machine dengan

keadaan mendatar sejajar dengan permukaan alat uji,

4. Menyalakan mesin Compression Test Machine dan memberikan beban pada

benda uji hingga benda uji mengalami keretakan dan mencatat pembacaan

dial pada alat.

33
Gambar 3.2 Pengujian Kuat Tarik Belah

Sumber : ASTM C 496M - 04

3.13 Pengujian Porositas

Pengujian porositas dilakukan untuk mengetahui besarnya prosentase pori -

pori beton terhadap volume beton padat. Rumus porositas beton berdasarkan ASTM

C 642-90, digunakan Persamaan sebagai berikut :


𝐶−𝐴
n = 𝐶−𝐷 𝑥100%..............................................................................................(3.3)

dimana :

n = Porositas benda uji (%)

A = Berat kering oven benda uji ( kg )

C = Berat beton jenuh air setelah pendidihan (kg)

D= Berat beton dalam air (kg).

Langkah – langkah pengujian berdasarkan ASTM C642 - 97 adalah sebagai

berikut:

1. Menyiapkan benda uji yang telah diletakkan pada bak curing yang telah

34
berumur 28 hari.

2. Mengangkat benda uji dari bak curing dan diangin-anginkan.

3. Menyiapkan benda uji lalu dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 100°C

selama 24 jam.

4. Mengeluarkan benda uji dari oven dan diangin-anginkan pada suhu kamar

(25°C) kemudian menimbang untuk mengetahui berat beton kondisi kering

oven.

5. Merendam benda uji kembali ke dalam bak curing sampai seluruh

permukaan beton terendam air. Perendaman benda dilakukan selama 24 jam.

Setelah perendaman selama 24 jam kemudian ditimbang dalam air dan

didapatkan berat beton dalam air.

6. Benda uji dikeluarkan dari dalam air dan dilap permukaannya untuk

mendapatkan kondisi SSD kemudian sampel ditimbang dan didapatkan berat

beton kondisi SSD setelah perendaman.

3.14 Interpretasi Data

Interpretasi data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang

lebih mudah dibaca dan dipahami. Dalam proses ini dipakai software pengolah data

untuk menyajikan data menjadi informasi yang lebih sederhana. Setelah itu

dilakukan pembahasan terhadap hasil yang diperoleh dari penelitian tersebut

menggunakan standard yang digunakan pada penelitian untuk ditarik kesimpulan.

35
DAFTAR PUSTAKA

ACI Committe 211.1-91.Reapproved, 2002, Standard Practice for Selecting


Proportions for Normal, Heavyweight, and Mass Concrete. American
Concrete Institute. Detroit-Michigan. Hal 1-24.

ACI Committee 544, ACI 544.1R-96, 2002, State-of-the-Art Report on Fiber


Reinforced Concrete

Amna, K., Wesli dan Hamzani, 2014, Pengaruh Penambahan Serat Tandan Sawit
Terhadap Kuat Tekan dan Kuat Lentur Beton. Teras Jurnal Vol.4 No 2.

Annual Book of ASTM Standards, 2002, Volume 04-02; Concrete and Agregates,
West Conshohocken, PA.: ASTM International

ASTM C 29., 2017, Standard Test Method for Bulk Density (Unit Weight) and Voids
in Aggregate. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 33., 2003, Standard Specification for Concrete Aggregates. West


Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 40., 2019, Standard Test Method for Organic Impurities in Fine
Aggregates for Concrete. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 127., 2015, Standard Test Method for Relative Density (Spesific Gravity)
and Absoprtion of Coarse Aggregate. West Conshohocken, PA. United
States
.
ASTM C 128., 2015, Standard Test Method for Relative Density (Spesific Gravity)
and Absoprtion of Fine Aggregate. West Conshohocken, PA. United States

ASTM C 136., 2014, Standard Test Method for Sieve Analysis of Fine and Coarse
Aggregates. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 192., 2006, Standard Practice for Making and Curing Concrete Test
Specimens in the Laboratory. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 470, 2003, Standard Specification for Molds for Forming Concrete Test
Cylinders Vertically. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 496M-04, 2004. Standard Test Method fot Splitting Tensile Strength of
Cylindrical Concrete Specimens. West Conshohocken, PA. United States.

ASTM C 566., 2013, Standard Test Method for Total Evaporable Moisture Content

36
of Aggregate by Drying. West Conshohocken, PA. United States

ASTM C 642-97, 1997, Standard Test Method for Density , Absorption , and Voids
in Hardened Concrete. West Conshohocken, PA. United States.

Astutik, H.P., Asad, S. dan Basuki, A., 2014, Kuat Tekan, Porositas dan
Permeabilitas Pervious Concrate dengan Campuran Agregat Limbah
Gerabah. e-Jurnal MATRIKS TEKNIK SIPIL Vol 2 No. 1.

Balsala, O.S., Manalip, H. dan Ointu, B.M.M., 2018, Pengujian Tekan dan Tarik
Belah Beton Dengan Agregat dari Kepulauan Aru. Jurnal Sipil Statik Vol.6
No.9.

Danasi, M. dan Lisantono, A., 2015, Pengaaruh Penambahan Fly Ash pada Beton
Mutu Tinggi Dengan Silica Fume dan Filler Pasir Kwarsa. Prosiding
Konferensi Nasional Teknik Sipil 9 (KoNTekS 9).

Fuad, I.S., Djohan, B. dan Saputra, M., 2014, Pengaruh Penambahan Serat Kulit
Durian Terhadap Kuat Tekan dan Kuat Tarik Belah pada Mutu Beton K-
175. Jurnal Desiminasi Teknologi Volume 2 No 1.

Hani, S. dan Rini, 2018, Pengaruh Campuran Serat Pisang Terhadap Beton.
JURNAL EDUCATION BUILDING Vol 4 No 1.

Hariyanto, 2018, Pemanfaatan Limbah Bangunan Sebagai Pengganti Agregat Kasar


pada Pembuatan Beton Normal. Jurnal Ilmiah Teknosains Vol. 4(No. 2).

Hidayat, M.K.B., Purwanto, E. dan Bayzoni, 2018, Pengaruh Penambahan Serat


Kawat Bendrat pada Beton Mutu Tinggi terhadap Kapasitas Kuat Tekan
dan Kuat Lentur. JRSDD Vol.6 No.2, Hal 199 – 208.

Junaidi, A., 2015, Pemanfaat Serat Bambu Untuk Meningkatkan Kuat Tekan Beton,
Berkala Teknik - E-Jurnal Universitas Muhammadiyah Palembang Vol 5 No
1

Marbawi dan Gunawan, I, 2015, Pemanfaatan Serat dari Resam Sebagai Bahan
Tambahan Dalam Pembuatan Beton. Jurnal Fropil Vol 3 Nomor 2.

Muliasar, D. dan Herbudiman, B., 2010, Pengaruh Pemanfaatan Serat Kelapa


Terhadap Kinerja Beton Mutu Tinggi. Konferensi Nasional Teknik Sipil 4
(KoNTekS 4).

PD T-04-2004-C, Tata Cara Pembuatan dan Pelaksanaan Beton Berkekuatan Tinggi,


Bandung : Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah

37
PBI 1971/NI-2, Peraturan Beton Bertulang Indonesia, Bandung : Departemen
Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik

Polii, R.A., Sumajouw, M.D.J. dan Windah, R.S., 2015, Kuat Tekan Beton Dengan
Variasi Agregat yang Berasal dari Beberaoa Tempat Di Sulawesi Utara.
Jurnal Sipil Statik Vol.3 No.3 Halaman 206-211.

Pratiwi, S., Prayuda, H. dan Saleh, F., 2016, Kuat Tekan Beton Serat Menggunakan
Variasi Fibre Optic dan Pecahan Kaca. JURNAL ILMIAH SEMESTA
TEKNIKA 55 Vol. 19 No. 1 Halaman 55-67.

Rambe, M.A.A., Fauzi, F. and Khanifa, S., 2016, Pemanfaatan Limbah Serat Ampas
Tebu (Saccharum officinarum) Sebagai Bahan Baku Genteng Elastis, Jurnal
Teknologi Kimia Unimal, Vol 5 No 2.

Sahrudin dan Nadia, 2016, Pengaruh Penambahan Sabut Kelapa Terhadap Kuat
Tekan Beton. Jurnal Konstruksia Volume 7 Nomer 2.

Setyowati, E.W., 2016, Kuat Tekan Beton Limbah Bati Onyx Tulungagung. Jurnal
Media Teknik Sipil Vol 14 No 2 halaman 140.

SNI 03 - 2491 – 2002, Metode Pengujian Kuat Tarik Belah Beton, Bandung : Badan
Standarisasi Nasional

SNI 03 - 2834 – 1993, Tata Cara Pembuatan Campuran Beton Normal, Badan
Penelitian dan Pengembangan

SNI 03 - 2847 – 2002, Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Bangunan
Gedung, Bandung : Badan Standarisasi Nasional

SNI 15 - 2049 – 2004, Semen Portland, Jakarta : Badan Standarisasi Nasional

Sumajouw, M.D.J., Dapas, S.O. dan Windah, R.S, 2014, Pengujian Kuat Tekan
Beton Mutu Tinggi . Jurnal Ilmiah Media Engineering Vol.4 No.4.

Susilowati., 2011, Pemanfaatan Serbuk Marmer Sebagai Bahan Alternatif


Pengganti Semen Pada Campuran Beton Normal, Jurnal Arsitektur
Universitas Bandar Lampung, Vol 1 No 2.

Sutapa, A.A.G., 2011, Porositas, Kuat Tekan, dan Kuat Tarik Belak Beton dengan
Agregat Kasar Batu Pecah Pasca Dibakar. Jurnal Ilmiah Teknik Sipil Vol.
15 No. 1.

Syarif, A., Setyawan, C. dan Farida, I., 2016, Analisa Uji Kuat Tekan Beton Dengan
Bahan Tambahan Batu Bata Merah. Jurnal Konstruksi Sekolah Tinggi
Teknologi Garut Vol. 1 No. 1.

38
Trimurtiningrum, R., 2018, Pengaruh Penambahan Serat Bambu Terhadap Kuat
Tarik dan Kuat Tekan Beton, Jurnal Hasil Penelitian LPPM Untag Surabaya,
Vol 03 No 01.

Witjaksana, B, 2016, Penambahan Fibre Steel pada Campuran Beton. JHP17 Jurnal
Hasil Penelitian LPPM Untag Surabaya Vol. 01 No. 02 Hal 209-216.

Zulaicha, L. dan Marwantol 2015, Korelasi Nilai Koefisien arah Serat Beton
Terhadap Kekuatan Tarik Lentus pada Beton Dengan Serabut Baja Maupun
Harex SF. JURNAL ANGKASA Volume VII No.2.

Zulkifly, Aswad, N.H. dan Talanipa, R., 2013, Pengaruh Penambahan Serat Sabut
Kelapa Terhadap Kuat Tekan Beton Pada Beton Normal. Jurnal Stabilita
Vol. 1 No. 2.

39