Anda di halaman 1dari 11

Resume Bioteknologi

Vaksin Rekombinan Dan Pembangunan Strategi Vaksin Baru


Banyak vaksin telah berhasil dikembangkan dan mempunyai kemampuan untuk
menargetkan pada patogen tertentu yang mempunyai variabilitas rendah, seperti pada polio,
tetanus, difteri, campak, dan hepatitis B. Akibatnya, vaksin mampu opsonizing antibodi
terhadap patogen.
Vaksin rekombinan tergantung pada antigen yang didefinisikan untuk menginduksi
kekebalan terhadap patogen, bila diberikan di hadapan adjuvant atau ketika diekspresikan
oleh plasmid atau bakteri/vaksin non patogen. Vaksin protein rekombinan memungkinkan
penghindaran dari beberapa masalah potensial yang ditimbulkan oleh vaksin berdasarkan
makromolekul murni, seperti risiko ko-purifikasi kontaminan yang tidak diinginkan atau
pembalikan toksoid menjadi bentuk toksigenik, jika mempertimbangkan toksoid difteri atau
tetanus vaksin.
Tantangan utama dalam pengembangan rekombinan vaksin adalah merancang suatu
vaksin yang memberikan jenis kekebalan sesuai dengan respon imun, serta memberikan
kekebalan terhadap patogen interseluler terutama untuk infeksi kronis. Untuk itu pengetahuan
stentang biologi antigen sangat diperlukan untuk mengetahui mekanisme patogenesis,
imunitas serta untuk merancang vaksin yang rasional.
Strategi Vaksin Recombinan
Beberapa gen dari berbagai agen etiologi telah ditemukan dikloning, diekspresikan
dan dimurnikan.Ada berbagai sistem untuk ekspresi komponen protein antigenik. Faktor
harus diperhatikan dalam pemilihan sistem ekspresi antigenik :
- Tingkat ekspresi diperoleh dengan menggunakan vektor ekspresi spesifik dan promotor
- Pemilihan marker
- Ada tidaknya modifikasi post translasi terhadap vektor rekombinan.
Sistem ekspresi bakteri paling banyak digunakan karena kemudahan penanganan dan
tingginya kapastas ekspresi.
Vaksin Protein Rekombinan
Sebagian besar vaksin yang sedang diselidiki saat ini adalah berdasarkan protein atau
subunit rekombinan dengan tingkat kemurnian tinggi dari patogen. Contoh rekombinan
vaksin protein yang saat ini digunakan adalah vaksin hepatitis B. HBV menyajikan tropisme
yang ditandai pada sel-sel hati, sebagian karena reseptor spesifik yang diekspresikan di
permukaan sel yang terinfeksi. Vaksin ini diproduksi dengan mengekspresikan permukaan
antigen hepatitis B (HBsAg) dalam sel ragi. HBsAg menjadi partikel mirip virus (VLP),yang
sangat imunogenik, membuat HBV sangat poten. Sistem ekspresi ragi dapat mengeluarkan
antigen ke dalam supernatan kultur dan memfasilitasi pemurniannya. Selanjutnya sel ragi
menawarkan beberapa mesin seluler eukariotik yang bertanggung jawab untuk modifikasi
protein pasca-translasi, yang mampu memberikan protein glikosilasi.
Vaksin rekombinan yang baru dikembangkan adalah vaksin human papilloma virus
(HPVs). HPV adalah salah satu infeksi penyakit menular seksual yang paling umum dan
dikaitkan dengan banyak jenis penyakit mukokutan pada manusia, termasuk kanker serviks,
vulva, dan vagina, dan kutil kelamin.Ada dua vaksin yang digunakan melawan HPV,
keduanya dikembangkan berdasarkan VLP yang berasal dari HPV-6,-11, -16, dan -18
subtipe. Vaksin ini memanfaatkan L1 protein rekombinan dari setiap subtipe, diproduksi dari
ragi atau dalam sistem sel serangga. L1 adalah kapsid utama protein dan ekspresinya secara
in vitro menghasilkan VLPs. Vaksin diberikan dalam tiga regimen dosis,menggunakan
aluminium potassium sulfat sebagai bahan pembantu, yang menginduksi titer antibodi serum
yang menetralkan virus.
Vaksin Rekombinan Hidup Menggunakan Vektor Bakteri Atau Virus
Sebagai hasil dari kemajuan di bidang biologi molekuler dan rekayasa genetika
sekarang mungkin untuk membuat vektor rekombinan hidup mampu memberikan antigen
heterolog oleh pengenalan gen antigen-encoding. Ide di balik pendekatan ini adalah dengan
menggunakan kapasitas
infeksi dan sifat imunologi dari vektor hidup untuk memperoleh respon imun terhadap
protein sendiri, serta terhadap protein heterolog yang disajikan. Sejumlah bakteri (seperti
Salmonella typhi dan Bacille Calmette-Guerin ( BCG) dan virus (seperti vaccinia dan
adenovirus) telah diselidiki sebagai vaksin vektor rekombinan hidup. Secara umum, ini
proaches ap- memiliki kelebihan yang intrinsik untuk patogen itu sendiri, seperti mimikri dari
infeksi alami, kapasitas mereka merangsang baik CD4 + dan CD8 + T-sel subset, dan, dalam
beberapa kasus, kemungkinan untuk diberikan secara oral .
Penggunaan vaksin bakteri hidup-dilemahkan tidak baru. Namun, pemanfaatannya
sebagai operator atau pengiriman kendaraan untuk ekspresi antigen heterolog merupakan
teknologi dengan penerapan yang luas yang mungkin memiliki dampak yang signifikan pada
pengembangan vaksin. kemajuan signifikan dalam biologi molekuler telah memungkinkan
letions de-tepat dari gen yang mengkode faktor virulensi penting, serta pengenalan DNA
rekombi nan ke dalam strain vaksin belum imunogenik avirulen. vektor bakteri
memiliki banyak keuntungan yang membuat mereka sistem yang menarik untuk presentasi
antigen heterolog. Mereka dapat menimbulkan respon imun humoral dan / atau selular dan
dapat berfluktuasi terus- menerus adminis-secara lisan, sehingga memunculkan kekebalan
mukosa. Kebanyakan antibiotik yang sensitif terhadap strain, yang memungkinkan
pengobatan antibiotik jika ada reaksi yang merugikan terjadi. Secara umum,
Beberapa bakteri telah digunakan sebagai vektor, seperti Mycobacterium bovis BCG ,
Listeria monocytogenes, salmonella spp dan shigella spp, yang semuanya telah terbukti
mampu memunculkan respon imun terhadap penting virus, bakteri, protozoa, dan patogen
metazoan pada model binatang (9). Meskipun vektor bakteri seperti menyajikan fitur serupa,
mereka memiliki karakteristik yang berbeda yang harus dipertimbangkan sebelum membuat
pilihan untuk salah satu dari mereka. Sebagai contoh, sementara Listeria memunculkan (Th)
1-driven sel CD8 + T yang kuat antigen-spesifik T helper, BCG dan Salmonella menginduksi
respon imun dengan campuran pola Th1 / Th2.
Di antaranya vektor bakteri, M. bovis BCG dan S.typhi adalah yang paling mewakili
status pendekatan ini, karena dapat dilihat oleh kertas banyak dan sebagai- diurutkan yang
telah diterbitkan menggunakan kedua vektor (18,23). BCG menawarkan beberapa fitur yang
membuat itu vektor vaksin tive attrac-. Hal ini aman dan telah diberikan kepada lebih dari 3
miliar orang dengan efek samping minimal, dapat diadministrasikan segera setelah lahir, itu
adalah adjuvant ampuh, dan menyediakan kemungkinan menghasilkan imunitas seluler T
terhadap antigen heterolog kloning. Fitur terakhir ini dianggap merupakan elemen penting
dari vaksin yang berhasil melawan patogen intraseluler. Beberapa contoh BCG rekombinan
(rBCG) mengungkapkan antigen asing dari berbagai patogen telah dijelaskan, seperti malaria,
tuberkulosis (TB), HIV, leishmania, pertusis, dan lain-lain.
Respon humoral dan seluler kekebalan tubuh dan, dalam beberapa kasus,
perlindungan terhadap tantangan dengan microorganisme infektif . Banyak pekerjaan telah
dilakukan pada rBCG mengekspresikan antigen HIV, di mana antigen yang berbeda telah
ditemukan untuk memperoleh antibodi spesifik, produksi interferon (IFN) -γ, serta untuk
mendorong sel T helper dan limfosit T sitotoksik (CTL), sehingga menunjukkan kemampuan
strain yang berbeda dari rBCG-HIV untuk menghasilkan baik respon imun humoral dan
seluler terhadap antigen HIV (18,24,25). cukup mantan lain dari hasil yang menjanjikan
melibatkan rBCG mengekspresikan non-toksik subunit 1 dari pertusis toksin (rBCG-S1PT).
Strain ini terbukti menginduksi respon imun seluler pada orang dewasa dan neonatus tikus
yang melindungi mereka terhadap tantangan mematikan dengan virulen B. pertusis ( 26).
Strain antibiotik bebas telah dibangun oleh tion complementa- autotrophic untuk diselidiki
dalam uji klinis (27).
Baru-baru ini, banyak penelitian telah difokuskan pada penggunaan rBCG sebagai
sarana meningkatkan perlindungan terhadap TB (28,29). BCG rekombinan mengekspresikan
penting M. Tuberculosis antigen, seperti Ag85A, telah terbukti menginduksi respon imun
yang lebih baik daripada yang ditimbulkan oleh BCG standar pada model hewan dan, sebagai
akibatnya, strain ini berada di bawah evaluasi dalam uji klinis (30). Bahkan, rBCG- Ag85A
adalah vaksin rBCG pertama untuk digunakan dalam percobaan klinis terhadap TB. Idenya
adalah untuk meningkatkan vaksin BCG oleh overexpressing antigen imunodominan yang
telah ditunjukkan untuk menjadi pelindung. vaksin berbasis BCG lain yang juga dalam uji
klinis melibatkan pendekatan ticated lebih sophis- dalam hal teknis. Dalam hal ini, mutan
BCG kekurangan gen urease digunakan untuk mengekspresikan gen Listeriolysin O dari L.
monocytogenes ( 29). rBCG ini :: ΔureC-llo + mutan memiliki keuntungan menjadi kurang
virulen dibandingkan dengan tipe liar BCG, karakteristik yang mungkin menguntungkan
ketika mempertimbangkan individu immunocompromised. Dalam vaksin ini, ekspresi
Listeriolysin dapat menyebabkan gangguan membran fagosom, yang memungkinkan BCG
antigen untuk melarikan diri ke sitosol, sehingga berpotensi meningkatkan presentasi ke sel
CD8 + T dan perlindungan (31,32). Pendekatan lain telah pembangunan strain rBCG
mengungkapkan sitokin yang terlibat dalam kekebalan cobacterial antimy-, seperti IFN-γ dan
interleukin (IL) -2, yang telah digunakan sebagai sarana untuk meningkatkan respon imun
terhadap TB (33), meskipun kekhawatiran dengan sitotoksisitas potensi mereka telah
dibesarkan. pendekatan serupa bisa diterapkan untuk rekombinan S. typhimurium, Vibrio
cholerae, Listeria monocytogenes, dan Shigella. Kelas lain yang penting dari sistem
presentasi untuk antigen heterolog didasarkan pada tor vec- virus. Penggunaan vektor virus
dalam pengembangan vaksin baru-baru ini Ulasan.
Vaksin berdasarkan vektor virus merupakan strategi penting terhadap penyakit
menular yang disebabkan oleh patogen intraseluler, sebagian karena fakta bahwa mereka
melokalisasi di tempat yang sama yang mungkin meniru infeksi virus alami. Dengan
memberikan antigen dalam sel inang, pengolahan dan presentasi antigen melalui kelas utama
histocompatibility complex (MHC) molekul saya pada permukaan sel yang terinfeksi dapat
terjadi, memfasilitasi induksi respon imun seluler, yang diketahui penting dalam
pengendalian intraseluler infeksi. Ada berbagai macam vektor virus diselidiki sebagai
kendaraan pemberian vaksin.
1) kapasitas untuk menerima fragmen besar gen asing bersama dengan urutan
peraturan, yang bisa menggantikan segmen genom virus tidak penting untuk virus;
2) secara genetik stabil;
3) harus mampu tumbuh titer yang lebih tinggi dan memungkinkan pemurnian;
4) kurang ketekunan atau integrasi genom di host, dan
5) yang paling penting, tidak untuk menginduksi penyakit atau menunjukkan toksisitas.
Beberapa studi telah menunjukkan bahwa vektor virus rekombinan pengkodean gen
dari patogen penting, (seperti malaria, HIV dan TB) dapat menginduksi baik respon imun
humoral dan sel-dimediasi terhadap antigen mereka dinyatakan dalam hewan diimunisasi
dan, dalam beberapa kasus, mungkin bahkan melindungi hewan dari tantangan mematikan.
Co-ekspresi imunomodulasi sitokin dalam vektor virus juga telah digunakan untuk
meningkatkan imunogenisitas mereka, juga dengan pembatasan di atas dikutip (42).
Strategi ini telah digunakan secara luas dalam ment mengembangkan-vaksin terhadap
HIV. Mirip dengan vaksin virus lainnya atau vaksin berbasis vektor virus dikembangkan,
vaksin terhadap infeksi HIV dapat dirancang berdasarkan atenuasi nya. Namun, karena
kemungkinan resiko pengembalian atau rekombinan peristiwa, yang dapat menyebabkan
fenotipe HIV patogen, obatan Vaksin yang berdasarkan atenuasi virus HIV dihindari. Oleh
karena itu, hidup vektor virus rekombinan seperti Iklan dan MVA telah diusulkan kurang
perhatian menaikkan pendekatan yang lebih aman dan. Iklan dan MVA antara hidup sistem
vektor virus yang paling menjanjikan dan, selain yang telah diuji sebagai vaksin terhadap
HIV , saat ini sedang digunakan dalam uji klinis terhadap penyakit menular penting lainnya
seperti TB dan malaria .
Adenovirus adalah non-menyelimuti virus ikosahedral mengandung DNA untai ganda
linear dalam genom mereka, yang dapat menginfeksi dan bereplikasi di lokasi yang berbeda
di dalam tubuh, seperti saluran pernapasan dan kandung kemih. Ada lebih dari 50 subtipe
Iklan manusia, dengan serotipe Iklan 5 (AD5) menjadi yang terbaik ditandai dan paling
digunakan dalam beberapa uji coba vaksinasi. Ad5 adalah stabil, virus non-replikasi,
karakteristik yang berkontribusi terhadap tion applica- aman. Virus ini memungkinkan
penyisipan segmen besar DNA asing (~ 8 kb) ke dalam genom dan, di samping itu dapat
diperoleh di titer tinggi dan mudah dimurnikan. Replication- vektor adenovirus yang
kompeten juga dalam pengembangan sebagai pembawa vaksin untuk HIV. Keuntungan dari
jenis vektor adenovirus adalah dosis yang lebih rendah diperlukan untuk merangsang respon
kekebalan tubuh dan ketekunan lagi di host, yang mungkin berhubungan dengan respon imun
yang lebih lama. Namun, bertentangan dengan jenis non-mereplikasi, replikasi-kompeten
vektor adenovirus menyajikan kapasitas kloning yang lebih rendah, terbatas ~ 3-4 kb. Yang
perlu diperhatikan, kedua sistem mendapatkan respon kekebalan yang kuat dan tahan lama
yang membawa sisipan gen yang sama.
1. Vaksin DNA
Injeksi langsung dari plasmid DNA telanjang ke dalam otot sebagai sistem vaksin
dengan kemampuan untuk menginduksi respon imun dan perlindungan setelah tantangan
sekarang tablished baik es-, karena pendekatan ini telah digunakan untuk mengungkapkan
berbagai antigen dari patogen yang berbeda dengan hasil yang menjanjikan ( 50-52). Sebuah
vaksin DNA (atau vaksin genetik seperti yang juga disebut) terdiri dari plasmid yang berisi:
1) satu asal replikasi Escherichia coli, untuk amplifikasi plasmid; 2) promotor yang kuat,
umumnya dari lovirus cytomega-; 3) beberapa situs kloning, di mana satu dapat memasukkan
gen untuk diekspresikan, dan 4) antibiotik sebagai seleksi penanda (50,51). Ide di balik
sistem vaksin DNA adalah bahwa antigen yang dapat dinyatakan langsung oleh sel-sel inang
dengan cara yang sama dengan yang terjadi selama infeksi virus. Akibatnya, antigen dapat
diproses sebagai protein disintesis di sitoplasma, dan peptida terfragmentasi disajikan dengan
sistem kekebalan tubuh dengan kelas I molekul MHC. Selain itu, jika protein tersebut
diekspor atau disekresikan, dapat diproses oleh kelas II molekul MHC dan, sebagai hasilnya,
meningkatkan respon antibodi spesifik.
Awalnya, vaksin DNA diadministrasikan baik oleh intramuscular injeksi atau
menggunakan sistem pengiriman partikel DNA yang disebut Gene Gun. Sistem Gene Gun
membutuhkan tingkat nanogram DNA plasmid untuk mendorong tingkat yang sama respon
imun. Bagaimana- pernah, jenis respon imun diinduksi dalam menanggapi antigen yang sama
oleh dua sistem itu terbukti berbeda. Sementara saya m injeksi mengangkat didominasi
respon Th1, imunisasi Gene Gun diinduksi campuran Th1 / Th2 atau Th2 bergeser profil.
Temuan ini sangat penting dalam desain vaksin, seperti yang diinginkan untuk membangun
sebelumnya jenis respon imun diperlukan untuk tection pro terhadap patogen tertentu (54).
vaksin DNA memiliki beberapa properti yang bisa mewakili keuntungan lebih prosedur
imunisasi lainnya: tidak ada risiko infeksi, bertentangan dengan dilemahkan vaksin; mereka
memperoleh kedua imunitas humoral dan sel-dimediasi, dan mereka mampu merangsang
respon kekebalan berumur panjang dan peningkatan sitotoksik tanggapan T-sel. Selain itu,
vaksin DNA menghindari masalah yang berkaitan dengan memproduksi vaksin protein
rekombinan, seperti lipat tidak memadai dari molekul target atau biaya pemurnian tinggi
protein rekombinan. Meskipun vaksin DNA hadir banyak keuntungan, beberapa
kekhawatiran tentang kesesuaian dan kemampuan harus diselidiki, seperti kemungkinan
produksi ies anti-DNA antibod-, integrasi plasmid DNA ke dalam genom sel (sekarang
dianggap kemungkinan remote), dan efisiensi yang rendah transfeksi sel in vivo.
Vaksin DNA telah digunakan untuk mengekspresikan antigen dari berbagai patogen
yang berbeda, seperti influenza, HIV, malaria, TB, dan leishmaniasis, yang mengarah ke
induksi respon imun terhadap agen-agen etiologi dalam beberapa model hewan, dan dalam
beberapa kasus untuk perlindungan. Namun, vaksin DNA telah terbukti kurang imunogenik
pada primata non-manusia dan manusia, meskipun mereka telah terbukti aman dan ditoleransi
dengan baik.
Untuk meningkatkan efektivitas vaksin ini beberapa proaches ap- telah dirancang
yang merupakan tion genera- kedua vaksin DNA: perubahan plasmid yang menambah
ekspresi gen, serta sistem yang co-express sitokin atau molekul lain yang mampu
meningkatkan kekebalan tubuh tanggapan, adalah beberapa strategi-strategi baru. Di antara
molekul yang digunakan untuk co-ekspresi gen yang menginduksi apoptosis dan gen yang
mengkode ligan untuk reseptor Toll-like (TLR). pendekatan penting lainnya yang telah
dikembangkan terdiri dari perumusan DNA cara-cara yang dapat melindungi DNA dari
kerusakan atau memfasilitasi penyerapan ke dalam sel. Salah satu contoh yang baik adalah
enkapsulasi DNA ke dalam mikropartikel atau penggunaan vektor hidup seperti virus atau
bakteri untuk melindungi dan memfasilitasi pengiriman DNA ke dalam sel khusus. in vivo
elektroporasi, teknik dimana sejumlah kecil arus listrik diterapkan in vivo digunakan untuk
menyebabkan pembentukan lokal dari pori-pori di sel, yang memungkinkan lebih banyak
DNA untuk memasuki sel target (58). Namun, meluasnya penggunaan elektroporasi dalam
kampanye vaksinasi sulit untuk membayangkan. Meskipun keberhasilan relatif dalam
meningkatkan imunogenisitas yang disebabkan oleh vaksin DNA, mekanisme seluler yang
tepat di mana vaksin DNA bekerja dalam tubuh masih belum benar-benar dijelaskan. Sekali
lagi, karena vaksin DNA sendiri telah terbukti tidak cukup untuk menginduksi respon
kekebalan yang kuat, strategi seperti dorongan utama telah digunakan untuk meningkatkan
respon imun untuk pengembangan vaksin yang efisien terhadap berbagai penyakit menular.
2. Pendekatan Prime-boost
Sebagai vaksin yang digunakan dalam prima dan meningkatkan terdiri dari formulasi
yang sama, rezim seperti ini disebut homolog prime-boost. Di sisi lain, rezim imunisasi yang
melibatkan formulasi ferent dif- digunakan secara berurutan di lebih dari satu administrasi
akan dipanggil heterolog prime-boost. Hasil penelitian akumulasi selama dekade terakhir
telah menunjukkan bahwa imunisasi heterolog dapat lebih efektif daripada imunisasi
homolog, terutama terhadap patogen lular intracel-, agen menular dari kompleksitas yang
lebih tinggi yang saat ini dianggap lebih menantang untuk pengembangan vaksin.
The heterolog prime-boost atau hanya “prime-boost” imunisasi, seperti yang biasa
disebut, adalah strategi yang melibatkan pemberian antigen yang sama tetapi dirumuskan
dengan cara yang berbeda, baik sebagai antigen dimurnikan atau protein rekombinan di
hadapan sesuai adjuvan, sebagai vektor virus atau bakteri rekombinan hidup atau vaksin
DNA. Pendekatan ini telah membuka tempat baru untuk pengembangan vaksin, dan
tampaknya mampu menginduksi respon imun yang lebih memadai dan efisien terhadap
patogen intraseluler. Ide di balik heterolog prime-boost imunisasi adalah untuk
menggabungkan kedua imunitas humoral dan seluler, berpotensi ditimbulkan oleh masing-
masing pengiriman sistematis tem individual, dalam upaya untuk meningkatkan dan
memodifikasi respon imun yang disebabkan terhadap antigen tertentu. Sebagai contoh,
Potensi besar strategi ini telah baik didemonstrasikan dalam konteks pengembangan vaksin
HIV. monyet ( Macaca fascicularis) prima dengan virus vaccinia rekombinan
mengekspresikan antigen gp160 SIVmne dan didorong dengan protein gp160 rekombinan
dilindungi terhadap tantangan intravena dengan virus SIVmne. Hasil ini dianggap salah satu
yang paling menjanjikan diperoleh dalam upaya awal pengembangan vaksin HIV (60). Di sisi
lain, kombinasi vaksin DNA dengan pendekatan imunisasi lainnya juga telah terbukti
menginduksi sangat meningkat imunogenisitas. Tikus prima dengan cine DNA Vaksin yang
mengkode gen hemagglutinin influenza dan meningkatkan dua minggu kemudian dengan
vektor virus rekombinan Fowl poxvirus (FPV) mengungkapkan antigen yang sama mampu
menghasilkan tingkat tinggi antibodi serum anti-hemagglutinin, terutama dari IgG2a isotipe,
tidak seperti hewan diimunisasi dengan masing-masing vektor saja.
Salah satu mekanisme yang mungkin untuk menjelaskan keberhasilan rezim prime-
boost ini bergantung pada induksi sel T tinggi aviditas. Tikus diimunisasi dengan Perdana
DNA / protokol vektor dorongan hidup menyatakan frekuensi tinggi dari sel T tinggi aviditas
dan mampu menghilangkan sel target mengekspresikan 10 sampai 100 kali lipat peptida
kurang imunogenik daripada tikus divaksinasi dengan baik vektor sendiri. Fitur lain
karakteristik dari vektor vaksin yang digunakan di prime-boost imunisasi mungkin juga
menjadi penting karena kemampuan mereka untuk menginduksi peningkatan CMI (Tabel 2).
Kehadiran sitosin-fosfodiester obligasi-guanin (CpG) motif di plasmid vektor DNA juga telah
terbukti sangat merangsang produksi IL-12, sitokin inducer utama dari sel Th1. Penggunaan
vaksin non-replikasi DNA diikuti oleh vektor hidup dapat mengakibatkan respon imun
berfokus hampir secara eksklusif pada antigen dikodekan. Presentasi efisien dari antigen
dikodekan oleh MHC kelas I dan molekul kelas II akan menghasilkan induksi efisien CD4 +
T dan sel CD8 + T (70).
Jenis-jenis antigen dan jenis vektor yang digunakan, urutan administrasi vektor,
interval antara priming dan meningkatkan vaksinasi, antara lain faktor rute dan, harus
diperhitungkan untuk menentukan fectiveness-upaya strategi prime-boost (Tabel 1).
Penyelidikan lebih lanjut dari mekanisme kerja dari strategi yang menjanjikan ini akan
memungkinkan optimasi, dan akhirnya menyebabkan vaksin ditingkatkan. Presentasi efisien
dari antigen dikodekan oleh MHC kelas I dan molekul kelas II akan menghasilkan induksi
efisien CD4 + T dan sel CD8 + T (70). Jenis-jenis antigen dan jenis vektor yang digunakan,
urutan administrasi vektor, interval antara priming dan meningkatkan vaksinasi, antara lain
faktor rute dan, harus diperhitungkan untuk menentukan fectiveness-upaya strategi prime-
boost (Tabel 1). Penyelidikan lebih lanjut dari mekanisme kerja dari strategi yang
menjanjikan ini akan memungkinkan optimasi, dan akhirnya menyebabkan vaksin
ditingkatkan. Presentasi efisien dari antigen dikodekan oleh MHC kelas I dan molekul kelas
II akan menghasilkan induksi efisien CD4 + T dan sel CD8 + T (70).

3. Pertimbangan Akhir
Kita telah melihat di sini bahwa pencegahan penyakit menular penting seperti HIV,
TB dan malaria, antara lain, terus menjadi tantangan bagi bidang vaksinologi di abad ke-21.
Selain itu, kemungkinan besar bahwa vaksin untuk patogen tersebut tidak akan tersedia
dengan mengikuti pendekatan klasik vaksin tradisional yang sukses.
Meskipun demikian, kemajuan yang cukup besar dalam bidang imunologi, biologi
molekuler, DNA rekombinan, crobiology Mi-, genomik, bioinformatika, dan bidang terkait
telah memberikan wawasan baru untuk membantu menjelaskan mekanisme patogenik
penting yang terlibat dalam ini mereda dis- menular dan dalam interaksi patogen dengan tuan
rumah. Secara keseluruhan, kemajuan ini telah menyebabkan pengembangan beberapa
strategi vaksin baru dengan hasil yang menjanjikan. Tampaknya sekarang jelas bahwa
pendekatan terpadu akan diperlukan untuk mendorong kemajuan terus di bidang imunologi,
yang mungkin merupakan faktor pembatas untuk pengembangan vaksin baru.
Hal ini juga penting untuk menyadari bahwa tantangan pembangunan cine Vaksin
yang tidak terbatas pada penemuan aman dan efektif antigen, adjuvan dan sistem pengiriman.
Keseimbangan antara biaya, manfaat dan risiko tentu harus dievaluasi sebelum
menerjemahkan kandidat vaksin ke klinik.
Jutaan anak-anak di seluruh dunia meninggal akibat penyakit menular, meskipun
vaksin yang tersedia saat. Dengan demikian, sosial, politik dan kebijakan ekonomi tidak
masalah kurang penting dan tidak dapat diabaikan.