Anda di halaman 1dari 16

KAJIAN PROTEKSI RADIASI TENORM

DARI INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN

Oleh:
Yus Rusdian Akhmad, Suryawati, dan Veronika Tuka
Pusat Pengkajian Sistem dan Teknologi Pengawasan
Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif, BAPETEN

ABSTRAK
Pengkajian   Proteksi   Radiasi   TENORM   dari   Industri   dan   Pertambangan. 
Technologically Enhanced Naturally Occurring Radioactive Material (TENORM), seperti 
pasir monasit dan kerak air dari tambang Migas, semakin diketahui luas menjadi target 
proteksi   radiologik.   Dalam   rangka   pengaturan   TENORM   secara   aman   dan   ekonomik, 
perlu   dibahas   proteksi   radiasi   TENORM   dengan   mempertimbangkan   ciri­ciri   dari 
TENORM   yaitu   keberadaannya   di   mana­mana,   volumenya   besar,   dan   konsentrasi 
aktivitasnya yang relatif rendah. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut telah diperhatikan 
prinsip   proteksi   radiasi   dan   standard   untuk   TENORM   berdasarkan   rekomendasi 
organisasi   internasional   dan   beberapa   negara   maju   sebagai   bahan   acuan   untuk 
penyusunan peraturan/ pedoman. Hasil survei TENORM dari pertambangan dan industri 
sejak   tahun   2002   ~   2006   secara   ringkas   juga   disajikan.   Dapat   disimpulkan   bahwa 
terdapat pelaku penambangan/industri yang memerlukan pengawasan ketenaganukliran. 
Bahan Peraturan Kepala BAPETEN khusus untuk TENORM yang sesuai dengan kondisi 
Indonesia secara ringkas disajikan.

ABSTRACT
Review   of   radiation   protection   on   TENORM   industries.  Some   of   technologically 
enhanced   naturally   occurring   radioactive   material   (TENORM),  such   as   monazite   sand 
and scale of oil and gas industry, gradually became a target for radiological protection. In 
order   to   regulate   TENORM   safely   and   economically,   it   is   essential   to   consider   the 
characteristics   of   TENORM   such   as   ubiquity,   huge   volume,   and   relatively   low   activity 
levels. To assist the development of national regulatory, radiation protection principles and 
standards for TENORM are concluded in this paper based on the reports published by 
the international organization and the working group of advanced countries. The survey 
results on TENORM industries from year 2002 to 2006 are provided. It is concluded that 
some industries should be controlled applying a regulation dedicated to TENORM. Finaly, 
an overview for defining the scope of regulatory control for TENORM in Indonesia are 
summarized.

331
PENDAHULUAN 

Technologically   Enhanced   Naturally   Occurring   Radioactive   Material  disingkat 


TENORM, seperti pasir monasit dan kerak air dari tambang Migas, semakin diketahui 
luas   menjadi   target   proteksi   radiologik.   Sejak   tahun   2002,   BAPETEN   melaksanakan 
survey berskala nasional terhadap kegiatan pertambangan dan industri untuk menduga 
berapa   banyak   pelaku   yang   menghasilkan   TENORM  (Technologically   Enhanced  
Naturally Occurring Radioactive Material) dengan kuantitas yang signifikan menurut sudut 
pandang   keselamatan   radiasi.   Walaupun   kepedulian   terhadap   TENORM   secara 
internasional telah beberapa tahun mendahului (Konferensi NORM­I, di Amsterdam 1997 
sedangkan yang terakhir Konprensi NORM­IV, di Katowice 2004), pendekatan BAPETEN 
ini   tepat   menimbang   pemahaman   dan   ‘kesepakatan’   tentang   pengaturan   TENORM 
menurut   internasional   perlu   diperhatikan   terlebih   dahulu   secara   seksama   agar   sesuai 
dengan   kondisi   Indonesia   dan   sebagian   besar   pelaku   penambangan/industri   dari   luar 
negeri yang beroperasi di tanah air.
Dalam rangka pengaturan TENORM secara aman dan ekonomik, perlu dibahas 
proteksi   radiasi   TENORM   dengan   mempertimbangkan   ciri­ciri   dari   TENORM   yaitu 
keberadaannya   di   mana­mana,   volumenya   besar,   dan   konsentrasi   aktivitasnya   yang 
relatif   rendah.   Memperhatikan   permintaan   para   penambang/industri   terkait   TENORM 
mengenai kebutuhan dalam penegasan pengaturannya yang saat ini hanya disinggung 
oleh PP No. 27 tahun 2002 tentang Pengelolaan Limbah radioaktif, dan memperhatikan 
temuan dari hasil survei yang terkumpul sampai tahun 2006, maka dalam waktu dekat 
selayaknya perlu diterbitkan peraturan yang selain mempertimbangkan keselamatan dan 
ekonomik juga memadai atau dapat memberikan gambaran yang jelas dalam tahapan 
operasional bagi pelaku dan pengawas. 
Pengaturan   TENORM   dijumpai   di   berbagai   Negara   maju   maupun   sebagai 
rekomendasi   dari   organisasi   internasional   seperti   IAEA,   ICRP,   Komisi   Eropa   (Proteksi 
Radiasi   Bagian   No.   122   Bag.   II)   yang   dapat   diacu   sebagai   bahan   pengaturan   untuk 
pengelolaan TENORM yang pada umumnya bersifat non pemanfaatan radiasi/nuklir [1,2]. 
Namun demikian rekomendasi secara internasional tersebut oleh berbagai Negara perlu 
diadaptasi   dengan   mempertimbangkan   faktor   sosial­ekonomi   pada   skala   domestik. 
Tradisi   kegiatan   industri­pertambangan   non  pemanfatan  nuklir   telah  berlangsung  lama 
melewati tahapan bergenerasi yang selama itu mereka memandang tidak terkait dengan 
risiko radiasi merupakan permasalahan yang memerlukan pendekatan yang tepat.
Pada   makalah   ini   disajikan   pokok­pokok   pemikiran   untuk   bahan   penyusunan 
peraturan yang diperoleh berdasarkan hasil kajian TENORM oleh BAPETEN dari Tahun 

332
Anggaran 2002 sampai Tahun Anggaran 2006 yang mencakup hasil survey dan reviu 
literatur   tentang   pengaturannya.   Untuk   survey   penambang   meliputi   migas,   batubara, 
emas, nikel, granit, dan timah. Sedangkan industri meliputi pembangkit listrik batu bara, 
penjernihan air, sandblasting, dan plaster board. Untuk pengaturan TENORM, diperoleh 
teladan penting dari berbagai negara maju khususnya Amerika dan Jepang yang telah 
menyajikan pendekatannya secara jelas, praktis, dan mudah dipahami.
 

TEORI DAN METODOLOGI
Paparan radiasi pengion
Di  bumi  ini  tidak   ada  tempat  yang  sama  sekali   terbebas   dari  radiasi  pengion. 
Paparan oleh radiasi pengion yang setiap saat kita terima terutama berasal dari sumber 
alam   seperti   batuan,   radon,   tanah,   dan   sinar   kosmik.   Sedangkan   yang   berasal   dari 
kegiatan   manusia   sumbangannya   sekitar   belasan   persen   saja   seperi   dari   prosedur 
kedokteran nuklir, sinar x untuk diagnostik, dan kegiatan pemanfaatan energi nuklir [3].  
Secara   alami   keberadaan   NORM  (Naturally   Occurring   Radioactive   Material) 
dijumpai   pada   batuan   sebagai   uranium,   torium,   anak­anak   radioaktif   turunannya,   dan 
kalium. Bahan­bahan yang lebih mudah larut (contohnya, radium dan turunannya) akan 
dijumpai terlarut lebih banyak dalam air tanah [4,5]. Derajat kelarutan tersebut tergantung 
pada watak kimia air.  Sebagian besar bahan yang tidak mudah larut seperti uranium dan 
torium, tetap berada di dalam batuan. Potasium terlarut dalam air, dengan isotop K­40 
mempunyai waktu paro sangat panjang, dapat berada dalam air  dengan kuantitas besar. 
Dengan demikian, produk air dapat diduga mengandung NORM terlarut yang berasal dari 
formasi   geologik,   seperti   K­40,   radium,   dan   sejumlah   kecil   uranium   dan   torium.   Gas 
radon,  merupakan anak turunan  dari radium, dapat diduga keberadaannya dalam  gas 
alam yang telah kontak dengan NORM. 
Keberadaan   TENORM  (Technologically   Enhanced   Naturally   Occurring  
Radioactive   Material)  pada   pertambangan/industri   dapat   tebentuk   sebagai   bahan 
radioaktif   yang   terkonsentrasi   melalui   suatu   proses   produksi.   Kerak­air   (scale)   yang 
melekat pada pipa (pengerasan garam pada permukaan pipa penyalur minyak dan gas), 
residu,   dan  sludge  merupakan   obyek   di   mana   TENORM   dapat   dijumpai.   TENORM 
terbawa ke permukaan pada air produksi sebagai radionuklida terlarut, dan merupakan 
anak  luruh  dari  uranium­238  dan  torium­232.   Uranium   dan  torium,   karena   relatif   tidak 
mudah   larut,   cenderung   menetap   dalam   formasi  geologi.   Karena   radium   lebih   mudah 
terlarut,   maka   keberadaannya   lebih   dominan   terdapat   pada   fasa   air   dari   reservoar 
daripada fasa minyaknya. Secara umum, untuk air yang lebih bersifat garam, konsentrasi 
TENORM akan lebih besar. Selama operasi produksi berjalan normal, karbonat dan sulfat 

333
dari kalsium, barium, dan strontium dapat berpresipitasi dan membentuk kerak­air pipa 
dan sludge. Jika terdapat TENORM, peningkatan intensitas radiasi dapat dijumpai pada 
permukaan   pipa   sebagai   sumbangan   dari   radium   yang   secara   kimia   mirip   dengan 
kalsium, barium dan strontium.
Gas radon dapat dijumpai pada operasi gas alam melalui peluruhan radioaktif 
radium­226. Walaupun secara kimia tidak reaktif, radon memiliki sifat yang mirip dalam 
hal titik didih dengan propan dan dapat menjalar mengikuti aliran gas. Olehkarena itu, 
radon dapat terdeposit pada peralatan pemroses gas ketika gas alam cair dipindahkan. 
Walaupun  radon  mempunyai waktu paro pendek  (3.8 hari), tetapi anak luruhnya yang 
berumur   lebih   panjang   seperti   lead,   bismuth   dan   polonium   dapat   terdeposit   di   dalam 
sistem pengumpulan gas.

Tabel 1.  Rata­rata dosis ekivalen efektif dari radiasi pengion alam untuk global

Kosmik
Komponen foton dan pengion langsung  0.28 mSv
Komponen netron  0.10
Radionuklida kosmik  0.01
Radiasi terrestrial eksternal
Outdoors  0.07
Indoors   0.41
Paparan inhalasi
Deret uranium dan torium 0.006
Radon (222Rn) 1.15
Toron ( 220Rn) 0.10
Paparan ingesi (penelanan) 
40
K 0.17
Deret uranium dan torium    0.12 mSv
Total 2.4
Batasan untuk seluruh tubuh dari BSS­115 untuk paparan pekerja adalah 20 mSv per  
tahun dan untuk paparan public   adalah 1 mSv  per tahun tidak termasuk dari latar;. 1  
mSv= 100 mrem
Sumber: UNSCEAR 2000 Report to the General Assembly.

Risiko radiasi
Risiko yang diakibatkan oleh paparan radiasi pengion bergantung pada berbagai 
faktor, seperti tipe radiasi, penerimaan dosis, dan sensitivitas dari jaringan yang terkena 
radiasi. Faktor­faktor tersebut  diperhitungkan  pada saat  menentukan dosis  efektif  atau 
risiko relatif paparan radiasi yang dinyatakan dalan besaran rem (roentgen equivalents to  
man). Pada Tabel 1 dari pustaka [6] disajikan rata­rata paparan radiasi tahunan untuk 
global. Nilai rata­rata ini dapat dijadikan pegangan sementara dalam pembahasan untuk 
warga Indonesia dan memberikan gambaran penerimaan dosis masyarakat dari sumber 

334
alam ketika menyimak atau membandingkan dengan pemaparan dari kegiatan TENORM. 
Perkiran   harapan­hidup   dari   risiko   kanker   bagi   suatu   populasi   untuk   semua   umur 
disebabkan oleh radiasi pengion yaitu sekitar 6 x 10­4  (6 dari 10,000) per rem. Dengan 
perkataan   lain   apabila   suatu   populasi   dengan   anggota   10000   orang   masing­masing 
menerima 1 rem, maka 6 orang diantaranya secara statistik dapat dinyatakan terkena 
risiko kanker disebabkan radiasi dengan asumsi bahwa penyebab kanker lainnya tidak 
berperan.  Cara   penjelasan  lainnya  yaitu  apabila   batas  dosis  pekerja  5  rem  per   tahun 
dikenakan   terhadap   10000   pekerja   radiasi,   maka   risiko   kanker   dijumpai   sebanyak   30 
orang. Penetapan penerimaan dosis untuk anggota masyarakat umum senilai 100 mrem 
(1   mSv)   secara   risiko   dapat   diabaikan   karena   peluang   terjadinya   risiko   kanker   hanya 
6x10­5.
Konsep proteksi radiasi TENORM
Untuk penyelesaian persoalan TENORM antara lain perlu pemahaman 
prinsip   pengaturan   yang   mendasarinya   yaitu   prinsip   yang   mengandalkan   pada   sistem 
proteksi radiologik. Dalam publikasi ICRP No. 60 yang kemudian diadopsi IAEA dalam 
publikasi BSS­115, telah direkomendasikan bahwa penerapan sistem proteksi radiologik 
dibedakan menurut tipe penanganan untuk yang tergolong pemanfaatan (practices) dan 
untuk yang tergolong intervensi (intervention). Dalam hal proteksi radiasi pemanfaatan 
didasarkan   pada   prinsip   umum   yang   terdiri   dari   justifikasi   pemanfaatan,   optimisasi 
proteksi,   dan   limitasi   risiko/dosis   individu.   Sedangkan   proteksi   radiasi   untuk   tindak 
intervensi didasarkan pada justifikasi dan optimasi dengan lingkup limitasi dosis bersifat 
pengecualian;   dengan   kata   lain   limitasi   dosisnya   tidak   mengikuti   prinsip     untuk 
pemanfaatan. Selanjutnya untuk instrumen pengendalian pemanfaatan diberikan definisi 
notifikasi   dan   otorisasi   (meliputi   registrasi   dan   lisensi),   sedangkan   instrumen   untuk 
intervensi diberikan definisi  action level  [7] yang terdiri dari  intervention exemption level, 
intervention start line, dan intervention obligation line.
Tanpa  pemahaman  yang memadai  terhadap  prinsip  sistem  proteksi  radiologik, 
maka memungkinkan terjadi kesan tidak konsisten pada saat penerapan suatu prinsip 
pengaturan TENORM oleh otoritas pengatur dari suatu negara. Contoh yang mungkin 
rentan yaitu dalam pembahasan ketika menetapkan instrumen pengendalian TENORM. 
Instrumen   pengendalian   dalam   hal   pemanfaatan   terdiri   dari   notifikasi   dan   otorisasi 
(mencakup registrasi dan lisensi)  dan instrumen dalam hal intervensi yaitu  action level. 
Dari   pengalaman   negara   lain,   misalnya   usulan   Jepang,   dijumpai   bahwa   kegiatan 
TENORM diklasifikasikan dan dicirikan sampai enam kategori (tidak termasuk radon dan 
bahan   nuklir)   yang   masing­masing   kategori   ada   yang   didekati   secara   sistem 
pemanfaatan atau sistem intervensi atau dapat keduanya.   Yang terakhir ini tergantung 

335
pada tahap kegiatan, misalkan di tahap awal yang menangani bahan baku, maka porsi 
yang   lebih   besar   yaitu   sistem   intervensi.   Untuk   Indonesia,   dalam   draft   revisi   PP   63 
tentang Proteksi Radiasi terhadap Radiasi Pengion dan Keselamatan Sumber Radiasi, 
sudah   disisipkan   prinsip   praktik   dan   intervensi.   Dengan   demikian   telah   diupayakan 
tersedianya kaitan sistem proteksi radiasi mengikuti norma internasional sehingga dapat 
diterapkan untuk pengaturan TENORM.
Pemahaman prinsip berikut ini perlu dicermati agar diperoleh penyelesaian yang 
stabil   dalam   persoalan   pengaturan   TENORM.   Untuk   proteksi   radiasi   pemanfaatan, 
sebagai contoh  penyimpanan  limbah  radioaktif, limitasi dosis  untuk masyarakat umum 
yaitu 1 mSv/tahun  didasarkan pada publikasi ICRP No. 60. Sedangkan sebagai  dose  
constraint  untuk   masyarakat   umum   dalam   hal   penyimpanan   limbah   radioaktif 
direkomendasikan   nilai   0,3   mSv/tahun   seperti   disajikan   dalam   publikasi   ICRP   No.   77. 
Dalam  hal  consumer   goods  yang mengandung  sumber  radioaktif  diberikan  nilai  batas 
pengecualian   (trivial   dose)   10   μSv/tahun   di   mana   di   bawah   nilai   ini   produk   dapat  
dibebaskan untuk kebutuhan masyarakat. Dengan nilai  trivial dose  ini dianggap bahwa 
risiko radiasi diabaikan. Situasi lain yang perlu dicermati, yaitu publikasi IAEA­RSG­1.7 
mengenai nilai tingkat klierens untuk volume bahan yang besar tetapi nilai aktivitasnya 
sangat   rendah   yang   berasal   dari  dekomisioning   fasilitas   nuklir;   pada   pustaka   ini  tidak 
terdapat nilai aktivitas total tetapi diatur dengan konsentrasi aktivitas [8]. 
Dalam   pembahasan   TENORM,   prinsip   intervensi   dan   eksklusi   tidak   dapat 
dihindari dalam pembuatan pedoman pengaturan TENORM dikarenakan banyak kasus 
yang   dapat   didekati   dari   sudut   pandang   ini.   Prinsip   penerapan   eksklusi   adalah 
didasarkan   pada   ketidakmampuan   mengendalikan   suatu   sumber,  dan   mengenai 
pedoman   intervensi   menurut   ICRP   NO.82   sebagai   pedoman   proteksi   pemaparan 
berjangka   panjang   untuk   masyarakat   umum   diberikan   pedoman   tahapan   yaitu   1 
mSv/tahun sebagai intervention exemption level, 10 mSv/tahun sebagai intervention start  
line, dan 100 mSv/tahun sebagai intervention obligation line.
Dari   peninjauan   berbagai   literatur   dan   diskusi   dengan   delegasi   FNCA   dari 
Jepang, diketahui bahwa persoalan penerapan sistem proteksi radiologik untuk TENORM 
terutama   begitu   banyaknya   pihak   yang   harus   diatur   dan   kegiatan   tersebut   telah 
berlangsung   sangat   lama   jauh   sebelum   prinsip   pengaturan   diusulkan   [9];   dengan 
perkataan lain terdapat persoalan bahwa perubahan tradisi tidak dapat sertamerta diubah 
termasuk kesanggupan untuk melaksanakan pengendaliannya. Dengan demikian dapat 
dipahami   bahwa   setiap   negara   mengajukan   pendekatan   yang   berbeda,   sehingga 
terkesan   tidak   seragam,   walaupun   prinsip   yang   diadopsi   tetap   berdasarkan   pada 
rekomendasi   ICRP   No.   60   dan   IAEA­BSS   No.   115.   Pendekatan   tersebut   tidak   berarti 

336
tidak   sesuai   dengan   rekomendasi   yang   diberikan,   melainkan   di   dalam   rekomendasi 
terdapat   cukup   ruang   untuk   melakukan   pendekatan   sesuai   dengan   ciri­ciri   persoalan 
yang dihadapi oleh setiap negara.  
Sebagai   teladan,   untuk   Uni   Eropa,   melalui   publikasi   EC   dalam   RP   No.   122 
diajukan bahwa dalam hal TENORM peningkatan dosis efektif tahunan   300 µSv/tahun 
sebagai   pengganti   dari   tingkat   pengecualian   (BSS   115)   yang   bernilai   10   µSv/tahun 
merupakan   pendekatan   praktis.   Prinsip   ini   diterapkan   untuk   ”work   activity”  di   mana 
keberadaan   sumber   radiasi   alam   dapat   meningkatkan   paparan   pekerja   atau   anggota 
masyarakat   dan   bahan   yang   digunakan   bukan   dalam   rangka   pemanfaatan   sifat­sifat 
radiasi maupun energi nuklir. Dasar dari kriteria nilai dosis tersebut yaitu bahwa: 1)  nilai 
yang   diadopsi   setara   atau   lebih   kecil   dari   variasi   regional   (paparan   eksternal),   2) 
bersesuaian dengan tingkat pengecualian  dari   EC­ RP 122 untuk bahan bangunan, 3) 
bersesuaian   dengan  dose   constraint  untuk   pengendalian   lepasan   limbah   radioaktif. 
Selain itu untuk konsep pengecualian dan tingkat klierens nilainya disamakan menjadi 0,5 
Bq/g untuk Uranium dan Torium dalam keadaan setimbang sekular, kecuali untuk  wet  
sludge dari industri migas nilanya menjadi 5 Bq/g karena pertimbangan risiko inhalasinya 
sangat berkurang.
Teladan lainnya yaitu dari usulan Jepang yang direncakan mengikat pada tahun 
2005.  Working   group  [9]   yang   ditugasi   membahas   persoalan   TENORM   memandang 
bahwa tingkat pengecualian  dari BSS tidak sesuai untuk diadopsi secara langsung dan 
mengusulkan   untuk   menerapkan   prinsip  intervention   exemption  seperti   yang 
diperkenalkan melalui publikasi ICRP No. 82 yang bernilai 1 mSv/tahun. Selain itu, untuk 
pertimbangan   praktis,   dengan   memperhatikan   bahwa   penentuan   konsentrasi   aktivitas 
dari suatu obyek yang diawasi akan sangat sulit atau membutuhkan biaya besar, maka 
kriteria   pengawasan   diusulkan   menggunakan   besaran   laju   dosis   radiasi.   Kesulitan 
tersebut dikarenakan nilai konsentrasi aktivitas yang dapat mewakili secara memadai sulit 
ditetapkan   terhadap   suatu   produk   kegiatan   yang   nilainya   sangat   bervariasi   menurut 
bahan   baku   atau   posisi   penambangan.   Secara   singkat,   pendekatan   Jepang   dalam 
penyelesaian  persoalan bahan  yang  mengandung TENORM  yakni mengadopsi  sistem 
proteksi radiasi untuk pemanfaatan dan untuk intervensi. 
Keberadaan TENORM di suatu tambang relatif mudah untuk diketahui khususnya 
jika   dikaitkan   dengan   risiko   dari   paparan   secara   eksternal.   Namun   demikian   untuk 
mengetahui risiko signifikan dari pemaparan melalui jalur interna diperlukan waktu dan 
peralatan survey tambahan. Oleh karena itu untuk praktisnya sebagai pedoman tindak 
lanjut kepada tim survey maupun penambang dapat berpegang pada jika dijumpai hasil 
pengukuran   laju   paparan   eksternal   melampaui   sekitar   tiga   kali   daripada   latar   luar 

337
kawasan, maka diperlukan analisis keselamatan radiasi  lebih lanjut untuk memastikan 
resiko radiasi secara kuantitatif berdasarkan data radioaktivitas sampel padat, udara, dan 
air.   Dengan   nilai   laju   paparan/dosis   di   lokasi   penambangan   tiga   kali   dari   latar   luar 
kawasan   sudah   cukup   sebagai   pegangan   untuk   menyatakan   adanya   peningkatan 
paparan   di   kegiatan   penambangan   tersebut,   walaupun   risiko   signifikan   yang 
membutuhkan pengaturan belum dapat dinyatakan di lapangan. 
Jika dikaitkan dengan kebutuhan tersedianya kriteria untuk   mewajibkan pelaku 
TENORM agar melaksanakan dan melaporkan analisis keselamatan kepada BAPETEN 
sesuai   amanat  dari   PP   No.   27  Tahun   2002,   maka   nilai  action   level    0,5   μSv/jam  (50 
μrem/jam) dan atau berdasarkan pustaka [1] untuk kontaminasi permukaan alpha, beta­
gamma   yang   melampaui   15.000   dpm/100cm2   (2,5   Bq/cm2)   dapat   digunakan   sebagai 
instrumen intervensi.   Selanjutnya seberapa luas tempat dengan nilai laju dosis tersebut, 
kemungkinan   perpindahan   bahan   radioaktifnya   di   lingkungan,   kegiatan   pekerja   dan 
masyarakat   yang   terkait   pemaparan   radiasi   adalah   bagian   penting   di   dalam   laporan 
analisis yang harus dibahas untuk memberikan cukup bahan kepada BAPETEN dalam 
melaksanakan penilaian dan pengambilan keputusan.

Bahan Perka TENORM
Tuntutan diterbitkannya Perka TENORM merupakan amanat dari PP 27 tentang 
Pengelolaan   Limbah   Radioaktif   pada   pasal   32   yakni   mengenai   kewajiban   analisis 
keselamatan radiasi TENORM oleh penambang yang membutuhkan penetapan kriteria 
keberterimaan dalam hal penerimaan dosis masyarakat dan pekerja TENORM termasuk 
besaran radiologik lainnya yang diperlukan dan bahwa tatacara analisis tersebut diatur 
lebih   lanjut   dengan   Perka   Badan   Pengawas.   Selain   itu   apabila   Perka   No.   19/Ka.­
BAPETEN/IV­2000 tentang Pengecualian dari kewajiban memiliki izin (exemption level) 
yang   nilai   besaran   radiologiknya   berasal   dari   BSS­115   diterapkan   untuk   pengaturan 
TENORM,   maka   akan   terjadi   ketidaksesuaian   peruntukkan.   Dalam   hal   ini  masyarakat 
internasional sepakat bahwa nilai exemption level dari BSS­115 yang berbasis pada trivial  
dose  10   μSv/y   tidak   dapat   digunakan   untuk   pengaturan   TENORM   yang   memerlukan  
pengembangan dengan prinsip optimasi. Sebagai contoh, dengan memperhatikan kriteria 
pada Tabel 2 dan hasil pengukuran lab pada Tabel 4, maka pembangkit listrik panas bumi 
(PLPB)  harus  memiliki  izin  dari  Badan  Pengawas  apabila  mengelola  drill  mud  (bahan 
batako)   lebih   dari     3   ton   (dihitung   dari   batas   aktivitas   total   1x   105  Bq   dibagi   dengan 
konsentrasi   radioaktivitas   40   Bq/kg  228Ra   hasil   survey   pada   sampel   drill   mud).   Bagi 
kegiatan   PLPB   kuantitas   seperti   ini   tergolong   sedikit   dan   tidak   sepadan   dengan 
kenyataan  risiko radiasi yang mungkin diterima.

338
Tabel 2. Kriteria pengecualian dari Perka No.19/Ka. BAPETEN/IV­2000

Konsentrasi Aktivitas total Kuantitas   pada   konsentrasi 


No Radionuklida
(Bq/g) (Bq) pengecualian (Kg)

1 226
Ra 10 1x104 1

2 228
Ra 10 1x105 10
3 228
Th 1 1x10 4
1
4 40
K 100 1x106 100
Catatan: Berdasarkan tabel di atas dapat ditunjukkan bahwa Perka No. 19 tersebut tidak 
dapat   diterapkan   dalam   pengaturan   TENORM   dari   industri/pertambangan   yang   pada 
umumnya mempunyai NORM dengan skala kuantitas sangat besar.

Pada  Tabel  3  disajikan  ringkasan  dari  bahan  calon   Perka   mengenai  perizinan 
dan pengaturan TENORM. Bahan tersebut disusun setelah memperhatikan uraian dari 
berbagai   pustaka   yang   diterbitkan   oleh   ICRP,   IAEA,   EC,   pokja   Jepang,   dan   pokja 
Amerika yang secara khusus ditujukan untuk membahas atau terkait dengan TENORM. 
Selain itu juga diperhatikan kondisi domestik khususnya kemampuan pengawasan oleh 
BAPETEN dan kepedulian dari pelaku TENORM. Perka merupakan tambahan terhadap 
peraturan   keselamatan   radiasi   yang   berlaku   dimaksudkan   mengatur   penetapan   nilai 
dosis radiasi dan konsentrasi radioaktivitas untuk keperluan analisis keselamatan radiasi 
atau   proteksi   radiasi   dalam   penguasaan,   penggunaan,   proses,   manufaktur,   distribusi, 
transfer,   dan   pembuangan     bahan   yang   mengandung   TENORM   termasuk   mengatur 
perizinan kegiatan yang melibatkan TENORM dan penghentian izin.
Catatan   penting   yaitu   mengenai   pengecualian   izin.   Walaupun   terdapat   kriteria 
batasan   konsentrasi  228Ra   dan  226Ra   bukan   berarti   setiap   terlampauinya   batas   harus 
dikenakan   izin,   melainkan  kegiatan   TENORM   harus   dikecualikan   apabila   BAPETEN 
menentukan,   baik   inisiatif   sendiri   atau   atas   permintaan,   bahwa   pemaparan   maksimal 
yang   wajar   bagi   perorangan   tidak   akan   melebihi   dari   ketentuan   nilai   dosis   anggota 
masyarakat sebesar  1  milisievert (0,1  rem)  untuk besaran  Dosis  Ekivalen Efektif Total 
dalam satu tahun yang disebabkan oleh keseluruhan sumber radiasi berizin maupun dari 
sumber yang tidak memerlukan izin termasuk dari TENORM. Dalam hal ini. penetapan 
konsentrasi  228Ra   dan  226Ra   diperlukan   untuk   menduga   keberadaan   TENORM   secara 
signifikan   dan   pemaparan   potensialnya.   Selain   itu   juga   perlu   dicatat   bahwa   walaupun 
Perka tidak secara eksplisit memperhatikan radionuklida selain  228Ra dan  226Ra, bukan 
berarti   lepas   dari   pengawasan   karena   sumbangan   dari   radionuklida   lain   dapat   tetap 
dikendalikan melalui ketentuan penerimaan dosis dari seluruh sumber yakni 1 mSv/tahun 
untuk anggota masyarakat. 

339
Perizinan TENORM dibedakan menjadi Tipe A dan Tipe B dengan prinsip bahwa 
risiko   radiasi   dari   Tipe   A   lebih   rendah   daripada   Tipe   B   yang   dapat   dicirikan   melalui 
perbedaan pemberian kewenangan dan kewajiban yang harus dipenuhi. Sebagai contoh, 
untuk tipe A dapat menggunakan bahan mengandung TENORM dan menjamin bahwa 
dosis   efektip   anggota   masyarakat   tidak   mencapai   1   mSv/tahun   dan   untuk   pekerjanya 
tidak mencapai 10 mSv/tahun; sedangkan untuk tipe B dosis pekerjanya diperbolehkan 
mencapai 20 mSv/tahun.   
Untuk kriteria pengecualian izin berdasarkan konsentrasi yang dimaksud       CT 
( Ra +  228Ra) <   0,185 Bq/g, yakni tidak termasuk sumbangan dari radioaktivitas latar 
226

sehingga   secara   operasional   membutuhkan   kesepahaman   dalam   menetapkan 


sumbangan   latar   yang   tidak   perlu   diperhitungkan.   Apabila   definisi   TENORM   ”berarti  
radionuklida   yang   terjadi   secara   alami   yang   konsentrasinya   atau   potensi   penerimaan  
paparannya ditingkatkan oleh atau sebagai akibat dari kegiatan saat ini maupun diwaktu  
yang lampau”, maka representasi latar dapat ditentukan dari konsentrasi radioaktivitas 
pada bahan baku atau radioaktivitas pada tapak sebelum berlangsung kegiatan atau dari 
sampel yang diambil di lokasi di luar kawasan apabila kegiatan (manajemen) TENORM 
telah   berlangsung.   Namun   demikian,   seperti   di   singgung   di   muka,   penentuan 
pengecualian izin ditetapkan oleh BAPETEN berdasarkan penilaian apakah penerimaan 
dosis masyarakat 1 mSv/tahun dilampaui. 

Tabel   3.   Ringkasan   mengenai   perizinan   dan   pengaturan   dari   calon   bahan   Perka 
TENORM 

Pelaku TENORM Non Pemanfaatan Nuklir

Melalui   intervensi   atau   kepedulian   pelaku   terhadap   PP   27   psl   32,   mengenai   kewajiban 
melaporkan analisis keselamatan TENORM:
Kriteria pengaturan:
­   Dosis Efektip > 1 mSv/tahun
­   Konsentrasi TENORM (tidak termasuk sumbangan latar):
     CT (226Ra + 228Ra)  > 0,185 Bq/g 

Catatan: pelaku dibebaskan dari Perka TENORM jika kriteria di atas tidak dipenuhi
Izin Tipe A (Lisensi Umum/Registrasi) Izin Tipe B (Lisensi Spesifik

340
­   Produsen/distributor  produk eceran  tak  ­ Produsen /distributor produk eceran 
bersyarat: bersyarat :
1. Dapat   melepas   bahan        Dapat melepas produk dengan konsentrasi 
mengandung   atau   terkontaminasi  (226Ra + 228Ra) > 0,185 Bq/g diatur menurut 
dengan konsentrasi ( Ra +  Ra) 
226 228
parag. 23 dan parag. 24 yaitu penerimaan 
< 0,185 Bq/g;  dosis seluruh tubuh dari anggota masyarakat 
2. Dapat   melepas   peralatan   dengan  0,3 mSv/tahun atau 300 μSv/tahun tidak 
kontaminasi permukaan  lebih kecil  dilampaui.
dari Lampiran A;
3. Dapat   mendistribusikan   pupuk  ­ Dapat melepas bersyarat peralatan dengan:
berbasis posfat; 1. Kontaminasi permukaan peralatan lebih 
4. Dapat   mendistribusikan  besar dari Lampiran A
produk/bahan   terbuat   dari   zircon  2. Laju dosis < 50 μR/jam (untuk daur ulang 
dan zirconia; metal)

­ Penyimpanan (sementara) TENORM ­ Penerimaan dan pengelolaan limbah 
TENORM  (disposal):
­ Transfer   TENORM   untuk   kegiatan        mengikuti praktek pengelolaan limbah agar 
sejenis kriteria penerimaan dosis efektip anggota 
masyarakat tidak melampaui 1 mSv/tahun.

­ Transfer/pengiriman limbah TENORM  ­ Melaksanakan reklamasi 
untuk disposal tapak/dekomisioning: mengikuti parag. 
7b.iii: total dosis efektip < 0,25 mSv/tahun 
dan (226Ra + 228Ra)  < 0,185 Bq/g
­ Menggunakan   bahan   mengandung 
TENORM dan menjamin bahwa dosis  ­ Transfer TENORM untuk kegiatan sejenis 
efektip   anggota   masyarakat   tidak  dan tak sejenis
mencapai   1   mSv/tahun   dan   untuk  ­ Menggunakan bahan mengandung TENORM 
pekerjanya   tidak   mencapai   10  dan menjamin bahwa dosis efektif anggota 
mSv/tahun. masyarakat tidak mencapai 1 mSv/tahun dan 
untuk pekerjanya tidak mencapai 20 
mSv/tahun
­ Diperlukan menyediakan jaminan keuangan

Ketentuan   umum:   melaksanakan   rekaman   riwayat   bahan   mengandung   TENORM   dengan 


konsentrasi (226Ra + 228Ra) >  0,185 Bq/g  meliputi kuantitas, lokasi, dan tanggal pencatatan, 
dan memberikan tanda radiasi di lokasi keberadaan TENORM.

Pemilihan lokasi survei
Pemilihan lokasi survey pada suatu tapak untuk keperluan pengkajian TENORM 
tidak ditentukan secara acak. Hal ini menimbang telah diketahui dari berbagai pustaka 
bahwa TENORM biasanya dijumpai dalam air produk dan pada kerak­air pipa atau pada 
bagian   dasar   tangki   pengumpul   termasuk   tempat   penimbunan   limbah/barang   bekas. 
Sedangkan untuk menetapkan pelaku penambangan/industri mana yang akan disurvei 
terutama berdasarkan pada pertimbangan biaya, waktu, dan risiko. Risiko yang dimaksud 

341
di   sini   yakni   risiko   non   radiasi   dengan   memperhatikan   kondisi   penambangan   dan 
partisipasi manajemennya untuk dijadikan obyek pengkajian. 

METODOLOGI
Metodologi pengukuran yang dilakukan adalah dengan melakukan pengukuran 
laju dosis di luar dan di dalam kawasan tambang yang meliputi tempat penambangan, 
peralatan proses, penyimpanan produk dan limbah menggunakan survey meter dengan 
sensitivitas   yang   sesuai   untuk   laju   dosis   lingkungan   berorde   mikro­R/jam   atau   mikro 
rem/jam. Perhatian khusus ditujukan pada tangki­tangki air produk, tumpahan permukaan 
tanah, dan tempat­tempat di mana pipa bekas pakai disimpan. 
Jika   terdapat   laju   dosis   yang   meningkat   secara   signifikan,   maka   sample   dari 
lokasi   tersebut   dicuplik,   kemudian   dibawa   ke   laboratorium   PTKMR­BATAN   untuk 
dianalisis dengan menggunakan HPGe  (High Purity Germanium), yaitu detektor dengan 
kemurnian germanium  yang  tinggi.  Tata cara  pengukuran  sampel  dari survey  ini telah 
disajikan secara rinci dalam laporan kegiatan pengkajian tahun anggaran 2002 dan 2003, 
yang   merupakan   metode   pengukuran   baku   di   PTKMR­BATAN.   Hasil   pengukuran 
dinyatakan  dalam  Bq/g  untuk  contoh  padat  dan dalam  Bq/l untuk  contoh  air.  Sebagai 
catatan, untuk besaran radioaktivitas yaitu 1 Ci = 3.7 x 10 10 Bq dan    1 pCi =  1x10 ­12 Ci = 
0.037 Bq.

HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada Tabel 4 disajikan rangkuman hasil survey pertambangan dan industri. Oleh 
karena hasil survey industri belum cukup lengkap dan secara umum nilainya masih di 
bawah perolehan dari survey penambang, maka sebagai bahan diskusi digunakan data 
penambang.   Berdasarkan   data   survey   seluruh   penambang,   laju   paparan   tertinggi 
dijumpai 3000  μR/jam jauh melampaui nilai  action level  0,5  μSv/jam atau 50  μrem/jam 
sebagai 

Tabel 4. Rangkuman hasil survei (Identifikasi) NORM di pertambangan dan industri

Konsentrasi  Laju 
Tambang/i Radio­ Lokasi 
Aktivitas Paparan  Keterangan
ndustri nuklida penemuan
Bq/g μR/jam
Ra­226 0,009 ~ 75,376
Tangki,   pipa,  Nilai   maks   untuk 
Minyak&G Ra­228 0,021 ~ 76,246
10~ 2200 dan   bahan  scale  pada   pipa 
as Th­228 0,001 ~ 48,811
bekas proses bekas
K­40 0,011
Batubara Ra­226 0,001 ~   0,069 4 ~ 30 Pirit/   contoh  Nilai   maks 

342
Ra­228     ttd ~   0,086 terdapat   pada 
Th­228     ttd ~   0,098 contoh   lapisan 
lapisan antara
K­40     ttd ~   0,337 yang 
mengandung pirit
Ra­226 0,116 ~  0,322
Ra­228 0,212 ~  0,345 Tumpukan batu 
Granit 20 ~ 120
Th­228 0,231 ~  0,355 lapuk
K­40 0,172 ~  1,228
Ra­226     ttd ~  0,034
Ra­228     ttd ~  0,035
Nickel 4~5
Th­228     ttd ~  0,009 ­
K­40     ttd ~  0,271
Ra­226 0,012 ~  0,021
Bahan 
Penjerni­ Ra­228 0,013 ~  0,025
4~13 bekas/filter 
han Air Th­228 0,016 ~  0,032
proses
K­40 0,025 ~  0,045
Ra­226 0,010 ~  0,029 Paparan 
P.   Listrik 
Ra­228 0,018 ~  0,046 tertinggi   di 
panas  3~9
Th­228 0,023 ~  0,044 sekitar   HOT 
bumi
K­40 0,209 ~  0,494 Basin
Ra­226 0,002 ~  0,063
P.   Listrik  Ra­228 0,002 ~  0,044
6~11
Batubara Th­228 0,003 ~  0,076
K­40 0,037 ~  0,208
Ra­226 0,007 ~  0,040 Konsentrasi 
Maks   pada 
Sand  Ra­228 0,006 ~  0,169 radioaktif   untuk 
3~1020 timbunan   tin 
blasting Th­228 0,002 ~  0,132 garnet   pada   TA. 
slag
K­40 0,002 ~  0,014 2003
Ra­226 0,440 ~  0,509 TA.   2003, 
Plaster­ Ra­228 0,004 ~  0,005 Maks   pada  konsentrasi 
5 ~ 32
board Th­228 0,002 ~  0,003 hoper terendah   0.3 
K­40 0,0003 ~  0,071 Bq/kg <
Ra­226 0,159 ~ 13,596
Ra­228 0,165 ~ 50,835 40   ~  Maks   pada  TA.   2002   dan 
Timah
Th­228 0,096 ~ 40,511 3000  timbunan  slag  2003
K­40 0,011 ~   2,240
Ra­226 0,001 ~  0,115
Ra­228 0,001 ~  0,112 1 ~ 8
Emas TA. 2003
Th­228 0,001 ~  0,107 ­
K­40 0,029 ~  0,203

instrumen dari intervention exemption level. Konsentrasi aktivitas tertinggi dijumpai untuk 
Ra­228   sekitar   76   Bq/g   jauh   melampaui   nilai   eksklusi/pengecualian   1   Bq/g   apabila 
menggunakan IAEA­RS­G­1.7 maupun EC­RP 122. Nilai tertinggi tersebut diperoleh dari 
survey penambang timah dan   migas. Olehkarena itu, patut diduga situasi yang sama 
dapat   terjadi   di   lapangan   migas   yang   lain.   Hasil   survey  pada   penambang   granit   juga 
menunjukkan adanya nilai yang telah melampaui action level.
Selanjutnya   apabila   bahan   calon   Perka   TENORM   diperagakan   untuk   menilai 
hasil survey pada  Tabel 4, maka  secara  umum  terdapat  sejumlah penambang migas, 

343
timah,  granit,   dan  industri  pengguna  sand  blasting  berpeluang  besar   untuk   dikenakan 
perizinan.   Walaupun   demikian   untuk   menentukan   tipe   izin   A   atau   izin   B   masih 
membutuhkan analisis keselamatan lebih rinci dengan informasi lengkap mengenai watak 
dari kegiatannya terutama dalam hal manajemen keselamatan pekerja dan lingkungan. 
Penilaian ini berdasarkan penerimaan dosis efektip yang lebih besar dari 1 mSv/tahun 
dan konsentrasi sample CT  (226Ra +  228Ra) > 0,185 Bq/g. Dengan demikian sumberdaya 
pengawas   dan  pelaku   TENORM   perlu   dipersiapkan   secermat   mungkin   agar   diperoleh 
kesepahaman yang memadai dalam operasional penerapan Perka TENORM. 

KESIMPULAN

Pengkajian   proteksi   radiasi   TENORM   dari   pertambangan   dan   industri   telah 


dilaksanakan   dengan   memperhatikan   pengaturannya   secara   internasional   dan   dari 
negara maju termasuk identifikasi TENORM melalui survei.
TENORM   di   pertambangan   dan   industri   dapat   meningkatkan   paparan   radiasi 
eksterna nyata dengan laju paparan tertinggi 3000 µR/jam. Konsentrasi TENORM tinggi 
diperoleh pada  scale  (kerak air) dan  tin slag  (kerak timah) dengan konsentrasi masing­
masing 76 Bq/gram dan 50 Bq/gram untuk Ra­228.
Secara   Internasional   dan   di   Negara   maju   telah   diberikan   prinsip   pengaturan 
TENORM.   IAEA­RS­G­1.7   mengandalkan   nilai   tertinggi   (upper   end)   data   UNSCEAR 
mengenai   distribusi   global   konsentrasi   aktivitas   dalam   tanah   untuk   digunakan   dalam 
penetapan   eksklusi,   pengecualian,   dan   klirens   TENORM   yaitu   1   Bq/gram   untuk 
konsentrasi radioaktivitas selain K­40. Untuk K­40 nilainya 10 Bq/gram. EC­RP122 Part 2 
mengandalkan  work   activity    bernilai   300   µSv/jam,   dan   Jepang   mengandalkan 
intervention exemption level bernilai 1mSv/tahun.
Memperhatikan pengalaman internasional dan amanat pasal 32 PP 27 tahun 2002, 
maka Perka TENORM yang memberikan kriteria keberterimaan perlu segera diterbitkan 
untuk memenuhi kebutuhan tata cara analisis keselamatan radiasi. 
Kegiatan   TENORM   selayaknya   dikecualikan   dari   perizinan   apabila   pemaparan 
maksimal yang wajar tidak melebihi dari nilai Dosis Ekivalen Efektip Total bagi anggota 
masyarakat   sebesar   1   milisievert   (0,1   rem)   dalam   satu   tahun   yang   disebabkan   oleh 
TENORM dan seluruh sumber radiasi berizin lainnya. 
Penetapan   kriteria   pengecualian   untuk   konsentrasi  228Ra   dan  226Ra   sebesar   185 
Bq/kg   tidak   termasuk   latar   diperlukan   untuk   menduga   keberadaan   TENORM   secara 
signifikan dan pemaparan potensialnya.

344
DAFTAR PUSTAKA

1. Part N : Regulation and licensing of TENORM, SSRCR vol. 1, April, 2004.
2. Toshiso Kosako, Nobuyuki Sugiura, Hidenori Yonehara, Minoru Okoshi, Kunihiro Nakai, 
Development of Radiation Protection on TENORM, Jpn.J.Health Phys, 40(1), 67­78, 
March 2005.
3.   Dept of Conservation, Division of Oil, Gas, and Geothermal Resources, “ A study of 
NORM associated with oil and gas production operation in California, 1996.
4.     INTERNATIONAL   ATOMIC   ENERGY   AGENCY   (IAEA),  Extent   of   Environmental  
Contamination by Naturally Occuring Radioactive Material (NORM) and Technological  
Options for Mitigation, IAEA­TRS­419, Vienna, 2003.
5.  IAEA, Radiation Protection and the Management of Radioactive Waste in the Oil and  
Gas Industry, IAEA­SRS No. 34, Vienna, 2003.
6.   UNITED   NATION   SCIENTIFIC   COMMITTEE   ON   THE   EFFECTS   OF   ATOMIC 
RADIATION  (UNSCEAR 2000 Report):  Sources  and Effects  of Ionizing  Radiation,  
United Nations.
7.  J. van der Steen, et al., Radiation Protection in NORM Industries, IRPA 11, Refresher 
Course 5A, Madrid, 27 May 2004.
8.   IAEA,  Application of the Concepts of Exclusion, Exemption and Clearance, No. RS­
G1.7, Vienna, 2004.
9.   Current Status  of TENORM in FNCA Countries (Activity  Report of  TENORM Task 
Group), FNCA RWM­R003, March 2005.

345
DISKUSI DAN TANYA JAWAB

Penanya: Ato Supriyadi ( PT. LPPPI JAMBI )
Pertanyaan:
a.Apakah   ada   rencana   untuk   survey   pengecekan   tenorm   dilokasi   pulp   &   paper 
Industri karena ada proses – proses yang menggunakan bahan dari alam ( bumi ) 
seperti garam, batu kapur?
Jawaban:

a.Survei di lokasi Pulp and Paper telah direncanakan dalam kegiatan TA 2006. Dalam 
waktu dekat kami akan melaksanakannya.

346