Anda di halaman 1dari 45

KATA PENGANTAR

Kami panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan
karunianya maka kami dapat menyelesaikan dan menerbitkan buku “Profil Kesehatan
PuskesmasTanjung MorawaTahun 2018”.
Profil Kesehatan PuskesmasTanjung MorawaTahun 2018 berisikan data-data yang
tentang kegiatan program yang ada di Puskesmas Tanjung Morawa sejak Januari sampai
Desember Tahun 2017 dan diterbitkan pada tahun 2018.
Profil ini diterbitkan agar para pembaca dapat mengetahui gambaran dan keadaan serta
situasi kesehatan yang terjadi di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa di 16 desa.
Diharapkan profil ini juga dapat membantu dan memberikan manfaat serta masukan bagi
pembaca untuk meningkatkan mutu dan kualitas pelayanan di PuskesmasTanjung Morawa.
Namun disini kami juga menyadari bahwa Profil Kesehatan Puskesmas Tanjung
Morawa belum seluruhnya sempurna, sebab masih ada data yang belum terlampir dalam
profil kesehatan ini. Oleh Karena itu, kami menerima saran dan kritik yang membangun
untuk meningkatkan program kesehatan selanjutnya yang ada di PuskesmasTanjung Morawa.
Profil Kesehatan ini kelak dapat bermanfaat dan digunakan sebagai sumber data informasi
kesehatan. Atas bantuan dari berbagai pihak yang terkait dalam penyusunan Profil
Kesehatan ini kami mengucapkan terima kasih.

Salam Deli Serdang Sehat ………!


Tanjung Morawa, Januari 2018
Kepala Puskesmas Tanjung Morawa
KecamatanTanjungMorawa

Drg. Mariani
NIP. 19660214 1994 03 2 010

i
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR .............................................................................................i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL..................................................................................................iv
DAFTAR GRAFIK ................................................................................................ v

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Tujuan Kegiatan ......................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Umum ................................................................................ 2
1.2.2 Tujuan Khusus ............................................................................... 2
1.3 Sistematika Penyajian ................................................................................ 3

BAB II GAMBARAN UMUM ............................................................................. 5


2.1 Data Geografis ........................................................................................... 5
2.2 Wilayah Kerja Psukesmas.......................................................................... 5
2.3 Data Demografis ........................................................................................ 6
2.4 Fasilitas Puskesmas Tanjung Morawa ....................................................... 7

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN ..................................................... 9


3.1 Angka Kematian (Mortalitas) .................................................................... 9
3.1.1 Angka Kematian Bayi (AKB) ........................................................ 9
3.1.2 Angka Kematian Balita (AKABA) ..............................................10
3.1.3 Jumlah Kematian Ibu ...................................................................11
3.2 Angka Kesakitan (Morbiditas) .................................................................13
3.2.1 Angka Kasus AFP ........................................................................14
3.2.2 Angka Kesembuhan Penderita TB Paru BTA+ ...........................15
3.2.3 Data Balita dengan Peneumonia Ditangani ..................................16
3.2.4 Data HIV / AIDS Ditangani .........................................................17
3.2.5 Angka Kejadian Demam Berdarah Dengue ( DBD .....................18
3.2.6 Kasus Diare Ditangani .................................................................19
3.2.7 Penderita Malaria .........................................................................20
3.2.8 Penderita Kusta ............................................................................21
3.2.9 Penderita Filariasis .......................................................................22
3.2.10 Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit MenularYang
Dapat Dicegah dengan Imunisasi .................................................22
3.3. Status Gizi ................................................................................................24
3.3.1 Persentase Kunjungan Neonatus ..................................................24
3.3.2 Persentase BBLR .........................................................................25
3.3.3 Persentase Balita dengan Gizi Kurang dan Gizi Bu .....................25

ii
BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN ........................................................27
4.1 Pelayanan Kesehatan ...............................................................................27
4.1.1 Persentase Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-1 ..........................27
4.1.2 Persentase Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-4 ..........................27
4.1.3 Persentase Ibu Nifas Mendapat Pelayanan ..................................27
4.1.4 Cakupan Kunjungan Bayi ............................................................28
4.1.5 Persentase Cakupan Desa UCI .....................................................28
4.1.6 Persentase Cakupan Imunisasi Bayi.............................................28
4.1.7 Cakupan Penjaringan dan Pelayanan siswa SD Setingkat ...........29
4.1.8 Cakupan Pelayanan Kesehatan Usila ...........................................30
4.1.9 Jumlah Kegiatan Penyuluhan Kesehatan .....................................30
4.2 Akses Dan Mutu Pelayanan Kesehatan ...................................................31
4.2.1 Cakupan Rawat Jalan ...................................................................31
4.2.2 Cakupan Rawat Inap ....................................................................31
4.3 Perilaku Hidup Masyarakat......................................................................32
4.3.1 Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS .........................................32
4.4 Keadaan Lingkungan ...............................................................................33
4.4.1 Persentase Rumah Sehat ..............................................................33
4.4.2 Persentase Kualitas Air Minum di Penyelenggara Air Minum
Yang Memenuhi Syarat Kesehatan ..............................................34
4.4.3 Persentase Tempat-Tempat Umum (TTU) Yang Memenuhi
Syara.............................................................................................34
4.4.4 Persentase Tempat Pengolahan Makanan (TPM) Menurut
Status Higiene Sanitasi .................................................................35

BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN .........................................36


5.1 Sarana Kesehatan .....................................................................................36
5.2 Tenaga Kesehatan ....................................................................................37
5.3 Pembiayaan Kesehatan ............................................................................38
5.3.1 Anggaran Kesehatan dalam APBD Puskesmas ...........................38

BAB VI PENUTUP .............................................................................................39


6.1 Kesimpulan ..............................................................................................39
6.2 Saran ........................................................................................................39

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1 Desa, Luas, Banyak Dusun, Jarak ke Puskesmas Induk Tahun
2016.................................................................................................... 5

Tabel 2.2 Jumlah Dusun, Jumlah Penduduk, Jumlah KK/RT dan Rata-Rata
Jiwa/RT Tahun 2016 ............................................................................. 6

Tabel 3.1 Penyakit Terbanyak di Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015 .....14

Tabel 5.1 Persebaran Tenaga Kesehatan di Wilayah kerja Puskesmas


Tanjung Morawa Tahun 2016 .............................................................37

iv
DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 3.1 Jumlah Kelahiran hidup dan kematian Bayi Baru Lahir di
Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015-2017 .........10

Grafik 3.2 Jumlah Kelahiran hidup dan kematian Bayi Baru Lahir di
Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015 -2017 ........11

Grafik 3.3 Jumlah Kematian Ibu di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung


Morawa Tahun 2015-2017 ..................................................................13

Grafik 3.4 Data Kesakitan TB Paru di Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015-
2017 .....................................................................................................15

Grafik 3.5 Data Penderita Pneumonia di Puskesmas Tanjung Morawa Tahun


2015-2017............................................................................................16

Grafik 3.6 Data Jumlah Penderita DBD Tahun 2015-2017 ..................................19

Grafik 3.7 Jumlah kasus Diare Yang Ditemukan dan Ditangani Tahun 2015-
2017 .....................................................................................................20

Grafik 3.8 Perkembangan Kasus Malaria Tahun 2015-2017 ...............................21

Grafik 3.9 Jumlah Balita Gizi Buruk Tahun 2015-2017 ......................................26

Grafik 4.1 Persentase Cakupan Imunisasi Bayi di Wilayah Kerja Puskesmas


Tanjung Morawa Tahun 2015-2017 ....................................................29

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Salah satu strategi pembanguan kesehatan adalah meningkatkan pelayanan

kesehatan yang merata, terjangkau, bermutu dan berkeadilan, serta berbasis bukti

dengan mengutamakan pada upaya promotif dan preventif. Untuk kepentingan

tersebut perlu peningkatan kualitas pelayanan kesehatan di fasilitas kesehatan.

Sebagai satu tempat layanan kesehatan, Puskesmas Tanjung Morawa ingin

memberikan layanan yang terbaik bagi masyarakat yang memiliki visi dan misi

kedepan agar dapat tercipta Indonesia Sehat 2020.

Puskesmas sebagai pelayanan dasar bagi masyarakat ingin mewujudkan

Visi “Masyarakat Tanjung Morawa” yaitu Terwujudnya Masyarakat hidup sehat

yang mandiri.

Puskesmas Tanjung Morawa mengemban misi :

1. Terwujudnya pelayanan prima kepada masyarakat yang berkesinambungan

dan mandiri.

2. Terwujudnya system informasi yang handal.

3. Terwujudnya sumber daya manusia yang profesional.

Tata Nilai Puskesmas Tanjung Morawa adalah Propesional, Aktif,

Dedikasi,Unggulan (PADU). Dengan slogan “Santun Dalam Bahasa Prima Dalam

Pelayanan„‟

Demi terlaksananya visi dan misi tersebut maka Puskesmas Tanjung

Morawa selalu berusaha meningkatkan kualitas pelayanan di semua program.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 1


Sehingga Profil Kesehatan Puskesmas Tanjung Morawa dapat menggambarkan

data dan informasi yang sebenarnya.

Profil Kesehatan Puskesmas Tanjung Morawa Kabupaten Deli Serdang

Tahun 2018 merupakan buku statistik kesehatan untuk menggambarkan situasi dan

kondisi kesehatan masyarakat diwilayah Puskesmas Tanjung Morawa.

Profil ini berisi data dan informasi untuk menggambarkan derajat kesehatan

masyarakat, upaya kesehatan, sumber daya kesehatan serta pencapaian indikator

pembangunan kesehatan diwilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa.

Oleh karena itu Profil Kesehatan Puskesmas Tanjung Morawa dipakai

sebagai alat untuk mengevaluasi keinginan pembangunan kesehatan diwilayah

kerja Puskesmas Tanjung Morawa setiap tahunnya.

1.2. TUJUAN KEGIATAN

1.2.1. Tujuan Umum

1. Untuk mengetahui program kerja puskesmas di masyarakat.

2. Untuk mengetahui struktur organisasi puskesmas serta program dari masing-

masing unit yang ada.

1.2.2. Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui situasi derajat kesehatan berdasarkan pelaksanaan upaya

kesehatan yang telah berjalan di puskesmas.

2. Untuk mengamati sejauh mana program kerja puskesmas telah berjalan melalui

data-data yang disajikan.

3. Menilai sejauh mana kesadaran masyarakat untuk hidup sehat dengan

memanfaatkan fasilitas yang ada.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 2


1.3. SISTEMATIKA PENYAJIAN

Adapun sistematika penyajian Profil Kesehatan Puskesmas Tanjung

Morawa Kabupaten Deli SerdangTahun 2018 adalah sebagai berikut :

Bab 1 : Pendahuluan

Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan disusunnya Profil

Kesehatan Puskesmas Tanjung Morawa , dan sistematika penyajiannya.

Bab 2 : Gambaran Umum

Bab ini menyajikan tentang gambaran umumPuskesmas Tanjung Morawa

dan wilayah kerjanya. Selain uraian tentang letak geografis, administratif

dan informasi umum lainnya, bab ini juga mengulas faktor- faktor yang

berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor-faktor terkait lainnya.

Bab 3 : Situasi Derajat Kesehatan

Bab ini menguraikan secara ringkas tentang indikator mengenai angka

kematian, angka kesakitan dan status gizi masyarakat yang ada di wilayah

kerjaPuskesmas Tanjung Morawa.

Bab 4 : Situasi Upaya Kesehatan

Bab ini berisi penyajian tentang pelayanan kesehatan dasar, pelayanan

kesehatan rujukan, pemberantasan penyakit menular, pembinaan

kesehatan lingkungan dan sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat dan

perilaku hidup bersih dan sehat yang ada di wilayah kerja Puskesmas

Tanjung Morawa.

Bab 5 : Situasi Sumber Daya Kesehatan

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 3


Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan dan

sumber daya kesehatan lainnya.

Bab 6 : Kesimpulan

Bab ini diisi dengan sajian tentang hal-hal penting yang perlu ditelaah

lebih lanjut dari Profil KesehatanPuskesmas Tanjung Morawa. Bab ini

merupakan uraian tentang keberhasilan-keberhasilan yang telah dicapai

dari pembangunan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa. Selain itu bab ini juga akan mengemukakan hal-hal yang

dianggap masih perlu ditingkatkan dalam rangka penyelenggaraan

pembangunan kesehatan.

Lampiran

Pada bab ini berisi resume/ angka pencapaian di Puskesmas Tanjung

Morawa yang terdiri dari 81tabel data yang terkait kesehatan yang

responsif gender.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 4


BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1. DATA GEOGRAFIS

Puskesmas Tanjung Morawa didirikan sejak tahun 1968, yang terletak di

jalan Irian daerah Tanjung Morawa – Kecamatan Tanjung Morawa Kabupaten Deli

Serdang dengan luas tanah Puskesmas 450 m.

a. Luas wilayah : 80.73 km2

b. Jumlah desa : 16

c. Jumlah dusun : 89

d. Batas wilayah :

- Sebelah Utara berbatasan dengan wilayah Puskesmas Dalu X

- Sebelah Selatan berbatasan dengan kecamatam STM Hilir

- Sebelah barat berbatasan dengan kecamatan Patumbak

- Sebelah Timur berbatasan dengan kecamatan Galang, Kecamatan

Merbau, Kecamatan Lubuk Pakam.

2.2. WILAYAH KERJA PUSKESMAS

Bentuk bangunan Puskesmas bertingkat dua dengan jenis

bangunanpermanent,lokasiPuskesmas berada di tepi jalan raya. Puskesmas Tanjung

MorawamembukaPelayanan selama 24 jam, serta memiliki fasilitas rawat inap.

Tabel 2.1
Desa, Luas, Banyak Dusun, Jarak ke Puskesmas Induk Tahun 2017
Jarak ke Pusk.
No Desa Luas (km2) Banyak Dusun
Induk (km)
1. Limau Manis 5.00 14 2.00
2. Tanjung Morawa B 1.25 5 3.00

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 5


Jarak ke Pusk.
No Desa Luas (km2) Banyak Dusun
Induk (km)
3. Tanjung Morawa A 1.96 5 0.60
4. Bangun Rejo 9.92 8 0.60
5. Tanjung Baru 4.90 5 4.00
6. Medan Sinembah 3.50 7 6.50
7. Tanjung Morawa P 1.10 5 0.50
8. Dagang Kerawan 1.27 4 1.00
9. Bandar Labuhan 2.70 7 3.00
10. Lengau Seprang 4.25 3 7.00
11. Naga Timbul 5.00 5 7.00
12. Ujung Serdang 3.07 5 6.00
13. Punden Rejo 10.00 4 7.00
14. Tanjung mulia 7.14 4 8.00
15. Sei Merah 22.04 5 3.00
16. Aek Pancur 5.01 3 9.00
Jumlah 80.73 92
Sumber :BPS Kantor Kecamatan Tanjung Morawa 2017

2.3. DATA DEMOGRAFIS

Tabel 2.2
Jumlah Dusun, Jumlah Penduduk, Jumlah KK/RT dan Rata-Rata Jiwa/RT
Tahun 2017
Jumlah Jumlah Jumlah Rata-rata
No Desa
Dusun Penduduk KK/ RT jiwa/ RT
1. Limau Manis 14 22.887 4.557 5.02
2. Tanjung Morawa B 5 17.286 3.304 5.23
3. Tanjung Morawa A 5 15.924 2.909 5.47
4. Bangun Rejo 8 14.081 3.126 4.51
5. Tanjung Baru 5 10.521 2.200 4.78
6. Medan Sinembah 9 8.995 2.256 3.99
7. Tanjung Morawa P 5 7.921 1.565 5.06
8. Dagang Kerawan 4 7.498 1.000 7.50
9. Bandar Labuhan 7 6.949 1.825 3.81
10. Lengau Seprang 4 5.271 1.175 4.49
11. Naga Timbul 5 4.331 1.098 3.94
12. Ujung Serdang 5 4.404 1.358 3.24
13. Punden Rejo 4 2.769 755 3.67
14. Tanjung Mulia 4 1.954 579 3.37
15. Sei Merah 5 1.508 905 1.67
16. Aek Pancur 3 437 92 4.75
Jumlah 92 132.736 28.702 70.50
*sumber : BPS 2017

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 6


Program Puskesmas yang dilaksanakan di Puskesmas Tanjung Morawa meliputi :

1. KIA 12. Laboratorium

2. KB 13. Usila

3. Upaya peningkatan Gizi 14. Pengobatan Tradisional

4. Kesehatan Lingkungan 15. PKPR

5. Poli Umum 16. LASS (layanan Jarum Suntik

6. Promosi Kesehatan Steril)

Masyarakat 17. Klinik IMS/VCT

7. Usaha Kesehatan Sekolah 18. Klinik PTRM

(UKS) 19. Wajib Lapor

8. Kesehatan Kerja 20. SP2TP (Sistem Pencatatan

9. Kesehatan Gigi dan Pelaporan Terpadu

10. Kesehatan Jiwa Puskesmas)

11. Kesehatan Mata

2.4. FASILITAS PUSKESMAS TANJUNG MORAWA

2.4.1. Fasilitas Gedung Puskesmas

Puskesmas Tanjung Morawamerupakan puskesmas rawat jalan dan rawat

inap (perawatan). Merupakan bangunan permanen dan dilengkapi dengan ruangan

yang cukup untuk tempat pelayanan kesehatan serta dilengkapi dengan satu unit

mobil puskesmas keliling.

Bangunan Puskesmas Tanjung Morawaterdiri dari beberapa ruangan yaitu

:Ruang kartu/ pendaftaran

 Ruang Tunggu Pasien  Ruang Poliklinik Umum

 Ruang OBAT/ aptek  Ruang Dokter

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 7


 Ruang Poliklinik Umum  Ruang P2M

 Ruang Poliklinik KIA/ KB/  Ruang Promkes

Imunisasi/ usila/ gizi  Ruang Bersalin

 Ruang Tata Usaha  Ruang Rawat Inap

 Ruang Laboratorium  Kamar Mandi/ Toilet

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 8


BAB III
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

Untuk menggambarkan situasi derajat kesehatan masyarakat di wilayah

kerja Puskesmas Tanjung Morawa, maka dapat dilihat dari angka kematian.

(mortalitas), angka kesakitan (morbiditas), dan status gizi masyarakat.

3.1. ANGKA KEMATIAN (MORTALITAS)

Gambaran perkembangan derajat kesehatan masyarakat dapat dilihat dari

kejadian kematian dalam masyarakat dari waktu ke waktu. Disamping itu kejadian

kematian juga dapat digunakan sebagai indikator keberhasilan pelayanan kesehatan

dan program pembangunan kesehatan lainnya.

Angka kematian yang menunjukkan situasi derajat kesehatan dibagi

menjadi :

1. Angka kematian bayi per 1.000 kelahiran hidup

2. Angka kematian balita per 1.000 kelahiran hidup

3. Jumlah kematian ibu

3.1.1. Angka Kematian Bayi (AKB)

Kematian bayi adalah kematian yang terjadi pada bayi sebelum mencapai

usia satu tahun. Kesehatan suatu bangsa dapat dilihat berdasarkan kesehatan

penduduk termudanya yaitu bayi (belum mencapai usia satu tahun). Menurut Survei

Demografi dan Kesehatan Indonesia SDKI 2012 menyebutkan AKB 32 per

1.000 kelahiran hidup, turun sedikit dibandingkan 2007 yaitu 34 per 1.000

kelahiran hidup. Target MDG AKB 23 per 1.000 kelahiran hidup.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 9


Jumlah kematian bayi baru lahir berdasarkan laporan dari 16 desa yang ada

di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa sepanjang tahun 2017 adalah tidak

ada kasus kematian bayi.

Jumlah kelahiran hidup dan kematian bayi baru lahir di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa dari tahun 2015 – 2017dapat dilihat pada gambar di

bawah ini.

Grafik 3.1
Jumlah Kelahiran Hidup dan Kematian Bayi Baru Lahir di Wilayah Kerja
Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015-2017

2810 2806
3000 2479

2000

1000

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Jlh Kematian Bayi Jlh Lahir Hidup

Jika dilihat dari jumlah kematian bayi baru lahir di wilayah kerja Puskesmas

Tanjung Morawa, tidak ada terjadi kasus kematian pada 2017 bila dibandingkan

pada tahun 2015 sebelumnya ada 4 kasuskematian bayi.

3.1.2. Angka Kematian Balita

Kematian balita adalah kematian yang terjadi pada balita sebelum usia lima

tahun. Angka kematian balita menggambarkan tingkat permasalahan kesehatan

anak dan faktor-faktor lain yang berpengaruh terhadap kesehatan balita, seperti gizi,

penyakit infeksi dan kecelakaan. Indikator ini dapat menggambarkan tingkat

kesejahteraan sosial dan tingkat kemiskinan penduduk.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 10


Pada tahun 2017 tidak ada kematian balita dari 2806 kelahiran hidup yang

dilaporkan di wilayah Puskesmas Tanjung Morawa dibandingkan tahun

sebelumnya ada 5 kasus kematian balita.

Grafik 3.2.
Jumlah Kelahiran Hidup dan Kematian Balita di Wilayah Kerja Puskesmas
Tanjung Morawa Tahun 2015-2017

2810 2737
3000 2479

2000

1000

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Jlh Kematian Balita Jlh Lahir Hidup

Dari gambar di atas dapat diketahui bahwa jumlah kasus kematian balita di

wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa mengalami penurunan.

3.1.3. Jumlah Kematian Ibu

Kematian ibu adalah kematian yang terjadi pada ibu karena peristiwa

kehamilan, persalinan dan masa nifas. Angka kematian ibu di Indonesia masih

sangat tinggi bila dibandingkan dengan Negara lainnya.Berdasarkan SDKI 2013

rata-rata angka kematian ibu (AKI) tercatat 359 per 100 ribu kelahiran hidup. Rata-

rata kematian ini jauh melonjak dibanding hasil SDKI 2007 yang mencapai 228 per

100 ribu kelahiran hidup. Fakta lonjakan ini bertentangan dengan target MDGs

tahun 2016.Menurut depkes penyebab kematian maternal di Indonesia adalah

perdarahan (42%), eklamsia (13%), komplikasi abortus (11%), infeksi

(10%), dan persalinan lama (9%).

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 11


Jumlah kematian ibu mencerminkan resiko yang dihadapi ibu-ibu selama

kehamilan dan melahirkan yang dipengaruhi oleh status gizi ibu, keadaan sosio

ekonomi, keadaan riwayat kesehatan atau penyakit sebelum dan sedang hamil,

kejadian berbagai komplikasi pada kehamilan dan kelahiran, tersedianya dan

penggunaan fasilitas pelayanan kesehatan termasuk pelayanan prenatal dan

obstetric.

Kematian ibu biasanya terjadi karena tidak mempunyai akses ke pelayanan

kesehatan ibu yang berkualitas, terutama pelayanan kegawatdaruratan tepat waktu

yang dilatarbelakangi oleh terlambat mengenal tanda bahaya, mengambil

keputusan, terlambat mencapai fasilitas kesehatan dan terlambat mendapat

pelayanan di fasilitas kesehatan. Selain itu penyebab kematian maternal juga tidak

terlepas dari kondisi ibu itu sendiri dan merupakan salah satu kriteria 4 “Terlalu”

yaitu terlalu tua pada saat melahirkan (usia ibu > 35 tahun), terlalu muda pada saat

melahirkan (usia ibu < 20 tahun), terlalu banyak anak (> 4 anak), dan terlalu rapat

jarak melahirkan/ paritas (< 2 tahun).

Kematian ibu adalah kematian yang terjadi pada ibu karena peristiwa

kehamilan, persalinan dan nifas. Jumlah kematian ibu di Indonesia masih yang

tertinggi dibanding Negara Asia lainnya.

Jumlah kematian ibu melahirkan/ maternal berguna untuk menggambarkan

tingkat kesadaran perilaku hidup sehat, status gizi dan kesehatan ibu, kondisi

kesehatan lingkungan, tingkat pelayanan kesehatan terutama untuk ibu hamil,

pelayanan kesehatan waktu melahirkan dan masa nifas.

Jumlah kematian ibu di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa Tahun

2015 – 2017dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 12


Grafik 3.3.
Jumlah Kematian Ibu di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Morawa
Tahun 2015-2017

2810 2806
3000 2479
2500
2000
1500
1000
500

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Jlh Kematian Ibu Jlh Lahir Hidup

Dari gambar di atas dapat diketahui bahwa tidak ada kasus kematian ibu di

wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa dibandingkan tahun sebelumnya ada 1

kasus kematian ibu.

3.2. ANGKA KESAKITAN (MORBIDITAS)

Salah satu indikator untuk mengukur derajat kesehatan masyarakat adalah

angka kesakitan (morbiditas). Data kesakitan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa dapat diperoleh dari hasil pencatatan kasus penyakit darisarana pelayanan

kesehatan pemerintah tingkat desa dan dari jumlah kasus penyakit yang datang

berkunjung berobat ke Puskesmas rawat inap maupun rawat jalan Puskesmas

Tanjung Morawa.

Gambaran sepuluh penyakit terbanyak di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa menurut laporan kunjungan rawat jalan maupun rawat inap dari 16 desa

pada tahun 2017 dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 13


Tabel 3.1
Penyakit Terbanyak di Puskesmas Tanjung MorawaTahun 2017
No Penyakit Jumlah Kunjungan
1 ISPA 15.389
2 Dyspepsia 4.924
3 Hipertensi 3.646
4 Reamotoid Artitis 3.647
5 Gangguan gigi 3.484
6 Penyakit kulit 3.004
7 Diabetes Melitus 2.582
8 Diare 2.365
9 Oma (sakit telinga) 732
10 Susp TB 182
Sumber : SP2TP Puskesmas Tanjung Morawa

3.2.1. Angka “Acute Flacid Paralysis” (AFP)

AFP rate per 100.000 penduduk < 15 tahun ini adalah jumlah kasus AFP

non polio yang ditemukan antara 100.000 penduduk < 15 tahun per tahun di wilayah

kerja pada kurun waktu tertentu.

Dalam upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit polio, maka

pemerintah melaksanakan Program Eradikasi (ERAPO) yang terdiri dari pemberian

imunisasi polio rutin, pemberian imunisasi masal pada anak balita melalui PIN

(Pekan Imunisasi Nasional) dan telah dilakukan melalui kegiatan surveilans

epidemiologi secara aktif terhadap kasus-kasus AFP kelompok umur < 15 tahun

hingga dalam kurun waktu tertentu, untuk mencari adanya virus polio liar yang

berkembang dengan pemeriksaan specimen tinja dari kasus AFP yang

dijumpai.Angka kesakitan AFP di Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun

2017tidak ditemukan kasus.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 14


3.2.2. Angka Kesembuhan Penderita TB Paru BTA+

Tuberkulosis paru merupakan salah satu penyakit menular kronis yang

menjadi global. Penyakit ini termasuk salah satu prioritas nasional untuk program

pegendalian penyakit karena berdampak luas terhadap kualitas hidup dan ekonomi,

serta mengakibatkan kematian.

Penemuan penderita TB paru BTA+ adalah penemuan penderita TB paru

melalui pemeriksaan dahak dan diberikan tata laksana dan OAT di satu wilayah

pada kurun waktu tertentu. Sedangkan penderita TB paru BTA+ sembuh adalah

penderita TB paru yang setelah menerima pengobatan anti TB paru dinyatakan

sembuh.

Hasil penemuan kasus TB paru di Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun

2011 – 2013 dapat di lihat pada gambar dibawah ini.

Grafik 3.4.
Data Kesakitan TB paru di Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015-2017
288
300

250

200

150
89 100
77
100 75
54 46
39 40 39 29
50 24 28
14

0
Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017
suspek TB 89 100 288
TB positif 39 40 77
Diobati 54 39 75
Sembuh 46 28 29
kasus TB anak 24 0 14

Upaya pemerintah dalam menanggulangi TB paru setiap tahun semakin

menunjukkan kemajuan. Hal ini dapat diketahui dari angka insiden kasus menular

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 15


maupun meningkatnya jumlah penderita yang ditemukan dan disembuhkan setiap

tahunnya.

3.2.3. Data Balita dengan Pneumonia Ditangani

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) merupakan penyakit yang sering

berada pada peringkat pertama dalam daftar 10 (sepuluh) penyakit terbanyak di

Puskesmas maupun Rumah Sakit. Penyakit system pernapasan seperti pneumonia

sering menyerang balita. Bahkan menurut Survey Kesehatan Rumah Tangga

(SKRT), salah satu penyebab kematian bayi dan balita adalah penyakit infeksi

saluran pernapasan akut yaitu sebesar 29,5% dimana dari seluruh kematian ISPA

80-90% adalah karena pneumonia.

Upaya dalam rangka pemberantasan penyakit ISPA lebih difokuskan pada

upaya penemuan scara dini dan tata laksana kasus yang cepat dan tepat terhadap

penderita pneumonia balita yang ditemukan, upaya ini dikembangkan melalui

Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS).

Penemuan penderita ISPA di Puskesmas Tanjung Morawa memang cukup

tinggi. Berdasarkan data yang ada dapatdi lihat pada grafik di bawah ini.

Grafik 3.5.
Data Penderita Pneumonia di Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2015-
2017
500
400 417

300 288
200 233 Jumlah Balita Pneumonia

100

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 16


3.2.4. Data HIV/ AIDS Ditangani

Perkembangan HIV/ AIDS terus menunjukkan peningkatan, meskipun

berbagai upaya pencegahan dan penanggulangan terus dilakukan. Semakin

tingginya mobilitas penduduk antar wilayah, menyebarnya sentra-sentra

pembangunan ekonomi di Indonesia, meningkatnya perilaku seksual yang tidak

aman dan meningkatnyapenyalahgunaan narkotika, psikotropika dan zat adiktif

lainnya (NAPZA) melalui suntikan secara simultan telah memperbesar tingkat

resiko penyebaran HIV/ AIDS.

Jumlah penderita HIV/AIDS dapat digambarkan sebagai fenomena gunung

es (iceberg phenomena), yaitu penderita yang dilaporkan jauh lebih kecil daripada

jumlah penderita yang sebenarnya. Ini berarti bahwa jumlah penderita HIV/AIDS

di Indonesia yang sebenarnya belum diketahui dengan pasti. Hal ini juga berlaku di

wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa.

Secara kumulatif sebagian besar penderita AIDS di Indonesia merupakan

kelompok umur 20-49 tahun dengan penularan melalui hubungan seksual dan

penggunaan jarum suntik yang sama secara bergantian. Kelompok usia ini

merupakan kelompok umur produktif. Bila kondisi ini terus terjadi, maka dalam

jangka panjang, disamping akan menjadi beban anggaran keluarga dan pemerintah

juga akan menjadi ancaman bagi produktivitas tenaga kerja di Indonesia (depkes,

2008).

Jumlah kasus HIVyang ditemukan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa Tahun 2016 tidak ada kasus HIV/AIDS.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 17


3.2.5. Angka Kejadian Demam Berdarah Dengue (DBD)

Penyakit DBD sering muncul sebagai KLB dengan angka kesakitan dan

kematian relatif tinggi. Angka insiden DBD secara nasional berfluktuasi dari tahun

ke tahun. Pada awalnya pola epidemic terjadi 5 (lima) tahunan, namun dalam kurun

waktu 15 tahun terakhir mengalami perubahan yang periode antara 2-5 tahunan.

Sedangkan angka kematian cenderung menurun (depkes 2008).

Berbicara masalah fogging, masih ada sebagian masyarakat yang

menganggap tindakan ini sebagai satu-satunya solusi untuk menekan

berkembangnya DBD. Padahal fogging atau pengasapan dengan insektisida hanya

dapat membunuh nyamuk dewasa yang terbang saja. Masyarakat tidak tahu

tindakan ini tidak efektif untuk membunuh telur ataupun larva / jentik nyamuk yang

ada di penampungan air bak, tempayan, gentong, ban bekas, vas bunga dan lain-

lain. Sebenarnya tindakan yang paling efektif adalah masyarakat menyadari tentang

pentingnya kebersihan lingkungan. Dengan Gerakan 3M merupakan tindakan yang

paling efektif untuk pencegahan Demam Berdarah Dengue (DBD) yaitu dengan

cara menutup, menguras dan mengubur.

Dari gambar di bawah dapat dilihat bahwa jumlah penderita diare di wilayah

kerja Puskesmas Tanjung Morawa mengalami kenaikan. Keseluruhan penderita

DBD tersebut telah mendapat penanganan secara medis (100%).

Meskipun demikian petugas kesehatan tetap harus melakukan promosi

kesehatan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, agar kelak tidak lagi

ditemukan kasus DBD. Seperti melakukan penyuluhan untuk lebih meningkatkan

pengetahuan masyarakat pencegahan penyakit DBD, ataupun melakukan kegiatan

gotong royong bersama masyarakat di desa.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 18


Jumlah penderita DBD di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa

dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Grafik 3.6.
Data Jumlah Penderita DBD Tahun 2015 - 2017

110 110
120
100
80
55 55
60
40 25 25

20

Tahun Tahun Tahun


2015 2016 2017
Jlh Kasus Ditemukan 25 110 55
Jlh Kasus Ditangani 25 110 55

3.2.6. Kasus Diare Ditangani

Tujuan pencegahan dan penganggulangan penyakit diare adalah untuk

menurunkan angka kesakitan dan kematian karena diare. Selain itu pencegahan

dan penanggulangan penyakit diare penting untuk mendaptkan perhatian karena

diare berpotensi untuk menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB) maupun wabah.

Dari gambar di bawah dapat dilihat bahwa jumlah penderita diare di wilayah

kerja Puskesmas Tanjung Morawa mengalami kenaikan sangat tinggi.

Keseluruhan penderita diare tersebut telah mendapat penanganan secara medis

(100%). Upaya yang dilakukan dalam rangka mencegah dan menanggulangi diare

adalah dengan meningkatkan sistem kewaspadaan dini diare di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa.

Jumlah penderita Diare di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa

dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 19


Grafik 3.7.
Jumlah Kasus Diare yang Ditemukan dan Ditangani Tahun 2015 - 2017
2500

2000 2038

1677
1500

Jumlah Balita Diare


1000

610
500

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

3.2.7. Penderita Malaria

Malaria sebagai salah satu penyakit menular yang masih menjadi masalah

kesehatan masyarakat, berdampak kepada penurunan kualitas sumber daya yang

dapat menimbulkan berbagai masalah sosial, ekonomi, bahkan berpengaruh kepada

keamanan dan pertahanan nasional (depkes 2008).

Penyakit malaria masih menjadi permasalahan masyarakat di Indonesia.

Penyakit yang disebabkan oleh Plasmodium dengan perantara nyamuk Anopheles

beberapa tahun terakhir ini muncul kemabali di beberapa bagian dunia. Kejadian

malaria yang terjadi di sebagian Negara telah meningkatkan tidak hanya gangguan

kesehatan masyarakat, tetapi juga telah menimbulkan kematian, menurunkan

produktifitas kerja dan dampak ekonomi lainnya termasuk menurunnya pariwisata.

Diduga sekitar 36% penduduk dunia terkena resiko malaria.

Wilayah Puskesmas Tanjung Morawa bukanlah merupakan daerah

endemis. Namun demikian masih ada dilaporkan kasus malaria klinis (kasus dengan

gejala klinis malaria seperti demam tinggi disertai menggigil), walau demikian

penyakit ini tetap harus ditangani secara serius.Meskipun yang

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 20


dilaporkan adalah kasus malaria klinis, petugas kesehatan tetap menangani pasien

dengan keluhan demam tinggi disertai menggigil tersebut.

Bentuk pelayanan yang diberikan terhadap penderita malaria adalah

pemeriksaan darah dan pengobatan.Perkembangan kasus Malaria yang ditemukan

di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa sejak tiga tahun terakhir dapat dilihat

pada gambar di bawah ini

Grafik 3.8.
Perkembangan Kasus Malaria Tahun 2015– 2017

0,8

0,6

0,4 Jumlah Kasus Malaria

0,2

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

3.2.8. Penderita Kusta

Secara nasional, Indonesia sudah dapat mencapai eliminasi kusta pada bulan

Juni 2000. Jika ditinjau dari situasi global, Indonesia merupakan Negara

penyumbang jumlah penderita kusta ketiga setelah India dan Brazil (depkes 2008).

Masalah ini diperberat dengan masih tingginya stigma di kalangan masyarakat dan

sebagian petugas. Akibat dari kondisi ini sebagian besar penderita dan mantan

penderita kusta dikucilkan, sehingga tidak mendapatkan pelayanan kesehatan serta

pekerjaan yang berakibat pada meningkatnya angka kemiskinan.

Di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa tidak ditemukan 1 kasus

penderita kusta pada tahun 2017.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 21


3.2.9. Penderita Filariasis

Filariasis adalah penyakit menular (penyakit kaki gajah) yang disebabkan

oleh cacing Filaria yang ditularkan melalui gigitan nyamuk. Penyakit ini bersifat

menahun (kronis) dan bila tidak mendapatkan pengobatan dapat menimbulkan

cacat menetap berupa pembesaran kaki, lengan, dan alat kelamin, baik bagi

perempuan maupun laki-laki. Akibatnya penderita tidak dapat bekerja secara

optimal, bahkan hidupnya tergantung kepada orang lain, sehingga menjadi beban

keluarga, masyarakat dan Negara. Di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa

tidak ditemukan adanya kasus Filariasis.

3.2.10. Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Menular Yang Dapat
Dicegah dengan Imunisasi (PD3I)
Penyakit Menular yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) merupakan

penyakit yang diharapkan dapat diberantas/ditekan dengan pelaksanaan program

imunisasi. PD3I yang dibahas dalam profil ini mencakup penyakit Difteri, Pertusis

(Batuk Rejan), Tetanus, Tetanus Neonatorum, Campak, Polio dan Hepatitis B.

a. Penyakit Difteri

Penyakit Difteri adalah infeksi akut yang disebabkan bakteri

Corynebacterium Diphteriae ditandai dengan pembentukan membran di

kerongkongan dan aliran udara lainnya yang menyebabkan sulit bernapas. Difteri

termasuk penyakit menular yang jumlah kasusnya relatif rendah.

Kasus difteri tidak ditemukan di wilayah Puskesmas Tanjung Morawa di

sepanjang tahun 2017 (Lampiran Tabel 19). Suatu kondisi yang sangat baik sekali

bila kita mengevaluasi program kegiatan terkait dengan penyakit difteri bila kita

mengambil data dasar yang dilaporkan tersebut.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 22


b. Penyakit Pertusis

Penyakit pertusis adalah penyakit membran mukosa pernafasan dengan

gejala demam ringan, bersin, hidung berair, dan batuk kering. Masyarakat awam

lebih mengenalnya dengan istilah batuk rejan

Pada tahun 2017 di Puskesmas Tanjung Morawa tidak ditemukan kasus

Pertusis (Lampiaran Tabel 19)

c. Penyakit Tetanus Neonatorum

Penyakit tetanus neonatorum adalah suatu bentuk infeksius yang berat, dan

terjadi selama beberapa hari pertama setelah lahir. Disebabkan oleh factor-faktor

seperti tindakan perawatan sisa tali pusat yang tidak higienis, atau pada sirkulasi

bayi laki-laki dan kekurangan imunisasi maternal. Penanganan Tetanus

Neonatorum tidak mudah, sehingga yang terpenting adalah pencegahan yaitu

pertolongan persalinan yang higienis ditunjang dengan imunisasi Tetanus Toxoid

(TT) pada ibu hamil.

Kasus tetanus neonatorum yang dilaporkan pada tahun 2017 adalah tidak

ada kasus kejadian tetanus Neonatorum (Lampiran tabel 19).

d. Penyakit Campak

Campak merupakan penyakit menular yang sering menyebabkan Kejadian

Luar Biasa (KLB). Penyakit campak adalah penyakit akut yang disebabkan

Morbilivirus yang ditandai dengan munculnya bintik merah (ruam), yang terjadi

pertama kali saat anak-anak.

Pada tahun 2017 tidak ada ditemukan kasus campak diwilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa.(Lampiran Tabel 20).

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 23


e. Penyakit Polio (AFP-Acute Flaccid Paralysis/Lumpuh Layu akut)

Penyakit polio adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus. Dapat

menyerang semua umur, tetapi biasanya menyerang anak-anak usia kurang dari 3

(tiga) tahun yang menyebabkan kelumpuhan sehingga penderita tidak dapat

menggerakkan salah satu bagian tubuhnya.

Pada tahun 2017 dilaporkan tidak ada kejadian penyakit polio di Puskesmas

Tanjung Morawa. Tentu saja hal ini sangat mengembirakan kita, karena 1 (satu)

saja kasus polio terjadi itu merupakan suatu Kejadian Luar Biasa (KLB) (Lampiran

Tabel 18).

f. Penyakit Hepatitis B

Penyakit Hepatitis B adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Hepatitis

(A, B, C, D dan E). Pada tahun 2017 dilaporkan tidak terjadi kasus Hepatitis B di

Puskesmas Tanjung Morawa (Lampiran Tabel 20).

3.3. STATUS GIZI

Indonesia mengalami masalah gizi ganda yaitu gizi kurang masih tinggi dan

gizi lebih mulai menjadi masalah. Status gizi seseorang sangat erat kaitannya

dengan permasalahan kesehatan individu, karena disamping merupakan faktor

predisposisi yang dapat memperparah penyakit infeksi, juga dapat menyebabkan

terjadinya gangguan kesehatan, bahkan status gizi janin yang masih berada dalam

kandungan dan bayi masih menyusui sangat dipengaruhi oleh status gizi ibu hamil

dan ibu menyusui.

3.3.1. Persentase Kunjungan Neonatus

Pada tahun 2017 dilaporkan jumlah bayi yang ada di Puskesmas Tanjung Morawa

adalah 2.810orang dengan jumlah kunjungan neonates lengkap sebanyak 2.744

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 24


neonatus (97,7%). Persentase kunjungan neonatus tertinggi di Puskesmas Tanjung Morawa

terdapat didesa Limau Manis sebanyak 535 kunjungan. Sedangkan persentase terendah

berada di desa Aek Pancur sebayak 19 kunjungan (Lampiran Tabel 38).

3.3.2. Persentase Berat Bayi Lahir Rendah (BBLR)

Bayi berat lahir rendah atau biasa disingkat dengan BBLR adalah bayi

dengan berat lahir kurang dari 2500 gram yang ditimbang pada saat lahir sampai

dengan 24 jam pertama setelah lahir. Penanganan terhadap BBLR meliputi

pelayanan kesehatan neonatal dasar (tindakan resusitasi, pencegahan hipotermia,

pemberian ASI dini dan eksklusif, pencegahan infeksi berupa perawatan mata, tali

pusat, kulit, dan pemberian imunisasi); pemberianvitamin K; Manajemen Terpadu

Bayi Muda (MTBM); penanganan penyulit/komplikasi/masalah pada BBLR dan

penyuluhan perawatan neonatus di rumah dengan menggunakan buku KIA. Metode

alternative yang dapat digunakan untuk mengatasi keterbatasan dalam merawat

BBLR adalah menggunakan metode kanguru. BBLR dibedakan dalam 2 (dua)

kategori yaitu: BBLR karena premature (usia kandungan kurang dari 37 minggu)

atau BBLR karena intrauterine growth retardation (IUGR), yaitu bayi yang lahir

cukup bulan tetapi berat badannya kurang.

Pada tahun 2017 dilaporkan bahwa di Puskesmas Tanjung Morawa tidak

dijumpai BBLR. Hal ini terlihat pada lampiran tabel37.

3.3.3. Persentase Balita dengan Gizi Kurang dan Gizi Buruk

Status gizi balita merupakan salah satu indikator yang menggambarkan

tingkat kesejahteraan masyarakat. Salah satu cara penilaian status gizi balita adalah

dengan antropometri yang menggunakan Indeks Berat Badan Umur (BB/U).

kategori yang digunakan adalah Gizi lebih (z-score > + 2SD); Gizi baik

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 25


(z-score -2 SD sampai + 2 SD); Gizi kurang (z-score < - 2 SD sampai – 3 SD;

Gizi buruk (z-score < - 3 SD).

Kejadian gizi buruk perlu dideteksi secara dini melalui intensifikasi

pemantauan tumbuh kembang balita di Posyandu, dilanjutkan dengan penentuan

status gizi oleh bidan desa atau petugas kesehatan lainnya. Penemuan kasus gizi

buruk harus segera ditindaklanjuti dengan rencana tindakan yang jelas, sehingga

penanggulangan gizi buruk memberikan hasil yang optimal.

Gizi kurang maupun gizi buruk disebabkan oleh asupan energy, protein dan

zat gizi kurang atau juga disebabkan dan menyebabkan penyakit infeksi. Gizi

kurang dan gizi buurk dapat menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan

terganggu, kecerdasan terhambat serta rentan terhadap penyakit bahkan dapat

menimbulkan resiko kematian meningkat. Pengukuran gizi pada balita difokuskan

pada tingkat kecukupan gizi yang diukur melalui berat badan menurut umur (BB/U)

dan berat badan menurut tinggi badan (BB/TB).

Grafik 3.9.
Jumlah Balita Gizi Buruk Tahun 2015–2017

0,9
0,8
0,7
0,6
0,5
Jumlah Balita Gizi Buruk
0,4
0,3
0,2
0,1

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa tidak ada balita gizi buruk di

wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa, hal ini mengalami penurunan

dibandingkan tahun yang lalu.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 26


BAB IV
SITUASI UPAYA KESEHATAN

4.1. PELAYANAN KESEHATAN

4.1.1. Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-1

Kunjungan ibu hamil K-1, yaitu ibu hamil yang mendapatkan pelayanan

antenatal sesuai standar yang pertama kali pada masa kehamilan di wilayah kerja

pada kurun waktu tertentu. Dimana jumlah kunjungan K-1 pada tahun 2017

mencapai 3.062 kunjungan ibu hamil (99,0%).

4.1.2. Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K-4

Kunjungan ibu hamil K-4 yaitu ibu hamil yang mendapatkan pelayanan

antenatal sesuai standar paling sedikit empat kali dengan distribusi pemberian

pelayanan minimal satu kali pada triwulan pertama, satu kali pada triwulan kedua,

dan dua kali pada triwulan ketiga umur kehamilan dan mendapat 90 tablet Fe selama

periode kehamilannya di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. Jumlah K-

4 di Puskesmas Tanjung Morawa tahun 2017 mencapai 3.038 kunjungan ibu hamil

(98,0%).

4.1.3. Cakupan Pelayanan Nifas

Ibu Nifas mendapat pelayanan adalah ibu nifas 6 (enam) jam pasca

persalinan sampai 42 hari yang telah memperoleh 3 (tiga) kali pelayanan nifas

sesuai standar, di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.

Cakupan ibu nifas yang mendapatkan pelayanan di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun 2017 yaitu sebesar 98,3 % (sebanyak 2.902

ibu nifas mendapatkan pelayanan dari 2.737 sasaran ibu nifas).

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 27


4.1.4. Cakupan Kunjungan Bayi

Cakupan pelayanan pada bayi yang dimaksud disini adalah pelayanan

terhadap bayi sejak lahir (neonatus) hingga berumur 11 bulan di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa yang mendapat pelayanan kesehatan minimal 4 kali

sesuai standar kesehatan.

Adapun bayi yang mendapat pelayanan kesehatan di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa yaitu 2.542 (93,0%)dari 2.737 kelahiran hidup.

4.1.5. Cakupan Desa UCI (Universal Child Immunization)

UCI (Universal Child Immunization) adalah tercapainya imunisasi dasar

secara lengkap pada bayi (0-11 bulan). Desa UCI adalah desa dimana ≥ 80% dari

jumlah bayi yang ada di desa tersebut sudah mendapat imunisasi dasar lengkap pada

suatu kurun waktu tertentu.Cakupan desa UCI di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa pada tahun 2017 tercatat 16 desa dari 92 desa yang ada di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa.

4.1.6. Persentase Cakupan Imunisasi Bayi

Upaya untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian serta kecacatan

bayi dan balita adalah melalui program imunisasi seperti TBC, Difteri, Pertusis,

Tetanus, Hepatitis B, Polio, dan Campak. Idelanya bayi harus mendapat imunisasi

dasar lengkap terdiri dari BCG 1 kali, DPT-HB 3 kali, Polio 4 kali, dan Campak 1

kali. Untuk menilai kelengkapan imunisasi dasar bagi bayi, biasanya dilihat dari

cakupan imunisasi campak, karena imunisasi campak merupakan imunisasi terakhir

yang diberikan pada bayi berumur 9 bulan, dengan harapan imunisasi sebelumnya

sudah diberikan dengan lengkap (HB0, BCG, DPT-HB, dan Polio)

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 28


Setelah pemberian imunisasi rutin, program imunisasi juga melaksanakan

program imunisasi tambahan/ suplemen yaitu Bulan Imunisasi Anak Sekolah

(BIAS) DT, BIAS Campak yang diberikan pada semua anak kelas I SD dan

setingkat, sedangkan BIAS TT diberikan pada semua anak kelas II dan III SD dan

setingkat.

Cakupan masing-masing imunisasi di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa pada tahun 2015 -2017 dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Grafik 4.1.
Persentase Cakupan Imunisasi Bayi di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung
MorawaTahun 2015 – 2017
103,0%
104,0% 102,6%

102,0% 99,9% 100,0%


99,2% 98,69%8,6%
100,0% 98,0%
97,9% 96,5%
98,0% 98,0% 96,8%
95,956%,8%
96,0%
94,8%
94,0%
92,0%
90,0%
Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017
BCG 103,0% 97,9% 96,5%
DPT-HB1 102,6% 98,0% 95,5%
DPT-HB3 99,9% 98,6% 96,8%
Polio 99,2% 98,6% 96,8%
Campak 100,0% 98,0% 94,8%

4.1.7. Cakupan Penjaringan dan Pelayanan Siswa SD dan setingkat

Pelayanan kesehatan di seolah diutamakan pada upaya meningkatkan

kesehatan (promotif) dan upaya meningkatkan pencegahan penyakit (preventif).

Salah satu upaya preventif yang dilaksanakan di sekolah adalah kegiatan

penjaringan kesehatan anak sekolah (health screening). Sebagai prosedur

pemeriksaan kesehatan yang bertujuan untuk mengelompokkan anak sekolah dalam

berbagai kategori sehat dan sakit yang memerlukan tindakan lebih lanjut,

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 29


serta mendapatkan gambaran kesejatan anak sekolah dan mengikuti perkembangan

serta pertumbuhan anak sekolah sebagai pertimbangan dalam menyusun program

pembinaan kesehatan sekolah.

Cakupan siswa SD dan setingkat yang diperiksa kesehatannya adalah

cakupan siswa kelas 1 SD dan setingkat yang diperksa kesehatannya oleh tenaga

kesehatan atau tenaga terlatih (guru UKS/ dokter kecil) melalui penjaringan

kesehatan di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.

Cakupan pemeriksaan kesehatan siswa SD dan setingkat oleh tenaga

kesehatan atau tenaga terlatih melalui penjaringan kesehatan sekolah di wilayah

kerja Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun 2017 yaitu sebesar 100 %.

4.1.8. Cakupan Pelayanan Kesehatan Usila

Pelayanan kesehatan usila yang dimaksudkan adalah penduduk usia 60

tahun ke atas yang mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai dengan standar oleh

tenaga kesehatan, baik di Puskesmas maupun di Posyandu usila. Adapun Usila yang

mendapat pelayanan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa tahun

2017 yaitu sebanyak 1190 orang 42.33 % dari 28.11 jumlah Usila yang ada.

4.1.9. Jumlah Kegiatan Penyuluhan Kesehatan

Upaya penyuluhan merupakan usaha secara sadar dan terencana yang

dilakukan untuk memperbaiki perilaku manusia sesuai prinsip-prinsip pendidikan

dalam bidang kesehatan. Penyuluhan kelompok adalah penyuluhan yang dilakukan

pada keompok sasaran tertentu, misalnya kelompok siswa sekolah. Sedangkan

penyuluhan massa adalah penyuluhan yang dilakukan dengan sasaran secara

massal, seperti pameran, pemutaran film, melalui media massa (cetak dan

elektronik).

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 30


Banyaknya penyuluhan kesehatan yang dilakukan di wilayah kerja

Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun 2017 sebanyak 268 kali, yang

keseluruhannya termasuk kegiatan penyuluhan kelompok dan penyuluhan massa.

4.2. AKSES DAN MUTU PELAYANAN KESEHATAN

4.2.1. Cakupan Rawat Jalan

Upaya pelayanan kesehatan kepada masyarakat dilakukan secara rawat

jalan bagi masyarakat yang mendapat gangguan kesehatan ringan dan pelayanan

rawat inap baik secara langsung maupun melalui rujukan pasien bagi masyarakat

yang mendapatkan gangguan kesehatan sedang hingga berat.

Cakupan rawat jalan adalah cakupan kunjungan rawat jalan baru dan di

sarana pelayanan kesehatan pemerintah maupun swasta di satu wilayah kerja pada

kurun waktu tertentu.

Pada tahun 2017 di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa jumlah

kunjungan pasien rawat jalan ada sebanyak 39.979, dimana laki-laki ada sebanyak

15.992 kasus dan perempuan sebanyak 23.987 kunjungan.

4.2.2. Cakupan Rawat Inap

Cakupan rawat inap adalah cakupan kunjungan rawat inap baru di sarana

pelayanan kesehatan swasta dan pemerintah di satu wilayah kerja kurun waktu

tertentu.

Sebagian besar sarana pelayanan Puskesmas di persiapkan untuk

memberikan pelayanan kesehatan untuk rawat inap sedangkan rumah sakit yang

dilengkapi berbagai fasilitas disamping memberikan pelayanan pada kasus rujukan

untuk rawat inap juga melayani untuk kunjungan rawat jalan.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 31


Pada tahun 2017 di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa, jumlah

kunjungan rawat inap ada 134 orang.

4.3. PERILAKU HIDUP MASYARAKAT

4.3.1. Persentase Rumah Tangga Ber-PHBS

Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di rumah tangga merupakan upaya

untuk memberdayakan anggota rumah tangga agar sadar, mau dan mampu

melakukan perilaku hidup bersih dan sehat dalam memelihara dan meningkatkan

kesehatannya, mencegah resiko terjadinya penyakit dan melindungi diri dari

ancaman penyakit serta berperan aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat.

Rumah tangga ber-PHBS adalah rumah tangga yang seluruh anggotanya

berperilaku hidup bersih dan sehat yang meliputi 10 indikator yaitu :

1. Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan

2. Bayi di beri ASI eksklusif hingga 6 bulan

3. Menimbang bayi dan balita setiap bulan

4. Menggunakan air bersih

5. Mencuci tangan dengan air bersih dan mengalir menggunakan sabun

6. Menggunakan jamban sehat

7. Memberantas jentik nyamuk di rumah

8. Makan sayur dan buah setiap hari

9. Melakukan aktivitas fisik setiap hari

10. Tidak merokok di dalam rumah

Pada tahun 2017 di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa terdapat

14.430 rumahyang dipantau, namun hanya 10.187 rumah (70,6%) yang ber-

PHBS.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 32


Maka upaya yang dilakukan dalam rangka meningkatkan cakupan rumah

tangga yang ber-PHBS di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawadiantaranya :

1. Pemberdayaan bidan desa dan kader kesehatan dalam mensosialisasikan pola

hidup bersih dan sehat di masyarakat.

2. Melakukan penyuluhan dan mengajak masyarakat untuk dapat menerapkan

indikator PHBS di rumah tangga masing-masing.

Karena perubahan perilaku tidak mudah terjadi begitu saja, maka issue

PHBS harus terus secara berkesinambungan dikampanyekan, baik melalui kegiatan

sosialisasi maupun kerjasama lintas sektoral dan pembinaan gerakan

pemberdayaan.

4.4. KEADAAN LINGKUNGAN

4.4.1. Persentase Rumah Sehat

Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat

kesehatan, yaitu rumah yang memiliki jamban yang sehat, sarana air bersih, tempat

pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi rumah yang baik,

kepadatan hunian rumah yang sesuai dengan luas lantai rumah da tidak terbuat dari

tanah, kandang ternak tidak berada dekat dengan rumah, dan dapur terpisah dari

kamar tidur. Rumah dan lingkungan yang tidak memenuhi syarat kesehatan akan

beresiko menjadi sumber penularan berbagai jenis penyakit, khususnya penyakit

berbasis lingkungan seperti demam berdarah dengue, malaria, flu burung, dan lain-

lain.

Persentase rumah sehat di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa pada

tahun 2017sebesar 70,6 % dari 14.430 rumah yang diperiksa.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 33


4.4.2. Persentase Kualitas Air Minum Di Penyelenggara Air Minum Yang
Memenuhi Syarat Kesehatan
Air sangat erat kaitannya dengan kehidupan manusia. Kehidupan manusia

hanya dapat berlangsung bila kebutuhan air secara kuantitatif dapat dipenuhi.

Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang

kualitasnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum apabila telah dimasak.

Di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa pada tahun 2017 dilaporkan

dari56 penyelenggara air minum ada sebanyak 31 sampel (53,33%) yang diperiksa

dan memenuhi syarat baik fisik, bekteriologi dan kimia.

4.4.3. Persentase Tempat-Tempat Umum (TTU) Yang Memenuhi Syarat

Yang dimaksud dengan tempat-tempat umum adalah suatu tempat yang

dimanfaatkan oleh masyarakat umum seperti sarana pendidikan, sarana kesehatan

hotel, terminal, pasar, pertokoan, depot air isi ulang, bioskop, jasa boga, tempat

wisata, kolam renang, tempat ibadah, restoran/ rumah makan, dan lain-lain.

Pengawasan sanitasi tempat umum bertujuan untuk mewujudkan kondisi

yang memenuhi syarat kesehatan agar masyarakat pengunjung terhindar dari

kemungkinan bahaya penularan penyakit serta tidak menyebabkan gangguan

terhadap kesehatan masyarakat di sekitarnya.

Tempat-tempat umum dikatakan sehat apabila terpenuhinya akses sanitasi

dasar (air, jamban, pengelolaan limbah dan sampah), terlaksananya pengendalian

vector. Hygiene sanitasi makanan dan minuman, pencahayaan dan ventilasi sesuai

dengan kriteria, persyaratan dan atau standar kesehatan.

Pada tahun 2017 tempat-tempat umum yang diperiksa ada 83, meliputi

sarana pendidikan ada SD sebanyak 45, SLTP sebanyak 20 dan SLTA sebanyak

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 34


14. Sarana kesehatan meliputi 1 Puskesmas dan 3 Rumah Sakit Umum. Dimana

TTU yang memenuhi syarat ada 83 (100%).

4.4.4. Persentase Tempat Pengelolaan Makan (TPM) Menurut Status Higiene


Sanitasi
Tempat Pengolahan Makanan adalah suatu tempat dimana makanan diolah,

tempat pengolahan ini sering disebut dapur. Dapur mempunyai peranan yang

penting dalam proses pengolahan makanan, karena itu kebersihan dapur dan

lingkungan sekitarnya harus selalu terjaga dan diperhatikan. Dapur yang baik harus

memenuhi persyaratan sanitasi.

Sanitasi makanan adalah salah satu usaha pencegahan yang menitik

beratkan kegiatan dan tindakan yang perlu untuk membebaskan makanan dan

minuman dari segala bahaya yang dapat mengganggu atau merusak kesehatan,

mulai dari sebelum makanan diproduksi, selama dalam proses pengolahan,

penyimpanan, pengangkutan, sampai pada saat dimana makanan dan minuman

tersebut siap untuk dikonsumsikan kepada masyarakat atau konsumen.

Jumlah Tempat Pengolahan Makanan (TPM) yang memenuhi syarat higiene

sanitasi ada 24dari Rumah Makan/Restoran (100%) dari 24 jumlah TPM.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 35


BAB V
SUMBER DAYA KESEHATAN

5.1. SARANA KESEHATAN

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) merupakan pelayanan kesehatan

masyarakat di tingkat dasar. Dalam perkembangannya dari tahun ke tahun, jumlah

dan mutu pelayanan Puskesmas diupayakan terus meningkat agar pelayanan

kesehatan dapat terjangkau oleh masyarakat dan merata sampai di daerah sulit

dijangkau.

Jumlah sarana kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Morawa pada

tahun 2017 terdiri dari 16 desa siaga, 4 Puskesmas Pembantu, 5 Poskesdes, 1 unit

Pusling, dan 76 Posyandu.

Mulai tahun 2007 Puskesmas Tanjung Morawa telah melakukan perbaikan

sarana dan prasarana, yaitu pembangunan fasilitas berupa gedung menjadi lantai 2

(dua). Sejak tahun 2007 Puskesmas Tanjung Morawa telah menerima pelayanan

rawat jalan dan rawat inap.

Adapun indikator Pelayanan Puskesmas Tanjung Morawa meliputi :

1. Persentase Penduduk yang memanfaatkan Puskesmas.

2. Persentase Sarana Kesehatan dengan kemampuan laboratorium kesehatan

3. Persentase Persalinan oleh tenaga Kesehatan

4. Persentase Desa yang mencapai Universal Child Immunization (UCI)

5. Persentase desa terkena Keladian Luar Biasa (KLB) yang ditangani

6. Peresentase Ibu Hamil yang mendapat tablet Fe.

7. Persentase Bayi yang mendapat ASI eksklusif.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 36


5.2. TENAGA KESEHATAN

Peningkatan mutu pelayanan kesehatan dilakukan melalui perbaikan fisik

dan penambahan sarana dan prasarana, penambahan peralatan dan ketenagaan serta

pemberian biaya operasional dan pemeliharaan. Namun dengan semakin tingginya

pendidikan dan kesejahteraan masyarakat, tuntutan masyarakat akan mutu

pelayanan semakin meningkat. Untuk itu dibutuhkan penambahan tenaga kesehatan

yang terampil dan siap pakai sesuai dengan karakteristik dan fungsi tenaganya.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Puskesmas Tanjung Morawa pada

tahun 2017, persebaran tenaga kesehatan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 5.1
Persebaran Tenaga Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung
Morawa Tahun 2017
Puskesmas Tanjung
No Tenaga kesehatan
Morawa
1 Dokter Umum 5 orang
2 Dokter Gigi 3 orang
3 Tenaga Ahli Kes. Masyarakat 3 orang
4 Perawat 10 orang
5 Perawat Gigi 2 orang
6 Nutrsionisi 2 orang
7 Tenaga Farmasi 2 orang
8 Bidan DI / DIII 57 orang
9 Analis Kesehatan 2 0rang
Tenaga Non Kesehatan
1. Pejabat Struktural 1 orang
2. Staff penunjanng administrasi 6 orang
4
Tenaga penunjang kesehatan lainya 1 orang

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 37


5.3. PEMBIAYAAN KESEHATAN

5.3.1. Anggaran Kesehatan dalam APBD Puskesmas Tanjung Morawa

Anggaran kesehatan dalam APBD di wilayah kerja Puskesmas Tanjung

Morawa merupakan dana yang disediakan untuk penyelenggaraan upaya kesehatan

yang dialokasikan melalui APBD.

Pada tahun 2017 anggaran kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas

Tanjung Morawa adalah berasal dari APBD Kabupaten Deli Serdang, sedangkan

Jamkesmas Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Bantuan Operasional Kesehatan

(BOK). Besarnya jumlah anggaran tersebut dapat kita lihat pada tabel 81.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 38


BAB VI
PENUTUP

6.1 KESIMPULAN

Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan dari data dasar dan pencapaian

kegiatan yang dilaksanakan di Puskesmas Tanjung MorawaKecamatan Tanjung

Morawa Kabupaten Deli Serdang dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Puskesmas Tanjung Morawa memiliki wilayah kerja yang meliputi 16 desa

yang terdiri dari dengan jumlah penduduk 132.736 jiwa

2. Sarana kesehatan ( Bangunan kesehatan) hampir sudah cukup memadai, karena

disetiap desa hampir semuanya sudah terdapat Pustu dan Polindes/Poskesdes

3. Sumber daya tenaga yang masih kurang, belum ada petugas lab di Pustu.

4. Kunjungan pasien rawat jalan terdiri dari : Pasien umum,BPJS/ Askes,

Jamkesda, JPKM/Jamkesda.

5. Penyakit terbanyak yaitu Ispa dan Gastritis.

6. Program KIA / KB sudah berjalan dengan baik,

7. Program Gizi sudah berjalan cukup baik.

8. Program Imunisasi sudah berjalan baik.

9. UKBM seperti posyandu balita dan posyandu Lansia sudah berjalan dengan

baik sebulan sekali melaksanakan kegiatan posyandu bersama-sama kader.

6.2 SARAN

1. Dengan tingkat pendidikan yang rendah dan pengetahuan serta kesadaran

tentang Prilaku Hidup Bersih dan Sehat yang masih sangat kurang, maka perlu

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 39


ditingkatkan sarana penunjang untuk program penyuluhan kesehatan

masyarakat (PKM).

2. Penambahan tenaga professional yang kompeten untuk meningkatkan

pelayanan kesehatan yang optimal melalui pelatihan dan pendidikan, baik untuk

dokter Puskesmas maupun petugas Puskesmas.

3. Peningkatan kerjasama lintas program dan lintas sektoral baik di tingkat Desa,

Kecamatan dan Kabupaten dalam rangka penemuan kasus dan problem solving

terhadap masalah kesehatan terutama tentang gizi buruk, penyakit menular dan

penyakit tidak menular (PTM).

4. Peningkatan akses air bersih sebagai sumber kehidupan masyarakat.

5. Partisipasi masyarakat dan peran serta masyarakat dalam mendukung program-

program Puskesmas agar dapat tercapai “ Desa Siaga Aktif dan Mandiri.

6. Perlu adanya laptop untuk memudahkan petugas dalam mengerjakan

laporan/tugas yang harus dikerjakan dirumah waktu yang kurang jika

dikerjakan di puskesmas.

Profil Puskesmas Tanjung Morawa Tahun 2018 40