Anda di halaman 1dari 71

KATA PENGANTAR

Berdasarkan Kontrak HK.02.03/OPSDA I/2017-08, Tanggal 06 Maret 2017,


PT.Supraharmonia Consultindo sebagai pelaksana pekerjaan Penilaian Kinerja dan
Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo, dalam melaksanakan tugas dan
kewajibannya sebagai penyedia jasa untuk pekerjaan ini, maka sesuai dengan KAK, PT.
Supraharmonia Consultindo menyiapkan Laporan Pendahuluan.
Isi Laporan Pendahuluan yang dibuat Konsultan ini terdiri dari 6 (Enam) bab yaitu Bab I
Pendahuluan, Bab II Gambaran Umum, Bab III Metodologi Pelaksanaan, Bab IV Hasil
Survey Pendahuluan, Bab V Rencana Kerja dan Bab VI Penutup
Demikian Laporan Pendahuluan pekerjaan Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP
Bendungan Bengawan Solo ini kami buat, untuk dapat dijadikan bahan monitoring dalam
pelaksanaan pekerjaan.
Atas perhatiannya kami mengucapkan terima kasih.

Sukoharjo, Maret 2017


PT. Supraharmonia Consultindo

Teddy Sister, ST,. MPSDA.


(Ketua Tim)

Darft Laporan Pendahuluan Hal | i


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
PENGESAHAN
Yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa :
“ LAPORAN PENDAHULUAN ”
Disahkan sebagai salah satu laporan :
Pekerjaan : Penilaian Kinerja Dan Penyusunan AKNOP Bendungan
Bengawan Solo
Satuan Kerja : Operasi dan Pemeliharaan SDA Bengawan Solo
PPK : Operasi dan Pemeliharaan SDA I
No. Kontrak : HK.02.03/OPSDA I/2017-08
Tanggal : 06 Maret 2017
Tahun Anggaran : 2017
Disahkan di Sukoharjo
Tanggal : Maret 2017
Disetujui:
PT. SUPRAHARMONIA Direksi Pekerjaan
CONSULTINDO

Teddy Sister, ST,. MPSDA.. Dra. Nova Dorma Sirait, MT


Ketua Tim NIP.

Mengetahui
PPK Operasi dan Pemeliharaan SDA I
Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo

Antonius Suryono, Amd.T, SH,MMT


NIP. 19691222 199703 1 005

Darft Laporan Pendahuluan Hal | ii


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .......................................................................................................................... i
pengesahan ........................................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................ vi
BAB I - PENDAHULUAN ......................................................................................................... I-1
I.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................ I-1
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................... I-1
I.3 DATA PEKERJAAN ......................................................................................... I-2
I.4 LINGKUP PEKERJAAN .................................................................................. I-2
I.5 SASARAN MUTU ............................................................................................ I-3
I.6 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN..................................................... I-3
BAB II - GAMBARAN LOKASI PEKERJAAN..................................................................... II-1
II.1 UMUM...............................................................................................................II-1
II.2 LETAK GEOGRAFIS .......................................................................................II-3
II.3 TOPOGRAFI .....................................................................................................II-4
II.4 DATA SUMBER DAYA AIR ..........................................................................II-5
BAB III - PENDEKATAN DAN METODOLOGI .................................................................III-1
III.1 PENDEKATAN UMUM ............................................................................... III-1
III.2 PENGAMANAN BENDUNGAN ............................................................... III-3
III.2.1 PEMELIHARAAN RUTIN .............................................................. III-4
III.2.2 PEMELIHARAAN BERKALA ........................................................ III-5
III.2.3 PENANGGULANGAN/PERBAIKAN DARURAT ..................... III-6
III.3 INDIKATOR KEBERHASILAN KEGIATAN PEMELIHARAAN ......... III-6
III.4 EVALUASI HASIL PEMERIKSAAN .......................................................... III-7
III.5 METODOLOGI PEKERJAAN ...................................................................... III-1
III.5.1 PEKERJAAN PENDAHULUAN .................................................... III-5
III.5.2 SURVEY TOPOGRAFI ..................................................................... III-8
III.5.3 ANALISA DATA ............................................................................ III-19
BAB IV - HASIL SURVEY PENDAHULUAN .......................................................................IV-1

Darft Laporan Pendahuluan Hal | iii


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
IV.1 ORIENTASI PENDAHULUAN ................................................................... IV-1
BAB V - RENCANA KERJA ..................................................................................................... V-1
V.1 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ................................................. V-1
V.2 JADWAL PENUGASAN PERSONIL .............................................................. V-2
V.3 JADWAL PERALATAN .................................................................................. V-3
BAB VI - PENUTUP ..........................................................................................................................1
VI.1 KESIMPULAN .....................................................................................................1
VI.2 RENCANA SELANJUTNYA .............................................................................1

Darft Laporan Pendahuluan Hal | iv


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Persentase Luas Wilayah Administrasi pada WS. Bengawan Solo.................................II-2


Gambar 2. 2 Peta WS. Bengawan Solo ................................................................................................II-3
Gambar 2. 3 Peta Wilayah Administrasi WS. Bengawan Solo ............................................................II-4
Gambar 2. 4 Peta Topografi Wilayah Sungai Bengawan Solo ............................................................II-5

Gambar 3. 18 Bagan Alir Pekerjaan................................................................................................... III-4


Gambar 3. 19 Bagan Alir Pelaksanaan Survey Topografi ................................................................. III-9
Gambar 3. 20 Bench Mark (BM) ..................................................................................................... III-11
Gambar 3. 21 Control Point (CP) ..................................................................................................... III-12
Gambar 3. 22 Bagan Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal ....................................................... III-14
Gambar 3. 23 Pengukuran Sipat Datar (KKV)................................................................................. III-16
Gambar 3. 24 Pengukuran Situasi / Detail dengan Alat Theodolith – DT2 ..................................... III-18
Gambar 3. 25 Pengukuran Situasi/Detail Dengan Alat GPS Hand dan Gps RTK (Garmin) ........... III-19

Gambar 4. 1 Peta Wilayah Administrasi WS. Bengawan Solo ........................................................ IV-1


Gambar 4. 2 Peta Lokasi PekerjaanWS. Bengawan Solo ................................................................ IV-2
Gambar 4. 3 Kondisi Air Baku Cikopeng ............................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 4 Kondisi Air Baku Majingklak ......................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 5 Kondisi Air Baku Balokang Patrol .................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 6 Kondisi Air Baku Bangun Harja .................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 7 Kondisi Air Baku Karyamulya ........................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 8 Kondisi Air Baku Ciakar ................................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 9 Kondisi Air Baku Cilangsir ............................................. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4. 10 Kondisi Air Baku Pamalayan ....................................... Error! Bookmark not defined.

Darft Laporan Pendahuluan Hal | v


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Luas Berdasarkan Wilayah Administrasi pada WS. Bengawan Solo .................................II-1
Tabel 2. 2 Potensi Air di WS Bengawan Solo .....................................................................................II-6

Tabel 3. 4 Peralatan dan Bahan Yang Digunakan dalam Survey Topografi ..................................... III-8

Tabel 4. 1 Lokasi Inventariasasi Air Baku ..................................... Error! Bookmark not defined.

Darft Laporan Pendahuluan Hal | vi


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
BAB I - PENDAHULUAN

I.1 LATAR BELAKANG

Bendungan (beserta waduknya) mempunyai fungsi dan manfaat untuk memenuhi berbagai
kebutuhan bagi kehidupan dan penghidupan manusia. Menurut Permen Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat No. 27 Tahun 2015 tentang Bendungan, Bendungan adalah bangunan
yang berupa urukan tanah, urukan batu, dan beton, yang dibangun selain untuk menahan dan
menampung air, dapat pula dibangun untuk menahan dan menampung limbah tambang, atau
menampung lumpur sehingga terbentuk waduk.
Bendungan juga merupakan suatu infrastruktur dan aset yang sangat penting yang perlu
dijaga keamanannya. Selain memberikan manfaat besar, bendungan juga mengandung
potensi resiko terjadinya bencana apabila terjadi kegagalan bendungan. Oleh karenanya, perlu
perhatian langkah-langkah penanganan terhadap faktor-faktor yang dapat menjadi penyebab
kemungkinan terjadinya kegagalan bendungan.
Terdapat 31 bendungan yang menjadi wewenang Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan
Solo. Semua bendungan tersebut memerlukan kegiatan Operasi dan Pemeliharaan. Sehingga
Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo melakukan upaya pemeliharaan bendungan.
Pemeliharaan yang dimaksudkan tersebut tertuang dalam kegiatan Penilaian Kinerja dan
Penyusunan Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan (AKNOP) Bendungan
Bengawan Solo.
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN
Maksud dari pekerjaan ini adalah :
a. Melakukan Penilaian Kinerja terhadap sarana/prasarana bendungan;

b. Penyusunan Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan (AKNOP) Bendungan


dengan melalui kegiatan inventarisasi Bendungan Bengawan Solo yang menjadi
kewenangan Pemerintah Pusat;

c. Inventarisasi dilakukan dengan melakukan survey lapangan, dan mencatat kondisi


sarana/prasarananya;

Darft Laporan Pendahuluan Hal | I-1


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
d. Menyajikannya dalam bentuk peta (mapping), membuat jadwal perencanaannya dan
skala kegiatan, maupun jenis pekerjaannya.

Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk memperoleh informasi yang berisi tentang:
a. Data-data teknis;

b. Kondisi fisik;

c. Operasional;

d. Klasifikasi dan rencana program OP;

e. Tersusunnya angka kebutuhan nyata operasi dan pemeliharaan (AKNOP).

I.3 DATA PEKERJAAN


Nama Kegiatan :Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan
Solo
Lokasi Kegiatan :Lokasi pekerjaan secara administrasi berada di Wilayah Sungai
Bengawan Solo
Kontrak Nomor :HK.02.03/OPSDA I/2017-08
Tanggal Kontrak :06 Maret 2017
Waktu Pelaksanaan :180 (Seratus Delapan Puluh) hari kalender
Pembiayaan :APBN Tahun Anggaran 2017
Nilai Kontrak :Rp.976.500.000,-
Sistem Kontrak :Lump Sum

I.4 LINGKUP PEKERJAAN


Lingkup dan rincian kegiatan pekerjaan Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP
Bendungan Bengawan Solo telah tertuang dengan cukup jelas di Kerangka Acuan Kerja.
1. Pendahuluan
a. Administrasi
b. Teknis
c. Mobilisasi / Demobilisasi Personil Dan Peralatan
d. Survey Pendahuluan Dan Pengumpulan Data Sekunder
2. Pengumpulan Data Dan Survey Lapangan

Darft Laporan Pendahuluan Hal | I-2


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
a. Pengumpulan Data Teknis Bangunan Bendungan
b. Survey Inventarisasi Data Lapangan
3. Analisa dan Penilaian Kinerja
a. Analisa Kondisi Bendungan
b. Penilaian Kinerja Bendungan
c. Analisa dan Tindak Lanjut
4. Penyusunan AKNOP
a. Penyusunan AKNOP (Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan)
5. Diskusi Dan Pelaporan

I.5 SASARAN MUTU


Target / sasaran dari kegiatan ini adalah tersusunnya laporan yang memuat data pemanfaatan
Sumber Daya Air dan pedoman AKNOP Bendungan sejumlah 31 lokasi Bendungan di
Wilayah Sungai Bengawan Solo.

I.6 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN


Penyajian Laporan Pendahuluan PT. Supraharmonia Consultindo untuk pekerjaan Penilaian
Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo, secara sistematis dibagi dalam
beberapa pokok bahasan sebagai berikut :

BAB 1 PENDAHULUAN

Bab ini menguraikan tentang latar belakang, maksud dan tujuan, data pekerjaan, lingkup
pekerjaan dan sistematika penulisan laporan.

BAB 2 GAMBARAN UMUM LOKASI STUDI

Bab ini menguraikan tentang gambaran umum dari lokasi pekerjaan dari segi geografis,
kependudukan, geologi dan sosial ekonomi.

BAB 3 METODOLOGI PELAKSANAAN

Bab ini menguraikan mengenai metodologi yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.

BAB 4 HASIL SURVEY PENDAHULUAN

Darft Laporan Pendahuluan Hal | I-3


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Bab ini menguraikan mengenai hasil dari kegiatan orientasi lapangan yang telah dilaksanakan.

BAB 5 PENUTUP

Bab ini menguraikan mengenai kesimpulan dan rencana kegiatan selanjutnya yang akan
dilaksanakan.

Darft Laporan Pendahuluan Hal | I-4


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
BAB II - GAMBARAN LOKASI
PEKERJAAN

II.1 UMUM
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (Jawa Tengah dan Jawa Timur dalam Angka Tahun
2007), jumlah total penduduk kabupaten/kota di WS Bengawan Solo tahun 1990, berjumlah
14.671.000 jiwa, meningkat menjadi 15.920.227 jiwa pada tahun 2006. Selama kurun waktu
tersebut terdapat perkembangan jumlah penduduk, dengan rata-rata pertumbuhan sebesar
0,49% per tahun. Jumlah penduduk di WS Bengawan Solo pada tahun 2006 yang berada
pada wilayah Provinsi Jawa Tengah merupakan 23,05% dari penduduk Provinsi Jawa
Tengah, sedangkan jumlah penduduk WS Bengawan Solo yang berada di wilayah Provinsi
Jawa Timur merupakan 22,69% dari penduduk Provinsi Jawa Timur. Laju pertumbuhan
penduduk WS Bengawan Solo juga jauh lebih rendah daripada laju pertumbuhan penduduk
Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur (tahun 1990 sampai 2006) yang masing-masing
sebesar 0,70% dan 1,06%.
Tabel 2. 1 Luas Berdasarkan Wilayah Administrasi pada WS. Bengawan Solo

WS Pada Kabupatan/kota Luas (km2) % Luas Terhadap WS

1. Kab. Boyolali 1,015.07 4.77


2. Kab. Klaten 655.56 3.08
3. Kab. Sukoharjo 466.66 2.19
4. Kab. Wonogiri 1,822.37 8.58
5. Kab. Karanganyar 772.20 3.63
6. Kota Surakarta 44.03 0.21
7. Kab. Ngawi 1,295.98 0.16
8. Kab. Sragen 946.49 4.45
9. Kab. Blora 1,794.40 8.43
10. Kab. Rembang 1,014.10 4.77

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-1


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
11. Kab. Ponorogo 1,371.78 6.45
12. Kab. Madiun 1,010.86 4.75
13. Kab. Magetan 688.82 3.24
14. Kota Madiun 33.23 6.09
15. Kab. Bojonegoro 2,307.06 10.84
16. Kab. Tuban 1,839.94 8.65
17. Kab. Lamongan 1,669.56 7.85
18. Kab. Gresik 1,191.19 5.60
19. Kab. Pacitan 1,342.42 6.31
Jumlah 21.281,72 100,00
Sumber : Pola BBWS Bengawan Solo 2010

Gambar 2. 1 Persentase Luas Wilayah Administrasi pada WS. Bengawan Solo

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-2


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Gambar 2. 2 Peta WS. Bengawan Solo

II.2 LETAK GEOGRAFIS


Secara geografis wilayah Sungai Bengawan Solo berada pada posisi 110o18’ BT sampai 112o45’ BT
dan 6o49’LS sampai 8o08’ LS. WS Bengawan Solo didefinisikan sebagai gabungan dari 17 (tujuh
belas) wilayah Kabupaten dan 2 (dua) wilayah Kota sebagai berikut, Kabupaten : Boyolali, Klaten,
Sukoharjo, Wonogiri, Karanganyar, Sragen, Blora, Rembang, Ponorogo, Madiun, Magetan, Ngawi,
Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Gresik dan Pacitan.

Kota : Surakarta dan Madiun

(Peta Administrasi WS Bengawan Solo dapat dilihat pada Gambar 2.3.)

Luas total wilayah sungai (WS) Bengawan Solo ± 21.281,72 km2, terdiri dari 4 (empat) Daerah
Aliran Sungai (DAS), yaitu DAS Bengawan Solo, DAS Kali Grindulu dan Kali Lorog di Pacitan,
DAS kecil di kawasan pantai utara dan DAS Kali Lamong. DAS Bengawan Solo merupakan DAS
terluas di WS Bengawan Solo yang meliputi Sub DAS Bengawan Solo Hulu, Sub DAS Kali Madiun
dan Sub DAS Bengawan Solo Hilir. Sub DAS Bengawan Solo Hulu dan sub DAS Kali Madiun
dengan luas masing-masing ± 6.072 km2 dan ± 3.755 km2. Bengawan Solo Hulu dan Kali Madiun
mengalirkan air dari lereng gunung berbentuk kerucut yakni Gunung Merapi (± 2.914 m), Gunung

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-3


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Merbabu (± 3.142 m) dan Gunung Lawu (± 3.265 m), sedangkan luas Sub DAS Bengawan Solo Hilir
adalah ± 6.273 km2

Gambar 2. 3 Peta Wilayah Administrasi WS. Bengawan Solo

II.3 TOPOGRAFI
WS Bengawan Solo memiliki kondisi topografi yang relative datar (lihat Gambar 2.4), sebagian
besar daerahnya berada di dataran rendah terutama sub DAS Bengawan Solo Hilir. Kemiringan dasar
Sungai Bengawan Solo juga bervariasi mulai landai sampai curam. Wilayah Bengawan Solo Hulu
dan Kali Madiun mengalirkan air dari lereng gunung berbentuk kerucut, yakni gunung Merapi (2,914
m), gunung Merbabu (3,142 m) dan gunung Lawu (3,265 m). Anak-anak sungainya banyak
membawa material sedimen dari hasil erosi pada lereng-lerengnya, sehingga mengakibatkan
sedimentasi yang tinggi di Bengawan Solo. Wilayah Sungai Bengawan Solo Hilir mempunyai sub
DAS seluas 6.273 km2 dan panjang alur sungai kira-kira 300 km, mulai dari pertemuan dengan Kali
Madiun. Sungainya membentuk alur yang lebar dengan kemiringan kecil/landai, melalui dataran
aluvial dan menjadi daerah yang sering digenangi banjir. Didekat muara, wilayahnya berawa dan
luas, disebut Rawa Jabung dan Bengawan Jero.

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-4


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Di sebelah selatan Sub DAS Kali Madiun terdapat Sub DAS Kali Grindulu dan Kali Lorog dengan
luas 1.520 km. Wilayahnya dikelilingi oleh pegunungan Sewu dan Samudera Indonesia. Daerahnya
curam, sehingga sungai-sungai di wilayahnya memiliki kemiringan yang besar dengan arus yang
cepat.

Gambar 2. 4 Peta Topografi Wilayah Sungai Bengawan Solo

II.4 DATA SUMBER DAYA AIR


Wilayah Sungai (WS) Bengawan Solo berada dalam daerah yang beriklim tropis dengan suhu udara,
kelembaban dan curah hujan yang cukup tinggi dan relatif seragam selama musim hujan. WS
Bengawan Solo memiliki dua musim, yaitu musim kemarau (Mei sampai Oktober) dan musim hujan
(Nopember sampai April). Pada umumnya angin bertiup dari arah barat daya kearah barat laut pada
bulan Nopember sampai April yang mengakibatkan terjadinya musim hujan dalam Wilayah Sungai
Bengawan Solo. Sedangkan pada periode bulan Juli sampai Oktober, berlangsung musim kemarau
dimana angin bertiup dari arah Selatan dan Tenggara. Suhu udara bulanan rata-rata sekitar 27°C.

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-5


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Tabel 2. 2 Potensi Air di WS Bengawan Solo

DAS/ Sub Potensi (Juta M3 / Tahun )


Kabupaten / Kota
DAS Air Permukaan Air Tanah
Bengawan Solo Kab. Boyolali 731 97
Hulu Kab. Klaten 628 387
Kab. Sukoharjo 529 143
Kab. Wonogiri 1.827 43
Kab. Karanganyar 937 192
Kota Surakarta 51 23
Kab. Ngawi 806,85 189
Kab. Sragen 1.084 137
Total 6.593,85 1.211
Kali Grindulu Kab. Pacitan 1.346 14
Kali Madiun Kab. Ponorogo 1.291 64
Kab. Magetan 729 259
Kab. Madiun 929 347
Kota Madiun 31 15
Kab. Ngawi 660,15 154
Total 3.640,15 839
Bengawan Solo Kab. Tuban 815 126
Hilir Kab. Lamongan 1.098 195,50
Kab. Gresik 870 32
Kab. Blora 776 229
Kab. Bojonegoro 2.201 311
Kota Surabaya 9,5 -
Total 5.769,5 893,50
Daerah Pantai Kab. Tuban 122 33
Utara Kab. Lamongan 614 2,50
Kab. Rembang 316 19
Total 1.052 54,50
Total Ws. Bengawan Solo 18.401,50 3.012

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-6


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
Tabel 2.3 Kebutuhan Air di WS Bengawan Solo (juta m3)

No. Kabupaten/Kota Kebutuhan Kebutuhan Kebutuhan Kebutuhan


Air DMI Air PDAM Air Irigasi Air Tambak
1 Kabupaten Boyolali 28.36 3.21 1,123.94 0.23
2 Kabupaten Klaten 60.01 5.72 302.96 0.07
3 Kabupaten Sukoharjo 38.05 2.31 566.41 0.12
4 Kabupaten Wonogiri 53.84 3.73 344.84 0.08
5 Kabupaten Karanganyar 37.76 5.73 630.90 0.14
6 Kabupaten Sragen 34.37 3.48 30.85 0.01
7 Kabupaten Blora 18.65 1.70 442.88 0.09
8 Kabupaten Rembang 11.78 2.78 864.73 0.75
9 Kota Surakarta 35.52 11.45 392.82 0.71
10 Kabupaten Pacitan 23.98 1.82 499.14 0.91
11 Kabupaten Ponorogo 38.84 2.95 16.96 0.03
12 Kabupaten Madiun 26.20 2.21 331.90 1.26
13 Kabupaten Magetan 29.25 2.88 708.59 1.57
14 Kabupaten Ngawi 37.62 2.85 415.82 243.47
15 Kabupaten Bojonegoro 65.99 4.00 1,166.22 690.52
16 Kabupaten Tuban 59.33 4.11 661.42 360.56
17 Kabupaten Lamongan 67.40 2.92 599.79 334.50
18 Kabupaten Gresik 61.10 8.47 594.62 276.83
19 Kota Madiun 13.50 5.23 92.59 40.54
Total 741.52 77.55 9,787.38 1,952.39
Sumber: PT. Indra Karya, 2007

Darft Laporan Pendahuluan Hal | II-7


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
BAB III - PENDEKATAN DAN
METODOLOGI

III.1 PENDEKATAN UMUM


Bendungan memberikan manfaat yang sangat besar dalam upaya memenuhi berbagai
kebutuhan dan upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat, antara lain penyediaan air baku
untuk air bersih, air rumah tangga, domestic dan perkotaan, industri, suplesi air irigasi
pertanian, pembangkitan energi listrik tenaga air serta berbagai kepentingan lainnya. Selain
itu, bendungan juga mempunyai fungsi untuk tujuan mendukung upaya konservasi sumber
daya air dan lingkungan hidup, upaya pendayagunaan sumber daya air, kawasan dan
lingkungannya, serta upaya pengendalian banjir dan daya rusak air.

Disamping manfaat yang demikian besar, perlu pula disaradi bahwa bendungan juga
mengandung potensi resiko terjadinya bencana apabila terjadi kegagalan atau keruntuhan
bendungan. Oleh karena itu, dalam pembangunan dan pengelolaan bendungan, jaminan
terhadap aspek keberlanjutan fungsi dan manfaat serta aspek keamanan bendungan menjadi
hal yang sangat penting. Aspek-aspek tersebut harus menjadi perhatian dan pertimbangan
utama dalam setiap proses pembangunan dan pengelolaan bendungan.

Dengan semakin banyaknya bendungan yang telah dibangun dengan dana yang tidak sedikit,
maka telah terjadi pergeseran paradigma prioritas tidak hanya berorientasi kepada
pembangunan saja tetapi juga optimalisasi pengelolaan melalui upaya peningkatan Operasi
dan Pemeliharaan.

Pengelolaan bendungan, termasuk didalamnya kegiatan operasi dan pemeliharaan bendungan


dan waduknya, sebagaimana diamanatkan dalam Pemen PU no 27 tahun 2015 tentang
Bendungan, bertujuan untuk menjamin :

o Keberlanjutan fungsi dan manfaat bendungan dan waduknya melalui kegiatan operasi
bendungan dan operasi waduk

o Keberlanjutan kondisi prima bendungan melalui kegiatan perawatan dan pemeliharaan


bendungan.
o Keberlanjutan keamanan bendungan melalui kegiatan OP, pengamatan, monitoring,
inspeksi, perawatan dan rehabilitasi.

Disadari bahwa banyak waduk di Indonesia mengalami kerusakan dan penurunan fungsi ,
kinerja dan keandalannya yang antara lain disebabkan oleh faktor internal dan eksternal.
Efektifitas kinerja bendungan yang semakin menurun diakibatkan permasalahan
pendangkalan waduk akibat tingginya laju sedimentasi , penurunan debit inflow, serta
penurunan kondisi fisik bendungan itu sendiri. Kegiatan operasi dan pemeliharaan
bendungan harus benar-benar menjadi prioritas perhatian dalam rangka menjaga dan
mempertahankan keandalan fungsi, mengembalikan kondisi bila terjadi kerusakan atau
penurunan fungsi serta menjaga keamanan bendungan dan lingkungannya.

Dalam mendukung kegeiatan OP bendungan secara optimal, diperlukan penyediaan dana


yang memadai dan sesuai dengan kondisi actual bendungan di lapangan. Kebutuhan
penyusunan anggaran berbasis kinerja memerlukan pula indikator kinerja. Sampai saat ini
penyusunan anggaran kegiatan OP bendungan baru berdasarkan kebutuhan OP rutin dan
berkala, belum mencakup kinerjanya. Pada kenyataannya, masih dirasakan bahwa
penyusunan anggaran pendukung kegiatan OP bendungan bukan didasarkan kepada
kebutuhan nyata sesuai dengan kondisi kinerja bendungan di lapangan, namun masih
berdasarkan hasil justifikasi pengelola bendungan masing-masing.

Penilaian kinerja bendungan, menuntun kepada ketepatan penentuan prioritas penyusunan


anggaran penanganan OP bendungan berdasarkan skala prioritas terkait dengan kondisi dan
tingkat kerusakan bendungan.

Aspek penilaian kinerja suatu bendungan merupakan kegiatan yang sangat penting dalam
menjaga keberlangsungan fungsi dan manfaat sebuah bangunan, meliputi penilaian aspek :

o kinerja layanan dan manfaat bendungan,

o kinerja fisik dan fungsi bendungan,

o kinerja peralatan dan instrumentasi bendungan serta,

o kinerja lingkungan waduk.


Adanya SOP (prosedur operasi standar) serta kepastian langkah penilaian kinerja bendungan
merupakan prasyarat bagi terselenggaranya pengelolaan bendungan secara efektif dan
karenanya perlu diatur dalam suatu bentuk peraturan.

III.2 PENGAMANAN BENDUNGAN


Pengamanan bendungan merupakan upaya untuk mencegah dan menanggulangi terjadinya
kerusakan bendungan yang disebabkan oleh daya rusak air, hewan atau oleh manusia guna
mempertahankan fungsi air baku.

Kegiatan ini dilakukan secara terus menerus oleh pengelola bendungan bersama-sama dengan
anggota/pengurus Perkumpulan Pengguna Air (PPA) dan seluruh masyarakat setempat.

Setiap kegiatan yang dapat membahayakan atau merusak bendungan dilakukan tindakan
pencegahan berupa pemasangan papan larangan, papan peringatan atau perangkat pengaman
lainnya.

Adapun tindakan pengamanan dapat dilakukan antara lain sebagai berikut :

1. Tindakan pencegahan :
a. Melarang pengambilan batu, pasir dan tanah pada lokasi ± 500 m sebelah hulu dan ±
1000 m sebelah hilir bangunan utama di sungai atau sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
b. Tambahan : membuat patok peringatan yang di cat tiga warna dengan elevasi di
sesuaikan keamanan bendung: warna hijau pengembilan pasir diperbolehkan, warna
kuning kecepatan pengambilan pasir diperlambat, warna merah pengambilan pasir
dihentikan sementara menunggu pengisian pasir dari hulu.
c. Melarang memandikan selain ditempat yang telah ditentukan dengan memasang papan
larangan.
d. Petugas pengelola bendungan harus mengontrol patok – patok batas tanah supaya
tidak dipindahkan oleh masyarakat.
e. Memasang papan larangan untuk kendaraan yang melintas dijalan inspeksi yang
melebihi kelas jalan.
f. Melarang mandi disekitar bangunan atau lokasi – lokasi yang berbahaya.
g. Melarang mendirikan bangunan dan atau menanam pohon tanggul saluran, badan
timbunann waduk/embung/situ.
h. Mengadakan penyuluhan /sosialisasi kepada masyarakat dan instansi terkait tentang
pengamanan fungsi bendungan
2. Tindakan Pengamanan
b. Membuat bangunan pengamanan di tempat – tempat yang berbahaya, misalnya : di
sekitar bangunan utama, siphon, ruas saluran yang tebingnya curam, daerah padat
penduduk dan lain sebagainya.
c. Penyediaan tempat mandi hewan dan tangga cuci
d. Pemasangan penghalang dijalan inspeksi dan tanggul – tanggul saluran berupa portal,
patok.

III.2.1 PEMELIHARAAN RUTIN


Merupakan kegiatan perawatan dalam rangka mempertahankan kondisi bendungan yang
dilaksanakan secara terus menerus tanpa ada bagian konstruksi yang diubah atau diganti.
Kegiatan ini dilaksanakan secara spontan sesuai jadwal, dan biasanya tidak diperlukan
observasi lapangan, justifikasi perbaikan, analisa kegiatan & pembiayaan, dan tidak perlu
proposal detail kegiatan.

Kegiatan pemeliharaan rutin meliputi :

1. Yang bersifat perawatan :


a. Memberikan minyak pelumas pada bagian pintu
b. Membersihkan saluran dan bangunan dari tanaman liar dan semak – semak
c. Membersihkan saluran dan bangunan dari sampah dan kotoran
d. Pembuangan endapan lumpur di bangunan ukur
e. Memelihara tanaman lindung disekitar bangunan dan di tepi luar tanggul saluran.
2. Yang bersifat perbaikan ringan
a. Menutup lubang – lubang bocoran kecil di saluran / bangunan
b. Perbaikan kecil pada pasangan, misalnya siaran/plesteran yang retak atau beberapa
batu muka yang lepas.
III.2.2 PEMELIHARAAN BERKALA
Pemeliharaan berkala merupakan kegiatan perawatan dan perbaikan yang dilaksanakan secara
berkala dan direncanakan.

Pelaksanaan pemeliharaan berkala dilaksanakan secara periodik sesuai kondisi bendungan


nya. Setiap jenis kegiatan pemeliharaan berkala dapat berbeda – beda periodenya, misalkan
setiap 1 tahun, 2 tahun, 3 tahun, dan pelaksanaannya disesuaikan dengan kondisi optimal
pelaksanaannya. Kegiatan ini dilaksanakan dengan perencanaan yang memadai dan biasanya
diperlukan obsevasi lapangan, justifikasi perbaikan, analisis kegiatan dan pembiayaan, serta
dilengkapi dengan proposal detail kegiatan.

Pemeliharaan berkala dapat dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu pemeliharaan yang bersifat
perawatan, pemeliharaan yang bersifat perbaikan, dan pemeliharaan yang bersifat
penggantian.

Pekerjaan pemeliharaan berkala meliputi :

1. Pemeliharaan berkala yang bersifat perawatan :


a. Pengecatan pintu
b. Pembuangan lumpur di bangunan dan saluran
c. Perawatan stasiun pompa (bangunan dan pompa)
d. Perawatan perpipaan
2. Pemeliharaan berkala yang bersifat perbaikan :
a. Perbaikan bangunan utama (bendungan) bangunan pengambil dan bangunan pengatur
b. Perbaikan bangunan ukur dan kelengkapannya
c. Perbaikan saluran pipa dan atau saluaran terbuka
d. Perbaikan pintu – pintu dan skot baik
e. Perbaikan jalan inspeksi
f. Perbaikan fasilitas pendukung seperti kantor, rumah dinas, kendaraan dan peralatan.
g. Stasiun pompa, perpipaan dll
h. Perbaikan kolam tando / resevoir
3. Pemeliharaan berkala yang bersifat penggantian :
a. Penggantian pintu
b. Penggantian alat ukur
c. Penggantian peilschaal
d. Penggantian pipa
e. Penggantian pompa
f. Penggantian peralatan mekanikal dan elektrikal

III.2.3 PENANGGULANGAN/PERBAIKAN DARURAT


Perbaikan darurat dilakukan akibat bencana alam dan atau kerusakan berat akibat terjadinya kejadian
luar biasa (seperti pengrusakan/penjebolan tanggul, longsor tebing yang menutup jaringan, tanggul dll)
dan penanggulangan segera dengan konstruksi tidak permanen, agar bendungan tetap berfungsi.

Kejadian luar biasa / bencana alam harus segera dilaporkan oleh juru dan kepala pengelola secara
berjenjang. Lokasi, tanggal/waktu, dan kerusakan akibat kejadian bencana KLB dimasukan dalam
blangko O3-P dan lampirannya.

Perbaikan darurat ini dapat dilakukan secara gotong royong, swakelola atau kontraktual, dengan
menggunakan bahan yang tersedia di pengelola bendungan atau yang disediakan masyarakat seperti
(bronjong, karung plastik, batu, pasir, bambu, batang kelapa dan lain – lain).

Selanjutnya perbaikan darurat ini disempurnakan dengan konstruksi yang permanen dan dianggarkan
secepatnya melalui program rehabilitasi.

III.3 INDIKATOR KEBERHASILAN KEGIATAN PEMELIHARAAN


Indikator keberhasilan kegiatan pemeliharaan, yaitu :

1. Terpenuhinya kebutuhan air sesuai dengan rencana


2. Terjaganya kondisi bendungan :
 Kondisi Baik jika kerusakan < 10% dari kondisi awal bangunan/ saluran, diperlukan
pemeliharaan rutin (pemeliharaan).
 Kondisi rusak ringan jika tingkat kerusakan 10 – 20% dari kondisi awal bangunan
/saluran dan diperlukan pemeliharaan berkala (pemeliharaan)
 Kondisi rusak sedang jika tingkat kerusaka 21 – 40% dari kondisi awal
bangunan/saluran dan diperlukan perbaikan atau penggantian ringan (pemeliharaan).
 Kondisi rusak berat jika tingkat kerusakan > 40% dari kondisi awal bangunan/saluran
dan diperlukan perbaikan atau penggantian berat (Rehabilitasi).
3. Meminimalkan biaya rehabilitasi bendungan
4. Tercapainya umur rencana bendungan
III.4 EVALUASI HASIL PEMERIKSAAN
Evaluasi yang dilakukan meliputi penilaian kelengkapan fisik bendungan, kelengkapan dokumen, serta
manajemen dan kelembagaan yang meliputi :

1. Kelengkapan fisik Bendungan : data kondisi fisik dan fungsi jaringan hasil pemeriksaan dan hasil
uji pengairan dilapangan yang dilakukan bersama, kemudian dinilai tingkat kesempurnaan
bangunan, secara fisik mengacu pada gambar desain dan gambar purna konstruksi, dan secara
fungsi mengacu pada hasil uji pengairan dan desain hidrolis saluran dan bangunan, serta
kesesuaian dengan manual OP. hitung persentase tingkat kesesuaian pada kondisi yang ada.
2. Kelengkapan dokumen: cek semua data yang diperlukan untuk kegiatan operasi dan
pemeliharaan. Kemudian dilakukan perhitungan indeks kesiapan OP bendungan yang disiapkan.
Bandingkan dengan dokumen yang tersedia. Hitunglah persentasi ketersediaan data dibandingkan
dengan keperluan data. kolom fisik menunjukan kondisi fisik dan fungsi menunjukan keadaan
data yang tersedia.
3. Kelengkapan kelembagaan: mengacu pada secara kualitas dan kuantitas, serta perkumpulan
pemanfaatan bendungan.

Metode evaluasi dapat dilakukan sebagaimana penilaian kinerja bendungan yaitu dengan sistem
penilaian indeks kesiapan OP sebagaimana blangko perhitungan kesiapan
III.5 METODOLOGI PEKERJAAN
Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan
Solo akan disusun dengan mengacu pada lingkup pekerjaan yang tertuang pada Kerangka Acuan Kerja
(KAK) dan didasarkan pada pengalaman melaksanakan studi sejenis.
Gambar 3. 1 Bagan Alir Pekerjaan
III.5.1 PEKERJAAN PENDAHULUAN
Pada Tahap Pendahuluan akan dilakukan berbagai kegiatan awal mencakup pengumpulan
data awal, mengkaji laporan terdahulu maupun referensi-referensi lain.

Melakukan koordinasi dalam memantapkan program kerja yang akan dilaksanakan pada
tahap-tahap selanjutnya. Tahap ini terdiri dari kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

1. Persiapan Administrasi

Persiapan administrasi merupakan kegiatan paling awal dari Konsultan setelah menerima
Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK)/Kontrak dari Pemberi Kerja. Persiapan administrasi
tersebut mencakup pembuatan dokumen kontrak, pengurusan surat ijin ke instansi terkait,
pembuatan surat tugas kepada personil yang akan terlibat dalam penanganan proyek,
surat permohonan data dan sebagainya.

Persiapan administrasi tersebut diusahakan dapat diselesaikan sesegera mungkin sehingga


tidak menghambat pelaksanaan pekerjaan berikutnya.

Pekerjaan persiapan ini akan dilaksanakan oleh seorang administrasi teknik yang telah
cukup berpengalaman dalam menangani pekerjaan yang sejenis, sehingga diharapkan
dapat dilaksanakan sesuai dengan waktu yang disediakan untuk itu. Segala sesuatu yang
terkait dengan masalah administrasi tersebut akan selalu di bawah pengawasan Ketua
Tim yang bertanggung jawab atas penyelesaian seluruh pekerjaan.

2. Mobilisasi dan koordinasi Tim pelaksana

Setelah persiapan administrasi dapat diselesaikan, selanjutnya seluruh Tenaga Ahli yang
dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan akan dimobilisasi sesuai dengan jadwal
penugasan yang telah disusun. Dengan telah dimobilisasinya Tenaga Ahli tersebut, maka
kegiatan penanganan proyek dengan skala penuh telah berjalan.

Tingkat keberhasilan suatu proyek tidak hanya tergantung atas kemampuan dari para
Tenaga Ahli yang menangani, akan tetapi faktor koordinasi akan memegang peranan
kunci yang akan menentukan kelancaran dan kesempurnaan hasil yang akan dicapai.
Dengan koordinasi diharapkan tidak ada kerancuan dan tumpang tindih pelaksanaan
kegiatan dari masing-masing Tenaga Ahli, sehingga dukungan dari masing-masing
personil akan memberikan hasil yang optimal.
Mengingat pentingnya koordinasi ini, Ketua Tim akan memimpin langsung untuk
membicarakan dan mendiskusikan masalah-masalah yang berkaitan dengan :

o Jadwal pelaksanaan pekerjaan


o Jadwal penugasan masing-masing personil
o Uraian tugas dari masing-masing personil
o Hubungan kerja antar personil
o Peralatan yang akan dibutuhkan
o Dukungan pendanaan
o Dan sebagainya.
Disamping koordinasi antar Tim Konsultan, koordinasi akan dilakukan pula dengan
Pemberi Kerja, khususnya dengan Direksi Pekerjaan. Hal ini terkait dengan usaha
menyamakan persepsi yang sangat dibutuhkan sebagaimana dipersyaratkan dalam
Kerangka Acuan Kerja.

3. Penyusunan Rencana Mutu Kontrak (RMK)


Dalam waktu paling lama 2 (dua) minggu, Konsultan akan menyiapkan Rencana Mutu
Kontrak (RMK) yang akan memuat :

 Informasi Perusahaan, mencakup Nama Perusahaan, Alamat, Pimpinan Perusahaan,


No. Telp/fax, dll).
 Persyaratan Teksnis dan Adminitrasi, mencakup SNI, Undang-undang dan peraturan
lain yang mendukung.
 Struktur Organisasi Perusahaan, termasuk uraian tugas/jabatan dari masing-masing
bagian/unit dan tenaga ahli.
 Bagan Alir pelaksanaan pekerjaan yang memberikan gambaran alur dari pelaksanaan
pekerjaan
 Jadwal Pelaksanaan pekerjaan, jadwal peralatan, jadwal personil, jadwa material dan
jadwal arus kas
 Rencana Dan Metoda Verifikasi, Validasi, Monitoring, Evaluasi, Inspeksi Dan
Pengujian & Kriteria Penerimaannya
 Jadwal Kriteria Penerimaan, mencakup kriteria penerimaan pekerjaan serta
referensinya
 Daftar Induk Dokumen, memuat daftar dokumen yang dijadikan acuan
 Daftar Induk Rekaman/Bukti Kerja, memuat daftar produk pekerjaan sesuai dengan
kerangka acuan kerja
 Lampiran

4. Survey pendahuluan dan pengumpulan data sekunder


Sebagaimana diminta dalam Kerangka Acuan Kerja, Konsultan akan melakukan
pengumpulan data awal menyangkut berbagai hal yang berkaitan dengan pekerjaan
“Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo”

Data sekunder yang dibutuhkan dalam mendukung Pekerjaan Penilian Kinerja dan
Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo meliputi:

 Peta Jaringan Layanan


 Studi terdahulu (perencanaan desain, as built drawing, riwayat perbaikan dan
riwayat operasi yang pernah dilakukan)
 Data Banjir
 Data muka air maksimal,
 Penggunaan lahan eksisting (Land Use)
 Dan lain-lain
Mengingat waktu yang disediakan untuk melaksanakan pekerjaan cukup terbatas,
maka dalam pengumpulan data-data tersebut Konsultan akan mengerahkan semua
personil yang terlibat dalam menangani proyek. Dengan aktivitas pengumpulan data
yang parallel tersebut diharapkan data-data yang diharapkan dapat dikumpulkan tepat
waktu.

5. Penyusunan laporan pendahuluan dan diskusi


Kegiatan ini sangat penting dan akan dilaksanakan oleh Konsultan dengan maksud
untuk memperoleh persamaan persepsi terhadap maksud dan tujuan pekerjaan
sebagaimana tertuang dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). Disamping itu melalui
diskusi ini diharapkan ada masukan dan saran untuk langkah-langkah yang akan
dilakukan sehingga tercipta sinergi yang saling mendukung antara Konsultan dengan
Pemberi Kerja, dengan demikian akan diperoleh hasil pekerjaan yang optimal
6. Penyusunan laporan pendahuluan
Draft Laporan Pendahuluan akan disusun oleh Konsultan dengan memasukkan semua
materi yang telah diuraikan dalam Pekerjaan Pendahuluan menyangkut pendekatan
metodologi , analisis pekerjaan, program kerja, jadwal pelaksanaan pekerjaan, jadwal
penugasan personil, pengumpulan dan inventarisasi data awal, studi meja dan literatur
maupun hasil kunjungan lapangan.

Berikutnya Draft Laporan Pendahuluan tersebut didiskusikan dengan Pemberi Kerja


untuk memperoleh masukan-masukan tambahan untuk penyempurnaan Final Laporan
Pendahuluan.

Laporan Pendahuluan akan diserahkan kepada Pemberi Kerja selambat-lambatnya


dalam waktu 1 (satu) bulan terhitung setelah SPMK diterima Konsultan.

III.5.2 SURVEY TOPOGRAFI

Pengukuran topograpi diperlukan dengan mengukur sungai atau saluran yang ada dengan
areal 1000 m panjang sungai, 25 meter kiri kanan pinggiran sungai, pada lokasi yang
diusulkan sebagai lokasi pengambilan air baku dengan skala gambar situasi minimum 1 :
5000 dan gambar potongan memanjang dengan skala yang cukup menggambarkan kondisi
lapangan.

Adapun tujuan kegiatan ini dilakukan dimaksudkan untuk menyiapkan data topografi yang
rinci.

a) Persiapan Pengukuran
Sasaran utama pada kegiatan persiapan pengukuran ini adalah untuk menentukan
program rencana kerja, metode-metode pengukuran yang digunakan dalam pelaksanaan
pekerjaan berdasarkan hasil survey lapangan, alat-alat yang digunakan dalam pengukuran
topografi dan penugasan personil yang akan terlibat pada pekerjaan.

Adapun peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan survey topografi adalah
sebagai berikut :

Tabel 3. 1 Peralatan dan Bahan Yang Digunakan dalam Survey Topografi


Nama Alat Jumlah dan lama Pemakaian
Pita Ukur 3 unit 2 bulan
Kamera Digital 3 unit 2 bulan
GPS Handheld 3 unit 2 bulan
Drone 2 unit 1 bulan
Tabung Oksigen 3 unit 2 bulan
Lampu Ekspedisi 3 unit 2 bulan

Gambar 3. 2 Bagan Alir Pelaksanaan Survey Topografi


b) Orientasi Daerah Pengukuran
Survey ini dimaksudkan untuk mengetahui kondisi daerah yang akan
dipetakan/direncanakan, adapun hasil-hasil dari orientasi daerah pengukuran adalah :

 Menyiapkan base camp, tenaga lokal dan sarana transportasi lapangan


 Bersama-sama dengan Pengawas/Direksi lapangan menentukan titik awal
pengukuran dan batas pengukuran.
 Menentukan titik referensi (BM) pengukuran yang sudah diketahui koordinatnya
(X,Y,Z) atau titik-titik yang telah dipasang pada studi terdahulu, atau titik-titik
lainnya yang disetujui Direksi).
 Menentukan metode pengukuran yang akan digunakan berdasarkan kondisi daerah
yang akan dipetakan.
 Menentukan alat-alat pengukuran yang akan digunakan berdasarkan kondisi daerah
yang akan dipetakan (Theodolith - DT2, Waterpass)
 Menentukan posisi pemasangan BM (Bench Mark), diawal pengukuran dan akhir
pengukuran khususnya di lokasi yang akan di bangun kontruksi/disekitar muara
sungai.
 Menentukan pemasangan CP (Control Point) dan patok kayu sebagai patok bantu
dalam pengukuran
 Menentukan interval pemasangan patok pengukuran (50 meter)
 Melakukan pemotretan lokasi pengukuran, khususnya lokasi yang akan dibangun
kontruksi sebagai dokumentasi.
 Menentukan lama proses pengukuran topografi

c) Pemasangan Patok Pengukuran


Pemasangan patok dipasang ditempat yang stabil, aman dari gangguan dan mudah dicari.
Setiap patok akan difoto, dibuat deskripsinya, diberi nomor dan kode. Penentuan
koordinat (X, Y, Z) pada patok BM (Bench Mark) dilakukan dengan menggunakan
pengukuran poligon dan levelling. Tata cara pengukuran, peralatan dan ketelitian
pengukuran sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Bentuk, ukuran dan konstruksi
Control Point dari pipa paralon berukuran (3“x50 cm), Bench Mark dari beton berukuran
(30x30x100 cm) dan patok kayu (3x3x50 cm) dengan ketentuan pemasangan sebagai
berikut :
 Bench Mark dan Control Point harus dipasang pada lokasi yang aman dan dekat
lokasi yang akan dibangun kontruksi. Patok beton tersebut harus ditanam ke dalam
tanah sepanjang kurang lebih 30 cm (yang kelihatan di atas tanah kurang lebih 70
cm) ditempatkan pada daerah yang lebih aman dan mudah dicari. Pengecoran BM
dan CP dilakukan dilokasi pemasangan. Pembuatan skets lokasi BM dan CP untuk
deskripsi. Pemotretan BM dan CP dalam posisi "Close Up", untuk lembar deskripsi
BM dan CP.
 Patok beton maupun patok-patok poligon diberi tanda dan nomor urut, ditempatkan
pada daerah yang lebih aman dan mudah pencariannya.
 Untuk memudahkan pencarian patok sebaiknya pemasangan di dekat pohon-pohon
disekitar patok diberi cat atau pita atau tanda-tanda tertentu.

 Patok kayu harus dibuat dari bahan yang kuat ditanam sedalam ± 30 cm, dicat biru
dan dipasang paku diatasnya serta diberi kode dan nomor yang teratur.

Gambar 3. 3 Bench Mark (BM)


Gambar 3. 4 Control Point (CP)

d) Pelaksanaan Pengukuran Topografi


Alur pelaksanaan pekerjaan survey topografi dapat di lihat pada diagram alir/tahapan
pengukuran topografi. Pekerjaan pemetaan dan pengukuran meliputi :

 Inventarisasi dan pemasangan patok Bench Mark (BM), Control Point (CP) dan patok
bantu pengukuran, serta pengikatan kerangka dasar pengukuran (poligon) terhadap
titik referensi pengukuran.
 Penentuan koordinat lokasi pekerjaan.
 Pengukuran Kerangka Dasar Pemetaan (Pengukuran Poligon)
 Pengukuran Sipat Datar ( Levelling), dengan jarak antara slag 50 meter.
 Pengukuran situasi detail.
 Pengukuran situasi sungai dan bangunan di sekitar sungai.
 Perhitungan dan penggambaran draft sementara di lapangan
Adapun tujuan kegiatan ini dilakukan dimaksudkan untuk menyiapkan data topografi
yang rinci.

1) Kerangka Dasar Horizontal


Kerangka Dasar Horizontal merupakan jalur patok dasar pengukuran Bench Mark (BM)
dan Control Point (CP) yang akan digunakan untuk mendapatkan posisi horisontal (X,Y)
pengukuran selanjutnya, seperti ray situasi, trace saluran, trase sungai.

Dalam pengukuran Kerangka Dasar Horizontal yang perlu diukur adalah Jarak dan Sudut
Jurusan.

A. Ketelitian Yang Harus Dicapai

Salah penutup sudut polygon adalah 10 detik N, dimana N adalah jumlah sudut yang
terukur dalam rangkain polygon tersebut.

 Kesalahan penutup jarak linier setelah dilakukan perataan harus lebih kecil 1 : 7.500
dengan pengukuran dua kali (kemuka dan kebelakang)
 Hasil perhitungan koordinat diperoleh dari analisa kwadrat terkecil.
 Pembacaan sudut setiap titik polygon harus dilakukan sedikitnya 4 kali, sedangkan
pembacaan jarak untuk setiap sisi polygon sedikitnya 3 kali.
B. Pengukuran Jarak

Pengukuran jarak dilakukan dengan menggunakan pita ukur 100 meter. Tingkat ketelitian
hasil pengukuran jarak dengan menggunakan pita ukur, sangat tergantung kepada cara
pengukuran itu sendiri dan keadaan permukaan tanah. Untuk menjamin ketelitian
pengukuran jarak, maka dilakukan juga pengukuran jarak optis pada saat pembacaan
rambu ukur sebagai koreksi.

C. Pengukuran Sudut Jurusan

Sudut jurusan sisi-sisi poligon adalah besarnya bacaan lingkaran horizontal alat ukur
sudut pada waktu pembacaan ke suatu titik. Besarnya sudut jurusan dihitung berdasarkan
hasil pengukuran sudut mendatar di masing-masing titik poligon.
Gambar 3. 5 Bagan Pengukuran Kerangka Dasar Horizontal

Ketelitian Sudut :

S1  BBM 2  LBBM 2 , 0 0
S1  S 2  S 3  S 4  S 5  S 6  n  2  180 0
FS   n  21800
Ketelitian Jarak :

D  DBM  D1  D2  Dn
D  DBM  D1  D2  Dn
D  D  D,  0

Perhitungan Koordinat Poligon :

X P1  X BM  D12 Sin12 
YP1  YBM  D12Cos12 

Dalam hal ini :

BM,P1,P2 : Titik-titik poligon/pengukuran

D : Jarak antar dua titik (dari P1 ke BM dan P2)

S : Sudut dalam antar dua titik (dari P1 ke BM dan P2)


<B : Bacaan Sudut biasa (dari P1 ke BM dan P2)

<LB : Bacaan Sudut luar biasa (dari P1 ke BM dan P2)

α : Pembacaan sudut vertikal (dari P1 ke BM dan P2)

U : Arah utara awal pengukuran poligon (dari BM ke arah utara)

XP2 : Nilai ordinat (titik P2)

YP2 : Absis (titik P2)

∑D : Jarak langsung (dari BM ke P1 dan seterusnya dengan roll meter)

ΔD : Jarak optis (antar titik poligon dengan alat Theodolith)

D : Selisih jarak optis dan langsung (0 m)

Ti : Tinggi instrumen (titik tempat berdiri alat)

Tp : Tinggi patok (titik tempat berdiri alat)

Tt : Tinggi target (titik BM dan P2)

2) Pengukuran Waterpass/Sipat Datar (KKV)


Pengukuran dengan alat watterpas/sipat datar mempuyai tujuan untuk menentukan titik-
titik ketinggian secara teliti pada kerangka utama pengukuran (Poligon). Jalur
pengukuran sipat datar mengikuti jalur pengukuran poligon. Pada pengukuran sipat datar
dibagi menjadi beberapa slag/seksi (jarak antar slag 25 m, 50 m, 100 m, 200 m
tergantung kebutuhan).

 Digunakan alat automatic level Wild NAK-1.


 Pembacaan skala rambu (benang atas, benang tengah dan benang bawah), metode
pengukuran sipat datar dengan cara double stand/pergi-pulang, setiap hari/seksi
 Tiap seksi dibagi menjadi slag yang genap.
 Selisih pembacaan stand 1 dengan stand 2, < 2 mm.
 Setiap pindah slag, rambu muka menjadi rambu belakang dan rambu belakang
menjadi rambu muka.
 Jarak rambu ke alat maksimum 100 m.
 Pembacaan skala rambu dikontrol (Btx2) – Ba = Bb, < 2 mm
 Kesalahan penutup dari pengukuran sipat datar diberikan toleransi sebesar (10√D
km) = < 5 mm

Gambar 3. 6 Pengukuran Sipat Datar (KKV)

Dalam hal ini :

Bt : Pembacaan skala rambu benang tengah (titik BM dan P1)

Ba : Pembacaan skala rambu benang atas (titik BM dan P1)

Bb : Pembacaan skala rambu benang bawah (titik BM dan P1)

Dpn : Pembacaan skala rambu depan (titik BM dan P1)

Blk : Pembacaan skala rambu belakang (titik BM dan P1)

3) Pengukuran Situasi/Detail
Pengukuran situasi/detail merupakan pengukuran posisi titik detail baik unsur alam
maupun buatan manusia. Pengukuran dilakukan dengan metode trigonometri/tachimetri
dimana ujung dan pangkal jalur pengukuran terikat /terkontrol terhadap kerangka dasar
pengukuran/pemetaan. Dari titik-titik tersebut diukur detail-detail lapangan dengan
rincian (detail rumah, detail sungai, detail jembatan dll), alat-alat yang digunakan dalam
pengukuran situasi/detail : Theodolith – DT2, GPS Hand dan Citra Satelit sebagai
pedoman/cross check.
 Pelaksanaan pengukuran akan dilakukan oleh beberapa team pengukuran yang akan
bekerja secara simultan sesuai dengan jangka waktu pelaksanaan yang tersedia.
 Titik detail ditentukan dengan pengukuran ray dan rincikan, dimana ujung-ujung ray
diikatkan pada kerangka dasar pengukuran (Poligon)
 Jalur pengukuran akan disesuaikan dengan rencana trase sungai yang ada maupun
obyek-obyek yang ada disekitar sungai baik obyek alam maupun buatan manusia
sesuai dengan pengukuran yang telah pernah dilakukan.
 Alat yang akan digunakan adalah Theodolit - DT2 dan Prisma, atau sejenis dan
sederajat dengan ketelitian detail pengukuran 10 cm di atas kontrol kerangka pemetaan
yang diratakan kesetiap titik-titik detail.
 Menetapkan dan memasang patok bantu dari kayu/paku apabila jarak antara kerangka
utama dengan posisi detail rincikan terlalu jauh/tertutup.
 Membuat daftar (register) BM lama/baru dan CP yang menunjukan letak dan
koordinat (X,Y,Z) pada lokasi.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pengukuran situasi dengan alat Theodolith –
DT2, yaitu :

 Pengukuran situasi detail dilakukan dengan cara Tachymetri


 Ketelitian sudut alat yang dipakai adalah 10” dan ketelitian jarak optis EDM 3 cm .
 Poligon tambahan jika diperlukan dapat diukur dengan Metode Ray dan Vorstraal.
 Ketelitian poligon Ray untuk sudut 10” n, dimana n = banyaknya titik sudut dan
ketelitian linier poligon Ray yaitu 1 : 1000
 Kerapatan titik detail harus dibuat sedemikian rupa sehingga bentuk topografi dan
obyek-obyek disekitar sungai dapat digambarkan sesuai dengan keadaan lapangan.
 Sketsa lokasi detail harus dibuat rapi, jelas dan lengkap sehingga memudahkan
penggambaran dan memenuhi mutu yang baik dari peta.
 Pengukuran sungai di sekitar lokasi/muara harus diambil detail selengkap mungkin,
misalnya : elevasi as, tepi, lebar sungai, dan bangunan di sekitar lokasi rencana
tersebut.
Dengan metode pengukuran situai/detail diatas diperoleh data-data sebagai berikut:

 Azimuth magnetis
 Jarak miring
 Sudut horisontal dan sudut vertikal
 Tinggi alat dan Tinggi prisma

Gambar 3. 7 Pengukuran Situasi / Detail dengan Alat Theodolith – DT2

Dalam hal ini :

n : Titik-titik situasi/detail

Bm,P1,P2 : Titik kerangka utama (Poligon)

Syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pengukuran situasi dengan alat GPS Hand
(Garmin), yaitu :

 Pengukuran situasi detail dilakukan dengan metode Tracking Kinematic.


 Melakukan penelusuran setiap ruas sungai beserta anak-anak sungai, saluran
pembuang dan setiap bangunan di sepanjang sungai tersebut, baik sungai tersier,
sekunder, dan atau sungai primer serta menginventarisasi bangunannya.
 Hasil Tracking tersebut di-Download dengan bantuan software Map Source kedalam
PC.
 Pengukuran situasi/detail selain menggunakan alat Theodolith – DT2 dan GPS Hand
dibantu dengan menggunakan Citra Satelit
Gambar 3. 8 Pengukuran Situasi/Detail Dengan Alat GPS Hand dan Gps
RTK (Garmin)

III.5.3 ANALISA DATA


A. Hitungan Kerangka Horizontal

Dalam rangka penyelenggaraan kerangka dasar peta, dalam hal ini kerangka dasar
horizontal/posisi horizontal (X,Y) digunakan metoda poligon. Dalam perhitungan poligon ada
dua unsur penting yang perlu diperhatikan yaitu jarak dan sudut jurusan yang akan diuraikan pada
sub bab berikut

B. Data Koordinat Titik Poligon

Hitungan poligon ini dilakukan untuk menentukan koordinat (X,Y) dari pengukuran poligon.
Data-data yang diperlukan dalam perhitungan ini adalah azimuth arah utara untuk menghitung
sudut jurusan tiap sisi poligon dan sudut horizontal, disertai data jarak datar.

Koordinat referensinya (X,Y) adalah BM BOKOSURTANAL. Perhitungan poligon dilakukan


dengan metode Bowditch dengan rumus :

Σ Sudut dalam (Poligon Tertutup)

S1  S 2  S 3  S 4  S 5  S 6  n  2  180 0

 fs  n  21800
Σ Sudut luar (Poligon Terbuka)

S1  S 2  S 3  S 4  S 5  S 6  n  2  180 0

 fs  n  21800
Perataan poligon:

Koreksi kesalahan sudut :

S   fs   AKHIR   AW AL   180 0

Koreksi kesalahan penutup absis dan ordinat :

dSin  f x   X AKHIR  X AWAL

dCos  f  y   YAKHIR  YAWAL

Koreksi sudut dan perataan poligon :

T  P  PT

T
KP 
n

Koreksi Sumbu :
 d 
X    f x 
 d 

 d 
Y    f y
 d 

Tingkat Kesalahan Sudut :

d   arctg  X 
 Y 

Kesalahan Linier :

Cd  X 2  Y 2

Perhitungan sudut sisi poligon:

 BM 1   U  S1   360 0

 BM 1   U  180 0

Perhitungan koordinat sisi poligon:

X 2  X 1  d12 Sin12 

Y2  Y1  d12Cos12 

Dalam hal ini :

f (x) : Kesalahan Penutup Absis

f (y) : Kesalahan Penutup Ordinat

d : Jarak Sisi Poligon

Σd : Jumlah Jarak Sisi Poligon

T : Koreksi Sudut Poligon

PT : Syarat Poligon Tertutup

n : Jumlah Titik Poligon

Cd : Kesalahan Linier

(fs) : Besarnya Koreksi

P : Jumlah Sudut Poligon Tertutup


KP : Koreksi Sudut Tiap Titik

S : Sudut tiap sisi poligon

ΔX : Jumlah koordinat absis (X)

ΔY : Jumlah koordinat ordinat (Y)

CATATAN : “Dalam pengukuran ini di gunakan metode poligon terbuka”

C. Data Pengukuran Sipat Datar / Levelling (KKV)

Elevasi referensinya (Z) adalah BM BAKOSURTANAL. Perhitungan ketinggian (Z) menggunakan


metoda tinggi (Waterpass).

Menghitung beda tinggi per slag/seksi :

 Pengukuran waterpass dilakukan double stand/pulang-pergi dalam setiap seksi dan benang
silang dibaca lengkap (Ba,Bt,Bb)
 Pengukuran dilakukan dalam bentuk terbuka karena kerangka poligon yang digunakan
poligon terbuka yang dibagi menjadi beberapa seksi/slag.
Bb  Bt  2  Ba,  2mm

Dalam pengukuran beda tinggi didapat :

Beda tinggi pergi = HPg

Beda tinggi pulang = HPl

Jadi beda tinggi pada pengukuran pergi-pulang didapat :

hBM P1  Bt BM  Bt P1

H Pg  h BM  P1  h P1 P 2  h P 2 P 3  hPn

H Pl  h BM  P1 h P1 P 2 h P 2 P3 hPn

H Pg  Pl  H Pg  H Pl ,  5mm

ElevasiP1  ElevasiBM  hBM  P1

Dalam hal ini :

Ba : Pembacaan skala rambu benang atas

Bt : Pembacaan skala rambu benang tengah


Bb : Pembacaan skala rambu benang bawah

∑HPg : Jumlah beda tinggi pergi

∑HPl : Jumlah beda tinggi pulang

Δh : Beda tinggi antara dua titik

CATATAN = “ Selisih beda tinggi antara pergi dan pulang < 5 mm “

Jarak pergi didapat dari jumlah jarak belakang ditambah jarak muka, demikian pula jarak pulang.
Salah penutup yang diizinkan (10 mm √D km), metode pengukuran yang digunakan
menggunakan metode dengan alat watterpas

D. Data Pengukuran Situasi / Detail


Perhitungan situasi diperuntukan untuk mengetahui kondisi beda ketinggian lokasi pengukuran
yang meliputi unsur alam maupun unsur buatan dan untuk mengetahui bentuk topografi sungai.

Berdasarkan pengukuran situasi/detail didapat besaran-besaran melalui proses hitungan, diperoleh


: jarak datar, beda tinggi, elevasi (Z) dan koordinat (X,Y) antara titik-titik detail/situasi.

Jarak datar (Dd) :

Dd  DmSin 2
Beda tinggi (Δh) :

h  Ti  T p DmSin  Tt 
Elevasi (Elv) :

Elv  Elv BM  hBM 1

Koordinat (X,Y) :

X 1  X BM  Dd BM 1 Sin BM 1 
Y1  YBM  Dd BM 1Cos BM 1 
Dalam hal ini :

Dd : Jarak datar antara 2 titik (titik BM dengan titik 1)

Dm : Jarak miring antara 2 titik (titik BM dengan titik 1)

Ti : Tinggi instrument tempat berdiri alat (titik BM)

Tp : Tinggi patok tempat berdiri alat (titik BM)


Tt : Tinggi target (titik 1)

Δh : Beda tinggi antara 2 titik (titik BM dengan titik 1)

α : Pembacaan sudut vertikal ke target (titik BM dengan titik 1)

Elv : Elevasi (titik 1)

X : Nilai ordinat (titik 1)

Y : Nilai absis (titik 1)


BAB IV - HASIL SURVEY
PENDAHULUAN

IV.1 ORIENTASI PENDAHULUAN


Daerah Aliran Sungai (DAS) berfungsi untuk menerima dan mengalirkan air hujan yang
dimanfaatkan oleh bendungan sebagai pengisian air waduk. DAS yang mengaliri
bendungan di Wilayah Sungai Bengawan Solo, Diantaranya :

1. DAS Grindulu dan Lorog

2. DAS Bengawan Solo Hulu

3. DAS Kali Madiun

4. DAS Bengawan Solo Hilir

5. DAS Lamong

6. DAS Pantai Utara.

Sumber : Pola PSDA WS Bengawan Solo 2010.

Gambar 4. 1 Peta Wilayah Administrasi WS. Bengawan Solo


Gambar 4. 2 Peta Lokasi Bendungan WS. Bengawan Solo

Berdasarkan hasil pengamatan awal dilapangan lokasi pekerjaan terdapat kerusakan di


beberapa bendungan ada yang longsor pada tanggul, pintu air mengalami kebocoran dan
kerusakan, dinding- dinding yang mengalami kebocoran dan keretakan, alat instrumentasi ada
yang rusak dan hilang, dan sedimentasi yang tinggi, Berikut ada 32 Bendungan yang telah
dilakukan survey pendahuluan :
1. Bendungan Nawangan
Terletak di Desa Nawangan, Kecamatan Giriwoyo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 08o02’613” – 110o54’096”

Gambar 4.3 Intake Bendungan Nawangan


2. Bendungan Ngancar
Terletak di Desa Selopuro, Kecamatan Batuwarno, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o59’419” – 110o58’742”

Gambar 4.4 Intake Bendungan Ngancar

3. Bendungan Song Putri


Terletak di Desa Sindukarto, Kecamatan Eromoko, Kabupaten Wonogiri, Provinsi
Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o59’425” – 110o49’824”

Gambar 4.5 Intake Bendungan Song Putri

4. Bendungan Plumbon
Terletak di Desa Puloharjo, Kecamatan Eromoko, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o58’379” – 110o50’073”

Gambar 4.6 Intake Bendungan Plumbon

5. Bendungan Parangjoho
Terletak di Desa Demesan/Gedong, Kecamatan Eromoko, Kabupaten Wonogiri,
Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o57’053” – 110o49’085”

Gambar 4.7 Intake Bendungan Parangjoho

6. Bendungan Kedunguling
Terletak di Desa Demangan, Kelurahan Ngunggahan, Kecamatan Eromoko,
Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o56’395” –
110o50’518”

Gambar 4.8 Intake Bendungan Kedunguling

7. Bendungan Krisak
Terletak di Desa Singodutan dan Desa Pare, Kecamatan Selogiri, Kabupaten
Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o48’042” – 110o53’922”

Gambar 4.9 Intake Bendungan Krisak

8. Bendungan Jombor
Terletak di Desa Krakitan, Kecamatan Bayat, Kabupaten Klaten, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o45’492” – 110o38’087”

Gambar 4.10 Intake Bendungan Jombor

9. Bendungan Mulur
Terletak di Desa Mulur, Kecamatan Bendosari, Kabupaten Sukoharjo, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o41’425” – 110o52’515”

Gambar 4.11 Intake Bendungan Mulur

10. Bendungan Delingan


Terletak di Desa Delingan, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Karanganyar,
Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o35’221” – 110o59’440”
Gambar 4.12 Intake Bendungan Delingan

11. Bendungan Lalung


Terletak di Desa Lalung, Kecamatan Karanganyar, Kabupaten Karanganyar, Provinsi
Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o36’771” – 110o56’188”

Gambar 4.13 Intake Bendungan Delingan

12. Bendungan Cengklik


Terletak di Desa Cengklik dan Desa Ngargorejo Kecamatan Ngemplak, Kabupaten
Boyolali, Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o31’021” – 110o43’969”
Gambar 4.14 Intake Bendungan Cengklik

13. Bendungan Botok


Terletak di Desa Mojodoyong, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Sragen, Provinsi
Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o31’551” – 111o02’626”

Gambar 4.15 Intake Bendungan Botok

14. Bendungan Brambang


Terletak di Desa Brambang, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o29’232” – 111o01’835”
Gambar 4.16 Intake Bendungan Brambang

15. Bendungan Gembong


Terletak di Desa Brambang, Kecamatan Kedawung, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o28’363” – 110o59’799”

Gambar 4.17 Intake Bendungan Gembong

16. Bendungan Gebyar


Terletak di Desa Sambirejo, Kecamatan Sambirejo, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o30’203” – 111o07’742”
Gambar 4.18 Intake Bendungan Gebyar

17. Bendungan Blimbing


Terletak di Desa Blimbing, Kecamatan Sambirejo, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa
Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o28’417” – 111o04’906”

Gambar 4.19 Intake Bendungan Blimbing

18. Bendungan Kembangan


Terletak di Desa Kembangan, Kecamatan Karang Malang, Kabupaten Sragen,
Provinsi Jawa Tengah. Lokasi (Koordinat) : 07o28’152” – 111o04’090”
Gambar 4.20 Intake Bendungan Kembangan

19. Bendungan Ketro


Terletak di Desa Ketro, Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen, Provinsi Jawa Tengah.
Lokasi (Koordinat) : 07o22’806” – 110o54’243”

Gambar 4.21 Intake Bendungan Ketro

20. Bendungan Telaga Ngebel


Terletak di Desa Ngebel, Wangir Lor, Gondowido dan Sahang, Kecamatan Ngebel,
Kabupaten Ponorogo, Provinsi Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07 o48’308” –
111o37’948”
Gambar 4.22 Intake Bendungan Telaga Ngebel

21. Bendungan Telaga Pasir


Terletak di Desa Sarangan, Kecamatan Plaosan, Kabupaten Magetan, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o40’782” – 111o13’155”

Gambar 4.23 Intake Bendungan Telaga Pasir

22. Bendungan Gonggang


Terletak di Desa Poncol dan Desa Janggan, Kecamatan Poncol, Kabupaten Magetan,
Provinsi Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o43’647” – 111o15’190”
Gambar 4.24 Spillway Bendungan Gonggang

23. Bendungan Dawuhan


Terletak di Desa Sidomulyo dan Desa Plumpungrejo, Kecamatan Wonosari,
Kabupaten Madiun, Provinsi Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o35’712” –
111o37’709”

Gambar 4.25 Intake Bendungan Dawuhan

24. Bendungan Saradan


Terletak di Desa Saradan, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o33’112” – 111o44’873”
Gambar 4.26 Intake Bendungan Saradan

25. Bendungan Kedung Brubus


Terletak di Desa Bulu, Kecamatan Pilang, Kabupaten Madiun, Provinsi Jawa Timur.
Lokasi (Koordinat) : 07o27’065” – 111o42’104”

Gambar 4.27 Intake Bendungan Kedung Brubus

26. Bendungan Notopuro


Terletak di Desa Duren, Kecamatan Pilang Kenceng, Kabupaten Madiun, Provinsi
Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o29’045” – 111o41’527”
Gambar 4.28 Intake Bendungan Notopuro

27. Bendungan Sangiran


Terletak di Desa Sumber Bening, Kecamatan Bringin, Kabupaten Ngawi, Provinsi
Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o24’971” – 111o36’621”

Gambar 4.29 Intake Bendungan Sangiran

28. Bendungan Pondok


Terletak di Desa Gandong, Kecamatan Bringin, Kabupaten Ngawi, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o24’638” – 111o33’720”
Gambar 4.30 Intake Bendungan Pondok

29. Bendungan Kedung Bendo


Terletak di Desa Gunung Sari, Kecamatan Padas, Kabupaten Ngawi, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o23’206” – 111o32’616”

Gambar 4.31 Intake Bendungan Kedung Bendo

30. Bendungan Pacal


Terletak di Desa Tretes, Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o21’751” – 111o52’246”
Gambar 4.32 Intake Bendungan Pacal

31. Bendungan Prijetan


Terletak di Desa Blumbang, Kecamatan Babat, Kabupaten Lamongan, Provinsi Jawa
Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o12’934” – 112o12’636”

Gambar 4.33 Intake Bendungan Prijetan

32. Bendungan Gondang


Terletak di Desa Gondang Lor, Kecamatan Sugiho, Kabupaten Lamongan, Provinsi
Jawa Timur. Lokasi (Koordinat) : 07o12’081” – 112o15’859”
Gambar 4.35 Intake Bendungan Gondang
BAB V - RENCANA KERJA
Rencana kerja dalam pelaksanaan pekerjaan

V.1 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN


BOBOT PERSENTASE DURASI BULAN I BULAN II BULAN III BULAN IV BULAN V BULAN VI
RENCANA BOBOT RENCANA Maret April Mei Juni Juli Agustus Sept
NO ITEM PEKERJAAN KET
PEKERJAAN RENCANA MG 1 MG 2 MG 3 MG 4 MG 5 MG 6 MG 7 MG 8 MG 9 MG 10 MG 11 MG 12 MG 13 MG 14 MG 15 MG 16 MG 17 MG 18 MG 19 MG 20 MG 21 MG 22 MG 23 MG 24 MG 25 MG 26
(MINGGU)
(%) 06 -12 13-19 20-26 27-2 03-09 10-16 17-23 24-30 01-07 08-14 15-21 22-28 29-04 05-11 12-18 19-25 26-02 03-09 10-16 17-23 24-30 31-06 07-13 14-20 21-27 28-01
I Pendahuluan
1 Administrasi 0,031 1,32 1,0 0,66 0,66 100%
0,66 0,66
2 Teknis 0,031 1,32 1,0 0,66 0,66
0,66 0,66
3 Mobilisasi / Demobilisasi Personil dan Peralatan 0,063 2,63 2,0 0,66 0,66 0,66 0,66
0,66 0,66
4 Survey Pendahuluan dan Pengumpulan Data Sekunder 0,063 2,63 2,0 0,66 0,66 0,66 0,66
0,66 0,66 0,66 0,66

II Pengumpulan Data dan Survey Lapangan


1 Pengumpulan Data Teknis Bangunan Bendungan 0,375 15,79 12,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66
2 Survey Inventarisasi Data Lapangan 0,375 15,79 12,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66

IV Analisa dan Audit Teknis


1 Analisa kondisi Bendungan 0,375 15,79 12,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66
2 Penilaian Kinerja Bendungan 0,375 15,79 12,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66
3 Analisa dan Tindak Lanjut 0,125 5,26 4,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66

V Penyusunan AKNOP 50%


1 Penyusunan AKNOP (Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan) 0,188 7,89 6,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66

VI Diskusi Dan Pelaporan


1 Pembahasan
a. Diskusi Laporan Pendahuluan 0,016 0,66 0,5 0,66
0,66
b. Diskusi Laporan Antara (Interim Report) 0,016 0,66 0,5 0,66
c. Diskusi Draft Laporan Akhir 0,016 0,66 0,5 0,66
d. Diskusi Laporan Akhir 0,016 0,66 0,5 0,66
2 Pelaporan
a. Laporan Rencana Mutu Kontrak 0,016 0,66 0,5 0,66
0,66
b. Laporan Pendahuluan 0,016 0,66 0,5 0,66
0,66
c. Laporan Bulanan 0,094 3,95 3,0 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 0,66 25%
0,66
d. Laporan Pertengahan / Interim 0,016 0,66 0,5 0,66
e. Laporan Draft Akhir :
- Draft Laporan Akhir 0,016 0,66 0,5 0,66
- Laporan Ringkasan Eksekutif 0,016 0,66 0,5 0,66
f. Laporan Penunjang
- Laporan Penilaian Kinerja 0,016 0,66 0,5 0,66
- Laporan AKNOP Bendungan 0,016 0,66 0,5 0,66
- Gambar Inventory A1 Asli 0,016 0,66 0,5 0,66
- Gambar Inventory A1 Copy 0,016 0,66 0,5 0,66
- Gambar Inventory A3 Asli 0,016 0,66 0,5 0,66
- Gambar Inventory A3 Copy 0,016 0,66 0,5 0,66
- Gambar Hasil Pengukuran 0,016 0,66 0,5 0,66
- Album Foto Dokumentasi Kegiatan 0,016 0,66 0,5 0,66
g. Soft copy dalam CD dan Eksternal Hardisk 1 TB 0,016 0,66 0,5 0,66
Total 2,375 100,00 76,0
Jumlah Bobot Rencana 0,66 1,32 1,32 1,32 1,32 0,66 1,97 0,66 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 1,97 1,32 1,32 1,32 1,32 1,97 1,97 1,97 1,97 2,63 4,61 3,95 3,95 3,29 3,29 3,29 3,29 2,63 1,97 1,97 1,97 1,97 1,97 1,32 1,32 1,32 1,32 1,97 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 1,32 0,66 8,55
Bobot Rencana Komulatif 0,66 1,97 3,29 4,61 5,92 6,58 8,55 9,21 10,53 11,84 13,16 14,47 15,79 17,11 18,42 20,39 21,71 23,03 24,34 25,66 27,63 29,61 31,58 33,55 36,18 40,79 44,74 48,68 51,97 55,26 58,55 61,84 64,47 66,45 68,42 70,39 72,37 74,34 75,66 76,97 78,29 79,61 81,58 82,89 84,21 85,53 86,84 88,16 89,47 90,79 91,45 ####
Jumlah Bobot Realisasi 0,66 1,32 1,32 1,32 1,32 0,66 1,97 0,66
Bobot Realisasi Komulatif 0,66 1,97 3,29 4,61 5,92 6,58 8,55 9,21
Deviasi 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00

Keterangan :
: Rencana
: Realisasi

Gambar 5. 1 Jadwal Rencana Pelaksanaan Pekerjaan

Sukoharjo, Maret 2017


Diketahui Oleh : Disetujui Oleh :
PT. SUPRAHARMONIA CONSULTINDO
PPK Operasi dan Pemeliharaan SDA I Direksi Pekerjaan

Antonius Suryono, Amd.T, SH,MMT Samsi, ST Teddy Sister, ST.,MPSDA


NIP. 19691222 199703 1 005 Nip. 1960 0622 2006 04 1 003 Ketua Tim
Darft Laporan Pendahuluan Hal | V-1
Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
V.2 JADWAL PENUGASAN PERSONIL
BULAN
Man Month
Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V Bulan VI
No. Posisi
Minggu Ke
Rencana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

NASIONAL
A. Tenaga Ahli
1 Ketua Tim 1 orang, 6 Bulan
2 Ahli O&P 1 orang, 3 Bulan
3 Ahli Bendungan 1 orang, 4 Bulan
4 Ahli Instrumentasi 1 orang, 3 Bulan
B. Asisten Tenaga Ahli
1 Asisten Ahli Bendungan 1 orang, 4 Bulan
2 Surveyor 6 orang, 3 Bulan
3 Operator CAD 3 orang, 3 Bulan
4 Cost Estimator 3 orang, 3 Bulan
C. Tenaga Pendukung
1 Drafter 3 orang, 2 Bulan
2 Administrasi 3 orang, 3 Bulan
3 Tenaga Lokal Survey 12 orang, 90 Hari

ASING
-
-

Keterangan :
: Durasi Rencana
Gambar 5. 2 Jadwal Penugasan Personil

Dibuat Oleh,
Disetujui Oleh : PT. SUPRAHARMONIA CONSULTINDO
Direksi Pekerjaan

Samsi, ST Teddy Sister, ST.,MPSDA


Nip. 1960 0622 2006 04 1 003 Ketua Tim

Darft Laporan Pendahuluan Hal | V-2


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
V.3 JADWAL PERALATAN
Pemakaian BULAN
No. Posisi Unit (Bulan) Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V Bulan VI
Minggu Ke
Rencana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

A. Survey Pengukuran
1 Pita Ukur 3 2,0
2 Kamera Digital 3 2,0
3 GPS Handheld 3 2,0
4 Drone 2 1,0
5 Tabung Oksigen 3 2,0
6 Lampu Ekspedisi 3 2,0

B. Peralatan Penunjang
1 Kendaraan Roda 4 (Empat) 1 6,0
2 Kendaraan Roda 2 (Dua) 2 6,0
3 Perahu 1 3,0

C. Peralatan Kantor
1 Komputer 2 6,0
2 Printer 2 6,0
3 Scanner 1 3,0
4 ATK 1 6,0

Keterangan : = Durasi Rencana

Gambar 5. 3 Jadwal Peralatan Pekerjaan

Dibuat Oleh,
Disetujui Oleh : PT. SUPRAHARMONIA CONSULTINDO
Direksi Pekerjaan

Samsi, ST Teddy Sister, ST.,MPSDA


Nip. 1960 0622 2006 04 1 003 Ketua Tim

Darft Laporan Pendahuluan Hal | V-3


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo
BAB VI - PENUTUP

VI.1 KESIMPULAN
Secara umum kesimpulan yang bisa ditarik dari hasil pemahaman Konsultan terhadap
Kerangka Acuan Kerja, Lokasi Pekerjaan, metodologi pelaksanaan dan temuan permasalahan
yang terjadi dilapangan beserta usulan penanganan permasalahannya adalah sebagai berikut :

 Berdasarkan hasil pengamatan awal dilapangan lokasi pekerjaan terdapat kerusakan di


beberapa bendungan, ada yang longsor pada tanggul, pintu air mengalami kebocoran dan
kerusakan, dinding- dinding yang mengalami kebocoran dan keretakan, alat instrumentasi
ada yang rusak dan hilang, dan sedimentasi yang tinggi
 Inventarisasi Prasarana Bendungan yang di dapat di Wilayah Sungai Bengawan Solo
terdiri dari kurang lebih 32 Bangunan
 Lokasi pekerjaan berada di 2 lokasi yaitu Jawa Tengah dan Jawa Timur yang masuk di
Wilayah Sungai Bengawan Solo

VI.2 RENCANA SELANJUTNYA


Rencana kerja jangka pendek selanjutnya yang akan dilaksanakan sebagai berikut :

Survey Dan Penyelidikan Lapangan :

1. Persiapan Lapangan
2. Inventarisasi Prasarana Bendungan
3. Penyusunan AKNOP

Darft Laporan Pendahuluan


Penilaian Kinerja dan Penyusunan AKNOP Bendungan Bengawan Solo