Anda di halaman 1dari 14

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN ( SAP )

PENYULUHAN KESEHATAN

Cabang Ilmu : Keperawatan Komunitas


Topik : SPAL ( SaluranPembuangan Air Limbah )
Hari/ Tanggal : Senin, 16 Januari 2006
Waktu : 30 menit
Tempat : Masjid
Sasaran : Masyarakat Dusun Simbang
Metode : Ceramah, Diskusi, Tanya Jawab
Media : Power Point, Leaflet, TOA (Pengeras suara).
Materi : Terlampir.

Tujun Utama
Setelah mengikuti penyuluhan ini masyarakat Dusun Simabng akan mengetahui
cara pengolahan air limbah dengan benar.

Tujuan Khusus
Setelah mengikuti penyuluhan ini diharapkan masyarakat akan mampu :
1. Menyebutkan pengertian SPAL
2. Menyebutkan gangguan atau bahaya yag ditimbulkan oleh Genangan Air Limbah
3. Menyebutkan keuntungan yang diperoleh jika air limbah dibuang dengan benar
4. Menyebutkan penyakit yang dapat ditimbulkan oleh air limbah
5. Menyebutkan bagaimana cara membuang air limbah dengan benar
6. Menyebutkan alat – alat yang diperlukan untuk membuat SPAL.
Metode : Ceramah, Diskusi, Tanya Jawab
D. Kegiatan Belajar :
No Kegiatan Penyuluhan Kegiatan Penyuluh Kegiatan Peserta
1. Membuka Pengajaran Memperkenalkan diri dan Duduk dan
(5-10 %) membuka penyuluhan. mendengarkan
2. Penyajian materi Ceramah Mendengarkan
(80 – 90 %)
3. Menutup Pelajaran Tanya jawab, evaluasi Aktif bertanya,
(5 – 10 %) dan menutup penyuluhan mengikuti arahan untuk
evaluasi.

E. Media Penyuluhan : Leaflet, Gambar balik


F. Evaluasi : Mood Meter
Rujukan / Kepustakaan :
1. Depkes RI & JICA, Buku kesehatan ibu dan anak, Jakarta, 1997
2. Ngastiah, Perawatan Anak Sakit, EGC, Jakarata, 1997
3. PAPDI, Buku ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jilid I, Edisi 3, Balai penerbitan FKUI,
Jakarta, 2000
4. Pembuatan Saluran Bekas Mandi dan Cuci. Jakarta : Direktorat Perummahan,
Ditjen Cipta Karya-Departemen Pekerjaan Umum.
5. Hisyam. Pembuangan air kotor. Bandung : Lembaga Penyelidikan Masalah
Bangunan, 1975.
6. Pedoman penggunaan dan pemeliharaan serana penyediaan air bersih dan
penyehatan lingkungan pemukiman.. Jakarta : Departemen Kesehatan, 1990.
Materi :
SARANA PEMBUANGAN AIR LIMBAH
(SPAL)

A. Pengertian
Yang di sebut Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL) adalah suatu tempat yang
digunakan untuk membuang air,buangan dari kamar mandi,tempat
cuci,dapur,perusahaan termasuk pula air kotor dari permukaan tanah.
B. Manfaat SPAL
1. Air limbah tidak berserakan kemana-mana,sehingga tidak menimbulkan
genangan air/becek,pandangan kotor,bau busuk,yang dapat mengganggu
kesehatan
2. Menghindarkan sarang nyamuk
3. Dengan hilangnya comberan,tanah dapat dimanfaatkan untuk berbagai
keperluan,seperti tempat bermain anak-anak,tempat jemuran,menanam sayur-
sayuran.
B. Akibat bila membuang air limbah di sembarang tempat
1. Membuang air limbah disembarang temapat dapat memudahkan penularan
penyakit
2. Air limbah atau air buangan dari kamar mandi,tempat cuci,dapur dan sebagainya
bila dibuang /disalurkan disembarang tempat dapat menimbulkan genangan
comberan disekitar rumah
3. Genangan atau comberan ini selain mengganggu keindahan juga dapat menjadi
sarang nyamuk yang dapat menyebarkan penyakit malaria,dan dmam kaki
gaja,serta sumber penularan penyakit radang hati(hepetitis),cacingan,sakit
perut,penyakit mata
C. SPAL yang memenuhi syarat kesehatan
Syarat minimal SPAL adalah
1. Jarak antara lubang peresapan SPAL terletak dtidak kurang dari 10 meter dari
sumur atau pompa tangan,sehingga tdak mencemari sumber air bersih
2. Tidak berbau
3. SPAL mudah dikuras atau dibersihkan dan tidak menimbulkan genangan air
yang terbuka
D. Cara pemeliharaan SPAL
Cara pemeliharaan SPAL adalah
1. Periksa apakah terdapat kebocoran-kebecoran pipa.
Apabila ada segera ditambal agar tidak mencemari lingkungan
2. Ambillah selalu lumpur dari dari lubang peresapan.
Semakin sering lama lubang peresapan akan berfungsi.
3. Apabila SPAL tidak meresapkan air lagi, angkat material yang ada pada lubang
peresapan (batu kali/koral, selongsong bambu/drum). Ganti dengan yang baru.

Jenis dan Cara Pembuatan SPAL

A. SPAL BATU KALI DAN KERIKIL


I. URAIAN SINGKAT
Air cucian dialirkan melalui saluran ke sebuah lubang resapan.
II. BAHAN
1. Batu bata
2. Semen
3. Bambu
4. Pasir
5. Kerikil
6. Batu kali
III. PERALATAN
1. Cetok
2. Gergaji
3. Cangkul
4. Parang
5. Slop
6. Ember
IV. PEMBUATAN
Pertama dibuat lubang di luar dapur dengan lebar, panjang dan tinggi 1 m atau
disesuaikan dengan tempat dan kebutuhan. Di buat saluran dari batu bata,
pasir, semen atau pakai bis. Kalau saluran terbuka bisa ditutup dengan bambu,
kayu atau seng. Bak resapan diisi dengan pasir, kerikil, batu kali. Akan lebih
baik kalau bak resapan ditutup dengan kayu/bambu/cor-coran pasir dan
semen. Dan dapat diberi saluran udara dari pralon. Cara pembuatannya dapat
dilihat pada Gambar 1 dan 2 di bawah ini.
Gambar 1. Bak Saluran batu kali dan kerikil
V. PENGGUNAAN
Untuk membuang air limbah rumah tangga seperti air bekas cucian dan masak
VI. PEMELIHARAAN
Jangan memasukkan buangan berupa benda padat seperti kertas, kain,
plastik.dsb
VII. KEUNTUNGAN
Mudah dibuat dan bahannya dapat dari bahan-bahan bekas.
VIII. KERUGIAN
Kalau tutupnya kurang rapat, baunya akan tersebar sehingga mengganggu
lingkungan
Catatan lain-lain :
Setiap kali perlu dilihat apakah ada yang rusak atau tidak.
B. Saluran Air Bekas Mandi Dan Cuci
I. URAIAN SINGKAT
Limbah air bekas mandi dan cuci dialirkan ke bak kontrol dan langsung ke
sumur resapan. Air akan tersaring pada bak resapan dan air yang keluar dari
bak resapan sudah bebas dari pencemaran.
II. BAHAN
1. Besi beton ½-25 cm
2. Batu bata
3. Kerikil
4. Semen
5. Pasir
III. PERALATAN
a. Gergaji
b. Cetok
c. Cangkul
d. Skop
e. Parang
f. Ember
g. Besi runcing
h. Meteran
IV. PEMBUATAN
Tempat mandi dan cuci dibuat dari batu bata, campuran semen dan pasir.
Bak kontrol dibuat terutama untuk saluran yang berbelok, karena pada
saluran berbelok lama-lama terjadi pengikisan ke samping sedikit demi
sedikit, dan akan terjadi suatu pengendapan kotoran. Dibuat juga sumur
resapan yang terbuat dari susunan batu bata kosong yang diberi kerikil dan
lapisan ijuk.
Sumur resapan diberi kerikil dan pasir. Jarak antara sumur air bersih ke
sumur resapan minimum 10 m agar supaya jangan mencemarinya.
Pembuatan dapat dilihat pada Gambar 1 dan 2 di bawah ini.

Gambar 1. Bak Saluran Bekas Mandi dan Cuci


Gambar 2. Bak Saluran Bekas Mandi dan Cuci.
Saluran air bekas mandi dan cuci :
A. : Kamar mandi dan cuci
B. : Bak kontrol
C. : Bak resapan
V. PENGGUNAAN
a. Untuk membuang air cucian
b. Untuk membuang air bekas mandi
c. Untuk membuang air kotor/bekas lainnya.
VI. PEMELIHARAAN
a. Saluran setiap hari perlu dibersihkan dengan memakai sapu, atau alat
lain.
b. Jangan membuang benda-benda padat seperti : batu kerikil, kertas,
kain, plastik dan barang-barang lainnya
c. Semua resapan perlu sering dikontrol, agar bagian-bagian yang
tersumbat dibersihkan.
VII. KEUNTUNGAN
Pembuatannya mudah, bahan-bahan ada disekitar kita dan konstruksinya
sederhana.
VIII. KERUGIAN
Pembuangan air kotor ini juga tergantung dari struktur lapisan tanah.
Tanah yang liat pada musim kemarau akan bongkah-bongkah hal ini
mungkin berpengaruh pada sumber air bersih. Untuk mengatasi hal ini
agar jaraknya perlu lebih diperpanjang lagi.
Catatan lain-lain :
Secara rutin perlu dikontrol apakah ada yang rusak atau tidak.
C. Bak Kontrol Ganda
I. URAIAN SINGKAT
Air limbah rumah tangga dialirkan melalui saluran, terus masuk ke bak
air limbah. Dengan bertambahnya air limbah setelah penuh akan
mengalir melalui saluran ke peresapan. Air limbah sudah tidak begitu
berbahaya lagi, maka dapat dipelihara ikan lele karena ikan ini kuat
terhadap air seperti ini. Hasil dari ikan lele dapat untuk menambah
penghasilan keluarga.
II. BAHAN
a. Bak ½ bis
b. Batu bata
c. Pasir
d. Semen
e. Batu koral
f. Pralon leher angsa
g. Pasir
III. PERALATAN
a. Gergaji
b. Cetok
c. Cangkul
d. Parang
e. Besi runcing
f. Ember
g. Skop
h. Meteran
IV. PEMBUATAN
Saluran air limbah bisa dibuat dari pasangan bak bis yang dibagi 2
(tengahan) atau dapat juga dari pasangan batu bata dengan pasangan
semen dan pasir. Kemudian dibuat bak penampung air limbah dan bak
peresapan yang diisi batu bata dan koral. Batas antara bak air limbah
dan bak peresapan diberi saluran. Pada bagian atas diberi tutup yang
dapat dibuat dari bambu. Saluran antara tempat pencucian ke bak air
limbah sebaiknya agak ada kemiringan, sehingga air akan lancar
mengalir. Untuk pembuatannya dapat dilihat pada Gambar 1 dan 2 di
bawah ini.

Gambar 1. Bak Penampung Air Bekas


Gambar 2. Saluran Air Bekas ke Bak
V. PENGGUNAAN
a. Untuk membuang air limbah cucian
b. Untuk membuang air kotoran lainnya
VI. PEMELIHARAAN
a. Perlu setiap hari dibersihkan terutama pada saluran yang terbuka
dan pada bak kontrol
b. Jangan memasukkan buangan berupa benda padat seperti kertas,
kain, plastik.dsb
VII. KEUNTUNGAN
Mudah membuatnya, sederhana dan bahan-bahan mudah didapat.
Selain itu ada hasil untuk menambah penghasilan keluarga yaitu ikan
lele.
VIII. KERUGIAN
Kadang-kadang baunya masih terasa sehingga dapat mengganggu
lingkungan sekitarnya.
Catatan lain-lain :
Pengontrolan perlu dilakukan setiap waktu.