Anda di halaman 1dari 19

Rangkuman Materi UKG Pendagogik – Materi ini merupakan rangkuman materi UKG (Uji Kompetensi Guru)

Pedagogik. Memang belum lengkap materi yang terkandung tetapi kami berharap materi ini bisa sebagai bahan
belajar bagi Bapak/Ibu guru yang akan melaksanakan Ujian UKG atau sebagai bahan referensi kegiatan
lainnya. Rangkuman Materi UKG Pendagogik ini saya dapatkan dari berbagai sumber yang kemudian saya
gabung-gabungkan sehingga menjadi sebuah rangkuman materi uji kompetensi guru. UKG merupakan kegiatan
ujian kompetensi yang saat ini harus dilalui oleh seorang guru untuk mencitakan seorang guru yang profesional
dalam menjalankan tugasnya. Karena dengan guru yang profesional akan dapat menyampaikan materi dengan
baik ke peserta didiknya dan menciptakan generasi peserta didik yang luar biasa. Berdasarkan hal tersebutlah
Uji Kompetensi Guru dilaksanakan. Langsung saja kita baca rangkuman materi uji kompetensi guru
pendagogik ini.

1. Persyaratan yang harus dimiliki oleh seorang guru:


a. Kompetensi Kepribadian:
1. Mantap dan stabil
2. Dewasa
3. Arif
4. Berwibawa
5. Teladan

b. Kompetensi Pedagogik
1. Memahami peserta didik
2. Merancang pembelajaran
3. Melaksanakan pembelajaran
4. Merancang dan mengevaluasi pembelajaran
5. Mengembangkan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya.

c. Kompetensi profesional
1. Menguasai substansi keilmuan yang terkait dengan bidang studi.
2. Menguasai langkah-langkah penelitian dan kajian kritis untuk menambah wawasan dan memperdalam
pengetahuan/materi bidang studi.

d. Kompetensi sosial
1. Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik.
2. Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan sesama pendidik dan tenaga kependidikan
3. Mampu berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan orang tua/wali peserta didik dan masyarakat sekitar.

2. Pengertian pembelajaran dan komponennya


Pembelajaran adalah usaha sadar dari guru untuk membuat siswa belajar, yaitu terjadinya perubahan tingkah
laku pada diri siswa yang belajar, dimana perubahan itu dengan didapatkannya kemampuan baru yang berlaku
dalam waktu yang relative lama dan karena adanya usaha.

Komponen Pembelajaran meliputi:


– Siswa
– Guru
– Tujuan
– Isi pelajaran
– Metode
– Media
– Evaluasi

3. Teori- Teori Pembelajaran


a. Teori Pembelajaran Behavioristik
Pembelajaran selalu memberi stimulus kepada siswa agar menimbulkan respon yang tepat seperti yang kita
inginkan. Hubungan stimulus dan respons ini bila diulang kan menjadi sebuah kebiasaan.selanjutnya, bila siswa
menemukan kesulitan atau masalah, guru menyuruhnya untuk mencoba dan mencoba lagi (trial and error)
sehingga akhirnya diperoleh hasil. Teori Pembelajaran Behavioristik selalu memberikan siswa pelatihan untuk
memecahkan masalah sehingga siswa mengerti dan dapat memecahkan masalah sendiri.

b. Teori Pembelajaran Kognitivisme


Pembelajaran adalah dengan mengaktifkan indera siswa agar memperoleh pemahaman, sedangkan pengaktifan
indera dapat dilaksanakan dengan jalan menggunakan media/alat bantu. Disamping itu penyampaian
pengajaran dengan berbagai variasi artinya menggunakan banyak metode.

Teori belajar kognitif berasal dari pandangan Kurt Lewin (1890-1947), seorang Jerman yang kemudian
beremigrasi ke Amerika Serikat. Intisari dari teori belajar konstruktivisme adalah bahwa belajar merupakan
proses penemuan (discovery) dan transformasi informasi kompleks yang berlangsung pada diri seseorang.
Individu yang sedang belajar dipandang sebagai orang yang secara konstan memberikan informasi baru untuk
dikonfirmasikan dengan prinsip yang telah dimiliki, kemudian merevisi prinsip tersebut apabila sudah tidak sesuai
dengan informasi yang baru diperoleh. Agar siswa mampu melakukan kegiatan belajar, maka ia harus
melibatkan diri secara aktif.

Teori kognitivisme ini memiliki perspektif bahwa para peserta didik memproses informasi dan pelajaran melalui
upayanya mengorganisir, menyimpan, dan kemudian menemukan hubungan antara pengetahuan yang baru
dengan pengetahuan yang telah ada. Teori ini menekankan pada bagaimana informasi diproses.
Karakteristik Teori Kognitivisme :a) Belajar adalah proses mental bukan behavioral
b) Siswa aktif sebagai penyadur
c) Siswa belajar secara individu dengan pola deduktif dan induktif
d) Instrinsik motivation, sehingga tidak perlu stimulus
e) Siswa sebagai pelaku untuk menuntun penemuan
f) Guru memfasilitasi terjadinya proses insight.

c. Teori Pembelajaran Humanistik


Dalam pembelajaran ini guru sebagai pembimbing memberi pengarahan agar siswa dapat mengaktualisasikan
dirinya sendiri sebagai manusia yang unik untuk mewujudkan potensi-potensi yang ada dalam dirinya sendiri.
Dan siswa perlu melakukan sendiri berdasarkan inisisatif sendiri yang melibatkan pribadinya secara utuh
(perasaan maupun intelektual) dalam proses belajar, agar dapat memperoleh hasil.

d. Teori Pembelajaran Sosial/Pemerhatian/permodelan


Proses pembelajaran melalui proses pemerhatian dan pemodelan Bandura (1986) mengenal pasti empat unsur
utama dalam proses pembelajaran melalui pemerhatian atau pemodelan, yaitu pemerhatian (attention),
mengingat (retention), reproduksi (reproduction), dan penangguhan (reinforcement), motivasi (motivation).
Implikasi daripada kaedah ini berpendapat pembelajaran dan pengajaran dapat dicapai melalui beberapa cara
yang berikut:
• Penyampaian harus interaktif dan menarik
• Demonstasi guru hendaklah jelas, menarik, mudah dan tepat
• Hasilan guru atau contoh-contoh seperti ditunjukkan hendaklah mempunyai mutu yang tinggi.

4. Ciri-ciri pembelajaran
Ciri-ciri pembelajaran yang menganut unsur-unsur dinamis dalam proses belajar siswa sebagai berikut :
a. Motivasi belajar
b. Bahan belajar
c. Alat bantu belajar
d. Suasana belajar:
1. komunikasi dua arah
2. gairah dan gembira
e. Kondisi siswa yang belajar:1. setiap siswa unik
2. kesamaan siswa

5. Pendekatan dan metode dalam pembelajaran


A. PENDEKATAN

1. Pendekatan Konsep (penguasaan konsep dan subkonsep, guru terlalu dominan)


2. Pendekatan Lingkungan(mengaitkan lingkungan dalam proses belajar)
3. Pendekatan Inkuiri (mengendalikan situasi yang dihadapi ketika berhubungan dengan dunia fisik)
4. Pendekatan Proses (melakukan pengamatan, menafsirkan data, mengkomunikasikan hasil pengamatan)
5. Pendekatan Interaktif (pendekatan pertanyaan anak, memberi kesempatan pada siswa untuk mengajukan
pertanyaan)
6. Pendekatan Pemecahan Masalah (masalah yang dipecahkan melalui praktikum/pengamatan)
7. Pendekatan Sains Teknologi dan Masyarakat (STM)
8. Pendekatan Terpadu (Integrated Approach) – memadukan dua unsur atau lebih dalam suatu kegiatan
pembelajaran.

B. METODE

1. Metode Ceramah (penyampaian bahan pelajaran secara lisan)2. Metode Tanya Jawab (pertanyaan-
pertanyaan yang akan diajukan sudah direncanakan sebelumnya)3. Metode Diskusi adalah cara pembelajaran
dengan memunculkan masalah.4. Metode Kooperatif (siswa berada dalam kelompok kecil dengan anggota
sebanyak 4-5 orang)5. Metode Demonstrasi (memeragakan suatu proses kejadian)6. Metode
Karyawisata/Widyawisata (membawa siswa mempelajari materi pelajaran di luar kelas)7. Metode
Penugasan (memberi tugas tertentu agar siswa melakukan kegiatan belajar)8. Metode
Eksperimen (menggunakan percobaan)9. Metode Bermain Peran (pembelajaran dengan cara seolah-olah
berada dalam suatu situasi untuk memperoleh suatu pemahaman tentang suatu konsep)

6. Prinsip pengembangan kurikulum


Prinsip Pengembangan Kurikulum yang dikemukakan oleh Asep Herry Hernawan dkk. (dalam Sudrajat, 2007),
yaitu:
a. Prinsip Pengembangan Kurikulum Relevansi – kurikulum memiliki relevansi di antara komponen-komponen
kurikulum (tujuan, bahan, strategi, organisasi dan evaluasi). Sebaliknya, secara eksternal bahwa komponen-
komponen tersebut memiliki relevansi dengan tuntutan ilmu pengetahuan dan teknologi (relevansi
epistomologis), tuntutan dan potensi peserta didik (relevansi psikologis) serta tuntutan dan kebutuhan
perkembangan masyarakat (relevansi sosilogis)
b. Prinsip Pengembangan Kurikulum fleksibilitas – mengusahakan agar yang dihasilkan memiliki sifat luwes,
lentur, dan fleksibel dalam pelaksanaannya, memungkinkan terjadinya penyesuaian-penyesuaian berdasarkan
situasi dan kondisi tempat dan waktu yang selalu berkembang, serta kemampuan dan latar bekang peserta didik.
c. Prinsip Pengembangan Kurikulum kontinyuitas – adanya kesinambungan dalam kurikulum, baik secara
vertikal, maupun secara horizontal. Pengalaman-pengalaman belajar yang disediakan kurikulum harus
memperhatikan kesinambungan, baik yang di dalam tingkat kelas, antar- jenjang pendidikan, maupun antara
jenjang pendidikan dengan jenis pekerjaan.
d. Prinsip Pengembangan Kurikulum efisiensi – mengusahakan agar dalam pengembangan kurikulum dapat
mendayagunakan waktu, biaya, dan sumber-sumber lain yang ada secara optimal, cermat dan tepat sehingga
hasilnya memadai.
e. Prinsip Pengembangan Kurikulum efektivitas yakni mengusahakan agar kegiatan pengembangan
kurikulum mencapai tujuan tanpa kegiatan yang mubazir, baik secara kualitas maupun kuantitas.
Terkait dengan pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), terdapat sejumlah prinsip-prinsip
yang harus dipenuhi, yaitu :
1. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik dan lingkungannya.
2. Beragam dan terpadu
3. Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni
4. Relevan dengan kebutuhan kehidupan
5. Menyeluruh dan berkesinambungan
6. Belajar sepanjang hayat
7. Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah

7. Evaluasi Pengalaman Belajar


a. Evaluasi merupakan proses untuk memperoleh seberapa jauh pengalaman belajar berkembang dan
terorganisasi yang benar-benar menghasilkan hasil yang diinginkan,
b. Evaluasi merupakan proses yang sistematis artinya dalam pengajaran kegiatan ini tentu direncanakan,
berkesinambungan dari awal hingga akhir pelaksanaan program.
c. Dalam evaluasi diperlukan berbagai informasi atau data yang nantinya akan diolah dan hasilnya akan
dijadikan sebagai dasar untuk mengambil keputusan.
d. Hasil evaluasi digunakan untuk menentukan pencapaian hasil belajar siswa.
Dengan demikian evaluasi dapat berfungsi:
1) Mengetahui kemajuan, perkembangan, dan keberhasilan siswa setelah mengikuti kegiatan belajar-mengajar.
Hasil evaluasi yang diperoleh itu dapat digunakan untuk memperbaiki cara belajar siswa.
2) Mengetahui tingkat keberhasilan program pengajaran.
3) Sumber informasi atau data bagi pelayanan BK kepada siswa.
4) Untuk pengembangan dan perbaikan kurikulum sekolah yang bersangkutan.

8. Teknik dan Instrumen Penilaian


a. Penilaian hasil belajar oleh pendidik menggunakan berbagai teknik penilaian berupa tes, observasi,
penugasan perseorangan atau kelompok, dan bentuk lain yang sesuai dengan karakteristik kompetensi dan
tingkat perkembangan peserta didik.
b. Teknik tes berupa tes tertulis, tes lisan, dan tes praktik atau tes kinerja.
c. Teknik observasi atau pengamatan dilakukan selama pembelajaran berlangsung dan/atau di luar kegiatan
pembelajaran.
d. Teknik penugasan baik perseorangan maupun kelompok dapat berbentuk tugas rumah dan/atau proyek.
e. Instrumen penilaian hasil belajar yang digunakan pendidik memenuhi persyaratan (a) substansi, adalah
merepresentasikan kompetensi yang dinilai, (b) konstruksi, adalah memenuhi persyaratan teknis sesuai dengan
bentuk instrumen yang digunakan, dan (c) bahasa, adalah menggunakan bahasa yang baik dan benar serta
komunikatif sesuai dengan taraf perkembangan peserta didik.
f. Instrumen penilaian yang digunakan oleh satuan pendidikan dalam bentuk ujian sekolah/madrasah
memenuhi persyaratan substansi, konstruksi, dan bahasa, serta memiliki bukti validitas empirik.
g. Instrumen penilaian yang digunakan oleh pemerintah dalam bentuk UN memenuhi persyaratan substansi,
konstruksi, bahasa, dan memiliki bukti validitas empirik serta menghasilkan skor yang dapat diperbandingkan
antar sekolah, antar daerah, dan antar tahun

9. Ciri-ciri tes yang baik


Sebuah tes yang dapat dikatakan baik sebagai alat pengukur harus memenuhi persyaratan tes, yaitu memiliki:
(1) Validitas: validitas atau daya ketepatan mengukur, sebuah tes disebut valid apabila tes itu dapat mengukur
apa yang hendak di ukur
(2) Reliabilitas: jika memberikan hasil yang tetap apabila diteskan berkali-kali, sebuah tes dikatakan raliabel
apabila hasil-hasil tes tersebut menunjukan ketetapan. Dengan kata lain, jika kepada para siswa diberikan tes
yang sama pada waktu yang berlainan, maka setiap siswa akan tetap berada dalam urutan (ranking) yang sama
dalam kelompoknya.
(3) Obyektivitas: apabila tes tersebut disusun dan dilaksanakan : menurut apa adanya
(4) Praktikabilitas: mudah dilaksanakan, mudah pemeriksaannya, dilengkapi dengan petunjuk yang jelas.
(5) Ekonomis: tidak membutuhkan ongkos/biaya yang mahal, tenaga yang banyak dan waktu yang lama.

10. Langkah-langkah pengembangan teori pembelajaran


1) Analisis tujuan dan karakteristik bidang studi.
2) Analisis sumber belajar.
3) Analisis karakteristik si belajar (siswa).
4) Menetapkan tujuan belajar dan isi pembelajaran.
5) Menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran.
6) Menetapkan strategi penyampaian isi pembelajaran.
7) Menetapkan strategi pengelolaan pembelajaran.
8) Pengembangan prosedur pengukuran hasil pembelajaran.

11. Karakteristik peserta didik


Sumber informasi yang dapat digunakan dalam rangka asesmen perilaku keterampilan awal siswa, antara lain:
– dokumen yang tersedia
– khususnya hasil belajar yang diperoleh sebelumnya
– siswa itu sendiri
– orang-orang yang mengetahui kemampuan siswa tesebut.

Teknik yang dapat digunakan dalam mengasesmen kemampuan awal tersebut, antara lain:
– dokumentasi,
– kuesioner,
– observasi,
– wawancara,
– melakukan tes diagostik secara khusus.

Di samping mengidentifikasi perilaku keterampilan awal siswa, guru juga perlu mengenali karakteristik siswa
lainnya yang berhubungan dengan perilaku belajar mereka. Beberapa di antara karakterstik ini, misalnya:
– motivasi belajar,
– kemampuan dan tingkat kecerdasan,
– minat,
– kebiasaan belajar,
– harapan dan aspirasi siswa,
– maupun daya dukung lingkungan masing-masing siswa.
Informasi-informasi seperti ini dapat menjadi acuan dalam menetapkan jenis perilaku sebagai target belajar,
cakupan kegiatan belajar, maupun bentuk-bentuk pengalaman belajar yang dapat diberikan kepada siswa
Contoh Soal Pedagogik barangkali penting untuk dijadikan sebagai bahan belajar bagi
bapak ibu guru yang akan ikut Uji kompetensi Guru. Sebelum menyantap 50 soal berikut,
mungkin baiknya kita tahu dulu apa itu pedagogik. Ya, pedagogik adalah salah satu dari 4
kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru. Baru bisa dikatakan guru yang sebenarnya
jika 4 kompetensi ini dimiliki seorang guru. JIka belum bagaimana? Ya mungkin masih bisa
dikatakan sebagai guru, tetapi guru yang seperti apa saya tidak tahu.

Empat kompetensi guru tersebut adalah, kompetensi profesional, kepribadian, sosial, dan
kompetensi pedagogik. Kompetensi pedagogik sendiri adalah kemampuan kemampuan guru
dalam mengelola pembelajaran siswa atau peserta didik. Ada tujuh aspek yang membedakan
guru dengan profesi lainnya yakni:

1. Mengenal karakteristik anak didik


2. Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran
3. Mampu mengembangan kurikulum
4. Kegiatan pembelajaran yang mendidik
5. Memahami dan mengembangkan potensi peserta didik
6. Komunikasi dengan peserta didik
7. Penilaian dan evaluasi pembelajaran

Selain tahu apa itu kompetensi pedagogik, untuk sukses UKG 2016 mungkin bapak ibu bisa
mulai mencermati kisi-kisi dan latihan soal UKG sebagai berikut:

SIAP UKG 2016

 Latihan Soal UKG Kompetensi Pedagogik 1


 Latihan Soal UKG Pedagogik 2
 Download KIsi-kisi KG
 Download Pedoman UKG
 Download Contoh Soal UKG tentang Perundang-undangan
 Download Contoh Soal UKA
1. Serangkaian kegiatan untuk menetapkan ukuran terhadap suatu gejala menurut aturan
tertentu adalah:
a. pengukuran
b. pensekoran
c. penilaian
d. pengujian
e. evaluasi

2. Serangkaian kegiatan yang sistematik untuk dapat menentukan manfaat atau


kegunaan suatu obyek atau program adalah:
a. pengukuran
b. pensekoran
c. penilaian
d. pengujian
e. evaluasi

3. Di bawah ini beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan assesmen
hasil belajar peserta didik, kecuali:
a. ditujukan untuk mengukur pencapaian kompetensi;
b. menggunakan acuan kriteria berdasarkan pencapaian kompetensi;
c. ditindaklanjuti dengan program remedial dan pengayaan;
d. dilakukan pengulangan jika ternyata hasilnya banyak yang jelek.
e. dilakukan sesuai dengan kegiatan pembelajaran;

4. Assesmen hasil belajar peserta didik harus memperhatikan prinsip-prinsip


sebagai berikut, kecuali:
a. sahih (valid)
b. objektip,
c. adil,
d. kooperatip;
e. terpadu.

5. Kemampuan yang berhubungan dengan minat dan sikap yang dapat berbentuk
tanggung jawab, kerjasama, disiplin, komitmen, percaya diri, jujur, menghargai
pendapat orang lain, dan kemampuan mengendalikan diri adalah kemampuan:
a. kognitif
b. afektif
c. psikomotor
d. psikologis
e. kepribadian

Soal Siap UKG


6. Di bawah ini merupakan beberapa kelebihan tes lisan, kecuali:

a. dapat menilai kemampuan dan tingkat pengetahuan yang dimiliki peserta


didik, sikap, serta kepribadiannya karena dilakukan secara berhadapan
langsung;
b. bagi peserta didik yang kemampuan berpikirnya relatif lambat sering
mengalami kesukaran dalam memahami pernyataan soal,
c. dapat dilakukan sesuai dengan kesepatakan antara pendidik dan peserta
didik dalam menentukan waktu dan tempat tes.
d. lebih obyektif bagi pendidik dalam memberikan penilaian.
e. hasil tes dapat langsung diketahui peserta didik;

7. Tes simulasi merupakan salah satu bentuk dari teknik penilaian:


a. lisan
b. prkatik/kinerja
c. penugasan
d. portofolio
e. penilaian diri

8. Di bawah ini langkah-langkah penting dalam melakukan assesmen, kecuali:


a. menentukan tujuan penilaian
b. memperhatikan standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD).
c. menentukan jenis alat ukurnya, yaitu tes atau non-tes atau keduanya
d. menyusun kisi-kisi tes dan pedoman penskorannya
e. menentukan kriteria ketuntasan minimal

9. Di bawah ini beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam penentuan
materi terkait dengan assesmen, kecuali:
a. urgensi, yaitu materi secara teoritis mutlak harus dikuasai oleh peserta didik,
b. kontinuitas, yaitu materi lanjutan yang merupakan pendalaman dari satu atau
lebih materi yang sudah dipelajari sebelumnya,
c. relevansi, yaitu materi yang diperlukan untuk mempelajari atau memahami,
mata pelajaran lain,
d. keterpakaian, yaitu rnateri yang memiliki nilai terapan tinggi dalam kehidupan
sehari-hari.
e. ketuntasan, yaitu batas minimal kompetensi yang harus dimiliki peserta didik

10. Di bawah ini merupakan beberapa langkah-langkah dalam penyusunan butir


soal, kecuali:
a. menentukan tujuan tes;
b. menentukan kompetensi yang akan diujikan;
c. menentukan materi yang diujikan;
d. menentukan batas ketuntasan/kelulusan
e. menyusun kisi-kisi;

Soal UKG Pedagogik 2016 Semua Jenjang

11. Benjamin S. Bloom mengembangkan ranah kognitif dengan urutan berikut:


a. ingatan; pemahaman, analisis, aplikasi, sintesis, dan evaluasi;
b. ingatan, pemahaman, aplikasi, analisis, síntesis, dan evaluasi
c. ingatan, pemahaman, síntesis, aplikasi, analsis, dan evaluasi
d. ingatan, pemahaman, analisis, aplikasi, evaluasi, dan, síntesis.
e. ingatan, pemahaman, aplikasi síntesis, analisis, dan evaluasi

12. Norman E. Gronlund dan R.W. de Maclay mengembangkan domain

psicomotor dengan urutan berikut.


a. persepsi, respon terpimpin, mekanisme; kesiapan, respon yang kompleks,
organisasi, dan karakterisasi dari nilai.
b. persepsi, kesiapan, respon terpimpin, mekanisme; respon yang kompleks,
organisasi, dan karakterisasi dari nilai
c. persepsi, kesiapan, mekanisme, respon terpimpin respon yang kompleks,
organisasi, dan karakterisasi dari nilai
d. persepsi, kesiapan, respon yang kompleks respon terpimpin, mekanisme;
organisasi, dan karakterisasi dari nilai
e. persepsi, kesiapan, respon terpimpin, mekanisme, respon yang kompleks,
organisasi, dan karakterisasi dari nilai

13. Di bawah ini merupakan beberapa keterampilan berpikir yang dikembangkan


Linn dan Gronlund, kecuali:
a. membandingkan
b. menjelaskan
c. hubungan sebab-akibat
d. memberi alasan..
e. meringkas

14. Di bawah ini adalah jenis perilaku yang dikembangkan Quellmalz, kecuali:
a. ingatan
b. analisis
c. perbandingan
d. penyimpulan
e. mencipta

15. Di bawah ini merupakan kaídah-kaidah dalam penulisan soal dilihat dari materi,
kecuali:
a. soal harus sesuai dengan indikator.
b. setiap pertanyaan harus diberikan batasan jawaban yang diharapkan.
c. materi yang ditanyakan harus sesuai dengan tujuan pengukuran.
d. ada petunjuk yang jelas tentang cara mengerjakan soal
e. materi yang ditanyakan harus sesuai dengan jenjang jenis sekolah atau
tingkat kelas.

16. Penilaian yang meminta peserta didik untuk mendemonstrasikan dan


mengaplikasikan pengetahuan ke dalam konteks yang sesuai dengan kriteria
yang ditetapkan adalah:
a. penilaian projeck
b. penilaian kinerja
c. penilaian produk
d. penilaian portofolio
e. penilaian non tes

17. Validitas dalam penyusunan instrumen non tes yang mengacu berdasarkan teori
adalah:
a. validitas isi
b. validitas prediktif
c. validitas konstruk
18. Pada tingkat mata pelajaran, kompetensi yang harus dicapai berupa:
a. stándar kompetensi
b. kompetensi dasar
c. standar kompetensi kelulusan
d. indikator-indikator kompetensi dasar
e. kompetensi komperhensip

19. Penilaian yang didasarkan pada data yang mencerminkan kemampuan yang
diukur, hal tersebut merupakan prinsip penilian yang:
a. adil
b. obyektif
c. valid
d. sistematis
e. akuntabel

20. Penilaian yang dapat dipertanggungjawabkan, baik dari segi teknik, prosedur,
maupun hasilnya, hal tersebut merupakan prinsip penilaian yang:
a. adil
b. obyektif
c. valid
d. sistematis
e. akuntabel

21. Penilaian yang dilakukan secara berencana dan bertahap dengan mengikuti
langkah-langkah yang baku, hal tersebut merupakan prinsip penilaian yang:
a. adil
b. obyektif
c. valid
d. sistematis
e. akuntabel
22. Daftar pertanyaan merupakan bentuk instrumen untuk teknik penilaian:
a. tes tertulis
b. tes lisan
c. tes kinerja
d. jurnal
e. portofolio

23. Penilaian yang dapat menilai kemampuan dan tingkat pengetahuan yang dimiliki
peserta didik, sikap, serta kepribadiannya karena dilakukan secara langsung
adalah salah satu kelebihan dari teknik penilaian;
a. tes tertulis
b. tes lisan
c. tes perbuatan
d. wawancara
e. portofolio

Soal Pedagogik UKG 2016


24. Materi yang diperlukan untuk mempelajari atau memahami, mata pelajaran lain
adalah hal penting dalam membuat soal berdasarkan kriteria:

25. Materi secara teoritis mutlak harus dikuasai oleh peserta didik adalah
pertimbangan untuk dimuat dalam butir-butir soal berdasarkan kriteria:
a. urgensi
b. kontinuitas
c. relevansi
d. keterpakaian
e. kompleksitas

26. Rumusan pokok soal tidak menggunakan ungkapan atau kata yang bermakna
tidak pasti seperti: sebaiknya, umumnya, kadang-kadang, kaidah penulisan soal
pilihan ganda berdasarkan kaidah:
a. materi
b. konstruksi
c. bahasa
d. etika
e. kejelasan

27. Aspek yang dinilai di antaranya meliputi: (1) tahap persiapan: pemilihan dan cara
penggunaan alat, (2) tahap proses/produksi: prosedur kerja, dan (3) tahap
akhir/hasil: kualitas serta estetika hasil karya, langkah-langkah tersebut adalah
penilaian dengan menggunakan teknik penilaian:
a. kinerja
b. produk
c. penugasan
d. lisan
e. wawancara

28. kecenderungan bertindak dalam perubahan tingkah laku melalui latihan dan
pengalaman dari keadaan tidak tahu menjadi tahu yang dapat diukur melalui:
toleransi, kebersamaan dan gotong-royong, rasa kesetiakawanan, dan kejujuran
adalah definisi operasional dari:
a. minat belajar
b. sikap belajar
c. motivasi berprestasi
d. stress belajar
e. aktivitas belajar

29. Hal-hal yang berhubungan dengan emosi atau perasaan dalam mengukur sikap
termasuk dalam dimensii:
a. kognisi

30. KKM sebagai acuan bagi pendidik dalam menilai kompetensi peserta didik sesuai
kompetensi dasar mata pelajaran yang diikuti. Pernyataan tersebut merupakan:
a. fungsi KKM
b. prinsip KKM
c. tujuan KKM
d. manfaat KKM
e. peran KKM

Soal Siap UKG Pedagogik 2016 PAUD, SD, SMP, SMA/SMK

31.Ada beberapa teknik dan alat penilaian yang dapat digunakan pendidik sebagai
sarana untuk memperoleh informasi tentang keadaan belajar peserta didik.
Berikut ini yang merupakan teknik penilaian melalui tes adalah...
a. tes perbuatan
b. teknik wawancara
c. observasi
d. tes simulasi
e. lembar penilaian fortofolio

32. Kisi-kisi yang baik harus memenuhi persyaratan berikut ini, kecuali...
a. kisi-kisi harus dapat mewakili isi kurikulum
b. menggunakan kata kerja operasional
c. komponennya diuraikan secara jelas dan mudah dipahami
d. materi yang hendak ditanyakan dapat dibuatkan soalnya
e. kisi-kisi harus dapat mewakili materi yang telah diajarkan secara tepat dan
proposional

33. Menggunakan kata kerja operasional yang tepat, serta dapat dibuatkan soal atau
pengecohnya merupakan syarat dari...
a. penyusunan kisi-kisi
b. penentuan dan penyebaran soal
c. penulisan soal bentuk penilaian kinerja
d. penyusunan butir soal tes tertulis
e. perumusan indikator soal

34. Dalam penulisan soal bentuk uraian hal yang sulit adalah menyusun pedoman
penskorannya.
Berdasarkan
metode
penskorannya.
bentuk
uraian
diklasifikasikan menjadi 2 yaitu....
a. uraian objektif dan uraian non-objektif
b. komunikatif dan inovatif
c. evaluasi dan analisis
d. kesimpulan dan pendapat
e. justifying dan inferring

35. Sebuah penilaian yang meminta peserta didik untuk mendemonstrasikan dan
mengaplikasikan pengetahuan ke dalam konteks yang sesuai dengan kriteria
yang ditetapkan adalah:

36. Minat adalah kesadaran yang timbul bahwa objek tertentu sangat disenangi dan
melahirkan perhatian yang tinggi bagi individu terhadap objek tersebut. Pendapat
ini dikemukakan oleh...
a. Cror and Crow
b. Grondlund
c. Crites
d. Thrustone
e. Donal Cambell

37. Bentuk instrumen berupa daftar pertanyaan untuk teknik penilaian berikut ini
adalah...
a. tes tertulis
b. tes lisan
c. tes kinerja
d. jurnal
e. portofolio
38. Yang merupakan tes kreativitas adalah...
a. tes verbal
b. tes lisan
c. tes analisis
d. tes mengelompokkan
e. evaluasi

Soal Siap UKG Pedagogik 2016 UKKS dan UKPS

39. Tahap persiapan, tahap proses/produksi dan tahap akhir/hasil, merupakan


beberapa aspek yang dinilai dalam penilaian...
a. project
b. product
c. performance Assessment
d. verbal
e. kinerja

40. Fungsi KKM adalah sebagai berikut, kecuali....


a.
sebagai acuan peserta didik dalam menyiapkan diri mengikuti
penilaian mata pelajaran
b. merupakan target satuan pendidikan dalam pencapaian kompetensi tiap mata
pelajaran
c. merupakan kontrak pedagogik antara pendidik dengan peserta didik dan
antara satuan pendidikan dengan masyarakat
d. dapat digunakan sebagai bagian dari komponen dalam melakukan evaluasi
program pembelajaran yang dilaksanakan di sekolah.
e. Sebagai kegiatan pengambilan keputusan yang dapat dilakukan mellaui
metode kualitatif atau kuantitatif.

Sumber : http://www.smansatu.com/2012/07/contoh-soal-pedagogik.html

Update Baru Soal Pedagogis Sesuai Kisi-kisi 2016


41. Jika KKM mata pelajaran Matematika adalah 3,00, sedangkan Amin mendapat nilai 3,01,
Bani mendapat nilai 2,75, Candra mendapat nilai 3,5 dan Dedy mendapat nilai 3,05, maka
yang mndapat nilai tuntas adalah :
a. Amin
b. Bani
c. Candra
d. Dedy

42. Guru dapat berbagi media pembelajaran yang dibuat dengan menggunakan media berikut
ini, kecuali :
a. Facebook
b. Blog
c. Youtube
d. 4shared

43. Bila guru membuat tugas kepada anak, dan anak dharsukan mengirimkan hasilnya via
email, namn kapasitasnya sampai 1 giga, maka sebaiknya mengirimnya menggunakan :
a. Dropbox
b. Skype
c. Facebook
d. email

44. Rumusan masalah yang tepat untuk judul PTK " Upaya meningkatkan ketrampilan
memecahkan masalah matematika dengan model TAI" adaah ....
a. Bagaimanakah peningkatan ketrampilan memecahkan masalah matematika setelah
mengunakan model TAI
b. Apakah metode TAI mampu meningkatkan prestasi belajar
c. Bagaimanakah penerapan metode TAI untuk memecahkan masalah matematika
d. Apakah prestasi belajar meningkat setelah menggunakan metode TAI

45. Guru akan mengajarkan gradien dengan berbagai macam nilai c yang berubah-ubah, maka
sebaiknya guru menggunakan media :
a. geogebra
b. power point
c. microsoft excel
d. microsoft word

46. Guru akan mengajarkan materi pythagoras, sesuai dengan karakteristik Piaget, maka guru
menggunakan :
a. alat peraga untuk menemukan rumus pythagoras
b. siswa menghafal rumus pythagoras
c. siswa diberi soal untuk dipecahkan sendiri
d. siswa diskusi bersama temannya dengan membaca modul

47. Hadi berpendapat beda dengan teman-temannya, Ali agak emosi terhadap pendapat Hadi,
maka guru sebaiknya menyampaikan :
a. Bagus Ali, namun kamu jangan seperti itu
b. Kamu sangat bagus Ali, namun sebaiknya kita tanyakan apa alasan Hadi kok beda pendapat
c. Ali, jangan teruskan seperti itu
d. Hadi, pendapatmu salah

48. Guru akan melakukan PTK, setelah membuat refleksi pembelajaran, selanjutnya adalah :
a. Membuat proposal PTK untuk mengteahui identifikasi kesulitan belajar
b. melakukan PTK
c. membuat rumusan masalah
d. analisis data

Contoh soal UKG Pedagogik untuk jenjang SD/SMP/SMA/SMK berikut kunci jawaban lengkap ini bisa
Bapak/Ibu Guru gunakan untuk bahan belajar dan menambah wawasan tentang materi pedagogik
sebagai persiapan ujian kompetensi guru (UKG) di tahun 2015 yang akan diselenggarakan pada
bulan November 2015 nanti.

Berikut Contoh Soal UKG Pedagogik Untuk SD/SMP/SMA/SMK beserta jawabanya selengkapnya :

1. Salah satu upaya guru dalam melaksanakan langkah-langkah perbaikan pembelajaran yang telah
dirancang melalui Penelitian Tindakan Kelas antara lain....

a. guru meyakini ada masalah dalam pembelajaran selama ini yang memerlukan peningkatan
b. guru mengevaluasi kembali rancangan, mengatasi kelemahan yang ada
c. guru merancang upaya latihan mengerjakan soal-soal untuk persiapan Ujian Nasional
d. guru melakukan introspeksi terhadap kelemahan yang ada dari aspek guru

2. Upaya membimbing siswa untuk mengembangkan keterampilan sosial antara lain terlihat dalam
upaya guru....

a. memberikan contoh pentingnya bersikap toleran


b. melatih siswa membuat keputusan yang diambil berdasarkan informasi yang tepat
c. melatih bagaimana mempersiapkan kesehatan diri dan lingkungan sekitar
d. mendiskusikan bagaimana mengatasi permasalahan sosial di sekitar siswa.

3. Upaya guru menggunakan hasil analisis untuk menentukan ketuntasan belajar antara lain sebagai
berikut....

a. menentukan kriteria keberhasilan belajar


b. mengklasifikasi siswa berdasarkan hasil capaian belajarnya
c. mencari letak kelemahan secara umum dilihat dari kriteria keberhasilan yan diharapkan
d. merencanakan pengajaran remedi.

4. Langkah guru dalam mengolah hasil penilaian tes belajar untuk soal pilihan ganda antara lain...

a. membuat tabel berisi nama-nama siswa, nomor soal pilihan ganda


b. menklasifikasi jawaban semua siswa terhadap setiap soal
c. mencari berapa rata-rata nilai kelas
d. memberikan pembobotan nilai untuktiap soal.
5. Kemampuan proses berpikir untuk mengoperasikan kaidah-kaidah logika tapi masih terikat dengan
objek-objek bersifat kongkrit merupakan ciri-ciri kemampuan anak berusia....

a. 1 - 2 tahun
b. 2 - 7 tahun
c. 7 - 11/12 tahun
d. 11/12 - 14/15 tahun

6. Kegemaran anak akan dongeng/cerita yang bersifat kritis seperti kisah perjalanan riwayat para
pahlawan dan sebagainya merupakan ciri-ciri anak berusia....

a. 3—5 tahun
b. 6 -- 8 tahun
c. 10 – 12 tahun.
d. 15 – 18 tahun

7. Menggunakan potongan sapu lidi, kelereng, globe, gambar-gambar yang menyangkut pembelajaran
IPA serta IPS sebagai media adalah sesuai dengan tahapan perkembangan berfikir anak yang
dikenal sebagai tahapan....

a. Pengamatan dan penginderaan yang intensif terhadap lingkunganya (sensomotor).


b. Dominasi pengamatan bersifat egosentris
c. Anak memahami bilangan dan angka tetapi masih terkait dengan obyek bersifat kongkrit (operasional
konkrit)
d. Kemampuan mengoperasikan kaidah logika yang tidak terikat lagi dengan obyek yang bersifat konrit
(operasional formal)

8. Individu memandang apa yang diharapkan oleh keluarga, kelompok, masyarakat dan bangsa serta
setia mendukung aturan social bukan hanya untuk ketenangan tetapi disadari sebagai sesuatu yang
berharga. Pernyataan tersebut merupakan tahapan perkembangan moral....

a. Prekonvensional
b. Konvensional.
c. Postkonvensional
d. Interkonvensional

9. Pandangan dan pahamke-Tuhan-an diterangkan secara nasional berdasarkan kaidah-kaidah logika


yang bersumber pada tanda alam semesta sebagai pengejawantahan (manifestasi) dari keberadaan
dan keagungan-Nya.Pernyataan ini merupakan tahapan perkembangan moral keagamaan pada
masa....
a. Kanak-kanak.
b. Anak sekolah
c. Remaja
d. Masa remaja akhir

10. Masa anak berusia 13-16 tahun (remaja awal) mencapai tahap perkembangan sosial dengan
hubungan aku engkau atau hubungan subyektif-obyektif perkembangan dalam tahapan ini
berlangsung secara....
a. Subyektif
b. Subyektif menuju obyektif
c. Pra-puber.
d. Obyektif

11. Beberapa siswa memiliki kecenderungan belajar berupa mengerjakan soal atau tugas dengan cepat
tetapi hasilnya banyak kesalahan. Gaya belajar para siswa tersebut adalah....

a. Impulsive
b. Reflektif
c. Gaya berfikir terikat
d. Gaya berfikir bebas.

12. Salah satu cirri belajar rekonstruksionisme dalam proses pembelajaran adalah....

a. Pembelajaran sangat mengutamakan kondisi lingkungan


b. Guru memanfaatkan secara optimal pemberian penguatan
c. Pengetahuan dibanggun sedikit demi sedikit hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas.
d. Kegiatan pembelajarn dipilih atas dasar minat siswa

13. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut:

1. Pembelajaran mengutamakan bagian-bagian kecil


2. Pembelajaran mementingkan pembentukan stimulus dan respon
3. Pengetahuan itu ditemukan sendiri oleh siswa melalui pengalaman belajar mandiri
4. Siswa menentukan sendiri apa yang akan dipelajari

Dari pernyataan di atas yang merupakan karakteristik teori belajar tingkah laku behavioristik adalah....

a. 1 dan 2.
b. 2 dan 3
c. 1 dan 3
d. 3 dan 4

14. Deni adalah seorang siswa berprestasi sehingga mendapat penghargaan/hadiah. Dampaknya Deni
lebih rajin dan lebih bersemangat belajar. Gurunya mengutamakan CBSA, materi pelajaran disajikan
dalam bentuk unit-unit kecil agar siswa hanya perlu memberikan suatu respon tertentu saja, respon
yang ada diberi umpan balik agar siswa segera tahu hasilnya.PBM yang dilakukan guru tersebut
dilandasi oleh teori belajar....

a. Behavioristik
b. Konstruktivistik
c. Humanisme.
d. Gestalt

15. Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut :


1. Siswa dikondisikan harus menerima informasi kompleks dan menerpkanya ke situasi lain
2. Pembelajaran dikemas bukan menerima pengetahuan
3. Guru memfailitasi menjadikan pengetahuan bermakna dan relevan bagi siwa
4. Guru memberikan kesempatan kepada siswa menerapkan strategi belajar yang disarankan

Pernyataan diatas yang merupakan karkteristik teori belajar konstruktivistik adalah....

a. 1, 2, dan 3
b. 1, 2, dan 4
c. 2, 3, dan 4.
d. 2 dan 3

Demikian contoh-contoh soal UKG pedagogik untuk jenjang SD/SMP/SMA/SMK yang admin share
dari situs http://mr.mung.web.id. Semoga bermanfaat bagi kita semua.

Share