Anda di halaman 1dari 38

STANDAR SPLN D3.

016-2: 2013
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (Persero) No. 0768.K/DIR/2013

PERANGKAT HUBUNG BAGI


TEGANGAN RENDAH
Bagian 2: Pasangan Dalam

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

i
STANDAR SPLN D3.016-2: 2013
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (Persero) No. 0768.K/DIR/2013

PERANGKAT HUBUNG BAGI


TEGANGAN RENDAH
Bagian 2: Pasangan Dalam

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
PERANGKAT HUBUNG BAGI
TEGANGAN RENDAH
Bagian 2: Pasangan Dalam

Disusun oleh:

Kelompok Bidang Distribusi Standardisasi


dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 277.K/DIR/2012

Kelompok Kerja Standardisasi


Peralatan Hubung Bagi Tegangan Rendah
dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 0447.K/DIR/2013

Diterbitkan oleh:
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M - 1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
Susunan Kelompok Bidang Distribusi
Standardisasi
Surat Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 227.K/DIR/2012

1. Ir. Ratno Wibowo : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Dany Embang : Sebagai Anggota
4. Ir. Lukman Hakim : Sebagai Anggota
5. Ir. Adi Subagio : Sebagai Anggota
6. Ir. Zairinal Zainuddin : Sebagai Anggota
7. Ir. Pranyoto : Sebagai Anggota
8. Ir. Rutman Silaen : Sebagai Anggota
9. Ir. Iskandar Nungtjik : Sebagai Anggota
10. Ir. Satyagraha A K, ST : Sebagai Anggota
11. Ir. Indradi Setiawan : Sebagai Anggota
12. Ir. Ign Rendroyoko. M.Eng Sc : Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


Peralatan Hubung Bagi Tegangan Rendah
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 0447.K/DIR/2013

1. Ir. Christiana Samekta : Sebagai Ketua merangkap Anggota


2. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Yuniarto Kurniawan : Sebagai Anggota
4. Ir. Rachmat Heru Basuki : Sebagai Anggota
5. Satyagraha Abdul Kadir, ST : Sebagai Anggota
6. Ir. Salmin Letto : Sebagai Anggota
7. Ir. Adi Priyanto : Sebagai Anggota
8. Tri Wahyudi, ST, MM : Sebagai Anggota
SPLN D3.016-2: 2013

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................. i


Daftar Tabel ........................................................................................................................ i
Daftar Gambar ....................................................................................................................ii
Daftar Lampiran ..................................................................................................................ii
Prakata .............................................................................................................................. iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
5 Kondisi Pelayanan ........................................................................................................ 4
6 Tipe dan Nilai Pengenal................................................................................................ 4
7 Komponen .................................................................................................................... 6
7.1 Persyaratan Umum .............................................................................................. 6
7.2 Sakelar Utama ..................................................................................................... 6
7.3 Pengaman Jurusan.............................................................................................. 7
7.4 NH Fuse Link ....................................................................................................... 8
7.5 Komponen Lainnya .............................................................................................. 9
8 Konstruksi .................................................................................................................... 9
8.1 Rangka .............................................................................................................. 10
8.2 Sakelar Utama ................................................................................................... 10
8.3 Pengaman Jurusan............................................................................................ 10
8.4 Busbar Hubung .................................................................................................. 10
8.5 Terminal ............................................................................................................ 11
8.6 Instalasi Internal ................................................................................................ 12
8.7 Papan Montase ................................................................................................. 12
9 Pelat Nama................................................................................................................. 13
10 Pengujian ................................................................................................................... 13
10.1 Verifikasi Desain ................................................................................................ 13
10.2 Uji Rutin ............................................................................................................. 14
10.3 Uji Serah Terima ................................................................................................ 15
10.4 Uji Petik ............................................................................................................. 15
A.1 INFORMASI YANG DIPERLUKAN PADA PEMESANAN ..................................... 17
B.1 PROTEKSI TRANSFORMATOR DISTRIBUSI DENGAN SAKELAR UTAMA ...... 18
B.2 PROTEKSI JTR DENGAN FUSE LINK JURUSAN............................................... 21

Daftar Tabel

Tabel 1. Tipe PHB-TR Pasangan Dalam........................................................................... 5


Tabel 2. Batas Kenaikan Suhu ......................................................................................... 5
Tabel 3. Karakteristik Sakelar Utama ............................................................................... 6
Tabel 4. Karakteristik Pengaman Jurusan........................................................................ 7
Tabel 5. Karakteristrik NH Fuse Link................................................................................ 8
Tabel 6. Ukuran Minimum Busbar ...................................................................................10
Tabel 7. Pelat Nama .......................................................................................................13
Tabel 8. Jumlah Sampel Uji Serah Terima ......................................................................15
Tabel 9. Daftar mata uji...................................................................................................16

i
SPLN D3.016-2: 2013

Daftar Gambar

Gambar 1. Pengaman Jurusan.......................................................................................... 8


Gambar 2. Bagian-bagian PHB-TR .................................................................................. 9

Daftar Lampiran

LAMPIRAN 1 PEMESANAN PHB-TR............................................................................ 17


LAMPIRAN 2 PROTEKSI PADA PHB-TR ..................................................................... 18

ii
SPLN D3.016-2: 2013

Prakata

Standar ini merupakan revisi dari SPLN 118-3-1 : 1996. Spesifikasi PHB-TR pada standar
edisi lama tersebut menggabungkan antara PHB Pasangan Luar dan PHB pasangan
dalam, sehingga pada revisi yang baru standar ini dipisahkan menjadi dua bagian, yaitu:
- SPLN D3.016-1, Bagian 1: PHB-TR pasangan luar;
- SPLN D3.016-2, Bagian 2: PHB-TR pasangan dalam.
Beberapa ketentuan yang diubah dalam standar ini antara lain:
- Penggunaan NH fuse rail atau fuse switch untuk menggantikan sistem NH fuse
konvensional, yang pada riwayat pengoperasiannya sering menimbulkan masalah
termal dan membuat NH fuse link salah kerja;
- Sakelar utama dapat menggunakan fuse switch atau MCCB, disamping LBS yang
selama ini digunakan.
Dengan diterapkannya standar ini, maka SPLN 118-3-1: 1996 dinyatakan tidak berlaku
lagi.

iii
SPLN D3.016-2: 2013

Perangkat Hubung Bagi Tegangan Rendah


Bagian 2: Pasangan Dalam

1 Ruang Lingkup

Standar ini menetapkan persyaratan perangkat hubung bagi tegangan rendah pasangan
dalam dengan arus pengenal sampai dengan 1000 A, untuk jaringan distribusi tegangan
rendah 400 V, yang melayani pelanggan umum.
Perangkat hubung-bagi tegangan rendah untuk pelanggan khusus (pelanggan potensial)
yang menggunakan jumlah jurusan yang berbeda, tidak ditetapkan pada SPLN ini.
Untuk selanjutnya, istilah perangkat hubung bagi tegangan rendah dalam standar ini
disebut dengan PHB-TR.

2 Tujuan

Sebagai pedoman perencanaan, pengadaan dan pemesanan PHB-TR bagi unit-unit


PT PLN (Persero), serta ketentuan desain, pembuatan, pengujian untuk pabrikan,
lembaga penguji dan lembaga sertifikasi produk.

3 Acuan Normatif

Kecuali disebutkan secara khusus oleh standar ini, maka ketentuan-ketentuan mengacu
pada referensi berikut:
a. SNI IEC 61439-1:2010 Rakitan gawai hubung-bagi dan kendali voltase rendah –
Bagian 1: Ketentuan umum;
b. SNI IEC 61439-2: 2013 Rakitan perangkat hubung bagi dan kendali voltase
rendah Bagian 1: Rakitan perangkat hubung bagi dan kendali daya;
c. IEC 60947-2 (2006-05) Low-voltage switchgear and controlgear – Part 2: Circuit
breakers;
d. IEC 60947-3 (2005-06) Low-voltage switchgear and controlgear – Part 3:
Switches, disconnectors, switch-disconnectors, and fuse combination units;
e. IEC 60269-1:2006+A1:2009 Low voltage fuses – Part 1: General requirements;
f. IEC 60269-2 (2006-11) Low-voltage fuses – Part 2: Supplementary requirements
for fuses for use by authorized persons (fuses mainly for industrial application) –
Examples of standardized systems of fuses A to I;
g. IEC 60410 Sampling plans and procedures for inspection by attributes;
h. SNI 04-6629.3-2006 Kabel berinsulasi PVC dengan tegangan pengenal sampai
dengan 450/750 V, Bagian 3: Kabel nirselubung untuk perkawatan magun;
i. SNI IEC 60502-1 : 2009 Kabel daya dengan insulasi terekstrusi dan lengkapannya
untuk voltase pengenal dari 1 kV (Um = 1,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um = 36
kV). Bagian 1: Kabel untuk voltase pengenal 1 kV (Um = 1,2 kV) dan 3 kV (Um =
3,6 kV);
j. SNI 04-3892.1-2006 : Tusuk-kontak dan kotak-kontak untuk keperluan rumah-
tangga dan sejenisnya - Bagian 1 : Persyaratan umum;

1
SPLN D3.016-2: 2013

k. SPLN D3.014-1 Spesifikasi Transformator instrumen untuk jaringan distribusi,


Bagian 1 : Transformator arus;
l. SPLN 42-10 : 1993 Kabel pilin udara tegangan pengenal 0,6/1 kV (NFA2X-T/
NFA2X/NF2X);
m. SPLN 3: 1978: Pentanahan jaring tegangan rendah PLN dan pentanahan instalasi;
n. IEC 60364-4-43 (2001-08): Electrical Installations of buildings - Protection for
safety - Protection against overcurrent.

4 Istilah dan Definisi

4.1 PHB-TR

Perangkat hubung-bagi (PHB) yang berfungsi menghubung-bagi energi listrik tegangan


rendah (TR) keluaran dari transformator distribusi.

4.2 PHB-TR Pasangan Dalam

PHB-TR yang berfungsi untuk menghubung-bagi daya listrik pada gardu beton/kios.
PHB-TR pasangan dalam pada standar ini didesain tanpa selungkup.

4.3 PHB-TR Pasangan Luar

PHB-TR yang berfungsi untuk menghubung-bagi daya listrik pada gardu tiang. PHB-TR
pasangan luar didesain menggunakan selungkup

4.4 Gardu Beton

Gardu distribusi yang seluruh komponen utama seperti transformator, PHB-TM dan
PHB-TR yang terangkai di dalam bangunan sipil dengan konstruksi pasangan batu dan
beton.

4.5 Gardu Kios

Gardu distribusi yang dibuat dari bangunan prefabricated terbuat dari konstruksi
baja, fiber glass atau kombinasinya.

4.6 Tegangan Pengenal

Nilai tegangan rms fase-fase dimana PHB-TR dirancang berdasarkan tingkat insulasinya.

4.7 Arus Pengenal

Arus yang dapat dilalukan pada PHB-TR secara kontinu, tanpa menyebabkan kenaikan
suhu yang melebihi batas yang ditetapkan dalam standar ini pada seluruh komponen
terpasang.

2
SPLN D3.016-2: 2013

4.8 Kabel Eksternal

Kabel daya yang masuk dan keluar pada PHB-TR. Kabel masukan menghubungkan
terminal sekunder transformator distribusi dengan terminal PHB-TR. Kabel keluaran
menghubungkan terminal jurusan PHB-TR dengan kabel jaringan tegangan rendah.

4.9 Sakelar Utama

Sakelar yang berfungsi sebagai pemutus aliran daya pada PHB-TR.

4.10 Pengaman Jurusan

Pengaman berupa fuse switch atau fuse rail yang dilengkapi dengan NH fuse link
terpasang setelah sakelar utama yang berfungsi mengamankan setiap jurusan dan setiap
fase jaringan tegangan rendah.

4.11 Fuse Switch

Fuse holder set vertikal tempat terpasangnya NH fuse link yang dapat difungsikan untuk
membuka dan menutup beban per fase atau tiga fase sekaligus melalui mekanisme tuas
operasinya.

4.12 Fuse Rail

Fuse holder fase tiga tempat terpasangnya NH fuse link, dimana fuse link tersebut dapat
dilepaskan atau dipasang kembali dalam keadaan tanpa beban menggunakan peralatan
penarik (fuse puller).

4.13 Sistem Busbar


Sistem yang terdiri dari satu atau lebih busbar yang ditopang dengan menggunakan
bahan insulasi, berjarak rambat dan berjarak bebas yang ditetapkan pada standar ini

4.14 Busbar Hubung

Sistem busbar yang menghubungkan sakelar utama dengan pengaman jurusan.

4.15 Terminal Pembumian

Terminal yang terpasang pada rangka PHB-TR untuk dihubungkan ke sistem pembumian
gardu.

4.16 Bagian Bertegangan

Konduktor atau bagian konduktif lainnya yang akan bertegangan dalam kondisi operasi,
termasuk konduktor netral, tetapi tidak termasuk konduktor pembumian.

3
SPLN D3.016-2: 2013

4.17 Pabrikan Asli (orginal manufacturer)

Pabrikan pembuat desain asli PHB-TR

4.18 Pabrikan Perakit

Pabrikan yang bertanggung jawab terhadap rakitan lengkap PHB-TR.

4.19 Uji Jenis

Pengujian secara lengkap terhadap prototipe yang mewakili suatu tipe PHB-TR yang
disiapkan oleh pabrikan untuk membuktikan jenis tersebut memenuhi persyaratan yang
ditetapkan dalam standar ini. Pengujian jenis dilakukan sebelum diadakan produksi
masal.
CATATAN: Pada SNI IEC 61439-1, uji jenis disebut sebagai uji verifikasi.

4.20 Uji Rutin

Pengujian yang dilakukan oleh pabrikan terhadap seluruh PHB-TR yang diproduksi untuk
memisahkan yang cacat atau yang menyimpang dari persyaratan standar.
CATATAN: Pada SNI IEC 61439-1, uji rutin disebut sebagai verifikasi rutin

4.21 Uji Serah Terima

Pengujian yang dilakukan terhadap sampel yang mewakili sejumlah PHB-TR yang akan
diserahterimakan.

4.22 Uji Petik

Pengujian yang dilakukan terhadap sejumlah sampel PHB-TR baru yang diambil dari
gudang PLN atau pabrikan untuk membuktikan kesesuaian mutunya.

5 Kondisi Pelayanan

Kondisi pelayanan normal dari PHB-TR:


- Suhu udara sekitar tidak melebihi 40 ºC dan suhu rata-ratanya sepanjang 24 jam
tidak melebihi 35 ºC.
- Kelembaban-relatif tertinggi 100 % rh.
- Ketinggian tempat pemasangan tidak melebihi 2000 meter dari permukaan laut.

6 Tipe dan Nilai Pengenal

Tipe PHB-TR dinotasikan sebagai berikut:

AA - BBBB - C - DDDD
4
SPLN D3.016-2: 2013

AA : desain pemasangan PHB-TR. Pada standar ini desain pemasangan adalah PD


(Pasangan Dalam).
BBBB : arus pengenal dalam satuan Ampere, terdiri dari 630 atau 1000 A
C : jumlah jurusan terdiri dari 4 atau 6 atau 8
DDDD : jenis sakelar utama terdiri dari LBS, MCCB atau FS (Fuse Switch)

Contoh : PD-630-4-LBS

Menyatakan: PHB-TR Pasangan Dalam dengan arus pengenal 630 A yang memiliki sirkit
keluaran 4 jurusan, dengan jenis sakelar utama pemutus beban (LBS).

Nilai pengenal dari tipe PHB-TR adalah:


- Tegangan pengenal : 400 V
- Frekuensi pengenal : 50 Hz
- Tegangan ketahanan impuls : 6 kV/1,2 x 50 µdet
- Tegangan ketahanan frekuensi daya : 3 kV
- Ketahanan hubung singkat (Icw) : Lihat Tabel 1 kolom 5
- Batas kenaikan suhu : Lihat Tabel 2.

Tabel 1. Tipe PHB-TR Pasangan Dalam

Kapasitas Ketahanan
Arus
Jumlah transformator hubung-singkat
Tipe pengenal
jurusan maksimum 1 detik
[A] [kA]
[kVA]

1 2 3 4 5

PD-630-4-LBS
PD-630-4-MCCB 630 4 400 ≥ 16
PD-630-4-FS
PD-1000-6-LBS
1000 6 630 ≥ 25
PD-1000-6-MCCB
PD-1000-8-LBS
1000 8 630 ≥ 25
PD-1000-8-MCCB

CATATAN: Ketahanan hubung-singkat (Icw = short-time withstand current) dari tipe-tipe PHB-TR
pada kolom 5 diperhitungkan berdasarkan kapasitas maksimum transformator tersebut pada
kolom 4. Berdasarkan ketahanan hubung-singkat ini, menghubungkan keluaran sebuah
transformator dengan dua buah PHB-TR tidak diijinkan.

Tabel 2. Batas Kenaikan Suhu

1)
Kenaikan suhu
Bagian yang diukur
[K]
2) 4)
Terminal untuk kabel eksternal 35

5
SPLN D3.016-2: 2013

Tuas peralatan yang dioperasikan manual


a) Bahan logam 15
b) Bahan non-logam 25

Rangka struktur 30

Sambungan busbar 40

3)
Kontak fuse
a) Sistem pegas (spring loaded) 60
b) Sistem baut (bolted) 65

Suhu disekitar instrumen ukur 10


1)
CATATAN 1: Nilai kenaikan suhu (dalam Kelvin) merupakan selisih antara suhu maksimum
hasil ukur (dalam °C) dan suhu udara sekitar (dalam °C).
2) 2
CATATAN 2: Kabel uji untuk terminal masukan jenis NYY dengan ukuran 2x120 mm untuk
2
arus pengenal 630 A dan 2x240 mm untuk arus pengenal 1000 A.
2
Kabel uji untuk terminal keluaran jenis NYY dengan ukuran 4x95 mm .
3)
CATATAN 3: NH fuse link pada sirkit keluaran PHB-TR yang digunakan pada uji kenaikan
suhu adalah yang mempunyai disipasi daya mendekati nilai pada tabel 5.
4)
CATATAN 4: Diukur pada kabel masukan dan keluaran dengan jarak 5 cm dari pangkal
sepatu kabel.

7 Komponen

7.1 Persyaratan Umum

Jarak bebas dan jarak rambat pada sistem busbar dan komponen:
- Jarak bebas 5,5 mm
- Jarak rambat 6,3 mm
Tegangan pengenal dan tegangan impuls pengenal dari semua komponen terpasang
harus sesuai dengan tegangan operasi PHB-TR tercantum pada butir 6.

7.2 Sakelar Utama

Jenis sakelar utama PHB TR adalah sakelar pemutus beban (LBS) atau fuse switch atau
Molded Case Circuit Breaker (MCCB). Karakteristik sakelar utama tercantum pada
Tabel 3.

Tabel 3. Karakteristik Sakelar Utama

Arus pengenal PHB-TR 630 A 1000 A


LBS (Sakelar Pemutus Beban)
Standar desain IEC 60947-3
Tegangan pengenal ≥ 400 V
Kategori utilisasi AC-22A atau AC-23A pada tegangan pengenal
Arus pengenal ≥ 800 A ≥ 1200 A

6
SPLN D3.016-2: 2013

Ketahanan hubung-singkat (Icw) ≥ 16 kA ≥ 25 kA


Fasilitas pengunci Pada posisi terbuka dapat dikunci
Bahan isolasi Tahan panas dan memadamkan-sendiri nyala api (self-extinguishable)
Bahan pelapis kontak Silver plated
Bahan pelapis terminal Tin plated atau Silver plated
Fuse Switch
Standar desain IEC 60947-3
Tegangan pengenal ≥ 400 V
Kategori utilisasi AC-22B atau AC-23B pada tegangan pengenal
Arus pengenal ≥ 800 A ≥ 1200 A
Kemampuan pemutusan hubung-
≥ 50 kA
singkat kondisional (Icf)
Sistem buka-tutup 3 kutub (three pole switching)
Fasilitas pengunci Pada posisi terbuka dapat dikunci
Bahan isolasi Tahan panas dan memadamkan-sendiri nyala api (self-extinguishable)
Bahan pelapis terminal Tin plated atau Silver plated
Bahan pelapis kontak Silver plated
Lengkapan minimum Selungkup (cover) untuk kabel masuk.
1)
MCCB
Standar desain IEC 60947-2
Tegangan pengenal ≥ 400 V
Kategori utilisasi A atau B
Arus pengenal 630 A 1000 A
Kemampuan pemutusan hubung-
≥ 16 kA ≥ 25 kA
singkat (Icc)
Fasilitas pengunci -
Bahan isolasi Tahan panas dan memadamkan-sendiri nyala api (self-extinguishable)
Bahan pelapis terminal Tin plated atau Silver plated

CATATAN 1: Terminal MCCB harus bersifat universal (top-bottom reversible), sehingga kabel
masukan dapat dipasang pada terminal atas maupun terminal bawah.

7.3 Pengaman Jurusan

Jenis pengaman jurusan terdiri dari fuse rail atau fuse switch atau kombinasinya.
Untuk jurusan yang memerlukan buka-tutup satu atau lebih fasenya pada kondisi
berbeban harus menggunakan fuse switch.
Karakteristik fuse rail dan fuse switch tercantum pada Tabel 4.

Tabel 4. Karakteristik Pengaman Jurusan

Fuse Rail Fuse Switch


Standar desain IEC 60269-2 IEC 60947-3
Ukuran Size 1
Arus pengenal 250 A
Tegangan pengenal ≥ 400 V
AC-22B atau AC-23B pada tegangan
Kategori utilisasi -
pengenal

7
SPLN D3.016-2: 2013

Kemampuan pemutusan hubung-


≥ 50 kA
singkat kondisional (Icc)
Rated acceptable power dissipation ≤ 32 W
Arah koneksi kabel keluar Dari bawah
Bahan isolasi Tahan panas dan memadamkan-sendiri nyala api (self-extinguishable)
Bahan pelapis kontak Silver plated
Bahan pelapis terminal Tin plated atau Silver plated
Sistem buka-tutup - 1 atau 3 pole switching
Fasilitas pengunci - pada posisi terbuka dapat dikunci
Lengkapan minimum − Selungkup (cover) terminal
− Selungkup insulasi (insulating contact cover) dan penghalang fase
(phase barrier)

Fuse Rail Fuse Switch

Gambar 1. Pengaman Jurusan

7.4 NH Fuse Link

Karakteristik NH Fuse link untuk pengaman jurusan tercantum pada Tabel 5.


Tabel 5. Karakteristrik NH Fuse Link

Standar desain IEC 60269-1


Kelas gG/gL
Arus pengenal [A] 40 ; 50 ; 63 ; 80 ; 100 ; 125 ; 160 ; 200 ; 250
Kemampuan pemutusan hubung-
≥ 50 kA
singkat kondisional
Disipasi daya maksimum 40 A 4,3 W
50 A 5,1 W
63 A 5,5 W
8
SPLN D3.016-2: 2013

80 A 6,1 W
100 A 7,5 W
125 A 9,6 W
160 A 16,0 W
200 A 18,0 W
250 A 23,0 W
Panjang pisau (blade) kontak Size 1 135 ± 2,5 mm

Pemilihan arus pengenal fuse link untuk proteksi transformator distribusi dan proteksi
kabel jurusan agar disesuaikan dengan kapasitas transformator dan luas penampang
kabel pilin JTR. Contoh pemilihan dapat dilihat pada Lampiran B.

7.5 Komponen Lainnya

Standar desain dari komponen lain yang digunakan pada PHB-TR adalah:
a) Transformator arus : SPLN D3.014-1;
b) Ammeter : IEC;
c) kWh meter : SPLN/IEC;
d) Kabel : SNI 04-6629-2006;
e) Kotak kontak : SNI 04-3892.1-2006.
CATATAN: Peralatan pada butir a, b dan c bersifat optional.

8 Konstruksi

PHB-TR Pasangan Dalam didesain tanpa selungkup.


Bagian-bagian PHB-TR dapat dilihat pada gambar 2.

Gambar 2. Bagian-bagian PHB-TR

9
SPLN D3.016-2: 2013

8.1 Rangka

Rangka terbuat dari besi siku dengan ukuran 50 x 50 x 3 mm.


Rangka harus:
 dicat sistem powder coating ketebalan minimum 70 µm, namun sebelumnya
harus dilapis dengan anti karat (Zinc Chromate atau Red Lead); atau
 menggunakan baja galvanis dengan ketebalan lapisan minimum 500 gram/m2.

8.2 Sakelar Utama

Tinggi tangkai operasi / tuas (handel) adalah 135 cm (untuk LBS/ MCCB) dari dasar
PHBTR, dan mudah dioperasikan.

8.3 Pengaman Jurusan

Satu unit fuse rail atau fuse switch melayani satu jurusan JTR.
Fuse rail atau fuse switch dipasang secara vertikal pada rangka, ketinggian pemasangan
adalah sedemikian, sehingga ketinggian terminal keluaran fuse rail dari dasar PHBTR
400 mm.
Urutan fase dari susunan NH fuse pada satu unit fuse rail atau fuse switch adalah :
- Fase R : atas;
- Fase S : tengah;
- Fase T : bawah.
Setiap unit fuse rail atau fuse switch harus dilengkapi dengan label penanda jurusan.

8.4 Busbar Hubung

Busbar hubung berfungsi menghubungkan sakelar utama dengan pengaman jurusan.


Busbar harus mempunyai permukaan yang rata dan halus, dengan konduktivitas
minimum 100% IACS (resistansi ≤ 17,241 n .m).
Busbar dilapis dengan timah atau perak.
Ukuran minimum busbar dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6. Ukuran Minimum Busbar

Busbar 630 A 1000 A

Fase 50 mm x 5 mm 80 mm x 10 mm
Netral 50 mmx 5 mm 80 mm x 10 mm

Penyambungan antar busbar hanya dapat dilakukan dengan mur-baut yang terbuat dari
baja berlapis logam anti karat atau kuningan.
Penyambungan busbar dengan terminal komponen (sakelar utama dan pengaman
jurusan) harus menggunakan baut asli dari komponen tersebut.

10
SPLN D3.016-2: 2013

Pabrikan harus mencatumkan nilai torsi pengencangan baut (dalam Nm) pada setiap
sambungan busbar pada gambar konstruksi.
Busbar harus terpasang kuat dan ditopang dengan insulasi sehingga tahan terhadap gaya
dinamik dari arus gangguan hubung singkat.
Konstruksi busbar harus dirancang sedemikian, sehingga memudahkan pemasangan
atau penggantian transformator arus, bila terjadi kerusakan.
Busbar harus diberi identifikasi fase dengan huruf L1, L2, L3 untuk fase R, S, T.

8.5 Terminal

8.5.1 Terminal Fase

Terminal masukan harus dapat menampung dua buah kabel berukuran sampai dengan
240 mm²
Terminal keluaran pengaman jurusan berfungsi sebagai terminal keluaran inti fase
PHB-TR.
CATATAN 1: Jenis kabel masukan adalah NYY atau NYFGbY dengan sistem warna 0, yaitu:
merah, kuning, hitam untuk fase dan biru untuk netral. Sistem warna 1 (hijau-kuning, hitam, biru,
kuning) tidak boleh digunakan.
CATATAN 2: Inti warna merah, kuning dan hitam dari kabel masuk, berturut-turut terhubung
dengan terminal L1, L2, L3.
CATATAN 3: Kabel pilin NFA2X-T tidak boleh dihubungkan langsung ke terminal keluar PHB-TR.

8.5.2 Terminal Netral

Terminal netral merupakan suatu sistem busbar dengan ukuran dan jenis bahan seperti
tercantum pada butir 8.4 dan Tabel 6.
Sistem busbar netral dipasang horisontal pada rangka PHB-TR, kira-kira 50 mm di bawah
terminal keluaran pengaman jurusan (fuse rail atau fuse switch)
Busbar netral diberi lubang dengan jumlah yang sama dengan jumlah inti netral kabel
eksternal (kabel masuk dan kabel keluar) dan dilengkapi mur, baut dan washer berukuran
M12 atau sama dengan baut terminal pengaman jurusan.
Busbar netral harus dilapis dengan timah atau perak dan diberi penandaan huruf N.
Panjang busbar adalah sedemikian, sehingga seluruh inti netral dari kabel eksternal dapat
dipasang dengan mudah dan tidak bersilangan.
CATATAN: Inti warna biru dari kabel masukan dihubungkan dengan terminal netral.

8.5.3 Terminal Pembumian

Terminal pembumian adalah baut kuningan ukuran M14 yang dipasang pada rangka
dengan jarak 240 mm dari dasar PHB-TR dan diberi simbol pembumian.
CATATAN 1: Pada saat PHB-TR dioperasikan, terminal pembumian harus terhubung dengan
sistem pembumian gardu.

11
SPLN D3.016-2: 2013

CATATAN 2: Untuk sistem multi grounding common netral (SUTM 3 fase 4-kawat), terminal
pembumian PHB-TR harus dihubungkan dengan terminal netral PHB-TR dengan konduktor
berukuran minimum 16 mm².
CATATAN 3: Untuk sistem JTM 3 fase 3-kawat, pembumian netral tidak dilakukan pada terminal
pembumian PHB-TR, tetapi pada satu tiang JTR berikutnya.

8.6 Instalasi Internal

PHB-TR harus dilengkapi dengan satu kotak-kontak jenis tanam yang mempunyai tutup
dan dipasang pada papan montase.
Arus pengenal kotak-kontak minimum 16 A dan dilengkapi terminal pembumian. Bahan-
bahan isolasi kotak-kotak harus tahan panas.
Terminal pembumian kotak-kontak harus dihubungkan dengan terminal pembumian
PHB-TR dengan kabel berwarna hijau-kuning.
Sumber daya untuk kotak kontak harus diambil dari terminal masukan sakelar utama,
sehingga tetap dapat berfungsi walaupun sakelar utama pada posisi buka.
Kotak-kontak diproteksi dengan pelebur HRC 10 A dengan kapasitas pemutusan
kondisional (Icf) minimum 40 kA yang ditempatkan pada posisi yang mudah dijangkau bila
diperlukan penggantian.
Pengawatan instalasi menggunakan kabel NYAF 2,5 mm² warna hitam dan khusus untuk
netral warna biru.
Setiap kabel harus diberi identifikasi fase sesuai dengan fase sumbernya.

8.7 Papan Montase

Papan montase adalah tempat kedudukan dari peralatan ukur dan kotak kontak.
Papan montase terbuat dari pelat baja galvanis dengan ketebalan minimum 2 mm.
Bila pada pemesanan (Lampiran A), instrumen ukur dinyatakan diperlukan maka
ketentuan-ketentuan dibawah ini harus dipenuhi, sebagai berikut:
Fasilitas pengukuran arus menggunakan satu set transformator arus yang
dipasangkan pada busbar hubung (lihat gambar 2).
Karakteristik transformator arus yang digunakan, mengikuti ketentuan SPLN
D3.014-1 untuk fungsi pengukuran energi.
Instrumen untuk pembacaan arus adalah salah satu dari dua instrumen berikut:
- kWh meter statik; atau
- Amper-meter maksimum (maximum demand indicator) dengan julat arus yang
sama dengan arus pengenal PHB-TR. Jarum indikator maximum demand dari
amper-meter dapat di-reset dari luar.
Penempatan instrumen adalah sedemikian sehingga tidak mengganggu pengoperasian
sakelar utama dan mudah untuk dibaca.
Pengawatan menggunakan kabel NYAF 2,5 mm2 warna hitam dan setiap kabel harus
diberi identifikasi fase sesuai dengan fase sumbernya. Rangkaian kabel harus diikat
dengan spiral pengikat atau dengan cable duct PVC.
Hubungan pengawatan antara terminal sekunder transformator arus dengan meter ukur
pada pelat montase harus melalui terminal DIN rail yang terpasang pada selungkup.
Susunan terminal pada DIN rail harus digambarkan pada gambar teknik dan ditempatkan
pada rak dokumen pada pintu PHB-TR. Pada instrumen jenis ampere-meter, kabel
12
SPLN D3.016-2: 2013

tegangan untuk hubungan ke kWh meter termasuk HRC fuse nya, harus tetap disediakan
dan terhubung pada terminal DIN rail.

9 Pelat Nama

PHB-TR harus dilengkapi dengan pelat nama yang terbuat dari logam dan dipasang pada
papan montase.
Semua informasi pada pelat nama harus mudah terbaca dan digravir/diembos.
Pelat nama harus ditulis dalam bahasa Indonesia, dengan jenis informasi tercantum pada
Tabel 7.

Tabel 7. Pelat Nama

Jenis informasi Contoh penulisan


Nama pabrikan dan atau logo
No. seri poduksi 2013-xxxx
(diawali dengan 4 digit tahun
pembuatan)
Nomor SPLN SPLN D3.016-2 : 2013
Tegangan pengenal 400 V
Arus pengenal 630 A atau 1000 A
Tipe PD-630-4-LBS (lihat tabel 1)

10 Pengujian

10.1 Verifikasi Desain

Verifikasi desain adalah verifikasi yang dilakukan terhadap sampel PHB-TR untuk
membuktikan bahwa desain tersebut memenuhi persyaratan standar ini.
Pada dasarnya, verifikasi desain dapat dilakukan dengan salah satu dari cara-cara
berikut:
1. Uji jenis;
2. Verifikasi perbandingan;
3. Verifikasi asesmen.

10.1.1 Uji Jenis

Pengujian yang dilakukan pada sampel PHB-TR untuk membuktikan bahwa desain dari
sampel tersebut memenuhi persyaratan standar ini.
Uji jenis dilakukan oleh Laboratorium PLN.
Untuk keperluan pengujian jenis, pabrikan harus menyerahkan kepada Laboratorium,
dokumen dan informasi yang terkait dengan PHB-TR yang diuji jenis, antara lain:
a) Merek dan nama pabrikan;
b) Laporan uji jenis dari laboratorium independen atau sertifikat Sistem Pengawasan
Mutu (SPM) dari komponen 7.2 ; 7.3 ; 7,4 dan 7.5;

13
SPLN D3.016-2: 2013

c) Komposisi bahan dan konduktivitas busbar hubung;


d) Bahan pelapis busbar;
e) Merek dan tipe isolator penyangga busbar;
f) Gambar konstruksi, diagram pengawatan dan nilai-nilai torsi pengencangan baut;
g) Kurva arus-waktu, bila sakelar utama jenis MCCB.
Pada saat pengujian jenis, pengaman jurusan yang digunakan adalah fuse switch.
CATATAN: Untuk pemesanan, jenis pengaman jurusan yang diperlukan lihat Lampiran A.

Desain PHB-TR dinyatakan memenuhi persyaratan standar ini, bila sampel uji dapat
memenuhi seluruh mata uji pada tabel 9 kolom 4.

10.1.2 Verifikasi Perbandingan

Perbandingan terstruktur dari desain yang diusulkan untuk PHB-TR terhadap referensi
desain yang telah diverifikasi melalui pengujian.
Atas persetujuan dari pabrikan asli (original manufacturer) yang produk PHB-TR nya telah
memenuhi uji jenis sesuai ketentuan butir 10.1.1, pabrikan perakit dapat melakukan
verifikasi perbandingan untuk tipe PHB-TR tersebut.
Mata uji mengikuti lampiran D tabel D1 SNI IEC 61439-1 kolom comparison with a
reference design.
Laporan verifikasi perbandingan dapat dinyatakan setara dengan laporan uji jenis.

10.1.3 Verifikasi asesmen

Verifikasi desain dari aturan desain baku atau perhitungan yang diterapkan pada satu
sampel PHB-TR untuk menunjukan bahwa desain telah memenuhi persyaratan yang
relevan
Pengujian jenis melalui verifikasi asesmen tidak diberlakukan pada standar ini.

10.1.4 Perubahan Komponen pada PHB-TR yang telah lulus uji jenis

Perubahan merek dan tipe untuk sakelar utama, fuse-switches, fuse rail, isolator
penyangga dan busbar-hubung serta perubahan jarak penempatan isolator pada PHB-TR
yang telah lulus uji jenis, hanya dapat dilakukan bila:
a) Komponen pengganti mempunyai mutu yang sama atau lebih baik, dibuktikan
dengan data-data dari pabrikan komponen;
b) Lulus uji verifikasi oleh Laboratorium PLN. Mata uji verifikasi ditentukan
berdasarkan pengaruh penggantian terhadap mutu PHB-TR keseluruhan.
Merek dan tipe dari komponen-komponen lainnya dapat diubah tanpa uji verifikasi,
sepanjang komponen pengganti telah lulus uji jenis atau mempunyai sertifikat Sistem
Pengawasan Mutu (SPM).

10.2 Uji Rutin

Mata uji rutin tercantum pada tabel 9 kolom 5 dan dilakukan oleh pabrikan.
Kriteria penilaian mengikuti nilai-nilai pada laporan uji jenis terkait.

14
SPLN D3.016-2: 2013

10.3 Uji Serah Terima

Mata uji serah-terima tercantum pada Tabel 9 kolom 6.


Uji serah-terima hanya dapat dilakukan bila tipe PHB-TR yang akan diserah-terimakan
telah lulus uji jenis atau verifikasi perbandingan dan sudah diuji rutin serta dilengkapi
dengan packing list.
Jumlah sampel dan ketentuan penerimaan tercantum pada Tabel 8.

Tabel 8. Jumlah Sampel Uji Serah Terima

Jumlah
Level Inspeksi maksimum
Jumlah yang
kegagalan
diserahterimakan yang dapat
II I diterima

2 s/d 8 2 2 0
9 s/d 15 3 2 0
16 s/d 25 5 3 0
26 s/d 50 8 5 0
51 s/d 90 13 5 0
91 s/d 150 20 8 0
151 s/d 280 32 13 1
281 s/d 500 50 20 1
501 s/d 1200 80 32 2
1201 s/d 3200 125 50 3
3201 s/d 10000 200 80 5

Level inspeksi yang digunakan adalah Level II. Laboratorium dapat menerapkan Level
Inspeksi I dengan mempertimbangkan rekam jejak suatu pabrikan pada uji serah terima
Level II, namun tidak diperbolehkan ada sampel yang gagal. Dalam hal terjadi kegagalan
pada saat uji level inspeksi I, maka uji serah terima harus menerapkan sepenuhnya
ketentuan level inspeksi II.
Semua sampel yang gagal pada saat penerimaan barang harus diganti dengan barang
baru yang bermutu baik.

10.4 Uji Petik

Uji petik dilakukan atas permintaan unit-unit PLN.


Pada dasarnya mata uji untuk uji petik sama dengan uji rutin, namun untuk keperluan
investigasi terhadap permasalahan PHB-TR di lapangan dapat ditambahkan dengan mata
uji lain dari kelompok mata uji jenis yang berkaitan dengan masalah tersebut.
Pengambilan sampel dilakukan oleh PLN Unit yang berkepentingan dan atau PLN Jasa
Sertifikasi dalam rangka SPM. Pengujian dilakukan oleh PLN Puslitbang.
Acuan penilaian mengikuti nilai-nilai pada laporan uji jenis untuk tipe tersebut.

15
SPLN D3.016-2: 2013

Tabel 9. Daftar mata uji

1) 1) 1) 1)
No Mata uji Metode uji/persyaratan J R S P
1 2 3 4 5 6 7

1. Pemeriksaan penandaan  Butir 9    


2. Pemeriksaan konstruksi  Butir 8
  
 Laporan uji jenis
3. Uji kekencangan baut  Spesifikasi pabrikan
   
 Laporan uji jenis
4. Jarak rambat dan jarak bebas  Butir 7.1

 SNI IEC 61439-1 butir 10.4
5. Uji kenaikan suhu  Tabel 2

 SNI IEC 61439-1 butir 10.10
6. Uji resistans insulasi  SNI IEC 61439-1 butir 11.9
   
 Laporan uji jenis
7. Uji impuls  Butir 6
 SNI IEC 61439-2 butir 
10.9.3.2
8. Uji tegangan  Butir 6
 SNI IEC 61439-1 butir    
10.9.2
9. Uji hubung-singkat  Tabel 1

 SNI IEC 61439-1 butir 10.11
10. Uji kontinuitas pengawatan dan  Butir 8.6 dan 8.7
   
operasi elektrikal  SNI IEC 61439-1 butir 10.7
11. Uji operasi mekanis  SNI IEC 61439-2 butir 10.13    
12. Evaluasi proteksi transformator  Kurva arus-waktu dari
2)
pada sakelar utama pabrikan terkait 
 Lampiran B
13. Ketahanan panas abnormal dan
3) IEC 60695-2-1 
api
14. Proteksi terhadap kejut listrik dan
 SNI IEC 61439-1 butir 10.5    
integritas sirkit protektif
1)
CATATAN 1: J = Uji jenis ; R = Uji rutin ; S = Uji serah-terima ; P = Uji petik.
2)
CATATAN 2: Hanya untuk sakelar utama jenis MCCB dan fuse switch
3)
CATATAN 3: Hanya untuk komponen plastik

16
SPLN D3.016-2: 2013

LAMPIRAN 1 - PEMESANAN PHB-TR

A.1 INFORMASI YANG DIPERLUKAN PADA PEMESANAN

PHB-TR dikonstruksi dengan beberapa tipe, jenis bahan dasar selungkup, jumlah jurusan,
jenis sakelar utama dan meter instrumen.
Beberapa informasi di bawah ini perlu dinyatakan pada saat pemesanan :

Standar acuan SPLN D3.016-1: 2010 (Pasangan luar)

SPLN D3.016-2: 2013 (Pasangan dalam)

Laporan Pengujian Jenis Nomor :


Tanggal :

Tipe PHB-TR
Jenis
Arus Jumlah
Desain ¹ - pengenal - jurusan - sakelar
utama

Contoh : PL-630-4-LBS. Lihat tabel 1

2
Bahan selungkup Pelat baja Pelat aluminium
(untuk pasangan luar)

Fasilitas pengukuran beban kWH-meter Amper-meter

Tidak perlu

Lampu indikator Perlu Tidak perlu

Pengaman jurusan Fuse rail Fuse switch

Gabungan fuse rail dan fuse switch


(sebutkan komposisi jumlahnya)
3
V Terminal Perlu Tidak perlu
1
CATATAN 1: PL = pasangan luar ; PD = pasangan dalam
2
CATATAN 2: Bila lokasi terpasang PHB-TR korosif, bahan selungkup adalah pelat aluminium.
3
CATATAN 3: V-Terminal adalah terminal yang mempunyai mekanisme pemasangan kabel tanpa
sepatu kabel.

17
SPLN D3.016-2: 2013

LAMPIRAN 2 - PROTEKSI PADA PHB-TR

B.1 PROTEKSI TRANSFORMATOR DISTRIBUSI DENGAN SAKELAR UTAMA

Sakelar utama PHB-TR dari jenis fuse switch atau MCCB dapat difungsikan untuk
proteksi transformator distribusi, melengkapi proteksi pada sisi primer yang dilakukan oleh
pelebur expulsion yang terpasang pada fuse cutout.
Ada dua kurva yang perlu diperhatikan pada proteksi transformator, yaitu kurva
ketahanan transformator dan kurva arus operasi peralihan (transient) transformator.
Ketahanan transformator distribusi terhadap arus hubung-singkat yang terjadi pada
terminal busing sekunder adalah 2 detik. Untuk transformator dengan tegangan impedans
4% (≤ 630 kVA), arus hubung-singkat yang mengalir pada belitan primer dan sekunder
adalah 25 kali (pu) arus nominal transformator. Dengan durasi 2 detik, maka ketahanan
belitan transformator (didefinisikan sebagai I²t) adalah 1250. Nilai 1250 ini berlaku untuk
arus gangguan s/d 6,3 In, sehingga durasi ketahanan hubung-singkat dapat mengikuti
persamaan:
1250
t .......................................................................................... (1)
I2
Dengan :
t durasi hubung-singkat [detik]
I arus hubung-singkat simetris transformator [pu]
Pada arus gangguan yang lebih rendah, durasi hubung-singkat dapat berlangsung lebih
lama, karena intervensi minyak pendingin akan menghambat kenaikan suhu belitan yang
dibangkitkan arus hubung-singkat. Ketahanan transformator terhadap arus gangguan
yang lebih rendah adalah:
 2 pu dengan durasi 30 menit
 3 pu dengan durasi 5 menit
 4,75 pu dengan durasi 60 detik
Dari nilai-nilai arus-waktu di atas, kurva ketahanan transformator dapat digambarkan
dengan kurva A-B pada gambar B1 dan berlaku untuk transformator s/d 630 kVA.
Selama operasi transformator, akan timbul arus-lebih yang bersifat peralihan. Arus-lebih
ini harus dapat ditahan oleh pelebur atau proteksi (terutama sisi primer), tanpa beroperasi
memutus.
a) Arus awal (inrush ; magnetization inrush current)
Arus inrush timbul bila transformator yang tidak terhubung dengan beban mulai diberi
tegangan (enerjais). Besar arus inrush ditentukan oleh residual magnetik pada inti besi
dan nilai tegangan-sesaat pada waktu transformator dienerjais. Efek termal dari arus
inrush terhadap pelebur sisi primer dapat diperhitungkan setara dengan:
 25 pu dengan durasi 0,01 detik
 12 pu dengan durasi 0,1 detik
Arus inrush jenis ini tidak mempengaruhi proteksi pada PHB-TR.
b) Arus beban peralihan
Arus inrush jenis lainnya adalah hot load pickup yang timbul bila pasokan daya pada
transformator yang sedang beroperasi, padam akibat gangguan temporer dan kemudian
re-close. Pada kasus ini arus inrush akan terdiri dari dua komponen yaitu arus inrush
18
SPLN D3.016-2: 2013

magnetisasi dan arus peralihan dari beban terhubung (load inrush current). Efek termal
dari hot load pickup diperhitungan setara dengan 12 s/d 15 kali arus nominal dengan
durasi 0,1 detik.
Bila pasokan daya padam dalam waktu yang cukup panjang, akan timbul fenomena cold
load pickup. Arus peralihan ini cenderung berdurasi panjang dan terjadi pada
transformator yang memasok beban residensial dengan daya terpasang mendekati atau
lebih besar dari kapasitas transformator. Cold load pickup dapat berlangsung hingga 30
menit, sejak re-enerjais, karena beberapa beban seperti AC, refrigerator dan heater
umumnya dikendalikan secara termostatik dan on-off secara random satu sama lain.
Akibat hilangnya pasokan daya dalam waktu yang cukup lama, kendali peralatan ini akan
keluar dari batas set-point. Setelah pasokan tersedia, termostat kemudian menghubung
dan peralatan segera menyerap daya.
Efek termal dari arus cold load pick-up diperhitungkan setara dengan :
 6 pu dengan durasi 1 detik
 3 pu dengan durasi 10 detik
Kurva dari arus-arus peralihan operasi transformator dapat digambarkan seperti kurva C-
D pada gambar A1.
Pemilihan rating arus atau setting proteksi (terutama proteksi sisi primer) dapat dilakukan
dengan mengkaji kurva arus-waktunya. Kurva tersebut harus berada lebih kiri dari kurva
A-B dan lebih kanan dari kurva C-D.
10000

1000

100

C
10

B
waktu [s]

0,1

D
0,01
1 10 100

Arus [pu]

Gambar A1. Kurva ketahanan transformator dan kurva arus operasi peralihan

Kurva proteksi transformator 160 kVA dengan NH fuse link 200 A yang terpasang pada
fuse switch PHB-TR, dikoordinasikan dengan pelebur 10 K pada sisi primer, dapat dilihat
pada gambar A2.

19
SPLN D3.016-2: 2013

10000

1000
gG 200A
75% 10K
K - 10A

100

C
10

B
waktu [s]

0,1

D
0,01
1 4 10 100

Arus [pu]

Gambar A2. Kurva proteksi transformator 160 kVA

Sebagai contoh, fuse link gG 200 A dapat memproteksi transformator dengan menutup
semua garis ketahanan transformator. Keberadaan fuse link ini dapat memperbaiki
cakupan proteksi fuse link pada cutout, yang hanya dapat memproteksi untuk arus
gangguan > 4 In.
Bila fuse link sisi primer dikoordinasikan dengan fuse link sisi sekunder, kedua kurva perlu
dipisahkan sejauh 25%. Kurva arus-waktu 75% fuse link sisi primer harus lebih kanan dari
kurva fuse link sisi sekunder (gambar A2). Kurva 75% didefinisikan sebagai kurva waktu
rusak pelebur (time damaging curve). Pemberian jarak 25% dimaksudkan agar semua
gangguan pada JTR, yang telah berhasil diamankan oleh fuse link sisi sekunder, tidak
menimbulkan pengaruh kerusakan pada fuse link sisi primer.
Dengan pola tersebut di atas, arus pengenal fuse link untuk sakelar utama (fuse switch)
pada PHB-TR yang dikoordinasikan dengan fuse link sisi primer, dapat menggunakan
Tabel B1.
Penentuan rating fuse link di atas, lebih mudah dilakukan bila menggunakan fuse link tipe
gTr, jenis yang khusus diperuntukkan bagi proteksi transformator. Rating fuse link jenis ini
dinotasikan identik dengan kapasitas transformator (contoh: gTr 100 kVA)
Tipe MCCB yang dapat digunakan sebagai pengaman transformator dapat dipilih dengan
pola yang sama seperti di atas, yaitu dengan cara mengkaji kurva arus-waktunya.

20
SPLN D3.016-2: 2013

Tabel B1. Rating pelebur sisi primer yang dikoordinasi dengan pelebur NH gG/gL

Kapasitas Rating pelebur primer


Rating pelebur
transformator
gG/gL
[KVA] Minimum Maksimum
1) 2) 1)
25 40 A 2K 3K
1)
50 80 A 3K 6,3/6 K
100 125 A 8K 10 K
160 200 A 10 K 16/15 K
200 250 A 16/15 K 20 K
250 315 A 20 K 25 K
315 400 A 25 K 31,5/30 K
400 500 A 31,5/30 K 40 K
630 800 A 50 K 63/65 K
CATATAN :
1)
perlu dipastikan dengan kurva arus-waktu dari merek pelebur yang akan digunakan
2)
rentan terhadap arus cold-load pickup dan hot-load pickup

B.2 PROTEKSI JTR DENGAN FUSE LINK JURUSAN

Fuse link jurusan bertujuan untuk memproteksi kabel JTR dari arus beban lebih dan arus
gangguan hubung-singkat. Arus-lebih yang mengalir pada konduktor kabel dapat
menyebabkan suhu tinggi yang merusak insulasi kabel, sambungan dan tap konektor
yang terpasang pada jurusan JTR tersebut.
Fuse link tersebut dapat memproteksi kabel JTR terhadap beban-lebih bila memenuhi dua
kondisi berikut :
 IB ≤ In ≤ Iz
 I2 ≤ 1,45 Iz
dengan :
IB = arus operasi kabel
Iz = kemampuan hantar arus (KHA) kabel (lihat Tabel B2)
In = arus pengenal fuse link gG
I2 = arus yang dapat memastikan operasi efektif dalam waktu konvensional dari
peralatan proteksi = untuk fuse link gG adalah arus fusing konvensional (If, lihat
tabel B3)

Jika fuse link dapat memenuhi ketentuan di atas, maka secara praktis dapat memproteksi
kabel terhadap arus gangguan hubung singkat.

CATATAN: Pemutusan fuse link didefinisikan dengan arus dan waktu konvensional seperti
tercantum pada Tabel B3. Nilai pada tabel merupakan konvensi dari arus yang harus dapat diputus
dan arus yang harus dapat ditahan oleh fuse link tanpa beroperasi memutus, serta waktu yang
dikonvensikan.
Sebagai contoh : fuse link dengan arus pengenal (In) = 100 A, harus dapat memutus arus sebesar
160 A (1,6 In) dalam waktu 2 jam, namun fuse link tersebut harus dapat menahan arus 125 A
(1,25 In) selama 2 jam, tanpa beroperasi memutus.
Bila sakelar utama menggunakan LBS, jumlah dari arus pengenal setiap jurusan harus
diperhitungkan agar tidak melebihi arus pengenal transformator.

Berdasarkan ketentuan di atas, arus pengenal maksimum dari fuse link jurusan dapat
ditentukan seperti pada tabel B2.

21
SPLN D3.016-2: 2013

Tabel B2. Kemampuan hantar arus (KHA) kabel NFA2X-T

Ukuran kabel Arus pengenal


KHA pada suhu
maksimum fuse
[mm²] 35°C [A]
link [A]
3x35+25 125 100
3x50+35 154 125
3x70+50 196 160
3x95+70 242 200

Tabel B3. Arus dan waktu konvensional fuse link gG

Arus konvensional
Arus pengenal Waktu
fuse link (In) konvensional Non
Fusing
[A] [jam] Fusing
(If)
(Inf)
16 ≤ In ≤ 63 1
63 < In ≤ 160 2
1,25 In 1,6 In
160 < In ≤ 400 3
In > 400 4

22
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id