Anda di halaman 1dari 40

PEDOMAN

OPERASI DAN PEMELIHARAAN SABODAM


MENGGUNAKAN SISTEM PANEL SERBAGUNA

SISTEM PANEL SERBAGUNA


SCHEMATIC PRECAST SYSTEM INTERNATIONAL
Cuculan Permai No. 4, Jalan Glogor Carik, 80221 Denpasar Selatan
Bali, Indonesia
PENGANTAR

Sabodam berfungsi untuk menampung dan mengendalikan aliran sedimen di sungai


serta menahan material sedimen yang telah mengendap di hulu bangunan tersebut. Selain
itu, Sabodam mengendalikan kecepatan aliran dan mengendalikan debit sedimen agar tidak
menimbulkan kerusakan lingkungan sungai dan prasarana sumber daya air lainnya, kerugian
harta benda dan korban jiwa akibat aliran sedimen berlebih. Sabodam juga dapat
dimanfaatkan untuk keperluan lain antara lain jembatan penyeberangan, pengambilan air,
dan lain-lain, selama tidak mengganggu fungsi utamanya.
Pedoman ini mengacu pada Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Sabodam No: Pd
02-2018-A, Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, disusun oleh Komite
Teknis (91-01) Bahan Konstruksi Bangunan dan Rekayasa Sipil pada Sub Komite Teknis
(91-01/S1) Sumber Daya Air melalui Gugus Kerja Balai Litbang Sabo, Pusat Penelitian dan
Pengembangan Sumber Daya Air. Terdapat beberapa modifikasi bahan struktur Sabodam
yang sebelumnya menggunakan pasangan batu kali diganti menggunakan panel SPS (Sistem
Panel Serbaguna).
Pedoman ini diharapkan dapat digunakan sebagai acuan dalam operasi dan
pemeliharaan Sabodam dengan menggunakan panel SPS.

ii
DAFTAR ISI

PEDOMAN ........................................................................................................................... 1
PENGANTAR ....................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iii
OPERASI DAN PEMELIHARAAN SABODAM MENGGUNAKAN PANEL SPS ......... 1
1. Ruang Lingkup .............................................................................................................. 1
2. Acuan Normatif ............................................................................................................. 1
3. Istilah dan definisi.......................................................................................................... 1
3.1 Abrasi ...................................................................................................................... 1
3.2 Aliran ....................................................................................................................... 1
3.3 Aliran Debris ........................................................................................................... 1
3.4 Biaya Operasi dan Pemeliharaan (OP) .................................................................... 1
3.5 Fondasi .................................................................................................................... 2
3.6 Geometri Sungai ...................................................................................................... 2
3.7 Gerusan Lokal .......................................................................................................... 2
3.8 Kolam Olak (appron) ............................................................................................... 2
3.9 Lubang Drainase ...................................................................................................... 2
3.10 Operasi ................................................................................................................... 2
3.11 Pelimpah ................................................................................................................ 2
3.12 Pemeliharaan ......................................................................................................... 2
3.13 Pemeliharaan Berkala ............................................................................................ 2
3.14 Pemeliharaan Darurat ............................................................................................ 2
3.15 Pemeliharaan Korektif ........................................................................................... 3
3.16 Pemeliharaan Khusus ............................................................................................ 3
3.17 Pemeliharaan Pencegahan/ Preventif..................................................................... 3
3.18 Pemeliharaan Perbaikan Kecil ............................................................................... 3
3.19 Pemeliharaan Rehabilitasi ..................................................................................... 3
3.20 Pemeliharaan Rektifikasi ....................................................................................... 3
3.21 Pemeliharaan Rutin ............................................................................................... 3
3.22 Sayap ..................................................................................................................... 4
3.23 Sabodam ................................................................................................................ 4
3.24 Sungai .................................................................................................................... 4
3.25 Tanggap Darurat .................................................................................................... 4
3.26 Struktur SPS (Sistem Panel Serbaguna) ................................................................ 4
4. Operasi ........................................................................................................................ 4

iii
4.1 Rencana Operasi Sabodam ...................................................................................... 4
4.2 Prosedur operasi .................................................................................................... 13
5. Pemeliharaan................................................................................................................ 17
5.1 Macam pemeliharaan ............................................................................................. 17
5.2 Pelaksanaan pemeliharaan ..................................................................................... 22
5.3 Pelaksanaan pemeliharaan ..................................................................................... 29
5.4 Pembiayaan pemeliharaan ..................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 31
Lampiran A Diagram Alir ................................................................................................... 32
Lampiran B Gambar-Gambar .............................................................................................. 33
Lampiran C Tabel-Tabel ..................................................................................................... 34

iv
OPERASI DAN PEMELIHARAAN SABODAM MENGGUNAKAN PANEL SPS
(SISTEM PANEL SERBAGUNA)

1. Ruang Lingkup
Pedoman ini menetapkan aspek operasi dan pemeliharaan sabodam tipe tertutup. Sabodam
yang dibahas dalam pedoman ini adalah berbahan dasar beton pracetak. Operasi yang
meliputi kegiatan rencana operasi dan prosedur operasi. Serta Pemeliharaan yang meliputi
macam, pelaksanaan, evaluasi, pembiayaan dan kelembagaan.

2. Acuan Normatif
Dokumen referensi dibawah ini harus digunakan dan tidak dapat ditinggalkan untuk
melaksanakan standar:
SNI 2851 : 2015, Desain Bangunan Penahan Sedimen;
Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 4 Tahun 2015 tentang Kriteria dan Penetapan
Wilayah Sungai.

3. Istilah dan definisi


Istilah dan definisi yang digunakan dalam pedoman ini adalah sebagai berikut:
3.1 Abrasi
Tergerusnya sebagian volume pada permukaan beton akibat gaya gesek yang ditimbulkan
oleh aliran air yang mengangkut sedimen.
3.2 Aliran
Gerakan air yang dinyatakan dengan gejala dan parameter.
3.3 Aliran Debris
Suatu campuran antara air hujan atau air yang lain dengan sedimen konsentrasi sangat tinggi,
bergerak ke bawah lereng bukit atau alur gunung, bercampur dengan material bahan
rombakan vulkanik atau endapan lainnya mengandung banyak batu besar.
3.4 Biaya Operasi dan Pemeliharaan (OP)
Segala biaya yang dibutuhkan/ dikeluarkan untuk membiayai kegiatan OP Sabodam dalam
rangka mengoptimalkan fungsi dan manfaat Sabodam beserta bangunan pelengkapnya
sesuai dengan umur layanan yang telah direncanakan serta menjaga kondisi keamanannya.

1
3.5 Fondasi
Bangunan bawah permukaan yang menyalurkan beban dari bangunan ke lapis tanah di
bawahnya, yang dapat dikelompokkan sebagai fondasi dangkal, fondasi dalam dan bangunan
penahan.
3.6 Geometri Sungai
Ukuran dari alur, palung dan lembah sungai secara vertikal dan horizontal dengan
parameternya : panjang, lebar, kemiringan, ketinggian, dan kekasaran.
3.7 Gerusan Lokal
Gerusan yang terjadi pada dasar sungai pada suatu bangunan.
3.8 Kolam Olak (appron)
Kolam yang berfungsi untuk menjaga keamanan tubuh bangunan penahan sedimen terhadap
gerusan yang diakibatkan oleh terjunan dan benturan, pada umumnya berbentuk trapesium
yang berada diantara bendung utama dan sub bendung.
3.9 Lubang Drainase
Lubang yang berbentuk persegi atau lingkaran atau bentuk lain pada tubuh bendung untuk
melewatkan air berfungsi sebagai saluran untuk meloloskan air agar tidak ikut tertahan oleh
tubuh bendung.
3.10 Operasi
Operasi adalah kegiatan tidak dicantumkan di batang tubuh untuk mengoperasikan sabodam
dan fasilitas tambahannya yang ada dengan semestinya dalam rangka kelestarian bangunan
dengan tetap menjaga konservasi sungai.
3.11 Pelimpah
Bagian sabodam yang berfungsi untuk melewatkan debit sedimen pada umumnya berbentuk
trapesium di bagian teratas sabodam.
3.12 Pemeliharaan
Kegiatan yang dilakukan untuk memperbaiki kinerja bangunan sesuai dengan desain rencana
dimana besar kecilnya pekerjaan didasarkan pada laporan hasil inspeksi.
3.13 Pemeliharaan Berkala
Pekerjaan pemeliharaan yang dijadwalkan berlangsung dari waktu ke waktu dan berjalan
menurut interval waktu terputus-putus dengan tujuan melestarikan/ memelihara fungsi dari
sarana-sarana yang tersedia.
3.14 Pemeliharaan Darurat
Pemeliharaan yang harus dilaksanakan segera agar kerusakan yang terjadi atau kerusakan
yang hampir terjadi tidak menjadi lebih parah, dimana pekerjaan tersebut penting untuk

2
melindungi keutuhan dan kekuatan bangunan (dalam skala besar). Pemeliharaan darurat
dapat juga berupa kegiatan penanggulangan banjir seperti pemasangan kantong pasir pada
tanggul sebelum dan selama banjir untuk mencegah limpasan.
3.15 Pemeliharaan Korektif
Pekerjaan pemeliharaan yang lebih mendasar yang harus dikerjakan untuk mengembalikan
fungsi bangunan seperti kondisi waktu dibangun misalnya dinding penahan atau sayap
pasangan dari bendung gerak atau bangunan bagi yang pecah dan bergeser, dan
membetulkan pekerjaan yang telah berulang-ulang selalu gagal atau tidak berfungsi sesuai
harapan.
3.16 Pemeliharaan Khusus
Pekerjaan pemeliharaan (berskala besar) yang dilakukan untuk bangunan atau bagian
bangunan yang fungsi atau nilai kinerjanya.
3.17 Pemeliharaan Pencegahan/ Preventif
Pekerjaan pemeliharaan yang dilakukan untuk memelihara fungsi sungai maupun bangunan
secara optimal.
3.18 Pemeliharaan Perbaikan Kecil
Pekerjaan pemeliharaan berskala kecil yang dibutuhkan untuk memperbaiki bangunan agar
kondisinya sesuai dengan kapasitas rencana/ semula agar Sabodam tidak mengalami
kerusakan lebih lanjut yang diakibatkan oleh gaya abrasi, gaya impak, gerusan lokal dan
aktivitas penambangan.
3.19 Pemeliharaan Rehabilitasi
Pekerjaan pemeliharaan perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan publik atau
masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah bencana dengan sasaran utama
untuk normalisasi atau berjalannya secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan
masyarakat pada wilayah bencana.
3.20 Pemeliharaan Rektifikasi
Pekerjaan pemeliharaan pembetulan untuk peningkatan fungsi bangunan akibat kesalahan
desain.
3.21 Pemeliharaan Rutin
Pekerjaan pemeliharaan yang dilakukan berulang-ulang setiap tahun diatur berdasarkan
jadwal yang direncanakan tanpa meningkatkan fungsi bangunan.

3
3.22 Sayap
Bagian bangunan sabodam yang berbentuk trapesium berada di sisi kanan dan kiri pelimpah
berfungsi sebagai pengarah arus, pencegah aliran samping dan sebagai penahan tanah atau
pengaman terhadap longsoran tebing.
3.23 Sabodam
Bangunan air di sungai yang berfungsi sebagai penahan sedimen, tipe gravitasi atau tipe
lainnya, yang dapat mengendalikan kecepatan, debit dan arah aliran sedimen, menampung
sedimen baik secara tetap maupun sementara dan terdiri dari tubuh bendung termasuk
fondasi, pelimpah yang dapat dilimpasi sedimen, sayap dan bangunan pelengkap yang
mercunya dilimpasi aliran air.
3.24 Sungai
Tempat-tempat dan wadah-wadah serta jaringan pengaliran air mulai dari sumber air sampai
muara dengan dibatasi kanan dan kirinya sepanjang pengalirannya oleh garis sempadan yaitu
garis luar pengaman.
3.25 Tanggap Darurat
Serangkaian kegiatan yang dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana untuk
menangani dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan dan
evakuasi korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan, pengurusan
pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan prasarana dan sarana.
3.26 Struktur SPS (Sistem Panel Serbaguna)
Struktur SPS (Sistem Panel Serbaguna) merupakan struktur konstruksi yang tersusun
atas komponen-komponen, di mana komponen-komponen tersebut saling bekerja
berkesinambungan membentuk sebuah sistem bangunan.

4. Operasi
4.1 Rencana Operasi Sabodam
Rencana operasi dalam pedoman ini adalah rangkaian kegiatan yang meliputi: inventarisasi,
inspeksi, identifikasi dan analisis tingkat kerusakan, penyunan rencana anggaran biaya.
4.1.1 Inventarisasi
a) Tujuan untuk memastikan jenis, jumlah, lokasi dan kondisi sabodam;
b) Waktu pelaksanaan adalah satu kali dan selalu dilakukan pembaruan data dalam satu
tahun.
c) Kegiatan operasi, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Mentabulasi data dan informasi semua sabodam yang ada;

4
2) Melakukan pengecekan lapangan untuk memastikan kesesuaian atau
melengkapi hasil tabulasi data dan informasi semua sabodam yang ada
dengan keadaan aktual di lapangan;
3) Mengeplot lokasi semua sabodam dalam peta topografi skala 1:25.000
berbasis sistem infomasi geografi (SIG); dan
4) Menyimpan hasil tabulasi data dan informasi semua sabodam dalam database
berbasis sistem infomasi geografi (SIG);
5) Data dan informasi hasil inventarisasi harus selalu dimutakhirkan (updating)
sesuai hasil kegiatan inspeksi yang terakhir. Pemuthakiran data sangat
penting, agar tidak terjadi perbedaan antara data atau informasi dengan
kondisi aktual di lapangan.
6) Pemutakhiran data juga dimaksudkan untuk mengetahui informasi mengenai
perubahan fisik bangunan sabodam yang terjadi, baik karena sebab
kerusakan, atau telah dilakukannya perbaikan kerusakan, rehabilitasi,
rektifikasi atau penanganan lainnya.
7) Pencatatan kondisi lingkungan sabodam juga perlu dilakukan, antara lain :
perubahan endapan material lahar, kondisi penambangan bahan material
sungai, pencurian dan pengrusakan peralatan pemantau lahar dan atau pintu
air dan lain sebagainya.
8) Selain data dan informasi dalam bentuk tabel tersebut diatas, perlu dilakukan
pula inventarisasi dan pengumpulan semua gambar purna bangun (“as built
drawing”), baik gambar setelah pelaksanaan pembangunan baru maupun
rehabilitasi/ rekonstruksi. Gambar purna bangun tersebut sangat diperlukan
untuk kepentingan evaluasi maupun perencanaan perbaikan/ rehabilitasi
sabodam yang mengalami kerusakan.
d) Data dan informasi yang dikumpulkan dalam Formulir tersebut, sekurang-kurangnya
sebagai berikut;
1) Nama sungai;
2) Kode bangunan;
3) Jenis bangunan;
4) Bahan bangunan;
5) Tahun pembangunan;
6) Biaya pembangunan;
7) Sumber dana pembangunan;

5
8) Posisi/ koordinat bangunan;
9) Ukuran dimensi bangunan; sabodam, konsolidasi dam kantong lahar,
groundsill, girdel, talud, krib dan tanggul;
10) Fasilitas yang ada di bangunan tersebut, seperti : pintu air, peralatan
pemantau lahar, jembatan;
11) Tinggi endapan sedimen di setiap bangunan; dan
12) Kondisi aktual bangunan, terutama hal-hal yang jika dibiarkan akan
menggangu kinerja bangunan atau bahkan menyebabkan keruntuhan
bangunan.
13) Dan lain sebagainya.
e) Seluruh data inventarisasi disusun dalam formulir. Formulir dibuat seinformatif
mungkin.
4.1.2 Inspeksi
a) Tujuan Inspeksi
Inspeksi Sabodam dilakukan dengan memantau terjadinya perubahan geometri
sungai dan bangunan sungai yang dilakukan secara periodik untuk mendeteksi
adanya gejala kerusakan sejak dini.
b) Lingkup Inspeksi
Lingkup inspeksi yang dilakukan, sebagai berikut:
1) Kerusakan yang terjadi;
2) Keamanan tempat kerja/ lokasi;
3) Ketidaktepatan dalam penggunaan dam;
4) Aksesibilitas (jalan masuk) ke lokasi;
5) Ada/ tidaknya penambangan pasir;
6) Kondisi bangunan pelengkap, seperti intake dsb.
c) Tahapan Inspeksi
Tahapan inspeksi, sebagai berikut:
1) Inventarisasi kondisi tiap-tiap Sabodam dan alur sungai;
2) Lakukan inspeksi ke lapangan dengan mencatat hasil peninjauan lapangan dan
survei pengukuran sesuai dengan formulir yang telah disediakan;
3) Lakukan pemotretan untuk menggambarkan kerusakan Sabodam yang ada
dengan jelas. Arah pengambilan foto beserta obyek kerusakannya dapat
dilihatpada Gambar B.1;

6
4) Buat sketsa lapangan untuk menggambarkan kerusakan yang ada, karena
diperlukan untuk analisa kerusakan serta menentukan kebijakan pemeliharaan;
5) Tentukan kerusakan Sabodam dan faktor penyebabnya (lihat Tabel C.3).
d) Periode Inspeksi
Periode inspeksi dilakukan pada dua kondisi, yaitu:
1) Keadaan normal (rutin);
(a) Tujuan untuk memeriksa dan memastikan bahwa sabodam beserta
fasilitasnya berfungsi dengan baik dan sesuai rencana;
(b) Waktu pelaksanaan sekurang-kurangnya satu bulan sekali pada minggu
pertama atau awal bulan dilakukan oleh Juru dan atau petugas; Perlu
didefinisikan;
(c) Kegiatan, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
(1) Memeriksa dan mencatat kondisi aktual sabodam, terutama bagian
bangunan yang ditumbuhi rumput liar/ semak belukar, badan jalan
inspeksi/ masuk yang mengalami kerusakan, dan bagian bangunan yang
mengalami gerusan lokal, abrasi, terkelupas, retak, rembesan, bolong,
patah, runtuh dan lain sebagainya;
(2) Mengambil foto dokumentasi mengenai kondisi aktual sabodam,
terutama bagian bangunan yang ditumbuhi rumput liar/ semak belukar,
badan jalan inspeks/ masuk yang mengalami kerusakan, dan bagian
bangunan yang mengalami gerusan lokal, abrasi, terkelupas, retak,
rembesan, bolong, patah, runtuh dan lain sebagainya; dan
(3) Catatan hasil inspeksi rutin disampaikan kepada pengamat untuk
selanjutnya dikirim kepada Unit/ Satker Operasi dan Pemeliharaan di
Balai Besar/ Balai Wilayah Sungai/ Pengelola SDA sesuai dengan
kewenangannya;
(4) Pelaporan menggunakan formulir inspeksi serta berpedoman kepada
standar penilaian aktual kondisi bangunan dalam melakukan inspeksi.
(5) Beberapa titik-titik pengamatan penting yang perlu mendapatkan
perhatian dalam kegiatan inspeksi rutin, untuk masing-masing jenis
bangunan sabodam, sekurang-kurangnya memuat hal-hal sebagaimana
ditunjukkan pada.
2) Keadaan tanggap darurat bencana. Inspeksi pada saat tanggap darurat
ditunjukkan pada Tabel C.1 dan C.2 pada Lampiran C.

7
(a) Tujuan untuk mengetahui lebih detail mengenai kerusakan dan/ atau
tidak berfungsinya sabodam setelah terjadi lahar;
(b) Waktu pelaksanaan sekurang-kurangnya satu kali dalam satu tahun yaitu
pada akhir musim hujan, atau dapat dilakukan penelusuran tambahan, atau
setelah inspeksi rutin;
(c) Kegiatan, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
(1) Mengetahui lebih detail mengenai kerusakan dan/atau tidak berfungsinya
sabodam setelah terjadi lahar;
(2) Mengevaluasi lebih detail penyebab dan dampak kerusakan dan/atau
tidak berfungsinya sabodam setelah terjadi lahar;
(3) Merumuskan alternatif penanganan kerusakan dan/atau tidak
berfungsinya sabodam setelah terjadi lahar;
(4) Merumuskan peran masyarakat (penduduk, lembaga sosial masyarakat,
akademisi) dalam penanganan kerusakan dan/atau tidak berfungsinya
sabodam setelah terjadi lahar; dan
(5) Hasil kegiatan penelusuran sabodam dituangkan dalam laporan yang akan
menjadi dasar, terutama untuk;
- Kegiatan identifikasi dan analisis tingkat kerusakan; dan
- Penyusunan usulan kegiatan operasi dan pemeliharaan.
4.1.3 Estimasi Kerusakan
a) Tujuan untuk mengklasifikasi tingkat kerusakan dan identifikasi permasalahan dan
prioritas kebutuhan pemeliharaan; sehingga pengambil kebijakan dapat menentukan
kebijakan yang akan diambil setelah mengetahui fakta kerusakan.
b) Waktu pelaksanaan sekurang-kurangnya merupakan tindak lanjut hasil penelusuran;
c) Kegiatan, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Mengidentifikasi permasalahan yang akan ditangani dalam operasi dan
pemeliharaan sabodam;
2) Mengidentifikasi kebutuhan yang diperlukan untuk operasi dan pemeliharaan
sabodam;
3) Menyusun program rencana untuk operasi dan pemeliharaan sabodam
berdasarkan skala prioritas sesuai dengan klasifikasi kondisi aktual sabodam;
4) Menyusun uraian detail mengenai pekerjaan yang akan dilaksanakan dalam
operasi dan pemeliharaan sabodam;
d) Obyek estimasi kerusakan;

8
Estimasi kerusakan ditujukan pada sarana dan prasarana sabodam, termasuk
penggunaan sabodam yang tidak semestinya. Berikut ini adalah obyek – obyek yang
perlu diestimasi kerusakannya :
1) Estimasi kerusakan pada komponen sabodam
(a) Abrasi pada mercu pelimpah (Lihat Gambar 1)
- Ukur panjang, lebar dan kedalaman dari pengelupasan;
- Ukur lebar pelimpah;
- Bandingkan bagian yang mengelupas dengan pengukuran
sebelumnya;
- Perkiraan penyebab kerusakan.

Gambar. 1 Sketsa estimasi kerusakan pada mercu pelimpah


Keterangan gambar:
B1 : lebar pelimpah (m);
L : panjang bagian yang mengalami kerusakan (m);
t : kedalaman pengelupasan (m);
W : lebar bagian yang rusak (m).
(b) Gerusan lokal pada hilir fondasi Sabodam (lihat Gambar 2)
- Ukur panjang, lebar dan kedalaman gerusan;
- Catat kerusakan struktur karena gerusan;
- Bandingkan bagian yang tergerus dengan pengukuran sebelumnya;
- Perkirakan penyebab gerusan (seperti penurunan dasar sungai/
gerusan lokal).

9
Gambar. 2 Sketsa estimasi kerusakan pada hilir fondasi Sabodam
Keterangan gambar:
L : panjang gerusan (m);
t : kedalaman gerusan (m);
W : lebar gerusan (m).
(c) Kerusakan pada sayap (lihat Gambar 3)
- Ukur panjang, lebar dan kedalaman kerusakan;
- Catat kerusakan struktur yang terjadi;
- Bandingkan bagian yang rusak dengan hasil pengukuran
sebelumnya;
- Perkirakan penyebab keruusakannya.

Gambar. 3 Sketsa estimasi kerusakan pada sayap

10
Keterangan gambar:
L : panjang kerusakan (retakan/ pengelupasan) (m);
t : Kedalaman kerusakan (m); Bedakan simbol antar
gambar kiri dan kanan;
W : Lebar kerusakan (m).
(d) Kerusakan pada permukaan sisi hilir (downstream) Sabodam (lihat
Gambar 4).
- Ukur panjang, lebar dan kedalaman kerusakan;
- Bandingkan bagian yang rusak dengan hasil pengukuran sebelumnya;
- Perkirakan penyebab kerusakannya.

Gambar. 4 Sketsa estimasi kerusakan permukaan sisi hilir Sabodam (downstream)


Keterangan gambar:
L : panjang kerusakan (m);
t : kedalaman kerusakan (m);
W : lebar kerusakan (m).
(e) Kerusakan pada kolam olak (lihat Gambar 5)
- Ukur panjang, lebar dan kedalaman kerusakan;
- Bandingkan bagian yang rusak dengan hasil pengamatan
sebelumnya;
- Perkirakan penyebab kerusakan seperti abrasi atau gerusan lokal.

11
Gambar. 5 Sketsa estimasi kerusakan pada kolam olak
Keterangan gambar:
L : panjang kerusakan (m);
t : kedalaman kerusakan (m);
W : lebar kerusakan (m).
2) Estimasi kerusakan pada fungsi penunjang lainnya
Sabodam seringkali mempunyai fasilitas penunjang, yang juga perlu
diperhatikan dan diperbaiki. Kerusakan pada fungsi penunjang lainnya harus
diperkirakan penyebabnya. Kerusakan dapat terjadi yaitu pada :
a) Kerusakan pada intake irihgasi;
b) Kerusakan pada pengaman jembatan penyeberangan;
c) Kerusakan pada tangga inspeksi;
d) Kerusakan pada alat duga air (peilskal);
e) Kerusakan pada benchmark;
f) Kerusakan pada mikrohidro;
g) dan sebagainya.
3) Estimasi kerusakan pada pemanfaatan Sabodam yang tidak semestinya.
Pemanfaatan Sabodam yang tidak semestinya seperti instalasi fasilitas pribadi
seperti rumah dan pipa air penduduk.
a) Catat kerusakan fasilitas yang disebabkan pemanfaatan tidak semestinya;

12
b) Catat kerusakan fasilitas yang disebabkan pengumpulan material dari
Sabodam atau bagian timbunan tanah pada tembok tepi.
Sabodam atau bagian timbunan tanah pada tembok tepi.
4) Estimasi kerusakan pada alur sungai
a) Kerusakan akibat sedimentasi
- Ukur level sedimen dalam tangkapan sabodam dengan cara
menggunakan tongkat meteran atau meteran pita;
- Cek apakah aliran debris telah melewati sayap Sabodam atau tidak;
- Bandingkan situasi yang tersebut diatas dengan hasil inspeksi
sebelumnya.
b) Kerusakan akibat penambangan
- Estimasi dampat dari penambangan di Sabodam;
- Estimasi dampak berkembangnya kerusakan yang mungkin akan terus
terjadi.
c) Kerusakan pada jalan inspeksi.
4.2 Prosedur operasi
4.2.1 Pengaturan penggunaan Sabodam
a) Tujuan untuk melindungi Sabodam agar berfungsi optimal;
b) Waktu pengaturan sekurang-kurangnya berlaku untuk satu tahun;
c) Penetapan oleh Unit/ Satker Operasi dan Pemeliharaan di Balai Besar/ Balai Wilayah
Sungai dan apabila perlu bersama dengan instansi terkait dan/ atau masyarakat;
d) Pengawasan oleh Petugas OP dan apabila perlu bersama dengan instansi terkait
dan/atau masyarakat; dan
e) Pengaturan penggunaan bangunan bertujuan untuk melindungi bangunan agar
berfungsi optimal sesuai dengan rencana dan mencegah terjadinya kerusakan
bangunan tersebut. Pengaturan, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Jalan masuk;
Merupakan jalan penghubung antara jalan umum ke lokasi bangunan, meskipun
jarak antara jalan umun ke lokasi Sabodam tersebut relatif jauh. Merupakan salah
satu bagian dari bagian penting sabodam, karena kegiatan operasi dan
pemeliharaan terhadap sabodam tidak dapat dilaksanakan, apabila tidak ada jalan
masuk tersebut. Jalan masuk dilarang untuk jalan penambangan. Jalan masuk
diutamakan untuk menunjang pelaksanaan kegiatan operasi dan pemeliharaan.
Jalan masuk dapat digunakan oleh penduduk setempat untuk keperluannya,

13
misalnya; mengambil air di sungai, memandikan ternak, dan mencari ikan, dan
Jalan masuk dapat digunakan untuk rekreasi dan studi lapangan.
2) Jembatan sabodam dan cekdam;
Diutamakan untuk menunjang pengungsian atau operasi dan pemeliharaan serta
hanya dapat dilalui kendaraan dengan tonase terbatas; Dapat digunakan sebagai
jalan umum. Tonase yang melebihi kapasitas rencana merusak tubuh sabodam,
antara lain; timbulnya keretakan di bagian atap lubang konduit, keretakan sayap
sabodam akibat berulang-ulang terbentur kendaraan berat (misalnya; truk
pengangkut pasir). Jembatan sabodam dilarang dilewati untuk truk yang
bermuatan pasir, tetapi dizinkan untuk truk yang masih kosong. Diutamakan
untuk menunjang pelaksanaan pengungsian.
3) Puncak sabodam, cekdam, groundsill dan girdel
Dilarang untuk digunakan sebagai jalan pintas menyeberangi sungai, karena
sangat berbahaya. Pada umunnya selama musim penghujan, puncak (crest)
sabodam, groundsill dan girdel sangat licin, dikuatirkan terperosok dan jatuh dari
ketinggian antara 3 m s.d 15 m ke dasar sungai yang berbatu.
4) Sabodam, groundsill, girdel dan krib
Dilarang untuk menambang, karena permukaan endapan sedimen merupakan
pengaman terhadap gerusan lokal; Pada prisipnya, penambangan di sabodam,
groundsill, girdel dan krib dilarang, karena permukaan endapan sedimen di
sabodam, groundsill, girdel dan krib merupakan penghalang terjadinya gerusan
lokal. Jika endapan sedimen tersebut ditambang, pondasi sabodam, groundsill,
girdel dan krib yang ada di hulunya akan sangat mudah mengalami gerusan lokal.
Jika gerusan lokal yang terjadi cukup dalam maka sabodam, groundsill, girdle
dan krib mudah runtuh.
5) Tanggul
Dilarang melakukan kegiatan apapun di badan tanggul, tanpa ijin, termasuk
bercocok tanam atau mengambil pasir di dekat tanggul. Puncak tanggul tanpa
perkerasaan dilarang untuk kegiatan apapun. Puncak tanggul dengan
perkerasaan jalan dapat digunakan/ dilewati kendaraan tonase terbatas (ringan),
terutama kendaraan untuk menunjang kegiatan operasi dan pemeliharaan. Dalam
keadaan khusus, puncak tanggul dengan perkerasaan jalan dapat dilalui
kendaraan umum tonase terbatas (ringan) dengan terlebih dahulu meminta izin
dari penjaga tanggul atau Satker Operasi dan Pemeliharaan BBWS/ Balai

14
Wilayah Sungai, misalnya; sebagai jalan masuk untuk pelasanaan fisik
konstruksi atau kunjungan wisata. Dilarang melakukan kegiatan apapun di badan
tanggul, tanpa seizin dari Satker Operasi dan Pemeliharaan BBWS, termasuk
menanam bercocok tanam atau mengambil pasir di dekat tanggul, jika
penambangan diizinkan oleh instansi terkait atas pertimbangan teknis Satker
Operasi dan Pemeliharaan BBWS, maka jarak minimal galian untuk
penanmbangan pasir adalah 5 m dari kaki tanggul.
6) Kantong lahar
Dapat ditanami tanaman semusim. Dilarang ditanami tanaman keras, karena akan
menghambat kelancaran banjir lahar. Penambangan manual maupun mekanis
dapat dilakukan, apabila penambangan mempunyai izin yang diterbitkan oleh
instansi yang berwenang. Sebelum kegiatan penambangan dimulai, terlebih
dahulu dilakukan survey bersama untuk menerbitkan dokumen pertimbangan
teknis penambangan yang akan menjadi acuan dalam pelaksanaan penambangan,
terutama untuk menentukan metode penambangan dan batas-batas area yang
layak ditambang, agar tidak merusak dan mengganggu fungsi utama bangunan.
Dilarang ditanami tanaman keras, karena akan menghambat kelancaran aliran
lahar.
4.2.2 Pengoperasian fasilitas sarana lainnya
a) Tujuan untuk memanfaatkan semaksimal mungkin fasilitas yang ada di prasarana
dan mencegah terjadi pengoperasian yang dapat merusak dan mengganggu fungsi
prasarana;
b) Waktu pengaturan sekurang-kurangnya berlaku untuk satu tahun;
c) Penetapkan oleh Unit / Satker Operasi dan Pemeliharaan di Balai Besar/Balai
Wilayah Sungai dan apabila perlu bersama dengan instansi terkait dan/atau
masyarakat;
d) Pelaksanaan oleh Juru / Pengamat / Petugas OP; dan
e) Pengoperasian, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Pintu pengambilan air;
Diutamakan untuk memenuhi kebutuhan air selama musim kemarau dan selama
musim hujan perlu menutup pintu air untuk mencegah sedimen mengalir ke
sawah melalui lubang pintu air dan akan menggenangi sawah serta memenuhi
saluran pengambilan, tetapi dapat dibuka sementara atas permintaan masyarakat
untuk memenuhi kebutuhan air irigasi, kolam, dan lain sebagainya. Penutupan

15
pintu pengambilan air perlu dilakukan selama musim hujan, karena debit sungai
relatif besar yang sangat banyak mengandung sedimen dan sewaktu-waktu
terjadi banjir lahar. Sedimen tersebut dapat menggenangi sawah dan memenuhi
saluran pengambilan. Pada musim hujan pintu pengambilan air dapat dibuka
sementara sementara atas permintaan penduduk untuk memenuhi kebutuhan air
irigasi, kolam, dan lain. Selama musim kemarau. Pintu air dibuka selama musim
kemarau agar sawah tidak kekurangan air. Pada musim kemarau, debit sungai
normal dan tidak banyak mengandung sedimen. Debit pengambilan air di setiap
bangunan ditetapkan oleh masyarakat setempat.
2) Peralatan pemantau lahar.
Merupakan bagian sistem piket banjir dan dioperasikan secara terus-menerus
selama musin hujan, untuk memantau apabila sewaktu-waktu terjadi. Selama
musim kemarau Peralatan pemantau lahar dapat tidak dioperasikan untuk
menghemat baterai dan bahan habis pakai peralatan. Namun, selama musim
hujan peralatan pemantau lahar dioperasikan secara intensif (terus-menerus)
selama musin hujan, untuk memantau apabila sewaktu-waktu terjadi banjir lahar.
Peralatan tersebut merupakan bagian dari sistem piket banjir. Juru
pengamat/petugas piket banjir perlu dilengkapi alat komunikasi agar dapat segera
menginformasikan jika terjadi banjir lahar atau kerusakan peralatan. Juru
pengamat/petugas piket banjir juga mengamati banjir lahar secara visual (mata
telanjang). Apabila terjadi banjir lahar, segera mengirimkan informasi melalui
alat komunikasi ke petugas di pos komando (posko) piket banjir. Beberapa hal
yang perlu diperhatikan dalam operasi peralatan pemantau lahar, antara lain:
(a) Apabila fasilitas peralatan pemantau lahar belum ada sama sekali, maka
sistem peralatan minimal perlu dipasang, antara lain: papan duga air manual,
penakar hujan manual dengan juru pengamat yang dilengkapi radio
komunikasi. Radio komundikasi setiap pos dilenhkapi dengan antena yang
dapat menghubungkan pos terjauh dengan pos pusat pengontrol yang
berlokasi di kantor Satker Operasi dan Pemeliharaan BBWS;
(b) Perlu menyusun prosedur operasi standar untuk mengiformasikan hasi
pemantauan banjir lahar;
(c) Perlu menyiapan organisasi dan personel pemantauan banjir lahar yang
efektif dan efisien;
(d) Perlu penyiapan peralatan dan bahan banjiran untuk “flood fighting”;

16
(e) Identifikasi dan pemetaan serta pemantauan lokasi-lokasi kritis atau daerah
rawan banjir lahar;
(f) Melaksanakan tindakan darurat bersama instansi terkait dan masyarakat,
misal; jika terjadi tanggul jebol dan tebing sungai di daerah pemukiman mulai
longsor terkena aliran lahar.
4.2.3 Rekomendasi teknik
Pada Kantong Lahar sering dimanfaatkan untuk penambangan pasir. Oleh karena itu perlu
dibuat Rekomendasi Teknik (REKOMTEK). Rekomendasi teknik ini bertujuan untuk
menghindari dampak negatif penambangan pasir terhadap bangunan. REKOMTEK
ditetapkan oleh Kepala BBWS terkait. Pelaksanaan REKOMTEK sekurang-kurangnya
sebagai berikut:
a) Bupati mengirim surat permohonan kepada Kepala BBWS.
b) Melaksanakan survey bersama untuk menetapkan batas area layak tambang untuk
menghindari dampak negatif penambangan pasir terhadap bangunan.
c) REKOMTEK disampaikan kepada Provinsi, menurut, UU no 23 Tahun 2014 UU
No. 23 Th. 2014).
Maksud pembuatan REKOMTEK ini adalah menentukan Batas Layak Penambangan.
Dalam penentuannya Pemohon, Satker Operasi dan Pemeliharaan BBWS dan/ atau apabila
perlu bersama dengan instansi terkait dan masyarakat melakukan melakukan survai bersama
untuk menetapkan batas area layak penambangan. REKOMTEK akan disampaikan kepada
Gubernur setelah batas layak penambangan selesai ditetapkan. Adapun contoh prosedur
Permohonan Surat Izin Penambangan Daerah (SIPD) dapat dilihat pada Gambar B.5.

5. Pemeliharaan
5.1 Macam pemeliharaan
5.1.1 Pemeliharaan preventif
Mencegah kerusakan dan/ atau penurunan fungsi guna mempertahankan kinerja sabodam
Pemeliharaan ini bersifat pembatasan pemanfaatan. Adapun aktifitas pemeliharaan
preventif, secara detailnya adalah sebagai berikut:
a) Pemeliharaan bersifat pengamanan yang dilaksanakan terus-menerus untuk
melindungi dan mencegah sabodam dari kerusakan yang disebabkan oleh daya rusak
air, hewan dan/atau oleh manusia; Tindakan perlindungan, sekurang-kurang sebagai
berikut:

17
1) Mengatur penambangan pasir, kerikil dan batu yang dilakukan di sabodam
sesuai dengan peraturan perundang-undangan;
2) Memasang patok garis sempadan sungai berdasarkan penetapan garis sempadan
sungai;
3) Melarang kegiatan apapun di sabodam tanpa izin;
4) Melarang mendirikan bangunan di sabodam;
5) Melarang menanam tanaman di sabodam, selain gebalan rumput untuk
melindungi tubuh tanggul; dan
6) Membebaskan dataran banjir lahar dari peruntukkan yang mengganggu fungsi
sabodam;
7) Tindakan perlindungan sekurang-kurang sebagai berikut;
8) Memasang papan pengaturan antara lain; pengaturan penggarapan tanah di
sabodam, pengaturan tonase kendaraan yang melintas jalan inspeksi, jembatan
sabodam dan tanggul;
9) Memasang papan peringatan melarang mendirikan bangunan di sabodam;
10) Mengontrol papan pengaturan, papan pengaturan dan patok-patok batas sepadan
sungai dan batas tapak bangunan sabodam supaya tidak dipindahkan atau
dirusak oleh masyarakat.
b) Pemeliharaan rutin yang dilaksanakan satu kali dalam satu tahun untuk merawat
sabodam, sekurang-kurangnya sebagai berikut:
1) Memberikan minyak pelumas pada bagian pintu pengambilan air;
2) Membersihkan kotoran, rumput, semak belukar, tanaman liar, sampah dan
gulma yang ada di tubuh maupun di sekitar sabodam;
3) Memelihara gebalan rumput pelindung permukaan tubuh tanggul;
4) Menebang pohon dan membongkar bangunan liar yang mengganggu fungsi
sabodam;
5) Memperbaiki bagian sabodam termasuk jalan masuk ke sabodam yang
mengalami retak, terkelupas, berlubang, dan ambles;
6) Memperbaiki atau mengganti papan larangan dan/ atau papan petunjuk
pengungsian yang rusak atau hilang; dan
7) Mengendalikan sampah dengan melakukan pembersihan sampah untuk
memelihara dan menjaga alur sungai, terutama di bagian hilir agar tetap dapat
mengalirkan banjir lahar sesuai dengan kapasitas yang direncanakan.

18
c) Pemeliharaan berkala bersifat perawatan yang dilaksanakan secara berkala pada saat
musim kemarau 6 bulan sekali, 1 tahun sekali, 2 tahun sekali, atau 3 tahun sekali,
sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Mengecat; peralatan pemantau lahar, pintu air, saringan sampah, portal, marka
jalan, prasasti dan lain sebagainya;
2) Membersihkan lumpur, pasir, kerikil dan batu-batu serta hanyutan batang pohon
tumbang yang menyumbat saluran pengambilan air, lubang slit dan lubang
conduit;
3) Membersihkan mpur, pasir, kerikil, dan batu-batu serta hanyutan batang pohon
tumbang yang menumpuk di permukaan jembatan sabodam, setelah terjadi
banjir lahar;
4) Karena bertolak belakang dengan pemberian izin Pada prinsipnya, penambangan
penambangan pasir, kerikil, dan batu-batu dilarang di semua sabodam, kecuali
hanya di kantong lahar.
d) Pemeliharaan bersifat pembatasan pemanfaatan dengan mempertimbangkan
kemungkinan kerusakan dan tanggung jawab para pihak dalam perbaikan kerusakan
akibat pemanfaatan suatu sabodam, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Pembatasan pemanfaatan sabodam untuk keperluan, antara lain pembangkit
listrik mikrohidro, perikanan, penambangan dan rekreasi;
2) Setiap pemanfaatan sabodam harus dimintakan izin terlebih dahulu dan
dilaksanakan mengikuti kriteria batasan pemanfaatan dan tindakan pemeliharaan
yang harus dilakukan. Hal ini untuk mencegah kerusakan atau tidak
berfungsinya sabodam akibat pemanfaatan terhadap sabodam tersebut;
3) Kerusakan sabodam sebagai akibat dari pemanfaatan sabodam menjadi
tanggung jawab pihal pemanfaat/pengguna sabodam.
5.1.2 Pemeliharaan korektif
Mengembalikan fungsi sabodam sesuai dengan kinerja yang direncanakan. Jenis
pemeliharaan ini terdiri dari; Perbaikan ringan dan reparasi, Pemeliharaan khusus,
Pemeliharaan Rektifikasi, Pemeliharaan Darurat. Adapun aktifitas pemeliharaan korektif ,
secara detailnya adalah sebagai berikut;
a) Perbaikan ringan dan reparasi untuk memperbaiki bagian sabodam yang mengalami
rusak ringan akibat pelaksanaan operasi maupun akibat sifat alami komponen dari
komponen bangunannya, dan merupakan pekerjaan sederhana dan tidak memerlukan
perencanaan teknis detail, sekurang-kurangnya sebagai berikut;

19
1) Perbaiki pintu;
2) Reparasi peralatan pemantau lahar;
3) Reparasi peralatan komunikasi informasi banjir lahar;
4) Reparasi peralatan berat untuk tanggap darurat;
5) Reparasi kendaraan operasional;
6) Perbaikan fasilitas pendukung seperti kantor, rumah jaga dan reparasi
peralatannya;
7) Perbaikan untuk menambal lubang jalan masuk dan memperbaiki serta
memperlancar drainasi jalan masuk;
8) Perbaikan untuk menutup rembesan kecil-kecil di tubuh bangunan;
9) Perbaikan selimut beton yang mengalami retak dangkal atau sedikit terkelupas;
10) Perbaikan tubuh krib yang mengalami retak-retak dan abrasi dangkal;
11) Perbaikan permukaan lubang slit atau conduit yang mengalami abrasi atau retak-
retak dangkal; dan
12) Perbaikan badan tanggul yang sedikit ambles atau permukaannya rusak ringan.
b) Pemeliharaan khusus untuk memperbaiki kerusakan bagian dan/ atau seluruh bagian
sabodam berdasarkan pertimbangan keamanan harus segera mungkin diperbaiki,
karena fungsi atau nilai kinerjanya kurang dari 80% dan masih diatas 60% dari
kinerja rencana diukur dari hasil evaluasi. Ssekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Perbaikan bagian lantai apron yang bolong sebagian;
2) Perbaikan bagian dinding apron yang runtuh sebagian;
3) Perbaikan bagian sayap dam yang retak dalam atau patah;
4) Perbaikan bagian dam utama yang mengalami abrasi dalam;
5) Perbaikan bagian badan tanggul yang mengalami longsor; dan
6) Perbaikan bagian talud yang telah retak dalam dan/ atau patah.
c) Rektifikasi untuk memperbaiki dan/ atau menyempurnakan bagian dan/ atau seluruh
bagian sabodam, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
1) Penambahan sub dam untuk mengamankan pondasi terhadap gerusan lokal yang
terus berkembang semakin dalam;
2) Peninggian sayap sabodam untuk pengamanan tebing sungai agar tidak longsor
ketika terjadi banjir lahar;
3) Pemotongan sayap sabodam agar banjir lahar tidak meluap keluar palung sungai,
karena kedalaman palung sungai relatif pendek;
4) Pelobangan sabodam agar pasokan sedimen ke daerah hilir tetap seimbang;

20
5) Pengubahan bendung menjadi sabodam dengan tetap mempertahankan fungsi
bendung sebagai bangunan untuk menaikan elevasi muka air normal dalam
rangka pemberian air irigasi; dan
6) Peninggian tanggul karena debit banjir lahar semakin besar akibat terjadi erupsi
baru.
d) Pemeliharaan darurat untuk memperbaiki kerusakan sabodam yang apabila tidak
segera diperbaiki akan mengalami kerusakan yang lebih parah, sekurang- kurangnya
sebagai berikut;
1) Pengamanan sementara tebing sungai yang longsor dengan bronjong, sesaat
setelah banjir lahar. Apabila tidak segera dilakukan pengamanan sementara
akan, misalnya: menyebabkan jalan raya longsor, penyangga jembatan
(abutment) ambruk dan lain sebagainya;
2) Penutupan sementara tanggul yang longsor dengan karung pasir, agar tanggul
yang longsor tidak semakin panjang;
3) Pengamanan sementara terhadap gerusan lokal dengan bronjong atau timbunan
batu-batu, agar gerusan lokan tidak semakin luas dan dalam;
4) Pembuatan guide channel di daerah endapan piroklastik atau lahar, agar aliran
permukaan terkonsentrasi di tengah palung sungai; dan
5) Penggantian sementara pintu pengambilan air yang rusak terbentur batu- batu
aliran lahar dengan menggunakan kayu atau papan tebal, agar tetap berfungsi
sementara waktu sampai dilakukan perbaikan permanen.
5.1.3 Pemeliharaan rehabilitatif
Pemulihan kelestarian, keberadaan dan fungsi sabodam tanpa mengubah tujuan dan tingkat
layanan sabodam. Jenis pemeliharaan ini terdiri dari; Perbaikan kinerja yang kurang dari
60%, Pembangunan kembali karena rusak berat, Restorasi jaringan sumber air. Adapun
aktifitas pemeliharaan rehabilitatif, secara detailnya adalah sebagai berikut;
a) Rehabilitasi untuk memperbaiki kerusakan bagian dan/atau seluruh bagian sabodam
berdasarkan pertimbangan keamanan harus segera mungkin diperbaiki, karena
fungsi atau nilai kinerjanya kurang dari 60% dari kinerja rencana, sekurang-
kurangnya sebagai berikut;
1. Normalisasi dalam rangka mengembalikan seperti semula dari penampang
sungai dan saluran pengelak banjir lahar. Normalisasi sungai dalam rangka
penampang baru dari sungai atau saluran pengelak banjir lahar tidak termasuk
dalam kegiatan pemeliharaan; dan

21
2. Perbaikan sebagian atau seluruh bangunan sabodam, seperti; pembangunan
kembali dam utama, sub dam, konsolidasi dam, cekdam overflow kantong
lahar, groundsill, girdel, tanggul, talud, krib, pintu air, peralatan pemantau
lahar yang rusak akibat banjir lahar.
3. Pembangunan kembali untuk sabodam yang berdasarkan pertimbangan
keamanan harus segera dibangun kembali, karena seluruh bagian sabodam
rusak berat dan tidak berfungsi, sekurang-kurangnya sebagai berikut;
(a) Membangun kembali dam utama, sub dam, konsolidasi dam, cekdam
overflow kantong lahar, groundsill, girdel, tanggul, talud, krib, pintu
air, peralatan pemantau lahar yang rusak akibat banjir lahar; dan
(b) Normalisasi mengembalikan penampang dan alur sungai dan/atau
saluran pengelak banjir lahar seperti semula.. Normalisasi membuat
penampang dan alur sungai dan/atau saluran pengelak banjir lahar
yang baru tidak termasuk dalam kegiatan pembangunan kembali.
b) Restorasi jaringan sumber air untuk merestorasi jaringan sumber air yang rusak
akibat usia yang sudah tua, tekena banjir lahar, dan ulah manusia, sehingga fungsi
atau nilai kinerja kurang dari 60% dari kinerja rencana, sekurang-kurangnya sebagai
berikut;
1) Merestorasi lubang pengambilan air, saluran air, kantong lumpur dan pintu
air;
2) Merestorasi bak penampung, pipa dan saluran mata air yang berada di daerah
gunungapi, yang merupakan sumber utama air baku untuk kebutuhan rumah
tangga dan industri rumahan dari penduduk setempat ; dan
3) Konservasi sungai untuk melindungi palung sungai dan sempadan sungai.
Secara keseluruhan rangkaian aktifitas yang dilakukan dalam kegiatan pemeliharaan
dapat dilihat pada Gambar A.1.

5.2 Pelaksanaan pemeliharaan


5.2.1 Pemeliharaan pada komponen sabodam
a) Pemeliharaan akibat kerusakan pada tubuh Sabodam
1) Kerusakan tubuh dan mercu bendung dapat diperbaiki dengan menambal
permukaan beton yang rusak menggunakan adukan beton kualitas tinggi.
2) Teknik perbaikan tubuh Sabodam yang lama adalah dengan mengganti panel
SPS yang rusak apabila memungkinkan. Jika tidak memungkinkan maka

22
dilakukan pengecoran beton segar pada bagian panel SPS yang mengalami
kerusakan.
3) Cara memperbaiki tubuh Sabodam, sebagai berikut:
(a) Buka pintu bendung agar air tidak melewati mercu bendung;
(b) Kupas permukaan beton yang mengalami kerusakan pada Panel SPS
dengan kedalaman 0,5 meter untuk penempatan beton baru;
(c) Apabila kerusakan cukup besar, diperlukan bekisting untuk menahan
beton baru.

Gambar. 6 Sketsa kerusakan pada tubuh Sabodam yang menggunakan panel SPS
b) Pemeliharaan akibat kerusakan pada komponen sayap Sabodam
1) Kerusakan pada sayap Sabodam dapat diperbaiki dengan menambal permukaan
beton yang rusak menggunakan adukan beton kualitas tinggi.
2) Teknik perbaikan sayap Sabodam yang lama adalah dengan mengganti panel SPS
yang rusak apabila memungkinkan. Jika tidak memungkinkan maka dilakukan
pengecoran beton segar pada bagian panel SPS yang mengalami kerusakan.
3) Cara memperbaiki sayap Sabodam secara umum sama dengan perbaikan pada
tubuh Sabodam yang sama-sama menggunakan panel SPS.
c) Pemeliharaan akibat kerusakan pada komponen tembok tepi
1) Perbaikan kerusakan pada tembok tepi secara umum sama dengan perbaikan
pada tubuh serta sayap Sabodam.
2) Tembok tepi harus dipastikan tidak mengalami beban langsung dari banjir lahar,
sehingga posisinya harus dipastikan agak keluar/ menjauh dari mercu pelimpah.
d) Pemeliharaan akibat kerusakan pada komponen lubang drainase yaitu lubang-lubang
tersumbat tidak perlu dibersihkan kembali karena kurang efektif.

23
e) Pemeliharaan akibat kerusakan pada komponen kolam olak
1) Perbaikan kolam olak merupakan perbaikan khusus;
2) Upaya merekonstruksi kolam olak;
3) Perbaikan dilakukan dengan cara menambal bagian yang terkelupas, dengan
menggunakan perkuatan besi baja, dengan tujuan menyatukan beton yang lama
dengan yang baru.
f) Pemeliharaan akibat kerusakan pada komponen sub Sabodam
1) Kerusakan ini harus segera ditanggulangi dengan melakukan perbaikan
rekonstruksi untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dapat dilakukan sub-sub
Sabodam di hilirnya pada jarak dan ketinggian mercu tertentu (lihat Gambar 7
dan 8);
2) Selain sub-sub Sabodam penambahan bangunan pengendali dasar sungai
(groundsill) sangat diperlukan untuk mencegah degradasi yang berkelanjutan.

Gambar. 7 Perbaikan subdam yang belum runtuh

24
Gambar. 8 Perbaikan subdam yang sudah runtuh
g) Pemeliharaan akibat kerusakan komponen pada tanggul pengaman
1) Untuk kasus badan tanggul yang amblas dan dan terjadinya pemadatan, maka
perlu dilakukan perbaikan korektif, yaitu dengan membangun kembali tanggul
pengaman yang rusak;
2) Untuk kerusakan longsoran akibat terjadi limpasan air dan debris di atas mercu
dilakukan dengan cara meninggikan tanggul dan/ atau memastikan tinggi
sedimen tetap dibawah puncak tanggul;
3) Longsoran juga terjadi akibat tanggul pengaman juga mengalami kejenuhan
akibat infiltrasi air hujan melewati rekahan - rekahan yang terjadi karena muai
susut pada musim kemarau. Untuk mengantisipasi kelongsoran dilakukan
perkuatan dalam dan pemasangan batu kosong untuk sisi luar.
h) Pemeliharaan akibat kerusakan komponen pada kantong pasir
1) Pemeliharaan yang dilakukan sama dengan pembahasan pemeliharaan tanggul
pengaman;
2) Hal yang perlu diperhatikan adalah penuhnya deposit sedimen dan atau air di
dalam kantong pasir yang akan berakibat terjadi limpasan;
3) Perlu dilakukan pemeliharaan rutin dengan melakukan pengosongan kantong
pasir agar volume tampungnya membesar kembali;
4) Kantong pasir dapat menjadi lahan penambangan bahan galian C;

25
5) Untuk memudahkan pemeliharaan dapat dilakukan pembuatan jalan akses agar
penambangan galian C dapat mudah dilaksanakan;
6) Ketinggian tampungan sedimen perlu diperhatikan agar berada dibawah level
mercu, pada jarak tertentu (lihat Gambar 9);
7) Agar tidak terjadi kerusakan pada Sabodam maka jarak penambangan dengan
Sabodam perlu diatur pada jarak tertentu (lihat Gambar 10).

Gambar. 9 Sedimen harus berada dibawah mercu

Gambar. 10 Penentuan jarak penambangan material

26
i) Pemeliharaan akibat kerusakan komponen pada dasar bangunan
Kerusakan yang sering terjadi pada semua komponen adalah gerusan yang terjadi
pada dasar fondasi. Gerusan ini diawali oleh peristiwa erosi buluh (piping) akibat
tekanan air, yang menggerus sedikit demi sedikit. Perbaikan yang dilakukan adalah
dengan menutup lubang dengan material serupa. Perbaikan dibedakan dengan
melihat letak terjadinya gerusan, seperti:
1) Apabila gerusan terjadi pada tanggul pengaman maka dilakukan grouting
dengan material yang sama;
2) Apabila gerusan terjadi di dasar maka dilakukan penambahan fondasi dan
grouting;
3) Apabila gerusan terjadi pada bagian depan bawah pada bagian depan, maka
diperbaiki dengan membangun fondasi baru yang diletakkan pada bagian
bawah dam;
4) Apabila gerusan terjadi pada bagian hilir subdam, harus segera diperbaiki
dengan memasang material batu-batu besar atau dengan pasangan bronjong
dengan panjang perkuatan sesuai dengan persyaratan teknis yang ditentukan;
5) Apabila terjadinya gerusan lokal bersamaan dengan degradasi dasar sungai
yang sangat aktif, maka perbaikan dilaksanakan dengan membuat sub-
subdam (subdam di hilir subdam yang telah ada dan menjadi satu
kesatuan).Perbaikan yang dilakukan adalah dengan menutup lubang dengan
material serupa;
6) Apabila gerusan terjadi pada tanggul pengaman maka dilakukan grouting
dengan material yang sama (lihat Gambar 11)

Gambar. 11 Perbaikan gerusan lokal pada tanggul pengaman

27
7) Apabila gerusan terjadi di dasar Sabodam maka dilakukan penambahan
fondasi, grouting (lihat Gambar 12);

Gambar. 12 Perbaikan gerusan lokal pada dasar dam


8) Apabila gerusan terjadi di bagian depan bawah pada bagian depan, maka
diperbaiki dengan membangun fondasi baru yang diletakkan pada bagian
bawah Sabodam atau rip-rap (lihat Gambar 13);

Gambar. 13 Perbaikan gerusan lokal pada dasar dam dengan ditambah subdam

28
5.2.2 Pemeliharaan pada alur sungai
Pemeliharan alur sungai dilakukan sebagai berikut:
a) Pengosongan volume tampungan sedimen;
b) Batas-batas lokasi penggalian harus sesuai dengan peraturan yang berlaku;
c) Penambahan Sabodam diantara 2 lokasi;
d) Memastikan keseimbangan sedimen.
5.2.3 Pemeliharaan pada saat tanggap darurat
Untuk mencegah meluasnya kerusakan fasilitas Sabodam, meluasnya jangkauan area yang
rusak akibat aliran debris dan membuang endapan aliran debris yang menyumbat daerah
aliran untuk aliran banjir maka dilakukan tindakan tanggap darurat, antara lain:
a) Pemasangan bronjong (gabion);
b) Pembuangan sedimen sementara:
1) Pengarah aliran (guide channel);
2) Pengerukan sedimen.

Gambar. 14 Sketsa pemindahan sedimen

5.3 Pelaksanaan pemeliharaan


Evaluasi bertujuan untuk membandingkan antara perencanaan pemeliharaan dan
pelaksanaannya. Evaluasi meliputi efektifitas pemeliharaan (kesesuaian tujuan) dan efisiensi
(pemanfaatan sumberdaya) dalam pemeliharaan. Evaluasi dilakukan secara menyeluruh
terhadap :
a) Kegiatan pemeliharaan yang akan dikerjakan (pre-project evaluation);
b) Kegiatan pemeliharaan yang sedang dikerjakan (on-construction project evaluation);
c) Kegiatan pemeliharaan yang telah selesai dikerjakan (post-project evaluation study).

29
5.4 Pembiayaan pemeliharaan
a) Tujuan untuk menyiapkan dokumen rencana anggaran biaya operasi dan
pemeliharaan setiap tahun anggaran berdasarkan laporan hasil inspeksi rutin dan/
atau penelusuran;
b) Waktu pelaksanaan sekurang-kurangnya satu kali dalam satu tahun;
c) Kegiatan, sekurang-kurangnya sebagai berikut:
1) Menyusun rencana anggaran biaya inspeksi rutin;
2) Menyusun rencana anggaran biaya penelusuran sungai;
3) Menyusun rencana anggaran biaya pengukuran lahar;
4) Menyusun rencana anggaran biaya gaji/ upah penjaga alat pemantau lahar
lahar;
5) Menyusun rencana anggaran biaya kantor dan barang pakai habis;
6) Menyusun rencana anggaran biaya penyiapan bahan banjiran;
7) Menyusun rencana anggaran biaya operasional alat berat dan kendaraan
operasional;
8) Menyusun rencana anggaran biaya perbaikan peralatan pemantau lahar; dan
9) Menyusun rencana anggaran biaya semua jenis pemeliharaan yang
dibutuhkan.

30
DAFTAR PUSTAKA

Badan Litbang PU. (2014). Kumpulan Istilah dan Definisi Bahan Konstruksi Bangunan dan
Rekayasa Sipil. Jakarta.
Departemen Kimpraswil dan JICA. (2000). Maintenance of Sabo Structure in Indonesia.
Yogyakarta.
Kementrian PU. (2010). Operasi dan Pemeliharaan Sistem dan Bendung Penahan Sedimen,
Review Buku ISDM. Jakarta: Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Kementrian PU.
Kementrian PU. (2010). Pengenalan Bendung Penahan Sedimen. Review Buku ISDM.
Jakarta: Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Kementrian PU.
Pd T-11-2004-A. (n.d.). Pemeliharaan Bangunan Persungaian.
Perpres. (2017). Perpres Nomor 10 Tahun 2017 tentang Dewan Sumber Daya Air Nasional.
Rahmat, A. (2007). Pengelolaan Sedimen Kali Gendol Pasca Erupsi Merapi Juni 2006
(Thesis UGM). Yogyakarta.
Setkab RI. (2007). Undang-Undang nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan.
Jakarta: Skretariat Kabinet RI.
SNI 03-2526-1991. (n.d.). Pos Duga Air di Sungai.
SNI 03-2829:1992. (n.d.). Metode Perhitungan Tiang Pancang Beton Pada Krib di Sungai.
SNI 03-3242-2008. (n.d.). Pengolahan Sampah di Permukiman.
SNI 1724:2015. (n.d.). Analisis Hidrologi, Hidraulik dan Kriteria Desain Bangunan di
Sungai.
SNI 3419-2008. (n.d.). Cara Uji Abrasi Beton di Laboratorium.
SNI 6738:2015. (n.d.). Perhitungan Debit Andalan Sungai dengan Kurva Durasi Debit.
Yachio Engineering. (2008). Urgent Disaster Reduction Project for Mt. Merapi, Operation.
Jakarta: Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Kementerian PU.
Yachio Engineering. (2012). Urgent Disaster Reduction Project for Mt. Merapi, Operation.
Jakarta: Direktorat Jenderal Sumber Daya Air,.

31
Lampiran A
Diagram Alir

Gambar A.1 Diagram alir pemeliharaan bangunan sabo

32
Lampiran B
Gambar-Gambar

Gambar B.1 Arah pengambilan foto untuk inspeksi

33
Lampiran C
Tabel-Tabel

Tabel C.1 Waktu pelaksanaan inspeksi


No Inspeksi Keadaan Normal Sesaat Setelah Bencana (darurat)
1 Tujuan Merekomendasikan Merekomendasikan perbaikan
pemeliharaan pencegahan dengan segera terhadap kerusakan
dengan mengecek kerusakan fasilitas Sabodam dan
secara rutin/ periodik memprioritaskan kebutuhan
perbaikan
2 Target Seluruh fasilitas Sabodam Fasilitas Sabodam yang terdampak
Debris
3 Metode Inspeksi secara visual dan Inspeksi secara visual
mengukur kerusakan
4 Waktu Sesudah musim penghujan Ketika musim hujan
5 Interval  Setahun sekali (semua Sebulan ketika musim hujan
check dam)
 Sekali dalam dua tahun
(fasilitas-fasilitas lain)
 Tanggul (ketika
dimungkinkan terjadi
kerusakan)

34
Tabel C.2 Obyek inspeksi

Tabel C.3 Pola kerusakan dan faktor penyebabnya

35
Tabel C.4 Prioritas perbaikan fasilitas ketika terjadi bencana

Tabel C.5 Kebijakan pemulihan dam yang runtuh

36