Anda di halaman 1dari 5

Pengelasan

POSISI PENGELASAN PLAT DAN PIPA SESUAI DENGAN ASME, ISO DAN DIN

Posisi Pengelasan Plat Sesuai Standar ASME, ISO dan DIN

Berbagai posisi proses pengelasan plat maupun pipa berdasarkan standar ISo dan ASME, baik untuk tipe pengelasan sambungan groove
maupun fillet.

Posisi Pengelasan Pipa Sesuai Standar ASME, ISO dan DIN

Posisi Pengelasan sesuai standar Iso:


 PA posisi datar
 PB posisi horisontal vertikal
 PC posisi horisontal
 PD posisi overhead horisontal
 PE posisi overhead
 PF posisi vertikal bergerak ke atas
 PG posisi vertikal bergerak ke bawah

Posisi Pengelasan sesuai standar ASME:


 1F posisi datar
 2F posisi horisontal
 3F posisi vertikal
 4F posisi overhead
 1G posisi downhead
 2G posisi horisontal vertikal
 3G posisi vertikal bergerak ke bawah
 4G posisi overhead

Simbol las
Apa yang dimaksud posisi 1G,2G,3G,5G atau 6G pada pengelasan?

Sambungan pada material dasar atau logam yang berkaitan dengan pengelasan mempunyai jenis yang bervariasi,mulai dari
sambungan tumpul(Butt Joint),sambungan fillet(T Joint),sambungan sudut(Corner Joint) atau sambungan tumpang(Lap Joint).

Jenis-jenis sambungan tersebut tentunya mempunyai maksud dan tujuan tersendiri.Hal ini berkaitan juga dengan posisi
pengelasan.Itulah sebabnya kita mengenal berbagai jenis posisi pengelasan.Untuk plat kita mengenal posisi pengelasan
1F,2F,3F dan 4F ada juga 1G,2G,3G dan 4G.Sedangkan pada pipa ada 1G,2G,5G dan 6G.

Jenis sambungan dan posisi pengelasan di atas dapat diaplikasikan untuk pengelasan SMAW, GTAW, GMAW dan FCAW.

Untuk lebih jelas mengenai posisi pengelasan bisa lihat pada gambar berikut.
- Jenis sambungan fillet (T Joint) ada posisi 1F (datar),2F,3F dan 4F seperti tampak pada gambar di bawah ini:

- Jenis sambungan plat biasa ada posisi 1G(datar),2G,3G dan 4G :


-Jenis sambungan pengelasan pada pipa ada 1G,2G,5G dan 6G :

Jenis sambungan 1G artinya bahwa pada saat pengelasan posisi tetap datar namun pipanya yang diputar.Sedangkan pada
posisi 5G kedudukan pipa tetap namun posisi pengelasan mengikuti alur sambungan pipa.

Pengertian Pengelasan Adalah & Jenis jenis Pengelasan,


Dalam dunia industri pastinya ada sebuah proses pengelasan dalam setiap pengerjaannya. Namun sebagian besar masyarakat mengerti
definisi pengelasan hanya pada las listrik (las SMAW), las karbit (las OAW) dan las argon (Las TIG/GTAW).
Pengertian Pengelasan Adalah adalah Sebuah ikatan karena adanya proses metalurgi pada sambungan logam paduan yang dilaksanakan
dalam keadaan cair. Dari pengertian tersebut dapat dijabarkan lebih lanjut bahwa pengertian las adalah sebuah sambungan setempat dari
beberapa batang logam dengan menggunakan energi panas.
Pengertian pengelasan dan jenis jenis pengelasan Adalah :
1. Pengelasan Tekan.
Pengelasan tekan adalah Sebuah proses pengelasan yang dilakukan dengan cara material dipanaskan kemudian ditekan hingga kedua
material tersambung menjadi satu. Berikut ini contoh las tekan :
– Las Ledakan
– Las Gesek
– Las Tempa
– Las Tekan Gas
2. Pengelasan Cair.
Pengelasan Cair adalah sebuah proses pengelasan yang dilakukan dengan cara memanaskan bagian yang akan disambung hingga mencair
dengan sumber panas dari energi listrik atau api dari pembakaran gas baik menggunakan bahan tambah atau tanpa menggunakan bahan
tambah (filler/elektroda). Berikut ini contoh las cair :
Las Busur:
 Las SMAW.
 Las Argon (GTAW).
 Las FCAW.
 Las GMAW.
Las Gas:
 Las OAW
Las Termit.
3. Pematrian.
Pematrian adalah sebuah cara menyambung dua logam dengan sumber panas dengan menggunakan bahan tambah yang mempunyai titik cair
lebih rendah, pada proses pematrian ini logam induk tidak ikut mencair. Berikut ini contoh Pematrian :
– Soldering
– Brazing

Pengertian Pengelasan Listrik SMAW Adalah– Dalam dunia Industri pastinya tidak lepas dari sebuah proses penyambungan. Baik itu
untuk penyambungan dengan material kayu, baja atau material yang lainnya. Namun untuk dibidang konstruksi baja pastinya dibutuhkan
proses penyambungan logam yang menggunakan mesin las, dan paling banyak digunakan adalah las listrik atau disebut juga las
( SMAW Shield Metal Arc Welding ).
Pengertian Proses Pengelasan SMAW Adalah
Pengertian Las SMAW adalah sebuah proses penyambungan logam yang menggunakan energi panas untuk mencairkan benda kerja dan
elektroda (bahan pengisi). Energi panas pada proses pengelasan SMAW dihasilkan karena adanya lompatan ion (katoda dan anoda) listrik
yang terjadi pada ujung elektroda dan permukaan material. Pada proses pengelasan SMAW jenis pelindung yang digunakan adalah selaput
flux yang terdapat pada elektroda. Flux pada elektroda SMAW berfungsi untuk melindungi logam las yang mencair saat proses pengelasan
berlangsung. Flux ini akan menjadi slag ketika sudah padat.
Jenis Mesin Las SMAW
 Mesin LAS AC.

 DC.

 AC/DC.
Pada proses las SMAW terdapat tiga tipe atau jenis mesin Las yaitu Mesin LAS AC, DC dan AC/DC. Semua jenis mesin las tersebut
mempunyai keunggulan dan kekurangan masing masing, jika Anda memerlukan dua jenis mesin las Anda dapat membeli jenis mesin las
yang AC/DC. Untuk mesin Las SMAW dengan arus DC dibagi lagi menjadi dua polaritas yaitu polaritas DCEP (Direct Current Electroda
Positif) dan DCEN (Direct Current Electroda Negatif).

Macam Macam Polaritas Las SMAW

 Direct Current Elektroda Positif.

Polaritas DCEP Adalah pengelasan SMAW kutub positif dihubungkan dengan kabel yang disambungkan pada holder atau kabel
elektroda. Sedangkan kutub negatif dihubungkan dengan benda kerja, Polaritas ini juga disebut dengan DCRP (Direct Current
Reverse Polarity).

Direct Current Elektroda Negatif

Polaritas DCEN adalah pengelasan SMAW kutub negatif dihubungkan dengan kabel elektroda, sedangakan kutub positif dihubungkan
dengan benda kerja, Polaritas ini juga disebut dengan DCSP (Direct Current Straight Polarity).